BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1 Mikrokontroler AVR ATmega 32L

9 k. Pin 33 sampai 40 (Port A) adalah 8-bit dua arah (bi-directional I/O) port dengan internal pull-up resistors digunakan untuk general purpose. Penj...

0 downloads 0 Views 1MB Size
BAB 2 LANDASAN TEORI

2.1

Mikrokontroler AVR ATmega 32L Mikrokontroler merupakan suatu device yang didalamnya sudah terintegrasi

dengan I/O Port, RAM, ROM, sehingga dapat digunakan untuk berbagai keperluan kontrol. Mikrokontroler AVR ATmega 32L merupakan low power CMOS Mikrokontroler 8-bit yang dikembangkan oleh Atmel dengan arsitektur RISC (Reduced Instruction Set Computer) sehingga dapat mencapai throughput eksekusi instruksi 1 MIPS (Million Instruction Per Second). Mikrokontroler AVR dapat dikelompokkan menjadi 4 kelas yaitu kelas ATtiny, kelas AT90xx, keluarga ATmega, dan kelas AT86RFxx. Pada dasarnya yang membedakan masing-masing kelas adalah memori, peripheral, speed, operasi tegangan, dan fungsinya sedangkan dari segi arsitektur dan instruksi yang digunakan bisa dikatakan hampir sama.

Gambar 2.1 Konfigurasi Pin Mikrokontroler AVR ATmega 32L 7   

8   

Penjelasan konfigurasi pin pada mikrokontroler AVR ATmega 32L secara umum: a. Pin 1 sampai 8 (Port B) merupakan port parallel 8 bit dua arah (bidirectional), yang dapat digunakan untuk general purpose dan special feature b. Pin 9 (Reset) jika terdapat minimum pulse pada saat active low c. Pin 10 (VCC) dihubungkan ke Vcc (2,7 – 5,5 Volt) d. Pin 11 dan 31 (GND) dihubungkan ke Vss atau Ground e. Pin 12 (XTAL 2) adalah pin masukkan ke rangkaian osilator internal. Sebuah osilator kristal atau sumber osilator luar dapat digunakan. f. Pin 13 (XTAL 1) adalah pin keluaran ke rangkaian osilator internal. Pin ini dipakai bila menggunakan osilator kristal. g. Pin 14 sampai 21 (Port D) adalah 8-bit dua arah (bi-directional I/O) port dengan internal pull-up resistors) digunakan untuk general purpose dan special feature. h. Pin 22 sampai 29 (Port C) adalah 8-bit dua arah (bi-directional I/O) port dengan internal pull-up resistors digunakan untuk general purpose dan special feature. i. Pin 30 adalah Avcc pin penyuplai daya untuk port A dan A/D converter dan dihubungkan ke Vcc. Jika ADC digunakan maka pin ini dihubungkan ke Vcc. j. Pin 32 adalah A REF pin yang berfungsi sebagai referensi untuk pin analog jika A/D Converter digunakan.

9   

k. Pin 33 sampai 40 (Port A) adalah 8-bit dua arah (bi-directional I/O) port dengan internal pull-up resistors digunakan untuk general purpose. Penjelasan konfigurasi pin pada mikrokontroler AVR ATmega 32L mempunyai fungsi khusus yaitu: a. Pin 33 sampai 40 (Port A) dapat digunakan sebagai, Tabel 2.1 Tabel Fungsi Khusus Port A PA0

Input ADC PA0

PA1

Input ADC PA1

PA2

Input ADC PA2

PA3

Input ADC PA3

PA4

Input ADC PA4

PA5

Input ADC PA5

PA6

Input ADC PA6

PA7

Input ADC PA7

b. Pin 1 sampai 8 (Port B) dapat digunakan sebagai, Tabel 2.2 Tabel Fungsi Khusus Port B PB7

SCK (SPI Bus Serial Clock)

PB6

MISO (SPI Bus Master Input/Slave Output)

PB5

MOSI (SPI Bus Master Output/Slave Input)

PB4

SS (SPI Slave Select Input) AIN1 (Analog Comparator Negative Input),

PB3

OC0 (Timer/Counter0 Output Compare

yang

10   

Match Output) AIN0 (Analog Comparator Positive Input), PB2

INT2 (External Interrupt 2 Input)

PB1

T1 (Timer/Counter1 External Counter Input) T0 (Timer/Counter0 External Counter Input),

PB0

XCK (USART External Clock Input/Output)

c. Pin 22 sampai 29 (Port C) dapat digunakan sebagai, Tabel 2.3 Tabel Fungsi Khusus Port C PC7

TOSC2 (Timer Oscillator Pin 2)

PC6

TOSC1 (Timer Oscillator Pin 1)

PC5

TDI (JTAG Test Data In)

PC4

TDO (JTAG Test Data Out)

PC3

TMS (JTAG Test Mode Select)

PC2

TCK (JTAG Test Clock) SDA (Two-wire Serial Bus Data

PC1

Input/Output Line)

PC0

SCL (Two-wire Serial Bus Clock Line)

d. Pin 14 sampai 21 (Port D) dapat digunakan sebagai, Tabel 2.4 Tabel Fungsi Khusus Port D OC2 (Timer/Counter2 Output Compare PD7

Match Output)

11   

PD6

ICP1 (Timer/Counter1 Input Capture Pin) OC1A (Timer/Counter1 Output Compare A

PD5

Match Output) OC1B (Timer/Counter1 Output Compare B

PD4

Match Output)

PD3

INT1 (External Interrupt 1 Input)

PD2

INT0 (External Interrupt 0 Input)

PD1

TXD (USART Output Pin)

PD0

RXD (USART Input Pin)

Keistimewaan yang terdapat pada Mikrokontroler AVR ATmega 32L : •

8-bit CPU sebagai pusat pengendalian aplikasi



Mempunyai 131 instruksi yang sebagian besar dieksekusi dalam 1 cycle



32 register umum yang terhubung dengan ALU (Arithmetic Logic Unit)



Kemampuan memproses instruksi sampai 8 MIPS (million instruction per second)



Memiliki 32 Kbyte untuk Flash dalam untuk menyimpan program dan dapat ditulis ulang hingga 10.000 kali



Memiliki 1024 Bytes EEPROM dengan endurance : 100,000 Write/Erase Cycles



Memiliki 2 KByte Internal SRAM (Static Random Access Memory) digunakan untuk menyimpan sementara data dari program flash

12   



ADC (Analog To Digital Converter) internal dengan resolusi 10 bit sebanyak 8 channel



32 jalur I/O (Input/Output) yang terpisah dalam empat port yaitu A, port B, port C, dan port D



16 bit timer/counter dan 8 bit timer/counter



Full Duplex Universal Synchronous Asynchronous Receiver Transmitter (USART)



RTC (Real Time Clock) dengan osilator terpisah



SPI (Serial Peripheral Interface) untuk komunikasi serial yang memiliki kecepatan yang relatif tinggi pada jarak dekat



Enam pilihan mode sleep menghemat penggunaan daya listrik



Watchdog timer yang dapat diprogram dengan osilator internal



Dapat beroperasi pada tegangan 2,7 – 5,5 V



Konsumsi daya : -

1.1mA ketika aktif

-

0.35mA ketika Idle

-

Power-down < 1 µA

2.1.1 Arsitektur ATmega 32L Untuk meningkatkan kemampuan, mikrokontroler AVR ATmega 32L menggunakan teknologi RISC (Reduced Instruction Set Computer) di mana set instruksi dikurangi lebarnya sehingga semua instruksi mempunyai panjang 16 bit dan sebagian besar instruksi dieksekusi dalam single clock, serta pengurangan kompleksitas pengalamatan. Mikrokontroler AVR menggunakan arsitektur

13   

Harvard dengan memisahkan memori dan jalur bus untuk program dan data agar meningkatkan kemampuan karena dapat mengakses program memori dan data memori secara bersamaan. Mikrokontroler AVR memiliki fast access register file dengan 32 register x 8 bit. Dengan 32 register AVR dapat mengeksekusi beberapa instruksi sekali jalan (single cycle). 6 dari 32 register yang ada dapat digunakan sebagai indirect address register pointer 16 bit untuk pengalamatan data space, yang memungkinkan penghitungan alamat yang efisien.

