BAB 6

melalui pipa berlubang yang berputar. Dengan cara ini maka terdapat zona basah dan kering secara bergantian sehingga terjadi transfer oksigen ke dalam...

0 downloads 19 Views 164KB Size
BAB 6 PENGOLAHAN AIR LIMBAH DENGAN PROSES TRICKLING FILTER

97

6.1

Proses Pengolahan

Pengolahan air limbah dengan proses Trickilng Filter adalah proses pengolahan dengan cara menyebarkan air limbah ke dalam suatu tumpukan atau unggun media yang terdiri dari bahan batu pecah (kerikil), bahan keramik, sisa tanur (slag), medium dari bahan plastik atau lainnya. Dengan cara demikian maka pada permukaan medium akan tumbuh lapisan biologis (biofilm) seperti lendir, dan lapisan biologis tersebut akan kontak dengan air limbah dan akan menguraikan senyawa polutan yang ada di dalam air limbah. Proses pengolahan air limbah dengan sistem Trickilng Filter pada dasarnya hampir sama dengan sistem lumpur aktif, di mana mikroorganisme berkembang-biak dan menempel pada permukaan media penyangga. Di dalam aplikasinya, proses pengolahan air limbah dengan sistem triclikg filter secara garis besar ditunjukkan seperti pada Gambar 6.1.

Gambar 6.1 : Diagram Proses Pengolahan Air Limbah Dengan Sistem Trickling Filter. Pertama, air limbah dialirkan ke dalam bak pengendapan awal untuk mengendapkan padatan tersuspensi (suspended solids), selanjutnya air limbah dialirkan ke bak trickling filter 98

melalui pipa berlubang yang berputar. Dengan cara ini maka terdapat zona basah dan kering secara bergantian sehingga terjadi transfer oksigen ke dalam air limbah. Pada saat kontak dengan media trickling filter, air limbah akan kontak dengan mikroorganisme yang menempel pada permukaan media, dan mikroorganisme inilah yang akan menguraikan senyawa polutan yang ada di dalam air limbah. Air limbah yang masuk ke dalam bak trickling filter selanjutnya akan keluar melalui pipa under-drain yang ada di dasar bak dan keluar melalui saluran efluen. Dari saluran efluen dialirkan ke bak pengendapan akhir dan air limpasan dari bak pengendapan akhir adalah merupakan air olahan. Lumpur yang mengendap di dalam bak pengendapan akhir selanjutnya disirkulasikan ke inlet bak pengendapan awal. Gambar penampang bak trickling filter dapat ditunjukkan seperti pada Gambar 6.2. dan 6.3.

Gambar 6.2 : Penampang Bak Trickling Filter.

99

Gambar 6.3 : Penampang Bak Trickling Filter

6.2

Disain Parameter Operasional

Di dalam operasional trickling filter secara garis besar dibagi menjadi dua yakni trickling filter standar (Low Rate) dan trickling filter kecepatan tinggi. Parameter disain untuk trickling filter standar dan trickling filter kecepatan tinggi ditunjukkan pada Tabel 6.1.

6.3 Masalah Yang Sering Terjadi Pada Proses Trickling Filter Masalah yang sering timbul pada pengoperasian trickling filter adalah sering timbul lalat dan bau yang berasal dari reaktor. Sering terjadi pengelupasan lapisan biofilm dalam jumlah yang besar. Pengelupasan lapisan biofilm ini disebabkan karena perubahan beban hidrolik atau beban organik secara mendadak sehingga lapisan biofilm bagian dalam kurang oksigen dan suasana berubah menjadi asam 100

karena menerima beban asam organik sehingga daya adhesiv dari biofilm berkurang sehingga terjadi pengelupasan. Cara mengatasi gangguan tersebut yakni dengan cara menurunkan debit air limbah yang masuk ke dalam reaktor atau dengan cara melakukan aerasi di dalam bak ekualisasi untuk menaikkan kensentrasi oksigen terlarut. Tabel 6.1 : Parameter disain Trickling Filter. PARAMETER

Beban Hidrolik m3/m2.hari Beban BOD kg/m3.hari Jumlah Mikroorganisme (kg/m3.media) Stabilitas Porses BOD Air Olahan Nitrat dalam Air Olahan Efisiensi Pengolahan

TRICKLING FILTER STANDAR 0,5 - 4

TRICKLING FILTER (HIGH RATE)

0,08 - 0,4

0,4 - 4,7

4,75 - 7,1

3,3 - 6,5

Stabil < 20 Tinggi

Kurang Stabil Fluktuasi Rendah

90 -95

+ 80

8 - 40

Sumber : Gesuidou Shisetsu Sekkei Shishin to Kaisetsu, Nihon Gesuidou Kyoukai (Japan Sewage Work Assosiation),1984.

101