BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Perencanaan Produksi

Lo ka s i d a n u ku ra n p a b rik J u m la h d a n tip e p e ra la ta n Alo ka s i p ro d u ks i d ia n ta ra p a b rik P e re n ca n a a n ka p a s...

0 downloads 8 Views 2MB Size
BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Perencanaan Produksi Perencanaan

produksi

merupakan

suatu

perencanaan

menggunakan

informasi dari produk dan perencanaan penjualan untuk merencanakan laju rencana produksi serta tingkatan persediaan selama periode waktu dari sekelompok produk (Fogarty, Blackstone dan Hoffman, 1991, h.42). Perencanaan produksi merupakan pengorganisasian kebutuhan tenaga kerja, bahan-bahan baku, mesin dan peralatan lain serta modal yang diperlukan untuk memperoduksi sejumlah barang pada suatu periode tertentu di masa depan sesuai dengan kuantitas dan kualitas yang dikehendaki dengan keuntungan maksimum (Biegel, et al., 2009). Perencanaan produksi atau perencanaan tingkat aggregat terkait dengan bagaimana menentukan jumlah dan waktu produksi untuk periode jangka menengah, tiga sampai enam bulan kedepan (Heizer dan Render, 1993, h.516). Terkait hal ini manajer produksi mencoba menemukan cara terbaik untuk memenuhi ramalan permintaan menyesuaikan dengan laju produksi, tingkat pekerja, tingkat persediaan, lembur, subkontrak, dan variabel yang dapat dikontrol lainnya dengan fungsi tujuan untuk meminimalkan biaya dalam periode perencanaan. Menurut Assauri (1987) dalam Rahman (1991) tujuan perencanaan produksi adalah untuk mencapai tingkat keuntungan tertentu dan dapat memenuhi jadwal penyerahan produk kepada pelanggan dengan biaya keseluruhan yang minimum. Pada prinsipnya perencanaan produksi merupakan alat untuk menjamin segala sesuatu dapat tersedia pada waktunya agar target produksi dapat direalisasikan dengan memperhatikan faktor-faktor pembatas seperti harga, mutu, modal tersedia, kapasitas produksi serta faktor pembatas dari produk itu sendiri. 2.2

Perencanaan Produksi Hirarkis Perencanaan produksi hirarkis merupakan sebuah pendekatan untuk

memecah keputusan perencanaan kedalam istilah yang lebih terkelola melalui partisi permasalahan tersebut kedalam hirarkis keputusan manajerial. Pendekatan ini menggambarkan hirarkis pemecahan keputusan dari mulai tingkatan level atas

7 repository.unisba.ac.id

terkait keputusan strategi, kemudian diarahkan kepada tingkatan level menengah terkait keputusan taktis hingga kepada tingkatan level bawah untuk memutuskan strategi operasional (Heizer dan Render, 1993, h.533). Tingkat Keputusan

Proses Keputusan

Corporate

Alokasi produksi di dalam pabrik

Permintaan tahunan dari item dan per wilayah

Plant Manager

Menentukan perencanaan musiman tipe produk

Permintaan bulanan selama 15 bulan dari tipe produk

Shop Superintended

Menentukan penjadwalan produksi item bulanan

Permintaan bulanan selama 5 bulan dari item

Peramalan dibutuhkan

Gambar 2. 1 Proses Perencanaan Hirarkis (Sumber: Harlan C. Meal, “Putting Production Where They Belong,” Harvard Business Review, 62, 2 dalam Heizer dan Render, 1993)

Pada sub bab selanjutnya akan dijelaskan terkait dengan gambaran umum yang menjelaskan konsep dan ruang lingkup dari sistem perencanaan produksi hirarkis serta keterkaitan Material Requirement Planning (MRP) di dalam perencanaan produksi hirarkis.

2.2.1

Sistem Perencanaan Produksi Hirarkis Pada pendekatan hirakis, perencanaan dan pengendalian ditempatkan

dengan mengurutkan model yang sejalan dengan hirarkis keputusan yang harus diambil. Agregat (stratejik dan taktik) keputusan dibuat pertama kali dan akan memberikan sejumlah constraint (batasan) pada keputusan tingkat operasional yang akan diambil.

