BAB 12 MASYARAKAT MADANI

tertulis pertama dalam sejarah manusia. ... (Renaissance) di Eropa melalui pemikiran John Locke (abad ke-18) dan Emmanuel Kant (abad ke -19). Sebagai...

0 downloads 4 Views 356KB Size
BAB 12 MASYARAKAT MADANI A. Pengertian dan Latar Belakang 1. Pengertian Masyarakat madani berasal dari bahasa Inggris, civil society. Kata civil society sebenarnya berasal dari bahasa Latin yaitu civitas dei yang artinya kota Illahi dan society yang berarti masyarakat. Dari kata civil akhirnya membentuk kata civilization yang berarti peradaban (Gellner seperti yang dikutip Mahasin 1995). Oleh sebab itu, kata civil society dapat diartikan sebagai komunitas masyarakat kota, yakni masyarakat yang telah berperadaban maju. Konsepsi seperti ini, menurut Madjid: seperti yang dikutip Mahasin (1995), pada awalnya lebih merujuk pada dunia Islam yang ditunjukkan oleh masyarakat kota Arab. Sebaliknya, lawan dari kata atau istilah masyarakat nonmadani adalah kaum pengembara, badawah, yang masih membawa citranya yang kasar, berwawasan pengetahuan yang sempit, masyarakat puritan, tradisional penuh mitos dan takhayul, banyak memainkan kekuasaan dan kekuatan, sering dan suka menindas, serta sifatsifat negatif lainnya. Gellner (1995) menyatakan bahwa masyarakat madani akan terwujud keika terjadi tatanan masyarakat yang harmonis, yang bebas dari eksploitasi dan penindasan pendek kata, masyarakat madani ialah kondisi suatu komunitas yang jauh dari monopoli kebenaran dan kekuasaan. Kebenaran dan kekuasaan adalah milik bersama. Setiap anggota masyarakat madani tidak bisa ditekan, ditakut-takuti, dianggu kebebasannya, semakin dijauhkan dari demokrasi, dan sejenisnya. Oleh karena itu, perjuangan menuju masyarakat madani pada hakikatnya merupakan proses panjang dan produk sejarah yang abadi, dan perjuangan melawan kezaliman dan dominasi para penguasa menjadi ciri utama masyarakat madani. Istilah madani menurut Munawir (1997) sebenarnya berasal dari bahasa Arab, madaniy. Kata madaniy berakar dari kata kerja madana yang berarti mendiami, tinggal, atau membangun. Kemudian berubah istilah menjadi madaniy yang artinya beradab, orang kota, orang sipil, dan yang bersifat sipil atau perdata. Dengan demikian istilah madaniy dalam bahasa Arab mempunyai banyak arti. Pendapat yang sama dikemukakan oleh Hall (1998), yang menyatakan bahwa masyarakat madani identik dengan civil society, artinya suatu ide, angan-angan, bayangan, cita-cita suatu komunitas yang dapat terjewantahkan ke dalam kehidupan social. Dalam masyarakat madani, pelaku social akan berpegang tegung pada peradaban dan kemanusiaan. Hefner (1998:16-20) menyatakan bahwa masyarakat madani merupakan masyarakat modern yang bercirikan kebebasan dan demokratisasi dalam berinteraksi di masyarakat yang semamin plural dan heterogen. Dalam keadaan seperi ini masyarakat diharapkan mampu mengoranisasikan dirinya, dan tumbuh kesadaran diri dalam mewujudkan peradaban. Mereka akhirnya mampu mengatasi dan berpartisipasi dalam kondisi global, kompleks, penuh persaingan dan perbedaan.

Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

360

Berdasarkan pendapat diatas, dapat disimpulkan bahwa masyarakat madani pada prinsipnya memiliki multimakna, yaitu masyarakat yang demokratis, menjunjung tinggi etika dan moralitas, transparan, toleransi, berpotensi, aspiratif, bermotivasi, berpartisipasi, konsisten, memiliki perbandingan, mampu berkoordinasi, sederhana, sinkron, integral, mengakui emansipasi, dan hak asasi, namun yang paling dominant adalah masyarakat yang demokratis. 2. Latar Belakang Masyarakat madani timbul karena faktor-faktor : a. Adanya penguasa politik yang cenderung mendominasi (menguasai) masyarakat dalam seala bidang agar patuh dan taat pada penguasa. Tidak adanya keseimbangan dan pembagian yang proporsional terhadap hak dan kewajiban setiap warga negara yang mencakup seluruh aspek kehidupan. Adanya monopoli dan pemuastan salah satu aspek kehidupan pada satu kelompok masyarakat, karena secara esensial masyarakat memiliki hak yang sama dalam memperoleh kebijakan-kebijakan yang ditetapkan pemerintah. b. Masyarakat diasumsikan sebagai orang yang tidak memiliki kemampuan yang baik (bodoh) dibandingkan dengan penguasa (pemerintah). Warga negara tidak memiliki kebebasan penuh untuk menjalankan aktivitas kesehariannya. Sementara, demokratis merupakan satu entitas yang menjadi penegak wacana masyarakat madani dalam menjalani kehidupan, termasuk dalam berinteraksi dengan lingkungannya. Demokratis berarti masyarakatyang berinteraksi dengan masyarakat sekitarnya.tanpa mempertimbangkan suku, ras dan agama. Prasyarat demokrasi ini banyak dikemukakan oleh pakar yang mengkaji fenomena masyarakat madani. Bahkan demokrasi (demokratis) di sini dapat mencakup sebagai bentuk aspek kehidupan seperti politik, sosial, budaya, pendidikan dan ekonomi. c. Adanya usaha membatasi ruang gerak dari masyarakat dalam kehidupan politik. Keadaan ini sangat menyulitkan bagi masyarakat untuk mengemukakan pendapat, karena pada ruang politik yang bebaslah individu berada dalam posisi yang setara, dan akan mampu melakukan transaksitransaksi politik tanpa ada kekhawatiran. Dalam memasuki millennium III, tuntutan masyarakat madani di dalam negeri oleh kaum reformis yang anti status quo menjadi semakin besar. Masyarakat madani yang mereka harapkan adalah masyarakat yang lebih terbuka, pluralistic, dan desentralistik dengan partisipasi politik yang lebih besar (Nordholt, 1999), jujur, adil, mandiri, harmonis, memihak yang lemah, menjamin kebebasan beragama, berbicara, berserikat dan berekpresi, menjamin hak kepemilikan, dan menghormati hak-hak asasi manusia (Farkan, 1999). B. Sejarah Masyarakat Madani Jika dicari akar sejarahnya, maka dapat dilihat bahwa dalam masyarakat Yunani Kuno masalah ini sudah mengemuka. Rahardjo (1997) menyatakan bahwa istilah civil society sudah ada sejak zaman sebelum Masehi. Orang yang pertama kali mencetuskan istilah civil society ialah Cicero (106-43 SM), sebagai orator Yunani kuno. Civil society menurut Cicero ialah suatu komunitas memiliki kode hokum sendiri. Dengan konsep civility (kewargaan) dan urbanity (budaya kota), maka kota dipahami bukan hanya Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

361

sekedar konsentrasi penduduk, melainkan juga sebagai pusat peradaban dan kebudayaan. Istilah masyarakat madani selain mengacu pada konsep civil society, juga berdasarkan pada konsep negara-kota Madinah yang dibangun Nabi Muhammad SAW pada tahun 622M. Masyarakat madani juga mengacu pada konsep tamadhun (masyarakat yang berperadaban) yang diperkenalkan oleh Ibn Khaldun, dan konsep Al Madinah al fadhilah (Madinah sebagai Negara Utama) yang diungkapkan oleh filsuf Al Farabi pada abad pertengahan (Rahardjo seperti yang dikutip Nurhadi, 1999). Menurut Dr. Ahmad Hatta, peneliti pada Lembaga Pengembangan Pesantren dan Studi Islam, Al Haramain, Piagam Madinah adalah dokumen penting yang membuktikan betapa sangat majunya masyarakat yang dibangun kala itu, di samping juga memberikan penegasan mengenai kejelasan hukum dan konstitusi sebuah masyarakat. Bahkan, dengan menyitir pendapat Hamidullah (First Written Constitutions in the World, Lahore, 1958), Piagam Madinah ini adalah konstitusi tertulis pertama dalam sejarah manusia. Konstitusi ini secara mencengangkan telah mengatur apa yang sekarang orang ributkan tentang hak-hak sipil (civil rights), atau lebih dikenal dengan hak asasi manusia (HAM), jauh sebelum Deklarasi Kemerdekaan Amerika (American Declaration of Independence, 1776), Revolusi Prancis (1789), dan Deklarasi Universal PBB tentang HAM (1948) dikumandangkan. Secara formal, Piagam Madinah mengatur hubungan sosial antar komponen masyarakat. Pertama, antarsesama muslim, bahkan sesame muslim adalah satu umat walaupun mereka berbeda suku. Kedua, hubungan antara komunitas muslim dengan nonsmuslim didasarkan pada prinsip bertetangga baik, saling membantu dalam menghadapi musuh bersama, membela mereka yang teraniaya, saling menasihati, dan menghormati kebebasan beragama. Ada dua nilai dasar yang tertuang dalam Piagam Madinah. Pertama, prinsip kesederajatan dan keadilan, kedua, inklusivisme atau keterbukaan. Kedua prinsip itu lalu dijabarkan, dan ditanamkan dalam bentuk beberapa nilai universal, seperti konsistensi, keseimbangan, moderat, dan toleran. Sementara itu konsep masyarakat madani, atau dalam khazanah Barat dikenal sebagai civil society (masyarakat sipil), muncul pada masa Pencerahan (Renaissance) di Eropa melalui pemikiran John Locke (abad ke-18) dan Emmanuel Kant (abad ke -19). Sebagai sebuah konsep, civil society berasal dari proses sejarah panjang masyarakat Barat yang biasanya dipersandingkan dengan konsepsi tentang state (Negara). Dalam tradisi Eropa abad ke-18, pengertian masyarakat sipil ini dianggap sama dengan negara (the state), yakni suatu kelompok atau kekuatan yang mendominasi kelompok lain. Barulah pada paruh kedua abad ke-18, terminology ini mengalami pergeseran makna. Negara dan masyarakat madani kemudian dimengerti sebagai dua buah entitas yang berbeda. Bahkan kemudian, Kant menempatkan masyarakat madani dan negara dalam kedudukan yang berlawanan, yang kemudian dikembangkan oleh Hegel, menurutnya masyarakat madani merupakan subordinatif dari negara. Di Indonesia, perjuangan masyarakat madani dimulai pada awal pergerakan kebangsaan, dipelopori oleh Syarikat Islam (1912), dan dilanjutkan oleh Soeltan Syahrir pada awal kemerdekaan (Norlholt, 1999). Jiwa demokrasi Soeltan Syahrir Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

362

ternyata harus menghadapi kekuatan represif, baik dari rezim Orde Lama maupun rezim Orde Baru. Tuntutan perjuangan transformasi menuju masyarakat madani pada era reformasi ini tampaknya sudah tak terbendungkan lagi. C. Karakteristik dan Ciri-ciri Masyarakat Madani Ada tiga karakteristik dasar dalam masyarakat madani, yaitu : 1. Diakuinya semangat pluralisme. Artinya, pluralitas telah menjadi sebuah keniscayaan yang tidak dapat dielakkan, sehingga mau tidak mau, pluralitas telah menjadi suatu kaidah yang abadi. Dengan kata lain, pluralitas merupakan sesuatu yang kodrati (given) dalam kehidupan. Pluralismebertujuan mencerdaskan umat melalui perbedaan konstruktif dan dinamis, dan merupakan sumber dan motivator terwujudnya kreativitas, yang terancam keberadaannya jika tidak terdapat perbedaan. Satu hal yang menjadi catatan penting bagi kita adalah sebuah perbedaan yang kosmopolit akan tercipta manakala manusia memiliki sikap inklusif, dan mempunyai kemampuan (ability) menyesuaikan diri terhadap lingkungan sekitar. Namun, dengan catatan, identitas sejati atas parameterparameter otentik agama tetap terjaga. 2. Tingginya sikap toleransi. Baik terhadap saudara sesame agama maupun terhadap umat agama lain. Secara sederhana toleransi dapat diartikan sebagai sikap suka mendengar, dan menghargai pendapat dan pendirian orang lain. Senada dengan hal itu, Quraish Shihab (2000) menyatakan bahwa tujuan agama tidak sematamata mempertahankan kelestariannya sebagai sebuah agama. Namun, juga mengakui eksistensi agama lain dengan memberinya hak hidup berdampingan, dan saling menghormati satu sama lain. 3. Tegaknya prinsip demokrasi. Demokrasi bukan sekedar kebebasan dan persaingan, demokrasi adalah pula suatu pilihan untuk bersama-sama membangun, dan memperjuangkan perikehidupan warga dan masyarakat yang semakin sejahteran. Masyarakat madani mempunyai ciri-ciri ketakwaan kepada Tuhan yang tinggi, hidup berdasarkan sains dan teknologi, berpendidikan tinggi, mengamalkan nilai hidup modern dan progresif, mengamalkan nilai kewarganegaraan, akhlak dan moral yang baik, mempunyai pengaruh yang luas dalam proses membuat keputusan, dan menentukan nasib masa depan yang baik melalui kegiatan sosial, politik, dan lembaga masyarakat. D. Institusi Penegak Masyarakat Madani Institusi (lembaga) masyarakat madani adalah institusi (lembaga) yang dibentuk atas dasar motivasi dan kesadaran penuh dari diri individu kelompok, dan masyarakat tanpa ada instruksi (perintah), baik yang bersifat resmi (formal) dari pemerintah (negara) maupun dari individu, kelompok, dan masyarakat tertentu. Landasan pembentukan lembaga ini adalah idealisme perubahan ke arah kehidupan yang independent dan mandiri. Artinya, bahwa lembaga ini merupakan manifestasi (perwujudan) dari pemberdayaan masyarakat yang memiliki pengetahuan, kesadaran, disiplin, dan kedewasaan berpikir, yang bertujuan memberi perlindungan bagi diri, kelompok, masyarakat, dan bangsa yang tidak berdaya dari penguasaan (dominasi) pemerintah atau negara. Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

363

Sifat atau karakteristik lembaga (institusi) masyarakat madani adalah : 1. Independen adalah bahwa lembaga ini memiliki sifat yang bebas (netral) dari intervensi lembaga lain, baik lembaga pemerintah maupun nonpemerintah. 2. Mandiri, yaitu bahwa lembaga ini memiliki kemampuan dan kekuatan untuk melaksanakan tugas dan fungsi lembaga, dengan tidak melibatkan pihak lain di luar institusi. 3. Swaorganisasi, yaitu bahwa pengelolaan dan pengendalian institusi (lembaga) dilakukan secara swadaya oleh SDM lembaga. 4. Transparan, yaitu bahwa dalam pengelolaan dan pengendalian institusi (lembaga) dilakukan secara terbuka. 5. Idealis, yaitu bahwa pengelolaan dan pengendalian, serta pelaksanaan institusi (lembaga) diselenggarakan dengan nilai-nilai yang jujur, ikhlas, dan ditujukan bagi kesejahteraan masyarakat banyak. 6. Demokratis, yaitu institusi (lembaga) yang dibentuk, dikelola, serta dikendalikan dari, oleh, dan untuk masyarakat sendiri. 7. Disiplin, yaitu bahwa institusi (lembaga) dalam menjalankan tugas dan fungsinya harus taat dan setia terhadap segenap peraturan perundangan yang berlaku. Bentuk institusi (lembaga) masyarakat madani dapat diklasifikasi dalam tiga macam, yaitu : 1. Institusi (lembaga) Sosial, seperti : a. b. c. d. e. f.

