AKREDITASI INSTITUSI PERGURUAN TINGGI

BAN ­PT, Naskah Akademik Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi, 2007 i KATA PENGANTAR Sejak dibentuk dalam tahun 1994 sampai …...

1 downloads 83 Views 250KB Size
AKREDITASI  INSTITUSI PERGURUAN TINGGI 

BUKU I  NASKAH AKADEMIK  AKREDITASI INSTITUSI PERGURUAN TINGGI 

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL  BADAN AKREDITASI NASIONAL PERGURUAN TINGGI 

JAKARTA 2007

KATA PENGANTAR  Sejak dibentuk dalam tahun 1994 sampai dengan tahun 2007, BAN­PT hanya  melaksanakan akreditasi program studi. Pelaksanaan proses akreditasi pertama kali  dilakukan  pada  tahun  1996,  dan  hingga  Februari  2007,  BAN­PT  telah  melakukan  akreditasi terhadap 8146 program studi yang terdiri atas 6192 program studi Sarjana  (53,0%  dari  11682  program  studi sarjana),  653  program  studi Magister (65,3% dari  1000  program  studi  Magister),  42  program  studi  Doktor  (18,0%  dari  233  program  studi  Doktor),  dan  1262  program  studi  Diploma  (25,6%  dari  4927  program  studi  Diploma). Program studi yang telah terakreditasi mencapai 45,6% dari 17844 jumlah  program studi yang terdaftar. 

Oleh  karena  jumlah  program  studi  yang  amat  besar,  pelaksanaan  sistem  akreditasi  program  studi  seperti  yang  dilakukan  sekarang  mengalami  banyak  kendala, baik dari segi waktu yang panjang untuk menyelesaikan akreditasi seluruh  program  studi,  pembiayaan  tinggi  dan  jumlah  asesor  yang  besar.  Selain  itu  komitmen  dan  kinerja  institusi  perguruan  tinggi  yang  bertanggung  jawab  atas  mutu  pelaksanaan dan mutu produk program studi dan program lainnya, belum mendapat  perhatian dan belum diakreditasi. 

Mempertimbangkan  hal  tersebut  di  atas,  pada  tahun  2000  BAN­PT  mulai  mengembangkan  sistem  akreditasi  institusi  perguruan  tinggi  dengan  membentuk  Tim  yang  ditugasi  menyusun  naskah  akademik  sistem  akreditasi  institusi  dan  perangkat  instrumen  akreditasi  institusi  perguruan  tinggi.  Pada  tahun  2002  telah  tersusun  buku  naskah  akademik    Sistem  Akreditasi  Institusi,  diikuti  dengan  disusunnya  perangkat  instrumen  akreditasi  dan  telah  disosialisasikan  dan  diujicobakan. 

Undang­undang  RI  No.  20  tahun  2003  tentang  Sistem  Pendidikan  Nasional  Pasal 60 menyebutkan bahwa akreditasi dilaksanakan terhadap program dan satuan  pendidikan.  Untuk  menyesuaikan  hasil  kerja  tim  dengan  amanat  Undang­undang

BAN­PT, Naskah Akademik Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi, 2007 



tersebut, BAN­PT telah menyusun perangkat instrumen akreditasi institusi perguruan  tinggi yang terdiri atas:  BUKU I 

–  NASKAH AKADEMIK  AKREDITASI INSTITUSI  PERGURAN TINGGI  BUKU II  –  STANDAR DAN PROSEDUR AKREDITASI INSTITUSI  PERGURUAN TINGGI  BUKU III  –  PEDOMAN PENYUSUNAN PORTOFOLIO AKREDITASI  INSTITUSI PERGURUAN TINGGI dan LAMPIRAN  FORMAT PORTOFOLIO AKREDITASI INSTITUSI  PERGURUAN TINGGI  BUKU IV  –  PEDOMAN ASESMEN LAPANG AKREDITASI INSTITUSI  PERGURUAN TINGGI  BUKU V  –  PEDOMAN PENILAIAN PORTOFOLIO AKREDITASI  INSTITUSI PERGURUAN TINGGI  BUKU VI  –  MATRIKS PENILAIAN PORTOFOLIO AKREDITASI  INSTITUSI PERGURUAN TINGGI  Di  samping  itu  telah  pula  dikembangkan  sebuah  buku  mengenai  Kode  Etik  Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi 

Diharapkan  perangkat  instrumen  akreditasi  institusi  perguruan  tinggi  ini  akan  bermanfaat bagi upaya peningkatan mutu perguruan tinggi kita. 

Akhirnya,  saya  ucapkan  terimakasih  kepada  Tim  penyusun  perangkat  instrumen akreditasi institusi perguruan tinggi ini.  Jakarta, Oktober 2007  Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi  Ketua, 

Kamanto Sunarto

BAN­PT, Naskah Akademik Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi, 2007 

ii 

DAFTAR ISI  halaman  KATA PENGANTAR__________________________________________________ i  DAFTAR ISI _______________________________________________________ iii  BAB I. LATAR BELAKANG  ___________________________________________  1  1.1. Landasan Hukum Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi  ________________  1  1.2. Institusi Perguruan Tinggi  _______________________________________  3  BAB II. TUJUAN DAN MANFAAT AKREDITASI INSTITUSI PERGURUAN TINGGI  5  BAB  III.  ASPEK­ASPEK  PELAKSANAAN  AKREDITASI  INSTITUSI  PERGURUAN  TINGGI___________________________________________________________  6  A. Standar Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi__________________________  6  B. Prosedur Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi________________________  13  C. Instrumen Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi_______________________  14  D. Kode Etik Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi _______________________  15  DAFTAR ISTILAH DAN SINGKATAN  __________________________________  16  DAFTAR RUJUKAN ________________________________________________  18

BAN­PT, Naskah Akademik Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi, 2007 

iii 

BAB I  LATAR BELAKANG  Badan  Akreditasi  Nasional  Perguruan  Tinggi  (BAN­PT)  dibentuk  oleh  Menteri  Pendidikan  dan  Kebudayaan  pada  tahun  1994  dengan  tugas  melakukan  akreditasi  terhadap perguruan tinggi. Pada awal pembentukannya BAN­PT telah memutuskan  untuk  melakukan  terlebih  dahulu  akreditasi  program  studi,  dengan  alasan  bahwa  program studilah yang menentukan kualitas hasil pendidikan dan kenyataan bahwa  tingkat mutu program studi beragam.  Pelaksanaan  proses  akreditasi  pertama  kali  dilakukan  pada  tahun  1996,  dan  hingga  Februari 2007,  BAN­PT  telah  melakukan  akreditasi  terhadap  8146  program  studi yang terdiri atas 6192 program studi Sarjana (53,0% dari 11682 program studi  Sarjana), 653 program studi Magister (65,3% dari 1000 program studi Magister), 42  program  studi  Doktor  (18,0%  dari  233  program  studi  Doktor),  dan  1262  program  studi  Diploma  (25,6%  dari  4927  program  studi  Diploma).  Program  studi  yang  telah  terakreditasi mencapai 45,6% dari 17844 jumlah program studi yang terdaftar.  Mengingat  Undang­undang RI  Nomor  20  Tahun 2003, PP  RI  Nomor  19  tahun  2005  dan  peraturan  perundang­undangan  lainnya  serta  kecenderungan  perkembangan  kebijakan  tentang  pendidikan  tinggi  yang  menekankan  pada  mutu  dan akuntabilitas publik institusi perguruan tinggi maka diperlukan akreditasi institusi. 

1.1. Landasan Hukum Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi  Pengembangan akreditasi institusi perguruan tinggi merujuk kepada:  1.  Undang­Undang  RI  Nomor  20  tahun  2003  tentang  Sistem  Pendidikan  Nasional (Pasal 60 dan 61)  2.  Undang­Undang  RI Nomor  14  tahun  2005 tentang Guru dan  Dosen  (Pasal  47).  3.  Peraturan Pemerintah RI Nomor 19 tahun 2005 tentang Standar Pendidikan  Nasional (Pasal 86, 87 dan 88).  4.  Peraturan  Menteri  Pendidikan  Nasional  RI  Nomor  28  tahun  2005  tentang  Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi.  Secara  lengkap  pasal­pasal  Undang­Undang  Republik  Indonesia  Nomor  20  tahun 2003 tentang Pendidikan Nasional adalah sebagai berikut. 

