AKHLAK

ADAB TERHADAP LINGKUNGAN TUMBUHAN DAN HEWAN ... dilanda malapetaka, sabar terhadap kehidupan dunia, sabar terhadap maksiat, sabar dalam perjuangan...

0 downloads 110 Views 4MB Size
AKHLAK BISRI, M.FIL.I

DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN ISLAM KEMENTERIAN AGAMA 2012

Judul Buku : Akhlak

Penulis : Bisri, M.Fil.I Reviewer : IAIN Lampung Tata Letak & Desain Cover

: Tsalis Hilaluddin

Hak cipta dan hak moral pada penulis Hak penerbitan atau hak ekonomi pada Direktorat Jenderal Pendidikan Islam Kementerian Agama RI

Tidak diperkenankan memperbanyak sebagian atau seluruhnya dari isi buku ini dalam bentuk dan dengan cara apapun tanpa seijin tertulis dari Direktorat Jenderal Pendidikan Islam Kementerian Agama RI.

Cetakan Ke-1, Desember 2009

Cetakan ke-2, Juli 2012 (Edisi Revisi)

ISBN : 978-602-7774-32-2 Pengelola Program Kualifikasi S-1 Melalui DMS

Pengarah : Direktur Jenderal Pendidikan Islam

Penanggung Jawab : Direktur Pendidikan Tinggi Islam Task Force : Prof. Dr. H. Azis Fahrurrozi, M.A. Prof. Ahmad Tafsir Prof. Dr. H. Maksum Muchtar, M.A. Prof. Dr. H. Achmad Hufad, M.Ed. Drs. Asep Herry Hernawan, M.Pd. Drs. Rudi Susilana, M.Si. Alamat Kontak: Subdit Kelembagaan Direktorat Pendidikan Tinggi Islam Direktorat Jenderal Pendidikan Islam, Kementerian Agama RI Lantai 8 Jl. Lapangan Banteng Barat No. 3-4 Jakarta Pusat 10701 Tlp. 021-3853449 Psw. 326 Fax. 021-34833981 http://www.pendis.kemenag.go.id / www.diktis.kemenag.go.id email: [email protected]/[email protected]

Kata Pengantar

Bismillahirrahmanirrahim Aassalamu’alaikum wr. wb.

P

rogram Peningkatan Kualifikasi Sarjana (S1) bagi Guru Madrasah Ibtidaiyah (MI) dan Guru Pendidikan Agama Islam (PAI) pada Sekolah melalui Dual Mode System—selanjutnya ditulis Program DMS—merupakan ikhtiar Direktorat Jenderal Pendidikan Islam Kementerian Agama RI dalam meningkatkan kualifikasi akademik guruguru dalam jabatan di bawah binaannya. Program ini diselenggarakan sejak tahun 2009 dan masih berlangsung hingga tahun ini, dengan sasaran 10.000 orang guru yang berlatar belakang guru kelas di Madrasah Ibtidaiyah (MI) dan guru Pendidikan Agama Islam (PAI) pada Sekolah. Program DMS dilatari oleh banyaknya guru-guru di bawah binaan Direktorat Jenderal Pendidikan Islam yang belum berkualifikasi sarjana (S1), baik di daerah perkotaan, terlebih di daerah pelosok pedesaan. Sementara pada saat yang bersamaan, konstitusi pendidikan nasional (UU No. 20 Tahun 2003, UU No. 14 Tahun 2007, dan PP No. 74 Tahun 2008) menetapkan agar sampai tahun 2014 seluruh guru di semua jenjang pendidikan dasar dan menengah harus sudah berkualifikasi minimal sarjana (S1). Program peningkatan kualifikasi guru termasuk ke dalam agenda prioritas yang harus segera ditangani, seiring dengan program sertifikasi guru yang memprasyaratkan kualifikasi S1. Namun dalam kenyataannya, keberadaan guru-guru tersebut dengan tugas dan tanggungjawabnya tidak mudah untuk meningkatkan kualifikasi akademik secara individual melalui perkuliahan regular. Selain karena faktor biaya mandiri yang relatif membebani guru, juga ada konsekuensi meninggalkan tanggungjawabnya dalam menjalankan proses pembelajaran di kelas.

Dalam situasi demikian, Direktorat Jenderal Pendidikan Islam berupaya melakukan terobosan dalam bentuk Program DMS—sebuah program akselerasi (crash program) di jenjang pendidikan tinggi yang memungkinkan guru-guru sebagai peserta program dapat meningkatkan kualifikasi akademiknya melalui dua sistem pembelajaran, yaitu pembelajaran tatap muka (TM) dan pembelajaran mandiri (BM). Untuk BM inilah proses pembelajaran memanfaatkan media modular dan perangkat pembelajaran online (e-learning). Buku yang ada di hadapan Saudara merupakan modul bahan pembelajaran untuk mensupport program DMS ini. Jumlah total keseluruhan modul ini adalah 53 judul. Modul edisi tahun 2012 adalah modul edisi revisi atas modul yang diterbitkan pada tahun 2009. Revisi dilakukan atas dasar hasil evaluasi dan masukan dari beberapa LPTK yang Akhlak

| iii

mengeluhkan kondisi modul yang ada, baik dari sisi content maupun fisik. Proses revisi dilakukan dengan melibatkan para pakar/ahli yang tersebar di LPTK se-Indonesia, dan selanjutya hasil review diserahkan kepada penulis untuk selanjutnya dilakukan perbaikan. Dengan keberadaan modul ini, para pendidik yang saat ini sedang menjadi mahasiswa agar membaca dan mempelajarinya, begitu pula bagi para dosen yang mengampunya. Pendek kata, kami mengharapkan agar buku ini mampu memberikan informasi yang dibutuhkan secara lengkap. Kami tentu menyadari, sebagai sebuah modul, buku ini masih membutuhkan penyempurnaan dan pendalaman lebih lanjut. Untuk itulah, masukan dan kritik konstruktif dari para pembaca sangat kami harapkan.

Semoga upaya yang telah dilakukan ini mampu menambah makna bagi peningkatan mutu pendidikan Islam di Indonesia, dan tercatat sebagai amal saleh di hadapan Allah swt. Akhirnya, hanya kepada-Nya kita semua memohon petunjuk dan pertolongan agar upayaupaya kecil kita bernilai guna bagi pembangunan sumberdaya manusia secara nasional dan peningkatan mutu umat Islam di Indonesia. Amin Wassalamu’alaikum wr. wb.

Jakarta,

Juli 2012

Direktur Pendidikan Tinggi Islam

Prof. Dr. H. Dede Rosyada, MA

iv |

Akhlak

Daftar Isi

KATA PENGANTAR ....................................................................................................................................... iii

DAFTAR ISI ...................................................................................................................................................... V MODUL I :

AKHLAK BAIK DAN TERPUJI

Pendahuluan ................................................................................................................................................... 3 Peta Konsep ..................................................................................................................................................... 5 Kegiatan Belajar 1................................................................................................................................... 7 Latihan ........................................................................................................................................................ 18 Rangkuman ............................................................................................................................................... 18 Tes Formatif 1 .......................................................................................................................................... 19 Balikan dan Tindak Lanjut ................................................................................................................. 21 Kegiatan Belajar 2 ................................................................................................................................. 23 Latihan ........................................................................................................................................................ 33 Rangkuman ............................................................................................................................................... 33 Tes Formatif 2 .......................................................................................................................................... 35

Balikan dan Tindak Lanjut ................................................................................................................. 36 Daftar Pustaka ........................................................................................................................................ 39 MODUL 2

AKHLAK YANG BURUK DAN TERCELA

Pendahuluan ................................................................................................................................................... 43 Peta Konsep ..................................................................................................................................................... 45 Kegiatan Belajar 1................................................................................................................................... 47 Latihan ........................................................................................................................................................ 60 Rangkuman ............................................................................................................................................... 60 Tes Formatif 1 .......................................................................................................................................... 63 Balikan dan Tindak Lanjut ................................................................................................................. 65

Akhlak

| v

Kegiatan Belajar 2 ................................................................................................................................. 67 Latihan ........................................................................................................................................................ 78 Rangkuman ............................................................................................................................................... 78 Tes Formatif 2 .......................................................................................................................................... 80

Balikan dan Tindak Lanjut ................................................................................................................. 82 Daftar Pustaka ........................................................................................................................................ 83 MODUL 3

ADAB DALAM BERHUBUNGAN DAN BERINTERAKSI

Pendahuluan ................................................................................................................................................... 87 Peta Konsep ..................................................................................................................................................... 91 Kegiatan Belajar 1................................................................................................................................... 93 Latihan ........................................................................................................................................................ 104 Rangkuman ............................................................................................................................................... 105 Tes Formatif 1 .......................................................................................................................................... 106 Balikan dan Tindak Lanjut ................................................................................................................. 108 Kegiatan Belajar 2 ................................................................................................................................. 109 Latihan ........................................................................................................................................................ 119 Rangkuman ............................................................................................................................................... 119 Tes Formatif 2 .......................................................................................................................................... 121

Balikan dan Tindak Lanjut ................................................................................................................. 123 Daftar Pustaka ........................................................................................................................................ 125 MODUL 4

ADAB DALAM MELAKUKAN AKTIVITAS

Pendahuluan ................................................................................................................................................... 129 Peta Konsep ..................................................................................................................................................... 133 Kegiatan Belajar 1................................................................................................................................... 135 Latihan ........................................................................................................................................................ 144 Rangkuman ............................................................................................................................................... 144 Tes Formatif 1 .......................................................................................................................................... 146 Balikan dan Tindak Lanjut ................................................................................................................. 148

vi |

Akhlak

Kegiatan Belajar 2 ................................................................................................................................. 149 Latihan ........................................................................................................................................................ 162 Rangkuman ............................................................................................................................................... 162 Tes Formatif 2 .......................................................................................................................................... 165

Balikan dan Tindak Lanjut ................................................................................................................. 167 Daftar Pustaka ........................................................................................................................................ 169 MODUL 5

ADAB TERHADAP LINGKUNGAN TUMBUHAN DAN HEWAN

Pendahuluan ................................................................................................................................................... 173 Peta Konsep ..................................................................................................................................................... 175 Kegiatan Belajar 1................................................................................................................................... 177 Latihan ........................................................................................................................................................ 184 Rangkuman ............................................................................................................................................... 184 Tes Formatif 1 .......................................................................................................................................... 186 Balikan dan Tindak Lanjut ................................................................................................................. 189 Kegiatan Belajar 2 ................................................................................................................................. 191 Latihan ........................................................................................................................................................ 202 Rangkuman ............................................................................................................................................... 202 Tes Formatif 2 .......................................................................................................................................... 206

Balikan dan Tindak Lanjut ................................................................................................................. 208 Daftar Pustaka ........................................................................................................................................ 209 MODUL 6

KISAH TELADAN ORANG-ORANG SOLEH DAN ORANG-ORANG YANG BERAKHLAK BURUK

Pendahuluan ................................................................................................................................................... 213 Peta Konsep ..................................................................................................................................................... 215 Kegiatan Belajar 1................................................................................................................................... 217 Latihan ........................................................................................................................................................ 238 Rangkuman ............................................................................................................................................... 238 Tes Formatif 1 .......................................................................................................................................... 240 Balikan dan Tindak Lanjut ................................................................................................................. 242 Akhlak

| vii

Kegiatan Belajar 2 ................................................................................................................................. 243 Latihan ........................................................................................................................................................ 250 Rangkuman ............................................................................................................................................... 250 Tes Formatif 2 .......................................................................................................................................... 251

Balikan dan Tindak Lanjut ................................................................................................................. 254 Daftar Pustaka ........................................................................................................................................ 255

viii |

Akhlak

Akhlak Baik Dan Terpuji

Pendahuluan

M

odul “Akhlak yang Baik dan Terpuji” merupakan bagian dari materi pelajaran Akidah Akhlak yang disusun secara terpisah antara akidah dan akhlak itu sendiri agar lebih spesifik dan memudahkan dalam memahaminya.

Isi modul ini tentang beberapa contoh akhlak yang baik yang dibedakan pada dua kategori; yaitu akhlak lahiriah dan batiniah. Hal ini didasarkan pada penerapan akhlak tersebut pada wilayah praktisnya, ada perilaku akhlak yang dapat dilihat dan dirasakan langsung yang disebut akhlak lahiriah, dan ada perilaku akhlak yang dalam merespon sesuatu hanya ada pada suasana hati (qalbu) yang kemudian dinamakan akhlak batiniah. Standar kompetensi dari modul ini adalah mampu mengenal beberapa dari akhlak yang baik dan terpuji. Adapun kompetensi dasarnya adalah memahami dan mampu menjelaskan contoh dan perilaku dari akhlak yang baik. Dalam rangka keberhasilan pembelajaran, maka indikator pencapaiannya, paling tidak yaitu; pertama, menghafal beberapa perilaku yang tergolong sebagai akhlak yang baik dan kedua, dapat menjelaskan contoh dari perilaku yang baik, ketiga, dapat menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari. Materi modul ini diharapkan sebagai pengayaan dan pengembangan wawasan anda, untuk tidak saja memahami tapi juga menerapkan dan memberikan contoh perilaku dalam bentuk kisah atau cerita. Selamat membaca modul ini, dengan tidak lupa membaca Basmallah dan diiringi niat yang baik semoga dimudahkan, dan berkah apa yang anda dapatkan. Amin.. Kompetensi Dasar

Mengenal kategori akhlak yang baik melalui pengertiannya.

Indikator

Dapat menjelaskan batasan

pengertian tentang akhlak yang baik.

Pokok Bahasan/Sub Pokok Bahasan

A. Pengertian akhlak yang baik

Mampu membedakan mana kategori akhlak yang baik dan tidak baik.

Akhlak

| 3

Modul 1

Mengenali beberapa diantara akhlak terpuji yang tergolong bentuk tindakan lahiriah

Mengenali beberapa diantara akhlak terpuji yang tergolong bentuk batiniah.

Dapat menghapal beberapa/ sebagian diantara akhlak yang baik seperti: Amanah, adil, jujur dermawan, rendah hati, optimis dan santun. Dapat menjelaskan beberapa akhlak yang baik seperti Amanah, adil, jujur dermawan, rendah hati, optimis dan santun berikut dengan contoh dan permisalannya Dapat mempraktekan sifat-sifat akhlak yang baik dalam kehidupan sehari-hari.

Dapat menghapal beberapa/ sebagian diantara akhlak yang baik seperti: Tawakal, ikhlas, sabar dan qana’ah.

Dapat menjelaskan beberapa akhlak yang baik seperti Tawakal, ikhlas, sabar dan qana’ah berikut dengan contoh dan permisalannya. Dapat mempraktekan sifat-sifat akhlak yang baik dalam kehidupan sehari-hari.

4 |

Akhlak

B. Akhlak Lahiriah Amanah, adil, jujur dermawan, rendah hati, optimis dan santun.

C. Akhlak Batiniah Tawakal, ikhlas, sabar dan qana’ah.

Peta Konsep

Akhlak

| 5

Modul 1

6 |

Akhlak

Kegiatan Belajar 1

A. Pengertian Akhlak yang baik dan terpuji

Menurut Al-Ghazali, berakhlak mulia atau terpuji artinya “Menghilangkan semua adat kebiasaan yang tercela yang sudah digariskan dalam agama Islam dan menjauhkan diri dari perbuatan tercela tersebut, kemudian membiasakan adat kebiasaan yang baik, melakukannya dan mencintainya.” Menurut Hamka, Ada beberapa hal yang mendorong seorang untuk berbuat baik, diantaranya: 1) Karena bujukan atau ancaman dari orang lain.

2) Mengharap pujian atau karena takut mendapat cela. 3) Karena kebaikan dirinya (dorongan hati nurani) 4) Mengharapkan pahala dan sorga.

5) Mengharap pujian dan takut azab Tuhan 6) Mengharap keridhaan Allah semata.

Akhlak yang terpuji berarti sifat-sifat atau tingkah laku yang sesuai dengan normanorma atau ajaran Islam.

B. Akhlak yang terpuji dibagi menjadi dua bagian: 1) Taat Lahir

Taat lahir berarti melakukan seluruh amal ibadah yang diwajibkan Tuhan, termasuk berbuat baik kepada sesama manusia dan lingkungan, dan dikerjakan oleh anggota lahir. Diantara beberapa perbuatan yang dikategorikan taat lahir adalah: a) Dermawan, perbuatan mulia yang dilakukan seseorang karena kecintaannya dalam mendermakan harta kekayaannya kepada orang lain

b) Adil, suatu tindakan yang menempatkan sesuatu pada tempatnya. Adil adalah perbuatan yang dilakukan misalnya dalam memutuskan perkara atau sangsi hukum, atau dalam memperlakukan seseorang atau apapun sesuai dengan porsinya.

2) Taat Batin

Sedangkan taat batin adalah segala sifat yang baik, yang terpuji yang dilakukan oleh anggota batin (hati) diantara contohnya adalah:

a) Tawakal, yaitu berserah diri sepenuhnya kepada Allah dalam menghadapi, menanti, atau menunggu hasil pekerjaan Akhlak

| 7

Modul 1

b) Sabar, dibagi menjadi beberapa bagian, yaitu sabar dalam beribadah, sabar ketika dilanda malapetaka, sabar terhadap kehidupan dunia, sabar terhadap maksiat, sabar dalam perjuangan. Dasarnya adalah keyakinan bahwa semua yang dihadapi adalah ujian dan cobaan dari Allah SWT. Tatat batin memiliki tingkatan yang lebih tinggi dibandingkan dengan taat lahir, karena batin merupakan penggerak dan sebab bagi terciptanya ketaatan lahir. Dengan terciptanya ketaatan batin (hati dan jiwa), maka pendekatan diri kepada Tuhan (bertaqarrub) melalui perjalanan ruhani (salik) akan dapat dilakukan.

C. Peningkatan Akhlak Terpuji

Ada banyak cara yang ditempuh untuk meningkatkan akhlak yang terpuji secara lahiriah, diantaranya:

1) Pendidikan, dengan pendidikan, cara pandang seseorang akan bertambah luas, tentunya dengan mengenal lebih jauh akibat dari masing-masing akhlak terpuji dan tercela. Semakin baik tingkat pendidikan dan pengetahuan seseorang, sehingga mampu lebih mengenali mana yang terpuji dan mana yang tercela. 2) Menaati dan mengikuti aturan dan undang-undang yang ada di masyarakat dan negara. Bagi seorang muslim tentunya mengikuti aturan yang digariskan Allah dalam Al-Qur’an dan Sunnah Nabi Muhammad SAW.

3) Kebiasaan, akhlak terpuji dapat ditingkatkan melalui kehendak dan kegiatan baik yang dibiasakan. 4) Memilih pergaulan yang baik, sebaik-baik pergaulan adalah berteman dengan para ulama (orang beriman) dan ilmuwan (intelektual)

5) Melalui perjuangan dan usaha. Menurut Hamka, bahwa akhlak terpuji tidak timbul kalau tidak dari keutamaan, sedangkan keutamaan tercapai melalui perjuangan. Sedangkan akhlak yang terpuji batiniah, dapat dilakukan melalui beberapa cara, yaitu:

1) Muhasabah, yaitu selalu menghitung perbuatan-perbuatan yang telah dilakukannya selama ini, baik perbuatan buruk beserta akibat yang ditimbulkannya, ataupun perbuatan baik beserta akibat yang ditimbulkan olehnya.

2) Mu’aqabah, memberikan hukuman terhadap berbagai perbuatan dan tindakan yang telah dilakukannya. Hukuman tersebut tentu bersifat ruhiyah dan berorientasi pada kebajikan, seperti melakukan shalat sunnah yang lebih banyak dibanding biasanya, berdzikir dan sebagainya. 3) Mu’ahadah, perjanjian dengan hati nurani (batin), untuk tidak mengulangi kesalahan dan keburukan tindakan yang dilakukan, serta menggantinya dengan perbuatan baik.

4) Mujahadah, berusaha maksimal untuk melakukan perbuatan yang baik untuk mencapai derajat ihsan, sehingga mampu mendekatkan diri kepada Allah SWT (muraqabah). Hal tersebut dilakukan dengan kesungguhan dan perjuangan keras, karena perjalanan untuk mendekatkan diri kepada Allah banyak rintangannya.

8 |

Akhlak

Akhlak Baik

1. Amanah Amanah artinya dapat dipercaya. Amanah adalah mengerjakan sesuatu dengan rasa tanggungjawab. Kebalikan sifat amanah adalah khianat yang berarti tidak melakukan sesuatu dengan semestinya atau tidak menepati janji. Jadi amanah berarti juga pesan yang harus disampaikan atau tugas yang harus dilaksanakan, karena mendapatkan kepercayaan dari pihak lain.

Secara garis besar amanat ada dua macam, amanah dari Allah SWT dan amanah dari sesama manusia. Manusia diberi kepercayaan oleh Allah sebagai khalifah di muka bumi, yang bertugas memimpin, mengelola dan menjaga alam.

َ ً‫حلهَا اْالِنْ َسا ُن إنَُّه َكا َن َضلُْو ًما َجُه ْوال‬ َ ْ ‫ض َو جْالِ َباِل َفَأبَنَْي أَ ْن يحَْمِلَْنهَا َو‬ َ َ‫اشَفْق َن مِنْهَا َو م‬ ِ ِ ‫إِنَّا َع َردْنَااْالَمانََةعَلَى ا َّلس َما َواةِ َْوأل ْر‬

“Sesungguhnya kami telah mengemukakan amanah kepada langit, bumi dan gununggunung, maka semuanya enggan untuk memikul amanah itu dan mereka khawatir akan mengkhianatinya, dan dipikullah amanah itu oleh manusia, sesungguhnya manusia itu amat dhalim dan bodoh.” (QS Al-Ahzab 33:72) Sebagai makhluk sosial manusia dalam kehidupan sehari-harinya menerima amanah atau pesan dari orang lain, seperti titipan surat, uang dan benda-benda lainnya, kesemuanya itu merupakan amanah yang wajib dilaksanakan. Allah berfirman:

َ َ ُ ْ ُ ُ َْ‫َ ح‬ ُ َ ِ َ‫إَِّن اهللَ يَأُم ُرك ْم أ ْن تَُؤ دُّوا اْأل اَما ن‬ َ‫َّاس أ ْن تك ُم ْوا باِلَْع ْدلِ إَِّن اهللَ نِعَِّما يَعِ ُظك ْم بِهِ إَِّن اهلل‬ ِ ‫ات إِ َىل اَ ْهلِهَا َوإَِذا َحك ْمت ْم بَنَْي الن‬ ً ْ‫َكا َن مَسِي‬ )58( ‫عا بَ ِصيرًْا‬ “Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanah kepada yang berhak menerimanya, dan (menyuruh kamu) apabila menetapkan hukum diantara manusia supaya menetapkan dengan adil. Sesungguhnya Allah memberi pengajaran yang sebaikbaiknya kepadamu. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.” (QS.AnNisa 4: 58) Menunaikan amanah atau sesuatu yang sudah dipercayakan kepada kita merupakan ciri orang yang bahagia menurut Allah. Sebagaimana firman-Nya dalam surat Al-Mukminun ayat 8 yang berbunyi:

َ ‫َوالَّ ِذيَْن ُه ْم ِألَمانَاتِهِْم َو َعهْ ِد ِه ْم َرا ُع ْو َن‬

“…. Dan orang-orang yang memelihara amanat-amanat (yang dipikulnya) dan janjinya” (QS. Al-Mukminun:8)

Akhlak

| 9

Modul 1

a. Ciri Amanah

Diantara ciri-ciri orang yang memiliki sifat amanah adalah sebagai berikut: 1) Selalu sungguh-sungguh melaksanakan perintah dan tugas

2) Menjalankan apa-apa yang menjadi tugasnya tanpa mengurangi sedikitpun. 3) Bertanggungjawab dengan apa yang menjadi tugasnya.

4) Memberikan pelayanan yang memuaskan serta selalu menyampaikan apa-apa yang menjadi hak orang lain.

b. Contoh Sifat Amanah

Berikut ini dikemukakan beberapa contoh sifat amanah:

1) Silmi disuruh ibunya untuk menyampaikan surat kepada Ibu Neni. Dengan sungguh-sungguh Silmi menyampaikan surat itu sampai ke tangan Ibu Neni.

2) Pak Ali adalah seorang kepala keuangan di kantornya. Ia melakukan tugasnya dengan jujur, tidak mengurangi sepeserpun uang yang menjadi hak para karyawan.

3) Ahmad meminjam buku pelajaran Akhlak dari perpustakaan selama satu minggu. Setelah satu minggu, Ahmad mengembalikan buku tersebut ke perpustakaan dalam keadaan baik dan utuh.

c. Keuntungan-keuntungan sifat amanah

Orang yang memiliki sifat amanah akan memiliki keuntungan-keuntungan sebagai berikut: 1) Dihormati dan disenangi orang 2) Dicintai Allah

3) Harga diri dan kehormatannya selalu terjaga 4) Terhindar dari sifat munafik

5) Selalu mendapatkan kepercayaan dari orang lain.

2. ADIL

a. Arti Adil

Adil artinya menempatkan sesuatu pada tempatnya. Memberikan sesuatu berupa kebaikan atau tugas kepada seseorang disesuaikan dengan keadaan dan kemampuannya. Orang tersebut berarti telah berbuat adil. Tidak adil artinya dhalim atau aniaya. Berbuat adil merupakan perintah Allah sebagaimana firman-Nya dalam surat AlMaidah ayat 8:

َ َ ُ ... ‫ َوالَايجَْرِ َمنَّك ْم َشنَأ ِن َق ْومٍ عَلَى أالَّ تَْعدِلُْوا اِْعدِلُْوا ُه َواَقَْر ُب لِلتَّْق َوى‬...

10 |

Akhlak

Akhlak Baik

“…dan janganlah kebencianmu terhadap suatu kaum mendorong kamu untuk berlaku tidak adil..” (QS Al-Maidah: 8) Betapapun kita benci terhadap seseorang kita tetap diperintahkan untuk bersikap adil terhadap orang tersebut. Dalam hal ini rasa suka, benci, tidak boleh dijadikan pertimbangan untuk bersikap tidak adil terhadap orang lain.

b. Ciri-ciri Sifat Adil

Ciri-ciri orang yang bersifat adil antara lain: 1) Selalu berpihak pada yang benar 2) Tidak berlaku berat sebelah

3) Memutuskan sesuatu tidak berdasarkan emosi rasa suka atau benci

4) Memperlakukan sesuatu secara seimbang sesuai dengan keadaan dan kebutuhannya

c. Contoh Sifat Adil

Dalam kehidupan ini kita dituntut bersifat adil dalam segala hal. Sebagai gambaran, berikut ini dikemukakan beberapa contoh sifat adil. 1) Seorang hakim ketika akan memutuskan hukuman bagi seorang penjahat yang tidak lain adalah adiknya sendiri. Dengan tegas ia memberikan keputusan sesuai dengan hukum yang berlaku tanpa ada pengaruh yang lain.

2) Di kelas terjadi perkelahian antara Budi dan Dedi. Dengan segera Pak Guru melerai dan membicarakannya baik-baik sambil meminta penjelasan masalahnya. Dengan adil, Pak Guru memutuskan bahwa kedua-duanya bersalah dan agar saling minta maaf serta tidak mengulangi kesalahan lagi. 3) Setiap pagi sebelum kami berangkat ke sekolah, Ibu selalu memberiku uang jajan Rp. 3000 dan untuk kakakku Nina yang di Madrasah Aliyah sebesar Rp. 10.000. tindakan ini dikatakan adil karena keperluan anak Madrasah Aliyah jauh lebih besar daripada anak Madrasah Ibtidaiyah. Sikap adil termasuk perilaku yang disukai oleh Allah, dalam surat Al-Hujarat Allah berfirman:

َ ‫َوأقْ ِس ُط ْوا اَِّن اهلل حُيِ ُّب اْملُْق ِس ِطنَْي‬

“ Berlaku adillah kamu, sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat adil.” (QS. Al-Hujarat: 9)

d. Manfaat Berbuat Adil

1) Ada beberapa manfaat orang yang berbuat adil, diantaranya: 2) Dicintai oleh Allah

Akhlak

| 11

Modul 1

3) Disukai oleh kawan dan lawan 4) Harga dirinya terjaga

5) Termasuk ciri-ciri orang yang taqwa

Sifat adil sangat penting dimiliki oleh setiap orang. Sebab sifat adil dapat menciptakan suasana rukun dan damai dalam menjalani kehidupan ini. Untuk itu, tanamkanlah sifat adil dalam diri kalian masing-masing. InsyaAllah anda akan menjadi seoarang yang baik dan berbudi luhur.

3. JUJUR

a. Arti Jujur

Jujur artinya mengatakan atau melakukan sesuatu sesuai dengan sebenarnya. Dalam bahasa Arab disebut ‫ اَلص ْد ُق‬. (As-Shidqu) Orang yang jujur akan mengatakan ِّ atau berbuat sesuatu sesuai dengan apa adanya. Tanpa ditambahi atau dikurangi. Kebalikan sifat jujur adalah bohong, yakni melakukan atau mengatakan sesuatu tidak sesuai dengan sebenarnya.

b. Ciri-ciri Sifat Jujur

Seseorang dapat dikatakan jujur apabila memiliki diantara ciri-ciri sebagai berikut: 1) Selalu mengatakan sesuatu sesuai apa adanya 2) Tidak berbohong atau megada-ada

3) Selalu meakukan sesuatu sesuai dengan aturan yang ada

c. Contoh Sifat Jujur

Berikut ini adalah beberapa contoh dari sikap jujur:

1) Usman datang terlambat ke sekolah, lalu ia mengatakan bahwa ia terlambat karena pagi-pagi ia disuruh ibunya menjaga adiknya yang masih kecil, sebab ibunya pergi ke pasar. Setelah diselidiki ternyata memang benar demikian keadaan Usman.

2) Rahmat membeli sebuah buku. Uang Rahmat Rp 5000,- sedangkan harga buku tersebut Rp. 3.500. Sesampai di rumah ia terkejut karena uang kembaliannya ternyata Rp.2000, padahal seharusnya Rp. 1.500. Akhirnya Rahmat kembali ke toko buku tersebut untuk mengembalikan kelebihan uang yang diterima. 3) Seorang wartawan televisi menolak imbalan setelah melakukan sebuah wawancara. Sebab perusahaan televisinya tersebut memberlakukan aturan tidak boleh menerima imbalan apapun ketika melakukan sebuah liputan.

12 |

Akhlak

Akhlak Baik

4. DERMAWAN a Pengertian Dermawan

Kedermawanan dalam bahasa Arab disebut Al-Sakhawah. Lawannya adalah kebakhilan (bukhl). Orang yang dermawan dinamakan sakhy atau karim. Salah satu nama Allah adalah Al-Karim, karena Allah adalah yang paling suka memberi. Kata dermawan dalam kata bahasa Indonesia menunjuk pada seseorang yang suka berderma, atau yang senang memberikan sebagian hartanya kepada orang lain baik dalam keadaan sempit maupun luas. Dermawan termasuk akhlak yang terpuji yang dicintai oleh Allah dan Rasul-Nya. Allah memerintahkan kita untuk menjadi orang dermawan. Harta yang dimiliki oleh manusia semuanya adalah pemberian Allah. Kita harus berterimakasih dan bersyukur kepada-Nya, dengan begitu Allah akan menambah nikmat dan rizki-Nya kepada kita sebaliknya jika kita mengingkari untuk bersyukur maka adzab Allah sangatlah pedih. Kebalikan dari dermawan adalah kikir atau pelit. Allah melarang kita menjadi orang yang kikir. Orang yang kikir adalah orang yang tidak mau membantu orang lain yang dalam keadaan membutuhkan walaupun ia sebenarnya mampu untuk menolongnya. Allah tidak menyukai orang-orang yang kikir.

َ َُ ُ ْ َ ‫َوَق‬ ‫ض مَجِيْعًا َفإَِّن اهلل لََغيٌِّن مَحِيْ ٌد‬ ِ ‫ال ُم ْو َس إِْن تَكف ُروا أنْت ْم َوَم ْن فِى اْأل ْر‬

“Dan Musa Berkata: “Jika kamu dan orang-orang yang ada di muka bumi semuanya mengingkari (nikmat Allah) maka sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Terpuji.” (QS. Ibrahim: 8)

b. Manfaat Orang Dermawan

Sifat dermawan memiliki banyak manfaat dan keuntungan diantara manfaatnya adalah: 1) Dicintai oleh Allah dan Rasul-Nya

2) Disukai baik oleh lawan maupun kawan

3) Memperbanyak persaudaraan dan kekerabatan dengan orang lain 4) Rizkinya menjadi berkah dan bertambah

5) Dipanjangkan umurnya dan dihindarkan oleh Allah dari bala (bencana)

c. Contoh Sikap Dermawan

Banyak kisah tentang kedermawanan Rasulullah seperti diriwayatkan, bahwa Nabi pergi ke pasar membeli pakaian untuk beliau. Hampir masuk pasar beliau menemukan seseorang menangis. Ketika Nabi bertanya, orang itu mengatakan bahwa ia disuruh belanja oleh tuannya ke pasar dan ternyata uangnya hilang satu dirham. Mendengar itu Rasulullah lalu mengganti uang budak yang hilang itu. Akhlak

| 13

Modul 1

Nabi kemudian masuk pasar membeli pakaian. Setelah keluar, ditemuinya orang yang hampir telanjang. Orang itu berkata, “Siapa yang mau memberikan kepadaku pakaian mudah-mudahan Allah akan memberikan pakaian pada Hari Kiamat nanti.” Lalu kain yang baru saja dibeli, beliau berikan kepada orang yang berkata tadi.

Rasulullah lalu keluar pasar. Tetapi baru saja keluar, orang yang ditemuinya pertama kali tadi masih menangis di tempat semula. Rasulullah menanyakan kenapa dia menangis. Kemudian orang itu menjawab, “Ya Rasulullah, saya ini kalau pulang terlambat pastilah majikan saya akan marah kepada saya.” Waktu itu Rasulullah mengantar pulang orang itu ke rumah majikannya. Sampai di rumah, orang-tua yang punya rumah ternyata sangat terkesan dengan kebaikan akhlak Rasulullah. Dan selang beberapa hari kemudian, sang majikan membebaskan budaknya.

Mendengar itu Rasulullah lantas mengangkat tangannya seraya bersyukur kepada Allah, “Ya Allah belum pernah ada dua dirham yang penuh berkah seperti dua dirham pada hari ini, karena dengan dua dirham itu orang yang menderita dibahagiakan, orang yang telanjang diberi pakaian dan budak belian dibebaskan.” Inilah salah satu kisah kedermawanan Rasulullah. Sayyidina Ali mengutarakan keutamaan kedermawanan ini ketika suatu hari beliau sedang terisak-isak menangis. Ketika ditanya, Sayyidina Ali menjawab, “Sudah satu minggu tidak datang tamu kepadaku dan aku takut Allah akan menghinakan aku.” Memang, salah satu ciri orang dermawan adalah kesukaan menerima tamu dan merasa sedih kalau tidak kedatangan tamu. Sebaliknya orang yang bakhil adalah merasa benci jika kedatangan tamu itu.

Sering kita mendengar ketika ada seseorang yang baru menikah, mereka merasa jengkel kalau salah satu dari keluarganya sering datang ke rumah mereka. Padahal kalau orang itu dermawan mereka akan senang menerima tamu itu.

Seperti telah kita ketahui, Imam Ali Zainal Abidin adalah orang yang sangat dermawan, sehingga dengan itu banyak orang datang kepadanya. Dan karena itu kalau ada orang datang meminta bantuan kepadanya, Imam Ali mengatakan “Selamat datang orang yang mau membawa bekal saya di akherat.”

Jadi kalau ada orang meminta bantuan kepada Imam Ali Zainal Abidin, beliau akan menyambut dengan senang dan menganggap bahwa orang itu merupakan orang yang akan membawakan sebagian bekalnya di akherat nanti. Seperti halnya kita pergi ke suatu kota, dengan membawa bekal yang banyak. Tiba-tiba ada orang yang ingin membawakan bekal itu tentulah hal itu sangat membahagiakan kita. Apalagi itu bekal akhirat yang sangat panjang perjalanannya. Pak Raihan adalah seorang pedagang kecil yang setiap hari berkeliling dengan gerobaknya menjual sayuran. Penghasilannya sehari-hari tidak terlalu banyak, namun ia selalu menyisihkan sebagian rizkinya untuk bersedekah ke masjid atau ke para tetangganya yang lebih tidak mampu darinya. Bahkan pernah pada suatu

14 |

Akhlak

Akhlak Baik

hari ia bertemu dengan Pak Amin yang barusan kena musibah kehilangan uangnya yang akan dipakainya untuk pulang kampung, Pak Raihan memberikan semua uang hasil laba penjualannya kepada Pak Amin untuk keperluan ongkos pulangnya. Pak Raihan adalah orang yang pemurah dan dermawan walaupun ia bukan orang kaya. Di desanya Pak Raihan sangat dihormati dan dicintai oleh banyak warga. Ternyata untuk bersikap dermawan tidak harus terlebih dahulu menjadi orang kaya.

5. RENDAH HATI

a. Pengertian Rendah hati dan beberapa sikap keteladanan Rasul

Rendah hati artinya bersikap merendahkan diri untuk tidak bersikap sombong. Rendah hati termasuk sikap terpuji. Perilaku rendah hati telah banyak dicontohkan oleh Rasulullah. Jika beliau menyuruh umatnya untuk bersikap rendah hati dan menghormati tamu, maka terlebih dahulu beliau sendiri melakukannya. Seperti dikisahkan:

Ketika datang seorang tamu ke rumah beliau, dengan ramah tamu itu disambutnya. Beliau mempersilahkan tamu itu duduk di atas bantal, sedangkan beliau sendiri duduk di lantai, padahal tamu itu dari kalangan rakyat biasa dan juga musuh. Dikisahkan pula, Pada suatu hari Umar bin Khatab mengeluarkan air mata karena terharu, dia melihat Rasulullah bangun dari tidur, pada badan beliau tercetak jalurjalur lidi pelepah daun kurma. Beliau tidur di atas selembar tikar yang terbuat dari anyaman daun kurma. Padahal beliau adalah seorang Nabi dan Rasul pemimpin umat. Suatu kisah lagi yaitu: Pada suatu hari seorang Badui (Arab Gurun) menggigil ketakutan ketika berpapasan dengan Rasulullah di jalan. Dengan rendah hati Rasulullah menyapa orang Badui itu, “Janganlah kamu takut dan gemetar, aku ini adalah seorang anak dari seorang wanita biasa.”

Rasulullah juga menambal sendiri pakaiannya yang sobek. Mengesol sendiri sepatu dan sandalnya yang rusak. Beliaupun tidak segan-segan mengerjakan pekerjaan rumah tangga lainnya yang masih sempat beliau kerjakan. Jika ada undangan baik dari orang kaya, fakir miskin, hamba sahaya selalu dipenuhinya. Begitulah keteladanan Rasulullah mengenai rendah hati. Sehingga ketika orang baru pertama kali berjumpa dengan beliau akan merasa kagum dan segan. Dan lagi orang yang telah lama bergaul dengan beliau, akan mencintainya.

b. Manfaat Bersikap Rendah Hati

Kita sebagai umat Nabi Muhammad harus mencontoh sifat rendah hati beliau. Kepada teman-teman kita harus rendah hati, tidak sombong. Orang yang rendah hati akan memperoleh banyak manfaat diantaranya: 1) Dihormati oleh masyarakat dimanapun ia berada 2) Disegani oleh kawan maupun lawan

Akhlak

| 15

Modul 1

3) Dicintai oleh keluarga, kerabat, maupun sahabat 4) Termasuk diantara ciri orang yang bertaqwa

5) Dicintai Allah dan Rasul-Nya dan mendapat tempat yang luhur di akherat nanti

6. OPTIMIS

a. Pengertian Optimis

Optimis artinya besar harapan atau penuh dengan harapan serta memiliki harapan ُ ‫ (تََف‬sedangkan yang berjiwa yang baik. Dalam Bahasa Arab, optimis disebut tafa’ul )‫اؤٌل‬ optimis disebut mutafa’ilun )‫(مَُت َفائٌِل‬. Kebalikan sifat optimis adalah pesimis yang berarti berkecil hati dan tidak berpengharapan baik. Untuk lebih jelas perhatikan contoh berikut:

b. Contoh Sifat Optimis

Dalam sebuah pertandingan sepak bola antar sekolah, tim sekolah biru berhadapan dengan tim sekolah hijau. Tim sekolah biru berasal dari daerah pinggiran kota dengan postur tubuh yang relatif tidak terlalu besar. Berbeda dengan tim sepak bola hijau yang berasal dari daerah perkotaan dengan tubuh yang tinggi besar, dengan kostum yang bagus serta sepatu sepak bola yang lengkap. Namun tim sekolah biru tetap yakin bahwa mereka bisa mengalahkan lawan. Tim sekolah biru memiliki pengharapan yang baik dengan apa yang akan terjadi, meskipun mungkin akan mengalami rintangan yang tidak ringan. Tetapi hal itu tidak membuat tim sekolah biru merasa berkecil hati. Alhamdulillah, ternyata tim sekolah biru memperoleh kemenangan atas tim sekolah hijau. Rasa optimis membuat semangat tim sekolah biru membara dan tampil percaya diri. Jauh dari rasa minder atau rendah diri karena keadaan yang serba terbatas.

c. Keuntungan sifat optimis

Dengan memiliki sifat optimis, kita akan memperoleh keuntungan-keuntungan yang tentunya bermanfaat dalam hidup, antara lain: 1) Bertambah percaya diri

2) Selalu memiliki sikap berbaik sangka (husnudzan)

3) Berani menghadapi setiap tantangan

4) Memiliki keyakinan hati dan pendirian yang mantap

5) Memiliki semangat dan kesungguhan dalam berusaha 6) Tidak cepat putus asa

d. Pentingnya Bersikap dan Berperilaku Optimis

16 |

dalam kehidupan sehari-hari, kadang kita mempunyai keinginan dan harapan yang belum tercapai. Dalam menanti keinginan tersebut, pasti perasaan kita selalu dibuat harap-harap cemas. Berharap semoga keinginan dapat terlaksana, cemas jika Akhlak

Akhlak Baik

ternyata keinginan itu gagal diraih. Dalam kondisi seperti itu, bersikap optimis atau berharap akan mendapat kebaikan adalah penting, sebab jika tidak sama artinya kita sudah kalah sebelum bertanding.

Sikap dan perilaku optimis wajib dimiliki oleh setiap orang, agar dalam menginginkan sesuatu tidak tertimpa stress atau putus asa. Sebab dengan optimis, jiwa kita akan tetap tenang, hati kita akan tetap damai, dan senantiasa berusaha dan berdo’a. jadi, pentingnya sikap optimis, disebabkan antara lain agar: 1) Manusia tidak mudah berputus asa dalam menggapai suatu cita-cita dan keinginan 2) Manusia tidak kehilangan semangat hidup, sehingga terus berusaha dan berdo’a untuk menggapai keinginannya tersebut 3) Manusia selalu sadar bahwa yang menentukan segala sesuatu hakikatnya adalah Allah SWT., sehingga tidak pantas berkecil hati dan selalu berharap akan datangnya rahmat Allah SWT.

4) Manusia terhindar dari menempuh jalan yang sesat dan menghalalkan segala cara.

e. Menanamkan Sikap dan Perilaku Optimis

Dalam hidup ini, selalu saja ada harapan dan keinginan yang belum tercapai. Untuk meraihnya kita harus memiliki sikap perilaku optimis, sehingga kita dapat senantiasa bersemangat dalam mengejar dan meraihnya.

Sikap perilaku optimis harus mulai dibiasakan sejak masa kecil, agar kelak setelah dewasa menjadi orang yang memiliki daya juang tinggi dan memiliki semangat untuk maju. Agar dapat membiasakan diri bersikap optimis dalam kehidupan sehari-hari, hendaknya anda perhatikan beberapa hal berikut: 1) Biasakan bergaul dengan orang-orang yang memiliki sikap perilaku optimis. Sebaliknya hindari pergaulan dengan mereka yang memiliki sikap perilaku pesimis, putus asa, dan tidak punya semangat hidup. 2) Jangan mudah menyerah karena banyaknya tantangan dan rintangan, bahkan sebaliknya harus bersemangat dan tekun bekerja.

3) Biasakan berani menghadapi tantangan dan rintangan, dengan senantiasa berusaha mencari jalan keluarnya. 4) Jangan suka berburuk sangka kepada orang lain, apalagi kepada Allah SWT.

5) Tanamkan keyakinan yang mantap di dalam hati, bahwa kita telah berusaha sesuai kemampuan dan kini hasilnya diserahkan kepada Allah SWT. 6) Selalu berdo’a kepada Allah agar diberi kekuatan untuk selalu bersikap optimis, dalam menggapai sebuah harapan. 7) Mulailah membiasakan diri bersikap optimis mulai dari sekarang.

Akhlak

| 17

Latihan Agar pemahaman Anda lebih mendalam terhadap materi yang telah dibicarakan di atas, silahkan Anda mengerjakan soal latihan berikut ini: 1. Jelaskan Pengertian akhlak yang baik menurut Imam al-Ghazali?

2. Apa yang dimaksud dengan pembagian akhlak terpuji menjadi dua, lahir dan batin?

3. Cobalah anda berikan contoh masing-masing dan buatlah dalam bentuk cerita tentang sifat: a. Amanah b. Adil

c. Jujur

d. Rendah hati e. Optimis

Petunjuk Jawaban Latihan: 1. Anda uraikan dengan jelas pengertian akhlak yang baik menurut al-Ghazali, anda bisa baca kembali di kegiatan belajar 1.

2. Anda jelaskan dan beri contoh masing-masing sebagaimana juga telah dijelaskan di kegiatan belajar 1.

3. Penjelasan masing-masing dari akhlak terpuji sudah anda pelajari di kegiatan belajar 1, buatlah bentuk cerita yang memudahkan untuk siswa agar cepat memahaminya

Rangkuman

Akhlak mulia atau terpuji menurut Al-Ghazali artinya “Menghilangkan semua adat kebiasaan yang tercela yang sudah digariskan dalam agama Islam dan menjauhkan diri dari perbuatan tercela tersebut, kemudian membiasakan adat kebiasaan yang baik, melakukannya dan mencintainya.

Akhlak yang terpuji dibagi menjadi dua bagian yaitu taat lahir dan taat batin. Taat lahir berarti melakukan seluruh amal ibadah yang diwajibkan Tuhan, termasuk berbuat baik kepada sesama manusia dan lingkungan, dan dikerjakan oleh anggota lahir seperti; dermawan dan adil. Sedangkan taat batin adalah segala sifat yang baik, yang terpuji yang dilakukan oleh anggota batin (hati) diantara contohnya adalah tawakal dan sabar.

18 |

Akhlak

Akhlak Baik

Amanah artinya dapat dipercaya. Amanah adalah mengerjakan sesuatu dengan rasa tanggungjawab. Jadi amanah berarti juga pesan yang harus disampaikan atau tugas yang harus dilaksanakan, karena mendapatkan kepercayaan dari pihak lain. Secara garis besar amanat ada dua macam, amanah dari Allah SWT dan amanah dari sesama manusia. Adil artinya menempatkan sesuatu pada tempatnya. Memberikan sesuatu berupa kebaikan atau tugas kepada seseorang disesuaikan dengan keadaan dan kemampuannya. Orang tersebut berarti telah berbuat adil. Tidak adil artinya dhalim atau aniaya.

Berbuat adil merupakan perintah Allah sebagaimana firman-Nya dalam surat Al-Maidah ayat 8:

َ َ ُ ... ‫ َوالَايجَْرِ َمنَّك ْم َشنَأ ِن َق ْومٍ عَلَى أالَّ تَْعدِلُْوا اِْعدِلُْوا ُه َواَقَْر ُب لِلتَّْق َوى‬...

“…dan janganlah kebencianmu terhadap suatu kaum mendorong kamu untuk berlaku tidak adil..” (QS Al-Maidah: 8) Sikap adil termasuk perilaku yang disukai oleh Allah, dalam surat Al-Hujarat Allah berfirman:

َ ‫َوأقْ ِس ُط ْوا اَِّن اهلل حُيِ ُّب اْملُْق ِس ِطنَْي‬

“ Berlaku adillah kamu, sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat adil.” (QS. Al-Hujarat: 9) Kata dermawan menunjuk pada seseorang yang suka berderma, atau yang senang memberikan sebagian hartanya kepada orang lain baik dalam keadaan sempit maupun luas.

Rendah hati artinya bersikap merendahkan diri untuk tidak bersikap sombong. Rendah hati termasuk sikap terpuji.

Optimis artinya besar harapan atau penuh dengan harapan serta memiliki harapan yang ُ ‫ (تََف‬sedangkan yang berjiwa optimis baik. Dalam Bahasa Arab, optimis disebut tafa’ul )‫اؤٌل‬ disebut mutafa’ilun )‫(مَُت َفائٌِل‬. Kebalikan sifat optimis adalah pesimis yang berarti berkecil hati dan tidak berpengharapan baik.

Tes Formatif 1

Petunjuk: Pilih salah satu jawaban yang menurut anda paling tepat.

1. Sifat-sifat atau tingkah laku yang sesuai dengan norma-norma atau ajaran Islam disebut.. a. Akhlak karimah b. Akhlak terpuji

c. Akhlak mahmudah d. Semuanya benar

Akhlak

| 19

Modul 1

2. Amanah artinya…..

a. dapat dipercaya b. selalu menepati janji

c. berkata apa adanya

d. suka menafkahkan hartanya

3. Lawan dari sifat sombong adalah…

a. Adil c. Rendah hati b. Optimis

d. Jujur

4. Ahmad menyampaikan berita kepada ayahnya sesuai dengan apa adanya . sikap Ahmad tersebut disebut? a. Dermawan c. Istiqamah b. Jujur d. Amanah

5. Adil artinya….

a. Tidak suka berdusta

b. Suka menyedekahkan harta c. Selalu menepati janji

d. Menempatkan sesuatu pada tempatnya

6. Budi adalah seorang pelajar dari keluarga tidak mampu tidak sebagaimana temantemannya yang mampu membeli buku, dia harus rajin keperpustakaan untuk banyak membaca dan mencatat. Dengan keadaannya yang serba kekurangan ia tidak mau menyerah dan minder, bahkan ia dapat meraih prestasi disekolahnya. Sikap Budi ini disebut? a. Optimis

c. Jujur

b. Amanah d. Dermawan

7. Diantara ciri-ciri sifat amanah ialah.. a. Teguh pendirian

b. Menerima apa adanya c. Suka hidup berhemat d. Dapat dipercaya

8. Pak Budiman adalah salah satu orang kaya di desanya, walaupun kaya ia tidak sombong dan kikir, ia selalu dan paling suka membagi-bagikan sebagian hartanya kepada fakir miskin dan orang-orang yang tidak mampu. Sifat Pak Budiman ini disebut.. a. Optimis

c. Dermawan

b. Adil d. Jujur

20 |

Akhlak

Akhlak Baik

9. Diantara ciri sifat optimis adalah….. a. Tidak mengenal menyerah b. Minder

c. Pesimis

d. Putus asa

10. Pak Amir adalah seorang hakim, ia mengadili adiknya sendiri yang telah melakukan tindak pidana, ketika harus memutuskan perkara hukum ia tidak pernah pandang bulu, ia jatuhkan hukuman pada adiknya sesuai dengan perbuatan dan aturan hukum yang ada tanpa pilih kasih. Tindakan pak Amir ini disebut? a. Sabar c. Tawakal b. Qanaah d. Adil Balikan dan Tindak Lanjut Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 1 yang terdapat pada bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 1. Rumus:

Jumlah jawaban Anda yang benar Tingkat penguasaan = 10 Arti tingkat penguasaan yang anda capai: 90 % - 100 %

= baik sekali

70 % - 79 %

= cukup

80 % - 89 % < 70 %

x 100 %

= baik

= kurang

Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % atau lebih, Anda dipersilahkan melanjutkan untuk mempelajari Modul selanjutnya. Akan tetapi, apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi kegiatan belajar 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

Akhlak

| 21

Modul 1

22 |

Akhlak

Kegiatan Belajar 2 1. SANTUN a. Pengertian Santun

Santun artinya perilaku yang baik, baik dari sisi budi bahasanya maupun tingkah laku dan sikapnya. Orang yang santun berarti orang yang baik budi bahasanya, perilaku dan sikapnya. Orang yang santun selain baik budi bahasa dan perilakunya, juga sangat suka menolong orang lain. Orang yang santun tidak pernah menyakiti orang lain. Ketika berjumpa dengan orang yang dikenal, ia selalu menyapa dan mengucapkan salam. Dengan orang yang tidak dikenal-pun ia selalu menunjukkan muka yang manis. Penyantun sangat peduli terhadap kesusahan orang lain. Kalu dia orang kaya, maka senantiasa mengeluarkan sebagian hartanya untuk menolong orang lain. Kalau dia orang yang tidak punya, ia suka menolong orang dengan tenaganya.

b. Contoh Perilaku Santun

Mengenai perilaku santun ini telah dicontohkan oleh Rasulullah antara lain sebagai berikut: Rasulullah apabila berbicara dengan orang lain, selalu diiringi dengan senyum. Ketika berjumpa dengan seseorang, beliau mengucapkan salam lebih dulu, begitu pula pada saat berpisah. Jika berjabatan tangan dengan seseorang, beliau tidak melepaskan sebelum orang itu melepaskannya. Rasulullah tidak pernah menolak, jika ada orang yang datang kepadanya untuk meminta tolong. Walaupun orang yang datang kepadanya meminta dengan cara yang kasar, beliau tetap menerimanya dengan santun dan lemah lembut. Dikisahkan, pada suatu ketika Rasulullah sedang berjalan bersama Anas bin Malik (Pembantu beliau), tiba-tiba datang seorang Badui keapada beliau dan langsung menarik leher baju beliau dengan keras hingga membekas merah di leher beliau. Orang Badui itu berkata: “Hai Muhammad, beri aku bagian dari harta Allah yang ada padamu!” Rasulullah menoleh kepada orang Badui itu. Beliau tidak marah, bahkan tersenyum ramah. Beliau lalu memerintahkan kepada pelayannya agar permintaan orang Badui itu dipenuhi. Begitulah sifat penyantun Rasulullah.

Kisah lain mengenai sifat santun Rasulullah sebagai berikut: Pada suatu hari beliau keluar dengan mengenakan baju gamis. Tiba-tiba datang seorang Anshar menghampiri beliau dan meminta baju gamis yang dipakai beliau. Dengan senang hati beliau membuka baju gamisnya, lalu diberikan kepada orang itu. Beliau lalu membeli lagi sebuah baju gamis untuk dipakainya. Kini uang beliau tinggal dua dirham. Ditengah perjalanan beliau berjumpa dengan seorang wanita budak yang sedang menangis. Beliau bertanya: “Mengapa engkau menangis?” dengan tersedusedu wanita budak itu menjawab: “Ya Rasulallah, majikan saya menyerahkan uang dua Akhlak

| 23

Modul 1

dirham untuk membeli gandum, tetapi uang itu hilang.” Tanpa pikir lagi Rasulullah langsung menyerahkan sisa uangnya yang dua dirham itu kepada wanita tersebut. Baru saja Rasulullah hendak beranjak pergi, tiba-tiba wanita budak itu menangis lagi. “Mengapa engkau masih menangis? Bukankah uang yang hilang itu sudah kuganti?” tanya Rasulullah. Wanita budak itu menjawab, “Saya takut dimarahi dan dipukul oleh majikan saya.”Rasulullah lalu mengantarkan wanita budak itu ke rumah majikannya. Itulah sebagian dari sifat pemurah dan penyantun Rasulullah SAW. Suatu saat ketika Rasulullah sampai di Madinah, tiba-tiba datang seorang dari kalangan kaum Anshar sambil menuntun anak kecil. Orang itu berkata: “Ya Rasulullah inilah Anas bin Malik. Ia anak yang cerdas. Terimalah ia untuk melayani Tuan!” Rasulullah menerimanya dengan senang hati. Sejak saat itu Anas ikut bersama Rasulullah, sebagai pelayan, baik di rumah maupun di perjalanan. Walaupun Anas sebagai seorang pelayan, tetapi Rasulullah sangat sayang kepadanya. Suatu saat Anas disuruh oleh Rasulullah untuk suatu keperluan. Maka Anas pun berangkat. Sampai di pasar, Anas melihat sekelompok anak-anak seusianya sedang asyik bermain. Anas tertarik dan ikut main bersama mereka. Perintah Rasulullah ditundanya. Rasulullah menunggu cukup lama. Beliau merasa khawatir kalau terjadi sesuatu pada diri Anas. Maka Rasulullah menyusul, mencari anak itu di pasar. Rasulullah melihat Anas sedang asyik bermain bersama anak-anak. Beliau mendekati Anas, lalu dipegangnya tengkuk Anas. Anas menoleh dan sangat terkejut, karena yang datang Rasulullah. Sambil tersenyum Rasulullah bertanya: “Wahai Anas sudahkah engkau kerjakan apa yang aku perintahkan?” “Sekarang juga saya pergi ya Rasulullah,” jawab Anas sambil terus berangkat. Walaupun Anas lalai melaksanakan tugasnya, tetapi Rasulullah tidak membentak. Rasulullah amat santun dan sayang. Sikap santun yang telah banyak dicontohkan Rasulullah harus kita terapkan dalam kehidupan kita sehari-hari, baik ketika berada di rumah, di sekolah maupun di masyarakat.

Di rumah kita harus santun dalam berbicara dan bertingkah laku, terutama kepada ayah dan ibu. Begitu pula ketika berada di sekolah. Berbicaralah dengan santun kepada Bapak dan Ibu guru. Ketika kamu bertanya, bertanyalah dengan bahasa yang sopan dan santun. Begitu pula dengan teman, kita harus selalu bersikap santun. Orang yang bersikap santun akan disayang oleh ibu, ayah, guru, dan akan disenangi oleh teman.

c. Manfaat dalam bersikap santun

1) Termasuk menjadi umat Nabi Muhammad yang taat karena menjalankan tradisi / sunnahnya dalam meneladani akhlaknya. 2) Tentu saja dicintai oleh Allah, karena Allah mencintai orang-orang yang berbuat baik, termasuk perilaku yang santun.

24 |

Akhlak

Akhlak Baik

3) Akan dihormati dan disegani oleh kawan dan lawan 4) Dicintai dan disayangi oleh orang tua dan keluarga 5) Memiliki banyak kawan, sahabat saudara

6) Bisa menjadi teladan dan contoh serta dapat mengajak yang lain untuk belajar bersikap santun.

1. Ikhlas

a. Arti Ikhlas

Ikhlas artinya tulus hati atau hati yang bersih. Orang yang ikhlas hatinya bersih dari perasaan ingin diberi imbalan atau ingin dipuji orang. Orang yang ikhlas hanya mengharap ridha Allah. Orang yang ikhlas, jika ia tidak mau berdusta, itupun ditinggalkanya karena berdusta itu dilarang Allah. Allah memerintahkan kita agar ikhlas dalam beribadah kepada Allah, baik dalam beribadah ritual seperti; shalat, puasa, zakat, dan haji, maupun ibadah sosial, misalnya menolong orang lain, menyantuni fakir miskin, menghormati tetangga, membantu orang tua dan sebagainya. Dalam surat Al-Bayyinah Allah Berfirman:

َ‫ومآاُمروااالَّليعب ُداهللَ خُمْلصنَْي لَُه الدي َن ُحن ََفآ ُءويُقيمو َن الص َالةَ ويُْؤتُواالز‬ ‫َّكواةَ َو َذالِ َك دِيُْن الَْقيَِّم ُة‬ َ َّ ْ ُ ِْ َ ُْ َِ ِ ْ ُِ َ ْ ِِ ِّ

“Tiadalah mereka diperintahkan, kecuali supaya menyembah kepada Allah dengan ikhlas dalam menjalankan agama dengan lurus; mendirikan shalat, menunaikan zakat dan itulah agama yang lurus.”(QS. Al-Bayyinah 30: 5) Segala aktifitas yang baik bisa bernilai ibadah apabila diniatkan karena Allah, dan akan menjadi ikhlas jika tidak pamrih dan mengharap pujian dari orang lain (riya). Jika anda belajar karena anda sadar bahwa mencari ilmu itu diwajibkan, maka anda menjadi orang yang ikhlas karena anda melakukan itu karena Allah dan atas dasar perintah-Nya bukan yang lain.

b. Contoh Perbuatan Ikhlas

Pada suatu sore Imas sedang asyik bermain bersama adiknya. Tiba-tiba ibunya memanggil dan Imas segera datang. “Tolong belikan Ibu garam di warung!” kata ibunya. “Baik, Bu” jawab Imas dengan wajah ceria dan terus pergi ke warung dengan senang hati.

Sementara pada kejadian lain, Dedi sedang duduk nonton televisi. Ibunya memanggil, minta dibelikan bumbu masak. Mula-mula Dedi tidak mau pergi, tetapi setelah diberi upah ia pun pergi ke warung. Dari dua contoh di atas, diketahui bahwa Imas adalah anak yang ikhlas. Ia melaksanakan perintah ibunya dengan tidak mengharapkan balasan atau upah. Ia mau disuruh ibunya karena memang sudah seharusnya seorang anak patuh terhadap ibunya. Dedi adalah anak yang tidak ikhlas. Ia melaksanakan perintah ibunya karena Akhlak

| 25

Modul 1

mengharapkan upah. Jika tidak diberi upah, ia tidak mau melaksanakan perintah ibunya.

Pekerjaan yang dilakukan dengan ikhlas akan terasa ringan dan hasilnya baik. Sebaliknya, pekerjaan yang dilakukan tidak ikhlas atau terpaksa, maka akan terasa berat dan biasanya hasilnya tidak baik. Begitu pula halnya dengan ibadah, seperti: shalat, puasa, membaca al-Qur’an, sedekah, jika dilaksanakan dengan ikhlas akan mendapatkan pahala. Sebaliknya, ibadah yang tidak dilakukan dengan tidak ikhlas tidak mendapatkan pahala. Rasulullah pernah mengatakan bahwa “Allah tidak menerima amalan, melainkan yang ikhlas karena mencari keridhaan Allah.” Untuk dapat ikhlas dalam beribadah tidak lah mudah, kita perlu belajar secara bertahap dan terus menerus. Manata hati dan sikap membutuhkan waktu yang tidak sebentar selain harus memahami ilmunya juga harus dipraktekkan dan dibiasakan dalam kehidupan sehari-hari.

c. Manfaat dan buah ikhlas

1) Buah Ikhlas adalah kebahagiaan dan ringan dalam menjalankan segala bentuk ibadah, bahkan kemudian akan muncul rasa cinta dalam menjalankan semua perintah Allah.

2) Orang ikhlas tidak akan kecewa dalam aktifitas kesehariannya baik dalam beribadah maupun bekerja, karena tidak mengharapkan pujian dan sanjungan dari orang lain melainkan mengharap keridhaan Allah semata. 3) Orang yang ikhlas banyak dibutuhkan oleh orang lain dan disukai karena sifatnya.

3. Qana’ah

a. Pengertian Qana’ah

Qana’ah artinya merasa rela dan cukup terhadap apa-apa yang telah diterima dari Allah. Baik berupa keadaan tubuh kita, harta, uang, kesehatan, dan lain-lain. Orang yang memiliki sifat qana’ah tidak berarti ia berhenti berusaha karena telah merasa rela dan cukup dengan yang ada, akan tetapi ia terus berusaha agar terus mencapai kemajuan dan prestasi yang lebih baik. Untuk lebih jelasnya, berikut cerita tentang qana’ah.

b. Contoh Sifat Qana’ah

Ada sebuah keluarga kecil yang tinggal di sebuah rumah sederhana. Rumah yang mereka tinggali bukan rumah milik sendiri, tetapi rumah kontrakan yang setiap habis masanya harus dibayar lagi.

Pa Ikhsan adalah kepala keluarganya. Ia memiliki tiga orang anak. Pak Ikhsan bekerja sebagai buruh pabrik kecil. Gaji yang ia dapatkan, paling-paling hanya cukup sampai 20 hari saja, belum lagi untuk bayar SPP anak-anaknya. Untuk menutupi kekurangan itu, Pak Ikhsan menjadi tukang ojek sepulang dari pekerjaannya di pabrik.

26 |

Akhlak

Akhlak Baik

Meskipun kehidupannya pas-pasan, Pak Ikhsan selalu merasa bersyukur. Ia merasa ridha dan rela dengan rizki harta yang diterimanya. Bahkan wujud qana’ahnya ia tampakkan dengan tidak pernah terdengar ia mengeluhkan nasibnya. Di mushalah dekat rumahnya ia termasuk orang yang rajin shalat berjamaah. Subhanallah, ternyata sifat qana’ah Pak Ikhsan menjadi teladan bagi istri dan semua anak-anaknya. Kehidupan mereka selalu tenang, tentram, tekun berinadah, dan tidak henti-hentinya berjuang untuk dapat hidup dengan lebih baik, lebih sejahtera, dan lebih berkah. Ibu Hanifah istri Pak Ikhsan membuka warung kecil di depan rumah, sedangkan anak-anak mereka begitu rajin membantu keperluan keluarga. Sebelum mereka berangkat kesekolah, anak-anak bertugas mengantarkan makanan hasil buatan Bu Hanifah untuk dijual di warung-warung sekitar. Di sekolah, Hamdan, Nova dan furqan selalu mendapat juara kelas. Mereka memang anak-anak yang hebat dan berprestasi.

c. Keuntungan sifat Qana’ah

Dari cerita di atas, anda dapat memperoleh hikmah bahwa ternyata sifat qana’ah begitu besar pengaruhnya dalam kehidupan seseorang. Kita dapat memetik pelajaran bahwa sifat qana’ah itu menguntungkan, diantaranya: 1) Memperoleh ketenangan batin karena merasa rela dan ridha dengan apa yang ada dan ia terima dari Allah.

2) Terhindar dari sifat serakah atau tamak yang selalu tidak merasa puas, bahkan terkadang milik orang lain pun ingin ia miliki. 3) Dicatat oleh Allah termasuk orang yang pandai bersyukur.

4) Terhindar dari sifat putus asa, sebab ia terus berusaha untuk mencapai hasil yang lebih baik.

d. Pentingnya Bersikap dan Berperilaku Qana’ah

Dalam kehidupan di dunia seringkali keinginan tidak sejalan dengan kenyataan, harapan tidak pernah tercapai, impian tidak pernah menjelma. Dalam kondisi seperti itu, kita harus rela menerima apa yang ada dan yang telah diberikan Tuhan kepada kita, sehingga hidup kita menjadi tenang, tentram dan damai. Tidak ada kehidupan yang indah, selain kehidupannya orang-orang yang memiliki siap perilaku qana’ah. Dengan demikian, sikap perilaku qana’ah adalah penting dalam menjalani kehidupan di dunia ini. Pentingnya sikap perilaku qana’ah disebabkan antara lain agar:

1) Manusia terhindar dari sikap serakah, tamak dan rakus yang tidak pernah merasa puas atas apa yang dimilikinya, meskipun telah melimpah ruah;

2) Manusia terhindar dari sikap iri dan dengki kepada apa yang dimiliki orang lain, apalagi sampai menghalalkan segala cara untuk mendapatkannya; 3) Manusia dapat menerima pemberian Tuhan secara ikhlas, serta pandai mensyukuri nikmat yang diterimanya. Akhlak

| 27

Modul 1

e. Membiasakan diri Bersikap Qana’ah

Untuk dapat membiasakan diri bersikap qana’ah, hendaknya diperhatikan beberapa hal berikut ini: a) Biasakan bergaul dengan orang-orang yang memiliki sikap qana’ah, dan menghindari pergaulan dengan mereka yang memiliki sifat tamak dan serakah.

b) Biasakan bersikap ikhlas terhadap apa yang telah diterima dan menjadi milik kita, tanpa ada rasa cemburu atau iri terhadap apa yang diterima orang lain.

c) Hindari kebiasaan berangan-angan terhadap suatu harapan yang tidak mungkin tercapai, dan syukuri apa yang telah menjadi kenyataan dalam hidup kita. d) Biasakan menggunakan rizki sesuai keperluan, dan jangan menghamburhamburkannya tanpa ada manfaatnya.

e) Teruslah bekerja dan berdo’a untuk mendapatkan kebaikan dan keberuntungan di masa depan f) Berdo’a kepada Allah agar diberi kekuatan untuk dapat menerima apa adanya dengan ikhlas dan banyak bersyukur.

4. Tawakal

a. Pengertian Tawakal

Tawakal artinya berserah diri dan pasrah kepada kehendak Allah disertai rasa ridha terhadap apapun yang menjadi ketentuan Allah. Sifat tawakal baru dilakukan setelah kita berusaha sungguh-sungguh dengan segala daya kekuatan yang kita miliki. Setelah semua itu dilakukan barulah kita bertawakal. Serahkan semuanya, berhasil atau tidaknya terserah kepada Allah. Pahit manisnya takdir Allah itu harus kita sikapi dengan sikap rela dan ridha dengan apapun yang terjadi.

b. Contoh sifat Tawakal

Shobur adalah siswa kelas V Madrasah Ibtidaiyah. Ia bercita-cita ingin menjadi dokter. Ia ingin melanjutkan studinya sampai ke perguruan tinggi dan masuk di fakultas kedokteran. Semangatnya ia tunjukan sejak dari kelas I Madrasah Ibtidaiyah, Shobur selalu rajin belajar dan tekun mengerjakan segala tugas-tugas yang diberikan bapak dan ibu guru di sekolahnya. Tidak ada waktu yang terbuang percuma, semuanya digunakan untuk belajar, mengaji, berolah raga, les, dan privat bersama temantemannya. Tidak heran kalau Shobur selalu berprestasi tidak pernah tertinggal naik kelas.

Setiap menjelang ujian, Shobur selalu belajar dengan giat. Semua mata pelajaran dibacanya dan dihafal dengan baik. Jika ujian telah selesai, Shobur tinggal berdo’a dan berserah diri kepada Allah SWT. Semoga nilai hasil ujiannya tidak ada yang buruk. Jadi tawakal adalah berserah diri kepada Allah atas segala sesuatu yang menjadi urusannya, setelah melakukan segala upaya yang dapat dikerjakannya. Jelasnya,

28 |

Akhlak

Akhlak Baik

seseorang tidak boleh bertawakal kepada Allah atas apa yang menjadi harapannya, sebelum berusaha sekuat tenaga untuk mendapatkannya.

Dari ungkapan di atas, kita semakin paham bahwa tawakal itu harus diawali dahulu dengan usaha yang sungguh-sungguh. Artinya tidak begitu saja kita mengatakan bertawakal kepada Allah SWT.

c. Keuntungan Sifat Tawakal

Diantara manfaat dari memiliki sifat tawakal adalah:

1) Memperoleh ketenangan batin karena mendapatkan jaminan dari Allah

َّ )3:‫(الطالق‬...........‫َلى اهللِ َفُه َو َح ْسبُ ُه‬ َ ‫َوَم ْن يََت َوك ْل ع‬

Artinya: “Dan barangsiapa yang bertawakal kepada Allah, niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya.”…(QS. At-Thalaq)

2) Terhindar dari rasa kecewa bila ternyata usahanya tidak berhasil, sebab ia telah menyerahkan segalanya kepada Allah; 3) Memiliki sikap bersyukur bila berhasil dan bersabar jika menemui kegagalan; 4) Selalu waspada dan berbaik sangka (husnuzan).

d. Memilih sikap perilaku tawakal

Sikap perilaku tawakal, selain mendatangkan berbagai keuntungan sebagaimana yang telah dijelaskan di atas, juga dapat membawa kebaikan dan kemaslahatan bagi pelakunya. Oleh sebab itu, sikap perilaku tawakal harus dimiliki oleh setiap muslim dan dipegang teguh sepanjang hidupnya. Memilih dan mengamalkan sikap perilaku tawakal termasuk ibadah dan mendapat pahala dari Allah.

e. Membiasakan diri bersikap Tawakal

1) Orang yang terbiasa tawakal, hidupnya selain mendapatkan berbagai keuntungan, sebagaimana yang telah disebutkan di atas, juga akan terhindar dari bencana serta malapetaka. Untuk itu mulailah membiasakan diri bersikap tawakal. Ada beberapa hal yang harus diperhatikan untuk membiasakannya: 2) Biasakan bergaul dengan orang-orang yang memiliki sifat tawakal. Sebaliknya, hindari pergaulan dengan mereka yang bersikap angkuh dan sombong.

3) Tanamkan keyakinan dalam hati, bahwa manusia adalah mahluk lemah yang tidak berdaya di hadapan Tuhan, sehingga harus bertawakal kepada Tuhan.

4) Biasakan berbaik sangka kepada Allah, dengan senantiasa berharap akan adanya rahmat serta pertolongan dari-Nya. 5) Berdo’alah kepada Allah agar diberi kekuatan untuk senantiasa bertawakal kepada-Nya, dalam segala urusan kehidupan. 6) Mulailah membiasakan diri bersikap tawakal dari sekarang juga.

Akhlak

| 29

Modul 1

5. Sabar A. Pengertian Sabar

Sabar artinya mau menahan diri baik dalam mencegah diri dari berbuat maksiat maupun bersabar dalam menjalankan perintah-perintah Allah. Kesabaran merupakan sifat yang amat mulia karena mereka yang berbuat sabar disayang oleh Allah dan Allah dekat bersama mereka. Namun berbuat sabar bukanlah sesuatu yang mudah, seseorang harus mampu menata hatinya dan belajar secara bertahap. Jika seseorang mampu menerapkan sifat sabar dalam menghadapi segala persoalan hidupnya, maka tentu saja bukan hanya kemudahan tetapi rahmat Allah juga akan diperolehnya. Allah menyayangi orang yang mempergunakan kesabaran sebagai kendaraan hidupnya. (Ucapan Ali bin Abi Thalib tentang orang-orang yang disayang oleh Allah)

Di dalam al-Qur’an, Allah bercerita tentang orang-orang yang disayang oleh-Nya, yang mendapatkan rahmat dari-Nya; yaitu orang-orang yang sabar.

