ALFAMART ( Studi kasus pola berbelanja di Alfamart

capital strength . Designing anything with the full trappings of modernity . Meanwhile , the economic citizens appear little capital in accordance wit...

1 downloads 65 Views 964KB Size
SKRIPSI

ALFAMART ( Studi kasus pola berbelanja di Alfamart Kecamatan Tamalate Kota Makassar)

Oleh: Edy Muharezky E 511 08 274 Diajukan Kepada Fakultas Ilmu Sosial Dan Ilmu Politik Jurusan Antropologi Universitas Hasanuddin Makassar Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Memperoleh Gelar Sarjana

JURUSAN ANTROPOLOGI FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK UNIVERSITAS HASANUDDIN 2014

ABSTRAK Kota Makassar terus berkembang, daya tahan kota ditopang oleh aktifitas ekonomi dan ikatan sosial warga. Bila pemerintah gandrung memacu laju pembangun kota dengan logika pertumbuhan (economic growth) maka sebaliknya warga kota kebanyakan menerapkan logika kebertahanan ekonomi (economic survival). Untuk mendukung pertumbuhan maka pemerintah membuka pintu ekonomi seluas-luasnya bagi investor luar. Mereka berkekuatan modal finansial yang besar. Merancang apa saja dengan penuh simbol-simbol modernitas. Sementara itu, ekonomi warga tampil dengan modal kecil sesuai kesanggupan setiap rumah tangga dan menjual sesuai kebutuhan warga sekitar.Saat ini belanja merupakan aktivitas rutin trend tersendiri di kalangan masyarakat urban, belanja seringkali menjadi pelampiasan hasrat seseorang, buruknya hasrat ini hanya hasrat ingin memiliki bukan karena membutuhkan. Sarana membelanjakan uang pun tersebar di berbagai kota–kota besar di Indonesia. Khususnya di Kota Makassar. Hadirnya minimarket hampir menghiasi sudut–sudut kota, tumbuh besarnya minimarket tak lepas berimbas pada budaya konsumerisme di kalangan masyarakat kota. Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis factorfaktor yang mendorong konsumen,praktek berbelanja dan pola interaksi antara konsumen dan pelayan. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode kualitatif,pemilihan informan dalam penelitian dilakukan secara sengaja (purposive). Teknik pengumpulan data yang digunakan adalah studi pustaka (library research), penelitian lapangan (field research) meliputi pengamatan (observasi), wawancara (interview). Metode analisis data yang digunakan yaitu analisis data kualitatif yang dilakukan secara interaktif melalui proses data reduction, data display, dan conclusion drawing/verification. Berdasarkan hasil penelitian didapat bahwa faktor pelayanan, harga, promosi, dan lokasi memiliki pengaruh yang signifikan terhadap perilaku konsumen dalam berbelanja di Alfamart Kecamatan Tamalate Kota Makassar .Sedikit demi sedikit sudah mengalami pergeseran nilai-nilai sosial belanja masyarakat, ini disebabkan masyarakat yang lebih memilih berbelanja di pasar swalayan(alfamart) dibanding pasar tradisional dengan alasan bahwa pasar swalayan mempunyai fasilitas yang bagus,

viii

ABSTRACT Makassar city continues to grow , the city endurance sustained by economic activity and social cohesion citizens . If the government is devoted to spur the pace of city builder to the logic of growth ( economic growth) then the reverse logic townspeople mostly apply economic viability (economic survival) . To support the growth of the economy , the government opened the door as wide as possible to outside investors . They are a great financial capital strength . Designing anything with the full trappings of modernity . Meanwhile , the economic citizens appear little capital in accordance with the ability of each household and sell as needed sekitar.Saat citizens of this expenditure is a routine activity trend in urban society , outlet shopping is often a person's desire , desire is bad only because of the desire to have not need . Means spending money was scattered in various major cities in Indonesia . Especially in Makassar . The presence of the mini almost adorn the corners of the city , grow the size of mini inseparable impact on consumer culture among the people of the city . This study aims to analyze the factors that drive consumer shopping practices and patterns of interaction between the consumer and the waiter . The method used in this study is a qualitative method , the selection of informants in the research done intentionally ( purposive ) . Data collection techniques used are literature studies ( library research ) , field research (field research ) involves observation ( observation ) , interview ( interview ) . Data analysis methods used are qualitative data analysis performed interactively through a process of data reduction , the data display , and conclusion drawing / verification . Based on the results obtained that the factor of service , price , promotion , and the location has a significant influence on consumer behavior in shopping in the District Alfamart Tamalate Makassar . Bit by bit has experienced a shift in social values of public expenditure , is due to people who prefer to shop in supermarkets ( alfamart ) than the traditional market on the grounds that the supermarket has good facilities ,

ix

DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL LEMBAR PENGESAHAN ............................................................... ii HALAMAN PENERIMAAN .............................................................. iii KATA PENGANTAR ....................................................................... iv ABSTRAK ....................................................................................... viii ABSTRACT ..................................................................................... ix DAFTAR ISI ....................................................................................

x

DAFTAR TABEL ............................................................................. xii DAFTAR GAMBAR ......................................................................... xiii BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang .................................................................... 1 B. Rumusan Masalah ............................................................... 5 C. Tujuan dan Kegunaan Penelitian ....................................... 5 D. Kerangka Konseptual ......................................................... 6 E. Metode dan Teknik Penelitian ............................................. 15 1. Jenis Penelitian .............................................................. 15 2. Jenis dan Sumber data .................................................. 16 3. Teknik Pemilihan lokasi ............................................... 17 4. Teknik Pemilihan Informan ............................................ 17 5. Teknik Pengumpulan Data ............................................. 18 6. Teknik Analisis Data ...................................................... 19 F. Sistematika Penulisan ........................................................ 20 BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Konsumen ............................................................................ 22 B. Tingkatan Hubungan dengan Konsumen .......................... 31 C. Manfaat agar terciptanya kepuasan konsumen ................ 32 D. Kualitas Pelayanan Karyawan ............................................ 33 E. Kerangka Pemikiran............................................................. 42

x

F. Kajian Budaya ....................................................................... 44

BAB III GAMBARAN UMUM LOKASI A. Sejarah Singkat Kota Makassar ......................................... 46 B. Kondisi Geografis ............................................................... 53 C. Penduduk dan Tenaga Kerja .............................................. 55 D. Gambaran khusus lokasi penelitian ................................... 60 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Sistem Pengembangan Usaha Alfamart ............................ 70 1. Pola Manajemen Usaha Alfamart .................................. 72 2. Alfamart Sebagai Usaha Waralaba ............................... 75 B. Faktor Pendorong Konsumen Alfamart ............................. 76 C. Pola Praktek Berbelanja di Alfamart .................................. 81 D. Pola Interaksi Antara Konsumen dan Kasir (pelayan)…… 93 BAB V PENUTUP A. Kesimpulan ......................................................................... 102 B. Saran .................................................................................... 103 DAFTAR PUSTAKA

xi

DAFTAR TABEL Tabel 1. Luas Wilayah Kecamatan Kota Makassar ...................... 57 Tabel 2. Jumlah Desa/Kelurahan Menurut Kecamatan di Kota Makassar ........................................................................... 59 Tabel 3. Luas dan ketinggian dari permukaan kaut menurut kelurahan di kecamatan Tamalate .................................. 61 Tabel 4. Jumlah pegawai negeri sipil/BUMN kecamatan Tamalate ........................................................................... 62 Tabel 5. Klasifikasi kelurahan di kecamatan Tamalate ................ 63 Tabel 6. Banyaknya RT / RW di Kecamatan Tamalate ................. 65 Tabel 7. Penduduk menurut kelurahan dan jenis kelamin serta Seks Rasio di Kecamatan Tamalate .....................

66

xii

DAFTAR GAMBAR Gambar 1.Alfamart Hartaco ..................................................... 108 Gambar 2. Alfamart Abdul Kadir ............................................. 108 Gambar 3. Susunan rak yang tertata rapi ............................... 109 Gambar 4.Interaksi antar kasir dan konsumen………………...109

.

xiii

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

Kota Makassar terus berkembang, daya tahan kota ditopang oleh aktifitas ekonomi dan ikatan sosial warga. Bila pemerintah gandrung memacu laju pembangun kota dengan logika pertumbuhan (economic growth) maka sebaliknya warga kota kebanyakan menerapkan logika kebertahanan ekonomi (economic survival). Untuk

mendukung pertumbuhan maka

pemerintah membuka pintu ekonomi seluas-luasnya bagi investor luar. Mereka berkekuatan modal finansial yang besar. Merancang apa saja dengan penuh simbol-simbol modernitas. Sementara itu, ekonomi warga tampil dengan modal kecil sesuai kesanggupan setiap rumah tangga dan menjual sesuai kebutuhan warga sekitar.

Saat ini belanja merupakan aktivitas rutin trend tersendiri di kalangan masyarakat urban, belanja seringkali menjadi pelampiasan hasrat seseorang, buruknya hasrat ini hanya hasrat ingin memiliki bukan karena membutuhkan. Sarana membelanjakan uang pun tersebar di berbagai kota–kota besar di Indonesia. Khususnya di Kota Makassar. Hadirnya minimarket hampir menghiasi sudut–sudut kota, tumbuh besarnya minimarket tak lepas berimbas pada budaya konsumerisme di kalangan masyarakat kota.

1

Mengkonsumsi sebenarnya merupakan kegiatan yang wajar dilakukan. Namun dewasa ini disadari bahwa masyarakat tidak hanya mengkonsumsi, tetapi telah terjebak ke dalam budaya konsumerisme. Budaya ini dikatakan berbahaya karena berakses negative terhadap lingkungan sosial. Masyarakat seakan tak ingin berbelanja di toko – toko kecil,masyarakat lebih memilih berbelanja di minimarket dengan alasan kenyamananan dan lain – lain.

Salah satu usaha yang sedang berkembang saat ini adalah usaha ritel dalam bentuk minimarket. Adanya konsep ritel dalam bentuk minimarket telah diperkenalkan ke negara-negara berkembang yang konsumennya belum mempunyai pengalaman berbelanja di toko yang berskala besar dengan jenis produk yang beragam namun pada tingkat harga yang relatif rendah (Jim dan Kim, 2001). Adanya konsep baru pada dunia retail umumnya dapat menarik perhatian konsumen karena menawarkan sesuatu yang baru dan dapat menimbulkan rasa senang dalam bebrbelanja. Kelebihan-kelebihan itulah yang membuat konsep baru ini sangat diminati oleh konsumen. Walau bagaimanapun, dibutuhkan usaha dan perhatian yang cukup besar untuk memahami konsumen terutama perilaku dan motivasinya dalam mengambil keputusan untuk memilih tempat berbelanja; karena kedua hal tersebut mungkin berbeda dari satu negara dengan lain.

2

Keputusan konsumen untuk berbelanja di minimarkiet hanya karena dorongan untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan tapi juga untuk memperoleh manfaat lain dalam beberbelanja. Berdasarkan penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh Jim dan Kim (2001), ditentukan bahwa konsep rangsangan merupakan suatu emosi atau perasaan yang positif selama berbelanja. Hal inilah yang melahirkan suatu pemahaman mengenai shopping exicitement, yang dapat mengarah pada konsumen. Shopping excitement dipengaruhi oleh dau faktor yang terdiri dari faktor internal dan faktor eksternal. Adapun faktor-faktor tersebut dapat berubah seiring dengan berkembangnya kebutuhan manusia dan berjalanya waktu. Faktor internal yang mempengaruhi adalah shopping motives, sedangkan faktor eksternal adalah store attributes, diamana kedua hal tersebut akan mempengaruhi tingkat shopping excitement konsumen dalam berbelanja baik secra langsung maupun tidak langsung.

Menjamurnya minimarket merupakan tantangan bagi pengusaha minimarket khususnya yang ada di sekitar wilayah Makassar, untuk itu setiap perusahaan atau minimarket harus selalu mencari cara atau strategi penjualan agar dapat merebut hati pembeli. Mulai dari perencanaan produk yang dihasilkan, penetapan harga, strategi promosi, segmentasi pasar, diferensiasi produk dan lain sebagainya, yang harus dipikirkan secara matang dan dilakukan dengan tepat. Namun semua itu tidak cukup membuat

3

pembeli kembali karena mereka memperoleh produk sejenis dengan harga yang relatif sama atau bahkan lebih murah dan lebih berkualitas dimanamana. Perusahaan harus mampu membuat sesuatu yang berbeda dari pesaing agar mampu merebut hati pembeli sehingga menjadi pelanggan dalam jangka panjang.

Mengingat arti penting pelanggan sebagai kunci sukses usaha maka perusahaan harus dapat menjalin hubungan jangka panjang dengan pelanggan. Hubungan jangka panjang yang dimaksud bukan sekedar hubungan yang semu yaitu hubungan komunikasi satu arah dan bersifat sementara.

Inilah yang dilakukan oleh Alfamart dalam mengelola bisnisnya. Alfamart merupakan jenis usaha waralaba dibidang distribusi retail atau mini market.

Tidak

mudah

bagi

Alfamart

untuk

mengembangkan

bisnis

minimarketnya ditengah persaingan yang kompetitif.

Oleh karena pihak manajemen Alfamart bagian pemasaran harus mengetahui hal-hal yang mempengaruhi keputusan pembelian seperti pengiriman produk, performa produk, citra perusahaan atau produk, merk, nilai harga yang dihubungkan dengan nilai yang diterima konsumen, prestasi para karyawan, keunggulan dan kelemahan pesaing. Selain itu Alfamart memiliki daya tarik tersendiri seperti tampilan toko yang cemerlang, bersih,

4

dan nyaman. Desain eksteriornya yang menggunakan dua unsur warna yang mencolok yaitu merah dan kuning memberi kesan menarik pada konsumen. Maka berdasarkan berbagai penjelasan tersebut diatas maka dapat ditarik kesimpulan bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan membeli adalah produk, harga, promosi, distribusi.

Oleh karena itu peneliti mencoba mengangkat judul penelitian yaitu “Alfamart (Studi kasus pola berbelanja konsumen di Kecamatan Tamalate Kota Makassar).”

B. Rumusan Masalah 1. Apa yang mendorong konsumen berbelanja di Alfamart ? 2. Bagaimana pola praktek berbelanja di Alfamart ? 3. Bagaimana pola interaksi antara konsumen dan kasir atau pelayan ? C. Tujuan dan Kegunaan penilitan 1. Tujuan penilitian Setiap penlitian membutuhkan tujuan agar penilitian yang dilakuakn nantinya dapat berjalan dengan baik dan adapun tujuan dari penelitian ini adalah : a. Untuk

mendeskripsikan

dan

menganalisis

faktor

pendorong

konsumen berbelanja di Alfamart. 5

b. Untuk mendeskripsikan dan menganalisis pola praktek berbelanja di Alfamart. c. Untuk mendeskripsikan dan menganalisis pola interaksi antara konsumen dan kasir atau pelayan. 2. Kegunaan penilitian Suatu penilitian selain memiliki tujuan sebagai dasar dalam proses kegiatannya juga dapat memberikan manfaat, adapun manfaat dari penlitian ini adalah: a. Dapat digunakan sebagai bahan bacaan atau pertimbangan bagi mahasiswa yang akan melakukan penelitian lainnya yang terkait dengan yang penulis teliti. b. Bagi peniliti sendiri/penulis diharapkan dapat menambah wawasan peniliti/penulis mengenai minimarket di Kota Makassar. c. Sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar sarjana pada jurusan antropologi social. D. Kerangka Konseptual 1. Konsep Perilaku Masyarakat Menurut Keontjaraningrat, perilaku merupakan tindakan yang berpola yang dilakukan oleh seseorang dimana tindakan tersebut dapat diamati. Semua gerak-gerik yang dilakukan dari saat ke saat dan dari hari

6

ke hari, dari masa ke masa, merupakan pola-pola tingkah laku yang dilakukan berdasarkan sistem. (Waluya, 2007). Pola-pola prilaku manusia disebut sebagai sistem sosial. Pada prinsipnya, perilaku manusia senantiasa dipengaruhi oleh pengetahuan yang dimilikinya. Pola- pola tindakan juga sangat dipengaruhi oleh alam lingkungan yang dijadikannya sebagai tempat belajar mengenai apa yang baik ataupun tidak baik sebagaimana yang terkonstruksi dalam sistem budayanya. Sebagaimana yang diungkapkan oleh Slamet, 1975 sebagai berikut: Perilaku individu meliputi segala sesuatu yang menjadi pengetahuannya (knowledge), sikapnya (attitudes) dan yang biasa dikerjakannya (action). Perilaku tidak muncul dalam diri individu tersebut (internal), melainkan merupakan khas interaksi individu dengan lingkungannya (Rahmawati, 14: 2004). Kebudayaan merupakan faktor penentu yang paling dasar dari keinginan dan perilaku seseorang.

Bila

makhluk-makhluk

lainnya

bertindak berdasarkan naluri, maka perilaku manusia pada umumnya dipelajari. Seorang anak yang sedang tumbuh mendapatkan seperangkat nilai, persepsi, preferensi, dan perilaku melalui suatu proses sosialisasi yang melibatkan keluarga dan lembaga-lembaga sosial penting lainnya. Perilaku merupakan konsekuensi logis dan tunggal yang tidak terpisahkan dari kebudayaan. Dalam hal ini ketunggalan tidak dapat dipisahkan. Dalam kehidupan sehari-hari manusia merupakan aktor dari

7

kehidupan bermasyarakat yang saling berinteraksi dan berperilaku adalah perwujudan dari tindakan budaya yang diatur oleh sistem budayanya. Perilaku seseorang tidak terlepas dari peran individu-inidvidu yang tergabung dalam suatu kelompok yang memiliki ciri serta adat istiadat yang sama dan menjadikannya sebagai suatu kesatuan budaya. Gibson Cs menyatakan bahwa perilaku individu adalah segala sesuatu yang dilakukan seseorang, seperti: berbicara, berjalan, berfikir atau tindakan dari suatu sikap. Salah satu contoh dari perilaku individu adalah perilaku makan. Istilah kebiasaan makan memberi konotasi sesuatu yang stabil, sedangkan perilaku makan mempunyai makna yang dinamis. Perilaku dinamis yang dimaksud adalah perilaku makan seseorang dipengaruhi oleh sistem budayanya, dimana setiap kelompok memiliki sistem budaya yang berbeda pula (Rahmawati, 13: 2004). 2. Budaya Konsumen Menurut

Elbert

dan Griffin (2000:42)

consumer

behavior

dijelaskan sebagai: “the various facets of the decision process by which customers come to purchase and consumen a product”. Dapat dijelaskan sebagai upaya konsumen untuk membuat keputusan tentang suatu produk yang dibeli dan dikonsumsi. Menurut Pihilip Kotler dan Gary Amstrong

(1995:52)

keputusan

pembelian

dari

pembeli

sangat

dipengaruhi oleh faktor kebudayaan, sosial, pribadi dan psikologi dari pembeli. 8

Masyarakat dewasa ini cenderung menuju masyarakat simulasi. Masyarakat kini hidup dalam kode-kode, tanda, dan model yang diatur sebagai produksi dan reproduksi dengan menuntut adanya pengemasan, pesona, kejutan, provokasi dan daya tarik sebagai logika komoditi itu sendiri. Kemasan tanda dianggap lebih menarik perhatian masyarakat daripada pesan dan makna yang disampaikan dalam seni tersebut (www.tf.itb.ac.id,). Tidak

dapat

dipungkiri,

bahwa

telah

terjadi

pergeseran

kebudayaan dari modern menjadi posmodern. Kondisi posmodern sebenarnya adalah wajah dari modern itu sendiri yang lebih radikal, atau seperti dalam pemahaman Habermas sebagai tahap dari proyek modernisme yang memang belum selesai. Masyarakat posmodern ditandai

dengan

mementingkan

perubahan

konsumsi,

orientasi

sehingga

masyarakat

sering

juga

yang

disebut

lebih

sebagai

masyarakat konsumsi (http://elfitra.multiply.com). Menurut kamus besar bahasa Indonesia, kata “Konsumtif” diartikan

sebagai

1)

bersifat

konsumtif

(hanya

memakai,

tidak

menghasilkan sendiri) 2) bergantung pada hasil produksi pihak lain. Kata “konsumtif” juga sering diartikan sama dengan kata “konsumerisme” (Poerdawiminta, 2000:132) Padahal kata yang terkhir ini mengacu pada segala sesuatu yang berhubungan dengan konsumen. Sedangkan konsumtif lebih khusus 9

menjelaskan

keinginan

untuk

mengkonsumsi

barang-barang

yang

sebenarnya kurang diperlukan secara berlebihan untuk mencapai kepuasan yang maksimal. Memang belum ada defenisi yang memuaskan tentang kata konsumtif ini. Namun konsumtif biasanya digunakan untuk menunjuk pada perilaku konsumen yang memanfaatkan nilai uang lebih besar dari nilai produksinya untuk barang dan jasa yang bukan menjadi kebutuhan pokok. Konsumtif tidak lagi sebagai pemenuhan kebuthan uatama tapi ia telah menjadi media untuk menciptakan media untuk menciptakan suatu instrumen aktualisasi diri dan merupakan sebuah ukuran dari status social individu. . selera merupakan media pengikat kelompok dalam (in group) masing-masing kelompok berkompetisi dalam penggunaan barang secara simbolik. Keberhasilan tersebut ditandai dengan kemampuan untuk memonopoli sumber-sumber budaya yang akhirnya akan berfungsi untuk meningkatkan prestise dalam kelompok. Konsumtif terhadap suatu barang merupakan suatu landasan bagi penjejangannya pada

status

tertentu, biar ditentukan oleh ekonomi. Sedangkan nilai status ditentukan oleh “social reward” yang diberikan oleh orang lain dalam bentuk kehormatan. Menurut Veblen selera merupakan suatu senjata dalam kompetisi baik antar individu maupun kelompok, jika dalam struktur masyarakat 10

tradisional, aspek keperkasaan sangat dihargai dalam diri laki-laki tetapi dalam struktur masyarakat modern penghargaan itu diletakkan atas dasar selera untuk mengkonsumtif suatu barang yang merupakan sebuah refleksi dari kepemilikan. Perilaku konsumtif adalah perilaku mengkonsumsi barng-barang yang sebenarnya kurang atau tidak diperlukan (khususnya yang berkaitan dengan respon terhadap konsumsi barang-barang sekunder, yaitu barang-barang yang tidak

terlalu dibutuhkan).

