ABSTRAK

Hastobot arm using Arduino and Android with Bluetooth communication pr otocol. Arduino ... Ro bot adalah sebuah alat mekanik ... ware ) dan perangkat ...

0 downloads 43 Views 563KB Size
Yoel A.W. Putra, Djoko Untoro, Perancangan Kontroler Lengan Robot Hastobot … 61

PERANCANGAN KONTROLER LENGAN ROBOT HASTOBOT MENGGUNAKAN ANDROID DAN ARDUINO DENGAN KOMUNIKASI BLUETOOTH Yoel Anggun Wiratama Putra 1, Djoko Untoro 2 1, 2 Program Studi Teknik Elektro – Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Sanata Dharma – Yogyakarta Email: [email protected], [email protected]

ABSTRAK Hastobot adalah miniatur lengan robot industri yang dikembangkan oleh Program Studi Teknik Elektro Universitas Sanata Dharma. Hastobot terbuat dari akrilik dan digerakkan dengan 4 buah motor servo. Hastobot memiliki 4 (empat) derajat kebebasan. Penelitian ini difokuskan terhadap pembuatan kontroler untuk lengan robot Hastobot menggunakan Arduino dan Android dengan komunikasi Bluetooth. Arduino terhubung dengan modul Bluetooth HC-05 sebagai slave untuk menerima data dari aplikasi Android. Aplikasi Android dibuat dengan Eclipse Integrated Development Environment. Motor servo digerakkan melalui mode geser dan nilai koordinat xy touch screen pada aplikasi Android. Format data yang dikirimkan aplikasi Android menggunakan header data untuk mengidentifikasi pergerakan masing-masing motor servo. Aplikasi Android dirancang mampu menggerakkan lebih dari sebuah motor servo secara bersamaan. Kata kunci: lengan robot hastobot, bluetooth, aplikasi android, arduino, eclipse

ABSTRACT Hastobot is a miniature industrial robot arm developed by the Electrical Engineering Department of Sanata Dharma University. Hastobot is made of acrylic and powered by 4 servo motors. Hastobot has 4 degrees of freedom. This research focuses on the controller design for Hastobot arm using Arduino and Android with Bluetooth communication protocol. Arduino is connected to a Bluetooth HC-05 module as a slave which receives data from an Android application. The Android application was developed using Eclipse Integrated Development Environment. The servo motor is activated with sliding mode and x-y coordinate values in the Android application. The data sent by the Android application is provided with header to identify the movements of each servo motor. The Android application has been designed to activate more than one servo motor simultaneously. Keywords: robot arm hastobot, bluetooth, android application, arduino, eclipse

62 JURNAL ELEKTRO, Vol. 8, No. 2, Oktober 2015: 61-70

PENDAHULUAN Robot adalah sebuah alat mekanik yang dapat melakukan tugas fisik, baik menggunakan pengawasan dan kontrol manusia, ataupun program yang sudah tertanam dalam sebuah prosesor. Istilah robot berasal dari bahasa Cheko “robota” yang berarti kuli atau pekerja yang tidak mengenal lelah dan bosan [1]. Robot merupakan teknologi yang saat ini dipakai dalam banyak hal, terutama untuk membantu pekerjaan manusia. Robotika berkembang seiring dengan perubahan kebutuhan hidup manusia. Robot dinilai berguna karena dapat mengurangi kesalahan-kesalahan pekerjaan yang umumnya dilakukan oleh manusia. Robot diaplikasikan dalam berbagai hal, misalnya bidang industri, pendidikan, dan kesehatan. Robot industri dan kesehatan umumnya dirancang untuk melakukan pekerjaan yang membutuhkan tingkat akurasi dan tingkat presisi yang tinggi dengan desain yang rumit. Berbeda dengan hal tersebut, robot pendidikan dirancang dengan desain yang sederhana dan mudah digunakan. Salah satu kontroler yang dapat digunakan adalah smartphone berbasis Android. Smartphone Android digunakan karena kemudahan dalam pengembangan. Karena sistem operasi Android dapat diunduh dan dikembangkan secara gratis, produsen smartphone banyak yang memakai sistem operasi tersebut. Saat ini banyak ditemukan aplikasi untuk menggerakkan motor servo yang dapat diunduh di playstore. Namun, aplikasi tersebut masih belum efektif jika digunakan untuk mengendalikan lengan robot. Penelitian ini bertujuan untuk membuat kontroler yang dapat digunakan untuk lengan robot. Aplikasi yang akan dibuat, dirancang mampu menggerakkan lengan robot sesuai