Pasal 60:  (1)  Akreditasi  dilakukan  untuk  menentukan  kelayakan  program  dan  satuan  pendidikan pada jalur pendidikan formal dan nonformal setiap jenjang dan  jenis pendidikan.  (2)  Akreditasi  terhadap  program  dan  satuan  pendidikan  dilakukan  oleh  Pemerintah  dan/atau  lembaga  mandiri  yang  berwenang  sebagai  bentuk  akuntabilitas publik.  (3)  Akreditasi dilakukan atas dasar kriteria yang bersifat terbuka. BAN­PT, Naskah Akademik Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi, 2007 



(4)  Ketentuan  mengenai  akreditasi  sebagaimana  dimaksud  dalam  ayat  (1),  ayat (2) dan ayat (3) diatur lebih lanjut dengan Peraturan Pemerintah.  Pasal 61:  (1)  Sertifikasi berbentuk ijazah dan sertifikat kompetensi.  (2)  Ijazah  diberikan  kepada  peserta  didik  sebagai  pengakuan  terhadap  prestasi  belajar  dan/atau  penyelesaian  suatu  jenjang  pendidikan  setelah  lulus ujian yang dislenggrakan oleh satuan pendidikan yang terakreditasi  (3)  Sertifikat kompetensi diberikan oleh penyelenggara dan lembaga pelatihan  kepada peserta didik dan warga masyarakat sebagai pengakuan terhadap  kompetensi  untuk  melakukan  pekerjaan  tertentu  setelah  lulus  ujian  kompetensi  yang  diselenggarakan  oleh  satuan  pendidikan  yang  terakreditasi atau lembaga sertifikasi.  (4)  Ketentuan  mengenai  sertifikasi  sebagaimana  dimaksud  dalam  ayat  (1),  ayat (2), dan ayat (3) diatur lebih lanjut dengan Peraturan Pemerintah. 

Undang­undang  Republik  Indonesia  Nomor  14  Tahun  2005  tentang  Guru  dan  Dosen adalah sebagai berikut:  Pasal 47:  (1)  Sertifikat  pendidik  untuk  dosen  sebagaimana  dimaksud  dalam  Pasal  45  diberikan setelah memenuhi syarat sebagai berikut:  a.  memiliki    pengalaman  kerja  sebagai  pendidik  sekurang­kurangnya  2  (dua) tahun;  b.  memiliki jabatan akademik sekurang­kurangnya asisten ahli; dan  c.  lulus  sertifikasi  yang  dilakukan  oleh  perguruan  tinggi  yang  menyelenggarakan  program  pengadaan  tenaga  kependidikan  pada  perguruan tinggi yang ditetapkan oleh pemerintah  (2)  Pemerintah  menetapkan  perguruan  tinggi  yang  terakreditasi  untuk  menyelenggarakan  program  pengadaan  tenaga  kependidikan  sesuai  dengan kebutuhan.  (3)  Ketentuan  lebih  lanjut  mengenai  sertifikat  pendidik  untuk  dosen  sebagaimana  dimaksud  pada  ayat  (1)  dan  penetapan  perguruan  tinggi  yang  terakreditasi  sebagaimana  dimaksud  pada  ayat  (2)  diatur  dengan  Peraturan Pemerintah. 

Selanjutnya,  Peraturan Pemerintah  Republik  Indonesia  Nomor  19 Tahun  2005  tentang  Standar  Nasional  Pendidikan  yang  berkaitan  dengan  akreditasi  adalah  sebagai berikut :  Pasal 86:  (1)  Pemerintah  melakukan  akreditasi  pada  setiap  jenjang  dan  satuan  pendidikan  untuk  menentukan  kelayakan  program  dan/atau  satuan  pendidikan.

BAN­PT, Naskah Akademik Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi, 2007 



(2)  Kewenangan akreditasi sebagaiamana dimaksud pada ayat (1) dapat pula  dilakukan oleh lembaga mandiri yang diberi kewenangan oleh Pemerintah  untuk melakukan akreditasi.  (3)  Akreditasi  sebagimana  dimaksud  pada  ayat  (1)  dan  ayat  (2)  sebagai  bentuk  akuntabilitas  kepada  publik  dilakukan  secara  obyektif,  adil,  transparan,  dan  komprehensif  dengan  menggunakan  instrumen  dan  kriteria yang mengacu kepada Standar Nasional Pendidikan.  Pasal 87:  (1)  Akreditasi oleh Pemerintah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 86 ayat  (1) dilakukan oleh :  a.  Badan Akreditasi Nasional Sekolah/Madrasah (BAN­S/M) terhadap  program dan/atau satuan pendidikan pendidikan jalur formal pada  jenjang pendidikan dasar dan menengah;  b.  Badan  Akreditasi  Nasional  Perguruan  Tinggi  (BAN­PT)  terhadap  program dan/atau satuan pendidian jenjang pendidikan Tinggi; dan  c.  Badan  Akreditasi  Nasional  Pendidikan  Non  Formal  (BAN­PNF)  terhadap program dan/atau satuan pendidikan jalur nonformal  (2)  Dalam  melaksanakan  akreditasi  sebagaimana  duimaksud  pada  ayat  (1),  BAN­S/M  dibantu  oleh  badan  akreditasi  provinsi  yang  dibentuk  oleh  Gubernur.  (3)  Badan  akreditasi sebagaimana  dimaksud  pada  ayat  (1)  berada di  bawah  dan bertanggung jawab kepada Menteri.  (4)  Dalam melaksanakan tugas dan fungsinya badan akreiditasi sebagaimana  dimaksud pada ayat (1) bersifat mandiri.  (5)  Ketentuan  mengenai badan  akreditasi  sebagaimana  dimaksud  pada  ayat  (2) diatur lebih lanjut dengan Peraturan Menteri.  Pasal 88:  (1)  Lembaga  mandiri  sebagaimana  dimaksud  dalam Pasal  86 ayat  (2)  dapat  melakukan fungsinya setelah mendapat pengakuan dari Menteri.  (2)  Untuk  memperoleh  pengakuan  sebagaimana  dimaksud  pada  ayat  (1)  lembaga mandiri wajib memenuhi persyaratan sekurang­kurangnya:  a.  berbadan hukum Indonesia yang bersifat nirlaba.  b.  memiliki tenaga ahli yang berpengalaman di bidang evaluasi  pendidikan.  (3)  Ketentuan lebih lanjut mengenai lembaga mandiri sebagaimana dimaksud  pada ayat (1) dan (2) diatur dengan Peraturan Menteri. 

1.2. Institusi Perguruan Tinggi  Perguruan  tinggi  adalah  institusi  yang  didedikasikan  untuk:  (1)  menguasai,  memanfaatkan,  mendiseminasikan,  mentransformasikan dan  mengembangkan  ilmu  pengetahuan,  teknologi,  dan seni  (Ipteks),  (2)  mempelajari,  mengklarifikasikan  dan  melestarikan  budaya,  serta  (3)  meningkatkan  mutu  kehidupan  masyarakat.  Oleh  karena  itu  perguruan  tinggi  sebagai  lembaga  melaksanakan  fungsi  Tridharma  Perguruan Tinggi, yaitu pendidikan, penelitian dan pengabdian kepada masyarakat,  serta  mengelola  Ipteks.  Untuk  menopang  dedikasi  dan  fungsi  tersebut,  perguruan BAN­PT, Naskah Akademik Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi, 2007 