Gambar 2.2 Arsitektur Mikrokontroler AVR ATmega 32L (Datasheet ATMEL ATmega 32L, 2008) 2.1.2 Memori ATmega 32L Pada mikrokontroler AVR terdapat dua ruang memori utama yaitu memori data SRAM (Static Random Access Memory) dan memori program ISP (In – System Reprogrammable Flash Program Memory). Selain dua memori utama, pada ATmega 32L terdapat memori EEPROM untuk penyimpanan data sebesar 1KByte.

14   

A. Flash Memory ATmega 32L memiliki 32 Kbyte On – Chip In – System Reprogrammable Flash Memory yang digunakan untuk menyimpan program dan menyimpan vektor interupsi. Karena semua instruksi pada AVR mempunyai lebar

instruksi 16 atau 32 bit, maka ATmega 32L

memiliki organisasi memori 16 KByte x 16 bit dengan alamat dari $0000 sampai $3FFF. Untuk keamanan software, ruang flash program memory dibagi menjadi dua bagian, Boot Program dan Application Program, ATmega 32L memiliki Program Counter (PC) dengan lebar 14 bit untuk mengalamati program memory sebesar 16 KByte.

Gambar 2.3 Program Memory ATmega 32L B. SRAM (Static Random Access Memory) SRAM (Static Random Access Memory) atau biasa disebut juga data memory yang berfungsi untuk menyimpan data sementara, SRAM merupakan memori yang termasuk golongan volatile yang berarti data akan

15   

hilang ketika tidak mendapat sumber listrik dan SRAM tidak membutuhkan refresh secara periodik dikarenakan SRAM mengunakan teknologi transistor. Pada ATmega 32L terdapat tiga bagian pada data memori yaitu, Register file untuk register R0 sampai R31 dengan alamat data dari $0000 sampai dengan $001F, I/O Register dengan alamat data dari $0020 sampai dengan $005F, dan Internal SRAM dengan alamat dari $0060 sampai dengan $085F. Pada ATmega 32L memiliki Internal SRAM sebesar 2 KByte.

Gambar 2.4 SRAM Peta Memory ATmega 32L C. EEPROM

(Electrically

Eraserable

Programmable

Read-Only

Memory) EEPROM secara umum digunakan untuk menyimpan data yang tetap, EEPROM termasuk golongan memori non – volatile yang berarti data tidak akan hilang walaupun EEPROM tersebut kehilangan sumber listrik. Pada

16   

ATmega 32L terdapat EEPROM sebesar 1KByte yang dapat diakses read / write sesuai kebutuhan. 2.1.3 Interupsi Interupsi adalah kondisi yang mengharuskan mikrokontroler menghentikan sementara eksekusi program utama dan mengeksekusi rutin interrupt / Interrupt Service Routine (ISR), setelah melaksanakan ISR secara lengkap, maka mikrokontroler akan kembali melanjutkan eksekusi program utama yang dihentikan.

Gambar 2.5 Interupsi Untuk menggunakan interupsi pada ATmega 32L terdapat tiga register yaitu, MCUR, GICR, dan SREG yang masing-masing berfungsi untuk mengatur kondisi dan cara pengaktifan interupsi dan memiliki lebar 8 bit. •

Register MCUR / MCU Control Register merupakan register yang menentukan tipe interupsi eksternal dengan lebar 8 bit.

17   

Gambar 2.6 MCUR / MCU Control Register •

Register GICR / General Interrupt Control Register berfungsi untuk mengatur tipe interupsi internal register GICR / General Interrupt Control Register mempunyai lebar 8 bit.

Gambar 2.7 GICR / General Interrupt Control Register

18   

Pada mikrokontroler ATmega 32L terdapat 21 interupsi vektor seperti,

Gambar 2.8 Tabel Interupsi Vektor Pada ATmega 32L 2.1.4 USART (Universal Synchronous and Asynchronous serial Receiver and Transmitter) Serial USART (Universal Synchronous and Asynchronous serial Receiver and Transmitter) merupakan salah fitur yang telah disediakan mikrokontroler AVR untuk berkomunikasi serial dengan mode asinkron. Untuk melakukan komunikasi serial UART, maka terdapat register-register yang harus diset nilainya seperti register UBRR (USART Baud Rate Register), UCSRB (USART Control and Status Register B), dan UCSRC (USART Control and Status Register C). •

UBRR merupakan register 16 bit yang berfungsi untuk menentukan kecepatan transmisi data. UBRR dibagi menjadi dua, yaitu UBRRH dan UBBRL.

19   

Gambar 2.9 Register UBRR URSEL adalah bit untuk pemilihan akses UBRR dan UCSRC. Set 0 untuk akses UBRR, hal ini dikarenakan UBRRH dan UCSRC menggunakan lokasi I/O yang sama. •

UBRR0..11 adalah untuk menyimpan konstanta kecepatan komunikasi serial (baud rate), Untuk mengisi nilai baud rate digunakan rumus.

Gambar 2.10 Perhitungan Nilai Baud Rate •

Register USCRB adalah register yang digunakan untuk mengaktifkan penerimaan dan pengiriman data USART.

Gambar 2.11 Register USCRB RXEN : Jika di set 1 maka akan mengaktifkan penerimaan TXEN : Jika di set 1 maka akan mengaktifkan pengiriman RXCIE : Jika di set 1 maka akan mengaktifkan interupsi penerimaan

20   

TXCIE : Jika di set 1 maka akan mengaktifkan interupsi pengiriman •

Register USCRC adalah register yang digunakan untuk mengatur mode komunikasi USART.

. Gambar 2.12 Register USCRC URSEL : Jika di set 1 maka register UCSRC bisa diakses, sebab alamat register UCSRC dan UBRR sama UCSZ2…UCSZ0 : Menentukan ukuran karakter yang dikirimkan Jika UCSZ2…UCSZ0 = 000 maka ukuran karakter 5 bit Jika UCSZ2…UCSZ0 = 001 maka ukuran karakter 6 bit Jika UCSZ2…UCSZ0 = 010 maka ukuran karakter 7 bit Jika UCSZ2…UCSZ0 = 011 maka ukuran karakter 8 bit Jika UCSZ2…UCSZ0 = 100-110 tidak digunakan Jika UCSZ2…UCSZ0 = 111 maka ukuran karakter 9 bit A. Pengiriman Data Pengiriman data dilakukan per byte menunggu UDR kosong (UDR = register tempat menyimpan data USART, menjadi satu dengan register UBRR). Jika kosong, maka bit UDRE (USART Data Register Empty) pada UCSRA akan set, sehingga siap menerima data baru yang akan dikirim.

