BAB II KAJIAN PUSTAKA A. PENGERTIAN JUDUL

(Kamus Besar Bahasa Indonesia,1993 : 138) ... Indonesia masih dalam kekuasaan Belanda sekitar abad 17 sampai tahun 1942 (Samsudi 2000) ... pelayanan o...

0 downloads 6 Views 897KB Size
BAB II KAJIAN PUSTAKA

A. PENGERTIAN JUDUL Pengertian judul “Desain Interior Resort Hotel di Ambarawa dengan Pendekatan Arsitektur Kolonial “ adalah sebagai berikut: Desain

: -Rancangan, rencana suatu bentuk dan sebagainya. (Kamus Besar Bahasa Indonesia,1993 : 138) -

Suatu sistem yang berlaku untuk segala jenis perancangan dimana titik beratnya adalah melihat suatu persoalan tidak secara terpisah atau

tersendiri

melainkan

sebagai

suatu

kesatuan dimana satu masalah dengan lainnya saling kait mengkaait. (Desain Interior, 1999 : 12) Interior

:

-

Ruang

dalam

suatu

bangunan,

yang

mengungkapkan tata kehidupan manusia melalui media ruang. (Ensiklopedi

Nasional Indonesia,

1991 : 197) -

Bagian dalam gedung (ruang, dsb), tatanan perabot (hiasan, dsb) di ruang dalam gedung. (Kamus Besar Bahasa Indonesia, 1993 : 483

Desain Interior

: Adalah karya arsitek atau desainer yang khusus menyangkut bagian dalam dari suatu bangunan.

Hotel

: Hotel adalah perusahaan yang menyediakan jasajasa akomodasi (penginapan) serta menyajikan hidangan dan fasilitas lainnya untuk umu, yang memenuhi syarat-syarat dan bertujuan komersil. (General Hotel Knowledge, International Hotel Management School).

7

8

Resort

: Adalah sebuah kawasan yang terencana yang tidak hanya sekedar untuk menginap tetapi juga untuk istirahat dan rekreasi. (Chuck Y. Gee, Resort Development and Management, Watson-Guptil Publication 1988)

Arsitektur Kolonial: Arsitektur

kolonial

Belanda

adalah

arsitektur

Belanda yang dikembangkan di Indonesia selama Indonesia masih dalam kekuasaan Belanda sekitar abad 17 sampai tahun 1942 (Samsudi 2000) Jadi “Desain Interior Resort Hotel di Ambarawa dengan Pendekatan Arsitektur Kolonial“ adalah karya desainer yang khusus merancang sebuah tempat terencana yang tidak hanya sekedar untuk menginap tetapi juga untuk istirahat dan rekreasi dengan tingkat privasi tinggi dan eksklusif dengan mengangkat konsep arsitektur kolonial.

B. TINJAUAN HOTEL 1. Pengertian Hotel Hotel adalah suatu bentuk bangunan, lambang, perusahaan atau badan usaha akomodasi yang menyediakan pelayanan jasa penginapan, penyedia makanan dan minuman serta fasilitas jasa lainnya dimana semua pelayanan itu diperuntukan bagi masyarakat umum, baik mereka yang bermalam di hotel tersebut ataupun mereka yang hanya menggunakan fasilitas tertentu yang dimiliki hotel itu. Pengertian hotel berdasarkan beberapa definisi menurut para ahli : Menurut Sulastiyono (2011:5), hotel adalah suatu perusahaan yang dikelola oleh pemiliknya dengan menyediakan pelayanan makanan, minuman dan fasilitas kamar untuk tidur kepada orang-orang yang melakukan perjalanan dan mampu membayar dengan jumlah yang wajar sesuai dengan pelayanan yang diterima tampa adanya perjanjian khusus. Pengertian hotel menurut

SK Menteri

Pariwisata, Pos,

dan

Telekomunikasi No. KM 37/PW. 340/MPPT-86 dalam Sulastiyono

9

(2011:6), adalah "Suatu jenis akomodasi yang mempergunakan sebagian atau seluruh bangunan untuk menyediakan jasa penginapan, makanan dan minuman, serta jasa penunjang lainnya bagi umum yang dikelola secara komersial. Berdasarkan definisi para ahli diatas maka dapat disimpulkan bahwa hotel adalah sebagai suatu usaha jasa yang merupakan sarana pendukung kegiatan pariwisata, dimana pengelolaannya dilakukan secara professional dan didukung oleh tenaga kerja yang memiliki keterampilan baik dalam bidang perhotelan. 2. Sejarah Hotel Untuk dapat memahami industri perhotelan, maka penting untuk mengetahui sejarah perhotelan terlebih dahulu, untuk itu akan dibahas secara singkat mengenai sejarah perhotelan. Hotel mulai dikenal oleh masyarakat pada awal Masehi, yaitu ditandai dengan adanya kegiatan usaha penyewaan kamar untuk orang yang melakukan perjalanan. Hotel merupakan jenis akomodasi yang berasal dari kata ”Inn” yang dapat diartikan sebagai usaha menyewakan sebagian dari rumahnya kepada orang lain yang memerlukan kamar untuk menginap. Pada umumnya kamar yang disewakan dihuni oleh beberapa orang secara bersama-sama. Pada mulanya ”Inn”, sering juga disebut dengan “lodge” yang hanya menyediakan tempat beristirahat bagi mereka yang melakukan perjalanan, karena sudah larut malam terpaksa tidak dapat melanjutkan perjalanannya. Bermula dari uraian di atas maka kemudian perhotelan semakin berkembang seiring dengan peradaban yang semakin maju sehingga terdapat berbagai peningkatan dengan menambahkan fasilitas penyediaan bak air untuk mandi lalu disusul dengan penyediaan makanan dan minuman walaupun masih dalam tahap yang sangat sederhana. Pada abad ke-6 M, mulai diperkenalkan uang sebagai alat penukar yang sah, maka jenis usaha penginapan ini semakin berkembang dan

10

mencapai puncaknya pada masa Revolusi Industri di Inggris pada tahun 1750 hingga tahun 1790. Revolusi ini mengakibatkan perubahan sistem

perdagangan dan ekonomi dunia secara drastis dan menyeluruh, yaitu dengan ditemukannya mesin-mesin industi yang mengubah sistem produksi rumah tangga ke produksi pabrikan. Hal ini mendorong dunia usaha untuk berlomba-lomba menjual hasil produksinya. Selain itu hal ini juga berdampak pada dunia perhotelan yaitu semakin meningkatnya jumlah orang yang melakukan perjalanan dari satu tempat ketempat lainnya. Namun pada zaman itu ketertiban dan keamanan belum sebaik dan setertib saat ini, hal tersebut ditandai dengan banyaknya perampokan dan penjagalan terhadap para pejalan kaki sehingga mereka memilih untuk beristirahat di penginapan yang dianggap dapat memberikan rasa aman kepada mereka untuk bermalam, dan keesokan harinya orang tersebut kembali melanjutkan perjalanannya. Pada tahun 1129 telah tercatat adanya inn di Kota Canterburry, Inggris, sedangkan di Amerika Serikat inn tertua dibangun pada tahun 1607. Pada tahun 1794 di Kota New York dibangun sebuah hotel yang diberi nama City Hotel yang mempunyai kamar sebanyak 73 kamar. Walaupun pada awalnya dirasa janggal dengan dioperasikannya Hotel City tersebut namun akhirnya dengan cepat menjadi terkenal dan menjadi pusat kegiatan segala acara di kota tersebut. Selanjutnya disusul di Kota Boston Amerika Serikat. Sedangkan pada tahun 1829 dibangun Hotel dengan nama ”The Tremont House” yang kemudian oleh sebagian para ahli dianggap sebagai cikal bakalnya Perhotelan modern. Hotel tersebutlah yang pertama kali memperkenalkan jenis-jenis kamar single dan double, yang pada setiap kamar dilengkapi kunci masingmasing, air minum di setiap kamar, pelayanan oleh bellboy serta memperkenalkan masakan Perancis ke dunia perhotelan. Hotel inipun menjadi sangat terkenal dan menjadi tempat persinggahan yang sangat ramai. Yang terpenting mulai disadari bahwa industri hotel adalah industri penjualan jasa.

11

Gambar 2.1. The Tremont House Sumber : http://www.thetremonthouse.com/

The Tremont House adalah Hotel yang pertama yang memberikan pendidikan dan menyeleksi karyawannya untuk lebih meningkatkan mutu dalam upaya memberikan pelayanan yang memuaskan kepada para tamunya. Pada saat itu hotel belum menyediakan layanan kamar mandi dan pendingin atau penghangat untuk setiap kamarnya. Saat sekarang ini hal tersebut sudah menjadi suatu keharusan. Setelah 20 tahun beroperasi hotel ini kemudian ditutup untuk diperbarui. Keberasilan the Tremont ini mendorong lahirnya hotel-hotel baru yang kemudian saling bersaing dalam meningkatkan mutu baik pelayanannya maupun fasilitas - fasilitasnya. Pada permulaan abad 20 mulai terjadi perubahan yang cukup berarti pada industri perhotelan yaitu mulai diperkenalkannya hotel-hotel kelas menengah yang tidak begitu mewah dan mahal bagi para pengusaha atau wisatawan yang benar-benar membutuhkannya, dengan ciri-ciri yang lebih mengutamakan kepraktisan dan hotel ini pun berkembang dengan pesatnya. Tercatat seorang yang bernama Ellswort M. Statler yang berjasa dalam menemukan ide-ide baru seperti penyediaan koran pagi, cermin di kamar, dan lain-lain. Dalam kurun waktu 40 tahun berikutnya, hotel-hotel milik Statler menjadi contoh dalam pembangunan konstruksi hotel-hotel baik di Amerika Serikat maupun di seluruh dunia. Industri perhotelan pernah mengalami kejayaannya, selama dan sesudah Perang Dunia ke- II, dimana banyak sekali orang yang melakukan perjalanan yang dilakukan oleh serdadu atau orang-orang yang sedang cuti untuk berlibur, pindah

12

tempat tinggal, kesibukan dalam membuka usaha baru atau yang mengungsi dan lain sebagainya. Mereka semuanya memerlukan jasa perhotelan. Pada masa bangkitnya industri perhotelan, secara alamiah hotel-hotel dibagi dalam jenis menurut pengguna jasanya dan lokasi di mana hotel itu berada. Terdapat dua kelompok besar jenis hotel yakni City Hotel yang terletak di tengah kota besar yang digunakan oleh kebanyakan usahawan dan resort hotel yang diperuntukkan bagi para wisatawan dan yang berlokasi di daerah tujuan wisata seperti pantai, pegunungan dan pulau, danau dan lain-lain. Baru diawal tahun 1950-an, khususnya di daratan Eropa dan Amerika, dengan adanya persaingan yang semakin ketat yang dibarengi dengan semakin mahalnya upah buruh dan ongkosongkos operasionalnya, para pengelola hotel mulai menyadari bahwa mereka harus meningkatkan kemampuan manajemen mereka dan melipatgandakan upaya penjualan agar mereka dapat bersaing dalam industri hotel. Perusahaan-perusahaan besar mulai mengadakan pendidikan khusus di bidang perhotelan untuk meningkatkan kemampuan dan keterampilan karyawan dan berusaha mencari bentuk atau cara usaha yang paling menguntungkan dalam pengelolaan hotelnya. Asosiasi atau organisasi profesi mulai dibentuk, dan mereka menciptakan standarisasi dan pola bekerja yang terbaik untuk industri hotel. Di Indonesia pada zaman penjajahan Belanda dan pada masa sebelum kemerdekaan di tahun 1945 telah banyak didirikan hotel besar berskala internasional, terutama di kota-kota besar seperti Jakarta, Bali, Bandung, Surabaya, Medan, Semarang, Yogyakarta, dan lain-lainnya. Tercatat Hotel Des Indes di Jakarta dan Hotel Savoy Homann di Bandung, Hotel Bali Beach di Bali sering digunakan untuk menerima tamu-tamu negara.

13

Gambar 2.2. Hotel Des Indes di Jakarta Sumber : http://www.jakarta.go.id/web/encyclopedia/detail/333/Des-Indes-Hotel

Perkembangan hotel-hotel bersejarah di Indonesia dapat dicatat setelah Indonesia Merdeka tahun 1945. Presiden pertama Indonesia Ir. Sukarno yang lebih akrab dipanggil Bung Karno mulai membangun beberapa hotel atas kepemilikan pemerintah yang belakangan ini menjadi hotel di bawah Badan Usaha Milik Negara (BUMN). Hotel tersebut antara lain: Hotel Indonesia di Jakarta, Bali Beach di Bali, dan Samudra Beach Hotel di Yogyakarta.