tinggi harus mampu mengatur diri sendiri dalam upaya meningkatkan dan menjamin  mutu  secara  terus  menerus,  baik  masukan,  proses  maupun  keluaran  berbagai  program dan layanan yang diberikan kepada masyarakat.  Dalam  rangka  mewujudkan  akuntabilitas  publik,  perguruan  tinggi  harus  secara  aktif  membangun  sistem  penjaminan  mutu  internal.  Untuk  membuktikan  bahwa sistem penjaminan mutu internal telah dilaksanakan dengan baik dan benar,  perguruan  tinggi  harus  diakreditasi  oleh  lembaga  penjaminan  mutu  eksternal.  Dengan sistim penjaminan mutu yang baik dan benar, perguruan tinggi akan mampu  meningkatkan  mutu,  menegakkan  otonomi,  dan  mengembangkan  diri  sebagai  institusi akademik dan kekuatan moral masyarakat secara berkelanjutan.  Berdasarkan  peraturan  perundang­undangan  yang  berlaku  dan  berbagai  pertimbangan  tersebut  di  atas,  BAN­PT  melakukan  akreditasi  bagi  semua  institusi  perguruan  tinggi  di  Indonesia.  Akreditasi  institusi  perguruan  tinggi  adalah  proses  evaluasi  dan  penilaian  secara  komprehensif  atas  komitmen  perguruan  tinggi  terhadap  mutu  dan  kapasitas  penyelenggaraan  program  tridarma  perguruan  tinggi,  untuk  menentukan  kelayakan  program  dan  satuan  pendidikan.  Komitmen  tersebut  dijabarkan ke dalam sejumlah standar akreditasi.

BAN­PT, Naskah Akademik Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi, 2007 



BAB II  TUJUAN DAN MANFAAT AKREDITASI INSTITUSI PERGURUAN  TINGGI  Akreditasi  institusi  perguruan  tinggi  adalah  proses  evaluasi  dan  penilaian  secara  komprehensif atas  komitmen  perguruan  tinggi  terhadap  mutu  dan  kapasitas  penyelenggaraan  program  tridarma  perguruan  tinggi,  untuk  menentukan  kelayakan  program  dan  satuan  pendidikan.  Evaluasi  dan  penilaian  dalam  rangka  akreditasi  institusi  dilakukan  oleh  tim  asesor  yang  terdiri  atas  pakar  sejawat  dan/atau  pakar  yang memahami hakekat pengelolaan perguruan tinggi. Keputusan mengenai  mutu  didasarkan pada evaluasi dan penilaian terhadap berbagai bukti yang terkait dengan  standar  yang  ditetapkan  dan  berdasarkan  nalar  dan  pertimbangan  para  pakar  sejawat.  Bukti­bukti  yang  diperlukan  termasuk  laporan  tertulis  yang  disiapkan  oleh  institusi  perguruan  tinggi  yang  diakreditasi,  diverifikasi  melalui  kunjungan  atau  asesmen lapang tim asesor ke lokasi perguruan tinggi.  BAN­PT  adalah  lembaga  yang  memiliki  kewenangan  untuk  mengevaluasi  dan  menilai,  serta  menetapkan  status  dan  peringkat  mutu  institusi  perguruan  tinggi  berdasarkan  standar  mutu  yang  telah  ditetapkan.  Dengan  demikian,  tujuan  dan  manfaat akreditasi institusi perguruan tinggi adalah sebagai berikut.  1.  Memberikan jaminan bahwa institusi perguruan tinggi yang terakreditasi telah  memenuhi  standar  mutu  yang  ditetapkan  oleh  BAN­PT,  sehingga  mampu  memberikan perlindungan  bagi  masyarakat dari  penyelenggaraan  perguruan  tinggi yang tidak memenuhi standar.  2.  Mendorong  perguruan  tinggi untuk  terus  menerus  melakukan  perbaikan  dan  mempertahankan mutu yang tinggi  3.  Hasil  akreditasi  dapat  dimanfaatkan  sebagai  dasar  pertimbangan  dalam  transfer  kredit  perguruan  tinggi,  pemberian  bantuan  dan  alokasi  dana,  serta  pengakuan dari badan atau instansi yang lain.  Mutu  institusi  perguruan  tinggi  merupakan  cerminan  dari  totalitas  keadaan  dan  karakteristik  masukan,  proses  dan  keluaran  atau  layanan  institusi  yang  diukur  berdasarkan sejumlah standar yang ditetapkan oleh BAN­PT.

BAN­PT, Naskah Akademik Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi, 2007 



BAB III  ASPEK­ASPEK PELAKSANAAN AKREDITASI INSTITUSI  PERGURUAN TINGGI  Dalam  melaksanakan  keseluruhan  proses  akreditasi  perguruan  tinggi  terdapat  beberapa  aspek  pokok  yang  perlu  diperhatikan  oleh  setiap  pihak  yang  terkait,  yaitu  asesor,  perguruan  tinggi  yang  diakreditasi,  dan  BAN­PT  sendiri.  Aspek­aspek  tersebut  yaitu:  (1)  standar akreditasi  perguruan  tinggi  yang  digunakan  sebagai  tolok  ukur  dalam  mengevaluasi  dan  menilai  mutu  kinerja, keadaan dan perangkat kependidikan  perguruan tinggi; (2) prosedur  akreditasi  perguruan tinggi yang merupakan tahap dan langkah yang harus  dilakukan  dalam  rangka  akreditasi    perguruan  tinggi;  (3)  instrumen  akreditasi  perguruan  tinggi  yang  digunakan  untuk  menyajikan  data  dan  informasi  sebagai  bahan  dalam  mengevaluasi  dan  menilai  mutu    perguruan  tinggi, disusun berdasarkan standar akreditasi yang ditetapkan; dan (4) kode  etik  akreditasi    perguruan  tinggi  yang  merupakan  “aturan  main”  untuk  menjamin kelancaran dan obyektivitas proses dan hasil akreditasi  perguruan  tinggi.  Bab  ini  menyajikan uraian  singkat  mengenai  keempat  aspek  tersebut,  sedangkan uraian lengkap dan rincian setiap aspek itu disajikan dalam buku  tersendiri,  yaitu:  Buku  II  yang  bembahas  standard  an  prosedru  akreditasi  perguruan  tinggi;  Buku  III  tentang  instrumen  akreditasi  dalam  bentuk  pedoman penyusunan postfolio; sedangkan kode etik akreditasi yang berlaku  umum  untuki  akreditasi  pada semua  tingkatan  pendidikan  dituangkan  dalam  buku Kode Etik Akreditasi. 

A. Standar Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi  Standar  akreditasi  adalah  tolok  ukur  yang  harus  dipenuhi  oleh  perguruan tinggi. Standar akreditasi terdiri atas beberapa parameter (indikator  kunci) yang dapat digunakan sebagai dasar (1) penyajian data dan informasi  mengenai  kinerja,  keadaan  dan  perangkat  kependidikan    perguruan  tinggi,  yang dituangkan dalam instrumen akreditasi; (2) evaluasi dan penilaian mutu  kinerja,  keadaan  dan  perangkat  kependidikan    perguruan  tinggi,  (3)  penetapan  kelayakan    perguruan  tinggi  untuk  menyelenggarakan  program­  programnya;  dan  (4)  perumusan  rekomendasi  perbaikan  dan  pembinaan  mutu  perguruan tinggi.  Standar akreditasi  perguruan tinggi mencakup dua komitmen inti, yaitu  komintmen  perguruan  tinggi  terhadap  kapasitas  institusional  (institutional  capacity)  dan  terhadap  efektivitas  program  pendidikan  (educational  effectiveness) [WASC, 2001], yang mencakup 15 standar akreditasi, yaitu:  Standar 1. 

Kepemimpinan 

Standar 2.     Kemahasiswaan  Standar 3.     Sumber daya manusia BAN­PT, Pedoman Umum Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi, 2006 



Standar 4.     Kurikulum  Standar 5.     Prasarana dan Sarana  Standar 6. 

Pendanaan 

Standar 7.     Tata pamong (governance)  Standar 8. 