8 repository.unisba.ac.id

Lokasi dan ukuran pabrik Kendala

Jumlah dan tipe peralatan Kendala

Alokasi produksi diantara pabrik Karakteristik performansi dan hasil operasi

Kendala

Perencanaan kapasitas pabrik

Kendala

Perencanaan produksi tingkat item

Gambar 2. 2 Ikhtisar Pendekatan Perencanaan Produksi (Sumber : Meal, 1986 dalam Bitran dan Tirupati, 1989, h.5)

Pada Gambar 2.2 menunjukan hirarki keputusan dalam konteks perencanaan dan penjadwalan produksi. Keputusan pada tingkatan lebih tinggi dari hirarki adalah ditetapkan berdasarkan model agregat. Setiap keputusan hirarkis memiliki karakteristik dan metode agregasi masing-masing yang pada umumnya dipengaruhi oleh faktor-faktor berikut (Bitran dan Tirupati, 1989): (i) panjang horizon perencanaan. (ii) tingkat detail kebutuhan informasi dan peramalan. (iii) lingkup aktivitas perencanaan. (iv) otoritas dan respon manajer dalam mengeksekusi rencana. Pendekatan perencanaan produksi hirarkis telah digunakan untuk berbagai variasi sistem yang cocok dengan pemilihan skema dan submodel dari agregasi dan disagregasi. Beberapa contoh penerapan diantaranya: i. diterapkan pada sistem manufakturing dengan kasus perencanaan dan penjadwalan discrete komponen (Hax dan Meal, 1975; Bitran dan Hax, 1977 dalam Bitran dan Tirupati, 1989). Pada kasus ini produk akhir merupakan hasil agregasi dari famili produk, kemudian famili produk ini dikelompokan lagi kedalam tipe produk. Model permasalahan pada tingkatan lebih atas merupakan jenis programa linier dan mixed linier integer, sedangkan pada tingkatan lebih bawah menggunakan permasalahan convex knapsack.

9 repository.unisba.ac.id

ii. diterapkan pada sistem continues process dan jobshop (Bradley, Hax dan Magnanti, 1977 dalam Bitran dan Tirupati, 1989). iii. diterapkan pada permasalahan proses perencanaan di dalam sistem manufacturing fleksibel (Kusiak dan Finke, 1987 dalam Bitran dan Tirupati, 1989). iii. diterapkan untuk menyediakan model agregasi untuk mendukung keputusan perencanaan kapasitas dalam sistem MRP (Axsater dan Johnson, 1984 dalam Bitran dan Tirupati, 1989). Model permasalahan ini diterapakan dengan dasar kelompok produk dan mesin serta dirancang untuk menyediakan konsistensi antara kapasitas mesin dan kebutuhan yang dibebankan dari detail penjadwalan berdasarkan prosedur MRP. Melihat gambaran pada beberapa kasus, perencanaan hirarkis diterapkan bukan hanya sebagai sebuah solusi teknis spesifik untuk mengatasi permasalahan spesifik tetapi sebagai sebuah kerangka dan filosopi untuk menyederhanakan permasalahan yang sifatnya kompleks.

2.2.2 Sistem Perencanaan Produksi Hirarkis Model Satu Tahap (Single Stage) dan Multi Tahap (Multi Stage) Penerapan secara detail kerangka dan model PPH di dalam sistem manufaktur mengambil kasus Hax dan Meal (1975) dalam Bitran dan Tirupati (1989) untuk kasus single stage dari sistem batch. Istilah single stage ini mengarahkan pada proses manufaktur. Pada model ini, gambaran detail proses produksi diabaikan dan sistem dimodelkan sebagai kotak hitam dengan sumberdaya kritis membatasi kapasitas sistem. Selanjutnya pada bagian kasus model multi stage, detail proses produksi kita perhatikan dan kita pisahkan perbedaan tahapan produksi (produksi komponen, perakitan, dll) dan menyertakan batasan sumberdaya pada setiap tahapan. A.