Gambar 2.3. Hotel Bali Beach Sumber : http://www.grandinnabali.com/gallery.php

Saat ini di Indonesia ada kecenderungan terutama di kota-kota besar seperti Jakarta, pada saat banjir sebagian masyarakat pindah ke hotel. Begitu juga pada saat libur seperti liburan lebaran, pembantu pulang kampung maka ada sebagian anggota masyarakat memilih tinggal di hotel. Dewasa ini telah banyak bermunculan berbagai tipe hotel dari yang berbintang lima, diamond, apartemen sampai hotel melati atau losmen,

14

yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat. (Akomodasi Perhotelan Jilid 1, Ni Wayan Suwithi&Cecil Erwin Jr. Boham, 2008)

3. Klasifikasi Hotel a. Hotel Berdasarkan Lokasi Penentuan jenis hotel tidak terlepas dari kebutuhan pelanggan dan ciri atau sifat khas yang dimiliki wisatawan (Tarmoezi, 2000 : 5) Berdasarkan hal tersebut, dapat dilihat dari lokasi dimana hotel tersebut dibangun, sehingga dikelompokkan menjadi: 1) City Hotel Hotel yang berlokasi di perkotaan, biasanya diperuntukkan bagi masyarakat yang bermaksud untuk tinggal sementara (dalam jangka waktu pendek). City Hotel disebut juga sebagai transit hotel karena biasanya dihuni oleh para pelaku bisnis yang memanfaatkan fasilitas dan pelayanan bisnis yang disediakan oleh hotel tersebut. 2) Residential Hotel Hotel yang berlokasi di daerah pinngiran kota besar yang jauh dari keramaian kota, tetapi mudah mencapai tempat-tempat kegiatan usaha. Hotel ini berlokasi di daerah-daerah tenang, terutama karena diperuntukkan bagi masyarakat yang ingin tinggal dalam jangka waktu lama. Dengan sendirinya hotel ini diperlengkapi dengan fasilitas tempat tinggal yang lengkap untuk seluruh anggota keluarga. 3) Resort Hotel Hotel yang berlokasi di daerah pengunungan (mountain hotel) atau di tepi pantai (beach hotel), di tepi danau atau di tepi aliran sungai. Hotel seperti ini terutama diperuntukkan bagi keluarga yang ingin beristirahat pada hari-hari libur atau bagi mereka yang ingin berekreasi. 4) Motel (Motor Hotel) Hotel yang berlokasi di pinggiran atau di sepanjang jalan raya yang menghubungan satu kota dengan kota besar lainnya, atau di pinggiran

15

jalan raya dekat dengan pintu gerbang atau batas kota besar. Hotel ini diperuntukkan sebagai tempat istirahat sementara bagi mereka yang melakukan perjalanan dengan menggunakan kendaraan umum atau mobil sendiri. Oleh karena itu hotel ini menyediakan fasilitas garasi untuk mobil. b. Hotel Berdasarkan Area 1) Suburb Hotel, yaitu hotel yang berlokasi di pinggiran kota, yang merupakan kota satelit yaitu pertemuan antara dua kota madya. 2) Airport Hotel adalah hotel yang berada dalam satu kompleks bangunan atau area pelabuhan udara atau sekitar bandar udara. 3) Urban Hotel adalah hotel yang berlokasi di pedesaan dan jauh dari kota besar atau hotel yang terletak di daerah perkotaan yang baru, yang tadinya masih berupa desa. (Akomodasi Perhotelan Jilid 1, Ni Wayan Suwithi & Cecil Erwin Jr. Boham, 2008:50-53) c. Hotel Berdasarkan Lama Tamu Menginap 1) Residential Hotel yaitu tamu hotel tinggal agak lama namun tidak menetap. 2) Transit hotel yaitu hotel yang terletak di jalan utama dekat dengan puat perdagangan. 3) Seasona Hotel yaitu hotel yang diperuntukkan bagi tamu tertentu dan menginap dalam waktu tertentu. (Akomodasi Perhotelan Jilid 1, Ni Wayan Suwithi&Cecil Erwin Jr. Boham, 2008:54) d. Hotel Berdasarkan Maksud Kunjungan 1) Business hotel yaitu hotel yang tamunya sebagain besar berbisnis, di sini biasanya menyediakan ruang-ruang meeting dan convensi. 2) Resort/Tourism Hotel yaitu hotel yang kebanyakan tamunya adalah para wisatawan, baik domestic maupun manca negara.

16

3) Casino hotel adalah hotel yang sebagian tempatnya berfungsi sebagai tempat untuk kegiatan berjudi. 4) Pilgrim hotel yaitu hotel yang sebagian tempatnya berfungsi sebagai fasilitas beribadah. Seperti hotel-hotel di Arab (pada saat musim haji) dan Lourdes di Perancis. 5) Cure Hotel adalah hotel yang tamu-tamunya adalah tamu yang sedang dalam proses pengobatan atau penyembuhan dari suatu penyakit.

(Akomodasi

Perhotelan

Jilid

1,

Ni

Wayan

Suwithi&Cecil Erwin Jr. Boham, 2008:53) e. Hotel Berdasarkan Fasilitas Yang Tersedia 1) Businness Hotel yaitu hotel untuk tamu yang bertujuan bisnis/kegiatan lain yang berhubungan dengan profesi misalkan olah ragawan, peserta seminar, dll. 2) Resort Hotel yaitu akomodasi bagi wisatawan yang berlibur. 3) Pleasure hotel yaitu hotel yang dipentukkan bagi pengunjung hotel yang pada umumnya menginap dengan tujuan untuk bersenang-senang dan menikmati suasana serta fasilitas hiburan dari pihak hotel. 4) Country Hotel yaitu hotel yang dipeuntukkan bagi tamu antarnegara. 5) Research hotel yaitu hotel yang menyediakan akomodasi bagi tamu tamu yang menginap dengan tujuan mengadakan penelitian/riset. 6) Sport hotel yaitu hotel yang umumnya pengunjungnya adalah olahragawan. (Akomodasi Perhotelan Jilid 1, Ni Wayan Suwithi & Cecil Erwin Jr. Boham, 2008) f. Hotel Berdasarkan Ukuran 1) Small hotel: hotel kecil dengan jumlah kamar di bawah 150 kamar. 2) Medium hotel adalah hotel dengan ukuran sedang. Dalam medium hotel ini dapat dikategorikan menjadi 2, yaitu:

17

-

Average hotel : jumlah kamar antara 150 sd. 299 kamar.

-

Above average hotel : jumlah kamar antara 300 sd. 600 kamar.

3) Large Hotel adalah hotel dengan klasifikasi sebagai hotel besar dengan jumlah kamar diatas 600 (enam ratus) kamar. (Akomodasi Perhotelan Jilid 1, Ni Wayan Suwithi & Cecil Erwin Jr. Boham, 2008:50) g. Hotel Berdasarkan Kesibukan Lalu Lintas 1) Hotel Lintas (Highway Hotel, Motor Hotel/Motel) yaitu hotel disepanjang jalur antarkota dengan fasilitas utama sarana parker kendaraan yang letaknya dekat dengan kamar-kamar yang disewakan. 2) Hotel station yaitu hotel yang terletak dekat dengan transportasi darat. 3) Hotel pelabuhan yaitu hotel yang terletak di pelauhan dan difungsikan sebagai pendukung aktivitas pelabuahan. (Akomodasi Perhotelan Jilid 1, Ni Wayan Suwithi & Cecil Erwin Jr. Boham, 2008) h. Hotel Berdasarkan Sistem Operasi 1) Chain hotel operation yaitu hotel yang beroperasi secara berantai pada beberapa kota besar di beberapa Negara dengan tetap memakai satu nama. 2) Federal operation system yaitu beberapa perhotelan yang bersatu dengan tujuan agar dapat saling memberi informasi dan bantuan kepada orang lain. 3) Franchised operation system yaitu beberapa perhotelan secara bersama menunjuk suatu badan yang menjadi induk dan bertindak sebagai wakil mereka. (Akomodasi Perhotelan Jilid 1, Ni Wayan Suwithi & Cecil Erwin Jr. Boham, 2008)

18

i. Hotel Berdasarkan Aspek Bentuk Bangunan 1) Hotel melati yaitu usaha penyediaan jasa penginapan bagi masyarakat umum yang dikelola secara komersial dengan cara yang lebih sederhana dan belum memenuhi persyaratan sebagai hotel berbintan seperti yang telah ditentukan Dirjen Pariwisata. 2) Youth Hotel / penginapan remaja yaitu usaha penyediaan jasa penginapan bagi remaja sebagai akomodasi dalam rangka kegiatan pariwisata dengan tujuan rekreasi, memperoleh pengetahuan dan pengalaman. 3) Pondok Wisata yaitu usaha penyediaan jasa penginapan bagi masyarakat umum dengan pembayaran harian yang dilakukan perseorangan dengan menggunakan sebagian dari tempat tinggalnya. 4) Cottage yaitu penginapan bergaya lokal dengan bahan lokal pula. 5) Inn/bungalow/villa yaitu penginapan yan menyediakan fasilitas makanan dan minuman yang teletak di pinggir kota ataupun luar kota. 6) Apartemen yaitu penginapan untuk jangka waktu agak lama yang menyerupai rumah tinggal. 7) Perkemahan yaitu berupa lapanan terbuka untuk pengunjung yang membawa peralatan sendiri. 8) Mess/asrama yaitu penginapan dengan atau tanpa menyediakan makanan, biasanya disediakan oleh instansi atau perusahaan yang diperunukkan bagi karyawan. 9) Sanatorium atau lebih tepatnya disebut sebagai tempat peristirahatan dengan menyediakan penginapan sekaligus makanan dan minimannya, biasanya diperuntukkan bagi penderita penyakit tertentu dengan perawatan yang sangat intensif. (Akomodasi Perhotelan Jilid 1, Ni Wayan Suwithi & Cecil Erwin Jr. Boham, 2008:54)

19

j. Hotel Berdasarkan Bintang 1) Bintang satu -

Jumlah kamar standar, minimum 15 kamar dengan kamar mandi di dalam;

-

Luas kamar standar, minimum 20 m2 .

2) Bintang Dua -

Jumlah kamar standar, minimum 20 kamar;

-

Kamar suite minimum 1 kamar;

-

Kamar mandi di dalam;

-

Luas kamar standar, minimum 22 m2 sedangkan luas kamar suite, minimum 44 m2 .

3) Bintang Tiga -

Jumlah kamar standar, minimum 30 kamar;

-

Kamar suite minimum 2 kamar;

-

Kamar mandi di dalam;

-

Luas kamar standar, minimum 24 m2 sedangkan luas kamar suite minimum 48 m2 .

4) Bintang Empat -

Jumlah kamar standar, minimum 50 kamar;

-

Luas kamar suite, minimum 48 m2

-

Jumlah kamar standar, minimum 100 kamar;

-

Kamar suite minimum 4 kamar;

-

Kamar mandi di dalam;

-

Luas kamar standar, minimum 26 m2 dan luas kamar suite, minimum 52 m2.

5) Bintang Lima -

Jumlah kamar standar, minimum 100 kamar;

-

Kamar suite minimum 4 kamar;

-

Kamar mandi di dalam;

-

Luas kamar standar, minimum 26 m2 ;

-

Luas kamar suite, minimum 52 m2.

20

(Akomodasi Perhotelan Jilid 1, Ni Wayan Suwithi & Cecil Erwin Jr. Boham, 2008:46-49) k. Hotel Berdasarkan Plan Beberapa macam hotel Plan Usage, antara lain: 1) American Plan Sistem perencanaan harga kamar di mana harga

yang dibayarkan sudah termasuk harga kamar itu sendiri ditambah dengan harga makan (meals). American Plan dibagi menjadi dua bagian, yaitu : -

Full American Plan (FAP) Harga kamar sudah termasuk tiga kali makan (pagi, siang dan malam)

-

Modified American Plan (MAP) Harga kamar sudah termasuk dengan dua kali makan, di mana salah satu di antaranya harus makan pagi (breakfast), seperti: Kamar + makan pagi + makan siang; Kamar + makan pagi + makan malam.

2) Continental Plan/Bermuda Plan Adalah perencanaan harga

kamar di mana harga kamar tersebut sudah termasuk dengan kontinental breakfast. 3) European Plan Tamu yang menginap hanya membayar untuk

kamar saja. Keistimewaannya: Praktis, banyak digunakan oleh hotel-hotel; Memudahkan system billing (Pembayaraan saat check out). (Akomodasi Perhotelan Jilid 1, Ni Wayan Suwithi & Cecil Erwin Jr. Boham, 2008:50) 4. Persyaratan Pokok Usaha Perhotelan Ada empat unsur yang menjadi persyaratan pokok usaha perhotelan, yaitu antara lain : a.

