ABSTRAK

transportasi internal untuk gas dan nutrient, serta stomata yang berfungsi dalam pertukaran gas. ... Kutikula berfungsi untuk menyerap zat hara,...

0 downloads 4 Views 1MB Size
ABSTRAK Yanti, Marlina. 2015. Struktur Komunitas Lamun Pantai Sakera Kecamatan Bintan Utara Kabupaten Bintan, Skripsi. Tanjungpinang : Jurusan Ilmu Kelautan, Fakultas Ilmu Kelautan dan Perikanan, Universitas Maritim Raja Ali Haji. Pembimbing I : Muzahar, S.Pi, M.Si. Pembimbing II : Fadhliyah Idris, S.Pi, M.Si.

Struktur komunitas lamun merupakan data dasar dari ekosistem lamun yang perlu untuk diketahui. Penelitian struktur komunitas lamun ini di perairan Pantai Sakera, Kecamatan Bintan Utara, Kabupaten Bintan dilakukan pada bulan April sampai juni 2015. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mendapatkan dan menyusun data tentang komposisi jenis , kerapatan, frekuensi, tutupan, indeks nilai penting, dan pola sebaran lamun, serta kualitas air laut di lingkungan ekosistem lamun di Pantai Sakera. Data yang digunakan dalam penelitian ini meliputi data primer dan data sekunder. Koleksi data menggunakan metode line transect quadrant. sedangkan penentuan titik stasiun pengamatan menggunakan metode acak dengan purposive sampling. Hasil penelitian ini menunjukan jenis lamun yang dapat ditemukan yaitu Enhalus acoroides, Cymodocea rotundata, Cymodocea serrulata, Halodule pinifolia, Halodule uninervis, dan Thalassia hemprichii. Komposisi jenis lamun hampir merata pada stiap stasiunnya. Rata-rata tutupan jenis lamun yaitu 56,970666% dan tergolong sedang, dengan nilai tutupan jenis Cymodocea rotundata yang memiliki nilai rata-rata tertinggi yaitu sebesar 18,131333%. Rerata total kerapatan sebesar 1617575 ind/ha yang di dominasi oleh jenis Cymodocea rotundata sebesar 725252 ind/ha. Keanekaragaman jenis lamun berkisar 1,12 – 1,43 dan ini tergolong sedang, keseragaman jenis berkisar antara 0,698-0,807 dan ini dikategorikan keseragaman yang tinggi, dan indeks dominasi berkisar antara 0,280,43 dan ini tergolong dominasi yang rendah. Sedangkan pola sebaran berkisar antara 0,850261-0,99853, dan nilai ini tergolong pola sebaran yang seragam. Sumberdaya lamun yang ada di perairan Pantai Sakera masih dapat mendukung kehidupan biota biota asosiasinya. Kata kunci: Lamun, Struktur komunitas, indeks ekologi, Pantai Sakera

ABSTRACT Yanti, Marlina. 2015 Community Structure Seagrass Sakera Beach District of North Bintan Bintan regency, Thesis. Tanjungpinang: Department of Marine Sciences, Faculty of Marine Sciences and Fisheries, Maritime University of Raja Ali Haji. Supervisor I: Muzahar, S.Pi, M.Sc. Supervisor II: Fadhliyah Idris, S.Pi, M.Sc. Seagrass community structure is basic data of seagrass that needs to be known research community structure of seagrass in the waters Sakera Beach , District of North Bintan , Bintan regency conducted from April to June 2015. The purpose of this study was to obtain and compile data on the species composition, density , frequency , cover , index values, and the distribution pattern of seagrass , as well as the quality of sea water in the seagrass in Turkish Sakera The data used in this study include primary data and secondary data. Collection of data using line transect method quadrant. whereas the determination of the point of observation stations using purposive random sampling method. These results indicate that seagrass species can be found, namely Enhalus acoroides, Cymodocea rotundata, Cymodocea serrulata, Halodule pinifolia, Halodule uninervis, and Thalassia hemprichii. Seagrass species composition is almost evenly on stiap stations. On average cover seagrass species that is 56.970666% and classified as moderate, with a value of Cymodocea rotundata cover types that have the highest average value that is equal to 18.131333%. The mean total density of 1617575 ind / ha are dominated by species Cymodocea rotundata amounted to 725 252 ind / ha. Seagrass species diversity ranged from 1.12 to 1.43 and it is classified, the uniformity of types ranging from 0.698 to 0.807 and is categorized as a high uniformity and dominance indices ranged from 0.28 to 0.43 and is classified as a low dominance. While the distribution patterns ranging from 0.850261 to 0.99853, and this value is relatively uniform distribution pattern. Seagrass resources in the waters Sakera Beach still be able to support microbial life in biota association. Keywords: Seagrass, community structure, ecological index, Sakera Beach

I.

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Ekosistem lamun merupakan ekosistem pesisir yang mempunyai peranan penting baik secara ekologis maupun secara ekonomi. Dilihat peran dan fungsi lamun sebagai ekosistem pesisir secara ekologis, ekonomis dan fisiologis sangat penting sekali bagi manusia. Menurut Azkab (2000), lamun mempunyai fungsi sebagai produsen primer, stabilator dasar perairan, pendaur hara, sumber makanan dan tempat asuhan. Demikian juga menurut Ferianita (2007) dalam Nur (2011) bahwa lamun secara ekonomis dapat digunakan sebagai pupuk, bahan baku obat dan kertas , bahan kerajinan, pakan ternak, pariwisata dan perikanan. Perhatian pada padang lamun di Indonesia baru berkembang setelah tahun 2000-an seiring dengan mulai berkembangnya pengetahuan tentang peran dan fungsi ekosistem padang lamun. Selama ini ekosistem lamun sering dipahami sebagai lingkungan yang tidak begitu banyak memberi manfaat nyata bagi manusia dibandingkan dengan ekosistem terumbu karang dan ekosistem mangrove (Nontji, 2009). Hamparan padang lamun di Kabupaten Bintan sangat luas, penyebarannya hampir sepanjang pesisir perairan pulau. Pantai Sakera yang terletak di Kecamatan Bintan Utara memiliki sebaran vegetasi lamun yang cukup luas dan tidak kalah baiknya dibandingkan dengan ekosistem lamun yang ada di perairan Pantai Trikora. Hal ini dapat dilihat sepanjang pesisir pantai yang landai terdapat ekosistem lamun. Kawasan ini telah dimanfaatkan masyarakat setempat untuk

1

2

kegiatan tempat mencari ikan, kerang-kerangan dan kuda laut, serta hasil tangkapan lainnya yang dipanen langsung dari area padang lamun di pantai sakera tersebut. Karena itu, diperlukan pengelolaan yang baik agar ada keseimbangan antara pemanfaatan dengan daya tampung atau daya pulih. Pemanfaatan yang berlebihan dan pengelolaan yang lemah dapat mengakibatkan terancamnya keberadaan lamun dan efek secara keseluruhan

dapat mengancam ekosistem

lainnya. Berkaitan hal ini, diperlukan data dasar yang merujuk kepada pengelolaan lamun yang ada di perairan Pantai Sakera. Namun, saat ini informasi dan data dasar tentang pengelolaan lamun yang ada di kawasan perairan Pantai Sakera Kelurahan Tanjung Uban Utara ini masih minim, terutama mengenai informasi keanekaragaman jenis lamun dan nilai indeks ekologi padang lamun yang ada di kawasan perairan Pantai Sakera tersebut.

B. Perumusan Masalah Lamun di perairan Pantai Sakera mempunyai peran dan fungsi ekologis serta fungsi ekonomis, sehingga potensi sumberdaya perairan Pantai Sakera begitu besar, namun demikian terdapat juga adanya indikasi ancaman terhadap ekosistem lamun pada perairan tersebut. Karena adanya hubungan langsung antara masyarakat setempat yang beraktivitas pada area padang lamun tersebut. Oleh karena itu perlu dilakukanya pegumpulan data dasar dan informasi untuk pengelolaan tentang ekosistem lamun. Permasalahannya adalah bagaimana kondisi keanekaragaman jenis, nilai indeks ekologis lamun, dan pola sebaran yang

3

ada di perairan Pantai Sakera Kelurahan Tanjung Uban Utara tersebut?. Hal inilah yang menarik Penulis untuk melakukan penelitian di perairan Pantai Sakera Kelurahan Tanjung Uban Utara Kecamatan Bintan Utara tersebut.

C. Tujuan Penelitian Adapun tujuan dari penelitian tentang ekosistem lamun di perairan Pantai Sakera ini adalah untuk mendapatkan dan menyusun data tentang : 1. Komposisi jenis lamun, 2. Kerapatan dan frekuensi jenis lamun, 3. Persentase tutupan jenis lamun, 4. Indeks nilai penting dan indeks ekologi lamun, 5. Pola sebaran lamun, dan 6. Kualitas parameter perairan di ekosistem lamun.

D. Manfaat Penelitian Manfaat dari penelitian tentang struktur komunitas ekosistem lamun ini diharapkan dapat memberikan informasi mengenai kondisi ekosistem lamun dan keanekaragaman jenis lamun yang menempati pesisir perairan Pantai Sakera tersebut dalam bentuk data base. Sehingga dapat digunakan sebagai salah satu pertimbangan dalam pengelolaan lamun, khususnya di perairan Pantai Sakera Kabupaten Bintan.

II. TINJAUAN PUSTAKA

A. Definisi Lamun Lamun (seagrass) adalah tumbuhan berbunga (angiospermae) yang tumbuh dan berkembang dengan baik di lingkungan laut dangkal hingga sampai kedalaman 40 meter, membentuk kelompok-kelompok kecil hingga padang yang sangat luas dan dapat membentuk vegetasi tunggal yang terdiri 1 (satu) jenis lamun atau vegetasi campuran yang terdiri 2 (dua) sampai 12 (dua belas) jenis lamun yang tumbuh bersama-sama pada satu substrat. Menurut Azkab (2006) dalam Nainggolan (2011) lamun mempunyai sifat yaitu mampu hidup di media air asin, berfungsi normal dalam keadaan terbenam, mempunyai sistem perakaran jangkar yang berkembang dengan baik, mempunyai kemampuan untuk berkembang biak secara generatif dalam keadaan terbenam, dan dapat berkompetisi dengan organisme lain dalam keadaan stabil ataupun tidak stabil pada lingkungan laut. Lamun tumbuh subur di daerah terbuka pasang surut dan perairan pantai atau goba yang dasarnya berupa lumpur, pasir, kerikil, dan patahan karang mati dengan kedalaman sampai 4 meter. Beberapa jenis lamun bahkan di temukan tumbuh sampai kedalaman 8 (delapan) sampai 15 (lima belas) meter dan 40 (empat puluh) meter (Philips, 1960 dalam Verinica, 2011). Menurut Romimohtarto & Juwana (2007) lamun adalah tumbuhan berbiji tunggal (monokotil) dari kelas Angiospermae. Terdapat 4 (empat) Famili lamun yang diketahui diseluruh perairan di dunia, 2 (dua) diantaranya terdapat di perairan Indonesia, yaitu Hydrocharitaceae dan Potamogetonaceae. Di Indonesia

4

5

tercatat ada 12 jenis lamun, 6 jenis dari Suku Hydrocharitaceae, dan 6 jenis dari familiy Potamogetonaceae. Menurut Azkab (1999) dalam Sitorus (2011) padang lamun di perairan Indonesia umumnya termasuk padang vegetasi campuran. Ekosistem padang lamun di Indonesia sering di jumpai di daerah pasang surut bawah (inner intertidal) dan subtidal atas (upper subtidal). Dilihat dari pola zonasi lamun secara horizontal, ekosistem lamun terletak diantara dua ekosistem penting yaitu ekosistem mangrove dan ekosistem terumbu karang. Ekosistem lamun sangat berhubungan erat dan berinteraksi, serta sebagai mata rantai (link) dan sebagai penyangga (buffer) laju endapan sedimentasi dari ekosistem mangrove di pantai menuju ekosistem terumbu karang ke arah laut.

B. Morfolologi dan Fisiologi Lamun Tumbuhan ini terdiri dari rhizome (rimpang), daun, dan akar. Rhizome merupakan batang yang terbenam dan merayap secara mendatar dan berbukubuku. Pada buku-buku tersebut tumbuh batang pendek yang tegak keatas, berdaun dan berbunga, serta tumbuh akar. Dengan rhizome dan akar inilah tumbuhan tersebut mampu menahan hempasan ombak dan arus. Lamun sebagian besar berumah 2 (dua), yaitu dalam satu tumbuhan hanya ada satu bunga jantan saja atau satu bunga betina saja. Sistem pembiakan bersifat khas karena mampu melakukan penyerbukan di dalam air (hydrophilous pollination) dan buahnya juga terbenam di dalam air (Azkab, 2006).

6

Morfologi lamun yaitu akar dan rhizomanya yang melekat kuat pada sedimen dapat menstabilkan dan mengikat sedimen, daun-daunnya dapat menghambat gerakan arus dan ombak yang dapat mempengaruhi terjadinya sedimentasi (Ira, 2011 dalam Nursanti, dkk 2012).