Perilaku konsumtif

sebaiknya diwaspadai karena dapat mengakibatkan dampak-dampak negative seperti dapat membiasakan seseorang untuk memiliki pola hidup boros, dapat membuat orang menjadi tidak lagi membedakan antara kebutuhan atau sekedar keinginan, dapat mendorong seseorang untuk melakukan tindakan tidak terpuji seperti mencuri, menodong, menjadi pemeras, membunuh dan melacur dan jika perilaku ini berkelanjutan bisa menjadi salah satu pemicu terjadinya

korupsi, kolusi dan nepotisme

sehingga dapat merugikan Negara. Perkembangan budaya konsumen telah mempengaruhi cara-cara masyarakat

mengekspresikan

estetika

dan

gaya

hidup.

Dalam

masyarakat konsumen, terjadi perubahan mendasar berkaitan dengan cara-cara orang mengekspresikan diri dalam gaya hidupnya. Konsumsi yang dilakukan bukan lagi hanya sekedar kegiatan yang berasal dari produksi. 11

Konsumsi tidak lagi sekedar kegiatan pemenuhan kebutuhankebutuhan dasar dan fungsional manusia. Konsumsi telah menjadi budaya, budaya konsumsi. Sistem masyarakat pun telah berubah, dan yang ada kini adalah masyarakat konsumen, yang mana kebijakan dan aturan-aturan sosial masyarakat sangat dipengaruhi oleh kebijakan pasar. Kebutuhan artifisial membuat para konsumen tidak dibuat untuk menjadi rasional

atau

instrumental

dalam

memanfaatkan

produk

seperti

penjelasan Suwandi Hasan berikut: Iklan menampilkan produk dengan desain yang memikat calon pembeli dengan produk tertentu sebagai identifikasi diri dan membeli barang sebagai cara untuk menunjukkan status, tidak lepas dari rayauan iklan. Efek dari budaya konsumen telah mendapatkan reaksi dari berbagai kalangan (Hasan: 2011). 3. Tinjauan tentang Perilaku Masyarakat Modern dan Masyarakat Konsumer Masyarakat adalah sekelompok individu yang memiliki identifikasi yang sama, teratur sedemikian rupa di dalam menjalankan segala sesuatu yang diperlukan untuk kehidupan bersama secara harmonis. Sementara masyarakat modern merupakan sekumpulan individu yang sebagian besar anggotanya mempunyai orientasi nilai budaya yang terarah pada kehidupan dalam peradaban masa kini. Lebih lanjut dijelaskan bahwa masyarakat modern adalah masyarakat yang mengikuti setiap perkembangan zaman, kebudayaan dan berbagai simbol kekinian

12

(Sumanto: 2004). Dalam masyarakat modern kemudian muncul masyarakat baru yang menurut Piliang dalam Featherstone (2001) yang dimaksud dengan masyarakat konsumer adalah masyarakat yang mencitrakan nilai-nilai yang berlimpah ruah melalui barang-barang konsumer dan menjadiakan proses konsumsi sebagai aktivitas kehidupan. Lebih lanjut dijelaskan bahwa masyarakat konsumer tersebut sebenarnya merupakan tipe masyarakat yang sengaja diciptakan oleh kelompok kapitalisme melalui sebuah mekanisme rekayasa kebutuhan. Motifnya sangat jelas semakin konsumtif masyarakat, semakin cepat pula laju perputaran uang dan barang dalam pasar, yang berarti semakin maksimal keuntungan yang diperoleh. Masyarakat konsumer menganggap bahwa konsumsi bukan hanya pada pemenuhan kebutuhan saja tetapi lebih dari itu konsumsi merupakan pemenuhan hasrat (desire). Pada konteks ini kebutuhan manusia memiliki batas tetapi sebaliknya hasrat tidak terbatas dan terus menerus merasa kurang. Hasrat dalam dimensi kebutuhan Maslow identik dengan kebutuhan akan aktualisasi diri. Hasrat dalam diri manusia tidak bisa terbatasi karena selalu direproduksi dalam bentuk yang lebih tinggi oleh apa yang disebut mesin hasrat (Maslow, 2006). Hasrat yang tidak putus merupakan hasil rekayasa kebutuhan yang halus dan cerdik yang menggunakan beberapa sarana. Sarana yang 13

paling banyak digunakan adalah media massa yang hadir dalam berbagai iklan. Menurut Baudrillard, penonton tidak lebih dari sekumpulan mayoritas yang diam. Secara garis besarnya iklan memainkan peranan dominan dalam proses pembentukan kebutuhan-kebutuhan baru. Iklan telah membuat masyarakat masuk dalam sebuah budaya baru yang disebut budaya konsumtif (Ritzer, 2008). Berbeda dengan masyarakat tradisional masyarakat modern tidak mengkonsumsi barang berdasarkan nilai guna dan nilai tukarnya. seperti yang digambarkan Karl Marx dewasa ini nilai tukar dan dan nilai guna tidak lagi bisa dijadikan sebagai alat analisa kondisi sosial masyarakat. Menurut Baudrillard kejayaan nilai tanda dan nilai simbol ditopang oleh meledaknya mana dan citra oleh perkembangan teknologi dan media masa. Objek konsumsi tidak lagi sekedar didasarkan pada manfaat dan harga seperti yang dijelaskan Marx pada masyarakat modern tetapi lebih dari itu menandakan status, pretise dan kehormatan. Persaingan untuk memperoleh status dan legitimasi status telah menjadi faktor penting dalam kehidupan ekonomi. Sebagian besar dari apa yang disebut motivasi ekonomi, tidak lagi semata-mata karena didorong oleh hasrat konsumsi yang sebenarnya, melainkan oleh hasrat mengumpulkan barang status (positionalgoods) ( Fukuyama, 2005: 281). Mike Featherstone melihat konsumerisme dalam tiga dimensi yaitu pertama, dia melihat konsumerisme sebagai tahapan atau cara 14

tertentu

perkembangan

kapitalis.

Kedua,

konsumerisme

sebagai

persoalan yang lebih bersipat sosiologis, yakni mengenai hubungan antara penggunaan benda- benda dan cara-cara melukiskan status. Fokusnya adalah mengenai cara-cara yang berbeda ketika orang-orang menggunakan

benda-benda

untuk

menciptakan

ikatan

ataupun

perbedaan sosial. Ketiga, konsumerisme sebagai kreativitas praktikpraktik konsumen (Featherstone, 2001). E. Metode Penelitian 1. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang akan digunakan adalah penelitian kualitatif (Moleong, 2001:2). Pendekatan kualitatif digunakan dalam penelitian ini, mengacu

kepada

pendapat

Straus

dan

Corbin

(2003:5)

yang

mengemukakan bahwa : “Metode kualitatif dapat digunakan untuk mengungkap dan memahami sesuatu dibalik fenomena yang sedikitpun belum diketahui. Metode ini dapat juga digunakan untuk mendapatkan wawasan tentang sesuatu yang baru sedikit diketahui. Demikian pula metode kualitatif dapat memberikan rincian yang kompleks tentang fenomena yang sulit diungkapkan oleh metode kuantitatif”. Adapun alasan lain mengapa digunakan pendekatan kualitatif, juga mengacu kepada pendapat Schwartz dan Jacobs (Bruce at al, 1991: 235) yang mengemukakan bahwa penelitian kualitatif dapat memahami

15

perilaku sosial karena penelitian ini “menemukan “definisi situasi” dari perilaku-yakni persepsinya, dan interpretasinya tentang realitas dan bagaimana ini mempengaruhi perilakunya” . Sesuai dengan sifat pendekatan kualitatif yang mempunyai fleksibilitas yang tinggi, dengan mengikuti pola pemikiran yang bersifat empirical inductive, segala sesuatu dalam penelitian ini ditentukan dari hasil akhir pengumpulan data yang mencerminkan keadaan yang sesungguhnya di lapangan. Maka, penelitian ini mempunyai karakter eksploratori, yang menekankan proses daripada produk. 2. Jenis dan Sumber Data Dalam penelitian ini, jenis data yang dipergunakan adalah data kualitatif. Sumber data dapat dibagi menjadi dua bagian yaitu sumber data primer dan sumber data sekunder. Data primer adalah data yang diperoleh dari informan dan observasi langsung ke lapangan, dimana peneliti melakukan penelitian dengan terlibat langsung dalam kehidupan sosial. Peneliti ikut secara langsung dalam kegiatan- kegiatan yang dilakukan oleh informan, namun keberadaan peneliti dalam hal ini menekankan pada pengalaman sebagai pihak luar/orang luar (outsider experrience) dan pengalaman sebagai orang dalam dengan melibatkan segala emosi dan perasaan untuk mendapatkan data yang lebih mendalam (Spradley,1997: 105-128).

16

Di samping data primer, digunakan juga data sekunder sebagai penunjang yakni data yang diperoleh dari penelitian perpustakaan (library research) berupa dokumen- dokumen, buku-buku (literature), laporan hasil penelitian, makalah dan artikel dalam surat kabar yang berkaitan dengan objek penelitian yang akan mendukung data dilapangan. 3. Teknik Pemilihan Lokasi Lokasi penelitian ini ditentukan dengan sengaja (purposive) yaitu di minimarket Alfamart yang berada di Kecamatan Tamalate Kota Makassar dengan pertimbangan bahwa : 1. Alfamart sudah semakin banyak memasuki kawasan pemukiman pada

pinggiran

kota.

Alfamart

mudah

dijumpai

di

daerah

perumahan, gedung perkantoran dan fasilitas umum karena pola penempatan gerai didasarkan pada prinsip mudah dijangkau masyarakat. 2. Karena Alfamart sudah semakin banyak diminati oleh masyarakat. 4. Teknik Pemilihan Informan Pemilihan informan dalam penilitian ini di tentukan secara sengaja. Informan dibedakan atas dua bagian yaitu informan kunci dan informan biasa. Informan kunci adalah mereka yang dapat memberikan informasi tentang siapa yang potensial untuk diwawancarai dan memberikan akses untuk mewawancarai mereka dan menjelaskan kondisi umum, dalam hal

17

ini seperti manager atau superviser dari perusahaan tersebut. Sedangkan informan biasa adalah mereka yang terdaftar sebagai pegawai dari perusahaan tersebut dan masyarakat sekitar. 5. Teknik Pengumpulan Data Penelitian

kualitatif

umumnya

menggunakan

tiga

teknik

pengumpulan data yakni; (1) wawancara mendalam (indepth interview), (2) observasi, dan (3) studi kepustakaan. Ketiga teknik ini digunakan dengan harapan dapat memperoleh seperangkat informasi dan data yang memadai. a.

Teknik Observasi

Teknik yang digunakan ini diharapkan dapat menarik inferensi tentang makna dan pemahaman yang tidak terucap (tacit understanding) yang tidak didapatkan baik pada wawancara ataupun dokumentasi. Menurut Nawawi (1995: 74) dalam melakukan observasi munculnya gejalagejala dalam variabel penelitian harus segera dicatat, meskipun dengan cara paling sederhana. Catatan yang paling sederhana itu disebut anekdot, karena bentuknya sekedar lembaran-lembaran kertas putih atau sebuah buku catatan b.

Teknik Wawancara

Wawancara yaitu cara pengumpulan data dengan mengadakan wawancara mendalam melalui informan kunci yang memahami situasi

18

dan kondisi objek penelitian. Teknik wawancara yang dipergunakan adalah wawancara tidak

berstruktur

yaitu dengan

mengajukan

beberapa pertanyaan secara langsung, informasi yang diperoleh selanjutnya dicatat dan direkam. Walau demikian, dalam penelitian ini peneliti

menggunakan

alat

(instrument)

bantu

yaitu

pedoman

wawancara (interview guide) yang berupa daftar pertanyaan umum sebagai panduan dalam mengawali pertanyaan selanjutnya. Nawawi (1995: 69) mengemukakan bahwa dalam pengumpulan data diperlukan alat (instrumen) yang tepat agar data yang berhubungan dengan masalah dan tujuan penelitian dapat dikumpulkan secara lengkap. Selama penelitian di lapangan, data akan dikumpulkan dengan cara wawancara

mendalam,

dibantu

dengan

kamera

sebagai

alat

dokumentasi dan buku catatan (note book) untuk mencatat aspekaspek yang perlu dicatat c.

Studi Kepustakaan dan Dokumentasi

Untuk mencari data-data, memperluas wawasan dan lebih mendalami materi, dilakukan kajian dan pengumpulan informasi pada berbagai macam dokumen dan kepustakaan yang berkaitan dengan masalah penelitian. Teknik penelitian ini dapat dilakukan seperti pada berbagai buku, hasil penelitian sebelumnya, karya tulis ilmiah, majalah-majalah, media massa serta media komunikasi.

19

6. Teknik Analisis Data Proses selanjutnya adalah analisis data, dimana pada proses ini dibutuhkan beberapa tahap. Langkah pertama merupakan langkah untuk mengkategorikan antara data-data yang menunjang dan yang tidak menunjang dengan fokus penelitian. Kemudian memeriksa antara data dengan catatan lapangan agar dapat diketahui data atau informasi yang telah diperoleh selama di lapangan. Kemudian mengingat kembali tanggapan informan ketika menjawab pada saat wawancara sedang berlangsung. Karena hal tersebut dapat membawa pengaruh dengan data yang diberikan.

Sama halnya dengan pengaruh kehadiran orang lain

selain informan yang akan memberikan dampak pada saat sedang mewawancarai informan. Langkah berikutnya memperhatikan data yang telah diperoleh baik itu berupa pernyataan langsung ataupun kesimpulan tidak langsung yang berhubungan dengan masalah dan fokus penelitian. Lalu langkah yang paling akhir yaitu menemukan keabsahan data melalui triangulasi. (Moleong, 2002 : 107-108). Triangulasi yang dimaksud pada langkah terakhir analisis data yang merupakan sebuah ”teknik pemeriksaan keabsahan data yang memanfaatkan sesuatu yang lain di luar data itu untuk keperluan pengecekan atau bahkan sebagai pembanding terhadap data itu” (Moleong, 2000 : 178).

20

F. Sistematika Penulisan Tulisan ini disusun secara sistematis ke dalam beberapa bab, dan setiap bab terdiri dari sub-sub bab, adapun sistematika penulisan disusun sebagai berikut : Bab I Memuat pendahuluan yang di dalamnya diuraikan

mengenai latar

belakang masalah, rumusan masalah, kerangka konseptual, tujuan dan kegunaan penelitian, metode penelitian, dan sistematika penulisan. Bab II Memuat tentang studi pustaka yang berkenaan dengan Alfamart (Studi kasus pola berbelanja konsumen di Kecamatan Tamalate

Kota

Makassar). Bab III Menerangkan secara umum kondisi-kondisi geografis dan sosial lokasi penelitan. Bab IV Terdiri dari sub-sub yang memuat penjelasan mengenai fokus penelitian. Bab V Terdiri dari kesimpulan dan saran penulis mengenai hasil dari penelitian yang telah diuraikan.

21

BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Konsumen 1. Perilaku Konsumen Menurut Loudondan Bitta dalam buku Bilson Simamora (2004;2) menekankankan perilaku konsumen sebagai suatu proses pengambilan keputusan. Mereka mengatakan bahwa perilaku konsumen adalah proses pengambilan keputusan yang mensyaratkan aktivitas individu untuk mengevaluasi, memperoleh, menggunakan atau mengukur barang dan jasa. Menurut Kotler dan Amstrong dalam buku Bilson Simamora (2004;2) mengartikan prilaku konsumen sebagai perilaku pembelian konsumen akhir, baik individu maupun rumah tangga yang membeli produk untuk konsumsi personal. Bila kita perhatikan di kehidupan nyata konsumen dalam membeli barang dan jasa, ternyata dipengaruhi oleh beberapa faktor. Contohnya, bila harga barang dan jasa sedang naik, konsumen cenderung mengurangi pembelian. Dan bila harga barang dan jasa turun, konsumen cenderung menambah pembelian. Mengapa bisa terjadi demikian? Karena untuk membeli barang dan jasa tersebut, konsumen sangat bergantung pada pendapatan yang dimiliki. Bila pendapatan tetap, lalu terjadi kenaikan harga, umumnya konsumen akan mengurangi pembelian

22

terutama pada kebutuhan-kebutuhan yang tidak pokok. Sebaliknya bila harga turun, konsumen akan cenderung menambah pembeliannya. Perilaku konsumen meliputi prilaku yang dapat diamati seperti jumlah yang dibelanjakan, kapan, dengan siapa, oleh siapa, dan bagaimana barang yang sudah dibeli tersebut dapat dikonsumsi. Juga termasuk variabel-variabel yang tidak dapat diamat seperti nilai-nilai yang dimiliki

kosumen, kebutuhan pribadi, persepi, bagaimana mereka

mengevaluasi alternatif,

dan apa

yang mereka rasakan tentang

kepemilikan dan penggunaan produk yang bermacam-macam. Prilaku konsumen juga menyangkut suatu proses keputusan sebelum pembelian serta tindakan dalam memperoleh, memakai, mengkonsumsi, dan menghabiskan produk. Sikap konsumen yang secara umum baik atau buruk terhadap suatu produk tidak berarti bahwa konsumen tersebut akan selalu merealisasi setiap kemungkinan sikap baik atau buruk sehubungan dengan barang atau jasa yang ditawarkan. Perilaku konsumen ditimbulkan oleh adanya interaksi antara faktor – faktor lingkungan dan individu. Dalam interaksi tersebut sosialisasi antara individu mengakibatkan terjadinya transfer dan interaksi perilaku (Dharmestha dan Handoko, 2000:27). Teori perilaku konsumen menurut Dharmmestha dan Handoko (2000:28) adalah sebagai berikut:

23

a. Berdasarkan Teori Ekonomi Mikro Dalam teori ini menjelaskan bahwa keputusan untuk membeli merupakan

hasil

perhitungan

ekonomis

rasional

yang

sadar.