dengan daerah kerja lengan robot. Selain dapat menggerakkan lengan robot, aplikasi juga menerapkan protokol komunikasi Bluetooth dalam sistem operasi Android. TEORI PENDUKUNG A. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah studi literatur dan referensi, yaitu dengan mempelajari buku-buku dan makalah dari pustaka yang berhubungan dengan Bluetooth, sistem operasi Android, lengan robot, dan Arduino. Penelitian ini terdiri dari perancangan perangkat keras (hardware) dan perangkat lunak (software). Perangkat keras meliputi desain lengan robot dan perangkat lunak meliputi aplikasi kontroler lengan robot dalam sistem operasi Android. Pengujian daerah kerja dan kalibrasi lengan robot diperlukan untuk membandingkan kesesuain gerak lengan robot dengan masukan dari aplikasi kontroler lengan robot. Pengujian daerah kerja dapat mengantisipasi gerak yang berlebihan, yang dapat membuat lengan robot patah maupun motor servo menjadi rusak. Pengamatan nilai pointer location dilakukan terhadap layar touchscreen smartphone yang akan digunakan untuk melakukan konversi data. Data hasil konversi akan dikirim untuk menggerakkan lengan robot. Sistem Operasi Android Android adalah sistem operasi yang berbasis Linux untuk telepon seluler (ponsel) seperti telepon pintar dan komputer tablet [1]. Android bersifat open source. Android menyediakan platform terbuka bagi para pengembang untuk menciptakan aplikasi sesuai keinginan mereka sendiri yang B.

Yoel A.W. Putra, Djoko Untoro, Perancangan Kontroler Lengan Robot Hastobot … 63

digunakan untuk berbagai macam peranti bergerak. Awalnya, Google Inc. membeli Android Inc., pendatang baru yang membuat peranti lunak untuk ponsel. Kemudian untuk mengembangkan Android, dibentuklah Open Handset Alliance, konsorsium yang terdiri dari 34 perusahaan peranti keras, peranti lunak, dan telekomunikasi, termasuk Google, HTC, Intel, Motorola, Qualcomm, T-Mobile, dan Nvidia. Android tersusun dari berbagai layer ditunjukkan Gambar 1.

dalam Kernel untuk menangani fungsional tingkat rendah. 3. Application Framework Application Framework menyediakan berbagai kelas yang digunakan untuk membuat aplikasi dan mengatur user interface. 4. Application Layer Lapisan ini terdapat fungsi dasar smartphone seperti menelepon, menjalankan browser, mengirim pesan singkat, dan mengakses daftar kontak. Bluetooth Bluetooth merupakan teknologi Radio Frequency dalam pita frekuensi 2.4 Ghz. Bluetooth merupakan sebuah jaringan Personal Area Network (PAN) yang memiliki jangkauan tidak lebih dari 10 meter, sesuai dengan aturan Institute for Electrical and Electronic Engineers (IEEE) 802.15.1. Gambar 2 menjelaskan protokol ataupun standar yang mengatur atau mengijinkan terjadinya hubungan, komunikasi, dan perpindahan data dalam Bluetooth. C.

Gambar 1 Android software stack [2] Dalam Android software stack terdapat beberapa hal penting, antara lain [2]: 1. Linux Kernel Linux Kernel merupakan sebuah perangkat lunak yang menjadi bagian utama dari sebuah sistem operasi. Di dalam Linux Kernel terdapat hardware driver, power management, keamanan dan jaringan. 2. Dalvik Virtual Machine Salah satu elemen kunci dari Android adalah Dalvik Virtual Machine (DVM). Android berjalan di dalam DVM, bukan di Java Virtual Machine. DVM berjalan di

Gambar 2 Bluetooth stack protocol [3] Keterangan Gambar 2 adalah sebagai berikut: 1. Bluetooth Radio Layer merupakan lapisan paling bawah dalam spesifikasi Bluetooth. Lapisan ini menentukan operasi dan sistem minimum dalam komunikasi Bluetooth termasuk perangkat

64 JURNAL ELEKTRO, Vol. 8, No. 2, Oktober 2015: 61-70

2.

3.

4.

5.

6.

penerima, pengiriman dan penerimaan data dan sinyal RF dalam Industrial, Scientific and Medical (ISM) band. Baseband adalah sebuah physical layer protocol Bluetooth yang terletak di atas Bluetooth Radio Layer dalam Bluetooth stack protocol. Link Manager Protocol mengatur sambungan, konfigurasi dan memberikan izin komunikasi Bluetooth. Logical Link Control and Adaptation Protocol (L2CAP) merupakan datalink layer dalam pemodelan Open System Interconnection (OSI). LC2AP memungkinkan layer di atasnya dapat menerima dan mengirim paket data sampai 64kb. RFCOMM merupakan cable replacement protocol dalam Bluetooth stack. AT Command adalah berbagai set instruksi untuk memberikan perintah dalam komunikasi port serial.