Sarana Fisik Dan Fasilitas Fasilitas yang tersedia di dalam suatu hotel, antara lain : - Tempat yang luas untuk parkir kendaraan tamu;

21

- Berbagai jenis kamar dengan fasilitas kamar tidur yang lengkap; - Telephon, telex, dan bussiness center, dsb; - Lobby adalah ruang yang digunakan oleh tamu untuk melakukan

aktivitas

sementara

pada

waktu

kedatangan

dan/ataupun keberangkatan, atau sambil menunggu; - Tersedia restoran (Coffee Sop, Grill Room, Restaurant Indonesia,

dll),

bar,

ruang

pertemuan,

pelayanan

makanan/minuman ke kamar; - Penyewaan ruang kantor dan ruang pertokoan; - Fasilitas olah raga dan rekreasi; - Fasilitas dobi untuk para tamu yang memerlukan; - Ruang perkantoran untuk keperluan hotel seperti ruang kantor depan hotel, ruang housekeeping, dll. b. Mutu dari Produk Pelayanan Hotel

sebagai

industri

pelayanan

jasa

menghasilkan,menyediakan, dan melayani tamu dalam bentuk barang dan jasa. Berdasarkan wujud fisiknya, produk industri hotel yang dihasilkannya terdiri dari dua bagian, yaitu : 1) Produk nyata (tangible) -

Lokasi Lokasi yang yang dibutuhkan oleh wisatawan adalah lokasi yang strategis dan memiliki nilai-nilai ekonomis yang tinggi, seperti lokasi yang dekat dengan bandar udara, stasiun kereta api, pelabuhan, pusat bisnis, atraksi wisata sehingga memberikan kemudahan tamu untuk mengakses aktivitas lain di luar hotel.

-

Fasilitas Fasilitas adalah penyediaan perlengkapan phisik yang dapat memenuhi kebutuhan dan keinginan tamu serta dapat mempermudah tamu melaksanakan aktivitas selama tinggal di hotel. Fasilitas itu dapat berupa:

22



Kamar

dengan

perlengkapannya

seperti

air

conditioning, colour TV with in house movie and international chanel, safe deposit box, hot and cold water,

minibar,

international

direct

dialing

telephone, private bathroom with bathtub and shower, tea & coffee making facility, hair dryer; 

Kamar untuk orang cacat/disable room;



Kamar bebas asap rokok dengan kelengkapannya;



Restoran dan bar dengan aneka jenis produk makanan dan minuman;



Pelayanan makan dan minuman di dalam kamar;



Pusat bisnis dan sekretaris;



Pusat kebugaran, kolam renang;



Ballroom/aula;



Safe deposit box/brankas;



Laundry dan dry cleaning/binatu;



Fasilitas hiburan, seperti musik, karaoke;



Fasilitas taman bermain untuk anak-anak/children play ground;



Baby sitting/layanan pengasuhan anak;



Hotel transportation/kendaraan antar jemput;



Valet

parking

service/pelayanan

memarkirkan

kendaraan; 

Area parkir yang luas;



Foreign exchange facilities/fasilitas penukaran mata uang asing;



Beauty salon/salon;



Drug store/toko yang menjual kebutuan sehari-hari;



House clinic/klinik kesehatan.

2) Produk tidak nyata (intangible)

23

Produk tidak nyata adalah segala sesuatu yang berkaitan pelayanan dan pembentukan citra suatu produk dan hotel. Di dalam bisnis perhotelan intangible diberikan bersamaan dengan penjualan produk tangible. Adapun contoh dari produk tidak nyata tersebut yaitu antara

lain

:

rasa

bersahabat,

sopan

santun,

keramahtamahan dan rasa hormat dari seluruh karyawan merupakan salah satu contoh produk intangible yang sederhana tetapi sangat berdampak pada pembentukan citra hotel tersebut. Agar fasilitas yang disediakan oleh hotel dapat berfungsi, maka disertai dengan pelayanan, adapun pelayanan tersebut dapat berupa: corak/gaya pelayanan yang diberikan oleh para karyawan, pelayanan dapat juga berupa waktu buka restoran, pelayanan kebersihan kamar, pelayanan dan penyajian makanan dan minuman di restoran. Pada era ini persaingan bisnis perhotelan yang paling ketat

adalah

kemampuan

hotel

untuk

memberikan

pelayanan yang terbaik. Beberapa hal yang menyebabkan pelayanan dikatakan berkualitas, menurut Murdick dkk. (1990:4)

yaitu:

”Suatu

aktivitas

ekonomi

yang

memproduksi atau menghasilkan waktu, tempat, bentuk dan kebutuhan

atau

keperluan

psikologis.

(Akomodasi

Perhotelan Jilid 1, Ni Wayan Suwithi & Cecil Erwin Jr. Boham, 2008:55-58) c. Sikap dan Tingkah Laku dari Pelaksana ( Personalia dan Karyawan) Usaha hotel juga dapat disebut sebagai usaha pelayanan yang dilakukan oleh manusia, sehingga ada persyaratan tertentu yang harus dipenuhi untuk dapat bekerja sebagi karyawan di sebuah hotel, antara lain :

24

- Mampu melayani tamu dengan perasaan yang tulus; - Mempunyai keterampilan, pengetahuan dan perilaku sesuai dengan jabatannya; - Memiliki rasa ikut memiliki dan tanggung jawab terhadap pekerjaannya, serta mempunyai kepribadian yang baik dan benar; - Mampu menyadari bahwa pengembangan karir di hotel sangat tergantung dari banya sedikitnya jumlah tamu yang memakai jasa pelayanan hotel tersebut, sehingga karyawan dituntut untuk mampu

berkomunikasi

dengan

tamu

serta

memiliki

relatisonship yang baik dan benar. d. Fungsi dan Peranan Hotel Hotel berfungsi sebagai suatu prasarana untuk memenuhi kebutuhan tamu (wisatawan atau pelancong) dan sebagai tempat persinggahan sementara selama berada jauh dari tempat asalnya. Hotel memiliki peran dalam pembangunan negara. Adapun peranan aktif hotel dalam pembangunan negara yaitu : Meningkatkan industri dan penghasilan masyarakat; 1) Menciptakan lapangan kerja sekaligus ahli teknologi; 2) Meningkatkan pendapatan daerah; 3) Meningkatkan devisa negara dan hubungan antarbangsa. (General Hotel Knowledge, International Management Hotel School) e. Jenis-Jenis Tamu Hotel 1) Walk-in guest adalah tamu yang datang ke hotel untuk menginap tanpa reservasi terlebih dahulu; 2) Regular guest adalah tamu hotel biasa, bukan tamu penting dan tidak menginap gerulang-ulang; 3) VIP (Very Important Person) adalah tamu yang dianggap penting karena jabatannya dalam pemerintahan atau perusahaan atau organisasi hotel atau anggota dari organisasi tertentu;

25

4) Custumer Guest adalah tamu langganan yang bukan baru sekali saja datang dan menginap ke hotel tetapi sudah berkali-kali atau berulang kali menggunakan fasilitas serta pelayanan hotel; 5) Long Staing Guest adalah tamu yang menginap atau tinggal di hotel dalam waktu relatif lama; 6) Group Guest adalah tamu yang datang menginap di hotel secara rombongan, biasanya dikoordinasi oleh travel agent atau biro perjalanan tertentu; 7) Individual Guest adalah tamu yang datang menginap di hotel bukan dalam suatu kelompok. (General Hotel Knowledge, International Management Hotel School) f. Fasilitas Hotel Adapun fasilitas yang ada di hotel antara lain : 

Guest Room



Restaurant (buka dari jam 06.00-11.00, melayani breakfast, lunch, dinner)



24 hours room service (pelayanan food & beverage 24 hours di guest room)



Pool Bar



Catering sales



Drug store



Logo shop/art shop



Out door swimming pool



Tennis ourts



Fitness Center



Business center



Laundry service



Linousin service

26



Free suttle to airport, railway station or city transfer Jogging track



Golf facilities



Spa ( body treatment) & hair salon

(General Hotel Knowledge, International Management Hotel School) 5. Stuktur Organisasi Pengelolaan Hotel Struktur organisasi adalah gambaran tentang jenjang dan alur kepemimpinan serta menunjukkan hubungan wewenang dan tanggung jawab dari setiap unit kerja dalam suatu organisasi. Perencanaan suatu model organisasi sebuah hotel dapat ditempuh melalui beberapa pendekatan antara lain : 

Pendekatan organisasi berdasarkan jabatan / posisi;



Pendekatan organisasi berdasarkan area pelayanan;



Pendekatan organisasi berdasarkan area pendapatan dan pengeluran.

Adapun model pendekatan organisasi yang biasanya digunakan adalah pendekatan berdasarkan jabatan/posisi. Model ini disebut juga model tradisional. Penentuannya dilakukan berdasarkan hierarki dari tugas dan tanggung jawab masing-masing posisi.

Bagan 2.1. Contoh Struktur Organisasi Hotel Kecil Sumber: Akomodasi Perhotelan Jilid 1, Ni Wayan Suwithi&Cecil Erwin Jr. Boham, 2008:61

27

Bagan 2.2. Contoh Struktur Organisasi Hotel Sumber: Akomodasi Perhotelan Jilid 1, Ni Wayan Suwithi&Cecil Erwin Jr. Boham, 2008:62

Bagan 2.3.Contoh Struktur Hotel Besar Sumber: Akomodasi Perhotelan Jilid 1, Ni Wayan Suwithi&Cecil Erwin Jr. Boham, 2008:63

28

Bagan 2.4. Stuktur Organisasi Pada Boutique Hotel Sumber: Akomodasi Perhotelan Jilid 1, Ni Wayan Suwithi&Cecil Erwin Jr. Boham, 2008:62

29

Adapun penyelenggaraan operasional hotel dibagi menjadi beberapa bagian (departemen) yang sesuai dengan tugas dan fungsi masing-masing (Karyono, A. Hari, 1999:1-5), yaitu : a. Bagian kantor depan (Front Office Department) Ini merupakan bagian terdepan yang bertugas menerima pesanan, memberikan informasi, menerima dan mengakomodasikan tamu, termasuk melaksanakan pembayaran dan menerima pembayaran dari tamu. Adapun pegawai yang bekerja di bagian tersebut adalah : bellboy, room clerk, chasier, informatioan clerk, gueast relation officer. Front Office Department dibagi menjadi beberapa seksi yaitu : -

information yaitu bagian yang bertugas memberikan informasi;

-

reception/registration yaitu bagian penerimaan tamu dan juga menangani administrasinya;

-

Courierge yaitu bagian servis depan yang mengurus koper, taksi dan keperluan lain;

-

Reservation yaitu bagian bagian yang menerima pesanan kama dari tamu secara perorangan maupun kelompok;

-

FO Chashier yaitu petugas akunting yang bertugas di FO;

-

Operator yaitu petugas telepon, telex, dan computer di FO.

b. Bagian Tata Graha (Housekeeping Department) Bagian tata graha yaitu bagian yang bertugas memelihara kebersihan, kerapian, dan kelengkapan kamar-kamar tamu, restoran, bar, dan tempattempat di dalam hotel kecuali tempat cv yang menjadi tanggung jawab steward, seperti dapur, daerah pencucian alat-alat, tempat sampah. Adapun seksi-seksi yang bertugas di bagian tata graham yaitu : -

Room section/floor section : bagian yang mengurusi kamarkamar tamu;

-

Houseman : bagian yang membersihkan ruang-ruang piblik;

-

Yardman : bagian yang membersihkan kebun-kebun;

-

Pool section : bagian yang menangani kolam renang;

30

-

Incinerator section : bagian pengelola pembakaran sampah;

-

Upholster section : bagian reparasi mebel dan karpet.

c. Bagian Makanan&Minuman (Food and Beverage Department) Bagian tersebut berfungsi melakukan kegiatan menjual makanan dan minuman, tetapi dibalik itu semuanya terdapat kegiatan yang sangat kompleks. Kegiatan-kegiatan tersebut, yaitu: -

Melaksanakan usaha pengembangan produk makanan dan minuman;

-

Merencanakan kegiatan yang dapat menarik tamu untuk makan dan minum di restoran hotel;

-

Melakukan pembelian bahan makanan dan minuman;

-

Penyimpanan makanan dan minuman;

-

Melakukan pengolahan makanan dan minuman;

-

Penyajian makanan dan minuman; serta

-

Perhitungan produk makanan dan minuman. Oleh karena fungsi tersebut maka gerak aktivitas bagian makanan dan minuman dibagi menjadi dua fungsi ruang, yaitu: 

Ruang/area yang dapat menghasilkan keuntungan yang disebut revenue producing areas.



Ruang atau area yang memberikan dukungan dalam pelayanan seperti dapur (kitchen), gudang umum(store), dan lain-lain.

Dalam melaksanakan fungsinya, kedua ruang ini bekerja secara sinergis yang merupakan satu kesatuan, walaupun letaknya terpisah. Adapun ruang lingkup revenue producing areas meliputi: 

Restoran adalah salah satu outlet dari bagian makanan dan minuman yang fungsinya menjual dan melayani makanan dan minuman kepada tamu hotel, baik yang menginap maupun yang tidak menginap. Restoran ada beberapa macam seperti:

31

 Dining room adalah sebuah restoran yang menyediakan

menu

lengkap

dan

umumnya

suasana restoran ini formal dan berkesan mahal.

 Coffee shop adalah restoran yang menyediakan variasi menu yang tidak selengkap dining room dengan harga yang relatif lebih murah. Suasananya informal dan pelayanan ala America. Umumnya restoran ini buka selama 24 jam.

