ANALISIS SEMIOTIK NASKAH DRAMA

analisis semiotik naskah drama laksamana hang tuah karya tenas effendy artikel e-journal oleh m. febriyadi nim 090388201183 jurusan …...

0 downloads 40 Views 82KB Size
ANALISIS SEMIOTIK NASKAH DRAMA LAKSAMANA HANG TUAH KARYA TENAS EFFENDY

ARTIKEL E-JOURNAL

Oleh M. Febriyadi NIM 090388201183

JURUSAN PENDIDIKAN BAHASA DAN SAST5RA INDONESIA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS MARITIM RAJA ALI HAJI TANJUNGPINANG 2011

Analisis Semiotik Naskah Drama Laksamana Hang Tuah Karya Tenas Effendy oleh M. Febriyadi. Jurusan Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia. Drs. Suhardi, M.Pd., Siti Habiba, Lc., M.Ag. [email protected]

Abstrak Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan sistem struktur tanda tingkat pertama dan sistem struktur tanda tingkat kedua yang terkandung dalam naskah drama“Laksamana Hang Tuah” karya Tenas Effendy berdasarkan Teori Mitologi Roland Barthes. Penelitian ini menggunakan metode heruistik dan hermeneutik, diinterpretasikan dengan mengklasifikasikan data-data yang diperoleh berdasarkan makna simbol-simbol yang terkandung secara denotatif, konotatif, dan mitologis ideologis. Dari hasil penelitian dapat diketahui Naskah drama tersebut sebagai sistem struktur tanda semiotik dibangun atas mitos-mitos, konteks sosial masyarakat yang masih memandang gejala alam yang tidak lazim sebagai tanda sesuatu yang bakal terjadi di negerinya, sebuah kesetiaan yang tiada pernah berujung sebagai bentuk makmur atau tidaknya suatu negeri. Perang saudara yang mengakibatkan perpecahan suatu negeri, serta pandangan orang Melayu tentang sakralnya “Sumpah Setia Melayu” dalam menjalankan pemerintahan dalam kerajaan. Kata Kunci: Semiotik, Naskah Drama, Laksamana Hang Tuah

Abstrac This study aims to describe the structure of the system marks the first level and second level alert system structure is contained in the drama script of “Laksamana Hang Tuah” Effendy Tenas works by Roland Barthes Theory Mythology. This study uses heruistik and hermeneutics, interpreted to classify data obtained based on the meaning of the symbols contained denotative, connotative, mythological, and ideological. From the results of this research is the drama text as semiotic sign system structure built on myths, the social context of people who still see an unusual natural phenomenon as a sign of something that would happen in his country, a loyalty that nothing ever tipped as a form of prosperous or not a country. The civil war which resulted in a split of a country, as well as the views of the sacred oath Malay “Sumpah Setia Melayu” the kingdom. Keyword: Semiotics, Drama Script, Laksamana Hang Tuah 1. Pendahuluan Hang Tuah adalah tokoh mitologi Melayu yang dikategorikan sebagai sastra Melayu klasik dalam bentuk hikayat. Kemudian digubah menjadi sebuah naskah drama oleh Tenas Effendi menjadi sebuah naskah drama. Naskah drama Laksamana Hang Tuah digubah pengarang dengan sarat simbol orang-orang Melayu dalam memegang teguh kesetiaan atas abdinya kepada Sultan. Kehadiran simbol-simbol tersebut secara semiotik mengandung nilai-nilai petuah orang-orang Melayu yang sampai saat ini masih menjadi fundamental dalam menjalankan kehidupan yang beradat. Dengan kata lain, ada tiga alasan mengapa peneliti tertarik menganalisis naskah drama Laksamana Hang Tuah karya Tenas Effendy, yaitu: Pertama, karena naskah drama Laksamana Hang Tuah ini mulai terabaikan keberadaannya. Hal ini disebabkan oleh beberapa faktor, yaitu: (1) Terbatasnya naskah yang dicetak; (2) rendahnya minat 1