Sistem Satu Tahap (Single Stage) Menurut Hax dan Candea (1984) dalam Bitran dan Tirupati (1989) desain

dasar dari sistem perencanaan hirarkis satu tahap terdiri dari partisi (pemecahan) masalah perencanaan keseluruhan dan keterkaitan sub-sub masalah yang dihasilkan. Struktur produk dari multiproduk menjadi informasi dan input penting.

10 repository.unisba.ac.id

Hax dan Meal (1975) dalam Bitran dan Tirupati (1989) menunjukan tiga tingkat berbeda berdasarkan strukutur produk tersebut : (i) Item, merupakan produk akhir yang diserahkan kepada pelanggan. item menggambarkan tingkatan tertinggi dari spesifikasi pabrikasi produk. Item dibedakan berdasarkan warna, pengemasan, labels, ukuran, aksesoris, dll. (ii) Famili, sekelompok item yang memiliki kesamaan tipe produk dan membagi biaya perubahan mesin (set up) produksi bersamaan. (iii) Tipe, merupakan sekelompok famili yang jumlah produksinya ditentukan melalui suatu rencana produksi agregat. Kelompok famili yang termasuk dalam suatu tipe umumnya memiliki biaya per unit waktu produksi dan permintaan musiman yang sama. Baca data penggunaan periode lama

Update status persediaan (persediaan fisik, keseluruhan pesanan, backorder, lost sales, ketersediaan pesanan)

Update ramalan permintaan, safety stock, batas overstock dan waktu run out

Menentukan permintaan efektif untuk setiap tipe produk

Perencanaan agregat untuk tipe produk (Laporan

(1) Perencanaan Agregat)

Disagregasi famili produk (Laporan Perencanaan Famili)

(2)

Interaksi Manajemen

Disagregasi item produk (Laporan Perencanaan Item)

(3)

Laporan Status Detail

Gambar 2. 3 Gambaran Konseptual Sistem Perencanaan Hirarkis Satu Tahap (Sumber : Meal, 1986 dalam Bitran dan Tirupati, 1989, h.8)

Gambaran konseptual sitem perencanaan hirarkis dijelaskan pada Gambar 2.3 dan secara umum terdiri dari tiga tahapan yang ditunjukan pada kotak (1), (2) dan (3). Pada langkah pertama (1), dilakukan perencanaan agregat pada tipe produk. Horizon perencanaan model ini biasanya untuk memenuhi selama periode satu tahun dalam mempertimbangkan fluktuasi permintaan produk. Pada langkah

11 repository.unisba.ac.id

kedua (2), dilakukan disagregasi perencanaan agregat tipe produk untuk menentukan perencanaan pada famili produk. Langkah terakhir (3) hasil disagregasi famili menentukan jumlah end item yang akan diproduksi. Hingga akhirnya dapat ditentukan laporan status detail. Model perencanaan produksi agregat untuk tipe produk Programa Linier berikut menyediakan sebuah gambaran sederhana dari masalah perencanaan pada tingkat tipe produk. Variabel Keputusan: Xit

: Jumlah unit tipe produk i yang diproduksi pada periode t.

Iit

: Jumlah unit persediaan tipe produk i yang ditangani pada periode t.

Rt

: Jam Reguler dan Overtime yang digunakan selama periode t.

Parameter: I

: Jumlah tipe produk

T

: Panjang horizon perencanaan

cit

: Biaya produksi per unit (tidak termasuk pekerja).

hit

: Biaya persediaan yang ditangani per unit per periode.

rt

: Biaya jam reguler per jam pekerja.

ot

: Biaya overtime per jam pekerja.

rmt, omt : Jumlah ketersediaan jam reguler dan overime pada periode t. mi

: Jam yang dibutuhkan untuk memproduksi tipe produk i, dan

dit

: Permintaan efektif untuk tipe produk i pada periode t.

Model disagregasi famili produk : Model disagregasi ini mencoba untuk mengalokasikan jumlah produksi setiap tipe produk ke dalam famili produk. Pada model diasagregasi (Pi) berikut tujuannya adalah untuk menentukan jumlah run yang diperlukan untuk meminimasi total biaya set up. sj

: Biaya

set up untuk famili j.