 Grill room adalah jenis restoran yang menawarkan makanan dengan kualitas tinggi dengan pelayanan yang mewah (french service). Umumnya sebagian besar makanan yang dihidangkan dimasak dengan dipanggang (grill) serta suasana restorannya formal.

 Speciality

restaurant

adalah

restoran

yang

menyediakan menu khusus, misalnya masakan Jepang, masakan China,masakan Indonesia dsb.

 Supper club adalah restoran yang khusus dibuka pada malam hari serta menyediakan hiburan yang berupa pertunjukan hidup (live show). 

Bar adalah tempat dimana tamu dapat memesan dan menikmati minuman baik alkohol maupun non alkohol. Ada dua macam bar pada umumnya yaitu public bar adalah tempat tamu memesan dan menikmati minuman yang cix dipesannya di tempat itu. Bar yang lain yaitu service bar yang dirancang hanya untuk keperluan pemesan dari room service.



Room service, merupakan salah satu outlet yang mempunyai fungsi utama untuk melayani pemesanan makanan dan minuman ke kamar tamu.

32



Function room adalah suatu tempat yang dipergunakan untuk berbagai macam kegiatan seperti pesta, rapat dll. Bagian yang menangani kegiatan tersebut dinamakan banquet. Berikut ini adalah uraian tugas dan tanggung jawab

setiap posisi di bagian makanan dan minuman, yaitu : 

Food & Beverage Director Uraian tugas dan tanggung jawabnya:  Menetapkan

menu,

sistem

penyajian,

strategi

penjualan, mengarahkan pelaksanaan serta menilai keberhasilan.  Melakukan analisa tentang pesaing.

Menyusun

anggaran FB Production kitchen, F&B service dan Stewarding.  Merumuskan

kebijaksanaan

pengendalian

permasalahan

yang

biaya

operasional.  Menangani

memerlukan

penanganan langsung.  Menciptakan hubungan yang harmonis dengan kolega dan pelanggan.  Menyelenggarakan briefing di dalam departemen.  Mengusulkan kepada atasan tentang penyesuaian prosedur dankebijakan di lingkungan food & beverage department, jika diperlukan. (Akomodasi Perhotelan Jilid 2, Ni Wayan Suwithi&Cecil Erwin Jr. Boham, 2008:365) 

Assistant Food & Beverage Manager Uraian tugas dan tanggung jawabnya:  Melakukan koordinasi pelaksanaan kegiatan antar kitchen, F & B service dan stewarding.  Menyusun rencana kerja dan menilai pelaksanaannya.

33

 Mengawasi

jadwal

operasional

bawahannya,

Memonitor hasil inventaris fisik di bagian kitchen, F & B service dan stewarding.  Memonitor pelaksanaan store room requisition.  Melakukan penilaian penampilan kerja bawahan.  Melaksanakan kelancaran operasional berbagai kegiatan yang ada kaitan kerja dengan food & beverage department.  Mengoordinasikan

penyiapan

dan

mengawasi

kelancaran acara event/function.  Menangani

permasalahan

yang

memerlukan

penanganan langsung dan melaporkan kepada atasan.  Menjalin hubungan dengan rekan dan tamu.  Menciptakan hubungan yang harmonis dengan kolega dan pelanggan.  Memberi arahan dan petunjuk kepada bawahan. (Akomodasi Perhotelan Jilid 2, Ni Wayan Suwithi&Cecil Erwin Jr. Boham, 2008:365) 

Restaurant & Bar Manager Uraian tugas dan tanggung jawabnya:  Mengoordinasi kegiatan operasi di outlet food & beverage service.  Mengoordinasi persiapan dan mengawasi kelancaran penyelenggaraan function/event.  Membantu kelancaran pelaksanaan inventaris fisik.  Menjalin dan membina hubungan dengan tamu  Membantu untuk membuat laporan monthly report F&B sales.  Melakukan penilaian penampilan kerja bawahan.  Menangani

permasalahan

yang

memerlukan

penanganan langsung dan melaporkan kepada atasan.

34

 Menangani dan memonitor suatu perubahan dan penyimpangandalam kegiatan operasional.  Memonitor

dan

mengawasi

personal

hygiene,

grooming, and sanitasi.  Menangani dan mengawasi langsung pelayanan tamu VIP.  Menciptakan dan membina suasana kerja yang sehat.  Menyelenggarakan briefing harian. (Akomodasi Perhotelan Jilid 2, Ni Wayan Suwithi&Cecil Erwin Jr. Boham, 2008:365-366) 

Head Waiter Uraian tugas dan tangung jawabnya:  Mengawasi penyimpangan penggunaan par stock.  Memeriksa kelengkapan dan ketepatan dari ”mise en place”.  Meneliti ketepatan daily sales report.  Mengarahkan dan mengawasi kelancaran pelayanan di restoran.  Menangani keluhan tamu.

Mengatur pembagian

”station”.  Memeriksa personel hygiene, grooming, dan sanitasi.  Mendampingi sous chef dalam penataan buffet.  Menangani langsung pelayanan tamu VIP (Very Important Person).  Mengoordinir dan mengawasi pelaksanaan clear up.  Membantu kelancaran pelaksanan inventaris fisik.  Memeriksa kelengkapan, ketepatan pengadaan ”store room requisition”  Menjalin hubungan baik dengan tamu.  Membuat jadwal kerja bawahan.  Mengawasi disiplin bawahan.

35

 Menangani permasalahan tamu.  Menciptakan dan membina suasana kerja yang sehat. (Akomodasi Perhotelan Jilid 2, Ni Wayan Suwithi&Cecil Erwin Jr. Boham, 2008:366) 

Assistant (Head Waiter Captain) Uraian tugas dan tanggung jawabnya:  Membantu head waiter melaksanakan tugasnya.  Melengkapi kelengkapan, ketepatan dari mise en place.  Membuat daily sales report.  Melengkapi penyimpanan dan penggunaan par stock.  Mengawasi pelaksanaan

dan

membantu

pelayanan

kelancaran

penjualan

dan

ketepatan penyajian

makanan dan minuman.  Membuat repair dan maintenance order  Menangani langsung pelayanan tamu VIP.  Mengatasi keluhan tamu.  Mengawasi dan mengarahkan kelancaran pelayanan bawahan.  Membantu kelancaran pelaksanaan inventaris fisik.  Menjalin hubungan baik dengan tamu.  Menciptakan dan membina suasana kerja yang sehat. (Akomodasi Perhotelan Jilid 2, Ni Wayan Suwithi&Cecil Erwin Jr. Boham, 2008:366-367) 

Waiter/Waitress Uraian tugas dan tanggung jawabnya:  Mempersiapkan kelengkapan teknis pelayanan.  Melaksanakan persiapan set up-mise en place.  Melakukan pelayanan langsung kepada tamu.  Mengambil pesanan/order tamu dari captain untuk diteruskan kepada kitchen.  Melaksanakan penyajian hidangan kepada tamu.

36

 Melaksanakan clear up dari meja tamu.  Mempersiapkan

dan

mengambil

kebutuhan

linen

napkin, wares, supplies.  Mengumpulkan dan mengantarkan soiled linen dan dirty dishes ke laundry/stewarding.  Melakukan penyiapan table set up dan clear up.  Melaksanakan dan mengikuti perintah captain dalam menjalankan tugas-tugasnya.  Melakukan pembersihan area kerja.  Menjalin hubungan dengan tamu.  Menghadiri briefing harian. (Akomodasi Perhotelan Jilid 2, Ni Wayan Suwithi&Cecil Erwin Jr. Boham, 2008:367) 

Chief Bartender Uraian tugas dan tanggung jawabnya:  Mengawasi penyimpanan, penggunaan bar stock.  Melengkapi kelengkapan, ketepatan dari mise en place.  Membuat daily sales report.  Mengawasi kelancaran, ketepatan pelaksanaan mixing drinks, penyajian, penjualan, dan pelayanan.  Menyusun standard portion, standard receipt, standard beverage cost bersama dengan F&B cost control.  Mengarahkan, mengawasi kelancaran pelayanan.  Mengatasi keluhan tamu.  Mengatur

pembagian

”station”

serta

mengawasi

pelaksanaannya.  Memeriksa personel hygiene, grooming, dan sanitasi.  Menangani langsung pelayanan tamu VIP.  Membantu kelancaran pelaksanaan inventaris fisik.  Memeriksa kelengkapan, ketepatan pengadaan ”store room requisition”

37

 Membuat repair dan maintenance order.  Mengawasi disiplin bawahan.  Menangani permasalahan tamu.  Melakukan penilaian kerja bawahan.  Menciptakan dan membina suasana kerja yang sehat. (Akomodasi Perhotelan Jilid 2, Ni Wayan Suwithi&Cecil Erwin Jr. Boham, 2008:367-368) 

Room Service Order Taker Uraian tugas adan tanggung jawabnya:  Menangani penerimaan, pencatatan room service order dan menyampaikan kepada room service captain.  Menyarankan dan membantu tamu dalam pemilihan menu.  Menghubungi tamu untuk pelaksanaan clear up.  Menerima keluhan tamu dan melaporkan kepada head waiter.  Memelihara suasana kerja yang sehat.  Menghadiri briefing head waiter.



Bagian Pemasaran (Marketing Department) Bagian pemasaran ini bertugas melakukan pemasaran produk hotel, termasuk di dalamnya promosi dan penjualan produk hotel. Bagian pemasaran ini terbagi menjadi beberapa seksi, yaitu :  sales : bagian penjualan  art and culture : mengurusi entertainment.  Printshop : menurusi pekerjaan cetak mencetak dan desain.  Public relation : berhubungan dengan masyarakat dan penerangan/informasi hotel.

38

6. Struktur Ruang Hotel Struktur-struktur ruang yang terdapat pada hotel : a) Area Kamar Tamu / Guest room space b) Area Publik / Public space 

Lobby dan Kantor Depan / Lobby and front office



Lounge



Koridor / Corridors adjoining



Toilet Laki-laki Tamu / Men’s toilet for guest



Toilet Wanita Tamu / Women’s toilet for guest



Ruang Istirahat Tamu Wanita / Women’s restroom for guest



Coats checkroom



Bellman’s checkroom

c) Concession space 

Barber shop



Valer shop

d) Subrental space 

3 rental stores



3 storage rooms

e) Food and beverage service space 

Ruang Makan / Main dinning room (90) sets



Dapur Utama / Main kitchen



Coffee shop (50) sets & Bake Shop



Bar and coctail lounge



Private dinning room (250 + 500 sq ft)



Baquet-ballroom



Baquet-ballroom foyer



Baquet serving pantry



Employees dining room



Steward’s storeroom



Beverage storerooms

39



China, glass, and silver storage



Receiving room



Garbage room

f) General service space 

Kantor Manajer / Manager’s office



Kantor sekretaris / Secretary office



Kantor Akunting / Accounting office g Sales and reservation office

7. Status Hotel Berdasarkan Kepemilikan Independent Hotels/Hotel yang Berdiri Sendiri Hotel jenis ini pada umumnya tidak mempunyai hubungan kepemilikan atau pada pengelolaannya tidak berinduk pada perusahaan lain, yang biasanya hotel-hotel kecil milik keluarga dan dikelola tanpa mengikuti prosedur maupun pengoperasian tertentu dari orang lain. Walaupun kebanyakannya hotel jenis ini adalah hotel-hotel kecil tetapi tidak menutup kemungkinan terdapat hotel besar dan sangat terkenal dengan berbagai predikat yang disandangnya baik secara nasional dan internasional. Hotel jenis ini biasanya merupakan salah satu bidang usaha lain yang sedang dikembangkan dalam perusahaan yang besar dengan core bisnis yang berbeda biasanya dikelola secara profesional. Contohnya hotel-hotel nonbintang dan lainnya, Hotel Cipayung, Hotel Purnama Wisma Abdi, berlokasi di kawasan Puncak Kab. Bogor dan masih banyak hotel jenis ini tersebar di seluruh Indonesia. Sedangkan jenis hotel independen yang besar seperti Hotel Mulia Senayan Jakarta yang memiliki kamar lebih dari 1000 kamar berbintang lima Diamond, Hotel Red Top memiliki lebih dari 300 kamar dan berbintang empat. Dan masih banyak hotel sejenis ini di Indonesia. Hotel-hotel yang tidak berdiri sendiri yang tergolong dalam jaringan hotel atau lebih dikenal dengan Chain Hotel. Hotel-hotel yang tidak berdiri sendiri ciriciri khasnya adalah bahwa hotel ini mempunyai hubungan dalam