Gambar 1. Tumbuhan lamun Fisiologi lamun Menurut Arber, (1920) dalam Azkab, (2000) bahwa lamun memerlukan kemampuan berkolonisasi untuk sukses di laut adalah dengan kemampuan untuk hidup pada media air asin (garam), mampu berfungsi normal dalam keadaan terbenam, mempunyai sistem perakaran yang berkembang dengan baik, mempunyai kemampuan untuk berbiak secara generatif dalam keadaan terbenam, dan dapat berkompetisi dengan organisme lain dalam keadaan kondisi stabil atau tidak pada lingkungan laut. Lamun memiliki sistem perakaran yang nyata, memiliki dedaunan, sistem transportasi internal untuk gas dan nutrient, serta stomata yang berfungsi dalam pertukaran gas. Akar pada tumbuhan lamun tidak berfungsi penting dalam

7

pengambilan air karena daun dapat menyerap nutrient secara langsung dari dalam air laut. Lamun dapat menyerap nutrient dan melakukan fiksasi nitrogen melalui tudung akar. Kemudian untuk menjaga agar tetap mengapung didalam kolom air, tumbuhan ini dilengkapi oleh ruang udara (Dahuri, 2003 dalam Hendra, 2011 ). Secara morfologis lamun terdiri dari akar, daun dan rhizoma. Akar pada lamun tumbuh pada buku-buku rhizoma. Rhizoma adalah batang yang terbenam dan merayap secara mendatar (Nonjti, 1993). Menurut (Nyabakken, 1992) menambahkan kebanyakan spesies lamun secara morfologis hampir serupa yaitu, mempunyai daun-daun panjang yang tipis dan mempunyai saluran air (kutikula). a.

Akar Menurut (Tomascik et al., 1997) akarnya muncul dari permukaan yang

lebih rendah dari pada rhizoma dan menunjukkan sejumlah adaptasi tertentu pada lingkungan perairan. Struktur perakarannya memiliki perbedaan antara satu dan lainnya. Pada beberapa spesies memiliki akar yang lemah, berambut dan memiliki struktur diameter yang kecil. Sedangkan pada spesies lainnya akarnya ada yang kuat dan berkayu. Fungsi akar lamun adalah untuk mengabsorbsi nutrien dari kolom air dan bertindak sebagai penyimpanan untuk fotosintesa. b.

Rhizoma dan batang Struktur rhizoma dan batangnya sangat bervariasi diantara jenis-jenis

lamun, sebagai susunan ikatan pembuluh pada stele (Den Hartog, 1970). Rhizoma bersama-sama dengan akar, menancapkan lamun pada substrat. Rhizoma biasanya terkubur di bawah sedimen dan membentuk jaringan luar (Tomasciket al., 1997)

8

c.

Daun Seperti pada monokotil lainnya, daun-daunnya diproduksi dari meristem

dasar yang terletak di bagian atas rhizoma dan pada rantingnya. Hal yang unik pada daun lamun adalah dengan tidak adanya stomata dan terlihatnya kutikula yang tipis. Kutikula berfungsi untuk menyerap zat hara, walaupun jumlahnya lebih sedikit dari yang diserap oleh akar dan batangnya (Tomascik et al, 1997).

C. Sebaran Lamun Ekosistem padang lamun sering di jumpai di substrat lumpur pasir tebal antara hutan rawa mangrove dan terumbu karang. Sebaran lamun menentukan seberapa luas area yang dapat di tumbuhi lamun. Lamun banyak di jumpai di daerah sublitoral hidup pada berbagai jenis substrat mulai dari lumpur encer sampai batu-batuan. Penyebaran lamun hampir di seluruh perairan pantai dunia kecuali perairan daerah Kutub Utara, Kutub Selatan dan Amerika Latin karena tetutup es (Abbot et al.,1981 dalam Alhanif, 1996). Luas padang lamun di Indonesia diperkirakan sekitar 30.000 km2 yang dihuni oleh 12 (dua belas) jenis lamun. Suatu padang lamun dapat terdiri dari vegetasi tunggal yakni tersusun dari satu jenis lamun saja ataupun vegetasi campuran yang terdiri dari berbagai jenis lamun (Nontji,2009). Sebaran spesies lamun yang paling luas dan dominan di Indoensia adalah Thalassia hemprichii dan Enhalus acoroides spesies ini dapat membentuk vegetasi tunggal maupun campuran dengan sebaran zona intertidal sampai subtidal (Hutomo, et al., 2009).

9

Pola sebaran lamun sangat bergantung pada letak geografis dimana padang lamun berada, biasanya letak geografi dan bentuk topografi pantai yang berbeda kondisi hidrologi dan geologi juga berbeda pula sehingga dapat mempengaruhi kondisi sebaran lamun. Lamun dalam populasi tersebar melalui tiga pola yaitu acak, seragam dan mengelompok.

D. Klasifikasi Lamun Seluruh dunia lamun telah di temukan 4 (empat) famili dan 60 (enam puluh) jenis lamun, 2 (dua) famili diantaranya di temukan di Indonesia yaitu Hydrocharitaceae dan Potamogetonaceae dan 13 (tiga belas) jenis yang tercatat diantaranya di temukan di Indonesia. Dari 13 (tiga belas) jenis lamun yang tumbuh di perairan Indonesia 10 (sepuluh) jenis bisa di temukan pada kawasan Pulau Bintan, Kepulauan Riau (Nainggolan, 2011). Ekosistem padang lamun bersama-sama dengan ekosistem mangrove dan ekositem terumbu karang merupakan satu pusat kekayaan nutfah dan keanekaragaman hayati di Indo-Pasifik Barat. Sebanyak 20 (dua puluh) negara ditumbuhi lamun. Dari jumlah itu, 15 (lima belas) negara, termasuk Indonesia terletak di wilayah yang memiliki jumlah terbesar jenis lamun. Di kawasan negara-negara ASEAN, beberapa jenis lamun tersebar di semua negara ASEAN. Menurut (Romimohtarto dan juwana, 2007) jenis-jenis lamun yang ada di Indonesia yaitu spesies Cymodocea rotundata, Cymodocea serrulata, Enhalus acoroides, Halodule pinifolia, Halodule uninervis, Halodule decipiens, Halodule

10

minor, Halodule ovalis, Halodule spinulosa, Syringodium isoetifolium, Thalassia hemprichii, dan Thalassodendron ciliatum. Tabel 1. Kekayaan jenis dan sebaran lamun di Indonesia (Azkab, 2009). 1

2

Sebaran 3

4

5

Potamogetonaceae • Halodule uninervis • Halodule pinifolia • Cymodocea rotundata • Cymodocea serrulata • Syringodium isoetifolium • Thalassodendron ciliatum

+ + + + + +

+ + + + + +

+ + + + + +

+ + + + +

+ + + + + +

Hydrocharitaceae • Enhalus acoroides • Halophila decipiens • Halophila minor • Halophila ovalis • Halophila spinulosa • Thalassia hemprichii

+ + + + +

+ + + + + +

+ + + +

+ + + +

+ + + + +

Jenis

Keterangan:

(+) = ada (-) = tidak ada Daerah penyebaran lamun : 1 = Sumatera 2 = Jawa, Bali, Kalimantan 3 = Sulawesi 4 = Maluku dan Nusa Tenggara 5 = Irian Jaya

E. Karakteristik Habitat Lamun Jenis-jenis lamun dalam komunitas akan membentuk sebuah tipe vegatasi tertentu. Vegetasi campuran 4 (empat) sampai dengan 7 (tujuh) jenis lamun contohnya adalah Cymodocea rotondata, Cymodocea serrulata, Enhalus acoroides, Halodule uninervir, Halophila ovalis, Syringodium isoetifolium, dan Thalassia hemprichii (Nienhuis et al, 1991 dalam Fauziyah, 2004). Jenis lamun yang umumnya membentuk monospesifikasi adalah Thalassia hemprichii, Talassodendrom ciliatum, Enhalus acoroides, Cymodocea sp,

11

Syringodium isoetifolium dan Halodule sp, (Nienhuis et al, 1991 dalam Fauziyah 2004). Vegetasi monospesifik dari jenis Thalassia hemprichii merupakan unit vegatasi yang paling luas seberannya dan seringkali tumbuh dalam vegetasi campuran pada substrat yang mengalami gangguan (Hutomo, et al 1997 dalam Fauziyah 2004). Thalassia hemprichii hidup dalam semua jenis substrat, bervariasi dari pecahan karang hingga substrat lunak bahkan pada lumpur cair, tetapi akan dominan pada substrat keras dan dapat membentuk vegatasi monospesifik pada pasir kasar. Sedangkan Syringodium isoetifolium umumnya tumbuh pada substrat dasar berlumpur di daerah sublitoral, dapat membentuk padang rumput bawah laut tetapi jenis ini sering ditemukan antara spesies lain yang lebih dominan dan mampu mentoleransi kekeringan yang sangat singkat (Den Hartog, 1970 dalam Fauziyah, 2004). Enhalus acoroides hidup pada sedimen halus tetapi mampu juga hidup pada substrat berbatu sedang dan besar. Sedangkan jenis Holodule uninervis merupakan jenis lamun pionir hidup pada substrat halus sampai kasar di zona intertidal dan subtidal (Hutomo, et al 1997 dalam Fauziyah, 2004). Halophila ovalis hidup hingga dikedalaman 10 (sepuluh) sampai dengan 12 (dua belas) meter pada substrat pecahan karang hingga lumpur lunak. Sedangkan Cymodocea rotundata hidup didaerah dangkal yang tertutup pasir karang, mempunyai teloransi tinggi pada daerah terbuka. Untuk Talassodendrom ciliatum hidup pada lingkungan stabil pada berbagai substrat termasuk pecahan

12

karang dan kadang- kadang hidup pada substrat terumbu (Tomacik et. al.,1997b dalam Fauziyah, 2004).

F. Manfaat dan Fungsi Lamun Ekosistem padang lamun dalam ekosistem di laut dangkal yang produktif mempunyai peran sangat penting. Menurut (Nontji, 2009) lamun mempunyai peran penting sebagai habitat ikan dan berbagai biota lainnya. Berbagai jenis ikan yang bernilai ekonomi penting menjadikan padang lamun sebagai tempat mencari makan, berlindung, bertelur, memijah dan sebagai daerah asuhan. Padang lamun juga berperan penting untuk menjaga kestabilan garis pantai. Menurut Ferianita (2007) dalam Nur (2011) mengatakan bahwa dalam kehidupan masyarakat, lamun dapat digunakan sebagai pangan, pupuk, bahan baku obat, bahan kerajinan, bahan baku kertas, pakan ternak, pariwisata dan perikanan. Menurut (Fauziyah, 2004) menambahkan bahwa peran lamun dalam ekonomi sebagai penunjang sumber daya perikanan. Berbagai jenis hewan laut hidup di padang lamun seperti ikan, molusca, krustacea, ecinodermata, dugong, kuda laut dan lain-lainnya. Disamping itu, ekosistem lamun mempunyai peranan penting sebagai penangkap sedimen dan pendaur zat hara (Bengen, 2001 dalam Nur, 2011). Menurut Azkab (1988) dalam Asriyana dan Yuliana (2012) peranan lamun di lingkungan perairan laut dangkal adalah sebagai berikut :

13

a.

Sebagai produsen primer Lamun

mempunyai

tingkat

produktivitas

primer

tertinggi

bila

dibandingkan dengan ekosistem lainnya yang ada di laut dangkal seperti ekosistem terumbu karang (Thayer et al, 1975 dalam Asriyana dan Yuliana, 2012). b.

Sebagai habitat biota Lamun memberikan tempat perlindungan dan tempat menempel berbagai

hewan dan tumbuh-tumbuhan (alga). Disamping itu, padang lamun (seagrass) dapat juga sebagai daerah asuhan, padang pengembalaan dan makan dari berbagai jenis ikan–ikan karang (coral fishes) dan ikan herbivora (Kikuchi & Peres, 1977 dalam Asriyana dan Yuliana, 2012). c.

Sebagai penangkap sedimen Daun lamun yang lebat akan memperlambat air yang disebabkan oleh arus

dan ombak, sehingga perairan disekitarnya menjadi tenang. Disamping itu, rimpang dan akar lamun dapat menahan dan mengikat sedimen, sehingga dapat menguatkan dan menstabilkan dasar permukaaan. Jadi padang lamun yang berfungsi sebagai penangkap sedimen dapat mencegah erosi (Hutomo & Kiswara, 1977 dalam Asriyana & Yuliana, 2012). d.

Sebagai pendaur zat hara Lamun memegang peranan penting dalam pendauran berbagai zat hara dan

elemen-elemen yang langka di lingkungan laut. Khususnya zat-zat hara yang dibutuhkan oleh algae dan epifit.

14

Menurut (Philips & Menez, 1988 dalam Asriyana & Yuliana, 2012) ekosistem lamun merupakan salah satu ekosistem bahari yang produktif. Ekosistem lamun perairan dangkal mempunyai fungsi antara lain sebagai berikut : •

Menstabilkan dan menahan sedimen-sedimen yang dibawa melalui tekanan-tekanan dari arus dan gelombang.



