2.1 BEBAN KERJA

2.1 BEBAN KERJA 2.1.1 Definisi Beban Kerja Menurut Manuaba (2000), beban kerja adalah kemampuan tubuh pekerja dalam menerima pekerjaan. Berdasarkan su...

0 downloads 17 Views 263KB Size
8

II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 BEBAN KERJA

2.1.1 Definisi Beban Kerja

Menurut Manuaba (2000), beban kerja adalah kemampuan tubuh pekerja dalam menerima pekerjaan. Berdasarkan sudut pandang ergonomi, setiap beban kerja yang diterima seseorang harus sesuai dan seimbang terhadap kemampuan fisik maupun psikologis pekerja yang menerima beban kerja tersebut. Beban kerja dapat berupa beban kerja fisik dan beban kerja psikologis. Beban kerja fisik dapat berupa beratnya pekerjaan seperti mengangkat, merawat, mendorong sedangkan beban kerja psikologis dapat berupa sejauh mana tingkat keahlian dan prestasi kerja yang dimiliki individu dengan individu lainnya (Tarwaka, 2004).

Hard & Staveland menuliskan beban kerja sebagai hubungan antara sejumlah kapasitas proses mental, pemikiran atau sumber daya

dengan

sejumlah

tugas

yang

dibutuhkan.

9

Ghoper & Donchin menjelaskan beban kerja sebagai suatu perbedaan antara kapasitas sistem yang memproses informasi yang dibutuhkan untuk mengerjakan tugas sesuai harapan dan kapasitas yang tersedia pada saat itu (Tyas, 2009).

Webster dalam Lysaght (1989) mengemukakan sudut pandang yang berbeda dalam mendefinisikan beban kerja. Webster mengemukakan beban kerja sebagai jumlah pekerjaan atau waktu bekerja yang diharapkan kepada pekerja dan total jumlah pekerjaan yang harus diselesaikan oleh suatu departemen atau kelompok pekerja dalam suatu periode waktu tertentu. Beban kerja adalah beban layak pekerjaan yang berlebihan yang dibedakan menjadi dua beban layak, yaitu beban layak kuantitatif dan beban layak kualitatif. Beban layak kuantitatif yaitu beban yang terlalu banyak untuk dikerjakan atau tidak cukup waktu untuk menyelesaikan suatu pekerjaan sedangkan beban layak kualitatif yaitu individu merasa kurang memiliki kemampuan menyelesaikan suatu pekerjaan karena standar yang terlalu tinggi (Suwanto, 2010).

Berdasarkan definisi-definisi diatas dapat disimpulkan bahwa beban kerja adalah sejumlah kegiatan atau tugas yang harus diselesaikan oleh pekerja dalam jangka waktu tertentu yang mana dalam pelaksanaannya menuntut kemampuan seorang individu baik dari segi kuantitatif maupun segi kualitatif.

10

2.1.2 Jenis Beban Kerja

2.1.2.1 Beban berlebih kuantitatif

Beban berlebih secara fisik ataupun mental, yaitu individu harus melakukan terlalu banyak hal dalam pekerjaanya dan dapat memungkinkan menjadi sumber stres pekerjaan. Unsur lain yang menimbulkan beban berlebih kuantitatif ini adalah desakan waktu.

Pada saat atau kondisi tertentu

waktu akhir (dead line) dapat menjadi stimulus untuk menghasilkan prestasi kerja yang baik,, namun bila tekanan waktu tersebut menimbulkan banyak kesalahan dalam pekerjaan atau menyebabkan gangguan kesehatan pada individu maka ini mencerminkan adanya beban kerja berlebih kuantitatif.

2.1.2.2 Beban berlebih kualitatif Beban kerja kualitatif adalah pada individu akibat tuntutan pekerjaan yang lebih tinggi dari batas kemampuan kognitif dan teknis individu. Pada batasan tertentu, beban kerja tersebut menyebabkan pekerjaan menjadi tidak produktif dan menjadi destruktif bagi individu pekerja. Bila berkelanjutan akan timbul kelelahan mental dan dapat tampil dalam bentuk reaksi emosional dan psikomotor secara patologis (Munandar, 2004).

11

2.1.3

Dampak beban kerja

Dampak beban kerja yang berlebih akan menimbulkan kelelahan fisik atau menta atau keduanya dan tampil dalam bentuk reaksi emosional (Manuaba, 2004). Salah satu penyebab stres dari luar individu adalah beban kerja, yakni keadaan individu mendapatkan tekanan berat akibat tuntutan dan desakkan yang terkait dengan pekerjaan.

