ANALISIS PENGARUH IMPLEMENTASI ASEAN

iv PERNYATAAN Saya menyatakan bahwa yang tertulis di dalam skripsi ini benar-benar hasil karya saya sendiri, bukan jiplakan dari karya tulis orang lai...

0 downloads 9 Views 2MB Size
ANALISIS PENGARUH IMPLEMENTASI ASEANCHINA FREE TRADE AGREEMENT (ACFTA) TERHADAP PERKEMBANGAN USAHA INDUSTRI BATIK (Studi Kasus di Sentra Industri Batik Pesindon dan Kauman, Kota Pekalongan)

SKRIPSI Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Pada Universitas Negeri Semarang

Oleh Emil Ady Putra 7450407051

FAKULTAS EKONOMI JURUSAN EKONOMI PEMBANGUNAN UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2012

PERSETUJUAN PEMBIMBING

Skripsi ini telah disetujui oleh pembimbing untuk diajukan ke sidang panitia ujian skripsi pada: Hari

: Senin

Tanggal

: 17 Desember 2012

Dosen Pembimbing I

Dosen Pembimbing II

Dr. ST Sunarto, M.S NIP. 194712061975011001

Prasetyo Ari Bowo, S.E., M.Si. NIP. 197902082006041002

Mengetahui, Ketua Jurusan Ekonomi Pembangunan

Dr. Hj. Sucihatiningsih DWP, SE, M.Si NIP. 196812091997022001

ii

PENGESAHAN KELULUSAN Skripsi ini telah dipertahankan di depan Sidang Panitia Ujian Skripsi Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Semarang pada : Hari

: Senin

Tanggal

: 17 Desember 2012 Penguji Skripsi

Dra. Y. Titik Haryati, M.Si. NIP. 195206221976122001

Anggota I

Anggota II

Dr. ST Sunarto, M.S NIP. 194712061975011001

Prasetyo Ari Bowo, S.E., M.Si. NIP. 197902082006041002

Mengetahui Dekan Fakultas Ekonomi

Dr. S. Martono, M.Si NIP. 196603081989011001

iii

PERNYATAAN

Saya menyatakan bahwa yang tertulis di dalam skripsi ini benar-benar hasil karya saya sendiri, bukan jiplakan dari karya tulis orang lain, baik sebagian maupun seluruhnya. Pendapat atau temuan orang lain yang terdapat dalam skripsi ini dikutip atau dirujuk berdasarkan kode etik ilmiah. Apabila dikemudian hari terbukti skripsi ini adalah hasil jiplakan dari karya tulis orang lain, maka saya bersedia menerima sanksi sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Semarang, 17 Desember 2012

Emil Ady Putra NIM 7450407051

iv

MOTTO DAN PERSEMBAHAN MOTTO 

Sesuatu yang belum dikerjakan seringkali tampak mustahil, kita baru yakin kalau kita telah berhasil melakukannya dengan baik. - Evelyn Underhill



Banyak kegagalan dalam hidup ini dikarenakan orang-orang tidak menyadari betapa dekatnya mereka dengan keberhasilan saat mereka menyerah. - Thomas Alva Edison

PERSEMBAHAN Dengan rasa syukur kepada Allah SWT, atas segala karuniaNya skripsi ini kupersembahkan kepada:  Bapak dan Ibu, atas kasih sayangnya dan dukungan moral dan material yang tiada hentinya.  Guru dan Dosenku.  Almamaterku.

v

PRAKATA Dengan mengucap Alhamdulillahirobil’alamin, penulis panjatkan segala puji syukur kehadirat Allah SWT, karena atas berkat, rahmat dan ridho-Nya serta didorong oleh kewajiban dan tanggung jawab diri yang besar sebagai anak sekaligus mahasiswa, sehingga penulis mampu menyelesaikan skripsi dengan judul “Analisis Pengaruh Implementasi ASEAN-China Free Trade Agreement (ACFTA) Terhadap Perkembangan Usaha Industri Batik (Studi Kasus di Sentra Industri Batik Pesindon dan Kauman, Kota Pekalongan)”. Skripsi ini disusun untuk menyelesaikan Studi Strata 1 (satu) guna meraih gelar Sarjana Ekonomi. Penulis menyampaikan rasa terima kasih atas segala bantuan dan dukungan yang telah diberikan oleh: 1.

Prof. Dr. Sudijono Sastroatmodjo, M.Si. Rektor Universitas Negeri Semarang yang telah memberikan kesempatan kepada penulis untuk menimba ilmu dengan segala kebijakannya.

2.

Dr. S. Martono, M.Si. Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Semarang yang dengan kebijaksanaannya memberikan kesempatan kepada penulis sehingga dapat menyelesaikan skripsi dan studi dengan baik.

3.

Dr. Hj. Sucihatiningsih DWP, SE, M.Si. Ketua Jurusan Ekonomi Pembangunan Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Semarang yang telah memberikan ijin kepada penulis untuk menyusun skripsi.

4.

Dra. Y. Titik Haryati, M.Si. Dosen Penguji Utama yang telah mengoreksi skripsi ini hingga mendekati kebenaran.

vi

5.

Dr. ST Sunarto, M.S. Dosen Pembimbing I yang dengan penuh kearifan dan kesabaran telah memberikan bimbingan, petunjuk dan saran yang sangat berharga selama penyusunan skripsi ini.

6.

Prasetyo Ari Bowo, S.E., M.Si. Dosen Pembimbing II yang sangat baik hati dan bersedia membimbing serta memberikan masukan-masukan yang sangat bermanfaat pada skripsi ini.

7.

Bapak dan Ibu Dosen Ekonomi Universitas Negeri Semarang, atas bekal ilmu dan pengetahuan yang telah diberikan kepada penulis.

8.

Seluruh staf pegawai Disperindagkop & UMKM (Dinas Perindustrian, Perdagangan, Koperasi, dan Usaha Kecil Menengah) Kota Pekalongan yang bersedia membantu penulis untuk menyelesaikan skripsi ini.

9.

Semua mahasiswa Ekonomi Pembangunan 2007 yang telah memberikan dukungan kepada penulis dalam menyelesaikan skripsi ini.

10.

Semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan skripsi ini yang tidak dapat disebutkan satu persatu. Akhir kata, semoga skripsi ini bermanfaat bagi para pembaca dan semua

pihak yang telah membantu.

Semarang, 17 Desember 2012

Emil Ady Putra NIM. 7450407051

vii

SARI Putra, Emil Ady. 2012. “Analisis Pengaruh Implementasi ASEAN-China Free Trade Agreement (ACFTA) Terhadap Perkembangan Usaha Industri Batik (Studi Kasus di Sentra Industri Batik Pesindon dan Kauman, Kota Pekalongan)”, Skripsi. Jurusan Ekonomi Pembangunan. Fakultas Ekonomi. Universitas Negeri Semarang. Pembimbing I, Dr. ST Sunarto, M.S. Pembimbing II Prasetyo Ari Bowo, S.E., M.Si. Kata Kunci : ASEAN-China Free Trade Agreement (ACFTA), Penjualan, Jumlah Produksi, Jumlah Tenaga Kerja.

Nilai

Diberlakukannya ASEAN-China Free Trade Agreement (ACFTA), menyebabkan terjadi pengurangan bahkan penghapusan tarif bea masuk sehingga produk-produk impor khususnya produk dari Cina semakin mudah masuk ke pasar Indonesia dengan harga yang jauh lebih murah. Hal ini mengakibatkan terjadi perubahan nilai penjualan pada industri dalam negeri setelah diberlakukan ACFTA. Perubahan nilai penjualan akan mempengaruhi pula jumlah produksi dan jumlah tenaga kerja yang digunakan. Permasalahan dalam penelitian ini adalah adakah perbedaan nilai penjualan, jumlah produksi, dan jumlah tenaga kerja industri batik pada sentra Pesindon dan Kauman antara sebelum dengan setelah diberlakukannya ACFTA? Tujuan penelitian ini yaitu untuk menganalisis perbedaan nilai penjualan, jumlah produksi, dan jumlah tenaga kerja industri batik pada sentra Pesindon dan Kauman antara sebelum dengan setelah diberlakukannya ACFTA. Populasi pada penelitian ini sebanyak 75 industri batik di sentra Pesindon dan Kauman. Ukuran sampelnya adalah 43 industri batik. Pengambilan sampel menggunakan teknik proportional stratified random sampling. Metode pengumpulan data menggunakan kuesioner/angket yang dilengkapi dengan wawancara tentang nilai penjualan, jumlah produksi, dan jumlah tenaga kerja yang ditujukan kepada pemilik industri batik. Metode analisis yang digunakan adalah statistik deskriptif dan pengujian hipotesis dengan Paired Samples t Test. Hasil penelitian ini menerangkan bahwa terdapat perbedaan nilai penjualan, jumlah produksi, dan jumlah tenaga kerja antara sebelum dengan setelah diberlakukan ACFTA, yaitu terjadi penurunan setelah diberlakukannya ACFTA dengan nilai signifikansi lebih kecil dari 0,05 yang berarti terdapat perbedaan nilai penjualan, jumlah produksi, dan jumlah tenaga kerja yang signifikan antara sebelum dengan setelah ACFTA. Berdasarkan hasil penelitian dapat diambil kesimpulan bahwa ada perbedaan nilai penjualan, jumlah produksi, dan jumlah tenaga kerja antara sebelum dengan setelah diberlakukannya ACFTA. Saran yang direkomendasikan adalah bagi pengelola industri batik yang mengalami penurunan penjualan (golongan A, B, dan C) perlu meningkatkan penjualan dengan cara meningkatkan kegiatan promosi baik melalui media online maupun pameran kerajinan dan memperluas daerah pemasaran. Pengelola industri batik sebaiknya membeli bahan baku secara bersama-sama agar bisa mendapatkan harga yang lebih murah. Pengelola industri batik sebaiknya memberikan insentif kepada karyawan untuk merangsang peningkatan produktivitas. viii

DAFTAR ISI Halaman PRAKATA .......................................................................................................... vi ABSTRAK ......................................................................................................... viii DAFTAR ISI ...................................................................................................... ix DAFTAR TABEL .............................................................................................. xii DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................... xiv BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang ........................................................................................

1

1.2 Rumusan Masalah ................................................................................... 13 1.3 Tujuan Penelitian ..................................................................................... 13 1.4 Manfaat Penelitian ................................................................................... 14 BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Teori Perdagangan Internasional ............................................................ 15 2.1.1 Teori David Ricardo ......................................................................... 15 2.1.2 Teori Heckscher Ohlin (HO) ............................................................ 18 2.2 Kebijakan Perdagangan Internasional ..................................................... 21 2.2.1 Perdagangan Bebas ........................................................................... 21 2.2.2 Perdagangan Proteksionis ................................................................. 22 2.3 ACFTA (ASEAN-China Free Trade Agreement) ................................... 23 2.3.1 Proses Terjadinya ACFTA ............................................................... 23 2.3.2 Langkah Pemerintah Menghadapi ACFTA ..................................... 25 2.4 Perkembangan Usaha .............................................................................. 26

ix

2.4.1 Nilai Penjualan ................................................................................. 26 2.4.2 Jumlah Produksi ............................................................................... 27 2.4.3 Penyerapan Tenaga Kerja ................................................................ 27 2.5 Industri Kecil Menengah ......................................................................... 27 2.6 Sentra Industri ......................................................................................... 28 2.7 Penelitian Terdahulu ............................................................................... 29 2.8 Kerangka Berpikir ................................................................................... 31 2.9 Hipotesis ................................................................................................. 33 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Data dan Sumber Data ................................................................... 34 3.2 Populasi dan Sampel .............................................................................. 34 3.2.1 Populasi ............................................................................................ 34 3.2.2 Sampel .............................................................................................. 34 3.3 Variabel Penelitian dan Definisi Operasional ........................................ 36 3.3.1 Variabel Penelitian ........................................................................... 36 3.3.2 Definisi Operasional ........................................................................ 37 3.4 Metode Pengumpulan Data ..................................................................... 38 3.4.1 Studi Pustaka .................................................................................... 38 3.4.2 Kuesioner ......................................................................................... 38 3.4.3 Wawancara ....................................................................................... 39 3.5 Metode Analisis Data ............................................................................. 41 3.5.1 Statistik Deskriptif ........................................................................... 41 3.5.2 Pengujian Statistik ........................................................................... 41

x

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian ...................................................................................... 44 4.1.1 Deskripsi Obyek Penelitian ............................................................... 44 4.1.2 Profil Sampel ..................................................................................... 44 4.1.3 Statistik Deskriptif ............................................................................. 48 4.1.4 Pengujian Hipotesis ........................................................................... 53 4.2 Pembahasan ............................................................................................ 55 BAB V PENUTUP 5.1 Kesimpulan ............................................................................................. 58 5.3 Saran ..................................................................................................... 58 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 60 LAMPIRAN ........................................................................................................ 62

xi

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran

Halaman

1. Data Nilai Penjualan, Jumlah Produksi, dan Jumlah Tenaga Kerja pada Sentra Industri Batik Pesindon dan Kauman Tahun 2009 dan 2010 ......................

62

2. Data Lama Operasi Industri Batik di Sentra Pesindon dan Kauman Tahun 2010 ............................................................................................................

64

3. Data Omzet Penjualan Industri Batik di Sentra Industri Batik Pesindon dan Kauman Tahun 2010 ..................................................................................

66

4. Data Proporsi Jenis Kelamin, Pendidikan, dan Daerah Asal Tenaga Kerja di Sentra Industri Batik Pesindon dan Kauman Tahun 2010...........................

68

5. Data Proporsi Jenis Produksi, Daerah Pemasaran, dan Asal Bahan Baku di Sentra Industri Batik Pesindon dan Kauman Tahun 2010...........................

70

6. Descriptive Statistics Nilai Penjualan (Jutaan Rupiah) 2009.......................

72

7. Descriptive Statistics Nilai Penjualan (Jutaan Rupiah) 2010.......................

72

8. Descriptive Statistics Nilai Penjualan (Kodi) 2009 .....................................

72

9. Descriptive Statistics Nilai Penjualan (Kodi) 2010 .....................................

73

10. Descriptive Statistics Jumlah Produksi (Kodi) 2009 .................................

73

11. Descriptive Statistics Jumlah Produksi (Kodi) 2010 .................................

73

xii

12. Descriptive Statistics Jumlah Tenaga Kerja 2009......................................

74

13. Descriptive Statistics Jumlah Tenaga Kerja 2010......................................

74

14. Hasil Paired Samples t Test untuk Nilai Penjualan (Jutaan Rupiah) .........

75

15. Hasil Paired Samples t Test untuk Nilai Penjualan (Kodi) ........................

76

16. Hasil Paired Samples t Test untuk Jumlah Produksi (Kodi) ......................

77

17. Hasil Paired Samples t Test untuk Jumlah Tenaga Kerja ..........................

78

18. Permohonan Ijin Observasi Fakultas Ekonomi Unnes ..............................

79

19. Surat Ijin Penelitian Kantor Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (BAPPEDA) Kota Pekalongan ..................................................................