Daun-daun lamun memperlambat mengurangi arus dan gelombang serta mengembangkan sedimentasi.



Memberikan perlindungan terhadap hewan–hewan muda dan dewasa yang berkunjung kedaerah padang lamun.



Daun-daun lamun sangat membantu organisme-organisme epifit.



Mempunyai produktivitas dan pertumbuhan yang tinggi.



Memfiksasi karbon yang sebagian besar masuk ke dalam sistem daur rantai makanan.

G. Parameter Perairan Ekosistem Lamun Beberapa faktor-faktor parameter perairan laut yang mempengaruhi ekosistem padang lamun, antara lain sebagai berikut : 1.

Suhu Suhu merupakan faktor yang penting bagi kehidupan organisme di laut

karena

mempengaruhi

aktivitas

metabolisme

ataupun

perkembangbiakan

organisme tertentu (Hutabarat dan Evans, 2000 dalam Nur, 2011). Pengaruh suhu bagi lamun sangat besar, suhu mempengaruhi proses-proses fisiologi yaitu fotosintesis, laju respirasi, pertumbuhan dan reproduksi. Proses-proses fisiologi

15

tersebut akan menurun tajam apabila suhu perairan berada diluar kisaran tersebut (Berwick, 1983 & Mintane, 1998 dalam Fauziyah, 2004). Kisaran suhu optimal bagi jenis lamun untuk perkembangannya adalah 28°-30°C. Kemampuan proses fotosintesis akan menurun dengan tajam apabila tempereatur perairan di bawah kisaran optimal tersebut (Asriyana & Yuliana, 2012). Sedangkan untuk fotosintesis lamun membutuhkan suhu optimum antara 25°-35°C dan pada saat cahaya penuh. Pengaruh suhu bagi lamun sangat besar, suhu mempengaruhi proses fisiologi seperti fotosintesis, laju respirasi, pertumbuhan dan reproduksi (Nybakken, 1992 dalam Apramilda, 2011). Perubahan fotosintesis

dan

suhu

air

dapat mempengaruhi

pertumbuhan

proses-proses

biokimia,

lamun, menentukan ketersediaan unsur hara,

penyerapan unsur hara, respirasi, panjang daun dan faktor-faktor fisiologis serta ekologis lainnya. Pada suhu di atas 45°C lamun akan mengalami stres dan dapat mengalami kematian (McKenzie, 2008 dalam Apramilda, 2011). Perbedaan proses sedimentasi antara satu tempat dengan lainnya di perairan disebabkan oleh karakteristik fisika dan kimia perairan yang berbeda. Partikel dengan ukuran yang sama dideposisi lebih cepat pada suhu rendah dibandingkan dengan suhu tinggi (Millero & Sohn, 1992 dalam Rifardi, 2010).

2. Salinitas Salinitas menunjukan semua kosentrasi ion yang terlarut dalam air dan dinyatakan dalam miligram perliter air yang dinyatakan dalam satuan promil (‰). Perubahan salinitas lebih sering terjadi di perairan pesisir dari pada perairan lepas

16

pantai, hal ini disebabkan perairan pesisir lebih banyak menerima masukan air tawar melalui sungai dan air hujan. Nilai salinitas perairan tawar biasanya kurang dari 0,5‰, perairan payau antara 0,5‰ - 30‰, dan perairan laut 30‰ - 40‰. Toleransi lamun terhadap salinitas bervariasi namun sebagian besar memiliki kisaran yang lebar yaitu 10°/oo - 40°/oo. Nilai optimum toleransi lamun terhadap salinitas air laut pada nilai 35°/oo (Dahuri et al,.1996 dalam Fauziyah, 2004). Salinitas juga berpengaruh terhadap biomassa, produktivitas, kerapatan, lebar daun dan kecepatan pulih. Kerapatan semakin meningkat dengan meningkatnya salinitas (Effendi, 2010 dalam Nur, 2011). Secara umum salinitas yang optimum untuk pertumbuhan lamun adalah 25-35%0 (Zieman, 1975 dalam Supriharyono, 2008). Sedangkan untuk fase pembungaan kisaran salinitas yang baik adalah antara 28-32%0 (Marmelstein et al, 1968 dalam Supriharyono, 2008). Namun toleransi terhadap salinitas sangat bervariasi di antara spesies lamun.

3. Kecerahan Kecerahan perairan menunjukan kemampuan cahaya untuk menembus lapisan air pada kedalaman tertentu. Pada perairan alami, kecerahan sangat penting karena erat dengan proses fotosintesis. Semakin tinggi nilai kecerahan maka akan tinggi pula tingkat penetrasi cahaya ke kolom perairan. Penetrasi cahaya matahari atau kecerahan sangat penting bagi tumbuhan lamun. Hal ini terlihat dari sebaran lamun yang terbatas pada daerah yang masih menerima cahaya matahari (Supriharyono, 2009 dalam Nainggolan, 2011).

17

Tingkat kecerahan dipengaruhi oleh cuaca, padatan tersuspensi dan waktu pengkuran.

Penetrasian

cahaya

matahari

sangat

penting

karena

dapat

mempengaruhi pertumbuhan lamun dan daya jangkau kedalaman lamun hidup. Distribusi lamun hanya pada perairan dangkal tetapi di perairan jernih lamun ditemukan pada kedalaman 30 meter (Sitorus, 2011).

5. Kekeruhan Kekeruhan disebabkan oleh adanya partikel-partikel kecil dan koloid, tanah liat, sisa tanaman dan sebagainya. Kekeruhan air juga disebabkan oleh adanya padatan tarsuspensi seperti lumpur, zat organik, plankton dan organisme kecil lainnya (Effendi, 2003 dalam Hasanuddin, R., 2013).

4. Kecepatan Arus Arus merupakan gerakan mengalir suatu masa air yang dapat disebabkan oleh tiupan angin, perbedaan densitas air laut atau dapat pula disebabkan oleh gerkan periodik jangka panjang yaitu arus pasut. Arus yang disebabkan oleh pasang surut biasanya banyak diamati di perairan teluk dan pantai (Nontji, 2007 dalam Sitorus, 2011). Kecepatan arus mempengaruhi terhadap pertumbuhan lamun. Produktifitas lamun terlihat dari keadaan keceptan arus. Padang lamun mempunyai kemampuan maksimum menghasilkan ”standing crop” pada saat kecepatan arus 0,5 m/dtk (Dahuri, 2001 dalam Nur, 2011). Dalam penetrasian cahaya arus tidak mempengaruhi tetapi jika arus mengangkat sedimen maka dapat mengurangi penetrasian cahaya namun arus

18

menguntungkan bagi sebagian organisme karena dapat mentransportasikan bahan makanan. Pada daerah arus yang cepat tumbuhan lamun mampu mengurangi kecepatan arus (Alhanif, 1996). Secara umum, gesekan antara air dan tumbuhan lamun akan mengurangi kecepatan arus di kanopinya, yang mengakibatkan kenaikan endapan partikel (padatan) tersuspensi. Di padang lamun gerakan air dan pencampuran turbulensi akan berkurang di antara tumbuhan-tumbuhan lamun, akan tetapi gerakan tersebut naik secara nyata di atas kanopi tumbuhan lamun (Gambi et al, 1990 dalam M. Ghufran H. Kordi K., 2011). Kecepatan arus yang sangat tinggi dan turbulensi dapat mengakibatkan naiknya padatan tersuspensi yang berlanjut pada reduksi penetrasi cahaya kedalam air atau turunnya kecerahan air. Kondisi ini menyebabkan rendahnya laju produksi tanaman (Koch, 1994 dalam M. Ghufran H. Kordi K., 2011).

5. Derajat Keasaman (pH) Derajat keasaman (pH) adalah ukuran tentang besarnya kosentrasi ion hidrogen dan menunjukkan apakah air itu bersifat asam atau basa dalam reaksinya. Derajat keasaman (pH) mempunyai pengaruh yang sangat besar terhadap organisme perairan sehingga dipergunakan sebagai petunjuk untuk menyatakan baik buruknya suatu parameter lingkungan perairan, tetapi untuk menentukan baik buruknya suatu perairan masih tergantung pada faktor-faktor lingkungan yang lainnya. Menurut (Nybakken, 1992 dalam Fauziyah, 2004) menyatakan bahwa jumlah ion hidrogen dalam suatu larutan merupakan tolak

19

ukur keasaman. Nilai pH merupakan hasil pengukuran kosentrasi ion hidrogen dalam larutan dan menunjukkan keseimbangan antara asam dan basa dari air. Derajat keasaman (pH) air merupakan salah satu faktor yang dapat mempengaruhi produktivitas perairan. Suatu perairan dengan pH 5,5-6,5 termasuk perairan yang tidak produktif, perairan dengan pH 6,5-7,5 termasuk perairan yang produktif, perairan dengan pH 7,5-8,5 adalah perairan yang memiliki produktivitas yang sangat tinggi, dan perairan dengan pH yang lebih besar dari 8,5 dikategorikan sebagai perairan yang tidak produktif lagi (Mubarak, 1981 dalam Ohorella. et al, 2011). Pembentukan sedimen dikontrol oleh pH, perubahan pH perairan mempengaruhi proses pelarutan dan persipitasi partikel-partikel sedimen. Reaksi kimia dalam sedimen berhubungan dengan pH kususnya kalsium karbonat yang terjadi sebagi partikel- partikel batuan dan semen (Rifardi, 2010). Tabel 2. Parameter lingkungan lamun Parameter Satuan

Baku mutu

Suhu

°C

28 °C - 30°C

Salinitas



< 35

Kecerahan

M

>3

Derajat keasaman (pH)

-

7 - 8,5

Sumber: Baku Mutu air laut untuk biota laut (Kepmen LH, 2004)

6. Substrat Lamun mampu hidup pada berbagai macam tipe substrat, mulai dari lumpur hingga karang. Fungsi kedalaman substrat yang cukup sebagai stabilitas

20

sedimen yaitu untuk pelindung lamun dari arus laut dan sebagai tempat pengelolaan serta pemasok nutrien (Nainggolan, 2011). Padang lamun di Indonesia dikelompokkan ke dalam 6 (enam) kategori berdasarkan karakteristik tipe substratnya, yaitu lamun yang hidup di substrat lumpur, lumpur berpasir, pasir, pasir berlumpur, puing karang dan batu karang. Hampir semua jenis lamun dapat tumbuh pada berbagai substrat, kecuali pada Thalassodendron ciliatum yang hanya dapat hidup pada substrat karang batu (Kiswara, 1997 dalam Sakaruddin, 2011). Terdapat perbedaan antara komunitas lamun dalam lingkungan sedimen karbonat dan sedimen terrigen dalam hal struktur, kerapatan, morfologi dan biomassa lamun (Humminga dan Duarte, 2000 dalam Sakaruddin, 2011). Unsur nitrat (N) dan fosfat (P) terdapat pada sedimen dan dalam bentuk terlarut di air. Hanya yang bentuk terlarut yang dapat dimanfaatkan oleh lamun. Ditambahkan bahwa kapasitas sedimen kalsium karbonat dalam menyerap fosfat sangat dipengaruhi oleh ukuran sedimen, dimana sedimen halus mempunyai kapasitas penyerapan yang paling tinggi (Hutomo, 1999 dalam Hendra, 2011). Kesesuaian substrat yang paling utama bagi perkembangan lamun ditandai dengan kandungan sedimen yang cukup. Semakin tipis substrat (sedimen) perairan akan menyebabkan kehidupan lamun yang tidak stabil, sebaliknya semakin tebal substrat, maka lamun akan tumbuh subur yaitu berdaun panjang dan rimbun serta pengikatan dan penangkapan sedimen semakin tinggi (Fauziyah, 2004).

21

H. Ancaman Terhadap Ekosistem Padang Lamun Ekosistem padang lamun sebagai komponen penyusun ekosistem pesisir bersama ekosistem mangrove dan ekosistem terumbu karang membuat wilayah pesisir menjadi daerah yang relatif sangat subur dan produktif sehingga diwilayah pesisir banyak aktivitas manusia seperti menjadikan wilayah pesisir tempat pelabuhan tradisional, pemukiman, perluasan wilayah pertanian dan peternakan serata pengembangan wisata (Tangke, 2010). Ekosistem padang lamun berperan penting pada fungsi-fungsi biologis dan fisik tetapi sangat rentan terhadap gangguan. Menurut (Nontji, 2009) gangguan dan ancaman ekosistem padang lamun ada 2 (dua) yaitu pertama gangguan alam seperti Tsunami dan gunung meletus, dan yang kedua gangguan dari aktivitas manusia. Aktifitas manusia yang berlangsung terus menerus dapat menimbulkan dampak yang lebih besar perubahan komunitas padang lamun seperti luasan lamun berkurang. Nontji, (2009) mengatakan bahwa akar masalah perusakan padang lamun antara lain adalah karena ketidak-tahuan masyarakat, kemiskinan, keserakahan, lemahnya perundangan dan penegakan hukum. Pada dasarnya ada 4 (empat) jenis kerusakan lingkungan perairan pantai yang disebabkan oleh kegiatan manusia, yang bisa memberikan dampak pada lingkungan ekosistem padang lamun (Nontji, 2009) : 1. Kerusakan fisik yang menyebabkan degradasi lingkungan, seperti penebangan mangrove dan perusakan terumbu karang serta rusaknya habitat padang lamun. 2. Pencemaran laut, baik pencemaran asal darat, maupun dari kegiatan di laut.