Yj1

: Jumlah

dj

: Ramalan

unit famili j yang diproduksi pada periode 1. permintaan untuk famili j.

ibj , ubj : Batas bawah dan atas untuk Yj1.

12 repository.unisba.ac.id

Xij

: Produksi tipe produk i pada periode 1 untu dialokasikan diantara famili, (catatan bahwa Xi1 merupakan parameter input untuk model dan didapatkan dari perencanaan agregat), dan

J(i)

: Sekumpulan famili pada tipe produk i yang akan diproduksi pada periode pertama.

Problem (Pi) Fungsi tujuan problem (Pi) menyatakan bahwa jumlah run famili adalah proporsional dengan biaya set up dan permintaan annual dari famili produk. Asumsi ini merupakan basis dari rumusan economic order quantity (EOQ) untuk meminimasi rata-rata biaya set up tahunan. Observasi biaya persediaan telah dilakukan dalam model agregat dan tidak muncul lagi di dalam formula ini. Kendala (constraint)) pertama (Pi) memastikan konsistensi dari model agregat dan disagregat. Batas bawah dan atas Y pada kendala kedua dirumuskan sebagai berikut: ubj1

= max {0, osj1 . aij1} , dan

lbj1

= max {0, dj1 . aij1 + ssj1}.

Dimana, osj1, dj1 dan ssj1 masing-masing menandakan batas overstock, permintaan, ketersediaan persediaan dan safety stock dari famili j dalam periode 1. J(i) merupakan awal dari sekumpulan famili pada tipe produk i yang menandakan periode 1. Sebagai contoh sekumpulan index j = dj1 + ssj1. aij1 > 0. Hal ini sama dengan J(i) dapat didefinisikan sebagai sekumpulan famili yang di lakukan runout beberapa kali kurang dari satu kali periode. Semua famili yang termasuk dalam daftar kedua dan dijadwalkan hanya jika problem (Pi) layak dan melebihi kapasitas dari ketersediaan tipe produk i. Bitran dan Hax (1981) dalam Bitran dan Tirupati (1989) menggambarkan bahwa kendala pertama dari ((Pi) dapat ditempatkan dengan Ej€J(i) Yji≤Xi1 tanpa merubah solusi optimal. Mereka juga menyediakan sebuah algoritma efesiensi untuk mengatasi permasalahan (Pi). Model disagregasi item produk: Setelah jumlah Yji telah ditentukan, hal ini penting untuk mengalokasikan produksi diantara item berdasarkan setiap famili j. Perencanaan periode saat ini terkait semua biaya telah ditentukan pada dua tahapan sebelumnya dalam proses hirarkis. Sebagai contoh, biaya penanganan persediaan telah ditentukan dalam

13 repository.unisba.ac.id

perencanaan agregat, sedangkan biaya set up ditentukan dalam perencanaan disagregasi famili. Bagaimanapun solusi layak yang terpilih akan membangun kondisi awal untuk periode selanjutnya dan berpengaruh dalam biaya yang akan datang. Dengan tujuan untuk menjaga set up pada periode yang akan datang, hal ini memungkinkan untuk mendistribusikan jumlah banyaknya run diantara item. Secara singkat, operasi sistem perencanaan hirarkis adalah sebagai berikut: 1. Agregat hasil peramalan di generasi untuk setiap tipe produk per periode di dalam horizon perencanaan. 2. Hasil peramalan tipe produk didisagregasi ke dalam hasil peramalan item dengan mengestimasi proporsi total permintaan tipe produk menyesuaikan dengan setiap item. 3. Ketersediaan persediaan untuk setiap item diperbaharui. 4. Jadwal produksi kemudian ditentukan dengan memecahkan permasalahan agregasi dan disagregasi.

B.

Sistem Multi Tahap (Multi Stage) Pendekatan multi tahap membutuhkan koordinasi antara tahap berbeda

yang menggambarkan dimensi yang lebih kompleks dari satu tahap.

