12 Studi Kasus

MMA10991 Topik Khusus - Machine Learning 2 ... extraction, recommendation, dll Learning. 5 ... System – A Case Study...

0 downloads 102 Views 592KB Size
MMA10991 Topik Khusus - Machine Learning

Studi Kasus – Sistem Rekomendasi

Dr. rer. nat. Hendri Murfi

Intelligent Data Analysis (IDA) Group Departemen Matematika, Universitas Indonesia – Depok 16424 Telp. +62-21-7862719/7863439, Fax. +62-21-7863439, Email. [email protected]

Machine Learning

Memahami keterhubungan (relationships) dan ketergantungan (depedencies) dalam suatu koleksi data adalah suatu aspek yang sangat penting dalam menganalisa koleksi data tersebut. Ketika tidak ada pendekatan pemodelan (modelling approaches) yang mudah untuk melakukan hal tersebut, maka pendekatan data (data-driven approaches) melalui metode-metode cerdas machine learning menjadi solusi alternatif.

2

Machine Learning • Preprocessing: penentuan fitur-fitur yang relevan untuk masingmasing kasus • Learning: penentuan parameter-parameter dari metode machine learning berdasarkan data training • Testing: pengujian metode machine learning dengan data baru. Data testing tersebut harus dilakukan preprocessing yang sama dengan data training sebelum diolah oleh metode. Akurasi pada data testing, dikenal juga dengan istilah kapabilitas generalisasi, menjadi ukuran kinerja metode machine learning.

3

Learning • Supervised Learning. Data training disertai target pembelajaran, yaitu {xn, tn}, n = 1 .. N, dimana xi adalah vektor input dan t adalah target. Tujuan pembelajaran adalah membangun model yang dapat memenuhi target pembelajaran, misal untuk classification, regression, ordinal regression, ranking, dll • Unsupervised Learning. Data training tidak disertai target pembelajaran, yaitu {xn}, n = 1 .. N. Tujuan pembelajaran adalah membagun model yang dapat menemukan variabel/komponen tersembunyi pada data training, sehingga dapat digunakan untuk beberapa kebutuhan seperti: density estimation, clustering, dimensionality reduction, topic/concept extraction, recommendation, dll 4

Learning • Semi-supervised Learning. Kombinasi dari supervised dan unsupervised learning, yaitu data training bisa memiliki atau tidak memiliki target untuk setiap vektor input. • Reinforcement Learning. Tujuan pembelajaran adalah bagaimana aksi/tindakan yang harus dilakukan berdasarkan input/observasi dari lingkungan. Setiap aksi akan memiliki dampak terhadap lingkungan, dan lingkungan akan memberikan masukan terhadap setiap tindakan tersebut berupa reward yang akan menjadi acuan algoritma pembelajaran. • Transfer Learning. Tujuan pembelajaran adalah bagaimana pengalaman belajar pada suatu masalah dapat digunakan untuk masalah yang lain. 5

Unsupervised Learning • Data training tidak disertai target pembelajaran, yaitu {xn}, n = 1 .. N. • Bertujuan untuk membagun model yang dapat menemukan komponen/variabel tersembunyi pada data training. Selanjutnya dapat digunakan untuk beberapa kebutuhan seperti: – Clustering – Feature Extraction – Dimension Reduction – Topic Modeling – Recommendations

6

Recommendation Diberikan data training

{xn}, n = 1 sd N

• Recommendation – Permasalahan: memprediksi rating atau preference yang akan diberikan oleh seorang pengguna ke suatu item, misal musik, buku, film, dll. Rating ini akan menjadi dasar untuk merekomendasikan suatu item ke seorang pengguna

7

Recommendation Contoh Sistem Rekomendasi

8

Recommendation Strategi

• Secara umum, suatu sistem rekomendasi menggunakan salah satu dari dua strategi berikut ini, yaitu content filtering atau collaboartive filtering. • Content filtering akan mendefiniskan profil untuk masing-masing pengguna atau item. Contoh profil film adalah genre, aktor, popularitas, dll; Profil pengguna adalah informasi geografis, isian kuisioner, dll. – Profil-profil ini memungkinkan sistem untuk mengasosiasikan pengguna dengan items yang sesuai. – Strategi berbasis konten ini membutuhkan informasi eksternal yang boleh jadi susah untuk diperoleh • Collaborative filtering bergantung hanya pada aktifitas pengguna sebelumnya, misal transaksi sebelumnya atau pemberian rating, tanpa perlu mendefinisikan profil secara eksplisit. 9