22

3. Penggunaan alat tangkap ikan yang tak ramah lingkungan. 4. Tangkap lebih, yakni eksploitasi sumberdaya secara berlebihan hingga melewati kemampuan daya pulihnya.

I. Kerangka Operasional Penelitian Sumberdaya pesisir dan Laut Pantai Sakera

Ekosistem Lamun

Bio-Ekologi Lamun

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Analisis Data : Komposisi jenis lamun Kerapatan lamun Frekuensi lamun Tutupan lamun Indeks Nilai Penting Indeks ekologi lamun Pola sebaran lamun

Kondisi Struktur Komunitas Ekosistem Lamun Gambar 2. Kerangka penelitian

Parameter Lingkungan

1. 2. 3. 4. 5. 6.

Suhu pH Salinitas Kekeruhan Arus Substrat

III. METODE PENELITIAN

A. Waktu dan Tempat Penelitian ini dilakukan pada bulan April 2015 sampai Juni 2015 di perairan Pantai Sakera, Kelurahan Tanjung Uban Utara, Kecamatan Bintan Utara, Kabupaten Bintan, Provinsi Kepulauan Riau. Peta lokasi penelitian dapat dilihat pada gambar 3 di bawah ini.

Gambar 3. Peta lokasi pengamatan lamun

B. Alat dan Bahan Peralatan dan bahan yang digunanakan dalam penelitian tentang struktur komunitas lamun di perairan Pantai Sakera adalah sebagai berikut :

23

24

Tabel 3. Peralatan yang digunakan selama penelitian No Alat Kegunaan / peruntukan 1.

GPS

Menentukan koordinat setiap stasiun pengamatan

2.

Roll Meter

Menentukan jarak stasiun dan transek kuadran

3.

Kuadran (1x1)

Mengamati jenis, tutupan dan tegakan lamun

4.

Repraktometer

Mengukur salinitas perairan

5.

Thermometer

Mengukur suhu perairan

6.

pH meter

Mengukur pH perairan

7.

Turbidity meter

Mengukur kekeruhan perairan

8.

Tali dan pelampung

Mengukur kecepatan arus

9.

Stopwatch

Mengukur waktu kecepatan arus

10.

Alat tulis dan kertas

Mencatat hasil pengamatan lamun

11.

Buku identifikasi

Identifikasi jenis lamun (McKenzie, L. J. 2003)

12.

Kertas lebel

Menyimpan dan menandai sampel pengamatan

13.

Penggaris

Untuk mengestimasi ukuran substrat

14.

Sendok semen

Untuk mengambil substrat / sedimen

15.

Kamera

Untuk dokumentasi selama di lapangan

C. Metode Pengambilan Data Data yang digunakan dalam penelitian ini meliputi data primer dan data sekunder. Data primer diperoleh melalui observasi pada titik sampling yang sudah ditentukan, semua hasil yang diperoleh ditabulasi dan dianalisis secara deskriftif dalam bentuk tabel dan gambar. Data sekunder diperoleh melalui penulusuran berbagai pustaka dan Instansi Dinas Pemerintah Kabupaten Bintan dan Instansi yang terkait lainnya dalam bentuk dokumen. 1.

Tahap Persiapan Kegiatan yang dilakukan pada tahap ini meliputi konsultasi dengan dosen

pembimbing, survei awal kondisi lamun di lapangan, penentuan lokasi yang akan

25

dijadikan sebagai stasiun pengambilan sampel lamun, pengumpulan referensi dan persiapan peralatan penelitian.

2.

Penentuan Stasiun Pengamatan Lamun Penentuan stasiun pengamatan lamun menggunakan metode acak dengan

purposive sampling. Metode purposive sampling ini merupakan penentuan lokasi penelitian secara sengaja. Metode ini dilihat berdasarkan tingkat kerapatan lamun, tutupan lamun dan berdasarkan lokasi tempat penelitian yang dianggap representatif lamun di kawasan perairan Pantai Sakera tersebut. Setelah melakukan survey awal di lokasi penelitian dapat disimpulkan bahwa pengambilan sampel lamun untuk mewakili lamun di kawasan perairan Pantai Sakera diputuskan membagi stasiun pengamatan menjadi 3 (tiga) stasiun dan tiap stasiun dibentang 3 (tiga) garis transek. Metode sampel lamun melalui metode line transect quadrant, metode ini mengacu pada metode seagrass watch (McKenzie, 2003), yang umum dipakai dalam pengamatan struktur komunitas padang lamun. Line trnasect quadrant dibentang tegak lurus terhadap garis pantai, yang dimulai dari titik 0 (nol) pada meteran. Penentuan titik 0 (nol) dimulai dari ditemukannya jenis lamun pertama, kemudian ditarik garis kearah laut sepanjang 100 meter (m). Di setiap stasiun dibentang garis transek sebanyak 3 (tiga) garis, dengan jarak antar garis transeknya adalah 50 meter (m). Sehingga jumlah total garis transek pada 1 (satu) stasiun berjumlah 3 (tiga) garis transek, dengan total keseluruhan dari ketiga stasiun adalah 9 (sembilan) garis transek. Titik pengamatan lamun dalam satu

26

garis transek terdapat contoh petakan plot, yang diletakan di sepanjang garis transek 100 meter tersebut, dengan jarak 10 meter (m) antar tiap plotnya. Jadi total petakan contoh plot lamun dalam satu transek adalah 11 plot, dengan jumlah total petakan contoh plot dalam satu stasiun sebanyak 33 plot. Dengan demikian, jumlah petakan plot dari keseluruhan titik pengamatan sebanyak 99 plot.

Stasiun I Garis pantai

Transek 3

Transek 1

(sub

Transek 2

0

0 0

50 m 10

10 10 20

20

100 m

20



.. …

100

100 100

Gambar 4. Metode skematik (seagrass watch) garis transek sampling lamun

3.

Pengamatan Lamun Pengamatan lamun meliputi jenis lamun, kerapatan lamun, peluang

kehadiran lamun, dan persentase tutupan lamun. Pengamatan lamun dilakukan dengan cara menempatkan transek kuadrat atau petakan contoh plot dengan ukuran 1x1 meter (m) yang dimodifikasi dengan membuat sub plot lagi sebanyak 4 sub plot dalam kuadran 1x1 meter (m) tersebut, dengan ukuran masing-masing sub plotnya sebesar 50x50 centi meter (cm). Untuk memudahkan pengamatan jenis dan persentase tutupan lamun digunakan buku panduan penilaian secara

27

cepat pada habitat lamun di Pasifik bagian Barat (McKenzie, L.J. & Campbell, S.J. 2003) dan didukung oleh buku catalog morfologi lamun. Lamun diamati langsung di lapangan secara visual, untuk meminimalisir kesalahan dalam pendugaan persentase tutupan dilakukan perbandingan penilaian persentase tutupan visual jenis lamun dengan jumlah tegakan lamun tersebut. Mengindentifikasi lamun hal yang dilihat paling utama dan pertama adalah bentuk daun dari jenis lamun tersebut, kemudian melihat ukuran dari daun lamun tersebut, selanjutnya membedakan ujung dari daun lamun tersebut berdasarkan buku panduan dari catalog morfologi lamun. Begitu juga menghitung tegakan lamun, yang dihitung adalah jumlah total tegakan lamun perjenisnya. Data tegakan lamun tersebut merupakan data awal untuk mencari kerapatan dari jenis lamun tersebut. Sedangkan peluang kehadiran dari jenis lamun tersebut pada setiap plotnya dicatat, agar data tersebut memudahkan untuk mencari nilai frekuensi dari lamun tersebut perjenisnya. Sementara nilai persentase jenis lamun yang menutupi petakan plot atau kuadran tersebut merupakan nilai untuk mencari persentase penutupan lamun. Lamun yang dihitung adalah perjenisnya yang dilakukan dengan visual yang mengacu pada buku McKenzie, 2003.

D. Pengolahan Data Lamun 1.

Keanekaragaman Jenis Lamun Lamun yang masuk kedalam plot pencuplikan kemudian diamati dan

diambil sebagai sampel untuk identifikasi jenis, selanjutnya dihitung kerapatan, frekusensi, tutupan, dan indek nilai penting, kemudian dihitung nilai indeks

28

keanekaragaman keseragaman, dan dominasi, serta pola sebaran lamun yang ada di perairan Pantai Sakera dengan menggunakan rumus sebagai berikut : a. Kerapatan jenis lamun Kerapatan jenis adalah jumlah individu (tegakan) lamun persatuan luas. Kerapatan masing-masing jenis lamun dari semua plot pencuplikan pada setiap stasiun dihitung dengan menggunakan rumus Odum (1971) dalam Nur (2011).

Di = ni / A Keterangan Di Ni A

= Kerapatan jenis (tegakan/1m2) = Jumlah individu (tegakan) ke-i dalam transek kuadran = Luas transek kuadran (1 m2)

b. Kerapatan relatif (RDi) Kerapatan relatif adalah perbandingan antara jumlah individu jenis dan jumlah total individu seluruh jenis yang dihitung dengan menggunakan rumus Odum (1971) dalam Nur (2011).

RDi =

ni x100 n ∑

Keterangan RDi = Kerapatan relative Ni =Jumlah total tegakan spesies i (individu) ∑n = Jumlah total individu seluruh jenis

c. Frekuensi jenis lamun Frekuensi jenis adalah peluang kehadiran suatu jenis lamun yang ditemukan dalam titik contoh yang diamati. Frekuensi jenis dihitung dengan rumus Odum (1971) dalam Nur (2011).

29

F=

Pi ∑P

Keterangan Fi = Frekuensi Jenis Pi = Jumlah petak contoh dimana ditemukan spesies i ∑p = Jumlah total petak contoh yang diamati

d. Frekuensi relatif (RFi) Frekuensi Relatif adalah perbandingan antara frekuensi spesies (Fi) dengan jumlah frekuensi semua jenis (∑Fi). Frekuensi relative dihitung dengan rumus Odum (1971) dalam Nur (2011).

RFi =

Fi x100 ∑F

Keterangan RFi = Frekuensi relatif Fi = Frekuensi spesies i ∑Fi = Jumlah frekuensi semua jenis

e. Penutupan jenis lamun Penutupan adalah luas area yang tertutupi oleh jenis-i. Penutupan jenis dihitung dengan menggunakan rumus Odum (1971) dalam Nur (2011).

Ci = ai/ A Keterangan Ci = Luas area yang tertutupi ai = Luas total penutupan spesies i A = Luas total pengambilan sampel

f. Penutupan Relatif (RCi) Penutupan Relatif adalah perbandingan antara penutupan individu jenis ke-i dengan jumlah total penutupan seluruh jenis. Penutupan relatif jenis dihitung dengan menggunakan rumus Odum (1971) dalam Nur (2011).

30

RCi =

Ci x100 % ∑ Ci

Keterangan Ci = Luas area penutupan jenis Σ C = Luas total area penutupan untuk seluruh jenis RCi = Penutupan relatif jenis Untuk mengetahui luas area penutupan jenis lamun tertentu dibandingkan dengan luas total area penutupan untuk seluruh jenis lamun, digunakan metode saito dan adobe (Kepmen LH, 2004). Adapun metode perhitungannya adalah sebagai berikut : 1) Petak contoh yang digunakan untuk pengambilan contoh berukuran 100 cm x 100 cm (1x1 m) yang masih dibagi-bagi lagi menjadi 4 sub petak, berukuran 50 cm x 50 cm. 2) Dicatat banyaknya masing-masing jenis pada setiap sub petak dan dimasukkan kedalam kelas kehadiran berdasarkan tabel 4 berikut : Tabel 4. Penilaian penutupan lamun dalam penyusunan subplot Kategori Nilai Penutupan Tutupan penuh

1

Tutupan ¾ kotak kecil

0,75

Tutupan ½ kotak kecil

0,5

Tutupan1/4 kotak kecil

0,25

Kosong

0

Sumber : Kepmen LH 2004 g. Indeks nilai penting (INP) Indeks nilai penting (INP), digunakan untuk menghitung dan menduga keseluruhan dari peranan jenis lamun di dalam satu komunitas. Semakin tinggi nilai INP suatu jenis relatif terhadap jenis lainnya, semakin tinggi peranan jenis

31

pada komunitas tersebut (Ferianita, 2007 dalam Nur, 2011). Rumus yang digunakan untuk menghitung Indeks Nilai Penting lamun adalah :

INP = RCi + FRi + RDi Keterangan INP RCi FRi RDi

2.