81

20. Instrumen Penelitian ..................................................................................

82

21. Foto Penelitian ...........................................................................................

91

xiii

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran

Halaman

1. Data Nilai Penjualan, Jumlah Produksi, dan Jumlah Tenaga Kerja pada Sentra Industri Batik Pesindon dan Kauman Tahun 2009 dan 2010 ......................

62

2. Data Lama Operasi Industri Batik di Sentra Pesindon dan Kauman Tahun 2010 ............................................................................................................

64

3. Data Omzet Penjualan Industri Batik di Sentra Industri Batik Pesindon dan Kauman Tahun 2010 ..................................................................................

66

4. Data Proporsi Jenis Kelamin, Pendidikan, dan Daerah Asal Tenaga Kerja di Sentra Industri Batik Pesindon dan Kauman Tahun 2010...........................

68

5. Data Proporsi Jenis Produksi, Daerah Pemasaran, dan Asal Bahan Baku di Sentra Industri Batik Pesindon dan Kauman Tahun 2010...........................

70

6. Descriptive Statistics Nilai Penjualan (Jutaan Rupiah) 2009.......................

72

7. Descriptive Statistics Nilai Penjualan (Jutaan Rupiah) 2010.......................

72

8. Descriptive Statistics Nilai Penjualan (Kodi) 2009 .....................................

72

9. Descriptive Statistics Nilai Penjualan (Kodi) 2010 .....................................

73

10. Descriptive Statistics Jumlah Produksi (Kodi) 2009 .................................

73

11. Descriptive Statistics Jumlah Produksi (Kodi) 2010 .................................

73

xiv

12. Descriptive Statistics Jumlah Tenaga Kerja 2009......................................

74

13. Descriptive Statistics Jumlah Tenaga Kerja 2010......................................

74

14. Hasil Paired Samples t Test untuk Nilai Penjualan (Jutaan Rupiah) .........

75

15. Hasil Paired Samples t Test untuk Nilai Penjualan (Kodi) ........................

76

16. Hasil Paired Samples t Test untuk Jumlah Produksi (Kodi) ......................

77

17. Hasil Paired Samples t Test untuk Jumlah Tenaga Kerja ..........................

78

18. Permohonan Ijin Observasi Fakultas Ekonomi Unnes ..............................

79

19. Surat Ijin Penelitian Kantor Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (BAPPEDA) Kota Pekalongan ..................................................................

81

20. Instrumen Penelitian ..................................................................................

82

21. Foto Penelitian ...........................................................................................

91

xv

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah ASEAN China Free Trade Agreement (ACFTA) merupakan perjanjian perdagangan bebas antara enam negara anggota ASEAN yakni Indonesia, Malaysia, Singapura, Thailand, Filipina, dan Brunei Darussalam dengan Cina. Seperti diketahui implementasi ACFTA telah dimulai pada 1 Januari 2010 dengan tujuan membuka market access yang selebar-lebarnya sehingga memberikan keuntungan bagi kedua belah pihak (Tarmidi, 2010: 64). Dasar hukum ACFTA adalah perjanjian payung di bidang kerja sama ekonomi komprehensif antara ASEAN dan Cina yaitu Framework Agreement on Comprehensive Economic Cooperation between ASEAN and the People"s Republic of China (Framework Agreement). Perjanjian ini ditandatangani pada 5 November 2002 dan melahirkan tiga kesepakatan, yaitu Agreement on Trade in Goods atau kesepakatan perdagangan di bidang barang (29 November 2004), Agreement on Trade in Service atau kesepakatan perdagangan di bidang jasa (14 Januari 2007), dan Agreement on Investment atau kesepakatan di bidang investasi (15 Agustus 2007) ( H Adolf dalam harian Warta Nusantara, 2009). Dengan diberkakukannya ACFTA hampir tidak ada hambatan dan pembatasan perdagangan antara negara-negara anggota ACFTA. Perjanjian tersebut akan secara bertahap menghapus 8.000 pos tarif, termasuk di dalamnya tekstil dan garmen, alas kaki dan produk kulit, keramik, makanan dan minuman,

1

2

besi dan baja, petrokimia, dan elektronik. Sedangkan pengurangan tarif impor berkisar dari 5 persen menjadi 0 persen, atau dari 2,5 persen menjadi 0 persen (M Pasha, 2010: 41). Adanya pengurangan bahkan penghapusan tarif bea masuk, mengakibatkan produk-produk impor khususnya produk dari China semakin mudah masuk ke pasar Indonesia dengan harga yang jauh lebih murah dibandingkan produk-produk lokal. Hal ini akan membuat produk-produk lokal kalah bersaing dengan produk-produk impor. Saat ini, beberapa komoditas impor dari Cina seperti tekstil, elektronik, besi dan baja, telah mengurangi pangsa pasar produk-produk lokal (M Pasha, 2010: 41). Pada komoditas tekstil, menurut MS Hidayat selaku Mentri Perindustrian dalam Harian Rakyat Merdeka Online (3 Agustus 2011), banyaknya batik China yang masuk ke pasar dalam negeri membuat daya saing industri nasional terganggu. Namun ACFTA juga memberi peluang bagi industri dalam negeri untuk memperluas pangsa pasarnya di pasar internasional. Tarif bea masuk di negara-negara ACFTA lainnya juga mengalami penurunan bahkan penghapusan sehingga biaya yang dikeluarkan untuk mengekspor menjadi ringan. Negara-negara ASEAN tertarik untuk membuat persetujuan perdagangan bebas dengan China karena melihat pasar dan jumlah penduduknya yang besar, sehingga diharapkan bisa mengekspor produk-produknya ke China. Thailand secara terpisah telah menandatangani Free Trade Agreement (FTA) dengan China dan mulai berlaku sejak 1 Oktober 2003 yang hanya meliputi barang pertanian. Thailand mengharapkan produknya bisa masuk ke pasar China dalam jumlah yang besar. Ketika FTA ini sudah dimulai, Thailand dibanjiri bawang putih dan bawang

3

merah dari Cina sehingga banyak petani Thailand yang menderita kerugian besar dan bangkrut (Jagan dalam jurnal Tarmidi, 2010: 69). Untuk Malaysia dan Filipina yang merupakan negara dengan ekonomi terlemah diantara ASEAN-5, tidak banyak terdengar keluhan meskipun sektor pertanian dan industrinya terdesak oleh banjirnya impor dari Cina (Bello dalam jurnal Tarmidi, 2010: 69). Menurut Poppy Dharsono selaku ketua Asosiasi Pemasok Garmen dan Aksesoris Indonesia (APGAI) dalam wawancara dengan Vivanews (8 Juni 2010), beberapa sebab murahnya produk-produk asal Cina adalah sebagai berikut: 1. Tingkat upah yang rendah dan produktivitas yang relatif tinggi. 2. Tingkat suku bunga pinjaman rendah, biaya transaksi bank yang murah, dan tingkat laju inflasi yang rendah. 3. Perusahaan mengambil keuntungan yang kecil, sedangkan produksi barang dilakukan secara massal. 4. Bantuan subsidi dari pemerintah. 5. Biaya transportasi yang murah karena tersedianya infrastruktur yang luas dan baik sehingga distribusi barang menjadi lancar. Sedangkan keadaan di Indonesia menurut Mari Elka Pangestu dalam wawancara dengan Media Indonesia (23 Februari 2010) menyatakan ada beberapa hal yang menyebabkan produk Indonesia kalah bersaing dengan produk Cina antara lain: 1. Infrstruktur yang tidak memadai. 2. Tingginya bunga kredit. 3. Banyaknya Pungutan Liar.

4

4. Mayoritas industri di Indonesia merupakan industri kecil dan menengah dengan kapasitas produksi yang kecil sehingga biaya produksinya menjadi mahal. 5. Produktivitas SDM relatif rendah. Apabila kita melihat keadaan antara Indonesia dan Cina maka banyak faktor yang menguntungkan pihak Cina sehingga biaya produksi produk-produk Cina menjadi lebih rendah apabila dibandingkan dengan biaya produksi produk-produk Indonesia, karena perbedaan kondisi tersebut menyebabkan produk-produk Cina termasuk batik Cina bisa dijual dengan harga yang lebih murah dibandingkan produk-produk Indonesia. Agar produk Indonesia bisa bersaing di pasaran, pemerintah tengah berusaha meningkatkan kinerja produksi dalam negeri, dengan meningkatkan kemandirian dan kemudahan usaha melalui berbagai kebijakan ekonomi, antara lain: 1. Reformasi birokrasi seperti mempersingkat waktu yang dibutuhkan untuk mengurus ijin usaha. 2. Sudah banyak dibangun kantor satu atap untuk mengurus perijinan sehingga memudahkan pengusaha dalam mengurus ijin usaha. 3. Banyak bidang usaha yang perijinannya diserahkan ke daerah sehingga mendekatkan tempat usaha dengan tempat pengurusan ijin. 4. Subsidi pemerintah untuk menumbuhkan ketahanan ekonomi dalam negeri. Upaya tersebut ditujukan untuk melahirkan efisiensi ekonomi dalam negeri sehingga pengusaha lokal mampu meningkatkan skala ekonomi yang pada

5

akhirnya mampu menyediakan hasil produksi pada tingkat harga yang terjangkau oleh masyarakat. Menurut MS Hidayat selaku Mentri Perindustrian dalam wawancara dengan Suara merdeka (5 Juni 2012), masih ada beberapa kelemahan yang belum diperbaiki pemerintah antara lain: 1. Kualitas infrastruktur yang masih jelek. 2. Masih banyak pungutan liar. 3. Lemahnya UU perburuhan sehingga sering menimbulkan aksi mogok kerja. Industri tekstil merupakan salah satu industri unggulan Indonesia, baik dalam perdagangan dalam negeri maupun perdagangan internasional. Salah satu produk tekstil Indonesia yang menjadi unggulan dan kebanggaan Indonesia adalah batik. Batik asli Indonesia bukan hanya produksi pabrikan (printing) tetapi ada juga yang merupakan karya tangan yaitu batik tulis. Hal ini menjadi keunggulan batik Indonesia dibandingkan dengan batik milik Malaysia dan China. Berdasarkan data Kementrian Perindustrian, nilai produksi industri batik dalam negeri tahun 2010 menembus angka Rp 3,41 trilyun. Pada tahun yang sama tercatat industri batik menyerap 70.395 orang tenaga kerja baru. Keunggulan tekstil Cina terletak pada tekstil berbahan baku katun, sedangkan tekstil yang berbahan baku sintetis Cina justru mengimpor bahan bakunya dari Indonesia. Biaya produksi tekstil di Cina relatif lebih murah dibandingkan biaya produksi di Indonesia, hal ini disebabkan karena produksi tekstil di Cina biasanya dilakukan dalam skala besar sehingga biaya produksi menjadi lebih murah. Selain itu Cina memiliki infrastruktur yang lebih baik

6

dibanding Indonesia, birokrasi yang lebih bersih serta kemudahan-kemudahan yang diberikan pemerintah kepada pengusaha menjadikan biaya produksi tekstil Cina menjadi lebih murah dibandingkan biaya produksi tekstil Indonesia. Sektor dalam negeri yang paling tidak diuntungkan dengan berlakunya ACFTA adalah sektor industri tekstil berbahan baku katun karena harus bersaing dengan tekstil Cina yang harganya lebih murah, sehingga lebih diminati oleh konsumen. Industri batik Indonesia paling banyak terdapat di Provinsi Jawa Tengah, khususnya di Pekalongan dan Surakarta yang dikenal sebagai pusat industri batik. Terdapat 146 sentra kerajinan batik yang mencakup 11.391 unit usaha batik di seluruh Jawa Tengah (Bibit Waluyo 2010, Wawancara dalam Suara Merdeka, 23 Februari). Pekalongan merupakan salah satu kota terbesar yang menjadi pemasok tekstil batik katun, selain Solo dan Yogyakarta. Menurut data BPS Kota Pekalongan, hampir 43.000 warga bekerja di industri batik dengan kurang lebih 600 pelaku industri batik aktif. Setiap kota ini memiliki ciri khas tersendiri lewat warna dan corak pada hasil produknya, dan batik Pekalongan terkenal dengan batik klasik yang menekankan pada proses penciptaan dan pemaknaan berupa corak merah, gambar luar, dan coklat warna bunga (dalam skripsi Vica H, 2010: 9). Untuk nilai produksi batik Kota Pekalongan dapat dilihat dalam tabel berikut:

7

Tabel 1.1 Nilai Produksi Batik Kota Pekalongan Tahun 2009-2011 Tahun

Nilai Produksi

2009

Rp 893,2 milyar

2010

Rp 884,7 milyar

2011

Rp 806,4 milyar

Sumber: Disperindagkop & UMKM Kota Pekalongan Dari tabel 1.1, dapat dilihat nilai produksi batik di Kota Pekalongan mengalami penurunan dari tahun ke tahun. Dari tahun 2009 ke tahun 2010 terjadi penurunan produksi sebesar Rp 8,5 milyar (0,95%), sedangkan dari tahun 2010 ke tahun 2011 terjadi penurunan produksi sebesar Rp 78,3 milyar (8,85%). Penurunan produksi tahun 2009 ke tahun 2010 relatif kecil, hal ini disebabkan karena ACFTA baru saja diberlakukan sehingga import tekstil dari Cina belum banyak masuk ke Indonesia, sedangkan penurunan produksi batik dari tahun 2010 ke tahun 2011 relatif cukup besar yaitu sebesar Rp 78,3 milyar (8,85%), hal ini disebabkan karena batik Cina mulai memasuki pasar indonesia dalam jumlah yang cukup besar.