2.2 Program pendidikan profesi dokter

Program pendidikan profesi dokter merupakan kelanjutan Pendidikan Sarjana Kedokteran di Fakultas Kedokteran Universitas Lampung. Pada tahap ini mahasiswa sudah memasuki tahapan profesi atau keterampilan klinik di rumah sakit atau tempat pelayanan kesehatan lainnya. Mahasiswa diharapkan

mampu

menerapkan

pengetahuan,

keterampilan

dan

profesional lebih lanjut terhadap ilmu yang didapat pada tahap sarjana dalam mengatasi masalah atau penyakit di rumah sakit dibawah bimbingan supervisor. Mahasiswa harus mampu melakukan anamnesis, pemeriksaan fisik, pemeriksaan penunjang dan penatalaksanaan penyakit sesuai dengan kompetensi yang diharapkan di bawah bimbingan supervisor (Panduan program Studi Pendidikan Dokter Universitas Lampung, 2014).

12

Kurikulum Pendidikan Kedokteran di Fakultas Kedokteran Unila dibagi dalam 7 semester untuk program Sarjana Kedokteran dengan jumlah SKS 158 SKS dan 3 semester untuk program pendidikan profesi dokter dengan jumlah SKS sebanyak 40 SKS (82 minggu) (Panduan program Studi Pendidikan Dokter Universitas Lampung, 2014).

Tabel 1. Kurikulum Program Pendidikan Profesi Dokter

NO

MATA KULIAH

MINGGU

SKS

Tempat

A1

Ilmu Penyakit Dalam

10

5

2

Ilmu Kesehatan Anak

10

5

3

Obstetri Ginekologi

10

5

4

Ilmu Bedah

10

5

5

Ilmu Kesehatan Mata

4

2

6

Ilmu THT

4

2

7

Syaraf

4

2

8

Kulit Kelamin

4

2

9

Anestesi

4

2

10

Forensik

4

2

11

Radiologi

4

2

12

Jiwa

4

2

RSJD

13

Ilmu Kedokteran

8

4

Puskesmas

80

40

Komunitas Total

RSUD-AM

13

2.2.1 Kepaniteraan Klinik Bagian Ilmu Kesehatan Anak

Kepaniteraan klinik di bagian ilmu kesehatan anak dijalankan selama 10 minggu. Melalui kepaniteraan klinik, mahasiswa diharapkan mampu menanggulangi penyakit - penyakit umum

pada anak,

misalnya radang paru - paru, diare, penyakit - penyakit infeksi lainnya dan dapat mengenal dan mengetahui batasan merujuk kasus spesialistik anak, misalnya leukemia, kelainan jantung dan gangguan ginjal.

(Buku

Panduan

Penyelenggaraan

Program

Sarjana

Kedokterann Universitas Lampung, 2010).

Pada ilmu kesehatan anak mahasiswa program pendidikan profesi akan mempelajari mata kuliah yang meliputi anamnesis dan pemeriksaan

fisik, perinatologi,

neuropediatri,

gastroentetero-

hepatologi, penyakit infeksi, tropis, sistem pernafasan, tumbuh kembang (pediatrik sosial), nutrisi dan metabolik, imunologi, endokrinologi, (Pedoman

nefrologi,

kardiologi,

penyelenggaraan

pediatri

pendidikan

gawat

Fakultas

darurat

Kedokteran

Universitas Padjajaran, 2010).

Ilmu kesehatan anak muncul sebagai kekhususan dalam menanggapi meningkatnya kesadaran bahwa problem kesehatan anak berbeda

14

dengan orang dewasa dan bahwa respons anak terhadap sakit dan stres berbeda-beda sesuai dengan umur.

Peningkatan perhatian juga telah diberikan pada aspek sosial dan tingkah laku kesehatan anak, berkisar dari pemeriksaan ulang praktek pengasuhan anak sampai pada pembentukan program utama yang ditunjukkan pada pencegahan dan manajemen bagi bayi dan anak (Behrman, Kliegman & Arvin, 2000).

