Analisis kepuasan kerja dan hubungannya dengan kinerja

kesehatan sesuai standar, dimulai dari pelayanan pasien masuk, sampai dengan pasien pulang atau terujuk, merupakan target utama di setiap program ... ...

0 downloads 15 Views 839KB Size
1

1

PENDAHULUAN Latar Belakang

Kesehatan dalam perkembangan teknologi dan kemajuan masyarakat saat ini sudah menjadi kebutuhan yang tidak dapat dianggap biasa. Kesadaran masyarakat akan arti sehat semakin meningkat, akibatnya tuntutan terhadap pelayanan kesehatan yang tepat dan cepat juga terus meningkat. Hal ini menjadi beban bagi institusi pemberi layanan kesehatan untuk terus berbenah dan memerbaiki mutu pelayanan kesehatan sesuai kebutuhan pelanggan. Semakin banyaknya masyarakat yang mengerti arti mutu pelayanan kesehatan yang baik dan semakin banyaknya pilihan industri jasa pelayanan kesehatan yang mampu memberikan kepuasan pelayanan bagi pelanggannya, maka persaingan instistusi pemberi layanan kesehatan juga semakin meningkat. Institusi pelayanan kesehatan yang resmi ditugaskan oleh pemerintah adalah puskesmas sebagai pelayanan tingkat pertama sampai kepada rumah pusat sebagai rujukan terbesar. Sesuai Undang-Undang Kesehatan, rumah sakit didifinisikan sebagai institusi pelayanan kesehatan bagi masysrakat, dengan karakteristik tersendiri yang dipengaruhi oleh perkembangan ilmu pengetahuan kesehatan, kemajuan teknologi dan kehidupan sosial ekonomi masyarakat dan harus tetap mampu meningkatkan pelayanan yang lebih bermutu serta terjangkau bagi masyarakat agar terwujud derajat kesehatan yang setingi-tingginya. Oleh karena itu setiap institusi pemberi layanan kesehatan harus berupaya untuk mewujudkan hal tersebut, salah satunya adalah Rumah Sakit Umum Daerah Ciawi. Bagi Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Ciawi, peningkatan mutu pelayanan kesehatan sesuai standar, dimulai dari pelayanan pasien masuk, sampai dengan pasien pulang atau terujuk, merupakan target utama di setiap program kegiatannya. Pelayanan kesehatan yang terjangkau dan bermutu bagi seluruh lapisan masyarakat, utamanya keluarga kurang mampu, menjadi perhatian dalam Rencana Staregis RS. Hal ini sejalan dengan pembangunan kesehatan yang ditetapkan oleh pusat maupun daerah. Dalam mewujudkan pelayanan kesehatan yang bermutu dan terjangkau bagi seluruh lapisan masyarakat, berbagai upaya telah dilakukan oleh pemerintah pusat dan daerah serta seluruh pelaku kesehatan sebagai wujud kepedulian terhadap kesehatan masyarakat. Melalui penyediaan sarana pelayanan kesehatan yang cukup dan tersebar diharapkan kebutuhan akan pelayanan kesehatan bagi masyarakat tersedia dengan baik dan hal ini juga merupakan salah satu dari upaya pemasyarakatan pelayanan kesehatan tentunya. Kondisi saat ini ternyata penyediaan sarana kesehatan yang sudah cukup ternyata belum mengurangi keluhan-keluhan masyarakat terhadap pelaksanaan pelayanan kesehatan itu sendiri. Berbagai kritikan dari masyarakat terhadap pelayanan kesehatan tetap menjadi masalah mulai dari pelayanan tingkat puskesmas sampai pada rumah sakit-rumah sakit besar. RSUD Ciawi sebagai rumah sakit daerah dan berstatus sebagai Badan Layanan Umum Daerah di Kabupaten Bogor, ditugaskan oleh pimpinan daerah untuk melaksanakan pelayanan kesehatan yang bermutu dan terstandar nasional 16 standar pelayanan. RSUD Ciawi adalah unit layanan kesehatan yang memiliki