Sistem pengelolaan 

Standar 9.     Sistem pembelajaran  Standar 10.   Suasana akademik  Standar 11.   Sistem informasi  Standar 12.   Sistem jaminan mutu internal  Standar 13.   Lulusan  Standar 14.   Penelitian dan pengabdian kepada masyarakat  Standar 15.   Program studi  Asesmen kinerja perguruan tinggi didasarkan pada pemenuhan tuntutan  standar akreditasi. Dokumen akreditasi perguruan tinggi yang dapat diproses  harus  telah  memenuhi  persyaratan  awal  (eligibilitas)  yang  ditandai  dengan  adanya  izin  penyelenggaraan  perguruan  tinggi  dari  pejabat  yang  berwewenang; memiliki  anggaran dasar dan anggaran rumah tangga/statuta  dan  dokumen­dokumen  rencana  strategis  atau    rencana  induk  pengembangan  yang  menunjukkan  dengan  jelas  visi,  misi,  tujuan  dan  sasaran  perguruan  tinggi;  nilai­nilai  dasar  yang  dianut  dan  berbagai  aspek  mengenai  organisasi dan  pengelolaan  perguruan  tinggi, proses  pengambilan  keputusan  penyelenggaraan  program;  sistem  jaminan  mutu;  serta  memiliki  minimal  “75%”  program  studi  yang  masih  berstatus  terakreditasi.  Yang  dihitung  dalam  persentase  tersebut  untuk  universitas,  institut,  dan  sekolah  tinggi  adalah  program  sarjana,  sedangkan  untuk  akademi  dan  politeknik  adalah program Diploma Tiga.  Deskripsi setiap standar akreditasi itu adalah sebagai berikut. 

Standar 1. Kepemimpinan  Kepemimpinan  perguruan  tinggi  merupakan  aspek  yang  dinilai  berdasarkan  merit  dalam  bidang  akademik.  Kepemimpinan  yang  baik  ditingkat  institusi  harus  dapat  menumbuhkan  kepemimpinan  yang  baik  pula  pada  unit­unit  di  bawahnya.  Sebagai  suatu  aspek  yang  bersifat  komprehensif  maka  kepemimpinan  institusi  yang  baik  dinilai  dari  kemampuan  menumbuhkan  konsensus  dan  pemahaman  di  setiap  unit  dalam  institusi  sehingga  semua  upaya  dan  langkah  pengembangan  didasari  oleh  visi  dan  misi  institusi,  kesadaran  terhadap  mutu  serta  mengacu pada harapan­harapan pemangku kepentingan (stakeholders).  Keberhasilan  pengembangan  kepemimpinan  yang  baik  didalam  suatu  institusi juga direfleksikan dari tumbuhnya suatu suasana akademik yang  menjamin  kebebasan  akademik,  komunikasi,  koordinasi,  dan  interaksi BAN­PT, Pedoman Umum Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi, 2006 



yang  efektif  serta  mengimplementasikan  praktek­praktek  baik  (good  practices) yang berkembang dalam institusi. 

Standar 2. Kemahasiswaan  Mahasiswa  adalah  kelompok  internal  stakeholder  yang  harus  mendapatkan  manfaat  dari  proses  pendidikan  yang  dilakukan  oleh  lembaga pendidikan. Mahasiswa juga merupakan bagian generasi muda  bangsa  yang  membutuhkan  pengembangan  fisik  dan  kepribadian  sebagai  calon­calon  SDM  atau  pemimpin  yang  berkualitas  dimasa  datang.  Perguruan  tinggi  harus  memfasilitasi  mahasiswa  agar  bisa  mengembangkan segala potensi yang dimiliki melalui berbagai kegiatan.  Oleh  karena  itu,  perguruan  tinggi  harus  mampu  menyiapkan  layanan  yang  berkualitas  untuk  pengembangan  minat  dan  bakat  dalam  bidang  seni  budaya,  olahraga,  kepekaan  sosial  dan  kemasyarakatan,  pelestarian  lingkungan  hidup  serta  kreativitas  lainnya.  Perguruan  tinggi  juga  harus  mampu  mengembangkan  nilai­nilai  profesionalisme  agar  mahasiswa  dapat  beradaptasi  secara  cepat  saat  memasuki  dunia  profesi. 

Standar 3. Sumberdaya Manusia  Sumberdaya  manusia  perguruan  tinggi  adalah  dosen,  pustakawan,  laboran,  teknisi,  tenaga  administrasi,  dan  tenaga  pendukung  yang  bertanggung jawab atas pencapaian sasaran mutu keseluruhan program  tri darma perguruan tinggi.  Perguruan tinggi harus dapat mengelola dan menempatkan sumberdaya  manusia  sebagai  komponen  utama  untuk  mensukseskan  program  perguruan  tinggi  dalam  rangka  mencapai  visi  dan  misinya.  Perguruan  tinggi harus mempunyai sistem pengelolaan sumberdaya  manusia yang  lengkap sesuai dengan kebutuhan perencanaan dan pengembangan. 

Standar 4. Kurikulum  4.1. Deskripsi Standar Kurikulum  Kurikulum  merupakan  rancangan  seluruh  kegiatan  pembelajaran  mahasiswa  sebagai  rujukan  program  studi  dalam  merencanakan,  melaksanakan, memonitor dan mengevaluasi seluruh kegiatannya untuk  mencapai  tujuan  program  studi.    Kegiatan  pembelajaran  mahasiswa  adalah  pengalaman  belajar  yang  diperoleh  mahasiswa  dari  kegiatan  perkuliahan  (tatap  muka  atau  jarak  jauh),  praktikum  atau  praktek,  seminar,  dan  tugas­tugas  perkuliahan  lainnya.  Kurikulum  disusun  berdasarkan  kajian  mendalam  tentang  hakekat  keilmuan  bidang  studi  dan  kebutuhan  pemangku  kepentingan  terhadap  bidang  ilmu  yang  dicakup oleh suatu program studi dengan memperhatikan dan mengikuti  perkembangan  Ipteks.  Oleh  karena  itu,  kurikulum  harus  selalu  dikembangkan  atau  dimutakhirkan  secara  periodik  untuk  menyesuaikannya  dengan  perkembangan  Ipteks  dan  kebutuhan  pemangku kepentingan. BAN­PT, Pedoman Umum Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi, 2006 



Kurikulum  merupakan  acuan  dasar  pembentukan  dan  penjaminan  tercapainya  komptensi  lulusan  dalam  setiap  program  akademik  pada  tingkat  program  studi.  Dalam  hal  kebutuhan  yang  dianggap  perlu maka  perguruan  tinggi  dapat  menetapkan  penyertaan  komponen  kurikulum  tertentu  menjadi  bagian  dari  struktur  kurikulum  yang  disusun  oleh  masing­masing  program  studi.  Perguruan  tinggi  harus  mampu  menciptakan  sistem  tata  pamong  yang  dapat  mendorong  pemutakhiran  kurikulum  ditingkat  program  studi  sesuai  dengan  perkembangan  Ipteks  yang dinamis. Sistem penjaminan mutu di tingkat perguruan tinggi harus  pula  mengikutsertakan  pemantauan  pelaksanaan  serta  evaluasi  hasil­  hasil  yang  dicapai  sebagai  cerminan  dari  adanya  peningkatan  mutu  berkelanjutan  dalam  penyelenggaraan  program­program  akademik  perguruan tinggi tersebut.  Peranan institusi perguruan tinggi yang menaungi program studi tersebut  adalah  memfasilitasi  dan  memberdayakan  program  studi  dalam  mengembangkan  kurikulum  yang  mengikuti  perkembangan  Ipteks  dan  kebutuhan pemangku kepentingan. 