2.3

STRES 2.3.1

Definisi stres

Stres adalah usaha penyesuaian diri terhadap perubahan fisiologis, psikologis dan sosial bila individu tidak dapat mengatasinya dengan baik, maka akan muncul gangguan jasmani, perilaku tidak sehat ataupun gangguan jiwa. Stres memacu individu untuk berusaha keras, tetapi semua ada batasnya tergantung pada kekuatan atau daya tahan stres seseorang (Maramis & Maramis, 2009).

Stres merupakan

bentuk interaksi antara individu dengan

lingkungan , apabila yang dinilai individu sebagai yang membebani atau melampaui kemampuan yang dimiliki, serta

15

mengancam kesejahteraan disebut sebagai distres (Christyanti, 2009).

Quick dan Quick (1984) dan Hans Selye mengatakan bahwa terdapat dua jenis stres, yaitu eustress dan distress. Eustres adalah respon individu terhadap stres yang bersifat sehat, positif, dan konstruktif. Eustres adalah bentuk stres yang mendorong tubuh untuk

beradaptasi

beradaptasi.

dan

Eustres

meningkatkan merupakan

kemampuan

kemampuan

untuk individu

menggunakan stressor yang dialami untuk membantu melewati sebuah hambatan dan meningkatkan performa, stres tersebut bersifat positif, sehat, dan menantang (Joyce , 2002)

Di sisi lain, distres, adalah stres patologis hasil dari respon terhadap stressor yang bersifat tidak sehat, negatif, dan destruktif. Distres adalah semua bentuk stres yang melebihi kemampuan individu untuk mengatasinya, membebani tubuh, dan menyebabkan masalah fisik atau psikologis ketika individu mengalami distres, maka cenderung akan bereaksi secara berlebihan, cemas, dan tidak dapat berperforma secara maksimal (Joyce, 2002)

Berdasarkan definisi-definisi diatas dapat disimpulkan bahwa stres patologis (distress) merupakan suatu keadaan yang menekan diri individu. Stres merupakan mekanisme yang kompleks dan

16

menghasilkan respon yang saling terkait baik fisiologis, psikologis, maupun perilaku pada individu yang mengalaminya, dimana mekanisme tersebut bersifat individual yang sifatnya berbeda antara satu individu dengan lainnya.

2.3.2

Gejala stres

Stres dapat menghasilkan berbagai respon. Berbagai peneliti telah menuliskan bahwa respons tersebut dapat digunakan sebagai indikator terjadinya stres pada individu, dan menentukan tingkatan stres yang dialami individu. Respon stres dapat terlihat dalam berbagai aspek, yaitu :

2.3.2.1 Respon fisiologis, dapat ditandai dengan meningkatnya tekanan darah, detak

jantung, detak nadi, dan sistem

pernapasan 2.3.2.2 Respon kognitif, dapat terlihat lewat terganggunya proses kognitif

individu,

seperti

pikiran

menjadi

kacau,

menurunnya daya konsentrasi, pikiran berulang, dan pikiran tidak wajar. 2.3.2.3 Respon emosi, dapat muncul sangat luas, menyangkut emosi yang mungkin dialami individu, seperti takut, cemas, malu, marah, dan sebagainya.

17

2.3.2.4 Respon tingkah laku, dapat dibedakan menjadi fight, yaitu melawan

situasi

yang

menekan,

dan

flight,

yaitu

menghindari situasi yang menekan (Parka & Iacocca, 2014).

Adapun gejala-gejala psikologis yang timbul akibat distres adalah kecemasan, ketegangan, kebingungan dan mudah tersinggung, perasaan frustrasi, rasa marah, dan dendam (kebencian), sensitif dan hyperreactivity, memendam perasaan, penarikan diri depresi, perasaan terkucil dan terasing, kebosanan dan ketidakpuasan kerja, kelelahan mental, penurunan fungsi intelektual, kehilangan konsentrasi,

kehilangan

spontanitas

dan

kreativitas

serta

menurunnya rasa percaya diri.

Gejala-gejala fisiologis utama dari distres adalah: meningkatnya denyut jantung, tekanan darah, dan kecenderungan mengalami penyakit kardiovaskular, meningkatnya sekresi dari hormon stres (contoh: adrenalin dan noradrenalin), gangguan gastrointestinal (misalnya

gangguan

lambung),

meningkatnya

kemungkinan

frekuensi dari luka fisik dan kecelakaan, kelelahan secara fisik dan kemungkinan mengalami sindrom kelelahan yang kronis (chronic fatigue syndrome), gangguan pernapasan, termasuk gangguan dari kondisi yang ada, gangguan pada kulit, sakit kepala, sakit pada punggung bagian bawah, ketegangan otot, gangguan tidur, rusaknya

18

fungsi imun tubuh, termasuk risiko tinggi kemungkinan terkena kanker.