21   

B. Penerimaan Data Penerimaan data dilakukan dengan memeriksa bit RXC (USART Receive Complete) pada register UCSRA (USART Control and Status Register A). RXC akan set 1 jika ada data yang siap dibaca. Data yang diterima akan disimpan pada register UDR.

2.2

Two-wire Serial Interface Two-wire Serial Interface (TWI) atau secara umum dapat disebut I2C (Inter-

Integrated Circuit), adalah protokol yang memperbolehkan system designer untuk menghubungkan hingga 128 devices berbeda menggunakan hanya TWI bi-directional bus lines, satu untuk clock (SCL) dan satu lagi untuk data (SDA). Satu-satunya external hardware yang dibutuhkan untuk mengimplementasi bus-nya adalah sebuah pull-up resistor untuk setiap jalur bus TWI. Semua device yang terhubung ke bus memiliki alamatnya sendiri, dan mekanisme untuk memecahkan permasalahan bus terdapat pada protokol TWI. Jenis komunikasi yang dilakukan antar peralatan dengan menggunakan protokol TWI mempunyai sifat serial synchronous half duplex bi-directional, dimana data yang ditransmisikan dan diterima hanya melalui satu jalur data SDA line (bersifat serial), setiap penggunaan jalur data bergantian antar perangkat (bersifat half duplex) dan data dapat ditransmisikan dari dan ke sebuah perangkat (bersifat bi-directional). (Datasheet ATMEL ATmega 32L, 2008)

22   

Gambar 2.13 TWI Bus Interconnection Untuk mengunakan Two-wire Serial Interface (TWI), terdapat beberapa istilah yaitu : •

Master yang mengatur untuk memulai dan menghentikan transmisi, dan Master selalu membangkitkan SCL clock



Slave merupakan sebutan untuk device yang dialamati oleh master



Transmitter merupakan device yang menempatkan data pada jalur bus



Receiver merupakan device yang datanya dibaca dari bus

2.2.1 Electrical Interconnection Kedua jalur SDA dan SCL merupakan driver yang bersifat ”open drain”, yang berarti bahwa IC yang digunakan dapat men-drive output-nya low, tetapi tidak dapat men-drive menjadi high. Untuk dapat mendapatkan data yang high maka kita harus menyediakan resistor pull-up pada tegangan power supply sebesar 5 volt terhadap jalur SDA dan SCL tersebut. Kita hanya membutuhkan pull-up resistor untuk semua jalur I2C bus, tidak untuk semua perangkat yang kita gunakan, pemasangan resistor pull-up dapat dilihat seperti pada gambar 2.13 TWI Bus Interconnection. Jika resitor-resistor tersebut tidak ada, maka jalur SCL dan

23   

SDA akan selalu mendekati low – mendekati 0 volt dan jalur-jalur I2C bus tidak dapat bekerja. Nilai resistor yang secara umum digunakan berkisar dari 1K8Ω hingga 47K Ω. Biasanya nilai 1K8Ω, 4K7Ω dan 10KΩ merupakan nilai-nilai yang umum digunakan tetapi semua nilai yang berada dalam range nilai di atas dapat digunakan dan bekerja dengan baik. Tabel 2.5 Tabel Nilai Pull-up Resistor Yang Digunakan Pada Jalur TWI Condition

Min

Max

fSCL ≤ 100 kHz fSCL > 100 kHz Ket : Cb = kapasitas pada satu garis jalur dalam pF 2.2.2 Mengirimkan data Setiap bit data yang dikirim pada TWI bus didampingi dengan sebuah pulse pada jalur clock. Level tegangan pada jalur data harus stabil saat jalur clock dalam kondisi high. Satu-satunya pengecualian dari peraturan ini adalah untuk menghasilkan kondisi Start dan Stop. A. Kondisi Start Dan Stop Master memulai dan mengakhiri pengiriman data. Pengiriman dimulai saat master mengeluarkan kondisi Start pada bus, dan diakhiri pada saat master mengeluarkan kondisi Stop. Kondisi Start terjadi ketika SCL dalam kondisi high sementara SDA dalam konsisi falling edge (transisi high ke low). Kondisi Stop terjadi ketika SCL dalam kondisi high sementara SDA dalam kondisi rising edge (transisi low ke high). Di antara kondisi Start dan

24   

Stop, jalur dinyatakan sibuk dan tidak ada master lain yang mencoba untuk merampas control bus. Masalah khusus muncul saat sebuah kondisi Start baru muncul diantar kondisi Start dan Stop. Hal ini disebut kondisi Repeated Start, dan digunakan saat master menginginkan memulai pengiriman baru tanpa melepas control bus. Setelah sebuah Repeated Start, bus menjadi sibuk sampai Stop berikutnya.

Gambar 2.14 Kondisi Start, Repeated Start, Dan Stop (Datasheet ATMEL ATmega 32L, 2008) B. Format Paket Data Semua paket data yang dikirim pada jalur TWI memiliki panjang Sembilan bit, berisikan satu byte data dan sebuah bit acknowledge. Selama sebuah transfer data, master menghasilkan clock dan kondisi Start dan Stop, saat penerima bertanggung jawab untuk men-acknowledge yang ditangkap. Sebuah Acknowledge (ACK) ditandai dengan penerima membuat jalur SDA low selama putaran SCL kesembilan. Jika penerima membiarkan jalur SDA high itu menandakan NACK. Saat penerima menerima byte terakhir, atau untuk sebab lain tidak dapat menerima byte lagi, penerima harus memberitahu pengirim dengan mengirimkan sebuah NACK setelah byte terakhir. MSB dari byte data dikirim pertama.

25   

Gambar 2.15 Format Paket Data 2.2.3 Register TWI Agar dapat menggunakan fitur TWI (Two Wire Serial Interface) yang sudah terdapat pada mikrokontroler ATmega 32L, maka terdapat beberapa register TWI yang harus diset nilainya. A. TWI Bit Rate Register – TWBR TWBR merupakan register yang memiliki lebar 8 bit dan berfungsi untuk membangkitkan bitrate dengan SCL clock, untuk menentukan frekuensi SCL maka dapat diperoleh dari persamaan SCL Frekuensi = CPU Clock Frequency / 16+2(TWBR). 4TWPS •

TWBR = nilai dari register bit rate pada TWI



TWPS = nilai dari bit prescaler bits pada TWSR

Gambar 2.16 Register TWBR

26   

B. TWI Control Register – TWCR TWCR merupakan register yang berfungsi untuk mengatur operasi pada TWI, seperti TWI Enable untuk inisialisasi kondisi Start dan Stop, untuk membangkitkan Acknowledge, untuk mendeteksi terjadinya Collision.

Gambar 2.17 Register TWCR C. TWI Status Register (TWSR) Register TWSR berfungsi untuk mewakilkan status dari TWI logic dan status Two –wire serial bus. Nilai yang dibaca dari register TWSR berisi nilai 5 bit status 1 bit reserved dan 2 bit nilai prescaler.

