ANALISIS KEBUTUHAN RUANG PARKIR

ANALISIS KEBUTUHAN RUANG PARKIR DI PASAR BANDARJO UNGARAN1 Ririh Sudirahardjo2 ABSTRACT Bandarjo Market is located in Gatot Subroto street Ungaran. It...

0 downloads 54 Views 459KB Size
ANALISIS KEBUTUHAN RUANG PARKIR DI PASAR BANDARJO UNGARAN1 Ririh Sudirahardjo2 ABSTRACT Bandarjo Market is located in Gatot Subroto street Ungaran. It is one of the biggest traditional markets in Semarang regency. Gatot Subroto street is an alternative primary way to Semarang – Solo. Strategic location makes Bandarjo Market Ungaran has a lot of customers from the origin people or the people from out of town. Bandarjo Market which is located in the centre of business area in Ungaran has 16,362 m2, it is devided into 14,588.5 m2 as a building and 1,773.5 m2 as a parking lot in the market area. While for the land road which is used as the parking lot is located around the both building that is 1,396.5 m2. The land road which is used as the parking lot involves : Tunggorono street, Raya Tunggorono street and Telomoyo street. That phenomena is caused by enough parking facility for vehicles that visit Bandarjo market and the lowly realization of the market visitors or the users. So it causes traffic disturbence the traffic this… in Jalan Gatot Subroto and the street around market. This matter can be seen from disorganized traffic in Bandarjo market either for those who are going to enter, look for the parking lot or for those who are going to leave from that area so, one of the problems caused is the traffic jam and uncomfortable feeling. From that analysis, it can make a hypotesis as follow : 1. The vehicle owners who visit there tend to choose the easy and the fast parking lot as on follow street. 2. The undiciplined road users and the mixed of public transportations which are entered in the system (in the lane around the market), and the limited of parking lot comparing with the height of parking volume, and a bad parking management become the caused of disorganization and the traffic jam around the market. The survey method in this research is using a primary data collection toward the parking demand ( come, wait and leave from the system ) by market visitors to analyse the arrival rate ( λ ) and parking rate ( µ ). A secondary data is used to predict the demand of parking involves : the population, PDRB, vehicle ownership and the amount of parking it self . In 2004, the amount of car peraday where parked in Bandarjo market is 1.051 for car and 2.081 for motorcycle. From this analysis, it can be concluded that the optimal parking capacity is 152 for cars and 296 for motorcycles. While the parking lot that is provided is only 103 for cars and 140 for motorcycles, so existing parking lot is not enough. From the prediction, the amount of vehicles that sure parked in Bandarjo market per day in 2014 is 4.275 for cars and 5.481 for motorcycles, with the necessity of parking lot as 618 for cars and 779 for motorcycles. From the calculation of Total Cost Programs it can get that the optimal parking rate is Rp. 4.500,00 for car and Rp. 1.100,00 for motorcycle. Based on the respondens survey, it shows that the parking rate wanted by the people are Rp. 300,00 – Rp. 600,00, so it is needed a policy subsidy from the government. Keyword : Parking demand, Arrival Rate ( λ ) and Parking Rate (µ ), Total Cost ( C ) and the Optimal Parking Rate.

1 2

PILAR Volume 13, Nomor 1, April 2004 : halaman

8 - 24 Alumnus S2 - Magister Teknik Sipil UNDIP Semarang

8

Analisis Kebutuhan Ruang Parkir di Pasar Bandarjo Ungaran Ririh Sudirahardjo

PENDAHULUAN Meningkatnya jumlah penduduk kota Ungaran sebagai ibukota Kabupaten Semarang berpengaruh pada tingginya frekuensi kegiatan di pusat-pusat perniagaan, sehingga permintaan jasa transportasi semakin tinggi. Sebagian besar masyarakat banyak menggunakan kendaraan, hal inilah yang mendorong semakin tingginya motorisasi penduduk dari tahun ke tahun, khususnya di daerah pasar dan pertokoan, disini akan terjadi bangkitan dan tarikan lalu lintas dan parkir menjadi bagian tak terpisahkan dari sistem transportasi. Permasalahan parkir sangat penting untuk dikaji lebih mendalam. Ruang parkir yang dibutuhkan harus tersedia secara memadai. Semakin besar volume lalu-lintas yang beraktivitas baik yang meninggalkan atau menuju pusat kegiatan, maka semakin besar pula kebutuhan ruang parkir, bila tidak cukup kendaraan tersebut akan mengambil parkir di tepi jalan di seputar kawasan tersebut, sehingga menyebabkan kesemrawutan. Jadi parkir di jalan raya (on street parking) harus diatur dan dibatasi dengan cara menyediakan ruang parkir sesuai kebutuhan (GR. Wells). Pokok penelitian adalah mengidentifikasi perlilaku lalu-lintas terutama kendaraan yang berkunjung ke Pasar Bandarjo dan memerlukan parkir, serta akibat yang ditimbulkan oleh aktivitas parkir tersebut karena kecilnya ruang parkir dibanding dengan jumlah kendaraan yang memerlukan tempat parkir sedemikian besar. Selanjutnya menganalisis langkah pemecahan masalah parkir dan menentukan langkah mengoptimalkan pengoperasian fasilitas parkir. MAKSUD DAN TUJUAN Studi tentang :“ Analisis Kebutuhan Ruang Parkir di Pasar Bandarjo Ungaran” dimaksudkan untuk meninjau dan menganalisa permasalahan kebutuhan ruang parkir di Pasar Bandarjo akibat terbatasnya ruang parkir dan faktor ketidak disiplinan pemakai jalan. Sedangkan tujuannya adalah membuat rekomendasi arah kebijakan bagi pengambil

keputusan atas dasar hasil analisis Studi ini, dengan sasaran : 1. Menganalisis kebutuhan ruang parkir berdasarkan permintaan saat ini dan memprediksikan untuk umur 10 (sepuluh) tahun yang akan datang. 2. Menentukan besarnya tarif seimbang bagi pengguna jasa pelayanan parkir agar penyedia jasa dapat mewujudkan sarana parkir secara memadai. 3. Membuat saran dan rekomendasi kebijakan pengelolaan parkir secara optimal ditinjau dari segi pembiayaan bagi Pemerintah Kabupaten Semarang. 4. Menyarankan penelitian-penelitian yang harus ditindak lanjuti berkaitan dengan penelitian ini sebagai langkah pengembangan. TINJAUAN PUSTAKA Ada beberapa metode yang digunakan dalam penelitian adalah : Distribusi Probabilitas • Distribusi POISSON ( λ ) Distribusi poisson memberikan jawaban tentang berapa probabilitas banyaknya kedatangan dalam suatu interval waktu. Rumus dan data yang diperoleh : a. Rata-rata Kedatangan kendaraan : ∑ kedatangan yg masuk sistem selama periode survey jumlah pengamatan per 15 menit = a ( kendaraan/15menit) = a x 4 = kendaraan/jam

b. Data-data : Perhitungan kedatangan kendaraan yang masuk dalam sistem dengan lama pengamatan 06.00 – 18.00 dan akumulasi per 15 menit • Distribusi EKSPONENSIAL ( µ ) Distribusi eksponensial memberikan jawaban tentang berapa probabilitas banyaknya pelayanan dalam suatu interval waktu. Rata-rata laju pelayanan kendaraan parkir dapat dicari dari : Analisis statistik nilai ratarata pelayanan terhadap kedatangan kendaraan selama periode pengamatan.