َْ‫َولََنبْلَُو نَّ ُك ْم ب َشيء م َن خ‬ ‫) اَلَّ ِذيَْن اَِذا اَ َصابَتُْه ْم‬155( ‫ات َوبَشرِ ا َّلصابِرِيَْن‬ ‫ص م َن اْالَمْ َواِل َواْالَنُْف‬ ‫ف َو جَالُ ْوعِ َونَْق‬ ِ ‫س َوا َّلث َم َر‬ ِ ‫ال ْو‬ ْ ٍ ِ ِّ ِّ ِّ ِّ ٍَّ‫ِ للِه‬ ٌ ‫) اُولَئِ َك عَلَيْهِْم َصلَ َو‬156( ‫ُصيَْبٌة َقالُْوااِنَّا ِ َواِنَّا الَِيْهِ َرا ِج ُع ْو َن‬ َْ‫ات م ْن َّر بهِْم َو َر م‬ )157( ‫حٌة َواُولَئِ َك ُه ُم المُْهَْت ُد ْو َن‬ ِ‫م‬ ِّ Dan sungguh akan kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. (Yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah mereka mengucapkan: “Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un.” Mereka itulah yang mendapatkan keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka… (QS. AlBaqarah: 155-157) Kalimat yang diucapkan oleh Sayyidina Ali bin Abi Thalib merupakan untaian katakata yang indah. Artinya, Sayyidina Ali bin Abi Thalib melihat hidup ini sebagai perjalanan yang amat panjang yang dimulai sejak kita berada di alam ruh sampai kita lahir di dunia ini dan pergi menuju alam akhirat.

Dalam menjalani hidup di dunia tentu saja terdapat banyak tantangan cobaan dan ujian yang kesemuanya harus dilalui dengan kesabaran. Bahkan termasuk rizki yang berlimpah, kenikmatan dan kebahagiaan juga harus dihadapi dengan sabar agar tidak menjadi rasa senang yang berlebihan atau malah akan menyeret seseorang pada kesombongan. Dan jika sudah demikian, harta yang berlimpah bukan menjadi rahmat tetapi kehancuran dan laknat bagi dirinya sendiri. Allah memerintahkan kita untuk menjadikan kesabaran dan shalat sebagai penolong ketika kita dihadapkan pada kesulitan, kesusahan atau musibah.

َ َ ‫َياأ يَُّهالَِّذيَْن ءَاَمنُ ْوااِ ْسَتعِيْنُوا باِا َّلصرْبِ َوا َّلصلَوةِ إَِّن اهلل َم َع ا َّلصابِرِيَْن‬

30 |

Akhlak

Akhlak Baik

“Hai orang-orang yang beriman, jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar”

b. Contoh bersikap sabar

Bagi para pelajar dan mahasiswa, tugas utama dari status yang disandangnya adalah belajar dan mencari pengetahuan se-optimal mungkin. Dalam usaha untuk mendapatkan itu semua tidaklah mudah, untuk giat belajar dan membaca buku masih menjadi budaya yang sulit bagi umumnya bangsa kita. Ketika dihadapkan pada pilihan-pilihan misalnya, apakah harus belajar? atau menonton televisi (telenovela faforitnya: misalnya), atau diajak teman untuk bermain, atau membaca bacaan cerpen romantis, atau tiduran sambil mendengarkan musik dan sebaginya. Ketika kita mampu menyingkirkan kesenangan-kesenangan lain dan mau memilih untuk belajar maka seseorang tersebut sudah menerapkan sifat sabar dalam menahan diri untuk tidak menyenangkan nafsu. Katakanlah bagi budaya kita belajar belum menjadi hal yang menyenangkan. Sehingga ketika kita mau memilih untuk belajar, kita sudah bersabar dalam menjalankan perintah agama, yaitu menuntut ilmu. Belajar tentang kesabaran tentu saja kita harus belajar dari keteladanan Nabi Muhammad. Kunci dari keberhasilannya dalam mendakwahkan Islam adalah dengan kesabaran. Berbeda dengan nabi-nabi yang lain, yang ketika kehilangan kesabaran lantas berdo’al-Qur’an kepada Allah agar umatnya mendapat hukuman, sehingga mereka tertumpaskan. Misalnya saja sebagaimana disebutkan dalam al-Qur’an surat As-Syu’ara ayat 117118:

ً ْ‫) َفافَْت ْح بَيْنِى َوبَيَْنُه ْم َفت‬116( ‫َقا َل َرب إن َق ْومِي َك َّذبُْو َن‬ )118( ‫حا َوجَننِى َوَم ْن َمعِ َى مِ َن المُْْؤ مِنِنَْي‬ ِ ِّ ِّ ِّ Tuhanku, sungguh kaumku telah mendustakan aku, karena itu adakanlah

“Wahai keputusan antara mereka dan aku. Selamatkan aku dan orang-orang mukmin besertaku.” (QS.As-Syu’ara:117-118) itulah pengembalian mandat Nabi Nuh a.s. kepada Tuhan, agar Tuhan membuat keputusan.

َ َ َ ‫ُضلُّ ْوا ِعَباد‬ َ ْ‫ض مِ َن ال‬ َ ‫َوَق‬ ‫َك َوالَ يَلِ ُد ْوا إِالَّ َفا ِج ًرا‬ ِ ‫) إِنَّ َك إِْن تَ َذ ْر ُه ْم ي‬26( ‫كافِرِيَْن َديَّا ًرا‬ ِ ‫ال نُْوٌح َرب التَ َذ ْر عَلَى اْأل ْر‬ ِّ )27( ‫َكَّفا ًرا‬ “Wahai Tuhanku, jangan Engkau biarkan seorangpun dari kaum kafir tertinggal di bumi. Sesungguhnya jika Engkau biarkan mereka tinggal, niscaya mereka akan menyesatkan hamba-hamba-Mu, dan mereka tidak akan melahirkan anak kecuali yang berbuat maksiat lagi ingkar kepada-Mu.” (QS. Nuh: 26-27) Itulah permintaan Nabi Nuh a.s. kepada Allah agar umat yang sesat mendapat imbalan akibat ke-ingkaran. Beliau sudah patah arang, putus harapan, bahkan sudah sangat berang, akibat umatnya yang terus menerus membangkang. Akhlak

| 31

Modul 1

Maka lain halnya dengan Nabi Muhammad SAW, ketika ditawari Jibril untuk menimpakan balasan pada kaum Thaif yang telah menzaliminya, Nabi justeru melarang, tidak menerimanya. Jika saja Nabi Muhammad punya batas kesabaran seperti pendahulunya, maka banyak dari umatnya yang ludes tertumpas yang dihukum akibat kezaliman mereka. Nabi Muhammad SAW adalah Uswatun hasanah bagi umatnya, maka model kesabaran ala Nabi patut dicermati, diteladani, meski barangkali tidak mampu untuk dapat persis sama sekali.

c. Keuntungan bersifat sabar

Bersabar bukanlah persoalan yang mudah, namun kita bisa memiliki sifat itu dengan belajar dan melatih diri secara bertahap. Tentu saja ketika kita sudah mampu menerapkan sifat yang mulia itu, akan ada banyak hikmah dan keuntungannya, diantaranya: a. Kita termasuk kedalam orang-orang yang beriman. Sabar adalah wujud dari aplikasi keimanan seseorang. “Sabar adalah sebagian dari iman” ‫مَْان‬ ِ ‫( اَلَّ ْص ُرب مِ َن اْإلِي‬alHadits) b. Orang yang sabar disayang oleh Allah, ini tentu saja akan mendapat limpahan rahmat dan karunia-Nya. Selain itu Allah selalu beserta orang-orang yang sabar. (Innallaha ma’a Shabirin).

ُ ‫اَلَّ ْص‬ c. Orang yang sabar akan disukai oleh banyak orang karena sifat sabar itu indah ‫رب‬ ‫مَجِيٌْل‬

d. Orang yang sabar juga disegani oleh lawan. e. Buah dari kesabaran adalah ketakwaan.

32 |

Akhlak

Latihan Agar pemahaman Anda lebih mendalam terhadap materi yang telah dibicarakan di atas, silahkan Anda mengerjakan soal latihan berikut ini: 1. Jelaskan contoh atau sikap perilaku santun yang dilakukan oleh Rasulullah SAW!

2. Coba anda jelaskan pengertian antara Qana’ah dan Tawakal, dan berikan contohnya dalam bentuk cerita!

3. Jelaskan keuntungan dari sifat sabar! dan bagaimana pengalaman anda dalam menerapkan sifat sabar dalam kehidupan sehari-hari? Petunjuk Jawaban Latihan:

1. Coba anda jelaskan bagaimana perilaku santun Nabi kepada orang lain atau sahabatnya

2. Penjelasan Qana’ah dan tawakkal ada di kegiatan belajar 2, dari penjelasan tersebut coba anda buat cerita tentang dua sifat tersebut 3. Banyak sekali keuntungan sabar yang sudah anda baca di KB2, selanjutnya berangkat dari pengalaman anda bagaimana anda menerapkan sifat sabar tersebut.

Rangkuman Santun artinya perilaku yang baik, baik dari sisi budi bahasanya maupun tingkah laku dan sikapnya. Orang yang santun berarti orang yang baik budi bahasanya, perilaku dan sikapnya. Mengenai perilaku santun ini telah dicontohkan oleh Rasulullah antara lain sebagai berikut: Rasulullah apabila berbicara dengan orang lain, selalu diiringi dengan senyum. Ketika berjumpa dengan seseorang, beliau mengucapkan salam lebih dulu, begitu pula pada saat berpisah. Jika berjabatan tangan dengan seseorang, beliau tidak melepaskan sebelum orang itu melepaskannya. Rasulullah tidak pernah menolak, jika ada orang yang datang kepadanya untuk meminta tolong. Walaupun orang yang datang kepadanya meminta dengan cara yang kasar, beliau tetap menerimanya dengan santun dan lemah lembut. Ikhlas artinya tulus hati atau hati yang bersih. Orang yang ikhlas hatinya bersih dari perasaan ingin diberi imbalan atau ingin dipuji orang. Orang yang ikhlas hanya mengharap ridha Allah. Orang yang ikhlas, jika ia tidak mau berdusta, itupun ditinggalkanya karena berdusta itu dilarang Allah. Dalil tentang perbuatan ikhlas terdapat dalam surat Al-Bayyinah:

َ‫ومآُمروااالَّليعب ُداهلل خُمْلصنَْي لَُه ال ِدّي َن ُحن ََفآ ُءويُقيمو َن الص َالةَ ويُْؤتُواالز‬ ‫َّكواةَ َو َذالِ َك دِيُْن الَْقيَِّم ُة‬ َ َّ ْ ُ ِْ َ ْ ِ ِ َ ُْ َِ ِ ْ ُِ‫َ ا‬ Akhlak

| 33

Modul 1

“Tiadalah mereka diperintahkan, kecuali supaya menyembah kepada Allah dengan ikhlas dalam menjalankan agama dengan lurus; mendirikan shalat, menunaikan zakat dan itulah agama yang lurus.”(QS. Al-Bayyinah 30: 5) Qana’ah artinya merasa rela dan cukup terhadap apa-apa yang telah diterima dari Allah. Baik berupa keadaan tubuh kita, harta, uang, kesehatan, dan lain-lain. Orang yang memiliki sifat qana’ah tidak berarti ia berhenti berusaha karena telah merasa rela dan cukup dengan yang ada, akan tetapi ia terus berusaha agar terus mencapai kemajuan dan prestasi yang lebih baik.

Tawakal artinya berserah diri dan pasrah kepada kehendak Allah disertai rasa ridha terhadap apapun yang menjadi ketentuan Allah. Sifat tawakal baru dilakukan setelah kita berusaha sungguh-sungguh dengan segala daya kekuatan yang kita miliki. Setelah semua itu dilakukan barulah kita bertawakal. Serahkan semuanya, berhasil atau tidaknya terserah kepada Allah. Pahit manisnya takdir Allah itu harus kita sikapi dengan sikap rela dan ridha dengan apapun yang terjadi.

َّ )3:‫(الطالق‬...........‫َلى اهللِ َفُه َو َح ْسبُ ُه‬ َ ‫َوَم ْن يََت َوك ْل ع‬

Artinya: “Dan barangsiapa yang bertawakal kepada Allah, niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya.”…(QS. At-Thalaq: 30) Sabar artinya mau menahan diri baik dalam mencegah diri dari berbuat maksiat maupun bersabar dalam menjalankan perintah-perintah Allah. Allah menguji manusia dengan berbagaihal sebagaimana firman-Nya:

Dan sungguh akan kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orangorang yang sabar. (Yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah mereka mengucapkan: “Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un.” Mereka itulah yang mendapatkan keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka… (QS. Al-Baqarah: 155-157) Allah memerintahkan kita untuk menjadikan kesabaran dan shalat sebagai penolong ketika kita dihadapkan pada kesulitan, kesusahan atau musibah.

َ ‫هلل َم َع ا َّلصابِرِيَْن‬ َ ‫َياأ يَُّهالَِّذيَْن ءَاَمنُ ْوااِ ْسَتعِيْنُوا باِا َّلصرْبِ َوا َّلصلَوةِ إَِّن ا‬

“Hai orang-orang yang beriman, jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar”

34 |

Akhlak

Akhlak Baik

Tes Formatif 2

Petunjuk: Pilih salah satu jawaban yang menurut anda paling tepat. 1. Orang yang baik budi bahasanya disebut orang yang….. a. Rendah diri b. Kreatif c. Ikhlas

d. Santun

2. Salah satu sikap santun Rasulullah ketika berbicara adalah sebagai berikut kecuali.. a. Dengan muka berseri-seri b. Tersenyum c. Cemberut

d. Bahasa yang lembut

3. Orang yang bekerja dengan hati yang tulus disebut orang yang… a. Sombong b. Ikhlas c. Sopan

d. Optimis

4. Dibawah ini yang termasuk sifat ikhlas adalah…. a. Memberi seseorang diniatkan karena Allah

b. Mentraktir teman-teman agar dianggap sebagai orang kaya

c. Mencontek ketika ujian agar mendapatkan nilai yang tinggi.

d. Banyak memberi hadiah ke guru agar mendapatkan peringkat juara kelas

5. Di bawah ini adalah termasuk diantara manfaat dan buah ikhlas, kecuali….

a Buah Ikhlas adalah kebahagiaan dan ringan dalam menjalankan segala bentuk ibadah, bahkan kemudian akan muncul rasa cinta dalam menjalankan semua perintah Allah.

b Orang ikhlas tidak akan kecewa dalam aktifitas kesehariannya baik dalam beribadah maupun bekerja, karena tidak mengharapkan pujian dan sanjungan dari orang lain melainkan mengharap keridhaan Allah semata. c Orang yang ikhlas banyak dibutuhkan oleh orang lain dan disukai karena sifatnya. d Suka marah dan ngambek ketika hasil kerjanya tidak ada yang memuji.

Akhlak

| 35

Modul 1

6. Seseorang yang senantiasa rela menerima apa adanya dari Allah disebut … a. Takabur b. Pasrah

c. Qana’ah

d. Istiqamah

7. Dibawah ini adalah termasuk dari manfaat bersifat qana’ah, kecuali…. a. Manusia terhindar dari sikap serakah, tamak dan rakus. b. Selalu mengeluh menghadapi banyaknya kesulitan

c. Terhindar dari sikap iri dan dengki kepada apa yang dimiliki orang lain.

d. Dapat menerima pemberian Tuhan secara ikhlas, serta pandai mensyukuri nikmat yang diterimanya.

8. Berserah diri dan pasrah kepada kehendak Allah disertai rasa ridha terhadap apapun yang menjadi ketentuan Allah disebut… a. Tawakal b. Ikhlas

c. Tamak

9.

d. Istiqamah

َّ ‫َلى اهللِ َفُه َو َح ْسبُ ُه‬ َ ‫ َوَم ْن يََت َوك ْل ع‬Ayat tersebut adalah menjelaskan tentang sifat…. a. Sabar

b. Ikhlas

c. Qana’ah

d. Tawakal

10. Menahan diri dalam mencegah dari berbuat maksiat dan tabah menerima cobaan, adalah sifat …… a. Sabar

b. Serakah

c. Dermawan d. Khianat

Balikan dan Tindak Lanjut Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 1 yang terdapat pada bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 1.

36 |

Akhlak

Akhlak Baik

Rumus:

Jumlah jawaban Anda yang benar Tingkat penguasaan = x 100 % 10

Arti tingkat penguasaan yang anda capai: 90 % - 100 %

= baik sekali

70 % - 79 %

= cukup

80 % - 89 % < 70 %

= baik

= kurang

Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % atau lebih, Anda dipersilahkan melanjutkan untuk mempelajari Modul selanjutnya. Akan tetapi, apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi kegiatan belajar 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

Akhlak

| 37

Modul 1

38 |

Akhlak

Akhlak Baik

Daftar Pustaka Al-Hufi, Ahmad Muhammad, 1989 Akhlak Nabi Muhammad, Bulan Bintang. Jakarta.

Asmaran As, 2002 Pengantar Studi akhlak Rajawali Press: Jakarta.

Asyur, Muhammad Isa 1988 Berbakti Kepada Ibu Bapak. Gema Insani Press, Jakarta. Aziz, Muhammad Abdul. Adabun Nabawi, Dar al-Fikr: Beirut

Dahlan, Aminah Abdullah. 1988. Hadits ’Arbain An-Nawawiyah. Ter. Al-Ma’arif. Bandung.

Dirjen DEPAG RI, 2007. Model: Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan Madrasah Ibtidaiyah, Jakarta. Djatmika, Rachmat 2001 Sistem Etika Islam: Akhlak Mulia Pustaka Islam: Surabaya. M. Fadholi, 1991. Pendidikan Budi Luhur Menurut Al-Qur’an. Al-Ikhlas: Surabaya Quasem, M. Abdul 1988. Etika Al-Ghazali. Penerbit Pustaka: Bandung.

Sinaga, Zahrudin AR, Hasanudin.2004. Pengantar Studi akhlak Raja Grafindo Persada: Jakarta. Tatapangarsa, Humaidi. 1987 Pengantar Kuliah Akhlak, Bina Ilmu. Surabaya. Umarie, Barmawi. 1990 Materi Akhlak Yogyakarta.

Umarie,M. Ali Hasan. 1977. Tuntunan Akhlak, Bulan Bintang: Jakarta.

Akhlak

| 39

Modul 1

40 |

Akhlak

Akhlak Buruk Dan Tercela

Pendahuluan

M

odul “Akhlak yang Buruk dan Tercela” merupakan bagian dari materi pelajaran Akidah Akhlak. Materi ini disusun dengan mengacu pada Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) yang disesuaikan dengan potensi masing-masing sekolah dengan asumsi keberagaman dan pemanfaatan dalam menciptakan lingkungan dan iklim pendidikan yang kondusif dan optimal. Tentu saja ini penting bagi mahasiswa atau calon Guru Madrasah Ibtidaiyah (PGMI) Isi modul ini tentang beberapa contoh akhlak yang buruk yang dibedakan pada dua kategori; yaitu akhlak lahiriah dan batiniah. Hal ini didasarkan pada penerapan akhlak tersebut pada wilayah praktisnya, ada perilaku akhlak yang dapat dilihat dan dirasakan langsung yang disebut akhlak lahiriah, dan ada perilaku akhlak yang dalam merespon sesuatu hanya ada pada suasana hati (qalbu) yang kemudian dinamakan akhlak batiniah. Standar kompetensi dari modul ini adalah mampu mengenal beberapa dari akhlak buruk. Adapun kompetensi dasarnya adalah memahami dan mampu menjelaskan contoh dan perilaku dari akhlak yang buruk tau tercela. Dalam rangka keberhasilan pembelajaran, maka indikator pencapaiannya, paling tidak yaitu; pertama, menghafal beberapa perilaku yang tergolong sebagai akhlak yang buruk dan kedua, dapat menjelaskan contoh dari perilaku yang buruk, ketiga, dapat menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari sebagai peringatan untuk dihindari. Materi modul ini sebagaimana yang anda baca pada modul 1, sebagai pengayaan dan melengkapi materi dari akhlak yang baik, materi akhlak yang buruk dalam bentuk kisah atau cerita diharapkan memudahkan anda untuk memahami dan mengingatnya. Selamat membaca modul ini, dengan tidak lupa membaca Basmallah dan diiringi niat yang baik semoga dimudahkan, dan menjadi berkah apa yang anda dapatkan. Amin..

Akhlak

| 43

Modul

2

Kompetensi Dasar

Indikator

Pokok Bahasan/Sub Pokok Bahasan

Dapat memahami Dapat menghapal beberapa/sebagian Kegiatan belajar 1 diantara beberapa diantara akhlak yang buruk seperti: a. khianat jenis akhlak tercela. khianat, zalim, pemarah, bohong, sombong. b. zalim Dapat menjelaskan beberapa akhlak yang buruk seperti khianat, zalim, pemarah, c. pemarah bohong, dan sombong berikut dengan d. bohong contoh dan permisalannya e. sombong Dapat menghindari sejauh mungkin perilaku akhlak yang buruk dalam kehidupan sehari-hari.

Dapat memahami Dapat menghapal beberapa/sebagian Kegiatan Belajar 2 diantara beberapa diantara akhlak yang buruk seperti: a. Tamak jenis akhlak tercela. tamak, kikir, boros, putus asa, pesimis. b. Kikir Dapat menjelaskan beberapa akhlak yang buruk seperti tamak, kikir, boros, putus c. Boros asa, pesimis berikut dengan contoh dan d. Putus asa permisalannya e. Pesimis Dapat menghindari sejauh mungkin perilaku akhlak yang buruk dalam kehidupan sehari-hari.

44 |

Akhlak

Peta Konsep

Akhlak

| 45

Modul

46 |

2

Akhlak

Kegiatan Belajar 1

A. Pengertian Akhlak Yang Buruk dan Tercela 1. Pengertian Menurut Imam Al-Ghazali, akhlak yang tercela ini dikenal dengan sifat-sifat muhlikat, yakni segala tingkah laku manusia yang dapat membawanya kepada kebinasaan dan kehancuran diri, yang tentu saja bertentangan dengan fitrahnya untuk selalu mengarah kepada kebaikan. Al-Ghazali menerangkan 4 hal yang mendorong manusia melakukan perbuatan tercela (maksiat), diantaranya; a) Dunia dan isinya, yaitu berbagai hal yang bersifat material (harta, kedudukan) yang ingin dimiliki manusia sebagai kebutuhan dalam melangsungkan hidupnya (agar bahagia).

b) Manusia. Selain mendatangkan kebaikan, manusia dapat mengakibatkan keburukan, seperti isteri, anak. Karena kecintaan kepada mereka, misalnya, dapat melalaikan manusia dari kewajibannya terhadap Allah dan terhadap sesama. c) Setan (iblis). Setan adalah musuh manusia yang paling nyata, ia menggoda manusia melalui batinnya untuk berbuat jahat dan menjauhi Tuhan.

d) Nafsu. Nafsu ada kalanya baik (muthma’innah) dan ada kalanya buruk (amarah) akan tetapi nafsu cenderung mengarah kepada keburukan.

2. Jenis Perbuatan Tercela

Pada dasarnya sifat dan perbuatan yang tercela dapat dibagi menjadi dua bagian, yaitu: a) Maksiat Lahir

Maksiat berasal dari bahasa Arab, ma’siyah, artinya “Pelanggaran oleh orang yang berakal baligh (mukallaf), karena melakukan perbuatan yang dilarang, dan meninggalkan pekerjaan yang diwajibkan oleh syari’at Islam. Maksiat lahir dibagi menjadi beberapa bagian yaitu:

1) Maksiat lisan, seperti berkata-kata yang tidak memberikan manfaat, berlebihlebihan dalam percakapan, berbicara hal yang batil, berdebat dan berbantah yang hanya mencari menangnya sendiri tanpa menghormati orang lain, berkata dusta, dan lain sebagainya.

2) Maksiat telinga, seperti mendengarkan pembicaraan orang lain, mendengarkan pembicaraan orang yang sedang mengumpat, mendengarkan orang yang sedang namimah, mendengarkan nyanyian atau bunyi-bunyian yang dapat melalaikan ibadah kepada Allah SWT. Akhlak

| 47

Modul

2 3) Maksiat mata, seperti melihat aurat wanita yang bukan muhrimnya, melihat orang lain dengan gaya menghina, melihat kemungkaran tanpa beramar ma’ruf nahi munkar.

4) Maksiat tangan, seperti menggunakan tangan untuk mencuri, menggunakan tangan untuk merampok, menggunakan tangan untuk mencopet, menggunakan tangan untuk merampas, menggunakan tangan untuk mengurangi timbangan. Maksiat lahir karena dilakukan dengan menggunakan alat-alat lahiriah, akan mengakibatkan kekacauan dalam masyarakat dan tentu saja sangat berbahaya bagi keamanan dan ketentraman masyarakat, seperti pencurian dan perampokan, pembunuhan, perkelahian (akibat fitnah, adu domba).

b) Maksiat Batin

Maksiat batin lebih berbahaya dari pada maksiat lahir, karena tidak terlihat, dan lebih sukar dihilangkan. Selama maksiat batin belum dilenyapkan, maksiat lahir tidak bisa dihindarkan dari manusia. Bahkan para sufi menganggap maksiat batin sebagai najis maknawi, yang karena adanya najis tersebut, tidak memungkinkannya mendekati Tuhan. (taqarub ila Allah)

Maksiat batin berasal dari dalam hati manusia, atau digerakkan oleh tabiat hati. Sedangkan hati memiliki sifat yang tidak tetap, bolak-balik, berubah-ubah, sesuai dengan keadaan atau sesuatu yang mempengaruhinya. Hati terkadang baik, simpati, dan kasih sayang, tetapi disaat lainnya hati terkadang jahat, pendendam syirik dan sebagainya. Beberapa contoh penyakit batin (akhlak tercela) adalah:

Marah (ghadab), dapat dikatakan seperti nyala api yang terpendam di dalam hati, sebagai salah satu hasil godaan setan terhadap manusia. Islam menganjurkan orang yang marah agar berwudhu (menyiram api kemarahan dengan air). Dongkol (hiqd), perasaan jengkel yang ada di dalam hati, atau buah dari kemarahan yang tidak tersalurkan. Rasulullah bersabda, “Orang mukmin itu bukanlah orang yang suka mendongkol”.

Dengki (hasad), penyakit hati yang ditimbulkan kebencian, iri, dan ambisi. Islam melarang bersikap dengki, sebagaimana sabda Nabi, “Jauhilah olehmu akan dengki, karena

48 |

Akhlak

Akhlak Buruk

a. Khianat 1) Pengertian Khianat

Khianat artinya tidak melakukan apa yang sudah dipercayakan atau sudah disepakati. Kebalikan dari khianat adalah amanah. Orang yang memiliki sifat khianat, ia cenderung menyalahgunakan apa-apa yang menjadi tanggung jawabnya. Sifat khianat sangat dibenci oleh Allah. Sebab khianat merupakan salah satu ciri orang munafik. Allah berfirman dalam Surat Al-Anfal ayat 27.

ُ َ )27:‫َيا اَيُّهَاالَّ ِذيَْن اَاَمنُ ْواالَخَ ُت ْو نُْوااهللَ َوا َّلر ُس ْو َل َوخَ ُتونُوا أَمانَاتِك ْم َواَنْتُ ْم تَْعلَ ُم ْو َن (األنفال‬

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menghianati Allah dan Rasul (Muhammad) dan (juga) janganlah kamu menghianati amanat yang dipercayakan kepadamu, sedang kamu mengetahuinya.” (QS. Al-Anfal: 27) 2) Ciri-ciri Sifat Khianat

Beberapa ciri orang yang mempunyai sifat khianat, diantaranya: a) suka mengingkari janji; b) suka berbohong;

c) suka melanggar aturan-aturan yang pernah disanggupinya;

3) Contoh-contoh orang yang khianat

Berikut ini dikemukakan beberapa contoh orang yang mempunyai sifat khianat.

a) Mardi meminjam buku pelajaran Aqidah Akhlak kepada Nina. Ia berjanji akan mengembalikan dua hari kemudian. Setelah dua hari lebih ternyata Mardi belum juga mengembalikan buku tersebut kepada Nina. b) Dodi dititipi sejumlah uang oleh ibunya untuk membayar SPP bulan ini. Tetapi ternyata uang tersebut digunakan untuk menjajani teman-temannya.

c) Ketika Dodi diterima di MIN 1 Bandung, ia bersedia mematuhi segala peraturan yang berlaku di sini. Tetapi ternyata selama ia sekolah di MIN 1 tersebut, ia selalu datang terlambat dan sering tidak masuk sekolah. Akibat buruk atau kerugian orang yang bersifat khianat

a) ada beberapa kerugian bagi orang yang bersifat khianat, yaitu: b) Tidak akan dipercaya lagi oleh orang lain;

c) Akan dibenci dan dijauhi oleh teman-teman;

d) Harga dirinya jatuh dalam pandangan masyarakat; e) Tergolong orang yang munafik;

f) Akan dibenci oleh Allah dan Rasulullah SAW. Akhlak

| 49

Modul

2 Cara Menghindari Sifat Khianat :

Agar kita terhindar dari sifat khianat ada beberapa langkah yang harus kita lakukan, diantaranya: a) Setiap kali kita berjanji usahakan untuk selalu ditepati; b) Hindari sekuat mungkin keinginan untuk berbohong;

c) Lakukan dengan sebaik-baiknya apa-apa yang sudah menjadi tanggung jawab kita; d) Jangan pernah mempunyai keinginan untuk menyalahi aturan-aturan yang telah kita buat;

e) Harus diingat bahwa khianat adalah salah satu ciri orang munafik yang harus kita jauhi; f) Harus selalu diingat bahwa sifat khianat sangat dibenci oleh Allah SWT dan Rasulullah SAW. Oleh karena itu jadilah orang yang dapat dipercaya (amanah) terhindar dari sifatsifat tercela yang merugikan diri sendiri dan orang lain.

b. Zalim

Zalim artinya menempatkan sesuatu bukan pada tempatnya. Zalim adalah kebalikan sifat adil. Zalim bisa juga berarti aniaya atau kejam dan keji serta berbuat sewenangwenang. Perbuatan zalim sangat ditentang Allah dan Rasul-Nya karena disamping menyakiti orang lain juga merugikan diri sendiri. Firman Allah dalam Al-Qur’an:

ُ َْ ً ‫َذ‬ َ ‫ْك ْم نَذِقْ ُه ع‬ ‫ َوَم ْن يَظل ُم مِن‬..... )19:‫ابا َكبِيرَْا (الفرقان‬

“Dan barang siapa diantara kamu berbuat zalim niscaya kami rasakan kepadanya azab yang besar.”

Dari ayat di atas jelaslah bahwa kezaliman adalah perbuatan yang sangat dimurkai dan dibenci oleh Allah SWT. Ciri-ciri Sifat Zalim

Ada beberapa ciri orang yang memiliki sifat zalim, diantaranya sebagai berikut: a) Suka bertindak sewenang-wenang; b) Bertindak tidak pada tempatnya;

c) Suka berlaku kejam, baik terhadap sesama manusia maupun mahluk lain, seperti hewan dan tumbuh-tumbuhan; d) Suka menyakiti badan atau perasaan orang lain.

50 |

Akhlak

Akhlak Buruk

Contoh-contoh Sifat Zalim :

a) Berikut ini adalah beberapa contoh dari orang yang berbuat zalim

b) Badung di kelasnya selalu berbuat onar karena merasa badannya paling besar dan kuat. Badung sering meminta uang kepada teman-temannya secara paksa. Bila teman-temannya tidak mau memenuhi permintaannya maka dia tidak segansegan memukulnya. c) Deno suka mengobrol dan bercanda pada saat guru sedang menjelaskan pelajaran.

d) Dahulu Raja Fir’aun membuat aturan bahwa setiap bayi laki-laki yang lahir harus dibunuh tanpa ampun. e) Hendra yang merasa dirinya anak orang kaya selalu bersikap kasar dan suka membentak kepada Rahman karena Rahman adalah anak Bi Ijah yaitu pembantu rumah tangga di rumahnya. Beberapa Akibat Berbuat Zalim :

Ada beberapa kerugian bagi orang yang bersifat zalim yaitu sebagai berikut: a) Orang lain akan takut bergaul dengannya.

b) Akan dibenci oleh orang-orang yang ada disekitarnya. c) Dapat mencelakakan orang lain.

d) Akan dikutuk dan dilaknat oleh Allah SWT. e) Cara Menghindari Sifat Zalim

Agar kita terhindar dari sifat zalim, lakukanlah hal-hal sebagai berikut:

a) Biasakan untuk selalu menempatkan sesuatu pada tempatnya jangan pernah mau menyimpang, apalagi berbuat curang dan menyalahi aturan.

b) Bersikaplah adil pada siapapun, perlakukan sesuai dengan keadaan dan kebutuhannya. c) Jangan pernah memiliki keinginan untuk mengambil hak orang lain.

d) Ingatlah bahwa kezaliman yang kita perbuat, akan kembali kepada diri kita dan kita pasti akan merasakan akibatnya. e) Harus selalu diingat bahwa sifat zalim sangat dibenci dan dikutuk oleh Allah.

c. Pemarah

Orang yang mudah marah disebut pemarah. Marah sebenarnya merupakan salah satu sifat yang ada di dalam diri setiap manusia. Walaupun demikian, bukan berarti anda boleh marah kepada siapa saja tanpa alasan. Untuk itu, manusia mestinya harus dapat mengendalikan diri agar tidak mudah marah. Akhlak

| 51

Modul

2 Dalam bahasa Arab marah disebut gadab. Marah adalah sifat yang dapat menyinggung perasaan orang lain. Orang dalam keadaan marah biasanya akan mengelurkan perkataan jelek dan kasar. Akibatnya orang yang dimarahinya tersebut akan tersinggung perasaannya. Orang yang kuat bukanlah orang yang kuat fisiknya (badannya). Tetapi orang yang kuat adalah orang yang dapat menahan dirinya dari sifat marah. Rasulullah SAW bersabda:

َ ‫ َق‬:‫ال‬ َ ‫َع ْن أَبي ُه َريَْرةَ َر ِض َي اهللُ َعنْ ُه َق‬ ْ ‫ لَيْ َس ا َّلش ِديْ ُد باِا ُّلص ْر َعةِ اِ نمََّاا َّلش ِديْ ُد الَّذ‬:‫ال َر ُس ْو ُل اهللِ َصلَّى اهللُ عَلَيْ َه َو َسلَّ َم‬ ‫ِي‬ ِ َ ‫يمَْلِ ُك نَْف َس ُه ِعن‬ )‫ (متفق عليه‬.‫ب‬ ِ ‫ْد الَْغ َض‬

“Dari Abu Hurairah r.a.:Rasulullah SAW bersabda: Orang kuat itu bukanlah orang yang sering mengalahkan lawan ketika gulat. Sesungguhnya orang yang kuat itu adalah orang yang dapat menguasai nafsunya ketika marah.” (HR. Mutafaq alaih) Ciri-ciri sifat Pemarah :

Ada beberapa ciri orang yang memiliki sifat pemarah, diantaranya: a) Mudah tersinggung b) Mudah marah

c) Sikap dan bicaranya kasar Contoh Orang Pemarah :

Pada saat jam istirahat di sekolah. Dodi dan Deni bermain kelereng di halaman sekolah. Dalam permainan tersebut ternyata Deni kalah. Kemudian Deni marahmarah kepada Dodi. Karena Dodi seorang anak yang sabar maka Dodi tidak melayani kemarahan Deni tersebut. Akhirnya Deni merasa malu sendiri terhadap sikap yang dilakukannya itu. Memang di kelas, Deni dikenal sebagai anak yang pemarah. Akibat Buruk dan Kerugian Sifat Pemarah :

Orang yang memiliki sifat pemarah dapat menimbulkan kerugian, diantaranya: a. Akan dibenci oleh teman-teman dan orang lain; b. Banyak musuh; c. Dapat mencelakakan orang lain; d. Akan dibenci oleh Allah karena sifat pemarah termasuk perbuatan setan. Cara menghindari sifat pemarah :

Walaupun sifat pemarah merupakan salah satu sifat manusia, tetapi manusia harus bisa menghindarinya, yaitu dengan cara sebagai berikut: a) Tanamkan sifat sabar di dalam diri kita b) Bacalah ta’awud

52 |

Akhlak

َ ‫ان ا َّلر ِجيِْم‬ ِ ‫اَ ْع ْو ُذباِهللِ مِ َن ا َّلشيْط‬

Akhlak Buruk

c) Segeralah berwudlu apabila kita sedang marah. Sebab marah itu adalah watak iblis yang tercipta dari api, maka dengan berwudlu, api dapat dipadamkan dengan air.

d) Jika saat marah, anda sedang berdiri maka segerahlah duduk. Jika dalam keadaan duduk maka segerahlah berbaring. Dengan cara ini, InsyaAllah perasaan marah akan reda. e) Apabila sedang marah, sebaiknya pergi saja dari tempat itu

f) Harus selalu diingat bahwa sifat pemarah merupakan sifat yang sangat dibenci Allah.

d. Bohong

a) Pengertian Bohong

Bohong atau dusta (kazbu) ialah memberitakan sesuatu yang berlainan dengan kejadian yang sebenarnya. Berbohong dalam berbicara atau dalam bersumpah adalah satu kejahatan lidah yang besar. Sifat buruk ini timbul karena kemunafikan jiwa. Seseorang yang berbohong, bukan hanya ia telah melakukan perbuatan yang salah tetapi juga memperkosa kebenaran dan menciptakan kesulitan. Namun adakalanya seseorang dihadapkan pada suatu situasi dimana dengan kebohongannya ia dapat memetik manfaat dan menghindari bahaya. Dalam keadaan seperti ini, berbohong dapat dibenarkan, dengan syarat hal itu dilakukan dengan rasa enggan dan dengan kesadaran yang utuh akan niat baiknya. Bohong semacam itu tidak menimbulkan pengaruh jahat pada jiwa. Keadaan luar biasa yang membuat berbohong dapat dibenarkan dibahas alGhazali dalam kaitannya yang erat dengan hadits. Menurutnya, jika tujuan suatu pernyataan adalah baik menurut syari’ah dan jika tujuan itu hanya dapat dicapai dengan berdusta, maka berbohong dapat dibenarkan. Pembenaran ini ada dua macam – wajib dan mubah. Jika tujuan yang baik itu sesuatu yang diperbolehkan syari’ah, berbohong untuk tu mubah, dan jika tujuan itu perlu, maka berbohong juga wajib. Jadi berkata bohong untuk menyelamatkan hidup adalah perlu dan kalau berdusta supaya menguntungkan dalam peperangan, untuk menghapuskan permusuhan dan guna menyenangkan hati isteri, maka itu diperbolehkan, sepanjang tujuan-tujuan ini tidak mungkin didapat tanpa berbohong.

Hal seperti itu dapat dibolehkan seperti dalam kasusu berikut: umpamanya melindungi harta milik dari para penindas, untuk mempertahankan harga dirinya sendiri atau orang lain, menyenangkan isteri atau sebagainya. Dalam semua kasus ini, berbohong itu boleh karena kerugian yang ditimbulkannya lebih kecil dari kerugian yang ditimbulkan jika berkata benar, menurut syari’ah. Dalam hal kesulitan ketika dihadapkan pada menentukan besar kecilnya kerugian,maka seharusnya yang benarlah yang dikatakan. Dikarenakan seringkalinya kesalahan dalam menentukan derajat kerugian, maka haruslah sedapat mungkin dicegah Akhlak

| 53

Modul

2 berkata bohong meskipun dalam keadaan dimana kerugian nampaknya lebih kecil. Dianjurkan untuk menghindari bohong yang diperbolehkan jika berkenaan dengan keuntungan diri sendiri, tetapi kalau menyangkut keuntungan orang lain, hal itu sebaiknya tidak dijadikan halangan.

b). Contoh berbuat bohong

Andi adalah siswa kelas empat di madrasah ibtidaiyah, ia termasuk anak yang boros dan suka jajan. Pada suatu ketika Andi sangat ingin sekali memiliki mainan yang dipunyai Amran. Akan tetapi ia tidak mempunyai uang apalagi tabungan, karena sifatnya yang boros. Lalu untuk mendapatkan uang untuk membeli mainan tersebut Andi berbohong kepada orang tuanya. Ia meminta uang untuk alasan bahwa gurunya yaitu Pak Amir mewajibkan untuk membeli buku pelajaran disekolah. Ibunya terheran karena uang yang diminta Andi terlalu besar untuk harga sebuah buku yang diperuntukkan siswa madrasah ibtidaiyah. Ibunya Andi mendatangi sekolah dan menanyakan kepada Pak Amir selaku guru wali kelasnya, ternyata barulah ibunya Andi tahu kalau anaknya telah berbohong. Apa yang dilakukan Andi dengan berbohong, bukan saja merugikan orang tuanya namun juga merusak nama baik Pak Amir, guru wali kelasnya. Berbuat bohong ternyata tidak hanya merugikan diri sendiri mendapat dosa akibat perbuatannya, namun juga kerap merugikan orang lain akibat lisannya yang berdusta.

c). Kerugian berbohong

Setiap perbuatan yang buruk tentu saja membawa dampak atau implikasi yang tidak baik. Repotnya ketika orang lain harus menanggung akibat dari perbuatan buruk seseorang. Diantara kerugian berbuat bohong bagi pelakunya adalah: 1) Tidak dipercaya lagi omonganya ketika ia menyampaikan kabar atau berita

2) Orang menjadi malas dan enggan untuk berbicara dengan orang yang suka berbohong. 3) Susah untuk mendapatkan kepercayaan orang lain 4) Mendapat laknat dan dosa dari Allah

5) Termasuk kedalam perilaku orang-orang munafik

e. Sombong

Sombong termasuk sifat tercela. Orang yang sombong disebut juga orang yang tinggi hati atau takabur. Orang yang tinggi hati adalah orang yang merasa dirinya lebih tinggi dari orang lain. Allah SWT tidak sukap kepada orang yang tinggi hati atau sombong. Allah berfirman dalam surat An-Nahl ayat 23:

‫رِِيَْن‬ ‫اِ نَُّه الَحُيِ ُّب املُْ ْسَت ْكب‬

“Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang sombong” (QS. An-Nahl: 23).

54 |

Akhlak

Akhlak Buruk

“Janganlah kamu memalingkan mukamu terhadap manusia (karena sombong) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi ini dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi membanggakan diri. (18). Dan hendaklah kamu berjalan dengan sopan, rendahkanlah suaramu, sesungguhnya seburuk-buruk suara ialah suara keledai. (QS. Lukman: 18-19). Rasulullah SAW. Bersabda:

َْ‫الَيَ ْد ُخ ُل ج‬ َ ‫ان فِى َقلْبهِ مِثَْق‬ َ ‫الن‬ ٌ ‫َّة اِنْ َس‬ ) ‫ال َحَّبةٍ مِ ْن َخ ْر َدلٍ مِ ْن كِرْبٍ (رواه مسلم‬ ِ

“Tidak akan masuk surga orang yang didalam hatinya terdapat seberat biji sawi dari sifat kesombongan (tinggi hati).” (H.R. Muslim). Sifat sombong amat berbahaya, baik bagi diri sendiri, maupun bagi orang lain. Orang yang tinggi hati biasanya memiliki beberapa sifat buruk lainnya, seperti: a) Tidak memiliki rasa hormat dan cinta kepada orang lain b) Mudah tersinggung dan mudah marah c) Mempunyai sifat dengki d) Suka mengejek orang

e) Sulit memaafkan orang lain

Oleh karena sangat berbahayanya sifat tinggi hati ini, orang yang memiliki sifat tersebut sulit untuk masuk surga. Mengapa ada orang yang sombong? Orang merasa sombong karena merasa dirinya lebih dari orang lain. Timbulnya sifat tinggi hati dan sombong itu disebabkan, antara lain:

Ilmu pengetahuan. Banyak orang yang berilmu tinggi lalu memiliki sifat tinggi hati atau sombong. Orang yang demikian merasa lebih pandai dari orang lain. Orang yang berilmu seharusnya bersifat rendah hati. Sebagaimana kata pepatah, “Seperti ilmunya padi, semakin berisi ia semakin merunduk”.

Amal ibadah. Banyak orang yang senang dipuji sebagai ahli ibadah. Kemudian ia mengira bahwa dirinya orang yang paling soleh dan pasti akan masuk syurga. Oleh karena itu, ia mulai tidak menghargai perintah Allah SWT. Bahkan karena sering dipuji oleh orang lain, kalaupun ia beribadah, ibadahnya itu ia lakukan hanya purapura dan bersifat riya (demi mengharap pujian orang lain). Keturunan. Orang yang memiliki keturunan yang terhormat, seperti bangsawan, ningrat, sultan, kiai dan sebagainya, bisa menjadi orang yang sombong. Orang seperti Akhlak

| 55

Modul

2 ini dalam bergaul biasanya suka pilih-pilih. Ia tidak mau bergaul dengan orang yang dianggapnya lebih rendah, karena akan menjatuhkan martabatnya. Begitulah pendapat orang tersebut. Ketampanan dan kecantikan. Orang yang merasa dirinya paling tampan atau paling cantik sering menyombongkan diri. Orang lain dipandangnya tidak memiliki kelebihan apa-apa.

Harta kekayaan. Harta bisa mengubah sikap dan sifat manusia, seperti yang terjadi pada Qarun. Qarun pada mulanya adalah orang yang taat beribadah. Tetapi setelah ia menjadi kaya raya, ia merasa dirinya paling hebat. Ia merasa dapat berbuat apa saja dengan hartanya itu. Karena kesombongan dan kerakusannya itu, ia diazab oleh Allah SWT. Ia amblas ditelan bumi beserta hartanya. Sampai sekarang, jika ada orang yang menemukan barang berharga di dalam tanah, disebut menemukan harta Qarun. Kekuasaan. Orang yang memiliki kekuasaan yang tinggi sering lupa diri. Ia merasa paling kuasa, sehingga semua orang dianggap kecil. Fir’aun adalah bukti sejarah orang yang tinggi hati dan sombong karena kekuasaannya. Ia sampai mengaku dirinya Tuhan yang harus disembah oleh rakyatnya. Allah SWT mengazab Fir’aun, orang yang tidak tahu diri itu dengan menenggelamkannya di tengah laut merah. Ketangkasan tubuh/kuat. Orang yang memiliki tubuh yang kuat dan tangkas sering terjerumus ke dalam sifat yang tinggi hati. Ia merasa bahwa orang lain yang bertubuh kecil dengan mudah dapat ia kalahkan.

Di hadapan Allah SWT, semua orang itu sama. Hal yang menentukan tinggi rendahnya seseorang adalah ketakwaannya kepada Allah SWT.

ُ َ ُ َ ‫إِنّ أكْ َرَمك ْم ِعن‬ ‫ْد اهللِ اَتَْقاك ْم‬

“Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa diantara kamu”. (QS. Al-Hujurat: 13)

Jadi, apa guna kita merasa tinggi hati? Padahal, sifat tinggi hati itu hanya akan merugikan diri kita dan orang lain, baik di dunia maupun di akhirat.

Sekarang anda sedang menuntut ilmu. Memohonlah kepada Allah agar ilmu yang anda peroleh adalah ilmu yang bermanfaat, dan agar anda terhindar dari sifat tinggi hati dan sombong.

f. Hasad

Hasad berarti “dengki” atau “hasut”, adalah perasaan tidak senang terhadap orang lain yang mendapatkan nikmat atau kesenangan dari Allah SWT. Orang yang memiliki sifat Hasad selalu iri hati jika melihat orang lain hidup senang. Hasad atau dengki adalah sifat tercela. Allah SWT dan Rasul-Nya melarang kita berbuat hasad atau dengki. Rasulullah SAW bersabda:

56 |

Akhlak

Akhlak Buruk

ُ ُ َ َ ‫َاج ُش ْوا َوالَ تََب‬ َ ‫اس ُد ْوا َوالَ تَن‬ َ ‫الَحََت‬ ُ‫اغ ُض ْوا َوالَتَ َدابَُر ْوا َوك ْونُْوا ِعَبادَاهللِ اِ ْخ َوانًا ك َما اََم َرك ُم اهلل‬

“Janganlah kamu dengki-mendengki, jangan pula putus-memutuskan hubungan persaudaraan, jangan benci-membenci, jangan pula belakang-membelakangi, dan jadilah kamu semua hamba Allah seperti saudara, sebagaimana yang diperintahkan Allah kepadamu”. (H.R. Bukhari dan Muslim).

Hasad atau dengki biasanya dilakukan oleh iblis dan setan kepada manusia. Mahluk Allah yang pertama kali memiliki sifat hasad atau dengki adalah iblis. Iblis dengki kepada Nabi Adam a.s, karena Nabi Adam diciptakan oleh Allah sebagai mahluk yang terhormat. Iblis iri hati melihat malaikat bersujud dan tunduk kepada Nabi Adam. Oleh karena sifat dengkinya yang sudah melekat pada dirinya, iblis tidak mau menghormati Nabi Adam, dan ia menolak perintah Allah untuk sujud kepada Nabi Adam. Oleh karena itu iblis dikutuk oleh Allah. Orang yang memiliki sifat dengki, merasa iri hati melihat orang lain hidup senang atau beruntung. Ia menginginkan agar keberuntungan yang diperoleh orang lain itu berpindah kepada dirinya. Hatinya kotor dengan perasaan yang buruk-buruk. Oleh karena hatinya selalu kotor, segala amal ibadah orang yang dengki itu sia-sia, terhapus oleh sifat dengkinya. Rasulullah SAW bersabda:

َْ‫َات َك َما تَأُْك ُل النَّار ح‬ َْ‫ال َس َد يَأُْك ُل ح‬ َْ‫ال َس ُد َفا َّن ح‬ َْ‫اِيـ ُاك ْم َو ح‬ .‫ُال َط َب‬ ِ ‫ال َسن‬ ِ َّ

“Jauhkanlah dirimu dari sifat dengki, karena dengki itu memakan semua kebaikan, sebagaimana api menghanguskan kayu bakar.” (H.R. Abu Daud)

Orang yang bersifat dengki hanya akan memperoleh celaan, hinaan dan kesusahan. Bahkan para malaikat melaknat orang yang memiliki sifat dengki. Salah satu sebab utama lahirnya kejahatan dan upaya memisahkan seseorang dengan temannya atau hartanya adalah sifat dengki atau iri hati. 1) Sebab-sebab Hasad

Sifat hasad atau dengki dapat ditimbulkan oleh beberapa sebab, diantara lain:

a) Tidak bersyukur terhadap nikmat yang diberikan oleh Allah SWT. Orang yang tidak bersyukur akan selalu merasa kekurangan dan tidak puas. Ia selalu membandingkan keadaan dirinya dengan keadaan orang lain. Jika orang itu beruntung, ia merasa iri hati. b) Adanya perasaan tidak senang terhadap orang lain. Jika seseorang merasa tidak senang atau kecewa terhadap orang lain, timbul keinginan untuk membalas. Ia akan merasa senang jika orang tersebut mendapat kesusahan atau kecelakaan. Sebaliknya, ia akan merasa tidak senang jika orang itu mendapat keberuntungan.

Akhlak

| 57

Modul

2 c) Adanya perasaan tinggi hati. Orang yang tinggi hati biasanya tidak senang kalau dirinya disaingi oleh orang lain. Suatu hal yang dia inginkan adalah bahwa keadaan orang lain lebih rendah atau lebih buruk dari keadaan dirinya.

d) Senang kepada kedudukan atau pangkat. Orang yang seperti ini senantiasa menginginkan kedudukan atau pangkat yang tinggi. Jika ada orang lain mendapat kedudukan yang baik atau naik pangkat, ia merasa iri hati.

2) Contoh perbuatan Hasad

Ibu Cemara dan Ibu Cica adalah dua pedagang bakso, letaknya saling berdekatan di sebuah perempatan jalan yang cukup ramai. Ibu Cica memulai berjualan bakso lebih dahulu dibanding Ibu Cemara.

Pelanggan Ibu Cemara lebih banyak dari pelanggan Ibu Cica. Hal ini karena harga bakso Ibu cemara lebih murah dan rasanya lebih enak, tempatnya lebih bersih, dan pelayanannya lebih baik. Ditambah lagi bakso Ibu Cemara tidak memakai formalin. Sebaliknya, baksi Ibu Cica terlihat berwarna putih dan harganya lebih mahal. Melihat usaha Ibu Cemara yang lebih sukses dan maju, Ibu Cica sering kesal dan marah-marah. Ia bahkan pernah mendatangi warung bakso Ibu Cemara dan menuduhnya menggunakan ilmu hitam untuk memajukan usahanya. Tidak jarang, ia menghasut tetangga-tetangga daganganya agar semua orang membenci dan mengusir Ibu Cemara dari situ.

Namun suatu hari, ia bertemu dengan seorang pelanggan. Pelanggan ini lalu berkata kepadanya: “Ibu tidak perlu iri hati dan dengki kepada orang lain. Lebih baik ibu introspeksi diri. Mungkin ada yang salah dengan diri ibu atau dengan bakso yang ibu buat. Jika ibu melayani setiap pelanggan dengan baik, pasti pelanggan akan balik lagi. Ditambah kalau rasa baksonya enak, bersih dan sehat, orang pun akan membeli bakso ibu. Pikirkanlah, jika setelah dipikir-pikir ternyata Ibu memang tidak pandai membuat bakso, buatlah usaha yang lain, mungkin membuka toko sembako atau toko kelontong. Bagaimana?” Setelah beberapa lama memikirkan apa yang diucapkan orang tersebut, Ibu Cica akhirnya memutuskan bahwa baksonya memang kurang enak, dan karena jarang laku, ia harus menggunakan pengawet. Ia pernah membuka toko kelontong dan cukup maju. Ia memutuskan untuk mengganti usahanya membuka toko kelontong. Setelah berganti usaha, Ibu Cica datang ke kedai bakso Ibu Cemara dan meminta maaf atas sifat hasut atau hasadnya dulu. Tidak lupa tentunya ia memesan semangkuk bakso Ibu Cemara. Ia berkata: “Mmh.. memang enak bakso Ibu Cemara. Tidak salah jika Ibu punya pelanggan yang banyak. Saya tidak mungkin bersaing dengan bakso seenak ini.” Ibu Cemara hanya tersenyum dan merasa sangat senang karena tetangganya telah sadar. Ibu Cemara pun spesial memberikan gratis satu

58 |

Akhlak

Akhlak Buruk

mangkuk baksonya itu kepada Ibu Cica untuk sikapnya yang telah sadar dan berubah menjadi baik. Ajaran Islam mengatur seluruh kegiatan manusia, baik mengatur hubungan dengan Allah SWT, maupun hubungan manusia dengan manusia dan mahluk lainnya. Islam menganjurkan kita untuk selalu berbuat baik dan menghindari akhlak tercela termasuk sifat hasad atau dengki.

Sifat dengki merupakan penyakit hati. Hati orang yang dihinggapi sifat dengki dikotori oleh perasaan yang buruk. Kita sudah mengetahui bahaya dari sifat dengki itu. Oleh sebab itu, kita harus berusaha untuk membersihkan sifat dengki itu dari diri kita. Cara menghindari sifat dengki yang paling penting adalah melatih diri untuk melakukan perbuatan yang merupakan lawan dari penyebab timbulnya sifat dengki, yaitu:

a) Senantiasa bersyukur terhadap nikmat yang diberikan oleh Allah SWT. Dengan bersyukur, kita akan merasa cukup dengan rizki yang kita terima. Kita tidak lagi iri akan rizki yang diterima oleh orang lain. b) Berusaha menyenangi orang lain, sekalipun orang itu membenci kita.

c) Bersikap rendah hati. Sadarilah, bahwa tiap-tiap orang memiliki kelebihan dan kelemahan masing-masing. Dengan demikian, keadaan orang lain tidak akan menjadikan diri kita merasa disaingi atau menyaingi. d) Hiduplah sesuai kemampuan kita. Jangan tergila-gila dengan pangkat atau kedudukan. Pangkat atau kedudukan bukanlah jaminan untuk menjadi orang yang terhormat.

e) Jadilah dermawan, ikhlas dalam beramal, suka menolong orang yang kesusahan. Dengan demikian akan timbul rasa persaudaraan diantara sesama.

f) Rajinlah belajar dan bekrja.orang yang rajin belajar dan rajin bekerja akan mencapai kesuksesan dalam hidupnya. Orang yang berjiwa besar dan sukses, tidak akan bersikap dengki kepada orang lain, karena ia tahu bahwa dengki itu merugikan diri sendiri. Manfaat Menghindari Sifat Hasad :

Manfaat menghindari sifat Hasad antara lain:

a) Memberikan keyakinan bahwa segala nikmat berasal dari Allah SWT. Sesungguhnya keyakinan ini membawa kita kepada keridaan atas nikmat apa yang kita dapat. b) Menyelamatkan diri dari sifat yang membanggakan diri dan sombong. Dengan begitu, kita akan dapat membersihkan diri dari sifat dengki.

c) Sebagai upaya melakukan hubungan baik antar sesama, baik dalam keluarga maupun pada orang lain. Akhlak

| 59

Latihan

Agar pemahaman Anda lebih mendalam terhadap materi yang telah dibicarakan di atas, silahkan Anda mengerjakan soal latihan berikut ini: 1. Jelaskan Pengertian akhlak yang tercela menurut Imam al-Ghazali!

2. Apa yang dimaksud dengan pembagian akhlak tercela menjadi dua, maksiat lahir dan maksiat batin? 3. Jelaskan pengertian dan berikan contoh masing-masing dalam bentuk cerita tentang sifat: a. Khianat b. Zalim

c Pemarah

d. Bohong, dan e. Sombong

Petunjuk Jawaban Latihan: 1. Anda uraikan dengan jelas pengertian akhlak yang baik menurut al-Ghazali, anda bisa baca kembali di kegiatan belajar 1

2. Anda jelaskan dan beri contoh masing-masing dari akhlak tercela tersebut sebagaimana juga telah dijelaskan di kegiatan belajar 1.

3. Penjelasan masing-masing dari akhlak tercela sudah anda pelajari, buatlah bentuk cerita yang memudahkan untuk siswa anda agar cepat memahaminya.

Rangkuman • Menurut Imam Al-Ghazali, akhlak yang tercela ini dikenal dengan sifat-sifat muhlikat, yakni segala tingkah laku manusia yang dapat membawanya kepada kebinasaan dan kehancuran diri, yang tentu saja bertentangan dengan fitrahnya untuk selalu mengarah kepada kebaikan. • Khianat artinya tidak melakukan apa yang sudah dipercayakan atau sudah disepakati. Kebalikan dari khianat adalah amanah. Orang yang memiliki sifat khianat, ia cenderung

60 |

Akhlak

Akhlak Buruk

menyalahgunakan apa-apa yang menjadi tanggung jawabnya. Sifat khianat sangat dibenci oleh Allah. Sebab khianat merupakan salah satu ciri orang munafik. Allah berfirman dalam Surat Al-Anfal ayat 27.

ُ َ )27:‫َيا اَيُّهَاالَّ ِذيَْن اَاَمنُ ْواالَخَ ُت ْو نُْوااهللَ َوا َّلر ُس ْو َل َوخَ ُتونُوا أَمانَاتِك ْم َواَنْتُ ْم تَْعلَ ُم ْو َن (األنفال‬

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menghianati Allah dan Rasul (Muhammad) dan (juga) janganlah kamu menghianati amanat yang dipercayakan kepadamu, sedang kamu mengetahuinya.” (QS. Al-Anfal: 27) • Zalim artinya menempatkan sesuatu bukan pada tempatnya. Zalim adalah kebalikan sifat adil. Zalim bisa juga berarti aniaya atau kejam dan keji serta berbuat sewenang-wenang. Perbuatan zalim sangat ditentang Allah dan Rasul-Nya karena disamping menyakiti orang lain juga merugikan diri sendiri. • Firman Allah dalam Al-Qur’an:

ُ َْ ً ‫َذ‬ َ ‫ْك ْم نَذِقْ ُه ع‬ ‫ َوَم ْن يَظل ُم مِن‬..... )91:‫ابا َكبِيرَْا (الفرقان‬

“Dan barang siapa diantara kamu berbuat zalim niscaya kami rasakan kepadanya azab yang besar.” (QS. Al-Furqan: 19)

• Dalam bahasa Arab marah disebut gadab. Marah adalah sifat yang dapat menyinggung perasaan orang lain. Orang dalam keadaan marah biasanya akan mengelurkan perkataan jelek dan kasar. Akibatnya orang yang dimarahinya tersebut akan tersinggung perasaannya. • Orang yang kuat bukanlah orang yang kuat fisiknya (badannya). Tetapi orang yang kuat adalah orang yang dapat menahan dirinya dari sifat marah. Rasulullah SAW bersabda:

َ ‫ َق‬:‫ال‬ َ ‫َع ْن أَبي ُه َريَْرةَ َر ِض َي اهللُ َعنْ ُه َق‬ ْ ‫ لَيْ َس ا َّلش ِديْ ُد باِا ُّلص ْر َعةِ اِ نمََّاا َّلش ِديْ ُد الَّذ‬:‫ال َر ُس ْو ُل اهللِ َصلَّى اهللُ عَلَيْ َه َو َسلَّ َم‬ ‫ِي‬ ِ َ ‫يمَْلِ ُك نَْف َس ُه ِعن‬ )‫ (متفق عليه‬.‫ب‬ ِ ‫ْد الَْغ َض‬

“Dari Abu Hurairah r.a.:Rasulullah SAW bersabda: Orang kuat itu bukanlah orang yang sering mengalahkan lawan ketika gulat. Sesungguhnya orang yang kuat itu adalah orang yang dapat menguasai nafsunya ketika marah.” (HR. Mutafaq alaih)

• Bohong atau dusta (kazbu) ialah memberitakan sesuatu yang berlainan dengan kejadian yang sebenarnya. Berbohong dalam berbicara atau dalam bersumpah adalah satu kejahatan lidah yang besar. • Diantara kerugian berbohong adalah: Tidak dipercaya lagi omonganya ketika ia menyampaikan kabar atau berita, Orang menjadi malas dan enggan untuk berbicara dengan orang yang suka berbohong, Susah untuk mendapatkan kepercayaan orang Akhlak

| 61

Modul

2

lain, Mendapat laknat dan dosa dari Allah dan Termasuk kedalam perilaku orang-orang munafik • Sombong termasuk sifat tercela. Orang yang sombong disebut juga orang yang tinggi hati atau takabur. Orang yang tinggi hati adalah orang yang merasa dirinya lebih tinggi dari orang lain. Allah SWT tidak sukap kepada orang yang tinggi hati atau sombong. • Allah berfirman dalam surat An-Nahl ayat 23:

‫رِِيَْن‬ ‫اِ نَُّه الَحُيِ ُّب املُْ ْسَت ْكب‬

“Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang sombong” (QS. An-Nahl: 23).

• “Janganlah kamu memalingkan mukamu terhadap manusia (karena sombong) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi ini dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi membanggakan diri. (18). Dan hendaklah kamu berjalan dengan sopan, rendahkanlah suaramu, sesungguhnya seburuk-buruk suara ialah suara keledai. (QS. Lukman: 18-19). • Rasulullah SAW. Bersabda:

َْ‫الَيَ ْد ُخ ُل ج‬ َ ‫ان فِى َقلْبهِ مِثَْق‬ َ ‫الن‬ ٌ ‫َّة اِنْ َس‬ ) ‫ال َحَّبةٍ مِ ْن َخ ْر َدلٍ مِ ْن كِرْبٍ (رواه مسلم‬ ِ

“Tidak akan masuk surga orang yang didalam hatinya terdapat seberat biji sawi dari sifat kesombongan (tinggi hati).” (H.R. Muslim).

• Hasad berarti “dengki” atau “hasut”, adalah perasaan tidak senang terhadap orang lain yang mendapatkan nikmat atau kesenangan dari Allah SWT. Orang yang memiliki sifat Hasad selalu iri hati jika melihat orang lain hidup senang. Hasad atau dengki adalah sifat tercela. Allah SWT dan Rasul-Nya melarang kita berbuat hasad atau dengki. • Rasulullah SAW bersabda:

ُ ُ َ َ ‫َاج ُش ْوا َوالَ تََب‬ َ ‫اس ُد ْوا َوالَ تَن‬ َ ‫الَحََت‬ ُ‫اغ ُض ْوا َوالَتَ َدابَُر ْوا َوك ْونُْوا ِعَبادَاهللِ اِ ْخ َوانًا ك َما اََم َرك ُم اهلل‬

“Janganlah kamu dengki-mendengki, jangan pula putus-memutuskan hubungan persaudaraan, jangan benci-membenci, jangan pula belakang-membelakangi, dan jadilah kamu semua hamba Allah seperti saudara, sebagaimana yang diperintahkan Allah kepadamu”. (H.R. Bukhari dan Muslim).

62 |

Akhlak

Akhlak Buruk

Tes Formatif 1

Petunjuk: Pilih salah satu jawaban yang menurut anda paling tepat.

1. Bila diberi sebuah amanat lalu orang itu tidak menyampaikannya disebut… a. Sombong b. Dusta

c. Khianat d. Pelit

2. Diantara ciri orang munafik ialah… a. Jujur apa adanya

b. Bila diberi amanah tidak disampaikan c. Cinta terhadap harta

d. Suka memberi sedekah ke fakir miskin

3. Menganiaya dan menyakiti orang lain baik secara fisik maupun mental disebut a. Ikhlas

b. Pesimis c. Kikir

d. Zalim

4. Perbuatan zalim sangat dibenci dan dilaknat Allah SWT. Hal ini dijelaskan dalam alQur’an… a. Surat Al-Anfal ayat 27

b. Surat Al-Furqan ayat 17 c. Surat Al- Taubah ayat 61 d. Surat Al-Furqan ayat 19

5. Orang yang tidak dapat menahan emosinya adalah…… a. Dermawan b. Bodoh

c. Khianat

d. Pemarah

Akhlak

| 63

Modul

2

6. Menurut Rasulullah SAW, bahwa orang yang paling kuat adalah… a. Orang yang paling banyak makannya

b. Orang yang bisa menahan hawa nafsunya ketika marah c. Orang yang suka angkat berat c. Orang yang kebal bacok

7. Orang yang menyampaikan berita yang tidak sesuai dengan kenyatannya disebut… a. Bohong b. Cerdik c. Lugu

d. Bodoh

8. Orang yang suka membanggakan dirinya dan menganggap rendah orang lain disebut.. a. Dermawan b. Sombong

c. Rendah hati d. Iri hati

9. Hadits Rasulullah yang mengatakan bahwa “Tidak akan masuk surga orang yang didalam hatinya terdapat seberat biji sawi dari sifat….. a. Tamak b. Kikir

c. Hasad

d. Kesombongan

10. Perasaan tidak senang terhadap orang lain yang mendapatkan nikmat atau kesenangan dari Allah SWT. Disebut… a. Hasad b. Zalim

c. Serakah

d. Qana’ah

64 |

Akhlak

Akhlak Buruk

Balikan dan Tindak Lanjut Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 1 yang terdapat pada bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 1. Rumus:

Jumlah jawaban Anda yang benar Tingkat penguasaan = 10

x 100 %

Arti tingkat penguasaan yang anda capai: 90 % - 100 %

= baik sekali

70 % - 79 %

= cukup

80 % - 89 % < 70 %

= baik

= kurang

Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % atau lebih, Anda dipersilahkan melanjutkan untuk mempelajari Modul selanjutnya. Akan tetapi, apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi kegiatan belajar 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

Akhlak

| 65

Modul

66 |

2

Akhlak

Kegiatan Belajar 2

A. Tamak 1) Pengertian Sifat Tamak

Tamak artinya suatu sifat untuk memiliki sesuatu secara berlebihan tanpa ada rasa puas. Tamak bisa berarti serakah. Orang yang memiliki sifat ini selalu menginginkan dirinya mendapatkan paling banyak atau sebanyak-banyaknya. Hal ini dilakukan dengan berbagai cara, apakah halal atau haram. Yang penting ia memiliki harta atau keinginannya tercapai dengan sepuas-puasnya tanpa memperdulikan ada orang lain yang dirugikan, tersakiti perasaannya, atau terampas haknya..

Di dalam Bahasa Arab, serakah disebut tama’ ) ‫ ( اَ َّلط َم ُع‬Allah SWT sangat membenci orang seperti ini. Wajar jika apapun yang ia peroleh tidak berkah dan tidak bermanfaat sebab yang ia dapatkan tidak membuat dirinya puas dan rela. Ia akan jauh dari keseangan, apalagi ketenangan. Sifat tamak sangat bertentangan dengan ajaran Islam. Dalam hal ini Nabi Muhammad bersabda:

ٌ ‫ثَ َال ٌث ُمنْ ِجَي‬ ‫ب (رواه الطربانى‬ َ ِ‫ َخ ْشَي ُة اهللِ فِى ا ّلسـِرِّ َوالَْع َال نَِيةِ َوالَْق ْص ُد فِى الْغ‬:‫ات‬ ِ ‫نى َوالَْفْقرِ َوالَْع ْدلِ فِى الِّر َضا َوالَْغ َض‬ )‫والبيهقى‬

“Ada tiga hal yang dapat menyelamatkan manusia yaitu takut kepada Allah, baik dalam keadaan sembunyi maupun terang-terangan, berlaku sederhana diwaktu kaya atau miskin (tidak boros, kikir dan tamak) dan berlaku adil, baik pada waktu senang maupun pada waktu marah”. (HR. Tabrani dan Al-Baihaqi) Ciri-ciri Sifat Tamak

a) Ciri-ciri yang bersifat tamak adalah sebagai erikut:

b) Selalu merasa tidak cukup dengan apa yang diterima dan ingin menguasai sesuatu yang menjadi milik orang lain. c) Menghalalkan segala cara dalam memperoleh sesuatu.

d) Tidak pernah bersyukur kepada Allah dengan apa yang telah ia terima dari-Nya. Berlaku curang dan sewenang-wenang

Contoh-contoh orang yang bersifat tamak.

a) Seorang Ibu membagikan permen kepada anak-anaknya. Setiap anak mendapat lima permen. Tetapi ada salah seorang yang tidak cukup dengan lima permen. Ia merengek minta lagi permennya, bahkan permen kepunyaanadiknya pun dirampasnya. Akhlak

| 67

Modul

2 b) Pak Surya adalah seorang pedagang beras di pasar. Karena ingin mendapatkan untung besar, ia menambahkan alat pemberat di timbangannya. Akibatnya beras yang dibeli oleh pembeli selalu dalam keadaan kurang. Sebab tidak sesuai dengan berat yang sebenarnya. Selain itu, ia sering meminjamkan uang dengan cara renten atau riba. Artinya orang yang meminjam uang tersebut harus mengembalikan uang lebih besar daripada yang dipinjamnya. (berlipat ganda). c) Pada hari lebaran yang lalu Nenek membagi uang kepada cucu-cucunya masingmasing sebesar Rp. 10.000,- Mirna merasa tidak puas. Ia ingin agar bagiannya lebih banyak dari yang lain. Bahkan ia pun berani merebut bagian Hendi, akhirnya Hendi pun menangis dan Mirnah tetap tidak pernah tenang. Akibat Bagi Orang Yang Tamak

Orang yang memiliki sifat tamak akan merasakan sendiri akibatnya, yaitu sebagai berikut: a) Hidupnya tidak akan tenang atau selalu gelisah karena ia selalu merasa kekurangan.

b) Harta yang ia miliki tidak membawa berkah. Sebab diperolehnya dengan menghalalkan segala macam cara. c) Ia akan dibenci dan dijauhi oleh orang lain.

d) Ia akan dibenci oleh Allah karena ia tergolong orang yang kufur nikmat. Cara Menghindari Diri dari Sifat Tamak

Agar terhindar dari sifat tamak, perlu diperhatikan beberapa hal berikut:

a) Kita harus merasa cukup dengan apa yang menjadai bagian kita. Nikmati apa yang telah diperoleh, tetapi tetaplah berusaha untuk lebih baik.

b) Setiap yang kita terima, itulah bagian kita dari Allah. Karena itu tetaplah bersyukur kepadanya. InsyaAllah , Allah akan menambah nikmatnya untuk kita.

c) Berjuanglah dalam hidup dengan cara yang bersih, jujur dan tetap mentatati aturan Allah dan Rasul-Nya. Menghindari perbuatan yang menghalalkan segala cara. d) Menghindari keinginan untuk mengambil sesuatu yang bukan hak kita.

e) Harus selalu diingat bahwa sifat tamak sangat dibenci dan dikutuk oleh Allah.

Oleh karena itu, ketamakan atau keserakahan sedapat mungkin anda hindari karena akibat buruknya akan terus menghantui dalam kehidupan anda. Lawan dari tamak adalah qanaah sifat ini jauh lebih baik yang akan membuat manusia menjadi tenang. Seseorang yang qanaah akan merasa menerima apa yang diperolehnya sebagai rizki dari Allah. Sifat qanaah sabagai lawan dari sifat tamak akan membawa pada sifat syukur.

B. Kikir Kikir artinya terlalu sayang mengeluarkan harta bendanya. Baik untuk kepentingan diri sendiri apa lagi untuk kepentingan orang lain. Sifat kikir berbeda dengan sifat

68 |

Akhlak

Akhlak Buruk

hemat. Kikir adalah sikap yang terlalu cinta terhadap materi dan amat sayang jika harus diberikan atau disedekahkan untuk orang lain. Kalaupun harus memberi orang lain maka itu pun memberinya dengan jumlah yang sangat sedikit sekali dan tidak sepadan dengan kekayaannya. Artinya, pemberiannya kepada orang lain sangat tidak layak.

Allah menempatkan sifat hemat adalah diantara sifat yang tidak berlebihan dan tidak kikir (bahil) inilah bedanya antara hemat dan kikir. Allah berfirman:

َ ‫ُسرِفُ ْوا َومَلِ يَْقرُُت ْوا َوَكا َن بَنَْي َذالِ َك َق َوامًا‬ ْ ‫َوالَِّذيَْن اَِذا أنَْف ُق ْوا لمَْ ي‬

“Dan orang-orang yang apabila membelanjakan (harta), mereka tidak berlebihan, dan tidak (pula) kikir, dan adalah (pembelanjaan itu) di tengah-tengah antara yang demikian.” (QS. Al-Furqan: 11).