= Indeks nilai penting = Penutupan relatif = Frekuensi relatif = Kerapatan relatif

Nilai Indeks Ekologi Lamun Nilai indeks ekologi lamun meliputi keanekaragaman, keseragaman dan

dominasi lamun yang ditentukan dari besarnya nilai indeks yang ada. Indeks keanekaragaman menggunakan rumus dari Shannon–Wenner (Odum, 1971 dalam Fachrul, 2007).

Dengan : H’ = Indeks keanekaragaman Ni = Jumlah individu jenis ke-i N = Jumlah individu total Pi = Proporsi frekwensi jenis ke-I terhadap jumlah total Dengan nilai H’ : 0 < H’ < 1 = Keanekaragaman rendah 1 ≤ H’ ≤ 3

= Keanekaragamn sedang

H’ > 3

= Keanekaragaman tinggi

Nilai indeks keanekaragaman akan naik seiring dengan kenaikan jumlah jenis dalam komunitas. Indeks keseragaman dapat dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut (Odum, 1971 dalam Fachrul, 2007).

32

Dengan E = Jumlah keseragaman S = Jumlah taksa / jenis Indeks ini menunjukan pola sebaran biota yaitu merata atau tidak. Nilai indeks kemerataan berkisar antara 0 - 1 dengan katagori sebagai berikut : E < 0,4

= Keseragaman kecil

0,4 ≤ E <0,6

= Keseragaman sedang

E ≥ 0,6

= Keseragaman besar

Indeks dominasi dapat dihitung dengan menggunakan rumus Simpson (1949) dalam Fachrul (2007).

Dengan D = Indeks dominasi Simpson Pi = Proporsi jumlah ke I terhadap jumlah total Maka nilai D < 0,3

= Dominasi rendah

0,3 ≤ D ≤ 0,6 = Dominasi sedang D≥

= Dominasi tinggi

Bila terjadi peningkatan dominasi, maka akan terjadi penurunan nilai keseragaman. Brower et. al. (1990) dalam Fauziyah (2004) menambahkan bahwa suatu spesies dengan keanekaragaman yang tinggi akan memiliki dominasi yang rendah. Selain itu, ia juga mengemukakan bahwa dalam pengukuran dispersi Morasita besarnya nilai dominasi mengimplikasikan agregasi dari individu-

33

individu dalam sejumlah kecil jenis, dimana nilai yang kecil dari dominasi berarti distribusi yang lebih seragam dari individu diantara jenis nilai indeks dominasi berkisar antara 0 – 1, semakin besar nilai indeks dominasi semakin besar adanya kecendrungan salah satu jenis yang mendominasi populasi.

3.

Pola Sebaran Nilai indeks dispersi Morisita berkisar dari 0 sampai n, pola sebaran

individu dikatakan sempurna seragam bila nilai Id = 0 dan maksimal mengelompok pada saat Id = n. Pola sebaran lamun dapat dihitung dengan rumus indeks Morisita (Brower et. al., 1990 dalam Fauziyah, 2004).

Dengan Id

= Indeks dispersi Morasita

n

= Jumlah plot pengambilan contoh

N

= Jumlah individu total dalam plot

Xi² = Jumlah kuadran individu plot ke-i Maka nilai Id < 1

= Seragam

Id = 1

= Acak

Id > 1

= Mengelompok

E. Pengukuran Parameter Perairan Parameter perairan ekosistem lamun di Pantai Sakera yang diamati dapat dilihat pada Tabel 5 di bawah ini.

34

Tabel 5. Parameter lingkungan ekosistem lamun yang diamati No Parameter Satuan Alat / Analisis 1. Suhu °C Termometer 2. Salinitas ‰ Refraktrometer 3. Kekeruhan NTU Turbiditymeter 4. Kecepatan arus centimeter/detik Stopwach 5. Derajat keasaman pH meter 6. Substrat Millimeter Penggaris 1.

Keterangan Insitu Insitu Eksitu Insitu Insitu Insitu

Suhu perairan Suhu diukur dengan menggunakan Thermometer dilakukan langsung di

lapangan pada setiap stasiunnya. Pengamatan suhu perairan ini dengan cara mencelupkan Thermometer ke dalam perairan, selanjutnya diangkat sedikit sampai dapat dibaca nilai suhu pada Thermometer. Nilai yang ditunjukan oleh Thermometer yang digunakan kemudian dicatat. Pengukuran suhu juga bisa dilakukan dengan menggunakan Multy tester dengan cara mencelupkan probe kedalam perairan laut, kemudian dilihat dan dicatat angka yang ditunjukkan Multy tester tersebut. Pengukuran suhu dilakukan pada saat air laut dalam keadaan surut, dan hanya diambil satu kali pada setiap stasiunnya. 2.

Salinitas Pengukuran salinitas dilakukan dengan menggunakan Refraktrometer dan

dilakukan langsung pada stasiun pengamatan. Sampel air laut diambil dengan pipet, selanjutnya teteskan pada lensa pengamatan Refraktrometer nilai yang ditunjukkan kemudian dicatat. Pengambilan data salinitas dilakukan pada saat air laut dalam keadaan pasang dan air laut surut, Pengukuran salinitas dilakukan pada saat air laut dalam keadaan surut, dan hanya diambil satu kali pada setiap stasiunnya.

35

3.

Kekeruhan perairan Mengambil sampel air laut pada waktu peralihan pasang surut pada setiap

stasiun pengamatan. Sampel air laut yang diambil pada titik stasiun pengamatan lamun terletak di ujung garis transek pengamatan lamun, dimana lokasi pengambilan sampel air tidak kering total disaat air laut berada pada tiitik surut terendah. Kemudian dimasukkan kedalam botol sampel, selanjutnya botol sampel air laut tersebut diukur dengan meggunakan Turbiditymeter yang ada di laboratorium FIKP UMRAH. Pengambilan sampel kekerurahan perairan habitat lamun di Pantai Sakera dilakukan pada saat air laut dalam keadaan surut, dan sampel air yang diambil hanya satu kali saja pada setiap stasiunnya. 4.

Kecepatan arus Pengukuran arus dilakukan pada setiap stasiun pengamatan. Pengukuran

kecepatan arus dilakukan dengan menggunakan botol sebagai pelampung dan diikat dengan tali sepanjang 2 meter (200 cm), stopwatch sebagai pencatat waktu. Pengkuran dilakukan dengan cara meletakan pelampung yang sudah diikat dengan tali di atas permukaan air bersamaan dengan itu stopwatch dihidupkan dan stopwatch dimatikan pada saat tali sudah tertarik tegang oleh arus. Pengukuran kecepatan arus dilakukan pada saat air laut dalam keadaan surut, dan hanya diambil satu kali pada setiap stasiunnya. Kecepatan arus dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut :

V=s/t Keterangan : V S T

= Kecepatan arus (cm/detik) = Jarak tempuh botol pelampung = Waktu (detik)

36

5.

Derajat keasaman (pH) Pengukuran sampel air laut untuk mengetahui nilai pH perairan

menggunakan Multy tester. Dimana sebelum melakukan pengukuran sampel air laut, Multy tester dikalibrasi terlebih dahulu dengan tingkat standar pH 4,00. Setelah dikalibrasi probe dicelupkan ke perairan, kemudian catat nilai angka digital yang muncul di layar. Pengukuran pH dilakukan pada saat air laut dalam keadaan surut, dan sampel air diambil satu kali pada setiap stasiunnya. 6.

Substrat Sampel substrat diamati pada setiap garis transek lamun yang diambil pada

setiap plot pencuplikan lamun. Pengambilan sampel substrat dilakukan dengan cara mengambil substrat dibagian dasar perairan yang ada di dalam plot pencuplikan dengan menggunakan sendok semen, lalu sampel butiran substrat tersebut diukur secara estimasi menggunakan penggaris dengan tingkat akurasi ketelitian sebesar 0,5 mm dan membandingkan dengan visual terhadap buku panduan estimasi skala Wenworth. Untuk tambahan butiran substrat yang ukuran lebih kecil dari 0,063 mm dapat dikategori sebagai lumpur. Tabel 6. Kategori substrat skala Wenworth No Ukuran Substrat Tipe Substrat 1. > 2 mm Gravel / kerikil 2. 1 mm - 2 mm Very coarse sand / pasir sangat kasar 3. 0,5 mm - 1 mm Coarse sand / gersik 4. 0,25 mm - 0,5 mm Medium sand / medium pasir 5. 0,125 mm - 0,25 mm Fine sand / pasir halus 6. 0,063 mm - 0,125 mm Very fine sand / pasir sangat halus 7. < 0,063 mm Lumpur Sumber : (Wenworth, 1992 dalam Mckenzie dan Yoshida, 2009)

37

Kelayakan data kualitas air nantinya akan dibandingkan dengan Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 51 Tahun 2004, tentang baku mutu kualitas air laut terhadap biota laut.

38

IV.

HASIL DAN PEMBAHASAN

. A. Komposisi Jenis Lamun Berdasarkan hasil pengamatan lamun dan identifikasi jenis lamun yang dilakukan di perairan Pantai Sakera dapat dijumpai 6 jenis lamun yang menyebar pada ketiga stasiun. Semua jenis ini dilihat dari sampel lamun yang diambil pada setiap plot pencuplikan dengan ukuran 1 x 1 meter, dimana keenam jenis lamun tersebut disajikan pada tabel 7 di bawah ini. Tabel 7. Jenis lamun yang ditemukan di perairan Pantai Sakera Suku Marga Jenis Potamogetonaceae Halodule Halodule Uninervis Halodule Pinifolia Cymodocea Cymodocea Rotundata Cymodocea Serrulata Hydrocharitaceae Enhalus Enhalus Acoroides Thalassia Thalassia Hemprichii Sumber : Data Primer

Dari keseluruhan stasiun penelitian di Pantai Sakera jenis lamun yang ditemukan hampir sama merata terdapat disetiap stasiun dan tumbuh bersamasama pada satu substrat mulai dari substrat pasir berlumpur, pasir sampai butiran (granule). Hal ini menandakan karakteristik lamun di perairan Pantai Sakera termasuk padang lamun campuran sama halnya lamun di perairan Indonesia lainnya. Hasil pengamatan di pantai Sakera memiliki komposisi jenis lamunnya tidak terlalu berbeda hanya saja pada stasiun satu lebih banyak jenis lamun yang dapat ditemukan yaitu sebanyak enam jenis lamun, stasiun dua ditemukan lima jenis lamun sedangkan stasiun tiga hanya dapat dijumpai empat jenis lamun.

38

39

Secara keseluruhan jenis lamun yang hidup di perairan Pantai Sakera merupakan jenis lamun yang biasa hidup di perairan dangkal dan selalu terbuka pada saat air surut dengan kedalaman kurang dari 1 meter. Untuk lebih jelas melihat komposisi lamun pada setiap stasiun dapat dilihat pada tabel 8 berikut ini. Tabel 8. Komposisi sebaran jenis lamun di Pantai Sakera Stasiun Jenis lamun 1.1 1.2 1.3 2.1 2.2 2.3 Cymodoceae serrulata + + + + + Cymodoceae rotundata + + + + + + Enhalus acoroides + + + + + + Thalassia hemprichii + + + Halodule pinifolia + + + + + + Halodule uninervis + + + + + + Ket: + -

3.1 + + + -

3.2 + + + + -

3.3 + + + -

= di temukan = tidak di temukan

1. Kerapatan jenis lamun Kerapatan spesies lamun adalah banyaknya jumlah individu/tegakan suatu spesies lamun pada luasan tertentu. Kerapatan jenis lamun akan semakin tinggi bila kondisi lingkungannya dalam keadaan baik. Perbandingan kerapatan jenis lamun di perairan Pantai Sakera dapat dilihat pada tabel 9 berikut ini. Tabel 9. Kerapatan jenis lamun di perairan Pantai Sakera Kerapatan jenis (individu/ha) Stasiun I

