Aktivitas Antibakteri Ekstrak Etanol 70% Daun Kersen

Shigella dysenteriae adalah bakteri kelompok gram negatif dan bersifat fakultatif anaerobik yang dapat ... bakteri yaitu Bacillus subtilis (gram posit...

0 downloads 18 Views 384KB Size
JUPEMASI-PBIO Vol. 1 No. 1 Tahun 2014, ISSN: 2407-1269 | Halaman 98-102

Aktivitas Antibakteri Ekstrak Etanol 70% Daun Kersen (Muntingia Calabura L.) Terhadap Bakteri Bacillus subtilis dan Shigella dysenteriae Sebagai Materi Pembelajaran Biologi SMA Kelas X untuk Mencapai Kd 3.4 pada Kurikulum 2013

Angga Dwi Prasetyo, Hadi Sasongko Progam Studi Pendidikan BIologi, Universitas Ahmad Dahlan Kampus III, Jl. Prof. Dr. Soepomo, SH, Yogyakarta, 55164 Indonesia surat elektronik: [email protected]

Abstrak Daun kersen (Muntingia calabura L.) memiliki senyawa aktif berupa saponin, flavonoid, polifenol dan tanin pada daunnya, sehingga dapat digunakan sebagai antibakteri. Penelitian ini bertujuan untuk memberikan alternatif materi pembelajaran berdasarkan penelitian aktivitas antibakteri ekstrak etanol 70% daun kersen terhadap bakteri Bacillus subtilis dan Shigella dysenteriae. Penelitian ini menggunakan 5 perlakuan konsentrasi ekstrak etanol daun kersen (Muntingia calabura L.) yaitu 25%, 12,5%, 6,25%, 3,125% dan 1,56% dengan 4 macam kontrol : kontrol ekstrak, kontrol pelarut, kontrol media dan kontrol suspensi bakteri, dengan 2 kali ulangan. Ekstraksi dilakukan menggunakan metode maserasi dengan penyari etanol 70%, sedangkan uji antibakteri dilakukan dengan metode dilusi cair. Nilai KBM ditentukan dengan melihat tumbuh tidaknya koloni bakteri pada media agar darah yang telah digoresi suspensi bakteri dengan berbagai konsentrasi dan diinkubasi selama 24 jam. Selanjutnya dilakukan analisis isi pada proses dan hasil penelitian untuk mengetahui potensi proses dan hasil penelitian sebagai alternatif materi pembelajaran. Hasil penelitian menunjukkan bahwa KBM pada Bacillus subtilis terdapat pada konsentrasi 6,25% dan KBM pada Shigella dysenteriae terdapat pada konsentrasi 3,125%. Berdasarkan hasil analisis isi, didapatkan data potensi penelitian berupa metode ilmiah, ciri-ciri eubacteria, pengelompokkan bakteri, perkembangbiakan bakteri dan peranan bakteri bagi kehidupan, sehingga penelitian ini dapat dimanfaatkan sebagai alternatif materi pembelajaran biologi Archaebacteria dan Eubacteria SMA kelas X pada KD 3.4 kurikulum 2013. ` Kata kunci: Antibakteri, Daun kersen (Muntingia calabura L.), Bacillus subtilis, Shigella dysenteriae, KBM (Konsentrasi Bunuh Minimum)

Pendahuluan Bakteri merupakan kelompok organisme hidup yang bersel tunggal dan bersifat mikroskopik.Dalam peranan bagi manusia, bakteri dapat digolongkan menjadi dua yaitu bakteri yang menguntungkan dan bakteri yang merugikan. Adapun jenis bakteri yang merugikan antara lainBacillus subtilis dan Shigella dysenteriae. Kedua bakteri tersebut dapat menyebabkan penyakit infeksi pada saluran pencernaan. Bacillus subtilistermasuk kelompok bakteri famili Bacillaceae yang hidup di dalam saluran pencernaan manusia dan bersifat patogen. Bakteri ini merupakan bakteri gram positif yang berbentuk batang, dan sering ditemukan di tanah, air, udara, serta tumbuh-tumbuhan. Shigella dysenteriae adalah bakteri kelompok gram negatif dan bersifat fakultatif anaerobik yang dapat hidup dalam usus manusia dan termasuk flora normal.