Pembeliindividual berusaha menggunakan barang-barang yang akan memberikan kegunaan (kepuasan) paling banyak, sesuai dengan selera dan harga-harga relatif. b. Berdasarkan Teori Psikologis Teori psikologis ini mendasarkan diri pada pada faktor-faktor psikologis individu yang selalu dipengaruhi oleh kekuatan lingkungan yang merupakan penerapan dari teori-teori bidang psikologis dalam menganalisa perilaku konsumen. c. Berdasarkan Teori Sosiologis Teori ini lebih menitik beratkan pada hubungan dan pengaruh antara individu – individu yang dikaitkan dengan perilaku mereka jadi lebih mengutamakan perilaku kelompok dari pada perilaku individu. d. Berdasarkan Teori Antropologis Teori ini sama dengan teori sosiologis,

teori ini juga

menekankan pada tingkah laku pembelian dari suatu kelompok tetapi kelompok yang diteliti adalah kelompok masyarakat luas antara lain: kebudayaan (kelompok paling besar), sub kultur (kebudayaan daerah), dan kelas sosial.

24

Dari beberapa definisi di atas dapat ditarik beberapa kesimpulan, yaitu: a. Perilaku konsumen menyoroti perilaku individu yang menyoroti rumahtangga. b. Perilaku konsumen menyangkut suatu proses keputusan sebelum pembelian

serta

tindakan

dalam

memperoleh,

memakai,

mengkonsumsi, dan menghabiskan produk. c. Mengetahui perilaku konsumen meliputi perilaku yang dapat diamati seperti jumlah yang dibelanjakan, kapan, dengan siapa, oleh siapa, dan bagaimana barang yang dibeli dan dikonsumsi. 2. Faktor – Faktor Perilaku Konsumen Menurut Philip Kotler (2002 :172) ada 3 faktor utama yang dapat mempengaruhi konsumen dan perilaku pembeliannya yaitu : a. Cultural Factors (Faktor Budaya) Faktor budaya merupakan faktor utama yang memberikan pengaruh yang sangat besar terhadap prilaku konsumen peranan yang diperankan oleh konsumen dalam mengambil keputusan untuk melakukan pembelian sangat ditentukan oleh : 1) Culture (budaya) Dimana budaya adalah suatu hal sangat mendasar yang dapat mempengaruhi keinginan dan prilaku seseorang dalam hal ini budaya dan kebiasaan yang ada dalam lingkup suatu negara akan 25

persepsi seseorang terhadap suatu hal, serta prilaku yang terbentuk dalam diri seseorang yang berangkat dari institusi yang terkecil, yaitu keluarga. 2) Subculture (sub budaya) Setiap budaya yang ada disetiap negara atau wilayah tertentu, terdapat sub-sub budaya lebih spesifik yang pada kahirnya dapat mencerminkan

prilaku

sosial

dan

identitas

masing-masing

anggotanya. Sub budaya meliputi kewarganegaraan, agama, suku, etnis serta letak geografis. 3) Sosial Class (kelas atau tingkatan sosial) Mencerminkan

kedudukan

atau

tindakan

dimana

seseorang

dipandang atau memandang orang lain seseuai dengan keberadaan dalm suatu komunitas masyarakat tertentu. Yang biasanya dapat dibedakan dari tingkat pendapatan seseorang, latar belakang pendidikan, berbicara dan banyak karekteristik yang lainnya. b. Sosial Factors (faktor sosial) 1) Reference Groups (kelompok referensi) Yaitu suatu kelompok yang terdiri dari orang-orang yang memiliki pengaruh secara langsung maupun tidak langsung terhadap sikap perilaku seseorang.

26

2) Family (keluarga) Dalam hal ini keluarga yang meliputi orang tua, suami, istri, anak adalah intitusi yang paling kuat mempengaruhi seseorang dalam hal melakukan keputusan pembelian terhadap suatu kelompok atau jasa. 3) Personal Factors (faktor pribadi) Keputusan

yang

diambil

oleh

konsumen

untuk

melakukan

pembelian juga dipengaruhi oleh kerakteristik pribadi masingmasing individu, seperti tingkat usia dan tingkatan dalam keluarga, pekerjaan, situasi ekonomi, gaya hidup derta kepribadian dan cara pandang seseorang terhadap diri sendiri. 4) Phsycological Factors (faktor psikologis) Perilaku pembeli sebelum menentukan pilihan pada produk atau jasa yang akan dibelinya, dipengaruhi oleh 4 (empat) faktor psikologis yang paling utama yaitu motivasi, persepsi, pemahaman terhadap suatu hal, serta faktor kepercayaan dan sikap terhadap suatu hal. 3. Kepuasan Konsumen Menurut Husein umar yang dikutip dari bukunya Studi kelayakan bisnis (2005:65) mengatakan bahwa ”kepuasan konsumen adalah tingkat perasaan konsumen setelah membandingkan antara apa yang dia terima dan harapannya”. Menurut Philip Kotler dan Kevin Lane Keller (2007:177) 27

yang dikutip dari buku Manajemen Pemasaran mengatakan bahwa ”Kepuasan Konsumen adalah perasaan senang atau kecewa seseorang yang muncul setelah membandingkan kinerja (hasil) produk yang dipikirkan terhadap kinerja yang diharapkan”. Seorang pelanggan, jika merasa puas dengan nilai yang diberikan oleh produk atau jasa, sangat besar kemungkinannya menjadi pelanggan dalam waktu yang lama. Memuaskan kebutuhan konsumen adalah keinginan setiap perusahaan. Selain faktor penting bagi kelangsungan hidup perusahaan, memuaskan kebutuhan konsumen dapat meningkatkan keunggulan dalam persaingan. Konsumen yang puas terhadap produk dan jasa pelayanan cenderung untuk membeli kembali produk dan menggunakan kembali jasa pada saat kebutuhan yang sama muncul kembali dikemudian hari. Hal ini berarti kepuasan merupakan faktor kunci bagi konsumen dalam melakukan pembelian ulang yang merupakan porsi terbesar dari volume penjualan perusahaan. Menurut Zulian Yamit (2001:93) dalam buku Manajemen Kualitas Produk

&

Jasa

untuk

dapat

memuaskan

kebutuhan

konsumen,

perusahaan dapat melakukan dengan tahapan-tahapan sebagai berikut : a. Mengetahui kebutuhan dan keinginan konsumen b. Mengetahui proses pengambilan keputusan dalam membeli c. Membangun citra perusahaan 28

d. Membangun kesadaran akan pentingnya kepuasan konsumen

Memuaskan

kebutuhan

konsumen

dapat

terealisasi,

jika

perusahaan menjadikan kepuasan kebutuhan konsumen sebagai strategi bisnis yang berkelanjutan dan bukan hanya kebijakan sesaat. Memberikan kepuasan konsumen yang berkelanjutan tidak hanya kepada konsumen eksternal tetapi juga kepada konsumen internal atau para karyawan. Memberikan kepuasan kepada konsumen eksternal maupun internal harus menjadi tujuan setiap level dalam perusahaan guna meningkatkan bonafiditas dan citra perusahaan. Menurut Zulian Yamit (2001:93) Dalam menentukan tingkat kepuasan konsumen, terdapat lima faktor utama yang harus diperhatikan oleh perusahaan yaitu : 1) Kualitas produk Konsumen akan merasa puas bila hasil evaluasi mereka menunjukkan bahwa produk yang mereka gunakan berkualitas. 2) Kualitas pelayanan Terutama untuk industri jasa. Konsumen akan merasa puas bila mereka mendapatkan pelayanan yang baik atau yang sesuai dengan yang diharapkan. 3) Emosional Konsumen akan merasa bangga dan mendapatkan keyakinan bahwa orang lain akan kagum terhadap dia bila menggunakan produk dengan 29

merek tertentu yang cenderung mempunyai tingkat kepuasan yang lebih tinggi. Kepuasan yang diperoleh bukan karena kualitas dari produk tetapi nilai sosial yang membuat konsumen menjadi puas terhadap merek tertentu. 4) Harga Produk yang mempunyai kualitas yang sama tetapi menetapkan harga yang yang relatif murah akan memberikan nilai yang lebih tinggi kepada konsumennya. 5) Biaya Konsumen yang tidak perlu mengeluarkan biaya tambahan atau tidak perlu membuang waktu untuk mendapatkan suatu produk atau jasa cenderung puas terhadap produk atau jasa itu. Persaingan yang semakin ketat, dimana semakin banyak produsen yang terlibat dalam pemenuhan kebutuhan dan keinginan konsumen, menyebabkan setiap perusahaan harus menempatkan orientasi pada kepuasan pelanggan sebagai tujuan utama. Hal ini tercermin dari semakin

banyak

perusahaan

yang

menyertakan

komitmennya

terhadap kepuasan konsumen dalam pernyataan misinya, iklan, maupun public relation release. Dengan semakin banyaknya produsen yang menawarkan produk dan jasa, maka konsumen memiliki pilihan semakin banyak. Dengan demikian

30

kekuatan tawar

menawar

konsumen semakin

besar.

Hak-hak

konsumen pun mulai mendapatkan perhatian besar, terutama aspek keamanan dalam pemakaian barang atau jasa tertentu. Para peneliti perilaku konsumen yang semakin banyak yang tertarik dan menekuni topik kepuasan konsumen dalam rangka mengupayakan pemecahan maksimum dari pemenuhan kepuasan para pelanggan. B. Tingkatan Hubungan dengan Konsumen Untuk

menciptakan

loyalitas

konsumen/pelanggan,

perusahaan

hendaknya melakukan strategi yang berwawasan hubungan kemitraan dengan pelanggan. Menurut Husein Umar (1997:240) terdapat lima tingkat hubungan dengan pelanggan, tingkat-tingkat itu adalah : 1. Biasa,

wiraniaga

menjual

produk

namun

tidak

menghubungi

pelanggan lagi 2. Reaktif,

wiraniaga

menjual

produk

dan

meminta

pelanggan

menghubunginya, misalnya: jika mempunyai suatu keluhan 3. Bertanggung jawab, wiraniaga menghubungi pelanggan segera setelah penjualan untuk menanyakan apakah produk atau jasa memenuhi harapan pelanggan atau tidak. 4. Proaktif, wiraniaga menghubungi pelanggan dari waktu ke waktu dengan saran untuk peningkatan penggunaan produk

31

5. Kemitraan, perusahaan terus bekerja sama dengan pelanggan untuk mencapai penghematan bagi pelanggan atau membantu pelanggan bekerja lebih baik. C. Manfaat Agar Terciptanya Kepuasan Konsumen Menurut Schnaars dalam buku strategi pemasaran (2008:24) pada dasarnya tujuan dari suatu bisnis adalah untuk menciptakan para pelanggan yang merasa puas. Terciptanya kepuasan pelanggan dapat memberikan beberapa manfaat, diantaranya : 1. Hubungan antara perusahaan dan pelanggan menjadi harmonis. 2. Memberikan dasar yang baik bagi pembeli ulang. 3. Dapat mendorong terciptanya loyalitas pelanggan. 4. Membentuk

suatu

rekomendasi

dari

mulut

ke

mulut

yang

menguntungkan bagi perusahaan. 5. Reputasi perusahaan menjadi baik dimata pelanggan. 6. Laba yang diperoleh dapat meningkat. Menurut Day dan Wilton dalam bukunya Fandy Tjiptono (1997:24), mengatakan bahwa kepuasan/ketidakpuasan konsumen adalah respon konsumen

terhadap

evaluasi

ketidaksesuaian

(disconfirmation)

yang

dirasakan antara harapan sebelumnya (atau norma kinerja lainnya) dan kinerja aktual produk yang dirasakan setelah pemakaiannya. Sementara menurut

Wilkie

(1990)

mendefinisikannya

sebagai

suatu

tanggapan

emosional pada evaluasi terhadap pengalaman konsumsi suatu produk dan 32

jasa. Enggel (1990) menyatakan bahwa kepuasan pelanggan merupakan evaluasi purna beli dimana alternatif yang dipilih sekurang-kurangnya sama atau melampaui harapan pelanggan sedangkan ketidakpuasan timbul apabila hasil (outcame) tidak memenuhi harapan. Kotler (1996), menegaskan bahwa kepuasan

pelanggan

adalah

tingkat

perasaan

seseorang

setelah

membandingkan kinerja atau hasil yang ia rasakan dibandingkan dengan harapannya. D. Kualitas Pelayanan Karyawan 1. Pengertian Kualitas Pelayanan Definisi pelayanan menurut Gronroos (2005:2) adalah ”suatu aktivitas atau serangkaian aktivitas yang bersifat tidak kasat mata yang terjadi sebagai akibat adanya interaksi antara konsumen dengan karyawan atau hal - hal lain yang disediakan oleh perusahaan pemberi pelayanan yang dimaksud untuk memecahkan permasalahan konsumen / pelanggan”. Pelayanan merupakan faktor yang amat penting khususnya bagi perusahaan yang bergerak dibidang jasa. Dimana hal ini fisik produk biasanya ditunjang dengan berbagai macam inisial produk. Adapun inti produk yang dimaksud biasanya merupakan jasa tertentu. Oleh karena itu pentingnya mengetahui secara teoritis tentang batasan, pengertian dan faktor-faktor yang mempengaruhi dari pada pelayanan itu sendiri.

33

Pelayanan adalah suatu kegiatan atau ututan kegiatan yang terjadi interaksi langsung antara seseorang dengan orang lain atau mesin secara fisik serta kepuasan pelanggan. Layanan jasa adaiah setiap tindakan atau perbuatan yang dapat ditawarkan oleh suatu pihak kepada pihak lain yang pada dasarnya betsifat intangible (tidak berwujud fisik) dan tidak menghasilkan kepemilikan sesuatu. Produksi jasa bisa berhubungan dengan produk fisik maupun tidak. (Kotler ,1994 : 119). Pelayanan merupakan sesuatu yang menyenangkan yang diberikan pada orang lain yang disertai dengan keramahan dalam bersikap serta kemudahan – kemudahan

untuk

memenuhi

kebutuhan

konsumen.

Pelayanan

merupakan suatu strategi bisnis yang dilakukan oleh perusahaan – perusahaan, terutama perusahaan yang bergerak di bidang jasa untuk dapat mengahadapi persaingan karena pelayanan yang baik serta berkualitas kepada konsumen, akan membuat konsumen puas dan dihargai sehingga konsumen akan menjadi pelanggan tetap perusahaan, demikian juga sebaliknya. Pelayanan juga memberikan keuntungan pada perusaahaan, apabila pelayanan diabaikan maka perusahaan akan mengalami kerugian karena akan menimbulkan rasa tidak puas di pihak pelanggan dan berdampak pada nama baik perusahaan. Kualitas adalah suatu kondisi dinamis yang berhubungan dengan produk, jasa, manusia, proses, dan lingkungan yang memenuhi atau

34

melebihi harapan (Tjiptono, 2006:51) .Menurut Tjiptono (2006:51) terdapat 5 macam perspektif kualitas, yaitu : a. Transcendental approach Kualitas dipandang sebagai innate execellence, di mana kualitas dapat dirasakan

atau

diketahui,

tetapi

sulit

didefinisikan

dan

dioperasionalisasikan, biasanya diterapkan dalam dunia seni. b. Product-based approach Kualitas

merupakan

dikuantitatifkan

dan

karakteristik dapat

atau

atribut

diukur.Perbedaan

yang

dalam

dapat kualitas

mencerminkan perbedaan dalam jumlah beberapa unsur atau atribut yang dimiliki produk. c. User-based approach Kualitas tergantung pada orang yang memandangnya, sehingga produk yang paling memuaskan preferensi seseorang (misalnya perceived quality) merupakan produk yang berkualitas tinggi. d. Manufacturing-based approach Kualitas sebagai kesesuaian/sama dengan persyaratan. Dalam sektor jasa bahwa kualitas seringkali didorong oleh tujuan peningkatan produktivitas dan penekanan biaya. e. Value-based approach

35

Kualitas dipandang dari segi nilai dan harga. Kualitas dalam pengertian ini bersifat relatif, sehingga produk yang memiliki kualitas paling tinggi. Definisi kualitas pelayanan menurut J.Supranto (2006:228) adalah ”sebuah kata yang bagi penyedia jasa merupakan sesuatu yang harus dikerjakan dengan baik”. Selanjutnya Soetjipto (1997 : 18) menyatakan tentang kualitas pelayanan (service quality) bahwa service quality dapat didefenisikan sebagai seberapa jauh perbedaan antara kenyataan dan harapan para pelanggan atas pelayanan yang mereka terima. Service quality dapat diketahui dengan cara membandingkan persepsi pelanggan atas layanan dengan layanan yang benar-benar mereka terima. Kualitas pelayanan menurut pernyataan di atas merupakan sebuah perbandingan akan kenyataan yang diperoleh pelanggan, apakah sesuai dengan harapan yang mereka inginkan. Jika sesuai dengan yang mereka inginkan, dapat dikategorikan bahwa pelayanan tersebut berkualitas baik. Jadi dapat diambil kesimpulan bahwa jasa merupakan suatu aktifitas, manfaat atau kepuasan yang ditawarkan untuk dijual, karena dalam prakteknya hampir semua bisnis yang dilakukan oleh pelaku bisnis berkaitan erat dengan pelayanan, baik itu bisnis jasa maupun bukan. Pelayanan pelanggan ini sangat penting artinya bagi kehidupan suatu perusahaan, karena tanpa pelanggan, maka tidak akan terjadi 36

transaksi jual beli diantara keduanya. Untuk itu kegiatan pelayanan perusahaan haruslah berorientasi pada kepuasan pelanggan. Kepuasan pelanggan dalam praktek tidak cukup hanya dengan terpenuhinya kepuasan pribadi untuk melayani konsumen yang bersangkutan tetapi juga harus diperhatikan hal-hal sebagai berikut : a. Pelanggan adalah orang paling penting b. Pelanggan adalah objek yang dapat memberikan keuntungan bagi perusahaan. c. Pelanggan bukanlah lawan bicara yang perlu diajak berdebat, bila terpaksa, maka pihak yang menang haruslah pihak pelanggan d. Pelanggan adalah raja, sekali ia kalah dalam berargumentasi maka ia akan pindah ke produk lain. e. Pelanggan adalah manusia biasa yang memiliki perasaan senang, benci, bosan, dan adakalanya mempunyai prasangka yang tidak beralasan.Pelanggan dalam usaha mendapatkan pelayanan selalu ingin didahulukan, diperhatikan, dan ingin diistimewakan serta tidak ingin diremehkan begitu saja. Selanjutnya dalam melakukan pelayanan terhadap pelanggan perlu diketahui pula perilaku-perilaku konsumen dimana terdapat perilaku tersebut. Banyak faktor yang mempengaruhi mereka dalam membeli. Faktor-faktor tersebut dapat berasal dari dalam diri maupun dari luar diri individu, namun demikian walaupun terdapat pengaruh tersebut biasanya 37

mereka tetap bertindak atau melakukan sesuatu. Perilaku ini juga dapat diterangkan sebagai sebuah proses keputusan. Kebanyakan seseorang memiliki sumbersumber daya secara terbatas, maksudnya mereka tidak dapat membeli segala sesuatu yang diinginkan, mereka harus membuat keputusankeputusan tentang barang dan jasa yang tidak dibeli. 2. Dimensi Kualitas Pelayanan Menurut Tjiptono (2006:70) dimensi kualitas pelayanan terdiri dari: a. Responsiveness Menurut