Manusia yang kikir amat dibenci Alllah, sebab mereka mengingkari bahwa apa yang dimilikinya adalah pemberian-Nya. Kecintaannya terhadap hartanya membutakan hatinya akan perintah Allah untuk menggunakan harta tersebut pada jalan yang baik. Perintah zakat, bersedekah dan menyantuni fakir miskin adalah diantara perintah Allah untuk bagaimana menggunakan rizki tersebut pada jalan yang baik dan berkah. Allah mengancam orang yang kafir nikmat yaitu kikir terhadap hartanya dengan siksa yang menghinakan. Dalam surat An-Nisa ayat 37 Allah berfirman:

ْ َ ‫َّاس باِلْبُ ْخ ِل َويَ ْكتُ ُم ْو َن َماءَا تَا ُه ُم هللُ مِ ْن َف ْضلِهِ َوأَعَْت ْدنَا لِلْ َكافِرِيَْن ع‬ ‫َذابًا ُمهِيْ ًنا‬ َ ‫اَلَِّذيَْن يَبْ َخلُْو َن َويَأُم ُر ْو َن الن‬

“(yaitu) orang-orang yang kikir, dan menyuruh orang lain berbuat kikir, dan menyembunyikan karunia Allah yang telah diberikan-Nya kepada mereka. Dan kami telah menyediakan untuk orang-orang kafir (kafir terhadap nikmat/kikir) siksa yang menghinakan.” (QS. An-Nisa: 37) Seperti apakah perilaku orang yang kikir itu? Mungkin anda pernah mendengar kisah tentang Qarun, berikut adalah kisahnya:

Qarun hidup pada zaman Nabi Musa a.s. pada mulanya Qarun adalah pengikut Nabi Musa yang taat beribadah. Setelah menjadi orang kaya, ia sibuk mengurusi hartanya. Ia melupakan Tuhan. Ia tidak pernah beribadah lagi. Apalagi setelah menjadi orang kaya raya, ia malah memusuhi Nabi Musa. Qarun menjadi orang yang sombong, serakah dan kikir.

Ketika Nabi Musa meminta supaya Qarun mengeluarkan sebagian kecil dari hartanya untuk membantu fakir miskin, dengan tegas Qarun menolaknya. Ia menyatakan kepada Nabi Musa bahwa kekayaannya adalah hasil jerih payahnya sendiri, bukan pemberian Tuhan. Oleh sebab itu, ia tidak mau mengeluarkannya untuk dibagikan kepada fakir miskin. Ia pun berfikir, kalau diberikan kepada fakir miskin, pasti hartanya akan berkurang. Sedangkan yang selalu ia fikirkan adalah bagaimana agar hartanya terus bertambah.

Kian hari harta Qarun kian bertambah. Hartanya itu disimpan dalam gudang-gudang yang sangat banyak. Dalam al-Qur’an diceritakan, bahwa jumlah kunci gudangnya tidak terpikul oleh orang yang gagah perkasa. Walaupun hartanya bertambah banyak tetapi Qarun semakin pelit. Ia tidak mau sedikitpun beramal untuk fakir miskin. Ia lupa bahwa Akhlak

| 69

Modul

2

hartanya yang berlimpah itu adalah pemberian Allah. Akhirnya Allah mengazab Qarun. Ia bersama hartanya ditenggelamkan ke dalam bumi. Di dalam al-Qur’an surat al-Qashas ayat 81 diceritakan yang artinya sebagai berikut:

َ ‫ْص ُر ْونَُه مِ ْن ُد ْو ِن اهللِ َوَم َاكا َن مِ َن املُنَْت ِصرِيَْن‬ ُ ‫َف َخ َسْفنَا بِهِ َوبَِدا ِرهِ اْأل ْر َض َف َما َكا َن لَُه مِ ْن فَِئةٍ يَن‬

“Maka kami benamkanlah Qarun beserta rumahnya ke dalam bumi. Maka tidak ada baginya sesuatu golongan pun yang menolongnya dari azab Allah. Dan tiadalah ia termasuk orang-orang (yang dapat) membela (dirinya)”. (QS. Al-Qashas: 81) Demikianlah Allah mengazab Qarun yang kikir itu tenggelam bersama hartanya kedalam bumi. Sampai sekarang, kalau ada orang menemukan harta, maka disebut dengan istilah menemukan harta karun (Qarun). Selain kisah Qarun juga masih ada kisah tentang akibat buruk dari perbuatan kikir. Demikian ini adalah kisahnya: Suatu hari seorang wanita datang kepada Rasulullah. Tangan wanita itu lumpuh. Wanita itu berkata kepada Rasulullah SAW. “Wahai Rasulullah sudilah kiranya engkau memohonkan menyembuhkan tanganku yang lumpuh ini!”

kepada Allah agar

Rasulullah bertanya kepada wanita itu: “Apakah yang menyebabkan tanganmu menjadi lumpuh?”

Wanita itu menceritakan: “Pada suatu malam aku bermimpi seakan-akan telah terjadi kiamat. Aku melihat ibuku berada di neraka Jahanam. Tangannya memegang kain pembersih (lap) dan tangan yang satu laginya memegang sepotong lemak. Dengan kain dan lemak itu ibuku menahan panasnya api neraka. Aku bertanya kepada ibuku: “Mengapa ibu berada di neraka, sedangkan ibu adalah orang yang ta’at kepada Allah?” Ibuku menjawab: “Wahai anakku, ketika di dunia ibu adalah orang yang kikir. Di sini adalah tempat orang-orang yang kikir.” Aku bertanya lagi: “Apakah arti kain dan lemak yang ibu pegang?”

Ibuku menjawab: “Keduanya itulah yang pernah ibu dermakan. Ibu belum pernah berderma selama hidup di dunia, kecuali dengan kain dan lemak ini.” Aku bertanya pula: “Sekarang, dimana ayah?”

“Ayahmu adalah seorang dermawan. Dia berada di surga, di tempat orang-orang dermawan.” Maka akupun datang ke surga. Aku melihat ayah berdiri di telaga Nabi sedang memberi minum orang-orang. Aku bertanya kepada ayahku: “Ayah, ibu sedang kepanasan di neraka jahanam. Berilah ibu minum air telaga ini!” Ayah menjawab: “Wahai anakku, sesungguhnya Allah mengharamkan air telaga ini bagi orang-orang yang kikir.”

Karena aku kasihan kepada ibuku, maka tanpa diketahui ayah, aku ambil segelas air telaga itu untuk aku berikan kepada ibuku yang kehausan. Tiba-tiba terdengar suara: “Mudah-mudahan Allah melumpuhkan tanganmu, karena engkau memberikan minuman

70 |

Akhlak

Akhlak Buruk

kepada orang yang kikir dengan air telaga ini.” Seketika itu aku terbangun dari tidurku. Ternyata tanganku telah lumpuh seperti ini.” Demikianlah cerita wanita itu.

Setelah mendengar cerita wanita itu, lalu Rasulullah meletakkan tongkatnya pada wanita itu sambil bersabda: “Ya Allah, dengan kebenaran mimpi yang diceritakan oleh wanita ini, sembuhkanlah tangannya.” Tiba-tiba tangan wanita itu sembuh dari kelumpuhan.

Kisah ini hendaknya dapat dijadikan pelajaran dan hikmah untuk dapat menghindari dan menghilangkan sifat kikir. Dan sebaliknya belajar menumbuhkan sifat dermawan. Rasulullah Saw bersabda yang artinya:

“ Orang yang dermawan itu dekat dengan kebenaran dan dekat dengan sesama mahluk. Sedangkan orang yang kikir itu jauh dari kebenaran dan jauh dari sesama mahluk.” Ciri-ciri orang yang kikir antara lain: a) Suka menumpuk-numpuk harta b) Tidak mau menolong orang lain c) Tidak ikhlas dalam beramal

Sendainya kawan anda meminjam pensil dan anda tidak meminjamkannya, padahal anda mempunyai dua buah pensil, maka anda termasuk orang yang kikir.

Orang kikir hidupnya akan merugi, baik di dunia maupun di akhirat. Walaupun kelihatannya senang karena banyak harta. Sebenarnya ia sedang menderita karena diperbudak hartanya. Ia pun dibenci orang. Di akhirat, orang yang kikir akan mendapat azab Allah.

Karena kikir termasuk sifat tercela, maka kita harus menjauhi sifat kikir itu. Cara menjauhi sifat kikir antara lain: a) Bersyukur atas nikmat rizki yang diberikan Allah

b) Ingat, bahwa harta yang kita miliki adalah pemberian Allah dan di dalamnya ada sebagian hak fakir miskin yang harus kita keluarkan. c) Kita harus yakin jika kita bersedekah, harta kita tidak akan berkurang, bahkan akan bertambah dan menjadi berkah.

d) Sadari pula bahwa kalau kita meninggal dunia, harta tidak kita bawa, yang kita bawa adalah amal kebaikan kita.

C. Boros

Boros adalah sifat berlebih-lebihan dalam menggunakan uang atau barang. Jika ada seorang siswa membawa uang jajan yang banyak. Ia lalu membeli makanan berlebihan, dan kadang makanan itu dibuang karena sebenarnya ia sudah kenyang. Begitu pula jika ada seorang ibu ke pasar. Dibelinya barang sebanyak-banyaknya. Padahal barang-barang yang dibelinya itu sudah ada di rumah, maka orang tersebut dinamakan “Pemboros”. Akhlak

| 71

Modul

2

Sebab ia menghambur-hamburkan uang untuk sesuatu yang tidak terlalu penting.

ً‫َات َذا الُْق ْربَى َحَّق ُه َواملِْ ْس ِكنَْي َوابْ َن ا َّلسبيْل َوالَتَُبذ ْر تَبْ ِذيْرا‬ ِ ‫َوء‬ ِِ ِّ “Dan berikanlah kepada keluarga-keluarga yang dekat akan haknya, kepada orang miskin dan orang yang ada dalam perjalanan dan janganlah kamu menghambur-hamburkan (hartamu) secara boros.” (QS. Al-Israa: 26)

Boros tidak hanya dalam penggunaan uang. Berlebihan menggunakan hal-hal lain pun termasuk boros. Misalnya berlebihan dalam menggunakan listrik, air dan telepon dan lain sebagainya juga termasuk boros.

Menggunakan waktu yang tidak bermanfaat juga termasuk boros. Saat ini banyak di kalangan anak-anak dan remaja yang mengobrol dengan ponsel berlama-lama. Bukan hanya pemborosan uang pulsa tetapi juga waktu, karena sering kali yang diobrolkan bukan hal yang seperlunya saja melainkan berlebihan dan tidak penting. Orang yang boros dalam menggunakan uang biasanya boros pula dalam menggunakan waktu. Ia suka membuang waktunya dengan sia-sia. Ia lebih suka meluangkan waktuanya untuk mengobrol yang tidak bermanfaat daripada menyelesaikan pekerjaannya. Juga pada akhirnya suka menunda-nunda pekerjaannya. Jika ia seorang pelajar, maka ia lebih suka bermain daripada belajar. Ia lebih suka nonton televisi berlama-lama dari pada mengerjakan PR dan sebagainya. Boros termasuk perbuatan tercela dan dilarang oleh Allah. Orang yang boros dalam alQur’an disebutkan sebagai saudaranya setan. Allah berfirman dalam surat al-Isra ayat 27:

‫إَِّن المَُْب ِّذ ِريَْن َكانُْوا إِ ْخ َوا ُن ا َّلشَيا ِطنْيِ َوَكا َن ا َّلشيْ َطا ُن لَِر بّـِهِ َك ُفو ًرا‬

“Sesungguhnya pemboros-pemsoros itu adalah saudara-saudara syaitan dan syaitan itu adalah sangat ingkar kepada Tuhannya. (QS. Al-Isra: 27) Jadi, jauhilah sifat boros itu. Jika anda makan, makanlah secukupnya. Rasulullah SAW mengajarkan: “Janganlah makan sebelum lapar dan sudahilah makan sebelum kenyang”.

Dampak dan kerugian bersifat boros Hidupnya tidak menentu

Selalu kekurangan, tidak pernah cukup, karena tidak mampu mengontrol pengeluaran. a) Senang berhutang dan sering tidak mampu membayarnya. b) Tidak memiliki tabungan c) Pekerjaan tidak tercapai

d) Tidak disukai Allah dan rasul-Nya. e) Menghindari sifat Boros

72 |

Akhlak

Akhlak Buruk

Untuk menghindari sifat boros hendaklah anda lakukan hal-hal berikut ini: a) Hemat dalam menggunakan uang

b) Hemat dalam menggunakan waktu

c) Hemat dalam menggunakan barang atau benda d) Rajin menabung

D. Putus asa

Putus asa artinya hilang harapan atau tidak mempunyai harapan lagi. Orang yang putus asa biasanya diakibatkan oleh masalah yang dihadapinya sangat berat atau sangat rumit. Contoh sifat putus asa

Dari berita-berita di televisi dan surat kabar, banyak sekali kejadian yang memprihatinkan dan mungkin mengerikan sebagai akibat putus asa. Ada yang bunuh diri, stress, ada pula yang hidupnya menjadi tidak menentu. Ternyata pelakunya bukan saja orang dewasa, tetapi dialami pula oleh kalangan anak-anak yang masih duduk di sekolah dasar. Apa yang dilakukan oleh orang yang putus asa semuanya membuat masalah, memalukan, membuat hina dirinya dan keluarga. Sifat putus asa terjadi karena ada masalah yang menimpa seseorang yang tidak memiliki iman yang kuat, tidak sabar, dan tidak ulet, serta cepat menyerah. Akibatnya ia melakukan sesuatu yang keliru. Sebagai contoh, misalnya dalam materi akhlak anda memperoleh nilai kecil, sehingga anda merasa bingung dan kecewa. Akibat kekecewaan yang mendalam, akhirnya anda marah-marah dan malas belajar, bahkan membenci dosen akhlak tersebut. Semua itu tidak akan membuat nilai anda bertambah menjadi lebih baik, bahkan mungkin sebaliknya. Jadi sikap seperti ini keliru dan salah besar.

Ingatlah kemudahan hanya akan datang setelah ada kesulitan. Jadi jangan takut menghadapi masalah. Sebagaimana firman Allah dalam al-Qur’an:

)69( ً‫ُسرا‬ ْ ‫ُسرِ ي‬ ْ ‫) إَِّن َم َع اْلع‬5( ً‫ُسرا‬ ْ ‫ُسرِ ي‬ ْ ‫َفاء َّن َم َع اْلع‬ ِ ada kemudahan. Sesungguhnya beserta

“Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu kesulitan itu ada kemudahan.” (QS. Al-Insyirakh:5-6)

Jangan pernah berputus asa atau putus harapan, sebab putus asa adalah salah satu sifat orang kafir, firman Allah:

َ ‫ َوالَتَايَْئ ُس ْو ا مِ ْن َر ْو ِح اهللِ إِنَُّه الَيَيَْئ ُس مِ ْن َر ْو ِح اهللِ إِالَّ اْ َلق ْوُم الْكافُِر ْو َن‬...

“…dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah, melainkan kaum yang kafir.” (QS. Yusuf: 87) Akibat dari sifat putus asa

Ada beberapa kerugian bagi orang yang memiliki sifat putus asa, antara lain sebagai Akhlak

| 73

Modul

2

berikut:

a) Tidak tercapai cita-cita dan apapun yang diinginkan b) Semangat hidupnya rendah c) Malas berusaha

d) Akan dibenci oleh Allah SWT.

Pentingnya menghindari sifat putus asa

Putus asa selain merupakan sifat tercela yang harus dihindari dan dijauhi, juga termasuk sifat buruk yang dapat merugikan pelakunya. Sifat putus asa harus dihindari oleh semua orang, meskipun sedang ditimpa musibah atau beban yang sangat berat, hendaknya kita tidk boleh berputus asa. Sebab sikap perilaku putus asa hanya dilakukan oleh orang-orang yang tidak beriman kepada Allah. Akibat buruk dari sifat putus asa sangat banyak, sebagaimana yang telah dijelaskan sebelumnya. Banyak orang yang rela mengakhiri hidupnya dengan bunuh diri, atau hilang akalnya menjadi gila dan sebagainya. Demikian itu, akibat sifat putus asa yang dimilikinya. Oleh sebab itu, betapa pentingnya menghindari sifat putus asa dalam kehidupan kita, sehingga kita tidak terjerumus oleh dorongan nafsu syaitan. Jadi, pentingnya menghindari sifat putus asa, disebabkan antara lain agar: Manusia terpelihara keimanannya kepada Allah SWT. Sebab orang yang tidak berputus asa masih tetap berharap akan adanya rahmat Allah ditengah beban yang menghimpit dirinya;

Selalu bersemangat untuk meraih kesuksesan di masa yang akan datang, seraya menjadikan kegagalan hari ini sebagai pengalaman yang berharga yang harus dijadikan sebagai pelajaran bagi langkah selanjutnya; Tidak menyalahkan orang lain dan diri sendiri, apalagi menyalahkan Allah SWT dengan takdir buruknya, melainkan selalu mengevaluasi diri atas kegagalan atau beban yang menimpanya; Manusia sadar akan adanya kekuatan lain di atas kekuatan yang dimilikinya, yaitu kekuasaan Allah. Sehingga harus menyerahkan segala urusannya kepada kehendak Allah semata.

Membiasakan untuk menghindari sikap putus asa Sikap perilaku putus asa hukumnya haram dalam ajaran Islam, maka setiap muslim harus membiasakan diri menghindari sikap putus asa tersebut. Kita harus memperkuat iman dan ketaatan kepada Allah. Agar dalam menjalani kehidupan ini kita dapat terhindar dari sikap putus asa. Selain itu, kita juga harus membiasakan diri menghindari sikap putus asa dalam kehidupan sehari-hari.

74 |

Akhlak

Akhlak Buruk

Untuk dapat membiasakan diri menghindari sikap putus asa, hendaknya terlebih dahulu diperhatikan beberapa hal berikut ini:

Biasakan diri bergaul dengan orang-orang yang memiliki sikap jiwa besar dan semangat hidup tinggi, sebaiknya hindari pergaulan dengan mereka yang memiliki sifat mudah putus asa dalam hidupnya, agar kamu tidak terbawa arus buruk yang dimilikinya. Tanamkan keimanan yang kuat dalam hati anda, karena sifat putus asa itu didorong oleh syetan, dan ia hanya akan takut kepada orang yang beriman.

Tanamkan keyakinan bahwa seberat apapun beban atau masalah yang menghimpit anda, suatu saat berakhir dan ada batasnya. Sebab Allah berjanji bahwa setelah kesukaran itu pasti ada kemudahan. Jadikan kegagalan dan kelemahan sebagai pelajaran yang berharga di masa yang akan datang, sehingga harus dijadikan sumber pendorong bagi tercapainya kemajuan yang gemilang.

Berdo’alah kepada Allah SWT agar diberi kekuatan dalam menghindari sikap putus asa dalam kehidupan sehari-hari, sehingga kita dapat hidup dengan selamat dan penuh rahmat Allah SWT.

E. Pesimis

Pesimis artinya orang yang bersikap atau berpandangan tidak memiliki harapan baik. Misalnya khawatir rugi, khawatir kalah, khawatir gagal atau khawatir celaka. Orang yang pesimis akan mudah sekali putus harapan dan putus asa. Dalam bahasa Arab, pesimis disebut tasya’um َ‫) م‬. ( ‫) تَ َشائٌُم‬, sedangkan orang yang berjiwa pesimis disebut mutasya’im ( ‫ُت َشائٌِم‬ Pesimis adalah kebalikan dari optimis. Bila orang yang optimis selalu penuh harapan baik, sedangkan orang yang pesimis adalah sebaliknya. Pepatah mengatakan orang yang pesimis adalah orang yang kalah sebelum bertanding. Contoh sifat pesimis :

Sebagai gambaran, dalam sebuah perlombaan baca puisi, herman melihat peserta yang lain tampil begitu menyakinkan, ditambah pakaian mereka cukup bagus. Selain itu, mereka kelihatan seperti anak-anak orang kaya. Melihat semua itu perasaan Herman menjadi tidak menentu, ia merasa bahwa ia pasti kalah, padahal berlomba pun belum dilaksanakan dan belum tentu mereka yang akan menang. Herman mulai kehilangan rasa percaya dirinya, ia beranggapan tidak akan bisa memenangkan perlombaan. Akibatnya Herman tidak lagi bersemangat, harapannya tidak lagi menggebu-gebu, bahkan yang ada hanyalah rasa rendah diri. Akibat memiliki sifat pesimis :

Cerita di atas memberikan gambaran kepada kita, betapa repot dan tersiksanya orang yang memiliki sifat pesimis. Karena itu, ada beberapa kerugian akibat sifat pesimis ini, yaitu: Akhlak

| 75

Modul

2

a) Kalah sebelum bertanding;

b) Merasa rendah diri atau minder; c) Kehilangan rasa percaya diri;

d) Kehilangan semangat berusaha dan berkompetisi (berlomba) Pentingnya menghindari sifat pesimis

Sifat pesimis adalah sifat tercela yang harus dihindari dan dijauhi, sebab selain dapat merugikan pelakunya juga menimbulkan bahaya dan malapetaka bagi orang lain. Sifat pesimis akan membuat seseorang kehilangan semangat hidup, sehingga ia malas belajar dan bekerja. Orang yang pesimis menganggap masa depan tidak berarti baginya, dan menganggap suatu kegagalan sebagai akhir dari segalanya. Dunia seakan-akan sudah tertutup baginya, dan seolah-olah tidak ada lagi orang yang peduli terhadap dirinya. Dalam kondisi seperti itu, orang yang bersifat pesimis mudah mengambil jalan pintas untuk mengakhiri hidupnya, seperti dengan bunuh diri atau hal-hal lainnya. Dengan demikian, betapa pentingnya menghindari sifat pesimis dalam menjalani kehidupan di dunia ini. Pentingnya menghindari sifat pesimis itu disebabkan antara lain agar:

a) Manusia terhindar dari sikap putus asa dan malas bekerja, karena menganggap pekerjaannya sia-sia tidak dapat meraih cita-cita. b) Manusia selalu memiliki semangat kerja keras, dan memandang masa depan sebagai suatu harapan yang penuh bahagia;

c) Manusia terhindari dari sikap perilaku nekat dan mengambil jalan pintas, ketika menemui kegagalan dalam hidupnya; d) Manusia selalu berbaik sangka kepada Allah SWT. Yang Maha Pengasih dan Penyayang. Terbiasa menghindari sifat pesimis :

a) Sebagai umat yang beriman, hendaknya kita selalu berusaha bersikap optimis, dan senantiasa menghindari sikap pesimis. Sebab sifat pesimis selain termasuk sifat tercela, juga dapat menimbulkan akibat buruk bagi pelakunya.

b) Kita harus mulai membiasakan diri menghindari sifat pesimis, terutama dalam mengejar berbagai cita-cita luhur. Tidak ada alasan bagi seorang muslim yang sudah berusaha dengan sungguh-sungguh, lalu berdo’a dengan sepenuh hati lalu bersifat pesimis. Bahkan sebaliknya, hendaknya senantiasa bersifat optimis atas semua harapan yang didambakannya. c) Untuk dapat membiasakan diri menghindari sifat pesimis, hendaknya anda perhatikan beberapa hal berikut:

76 |

Akhlak

Akhlak Buruk

d) Biasakan bergaul dengan orang-orang yang memiliki sifat optimis, dan sebaliknya hindari pergaulan dengan mereka yang memiliki sifat pesimis, agar kamu tidak terbawa menjadi pemalas dan pemurung dalam menatap masa depan.

e) Biasakan berfikir positif dengan berbaik sangka kepada siapapun, terutama kepada Allah SWT. Sehingga tidak merasa kalah atau tersiksa sebelum segalanya menjadi nyata. f) Hindari rasa was-was dan ragu-ragu dalam menjalankan sesuatu tugas atau pekerjaan, sehingga dapat merasa yakin atas apa yang dikerjakannya itu akan mendatangkan keberhasilan dan kebaikan. g) Berdoa kepada Allah SWT. Agar diberi kekuatan dalam upaya menghindari sikap pesimis dalam kehidupan sehari-hari. h) Mulailah membiasakan diri menghindari sikap pesimis sekarang juga.

Akhlak

| 77

Latihan

Agar pemahaman Anda lebih mendalam terhadap materi yang telah dibicarakan di atas, silahkan Anda mengerjakan soal latihan berikut ini: 1. Jelaskan contoh atau sikap perilaku kikir yang pernah dilakukan oleh Qarun!

2. Coba anda jelaskan pengertian antara putus asa dan pesimis, dan berikan contohnya dalam bentuk cerita !

3. Jelaskan kerugian bagi orang yang bersikap tamak atau rakus dalam kehidupan seharihari! Penjelasan Latihan

1. Anda dapat menjelaskannya dengan membaca bagaimana perilaku kikir yang ada dalam kisah Qarun

2. Pengertian putus asa dan pesimis ada di kegiatan belajar 2, dari penjelasan tersebut coba anda buat cerita tentang dua sifat tersebut 3. Sikap tamak dan rakus sangat merugikan, anda jelaskan diantara kerugian bersifat rakus dan tamak.

Rangkuman

• Tamak artinya suatu sifat untuk memiliki sesuatu secara berlebihan tanpa ada rasa puas. Tamak bisa berarti serakah. • Di dalam Bahasa Arab, serakah disebut tama’ ) ‫ ( اَ َّلط َم ُع‬Allah SWT sangat membenci orang seperti ini. Wajar jika apapun yang ia peroleh tidak berkah dan tidak bermanfaat sebab yang ia dapatkan tidak membuat dirinya puas dan rela. Ia akan jauh dari keseangan, apalagi ketenangan. • Sifat tamak sangat bertentangan dengan ajaran Islam. Dalam hal ini Nabi Muhammad bersabda:

ِّ َ َ ْ َ ٌ ‫ثَ َال ٌث ُمنْ ِجَي‬ ‫ب (رواه الطربانى‬ ‫ض‬ ‫غ‬ ‫ل‬ ‫ا‬ ‫و‬ ‫ا‬ ‫ض‬ ‫لر‬ ‫نى َوالَْفْقرِ َوالَْع ْدِل فِى ا‬ ّ ِ‫ َخ ْشَي ُة اهللِ فِى الـّـ‬:‫ات‬ َ ِ‫سرِ َوالَْع َال نَِيةِ َوالَْق ْص ُد فِى الْغ‬ ِ َ )‫والبيهقى‬

“Ada tiga hal yang dapat menyelamatkan manusia yaitu takut kepada Allah, baik dalam keadaan sembunyi maupun terang-terangan, berlaku sederhana diwaktu kaya atau miskin (tidak boros, kikir dan tamak) dan berlaku adil, baik pada waktu senang maupun pada waktu marah”. (HR. Tabrani dan Al-Baihaqi)

78 |

Akhlak

Akhlak Buruk

• Kikir artinya terlalu sayang mengeluarkan harta bendanya. Baik untuk kepentingan diri sendiri apa lagi untuk kepentingan orang lain. Sifat kikir berbeda dengan sifat hemat. Kikir adalah sikap yang terlalu cinta terhadap materi dan amat sayang jika harus diberikan atau disedekahkan untuk orang lain. Kalaupun harus memberi orang lain maka itu pun memberinya dengan jumlah yang sangat sedikit sekali dan tidak sepadan dengan kekayaannya. Artinya, pemberiannya kepada orang lain sangat tidak layak. • Allah menempatkan sifat hemat adalah diantara sifat yang tidak berlebihan dan tidak kikir (bahil) inilah bedanya antara hemat dan kikir. Allah berfirman:

َ ‫ُسرِفُ ْوا َومَلِ يَْقرُُت ْوا َوَكا َن بَنَْي َذالِ َك َق َوامًا‬ ْ ‫َوالَِّذيَْن اَِذا أنَْف ُق ْوا لمَْ ي‬

“Dan orang-orang yang apabila membelanjakan (harta), mereka tidak berlebihan, dan tidak (pula) kikir, dan adalah (pembelanjaan itu) di tengah-tengah antara yang demikian.” (QS. Al-Furqan: 11). • Boros adalah sifat berlebih-lebihan dalam menggunakan uang atau barang. Jika ada seorang siswa membawa uang jajan yang banyak. Ia lalu membeli makanan berlebihan, dan kadang makanan itu dibuang karena sebenarnya ia sudah kenyang. Begitu pula jika ada seorang ibu ke pasar. Dibelinya barang sebanyak-banyaknya. Padahal barang-barang yang dibelinya itu sudah ada di rumah, maka orang tersebut dinamakan “Pemboros”. Sebab ia menghambur-hamburkan uang untuk sesuatu yang tidak terlalu penting.

ً‫َات َذا الُْق ْربَى َحَّق ُه َواملِْ ْس ِكنَْي َوابْ َن ا َّلسبيْل َوالَتَُبذ ْر تَبْ ِذيْرا‬ ِ ‫َوء‬ ِِ ِّ “Dan berikanlah kepada keluarga-keluarga yang dekat akan haknya, kepada orang miskin dan orang yang ada dalam perjalanan dan janganlah kamu menghambur-hamburkan (hartamu) secara boros.” (QS. Al-Israa: 26)

• Putus asa artinya hilang harapan atau tidak mempunyai harapan lagi. Orang yang putus asa biasanya diakibatkan oleh masalah yang dihadapinya sangat berat atau sangat rumit. • Ingatlah kemudahan hanya akan datang setelah ada kesulitan. Jadi jangan takut menghadapi masalah. Sebagaimana firman Allah dalam al-Qur’an:

)69( ً‫ُسرا‬ ْ ‫ُسرِ ي‬ ْ ‫) إَِّن َم َع اْلع‬5( ً‫ُسرا‬ ْ ‫ُسرِ ي‬ ْ ‫َفاء َّن َم َع اْلع‬ ِ ada kemudahan. Sesungguhnya beserta

“Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu kesulitan itu ada kemudahan.” (QS. Al-Insyirakh:5-6)

• Pesimis artinya orang yang bersikap atau berpandangan tidak memiliki harapan baik. Misalnya khawatir rugi, khawatir kalah, khawatir gagal atau khawatir celaka. Orang yang pesimis akan mudah sekali putus harapan dan putus asa. Dalam bahasa Arab, pesimis disebut tasya’um ( ‫) تَ َشائٌُم‬, sedangkan orang yang berjiwa pesimis disebut َ‫) م‬. mutasya’im ( ‫ُت َشائٌِم‬ Akhlak

| 79

Tes Formatif 2

Petunjuk: Pilih salah satu jawaban yang menurut anda paling tepat.

1. Orang yang selalu merasa tidak puas terhadap apa yang diperolehnya disebut… a. Tamak b. Qana’ah

c. Bersyukur d. Pemarah

2. Qana’ah artinya menerima apa adanya yang telah dikaruniakan oleh Allah. Lawan dari qana’ah adalah… a. Bohong b. Zalim

c. Serakah d. Pasrah

3. Orang yang cinta harta dan tidak mau berbagi atau bersedekah terhadap fakir miskin adalah orang yang bersifat… a. Berani b. Amanah c. Kikir

d. Dermawan

4. Suka menghambur-hamburkan harta yang berlebihan dari sekedar keperluannya dinamakan… a. Hemat b. Boros

c. Dermawan d. Bakhil

5. Dalam Surat Al- Israa ayat 26 berisi tentang larangan Allah untuk tidak bersifat.. a. Pemarah b. Zalim

c. Tamak d. Boros

80 |

Akhlak

Akhlak Buruk

6. Orang yang kehilangan semangat dalam menjalani hidup dikarenakan beban masalah yang sangat berat dinamakan… a. Putus asa b. Jenuh c. Rendah diri d. Optimis 7. Firman Allah dalam QS. Yusuf ayat 87 “Dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah, melainkan kaum yang…………” a. Musyrik b. Kafir

c. Munafik d. Khianat

8. Orang yang mudah menyerah duluan dan sebelum berani menghadapi resiko atau tantangan disebut…… a. Pesimis b. Optimis c. Berani

d. Pemalu

9. Di bawah ini termasuk ciri-ciri orang pesimis kecuali… a. Merasa tidak ada satupun peluang yang bisa diraih dalam menggapai keinginan

b. Selalu diliputi rasa khawatir, khawatir rugi, khawatir gagal atau khawatir celaka c. Bersifat pasif dan tidak banyak melakukan perubahan yang dinamis

d. Selalu yakin akan mampu untuk menghadapi dan menyelesaikan segala tantangan dan rintangan untuk mencapai tujuan.

10. Berikut ini pentingnya seseorang menghindari sifat pesimis kecuali… a. Manusia terhindar dari sikap putus asa dan malas bekerja, karena menganggap pekerjaannya sia-sia tidak dapat meraih cita-cita. b. Manusia selalu memiliki semangat kerja keras, dan memandang masa depan sebagai suatu harapan yang penuh bahagia. c. Manusia segan melakukan sesuatu, karena kegagalan selalu ada di depan mata.

d. Manusia selalu berbaik sangka kepada Allah SWT. Yang Maha Pengasih dan Penyayang.

Akhlak

| 81

Modul

2

Balikan dan Tindak Lanjut Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 1 yang terdapat pada bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 1. Rumus:

Tingkat penguasaan =

Jumlah jawaban Anda yang benar



Arti tingkat penguasaan yang anda capai: 90 % - 100 %

= baik sekali

70 % - 79 %

= cukup

80 % - 89 % < 70 %

10

x 100 %

= baik

= kurang

Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % atau lebih, Anda dipersilahkan melanjutkan untuk mempelajari Modul selanjutnya. Akan tetapi, apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi kegiatan belajar 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

82 |

Akhlak

Akhlak Buruk

Daftar Pustaka

Al-Hufi, Ahmad Muhammad, 1989 Akhlak Nabi Muhammad, Bulan Bintang. Jakarta.

Asmaran As, 2002 Pengantar Studi akhlak Rajawali Press: Jakarta.

Dahlan, Aminah Abdullah. 1988. Hadits ’Arbain An-Nawawiyah. Ter. Al-Ma’arif. Bandung.

Dirjen DEPAG RI, 2007. Model: Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan Madrasah Ibtidaiyah, Jakarta. Djatmika, Rachmat 2001 Sistem Etika Islam: Akhlak Mulia Pustaka Islam: Surabaya. M. Fadholi, 1991. Pendidikan Budi Luhur Menurut Al-Qur’an. Al-Ikhlas: Surabaya Quasem, M. Abdul 1988. Etika Al-Ghazali. Penerbit Pustaka: Bandung.

Sinaga, Zahrudin AR, Hasanudin.2004. Pengantar Studi akhlak Raja Grafindo Persada: Jakarta. Tatapangarsa, Humaidi. 1987 Pengantar Kuliah Akhlak, Bina Ilmu. Surabaya. Umarie, Barmawi. 1990 Materi Akhlak Yogyakarta.

Umarie,M. Ali Hasan. 1977. Tuntunan Akhlak, Bulan Bintang: Jakarta.

Akhlak

| 83

Modul

84 |

2

Akhlak

Adab Dalam Berhubungan Dan Berinteraksi

Pendahuluan

M

odul “Adab dalam Berhubungan dan Berinteraksi ” merupakan materi pelajaran Akidah Akhlak yang terkait pada adab atau tatakrama dalam bersosialisasi dengan keluarga dan orang-orang sekitar. Modul ini disusun secara tematis agar lebih spesifik dan memudahkan dalam memahaminya.

Isi modul ini tentang beberapa contoh adab dalam berinteraksi seperti adab kepada orang tua, kepada tamu, ketika bergaul, adab terhadap tetangga dan kepada du’afa. Masih terdapat banyak lagi tata cara atau adab dalam berintaraksi selain tersebut diatas dan dalam modul ini hanya beberapa saja. Paling tidak ini dapat mewakili, dan yang dianggap penting karena menyangkut aktivitas rutin keseharian yang sering dialami. Standar kompetensi dari modul ini adalah mampu mengenal beberapa dari bagaimana adab bergaul dan bersikap dalam menghadapi seseorang. Adapun kompetensi dasarnya adalah memahami dan mampu menjelaskan contoh dan perilaku dari akhlak yang baik dalam berinteraksi. Dalam rangka keberhasilan pembelajaran, maka indikator pencapaiannya, paling tidak yaitu; pertama, menghafal beberapa jenis adab yang baik dalam berinteraksi dan kedua, dapat menjelaskan contoh dari perilaku adab yang baik ketika bersosial, ketiga, dapat menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari. Materi modul ini satu sisi sebagai pengayaan dan pengembangan wawasan anda, untuk tidak saja memahami tapi juga menerapkan dalam kehidupan sehari-hari sebagai bentuk norma atau etika dalam berinteraksi sosial. Selamat membaca modul ini, dengan tidak lupa membaca Basmallah dan diiringi niat yang baik semoga dimudahkan, dan berkah apa yang anda dapatkan. Amin..

Akhlak

| 87

Modul 3

Kompetensi Dasar Mengenali beberapa diantara adab dan tatakrama yang baik dalam berinteraksi.

Indikator Dapat menghapal beberapa/ sebagian diantara adab yang baik dalam berinteraksi seperti: Adab terhadap orang tua, adab bergaul dan adab bertamu serta menerima tamu.

Pokok Bahasan/Sub Pokok Bahasan A. Kegiatan Belajar 1 1. Adab Tua

Terhadap

Orang

a Adab Kepada Kedua Orang Tua yang Masih Hidup

b Adab Kepada Kedua Orang Dapat menjelaskan beberapa akhlak Tua yang Sudah Meninggal yang baik Adab terhadap orang tua, c Pentingnya Bersikap adab bergaul dan adab bertamu Hormat, Menyayangi, dan serta menerima tamu berikut Mentaati Kedua Orang Tua dengan contoh dan permisalannya Ketika Masih Hidup dan Dapat mempraktekan sifat-sifat tata Meninggal Dunia krama yang baik dalam kehidupan 2. Adab Bergaul sehari-hari. a Adab Bergaul Kepada Yang Lebih Tua b Adab Bergaul Teman Sebaya

dengan

c Adab Bergaul Kepada OrangYang Lebih Muda 3. Adab Bertamu Menerima Tamu a Adab Bertamu

b Adab Menerima Tamu c Adab Melepas Tamu

88 |

Akhlak

dan

Adab Berinteraksi

Mengenali beberapa diantara adab dan tatakrama yang baik dalam berinteraksi.

Dapat menghapal beberapa/ sebagian diantara adab yang baik dalam berinteraksi seperti: Adab terhadap tetangga dan terhadap kaum du’afa.

B.Kegiatan Belajar 2 1. Adab Terhadap Tetangga a Memahami Tetangga

Hak-hak

Dapat menjelaskan beberapa akhlak b Adab Yang Baik Terhadap yang baik Adab terhadap tetangga tetangga dan terhadap kaum du’afa. berikut 2. Adab Kepada Du’afa dengan contoh dan permisalannya a Adab Bergaul dengan Dapat mempraktekan sifat-sifat tata Orang Yang Cacat Jasmani krama yang baik dalam kehidupan b Adab Bergaul Dengan Fakir sehari-hari. Miskin c Adab Bergaul Dengan Anak Yatim

Akhlak

| 89

Modul 3

90 |

Akhlak

Peta Konsep

Akhlak

| 91

Modul 3

92 |

Akhlak

Kegiatan Belajar 1

1. Adab Terhadap Orang Tua Ibu dan Bapak adalah orang yang sangat berjasa dalam kehidupan kita. Kita hadir didunia fana ini karena melalui hadirnya orang tua kita. Sejak dalam kandungan lalu dilahirkan, disusui diberi makan minum, diasuh, dididik, disayangi, dilindungi dan hingga sampai saat ini. Semua itu merupakan bukti kasih sayang mereka kepada kita. Sebagai anak yang saleh mestinya kita sangat berterimakasih dan ingin membalas semua jas-jasa dan kebaikan mereka dengan bakti (birrul walidain) semampu kita. Allah SWT. Memberikan peringatan kepada kita dalam firman-Nya:

...‫َوَق َضى َربُّ َك اَالَّتَْعبُ ُدواإِالَّ إِيَّاهُ َوبِالَْوالَِديِْن اِ ْح َسا ًنا‬

“Dan Tuhanmu memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia (Allah) dan hendaklah kamu berbuat baik kepada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya….(QS. Al-Isra: 23) Dikisahkah oleh Ibnu Umar Ra. Bahwa Rasulullah SAW bersabda: “Berbaktilah kepada ibu-bapakmu, supaya anak-anakmu berbakti kepadamu, dan peliharalah kebersihan dirimu, supaya isterimu memelihara kebersihannya”. HR. At-Thabrani dengan sanad Hasan)

ُ ‫َوا ْعبُ ُد ْوااهللَ َوالَ تُ ْشرِك ْوبِهِ َشيْ ًئا َوبِـالَْوالَِديِْن اِ ْح َسا ًنا‬

“Dan sembahlah Allah, dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatupun dan berbuat baiklah kepada ibu-bapakmu.” (QS. An-Nisa: 36)

Diantara contoh bakti kepada orang tua, sebagaimana dikisahkan Al-Baihaqi dalam “Syu’abul Imam”, dari Umar bin ahmad, katanya: “Ada seorang laki-laki berkisah; Ketika Umar r.a. dan Ali (Karamallahu wajhah) selesai tawaf di Ka’bah, mereka melihat seorang badui yang mendengus kelelahan karena menggendong ibunya, si badui itu bersyair: Sebagai tunggangannya aku tak akan lari

Pabila kendaraan lain takut dan ngeri, aku tak takut Dan tiada pula ngeri

Sungguh ia yang mengandung dan menyusuiku, Hingga aku besar

Labbaik Allahumma Labbaik …

Ali (Karamallahu wajhah) berseru: “Wahai Aba Hafsah! Mari kita kembali mengikuti tawafnya, mudah-mudahan Allah melimpahkan rahmat-Nya kepada kita”, lalu keduanya mengikuti si badui itu, sedang ia terus mengulang-ulang dendangnya: Akhlak

| 93

Modul 3

Sebagai tunggangannya aku tak akan lari

Pabila kendaraan lain takut dan ngeri, aku tak takut Dan tiada pula ngeri

Sungguh ia yang mengandung dan menyusuiku, Hingga aku besar

Labbaik Allahumma Labbaik …

Lalu Ali bin Abi Thalib menyambut dendangnya dengan sya’ir yang lain:

Apabila anda berbakti kepada Ibunda, maka Allah bersyukur, dan mengganjar yang sedikit dengan lebih besar.

Demikian jelas perintah Allah kepada manusia bagaimana seorang anak diperintahkan untuk berbakti kepada kedua orang tuanya. Dan termasuk dosa besar ketika seorang anak menyakitai dan durhaka terhadap kedua orang tuanya. a. Adab Kepada Kedua Orang Tua yang Masih Hidup

Adab kepada kedua orang tua artinya tata cara yang baik bergaul dengan kedua orang tua, baik dalam hal perbuatan, sikap dan tutur kata. Adapun adab kepada kedua orang tua yang masih hidup antara lain sebagai berikut: 1) Berperilaku hormat

2) Bersikap kasih sayang

3) Bersikap dan berbicara dengan sopan santun. Dalam firman-Nya Allah mengatakan: “Dan ucapkanlah kepada ibu-bapakmu perkataan yang mulia dan rendahkanlah dirimu terhadap keduanya dengan penuh kasih sayang, dan doakanlah: “Wahai Rabb-ku, kasihanilah keduanya seperti keduanya telah mendidik aku di waktu kecil”.(QS. Al-Isra: 23-24) 4) Mentaati setiap perintah kedua orang tua kita, selama tidak bertentangan dengan ajaran Islam 5) Membantu meringankan pekerjaan mereka

6) Mendo’akan kebaikan bagi kedua orang tua setiap selesai shalat fardlu misalnya dengan membaca

ْ َ‫َربِّ ْاغفِْرلىِ َولَِوالَِد َّي َوا ْر م‬ ‫حُه َما َك َما َربََّيا نِى َصغِيرًْا‬

“Ya Tuhanku, ampunilah aku dan ampunilah kedua orang tuaku. Sayangilah mereka sebagaimana mereka menyayangiku sewaktu kecil.”

7) Gembirakan mereka dengan perbuatan-perbuatan yang baik, misalnya dengan rajin ibadah dan sebagainya agar mereka selalu ridha kepada anda. Dalam sebuah Hadits Nabi mengatakan: “Ridha Allah tergantung kepada ridha kedua orang tua, dan murka Allah tergantung kepada murka kedua orang tua.

94 |

Akhlak

Adab Berinteraksi

8) Muliakanlah keduanya, terutama ibu. Namun tidak berarti bapak tidak perlu dimuliakan tetap saja wajib, hanya kepada ibu harus lebih-lebih dimuliakan sebagaimana disebutkan dalam sebuah hadits Nabi Muhammad SAW. Bahwa suatu ketika seorang sahabat bertanya kepada Rasulullah SAW: “Siapakah orang yang paling baik saya jadikan sahabat dalam kehidupan ini? Baginda SAW menjawab dengan singkat: “ibumu”. Orang itu bertanya lagi: “Kemudian siapa lagi ya Rasulullah?” beliau menjawab lagi: “Ibumu”. Dengan penasaran dan tidak puas orang itu bertanya lagi: “Kemudian dengan siapa lagi ya Rasulullah?” Rasulullah SAW menjawab lagi dengan tegas: “Ibumu”. Orang itu masih bertanya lagi: “Kemudian siapa lagi, ya Rasulullah?” Rasul menjawab: “Kemudian dengan ayahmu” (H.R. AlBukhari dan Muslim). Selain itu dalam al-Qur’an juga digambarkan bagaimana susahnya seorang ibu dalam mengurus anaknya dari ketika dalam kandungan:

َ ً ُ َْ َ َ‫َو َو َّصيْنَا اْإلنْ َسا َن ب َوالَِديْهِ م‬ ‫ْن‬ ٍ ‫حلت ُه اُّم ُه َوهْنا عَلى َوه‬ ِ ِ

“Dan kami wasiatkan kepada manusia agar berbuat baik kepada ibu-bapaknya. Ibunya mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah.”

9) Jagalah nama baik keduanya

b. Adab Kepada Kedua Orang Tua yang Sudah Meninggal

Adab kepada kedua orang tua yang sudah meninggal tentu berbeda dengan adab kepada kedua orang tua yang masih hidup. Hal ini disebabkan dengan kebutuhan dan alam yang berbeda. Agar lebih jelas, berikut dikemukakan adab kepada kedua orang tua yang telah meninggal;

ْ َ‫َربِّ ْاغفِْرلىِ َولَِوالَِد َّي َوا ْر م‬ ‫حُه َما َك َما َربََّيا نِى َصغِيرًْا‬

1) Selalu mendo’akannya, mislnya dengan do’a:

2) Atau do’a khusus untuk orang yang sudah meninggal

3) Tidak memutuskan silaturahim dengan keluarga, kerabat dan sahabat-sahabat mereka. Dikisahkan oleh Abdullah bin Dinar, dari Abdullah bin Umar r.a. bahwa ada seorang badui yang dijumpainya di jalan di kota Makkah. Abdullah bin Umar mengucapkan salam kepadanya, menyuruhnya menaiki keledainya, dan mengenakan sorban yang dipakainya kepada orang badui itu. Ibnu Dinar berkata kepada Ibnu Umar: “Allah akan mengganjar budi baikmu itu. Orang-orang badui itu telah menerima kebaikan, meski sedikit”. Lalu Abdullah bin Umar berkata: “Aku berbuat begitu karena ayah orang itu sangat akrab dengan ayahku Umar, dan saya pernah mendengar Rasulullah bersabda: “Sesungguhnya bakti anak yang paling utama adalah hubungan baik si anak dengan keluarga kawan baik ayahnya.” 4) Pergilah berziarah ke kuburnya. Sebagaimana sabda Rasulullah yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah, Rasulullah bersabda: “Barang siapa yang berziarah ke kubur kedua orang tuanya, atau salah seorang dari keduanya pada tiap hari jum’at, maka dosanya akan diampuni Allah dan ia dinyatakan sebagai seorang anak yang berbakti kepada kedua orang tuanya. Akhlak

| 95

Modul 3

5) Meneladani sikap-sikap yang baik dari keduanya

6) Melaksanakan setiap wasiat atau pesan dari keduanya

7) Melanjutkan cita-cita atau perjuangan yang pernah dilakukan sewaktu hdup.

c. Pentingnya Bersikap Hormat, Menyayangi, dan Mentaati Kedua Orang Tua Ketika Masih Hidup dan Meninggal Dunia 1) Ketika masih hidup

Bila kita hendak mengukur betapa besar jasa kedua orang tua kepada kita, niscaya tidak akan dapat terukur meskipun bumi terbelah dua. Dan baktinya tidak akan terbayar dengan bakti kita smapai berakhir hayat kita. Mereka telah mengurus dan membesarkan kita dengan penuh kesabaran dan ketabahan, mereka telah mengasuh dan mendidik kita penuh keihklasan. Ada sebuah riwayat yang menggambarkan tentang bagaimana kerelaan dan keihklasan orang tua terhadap anaknya: Pada suatu hari ada seorang laki-laki yang datang kepada sayyidina Umar bin Khatab r.a. dan berkata, “Saya telah memberikan pelayanan dan kenikmatan yang banyak kepada ibuku, seperti halnya ia memberikan kenikmatan dan pelayanan kepadaku diwaktu kecil. Lalu apakah saya sudah menunaikan bakti saya dengan baik?

Dengan tegas Umar bin Khatab berkata: “Tidak!”. Orang itu bertanya dengan keheranan: “Mengapa begitu?”. Umar menjawab lagi, “ia melimpahkan kenikmatan kepadamu dengan harapan agar engkau panjang umur, dan engkau memberikan kenikmatan kepadanya dengan harapan agar ia meninggal dunia”. Kisah di atas menggambarkan bahwa apa yang diberikan kedua orang tua kepada anaknya sangatlah tulus. Dengan demikian begitu besar peran dan jasa orang tua sehingga besar pula sebenarnya hak mereka atas anaknya. Ada suatu riwayat yang digambarkan oleh Rasulullah SAW betapa hak orang tua terhadap anaknya tersebut: Jabir r.a. meriwayatkan, ada laki-laki yang datang menemui Nabi SAW dan melapor. Dia berkata: “Ya Rasulullah, sesungguhnya ayahku ingin mengambil hartaku…..” “Pergilah kau membawa ayahmu kesini”, perintah beliau.

Bersamaan dengan itu Malaikat Jibril turun menyampaikan salam dan pesan Allah kepada Beliau. Jibril berkata: “Ya, Muhammad, Allah ‘Azza wa Jalla mengucapkan salam kepadamu, dan berpesan kepadamu, kalau kedua orang itu datang, engkau harus menanyakan apa-apa yang dikatakan dlam hatinya dan tidak didengarkan oleh telinganya. Ketika orang tua itu tiba, maka Nabi pun bertanya kepadanya: “Mengapa anakmu mengadukanmu? Apakah benar engkau ingin mengambil uangnya?”

96 |

Akhlak

Adab Berinteraksi

Lelaki tua itu menjawab: “Tanyakan saja kepadanya ya Rasulullah, bukankah saya menafkahkan uang itu untuk beberapa orang ammati (saudara ayahnya) atau khalati (saudara ibu) nya , atau untuk keperluan saya sendiri? Rasulullah bersabda lagi: “Lupakanlah hal itu. Sekarang ceritakanlah kepadaku apa yang engkau katakan di dalam hatimu dan tidak pernah didengar oleh telingamu!” Wajah keriput lelaki itu tiba-tiba menjadi cerah dan tampak bahagia, dia berkata: “Demi Allah, ya Rasulullah, dengan ini Allah SWT berkenan menambah kuat keimananku dengan keRasulan-mu. Memang saya pernah menangisi nasib malangku dan kedua telingaku tak pernah mendengarnya…” Nabi mendesak: “Katakanlah, aku ingin mendengarnya”. Orang tua itu berkata dengan sedih dan air mata yang berlinang: “Saya mengatakan kepadanya kata-kata ini:

“Aku mengasuhmu sejak bayi dan memeliharamu waktu muda. Semua hasil jerih payahku kau minum dan kau reguk puas. Bila kau sakit di malam hari, hatiku gundah dan gelisah, lantaran sakit dan deritamu, aku tak bisa tidur dan resah, bagai akulah yang sakit, bukan kau yang menderita. Lalu air mataku berlinanglinang dan meluncur deras. Hatiku takut engkau disambar maut, padahal aku tahu ajal pasti kan datang. Setelah engkau dewasa dan mencapai apa yang kau cita-citakan, kau balas aku dengan kekerasan, kekasaran dan kekejaman, seolah kaulah pemberi kenikmatan dn keutamaan. Sayang..... kau tak mampu penuhi hak ayahmu, kau perlakukan aku seperti tetangga jauhmu. Engkau selalu menyalahkan dan membentakku, seolah-olah kebenaran selalu menempel di dirimu…seakan-akan kesejukan bagi orang-orang yang benar sudah di pasrahkan…” Selanjutnya Jabir berkata: “Pada saat itu Nabi langsung memegangi ujung baju pada leher anak itu seraya berkata: “Engkau dan hartamu milik ayahmu” (H.R. AtThabrani dalam “As Saghir” dan “Al-Ausath”)

Diantara contoh bakti seorang anak kepada orang uanya sebagaimana dikisahkan oleh seorang sufi besar Abu Yazid Al-Bisthami (Rahimahulullah), dia berkata: “Ketika berumur dua pulh tahun saya dipanggil ibuku untuk mengurusi beliau sepanjang malam. Lalu saya letakkan sebelah tangan saya di bawah kepalanya, sebagai bantal beliau, dan tangan yang sebelah lagi saya gunakan untuk membelai tubuhnya, sambil membaca “Qul huwallahu ahad”. Kedua tangan saya sampai letih dan tak bisa digerak-gerakkan. Saya tidak tahan lagi menahan sakitnya tangan, tetapi saya tidak hendak melepaskannya dari bawah kepala ibu, dan menghentikan belaian. Dalam hati aku berkata, “Tangan…wahai tanganku, kau milik ibu dengan hak dan demi ridha Allah. Saya tetap dalam keadaan demikian sampai ibuku tertidur lelap hingga fajar, dan saya tetap bersabar. Dan sejak saat itu saya tidak dapat lagi mempergunakan kedua tangan saya…”. Akhlak

| 97

Modul 3

Setelah anak muda itu meninggal dunia, sahabat-sahabatnya bermimpi melihat dia melayang-layang di dalam Sorga, sambil mengucapkan tasbih kepada Allah.

Sahabatnya itu bertanya, “Dengan sebab apa engkau memperoleh rahmat yang demikian besar?”. Ia menjawab, “Karena bakti kepada ibuku, dan sabar menghadapi berbagai kesulitan”.

2) Ketika Sudah Meninggal Dunia

Abi Asid bin Malik bin Rabi’ah As-Sa’idi berkata: “Ketika kami sedang dudukduduk di Majlis Rasulullah SAW. Tiba-tiba seorang dari Bani Salamah bertanya: “Ya Rasulullah, apakah sesudah ibu-bapakku meninggal dunia, masih ada sisa bakti yang dapat aku persembahkan kepada keduanya…? Baginda SAW mengangguk meng-ia-kan dan bersabda: “Ya dengan jalan mengirimkan do’a kepada keduanya, memohonkan ampun, menepati janji dan nadzar yang pernah diikrarkan ibu-bapakmu, memelihara hubungan silaturrahmi dan memuliakan sahabat keduanya (kedua orang tua).” (Riwayat Abu Daud, Ibnu Majah dan Ibnu Habban dalam Sahihnya)

Dibawakan oleh Abu Hurairah, bahwa Rasulullah SAW Bersabda: “Sungguh seseorang dapat naik kelasnya di Sorga! Lalu ia bertanya keheranan: “Ya Rasulullah! Darimana saya mendapatkan tempat setinggi itu? Lalu Rasulullah menjawab: “Dengan permohonan ampun anakmu untuk dirimu” (R. Ahmad, Ibnu Majah dan Al-Baihaqi). Dari Ibnu Umar Ra., Rasulullah SAW pernah bersabda:

“Apabila anak adam meninggal dunia, terputuslah semua amal perbuatannya, kecuali dari tiga sumber: Shodaqah Jariyah, Ilmu yang dimanfaatkan orang, atau anak sholeh yang mendo’akannya” (HR. Bukhari, Muslim dan Abu Daud) Berziarah ke Kubur Ibu-Bapak termasuk Bakti

Abu Hurairah Ra. Seoarang sahabat Rasulullah yang banyak hafal hadits berkata, Rasulullah bersabda: Barang siapa yang berziarah ke kubur kedua orang tuanya, atau salah seorang dari keduanya pada tiap hari jum’at, maka dosanya akan diampuni oleh Allah dan ia dinyatakan sebagai seorang anak yang berbakti kepada kedua orang tuanya. (HR Thabrani dalam Al-Ausath)

Muhammad bin Nu’man berkata, bahwa Rasulullah Saw bersabda: “Barang siapa yang berziarah ke kubur kedua orang tuanya, atau salah seorang dari keduanya pada tiap hari jum’at, maka dosanya akan diampuni dan dinyatakan sebagai anak yang berbakti” (Dikeluarkan oleh Baihaqi dalam As-Syu’ab dan oleh Ibnu Dunya dalam Al-Qubur). Membina Hubungan baik dengan Kawan Ibu Bapak termasuk bakti

“Saya datang ke Madinah, kata Abu Burdah Ra, lalu Abdullah bin Umar Ra. Datang

98 |

Akhlak

Adab Berinteraksi

menemui saya seraya bertanya: “Tahukah engkau mengapa saya menemuimu?” “Tidak”, jawabku dengan jujur. Lalu ia menjelaskan: “Aku mendengarkan Rasulullah SAW bersabda, “Siapa yang ingin berhubungan dengan ayahnya yang telah wafat, hendaklah ia menghubungi kenalan dan sudara ayahnya, sesudah ayahnya meninggal”. Kebetulan antara Umar ayahku, dan ayahmu terjalin persaudaraan yang akrab sekali, maka saya ingin melanjutkan hubungan baik itu” (HR. Abdur Razaq dan Ibnu Habban dalam sahihnya). Dikisahkan oleh Abdullah bin Dinar, dari Abdullah bin Umar Ra, bahwa ada seorang Badui yang dijumpainya di jalan di kota Makkah. Abdullah bin Umar mengucapkan salam kepadanya, menyuruhnya menaiki keledainya, dan mengenakan sorban yang dipakainya kepada orang Badui itu. Ibnu Dinar berkata kepada Ibnu Umar: “Allah akan mengganjar budi baikmu itu. Orang-orang Badui itu telah menerima kebaikan, meski sedikit”. Lalu Abdullah bin Umar berkata: “Aku berbuat begitu karena ayah orang itu sangat akrab dengan ayahku Umar, dan saya pernah mendengar Rasulullah bersabda: “Sesungguhnya bakti anak yang paling utama adalah hubungan baik si anak dengan keluarga kawan baik ayahnya” (HR. Muslim).

2. Adab Bergaul

a. Adab Bergaul Kepada Yang Lebih Tua Orang yang lebih tua adalah orang yang usianya diatas kita atau anda. Termasuk diantaranya adalah kakek, nenek dan kedua orang tua. Juga termasuk kakak-kakak kandung kakak kelas dan lain-lain. Orang –orang tersebut termasuk orang yang lebih tua dari kita dan harus dihormati. Jika anda hormat kepada mereka, tentu saja mereka akan senang dan menyayangi anda.

Oleh karena itu kita harus menunjukkan sikap baik tersebut yang tentunya harus memahami bagaimana adab dan sopan santun anda terhadap orang yang lebih tua. Cara bergaul yang baik terhadap orang yang lebih tua adalah: 1) Ucapkanlah “Assalaamu’alaikum” bila bertemu.

2) Mendengarkan nasihat-nasihat yang diberikan. 3) Berbicara dengan sopan dan ramah. 4) Mentaati segala perintahnya.

5) Suka berbuat baik dan membantunya.

Adapun sikap yang tidak baik terhadap orang yang lebih tua antara lain adalah: 1) Bersikap acuh tak acuh.

2) Berkata keras dan kasar.

3) Berbicara sambil bertolak pinggang. 4) Tidak mau mendengar nasihatnya. 5) Tidak menghormatinya.

Akhlak

| 99

Modul 3

Dengan melakukan cara bergaul yang baik dan menjauhi cara bergaul yang tidak baik terhadap orang yang lebih tua selain perintah agama untuk melakukan hal tersebut tentu saja anda akan disayangi oleh mereka.

b. Adab Bergaul dengan Teman Sebaya

Setiap orang tentunya mempunyai teman sebaya. Teman sebaya yaitu teman yang sederajat dengan anda, biasanya dalam hal usia sama atau tidak terpaut terlalu jauh. Atau juga teman sebaya berarti teman satu sekolah, teman belajar dan teman bermain. Untuk memelihara hubungan baik dengan teman, ada beberapa hal yang harus diperhatikan sebagai adab, dalam hal ini diantaranya yaitu: 1) Ucapkan Salam bila bertemu dengan teman 2) Berlaku jujur

3) Menolong teman jika mereka membutuhkan 4) Memaafkan kesalahan teman

5) Saling menghormati dan menghargai

6) Tidak sombong dan tidak pelit kepada sesama teman.

Hindari perilaku yang dapat merusak pergaulan dengan teman sebaya, seperti berikut ini: 1) Menyakiti perasaan teman, baik perkataan atau perbuatan 2) Menghina dan memandang rendah teman kita 3) Kikir atau pelit terhadap teman 4) Berkata bohong kepada teman

c. Adab Bergaul Kepada OrangYang Lebih Muda orang yang lebih muda adalah orang yang secara usia lebih muda atau dibawah usia kita. Diantara mereka misalnya: adik kandung, adik kelas di sekolah, teman-teman bermain yang lebih kecil dan sebagainya. Menyayangi adik termasuk perbuatan terpuji. Sebagai kakak, anda harus memberi contoh dengan tingkah laku yang baik. Adapun cara bergaul dengan baik kepada yang lebih muda adalah sebagai berikut: 1) Berbicara kepadanya dengan sopan

2) Memberikan kasih sayang kepadanya

3) Tunjukkan perbuatan anda sesuai dengan ucapan anda 4) Nasihatilah bila adikanda berbuat kesalahan 5) Berilah bimbingan yang benar

100 |

Akhlak

Adab Berinteraksi

6) Menolong bila ia sedang kesulitan

7) Bersabarlah bila kelakuannya menyusahkan anda.

Hindari adab yang tidak baik terhadap orang yang lebih muda, seperti berikut ini:

• Memberikan contoh tidak baik, misalnya mengucapkan kata-kata kotor dan tidak sopan. • Memarahinya. Apalagi memarahinya di depan orang. Kalau dia berbuat salah atau berbuat yang tidak baik, nasehati saja. • Membiarkannya melakukan perbuatan salah dan berbahaya. • Tidak mau menolong kesusahannya.

Bila hal-hal tersebut di atas anda lakukan, anda termasuk orang yang melakukan sifat terpuji dan dapat menjadi contoh dan teladan yang baik bagi adik-adik anda dan mereka yang lebih muda dari anda.

3. Adab Bertamu dan Menerima Tamu a. Adab Bertamu

Dalam kehidupannya manusia saling membutuhkan dan saling berhubungan atau berinteraksi satu sama lain. Ada banyak cara orang melakukan hubungan dan interaksinya, salah satu nya yaitu dilakukan dengan cara bertamu. Tujuan bertamu pung sangat banyak, bisa untuk silaturahim, menyampaikan pesan, belajar bersama, dan sebagainya. Dalam bertamu tentu saja ada tata cara dan adabnya, hal ini tentu saja demi menjalin hubungan yang harmonis dan langgeng. Agama Islam mengatur tata cara tersebut diantaranya yaitu: 1) Pilihlah waktu yang tepat bila anda akan bertamu.

2) Bila sampai pada rumah yang akan dituju, ketuklah pintu atau membunyikan bel.

3) Ucapkan “Assalaamu’alaikum” perlahan-lahan, jangan sampai mengagetkan tuan rumah.

4) Batasi ucapan “Salam” sampai tiga kali bila ada tanda-tanda bahwa yang mempunyai rumah tidak ada, janganlah memaksakan diri untuk masuk. 5) Masuklah dengan sopan, setelah dipersilahkan masuk 6) Jangan duduk sebelum dipersilahkan. 7) Duduklah dengan tenang dan baik

8) Utarakanlah maksud kedatangan anda dengan bahasa yang baik dan santun

9) Bila disuguhi minuman dan makanan, tunggulah sampai dipersilahkan oleh tuan rumah 10) Makanlah dengan tidak menunjukkan seperti orang lapar dan rakus

Akhlak

| 101

Modul 3

11) Bersikaplah yang baik selama bertamu, jangan melirik-lirik

12) Jika akan pulang, minta izin dahulu dengan muka yang ramah 13) Ucapkan “Assalaamu’alaikum” kembali

Demikian diantara adab dan tata cara bertamu yang baik, menurut Islam. Bila anda termasuk orang yang mempraktekan apa yang telah disebutkan di atas tadi InsyaAllah anda akan dihormati dan diterima dengan baik juga oleh tuan rumah dan termasuk orang yang menjalankan akhlak yang terpuji.

b. Adab Menerima Tamu

Nabi Muhamad adalah teladan dalam segala hal terkait dengan perilaku dan akhlak yang terpuji, dalam hal ini termasuk bagaimana cara beliau menerima dan memperlakukan tamu dengan sangat baik. Berikut ini diantara kisah bagiamana beliau memperlakukan tamunya adalah sebagai berikut:

Dikisahkan, ada seorang tamu yang datang ke rumah Nabi Muhammad. Orang itu adalah musuh. Namanya Adiy bin Hatim. Setelah negerinya dikalahkan oleh pasukan Islam, ia melarikan diri ke Romawi, kemudian ke negeri Syam. Dari Syam ia ke Madinah dan berkunjung ke rumah Rasulullah.

Rasulullah menyambut kedatangan Adiy bin Hatim dengan sangat ramahnya, walaupun beliau tahu bahwa tamunya itu adalah musuh. Beliau jabat tangan tamunya itu. Dipersilakan tamunya masuk. Dipersilakan pula tamunya duduk di atas bantal, sedangkan beliau sendiri duduk di lantai. Diajaknya tamu itu berbicara dengan ramah dalam suasana persaudaraan. Tamunya itu sangat terkesan dengan keramahan dan kesantunan Rasulullah dalam menerima tamu. Akhirnya tamunya yang bernama Adiy bin Hatim masuk Islam. Ada sebuah riwayat tentang peristiwa yang pernah terjadi pada orang Yahudi ketika Rasulullah perang dengan mereka. Sejumlah orang Yahudi harus dihukum mati oleh Rasulullah. Sebagian di antara mereka nbahkan pernah berhianat berulang kali kepada Rasulullah tetapi Rasulullah selalu memaafkan mereka. Akhirnya, mereka dihukum mati. Ali Syari’ati menggambarkan ketika Rasulullah Saw memandang wajah Yahudi dengan tenang seraya memotong leher mereka. Hal ini menunjukkan bahwa Rasulullah memiliki kepribadian ganda. Rasulullah adalah seorang pemaaf; tetapi dalam keadaan tertentu, ia bisa amat tegas. Seperti halnya Allah yang Maha Pengampun dan Maha Penyayang sekaligus juga Maha Berat siksanya. Pada saat penghukuman mati itu, Jibril datang menemui Rasul dan menyampaikan salam kepada beliau seraya meminta seorang tawanan Yahudi untuk dilepaskan, karena Yahudi yang satu itu senang menjamu tamu dan suka menolong fakir miskin. Setelah itu, Rasulullah menghampiri tawanan tersebut dan berkata, “Baru saja Jibril datang kepadaku dan akan aku bebaskan kamu.” Tawanan itu bertanya, “Mengapa?” “Karena, engkau suka menjamu tamu dan membantu fakir miskin.” Orang Yahudi itu

102 |

Akhlak

Adab Berinteraksi

bertanya lagi, “Apakah Tuhan kamu menyukai hal itu?” Rasulullah menjawab, “Betul.” Ketika itu juga, si Yahudi masuk Islam.

Orang Yahudi itu dimaafkan karena sifat kedermawanannya. Ia termasuk salah satu kekasih Allah. Jika kita ingin menjadi kekasih Allah tetapi kita sulit berdzikir dan shalat malam, cara yang paling baik adalah dengan memberikan sebagian harta kita kepada kaum fakir miskin dan menjamu tamu dengan sebaik-baiknya. Untuk menghormati tamu yang datang ke rumah kita, hendaklah diperhatikan halhal berikut ini: 1) Terimalah tamu kita dengan sopan santun, dan ramah tamah. 2) Jawablah salam “wa’alaikum salam” bila ia memberi salam.

3) Tunjukkan wajah yang berseri-seri, tanpa membedakan siapa tamu kita itu. 4) Persilakan tamu masuk dan duduk. 5) Berilah air atau minuman lainnya.

6) Jika ada makanan / uang untuk membelinya, suguhilah tamu itu.

7) Kalau tamu ingin bertemu dengan orang tua kita, segeralah beri tahu orang tua kita. 8) Jangan disuruh menunggu, bila orang tua kita baru saja pergi. 9) Berpakaianlah yang sopan bila menemui tamu.

10) Ajaklah bicara sesuai maksud keinginan tamu kita.

11) Jawablah “salam”, tamu yang pulang dengan mengucapkan salam.

c. Adab Melepas Tamu

Jika tamu yang datang ke rumah hendak pulang, hal-hal yang harus diperhatikan adalah sebagai berikut: 1) Bersikaplah dengan wajah berseri-seri, bila tamu hendak pulang.

2) Berilah ucapan yang menggembirakan seperti: “Sering-sering datang ke rumah kami.”

3) Ucapkanlah pula permohonan maaf seperti: “Maafkan, bila penerimaan kami kurang berkenan”. 4) Antarkan tamu kita sampai ke depan rumah/ halaman.

5) Bila ada barang atau sesuatu yang tertinggal, segeralah diberitahu tamu itu.

6) Ucapkanlah pula kata-kata perpisahan seperti: “Hati-hati di perjalanan, semoga sampai di rumah dengan selamat”.

Demikianlah beberapa adab dan tata cara menerima, melayani dan melepas tamu. Semoga anda dapat menerapkannya! Akhlak

| 103

Latihan

Agar pemahaman Anda lebih mendalam terhadap materi yang telah dibicarakan di atas, silahkan Anda mengerjakan soal latihan berikut ini:

1. Jelaskan bagaimana adab terhadap kedua orang tua yang masih hidup dan adab kepada mereka yang sudah meninggal! 2. Coba anda jelaskan kisah-kisah tentang bakti seorang anak kepada kedua orang tuanya dan keutamaan yang diperolehnya, sebaliknya kisah kedurhakaan anak terhadap orang tuanya dan azab yang diperolehnya 3. Bagaimana anda memahami adab dalam bergaul dengan orang yang lebih tua, sebaya dan yang lebih muda, jelaskan! 4. Ketika anda menerima tamu atau bertamu apakah anda sudah sesuai dengan tatakrama dan adab-nya coba evaluasi apa saja yang masih belum anda lakukan, jelaskan! Petunjuk Jawaban Latihan:

1. Allah dan Rasul-Nya memposisikan kedua orang tua begitu luhur, sehingga seorang anak dalam berbakti dan berperilaku terhadap orang tuanya harus dengan akhlak yang baik, bukan hanya ketika orang tua masih hidup tetapi terus walaupun keduanya sudah meninggal, anda jelaskan bagaimana adab kepada orang tua yang masih hidup dan yang sudah meninggal 2. Perilaku bakti seorang anak dan sikap durhaka kepada keduanya banyak ditemukan dalam kisah, bahkan menjadi legenda tersendiri sikap durhaka anak terhadap orang tua, seperti kisah Malin Kundang. Anda coba jelaskan sikap bakti dan sikap durhakan kepada orangtua dalam bentuk cerita 3. Ada perbedaan adab dalam bergaul, kepada yang lebih tua, sebaya dan yang lebih muda, anda bisa jelaskan perbedaannya

4. Dari beberapa adab dalam bertamu apakah semuanya sudah anda lakukan, jelaskan jika masih ada yang belum anda lakukan

104 |

Akhlak

Adab Berinteraksi

Rangkuman

Allah SWT. Memberikan peringatan kepada kita dalam firman-Nya:

...‫َوَق َضى َربُّ َك اَالَّتَْعبُ ُدواإِالَّ إِيَّاهُ َوبِالَْوالَِديِْن اِ ْح َسا ًنا‬

“Dan Tuhanmu memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia (Allah) dan hendaklah kamu berbuat baik kepada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya….(QS. Al-Isra: 23)

َ ُ ‫َوا ْعبُ ُد ْوااهلل َوالَ تُ ْشرِك ْوبِهِ َشيْ ًئا َوبِالَْوالَِديِْن اِ ْح َسا ًنا‬

“Dan sembahlah Allah, dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatupun dan berbuat baiklah kepada ibu-bapakmu.” (QS. An-Nisa: 36)

Barang siapa yang berziarah ke kubur kedua orang tuanya, atau salah seorang dari keduanya pada tiap hari jum’at, maka dosanya akan diampuni oleh Allah dan ia dinyatakan sebagai seorang anak yang berbakti kepada kedua orang tuanya. (HR Thabrani dalam Al-Ausath)

Rasulullah SAW bersabda, “Siapa yang ingin berhubungan dengan ayahnya yang telah wafat, hendaklah ia menghubungi kenalan dan sudara ayahnya, sesudah ayahnya meninggal”.

Cara bergaul yang baik terhadap orang yang lebih tua adalah: Pertama, Ucapkanlah “Assalaamu’alaikum” bila bertemu. Kedua, Mendengarkan nasihat-nasihat yang diberikan. ketiga, Berbicara dengan sopan dan ramah. Keempat, Mentaati segala perintahnya. Kelima, Suka berbuat baik dan membantunya. Untuk memelihara hubungan baik dengan teman sebaya, diantaranya yaitu: Pertama, Ucapkan Salam bila bertemu dengan teman. Kedua, Berlaku jujur. Ketiga, Menolong teman jika mereka membutuhkan. Keempat, Memaafkan kesalahan teman. Kelima, Saling menghormati dan menghargai. Keenam,Tidak sombong dan tidak pelit kepada sesama teman.

Cara bergaul dengan baik kepada yang lebih muda adalah sebagai berikut: Pertama, Berbicara kepadanya dengan sopan. Kedua, Memberikan kasih sayang kepadanya. Ketiga, Tunjukkan perbuatan anda sesuai dengan ucapan anda. Keempat, Nasihatilah bila adikanda berbuat kesalahan. Kelima, Berilah bimbingan yang benar, Keenam, Menolong bila ia sedang kesulitan, Ketujuh, Bersabarlah bila kelakuannya menyusahkan anda.