Bakteri ini dapat menyebabkan shigellosis pada manusia.Shigellosis disebut juga disentri basiler. (Dwidjoseputro, 2005:189). Kersen (Muntingia calabura L.) adalah tanaman tahunan yang dapat mencapai ketinggian 10meter. Batang tanaman berkayu, tegak bulat dengan percabangan simpodial. Kersen memiliki beberapa bagian seperti daun, batang, bunga dan buah.Daun kersen mengandung flavonoid, tanin, glikosida, saponin, steroid, dan minyak esensial (Naim, 2004). Kandungan tersebut yang membuat daun kersen (Muntingiacalabura L.) memiliki potensi antioksidan dan aktivitas antibakteri yang dapat dikaitkan dengan tingginya kandungan senyawa fenolik.Senyawa tersebut didapatkan dengan cara ekstraksi etanol. diantara lemak dan karbohidrat, yaitu 7kkal/gr (Linder,2006:83). Berdasarkan kandungan dari daun kersen maka diharapkan ekstrak etanol 70% daun kersen dapat 98

Aktivitas Antibakteri Ekstrak Etanol 70% Daunkersen (Muntingia Calabura L.) terhadap Bakteri Bacillus subtilis dan Shigella dysenteriae

digunakan sebagai penghambat pertumbuhan bakteri Bacillus subtilis dan Shigella dysenteriae secara in vitro. Pada penelitian ini digunakan konsentrasi 25%, 12,5%, 6,25%, 3,125% dan 1,56% berdasarkan studi pustaka dari penelitian sebelumnya yang dilakukan Noorhamdani, dkk (2011) dan Santoso, dkk (2013).Proses dan hasil penelitian ini dapat menjadi alternatif materi pembelajaran dalam salah satu disiplin ilmu pengetahuan alam yaitu mata pelajaran biologi khususnya untuk mencapai Kompetensi Dasar 3.4 yaitu mengidentifikasi ciri-ciri Archaeobacteria dan Eubacteria dan peranannya bagi kehidupan berdasarkan percobaan secara teliti dan sistematis . Berdasarkan hasil pengamatan pada buku paket yang beredar disekolah, selama ini materi tentang bakteri yang diajarkan disekolah setiap tahunnya selalu sama, baik pada Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) maupun kurikulum 2013 yaitu hanya membahas tentang Archaebacteria, Eubacteria, ciri-ciri, struktur, bentuk, reproduksi, pertumbuhan, respirasi, peran bakteri dalam kehidupan, cara penyebaran dan pencegahan penyakit bakteri serta contoh-contoh yang diberikan selalu sama tiap tahunnya. Sehingga dibutuhkan suatu materi pembelajaran biologi bersifat kekinian yang dapat diambil dari laporan hasil penelitian, khususnya pada materi bakteri sesuai tuntutan kurikulum 2013 yaitu diperlukan materi pembelajaran berbasis riset kontekstual. Pada sub bab cara penyebaran dan pencegahan penyakit bakteri dijelaskan bahwa untuk membunuh pertumbuhan bakteri digunakan antibiotik saja, padahal antibiotik terbuat dari zat kimia yang akan memberi efek samping bagi kesehatan dikemudian hari. Salah satu alternatif yang dapat digunakan sebagai pengganti antibiotik adalah pemanfaatan bahan alam tumbuhan, misalnya daun kersen. Daun kersen dapat digunakan sebagai antibakteri yang bersifat alami dan bebas dari bahan kimia, sehingga tidak berdampak negatif bagi kesehatan. Ekstrak etanol 70% daun kersen dapat dijadikan sebagai salah satu contoh obat untuk membunuh pertumbuhan bakteri yang merugikan bagi manusia yang diperoleh dari hasil riset secara teliti dan sistematis. Oleh karena itu, penelitian aktivitas antibakteri ekstrak daun kersen (Muntingia calabura L.) terhadap bakteri Bacillus subtilis dan Shigella dysenteriae diharapkan dapat menjadi salah satu alternatif materi pembelajaran biologi SMA kelas X untuk mencapai kompetensi dasar 3.4 pada kurikulum 2013.

Metode Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian eksperimen dalam bidang mikrobiologi dengan menggunakan rancangan acak lengkap (RAL) dengan perlakuan menggunakan satu factor yaitu ekstrak etanol 70% daun kersen yang terdiridari 5 perlakuan dengan 2 kali ulangan. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Maret-April 2014. Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Biologi Fakultas MIPA dan Laboratorium Fitokimia Fakultas Farmasi Universitas Ahmad Dahlan.