Tjiptono

(2006:70),responsiveness

merupakan

keinginan para staf untuk membantu para konsumen dan memberikan layanan dengan tanggap. Responsiveness dapat berarti tingkat respon, inisiatif, dan kesigapan karyawan dalam membantu pelanggan dan memberikan layanan yang cepat, yang meliputi kecepatan karyawan dalam menangani transaksi dan kesigapan serta kesabaran penanganan dalam proses konsumsi jasa. Para anggota perusahaan harus memperhatikan janji spesifik kepada pelanggan. Unsur lain yang juga penting dalam elemen cepat tanggap ini adalah anggota perusahaan seseorang

selalu di

siap

membantu

perusahaan

pelanggan.

hendaknya

selalu

Apapun

posisi

memperhatikan

pelanggan yang menghubungi perusahaan. Menurut Zeithaml.et el responsiveness adalah keinginan untuk membantu konsumen dan memberikan pelayanan yang cepat dan 38

seharga. Dimensi ini menekankan pada perhatian dan kecepatan dalam menghadapi permintaan, pertanyaan, keluhan serta kesulitan pelanggan. Menurut Assegaf suatu kebijakan untuk membantu dan memberikan pelayanan yang cepat kepada pelanggan, membiarkan konsumen menunggu, tanpa adanya suatu alasan yang jelas akan menyebabkan persepsi yang negatif dalam kualitas pelayanan. Pada peristiwa pelayanan yang gagal, kemampuan untuk segera mengatasi hal tersebut secara profesional dapat memberikan persepsi yang positif terhadap kualitas pelayanan. Pengaruh

responsiveness

adalah

semakin

tinggi

tingkat

ketanggapan, semakin tinggi pula kualias layanan yang diterima oleh konsumen. Namun sebaliknya, semakin rendah tingkat keandalan yang di berikan maka tingkat kepuasan konsumen juga semakin rendah. b. Reliability Menurut Tjiptono (2006:70), reliability merupakan kemampuan memberikan layanan yang dijanjikan dengan segera, akurat dan memuaskan. Hal ini berarti perusahaan memberikan jasanya secara tepat semenjak saat pertama (right the first time). Selain itu juga berarti bahwa perusahaan yang bersangkutan memenuhi janjinya, misalnya menyampaikan jasanya sesuai dengan jadwal yang disepakati. Dalam unsur ini, pemasar dituntut untuk menyediakan produk/jasa yang 39

handal. Produk/jasa jangan sampai mengalami kerusakan/kegagalan. Dengan kata lain, produk/jasa tersebut harus selalu baik. Para anggota perusahaan juga harus jujur dalam menyelesaikan masalah sehingga pelanggan tidak merasa ditipu. Selain itu, pemasar harus tepat janji bila menjanjikan sesuatu kepada pelanggan .Sekali lagi perlu diperhatikan bahwa janji bukan sekedar janji, namun janji harus ditepati. Oleh karena itu, time schedule perlu disusun dengan teliti. Pengaruh reliability terhadap kepuasan pelanggan adalah keandalan

mempunyai

pengaruh

positif

terhadap

kepuasan

konsumen. Semakin tinggi tingkat keandalan semakin tinggi pula kualitas layanan yang diterima oleh pelanggan. Namun sebaliknya semakin rendah tingkat keandalan yang diterimapelanggan , maka kepuasan pelanggan pun rendah. c. Assurance Menurut

Tjiptono

(2006:70),

assurance

merupakan

pengetahuan, kemampuan, kesopanan, dan sifat dapat dipercaya yang dimiliki para staf; bebas dari bahaya, risiko atau keragu-raguan. Pada saat persaingan sangat kompetitif, anggota perusahaan harus tampil lebih kompeten, artinya memiliki pengetahuan dan keahlian di bidang masing-masing. Menurut Zeithaml, Berry dan Parasuraman (dikutip oleh Griselda dan Panjaitan, 2007) menyatakan bahwa assurance adalah pengetahuan, keramahan, serta kemampuan 40

karyawan untuk menimbulkan kepercayaan pelanggan terhadap perusahaan.Sedangkan menurut Tjiptono (dikutip oleh Dwiwinarsih, 2009) menyatakan bahwa assurance adalah mencakup pengetahuan, kemampuan, kesopanan dan sifat dapat dipercaya yang dimiliki oleh para staf, bebas dari bahaya, risiko atau kerugian. Pengaruh

assurance

pada

kepuasan

pelanggan

adalah

semakin tinggi jaminan semakin tinggi pula kualitas layanan yang diterima pelanggan. Namun sebaliknya, jika jaminan yang di berikan kepada

pelanggan

rendah,

maka

akan

timbul

ketidakpuasan

pelanggan. d. Empathy Menurut Tjiptono (2006:70), empathy merupakan kemudahan dalam melakukan hubungan, komunikasi yang baik, perhatian pribadi, dan

memahami

perusahaan

kebutuhan

hendaknya

para

dapat

konsumen.

mengelola

Setiap

waktu

agar

anggota mudah

dihubungi, baik melalui telepon ataupun bertemu langsung. Pengaruh emphaty pada kepuasan pelanggan adalah semakin tinggi emphaty, maka semakin tinggi pula kualitas layanan yang diterima pelanggan. Namun sebaliknya, semakin rendah emphaty yang diberikan kepada pelanggan, maka kepuasan pelangganpun akan rendah. e. Tangible 41

Menurut Tjiptono (2006:70), tangible meliputi fasilitas fisik, perlengkapan, pegawai, dan sarana komunikasi. Hal ini bisa berarti penampilan fasilitas fisik, seperti gedung dan ruangan front office, tersedianya tempat parkir, keberhasilan, kerapian dan kenyamanan ruangan,

kelengkapan

peralatan

komunikasi,

dan

penampilan

karyawan. Pengaruh tangible terhadap kepuasan pelanggan adalah semakin tinggi bukti fisik yang diterima maka semakin tinggi pula kualitas layanan yang diterima oleh pelanggan. Namun, bila persepsi konsumen terhadap bukti fisik rendah, maka kepuasan konsumen pun rendah. E. Kerangka Pemikiran Berdasarkan uraian-uraian diatas, dapat disimpulkan bahwa untuk dapat meningkatkan pelayanan yang berkualitas perlu ditunjang oleh faktorfaktor yang dapat memberikan kepuasan bagi penerima pelayanan. Hal ini dapat diwujudkan dengan melakukan rangkaian kesatuan pelayanan sejak dari prosedur pelayanan sampai kepada keamanan pelanggan. Dengan demikian kelemahan, kecepatan, kemudahan dan biaya yang murah

merupakan

bagian

yang

terpenting

dalam

penyelenggaraan

pelayanan yang diharapkan dapat memenuhi kebutuhan konsumen sesuai dengan yang diharapkan. Kualitas pelayanan yang baik yang sesuai dengan keinginan dan harapan konsumen akan dapat memberikan pelayanan 42

terhadap kepuasan konsumen. Dan kepuasan konsumen merupakan hasil dari penyelenggara pelayanan yang baik dan berkualitas sesuai dengan harapan konsumen. Dalam

melaksanakan

programnya,

setiap

perusahaan

selalu

dihadapkan pada bagaimana meningkatkan pendapatan jangka panjang yang stabil dan berkesinambungan. Hal tersebut menjadi suatu hal yang wajar, karena dalam teorinya, bahwa salah satu tujuan didirikannya sebuah bisnis adalah untuk mencapai pendapatan untuk jangka yang panjang. Menurut Prof. J. Supranto, MA (2006) mengatakan bahwa aspek mutu itu dapat diukur, dimana hasil dari pengukuran tersebut akan bermanfaat bagi pimpinanperusahaan yaitu : 1. Dapat mengetahui dengan baik bagaimana jalannya atau bekerjanya proses binis 2. Mengetahui dimana harus melakukan perubahan dalam upaya melakukan perbaikan secara terus menerus untuk memuaskan konsumen, terutama untuk hal-hal yang dianggap penting oleh para konsumen 3. Dapat memutuskan apakah perubahan yang dilakukan mengarah ke perbaikan (Improvement) Menurut penulis salah satu variabel yang memberi

kontribusi

terhadap

perusahaan

dalam

meningkatkan

pendapatan jangka panjangnya, adalah sejauh mana kemampuan perusahaan melayani atau memberi pelayanan secara maksimal 43

kepada para pelanggannya secara sistematis dan terprogram yang tidak melanggar nilai-nilai etika dalam bisnis. Pada perusahaan atau bisnis yang berorientasi pada pelanggan, maka tidak dapat dihindari bahwa kualitas pelayanan menjadi satu satunya faktor penentu dari eksistensi perusahaan atau industri tersebut dalam terlibat di industri atau bisnis yang penuh dengan persaingan karena jika kualitas pelayanan tidak diperhatikan, maka konsekuensinya pelanggan akan berpindah kepada industri/bisnis lain yang sejenis telah memberikan pelayanan yang memuaskan bagi konsumennya. Dalam melihat faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi kualitas sebuah bisnis. Khususnya pada sektor jasa terhadap kepuasan konsumen, penulis melihat bahwa faktor-faktor seperti : bukti fisik, kehandalan, ketanggapan, jaminan dan empaty merupakan bagian dari beberapa indikator dari kualitas pelayanan sebuah bisnis atau perusahaan untuk dilaksanakan. Dimana pada akhirnya faktor-faktor tersebut akan secara signifikan mempengaruhi daya beli masyarakat atau konsumen kepada perusahaan atau binis yang kita jalankan. Berhasil tidaknya sebuah bisnis akan tergantung pada konsep pelayanan yang diberikan kepada konsumen. Semakin tinggi tingkat pelayanan yang diberikan, maka semakin tinggi tingkat ketergantungan atau kesetiaan konsumen terhadap produk atau jasa yang kita tawarkan.

44

F. Kajian Budaya Kajian budaya adalah sebuah formasi diskursif, yaitu sekumpulan gagasan, citra dan praktik yang menyediakan cara-cara untuk berbicara tentang tingkah laku yang diasosiasikan dengan aktivitas sosial tertentu dalam masyarakat. Menurut Bennet kajian budaya adalah; (1) bidang interdisiplin dengan mengambil berbagai perspektif secara selektif dari disiplin lain untuk meneliti hubungan antara kebudayaan dengan politik, (2) kajian budaya terkait dengan semua praktik, lembaga dan sistem klasifikasi yang tertanam dalam nilai-nilai, keyakinankeyakinan, rutinitas hidup dan bentuk-bentuk perilaku khas yang menjadi kebiasaan suatu masyarakat. (3) bentuk-bentuk kekuasaan yang diekplorasi kajian budaya adalah beragam termasuk gender, ras, kelas, kolonialisme (Barker,2005:68). Jhon Storey (2007:2) menyatakan cultural studies merupakan wacana yang membentang yang merespon kondisi politik dan historis yang berubah dan selalu ditandai dengan perdebatan, ketidak setujuan dan intervensi. Budaya dalam cultural studies lebih didefinisikan secara politis ketimbang secara estetis. Objek kajian dalam cultural studies bukanlah budaya yang didefinisikan dalam pengertian yang sempit dipahami

sebagai

praktek

hidup

sehari-hari.

melainkan budaya yang Cultural

studies

juga

menganggap budaya bersifat politis dalam pengertian yang sangat spesifik, yaitu sebagai ranah konflik dan pergumulan.

45

Dari konsep di atas yang dimaksud dengan kajian budaya dalam penelitian ini adalah sebuah disiplin ilmu yang memusatkan perhatian mengenai rutinitas berbelanja konsumen di Alfamart Kecamatan Tamalate Kota Makassar.

46

BAB III GAMBARAN UMUM LOKASI

A.

Gambaran Umum Kota Makassar Awal Kota dan bandar makassar berada di muara Sungai Tallo dengan

pelabuhan niaga kecil di wilayah itu pada penghujung abad XV. Sumbersumber Portugis memberitakan, bahwa bandar Tallo itu awalnya berada dibawah

Kerajaan

Siang

di

sekitar

Pangkajene,

akan

tetapi

pada

pertengahan abad XVI, Tallo bersatu dengan sebuah kerajaan kecil lainnya yang bernama Gowa, dan mulai melepaskan diri dari kerajaan Siang, yang bahkan menyerang dan menaklukan kerajaan-kerajaan sekitarnya. Akibat semakin intensifnya kegiatan pertanian di hulu sungai Tallo, mengakibatkan pendangkalan sungai Tallo, sehingga bandarnya dipindahkan ke muara sungai Jeneberang, disinilah terjadi pembangunan kekuasaan kawasan istana oleh para ningrat Gowa-Tallo yang kemudian membangun pertahanan benteng Somba Opu, yang untuk selanjutnya seratus tahun kemudian menjadi wilayah inti Kota Makassar. Pada masa pemerintahan Raja Gowa XVI ini didirikan pula Benteng Rotterdam di bagian utara, Pemerintahan Kerajaan masih dibawah kekuasaan Kerajaan Gowa, pada masa itu terjadi peningkatan aktifitas pada sektor perdagangan lokal, regional dan Internasional, sektor politik serta

47

sektor pembangunan fisik oleh kerajaan. Masa ini merupakan puncak kejayaan Kerajaan Gowa, namun selanjutnya dengan adanya Dalam hanya seabad saja, Makassar menjadi salah satu kota niaga terkemuka dunia yang dihuni lebih 100.000 orang (dan dengan ini termasuk ke-20 kota terbesar dunia Pada zaman itu jumlah penduduk Amsterdam, kota terbesar musuh utamanya, Belanda, baru mencapai sekitar 60.000 orang) yang bersifat

kosmopolitan dan multikultural.

Perkembangan bandar

Makassar yang demikian pesat itu, berkat hubungannya dengan perubahan¬perubahan pada tatanan perdagangan internasional masa itu. Pusat utama jaringan perdagangan di Malaka, ditaklukkan oleh Portugal pada tahun 1511, demikian di Jawa Utara semakin berkurang mengikuti kekalahan armada lautnya di tangan Portugal dan pengkotak-kotakan dengan kerajaan Mataram. Bahkan ketika Malaka diambil-alih oleh Kompeni Dagang Belanda VOC pada tahun 1641, sekian banyak pedagang Portugis ikut berpindah ke Makassar. Sampai pada pertengahan pertama abad ke-17, Makassar berupaya merentangkan kekuasaannya ke sebagian besar Indonesia Timur dengan menaklukkan Pulau Selayar dan sekitarnya, kerajaan-kerajaan Wolio di Buton, Bima di Sumbawa, Banggai dan Gorontalo di Sulawesi bagian Timur dan Utara serta mengadakan perjanjian dengan kerajaan-kerajaan di Seram dan pulau-pulau lain di Maluku. Secara internasional, sebagai salah satu bagian penting dalam Dunia Islam, Sultan Makassar menjalin hubungan 48

perdagangan dan diplomatik yang erat dengan kerajaan - kerajaan Banten dan Aceh di Indonesia Barat, Golconda di India dan Kekaisaran Otoman di Timur Tengah. Hubungan Makassar dengan Dunia Islam diawali dengan kehadiran Abdul Ma'mur Khatib Tunggal atau Dato' Ri Bandang yang berasal dari Minangkabau Sumatera Barat yang tiba di Tallo (sekarang Makassar) pada bulan September 1605. Beliau mengislamkan Raja Gowa ke-XIV I MANGNGARANGI DAENG MANRABIA dengan gelar SULTAN ALAUDDIN (memerintah 1593-1639), dan dengan Mangkubumi I - MALLINGKAANG DAENG MANYONRI KARAENG KATANGKA yang juga sebagai Raja Tallo. Kedua raja ini, yang mulai memeluk Agama Islam di Sulawesi Selatan. Pada tanggal 9 Nopember 1607, tepatnya hari Jum’at, diadakanlah sembahyang Jum’at pertama di Mesjid Tallo dan dinyatakan secara resmi penduduk Kerajaan Gowa-Tallo tetah memeluk Agama Islam, pada waktu bersamaan pula, diadakan sembahyang Jum’at di Mesjid Mangallekana di Somba Opu. Tanggal inilah yang selanjutnya diperingati sebagai hari jadi kota Makassar sejak tahun 2000, yang sebelumnya hari jadi kota Makassar jatuh pada tanggal 1 April. Para ningrat Makassar dan rakyatnya dengan giat ikut dalam jaringan perdagangan internasional, dan interaksi dengan komunitas kota yang kosmopolitan

itu

menyebabkan

sebuah

"creative

renaissance"

yang

menjadikan Bandar Makassar salah satu pusat ilmu pengetahuan terdepan 49

pada zamannya. Koleksi buku dan peta, sesuatu yang pada zaman itu masih langkah di Eropa, yang terkumpul di Makassar, konon merupakan salah satu perpustakaan ilmiah terbesar di dunia, dan para sultan tak segan-segan memesan barang-barang paling mutakhir dari seluruh pelosok bumi, termasuk bola dunia dan teropong terbesar pada waktunya, yang dipesan secara khusus. Eropa. Ambisi para pemimpin Kerajaan Gowa-Tallo untuk semakin memper-luas wilayah kekuasaan serta persaingan Bandar Makassar dengan Kompeni Dagang Belanda VOC berakhir dengan perang paling dahsyat dan sengit yang pernah dijalankan Kompeni. Pasukan Bugis, Belanda dan sekutunya dari Ternate, Buton dan Maluku memerlukan tiga tahun operasi militer di seluruh kawasan Indonesia Timur. Baru pada tahun 1669, akhirnya dapat merata-tanahkan kota Makassar dan benteng terbesarnya, Somba Opu. Bagi Sulawesi Selatan, kejatuhan Makassar di tangan federasi itu merupakan sebuah titik balik yang berarti Bandar Niaga Makassar menjadi wilayah kekuasaan VOC, dan beberapa pasal perjanjian perdamaian membatasi dengan ketat kegiatan pelayaran antar-pulau Gowa-Tallo dan sekutunya. Pelabuhan Makassar ditutup bagi pedagang asing, sehingga komunitas saudagar hijrah ke pelabuhan-pelabuhan lain.Pada beberapa dekade pertama setelah pemusnahan kota dan bandar Makassar, penduduk yang tersisa membangun sebuah pemukiman baru di sebelah utara bekas Benteng Ujung Pandang; benteng pertahanan pinggir utara kota lama itu 50

pada tahun 1673 ditata ulang oleh VOC sebagai pusat pertahanan dan pemerintahan dan diberi nama barunya Fort Rotterdam, dan 'kota baru' yang mulai tumbuh di sekelilingnya itu dinamakan 'Vlaardingen'. Pemukiman itu jauh lebih kecil daripada Kota Raya Makassar yang telah dihancurkan. Pada dekade pertama seusai perang, seluruh kawasan itu dihuni tidak lebih 2.000 jiwa; pada pertengahan abad ke-18 jumlah itu meningkat menjadi sekitar 5.000 orang, setengah di antaranya sebagai budak. Selama dikuasai VOC, Makassar menjadi sebuah kota yang tertupakan. “Jan Kompeni” maupun para penjajah kolonial pada abad ke-19 itu tak mampu menaklukkan jazirah Sulawesi Selatan yang sampai awal abad ke-20 masih terdiri dari selusinan kerajaan kecil yang independen dari pemerintahan asing, bahkan sering harus mempertahankan diri terhadap serangan militer yang dihancurkan kerajaan-kerajaan itu. Maka, 'Kota Kompeni' itu hanya berfungsi sebagai pos pengamanan di jalur utara perdagangan rempah-rempah tanpa hinterland - bentuknya pun bukan 'bentuk kota', tetapi suatu aglomerasi kampung-kampung di pesisir pantai sekeliling Fort Rotterdam. Pada awalnya, kegiatan perdagangan utama di beras Bandar Dunia ini adalah pemasaran budak serta menyuplai beras kepada kapal - kapal VOC yang menukarkannya dengan rempahrempah di Maluku. Pada tahun 30-an di abad ke-18, pelabuhan Makassar dibuka bagi kapal-kapal dagang Cina. Komoditi yang dicari para saudagar Tionghoa di Sulawesi, pada umumnya berupa hasil laut dan hutan seperti 51

teripang, sisik penyu, kulit kerang, sarang burung dan kayu cendana, sehingga tidak dianggap sebagai langganan dan persaingan bagi monopoli jual-beli rempah-rempah dan kain yang didirikan VOC. Sebaliknya, barang dagangan Cina, Terutama porselen dan kain sutera, dijual para saudagarnya dengan harga yang lebih murah di Makassar daripada yang bisa didapat oleh pedagang asing di Negeri Cina sendiri. Adanya pasaran baru itu, mendorong kembali aktivitas maritim penduduk kota dan kawasan Makassar. Terutama penduduk pulau-pulau di kawasan Spermonde mulai menspesialisasikan diri sebagai pencari teripang, komoditi utama yang dicari para pedagang Cina, dengan menjelajahi seluruh Kawasan Timur Nusantara untuk mencarinya. bahkan sejak pertengahan abad ke-18 para nelayan-pelaut Sulawesi secara rutin berlayar hingga pantai utara Australia, di mana mereka tiga sampai empat bulan lamanya membuka puluhan lokasi pengolahan teripang. Sampai sekarang, hasil laut masih merupakan salah satu mata pencaharian utama bagi penduduk pulau-pulau dalam wilayah Kota Makassar. Setetah Pemerintah Kolonial Hindia Belanda menggantikan kompeni perdagangan VOC yang bangkrut pada akhir abad ke-18, Makassar dihidupkan kembali dengan menjadikannya sebagai pelabuhan bebas pada tahun

1846.