40

kepemilikan dan cara pengelolaannya dengan perusahaan lainnya. Bentuk hubungan kerja sama ini ada 4 macam chain, yaitu: 1) Perusahaan Induk (Parent Company) Yaitu hotel-hotel yang berada di bawah kepemilikan perusahaan lain atau merupakan unit perusahaan tersebut. Induk perusahaan akan memberikan patokan cara-cara mengelola dan kebijakankebijakan atas hotel-hotel yang dimilikinya. Perusahaan Chain Hotels yang terkenal di dunia adalah Hilton Intercontinental Inc., Intercontinental Hotels,. Hyatt Intercontinental, The Ritz Carlton, Four Seasons, dan lain-lain. 2) Kontrak Manajemen (Management Contract) Yaitu hotel-hotel yang memisahkan antara kepemilikan dengan pengelolaannya. Pemilik hotel membeli jasa pengelolaan dari perusahaan lain dengan membayar sejumlah uang sesuai dengan perjanjian sebelumnya. Contoh-contoh: Hilton dan Sheraton yang menawarkan jasa demikian berdasarkan kemampuan pengalaman mereka dalam industri. 3) Waralaba (Franchise) Suatu bentuk kerjasama dalam hal pengelolaan, yang mana pemilik hotel mengelola hotelnya dengan memakai cara atau pola yang diciptakan serta dikembangkan oleh perusahaan atau hotelhotel lainnya, atau dengan kata lain pemilik ”membeli” cara-cara atau resep pengoperasian dariperusahaan lain misalnya Nikko Jakarta, Hotel Ciputra. 4) Kelompok Referal (Referal Group) Suatu bentuk gabungan hotel yang berdiri sendiri (independent) untuk tujuan bersama seperti dalam hal: pemasaran, sistem pemesanan kamar dan lain-lain yang dianggap akan lebih menguntungkan apabila hal ini dilakukan bersama-sama tanpa harus mengubah sifat kepemilikannya. Kelompok yang sejenis ini

41

dan terbesar di dunia adalah Best Western International di Amerika Serikat. 8. Tujuan Dan Karakteristik Bisnis Perhotelan Bisnis hotel mempunyai tujuan untuk memperoleh pendapatan seoptimal mungkin melalui pemenuhan kebutuhan dan keinginan tamu (guest need & wants). Kepuasan tamu menjadi sasaran pelayanan untuk membentuk citra hotel yang baik dan sekaligus menjamin keberadaan hotel dalam jangka panjang. Sehingga dalam biisnis hotel ada produk bisnis perhotelan guna memenuhi kebutuhan aktivitas pengunjungnya. Produk bisnis perhotelan memiliki empat karakteristik khusus, yaitu: a) Produk nyata (tangible), ini meliputi : kamar, makanan, minuman, kolam renang dan sebagainya. b) Poduk tidak nyata (intangible), ini meliputi : keramah-tamahan, kenyamanan, keindahan, keamanan dan sebagainya. c) Produk bersifat perishable. Produk bersifat perishable artinya bahwa produk tersebut hanya bisa dijual saat ini adalah produk tidak tahan lama yang dapat disimpan di gudang. Contohnya kamar hotel, bahan makanan segar yang tidak dapat disimpan seperti sayur-mayur. d) Produk non perishable Produk yang bersifat non perishable misalnya minuman keras, soft drink, perlengkapan tamu (guest supply and amenities).

Gambar 2.4. Contoh nama hotel yang dikelola oleh Jaringan Manajemen Hotel Nasional&Internasional Sumber : Akomodasi Perhotelan Jilid 2, Ni Wayan Suwithi&Cecil Erwin Jr. Boham, 2008

42

C. TINJAUAN HOTEL RESORT 1. Sejarah Singkat Boutique Hotel (hotel butik) Sejak permulaan abad 21, industri perhotelan telah meningkat dengan monopoli merek hotel besar. Hal ini dikarenakan Amerika Utara telah berhasil

mengembangkan industri

perhotelan

tersebut

hingga ke

negaranegara di seluru dunia. Fasilitas penginapan tersebut kemudian dikenal dengan " hotel", yang didefinisikan sebagai suatu pondok penginapan untuk wisatawan. Hotel Butik dipercaya telah ditemukan pada awal tahun 1980-an. Dua di antara hotel butik yang pertama di dunia ditemukan pada tahun 1981 yaitu Blakes Hotel di South Kensington, London, yang didesain oleh Anouska Hempel, dan Bedford di Union Square, San Francisco, ini merupakan yang pertama dalam deretan 34 hotel butik yang sekarang dioperasikan di bawah The Kimpton Group (oganisasi hotel butik dunia). Pada 1984, Ian Schrager membuka hotel butik yang pertama di Murray Hill, New York, yaitu Morgans Hotel, yang dirancang oleh seorang Perancis yang bernama Andrée Putnam. (https://akomodasiperhotelan.wordpress.com/2012/06/24/sejarahperhotelan/) 2. Karakteristik Utama Boutique Hotel (hotel butik) Suatu

hotel

butik

menggambarkannya,

adalah

tetapi

kita

seni dapat

kira-kira, mengetahinya

susah ketika

untuk kita

melihatnya, karena tidak ada suatu definisi yang tepat mengenai hotel buti ini. Sehingga disimpulkan bahwa Hotel Butik adalah sesuatu yang abstrak dan memiliki konsep unik. Hotel Butik adalah suatu istilah yang berasal dari Amerika Utara untuk menguraikan

teman

karib,

yang

pada

umumnya

mewah

dan

menyenangkan. Hotel Butik membedakan dirinya dari motel dan hotel chain/branded yang lebih besar dengan menyediakan fasilitas penginapan dengan menyediakan fasilitas / jasa. (Nanik Trianingsih 2010).

43

Definisi suatu hotel butik bervariasi, nanum bagaimanapun, mayoritas operator hotel butik, pencipta, dan pemilik semua bisa bermufakat corak atau karakteristik utama hotel butik, sebagai berikut : a) Ukuran (Size) Hotel Butik pada umumnya memiliki lebih sedikit ruang dalam bangunan dengan sejumlah kecil ruang, yang secara normal berkisar antara 20 sampai 150 ruang saja. Hal ini dikarenakan untuk memenuhi fasilitas pribadi pengunjungnya. Karena akan mengalami kesulitan penyediaan fasilitas pribadi jika ruangnya di atas 200 ruang. bagaimanapun beberapa ruang hotel butik dibuat lebih luas dibanding hotel konvensional, berkisar antara 250-600 kaki bujur sangkar untuk suatu ruang standard. (Nanik Trianingsih 2010) b) Keunikan Tema (Theme Unique). Hotel Butik memiliki tema yang berbeda, unik dan spesifik jika dibandingkan dengan hotel lainnya. Keunikan Tema inilah yang membawa manfaat kompetisi hotel butik yang menjadi karakteristik utama hotel butik. Sebagai contoh, hotel di Hongkong, the Landmark Oriental

yang

memfokuskan

fasilitasnya

pada

Spa

yang

dokombinasikan dengan kombinasi Fung Shui, suatu tema unik dan sempurna. Mingle Place Hotel di Tsim Sha Tsui, Hongkong telah menonjolkan temanya sebagai Techotel. The Luxe Manor adalah terkenal dengan tema ‘mystical and surreal’. (Nanik Trianingsih 2010) (Nanik Trianingsih 2010). c) Arsitektur dan Desain (Architecture and Design) Gaya, Perbedaan, Kehangatan/Keramahan, dan Keakraban adalah kata kunci di dalam arsitektur dan disain hotel butik, yang nampak untuk menarik perhatian pengunjung yang mencari sesuatu yang khusus dan properti yang berbeda yang mampu memenuhi kebutuhan individu mereka. Modern dan kemewahan eksterior dan interiornya yang diciptakan khusus untuk membedakan atmosfir dan suasana untuk tinggal para tamu. (Nanik Trianingsih 2010).

44

d) Gaya dan Disain Unik (Unique Design and Style) Secara khas hotel butik dirancang dengan tema khusus dan gaya yang membedakan hotel butik dengan hotel lainnya. Desain inovatif yaitu

dengan

menggambarkan

menambahkan kelebihan

dan

unsure-unsur

dekoratif

kemewahannya.

Gaya

dalam yang

membedakan hotel butik yaitu kenyamanan, suka bergaya, dermawan dan arsitektur yang baik juga mengarahkan untuk memperlihatkan keunikan dan karakter hotel. Butik hotel memiliki tema dan konsep yang terperinci yang ditandai dengan pencahayaan lembut, adanya alunan musik, bau harum, material dan desain warna yang unik, dekoratif, artworks, perancang biasanya menandainya dengan perabot dan furniture, chandeliers, rain shower, dan sofa pada lounge. Semua ini mempengaruhi kesan para tamu. Selain itu ukuran hotel butik yang kecil, sehingga sumber dana dapat dialokasikan untuk detail desainnya. (Nanik Trianingsih 2010) e) Penempatan dengan Mudah dapat Diakses (Easily Accessible Location) Hotel Butik biasanya ditempatkan pada tempat yang udah diakses karena dengan begitu dengan sendirinya hal ini akan berguna utuk mempromosikan hotel tersebut agar mampu menarik para tamu. f) Target Pasar (Target Market) Target pengembang Hotel Butik pada upscale pasar yang sebagian besar wisatawan bisnis yang berusia antara 20-an sampai 50-an tahun, dengan alasan bahwa ini merupakan suatu segmen yang memberikan keuntungan tinggi, sehingga dengan tingginya pendapatan maka menuntut memdapatkan Hotel Butik dengan kemewahan. (Nanik Trianingsih 2010). 3. Jasa yang Diberikan oleh Boutique Hotel (Services)

45

Jasa juga menjadi ciri utama hotel butik, yaitu koneksi para tamu hotel dengan anggota organisasi hotel. Hotel Butik pada umumnya menciptakan suatu pengalaman pribadi yang dikhususkan ke masingmasing tamu yang sepenuhnya diorientasikan pada pelayanan para tamu hotel. Hotel Butik membedakan dirinya dari hotel merek lebih besar dalam menyediakan fasilitas penginapan dengan tingkat keselarasan dan jasa profesional kepada para tamu. Untuk mencapai kwalitas pelayanan ini, perbandingan staff ke pada para tamu lebih tinggi dibanding hotel tradisional juga. Ini dapat menjadi karakteristik hotel butik dari standarisasi hotel yang menimbulkan koneksi anggota staff hotel menjadi lebih dekat dengan para tamu hotel. Dalam hal ini staff hotel membangun hubungan dengan para tamu secara kekeluargaan, hal inilah yang membuktikan bahwa angka-angka staff hotel butik lebih tinggi sehingga membuat tarif kamar hotel butik lebih tinggi dari tarif rata - rata hotel lainnya. Para tamu Australia cenderung lebih memilih untuk tinggal lebih lama pada suatu hotel butik oleh karena faktor ini, menurut kepada Asosiasi Hotel Australia, Austria-Victoria Cabang. Hotel Butik di Hong

Kong

juga

berhasil

meggunakan

teknologinya

untuk

menyediakan jasa yang melebihi harapan para tamu, yaitu meliputi menyediakan portable phone untuk para tamu sebagai alat komunikasi, dan key card untuk mengaktifkan elevator guna melindungi keleluasaan pribadi tamu. (Nanik Trianingsih 2010). 4. Pertimbangan untuk Pengembangan Boutique Hotel (hotel butik) (Reasons for development) Hotel Butik sedang tumbuh berkembang dan populer. Berikut adalah pertimbangan latar belakang peristiwa berdasar pada analisa permintaan dan penawaran: a. Faktor Supply (Supply-side factors)

46



Pasar Penginapan yang sangat Kompetitif (Highly competitive lodging market) Konsep dan desain hotel inovatif menjadi suatu pendekatan menarik

dalam

pengembangan

hotel

dalam

rangka

menciptakan perbedaan dan persaingan. Keseluruhan tuntutan pasar menjadi penyebab munculnya hotel butik yang diharapkan mampu mengisi suatu kebutuhan khusus atau menyediakan suatu atmosfir yang unik dan mampu menarik pengunjung. (Nanik Trianingsih 2010) 

Persediaan Hotel Bintang 4 dan 5 (The supply of 4- and 5-star hotels) Banyaknya hotel yang berdiri namun hotel butik hadir dengan jasa dan desain yang unik sehingga mampu bersaing dengan hotel bintang lainnya. (Nanik Trianingsih 2010)



Ketersediaan Daratan (Availability of land) Adanya keterbatasan daratan dan biaya memperlambat pengembangan besar-besaran industri penginapan. Sehingga hal yang dilakukan yaitu memelihara suasana hotel dengan baik, yang meliputi kenyamanan kegiatan perdagangan atau mendukung fungsi untuk para tamu hotel, ukuran hotel yang disesuaikan dengan keadaan kota besar. Maka munculah hotel utik dengan pemeliharaan pelayanan seperti di atas, hal inilah yang dilakukan untuk mengembangkan hotel butik dengan biaya relatif hemat. (Nanik Trianingsih 2010).



Mudah dalam Promisi (Easy hotel promotion) Keunikan hotel butik, berdasar pada tema kreatif dan imajinatif, konsep dan desain, memudahkan strategi pemasaran manajemen hotel butik, karena hotel butik memposisikan dirinya dengan konsep tersendiri yang mungkin berbeda dari hotel tendensi, sehingga hotel butik dapat mencapai perbedaan lebih tinggi dalam persaingannya dengan jenis hotel lainnya.