masyarakat untuk mengetahui, mempelajari, dan memahami kandungan isi naskah tersebut. Kedua, karena naskah Laksamana Hang Tuah kaya akan simbol-simbol dan tandatanda orang Melayu. Hal ini ditambah dengan latar belakang penulis yang notabene seorang budayawan ternama di Riau. Naskah tersebut kaya akan ilmu pengetahuan, sehingga peneliti merasa naskah ini perlu dimunculkan ke permukaan lagi dengan model penelitian Semiotik. Tujuannya adalah untuk membongkar makna di balik keberadaan simbol-simbol dan tanda-tanda di dalamnya. Ketiga, kajian Semiotik sangat jarang dilakukan, khususnya di lingkungan Universitas Maritim Raja Ali Haji, Jurusan Pendidikan dan Sastra Indonesia. Maka dari itu peneliti melakukan penelitian ini, guna menambah koleksi penelitian yang ada saat ini. 2. Pembahasan Penelitian ini akan memaparkan hasil-hasil penelitian secara umum tentang mitos sebagai sistem semiotik, mitos dapat diuraikan ke dalam tiga unsur yaitu; signifier (form), signified (concept) dan sign (signification). Signifikasi tahap pertama (denotasi) merupakan hubungan antara signifier dan signified sedangkan signifikasi tahap kedua (konotasi) bertugas sebagai menggambarkan tanda yang terdapat dalam naskah drama tersebut melalui mitos dan mewujudkan ideologi-ideologi yang merupakan satuan-satuan budaya dalam naskah. Laksamana Hang Tuah, adalah cerita rakyat Riau sarat simbol orang-orang Melayu dalam memegang teguh kesetiaan atas abdinya kepada Sultan. Karena pada zaman kerajaan, orang Melayu memandang kerajaan itu alat untuk melindungi yang lemah daripada penindasan oleh yang kuat. Orang Melayu menghendaki pemimpinnya selain tajam berpikir atau bijaksana, tetapi juga seorang yang taat melaksanakan ajaran Islam. Dengan kata lain, selain kesetiaanya terhadap pemerintah, Islam merupakan simbol kebesaran orang-orang Melayu. 1. Tahap Sistem Struktur Tanda Tingkat Pertama Pada tahap sistem struktur tanda tingkat pertama dialog babak I antara sultan dan datuk Bendahara. Simbol-simbol yang terdapat terlihat pada dialog di bawah ini. Pada Babak pertama ini, terjadi percakapan antara Sultan dan Datuk Bendahara yang membahas tentang firasat buruk Sultan Mansyur Syah. Firasat-firasat buruk Sultan di tandai dengan dialog Sultan yang berbunyi seperti berikut: SULTAN: ..., adakah mamanda dengar ungka berbunyi tengah malam? Cewang di langit tanda kan hujan, gabak di hulu tanda kan banjir, (Laksamana Hang Tuah, hlm. 39 Babak I) Makna dari simbol “ungka” adalah kera yang tangannya panjang dan tidak berekor, beraktivitas pada siang hari. Apabila kera tersebut berbunyi pada malam hari, maka posisinya dalam keadaan terjepit dan dirinya dalam bahaya. Jadi maksud Sultan, dia mendapat tanda bahaya dari seekor ungka yang berbunyi tengah malam. Apalagi disertai dengan simbol “hujan” dan “banjir”. Suasana hari yang seperti itu adalah penanda hari sedang tidak bersahabat dengan manusia dan mengakibatkan bencana. Pada babak kedua patih Karma Wijaya, Sultan, Datuk Bendahara, dan Penggawa melakukan dialog dan terdapat simbol-simbol seperti yang terlihat di bawah ini.