Peralatan yang digunakan pada penelitian ini adalah timbang ananalitik, blender, vortek, corong buchner, waterbath, cawan porselin, almari pengering, autoklaf, oven osebulat, petridish, pipet ukur, propipet, inkubator, tabung reaksi, cawan petri, lampu spritus, korekapi, kapas, kertas label, spidol permanen, penggaris dan standar McFarland (10 8 CFU/ml). Bahan yang digunakan pada penelitian ini adalah daun tanaman kersen (Muntingi acalaburaL.), kulturmurni Bacillus subtilis dan Shigellady senteriae, Tryptone Soya Agar (TSA), Agar darah, BHI, BHI DS serta Alkohol 70%. Penelitian ini diawali dengan identifikasi tanaman kersen. Kemudian dilanjutkan dengan pembuatan simplisia dan ekstraksi etanol daun kersen (Muntingia calabura L.), sterilisasi alat dan media, pembuatan kultur stok, pembuatan suspensi Bacillus subtilis dan Shigella dysenteriae, pembuatan larutan sampel, uji aktivitas antibakteri serta uji tabung. Penelitian dilakukan selama 2 minggu. Bakteri uji yang digunakan adalah bakteri Bacillus subtilis dan Shigella dysenteriae. Bakteri diperoleh dari Balai Laboratorium Kesehatan Yogyakarta. Bahan uji yang digunakan adalahekstrak etanol 70% daun kersen (Muntingia calabura L.).Sebelum digunakan dilakukan determinasi terlebih dahulu di Laboratorium Biologi Universitas Ahmad Dahlan. Tanaman kersen diambil daun yang masih segar pada pucuk hingga tangkai kelima. Pengambilan dilakukan pada pagi hari. Selanjutnya dicuci bersih untuk dilakukan pembuatan ekstrak. metode maserasi. Ekstraksi dilakukan di Laboratorium Biologi Fitokimia Farmasi, Universitas Ahmad Dahlan. Uji kemampuan anti bakteri digunakan metode dilusi cair. Bakteri disiapkan dengan membuat suspensi. Selanjutnya dilakukan pengenceran secara serial : 25%, 12,5%, 6,25%, 3,13% dan 1,56 % kemudian ditambah suspensi bakteri dengan volume yang sama sehingga konsentrasi menjadi setengah darisemula. Terdapat 4 kontrol yaitu kontrolmedia, kontrol ekstrak, kontrol bakteridan kontrol pelarut. Selanjutnya semua perlakuan digores pada Agar Darah mengetahui KBMnya. Masing-masing bakteri dilakukan uji 2 kali. Analisis data dilakukan secara diskriptif setelah diperoleh data dari 2kali ulangan terhadap kedua bakteri yaitu Bacillus subtilis (gram positif) dan Shigella dysenteriae (gram negatif). Hasil diperoleh dari kemampuan ekstrak daun kersen membunuh Bacillus subtilis dan Shigella dysenteriae berdasar nilai KBM (Kadar BunuhMinimal). Hasil penelitian selanjutnya diidentifikasi potensinya sebagai alternatif materi pembelajaran Archaebacteria dan Eubacteria dengan cara analisis proses penelitian dan analisis produk penelitian sesuai prinsip-prinsip pengembangan materi pembelajaran yaitu: analisis isi relevansi, analisis isi konsistensi, analisis isi adequacy, kemudian dilakukan pembahasan hasil analisis isi.

99 Angga Dwi Prasetyo

JUPEMASI-PBIO Vol. 1 No. 1 Tahun 2014, ISSN: 2407-1269 | Halaman 98-102

Hasil dan Pembahasan Hasil Penelitian Eksperimen Zat aktif yang terkandung dalam ekstrak etanol 70% daun kersen (Muntingia calabura L.) dapat diketahui dengan skrinning fitokimia melalui metode uji tabung. Hasil uji tabung dari ekstrak etanol 70% daun kersen (Muntingia calabura L.) dapat dilihat pada Tabel 1.