Recommendation Collaborative Filtering: nearest neighbors method

• Dua metode utama yang sering digunakan pada collaborative filtering, yaitu: nearest neighbors method dan latent variabel models. • Ada dua cara untuk memprediksi rating pada metode nearest neighbors, yaitu dengan pendekatan berorientasi item (item-oriented approach) atau pendekatan berorientasi pengguna (user-oriented approach). • Pada metode berorientasi item, prediksi rating yang akan diberikan oleh seorang pengguna kepada suatu item adalah berdasarkan rating yang diberikan oleh pengguna tersebut kepada items tetangga terdekat dari item tersebut. • Contoh: untuk film Saving Privat Ryan, maka film-film tetangganya yang mungkin adalah film pertempuran, film Spielberg, film Tom Hanks, dll.

10

Recommendation Collaborative Filtering: nearest neighbors method

• Pada metode berorientasi pengguna, prediksi rating yang akan diberikan oleh seorang pengguna kepada suatu item adalah berdasarkan rating yang diberikan oleh pengguna tetangga terdekat kepada item tersebut. • Contoh: Joe menyukai tiga film. Untuk membuat rekomendasi bagi Joe, sistem akan mencari pengguna yang mirip dengan Joe yang juga menyukai ketiga film tersebut, dan kemudian menentukan film lain yang mereka senangi. Pada contoh ini, ketiganya senang dengan film Saving Private Ryan, sehingga dijadikan rekomendasi pertama, dst.

Sumber: [1]

11

Recommendation Collaborative Filtering: Latent Variable Models

• Latent variabel models akan memprediksi rating berdasarkan posisi relatif dari pengguna dan item pada beberapa variabel tersembunyi yang diekstrak dari pola rating. Untuk film, variabel tersembunyi tersebut boleh jadi genre, misal komedi, drama, aksi, anak-anak, dll. • Contoh: Misal terdapat dua variabel tersembunyi sebagai sumbu x dan y, serta posisi relatif pengguna dan film pada koordinat tsb. Dari gambar, misal, kita dapat memprediksi bahwa Gus akan menyukai film Dumb and Dumber, tapi tidak suka film The Color Purple.

Sumber: [1]

12

Recommendation Matrix Factorization

• Beberapa realisasi paling sukses untuk latent variabel models adalah berdasarkan matrix factorization. Metode ini menjadi populer karena memberikan skalabilitas yang baik dengan akurasi yang prediktif. • Pada metode ini, data biasanya direpresentasi dalam bentuk matrik, dimana satu dimensi menunjukkan items, sementara dimensi lainnya menunjukan pengguna, yaitu matrik Rmxn, dimana rij menunjukkan rating dari item i oleh pengguna j. P-1

P-2

...

P-n

I-1

r11

r12

...

r1n

I-2

r21

r22

...

r2n

:

:

:

I-m

rm1

rm2

: ...

rmn 13

Matrix Factorization Representasi Sparse

• Biasanya matrik rating tersebut adalah jarang (sparse), karena seorang pengguna umumnya hanya memberikan rating kepada sebagian kecil items saja. p-1

p-2

...

p-n

o-1

r11

-

...

-

o-2

-

r22

...

r2n

:

:

:

o-m

rm1

rm2

: ...

-

• Sehingga penggunaan singular value decomposition (SVD) untuk mengekstrak variabel tersembunyi seperti pada latent semantic analysis (LSA) hanya bisa dilakukan dengan sejumlah trik, misal mengganti entri yang tidak diketahui tersebut dengan nol (imputation) [2], akan tetapi menyebabkan peningkatan jumlah data yang jika tidak dilakukan secara benar akan merusak data. 14

Matrix Factorization Formulasi Umum

• Pendekatan alternatif adalah melakukan pemodelan secara langsung pada data rating yang diketahui saja (data training). Cara ini dapat diperoleh dengan melakukan formulasi masalah dengan bentuk umum sbb: Diberikan suatu matrik Rmxn, maka masalah faktorisasi matrik adalah mencari matrik Wmxk dan Hkxn sedemikian sehingga R ≈ WH, atau: 1 2 min f W , H  = ∥R−WH∥ 2 W ,H