Tahun-tahun

berikutnya

menyaksikan

kenaikan

volume

perdagangan yang pesat, dan kota Makassar berkembang dari sebuah pelabuhan backwater menjadi kembali suatu bandar internasional. Dengan 52

semakin berputarnya roda perekonornian Makassar, jumlah penduduknya meningkat dari sekitar 15.000 penduduk pada pertengahan abad ke-19 menjadi kurang lebih 30.000 jiwa pada awal abad berikutnya. Makassar abad ke-19 itu dijuluki "kota kecil terindah di seluruh Hindia-Belanda" (Joseph Conrad, seorang penulis Inggris-Potandia terkenal),dan menjadi salah satu port of call utama bagi baik para pelaut-pedagang Eropa, India dan Arab dalam pemburuan hasil-hasil hutan yang amat laku di pasaran dunia maupun perahu-perahu pribumi yang beroperasi di antara Jawa, Kalimantan, Sulawesi dan Maluku. Pada awal abad ke-20, Belanda akhirnya menaklukkan daerah daerah independen di Sulawesi, pemerintahan

kolonial

Indonesia

Makassar dijadikan sebagai pusat Timur.

Tiga-setengah

dasawarsa

Neerlandica, kedamaian di bawah pemerintahan kolonial itu adalah masa tanpa perang paling lama yang pernah dialami Sulawesi Selatan, dan sebagai akibat ekonominya berkembang dengan pesat. Penduduk Makassar dalam kurun waktu itu meningkat sebanyak tiga kali lipat, dan wilayah kota diperluas ke semua penjuru. Dideklarasikan sebagai Kota Madya pada tahun 1906, Makassar tahun 1920-an adalah kota besar kedua di luar Jawa yang membanggakan dirinya dengan sembilan perwakilan asing, sederetan panjang toko di tengah kota yang menjual barang-barang mutakhir dari seluruh dunia dan kehidupan sosial-budaya yang dinamis dan kosmopolitan.

53

Perang Dunia Kedua dan pendirian Republik Indo¬nesia sekali lagi mengubah wajah Makassar. Hengkangnya sebagian besar warga asingnya pada tahun 1949 dan nasionalisasi perusahaan-perusahaan asing pada akhir tahun 1950-an menjadikannya kembali sebuah kota provinsi. Bahkan, sifat asli Makassar-pun semakin menghilang dengan kedatangan warga baru dari daerah-daerah

pedalaman

yang

berusaha

menyelamatkan

diri

dari

kekacauan akibat berbagai pergolakan pasca revolusi. Antara tahun 1930-an sampai tahun 1961 jumlah penduduk meningkat dari kurang lebih 90.000 jiwa menjadi hampir 400.000 orang, lebih daripada setengahnya pendatang baru dari wilayah luar kota. Hal ini dicerminkan dalam penggantian nama kota menjadi Ujung Pandang berdasarkan julukan ”Jumpandang” yang selama berabad-abad lamanya menandai Kota Makassar bagi orang pedalaman pada tahun 1971. Baru pada tahun 1999 kota ini dinamakan kembali Makassar, tepatnya 13 Oktober berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 86 Tahun 1999 Nama Ujung Pandang dikembalikan menjadi Kota Makassar dan sesuai Undang-Undang Pemerintahan Daerah luas wilayah bertambah kurang lebih 4 mil kearah laut 10.000 Ha, menjadi 175.77 km. 1. Letak Geografis dan Topografi Kota Makassar terletak antara 1190 24’17’38” bujur Timur dan 508’6’19” Lintang Selatan yang berbatasan sebelah utara dengan Kabupaten Maros, sebelah timur Kabupaten Maros, sebelah selatan Kabupaten Gowa dan sebelah barat adalah selat Makassar. Luas 54

wilayah kota makassar tercatat 175,77 km persegi yang meliputi 14 kecamatan. Dan memiliki batas-batas wilayah administratif dari letak Kota Makassar, antara lain : -

Sebelah Utara berbatasan dengan Kabupaten Pangkep

-

Sebelah Timur berbatasan dengan Kabupaten Maros

-

Sebelah Selatan berbatasan dengan Kabupaten Gowa

-

Sebelah Barat berbatasan dengan Selat Makassar Secara geografis, letak Kota Makassar berada di tengah diantara

pulau-pulau besar lain dari wilayah kepulauan nusantara sehingga menjadikan Kota Makassar dengan sebutan “angin mammiri” ini menjadi pusat pergerakan spasial dari wilayah Barat ke bagian Timur maupun Utara ke Selatan Indonesia. Dengan posisi ini menyebabkan Kota Makassar memiliki daya tarik kuat bagi para imigran dari daerah Sulawesi Selatan itu sendiri maupun

daerah lain seperti provinsi yang ada di

kawasan Timur Indonesia untuk datang mencari tempat tinggal dan lapangan pekerjaan. Kota Makassar cukup unik dengan bentuk menyudut di bagian Utara, sehingga mencapai dua sisi pantai yang saling tegak lurus di bagian Utara dan Barat. Di sebelah Utara kawasan pelabuhan hingga Tallo telah berkembang kawasan campuran termasuk di dalamnya armada angkutan laut, perdagangan, pelabuhan rakyat dan samudera,

55

Sebagai rawa-rawa, tambak, dan empang dengan perumahan kumuh hingga sedang. Kawasan pesisir dari arah Tengah ke bagian Selatan berkembang menjadi pusat kota (Centre Busines District – CBD) dengan fasilitas perdagangan, pendidikan, pemukiman, fasilitas rekreasi dan resort

yang

menempati

pesisir

pantai

membelakangi

laut

yang

menggunakan lahan hasil reklamasi pantai. Kenyataan di atas menjadikan beban kawasan pesisir Kota Makassar saat ini dan dimasa mendatang akan semakin berat terutama dalam hal daya dukung dan aspek fisik lahan termasuk luasnya yang tertabatas. Ditambah lagi pertumbuhan dan perkembangan penduduk sekitarnya yang terus berkompetisi untuk mendapatkan sumber daya di dalamnya. 2. Penduduk dan Tenaga Kerja a. Penduduk Penduduk

Kota Makassar tahun 2013 tercatat sebanyak

1.272.349 jiwa yang terdiri dari 610.270 laki-laki dan 662.079 perempuan. Sementara itu jumlah penduduk Kota Makassar tahun 2008 tercatat sebanyak 1.253.656 jiwa.

56

Komposisi penduduk menurut jenis kelamin dapat ditunjukan dengan rasio jenis kelamin penduduk Kota Makassar yaitu sekitar 92,17 persen, yang berarti setiap 100 penduduk wanita terdapat 92 penduduk laki-laki. Penyebaran

penduduk

Kota

Makassar

dirinci

menurut

kecamatan, menunjukan bahwa penduduk masih terkonsentrasi diwilayah Kecamatan Tamalate, yaitu sebanyak 154.464 atau sekitar 12,14 persen dari total penduduk, disusul Kecamatan Rappocini sebanyak 145.090 jiwa (11,40 persen).Kecamatan Panakkukang sebanyak 136.555 jiwa (10,73 persen), dan yang terendah adalah Kecamatan Ujung Pandang sebanyak 29.064 jiwa (2,28 persen). Ditinjau dari kepadatan penduduk Kecamatan Makassar adalah terpadat yaitu 33.390 jiwa per km persegi, disusul Kecamatan Mariso (30.457 jiwa per km persegi), Kecamatan Bontoala (29.872 jiwa per km persegi). Sedang Kecamatan Biringkanaya merupakan Kecamatan dengan kepadatan penduduk terendah yaitu sekitar 2.709 jiwa per km persegi, kemudian Kecamatan Tamanlanrea (2.841 jiwa per km persegi), Manggala (4.163 jiwa per km persegi), Kecamatan Ujung Tanah (8.266 jiwa per km persegi), Kecamatan Panakkukang (8.009 jiwa per km persegi). Wilayah-wilayah yang kepadatan penduduknya masih rendah tersebut memungkinkan untuk pngembangan daerah

57

pemukiman terutama di 3 (tiga) Kecamatan yaitu Biringkanaya, Tamanlanrea, Manggala. b. Tenaga Kerja Pada tahun 2013 pencari kerja yang tercatat pada Dinas Tenaga Kerja Kota Makassar sebanyak 5.884 orang yang terdiri dari laki-laki sebanyak 2.858 orang dan perempuan 3.026 orang. Jumlah tersebut dapat dilihat bahwa pencari kerja menurut tingkat pendidikan terlihat bahwa tingkat pendidikan sarjana yang menempati peringkat pertama yaitu sekitar 41,13 persen disusul tingkat pendidikan SMA sekitar 38,92 persen. Tabel 1 berikut menggambarkan luas wilayah menurut Kecamatan di Kota Makassar. Tabel 1 Luas Wilayah dan Presentase Terhadap Luas Wilayah Menurut Kecamatan di Kota Makassar

KODE

LUAS KECAMATAN

WIL

PRESENTASE TERHADAP

(Km2)

LUAS KOTA MAKASSAR

(1)

(2)

(3)

(4)

010

MARISO

1,82

1,04

020

MAMAJANG

2,25

1,28

58

030

TAMALATE

20,21

11,50

040

RAPPOCINI

9,23

5,25

050

MAKASSAR

2,52

1,43

060

UJUNG PANDANG

2,63

1,50

070

WAJO

1,99

1,13

080

BONTOALA

2,10

1,19

090

UJUNG TANAH

5,94

3,38

100

TALLO

5,83

3,32

110

PANAKKUKANG

17,05

9,70

120

MANGGALA

24,14

13,73

130

BIRINGKANAYA

48,22

27,43

140

TAMALANREA

31,84

18,11

7371

MAKASSAR

175,77

100,00

Sumber

:

Kantor Badan Pertanahan Nasional, Makassar Dalam

Angka 2013 Presentase

di

atas

menunjukan

luas

kota,

juga

turut

mempengaruhi luas kecamatan. Sehingga secara geografis dapat membagi wilayahnya dalam beberapa wilayah administratif, Pada Tabel II.

59

Tabel 2 Jumlah Desa/Kelurahan Menurut Kecamatan di Kota Makassar 2013 KODE WIL

KECAMATAN

KELURAHAN

RW

RT

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

010

MARISO

9

50

230

020

MAMAJANG

13

57

292

030

TAMALATE

10

71

308

040

RAPPOCINI

10

37

140

050

MAKASSAR

14

45

159

060

UJUNG PANDANG

10

58

262

070

WAJO

8

82

504

080

BONTOALA

12

51

201

090

UJUNG TANAH

12

91

445

100

TALLO

15

101

553

110

PANAKKUKANG

11

91

420

120

MANGGALA

6

66

368

130

BIRINGKANAYA

7

89

480

140

TAMALANREA

6

82

427

7371

MAKASSAR

143

971

4.789

60

Sumber : Kantor

Walikota

Makassar,

Bagian

Tata

Pemerintahan.

Makassar Dalam Angka 2013 Jumlah desa / kelurahan pada Kota Makassar pada tahun 2013 terdata seperti pada tabel di atas, tabel ini menunjukan jumlah RT dan RW pada setiap kelurahan yang ada pada setiap kecamatan di Kota Makassar. Dari jumlah tersebut dapat dilihat bahwa Kota Makassar memiliki desa / kelurahan yang jumlahnya sangat banyak. Jumlah ini disesuaikan dengan ulah penduduk suatu wilayah sehingga dengan jelas wilayah administrasi suatu kota B.

Gambaran Khusus Lokasi Penelitian 1.

Letak Geografis dan Batas wilayah Kecamatan Tamalate merupakan salah satu dari 14 kecamatan di

kota Makassar yang berbatasan di sebelah utara dengan Kecamatan Mamajang. Di sebelah timur Kabupaten Gowa, di sebelah selatan Kabupaten Takalar, dan di sebelah barat berbatasan dengan Selat Makassar. Sebanyak 3 kelurahan di Kecamatan Tamalate merupakan daerah pantai dan 7 kelurahan lainnya merupakan daerah bukan pantai dengan topografi ketinggian di bawah 500 meter dari permukaan laut. Menurut jaraknya, letak masing-masing kelurahan ke ibukota kecamatan berkisar

61

antara 1 – 2 km ( Maccini Sombala dan Balang Baru ) antara 3 – 4 km ( Jongaya dan Parang Tambung ) kelurahan lainnya 5 – 10 km.

2. Luas Wilayah Kecamata Tamalate terdiri dari 10 kelurahan dengan luas wilayah 20,21 km2. Dari luas wilayah tersebut tercatat, tampak bahwa kelurahan Barombong memiliki wilayah terluas yaitu 7,34 km2, terluas kedua adalah Kelurahan Tanjung Merdeka dengan luas wilayah 3,37 km2 , sedangkan yang paling kecil luas wilayahnya adalah Kelurahan Bungaya yaitu 0,29 km2 . (Tabel 1.2) Tabel 3 Luas dan ketinggian dari Permukaan Laut Menurut Kelurahan Di Kecamatan Tamalate Tahun 2013

Desa/Kelurahan (1)

Luas (Km2) (2)

Ketinggian Dari Permukaan Laut(M) <500

500-700

>700

(3)

(4)

(6)

01. Barombong

7,34



-

-

02. Tanjung Merdeka

3,37



-

-

03. Maccini Sombala

2,04



-

-

04. Balang Baru

1,18



-

-

05. Jongaya

0,51



-

-

06. Bungaya

0,29



-

-

07. Pa’baeng - baeng

0,53



-

-

08. Manuruki

1,54



-

-

62

09. Parang Tambung

1,38



-

-

10. Mangasa

2,03



-

-

-

-

Kecamatan

20,21

10

Sumber : Kantor Camat Tamalate 3. Pemerintahan a. Aparat Pemerintahan Kegiatan pemerintahan di Kecamatan Tamalate dilaksanakan oleh sebanyak 257 orang aparat/pegawai negri, berasal dari berbagai dinas/instansi pemerintah, yang terdiri atas 121 orang laki-laki dan 136 orang perempuan. (Tabel 2.5)

Tabel 4 Jumlah Pegawai Negeri Sipil/BUMN Kecamatan Tamalate Dirinci Menurut Instansi dan Jenis Kelamin Tahun 2013 Jumlah Pegawai Nama Instansi Pemerintah

Laki-laki

Perempuan

Jumlah

1

2

3

4

01. Kantor Camat

81

62

143

02. Cabang Dinas PK

5

7

12

03. Dipenda

1

-

1

04. Puskesmas

29

62

91

05. Kantor Urusan Agama

4

5

9

06. KSK

-

1

1

63

Jumlah

121

136

257

Sumber : Data Base Kecamatan

b. Perkembangan Desa/Kelurahan Tingkat klasifikasi desa/kelurahan di Kecamatan Tamalate pada tahun 2013 menunjukkan bahwa dari 10 kelurahan yang ada memiliki kategori kelurahan swasembada. Dengan demikian saat ini tidak ada lagi kelurahan dengan klasifikasi swasembada dan swakarya di Kecamatan Tamalate. (Tabel 2.1). Tabel 5 Klasifikasi Desa/Kelurahan di Kecamatan Tamalate Tahun 2013 Desa/Kelurahan

Swadaya

Swakarsa

Swasembada

1

2

3

4

-

-

√ √ √ √ √ √ √ √ √ √

01. Barombong 02. Tanjung Merdeka 03. Maccini Sombala 04. Balang Baru 05. Jongaya 06. Bungaya 07. Pa’baeng - baeng 08. Manuruki 09. Parang tambung 10. Mangasa

64

Kecamatan

-

-

10

Sumber : Kantor Camat Tamalate

c. Lembaga/Organisasi Tingkat Desa/Kelurahan Lembaga atau organisasi yang terbentuk di Kecamatan Tamalate dengan sejumlah anggotanya diharapkan dapat menunjang kegiatan pemerintah dan pembangunan. Organisasi atau Lembaga Pemberdayaan Masyarakat (LPM) Di Kecamatan Tamalate terdapat 1 unit di setiap kelurahan dan 33 organisasi Pemuda Kecematan Tamalate terdiri dari 560 RT,111 RW dan – lingkungan (Tabel2.2). 4. Penduduk Dalam kurun waktu tahun 2012-2013 jumlah penduduk di Kecamatan Tamalate meningkat setiap tahun. Pada tabel 3.1 tampak bahwa jumlah penduduk hasil (Sensus Penduduk (SP) tahun 2011 sebanyak 172.506 jiwa. Hal ini menunjukkan adanya peningkatan

65

jumlah penduduk sebanyak 1.628 jiwa , bila dibandingkan dengan jumlah penduduk pada tahun 2010 yang berjumlah 170.878 jiwa. Berdasarkan jenis kelamin tampak bahwa jumlah penduduk laki – laki sekitar 85.279 dan perempuan 87.227 jiwa.Dengan demikian rasio jenis kelamin adalah sekitar 97,77 persen yang berarti setiap 100 orang penduduk perempuan terdapat sekitar 98 orang penduduk laki – laki ( Tabel 3,2) Jika diperhatikan Distribusi penduduk kecamatan Tamalate menurut kelompok umur,tampak bahwa pada kelompok umur 20 – 24 tahun tercatat mempunyai populasi terbanyak meyusul umur 15 – 19 tahun. Tabel 6 Banyaknya RT/RW dan Lingkungan Di Kecamatan Tamalate Tahun 2013

Desa/Kelurahan

RT

RW

Lingkungan

1

2

3

4

66

01. Barombong

65

12

-

02. Tanjung Merdeka

31

8

-

03. Maccini Sombala

72

9

-

04. Balang Baru

56

10

-

05. Jongaya

56

14

-

06. Bungaya

47

12

-

07. Pa’baeng - baeng

38

10

-

08. Mannuruki

29

8

-

09. Parang Tambung 109

16

-

10. Mangasa

57

12

-

560

111

-

Kecamatan

Sumber : Data Base Kecamatan

Tabel 7 Penduduk Menurut Kelurahan Dan Jenis Kelamin Serta Seks Rasio di Kecamatan Tamalate Tahun 2013 Seks Desa/Kelurahan Laki-laki Perempuan Jumlah Rasio 1

2

3

4

5

67

01. Barombong

5.768

5.915

11.683

97,53

02. Tanjung Merdeka

4.382

4.446

8.828

98,57

03. Maccini Sombala

9.864

9.484

19.349

104,00

04. Balang Baru

8.212

8.468

16.679

96,97

05. Jongaya

7.062

7.108

14.170

99,35

06. Bungaya

4.132

4.428

8.560

93,32

07. Pa’baeng baeng

9.167

9.084

18.250

100,91

08. Mannuruki

5.826

5.678

11.504

102,61

09. Parang Tambung

17.758

18.051

35.809

98,37

10. Mangasa

13.109

14.565

27.674

90,00

85.279

87.227

172.506

97,77

Kecamatan Sumber : BPS Kota Makassar 5. Sosial a. Pendidikian

Pada tahun ajaran 2012/2013 jumlah TK di Kecamatan Tamalate ada 25 sekolah dengan 1.395 orang murid dan 139 orang guru. Pada tingkat SD baik negeri maupun swasta berjumlah sebanyak 41 sekolah dengan 12.366 orang murid dan 569 orang guru.