Lembaga sosial Masyarakat (LSM) dan partai politik Organisasi kepemudaan, seperti KNPI, HMI, PMII, KAMMI Organisasi kemahasiswaan Organisasi profesi, seperti LBH, IAI, PWI, HTI Organisasi kemasyarakatan, seperti MKGR, Kosgoro, SOKSI, dan lainlain

2. Institusi (lembaga) Keagamaan Institusi ini adalah institusi (lembaga) yang dibentuk dan dikembangkan oleh masyarakat, untuk melakukan pengelolaan dan pengendalian programprogram bagi pengembangan keagamaan. Bentuk institusi ini meliputi, antara lain : a. Institusi (lembaga) keagamaan dalam Islam, seperti NU, Muhammadiyah, MUI, dan lain-lain b. Institusi (lembaga) keagamaan Kristen, seperti PGI c. Institusi (lembaga) keagamaan Budha, seperti Walubi d. Institusi (lembaga) keagamaan Hindu, seperti Parisada Hindu Darma. e. Institusi (lembaga) Katholik, seperti KWI 3. Institusi (lembaga) Paguyuban Institusi ini adalah institusi (lembaga) yang dibentuk dan dikembangkan oleh masyarakat untuk melakukan pengelolaan dan pengendalian programprogram bagi peningkatan kekerabatan/kekeluarganaan, yang berdasarkan daerah atau suku bangsa Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

364

yang sama. Bentuk institusi ini meliputi, antara lain; himpunan paguyuban masyarakat Jember, Batak Karo, Sulawesi, Puwokerta, Bima, Wonogiri, Sunda, Betawi, dan lain-lain. E. Menjadi Masyarakat Madani Indonesia Indonesia, pada masa reformsai ini, membutuhkan tumbuh dan berkembangnya masyarakat madani. Kondisi Indoneia yang dilanda euphoria demokrasi, semangat otonomi daerah, dan derasnya globalisasi membutuhkan masyarakat yang mempunyai kemauan dan kemampuan hidup bersama dalam sikap saling menghargai, toleransi, dalam kemajemukan yang tidak saling mengeklusifkan terhadap berbagai suku, agama, bahasa, dan adat yang berbeda. Kepedulian, kesantunan, dan setia kawan merupakan sikap yang sekaligus menjadi prasaran yang diperlukan bangsa Indonesia. Pengembangan masyarakat madani di Indonesia tidak bisa dipisahkan dari pengalaman sejarah bangsa Indonesia sendiri. Kebudayaan, adat istiadat, pandangan hidup, kebiasaan, rasa sepenanggungan, cita-cita dan hasrat bersama sebagai warga dan sebagai bangsa, tidak mungkin lepas dari lingkungan serta sejarahnya. Linkungan dan akar sejarah kita, warga dan bangsa Indonesia, sudah diketahui baik kekurangan maupun kelemahan, juga diketahui kelebihan dan keunggulannya. Di antara keunggulan bangsa Indonesia, adalah berhasilnya proses akulturasi dan inkulturasi yang kritis dan konstruktif. Pada saat ini, ada pertimbangan lain mengapa pengembangan masyarakat madani harus secara khusus kita beri perhatian. Kita hidup dalam zaman, di mana interaksi tidak saja berlangsung secara domestic dan regional, tetapi sekaligus secara global. Dari idiom yang kita pakai, kemauan dan kemampuan kita untuk adaptasi, akulturasi, dan inkulturasi, lebih-lebih lagi sangat kita perlukan dalam masa reformasi menuju demokratisasi dewasa ini. Hidayat Nur Wahid mencirikan masyarakat madani sebagai masyarakat yang memegang teguh ideology yang benar, berakhlak mulia, secara politikekonomi- budaya bersifat mandiri, serta memiliki pemerintahan sipil. Sedangkan menurut Hikam, ciriciri masyarakat madani adalah: (a) adanya kemandirian yang cukup tinggi di antara individu-individu dan kelompok-kelompok masyarakat terhadap negara, (b) adanya kebebasan menentukan wacana dan praktik politik di tingkat publik, dan (c) kemampuan membatasi kekuasaan negara untuk tidak melakukan intervensi. Untuk membangun masyarakat madani di Indonesia, ada enam factor yang harus diperhatikan, yaitu : 1. Adanya perbaikan di sektor ekonomi, dalam rangka peningkatan pandapatan masyarakat, dan dapat mendukung kegiatan pemerintahan. 2. Tumbuhnya intelektualitas dalam rangka membangun manusia yang memiliki komitmen untuk independent. 3. Terjadinya persegeran budaya dari masyarakat yang berbudaya paternalistic menjadi budaya yang lebih modern dan lebih independent. 4. Berkembangnya pluralisme dalam kehidupan yang beragam 5. Adanya partisipasi aktif dalam menciptakan tata pamong yang baik 6. Adanya keimanan dan ketakwaan kepada Tuhan yang melandasi moral kehidupan.

Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

365

F. Membangun Masyarakat yang Berbudaya Modern Modernisasi budaya adalah suatu transformasi budaya, baik menyangkut teknologi dan aspek organisasi, dari yang tradisional kea rah pola-pola ekonomis dan politis, yang menjadi ciri masyarakat yang stabil. Transformasi budaya ini termasuk di dalamnya aspek budaya modern yang dicerminkan dengan teknologi mekanisasi, media massa yang teratur, urbanisasi, dan peningkatan pendapatan. Sedangkan, aspek organisasi meliputi lembaga kemasyarakatan, norma, lapisan sosial, dan interaksi sosial. Syarat-syarat untuk membangun masyarakat modern adalah : a. Cara berpikir yang ilmiah yang melembaga dalam sistem pemerintahan dan masyarakat. Pola pikir ilmiah ini dapat dilakukan dengan memperbaiki sistem pendidikan dan pengajaran yang terencana, dan dilakukan dengan demokratis. b. Sistem administrasi yang baik, dan menunjukkan adanya tata pamong atau tata kelola (good governance) yang bersifaty transparan, dapat dikelola (manageable), akuntabel, dapat ditukar, dan dibatasi oleh waktu. c. Sistem pengumpulan data yang baik dan teratur dapat dilakukan dengan membangun sistem informasi, sehingga diperoleh data yang akurat. d. Penciptaan iklim yang menyenangkan masyarakat. Hal ini dilakukan dengan penggunaan alat-alat komunikasi massa, dan dilakukan secara bertahap sesuai dengan perkembangan budaya masyarakat. e. Tingkat organisasi yang tinggi yang dicirikan dengan disiplin, jujur, dan tepat waktu, dan dilakukan tanpa mengurangi kemerdekaan orang lain.

Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

366

WACANA MASYARAKAT MADANI (CIVIL-SOCIETY): RELEVANSI UNTUK KASUS INDONESIA Muhammad Asfar Berbagai peristiwa politik dunia yang terjadi beberapa dekade belakangan ini mengantarkan para pengamat politik sampai pada satu kesimpulan, bahwa proses demo-krasi dalam skala global tidak dapat dibendung lagi. Runtuhnya Tembok Berlin, keberhasilan ger akan solidaritas di Polandia, yang kemudian diikuti dengan maraknya gerakan prodemokrasi di berbagai negara Eropa Timur dan Tengah, seperti Yugoslavia, Hungaria, Cekoslowakia, dan sebagainya, menguatkan tesis di atas. Derasnya proses demokratisasi dan redemokratisasi di berbagai belahan dunia sejak penggal kedua dekade 1980-an itu dinilai Huntington sebagai 'gelombang demokrasi ketiga' (Huntington, 1991), atau yang disebut Schmitter sebagai 'gelombang demokrasi keempat', karena proses demokratisasi itu meluas sampai setidaknya pertengahan dasawarsa 1990-an. Gelombang demokrasi keempat mempunyai ciri-ciri di antaranya, perubahannya lebih bersifat global daripada sebelumnya sehingga konsekuensinya mempengaruhi lebih banyak negara (Schmitter, 1995: 346-50). Pendek kata, dalam skala global, demokrasi merupakan suatu sistem politik --meminjam istilah Falk-yang bersifat keharusan (Falk, 1995: 104-33). Satu hal yang patut dicatat, di berbagai perubahan tersebut, peranan masyarakat atau civil society (masyarakat madani) dalam proses transformasi demokrasi sangat menentukan. Betapapun, keberha silan proses itu tidak jarang ditentukan oleh kesediaan para elit pemegang kekuasaan--khususnya militer--untuk turun secara "sukarela". Namun tak bisa disangkal bahwa, proses kesediaan para elit pemegang kekuasaan tersebut disebabkan oleh adanya desakan dari masyarakat madani, baik melalui aksi-aksi yang bersifat damai maupun gerakan-gerakan yang melibatkan kekerasan fisik. Akibatnya, studi-studi tentang transformasi demokrasi--di mana masyarakat madani banyak berperan di dalamnya--dan konsolidasi demokrasi sangat marak pada decade 1990-an. Beberapa tulisan yang membahas tentang tranformasi demokrasi di antaranya adalah Stephani Lawson (1993), William (1994), dan Ishiyama (1995). Sejak saat itulah, konsep dan analisis civil society kembali menghiasi buku-buku dan jurnal-jurnal ilmu politik untuk menjelaskan fenomena munculnya proses demokratisasi yang berskala global, terutama untuk menjelaskan munculnya gerakan-gerakan masyarakat madani dalam melakukan transformasi demokrasi, baik dari rejim totalitarian --sebagaimana yang terjadi di beberapa bekas negara komunis/ sosialis maupun transformasi dari rejim otoritarian-- sebagaimana yang terjadi di beberapa negara Amerika Selatan atau Tengah. Bahkan, konsep dan analisis tersebut juga dipakai di berbagai negara lain untuk (sekedar) menjajagi potensi munculnya masyarakat madani dalam melakukan transformasi sosial, ekonomi dan politik. Di Indonesia misalnya, analisis relatif komprehensif tentang masyarakat madani banyak dikenalkan oleh Hikam (1996), dan beberapa penulis lain seperti Arief Budiman (1992). Pembahasan berikut dimaksudkan untuk mencari relevansi wacana (diskursus) atau konsep masyarakat madani di Indonesia dengan memfokuskan pada satu pertanyaan:

Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

367

apakah kelebihan dan kelemahan menggunakan konsep itu sebagai cara pandang untuk memahami prospek demokrasi di Indonesia? Masyarakat Madani: Beberapa Perdebatan Konseptual Dalam perkembangan ilmu politik, wacana masyarakat madani mempunyai akar historis cukup panjang. Sejak Aristoteles, konsep tersebut telah menjadi diskursus menarik di kalangan ilmuwan politik. Namun, konsep itu tampaknya mempunyai nuansa yang tidak sama pada tahap-tahap perkembangan sejarah tertentu. Sebelum abad ke 18, misalnya, masyarakat madani umu mnya diartikan dan dipahami sama dengan pengertian negara, sehingga antara term masyarakat madani dengan negara (the state) sering dipakai secara bergantian untuk merujuk pada makna yang sama. Baru setelah penggal terakhir abad 18, terminologi ini mengalami pergeseran makna. Konsep masyarakat madani dipahami sebagai suatu entitas yang saling berhadapan dengan negara. Negara dan masyarakat madani dipahami sebagai entitas yang berbeda (Hikam, 1996:1 -3). Pada perkembangan dewasa ini, konsep masyarakat madani digunakan untuk memahami gerakan demokratisasi yang bersifat universal, sebagaimana yang belakangan ini mendominasi wacana politik di berbagai negara. Pemahaman semacam itu terutama berkembang setelah keberhasilan gerakan-gerakan civil society (dan kelompok-kelompok prodemokrasi) di beberapa negara Eropa Timur dan Tengah, seperti di Polandia, Yugoslavia, Hungaria, Cekoslowakia, dan sebagainya. Konsep tersebut kemudian dipahami sebagai suatu wilayah masyarakat yang independen dan relatif bebas dari intervensi kekuasaan negara. Jean L. Kahin dan Andrew Arato misalnya, menkonsepkan masyarakat madani sebagai suatu kondisi kehidupan masyarakat yang tegak di atas prinsip-prinsip egaliterisme dan inklusivisme universal. Sebagaimana yang ditulis Kohen dan Arato (1992:19): Modern civil-society is based on egalitarian principles and universal inclution, experience in articulating the political will and in collective decision making is crucial to the reproduction of democracy. Secara kongkrit, masyarakat madani bisa berujud dalam bentuk berbagai organisasi yang berada di luar institusi-institusi pemerintah yang mempunyai cukup kekuatan untuk melakukan kounter atau mengimbangi terhadap negara (Gellner, 1995:32). Atau, berupa kelompok-kelompok yang melakukan gerakan sosial politik untuk menuntut adanya transformasi demokrasi meski mungkin tidak terorganisir ketat seperti kelompok keluarga atau RT, buruh, petani dan sebagainya. Secara demikian, masyarakat madani (Foley and Edwards, 1996) harus dipahami sebagai: …the realm of private voluntary association from neighborhood committees of interest groups to philanthropic enterprises of all short, has come to be seen as an essential ingredient in both democratization and the health of established democracies. Lebih jauh, Eisenstadt (1995:240 -2) mengajukan empat komponen masyarakat madani sebagai suatu prasarat tegaknya demokrasi modern dan sekaligus membantu untuk melakukan transisi dari rejim otor itarian atau totalitarian menuju demokrasi:  adanya otonomi dari negara terhadap individu dan kelompok;  di satu sisi masyarakat dan organisasi atau lembaga-lembaga yang ada mempunyai akses ke berbagai lembaga negara, namun di sisi lain mereka menerima suatu Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

368

komitmen tertentu pada kom unitas politik (political comunity) dan berbagai peraturan yang ada. Artinya, ada interaksi timbal balik dan saling menguntungkan antara negara dan masyarakat;  adanya ruang publik (public arenas) yang dapat dijadikan masyarakat untuk mengaktualisasikan diri/kepentingan yang relatif bebas dari intervensi negara;  masyarakat mempunyai akses ke ruang publik tersebut. Meski akar pemikiran masyarakat madani pada dasarnya dapat dirunut ke belakang sejak jaman Aristoteles, namun, Cicero lah yang mulai memperkenalkan pemakaian istilah societes civilis dalam filsafat politik. Di Eropa, cikal bakal masyarakat madani diawali dengan menguatnya keku atan- kekuatan politik di luar raja ketika pihak kerajaan membutuhkan upeti atau sumbangan lebih besar dari kelompok-kelompok tuan tanah. Namun, perkembangan masyarakat madani secara besar-besaran dimulai sejalan dengan proses formasi sosial dan perubahan-perubahan politik di Eropa akibat pencerahan (enlightenment) dan modernisasi dalam menghadapi persoalan duniawi, yang keduanya waktu itu ikut mendorong tergusurnya rejim-rejim absolut (Hikam, 1996). Selanjutnya, perkembangan masyarakat madani secara kuat berhubungan dengan fenomena masyarakat borjuasi Eropa, yang pertumbuhannya ditandai dengan perjuangan untuk melepaskan diri dari dominasi negara (Rasyid, 1997). Karena itu secara konseptual, gagasan masyarakat madani, terutama setelah pertengahan abad 18, biasanya diletakkan pada posisi yang saling berhadapan dengan negara. Beberapa pemikir yang menempatkan masyarakat madani s ecara berhadapan dengan Negara adalah Adam Ferguson, Johan Foster, Tom Hodgkins, Emmanuel Sieyes, Tom Paine, dan sebagainya. Pemisahan antara masyarakat dan negara ini pada perkembangan selanjutnya menjadi fokus perhatian Hegel dalam filsafat politiknya. Namun, Hegel tidak begitu optimistic dalam melihat masyarakat madani. Bagi Hegel, gagasan tersebut tidak seharusnya diberi kebebasan secara luas, namun membutuhkan supervise dan perlu dikontrol oleh negara. Menurutnya, kebebasan mengembangkan aspirasi dan kepentingan yang berbeda--yang menjadi cirri masyarakat madani--dapat menciptakan kerawanan terhadap kesatuan kelompok atau negara. Di sinilah letak pentingnya keterlibatan (intervensi) negara pada kehidupan masyarakat madani. Sebab, jika masyarakat dibiarkan bebas tanpa kontrol dan intervensi negara, maka mereka cenderung menjadi suatu kesatuan yang melumpuhkan dirinya sendiri (a self crippling entity). Perdebatan posisi Hegel tentang hubungan negara dan civil society dapat dilihat dalam Jean Cohen and Andrew Arato (1992:91-115). Betapapun konsepsi Hegel ini kurang mendapat sambutan di kalangan pemikir politik konte mporer, namun ia berhasil memberikan sumbangan berharga pada perkembangan konsep tersebut (Walzer, 1995: 2), yaitu:  Hegel tidak mengkonsepsikan masyarakat madani sebagai suatu kondisi kebebasan yang lahir secara alamiah, tetapi sesuatu yang lahir secara historis, yaitu sebagai suatu kehidupan etis (ethical life) yang mengambil posisi di dalam three-part frame work, yakni keluarga, masyar akat madani dan negara. Artinya, masyarakat

Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

369

madani tidaklah akan muncul dengan sendirinya, tetapi perlu diperjuangkan keberadaannya sebagai hasil dari proses sejarah yang berlangsung lama.  Hegel mengkonsepsikan masyarakat madani sebagai suatu kehidupan yang penuh dengan konflik. Artinya, di dalam masyarakat madani akan selalu ada konflik di antara para anggotanya karena adanya perbedaan kepentingan. Bagi Hegel, "civil society is described as a realm of conflict and fragmentation." Namun, konsep Hegel yang memisahkan masyarakat madani dan negara ini dikritik oleh Henningsen. Bagi Henningsen, sebagaimana juga Jurgen Habermas, masyarakat madani merupakan constitutive condition dari masyarakat politik. Sebab, menurutnya, antara 'civil society' (masyarakat madani) dan 'political society' (masyarakat politik) adalah dua ist ilah yang saling dapat dipertukarkan (interchangable). Masyarakat madan pada dasarnya adalah identik dengan ruang publik masyarakat modern yang berfungsi dengan baik. Karena itu, memisahkan negara dan masyarakat, atau menempatkan 'civil society' dan 'political society' pada posisi yang saling bertabrakan adalah sesuatu yang tidak realistik. Apalagi, mendefinisikan masyarakat madani sebagai suatu organisasi sukarela non pemerintah --yang berarti menempat kan civil society secara terpisah dengan masyarakat-- akan mengalami kesulitan untuk mengidentifikasi dan merujuk pada realitas empirik. Jika masyarakat madani merujuk pada organisasi-organisasi seperti kelompok perdagangan, serikat buruh/ pekerja, organisasi professional dan sebagainya, persoalan yang muncul adalah, bagaimana dengan organisasi politik? Apakah masuk akal untuk membedakan antara 'civil society' dari 'political society'? Seandainya memang dibedakan, bagaimana membedakan antara asosiasi-asosiasi politik per se dengan aktivitas politik kelompok-kelompok di dalam masyarakat madani, dan bagaimana membedakan asosiasi-asosiasi politik dari kelompok kepentingan dan lembaga-lembaga keagamaan yang sebenarnya dimobilisasi untuk mencapai tujuan-tujuan yang bersifat politik? Singkat pertanyaan, kapankah suatu 'civil society' menjadi 'political society'? (Foley and Edwards, 1996). Di samping itu, pandangan Hegel yang secara tegas meletakkan posisi masyarakat madani di bawah supervisi negara jelas tidak menjadi inspirasi bagi munculnya gerakan-gerakan membangun kembali masyarakat madani di Negara-negara Eropa Timur dan Tengah. Di kawasan itu, gerakan civil society dipahami sebagai upaya untuk membangun kemandirian masyarakat di satu sisi dan melemahkan intervensi atau supremasi negara di sisi lain. Pengalaman historis beberapa negara di kawasan tersebut menunjukkan ditolaknya tesis Hegel, bahwa masyarakat madani cenderung melumpuhkan dirinya sendiri. Justru terdapat bukti kuat bahwa intervensi negara menyebabkan melemahnya kehidupan masyarakat madani. Karena itu, gagasan civil society di kawasan itu menjadi landasan idelogis untuk melepaskan diri dari cengkeraman totalitarian penguasa. Keberhasilan masyarakat madani dalam menumbangkan rejim totalitarian beberapa negara Eropa Timur dan Tengah, seperti kemenangan civil society di Polandia pada pemilu Juni 1989 (Smolar, 1996; juga Rasyid, 1997), membuktikan efektivitas gagasan tersebut dalam mengilhami munculnya gerakan-gerakan masyarakat madani untuk menumbangkan penguasa totaliter, termasuk keberhasilan gerakan masyarakat

Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

370

madani dalam menumbangkan rejim otoritarian di beberapa negara Amerika Selatan dan Tengah. Melalui gerakan masyarakat madani inilah terjadi proses transformasi demokrasi di kawasan Eropa Timur dan Tengah. Tentu saja, secara konseptual sebenarnya masih dapat diperdebatkan, apakah civil siciety yang menciptakan sistem pemerintahan demokratis, atau justru pemerintahan demokratis--setidaknya karena longgarnya kontrol dan intervensi negara yang menciptakan masyarakat madani. Hal ini didasarkan pada satu pem ahaman bahwa, suatu masyarakat madani adalah kondisi di mana di dalamnya terdapat kemandirian masyarakat, baik secara individual maupun kelompok dan adanya ruang publik yang bebas dari intervensi negara. Dengan begitu, hanya pada sistem demokrasilah yang dapat menciptakan adanya masyarakat madani. Beberapa penulis mengatasi persoalan konseptual ini, meskipun sebenarnya tidak menjawab persoalan yang ada dengan meletakkan kedua konsep tersebut pada hubungan yang saling mempengaruhi (resiprokal). Artinya, sebagaimana ditulis Walzer (1995:24): …only a democratic state can create a democratic civil society; only a democratic civil society can sustain a democratic state. Meski demikian, keberhasilan masyarakat madani menumban gkan rejim totaliter dan menciptakan sistem politik yang demokratis di beberapa negara Eropa Timur dan Tengah pada tahun 1989-1990 di atas ternyata mengilhami gerakan yang sama di banyak negara di belahan dunia yang lain. Sebagaimana yang dicatat oleh Huntington maupun Shmitter, pada awal dekade 1990-an telah muncul proses demokratisasi politik yang bersifat global. Kenyataan ini yang pada akhirnya memberi inspirasi kepada Francis Fukuyama (1992), bahwa proses demokrasi di negara-negara yang totaliter dan komunis tidak dapat dielakkan, dan diikuti dengan kemenangan system demokrasi dan kapitalis. Ia mencatat, bahwa seluruh evolusi historis kehidupan politik modern akan bermuara pada demokrasi. Kelebihan-Kelebihan Konsep Masyarakat Madani Beberapa kelebihan menggunakan wacana civil society untuk melihat prospek demokrasi di Indonesia adalah sebagai berikut: Pertama, sebagai kerangka analisis, wacana masyarakat madani mampu menjelaskan dan membuka kesadaran tentang posisi saling berhadapan antara masyarakat dan negara. Hal ini penting, sebab selama ini tercipta satu persepsi umum di kalangan masyarakat, khususnya masyarakat awam, bahwa antara negara dan masyar akat adalah satu kesatuan yang manunggal. Upaya pemerintah melakukan hegemoni --baik melalui penataran P4 (Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila) maupun melalui pelajaran di tingkat sekolah dasar sampai perguruan tinggi, seperti PMP (Pendidikan moral Pancasila), PSPB (Pendidikan Sejarah dan Perjuangan Bangsa) dan semacamnya--tampak berhasil membangun persepsi di kalangan masyarakat untuk menempatkan dirinya menjadi bagian yang tak terpisahkan dari negara. Konsekuensi dari cara pandang semacam itu adalah, pemerintah atau penguasa diasumsikan sebagai suatu, atau bahkan satu-satunya lembaga yang dapat merumuskan dan mendefinisikan kepentingan dan tujuan bersama. Kepentingan dan nilai yang diperjuangkan oleh negara dipahami sebagai kepentingan dan nilai-nilai masyarakat. Dengan demikian, perlawanan terhadap kepentingan dan nilai yang Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

371

diperjuangkan negara dianggap tak mempunyai landasan moral, karena berarti melawan terhadap kepentingan dan nilai-nilai umum masyarakat itu sendiri. Wacana masyarakat madani dapat menggugah kesadaran pada banyak pihak bahwa, antara Negara dan masyarakat sebenarnya tidak harus dipandang sebagai satu kesatuan. Masing-masing dapat dipahami sebagai dua entitas yang saling berhadapan: mempunya aspirasi, kepentingan dan tujuan yang mungkin tak selalu sama. Karena itu, adalah suatu kewajaran jika antara masyarakat dan Negara saling berkonflik untuk memperebutkan atau memperjuangkan sesuatu yang sama maupun berbeda. Kedua, wacana masyarakat madani dapat mengilhami sekaligus menjelaskan munculnya gerakan-gerakan pro demokrasi di Indonesia. Keberhasilan gerakan civil society di beberapa negara Eropa Timur dan Tengah dalam menu mbangkan rejim totaliter atau otoriter dan menciptakan negara demokrasi dapat dijadikan pelajaran berharga untuk melihat peran yang sama di negara-negara totaliter atau otoriter yang lain. Wacana masyarakat madani dijadikan sebagai kerangka analisis untuk menjelaskan proses transformasi menuju demokrasi di banyak negara. Dari pengalaman Eropa Timur dan Tengah menunjukkan, bahwa munculnya gerakan masyarakat madani diawali oleh ketidakmampuan rejim totaliter di kawasan tersebut untuk memenuhi janji-janjinya sendiri dalam menciptakan kesejahteraan dan keadilan sosial. Di negara-negara ini, sistem totaliter di bawah rejim komunis dihadapkan dengan kekuatan demokratis dalam masyarakat madani yang bertujuan (a) membebaskan individu dari cengkeraman penguasa, (b) memulihkan kemandirian individu sebagai warga negara, (c) menuntut jaminan hak-hak asasi manusia, kebebasan berbicara dan menyatakan pendapat, serta keadilan yang merata di seluruh bidang kehidupan, baik sosial, ekonomi maupun politik. Fenomena tersebut menimbulkan revolusi harapan di seba gian masyarakat Indonesia, yang merasa tinggal di suatu negara yang mempunyai persamaan dengan negaranegara di Eropa Timur dan Tengah, yakni kuatnya peranan negara. Termasuk juga, persamaan kuatnya peran negara antara Indonesia dan beberapa negara Amerika Latin yang mengalami proses transformasi demokrasi melalui civil society. Dengan demikian, harapan yang patut diajukan adalah: tidakkah akan muncul fenomena yang sama, yaitu penguatan masyarakat madani dan proses demokratisasi di Indonesia sebagaimana yang pernah terjadi di beberapa negara di mana intervensi negara dalam kehidupan masyarakat cukup kuat? Revolusi harapan inilah yang mengilhami munculnya gerakan prodemokrasi di Indonesia. Ketiga, wacana masyarakat madani dapat membantu mengidentifikasi kelompokkelompok strategis yang mempunyai kemungkinan besar tampil sebagai agen demokrasi. Artinya, pengalaman kelompok-kelompok yang ada dalam masyarakat madani di beberapa Negara yang mengalami transformasi demokrasi melalui civil society dapat dijadikan sebagai barometer untuk melihat peran yang sama yang dimainkan oleh kelompok-kelompok tersebut di negara-negara lain. Di beberapa negara ini, kelompok seperti buruh, petani, cendekiawan, gereja, partai politik dan semacamnya, mempunyai peran yang cukup menentukan dalam proses transformasi demokrasi. Wacana demikian itu dapat dijadikan pijakan untuk mengidentifikasi kelompok-kelompok strategis yang dapat dijadikan sebagai agen demokratisasi di Indonesia.

Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

372

Tentu saja, relevansi wacana tersebut tidak hanya sebatas sebagai sarana untuk mengidentifikasikan kelompok prodemokrasi. Lebih dari itu, identifikasi kelompok strategis ini dapat dijadikan oleh para "penggerak" demokrasi di Indonesia sebagai "ladang garapan". Artinya, kelompok-kelompok masyarakat madani seperti buruh, petani, cendekiawan, gereja dan sebagainya, yang di beberapa Negara lain berhasil melakukan gerakan transformasi demokrasi dijadikan sebagai dasar untuk membangun penguatan masyarakat madani dan agen demokratisasi di Indonesia. Keempat, diskursus itu dapat dijadikan sebagai pelajaran untuk merumuskan strategi perjuangan masyarakat madani dalam rangka proses demokratisasi di Indonesia. Berbagai strategi transformasi demokrasi di berbagai negara dapat dievaluasi yang kemudian diseleksi yang paling cocok untuk kasus Indonesia. Mempelajari strategi transformasi demikian itu penting karena tak semua masyarakat madani beserta kelompok-kelompok di dalamnya di berbagai negara yang telah mengalami transformasi demokrasi itu menggunakan strategi yang sama. Gerakan prodemokratisasi di Indonesia dapat mengadopsi berbagai strategi yang pernah dilakukan di negara lain sesuai dengan kondisi Indonesia. Namun, pemilihan strategi untuk mencapai tujuan di atas haruslah dilakukan secara tepat, sehingga tidak sama dengan cara yang ditempuh oleh rejim otoriter yang ditentangnya. Strategi yang dilakukan--apakah strategi gerakan sosial melalui mobilisasi massa secara besar-besaran, protes dan pemogokan kaum buruh, petani dan sebagainya, atau melalui strategi gerakan kultural lewat film, diskusi kebudayaan, dan karya-karya sastra--haruslah bertumpu pada landasan moral, atau didasarkan pada semangat etis dan tanggung jawab sosial. Strategi gerakan masyarakat madani semacam itu--seperti yang terjadi di Cekoslowakia dan Polandia-- ternyata berhasil menciptakan jaringan yang sangat luas, meliputi lembaga-lembaga agama, kelas pekerja, petani, cendekiawan dan sebagainya. Kelemahan-Kelemahan Konsep Masyarakat Madani Sementara itu, beberapa kelemahan wacana atau konsep masyar akat madani jika digunakan untuk me nganalisis prospek demokrasi di Indonesia adalah sebagai berikut. Pertama, konsep masyarakat madani dibangun dari budaya Barat (Eropa), sehingga dalam beberapa hal mengalami benturan jika digunakan untuk menganalisis kasus Indonesia, termasuk juga terhadap kasus di beberapa Negara Asia yang lain. Karena itu, menggunakan konsep masyarakat madani dalam memahami proses demokratisasi di Indonesia harus hati-hati. Masyarakat madani adalah konsep yang lahir dari sejarah dan "mimpi" Barat. Ia muncul bersama proses modernisasi, terutama pada saat terjadi transformasi masyarakat feodal agraris menuju masyarakat industrial kapitalis. Sebagai gagasan, ia lahir sebagai anak kandung periode Pencerahan yang mengantarkan sekularisme sebagai pengganti agama. Karena itu, masyarakat madani di Barat dan Timur mempunyai fundasi historis yang berbeda, sehingga penggunaan konsepnya harus memperhatikan kondisi yang berbeda tersebut (Mardin, 1995: 278300). Di samping itu, menempatkan demokrasi sebagai satu-satunya arah yang hendak dituju oleh perjuangan masyarakat madani di Indonesia tampaknya juga harus hatihati. Mungkin tak semua perjuangan civil society di Indonesia menghendaki arah Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