Modul Bluetooth HC-05 Modul Bluetooth lebih dikenal dengan nama modul BT. Modul ini digunakan untuk mengirimkan data serial Transistor Transistor Logic (TTL) melalui Bluetooth. Modul Bluetooth memiliki dua tipe yakni, tipe master dan slave [4]. Tipe modul BT dapat diketahui dari nomor seri yang berasal dari pabrik pembuat. Modul BT dengan nomor ganjil dapat digunakan sebagai master dan slave. Tipe tersebut tidak dapat diubah oleh pengguna. Jadi modul BT master tidak bisa berubah menjadi slave kecuali untuk modul seri tertentu yang memungkinkan untuk diubah menggunakan AT Command yang ada. Modul BT ditunjukkan pada Gambar 3.

D.

Gambar 3 Modul bluetooth HC-05 [5] Arduino Board Arduino dikatakan sebagai sebuah platform dari physical computing yang bersifat open source. Arduino tidak hanya sekedar sebuah alat pengembangan, tetapi kombinasi dari hardware, bahasa pemrograman dan Integrated Development Environment (IDE) yang canggih. IDE adalah sebuah software yang sangat berperan untuk menulis program, meng-compile menjadi kode biner, dan meng-upload ke dalam memori mikrokontroler. Arduino memiliki fasilitas komunikasi serial Universal Asynchronous Receiver/Transmitter (UART) yang memungkinkan Arduino berkomunikasi dengan perangkat lain. E.

F.

Lengan Robot Robot Manipulator adalah nama yang popular untuk lengan mekanik atau lengan robot. Manipulator merupakan gabungan dari beberapa segmen dan joint yang secara umum dibagi menjadi 3 (tiga) bagian yaitu arm, wrist, end effector. Robotic Industries Association (RIA) mendefinisikan robot sebagai manipulator yang didesain untuk memindahkan material, benda, alat atau peralatan tertentu lewat pergerakan yang terprogram untuk melakukan berbagai tugas [5]. Gambar 4 menunjukkan bagian umum lengan robot.

Yoel A.W. Putra, Djoko Untoro, Perancangan Kontroler Lengan Robot Hastobot … 65

Persamaan (1) dan (2) dapat diperoleh menggunakan analisis kinematika maju dengan hukum identitas trigonometri: (3) (4) maka didapatkan: (5) (6)

Gambar 4 Bagian umum lengan robot G.

Kinematika Lengan Robot Kinematika adalah studi yang mempelajari pergerakan robot tanpa memperhatikan gaya yang mempengaruhi pergerakan lengan robot. Terdapat dua buah kinematika yaitu kinematika maju (forward kinematics) dan kinematika mundur (inverse kinematics). Salah satu cara untuk menghitung kinematika adalah dengan menggunakan metode Trigonometri [5]. Kinematika lengan robot 2 DOF ditunjukkan pada Gambar 5.

Dari Persamaan (5) dan (6) serta menggunakan analisis kinematika balik, maka akan didapatkan: (7) sudut

dapat dicari melalui

Dengan hukum identitas trigonometri: (8) didapatkan: (9) sehingga =

(10)

PERANCANGAN A.

Pemodelan Sistem Pemodelan sistem pada Gambar 6. Gambar 5 Kinematika lengan robot 2 DOF [5] Kedudukan ujung lengan dinyatakan sebagai P(x,y), dengan: (1) (2)

ditunjukkan

Konfigurasi Modul Bluetooth HC-05 Dengan menggunakan mode AT Command, modul Bluetooth dikonfigurasi sebagai berikut: 1. Nama perangkat modul Bluetooth adalah USD_115114046. 2. Password untuk melakukan proses pairing adalah 115114046. B.

66 JURNAL ELEKTRO, Vol. 8, No. 2, Oktober 2015: 61-70

3. Modul Bluetooth dikonfigurasikan sebagai perangkat slave. 4. Menggunakan baud rate 38400 dengan 0 stop bit dan no parity.

Setting password ditunjukkan pada Gambar 7, sedangkan setting nama modul Bluetooth HC-05 ditunjukkan pada Gambar 8.

Gambar 6 Pemodelan sistem utama

Gambar 7 Setting password modul Bluetooth HC-05

Gambar 8 Setting nama modul Bluetooth HC-05 C.

Desain Lengan Robot

Gambar 9 Desain gripper

Yoel A.W. Putra, Djoko Untoro, Perancangan Kontroler Lengan Robot Hastobot … 67

Gambar 10 Lengan robot tampak samping1

Untuk dapat mengaktifkan komunikasi antara aplikasi kontroler lengan robot dengan lengan robot, maka komunikasi Bluetooth harus dinyalakan, dengan proses sebagai berikut: 1. Tekan tombol Enable untuk menyalakan Bluetooth. 2. Tekan tombol Scan untuk mencari perangkat Bluetooth yang aktif. 3. Tekan tombol Paired untuk proses pairing dengan modul Bluetooth HC05. 4. Masukkan password dengan nilai 115114046 5. Tekan tombol Connect dan mulai menggeser seek bar atau pointer location pada interface. E.