68

Untuk tingkat SMP sebanyak 13 Sekolah dan tingkat SMA terdapat 11 sekolah.Perguruan Tinggi dengan jumlah mahasiswa 8.291 orang dan 525 orang dosen, serta 31.028 jumlah kelulusan.Terdapat kampus Universitas Negeri Makassar di Parang Tambung, namun kantor pusatnya terletak di Kelurahan Gunung Sari Kecamatan Rappocini. b. Kesehatan Jumlah sarana kesehatan pada tahun 2013 Kecamatan Tamalate tercatat 2 rumah sakit umum, 1 rumah sakit umum khusus ( kusta ), 3 puskesmas , 3 pustu , 3 poskedes,1 rumah bersalin dan 105 posyandu.Selama tahun 2013 terdapat 64.396 pasien yang datang memeriksa kesehatan maupun berobat ke puskesmas yang berada di Kecamatan Tamalate Namun diantara semua pasien tersebut terdapat pasien yang berasal dari luar Kecamatan Tamalate dengan alasan lokasi puskesmas yang lebih dekat dengan kediaman pasien. c. Agama Ditinjau dari agama yang dianut, tercatat bahwa sebagian besar penduduk Kecamatan Tamalate adalah beragama islam jumlah Fasilitas ibadah di kecamatan Tamalate cukup memadai karena terdapat 126 buah Mesjid, 5 buah gereja dan 1 Vihara ( Tabel 4.15 ).

69

d. Perdagangan Sarana perdagangan terdapat di Kecamatan Tamalate antara lain mall 12 buah, kelompok pertokoan sebanyak 135 buah , pasar umum 2 buah SPBU 5 buah, Hotel 5 Buah dengan 258 kamar, dan akomodasi lainnya 34 buah dengan 115 kamar.

70

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Sistem Pengembangan Usaha Alfamart

Seiring berkembangnya kebutuhan manusia, usaha penyediaan barang maupun jasa semakin kompleks pula dengan melihat berbagai macam kebutuhan yang harus dipenuhi. Pesatnya perkembangan usaha di satu sisi dapat dilihat dari gaya hidup dan pola berbelanja masyarakat. Adalah bisnis ritel atau bisnis eceran merupakan salah satu jenis usaha yang memanfaatkan kondisi tersebut.

Bentuk kegiatan perdagangan eceran atau bisnis ritel modern yang memiliki pola perdagangan dengan cara melakukan pembelian barang dengan jumlah besar pada produsen ataupun pada pengimpor baik secara langsung atau melalui grosir kini umumnya berupa hypermarket, supermarket dan minimarket.

Perkembangan yang begitu pesat pada kegiatan bisnis ritel atau bisnis eceran

modern

di

Indonesia

nampak

pada

munculnya

gerai-gerai

perdagangan eceran di kota-kota besar pada tahun 1980-an dan pada 1990an gerai-gerai tersebut merambat ke kota-kota kecil. Pertumbuhan ritel di Indonesia pada tahun 2008 sebesar 21 persen dan menempati urutan kedua di Asia Pasifik setelah China. 71

Alfamart merupakan salah satu jenis minimarket yang begitu terkenal di banyak kota bagian Indonesia. Alfamart merupakan merek dagang yang bernaung di bawah perusahan nasional PT. Sumber Alfaria Trijaya Tbk (SAT) dengan motto “Belanja Puas, Harga Pas”, yang menyediakan kebutuhan pokok

dan kebutuhan sehari-hari (basic

necessities) dengan harga

terjangkau dan berlokasi di sekitar wilayah perumahan.

.PT. Sumber Alfaria Trijaya Tbk (SAT) didirikan pada tanggal 7 Agustus 1989. Kegiatan usaha perusahaan yang dimulai pada tahun 1989 ini bergerak dalam bidang perdagangan dan distribusi rokok serta barang konsumsi lainnya. Kegiatan usaha minimarket pada awalnya dilakukan oleh PT Alfa Mirtamart Utama (AMU) dengan merek dagang “Alfa Minimart”.

Sejak tahun 2002, SAT bergerak dalam kegiatan usaha perdagangan eceran untuk produk konsumen dengan mengakuisisi 141 minimarket dari AMU dan mengoperasikan jaringan minimarket dengan nama “Alfamart”. Kegiatan usaha SAT adalah berusaha di bidang distribusi dan perdagangan eceran dalam format minimarket dan jasa waralaba. SAT bergerak di industri ritel dalam kategori Fast Moving Consumer Goods (FMCG) (Yanti, 2012).

72

1. Pola Manajemen Usaha Alfamart Disebutkan sendiri oleh pihak Alfamat yang tercantum pada website Alfamart (http://waralaba.alfamartku.com) bahwa kunci sukses dalam berbisnis minimarket yang perlu diperhatikan yaitu : a.

Lokasi yang strategis

b.

Merek yang sudah dikenal luas

c.

pelayanan toko yang baik

d.

Pilihan produk yang tepat & berkualitas

e.

Harga yang pas

f.

Display yang menarik

g.

Promosi yang berkesinambungan Hal-hal yang disebutkan di atas nampak pada sistem yang terdapat

pada usaha Alfamart sendiri. Untuk lokasi yang strategis, pihak Alfamart memiliki

sistem

evaluasi

yang

sangat

ketat

sehingga

sebelum

menentukan lokasi yang harus ditempatkan, misalnya untuk membangun gerai baru, akan terlebih dahulu dilakukan survey oleh tim khusus yang menghasilkan keputusan apakah lokasi tersebut dapat tempati atau tidak. Selain itu, pemberian merek ‘alfamart’ sendiri menciptakan keuntungan yang besar dalam menarik perhatian, tidak hanya konsumen, melainkan juga hubungan investasi dengan pihak lain. Merek yang sudah dikenal luas ini merupakan salah satu dari banyak hal lainnya yang menjadi modal pengembangan usaha Alfamart. 73

Kegiatan usaha retail Alfamart memberikan penekanan yang besar pada kepuasan pelanggan sehingga managemen usaha yang dilakukan banyak yang mengarah pada hal tersebut. Dalam manajemen usaha yang dilakukan Alfamart, bagian yang cukup penting dan dilakukan secara kontinuen adalah kegiatan promosi. Kegiatan promosi yang dilakukan memiliki banyak bentuk. Salah satu contohnya bisa dilihat, pihak Alfamart kerap kali mengadakan ataupun mengikuti berbagai macam efent bertajuk waralaba dengan melibatkan banyak mitra. Efent-efent tersebut diformat dalam berbagai macam bentuk acara yang bersifat publik seperti pameran, workshop dan lain sebagainya sehingga menghadirkan banyak orang,.

Dalam kesempatan seperti itu kegiatan-kegiatan

promosi

dilakukan. Kegiatan promosi juga dilakukan dalam bentuk layanan khusus yang ditujukan pada para pelanggan seperti : a) Member Card Layanan

member

card

memiliki

keuntungan

yang

dapat

memberikan kepuasan khusus pada para pelanggan yang telah memiliki membercard seperti : •

Hematku dan Kalender Belanja



Spesialku dan Hadiahku



Special Big Program for “Member Alfamart”

74



Redemption For “Member Alfamart”



“Member Alfamart” Thematic Promo



Special Treatment for “Member Alfamart” Birthday



Special Event/Activities For “Member Alfamart”



Merchant For “Member Alfamart”

b) Layanan tiket, pembayaran, cicilan Layanan ini memberikan keuntungan pada para pelanggan Alfamart seputar : •

Layanan berlangganan “Suara Merdeka”



Layanan Tiket Kereta Api di Alfamart



Layanan Poin Senyum Indosat



Layanan Transaksi PLN di Alfamart



Layanan Cicilan WOM di Alfamart



Layanan Cicilan FIF di Alfamart



Layanan XL Tunai



Pembayaran Angsuran Kredit Motor Yamaha (BAF)



Cicilan kredit motor secara online



BNI Wesel PIN



Gramedia Majalah

75

c) Layanan Alfa Online – Smart and easy shopping

Layanan ini memudahkan konsumen untuk belanja secara online se-Jabodetabek. Konsumen hanya perlu mengunjungi situs web Alfamart – Smart and easy shopping, pilih produk yang diinginkan, add to cart, lakukan pembayaran dan selesai. Konsumen dapat mengambil barang belanjaan langsung ke Alfamart terdekat atau yang lebih menguntungkan lagi konsumen tidak perlu repot-repot datang ke Alfamart, barang belanjaan akan diantar langsung ke rumah.

2. Alfamart Sebagai Usaha Waralaba Salah satu pemicu pengembangan usaha Alfamart

yang

menyebabkan menjamurnya gerai-gerai di berbagai belahan kota adalah munculnya keputusan Permendag nomor 68 tahun 2012 tentang pembatasan gerai waralaba dan untuk itu pihak pengusaha diberi waktu 5 tahun untuk mempersiapkan diri dalam menyikapi peraturan tersebut. Dalam menghadapi keputusan itu, pihak Alfamart pada awalnya menawarkan 450 gerai kepada masyarakat dengan tujuan untuk diwaralabakan. Berdasarkan Permendag No 68/2012 tersebut maksimal gerai waralaba yang dikelola sendiri sebanyak 150 gerai. Jika pemilik waralaba maupun penerima waralaba jenis toko modern akan menambah gerai lagi,

76

maka sesuai Pasal 4 wajib diwaralabakan minimal 40% dari total penambahan yang diwaralabakan. Alfamart

merupakan

minimarket

yang

menerapkan

sistim

waralaba. Sistim waralaba adalah sistim yang sangat cocok untuk berinvestasi bagi para pemilik modal yang belum memiliki keterampilan maupun pengalaman yang mumpuni dalam menjalankan suatu usaha. Usaha minimarket adalah salah satu jenis usaha atau bisnis yang cukup rumit karena ada cukup banyak elemen yang harus diatur dengan matang. Oleh karena itu diperlukan keterampilan yang memadai dalam menjalankannya. Dengan sistem waralaba, para pemilik modal hanya tinggal membeli sistim bisnis yang telah diciptakan dan cukup menghabiskan sedikit waktu saja untuk mengawasi usaha tersebut. Sedangkan pengelolaan sistem managemen gerai, distribusi barang dagangan, hingga urusan pemasaran, semuanya bisa diatur oleh perusahaan Alfamart. Tim survey dari masing-masing perusahaan juga menganalisa secara cermat lokasi strategis yang akan dipilih.

B. Faktor Pendorong Kosumen Alfamart Dengan semakin meningkatkan tingkat hidup masyarakat, maka kebutuhan masyarakat terhadap barang semakin meningkat pula. Hal ini akan membawa pengaruh terhadap perilaku mereka (konsumen) dalam 77

memilih barang yang akan mereka beli ataupun dalam menentukan tempat berbelanja yang mereka anggap paling sesuai dan benar-benar memenuhi kebutuhan dan keinginan mereka. Untuk mewujudkan kepuasan konsumen bukanlah

suatu

hal

yang

mudah

dilakukan,upaya

perbaikan

atau

penyempurnaan kepuasan konsumen akan memberikan nilai tambah bagi minimarket serta tetap membawa citra yang paling baik bagi perusahaan. Schiffman dan Kanuk (dalam sumarwan, 2003) mendefinisikan perilaku konsumen sebagai berikut : Istilah perilaku konsumen diartikan sebagai perilaku yang diperlihatkan konsumen untuk mencari, membeli, menggunakan, mengevaluasi, dan menghabiskan produk dan jasa yang mereka harapkan akan memuaskan kebutuhan mereka. Perilaku konsumen sangat kompleks dan sulit diprediksi, sikap, minat dan perilaku konsumen mengasumsikan bahwa konsumen bersikap rasional dalam setiap keputusan pembelian. Perilaku konsumen merupakan proses yang dilalui oleh seseorang dalam mencari, membeli, menggunakan, mengevaluasi, dan bertindak pasca konsumsi produksi, jasa maupun ide yang diharapkan bisa memenuhi kebutuhannya. Sebelum memutuskan untuk menggunakan suatu produk, seorang konsumen pada dasarnya akan melakukan suatu proses pengambilan keputusan terlebih dahulu. Proses pengambilan keputusan merupakan tahap konsumen dalam memutuskan suatu produk tertentu yang menurutnya sudah paling baik, sehingga keputusan pembelian dapat diartikan sebagai kekuatan 78

kehendak konsumen untuk melakukan pembelian terhadap sebuah produk apabila konsumen memiliki minat untuk membeli produk. Dalam memilih toko, konsumen memiliki kriteria evaluasi diantaranya adalah faktor kenyamanan, pelayanan, kelengkapan produk, dan lain sebagainya hal tersebut menjadikan faktor yang sangat penting dan harus diperhatikan produsen karena akan menjadi bahan perbandingan bagi konsumen untuk memilih toko mana yang akan didatangi konsumen (James F Engel,1994:58). Masyarakat Kecamatan Tamalate

Kota Makassar sebagian besar

lebih suka berbelanja di minimarket khususnya di Alfamart dari pada pasar tradisional, sebab jarak antara minimarket khususnya Alfamart lebih dekat dari pada pasar tradisional sehingga memudahkan masyarakat dalam berbelanja, masyarakat tidak perlu mengeluarkan uang transportasi untuk menuju ke pasar tradisional karena kehadiran Alfamart di Kecamatan Tamalate

Kota Makassar. Pada pasar Alfamart lebih menjanjikan

keselamatan dan harganya lebih terjangkau demikian yang diungkapkan oleh salah satu informan yang inisial (YR). Menurut (YR) yaitu : “..sejak adaki ini Alfamart di Kecamatan Tamalate lebih gampangki b’lanja. Belanja di Alfamart lebih memuaskan juga, harganya lebih terjangkau dan lebih aman karna bisaki lihat harga dibandingkan di pasar tradisional nda di tau berapa harganya itu barang, kadang harga barangnya juga mahal. (wawancara, 20 Maret 2013)

79

Menurut informan di atas sangat jelas bahwa hal yang membuat informan berbelanja di minimarket (Alfamart) di Kecamatan Tamalate Kota Makassar adalah pasar swalayan(Alfamart) memudahkan masyarakat dalam berbelanja. Keamanan dan kenyamanan dalam berbelanja pun terjamin, kita tidak perlu berdesak-desakan, berpanas-panasan dalam berbelanja. Sejalan dengan pendapat di atas salah satu konsumen Alfamart sebut saja (AN) Menurut AN yaitu: “..dengan hadirnya Alfamart orang nda susah lagi dalam berbelanja, nda perlumeki berpanas-panasan bahkan kehujanan bila terjadi hujan. Dalam hal penyediaan barang pun sangat lengkap kita nda perlu lagi mencari barang yang kita butuhkan sebab barang yang mereka jual tersusun secara rapi, harga barang yang mereka jual hanya beda tipis dengan pasar tradisional. jarak yang harus ditempuh untuk menuju ketempat Alfamart nda terlalu jauh, bisajeki jalan kaki menuju ketempat alfamart, beda dengan pasar tradisional kita harus mengeluarkan biaya transportasi untuk menuju kesana karena jaraknya yang terlalu jauh.(wawancara,20 Maret 2013). Menurut informan di atas kehadiran pasar Alfamart memberi dampak yang positif bagi masyarakat Kota Makassar khusunya di Kecamatan Tamalate , sebab dengan kehadiran alfamart masyarakat tidak perlu lagi pergi

ke pasar

tradisional untuk berbelanja, dan juga tidak perlu lagi

mengeluarkan biaya transportasi sebab jarak yang ditempuh untuk menuju ke pasar swalayan sangat dekat.

80

Pada masyarakat Kecamatan Tamalate Kota Makassar sedikit sudah mengalami perubahan nilai-nilai sosial belanja masyarakat yang tadinya berbelanja di pasar tradisional beralih ke pasar modern dalam hal ini pasar swalayan (Alfamart) ini dipengaruhi oleh meningkatnya sebuah kebutuhan masyarakat dan semakin banyak masyarakat yang menginginkan sebuah sesuatau secara instan. Modernisme selalu ditandai dengan muncul era generasi baru dalam masyarakat salah satu contoh dulu masyarakat hanya mengenal pasar tradisional dan semua kebutuhan dan keperluannya mereka penuhi di sana, akan tetapi setelah minimarket

mulai dibangun maka masyarakat mulai

melakukan pergeseran, mereka sudah jarang berbelanja di pasar tradisional melainkan ke pasar modern. Hal tersebut dialami oleh (AR), menurut informan tentang Alfamart yaitu : “ Dengan hadirnya Alfamart memudahkan kita dalam berbelanja walaupun saya juga masih sering berbelanja di pasar tradisional karena masih banyak barang yang nda terdapat di Alfamart, akan tetapi kalau untuk keperluan yang barangnya sudah ada di alfamart saya lebih memilih berbelanja di Alfamart karna dekatji dari rumah. Menurut saya adanya alafamart di Kecamatan Tamalate Kota Makassar merupakan suatu kebanggaan tersendiri bagi masyarakat disekitar Alfamart, sebab dalam berbelanja kita menjadi aman dan nyaman, nda usahmeki lagi berdesak-desakan seprti di pasar tradisional.(wawancara,29 Maret 2013)

81

Dari penjelasan beberapa Informan di atas peneliti menyimpulkan bahwa dalam memilih tempat berbelanja konsumen akan mempertimbangkan beberapa hal berikut diantaranya: Lokasi; konsumen mementingkan jarak tempat manakah yang paling dekat dari dari tempat tinggal untuk efisiensi waktu, serta konsumen mempertimbangkan kenyamanan saat berbelanja, dan yang Selain itu Alfamart mempunyai peranan yang sangat penting bagi konsumen, karena konsumen mudah untuk memperoleh barang atau produk yang dibutuhkan.karena Alfamart sudah tersebar di mana-mana, konsumen akan semakin mudah memperoleh barang atau jasa yang dibutuhkan.

C. Pola Praktek Berbelanja di Alfamart Masyarakat modern di perkotaan saat ini tidak terlepas dari kehidupan yang konsumtif. Produsen dapat dengan mudah menjangkau konsumen dengan bantuan media massa dan tingkat ekonomi yang cukup tinggi di perkotaan.