2

kemampuan dengan 19 jenis unit pelayanan meliputi empat belas jenis unit pelayanan yang berhubungan langsung dengan pasien dan lima jenis unit pelayanan yang tidak berhubungan langsung dengan pasien. Unit pelayanan yang langsung berhubungan pasien terdiri atas delapan jenis unit pelayanan medis dan enam jenis unit pelayanan penunjang medis yang berbeda spesifikasi pekerjaannya. Hasil kegiatan pelayanan dalam tiga tahun terakhir pada instalasi pelayanan medis dan penunjang medis menunjukkan peningkatan jumlah pasien, dimana capaian tiga tahun terakhir ini menunjukkan peningkatan kinerja pelayanan yang ditampilkan dalam Tabel 1. Tabel 1 Hasil kegiatan pelayanan RSUD Ciawi pada tahun 2011 - 2013 No Jenis Pelayanan Tahun 2011 Tahun 2012 Tahun 2013 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14

Rawat Jalan Rawat Inap Gawat Darurat Bedah Sentral ICU Hemodialisa Maternal & Neonatal MCU Laboratorium Radiologi Rehabilitasi Medik Farmasi Pemulas Jenazah Bank darah

59.163 13.845 18.671 2.433 187 768 2.629 241 54.996 13.238 10.177 174.162 1.035 3.545

61.855 13.668 20.717 2.465 178 1.698 3.437 762 65.097 13.838 9.282 334.223 1.244 3.355

78.466 14.477 20.383 3.371 178 3.493 3.514 788 74.078 15.809 9.899 533.745 1.391 2.544

Sumber : profil RSUD Ciawi 2013

Masing-masing instalasi pelayanan medis dan penunjang medis melaksanakan fungsi dan tugas yang telah digariskan oleh RS, dengan dukungan sarana, alat-alat kesehatan dan sumber daya manusia yang dibutuhkan. Sumber daya manusia yang tersedia terdiri atas tenaga medis, paramedis perawatan, paramedis non perawatan dan tenaga administrasi tersebar diseluruh instalasi pelayanan dan manajemen administrasi RS. Delapan dari 14 instalasi diatas adalah instalasi pelayanan medis dengan tenaga dokter dan perawat yang menjadi tenaga utama dan mayoritas dalam pemberian pelayanan kepada pasien. RSUD Ciawi sebagai institusi yang bersifat padat karya, padat modal dan padat teknologi, bertugas menyelenggarakan kegiatan pemberian pelayanan kesehatan bagi pasien. Tugas tersebut dilakukan oleh tenaga-tenaga profesional khusus dan beragam yang melaksanakan tugas pokok dan fungsi sesuai kemampuan profesionalnya. Tugas dan kewajiban RS dalam memberikan pelayanan kesehatan akan berkualitas sesuai dengan keinginan pelanggan, jika dilakukan dengan dukungan sarana dan prasarana yang lengkap, standar operasional prosedur (SOP) yang tepat, anggaran yang cukup serta sumber daya manusia yang handal dan sesuai jumlahnya. Hal tersebut mengandung arti bahwa ternyata kekuatan sumber daya manusia juga merupakan bagian penting dalam tercapainya tujuan RS.