9

PILAR

Vo. 13 Nomor 1, April 2004 : hal. 8 - 24

Metode Peramalan Peramalan kendaraan parkir untuk beberapa tahun ke depan menggunakan metode analisa Regresi yaitu : Regresi Linear, Regresi Berganda Teori Antrian Untuk menghitung Total Cost Optimal digunakan software program QUEUING SISTEM (QS), dari Analisa Perhitungan Total Cost ini akan diperoleh berapa besar biaya parkir baik mobil maupun motor yang harus ditetapkan agar fasilitas parkir bisa disediakan dan dikelola dengan baik atas dasar kebutuhan sampai dengan tahun 2014. Sebagai input dalam program (QS) adalah : • Tingkat kedatangan (λ) Š Tingkat pelayanan (µ) Š Biaya penambahan per fasilitas pelayanan Š Biaya waktu tunggu Model antrian yang digunakan adalah dengan model antrian QS dan keduanya diselesaikan dengan model ongkos dari antrian : Tc (o) = C1 µc + C2 Lq ..................................(1) Dimana : Tc(o)= Total Cost Optimal C1 = Biaya penambahan per fasilitas pelayanan µc = Tingkat pelayanan C2 = Biaya waktu tunggu per pelanggan per satuan waktu Lq = Panjang antrian per fasilitas pelayanan PERHITUNGAN SAMPEL Untuk menentukan jumlah sampel digunakan metode Krijcie – Morgan : • Populasi jumlah mobil yang parkir di Pasar Bandarjo adalah 6533 kendaraan. • Populasi jumlah motor yang parkir di Pasar Bandarjo adalah 13047 kendaraan Dari tabel Krejcie – Morgan didapat penentuan sampel berdasarkan populasi : • Mobil dengan populasi 6532 didapatkan sampel sebesar 363 ( dari hasil interpolasi )

10

• •

Motor dengan populasi 13047 didapatkan sampel sebesar 373 ( dari hasil interpolasi ) Dari hasil survey didapat sampel sebanyak = 933 sampel untuk mobil dan 1864 sampel untuk motor ( memenuhi )

METODOLOGI PEMECAHAN MASALAH Tingkat pelayanan ruang parkir di Pasar Bandarjo Ungaran perlu dianalisis karena untuk saat ini dirasakan pelayanan parkir di Pasar Bandarjo sudah tidak mampu melayani kendaraan pengunjung yang datang ke Pasar Bandarjo, selain itu keberadaan parkir On Street di jalan sekitar kawasan Pasar Bandarjo mengakibatkan kemacetan pada kawasan Pasar tersebut. Hal tersebut yang mendorong perlunya dilakukan pengkajian untuk mengatasi kemacetan akibat efek dari parkir tersebut. Secara garis besar pemecahan masalah dalam penelitian ini terdiri dari dua tahapan, yaitu : 1. Menganalisis kondisi ruang parkir Pasar Bandarjo Ungaran saat ini apakah mampu melayani permintaan dengan teori antrian. 2. Meramalkan kebutuhan ruang parkir Pasar Bandarjo Ungaran untuk beberapa tahun mendatang dengan model yang cocok, menggunakan data historis yang ada. Sedangkan faktor yang paling berpengaruh dalam penelitian ini antara lain : 1. Laju kedatangan kendaraan 2. Laju keluaran kendaraan 3. Laju pelayanan kendaraan (durasi kendaraan parkir) Dalam metode pemecahan masalah diperlihatkan secara normatif tahap-tahap yang harus dilakukan dalam suatu rangkaian proses penelitian dimulai dari survei pendahuluan, studi pustaka, identifikasi, pengumpulan data baik data primer maupun sekunder, serta pada tahap akhir berupa rekomendasi. Untuk lebih jelasnya urutan metode pemecahan masalah bisa dilihat dari diagram alir pola pikir sebagai berikut :

Analisis Kebutuhan Ruang Parkir di Pasar Bandarjo Ungaran Ririh Sudirahardjo

Start Survei Pendahuluan Studi Pustaka Ident.Masalah, Ident. Kebutuhan Data Pengumpulan Data

Data Sekunder: • Data Pertumb. Penduduk • Data Kepemilikan Kendaraan • Data Pdrb • Data Jumlah Kendaraan Parkir • Peta Situasi Pasar Ungaran • Luas Bangunan Pasar Ungaran • Tata Guna Lahan,

Data Primer: • • • • •

Situasi Lokasi Datang & Pergi Kendaraan Durasi/Lama Parkir Kedatangan Kendaraan Kendaraan yang Keluar

Karakteristik Pengunjung : Maksud ,Waktu,Lamanya,Frek., Pilihan Parkir & Masalah Parkir Tidak

Data Cukup

Ya Analisis Dan Pengolahan Data : Kedatangan, Keluaran,Layanan Peramalan Optimasi Pelayanan Tidak

Kebutuhan Ruang Memadai

Ya ▪ Kinerja Optimal



Penyediaan Ruang Parkir Baru Pengaturan Sirkulasi Keluar-Masuk

Rekomendasi

Selesai

Gambar 1. Diagram Alir Pemecahan Masalah

11

PILAR

Vo. 13 Nomor 1, April 2004 : hal. 8 - 24

Tabel 1. Rata-rata laju kedatangan kendaraan No. 1. 2. 3. 4.

Uraian Laju kedatangan periode I Laju kedatangan periode II Laju kedatangan periode III Laju kedatangan periode IV

Mobil kend / jam kend / jam kend / jam kend / jam

94 91 97 73

HASIL PENELITIAN

MOBIL

Dari analisis sarana ruang parkir saat ini dan permintaan akan ruang parkir, dapat ditentukan kebijakan serta langkah-langkah dalam peningkatan pelayanan parkir di Pasar Bandarjo secara optimal. Tahapan analisis ditunjukkan oleh komponen-komponen penentu pelayanan parkir di Pasar Bandarjo yaitu : a. Kemungkinan ruang kosong (Po), b. Rata-rata jumlah antrian dalam sistem (Ls), c. Rata-rata panjang antrian (Lq), d. Biaya total (TC) yang minimal untuk setiap peningkatan pelayanan sehingga dicapai peningkatan yang optimal.

-

LAJU KEDATANGAN KENDARAAN Rata-rata laju kedatangan kendaraan mengikuti distribusi poisson, diperoleh dari hasil perhitungan jumlah kedatangan kendaraan (selama 42 periode pengamatan per 15 menit). LAJU PELAYANAN KENDARAAN

PARKIR

Dari uji beberapa distribusi pelayanan parkir yaitu berupa lamanya parkir kendaraan ,maka hasil uji distribusinya memperlihatkan bahwa lamanya parkir kendaraan (mobil dan motor) di Pasar Bandarjo mengikuti distribusi Eksponensial. Rata-rata laju pelayanan diperoleh dari hasil perhitungan jumlah total kendaraan yang parkir selama rentang waktu 10,5 jam di Pasar Bandarjo. Kemudian dianalisis secara descriptive statistik. Hasil perhitungan rata-rata tersebut dikonversikan ke dalam satuan kendaraan/jam/ruang, sehingga diperoleh laju kedatangan :