Keberhasilan

suatu

perusahaan

sangat

dipengaruhi

oleh

konsumen. Mengingat antara pihak perusahaan dan konsumen langsung berinteraksi. Jadi, konsumen dapat disebut sebagai tonggak harapan keberlangsungan suatu perusahaan. Hal ini dikarenakan posisi konsumen yang sangat berarti dan memegang peranan cukup penting dalam mengukur keberhasilan suatu perusahaan. Konsumenlah yang akan menilai apakah mereka puas dengan produk dan pelayanan yang diberikan. 82

Fenomena praktik konsumtif masyarakat kini bahkan mampu menutupi alasan rasional yang mendasari pemenuhan kebutuhan masyarakat. Dalam kondisi tertentu masyarakat tidak mampu memberikan penjelasan mengenai aktivitas belanja mereka. Kondisi seperti ini merepresentasikan semangat berkonsumsi masyarakat modern saat ini, suatu slogan popular yang mengganti rasionalitas “cogito ergo sum” (aku berpikir maka aku ada) adalah “I shop therefore I am” (aku berbelanja, maka aku ada) menjadi ciri budaya konsumen modern. Dalam hal ini, penggunaan dan penampakan citra merek dapat menjadi contoh. Hampir di setiap masyarakat modern melihat merek sebagai suatu pembeda di antara mereka, status sosial bahkan dapat dikonstruksi oleh merek. Merek tidak hanya diidentikkan dengan produk-produk tertentu melainkan dapat juga dibungkus dalam lingkup yang lebih luas, seperti pada pihak pengelola usaha, walaupun pada ujungnya itu merupakan merek dagang. Merek dalam ruang kehidupan masyarakat konsumtif memiliki peran yang amat besar, karena itu menjadi andalan bagi pihak pengusaha atau pedagang. Melihat gaya hidup masyarakat modern yang memiliki tingkat konsumsi sedemikian besar ini kemudian dimanfaatkan oleh perusahaanperusahaan berskala besar untuk meraup keuntungan dengan cara merekonstruksi pemahaman masyarakat terhadap merek dagang yang

83

mereka miliki. Demikian pula dengan Alfamart yang telah mampu memikiat masyarakat dengan mengecap diri sebagai merek dagang terkemuka. Masyarakat Indonesia pada umumnya di kota-kota besar, termasuk Makassar, juga dilihat sebagai masyarakat yang memiliki tingkat perilaku konsumtif yang tinggi. Kini dapat kita lihat merek dagang Alfamart menjamur dengan membuka gerai-gerai dagang di banyak kota besar di Indonesia. Hal ini dapat dilihat karena merek dagang Alfamart telah diterima oleh masyarakat Indonesia. Model usaha Alfamart yang bergerak di bidang ritel dengan menyediakan berbagai macam kebutuhan dasar sehari-hari membuat Alfamart semakin mudah berkembang, dengan berbagai macam bentuk promosi pada produk-produk kebutuhan sehari-hari semakin cepat menyebar ke tengah-tengah kehidupan masyarakat. Dapat dilihat bahwa konsumenkonsumen yang menjadi pelanggan Alfamart sebagian besar berasal dari kalangan menengah ke atas. Walau begitu, dengan slogan “belanja puas harga pas” Alfamart juga mampu menarik minat masyarakat menengah ke bawah. Dengan merek yang telah melambung tinggi ini Alfamart memiliki begitu banyak pelanggan. Masyarakat Indonesia memang telah memiliki gaya konsumsi yang cenderung menyukai pasar modern. Ketika masyarakat membutuhkan berbagai macam jenis barang kebutuhan sehari-hari, mereka langsung

84

mendatangi lokasi-lokasi perbelanjaan seperti minimarket, supermarket atau hypermarket. Berbelanja atau shopping merupakan sesuatu yang menjadi aktivitas masyarakat di mana pun berada. Kegiatan ini dilakukan untuk memenuhi kebutuhan manusia dengn cara memperoleh sesuatu untuk digunakan sesuai yang diinginkan. Setiap hari manusia pasti membutuhkan sesuatu untuk dikonsumsi, karena itu mesti mendatangi tempat atau lokasi-lokasi tertentu yang menyediakan hal-hal yang dibutuhkan. Tempat atau lokasi tersebut dapat kita sebut sebagai pasar. Pasar, yang merupakan tempat transaksi jual-beli memiliki bentuk yang beraneka macam. Misalnya, pasar tradisional yang digambarkan sebagai tempat yang ramai dengan banyak penjual dan pembeli bahkan hingga berdesak-desakan serta tidak tertata rapi. Pasar yang tadinya jauh dari tengah komunitas dan bersifat tradisonal, kini semakin didekatkan kehadirannya dengan tidak mengurangi hakikat dari pasar itu sendiri yang menyediakan ragam bentuk produk kebutuhan sehari-hari. Pasar ini yang kemudian dinamakan sebagai pasar modern, salah satu ragamnya berbentuk mini market. Mini market sudah banyak menyebar dimana-mana yang dibuka oleh perusahaan retail besar seperti pemilik Indomaret dan Alfamart. Pertumbuhannya hingga tahun ini diperkirakan sudah mencapai ratusan atau bahkan ribuan toko.

85

Beranjak dari penjelasan di atas, dalam pelaksanaan praktek berbelanja ini, Untuk mengetahui seperti apa pola praktek berbelanja

di

Alfamart Kecamatan Tamalate Kota Makassar adalah: 1. Proses Berbelanja Konsumen di Alfamart Letak Alfamart yang dilokasikan di tengah-tengah kehidupan masyarakat ini memudahkan akses masyarakat untuk mendatanginya kapan saja untuk berbelanja karena juga didukung dengan gerai-gerai perdagangan yang rata-rata dibuka selama 24 jam. Di saat mendatangi Alfamart dalam berbelanja, konsumen akan memilih apa yang akan mereka beli untuk kebutuhan mereka. Setelah mengambil barang yang mereka butuhkan selanjutnya konsumen menuju kasir untuk membayar.

Informan IB yang sedang berbelanja di Alfamart mengatakan:

“ Sering k blanja di sini karena suasana ruangan yang tenang, nyaman, dan bersih. Selain itu penampilan karyawannya juga rapii dan menarik, penataan barang dan ruangannya rapi jadi gampangki cari barang yang kita perlu jadi cepatki selesai (Wawancara,29 Maret 2013) Dengan informasi tersebut, dapat diketahui bahwa ada beberapa hal yang membuat pelanggan Alfamart tertarik mendatangi lokasi perbelanjaan Alfamart. Tidak hanya mengenai lokasi atau tempatnya yang terbilang bagus, melainkan juga pelanggan menilai para karyawan yang

86

melayani mereka. Hal di atas juga menggambarkan bahwa proses berbelanja di Alfamart tidak membutuhkan waktu dan tenaga yang lebih besar

dibandingkan

dengan

mendatangi

pasar-pasar

tradisional,

misalnya, yang mana lebih sulit untuk menemukan barang yang dibutuhkan. Biasanya saat membayar di kasir para konsumen akan ditawarkan kartu Member Alfamart, yang selanjutnya akan dibahas pada poin kedua berikut. 2. Kegiatan Pelayanan Pelayanan merupakan salah satu faktor internal yang sangat menentukan keberhasilan suatu usaha dalam melayani konsumen.

Di

Alfamart konsumen bisa leluasa memilih barang yang diinginkan tanpa merasa canggung. Konsumen juga merasa nyaman berbelanja di Alfamart karena fasilitas yang lengkap, tempat yang bersih, penampilan pramuniaga yang rapi dan menarik serta ramah dan murah senyum. Pelayanan yang dilakukan karyawan penting dalam menelusuri bagaimana praktek pemberian pelayanan yang ditujukan kepada para konsumen, agar para konsumen merasa puas. seperti hasil wawancara dengan salah satu informan RM yang bekerja sebagai karyawan di Alfamart Hartaco :

87

“..Banyak cara yang kami tawarkan dalam meningkatkan pelayanan kepada konsumen. Salah satu yang kami tawarkan adalah Kartu Member. Member Alfamart adalah sebutan untuk para pelanggan setia Alfamart. Para member alfamart akan mendapatkan berbagai macam keuntungan dan kejutan special dari Alfamart seperti : HematKu, Kalender belanja, SpecialKu dan HadiahKu, serta program ekslusif lainnya. Member Alfamart adalah pelanggan yang memiliki dan bergabung dalam keanggotaan Kartu AKU, A Card Flazz atau Kartu AKU BNI..”(wawancara,14 Maret 2013 ) Sejalan dengan pendapat di atas Informan SN yang merupakan karyawan di Alfamart Abd Kadir juga menuturkan: “ketika konsumen melakukan pembayaran di kasir, kami biasanya menayakan apakah para pembeli sudah mempunyai member atau belum, salah satunya adalah kartu aku yang merupakan kartu keanggotaan Alfamart yang memberikan beragam manfaat dan nilai tambah khusus bagi pemiliknya...setiap bulan juga biasanya dilakukan berbagai program sales promotion seperti: Happy Hours Program dimana konsumen bisa mendapatkan program potongan harga dan hadiah langsung, cashback, program voucher.(Wawancara, 18 Maret 2013 ) Dari penuturan Informan yang bekerja sebagai karyawan di atas, menunjukkan bahwa Alfamart mampu memberikan pelayanan terbaik bagi masyarakat yang sejalan dengan visinya “untuk menjadi jaringan distribusi yang terkemuka yang dimiliki oleh masyarakat luas, berorientasi kepada pemberdayaan pengusaha kecil, pemenuhan kebutuhan dan harapan konsumen, serta mampu bersaing secara global.

88

Alfamart merupakan tempat belanja yang mudah dijangkau dan dapat ditemui di berbagai wilayah baik kota maupun di kabupaten. Selain pelayanan yang baik dan bebas dari antri Alfamart. Sejalan dengan pendapat para karyawan di atas para konsumen yang berbelanja di Alfamart juga menuturkan keadaan yang mereka alami ketika berbelanja di Alfamart: Informan ML menuturkan:

“..kalo blanja k biasanya ada member yang ditawarkanki sama kasirnya, tapi saya nda ambilji itu member, karna saya nda seringji belanja banyak barang di sini, itu hanya berlakuji sama barang tertentu saja, jadi saya nda ambilji kartu member..”(wawancara,24 Maret 2013 ) Lain juga yang dituturkan oleh IR yang mengatakan: “..saya kalo blanja k keperluan bulanan rumah tanggaku seperti sabun mandi, minyak goreng atau kebutuhan yang lain, ke sini ji k blanja, karna dekatji dari rumah, selain itu ada memberku juga di alfamart jadi kalau blanja banyak k di sini pasti dikasih k potongan harga..”(Wawancara,4 April 2013 ) Beranjak dari informasi di atas, praktek pelayanan yang diterima oleh

konsumen

dikatakan

juga

oleh

salah

seorang

konsumen

mengutarakan NR, yang berkata:

“Pelayanan yang didapatkan di sini memuaskan karena cukup membantu kami dalam berbelanja, kalo belanjaki pasti ditunjukanki barang yang kita mau beli, apa k ada atau memank nda ada barangnya di sini..(Wawancara , 24 Maret 2013 )

89

Ditegaskan pula oleh Informan IN salah satu pelanggan di Alfamart Abdul Kadir : “..kalo belanjaki di sini ditunjukanki sama karyawannya dimana tempatnya alat-alat mandi di mana tempatnya bahan makanan jadi nda susahki lagi cari, selain itu tersusun rapi juga barangnya nda seperti di pasar tradisional (Wawancara,4 April 2013) Sesuai dengan penuturan dari informan-informan di atas, peneliti menyimpulkan bahwa dalam praktek berbelanja pelayanan sangat penting antara konsumen dan karyawan di Alfamart. 3. Kegiatan Promosi Alfamart seringkali juga melakukan promosi, ini dilakukan guna menarik minat belanja para konsumen. Bentuk promosi yang dilakukan oleh Alfamart adalah biasanya dengan Iklan melalui brosur. Alfamart membagikan brosur ke daerah sekitar Alfamart setiap tiga kali sebulan yakni awal,pertengahan dan akhir bulan.

Pengaruh dari promosi

bermaksud untuk menarik konsumen satu mempengaruhi konsumen yang lain agar berbelanja di Alfamart. Misalnya konsumen yang telah berbelanja di Alfamart memberikan informasi yang menarik tentang Alfamart kepada konsumen yang lain sehingga konsumen yang lain tertarik

berbelanja di Alfamart. Hal ini sesuai dengan yang dikatakan

Informan DK selaku karyawan di Alfamart Hartaco : “..Biasanya kami mengadakan promosi, biasanya awal bulan sama akhir bulan, biasa juga 3kali sebulan. Kami melakukannya dengan

90

membagikan brosur kepada setiap orang yang lewat di depan alfamart, dalam brosur itu berisikan harga barang-barang yang sedamg diskon di toko kami..”(Wawancara,14 Maret 2013 ) Hal di atas dipertegas pula oleh Informan NR salah satu konsumen yang tinggal didekat alfamart hartaco, konsumen mengatakan: “..setiap bulan pasti mereka promosi itu di luar tokonya, bagi-bagi brosurki biasa sama yang lewat didepan toko, kalu promosi begitu pasti ada barang yang sedang didiskon dialfamart, biasa blanja k kalau lagi diskon, mumpung murahki..”(Wawancara,24 Maret 2013 ) Seperti yang di ungkapkan oleh Informan PZ salah satu karyawan di alfamart abdul kadir : “..biasanya itu pembeli banyak datang belanja saat ada promo harga, atau ada produk yang beli 2 gratis 1 pasti cepat habis itu barangnnya kalau ada bonus begituan na suka kalau ada gratisannya..”(Wawancara,18 Maret 2013 ) Pemberian diskon umumnya pada kisaran 20% sampai dengan 70% dengan periode waktu pemberian diskon adalah setiap hari, pada saat hari raya, ulang tahun perusahaan ritel, liburan semesteran, akhir tahun atau pada saat promosi produk tertentu yang kurang laris atau penjualan barang baru. Lamanya pemberian diskon, biasanya 2 hari sampai 7 hari. Seperti yang di tuturkan oleh Informan RM selaku karyawan di alfamart hartaco : “..biasanya kalau barang atau produk yang di diskon itu barang baru atau barang yang kurang laris, makanya didiskon biar cepat habis

91

barangnya. Pemberian diskon biasanya berlangsung selama dua sampa 7 hari..”(Wawancara 14 Maret 2013) Selain itu barang yang di beri diskon atau dijual murah biasanya barang yang sebentar lagi kadaluarsa atau batas waktu pengunaan produk tersebut telah habis. Seperti yang dikatakan Informan AR: “..Biasa itu barang yang na jual murah yang napromosikan depan toko itu barang sudah mau kadaluarsa, biasa 2 bulan sebelum kadaluarsa itu barang dijual murahmi sama alfamart, biasa stengah harga dari harganya yang biasa. Banyakji yang beli, termasuk saya juga, kubeliki iya k murahki..”(Wawancara,29 Maret 2013) Sesuai dari hasil wawancara diatas penulis menyimpulkan bahwa pola praktek berbelanja di Alfamart 4. Praktek kerjasama Antara Karyawan Kerjasama dan hubungan kerja dengan antara karyawan juga merupakan hal yang perlu diperhatikan yakni hubungan kerja antara pegawai serta disiplin waktu. Kerjasam antara karyawan dijelaskan oleh salah satu informan RM yang merupakan karyawan di alafamart hartaco yang mengatakan:

‘’..Disini kami sebagai karyawan alfamart Mengetahui tugas dan tanggung jawab kami masing-masing, kami menjalankan semua prosedur kebijakan dan peraturan yang sudah ditetapkan. Salah satunya saat tidak ada transaksi penjualan atau sedang tidak ada pengunjung dan kemudian ada barang yang datang kami semua bekerja sama untuk menurunkan barang-barang yang diturunkan dari mobil dan kemudian diatur kedalam penyimpanan toko kami..”(Wawancara,14 Maret 2013 ) 92

Hal di atas dipertegas pula oleh informan SN yang bekerja sebagai karyawan di ALFAMART Abdul Kadir :

“Sebenarnya sudah ditentukan setiap hari siapa yang jadi kasir, siapa yang bersih-bersih, siapa yang rapikan barang, tapi karena pelanggan nda setiap menit ada jadi kasir bisa ditinggal kalau ada kerjaan lain yang mau dikerjakan. Misalnya kalau ada barang datang, kami kerja sama menurunkan barang dan mengaturnya biar cepat selesai.” (Wawancara,18 Maret 2013 ) Dari pendapat yang dikemukakan oleh informan di atas bahwa mereka selaku karyawan di Alfamart saling membantu dalam menjalankan tugas mereka itu semua bertujuan agar semua aktivitas atau pekerjaan di alfamart dapat terselesaikan dengan baik, sehingga kegiatan pelayanan terhadap konsumen yang berbelanja tidak terganggu dan berjalan dengan baik. Karyawan merupakan kekayaan utama suatu perusahaan, karena tanpa keikutsertaan mereka, aktivitas atau kegiatan di Alfamart tidak akan terjadi. Karyawan berperan aktif dalam menetapkan rencana, sistem, proses, dan tujuan yang ingin dicapai oleh perusahaan. Menurut Malayu Hasibuan (2002:12) dalam buku Manajemen sumber daya manusia karyawan adalah ”penjual jasa (pikiran dan tenaga) dan mendapat kompensasi yang besarnya telah ditetapkan terlebih dahulu. Mereka wajib dan terikat untuk mengerjakan pekerjaan yang diberikan dan berhak memperoleh kompensasi sesuai dengan perjanjian.

93

Berdasarkan hasil wawancara tersebut di atas, peneliti dapat menggambarkan bahwa berdasarkan Efisiensi Pelayanan para karyawan dinilai sudah baik karena terdapatnya usaha kerja sama dari para karyawan yang mengusahakan penyelesaian pekerjaan dengan lebih cepat dan memuaskan namun belum dapat dikatakan sangat baik karena masih terdapatnya diskon barang yang seharusnya sudah tidak dijual oleh pihak alfamart yang mungkin akan merugikan para konsumen. Dimensi semangat kerjasama dan loyalitas para karyawan dengan efektivitas pelayanan yang bertujuan memuaskan pelanggan pada Alfamart di kecamatan Tamalate Makassar dapat dideteksi dengan melihat sub- sub indikatornya: 1. Koordinasi atau hubungan kerja sama antara para pegawai, dan 2. Disiplin waktu. D. Pola Interaksi Antara Konsumen dan Kasir (pelayan) Pendidikan

atau pembinaan yang didapat karyawan Alfamart tidak

hanya dari manajemen PT Sumber Alfaria Trijaya (SAT) sebagai pewaralaba (franchisor), melainkan juga dari pihak terwaralaba. Terwaralaba juga dapat menyiapkan orang-orang yang melamar kerja di toko mereka, akan tetapi tetap saja pihak SAT yang akan menyeleksi apakah mereka sesuai dengan kualifikasi yang dibutuhkan atau tidak. Biasanya, setelah diberi pelatihan

94

selama tiga minggu dengan materi sesuai dengan kebutuhan dan jabatan karyawan, mereka langsung ditempatkan di masing-masing toko franchisee. Satu toko rata-rata terdiri dari 10-12 orang karyawan dengan rincian posisi seorang kepala toko, satu asisten kepala, seorang merchandiser, 3-4 kasir, 4-5 pramuniaga. Perekrutan karyawan di perusahaan waralaba dapat dilakukan sendiri oleh pihak terwaralaba, namun kebanyakan franchiesee meminta SAT mengurus semuanya mulai dari perekrutan, pelatihan hingga pengelolaan SDM. Soal mengenai karyawan dikelola oleh departemen pengembangan SDM SAT yang terdiri dari 80 staf dengan tiga divisi, yaitu rekruitmen, pelatihan dan pengembangan serta hubungan industri. Untuk membuka toko baru, tim HRD mengukur berapa besar SDM yang dibutuhkan. Dari situ, bagian rekruitmen mencari calon karyawan yang tepat. Setelah itu divisi pelatihan dan pengembangan yang akan melakukan uji kompetensi. Bentuk pelatihan karyawan antara lain cara pengoperasian komputer bagi para kasir, keterampilan menata barang, hingga kemampuan melayani pembeli. Dalam hal ini akan dibahas interaksi yang terjadi antara pemberi layanan/pelayan (kasir) dengan konsumen.