8

Tabel 1.2 Industri Produk Unggulan Kota Pekalongan Tahun 2010 JML. UNIT USAHA

JML. TENAGA KERJA

NILAI INVESTASI (Rp JUTA)

JENIS INDUSTRI

unit

%

orang

%

Rp

%

BATIK

631

52

9.944

48,6

94.230

55,4

PAKAIAN JADI DARI TEKSTIL

361

29,6

3.556

17,4

12.814

7,6

PEMBEKUAN IKAN

6

0,5

50

0,2

406

0,2

PENGALENGAN IKAN DAN BIOTA PERAIRAN LAINNYA

1

0,1

396

1,9

11.500

6,9

PENGASAPAN IKAN DAN BIOTA PERAIRAN LAINNYA

5

0,4

10

0,1

1.345

0,9

PENGGARAMAN/PENGERINGAN IKAN

23

1,8

664

3,2

1.051

0,6

PENGOLAHAN DAN PENGAWETAN IKAN DAN BIOTA PERAIRAN LAINNYA

21

1,6

620

3

7.279

4,2

PENGOLAHAN TEH DAN KOPI

37

3

1.736

8,5

10.156

5,9

PERTENUNAN

1

0,1

29

0,1

597

0,3

PERTENUNAN ATBM

112

9,8

2.143

10,5

4.996

2,9

PERTENUNAN ATM

15

1,1

1.317

6,4

25.502

15,1

1.213

100

20.464

100

169.876

100

TOTAL

Sumber: Disperindagkop & UMKM Kota Pekalongan. Berdasarkan tabel 1.2, data industri produk unggulan Kota Pekalongan tahun 2010 semester I, Kota Pekalongan mempunyai industri dengan berbagai jenis produk unggulan. Industri terbesar di Kota Pekalongan adalah industri batik dengan jumlah 631 unit usaha dan 9.944 tenaga kerja. Nilai Investasinya

9

mencapai Rp 94.23 milyar. Berdasarkan data ini, industri batik mempunyai kontribusi besar terhadap peningkatan PDRB terutama pada sektor industri pengolahan. Menurut catatan Direktorat Jenderal Industri Kecil dan Menengah (IKM), Departemen Perindustrian tahun 2008 (sebelum ACFTA), pangsa pasar batik nasional sebesar Rp 2,9 trilyun. Pangsa pasar batik Cina di Indonesia sebesar 10% (Rp 290 milyar) dan batik lokal sebesar 90% (Rp 2,61 trilyun). Sedangkan pangsa pasar batik di Indonesia berdasarkan daerah penghasil batik adalah sebagai berikut: Tabel 1.3 Pangsa Pasar Batik di Indonesia Tahun 2010 Daerah Penghasil Batik

Persentase

Batik Pekalongan

30%

Batik Solo

25%

Batik Cirebon

23%

Batik Cina

10%

Batik Yogyakarta

5%

Dan Lain-lain

7%

Total

100%

Sumber: Direktorat Jenderal Industri Kecil dan Menengah (IKM), Departemen Perindustrian Mengenai perbandingan harga, batik Cina dan batik lokal dengan kualitas yang hampir sama, berdasarkan observasi harian kompas (16 September 2010) harga batik Cina di toko-toko batik Pekalongan berkisar antara Rp 30.000 - Rp 70.000 per potong, sedangkan harga batik lokal berkisar antara Rp 50.000 - Rp 90.000 per potong. Mengingat batik Cina mempunyai harga yang lebih murah

10

dibandingkan batik lokal pada barang dengan kualitas yang hampir sama, penulis berasumsi bahwa batik Cina akan memiliki prospek yang lebih baik dibanding batik lokal. Untuk mengetahui pengaruh ACFTA terhadap perkembangan usaha industri batik, diperlukan data periode 2009 (sebelum ACFTA) dan periode 2010 (setelah ACFTA). Tabel 1.4 Ekspor dan Impor Batik Kota Pekalongan Tahun 2009-2010 (Dolar Amerika). Ekspor

Impor

2009

2010

5.688.895

5.434.354

2009

X-M 2010

4.817.860 5.280.110

2009

2010

persentase

871.035

204..244

-76,55

Sumber: Disperindagkop & UMKM Kota Pekalongan Dari data ekspor dan impor batik Pekalongan menunjukkan bahwa perdagangan internasional komoditi batik di Pekalongan setelah adanya ACFTA tidak menguntungkan. Ekspor batik 2010 (sesudah ACFTA) sebesar US$ 5.434.354 mengalami penurunan dibandingkan tahun 2009 (sebelum ACFTA) yang besarnya US$ 5.688.895. Di sisi lain total impor batik tahun 2010 sebesar US$ 5.280.110 mengalami kenaikan dibandingkan tahun 2009 yang besarnya US$ 4.817.860. Nilai yang didapat dari perdagangan batik di pasar internasional (X-M) terutama terhadap negara-negara anggota ACFTA pada tahun 2010 sebesar US$ 204.244 mengalami penurunan sebesar 76,55 % dibanding tahun 2009 yang besarnya US$ 871.035 (penurunan surplus). Dari fakta di atas, terbukti bahwa masuknya produk Cina ke pasar Indonesia terutama pada produk industri tekstil batik di Kota Pekalongan terus bertambah. Hal ini tentunya akan mengganggu pasar domestik apabila produk dalam negeri

11

tidak bisa berkompetisi dari sisi harga, kualitas, dll, sehingga akan kehilangan pelanggannya karena terlalu mahal dengan kualitas yang tidak jauh beda. Tabel 1.5 Jumlah Unit Usaha, Tenaga Kerja, dan Produksi / Tahun Sentrasentra Batik Kota Pekalongan Tahun 2010 Nama/ Lokasi Sentra

Jumlah Unit Usaha

Jumlah Tenaga Kerja

Produksi / Tahun

Landungsari

19

298

5.865 kodi

Kergon

31

658

295.358 kodi

Kauman

39

508

480.726 kodi

Krapyak Lor

12

95

5.595 kodi

Degayu

18

483

2.160 kodi

Pabean

18

167

19.215 kodi

Kradenan

54

467

320.575 kodi

Buaran

30

191

9.820 kodi

Jenggot

29

503

10.382 kodi

Banyurip Alit

25

244

49.120 kodi

Banyurip Ageng

27

365

19.420 kodi

Pasirsari

29

389

115.533 kodi

Tegalrejo

29

586

32.288 kodi

Pringlangu

44

465

33.904 kodi

Tirto

30

573

25.618 kodi

Pesindon

36

494

402.441 kodi

Medono

19

298

10.275 kodi

Sumber: Disperindagkop & UMKM Kota Pekalongan Pesindon dan Kauman adalah dua kawasan pusat produksi batik yang tergolong besar di Kota Pekalongan yang lokasinya berdekatan. Hal itu dapat

12

dilihat dari data sentra batik Kota Pekalongan di atas, sentra batik Pesindon dan Kauman memiliki jumlah unit usaha, jumlah tenaga kerja, dan produksi per tahun yang cukup besar bila dibandingkan dengan sentra-sentra yang lain (lihat tabel 1.5). Dampak ACFTA terhadap perekonomian memang baru terasa pada semester kedua tahun 2010, karena proses pengiriman produk dari Cina dalam jumlah besar dan adaptasi produk Cina terhadap pasar dalam negeri juga membutuhkan waktu (dalam harian Suara Merdeka, 18 September 2010). Perkembangan usaha batik dapat diukur melalui beberapa faktor, antara lain adalah nilai penjualan, jumlah produksi, dan penyerapan tenaga kerja. ACFTA menyebabkan banyak produk batik dari negara anggota ACFTA yang masuk ke pasar dalam negeri. Namun ACFTA juga memberi peluang bagi industri batik dalam negeri untuk memperluas pangsa pasarnya di pasar internasional. Hal ini dapat berdampak positif atau negatif terhadap jumlah penjualan produk batik dalam negeri, tergantung bagaimana kesiapan industri batik dalam negeri menghadapi ACFTA. Perubahan nilai penjualan akan mempengaruhi pula jumlah produksi. Produksi akan ditingkatkan jika jumlah permintaan batik meningkat. begitu pula sebaliknya, produksi akan diturunkan jika jumlah permintaannya menurun. Pada akhirnya kedua faktor tersebut akan mempengaruhi pula penyerapan tenaga kerja. Semakin banyak nilai penjualan dan produksinya, maka industri batik akan membutuhkan tenaga kerja tambahan untuk memenuhi permintaan yang meningkat. Begitu pula sebaliknya, semakin sedikit nilai penjualan dan produksinya maka akan terjadi pengurangan tenaga kerja, yang menjadi

13

pertanyaan

penulis

adalah

bagaimanakah

dampak

ACFTA

terhadap

perkembangan usaha industri batik yang diukur melalui nilai penjualan, jumlah produksi, dan jumlah tenaga kerja di sentra industri batik Pesindon dan Kauman, Kota Pekalongan setelah setahun berjalan? 1.2 Perumusan Masalah Berdasarkan latar belakang masalah yang telah penulis uraikan di atas, maka dapat disimpulkan pertanyaan penelitian sebagai berikut: 1. Adakah perbedaan nilai penjualan yang dialami industri batik pada sentra Pesindon dan Kauman antara sebelum dengan setelah diberlakukannya ACFTA? 2. Adakah perbedaan jumlah produksi yang dialami industri batik pada sentra Pesindon dan Kauman antara sebelum dengan setelah diberlakukannya ACFTA? 3. Adakah perbedaan jumlah tenaga kerja yang dialami industri batik pada sentra Pesindon dan Kauman antara sebelum dengan setelah diberlakukannya ACFTA? 1.3 Tujuan Penelitian Berdasarkan latar belakang dan rumusan masalah yang telah disebutkan, maka tujuan dari penelitian ini adalah untuk menganalisis: 1. Perbedaan nilai penjualan yang dialami industri batik pada sentra Pesindon dan Kauman antara sebelum dengan setelah diberlakukannya ACFTA.

14

2. Perbedaan jumlah produksi yang dialami industri batik pada sentra Pesindon dan Kauman antara sebelum dengan setelah diberlakukannya ACFTA. 3. Perbedaan jumlah tenaga kerja yang dialami industri batik pada sentra Pesindon dan Kauman antara sebelum dengan setelah diberlakukannya ACFTA. 1.4 Manfaat Penelitian Penelitian ini akan bermanfaat bagi: 1. Pihak Industri Batik Penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat, informasi dan masukan yang berguna bagi pengelola industri batik dalam menetapkan kebijakan dan langkah-langkah yang diambil dalam menghadapi ACFTA. 2. Pihak Pemerintah Sebagai bahan untuk pertimbangan bagi Departemen Perindustrian dan Perdagangan tentang upaya-upaya antisipasi yang diambil dalam menghadapi masuknya produk-produk dari negara ACFTA termasuk Cina yang bisa menjadi ancaman bagi produk lokal.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Teori Perdagangan Internasional Perdagangan Internasional dapat diartikan sebagai transaksi dagang antara subyek ekonomi negara yang satu dengan subyek ekonomi negara yang lain, baik mengenai barang ataupun jasa. Adapun subyek ekonomi yang dimaksud adalah penduduk yang terdiri dari warga negara biasa, perusahaan ekspor, perusahaan impor, perusahaan industri, perusahaan negara ataupun departemen pemerintah yang dapat dilihat dari neraca perdagangan (Donald, 2000: 112). 2.1.1

Teori David Ricardo Teori perdagangan internasional diketengahkan oleh David Ricardo yang

mulai dengan anggapan bahwa lalu lintas pertukaran internasional hanya berlaku antara dua negara yang di antara mereka tidak ada tembok pabean, serta kedua negara tersebut hanya beredar uang emas. Ricardo memanfaatkan hukum pemasaran bersama-sama dengan teori kuantitas uang untuk mengembangkan teori perdagangan internasional. Walaupun suatu negara memiliki keunggulan absolut, akan tetapi apabila dilakukan perdagangan tetap akan menguntungkan bagi kedua negara yang melakukan perdagangan. Teori perdagangan telah mengubah dunia menuju globalisasi dengan lebih cepat. Kalau dahulu negara yang memiliki keunggulan absolut enggan untuk melakukan perdagangan, berkat law of comparative costs dari Ricardo, Inggris mulai kembali membuka perdagangannya dengan negara lain.

15

16

Pemikiran kaum klasik telah mendorong diadakannya perjanjian perdagangan bebas antara beberapa negara seperti halnya perjanjian perdagangan bebas antara negara-negara ASEAN dengan Cina (ACFTA). Teori comparative advantage telah berkembang menjadi dynamic comparative advantage yang menyatakan bahwa keunggulan komparatif dapat diciptakan. Oleh karena itu penguasaan teknologi dan kerja keras menjadi faktor keberhasilan suatu negara. Bagi negara yang menguasai teknologi seperti Cina akan semakin diuntungkan dengan adanya perdagangan bebas ini, sedangkan negara yang hanya mengandalkan kepada kekayaan alam seperti Indonesia akan kalah dalam persaingan internasional (Donald 2000: 121). 1. Cost Comparative Advantage Menurut teori cost comparative advantage, suatu negara akan memperoleh manfaat dari perdagangan internasional jika melakukan spesialisasi produksi dan mengekspor barang di mana negara tersebut dapat berproduksi relatif lebih efisien serta mengimpor barang di mana negara tersebut berproduksi relatif kurang/tidak efisien. Berdasarkan contoh hipotesis di bawah ini maka dapat dikatakan bahwa teori comparative advantage dari David Ricardo adalah cost comparative advantage. Contoh kasus: Tabel 2.1 Produksi Kapas dan Kain di Cina dan Indonesia Produksi Cina Indonesia

1 kg kapas 3 hari kerja 6 hari kerja

1 m kain 4 hari kerja 5 hari kerja

17

Cina memiliki keunggulan absolut dibanding Indonesia untuk kedua produk diatas, namun tetap dapat terjadi perdagangan internasional yang menguntungkan kedua negara melalui spesialisasi jika negara-negara tersebut memiliki cost comparative advantage atau labor efficiency. Berdasarkan perbandingan Cost Comparative Advantage Efficiency, dapat dilihat bahwa tenaga kerja Cina lebih efisien dibandingkan tenaga kerja Indonesia dalam produksi 1 kg kapas (atau hari bekerja) daripada produksi 1 meter kain (hari bekerja) hal ini akan mendorong Cina melakukan spesialisasi produksi dan ekspor kapas. Sebaliknya tenaga kerja Indonesia ternyata lebih efisien dibandingkan tenaga kerja Cina dalam produksi 1 m kain (hari bekerja) daripada produksi 1 kg kapas (hari bekerja), hal ini mendorong Indonesia melakukan spesialisasi produksi dan ekspor kain. 2. Production Comperative Advantage Suatu

negara

akan memperoleh

manfaat

dari

perdagangan

internasional jika melakukan spesialisasi produksi dan mengekspor barang di mana negara tersebut dapat berproduksi relatif lebih produktif serta mengimpor barang di mana negara tersebut berproduksi relatif kurang/tidak produktif. Walaupun Indonesia memiliki keunggulan absolut dibandingkan Cina untuk kedua produk, sebetulnya perdagangan internasional akan tetap dapat terjadi dan menguntungkan keduanya melalui spesialisasi di masing-masing negara yang memiliki labor productivity. kelemahan teori klasik Comparative Advantage tidak dapat menjelaskan mengapa terdapat perbedaan fungsi produksi antara dua