Gambar 2.18 Register TWSR D. TWI Data Register (TWDR) Register TWDR dengan lebar 8 bit, pada saat mode pengiriman register ini berisi sebagai data selanjutnya, sedangkan pada mode penerimaan register ini sebagai berisi data terakhir.

Gambar 2.19 Register TWDR

27   

E. TWI (Slave) Address Register (TWAR) Register TWAR berfungsi untuk menyimpan alamat slave dengan lebar 7 bit, dan bit LSB yang terdapat pada register TWAR berfungsi untuk melakukan general call address.

Gambar 2.20 Register TWAR

2.3

Standar Komunikasi RS-232 MAX-3232 adalah IC (Integrated Circuit) dual driver atau receiver yang meliputi

sebuah pembangkit tegangan kapasitif untuk men-supply tingkat tegangan TIA/EIA232-F dari sebuah supply tegangan 3.0V-5.5V. Setiap receiver merubah TIA/EIA-232-F yang masuk menjadi tingkat 5V TTL/CMOS. Receiver ini memiliki 1.2V threshold, 0.3V hysteresis, dan dapat menerima (-25)V s.d 25V input. Setiap driver merubah tingkat tegangan TTL/CMOS pada input menjadi tingkat tegangan TIA/EIA-232-F. IC MAX-3232 memiliki fungsi : •

Beroperasi dari sebuah supply tenaga 3.0V-5.5V dengan 0.1µF kapasitor Charge-Pump



Bekerja hingga 120 Kbit/s



Dua driver dan dua receiver



-25V s.d 25V tingkat input



Arus supply rendah sebesar 300µA

28   

Gambar 2.21 Konfigurasi Standar RS-232 2.3.1 Komunikasi Serial Pada Hardware Komunikasi serial adalah komunikasi yang tiap-tiap bit data dikirim secara berurutan dimulai dari LSB (Least Significant Bit) dan bertahap sampai MSB (Most Significant Byte) dalam satu waktu. Pada komunikasi serial terdapat dua mode: A. Mode Serial Sinkron Mode sinkron merupakan mode komunikasi yang pengiriman tiap bit data dilakukan dengan menggunakan sinkronisasi clock. Pada saat transmitter hendak mengirimkan data, harus disertai clock untuk sinkronisasi antara transmitter dengan receiver. B. Mode Serial Asinkron Mode asinkron merupakan mode komunikasi yang pengiriman tiap bit data dilakukan tanpa menggunakan sinkronisasi clock. Transmitter yang ingin mengirimkan data harus menyepakati suatu standar UART (Universal Asynchronous Receive Transmit) sehingga komunikasi data dilakukan

29   

dengan suatu standar yang telah disepakati terlebih dahulu oleh transmitter dan receiver. Pada komunikasi serial port dibagi menjadi 2 kelompok yaitu Data Communication Equipment (DCE) dan Data Terminal Equipment (DTE). Contoh dari DCE ialah modem, plotter, scanner dan lain lain sedangkan contoh dari DTE ialah terminal di komputer. Spesifikasi elektronik dari serial port merujuk pada Electronic Industry Association (EIA).

2.4

RFID (Radio Frequency Identification Device) RFID adalah proses identifikasi objek dengan menggunakan frekuensi transmisi

radio. Cara RFID mengidentifikasikan objek nya adalah dengan menggunakan frekuensi radio untuk membaca informasi dari sebuah device kecil yang disebut tag atau transponder, dimana transponder itu sendiri terdiri dari transmitter dan responder. Tag RFID akan mengenali diri sendiri ketika mendeteksi sinyal dari device yang kompatibel, yaitu pembaca RFID (micro-reader). RFID merupakan teknologi identifikasi yang fleksibel, mudah digunakan, dan sangat cocok untuk operasi otomatis. RFID mengkombinasikan keunggulan yang tidak tersedia pada teknologi identifikasi lain. RFID dapat disediakan dalam bentuk tag yang hanya dapat dibaca saja (read only) atau dapat dibaca dan ditulis (read atau write), tidak memerlukan kontak langsung maupun jalur cahaya untuk dapat beroperasi, dapat berfungsi pada berbagai variasi kondisi lingkungan, dan menyediakan tingkat integritas data yang tinggi. Sebagai tambahan, karena teknologi ini sulit untuk dipalsukan, maka RFID dapat menyediakan tingkat keamanan yang tinggi.

30   

2.4.1 RFID Reader Sebuah Reader RFID adalah benar-benar radio, seperti yang ada di dalam mobil, kecuali Reader RFID mengambil menggunakan sinyal analog bukan hiphop. Reader-nya menghasilkan listrik yang mengalir melalui kabel, listrik tersebut mengenai sebagian logam pada antena dan mengeluarkan sinyal dengan nilai frekuensi dan panjang gelombang tertentu. Reader-nya tidak hanya menghasilkan sinyal yang dikirim melalui antena ke angkasa, tetapi juga mendengarkan respon dari tag. Reader RFID seperti sebuah mesin kode morse dengan teknologi tinggi, tetapi sebagai ganti dari titik (.) dan dash (-) yang didengarkan oleh seorang polisi hutan, Reader RFID mengirimkan dan menerima gelombang analog dan mengubah mereka menjadi untaian nol dan satu, bit dari informasi digital. Setiap reader terhubung dengan satu atau lebih antena. Modul reader RFID yang digunakan pada penelitian adalah modul SL030 yang merupakan modul reader RFID produksi StrongLink. Fitur-fitur dari SL030 sendiri dapat dilihat di bawah ini. •

Tag yang dapat dibaca: Mifare 1K, Mifare 4K, Mifare UltraLight



Mendeteksi tag secara otomatis



Antena terintegrasi



Komunikasi I2C dengan frekuensi 0 - 400 KHz



Tegangan operasi DC2.5V - DC3.6V, I/O pins dibolehkan sampai 5V



Arus pada saat SL030 bekerja 40mA @3.3V



Arus saat stand by 10uA

31   



Jarak operasi: Up to 50mm, depending on tag



Temperatur penyimpanan: -40 ºC ~ +85 ºC



Temperatur operasi: -25 ºC ~ +70 ºC



Dimensi: 38 × 38 × 3 mm



Pin OUT akan low pada saat tag terdeteksi dan high pada saat tag tidak terdeteksi.

Gambar 2.22 Modul Reader RFID SL030 (SL030 user manual,2007) Tabel 2.6 Tabel Konfigurasi Pin SL030

2.4.2 Tag RFID Tag RFID dibuat dari dua bagian dasar: chip, atau integrated circuit (IC), dan antena. Chip adalah sebuah computer kecil yang menyimpan nomor seri unik

32   

dari chip. Chip juga memiliki logic untuk memberitahu dirinya apa yang harus dilakukan saat berada didepan reader. Antena memungkinkan chip untuk menerima tenaga dan berkomunikasi, memungkinkan tag RFID untuk bertukar data dengan reader. Beberapa tag adalah tag aktif karena mendapat tenaga baterai untuk komunikasi. Sebagian besar tag yang diproduksi saat ini adalah tag pasif. Ini berarti saat mereka berkomunikasi adalah saat berdekatan dengan reader. Menjadi reader saat ini berarti mereka berada dalam medan elektromagnetik. Saat tag pasif memasukan medan listrik atau magnetic, tag mendapatkan energi yang cukup dari medan tersebut untuk memberikan tenaga pada dirinya dan menyiarkan informasinya. Tipe komunikasi yang mengijinkan perpindahan ini terjadi disebut backscatter. Reader mengirimkan gelombang elektromagnetik pada satu frekuensi yang spesifik. Gelombang itu mengenai Tag RFID, dan tag kemudian Scatters back gelombangnya dengan frekuensi berbeda dengan menyandikan informasi dari chip pada gelombang backscatter tersebut.