47

(Nanik Trianingsih 2010). b. Faktor Permintaan (Demand-sided factor) 

Profil Pengunjung (Visitor Profile) Mayoritas

wisatawan

dari

negara-negara

berbeda

mengambil trip perjalanan keliling tanpa menggunakan pemandu, yang membuat perjalanan mereka lebih fleksibel sehingga mereka memilih sendiri pemondokan mereka, dan tidak membatasi keinginan mereka untuk memilih model penginapan ataupun hotel tendensi. (Nanik Trianingsih 2010). 

Permintaan Wisatawan Bisnis (Demand from business traveler) Banyak dari bisnis ini pelancong memilih hotel butik sebagai sumber alternatif pemondokan. Ini karena pelancong itu memerlukan jasa/layanan yang lebih diselaraskan, tetapi tidak ingin tinggal di dalam hotel mahal untuk hanya beberapa hari tinggal di dalam kota besar itu. Hotel Butik menyediakan jasa yang dapat bersaing dengan hotel bintang lima dan memberi kesan kepada pelancong merasa berada di rumah. (Nanik Trianingsih 2010)



Perubahan Pilihan Pengunjung (Changes in Visitor Preference) Dewasa ini para wisatawan mencari pengalaman yang paling tinggi yang memungkinkan mereka untuk lebih menyukai model hotel dari pada model hotel tradisional. Banyak dari pengunjung, baik itu sekedar berwisata maupun pelancong bisnis, hotel butik yang dipertimbangkan sebagai suatu alternatif sumber pemondokan, ini mungkin karena dalam kaitannya dengan kesempurnaan yang ditingkatkan pengunjung yang memerlukan jasa atau pelayanan yang lebih diselaraskan, namun pada waktu yang sama juga tidak ingin membelanjakan uang mereka pada hotel mahal hanya untuk beberapa hari tinggal di dalam satu tujuan. Oleh karena itu, butik hotel sudah terbukti suatu pendekatan ke pelanggan yang mencari suatu

48

alternatif kepada norma tradisional. Sehingga wisatawan dan orang-orang bisnis lebih memperhatikan keleluasaan pribadi mereka. (Nanik Trianingsih 2010) 

Pengenalan Pribadi Tamu (Guests’ personal recognition) Mayoritas hotel butik mengarahkan untuk menciptakan atmospir yang menekankan lifestyle perlente dan modern, memberi suatu pengertian pengenalan untuk para tamu untuk memastikan cara hidup mereka yang konsisten kepada kepribadian

mereka.

Hotel

butik

cenderung

berwujud

penginapan mengutamakan kesenangan para tamunya. (Nanik Trianingsih 2010) 

Pemilik Hotel Butik (Owners of the boutique hotel) Hotel Butik secara khas yang dioperasikan oleh individu atau perusahaan dengan suatu koneksi kecil. Bagaimanapun, kesuksesan hotel butik mampu menarik perusahaan hotel internasional untuk menetapkan merek mereka sendiri. Sebagai contoh, hotel LKF diatur oleh perkumpulan hotel internasional INC, Rhombus International Hotels di Amerika Utara.; Le Meridien Cyberport milik Starwood Hotels and Resorts Worldwide. (Nanik Trianingsih 2010)

c. Klasifikasi Boutique Hotel (hotel butik) Walaupun tidak ada definisi baku yang telah disetujui mengenai hotel butik, dan ukuran dari hotel jenis ini, kebanyakan beberapa hotel butik memiliki berbagi karakteristik umum, seperti dengan produk keramahtamahan. Namun hotel butik memiliki kekayaan pokok yaitu seperti penempatan, mutu produk, permintaan pasar, tergambar jelas pendekatan pemasarannya, dan efektif dalam pemenuhan distribusi atau reservasinya. guna memecahkan faktor ini, pencipta hotel butik membedakannya dalam dua cabang, yaitu : a) Hotel Butik Kota (Boutique hotels in city destinations)

49

Hotel Butik kota besar, penempatan masih tergolong nomor satu/utama pada daftar prioritas tamu. Penempatan baik untuk hotel butik tidaklah ditentukan hanya oleh kenyamanan, tetapi juga oleh "trendiness"

dan

"chic-ness"

tentang

lingkungan

mereka

masingmasing. Hotel butik kota besar terletak kota besar yang ramai seperti New York, London, San Francisco, dan Miami, Ian Schrager, sebagai contoh, yang mengakui bahwa hanya membuka hotelnya di kota besar dengan tidak terlalu kepedalaman. Meskipun demikian, semakin banyak perusahaan yang lebih sedikit mengarahkan kota besar yang dipercaya memiliki potensi yang kuat untuk hotel butik, yaitu kota besar dengan ekonomi dan wilayah hunian yang maju. Tetapi hotel juga harus didukung oleh gaya dan perancangan hotel butik kota besar yang tidak sama dengan hotel butik tempat peristirahatan yang tradisional. Lebih dingin, pandangan moderen, dan penafsiran abad-21 kadang-kadang bertanding dengan seni dan komponen historis. Selain itu hotel butik kota besar keberhasilannya juga ditentukan oleh teknologi yang betul-betul berhubungan dengan faktor ini, yaitu teknologi yang tingkatkan suasana itu dan mempromosikan kontak emosional antara para tamu dan atribut yang keras, yaitu bangunan (seperti pencahayaan dan musik), dan teknologi yang disediakan untuk kenyamanan para tamu hotel (seperti In-Room DVD, pesawat televisi flat-screen, cordlessphone, dan komputer dengan akses internet kecepatan tinggi dan monito). Entertainment di dalam hotel butik adalah suatu yang dinamis yang penting karena mampu menciptakan suatu lively, chic and trendy mind-set. Bagaimanapun, di dalam konsep hotel butik, pertunjukan tidaklah terbatas pada peristiwa seperti live music dan performances; ide gagasan suatu hotel butik adalah potensi alami yang dimilikinya, yaitu suatu hip restaurant, lounge, bar; dan dekorasi visual yang menarik. (Nanik Trianingsih 2010) b) Hotel Butik Resort (Boutique Resort Hotel)

50

Boutique Resort Hotel adalah eksotis, kecil, dan intimate. Hotel Butik ini memberikan para tamu mereka suatu kesempatan untuk megeksplorasi cita rasa lokal tanpa meninggalkan kemewahan. Meskipun penempatan itu penting sama halnya dengan memilih hotel butik di kota besar, namun "trendy" mempunyai suatu tujuan berbeda dalam hal ini, yaitu jika kasus penempatan harus hotel butik harus di pusat kota besar, trendy memilih hotel butik di pedalaman atau pegunungan dengan restoran yang berada di sudut pulau atau pegunungan

itu.

Namun

ada

kendalnya

yaitu

sulit

untuk

menjangkaunya dengan transportasi umum. Kesuksesan hotel butik resort yaitu mempersatukan arsitektur tradisional dengan kenyamanan dan kemewahan pandangan modern, tanpa menghilangkan kepribadian masyarakat

yang

lokal.

Masing-masing

hotel

butik

harus

mengembangkan identitasnya sebagai keunikannya dengan mewah dan keunggulan sebagai satu-satunya persamaan antar hotel butik resort. Di dalam hotel butik biasanya memiliki tujuan yang lebih penting yaitu pelayanan atau jasa dibandingkan dengan hotel butik kota besar. Kenyamanan eksotis mengambil peran teknologi di dalam tujuan hotel butik kota besar, sesungguhnya hotel butik resort benar-benar mempromosikan dirinya dengan tidak adanya elektronika dan alat komunikasi di dalam ruang tamu. Namun butik hitel resort memiliki fasilitas kenyamanan yang diunggulkan yaitu: Traditional spas, rose petal baths, private individual plunge pools, honeymoon packages, dan art and painting sessions. (Nanik Trianingsih 2010)

Kebanyakan para tamu tinggal di dalam hotel butik dengan alasan fashionable untuk melakukannya, bukan karena oleh fasilitas hotel yan ditawarkan. Pemasaran suatu independent boutique hotel akan mendapatkan kesulitan, seperti ada pembatasan biasanya keuangan dan pembatasan sumber daya lainnya. Masalah pokok di dalam memasarkan suatu hotel butik atau resort yaitu ”sending a message”

51

kepada target pasar. Sehingga cerita pengembangan jadi lebih penting yaitu yang menghubungkan kembali kepada alam yang khusus pengalaman atau penempatan, atau sejarah latar belakang hotel tersebut, yang unik kemudian dikirimkan melalui media yang bisa usahakan dan efektif seperti penjualan lewat pos (direct mail) atau penjualan langsung (direct sales), yang dipadukan dalam kelompok pemasaran, menggolongkan perencana perjalanan. Hotel Butik membawa manfaat tertentu dalam kaitan dengan operasi dan profitabilitas. Di samping permintaan pelanggan kuat dan ekonomi yang baik untuk operatornya. Hotel dapat survive dan berhasil tanpa harga yang mahal untuk kenyamanan, rumah makan dan ballrooms/meeting room, karena bagaimanapun, kenyamanan ini ketika dibentuk dengan cara suatu butik, maka dapat membawa profitabilitas tambahan penting kepada pendapatan ruang hotel. Sekali tercipta, hotel butik juga bertujuan untuk mempunyai suatu persen lebih tinggi untuk bisnis jika dibandingkan dengan industri secara umum. Meskipun demikian, butik hotel harus berkembang untuk menyesuaikan dengan tuntutan perubahan kebutuhan, rasa, pilihan, preferences, dan fashions dalam rangka mengembangkan pasar hotel butik. (Nanik Trianingsih 2010)

D. TINJAUAN INTERIOR 1. Organisasi Ruang Ada beberapa jenis organisasi ruang, yang penentuannya tergantung pada tuntunan program bangunan, dengan memperhatikan faktor-faktor berikut: pengelompokan fungsi ruang, hirargi ruang, kebutuhan pencapaian pencahayaan dan arah pandangan. Bentuk organisasi dapat dibedakan antara lain sebagai berikut : a) Organisasi Ruang Terpusat -

Sebuah ruang besar dan dominant sebagai pusat ruang-ruang di sekitarnya.

52

-

Ruang sekitar mempunyai bentuk, ukuran, dan fungsi yang sama dengan ruang lain.

-

Ruang sekitar berbeda satu dengan yang lain, baik bentuk, ukuran maupun fungsi.

b) Organisasi Ruang Linear -

merupakan deretan ruang-ruang.

-

masing-masing dihubungkan dengan ruang lain yang bersifat memanjang.

-

masing-masing

ruang

berhubungan

secara

langsung. -

ruang mempunyai bentuk dan ukuran berbeda, tapi yang berfungsi penting diletakkan pada deretan ruang

c) Organisasi Ruang Secara Radial -

komposisi dari ruang yang terpusat dan linear

-

organisasi terpusat mengarah ke dalam sedangkan organisasi radial mengarah ke luar.

-

lengan radial dapat berbeda satu sama lain, tergantung pada kebutuhan dan fungsi ruang.

d) Organisasi Ruang Mengelompok -

Organisasi ini merupakan pengulangan bentuk fungsi yang sama, tetapi komposisinya dari ruangruang yang berbeda ukuran, bentuk, dan fungsi.

-

pembuatan sumbu membantu susunan organisasi.

e) Organisasi Ruang secara Grid -

Terdiri dari beberapa ruang yang posisi ruangnya tersusun dengan pola grid (3 dimensi).

-

organisasi ruang membentuk hubungan antarruang dari seluruh fungsi posisi dan sirkulasi. -

penggunaan ruang yang disusun secara grid banyak kita jumpai pada interior ruang perkantoran yang terdiri dari banyak divisi atau bagian untuk karyawan yang menduduki jabatan.