Stasiun II

Stasiun III

Rata-rata Kerapatan

Enhalus acoroides

100606

79393

206666

128888

Cymodocea rotundata

660606

1442424

72727

725252

Cymodocea serrulata

122727

163636

136363

140909

Halodule pinifolia

683333

234848

0

306060

Halodule uninervis

363636

375757

0

246464

Thalassia hemprichii

32121

0

177878

70000

1963030

2296060

593636

1617575

Jenis Lamun

Total Sumber : Data primer

40

Berdasarkan hasil penelitian diperoleh rata-rata kerapatan jenis lamun antara stasiun I, II dan III tidak jauh berbeda namun rata-rata tertinggi didapat pada stasiun II dengan nilai kerapatan 2296060 individu/ha dan terendah pada stasiun III dengan nilai kerapatan total 593636 individu/ha sedangkan stasiun I nilai kerapatannya adalah 1963030 individu/ha. Tingginya kerapatan jenis lamun pada stasiun II (Tabel 9) terlihat dari tingginya jumlah total tegakan jenis lamun terutama untuk jenis lamun Cymodocea rotundata yang mempunyai kerapatan 1442424/ha dan Halodule uninervis sebesar 375757/ha yang berbeda tipis dengan jenis holodule pinifolia 234848/ha. Hal ini dikarenakan jenis ketiga lamun ini memiliki lebar daun yang kecil dan peluang kehadiran dari jenis ini juga cukup banyak dijumpai pada setiap garis transek pengamatan lamun di stasiun II tersebut. Ketiga jenis lamun ini mempunyai karakteristik hidup di daerah perairan dangkal dan terbuka serta bersubstrat dasar pasir berlumpur dan pasir kasar. Walaupun di daerah ini hanya terdapat 5 jenis lamun saja, namun pada stasiun ini memiliki kerapatan yang tertinggi dari stasiun lainnya. Didukung juga dengan lingkungan tempat tumbuh lamun itu sendiri yaitu kecerahan, kedalaman dan tipe substrat yang cukup baik. Aktivitas manusia cukup padat di stasiun I dan stasiun II, karena masyarakat setempat mencari kerang-kerangan di tempat ini. Tetapi wilayah ini memiliki arus yang tenang sehingga substrat dasarnya tidak mengalami gangguan yang signifikan dan sangat memungkinkan lamun dapat tumbuh subur dan berdaun rimbun, ditambahkan lagi di ujung garis transek terdapat paparan bebatuan karang yang melindungi ombak secara lagsung dari laut menuju pesisir pantai. Menurut (Fauziyah, 2004) kesesuaian substrat sangat

41

menentukan perkembangan lamun subur atau tidak subur, substrat yang tipis mendorong lamun tidak berkembang dengan sehat. Selain itu pada stasiun ini juga di tunjang oleh kesesuaian kedalaman dan perairan jernih dikarenakan tipe pantai yang landai sehingga sangat mendukung penetrasian cahaya yang dibutuhkan lamun untuk melakukan proses fotosintesis. Menurut (Supriharyono, 2009 dalam Nainggolan, 2011) Semakin tinggi nilai kecerahan atau penetrasian cahaya matahari maka akan tinggi pula tingkat penetrasi cahaya ke kolom perairan sehingga makin mudah tumbuhan lamun untuk melakukan proses fotosintesis. Pada stasiun ini memliki pantai yang landai dan dangkal, sehingga sangat mendukung untuk lamun melakukan proses fotosintesis. Kerapatan rata-rata terendah terdapat pada stasiun III dengan total 593636 tegakan/ha. Kerapatan jenis tertinggi pada stasiun III adalah Enhalus acoroides dengan 206666/ha. Untuk menjumpai lamun pertama cukup jauh jaraknya dari garis pantai. Dikarenakan banyaknya peluang kehadiran dari jenis Enhalus acoroides lebih banyak ditemukan, sehingga membuat jumlah kerapatan jenis pada stasiun ini lebih kecil dari pada stasiun lainnya. Jenis ini memilki helaian daun yang lebar dan juga panjang, sehingga sedikit saja tegakannya sudah menutupi plot pencuplikan lamun. Jenis lamun sangat menentukan jumlah total kerapatan lamun pada suatu daerah, karena berbeda jenis lamun berbeda juga ukuran helaian daunnya dan bentuk morfologi dari jenis suatu lamun tersebut. Lamun pada substrat lumpur dan pasir kerapatannya lebih tinggi dari pada 1amun yang tumbuh pada substrat karang mati dan airnya keruh. Kerapatan jenis lamun

42

yang terdapat di perairan Pantai Sakera dalam tegakan/ha juga dapat dilihat pada gambar diagram batang di bawah ini. 1600000 1400000 1200000 1000000

Kerapatan (tegakan/ha) Stasiun 1

800000 600000 400000 200000

Kerapatan (tegakan/ha) Stasiun 2

0 Kerapatan (tegakan/ha) Stasiun 3

Sumber: Data Primer

Gambar 5. Kerapatan lamun di perairan Pantai Sakera (tegakan/m2)

2. Frekuensi jenis Lamun Frekuesi jenis merupakan penggambaran peluang suatu jenis ditemukan dalam plot-plot contoh yang diamati sehingga dapat menggambarkan sebaran lamun yang ada. Walau semua jenis lamun umumnya dapat hidup pada semua substrat tetapi setiap jenis lamum mempunyai kareteristik tersendiri terhadap lingkungan hidupnya. Substrat dan karateristik habitat menjadi pembatas sebaran lamun pada suatu area. Dari keenam jenis lamun yang ditemukan di perairan Pantai Sakera pada tiap plot pengamatan, terlihat bahwa jenis lamun Enhalus acoroides, Thalassia hemprichii dan Cymodoceae rotundata memiliki rata-rata frekuensi jenis yang cukup tinggi. Nilai frekuensi jenis lamun yang ada di perairan Pantai Sakera dapat dilihat pada tabel 10 berikut ini.

43

Tabel 10. Frekuensi jenis lamun pada setiap titik pengamatan di Pantai Sakera Stasiun I Stasiun II Stasiun III Jenis Lamun Enhalus acoroides Cymodocea rotundata Cymodocea serrulata Halodule pinifolia Halodule uninervis Thalassia hemprichii

I

II

III

I

II

III

I

II

III

0,172 0,186 0,266 0,163 0,119 0,181

0,65

0,344 0,339 0,203 0.628 0,283 0,377

0

0,119

0

0,09

0142

0,133

0,234 0,068 0,266 0,093 0,055 0,032

0

0

0

0,156 0,322 0,109 0,116 0,108 0,147

0

0

0

0,26

0215

0,333

0,047 0,051 0,094

0,047 0,034 0,062

0

0,435 0,263

0

0

0

0,524 0,534

Sumber: Data Primer

Tabel diatas menunjukan peluang kehadiran jenis-jenis lamun yang tersebar pada setiap titik pengambilan contoh lamun yang ada di perairan Pantai Sakera. Namun dibawah ini juga dapat dilihat tabel rata-rata peluang kehadiran lamun pada tiap-tiap stasiunnya. Tabel 11. Peluang kehadiran lamun di perairan Pantai Sakera Fkekuensi Lamun Stasiun I

Stasiun II

Stasiun III

Rata-rata Kerapatan

Enhalus acoroides

0,208008259

0,154226

0,567558

0,309931

Cymodocea rotundata

0,295402068

0,42948

0,039791

0,254891

Cymodocea serrulata

0,063691805

0,232449

0,124098

0,140079

Halodule pinifolia

0,189347505

0,060043

0

0,08313

Halodule uninervis

0,195899155

0,123802

0

0,106567

Thalassia hemprichii

0,047651209

0

0,268553

0,105402

1

1

1

1

Jenis Lamun

Total Sumber : Data primer

44

Nilai frekuensi jenis lamun dari semua titik pengamatan yang telah dihitung datanya yang ada di perairan Pantai Sakere diperoleh nilai terendah terdapat pada jenis Halodule pinifolia sebesar 0,08313 dan nilai frekuensi yang tertinggi terdapat pada jenis Enhalus acoroides sebesar 0,309931 karena jenis lamun ini bisa ditemukan pada semua titik pengamatan, sehingga menyebabkan peluang kehadirannya lebih tinggi dari pada jenis lamun lainnya yang ditemukan di lokasi penelitian. Pada stasiun pengamatan yang dangkal bisa menyebabkan perairan menjadi terbuka sehingga sering dijumpai lamun jenis Enhalus acoroides muncul kepermukaan dan terpapar oleh matahari pada saat air surut. Peluang kehadiran jenis lamun juga tersaji pada gambar diagram batang di bawah ini. 0.7 0.6

Enhalus Acoroides

0.5

Cymodocea Rotundata

0.4

Cymodocea Serrulata

0.3 Halodule Pinifolia 0.2 Halodule Uninervis

0.1 0

Thalassia Hemprichii Tr I

Tr II Tr III Tr I Stasiun I

Tr II Tr III Tr I

Stasiun II

Tr II Tr III

Stasiun III

Sumber: Data Primer

Gambar 6. Peluang kehadiran jenis lamun di perairan Pantai Sakera

3. Persentase penutupan lamun Perhitungan persentase untuk mendapatkan nilai persentase penutupan total lamun pada suatu area. Maka dilakukan dengan pendekatan menjumlahkan

45

nilai-nilai persentase penutupan jenis masing-masing lamun pada setiap stasiunnya, dengan tujuan untuk menggambarkan seberapa luas lamun yang menutupi perairan yang biasanya dinyatakan dalam persen. Dari nilai tutupan lamun juga bisa melihat kriteria kerusakan lamun pada suatu wilayah. Nilai persen penutupan lamun tidak serta merta bergantung dengan nilai kerapatan jenis lamun dan peluang kehadiran lamun saja, melainkan juga dipengaruhi oleh lebarnya helaian jenis lamun karena lebar helaian daun lamun sangat mempengaruhi penutupan substrat, makin lebar daun jenis lamun maka semakin besar kemampuan untuk menutupi substrat di suatu perairan. Nilai persentase tutupan lamun antar setiap stasiun pengamatan diperoleh persen penutupan tertinggi terdapat pada stasiun I dengan persen penutupan 18,133% dan persen penutupan terendah didapat pada stasiun III. Dari hasil pengamatan untuk rata-rata tutupan lamun di Pantai Sakera adalah sebesar 170,909%. Untuk lebih jelas berdasarkan tabel 12, hasil pengamatan dan pengolahan data persentase penutupan lamun di perairan Pantai Sakera dapat dilihat yang tersaji pada tabel 11 berikut ini. Tabel 12. Persentase tutupan lamun di perairan Pantai Sakera Tutupan Lamun (%) Jenis Lamun Stasiun I Stasiun II Stasiun III Enhalus acoroides 13,485 11,060 27,424 Cymodocea rotundata 16,667 35,909 1,818 Cymodocea serrulata 4,091 5,457 4,547 Halodule pinifolia 13,333 4,697 Halodule uninervis 9,091 9,394 Thalassia hemprichii 2,121 11,818 Total 58,788 66,514 45,606 Sumber: Data Primer

Rata-rata Tutupan 17,323 18,131333 4,6983333 6,01 6,1616667 4,6463333 56,970666

46

Penutupan jenis lamun secara keseluruhan di kawasan perairan Pantai Sakera diperoleh dengan rata-rata tertinggi pada jenis lamun Cymodocea rotundata dengan nilai penutupan total sebesar 35,909%. Penutupan rata-rata total terendah jenis lamun di kawasan perairan Pantai Sakera adalah jenis lamun Thalassia hemprichii dengan nilai penutupan total 2,121%. Penutupan padang lamun pada stasiun III diperoleh dengan total terendah dibandingkan stasiun I dan II diduga karena pada stasiun ini komposisi jenis lamun lebih sedikit ditemukan dan juga tipe substrat pada stasiun ini lebih mengarah pada pasir bercampur lumpur. Sedangkan pada stasiun I dan stasiun II komposisi jenis lamun yang ditemukan lebih banyak, terutama pada stasiun I dan juga tipe substrat pada stasiun ini sedikit kandungan lumpurnya, lebih banyak kandungan pasir halusnya. Hasil pengamatan persentase penutupan lamun juga tersaji pada gambar diagram batang di bawah ini. 40 35

Enhalus acoroides

30 Cymodocea rotundata

25 20

Cymodocea serrulata

15

Halodule pinifolia

10

Halodule uninervis

5

Thalassia hemprichii

0 Stasiun I

Stasiun II

Stasiun III

Rerata Tutupan

Sumber : Data Primer

Gambar 7. Persentase tutupan lamun di Pantai Sakera Kriteria status kerusakan ekosistem lamun berdasarkan Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 200 Tahun 2004, yaitu sebagai berikut.

47

Tabel 13. Status lamun berdasarkan nilai tutupan Kondisi Baik Kaya / sehat Rusak Kurang kaya/kurang sehat Miskin

Penutupan ≥ 60 30 – 60 < 30

Sumber : Kepmen LH No. 200 Tahun 2004

Berdasarkan dari Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 200 Tahun 2004 tentang kriteria baku mutu kerusakan ekosistem lamun di atas, maka kondisi lamun di perairan Pantai Sakera dilihat dari nilai tutupan rata-rata seluruhan stasiun pengamatan berada dalam kondisi rusak atau kurang sehat karena senilai 56,970666. Hal ini dikarenakan nilai persentase tutupan pada stasiun III lebih sedikit, namun pada stasiun II kondisi lamun cukup sehat dan dalam kondisi baik karena nilainya sebesar 66,514%. Namun nilai ini hampir mendekati kearah yang baik dan tidak begitu buruk atau tidak begitu rusak, karna nilai keseluruhannya hampir mendekati 60%.

4. Indeks Nilai penting Indeks nilai penting suatu jenis berkisar antara 0 - 300. Nilai tersebut memberikan suatu gambaran mengenai pengaruh atau peran suatu jenis terhadap jenis lainnya dalam suatu komunitas, semakin tinggi nilainya maka perannya di dalam komunitas semakin besar. INP sangat ditentukan oleh nilai kerapatan relatif, nilai frekuensi relatif dan penutupan relatif. Kisaran INP menunjukan apakah jenis tertentu mempunyai peran yang besar, sedang atau rendah. Indeks Nilai Penting lamun di perairan Pantai Sakera dapat dilihat pada Tabel 14 yang tersaji berikut ini.