12

-

Motor 169 kend / jam 172 kend / jam 193 kend / jam 166 kend / jam

Rata -rata laju pelayanan periode I : 68 menit / kend = 60/68 = 0,89 kend / jam / ruang Rata-rata laju pelayanan periode II : 61 menit / kend = 60/61 = 0,99 kend / jam / ruang Rata-rata laju pelayanan periode III : 68 menit / kend = 60/68 = 0,89 kend / jam / ruang Rata-rata laju pelayanan periode IV : 65 menit / kend = 60/65 = 0,92 kend / jam / ruang

Rata-rata dari laju pelayanan = 0,89 + 0,99 + 0,89 + 0,92 4 = 0,9225 kend / jam / ruang MOTOR dengan metode yang sama seperti mobil didapat Rata-rata dari laju pelayanan = 0,87 + 0,88 + 0,98 + 0,93 4 = 0,915 kend / jam / ruang Hasil rata-rata laju pelayanan kendaraan ( mobil dan motor ) digunakan dalam perhitungan untuk mencari ruang parkir per pelayanan. TEORI ANTRIAN Dengan diketahuinya distribusi kedatangan yaitu “Poisson” dengan ekspektasi rata-rata jumlah kedatangan ( λ ) dan distribusi pelayanannya yaitu “Eksponensial” dengan ekspektasi rata-rata pelayanan ( 1/µ ). Maka model antrian yang digunakan untuk fasilitas parkir di Pasar Bandarjo adalah dengan model antrian QS dan keduanya diselesaikan dengan model ongkos dari antrian : seperti yang diuraikan dalam “ Tinjauan Pustaka”.

Analisis Kebutuhan Ruang Parkir di Pasar Bandarjo Ungaran Ririh Sudirahardjo

ASUMSI PERHITUNGAN BIAYA OPTIMALISASI PENINGKATAN PELAYANAN

-

Penentuan jumlah ruang parkir diperoleh dari selisih masuk kendaraan masuk dan keluar sistem yang nilainya terbesar : - Selisih masuk dan keluar untuk mobil = 300 kendaraan - Selisih masuk dan keluar untuk motor = 500 kendaraan

-

Asumsi-asumsi yang beberapa hal berikut : Asumsi Biaya Pelayanan

digunakan

meliputi

Penambahan

Fasilitas

1. Komponen biaya tetap - Biaya pembangunan gedung parkir dua lantai tiap 1m2 adalah Rp 1.550.000,00 - Penataan ruang parkir direncanakan berdasarkan Pedoman Perencanaan dan Pengoperasian Fasilitas Parkir, Dirjen Perhubungan Darat Tahun 1990 dengan ketentuan sebagai berikut : - Ruang parkir untuk 1 (satu) sepeda motor adalah ≈ 5m2 - Ruang parkir untuk 1 (satu) mobil adalah ≈ 17 m2 Penentuan rencana jumlah kebutuhan ruang parkir diperoleh dari selisih akumulasi maksimum masuk dan keluar kendaraan terbesar pada empat periode pengamatan yang telah dilakukan. ƒ Selisih akumulasi maksimum masuk & keluar = 202 kend ≈ 300 kend mobil ƒ Selisih akumulasi maksimum masuk & keluar = 473 kend ≈ 500 kend motor Maka kebutuhan ruang dan biaya pengadaan gedung parkir baru diasumsikan : -

Untuk Parkir Mobil dengan kapasitas 300 kendaraan dengan @ 17 m2 = 5100 m2 x Rp 1.550.000,00 = Rp 7.905.000.000,00

Untuk Parkir Motor dengan kapasitas 500 kendaraan dengan @ 5 m2 = 2500 m2 x Rp 1.150.000,00 = Rp 2.875.000.000,00 Nilai bunga komersial untuk pengembalian modal selama 10 tahun, sebesar 21 % per tahun.

2. Komponen biaya tidak tetap ( asumsi untuk mobil & motor ) : a. Biaya pemeliharaan gedung sebesar Rp 6.000.000 / bln b. Biaya untuk gaji karyawan sebesar Rp 4.000.000 / bln c. Biaya tidak terduga sebesar Rp 2.000.000 / bln Asumsi Biaya Penghematan Biaya penghematan adalah biaya yang dihemat apabila fasilitas ditingkatkan, didapatkan dari hasil penjumlahan biaya operasional kendaraan dan biaya waktu tunggu untuk mendapatkan tempat parkir : 1. Biaya Operasional Kendaraan (BOK), dengan komponen : a. Biaya Tetap Untuk mobil adalah sebagai berikut : - Rata-rata pengunjung Pasar Bandarjo menggunakan kendaraan setengah pakai (efisiensi = 60 %) adalah sebesar : 60 % x Rp 80.000.000,00 = Rp 48.000.000,00 - Biaya asuransi mobil diasumsikan sebesar Rp 750.000,00 (Kepolisian) - Biaya surat izin mobil diasumsikan sebesar Rp 400.000,00 (Kepolisian) Untuk motor adalah sebagai berikut : - Rata-rata pengunjung Pasar Bandarjo menggunakan kendaraan setengah pakai (efisiensi 60 %) = 60 % x Rp 12.000.000,00 = Rp 7.200.000,00 - Biaya asuransi motor diasumsikan sebesar Rp 450.000,00 (Kepolisian) - Biaya surat izin motor diasumsikan sebesar Rp 200.000,00 (Kepolisian)

13

PILAR

Vo. 13 Nomor 1, April 2004 : hal. 8 - 24

b. Biaya Tidak Tetap Tabel 2. Biaya Tidak Tetap 1. 2. 3.

Biaya-biaya BBM Olie dan gemuk Pemeliharaan

Mobil Rp. 1.810,- / lt Rp. 30.000,- / lt RP. 7.000,- / jam

2. Biaya Waktu Tunggu Perhitungan nilai waktu tunggu menggunakan pedoman hasil penelitian dari Fahran Ifan Tanjung (FPS Transportasi, ITB thn 1988). Dengan menggunakan kurs dollar pada tahun 2004 1US$ = Rp. 9.000,00. PERHITUNGAN BIAYA OPTIMALISASI (TC) PELAYANAN RUANG PARKIR

-

Motor Rp. 1.810,- / lt Rp. 20.000,- / lt RP. 3.000,- / jam

7.905.000.000,00 dengan asumsi = 1 ruang parkir membutuhkan Rp 1.550.000,00, sudah mencakup: a. Biaya perencanaan. b. Biaya pelaksanaan pembangunan siap dioperasikan. c. Asuransi. d. Biaya tak resmi lainnya. Umur rencana 10 tahun mendatang, dengan tingkat bunga adalah 21 % per tahun, maka faktor pengembalian modal rata-rata adalah:

Biaya Penambahan Fasilitas Pelayanan (C1)

⎡ i(1 + i) n ⎤ A = P⎢ ⎥ n = 10 tahun n ⎣ (i + 1) − 1⎦ Sehingga pengembalian modal biaya gedung tiap tahunnya adalah

Biaya Penambahan Mobil

⎡ 0,21(1 + 0,21)10 ⎤ A = Rp 7.905.000. 000,00 ⎢ ⎥ 10 ⎣ (1 + 0,21) − 1 ⎦

Langkah perhitungannya disajikan sebagai berikut :