Standar 5. Sarana dan Prasarana  Sarana  dan  prasarana  adalah  unsur  penunjang  dalam  pelaksanaan  tri  dharma  perguruan  tinggi,  yang  mencakup  bangunan,  perabotan,  peralatan  (perangkat  keras  dan  lunak),  dan  sistem  pengamanan  aset  dan  kampus.    Sesuai  dengan  visi,  misi  atau  mandatnya  maka  suatu  perguruan  tinggi  membutuhkan  pengembangan  suatu  sistem  pengelolaan  yang  mencakup  perencanaan,  pengadaan,  pendataan,  pemanfaatan,  pemeliharaan,  penghapusan,  serta  pemutahiran  semua  sarana dan prasarana. Perguruan tinggi harus memiliki panduan khusus  mengenai  kelengkapan  dan  kecukupan  sarana  dan  prasarana  yang  dibutuhkan,  termasuk  sistem  klasifikasi,  inventarisasi  dan  informasi  keberadaannya.  Perguruan  tinggi  harus  memiliki  sistem  pengelolaan  yang menjamin adanya akses yang lebih luas terutama bagi mahasiswa  dan  dosen  melalui  penerapan  model­model  resource  sharing.  Bentuk  kepemilikan  lain  seperti  sewa,    pinjam  atau  hibah  harus  dinyatakan  dalam  surat  kesepakatan  antara  perguruan  tinggi  dan  pihak  terkait  dengan kepastian hukum yang jelas. 

Standar 6. Pendanaan  Perguruan  tinggi  harus  mampu  menjamin  pendanaan  yang  memadai  untuk  penyelenggaraan  Tridharma  Perguruan  Tinggi  serta  peningkatan  mutunya  secara  berkelanjutan.  Usaha­usaha  penggalangan  dana  oleh  suatu  perguruan  tinggi  harus  mengacu  pada  visi  dan  misi  perguruan  tinggi  tersebut,  karakter  perguruan  tinggi  sebagai  badan  hukum  nirlaba  serta  tidak  bertentangan  dengan  ketentuan  perundang­undangan  yang  berlaku.  Akuntabilitas  serta  transparansi  harus  pula  menjiwai  sistem­  sistem  pengelolaan  dana  yang  diberlakukan,  tanpa  meninggalkan  kaidah­kaidah akuntansi yang benar termasuk sistem audit internal atau  publik yang ditetapkan oleh pengelola perguruan tinggi. Perguruan tinggi  yang baik harus dapat menunjukkan sistem pengelolaan keuangan yang  sehat,  transparan,  dan  akuntabel.  Pelaporan  periodik  yang  akuntabel BAN­PT, Pedoman Umum Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi, 2006 



dan  transparan  harus  dapat  menjamin  terselenggaranya  program  akademik  yang  bermutu  secara  berkelanjutan,  minimum  selama  lima  tahun ke depan. 

Standar 7. Tatapamong  Tatapamong  (governance)  mencakup  sistem,  struktur  organisasi  dan  mekanisme yang menjamin pengelolaan institusi dengan transparan dan  akuntabel.    Tatapamong  dikembangkan  berdasarkan  nilai­nilai  moral,  etik,  integritas  yang  dianut  serta  norma­norma  akademik.  Perguruan  tinggi  dapat  membentuk  lembaga­lembaga  tertentu  yang  dianggap  penting untuk menciptakan suatu tata pamong yang baik, seperti adanya  dewan penyantun, senat akademik  atau  senat perguruan  tinggi, majelis  guru  besar  serta  lembaga­lembaga  lain  pada  tataran  pelaksana  (eksekutif).  Dalam  hubungannya  dengan  lingkungan  eksternal  maka  tatapamong  yang  baik  harus  dapat  menciptakan  hubungan  saling  menghormati  antara  Institusi  dengan  lembaga­lembaga  pemerintah,  kelompok­kelompok masyarakat serta institusi lain. 

Standar 8. Sistem Pengelolaan  Untuk  mengelola  program  reguler  maupun  program­program  pengembangan,   perguruan  tinggi  memerlukan sistem  pengelolaan dari  tingkat institusi sampai tingkat fakultas/jurusan/program studi  mencakup  pembagian  fungsi  dan  wewenang  yang  jelas  dan sistematis  dalam  alur  kerja,  SOP  serta  tanggung  jawab  setiap  unit  tatapamong.  Perguruan  tinggi harus pula memiliki unit kerja  yang  melaksanakan monitoring dan  evaluasi  secara  berkala  terhadap  kinerja  unit­unit  tatpamong  perguruan  tinggi.  Suatu  sistem  pengelolaan  yang  baik  harus  memiliki  prasarana  dan sarana agar unit­unit tersebut dapat melakukan layanan yang efektif  dan  efisien.  Hasil  monitoring  dan  evaluasi  harus  dipublikasikan  kepada  seluruh stakeholders untuk menjamin transparansi dan akuntabilitas. 

Standar 9. Sistem Pembelajaran  Perguruan  tinggi  harus  mengembangkan  sistem  dan  proses  pembelajaran  yang  mencerminkan  strategi  untuk  mencapai  tujuan.  melaksanakan  misi  dan  mewujudkan  visinya.  Sistem  pembelajaran  tersebut  harus  dengan  mudah  dapat  ditemukan  didalam  pedoman  akademik sebagai  acuan bagi semua unit pelaksana  pembelajaran dan  memuat kebijakan, peraturan, kode etik, norma dan nilai­nilai akademik.  Perguruan  tinggi  harus  senantiasa  melakukan  pengkajian  dan  pengembangan  sistem  pembelajaran  yang  menjamin  terjadinya  pemutahiran  semua  komponen­komponennya.  Dalam  menjamin  proses  dan  mutu  pembelajaran,  perguruan  tinggi  harus  melakukan  monitoring  dan  evaluasi  pelaksanaan  sistem  pembelajaran  secara  berkala.  Perguruan  tinggi  juga  harus  menyediakan  fasilitas,  sarana  dan  prasarana  pembelajaran  yang  dapat  diakses  serta  dimanfaatkan  untuk  mendukung  interaksi  akademik  antara  mahasiswa,  dosen,  pakar,  dan  nara sumber lainnya dalam kegiatan­kegiatan pembelajran. BAN­PT, Pedoman Umum Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi, 2006 

10 

Standar 10. Suasana Akademik  10.1. Deskripsi Standar Suasana Akademik  Suasana  Akademik  adalah  kondisi  yang  dapat  menumbuhkembangkan  semangat  peningkatan  mutu  akademik,  interaksi  di  antara  dosen  dan  mahasiswa,  kuantitas  dan  kualitas  kegiatan  akademik,  mendorong  pengembangan  profesionalisme,  kebebasan  akademik,  kebebasan  mimbar akademik serta penghormatan kepada kebenaran dan semangat  belajar yang tidak kunjung padam.  Suasana  akademik    harus  dapat  diamati  dalam  berbagai  kegiatan  akademik  yang  diprakarsai  sendiri  oleh  dosen  maupun  mahasiswa.  Prakarsa tersebut didorong dan difasilitasi oleh institusi berupa program­  program yang kongkrit. 

Standar 11. Sistem Informasi  Perguruan  tinggi  harus  memiliki  sistem  informasi  yang  disiapkan  untuk  mendukung  pengelolaan  dan  peningkatan  mutu  program  akademik.  Sistem  informasi  dalam  suatu  perguruan  tinggi  minimal  terdiri  atas  pengumpulan  data,  analisis,  penyimpanan,  pengambilan  kembali  data  (retrieval), presentasi data dan informasi serta komunikasi dengan pihak  berkepentingan  yang  dibangun  secara  terpusat  di  tingkat  perguruan  tinggi  dan  atau  terdistribusi  pada  unit­unit  terkait.  Data  dan  informasi  yang  dikelola  oleh  perguruan  tinggi  dapat  meliputi  akademik,  kemahasiswaan,  sumberdaya  manusia,  prasarana  dan  sarana,  administrasi  dan  keuangan  serta  data  lain  yang  dianggap  perlu  untuk  kepentingan berbagai pihak. Dalam berbagai hal, perguruan tinggi harus  dapat  memanfaatkan  sistem  informasi  yang  dimilikinya  untuk  memelihara komunikasi dan koordinasi internal serta kerja sama dengan  institusi  lain,  pemerintah,  alumni,  perusahan/industri  atau  masyarakat  luas.  Berkenaan  dengan  perkembangan  teknologi  informasi  yang  sangat  cepat maka perguruan tinggi harus mampu melakukan pengelolaan yang  profesional serta pemutahiran terhadap piranti keras dan lunak, sumber  daya  manusia serta  organisasi  pengelola untuk  menjamin  pertumbuhan  sistem  informasi  yang  telah  dibangun  tersebut.  Perguruan  tinggi  juga  harus  menjamin  akses  bagi  mahasiswa,  staf  dan  sivitas  akademika  lainnya  untuk  memanfaatkan  keberadaan  sistem  informasi  tersebut  melalui peraturan­peraturan yang transparan. 