3

Guna memperoleh sumber daya manusia yang berkualitas, maka sistem pengelolaan, pengendalian dan pengawasan kekuatan sumber daya yang tepat menjadi bagian dari kunci keberhasilan pengembangan sumber daya manusia yang diharapkan oleh RS. Dalam Rencana Strategis (Renstra) Rumah Sakit Tahun 2009-2014, berbagai upaya telah dilakukan oleh manajemen, dengan tujuan memacu peningkatan kualitas dan kinerja seluruh pegawai, terdiri atas kegiatankegiatan yang berhubungan langsung dalam pengembangan sumber daya manusia rumah sakit antara lain: 1 Rumah Sakit melaksanakan kegiatan-kegiatan pendidikan dan pelatihan oleh Unit diklat guna peningkatan pengetahuan, sikap dan keterampilan secara bertahap. Jenis Dikat untuk tenaga perawat maliputi pelatihan pelayanan prima, manajemen supervisi, clinical intructure (CI), penanganan infeksi nosokomial, kegawat daruratan (PPGD), ICU, Hemodialisa, OK (kamar bedah), Rehabilitasi Medik, dan seminar yang berhubungan dengan profesional keperawatan dan perilaku perawat. 2 Pelaksanaan kegiatan pengembangan sumber daya manusia melalui peningkatan pendidikan formal yang berkelanjutan dengan menggunakan biaya pemerintah maupun biaya pribadi. 3 Penambahan kuantitas tenaga perawat melalui usulan penambahan kepada Pemerintah Daerah maupun rekrutmen tenaga langsung oleh Rumah Sakit sendiri (Honor BLUD). 4 Kegiatan penambahan fasilitas peralatan medis dan penunjang medis, serta sarana dan prasarana untuk pelaksanaan pelayanan kesehatan. 5 Kegiatan pengkajian dan penerapan serta evaluasi standar operasional prosedur (SOP) etika mutu dalam kegiatan keperawatan dan kegiatan RS lainnya. 6 Membentuk Komite-komite pengendali dan supervisi sebagai pengawas kegiatan keseharian.. 7 Melaksanakan kegiatan non formal yang bersifat membangun kebersamaan meliputi kegiatan out bound dan family gathering serta capacity building rumah sakit dan kegiatan lain yang bersifat refresing (penyegaran)bagi seluruh pegawai. 8 Mengikutsertakan seluruh anggota pelaksana pelayanan dalam setiap kegiatan penilaian, lomba, atau kompetisi, baik yang berkaitan langsung dengan profesi atau umum dan kegiatan lainnya yang bersifat kebersamaan untuk rumah sakit. 9 Melibatkan kelompok-kelompok profesi dalam penetapan point reward system bagi tenaga keprofesiannya dengan tujuan menghargai profesi, dan menjamin keadilan, serta menjaga budaya organisasi dan: 10 Menyediakan seragam khusus dan seragam harian sebagai standar aturan pelayanan kesehatan dengan harapan dapat menambah kepercayaan diri dalam penampilan para pelaksana pelayanan kesehatan. Pengelolaan sumber daya manusia yang tepat sasaran ternyata harus melalui menerapkan sistem tersendiri dan sebaiknya cocok untuk organisasi pelaksananya. Rumah sakit sebagai unit pelayanan masyarakat, harus memperhatikan kualitas dan kuantitas sumber daya manusianya. Manajemen perlu fokus pada sistem pelayanan yang dilaksanakan oleh pekerja guna mencapai kepuasan yang diinginkan pelanggan. Sebagaimana diketahui sumber daya manusia di rumah sakit terdiri atas profesional khusus dan beragam. Dari kondisi yang dimiliki saat ini ternyata keluhan terhadap pelaksanaan pelayanan kesehatan oleh tenaga medis