Fasilitas

Pelayanan

Yang akan dicari yaitu biaya ruang parkir per kendaraan per jam. Biaya fasilitas pelayanan terdiri dari : 1. Biaya Tetap : Pembangunan gedung parkir = Rp. 1.530.00,- / m2 Komponen - komponen Biaya Tetap Terdiri Dari: a. Biaya perencanaan, b. Biaya pelaksanaan pembangunan, c. Asuransi, d. Biaya tidak resmi lainnya, e. Biaya penyusutan / jangka waktu perencanaan. 2. Biaya Tidak Tetap ( Running Cost) Komponen - komponen Biaya Tidak Tetap Terdiri dari: a. Pemeliharaan gedung, b. Biaya pegawai dan lainnya. Perhitungannya sebagai berikut: -

14

Pembangunan gedung parkir kapasitas 300 mobil =

baru, Rp

= Rp. 1.944.630.000,00 / tahun = Rp. 162.052.500,00 / bulan Untuk biaya penyusutan gedung dihitung dengan menggunakan rumus berikut : E = ( B – C ) D + 0,2 C ...............................(2) Keterangan : E = Biaya penyusutan tiap tahun. B = Harga setempat. C = Nilai sisa. D = Faktor angsuran modal ( capital recovery faktor)

D=

i (1 + i ) n (1 + i ) n − 1 ..........................................(3)

keterangan : i : Tingkat Bunga n : Umur rencana alat Bila : - umur rencana 10 tahun - nilai sisa diambil 5 % dari harga awal Perhitungan biaya penyusutan adalah sebagai berikut :

Analisis Kebutuhan Ruang Parkir di Pasar Bandarjo Ungaran Ririh Sudirahardjo

i(1 + i)n 0,21(1 + 0,21)10 = = 0,246 (1 + i)n −1 (1 + 0,21)10 −1 E = ( B – C ) D + 0,2 C = (Rp.7.905.000.000,00–Rp.395.250.000,00) 0,246 + 0,2 (Rp.395.250.000,00) = Rp. 1.926.448.500,00 / tahun = Rp. 160.537.375,00 / bulan D=

Maka hasil perhitungan biaya fasilitas pelayanan tiap bulan : I. Biaya Tetap : a. pengembalian modal (A) = Rp 162.052.500,00 / bln (dihitung) b. penyusutan (E) = Rp 160.537.375,00 / bln (dihitung) II. Biaya Tidak Tetap : c. biaya pemeliharaan gedung = Rp 6.000.000,00 / bln (asumsi) d. gaji karyawan = Rp 4.000.000,00 / bln (asumsi) e. biaya tak terduga = Rp 2.000.000,00 / bln + (asumsi) biaya total = Rp 334.589.875,00 / bln (untuk kapasitas 300 mobil, diambil dari asumsi diatas) Apabila ruang parkir dalam 1 hari beroperasi selama 10 jam, maka biaya fasilitas pelayanan setiap ruang per jam sebagai berikut : Rp 334.589.875,00 / (30 x 10 x 300 ) = Rp 3.717,67 ruang / jam Diambil Rp 3.750,00 / ruang / jam = Biaya Fasilitas Pelayanan Biaya Penambahan Motor

Fasilitas

Pelayanan

Perhitunang biaya penambahan fasilitas parkir / pelayanan untuk motor, dihitung dengan cara /metode yang sama seperti perhitungan pelayanan mobil, maka didapat hasil sebagai berikut: Biaya fasilitas pelayanan untuk motor tiap bulan : I. Biaya Tetap : a. pengembalian modal (A) = Rp 58.937.500,00 / bln b. penyusutan (E) = Rp 58.386.458,33 / bln

II. Biaya Tidak Tetap : c. pemeliharaan gedung = Rp 6.000.000,0 / bln d. gaji Karyawan = Rp 4.000.000,00 / bln e. biaya tak terduga = Rp 2.000.000,00 / bln biaya total = Rp 129.323.958,30 / bln (untuk kapasitas 500 motor yang diambil dari asumsi diatas) Apabila ruang parkir dalam 1 hari beroperasi selama 10 jam, maka biaya fasilitas pelayanan setiap ruang per jam sebagai berikut : Rp 129.323.958,3 / (30 x 10 x 500 ) = Rp 862,00 ruang / jam Diambil Rp 900,00 /ruang / jam Biaya Penghematan (C2) Biaya penghematan merupakan biaya yang dihemat apabila fasilitas ditingkatkan. Dalam persoalan ini biaya penghematan terdiri dari Biaya Operasional Kendaraan dan Biaya Waktu Tunggu. Biaya Operasional Kendaraan Mobil Biaya operasional mobil terdiri dari komponenkomponen antara lain : 1. Biaya Tetap : Komponen – komponennya : a. Biaya penyusutan. b. Biaya surat-surat lainnya 2. BiayaTidak Tetap : a. Pemakaian bahan bakar. b. Minyak pelumas. c. Pemakaian ban. d. Biaya pemeliharaan kendaraan. (untuk harga-harga pada perhitungan biaya tidak tetap ini menggunakan harga yang berlaku sebelum Maret 2003). Perhitungannya sebagai berikut : -

Apabila harga mobil yang beroperasi ratarata diambil Rp 48.000.000,00 (hasil asumsi tersebut diatas). Nilai sisa 5 % dari harga awal, maka: E = (B - C) D + 0,2 C E = ( 48.000.000 - 2.400.000 ) 0,246 + 0,2

15

PILAR

Vo. 13 Nomor 1, April 2004 : hal. 8 - 24

(2.400.000) = Rp 11.697.600,00 / th. - Perhitungan biaya bahan bakar per jam : Pemakaian bahan bakar tergantung pada : 1. Daya mesin ( TK = Tenaga Kuda) 2. Macam bahan bakar yang digunakan. Pemakaian bahan bakar khas SFC (Specific Fuel Consumption), pada umumnya: - Bensin = 0,3 Liter I TK / Jam. - Solar = 0,2 Liter / TK / Jam. Pemakaian SFC berlaku untuk faktor operasi sebesar 100%, apabila mobil yang berkunjung di Pasar Bandarjo dianggap mempunyai OF 60% maka untuk mobil dengan bahan bakar bensin adalah: 0,6 x 0,3 = 0,l8 Lt / TK / Jam. Rata-rata mobil yang digunakan mempunyai tenaga kuda 60 TK dan harga bensin Rp 1.810,00 / Liter maka biaya operasi setiap kendaraan: 0,18 x 60 x Rp 1.810,00 = Rp 19.548,00 / Jam. 3. Biaya pemakaian minyak pelumas (Oli). Berdasarkan rumus umum dituliskan sebagai berikut :

g=

DKxF c + (ltr / jam) 199,5 l ........................(4)

Keterangan : g

: volume minyak pelumas yang digunakan tiap jam ( ltr / jam) DK : kekuatan mesin (TK = Tenaga Kuda ) F : faktor besarnya angka praktek, diambil 0,25 C : isi karter, kotak persneling ( gear box ) dalam liter t : waktu antara penggantian minyak pelumas Namun dalam hal ini pemakaian minyak pelumas untuk mobil, didapatkan dari konversi rumus umum adalah 1,3 Lt / 1000 km (Ekonomi Teknik Waldiyono hal 114, Daftar 10.1) dan konversi untuk satuan agar menjadi ltr/jam maka harus dikalikan dengan kecepatan mobil dalam perjalanan berkunjung ke Pasar Bandarjo sehingga :