Agama Islam mengatur tata cara bertamu diantaranya yaitu: Pilihlah waktu yang tepat bila anda akan bertamu, Bila sampai pada rumah yang akan dituju ketuklah pintu atau membunyikan bel, Ucapkan “Assalaamu’alaikum” perlahan-lahan jangan sampai mengagetkan tuan rumah, Batasi ucapan “Salam” samapai tiga kali bila ada tanda-tanda bahwa yang mempunyai rumah tidak ada janganlah memaksakan diri untuk masuk, Masuklah dengan sopan setelah dipersilahkan masuk, Jangan duduk sebelum dipersilahkan, Akhlak

| 105

Modul 3

Duduklah dengan tenang dan baik, Utarakanlah maksud kedatangan anda dengan bahasa yang baik dan santun, Bila disuguhi minuman dan makanan, tunggulah sampai dipersilahkan oleh tuan rumah, Makanlah dengan tidak menunjukkan seperti orang lapar dan rakus, Bersikaplah yang baik selama bertamu jangan melirik-lirik, Jika akan pulang, minta izin dahulu dengan muka yang ramah, danUcapkan “Assalaamu’alaikum” kembali.

Jika tamu yang datang ke rumah hendak pulang, hal-hal yang harus diperhatikan adalah sebagai berikut: Bersikaplah dengan wajah berseri-seri, bila tamu hendak pulang, Berilah ucapan yang menggembirakan seperti: “Sering-sering datang ke rumah kami.”, Ucapkanlah pula permohonan maaf seperti: “Maafkan, bila penerimaan kami kurang berkenan”, Antarkan tamu kita sampai ke depan rumah/ halaman, Bila ada barang atau sesuatu yang tertinggal, segeralah diberitahu tamu itu dan Ucapkanlah pula kata-kata perpisahan seperti: “Hati-hati di perjalanan, semoga sampai di rumah dengan selamat”.

TesFormatif 1

Petunjuk: Pilih salah satu jawaban yang menurut anda paling tepat.

1. Islam mengajarkan bahwa selaku anak harus berbuat baik kepada ibu dan bapak. Hal ini dijelaskan dalam al-Qur’an …. a. Surat Al-Isra ayat 22

b. Surat Al-Isra ayat 23

c. Surat An-Nisa ayat 23

d. Surat Al-Maidah ayat 3

2. Sebagai seorang anak anda harus.. a. Takut kepada orang tua

b. Berbakti kepada orang tua

c. Acuh tak acuh kepada kedua orang tua d. Bersikap biasa-biasa saja

3. Anak yang melawan kepada kedua orang tua (ibu dan bapak), disebut.. a. Anak nakal

b. Anak tidak tahu diri c. Anak berandal d. Anak durhaka

106 |

Akhlak

Adab Berinteraksi

4. Salah satu adab kepada kedua orang tua yang sudah meninggal dunia, yaitu… a. Berziarah ke kubur dan mendo’akannya

b. Memutuskan silaturahmi kepada keluarga, kerabat dan sahabat-sahabatnya c. Menangisi dan meratapinya terus menerus

d. Biasa-biasa saja sebab orang yang sudah meninggal tidak ada lagi hubungan dengan yang masih hidup

5. Diantara adab kepada orang yang lebih tua adalah…. a. Berbicara sambil bertolak pinggang b. Tidak mau menghormati c. Berkata keras dan kasar

d. Menghormati dan mendengarkan nasihatnya

6. Terhadap teman sebaya, mestinya kita melakukan hal-hal berikut, kecuali…. a. Mengucapkan “Assalamu’alaikum” ketika bertemu b. Menghina dan memandang rendah teman kita c. Memaafkan kesalahan teman

d. Saling menghormati dan menghargai

7. Yang termasuk kedalam adab bergaul dengan yang lebih muda adalah… a. Memberikan kasih sayang kepadanya

b. Menjadi teladan dan contoh yang baik

c. bersabar bila kelakuannya sering menyusahkan d. Semua jawaban benar

8. Ketika kita bertamu ke rumah teman atau famili hendaknya kita…

a. Memakan dan meminum sajian tanpa harus menunggu untuk dipersilahkan

b. Mengucapkan salam dengan sekeras-kerasnya agar segera dibukakan pintunya c. Masuk dengan sopan setelah dipersilahkan untuk masuk

d. Menghabiskan seluruh sajian sekenyang-kenyangnya mumpung selagi ada

9. Ketika kita menerima kedatangan tamu yang harus kita lakukan adalah… a. Menyambutnya dengan wajah ramah dan berseri

b. Mempersilahkan tamu masuk dan duduk dengan bahasa yang santun c. Menyuguhkan hidangan terbaik semampu yang ada dan kita punya d. Semuanya benar

Akhlak

| 107

Modul 3

10. Di bawah ini termasuk adab ketika melepas tamu untuk berpamitan, kecuali… a. Mengantarkan tamu sampai ke depan rumah/halaman b. Sesegera mungkin disuruh cepat pulang

c. Mengucapkan permohonan maaf kalau-kalau penerimaannya kurang berkenan

d. Memberi ucapan yang menggembirakan seperti: “Sering-sering datang ke rumah kami” Balikan dan Tindak Lanjut Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 1 yang terdapat pada bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 1. Rumus:

Jumlah jawaban Anda yang benar Tingkat penguasaan = x 100 % 10 Arti tingkat penguasaan yang anda capai: 90 % - 100 %

= baik sekali

70 % - 79 %

= cukup

80 % - 89 % < 70 %

= baik

= kurang

Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % atau lebih, Anda dipersilahkan melanjutkan untuk mempelajari Modul selanjutnya. Akan tetapi, apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi kegiatan belajar 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

108 |

Akhlak

Kegiatan Belajar 2

1. Adab Terhadap Tetangga Tetangga adalah orang-orang yang tempat tinggalnya berdekatan dengan rumah kita. Kita hidup selalu membutuhkan orang lain, sebab kita tidak mungkin hidup sendiri tanpa bantuan orang lain. Jika kita mendapat kebahagiaan atau kesusahan maka tetanggalah yang pertama kali tahu.

Tetangga kita beraneka macam, ada yang kaya, miskin, petani, pedagang, guru, dokter, dan sebagainya. Demikian besar peran tetangga dalam hidup kita. Oleh karena itu, pantaslah bila Islam mengatur tentang hal tersebut. Perhatikan firman Allah SWT.

ً ُ َ ُْ‫جَْ ج‬ َْ‫ج‬ ُ ُ َْ‫لم‬ ‫ب‬ ِ ُ‫َوا ْعبُ ُدوااهلل َوال تُ ْشرِك ْوابِهِ َشيْأ َوبِالَْوالَِديِْن إِ ْح َسانًا َوبِذِى ا ْلق ْربَى َوالَْيَتاَمى َو َساكِنَْي َوالا ِرذِى اْلق ْربَى َولا ِرالن‬ َ ُ َ َ َْ‫َوا َّلصاح ج‬ )63:‫ْب َوابِْن ا َّلسبِيْ ِل َوَماَملَك ْت أ يمَْانُك ْم إَِّن اهلل الَحُيِ ُّب َم ْن َكا َن خُمَْتاالً َف ُخ ْوراً (النساء‬ ِ ‫ب بِالن‬ ِِ Artinya:

“Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun. Dan berbuat baiklah kepada ibu bapak, karib kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang sombong dan membanggabanggakan diri.”(Q.S. An-Nisa: 36) a. Contoh-contoh sikap yang baik terhadap tetangga

Dalam kehidupan sehari-hari, cukup banyak contoh sikap yang baik terhadap tetangga diantaranya sebagai berikut: 1) Jika bertemu tetangga maka sapalah sambil mengucapkan salam.

2) Jika kita menghidupkan radio, tape, atau televisi maka suaranya jangan terlalu keras.

3) Jika tetangga kita termasuk orang yang tidak mampu maka janganlah meremehkan atau menyepelekannya. 4) Jika membangun rumah maka bangunan rumah kita jangan sampai menghalangi jalan masuk rumah tetangga. 5) Jika tetangga sedang sakit maka segeralah lihat dan doakan agar lekas sembuh.

6) Jika ada tetangga meninggal dunia maka bantulah dalam pengurusan jenazahnya.

7) Jika tetangga memerlukan pertolongan maka bantulah sesuai dengan kemampuan kita. Akhlak

| 109

Modul 3

8) Jika tetangga kita seorang fakir miskin maka bantulah dengan cara sedekah, infak, atau zakat.

9) Jika kita memasak masakan yang aromanya bisa tercium oleh tetangga maka berilah mereka makanan yang kita masak tersebut.

10)Jika tetangga mendapat musibah maka hiburlah hatinya dan nasehati dengan kesabaran. Katakan pula bahwa kita turut prihatin atas musibah tersebut. Dari contoh-contoh yang dikemukakan di atas, dapat disimpulkan bahwa adab yang baik terhadap tetangga adalah sikap atau prilaku yang patut dilakukan seseorang untuk mempererat silaturahim.

b. Sikap saling menghormati, menghargai, menyayangi, dan tolong menolong terhadap tetangga 1) Sikap saling menghormati dan menghargai terhadap tetangga

Manusia adalah makhluk sosial yang selalu berhubungan dengan orang lain, termasuk tetangga. Tetangga adalah orang yang rumahnya berdekatan dengan kita. Jika suatu saat kita memerlukan pertolongan maka orang yang paling mudah dihubungi adalah tetangga.

Sering terjadi bahwa seorang tetangga terasa lebih dekat dan akrab daripada saudara sendiri yang rumahnya jauh. Hal ini bisa dimaklumi karena sehari-harinya kita bergaul dengan mereka. Untuk itu, kita harus menghormati dan menghargai tetangga. Banyak cara yang dapat dilakukan untuk menghormati dan menghargai tetangga, diantaranya: a) Jika bertemu, sapalah dengan baik sambil mengucapkan salam.

b) Jika kita menghidupkan radio, tape, atau televisi jangan terlalu keras suaranya. c) Jika tetangga kita orang yang tidak mampu, janganlah meremehkan atau menyepelekannya. d) Jika di rumah kita ada acara syukuran atau kenduri, undanglah tetangga. e) Hindari perselisihan dan pertengkaran dengan tetangga.

Dengan menunjukkan sikap hormat dan menghargai terhadap tetangga maka akan terjalin hubungan yang harmonis, hidup rukun dan penuh toleransi. Karena itu, Islam menganjurkan agar kita senantiasa menghormati dan menghargai tetangga. Perhatikan sabda Rasulullah saw: Artinya:

ْ َ )‫(رواه مسلم‬.... ُ‫اره‬ َ ‫َم ْن كا َن يُْؤمِ ُن بِاهللِ َوالَْي ْومِ اْآل ِخرَِفلْيُكرِمْ َج‬

“Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka muliakanlah tetangganya.”(H.R. Muslim)

110 |

Akhlak

Adab Berinteraksi

Dari hadis di atas, dapat dikatakan bahwa seseorang baru dikatakan beriman kepada Allah dan hari akhir apabila menghormati tetangganya. Lalu bagaimana akibatnya jika anda tidak menghormati dan menghargai tetangga? Coba diskusikan bersama teman-teman anda!

2). Sikap saling menyayangi terhadap tetangga

Untuk menciptakan suasana yang akrab di masyarakat, diperlukan sikap saling menyayangi sesama tetangga. Menyayangi artinya menyantuni orang yang lemah atau yang tidak mampu. Tetangga kita tidak semua oarang yang mampu (berada), melainkan ada juga yang tidak mampu. Dalam bertetangga jangan membeda-bedakan antara yang kaya dan yang miskin. Sebab semua manusia sama di hadapan Allah. Jadi sudah sepatutnya orang yang mampu menyayangi orang yang tidak mampu, begitu juga sebaliknya. Jika kita ingin disayangi Allah maka kita harus menyayangi orang lain. Jangan harap kita akan disayangi Allah SWT, sedangkan kita tidak sayang kepada orang lain. Perhatikan sabda Rasulullah saw. Artinya:

ِ‫حاء‬ َ َ‫َم ْن الَيَْر َح ْم الَيُْر َح ْم اهللُ يَْر َح ُم مِ ْن ِعَبادِهِ ا ُّلر م‬

“Siapa yang tidak sayang kepada orang lain, ia tidak akan disayangi orang. Allah mengasihi hamba-Nya yang mempunyai rasa kasih sayang terhadap sesamanya”. (Al-Hadis) Banyak cara yang dapat dilakukan untuk menunjukkan sikap saling menyayangi terhadap tetangga, diantaranya: a) Jika tetangga ada yang sakit maka tengoklah dan doakan lekas sembuh

b) Jika tetangga mendapat musibah maka bantulah sebatas kemampuan kita; dan tunjukan rasa turut prihatin atas musibah tersebut;

c) Jika tetangga kita termasuk orang yang tidak mampu maka bantulah dengan cara shadaqah, infaq atau zakat; d) Sayangilah tetangga sebagaimana menyayangi diri sendiri;

e) Jika tetangga ada dalam kesusahan maka hibur-lah hatinya dan berikan nasehat tentang kesabaran. Selain yang di atas, masih banyak lagi yang dapat kita lakukan untuk saling menyayangi tetangga. Pokoknya, setiap kebaikan yang kita lakukan terhadap tetangga, sudah termasuk sikap saling menyayangi sesama tetangga.

3). Sikap Saling Tolong Menolong Sesama Tetangga

Tetangga adalah orang yang rumahnya paling dekat dengan rumah kita. Jika terjadi sesuatu pada kita maka tetanggalah yang lebih dahulu mengetahuinya. Jika kita Akhlak

| 111

Modul 3

membutuhkan pertolongan maka tetanggalah yang terlebih dahulu menolong. Kadang-kadang saudara sendiri belum tentu bisa menolong karena rumahnya jauh dari kita.

Sebagaimana diketahui tetangga kita ada yang kaya, ada yang biasa-biasa saja, dan ada pula yang miskin. Karena ada perbedaan status inilah maka Islam menganjurkan agar kita saling tolong menolong, sebagaimana sabda Nabi Muhammad SAW. Artinya:

)‫َواهللُ فِى َع ْو ِن الَْعبْ ِد َما َكا َن الَْعبْ ُد فِى َع ْو ِن اَ ِخيْهِ (رواه مسلم‬

“Allah akan menolong hamba-Nya , selama hamba itu mau menolong terhadap saudara-saudaranya (sesama manusia).” (HR. Muslim) Begitulah perhatian Islam terhadap pentingnya sikap saling tolong menolong sesama manusia, terutama sesama tetangga. Banyak cara yang dapat dilakukan untuk menunjukkan sikap saling tolong menolong sesama tetangga, diantaranya: a) Jika tetangga butuh pinjaman uang, bantulah sesuai kemampuan kita;

b) Jika tetangga meninggal dunia, bantulah untuk meringankan biaya pengurusan jenazah; c) Jika tetangga ada hajat atau syukuran maka bantulah sesuai dengan kemampuan kita; d) Jika tetangga kita termasuk orang yang tidak mampu (miskin) maka bantulah dalam bentuk shadaqah, infaq atau zakat.

Masih banyak lagi sikap dan perilaku tolong menolong yang dapat dilakukan sesama tetangga. Apapun yang kita lakukan dengan maksud untuk membantu tetangga, termasuk sikap tolong menolong.

2. Adab Terhadap Dhu’afa

Kaum dhu’afa adalah orang-orang yang memiliki kekurangan atau kelemahan. kekurangan atau kelemahan itu bisa berupa cacat jasmani, cacat rohani, karena kemiskinan atau karena ayah sudah meninggal yakni anak yatim. Kita wajib bersyukur, karena telah diberi nikmat yang sangat banyak oleh Allah. Diantara nikmat yang amat banyak itu adalah bahwa kita hidup dalam keadaan yang cukup, bukan termasuk orang yang memiliki kekurangan atau kelemahan. Sebagai pengalaman rasa syukur kita, hendaknya kita menaruh perhatian terhadap kaum dhu’afa. a. Adab bergaul dengan orang yang cacat jasmani dan rohani

Orang yang cacat ialah orang yang memiliki kekurangan, sehingga tidak bisa hidup wajar seperti orang lain pada umumnya. Orang cacat ada dua macam, yaitu: cacat jasmani dan cacat rohani.

112 |

Akhlak

Adab Berinteraksi

1) Cacat jasmani

Yaitu orang yang memiliki kekurangan pada bagian tubuhnya, seperti: buta (tuna netra), bisu tuli (tuna rangu), tidak memiliki atau kehilangan tangan atau kaki sebagian atau seluruhnya, lumpuh dan sebagainya. Cacat jasmani ini terjadi adakalanya merupakan bawaan sejak lahir, adakalanya terjadi karena kecelakaan atau menderita suatu penyakit.

2) Cacat rohani

Yaitu orang yang memiliki kelainan jiwa atau ingatan dan anak-anak terbelakang atau tidak normal.

Manusia diciptakan Allah untuk saling menolong, saling membantu, saling mengasihi dan saling menyayangi. Bagaimanapun keadaan manusia itu adalah pemberian Allah. Semua itu ada hikmahnya. Allah Maha Mengetahui. Allah menjadikan orang buta, tetapi orang yang buta itu diberi kemampuan yang lebih daripada orang yang tidak buta. Walaupun tidak dapat melihat, orang buta dapat mengetahui sesuatu melalui perasaannya yang halus. Misalnya ia dapat mengetahui nilai uang hanya dengan rabaan tangannya.

Begitu pula dengan orang cacat yang lain, seperti tidak mempunyai tangan, Allah memberi kemampuan yang luar biasa melalui kakinya. Tentu anda pernah mendengar, bahwa ada seorang cacat, kedua tangannya tidak ada, tetapi ia pandai melukis dengan kakinya. Hasil lukisannya sangat indah. Orang mau membeli lukisannya walaupun dengan harga yang mahal. Orang yang bisu tuli atau tuna rungu, walaupun tidak dapat berbicara dan tidak dapat mendengar, pasti memiliki kelebihan, pasti mempunyai kemampuan khusus yang tidak dimiliki oleh orang-orang yang sempurna (normal). Begitu pula halnya dengan orang cacat yang lain, seperti anak terbelakang, tentu ada kelebihannya. Hanya Allah-lah Yang Maha Mengetahui.

Agama Islam telah mengatur hubungan antara sesama manusia, termasuk hubungan dengan orang-orang yang cacat. Berbuat baik kepada orang yang cacat termasuk akhlak terpuji. Perhatikan kisah berikut: Suatu ketika ada seorang laki-laki bernama si Fulan. Kerjanya mencari anakanak burung yang baru menetas. Di antara sekian banyak sarang burung yang dijadikan sasaran si Fulan, ada dua ekor burung yang tidak rela. Sebab si Fulan telah berulang kali mengambil anak-anak mereka. Melaporlah kedua burung itu kepada Allah SWT. “Wahai Tuhan kami, si Fulan selalu merampas anak-anak kami. Jika perbuatannya itu terus ia lakukan, kami tidak mempunyai keturunan.” Akhlak

| 113

Modul 3

Allah berfirman kepada kedua burung itu, “Baiklah hamba-Ku. Bila si Fulan itu kembali mendatangi sarangmu dan berniat merampas anak-anakmu lagi, akan Aku binasakan.”

Suatu hari si Fulan keluar rumah berniat mendatangi sarang dua ekor burung yang telah mengadu kepada Allah SWT. Ia memang tahu pasti, dalam waktu berapa lama dua ekor burung itu bertelur lagi dan menetas.

Di tengah perjalanan si Fulan menjumpai seorang gelandangan yang buta sedang duduk di pinggir jalan sambil menghiba, “saya belum makan, tuan. Saya belum makan. Tolonglah saya.” Begitu seterusnya. Setelah memperhatikan beberapa waktu lamanya tidak melihat seorang pun yang memberi makanan, si Fulan tergugah menyerahkan sebungkus makanan bekalnya. Setelah itu si Fulan melanjutkan perjalanannya ke sarang-sarang burung yang menjadi langganannya. Tidak kecuali sarang dua ekor burung yang melapor kepada Tuhan. Sebagaimana kebiasaannya, ia pun merampas anak-anak burung itu. Maka kedua ekor burung itu kembali melapor kepada Allah SWT.

“Ya Tuhan kami, sesungguhnya Engkau tidak akan pernah mengingkari janji-Mu. Dan kemarin Engkau telah berjanji akan membinasakan si Fulan, jika ia kembali merampas anak-anak kami. Tetapi mengapa ia Engkau biarkan mengulangi perbutannya?” Allah menjawab “Wahai hamba-Ku, sesungguhnya kalian tidaklah tahu, bahwa Aku tidaklah membinasakan seseorang yang bersedekah pada hari itu dengan kematian yang hina.”

Terhadap orang-orang yang cacat, baik cacat jasmani maupun cacat rohani, kita harus bersikap baik.

Tata cara bergaul yang baik dengan mereka, antara lain: 1) Pergaulilah mereka secara wajar

2) Bersikaplah ramah dan sayang terhadap mereka

3) Jik mereka mengajak bicara atau bertanya layanilah dengan senag hati.

4) Tolonglah mereka. Misalnya, ketika ada orang yang buta akan menyeberang jalan, tuntunlah dia sampai ke seberang jalan.

Walaupun mereka orang-orang yang cacat, mereka tentu saja tidak mau diperlakukan dengan tidak baik. Agama Islam melarang mereka diperlakukan dengan tidak baik. Memperlakukan orang cacat dengan cara yang tidak baik misalnya: 1) Memandang mereka dengan pandangan yang merendahkan

2) Membiarkan mereka kesusahan dengan tidak mau membantunya

114 |

Akhlak

Adab Berinteraksi

3) Berlaku kasar terhadap mereka

4) Menghina mereka, baik dengan perbuatan atau dengan perkataan. Misalnya, dengan menyebut mereka: Si pincang, si dungu, si buta dan sebagainya. Dengan berbuat baik kepada orang yang cacat, berarti kita bersyukur atas nikmat jasmani dan rohani yang diberikan Allah kepada kita.

b. Adab Bergaul dengan Fakir Miskin

Fakir miskin artinya orang yang kekurangan secara materi dalam memenuhi kebutuhan sehari-harinya seperti, kebutuhan makan, pakaian dan tempat tinggal. Kebanyakan orang atau hampir semua tidak menghendaki untuk hidup miskin. Tetapi Allah memberikan ujian yang beragam kepada setiap hambanya termasuk dengan kekayaan dan kemiskinan. Mestinya mereka yang kaya harus banyak bersyukur dan bershadaqah selain menunaikan kewajiban zakat. Hal ini untuk membantu meringankan beban penderitaun para fakir miskin dan berusaha untuk menggembirakan mereka. Kesabaran dan ketawakallan juga harus belajar ditanamkan bagi mereka yang diuji oleh Allah dengan kefakiran dan kemiskinan. Karena kesabaran adalah kendaraan untuk menyelesaikan segala masalah dan Allah pun beserta dengan mereka (orang-orang) yang sabar.. Sebagaimana firman Allah:

َ ‫وااسَتعِيْنُوابِا َّلصرْبِ َوا َّلصلَوةِ إَِّن اهللَ َم َع َّلصابِرِيَْن‬ ْ ُ‫يَآ أيُّهَا الَّ ِذيَْن ءَاَمن‬

“Hai orang-orang yang beriman jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.” (QS. Al-Baqarah: 153) Islam mengajarkan agar umatnya mengasihi orang-orang miskin. Bersedekah kepada fakir miskin pahalanya sangat besar. Kisah berikut ini adalah salah satu gambaran bahwa betapa shadaqah itu memiliki nilai dan pahala yang besar. Suatu hari Rasulullah meminta Aisyah agar memulangkan seorang pembantu dari rumahnya. “Keluarkan pembantu itu dari rumah kita. Sebab Malaikat Jibril telah memberitahu kepadaku, bahwa pembantu itu ahli neraka.”

Dengan patuh, Aisyah mengeluarkan pembantunya itu dan membekali beberapa buah kurma. Dalam perjalanan, pembantu itu berjumpa dengan seorang fakir miskin. Maka ia memberikan sebagian buah kurma itu kepada fakir miskin. Pada saat itu juga Rasulullah menemui ‘Aisyah, “Panggillah kembali pembantumu tadi. Karena Malaikat Jibril telah memberitahu kepadaku bahwa dia sekarang ahli syurga, karena sedekahnya kepada fakir miskin. Akhlak

| 115

Modul 3

Rasulullah dan para sahabatnya sangat mengasihi fakir miskin. Sebab mengasihi fakir miskin adalah perbuatan yang sangat terpuji dan mulia. Pergaulilah mereka dengan cara-cara yang baik misalnya: 1) Ajaklah mereka dalam pergaulan sehari-hari 2) Tolonglah mereka dengan ikhlas

3) Dalam suatu acara atau pesta perlakukan mereka sama dengan orang lain. Jangan dibedakan mereka dengan orang kaya 4) Kalau ia bekerja di rumah anda, perlakukanlah ia dengan baik dan bayarlah upah/ gajinya tepat waktu. 5) Jika ada bantuan kemanusiaan, utamakanlah mereka.

Orang yang tidak mau menolong dan tidak mau memberi makan fakir miskin, termasuk orang yang mendustakan agama. Tentu anda tidak mau disebut sebagai orang yang mendustakan agama. Oleh sebab itu, bantulah dan tolonglah fakir miskin dimanapun mereka berada.

َ )3( ‫) َوالَحَ ُي ُّذ عَلَى َط َعامِ المِْ ْس ِكنَْي‬2( ‫) َف َذالِ َك الَّذِي يَ ُدُّع الَْيتِيْ َم‬1(‫اَ َر َء يْ َت الَّذِي يُكذ ُب باِلديَْن‬ ِّ ِّ

“Tahukah kamu (orang) yang mendustakan agama? Itulah orang yang menghardik anak yatim. Dan tidak menganjurkan memberi makan orang miskin.” (QS. AlBayyinah: 1-3)

c. Adab Bergaul dengan Anak Yatim

Anak yatim adalah anak yang tidak mempunyai ayah, karena ayahnya telah meninggal dunia. Islam mengajarkan agar kita menyayangi anak yatim. Menyayangi anak yati adalah perbuatan mulia dan termasuk akhlak terpuji. Rasulullah telah banyak memberi contoh bagaimana menyayangi anak yatim. Misalnya adalah sebagai berikut:

Di hari lebaran ketika Rasulullah berangkat untuk shalat ‘Idul Fitri, beliau melihat seorang anak berpakaian kumal sedang menangis. Padahal disekelilingnya banyak anak-anak yang sedang bergembira. Maka Rasulullah mendekati anak tersebut. “Hai nak, mengapa engkau menangis?” tanya Rasulullah.

“Aku tidak punya pakaian baru yang bagus seperti mereka.” Jawab anak tersebut yang tidak mengetahui bahwa yang sedang dihadapinya itu adalah Rasulullah. “Siapa orang tuamu dan dimana mereka sekarang?”

“Wahai bapak, ayahku telah meninggal dalam peperangan bersama Rasulullah. Ibuku menikah lagi dengan laki-laki lain dan suami ibuku itu mengusirku.”

“Maukah engkau menjadikan aku ini ayahmu dan Aisyah menjadi ibumu, lalu Ali menjadi pamanmu, sedangkan Hasan, Husein, serta Fatimah menjadi saudarasaudaramu?”

116 |

Akhlak

Adab Berinteraksi

Tahulah anak itu, bahwa yang sedang berbicara dengannya adalah Rasulullah, maka iapun menjawab: “Tentu saya mau, ya Rasulullah.”

Pada saat itu Rasulullah membawa anak itu pulang. Anak itu beliau beri makan dan minum sepuasnya. Kemudian beliau beri pakaian yang bagus dan sedikit wewangian. Setelah berpakaian rapi, anak itu tampak riang gembira dan membaur dengan kelompok anak-anak lainnya.

Rasulullah sangat menyayangi anak yatim. Orang-orang yang menyayangi anak yatim mendapat balasan di akhirat yaitu syurga. Dalam haditsnya, Rasulullah bersabda: “Barang siapa melindungi anak yatim dengan makanan dan minuman, maka Allah mewajibkan surga baginya.”

Rasulullah bersabda pula: “Rumah kaum muslimin yang paling baik adalah yang di dalamnya ada anak yatim yang diperlakukan dengan baik. Sedangkan rumah kaum muslimin yang paling buruk adalah yang di dalamnya ada anak yatim yang diperlakukan dengan tidak baik. Allah SWT berfirman dalam surat al-Baqarah ayat 215:

ُْ ُْ َ َ ُ ُ َ َ ‫يَ ْسَئلُْونَ َك َم‬ َْ‫لم‬ َْ َ ْ ْ َْ ِ‫اذا يَنْفق ْو َن ق ْل َما أنْفقت ْم مـِّ ْن َخرْيِ فلِل َوالَِديِْن َواأل ق َربِنَْي َوالَيتاَمى َوا َساكِنْيِ َوابِْن ا َّلسبِيْ ِل َوَماتَف َعل ْوا مِ ْن َخرْي‬ )512( ‫َفإَِّن اهللَ بِهِ َعلِيٌْم‬ Artinya:

Mereka bertanya tentang apa yang mereka nafkahkan. Jawablah: “Apa saja harta yang kamu nafkahkan hendaklah diberi kepada ibu bapak, kaum kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan orang-orang yang sedang dalam perjalanan.” Dan apa saja kebaikan yang kamu buat, maka sesungguhnya Allah Maha Mengetahuinya.” (QS. AlBaqarah: 215) Sayangilah anak yatim, pergaulilah mereka dengan baik. Adapun beberapa hal yang dapat kita lakukan terhadap anak yatim diantaranya: a) Ajaklah mereka bermain, berteman, belajar sperti teman anda yang lain.

b) Apabila dia tidak mempunyai uang, ajaklah ia jajan/ membeli makanan bersama.

c) Jika keluargamu mampu, bantulah dia dalam memenuhi kebutuhan hidupnya, seperti biaya sekolahnya, makanannya, pakaiannya dan sebagainya. Kalau mungkin ajaklah dia untuk tinggal bersama keluarga anda sebagai anak angkat atau anak asuh. d) Janganlah sekali-kali menyakiti hatinya. Misalnya memanggilnya dengan katakata, “Hai anak yang tidak punya ayah!”

e) Sebaliknya, Islam melarang keras kita menyakiti dan bersikap sewenang-wenang terhadap anak yatim dalam surat Ad-Duha disebutkkan: Akhlak

| 117

Modul 3

َ )9( ‫َفأَّماالَْيتِيْ َم َف َال تَْقَه ْر‬

“Sebab itu, terhadap anak yatim janganlah kamu berlaku sewenang-wenang. (QS. Ad Duha: 9)

Bahkan Islam menganggap anda termasuk orang yang mendustakan agama jika anda menghardik anak yatim:

َ )2( ‫) َف َذالِ َك الَّذِي يَ ُدُّع الَْيتِيْ َم‬1(‫اَ َر َء يْ َت الَّذِي يُكذ ُب باِلديَْن‬ ِّ ِّ

“Tahukah kamu (orang) yang mendustakan agama? Itulah orang yang menghardik anak yatim.” (QS. Al-Bayyinah: 1-2)

118 |

Akhlak

Adab Berinteraksi

Latihan

Agar pemahaman Anda lebih mendalam terhadap materi yang telah dibicarakan di atas, silahkan Anda mengerjakan soal latihan berikut ini: 1. Jelaskan apa saja contoh sikap yang baik terhadap tetangga!

2. Apakah anda memiliki tetangga yang cacat secara jasmani, bagaimana semestinya adab ketika anda bergaul dengan mereka, jelaskan! 3. Jelaskan bagaimana kisah Rasulullah yang begitu mengasihi fakir miskin dan anak-anak yatim! Petunjuk Jawaban Latihan:

1. Sikap yang baik dijelaskan dalam kegiatan belajar 2, Nabi dalam haditsnya menguatkan untuk berbuat baik kepada tetangga

2. Adab bergaul yang baik dengan orang yang cacat, apalagi sebagai tetangga sendiri diajarkan dalam Islam, terkait pengalaman anda bagaimana anda menghadapi hal ini 3. Ada beberapa hadits dan riwayat yang bisa anda baca mengenai akhlak Rasulullah terhadap anak yatim

Rangkuman

Tetangga adalah orang-orang yang tempat tinggalnya berdekatan dengan rumah kita. Islam mengatur tentang adab terhadap tetangga. Perhatikan firman Allah SWT.

ً ُ َ ُْ‫جَْ ج‬ َْ‫ج‬ ُ ُ َْ‫لم‬ ‫ب‬ ِ ‫ب َوا َّلصا ِح‬ ِ ُ‫َوا ْعبُ ُدوااهلل َوال تُ ْشرِك ْوابِهِ َشيْأ َوبِالَْوالَِديِْن إِ ْح َسانًا َوبِذِى اْلق ْربَى َوالَْيَتاَمى َو َساكِنَْي َوالا ِرذِى اْلق ْربَى َولا ِرالن‬ َ ُ َ َ َْ‫ج‬ )63:‫ْب َوابِْن ا َّلسبِيْ ِل َوَماَملَك ْت أ يمَْانُك ْم إَِّن اهلل الَحُيِ ُّب َم ْن َكا َن خُمَْتاالً َف ُخ ْوراً (النساء‬ ِ ‫بِالن‬ Artinya:

“Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun. Dan berbuat baiklah kepada ibu bapak, karib kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang sombong dan membangga-banggakan diri.”(Q.S. An-Nisa: 36) Akhlak

| 119

Modul 3

Banyak cara yang dapat dilakukan untuk menghormati dan menghargai tetangga, diantaranya: Pertama, Jika bertemu, sapalah dengan baik sambil mengucapkan salam. Kedua, Jika kita menghidupkan radio, tape, atau televisi jangan terlalu keras suaranya. Ketiga, Jika tetangga kita orang yang tidak mampu, janganlah meremehkan atau menyepelekannya. Keempat, Jika di rumah kita ada acara syukuran atau kenduri, undanglah tetangga. Kelima, Hindari perselisihan dan pertengkaran dengan tetangga. Terhadap tetangga dianjurkan untuk saling tolong menolong sebagaimana sabda Nabi Muhammad SAW. Artinya:

)‫َواهللُ فِى َع ْو ِن الَْعبْ ِد َما َكا َن الَْعبْ ُد فِى َع ْو ِن اَ ِخيْهِ (رواه مسلم‬

“Allah akan menolong hamba-Nya , selama hamba itu mau menolong terhadap saudarasaudaranya (sesama manusia).” (HR. Muslim)

Begitulah perhatian Islam terhadap pentingnya sikap saling tolong menolong sesama manusia, terutama sesama tetangga. Banyak cara yang dapat dilakukan untuk menunjukkan sikap saling tolong menolong sesama tetangga, diantaranya: Pertama, Jika tetangga butuh pinjaman uang, bantulah sesuai kemampuan kita. Kedua, Jika tetangga meninggal dunia, bantulah untuk meringankan biaya pengurusan jenazah. Ketiga, Jika tetangga ada hajat atau syukuran maka bantulah sesuai dengan kemampuan kita. Keempat, Jika tetangga kita termasuk orang yang tidak mampu (miskin) maka bantulah dalam bentuk shadaqah, infaq atau zakat. Kaum dhu’afa adalah orang-orang yang memiliki kekurangan atau kelemahan. kekurangan atau kelemahan itu bisa berupa cacat jasmani, cacat rohani, karena kemiskinan atau karena ayah sudah meninggal yakni anak yatim. Terhadap orang-orang yang cacat, baik cacat jasmani maupun cacat rohani, kita harus bersikap baik.

Tata cara bergaul yang baik dengan mereka, antara lain: Pertama, Pergaulilah mereka secara wajar. Kedua, Bersikaplah ramah dan sayang terhadap mereka. Ketiga, Jik mereka mengajak bicara atau bertanya layanilah dengan senag hati. Keempat, Tolonglah mereka. Misalnya, ketika ada orang yang buta akan menyeberang jalan, tuntunlah dia sampai ke seberang jalan. Rasulullah dan para sahabatnya sangat mengasihi fakir miskin. Sebab mengasihi fakir miskin adalah perbuatan yang sangat terpuji dan mulia. Pergaulilah mereka dengan caracara yang baik misalnya: Pertama, Ajaklah mereka dalam pergaulan sehari-hari Kedua, Tolonglah mereka dengan ikhlas. Ketiga, Dalam suatu acara atau pesta perlakukan mereka sama dengan orang lain. Jangan dibedakan mereka dengan orang kaya. Keempat, Kalau ia bekerja di rumah anda, perlakukanlah ia dengan baik dan bayarlah upah/ gajinya tepat waktu. Kelima, Jika ada bantuan kemanusiaan, utamakanlah mereka.

120 |

Akhlak

Adab Berinteraksi

Islam menganggap seseorang termasuk mendustakan agama jika menghardik anak yatim:

َ )2( ‫) َف َذالِ َك الَّذِي يَ ُدُّع الَْيتِيْ َم‬1(‫اَ َر َء يْ َت الَّذِي يُكذ ُب باِل ِدّيَْن‬ ِّ

“Tahukah kamu (orang) yang mendustakan agama? Itulah orang yang menghardik anak yatim.” (QS. Al-Bayyinah: 1-3)

Tes Formatif 2 Petunjuk: Pilih salah satu jawaban yang menurut anda paling tepat. 1. Bagaimana contoh sikap yang baik terhadap tetangga……

a. Jika bertemu tetangga maka sapalah sambil mengucapkan salam.

b. Menghidupkan radio tape dengan suara yang keras agar tetangga tahu kita punya radio tape yang baru.

c. Jika tetangga kita termasuk orang yang tidak mampu kita meremehkan atau sepelekan saja.

d. Jika membangun rumah maka bangunan rumah kita halangi jalan masuk rumah tetangga agar tidak diganggu tetangga.

2. Apa yang harus kita lakukan ketika mendengar tetangga kita sakit…

a. Dibiarkan saja, sudah biasa orang sakit dan nanti juga sembuh dengan sendirinya b. Segera menengok dan mendo’akan agar lekas sembuh

c. Kita menjauhkan diri agar tidak tertular dan ketempelan nasib buruknya

d. Menakut-nakutinya bahwa sakitnya parah dan ia sebentar lagi akan meninggal

3. Seandainya tetangga kita keadaanya tidak mampu dan termasuk kaum fakir miskin, maka yang mesti kita laukan adalah a. Memberikan pertolongan dan bantuan sesuai dengan kemampuan kita. b. Membantunya dengan cara sedekah, infak, atau zakat.

c. Jika kita memasak masakan yang aromanya bisa tercium oleh tetangga maka berilah mereka makanan yang kita masak tersebut. d. Semuanya benar

Akhlak

| 121

Modul 3

ْ

َ

4. Sabda Rasulullah saw: )‫(رواه مسلم‬.... ُ‫اره‬ َ ‫ َم ْن كا َن يُْؤمِ ُن بِاهللِ َوالَْي ْوم اْآل ِخرَِفلْيُكرِمْ َج‬adalah tentang: a. Barang siapa yang memiliki harta bersedekahlah

ِ

b. Barang siapa yang menghardik anak yati termasuk mendustakan agama

c. Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka muliakanlah tetangganya. d. Janganlah berputus asa dari rahmat Allah

5. Bagaimana yang harus kita lakukan jika ada disekitar kita orang yang memiliki cacat jasmani atau mereka yang memiliki cacat rohani.. a. Menjauhinya sebab mereka berbeda dengan kita b. Mengoloknya agar mereka menjauhi kita

c. Bersikap ramah dan sayang terhadap mereka d. Berkata kasar dan menghardiknya

6. Berikut ini adalah sikap yang tidak sepatutnya kita lakukan terhadap orang du’afa, kecuali... a. Memandang mereka dengan pandangan yang merendahkan

b. Membiarkan mereka kesusahan dengan tidak mau membantunya

c. Menghina mereka, baik dengan perbuatan atau dengan perkataan. Misalnya, dengan menyebut mereka: Si pincang, si dungu, si buta dan sebagainya. d. Bergaul dengannya dengan ramah dan senang hati.

7. Bagaimana adab bergaul dengan kaum fakir miskin sebagaimana dicontohkan Rasulullah SAW… a. Ajaklah mereka dalam pergaulan sehari-hari

b. Dalam suatu acara atau pesta perlakukan mereka sama dengan orang lain. Jangan dibedakan mereka dengan orang kaya c. Kalau ia bekerja di rumah anda, perlakukanlah ia dengan baik dan bayarlah upah/ gajinya tepat waktu.

d. Semuanya benar

8. Islam melarang keras kita menyakiti dan bersikap sewenang-wenang terhadap anak yatim dalam surat … a. QS. Ad-Duha ayat 9

b. QS. Al-Baqarah ayat 25 c. QS. Al- Maidah ayat 11 d. QS. Al-Fiil ayat 8

122 |

Akhlak

Adab Berinteraksi

9. Dalam surat al-Bayyinah ayat 1-2 berisi tentang….

a. Orang yang termasuk mendustakan agama adalah mereka yang menghardik anak yatim b. Tidak akan masuk surga orang yang dalam hatinya ada rasa sombong walaupun sebesar biji dzarah c. Orang-orang yang lalai dalam shalatnya akan dimasukkan ke dalam neraka Wail.

d. Perintah kepada orang-orang yang beriman agar menjadikan sabar dan shalat sebagai penolongnya.

10. Beberapa adab yang kita lakukan terhadap anak yatim adalah sebagai berikut, kecuali… a Ajaklah mereka bermain, berteman, belajar sperti teman anda yang lain.

b Apabila dia tidak mempunyai uang, ajaklah ia jajan/ membeli makanan bersama.

c Jika keluargamu mampu, bantulah dia dalam memenuhi kebutuhan hidupnya, seperti biaya sekolahnya, makanannya, pakaiannya dan sebagainya. Kalau mungkin ajaklah dia untuk tinggal bersama keluarga anda sebagai anak angkat atau anak asuh. d Memanggilnya dengan kata-kata yang tidak mengenakkan misalnya, “Hai anak yang tidak punya ayah!”

Balikan dan Tindak Lanjut

Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 1 yang terdapat pada bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 1. Rumus:

Jumlah jawaban Anda yang benar Tingkat penguasaan = 10 Arti tingkat penguasaan yang anda capai: 90 % - 100 %

= baik sekali

70 % - 79 %

= cukup

80 % - 89 % < 70 %

x 100 %

= baik

= kurang

Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % atau lebih, Anda dipersilahkan melanjutkan untuk mempelajari Modul selanjutnya. Akan tetapi, apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi kegiatan belajar 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai. Akhlak

| 123

Modul 3

124 |

Akhlak

Adab Berinteraksi

Daftar Pustaka Al-Hufi, Ahmad Muhammad, 1989 Akhlak Nabi Muhammad, Bulan Bintang. Jakarta.

Asmaran As, 2002 Pengantar Studi akhlak Rajawali Press: Jakarta.

Asyur, Muhammad Isa 1988 Berbakti Kepada Ibu Bapak. Gema Insani Press, Jakarta. Aziz, Muhammad Abdul. Adabun Nabawi, Dar al-Fikr: Beirut

Dahlan, Aminah Abdullah. 1988. Hadits ’Arbain An-Nawawiyah. Ter. Al-Ma’arif. Bandung.

Dirjen DEPAG RI, 2007. Model: Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan Madrasah Ibtidaiyah, Jakarta. Djatmika, Rachmat 2001 Sistem Etika Islam: Akhlak Mulia Pustaka Islam: Surabaya. M. Fadholi, 1991. Pendidikan Budi Luhur Menurut Al-Qur’an. Al-Ikhlas: Surabaya Quasem, M. Abdul 1988. Etika Al-Ghazali. Penerbit Pustaka: Bandung.

Rakhmat, Jalaludin. 2000 Renungan-renungan Sufistik. Mizan: Bandung.

Rakhmat, Jalaludin.1999 Meraih Cinta Ilahi: Pencerahan Sufistik Rosdakarya: Bandung.

Sinaga, Zahrudin AR, Hasanudin.2004. Pengantar Studi akhlak Raja Grafindo Persada: Jakarta. Tatapangarsa, Humaidi. 1987 Pengantar Kuliah Akhlak, Bina Ilmu. Surabaya. Umarie, Barmawi. 1990 Materi Akhlak Yogyakarta.

Umarie, M. Ali Hasan. 1977. Tuntunan Akhlak, Bulan Bintang: Jakarta.

Akhlak

| 125

Modul 3

126 |

Akhlak

ADAB DALAM MELAKUKAN AKTIVITAS

Pendahuluan

M

odul “Adab dalam melakukan aktifitas” adalah bagian dari materi pelajaran Akidah Akhlak. Materi ini disusun secara spesifik dan diklasifikasikan pada kegiatan dan aktifitas yang megatur tatakrama dan adab berktifitas menurut ajaran Islam.

Isi modul ini tentang beberapa contoh saja seputar Adab beraktifitas kajiannya meliputi adab beribadah, adab ketika di sekolah, adab dalam bekerja, adab di perjalanan, adab ketika terkena musibah dan adab ke kamar mandi. Enam sub-tema dalam satu modul ini diharapkan dikuasai dengan baik serta mampu dipraktekan dalam kebiasaan beraktifitas sehari-hari.

Standar kompetensi dari modul ini adalah diharapkan mampu mengenal beberapa dari adab dalam melakukan aktifitas. Adapun kompetensi dasarnya adalah memahami dan mampu menjelaskan contoh dan perilaku dari adab dalam berbagai aktifitas. Dalam rangka keberhasilan pembelajaran, maka indikator pencapaiannya, paling tidak yaitu; pertama, menghafal beberapa aturan dan adab yang baik dalam berbagai aktifitas dan kedua, dapat menjelaskan contoh dari aktifitas dan tata aturan yang mesti dilakukan sebagai adab yang baik, ketiga, dapat menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari. Setiap aktifitas anda menjadi ibadah ketika itu perbuatan baik dan diiringi niat yang baik. Ada adab dan aturan dalam beraktifitas, materi modul ini sebagai pengayaan dan melengkapi keutamaan ibadah karena ditunjang dengan pengetahuan dan ilmunya. Selamat membaca modul ini, dengan tidak lupa membaca Basmallah dan diiringi niat yang baik semoga dimudahkan, dan menjadi berkah apa yang anda dapatkan. Amin..

Akhlak

| 129

Modul 4

Kompetensi Dasar

Indikator

Dapat memahami diantara beberapa aktifitas dan tatakrama yang baik yang harus dipakai .

Dapat menghapal beberapa/ sebagian diantara akhlak yang baik dalam melakukan aktifitas seperti: Adab beribadah dan adab di sekolah.

Pokok Bahasan/Sub Pokok Bahasan Kegiatan Belajar 1 1. Adab Beribadah a Adab Ketika Masuk Masjid

b Adab yang Baik Ketika Dapat menjelaskan beberapa Membaca Al-Qur’an adab dalam beraktifitas seperti c Adab yang Baik Ketika Adab beribadah dan adab di Shalat sekolah berikut dengan contoh d Adab yang Baik Ketika dan permisalannya Berpuasa Dapat mempraktekan dan menerapkan adab yang 2. Adab di Sekolah baik dalam beraktifitas di a Disiplin Waktu kehidupan sehari-hari. b Adab Terhadap Guru

c Adab Terhadap temanteman di Sekolah

130 |

Akhlak

Adab Melakukan Aktivitas

Dapat memahami diantara beberapa aktifitas dan tatakrama yang baik yang harus dipakai .

Dapat menghapal beberapa/ sebagian diantara akhlak yang buruk seperti: Adab bekerja, adab dalam perjalanan, adab ketika terkena musibah, dan adab ke kamar mandi.

Kegiatan Belajar 2 1. Adab Bekerja a. Dalil bekerja

tentang

perintah

b. Pentingnya Bekerja keras Dapat menjelaskan beberapa dan Berdo’a adab dalam beraktifitas c. Sikap Perilaku yang Baik seperti Adab bekerja, adab dalam Bekerja. dalam perjalanan, adab ketika terkena musibah, dan adab ke 2. Adab Dalam Perjalanan kamar mandi berikut dengan a Adab Sebelum Berangkat contoh dan permisalannya b Adab Ketika dalam Dapat mempraktekan dan Perjalanan menerapkan adab yang Adab Kembali dari baik dalam beraktifitas di c Perjalanan kehidupan sehari-hari.

d Bertemu dan Berpisah dengan Orang di Jalan 3. Adab Ketika Terkena Musibah a. Adab terhadap orang yang terkena musibah b. Sikap terhadap musibah

c. Manfaat menolong orang yang terkena musibah

d. Usaha dan do’a agar terhindar dari musibah.

Akhlak

| 131

Modul 4

132 |

Akhlak

Peta Konsep

Akhlak

| 133

Modul 4

134 |

Akhlak

Kegiatan Belajar 1

1. Adab Beribadah a. Adab Ketika Masuk Masjid 1) Pengertian Adab Ketika Masuk Masjid

Adab ketika masuk masjid artinya tata krama atau aturan-aturan yang baik yang dilakukan ketika masuk masjid. Jadi, kita tidak bisa sembarangan saja memasuki masjid, melainkan harus memperhatikan tata kramanya. Sebab masjid dari artinya adalah tempat bersujud, tempat beribadah, dan tempat bermunajat kepada Allah. Musholah, surau, dan langgar-pun adalah tempat bersujud. Untuk itu, dengan pakaian, dan tubuh yang suci serta di tempat yang suci kita menghadap Allah yang Maha Suci. Jadi, sudah selayaknya bila memasuki tempat suci seperti masjid perlu mengikuti aturan-aturannya agar kesucian masjid tetap terjaga. Diantara adab (tata cara) ketika masuk masjid yaitu sebagai berikut: a. Sebaiknya pakaian dan badan kita suci dari najis. b. Mendahulukan kaki kanan sambil berdo’a

“Ya Allah bukalah untukku pintu-pintu rahmat-Mu.”

َ َْ‫اب َر م‬ .‫حتِ َك‬ َ ‫اَللَّه َُّم افَْت ْح لِْي أبَْو‬

c. Melakukan shalat tahiyatul masjid atau shalat menghormati masjid sebanyak dua rakaat, sebagaimana sabda Rasulullah:

ُ َ َ َ َّ َ ‫ َق‬:‫ال‬ َ ‫َع ْن اَبى َقَتا َدةَ َق‬ ‫ُصلّـِي‬ ‫ إِذا د‬:‫ال َر ُس ْو ُل اهللِ َصلَّى اهللُ عَلَيْهِ َو َسل َم‬ َ ‫ذحتَّى ي‬ َ ‫َخ َل أ َح ُدك ُم المَْ ْس ِج َد َف َال يجَْلِ ُس‬ ِ

)‫َركْ َعَتنْيِ (رواهالبخارى ومسلم‬

“Dari Abu Qatadah r.a. ia berkata: Rasulullah SAW bersabda: Apabila salah seorang dari kamu masuk masjid maka janganlah duduk, sehingga ia shalat dua rakaat.” (H.R. Bukhari dan Muslim)

d. Hendaklah duduk dengan tenang dan tertib.

e. Tidak melakukan hal-hal yang mengganggu kekhusu’an orang lain yang sedang beribadah. f. Ketika hendak keluar masjid, dahulukanlah kaki kiri sambil ucapkan do’a:

َ ‫اب َف ْضلِ َك‬ َ ‫َرب ْاغفِْرلِي َوافَْت ْح لِي أبَْو‬ ِّ “Tuhanku ampunilah aku, bukalah untukku pintu karunia-Mu.” Akhlak

| 135

Modul 4

2) Hal-hal yang dilakukan di Masjid

Sejak zaman Rasulullah dahulu, masjid tidak hanya sebagai tempat untuk melakukan shalat, Rasulullah seringkali menjadikan masjid sebagai tempat mengatur siasat perang, mengatur ekonomi, majlis ta’lim, bahkan pelayanan masyarakat yang lainnya. Ada beberapa hal yang baik untuk dilakukan di masjid selain dari shalat berjama’ah, diantaranya:

I’tiqaf atau berdiam diri di masjid dengan maksud mendekatkan diri kepada Allah; a) Membaca al-Qur’an;

b) Mempelajari ilmu-ilmu, baik ilmu agama maupun ilmu pengetahuan umum; c) Majlis ta’lim;

d) Bermusyawarah;

e) Kegiatan akad pernikahan;

f) Peringatan hari-hari besar Islam; g) Mengadakan pesantren kilat

Selain hal-hal di atas, masih banyak kegiatan lain yang baik untuk dilakukan di masjid, asalkan kegiatan tersebut tidak mengandung unsur sia-sia atau kemaksiatan.

3) Hal-hal yang tidak baik dilakukan di dalam masjid

Adapun hal-hal yang tidak baik dilakukan di dalam masjid, diantaranya: a) Bercanda dan tertawa-tawa berlebihan;

b) Membicarakan hal-hal yang kotor dan sia-sia; c) Melakukan akad jual beli; d) Bermain musik; e) Bermain-main.

Hal-hal di atas tidak baik untuk dilakukan, apalagi pada saat mendengar khatib berkhutbah pada hari jum’at. Orang seperti ini, shalat jum’atnya sia-sia saja.

4) Pentingnya Bersikap dan Berperilaku Baik ketika masuk masjid

Bersikap dan berperilaku yang baik ketika masuk masjid amat penting dilakukan. Sebab hal ini akan mendatangkan manfaat, diantaranya yaitu: a) Mendapatkan pahala dari Allah

b) Dapat membedakan mana yang boleh dilakukan dan mana yang tidak boleh dilakukan;

136 |

Akhlak

c) Menumbuhkan sikap hormat dan cinta kepada masjid;

d) Masjid akan terjaga kesuciannya sebagai tempat ibadah.

b. Adab yang Baik ketika Membaca Al-Qur’an 1) Adab yang baik ketika membaca al-Qur’an

Adab yang baik ketika membaca al-Qur’an artinya tata krama atau aturan-aturan yang harus diperhatikan ketika membaca al-Qur’an. Jadi, ketika membaca alQur’an tidak boleh sembarangan saja melainkan harus memperhatikan tata kramanya.

Al-Qur’an adalah kitab suci umat Islam. Disebut kitab suci karena ajaran-ajarannya suci dan jauh dari kebohongan atau keburukan dan berasal dari Yang Maha Suci. Al-Qur’an diturunkan Allah sebagai petunjuk hidup bagi manusia agar hidup selamat di dunia akhirat.

Petunjuk akan menjadi sebuah petunjuk bila si pembaca memahami petunjuk tadi. Bila tidak, petunjuk tadi hanya akan menjadi penghias ruangan atau penghias bibir saja. Oleh karena itu, Al-Qur’an harus dibaca, dipelajari dan dipahami isinya, lalu dilakukan dalam kehidupan sehari-hari.

2) Hal-hal baik yang dilakukan ketika membaca Al-Qur’an

Agar makna kesucian al-Qur’an tetap terjaga, ada beberapa hal yang harus diperhatikan ketika membaca al-Qur’an yaitu sebagai berikut: a) Badan dan pakaian hendaklah suci dari hadas dan najis atau berwudlu terlebih dahulu. b) Mengambil al-Qur’an dengan tangan kanan dan dipegang dengan kedua belah tangan.

c) Menyimpan dan membaca al-Qur’an hendaklah di tempat yang suci, bersih dan layak. d) Sewaktu membaca al-Qur’an, pakaian harus suci, dengan tenang dan tidak sambil bermain-main, apalagi mempermainkan bunyi-bunyi ayat al-Qur’an. e) Membaca al-Qur’an sambil menghadap kiblat

f) Sebelum membaca al-Qur’an, mulut hendaknya bersih dan disunnatkan membaca ta’awud terlebih dahulu

َ ْ‫اَ ُع ْو ُذ باِهللِ مِ َن ا َّلشي‬ .‫طا ِن ا َّلر ِجيِْم‬

“Aku berlindung kepada Allah, dari godaan syetan yang terkutuk”.

g) Bacalah al-Qur’an dengan bacaan yang tartil, yakni tenang dan sesuai dengan aturan tajwid dan makhrajnya Akhlak

| 137

Modul 4

)4 :‫ َو َرتّـِِل الُْق ْرآ َن تَْرتِيـْ َال ( املزمل‬....

“….Dan bacalah Al-Qur’an itu dengan tartil” (QS. Al-Muzamil:4)

3) Beberapa hal yang tidak baik yang dilakukan ketika membaca Al-Qur’an

Ada beberapa hal yang tidak boleh dilakukan ketika membaca al-Qur’an, diantaranya yaitu: a) Dalam keadaan berhadas besar;

b) Mengambil dan memegang al-Qur’an dengan tangan kiri;

c) Membaca al-Qur’an sembarangan saja tanpa memperhatikan harakat dan makhrajnya; d) Ketika membaca, al-Qur’an diletakkan di lantai tanpa alasnya; e) Membaca al-Qur’an sambil bercanda;

f) Tempat yang digunakan untuk membaca al-Qur’an terdapat najis dan kotoran; g) Selesai membaca al-Qur’an disimpan dimana saja secara sembarangan.

4) Pentingnya bersikap dan berperilaku yang baik ketika membaca Al-Qur’an

Bersikap atau berperilaku yang baik ketika membaca Al-Qur’an sangatlah penting. Sebab hal ini akan memberikan manfaat bagi pembacanya: a) Akan mendapatkan pahala dari Allah SWT

b) Dengan membiasakan adab yang baik tentu saja kan terhindar dari sifat-sifat tercela c) Akan tumbuh sikap hormat terhadap al-Qur’an sebagai kitab suci umat Islam; d) Akan tumbuh sikap disiplin untuk terbiasa beradab yang baik

C. Adab yang Baik ketika Shalat

1) Pengertian Adab yang Baik ketika Shalat

Adab yang baik ketika shalat adalah tata krama atau aturan-aturan yang baik dilakukan ketika shalat. Jadi, dalam melakukan shalat tidak boleh sambarangan saja melainkan harus memperhatikan tata kramanya.

Shalat merupakan salah satu rukun Islam yang wajib dilaksanakan. Sebab mendirikan shalat berarti ikut mendirikan agama. Sebaliknya, jika meninggalkan shalat berarti meruntuhkan agama. Karena itu shalat disebut tiang agama. Selain itu, shalat disebut juga sebagai pencegah perbuatan keji dan mungkar.

2) Tata cara yang Baik Ketika Shalat

Mengingat pentingnya shalat maka perlu diperhatikan hal-hal yang baik yang dilakukan ketika shalat yaitu:

138 |

Akhlak

Adab Melakukan Aktivitas

a) Harus berwudlu terlebih dahulu

b) Badan, pakaian, dan tempat shalat harus suci dari najis dan kotoran c) Laksanakan shalat tepat pada waktunya

d) Laksanakan shalat dengan tenang dan khusyu’, jangan tergesa-gesa

e) Bila shalat berjama’ah hendaklah merapikan, meluruskan dan merapatkan barisan; f) Mengikuti gerakan Imam

g) Bila menjadi Imam harus memperhatikan keadaan makmumnya h) Selesai shalat jangan lupa untuk berdzikir dan berdo’a

3) Hal-hal yang tidak baik yang dilakukan ketika shalat

Ada beberapa hal yang tidak baik untuk dilakukan ketika sedang melaksanakan shalat, diantaranya yaitu: a) Melihat kesana dan kesini pada waktu shalat; b) Melaksanakan shalat dengan tergesa-gesa;

c) Bagi laki-laki hanya memakai kaus dalam (singlet) dan sarung atau celana panjang saja, walaupun sah tapi kurang sopan. d) Membiarkan saf di depan atau di samping dalam keadaan kosong; e) Sebagai makmum mendahului gerakan imam, hal ini tidak boleh;

f) Melaksanakan shalat di akhir waktu, artinya menunda0nunda waktu shalat;

g) Mengeraskan bacaan sehingga terdengar oleh jama’ah yang berada di samping, hal ini akan mengganggu konsentrasi dan kenyamanan jama’ah yang lain; h) Selesai shalat tanpa berdzikir dan berdo’a.

4) Pentingnya Bersikap dan Berperilaku yang baik ketika Sahalat

Bersikap dan berperilaku baik ketika shalat sangat penting. Sebab hal ini dapat memberi manfaat kepada yang melaksanakannya, antara lain: a) Dapat meningkatkan kesempurnaan shalat b) Akan tumbuh sikap disiplin

c) Akan terhindar dari perbuatan yang sia-sia dan sifat tercela d) Akan mendapat pahala dari Allah SWT

5) Membiasakan Bersikap dan Berperilaku baik ketika Shalat

Shalat merupakan induknya ibadah. Sebab shalat adalah yang pertama kali diperhitungkan Allah di akherat nanti. Apabila shalatnya benar maka dengan Akhlak

| 139

Modul 4

sendirinya amal ibadah yang lain mengikuti. Sebaliknya apabila shalatnya tidak benar maka amal ibadah yang lain tidak diperhitungkan Allah atau tidak ada artinya. Agar shalat yang dikerjakan betul-betul sempurna, biasakanlah bersikap dan berperilaku baik ketika shalat. Membiasakan bersikap dan berperilaku baik ketika shalat, sebaiknya dimulai sejak dini atau sejak masih kecil. Sesuatu yang sudah dibiasakan sejak kecil maka akan membuat mudah dan ringan untuk melaksanakannya, termasuk juga shalat.

D. Adab yang Baik Ketika Berpuasa

Adab yang baik ketika berpuasa adalah tata krama, tata cara, atau aturan-aturan yang baik yang dilakukan ketika berpuasa. Jadi, dalam mengerjakan puasa tidak bisa dilakukan sembarangan, melainkan harus memperhatikan adab atau tata kramanya. Puasa termasuk salah satu rukun Islam yang wajib dilaksanakan oleh setiap muslim yang telah memenuhi syarat. Puasa yang wajib dilaksanakan adalah puasa di bulan Ramadhan. Puasa mendidik kita agar memiliki daya tahan fisik dan mental yang kuat, sabar, taat, serta terbiasa memiliki rasa belas kasihan kepada fakir miskin. 1) Tata Cara yang Baik Ketika Berpuasa

Dalam menjalankan puasa, ada beberapa tata cara yang harus diperhatikan diantaranya sebagai berikut:

a) Niat mengerjakan puasa. Sebaiknya niat puasa dimulai saat maghrib hingga sebelum waktu subuh. Niatnya cukup di dalam hati, tetapi boleh juga dengan dilafalkan, yaitu:

ّ‫للِه‬ َ ‫ض َشهْرِ َرَم َضا َن َه ِذهِ ا َّلسَنةِ ِ تََعال‬ ِ ‫نََويْ ُت َص ْوَم َغ ٍد َع ْن أدَاء َف ْر‬ ِ “Saya berniat puasa esok hari karena menunaikan kewajiban bulan Ramadhan tahun ini semata-mata karena Allah Ta’ala.”

b) Melakukan makan sahur

c) Memperbanyak kegiatan ibadah, seperti bershadaqah, membaca al-Qur’an, dan mempelajari agama Islam, kalau memungkinkan termasuk mengikuti pesantren kilat. d) Menghindari diri dari perbuatan-perbuatan yang dapat merusak pahala puasa, seperti berdusta, berkata kotor, bertengkar, membicarakan kejelekan orang lain.

e) Ketika datang waktu berbuka, segeralah berbuka, disunahkan memakan buah kurma atau makanan yang manis atau air putih.

140 |

Akhlak

Adab Melakukan Aktivitas

f) Malam harinya melaksanakan shalat sunnah tarawih di masjid, sekalian mendengarkan ceramah-ceramah agama. g) Hindari perbuatan-perbuatan yang dapat membatalkan puasa.

h) Ketika kita berhalangan puasa misalnya karena sakit atau alasan lain, jangan makan minum di tempat terbuka. Sebab hal tersebut akan mengganggu yang lain yang sedang berpuasa.

2) Hal-Hal Yang Tidak Baik Yang Dilakukan Saat Berpuasa

Ada beberapa hal yang tidak baik dilakukan ketika berpuasa, diantaranya sebagai berikut: a) Marah, bertengkar, dusta, berkata kotor, mengingkari janji, dan membicarakan keburukan orang lain. b) Memperbanyak tidur dan bermalas-malasan c) Berkumur-kumur di siang hari d) Tidak makan sahur

e) Menunda-nunda berbuka puasa

f) Melakukan kegiatan-kegiatan yang tidak bermanfaat.

3) Pentingnya Bersikap dan Berperilaku Baik Ketika Berpuasa

Bersikap dan berperilaku baik ketika berpuasa sangatlah penting. Sebab hal ini akan mendatangkan manfaat baginya, antara lain: a) Mendapat pahala dari Allah SWT; b) Terhindar dari sifat-sifat tercela;

c) Akan menumbuhkan sikap jujur, sabar dan disiplin;

d) Dapat merasakan kesusahan yang dialami oleh orang yang tidak mampu (fakir miskin); e) Akan meningkatkan daya tahan fisik dan mental

Akhlak

| 141

Modul 4

2. Adab di Sekolah a. Mematuhi Peraturan Sekolah Membiasakan diri mematuhi peraturan-peraturan sekolah berarti melatih diri untuk disiplin dalam mentaati peraturan sekolah. Untuk dapat mematuhi peraturan sekolah tentu saja penting mengetahui dan memahami terlebih dahulu tentang peraturan sekolah tersebut. Peraturan-peraturan sekolah itu antara lain: a) Datang ke sekolah tepat pada waktunya;

b) Membawa persiapan belajar sesuai dengan daftar pelajaran;

c) Ketika hendak masuk ke dalam kelas mengucapkan salam terlebih dahulu; d) Menyimpan buku-buku dan alat-alat pada tempat yang telah ditentukan; e) Duduk dengan tenang dan tertib, jangan mengganggu teman; f) Perhatikan pelajaran yang diterangkan oleh guru; g) Menjaga kebersihan sekolah dan kelas;

h) Menyelesaikan tugas dan kewajiban tepat pada waktunya.

Peraturan-peraturan yang harus dituruti itu adalah semua peraturan yang berlaku pada sekolah atau madrasah tempat belajar.

b. Adab Terhadap Guru

Aktifitas siswa dalam dunia pendidikan selama enam hari adalah tidak lain untuk belajar berbagai macam ilmu pengetahuan agar kelak menjadi orang pandai dan berakhlak baik. Untuk datang dan berangkat ke sekolah tentu saja ada aturan waktunya dimana siswa tidak boleh telat dan harus tepat waktu. Sebagai seorang muslim siswa selain harus mempersiapkan sesuai daftar pelajarannya, kebersihan anggota badan dan kerapihan juga harus dijaga. Guru adalah pengganti orang tua dalam mendidik siswa, selain emmberikan materi pelajaran untuk membekali siswa dengan ilmu pengetahuan, guru juga bertanggungjawab dalam mendidik mental dan akhlak siswa. Sebagaimana filosofi pendidikan kita yang sudah mulai terlupakan bahwa pendidikan adalah mendidik siswa yang bukan hanya pada intelektual tetapi juga mental (akhlak).

Dunia pendidikan saat ini mulai begeser dari filosofinya, pendidikan yang kemudian lebih memperioritaskan intelektual dan kecerdasan akal siswa dengan melupakan pendidikan mental. Mungkin dampaknya akan terasa ketika kita banyak menjumpai orang-orang cerdas tetapi dengan sikap yang anti sosial tidak bertanggung jawab dan korup, misalnya.

142 |

Akhlak

Adab Melakukan Aktivitas

Pendidikan akhlak mestinya ditanamkan dari sejak dini termasuk di tingkat pendidikan anak-anak sampai sekolah tingkat dasar di madrasah ibtida’iyah. Terhadap guru, Islam mengatur bagaimana tata krama dan adab seorang siswa dalam bersikap dan berperangai sebagai upaya menanamkan akhlak yang baik. Sopan santun dalam bergaul dengan guru diantaranya: a) Bila bertemu mengucapkan salam;

b) Bersikap ramah tamah dan lembut;

c) Berbicara dengan bahasa yang santun;

d) Hormati guru seperti menghormati orang tua sendiri; e) Berkata jujur kepada guru dan jangan suka bohong;

f) Menuruti semua perintah guru agar disenangi dan dapat belajar dengan aman dan tentram.

Adapun sikap terhadap guru yang sedang memberikan pelajaran di kelas diantaranya sebagai berikut: a) Mengucapkan salam pada waktu masuk kelas, serta menghormati guru;

b) Duduk dengan baik serta tertib dan berdo’alah sebelum pelajaran dimulai; c) Jangan mengganggu teman yang sedang belajar;

d) Mendengarkan keterangan guru dengan tekun, agar dapat memahami keterangan guru tersebut;

e) Tanyakanlah pelajaran yang kurang dimengerti, pada waktu bertanya acungkan tangan kanan; f) Bila hendak keluar kelas minta izin terlebih dahulu kepada guru;

g) Menjaga kebersihan kelas agar tidak mengganggu kenyamanan sewaktu belajar; h) Patuhi serta turuti segala perintah dan nasehat guru.

Akhlak

| 143

Latihan

Agar pemahaman Anda lebih mendalam terhadap materi yang telah dibicarakan di atas, silahkan Anda mengerjakan soal latihan berikut ini: 1. Jelaskan adab ketika hendak masuk masjid, ketika berada di masjid dan ketika hendak keluar masjid! 2. Jelaskan etika yang baik terhadap al-Qur’an dan ketika membacanya!

3. Coba anda uraikan adab ketika sedang shalat dan etika ketika sedang berpuasa!

4. Bagaimana mestinya etika terhadap guru dan teman-teman di sekolah, jelaskan! Petunjuk Jawaban Latihan:

1. Ada literatur lain, misalnya tentang do’a ketika masuk dan keluar masjid

2. Etika dan tatakrama ketika hendak memegang dan membaca al-Qur’an sudah dijelaskan di kegiatan belajar 1

3. Ada beberapa dan hampir disetiap kitab fiqih menjelaskan tata cara dan adab ketika shalat dan berpuasa 4. Ada aturan dan etika tersendiri biasanya di setiap sekolah, dan Islam juga mengatur itu, anda bisa baca lagi di kegiatan belajar 1.

Rangkuman

Adab ketika masuk masjid artinya tata krama atau aturan-aturan yang baik yang dilakukan ketika masuk masjid.

Diantara adab (tata cara) ketika masuk masjid yaitu: Pertama,Sebaiknya pakaian dan badan kita suci dari najis. Kedua, Mendahulukan kaki َ َ ِ‫حت‬ َْ‫اب َر م‬ kanan sambil berdo’a ‫ك‬ َ ‫“ اَللَّه َُّم افَْت ْح لِْي أبَْو‬Ya Allah bukalah untukku pintu-pintu rahmatMu.” Ketiga, Melakukan shalat tahiyatul masjid atau shalat menghormati masjid sebanyak dua rakaat, sebagaimana sabda Rasulullah:

ُ َ َ َ َّ َ ‫ َق‬:‫ال‬ َ ‫َع ْن اَبى َقَتا َدةَ َق‬ ‫ُصلّـِي‬ ‫ إِذا د‬:‫هلل عَلَيْهِ َو َسل َم‬ َ ‫َخ َل أ َح ُدك ُم المَْ ْس ِج َد َف َال يجَْلِ ُس َحتَّى ي‬ ُ ‫ال َر ُس ْو ُل اهللِ َصلَّى ا‬ ِ

)‫َركْ َعَتنْيِ (رواهالبخارى ومسلم‬

144 |

Akhlak

Adab Melakukan Aktivitas

“Dari Abu Qatadah r.a. ia berkata: Rasulullah SAW bersabda: Apabila salah seorang dari kamu masuk masjid maka janganlah duduk, sehingga ia shalat dua rakaat.” (H.R. Bukhari dan Muslim) Keempat, Hendaklah duduk dengan tenang dan tertib. Kelima, Tidak melakukan hal-hal yang mengganggu kekhusu’an orang lain yang sedang beribadah. Keenam, Ketika hendak keluar masjid, dahulukanlah kaki kiri sambil ucapkan do’a: “Tuhanku ampunilah aku, bukalah untukku pintu karunia-Mu.”

َ ‫اب َف ْضلِ َك‬ َ ‫َرب ْاغفِْرلِي َوافَْت ْح لِي أبَْو‬ ِّ

Adab yang baik ketika membaca al-Qur’an artinya tata krama atau aturan-aturan yang harus diperhatikan ketika membaca al-Qur’an.

Agar makna kesucian al-Qur’an tetap terjaga, ada beberapa hal yang harus diperhatikan ketika membaca al-Qur’an yaitu sebagai berikut: Pertama, Badan dan pakaian hendaklah suci dari hadas dan najis atau berwudlu terlebih dahulu. Kedua, Mengambil al-Qur’an dengan tangan kanan dan dipegang dengan kedua belah tangan. Ketiga, Menyimpan dan membaca al-Qur’an hendaklah di tempat yang suci, bersih dan layak. Keempat, Sewaktu membaca al-Qur’an, pakaian harus suci, dengan tenang dan tidak sambil bermain-main, apalagi mempermainkan bunyi-bunyi ayat al-Qur’an. Kelima, Membaca al-Qur’an sambil menghadap kiblat. Keenam, Sebelum membaca al-Qur’an, mulut hendaknya bersih dan disunnatkan membaca ta’awud terlebih dahulu. Ketuju, Bacalah al-Qur’an dengan bacaan yang tartil, yakni tenang dan sesuai dengan aturan tajwid dan makhrajnya. Adab yang baik ketika shalat adalah tata krama atau aturan-aturan yang baik dilakukan ketika shalat.

Ada beberapa hal yang tidak baik untuk dilakukan ketika sedang melaksanakan shalat, diantaranya yaitu: Pertama, Harus berwudlu terlebih dahulu, Kedua, Badan, pakaian, dan tempat shalat harus suci dari najis dan kotoran. Ketiga, Laksanakan shalat tepat pada waktunya. Keempat, Laksanakan shalat dengan tenang dan khusyu’, jangan tergesa-gesa. Kelima, Bila shalat berjama’ah hendaklah merapikan, meluruskan dan merapatkan barisan. Keenam, Mengikuti gerakan Imam. Ketujuh, Bila menjadi Imam harus memperhatikan keadaan makmumnya. Kedelapan, Selesai shalat jangan lupa untuk berdzikir dan berdo’a. Adab yang baik ketika berpuasa adalah tata krama, tata cara, atau aturan-aturan yang baik yang dilakukan ketika berpuasa.

Dalam menjalankan puasa, ada beberapa tata cara yang harus diperhatikan diantaranya sebagai berikut: Pertama, Niat mengerjakan puasa. Sebaiknya niat puasa dimulai saat maghrib hingga sebelum waktu subuh. Niatnya cukup di dalam hati, tetapi boleh juga dengan dilafalkan Melakukan makan sahur. Kedua, Memperbanyak kegiatan ibadah, seperti bershadaqah, membaca al-Qur’an, dan mempelajari agama Islam, kalau memungkinkan termasuk mengikuti pesantren kilat. Ketiga, Menghindari diri dari perbuatan-perbuatan yang dapat merusak pahala puasa, seperti berdusta, berkata kotor, bertengkar, membicarakan kejelekan orang lain. Keempat, Ketika datang waktu berbuka, segeralah berbuka, disunahkan Akhlak

| 145

Modul 4

memakan buah kurma atau makanan yang manis atau air putih. Kelima, Malam harinya melaksanakan shalat sunnah tarawih di masjid, sekalian mendengarkan ceramah-ceramah agama. Keenam, Hindari perbuatan-perbuatan yang dapat membatalkan puasa. Ketujuh, Ketika kita berhalangan puasa misalnya karena sakit atau alasan lain, jangan makan minum di tempat terbuka. Sebab hal tersebut akan mengganggu yang lain yang sedang berpuasa.