Keterangan: Ksusp : Suspensi bakteri Kmedia : Media BHI DS pel K : Pelarut aquades steril Keks : Kontrol ekstrak

Tanda : + : Bakteri tumbuh -: Bakteri tidak tumbuh

Table 1. Analisis Kualitatif Kandungan Senyawa Aktif Ekstrak Etanol 70% Daun Kersen (Muntingia calabura L.) dengan Uji Tabung Zat Aktif

Ekstrak

Keterangan

Hasil Setelah diuapi amoniak terjadi perubahan warna dari kuning menjadi kuning intensif Setelah ditambah FeCl3 warna berubah menjadi biru tua kehijauan

+ /+

Saponin

Setelah digojok 30 menit timbul buih lebih dari 3 cm, dan ditetesi HCl encer buih tidak menghilang

+

Alkaloid

Setelah ditetesi pereaksi Mayer dan Dragendrorff tidak timbul endapan

-

Tanin

Setelah ditetesi gelatin timbul endapan

+

Flavonoid

Polifenol

+

Mengandung Flavonoid Mengandung Polifenol Mengandung Saponin

Tidak Mengandung Alkaloid Mengandung Tanin

Uji aktivitas antibakteri ekstrak etanol 70% daun kersen (Muntingia calabura L.) dilakukan dengan menggunakan metode dilusi cair. Dengan metode ini dapat diketahui Konsentrasi Bunuh Minimum (KBM) ekstrak etanol 70% daun kersen (Muntingia calabura L.), kisaran konsentrasi yang digunakan pada uji aktivitas antibakteri ini adalah 25%, 12,5%, 6,25%, 3,125% dan 1,56%. Kontrol yang digunakan adalah Ksusp berisi suspensi bakteri yang digunakan sebagai pembanding, Kpel berisi aquades steril yang digunakan untuk mengetahui sterilitas pelarut, Kmedia berisi BHI DS yang digunakan untuk mengetahui sterilitas media dan Keks berisi ekstrak etanol daun kersen (Muntingia calabura L.) 100%. Hasil Pengujian Konsentrasi Bunuh Minimum (KBM) pada penelitian ini dapat dilihat pada tabel 2, tabel 3, gambar 1 dan gambar 2.

Gambar

1.

Hasil Pengujian Konsentrasi Bunuh Minimum (KBM) ekstrak etanol 70% daun kersen (Muntingia calabura L.) terhadap bakteri Bacillus subtilis

Tabel 2. Hasil Uji KBM Ekstrak Etanol 70% Daun Kersen (Muntingia calabura L.) Terhadap Bakteri Bacillus subtilis dan Shigella dysenteriae. Perlakuan 25% 12,5% 6,25% 3,125% 1,56% Ksusp Kmedia Kpel Keks

Bacillus subtilis KBM + + + -

Shigella dysenteriae KBM + + -

Gambar 2. Hasil Hasil Pengujian Konsentrasi Bunuh Minimum (KBM) ekstrak etanol 70% daun kersen (Muntingia calabura L.) terhadap bakteri Shigella dysenteriae

100

Aktivitas Antibakteri Ekstrak Etanol 70% Daunkersen (Muntingia Calabura L.) terhadap Bakteri Bacillus subtilis dan Shigella dysenteriae