16

g=

1,3 ltr x 25 km/jam = 0,0325 ltr /jam 1000 km

Apabila harga minyak pelumas sekarang untuk golongan kendaraan mobil Rp 30.000,00 / lt, maka untuk satu mobil rata-rata pemakaian minyak pelumasnya = 0,032 lt/ jam x Rp 30.000,00 = Rp 960,00 - Rekapitulasi perhitungan biaya operasional mobil adalah : 1. Biaya Tetap: a. Biaya Penyusutan = Rp 11.697.600,00 (dihitung) b. Biaya Asuransi = Rp 750.000,00 (asumsi) c. Biaya Surat Izin = Rp 400.000,00 + (asumsi) BiayaTotal = Rp 12.847.600,00 Apabila dianggap bahwa mobil yang berkunjung ke Pasar Bandarjo mempunyai rata-rata kecepatan 25 km / jam, dan dengan melihat grafik (Ekonomi Teknik Seri Transportasi oleh: Waldiyono) maka dipero1eh jumlah jam mengemudi tahunan yaitu 450 jam / tahun, sehingga rata-rata dalam 1 hari mesin bekerja : 450 / (12 x 30 ) = 1,25 jam Sehingga biaya operasi kendaraan per jam: Rp 12.847.600,00 / (12 x 30 x 1,25 ) = Rp 28.550,22 / jam. 2. Biaya Tidak Tetap : a. Biaya bahan bakar = Rp 19.548,00 / jam (dihitung) b. Biaya Oli = Rp 960,00 / jam (dihitung) c. Biaya pemeliharaan = Rp 7.000,00 / jam + (asumsi) Biaya total = Rp 27.508,00 / jam Biaya total operasi kendaraan mobil: Biaya operasional kendaraan/jam + biaya tidak tetap/jam Rp 28.550,22 / jam + Rp 27.508,00 / jam = Rp 56.058,22 / jam.

Analisis Kebutuhan Ruang Parkir di Pasar Bandarjo Ungaran Ririh Sudirahardjo

Biaya Operasi Kendaraan Motor Biaya Operasional Kendaraan dihitung dengan cara yang sama seperti pada perhitungan BOK untuk mobil, didapat hasil : - Rekapitulasi perhitungannya adalah : 1. Biaya Tetap: a. Biaya Penyusutan = Rp 1.605.600,00 (dihitung) b. Biaya Asuransi = Rp 250.000,00 (asumsi) c. Biaya Surat Izin = Rp. 200.000,00 + (asumsi)

2. Biaya Tidak Tetap : a. Biaya bahan bakar = Rp 1.629,00 / jam (dihitung) b. BiayaOli = Rp 640,00 / jam (dihitung) c. Biaya pemeliharaan = Rp 3.000,00 / jam + (asumsi) Biaya total = Rp

5.269,00 / jam

Biaya total operasi sepeda motor: Biaya operasional kendaraan/jam + biaya tidak tetap/jam

BiayaTotal = Rp 2.055.600,00 Apabila dianggap bahwa sepeda motor yang berkunjung ke Pasar Bandarjo mempunyai rata-rata 25 km / jam, dan dengan melihat grafik (Ekonomi Teknik Seri Transportasi oleh: Waldiyono) maka dipero1eh jumlah jam mengemudi tahunan yaitu 700 jam / tahun, sehingga rata-rata dalam 1 hari mesin bekerja : 750 / (12 x 30 ) = 1,94 jam Biaya operasi motor per jam:Rp 2.055.600,00 / (12 x 30 x 1,94 ) = Rp 2.943,299 / jam.

Rp 2.943,299 + Rp 5.269,00 = Rp 8.212,299 / jam. Biaya waktu tunggu Adalah biaya pengorbanan bagi tiap konsumen karena harus menunggu antrian untuk bisa mendapatkan fasilitas pelayanan. Biaya waktu tunggu ini sulit untuk diperhitungkan namun demikian dalam menentukan nilai waktu tunggu peneliti menggunakan pedoman dan hasil penelitian Fahran Ifan Tanjung ( FPS Transportasi , ITB th 1988). sebagai berikut: Rasio perbandingan kurs dolar terhadap rupiah pada tahun 2004 dan tahun 1988 adalah Rp. 9.000,00 / Rp. 2.000,00 = 4,5

Tabel 3. Nilai Waktu Tunggu Berdasarkan Kelompok Pendapatan Konsumen Sesuai Kurs Rata2 Dollar Pada Saat Ini Dibandingkan Kurs Rata2 Dollar PadaTahun 1988

1

300.000 - 399.999

Nilai waktu Tunggu Rata2 (Rp / jam) 11.627,91

2

400.000 - 499.999

12.221,685

2.715,93

3

500.000 - 599.999

16.436,835

3.652,63

4

600.000 - 699.999

17.530,425

3.895,65

5

700.000 - 799.999

19.799,955

4.399,99

6

800.000 - 899.999

22.418,145

4.981,81

7

900.000 - 999.999

23.259,33

5.168,74

8

1.000.000 - 1.100.000

25.837,47

5.741,66

Jumlah

149.131,755

33.140,39

No.

Kelompok Pendapatan (Rp)

Nilai waktu Tunggu Rata2 (Rp/jam) 2.583,98

17

PILAR

Vo. 13 Nomor 1, April 2004 : hal. 8 - 24

Bahwa sebagian besar rata-rata yang berkunjung di Pasar Bandarjo adalah yang berpenghasilan mulai dari Rp 300.000,00 hingga > Rp 1.000.000,00 nilai yang dianggap bisa mewakili semua kelompok pendapatan tersebut, yaitu: Rp 149.131,755 = Rp 18.641,469 / jam 8 Sehingga biaya total penghematan : a. Untuk mobil Biaya operasi kendaraan + biaya kehilangan waktu Rp 56.058,22 + Rp 18.641,469 = Rp 74.699,689 / jam Diambil Rp 75.000,00 / jam b. Untuk motor Biaya operasi kendaraan + biaya kehilangan waktu Rp 8.212,299 + Rp 18.641,469 = Rp 26.853,768 / jam Diambil Rp 27.000,00 / jam Optimasi Biaya Pelayanan Ruang Parkir (Total Cost) Untuk Mobil Data-data masukan yang diperlukan dalam perhitungan optimasi biaya pelayanan ruang parkir (Total Cost) adalah sebagai berikut : 1. Tingkat kedatangan mobil (λ) yaitu : Laju tingkat kedatangan ( λ ) kendaraan didapatkan bahwa untuk periode III mempunyai laju kedatangan terbesar diantara keempat periode pengamatan, maka laju kedatangan ( λ ) mobil diambil yang terbesar yaitu 97 kendaraan/jam. Untuk perhitungan optimasi diambil laju kedatangan yang terbesar karena dengan mengambil laju kedatangan tertinggi maka dapat untuk mengantisipasi keadaan yang