Tes Formatif 1 1. Sebagai Penghormatan terhadap masjid, kita harus melakukan……. a. I’tikaf

b. Membaca al-Qur’an

c. Membersihkan masjid

d. Shalat tahiyatul masjid

2. Ketika masuk ke masjid hendaklah… a. Memakai peci

b. Pakaian dan badan kita suci dari najis c. Memakai jilbab

d. Memakai sarung

3. Ketika membaca al-Qur’an hendaklah……. a. dengan dilagukan

b. Meletakkan al-Qur’an di lantai tanpa alas c. Dengan suara nyaring

d. suci dari hadas dan najis

4. Hal-hal yang tidak baik dilakukan pada waktu membaca al-Qur’an, diantaranya…. a. Membacanya dengan suara pelan b. Tidak memakai peci bagi laki-laki

c. Meletakkan al-Qur’an di lantai tanpa alas d. Tidak dilagukan

146 |

Akhlak

Adab Melakukan Aktivitas

5. Salah satu hal yang baik dilakukan pada waktu shalat, adalah…

a. Membaca al-Fatihah dan surat/ayat pada setiap rakaat dengan suara keras (mengeluarkan suara) b. Harus memakai baju baru

c. Harus memakai kain sarung

d. Badan pakaian, dan tempat shalat harus suci dari najis dan kotoran

6. Salah satu hal yang tidak baik dilakukan pada waktu shalat, adalah… a. Shalat dengan tergesa-gesa atau tidak khusu’ b. Tidak memakai kain sarung dan peci c. Memakai wangi-wangian

d. Bagi laki-laki memakai baju lengan pendek

7. Hal-hal yang baik dilakukan ketika berpuasa, diantaranya…

a. Menyegerakan berbuka puasa apabila waktu berbuka telah tiba b. Memperbanyak tidur

c. Menyikat gigi di siang hari

d. Membicarakan kebaikan dan keburukan orang lain

8. Salah satu perbuatan yang tidak baik dilakukan ketika berpuasa, adalah… a. Membicarakan kebaikan orang lain b. Menyikat gigi di siang hari

c. Berbuka puasa ala kadarnya

d. Berbicara yang penting-penting saja

9. Diantara adab dalam mentaati peraturan sekolah yaitu… a. Datang ke sekolah tepat pada waktunya b. Pulang sekolah sebelum waktunya

c. Tidak mengerjakan pekerjaan rumah (PR) d. Tidak menjaga kebersihan sekolah

10.Di bawah ini termasuk adab seorang murida terhadap gurunya kecuali… a. Bila bertemu mengucapkan salam

c. Berbicara dengan bahasa yang santun

b. Bersikap ramah tamah dan lembut d. Melawan perintah guru

Akhlak

| 147

Modul 4

Balikan dan Tindak Lanjut Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 1 yang terdapat pada bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 1. Rumus:

Tingkat penguasaan =

Jumlah jawaban Anda yang benar

10

Arti tingkat penguasaan yang anda capai: 90 % - 100 %

= baik sekali

70 % - 79 %

= cukup

80 % - 89 % < 70 %

x 100 %

= baik

= kurang

Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % atau lebih, Anda dipersilahkan melanjutkan untuk mempelajari Modul selanjutnya. Akan tetapi, apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi kegiatan belajar 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

148 |

Akhlak

Kegiatan Belajar 2

1. Adab Bekerja a. Arti Adab Bekerja Adab artinya tata cara yang baik, bekerja artinya melakukan kegiatan. Jadi, adab bekerja adalah tata cara yang baik dalam melakukan suatu kegiatan. Kegiatan tersebut berbeda antara orang dewasa dan anak-anak. Kegiatan seperti melakukan pekerjaan sehari-hari bagi anak-anak bisa kegiatan untuk pribadi seperti menghafal pelajaran, mandi, shalat, membaca buku, dan mengerjakan PR. Kegiatan untuk keperluan bersama dapat berupa membantu ibu memasak, menyapu halaman, mengambil air, mencuci piring, mencuci baju, dan lain sebagainya. Sedangkan bagi orang tua, bekerja dapat berupa kegiatan yang dapat menghasilkan uang (mencari nafkah) atau kegiatan lainnya yang memang biasa dilakukan oleh orang dewasa.

Melakukan kegiatan apapun harus dilakukan dengan benar. Sebab jika tidak maka akan terjadi ketidak aturan dan jauh dari rahmat Allah. Oleh karena itu, Islam sebagai agama yang sempurna mengatur bagaimana seharusnya melakukan suatu pekerjaan atau kegiatan. Adapun adab atau tata cara bekerja menurut ajaran Islam antara lain sebagai berikut:

a) Meluruskan niat, sebab niat merupakan kunci utama dalam sebuah pekerjaan. Selain itu, niat merupakan nyawa sebuah pekerjaan atau amal, sebab pekerjaan apapun sangat bergantung pada niatnya. Jika niatnya baik maka akan memiliki nilai baik di sisi Allah. Sebaliknya jika niatnya salah maka itu tidak akan pernah memiliki nilai kebaikan di sisi Allah. b) Memeriksa (mengecek) setiap alat atau barang-barang yang akan digunakan dalam sebuah pekerjaan, apakah sudah lengkap atau belum? c) Awali setiap kegiatan yang baik dengan membaca Basmalah, agar pekerjaan selalu mendapat berkah dari Allah. Lanjutkan dengan berdo’a yaitu:

َْ‫ب ْسم اهللِ الر مْحن الرحيْم اَللَّه َُّم الَ َسهْ َل إالَّ َما َج َعلَْت ُه َسهْ ًال َوأَنْ َت تجَْ َع ُل ح‬ َْ‫ال َز َن إَِذا ِشئْ َت َسهْ ًال بَِر م‬ ‫حتِ َك يَا‬ ِ ِ ِ َّ ِ َّ ِ ِ َ ‫مِِنَْي‬ ‫أ ْر َح َم ا َّلراح‬

”Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Ya Allahtidak ada yang muda, kecuali sesuatu yang Engkau jadikan mudah. Engkaulah yang menjadikan suatu pekerjaan (perbuatan) yang susah itu mudah. Dengan rahmat-Mu wahaiYang Maha Pengasih lagi Penyayang.”

Akhlak

| 149

Modul 4

d) Tidak menunda-nunda pekerjaan, sebuah pepatah mengatakan ”Apa yang dapat dilakukan hari ini, jangan tunda hari esok”. Semakin sering menunda pekerjaan semakin banyak tugas yang tertunda dan semakin lama semakin menumpuk. e) Lakukan setiap pekerjaan dengan senang hati dan penuh keikhlasan. Setiap pekerjaan apapun jika dikerjakan dengan rasa senang dan kerelaan maka pekerjaan akan terasa ringan. f) Tanyakan kepada orang lain yang lebih tahu tentang pekerjaan yang sedang kita lakukan. Hal ini untuk mengurangi kesalahan, agar pekerjaan berlangsung lancar dan berhasil.

g) Lakukan pekerjaan dengan sungguh-sungguh, cermat dan tekun. Tanpa semua itu pekerjaan apapun tidak akan mencapai hasil yang maksimal. h) Selalu berhati-hati dalam melakukan setiap pekerjaan. Hal ini untuk mengurangi resiko kecelakaan, sehingga rasa aman dan nyaman tetap terjaga. i) Tidak tergesa-gesa ketika melakukan pekerjaan atau kegiatan. Sebab sikap tergesa-gesa adalah sebagai per\buatan syetan. j) Bagi orang tua, jenis pekerjaan yang dilakukan adalah benar-benar halal, agar harta yang didapatkan pun berupa harta dan uang yang halal. k) Tidak mengambil apapun yang bukan menjadi haknya (tidak mencuri, korupsi)

l) Bila telah selesai mengakhiri pekerjaan membaca hamdalah dan bersiaplah untuk melakukan kegiatan yang lainnya. Firman Allah:

)7:‫َفاء َذا َف َر ْغ َت َفانْ َص ْب (االءنشراح‬ ِ “Maka apabila kamu telah selesai (dari suatu urusan), kerjakanlah dengan sungguhsungguh (urusan yang lain).” (QS. AL-Insyirah: 7)

Apabila setiap melakukan pekerjaan atau kegiatan yang anda lakukan dengan mengikuti langkah-langkah tadi, InsyaAllah kegiatan akan berjalan lancar dan berkah. Sebaliknya bila bekerja tidak mengikuti langkah-langkah tersebut di atas, berarti anda telah melakukan suatu pekerjaan dengan tidak baik.

b. Dalil Tentang Bekerja

Rasulullah SAW pernah menjelaskan tentang hal bekerja dalam arti mencari nafkah yang dikemukakan dalam sebuah hadits, yaitu:

َ َ َ َ َ ُ َ )‫أل ْن يحََْت ِط َب أ َح ُدك ْم ُح ْزَم ًة عَلَى َظهْرِهِ َخرٌْي لَُه مِ ْن أ ْن يَ ْسأ ُل أ َح ًدا َفيُ ْع ِطيْهِ أ ْو يمََْن ُع ُه (رواه البخارى ومسلم‬

”Demi sekiranya salah seorang dari kamu itu pergi mencari kayu dan dipikul diatas punggungnya, lebih baik daripada meminta-minta kepada orang-orang. Baik diberi atau tidak.” (H.R. Bukhari Muslim)

150 |

Akhlak

Adab Melakukan Aktivitas

Hadits di atas mengajarkan umat Islam agar mau bekerja keras untuk memenuhi kebutuhan hidup dan tidak baik jika malah menjadi orang yang menjadi tukang minta-minta, yang ingin mendapatkan harta dengan malas-malasan. Sebagai orang yang sedang mencari ilmu tentu saja harus mencarinya dengan rajin dan sungguhsungguh. Tidak hanya asal datang dan duduk di kelas, tetapi benar-benar memusatkan pikiran dalam memperoleh ilmu pengetahuan dan keterampilan.

c. Contoh Sikap Yang Baik Dan Tidak Baik Ketika Bekerja

Contoh sikap dan perilaku yang baik ketika bekerja dapat dilakukan sebagaimana yang telah dijelaskan di atas tentang adab bekerja. Sedangkan contoh sikap dan perilaku yang tidak baik ketika bekerja adalah sebagai berikut: a) Niat yang salah, misalnya karena ingin dipuji dan ingin disebut anak yang rajin b) Menyia-nyiakan kesempatan dan waktu. c) Melakukan pekerjaan sambil bergurau. d) Menipu, korupsi, dan berbohong.

e) Mengurangi timbangan, ukuran, dan takaran. f) Menunda-nunda pekerjaan.

Uraian di atas menunjukkan bahwa jika kita melakukan pekerjaan dengan mengikuti adab yang telah diatur dalam Islam, InsyaAllah pekerjaan tersebut akan mendapatkan berkah dan rahmat dari Allah. Sebaliknya, jika kita tidak melakukan adab dalam bekerja maka yang terjadi adalah kita merasa kerugian, baik di dunia maupun di akhirat kelak. Oleh karena itu, biasakanlah untuk melakukan setiap pekerjaan atau kegiatan yang sesuai dengan aturan-aturan yang telah ditetapkan oleh agama Islam sebagai agama yang sempurna dan diridhai Allah.

d. Pentingnya Bekerja Keras dan Berdo’a

Islam menganjurkan umatnya agar mau bekerja keras dalam memenuhi kebutuhan hidupnya. Sebaliknya, Islam membenci umatnya yang hanya berpangku tangan, malas-malasan dan tidak mau bekerja mencari nafkah.

Rizki dan kebahagiaan tidak turun begitu saja dari langit, atau datang secara tibatiba dengan cuma-cuma. Melainkan justeru harus diraih dengan kerja keras dan do’a yang khusus kepada Allah SWT. Pepatah orang tua dulu mengatakan; jika kamu mempunyai keinginan, maka bekerjalah sambil berdo’a kepada Yang Maha Kuasa. Bekerja adalah usaha lahir yang harus dilakukan manusia atau disebut juga syari’at, sedangkan berdo’a adalah ikhtiar batin yang mesti dilakukan manusia atau disebut juga hakikat.

Baik bekerja maupun berdo’a sama-sama penting perannya dalam upaya meraih kebahagiaan hidup. Sebab bekerja saja tanpa berdo’a, tidak sedikit yang gagal dan sia-sia pekerjaannya. Sebab segala sesuatu pada hakikatnya telah ditentukan oleh Akhlak

| 151

Modul 4

Allah SWT. Sebaliknya, berdo’a saja tanpa ada usaha dan kerja keras sama dengan mimpi di siang hari. Sebab ibarat mengharapkan ikan di laut, tanpa melepas kail dan jaring kedalamnya. Artinya, bekerja tanpa berdo’a tidak cukup, dan bekerja saja tanpa berdo’a juga tidak baik. Dengan demikian, bagi manusia bekerja dan berdo’a itu memiliki peran yang sangat penting bagi kelangsungan hidupnya. Pentingnya bekerja keras dan berdo’a bagi manusia, disebabkan antara lain agar: manusia sadar akan kebutuhan hidupnya yang harus dipenuhi, agar hidup menjadi bahagia baik di dunia maupun di akhirat.

Manusia dituntut untuk bersikap kreatif dan rajin bekerja, sebab tanpa bekerja seseorang tidak dapat memenuhi kebutuhan hidupnya. Manusia menyadari bahwa tidak ada rizki dan kebahagiaan yang datangnya dari langit dengan begitu saja, melainkan harus diraih dengan kerja keras, banting tulang, dan peras keringat. Manusia menyadari bahwa ada kekuatan lain diluar kekuatan miliknya, sehingga hasil dari kerja kerasnya harus dipasrahkan sepenuhnya kepada keagungan Allah SWT. Oleh karena itu, manusia wajib berdo’a akan hasil kerja yang akan dicapainya.

Manusia semakin kuat keimanannya, karena disamping kerja kerasnya, juga kepasrahannya kepada kehendak terbaik Allah SWT. Manusia tidak memilih salah satunya, bekerja atau berdo’a melainkan kedua-duanya sangat penting dilakukan. Bekerja keras terlebih dahulu, kemudian berdo’a memohon perlindungan dan keberhasilan.

e. Memilih Sikap dan Cara Bekerja yang Baik Sesuai Dengan Adab Islam

Di atas telah dijelaskan tentang cara atau adab bekerja yang baik sesuai ajaran Islam, hendaknya kita dapat memilih cara-cara yang baik tersebut dalam bahwa bekerja yang baik sesuai kehidupan sehari-hari, baik ketika bekerja, membantu orang tua maupun ketika belajar. Untuk dapat memilih sikap dan cara atau adab bekerja yang baik sesuai ajaran Islam, hendaknya diperhatikan hal-hal berikut ini:

1) Tanamkan keimanan yang kuat dalam hati, agar tidak mudah tergoda oleh bisikan dan rayuan syetan, ketika menjalankan suatu pekerjaan. 2) Tanamkan kesabaran yang kuat agar tidak tergesa-gesa, sebab tergesa-gesa adalah perbuatan syetan yang harus dihindari. Selain itu, setiap pekerjaan memerlukan ketekunan dan ketelitian, agar mendapatkan hasil yang baik.

3) Yakinlah dalam hati bahwa bekerja yang baik sesuai ajaran Islam termasuk ibadah, yang kelak akan mendapat pahala dari Allah SWT. Maka bekerjalah dengan sungguh-sungguh dan sepenuh hati.

152 |

Akhlak

Adab Melakukan Aktivitas

4) Usahakan sebisa mungkin agar pekerjaan tidak menyimpang dari ajaran Islam, sehingga selain mendapatkan hasil yang bagus juga tidak melanggar aturan agama. 5) Selalu waspada dan bersikap hati-hati dalam bekerja, agar tidak mendatangkan kerugian, baik bagi diri sendiri maupun orang lain.

f. Terbiasa Bersikap dan Perilaku Baik ketika Bekerja dalam Kehidupan Seharihari Sebagaimana diketahui, Islam telah mengajarkan kepada umatnya tentang tata cara perilaku yang baik ketika bekerja, maka setiap muslim harus mentaatinya, dan berusaha membiasakan diri berperilaku yang baik ketika bekerja sehari-hari. Apapun jenis pekerjaan seorang muslim, sebagai pedagang, petani, nelayan, pegawai kantor, maupun pelajar, hendaknya bekerja sesuai dengan adab Islam. Untuk dapat membiasakan diri berperilaku baik ketika bekerja dalam kehidupan sehari-hari, ada baiknya diperhatikan beberpa hal berikut:

1) Biasakan bergaul dengan orang-orang yang mempunyai adab baik ketika bekerja. Sebaliknya, hindari pergaulan dengan mereka yang tidak memiliki adab yang baik ketika bekerja sehari-hari. 2) Selalu ingat dan berpegang teguh kepada aturan dan tata cara bekerja yang baik menurut ajaran Islam, agar dalam melakukan suatu pekerjaan tidak menyimpang atau melanggar ketentuan agama.

3) Biasakan bersifat terbuka akan masukan, kritik, teguran atau nasihat dari pihak manapun yang tujuannya baik, terutama mengingatkan kita ketika lupa melanggar adab Islam dalam bekerja.

4) Selalu menjaga diri dari sikap perilaku tercela, baik ketika bekerja maupun di luar waktu bekerja, sehingga akhlak seorang beriman akan tetap terjaga dari perbuatan keji dan mungkar. 5) Selalu bersedia mengingatkan orang lain yang sedang lupa melanggar adab Islam ketika bekerja, seraya melakukannya dengan cara-cara yang santun dan terhormat. 6) Panjatkan do’a kepada Allah SWT agar diberi kekuatan dan rahmat untuk dapat berperilaku baik ketika bekerja sesuai dengan tuntunan ajaran Islam.

Akhlak

| 153

Modul 4

2. Adab Dalam Perjalanan a. Adab Sebelum Berangkat Pada hari minggu pagi, Sabil sudah siap untuk berangkat. Ia kelihatan gembira sekali. Hari itu sekolah Sabil mengadakan rekreasi ke Puncak. Pada pukul tujuh, Sabil berangkat ke sekolah. Sebelum berangkat, Sabil berpamitan dengan ibu dan ayahnya, serta kakak dan adiknya. Ia cium tangan kepada ibu dan ayahnya. Tidak lupa pula ia bersalaman kepada kakak dan adiknya. ”Saya pamit ya bu, ayah. Do’akan saya!”.

”Ibu dan ayah selalu mendo’akan kamu, selamat jalan!” Kata ibu dan ayahnya. ”Assalamu’alaikum!”

”Wa’alaikum salam warahmatullahi wabarakatuh!”

Setelah mengucapkan salam, Sabil pun berangkat. Tidak lupa ia berdo’a:

ِ‫بِ ْس ِم اهللِ تََوَّكلْ ُت عَلَى اهللِ الَ َح ْو َل َوالَ قَُّوةَ اِالَّ باِهلل‬

”Dengan nama Allah, aku bertawakkal kepada-Nya, tiada daya dan kekuatan, melainkan dengan pertolongan Allah.” Do’a itu selalu diucapkan setiap ia keluar rumah untuk bepergian.

Rumah Sabil tidak jauh dari sekolah. Cukup hanya berjalan kaki. Bus yang akan membawa anak-anak sudah datang. Ada tiga bus. Anak-anak pun sudah banyak yang datang, mereka kelihatan sangat bergembira. Pakaian mereka beraneka ragam, pada hari itu anak-anak dibebaskan untuk berpakaian bebas, asalkan rapih dan sopan. Sabil pun tiba di sekolah. Setelah mengucapkan salam, ia berjabat tangan dengan teman-temannya. Tepat pada pukul delapan, rombongan siap untuk diberangkatkan. Setiap rombongan dibimbing oleh dua orang guru. Setelah siap semuanya, mereka naik ke bus masing-masing. Sebelum berangkat, mereka berdo’a dipimpin oleh guru. Inilah do’anya:

ْ ‫َذا وما ُكنَّا لَُه م‬ ْ ‫ُسبْ َحا َن الَّذ‬ ‫ُكرِنِنَْي‬ َ َ َ ‫ِي َس َّخ َر لَنَا ه‬

”Maha Suci Allah yang telah menundukkan semua ini bagi kami padahal sebelumnya kami tidak mampu menguasainya.”

b. Adab Ketika dalam Perjalanan

Perjalanan yang jauh biasanya menggunakan kendaraan. Biasanya dengan bus kalau dalam perjalanan itu banyak yang turut serta. Kalau kita rekreasi bersama teman-teman dengan naik bus, hendaknya kita bergembira. Karena tujuan rekreasi adalah untuk bersenang-senang. Sebaiknya dalam perjalanan kita bernyanyi-nyanyi, bersenda gurau. Jangan bersedih dan jangan murung. Jangan pula mengeluarkan kata-kata yang menyinggung perasaan teman. Kalau ada teman tersinggung, karena

154 |

Akhlak

Adab Melakukan Aktivitas

ucapan atau tingkah laku kita, tujuan rekreasi untuk bersenang-senang, tentu tidak akan tercapai.

Sepanjang jalan tentu kita melihat, pemandangan yang indah. Nah, ketika kita melihat pemandangan yang indah hendaklah kita mengucapkan kalimat thayyibah “Masya Allah”.

Kalau kita makan dan minum, sampah atau bekas makan dan minum jangan dibuang ke jalan. Karena membuang sampah sembarangan termasuk akhlak tercela. Buanglah sampah pada tempat sampah yang ada di dalam bus.

Ketika kamu naik kereta api, kapal laut atau pesawat terbang, kamu pun harus bersikap sopan dan tertib. Kalau di sebelah kiri dan kananmu bukan temanmu, maka janganlah kamu bertingkah laku yang dapat mengganggu orang lain. Tunjukkan bahwa kamu adalah anak madrasah yang tahu sopan santun. Alangkah baiknya kalau kamu mulai memperkenalkan diri atau menanyakan tujuan orang yang duduk di sampingmu. Misalnya, “Mau ke mana Bu atau Pak?” Kalau dia lebih tua, panggil “Kak”, kalau dia sebaya denganmu panggil dia “Kamu”. Kalau dia lebih muda, panggil dia “Dik” dan sebagainya. Biasanya orang kalau disapa merasa senang sekali. Dengan demikian suasana menjadi akrab. Dan perjalanan kita tentu akan menyenangkan. Kalau kita membawa makanan, tawarkan orang yang berada di sebelah kita. Kalau kita sudah menawarkan Alhamdulillah kalau orang itu mau. Seandainya orang itu tidak mau, maka kita dapat makan dengan enak, karena kita sudah menawarkan orang itu. Kalau kita naik kereta api atau bus umum dan kebetulan kita turun lebih dulu, hendaknya kita pamit, misalnya dengan ucapan, “Maaf pak, saya turun duluan”, sampai bertemu lagi. Kalau kita yakin bahwa orang yang duduk di sebelah kita itu orang Islam, sebaiknya kita mengucapkan, “Assalamu’alaikum”.

Kalau tempat yang dituju tidak jauh, biasanya kita cukup dengan berjalan kaki. Misalnya ke sekolah, ke pasar, ke warung dan sebagainya.

Di jalan kita harus menjaga kesopanan dan ketertiban. Jalan adalah milik bersama. Semua orang berhak menggunakan jalan. Ada yang berjalan kaki, naik sepeda, naik sepeda motor dan ada yang naik mobil. Semua harus saling menghormati. Sebagai orang yang berjalan kaki, ada beberapa hal yang harus diperhatikan, antara lain: a) Berjalan di sebelah kiri.

b) Jangan berkejar-kejaran di jalan. c) Jangan berteriak-teriak.

d) Jika kita berjalan berkelompok, jangan sampai menghalangi atau menggangu orang lain yang juga menggunakan jalan itu. Akhlak

| 155

Modul 4

e) Jika di jalan ada benda yang membahayakan, misalnya duri, paku, pecahan kaca hendaklah disingkirkan ke tempat sampah atau tempat yang aman. f) Jika ada trotoar, berjalanlah di trotoar.

g) Jika hendak menyeberang jalan, menyeberanglah pada tempat-tempat yang sudah disediakan. Seperti zebra cross dan jembatan penyeberangan.

Demikianlah hal-hal yang harus kita perhatikan, ketika kita dalam perjalanan, baik ketika kita menggunakan kendaraan ataupun ketika kita berjalan kaki. Jika kita memperhatikan dan mematuhi tata tertib di jalan, Insya Allah, Tuhan akan memelihara kita dan kita akan selamat sampai ke tujuan.

c. Adab Kembali dari Perjalanan

Pada pukul lima sore bus yang ditumpangi anak-anak tiba di sekolah. Mereka baru saja kembali dari Puncak untuk rekreasi. Mereka kelihatan letih, tetapi puas. Sebagai rasa ungkapan syukur karena tiba dengan selamat, mereka mengucapkan “Alhamdulillah”. Mereka turun dari bus dengan tertib. Mereka mengucapkan terimakasih kepada supir bus yang telah mengantarkan mereka. Supir bus itu senang sekali mendapat ucapan terimakasih dari anak-anak, dirasakan oleh pak supir sebagai obat yang dapat menghilangkan rasa letih setelah hampir seharian mengemudikan bus.

Setelah saling berpamitan dengan sesama teman dan guru, anak-anak pun pulang ke rumah masing-masing. Hanya berjalan kurang lebih sepuluh menit, Sabil pun tiba di rumahnya. “Assalamu’alaikum!” “Wa’alaikum salam!” jawab ibunya.

Setelah cium tangan kepada ibu dan ayahnya, Sabil bercerita tentang pengalaman rekreasi yang sangat menyenangkan.

d. Bertemu dan Berpisah

Pada suatu sore, Sabil disuruh ibunya ke warung untuk membeli gula. Ditengah perjalanan dia berjumpa dengan temannya. Sabil menyapa, “Assalamu’alaikum!”

“Wa’alaikum salam!” jawab temannya

“Hilmi hendak ke mana kamu?” tanya Sabil pada Hilmi “Saya hendak ke rumah kakek”, sahut temannya.

Sabil dan Hilmi bercakap-cakap sejenak. Setelah itu mereka berpisah. “Saya mau ke warung dulu, ya. Sampai jumpa.” “Assalamu’alaikum.”

“Wa’alaikum salam warahmatullahi wabarakatuh”, balas Hilmi.

156 |

Akhlak

Adab Melakukan Aktivitas

Begitulah sebaiknya yang kita lakukan ketika bertemu teman di jalan. Ucapkan salam dan berjabat tangan. Begitu pula jika kita akan berpisah, ucapkan salam dan berjabat tangan. Tapi ingat, apabila kita bercakap-cakap di jalan jangan mengganggu orang lain yang akan lewat.

3. Adab ketika terkena musibah

a. Adab kepada orang yang terkena musibah Kita sering melihat dan menyaksikan bencana-bencana alam yang menimpa saudara kita. Bencana tersebut seperti banjir, angin topan, kemarau panjang, kecelakaan, badai, longsor, gunung meletus, peristiwa gempa bumi, dan tsunami. Semua kejadian itu menunjukkan betapa lemahnya manusia dalam menghadapi segala peristiwa yang ada. Korban musibah harus bersabar dan tawakkal serta menganggap bahwa apa yang menimpa mereka adalah takdir Allah SWT.

Manusia adalah makhluk sosial atau makhluk yang bermasyarakat. Artinya, manusia tidak dapat hidup sendiri tanpa bantuan orang lain. Kita di dunia ini tidak selamanya hidup dalam keadaan berkecukupan. Manusia adakalanya sehat, adakalanya sakit, adakalanya senang, dan adakalanya susah. Kita akan sangat merasa membutuhkan bantuan orang lain. Jadi, adab kepada orang yang kena musibah adalah membantu atau menolong untuk meringankan penderitaan mereka serta menghibur mereka dalam kesusahan. Allah SWT akan senantiasa menolong hamba-Nya yang suka memberi pertolongan kepada orang lain. Hal ini dinyatakan dalam suatu hadis Nabi Muhammad SAW yang berbunyi:

ِ‫َواهللُ فِى َع ْو ِن اْل َعبْ ِد َمادَاَم الَْعبْ ُد فِى َع ْو ِن اَ ِخيْه‬

“Allah senantiasa akan menolong hamba-Nya selama hambanya itu menolong saudaranya sendiri.” (H.R. Muslim).

Manusia saling bergantung satu sama lainnya. Orang yang miskin memerlukan orang yang kaya untuk menyediakan pekerjaan. Begitu juga orang yang kaya memerlukan orang yang kurang mampu untuk membantunya melakukan hal-hal yang tidak mungkin dilakukannya. Orang sakit memerlukan orang sehat untuk merawatnya, dan lain sebagainya.

Orang pertama yang sangat kita harapkan bantuannya, adalah orang yang paling dekat rumahnya dengan rumah kita, yaitu tetangga kita. Misalnya saja, tengah malam salah seorang keluarga kita jatuh sakit, sedangkan di rumah tidak ada persediaan obat. Biasanya kita meminta tolong kepada tetangga kita, mungkin saja tetangga kita punya persediaan obat di rumahnya. Atau jika harus dibawa ke dokter, sedangkan kita tidak punya kendaraan, tetangga dapat mengantar kita ke dokter atau rumah sakit. Ketika kita sekeluarga bepergian, kita biasanya menitipkan rumah kita kepada tetangga. Akhlak

| 157

Modul 4

Dalam hal ini, bukan berarti kita harus berbuat baik kepada tetangga saja, tetapi lebih dari itu. Kita juga seharusnya berbuat baik kepada siapa saja yang membutuhkan pertolongan. Islam menyuruh kita untuk saling menolong antar sesama manusia, sebagaimana Allah berfirman dalam Suarat al-Ma’idah ayat 2:

ْ ‫ َوتََعا َونُْو عَلَى اْرِلبِّ َوالتَّْق َوى َوالَتََعا َونُْو عَلَى اْالِثِْم َواْلع‬.... ... ‫ان‬ ِ ‫ُد َو‬

“Dan tolong menolonglah kamu dlam mengerjakan kebaikan dan taqwa, dan jangan tolong menolong dalam berbuat dosa dan permusuhan.”

b. Sikap Terhadap Musibah

Seorang muslim ketika tertimpa bencana atau cobaan hendaknya ia bersikap sebagai berikut:

a) Menyadari bahwa segala yang menimpa manusia, baik itu sehat atau sakit, kaya atau miskin, senang atau susah semua itu datangnya dari Allah SWT, yang menimpakan takdir dan ketentuan hanyalah Allah.

b) Menerima dan rela terhadap apa yang menimpanya, seraya mengucapkan:

َْ‫ح‬ ‫هلل َوَما َشا َء َف َع َل‬ ُ ‫اَل ْم ُدهللِ َق َّد َر ا‬

“Segala puji bagi Allah, Allah yang menentukan dan apa yang Allah kehendaki pasti terjadi.”

c) Jika menimpa suatu musibah terhadap dirinya, ia tidak menyesalinya dan berkata: “Jika” (berandai-andai sesuatu yang sudah terjadi), berbuat demikian, termasuk perbuatan sehat. Hal tersebut dijelaskan dalam hadits Rasulullah SAW:

َ َ َ ‫اِ ْحر ْص عَلَى َما يَنَْفع‬ ْ ‫ُك َو‬ ُ‫اسَت ْع ِن بِاهللِ َوالَتَْع ِج ُزوااِْن اَ َصابَ َك َش ٌئ َف َال تَُق ْل لَْو إِنّـِى َف َعلْ َت ك َذا َوك َذا َولَ ِك ْن قُ ْل َق َّد َراهلل‬ ِ َ )‫ان (رواه مسلم‬ ِ ‫َوَما َشا َء َف َع َل َفاِ ْن لَْو تَْفَت ُح َع َم َل ا َّلشيْط‬

“…Lobalah kamu terhadap apa yang bermanfaat bagimu dan mintalah pertolongan kepada Allah dan janganlah kamu patah semangat. Bila sesuatu menimpamu, maka janganlah kamu mengatakan: “Seandainya aku berbuat demikian dan seterusnya”. Tetapi ucapkanlah “Segala sesuatu atas kehendak dan kekuasaan Allah dan apa yang Ia kehendaki pasti akan terjadi. Karena ucapan seandainya membuka peluang perbuatan syetan.” (H.R. Muslim)

d) Berserah diri, (bertawakal) kepada Allah SWT seraya mengucapkan:

‫اِنَّا لهلِِ َواِنَّا الَِيْهِ َرا ِج ُع ْو َن‬

“Sesungguhnya segala sesuatu itu milik Allah dan kepada-Nya semua kembali”. Dan juga terucap:

158 |

Akhlak

Adab Melakukan Aktivitas

ْ ُ‫احل‬ َ ََّ ْ ‫ُصيَْب‬ ‫ف لِْي َخيرًْا مِنْهَا‬ ْ ‫ت َو‬ ِ‫الله َُّم ا ِج ْرنِى فِى م ِ ي‬

“Ya Allah tolonglah aku dalam musibah ini dan gantikanlah dengan yang baik-baik.” (H.R. Bukhari) Semua do’a di atas merupakan do’a yang disunahkan oleh Rasulullah SAW untuk dibaca ketika tertimpa musibah.

e) Berusaha tabah untuk menjalani hidup dan tidak menjadikan hal tersebut sebagai trauma yang selalu menghantui dalam menjalani kehidupan ini.

c. Keuntungan Membantu Orang lain

Sudah menjadi kebiasaan di rumah Amir, setelah mandi sore, Amir beserta kedua orang tuanya senang menyaksikan acara berita di salah satu stasiun televisi. Salah satu berita pada saat itu adalah terjadinya tanah longsor di daerah Banjarnegara yang mengakibatkan tewasnya puluhan orang dan hancurnya ratusan tempat tinggal. Mendengar berita itu, Amir spontan berucap, “Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un”. Kemudian Amir mengungkapkan idenya kepada Ayahnya. “Pak, bagaimana kalau Amir mengumpulkan bantuan untuk korban tanah longsor itu?” tanya Amir kepada Ayahnya. Ayahnya menjawab, “Wah, itu ide yang bagus, tapi kamu harus mengajak teman-temanmu untuk turut berpartisipasi dalam kegiatan sosial ini. Insya Allah ayah akan menyumbang 100kg beras.” “Kalau ibu mau nyumbang apa?” tanya Amir kepada ibunya. “Ibu akan mengajak ibu-ibu untuk mengumpulkan pakaian layak pakai. Tentunya mereka memerlukan pakaian itu.”

“Terima kasih Pak, terima kasih Ibu, besok di sekolah Amir akan mengajak temanteman sekolah Amir untuk menyumbang bagi korban bencana tersebut,” tandas Amir sambil mempersiapkan dirinya berangkat ke masjid untuk salat Magrib berjamaah. Cerita tersebut, menggambarkan bagaimana cara kita dalam membantu saudarasaudara kita yang terkena bencana atau musibah. Hal ini patut kita contoh, bukan saja untuk hal-hal seperti di atas, tetapi bisa jadi berpartisipasi dalam bidang pembangunan, kebersihan lingkungan, dan sebagainya. Membantu orang lain tentu saja sangat menguntungkan. Untuk orang yang membutuhkan atau orang yang menjadi korban bencana, keuntungan membantu orang lain di antaranya adalah: a) Membantu meringankan beban yang dideritanya.

b) Membantu memenuhi sebagian kebutuhannya, terutama yang sangat penting seperti makanan, tempat berlindung, dan kebutuhan lainnya. c) Mengurangi rasa sedih yang berkepanjangan. Kita menyayangi dan peduli terhadap mereka dan mereka tidak sendiri menghadapi bencana tersebut.

Akhlak

| 159

Modul 4

Sedangkan keuntungan untuk orang yang membantu, di antaranya adalah:

a) Melaksanakan perintah Allah SWT dan rasul-Nya untuk saling membantu dalam kesusahan. b) Memberikan perasaan tenang dan bangga karena sudah bisa membantu. c) Ikut merasakan penderitaan orang lain. d) Menumbuhkan perasaan kemanusiaan.

e) Ada harapan akan dibantu oleh orang lain ketika mendapat kesusahan.

d. Usaha dan Doa agar terhindar dari bencana

Tentu saja kita tidakmau terkena musibah, bukan? Untuk menghindari bencana alam, hal utama yang harus kita lakukan adalah menjaga dan menyayangi lingkungan kita. Sebagai contoh, agar terhindar dari banjir, kita harus menjaga agar sungai-sungai di sekitar kita tidak kotor dan tidak erosi, dan kita harus tinggal tidak terlalu dekat dengan daerah yang terkena banjir. Untuk menghindari longsor, kita tidak boleh menebangi hutan atau pohon-pohon sembarangan, walaupun pohon-pohon tersebut milik pribadi, karena pohon-pohon bisa menahan air dan mencegah erosi tanah, dan lain sebagainya. Selain berusaha, kita juga harus berdoa kepada yang menentukan bencana, yaitu Allah SWT, karena bencana gempa bumi atau tsunami datangnya dari Allah SWT. Setelah kita melaksanakan ibadah atau salat lima waktu, kita sebaiknya selalu memohon kepada Allah SWT agar kita diberi keselamatan di dunia maupun di akhirat. Doanya adalah sebagai berikut: Artinya:

َ ‫َربَّنَا اَتِنَا فِى ا ُّلدنَْيا َح َسن ًَة َوفِى اْالَ ِخ َرةِ َح َسن ًَة َوقِنَا ع‬ ‫اب النَّا ِر‬ َ ‫َذ‬

“Wahai Tuhan Kami, berilah kami keselamatan di dunia dan keselamatan di akhirat serta jauhkanlah kami dari siksaan api neraka.”

4. Adab ke kamar mandi

Islam adalah agama yang sempurna. Semua ajarannya mencakup segala bidang. Islam memiliki keistimewaan yang tidak dimiliki oleh agama lain. Hingga hal-hal yang paling kecil semuanya diatur dalam Islam, seperti adab masuk kamar mandi dan buang air. Adab masuk kamar mandi dan buang air besar atau kecil adalah sebagai berikut: a) Mendahulukan kaki kiri.

b) Ketika hendak memasuki kamar mandi, bacalah doa: Artinya:

َْ‫ث َو خ‬ ‫ث‬ ِ ِ‫الَبائ‬ ِ ُ‫اَللَّه َُّم اِنّـِى اَ ُع ْو ُذ بِ َك مِ َن خْالُب‬

“Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari setan laki-laki dan setan perempuan.”

160 |

Akhlak

Adab Melakukan Aktivitas

c) Kita harus membaca doa ini karena kebanyakan setan berada di tempat-tempat yang kotor dan sepi. d) Tidak menghadap ke kiblat atau membelakanginya.

e) Ketika buang air kecil/ air besar, tidak boleh menghadap ke kiblat, karena kiblat merupakan arah umat Islam ketika sedang salat. f) Sebaiknya diam ketika sedang buang air, jangan bercakap-cakap.

g) Jangan membawa atau membaca tulisan dari Al-Qur’an, hadis, atau kitab yang berisi asma Allah SWT saat masuk ke kamar mandi. h) Jangan menjawab salam ketika masih di dalam kamar mandi.

i) Jaga kebersihan dan kesucian pakaian yang sedang dipakai saat buang hajat dari percikan-percikan najis. j) Membersihkan dan mencuci tempat bekas najis dengan baik.

k) Ketika buang hajat hendaknya menjauhi keramaian dan pandangan manusia. l) Jangan boros dalam menggunakan air, gunakan sesuai dengan keperluannya. m) Mendahulukan kaki kanan ketika hendak keluar. Bacalah doa: Artinya:

َ ‫َب َعنّـِى اْالَ َذى َوع‬ ‫َافانِى‬ َ ‫اَحَْل ْم ُد هللِ الَّذِى اَ ْذه‬

“Segala puji bagi Allah yang telah menghilangkan penyakit dariku dan telah memberiku kesehatan.”

Akhlak

| 161

Latihan Agar pemahaman Anda lebih mendalam terhadap materi yang telah dibicarakan di atas, silahkan Anda mengerjakan soal latihan berikut ini: 1. Jelaskan dengan rinci bagaimana etika dalam memulai bekerja sampai pada perilaku yang baik ketika sedang bekerja! 2. Jelaskan apa saja etika yang baik ketika hendak melakukan perjalanan!

3. Jelaskan bagaimana pandangan terhadap musibah dan sikap kita ketika terkena musibah

4. Jelaskan bagaimana etika ketika hendak masuk kamar mandi, ketika sedang berada di dalamnya dan ketika hendak keluar! Petunjuk Jawaban Latihan: 1. Penjelasan tentang etika bekerja yang baik bisa dibaca ulang dalam penjelasan modul ini di kegiatan belajar 2

2. Selain penjelasan etika dalam perjalanan, baca juga kumpulan do’a-do’a yang terdapat di dalamnya do’a ketika naik kendaraan. 3. Buku-buku tasawuf sangat banyak terkait dengan kesabaran dan musibah, ini akan memperdalam tentang pandangan anda terhadap musibah. 4. Baca juga kumpulan do’a-do’a yang terdapat di dalamnya do’a masuk kamar mandi

Rangkuman

Adab artinya tata cara yang baik, bekerja artinya melakukan kegiatan. Jadi, adab bekerja adalah tata cara yang baik dalam melakukan suatu kegiatan. Dalil tentang bekerja sesuai dengan sabda Rasulullah SAW yaitu:

َ َ َ َ َ ُ َ )‫أل ْن يحََْت ِط َب أ َح ُدك ْم ُح ْزَم ًة عَلَى َظهْرِهِ َخرٌْي لَُه مِ ْن أ ْن يَ ْسأ ُل أ َح ًدا َفيُ ْع ِطيْهِ أ ْو يمََْن ُع ُه (رواه البخارى ومسلم‬

”Demi sekiranya salah seorang dari kamu itu pergi mencari kayu dan dipikul diatas punggungnya, lebih baik daripada meminta-minta kepada orang-orang. Baik diberi atau tidak.” (H.R. Bukhari Muslim)

Diantara tata cara atau adab dalam bekerja yaitu pertama, Meluruskan niat. kedua, Memeriksa (mengecek) setiap alat atau barang-barang yang akan digunakan dalam sebuah

162 |

Akhlak

Adab Melakukan Aktivitas

pekerjaan. Ketiga, Awali setiap kegiatan yang baik dengan membaca Basmalah. keempat, Tidak menunda-nunda pekerjaan. Kelima, Lakukan setiap pekerjaan dengan senang hati dan penuh keikhlasan. Keenam, Tanyakan kepada orang lain yang lebih tahu tentang pekerjaan yang sedang kita lakukan. Katujuh, Lakukan pekerjaan dengan sungguh-sungguh, cermat dan tekun. Kedelapan, Selalu berhati-hati dalam melakukan setiap pekerjaan. Kesembilan, Tidak tergesa-gesa ketika melakukan pekerjaan atau kegiatan. Kesepuluh, Bagi orang tua, jenis pekerjaan yang dilakukan adalah benar-benar halal. kesebelas, Tidak mengambil apapun yang bukan menjadi haknya (tidak mencuri, korupsi) keduabelas, Bila telah selesai mengakhiri pekerjaan membaca hamdalah dan bersiaplah untuk melakukan kegiatan yang lainnya. Do’a yang diucapkan setiap ia keluar rumah untuk bepergian.

ِ‫بِ ْس ِم اهللِ تََوَّكلْ ُت عَلَى اهللِ الَ َح ْو َل َوالَ قَُّوةَ اِالَّ باِهلل‬

”Dengan nama Allah, aku bertawakkal kepada-Nya, tiada daya dan kekuatan, melainkan dengan pertolongan Allah.” Do’a ketika menaiki kendaraan untuk bepergian:

ْ ‫َذا وما ُكـنَّا لَُه م‬ ْ ‫ُسبْ َحا َن الَّذ‬ ‫ُكرِنِنَْي‬ َ َ َ ‫ِي َس َّخ َر لَنَا ه‬

”Maha Suci Allah yang telah menundukkan semua ini bagi kami padahal sebelumnya kami tidak mampu menguasainya.” Seorang muslim ketika tertimpa bencana atau cobaan hendaknya ia bersikap sebagai berikut: Pertama, Menyadari bahwa segala yang menimpa manusia, baik itu sehat atau sakit, kaya atau miskin, senang atau susah semua itu datangnya dari Allah SWT, yang menimpakan takdir dan ketentuan hanyalah Allah. Kedua, Menerima dan rela terhadap apa yang menimpanya, seraya mengucapkan:

َْ‫َ ح‬ ‫ال ْم ُدهللِ َق َّد َر اهللُ َوَما َشا َء َف َع َل‬

“Segala puji bagi Allah, Allah yang menentukan dan apa yang Allah kehendaki pasti terjadi.” Ketiga, Jika menimpa suatu musibah terhadap dirinya, ia tidak menyesalinya dan berkata: “Jika” (berandai-andai sesuatu yang sudah terjadi), berbuat demikian, termasuk perbuatan syetan. Hal tersebut dijelaskan dalam hadits Rasulullah SAW:

َ ‫اِ ْحر ْص عَلَى َما يَنَْفع‬ ‫اسَت ْع ِن بِاهللِ َوالَتَْع ِج ُزوااِْن اَ َصابَ َك َش ٌئ َف َال تَُق ْل لَْو إِنى َف َعلْ َت َك َذا َوَك َذا َولَ ِك ْن قُ ْل‬ ْ ‫ُك َو‬ ِ ِّ ُ َ )‫ان (رواه مسلم‬ ِ ‫َق َّد َراهلل َوَما َشا َء َف َع َل َفاِ ْن لَْو تَْفَت ُح َع َم َل ا َّلشيْط‬

“…Lombalah kamu terhadap apa yang bermanfaat bagimu dan mintalah pertolongan kepada Akhlak

| 163

Modul 4

Allah dan janganlah kamu patah semangat. Bila sesuatu menimpamu, maka janganlah kamu mengatakan: “Seandainya aku berbuat demikian dan seterusnya”. Tetapi ucapkanlah “Segala sesuatu atas kehendak dan kekuasaan Allah dan apa yang Ia kehendaki pasti akan terjadi. Karena ucapan seandainya membuka peluang perbuatan syetan.” (H.R. Muslim) Keempat, Berserah diri, (bertawakal) kepada Allah SWT seraya mengucapkan: “Sesungguhnya segala sesuatu itu milik Allah dan kepada-Nya semua kembali). Dan juga terucap:

َ‫ج ُع ْون‬ ِ ‫هللِ َواِنَّا الَِيْهِ َرا‬

‫اِنَّا‬

ْ ُ‫احل‬ َ ََّ ْ ‫ُصيَْب‬ ‫ف لِْي َخيرًْا مِنْهَا‬ ْ ‫ت َو‬ ِ‫الله َُّم ا ِج ْرنِى فِى م ِ ي‬

“Ya Allah tolonglah aku dalam musibah ini dan gantikanlah dengan yang baik-baik.” (H.R. Bukhari) Kelima, Berusaha tabah untuk menjalani hidup dan tidak menjadikan hal tersebut sebagai trauma yang selalu menghantui dalam menjalani kehidupan ini. Diantara Adab ketika hendak ke kamar mandi yaitu: Pertama, Mendahulukan kaki kiri. Kedua, Ketika hendak memasuki kamar mandi, bacalah doa:

َْ‫ث َو خ‬ ‫ث‬ ِ ِ‫الَبائ‬ ِ ُ‫اَللَّه َُّم اِنى اَ ُع ْو ُذ بِ َك مِ َن خْالُب‬ ِّ

“Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari setan laki-laki dan setan perempuan.” Ketiga, Kita harus membaca doa ini karena kebanyakan setan berada di tempat-tempat yang kotor dan sepi. Keempat, Tidak menghadap ke kiblat atau membelakanginya. Kelima, Ketika buang air kecil/ air besar, tidak boleh menghadap ke kiblat, karena kiblat merupakan arah umat Islam ketika sedang salat. Keenam, Sebaiknya diam ketika sedang buang air, jangan bercakapcakap. Ketujuh, Jangan membawa atau membaca tulisan dari Al-Qur’an, hadis, atau kitab yang berisi asma Allah SWT saat masuk ke kamar mandi. Kedelapan, Jangan menjawab salam ketika masih di dalam kamar mandi. Kesembilan, Jaga kebersihan dan kesucian pakaian yang sedang dipakai saat buang hajat dari percikan-percikan najis. Kesepuluh, Membersihkan dan mencuci tempat bekas najis dengan baik. Kesebelas, Ketika buang hajat hendaknya menjauhi keramaian dan pandangan manusia. Keduabelas, Jangan boros dalam menggunakan air, gunakan sesuai dengan keperluannya. Ketigabelas, Mendahulukan kaki kanan ketika hendak keluar. Bacalah doa:

َ ‫َب عَنى اْالَ َذى َوع‬ ‫َافانِى‬ َ ‫اَحَْل ْم ُد هللِ الَّذِى اَ ْذه‬ ِّ

“Segala puji bagi Allah yang telah menghilangkan penyakit dariku dan telah memberiku kesehatan.”

164 |

Akhlak

Adab Melakukan Aktivitas

Tes Formatif 2

1. Ketika akan bekerja hendaklah diringi dengan a. Semangat yang tinggi b. Berdo’a

c. Niat yang bersih dan lurus d. Semua jawaban benar

2. Diantara adab yang tidak baik ketika bekerja adalah... a. Melakukan pekerjaan dengan sungguh-sungguh b.Menunda-nunda pekerjaan

c. Meluruskan niat d. Selalu berhati-hati

3. Diantara adab ketika kita hendak keluar rumah untuk bepergian, adalah sebagai berikut, kecuali..... a. Berdo’a dan tawakkal

b. Berpamitan dengan kedua orang tua dan saudara c. Bersantai-sanatai terlebih dauhulu

d. Mempersiapkan segala sesuatunya secukupnya saja dan tidak berlebihan

4. Agar kita terhindar dari segala bencana, sebaiknya kita...... a. Bekerja b. Berlari

c. Berdo’a saja

d. Berusaha dan berdo’a

5. Jika suka menolong orang lain yang kesusahan, ada harapan orang tersebut ketika kesusahan akan..... a. Ditolong orang lain b. Disiksa

c. Selamat

d. Menolongnya

Akhlak

| 165

Modul 4

6. Di bawah ini yang merupakan adab kepada orang yang terkena musibah adalah a. Menyaksikan lewat televisi ketika mereka terkena musibah b. Membiarkan mereka terkena musibah c. Membantu dan menolong mereka d. Mengajak mereka ngobrol

7. Salah satu keuntungan memberikan bantuan bagi orang lain untuk yang memberi adalah.... a. Mengurangi harta b. Menenangkan hati

c. Menyombongkan diri d. Menjadi terkenal

8. Diantara adab ketika hendak ke kamar mandi adalah a. Mendahulukan kaki kiri

b. Mendahulukan kaki kanan c. Melompat

d. Melangkahkan kedua secara kaki bersamaan

9. Ketika buang hajat, hendaknya mencari tempat yang... a.Tersembunyi dari pandangan orang b. berada di tengah keramaian c. Banyak airnya dan terbuka

d. berada di bawah pohon rindang

10. keluar dari kamar mandi hendaknya mendahulukan....... a. Kaki kanan b. Kaki kiri

c. Tangan kiri

d. Tangan kanan

166 |

Akhlak

Adab Melakukan Aktivitas

Balikan dan Tindak Lanjut Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 1 yang terdapat pada bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 1. Rumus:

Jumlah jawaban Anda yang benar Tingkat penguasaan = x 100 % 10 Arti tingkat penguasaan yang anda capai: 90 % - 100 %

= baik sekali

70 % - 79 %

= cukup

80 % - 89 % < 70 %

= baik

= kurang

Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % atau lebih, Anda dipersilahkan melanjutkan untuk mempelajari Modul selanjutnya. Akan tetapi, apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi kegiatan belajar 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

Akhlak

| 167

Modul 4

168 |

Akhlak

Adab Melakukan Aktivitas

Daftar Pustaka

Asmaran As, 2002 Pengantar Studi akhlak Rajawali Press: Jakarta.

Aziz, Muhammad Abdul. Adabun Nabawi, Dar al-Fikr: Beirut

Dahlan, Aminah Abdullah. 1988. Hadits ’Arbain An-Nawawiyah. Ter. Al-Ma’arif. Bandung.

Dirjen DEPAG RI, 2007. Model: Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan Madrasah Ibtidaiyah, Jakarta. Djatmika, Rachmat 2001 Sistem Etika Islam: Akhlak Mulia Pustaka Islam: Surabaya. Fhurorudin 2002. Mutiara Hikmah: Kisah 25 Rasul Erlangga: Jakarta.

M. Fadholi, 1991. Pendidikan Budi Luhur Menurut Al-Qur’an. Al-Ikhlas: Surabaya Quasem, M. Abdul 1988. Etika Al-Ghazali. Penerbit Pustaka: Bandung.

Sinaga, Zahrudin AR, Hasanudin.2004. Pengantar Studi akhlak Raja Grafindo Persada: Jakarta. Tatapangarsa, Humaidi. 1987 Pengantar Kuliah Akhlak, Bina Ilmu. Surabaya. Umarie, Barmawi. 1990 Materi Akhlak Yogyakarta.

Umarie,M. Ali Hasan. 1977. Tuntunan Akhlak, Bulan Bintang: Jakarta.

Akhlak

| 169

Modul 5

170 |

Akhlak

ADAB TERHADAP LINGKUNGAN TUMBUHAN DAN HEWAN

Pendahuluan

M

odul “Adab Terhadap Lingkungan Tumbuhan dan Hewan” merupakan bagian dari materi pelajaran Akidah Akhlak yang penting, kajian tentang adab terhadap lingkungan yang disusun secara tematis dan spesifik ini mencakup kajian tentang kasus lingkungan yang masih aktual. Problem kerusakan dan bencana alam yang ditimbulkannya coba dikaji dengan pendekatan atau perspektif Islam. Pengklasifikasian secara tematis ini bertujuan agar memudahkan dalam memahaminya. Isi modul ini tentang Lingkungan yang akhir-akhir ini menjadi persoalan yang menarik, tentang eksploitasi sumber daya alam, dan kerusakan-kerusakan yang diakibatkan oleh manusia. Islam memberikan pemahaman terhadap manusia akan posisinya dan tanggung jawabnya dalam merawat dan menjaga lingkungan. Selain itu juga bagimana etika atau perlakuan manusia terhadap tumbuhan dan hewan. Kesemuanya disusun secara tematis dan sebagian besar terdapat dalam ayat-ayat al-Qur’an. Standar kompetensi dari modul ini adalah mampu mengenal fungsi lingkungan dan alam ini diciptakan dan bagaimana adab terhadap tumbuhan dan hewan. Adapun kompetensi dasarnya adalah memahami dan mampu menjelaskan tujuan bumi diciptakan dan tanggung jawab manusia sebagai khalifah serta adab manusia terhadap tumbuhan dan hewan. Dalam rangka keberhasilan pembelajaran, maka indikator pencapaiannya, paling tidak yaitu; pertama, menghafal beberapa ayat tentang alam, manusia dan tanggung jawabnya menurut al-Qur’an. dan kedua, dapat menjelaskan contoh akhlak yang baik terhadap tumbuhan dan hewan serta perawatan terhadap lingkungan. Ketiga, dapat menerapkan etika terhadap lingkungan, tumbuhan dan hewan dalam kehidupan sehari-hari.

Materi modul ini diharapkan bukan hanya sebagai pengayaan dan pengembangan wawasan anda, namun juga diharapkan adanya kesadaran bahwa ada etika dan tanggungjawab moral anda terhadap kelestarian lingkungan. Selamat membaca modul ini, dengan tidak lupa membaca Basmallah dan diiringi niat yang baik semoga dimudahkan, dan berkah apa yang anda dapatkan. Amin..a

Akhlak

| 173

Modul 5

Kompetensi Dasar M e n g e n a l , m e n c i n t a i lingkungan serta tumbuhan dan hewan yang ada di dalamnya.

M e n g e n a l , m e n c i n t a i lingkungan serta tumbuhan dan hewan yang ada di dalamnya.

Indikator

Pokok Bahasan/Sub Pokok Bahasan

Dapat menghapal beberapa ayat al- Adab Qur›an tentang alam. Lingkungan

Terhadap

Mampu menjelaskan fungsi a. Al-Qur’an tentang alam manusia sebagai khalifahdan b. Manusia dan kerusakan tanggungjawabnya terhadap alam lingkungan. Dapat menerapkan etika terhadap c. Manusia sebagai khalifah lingkungan dalam kehidupan sehari- d. Pengelolaan alam dalam hari. perspektif Islam e. Manusia dan tanggung jawab terhadap lingkungan

Dapat menghapal beberapa ayat 1. Adab tentang alam, tumbuhan dan hewan Tumbuhan

terhadap

Mampu menjelaskan manfaat dan a. Manfaat tumbuhan bagi contoh akhlak yang baik terhadap manusia tumbuhan dan hewan. b. Adab terhadap tumbuhan Dapat menerapkan etika terhadap tumbuhan dan hewan dalam 2. Adab terhadap hewan kehidupan sehari-hari. a. Kebiasaan menyayangi hewan

b. Adab terhadap hewan

c. Dalil tentang tidak boleh menyakiti hewan d. Adab hewan

menyembelih

e. Kisah Sahabat dan hewan pada masa Rasulullah

174 |

Akhlak

Peta Konsep

Akhlak

| 175

Modul 5

176 |

Akhlak

Kegiatan Belajar 1

1. Adab Terhadap Lingkungan a. Al-Qur’an tentang Alam

Pembicaraan tentang pembangunan dan lingkungan hidup berpusat pada bumi dan manusia yang membangun diatasnya. Dalam memahami konsep Islam mengenai masalah ini, terlebih dahulu diketahui bagaimana pandangan agama ini tentang alam, termasuk didalamnya tentang bumi kita, dan tentang manusia.

Dalam al-Qur’an terdapat banyak ayat yang menegaskan bahwa alam semesta diciptakan, dan yang menciptakannya adalah Allah. Salah satu dari ayat-ayat itu menyatakan:

ُ ‫ات ِر ْز ًقا لَك ْم‬ ِ ‫ات َواْالَ ْر َض َواَنَْز َل مِ َن ا َّلس َماء َما ًء َفَا ْخ َر َج بِهِ مِ َن ا َّلث َم َر‬ ِ ‫اَهللُ الًّذِي َخلَ َق ا َّلس َما َو‬ ِ menciptakan langit dan bumi dan menurunkan hujan dari langit yang

“Allah yang dengannya ia keluarkan buah-buahan untuk makanan manusia” (QS Ibrahim14:32)

Al-Qur’an juga menyebutkan bahwa langit dan bumi diciptakan Tuhan tidak dengan sia-sia, tetapi untuk kepentingan manusia. Ayat-ayat berikut menegaskan hal ini:

ُ ُ َ َّ َ َ َْ‫َم‬ ‫ض َواَ ْسَب َغ عَلَيْك ْم نَِع َم ُه َظا ِه َرةً َوبَا ِطن ًَة‬ ِ ‫فى اْال ْر‬ ِ ‫ال تََر ْوا ا َّن اهللَ َسخ َر لك ْم َما فِى ا َّلس َما َواةِ َوَما‬

“Tidakkah kamu lihat bahwa Allah menundukkan bagi kamu segala yang ada di langit dan segala yang ada di bumi dan melimpahkan padamu nikmat-Nya, baik yang tampak ataupun tidak tampak.” (QS Lukman31:20)

“Apakah mereka tidak melihat langit di atas mereka bagaimana ia Kami bangun dan hiasi, tiada sedikitpun lubang padanya. Dan Kami bentangkan dan pancarkan diatasnya gunung-gunung kokoh, yang dipermukaannya Kami tumbuhkan bermacammacam tanaman dalam pasangan masing-masing; semoga itu menjadi renungan dan peringatan bagi tiap hamba yang tobat; dan Kami turunkan dari langit hujan penuh berkah dan dengannya Kami buat tumbuh taman-taman dan biji-bijian untuk dipanen; dan pohon kurma yang tinggi-tinggi dengan seludang bersusun, sebagai rizki bagi hamba Kami. Dan Kami hidupkan dengannya tanah yang mati.” (QS 50: 6-11)

ُْ ‫َو ُه َوالَّذِي َس َّخ َرالَْب ْحرِ لَِتأكلُْوا مِنْ ُه لحًَْما َطرِيّا َوتَ ْسَت ْخرِ ُج ْوامِنْ ُه ِحلَْي ًة تَلَْب ُس ْو نَهَا َوتََرى اْ ُلفلْ َك َم َوا ِخ َر فِيْهِ َولَِتبَْت ُغوا مِ ْن‬ ُ ُ ‫َف ْضلِهِ َولََعلَّك ْم تَ ْسك ُر ْو َن‬ “Dan dialah yang menundukkan lautan supaya kamu makan darinya daging yang segar dan supaya kamu keluarkan dari dalamnya perhiasan untuk kamu pakai. Dan kamu lihat kapal-kapal membelah ombak untuk kamu pergunakan mencari karunia Allah. Semoga kamu berterimakasih.” (QS An-Nahl16: 14) Akhlak

| 177

Modul 5

b. Manusia dan Kerusakan Alam Sebetulnya kalau kita mau membuka lagi al-Qur’an , tampak jelas bahwa bencana alam dan krisis lingkungan hidup adalah akibat dari ulah manusia. Kerusakan alam telah lama disinyalir dalam al-Qur’an. Dalam sebuah ayat Allah berfirman:

َ ‫َضَه َر اْ َلف َسا ُد فِى الْرَبِّ َواْلَب ْحرِ مِبَا َك َسَب ْت اَيْد‬ ْ ‫َّاس لِيُ ِذيَْقُه ْم بَْع َض الَّذ‬ )41( ‫ِي َعمِلُْوا لََعلَُّه ْم يَْر ِج ُع ْو َن‬ ِ ‫ِى الن‬

“Telah tampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia sehingga akibatnya Allah mencicipkan kepada mereka sebagian dari perbuatan mereka, agar mereka kembali.” (Qarun QS. Ar-Rum: 41) Ayat ini secara eksplisit menegaskan bahwa kerusakan di muka bumi disebabkan ulah tangan manusia. Bencana yang datang silih berganti mengiringi kerusakan alam yang semakin parah ini bukan salah siapapun, melainkan salah manusia sendiri.

Dalam Tafsir al-Misbah M. Quraish Shihab menjelaskan bahwa terjadinya kerusakan merupakan akibat dari dosa dan pelanggaran yang dilakukan oleh manusia sehingga mengakibatkan gangguan keseimbangan itu, mengakibatkan siksaan kepada manusia. Semakin banyak perusakan terhadap lingkungan, semakin besar pula dampak buruknya terhadap manusia. Semakin banyak dan beraneka ragam dosa manusia, semakin parah pula lingkungan. Bila terjadi gangguan terhadap keharmonisan dan keseimbangan alam, maka kerusakan terjadi, dan ini kecil atau besar, pasti berdampak pada seluruh bagian alam, termasuk manusia, baik yang merusak maupun yang merestui kerusakan itu.

Para penafsir klasik semisal Ibnu Katsir (Tafsir Ibnu Katsir) dan al-Qurtubi (al-Jami’u Liahkamil Qur’an) ketika menafsirkan ayat di atas menyatakan bahwa yang dimaksud kerusakan (fasad) dengan perbuatan syirik, pembunuhan, maksiat, dan segala hal pelanggaran terhadap larangan Allah. Kedua mufasir ini, berbeda dengan yang diutarakan Quraish Shihab, tidak melihat makna fasad sebagai kerusakan alam yang akan menimbulkan penderitaan kepada manusia. Hal ini bisa dimaklumi karena pada zaman mereka alam masih asri dan tidak terjadi kerusakan alam yang parah seperti saat ini. Jika saja mereka hidup di zaman sekarang, tentu mereka akan menafsirkan ayat ini seirama dengan kondisi zamannya. Lima belas abad yang lalu al-Qur’an sudah mengatakan bahwa: “Kerusakan timbul di darat dan di laut karena perbuatan manusia”(QS. Ar-rum 30: 41)

Dewasa ini apa yang dikatakan ayat tersebut terbukti dengan jelas. Timbullah masalah lingkungan hidup, karena manusia dengan kerakusannya akan materi.kehidupan manusia, bukan tumbuh-tumbuhan dan hewan saja, menjadi terancam.

Kerusakan alam bermula saat manusia memasuki sebuah era yang mereka sebut sebagai zaman modern. Berbekal kemampuan akal, manusia bisa menciptakan mesin-mesin yang mampu mengeruk dan mengelola kekayaan alam. Semakin canggih

178 |

Akhlak

Adab terhadap lingkungan

teknologi yang ditemukan, semakin leluasa pula manusia memanfaatkan sumber daya alam untuk keperluan hidupnya. “Manusia modern” menganggap bahwa alam adalah barang yang bisa dimanfaatkan sesuka hati. Hal ini diperparah dengan sikap tamak dan serakah yang melekat pada diri manusia. Ketamakan dan keserakahan ini, mendapatkan wahana pelampiasannya dengan kemajuan teknologi di segala bidang. Kekayaan alam dikeruk untuk memuaskan nafsu keserakahan, tanpa mempertimbangkan kelanjutan di masa yang akan datang.

Pola hubungan dominasi antara alam dan mansia sejatinya harus dirubah guna tercipta alam yang lebih lestari. Jika pola hubungan dominasi ini tetap dipertahankan dan alam hanya dianggap sebagai alat untuk memuaskan nafsu manusia, maka kerusakan tiada akan pernah berakhir sampai manusia itu sendiri musnah dari muka bumi atau ia segera menyadari dan memperbaikinya.

c. Manusia Sebagai Khalifah

Alam ini dengan demikian diciptakan bukan tanpa tujuan, melainkan untuk kepentingan manusia. Karena diantara ciptaan Tuhan manusialah mahluk tertinggi, maka manusialah yang ditunjuk Tuhan sebagai khalifah atau penguasa-Nya di muka bumi. Mengenai ini al-Qur’an menyebut:

ُ َ ‫ض‬ ِ ‫َو ُه َوالَّذِي َج َعلَك ْم َخلَئِ َف اْال ْر‬

“Ia-lah yang menjadikan kamu penguasa-penguasa di atas bumi” (QS.Al-An’am 6:165) Dalam hubungannya dengan pengangkatan manusia sebagai khalifah ini, perlu disebut bahwa pengangkatan itu menimbulkan protes dikalangan malaikat. Ini digambarkan al-Qur’an:

َ َ َ َ ‫َواَِذ َق‬ ‫ض َخلِيَْف ًة َقالُْوااَتجَْ َع ُل فِيْهَا َم ْن يُْف ِس ُد فِيْهَا َويَ ْسفِ ُك الدَما َء‬ ِ ‫ال َربُّك لِلَْملَئِكةِ إِنِّي َجا ِع ٌل فِى اْال ْر‬ ِّ

“Ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat, “Aku akan menjadikan khalifah di bumi,”mereka berkata: “Akan Engkau tempatkankah di sana orang yang merusak dan menumpahkan darah?” (QS Al-Baqarah 2: 30)

Bumi bukan untuk dirusak, tetapi dibangun untuk kepentingan manusia sendiri. Dan malaikat tampaknya telah melihat bahwa penguasa-penguasa di bumi sebelum Adam a.s., yang dimaksud dalam ayat itu, telah pernah melakukan pengrusakan. Atas dasar inilah tampaknya malaikat melakukan protes tersebut. Dalam al-Qur’an memang banyak ayat-ayat yang melarang dan mencegah manusia merusak alam sekitarnya.

Akhlak

| 179

Modul 5

َ َ َ َُ‫ه‬ )12( ‫) اَآلاِنَُّه ْم ُه ُم اْملُْف ِس ُد ْو َن َولَ ِك ْن الَ يَ ْش ُع ُر ْو َن‬11( ‫ُصلِ ُح ْو َن‬ ْ ‫ض َقالُْوااِنمََّا نحَْ ُن م‬ ِ ‫َواَِذا قِيْ َل ل ْم ال تُْف ِس ُد ْو فِى اْال ْر‬

“Jika dikatakan kepada mereka “Janganlah kamu membuat kerusakan di bumi”, mereka menjawab: “Kami hanya memperbaiki”. Sungguh merekalah yang mengadakan kerusakan tetapi mereka tidak sadar” (QS 2: 11-12) Ayat-ayat lain mengatakan:

َ َ ‫ض مُْف ِس ِديَْن‬ ِ ‫َوالتَْع َش ْوا فِى اْال ْر‬

“Dan janganlah berbuat kejahatan di bumi dengan melakukan kerusakan” (QS 11: 85) “Jangan ikuti perintah orang yang boros yang membuat kerusakan di bumi dan tidak mengadakan perbaikan” (QS 26: 151-2)

Dalam pada itu ayat-ayat lain memerintahkan manusia supaya berbuat baik di bumi:

َ َ َ َ ُ ‫ض‬ ِ ‫َواَ ْح ِس ْن ك َما اَ ْح َس َن اهلل الَِيْك َوال تَبْغِ اْ َلف َسا َد فِى اْال ْر‬

“Berbuat baiklah sebagaimana Allah berbuat baik bagimu dan jangan coba-coba melakukan kerusakan di bumi” (QS 28: 77)

ُ‫ح‬ َ‫سنِي‬ ِ ْ‫حُيِ ُّب اْمل‬

َ ‫َواَ ْح ِسنُ ْو ااَِّن اهلل‬

“Berbuat baiklah, sesungguhnya Allah suka kepada orang yang berbuat baik” (QS 2: 195) Demikianlah konsep al-Qur’an tentang bumi, yang diserahkan Tuhan kepada manusia untuk mengurusnya. Maka perlulah diketahui kemudian bagaimana konsesi al-Qur’an tentang manusia sebagai khalifah Tuhan yang harus memelihara serta membangun bumi dan sekali-kali tidak boleh merusaknya.

d. Pengelolaan Alam dalam Perspektif Islam

Menurut Islam (al-Qur’an ) alam bukan hanya benda yang tidak berarti apa-apa selain yang dimanfaatkan manusia untuk memenuhi kebutuhan manusia. Alam dalam pandangan Islam adlah tanda (ayat) “keberadaan” Allah. Alam memberikan jalan bagi manusia untuk mengetahui keberadaan-Nya. Allah berfirman: “Dan di bumi itu terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang yakin,” (QS Ad-Dzariyat 51: 20)

Dalam ayat lain Allah berfirman, “Kami akan memperlihatkan kepada mereka tandatanda (kekuasaan) Kami di segenap ufuk dan pada diri mereka sendiri, sehingga jelaslah bagi mereka bahwa al-Qur’an itu adalah benar. Dan apakah Tuhanmu tidak cukup (bagi kamu) bahwa sesungguhnya dia menyaksikan segala sesuatu?” (QS. Fushshilat 41: 53) singkat kata, segala sesuatu di alam semesta adalah tanda Allah.

180 |

Akhlak

Adab terhadap lingkungan

Dalam al-Qur’an banyak dikemukakan ketika bicara tentang alam dilanjutkan dengan anjuran untuk berfikir memahami, mengingat bersyukur dan bertafakur. Semua ini akan mengantarkan manusia pada susuatu Yang Maha Mutlak yang menciptakan alam dengan keharmonisan hukum-hukum yang mengaturnya. Alam adalah tandatanda Allah, dalam artian bahwa alam mengabarkan akan keberadaan Allah sebagai pencipta alam.

Bagi kaum ahli hikmah, alam adalah manifestasi dari seluruh nama-nama dan sifat Allah. Misalnya, tumbuh-tumbuhan merefleksikan sifat-sifat Ilahi berupa pengetahuan karena tumbuh-tumbuhan “tahu” bagaimana menemukan makanan dan cahaya, buah-buahan memanifestasikan anugerah dan karunia Allah, dan hewan mencerminkan empat sifat Ilahi; kehidupan pengetahuan, keinginan dan kekuasaan. Karena alam adalah lokus manifestasi dari seluruh nama dan sifat-sifat Ilahi, maka merusak alam berarti merusak “wajah” atau tanda-tanda Tuhan di muka bumi. Manusia, terutama umat Islam, harus memperlakukan dengan baik karena ia adalah tangga untuk merenungi tanda kekuasaan Allah. Renungan akan keindahan dan keharmonisan alam akan mengantarkan kaum muslim menjadi orang-orang yang bertakwa. Kalau kemudian dipahami bahwa alam adalah lokus manifestasi nama-nama dan sifat-sifat Allah. Apakah ini berarti bahwa manusia dilarang memanfaatkan sumber daya alam? Tentu jawabannya tidak. Dalam al-Qur’an Allah menyatakan bahwa alam diciptakan untuk memenuhi kebutuhan manusia. Allah berfirman:

ُْ ‫َو ُه َوالَّذِي َس َّخ َرالَْب ْحرِ لَِتأكلُْوا مِنْ ُه لحًَْما َطرِيّا َوتَ ْسَت ْخرِ ُج ْوامِنْ ُه ِحلَْي ًة تَلَْب ُس ْو نَهَا َوتََرى اْ ُلفلْ َك َم َوا ِخ َر فِيْهِ َولَِتبَْت ُغوا مِ ْن‬ ُ ُ ‫َف ْضلِهِ َولََعلَّك ْم تَ ْسك ُر ْو َن‬ “Dan dialah yang menundukkan lautan supaya kamu makan darinya daging yang segar dan supaya kamu keluarkan dari dalamnya perhiasan untuk kamu pakai. Dan kamu lihat kapal-kapal membelah ombak untuk kamu pergunakan mencari karunia Allah. Semoga kamu berterimakasih.” (QS An-Nahl16: 14) Ayat inilah yang menjadi landasan teologis pembenaran pengelolaan dan pemanfaatan sumber daya alam untuk memenuhi kebutuhan manusia. Meskipun Islam tidak melarang pemanfaatan alam, Islam menetapkan aturan mainnya. Agama Islam memerintahkan umatnya untuk memanfaatkan alam dengan cara yang baik dan menjadi manusia bertanggung jawab dalam melindungi alam dan lingkungannya serta larangan merusaknya.

Manusia sebagai khalifah (pengganti atau wakil) Allah salah satu tugasnya antara lain membuat bumi ini kertaharja (makmur). Ini menunjukkan bahwa kelestarian dan kerusakan alam berada di tangan manusia. Dalam Islam, hak mengelola alam tidak dapat dipisahkan dari kewajiban untuk memelihara kelestariannya. Banyak Akhlak

| 181

Modul 5

ayat al-Qur’an yang membicarakan larangan merusak bumi mengindikasikan kewajiban umat Islam untuk memelihara kelestariannya. Banyaknya ayat al-Qur’an yang membicarakan larangan merusak bumi mengindikasikan kewajiban umat Islam untuk memelihara kelestarian dan keasrian bumi.