18

negara. Sedangkan kelebihannya adalah perdagangan internasional antara dua negara tetap dapat terjadi walaupun hanya satu negara yang memiliki keunggulan absolut asalkan masing-masing dari negara tersebut memiliki perbedaan dalam

Cost

Comparative Advantage

atau Production

Comparative Advantage. Teori ini mencoba melihat kuntungan atau kerugian dalam perbandingan relatif. Teori ini berlandaskan pada asumsi: Labor Theory of Value, yaitu bahwa nilai suatu barang ditentukan oleh jumlah tenaga kerja yang dipergunakan untuk menghasilkan barang tersebut, di mana nilai barang yang ditukar seimbang dengan jumlah tenaga kerja yang dipergunakan untuk memproduksinya. 2.1.2

Teori Heckscher Ohlin (HO) Teori Heckscher Ohlin (HO) menjelaskan beberapa pola perdagangan

dengan baik, negara-negara cenderung untuk mengekspor barang-barang yang menggunakan faktor produksi yang relatif melimpah secara intensif. Menurut Heckscher Ohlin, suatu negara akan melakukan perdagangan dengan negara lain disebabkan negara tersebut memiliki keunggulan komparatif yaitu keunggulan dalam teknologi dan keunggulan faktor produksi. Keunggulankeunggulan tersebut dimiliki oleh Cina bila dibandingkan dengan Indonesia seperti ketersediaan kapas dan sutra yang melimpah, teknologi yang lebih baik, serta tenaga kerja yang banyak dan murah. Basis dari keunggulan komparatif adalah: a. Faktor endowment, yaitu kepemilikan faktor-faktor produksi di dalam suatu negara.

19

b. Faktor intensity, yaitu teknologi yang digunakan di dalam proses produksi, apakah labor intensity atau capital intensity. Teori modern Heckscher Ohlin menggunakan dua kurva pertama adalah kurva isocost yaitu kurva yang menggambarkan total biaya produksi yang sama. Dan kurva isoquant yaitu kurva yang menggambarkan total kuantitas produk yang sama. Menurut teori ekonomi mikro kurva isocost akan bersinggungan dengan kurva isoquant pada suatu titik optimal. Jadi dengan biaya tertentu akan diperoleh produk yang maksimal dan dengan biaya yang minimal akan diperoleh sejumlah produk tertentu. Analisis hipotesis Heckscher Ohlin dikatakan berikut: a. Harga atau biaya produksi suatu barang akan ditentukan oleh jumlah atau proporsi faktor produksi yang dimiliki masing-masing negara. b. Comparative Advantage dari suatu jenis produk yang dimiliki masing-masing negara akan ditentukan oleh struktur dan proporsi faktor produksi yang dimilikinya. c. Masing-masing negara akan cenderung melakukan spesialisasi produksi dan mengekspor barang tertentu karena negara tersebut memiliki faktor produksi yang relatif banyak dan murah untuk memproduksinya. d. Sebaliknya masing-masing negara akan mengimpor barang-barang tertentu karena negara tersebut memilki faktor produksi yang relatif sedikit dan mahal untuk memproduksinya.

20

e. Kelemahan dari teori Heckscher Ohlin yaitu jika jumlah atau proporsi faktor produksi yang dimiliki masing-masing negara relatif sama maka harga barang yang sejenis akan sama pula sehingga perdagangan internasional tidak akan terjadi. Teori Perdagangan Internasional modern dimulai ketika ekonom Swedia yaitu Eli Heckscher (1919) dan Bertil Ohlin (1933) mengemukakan penjelasan mengenai perdagangan internasional yang belum mampu dijelaskan dalam teori keunggulan komparatif. Sebelum masuk ke dalam pembahasan teori Heckscher Ohlin, tulisan ini sedikit akan mengemukakan kelemahan teori klasik yang mendorong munculnya teori Heckscher Ohlin. Teori Klasik Comparative advantage menjelaskan bahwa perdagangan internasional dapat terjadi karena adanya perbedaan dalam productivity of labor (faktor produksi yang secara eksplisit dinyatakan) antar negara. Namun teori ini tidak memberikan penjelasan mengenai penyebab perbedaan produktivitas tersebut. Teori Heckscher Ohlin kemudian mencoba memberikan penjelasan mengenai penyebab terjadinya perbedaan produktivitas tersebut. Teori Heckscher Ohlin menyatakan penyebab perbedaan produktivitas karena adanya jumlah atau proporsi faktor produksi yang dimiliki (endowment factors) oleh masing-masing negara, sehingga selanjutnya menyebabkan terjadinya perbedaan harga barang yang dihasilkan. Oleh karena itu teori modern Heckscher Ohlin ini dikenal sebagai “The Proportional Factor Theory”. Selanjutnya negara-negara yang memiliki faktor produksi relatif banyak atau murah dalam memproduksinya akan melakukan spesialisasi

21

produksi untuk kemudian mengekspor barangnya. Sebaliknya, masing-masing negara akan mengimpor barang tertentu jika negara tersebut memiliki faktor produksi yang relatif langka atau mahal dalam memproduksinya (Donald, 2000: 136). 2.2 Kebijakan Perdagangan Internasional Kebijakan perdagangan internasional setiap negara berbeda dengan negara lain. Ada negara yang memilih menjalankan kebijakan perdagangan bebas (free trade), ada yang memilih menjalankan kebijakan perdagangan proteksionis, dan ada pula yang memilih gabungan keduanya (Donald, 2000: 142). 2.2.1

Perdagangan Bebas Perdagangan bebas adalah keadaan ketika pertukaran barang/jasa

antarnegara berlangsung dengan sedikit ataupun tanpa rintangan. Menurut aliran fisiokratis dan aliran liberal (klasik), liberalisasi perdagangan dapat memacu kinerja ekspor dan pertumbuhan ekonomi karena beberapa alasan berikut: 1. Perdagangan Bebas cenderung memacu persaingan, sehingga menyempurnakan skala ekonomis dan alokasi sumber daya. 2. Perdagangan bebas mendorong peningkatan efisiensi, perbaikan mutu produk, dan perbaikan kemajuan teknologi sehingga memacu produktivitas faktor produksi. 3. Perdagangan bebas merangsang pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan serta memupuk tingkat laba, tabungan, dan investasi.

22

4. Perdagangan bebas akan lebih mudah menarik modal asing dan tenaga ahli, laba, tabungan, dan investasi. 5. Perdagangan bebas memungkinkan konsumen menghadapi ruang lingkup pilihan yang lebih luas atas barang-barang yang tersedia. Melihat keuntungan-keuntungan dari perdagangan bebas maka hampir seluruh negara di dunia mulai menganut sistem ini termasuk Indonesia dan Cina yang dulu terkenal sebagai negara tertutup. Hal ini dibuktikan dengan ditandatanganinya perjanjian ACFTA antara negara-negara ASEAN dan Cina. 2.2.2

Perdagangan Proteksionis Salah satu tujuan kebijakan perdagangan proteksionis adalah untuk

meningkatkan daya saing produk diluar negeri. Menurut pengatur kebijakan proteksionis, nilai tukar (terms of trade) barang manufaktur, yaitu ekspor utama negara-negara maju, sering dinilai lebih tinggi dari nilai tukar barang primer, yaitu ekspor utama negara-negara berkembang. Itulah yang menjadi alasan utama timbulnya kebijakan perdagangan proteksionis. Ada beberapa alat kebijakan perdagangan proteksionis yang digunakan oleh hampir semua negara. Beberapa diantaranya adalah tarif atau bea masuk, kuota, subsidi, dan larangan impor. a. Tarif atau Bea Masuk adalah pajak yang dikenakan terhadap barang yang diperdagangkan baik barang impor maupun ekspor. b. Kuota adalah batas maksimum jumlah barang tertentu yang bisa diimpor dalam periode tertentu, biasanya satu tahun.

23

c. Subsidi, Subsidi terhadap biaya produksi barang domestik akan menurunkan harga, sehingga produksi domestik dapat bersaing dengan barang impor. d. Larangan Impor, Karena alasan-alasan tertentu, baik yang bersifat ekonomi maupun politik, suatu negara melarang impor barang tertentu. Walaupun Indonesia telah menganut sistem perdagangan bebas namun tetap ada beberapa komoditi strategis yang dilindungi, seperti beras dan daging sapi. Hal ini ditujukan untuk melindungi petani dan peternak dalam negeri, dengan cara membatasi kuota impor beras dan daging sapi yang diatur oleh Pemerintah. 2.3 ACFTA (ASEAN-China Free Trade Agreement) ACFTA merupakan perjanjian perdagangan bebas antara enam negara anggota ASEAN yakni Indonesia, Malaysia, Singapura, Thailand, Filipina, dan Brunei Darussalam dengan Cina. Dengan diberkakukannya ACFTA ini hampir tidak ada hambatan dan pembatasan perdagangan antara negara-negara anggotanya karena adanya pengurangan bahkan penghapusan tarif bea masuk. 2.3.1

Proses Terjadinya ACFTA Pada tahun 2001, terjadi pertemuan antara Cina dan ASEAN di Bandar

Sri Begawan, Brunei Darussalam, Cina menawarkan sebuah proposal ASEANChina Free Trade Area untuk jangka waktu 10 tahun ke depan. Dalam prosesnya, negosiasi tersebut akan berlanjut melalui tahapan-tahapan. Satu tahun berikutnya, yaitu tahun 2002, pemimpin ASEAN dan Cina siap menandatangani kerangka perjanjian Comprehensive Economic Cooperation

24

(CEC), yang di dalamnya terdapat pula diskusi mengenai Free Trade Area (FTA). Tidak diragukan lagi bahwa proposal yang ditawarkan oleh Cina sangat menarik karena Cina dan ASEAN sama-sama melihat kemungkinan besar akan adanya pertumbuhan ekonomi yang lebih signifikan dengan perjanjian tersebut. Inisiatif untuk bekerjasama dalam pengembangan ekonomi datang dari Cina (Dewitari, dkk dalam skripsi Vica H 2009: 21). Perkembangan ekonomi Cina tampaknya tidak terbendung untuk menjadi perekonomian terbesar di dunia dalam dua atau tiga dekade ke depan. Harga produk yang murah dan jenis produk yang bervariasi serta dukungan penuh pemerintah Cina membuat produk negara lain sangat sulit untuk bersaing. Pemerintah Amerika Serikat pun pada mulanya berupaya melindungi perekonomian dalam negerinya dan berusaha menekan Cina, antara lain untuk membiarkan mata uang renminbi menguat dan mengurangi surplus perdagangan. Dalam perkembangannya, AS harus realistis bahwa Cina tidak dapat lagi ditekan dan lebih baik bekerjasama dalam memulihkan perekonomian dunia dari krisis global dalam Kompas (3 Februari 2010). Kerangka Persetujuan CEC berisi tiga elemen yaitu liberalisasi, fasilitas, dan kerjasama ekonomi. Elemen liberalisasi meliputi barang perdagangan, servis atau jasa dan investasi. Dalam liberalisasi, persetujuan juga menyediakan ketentuan untuk pemeliharaan dan fleksibilitas dalam Early Harvest Program yang mencakup binatang yang masih hidup, daging, ikan, produk-produk binatang lainnya, pohon, sayuran, dan buah-buahan. Produk-produk yang termasuk dalam program ini dibagi menjadi tiga kategori dan akan dikenakan

25

pengurangan tarif serta penghapusan tarif, tarif akan menjadi nol persen dalam jangka waktu tiga tahun (Dewitari, dkk dalam skripsi Vica H 2009: 26). ACFTA dirancang oleh para Kepala Negara atau Pemerintahan ASEAN dan Cina pada pertemuan puncak ASEAN dan Republik Rakyat Cina 6 November 2001 lalu. Inisiatif tersebut selanjutnya dikukuhkan menjadi “Persetujuan Kerangka Kerja Mengenai Kerjasama Ekonomi Menyeluruh antara Negara-negara Anggota ASEAN dan RRC” yang ditandatangani di Pnom Penh, Kamboja tanggal 4 November 2004. Kemudian pada tanggal 6 Oktober 2009 protokol perubahan persetujuan tersebut ditandatangani oleh Menteri-menteri Ekonomi ASEAN-RRC dalam Suara Merdeka (26 Januari 2010). 2.3.2

Langkah Pemerintah Menghadapi ACFTA Pemerintah bertugas untuk mendorong industri yang dapat memenangi

persaingan, dan memberikan jalan keluar serta alternatif bagi perusahaan yang kalah bersaing dan pekerjanya mengganggur (Kompas 3 Februari 2010). Pemerintah perlu memberikan stimulus berupa insentif fiskal untuk mendukung industri, yaitu tarif pajak bisa diturunkan atau ditanggung pemerintah. Pemberian fasilitas pajak atau bea masuk DTP perlu dilakukan secara selektif dengan mempertimbangkan fasilitas tersebut terhadap kemajuan industri. Pemerintah juga dapat memberikan anggaran belanja berupa pemberian subsidi kepada pelaku usaha atau memberikan subsidi bunga kepada industri yang rentan terkena dampak negatif FTA dalam Suara Merdeka (21 Januari 2010).