Gambar 2.23 Tag RFID

33   

2.4.3 ISO/IEC JT1/SC17 International Organization for Standardization (ISO) telah bekerjasama dengan International Electrotechnical Commission (IEC) untuk membuat standar untuk mengidentifikasi kartu dan alat yang berhubungan. Tabel 2.7 Tabel ISO/IEC Standar Identifikasi Kartu Standard

Tipe dari ID Card

Hal yang dibahas

ISO/IEC 10536

Smart identification

Part 1: karakter fisik

mengidentifikasi

cards, menggunakan

Part 2: dimensi dan letak dari

kartu —

RFID pada 13.56 MHz

area coupling

contactless

Part 3: Sinyal elektronik dan

integrated

prosedur reset

circuit(s) cards

Part 4: Protokol untuk menjawab reset dan kiriman

ISO/IEC 14443

Smart identification

Part 1: karakter fisik

mengidentifikasi

cards dengan jarak

Part 2: Interface udara

kartu — Proximity

panjang (hingga 1

Part 3: Inisialisasi dan

integrated

meter), menggunakan

anticollision

circuit(s) cards

RFID pada 13.56 MHz

Part 4: Protocol pengiriman

ISO/IEC 15693

Part 1: karakter fisik

Contactless

Part 2: Interface udara dan

Integrated

inisialiasi

circuit(s) cards —

Part 3: Protocol anticollison

Vicinity cards

dan pengiriman

34   

ISO 10536, 14443, dan 15693 mencakup karakter fisik, interface udara dan inisialisasi, dan protocol anticollision dan pengiriman dari Vicinity cards (contactless Intergrated circuit cards, juga dikenal sebagai Smart Identification Cards). Mereka juga digunakan pada proximity cards, cakupan area seperti tenaga frekuensi radio dan interface signal. Tag pada smart card ini dapat digunakan pada beberapa aplikasi sehingga pada satu kartu yang sama dapat digunakan untuk akses masuk, login computer, dan pembayaran kantin. 2.4.4 Frekuensi Kerja RFID Faktor penting yang harus diperhatikan dalam RFID adalah frekuensi kerja dari sistem RFID. Frekuensi ini digunakan untuk komunikasi wireless antara reader dengan tag. Pemilihan frekuensi kerja berpengaruh pada jarak komunikasi, interferensi dengan sistem radio lain, kecepatan baca, dan ukuran antena. Pada frekuensi rendah pada umumnya digunakan tag pasif sementara pada frekuensi yang tinggi digunakan tag aktif. Pada frekuensi rendah, tag pasif tidak dapat mentransmisikan data dengan jarak yang jauh, karena keterbatasan daya yang diperoleh dari medan elektromagnetik. Akan tetapi komunikasi tetap dapat dilakukan tanpa kontak langsung. Pada kasus ini hal yang perlu diperhatikan adalah tag pasif harus terletak jauh dari objek logam, karena logam secara signifikan mengurangi fluks dari medan magnet. Akibatnya tag RFID tidak bekerja dengan baik, karena tag tidak menerima daya minimum untuk dapat bekerja. Frekuensi komunikasi yang digunakan tergantung pada suatu aplikasi, dan memiliki rentang dari 125KHz sampai 2,45GHz. Pada frekuensi tinggi juga

35   

mendapatkan pelemahan ketika tag tertutupi oleh es atau air. Pada kondisi terburuk, tag yang tertutup oleh logam tidak terdeteksi oleh pembaca RFID.(http://subari.blogspot.com/2008/02/rfid-radio-frequencyidentification.html) Ada empat macam RFID tag yang sering digunakan bila di dikategorikan berdasarkan frekuensi radio,yaitu : • Low frequency tag ( antara 125 sampai 134 KHz) • High frequency tag (13.56 MHz) • Ultra high frequency tag (868 sampai 956 MHz) • Microwave tag (2.45 GHz)

2.5

MP3 Decoder VS1002 MP3 decoder yang digunakan pada penelitian adalah VS1002 dari VLSI Solution

yang merupakan perusahaan pembuat IC yang bertempat di Tampere, Finlandia. VS1002 dapat men-decode MPEG 1.0 dan 2.0 audio layer 3, WAV, dan file PCM.

Gambar 2.24 Konfigurasi Pin VS1002

36   

Pada saat awal (boot) apabila xRESET diberi logika high dengan menggunakan resistor pull up maka VS1002 akan berganti mode dari normal mode menjadi SPI boot mode. Perubahaan yang terjadi dari normal mode ke SPI boot mode dapat dilihat pada tabel 2.8. Tabel 2.8 Tabel Perubahan Fungsi Pin Dari Normal Mode Ke SPI Boot Mode

Pada SPI boot mode VS1002 akan mencoba mengakses memori eksternal dengan komunikasi SPI melalui GPIO0, GPIO1, DREQ , dan GPIO2 yang telah berubah fungsi. Pada saat normal mode VS1002 pun memiliki port SPI, yaitu pada pin SO, SI, SCLK, XCS dan XDCS, tetapi port SPI ini tidak dapat mengakses langsung memori eksternal seperti pada SPI boot mode di atas. (Datasheet VLSI VS1002d, 2005) 2.5.1 SPI Bus SPI bus yang digunakan pada Serial Data Interface (SDI) dan Serial Command Interface (SCI) VS1002 merupakan SPI bus yang sama dengan yang dipakai oleh Motorola. VS1002 memiliki 2 mode komunikasi SPI, yaitu native mode dan compatibility mode. Pada native mode pin DCLK, SDATA, dan BSYNC akan diganti secara berurutan dengan GPIO2, GPIO3, dan XDCS.

37   

Tabel 2.9 Tabel Fungsi Pin Pada Komunikasi SDI Dan SCI Dengan Native Mode SDI Pin

SCI Pin

Keterangan Active low chip select input. Kondisi high pada pin ini akan mengakibatkan serial interface masuk ke standby mode dan mengakhiri operasi yang

XDCS

sedang

berjalan.

Kondisi

high

juga

akan

XCS mengakibatkan serial output (SO) masuk ke kondisi high impedance. Bila SM_SDISHARE bernilai 1 maka pin XDCS tidak digunakan, tetapi sinyal XDCS akan dihasilkan secara internal dengan meng-invert pin XCS. Serial clock input.

SCK

SCK juga digunakan sebagai master clock di dalam VS1002 untuk register interface. Serial input.

SI

Apabila chip select aktif maka data akan diambil pada saat SCK rising edge. Serial output.

-

SO Data akan keluar pada saat SCK falling edge.