Bahan Baku/ Komponen

Pembuatan bahan baku/ komponen

Persediaan bahan-baku

Unit produksi BB/komponen

Perakitan

Persediaan barang jadi

Lini perakitan

Pengiriman

Gudang distribusi

Distribusi

Gambar 2. 4 Tahapan Utama dalam Sistem Produksi dan Distribusi (Sumber : Meal, 1986 dalam Bitran dan Tirupati, 1989, h.21)

Skema sistem multitahap yang ditunjukan Gambar 2.4, menunjukan bahwa dua tahap utama sistem terdiri dari bagian sistem manufaktur untuk operasi produksi komponen dan perakitan, sedangkan tahap ketiga menggambarkan sistem distibusi. Tujuan utama sistem multitahap ini adalah untuk menghasilkan sebuh pengendalian terintegrasi dari ketiga tahapan tersebut.

14 repository.unisba.ac.id

Total permintaan perakitan unit (9-18 bln)

Total permintaan perakitan komponen (3-5 bln)

Total permintaan pelanggan unit (918 bln)

Pesanan pelanggan

Pengendalian mnf. komponen

Total permintaan item pelanggan (35 bln)

Pesanan pelanggan

Pengendalian perakitan

Resep, isu, status

Pembuatan bahan baku/ komponen

Persediaan bahan-baku

Pesanan pelanggan

Pesanan pelanggan

Persediaan barang jadi

Perakitan

Pengendalian bag gudang

Perubahan rencana tingkat stock

Resep, isu, status Laju perakitan dan Pesanan pesanan item pengiriman

Laju produksi komponen dan pesanan item

Bahan Baku/ Komponen

Pengendalian pusat distribusi

Perubahan rencana tingkat stock

Perubahan rencana tingkat stock

Pesanan R.M

Ramalan permintaan pelanggan (1-3 minggu)

Pengiriman

Resep, isu, status Pesanan pengiriman

Gudang distribusi

Pengiriman

Pelanggan

Gambar 2. 5 Input Informasi Utama dan Aliran Pengendalian Informasi (Sumber : Meal, 1987 dalam Bitran dan Tirupati, 1989, h.21)

Gambar

2.5

menunjukan

bahwa

outline

sistem

perencanaan

menggambarkan kebutuhan data dan aliran pengendalian informasi. Hal ini dapat diketahui bahwa dari diagram tersebut, dua tingkatan dalam sistem hirarkis digunakan untuk mengendalikan operasi di dalam tahapan produksi. Dalam sistem ini tidak ada mekanisme untuk memastikan konsistensi antara keputusan agregat dan disagregat, kecuali untuk kendala kapasitas. Terakhir dengan tujuan sistem, penjadwalan detail (keputusan disagregasi) berdasarkan penggabungan antara tahapan dari sistem produksi dan sistem distribusi untuk menghasilkan prosedur pengendalian stok dasar (base stock). Tingkat persediaan sistem ditentukan dari model agregat dan berdasarkan ramalan. Pada tahapan lainnya yaitu sistem distribusi

tidak

ada

perencanaan

agregat.

Hal

ini

didasarkan

pada

ketidakpentingan dari situasi kelebihan kapasitas dalam proses pesanan dan aktivitas pengiriman.

2.2.3

Material Requirement Planning (MRP) dan Perencanaan Produksi Hirarkis Material requirement planning (MRP) merupakan sebuah pendekatan

yang paling banyak diterapkan pada permasalahan perencanaan produksi. Ide dasar dari MRP adalah memulai dengan jadwal master produk akhir untuk melakukan exploding menentukan kebutuhan semua komponen. Secara khas, MRP dapat dilihat sebagai sebuah sistem informasi yang digunakan manajer untuk mengevaluasi kelayakan dan efektifitas biaya. Dalam struktur saat ini, MRP tidak terkait langsung dengan kriteria optimasi yang terhubung dengan masalah produksi

multilevel.