Tampilan gejala-gejala perilaku dari distres adalah: menunda ataumenghindari pekerjaan,absen dari pekerjaan, menurunnya prestasi (performance) dan produktivitas, meningkatnya penggunaan minuman keras dan obat-obatan, perilaku sabotase dalam pekerjaan, perilaku makan yang tidak normal (kebanyakan) yang mengarah kegemukan, perilaku makan yang tidak normal (kekurangan) sebagai bentuk penarikan diri dan kehilangan berat badan secara tiba-tiba, kemungkinan

berkombinasi

dengan

tanda-tanda

depresi,

meningkatnya kecenderungan berperilaku beresiko tinggi, seperti menyetir dengan tidak hati-hati dan berjudi, meningkatnya agresivitas, vandalisme, kriminalitas, menurunnya kualitas hubungan interpersonal dengan keluarga dan teman serta kecenderungan untuk melakukan bunuh diri (Beehr & Newman, 2006).

2.3.3

Faktor-faktor yang menyebabkan stres

Stres dapat disebabkan oleh banyak faktor dan disebut dengan stressor. Stressor merupakan stimulus yang mengawali atau mencetuskan perubahan. Stressor menunjukkan suatu kebutuhan yang tidak terpenuhi dan kebutuhan tersebut bisa saja kebutuhan fisiologis, psikologis, sosial, lingkungan, perkembangan, spiritual,

19

atau

kebutuhan

kultural.

Stressor

secara

umum

dapat

diklasifikasikan sebagai stressor internal dan stressor eksternal. Stressor internal berasal dari dalam diri seseorang misalnya kondisi fisik, atau suatu keadaan emosi. Stressor eksternal berasal dari luar diri seseorang misalnya perubahan lingkungan sekitar, keluarga dan sosial budaya (Funnell, Koutoukidis & Lawrence, 2008).

Umur adalah salah satu faktor penting yang menjadi penyebab stres, semakin bertambah umur individu, semakin mudah mengalami stres. Hal ini antara lain disebabkan oleh faktor fisiologis dengan bertambahnya usia pada individu anak mulai mengalami kemunduran dalam berbagai kemampuan seperti kemampuan visual, berpikir, mengingat dan mendengar (M. Gabbay et al, 2011) selain itu terdapat faktor-faktor lain seperti dukungan sosial, harga diri, gaya hidup dan juga tipe kepribadian.

Tidak semua orang yang mengalami stressor psikososial yang sama akan mengalami stres, tergantung pada tipe kepribadian yang dimiliki oleh individu. Ada dua tipe kepribadian yaitu :

2.3.3.1 Tipe kepribadian A (A type Personality) Tipe kepribadian A merupakan tipe kepribadian yang beresiko tinggi terkena stres. Tipe kepribadian ini memiliki perilaku sebagai berikut:

20

a. Berbicara cepat dan konstan b. Gerakan-gerakan dan cara makan yang cepat c. Menunjukkan ketidaksabaran secara terbuka bila sesuatu berjalan perlahan menurut pendapatnya; terus menerus merasa terburu-buru d. Berpikir tentang dan melakukan beberapa hal secara berkelanjutan e. Secara sengaja berusaha mengendalikan pembicaraan, menentukan bahan pembicaraan dan sibuk dengan pikirannya sendiri sementara orang lain berbicara f. Kemampuan mengendalikan waktu istirahat atau waktu bekerja yang buruk g. Keprihatinan yang berlebihan untuk memperoleh sesuatu yang bernilai tidak mempunyai waktu untuk menjadi orang yang bernilai h. Tidak memiliki empati terhadap orang lain yang mempunyai juga kepribadian jenis A i. Psikomotor ke arah ansietas, seperti tik (tarikan-tarikan otot) pada muka, kepala atau lengan, menggenggam tinju dan rahang, memukul meja, menggertakan gigi.