373

demokrasi liberal sebagaimana yang terjadi di beberapa negara Eropa Timur dan Tengah. Masih ada sebagian kelompok yang menghendaki demokrasi pancasila. Selain itu, di dalam demokrasi sendiri ternyata menyimpan banyak keterbatasan. Salah satunya adalah ketidakmampuan para kampiun demokrasi menerapkan nilai-nilai demokrasi secara universal. Misalnya, sering terdengarnya ketidakadilan di Amerika Serikat terhadap warga kulit hitam, juga perlakuan tak adil di Australia terhadap suku aborigin dan sebagainya. Bahkan, beberapa Negara menggunakan standar ganda dalam menerapkannya. Perancis misalnya, perilaku demokratisnya hanya di negaranya, sementara perilaku yang sama tidak ditunjukkan di Aljazair (Hamdi, 1996). Berbagai keterbatasan itu tampaknya mempengaruhi sebagian kelompok masyarakat madani di Indonesia untuk mempertanyakan demokrasi macam apa yang hendak dituju. Kedua, wacana tersebut ternyata tidak seluruhnya berisi cerita-cerita sukses transformasi demokrasi, namun juga cerita minor. Konflik etnis dan agama yang begitu menguat di beberapa daerah bekas Yugoslavia merupakan salah satu contohnya. Pertikaian segitiga antar suku, ras dan agama antara Kroasia, Serbia dan Bosnia, seakan membenarkan tesis Hegel, yaitu bahwa masyarakat madani adalah suatu entitas yang cenderung menghancurkan dirinya sendiri, sehingga diperlukan intervensi negara. Kenyataan ini setidaknya dapat meragukan optimisme Fukuyama, sebab kebangkitan demokrasi liberal di berbagai negara setelah perang dingin justru menimbulkan semangat nasionalisme kesukuan dan keagamaan (ethnoreligious). Inilah mungkin, letak relevansi tesis Hall bahwa nasionalisme merupakan salah satu musuh (enemy) masyarakat madani (Hall, 1995:12-4). Kasus-kasus khusus di atas membawa pada satu kesimpu lan penting, bahwa gerakan masyarakat madani di Eropa Timur dan Tengah ternyata tidak seluruhnya mengh asilkan demokrasi. Artinya, jalan menuju demokrasi melalui masyarakat madani-- ternyata tidak semulus yang dibayangkan banyak orang, termasuk oleh pendukung gerakan civil society itu sendiri. Kenyataan itu meragukan sebagian kalangan di Indonesia, apakah penguatan masyarakat madani yang bisa berimplikasi pada penguatan perasaan kesukuan dan keagamaan-- merupakan satusatunya cara yang paling tepat untuk menuju demokrasi di Indonesia? Ketiga, dari segi tradisi ketatanegaraan di Indonesia, setidaknya pada masa Orde Baru yang baru lalu, penempatan masyarakat dan negara pada posisi yang berhadapan kurang mempunyai landasan normatif/hukum, setidaknya menurut interpretasi penguasa. Para pemegang kekuasaan meyakini bahwa antara negara dan masyarakat adalah tidak bisa diposisikan saling bertentangan. Dalam tradisi konsep kekuasaan Jawa disebut sebagai "manunggaling kawula gusti" (menyatunya rakyat dan penguasa). Dalam praktek kenegaraan modern, hal ini dimanifestasikan dalam faham kenegaraan yang oleh Soepomo disebut negara integralistik, di mana kedaulatan negara pada taraf-taraf tertentu dapat mengatasi kedaulatan rakyat. Perdebatan tentang faham negara Integralistik dan kritik terhadapnya, lihat Marsilam Simanjuntak (1994), juga Bourchier (1996: 14-40). Keempat, komponen-komponen masyarakat madani sebagai prasyarat tegaknya demokrasi modern di Indonesia sangat sulit terpenuhi, seperti (a) adanya otonomi, (b) Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

374

akses pada lembaga-lembaga negara, (c) adanya ruang publik dan akses pada ruang tersebut. Di Indonesia, baik individu maupun kelompok, sangat sulit memiliki otonomi yang kuat dihadapan negara, karena sistem perwakilan kepentingan di Indonesia menggunakan sistem korporatisme negara. Demikian juga komponen adanya ruang publik yang relatif bebas dari intervensi negara. Berbagai ruang publik yang ada seperti pers misalnya, tidak bebas dalam menjalankan perannya karena kontrol yang cukup ketat dari negara melalui lembaga SIUP (Surat Ijin Usaha Penerbitan). Karena itu, akses masyarakat terhadap kedua komponen tersebut juga sangat lemah. Intervensi negara cukup kuat, baik pada berfungsinya lembaga-lembaga tersebut maupun pada masyarakat. Penutup Dari uraian di atas dapat diketahui bahwa secara konseptual, wacana masyarakat madani ternyata mengalami perkembangan baik secara substansial maupun praktikal. Pengalaman di belahan dunia lain tentang keberhasilan transformasi demokrasi melalui jalan civil society agaknya tidak berjalan linier denganpengalaman di Indonesia, bahkan mungkin di kebanyakan negara-negara Asia lainnya. Karena itu, secara konseptual, penggunaan masyarakat madani sebagai kerangka analisis untuk memahami demokrasi di Indonesia agaknya perlu hati-hati, karena di samping kelebihan-kelebihannya juga terkandung kekurangan. Apa yang disebut masyarakat madani--jika menggunakan kriteria Schmitter seperti adanya otonomi, akses pada lembaga-lembaga negara, adanya ruang publik yang bebas dan akses pada ruang publik -- di Indonesia sebenarnya belum ada secara penuh, kalau pun memang ada, setidaknya ia baru tumbuh. Untuk itu, relevansi atau penggunaan konsep masyarakat madani di Indonesia mungkin tidak diletakkan sebagai produk sejarah yang sudah jadi, tetapi perlu diletakkan dalam tataran proses. Artinya, diskursus itu dipakai sebagai kerangka analisis untuk memahami tumbuh dan berkembangnya serta peran yang mungkin dimainkan oleh masyarakat madani dalam proses demokratisasi di Indonesia.

Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

375

DAFTAR PUSTAKA Bourchier, David, Lineages of Organicist Political Thought in Indonesia (Melbourne: MonashUniversity, 1996). Budiman, Arife, (ed.), State and Civil Society in Indonesia (Victoria: Centre of Southest Asian Studies Monash University, 1992). Eisenstadt, S.N., "Civil Society", dalam Seymour M. Lipset (ed.), The Encyclopedia of De mocracy, Volume I, (Wahington, D.C.: Congressional Quarterly Inc., 1995). Falk, Richard, On Human Government, Toward a New Global Politics (Pennsylvania: The Pennsylvania State University Press, 1995). Foley, Michael W., and Edwards, Bob, "The Paradox of Civil Society", dalam Journal of Democracy, Vo. 7, No, 3, 1996. Fukuyama, Francis, The End of History and The Last Man (New York: The Free Press, 1992). Gellner, Ernest, "The Importance of Being Modular", dalam John A. Hall, Civil Society: Theory, History, Comparison (Cambridge: Cambridge University Press, 1995).

Hall, John A., Civil Society: Theory, History, Comparison (Cambridge: Cambridge University Press, 1995). Hamdi, Mohamed E., "Islam and Democracy: The Limits of the Western Model", dalam Journal of Democracy, Vol 7, No. 2, tahun 1996. Hikam, Muhammad AS, Demokrasi dan Civil Society (Jakarta: LP3ES, 1996). Huntington, Samuel P., The Third Wave: Democratization in the Twentieth Century (Norman: University of Oklahoma Press, 1991). Ishiyama, John T., "Communist Party in Transitions: structures, Leaders, and Processes of Democratization in Eastern Europe", dalam Comparative Politics, Vol. 27, No. 2, 1995. Kohen, Jean L., and Arato, Andrew, Civil Society and Political Theory (Cambridge: The MIT Press, 1992). Lawson, Stephani, "Conceptual Issues in the Study of Regime Change and Democracy", dalam Comparative Politics, Vol. 2, 1993. Mardin, Serif, "Civil Society and Islam", dalam John A. Hall (eds.), Civil Society: Theory, History, Comparison (Cambridge: Cambridge University Press, 1995). Rasyid, M. Ryaas, "Perkembangan Pemikiran tentang Masyarakat Kewargaan (Tinjauan Teoritik)", dalam Jurnal Ilmu Politik, No. 17, 1997. Schmitter, Philippe C., "Democratization, Wave of", dalam Seymour M. Lipset (eds.), The Encyclopedia of Democracy, Vol. I (Wahington, D.C.: Congre ssional Quarterly Inc., 1995). Simanjuntak, Marsilam, Pandangan Negara Integralistik (Jakarta: Grafiti, 1994). Smolar, Aleksander, “Civil So ciety After Communism: From O pposition to Atomization”, dalam Journal of Democracy, Vol. 7, No. 1, 1996. Walzer, Michael, Toward a Global Civil Society (Oxford: Berghahn Books, Inc., 1995). William, Philip J., "Dual Transitions from Authoritarian Rule: Populer and Electoral Democracy in Nicaragua", dalam Comparative Politics, Vol. 26, No. 2, 1994.

Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

376

Tata Pemerintahan dan Masyarakat Madani: Beberapa Pemikiran Dasar Isu mengenai hubungan antara negara dan masyarakat madani sesunguhnya telah menjadi telaahan para pemikir-pemikir terkemuka mulai dari Max Weber sampai Samuel Huntington, dari Adam Smith sampai Amartya Sen. Isu ini bukan semata-mata menjadi domain para pemikir ekonomi dan politik namun telah menarik perhatian para negarawan dan politisi seperti Gandhi, Mandela, Julius Nyerere dan Vaclav Havel. Secara garis besar, mereka yang saya sebutkan tadi, mencurahkan pemikirannya pada dua hal. Pertama, pada upaya atau menemukan jalan terbaik bagi perwujudan dan kesinambungan demokrasi yang efektif yang dicirikan oleh adanya pemerintahan yang berdasarkan hukum (rule of law) dan memiliki kemampuan untuk menyelesaikan segala permasalahan atau sengketa yang timbul secara damai. Kedua, pada upaya bagaimana agar sistem politik yang demokratis dapat berkembang dan didukung oleh masyarakat yang makmur ekonominya. Jawaban-jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini akan membantu meletakkan landasan bagi suatu masyarakat dimana masing-masing komponen kelembagaannya menjadi bagian yang melekat pada sistem politik nasional yang melingkupinya. Bukanlah suatu hal yang mudah untuk meletakkan landasan tersebut, dan sesungguhnya akan sangat tergantung pada agenda kebijakan nasional yang ada. Karena itu, tugas kita hari ini adalah memperdalam pemahaman kita akan kompleksitas permasalahan seputar kedua pertanyaan besar tersebut. Sejauh ini kita telah memperoleh banyak pengalaman dan pelajaran dari interaksi seharihari dengan masyarakat madani dan dengan menggunakan pengetahuan praktis kita tentang Indonesia, kita bisa menentukan cara yang terbaik yang dapat diterapkan untuk berinteraksi dengan masyarakat madani. Pembelajaran secara terus menerus seperti itu menunjukkan adanya suatu proses peningkatan kapasitas diri (internal), suatu tema yang sudah terasa akrab di Bappenas. Peningkatan kapasitas internal inilah yang kami rasakan perlu dipercepat karena kami menyiapkan diri memikirkan beragam pilihan alternatif kebijakan yang tepat bagi Indonesia di tahun-tahun mendatang. Kata-kata atau ungkapan seperti negara, demokrasi, masyarakat madani, hingga dewasa ini nampaknya telah menyulap gambaran berbagai sistem dan entitas hingga mereka terkunci dalam pergulatan tanpa kompromi antar sesamanya. Di negara-negara yang tengah lepas dari sistem pemerintahan otoritarian, masyarakat madani kerap dipandang sebagai penetas ide-ide, gagasan-gagasan dan pemikiran-pemikiran alternatif. Bahkan terkadang menjadi lahan rekrutmen bagi pemerintahan-pemerintahan masa depan. Sementara di negara-negara dimana kekuatan negara (state) lemah dan masyarakatnya miskin, masyarakat madani memainkan peran yang sifatnya praktis yaitu sebagai perangkat penyaluran bantuanbantuan sosial bagi kelompok masyarakat miskin dan yang terpinggirkan. Sedangkan di negara-negara yang demokrasinya tengah tumbuh, sumbangan masyarakat madani diwujudkan sebagai penjaga hak-hak warga negara dan sebagai penekan terhadap upayaupaya yang bertentangan dengan demokrasi. Semangat yang melatari berbagai interpretasi atas peran masyarakat madani tersebut adalah menempatkan masyarakat madani sebagai antitesis terhadap negara. Dalam masa perang dingin ketika lingkungan politik terbelah secara ideologi, secara mudah dapat ditarik garis batas antara

Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

377

negara dan masyarakat madani. Sehingga saat itu isu yang menjadi wacana bukanlah negara dan masyarakat madani melainkan negara lawan (versus) masyarakat madani. Kini perang dingin telah berlalu. Negara-negara otoritarian telah ditumbangkan oleh gelombang besar kesadaran publik. Sebagai gantinya berkembanglah sistem-sistem pemerintahan demokratis di seluruh pelosok dunia. Mereka ini telah berupaya banyak mengubah diri dan mereka saling tergantung dalam derajat tinggi. Masyarakat dunia kini ditandai dengan makin terbukanya arus manusia, modal swasta dan informasi. Saya percaya kita semua setuju bahwa perubahan dan penyesuaian adalah tuntutan jaman; oleh sebab itu kita semua perlu memikir ulang cara-cara yang kita lakukan selama ini. Disamping itu kita yakin bahwa era negara lawan masyarakat madani telah berlalu. Namun demikian, nampaknya kita masih merasa gamang akan implikasi-implikasi yang muncul dari suatu sistem pemerintahan yang berdasar pada negara dan masyarakat madani. Konsep negara lawan masyarakat madani sangat gamblang bagi sebagian besar aparat negara dan pemuka-pemuka masyarakat madani pada saat perang dingin. Hubungan semacam itu intinya saling melemahkan dan menegasikan pengaruh pihak lawan. Maka tidaklah mengejutkan bila instrumen kebijakan pemerintah terhadap masyarakat madani di rejim otoritarian berupa kooptasi, netralisasi atau represi terhadap pertumbuhan organisasiorganisasi non-negara. Hal tersebut juga dialami Indonesia. Selama periode Orde Baru, masyarakat madani jugamenjadi sasaran instrumen-instrumen tersebut. Sebagian kelompok dapat terkooptasi, sebagian lagi dapat dibeli dan sebagian yang lainnya terrepresi. Kendati demikian, banyak juga yang mampu bertahan dan menjadi pusat pendidikan yang menyebarkan ide-ide perlawanan terhadap kediktaktoran. Beberapa kelompok yang lain memakai jubah masyarakat madani untuk meletakkan pondasi bagi berdirinya partai-partai politik di masa depan. Dengan berakhirnya kediktaktoran dan datangnya pemerintahan yang demokratis dan memiliki legitimasi, fokus agenda kita mengalami perubahan yang nyata. Saat ini fokusnya bukan lagi pada penghujatan namun pada upaya bagaimana menyalurkan kapasitas dan energi yang terkandung dalam wadah-wadah atau organisasi-organisasi warga negara. Tujuannya adalah untuk mengurangi biaya transaksi usaha dengan membongkar dan menghapus korupsi dan untuk mengawasi munculnya upaya illegal penggunaan kekuatan paksa yang dimiliki negara. Selain itu penyaluran kapasitas dan energi tersebut dapat membawa kesadaran publik akan kemiskinan yang memprihatinkan dan degradasi lingkungan. Suatu sistem tata pemerintahan berdasar pada negara dan masyarakat madani, sebagai pengganti negara lawan masyarakat madani, mensyaratkan dua perubahan baik pada tataran filosofi maupun tataran taktis. Perubahan pada tataran filosofi adalah untuk menjawab pertanyaan “mengapa” lahirnya demokrasi menghendaki hubungan yang saling melengkapi (komplementer) antara negara dan masyarakat madani. Sedangkan perubahan pada tataran taktis untuk menjelaskan “bagaimana” hubungan yang saling melengkapi tersebut diterapkan. Tanpa adanya perubahan filosofis kita akan dalam situasi yang berbahaya karena bisa jadi kita meremehkan pentingnya berbagai interaksi yang benar-benar berlangsung antara berbagai perangkat dan organ negara dengan beberapa kelompok-kelompok masyarakat madani tertentu. Tanpa adanya apresiasi terhadap interaksi tersebut kita bisa tergelincir ke arah kebiasaan kontrol dan pemilihan yang lama. Demikian halnya tanpa adanya perubahan pada tataran taktis, kita berada dalam bahaya penggerogotan kredibilitas tata pemerintahan yang demokratis.

Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

378

Kita semua di Indonesia telah mengalami secara langsung kepedihan dan dampak ekonomi dari kekalahan demokrasi di masa-masa awal Republik ini. Slogan-slogan kosong tentang pentingnya peran masyarakat madani hanya akan menambah kekecewaan yang terpendam terhadap tata pemerintahan yang demokratis dan membuat tugas-tugas masa transisional menjadi makin sulit. Jelaslah, terdapat kebutuhan akan adanya keseimbangan dan akal sehat. Semua system pemerintahan, bahkan yang demokratis sekalipun, pertama dan terutama perlu untuk diatur. Suatu negara demokrasi ditandai oleh adanya pemerintahan yang representatif dan memiliki legitimasi. Disamping melaksanakan fungsi-fungsi yang lazim seperti pertahanan negara, pemerintah yang representatif dan memiliki legitimasi tersebut haruslah melaksanakan sejumlah tugas-tugas pokok antara lain regulasi pasar, penyediaan parasarana dan sarana umum (goods public), dan perlindungan hak-hak kelompok minoritas. Untuk mempertahankan legitimasi, pemerintah tersebut juga terikat untuk secara teratur menegaskan kembali dukungan publik melalui pemilihan umum yang jujur dan adil. Semua itu memerlukan suatu wahana bagi aktifitas publik yang terlepas dari control pemerintah walaupun tetap diatur oleh berbagai organ negara. Masyarakat madani menentukan komponen terbesar dari wahana tersebut. Baik negara maupun masyarakat madani merupakan komponen-komponen yang integral dalam kerangka legitimasi masyarakat politik yang demokratis. Semua negara, namun tak satupun masyarakat madani, benar-benar memahami resep kediktaktoran. Seluruh masyarakat madani, namun tidak demikian halnya dengan negara manapun, hanyalah sekedar resep bagi permasalahan social dan anarki. Menemukan paduan kelembagaan yang tepat dan menyusun aturan mengenai hubungan antara negara dan masyarakat madani sehingga tercapai keseimbangan antara perlunya kebebasan berwacana dan kebutuhan akan pemerintahan yang efektif dan efisien bukanlah pekerjaan yang gampang. Hal ini hanya dapat dicapai jika negara dan kelompok-kelompok masyarakat madani menyadari bahwa mereka terikat dalam suatu upaya bersama (common enterprise) untuk mewujudkan dan memantapkan demokrasi yang didukung oleh ekonomi pasar. Pekerjaan tersebut tergolong rumit manakala baik negara maupun pranata-pranata masyarakat madani baru saja terbebas dari kungkungan sistem politik otoktratik karena cara pikir dan perilaku keseharian menghambat perubahan cara pandang dan kebijakan yang begitu tiba-tiba. Untuk menjamin bahwa kita semua berjalan pada jalan yang sama menuju demokrasi yang berkesinambungan, pembaharuan yang menyeluruh dan mendalam pada aparat dan lembaga negara mestilah dibarengi dengan pembaharuan pada masyarakat madani. Mendorong reformasi di lingkungan pemerintah dan lembaga-lembaga Negara lainnya sementara pada saat yang sama mempertahankan dukungan pada lembaga-lembaga masyarakat madani yang belum ber atau terreformasi sama saja masuk dalam perangkap yang memperlakukan atau memandang bahwa semua yang berbau negara adalah jelek dan semua yang bersifat non negara adalah baik. Karakterisasi semacam itu, yang bergema sepanjang era perang dingin yaitu negara lawan masyarakat madani, adalah kontra produktif dalam konteks demokrasi yang masih belia. Hal ini karena demokrasi adalah less of a regime, demokrasi lebih merupakan “system interaksi” sedemikian hingga tidak ada satupun komponen yang dapat berfungsi sebagaimana mestinya tanpa adanya dukungan dari komponen yang lain dalam satu sistem. Hal inilah yang sebenarnya menjadi sumbangan besar seminar hari ini yakni kemampuan untuk menempatkan persoalan sehari-hari yang muncul dari interaksi pemerintah dengan masyarakat madani dalam kajian yang luas mengenai tata pemerintahan dan politik yang demokratis.

Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

379

Meminjam terminologi barat, ada istilah: “the devil is in the details”. Meskipun kita semua telah memahami pentingnya peran masyarakat madani dalam memperkuat kepemerintahan yang baik, namun kita masih memerlukan prinsip-prinsip yang dapat membimbing ke arah implementasinya nanti. Masyarakat madani merupakan istilah umum yang diberikan kepada organisasi masyarakat yang beraneka macam, dari kelompok agama, partai politik, kelompok media, asosiasi bisnis dan perdagangan, bahkan kelompok olahraga. Selama tiga tahun terakhir kita menyaksikan peningkatan tajam organisasi masyarakat madani, baik dalam jumlah maupun aktivitas. Apakah perkembangan ini memang sesuai dengan harapan? Bagaimanakah dengan komposisinya? Bagaimanakah komposisi struktur masyarakat madani yang ideal yang akan dapat tumbuh secara sehat di Indonesia? Pertanyaan-pertanyaan tersebut penting untuk dijawab. Saya mengusulkan 2 (dua) prinsip utama yang akan menuntun kita dalam berinteraksi dengan masyarakat madani. Pertama, dalam sebuah negara demokrasi, semua pemain dalam arena politik dan sipil harus bermain dalam koridor aturan yang sama dan di dalam suatu sistem penegakan hukum yang sama pula. Hal ini berarti harus diberlakukannya standar yang sama dalam etika bisnis, akuntansi, dan transparansi untuk BUMN, perbankan, dan penyelenggaraan pemerintahan, dan juga berlaku untuk organisasi masyarakat madani. Dalam upaya mendorong peran dan fungsi masyarakat madani dapat dilakukan melalui penerbitan regulasi. Regulasi teknis tersebut tentu akan berbeda antara yang diperuntukkan untuk satu jenis organisasi masyarakat madani dengan organisasi lainnya. Dalam hal ini masyarakat madani dapat berperan penting dalam menentukan kerangka kebijakan yang terbaik dan bagaimana pengimplementasiannya agar dapat berjalan baik dan efektif. Kedua, walaupun masyarakat madani mempunyai kontribusi yang signifikan dalamkehidupan politik dan mencegah penyalahgunaan wewenang oleh pejabat negara dan pihak swasta, dalam negara demokratis selalu ada otoritas yang sah. Termasuk di dalamnya adalah lembaga yang dibentuk melalui konstitusi. Pada akhirnya, kita semua, termasuk masyarakat madani harus membantu lembaga-lembaga ini agar lebih efektif dalam mendefinisikan dan melayani publik. Tugas yang paling sulit dalam merencanakan kerangka kebijakan dalam berinteraksimasyarakat madani adalah untuk menemukan pola yang tepat antara meregulasi dan menegakannya, antara mendorong dan mengintervensi, antara memproteksi dan menerapkan paternalisme. Demokrasi juga bermakna bahwa dalam mengekspresikan ketidaksetujuan tetap dilakukan melalui cara-cara damai. Demokrasi juga berarti membiarkan berbagai segmen dalam masyarakat mengejar tujuan masing-masing, dan memberikan kesempatan yang sama untuk segmen yang lainnya. Masyarakat yang dinamis merupakan inti penting dari proses berdemokrasi. Mencari cara untuk memperkuat peran masyarakat madani tanpa mengganggu legitimasi negara merupakan salah satu seni dari politik berdemokrasi.

Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

380

PERAN CIVIL SOCIETY (MASYARAKAT MADANI)

DALAM TATA PEMERINTAHAN Pendahuluan Salah satu ide penting yang melekat dalam konsep civil society adalah keinginan memperbaiki kualitas hubungan antara masyarakat dengan institusi sosial yang berada pada: sektor publik (pemerintah dan partai politik), sektor swasta (pelaku bisnis) dan sector sukarela (lembaga swadaya masyarakat, organisasi keagamaan dan kelompok profesional). Secara politis, melalui konsep civil society dapat diciptakan bentuk hubungan yang kurang lebih simetris, sehingga kondusif bagi terciptanya demokrasi. Dasar asumsinya adalah apabila negara terlalu kuat, negara adi kuasa, tetapi masyarakat lemah, maka prosesdemokratisasi akan stagnant atau berjalan di tempat. Secara ekonomis, melalui konsep civil society dapat dibangun kegiatan dan hubungan ekonomi yang menciptakan kemandirian. Pesan ideologis yang melekat di dalamnya adalah tidak ada monopoli negara, tidak ada manipulasi, juga tidak ada dominasi pemilikan bagi kelompok yang kuat terhadap kelompok yang lemah. Kemudian secara sosial, melalui civil society dapat dibangun keseimbangan kedudukan dan peran orang sebagai individu dan sebagai anggota masyarakat, atau keseimbangan antara individual participation dan social obligations. Dalam konteks ini, konsep civil society kurang lebih sama dengan pengertian gemeinschaft(paguyuban) atau mezzo-structures yaitu bentuk pengelompokan sosial yang lebih kompleks daripada bentuk keluarga tetapi juga tidak terlalu kaku, tidak terlalu formal, seperti lazim dikembangkan oleh negara. Pesan ideologis yang terendap di dalamnya adalah memerdekakan orang atau menumbangkan pelbagai bentuk penjajahan terhadap kehidupan manusia, sehingga dapat dibangun solidaritas sosial, atau perasaan menjadi satu kesatuan dalam rasa sepenanggungan. Kelahiran ide civil society kelihatan sebagai bagian dari sebuah kesadaran bahwa menghadirkan kesejahteraan dan keadilan sosial melalui negara ternyata tidak sederhana. Benar memang ada sejumlah negara yang sangat memperhatikan kepentingan masyarakat,tetapi pelbagai bukti memperlihatkan bahwa sejumlah negara justru menempatkan masyarakat pada posisi inferior dan menjadi sapi perahan. Kehidupan masyarakat menjadi semakin sengsara ketika institusi birokrasi dan institusi politik yang seharusnya berperan menghadirkan kesejahteraan dan keadilan sosial tersebut didominasi dan ditentukan oleh kemauan rejim yang berkuasa (the ruling class). Ketika kedudukan rejim yang berkuasa terlalu dominan, institusi birokrasi tidak dapat secara optimal melayani publik, karena selalu memperoleh pelbagai macam tekanan. Keadaannya menjadi semakin runyam ketika rejim yang berkuasa tersebut mencanangkan strategi “politisasi birokrasi” yang menempatkan para birokrat menjadi aparat yang harus loyal pada rejim. Kondisi ini selanjutnya membuat birokrat tidak mampu mengendalikan kemauan danmengontrol kegiatan rejim berkuasa, sebaliknya mereka justru menjadi kepanjangan tangan rejim tersebut. Para birokrat tidak netral, dan dalam segala tindakannya lebih mengutamakan kemauan rejim daripada kepentingan masyarakat. Kekuasaan rejim yang sangat kuat juga dapat membuat institusi politik menjadi Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

381

mandul. Partai-partai politik yang dalam sistim demokrasi seharusnya membentuk pemerintahan, tidak memiliki ruang gerak politik. Kedudukan partai politik berada di bawah binaan rejim dan harus mengikutikeinginannya. Konggres partai politik difasilitasi oleh rejim, dan pimpinan partai politik yang terpilih harus sesuai dengan pesan rejim itu. Dalam kondisi demikian sukar sekali melahirkan politisi yang handal atau yang dapat memperjuangkan kepentingan masyarakat, karena politisi atau kader politik yang kritis terhadap kebijaksanaan rejim selalu dianggap nakal, dianggap tidak loyal dan karena itu harus disingkirkan dari percaturan politik.Kekuasaan negara yang sangat kuat juga menciptakan institusi bisnis tidak mampu menggerakan kegiatan ekonomi secara optimal. Negara bisa menentukan besaran modal dan pasar. Besaran dana yang harus dikucurkan juga sangat tergantung pada kemurahan hati rejim yang berkuasa. Bahkan rejim semacam itu kerapkali mengembangkan bisnis keluarga, yang kemudian mendominasi kegiatan ekonomi atau memonopoli sektor yang tergolong strategis. Dengan demikian, pembahasan masalah civil society terkait dengan persoalan eksistensi hak, peluang dan kemampuan masyarakat. Pembahasan masalah civil society terkait dengan upaya menegakkan kembali the civil rights atau menciptakan masyarakat yang di sana negara tidak lagi maha atau adi kuasa. Meskipun demikian bukan berarti bahwa civil society mengembalikan keadaan menjadi natural society, yang ketika itu tidak ada negara. Civil society tetap memandang penting kehadiran negara. Hanya saja tidak seperti pada political society yang meletakkan peran negara pada posisi yang sangat dominan atau adi kuasa, civil society berusaha menciptakan interaksi antara negara dan masyarakat dilekati interdependensi, saling mengisi dan saling menguntungkan satu sama lain. Nilai penting yang melekat dalam civil society adalah partisipasi politik dalam arti peran masyarakatsangat diperhitungkan dalam proses pengambilan keputusan publik atau masyarakat dapat mewarnai keputusan publik. Di samping itu juga ada akuntabilitas negara (state accountability) dalam arti negara harus bisa memperlihatkan kepada masyarakat bahwa kebijakan publik yang diambil sesuai dengan ketentuan yang berlaku, efisien (mengeluarkan resources secara proporsional dengan hasil optimal) dan efektif (tidak merusak atau bertentangan dengan nilai dan norma yang berkembang dalam masyarakat). Selanjutnya, ide civil society menghendaki institusi-institusi yang berada pada sector publik, sektor swasta maupun sektor sukarela adalah berbentuk forum-forum yang representatif atau berupa asosiasi-asosiasi yang jelas arahnya dan dapat dikontrol. Forum atau asosiasi semacam itu bersifat terbuka, inklusif dan harus ditempatkan sebagai mimbar masyarakat mengekspresikan keinginannya. Melalui forum atau asosiasi semacam itu civil society menjamin adanya kebebasan mimbar, kebebasan melakukan diseminasi atau penyebar luasan opini publik. Itulah sebabnya seringkali dinyatakan bahwa civil society adalah awal kondisi yang sangat vital bagi eksistensi demokrasi. Kendatipun karakteristik civil society bertentangan dengan karakteristik political society (yang menempatkan Negara pada posisi sentral), namun tidak berarti bahwa civil society harus selalu melawan Negara atau harus menghilangkan ramburambu politik yang telah dibangun oleh negara, jadi status dan peran negara tetap diperlukan.

Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

382

Masyarakat Tidak Berdaya Selama ini wajah dan kinerja institusi birokrasi publik kita kurang menggembirakan, dan derajat kepercayaan masyarakat kepada institusi birokrasi kita sangat rendah. Institusi birokrasi publik kita sebenarnya adalah warisan produk kolonial Belanda yang pada awalnya lebih melembagakan hirarki pengelolaan melalui konsentrasi fungsi politik dan fungsi administrasi. Ketika itu Belanda mengembangkan sistim pemerintahan yang sangat sentralistis. Karena itu meskipun lapisan atas pribumi (bangsawan) diberi kesempatan duduk dalam tampuk pemerintahan di tingkat lokal, namun pelbagai keputusan publik yang dianggap krusial tetap di bawah kendali atau atas persetujuan kolonial Belanda. Dengan kata lain birokrasi publik pada saat itu bersifat patrimonial dan lebih mementingkan kehendak atasan daripada aspirasi anggota masyarakat. Rekrutmen aparat birokrasi juga tidak berdasarkan motivasi dan kapabilitas, tetapi lebih di dasarkan pada kombinasi kinship dan ikatan personal, jadi kurang mengedepankan faktor kemampuan atau prestasi. Belanda memang memberi kesempatan institusi-institusi tradisional (lokal) untuk ikut berpartisipasi mengatur kebutuhan publik, namun Belanda tidak pernah memberikan pendidikan politik yang baik. Belanda misalnya tidak pernah menciptakan situasi kondusif bagi berkembangnya kelompok-kelompok kepentingan dan partai politik yang bisa mengontrol kekuasaan birokrat. Seperti telah banyak didiskusikan, sistim pemerintahan yang berkembang selama ini sangat sentralistis. Pilihan strategi ini pada awalnya berkaitan dengan keinginan untuk menciptakan stabilitas ekonomi secara menyeluruh dan pertumbuhan ekonomi secara cepat dalam semua sektor dengan dukungan dana dari luar negeri, termasuk pinjaman dengan bunga lunak. Prioritas tersebut diyakini sebagai pilihan yang sangat tepat, karena: (1) dapat menjawab tantangan ekonomi dan politik yang berkembang di dalam negeri, dan (2) dapat memanfaatkan uluran bantuan yang diberikan Barat, terutama negara-negara barat yang anti komunis. Tantangan ekonomi di dalam negeri pada saat itu, antara lain hiperinflasi, tidak ada cadangan devisa negara, anggaran belanja negara yang selalu defisit, mahal sandang papan, dan sulit dipenuhinya kebutuhankebutuhan konsumsi sehari-hari. Sejak awal tahun 1970-an, pemerintah juga berusaha keras menguasai pemerintahan di semua level (pusat, provinsi, kabupaten sampai desa). Dengan cara demikian harapannya adalah membalik arah semua kebijaksanaan Presiden Soekarno di bawah panji demokrasi terpimpin. Pendulum politik dan ekonomi dicoba digerakan pada arah yang sangat berlawanan, dengan dukungan kekuatan militer. Meskipun proses perjalanannya tidak smooth, namun dirasakan sangat tepat, karena dalam waktu yang tidak terlalu lama dapat mengatasi krisis ekonomi dan politik. Bantuan dari negaranegara barat terus mengalir. Pinjaman dana dengan bunga lunak dari berbagai macam lembaga dan badan internasional berdatangan. Kondisi ekonomi di dalam negeri membaik. Laju inflasi yang pada pertengahan tahun 1960-an mencapai lebih dari 600% dapat ditekan menjadi sekitar 15%. Kebutuhan pangan tercukupi, paceklik dapat teratasi dan penyakit busung lapar tidak pernah terdengar lagi. Kendatipun begitu, masalah ekonomi sebenarnya tidak seutuhnya dapat terjawab, sebab akibat masuknya barang-barang impor (yang terkait dengan program stabilisasi ekonomi) telah merusak pasar produksi dalam negeri. Pada saat itu cukup banyak jumlah pengusaha pribumi yang kemudian bangkrut dan gulung tikar akibat kalah bersaing.

Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

383

Sejak akhir tahun 1960-an, pemerintah juga mencanangkan pembinaan politik yang bebas dari pertentangan ideologi. Pembinaan politik ketika itu lebih berlandaskan pada pemikiran yang pragmatis. Pemerintah dengan sangat efektif membenahi birokrasi sipil, baik tingkat pusat, provinsi, maupun kabupaten. Dengan pertimbangan efisiensi dan efektifitas pembangunan, pemerintah pusat mengontrol dan mengendalikan segala macam aktifitas yang ada di provinsi dan kabupaten. Sedangkan pemerintah daerah tinggal melaksanakan kehendak pemerintah pusat dan harus selalu tanggap terhadap segala bentuk perintah dan pengarahan yang diberikan. Dalam upaya mendukung sentralisme atau sistim konsentrasi kekuasaan, pemerintah membangun politisasi birokrasi publik. Birokrasi publik, baik di tingkat pusat maupun daerah tidak netral dari politik kepartaian atau menjadi bagian subordinasi dari rejim politik yang berkuasa. Birokrat terhimpun dalam wadah Korpri, sebuah organisasi yang harus loyal kepada rejim yang berkuasa. Pemerintah memang tidak melarang birokrat aktif dalam politik, tetapi mereka harus menyalurkan aspirasi politiknya pada partai rejim yang berkuasa. Mereka bersikukuh menyalurkan aspirasi politiknya pada partai lain harus rela melepaskan statusnya sebagai birokrat. Kondisi demikian pada awalnya dimaksudkan untuk meredakan konflik-konflik politik internal di antara para birokrat, tetapi pada perkembangannya justru menciptakan bentuk pelayanan yang tidak adil dan berkembangnya birokrasi yang bersifat partisan. Para birokrat sangat sulit menolak keinginan rejim politik yang berkuasa, meskipun seringkali harus mengorbankan kepentingan rakyat banyak. Implikasi penting dari politisasi birokrasi publik secamam itu adalah bukan hanya posisi birokrat menjadi sangat marginal dan tidak memiliki “bargaining power”, tetapi juga telah melembagakan hubungan “kekeluargaan” (dalam arti negatif) pada proses promosi dalam organisasi birokrasi publik. Selama ini para birokrat, terutama di daerah, kebanyakan masih berfungsi sebagai “pencerita” tentang apa yang dilakukan rejim yang berkuasa, pemberi informasi kepada masyarakat tentang program-program yang menjadi prioritas rejim yang berkuasa, atau malah seringkali menjadi pembujuk masyarakat agar mereka percaya terhadap apa yang dilakukan oleh rejim yang berkuasa. Bahkan birokrasi publik di daerah selama ini telah terjebak menjadi aparat yang menyebabkan arus komunikasi tidak lancar dan terbuka. Para birokrat kita secara berlebihan melakukan peran pengontrol informasi, sehingga informasi yang terartikulasi adalah informasi seperti keinginan rejim yang berkuasa. Segala bentuk strategi pembangunan ekonomi dan politik yang dipilih oleh rejim yang berkuasa dianggap serba baik, serba aman, serba sukses, padahal masyarakat luas tahu bahwa strategi tersebut tidak mendatangkan keadilan, kemandirian dan kesejahteraan. Seperti telah disebutkan di depan posisi birokrat menjadi sangat marginal dan hampir tidak memiliki “bargaining power”. Di depan telah diungkapkan pula bahwa dalam organisasi birokrasi publik kita telah terjadi pelembagaan hubungan “kekeluargaan” (dalam pandangan negatif) pada proses promosi. Dalam organisasi birokrasi seharusnya lebih mengutamakan kemampuan karena bekerjanya mesin birokrasi memang dioperasikan dengan prinsip spesialisasi. Penempatan orang pada posisi tertentu yang tidak mengindahkan prinsip spesialisasi akan menciptakan stagnasi. Tetapi dalam kenyataannya promosi untuk menempati posisi-posisi penting dalam organisasi birokrasi publik lebih banyak didasarkan koneksi daripada prestasi. Apa yangkemudian banyak dilakukan oleh para birokrat adalah membangun jaringan Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

384

informal dan sentimen pribadi melalui jargon agama, suku atau daerah asal. Karena itu menjadi mudah dimengerti apabila kemudian di dalam tubuh institusi birokrasi publik kita tumbuh sebuah pseudo-gemeinchaft yaitu sebuah hubungan ‘paguyuban’ semu yang lebih banyak dimanfaatkan untuk meraih posisi strategis dalam organisasi sekaligus untuk melestarikan status quo. Prosedur resmi yang telah diciptakan untuk mengatur promosi tidak jelas, kalah atau tertindih oleh kesepakatan yang dibangun di luar sistim. Selama pemerintahan Orde Baru berkuasa, DPRD belum dapat berfungsi secara efektif dan berperan secara optimal menyalurkan aspirasi masyarakat. DPRD dalam posisi yang sangat lemah, hampir tidak mampu menggunakan hak-hak yang dimiliki dan kedudukan mereka di bawah kekuatan eksekutif. Dalam menyampaikan hak anggaran, hak mengajukan pertanyaan atau hak minta keterangan biasanya memang bisa lantang. Tetapi dalam menyampaikan hak melakukan perubahan, hak menyampaikan pendapat dan prakarsa serta hak penyelidikan dinilai tidak pernah optimal. Kondisi semacam itu kemudian melahirkan hubungan antara eksekutif dan legislatif di daerah banyak diwarnai sifat interaksi superordinasi-subordinasi. Kedua institusi tersebut tidak pernah berdiri sejajar, sehingga mudah dimengerti apabila badan legislatif sukar melakukan fungsi kontrol pada kebijaksanaan publik yang diintroduksi oleh eksekutif. Harapan agar DPRD menjadi mitra Pemerintah Daerah dan memiliki kedudukan serta kesempatan yang sama dalam proses pengambilan keputusan-keputusan krusial yang berdampak luas bagi masyarakat hanyalah jargon politik yang sukar sekali diwujudkan. Terus mengalirnya protes dan pengaduan masyarakat ke DPR pusat pada saat itu adalah salah satu bukti nyata bahwa DPRD memang tidak bisa banyak diharapkan peran politiknya. Sudah barang tentu bukan berarti bahwa semua anggota DPRD mandul dalam proses pengambilan keputusan, tetapi bahwa eksekutif lebih dominan daripada legislative hampir terjadi di semua daerah. Para anggota DPRD hanya terlibat dalam proses formulasi keputusan, tetapi kurang diperhitungkan dalam proses eksekusi keputusan. Salah satu penyebab yang menciptakan peran politik DPRD lemah adalah struktur pemerintahan daerah seperti dituangkan dalam Undang-Undang Nomor 5 tahun 1974. Pada salah satu bagian dari undang-undang ini antara lain disebutkan bahwa DPRD adalah mitra pemerintah daerah dan dalam struktur pemerintahan dicantumkan pula pemerintah daerah terdiri dari Kepala Daerah dan DPRD. Konstruksi konsep pemerintahan semacam itu konon lahir dari pengalaman masa lalu yaitu tatkala kepala daerah dan DPRD terpisah malah sering terjadi konflik. Pada saat itu jalan pemerintahan di daerah kerap tersendat karena pihak eksekutif dan legislatif tidak kompak. Ketentuan yang tertuang dalam Undang- Undang Nomor 5 tahun 1974 tersebut pada awalnya memang mampu meredam terjadinya konflik. Tetapi dalam perkembangannya secara struktural ternyata DPRD berada di bawah Menteri Dalam Negeri. Implikasinya kemudian adalah bukan hanya legislatif tidak bisa mengontrol eksekutif, melainkan juga DPRD tidak memiliki jalur kuat yang menghubungkannya dengan rakyat. DPRD tidak lebih sekedar jawatan yang dalam segala geraknya harus seirama dan menyesuaikan diri dengan kemauan, program atau kebijaksanaan yang lebih dahulu dicanangkan oleh pemerintah daerah. Uraian yang telah dipaparkan memperlihatkan bahwa selama ini kita belum berhasil membangun kualitas yang baik hubungan antara masyarakat dengan institusi sosial Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

385

yang berada pada: sektor publik (pemerintah dan partai politik), sektor swasta (pelaku bisnis) dan sektor sukarela (lembaga swadaya masyarakat, organisasi keagamaan dan kelompok profesional). Prinsip-prinsip seperti dikehendaki oleh ide civil society (seperti: tidak ada pemaksaan kehendak, tidak ada monopoli, tidak ada manipulasi dan ada kemauan hidup dalam rasa sepenanggungan), ternyata masih belum dapat direalisasikan dengan baik. Kalangan tertentu ditengarai masih memiliki peluang memanfaatkan kekuasaannya, dan atas nama negara kalangan itu bisa melakukan halhal yang kurang terpuji. Hak-hak masyarakat belum utuh terlindungi, sehingga menempatkan masyarakat pada posisi yang inferior dan selalu tertekan. Era Reformasi dan Transisi Ketika negara sangat adi kuasa, atau dalam posisi yang sangat dominan dan meminggirkan masyarakat, bentuk respons yang berkembang dalam masyarakat terutama adalah penguatan dan idealisasi the private. Pilihan strategi perjuangannya adalah melakukan gerakan moral, dengan menekankan diri pada kegiatan pembelaan, sehingga masyarakat dari segala bentuk penindasan. Kegiatan yang dilakukan antara lain adalah mengidentifikasi hak-hak masyarakat yang dirampas, kemudian membangun kesadaran bahwa hak-hak tersebut harus dikembalikan lagi. Dengan kata lain gerakan mereka adalah memberi tekanan pada membangun atensi, oleh karena itu persoalan claim kerapkali sangat ditonjolkan. Forum utama kegiatan semacam itu adalah media massa (baik cetak maupun elektronik), dan berusaha menempatkan diri sebagai broker yang menjembatani kemauan masyarakat dengan kepentingan pemerintah. Di samping itu juga dibangun jaringan yang dapat memonitor isu-isu dan kasus-kasus aktual yang terjadi dalam masyarakat, sehingga pelbagai bentuk tindakan yang dilakukan memiliki kadar visibilitas yang tinggi. Bersamaan dengan itu sebetulnya ada pula yang melakukan gerakan politik. Pilihan strategi perjuangannya adalah menciptakan aksi protes, memobilisasi dukungan masyarakat dan mencampuri urusan kekuasaan. Posisi yang dikembangkan bukan lagi sebagai broker tetapi sebagai actor politik. Respons semacam itu memberikan indikasi bahwa kendatipun negara sangat kuat dansangat determinan dalam proses pengambilan keputusan publik, namun sebenarnya tidak pernah mampu mematikan ide civil society. Itu berarti bahwa kendatipun kecil, di dalam masyarakat sebenarnya tetap tumbuh keinginan untuk merdeka, bebas dari segala bentuk penindasan, dan tetap ada kesadaran hidup dalam rasa sepenanggungan. Oleh karena itu, ide civil society sesungguhnya bisa hidup subur dalam kehidupan masyarakat kita, meskipunbarangkali harus melewati jalan terjal dan membutuhkan waktu relatif lama. Kendalanya bukan hanya terletak pada institusi birokrasi atau institusi politik, melainkan juga pada ciriciri hubungan antara kedua institusi tersebut dengan pelaku bisnis, serta pada nilai-nilai sosial yang berkembang dalam kehidupan masyarakat sendiri. Berikut beberapa hal yang diperkirakan menjadi kendala membangun civil society di negeri ini. Pertama adalah masalah public trust. Selama ini institusi birokrasi publik kita bekerja hampir tidak disertai mekanisme kontrol eksternal baik dari pihak institusi politik (partai dan legislatif) maupun dari media massa dan kelompok kepentingan. Kalaupun dahulu pernah ada, kontrol eksternal itu lebih sering palsu, tidak jujur, dan hanyalah sebuah rekayasa untuk menyenangkan atau mengelabui masyarakat. Hal ini terjadi karena pada saatitu rejim yang berkuasa berada pada puncak strata, dan dengan Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

386

sewenang-wenang memanfaatkan kekuasaan yang dimiliki untuk kepentingan politiknya sendiri. Institusi birokrasi dan institusi politik tidak netral, tidak mampu melakukan fungsi kontrol, dan menjadi kepanjangan tangan rejim itu. Oleh karena kontrol eksternal hampir tidak ada, maka rejim penguasa serta aparatur pemerintah di bawahnya sangat leluasa melakukan korupsi dan pelbagai bentuk penyimpangan lain yang merugikan hak-hak masyarakat. Konsekuensi yang terlihat sekarang adalah terjadi apa yang lazim disebut public distrust yang membuat segala bentuk kebijakan pemerintah selalu dicurigai, sehingga sulit membangun komitmen anggota masyarakat. Benar memang pemerintah yang sekarang sudah memperoleh legitimasi yang kuat karena dipilih oleh wakil-wakil rakyat yang dipilih melalui Pemilu yang cukup demokratis. Tetapi karena masih banyak warisan masalah politik yang belum dapat diselesaikan dengan tuntas, maka masih sulit menciptakan public trust. Kedua adalah masalah clientelisme yang melekat dalam interaksi antara pemerintah dan pelaku bisnis atau pengusaha. Sedikitnya ada dua macam tipe pengusaha yaitu: (1) the client bourgeoisie atau pengusaha yang tumbuh besar dengan fasilitas yang diberikan pemerintah, dan (2) the entrepreneours atau pengusaha yang tumbuh dan berkembang atas etos dan kemampuannya sendiri. Selama ini yang berkembang adalah tipe pengusaha the client bourgeoisie. Pengusaha tipe ini pada umumnya tidak memiliki skill yang baik dalam melakukan bisnis yang kompetitif. Mereka sangat tergantung pada kekuatan dan kemurahan penguasa, sehingga yang mereka kembangkan sebenarnya bukan nilai bisnis yang bisa mengembangkan usaha, tetapi lebih pada bagaimana mengembangkan hubungan baik dengan penguasa. Mereka sangat diuntungkan ketika penguasa memonopoli pasar dan berbagai perlakuan khusus dalam kegiatan bisnis. Sebaliknya, tipe pengusaha yang kedua (the entrepreneours), kendatipun mereka memiliki skill yang cukup namun mereka tidak mudah mengembangkan usahanya. Mereka selalu kalah bersaing kecuali harus menjadibagian dari pemerintah sebagaimana yang dilakukan oleh the client bourgeoisie. Pada era reformasi sekarang memang sudah mulai terjadi keterbukaan dalam dunia bisnis, tidak ada lagi monopoli yang berlebihan dari penguasa. Tetapi situasinya masih jauh dari yang diharapkan bagi terciptanya civil society, karena dunia bisnis kita sebenarnya masih banyak dikuasai oleh the client bourgeoisie tersebut. Ketiga adalah masalah patrimonalisme. Bentuk struktur kekuasaan yang berkembang dalam kehidupan masyarakat kita adalah bersifat monolitik, di puncak strata ada sekelompok elitminoritas yang superior kemudian pada strata di bawahnya adalah kelompok massa mayoritas yang inferior. Kelompok elit sangat mendominasi pelbagai keputusan-keputusan penting, sedangkan kelompok massa tidak berdaya dan hanya mengikuti kehendak kelompok elit. Dalam kehidupan masyarakat kita menjadi semakin kompleks ketika warna patrimonialisme itu tidak hanya terkait dengan daerah melainkan juga dengan etnis dan agama. Dalam sifat hubungan semacam ini, di setiap daerah terdapat sejumlah pemimpin yang ditempatkan sebagai patron dalam berbagai macam persoalan politik. Apabila di daerah itu terdapat sejumlah etnis, maka akan diketemukan sejumlah pemimpin etnis yang seringkali juga ditempatkan sebagai patron dalam masalah politik. Demikian pula apabila didaerah itu terdapat sejumlah agama, maka akan didapati pula sejumlah pemimpin agama yang kerapkali menjadi patron dalam Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