Menurut Quraish Shihab, etika pengelolaan lingkungan dalam Islam adalah mencari keselarasan dengan alam sehingga manusia tidak hanya memikirkan kepentingan dirinya sendiri, tapi menjaga lingkungan dari kerusakan. Setiap perusakan lingkungan haruslah dilihat sebagai perusakan terhadap diri sendiri. Sikap ini, lanjut Shihab, berbeda dengan sikap sebagian teknokrat yang memandang alam sebagai alat untuk mencapai tujuan konsumtif.

e. Manusia dan Tanggungjawab Terhadap Lingkungan

Tuntunan moral Islam dalam mengelola alam adalah larangan serakah dan menyianyiakan. Allah berfirman:

“Hai anak Adam, pakailah pakaianmu yang indah di setiap (memasuki) masjid, makan dan minumlah, dan jangan berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan.” (QS Al-A’raf 7 : 27)

Larangan berlebihan dalam ayat di atas tadi tentu saja mencakup segala sesuatu, termasuk memanfaatkan alam. Alam dimanfaatkan seperlunya saja. Karena itu, eksploitasi besar-besaran terhadap alam yang mengakibatkan rusaknya habitat alam dilarang oleh Islam. Agama Islam memandang pemanfaatan alam semesta tanpa metode dan membabi buta merupakan sebuah bentuk kezaliman dan akan merugikan manusia sendiri. Berlebih-lebihan dalam memanfaatkan alam dipandang sebagai perilaku mubazir dan dicela Islam.

Menurut Syeikh Al-Qardhawi, penamaan surat-surat al-Qur’an dengan mengambil nama hewan (al-Baqarah (sapi), al-An’am (hewan), al-Fil (gajah), al-Adiyat (kuda), an-Naml (semut), an-Nahl (lebah), dan al-‘Ankabut (laba-laba), nama tumbuhtumbuhan seperti at-Tin (sebangsa tumbuh-tumbuhan) dan al-Hadid (tambang), atau nama-nama lainnya seperti adz-Dzariat,(angin yang menerbangkan sesuatu) an-Najm(hewan), al-Fajr,(fajar) asy-Syams, (matahari) al-lail, (waktu malam) adhDhuha, (waktu duha) al-Ashr (sore), dan sebagainya adalah isyarat agar manusia sadar bahwa dirinya terkait dengan alam sekitarnya, sehingga manusia tidak lalai menjalankan kewajiban menjaga kelestarian alam.

Betapa besarnya perhatian Islam dalam menjaga alam, sebuah hadits menyatakan, “Barangsiapa memotong pohon bidara, niscaya Allah SWT akan mencelupkan kepalanya kedalam api neraka.” (HR Abu Daud). Sebagian ulama fikih memahami hadis ini sebagai larangan menebang pohon bidara di sekitar Makkah dan Madinah. Tetapi menurut al-Qardlawi, ini adalah pemahaman yang subyektif dan tidak berdasar. Seharusnya, kalimat tersebut ditafsirkan sesuai dengan teks dhahirnya yang mengandung makna umum. Sehingga dengan demikian, akan diperoleh

182 |

Akhlak

Adab terhadap lingkungan

kesimpulan dalil yang jelas, bahwa Islam melarang menebang pohon secara sia-sia, yaitu menebang pohon yang tidak membawa manfaat bagi manusia secara umum. Pentingnya memelihara alam juga tercermin dari pidato AbuBakar r.a. di depan angkatan perang kaum muslimin saat akan berangkat untuk menggempur raja Ghassani yang telah memerintahkan pembunuhan atas utusan Nabi Muhammad di masa-masa akhir hidupnya. Abu Bakar r.a. dalam pidatonya ini melarang pembunuhan terhadap anak-anak dan orang tua, merusak dan membakar pohon kurma, dan menebang pohon-pohon yang berbuah. Kembali kepada masalah pengelolaan alam, menurut ajaran Islam, manusia dalam mengelola dan memanfaatkan alam harus bersikap arif. Maksudnya mengelola dan memanfaatkan alam jangan sampai merusak habitat alam. Mengelola alam harus diiringi dnegan usaha-usaha untuk melestarikannya. Dalam sebuah ayat Allah menyatakan bahwa seluruh langit dan bumi serta mahluk di dalamnya bertasbih memuji Allah. Karena itu, manusia harus senantiasa menghormati alam karena ia adalah mahluk Allah yang senantiasa bertasbih kepada-Nya.

Manusia harus mengiringi alam bertasbih memuji Allah, antara lain memelihara kelestarian alam dan mengarahkannya ke arah yang lebih baik (islah), dan bukannya melakukan perusakan di bumi dan pemanfaatannya dengan syarat menjaga kelestarian dan keberlangsungannya.

Tanggung jawab agama-agama dan para agamawan diseluruh dunia, termasuk di tanah air, dalam masalah lingkungan hidup dan pembangunan adalah sangat besar. Untuk memperkecil bahaya intelektualisme dan materialisme yang melanda dunia sekarang, para agamawan harus menekankan kembali kehidupan rohani dan pendidikan moral agama sebagaimana halnya di masa-masa yang lalu. Dalam pada itu mereka harus pula mengembangkan paham perikemakhlukan disamping perikemanusiaan, sehingga bukan saja tumbuh rasa cinta kepada sesama manusia tetapi juga sesama mahluk (manusia, hewan, tumbuhan dan mahluk yang tak bernyawa). Harus disadari betul bahwa kebahagiaan terletak bukan pada kekayaan materi, tetapi dalam kekayaan ruhani. Masyarakat yang kaya secara material, ternyata merasa tidak bahagia, dan kemudian mencari kebahagiaan di luar materi.

Akhlak

| 183

Latihan

Agar pemahaman Anda lebih mendalam terhadap materi yang telah dibicarakan di atas, silahkan Anda mengerjakan soal latihan berikut ini:

1. Jelaskan bagaimana al-Qur’an menggambarkan tentang kejadian alam dan tujuan diciptakannya alam!

2. Jelaskan ayat-ayat tentang manusia sebagai khalifah dan sekaligus penyebab kerusakan di bumi! 3. Jelaskan perawatan dan pengelolaan alam dalam perspektif Islam!

4. Jelaskan bagaimana seharusnya etika dan tanggungjawab manusia terhadap lingkungan! Petunjuk Jawaban Latihan:

1. Untuk mencari ayat-ayat terkait tema tersebut anda dapat menggunakan CD program al-Qur’an dan atau untuk lebih memahami maknanya juga terdapat kitab-kitab tafsir dalam bentuk CD 2. Selain menggunakan CD program, Baca juga bukunya Harun Nasution “Islam rasional”, terdapat di dalamnya tentang hubungan ke-tauhidan dan tanggung jawab manusia terhadap lingkungan.

3. Untuk membantu memperluas wawasan, coba anda baca juga bukunya Nadjamudin Ramly: “Islam ramah Lingkungan: Pengelolaan, Pemeliharaan, Penyelamatan Lingkungan” 4. Baca bukunya Pak Harun dan Nadjamudin Ramly

Rangkuman Tujuan bumi diciptakan adalah untuk manusia. Dalam al-Qur’an terdapat banyak ayat yang menegaskan bahwa alam semesta diciptakan untuk kepentingan manusia dan yang menciptakannya adalah Allah. Salah satu dari ayat-ayat itu menyatakan:

ُ ‫ات ِر ْز ًقا لَك ْم‬ ِ ‫ات َواْالَ ْر َض َواَنَْز َل مِ َن ا َّلس َماء َما ًء َفَا ْخ َر َج بِهِ مِ َن ا َّلث َم َر‬ ِ ‫اَهللُ الًّذِي َخلَ َق ا َّلس َما َو‬ ِ “Allah yang menciptakan langit dan bumi dan menurunkan hujan dari langit yang dengannya ia keluarkan buah-buahan untuk makanan manusia” (QS Ibrahim14:32)

184 |

Akhlak

Adab terhadap lingkungan

Al-Qur’an juga menyebutkan bahwa langit dan bumi diciptakan Tuhan tidak dengan sia-sia, tetapi untuk kepentingan manusia. Ayat-ayat berikut menegaskan hal ini:

ُ ُ َ َّ َ َ َْ‫َم‬ ‫ض َواَ ْسَب َغ عَلَيْك ْم نَِع َم ُه َظا ِه َرةً َوبَا ِطن ًَة‬ ِ ‫فى اْال ْر‬ ِ ‫ال تََر ْوا ا َّن اهللَ َسخ َر لك ْم َما فِى ا َّلس َما َواةِ َوَما‬

“Tidakkah kamu lihat bahwa Allah menundukkan bagi kamu segala yang ada di langit dan segala yang ada di bumi dan melimpahkan padamu nikmat-Nya, baik yang tampak ataupun tidak tampak.” (QS Lukman31:20) Lima belas abad yang lalu tentang kerusakan alam telah lama disinyalir dalam al-Qur’an. Dalam sebuah ayat Allah berfirman:

َ ‫َضَه َر اْ َلف َسا ُد فِى الْرَبِّ َواْلَب ْحرِ مِبَا َك َسَب ْت اَيْد‬ ْ ‫َّاس لِيُ ِذيَْقُه ْم بَْع َض الَّذ‬ )41( ‫ِي َعمِلُْوا لََعلَُّه ْم يَْر ِج ُع ْو َن‬ ِ ‫ِى الن‬

“Telah tampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia sehingga akibatnya Allah mencicipkan kepada mereka sebagian dari perbuatan mereka, agar mereka kembali.” (Qarun QS. Ar-Rum: 41)

Ayat ini secara eksplisit menegaskan bahwa kerusakan di muka bumi disebabkan ulah tangan manusia. Bencana yang datang silih berganti mengiringi kerusakan alam yang semakin parah ini bukan salah siapapun, melainkan salah manusia sendiri.

Manusialah yang ditunjuk Tuhan sebagai khalifah atau penguasa-Nya di muka bumi. Mengenai ini al-Qur’an menyebut:

ُ َ ‫ض‬ ِ ‫َو ُه َوالَّذِي َج َعلَك ْم َخلَئِ َف اْال ْر‬

“Ia-lah yang menjadikan kamu penguasa-penguasa di atas bumi” (QS.Al-An’am 6:165)

Manusia diberi tanggungjawab untuk menjaga alam ayat-ayat al-Qur’an memerintahkan manusia supaya berbuat baik di bumi:

َ َ َ ُ ‫َواَ ْح ِس ْن َك َما اَ ْح َس َن ا‬ ‫ض‬ ِ ‫هلل الَِيْك َوال تَبْغِ اْ َلف َسا َد فِى اْال ْر‬

“Berbuat baiklah sebagaimana Allah berbuat baik bagimu dan jangan coba-coba melakukan kerusakan di bumi” (QS Al-Qashas: 77)

‫َواَ ْح ِسنُ ْو ااَِّن اهللَ حُيِ ُّب اْ حُملْ ِسنِنَْي‬

“Berbuat baiklah, sesungguhnya Allah suka kepada orang yang berbuat baik” (QS 2: 195)

Menurut Quraish Shihab, etika pengelolaan lingkungan dalam Islam adalah mencari keselarasan dengan alam sehingga manusia tidak hanya memikirkan kepentingan dirinya sendiri, tapi menjaga lingkungan dari kerusakan. Setiap perusakan lingkungan haruslah dilihat sebagai perusakan terhadap diri sendiri. Sikap ini, lanjut Shihab, berbeda dengan sikap sebagian teknokrat yang memandang alam sebagai alat untuk mencapai tujuan konsumtif. Akhlak

| 185

Modul 5

Menurut Syeikh Al-Qardhawi, penamaan surat-surat al-Qur’an dengan mengambil nama hewan (al-Baqarah (sapi), al-An’am (hewan), al-Fil (gajah), al-Adiyat (kuda), an-Naml (semut), an-Nahl (lebah), dan al-‘Ankabut (laba-laba), nama tumbuh-tumbuhan seperti at-Tin(sebangsa tumbuh-tumbuhan) dan al-Hadid (tambang), atau nama-nama lainnya seperti adz-Dzariat,(angin yang menerbangkan sesuatu) an-Najm(hewan), al-Fajr,(fajar) asy-Syams, (matahari) al-lail, (waktu malam) adh-Dhuha, (waktu duha) al-Ashr (sore), dan sebagainya adalah isyarat agar manusia sadar bahwa dirinya terkait dengan alam sekitarnya, sehingga manusia tidak lalai menjalankan kewajiban menjaga kelestarian alam. Dalam pada itu mereka harus pula mengembangkan paham perikemakhlukan disamping perikemanusiaan, sehingga bukan saja tumbuh rasa cinta kepada sesama manusia tetapi juga sesama mahluk (manusia, hewan, tumbuhan dan mahluk yang tak bernyawa). Harus disadari betul bahwa kebahagiaan terletak bukan pada kekayaan materi, tetapi dalam kekayaan ruhani. Masyarakat yang kaya secara material, ternyata merasa tidak bahagia, dan kemudian mencari kebahagiaan di luar materi.v

Tes Formatif 1

Petunjuk: Pilih salah satu jawaban yang menurut anda paling tepat. 1. Tuhan menciptakan bumi adalah untuk kepentingan manusia dalam al-Qur’an disebutkan :

ُ ‫ات ِر ْز ًقا لَك ْم‬ ِ ‫هلل الًّذِي َخلَ َق ا َّلس َما َو‬ ِ ‫ات َواْالَ ْر َض َواَنَْز َل مِ َن ا َّلس َماءِ َما ًء َفَا ْخ َر َج بِهِ مِ َن ا َّلث َم َر‬ ُ َ‫ا‬

“Allah yang menciptakan langit dan bumi dan menurunkan hujan dari langit yang dengannya ia keluarkan buah-buahan untuk makanan manusia” (QS Ibrahim14:32) Terdapat dalam surat apa ayat tersebut di atas……. a. QS. Yunus: 23 2.

b. QS. Yusuf: 41

c. QS. Hud: 65

d. QS. Ibrahim: 32

َ ‫َضَه َر اْ َلف َسا ُد فِى الْرَبِّ َواْلَب ْحرِ مِبَا َك َسَب ْت اَيْد‬ ْ ‫َّاس لِيُ ِذيَْقُه ْم بَْع َض الَّذ‬ ‫ِي َعمِلُْوا لََعلَُّه ْم يَْر ِج ُع ْو َن‬ ِ ‫ِى الن‬

“Telah tampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia sehingga akibatnya Allah mencicipkan kepada mereka sebagian dari perbuatan mereka, agar mereka kembali.” (Qarun QS. Ar-Rum: 41) Bagimana penafsiran Ibnu Katsir kerusakan…

186 |

Akhlak

dan al-Qurtubi tentang manusia yang berbuat

Adab terhadap lingkungan

a. Mengartikan fasad sebagai perbuatan syirik, pembunuhan, maksiat, dan segala hal pelanggaran terhadap larangan Allah b. Mengartikan fasad sebagai menebang pepohonan secara liar

c. Mengartikan fasad sebagai melakukan pencemaran lingkungan

d. Mengartikan fasad sebagai upaya peremajaan kembali alam yang rusak atau hutan yang gundul.

3. Bagaimana perbedaan Quraish Shihab dengan kedua mufasir (Ibnu Katsir dan alQurtubi, dalam melihat makna fasad a. Sebagai pembunuhan dan pertumpahan darah di muka bumi

b. Sebagai kerusakan alam yang akan menimbulkan penderitaan kepada manusia. c. Mendzalimi orang lain

d. Berbuat dosa secara terus menerus

َ 4. ‫ض‬ ِ ‫َخلَئِ َف اْال ْر‬

ُ ‫َو ُه َوالَّذِي َج َعلَك ْم‬

(QS.Al-An’am 6:165) ayat ini menjelaskan tentang….

a. Manusia sebagai perusak di bumi

b. Perintah manusia untuk tidak merusak alam c. Manusia dijadikan khalifah-khalifah di bumi

d. Tuhan menjadikan tumbuhan dan buah-buahan untuk kemanfaatan manusia

5. Larangan untuk tidak berlebihan dalam mengeksploitasi sumberdaya alam disebutkan dalam al-Qur›an yaitu… a. QS. Al-Baqarah: 156

b. QS. Al-Mu’minun: 24 c. QS. Az-Zuhruf: 8 d. QS. Al-A’raf: 27

6. Diantara fungsi alam bagi kaum sifi dan ahli hikmah adalah…. a. Untuk bertapa dan menambah kesaktian

b. Untuk memahami tanda-tanda kehadiran Allah di muka bumi

c. untuk menikmati sepuasnya hasil alam berupa buah-buhan dan lainnya d. Sebagai lahan usaha untuk mencari nafkah

7. Diantara tugas manusia sebagai khalifah di bumi adalah menjaga alam dan berbuat kebaikan serta tidak melakukan perusakan di muka bumi, hal ini disebutkan dalam alQur›an … Akhlak

| 187

Modul 5

a. QS. Al-Qashas ayat: 77

b. QS. Ali Imron ayat 124

c. QS. Al-Ankabut ayat 23 d. QS. Al-Insirakh ayat 5

8. Menurut Syeikh Al-Qardhawi, penamaan surat-surat al-Qur›an ada yang mengambil nama-nama hewan diantaranya yaitu sebagai berikut, kecuali…. a. Al-Baqarah b. An-Naml c. Al-Fil

d. Ali Imran

9. Arti nama dari surat al-Ankabut adalah….. a. Cicak

b. Laba-laba c. Semut d. Gajah

10. Nama surat yang mengunakan nama binatang, yang menceritakan pasukan Abraha yang hendak menyerang Ka’bah yaitu surat… a. Surat Adh-Dhuha b. Surat Al-Lail c. An-Nahl d. Al-Fil

188 |

Akhlak

Adab terhadap lingkungan

Balikan dan Tindak Lanjut Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 1 yang terdapat pada bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 1. Rumus:

Tingkat penguasaan =

Jumlah jawaban Anda yang benar

10 Arti tingkat penguasaan yang anda capai: 90 % - 100 %

= baik sekali

70 % - 79 %

= cukup

80 % - 89 % < 70 %

x 100 %

= baik

= kurang

Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % atau lebih, Anda dipersilahkan melanjutkan untuk mempelajari Modul selanjutnya. Akan tetapi, apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi kegiatan belajar 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

Akhlak

| 189

Modul 5

190 |

Akhlak

Kegiatan Belajar 2

1. Adab Terhadap Tumbuhan a. Manfaat Tumbuhan bagi manusia

Manusia dan tumbuhan memiliki hubungan simbiosis mutualisme (saling menguntungkan), manusia dapat hidup karena menghirup oksigen yang dihasilkan oleh tumbuhan dan manusia mempengaruhi keberadaan tumbuhan. Tumbuhan merupakan teman sejati yang harus dipelihara dan dilestarikan, karena bermanfaat bagi kelangsungan hidup manusia yang konsumtif, baik terhadap oksigen yang dihasilkan tumbuhan maupun batang pohon yang sering dimanfaatkan untuk kebutuhan materil.

Lingkungan hidup merupakan dukungan terhadap kehidupan dan kesejahteraan, bukan saja terhadap manusia akan tetapi juga bagi makhluk yang lain seperti tumbuh-tumbuhan. Oleh karena itu lingkungan harus tetap terjaga keserasian dan kelangsungan hidupnya sehingga secara berkesinambungan tetap dalam fungsinya sebagai pendukung kehidupan.

ُ َ ُ َ ‫) َو جْالَِب‬31( ‫اَ ْخ َر َج مِنْهَا َما َء هَا َوَم ْر َعهَا‬ )33( ‫) َمَتا ًعا لَك ْم َوِألنَْعامِك ْم‬32( ‫ال اَ ْر َساهَا‬

«Ia memancarkan daripadanya mata air dan menumbuhkan tumbuh-tumbuhan dan gunung-gunung dipancangkanNya dengan teguh (semua) itu untuk kesenanganmu dan untuk hewan-hewan ternakmu.” (Al Nazi’at : 31-33)

Akhlak terhadap lingkungan dapat diwujudkan dalam bentuk perbuatan insan yaitu dengan menjaga keserasian dan kelestarian serta tidak merusak limgkungan hidup. usaha-usaha yang dilakukan juga harus memperhatikan masalah-masalah kelestarian lingkungan. Apa yang kita saksikan saat ini adalah bukti ketiadaan akhlak terhadap lingkungan. Sehingga akhirnya, akibatnya menimpa manusia sendiri. Banjir, tanah longsor, kebakaran, dan isu yang sering dibicarakan yaitu “global warming” sedang mengancam manusia. Diantara manfaat tumbuhan bagi manusia adalah :

1) Memberikan kesegaran udara bagi manusia karena dapat memproduksi zat O2 (oksigen) 2) Dapat menyerap polusi udara dan zat CO2 (karbon dioksida)

3) Memberikan pemandangan yang menyegarkan

4) Memberikan keindahan pada rumah atau taman 5) Mampu menyerap air dan mengurangi erosi

Akhlak

| 191

Modul 5

6) Pada pohon-pohon besar di hutan dapat berfungsi mencegah banjir dan tanah longsor 7) Sebagai bagian dalam mengurangi pemanasa global (global warming)

8) Bagi tanaman pangan atau buah dapat memberikan konsumsi makanan atau produksi pangan.

9) Bagi pemelihara tanaman hias, selain memperindah juga memiliki nilai ekonomis

b. Adab terhadap Tumbuhan

Mengenai tumbuh-tumbuhan, Nabi melarang menebang pohon yang akan berbuah. Kepada tentara yang mau berperang, Nabi mengeluarkan perintah: “….. jangan rusak pohon kurma, jangan cabut pepohonan, dan jangan runtuhkan rumah.” Khalifah Abu Bakar juga melarang tentara untuk merusak pohon kurma dan pohon berbuah.

Pidato Abu Bakar r.a. di depan angkatan perang kaum muslimin saat akan berangkat untuk menggempur raja Ghassani yang telah memerintahkan pembunuhan atas utusan Nabi Muhammad di masa-masa akhir hidupnya. Abu Bakar r.a. dalam pidatonya ini melarang pembunuhan terhadap anak-anak dan orang tua, merusak dan membakar pohon kurma, dan menebang pohon-pohon yang berbuah. Islam memiliki aturan bagaimana berinteraksi dengan alam termasuk tumbuhtumbuhan: 1. Menjaga kelestarian alam termasuk tumbuh-tumbuhan 2. Tidak menebang pohon tanpa keperluan

3. Tidak boleh buang air kecil di bawah pohon

4. Memelihara dan merawat tanam-tanaman atau tumbuh-tumbuhan 5. Menanam pohon yang bermanfaat 6. Membayar zakat hasil tanaman

2. Adab Terhadap Hewan

a. Kebiasaan Menyayangi Hewan Sesungguhnya Allah tidak hanya menciptakan manusia sebagai mahluk hidup, tetapi juga hewan dan segala macam jenisnya. Kesemuanya itu Allah jadikan untuk diperhatikan oleh manusia dan dipelajari, sehingga dapat dimanfaatkan untuk kepentingan hidupnya baik berupa pemenuhan kebutuhan jasmani yang berupa makanan (yang halal), maupun untuk kebutuhan rohani yang berupa kesegaran fikiran, apabila memandang atau mendengar suara hewan itu. Firman Allah SWT:

192 |

Akhlak

Adab terhadap lingkungan

ُ ‫مَْشي عَلَى اَ ْربَع يخَْلُ ُق‬ ِ ‫ْشي عَلَى بَ ْطنِهِ َومِنُْه ْم َّم ْن ي‬ ِ ‫َواهللُ َخلَ َق ك َّل دَابَّةٍ مِ ْن َماءٍ َفمِنُْه ْم َّم ْن مًي‬ ِ ‫مَْشي عَلَى ِر ْجلَنْيِ َومِنُْه ْم َم ْن ي‬ ِ ُ ‫اهللُ َما يَ َشا ُء اَِّن اهللَ عَلَى ك ّلِ َش ْيءٍ َق ِديٌْر‬

“Dan Allah telah menciptakan semua jenis hewan dri air, maka sebagian dari hewan itu ada yang berjalan di atas perutnya dan sebagian berjalan dengan dua kaki, sedang (yang lain) berjalan dengan empat kaki. Allah menciptakan apa yang dikehendaki-Nya, sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu” (QS. An-Nur: 45)

Termasuk kedalam kategori hewan adalah ikan yang hidup di laut dan di sungai, burung yang beterbangan di udara, hewan-hewan yangberada di darat dan di hutan, semua itu besar sekali manfaatnya bagi umat manusia. Dagingnya dapat dimakan sebagai hidangan yang lezat. Tenaganya dapat digunakan untuk menarik kereta atau memikul beban yang tidak dapat dipikul manusia serta untuk membajak sawah. Kulitnya dapat digunakan untuk bermacam-macam keperluan hidup manusia seperti dibuat sepatu, ikat pinggang, tas, gendang, beduk, bahkan untuk dibuat kain baju atau jaket. Demikian pula tulang dapat diubah menjadi sendok, tangkai pena, tusuk konde dan berbagai hiasan lainnya. Pada saat ini manusia tidak lagi menganggap hewan-hewan buas sebagai musuh, bahkan kalau dapat semua hewan tersebut dihimpun dalam suatu tempat yang dinamakan kebun hewan. Hampir setiap kota terdapat kebun hewan dimana manusia dapat berkunjung untuk menyaksikan aneka ragam hewan sebagai pelepas lelah dan rekreasi.

Manusia akan merasa kesepian apabila tidak mendengar ayam berkokok di pagi hari. Burung-burung berkicau menyambut hamba Allah yang akan mengerjakan shalat subuh, agar mereka tidak enggan bangun dari tidurnya. Manusia juga akan hambar sekiranya memandang ke angkasa yang luas tanpa melihat burung-burung kesana kemari menghiasi angkasa udara. Jadi hewan itu memberikan manfaat yang besar kepada manusia, baik manfaat jasmaniah maupun ruhaniah. Hewan itu banyak macamnya, ada yang bisa dipelihara dan ada yang tidak boleh dipelihara, ada yang jinak dan ada juga yang liar, ada yang bisa hidup di rumah kita dan ada juga yang harus dijauhi oleh manusia.

Hewan-hewan itu disediakan oleh Allah untuk dapat diambil manfaatnya bagi manusia. Diantara hewan-hewan yang banyak manfaatnya bagi manusia adalah: ayam, bebek, kambing, kerbau, sapi, burung, bermacam-macam ikan, kucing, dan sebagainya. Ada juga hewan yang berbahaya bagi manusia, bahkan ada juga yang haram untuk dipelihara seperti babi. Diantara hewan yang berbahaya bagi kita adalah: nyamuk, tikus, hewan buas, cacing, ular, ulat, kutu busuk dan lain-lain. Akhlak

| 193

Modul 5

Islam mengajarkan supaya kita selalu bersih dan menjauhi yang kotor dan najis. Oleh karena itu, jauhilah hewan yang kotor dan najis serta hewan yang membahayakan bagi kita.

Kalau kita senang memelihara hewan, ingatlah bahwa hewan itu jangan dianiaya, hendaklah dibari makan dan minum. Apalagi hewan yang tidak bisa dilepas, seperti burung, kambing, sapi, kerbau dan lain-lain, sayangilah hewan yang kita pelihara itu, sebagaimana menyayangi diri kita sendiri, karena hewan itu adalah makhluk Allah.

b. Adab dan Tata Cara Menyayangi Hewan

Islam adalah agama yang tinggi dan luhur, dan di antara ketinggian Islam yaitu mengajarkan kepada umatnya adab-adab terhadap hewan. Maka dalam Islam hewan memiliki hak-hak yang harus dihormati, sehingga seseorang tidak boleh berbuat zhalim dan semena-mena terhadapnya. Berikut ini sebagian adab terhadap hewan: 1) Memberi Makan dan Minum

Merupakan adab terhadap hewan adalah memberinya makan dan minum, terutama apabila hewan tersebut lapar dan haus, sebab Rasulullah shallallahu ‹alaihi wasallam bersabda:

«Pada setiap yang mempunyai hati yang basah (hewan) terdapat pahala (dalam berbuat baik kepadanya).” (HR. al-Bukhari) “Barangsiapa yang tidak berbelas kasih niscaya tidak akan dibelaskasihi.” (HR. alBukhari dan Muslim)

«Kasihanilah siapa saja yang ada di bumi ini, niscaya kalian akan dikasihani oleh yang ada di langit.” (HR. at-Tirmidzi) Memberi makanan dan minuman terutama terhadap hewan yang dipelihara, seperti burung harus dibuatkan sangkarnya, kambing harus ada kandangnya, ikan dibuatkan kolamnya atau akuarium, kalau ikan itu dipelihara di dalam rumah. Dalam suatu riwayat seorang sahabat yang melakukan perjalanan dan di tengah jalan dia kehausan, lalu pergi ke sebuah sumur dan minum serta mengambil air untuk persediaan di jalan. Setelah berjalan dilihatnya seekor anjing sedang menjilat-jilat tanah karena kehausan lalu anjing itu diberinya minum dengan air yang diambil dari sumur dengan sepatunya. Allah berterima kasih kepadanya dan mengampuni dosanya. Para sahabat bertanya kepada Rasulullah, apakah tindakan menyayangi hewan itu ada pahalanya ya Rasulullah? Nabi menjawab dengan sabdanya:

ُ )‫فى ك ّلِ َكَب ٍد َر ْطَب ُة اَ ْجرٍ (روه البخارى ومسلم عن ابى هريره‬ ِ

194 |

Akhlak

Adab terhadap lingkungan

Artinya:

“Setiap sesuatu yang bermanfaat bagi makhluk hidup itu ada pahalanya” (Hadist Riwayat Bukhari dan Muslim dari Abi Hurairah).

2) Menyayanginya

Apabila hewan yang dipelihara itu mengidap suatu penyakit hendaklah diobati dengan obat yang sesuai.

Di antaranya yang ain adalah tidak menjadikannya sebagai sasaran memanah. Karena Rasulullah shallallahu ‹alaihi wasallam telah bersabda ketika ada sahabat yang menjadikan burung sebagai sasaran memanah:

«Allah mengutuk orang yang menjadikan sesuatu yang bernyawa sebagai sasaran.”(HR. al-Bukhari, Muslim dan Ahmad, redaksi ini riwayat imam Ahmad) Beliau juga telah melarang mengurung atau mengikat hewan ternak untuk dibunuh dengan dipanah/ditombak dan yang sejenisnya. Suatu ketika beliau juga pernah bersabda, «Siapa gerangan yang telah menyakiti burung ini karena anaknya? Kembalikanlah anak-anaknya kepadanya!» Beliau mengatakan ini, setelah melihat seekor burung berputar-putar mencari anak-anaknya yang diambil dari sarangnya oleh salah seorang sahabat. (HR. Abu Dawud dengan sanad shahih)

3) Menyenangkannya Pada Saat Menyembelih atau Membunuhnya.

Karena Rasulullah shallallahu ‹alaihi wasallam telah bersabda, «Sesungguhnya Allah telah mewajibkan ihsan (berbuat baik) atas segala sesuatu, maka apabila kalian membunuh hendaklah berlaku ihsan di dalam pembunuhan, dan apabila kalian menyembelih hendaklah berlaku baik di dalam penyembelihan, dan hendaklah salah seorang di antara kamu menyenangkan sembelihannya dan hendaklah dia mempertajam mata pisaunya.» (HR. Muslim)

4) Tidak Menyiksa

Kita tidak diperbolehkan menyiksa hewan dengan cara apa pun, atau membuatnya kelaparan, memukulinya, membebaninya dengan sesuatu yang ia tidak mampu, menyiksa atau membakarnnya. Rasulullah shallallahu ‹alaihi wasallam telah bersabda «Seorang wanita masuk neraka karena seekor kucing yang ia kurung hingga mati. Maka dari itu ia masuk neraka gara-gara kucing tersebut disebabkan dia tidak memberinya makan dan tidak pula memberinya minumdisaat mengurungnya,dandia tidak membiarkannya (melepaskannya) supaya memakan serangga di bumi.» (HR. al-Bukhari) Dan ketika beliau melewati sarang semut yang telah dibakar, beliau bersabda, «Sesungguhnya tidak ada yang berhak menyiksa dengan api selain Rabb (Tuhan) pemilik api.»(HR. Abu Dawud, hadits shahih) Akhlak

| 195

Modul 5

Apabila kita mempekerjakan hewan, maka penggunaannya hendaklah disesuaikan dengan kemampuannya, dan jangan dijadikan alat untuk perbuatan maksiat.

5) Boleh Membunuh Hewan yang Mengganggu.

Dibolehkan membunuh hewan-hewan yang membahayakan atau mengganggu seperti anjing buas, serigala, ular, kalajengking, tikus dan lain-lain karena Nabi shallallahu ‹alaihi wasallam telah bersabda, «Ada lima macam hewan fasik (buruk) yang boleh dibunuh di waktu halal (tidak ihram) dan di waktu ihram, yaitu ular, burung gagak yang putih Punggung dan perutnya, tikus, anjing buas, dan rajawali.» (HR. Muslim). Juga terdapat hadits shahih yang membolehkan untuk membunuh kalajengking dan mengutuknya.

6) Memberi Tanda Hewan Ternak

Boleh memberi wasam (tanda) dengan besi panas pada telinga hewan ternak yang tegolong na›am untuk mashlahat, sebab telah diriwayatkan bahwasanya Nabi Muhammad shallallahu ‹alaihi wasallam memberi wasam pada telinga unta shadaqah dengan tangan beliau sendiri yang mulia. Sedangkan hewan lain selain yang tergolong na›am (ternak, seperti unta, kambing, sapi) tidak boleh diberi wasam, karena ketika Rasulullah shallallahu ‹alaihi wasallam melihat seekor keledai yang mukanya diberi wasam beliau bersabda,»Allah mengutuk orang yang memberi wasam pada muka keledai ini.» (HR. Muslim)

7) Mengenal Hak Allah subhanahu wata›ala pada Hewan.

Yaitu dengan menunaikan zakatnya jika hewan tersebut tergolong hewan yang wajib dizakati.

8) Tidak Sibuk Mengurus Hewan hingga Lupa Melakukan Ketaatan dan Dzikir kepada Allah subhanahu wata›ala. Sebab Allah subhanahu wata›ala telah berfirman:

«Hai orang-orang yang beriman, janganlah harta-hartamu dan anak-anakmu melalaikan kamu dari mengingat Allah. Barangsiapa yang membuat demikian, maka mereka itulah orang-orang yang rugi.” (QS. Al-Munafiqun:9)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam juga telah bersabda berkenaan dengan kuda, “Kuda itu ada tiga macam; Kuda yang bagi seseorang menjadi pahala; Kuda yang bagi seseorang menjadi pelindung; dan kuda yang bagi seseorang menjadi dosa. Adapun kuda yang mendatangkan pahala adalah kuda seseorang yang ditambatkan untuk fi sabilillah, ia banyak berdiam di padang rumput atau di taman.

Maka apa saja yang dimakan oleh kuda itu selama ditambatkan di padang rumput atau di taman itu maka pemiliknya mendapatkan pahala-pahala kebajikan. Dan sekiranya dia meninggalkannya lalu mendaki satu atau dua tempat tinggi maka

196 |

Akhlak

Adab terhadap lingkungan

jejak dan kotorannya menjadi pahala bagi pemiliknya. Dan kuda yang diikat oleh seseorang karena ingin menjaga kehormatan diri (tidak meminta-minta) dan ia tidak lupa akan hak Allah pada leher atau punggung kuda itu maka kuda itu menjadi pelindung baginya. Dan kuda yang diikat (ditambatkan) seseorang karena kebanggaan, riya’ dan memusuhi orang-orang Islam, maka kuda itu mendatangkan dosa baginya.” (HR. al-Bukhari) Inilah beberapa adab atau etika yang selalu dipelihara oleh seorang muslim terhadap hewan karena taat kepada Allah subhanahu wata’ala dan Rasul-Nya shallallahu ‘alaihi wasallam, sebagai pengamalan terhadap ajaran yang diperintahkan oleh syariat Islam, syariat yang penuh rahmat, syariat yang sarat dengan kebaikan bagi segenap makhluk, manusia maupun hewan.

c. Dalil Tentang Tidak Boleh Menyakiti Hewan

Hewan itu adalah makhluk yang tidak berakal dan lemah, bila dibandingkan dengan manusia. Sekuat-kuatnya hewan dan galak-galaknya hewan akan bisa dikalahkan oleh manusia, sebab manusia mempunyai akal dan pikiran.

Oleh karena itu kita manusia tidak boleh menyiksa atau menyakiti hewan, misalnya mengadu sapi, menyabung ayam, mengadu jangkrik, mencekek leher hewan atau mengganggu tempat persembunyiannya dan sangkar-sangkar hewan. Peribahasa mengatakan sekecil-kecilnya semut, kalau diinjak sarangnya, akhirnya akan menyerbu juga. Perbuatan-perbuatan semacam itu tidak boleh dilakukan, karena menyakiti hewan.

Di alam ini banyak sekali mahluk atau hewan yang diciptakan Allah untuk kepentingan dan kesejahteraan manusia. Jika kita kaji tentang ihsan didalam ajaran Islam, moralitas yang dikehendakinya bukan hanya terbatas pada bangsa manusia saja, melainkan juga kepada hewan-hewan yang berkeliaran disekeliling kita.

Diriwayatkan dari hadits Nabi bahwa seorang pernah memberi minum seekor anjing yang kehausan dengan menimbakan air melalui sepatunya dari suatu telaga. Perbuatan ini dipandang sebagai kelakuan yang baik dan berpahala. Sementara itu, terhadap hewan yang merusak boleh dibunuh asalkan seperti: tikus, kalajengking, anjing gila dan yang lain-lainnya yang dibenarkan syara (hukum Islam). Hewanhewan selain yang merusak tidaklah patut diperlakukan sewenang-wenang, misalnya dengan menyiksa. Larangan menyiksa hewan dikemukakan dalam hadits Nabi:

َ ‫ ا ِه َي اطعمتها وسقتا اذ هي جستها َوالَ ِه َي‬،‫َّار‬ َ ‫ُع ِذبَ ْت اِمْ َرأٌة يِف ِهَّرةٍ َس َجنَتْهَا َحتَّى َماتَ ْت ُج ْو ًعا َف َد َخلَ ْت فِيْهَا الن‬ َ ُْ َ )‫ض (متفق عليه‬ ِ ‫اش اْأل ْر‬ ِ ‫تََركتْهَا تَأك َل مِ ْن َح َش‬ “Seorang perempuan yang disiksa karena kucing yang telah dikurungnya sampai mati, maka ia masuk ke dalam neraka. Karena ketika ia mengurung kucing itu tidak

Akhlak

| 197

Modul 5

diberinya makan dan tidak pula dilepaskannya untuk mencari makan sendiri dengan mangsanya berupa hewan bumi.” (HR. Bukhari dan Muslim) Sebaliknya hendaklah hewan-hewan itu diperlakukan dengan baik, sebagaimana pesan Rasululah SAW:

َ ‫هلل ف اْلَبَهائم المُْْع َج َمة َفا ْرَكبُ ْوهَا َص‬ َ ‫ال ًة َوُكلُْوهَا َص‬ ُ َّ )‫ال ًة (رواه أمحد‬ ِ‫ح‬ ِ ِ‫ح‬ ِِ ِ‫اِلتق ا َ ي‬

“Hendaklah kalian bertaqwa kepada Allah tentang hewan-hewan. Oleh sebab itu tunggangilah ia dengan baik (sopan) dan makanlah dia dengan baik.” (HR. Akhmad) Dalam suatu riwayat Nabi pernah menegur istrinya Siti Aisyah. Kejadiannya sebagai berikut: Suatu ketika Nabi beserta istrinya Siti Aisyah bepergian dengan masingmasing menggunakan unta. Unta yang digunakan Aisyah ternyata sulit dikendalikan, lalu Aisyah marah dan memukuli untanya itu. Wahai Aisyah, hendaknya engkau berlaku lembut, sebab segala sesuatu yang dilakukan dengan cara lemah lembut akan menjadi indah, sebaliknya jika diperlakukan secara kasar, akan menjadi buruk. Teguran Rasulullah SAW kepada Aisyah tersebut menunjukkan bagaimana umat manusia berbuat dan memperlakukan hewan, sebab hewan pun dapat merasakan sakit dan pedih. Termasuk memperlakukan hewan secara baik, apabila kita menggunakan hewan itu disertai dengan memenuhi kebutuhannya, berupa makanan dan memberikan perawatan seperlunya. Kelembutan hati dan kemudahan untuk berbuat baik adalah ciri seorang muslim. Jangankan lagi kepada sesama manusia, Nabi Muhammad mengajarkan untuk selalu berbuat ihsan kepada semua makhluk. a) Nabi pernah menegur seseorang yang membebani untanya dengan beban yang terlalu berat.

b) Nabi melarang keras menjadikan hewan sebagai sasaran permainan atau target panah.

c) Nabi melarang menebang pepohonan dan membakar tetumbuhan tanpa alasan yang jelas bahkan dalam keadaan perang sekalipun, kecuali dalam kondisi terpaksa demi siasat perang.

d) Nabi melarang memukul hewan, kalaupun sampai perlu memukul janganlah memukul bagian wajah. Jangan mengejek dan menertawakan kondisi fisik hewan ataupun tumbuhan, e) Nabi melarangnya. Jangan membunuh hewan dengan cara membakarnya atau cara yang lain yang menyakitkan.

f) Diwajibkan atas kalian untuk berbuat baik (ihsan) atas segala sesuatu. Jika kalian memotong hewan, tajamkan lebih dulu pisaumu, demikian sabda Nabi kita yang mulia. 

198 |

Akhlak

Adab terhadap lingkungan

Dalam sebuah hadits, Nabi melarang orang membunuh semut, lebah dan burung. Ia juga melarang membunuh katak untuk dibuat obat sekalipun. Sebuah hadits menyatakan bahwa orang yang membunuh kucing akan masuk neraka. Orang yang menolong anjing yang kehausan dengan memberinya minum, maka ia akan masuk sorga. Ketika seseorang bertanya kepada Rasulullah apakah kita mendapat pahala karena berbuat baik kepada hewan, Nabi mengiyakannya. Khalifah Umar bin Khatab menegur seseorang yang menyeret kambing yang akan disembelih dengan kasar: “celakalah engkau, tariklah hewan itu dengan lemah lembut dalam menghadapi mautnya.” Para waliyullah yang mensucikan jiwanya, mereka adalah sahabat Tuhan. Mereka memiliki akhlak yang mulia dan tidak menyakiti hati orang. Bahkan mereka tidak segan-segan megorbankan diri sendiri untuk menolong orang lain. Abu Yazid alBusthami, seorang sufi kenamaan, tidak mau makan sebelum ia yakin bahwa diantara tetangganya tidak ada yang kelaparan atau tidak mempunyai makanan. Seekor semut pun ia tak mau sakiti. Ia harus berjalan kaki kembali ke tempat ia berkunjung untuk mengembalikan semut yang terbawanya pada kelompoknya. Kaum sufi tidak mau membunuh nyamuk sekalipun, karena cintanya pada mahluk, kalaupun ia menggigitnya.

d. Adab dalam Menyembelih Hewan

Menyembelih ada dua macam yaitu dzabh (menyembelih dengan posisi hewan terbaring) dan nahr (menyembelih dengan posisi hewan berdiri). Penyembelihan dengan cara nahr adalah cara untuk menyembelih unta. Adapun sapi dapat disembelih dengan cara ini atau dengan cara dibaringkan (dzabh).

Dalam dzabh, hewan yang akan disembelih agar dibaringkan pada sisi sebelah kiri hewan tersebut dengan menghadap kiblat setelah terlebih dahulu menyiapkan pisau (alat sembelihan ) yang tajam, kemudian orang yang menyembelihnya mengucapkan, “Bismillah wallahu akbar” (Dengan menyebut nama Allah, Allah Maha Besar). Lalu meletakkan pisaunya pada leher hewan sembelihan dan memotong tenggorokan, kerongkongan dan urat lehernya sekaligus dalam satu gerakan. Sedangkan dalam nahr, orang yang akan menyembelih agar mengikat kaki kiri depan unta dan unta tersebut dalam keadaan berdiri. Kemudian orang tersebut menusuknya pada bagian libbahnya seraya mengucapkan “Bismillah wallahu akbar” (Dengan menyebut nama Allah, Allah Maha Besar). Penyembelih terus menusuknya sampai unta tersebut mati. Libbah adalah tempat menggantungkan kalung pada leher, dan itu adalah posisi tempat alat penyembelihan dapat mencapai hati, sehingga hewan yang disembelih akan mati dengan cepat. Hal ini berdasarkan pernyataan Ibnu Abbas ketika beliau melewati seseorang yang akan menyembelih untanya dalam keadaan duduk, “Jadikan unta itu berdiri dalam Akhlak

| 199

Modul 5

keadaan terikat sebagaimana sunnah Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam.” (Muttafaq alaih) Pendapat lain mengurut kan tata cara penyembelihan sebagai berikut: 1) Percepatkan penyembelihannya.

2) Berilah ia minum sebelum disembelih

3) Janganlah diperlihatkan mata pisau di hadapan hewan itu. 4) Jauhkanlah dari hewan ternak yang lain.

5) Hindarilah dari menyembelih hewan yang bunting atau yang sedang menyusui anaknya. 6) Lepaskanlah segala ikatan agar ia boleh mengakhiri nyawanya dengan tenang. 7) Pastikan ia benar-benar mati sebelum dilepas.

8) Hindarai dari menyiksa hewan yang hendak disembelih.

9) Ucapkanlah syahadah sebelum menyembelih dan menyebut nama Allah ketika menyembelihnya.

e. Kisah Sahabat dan Hewan Pada Masa Rasulullah

Suatu hari untuk suatu tujuan Rasulullah keluar rumah dengan menunggangi untanya. Abdullah bin Ja`far ikut membonceng dibelakang. Ketika mereka sampai di pagar salah salah seorang kalangan Anshar, tiba-tiba terdengar lenguhan seekor unta. Unta itu menjulurkan lehernya ke arah Rasulullah saw. Ia merintih. Air matanya jatuh berderai. Rasulullah saw. mendatanginya. Beliau mengusap belakang telinga unta itu. Unta itu pun tenang. Diam, kemudian dengan wajah penuh kemarahan, Rasulullah saw. bertanya, “Siapakah pemilik unta ini?”

Pemiliknya pun bergegas datang. Ternyata, ia seorang pemuda Anshar. “Itu adalah milikku, ya Rasulullah”, katanya. Rasulullah saw. berkata, “Tidakkah engkau takut kepada Allah karena unta yang Allah peruntukkan kepadamu ini? Ketahuilah, ia telah mengadukan nasibnya kepadaku, bahwa engkau membuatnya kelaparan dan kelelahan.”

Subhanallah! Unta itu ternyata mengadu kepada Rasulullah saw. bahwa tuannya tidak memberinya makan yang cukup sementara tenaganya diperas habis dengan pekerjaan yang sangat berat. Kisah ini bersumber dari hadits (H.R.Abu Dawud dalam Kitab Jihad) Yang ini cerita Amir Ar-Raam. Ia dan beberapa sahabat sedang bersama Rasulullah saw. Tiba- tiba seorang lelaki mendatangi kami, kata Amir Ar-Raam. Lelaki itu dengan kain di atas kepalanya dan di tangannya terdapat sesuatu yang ia genggam.Lelaki itu berkata,

200 |

Akhlak

Adab terhadap lingkungan

“Ya Rasulullah, saya segera mendatangimu saat melihatmu. Ketika berjalan di bawah pepohonan yang rimbun, saya mendengar kicauan anak burung, saya segera mengambilnya dan meletakkannya di dalam pakaianku. Tiba-tiba induknya datang dan segera terbang berputar di atas kepalaku. Saya lalu menyingkap kain yang menutupi anak-anak burung itu, induknya segera mendatangi anak-anaknya di dalam pakaianku, sehingga mereka sekarang ada bersamaku.” Rasulullah saw. berkata kepada lekaki itu, “Letakkan mereka.”

Kemudian anak-anak burung itu diletakan. Namun, induknya enggan meninggalkan anak-anaknya dan tetap menemani mereka. “Apakah kalian heran menyaksikan kasih sayang induk burung itu terhadap anakanaknya?” tanya Rasulullah saw. kepada para sahabat yang ada waktu itu. “Benar, ya Rasulullah” jawab para sahabat.

“Ketahuilah,” kata Rasulullah saw. “Demi Dzat yang mengutusku dengan kebenaran, sesungguhnya Allah lebih penyayang terhadap hamba-hamba- Nya melebihi induk burung itu kepada anak-anaknya.”

“Kembalikanlah burung-burung itu ke tempat di mana engkau menemukannya, bersama dengan induknya,” perintah Rasulullah.

Lelaki yang menemukan burung itupun segera mengembalikan burung-burung itu ke tempat semula.Begitulah Akhlak terhadap hewan yang diajarkan Rasulullah saw. Bahkan, membunuh hewan tanpa alasan yang hak.

Rasulullah menggolongkan suatu kezhaliman. Kabar ini datang dari Abdullah bin Amr bin Ash, bahwa Rasulullah saw. bersabda, “Barang siapa yang membunuh seekor burung tanpa hak, niscaya Allah akan menanyakannya pada hari Kiamat.” Seseorang bertanya, “Ya Rasulullah, apakah hak burung tersebut?”

Beliau menjawab, “Menyembelih nya, dan tidak mengambil lehernya lalu mematahkannya.” (HR. Ahmad)

Akhlak

| 201

Latihan

Agar pemahaman Anda lebih mendalam terhadap materi yang telah dibicarakan di atas, silahkan Anda mengerjakan soal latihan berikut ini: 1. Sebutkan apa saja manfaat tumbuhan bagi manusia!

2. Jelaskan bagaimana adab terhadap tumbuhan sebagaimana diperintahkan Rasulullah! 3. Jelaskan tata cara dan adab dalam menyayangi binatang!

4. Coba anda tulis dan hafalkan dalil-dalil tentang larangan menyakiti binatang!

5. Jelaskan adab dan tata cara penyembelihan hewan sebagaimana diatur oleh Islam! Petunjuk Jawaban Latihan:

1. Di modul kegiatan belajar 2 telah dijelaskan dengan rinci, bisa anda baca ulang

2. Rasulullah melarang kita merusak tumbuhan daan pepohonan sudah dijelaskan di kegiatan belajar 2 3. Dalam kitab fiqih dijelaskan etika terhadap binatang yang akan disembelih 4. Baca juga di bukunya Harun Nasution

5. Dalam kitab fiqih dijelaskan tata cara penyembelihan dan etika terhadap binatang yang akan disembelih

Rangkuman

Akhlak terhadap lingkungan dapat diwujudkan dalam bentuk perbuatan insan yaitu dengan menjaga keserasian dan kelestarian serta tidak merusak limgkungan hidup. usaha-usaha yang dilakukan juga harus memperhatikan masalah-masalah kelestarian lingkungan. Apa yang kita saksikan saat ini adalah bukti ketiadaan akhlak terhadap lingkungan. Sehingga akhirnya, akibatnya menimpa manusia sendiri. Banjir, tanah longsor, kebakaran, dan isu yang sering dibicarakan yaitu “global warming” sedang mengancam manusia. Diantara manfaat tumbuhan bagi manusia adalah :

1) Memberikan kesegaran udara bagi manusia karena dapat memproduksi zat O2 (oksigen) 2) Dapat menyerap polusi udara dan zat CO2 (karbon dioksida) 3) Memberikan pemandangan yang menyegarkan

202 |

Akhlak

Adab terhadap lingkungan

4) Memberikan keindahan pada rumah atau taman 5) Mampu menyerap air dan mengurangi erosi

6) Pada pohon-pohon besar di hutan dapat berfungsi mencegah banjir dan tanah longsor 7) Sebagai bagian dalam mengurangi pemanasa global (global warming)

8) Bagi tanaman pangan atau buah dapat memberikan konsumsi makanan atau produksi pangan. 9) Bagi pemelihara tanaman hias, selain memperindah juga memiliki nilai ekonomis

Mengenai tumbuh-tumbuhan, Nabi melarang menebang pohon yang akan berbuah. Kepada tentara yang mau berperang, Nabi mengeluarkan perintah: “….. jangan rusak pohon kurma, jangan cabut pepohonan, dan jangan runtuhkan rumah.” Pidato Abu Bakar r.a. di depan angkatan perang kaum muslimin saat akan berangkat untuk menggempur raja Ghassani yang telah memerintahkan pembunuhan atas utusan Nabi Muhammad di masa-masa akhir hidupnya. Abu Bakar r.a. dalam pidatonya ini melarang pembunuhan terhadap anak-anak dan orang tua, merusak dan membakar pohon kurma, dan menebang pohon-pohon yang berbuah. Islam memiliki aturan bagaimana berinteraksi dengan alam termasuk tumbuh-tumbuhan: 1. Menjaga kelestarian alam termasuk tumbuh-tumbuhan 2. Tidak menebang pohon tanpa keperluan

3. Tidak boleh buang air kecil di bawah pohon

4. Memelihara dan merawat tanam-tanaman atau tumbuh-tumbuhan 5. Menanam pohon yang bermanfaat 6. Membayar zakat hasil tanaman

Allah menciptakan bermacam-macam hewan adalah untuk manfaat dan kepentingan manusia, Firman Allah SWT:

ُ ‫ْشي عَلَى بَ ْطنِهِ َومِنُْه ْم َّم ْن ي‬ ‫مَْشي عَلَى اَ ْربَع يخَْلُ ُق اهللُ َما‬ ‫مَْشي عَلَى ِر ْجلَنْيِ َومِنُْه ْم َم ْن ي‬ ‫َواهللُ َخلَ َق ك َّل دَابَّةٍ مِ ْن َماءٍ َفمِنُْه ْم َّم ْن مًي‬ ِ ِ ِ ِ ُ ‫يَ َشا ُء اَِّن اهللَ عَلَى ك ّلِ َش ْيٍء َق ِديٌْر‬ “Dan Allah telah menciptakan semua jenis hewan dri air, maka sebagian dari hewan itu ada yang berjalan di atas perutnya dan sebagian berjalan dengan dua kaki, sedang (yang lain) berjalan dengan empat kaki. Allah menciptakan apa yang dikehendaki-Nya, sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu” (QS. An-Nur: 45)

Akhlak

| 203

Modul 5

Berikut ini sebagian adab terhadap hewan: 1) Memberi Makan dan Minum

Merupakan adab terhadap hewan adalah memberinya makan dan minum, terutama apabila hewan tersebut lapar dan haus. Artinya:

ُ )‫فى ك ّلِ َكـَب ٍد َر ْطَب ُة اَ ْجرٍ (روه البخارى ومسلم عن ابى هريره‬ ِ

“Setiap sesuatu yang bermanfaat bagi makhluk hidup itu ada pahalanya” (Hadist Riwayat Bukhari dan Muslim dari Abi Hurairah).

2) Menyayanginya

Apabila hewan yang dipelihara itu mengidap suatu penyakit hendaklah diobati dengan obat yang sesuai. Di antaranya dalam menyayangi binatang adalah tidak menjadikannya sebagai sasaran memanah. Karena Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah bersabda ketika ada sahabat yang menjadikan burung sebagai sasaran memanah:

“Allah mengutuk orang yang menjadikan sesuatu yang bernyawa sebagai sasaran.”(HR. al-Bukhari, Muslim dan Ahmad, redaksi ini riwayat imam Ahmad)

3) Menyenangkannya Pada Saat Menyembelih atau Membunuhnya.

Karena Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah bersabda : “Sesungguhnya Allah telah mewajibkan ihsan (berbuat baik) atas segala sesuatu, maka apabila kalian membunuh hendaklah berlaku ihsan di dalam pembunuhan, dan apabila kalian menyembelih hendaklah berlaku baik di dalam penyembelihan, dan hendaklah salah seorang di antara kamu menyenangkan sembelihannya dan hendaklah dia mempertajam mata pisaunya.” (HR. Muslim)

4) Tidak Menyiksa

Kita tidak diperbolehkan menyiksa hewan dengan cara apa pun, atau membuatnya kelaparan, memukulinya, membebaninya dengan sesuatu yang ia tidak mampu, menyiksa atau membakarnnya. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah bersabda “Seorang wanita masuk neraka karena seekor kucing yang ia kurung hingga mati. Maka dari itu ia masuk neraka gara-gara kucing tersebut disebabkan dia tidak memberinya makan dan tidak pula memberinya minum di saat mengurung nya, dan dia tidak membiarkannya (melepaskannya) supaya memakan serangga di bumi.” (HR. al-Bukhari) Dan ketika beliau melewati sarang semut yang telah dibakar, beliau bersabda, “Sesungguhnya tidak ada yang berhak menyiksa dengan api selain Rabb (Tuhan) pemilik api.”(HR. Abu Dawud, hadits shahih)

204 |

Akhlak

Adab terhadap lingkungan

5) Boleh Membunuh Hewan yang Mengganggu.

Dibolehkan membunuh hewan-hewan yang membahayakan atau mengganggu seperti anjing buas, serigala, ular, kalajengking, tikus dan lain-lain

6) Memberi Tanda Hewan Ternak

Boleh memberi wasam (tanda) dengan besi panas pada telinga hewan ternak yang tegolong na’am untuk mashlahat, sebab telah diriwayatkan bahwasanya Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam memberi wasam pada telinga unta shadaqah dengan tangan beliau sendiri yang mulia.

7) Mengenal Hak Allah subhanahu wata’ala pada Hewan.

Yaitu dengan menunaikan zakatnya jika hewan tersebut tergolong hewan yang wajib dizakati.

8). Tidak Sibuk Mengurus Hewan hingga Lupa Melakukan Ketaatan dan Dzikir kepada Allah subhanahu wata’ala. Menyembelih ada dua macam yaitu dzabh (menyembelih dengan posisi hewan terbaring) dan nahr (menyembelih dengan posisi hewan berdiri). Penyembelihan dengan cara nahr adalah cara untuk menyembelih unta. Adapun sapi dapat disembelih dengan cara ini atau dengan cara dibaringkan (dzabh). Diantara adab menyembelih hewan adalah sebagai berikut: 1) Percepatkan penyembelihannya.

2) Berilah ia minum sebelum disembelih

3) Janganlah diperlihatkan mata pisau di hadapan hewan itu. 4) Jauhkanlah dari hewan ternak yang lain.

5) Hindarilah dari menyembelih hewan yang bunting atau yang sedang menyusui anaknya. 6) Lepaskanlah segala ikatan agar ia boleh mengakhiri nyawanya dengan tenang. 7) Pastikan ia benar-benar mati sebelum dilepas.

Yang ini cerita Amir Ar-Raam. Ia dan beberapa sahabat sedang bersama Rasulullah saw. Tiba- tiba seorang lelaki mendatangi kami, kata Amir Ar-Raam. Lelaki itu dengan kain di atas kepalanya dan di tangannya terdapat sesuatu yang ia genggam.Lelaki itu berkata,

“Ya Rasulullah, saya segera mendatangimu saat melihatmu. Ketika berjalan di bawah pepohonan yang rimbun, saya mendengar kicauan anak burung, saya segera mengambilnya dan meletakkannya di dalam pakaianku. Tiba-tiba induknya datang dan segera terbang berputar di atas kepalaku. Saya lalu menyingkap kain yang menutupi anak-anak burung itu, induknya segera mendatangi anak-anaknya di dalam pakaianku, sehingga mereka sekarang ada bersamaku.” Akhlak

| 205

Modul 5

Rasulullah saw. berkata kepada lekaki itu, “Letakkan mereka.”

Kemudian anak-anak burung itu diletakan. Namun, induknya enggan meninggalkan anak-anaknya dan tetap menemani mereka. “Apakah kalian heran menyaksikan kasih sayang induk burung itu terhadap anakanaknya?” tanya Rasulullah saw. kepada para sahabat yang ada waktu itu. “Benar, ya Rasulullah” jawab para sahabat.

“Ketahuilah,” kata Rasulullah saw. “Demi Dzat yang mengutusku dengan kebenaran, sesungguhnya Allah lebih penyayang terhadap hamba-hamba- Nya melebihi induk burung itu kepada anak-anaknya.”

Tes Formatif 2

Petunjuk: Pilih salah satu jawaban yang menurut anda paling tepat. 1. Binatang sebagai makhluk hidup yang dijadikan Allah, hendaklah a. Dijaga kelestariannya

b. Dipelajari guna diambil manfaatnya c. Dimasukkan ke dalam hutan

d. Dipelihara di kebun binatang

2. Diantara binatang yang paling banyak manfaatnya bagi manusia terutama di bidang pertanian adalah.. a. Kuda

b. Domba c. Kerbau d. Sapi

3. Binatang yang banyak manfaatnya bagi manusia dalam rangka mempertebal iman kepada Allah diantaranya ialah… a. Kucing

b. Kambing c. Ayam

d. Angsa

206 |

Akhlak

Adab terhadap lingkungan

4. Setiap sesuatu yang bermanfaat bagi makhluk hidup itu ada pahalanya. Hadis tersebut menunjukkan bahwa menyayangi hewan seperti di bawah ini juga ada pahalanya, yaitu… a. Kucing b. Anjing c. Babi

d. Monyet

5. Apabila anda menyembelih hewan, hendaklah menggunakan pisau yang tajam sehingga cepat mati. Cara-cara penyembelihan yang diajarkan dalam Islam diantaranya ialah… a. Penyembelihan hendaklah didahului dengan berdoa b. Memotong lehernya sampai putus

c. Memotong dua urat yang ada di sebelah kiri dan kanan hewan itu

d. Hewan yang akan dipotong hendaklah ditidurkan ke sebelah rusuk kanan

6. Faktor-faktor yang menyebabkan hewan itu teraniaya oleh perbuatan manusia adalah… a. Karena ingin memakan dagingnya b. Untuk mengambil kulitnya

c. Karena menggangu tempat persembunyiannya d. Karena harga hewan mahal

7. Hewan-hewan yang boleh dibunuh, karena membahayakan manusia, diantaranya adalah…. a. Anjing b. Gajah

c. Harimau d. Babi

8. Berikut ini adalah bagaimana Islam mengatur manusia berinteraksi dengan alam termasuk tumbuh-tumbuhan, kecuali….. a. Menjaga kelestarian alam termasuk tumbuh-tumbuhan b. Tidak menebang pohon tanpa keperluan c. Menanam pohon yang bermanfaat d. Menebang phon di hutan lindung

Akhlak

| 207

Modul 5

9. Berikut ini yang termasuk adab terhadap binatang adalah… a. Memberinya makan dan minum b. Tidak menyiksa

c. Menyenangkan pada saat menyembelih d. Semuanya benar

10. Di bawah ini yang termasuk dilarang, dalam tata cara menyembelih hewan yaitu… a. Janganlah diperlihatkan mata pisau di hadapan hewan itu. b. Cukup dipatahkan dengan tangan saja lehernya c. Jauhkanlah dari hewan ternak yang lain.

d. Hindarilah dari menyembelih hewan yang bunting atau yang sedang menyusui anaknya. Balikan dan Tindak Lanjut Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 1 yang terdapat pada bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 1. Rumus:

Tingkat penguasaan =

Jumlah jawaban Anda yang benar

10

x 100 %

Arti tingkat penguasaan yang anda capai: 90 % - 100 %

= baik sekali

70 % - 79 %

= cukup

80 % - 89 % < 70 %

= baik

= kurang

Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % atau lebih, Anda dipersilahkan melanjutkan untuk mempelajari Modul selanjutnya. Akan tetapi, apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi kegiatan belajar 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

208 |

Akhlak

Adab terhadap lingkungan

Daftar Pustaka Asmaran As, 2002 Pengantar Studi akhlak Rajawali Press: Jakarta.

Aziz, Muhammad Abdul. Adabun Nabawi, Dar al-Fikr: Beirut

Budi Wibowo, Berpegang pada Tali Allah & Manusia  dalam Bulletin KMII Edisi 7 Th. 1/8 Ramadhan 1424 H/3 November 2003 M Djatmika, Rachmat 2001 Sistem Etika Islam: Akhlak Mulia Pustaka Islam: Surabaya.

http://indo-emirates.org/portal Powered by Joomla! Generated: 14 February, 2009, 08:57 M. Fadholi, 1991. Pendidikan Budi Luhur Menurut Al-Qur’an. Al-Ikhlas: Surabaya

Nadjamudin Ramly, 2007. Islam Ramah Lingkungan: Pengelolaan, Pemeliharan dan penyelamatan Lingkungan. Grafindo: Jakarta. Quasem, M. Abdul 1988. Etika Al-Ghazali. Penerbit Pustaka: Bandung. Persada: Jakarta.

Akhlak

| 209

Modul 5

210 |

Akhlak

Kisah Teladan Orang-Orang Soleh Dan Orang-Orang Berakhlak Buruk

Pendahuluan

M

odul “Kisah Teladan Orang-orang Soleh dan Orang-orang Yang Berakhlak Buruk” merupakan bagian dari materi pelajaran Akidah Akhlak yang disusun secara tematis tentang perilaku akhlak yang baik yang dicontohkan oleh para Nabi dan sahabat serta ulama. Begitu juga tentang kisah orang-orang yang berperilaku buruk agar memudahkan dalam memahaminya. Isi modul ini tentang dua contoh perilaku atau akhlak; akhlak yang baik dan yang buruk. Kesemuanya disusun secara tematis berupa kisah-kisah dalam sejarah yang sebagian besar terdapat dalam al-Qur’an.

Standar kompetensi dari modul ini adalah mampu mengenal akhlak yang baik dan terpuji dari kisah para Nabi dan orang-orang sholeh dan mengenal akhlak yang buruk dari kisah tentang orang-orang yang durhaka kepada Allah. Adapun kompetensi dasarnya adalah memahami dan mampu menjelaskan contoh dan perilaku dari akhlak yang baik dan buruk dari kisah-kisah tersebut. Dalam rangka keberhasilan pembelajaran, maka indikator pencapaiannya, paling tidak yaitu; pertama, menghafal beberapa nabi dan orang-orang sholeh serta orang-orang yang durhaka kepada Allah dan kedua, dapat menjelaskan contoh akhlak yang baik dari para nabi dan orang-orang sholeh juga contoh akhlak yang buruk orang-orang yang durhaka kepada Allah, ketiga, dapat menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari. Materi modul ini adalah kisah keteladanan akhlak para Nabi juga kisah perilaku buruk beberapa orang yang tercela, cerita ini diharapkan memudahkan anda untuk memahami dan mengingatnya, dan bisa dijadikan teladan dan peringatan. Selamat membaca modul ini, dengan tidak lupa membaca Basmallah dan diiringi niat yang baik semoga dimudahkan, dan menjadi berkah apa yang anda dapatkan. Amin..

Akhlak

| 213

Modul 6

Kompetensi Dasar M e n g e n a l , mencintai dan meneladani para nabi, sahabat dan para ulama yang berakhlak mulia

Indikator Dapat menghapal nama-nama para nabi dan orang-orang shaleh Mampu menjelaskan kisah tentang keteladanan dan akhlak yang baik dari para nabi dan orang-orang shaleh.

Dapat mempraktekan sifatsifat akhlak yang baik yang dicontohkan oleh para nabi dan orang-orang shaleh alam kehidupan sehari-hari.

Pokok Bahasan/Sub Pokok Bahasan Kisah-kisah keteladan Para Nabi dan Orang yang Shaleh 1. Pemaaf dan santun a.Sifat pemaaf Rasulullah

b.Sifat santun dan kebesaran hati Rasulullah 2. Kesabaran

a.Kesabaran Nabi Ayyub

b.Kesabaran Nabi Zulkifli 3. Dermawan

a.Kedermawanan Sulaiman

Nabi

b.Kedermawanan Usman Bin Afan c. Kedrmawanan para ulama Menghindari sifatsifat orang yang berakhlak buruk

Dapat menghapal dan mengenal nama-nama orang yang durhaka dan berakhlak buruk Mampu menjelaskan kisah tentang perilaku dan akhlak yang buruk dari orang-orang yang durhaka pada Allah

Dapat mengambil pelajaran dan menghindari sejauh mungkin sifat-sifat akhlak yang buruk dalam kehidupan sehari-hari.

214 |

Akhlak

Kisah Orang-orang berakhlak Buruk 1. Kekikiran a. Tsa’labah b. Qarun

2. Kesombongan a. Raja Fir’aun

b. Raja Namruz

yang

Peta Konsep

Akhlak

| 215

Modul 6

216 |

Akhlak

Kegiatan Belajar 1

KISAH KETELADANAN NABI DAN ORANG-ORANG SOLEH 1. Pemaaf dan Santun a. Sifat Pemaaf Rasulullah Pernah suatu kali Nabi Muhammad SAW sedang sujud di dekat Ka’bah. Kepadanya oleh Uqbah bin Abi Muith (atas dukungan Abu Jahal) menimpakan kotoran unta pada kuduk Nabi Muhammad SAW yang mulia. Nabi terus sujud dan tidak ada yang berani membersihkan. Barulah ketika Fatimah datang, membersihkan dan menangis sesenggukan (tersedu-sedu), Nabi dapat mengangkat kepalanya. Apa yang dilakukan Nabi? Dia hanya menghibur putrinya, “Anakku jangan kamu menangis, karena Allah telah melindungi Bapakmu.”

Perbuatan keji ini tidak berani dilakukan kaum kafir ketika sang paman, Abu Thalib masih hidup. Memang, pernah, sekali, Nabi Muhammad SAW dilempari kotoran unta. Nabi langsung pulang dengan wajah muram, dan kala itu bertemu dengan sang paman. Melihat perlakuan kejam kepada sang keponakan, Abu Thalib lantas menggandeng keponakan (baca: Nabi Muhammad SAW ) di tangan kiri, dan memegang pedang di tangan kanan, menuju orang-orang yang telah menzalimi keponakan. Dengan nada pongah akibat marah, Abu Thalib berkata lantang menantang, “Siapa yang telah menzalimi keponakanku, ayo silahkan hadapi aku.” Kala itu tidak ada yang berani berkutik apalagi bangkit. Bahkan ketika Abu Thalib mengambil sisa kotoran yang masih menempel pada keponakan lantas dilemparkan ke muka mereka, semua tetap diam tak bersuara. Dengan kematian si pembela Nabi, dapat dipahami jika mereka kian menjadi memusuhi Nabi maupun umatnya, sebenarnya sempat ada umat bernama Habab meminta agar Nabi memohon kepada Allah untuk menurunkan bala bencana, hukuman pembinasaan mereka kaum tercela. Namun, secara halus Nabi menolaknya dengan memberi wejangan (nasihat) agar bersabar, karena peristiwa yang sama dialami Nabi dan para pengikutnya era sebelumnya. Itulah sebagai wujud cobaan dan ujian bagi mereka yang mengaku beriman. “Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan mengatakan: kami telah beriman, sedang mereka tidak diuji lagi…” (QS. Al-Qashas: 2-3 dan QS. AlBaqarah:214) Situasi belum memungkinkan Nabi Muhammad SAW melakukan pembalasan atas segala penganiayaan, serta belum ada perintah Tuhan untuk melakukan hijrah pindah pemukiman. Namun penderitaan kian mengakumulasi. Oleh karena itu, Nabi menyuruh umatnya untuk pindah ke Habsyi (Etiopia) yang dipimpin Raja Najasi beragama Nasrani. Rombongan pertama 11 orang pria dan 11 orang wanita, lantas Akhlak

| 217

Modul 6

disusul rombongan kedua terdiri 63 lelaki dan 13 perempuan. Mendapat kabar pelarian kaum muslim, kaum kafir tidk merelakan, lantas mengirim utusan agar sang raja mengusir kaum pengungsian.

Raja Najasi orangnya tawadu’ dan bijaksana, sopan dan tahu betul isi Injil, kitab yang mereka miliki, yang telah mengabarkan datangnya Nabi lengkap dengan ciri-ciri. Alhasil, ketika ketua rombongan pengungsian, Ja’far bin Abi Thalib telah menjelaskan siapa dirinya, rombongannya, kenapa mereka lari sebagai pengungsi, maka sang Raja justeru melindungi. Lantas bagaimana dengan Nabi Muhammad SAW sendiri? Nabi dengan ditemani Zaid bin Haritsah mencoba mengalihkan dakwah ke wilayah Thaif. Namun, hasilnya sungguh luar biasa, Nabi justeru diperlakukan tidak manusiawi, dilempari batu dari sana-sini. Pemuka Thaif bernama Abu Mas’ud Amr bin Amir ats-Tsaqafi merasa terhina didakwahi oleh orang yang dipandang memiliki “derajat dan pangkat yang lebih rendah” darinya, yang merasa paling utama diantara kaum Quraisy dan Thaif (lihat QS. Az-Zukhruf: 31-32). Nabi yang dilempari tentu saja melarikan diri, dengan tubuh lebam-lebam bahkan sempat terluka, terutama parah pada tumitnya, mengalir deras darah darinya.

Kala itu Nabi Muhammad SAW berdo’al-Qur’an, “Ya Allah kepadamu aku adukan kelemahanku, kurangnya kesanggupanku, ketika berhadapan dengan manusia di depanku. Engkau Maha Pengasih dan Penyayang. Engkau Pelindung si lemah, pelindungku pula. Duhai Tuhan, kepada siapakah aku hendak Engkau serahkan: kepada mereka yang berwajah muram padaku, ataukah kepada musuh yang akan menguasai diriku. Duhai Tuhan, sekiranya Engkau tidak marah padaku, cukup membuat semua kesulitan aku acuhkan, mengingat sungguh besar nikmat-Mu telah Kau anugerahkan padaku. Tuhan, aku berlindung pada sinar wajah-Mu yang menerangi kegelapan, dan mendatangkan kebajikan…” Itulah do’al-Qur’an kesabaran dan ketawakalan sang Nabi utusan Tuhan.

Nabi Muhammad SAW kala itu bersembunyi disebuah kebun anggur milik orang kaya asal Makkah bernama Rabiyyah yang punya dua anak bernama Uthbah dan Syaibah. Darah bercampur debu telah melumuri tubuh dan pakaian Nabi. Melihat kondisi Nabi yang sangat memprihatinkan dan dihinakan, malaikat Jibril menawarkan jasa untuk memberikan hukuman pembalasan. Pada masyarakat Thaif yang bengis Jibril hendak menimpakan satu dua buah gunung kepada mereka. Tapi apa jawab Nabi, “Jangan engkau lakukan wahai Jibril. Mereka memperlakukan aku seperti ini karena mereka belum tahu dan belum paham misiku. Saya berharap suatu saat keturunan mereka akan menjadi pengikutku.” Subhanallah, inilah manusia pemaaf dan tersabar di dunia, dan tiada bandingnya.