21

2.3.3.2 Tipe kepribadian B (B type personality) Tipe kepribadian B adalah kebalikan dari tipe kepribadian A, perilaku tipe kepribadian B adalah sebagai berikut: a. Tidak dijumpai semua ciri kepribadian jenis A b. Tidak merasa terburu-buru c. Tidak ada rasa bermusuhan yang mengambang d. Tidak mempunyai kebutuhan untuk memamerkan atau membicarakan keberhasilan dan prestasinya, kecuali bila dituntut oleh keadaan e. Percaya bahwa bermain adalah untuk santai dan bergembira, bukan untuk memamerkan keunggulan f. Dapat bersantai tanpa perasaan bersalah dan dapat bekerja tanpa bergejolak (Maramis, 2009).

2.3.4

Reaksi terhadap stres

2.3.4.1 Aspek Fisiologis

Stressor yang terus menerus muncul akan mengakibatkan terjadi suatu tahapan yang dituliska Hans Selye dengan istilah General Adaptation Syndrome (GAS) yang terdiri atas rangkaian tahapan reaksi fisiologis terhadap stressor yaitu:

22

a. Fase reaksi yang mengejutkan ( alarm reaction ) Pada fase ini individu secara fisiologis merasakan adanya ketidakberesan seperti jantungnya berdegup, keluar keringat dingin, muka pucat, leher tegang, nadi bergerak cepat dan sebagainya. Fase ini merupakan pertanda awal individu terpapar stres. b. Fase perlawanan (Stage of Resistence ) Pada fase ini tubuh membuat mekanisme perlawanan terhadap stressor pada tahapan tertentu, stres akan membahayakan. Stressor yang berkelanjutan akan mnegakibatkan tubuh dapat mengalami disfungsi. Selama masa perlawanan tersebut, tubuh harus cukup tersuplai oleh gizi yang seimbang, karena tubuh sedang melakukan upaya keras c. Fase Keletihan ( Stage of Exhaustion ) Fase disaat orang sudah tak mampu lagi melakukan perlawanan. Akibat terberat bila individu sampai pada fase ini adalah dapat terjadinya (Szabo & Glavin, 2006).

Secara fisiologi, stressor dapat mengaktivasi hipotalamus yang

selanjutnya

mengendalikan

dua

sistem

neuroendokrin, yakni sistem simpatis dan sistem korteks adrenal. Sistem saraf simpatik berespons terhadap impuls

23

saraf dari hipotalamus yaitu dengan mengaktivasi berbagai organ dan otot polos yang berada di bawah pengendaliannya.

Sebagai

contohnya,

dengan

meningkatkan kecepatan denyut jantung dan mendilatasi pupil. Sistem saraf simpatis juga memberi sinyal ke medula

adrenal

untuk

melepaskan

epinefrin

dan

norepinefrin ke aliran darah. Sistem korteks adrenal diaktivasi jika hipotalamus mensekresikan corticoropin releasing hormone (CRH) , suatu zat kimia yang bekerja pada kelenjar hipofisis yang terletak tepat di bawah hipotalamus.

Kelenjar

hipofisis

selanjutnya

mensekresikan adrenocorticotropic hormone (ACTH), yang dibawa melalui aliran darah ke korteks adrenal. ACTH akan menstimulasi pelepasan sekelompok hormon, termasuk kortisol, yang meregulasi kadar gula darah. ACTH juga memberi sinyal ke kelenjar endokrin lain untuk melepaskan sekitar 30 hormon. Efek kombinasi berbagai hormon stres yang dibawa melalui aliran darah ditambah aktivitas neural cabang simpatik dari sistem saraf otonomik berperan dalam respons fight or flight (Lovallo, 2015).

24

2.3.4.2 Reaksi psikologis terhadap stressor meliputi:

a. Kognisi Stres dapat mempengaruhi fungsi memori dan atensi dalam aktifitas kognitif b. Emosi Suasana perasaan individu sering dipengaruhi stressor. Suasana perasaan yang tersering tampil pada situasi distres adalah cemas, sedih, bingung, marah, takut dan lainnya. c. Perilaku Sosial Stres dapat mengubah perilaku individu terhadap individu lainnya. Prilaku yang ditampilkan dapat positif atau negatif. Stres yang diikuti dengan rasa marah menyebabkan

perilaku

sosial

negatif

cenderung

meningkat sehingga dapat menimbulkan perilaku agresif dan impulsif (Donnerstein & Wilson, 2006).

2.4

Survei Diagnosis Stres (SDS)

Survei Diagnosis Stres (SDS) didisain oleh John M. Ivancevich dan Michael T. Matteson. SDS dirancang untuk mengukur persepsi stres. Model awal dari skala ini pertama kali dikembangkan tahun 1976. (Ivancevich & Matteson, 1984).