26

Upaya lain yang bisa dilakukan pemerintah adalah memotong pajak untuk industri dalam negeri, memerangi pungutan liar terhadap industri, serta memberikan bantuan dan subsidi yang lebih besar kepada pengusaha, khususnya pengusaha industri kecil menengah agar bisa mempertahankan dan mengembangkan usaha. Pemerintah juga harus mendorong gerakan cinta produk dalam negeri. Hal itu sangat penting karena potensi konsumsi kita sangat besar. Apabila diarahkan pada produk-produk lokal maka akan membantu industri dan perekonomian pada umumnya. Hal ini harus didukung dengan kreasi, inovasi dan perbaikan mutu produk lokal supaya bisa menjadi prioritas konsumen dalam negeri. 2.4 Perkembangan Usaha Dalam kamus bahasa Indonesia, perkembangan

adalah bertambah

besar/bertambah sempurna. Sedangkan usaha adalah kegiatan atau aktivitas untuk memperoleh hasil lebih baik (Winardi 1992: 250), jadi perkembangan usaha adalah suatu kegiatan dengan mengerahkan tenaga dan pikiran agar dapat menjadi lebih baik atau bertambah maju, baik dari segi kualitas maupun kuantitas sesuai dengan tujuan yang sudah ditetapkan. 2.4.1

Nilai Penjualan Nilai penjualan adalah total penjualan kotor dalam satu periode tertentu

yang biasanya adalah satu tahun takwin (Januari sampai Desember). Penjualan merupakan sumber hidup suatu perusahaan karena dari penjualan dapat diperoleh dana guna membiayai operasional perusahaan dan untuk memperoleh laba. Lancarnya penjualan akan mempengaruhi secara positif

27

terhadap arus lalu liintas uang tunai yang tentunya sangat dibutuhkan oleh perusahaan dalam membiayai operasional perusahaan. 2.4.2

Jumlah Produksi Produksi merupakan suatu kegiatan yang dikerjakan untuk menambah

nilai guna suatu benda atau menciptakan benda baru sehingga lebih bermanfaat dalam memenuhi kebutuhan manusia. Kegiatan menambah daya guna suatu benda tanpa mengubah bentuknya dinamakan produksi jasa. Sedangkan kegiatan menambah daya guna suatu benda dengan mengubah sifat dan bentuknya dinamakan produksi barang. Produksi bertujuan untuk memenuhi kebutuhan manusia guna mencapai kemakmuran. Kemakmuran dapat tercapai jika tersedia barang dan jasa dalam jumlah yang mencukupi dengan harga yang terjangkau. 2.4.3

Penyerapan Tenaga Kerja Penyerapan tenaga kerja adalah banyaknya tenaga kerja yang dibutuhkan

perusahaan atau industri untuk bisa mencapai tingkat produksi yang diinginkan. 2.5 Industri Kecil Menengah Industri Kecil tergolong dalam batasan usaha kecil sehingga dalam undangundang no. 9 tahun 1995 tentang usaha kecil, terdapat batasan industri kecil didefinisikan sebagai berikut: “Industri kecil adalah kegiatan ekonomi yang dilakukan oleh perseorangan atau rumah tangga maupun suatu badan, bertujuan untuk memproduksi barang ataupun jasa untuk diperniagakan secara komersial,

28

yang mempunyai kekayaan bersih paling banyak Rp 200 juta, dan mempunyai nilai penjualan per tahun sebesar Rp 1 milyar atau kurang.” Badan Pusat Statistik (BPS) mendefinisikan Industri Kecil dan Menengah (IKM) berdasarkan kriteria jumlah tenaga kerja yang diserap dan dengan kriteria ini, maka IKM diklasifikasikan menjadi sebagai berikut: a. Industri Rumah Tangga/Mikro adalah yang memiliki tenaga kerja 1-4 orang. b. Industri Kecil adalah yang memiliki tenaga kerja 5-19 orang. c. Industri Menengah adalah yang memiliki tenaga kerja 20-99 orang. d. Industri dan Dagang Besar adalah yang memiliki tenaga kerja 100 orang ke atas. Menurut Fauzi Aziz (dalam harian Vivanews, 2010), sampai dengan tahun 2009, jumlah unit usaha IKM mencapai 3,8 juta, menyerap tenaga kerja sebanyak 8,09 juta orang, menghasilkan nilai tambah sebesar Rp 145,6 trilyun, dan menyumbang devisa ekspor sebesar US$ 13,69 milyar. Selama kurun waktu 20052009 PDB IKM tumbuh rata-rata 4% lebih, dengan kontribusi sebesar Rp 145,6 trilyun, maka sumbangan IKM terhadap PDB sektor industri baru mencapai sekitar 30%, yang berarti sekitar 70% PDB sektor industri masih disumbang oleh industri berskala besar. 2.6 Sentra Industri Menurut Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat no. 16 tahun 2006, sentra industri adalah sentra industri kecil yang merupakan sekumpulan kegiatan

29

industri kecil sejenis yang lokasinya mengelompok pada jarak yang tidak terlalu berjauhan. Penyelenggaraan

kawasan sentra

industri

perlu mempertimbangkan

beberapa hal, antara lain yaitu: 1. Pengaturan zonasi kawasan sentra industri dengan memperhatikan orientasi lokasi kawasan sentra industri guna menghindari dampak yang ditimbulkan oleh kegiatan industri, baik berupa polusi udara, kebisingan, getaran maupun limbah inndustri. 2. Penataan ruang kawasan sentra industri guna memperlancar kegiatan ekonomi. 3. Pengembangan pola usaha industri rumah tangga yang merupakan sistem terpadu dengan kegiatan terkait pada kawasan sentra industri. 4. Perencanaan pembangunan usaha industri kecil atau rumah tangga, instalasi pengolahan limbah, ruang pamer atau tempat promosi, dan tempat pelayanan informasi. 5. Pengembangan desain lingkungan dan kawasan sentra industri yang spesifik dan memiliki nilai jual sebagai obyek wisata. Sentra industri Pesindon dan Kauman adalah dua sentra industri yang memproduksi produk batik seperti kain batik, sarung batik, dan pakaian batik. Kedua sentra ini letaknya saling berdekatan yaitu sekitar 2 km. 2.7 Penelitian Terdahulu Sebelum dilaksanakannya ACFTA pada 1 Januari 2010, Indonesia terlebih dahulu melaksanakan ASEAN Free Trade Area (AFTA). Digulirkannya AFTA di

30

tahun 2003 yang kemudian diakselerasikan menjadi tahun 2002, mau tidak mau sektor industri dan perdagangan harus berbenah untuk tetap bisa bertahan di era AFTA. Tujuan dibentuknya ASEAN seperti tertuang dalam Deklarasi Bangkok tahun 1967 adalah untuk meningkatkan dan mempercepat pertumbuhan ekonomi, kemajuan social, dan pembangunan kebudayaan di kawasan ASEAN. AFTA merupakan salah satu upaya ASEAN untuk membantu pencapaian tujuan tersebut. Dampak AFTA saat itu, Indonesia harus menghadapi tantangan perubahan posisi pertumbuhan ekonomi nasional sebagai akibat dari unpredictable condition (kondisi yang tidak terduga) dan unbelievable changes (perubahan yang sulit dipercaya) dari ekonomi dan pasar internasional. Endang Suharyati (2002) meneliti tentang tantangan Indonesia dalam era AFTA dilihat dari sektor industrialisasi dan perdagangan. Pada penelitian ini, Sudaryanti lebih menitikberatkan dampak pada produk industri dan bagaimana perdagangan Indonesia dalam persaingan dengan negara-negara ASEAN. Harry Yusuf A. Laksana (2002) meneliti bagaimana AFTA mempengaruhi globalisasi ekonomi regional dan implikasinya serta kesiapan dalam menghadapi AFTA 2002 terhadap dunia usaha di Indonesia, penerimaan pajak dan prediksi potensi penerimaan pajak Indonesia pasca AFTA 2002. Penelitian tentang ACFTA masih tergolong baru dan belum banyak yang mengaitkan terhadap dampak perekonomian khususnya pada IKM batik. Penelitian terhadap ACFTA dan dampaknya terhadap perekonomian di Indonesia telah dilakukan Leni Dewi Anggraini (2010). Dalam penelitian Anggraini dibahas tentang persiapan Indonesia dalam menghadapi ACFTA dan strategi dalam

31

menghadapi ACFTA. Dari Artikel ini masih dibahas tentang testimoni dan prediksi yang akan terjadi setelah dilaksanakannya ACFTA 2010. 2.8 Kerangka Berpikir Diberlakukannya ACFTA mengakibatkan hilangnya hambatan perdagangan antar negara anggota ACFTA. Pengurangan bahkan penghapusan tarif bea masuk menyebabkan bertambahnya produk-produk dari negara anggota ACFTA yang masuk ke pasar dalam negeri termasuk produk tekstil batik sehingga dapat mengurangi pangsa pasar produk dalam negeri. Namun ACFTA juga memberi peluang perluasan pangsa pasar bagi industri dalam negeri di pasar internasional. Dalam penelitian ini, penulis ingin mengetahui perkembangan usaha industri batik yang diukur melalui nilai penjualan, jumlah produksi, dan jumlah tenaga kerja pada sentra indsutri batik Pesindon dan Kauman di Pekalongan sebelum dan setelah diberlakukannya ACFTA sehingga dapat diketahui dampaknya terhadap industri batik dalam negeri. Untuk itu, penulis membuat kerangka berpikir sebagai berikut:

32

Gambar 2.1 Kerangka Pemikiran Penelitian

ASEAN-China Free Trade Agreement (ACFTA)

Industri Batik Pada Sentra Pesindon dan Kauman, Pekalongan Sebelum ACFTA

Implementasi ACFTA: Pengurangan/ Penghapusan Tarif Bea Masuk

Dampak ACFTA: Masuknya Produk Impor Jumlah Ekspor

Dampak ACFTA: Nilai Penjualan Jumlah Produksi Jumlah Tenaga Kerja

Uji Beda

Industri Batik Pada Sentra Pesindon dan Kauman, Pekalongan Setelah ACFTA

33

2.9 Hipotesis Hipotesis dapat diartikan suatu jawaban yang bersifat sementara terhadap masalah penelitian, sampai terbukti melalui data yang terkumpul (Suharsimi, 2006: 71). Berdasar latar belakang masalah, tujuan penelitian, dan kerangka pemikiran di atas maka dapat dirumuskan hipotesisnya sebagai berikut: 1. Terdapat perbedaan nilai penjualan yang dialami industri batik pada sentra Pesindon dan Kauman antara sebelum dengan setelah diberlakukannya ACFTA. 2. Terdapat perbedaan jumlah produksi yang dialami industri batik pada sentra

Pesindon

dan

Kauman

antara

sebelum

dengan

setelah

diberlakukannya ACFTA. 3. Terdapat perbedaan jumlah tenaga kerja yang dialami industri batik pada sentra

Pesindon

dan

diberlakukannya ACFTA.

Kauman

antara

sebelum

dengan

setelah

BAB III METODE PENELITIAN

3.1 Jenis Data dan Sumber Data ACFTA diberlakukan sejak 1 Januari 2010, maka penelitian ini menggunakan data periode 2009 (Sebelum ACFTA) dan periode 2010 (Setelah ACFTA). Jenis penelitian ini adalah penelitian primer dengan menggunakan data yang diperoleh melalui kuesioner terhadap pemilik industri batik yang terdapat di sentra industri batik Pesindon dan Kauman Kota Pekalongan. Adapun data penunjang yang digunakan dalam penelitian ini merupakan data sekunder yang bersumber dari BPS Provinsi Jawa Tengah dan Disperindagkop & UMKM Kota Pekalongan. 3.2 Populasi dan Sampel 3.2.1

Populasi Berdasarkan observasi di lapangan terdapat populasi sebesar 75 industri

batik di sentra batik Pesindon dan Kauman Kota Pekalongan. 3.2.2

Sampel Jumlah sampel dalam penelitian ini penulis tentukan dengan

menggunakan metoda Slovin dengan rumus:

34

35

n: jumlah sampel. N: jumlah populasi. e: nilai kelonggaran ketidaktelitian. Dari perhitungan penulis dengan menggunakan nilai kelonggaran (e) sebesar 10%, maka didapat:

= 75 : 1 + 75.(0,10) ² = 75 : 1,75 = 42,85 = 43 (dibulatkan) Teknik pengambilan sampel yang akan digunakan penulis adalah metode proportional stratified random sampling yakni pengambilan sampel dari populasi yang dilakukan secara acak dengan memperhatikan strata secara proporsi dalam populasi tersebut (M Sulaiman, 2011). Dalam menentukan sampel yang akan diteliti, penulis melakukan undian terhadap masing-masing golongan industri. Untuk industri golongan A dari 4 kertas undian penulis mengambil 2 untuk dijadikan sampel. Demikian pula untuk golongan B, C, dan D dilakukan dengan cara yang sama.

36

Tabel 3.1 Populasi dan Penentuan Sampel Jumlah Tenaga Kerja

Populasi

Sampel

5-10 orang

4

2

11-20 orang

21

12

21-35 orang

46

27

Di atas 35 orang

4

2

Total

75

43

3.3 Variabel Penelitian dan Definisi Operasional 3.3.1

Variabel Penelitian Dalam penelitian ini, terdapat tiga variabel yang akan dianalisis melalui

uji beda antara sebelum dan setelah diberlakukannya ACFTA. Variabel tersebut terdiri dari: 1. Nilai penjualan batik. 2. Jumlah produksi batik. 3. Jumlah tenaga kerja.

37

3.3.2

Definisi Operasional Tabel 3.2 Definisi Operasional Variabel Variabel

Nilai Penjualan

Definisi Operasional

Indikator

Total nilai penjualan atau Kenaikan/Penurunan penerimaan dari barang dan

nilai penjualan setelah ACFTA dibandingkan

atau

jasa

periode (2009 diukur

pada

waktu dan

suatu

tertentu penjualan

2010)

dengan

dengan

dan

nilai sebelum

ACFTA.

satuan

rupiah dan unit Jumlah Produksi

suatu

kegiatan

dikerjakan

yang Kenaikan/Penurunan untuk jumlah

produksi

menambah nilai guna suatu setelah

ACFTA

benda

atau menciptakan dibandingkan dengan

benda baru dalam periode jumlah

produksi

waktu tertentu (2009 dan sebelum ACFTA. 2010) dan diukur dengan satuan unit.

38

Jumlah Tenaga Kerja

banyaknya yang

tenaga

kerja Kenaikan/Penurunan

dibutuhkan jumlah tenaga kerja

perusahaan atau industri setelah dalam

periode

ACFTA

tertentu dibandingkan dengan

(2009 dan 2010) untuk jumlah tenaga kerja melakukan produksi,

proses sebelum ACFTA. dan

diukur

dengan satuan orang.