Lemahnya

dukungan

manajer

yang

sesuai

untuk

15 repository.unisba.ac.id

menggenerasi

jadwal

master

yang

baik

biasanya

mengarahkan

pada

ketidaklayakan ketepatan jadwal dengan kendala kapasitas. Hal ini dapat dilihat sebagai kelemahan utama dari MRP. Membandingkan antara perencanaan produksi hirarkis dengan MRP, tujuan perencanaan produksi hirarkis adalah pengembangan kerangka. Pada pendekatan perencanaan produksi hirarkis, tingkatan agregat dan hubungan tipe produk

dengan

tipe

komponen

adalah

konsisten

serta

benar-benar

mempertimbangkan keterbatasan sumberdaya (kapasitas). Lebih dari itu, rencana agregat bersifat ringkas dan memberikan pemahaman pada implikasinya. Prosedur disagregasi di dalam perencanaan produksi hirarkis fokus hanya pada periode waktu pemenuhan lead time, untuk menghindari kelebihan keseluruhan data dan komputasi. Pada penelitian Bitran, Haas dan Hax (1982) dalam Bitran dan Tirupati (1989), menggambarkan kedua pendekatan dari MRP dan perencanaan produksi hirarkis diterapkan pada sistem dua tahap. Jadwal Master MRP ditentukan dengan menggunakan prosedur perencanaan produksi hirarkis pada tahap pertama (produk akhir). Sedangkan metode Silver-Meal Heuristic digunakan untuk mengembangkan jadwal detail untuk komponen dan item. Hasil penelitian menyatakan bahwa dengan mempertimbangkan kriteria biaya explisit dan kendala kapasitas, secara signifikan telah memperbaiki kualitas dari perencanaan produksi. Menurut Axsater dan Jonsson (1984) dalam Bitran dan Tirupati (1989), menyatakan bahwa filosopi perencanaan produksi hirarkis dapat digunakan untuk mengembangkan dukungan sistem MRP dan mengatasi beberapa keterbatasan MRP. Berdasarkan beberapa informasi menunjukan bahwa MRP dapat dipertimbangkan sebagai bentuk bagian dari struktur hirarkis.

2.3

Persediaan Persediaan dapat didefinisikan sebagai bahan yang disimpan dalam gudang

untuk kemudian digunakan atau dijual (Biegel, et al., 2009, h.112). Persediaan merupakan salah satu asset yang paling mahal di dalam perusahaan, menggambarkan 40 persen dari modal yang diinvestasikan. Perusahaan dapat mengurangi biaya persediaan dengan cara menurunkan tingkat persediaan yang

16 repository.unisba.ac.id

dimiliki (on hand inventory), akan tetapi apabila persediaan habis (stockout) akan menimbulkan ketidakpuasan pelanggan. Oleh karenanya, perusahaan harus mencapai optimasi antara investasi persediaan dengan tingkat pelayanan konsumen (Heizer dan Render, 1993, h.552). Fungsi utama dari sebuah sistem persediaan adalah untuk menentukan berapa banyak item yang harus diproduksi atau dibeli, dan kapan pembelian harus dilakukan sehingga biaya yang dikeluarkan bisa seminimal mungkin. Persediaan barang jadi secara umum dibuat karena tiga alasan (Biegel, et al., 2009, h.115): 1. Untuk membuat barang dalam jumlah ekonomis. Pembuatan barang dalam jumlah yang ekonomis memerlukan pemindahan persediaan yang disebabkan waktu tenggang operasi yang berturut-turut, mulai dari membeli bahan atau untuk mendapatkan bahan dari produsen sampai ke distributor. 2. Untuk menyediakan permintaan atau penjualan di masa yang akan datang (perkiraan persediaan). Perkiraan persediaan dibuat sesuai dengan peramalan permintaan yang telah diketahui. Perkiraan persediaan dapat dibuat untuk memenuhi peramalan permintaan untuk promosi penjualan yang cepat atau suatu musim ramai, atau saat periode liburan. 3. Untuk menyiapkan buffer stock dalam menghadapi gejolak permintaan aktual dari permintaan yang diramalkan (fluktuasi atau stok pengaman). Persediaan keamanan dibuat untuk memenuhi suatu kebutuhan yang muncul dari variasi dalam permintaan nyata dari peramalan permintaan, variasi dari produksi nyata dari ancaman produksi dan variasi dalam waktu tenggang. Persediaan dapat dibedakan berdasarkan fungsi dan jenis posisi barang seperti diterangkan oleh Assauri, 2008 pada hal. 239-240. A. Persediaan dilihat dari fungsi 1. Batch Stock atau Lot Size Inventory, persediaan yang diadakan karena kita membeli atau membuat barang dalam jumlah yang besar dari yang dibutuhkan pada saat itu. Dalam hal ini, pembelian dan pembuatan yang dilakukan untuk jumlah yang besar, sedang penggunaan atau pengeluaran dalam jumlah yang kecil. Terjadinya persediaan karena pengadaan barang yang dilakukan lebih banyak daripada yang dibutuhkan.