218 |

Akhlak

Kisah Teladan

b. Sifat Santun dan Kebesaran Hati Rasulullah Dalam surat Ali Imran ayat 159-160, Allah SWT. Berfirman:

Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Karena itu maafkanlah mereka, mohonkanlah ampunan bagi mereka, dan bermusyawarahkanlah dengan mereka dalam urusan itu. Kemudian apabila kamu membulatkan tekad, maka bertawakallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukaimenyukai orang-orang yang bertawakal kepada-Nya. Jika Allah menolong kamu, maka tidak adalah orang yang mengalahkan kamu; jika Allah membiarkan kamu (tidak memberikan pertolongan) maka siapakah gerangan yang dapat menolong kamu (selain) dari Allah sesudah itu? Karena itu hendaklah kepada Allah saja orangorang mukmin bertawakal. Asbabun nuzul ayat ini sebetulnya sama dengan ayat-ayat sebelumnya yang berkenaan dengan Perang Uhud. Seperti anda ketahui pada Perang Uhud kaum muslim menderita kekalahan yang besar. Hamzah misalnya, gugur pada peperangan itu. Dan yang menyedihkan pada peperangan ini adalah bahwa kebanyakan sahabat melarikan diri dari medan pertempuran. Padahal melarikan diri dari medan pertempuran itu adalah dosa besar. Sehingga Rasulullah SAW, menurut satu riwayat, hanya dikawal oleh delapan orang sahabat. Dalam riwayat yang lainnya, beliau dikawal oleh empat belas orang sahabat.

Sebagian sahabat ada yang lari untuk menemui isterinya, tetapi isteri-isteri sahabat itu melempari suami mereka dengan tanah ke wajah mereka. Sebagian lagi ada yang lari ke sekitar bukit Uhud itu. Bahkan ada yang lari ke tempat yang sangat jauh dan baru kembali setelah tiga hari. Penjelasan seperti ini terdapat pada Tafsir AlFakhrurrazi. Ini semua untuk menggambarkan betapa menderitanya hati Rasulullah SAW. pada perang itu. Orang-orang yang dikasihinya meninggal dunia dalam keadaan yang mengenaskan. Kaum muslim menderita kekalahan. Rasulullah sendiri terluka, masuk kedalam lubang dan penutup kepalanya mengenai wajahnya. Dalam saat seperti itu, banyak pula orang yang melarikan diri.

Setelah rasulullah SAW kembali ke Madinah, para sahabat yang lari ini juga kembali menemui Rasulullah. Ketika Rasulullah melihat mereka kembali, beliau tidak berkata kasar dan tidak menunjukan wajah yang marah. Tetapi Nabi tetap memperlakukan mereka dengan penuh keramahan. Itulah sebab yang dimaksud dengan ayat, Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Jadi, ketika itu Nabi melihat sahabatnya datang kepada beliau. Nabi tidak berkata yang kasar, tetapi beliau berkata dengan lemah lembut. Itu suatu hal yang sangat luar biasa buat pemimpin suatu kaum.

Dalam surat Ali Imran ayat 159 ini, dijelaskan mengenai akhlak yang harus dimiliki Akhlak

| 219

Modul 6

oleh orang yang memimpin umat, orang yang mengajak kepada jalan kebaikan. Pertama, hendaklah ia bersiap-siap untuk kecewa melihat kinerja para pengikutnya. Tetapi selain siap kecewa juga harus siap tidak marah. Dia harus bersikap lemah lembut. Itu sangat sulit. Ketika orang kecewa, akan sulit bila dia harus bersikap lemah lembut. Orang tidak bisa melakukannya.

2. Kesabaran

a. Kesabaran Nabi Ayub A.S Nabi Ayyub A.S. adalah putra sh (‘Isa) bin Ishaq bin Ibrahim A.S. Ibu Ayyub A.S. adalah putri Nabi Luth bin Harun, saudara lelaki Ibrahim. Nabi yang kabarnya hidup sampai 93 tahun ini mempunyai isteri bernama Lia binti Ya’qub. Namun, konon ia memiliki dua isteri lainnya, yakni Siti Rahmah binti Afrayim bin Yusuf dan Mansya binti Yusuf bin Ya’qub. (Ayyub) secara bahasa mempunyai makna laki-laki yang berada di jalan lurus, bertakwa kepada Allah, dan menghindari keburukan.

(Aa’ib) artinya kembali dari kesempitan atau kesusahan menuju kegembiraan dan kebahagiaan. (Ayyub) bermakna seseorang yang menjerit kesakitan karena tertimpa sesuatu yang tidak diharapkan. (Ayyub) bermakna orang yang menangis, menjerit karena tertimpa kemalangan dan tertimpa sesuatu yang tidak diharapkan.

Termasuk kemukjizatan Al-Qur’an adalah semua makna ini dapat terangkum dalam satu kalimat yang sangat singkat untuk menyifati seorang hamba yang sabar ini. Allah berfirman:

َ )44( ‫اب‬ ٌ ‫نِْع َم اْل َعبْ ُد إِنَُّه أَّو‬

“Dan sebaik-baik hamba. Sesungguhnya dia amat taat (kepada Tuhannya).” (QS. Shaad: 44) Makna Awwab adalah banyak kembali kepada Allah dengan melakukan tobat, inabah, ibadah, maupun zikir di setiap tempat.

Pada masa mudanya, Nabi Ayyub terkenal memiliki ketampanan, harta melimpah, istri cantik, dan derajat tinggi. Kemudian hari-hari pun berganti. Kelapangan hidup yang dialami Nabi Ayyub akhirnya berubah menjadi kesempitan. Hartanya sirna, anak-anaknya meninggal dunia, dan fisiknya terkena ujian. Tidak ada lagi yang tersisa pada diri Nabi Ayyub selain hati yang penuh dengan keimanan dan lisan yang selalu bersyukur. Dalam do’anya ia bermunajat, “Segala puji bagi Allah yang telah memberi dan mengambil.” Wahhab bin Munabbih dan lainnya meriwayatkan bahwa isteri Nabi Ayyub berkata,

220 |

Akhlak

Kisah Teladan

“Wahai Ayyub, jika engkau mau berdo’al-Qur’an kepada Tuhanmu, niscaya dia akan memberimu jalan keluar.” Lalu Ayyub menjawab. “Aku telah hidup tujuh puluh tahun lamanya dalam keadaan sehat. Bukankah sesuatu yang kecil (remeh) jika aku mau bersabar selama tujuh puluh tahun?”

Ada yang mengatakan bahwa Ayyub menyungkur sujud sambil berdo’a, “Ya Allah, demi keluhuran-Mu, aku selamanya tidak akan mengangkat kepalaku hingga Engkau membukakan untukku.” Ayyub tidak mau mengangkat kepalanya hingga Allah sendiri yang membukakan untuknya. Inilah yang dalam Al-Qur’an dituturkan:

َ َ َ ‫َص ًب َوع‬ َ ‫َو ْذُك ْر َعبْ َدنَا أ يُّْو َب إِْذ نَادَى َربَُّه أ نـِّـي َم َّس‬ ً ‫َذ‬ )41( ‫اب‬ ْ ‫ن ا َّلشيْ َطا ُن بِن‬ ِ‫ي‬

“Dan ingatlah akan hamba kami Ayyub ketika ia menyeru Tuhannya, Sesungguhnya aku diganggu syetan dengan kepayahan dan siksaan” (QS. Shaad:41)

Ayyub menisbatkan penyakit yang menimpanya kepada syetan, sebagai azab terhadap Tuhannya SWT. Setelah itu Ayyub mendapati sumber mata air. Dia lalu mandi dengan air dari sumber mata air tersebut. Seketika hilanglah ujian yang menimpa fisiknya. Hal ini sebagaimana dikabarkan dalam Al-Qur’an:

ٍّ َ َ َ َ َ َ َ َ ‫َوأ يُّْو َب إِْذ نَادَى َربَُّه أ نـّـِي َم َّس‬ ‫ن ا ُّلضُّر َوأنْ َت أ ْر َح ُم ا َّلراح‬ ُ‫اسَت َجبْنَا لَُه َفك َشْفنَاَما بِهِ مِ ْن ُضر َوااتيْنَاه‬ ْ ‫) َف‬83( ‫مِِنَْي‬ ِ‫ي‬

َْ‫اَهْلَ ُه َومِثْلَُه ْم َم َعُه ْم َر م‬ )84( ‫ح ًة مِ ْن ِعنْدِنَا َوذِكْرِى لِلَْعابِِديَْن‬

“Dan (ingatlah kisah) Ayyub, ketika ia menyeru Tuhannya, ‘(Ya Tuhanku), sesungguhnya aku telah ditimpa penyakit dn Engkau adalah Tuhan Yang maha Penyayang.’ Kami pun memperkenankan seruannya itu. Lalu, Kami lenyapkan penyakit yang ada padanya, Kami kembalikan keluarganya kepadanya, dan Kami lipat gandakan bilangan mereka, sebagai suatu rahmat dari sisi Kami dan untuk menjadi peringatan bagi semua yang menyembah Allah.” (Al-Anbiyaa: 83-84) Para ulama ahli tafsir banyak menafsiri ayat ini sebagai berikut.

An-Nafi Berkata, “Salah satu balaghah (keindahan bahasa) Al-Qur›an adalah ُّ ‫ن ا‬ َ ‫)َم َّس‬dengan dhammah dan bukan dengan fathah. menyebutkan kata adh-Dhurr (‫لضُّر‬ ِ‫ي‬ Sebab, adh-Dhurr yang dengan dhammah maknanya adalah penyakit, sedangkan adh-Dhurr dengan fathah bermakna tertimpa kemalangan dari segala sesuatu.”

Ath-Thabari berkata, “Dia (Ayyub) tidak mengadu, tapi dia menggambarkan bahwa dia tidak mampu bangkit untuk melaksanakan shalat karena sakit yang dideritanya teramat sangat. Adapun mengadu hanya kepada Allah merupakan puncak dari taqarrub (dekat dengan Allah), sedangkan mengadu kepada selain Allah adalah puncak dari bu’d (jauh dari Allah).”

Berkenan dengan musibah yang menimpa Nabi Ayyub, sebagian ulama tafsir berargumen dengan hadits sahih yang diriwayatkan oleh asy-Syaikhani. Makna hadits tersebut adalah bahwa manusia yang ujiannya paling berat adalah Nabi, sedangkan Akhlak

| 221

Modul 6

ujian yang diterima setiap orang mukmin tergantung pada kadar agamanya. Tujuannya untuk menghapus dosa-dosanya di masa lalu, dan selanjutnya dia berjalan di atas muka bumi tanpa menyandang satu kesalahanpun.

Ada yang mengatakan bahwa Allah menguji Ayyub sebagai bentuk kasih sayang dari-Nya, supaya orang-orang yang tertimpa musibah bisa merasa tenang dalam menanggung musibah yang menimpanya. Dan, Nabi Ayyub bisa dijadikan suri tauladan dalam hal kesabaran.

Di dalam ujian yang dialami Nabi Ayyub, banyak sekali riwayat-riwayat lemah yang tidak punya dasar sama sekali. Kebanyakan dari riwayat tersebut adalah imajinasi yang tidak sesuai dengan realita yang ada. Para tukang cerita – sebagaimana kebiasaannya – terlalu melebih-lebihkan sakit yang diderita Nabi Ayyub, hingga seakan-akan orang-orang merasa jijik sehingga lari dan menjauh darinya. Mereka juga melebih-lebihkan lamanya tahun dimana Nabi Ayyub tertimpa penyakit. Sementara isterinya dengan setia bekerja untuk mendapatkan rezeki, bahkan isterinya sampai rela menjual rambutnya. Hal ini pula yang menyebabkan Ayyub bersumpah untuk mencambuk isterinya sebanyak seratus kali.

Kisah yang sahih adalah Nabi Ayyub bersumpah demikian karena suatu ketika isterinya lambat menyambut panggilannya. Dikemudian hari Allah memerintahkan Nabi Ayyub untuk mengambil seratus batang lidi untuk dipukulkan kepada isterinya satu kali pukulan. Hal ini merupakan jalan keluar yang diberikan kepada orang yang bertakwa dan taat terhadap Tuhannya, juga jalan yang diberikan kepada sosok isteri yang sabar dan senantiasa mengharapkan pahala. Hikmah yang Dapat Diambil

1) Ayub ditimpa ujian (keimanan) bukan teguran (kemaksiatan)

ketika seseorang menerima banyak musibah, bencana, mestinya orang tidak lantas menudingnya akibat banyak dosa, sehingga mendapat kutukan atau azab dari-Nya. Segala musibah dan bencana terjadi akibat dua kemungkinan: Pertama, mungkin musibah itu sebagai teguran atau bahkan hukuman Tuhan, akibat orang bersangkutan telah terlalu banyak melakukan dosa. Oleh karena itu, orang yang terkena bencana hendaknya berusaha mengevaluasi diri, membenahi diri, mohon ampun atas segala dosa kepada Allah. Kedua, mungkin segala bencana itu sebagai cobaan dari Tuhan untuk menguji ketabahan dan keimanan. Kenestapaan Ayyub misalnya, tentu saja bukan wujud teguran (hukuman) tapi sebagai cobaan (ujian). Sebab, bila Allah ingin menguji hamba-Nya niscaya akan ditimpa berbagai kemalangan dan cobaan.

2) Ayyub sabar ketika kaya dan ketika miskin dan sakit:

ujian yang diberikan Tuhan kepada umat manusia ada dua macam jenisnya: Pertama, berupa kesenangan. Ayyub ditakdirkan sebagai nabi yang kaya harta

222 |

Akhlak

Kisah Teladan

sekaligus kaya budi. Ia memiliki berbagai kekayaan mulai binatang ternak baik domba maupun unta, perhiasan intan dan permata, tanah yang luas, serta memiliki hamba sahaya. Dari ketiga isterinya Ayyub mendapatkan banyak anak, berjumlah 14, delapan pria dan enam wanita. Namun dengan kekayaan dan materi yang banyak tidak menjadikannya sombong dan cinta duniawi. Bahkan hal itu tidak melalaikan sedikitpun keimannya untuk tetap dekat kepada Allah. Inilah bentuk kesabaran ketika diuji dengan kesenangan materi. Sabar untuk tidak sombong, sabar untuk tetap bersyukur dalam membagikan rizkinya kepada du’afa, sabar untuk tidak Hubb ad-dunia (cinta dunia), dan sabar untuk tetap istiqamah dalam bermunajat dan mendekat pada Sang Khalik.

Kedua, ujian kesusahan berupa sakit dan kemelaratan (kemiskinan). Hal ini persis dicontohkan pada Ayyub A.S. rumah dan harta benda Ayyub terbakar ludes, ketika Ayyub sedang bermunajad kepada Tuhannya di masjid. Peristiwa ini sama sekali tidak membuat Ayyub sedih hati, tetapi justeru ia terima dengan rela hati. Berikutnya Ayyub ditimpa kemalangan lagi. Kala itu, sesuai kebiasaan seluruh anakanak kumpul makan siang di rumah saudara tertua, Murmula. Kala itulah rumah tiba-tiba roboh menimpa mereka semua. Putra-putri Ayyub dicabut nyawanya secara bersama hingga tidak tersisa. Namun, sekali lagi Ayyub memperlihatkan kesabarannya, dan tawakal kepada Tuhannya. Tidak cukup sampai disitu, Ayyub yang semula gagah perkasa, akhirnya ditimpa penyakit yang tidak ada obatnya. Karena sakitnya yang lama sampi membuat ia lemah secara fisik. Alhasil, isterinya satu persatu meninggalkannya kecuali hanya satu saja, yang bernama siti Rahmah. Ayyub benar-benar telah habis semuanya. Namun dalam kondisi lemah secara fisiknya ia tetap menjalankan ibadah sekuatnya tanpa mengeluh. Mendapat derita nestapa, ternyata Ayyub makin menampakkan ketakwaannya. Dia hanya berkata, “Wahai Allah, Engkaulah yang telah memberi, dan sekarang Engkau yang telah mengambil kembali.”

3) Kesetiaan isteri Ayyub

Kesetiaan isteri Ayyub pada suami adalah wujud dari kesalehan yang patut diteladani. Terkait dengan persoalan ini, kiranya menarik untuk menyimak satu ajaran dalam masyarakat kita bahwa suami istri dalam terminologi Jawa misalnya, disebut garwo singkatan dari sigaraning nyowo yang diartikan kedalam bahasa Indonesia kita mengenal istilah belahan jiwa. Oleh karena itu, dapat dipahami jika pola hubungan suami isteri mestinya berpola suargo nunut, neroko katut (ke surga ikut, keneraka juga terbawa). Maksudnya, susah senang ditanggung bersama. Bagi kalangan wanita, persepsi ini banyak ditentang, terutama implikasi dari sikap sebagian lelaki (suami) yang arogan tinggi hatinamun, sebagai sebuah ideologi berumah tangga, ajaran itu jika diresapi justeru sangat mulia. Hal ini sebagaimana dicontohkan oleh isteri Nabi Ayyub pada suami, bahwa ketika hidup senag mereka bersama menikmati, dan ketika hidup susah mereka bersama Akhlak

| 223

Modul 6

menjalani. Subhanallah. Tidak berlebihan jika Rasulullah SAW. Bersabda, “Sebaikbaik perhiasan adalah isteri yang sholeha.”

b. Kesabaran Nabi Zulkifli A.S.

Berdasarkan catatan ahli tafsir, Zulkifli bernama asli Basyar, putra Nabi Ayub bin Ishaq bin Ibrahim. Zulkifli adalah sebutan karena ia senantiasa memelihara ketaatan secara berkelanjutan. Zulkifli berarti pula kesanggupan. Kenapa demikian?

Ceritanya begini. Pada saat itu wilayah dimana Basyar bermukim dipimpin oleh seorang raja yang sudah lanjut usia, tetapi tidk punya keturunan atau putra. Karena sudah uzur usia dia akan menyerahkan kekuasaannya kepada siapa saja yang dapat memenuhi beberapa persyaratannya yang dapat bertanggung jawab dalam menjalankan amanah umat dan orang bertaqwa kepada Allah Ta’ala. Suatu hari raja mengumpulkan rakyatnya. Dia membuka sayembara, lantas mengemukakan kriteria calon raja dengan berkata, “Siapakah diantara kalian yang sanggup (1) senantiasa puasa di siang hari, (2) selalu beribadah di malam hari (3) tidak akan pernah marah panas hati? Jika ada dari kalian, maka akan aku serahkan kekuasaan dan kerajaan.”

Rakyat terdiam. Hanya satu yang unjuk tangan, seorang pemuda bernama Basyar. Raja mengulangi pengumuman sekaligus pertanyaan dan tantangan. Namun, semua rakyat terdiam, dan hanya satu orang yang angkat tangan, pemuda bernama Basyar. Sekali lagi, untuk ketiga kali, raja mengulangi pertanyaan dan tantangan. Namun, lagi-lagi semua diam, dan hanya Basyar yang mengangkat tangan. Karena semua tidak ada yang sanggup, kecuali Basyar seorang, maka kepada Basyar inilah kekuasaan dan kerajaan diserahkan. Kemudian nama Basyar diganti dengan Zulkifli yang artinya orang yang sanggup memegang janji.

Ternyata dalam realitas sehari-hari sang Zulkifli yang menjadi raja dapat menepati janji. Setiap siang ketika sibuk bekerja mengatur tahta dan kuasa, mengatur rakyat dan umatnya, dia selalu berpuasa. Ketika malam tiba, ia lebih banyak terjaga, menjauh dari peraduannya, guna beribadah berkhalwat dengan Tuhannya. Dan yang tidak kalah penting, dalam mengelola kerajaannya dan memimpin masyarakat ia tidak pernah marah meski dihadapkan pada problema yang memusingkan, yang bagi orang lain sangat mungkin dinilai aneh, bikin hati jengkel, masygul. Semua itu oleh Zulkifli dilakukan bukan karena keterpaksaan sesuai dengan persyaratan sayembara, tetapi lebih karena kesadaran, ketakwaan, dan keikhlasan sebagai hamba dan utusan.

Pernah suatu hari ketika Zulkifli hendak beranjak tidur malam hari, datang setan menyerupakan diri sebagai lelaki. Ia pura-pura mengadukan sesuatu perkara kepada sang raja, bahwa harta bendanya dirampas saudaranya. Karena kala itu waktu tidur raja, bahkan sudah mengantuk tak ketulungan (mengantuk sekali) rasanya, maka sang raja mewakilkan urusan kepada seorang aparat yang dipercaya. Namun, sang

224 |

Akhlak

Kisah Teladan

pengadu tidak mau persoalannya ditangani wakilnya, tetapi harus ditangani oleh sang raja sendiri. Dengan kengototan rakyatnya, Zulkifli tetap memegang janji dan amanahnya, tidak marah meski waktu tidurnya diusik dan rasa mengantuknya teriganggu. Ketika perkara hendak diselesaikan, setan yang merasa gagal memancing kemarahan sang raja akhirnya hengkang tanpa ucapan. Tahulah Zulkifli bahwa orang tadi adalah syetan yang berusaha memancing amarah hati. Lain kali, Zulkifli dihadapkan pada problem pelik yang menjengkelkan hati. Ketika kerajaan sedang terjadi peperangan terhadap kaum pembangkang dan durhaka kepada Allah Ta’ala, Zulkifli memaklumatkan kepada rakyatnya untuk berperang mempertahankan negara. Apa jawab rakyatnya, “Wahai raja, kami takut berperang, karena kami masih ingin hidup di dunia lebih lama. Namun, bila anda mau memintakan kepada Tuhan anda untuk menjamin keselamatan dan kehidupan kami, barulah kami mau berperang.” Itulah ucapan membangkang dari rakyat kepada raja yang amanah.

Namun, Zulkifli tidak panas hati, kendati tangannya harus membantu mengeluselus dada (meredakan emosi). Zulkifli malah tersenyum, lantas mengangkat tangan memohon kepada Ilahi, “Wahai Ilahi. Saya telah menyampaikan risalah-Mu kepada mereka, mengajak mereka berperang, tapi mereka punya satu permintaan atau bahkan persyaratan. Sesungguhnya Engkau telah tahu atas permintaan itu.” Itulah Zulkifli yang tidak pernah marah, apalagi menyumpah serapah. Hikmah :

1) Nabi Zulkifli sebagai seorang yang amanah

Manusia adalah mahluk sosial, oleh karena itu agama (untuk kebutuhan manusia) dari Tuhan yang benar-benar Tuhan pasti mengatur bukan hanya hubungan manusia dengan Tuhannya semata, melainkan pula mengatur hubungan sosial kemasyarakatan selama hidup di dunia. Dalam terminologi agama dua hubungan ini biasa dinamakan hablun minallah dan hablun minannas. Agama yang betulbetul diturunkan Tuhan yang sebenarnya tentu tidak berupa sekumpulan ritualisme, tapi berisi pula kumpulan aturan kemasyarakatan, dari mulai masalah ekonomi, sosial budaya, sampai pada persoalan hukum dan politik. Singkat kata, ajaran agama yang mengatur kehidupan manusia memang bersifat totalitas dan paripurna atau kaffah. Alasannya jelas, dunia adalah ladang kehidupan akhirat: Addunya mazra’atul ilal akhirah. Baik buruk kelakuan selama hidup di dunia akan berimplikasi baik dan buruk selama hidup di dunia. Mengingat pentingnya menjaga amanah, sumpah dan janji, serta mengingat implikasi yang demikian besar jika orang (apalagi pejabat) melanggar janji dan sumpah, maka hukum dalam persoalan ini sangat besar bobotnya. Bahkan Islam mengajarkan, orang yang terbiasa mengingkari janji alias tidak amanah, adalah dikelompokkan ke dalam orang munafik. Ayyub adalah Nabi yang amanah dalam mengemban tugasnya terkait dengan hablun minallah dan hablun. Akhlak

| 225

Modul 6

2) Zulkifli tidak pernah marah

Kesabaran adalah mahkota, dan siapa saja yang memiliki sifat sabar, sejuk, menghadapi segala persoalan dengan tenang, niscaya akan indah bagi siapa saja yang memandangnya. Kesabaran sedemikian penting dalam Islam, sehingga dapat dipahami jika Islam mengajarkan Wasbiruu innallaha ma’assabirisn: Bersabarlah kamu, karena Allah beserta orang yang sabar.

Siapapun yang marah tanpa mau mengontrol kemarahannya, hakikatnya ia telah dikontrol oleh syetan. Amarah memang bagian dari sifat syetan (yang tercipta dari api), sehingga marah yang tak terkendali ibarat api yang menyala-nyala dan bisa membakar apa saja. Oleh karena itu, Islam mengajarkan bahwa amarah sebagai refleksi dari api setan, bisa dilawan dengan disiram air, baik dengan wudlu atau mandi. Nabi Muhammad SAW mengajarkan, jika kita marah maka hendaknya segera duduk, namun jika masih marah hendaknya segera berwudlu, dan jika masih marah lakukan shalat. Betapa tidak mudahnya mengendalikan marah, Rasulullah mengatakan bahwa “Orang yang kuat adalah orang yang mampu menahan nafsunya ketika sedang marah”. Nabi Ayyub adalah sebagai seorang Nabi yang termasuk luar biasa dalam kesabarannya untuk dapat menahan marah dalam menghadapi persoalan kemanusiaan yang sedemikian peliknya.

3. Keberanian

a. Keberanian Nabi Ibrahim

Nabi Ibrahim AS. Lahir dan dibesarkan di negeri Ur atau Caldania, yang kini dikenal dengan nama Mughir, terletak antara sungai Tigris dan Eufrat seputar Irak. Negeri kelahiran Ibrahim kala itu dibawah kekuasaan dan atau kebudayaan Babilonia. Ibrahim dan keluarga lalu pindah ke kota Haran, jauh di sebelah barat Mesopotamia. Ibrahim – yang tak lain anak Azar (Taroh) bin Tanur bin Siruj bin Sam bin Nuh AS. Itu – hidup sekitar 2.000 tahun sebelum Masehi, bersamaan dengan saat berkuasanya Raja Namrudz bin Kan’an bin Kusy. Penduduk atau kaum Babilon kala itu memiliki banyak Tuhan yang diwujudkan dalam berbagai berhala. Selain berhala, kaum Babilon juga menghamba pada bintang gemintang, planet-planet termasuk mentari dan rembulan.

Kepada mereka inilah Ibrahim diutus oleh Allah untuk meluruskan keimanan dan pemikiran yang terbelit kesesatan. Tentu saja objek penyadaran utama dan pertama tertuju pada bapak Ibrahim sendiri, sebab dia adalah pembuat berhala. Kepada ayahanda Ibrahim mengingatkannya, “ Wahai bapakku, mengapa engkau menyembah sesuatu yang tidak mampu mendengar, tidak bisa melihat, tidak kuasa menolong dirinya apalagi membantu engkau sedikitpun.” Kepada bapaknya Ibrahim juga bicara, “Wahai bapakku, janganlah engkau menyembah setan dengan segala perangkapnya, karena syetan nyata-nyata durhaka kepada Tuhan.”

226 |

Akhlak

Kisah Teladan

Mendengar ucapan Ibrahim, sang bapak justeru marah dan menghardiknya, “Ibrahim, bendikah kamu kepada tuhan-tuhanku? Jika kamu tidak berhenti bicara, tidak berhenti mencerca, niscaya kamu akan aku rajam dengan batu-batu. Jika kamu ingin selamat dariku, pergilah kamu dari hadapanku, dan jangan sekali-kali menemuiku.” Menanggapi sikap arogan dan pengusiran, Ibrahim tetap berkata sopan, “Wahai bapakku, semoga keselamatan tetap terlimpah atas engkau, dan aku senantiasa memohonkan ampun untukmu kepada Tuhanku yang sangat baik terhadapku. Ketahuilah bapakku, ini anakmu akan menjauhkan diri darimu, dan dari segala perbuatanmu.” (lihat QS. Maryam: 41-48) Suatu petang ketika malam mulai kelam, Ibrahim mendekati kaumnya yang sedang asyik menengadah ke angkasa. Kepada mereka Ibrahim lantas berkata, “Bintang inilah Tuhanku.” Tapi, ketika bintang lenyap tertutup awan, Ibrahim menyangkalnya, “Saya tak suka kepada yang tenggelam.” Berikutnya, ketika Ibrahim melihat bulan mulai terbit, maka kepada kaumnya ia mulai berbicara, “Bulan itulah Tuhanku.” Namun, ketika bulan kembali terbenam, Ibrahim kembali berkata kepada orang sekitarnya, “Tuhan tidak mungkin tenggelam. Seandainya Tuhanku tak memberi petunjuk kepadaku, pasti aku akan tertipu.”

Selanjutnya pada esok hari, mentari muali terbit kembali. Dengan segala sinarnya yang lebih besar dibanding rembulan apalagi bintang gemintang, maka pada kaumnya Ibrahim kembali berkata, “ Inilah Tuhanku yang sebenarnya. Dia lebih besar dibanding bintang dan rembulan.” Tap lagi-lagi setelah mentari terbenam di ufuk barat, Ibrahim kembali menegasi, “ Hai kaumku, sesungguhnya aku berlepas diri dari apa yang kalian persekutukan, mulai dari bintang, rembulan sampai surya terang. Sungguh, aku menghadapkan diriku kepada Tuhan pencipta bintang, rembulan, mentari, bumi dan langit semesta alam.” (lihat QS. Al-An’aam: 75-79) itulah cara Ibrahim berdakwah dengan cara-cara rasional, namun upaya itu belum juga menyadarkan umatnya.

Pada suatu kesempatan, Ibrahim menyelinap memasuki Haekal, komplek persembahan. Di tempat itu berbagai berhala dibariskan berjejeran, berhala besar ditaruh di tengah-tengah. Berikutnya dengan berani Ibrahim mulai mengampak seluruh berhala, kecuali berhala yang paling besar, yang kepada berhala besar itu lantas Ibrahim mengalungkan kapak dilehernya. (lihat QS. Ash-Sahaffat: 83-93 dan QS. Al-Anbiyaa: 57-58) Esok harinya, ketika diketahui seluruh patung sesembahan telah hancur berantakan, raja menjadi sangat marah. Tidak sulit mencari pelakunya, yakni tiada lain Ibrahim orangnya. Sebab, tidak ada seorangpun selama ini berani mencela berhala baik patung maupun tata surya yang dianggap tuhan mereka, kecuali hanya Ibrahim dan beberpa pengikutnya. Ibrahim dipanggil, dihadapkan pada pengadilan raja, lalu Ibrahim ditanya, “Ibrahim, apakah kamu yang telah menghancurkan tuhan-tuhanku?” Ibrahim menjawab, “Bukankah kapaknya bergantung pada berhala yang paling besar? Akhlak

| 227

Modul 6

Oleh karena itu, tanyakan kepada berhala itu jika mereka bisa berbicara kepadamu. Mungkin saja ia cemburu dan marah karena kalian menyembah pula berhala-berhala kecil di kiri kanannya.” Sebagian dari mereka menghardik tanpa malu hati, “Ibrahim, bukankah kamu mengetahui bahwa berhala ini tidak bisa berbicara. Tapi kenapa kamu meminta kami untuk bertanya kepadanya?”. Mendengar pertanyaan itu, Ibrahim lantas menjawab, “Maka mengapa engkau menyembah selain Allah, pada sesuatu yang tidak dapat bicara, apalgi memberi manfaat ataukah mudharat kepada engkau? Celakalah kalian beserta apa yang kalian sembah sebagai tuhan.” (lihat QS. Al-Anbiyaa: 61-69) Ibrahim juga berkata, “Kenapa kalian menyembah patung yang kalian pahat sendiri padahal Allah-lah yang menciptakan kalian dan segala apa yang kalian perbuat itu.” (lihat QS. Ash-Shaffat: 94-98) Inilah bagian perdebatan dan adu argumen antara Nabi Ibrahim dan raja Namruz beserta pengikutnya. Dalam perdebatan ini Namruz kalah telak dan tidak punya alasan lagi dalam membela tuhan-tuhan berhalanya itu, hanya hal itu ternyata tidak mampu menyadarkan mereka dan membuka hatinya. Hanya sebagian saja yang mau beriman setelah Allah menampakkan kemu’jizatan Nabi Ibrahim ketika tidak mempan dibakar oleh api dengan tumpukan kayu yang menggunung, Nabi Ibrahim selamat tanpa terluka sedikitpun. Beliau adalah seorang yang berani ketika harus menghadapi kekuasaan raja Namruz dan ketika mengambil keputusan untuk menghancurkan berhala-berhala yang menjadi sesembahan mereka.

b. Keberanian Nabi Musa

Pada masa kekuasaan Tamses II (Fir’aun) mengeluarkan kebijakan untuk membunuh bayi laki-laki yang lahir dari bani Israel. Selain upaya memarginalkan peran bani Israel yang perkembangan jumlahnya tak terkendalikan, terlebih diperkuat dengan mimpi Fir’aun yang ditaksilkan sebagai akan runtuhnya kekuasaan oleh keturunan bani Israel. Kala itu Musa dilahirkan ditengah kegalauan hati ibunya akibat takut dibunuh oleh penguasa keji, akhirnya ibu Musa mendapatkan ilham untuk menghanyutkannya ke sungai.

Setelah Musa dihanyutkan, peti bayi Musa tersangkut diantara pepohonan di lokasi pemandian keluarga kerajaan. Peti akhirnya diambil permaisuri, dan ketika dilihatnya berisi bocah munguil lucu, permaisuri bernama Aisah langsung jatuh hati. Ia membawa bayi itu ke rumah, membujuk suami agar tidak membunuhnya, kalau perlu dijadikan anak angkat saja. Fir’aun terpedaya oleh bujuk rayu isterinya, lantas mengabulkannya. Inilah bayi Musa, Mu dalam bahasa Mesir kuno artinya air dan Sya maknanya Syajarah atau pohon. Sebab Musa ditemukan Aisah diantara pepohonan di atas air. Namun, Mus dalam bahasa Mesir kuno berarti pula anak kecil.

Bagitu Musa telah beranjak remaja. Suatu hari Musa sedang berjalan sendirian menikmati suasana kota. Saat itulah Musa melihat seorang Israel dipukuli orang Qibti, keluarga Fir’aun. Dia minta perlindungan Musa, lantas Musa memukul orang Qibti

228 |

Akhlak

Kisah Teladan

ini. Sekali upper cut (pukul) orang itu mati, sehingga Musa merasa sangat bingung. Ia merasa telah berbuat kejam, oleh karena itu mohon ampun kepada Tuhan (lihat QS. Al-Qashas: 15-17)

Para pemimpin keluarga Fir’aun yang tidak terima, berencana ganti membunuh Musa sebagai balasannya. Akhirnya atas informasi dan nasehat temannya, Musa melarikan diri dari kota sambil mohon perlindungan Tuhannya (QS. Al-Qashas:18-21). Setelah berhari-hari, berminggu-minggu Musa berjalan tidak jelas arah dan tujuan, ia sampai di negeri Madyan. Musa hendak mengambil air minum. Kala itu para penggembala antri berdesakan mencarikan minuman ternaknya. Namun, ada dua gadis yang justeru mencegah ternaknya mendekati sumber air. Musa mendekat lantas bertanya, apa pasal? Ternyata gadis itu merasa tidak mampu bersaing, sementara mereka hanya mempunyai ayah yang tua renta. Alhasil, Musa tergerak hati untuk menolong dua gadis tadi. Selang beberapa saat, salah seorang gadis tadi menghampiri, menyatakan bahwa bapaknya mengundang Musa agar datang ke rumahnya. Dengan senang hati Musa mengabulkan. Setelah bertemu muka, Musa menceritakan segala latar belakang dirinya, segala hal yang menimpa pribadinya. Lelaki tua yang tak lain adalah Nabi Syu’aib AS menenangkan hati Musa atas keselamatannya (lihat QS. Al-Qashas:22-25).

Salah satu putri Syu’aib ternyata jatuh hati kepada Musa sehingga meminta sang bapak untuk mempekerjakannya, “Ayah, jadikan dia sebagai penggembala ternak kita, sebab ia sangat kuat dan dapat dipercaya,” demikian pintanya. Nabi Syu’aib As. Mafhum arah pembicaraan putrinya, lantas menawari Musa dengan berkata, “Wahai Musa, aku hendak menikahkanmu dengan salah satu putriku. Namun, hendaknya kamu bekerja 8 ditambah satu atau dua tahun dahulu, sebelum engkau menjadi menantuku.” Mereka sepakat, lantas melakukan akad (lihat Q.S. Al-Qashash: 26-28). Setelah berkeluarga, Musa pamit kepada mertua, membawa istri tercinta merantau keluar kota. Musa dan keluarga berjalan ke arah selatan, sehingga sampailah mereka di bukit sinai dalam keadaan malam kelam. Tanpa lentera mereka tak bisa apa-apa dalam malam gulita. Nun jauh di sana, Musa melihat secercah api, lantas bermaksud hendak mencari. “Diamlah kalian di sini, biar aku mengambil api untuk menerangi kita pada malam ini,” pesan Musa kepada keluarga.

Ketika Musa telah dekat dengan api, ia kaget tak terhingga. Ia mendengar panggilan Tuhan yang langsung berucap kepadanya, “Musa, aki ini Tuhanmu. Tiada Tuhan kecuali Aku. Aku memilihmu menjadi rasul-Ku, maka dengarkan apa yang Ku-wahyukan kepadamu.” Lantas Tuhan memerintahkan Musa melemparkan tongkat di tangannya, memberikan mu’jizat kepadanya. Tiba-tiba tongkat berubah jadi ular, sehingga Musa takut gemetar. Pun, gengggaman tangan yang dimasukkan dalam sakunya, ketika dikeluarkannya, tampak tangannya seolah memegang telur berkilauan. Setelah Musa ditenangkan, mengembalikan tongkat dalam genggaman tangan, Tuhan kembali berfirman, “Pergilah kamu kepada Fir’aun untuk menyampaikan risalah-Ku.” (lihat Q.S. Akhlak

| 229

Modul 6

Thaahaa: 9-36) Itulah Musa yang telah resmi menjadi nabi dengan gelar Kalimullah, karena langsung diajak bicara Allah, tanpa perantara malaikat apalagi siapa saja (lihat Q.S. Al A’raaf: 144 dan Q.S. Maryam: 51).

Untuk melaksanakan perintah Tuhan ini, sebenarnya Musa merasa khawatir mengingat Fir’aun memang sangat keji. Namun, Tuhan membesarkan hati Musa dengan menjanjikan keselamatan kepadanya. Musa pun bergegas menemui Fir’aun mantan ayah angkatnya, diajak untuk bertaubat kepada Tuhannya, diajak untuk tak berbuat aniaya, kejam kepada sesama (lihat Q.S. Thaahaa: 42-47). Musa berkata, “Hai Fir’aun, sungguh aku ini utusan dari Tuhan semesta alam. Wajib atasku bicara kebenaran dari Tuhanku. Sungguh aku datang membawa bukti dari Tuhanmu, dan aku bermaksud membawa bani Israel pergi bersamaku.” (lihat Q.S. Al Al-Qur’an’raaf: 104105). Fir’aun mengingatkan kembali segala kebaikannya kepada Musa. Dalam hal ini Musa disebut tak tahu terima kasih. Dia mengingatkan pula tentang pembunuhan Musa atas orang Qibti, kaumnya. Oleh karenanya orang model Musa tak layak mengkhotbahi dirinya.

Musa menyangkal dengan berkata, “Aku tak sengaja apalagi bermaksud membunuh kaummu. Aku ingin bertanya kepadamu, nikmat apa yang telah engkau limpahkan kepadaku? Engkau memang telah merawat dan mendidik di masa kecilku, tapi pada sisi lain engkau telah berbuat aniaya kepada bani Israel, kaumku. Patutkah engkau merasa berjasa kepadaku?” (lihat QS.Al-Al-Qur’an’raaf: :104-105) Mendengar Musa menceramahi, Fir’aun lantas bertanya kepada Musa, “Siapakah Tuhan alam semesta?” Musa langsung menukas tangkas, “Dia-lah Tuhan langit dan bumi serta segala yang ada di dalamnya, diantaranya. Dialah Tuhan kalian serta seluruh leluhur kalian, sebelum Fir’aun dilahirkan.” Fir’aun menuduh Musa gila karena mengucapkan sesuatu yang oleh masyarakat kala itu terdengar ganjil, aneh dan mengada-ada. Namun, Musa melanjutkan perkataannya, “Tuhanku adalah yang menguasai Barat dan Timur dan segala yang terdapat di dalamnya, diantaranya. Itulah Tuhan yang sebenar-benarnya jika kalian menggunakan akal pikiran kalian.” (Lihat QS. Asy-Syu’araa: 23-28)

Fir’aun menantang Musa untuk memperlihatkan kehebatan. Fir’aun mengundang dan mengumpulkan para ahli sihir kelas wahid (satu) dari seluruh negeri. Kala itu sihir di Mesir memang banyak jumlahnya, dan mendapat peran penting oleh rajanya. Mereka lantas mengubah tali temali menjadi ular dalam jumlah yang sangat banyak. Masyarakat sekitar tentu saja merasa ngeri melihatnya.

Tuhan memerintahkan Musa untuk melemparkan tongkatnya yang langsung berubah menjadi ular raksasa, memangsa seluruh ular bikinan ahli sihir yang tak seberapa. Fir’aun yang semula sempat tertawa gembira, karena yakin para penyihir dapat mempecundangi Musa, berubah menjadi tercengang dengan pucat pasi mukanya.

230 |

Akhlak

Kisah Teladan

Sedangkan, para ahli sihir langsung takluk dengan berkata tunduk, “Kami beriman kepada Tuhan semesta alam, Tuhan Musa dan Harun.”

Berbagai teguran dan hukuman Tuhan berupa bencana-bencana alam tak juga menyadarkan Fir’aun dan pengikutnya. Akhirnya, Alalah memerintahkan Musa dan pengikutnya keluar Mesir menuju Palestina pada malam hari dengan sembunyisembunyi. Peristiwa ini bocor sampai ke telinga Fir’aun. “Ketahuilah, mereka telah membuat kita marah. Mereka lari dengan menguras kekayaan negara, mereka lari dengan membawa harta benda dan kaum wanita kita.” Fir’aun mengumpulkan, memobilisasi tentara untuk mengejar Musa dan pengikutnya. Rombongan bani Israil pimpinan Musa menjadi panik ketika terjepit oleh situasi, di depan dihadapkan dengan laut merah, sedang di belakang dihadang oleh pasukan Fir’aun. “Wahai Musa, mereka telah menyusul kita, dan kita tak punya kekuatan untuk melawannya. Apa yang dapat kita lakukan, sementara Laut Merah telah di hadapan?” tampak sekali mereka putus asa, khawatir akibat takut mati. Musa tetap menghibur mereka dengan berkata, “Tenanglah kalian semua, karena Tuhan bersama kita, dan pasti akan membimbing kita.” Lalu Tuhan mengabulkan ucapan yang hakekatnya permohonan Musa, hamba-Nya. “Pukulkanlah tongkatmu kepada laut di hadapanmu,” perintah Tuhan kepada Musa, yang langsung dilakukan Musa tanpa berkata apa-apa. Subhanallah. Air laut membelah, membentuk jalan lapang, sehingga kaum Israel buru-buru menyebrang. Fir’aun cepat-cepat membuntuti dengan segala rencana keji. Setelah bani Israel telah sampai di pantai seberang, Fir’aun dan kaumnya masih berada di posisi tengah-tengah. Kala itulah Laut Merah kembali menutup, melumat dan menenggelamkan Fir’aun beserta seluruh pasukannya.

Ketika Fir’aun dalam kondisi sekarat, dalam hati ia ingin bertaubat. Kala itu dia berkata, “Saya percaya bahwa tidak ada Tuhan melainkan Tuhan yang dipercaya Bani Israel, dan saya termasuk orang-orang yang berserah diri kepada-Nya.” Namun pertaubatan ketika nafas sudah di kerongkongan, dan nyawa sudah di mbun-mbunan (ubun-ubun kepala) tidak dikabulkan. Tuhan menyatakan, “Apakah sekarang kamu baru percaya, padahal sepanjang hidup kamu durhaka dan berbuat kerusakan, keji dan aniaya. Aku akan mengawetkan jasadmu, agar menjadi pelajaran bagi orang mendatang, agar tak membuat kerusakan.” (Lihat QS Yunus:90-92) lantas Allah memerintahkan para Malaikat-Nya untuk menempatkan Fir’aun dan pengikutnya dalam azab yang sangat keras (lihat QS. Al-Mu’min 45-46). Perasaan takut menghadapi ancaman dan musuh yang lebih kuat adalah manusiawi. Ketika yang dihadapi adalah orang yang memiliki kekuasaan seperti Fir’aun yang bukan saja dikenal keangkuhan dan kesombongannya mengaku sebagai Tuhan, tetapi ia juga dikenal sebagai raja yang bengis dan kejam. Jangankan orang besar atau dewasa, bayi-bayi lelaki-pun ia tega membunuhnya demi ambisi mempertahankan Akhlak

| 231

Modul 6

kekuasaannya. Sosok inilah yang dihadapi Musa ketika diperintahkan Tuhan untuk menghadapinya dalam menyampaikan risalah kebenaran dari Allah Tuhan semesta alam. Karena keimanan dan kedekatannya pada Allah ia yakin Allah akan selalu menyertai hamba-hambanya yang saleh. Maka dihadapinya Fir’aun dengan segala kebengisannya bala tentara dan para tukang sihirnya. Inilah wujud seorang hamba yang amanah ketika mengemban tugas dari Tuhannya dalam menyampaikan misi suci yang berupa wahyu dari Allah SWT. Dengan tekad dan keberaniannya Musa mampu menumbangkan rezim Fir’an sebagai simbol kebenaran menumbangkan kebathilan.

4. Kedermawanan

a. Kedrmawanan Nabi Sulaiman Nabi sulaiman adalah putra Nabi Daud. Sejak kecil Sulaiman telah menunjukkan kepandaian dan keistimewaannya. Setiap ada sidang peradilan, Sulaiman selalu ikut mendampingi ayahnya dalam membuat keputusan. Ia telah dipersiapkan oleh Nabi Daud untuk menggantikan kedudukannya sebagai raja bani Israel. Sulaiman menggantikan Nabi Daud menduduki tahta kerajaan Israil setelah ayahnya wafat. Ia juga diangkat oleh Allah sebagai nabi dan rasul. Nabi Sulaiman dikaruniai Allah berupa ilmu yang tinggi dan berbagai kemampuan yang luar biasa. Ia mengerti bahasa binatang dan menguasai jin.

Sebagai seorang rasul ia menyeru kepada umatnya agar menyembah Alllah. Tuhan yang Maha Esa, bersyukur kepada-Nya dan berbuat kebajikan. Sebagai seorang raja, Nabi Sulaiman memiliki kekuasaan yang sangat luas, memerintah dengan adil dan bijaksana. Ia memiliki bala tentara yang terdiri dari jin dan manusia, bahkan binatang dan angin pun ia perintah untuk melakukan sesuatu. Di dalam Al-Qur’an diceritakan: tatkala Nabi Sulaiman dan bala tentaranya smpai di suatu lembah, beliau melihat banyak sekali semut. Beliau mendengar pimpinan semut itu berseru, “Hai semut-semut! Mauklah kalian ke dalam sarang agar tidak diinjak oleh Nabi Sulaiman dan bala tentaranya, karena mereka tidak menyadari.” Nabi Sulaiman pun menghentikan bala tentaranya, memberi kesempatan semutsemut itu masuk ke sarangnya.

Nabi Sulaiman tersenyum dan kagum melihat kedisiplinan semut-semut itu. Mereka patuh terhadap pimpinannya. Nabi Sulaiman bersyukur kepada Allah diberikan kemampuan dapat mengerti percakapan semut. Beliau merasa berkewajiban menyeru kepada manusia agar menyayangi semua binatang yang melata di muka bumi ini. Mansia jangan sekali-kali menganiaya binatang, disengaja ataupun tidak.

Allah telah memberikan kekuasaan kepada Nabi Sulaiman melebihi kekuasaan rajaraja yang lain. Ia dapat menguasai jin. Pernah jin-jin disuruhnya mencari mutiara di dasar lautan. Dalam waktu yang singkat jin-jin itu dapat mengumpulkan mutiara dan menyerahkannya kepada Nabi Sulaiman. Mutiara itu digunakan untuk hiasan di

232 |

Akhlak

Kisah Teladan

istana kerajaan, sehingga istana kerajaan Nabi Sulaiman menjadi indah dan megah.

Dalam sejarah Nabi Sulaiman terkenal sebagai nabi dan raja yang sangat kaya. Walaupun menjadi orang yang kaya raya Nabi Sulaiman tidak sombong. Namun ia bersyukur kepada Allah diberi keistimewaan dapat menguasai jin. Dengan bantuan jin ia dapat mengambil berlian dan mutiara sebanyak-banyaknya dari dasar lautan. Dengan kekayaannya yang melimpah itu Nabi Sulaiman membangun rumah suci yang besar. Rumah suci itu diberi nama “Baitul Maqdis” Allah lalu memerintahkan kepada hamba-Nya yang beriman untuk beribadah di rumah suci. Dengan kekayaannya yang melimpah itu pula, Nabi Sulaiman membantu umatnya terutama orang-orang yang tidak mampu. Dengan keadilan dan kedermawanannya negeri bani Israil menjadi negeri yang aman, makmur dan sejahtera.

b. Kedermawanan Usman bin Affan

Nabi Muhammad adalah orang yang sangat dermawan. Kedermawanan beliau tidak dapat dibandingkan dengan siapapun. Kedermawanan Nabi Muhammad patut dicontoh oleh umat Islam. Orang-orang yang paling awal meneladani kedermawanan Nabi Muhammad adalah para sahabatnya. Misalnya ketika Nabi Muhammad memerlukan dana yang banyak untuk biaya pasukan Islam dalam perang Tabuk, para sahabat merasa terpanggil untuk membantu. Abu Bakar dengan rela menyerahkan harta kekayaannya sebanyak 40.000 dirham. Umar bin Khattab menyerahkan setengah dari seluruh kekayaannya. Abdurrahman bin Auf mendermakan 200 goni gandum. Usman bin Affan membantu sepertiga dari seluruh biaya pasukan tersebut. Ia menyumbangkan 950 ekor unta, 50 ekor kuda dan uang tunai sebanyak 1000 dinar. Jumlah 1000 dinar pada waktu itu bukanlah jumlah yang sedikit. Kisah lain kedermawanan Usman bin Affan:

Pada suatu saat terjadi kelaparan yang melanda kota Madinah. Pada waktu itu semua tanaman gandum para petani rusak akibat diserang hama. Panen pada saat itu tidak membawa hasil sama sekali. Penduduk sudah mulai kelaparan. Pada saat yang mengkhawatirkan itu muncul kafilah dagang dari negeri Syam. Kafilah dengan seribu unta itu penuh membawa bahan makanan, seperti: gandum, kurma, minyak, dan sebagainya. Siapakah pemilik kafilah itu?

Pemiliknya adalah “Usman bin Affan”, sahabat Nabi. Kafilah Usman bin Affan disambut oleh penduduk Madinah yang sudah mulai kelaparan. Setelah tiba di Madinah, Usman bin Affan dihampiri oleh para pedagang yang akan membeli barang dagangan yang dibawa oleh Usman. Para pedagang itu membeli untuk dijual kembali kepada masyarakat. Terjadilah tawar menawar antara Usman dengan para pedagang. Usman bertanya kepada mereka. Akhlak

| 233

Modul 6

“Apa yang kalian inginkan?”

“Kami ingin agar engkau menjual semua barang-barang yang engkau bawa.” Jawab mereka serentak.

“Dengan senang hati, saya akan menjualnya. Tapi berapakah keuntungan yang kalian berikan kepadaku?” Tanya Usman.

Salah seorang pedagang dengan bersemangat menjawab: “Satu dirham mendapat dua dirham.” Sambil tersenyum Usman pun berkata: “Ada yang mau memberiku lebih daripada itu?” Pedagang yang kedua menawarkan: “Satu dirham mendapat empat dirham.”

“Masih ada yang mau memberikan keuntungan kepadaku lebih daripada itu?” jawab Usman pula. Pedagang yang ketiga menawarkan: “Aku akan memberikan keuntungan satu dirham mendapat lima dirham.”

Sambil tersenyum dan memandang ke semua pedagang itu, Usman berkata: “Masih ada yang berani lebih tinggi daripada itu?”

Para pedagang tidak ada yang menjawab. Karena menurut mereka keuntungan yang mereka tawarkan sudah sangat tinggi. Sementara mereka terdiam dalam kebingungan, Usman berkata: “Ada yang menawarkan kepadaku satu dirham mendapat sepuluh dirham.”

Mendengar ucapan itu, para pedagang serentak berkata: “Tdak… tidak…itu tidak mungkin!” “Oleh sebab itu, biarkan diriku menerima tawaran itu.” Kata Usman pula.

Para pedagang ingin tahu siapa yang berani memberikan keuntungan yang sangt besar itu, yang menurut mereka hal itu tidak mungkin.

Pada saat itu Usman bin Affan membacakan firman Allah: “Barang siapa berbuat kebaikan mendapat balasan sepuluh kali lipat amalnya. Dan barang siapa berbuat kejahatan dibalas seimbang dengan kejahatannya. Mereka sedikit pun tidak dirugikan.” (Q.S. Al-An’am: 160) Setelah itu Usman bin Affan, sahabat Nabi yang bijak lagi dermawan itu menyerahkan seluruh barang bawaannya untuk dibagikan kepada fakir miskin dan kaum muslimin yang sedang dilanda kelaparan.

234 |

Akhlak

Kisah Teladan

c. Kedermawanan Para Ulama Kisah Kedermawanan Pertama Pada suatu hari, ketika Ja’far bin Khattab bersama istrinya sedang duduk-duduk di teras rumahnya, datanglah seorang pengemis. “Tuan, kasihanilah saya.”

Ja’far sangat iba melihat pengemis yang kelaparan itu. Ia pun berkata kepada istrinya: “Apakah engkau mempunyai sesuatu?”

“Ada, hanya empat butir telur.” Jawab istrinya. “Berikan semua telur itu kepadanya!”

Dengan patuh istrinya mengambil empat butir telur dan menyerahkan seluruhnya kepada pengemis itu. “Terima kasih tuan! Terima kasih! Semoga Allah menggantinya dengan rezeki yang lebih banyak lagi.”

Demikian doa pengemis sebelum pergi meninggalkan Ja’far dan istrinya. Ja’far dan istrinya tersenyum gembira, karena telah melakukan sesuatu yang membuat orang lain berbahagia.

Menjelang malam diluar dugaan mereka, datanglah seorang sahabat Ja’far menghadiahkan sekeranjang telur. “Coba dihitung berapa jumlah telur itu!” kata Ja’far kepada istrinya, setelah sahabatnya itu pergi. “Satu,dua, tiga, …empat…, ada empat puluh butir.” Jawab istrinya.

“Bersyukurlah, engkau memberi pengemis tadi empat butir telur dan mendapat ganti dari Allah empat puluh butir.” Kata Ja’far kepada istrinya. “Berarti sebutir telur diganti sepuluh butir.” Komentar istri Ja’far dengan penuh rasa syukur. Kisah Kedermawanan Kedua

Dikisahkan, bahwa seorang laki-laki yang kaya raya, ia rajin beribadah dan dikenal sangat dermawan. Nama orang itu adalah Hatim Ath-Tha’i. Suatu hari datang seseorang kepadanya dan bertanya, “Adakah orang yang lebih dermawan daripada anda?” “Ada, seorang anak yatim dari suku Tha’i,” jawab Hatim.

“Anak yatim itu memiliki lima ekor kambing warisan dari ayahnya. Aku pernah mengunjungi rumahnya. Untuk menjamuku, ia menyembelih seekor kambing. Di antara hidangan itu terdapat otak. Aku menyantapnya dengan lahap. Anak Akhlak

| 235

Modul 6

itu memperhatikan bahwa hidangan otak itu membuat aku puas. Lalu ia keluar menyembelih kambingnya itu satu persatu. Untuk menghidangkan otak kambing tersebut kepadaku. Ketika aku tanya, mengapa engkau lakukan semua ini? Ia menjawab, bahwa semua ini ia lakukan, karena aku menyukai makanan yang ia hidangkan. Ia merelakan semua yang ia miliki.” Demikian penjelasan Hatim. Mendengar cerita Hatim Ath-Tha’i. Orang yang bertanya tadi kembali bertanya, “Lalu apa yang engkau berikan sebagai balasan kedermawanan anak itu?” “Tiga ratus ekor unta dan lima ratus ekor kambing.” Jawab Hatim.

“Kalau begitu engkau lebih dermawan daripada anak yatim itu, karena engkau memberikan hewan ternak yang banyak.” Kata orang itu.

“Oh, tidak! Anak yatim itu lebih dermawan daripada aku, sebab dia memberikan semua harta miliknya, sedangkan aku hanya memberikan sebagian kecil dari harta yang aku miliki.” Kisah Kedermawanan Ketiga

Namanya Muhammad Al-Jubair. Semula ia adalah seorang jawara. Ia sangat ditakuti karena ilmunya tinggi dalam hal bela diri. Ia banyak menumpas kejahatan.

Di hari tuanya ia tinggalkan dunia kejawaraannya. Ia menyibukkan diri untuk beribadah kepada Allah. Ia menuntut ilmu agama dari para ulama yang ada di sekitarnya. Karena memiliki kecerdasan yang luar biasa, maka dalam waktu yang singkat ia dapat menguasai ilmu agama Islam. Dalam waktu yang sangat singkat pula ia telah terkenal sebagai ulama yang sangat disegani.

Yang lebih dikenal adalah bahwa ia sangat dermawan. Ia suka menolong orang yang kesusahan. Jika ada orang yang datang ke rumahnya meminta bantuan, tidak pernah ditolaknya. Jika ada fakir miskin yang datang meminta bantuan ia berikan dengan Cuma-Cuma dan penuh keikhlasan. Jika ada orang yang meminjam uang kepadanya, ia berikan sesuai dengan kebutuhan orang tersebut. Ada ajarannya yang sangat mulia yaitu: “Jika ada orang yang meminjam uang kepadamu, berikanlah sesuai dengan keperluan orang itu, lalu lupakan!” kemudian ia menjelaskan mengapa orang yang berhutang kepada kita harus dilupakan? Alasannya adalah kita tidak mengharapkan, tidak menunggu-nunggu orang itu membayar hutangnya. Kalau suatu saat orang yang eminjam itu datang untuk membayar hutang, maka kita akan merasa mendapat rezeki dari Allah yang tidak disangka-sangka. Seandainya orang itu tidak membayar, tidak masalah, karena kita sudah melupakannya. Yang sangat mengherankan orang adalah bahwa uang pak kiai itu seolah tidak pernah habis. Begitulah Maha Pemurahnya Allah. Ia akan melimpahkan rizkinya pada orang yang dermawan. Allah akan memberi kepada orang yang selalu memberi. Allah pun akan mengasihi kepada orang yang suka mengasihi orang lain. Kiai Muhammad Al-Jubair ini sangat rendah hati. Penampilanya sehari-hari sangat

236 |

Akhlak

Kisah Teladan

sederhana. Ia selalu naik sepeda tua kemanapun ia pergi. Suatu saat ada orang yang kaya, karena merasa kasihan kepada pa kiai yang sudah tua itu naik sepeda. Orang itu menawarkan sebuah mobil. Dengan sopan pa kiai menolak. “Terimakasih atas kebaikan anda. Sepeda yang saya gunakan ini adalah pemberian seseorang. Kalau saya terima mobil dari anda dan sepeda ini tidak saya gunakan lagi, berarti saya merendahkan orang yang telah memberi kepada saya. Allah tidak suka kepada orang yang merendahkan orang lain.” Demikianlah sifat rendah hati dan kedermawanan para ulama yang patut kita contoh dalam kehidupan sehari-hari.

Akhlak

| 237

Latihan

Agar pemahaman Anda lebih mendalam terhadap materi yang telah dibicarakan di atas, silahkan Anda mengerjakan soal latihan berikut ini:

1. Coba anda jelaskan kisah-kisah keteladanan Rasulullah dalam mencontohkan sikap santun dan pemaaf! 2. Anda hafalkan dan jelaskan kembali bagaimana kisah kesabaran Nabi Ayub dan Nabi Zulkifli! 3. Jika anda masih ingat coba ceritakan kembali kisah tentang keberanian Nabi Ibrahim dalam melawan raja Namruz dan Nabi Musa melawan raja Fir’aun! 4. Jelaskan kisah kedermawanan Nabi Sulaiman dan para sahabat Nabi Petunjuk Jawaban Latihan:

1. Anda dapat juga membaca Sirah Nabawi atau kisah-kisah 25 Nabi dan Rasul untuk memperluas bukan hanya pada akhlak tapi juga ada penjelasan sejarahnya. 2. Anda baca dan hafalkan kemudian jelaskan kembali apa yang tadi sudah dibaca

3. Sama seperti pada latihan no.2 anda baca dan jelaskan lagi dengan tanpa melihat teks

4. Menjelaskan ulang termasuk metode untuk memudahkan menghafal, dapat anda lakukan dengan lisan maupun tulisan

Rangkuman

Sifat Pemaaf Nabi dapat dilihat ketika pernah suatu kali Nabi Muhammad SAW sedang sujud di dekat Ka’bah. Kepadanya oleh Uqbah bin Abi Muith (atas dukungan Abu Jahal) menimpakan kotoran unta pada kuduk Nabi Muhammad SAW yang mulia. Nabi terus sujud dan tidak ada yang berani membersihkan. Barulah ketika Fatimah datang, membersihkan dan menangis sesenggukan (tersedu-sedu), Nabi dapat mengangkat kepalanya. Apa yang dilakukan Nabi? Dia hanya menghibur putrinya, “Anakku jangan kamu menangis, karena Allah telah melindungi Bapakmu.” Pada perang Uhud digambarkan betapa menderitanya hati Rasulullah SAW. pada perang itu. Orang-orang yang dikasihinya meninggal dunia dalam keadaan yang mengenaskan. Kaum muslim menderita kekalahan. Rasulullah sendiri terluka, masuk kedalam lubang dan penutup kepalanya mengenai wajahnya. Dalam saat seperti itu, banyak pula orang yang

238 |

Akhlak

Kisah Teladan

melarikan diri. Sementara banyak sahabat yang melarikan diri dari pertempuran. Setelah rasulullah SAW kembali ke Madinah, para sahabat yang lari ini juga kembali menemui Rasulullah. Ketika Rasulullah melihat mereka kembali, beliau tidak berkata kasar dan tidak menunjukan wajah yang marah. Tetapi Nabi tetap memperlakukan mereka dengan penuh keramahan. Itulah sebab yang dimaksud dengan ayat, Maka disebabkan rahmat dari Allahlah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Jadi, ketika itu Nabi melihat sahabatnya datang kepada beliau. Nabi tidak berkata yang kasar, tetapi beliau berkata dengan lemah lembut dan santun. Ayyub ditakdirkan sebagai nabi yang kaya harta sekaligus kaya budi. Ia memiliki berbagai kekayaan mulai binatang ternak baik domba maupun unta, perhiasan intan dan permata, tanah yang luas, serta memiliki hamba sahaya. Dari ketiga isterinya Ayyub mendapatkan banyak anak, berjumlah 14, delapan pria dan enam wanita. Namun kemudian diuji oleh Allah dengan kesusahan berupa sakit dan kemelaratan (kemiskinan). Rumah dan harta benda Ayyub terbakar ludes, ketika Ayyub sedang bermunajad kepada Tuhannya di masjid. Bukan hanya itu, dari 14 orang anaknya juga semuanya meninggal terkena musibah. Peristiwa ini sama sekali tidak membuat Ayyub sedih hati, tetapi justeru ia terima dengan rela hati.

Zulkifli dihadapkan pada problem pelik yang menjengkelkan hati. Ketika kerajaan sedang terjadi peperangan terhadap kaum pembangkang dan durhaka kepada Allah Ta’ala, Zulkifli memaklumatkan kepada rakyatnya untuk berperang mempertahankan negara. Apa jawab rakyatnya, “Wahai raja, kami takut berperang, karena kami masih ingin hidup di dunia lebih lama. Namun, bila anda mau memintakan kepada Tuhan anda untuk menjamin keselamatan dan kehidupan kami, barulah kami mau berperang.” Itulah ucapan membangkang dari rakyat kepada raja yang amanah. Namun, Zulkifli tidak panas hati, kendati tangannya harus membantu mengelus-elus dada (meredakan emosi). Zulkifli malah tersenyum, lantas mengangkat tangan memohon kepada Ilahi. Itulah Zulkifli yang tidak pernah marah, apalagi menyumpah serapah. Kisah keberanian Nabi Ibrahim dimana tugas berat yang diembankan Allah kepada Ibrahim tidaklah ringan, ada dua tugas utama yang cukup berat selain menyampaikan risalah pada kaumnya. Yang pertama ia harus berhadapan dengan ayahnya sendiri untuk tidak lagi menyembah berhala, kedua ia berhadapan dengan raja Namruz yang pongah dan tidak mau mengakui kebesaran Tuhan dengan penciptaan alam semesta ini, karena kesombongan dan kejahilannya yang menjadikan berhala dan benda-benda langit sebagai Tuhannya. Menghadapi dua orang tersebut tidaklah mudah, tentunya dibutuhkan keberanian yang luar biasa dalam mengemban misi ini. Dalam menghadapi kekejaman Fir’aun yang bengis dan keji dibutuhkan sosok yang bermental kuat dan berani. Nabi Musa adalah contoh Nabi yang pemberani dalam meruntuhkan tirani dan rezim Fir’aun yang sudah sangat berlebihan dalam menganggap dirinya sebagai Tuhan. Banyak bayi-bayi lelaki dari bani Israel yang dibunuhnya hanya demi menjaga eksistensi kekuasaannya. Akhlak

| 239

Modul 6

Dengan kekayaannya yang melimpah itu pula, Nabi Sulaiman membantu umatnya terutama orang-orang yang tidak mampu.Dengan keadilan dan kedermawanannya negeri bani Israil menjadi negeri yang aman, makmur dan sejahtera.

Tes Formatif 1 Petunjuk: Pilih salah satu jawaban yang menurut anda paling tepat. 1. Yang terjadi pada waktu perang Uhud dan menyakitkan hati Rasulullah diantaranya yaitu….. a. Para sahabat Lari dari peperangan

b. Sahabat menyebarkan berita bohong

c. Berpesta terlalu berlebihan dalam merayakan kemenangan d. Peperangan dibatalkan

2. Bagaimana Sikap dan perilaku Nabi dalam menyambut para sahabatnya yang kembali ke Madina setelah mereka berhianat dengan lari dari peperangan… a. Rasulullah marah dan mengusir mereka sebagai hukuman atas perbuatannya. b. Bersikap acuh dan berusaha menghindari mereka c. Tetap Bersikap ramah dan tidak memarahinya.

d. Menghukum rajam satu persatu sahabat yang terbukti bersalah

3. Apa yang dilakukan Ayyub setelah sebelumnya kaya raya kemudian ditimpa kemalangan berupa kemlaratan dan sakit fisik… a. Tidak bersedih hati dan tetap bersyukur kepada Allah

b. Semakin dekat kepada Allah serta pasrah dan tawakal dengan penuh keikhlasan

c. Bertambah syukurnya karena merasa selama 80 tahun ia telah diberi kenikmatan dan fisik yang sehat. d. Semuanya benar

4. Apa saja yang disaratkan oleh sang raja untuk menggantikan posisinya dan semuanya dipenuhi oleh Zulkifli… a. Senantiasa puasa di siang hari

b. Memungut pajak yang rendah dan terjangkau rakyat c. Selalu beribadah di malam hari d. Tidak akan pernah marah

240 |

Akhlak

Kisah Teladan

5. Bagaimana respon rakyat yang dipimpin oleh Zulkifli ketika diminta untuk berperang melawan pembangkang…. a. Siap berjihad dengan berani mati

b. Meminta upah yang tinggi untuk berperang

c. Minta jaminan dari Allah akan keselamatnnya karena mereka takut mati d. Semuanya berdiam diri dan tidak ada yang merespon

6. Berikut ini adalah dinatara keberanian Nabi Musa yaitu…..

a. Menyampaikan Risalah kepada Fir’aun dengan menghadapi bala tentara dan tukang sihirnya b. Masuk ke istana Fir’aun dan menikmati seluruh fasilitas yang ada di dalamnya c. Menikahi putri Nabi Syu’aib AS

d. Menggembalakan ternak milik Nabi Syuaib selama beberapa tahun.

7. Wujud keberanian Nabi Ibrahim dalam menentang kejahilan para penyembah berhala adalah… a. Membuat berhala yang paling besar sebagai tandingan

b. Mengkapaki berhala sampai hancur dan mengkalungkan kapak pada berhala yang paling besar. c. Membantu usaha Bapaknya dalam membuat berhala d. Membakar berhala dan membuangnya ke sungai

8. Nabi Sulaiman sebagai seorang Rasul yang diberikan keistimewaan banyak termasuk kekayaan yang berlimpah, bagaimana sifat Nabi Sulaiman dengan kekayaannya itu… a. Berlaku sombong dan menganggap paling kaya b. Cinta duniawi dan pelit untuk bersedekah

c. Membagikan kekayaannya kepada fakir miskin dan tidak bersifat sombong d. Semuanya salah.

9. Usman bin Affan pernah membacakan firman Allah: “Barang siapa berbuat kebaikan mendapat balasan sepuluh kali lipat amalnya. Dan barang siapa berbuat kejahatan dibalas seimbang dengan kejahatannya. Mereka sedikit pun tidak dirugikan.” (Q.S. AlAn’am: 160) hal ini berkaitan dengan kejadian saat itu yaitu…. a. Usman bin Affan meminta sumbangan dan sedekah untuk disumbangkan pada kaum du’afa b. Usman bin Affan menyerahkan seluruh barang bawaannya untuk dibagikan kepada fakir miskin dan kaum muslimin yang sedang dilanda kelaparan. Akhlak

| 241

Modul 6

c. Sedang berkhutbah di mimbar dihadapan kaum muslim

d. Saat itu Usman bin Affan sedang membutuhkan dana untuk berperang.

10. Apa saja yang disumbangkanUsman bin Affan Pada saat membantu perang tabuk …. a. Sepertiga dari seluruh biaya pasukan tersebut. b. Setengah dari seluruh biaya pasukan tersebut.

c. Seperempat dari seluruh biaya pasukan tersebut.

d. Seperdelapan dari seluruh biaya pasukan tersebut.

Balikan dan Tindak Lanjut

Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 1 yang terdapat pada bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 1. Rumus:

Tingkat penguasaan =

Jumlah jawaban Anda yang benar

10

x 100 %

Arti tingkat penguasaan yang anda capai: 90 % - 100 %

= baik sekali

70 % - 79 %

= cukup

80 % - 89 % < 70 %

= baik

= kurang

Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % atau lebih, Anda dipersilahkan melanjutkan untuk mempelajari Modul selanjutnya. Akan tetapi, apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi kegiatan belajar 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

242 |

Akhlak

Kegiatan Belajar 2

KISAH ORANG-ORANG YANG BERAKHLAK BURUK 1. Kekikiran a. Kisah Tsa’labah Tsa’labah adalah seorang sahabat Rasulullah SAW. Ia termasuk orang yang ta’at beribadah kepada Allah. Ia selalu shalat berjama’ah bersama Rasulullah SAW di masjid. Pada suatu hari, Rasulullah merasa heran dengan tingkah laku Tsa’labah, ia selalu terburu-buru pulang setelah selesai shalat. Tadinya Rasululllah menyangka hal itu dilakukan sesekali saja, tetapi setelah lama diperhatikan ternyata hampir setiap saat. Karena penasaran, Rasulullah SAW pun menanyakan hal itu langsung kepada Tsa’labah. Dengan berlinang air mata dan suara parau, Tsa’labah menjawab pertanyaan Rasulullah SAW. Ia menjelaskan bahwa setiap selesai shalat ia terburu-buru pulang karena isterinya menunggu pakaian yang dikenakan Tsa’labah. Ia dan isterinya selalu bergiliran pakaian jika hendak shalat, karena memang hanya itu kain yang mereka miliki.

Kini Rasulullah mulai memahami bahwa kehidupan Tsa’labah begitu miskin, sampaisampai pakaian untuk shalat-pun harus bergiliran dengan isterinya.

Disaat lain Tsa’labah datang menemui Rasulullah SAW ia mengadukan nasib kehidupan keluarganya, ia ingin sejahtera, ia ingin memiliki harta kekayaan. Oleh karena itu, ia ingin agar Rasulullah SAW mendo’akan menjadi orang yang banyak harta dan Tsa’labah sangat yakin bahwa do’a seorang Rasul pasti dikabulkan oleh Allah.

Rasulullah SAW berpandangan lain, beliau sangat menghawatirkan jika Tsa’labah kaya, ia malah jauh dari agama dan ia malah sibuk mengurus harta sehingga lupa ibadah kepada Allah. Kemiskinan yang membawa kedekatan kepada Allah itu jauh lebih baik daripada kaya yang mengakibatkan jauh dari Allah. Akan tetapi Tsa’labah terus memohon kepada Rasulullah SAW untuk mendo’akannya. Dan Rasulullah tetap dengan jawabannya.

Oleh karena Tsa’labah mendesak terus, akhirnya Rasulullah SAW pun mengabulkan permohonan Tsa’labah untuk didoakan menjadi orang yang kaya dengan syarat ia harus tetap istiqamah kepada Allah dan Tsa’labah pun menyanggupinya. Rasulullah SAW memberi sepasang domba kepada Tsa’labah untuk diternak. Dengan kuasa Allah, domba yang tadinya dua, kemudian berkembang biak menjadi puluhan ekor dalam waktu beberapa bulan saja. Akhlak

| 243

Modul 6

Kini kehidupannya pun kian membaik, ia mulai memiliki banyak harta. Namun anehnya karena sikap serakahnya, ia terus menginginkan agar domba yang ia miliki terus bertambah banyak. Ia mulai agak sibuk mengurusi ternak dan hartanya. Semakin hari domba pun kian banyak, ia mulai datang ke masjid tidak setiap waktu. Saat berikutnya ia bahkan mulai kelihatan jarang ke masjid, lalu tidak sama sekali.