3.4 Metode Pengumpulan Data Pengumpulan data dilakukan untuk mendukung suatu penelitian. Pada penelitian ini metode pengumpulan data yang digunakan adalah sebagai berikut: 3.4.1

Studi Pustaka

Studi pustaka merupakan upaya dalam mencari teori-teori, pendapat atau tulisan ahli yang berhubungan dengan pokok permasalahan. Metode ini dilakukan untuk memperoleh data penunjang penelitian. 3.4.2

Kuesioner

Kuesioner merupakan cara pengumpulan data dengan memberikan daftar pertanyaan kepada responden untuk diisi (Soeratno 1993: 96). Untuk mendapat data nilai penjualan, jumlah produksi dan jumlah tenaga kerja periode 2009 dan 2010, peneliti memberikan angket atau kuesioner untuk diisi

39

oleh responden yaitu pemilik industri batik di sentra Pesindon dan Kauman Kota Pekalongan. 3.4.3

Wawancara

Metode wawancara adalah mencari data dengan mengajukan pertanyaan secara langsung kepada reponden (Soeratno 1993: 92). Dalam pelaksanaan penelitian, penulis melakukan wawancara kepada pihak-pihak terkait yaitu Lurah Kelurahan Kauman, Lurah Kelurahan Pesindon, pemilik industri batik di sentra Pesindon dan Kauman Kota Pekalongan untuk melengkapi data dari angket/kuesioner penelitian.

40

Tabel 3.3 Metode Pengumpulan Data Data yang Masalah

Sumber

Metode

Digunakan

Adakah perbedaan yang dialami Nilai industri batik pada sentra Pesindon

penjualan tahun

dan Kauman antara sebelum dan dan setelah diberlakukannya ACFTA

Pemilik

Kuesioner dan

industri

dilengkapi

2009 batik di

dengan

tahun

wawancara.

2010.

sentra batik Pesindon dan Kauman

yang meliputi:

Kota Pekalongan.

4. Perbedaan nilai penjualan? Jumlah

5. Perbedaan

Pemilik

jumlah produksi

produksi?

Kuesioner dan

industri batik dilengkapi

tahun

2009 di

dan

tahun

2010.

sentra dengan

batik

wawancara.

Pesindon dan

6. Perbedaan jumlah tenaga

Kauman Kota

kerja?

Pekalongan. Jumlah

Pemilik

tenaga

kerja

tahun

2009 di

dan

tahun

2010.

Kuesioner dan

industri batik dilengkapi sentra dengan

batik Pesindon dan Kauman Kota Pekalongan.

wawancara.

41

3.5 Metode Analisis Data 3.5.1

Statistik Deskriptif

Ukuran-ukuran statistik deskriptif dalam pengolahan data bertujuan untuk mendapatkan gambaran ringkas dari sekumpulan data untuk mendapatkan kesimpul tentang keadaan data. Analisis data nilai penjualan, jumlah produksi, dan jumlah tenaga kerja dengan statistik deskriptif menggunakan bantuan program komputer SPSS 16.0. 3.5.2

Pengujian statistik

Pengujian statistik dilakukan dengan menguji nilai penjualan, jumlah produksi dan jumlah tenaga kerja sebelum dan sesudah ACFTA, dan hasil pengujian ini diharapkan dapat mengetahui apakah ada perbedaan yang nyata pada perkembangan usaha yang dilihat melalui nilai penjualan, jumlah produksi dan jumlah tenaga kerja antara sebelum dan sesudah ACFTA. Tahap-tahap pengujian menggunakan pengujian parsial untuk variabel penelitian dengan Paired Samples t Test yang menggunakan program SPSS 16.0. Tingkat signifikansi atau nilai alfa (α) pada penelitian ini ditetapkan sebesar 0,05 atau 5%. Pengujian hipotesis ini menggunakan uji Paired Samples t Test karena model uji beda tersebut populer digunakan untuk model penelitian pre-post atau sebelum-sesudah. Uji beda digunakan untuk mengevaluasi perlakuan (treatment) tertentu pada satu sampel yang sama pada dua periode pengamatan yang berbeda yaitu sebelum dan sesudah adanya treatment. Treatment tertentu

42

pada penelitian ini adalah peristiwa ACFTA. Jika treatment tersebut tidak berpengaruh pada subjek, maka nilai rata-rata pengukurannya adalah sama dengan atau dianggap nol dan hipotesis nol (Ho)nya ditolak, yang berarti hipotesis alternatifnya diterima. Paired Samples t Test atau uji t sampel berpasangan merupakan uji parametrik yang digunakan untuk menguji hipotesis sama atau tidak berbeda (Ho) diantara dua variabel. Data berasal dari dua pengukuran atau dua periode pengamatan yang berbeda yang diambil dari subjek yang dipasangkan. Santoso (2000: 103) menjelaskan langkah-langkah penggunaan uji t untuk penggunaan sampel berpasangan sebagai berikut: 1. Menghitung selisih (d) antara pengamatan sebelum dan sesudah. 2. Menghitung total d (Σd), lalu mencari mean d, yaitu ∑d / n. 3. Menghitung d- (d rata-rata), kemudian mengkuadratkan selisih tersebut dan menghitung total selisih kuadrat. 4. Mencari standar deviasi (Sd²) dengan rumus sebagai berikut: Sd = (1 / n-1) x [ Total (d – d rata-rata)]². 5. Menghitung t hitung dengan rumus: t = (X1-X2)-v / (Sd / akar n). Di mana: a. (X1-X2) adalah rata-rata hitung pengamatan atau sampel untuk X1 pengamatan sebelum dan X2 pengamatan sesudah. b. v adalah rata-rata hitung populasi yang dihipotesiskan ditetapkan bernilai nol (0).

43

c. Sd adalah standar deviasi sampel. d. n adalah pengamatan sampel.

Tabel 3.4 Metode Analisis Data Masalah

Analisis Data

Adakah perbedaan yang dialami industri batik

Statistik Deskriptif

pada sentra Pesindon dan Kauman antara sebelum dan setelah diberlakukannya ACFTA

Uji hipotesis dengan

yang meliputi:

menggunakan

1. Perbedaan nilai penjualan?

Paired Samples t

2. Perbedaan jumlah produksi?

Test.

3. Perbedaan jumlah tenaga kerja?

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Penelitian 4.1.1

Deskripsi Obyek Penelitian Obyek penelitian ini adalah industri batik yang ada di sentra batik

Pesindon dan Kauman, Kota Pekalongan. Jumlah industri batik aktif yang terdaftar di Dinas Perindustrian Perdagangan dan Koperasi (Disperindagkop) dan UMKM Kota Pekalongan sampai tahun 2010 adalah sebesar 75 unit. Sampel yang diambil adalah sebesar 43 industri. Instrumen kuesioner dan wawancara digunakan sebagai sarana memperoleh data penelitian. Instrumen kuesioner berisi mengenai identitas responden dan pertanyaan mengenai perkembangan usaha industri batik pada tahun 2010 (setelah ACFTA) dibandingkan tahun 2009 (sebelum ACFTA). 4.1.2

Profil Sampel Sampel dalam penelitian ini berjumlah 43 industri batik, yang dapat

digolongkan menjadi: 1. Golongan A: Industri dengan jumlah tenaga kerja di atas 35 orang. 2. Golongan B: Industri dengan jumlah tenaga kerja 21-35 orang. 3. Golongan C: Industri dengan jumlah tenaga kerja 11-20 orang. 4. Golongan D: Industri dengan jumlah tenaga kerja 5-10 orang.

44

45

Dari kuesioner yang telah diisi oleh masing-masing responden, ada beberapa keterangan tentang profil sampel yang akan dijelaskan dalam tabel di bawah ini: Tabel 4.1 Lama Operasi Industri Batik di Sentra Pesindon dan Kauman, Pekalongan Tahun 2010 Golongan

Jumlah

Rata-rata Lama Operasi

Industri

Industri

Industri (Tahun)

A

2

50,5

B

27

24,41

C

12

18,17

D

2

4,5

Jumlah

43

Sumber: Lampiran 2 halaman 66 Dari tabel 4.1 bisa dilihat bahwa, industri-industri yang besar telah lama beroperasi seperti industri golongan A dan B telah beroperasi lebih dari 24 tahun, industri golongan C rata-rata lama beroperasinya adalah 18,17 tahun, sedangkan industri-industri yang kecil seperti golongan D ternyata belum lama beroperasi yaitu dibawah 5 tahun.

46

Tabel 4.2 Omzet Penjualan Industri Batik di Sentra Pesindon dan Kauman, Pekalongan Tahun 2010 Rata-rata Omset Golongan

Jumlah

Industri

Industri

Penjualan Industri per Tahun (Jutaan Rupiah) A

2

14.329,04

B

27

2.946,92

C

12

419,18

D

2

374,99

Jumlah

43

Sumber: Lampiran 3 halaman 68 Berdasarkan tabel 4.2, penjualan batik di sentra batik Pesindon dan Kauman ternyata didominasi oleh industri dari golongan A dan B (29 industri) dengan rata-rata penjualan Rp 14.329 juta untuk golongan A per tahun dan Rp 2.946 juta untuk golongan B per tahun. Sedangkan sisanya golongan C dan D, rata-rata penjualannya relatif kecil yaitu hanya Rp 419 juta dan Rp 374 juta per tahun.

47

Tabel 4.3 Proporsi Jenis Kelamin, Pendidikan, dan Daerah Asal Tenaga Kerja di Sentra Pesindon dan Kauman, Pekalongan Tahun 2010

Jumlah Golongan Jumlah Tenaga Industri Industri Kerja A B C D Jumlah

Jenis Kelamin Tenaga Kerja (%) Pria

Wanita

2 98 63,50 36,50 27 744 52,48 47,52 12 212 53,42 46,58 2 20 50 50 43 1074 53,14 46,86 Sumber: Lampiran 4 halaman 70

Pendidikan Tenaga Kerja (%) SD & SMP

SMA & SMK

59 35 63,59 34,26 66,08 32,5 70 30 64,37 33,61

Asal Tenaga Kerja (%)

Sarjana Daerah Luar & Sekitar Daerah Diploma 6 2,15 1,42 0 2,02

96 99,41 100 100 99,44

4 0,59 0 0 0,56

Dari tabel 4.3 dapat dilihat dari segi jenis kelamin, jumlah tenaga kerja antara pria dan wanita cukup berimbang yaitu 53,14% berbanding 46,86%. Dari segi pendidikan, didominasi oleh tenaga kerja lulusan SD dan SMP (64,37%), diikuti lulusan SMA dan SMK (33,61%), sedangkan yang berpendidikan diploma dan sarjana hanya 2,02%. Berdasarkan asal daerah tenaga kerja, hampir 100% berasal dari daerah sekitar industri. Sedangkan yang berasal dari luar daerah industri hanya 0,56%.

48

Tabel 4.4 Proporsi Jenis Produksi, Daerah Pemasaran, dan Asal Bahan Baku di Sentra Pesindon dan Kauman, Pekalongan Tahun 2010

Golongan Industri

Jumlah Industri

A

2

30

Rata-rata Rata-rata Asal Pemasaran (%) Bahan Baku (%) Dalam Dalam Ekspor Impor Negeri Negeri 80 20 60 40

31,67 37,08 45

95,93 99,58 100

Rata-rata Produksi (%) Sarung 30

Pakaian Jadi 40

B 27 30,37 37,96 C 12 26,67 36,25 D 2 22,50 32,50 Jumlah 43 Sumber: Lampiran 5 halaman 72

Kain

4,07 0,42 0

52,04 53,33 57,50

47,96 46,67 42,50

Dilihat dari tabel 4.4, jenis produksi antara sarung, pakaian jadi, dan kain cukup berimbang yaitu 28,95% : 37,32% : 33,73%. Mengenai daerah pemasaran, hampir seluruhnya dipasarkan di dalam negeri (96,4%), hanya 3,6% yang dipasarkan ke luar negeri. Mengenai asal bahan baku, antara bahan baku lokal dengan bahan baku impor memiliki perbandingan yang berimbang yakni 53,03% berbanding 46,97%. 4.1.3

Statistik Deskriptif Untuk mendapatkan gambaran ringkas dari data nilai penjualan, jumlah

produksi, dan jumlah tenaga kerja tahun 2009 dan 2010, maka dilakukan analisis data dengan statistik deskriptif yang menggunakan bantuan program komputer SPSS 16.0. Hasilnya dapat dilihat pada tabel berikut:

49

Tabel 4.5 Nilai Penjualan (Jutaan Rupiah) pada Sentra Industri Batik Pesindon dan Kauman Tahun 2009 dan 2010 Sebelum ACFTA (2009) Kategori

N

A

Setelah ACFTA (2010)

Min.

Max.

Mean

Std. Dev.

Min.

Max.

Mean

Std. Dev.

2

9547.2

21402.36

15474.8

8382.86

8840.36

19817.72

14329

7762.17

B

27

449.11

17772.48

3101.69

3925.63

442.84

16456.74

2946.92

3738.04

C

12

354.04

512.26

440.57

47.02

334.43

481.57

419.18

40.65

D

2

345.94

388.08

367.01

29.8

353.27

396.72

374.99

30.72

Total

43

Sumber: Lampiran 6 dan 7 halaman 74 Tabel 4.6 Nilai Penjualan (Kodi) pada Sentra Industri Batik Pesindon dan Kauman Tahun 2009 dan 2010 Sebelum ACFTA (2009) Kategori

N

A

Setelah ACFTA (2010)

Min.

Max.

Mean

Std. Dev.

Min.

Max.

Mean

Std. Dev.

2

6715

10015

8365

2333.45

6510

9387

7948.5

2034.35

B

27

454

13986

2853.44

3491.24

463

14077

2809.85

3470.31

C

12

322

528

431

69.83

304

503

408.83

64.26

D

2

314

360

337

32.53

321

360

340.5

27.58

Total

43

Sumber: Lampiran 8 dan 9 halaman 74 dan 75 Apabila dilihat dari tabel 4.5 dan 4.6, nilai penjualan tahun 2009 maupun tahun 2010 baik dalam satuan rupiah maupun satuan kodi terdapat perbedaan penjualan yang sangat besar antara industri yang termasuk golongan A dibandingkan industri yang masuk golongan D, dimana nilai penjualan tertinggi pada tahun 2009 sebesar Rp 21.402 juta (13.986 kodi) dan pada tahun 2010 sebesar Rp 19.817 juta (14.077 kodi) dibandingkan dengan nilai penjualan terendah pada tahun 2009 dari industri golongan D yakni sebesar Rp 345 juta (314 kodi) dan pada tahun 2010 sebesar Rp 334 juta (304 kodi). Hal ini menggambarkan perbedaan skala industri yang sangat lebar antara

50

industri yang besar dengan industri yang kecil. Apabila dibandingkan dengan rata-rata, perbedaannya juga sangat besar, dimana nilai penjualan industri golongan A jauh diatas rata-rata sedangkan nilai penjualan industri golongan D jauh dibawah rata-rata. Apabila dilihat dari tiap-tiap golongan industri, juga terjadi perbedaan yang sangat besar diantara industri-industri yang masuk dalam satu golongan, sebagai contoh untuk industri golongan B dimana nilai penjualan tertinggi Rp 17.772 juta dan nilai penjualan terendah Rp 449 juta, demikian pula bila dilihat antar golongan industri, industri yang masuk golongan A dan B sangat dominan dalam penjualan.dengan total penjualan Rp 114.675 juta pada tahun 2009 atau 95% dari total penjualan, dan pada tahun 2010 penjualan industri golongan A dan B mencapai Rp 108.200 juta atau 94% dari total penjualan. Dominannya industri golongan A dan B ini disebabkan permodalan yang lebih kuat dan jaringan pemasaran yang lebih luas. Apabila dilihat dari perkembangan nilai penjualan tahun 2009 dibandingkan tahun 2010, industri-industri yang masuk golongan A, B, dan C mengalami penurunan penjualan sekitar 5,5%. Sedangkan industri golongan D mengalami kenaikan sebesar 2,2%. Namun kenaikan penjualan pada industri golongan D ini, tidak memiliki pengaruh terhadap total penjualan karena nilai rupiahnya sangat kecil.