Pada compatibility mode DCLK, SDATA, dan BSYNC akan aktif. (Datasheet VLSI VS1002d, 2005)

38   

Tabel 2.10 Tabel Fungsi Pin Pada Komunikasi SDI Dan SCI Dengan Compatibility Mode SDI Pin

SCI Pin

-

XCS

Keterangan Active low chip select input. Kondisi high pada pin ini akan mengakibatkan serial interface masuk ke standby mode dan mengakhiri operasi yang

sedang

berjalan.

Kondisi

high

juga

akan

mengakibatkan serial output (SO) masuk ke kondisi high impedance. SDI akan selalu aktif. BSYNC

-

DCLK

SCK

Data SDI disinkronisasi pada saat BSYNC rising edge. Serial Clock Input Serial clock juga digunakan secara internal sebagai master clock untuk interface register. Rising edge yang pertama setelah XCS bernilai 0 akan menandakan bit pertama yang akan ditulis.

SDATA

SI

Serial Input Data pada SI akan diambil pada saat SCK rising edge dan XCS bernilai 0.

-

SO

Serial Output Pada saat proses membaca SO akan mengeluarkan data pada saat SCK falling edge dan pada saat proses menulis SO akan berada pada kondisi high impedance.

39   

Compatibility mode ini merupakan mode SPI yang digunakan pada VS1001, sementara native mode merupakan mode baru yang dikembangkan VLSI Solution untuk VS1002. Pada penelitian dibuat dengan menggunakan native mode. Mode yang aktif dapat dipilih dengan mengubah nilai register MODE pada register SCI. Penjelasan lebih lanjut dapat dilihat pada tabel 2.11 dan tabel 2.12. A. Protokol Serial Untuk Serial Data Interface Pada native mode sinkronisasi byte didapatkan dari XDCS, sehingga XDCS tidak boleh berubah nilainya pada saat transfer data berlangsung. Protokol serial data interface digunakan juga untuk mengirim data .MP3 yang ingin di decode ke dalam VS1002. B. Protokol Serial Untuk Serial Command Interface Protokol serial untuk serial command interface terdiri dari 1 Byte instruksi, 1 address Byte, dan 16-bit data. Setiap operasi read atau write dapat menulis atau membaca 1 register. Data per bit dibaca pada saat rising edge, sehingga user harus meng-update data pada saat falling edge. Seluruh operasi dari serial command interface pada penelitian dilakukan dengan mengirim MSB (Most Significant Bit) terlebih dahulu. Pada saat menjalankan SCI read atau write, XCS harus diset 0. Nilai Byte instruksi untuk operasi read adalah 0x03, sedangkan nilai Byte instruksi untuk operasi write adalah 0x02.

40   

C. Register Serial Command Interface Register SCI merupakan register yang berisi instruksi-instruksi untuk mengkontrol operasi dari VS1002. Fungsi utama dari command interface adalah: •

Mengkontrol mode operasi



Meng-upload user program



Mengakses data header



Informasi status



Mengakses data digital yang telah di-encode

Panjang data yang dikirim melalui SCI selalu 16 bits. VS1002 dikontrol dengan membaca dan menulis SCI register. Tabel 2.11 merupakan tabel register SCI. Tabel 2.11 Tabel keterangan register SCI

41   

Tabel 2.12 Tabel Keterangan Register MODE

2.6

Multi Media Card (MMC) Atau Secure Digital Card (SD Card) MMC atau SD card merupakan media penyimpanan data yang biasa digunakan

pada portable device. SD card merupakan pengembangan dari MMC. Tidak banyak perbedaan antara SD card dengan MMC, di antaranya adalah: •

Ukuran SD card lebih tebal dari MMC



SD card memiliki switch untuk write protection, sedangkan MMC tidak

42   



SD card memiliki 9 pin, sedangkan MMC memiliki 7 pin. Susunan pin dari SD card dan MMC dapat dilihat pada gambar 2.25.

Gambar 2.25 Penomeran Pin Pada SD Card Dan MMC •

SD card memiliki 3 mode transfer data, yaitu mode SD, mode MMC, dan mode SPI. Sedangkan MMC hanya memiliki 2 mode transfer data, yaitu mode MMC dan mode SPI.



Kecepatan maksimum transfer data SD card adalah 25Mbit/s, lebih cepat dari MMC yang memiliki kecepatan maksimum 20Mbit/s dengan mode komunikasi yang sama yaitu mode SPI atau mode MMC. Sedangkan pada mode SD kecepatan transfer data maksimum pada SD card dapat mencapai 100Mbit/s.

Agar device dapat meng-interface baik MMC maupun SD card, maka mode transfer data yang digunakan harus sama, dalam hal ini mode transfer data mode SD yang ada pada SD card tidak dapat digunakan, karena pada MMC mode transfer data tersebut tidak ada. Pada penelitian mode transfer data yang digunakan adalah mode SPI. Penjelasan mengenai konfigurasi pin dari masing-masing mode transfer dapat dilihat pada tabel 2.13, tabel 2.14, tabel 2.15, dan tabel 2.16.

43   

Tabel 2.13 Tabel Mode MMC Pada Multi Media Card (MMC) PIN

NAMA

KETERANGAN

1

RSV

NC

2

CMD

Data perintah

3

VSS

Ground

4

VDD

Tegangan supply

5

CLK

Clock

6

VSS

Ground

7

DAT

Data

Keterangan : NC = Not Connected / Tidak dihubungkan

Tabel 2.14 Tabel Mode SPI Pada Multi Media Card (MMC) PIN

NAMA

KETERANGAN

1

CS

Chip Select

2

DI

Data In

3

VSS

Ground

4

VDD

Tegangan supply

5

SCK

Clock

6

VSS

Ground

7

DO

Data Out

44   

Tabel 2.15 Tabel SD Bus Mode Pada SD Card PIN 1

NAMA

KETERANGAN

CD/DAT3 Deteksi kartu / jalur data bit ke 3

2

CMD

Data perintah

3

VSS1

Ground

4

VDD

Tegangan Supply

5

CLK

Clock

6

VSS2

Ground

7

DAT0

Jalur data bit ke 0

8

DAT1

Jalur data bit ke 1

9

DAT2

Jalur data bit ke 2

Tabel 2.16 Tabel Mode SPI Pada SD Card PIN

NAMA

KETERANGAN

1

CS

Chip Select

2

DI

Data perintah

3

VSS1

Ground

4

VDD

Tegangan Supply

5

SCK

Clock

6

VSS2

Ground

7

DO

Jalur data bit ke 0

8

RSV

NC

9

RSV

NC

45   

Pada mode MMC pin 8 dan 9 dari SD card tidak digunakan sementara fungsi pin 1 sampai 7 dari SD card akan sama dengan fungsi pin 1 sampai 7 pada mode MMC. Pada intinya device dengan slot SD card dapat menggunakan MMC atau SD card, sedangkan device dengan slot MMC tidak dapat menggunakan SD card karena ukuran SD card yang lebih tebal sehingga SD card tidak dapat masuk ke slot MMC. Mode transfer data yang digunakan pada penelitian adalah SPI mode. Sedangkan format MMC/SD card yang digunakan adalah FAT16. Pada gambar 2.26 merupakan timing diagram SD card reset, pada gambar 2.27 merupakan timing diagram SD card init, dan pada gambar 2.28 merupakan timing diagram SD card read.