Standar 12. Sistem Penjaminan Mutu Internal  Untuk  menjaga  dan  meningkatkan  mutu  pendidikan  perguruan  tinggi  secara  berkelanjutan,  setiap  perguruan  tinggi  harus  memiliki  sistem  penjaminan  mutu  sebagai  bagian  dari  sistem  pengelolaan  dan  proses  pelaksanaan  program­program  akademik.  Sistem  penjaminan  mutu  dibentuk  ditingkat  institusi  dan  dapat  pula  dikembangkan  di  tingkat  fakultas/jurusan, sesuai dengan kebutuhan.  Sistem penjaminan mutu internal pada suatu perguruan tinngi tercermin  pada  adanya  pengorganisasian,  dan  manual  mutu  yang  memuat BAN­PT, Pedoman Umum Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi, 2006 

11 

pernyataan  mutu  sebagai  komitmen  institusi,  kebijakan  mutu,  prosedur  mutu instruksi kerja mutu.  Perguruan tinggi harus menetapkan sasaran  mutu  yang  harus  dicapai  oleh  unit­unit  kerja  sesuai  dengan  kapasitas  dan  kinerja  masing­masing.  Perguruan  tinggi  juga  harus  memiliki  mekanisme  peningkatan  mutu  berkelanjutan  serta  pengembangan  sistem  penjaminan  mutu  untuk  menyesuaikan  dengan  tuntutan  perkembangan di tingkat nasional maupun internasional.  Pelaksana  monitoring  dan  evaluasi  terhadap  proses  peningkatan  mutu  berkelanjutan  dapat  berkoordinasi  dengan  pelaksana audit  internal,  jika  ada, untuk memberikan masukan kepada pihak yang bertanggung jawab  untuk melakukan tindakan perbaikan yang efektif.  Perguruan tinggi harus memiliki sistem rekaman data dan informasi yang  baik mengenai proses serta hasil pelaksanaan sistem penjaminan mutu.  Rekaman  data  dan  informasi  yang  baik  dimaksudkan  untuk  memungkinkan  pelacakan  kembali  data  dan  informasi  yang  diperlukan  serta  memberikan  peringatan  dini  kepada  pihak  yang  melakukan  tindakan perbaikan.  Hasil­hasil  seluruh  sistem  penjaminan  mutu  yang  terdokumentasi  dengan  baik  hendaknya  digunakan  sebagai  bagian  yang  tidak  terpisahkan dari program penjaminan  mutu eksternal termasuk program  untuk memperoleh akreditasi. 

Standar 13. Lulusan  Lulusan  merupakan  salah  satu  output  langsung  dari  proses  pendidikan  yang  dilakukan  oleh  perguruan  tinggi.  Lulusan  ini  harus  memiliki  kompetensi  akademik  maupun  soft  skills  sebagaimana  dinyatakan  oleh  sasaran mutu serta dibuktikan oleh kinerja lulusan di masyarakat sesuai  dengan profesinya. Perguruan tinggi berperan penting dalam melakukan  analisis  data  akademik  seluruh  program  studi  yang  menggambarkan  kinerja  perguruan  tinggi  secara  keseluruhan untuk  menilai  karakteristik,  profil  dan  pemetaan  lulusan.  Perguruan  tinggi  harus  berupaya  membantu  lulusan  mendapat  pekerjaan  dan  meningkatkan  interaksi  antara lulusan dan institusi.  Perguruan  tinggi  harus  mempunyai  mekanisme  yang  menjamin  pemanfaatan  hasil  evaluasi  dan  pelacakan  lulusan  di  tingkat  institusi  untuk pengembangan jurusan/program studi. 

Standar 14. Penelitian dan pengabdian kepada masyarakat  Perguruan  tinggi  mendorong  lembaga  penelitian  dan  pengabdian  masyarakat  untuk  meningkatkan  peran  dan  fungsinya  dalam  memfasilitasi  dan  memberdayakan  dosen  untuk  melakukan  penelitian  inovatif  yang  mempertimbangkan  kearifan  lokal  serta  pengabdian  masyarakat yang tepat sasaran.  Perguruan  tinggi  melakukan  diseminasi  dan  promosi  hasil­hasil  penelitian  dan  pengabdian  kepada  masyarakat  serta  upaya  untuk  pemerolehan  hak  atas  kekayaan  intelektual  yang  dilakukan  lembaga,  dosen, dan mahasiswa.

BAN­PT, Pedoman Umum Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi, 2006 

12 

Perguruan  tinggi  melakukan  upaya­upaya  memperoleh  dana  penelitian  dan  pengabdian  kepada  masyarakat  yang  berbentuk  kerjasama  mutual  benefit  dengan  berbagai  institusi  atau  lembaga  serta  berbagai    hibah  kompetisi.  Perguruan  tinggi  memiliki  data  dan  informasi  tentang  publikasi  karya  ilmiah,  hak  paten,  karya  inovatif  serta  hasil­hasil  pengabdian  kepada  masyarakat yang dilakukan lembaga, dosen, dan mahasiswa. 

Standar 15. Program studi  Perguruan tinggi memiliki pedoman pembukaan dan penutupan program  studi  yang  mencakup  studi  kelayakan  yang  mengacu  statuta  dan  anggaran  dasar,  renstra,  ketentuan/peraturan  perundang­undangan  yang berlaku serta prosedur yang jelas.  Perguruan  tinggi  mendorong program  studi  untuk  mencapai  pengakuan  publik  dalam  bentuk  pencapaian  akreditasi  nasional  maupun  internasional.  Penjelasan  dan  rincian  masing­masing  standar  akreditasi  tersebut  menjadi  elemen­elemen  yang  dinilai,  disajikan  dalam  buku  tersenditi,  yaitu  Buku II. 

B. Prosedur Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi  Evaluasi  dan  penilaian  dalam  rangka  akreditasi  perguruan  tinggi  dilakukan  melalui  peer  review  oleh  tim  asesor  yang  terdiri  atas  para  pakar  dalam berbagai bidang keilmuan, dan pakar/praktisi yang memahami hakekat  penyelenggaraan/pengelolaan  perguruan  tinggi.  Semua  perguruan  tinggi  akan diakreditasi secara berkala. Akreditasi dilakukan oleh BAN­PT terhadap  perguruan  tinggi  negeri  dan  swasta  yang  berbentuk  universitas,  institut,  sekolah tinggi,  politeknik, dan akademi. Akreditasi dilakukan melalui prosedur  sebagai berikut.  1.  2. 

3.  4.  5. 

BAN­PT  memberitahu  perguruan  tinggi  mengenai  prosedur  pelaksanaan akreditasi institusi.  Institusi  PT  mengajukan  permohonan  kepada  BAN­PT  untuk  diakreditasi dengan melampirkan persyaratan eligibilitas yaitu:  a.  SK Pendirian Institusi PT  b.  AD/ART atau Statuta.  c.  Renstra/RIP/RJP  d.  Sistem Penjaminan Mutu dan laporan hasil evaluasi­diri institusi.  e.  Laporan Monitoring dan evaluasi institusi.  f.  Informasi tentang izin operasional program studi.  g.  Informasi tentang alokasi dana untuk penjaminan mutu.  BAN­PT  mengkaji  permohonan  dan  laporan  hasil  evaluasi­diri  berdasarkan persyaratan awal (elijibilitas).  BAN­PT  mengirimkan  instrumen  akreditasi  kepada  institusi  terkait  setelah rangkuman hasil evaluasi­diri dinilai memenuhi syarat.  PT  menyusun  Portofolio  sesuai  dengan  cara  yang  dituangkan  dalam Pedoman Penyusunan Portofolio Perguruan Tinggi.