51

Tabel 4.7 Jumlah Produksi (Kodi) pada Sentra Industri Batik Pesindon dan Kauman Tahun 2009 dan 2010 Sebelum ACFTA (2009) Kategori

N

A

Setelah ACFTA (2010)

Min.

Max.

Mean

Std. Dev.

Min.

Max.

Mean

Std. Dev.

2

7313

9720

8516.5

1702.01

7155

9574

8364.5

1710.49

B

27

473

14150

2966.89

3561.35

485

14389

2924.19

3561.95

C

12

337

515

434.5

69.46

321

486

415.17

63.97

D

2

304

360

332

39.6

313

360

336.5

33.23

Total

43

Sumber: Lampiran 10 dan 11 halaman 75 Apabila dilihat dari tabel 4.7, jumlah produksi tahun 2009 maupun tahun 2010 terdapat perbedaan produksi yang sangat besar antara industri yang termasuk golongan A dibandingkan industri yang masuk golongan D, dimana jumlah produksi tertinggi pada tahun 2009 sebesar 14.150 kodi dan pada tahun 2010 sebesar 14.389 kodi dibandingkan dengan jumlah produksi terendah pada tahun 2009 dari industri golongan D yakni sebesar 304 kodi dan pada tahun 2010 sebesar 313 kodi. Hal ini menggambarkan perbedaan skala industri yang sangat lebar antara industri yang besar dengan industri yang kecil. Apabila dibandingkan dengan rata-rata, perbedaannya juga sangat besar dimana jumlah produksi industri golongan A jauh diatas rata-rata sedangkan jumlah produksi industri golongan D jauh dibawah rata-rata. Apabila dilihat dari tiap-tiap golongan industri, juga terjadi perbedaan yang sangat besar diantara industri-industri yang masuk dalam satu golongan, sebagai contoh untuk industri golongan B dimana jumlah produksi tertinggi 14.150 kodi dan jumlah produksi terendah 473 kodi.

52

Apabila dilihat dari perkembangan jumlah produksi tahun 2009 dibandingkan tahun 2010, industri-industri yang masuk golongan A, B, dan C mengalami penurunan produksi sekitar 6,7%. Sedangkan industri golongan D mengalami kenaikan sebesar 2,9%. Namun kenaikan produksi pada industri golongan D ini, tidak memiliki pengaruh terhadap total produksi karena jumlah produksinya sangat kecil. Tabel 4.8 Jumlah Tenaga Kerja pada Sentra Industri Batik Pesindon dan Kauman Tahun 2009 dan 2010 Sebelum ACFTA (2009) Kategori

N

A

Setelah ACFTA (2010)

Min.

Max.

Mean

Std. Dev.

Min.

Max.

Mean

Std. Dev.

2

50

54

52

2.83

47

51

49

2.83

B

27

21

37

28.3

4.83

21

35

27.55

4.47

C

12

15

22

18.17

2.52

15

20

17.67

2.15

D

2

9

10

9.5

0.71

10

10

10

0

Total

43

Sumber: Lampiran 12 dan 13 halaman 76 Dilihat dari tabel 4.8, jumlah tenaga kerja pada industri batik di Pesindon dan Kauman antara satu golongan dengan golongan lainnya, memiliki perbedaan yang signifikan, tertinggi pada golongan A sebanyak 54 orang sedangkan terendah pada golongan D sebanyak 9 orang. Namun jika dilihat dari tiap-tiap golongan, industri yang masuk golongan A dan D mempunyai jumlah tenaga kerja yang tidak jauh berbeda antara satu industri dengan industri lainnya, pada perusahaan golongan A jumlah tenaga kerja tertinggi 54 orang dan terendah 50 orang, pada perusahaan golongan D jumlah tenaga kerja tertinggi 10 orang dan terendah 9 orang. Sedangkan industri yang masuk golongan B dan C mempunyai perbedaan jumlah tenaga kerja yang signifikan

53

antara satu industri dengan industri lainnya. Pada perusahaan golongan B jumlah tenaga kerja tertinggi 37 orang dan terendah 21 orang (76%). Pada perusahaan golongan C jumlah tenaga kerja tertinggi 22 orang dan terendah 15 orang (47 %). Apabila dilihat dari perkembangan jumlah tenaga kerja tahun 2009 dibandingkan tahun 2010, industri-industri yang masuk golongan A, B, dan C mengalami penurunan jumlah tenaga kerja. Sedangkan industri golongan D mengalami kenaikan jumlah tenaga kerja, namun kenaikan jumlah tenaga kerja pada industri golongan D ini tidak memiliki pengaruh terhadap total jumlah tenaga kerja karena jumlahnya sangat kecil. 4.1.4

Pengujian Hipotesis Untuk menguji hipotesis, maka dilakukan pengujian Paired Samples t

Test pada nilai penjualan, jumlah produksi, dan jumlah tenaga kerja. Pengujian ini digunakan untuk membuktikan sejauh mana pengaruh ACFTA terhadap perkembangan usaha industri batik. Hasil analisis data untuk uji Paired Samples t Test adalah sebagai berikut:

54

Tabel 4.9 Hasil Paired Samples t Test Untuk Nilai Penjualan, Jumlah Produksi, dan Jumlah Tenaga Kerja di Sentra Industri Batik Pesindon dan Kauman Tahun 2009-2010

Keterangan

t hitung Sig. (2-tailed)

X1

3,134

0,003

X2

3,168

0,003

Y

3,644

0,001

Z

4,392

0,000

Sumber: Lampiran 14-17 halaman 77-80 Keterangan: X1 = Nilai penjualan berdasarkan nilai (rupiah) X2 = Nilai penjualan berdasarkan satuan unit (kodi) Y = Jumlah produksi berdasarkan satuan unit (kodi) Z = Jumlah tenaga kerja Berdasarkan tabel 4.9, Nilai t hitung dari nilai penjualan berdasarkan satuan rupiah dan satuan kodi, jumlah produksi dan jumlah tenaga kerja adalah positif dengan signifikansi yang lebih kecil dari 0,05. Karena nilai t positif berarti nilai penjualan, jumlah produksi, dan jumlah tenaga kerja setelah ACFTA lebih kecil dibandingkan dengan sebelum ACFTA. Nilai signifikansi yang lebih kecil dari 0,05, dimana nilai penjualan berdasarkan satuan rupiah dan satuan kodi memiliki signifikansi 0,003, jumlah produksi berdasarkan satuan kodi memiliki signifikansi 0,001, dan jumlah tenaga kerja memiliki signifikansi 0,000. Hal ini berarti bahwa terdapat perbedaan yang

55

signifikan antara nilai penjualan, jumlah produksi, dan jumlah tenaga kerja antara sebelum ACFTA dengan setelah ACFTA. Hal ini berarti bahwa hipotesis yang berbunyi “Terdapat perbedaan nilai penjualan, jumlah produksi, dan jumlah tenaga kerja yang dialami industri batik

pada

sentra

Pesindon

dan

Kauman

di

Pekalongan

setelah

diberlakukannya ACFTA” diterima pada tingkat kepercayaan 95%. 4.2 Pembahasan Hasil

analisis

data

yang

telah

dilakukan

menunjukkan

bahwa

diberlakukannya ACFTA berpengaruh secara signifikan terhadap nilai penjualan, jumlah produksi, dan jumlah tenaga kerja pada industri batik di sentra Pesindon dan Kauman Kota Pekalongan. Dari 43 responden, ada 35 industri yang mengalami penurunan nilai penjualan pada periode setelah ACFTA. Sedangkan sisanya, yaitu 8 responden mengalami kenaikkan penjualan, demikian pula dengan jumlah produksi ada 35 industri yang mengalami penurunan jumlah produksi pada periode setelah ACFTA, sedangkan sisanya yaitu 8 responden mengalami kenaikkan jumlah produksi. Dalam hal penyerapan tenaga kerja terdapat 23 industri yang mengalami penurunan jumlah tenaga kerja pada periode setelah ACFTA. Sedangkan 5 industri mengalami kenaikkan jumlah tenaga kerja, dan 15 industri tidak mengalami perubahan (tetap) jumlah tenaga kerja. Industri batik di sentra Pesindon dan Kauman umumnya menjual produknya di pasar domestik. Namun terdapat beberapa industri yang memasarkan produknya di pasar luar negeri (6 industri). Negara tujuan ekspor dari industri

56

yang melakukan ekspor adalah Thailand dan Malaysia serta tidak ada yang mengekspor ke Cina. Hal ini membuktikan bahwa pada komoditas tekstil, Cina sangat diuntungkan dengan diberlakukannya ACFTA. Pada periode 2010 dan 2011 (setelah diberlakukan ACFTA), Sebagian besar industri tersebut mengurangi ekspornya, bahkan ada yang berencana menghentikan ekspornya. Hal ini disebabkan batik lokal yang diekspor ke pasar Thailand dan Malaysia (anggota ACFTA) kalah bersaing dengan batik Cina yang juga mulai memasuki pasar Thailand dan Malaysia sejak diberlakukannya ACFTA. Berdasarkan hasil wawancara dengan pengelola industri, bahan baku utama (kain) yang digunakan industri batik di sentra Pesindon dan Kauman didatangkan dari Cina. Hal ini menyebabkan biaya produksi batik dalam negeri menjadi lebih tinggi dibandingkan biaya produksi batik Cina. Secara otomatis, daya saing batik dalam negeri juga lebih rendah dibandingkan daya saing batik Cina. Pembelian bahan baku dilakukan sendiri-sendiri oleh masing-masing industri, oleh karena itu bagi industri yang membeli bahan baku dalam jumlah kecil akan mendapat harga yang lebih mahal. Sistem pengupahan di sentra batik Pesindon dan Kauman dilakukan dengan sistem pengupahan tetap yang dibayarkan bulanan tanpa memperhatikan produktivitas tenaga kerja. Sistem pengupahan ini tidak akan memacu tenaga kerja untuk meningkatkan produktivitasnya. Berdasarkan studi Lembaga Penelitian Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia terhadap lebih dari 2.000 pengusaha di lebih dari 60 Kabupaten/ Kota di seluruh Indonesia terungkap bahwa salah satu sebab utama ekonomi biaya tinggi

57

adalah maraknya berbagai pungutan, baik resmi maupun liar, yang harus dibayar perusahaan kepada para petugas, pejabat, dan preman. Hal ini mengakibatkan iklim usaha menjadi tidak kondusif bagi para pengusaha (Harian Sindo, 9 Februari 2012). Menurut peneliti ekonomi LIPI Latif Adam, infrastruktur di Indonesia masih sangat kurang dan kondisinya kurang baik seperti panjang jalan tol di Indonesia hanya 750 kilometer dibandingkan dengan jalan tol di Cina yang sudah mencapai 76.114 kilometer atau panjang jalan tol di Indonesia hanya 1/100 dari panjang jalan tol di Cina. Panjang jalan tol sangat berpengaruh terhadap lancarnya lalu lintas barang. Semakin lancar lalu lintas barang maka akan semakin murah biaya transportasi yang dibutuhkan (Harian Kompas, 3 Desember 2012). Diberlakukannya ACFTA menurunkan secara signifiikan nilai penjualan sebagian besar industri batik di sentra Pesindon dan Kauman. Hal ini disebabkan batik lokal kalah bersaing dengan produk batik dari Cina yang dikenal dengan harganya yang murah dengan kualitas yang hampir sama. Penurunan nilai penjualan juga menyebabkan penurunan jumlah produksi dan jumlah tenaga kerja pada industri batik di sentra Pesindon dan Kauman secara signifikan. Jumlah permintaan yang menurun, menyebabkan industri batik juga menurunkan jumlah produksinya. Untuk melakukan efisiensi, maka dilakukan pengurangan tenaga kerja agar industri batik dapat tetap bertahan dan memperoleh keuntungan yang maksimal.

BAB V PENUTUP

5.1 Kesimpulan Berdasarkan hasil pengujian hipotesis tentang perbedaan antara nilai penjualan, jumlah produksi, dan jumlah tenaga kerja sebelum dengan setelah diberlakukannya ACFTA yang dialami industri batik di sentra Pesindon dan Kauman, maka dapat disimpulkan sebagai berikut: 1. Ada perbedaan nilai penjualan yang signifikan antara sebelum dengan setelah diberlakukannya ACFTA yaitu terjadi penurunan penjualan sebesar Rp 6.713 juta atau 5,56%. 2. Ada perbedaan jumlah produksi yang signifikan antara sebelum dengan setelah diberlakukannya ACFTA yaitu terjadi penurunan produksi sebesar 1.680 kodi atau 1,6%. 3. Ada perbedaan jumlah tenaga kerja yang signifikan antara sebelum dengan setelah diberlakukannya ACFTA yaitu terjadi penurunan jumlah tenaga kerja sejumlah 31 orang atau 2,8%. 5.2 Saran Berdasarkan hasil penelitian ini, maka saran yang direkomendasikan oleh penulis adalah sebagai berikut: 1. Bagi pengelola industri batik yang mengalami penurunan penjualan (golongan A, B, dan C) perlu meningkatkan penjualan dengan cara

58

59

meningkatkan kegiatan promosi baik melalui media online maupun mengikuti pameran-pameran kerajinan dan memperluas daerah pemasaran. 2. Pengelola industri batik di sentra Pesindon dan Kauman sebaiknya membeli bahan baku secara bersama-sama agar bisa mendapatkan harga yang lebih murah. 3. Pengelola industri batik sebaiknya memberikan insentif kepada karyawan untuk merangsang peningkatan produktivitas.

