ALAT UKUR TELEKOMUNIKASI

Pengukuran Resistansi Metoda Voltmeter ... Metode Voltmeter-Amperemeter 2. ... standar S sehingga arus pada amperemeter sama dengan pada saat K …...

0 downloads 38 Views 912KB Size
DTG 2M3 - ALAT UKUR DAN PENGUKURAN TELEKOMUNIKASI By : Dwi Andi Nurmantris

PENGUKURAN R-L-C

POKOK BAHASAN

 PENGUKURAN RESISTANSI (R)  PENGUKURAN INDUKTANSI (L)  PENGUKURAN KAPASITANSI (C)

Pengukuran Resistansi Klasifikasi Tahanan  Tahanan Kecil (< 1 Ω)  Tahanan Sedang (1 – 100 k Ω)  Tahanan Besar (>100 kΩ)

Contoh tahanan kecil terdapat pada : a. Tahanan Shunt Amperemeter b. Tahanan armature mesin DC c. Tahanan kontak elektrik Metoda Pengukuran : a. Metoda VoltmeterAmperemeter b. Metoda Potensiometer Semakin kecil tahanan yang akan diukur maka dibutuhkan peralatan yang lebih teliti

Pengukuran Resistansi Pengukuran Tahanan Kecil Metoda Voltmeter – Ampermeter

 Metoda ini paling sederhana dan tingkat akurasi 1%.

V V Iv  Rv R Tahanan hasil Pengukuran :

Ir 

Rp 

I  Ir  Iv

V V V RRv    V V I Ir  Iv Rv  R  R Rv

Rp   R  Rp 1  Rv  

Pengukuran Resistansi Pengukuran Tahanan Kecil Metoda Potensio Meter



Tahanan yang akan diukur/tidak diketahui dibandingkan dengan tahanan standar yang telah diketahui. Kedua tahanan dihubungkan seri dengan sumber tegangan pada tahanan standar dan drop tegangan pada tahanan yang diukur.

Rx

E

Ry

Vu

Rv

Vy

Rv

Tahanan yang diukur Drop tegangan pada R yang diukur  Tahanan standar Drop tegangan pada R standar

Potensiometer memiliki ketelitian yang baik karena meniadakan efek pembebanan dan memiliki resolusi hingga lebih kecil dari 0,1 mV

Pengukuran Resistansi Klasifikasi Tahanan  Tahanan Kecil (< 1 Ω)  Tahanan Sedang (1 – 100 k Ω)  Tahanan Besar (>100 kΩ)

1. Metode Voltmeter-Amperemeter 2. Metode Substitusi 3. Metode jembatan wheatstone

Pengukuran Resistansi Pengukuran Tahanan Sedang Metoda Voltmeter-Amperemeter Va

A

A

V

v

Alternative 1



R

Vr

V

Ir

v

R

Alternative 2

Dari keduaalternative rangkaian tersebut , R yang terukur dengan kedua alat ukur tersebut , selalu ada Error (kesalahan) dengan adanya efek pembebanan

Pengukuran Resistansi Pengukuran Tahanan Sedang Metoda Substitusi

Langkah : saklar K pada posisi 1(pada R), Amperemeter menunjuk skala tertentu. saklar K pada posisi 2 (pada S), atur tahanan standar S sehingga arus pada amperemeter sama dengan pada saat K pada posisi 1, artinya R=S

A 1 R

2 S

Tahanan variable yang bukan standar digunakan sebagai pembatas arus agar arusnya tidak melewati batas kemampuan alat ukur dan komponenkomponen yang terangkai.

Pengukuran Resistansi Pengukuran Tahanan Sedang Metoda Jembatan Wheatstone

G

Dalam keadaan seimbang IG = 0

R1R4 = R2R3 dimana Rx = tahanan yang tidak diketahui G = untuk mendeteksi keseimbangan (biasanya berupa Galvanometer)

Pengukuran Resistansi Klasifikasi Tahanan  Tahanan Kecil (< 1 Ω)  Tahanan Sedang (1 – 100 k Ω)  Tahanan Besar (>100 kΩ)

Metoda yang dapat digunakan antara lain: 1. Metoda defleksi (voltmeter– Ampermeter) 2. Metoda pelepasan muatan 3. Jembatan mega – ohm Pengukuran tahanan besar biasanya diperlukan untuk mengetahui tahanan isolasi suatu isolator atau kabel. Arus yang dihasilkan sangatlah kecil sehingga arus bocor yang kecil sangat berpengaruh dalam pengukuran

Pengukuran Induktansi Jenis Induktansi  Induktansi sendiri  Induktansi bersama

Metoda Pengukuran : a. jembatan induktansi maxwell b. Jembatan induksikapasitansi Maxwell c. Jembatan Hay d. Jembatan Owen

Dalam keadaan setimbang: Z1 Z4 = Z 2Z3

Pengukuran Induktansi Pengukuran Induktansi Sendiri Metoda Jembatan Induktansi Maxwell

Dalam keadaan setimbang: Z1Z4 = Z 2 Z3

L1 = induktansi yang diukur dengan tahanan dalam r1 L2 = induktansi variabel dengan tahanan dalam r2. R2 = tahanan cariabel R3 dan R4 = tahanan murni

Pengukuran Induktansi Pengukuran Induktansi Sendiri Metoda Jembatan Induksi-kapasistansi Maxwell

L1 = induktansi yang diukur r1 = tahanan dalam L1 R2,R3,R4 = tahanan murni C4 = kapasitor standar

Pengukuran Induktansi Pengukuran Induktansi Sendiri Metoda Jembatan Hay

Pengukuran Induktansi Pengukuran Induktansi Sendiri Metoda Owen

Pengukuran Kapasitansi Metode Pengukuran Kapasitansi  Jembatan sauty  Metoda Modifikasi Sauty  Jembatan Schering

C1 = kapasitor yang diukur C2 = kapasitor standar R3,R4 = tahanan murni

Pengukuran Kapasitansi Metode Pengukuran Kapasitansi  Jembatan sauty  Metoda Modifikasi Sauty  Jembatan Schering

R1 = tahanan seri dengan C1 R2 = tahanan seri dengan C2 r1 = tahanan rugi-rugi C1 r2 = tahanan rugi-rugi C2 r1, r2 = diaelektrik R3,R4 = tahanan murni

Pengukuran Kapasitansi Metode Pengukuran Kapasitansi  Jembatan sauty  Metoda Modifikasi Sauty  Jembatan Schering C1 = kapasitansi yang diukur r1 = tahanan rugi-rugi dielektrik L1 C2 = kapasitas standar (terbuat dari dielektrik medium gas/udara) agar tidak ada rugi-rugi dielektrik. R3, R4 = tahanan murni C4 = kapasitansi variable

QUESTION??