53

(J. Pamudji Suptandar, 1999: 112-114)

2. Sirkulasi a. Pengertian Sirkulasi “Sirkulasi mengarahkan dan membimbing perjalanan atau tapak yang terjadi dalam ruang. Sirkulasi memberi kesinambungan pada pengunjung terhadap fungsi ruang, antara lain dengan penggunaan tanda-tanda pada ruang sebagai penunjuk arah jalan tersendiri”. (J. Pamudji Suptandar, 1999: 114 ). “Sirkulasi merupakan alur gerak kita yang dapat dibayangkan sebagai benang yang menghubungkan ruang-ruang pada suatu bangunan atau suatu rangkaian ruang-ruang interior maupun eksterior, bersamasama”. (Francis D.K Ching. 1996 : 228) b. Konvigurasi alur gerak/pola sirkulasi : 1) Sirkulasi Linear Dicirikan dengan garis-garis gerakan yang sinambung pada satu arah atau lebih. Merupakan alur sirkulasi yang lurus, namun dapat melengkung atau terdiri dari segensegmen, memotong jalan lain, bercabang atau membentuk kisaran ( loop ). 2) Sirkulasi Grid Mempunyai

karakter

yang

dapat

memungkinkan gerakan bebas dalam banyak arah yang berbeda-beda. Terdiri atas dua set jalur sejajar yang berpotongan. 3) Sirkulasi Radial Sirkulasi ini melibatkan konvergensi pada suatu titik pusat yang fungsional dan memudahkan pencapaian sepanjang titik. 4) Sirkulasi Organik

54

Sirkulasi paling peka terhadap kondisi tapak, kadang-kadang dengan mengorbankan fungsi atau logik dari sistem tersebut dan penafsiran yang mudah terhadapnya oleh user. 5) Sirkulasi Network Suatu

bentuk

jaringan

yang

menghubungkan titik tertentu dalam ruang. (Francis D.K Ching. 1991: 205)

3. Unsur Pembentuk Ruang a. Lantai 1) Pengertian lantai “Lantai adalah bidang datar dan dijadiakan sebagai alas dari ruang dimana aktivitas manusia dilakukan di atasnya dan mempunyai sifat atau peranan sendiri-sendiri yaitu untuk mempertegas fungsi ruang”. (J. Pamudji Suptandar. 1999: 12) “Lantai adalah bidang ruang interior yang datar dan mempunyai dasar yang rata”. (Francis D.K Ching. 1996: 162) Lantai merupakan elemen pembentuk ruang, yang berhubungan langsung dengan beban, baik beban mati maupun beban hidup. Beban mati yaitu beban yang berasal dari konstruksi bangunan itu sendiri dan juga dari perabot yang mengisi bangunan atau ruang tersebut, sedangkan beban hidup yaitu beban yang berasal dari manusia yang menampati bangunan atau ruangan tersebut. 2) Lantai diperinci menuraut letaknya, yaitu : 

Lantai Basement Lantai basement adalah lantai yang letaknya di bawah tanah. Untuk menghindari lantai retak yang disebabkan lantai melengkung maka digunakan tulangan yang tegak lurus arah pecah/retakan. Sisi bawah tulangannya lebih sedikit daripada sisi atasnya.



Ground Floor

55

Jika lantai langsung berada di bawah tanah maka timbul kemungkinan lantai akan bergelombang. Untuk menghindari hal tersebut mak di bawah lantai diberi pengeras atau biasanya diberi lapisan pasir untuk meratakan gaya yang tidak sama. 

Upper Floor Untuk lantai upper floor yang langsung menyentuh tanah maka kita beri penguat dengan tulangan. Beban lantai dan di atasnya disalurkan melalui beban pokok / struktur utama. Semua beban lantai disalurkan melalui kolom – kolom dan diteruskan pada struktur di bawahnya. Bila lantainya luas maka plat lantai harus tebal, tapi biasanya hal ini tidak disukai, maka dapat digunakan plat tipis dengan tambahan penguat – penguat.

3) Adapun fungsi lantai antara lain : 

Menunjang kegiatan yang terjadi di dalam ruang.



Memberi karakter ruang.



Memperjelas sifat ruang.

4) Syarat-syarat bahan penutup lantai antara lain : 

Kuat, lantai harus dapat menahan beban.



Mudah dibersihkan



Tahan kelembaban

5) Bahan lantai terbagi menjadi 3 jenis yaitu :

Lantai kayu

misalnya parquet. 

Lantai tegel dan batu misalnya keramik, granit, marmer.



Lantai lunak misalnya karpet.

b. Dinding 1) Pengertian dinding Dinding adalah elemen utama yang dengannya kita membentuk ruang interior. Bersama dengan bidang lantai dan langit-langit yang menjadi pelengkap untuk penutup, dinding mengendalikan ukuran dan bentuk ruang. Dinding juga dapat dilihat sebagai penghalang yang merupakan batas sirkulasi kita,

56

memisahkan satu ruang dengan ruang disebelahnya dan menyediakan privasi visual maupun akustik bagi pemakainya sebuah ruang. (Francis D.K Ching. 1996: 180) Dinding adalah bidang datar yang vertical yang membentuk ruangruang di dalam banguna, dinding dapat menyatu dengan lantai dan langit-langit. 2) Fungsi dinding Fungsi dinding terbagi menjadi 2 yaitu : 

Dalam konstruksi ( structural ) ada 3 macam dinding, yaitu : -

Bearing walls (Dinding Penahan) : yang disebut dengan dinding penahan adalah suatu dinding yang berfungsi menahan gaya–gaya horizontal. Biasanya dibuat untuk menjaga kemungkinan dari pengaruh air, air, tanah dan sebagainya.

-

Load bearing walls (Dinding Pemikul) : yang dimaksud dengan dinding pemikul adalah suatu dinding dimana dinding tersebut menerina beban langsung dari atap atau beban lantai. Jadi beban atap atau lantai sepenuhnya dipikul oleh dinding tersebut, maka dinding berfungsi sebagai pemikul pokok disebabkan dinding tersebut menyangga beban.

-

Foundation walls (Dinding Pengisi) : yang dimakasud dengan dinding pengisi yaitu suatu dinding yang fungsinya mengisi bagian–bagian di antara struktur– struktur pokok. Jadi ini bukan merupakan dinding penahan beban , hanya berfungsi menyekat ruangan. Beban biasanya sudah disalurkan melalui struktur rangka yang berupa balok dan kolom. Contoh bahan untuk dinding antara lain : kayu / bambu, batu alam/buatan, baja/logam/kaca, beton bertulang.

57

 Non Struktural, misalnya : -

Party walls : dinding pemisah antara 2 bangunan dan bersandar pada masing-masing bangunan.

-

Fire walls : dinding yang dipergunakan sebagai pelindung dari pancangan api yang disebabkan oleh kebakaran.

-

Curtain or panel walls : dipergunakan sebagai pengisi suatu kontruksi yang kaku, misalnya konstruksi baja, konstruksi rangak beton (Concrete skeleton building).

-

Partition walls : dinding yang dipergunakan untuk pemisah dan pembentuk ruang yang lebih besar dalam ruangan. (J. Pamudji Suptandar. 1999 : 145-146)

3) Bahan dinding Berikut merupakan beberapa jenis bahan-bahan yang berfungsi sebagai dinding atau bahan-bahan pokok dinding. -

Batu : batu kali, batu bata, batako dsb.

-

Kayu : papan, tripleks, bambu, hardboard, dsb.

-

Metal : aluminium, tembaga, kuningan, plat baja, dsb.

-

Gelas : kaca, dsb.

-

Plastik : Fiberglass, folding door, dsb.

4) Bahan-bahan penutup dinding : -

Batu : bermacam-macam batu alam, asbes, coraltex, marmer.

-

Cat : bermacam-macam cat tembok, chemistone.

-

Fiberglass : Flexiglass, Paraglass.

-

Gelas : cermin, kaca (kaca being, kaca rayben, kaca es dsb).

-

Kain : batik, sutra

c. Langit-Langit (Ceiling) 1) Pengertian Langit-langit “Langit-langit adalah elemen yang menjadi naungan dalam desain interior dan menyediakan perlindungan fisik maupun

58

psikologis untuk semua yang berada di bawahnya”. (Francis D.K Ching. 1996: 192) “Langit-langit (Ceiling) adalah bidang penutup atau pembatas bagian atas sebuah ruang dalam yang terbentuk dari bidang alas dan dinding-dinding yang terletak pada keempat sisi. (J. Pamudji Suptandar. 1999 : 162). Langit-langit merupakan elemen pembentuk ruang yang merupakan sebuah bidang yang terletak di atas garis pandang normal manusia. 2) Fungsi langit-langit (ceiling) 

Pelindung kegiatan manusia dan sekaligus berfungsi sebagai atap.



Sebagai pembentuk ruang, ceiling bersama-sama dengan dinding dan lantai membentuk suatu ruang dalam.



Sebagai skylight yaitu meneruskan cahaya alamiah ke dalam bangunan.



Untuk menonjolkan konstruksi gedung-gedung.



Merupakan

ruang/rongga

untuk

pelindung

berbagai

instalansi, docting, AC, kabel listrik, gantungan armatur, loudspeaker dll. 

Sebagai bidang penempelan titik-titik lampu.



Sebagai penunjang unsur dekorasi ruang dalam.



Sebagai peredam suara/akustik.

(J. Pamudji Suptandar. 1999:163-164) 3) Bahan ceiling Bahan-bahan yang dipakai untuk ceiling antara lain : Papan plester dan gibsum, Kayu, Metal dan Modul.

4. Sistem Interior a. Pencahayaan

59

Pencahayaan pada hotel sangat penting karena pencahayaan merupakan faktor penunjang aktivitas kerja. Macam pencahayaan yang diperlukan dalam suatu perencanaan hotel agar dapat memberikan pelayanan yang baik antara lain adalah : 1) Pencahayaan alami Sistem pencahayaan alami digunakan pada siang hari atau pada saat cuaca baik, yaitu dengan cara memasukkan terang langit melalui kaca disetiap bukaan atau jendela. Sedapat mungkin diterapkan pada semua ruangan. 2) Pencahayaan buatan Sistem pencahayaan buatan digunakan pada saat cuaca tidak baik/ mendung pada malam hari dan pada ruang yang tidak mendapatkan pencahayan

alami

atau

pada

ruang-ruang

tertentu

yang

membutuhkan pencahayaan khusus (sistem penyinaran atau bagaimana cahaya diarahkan pada bidang kerja). 3) Penyinaran langsung Sinar cahaya dari sumber cahaya dan yang dipantulkan oleh bidang-bidang (reflektor diarahkan langsung pada bidang kerja). 4) Penyinaran tidak langsung Memakai penerangan yang menghalang-halangi sinar cahaya yang datang langsung pada bidang kerja, melalui refleksi bidang sekunder. 5) Penerangan bawur (difus) Cara penerangan yang arah sinarnya serba kemana-mana, dari mana-mana serta merat, sehingga tidak tampak keras. (Sumber : Pamudji Suptandar, 1982 : 77 – 78). b. Penghawaan Tujuan dari pengendalian udara adalah : Memberikan suhu kepada penghuni kesehatan serta kondisikondisi suhu dan suasana nyaman yang dapat dicapai dengan

60

mengolah dan mendistribusikan udara yang disejukkan ke seluruh ruangan, sesuai dengan keadaan manusia yang memiliki pertahanan keseimbangan antara pembangkit panas dan pembuangan panas bekas. Pada hotel agar dapat memuaskan para tamu yang datang berkunjung maka sebaiknya yang menggunakan jenis penghawaan sebagai berikut : 1) Penghawaan alami Sistem penghawaan alami digunakan dengan prinsip memasukkan udara bersih melalui lubang ventilasi sehingga terjadi sirkulasi udara masuk dan keluar. 2) Penghawaan buatan Penghawaan buatan digunakan untuk memberi kelembaban udara dan suhu ruang yang memenuhi syarat suatu ruang. Penghawaan buatan menggunakan Exhauser Fun dan Air Conditioning. c. Akustik Pada hotel system akustik sangat penting karena merupakan salah satu usaha untuk menanggulangi suara bising yang dapat mengganggu tamu hotel yang bertujuan untuk berwisata dan butuh ketenangan dalam ruangan, sehingga dapat diperoleh kualitas bunyi yang baik. Macam-macam jenis akustik : 1) Akustik alami / lingkungan Menggunakan unsur lanscape sebagai materialnya untuk mengatasi ganguan suara dari lalu lintas maupun suatu kelompok bangunan. 2) Akustik buatan Tujuan dari penggunaan akustik buatan adalah penyerapan bunyi yang diperlakukan oleh ruang dan membutuhkan ketenangan. Bahan yang dapat digunakan antara lain : bahan berpori,

61

penyerapan selaput, resonator rongga, penyerapan ruang, penyerap oleh udara dan penyerap oleh lubang. (Doelle, Leslie L 1900 : 25 – 27). d. Keamanan Keamanan dan pengamanan merupakan hal yang sangat penting dalam suatu bangunan komplek seperti hotel. Untuk memperoleh keamanan yang diharapkan maka sebuah hotel selain terdapat petugas security (satpam)msebaiknya juga terdapat CCTV (Close Circuit Television) yaitu suatu alat yang berfungsi untuk memonitor suatu ruangan melalui layar televisi/monitor, yang menampilkan gambar dari rekaman kamera yang dipasang disetiap sudut ruangan (biasanya tersembunyi) yang diinginkan oleh bagian keamanan. System keamanan ini terbatas pada gedung tersebut (closed). Semua kegiatan didalamnya dapat diminitor di suatu ruangan security. CCTV dapat bekerja 24 jam sesuai dengan kebutuhan. Setiap gambar dapat ditayang ulang pada posisi waktu yang diinginkan oleh operator. (Dwi Tenggoro, 2000 : 88). Dalam system ini, peralatan yang diperlukan adalah : 

Kamera



Monitor TV



Timelaps video recorder



Ruangan security

Sistem pengamanan pada hotel terhadap bahaya kebakaran biasanya menggunakan alat pengontrol kebakaran mekanis yaitu : 1) Fire alarm, yaitu alarm kebakaran otomatis yang akan berbunyi secara otomatis jika ada api atau temperatur suhu mencapai 135 derajat Celcius sampai 160 derajat Celcius. Dipasang pada tempat tertentu dengan jumlah yang memadahi. 2) Smoke detector, alat deteksi asap diletakkan pada tempat dan jarak tertentu. Alat ini bekerja pada suhu 70 derajat Celcius.