2

SULTAN: Tetapi kenapa wajah Mamanda kelihatan muram? Ataukah Mamanda di serang penyakit? (Laksamana Hang Tuah, hlm. 42, Babak II) Makna simbol “wajah” adalah roman wajah. Kemudian “dipertegas dengan simbol “Penyakit” yang bermakna gangguan kesehatan yang dilanda suatu makhlukn hidup. Namun kedua simbol tersebut bermakna raut wajah Datuk Bendahara yang terlihat seperti orang sakit. PATIH: ..., musuh di luar gampang di bunuh, tetapi musuh di dalam menimbulkan penyakit Tuanku. (Laksamana Hang Tuah, hlm.42 Babak II) Makna simbol “musuh” adalah lawan berperang, berkelahi, bertikam dan sebagainya. Simbol “di bunuh” bermakna menghilangkan nyawa musuh, sedangkan simbol “penyakit” bermakna sesuatu yang menyerang kesehatan di dalam tubuh. Namun maksud Patih adalah sesuatu keresahan di dalam istana yang sangat mengganggu kedamaian. BENDAHARA: Mohon beribu ampun Tuanku, beratus kali patik menempuh musuh, turun temurun patik mengabdi ke bawah duli Tuanku, biarlah patik menyelesaikan sengketa durhaka itu. (hlm. 44-45 Babak II) Kebiasaan yang tidak lazim berlaku di Kerajaan Malaka di simbolkan dengan “turun-temurun” oleh Datuk Bendahara. Turun-temurun yang telah diartikan sebelumnya merupakan bentuk ketidakpercayaannya selama menjadi orang kepercayaan Sultan yang ia simbolkan dengan “mengabdi ke bawah duli”. Dialog babak V, VI, VII antara Hang Jebat, Warga Istana, Hang Kesturi, Hang Lekir, Tun Utama, Patih Karma Wijaya., Hang Jebat, Hang Lekir, Hang Lekiu, Hang Kasturi terdapat simbol-simbol yang terlihat seperti di bawah ini. HANG JEBAT: Laksamana Hang Tuah benteng Malaka, si Jebat dan saudarasaudaranya sendi Negeri, kini Hang Tuah kena fitnah, titah raja di bunuh mati ....... (Laksamana Hang Tuah, hlm. 51 Babak V) Simbol “Hang Tuah” bermakna Laksamana yang menjaga keamanaan perairan Malaka. Sedangkan simbol si Jebat dan saudara-saudaranya merupakan simbol para hulubalang Malaka yang senantiasa menjadikan Malaka sebagai satu diantara kerajaan yang disegani. Namun dengan adanya kejadian yang merugikan negeri yang disimbolkan dengan “fitnah” maka raja dengan serta merta memutuskan menghukum mati Hang Tuah. Hal ini tampak jelas pada simbol “titah raja dan “dibunuh mati” HANG KESTURI: Hooi Jebat, berpada-padalah engkau berbuat, kita sama-sama luka di hati, tetapi jangan mendurhaka ke bawah duli Yang Dipertuan akan disebut di belakang hari, hulubalang Malaka mendurhaka Rajanya. (Laksamana Hang Tuah, hlm. 53 Babak VII) Hang Kesturi sebagai seorang sahabat berusaha mendinginkan hati Jebat. Simbol “berpada-padalah” bermakna melakukan sesuatu dengan tidak berlebih-lebihan. Simbol “mendurhaka” menunjukkan Jebat sudah mulai mengamuk dan menyerang istana. Sedangkan simbol “hulubalang” yang bermakna pemimpin pasukan merupakan simbol mengingatkan kembali Jebat agar sedar diri. Dialog babak IX antara Hang Tuah Hang Jebat terdapat simbol-simbol seperti yang terlihat dalam dialog di bawah ini . 3