48

Tabel 13. Indeks Nilai Penting jenis lamun di Perairan Pantai Sakera Jenis Enhalus acoroides Cymodoceae rotundata Cymodocea serrulata Halodule pinifolia Halodule uninervis Thalassia hemprichii Total

Rerata Tutupan (%)

Rerata kerapatan (ind./ha)

RDi RFi RCi Kerapatan Frekwensi Tutupan Relatif Relatif Relatif

17,323

128888

7,968125

32,46657

30,40777 70,84246

18,131

725252

44,83577

25,53244

31,82608 102,1943

4,697

140909

8,711215

15,18078

8,244835 32,13683

6,01

306060

18,92097

8,816246

10,5496

6,162

246464

15,23705

11,24319

10,81641 37,29665

4,646

70000

4,326861

6,760773

8,155313 19,24295

56,969

1617575

100

100

100

Indeks Nilai Penting

38,28682

300

Sumber: Data Primer

Indeks Nilai Penting dilihat dari rata-rata stasiun spesies tertinggi adalah jenis cymodocea rotundata yaitu sebesar 102,1943. Jenis lamun cymodocea rotundata dapat tumbuh pada berbagai substrat, namun pada perairan Pantai Sakera jenis lamun ini cenderung berperan cukup dominan pada ketiga stasiun yang diambil datanya, dilihat dari tutupan serta kerapatan. Walaupun tutupan jenis cymodocea rotundata cuma berbeda tipis dengan jenis enhalus acoroides, tetapi kerapatan sangat berbeda jauh. Hal ini dikarenakan bentuk morfologi dari spesies lamun tersebut yang membedakannya. Kondisi ini diikuti oleh jumlah tegakan dari thalassia hemprichii yang didapat cukup tinggi dibandingkan dengan jenis lamun lainnya yang ditemukan di perairan Pantai Sakera. Secara umum, jenis lamun yang indeks nilai penting yang rata-ratanya terkecil adalah Thalassia hemprichii sebesar 19,24295. Hal ini disebabkan karena lamun jenis ini hanya ditemukan pada dua stasiun saja pada garis transek yaitu stasiun I dan stasiun III. Dengan demikian menghasilkan pada perhitungan kerapatan relatif rendah, frekuensi relative rendah dan penutupan relatif yang

49

rendah pula dan menyebabkan keseluruhan dari jenis lamun tersebut relatif kecil perannya terhadap kumunitas padang lamun di perairan Pantai Sakera dibandingkan dengan jenis lamun lainnya.

5. Indeks Ekologi Lamun Indeks ekologi digunakan untuk melihat keseimbangan komunitas lamun, indeks yang digunakan adalah indeks Keanekaragaman, Keseragaman, Dominasi dan indeks Dipersi Morasita. Indeks keanekaragaman digunakan untuk mengukur kelimpahan komunitas berdasarkan jumlah jenis dan jumlah tegakan pada suatu area, kelimpahan suatu jenis berkaitan erat dengan faktor biotik dan abiotik lingkungan hidupnya. Indeks keseragaman dapat digunakan untuk mengetahui penyebaran tegakan antar spesies yang berbeda dan indeks dominasi dapat di gunakan untuk mengetahui seberapa besar suatu spesies mendominasi suatu habitat. Sedangkan indeks Dispersi Morasita digunakan untuk mengetahui pola sebaran jenis lamun. Berdasarkan perhitungan Indeks ekologi lamun di perairan Pantai Sakera dapat dilihat pada Tabel 14 di bawah ini. Tabel 14. Indeks ekologi lamun di Pantai Sakera Stasiun Stasiun Indeks Stasiun I II III Keanekaragaman 1,43 1,12 1,32 Keseragaman 0,798 0,698 0,807 Dominasi

0,28

0,43

0,28

Pantai Sakera 1,52 0,848 0,26

Kategori Sedang Tinggi Rendah

Sumber: Data Primer

Berdasarkan hasil analisis dan perhitungan Shannon–Weanner nilai Indeks Keanekaragaman (H’). Sehingga dapat dikatakan bahwa di perairan Pantai Sakera mempunyai keanekaragaman jenis lamun yang sedang, karena hasil yang

50

diperoleh dari ketiga stasiun pengambilan sampel jenis lamun tidak lebih dari 3, yaitu 1,52. Dikatakan nilai keanekaragaman tergolong sedang dapat dilihat dari jumlah jenis lamun yang dijumpai pada masing-masing titik pengamatan berkisar dari 4 - 6 jenis lamun, dan ini tergolong sedang. Indeks Keseragaman (E’) tergolong besar/tinggi karena didapat nilainya 0,848. Hal ini dikarenakan pada setiap stasiun pengamatan dapat dijumpai setiap jenis lamun tertentu yang penyebarannya merata pada setiap stasiunnya. Tetapi ada beberapa jenis lamun yang tidak dapat dijumpai pada salah satu titik pengamatan,

namun

pada

titik

pengamatan

lainnya

dapat

dijumpai

penyebarannya. Dari 6 jenis lamun yang teridentifikasi di perairan Pantai Sakera tidak ditemukan jenis yang mendominasi pada setiap titik pengamatan, karena rata-rata dari semua jenis hidup merata pada satu substrat yang sama pada perairan tersebut. Indeks Dominasi didapat 0,26 hasil ini tergolong memiliki dominansi yang sedang bahkan cenderung rendah karena semua nilai yang didapat pada tiap stasiun pengamatan berada pada kisaran < 0,5. Tingginya nilai keanekaragaman suatu spesies akan berdampak pada nilai dominansi yang rendah dan nilai yang kecil dari suatu dominansi dapat dikatakan bahwa nilai dominansi tersebut memiliki distribusi yang lebih seragam (Brower et. al., 1990 dalam Fauziyah, 2004). 6. Pola Sebaran Ekosistem lamun dalam populasi tersebar melalui tiga pola yaitu acak, seragam dan mengelompok. Dari hasil perhitungan nilai total pola sebaran lamun

51

perstasiun di perairan Pantai Sakera dengan menggunakan perhitungan Indeks Dispersi Morasita diperoleh nilai indeksnya pada stasiun I seragam, karena hasil perhitungan setiap stasiun pengamatan tidak lebih dari 1, stasiun II indeksnya mengelompok karena lebih dari satu dan stasiun III indeksnya seragam karena tidak lebih dari satu. Perhitungan nilai Indeks Dispersi Morasita dapat dilihat pada Tabel 15 di bawah ini. Table 15. Pola sebaran lamun di Perairan Pantai Sakera Stasiun ID

Pola Sebaran

I

0,99853

Seragam

II

0,951812

Seragam

III

0,850261

Seragam

Sumber: Data Primer

Dispersi (pola sebaran) lamun perairan Pantai Sakera dari setiap stasiun adalah cendrung seragam, Sedangkan Keseragaman bisa dilihat dari jenis lamun yang dijumpai pada setiap stasiun hampir sama jenisnya. Nilai indeks dispersi yang didapat bervariasi, bervariasinya indeks dispersi setiap stasiun menunjukan tingkat pengelompokan yang berbeda pula. Hal ini diduga karena komposisi kandungan nutrien pada substrat pada setiap stasiun tidak terlalu berbeda dan didukung oleh homogennya nilai parameter lingkungan, serta tipe substrat yang dimiliki perairan Pantai Sakera antar stasiun satu dengan stasiunnnya tidak jauh berbeda. Walaupun karakteristik hidup masing- masing jenis lamun berbeda tetapi dari pengamatan, lamun di perairan Pantai Sakera mempunyai kemampuan daya hidup berasosiasi campuran cukup berimbang artinya tidak begitu terjadi kompetisi yang ekstrim dalam menempati ruang hidup.

52

B.

Parameter Lingkungan Lamun Kondisi lingkungan perairan mempengaruhi kehidupan yang ada di

perairan tersebut baik secara langsung maupun tidak langsung. Karakteristik parameter fisika–kimia juga mempengaruhi biota yang hidup di dalamnya. Nilainilai parameter fisika-kimia menggambarkan kualitas perairan yang dapat mendukung keberadaan ekosistem padang lamun. Hasil pengukuran parameter fisika-kimia perairan di lingkungan lamun selama penelitian disajikan pada tabel 16 di bawah ini. Tabel 16. Parameter lingkungan perairan Pantai Sakera Parameter Stasiun I Stasiun II Stasiun III 0

Suhu ( C) Salinitas (0/00) Kekeruhan (NTU) Kecepatan arus (m/dtk) Derajat keasaman (pH) Substrat (mm)

30,2 31 6,34 0,038725 7,6 0,25-0,5

29,65 31,5 4,19 0,063425 7,9 1-2

30,35 29,5 1,78 0,076725 7,75 0,5-1

Rata-rata 30,07 30,67 4,103 0,06 7,75

Sumber : Data Primer

Semua nilai parameter perairan Pantai Sakera pengukurannya dilakukan pada saat air laut dalam keadaan pasang dan surut. Pengambilan data parameter perairan ini diambil dalam waktu satu hari, yaitu pada tanggal 24 mei 2015. Suhu perairan Pantai Sakera antar setiap stasiunnya memiliki rata-rata sebesar 30,070C. Nilai suhu tertinggi pada stasiun III yaitu sebesar 30,350C dan nilai suhu terendah dari tiga stasiun pengambilan sampel terdapat pada stasiun II yaitu sebesar 29,650C. Hasil kisaran suhu yang diperoleh ini merupakan kisaran normal untuk daerah tropis. Suhu tersebut juga relatif normal untuk mendukung pertumbuhan, proses fotosintesis dan reproduksi, serta untuk laju resparasi lamun. Perbedaan nilai suhu yang didapat tidak jauh berbeda antar tiap stasiunnya, karena

53

pengukuran dilakukan pada saat yang hampir sama dan jarak antar titik pengambilan sampel tidak jauh berbeda. Nilai Salinitas perairan Pantai Sakera antar tiap stasiunnya memiliki ratarata sebesar 30,670/00. Nilai salinitas tertinggi dari tiga titik pengambilan sampel terdapat pada stasiun II yaitu sebesar 31,050/00 dan nilai salinitas terendah dari tiga stasiun pengambilan sampel terdapat pada stasiun III yaitu 29,50/00. Nilai salinitas antar tiap stasiunnya tidak jauh berbeda yaitu berkisar antara 29,50/00-31,050/00, yang artinya sebaran spasial salinitas pada tiap stasiun penelitian dapat dikatakan homogen. Kisaran nilai salinitas yang diperoleh pada setiap stasiunnya tergolong tinggi, namun masih dalam batas toleransi dari nilai bentang salinitas untuk pertumbuhan lamun yaitu berkisar 30‰ - 35‰. Nilai kekeruhan perairan Pantai Sakera antar tiap stasiunnya memiliki rata-rata sebesar 4,103 NTU. Nilai kekeruhan tertinggi dari tiga titik pengambilan sampel terdapat pada stasiun I yaitu sebesar 6,34 NTU, nilai ini tergolong sedikit keruh karena lebih dari 5 NTU dan nilai kekeruhan terendah dari tiga titik pengambilan sampel terdapat pada stasiun III yaitu sebesar 1,78 NTU, nilai ini tergolong jernih dari stasiun yang lainnya karena dibawah 5 NTU. Kecepatan arus di perairan Pantai Sakera antar tiap stasiunnya memiliki rata-rata sebesar 0,06 m/dtk. Nilai kecepatan arus tertinggi dari tiga titik pengambilan sampel terdapat pada stasiun III yaitu sebesar 0,076725 m/dtk dan nilai kecepatan arus terendah dari tiga pengambilan sampel terdapat pada stasiun I yaitu sebesar 0,038725 m/dtk. Pergerakan arus ini mempengaruhi Suplai unsur hara dan persediaan gas- gas yang dibutuhkan lamun di Pantai Sakera. Arus yang

54

didapat relatif tenang untuk daerah perairan terbuka. Arus yang tenang disebabkan oleh karang, lamun dan kedangkalan perairan serta faktor musim. Keberadaan komunitas lamun juga dapat memperlambat gerak arus melalui daun-daunnya terutama jenis lamun yang mempunyai morfologi berdaun panjang seperti jenis lamun Enhalus acoroides. Arus di perairan Pantai Sakera lebih dominan dipengaruhi oleh musim angin. Nilai derajat keasaman (pH) di Pantai Sakera antar tiap stasiunnya memiliki rata-rata sebesar 7,75. Nilai derajat keasaman (pH) tertinggi dari tiga titik pengambilan sampel terdapat pada stasiun III yaitu sebesar 7,75 dan nilai derajat keasaman (pH) terendah berada pada stasiun I yaitu sebesar 7,6. pengamatan pada setiap stasiunnya tergolong basa lemah karena mendekati netral yaitu berkisar antara 7, – 7,45. Hasil tersebut diduga dipengaruhi oleh substrat dasar dan keadaan lingkungan di sekitarnya seperti pembusukan daun – daun lamun dan pengadukan perairan saat pengambilan sampel yang menyebabkan substrat naik ke permukaan. Namun nilai pH ini termasuk normal untuk mendukung kehidupan organisme laut dimana perairan laut Indonesia yang umumnya bervariasi. Perbedaan komposisi substrat akan berpengaruh pada jenis lamun yang tumbuh diatasnya. Tipe substrat dasar perairan Pantai Sakera secara garis besarnya tidak mempunyai perbedaan yang mencolok. Hasil Pengamatan substrat pada stasiun I dengan rata-rata diameter butiran pasir 0,25-0,5 mm dan ini tergolong medium sand atau medium pasir dan pengamatan substrat pada stasiun II dengan rata-rata diameter butiran pasir 1-2 mm dan ini tergolong very coarse

55

sand atau pasir sangat kasar sedangkan pengamatan substrat pada stasiun III dengan rata-rata diameter butiran pasir 0,5-1 mm coarse sand atau gersik. Pengamatan substrat dilakukan pada setiap stasiun setelah melewati garis transek sepanjang 100 meter maka tipe substratnya menjadi sedikit lebih kasar, ini dikarenakan terdapat limpahan pecahan kerang-kerangan yang sudah bercampur dengan substrat tersebut. Perbedaan ini dipengaruhi oleh karateristik topografi daerah penelitian dimana setiap tipe substrat yang didapat mengalami perbedaan, semakin jauh kearah laut maka akan semakin kasar ini juga disebabkan adanya percampuran pecahan bebatuan karang, kerang-kerangan dan juga pasir dari laut lepas dan daratan dengan mudah menutupi area dasar perairan yang dibawa oleh arus pasang surut.