DAFTAR PUSTAKA

Adolf, Huala. Pesan Perdagangan Bebas ASEAN-Cina. http://wartanusantara. blogspot.com/2009/12/ pesan- perdagangan- bebas- asean- cina. html. (12 September 2011). Aziz, Fauzi. 2010. Revitalisasi dan Penumbuhan Industri Kecil Menengah di Indonesia. Suara Merdeka. 23 September 2010. Arikunto, Suharsimi. 2006. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta: PT Rineka Cipta. Badan Pusat Statistik (BPS). 2010. Definisi Industri Kecil dan Menengah. Jakarta. Departemen Perindustrian dan Perdagangan RI. 2002. Kebijakan dan Strategi Umum Pengembangan Industri Kecil Menengah. Buku I. Jakarta. Donald. 2000. Bisnis Internasional. Jakarta: Salemba Empat. Ghozali, Imam. 2007. Analisis Multivariate dengan program SPSS. Cetakan IV. Semarang: Badan Penerbit Universitas Diponegoro. Herawati, Vica. 2010. Kutipan Skripsi Dengan Judul: Analisis Pengaruh ASEANChina Free Trade Agreement (ACFTA) Terhadap Kinerja Keuangan yang Dilihat Dari Penjualan Pada UKM Tekstil di Pekalongan. Isnawati. Serbuan Produk Cina pengaruhi UMKM. http://suaramerdeka.com/rsssm/index.php/news. (9 November 2011). Jiwayana. 2010. ACFTA, Kesempatan atau Ancaman. Dalam Kompas. 6 Februari 2010. Hal. 4 dan 5. Kountur, Ronny. 2004. Metode Penelitian untuk Penulisan Skripsi. Jakarta: PPM. Laksana. 2002. AFTA: Globalisasi Ekonomi Regional dan Implikasinya. JPI. Volume 1 Hal. 10-18. Jakarta. Lincolin, Arsyad. 2004. Ekonomi Pembangunan. Yogyakarta: AMP YKPN. Lincolin, Arsyad dan Soeratno. 1993. Metodologi Penelitian Untuk Ekonomi dan Bisnis. Yogyakarta: AMP YKPN. Nova dan Kirana. 2010. RI Tidak akan Tunda ACFTA. http://mediaindonesia.com. (12 September 2011). Pasha, Mochamad. 2010. Tinjauan Perkembangan Ekonomi Mengikuti Arus Membaiknya Perekonomian Dunia. Dalam Jurnal Ekonomi Pembangunan Volume 39 No. 1. Hal 27-48. Jakarta.

60

61

Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat No. 16 Tahun 2006. 2010. Jakarta. Perindagkop.pekalongankota.go.id. 2010. http://perindagkop.pekalongankota.go. id/index.php?option=comcontent&view=category&layout=blog&id=55&It emid=102&format=feed&type=rss. (12 September 2011). Prabowo dan Wardoyo. 2004. AFTA Suatu Pengantar. Cetakan I. Yogyakarta: BPFE-Yogyakarta. Santoso, Singgih. 2000. Buku Latihan SPSS: Statistik Parametrik. Jakarta: Elex Media Komputindo. Sekaran, Uma. 2006. Research Methods For Business (Metodologi Penelitian untuk Bisnis). Cetakan IV. Jakarta: Salemba Empat. Sudjana. 1996. Metode Statistik. Bandung: Tarsito. Sugiyono. 2008. Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif dan R & D. Bandung: Alfabeta. Suharyati, E. 2002. Industrialisasi dan Perdagangan: Tantangan Indonesia dalam Era AFTA. JEP. Volume 3 hal. 1-14. Jakarta. Sukirno, Sadono. 1985. Ekonomi Pembangunan. Jakarta: FE UI. Sulaiman, Mochamad. Metode Penelitian. http://blog.elearning.unesa.ac.id/ mochamad-sulaiman/metode-penelitian. (17 Februari 2012). Suprapto, Hadi dan Agus Dwi. Mengapa Produk Cina Lebih Murah dari RI. http://bisnis.vivanews.com/news/read/119589_mengapa_produk_china_le bih_murah_dari_ri. (21 Oktober 2010). Tarmidi, Lepi T. 2010. Menghadapi tantangan Cina dalam ACFTA. Dalam Jurnal Ekonomi Pembangunan Volume 39 No. 1. Hal 63-75. Jakarta. Umar, H. 2004. Metode Penelitian untuk Skripsi dan Thesis Bisnis. Cetakan ke-6. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada. Undang-undang No. 9 Tahun 1995 tentang Usaha Kecil. 2000. Jakarta. Usman, Wakhid. Produk Cina Pengaruhi http://rakyatmerdeka.com. (21 Oktober 2010). Winardi. 1992. Pengantar Bisnis. Jakarta: Salemba Empat.

Tekstil

Indonesia.

LAMPIRAN-LAMPIRAN

62

63

64

65

66

67

68

69

70

71

72

73

74

75

Lampiran 14 Hasil Paired Samples t Test untuk Nilai Penjualan Berdasarkan Value (dalam jutaan rupiah)

Paired Samples Statistics Mean Pair 1

N

Std. Deviation

Std. Error Mean

penjualan2009

2.8073E3

43

4560.10128

695.40893

penjualan2010

2.6513E3

43

4278.45432

652.45817

Paired Samples Correlations N Pair 1

penjualan2009 &

Correlation 43

penjualan2010

Sig.

.999

.000

Paired Samples Test Paired Differences 95% Confidence Interval of the

Mean Pair 1

Std.

Std. Error

Deviation

Mean

Difference Lower

Upper

t

df

Sig. (2-tailed)

penjual an2009 penjual an2010

1.56069E2 326.55135 49.79861 55.57140 256.56674

3.134

42

.003

76

Lampiran 15 Hasil Paired Samples t Test untuk Nilai Penjualan Berdasarkan Satuan Unit (dalam kodi)

Paired Samples Statistics Mean Pair 1

N

Std. Deviation

Std. Error Mean

penj2009

2.3167E3

43

3287.27307

501.30444

penj2010

2.2640E3

43

3231.81714

492.84749

Paired Samples Correlations N Pair 1

penj2009 & penj2010

Correlation 43

Sig.

1.000

.000

Paired Samples Test Paired Differences 95% Confidence Interval of the

Mean Pair 1

Std.

Std. Error

Deviation

Mean

Difference Lower

Upper

t

df

Sig. (2-tailed)

penj200 9penj201 0

5.27674E1 109.23584 16.65831 19.14961

86.38527

3.168

42

.003

77

Lampiran 16 Hasil Paired Samples t Test untuk Jumlah Produksi Berdasarkan Satuan Unit (dalam kodi)

Paired Samples Statistics Mean Pair 1

N

Std. Deviation

Std. Error Mean

prod2009

2.3957E3

43

3349.22336

510.75177

prod2010

2.3567E3

43

3334.97630

508.57912

Paired Samples Correlations N Pair 1

prod2009 & prod2010

Correlation 43

Sig.

1.000

.000

Paired Samples Test Paired Differences 95% Confidence Interval of the

Mean Pair 1

Std.

Std. Error

Deviation

Mean

Difference Lower

Upper

t

df

Sig. (2-tailed)

prod20 09 prod20 10

3.90698E1

70.30254 10.72104 17.43384

60.70570

3.644

42

.001

78

Lampiran 17 Hasil Paired Samples t Test untuk Jumlah Tenaga Kerja

Paired Samples Statistics Mean Pair 1

N

Std. Deviation

Std. Error Mean

TK2009

25.6977

43

9.06993

1.38315

TK2010

24.9767

43

8.45292

1.28906

Paired Samples Correlations N Pair 1

Correlation

TK2009 & TK2010

43

Sig.

.995

.000

Paired Samples Test Paired Differences 95% Confidence Interval of the

Mean Pair 1

Std.

Std. Error

Deviation

Mean

Difference Lower

Upper

t

df

Sig. (2-tailed)

TK2009 TK2010

.72093

1.07627

.16413

.38970

1.05216

4.392

42

.000

79

Lampiran 20 DAFTAR PERTANYAAN

A. Identitas Responden 1. Nama Pengusaha

: ………………………………….

Berilah tanda check (√) pada pilihan jawaban yang anda pilih a. Jenis Kelamin Pria

: Wanita

b. Usia

:

21-30 th

31-40 th

c. Pendidikan

41-50 th

50 th ke atas

:

SD

SMP

SMA/ SMK

2. Nama Perusahaan

: …………………………………..

a. Tahun Berdiri

: .....................................................

b. Alamat

: .....................................................

Sarjana

c. Jumlah Karyawan Saat Ini : ………. orang Keterangan

Jumlah Karyawan

Jenis Kelamin: Pria

……………. orang

Wanita

……………. orang

Tempat Asal: Daerah sekitar industri

……………. orang

Luar daerah

……………. orang

80

Tingkat Pendidikan: SD dan SMP

……………. orang

SMA/SMK

……………. orang

Sarjana/Diploma

……………. orang

B. Pertanyaan Berilah tanda silang (x) pada pilihan jawaban yang anda pilih 3. Apa jenis produk yang dihasilkan oleh usaha (bisnis) Bapak/Ibu? (boleh lebih dari satu (1) jawaban) a. sarung

d. lainnya

b. pakaian c. kain 4. Kemana sajakah produk dari usaha (bisnis) Bapak/Ibu dipasarkan? (boleh lebih dari satu (1) jawaban) a. lokal kecamatan/dalam satu kecamatan b. lokal kota/dalam satu kota c. luar kota d. luar negeri

81

5. ASEAN-China Free Trade Agreement (ACFTA) merupakan perjanjian perdagangan bebas antara China dan negara-negara ASEAN termasuk Indonesia. Apa dampak yang dirasakan usaha (bisnis) Bapak/Ibu setelah diberlakukannya ACFTA pada tanggal 1 Januari 2010? (boleh lebih dari satu (1) jawaban) Jwb. a.

Dampak

Respon Bapak/Ibu Terhadap Dampak

Mempengaruhi

…………………………………………………..

jumlah produksi

………………………………………………….. ………………………………………………….. …………………………………………………..

b.

Mempengaruhi

…………………………………………………..

nilai penjualan

………………………………………………….. ………………………………………………….. …………………………………………………..

c.

Mempengaruhi

…………………………………………………..

jumlah tenaga kerja ………………………………………………….. ………………………………………………….. …………………………………………………..

6. Langkah-langkah apa yang telah dilakukan pemerintah dalam merespon diberlakukannya ACFTA yang dapat membantu usaha (bisnis) Bapak/Ibu? ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………

82

7. Apa harapan untuk mengembangkan usaha (bisnis) Bapak/Ibu setelah diberlakukan ACFTA? ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ACFTA diberlakukan pada tanggal 1 Januari 2010. Untuk mengetahui pengaruh ACFTA terhadap perkembangan usaha industri batik, diperlukan data periode 2009 (sebelum ACFTA) dan periode 2010 (setelah ACFTA). Nilai Penjualan No.

Bulan

2009 Kodi

8.

Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember

2010 Rupiah

Kodi

Rupiah

83

Jumlah Produksi No.

Bulan

2009 Kodi

9.

2010 Rupiah

Kodi

Rupiah

Januari Februari Maret

.

April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember

10. Dari manakah asal bahan baku yang digunakan untuk produksi batik pada perusahaan Bapak/Ibu? Apakah produk impor atau dalam negeri? Berapa persen besarnya bahan baku impor/dalam negeri yang digunakan? ………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………… No.

Pertanyaan

11.

Berapa total biaya bahan baku

2009

yang digunakan dalam produksi Rp ……………… perusahaan Bapak/Ibu?

2010

Rp ………………

84

No.

Pertanyaan

12.

Berapa jumlah tenaga kerja usaha (bisnis) Bapak/Ibu?

2009

2010

…………… orang …………… orang

85

Hasil Wawancara Dengan Pemilik Industri Batik di Sentra Pesindon dan Kauman, Kota Pekalongan

Pada Industri Nulaba Pemilik

: Bapak Moh. Jazuli Noor

Peneliti

: Apakah industri Bapak melakukan ekspor?

Responden

: Iya mas. Di samping melakukan penjualan di dalam negeri, industri ini juga melakukan ekspor.

Peneliti

: Sudah berapa lama industri Bapak melakukan ekspor?

Responden

: Kira-kira sudah 7 tahunan.

Peneliti

: Bagaimana perkembangan ekspor industri Bapak tahun 2010 dibandingkan tahun 2009?

Responden

: Perkembangan ekspor dari tahun ke tahun cenderung turun termasuk dari tahun 2009 ke tahun 2010 karena batik sini kalah bersaing sama batik printing dari Cina yang lebih murah, bahkan ada industri lain yang mulai menghentikan ekspornya.

Peneliti

: Kemana negara tujuan ekspor dilakukan?

Responden

: Sebagian besar ekspor ke Malaysia dan beberapa ke Thailand.

Peneliti

: Di mana industri Bapak membeli bahan baku?

Responden

: Biasanya beli di sekitar Pekalongan saja.

86

Peneliti

: Apakah bahan baku yang dibeli merupakan bahan baku lokal atau bahan baku impor?

Responden

: Untuk bahan baku utama berupa kain adalah produk dari Cina. Sedangkan untuk obat-obatan adalah produk lokal.

Peneliti

: Bagaimana cara membeli bahan baku (dilakukan sendirisendiri atau bersama-sama dengan industri yang lain)?

Responden

: Selama ini pembelian bahan baku dilakukan secara sendiri-sendiri karena persaingan antar industri di sini sangat luar biasa. Industri yang besar ingin membunuh industri baru untuk mengurangi pesaing. Jarang ada kerjasama antar industri di sini.

Peneliti

: Bagaimana cara pengupahan kepada tenaga kerja di industri Bapak (upah tetap atau borongan)?

Responden

: Upah tetap.

Peneliti

: Kapan waktu pembayaran upahnya?

Responden

: Biasanya dibayarkan bulanan.

Peneliti

: Apabila produktivitas tenaga kerja di atas standar, apakah mendapat insentif?

Responden

: Tidak ada insentif.

87

Denah Lokasi Penelitian Sentra Industri Batik Pesindon dan Kauman, Kota Pekalongan

Sumber: Citra Google Earth tahun 2010

88

Lampiran 21 Foto Penelitian