18

benar-benar puncak pada pelayanan optimal. 2. Tingkat Pelayanan Mobil (µ) Dengan metode trial and error dipilih tingkat pelayanan (µ) dengan syarat diatas nilai laju kedatangan (λ) 3. Biaya penambahan per fasilitas pelayanan (C1) sebesar Rp 3.750,00 ≈ $ 0,417 4. Biaya waktu tunggu (C2) sebesar Rp 75.000,00 ≈ $ 8,33 Dari data-data masukkan kemudian dilakukan perhitungan analisis teori antrian dengan bantuan software QS untuk mendapatkan hasil yang optimal. Hasil keluaran dari progran software QS didapatkan nilai: L = Panjang antrian dalam system Lq = Panjang antrian (kendaraan) Ws = Waktu dalam system (jam) Po = Probabilitas Nol (jam) Optimasi Biaya Pelayanan Ruang Parkir (Total Cost) Untuk Motor Data-data masukan yang diperlukan dalam perhitungan optimasi biaya pelayanan ruang parkir (Total Cost) adalah sebagai berikut : 1. Tingkat kedatangan motor (λ) yaitu : Laju tingkat kedatangan ( λ ) kendaraan didapatkan bahwa untuk periode III mempunyai laju kedatangan terbesar diantara keempat periode pengamatan, maka laju kedatangan ( λ ) motor diambil yang terbesar yaitu 193 kendaraan/jam. 2. Tingkat Pelayanan Mobil (µ) 3. Biaya penambahan per fasilitas pelayanan (C1) sebesar Rp 900,00 ≈ $ 0,10 4. Biaya waktu tunggu (C2) sebesar Rp 35.000,00 ≈ $ 3,89

Analisis Kebutuhan Ruang Parkir di Pasar Bandarjo Ungaran Ririh Sudirahardjo

Tabel 4. Data Masukkan dan Hasil Keluaran Total Cost Mobil No

Data Masukkan Tingkat Tingkat Kedatangan Pelayanan (diambil) (diasumsi) λ µ kend/jam kend/jam

Hasil Keluaran

C1

C2

$

Rp

$

Rp

Probabilitas

Panjang

Waktu

Total Cost

Nol Po

Antrian Lq / kend

Antrian Wq jam

TC $

Rp

1

97

100

0,417

3.750

8,33

75.000

0,03006593

30,921590

0,3188007

299,277 2.693.489

2

97

110

0,417

3.750

8,33

75.000

0,11818190

6,5797200

0,0678320

100,679 906.111

3

97

120

0,417

3.750

8,33

75.000

0,19166660

3,4090580

0,0351440

78,437

705.937

4

97

130

0,417

3.750

8,33

75.000

0,25384620

2,1932390

0,0226100

72,480

652.317

5

97

140

0,417

3.750

8,33

75.000

0,30714280

1,5629560

0,0161120

71,399

642.595

6

97

150

0,417

3.750

8,33

75.000

0,35333330

1,1835220

0,0122010

72,409

651.678

7

97

160

0,417

3.750

8,33

75.000

0,39375010

0,9334326

0,0096230

74,496

670.459

8

97

170

0,417

3.750

8,33

75.000

0,42941200

0,7581790

0,0078160

77,206

694.850

9

97

180

0,417

3.750

8,33

75.000

0,46111100

0,6297857

0,0064920

80,306

722.750

10

97

190

0,417

3.750

8,33

75.000

0,48947370

0,5324844

0,0054890

83,483

751.344

Keterangan : 1 US $ = Rp 9000,00

Tabel 5. Data Masukkan dan Hasil Keluaran Total Cost Motor No

Data Masukkan Tingkat Tingkat Kedatangan Pelayanan λ µ kend/jam kend/jam

Hasil Keluaran

C1

C2

Probabilitas Nol Po

$

Rp

$

Rp

Panjang Antrian Lq km

Waktu Antrian Wq jam

Total Cost

$

Rp

TC

1

193

240

0,100

900

3,00

27.000

0,1958333

3,3022160

0,017109

33,907

305.163

2

193

250

0,100

900

3,00

27.000

0,2280000

2,6139650

0,013543

32,842

295.578

3

193

260

0,100

900

3,00

27.000

0,2576923

2,1382880

0,011079

32,415

291.735

4

193

270

0,100

900

3,00

27.000

0,2851851

1,7916790

0,009283

32,375

291.375

5

193

280

0,100

900

3,00

27.000

0,3107143

1,5291050

0,007922

32,587

293.283

6

193

290

0,100

900

3,00

27.000

0,3344827

1,3241740

0,006861

32,973

296.757

7

193

300

0,100

900

3,00

27.000

0,3566667

1,1604050

0,006012

33,481

301.329

8

193

310

0,100

900

3,00

27.000

0,3774194

1,0269920

0,005321

34,081

306.729

9

193

320

0,100

900

3,00

27.000

0,3968749

0,9165598

0,004749

34,750

312.750

10

193

330

0,100

900

3,00

27.000

0,4151516

0,8239107

0,004268

35,472

319.248

Keterangan : 1 US $ = Rp 9000,00

Dari hasil perhitungan iterasi diperoleh nilai pelayanan optimal untuk : • Mobil = 140 kendaraan / jam untuk mobil • Motor = 270 kendaraan / jam untuk motor. Karena pelayanan parkir di Pasar Bandarjo untuk mobil rata-rata adalah 0,9225 kend/jam/ruang dan untuk motor rata-rata adalah 0,915 kend/jam/ruang, maka :

1. Kebutuhan ruang parkir yang diperlukan pada tahun 2004 : Pelayanan optimum (kend/jam) Rata - rata pelayanan parkir (kend/jam/ruang)

..(5)

• Mobil = 140 / 0,9225 = 151,761 ≈ 152 ruang parkir • Motor = 270 / 0,9150 = 295,080 ≈ 296 ruang parkir

19

PILAR

Vo. 13 Nomor 1, April 2004 : hal. 8 - 24

2. Tarif parkir didapatkan dari : Total Cost Pelayanan Optimum

.............................(6)

• Mobil = Rp 642.295,00 / 140 = Rp 4.500,00 ( dibulatkan ) • Motor = Rp 291.375,00 / 270 = Rp 1.100,00 ( dibulatkan ) PERAMALAN KENDARAAN PARKIR BEBERAPA TAHUN MENDATANG Variabel yang berpengaruh adalah pertumbuhan penduduk di Kota Ungaran, pertumbuhan PDRB dan pertumbuhan kepemilikan kendaraan di Kabupaten Semarang.

Dari hasil analisa regresi dengan beberapa hubungan diantara kendaraan parkir sebagai variabel tak bebas sedangkan pertumbuhan penduduk, PDRB dan kepemilikan kendaraan sebagai variabel bebas, hasil sebagai berikut. Dari tabel 6 terlihat bahwa R2 terbesar yaitu 1,000, menunjukkan bahwa kuatnya hubungan antara pertumbuhan kendaraan parkir dengan pertumbuhan penduduk di Kota Ungaran bersama-sama dengan PDRB dan pertumbuhan kepemilikan mobil di Kabupaten Semarang.

antara pertumbuhan kendaraan parkir dengan pertumbuhan penduduk di Kota Ungaran bersama-sama dengan PDRB dan pertumbuhan kepemilikan motor di Kabupaten Semarang. Dari hasil analisa regresi didapat persamaan regresi multiliniear yaitu : Y = -88971,3 + 0,346 X1 + 0,00002255 X2 0,425 X3 untuk motor ...................................(8) Sehingga proyeksi kebutuhan ruang parkir di masa mendatang dipengaruhi oleh variabel yang sama dengan variabel mobil : Variabel peramalan pertumbuhannya harus dilakukan dengan regresi linier meliputi : 1. Peramalan Pertumbuhan Penduduk 2. Peramalan Pertumbuhan PDRB di Kabupaten Semarang 3. Peramalan Kepemilikan Kendaraan di Kabupaten Semarang Penggunaan Rumus Regresi Berganda Untuk Peramalan Kendaraan Parkir Dari hasil perhitungan jumlah penduduk, PDRB dan kepemilikan kendaraan di Kabupaten Semarang didapat : -