HANG TUAH: Cih, pernahkah kau dengar si Tuah meminjam berani orang? Kalau tak kuasa aku menantang, rela si Tuah binasa. (Laksamana Hang Tuah, hlm. 61 Babak IX) HANG TUAH: Supaya puas kita bertikam, marilah kita cari talam sebagai alas kaki berpijak. (Laksamana Hang Tuah, hlm. 62 Babak IX) HANG JEBAT: Jangan mundur Laksamana, belum sepenanak nasi kita berkelahi, baru kembang belaka yang keluar (Laksamana Hang Tuah, hlm. 63 Babak IX) Simbol “rela” bermakna bersedia dengan rela hati dalam menghadapi resiko perang apapun, dan siap mati yang simbolkan dengan “binasa” dalam berperang yang disimbolkan dengan ‘bertikam’. Karena pada zaman kerajaan Malaka, kesatrianya menggunanakan keris sebagai senjata berperang., seperti yang terlihat dalam dialognya dibawah ini. Dialog babak XII antara Sultan, Hang Tuah, Datuk Bendahara juga memiliki simbol-simbol, seperti yang terlihat dalam dialog di bawah ini. BENDAHARA: .... Arus badai telah berlalu, hanya penyakit tinggal di hati.( Laksamana Hang Tuah, hlm. 68 Babak XII) Simbol “berlalu” bermakna telah usai. Artinya bencana yang menimpa negeri Malaka telah usai. Hanya menyisakan penyakit yang menyiksa hati atau disimbolkan dengan “tinggal di hati”. HANG TUAH: Ampun beribu ampun Tuanku, segala titah patik junjung, hitam kata Tuanku, hitamlah patik, putih kata Tuanku, putihlah patik. . (Laksamana Hang Tuah, hlm. 68 Babak XII) Hang Tuah adalah laksamana yang taat yang disimbolkan dengan “titah” pada perintah Sultan. Beliau meminta izin Sultan mengurus mayat Jebat yang disimbolkan dengan “bawa mayat itu kerumah”. karena bagaimanapun tabiat buruk si Jebat, tetaplah saudara Hang Tuah. 2. Tahap Sistem Struktur Tanda Tingkat Kedua Karya sastra ini mengingatkan kita tentang SUMPAH SETIA MELAYU yang diutarakan Datuk Demang Lebar Daun-Sang Sapurba yang berbunyi “ Rakyat tak akan mendurhaka kepada raja, raja pun tidak boleh mempermalukan rakyat”. Sumpah Setia Bugis Melayu bisa jadi merupakan jelmaan pelajaran dari kisah pendurhakaan Hang Jebat ini untuk membuat rakyat menjunjung tinggi kepemimpinan Sultan. Berikut isi sumpah Sumpah Setia Bugis Melayu Daeng Celak di hadapan Sultan Sulaiman: “Lihatlah Sultan Sulaiman Badr al-Alam Syah. Patiklah Yang Dipertuan Muda. Barang yang Tuanku tiada suka membujur di hadapanmu, maka patik lintangkan. Dan, barang yang tiada suka Tuanku melintang di hadapanmu, maka patik bujurkan. Barang yang semak berduri di hadapanmu, patik cucikan.” Sebelumnya Datuk Bendahara Paduka Raja kerajaan Malaka juga menyatakan sumpah setia Melayu kepada Sultan Mansyur Syah saat menghadap Sultan ketika Sultan mendapatkan firasat buruk tentang negeri Malaka yang akan ditimpa Bencana. Sumpah Setia Datuk Bendahara Paduka Raja dalam Naskah Laksaman Hang Tuah karya Tenas Effendy: BENDAHARA: Tuanku junjungan patik, kalau patik lumpuh, bertandu patik menghadap jua, kalau patik buta, berpimpin patik kemari, 4