C.

Ancaman ekosistem lamun di perairan Pantai Sakera Berdasarkan hasil penelitian menunjukan keanekaragaman jenis lamun

Pantai Sakera berada dalam kategori sedang. Hal ini ditandai dengan di temukan 6 jenis lamun dari 13 jenis lamun yang ada di Indonesia. Keberadaan lamun yang berasosiasi dengan ekosistem pesisir dimana ekosistem pesisir sendiri rentan terhadap gangguan. Menurut (Nontji, 2009) gangguan dan ancaman ekosistem padang lamun ada dua yaitu pertama gangguan dari alam dan kedua menurutnya gangguan dari aktivitas manusia. Pantai Sakera terletak di Pulau Bintan, termasuk perairan yang terbuka yang dapat menerima langsung limpahan pengaruh dari laut lepas. Perubahan iklim di kawasan Pulau Bintan dapat membawa pengaruh pada perubahan kondisi

56

di perairan Pantai Sakera, seperti perubahan arah tiupan angin, angin di Pulau Bintan dalam setahun mengalami empat kali perubahan arah tiupan angin. Angin dari arah utara dan selatan bertiup cukup kencang dapat menimbulkan gelombang tinggi. Gelombang yang tinggi dapat meningkatkan kecepatan arus perairan dan pengikisan daratan dipesisir atau abrasi sehingga dampaknya bagi ekosistem lamun dapat mencabut akar – akar jenis lamun yang tidak mempunyai perakaran yang kuat dan terjadi kekeruhan di perairan, kekeruhan dapat menghambat pertumbuhan lamun seperti dalam proses fotosintesis, reproduksi dan respirasi. Namun ancaman tersebut bukan ancaman serius bagi padang lamun bila siklusnya normal atau tinggi gelombang pada tingkat rata-rata

karena lamun sendiri

memiliki adaptasi hidup. Ancaman lain bagi ekosistem lamun di perairan Pantai Sakera dari aktivitas masyarakat seperti aktivitas lalu lalang keluar masuk kapal. Masyarakat di sekitar peraira Pantai Sakera yang berprofesi sebagian besar sebagai nelayan dan juga ada yang bekerja di industri di batam dan lobam. Bila aktivitas tersebut meningkat dampak jangka panjangnya dapat mengurangi jumlah lamun baik jumlah tegakan maupun jumlah jenis dan jangka pendeknya membuat daun lamun terpotong serta tercabut.

V.

A.

PENUTUP

Kesimpulan Dari hasil penelitian yang dilakukan di perairan Pantai Sakera, dapat dijumpai

6 jenis lamun. Jumlah lamun tertinggi dapat dijumpai pada stasiun I yaitu 6 jenis lamun, dan stasiun II dapat dijumpai 5 jenis lamun, sedangkan jumlah jenis lamun yang sedikit terdapat pada stasiun III yaitu hanya 4 jenis lamun saja. Kerapatan rata-rata jenis lamun yang tertinggi terdapat pada jenis cymodocea rotundata, terutama pada stasiun II dan kerapatan jenis lamun yang paling sedikit terdapat pada jenis thalassia hemprichii hanya ditemukan di beberapa titik pengamatan saja. Frekuensi atau peluang kehadiran lamun yang paling banyak ditemukan adalah jenis enhalus acoroides karena bisa ditemukan pada setiap garis transek pengamatan dan peluang kehadiran jenis lamun cymodocea serrulata paling sedikit, hanya ditemukan dibeberapa garis transek saja bahkan tidak ditemukan pada stasiun II. Persentanse rata-rata jenis lamun yang tertinggi terdapat pada stasiun II yaitu sebesar 66,514% dan tutupan lamun terendah terdapat pada stasiun III yaitu sebesar 45,606%. Dari total keenam jenis lamun yang ditemukan pada ketiga titik pengamatan diperoleh total tutupan sebesar 56,970666%. Cymodocea rotundata memiliki rata-rata tutupan yang lebih besar dari pada jenis lainnya dan thalassia hemprichii memiliki persentase tutupan terkecil dari keenam jenis lamun yang ditemukan di perairan Pantai Sakera. Indeks nilai penting lamun terdapat pada jenis 57

58

cymodocea rotundata yang berbeda tipis dengan jenis enhalus acoroides. Kedua jenis lamun ini memiliki peran yang sangat penting di perairan Pantai Sakera. Keanekaragaman jenis lamun di perairan Pantai Sakera termasuk dalam kategori sedang, yaitu dapat dijumpai 4-6 jenis lamun pada titik pengamatan. Indeks dominasi lamun di perairan Pantai Sakera dapat dikategorikan kedalam kelompok sedang, karena semua jenis lamun hidup merata pada substrat yang sama. Indeks keseragaman di perairan Pantai Sakera dapat dikategorikan dalam kelompok tinggi, karena pada setiap stasiun pengamatan dapat dijumpai setiap lamun tertentu yang penyebarannya merata pada setiap stasiunnya. Pola sebaran di perairan Pantai Sakera dapat dikatakan seragam karena hal ini bisa dilihat dari jenis lamun yang dijumpai pada setiap stasiun hampir sama jenisnya.

B.

Saran perlu melakukan pendekatan kepada masyarakat nelayan setempat untuk

keberlangsungan ekosistem lamun di perairan Pantai Sakera, dengan memberikan pemahaman akan manfaat ekosistem lamun secara terus menerus dan untuk mengetahui perubahan dari komposisi, kerapatan, persentase tutupan dan indeks ekologi lamun di perairan Pantai Sakera, perlu diadakan penelitian dan monitoring secara berkala untuk mengetahui nilai ekologis padang lamun dan biota yang berasumsi di ekosistem lamun yang ada di perairan Pantai Sakera.

DAFTAR PUSTAKA

Azkab, M.H.1999. Kecepatan tumbuh dan produksi lamun dari Teluk Kuta, Lombok. Dalam:P3O-LIPI, Dinamika komunitas biologis pada ekosistem lamun di Pulau Lombok, Balitbang Biologi Laut, PustlibangBiologi Laut-LIPI, Jakarta. Azkab, M.H. 2000. Struktur dan Fungsi Komunitas Lamun, Oseana, Volume XXV, Nomor 3, 2000 : 9-17. Balitbang Biologi Laut, PustlibangBiologi Laut-LIPI, Jakarta. Azkab, M.H. 2006. Ada Apa dengan Lamun, Oseana, Volume XXXI, Nomor 3, 2006 : 45-55. Balitbang Biologi Laut, PustlibangBiologi Laut-LIPI, Jakarta. Bengen, D. 2001. Ekosistem dan Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut serta Prinsip Pengelolaanya. Pusat Kajian Sumberdaya Pesisir dan Lautan. IPB. Brower, J.E. dan J.H Zar. 1989. Field and Laboratory Methods for General Ecology. W. M. Brown Company Publ. Dubuque Lowa. Dahuri, R., J. Rais, S. P Ginting, dan M.J Sitepui., 2001. Pengelolaan Sumber Daya Wilayah Pesisir dan Lautan Secara Terpadu. Pradnya Paramita. Jakarta. Dahuri,

R. 2003. Keanekaragaman Hayati Laut Aset Pembangunan Berkelanjutan Indonesia. Penerbit Gramedia Pustaka Utama. Jakarta.

Den Hartog, C. 1977. Structure, function and classification in seagrass communities. In : Seagrass ecosystems: a scientific perspective (C.P. McRoy and C.Helfferich, eds.). Marcel Dekker, Inc. New York. 89121. Ferianita, M., 2006. Metode Sampling Bioekologi, Penerbit PT Bumi Aksara. Jakarta. Hendra. 2011. Pertumbuhan dan produksi biomassa daun lamun Halophila ovalis, Syringodium isoetifolium dan Halodule uninervis pada ekositem padang lamun di perairan Pulau Barrang Lompo. Skripsi. UNHAS. Makassar.

59

60

Hutomo, M. 1997. Padang Lamun Indonesia : salah satu ekosistem laut dangkal yang belum banyak dikenal. Puslitbang Oseanologi-LIPI. Jakarta: 35 hal. Ira. 2011. Keterkaitan Padang Lamun Sebagai Pemerangkap dan Penghasil Bahan Organik dengan Struktur Makrozoobentos di Perairan Pulau Barang Lompo. IPB. Bogor.

Kepmen LH, Nomor 51, 2004. Baku mutu air laut. Kepmen LH, Nomor 200, 2004. Kriteria Baku Kerusakan dan Pedoman Penentuan Status Padang Lamun. Kiswara, W dan M. Hutomo,. 1985. Habitat Dan Sebaran Geografik Lamun. Oseana, Volume X, Nomor 1 : 21- 30. Jakarta : Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia. Kordi, K , M. Gurfan , H. 2012. Ekosistem Lamun. Penerbit PT. Rineka Cipta ,Jakata. Mckenzie, L. J. and Yoshida, R. L. (2009). Seagrass-Watch: Proceedings of a workshop for monitoring seagrass habitats in cape York peninsula, Queensland, 9-10 march 2009.( Seagrass- Watch HQ, Cairns). 54 pp. Nainggolan, P. 2011. Distribusi Spasial dan Pengelolaan Lamun (Seagrass) Di Teluk Bakau, Kepulauan Riau. Skripsi, IPB. Bogor. Nontji A, 1987. Laut Nusantara. Penerbit Djambatan. Jakarta. Nontji, A., 1993. Laut Nusantara. Cetakan Kedua. Penerbi Djambatan. Jakarta. Nur, C. 2011.Inventarisasi jenis lamun dan gastropoda yang berasosiasi diperairan pulau karamkuang mamuju. Universitas hasanudin makassar. Nybakken, J. W., 1992. Biologi Laut Suatu Pendekatan Ekologis. PT. Gramedia. Jakarta Odum, E. P., 1971. Dasar-Dasar Ekologi. Edisi ketiga Gadjah Mada University Press. Yogyakarta. Rifardi. 2008. Tekstur Sedimen Sampling dan Analisis. Penerbit Unri Pres, Pekanbaru.

61

Rifardi. 2010. Ekologi Sedimen Laut Modern. Penerbit Unri Pres, Pekanbaru. Romimohtarto, K dan S. Juwana. 2007. Biologi Laut: Ilmu pengetahuan tentang biota laut. Djambatan. Jakarta. Santo Sitorus, S.A.R. 2011.Kajian Sumber daya Lamun Untuk Pengembangan Ekowisata di TelukBakau, Kepulauan Riau. Skripsi IPB. Bogor. Shannon, C.E. 1948. A mathematical theory of communication. Bulletin systematic technology,27:379-423. Standar Nasional Indonesia., 1991. Metode Pengambilan Contoh Uji Kualitas Air. Badan Pengendalian Dampak Lingkungan. Jakarta. Susetiono. 2004. Fauna Padang Lamun Tanjung Merah Selat Lembeh. Pusat Penelitian Oseanografi-LIPI. Jakarta. Tomascik,et.al.1997. The Ecology of the Indonesian Sea part 2. Singapore : Peripilus Edition. Yusuf, M. 2014. Keanekaragaman Lamun diperairan sekitar Pulau Dudepo Kec. Anggrek Kab. Gorontalo Utara. Universitas Negeri Gorontalo Zieman, J. C. 1993. A Review of Certain Aspects of the Life, Death, and Distribution of the Seagrasses of the Southeastern United States 19601985. Seagrass Resources in Southeast Asean. Study No.6 (Rostsea). Unesco, Jakarta. Pp 53–71.