4

dan paramedis masih dirasakan cukup banyak. Evaluasi terhadap kepuasan masyarkat pada pelayanan kesehatan rutin dilakukan dan keluhan ini terbanyak adalah pada kelompok keperawatan rumah sakit. Begitu pula sebaliknya dari sisi pelaksana, keluhan dan masalah pekerjaan keperawatan disampaikan dan dikomunikasikan kepada supervisi dan bidang penanggung jawab keperawatan. Berkaitan dengan keluhan-keluhan pekerjaan keperawatan dari pelaksana keperawatan maka sebagai informasi pendahuluan, penulis melakukan kegiatan wawancara dengan beberapa perawat pada beberapa ruang yang memilki tenaga perawat. Dan didapat informasi atau keluhan yang dirasakan sulit tersampaikan kepada manajemen Rumah Sakit. Keluhan tersebut antara lain tentang penerapan standar pelayanan keperawatan atau SPO kerja keperawatan kurang disiplin, pelaksanaan over jaga belum disiplin, keinginan lebih besar untuk jasa pelayanan atau insentif, keinginan menjadi PNS, supervisi belum dirasakan efektif, perilaku perawat senior belum bisa dicontoh, kebijakan manajemen dirasakan membingungkan dan promosi kerja yang dirasakan kurang jelas. Informasi ini hampir serupa dengan data hasil pembinaan yang dilakukan oleh bidang keperawatan. Pelaksanaan tugas tenaga medis atau cukup jelas yakni melayani pengobatan dan terapi secara langsung pada pasien. Sedangkan pelaksanaan tugas tenaga keperawatan sebagai pendamping para dokter sangat strategis dalam pelayanan kesehatan secara langsung pada pasien dan keluarga pasien sedangkan pelaksanaan tugas tenaga paramedis non perawatan serta tenaga administrasi umum merupakan bagian pendukung dari kegiatan pelayanan lainnya. Perawat memiliki peran sebagai pendamping tenaga medis dan pemberi pelayanan langsung di instalasi rawat inap, rawat jalan dan instalasi pelayanan medik lainnya. Perawat mempunyai intensitas kerja tertinggi terhadap pasien, sehingga perawat menjadi salah satu kunci dalam membangun citra pelayanan rumah sakit. Seluruh kegiatan pelayanan keperawatan yang berlangsung selama 24 jam merupakan sebagian besar aktivitas kegiatan pelayanan kesehatan di RS dan menjadi kegiatan yang ikut mewujudkan kepuasan pelanggan dan mutu rumah sakit. Jumlah tenaga perawat mendominasi mayoritas tenaga kesehatan secara tenaga penjalin kontak pertama dan terlama dengan pasien dan keluarga pasien, dengan demikian kinerja rumah sakit sebagian besar bisa dipengaruhi oleh kelompok mayoritas ini. Tanggung jawab untuk menghasilkan kinerja baik menjadi beban yang tinggi pada seluruh perawat. Menurut Muchlas (2005) kinerja organisasi dipengaruhi oleh kinerja individu, sedangkan kinerja individu dipengaruhi oleh kepuasan kerja individu, sehingga kepuasan kerja perawat secara individu mempunyai pengaruh yang besar terhadap kinerja rumah sakit. Berdasarkan banyaknya keluhan yang masuk dari pengguna jasa rumah sakit mencerminkan kualitas pelayanan kesehatan keperawatan yang diinginkan oleh masyarakat belum tercapai antara lain perilaku dan praktek kerja perawat dalam keseharian. Perilaku keperawatan pada pasien antara lain tanggung jawab, perhatian, ramah, trampil, disiplin dan jujur. Keluhan ini timbul akibat dari kerja keseharian perawat yang tidak sesuai kebutuhan masyarakat. Peningkatan tanggung jawab akibat peningkatan jumlah pasien dengan tuntutan pelayanan tetap bermutu, akan mampu dilaksanakan oleh para perawat, jika dalam pelaksanaan pekerjaannya perawat merasakan adanya kepuasan dalam bekerja.