turun-temurun patik setia, tak Melayu melanggar sumpah. (Laksamana Hang Tuah, hlm. 40, Babak I) Begitu juga sumpah setia Hang Tuah dalam naskah ini seperti berikut: HANG TUAH: Ampun beribu ampun Tuanku, segala titah patik junjung, hitam kata Tuanku, hitamlah patik, putih kata Tuanku, putihlah patik. Orang Melayu menjadikan sumpah sebagai alat untuk menyakinkan junjungannya atas kesetiaannya dan meneguhkan hatinya untuk setia kepada junjungannya sampai nafas terakhir. Sumpah juga mencegah seorang Melayu untuk mendurhaka kepada junjungannya. Apabila sumpah dilanggar, maka malapetakan serta merta menimpa para pelanggarnya. Karena sesuai pernyataan sebelumnya, “pantang Melayu menelan ludah”. Pemahaman orang-orang Melayu tentang keteguhan hati dalam memegang janji tercermin pada prilaku orang-orang Melayu yang taat dan tunduk pada perintah junjungannya. 3. Simpulan dan Rekomendasi Naskah drama Laksamana Hang Tuah karya Tenas Effendy sebagai sistem struktur tanda tingkat pertama: 1. Petanda alam yang tidak lazim menentukan timbulnya bencana suatu negeri; 2. Kesetiaan rakyat terhadap Sultan sangat berpengaruh kepada kondisi kemakmuran negeri Malaka; 3. Perperangan antar saudara dapat menghilangkan tuah negeri; 4. Kekuatan Sumpah Setia Melayu menentukan kedamaian negeri. Sebagai sistem struktur tanda kedua Mitos-mitos tersebut mengungkapkan ideologi yang dipegang pengarang dalam menyikapi dan memandang realitas masyarakat Melayu. Konteks sosial masyarakat yang masih memandang gejala alam yang tidak lazim sebagai tanda sesuatu yang bakal terjadi di negerinya, sebuah kesetiaan yang tiada pernah berujung sebagai bentuk makmur atau tidaknya suatu negeri. Perang saudara yang mengakibatkan perpecahan suatu negeri, serta pandangan orang Melayu tentang sakralnya Sumpah Setia Melayu dalam menjalankan pemerintahan dalam kerajaan. Daftar Pustaka Arikunto, Suharsimi. 2010. Prosedur Penelitian; Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta: Rineka Cipta. Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. 2011. Kamus Bahasa Indonesia Untuk Pelajar. Jakarta. Barthes, Roland. 2011. Mitologi. Terjemahan Nurhadi dan A. Sihabul Millah. Yogyakarta: Kreasi Wacana. Barthes, Roland. 2007. Petualangan Semiologi. Terjemahan Stephanus Aswar Herwinarko. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Endraswara, Suwardi. 2011.Metode Pembelajaran Drama; Apresiasi, Ekspresi, dan Pengkajian. Jakarta: CAPS. 2011.Metodologi Penelitian Sastra; Epistemologi, Model, Teori dan Aplikasi. Jakarta: CAPS.

5

Hamidy, UU. 2010. Jagat Melayu Dalam Lintasan Budaya Di Riau. Pekanbaru: Bilik Kreatif Press. Hendrik, Makmur, Deni Ermanto Iddehan, Mahyudin Al Mudra. 2005.Tegak Menjaga Tuah, Duduk Memelihara Marwah. Yogyakarta: Balai Kajian Budaya Melayu. Proyek Pengembangan Kesenian Riau Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. 1984. Kumpulan Naskah Drama Daerah Riau. Pekanbaru: Bumi Pustaka. Ratna, Nyoman Kutha. 2009. Penelitian Sastra. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Sobur, Alex. 2009. Semiotika Komunikasi. Bandung: Rosda. 2009. Analisis Teks Media. Bandung: Rosda. T., Dipo Udi.2006. Embun di Ujung Rumput, Kumpulan Pribahasa Indonesa. Depok: Kawan Pustaka. Tim Redaksi Agogos. 2012. Pribahasa, Majas Pantun. Jakarta Barat:Agogos. Tarigan, Henry Guntur.1984. Prinsip-Prinsip Dasar Sastra. Bandung: Angkasa Bandung. Teeuw, A. 1988. Sastra dan Ilmu Sastra; Pengantar Teori Sastra.Jakarta: Girimukti Pasaka. WS, Hasanuddin. 2009. Drama Karya Dalam Dua Dimensi;, Kajian Teori, Sejarah, dan Analisis. Bandung: Angkasa Bandung.

6