Gambar 2.26 Timing Diagram SD Card Reset

Gambar 2.27 Timing Diagram SD Card Init

46   

Gambar 2.28 Timing Diagram SD Card Read 2.6.1 File Allocation Table 16 (FAT16) File Allocation Table (FAT) adalah sebuah metode untuk melakukan alokasi file atau data pada suatu memori yang dikembangkan oleh Microsoft. Standar dari MMC atau SD card adalah diformat dengan menggunakan format FAT16. Angka 16 pada FAT16 menunjukkan bahwa alokasi data dibuat dengan menggunakan format 16 bit, sehingga jumlah unit alokasi yang dapat dibentuk adalah sejumlah 216 atau 65.536 unit alokasi. Tetapi setelah diformat dengan FAT16 maka akan ada beberapa unit alokasi yang dipesan untuk keperluan tertentu sehingga unit alokasi maksimum yang dapat dicapai apabila sebuah MMC atau SD card diformat dengan FAT16 adalah 65.524 buah unit alokasi. Pada format FAT dikenal istilah cluster. Cluster merupakan nama untuk unit alokasi yang disebut di atas. Dengan kata lain dapat disebutkan bahwa pada format FAT16 jumlah cluster maksimum yang dapat dicapai adalah 65.524 cluster. Sebuah cluster dibagi menjadi beberapa sector. Ukuran dari sebuah cluster tergantung dari berapa banyak sector di dalamnya. Sebuah sector biasanya

47   

memiliki ukuran 512 bytes, terkadang Microsoft membuat ukuran sector seolaholah menjadi 1024 bytes dengan cara menganggap 2 sector menjadi 1 sector, tetapi pada penelitian ukuran sector yang digunakan adalah 512 bytes. Tabel 2.17 Tabel Ukuran Volume (Drive) Yang Dapat Dicapai Berdasarkan Ukuran Cluster Ukuran Volume (Drive) Ukuran Cluster 17 MB – 32 MB

512 bytes

33 MB – 64 MB

1 KB

65 MB – 128 MB

2 KB

129 MB – 256 MB

4 KB

257 MB – 512 MB

8 KB

512 MB – 1.024 MB (1 GB)

16 KB

1.025 MB – 2 GB

32 KB

2 GB – 4 GB

64 KB

Pada penelitian boot sector yang dapat dibaca hanyalah boot sector yang berada pada alamat 0. Penjelasan mengenai isi dari boot sector dapat dilihat pada tabel 2.18.

48   

Tabel 2.18 Tabel Keterangan Boot Sector

Untuk membaca data pada format FAT16 ada beberapa hal yang harus diperhatikan, yaitu alamat awal FAT, alamat awal root directory, dan alamat awal data region. Alamat-alamat tersebut dapat dihitung dari data-data yang ada pada boot sector. Perhitungan untuk mengetahui alamat-alamat tersebut adalah : • Alamat awal FAT •

= Reserved Sectors * 512

Alamat awal root directory = (Sectors per FAT * Number of FAT * 512) + Alamat awal FAT

• Alamat awal data region Alamat awal root directory

= (Number of possible root entries * 32) +

49   

Masing-masing file pada memory card memiliki 32 Byte entry pada root directory. Maksimum file atau folder yang ada pada root directory adalah 512. Penjelasan mengenai 32 Byte entry tersebut dapat dilihat pada tabel 2.19. Tabel 2.19 Tabel Keterangan 32 Byte entry Untuk 1 File

2.7

MP3 (MPEG Audio Layer 3) MPEG (Moving Picture Experts Group) adalah sebuah nama dari standar kompresi

untuk file audio dan visual. File MPEG terdiri dari beberapa frame. Masing-masing frame memiliki header pada awal frame. Sample rate pada masing-masing frame bernilai konstan. Ada tiga macam layer pada file MPEG, yaitu layer I, layer II, dan layer III, masing-masing layer tersebut memiliki cara tersendiri untuk melakukan kompresi data audio pada frame, tetapi ketiga macam layer di atas memiliki format header yang sama. Ada beberapa versi kompresi audio pada standar MPEG, yaitu MPEG1.0, MPEG2.0, dan MPEG2.5. MPEG2.0 dan MPEG2.5 juga biasa disebut LSF (Lower

50   

Sampling Frequency). Pada penelitian versi MPEG yang digunakan adalah MPEG1.0 layer III. Sebuah file audio dapat dikompresi dengan menggunakan konstan bitrate atau bitrate yang bervariasi. Dengan kata lain masing-masing frame dapat memiliki bitrate yang berbeda. 2.7.1 MPEG Audio Frame Header 32 bits pertama pada sebuah frame merupakan header dari frame tersebut. Bit ke 0 dari penjelasan frame header pada tabel 2.20 merupakan most significant bit (MSB). Tabel 2.20 Tabel Penjelasan Frame Header Posisi

Lebar Data

Keterangan

0

11

Frame Sync : digunakan untuk mencari header frame

11

2

ID versi audio 00 --- MPEG versi 2.5 01 --- reserved 10 --- MPEG versi 2.0 11 --- MPEG versi 1.0

13

2

Indeks layer 00 --- reserved 01 --- Layer III 10 --- Layer II 11 --- Layer I

15

1

Bit proteksi 0 --- Diproteksi oleh 16 bits CRC setelah header

51   

1 --- Tidak diproteksi 16

4

Indeks bitrate (lihat tabel 2.21)

20

2

Indeks sample rate (lihat tabel 2.22)

22

1

Padding bit Bila bernilai 1 maka data diblok ke dalam satu slot (penting untuk menghitung ukuran frame).

23

1

Private bit

24

2

Channel mode 00 --- Stereo 01 --- Joint Stereo (Stereo) 10 --- Dual channel (2 channel mono) 11 --- Single Channel (Mono) Dual channel merupakan 2 channel mono yang tidak saling

bergantungan,

masing-masing

menggunakan setengah bitrate dari file audio. 26

2

Mode extension (hanya pada joint stereo)

28

1

Copyright bit

29

1

Original bit

30

2

Emphasis 00 --- None 01 --- 50/15 ms 10 --- reserved

akan

52   

11 --- CCIT J.17 Emphasis memberikan informasi kepada decoder apakah decoder perlu meratakan kembali file audio setelah terkena efek seperti Dolby (jarang digunakan).

Tabel 2.21 Tabel Indeks Bitrate (Bitrate Dalam Kbps) MPEG1.0

MPEG2.0 & 2.5

Indeks Bitrate Layer I

Layer II

0000

Layer III

Layer I

Layer II & III

free

0001

32

32

32

32

8

0010

64

48

40

48

16

0011

96

56

48

56

24

0100

128

64

56

64

32

0101

160

80

64

80

40

0110

192

96

80

96

48

0111

224

112

96

112

56

1000

256

128

112

128

64

1001

288

160

128

144

80

1010

320

192

160

160

96

1011

352

224

192

176

112

1100

384

256

224

192

128

1101

416

320

256

224

144

53   

1110

448

384

1111

320

256

160

reserved

Keterangan: free = file menggunakan bitrate konstan, di mana bitrate tidak ditentukan sebelumnya. Hanya sedikit decoder yang dapat meng-encode file seperti ini. Tabel 2.22 Tabel Indeks Sample Rate Indeks Sample Rate

MPEG1.0

MPEG2.0

MPEG2.5

00

44100 Hz

22050 Hz

11025 Hz

01

48000 Hz

24000 Hz

12000 Hz

10

32000 Hz

16000 Hz

8000 Hz

11

reserved

2.8 LCD LPH 7779 LCD grafik LPH 7779 merupakan sebuah LCD grafik satu warna (monochrome) yang memiliki resolusi sebesar 48 x 84 pixel. LCD jenis ini dapat di temukan pada layar handphone produksi nokia seperti tipe 3310. Pada LCD ini didalamnya telah terdapat sebuah IC sebagai driver atau controller 48 x 84 pixel yang merupakan produksi dari Philips yaitu PCD 8544 dengan penerimaan data secara serial. Panjang dan lebar display adalah 38.5 x 35.5 mm dengan panjang dan lebar display yang aktif adalah 30 x 22 mm.