BAN­PT, Pedoman Umum Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi, 2006 

13 

6.  7.  8.  9.  10.  11.  12.  13.  14.  15. 

16. 

PT  mengirimkan  Portofolio  tersebut  beserta  lampiran­lampirannya  kepada BAN­PT.  BAN­PT memverifikasi kelengkapan Portofolio tersebut.  BAN­PT  menetapkan  (melalui  seleksi  dan  pelatihan)  tim  asesor  yang  terdiri  atas  tiga  sampai  tujuh  orang  pakar  sejawat  yang  memahami pengelolaan perguruan tinggi.  Setiap  asesor  secara  mandiri  menilai  Portofolio  (asesmen  kecukupan) selama satu bulan di tempat masing­masing.  BAN­PT  mengundang  tim  asesor  untuk  mendiskusikan  dan  menyepakati  hasil  penilaian  dokumen.  Hasil  kesepakatan  digunakan sebagai bahan asesmen lapang.  Tim  asesor  melakukan  asesmen  lapang  di  tempat  kediaman  perguruan tinggi selama 3 atau 5 hari.  Tim  asesor  melaporkan  hasil  asesmen  lapang  kepada  BAN­PT  paling lama seminggu setelah asesmen lapang.  BAN­PT memvalidasi laporan tim asesor.  BAN­PT menetapkan hasil akreditasi PT.  BAN­PT  mengumumkan  hasil  akreditasi  kepada  masyarakat  luas,  menginformasikan hasil keputusan kepada asesor yang terkait, dan  menyampaikan sertifikat akreditasi kepada PT yang bersangkutan.  BAN­PT menerima dan menanggapi keluhan atau “pengaduan” dari  masyarakat  terkait,  untuk  mendukung  transparansi  dan  akuntabilitas publik dalam proses dan hasil penilaian. 

Penjelasan  dan  rincian  prosedur  akreditasi  itu  disajikan  dalam  buku  tersendiri,  bersama  dengan  rincian  Standar  Akreditasi  Institusi  Perguruan  Tinggi, yaitu Buku II. 

C. Instrumen Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi  Instrumen  yang  digunakan  dalam  proses  akreditasi  perguruan  tinggi  dikembangkan  berdasarkan standar  dan  parameter  seperti  dijelaskan  dalam  Bagian  A  dari  bab  ini.  Data,  informasi  dan  penjelasan  setiap  standar  dan  parameter yang diminta dalam rangka akreditasi perguruan tinggi dirumuskan  dan  disajikan  oleh  perguruan  tinggi  dalam  instrumen  yang  berbentuk  portofolio. Portofolio akreditasi perguruan tinggi adalah dokumen yang berupa  laporan  diri  (self­report)  suatu  perguruan  tinggi,  yang  dirumuskan  secara  terbuka  (open­ended)  dan  digunakan  untuk  mengevaluasi  dan  menilai  serta  menetapkan  status  dan  peringkat  akreditasi  perguruan  tinggi  yang  diakreditasi.  Portofolio  akreditasi  merupakan  kumpulan  data  dan  informasi  mengenai  masukan,  proses,  keluaran,  dan  dampak  yang  bercirikan  upaya  untuk  meningkatkan  mutu  kinerja,  keadaan  dan  perangkat    perguruan  tinggi  secara berkelanjutan.  Isi portofolio akreditasi perguruan tinggi mencakup deskripsi dan analisis  yang  sistematis  sebagai  respons  yang  proaktif  terhadap  berbagai  indikator  yang  dijabarkan  dari  standar  akreditasi  perguruan  tinggi.  Standar  dan  indikator akreditasi tersebut dijelaskan dalam pedoman penyusunan portofolio  akreditasi perguruan tinggi.

BAN­PT, Pedoman Umum Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi, 2006 

14 

Perguruan  tinggi  mendeskripsikan  dan  menganalisis  semua  indikator  dalam  konteks  keseluruhan  standar  akreditasi  dengan  memperhatikan  sebelas  dimensi  mutu  yang  merupakan  jabaran  dari  RAISE++,  yaitu:  relevansi  (relevance),  suasana  akademik  (academic  atmosphere),  pengelolaan  internal  dan  organisasi  (internal  management  and  organization),  keberlanjutan  (sustainability),  efisiensi  (efficiency),  termasuk  efisiensi  dan  produktivitas.  Dimensi  tambahannya  adalah  kepemimpinan  (leadership), pemerataan (equity), dan tatapamong (governance).  Penjelasan  dan  rincian  aspek  instrumen  ini  disajikan  dalam  buku  tersendiri, yaitu Buku III. 

D. Kode Etik Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi  Untuk  menjaga  kelancaran,  obyektivitas  dan  kejujuran  dalam  pelaksanaan akreditasi  perguruan tinggi, BAN­PT mengembangkan kode etik  akreditasi  yang  perlu  dipatuhi  oleh  semua  pihak  yang  terlibat  dalam  penyelenggaraan akreditasi, yaitu asesor,  perguruan tinggi yang diakreditasi,  dan  para  anggota  dan staf sekretariat  BAN­PT.  Kode  etik  tersebut  berisikan  pernyataan  dasar  filosofis  dan  kebijakan  yang  melandasi  penyelenggaraan  akreditasi;  hal­hal  yang  harus  dilakukan  (the  “do”)  dan  yang  tidak  layak  dilakukan  (the  don’t)  oleh  setiap  pihak  terkait;  serta  sanksi  terhadap  “pelanggaran”­nya.  Penjelasan  dan  rincian  kode  etik  ini  berlaku  umum  bagi  akreditasi  semua  tingkat  dan  jenis  peguruan  tinggi  dan  program  studi.  Oleh  karena itu kode etik tersebut disajikan dalam buku tersendiri di luar perangkat  instrumen akreditasi institusi perguruan tinggi.

BAN­PT, Pedoman Umum Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi, 2006 

15 

DAFTAR ISTILAH DAN SINGKATAN  akreditasi  proses  evaluasi  dan  penilaian  mutu    institusi  atau  program  studi  yang  dilakukan  oleh  suatu  tim  pakar  sejawat  (tim  asesor)  berdasarkan  standar  mutu  yang  telah  ditetapkan,  atas  pengarahan  suatu  badan  atau  lembaga  akreditasi  mandiri  di  luar  institusi  atau  program  studi  yang  bersangkutan;  hasil  akreditasi  merupakan  pengakuan bahwa suatu institusi atau program studi telah memenuhi  standar  mutu  yang  telah  ditetapkan  itu,  sehingga  layak  untuk  menyelenggarkan program­programnya  akuntabilitas  pertanggungjawaban  suatu  institusi  atau  program  studi  kepada stakeholders  (pihak berkepentingan) mengenai pelaksanaan  tugas dan fungsi perguruan tinggi  asesmen  kecukupan  pengkajian  (review),  evaluasi  dan  penilaian  data  dan  informasi  yang  disajikan  oleh  institusi  perguruan  tinggi  atau  program  studi  di  dalam  borang  atau  portofolio,  yang  dilakukan  oleh  tim  asesor  dalam  proses  akreditasi,  sebelum  asesmen  lapang  ke  tempat program studi atau institusi yang diakreditasi  asesmen  lapang  telaah  dan  penilaian  di  tempat  kedudukan  perguruan  tinggi  yang  dilaksanakan oleh tim  asesor  untuk melakukan  verifikasi  dan melengkapi data dan informasi yang disajikan oleh program studi  atau institusi di dalam portofolio yang telah dipelajari oleh tim asesor  tersebut pada tahap asesmen kecukupan.  BAN­PT  Badan  Akreditasi  Nasional  Perguruan  Tinggi  yang  bertugas  melaksanakan akreditasi perguruan tinggi dan atau program studi  borang  instrumen  akreditasi  yang  berupa  formulir  yang  berisikan    data  dan informasi yang digunakan untuk mengevaluasi dan menilai mutu  suatu program studi tingkat program sarjana dan diploma  evaluasi­diri  adalah  proses  yang  dilakukan  oleh  suatu  badan  atau  program untuk  menilai  secara  kritis  keadaan  dan  kinerja  diri  sendiri.  Hasil  evaluasi­diri  digunakan  untuk  memperbaiki  mutu  kinerja  dan  produk institusi dan program studi.  Laporan evaluasi diri merupakan  bahan untuk akreditasi.  misi  tugas  dan  cara  kerja  pokok  yang  harus  dilaksanakan  oleh  suatu  institusi  atau  program  studi  untuk  merealisasi  visi  institusi  atau  program studi tersebut.  parameter  (parameter  standar)      bagian  dari  standar  akreditasi  yang  digunakan  sebagai  dasar  untuk  mengukur  dan  menentukan  kelayakan dan mutu perguruan tinggi atau program studi  portofolio  suatu  instrumen  akreditasi  untuk  mengumpulkan  informasi  tentang berbagai standar dan parameter yang mempengaruhi kinerja BAN­PT, Pedoman Umum Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi, 2006 