Jumlah penduduk tahun 2014: 334.278 jiwa Jumlah PDRB tahun 2014: 7.240.000.000 rupiah Jumlah kepemilikan mobil tahun 2014: 24.227 kendaraan Jumlah kepemilikan motor tahun 2014: 96.505 kendaraan

Dari hasil analisa regresi didapat persamaan regresi multiliniear yaitu :

-

Y = -507517 + 2,542 X1 - 0,00000422 X2 + 0,505 X3 untuk mobil..........................(7)

Dengan menggunakan hasil peramalan penduduk, PDRB dan kepemilikan kendaraan kemudian keduanya di substitusikan kedalam persamaan peramalan kendaraan parkir mobil dan motor di Kabupaten Semarang yaitu :

Sehingga proyeksi kebutuhan ruang parkir di masa mendatang dipengaruhi kedua variabel tersebut, yaitu : 1. Variabel pertumbuhan penduduk Kota Ungaran 2. Variabel pertumbuhan PDRB Kabupaten Semarang 3. Variabel pertumbuhan kepemilikan mobil di Kabupaten Semarang. Sedangkan untuk motor terlihat bahwa untuk nilai R2 terbesar untuk motor yaitu 1,000. Hal ini menunjukkan bahwa kuatnya hubungan

20

- Mobil Y = -507517 + 2,542 X1 - 0,00000422 X2 + 0,505 X3 - Motor Y = -88971,3 + 0,346 X1 + 0,00002255 X2 0,425 X3 Hasilnya adalah sebagai berikut (tabel 7) :

Analisis Kebutuhan Ruang Parkir di Pasar Bandarjo Ungaran Ririh Sudirahardjo

Tabel 6. Rekapitulasi Uji Korelasi Variabel Model Regresi Berganda untuk MOBIL Dependent Variabel Kend. Parkir Kend. Parkir Kend. Parkir Kend. Parkir

Penduduk *

Independent Variabel PDRB Kep. Kend Mobil

0,999 0,519 0,639 1,000

* *

* *

*

R2

MOTOR Dependent Variabel Kend. Parkir Kend. Parkir Kend. Parkir Kend. Parkir

Penduduk *

Independent Variabel PDRB Kep. Kend Motor *

*

* *

*

R2 0,721 0,953 0,792 1,000

Tabel 7. Hasil Peramalan Kendaraan Parkir (Mobil) dengan Analisa Regresi Berganda Tahun

Jml. Penduduk Kota Ungaran (Jiwa)

PDRB Kab. Smg (Rupiah)

Kepemilikan Mobil di Kab. Smg (Kend)

Jumlah Kendaraan Parkir (Mobil) di Kec. Ungaran (Kend/Hari)

2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014

234.631 244.596 254.561 264.525 274.490 284.455 294.419 304.384 314.349 324.314 334.278

3.840.000.000 4.180.000.000 4.520.000.000 4.860.000.000 5.200.000.000 5.540.000.000 5.880.000.000 6.220.000.000 6.560.000.000 6.900.000.000 7.240.000.000

13.159 14.266 15.372 16.479 17.586 18.693 19.800 20.906 22.013 23.120 24.227

79.355 103.811 128.266 152.718 177.174 201.629 226.081 250.536 274.992 299.447 323.900

Tabel 8. Hasil Peramalan Kendaraan Parkir (Motor) dengan Analisa Regresi Berganda Tahun 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2011 2010 2011 2012 2013 2014

Jml. Penduduk Kota Ungaran (Jiwa) 234.631 244.596 254.561 264.525 274.490 284.455 304.384 294.419 304.384 314.349 324.314 334.278

PDRB Kab. Smg (Juta) 3.840.000.000 4.180.000.000 4.520.000.000 4.860.000.000 5.200.000.000 5.540.000.000 6.220.000.000 5.880.000.000 6.220.000.000 6.560.000.000 6.900.000.000 7.240.000.000

Kepemilikan Motor di Kab. Smg (Kend) 52.312 56.731 61.150 65.570 69.989 74.408 83.247 78.828 83.247 87.666 92.086 96.505

Jumlah Kendaraan Parkir (Motor) di Kec. Ungaran (Kend/Hari) 56.570 65.807 75.044 84.280 93.517 102.754 121.227 111.990 121.227 130.463 139.700 148.936

21

PILAR

Vo. 13 Nomor 1, April 2004 : hal. 8 - 24

PERAMALAN KEBUTUHAN RUANG PARKIR UNTUK BEBERAPA TAHUN MENDATANG Peramalan Kebutuhan Ruang Parkir Mobil Perhitungan Kebutuhan parkir mobil untuk 10 tahun mendatang sebagai berikut : a. Data rata-rata kendaraan parkir di Pasar Bandarjo sekarang (tahun 2004), setiap hari didapatkan dari rata-rata kendaraan datang selama jam pengamatan dalam empat periode ditambah dengan rata-rata kendaraan yang sudah parkir sebelum waktu pengamatan. Perhitungannya sebagai berikut : Jumlah mobil datang dan parkir = periode I = 987 kendaraan periode II = 959 kendaraan periode III = 1016 kendaraan periode IV = 771 kendaraan 987 + 959 + 1016 + 771 4

=

3733 4

waktu

Sehingga rata – ratanya : =

122 + 119 + 76 + 153 4

=

4

= 117,5 kend.

Rata-rata kendaraan parkir di Kota Ungaran sekarang (tahun 2004), setiap hari didapatkan dari analisa regresi linear berganda mobil parkir tahun 2004 = b1 = 79355 kendaraan. Maka rasio untuk mobil diperoleh dengan perhitungan perbandingan linear antara rata2 kend. parkir di Pasar Bandarjo pada th 2004 rata2 kend. parkir di Kota Ungaran th 2004

a 1.051 = 1 = = 0.0132 b1 79.355

22

Untuk tahun 2014 a. Kendaraan parkir di Pasar Bandarjo tiap hari didapatkan dari :

Jumlah kendaraan parkir per hari tahun 2014 = 0,0132 x 323.900 = 4.275 kendaraan / hari b. Pelayanan optimal diperoleh dari : Rasio pelayanan = 0,1446 Jumlah kendaraan parkir tiap hari tahun 2014 = 4.275 kendaraan Maka pelayanan optimal pada tahun 2014 = 0,1446 x 4.275 = 618,16 ≈ 618 ruang parkir Peramalan Kebutuhan Ruang Parkir Motor

470

Maka rata-rata mobil parkir di Pasar Bandarjo = 933,25 + 117,5 = 1.051 (a1)

=

a. Pelayanan optimal di Pasar Bandarjo = 152 ruang parkir (dari tabel 5.3) b. Kendaraan parkir di Pasar Bandarjo tiap hari = 1.051 kendaraan maka rasio pelayanan = 152 / 1.051 = 0,1446 ruang/kend.

Rasio kendaraan parkir = 0,0132 dan Kendaraan parkir tahun 2014 = 323.900 kendaraan

= 933,25 kend.