Bagaimana hubungan yang

terjadi di dalamnya. Dimana pelayan harus memiliki sikap yang ramah dan lemah lembut dalam melayani konsumen. Karena hal itu memiliki peranan penting untuk kepuasan konsumen. Tidak hanya itu, pelayan harus memperhatikan hubungannya dengan konsumen, lebih memperhatikan 95

kebutuhan konsumen dan bersifat terbuka terhadap setiap konsumen yang datang ke Alfamart. Seperti dari hasil wawancara dengan seorang konsumen (ML) di Alfamart Hartaco :

“Alhamdulillah ramah-ramah ji tawwa pelayannya di sini, biasa juga dia tunjukanki barang yang kita mau beli, biar nda susahki cari keperluaanta’“(wawancara 24 Maret 2013 ) Sikap sopan dan ramah memang amat ditekankan terhadap setiap karyawan Alfamart seperti yang diakui oleh informan di atas. Beberapa gerai bahkan menyapa pelanggan mereka dengan nama masing-masing, demikian bentuk loyalitas dan kedekatan antara pelanggan dan karyawan Alfamart. Pernyataan Informan di atas mengenai pelayanan karyawan dipertegas pula oleh Informan IR salah satu konsumen di alfamart abdul kadir mengatakan:

“..selama blanja k di Alfamart b’lum pernah ada karyawan yang masa bodoh atau cuek, saya merasa puasji dengan pelayanan yang mereka berikan, ramah dan cepatki na kasih informasi kalau saya lagi mencari keperluan b’lanjaku disini..”(Wawancara,4 April 2013) Dari pernyataan kedua informan dia atas dapat diidentifikasi mengenai hal-hal yang terkait dalam interaksi antara pelanggan dan karyawan Alfamart. Bahwa interaksi antara kedua belah pihak berkisar seputar pelayanan yang diberikan oleh karyawan Alfamart terhadap kebutuhan-kebutuhan pelanggan serta sikap yang ditunjukkan. Display barang yang tertata dengan rapi

96

membuat para konsumen tidak begitu sulit untuk menemukan barang yang mereka cari, namun tetap saja ada pelanggan menanyakan barang yang mereka inginkan pada karyawan yang ada. Kondisi seperti ini dapat diakibatkan karena stok barangnya memang tidak ada atau telah habis dan juga karena pelanggan sedang dalam keadaan terburu-buru. Namun, dalam keadaan seperti ini karyawan Alfamart tetap saja menunjukkan pelayanan yang baik kepada konsumen mereka.

Pelayanan pelanggan sangat penting artinya bagi kehidupan suatu pemasaran seperti di Alfamart, karena tanpa pelanggan, maka tidak akan terjadi transaksi jual beli diantara keduanya. Untuk itu kegiatan pelayanan haruslah berorientasi pada kepuasan pelanggan. Kepuasan pelanggan dalam praktek tidak cukup hanya dengan terpenuhinya kepuasan pribadi untuk melayani konsumen yang bersangkutan tetapi juga harus diperhatikan halhal sebagai berikut :

a. Pelanggan adalah orang paling penting b. Pelanggan adalah objek yang dapat memberikan keuntungan bagi perusahaan c. Pelanggan bukanlah lawan bicara yang perlu diajak berdebat, bila terpaksa, maka pihak yang menang haruslah pihak pelanggan

97

d. Pelanggan adalah raja, sekali ia kalah dalam berargumentasi maka ia akan pindah ke produk lain e. Pelanggan adalah manusia biasa yang memiliki perasaan senang, benci, bosan, dan adakalanya mempunyai prasangka yang tidak beralasan f. Pelanggan

dalam

usaha

mendapatkan

pelayanan

selalu

ingin

didahulukan, diperhatikan, dan ingin diistimewakan serta tidak ingin diremehkan begitu saja Dalam wawancara yang saya lakukan dengan salah satu karyawan DK di Alfamart Haratco di Kecamatan Tamalate

Kota Makassar mengatakan

bahwa: “..sebagai karyawan pemberi layanan di sini, kami tentu menyesuaikan diri dengan setiap pengunjung. Memberi pelayanan yang baik bukan hal mudah, kami biasanya membagi tugas ada yang memberi informasi kepada setiap pengunjung dan ada yang melayani di kasir. Makanya kita harus berusaha memberikan yang terbaik kepada pengunjung. Jangan sampai membuat ketidaknyamanan terhadap pengunjung itu akan membuat para pengunjung akan berkurang ke sini..”(Wawancara ,14 Maret 2013 ) Seperti yang telah diakui oleh seorang informan di atas, memberikan pelayanan

yang

baik

menjadi

tantangan

bagi

karyawan

Alfamart.

Kebanyakan pelanggan yang datang berbelanja bukanlah orang yang betulbetul mereka kenal sehingga tidak diketahui seperti apa dan bagaimana

98

kepribadian pelanggan. Oleh karena itu, sesuai dengan pernyataan informan DK tadi bahwa untuk memberikan pelayanan yang baik dan dapat memberikan

rasa nyaman pada pelanggan, para karyawan akan

menyesuaikan diri dengan setiap pengunjung. Seorang pelanggan, jika merasa puas dengan nilai yang diberikan oleh produk atau jasa, sangat besar kemungkinannya menjadi pelanggan dalam waktu yang lama. Memuaskan kebutuhan konsumen adalah keinginan setiap

perusahaan.

perusahaan,

Selain

memuaskan

faktor

penting

kebutuhan

bagi

konsumen

kelangsungan dapat

hidup

meningkatkan

keunggulan dalam persaingan. Konsumen yang puas terhadap produk dan jasa pelayanan cenderung untuk membeli kembali produk dan menggunakan kembali jasa pada saat kebutuhan yang sama muncul kembali dikemudian hari. Hal ini berarti kepuasan merupakan faktor kunci bagi konsumen dalam melakukan pembelian. Menurut Day dalam bukunya Fandy Tjiptono (1997:24), mengatakan bahwa

kepuasan/ketidakpuasan

konsumen

adalah

respon

konsumen

terhadap evaluasi ketidaksesuaian (disconfirmation) yang dirasakan antara harapan sebelumnya (atau norma kinerja lainnya) dan kinerja aktual produk yang dirasakan setelah pemakaiannya. Menurut Schnaars dalam buku strategi pemasaran (2008:24), dalam menentukan tingkat kepuasan konsumen, terdapat lima faktor utama yang harus diperhatikan oleh perusahaan yaitu : 99

a. Kualitas produk Konsumen akan merasa puas bila hasil evaluasi mereka menunjukkan bahwa produk yang mereka gunakan berkualitas. b. Kualitas pelayanan Terutama untuk industri jasa. Konsumen akan merasa puas bila mereka mendapatkan pelayanan yang baik atau yang sesuai dengan yang diharapkan. c. Emosional Konsumen akan merasa bangga dan mendapatkan keyakinan bahwa orang lain akan kagum terhadap dia bila menggunakan produk dengan merek tertentu yang cenderung mempunyai tingkat kepuasan yang lebih tinggi. Kepuasan yang diperoleh bukan karena kualitas dariproduk tetapi nilai sosial yang membuat konsumen menjadi puas terhadap merek tertentu. d. Harga Produk yang mempunyai kualitas yang sama tetapi menetapkan harga yang yang relatif murah akan memberikan nilai yang lebih tinggi kepada konsumennya. e. Biaya Konsumen yang tidak perlu mengeluarkan biaya tambahan atau tidak perlu membuang waktu untuk mendapatkan suatu produk atau jasa cenderung puas terhadap produk atau jasa itu. 100

Berdasarkan uraian-uraian di atas, peneliti menyimpulkan bahwa dalam Interksi antara Konsumen dengan Karyawan (pelayan) dalam memberikan pelayanan yang berkualitas perlu ditunjang oleh faktor-faktor yang dapat memberikan kepuasan bagi penerima pelayanan atau konsumen. Dengan demikian kelemahan, kecepatan, kemudahan dan biaya yang murah merupakan bagian yang terpenting dalam penyelenggaraan pelayanan yang diharapkan dapat memenuhi kebutuhan konsumen sesuai dengan yang diharapkan. Kualitas pelayanan yang baik yang sesuai dengan keinginan dan harapan konsumen akan dapat memberikan kepuasan terhadap konsumen. Dan kepuasan konsumen yang merasa puas akan membuat mereka merasa nyaman dalam berbelanja. Dalam membandingkan minimarket mana yang akan dikunjungi konsumen akan mempertimbangkan beberapa hal berikut diantaranya: Yang pertama lokasi, konsumen mementingkan jarak minimarket manakah yang paling dekat dari tempat tinggal untuk efisiensi waktu, namun ada juga konsumen yang lebih mempertimbangkan tempat parkir yang nyaman meski jarak yang ditempuh lebih jauh dari tempat tinggal. Yang kedua promosi konsumen cenderung memilih minimarket mana yang menginformasikan produknya lebih baik melalui iklan yang menarik, namun ada juga konsumen yang tidak mementingkan promosi yang menarik untuk mendatangi suatu minimarket yang terpenting adalah pelayanan yang memuaskan. Yang ketiga konsumen membandingkan minimarket mana yang memberikan harga 101

yang lebih murah meski pelayanan kurang memuaskan atau ada juga konsumen yang cenderung memilih pelayanan yang memuaskan meski harga yang dibayar lebih mahal. Keempat konsumen mempertimbangkan kenyamanan berbelanja sebelum mengunjungi minmarket karena lebih berorientasi rekreasi walaupun harga yang ditawarkan lebih mahal namun ada kepuasan batin tersendiri bagi konsumen yang berorientasi ini, namun konsumen yang berorientasi belanja perusahaan yang menjadi pertimbangan itu adalah minimarket Indomaret dan Alfamart yang memiliki kesamaan strategi pemasaran dan karateristik. Kelima kelengkapan produk, konsumen dalam

memilih

minimarket

mana

yang

akan

di

kunjungi

dengan

mempertimbangkan lengkap tidaknya produk yang di jual pada minimarket itu, jika ada minimarket yang lebih lengkap meskipun jarak yang di tempuh agak jauh maka konsumen akan mengunjungi minimarket yang lebih lengkap produknya.

Keenam

pelayanan,

dalam

berbelanja

konsumen

yang

mementingkan pelayanan akan memilih minimarket yang memberikan pelayanan

sesuai

keinginannya,

namun

konsumen

yang

kurang

mementingkan pelayanan akan memilih minimarket yang memberikan harga yang terjangkau dengan pelayanan yang standar.

102

BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan dengan hasil wawancara dan keterangan pada bab sebelumnya, maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut : 1. Di Kota Makassar khususnya di Kecamatan Tamalate sedikit demi sedikit

sudah

mengalami

pergeseran

nilai-nilai

sosial

belanja

masyarakat, ini disebabkan masyarakat yang lebih memilih berbelanja di pasar swalayan(alfamart) dibanding pasar tradisional dengan alasan bahwa pasar swalayan mempunyai fasilitas yang bagus, memiliki AC, serta kita bisa berbelanja dengan aman dan nyaman tanpa harus berpanas-panasan atau kehujanan bila terjadi hujan disamping itu tidak terdapat bau-bau menyengat yang dapat membuat konsumen berbelanja dengan tidak nyaman. Tidak dapat dipungkiri kemajuan peradaban telah membawa banyak perubahan, termasuk terjadinya pergeseran nilai di dalam masyarakat. 2. Berdasarkan hasil penelitian didapat bahwa faktor pelayanan, harga, promosi, dan lokasi memiliki pengaruh yang signifikan terhadap perilaku konsumen dalam berbelanja di Alfamart Kecamatan Tamalate Kota Makassar

103

B. Saran Berdasarkan atas pembahasan yang sebelumnya, maka yang menjadi saran dari penulis adalah : 1. Bagi pihak alfamart sebaiknya lebih memperhatikan faktor pelayanan, harga, promosi, lokasi, dan produk dalam menanggapi perilaku konsumen. Karena berdasarkan hasil penelitian faktor-faktor tersebut memiliki pengaruh yang signifikan terhadap konsumen dalam berbelanja di Alfamart. 2. Berdasarkan

hasil penelitian

yang dilakukan secara langsung

didapatkan bahwa faktor pelayanan yang memiliki pengaruh yang dominan terhadap perilaku konsumen dalam melakukan pembelian di Alfamart, maka disarankan bagi pihak

Alfamart harus terus

meningkatkan kualitas pelayanan serta inovasi dalam barang-barang kebutuhan konsumen agar jumlah konsumen yang memilih untuk berbelanja di Alfamart dapat meningkat. 3. Karena adanya keterbatasan, dalam penelitian yang akan datang diharapkan dapat lebih menyempurnakan hasil penelitian yang juga mengambil topik yang sama sehingga akan di dapatkan suatu hasil yang lebih baik.

104

DAFTAR PUSTAKA Elbert, Driffin. 2000. Bisnis edisi jilid 2. Jakarta: Erlangga. Engel, F. James, Roger D. Blackwell, dan Paul W. Miniard. 2004. Perilaku Konsumen. Terjemahan Alex Budianto. Edisi Keenam. Jilid 2. Jakarta: Bina Rupa Aksara. Eryan,

article: posmodernisme dalam www.tf.itb.ac.id, September 2012

Featherstone, Mike. 2001. Postmodrnisme Yogyakarta: Pustaka Pelajar.

dan

akses tgl 20

Budaya

Konsumen.

Fukuyama, F. (2005) Guncangan Besar : Kodrat Manusia dan Tata Sosial Baru. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. Hasibuan , Malayu S.P. 2002. Manajemen Sumber Daya Manusia. Bumi Aksara.Jakarta. Jim, Byoungho dan Kim, Jai-Ok (2001), Discount Store Retailing in Korea : Shopping Excitement, Shopping Motives and Store Attributes. Jurnal Global Marketing. Kotler, Philip & Gery Armstrong, 2003, Alih Bahasa; Alexander Sindoro, Penyunting; Benyamin Molan, Dasar-dasar Pemasaran, Edisi kesembilan Jilid satu, PT. Indeks kelompok Gramedia, Jakarta. Kotler,

Philip. 2002. Manajemen Pemasaran, Analisa perencanaan, Implementasi dan control, Edisi Kesembilan, Jilid 1 dan jilid 2, Jakarta:Prehalindo, alih bahasa oleh Hendra Teguh S.E.,A.K., dan Ronny A. Rusli, S.E.

Lukito,

journal : absurditas budaya konsumen di Indonesia, dalam http://elfitra.multiply.com akses September 2012

Maslow, Abraham. 2006. On Dominace, Self Esteen and Self Actualization. Ann Kaplan: Maurice besset. Milles, Matthew B dan Huberman, A.M. 1992. Analisis Data Kualitatif, Terjemahan Tjetjep Rohendi Rohidi. Jakarta: Universitas Indonesia Press. 105

Moleong, Lexy. J. 2001. Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung: Remaja Rosdakarya Nawawi, Hadari dan Martini Hadari. 1995. Instrumen Penelitian. Bidang Sosial.Yogyakarta: UGM Press. Philip, Kotler. 1995. Manajemen Pemasaran : Aanalisis, Perencanaan, Iplementasi dan Kontrol, edisi 8 jilid 2. Jakarta : PT. Prehallindo. Rahmawati. 2004. Be Smart Ilmu Pengetahuan Sosial. Bandung: Grafindo Media Pratama. Ratminto dan Atik Winarsih. 2005. Manajemen Pelayanan. Pustaka Pelajar:Yogyakarta Ritzer, George dan Douglas J. Goodman. 2008. Teori sosiologi Modern. Jakarta: Kencana Simamora, Bilson. 2004. Panduan Riset Perilaku Konsumen. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama. Supranto, J. (2006), Pengukuran Tingkat Kepuasan Pelanggan untuk Menaikkan Pangsa Pasar, Cetakan Ketiga, PT.Rineka Cipta, Jakarta. Soetjipto, Budi W. 2007. Budaya Organisasi dan Perubahan. Penerbit PT. ElexMedia Komputindo. Jakarta. Spradley, James.1997. Metode Etnografi. Yogyakarta: Tiara Wacana. Storey, John, Cultural Studies dan Kajian Budaya terjemahan. Laily Rahmawati, Yogyakarta:Jalasutra Sumarwan, Ujang. 2004, Perilaku Konsumen Teori dan penerapannya dalam Pemasaran, Bogor: Ghalia Indonesia. Sumanto,

Kamanto. 2004. Pengantar Sosiologi. Penerbitan Universitas Indonesia.

Jakarta:

Lembaga

Tjiptono, Fandy. 2003, Strategi Pemasaran, Edisi Kedua, ANDI: Yogyakarta

106

Tjiptono, Fandy, 2006, Manajemen Pelayanan Jasa, Penerbit Andi: Yogyakarta. Tjiptono, Fandy. 2008. Strategi Pemasaran. Edisi Ketiga. Andi: Yogyakarta Umar, Husein. (2005). Studi Kelayakan Bisnis. Edisi-3. PT.Gramedia Pustaka Utama, Jakarta. Umar, Husain. 2002. Riset Pemasaran dan Perilaku Konsumen, PT. GramediaPustaka Utama, Jakarta. Umar, Husein. 1997. Study Kelayakan Bisnis. Edisi Ketiga. Gramedia PustakaUtama : Jakarta Waluya, Bagja. 2007. Menyalami Fenomena Sosial di Masyarakat. Bandung: PT. Setia Purna Invest. Wjs poerdawaminta, kamus umum bahsa Indonesia, Jakarta: gramedia, 2000 hlm 132 Yanti,

Lina. 2012. Strategi Pemasaran Alfamart. http://lina48.blogstudent.mb.ipb.ac.id/2012/07/30/strategipemasaran-alfamart/ diakses pada tanggal 12 desamber 2013.

Yamit, Zulian. 2001. Manajemen Kualitas Produk dan Jasa, Yogyakarta.

Ekonesia,

Yamit, Zulian. 2001. Manajemen Kualitas Produksi Dan Jasa. Edisi Kesatu. Ekonisia: Yogyakarta

107

DOKUMENTASI FOTO

Gambar 1.`Alfamart Hartaco

Gambar 2. Alfamart Abdul Kadir

108

Gambar 3. Susunan rak yang tertata dengan rapi

Gambar 4. Interaksi antara kasir dan konsumen

109

LAMPIRAN

Profil Informan  Informan “RM” Informan “RM” adalah salah seorang karyawan laki-laki yang berusia 24 tahun yang bekerja di alfamart Hartako kecamatan Tamalate Kota Makassar.  Informan “DK” Informan ‘DK’ adalah seorang karyawan perempuan yang berusia 21 tahun yang bekerja di alfamart Hartako kecamatan Tamalate Kota Makassar.  Informan “YR” Informan ‘YR’ adalah salah satu pelanggan yang berkunjung di alfamart Hartako Kecamatan Tamalate Kota Makassar  Informan ‘AN’ Informan ‘AN’ adalah salah satu pelanggan yang berkunjung di alfamart Hartaco Kecamatan Tamalate Kota Makassar  Informan ‘ML’ Informan ‘ML’ adalah salah satu pelanggan yang berkunjung di alfamart Hartaco Kecamatan Tamalate Kota Makassar  Informan ‘NR’

110

Informan ‘NR’ adalah salah satu pelanggan yang berkunjung di alfamart Hartaco Kecamatan Tamalate Kota Makassar  Informan ‘SN” Informan “SN” adalah salah seorang karyawan laki-laki yang berusia 23 tahun yang bekerja di alfamart Abd Kadir kecamatan Tamalate Kota Makassar.  Informan ‘PZ’ Informan

“PZ” adalah salah seorang karyawan perempuan

yang

berusia 23 tahun yang bekerja di alfamart Abd Kadir kecamatan Tamalate Kota Makassar.  Infroman ‘AR’ Informan ‘AR’ adalah salah satu pelanggan yang berkunjung di alfamart Abd Kadir Kecamatan Tamalate Kota Makassar  Informan ‘IB’ Informan ‘IB’ adalah salah satu pelanggan yang berkunjung di alfamart Abd Kadir Kecamatan Tamalate Kota Makassar  Informan ‘IR’ Informan ‘IR’ adalah salah satu pelanggan yang berkunjung di alfamart Abd Kadir Kecamatan Tamalate Kota Makassar  Informan ‘HN’ Informan ‘HN’ adalah salah satu pelanggan yang berkunjung di alfamart Abd Kadir Kecamatan Tamalate Kota Makassar 111