25

Di Indonesia, kuesioner Survei Diagnostik Stres SDS sudah divalidasi oleh Litbang Badan Penelitian dan Pengembangan Departemen Kesehatan RI. Kuesioner ini terdiri dari 30 pertanyaan yang mencakup pengukuran beberapa macam stresor kerja, yaitu ketaksaan peran, konflik peran, beban kerja kualitatif berlebih, beban kerja kuantitatif berlebih, pengembangan karier, dan tanggung jawab (Isvandari, 1992). Pertanyaan SDS nomor 3,9,15, 21, 27 untuk menilai beban kerja berlebih kuantitatif, pertanyaan SDS nomor 4,10,16, 22, 28 untuk menilai beban kerja berlebih kualitatif, pertanyaan SDS nomor 6,12,18,24,30 untuk menilai tanggung jawab, pertanyaan nomor 1,7,13,19,25 menilai ketaksaan peran, pertanyaan nomor 28,14,20,26 menilai konflik peran dan pertanyaan nomor 5,11,17,23,29 menilai pengembangan karir.

Responden menjawab pertanyaan dengan skala 1-7, sesuai dengan anggapannya yang paling sesuai dalam menilai kondisi tersebut sebagai sumber stres. Penilaian stres kerja diperoleh dengan cara menjumlahkan nilai masing-masing stresor kerja. Stresor kerja diklasifikasikan menjadi tiga kelompok: a. Ringan bila skor antara <10 b. Sedang bila skor antara 10-20 c. Berat bila skor lebih dari >20 (Setyawan, Amri & Sosrosumiharjo, 2008).

26

2.5

Self Reporting Questinnaire (SRQ-20)

Self Reporting Questionnaire (SRQ-20) adalah instrumen untuk mengukur stres seseorang. SRQ-20 digunakan oleh WHO dan telah diadopsi di berbagai negara (World Health Organization, 1994). Di Indonesia uji validasi terhadap SRQ-20 dilakukakn pada tahun 1995 oleh Hartono, seorang peneliti Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan. Beliau melakukan uji validasi terhadap penggunaan SRQ-20 dengan nilai batas pisah 5/6, pada penelitian tersebut sensitivitas SRQ-20 88% dan spesifisitas 81% yang kemudian digunakan pada Riskesdas 2007. Di dalam Riskesdas ditetapkan 5/6 sebagai nilai batas pisah, artinya responden menjawab ≥6 jawaban ”ya” dari 20 pertanyaan yang diajukan maka responden tersebut diindikasikan mengalami gangguan mental emosional atau distres (stres negatif) yang memiliki potensi adanya gangguan jiwa apabila diperiksa lebih lanjut oleh psikiater (Idaiani et al, 2009).

Pertanyaan SRQ-20 nomor 6,9,10,14,15,16,17 mengarah pada gangguan neurosis dan gejala depresi. Nomor 3,4,5 mengarahkan pada gejala cemas. Nomor 1,2,7,19 mengarahkan pada gejala somatik. Nomor 8,12,13 mengarahkan

pada

gejala

kognitif

dan

nomor

mengarahkan pada gejala penurunan energi (Yana, 2010).

8,11,12,13,18,20

27

2.6

Kerangka Teori

Gambar 1. Kerangka Teori Kejadian Stres Pada Mahasiswa Program Pendidikan Profesi Dokter

28

2.7

Kerangka Konsep

Gambar 2. Kerangka Konsep Hubungan Beban Kerja Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Anak pada Mahasiswa Program Pendidikan Profesi Dokter dengan Stres

2.8

Hipotesis

Berdasarkan kerangka teori dan kerangka konsep tersebut, maka peneliti menggunakan rumus hipotesis kerja (Ha) dalam penelitian yaitu: 1. Ada hubungan antara hubungan beban kerja berlebih kualitatif pada mahasiswa program pendidikan profesi dokter pada kepaniteraan klinik bagian ilmu kesehatan anak dengan stres di RSUD Abdul Moeloek Bandar Lampung

29

2. Ada hubungan antara hubungan beban kerja berlebih kuantitatif pada mahasiswa program pendidikan profesi dokter pada kepaniteraan klinik bagian ilmu kesehatan anak dengan stres di RSUD Abdul Moeloek Bandarlampung.