16 

dan  hasil  kerja  suatu  perguruan  tinggi  atau  program  studi  yang  disajikan  secara  kritis  dan  bersifat  terbuka  serta  menggambarkan  suatu  proses  perkembangan  untuk  menilai  mutu  proses  dan  hasil  kerja institusi atau program studi tersebut. Jadi, portofolio mencakup  evaluasi­diri.  standar  akreditasi  tolok  ukur  yang  digunakan  untuk  menetapkan  kelayakan dan mutu perguruan tinggi atau program studi.  tatapamong  atau  governance  berkenaan  dengan    sistem  nilai  yang  dianut di dalam institusi perguruan tinggi atau program studi, struktur  organisasi, sistem pengambilan  keputusan dan  alokasi sumberdaya,  pola  otoritas  dan  jenjang  pertanggungjawaban,  hubungan  antara  satuan  kerja  dalam  institusi,  termasuk  juga  tata  pamong  kegiatan  bisinis dan komunitas di luar lingkungan akademik.  tim  asesor  suatu  tim  yang  terdiri  atas  pakar sejawat  yang ditugasi  oleh  BAN­PT  untuk  melaksanakan  penilaian  terhadap  berbagai  standar  akreditasi suatu perguruan tinggi atau program studi  visi  rumusan  tentang  keadaan  dan  peranan  yang  ingin  dicapai  di  masa  depan.  Jadi  visi  mengandung  perspektif  masa  depan  yang  merupakan  pernyataan  tentang  keadaan  dan  peranan  yang  akan  dicapai oleh suatu  perguruan tinggi atau program studi.

BAN­PT, Pedoman Umum Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi, 2006 

17 

DAFTAR RUJUKAN  ABET  (Accreditation  Board  for  Engineering  and  Technology).  2001.  Accreditation  Policy and Procedure Manual – Effective for Evaluation During the 2002 – 2003  Accreditation  Cycle.  Baltimore,  MD:  Accreditation  Board  for  Engineering  and  Technology, Inc.  Accreditation  Commission for  Senior Colleges  and  Universities, 2001.  Handbook of  Accreditation. Alameda, CA: Western Association of Schools and Colleges.  Ashcraft, K. and L.F.  Peek.  1995.  The  Lecture’s Guide  to  Quality  and  Standards in  Colleges and Universities. London: The Falmer Press.  BAN­PT, 2002. Pedoman Evaluasi­diri Program Studi. Jakarta: BAN­PT.  BAN­PT,  2000.  Guidelines  for  External  Accreditation  of  Higher  Education.  Jakarta:  BAN­PT.  BAN­PT,  2000.  Guidelines  for  Internal  Quality  Assessment  of  Higher  Education.  Jakarta: BAN­PT.  Baum, W. C. and S.M. Tolbert (ed.). 1988. Investasi dalam pembangunan. p: 177 –  180. (terjemahan Bassilius Bengo Teku). Jakarta: UI­Press.  CHEA  (Council  for  Higher  Education  Accreditation).  2001.  Quality  Review.  CHEA  Almanac of External Quality Review. Washington, D.C.: CHEA.  Council  for  Higher  Education  Accreditation  (CHEA).  Recognition  of  Accrediting  Organizations Policy and Procedures. CHEA Document approved by the CHEA  Board  of  Directors,  September,  28,  1998.  http://www.chea.org/About/Recognition.cfm#11b  (diakses  tanggal  24  Mei  2002).  Ditjen  Dikti.  1975.  Kebijakan  Dasar  Pengembangan  Pendidikan  Tinggi.  Jakarta:  Ditjen Dikti Depdiknas.  Ditjen  Dikti.  1976.  Kerangka  Pengembangan  Pendidikan  Tinggi  Jangka  Panjang.  Jakarta: Ditjen Dikti Depdiknas.  Ditjen  Dikti.  1976.  Gambaran  Keadaan  Pendidikan  Tinggi.  Jakarta:  Ditjen  Dikti  Depdiknas.  Dochy,  F.J.C.  et  al.  1996.  Management  Information  and  Performance  Indicators  in  Higher Education. Assen Mastricht, Nederland: Van Gorcum.  HEFCE (Higher Education Funding Council for England). 2001. Quality assurance in  higher  education.  Proposal  for  consultation.  HEFCE­QAA­Universities  UK­  SCoP.  Hudson, W.J. Intellectual Capital. New York: John Wiley & Sons, Inc.  Kember,  D.  2000.  Action  learning  and  Action  Research,  Improving  the  Quality  of  Teaching and Learning. London: Kogan Page Limited.

BAN­PT, Pedoman Umum Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi, 2006 

18 

McKinnon,  K.R.,  Walker,  S.H.  &  Davis,  D.,  2000.  Benchmarking:  A  Manual  for  Australian Universities. Canberra: Department of Education, Training and Youth  Affairs, Higher Education Division.  National  Accreditation  Board  for  Higher  Education  (BAN­PT).  2000.  Guidelines  for  Internal Quality Assessment of Higher Education. Jakarta: Ministry of National  Education (Depdiknas).  National  Accreditation  Board  for  Higher  Education  (BAN­PT)  –  Ministry  of  National  Education (DEPDIKNAS). 2000. Guidelines for External Quality Assessment of  Higher Education. Jakarta: Ministry of National Education (Depdiknas).  National  Council  for  Accreditation  of  Teacher  Education,  1997.  Standards,  Procedures, and Policies for the Accreditation of Professional Education Units.  Washington, DC: NCATE.  Northwest  Association  of  Schools  and  Colleges  Commission  on  Colleges.  1998.  Accreditation Standards.  Peraturan Pemerintah Nomor 60 Tahun 1999, tentang Pendidikan Tinggi.  Peraturan  Pemerintah  Nomor 61  Tahun 1999 tentang Penetapan  Perguruan  Tinggi  sebagai Badan Hukum Milk Negara.  QAAHE External review process – Proposal.  http://www.qaa.ac.uk/crntwork/newmethod/pod.htm  QAAHE  (The  Quality  Assurance  Agency  for  Higher  Education).  1998.  Quality  Assurance  in  UK  Higher  Education:  A  brief  guide.  Gloucester:  QAA,  http:/www.qaa.ac.uk.  QAAHE  (The Quality Assurance Agency for Higher Education). 2002. QAA external  review process for higher education in England. Operational Description. QAA  019 03/02.  Tadjudin.  M.K.  2000.  Asesmen  Institusi  untuk  Penentuan  Kelayakan  Perolehan  Status  Lembaga  yang  Mengakreditasi  Diri  bagi  Perguruan  Tinggi:  Dari  Akreditasi  program  Studi  ke  Akreditasi  Lembaga  Perguruan  Tinggi.  Jakarta:  BAN­PT.  Tim BAN­PT. 2003. Sistem Akreditasi Pendidikan Tinggi. Naskah Akademik. Jakarta:  BAN­PT.  WASC  (Western  Association  of  Schools  and  Colleges).  2001.  Handbook  of  Accreditation.  Alameda, CA.

BAN­PT, Pedoman Umum Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi, 2006 

19