387

masalah politik pula. Bentuk struktur kekuasaan semacam itu sangat sulit mengembangkan perbedaan pendapat dan kritik (termasuk kritik yang konstruktif). Perbedaan pendapat biasanya dianggap ancaman solidaritas dan kritik biasanya dianggap cerminan rendahnya loyalitas, padahal dua hal tersebut sebenarnya sangat dibutuhkan sekali bagi terciptanya civil society. Lalu upaya apakah yang seharusnya kita lakukan untuk mengikis faktor-faktor tersebut, sehingga proses menciptakan civil society dapat berjalan sebagaimana yang diharapkan? Tidak mudah menjawab persoalan ini. Untuk membangun public trust, antara lain harus ada komitmen semua pihak untuk menyelesaikan warisan masalah politik yang masih ada, terutama harus ada keberanian memberikan sangsi kepada biang keladi dari masalah politik tersebut. Untuk menghilangkan client elism, antara lain harus ada transparansi dan mekanisme yang jelas dalam membangun akses pada modal dan pasar. Kemudian untuk melemahkan patrimonialisme harus ada pendidikan politik yang memungkinkan setiap anggota masyarakat memperoleh hakhak politiknya. Di samping itu juga perlu dikembangkan lembaga-lembaga sosial yang memungkinkan anggota masyarakat dapat mengembangkan kreativitasnya dan terjembatani kepentingan politiknya. Pandangan yang dilontarkan di sini adalah sebuah tawaran yang masih bersifat hipotetis dan debatable. Seberapa jauh tawaran pemikian itu menyentuh persoalannya, mari kita diskusikan bersama.

Daftar Pustaka Budiman, Arief, State and Civil Society, The Publications Officer, Centre of Southeast Asian Studies, Monash University, Clayton, Victoria, 1990. Seligman, Adam B, The Idea of Civil Society, Princeton University Press, Princeton, New Jersey, 1992. Sztompka, Piotr, “Mistrusting Civility: Predicament of a Post-Communist Society”, dalam Jeffrey C. Alexander (ed.), Real Civil Societies, Dilemmas of Institutionalization, 1998.

Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

388

DEMOKRASI: Menyingkap Sumber Tiadanya Tata Pemerintahan Yang Baik Di Indonesia Perkenankan saya memusatkan pembicaraan pada segi-segi esensialgenealogismenyangkut induk dari tata pemerintahan yang baik, yaitu demokrasi. Kita perlu menampilkan akar-akar demokrasi sedemikian rupa guna menunjukkan kaitan esensialnya sebagai jalan menuju pada tata pemerintahan yang baik. Tata pemerintahan yang baik tergantung pada landasan, paket dan mekanisme demokrasi yang benar. Sebagai titik tolak diskusi saya merumuskan demokrasi sebagai sistem politik yang otosentris (Pabottingi,2000). Dalam bahasa sederhana, sistem politik otosentris adalah nama lain dari pemerintahan dari rakyat, oleh rakyat, dan untuk rakyat. Demokrasi bertumpu pada (1) rasionalitas politik yang meliputi seluruh kerja dan lembaga pemerintahan. Rasionalitas politik ini dilaksanakan lewat mekanisme lembaga-lembaga politik dalam keniscayaan saling imbang dan saling kontrol (checks and balances). (2) Saling imbang dan saling kontrol ini berlaku dalam tiga lapis: pertama ialah antara nasion, konstitusi, dan negara; kedua ialah antara ketiga cabang pemerintahan (eksekutif, legislatif, dan yudikatif); dan ketiga, tumpang-tindih dengan yang kedua, ialah antara keenam lembaga politik demokrasi (partai politik, pemilihan umum, parlemen, eksekutif, yudikatif, dan pers bebas). (3) Mekanisme kelembagaan tiga lapis yang saling imbang dan saling kontrol tadi bergerak timbal-balik ke dua arah sekaligus: vertikal dan horisontal. Tujuannya ialah untuk memastikan bahwa sejauh mungkin benar-benar rakyatlah yang berdaulat dan (4) prinsip keabsahan cara maupun keabsahan tujuan bernegara sejauh mungkin terpenuhi. Tujuan bernegara ini bisa dirujuk pada naskah-naskah historis menyangkut kelahiran nasion maupun dari teks konstitusi dan sekitarnya, termasuk pada aspirasi-aspirasi politik yang (terus) hidup dan dihayati luas di kalangan masyarakat. Dengan demikian ketiga lapis lembaga-lembaga kenegaraan di atas bersifat otosentris. Ini bermakna bahwa system pemerintahan dibangun sedemikian rupa sehingga kerja atau kontribusi segenap unsur di dalam negara-nasion pada umumnya akan (5) saling menyantuni, saling menguntungkan, dan saling memprivilesekan. Jika elaborasi di atas dipadatkan dalam suatu rumusan, ia akan berbunyi sebagai berikut: “Demokrasi adalah sistem pemerintahan yang dilaksanakan atas dasar rasionalitas saling imbang dan saling kontrol tiga lapis, dengan modal kerja musyawarah-kerakyatan yang berlaku vertikal dan horisontal serta tegak di atas prinsip keabsahan cara dan keabsahan tujuan yang sepenuhnya bersifat otosentris.” Definisi ini menangkap dengan baik esensi demokrasi dan karena itu juga dasar dari tata pemerintahan yang baik. Dengannya kita akan dapat menyoroti hal-hal yang salah bukan hanya dalam pelaksanaan pemerintahan, melainkan pertama sekali kekeliruan atau penyimpangan konseptual dalam memahami demokrasi dan dari situ kekeliruan atau penyimpangan konseptual dalam memahami tata pemerintahan yang baik. Salah satu kekeliruan/penyimpangan besar dan luas mutakhir menyangkut pemahaman atas demokrasi bersumber dari wacana tentang masyarakat warga (civil society).1 Seperti akan kita lihat dalam uraian selanjutnya, pemahaman tentang masyarakat warga dan bagaimana mengarahkan dan meningkatkan akfivasinya bisa menyimpang jauh dari Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

389

keniscayaan otosentrisitas-pemerintahan dari, oleh, dan untuk rakyat sebagaimana diutarakan di atas. Dalam Pathways to Democracy, The Political of Democratic Transitions, James F. Hollifield dan Calvin Jilson mengutarakan bahwa semua transformasi menuju demokrasi memerlukan tiga syarat: (1) pengutamaan kembali hak-hak individu, yang indikator utamanya ialah pemilihan umum yang merdeka dan adil; (2) pasar bebas, yang memerlukan persaingan, rule of law, dan kebebasan informasi; dan (3) bangkitnya masyarakat warga yang dirumuskannya sebagai “a dynamic realm of associations and groups that are autonomous from the state” (Hollifield dan Jillson, 2000:4). Keduanya berpendapat bahwa, “neither democratic politics nor free markets can work in the absence of social pluralism, the rule of law, and elite and mass opinion that support openness, competition, and respects for the rise of individuals (Hollifield dan Jillson, 2000:12). Di sini, Hollifield dan Jillson mengimplikasikan bahwa "masyarakat warga” lah pengemban pluralisme sosial, supremasi hukum, dan penghormatan pada individu --sisi-sisi kehidupan sosial yang sesungguhnya merupakan kompetensi negara. Dari appropriasi wilayah negara menjadi wilayah masyarakat itu, keduanya lalu menegaskan bahwa factor paling menentukan dari sukses-tidaknya demokratisasi tak lain adalah dari kuat atau lemahnya masyarakat warga. Hollifield dan Jilllson tampaknya bertolak secara tanggung dan tidak konsisten dan rumusan Jean Cohen dan Andrew Arato tentang masyarakat warga sebagai "lingkup interaksi social di antara ekonomi dan negara, yang mencakup semua lingkup kekerabatan (khususnya keluarga), lingkup pelbagai perhimpunan (terutama yang bersifat sukarela), dan bentukbentuk komunikasi kemasyarakatan (Cohen dan Arato, 1992:ix). Meletakkan kunci berhasil tidaknya transformasi menuju demokrasi --apalagi dari rejim otoriter yang pada dasarnya lahir dari tata hubungan ekonomi-politik yang ditandai oleh hegemoni, determinasi dan terutama rangkaian distorsi ekonomi-politik global yang dipelopori oleh negara-negara besar-- pada masyarakat warga, seperti dilakukan oleh Holfifield dan Jillson, bersandar pada lima asumsi yang keliru. Pertama, ia memandang masyarakat warga secara idyllic dan sama sekali mengabaikan corak masyarakat sebelum terciptanya perjanjian-perjanjian politik, yaitu apa yang disebut oleh para pemikir politik klasik sebagai “a state of nature”. Kedua, dunia kekerabatan -- dunia masyarakat warga-- hidup dan bergerak terutama di atas sistem nilai yang cenderung dieksklusifkan. Setiap kelompok masyarakat warga boleh dikata bernafas dengan system nilai dan/atau kekerabatannya sendiri, yang kurang-lebih terinsulasi dari sekian masyarakat warga lainnya. Ketiga, seperti terlihat dalam gagasan Hollifield dan Jillson di atas, ia bersifat parasitik atau merupakan entitas derivatif dari rangkaian fungsi atau jasa negara. Keempat, para ilmuwan yang melihat masyarakat warga sebagai kunci keberhasilan demokratisasi tidak menyadari bahwa daya lingkup kontrak masyarakat warga sesungguhnya sangat terbatas. Oleh karena nafasnya terletak dalam sifat kekerabatan, masyarakat warga dalam rumusan Cohen dan Arato di atas bukan hanya tidak sanggup hidup dalam dinamika kontrakkontrak politik di luar lingkupnya; ia bahkan tak sanggup melakukannya di dalam lingkupnya sendiri, yakni lintas kekerabatan di dalam suatu masyarakat warga yang ditandai oleh pluralisme kekerabatan. Kelima, dan mungkin terpenting, para penganjur gerakan masyarakat warga sama sekali mengabaikan faktor, determinasi

Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

390

dan fungsi integratif nasion, seolah-olah sebagian besar negara terutama sejak pertengahan abad ke-20 bukan negara-nasion. Sejalan dengan kelima asumsi yang saya utarakan di atas, kritik terhadap pendekatan masyarakat warga ini pulalah yang dikemukakan oleh Larry Diamond ketika dia menulis bahwa, Diverse types of civil society organization are more important to the representation of interests and the invigoration of democracy than ever before. However, interest groups cannot aggregate interests as broadly across social groups and political issues as political parties can. Nor can they provide the discipline necessary to form and maintain governments and pass legislation. Only political parties can fashion diverse identities, interests, preferences, and passion into laws, appropriations, policies, and coalitions. “Without effective parties that command at least somewhat stable bases of support democracies cannot have effective governance” (Diamond, 1999:97).

Sejak abad ke-15 dan terlebih lagi sejak awal abad ke-17, negara-negara Eropalah yang paling awal memiliki dan mengukuhkan jangkauan serta determinasi global untuk memenuhi kepentingan-kepentingan agregatif ekonomi-politik mereka. Dari sinilah bermula hegemoni dan distorsi-distorsi zero-sum di bidang ekonomi, politik, dan kultural di belahan-belahan dunia lainnya. Daya distorsi negara-negara kolonis dari Eropa ini bervariasi namun dapat dipastikan bahwa negeri dan leluhur kita termasuk di antara yang mengalami distorsi ekonomi, politik, dan kultural yang sangat parah dan mungkin hanya teratasi oleh rangkaian distorsi yang sama di benua Afrika. Ekspansi dan akumulasi modal dari jangkauan global negara-negara Eropa Barat berdampak positif pada tumbuhnya rasionalitas politik demokrasi di negeri-negeri mereka. Ironisnya, pada belahan-belahan dunia lain yang dilanda oleh eksploitasi ekonomi besar-besaran, evolusi rasionalitas politik menjadi tidak mungkin lantaran niscayanya pelbagai distorsi politik, ekonomi, dan kultural untuk melancarkan eksploitasi itu. Hollifield dan Jillson mengutarakan bahwa negara-negara demokrasi Eropa Barat Amerika Serikat, dan bekas-bekas dominion Inggris menikmati masa persemaian demokrasi satu hingga dua abad dan bahwa kurun waktu persemaian selonggar ini sama sekali tak dimiliki oleh negara-negara selebihnya. Yang disebut terakhir justru terperangkap pada apa yang disebut Hollifield dan Jillson proses demokratisasi dengan “dizzying speed” (Hollifield dan Jillson, 2000:11). Pada kenyataannya bukan “dizzying speed” itu betul yang membuat demokratisasi di negara-negara non-Barat umumnya begitu sekarat, melainkan distorsidistorsi politik, ekonomi, dan kulturalnya. “Hak” dan peluang negara-negara non-Barat untuk menikmati evolusi rasionalitas politik mereka dirampas oleh proses evolusi global yang zero-sum dan amat timpang itu. Meskipun tidak dalam bahasa setajam ini, ketimpangan itu pulalah yang diingatkan oleh Soedjatmoko sekitar satu dekade yang lalu (Soedjatmoko, 1994:40). Kesenjangan Dua Kategori Nasion: Kesenjangan Dua Kategori Upaya Demokrasi dan Genealogi-Dua-Kali-Dua Demokrasi Ada hubungan simbiosis antara nasion dan demokrasi (Emerson, bukan hanya lantaran demokrasi bermula dari abad ke-18 memang sudah tegak di atas negaranasion (nationstate), melainkan karena diskrepansi nyaris binomial dari pertumbuhan atau genealogy nasion di dunia. Nasion pertama sekali tumbuh atau mengalami transformasi langsung dari imperium. Inilah yang dialami oleh negara-negara Eropa Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