Melihat gelagat tersebut, Rasulullah saw. menyuruh seseorang untuk datang menemui Tsa’labah untuk mengajak kembali beribadah dan hendak mengambil zakat ternaknya. Tsa’labah pun menolak mentah-mentah ajakan tersebut, dengan tegas ia mengatakan: “Domba yang aku miliki ini adalah hasil usahaku sendiri, bukan orang lain, untuk apa aku harus mengeluarkan zakatnya segala, enak saja”.

Utusan pun melaporkan apa yang terjadi dan apa yang dikatakan oleh Tsa’labah kepada Rasulullah saw. Berkali-kali utusan itu datang menemui Tsa’labah atas perintah Rasulullah saw. namun jawaban yang diterima selalu sama. Akhirnya Rasulullah saw. Mengambil keputusan untuk mendoakan Tsa’labah agar menjadi miskin kembali. Selang beberapa bulan, Tsa’labah kembali menjadi orang yang miskin. Begitulah akibat keserakahannya, ia melupakan ibadah, ia melupakan Allah, ia pun melupakan ajakan dan ajaran Rasulullah saw.

b. Kisah Qarun

Qarun hidup pada zaman Nabi Musa a.s. pada mulanya Qarun adalah pengikut Nabi Musa yang taat beribadah. Setelah menjadi orang kaya, ia sibuk mengurusi hartanya. Ia melupakan Tuhan. Ia tidak pernah beribadah lagi. Apalagi setelah menjadi orang kaya raya, ia malah memusuhi Nabi Musa. Qarun menjadi orang yang sombong, serakah dan kikir. Ketika Nabi Musa meminta supaya Qarun mengeluarkan sebagian kecil dari hartanya untuk membantu fakir miskin, dengan tegas Qarun menolaknya. Ia menyatakan kepada Nabi Musa bahwa kekayaannya adalah hasil jerih payahnya sendiri, bukan pemberian Tuhan. Oleh sebab itu, ia tidak mau mengeluarkannya untuk dibagikan kepada fakir miskin. Ia pun berfikir, kalau diberikan kepada fakir miskin, pasti hartanya akan berkurang. Sedangkan yang selalu ia fikirkan adalah bagaimana agar hartanya terus bertambah.

Kian hari harta Qarun kian bertambah. Hartanya itu disimpan dalam gudang-gudang yang sangat banyak. Dalam al-Qur’an diceritakan, bahwa jumlah kunci gudangnya tidak terpikul oleh orang yang gagah perkasa. Walaupun hartanya bertambah banyak tetapi Qarun semakin pelit. Ia tidak mau sedikitpun beramal untuk fakir miskin. Ia lupa bahwa hartanya yang berlimpah itu adalah pemberian Allah. Akhirnya Allah mengazab Qarun. Ia bersama hartanya ditenggelamkan ke dalam bumi. Di dalam alQur’an surat al-Qashas ayat 81 diceritakan yang artinya sebagai berikut:

َ ‫ْص ُر ْونَُه مِ ْن ُد ْو ِن اهللِ َوَم َاكا َن مِ َن املُنَْت ِصرِيَْن‬ ُ ‫َف َخ َسْفنَا بِهِ َوبَِدا ِرهِ اْأل ْر َض َف َما َكا َن لَُه مِ ْن فَِئةٍ يَن‬

244 |

Akhlak

Kisah Teladan

“Maka kami benamkanlah Qarun beserta rumahnya ke dalam bumi. Maka tidak ada baginya sesuatu golongan pun yang menolongnya dari azab Allah. Dan tiadalah ia termasuk orang-orang (yang dapat) membela (dirinya)”. (QS. Al-Qashas: 81) Demikianlah Allah mengazab Qarun yang kikir itu tenggelam bersama hartanya kedalam bumi. Sampai sekarang, kalau ada orang menemukan harta, maka disebut dengan istilah menemukan harta karun (Qarun). Selain kisah Qarun juga masih ada kisah tentang akibat buruk dari perbuatan kikir. Demikian ini adalah kisahnya: Suatu hari seorang wanita datang kepada Rasulullah. Tangan wanita itu lumpuh. Wanita itu berkata kepada Rasulullah SAW. “Wahai Rasulullah sudilah kiranya engkau memohonkan menyembuhkan tanganku yang lumpuh ini!”

kepada Allah agar

Rasulullah bertanya kepada wanita itu: “Apakah yang menyebabkan tanganmu menjadi lumpuh?”

Wanita itu menceritakan: “Pada suatu malam aku bermimpi seakan-akan telah terjadi kiamat. Aku melihat ibuku berada di neraka Jahanam. Tangannya memegang kain pembersih (lap) dan tangan yang satu laginya memegang sepotong lemak. Dengan kain dan lemak itu ibuku menahan panasnya api neraka. Aku bertanya kepada ibuku: “Mengapa ibu berada di neraka, sedangkan ibu adalah orang yang ta’at kepada Allah?” Ibuku menjawab: “Wahai anakku, ketika di dunia ibu adalah orang yang kikir. Di sini adalah tempat orang-orang yang kikir.” Aku bertanya lagi: “Apakah arti kain dan lemak yang ibu pegang?”

Ibuku menjawab: “Keduanya itulah yang pernah ibu dermakan. Ibu belum pernah berderma selama hidup di dunia, kecuali dengan kain dan lemak ini.” Aku bertanya pula: “Sekarang, dimana ayah?”

“Ayahmu adalah seorang dermawan. Dia berada di surga, di tempat orang-orang dermawan.” Maka akupun datang ke surga. Aku melihat ayah berdiri di telaga Nabi sedang memberi minum orang-orang. Aku bertanya kepada ayahku: “Ayah, ibu sedang kepanasan di neraka jahanam. Berilah ibu minum air telaga ini!” Ayah menjawab: “Wahai anakku, sesungguhnya Allah mengharamkan air telaga ini bagi orang-orang yang kikir.”

Karena aku kasihan kepada ibuku, maka tanpa diketahui ayah, aku ambil segelas air telaga itu untuk aku berikan kepada ibuku yang kehausan. Tiba-tiba terdengar suara: “Mudah-mudahan Allah melumpuhkan tanganmu, karena engkau memberikan minuman kepada orang yang kikir dengan air telaga ini.” Seketika itu aku terbangun Akhlak

| 245

Modul 6

dari tidurku. Ternyata tanganku telah lumpuh seperti ini.” Demikianlah cerita wanita itu.

Setelah mendengar cerita wanita itu, lalu Rasulullah meletakkan tongkatnya pada wanita itu sambil bersabda: “Ya Allah, dengan kebenaran mimpi yang diceritakan oleh wanita ini, sembuhkanlah tangannya.” Tiba-tiba tangan wanita itu sembuh dari kelumpuhan. Kisah ini hendaknya dapat dijadikan pelajaran dan hikmah untuk dapat menghindari dan menghilangkan sifat kikir. Dan sebaliknya belajar menumbuhkan sifat dermawan.

2. Kesombongan

a. Kesombongan Fir’aun Fir’aun adalah Raja pada masa Nabi Musa, Fir’aun disebut juga Ramses II. Ia terkenal dengan kebengisan dan kekejamannya, hal ini dibuktikan ketika ia mengeluarkan kebijakan untuk membunuh setiap bayi laki-laki dari bani Israel. Menurut suatu riwayat Fir’aun dikaruniai kesehatan dan tidak pernah sakit. Kekuasaan dan kelebihan yang dimilikinya membuatnya lupa diri dan tak terkendali, yang muncul adalah sifat kesombongan yang luar biasa. Sampai pada puncaknya ia mengaku dirinya sebagai Tuhan. Nabi Musa diutus Allah untuk menyampaikan risalah kebenaran untuk menyadarkan Fir’aun dan para pengikutnya. Berbagai bukti dan azab yang Tuhan turunkan tidak juga membuat Fir’aun terbuka mata hatinya.

Al-Qur’an menerangkan kejadian yang dialami para tukang sihir Fir’aun dengan sangat detail. Ketika itu para tukang sihir sudah yakin bahwa fenomena yang ada pada diri Nabi Musa bukanlah sihir, ataupun imajinasi. Akan tetapi, yang ada padanya adalah mukjizat yang oleh Allah digerakkan melalui tangan hamba-Nya dan NabiNya. Allah SWT berfirman :

ُ )70( ‫َفألْقِ َي ا َّلس َح َرةُ ُس َّج ًدا َقالُْوااََمنَّا بَِربِّ هَا ُر ْو َن َوُم ْو َس‬

“Lalu tukang-tukang sihir itu tersungkur dengan bersujud, seraya berkata, kami telah percaya kepada Tuhan Harun dan Musa.”(QS. Thaaha: 70)

Kejadian tersebut tidak menggugah hati Fir’aun karena kesombongan yang telah memenuhi hatinya. Walaupun Tuhan telah menampakkan kemukjizatan Musa dan para tukang sihir telah mengakuinya, justeru Fir’aun malah mengancam para tukang sihir bahwa ia akan memberikan hukuman yang berat.

Ada yang mengatakan bahwa tatkala para tukang sihir bersujud kepada Allah, mereka melihat istana yang akan mereka tempati di surga. Oleh karena itu, mereka tidk memperdulikan Fir’aun yang mengancam mereka akan jatuhkan siksaan yang berat. Mereka di pagi hari adalah seorang tukang sihir yang mengharapkan imbalan dan Fir’aun memberi mereka janji berupa tambahan pangkat dan posisi, sedangkan di

246 |

Akhlak

Kisah Teladan

siang harinya mereka menjadi syahid yang berbuat kebaikan. Al-Qur’an mengabarkan tentang mereka:

َ ُ َ َ )51( ‫) إنَِّا نَ ْط َم ُع ْو أنَْي ْغفَِر لَنَا َربُّنَا َخ َطايَانَا أ ْن كنَّا أَّو ُل اْملُْؤ مِنِنَْي‬50( ‫َقالُْوا الَ َضرَْي إِنَّا إِ َىل َربُّنَا ُمنَْقلِبُ ْو َن‬

“Tidak ada kemudharatan (bagi kami) sesungguhnya kami akan kembali kepada Tuhan kami. Sesungguhnya kami amat menginginkan bahwa Tuhan kami akan mengampuni kesalahan kami, karena kami adalah orang-orang yang pertama-tama beriman.” (QS. As-Syu’ara: 50-51)

Kisah tersebut berakhir dengan kebinasaan Fir’aun dan bala tentaranya. Sebelumnya mereka telah mendapatkan kabar gembira dan peringatan berupa tahun paceklik, angin topan, hama berupa belalang, ulat kecil, kodok dan darah. Bahkan setiap kali Nabi Musa memanjatkan do’al-Qur’an agar mereka terlepas dari cobaan dan tidak mendapat musibah – dan Allah mengabulkan do’al-Qur’an Musa – perbuatan dosa mereka justru lebih parah dibandingkan sebelumnya. Demikianlah kisah Fir’aun. Dia mengeluh saat syakaratul maut, sementara ombak mengombang-ambingkannya naik turun, namun dia tidak mampu melakukan apaapa. Begitu pula yang menimpa para prajuritnya. Allah tidak menerima keimanan seseorang yang dalam keadaan terpaksa. Oleh karena itu, Jibril takut kalau-kalau Fir’aun mendapatkan rahmat dari Allah sehingga akhirnya dosa-dosanya diampuni. Ketakutan Jibril ini sangat beralasan, karena tidak ada satupun makhluk di dunia ini yang dibenci Jibril seperti kebenciannya kepada Fir’aun. Rasulullah SAW. Bersabda,

“Jibril berkata kepadaku, andai saja engkau melihatku saat aku memegang urusan lautan yang aku benamkan ke mulut Fir’aun, karena aku takut dia mendapatkan rahmat.” (HR. Tirmidzi)

b. Kesombongan Namruz Tugas berat yang diembankan Allah kepada Ibrahim tidaklah ringan, ada dua tugas utama yang cukup berat selain menyampaikan risalah pada kaumnya. Yang pertama ia harus berhadapan dengan ayahnya sendiri untuk tidak lagi menyembah berhala, kedua ia berhadapan dengan raja Namruz yang pongah dan tidak mau mengakui kebesaran Tuhan dengan penciptaan alam semesta ini, karena kesombongan dan kejahilannya yang menjadikan berhala dan benda-benda langit sebagai Tuhannya. Hatinya tetap tertutup dan tidak mau menerima kebenaran risalah Tuhan yang dibawa oleh Nabi Ibrahim AS.

Kepada ayahanda Ibrahim mengingatkannya, “ Wahai bapakku, mengapa engkau menyembah sesuatu yang tidak mampu mendengar, tidak bisa melihat, tidak kuasa menolong dirinya apalagi membantu engkau sedikitpun.” Kepada bapaknya Ibrahim juga bicara, “Wahai bapakku, janganlah engkau menyembah setan dengan segala perangkapnya, karena syetan nyata-nyata durhaka kepada Tuhan.” Akhlak

| 247

Modul 6

Mendengar ucapan Ibrahim, sang bapak justeru marah dan menghardiknya, “Ibrahim, bendikah kamu kepada tuhan-tuhanku? Jika kamu tidak berhenti bicara, tidak berhenti mencerca, niscaya kamu akan aku rajam dengan batu-batu. Jika kamu ingin selamat dariku, pergilah kamu dari hadapanku, dan jangan sekali-kali menemuiku.” Menanggapi sikap arogan dan pengusiran, Ibrahim tetap berkata sopan, “Wahai bapakku, semoga keselamatan tetap terlimpah atas engkau, dan aku senantiasa memohonkan ampun untukmu kepada Tuhanku yang sangat baik terhadapku. Ketahuilah bapakku, ini anakmu akan menjauhkan diri darimu, dan dari segala perbuatanmu.” (lihat QS. Maryam: 41-48) Inilah konsekuensi yang harus diterima Ibrahim demi kecintaannya kepada Allah ketauhidan yang harus ditegakkan ia bukan hanya diusir oleh orang tuanya, bahkan kemudian berpisa dengannya.

Suatu petang ketika malam mulai kelam, Ibrahim mendekati kaumnya yang sedang asyik menengadah ke angkasa. Kepada mereka Ibrahim lantas berkata, “Bintang inilah Tuhanku.” Tapi, ketika bintang lenyap tertutup awan, Ibrahim menyangkalnya, “Saya tak suka kepada yang tenggelam.”

Berikutnya, ketika Ibrahim melihat bulan mulai terbit, maka kepada kaumnya ia mulai berbicara, “Bulan itulah Tuhanku.” Namun, ketika bulan kembali terbenam, Ibrahim kembali berkata kepada orang sekitarnya, “Tuhan tidak mungkin tenggelam. Seandainya Tuhanku tak memberi petunjuk kepadaku, pasti aku akan tertipu.”

Selanjutnya pada esok hari, mentari muali terbit kembali. Dengan segala sinarnya yang lebih besar dibanding rembulan apalagi bintang gemintang, maka pada kaumnya Ibrahim kembali berkata, “ Inilah Tuhanku yang sebenarnya. Dia lebih besar dibanding bintang dan rembulan.” Tap lagi-lagi setelah mentari terbenam di ufuk barat, Ibrahim kembali menegasi, “ Hai kaumku, sesungguhnya aku berlepas diri dari apa yang kalian persekutukan, mulai dari bintang, rembulan sampai surya terang. Sungguh, aku menghadapkan diriku kepada Tuhan pencipta bintang, rembulan, mentari, bumi dan langit semesta alam.” (lihat QS. Al-An’aam: 75-79) itulah cara Ibrahim berdakwah dengan cara-cara rasional, namun upaya itu belum juga menyadarkan umatnya.

Pada suatu kesempatan, Ibrahim menyelinap memasuki Haekal, komplek persembahan. Di tempat itu berbagai berhala dibariskan berjejeran, berhala besar ditaruh di tengah-tengah. Berikutnya dengan berani Ibrahim mulai mengampak seluruh berhala, kecuali berhala yang paling besar, yang kepada berhala besar itu lantas Ibrahim mengalungkan kapak dilehernya. (lihat QS. Ash-Sahaffat: 83-93 dan QS. Al-Anbiyaa: 57-58) Esok harinya, ketika diketahui seluruh patung sesembahan telah hancur berantakan, raja menjadi sangat marah. Tidak sulit mencari pelakunya, yakni tiada lain Ibrahim orangnya. Sebab, tidak ada seorangpun selama ini berani mencela berhala baik patung maupun tata surya yang dianggap tuhan mereka, kecuali hanya Ibrahim dan

248 |

Akhlak

Kisah Teladan

beberpa pengikutnya. Ibrahim dipanggil, dihadapkan pada pengadilan raja, lalu Ibrahim ditanya, “Ibrahim, apakah kamu yang telah menghancurkan tuhan-tuhanku?” Ibrahim menjawab, “Bukankah kapaknya bergantung pada berhala yang paling besar? Oleh karena itu, tanyakan kepada berhala itu jika mereka bisa berbicara kepadamu. Mungkin saja ia cemburu dan marah karena kalian menyembah pula berhala-berhala kecil di kiri kanannya.” Sebagian dari mereka menghardik tanpa malu hati, “Ibrahim, bukankah kamu mengetahui bahwa berhala ini tidak bisa berbicara. Tapi kenapa kamu meminta kami untuk bertanya kepadanya?”. Mendengar pertanyaan itu, Ibrahim lantas menjawab, “Maka mengapa engkau menyembah selain Allah, pada sesuatu yang tidak dapat bicara, apalagi memberi manfaat ataukah mudharat kepada engkau? Celakalah kalian beserta apa yang kalian sembah sebagai tuhan.” (lihat QS. Al-Anbiyaa: 61-69) Ibrahim juga berkata, “Kenapa kalian menyembah patung yang kalian pahat sendiri padahal Allah-lah yang menciptakan kalian dan segala apa yang kalian perbuat itu.” (lihat QS. Ash-Shaffat: 94-98) Inilah bagian perdebatan dan adu argumen antara Nabi Ibrahim dan raja Namruz beserta pengikutnya. Dalam perdebatan ini Namruz kalah telak dan tidak punya alasan lagi dalam membela tuhan-tuhan berhalanya itu, hanya hal itu ternyata tidak mampu menyadarkan mereka dan membuka hatinya. Hanya sebagian saja yang mau beriman setelah Allah menampakkan kemu’jizatan Nabi Ibrahim ketika tidak mempan dibakar oleh api dengan tumpukan kayu yang menggunung, Nabi Ibrahim selamat tanpa terluka sedikitpun. Beliau adalah seorang yang berani ketika harus menghadapi kekuasaan raja Namruz dan ketika mengambil keputusan untuk menghancurkan berhala-berhala yang menjadi sesembahan mereka.

Akhlak

| 249

Latihan

Agar pemahaman Anda lebih mendalam terhadap materi yang telah dibicarakan di atas, silahkan Anda mengerjakan soal latihan berikut ini: 1. Coba anda jelaskan kisah tentang Tsa’labah dan sifat kikirnya! 2. Jelaskan pula kisah Qarun dan bandingkan dengan Tsa’labah!

3. Jelaskan perilaku sombong yang terdapat dalam kisah raja Fir’aun !

4. Bagaimana kejadian hancurnya berhala Namruz dan kesombongannya untuk tidak mengakui Tuhan Ibrahim! Jelaskan! Petunjuk Jawaban Latihan:

1. Dengan membaca kisahnya anda mengenal siapa Tsa’labah dan bagaimana muncul sifat kikir dan tidak mau bersyukurnya 2. Qarun dan Tsa’labah termasuk memiliki sifat yang sama, keduanya dicela karena sifat tidak terpujinya, anda jelaskan dan bandingkan sifat dari keduanya 3. Salah satu sifat tercela adalah sombong, sifat ini menjadi contohnya terdapat dalam alQur’an tentang Raja Fir’aun anda jelaskan sejauh mana kesombongan Fir’aun

4. Anda baca kisah Nabi Ibrahim dan dakwahnya terhadap Raja Namruz, anda coba jelaskan bagaimana sikap Namruz dan penghancuran berhala oleh Nabi Ibrahim

Rangkuman

Kehidupan Tsa’labah yang dulu miskin kini kian membaik, ia mulai memiliki banyak harta. Namun anehnya karena sikap serakahnya, ia terus menginginkan agar domba yang ia miliki terus bertambah banyak. Ia mulai agak sibuk mengurusi ternak dan hartanya. Semakin hari domba pun kian banyak, ia mulai datang ke masjid tidak setiap waktu. Saat berikutnya ia bahkan mulai kelihatan jarang ke masjid, lalu tidak sama sekali. Melihat gelanggang tersebut, Rasulullah saw.menyuruh seseorang untuk datang menemui Tsa’labah untuk mengajak kembali beribadah dan hendak mengambil zakat ternaknya. Tsa’labah pun menolak mentah-mentah ajakan tersebut, dengan tegas ia mengatakan: “Domba yang aku miliki ini adalah hasil usahaku sendiri, bukan orang lain, untuk apa aku harus mengeluarkan zakatnya segala, enak saja”.

250 |

Akhlak

Kisah Teladan

Kian hari harta Qarun kian bertambah. Hartanya itu disimpan dalam gudang-gudang yang sangat banyak. Dalam al-Qur’an diceritakan, bahwa jumlah kunci gudangnya tidak terpikul oleh orang yang gagah perkasa. Walaupun hartanya bertambah banyak tetapi Qarun semakin pelit. Ia tidak mau sedikitpun beramal untuk fakir miskin. Ia lupa bahwa hartanya yang berlimpah itu adalah pemberian Allah. Akhirnya Allah mengazab Qarun. Ia bersama hartanya ditenggelamkan ke dalam bumi. Fir’aun adalah Raja pada masa Nabi Musa, Fir’aun disebut juga Ramses II. Ia terkenal dengan kebengisan dan kekejamannya, hal ini dibuktikan ketika ia mengeluarkan kebijakan untuk membunuh setiap bayi laki-laki dari bani Israel. Menurut suatu riwayat Fir’aun dikaruniai kesehatan dan tidak pernah sakit. Kekuasaan dan kelebihan yang dimilikinya membuatnya lupa diri dan tak terkendali, yang muncul adalah sifat kesombongan yang luar biasa. Sampai pada puncaknya ia mengaku dirinya sebagai Tuhan.

Tugas berat yang diembankan Allah kepada Ibrahim tidaklah ringan, ada dua tugas utama yang cukup berat selain menyampaikan risalah pada kaumnya. Yang pertama ia harus berhadapan dengan ayahnya sendiri untuk tidak lagi menyembah berhala, kedua ia berhadapan dengan raja Namruz yang pongah dan tidak mau mengakui kebesaran Tuhan dengan penciptaan alam semesta ini, karena kesombongan dan kejahilannya yang menjadikan berhala dan benda-benda langit sebagai Tuhannya. Hatinya tetap tertutup dan tidak mau menerima kebenaran risalah Tuhan yang dibawa oleh Nabi Ibrahim AS.

Tes Formatif 2

Petunjuk: Pilih salah satu jawaban yang menurut anda paling tepat. 1. Tsa’labah pada mulanya adalah orang yang ta’at dan selalu shalat berjama’ah dengan Rasulullan SAW, mengapa pada saat itu Tsa’labah selalu tergesa-gesa pulang setelah selesai shalat… a. Tsa’labah tidak suka berdzikir bersama-sama dengan rasulullah ketika selesai shalat b. Tsa’labah selalu merasa lapar ketika selesai shalat sehingga buru-buru pulang

c. Tsa’labah hanya mempunyai satu pakaian yang itu bergantian untuk dipakai shalat isterinya yang menunggu di rumah

d. Tsa’labah orang yang memiliki kesibukan waktu dan segan membuang waktu berlamalama setelah shalat, makanya selalu terburu-buru pulang

Akhlak

| 251

Modul 6

2. Mengapa Tsa’labah yang dulu ta’at beribadah kemudian menjadi jarang dan malas terutama menjalankan shalat berjama’ah bersama Rasulullah seperti sebelumnya…. a. Karena disibukkan mengurus ternak dombanya yang kian bertambah banyak

b. Tsa’labah sering sakit-sakitan dan tak mampu lagi untuk melakukan aktifitas ibadah c. Tsa’labah diancam oleh seseorang untuk tidak melakukan shalat berjama’ah di masjid Rasulullah d. Tsa’labah takut keluar rumah dan meninggalkan harta bendanya di rumah, karena situasi tidak aman

3. Bagaimana sikap Tsa’labah menyambut seseorang utusan Rasulullah SAW untuk mengajak kembali beribadah dan hendak mengambil zakat ternaknya….. a. Tsa’labah menolak ajakan untuk beribadah b. Tsa’labah menolak membayar zakat

c. Tsa’labah merasa segala kekayaannya adalah hasil keringatnya sendiri d. Semuanya benar

4. Pada masa siapakah Qarun hidup….. a. Masa Nabi Ibrahim AS b. Masa Nabi Nuh AS

c. Masa Nabi Musa AS

d. Masa Nabi Yusuf AS

5. Bagimanakah sebenarnya sosok pribadi Qarun itu… a. Orang yang kaya dan dermawan

b. Orang yang kaya tapi kikir, pelit dan serakah c. Orang yang sholeh dan ahli ibadah

d. Orang yang alim dan termasuk cendekiawan muslim

6. Apa yang dilakukan Qarun ketika Nabi Musa memintanya untuk memberikan sebagian rizkinya kepada kaum du’afa dan fakir miskin….

a. Menolaknya bahwa rizki yang diperoleh bukan pemberian Tuhan tapi hasil kerja keras b. Menyambut dengan senang dan membagikan rizkinya tanpa pamrih c. Memenuhi permintaan Nabi Musa walaupun dengan terpaksa d. Mengabaikannya dan acuh tak acuh

252 |

Akhlak

Kisah Teladan

7. Dalam surat dan ayat berapakah Al-Qur’an menjelaskan bagaimana Qarun di azab Tuhan dengan cara ditenggelamkan ke dalam bumi…. a. Al-Qur’an surat al-Baqarah ayat 56 b. Al-Qur’an surat al-Hadid ayat 14

c. Al-Qur’an surat al-Munafiqun ayat 21 d. Al-Qur’an surat al-Qashas ayat 81

Qur’an surat al-Qashas ayat 81 diceritakan yang artinya sebagai berikut:

َ ‫ْص ُر ْونَُه مِ ْن ُد ْو ِن اهللِ َوَم َاكا َن مِ َن املُنَْت ِصرِيَْن‬ ُ ‫َف َخ َسْفنَا بِهِ َوبَِدا ِرهِ اْأل ْر َض َف َما َكا َن لَُه مِ ْن فَِئةٍ يَن‬

“Maka kami benamkanlah Qarun beserta rumahnya ke dalam bumi. Maka tidak ada baginya sesuatu golongan pun yang menolongnya dari azab Allah. Dan tiadalah ia termasuk orang-orang (yang dapat) membela (dirinya)”. (QS. Al-Qashas: 81)

8. Berikut ini adalah termasuk kesombongan dan kekejian Fir’aun, kecuali…

a. Mengeluarkan kebijakan untuk membunuh setiap bayi laki-laki yang lahir b. Merasa paling berkuasa sampai-sampai menganggap dirinya Tuhan c. Mengakui kebenaran risalah yang dibawa Nabi Musa

d. Menganggap Musa dan yang lainnya tidak lebih tinggi dibanding derajat dan kedudukannya sebagai raja.

9. Apa yang terjadi pada tukang sihir raja Fir’aun ketika dikalahkan dalam tanding antara ular ciptaan mereka dengan ular besar dari tongkat Nabi Musa…. a. Tidak mau menyerah dan menantang tanding ulang

b. Mengaku kalah dan ingin berguru ilmu sihir kepada Musa AS

c. Mengakui bahwa fenomena Nabi Musa dengan tongkatnya bukan sihir tetapi mukjizat lantas mereka tersungkur bersujud mengimani Tuhan Musa dan Harun d. Lebih memilih rela mati dan tetap setia kepada Fir’aun

10.Apa yang dilakukan Namruz ketika tahu yang merusak dan menghancurkan berhalaberhala sembahannya adalah Nabi Ibrahim AS…

a. Memohon ampun kepada Ibrahim AS. karena khawatir berhala-berhala yang masih ada akan dihancurkannya lagi b. Menyidangnya lalu menghukumnya dengan membakar Ibrahim dalam tumpukan kayu yang besar c. Mengadakan negosiasi untuk berdamai

d. Menyerah dan mengikuti agama serta menyembah Tuhan yang disembah oleh Ibrahim Allah SWT Akhlak

| 253

Modul 6

Balikan dan Tindak Lanjut Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 1 yang terdapat pada bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 1. Rumus:

Jumlah jawaban Anda yang benar Tingkat penguasaan = 10

x 100 %

Arti tingkat penguasaan yang anda capai: 90 % - 100 %

= baik sekali

70 % - 79 %

= cukup

80 % - 89 % < 70 %

= baik

= kurang

Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % atau lebih, Anda dipersilahkan melanjutkan untuk mempelajari Modul selanjutnya. Akan tetapi, apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi kegiatan belajar 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

254 |

Akhlak

Daftar Pustaka

Al-Hufi, Ahmad Muhammad, 1989 Akhlak Nabi Muhammad, Bulan Bintang. Jakarta.

Al-Mughni, Ahmad Muhammad. 2008. Nabi, Nama Rahasia dibalikny: Menyingkap dan Mengungkap Arti Makna Nama Nabi dan Rasul Pilihan. Akbar: Jakarta. Aziz, Muhammad Abdul. Adabun Nabawi, Dar al-Fikr: Beirut

Dirjen DEPAG RI, 2007. Model: Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan Madrasah Ibtidaiyah, Jakarta. Fhurorudin 2002. Mutiara Hikmah: Kisah 25 Rasul Erlangga: Jakarta.

M. Fadholi, 1991. Pendidikan Budi Luhur Menurut Al-Qur’an. Al-Ikhlas: Surabaya Quasem, M. Abdul 1988. Etika Al-Ghazali. Penerbit Pustaka: Bandung.

Rakhmat, Jalaludin. 2000 Renungan-renungan Sufistik. Mizan: Bandung.

Rakhmat, Jalaludin.1999 Meraih Cinta Ilahi: Pencerahan Sufistik Rosdakarya: Bandung.

Sinaga, Zahrudin AR, Hasanudin.2004. Pengantar Studi akhlak Raja Grafindo Persada: Jakarta. Umarie,M. Ali Hasan. 1977. Tuntunan Akhlak, Bulan Bintang: Jakarta.

Akhlak

| 255

Modul 6

256 |

Akhlak

Kunci Jawaban

MODUL 1 Tes Formatif 1 Petunjuk: Pilih salah satu jawaban yang menurut anda paling tepat. 1. Jawab

d. Semuanya benar

Sifat-sifat atau tingkah laku yang sesuai dengan norma-norma atau ajaran Islam disebut juga akhlak karimah (akhlak yang mulia), Akhlak mahmudah (akhlak yang terpuji) atau juga akhlak terpuji.

2. Jawab

a. Dapat dipercaya

Amanah artinya dapat dipercaya

3. Jawab

c. Rendah hati

Rendah hati adalah lawan dari sifat sombong adalah…

4. Jawab

b. Jujur

Jujur adalah menyampaikan sesuatu atau berita sesuai dengan apa adanya

5. Jawab

d. Menempatkan sesuatu pada tempatnya

Adil artinya menempatkan sesuatu pada tempatnya

6. Jawab

a. Optimis

Orang optimis memiliki sifat pantang menyerah, ia selalu membaca adanya peluang disetiap kesulitan yang sedang dihadapi.

7. Jawab

d. Dapat dipercaya

Diantara ciri-ciri sifat amanah ialah dapat dipercaya

Akhlak

| 257

Kunci Jawaban

8. Jawab

c. Dermawan

Suka membagi-bagikan sebagian hartanya kepada fakir miskin dan orang-orang yang tidak mampu termasuk diantara ciri orang dermawan. dermawan

9. Jawab

a. Tidak mengenal menyerah

Diantara ciri sifat optimis adala tidak mengenal menyerah

10. Jawab d. Adil

Untuk berbuat adil tidak boleh pandang bulu, walaupun saudara atau adiknya sendiri tidak boleh pilih kasih dan mempengaruhi dalam berbuat adil.

Tes Formatif 2 1. Jawab

d. Santun Orang yang baik budi bahasanya disebut orang yang santun

2. Jawab

c. Cemberut

Sikap santun Rasulullah ketika berbicara tidak pernah cemberut tetapi dengan muka berseri-seri, tersenyum dan bahasa yang lembut.

3. Jawab b. Ikhlas

Orang yang ikhlas adalah orang yang bekerja dengan hati yang tulus.

4. Jawab

a. Memberi seseorang diniatkan karena Allah

Orang yang ikhlas ketika ia memberikan sesuatu dengan tanpa pamrih, melainkan tulus karena Allah

5. Jawab

a. Suka marah dan ngambek ketika hasil kerjanya tidak ada yang memuji.

Yang termasuk diantara manfaat dan buah ikhlas yaitu merasa bahagia dan ringan dalam menjalankan segala bentuk ibadah, bahkan kemudian akan muncul rasa cinta dalam menjalankan semua perintah Allah. Kedua, Tidak akan kecewa dalam aktifitas

258 |

Akhlak

Kunci Jawaban

kesehariannya baik dalam beribadah maupun bekerja, karena tidak mengharapkan pujian dan sanjungan dari orang lain melainkan mengharap keridhaan Allah semata. Ketiga, Orang yang ikhlas banyak dibutuhkan oleh orang lain dan disukai karena sifatnya.

6. Jawab c. Qana’ah

Orang yang Qana’ah senantiasa rela menerima apa adanya dari Allah.

7. Jawab

b. Selalu mengeluh menghadapi banyaknya kesulitan

Yang termasuk dari manfaat bersifat qana’ah yaitu dapat terhindar dari sikap serakah, tamak dan rakus. Kedua, bisa terhindar dari sikap iri dan dengki kepada apa yang dimiliki orang lain. Dan ketiga, dapat menerima pemberian Tuhan secara ikhlas, serta pandai mensyukuri nikmat yang diterimanya.

8. Jawab

a. Tawakal Berserah diri dan pasrah kepada kehendak Allah disertai rasa ridha terhadap apapun yang menjadi ketentuan Allah adalah merupakan sifat tawakal.

9. Jawab

d. Tawakal

َّ ‫َلى اهللِ َفُه َو َح ْسبُ ُه‬ َ ‫ َوَم ْن يََت َوك ْل ع‬Ayat tersebut adalah menjelaskan tentang sifat tawakal yang

artinya yaitu “Dan barangsiapa yang bertawakal kepada Allah, niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya.”…(QS. At-Thalaq: 30)

10. Jawab

a. Sabar Menahan diri dalam mencegah dari berbuat maksiat dan tabah menerima cobaan, adalah salah satu sifat sabar.

Akhlak

| 259

Kunci Jawaban

MODUL 2 Tes Formatif 1 1. Jawab

c. Khianat

Ternasuk ciri orang khianat ialah ketika diberi sebuah amanat orang tersebut tidak menyampaikannya. Lawan dari sifat khianat adalah amanah.

2. Jawab

b. Bila diberi amanah tidak disampaikan

Ciri orang munafik itu ada tiga yaitu bila berkata ia dusta, bila berjanji tidak ditepayi dan bila diberi amanah tidak disampaikan

3. Jawab

d. Zalim

Menganiaya dan menyakiti orang lain baik secara fisik maupun mental adalah perbuatan zalim

4. Jawab

d. Surat Al-Furqan ayat 19

Perbuatan zalim sangat dibenci dan dilaknat Allah SWT. Hal ini dijelaskan dalam alQur’anSurat Al-Furqan ayat 19 :

ُ َْ ً ‫َذ‬ َ ‫ْك ْم نَذِقْ ُه ع‬ ‫َوَم ْن يَظل ُم مِن‬ )19:‫ابا َكبِيرَْا (الفرقان‬

“Dan barang siapa diantara kamu berbuat zalim niscaya kami rasakan kepadanya azab yang besar.” (QS. Al-Furqan: 19) 5. Jawab

d. Pemarah

Orang yang seringkali tidak dapat menahan emosinya adalah orang yang pemarah

6. Jawab

b. Orang yang bisa menahan hawa nafsunya ketika marah

Menurut Rasulullah SAW, bahwa orang yang paling kuat adalah Orang yang bisa menahan hawa nafsunya ketika marah

َ ‫ َق‬:‫ال‬ َ ‫َع ْن أَبي ُه َريَْرةَ َر ِض َي اهللُ َعنْ ُه َق‬ ْ ‫ لَيْ َس ا َّلش ِديْ ُد باِا ُّلص ْر َعةِ اِ نمََّاا َّلش ِديْ ُد الَّذ‬:‫ال َر ُس ْو ُل اهللِ َصلَّى اهللُ عَلَيْ َه َو َسلَّ َم‬ ‫ِي‬ ِ َ ‫يمَْلِ ُك نَْف َس ُه ِعن‬ )‫ (متفق عليه‬.‫ب‬ ِ ‫ْد الَْغ َض‬

260 |

Akhlak

Kunci Jawaban

“Dari Abu Hurairah r.a.:Rasulullah SAW bersabda: Orang kuat itu bukanlah orang yang sering mengalahkan lawan ketika gulat. Sesungguhnya orang yang kuat itu adalah orang yang dapat menguasai nafsunya ketika marah. 7. Jawab

a. Bohong

Orang yang menyampaikan berita yang tidak sesuai dengan kenyatannya adalah bohong.

8. Jawab

b. Sombong

Diantara sifat sombong adalah suka membanggakan dirinya dan menganggap rendah orang lain.

9. Jawab

d. Kesombongan

Hadits Rasulullah mengatakan bahwa “Tidak akan masuk surga orang yang didalam hatinya terdapat seberat biji sawi”

10. Jawab

a. Hasad

Orang yang hasad selalu merasa tidak senang terhadap orang lain yang mendapatkan nikmat atau kesenangan dari Allah SWT.

Tes Formatif 2 1. Jawab

a. Tamak

Orang yang tamak selalu merasa tidak puas terhadap apa yang diperolehnya.

2. Jawab

c. Serakah

Serakah sama artinya dengan tamak dan lawan dari sifat qana’ah yaitu menerima apa adanya yang telah dikaruniakan oleh Allah.

3. Jawab

c. Kikir

Orang yang cinta harta dan tidak mau berbagi atau bersedekah terhadap fakir miskin adalah orang yang bersifat kikir. Akhlak

| 261

Kunci Jawaban

4. Jawab

b. Boros

Suka menghambur-hamburkan harta yang berlebihan dari sekedar keperluannya dinamakan boros

5. Jawab

d. Boros

Dalam Surat Al- Israa ayat 26 berisi tentang larangan Allah untuk tidak bersifat boros

ً‫َات َذا الُْق ْربَى َحَّق ُه َواملِْ ْس ِكنَْي َوابْ َن ا َّلسبيْل َوالَتَُب ِذّ ْر تَبْ ِذيْرا‬ ِ ‫َوء‬ ِِ

“Dan berikanlah kepada keluarga-keluarga yang dekat akan haknya, kepada orang miskin dan orang yang ada dalam perjalanan dan janganlah kamu menghambur hamburkan (hartamu) secara boros.” (QS. Al-Israa: 26) 6. Jawab

a. Putus asa

Orang yang putus asa adalah orang yang kehilangan semangat dalam menjalani hidup dikarenakan beban masalah yang sangat berat.

7. Jawab

b. Kafir

َ ‫ َوالَتَايَْئ ُس ْو ا مِ ْن َر ْو ِح اهللِ إِنَُّه الَيَيَْئ ُس مِ ْن َر ْو ِح اهللِ إِالَّ اْ َلق ْوُم الْكافُِر ْو َن‬...

“…dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah, melainkan kaum yang kafir.” (QS. Yusuf: 87) 8. Jawab

a. Pesimis

Orang yang mudah menyerah duluan dan sebelum berani menghadapi resiko atau tantangan disebut pesimis.

9. Jawab

d. Selalu yakin akan mampu untuk menghadapi dan menyelesaikan segala tantangan dan rintangan untuk mencapai tujuan.

Ciri orang pesimis yaitu: Merasa tidak ada satupun peluang yang bisa diraih dalam menggapai keinginan, selalu diliputi rasa khawatir, khawatir rugi, khawatir gagal atau khawatir celaka, dan bersifat pasif dan tidak banyak melakukan perubahan yang dinamis

262 |

Akhlak

Kunci Jawaban

10. Jawab

c. Manusia segan melakukan sesuatu, karena kegagalan selalu ada di depan mata.

Seseorang menghindari sifat pesimis adalah penting agar Manusia terhindar dari sikap putus asa dan malas bekerja, Manusia selalu memiliki semangat kerja keras, dan memandang masa depan sebagai suatu harapan yang penuh bahagia, serta Manusia selalu berbaik sangka kepada Allah SWT. Yang Maha Pengasih dan Penyayang.

Akhlak

| 263

Kunci Jawaban

MODUL 3 Tes Formatif 1 1. Jawab

b. Surat Al-Isra ayat 23

Islam mengajarkan bahwa selaku anak harus berbuat baik kepada ibu dan bapak. Hal ini dijelaskan dalam al-Qur’an :

...‫َوَق َضى َربُّ َك اَالَّتَْعبُ ُدواإِالَّ إِيَّاهُ َوبِالَْوالَِديِْن اِ ْح َسا ًنا‬

“Dan Tuhanmu memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia (Allah) dan hendaklah kamu berbuat baik kepada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya…(QS. Al-Isra: 23)

2. Jawab

b. Berbakti kepada orang tua

Sebagai seorang anak kita harus berbakti kepada orang tua

3. Jawab

d. Anak durhaka

Anak yang melawan kepada kedua orang tua (ibu dan bapak), disebut sebagai anak yang durhaka.

4. Jawab

a. Berziarah ke kubur dan mendo’akannya

Salah satu adab kepada kedua orang tua yang sudah meninggal dunia, yaitu berziarah ke kubur dan mendo’akannya

5. Jawab

d. Menghormati dan mendengarkan nasihatnya

Diantara adab kepada orang yang lebih tua adalah dengan menghormati dan mendengarkan nasihatnya

6. Jawab

b. Menghina dan memandang rendah teman kita

Terhadap teman sebaya, mestinya kita melakukan hal-hal berikut, Mengucapkan “Assalamu’alaikum” ketika bertemu, memaafkan kesalahan teman dan saling menghormati dan menghargai. Bukannya malah menghina dan memandang rendah terhadap teman sebaya.

264 |

Akhlak

Kunci Jawaban

7. Jawab

d. Semua jawaban benar

Yang termasuk kedalam adab bergaul dengan yang lebih muda adalah memberikan kasih sayang kepadanya, menjadi teladan dan contoh yang baik dan bersabar bila kelakuannya sering menyusahkan.

8. Jawab

c. Masuk dengan sopan setelah dipersilahkan untuk masuk

Ketika kita bertamu kerumah teman atau famili hendaknya kita masuk dengan sopan setelah dipersilahkan untuk masuk

9. Jawab

d. Semuanya benar

Ketika kita menerima kedatangan tamu yang harus kita lakukan adalah Menyambutnya dengan wajah ramah dan berseri, mempersilahkan tamu masuk dan duduk dengan bahasa yang santun dan menyuguhkan hidangan terbaik semampu yang ada dan kita punya.

10. Jawab

b. Sesegera mungkin disuruh cepat pulang

Yang termasuk adab ketika melepas tamu untuk berpamitan diantaranya yaitu, Mengantarkan tamu sampai ke depan rumah/halaman, mengucapkan permohonan maaf kalau-kalau penerimaannya kurang berkenan, dan memberi ucapan yang menggembirakan seperti: “Sering-sering datang ke rumah kami”

Tes Formatif 2 1. Jawab

a. Jika bertemu tetangga maka sapalah sambil mengucapkan salam.

Diantara contoh sikap yang baik terhadap tetangga adalah, Pertama, Jika bertemu, sapalah dengan baik sambil mengucapkan salam. Kedua, Jika kita menghidupkan radio, tape, atau televisi jangan terlalu keras suaranya. Ketiga, Jika tetangga kita orang yang tidak mampu, janganlah meremehkan atau menyepelekannya. Keempat, Jika di rumah kita ada acara syukuran atau kenduri, undanglah tetangga. Kelima, Hindari perselisihan dan pertengkaran dengan tetangga.

2. Jawab

a. Segera menengok dan mendo’akan agar lekas sembuh

Sebagai tetangga yang baik ketika kita mendengar tetangga kita sakit maka seharusnya kita segera menengok dan mendo’akan agar lekas sembuh Akhlak

| 265

Kunci Jawaban

3. Jawab

d. Semuanya benar

Seandainya tetangga kita keadaanya tidak mampu dan termasuk kaum fakir miskin, maka yang mesti kita laukan adalah Memberikan pertolongan dan bantuan sesuai dengan kemampuan kita, Membantunya dengan cara sedekah, infak, atau zakat dan Jika kita memasak masakan yang aromanya bisa tercium oleh tetangga maka berilah mereka makanan yang kita masak tersebut.

4. Jawab

c. Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka muliakanlah tetangganya. Sabda Rasulullah saw:

ْ َ )‫(رواه مسلم‬.... ُ‫اره‬ َ ‫َم ْن كا َن يُْؤمِ ُن بِاهللِ َوالَْي ْومِ اْآل ِخرَِفلْيُكرِمْ َج‬

artinya: “Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka muliakanlah tetanggan ya.”

5. Jawab

c. Bersikap ramah dan sayang terhadap mereka

Yang harus kita lakukan jika ada disekitar kita orang yang memiliki cacat jasmani atau mereka yang memiliki cacat rohani adalah dengan bersikap ramah dan sayang terhadap mereka.

6. Jawab

d. Bergaul dengannya dengan ramah dan senang hati.

Yang termasuk sikap yang tidak sepatutnya kita lakukan terhadap orang du’afa, diantaranya yaitu: Memandang mereka dengan pandangan yang merendahkan, Membiarkan mereka kesusahan dengan tidak mau membantunya, Menghina mereka, baik dengan perbuatan atau dengan perkataan.

7. Jawab

d. Semuanya benar

Adab bergaul dengan kaum fakir miskin sebagaimana dicontohkan Rasulullah SAW yaitu: Ajaklah mereka dalam pergaulan sehari-hari, dalam suatu acara atau pesta perlakukan mereka sama dengan orang lain. Jangan dibedakan mereka dengan orang kaya dan kalau ia bekerja di rumah anda, perlakukanlah ia dengan baik dan bayarlah upah/ gajinya tepat waktu.

266 |

Akhlak

Kunci Jawaban

8. Jawab

d. QS. Ad-Duha ayat 9

Islam melarang keras kita menyakiti dan bersikap sewenang-wenang terhadap anak yatim dalam surat QS. Ad-Duha ayat 9 :

9. Jawab

َ )9( ‫َفأَّماالَْيتِيْ َم َف َال تَْقَه ْر‬

a. Orang yang termasuk mendustakan agama adalah mereka yang menghardik anak yatim

Dalam surat al-Bayyinah ayat 1-2 berisi tentang Orang yang termasuk mendustakan agama adalah mereka yang menghardik anak yatim;

َ )2( ‫) َف َذالِ َك الَّذِي يَ ُدُّع الَْيتِيْ َم‬1(‫اَ َر َء يْ َت الَّذِي يُكذ ُب باِلديَْن‬ ِّ ِّ

“Tahukah kamu (orang) yang mendustakan agama? Itulah orang yang menghardik anak yatim.” (QS. Al-Bayyinah: 1-2)

10. Jawab

d. Memanggilnya dengan kata-kata yang tidak mengenakkan misalnya, “Hai anak yang tidak punya ayah!”

Beberapa adab yang kita lakukan terhadap anak yatim adalah sebagai berikut: Pertama, Ajaklah mereka bermain, berteman, belajar sperti teman anda yang lain. Kedua, Apabila dia tidak mempunyai uang, ajaklah ia jajan/ membeli makanan bersama. Dan Ketiga, Jika keluargamu mampu, bantulah dia dalam memenuhi kebutuhan hidupnya, seperti biaya sekolahnya, makanannya, pakaiannya dan sebagainya. Kalau mungkin ajaklah dia untuk tinggal bersama keluarga anda sebagai anak angkat atau anak asuh.

Akhlak

| 267

Kunci Jawaban

MODUL 4 1. Jawab

d. Shalat tahiyatul masjid

Shalat tahiyatul masjid disunahkan untuk dilakukan hal ini untuk menghormati masjid.

2. Jawab

b. Pakaian dan badan kita suci dari najis

Ketika masuk ke masjid hendaklah pakaian dan badan kita harus suci dari najis

3. Jawab

d. suci dari hadas dan najis

Ketika membaca al-Qur’an kita mesti suci terlebih dahulu dari hadas dan najis

4. Jawab

c. Meletakkan al-Qur’an di lantai tanpa alas

Meletakkan al-Qur’an di lantai tanpa alas tidak baik dilakukan pada waktu membaca al-Qur’an.

5. Jawab

d. Badan pakaian, dan tempat shalat harus suci dari najis dan kotoran

Salah satu hal yang baik dilakukan pada waktu shalat adalah badan, pakaian, dan tempat shalat harus suci dari najis dan kotoran

6. Jawab

a. Shalat dengan tergesa-gesa atau tidak khusu’

Melaksnakan shalat hendaknya harus tenang dan khusyu’ tidak boleh dilakukan dengan tergesa-gesa.

7. Jawab

a. Menyegerakan berbuka puasa apabila waktu berbuka telah tiba

Menyegerakan berbuka puasa apabila waktu berbuka telah tiba termasuk disunahkan.

8. Jawab

b. Menyikat gigi di siang hari

Menyikat gigi di siang hari salah satu perbuatan yang tidak baik dilakukan ketika berpuasa.

268 |

Akhlak

Kunci Jawaban

9. Jawab

a. Datang ke sekolah tepat pada waktunya

Datang ke sekolah tepat pada waktunya termasuk diantara adab dalam mentaati peraturan sekolah.

10. Jawab

d. Melawan perintah guru

Melawan perintah guru termasuk adab seorang murid yang tidak baik terhadap gurunya.

Tes Formatif 2 1. Jawab

d. Semua jawaban benar

Ketika akan bekerja hendaklah diringi dengan niat yang bersih dan lurus, semangat yang tinggi dan berdo’a

2. Jawab

b. Menunda-nunda pekerjaan

Diantara adab yang baik ketika bekerja adalah tidak boleh menunda-nunda pekerjaan. Sebuah pepatah mengatakan ”Apa yang dapat dilakukan hari ini, jangan tunda hari esok”. Semakin sering menunda pekerjaan semakin banyak tugas yang tertunda dan semakin lama semakin menumpuk.

3. Jawab

c. Bersantai-sanatai terlebih dauhulu

Diantara adab ketika kita hendak keluar rumah untuk bepergian, adalah sebagai berikut :Berdo’a dan tawakkal, berpamitan dengan kedua orang tua dan saudara, mempersiapkan segala sesuatunya secukupnya saja dan tidak berlebihan.

4. Jawab

d. Berusaha dan berdo’a

Agar kita terhindar dari segala bencana, kita tidak cukup hanya dengan berusaha saja atau berdo’a saja tetapi harus dengan keduanya yaitu berusaha dan berdo’a.

5. Jawab

a. Ditolong orang lain

Jika suka menolong orang lain yang kesusahan, ada harapan orang tersebut ketika kesusahan akan ditolong orang lain. Akhlak

| 269

Kunci Jawaban

6. Jawab

c. Membantu dan menolong mereka

Yang merupakan adab kepada orang yang terkena musibah adalah membantu dan menolong mereka.

7. Jawab

b. Menenangkan hati

Salah satu keuntungan memberikan bantuan bagi orang lain untuk yang memberi adalah dapat menenangkan hati.

8. Jawab

a. Mendahulukan kaki kiri

Diantara adab ketika hendak ke kamar mandi adalah mendahulukan kaki kiri.

9. Jawab

a. Tersembunyi dari pandangan orang

Ketika buang hajat, hendaknya mencari tempat yang tersembunyi dari pandangan orang.

10. Jawab

a. Kaki kanan

Keluar dari kamar mandi hendaknya mendahulukan kaki kanan.

270 |

Akhlak

Kunci Jawaban

MODUL 5 Tes Formatif 1 1. Jawab

d. QS. Ibrahim: 32

Tuhan menciptakan bumi adalah untuk kepentingan manusia dalam al-Qur’an disebutkan :

ُ ‫ات ِر ْز ًقا لَك ْم‬ ِ ‫ات َواْالَ ْر َض َواَنَْز َل مِ َن ا َّلس َماء َما ًء َفَا ْخ َر َج بِهِ مِ َن ا َّلث َم َر‬ ِ ‫اَهللُ الًّذِي َخلَ َق ا َّلس َما َو‬ ِ menciptakan langit dan bumi dan menurunkan hujan dari langit yang

“Allah yang dengannya ia keluarkan buah-buahan untuk makanan manusia” (QS Ibrahim14:32)

2. Jawab

a. Mengartikan fasad sebagai perbuatan syirik, pembunuhan, maksiat, dan segala hal pelanggaran terhadap larangan Allah

َ ‫َضَه َر اْ َلف َسا ُد فِى الْرَبِّ َواْلَب ْحرِ مِبَا َك َسَب ْت اَيْد‬ ْ ‫َّاس لِيُ ِذيَْقُه ْم بَْع َض الَّذ‬ ‫ِي َعمِلُْوا لََعلَُّه ْم يَْر ِج ُع ْو َن‬ ِ ‫ِى الن‬

“Telah tampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia sehingga akibatnya Allah mencicipkan kepada mereka sebagian dari perbuatan mereka, agar mereka kembali.” (Qarun QS. Ar-Rum: 41)

Ibnu Katsir dan al-Qurtubi tentang manusia yang berbuat kerusakan mengartikan fasad sebagai perbuatan syirik, pembunuhan, maksiat, dan segala hal pelanggaran terhadap larangan Allah

3. Jawab

b. Sebagai kerusakan alam yang akan menimbulkan penderitaan kepada manusia.

Perbedaan Quraish Shihab dengan kedua mufasir (Ibnu Katsir dan al-Qurtubi, dalam melihat makna fasad sebagai kerusakan alam yang akan menimbulkan penderitaan kepada manusia.

4. Jawab

c. Manusia dijadikan khalifah-khalifah di bumi

ُ َ ‫ض‬ ِ ‫َو ُه َوالَّذِي َج َعلَك ْم َخلَئِ َف اْال ْر‬

“Ia-lah yang menjadikan kamu penguasa-penguasa di atas bumi” (QS.Al-An’am 6:165) ayat ini menjelaskan tentang manusia dijadikan khalifah-khalifah di bumi.

Akhlak

| 271

Kunci Jawaban

5. Jawab

d. QS. Al-A’raf: 27

Larangan untuk tidak berlebihan dalam mengeksploitasi sumberdaya alam disebutkan dalam al-Qur’an yaitu…

“Hai anak Adam, pakailah pakaianmu yang indah di setiap (memasuki) masjid, makan dan minumlah, dan jangan berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan.” (QS Al-A’raf 7 : 27)

6. Jawab

b. Untuk memahami tanda-tanda kehadiran Allah di muka bumi

Diantara fungsi alam bagi kaum sifi dan ahli hikmah adalah untuk memahami tandatanda kehadiran Allah di muka bumi

7. Jawab

a. QS. Al-Qashas ayat: 77

Diantara tugas manusia sebagai khalifah di bumi adalah menjaga alam dan berbuat kebaikan serta tidak melakukan perusakan di muka bumi, hal ini disebutkan dalam al-Qur’an :

َ َ َ َ ‫ض‬ ِ ‫َواَ ْح ِس ْن ك َما اَ ْح َس َن اهللُ الَِيْك َوال تَبْغِ اْ َلف َسا َد فِى اْال ْر‬

“Berbuat baiklah sebagaimana Allah berbuat baik bagimu dan jangan coba-coba melakukan kerusakan di bumi” (QS al-Qashas: 77)

8. Jawab

d. Ali Imran

Menurut Syeikh Al-Qardhawi, penamaan surat-surat al-Qur’an ada yang mengambil nama-nama hewan diantaranya yaitu sebagai berikut:

Menurut Syeikh Al-Qardhawi, penamaan surat-surat al-Qur’an dengan mengambil nama hewan (al-Baqarah (sapi), al-An’am (hewan), al-Fil (gajah), al-Adiyat (kuda), an-Naml (semut), an-Nahl (lebah), dan al-‘Ankabut (laba-laba), nama tumbuhtumbuhan seperti at-Tin(sebangsa tumbuh-tumbuhan) dan al-Hadid (tambang), atau nama-nama lainnya seperti adz-Dzariat,(angin yang menerbangkan sesuatu) an-Najm(hewan), al-Fajr,(fajar) asy-Syams, (matahari) al-lail, (waktu malam) adhDhuha, (waktu duha) al-Ashr (sore), dan sebagainya adalah isyarat agar manusia sadar bahwa dirinya terkait dengan alam sekitarnya, sehingga manusia tidak lalai menjalankan kewajiban menjaga kelestarian alam.

272 |

Akhlak

Kunci Jawaban

9. Jawab

b. Laba-laba Arti nama dari surat al-Ankabut adalah Laba-laba

10. Jawab

d. Al-Fiil

Nama surat yang mengunakan nama binatang, yang menceritakan pasukan Abraha yang hendak menyerang Ka’bah yaitu surat Al-Fiil

Tes Formatif 2 1. Jawab

a. Dijaga kelestariannya

Binatang sebagai makhluk hidup yang dijadikan Allah, hendaklah dijaga kelestariannya

2. Jawab

c. Kerbau

Diantara binatang yang paling banyak manfaatnya bagi manusia terutama di bidang pertanian adalah kerbau

3. Jawab

a. Kucing Binatang yang banyak manfaatnya bagi manusia dalam rangka mempertebal iman kepada Allah diantaranya ialah kucing

4. Jawab

b. Anjing

Setiap sesuatu yang bermanfaat bagi makhluk hidup itu ada pahalanya. Hadis tersebut menunjukkan bahwa menyayangi hewan seperti di bawah ini juga ada pahalanya, yaitu anjing.

5. Jawab

c. Memotong dua urat yang ada di sebelah kiri dan kanan hewan itu

Apabila anda menyembelih hewan, hendaklah menggunakan pisau yang tajam sehingga cepat mati. Cara-cara penyembelihan yang diajarkan dalam Islam diantaranya ialah memotong dua urat yang ada di sebelah kiri dan kanan hewan itu.

Akhlak

| 273

Kunci Jawaban

6. Jawab

c. Karena menggangu tempat persembunyiannya

Faktor-faktor yang menyebabkan hewan itu teraniaya oleh perbuatan manusia adalah karena menggangu tempat persembunyiannya

7. Jawab

c. Harimau

Hewan-hewan yang boleh dibunuh, karena membahayakan manusia, diantaranya adalah Harimau.

8. Jawab

d. Menebang phon di hutan lindung

Berikut ini adalah bagaimana Islam mengatur manusia berinteraksi dengan alam termasuk tumbuh-tumbuhan yaitu Menjaga kelestarian alam termasuk tumbuhtumbuhan, Tidak menebang pohon tanpa keperluan dan Menanam pohon yang bermanfaat

9. Jawab

d. Semuanya benar

Yang termasuk adab terhadap binatang adalah Memberinya makan dan minum, Tidak menyiksa dan Menyenangkan pada saat menyembelih

10. Jawab

a. Cukup dipatahkan dengan tangan saja lehernya

Di bawah ini yang termasuk dilarang, dalam tata cara menyembelih hewan yaitu dipatahkan dengan tangan saja lehernya

274 |

Akhlak

Kunci Jawaban

MODUL 6 Tes Formatif 1 1. Jawab

a. Para sahabat Lari dari peperangan

Yang terjadi pada waktu perang Uhud dan menyakitkan hati Rasulullah diantaranya yaitu para sahabat lari dair peperangan dan banyaknya sahabat yang dikasihinya gugur dalam peperangan seperti Hmazah dan lainnya.

2. Jawab

c. Tetap Bersikap ramah dan tidak memarahinya.

Sikap dan perilaku Nabi dalam menyambut para sahabatnya yang kembali ke Madina setelah mereka berhianat dengan lari dari peperangan tetap bersikap ramah dan tidak memarahinya.

3. Jawab

d. Semuanya benar

Yang dilakukan Ayyub AS setelah sebelumnya kaya raya kemudian ditimpa kemalangan berupa kemlaratan dan sakit fisik beliau tidak bersedih hati dan tetap bersyukur kepada Allah dan semakin dekat kepada-Nya serta pasrah dan tawakal dengan penuh keikhlasan

4. Jawab

b. Memungut pajak yang rendah dan terjangkau rakyat

Yang disaratkan oleh sang raja untuk menggantikan posisinya dan semuanya dipenuhi oleh Zulkifli adalah pertama, Senantiasa puasa di siang hari. Kedua, Selalu beribadah di malam hari. Ketiga, Tidak akan pernah marah.

5. Jawab

c. Minta jaminan dari Allah akan keselamatnnya karena mereka takut mati

Zulkifli memaklumatkan kepada rakyatnya untuk berperang mempertahankan negara. Apa jawab rakyatnya, “Wahai raja, kami takut berperang, karena kami masih ingin hidup di dunia lebih lama. Namun, bila anda mau memintakan kepada Tuhan anda untuk menjamin keselamatan dan kehidupan kami, barulah kami mau berperang.” Itulah ucapan membangkang dari rakyat kepada raja yang amanah.

Namun, Zulkifli tidak panas hati, kendati tangannya harus membantu mengeluselus dada (meredakan emosi). Zulkifli malah tersenyum, lantas mengangkat tangan memohon kepada Ilahi, “Wahai Ilahi. Saya telah menyampaikan risalah-Mu kepada mereka, mengajak mereka berperang, tapi mereka punya satu permintaan atau bahkan persyaratan. Sesungguhnya Engkau telah tahu atas permintaan itu.” Itulah Zulkifli yang tidak pernah marah, apalagi menyumpah serapah. Akhlak

| 275

Kunci Jawaban

6. Jawab

a. Menyampaikan Risalah kepada Fir’aun dengan menghadapi bala tentara dan tukang sihirnya

Termasuk dinatara keberanian Nabi Musa yaitu menyampaikan Risalah kepada Fir’aun dengan menghadapi bala tentara dan tukang sihirnya.

7. Jawab

b. Mengkapaki berhala sampai hancur dan mengkalungkan kapak pada berhala yang paling besar.

Wujud keberanian Nabi Ibrahim dalam menentang kejahilan para penyembah berhala adalah dengan mengkapaki berhala sampai hancur dan mengkalungkan kapak pada berhala yang paling besar.

8. Jawab

c. Membagikan kekayaannya kepada fakir miskin dan tidak bersifat sombong

Nabi Sulaiman sebagai seorang Rasul yang diberikan keistimewaan banyak termasuk kekayaan yang berlimpah, bagaimana sifat Nabi Sulaiman dengan kekayaannya itu membagikan kekayaannya kepada fakir miskin dan tidak bersifat sombong

9. Jawab

b. Usman bin Affan menyerahkan seluruh barang bawaannya untuk dibagikan kepada fakir miskin dan kaum muslimin yang sedang dilanda kelaparan.

Usman bin Affan pernah membacakan firman Allah: “Barang siapa berbuat kebaikan mendapat balasan sepuluh kali lipat amalnya. Dan barang siapa berbuat kejahatan dibalas seimbang dengan kejahatannya. Mereka sedikit pun tidak dirugikan.” (Q.S. Al-An’am: 160) hal ini berkaitan dengan kejadian saat itu yaitu Usman bin Affan menyerahkan seluruh barang bawaannya untuk dibagikan kepada fakir miskin dan kaum muslimin yang sedang dilanda kelaparan.

10. Jawab

a. Sepertiga dari seluruh biaya pasukan tersebut.

Usman bin Affan menyumbangkan sepertiga dari seluruh biaya pasukan tersebut pada saat membantu perang tabuk

276 |

Akhlak

Kunci Jawaban

Tes Formatif 2 1. Jawab

c. Tsa’labah hanya mempunyai satu pakaian yang itu bergantian untuk dipakai shalat isterinya yang menunggu di rumah Tsa’labah pada mulanya adalah orang yang ta’at dan selalu shalat berjama’ah dengan Rasulullan SAW, namun pada saat itu Tsa’labah selalu tergesa-gesa pulang setelah selesai shalat karena Tsa’labah hanya mempunyai satu pakaian yang itu bergantian untuk dipakai shalat isterinya yang menunggu di rumah

2. Jawab

a. Karena disibukkan mengurus ternak dombanya yang kian bertambah banyak

Tsa’labah yang dulu ta’at beribadah kemudian menjadi jarang dan malas terutama menjalankan shalat berjama’ah bersama Rasulullah seperti sebelumnya hal ini karena disibukkan mengurus ternak dombanya yang kian bertambah banyak

3. Jawab

c. Semuanya benar

Sikap Tsa’labah menyambut seseorang utusan Rasulullah SAW untuk mengajak kembali beribadah dan hendak mengambil zakat ternaknya. Ia menolak ajakan untuk beribadah, juga menolak membayar zakat dan Tsa’labah merasa segala kekayaannya adalah hasil keringatnya sendiri.

4. Jawab

c. Masa Nabi Musa AS

Qarun hidup pada zaman Nabi Musa a.s. pada mulanya Qarun adalah pengikut Nabi Musa yang taat beribadah. Setelah menjadi orang kaya, ia sibuk mengurusi hartanya. Ia melupakan Tuhan. Ia tidak pernah beribadah lagi. Apalagi setelah menjadi orang kaya raya, ia malah memusuhi Nabi Musa. Qarun menjadi orang yang sombong, serakah dan kikir.

5. Jawab

c. Orang yang kaya tapi kikir, pelit dan serakah

sosok pribadi Qarun sebenarnya yaitu orang yang kaya tapi kikir, pelit dan serakah

6. Jawab

a. Menolaknya bahwa rizki yang diperoleh bukan pemberian Tuhan tapi hasil kerja keras

Yang dilakukan Qarun ketika Nabi Musa memintanya untuk memberikan sebagian rizkinya kepada kaum du’afa dan fakir miskin adalah menolaknya bahwa rizki yang diperoleh bukan pemberian Tuhan tapi hasil kerja keras. Akhlak

| 277

Kunci Jawaban

7. Jawab

c. Al-Qur’an surat al-Qashas ayat 81

Dalam al-Qur’an surat al-Qashas ayat 81 diceritakan yang artinya sebagai berikut:

َ ‫ْص ُر ْونَُه مِ ْن ُد ْو ِن اهللِ َوَم َاكا َن مِ َن املُنَْت ِصرِيَْن‬ ُ ‫َف َخ َسْفنَا بِهِ َوبَِدا ِرهِ اْأل ْر َض َف َما َكا َن لَُه مِ ْن فَِئةٍ يَن‬

“Maka kami benamkanlah Qarun beserta rumahnya ke dalam bumi. Maka tidak ada baginya sesuatu golongan pun yang menolongnya dari azab Allah. Dan tiadalah ia termasuk orang-orang (yang dapat) membela (dirinya)”. (QS. Al-Qashas: 81)

8. Jawab

c. Mengakui kebenaran risalah yang dibawa Nabi Musa

Diantara yang termasuk kesombongan dan kekejian Fir’aun yaitu; Mengeluarkan kebijakan untuk membunuh setiap bayi laki-laki yang lahir; Merasa paling berkuasa sampai-sampai menganggap dirinya Tuhan; dan Menganggap Musa dan yang lainnya tidak lebih tinggi dibanding derajat dan kedudukannya sebagai raja.

9. Jawab

c. Mengakui bahwa fenomena Nabi Musa dengan tongkatnya bukan sihir.

Al-Qur’an menerangkan kejadian yang dialami para tukang sihir Fir’aun dengan sangat detail. Ketika itu para tukang sihir sudah yakin bahwa fenomena yang ada pada diri Nabi Musa bukanlah sihir, ataupun imajinasi. Akan tetapi, yang ada padanya adalah mukjizat yang oleh Allah digerakkan melalui tangan hamba-Nya dan NabiNya. Allah SWT berfirman

ُ )70( ‫َفألْقِ َي ا َّلس َح َرةُ ُس َّج ًدا َقالُْوااََمنَّا بَِر ّبِ هَا ُر ْو َن َوُم ْو َس‬

“Lalu tukang-tukang sihir itu tersungkur dengan bersujud, seraya berkata, kami telah percaya kepada Tuhan Harun dan Musa.”(QS. Thaaha: 70)

10. Jawab

b. Menyidangnya lalu menghukumnya dengan membakar Ibrahim dalam tumpukan kayu yang besar

Yang dilakukan Namruz ketika tahu yang merusak dan menghancurkan berhalaberhala sembahannya adalah Nabi Ibrahim AS adalah menyidangnya lalu menghukumnya dengan membakar Ibrahim dalam tumpukan kayu yang besar.

278 |

Akhlak

Glosarium

MODUL 1 Cerpen : Singkatan dari cerita pendek baik dalam berupa majalah, atau buku-buku novel

Dhalim : Persamaan katanya adalah menganiaya atau menyakiti orang lain baik secara fisik maupun mental Husnudzan : Berbaik sangka, lawannya adalah Suudzan

Les : Pelajaran diluar jam sekolah, biasanya untuk memperkaya pengetahuan materi pelajaran atau yang lainnya

Mengesol : Menjahit sendal atau sepatu, Rasulullah seringkali melakukan sendiri dalam memperbaiki atau mengesol sandalnya Praktis : Berdasarkan dilaksanakan

prakteknya,

atau

Romantis : Penuh lauapan kasih sayang atau cinta Spesifik

bisa

diartikan

mudah

: Istimewa menurut jenisnya, tertentu atau khusus.

Upah : Imbalan yang diberikan sebagai hasil kerja/ sama dengan gaji

Uswatun hasanah : Contoh teladan yang baik, biasanya dinisbahkan kepada Rasulullah sebagai suri teladan yang baik.

Akhlak

| 279

Glosarium

MODUL 2 Evaluasi : Artinya penilaian, evaluasi diri sama dengan menilai atau mengoreksi diri Kondusif : Kondisi atau keadaan yang memungkinkan Muhlikat

Mukallaf

: Kehancuran, sifat-sifat tercela disebut muhlikat, yaitu dapat membawa kepada kebinasaan : Orang yang sudah baligh, yaitu sudah dibebani tanggung jawab dan kewajiban

Muth’mainnah : Artinya tenang, nafsul muthma’innah biasanya diartikan jiwa yang tenang

Najis Maknawi : Najis dalam bentuk sifatnya, Perbuatan maksiat bagi kaum sufi disebut najis maknawi Namimah

: Mengadu domba

Optimal : Paling bagus; hasil yang optimal sama dengan hasil yang maksimal atau paling bagus

280 |

Akhlak

Glosarium

MODUL 3 Ammati

: Saudara dari pihak ayah

Du’afa

: Kaum yang lemah yang layak untuk ditolong

Birrul walidain : Birrul walidain artinya berbakti kepada orang tua yaitu dengan berbuat baik kepadanya. Khalati

: saudara dari pihak ibu

Tuna rungu

: Orang yang tidak bisa mendengar atau tuli

Tuna netra

: Orang yang tidak bisa melihat atau buta

Akhlak

| 281

Glosarium

MODUL 4 Erosi Filosofi Ikhtiar

: Tanah yang terkikis akibat air atau ombak.

: Pemikiran yang bijak dan dalam, hakikat

Klasifikasi

: Usaha, manusia diwajibkan untuk berikhtiar (berusaha)

Korup

: Curang, mudah disuap, menyelewengkan

Munkar

: Ingkar akan kebenaran yang diberikan Tuhan, zalim

Majlis ta’lim

: Penggolongan; pembagian menurut kelas atau kelompoknya

: Tempat untuk belajar, mengkaji atau mendiskusikan

Pesantren kilat : Pesantren yang diadakan biasanya hanya ada pada waktu bulan Ramadhan, dan lamanya-pun biasanya maksimal sampai selesai Ramadhan

282 |

Akhlak

Glosarium

MODUL 5 Lokus Teologis

: Tempat kedudukan (ilmu ukur); tempat tertentu dalam kromosom yang diduduki gen : Menurut; berdasarkan teologi

Manifestasi : Pengumuman; pembuktian; pernyataan; penjelmaan perwujudan; pengejawantahan Tafakkur : berfikir; merenungkan sesuatu untuk mengambil hikmah atau bukti. Kertaharja

: Makmur

eksploitasi : pemerasan; pengusahaan; pendayagunaan; usaha pertambangan; pengeboran bijih; penarikan keuntungan (secara tak wajar) Perspektif : pengharapan; peninjauan; tinjauan; sudut pandang

Akhlak

| 283

Glosarium

MODUL 6 Akumulasi Eksistensi

: Proses perubahan; pengumpulan

: Keberadaan; wujud (yang tampak)

Hubb ad-dunia : Cinta akan duniawi (materi) Ideologi



Implikasi Istiqamah Masygul Paripurna Realitas

: Dipakai untuk menunjukkan kelompok ide-ide yang teratur menangani bermacam-macam masalah diantaranya pandangan hidup. : Dapat diartikan sebagai dampak atau akibat

: Istilah lain dari konsisten yang ketika melakukan suatu hal ia disiplin untuk terus melakukannya dengan tidak plinplan : Sedih, menyedihkan hati

: Universal atau lengkap atau sempurna

: Kenyataan yang sesungguhnya; hakekat; keadaan sesuatu yang riil, atau benar-benar ada.

Syakaratul maut : Orang yang berada diambang kematian atau kondisi saat menjelang kematian Taqarrub

Totalitas Akumulasi

Eksistensi

: Mendekatkan diri (kepada Allah) : Keseluruhan atau semuanya

: Proses perubahan; pengumpulan

: Keberadaan; wujud (yang tampak)

Hubb ad-dunia : Cinta akan duniawi (materi) Ideologi

Implikasi Istiqamah Masygul Paripurna Realitas

: Dipakai untuk menunjukkan kelompok ide-ide yang teratur menangani bermacam-macam masalah diantaranya pandangan hidup. : Dapat diartikan sebagai dampak atau akibat

: Istilah lain dari konsisten yang ketika melakukan suatu hal ia disiplin untuk terus melakukannya dengan tidak plinplan : Sedih, menyedihkan hati

: Universal atau lengkap atau sempurna

: Kenyataan yang sesungguhnya; hakekat; keadaan sesuatu yang atau benar-benar ada.

riil,

Syakaratul maut : Orang yang berada diambang kematian atau kondisi saat menjelang kematian Taqarrub

Totalitas

284 |

Akhlak

: Mendekatkan diri (kepada Allah) : Keseluruhan atau semuanya