54   

Gambar 2.29 LCD Grafik LPH 7779 (http://www.amontec.com/lcd_nokia_3310.shtml)

Tabel 2.23 Tabel Keterangan Pin LPH 7779 Pin

Sinyal

Deskripsi

1

Vdd

Pin untuk supply

2

SCLK

Pin untuk input sinyal clock

3

SDIN

Pin untuk input data serial

4

D/C

Pin mode select (data atau command)

5

SCE

Pin input chip enable

6

Ground

Pin ground

7

Vout

Pin output

8

RES

Pin untuk reset

2.9 PCD 8544 IC PCD 8544 merupakan sebuah IC driver atau controller dengan teknologi CMOS yang digunakan untuk men-drive LCD grafik dengan resolusi 48 x 84 pixel. PCD 8544 diakses dengan komunikasi serial melalui mikrokontroler dan semua fungsi fungsi yang di perlukan untuk LCD (display) telah tersedia dalam IC ini.

55   

Gambar 2.30 Diagram Blok PCD 8544 (Datasheet Philips Semiconductor,PCD 8544,1999) 2.9.1 Deskripsi Pin PCD 8544 Tabel 2.24 Tabel Deskripsi Pin PCD 8544 Simbol

Deskripsi

R0-R47

Output driver baris LCD

C0-C83

Output driver kolom LCD

VSS1,VSS2

Ground

VDD1, VDD2

Tegangan supply

VLCD1, VLCD2

Tegangan supply LCD

T1

Input test 1

T2

Input test 2

T3

Input test 3

T4

Input test 4

56   

SDIN

Input data serial

SCLK

Input clock serial

D/C

Mode select (data atau command)

SCE

Chip enable

OSC

osilator

RES

Reset

Dummy 1,2,3

NC

2.9.2 Fitur-fitur PCD 8544 •

Merupakan single chip LCD controller / driver



Memiliki output 48 baris dan 84 kolom



DDRAM 48 x 84 bit



On chip : ¾ Pembangkit tegangan supply LCD (dapat juga di supply secara eksternal) ¾ Pembangkit tegangan bias LCD ¾ Tidak memerlukan komponen osilator eskternal (dapat juga diberikan clock secara eksternal)



Memiliki pin input reset eksternal (active low)



Serial interface maksimal 4.0 Mbits/s



Mux rate 48



Tegangan supply logic (VDD to VSS) memiliki range : 2.7 sampai 3.3 V



Tegangan suppy LCD (VLCD to VSS) memiliki range

57   

¾ 6.0 sampai 8.5 V bila teganan LCD dibangkitkan secara internal ¾ 6.0 sampai 9 V bila teganan LCD di-supply secara eksternal •

Konsumsi daya rendah



Memiliki temperatur kompensasi dari LCD



Temperature range :-25 sampai 70 °C

2.9.3 Pengalamatan Pada PCD 8544 data dimasukan kedalam 48 x 84 bit RAM berupa data byte. Kolom dialamati dengan menggunakan address pointer. Range dari alamat X adalah mulai 0 sampai 83 (1010011) sedangkan alamat Y dimulai dari 0 sampai 5 (101). Pengalamatan di luar range tersebut tidak dikenali oleh PCD 8544. PCD 8544 memiliki dua mode pengalamatan, yaitu secara horizontal dan vertikal. Pada mode pengalamatan secara vertikal (V=1), alamat Y di increment setelah tiap byte. Setelah alamat Y yang terakhir (Y=5) alamat Y akan dimulai lagi dari 0 dan X akan di increment ke alamat X pada kolom selanjutnya. Pada mode pengalamatan horizontal (V=0), alamat X di increment tiap byte. Setelah alamat X yang terakhir (X=83), alamat X kembali pada 0 dan Y di increment pada alamat baris selanjutnya. Setelah alamat terakhir tercapai (X=83 dan Y=5), address pointer kembali lagi pada X=0 dan Y=0. Gambar 2.31 menunjukan format RAM pada PCD 8544, gambar 2.33 menunjukan mode pengalamatan horizontal dan gambar 2.32 vertikal.

58   

Gambar 2.31 RAM Format Addressing (Datasheet Philips Semiconductor, PCD 8544, 1999)

Gambar 2.32 Sekuen Penulisan Byte Data Ke Dalam RAM Dengan Pengalamatan Vertikal (V=1) (Datasheet Philips Semiconductor, PCD 8544, 1999)

Gambar 2.33 Sekuen Penulisan Byte Data Ke Dalam RAM Dengan Pengalamatan Horizontal (V=0) (Datasheet Philips Semiconductor, PCD 8544, 1999)

59   

2.9.4 Instruksi Format instruksi dibagi menjadi 2 mode yaitu data dan command. Bila pin D/C di set 0 maka (byte yang dikirimkan) akan diterima sebagai command. Bila pin D/C di set 1 maka (byte yang dikirimkan) akan diterima sebagai data dan data tersebut akan disimpan pada DRAM. Level dari D/C dibaca setiap bit terakhir dari byte data yang dikirimkan.

Gambar 2.34 Format Umum Aliran Data Serial (Datasheet Philips Semiconductor, PCD 8544, 1999) Pada pengiriman data secara serial, bit MSB dikirimkan terlebih dahulu kemudian bit selanjutnya sesuai dengan urutannya. Ketika pin SCE dalam keadaan high, sinyal clock SCLK diabaikan dan serial interface diinisialisasi. Kemudian pada saat SCE low, serial interface di enable-kan dan hal ini mengindikasikan awal (start) dari pengiriman data. Data serial kemudian diterima melalui pin SDIN dan di sampling setiap kondisi high dari sinyal clock.

Gambar 2.35 Contoh Pengiriman Data Serial (Datasheet Philips Semiconductor, PCD 8544, 1999)

60   

Ketika pin SCE dalam kondisi low setelah bit terakhir dari byte command /data, serial interface tetap akan menunggu bit ke 7 pada

pengiriman byte

selanjutnya, pada kondisi high dari SCLK. Bila ada pulsa reset pada pin RES, maka hal ini akan menginterupsi transmisi (tidak ada data yang ditulis pada RAM dan semua register bernilai 0). Jika pin SCE tetap low setelah kondisi high dari pin RES, maka serial interface siap untuk menerima bit ke 7 dari command /data byte. Tabel 2.25 Tabel Instruksi IC PCD 8544

Tabel 2.26 Tabel Penjelasan Simbol Pada Tabel Instruksi IC PCD 8544