Jumlah mobil parkir sebelum pengamatan = periode I = 122 kendaraan periode II = 119 kendaraan periode III = 76 kendaraan periode IV = 153 kendaraan

Untuk kondisi saat ini (Tahun 2004)

Diketahui :

Rata-rata mobil datang : =

Sedangkan untuk mengetahui apakah peningkatan pelayanan parkir mobil yang optimal di Pasar Bandarjo masih mampu melayani pengunjung hingga tahun 2014 dilakukan perhitungan sebagai berikut :

Dicari dengan cara / metode yang sama dengan mobil seperti disebut diatas, diperoleh hasil sebagai berikut a. Rata-rata motor datang = 1.775+1.803+ 2.031+1.741 7.350 = = 1.837,5kend. 4 4

Rata-rata motor parkir =

289 + 280 + 175 + 228 4

=

972 4

= 243 kend.

Rata-rata kendaraan parkir di Pasar Bandarjo = 1.837,5 + 243 = 2.081 (a2) b. Data rata-rata kendaraan parkir di Kota Ungaran sekarang (tahun 2004), setiap hari didapatkan dari hasil analisa regresi linear berganda motor parkir pada tahun 2004

Analisis Kebutuhan Ruang Parkir di Pasar Bandarjo Ungaran Ririh Sudirahardjo

= b2 = 56.570 kendaraan. (a ) 2.081 = 0,0368 Maka rasio untuk motor: 1 = (b1)

56.570

Untuk mengetahui apakah peningkatan pelayanan parkir yang optimal masih mampu melayani pengunjung hingga tahun 2014, dihitung sebagai berikut : Untuk Kondisi Saat Ini (Tahun 2004) a. Pelayanan optimal di Pasar Bandarjo = 296 ruang parkir b. Kendaraan parkir di Pasar Bandarjo tiap hari = 2.081 kendaraan maka rasio pelayanan = 296 / 2.081 = 0,142 Untuk tahun 2014 Kendaraan parkir di Pasar Bandarjo tiap hari diperoleh dari : • Rasio kendaraan parkir = 0,0368 • Kendaraan parkir di Pasar Bandarjo tahun 2014 = 148.936 kendaraan.

Jumlah kendaraan parkir tiap hari tahun 2014 = 0,0368 x 148936 = 5481 kendaraan. Pelayanan optimal diperoleh dari : • Rasio pelayanan = 0,142 • Kendaraan parkir di Pasar Bandarjo tiap hari tahun 2014 = 5.481 kendaraan

Pelayanan optimal tahun 2014 = 0,142 x 5.481 = 778,3 ≈ 779 ruang parkir 4. Untuk mencukupi ruang parkir maka dapat diambil langkah a. Membuka lahan parkir baru, atau b. Mengembangkan parkir menjadi 2 lantai dengan lantai 2 sebagai area parkir c. Membuka lahan parkir baru dibuat 2 lantai ( lantai 1 untuk parkir angkutan umum dan lantai 2 untuk parkir pengunjung ) d. Memindah lokasi pasar bedasarkan hasil studi lanjutan dan perencanaan yang matang.

KESIMPULAN 1. Ruang parkir, Kendaraan parkir & Tarif parkir MOBIL

MOTOR

I. RUANG PARKIR 1. Kapasitas existing 2004 2. Kebutuhan 2004 3. Kebutuhan 2014

103 SRP 152 SRP 618 SRP

140 SRP 296 SRP 779 SRP

II. KENDARAAN PARKIR 1. Kendaraan Parkir tahun 2004 / hari 2. Prediksi Kendaraan Parkir rata-rata 2014 / hari

1051 Unit 4275 Unit

2081 Unit 5481 Unit

III. TARIF PARKIR 1. Tarif optimum 2004 untuk pelayanan dan pengembangan

Rp. 4.500,-

Rp.1.100,-

URAIAN

23

PILAR

Vo. 13 Nomor 1, April 2004 : hal. 8 - 24

SARAN 1. Penyediaan fasilitas pelayanan parkir Off Street harus diikuti dengan pengelolaan atau manajemen yang baik 2. Pengupayakan kebijakan subsidi atau kebijakan pemberlakuan tarif progresif karena dari perhitungan didapat biaya parkir sebesar Rp 4500,00 untuk mobil dan Rp 1100,00 untuk motor, mengingat usulan tarif yang terjangkau masyarakat sebesar Rp 300,00 – Rp 600,00. 3. Melakukan penelitian lebih lanjut secara spesifik baik untuk penyempurnaan hasil penelitian yang pertama atau untuk mencari alternatif pemecahan masalah parkir dan kemacetan disekitar pasar tanpa menambah ruang parkir atau tanpa memindah lokasi pasar. DAFTAR PUSTAKA Achmad Ardiansyah, Nurlela, 2003, “Analisa Kapasitas Jalan dan Kebutuhan Parkir di Pasar Ungaran”, Tugas Akhir Teknik Sipil Universitas Diponegoro, Semarang. Anonymous, 2004, “Jumlah Kendaraan Parkir Di Wilayah Kecamatan Ungaran 20002004 ”, Dinas Perhubungan Kabupaten Semarang. Anonymous, 2003, “Kabupaten Semarang Dalam Angka ”, Kantor BPS Kabupaten Semarang. Anonymous, 1999, “Pedoman Perencanaan Dan Pengoperasian Fasilitas Parkir ”, Direktorat Jendral Perhubungan Darat, Departemen Perhubungan. Anonymous, 1994, “Rekayasa Lalu Lintas”, Direktorat Jendral Pembangunan Daerah, Departemen Dalam Negeri.

Jalan Letjen S. Parman Temanggung”, Tesis Magister Teknik Sipil, Magister Teknik Sipil Universitas Diponegoro, Semarang. Danang. A, 2001, “Kajian Kebutuhan Ruang Parkir di Citraland Semarang”, Tesis Magister Teknik Sipil, Magister Teknik Sipil Universitas Diponegoro, Semarang. De Chiarra, J dan LEE KOPPELMAN, 1976, “Urban Planning Operational Research”, McGraw-Hill. Inc, New York. Hamdy. A. TAHA, 1982, “Operation Research An Introduction”, Mac Millan Publishing Co. Inc. Hobbs, F.D, 1995, “Perencanaan dan teknik Lalu Lintas, Edisi 2 (terjemahan)”, Gadjah Mada University Press, Yogyakarta. Ismiyati, 1992, “Analisa Kebutuhan Parkir yang Optimal Untuk Mengatasi Kemacetan di Kawasan B.I.P Bandung (dengan model antrian),” Tesis Magister Studi Transportasi, Program Studi Transportasi Institut Teknologi Bandung, Bandung. Kadyali, 1970, “Transport Planning”. O. Flaherty, C.A, 1974 , “Highway vol. 1 Highway and Traffic”, Institute Of Transport Studies, University of Leeds. Radnor J. Paquetta, 1988, “Transportation Engineering Planning And Design”. Sri Mulyono, 2002, “Riset Operasi”. Sugiono, 2003, “Statistik Untuk Penelitian”, Alfabeta, Bandung. Sujana, 1975, “Metode Statistika”, Tarsito, Bandung. Tamin, O.Z, 1997, “Perencanaan dan permodelan transportasi”, ITB, Bandung.

Anonymous, 1999, “Rekayasa Lalu Lintas ”, Direktorat Jendral Perhubungan Darat, Departemen Perhubungan.

Waldiyono B, 1986, “Ekonomi Teknik Seri Teknik Transportasi”, Andi Offset, Yogyakarta.

Budiarto, 2002, ”Kajian Kebutuhan Ruang Parkir Pasar Kliwon Untuk Optimalisasi

William R. MS. Shane, Roger D Roess Anonymous, 1990, “Traffic Engineering”.

24