15

Matrix Factorization Formulasi Umum: Interpretasi

• Untuk film, variabel tersembunyi tersebut boleh jadi berupa genre, misal komedi, drama, aksi, anak-anak, dll. • Vektor baris dari matrik W adalah representasi items relatif terhadap variabel tersembunyi yang terekstraksi • Vektor kolom dari matrik H adalah representasi pengguna relatif terhadap variabel tersembunyi yang terekstraksi 16

Matrix Factorization Formulasi Parsial

• Misal rip adalah rating yang berikan oleh pengguna p untuk item i, wi adalah vektor baris dari W yang menunjukan vektor item i, hp adalah vektor kolom dari H yang menunjukkan vektor pengguna p, maka: min f  w , h = h,w

1 T 2 r ip −w i h p  ∑ 2 i , p∈T

dimana T adalah himpunan pasangan (i,p) dimana rip diketahui (data training) • Untuk menghindari overfitting, bentuk teregularisasi sering juga digunakan, yaitu: 1  T 2 T 2 2 min f w , h = r ip −w i h p   ∥w i ∥  ∥h p∥  ∑ 2 i , p∈T 2 h,w

17

Matrix Factorization Algoritma Gradient Descent

• Algoritma dasar yang digunakan untuk memecahkan masalah matrix factorization adalah metode gradient descent [3]. Algoritma ini memodifikasi parameter dengan suatu besaran α berlawanan arah gradien, yaitu: Algoritma Gradient Descent 1. W = rand(m,k) 2. H = rand(k,n) 3. while (not stoping criteria) do 4. H = H – αH ∂f(W,H) / ∂H 5.

W = W – αW ∂f(W,H) / ∂W

6. end while

18

Matrix Factorization Algoritma Gradient Descent

• Algoritma gradient descent tersebut memungkinkan kita untuk melakukan operasi hanya pada nilai rating yang diketahui saja, yaitu: T

w i  w i  w r ip −w i h p h p h p  h p   h r ip−w Ti h p w p

• Untuk bentuk teregularisasi akan menjadi: T

w i  w i  w [r ip −w i h p  h p −  w i ] h p  h p  h [r ip −w Ti h p w p −  h p ]

dimana rip diketahui (data training)

19

Matrix Factorization Algoritma Lain

• Alternating least squares [4]. Karena baik W maupun H tidak diketahui maka formulasi matrix factorization tidak convex. Akan tetapi, jika kita membuat tetap (konstan/tidak bebas) salah satu parameter tersebut, maka bentuknya menjadi convex dan dapat diselesaikan dengan metode least squares secara bergantian (alternating) sbb: Algoritma Alternating Least Squares 1. W = rand(m,k) 2. while (not stoping criteria) do 3. Pecahkan SPL WTWH = WTR untuk mendapatkan H baru 4. Pecahkan SPL HHTW = HRT untuk mendapatkan W baru 5. end while

• Probabilistic matrix factorization [5] • Maximum-margin matrix factorization [6] 20

Matrix Factorization Contoh

• Salah satu contoh aplikasi adalah sistem rekomendasi film pada movielens.com dimana salah satu data eksperiment yang dibangun dari sistem tersebut dan dibuat terbuka untuk publik memiliki karakteristik sbb: 1

Jumlah pengguna

943

2

Jumlah items

1682

3

Jumlah rating

100.000

4

Sparsity

93.7%

5

Jumlah data training

80.000

6

Jumlah data testing

20.000

7

cross-validation

5-fold

21

Referensi 1) Y. Koren, R. Bell, C. Volinsky. Matrix Factorization Techniques for Recommender Systems, The IEEE Computer Society, 2009 2) B. M. Sarwar et al., Application of Dimensionality Reduction in Recommender System – A Case Study. Proceeding of KDD Workshop on Web Mining for eCommerce: Challenges and Oppurtunities, 2000 3) S. Funk. Netflix Update: Try This at Home. Dec. 2006 ( http://sifter.org/~simon/journal/20061211.html) 4) R. Bell, Y. Koren. Scalable Collaborative Filtering with Jointly Derived Neighborhood Interpolation Weights. Proceeding IEEE International Conference on Data Mining, 2007 5) R. Salakhutdinov, A. Minih. Probabilistic Matrix Factorization. Advances in Neural Information Processing System 20, 2008 6) N. Srebreo, J. D. M. Rennie, T. S. Jaakkola. Maximum-Margin Matrix Factorization. Advances in Neural Information Processing System 17, 2005