391

seperti Inggris, Amerika Serikat, Prancis, dan Belanda. Mereka dapat kita sebut negara-pasca kemaharajaan. Jika demokrasi kita rumuskan sebagai suatu sistem pemerintahan yang otosentris, sifat otosentris itu nasion sesungguhnya berasal dari nasion. Ini terlihat dengan jelas dalam rumusan Ernest Renan maupun Otto Bauer tentang nasion. Otosentrisitas inilah yang memudahkan evolusi atau pertumbuhan rasionalitas politik checks and balances. Dengan kata lain, apa yang kita sebut demokrasi sesungguhnya lahir dari kepanjangan dari saling kait antara empat faktor: nasiondemokrasi- otosentrisitas rasionalitas (politik). Inilah yang saya sebut genealogi-dua-kalidua demokrasi. Pada negara-negara koloni asing, nasion tidak bertumbuh sebersih rumusan Renan. Mereka tidak memiliki otosentrisitas (autocentricity). Sistem ekonomi dan politik mereka ditentukan, tergantung, dan berkiblat pada negara-negara kolonisnya, yang umumnya adalah negara-negara pasca-kemaharajaan di atas. Tiadanya otosentrisitas pada nasion mereka membuat sulitnya rasionalitas politik checks and balances tadi untuk tumbuh dan berevolusi. Tanpa pertumbuhan rasionalitas politik demikian, demokrasi dalam pengertian yang sebenarnya mustahil tumbuh. Lantaran dinamika dan determinasi ekonomi-politik global yang bersifat zero-sum, jadilah mereka negara negara dengan sifat-sifat nasion dan demokrasi yang rancu dan kacau. Negara-negara nasion seperti ini senantiasa sarat dengan kebingungan, irasionalitas, kerawanan, dan distorsi politik (Pabottingi, 2000). Sejarah politik kedua kategori nasion ini nyaris berbeda bagai siang dan malam. Sejarah politik Amerika Serikat dan sejarah politik Indonesia merupakan contoh yang menarik. Otosentrisitas politik Amerika Serikat sedari awal jelas sangat membantu pertumbuhan rasionalitas politik mereka. Meskipun ia termasuk koloni, namun kategori koloninya sangat berbeda dari Hindia Belanda. Amerika Serikat memiliki kesamaan asal usul dengan kolonisnya dan karena itu lebih tepat disebut dominion, seperti halnya Australia dan Selandia Baru. Diskrepansi dua kategori nasion ini, dan darinya dua kategori demokrasi, bertambah mulamula dengan berlakunya Perang Dingin dan kemudian terutama dengan meningkatnya globalisasi. Kiprah ekonomi-politik negara-negara demokrasi maju secara global tidaklah menguntungkan tumbuhnya demokrasi di negara-negara berkembang. Ini ada kaitannya dengan batas-batas visi politik dari negara-nasion itu sendiri serta keniscayaan apa yang saya sebut demokrasi-nasional atau mustahilnya demokrasi internasional. Berdasarkan diskrepansi historis ini aspiran-aspiran demokrasi dari kubu negara-negara berkembang memerlukan kerja dan tekad yang sungguh-sungguh keras, jauh melampaui kerja dan tekad para pendiri demokrasi di negara-negara pasca kemaharajaan. Wacana-Praktik “Civil Society” sebagai Kemunduran, Redundansi dan Distorsi Kritik pertama atas wacana "masyarakat warga” mungkin datang dari Adam Seligman. Baginya “masyarakat warga” telah diwacanakan dengan jangkauan yang terlampau jauh. Baginya tidaklah salah jika sebutan itu digunakan khusus untuk mengacu pada pelbagai gerakan kemasyarakatan, namun tidak untuk kajian makro yang mencakup kajian politik, apalagi ekonomi. Sebutan itu juga telah digunakan sebagai konsep normatif-filosofis tentang masyarakat ideal dan membawakan banyak kerancuan analisis. Seligman menekankan bahwa jika para pewacana semata-mata Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

392

memaksudkannya untuk pengertian pertama di atas, mereka sebaiknya bertahan saja pada sebutan "demokrasi" atau "kewarganegaraan" (citizenship) (Seligman, 1992). Benarkah gagasan Hollifield dan Jillson bahwa sukses-tidaknya demokratisasi ditentukan oleh kuat-lemahnya “masyarakat warga”? Bisa benar bisa tidak. Ia tidak benar jika kita mengartikan atau mewacanakannya sebagai suatu entitas yang terlepas dari negara. Masyarakat memang bisa dilepaskan dari negara. Akan tetapi begitu kita menyertakan kata “warga”, yang jelas mengacu pada “negara”, ia otomatis menjadi bagian dari “negara”. Dalam wacana politik klasik maupun semi-klasik, kata “civil” atau “civics” senantiasa menyangkut dijiwainya pelbagai imperatif --nilai-nilai maupun ketentuan ketentuan pokok--bagi tegaknya negara yang baik oleh para warga negara. Plato, dan terutama Aristoteles, menegaskan bahwa unit sosial terkecil, keluarga, merupakan bagian dari negara. Kontinuum keluarga-negara dijabarkan dengan baik sekali oleh Aristoteles dalam Bab I Politica sedemikian rupa sehingga dia dengan cemerlang menukilkan, Hence it is evident that the state is a creation of nature, and that man is by nature a political animal. And he who by nature and not by mere accident is without a state, is either a bad man or above humanity... (Richard McKeon, Introduction to Aristotle, 1947:556). Para penganjur “masyarakat warga”, yang banyak mengutip karya klasik Alexis de Tocqueville, Democracy in America, mengartikan kata “civil” sebagai semata-mata bersifat kemasyarakatan. Mereka tidak cukup teliti membaca bahwa bagi Tocqueville, kata "civil" lebih banyak berdenotasi politik. Dia bahkan mensinonimkannya dengan “liberty” dan “federal”: The other kind of liberty I call civil or federal; it may also be termed moral, in reference to the covenant between God and man, in the moral law, and the politic covenants and constitutions, among men themselves. This liberty is the proper end and object of authority, and cannot subsist without it; and it is a liberty to that only which is good, just and honest. This liberty you are to stand for not only of your goods, but of your lives, if need be (Tocqueville, 1945:44).

Muhammad AS Hikam menulis sebuah telaah yang bagus tentang jalinan demokrasi dan “masyarakat warga”, termasuk potensi-potensi "masyarakat warga” di Indonesia. Meskipun demikian telaahnya termasuk di antara yang luput menangkap betapa inherennya “negara” di dalam pemahaman Tocqueville tentang konsep “civil" tersebut. Hikam menunjuk pada ciri-ciri seperti voluntarisme, keswasembadaan, kemandirian masyarakat, dan di atas semuanya “keterikatan dengan norma-norma atau nilai-nilai hukum” (Hikam, 1996:3). Dia tidak menyadari bahwa semua ciri itu merupakan internalisasi syarat-syarat, keniscayaan, dan ketakterpisahan negara dan masyarakat. Para pendiri Amerika Serikat, para penyusun konstitusi koloni-koloni awal di situ, adalah tokoh-tokoh yang sudah tercerahkan secara politik dari pengalaman mereka atau orangtua mereka di Eropa. Kemelesetan pemahaman “masyarakat warga” seperti ini masih terus berlangsung di negeri kita. Karya klasik John Stuart Mill tentang “liberty” juga praktis sepenuhnya sejalan dengan pengertian Tocqueville atas sebutan itu (Mill 1950). Mill juga melihat dengan jeli betapa masyarakat dan negara lebur di dalam "civility" dan betapa determinannya negara di situ. Keleburan “civility” pada masyarakat dan negara lantaran kontinuum antara keduanya itu juga tergambar dalam orasi ilmiah Nurcholish Madjid baru-baru Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

393

ini (Kompas, 5-6 Oktober 2001). Apa yang disebut “masyarakat madani” atau sifatsifat madanij oleh Nurcholish sebetulnya disponsori oleh negara di bawah kepemimpinan Nabi Muhammad. Dari pemaparan di atas, kita dapat menyatakan terjadinya kemunduran dalam memahami “civility” seolah-olah itu tidak terangkum dalam wewenang dan lingkup urusan negara. Negara jika diawali oleh orang-orang yang dipilih secara benar, yakni berdasarkan keabsahan prosedural dan esensial sekaligus, akan menjadi kekuatan pemberadab terbesar Sebaliknya, manakala ia diawaki oleh orang-orang tidak dipilih dengan kriterium-kriterium demikian, ia akan menjadi kekuatan pembiadab terbesar seperti yang telah kita alami di masa rejim Orde Baru, yang dampak buruknya masih terus kita rasakan hingga sekarang. Orde Baru dilanda oleh “incivility” dan menjadi kekuatan pembiadab terbesar lantaran tiada atau dilanggarnya prinsip saling imbang dan saling kontrol tiga lapis yang di zaman kita kian niscaya, bermula pada lapis pertama. Undang Undang Dasar 1945, konstitusi yang bersifat darurat tidak menjabarkan garis-garis besar dari mekanisme kelembagaan Negara kita secara rasional dan koheren. Konstitusi jadinya tak mampu menjadi jangkar bagi negara, yang akhirnya “mengapung” sendiri untuk akhirnya tersangkut kembali pada pelbagai kebijakan dan praktik Hindia Belanda. Tiadanya Otosentrisitas: Diskrepansi Masyarakat, Negara, dan Kalangan Dunia Usaha Lantaran tiadanya rasionalitas checks and balances sejak dari lapis pertama, yaitu antara nasion, konstitusi, dan negara, yang otomatis berlaku pula pada kedua lapis di bawahnya timbullah pelbagai distorsi yang parah dalam kehidupan politik kita. Ini melenyapkan otosentrisitas dari seluruh unsur, lembaga, dan dinamika ekonomipolitik kita. Salah satu distorsi yang parah dan melanggar prinsip otosentrisitas itu terjadi dalam hubungan antara masyarakat, negara, dan kalangan dunia usaha. Masyarakat tidak menyantuni negara, sebab negara pembiadab memang tidak pantas disantuni. Negara tidak menyantuni masyarakat, sebab kerja utamanya memang adalah sebagai apa yang disebut James Scott “predatory state” (Scott 1976), dan apa yang disebut oleh Yoshihara Kunio “rent seekers” (Kunio, 1988). Kalangan dunia usaha tidak menyantuni masyarakat maupun negara, sebab baginya negara harus dimangsa balik dengan pelbagai cara dan tipu daya, sedangkan masyarakat adalah lahan empuk untuk dimangsa dengan bersekongkol dengan negara. Pada gilirannya, gerakan “masyarakat warga” di Indonesia juga dilanda distorsi yang tidak kurang parahnya. Lantaran lama dan dalamnya “incivility” pada negara, yaitu pada rejim Orde Baru --“incivility” yang belum teratasi hingga sekarang-- maka gerakan-gerakan masyarakat yang muncul katakanlah selama 30-an tahun terakhir pun menjauh dari, dan mengambil posisi antagonis terhadap, negara. Dan mereka menjauh, sembari bersandar pada sumber-sumber keuangan dari luar negeri, tidak terkecuali dari negara-negara maju tertentu. Berlakulah kontradiksi internal di dalam tubuh dan jiwa gerakan-gerakan ini. Sementara mereka mengklaim sebagai penjunjung “civility”, kebenciannya pada Negara membuatnya otomatis menjadi “uncivil” dan karena itu pada hakikatnya kehilangan hak sebagai pemangku panjipanji “civil society”. Betapapun, “civility” senantiasa meniscayakan adanya penyantuan pada negara dan segala sesuatu yang terangkum di dalamnya.

Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

394

Dengan demikian dilanggarlah diktum otosentritas yang niscaya pada setiap demokrasi. Kontinuum negara-masyarakat seperti ditangkap oleh Aristoteles, Mill, dan Tocqueville tidak berlaku dan tidak dipertahankan. Dengan penyimpangan prinsip otosentrisitas karena ikut bermainnya unsur negara-negara asing, prinsip dari, oleh, dan untuk rakyat dengan sendirinya tidak berlaku. Gerakan masyarakat warga dan negara menjadi ibarat minyak dan air terhadap satu sama lain. Karena dibiayai pihakpihak yang sulit terlepas dari motif-mofif yang “uncivil” terhadap negara-nasion Indonesia, jadilah gerakan-gerakan masyarakat kita banyak ditandai oleh sifat othercentric. Dengan pemerintah yang berputar-putar antara apa yang saya sebut acentricity dan other-centricity dan masyarakat yang juga other-centric, sistem pemerintahan demokrasi, yang di dalamnya inheren tata pemerintahan baik amat sulit, bahkan nyaris mustahil tercapai. Telah terjadi gerakan saling menjauh, jika tidak saling mengkhianati, atau keserempakan meninggalkan demokrasi sebagai sistem politik yang otosentris sebagaimana dirumuskan di atas. Kelima prasyarat demokrasi yang terangkum dalam definisi di awal diskusi kita, yaitu: (1) rasionalitas politik (2) saling imbang dan saling kontrol (3) vertikal maupun horisontal secara yang memenuhi (4) keabsahan prosedural dan esensial di dalam (5) prinsip otosentrisitas yang saling menyantuni menguntungkan, dan memprivilesekan tidak terjadi dalam hubungan antara masyarakat, negara, dan kalangan dunia usaha. Sejumlah Imperatif Menuju Tata Pemerintahan yang Baik Seperti sudah diutarakan di atas, diskrepansi historis nasion, pemangku sifat-sifat politik otosentris-titik-tolak rasionalitas politik, adalah demikian tajamnya sehingga dituntut tekad dan kerja ekstra keras pada bangsa kita, yang termasuk di dalam negara nasion pascakoloni. Ini jauh dari gampang, namun bukan pula mustahil. Setidaknya, saya melihat empat sasaran dari tekad-kerja ekstra keras menuju suatu tata pemerintahan yang baik. Paling penting dalam rangka penciptaan tata pemerintahan yang baik adalah sebuah konstitusi maju yang otosentris (bertekad sepenuh-penuhnya untuk meningkatkan harkat dan kesejahteraan bangsa kita) yang maju, rasional, koheren. Ini memerlukan diperluas dengan penegasan menyangkut rasionalitas dan hierarki dari keseluruhan system perundangan kita. Rasionalitas dan hierarkis perundangan kita mungkin termasuk di antara yang paling rancu pemihakannya pada bangsa sendiri dan paling kacau di dunia. la sarat dengan other-centricity maupun acentricity. Negara, masyarakat warga, dan kalangan dunia usaha perlu sama-sama menopang upaya pendidikan rasionalitas politik, khususnya rasionalitas demokrasi pada bangsa kita. Mata pelajaran “Pendidikan Demokrasi” misalnya, dapat dimulai sedari tingkat sekolah dasar, yang disertai dengan praktik-praktik demokratis nyata di lingkungan sekolah itu sendiri. Pendidikan demokrasi ini perlu diserempakkan dengan pendidikan bina-nasion (nationbuilding) dengan semangat inklusivistik yang menyantuni hak-hak asasi maupun hak-hak warga negara dan terjauh dari paham-paham politik maupun kultural yang picik. Keserempakan demikian diperlukan lantaran adanya simbiosis antara nasion dan demokrasi dan lantaran parahnya perusakan baik nasion maupun demokrasi mulai pada Demokrasi Terpimpin dan terlebih-lebih di bawah Orde Baru. Berkaitan dengan Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

395

itu perlu sekali kita menegaskan kembali dasar-dasar kebangsaan kita sembari membersihkannya dari melengketinya di sana-sini. Pendidikan demokrasi mencapai hasil yang diharapkan jika ia bertolak dari sendiri, yaitu dari modal-modal politik, ekonomi, dalamnya.

yang tercerahkan dari cita-cita gagasan-gagasan picik yang maupun bina bangsa hanya historisitas negara-nasion kita cultural yang terkandung di

Badan-badan maupun instansi-instansi pemerintah, gerakan-gerakan masyarakat warga, dan kalangan dunia usaha harus menyadari betul perlunya mengutamakan kebijakan-kebijakan otosentris di dalam rangkaian proyek dan portofolio mereka. Diktum bahwa yang harus paling diuntungkan dalam setiap proyek mereka adalah bangsa kita sendiri, khususnya generasi-generasi mendatang. Penguntungan demikian mesti sudah dilaksanakan mulai dari tingkat gagasan dan perencanaan proyek, jaringan kerja proyek, hingga ke pemeliharaan (maintenance) sesudah proyek selesai. Globalisasi bukanlah kartu bebas untuk meninggalkan pengutamaan dan penyantunan sistemik kepada bangsa kita sendiri. Tentu ini mensyaratkan pendidikan dan penguasaan manajemen yang direncanakan dan dilaksanakan secara konsisten dengan sesedikit mungkin biaya yang lepas atau bocor ke luar negeri atau ke luar bangsa sendiri. Kerja sama dengan pihak-pihak asing pasti takkan terelakkan, sebab mereka sudah lama bersikap seperti itu juga, dan memang di situlah pentingnya tekad dan kerja keras itu. Pedomannya sederhana, dalam setiap kerjasama sedapat mungkin bangsa kitalah yang paling diuntungkan dan batas mundur dari target itu tak boleh melebihi posisi sama-sama untung antara bangsa sendiri dengan pihak luar. Dr. Mochtar Pabottingi, APU*

Bab 12 Masyarakat Madani Rowland B. F. Pasaribu

396