Desain Interface Aplikasi Kontroler Lengan Robot dengan Pointer Location

Gambar 11 Lengan robot tampak samping2 D.

Desain Interface Aplikasi Kontroler Lengan Robot dengan Seek Bar

Gambar 13 Desain interface aplikasi kontroler lengan robot dengan pointer location

Gambar 12 Desain interface aplikasi kontroler lengan robot

Nilai yang akan ditangkap oleh pointer location adalah nilai koordinat x dan y pada layar touchscreen smartphone Android. Nilai tersebut akan

68 JURNAL ELEKTRO, Vol. 8, No. 2, Oktober 2015: 61-70

dikonversikan lengan robot.

untuk

menggerakan

F.

Format Pengiriman Data Data akan dikirim menggunakan komunikasi serial UART dengan baud rate 38400, tanpa parity dan 0 stop bit. Gambar 14 merupakan format frame komunikasi UART secara umum.

Penggunaan data header diperlukan untuk membedakan perintah ke setiap motor servo yang ada pada lengan robot. Delimiter yang digunakan berupa endline karacter atau karakter enter. Sehingga modul Bluetooth HC-05 dapat mengetahui ketika sebuah paket data selesai dikirim dari aplikasi kontroler lengan robot smartphone Android.

Gambar 14 Format frame UART

Motor Base Shoulder Elbow Gripper

Tabel 1 Format data aplikasi kontroler lengan robot Contoh Hasil Header Data Akhir (Header+Data) Sudut pergerakan lengan robot yang a a90 telah ternormalisasi (derajat). Sudut pergerakan lengan robot yang b b30 telah ternormalisasi (derajat). Sudut pergerakan lengan robot yang c c45 telah ternormalisasi (derajat). d Lebar cengkraman gripper (cm). d2

SIMPULAN Berdasarkan perancangan yang telah dibuat, maka dapat disimpulkan: 1. Pengujian daerah kerja dan kalibrasi posisi motor servo diperlukan untuk membuat aplikasi kontroler lengan robot dapat berfungsi maksimal. 2. Setelah proses perancangan ini, perangkat keras dan perangkat lunak akan direalisasikan sesuai perancangan yang telah dibuat. DAFTAR PUSTAKA [1] Juliansah Amar. 2014. Perancangan Sistem Kontrol Robot Pemindah Barang Menggunakan Aplikasi Android Berbasis Arduino Uno.

[2]

[3]

[4]

[5]

Skripsi. Tangerang: Jurusan Sistem Komputer Universitas Raharja. Meier Roto. 2010. Professional Android 2 Application. Indianapolis: John Wiley and Son Inc. Price Ron. 2007. Fundamental of Wireless Networking. New York: McGraw-Hill Companies Inc. Guangzhou HC Information Technology Co. Datasheet modul Bluetooth HC-05. Guangzhou: Guangzhou HC Information Technology Co. Pitowarno Endra. 2006. Desain, Kontrol, dan Kecerdasan Buatan. Yogyakarta: Andi Offset.

Yoel A.W. Putra, Djoko Untoro, Perancangan Kontroler Lengan Robot Hastobot … 69

G.

Diagram Alir Aplikasi Kontroler Lengan Robot Start 1

Menampilkan tampilan utama

Memasukkan password untuk pairing

N Apakah Enable dipilih?

N Password benar?

Y Y Mengaktifkan perangkat Bluetooth

N Apakah Connect ditekan?

2

Y Apakah Scan di tekan?

N

Proses penyambungan Arduino dan Android

Y

Y Melakukan proses scanning Seekbar atau Pointer

Y

Ada perangkat aktif dengan nama USD_115114046?

Kirim data perubahan nilai seekbar ke Arduino

N 3 Ada perubahan nilai pada seekbar?

Y Kirim data perubahan nilai pointer ke Arduino N Apakah Paired ditekan? Ada perubahan nilai pada pointer? Y

1

End

Gambar 15 Diagram alir aplikasi kontroler lengan robot

70 JURNAL ELEKTRO, Vol. 8, No. 2, Oktober 2015: 61-70

H.

Diagram Alir Arduino Uno Start

2

Y Inisialisasi variabel

Ada data yang dikirim N

N

End Apakah tersedia serial komunikasi?

Y

Apakah Bluetooth sudah dalam mode Connect ?

N

Y

Ada data yang dkirim?

Y

N

3

Menampilkan data melalui serial monitor

Memisahkan data berdasarkan header

Menggerakkan motor

2

Gambar 16 Diagram alir arduino uno

3