5

Dalam penjabaran Utomo (2008) kepuasan kerja yang tinggi akan menghasilkan ikatan pekerjaan yang positif dan diharapkan menghasilkan kinerja yang maksimal serta loyalitas karyawan semakin tinggi terhadap pekerjaannya. Wexley dan Yulk (1992) mendefinisi kepuasan kerja sebagai “the way an employee feels about his or her job” artinya kepuasan kerja adalah cara pegawai merasakan dirinya dan pekerjaannya. Dapat dijabarkan kepuasan kerja adalah perasaan yang menyokong atau tidak menyokong dalam diri pegawai yang berhubungan dengan pekerjaan maupun kondisi dirinya. Dalam Robbins (2008) kepuasan kerja sebagai suatu perasaan positif tentang pekerjaan seseorang yang merupakan hasil dari sebuah evaluasi karakteristiknya. Dalam penjabaran Lubis (2008) kepuasan kerja sebagai perasaaan dan reaksi individu terhadap lingkungan pekerjaannya. Sikap atau perasaan positif atau menyenangi pekerjaan dalam melaksanakan tugas dan tanggung jawab keperawatan kepada pasien, akan memberi dampak pada perasaan puas bekerja sebagai perawat, dan memungkinkan menjadi pendorong yang baik guna terwujudnya hasil kerja pelayanan yang maksimal. Jika diperhatikan lebih lanjut, dari keluhan-keluhan perawat dan data hasil pengawasan harian bidang perawatan selaku pembina pelayanan keperawatan, merupakan informasi penting yang harus mendapat perhatian dari manajemen rumah sakit. Kurang dicermatinya keluhan perawat ini dapat berdampak pada pelayanan kepada pasien kurang baik. Buruknya pelayanan kesehatan dapat berakibat buruk pada penilaian kinerja rumah sakit. Oleh sebab itu sebaiknya dilakukan pengkajian secara mendalam terhadap masalah yang harus dipecahkan segera, khususnya keluhan yang berkaitan dengan pekerjaan dan lingkungan pekerjaan keperawatan. Pengelola rumah sakit harus bisa memecahkan keluhan pekerja kesehatan ini karena berkaitan erat nantinya dengan kepuasan pasien. Dalam Robin (2008) lebih lanjut menjabarkan teori Herzberg yaitu sikap seseorang terhadap pekerjaannya sangat mungkin menentukan keberhasilan dan kegagalan pekerjaannya. Belum berhasilnya pelaksanaan pekerjaan yang berkaitan langsung dengan pelayanan keperawatan, dapat disebabkan oleh belum puasnya para perawat terhadap faktor-faktor yang berkaitan dengan pekerjaan dan lingkungan pekerjaan perawat itu sendiri. Dilain pihak kajian ilmiah yang melihat dan menganalisis kepuasan kerja dan hubungannya dengan kinerja perawat di RS masih minim, oleh karena itu penulis tertarik untuk menganalisis faktor-faktor kepuasan kerja perawat dari aspek pekerjaan dan lingkungan kerja serta analisis hubungannya dengan hasil kerja perawat di beberapa instalasi pelayanan. Kepuasan kerja adalah cerminan perasaan pekerja terhadap pekerjaannya, pendapat Handoko (1992) hal ini nampak dalam sikap positif pekerja terhadap pekerjaan yang dihadapi dan lingkungannya. Dalam Robbin (2008) tentang teori dua faktor Herzberg menjelaskan faktor-faktor yang menghasilkan kepuasan kerja terpisah dan berbeda dari faktor yang menimbulkan ketidakpusaan kerja. Manajer yang menghilangkan faktor ketidakpuasan dapat saja menghadirkan kenyamanan, namun belum dapat memotivasi. Penjelasan selanjutnya kondisi yang melingkungi pekerjaan seperti pengawasan, imbalan kerja, kebijakan perusahaan, kondisi fisik pekerjaan, hubungan dengan individu lain digolongkan sebagai faktor-faktor dissatisfies (hygiene factors). Dan faktor-faktor yang berkaitan isi pekerjaan dapat menimbulkan kepuasan kerja atau motivator (satisfies factor) yakni prestasi, penghargaan, tanggung jawab dan pekerjaannya.

6

Perumusan Masalah Keluhan perawat terhadap pekerjaan dan lingkungan pekerjaan keperawatan masih dirasakan ada, antara lain terungkap keluhan tentang ketersediaan sarana prasarana untuk penanganan kasus-kasus spesifik, kendala dalam penerapan SOP yang standar, kecukupan dan pengaturan jumlah ketenagaan yang tepat serta kemampuan profesional sumber daya yang kurang maksimal dan keluhan ini harus segera dicermati dan dipecahkan dengan benar. Upaya-upaya pembenahan dari manajemen masih terus dilakukan, baik yang berkaitan dengan faktor pelaksananya ataupun faktor yang berhubungan dengan kepentingan pasien. Keluhan terhadap pelaksana pelayanan langsung, terdepan dan terlama dari waktu ke waktu yang berhubungan dengan pasien yaitu perawat menjadi prioritas saat ini untuk segera diperbaiki. Temuan keluhan dalam kegiatan pekerjaan keperawatan dan lingkungan kerja keperawatan ternyata sudah menjadi pemikiran bagi menejamen, disamping fokus utamanya pelayanan kepada pasien. Pengelola rumah sakit sepenuhnya mendukung pemecahan terhadap keluhan pelaksana pelayanan kesehatannya dengan harapan akan memecahkan sebagian keluhan dari masyarakat. Pemecahan keluhan pekerjaan keperawatan diharapkan nantinya akan berkaitan dengan peningkatan kepuasan kerja dan hasil kinerja perawat. Dalam Rivai (2009) penjelasan tentang teori dua faktor oleh Herzberg mengemukakan kepuasan kerja dan ketidakpuasan kerja itu merupakan hal yang berbeda. Teori ini merumuskan karakteristik pekerjaan menjadi dua kelompok yaitu faktor satisfies (Motivator factors) yaitu faktor-faktor yang dibutuhkan sebagai sumber kepuasan kerja dan faktor disatisfies (Hygiene factors) yaitu faktor-faktor yang menjadi sumber ketidakpuasan. Berlatar belakang uraian diatas timbul pertanyaan yang menarik untuk dibahas, yaitu: 1. Bagaimana kepuasan kerja berdasarkan faktor satisfies terhadap kinerja perawat ? 2. Bagaimana kepuasan kerja berdasarkan faktor dissatisfies terhadap kinerja perawat ? 3. Bagaimana hubungan faktor-faktor kepuasan kerja terhadap kinerja perawat ? 4. Bagaimana beda kepuasan kerja terhadap kinerja perawat pada tiap instalasi pelayanan medis?