62

3) Automatic sprinkler, pemadam kebakaran dalam suatu jaringan saluran yang dilengkapi dengan kepala penyiram. Kebutuhan air ditampung pada reservoi dan radius pancaran 25 meter persegi. 4) Fire hidrant, yaitu sistem yang menggunakan daya semprot air melalui selang sepanjang 30 meter yang diletakkan pada kotak dengan penutup ditempat strategis. 5) Fire estinghuiser adalah alat pemadam kebakaran portable yang berjarak 30 m dengan lebar memadahi dan kontruksi tahan api. 6) Tangga darurat dengan kontruksi yang tahan api 7) Means of escape routes, yaitu jalur darurat dimana paling sedikit dua jalan keluar harus tersedia untuk masing-masing lantai yang berjauhan. (Sumber : Dwi Tenggoro, 2000: 29 – 45) e. Elemen Estetis Warna dan elemen estatis sangat diperlukan dalam perencanaan interior hotel karena dengan warna dan elemen estatis dapat menimbulkan suatu atmosfer (suasana) yang diinginkan dari sang perancang. Warna adalah corak atau intensitas dan nada permukaan suatu elemem atau bentuk, warna dapat digunakan untuk memberi kesan pada suatu objek, selain itu warna dapat memperjelas karakternya dan memberi bobot visual suatu bentuk. Karakter warna

63

Tabel 2.1. Karakter Warna (Sumber : J. Linschoten,. Mansyur 2007)

Bangunan hotel adalah termasuk yang memiliki kemungkinan untuk menggunakan berbeda-beda dan bermacam-macam warna. Pada area lobby dan reseptionis disarankan untuk memakai warna yang kuat untuk memberi kesan menarik. Jika memakai setting tradisional biasanya menggunakan warna kayu natural, elemen logam dan metrial yang mewah seperti marmer dengan warna yang jelas. Biasanya gradasi pada warna panas akan

64

menimbulkan suasana hangat, kadang gradasi warna dingin juga cocok untuk daerah beriklim panas. Pemilihan warna dapat bergantung pada lokasi, iklim dan adat dari lokasi hotel. Hal ini akan menarik tamu untuk berkunjung. (Jhon F Pile, 1007: 163) Elemen estetis dapat berupa ornamen yang sengaja dipasang untuk memperindah ruangan dan sifatnya tidak permanen, antara lain tirai, permadani, perlengkapan lain seperti taplak meja, vas bunga, penutup tempat tidur dan lan-lain. Penempatan elemen estatis diatur dengan bentuk, fungsi dan strukurnya agar mencapai suasana yang diinginkan. Fungsi elemen estatis adalah untuk melengkapi permukaan menurut faktor penampilan.

E. PENDEKATAN AMBARAWA KOLONIAL

DESAIN INTERIOR HOTEL RESORT DI DENGAN PENDEKATAN ARSITEKTUR

Ambarawa merupakan kota yang memiliki banyak peninggalan bersejarah dan panorama alam yang yang indah, namun jumlah kunjungan wisatawan baik lokal maupun mancanegara masih terhitung kurang. Pemerintah sendiri sudah melakukan beberapa upaya untuk menarik wisatawan datang ke kota ini, seperti revitalisasi Museum Kereta Api Ambarawa, renovasi Museum Palagan Ambarawa, pengijauan lapangan lapangan pangsar, dan masih ada beberapa agenda lain yang belum terealisasi. Namun sayangnya upaya tersebut tidak diimbangi dengan penyediaan sarana penginapan yang sesuai standar. Di kota Ambarawa sendiri belum mempunyai sarana penginapan yang memadai, hanya terdapat beberapa

motel dan hotel kelas dua yang

menghiasi kota

bersejarah ini.Dengan demikian wisatawan harus ke Semarang atau Bandungan untuk sekedar mencari penginapan dan waktu berkunjung ke tempat wisata menjadi relatif singkat karena perlu banyak waktu menuju penginapan.

65

Dengan mempertimbangkan kondisi tersebut pengadaan resort hotel ini tentu akan memberi dampak yang bagus bagi perkembangan sektor pariwisata di kota Ambarawa. Hal ini juga tentu akan menarik perhatian turis domestik maupun mancanegara untuk datang berlibur ke kota Ambarawa karena memiliki fasilitas penginapan sekelas internasional dan didukung oleh destinasi wisata beragam yang ditawarkan kota sejarah ini. Dengan demikian pariwisata di kota Ambarawa akan lebih diminati oleh wisatawan sekaligus sebagai lambang bangkitnya pariwisata kota Ambarawa. Menggunakan pendekatan arsitektur kolonial diharapkan bangunan yang menjadi icon wisata seperti Museum Kereta Api Ambarawa dan Benteng fort Willem I dapat diadaptasi unsur-unsur kolonialnya sehingga suasananya dapat ditransfer ke dalam desain hotel resort Ambarawa ini.

1. KONSEP PERANCANGAN Perancangan hotel resort ini menggunakan pendekatan arsitektur kolonial, yaitu dengan menerapkan elemen arsitektur kolonil yang telah diadaptasi dengan lingkungn lokal yang telah ada baik bentuk konstruksi, konsep, filosofi maupun tata ruangnya dengan tujuan melestarikan unsur lokal tersebut yang telah terbentuk secara empiris oleh sebuah tradisi yang kemudian sedikit atau banyak mengarah menuju suatu karya yang lebih modern tanpa mengesampingkan nilai-nilai tradisi setempat. Selain menggunakan pendekatan arsitektur kolonial desainer juga akan menggali potensi wisata yang ada di sekitar kota Ambarawa untuk mengolah suasana ruang, sehingga hotel resort ini menampilkan ciri khas dan sebagai promosi untuk pariwisata kota Ambarawa. 2. ARSITEKTUR KOLONIAL Arsitektur klonial Belanda adalah gaya desain yang cukup popular di Netherland tahun 1624-1820. Ciri-cirinya yakni (1) facade simetris, (2) material dari batu bata atau kayu tanpa pelapis, (3) entrance mempunyai

66

dua daun pintu, (4) pintu masuk terletak di samping bangunan, (5) denah simetris, (6) jendela besar berbingkai kayu, (7) terdapat dormer (bukaan pada atap) (Ryo, Oscar L 2013). Arsitektur kolonial adalah arsitektur cangkokan dari negeri induknya Eropa ke daerah jajahannya, Arsitektur kolonial Belanda adalah arsitektur Belanda yang dikembangkan di Indonesia, selama Indonesia masih dalam kekuasaan Belanda sekitar awal abad 17 sampai tahun 1942 (Soekiman,2011). Eko Budihardjo (1919), menjelaskan arsitektur kolonial Belanda adalah bangunan peninggalan pemerintah kolonial Belanda seperti benteng Vastenburg, Bank Indonesia di Surakarta dan masih banyak lagi termasuk bangunan yang ada di Keraton Surakarta dan Puri Mangkunegaran. Arsitektur kolonial Belanda merupakan bangunan peninggalan pemerintah Belada dan bagian kebudayaan bangsa Indonesia yang merupakan aset besar dalam perjalanan sejarah bangsa. a. Sejarah arsitektur kolonial Belanda Pada masa penjajahan Belanda, Indonesia mengalami pengaruh Occidental (Barat) dalam berbagai segi kehidupan termasuk dalam tata kota dan bangunan. Para pengelola kota dan arsitek Belanda banyak

menerapkan

konsep

lokal

atau

tradisional

dalam

perencanaan dan pengembangan kota, permukiman dan bangunanbangunan, (Ryo, Oscar L 2013). Adanya pencampuran budaya, membuat arsitektur kolonial di Indonesia menjadi fenomena budaya yang unik. Arsitektur kolonial di berbagai tempat di Indonesia apabila diteliti lebih jauh, mempunyai perbedaanperbedaan dan ciri tersendiri antara tempat yang satu dengan yang lain. Arsitektur kolonial lebih banyak mengadopsi gaya neoklasik, yakni gaya yang berorientasi pada gaya arsitektur klasik Yunani dan Romawi. Ciri menonjol terletak pada bentuk dasar bangunan dengan trap-trap tangga naik (cripedoma). Kolom-kolom

67

dorik, ionik dan corinthian dengan berbagai bentuk ornamen pada kapitalnya. Bentuk pedimen, yakni bentuk segi tiga berisi relife mitos Yunani atau Romawi di atas deretan kolom. Bentuk-bentuk tympanum (konstruksi dinding berbentuk segi tiga atau setengah lingkaran) diletakkan di atas pintu dan jendela berfungsi sebagai hiasan. Arsitektur kolonial merupakan arsitektur yang memadukan antara budaya Barat dan Timur. Arsitektur ini hadir melalui karya arsitek Belanda dan diperuntukkan bagi bangsa Belanda yang tinggal di Indonesia, pada masa sebelum kemerdekaan. Arsitektur yang hadir pada awal masa setelah kemerdekaan sedikit banyak dipengaruhi oleh arsitektur kolonial disamping itu juga adanya pengaruh dari keinginan para arsitek untuk berbeda dari arsitektur kolonial yang sudah ada. Arsitektur klonial Belanda adalah gaya desain yang cukup popular di Netherland tahun 1624-1820. Ciri-cirinya yakni : 1) facade simetris, 2) material dari batu bata atau kayu tanpa pelapis, 3) entrance mempunyai dua daun pintu, 4) pintu masuk terletak di samping bangunan, 5) denah simetris, 6) jendela besar berbingkai kayu, 7) terdapat dormer (bukaan pada atap) (Ryo, Oscar L 2013). Arsitektur kolonial adalah arsitektur cangkokan dari negeri induknya Eropa ke daerah jajahannya, Arsitektur kolonial Belanda adalah arsitektur Belanda yang dikembangkan di Indonesia, selama Indonesia masih dalam kekuasaan Belanda sekitar awal abad 17 sampai tahun 1942 (Soekiman,2011). Arsitektur

kolonial

Belanda

merupakan

bangunan

peninggalan pemerintah Belada dan bagian kebudayaan bangsa

68

Indonesia yang merupakan aset besar dalam perjalanan sejarah bangsa. b. Periodisasi Arsitektur Kolonial belanda Handinoto

(1996)

membagi

periodisasi

perkembangan

arsitektur kolonial Belanda di Indonesia dari abad ke 16 sampai tahun 1940-an menjadi empat bagian, yaitu: 1) Abad 16 sampai tahun 1800-an Pada waktu ini Indonesia masih disebut sebagai Nederland Indische (Hindia Belanda) di bawah kekuasaan perusahaan dagang Belanda

yang

bernama

VOC

(Vereenigde

Oost

Indische

Compagnie). Selama periode ini arsitektur kolonial Belanda kehilangan orientasinya pada bangunan tradisional di Belanda serta tidak mempunyai suatu orientasi bentuk yang jelas. Yang lebih buruk lagi, bangunan-bangunan tersebut tidak diusahakan untuk beradaptasi dengan iklim dan lingkungan setempat. 2) Tahun 1800-an sampai tahun 1902 Ketika pemerintah Belanda mengambil alih Hindia Belanda dari perusahaan dagang VOC. Setelah pemerintahan Inggris yang singkat pada tahun 1811-1815. Hindia Belanda kemudian sepenuhnya dikuasai oleh Belanda. Indonesia waktu itu diperintah dengan tujuan untuk memperkuat kedudukan ekonomi negeri Belanda. Oleh sebab itu, Belanda pada abad ke-19 harus memperkuat

statusnya

sebagai

kaum

kolonialis

dengan

membangun gedung-gedung yang berkesan grandeur (megah). Bangunan gedung dengan gaya megah ini dipinjam dari gaya arsitektur neo-klasik yang sebenarnya berlainan dengan gaya arsitektur nasional Belanda waktu itu. 3) Tahun 1902-1920-an Antara tahun 1902 kaum liberal di negeri Belanda mendesak apa yang dinamakan politik etis untuk diterapkan di tanah jajahan. Sejak itu, pemukiman orang Belanda tumbuh dengan

69

cepat.

Dengan

adanya

suasana

tersebut,

maka

“indische

architectuur” menjadi terdesak dan hilang. Sebagai gantinya, muncul standar arsitektur yang berorientasi ke Belanda. Pada 20 tahun pertama inilah terlihat gaya arsitektur modern yang berorientasi ke negeri Belanda. 4) Tahun 1920 sampai tahun 1940 Pada tahun ini muncul gerakan pembaruan dalam arsitektur, baik nasional maupun internasional di Belanda yang kemudian mempengaruhi arsitektur kolonial di Indonesia. Hanya saja arsitektur baru tersebut kadang-kadang diikuti secara langsung, tetapi kadang-kadang juga muncul gaya yang disebut sebagai ekletisisme (gaya campuran). Pada masa tersebut muncul arsitek Belanda yang memandang perlu untuk memberi ciri khas pada arsitektur Hindia Belanda. Mereka ini menggunakan kebudayaan arsitektur tradisional Indonesia sebagai sumber pengembangannya.