Penelitian ini menggunakan empat kontrol, kontrol suspensi (Ksusp) berisi suspensi bakteri uji, digunakan untuk melihat tumbuhnya bakteri pada media agar dan sebagai acuan untuk mengidentifikasi bakteri yang tumbuh pada media uji, kontrol pelarut (Kpel) berisi aquades steril, digunakan untuk mengetahui dari sterilitas pelarut, kontrol media (Kmedia) berisi media BHI DS, digunakan untuk mengetahui sterilitas dari media yang digunakan, serta kontrol ekstrak (Keks) berisi ekstrak etanol 70% daun kersen, digunakan untuk menunjukkan sterilitas dari ekstrak etanol 70% daun kersen yang digunakan. Kontrol digunakan untuk memudahkan dalam pengamatan hasil yang diperoleh serta mengetahui sterilitas dari bahan dan alat yang digunakan dalam penelitian. Berdasarkan hasil penggoresan keempat kontrol pada media padat, setelah diinkubasi baik kontrol pelarut aquades, kontrol media BHI DS dan kontrol ekstrak etanol 70% daun kersen (Muntingia calabura L.) tidak ditumbuhi oleh bakteri. Sedangkan pada kontrol suspensi bakteri ditumbuhi oleh bakteri, sehingga dapat dikatakan bahwa dalam penelitian ini semua alat dan bahan yang digunakan telah steril dan bebas dari kontaminasi (gambar 1 dan 2). Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan, ekstrak etanol 70% daun kersen (Muntingia calabura L.) terbukti memiliki aktivitas antibakteri terhadap bakteri Bacillus subtilis dan Shigella dysenteriae dengan Konsentrasi Bunuh Minimum (KBM) untuk bakteri Bacillus subtilis sebesar 6,25% dan bakteri Shigella dysenteriae sebesar 3,125%. Kemampuan ekstrak etanol 70% daun kersen (Muntingia calabura L.) dalam membunuh bakteri karena adanya kandungan senyawa aktif dalam daun kersen.Kematian bakteri oleh senyawa antimikroba dapat disebabkan oleh beberapa faktor yaitu mekanisme kerja antibakteri dengan menghambat sintesis dinding sel, menganggu atau merusak dinding sel, dan menghambat sintesis protein (Radji, 2010:68). Berdasarkan penjelasan diatas aktivitas antibakteri yang diperlihatkan oleh ekstrak etanol 70% daun kersen (Muntingia calabura L.) terhadap bakteri Bacillus subtilis dan Shigella dysenteriae dikarenakan adanya senyawa aktif dalam ekstrak etanol 70% daun kersen (Muntingia calabura L.) yang telah diketahui berdasarkan hasil uji tabung yaitu flavonoid, polifenol, saponin dan tanin. Menurut Ganiswara (Poeloengan, 2010:68) flavonoid merupakan kelompok senyawa fenol yang mempunyai kecenderungan untuk mengikat protein, sehingga menganggu proses metabolisme bakteri, selain itu flavonoid juga berfungsi sebagai antibakteri dengan cara membentuk senyawa kompleks terhadap protein ekstraseluler yang mengganggu integritas membran sel bakteri. Polifenol pada kadar tinggi dapat menyebabkan koagulasi protein dan menyebabkan sel membran mengalami lisis (Juliantina, dkk., 2009:4). Sedangkan tanin dapat merusak membran sel, mengkerutkan dinding sel, sehingga mengganggu permeabilitas sel yang mengarah pada kematian (Ajizah, 2004:7). Adanya interaksi senyawa antibakteri dengan sel bakteri dapat menyebabkan kerusakan struktur sel bakteri yang berpengaruh pada pola inaktivasi bakteri yang dapat mengganggu fungsi

metabolisme sel, pada kerusakan yang parah dapat menyebabkan kematian sel bakteri (Miksusanti, dkk., 2011:4). Hal ini yang menyebabkan dengan konsentrasi 6,25% pada bakteri Bacillus subtilis dan 3,125% pada bakteri Shigella dysenteriae langsung dapat menghentikan pertumbuhan bakteri sehingga menyebabkan kematian sel bakteri. Hasil Analisis Isi Potensi Penelitian Sebagai Materi Pembelajaran Berdasarkan hasil analisis isi didapatkan data potensi laporan proses dan hasil penelitian berupa ciriciri eubacteria, penggelompokkan bakteri berdasarkan ciri-ciri umum, morfologinya dan pewarnaan gram, perkembangbiakan bakteri, peranan bakteri dalam kehidupan, cara penanggulangan bakteri yang merugikan bagi manusia dan percobaan secara teliti dan sistematis tentang bakteri. Didapatkan juga informasi yang dapat diungkap yang disesuaikan dengan kurikulum 2013 pada jenjang SMA, sebagai berikut: a. Informasi berupa proses Pada awal materi pembelajaran biologi di SMA kelas X telah dipelajari metode-metode ilmiah sehingga peserta didik sudah mampu melakukan proses-proses ilmiah dari perumusan masalah, perumusan tujuan, penyusunan prosedur kerja, pelaksanaan penelitian, analisis data, hasil dan pembahasan sampai penarikan kesimpulan. Akan tetapi karena adanya keterbatasan waktu dan pengalaman peserta didik maka guru masih sangat diperlukan dalam kegiatan ini. b. Informasi berupa produk Informasi berupa produk adalah fakta-fakta, konsep-konsep, dan prinsip-prinsip keilmuan yang diperoleh dari penelitian ini. Informasi berupa produk pada penelitian ini adalah aktivitas antibakteriekstrak etanol 70% daunkersen (MuntingiaCalabura L.)terhadap bakteriBacillus Subtilisdan ShigellaDysenteriae yang diketahui berdasarkan pengamatan, uji antibakteri dan uji tabung yaitu meliputi nilai KBM ekstrak dan senyawa-senyawa yang terkandung dalam ekstrak etanol 70% daun kersen. Hasil penelitian ini juga dapat diaplikasikan sebagai praktikum disekolah, sehingga siswa dapat memperoleh nilai-nilai yang tersembunyi di kurikulum, yaitu komponen metakognitif (kemampuan kognitif yang tidak dinilai pada saat proses belajar mengajar), contohnya kemampuan kognitif siswa pada saat praktikum berupa disiplin, kerja sama, tanggung jawab dan teliti.