Tujuan Penelitian Berdasarkan permasalahan yang menarik akan dibahas, dimana pelaksana perawat itu berada di beberapa lokasi unit pelayanan kesehatan yang berbeda fungsi dan tanggung jawab, maka tujuan yang ingin dicapai pada penelitian ini adalah: 1. Menganalisis kepuasan kerja berdasarkan faktor satisfies terhadap kinerja perawat. 2. Menganalisis kepuasan kerja berdasarkan faktor dissatisfies terhadap kinerja perawat. 3. Menganalisis hubungan faktor-faktor kepuasan kerja terhadap kinerja perawat. 4. Menganalisis beda kepuasan kerja terhadap kinerja perawat pada tiap instalasi pelayanan medis.

7

Manfaat Penelitian Manfaat yang diharapkan dapat diperoleh dari kegiatan penelitian ini ditujukan antara lain: 1. Bagi Perguruan Tinggi. Penelitian ini dapat memberikan sumbangan informasi dan referensi bagi peneliti-peneliti lain tentang tingkat kepuasan kerja dan hubungannya dengan kinerja perawat di Rumah Sakit. Melalui pendekatan teori manajemen sumber daya manusia diharapakan akan dapat memecahkan masalah pada kelompok kerja spesifik seperti perawat dapat memberikan informasi serta wawasan lain. 2. Bagi Manjemen dan Masyarakat. Penelitian ini membuka wawasan melalui tambahan informasi dan masukan bagi manajemen rumah sakit untuk memerhatikan kepuasan kerja dan kinerja perawat, sehingga dapat menjadi bahan pertimbangan dalam rencana peningkatan dan pengembangan sumber daya manusia yang dimiliki saat ini.

Ruang Lingkup Penelitian Penelitian ini difokuskan pada kajian faktor-faktor kepuasan kerja perawat di RSUD Ciawi dan kajian faktor-faktor satisfies serta faktor-faktor dissatisfies dan hubungannya dengan kinerja perawat pada tiap-tiap instalasi pelayanan medis. Analisis selanjutnya pada perbedaan kepuasan kerja dan kinerja perawat pada tiap-tiap instalasi pelayanan medis.

2 TINJAUAN PUSTAKA Rumah Sakit Undang-undang Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit, disebutkan bahwa Rumah Sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna yang menyediakan pelayanan rawat inap, rawat jalandan gawat darurat. Pelayanan kesehatan yang bermutu dan terjangkau adalah misi dalam rangka meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. Rumah sakit mempunyai tugas melaksanakan upaya kesehatan yang efektif dan efisien, mengutamakan penyembuhan dan pemulihan kesehatan pasien secara serasi dan terpadu, melalui menyelenggarakan pelayanan medis, pelayanan penunjang medis, pelayanan keperawatan, pelayanan rujukan, pendidikan pelatihan, penelitian dan pengembangan, serta administrasi dan keuangan. Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan tahun 2010, berdasarkan kepemilikannya, Rumah Sakit diklasifikasikan menjadi rumah sakit pemerintah yaitu rumah sakit yang dikelola oleh Departemen Kesehatan, Rumah Sakit Pemerintah Daerah, Rumah Sakit Militer, Rumah Sakit BUMN dan Rumah Sakit Swasta yaitu unit pelayanan yang dikelola oleh masyarakat. Klasifikasi berdasarkan jenis pelayanan Rumah Sakit dibedakan menjadi Rumah Sakit Umum yaitu rumah sakit yang memberi pelayanan beragam jenis penyakit dan Rumah

Untuk Selengkapnya Tersedia di Perpustakaan SB-IPB