Simpulan Berdasarkan hasil uji aktivitas antibakteri ekstrak etanol 70% daun kersen (Muntingia calabura L.) terhadap bakteri Bacillus subtilis dan Shigella dysenteriae dapat disimpulkan bahwa ekstrak etanol 70% daun kersen (Muntingia calabura L.) memperlihatkan aktivitas antibakteri terhadap Bacillus subtilis dan Shigella dysenteriae. Konsentrasi Bunuh Minimum (KBM) ekstrak etanol 70% daun kersen 101

Angga Dwi Prasetyo

JUPEMASI-PBIO Vol. 1 No. 1 Tahun 2014, ISSN: 2407-1269 | Halaman 98-102

(Muntingia calabura L.) terhadap bakteri Bacillus subtilis sebesar 6,25% dan Shigella dysenteriae sebesar 3,25%. Proses dan hasil penelitian berpotensi sebagai alternatif materi pembelajaran Biologi SMA kelas X untuk mencapai KD 3.4 pada Kurikulum 2013 berdasarkan data hasil analisis isi yaitu menjelaskan tentang ciri-ciri eubacteria, ciri-ciri bakteri secara umum, morfologi bakteri, pengelompokkan bakteri, perkembangbiakan bakteri dan peranan bakteri dalam kehidupan.

Saran Penelitian ini dapat dilakukan eksperimen kembali dengan mengubah konsentrasi perlakuan untuk memukan konsentrasi KBM yang lebih efektif kembali.

Ucapan Terimakasih Peneliti mengucapkan terimakasih banyak kepada dosen pembimbing Bapak Hadi Sasongko, M.Si. yang telah memberikan bimbingan atas penelitian ini dan semua pihak yang tidak dapat peneliti sebut satu per satu.

Daftar Pustaka Ajizah, A. 2004.Sensitivitas Salmonella typhimurium Terhadap Ekstrak Daun Psidium guajava L.Bioscientiae, Vol. 1, No. 1 : 31-8. Dwidjoseputro, 2005.Dasar- Dasar Mikrobiologi, cetakan ke16. Jakarta: Djambatan. Juliantina. 2009. Manfaat Sirih Merah (Piper crocatum) Sebagai Agen Antibakterial Terhadap Bakteri Gram Positif dan Gram Negatif. Jurnal Kedokteran dan Kesehatan Indonesia. Volume 1 Nomor 1 Tahun 2009 Linder, Maria C. 2006. Biokimia Nutrisi dan Metabolisme. Jakarta: Universitas Indonesia. Miksusanti, Fitrya, Nike Marfinda, 2011. Aktivitas Campuran Ekstrak Kulit Manggis (Garcinia mangostana L.) dan Kayu Secang (Caesalpina sappan L.) Terhadap Bacillus cereus”. Jurnal Penelitian Sains.Volume 14 Nomor 3 Tahun 2011 Naim, R. 2004. “senyawa antimikroba dari tanaman” http: //www. kompas. com/ kompascetak/0409/15/sorotan/1265264.htm. Diakses Tanggal 5 Januari2013. Noorhamdani, Herman Yosef dan Dian Rosalia. 2011. Uji Ekstrak Daun Kersen (Muntingia calabura) Sebagai Antibakteri Terhadap Methicillin-resistant Staphylococcus aureus (MRSA) Secara In vitro. Malang : Universitas Brawijaya. Poeloengan, Masniarni. 2010. Uji Aktivitas Antibakteri Ekstrak Kulit Buah Manggis (Garciana mangostana Linn). Media Litbang Kesehatan. Volume XX Nomor 2 Tahun 2010. Radji, Maksum. 2010. Buku Ajar Mikrobiologi Panduan Mahasiswa Farmasi dan Kedokteran. Jakarta : EGC. Santoso, Sanarto, Soemardini dan Novia Lucy Rasmayanti. 2013. Ekstrak Etanol Daun Kersen (Muntingia calabura) Sebagai Antimikroba Terhadap Bakteri Salmonella Typhi Secara In Vitro. Malang: Universitas Brawijaya.

102