17 repository.unisba.ac.id

2. Fluctuation Stock, persediaan yang diadakan untuk menghadapi fluktuasi permintaan konsumen yang tidak dapat diramalkan. Dalam hal ini perusahaan mengadakan persediaan untuk dapat memenuhi permintaan konsumen, apabila tingkat permintaan menunjukan keadaan yang tidak beraturan atau tidak tetap dan fluktuasi permintaan tidak dapat diramalkan terlebih dahulu. Jadi apabila fluktuasi permintaan yang sangat besar, maka persediaan ini dibutuhkan sangat besar pula untuk menjaga kemungkinan naik turunnya permintaan tersebut. 3. Anticipation Stock, persediaan yang diadakan untuk menghadapi fluktuasi permintaan yang dapat diramalkan, berdasarkan pola musiman yang terdapat dalam satu tahun dan untuk menghadapi penggunaan atau penjualan permintaan yang meningkat. Di samping itu, persediaan ini dimaksudkan pula untuk menjaga kemungkinan sukarnya diperoleh bahanbahan sehingga tidak mengganggu jalannya produksi. B. Persediaan dilihat dari jenis dan posisi barang 1. Raw Material Stock, persediaan bahan baku untuk digunakan dalam proses produksi. Misal, bahan benang untuk produksi kaos, kulit untuk produksi sepatu, dll. 2. Purchased Part/Component Stock, persediaan bagian atau part produk terdiri dari part yang diterima dari perusahaan lain tanpa melalui proses produksi sebelumnya. Misal, part atau komponen untuk produksi mobil yang tidak diproduksi di dalam perusahaan tetapi dari perusahaan lain. 3. Supplies Stock, persediaan bahan-bahan pembantu dan perlengkapan yang diperlukan dalam proses produksi untuk membantu keberhasilan produksi, tetapi bukan bagian atau komponen dari barang jadi. Misal, minyak pelumas dan solar. 4. Work in Process/Progress Stock, persediaan barang setengah jadi atau dalam proses. 5. Finished Good Stock, persediaan produk jadi atau barang yang telah selesai diproses dalam pabrik dan siap untuk dijual.

18 repository.unisba.ac.id

Adanya persediaan seringkali memberikan sejumlah ongkos yang timbul dari adanya persediaan tersebut. Komponen ongkos persediaan ini meliputi (Oden, Langenwalter dan Lucier., 1998, h.44): 1. Penyimpanan atau Ongkos Pengangkutan Menyangkut tentang penyimpanan item di gudang penyimpanan, meliputi: keuntungan, asuransi, pajak, depresiasi, keusangan, kemerosotan, ongkos gudang, dan lain-lain. Ongkos penyimpanan juga meliputi ongkos kesempatan yang berkaitan dengan penyediaan dana yang bisa digunakan di lain tempat. 2. Ongkos Pemesanan Berkaitan dengan pemesanan dan penerimaan inventori. Ongkos ini meliputi: a. Mencerminkan banyaknya kebutuhan b. Mempersiapkan order pembelian c. Pemeriksaan kualitas dan kuantitas dari kedatangan perlengkapan 3. Ongkos Kekurangan Persediaan Apabila dijumpai tidak ada barang pada saat diminta, maka akan terjadi kekurangan persediaan. Kekurangan ini akan menimbulkan kerugian karena proses produksi terganggu dan kesempatan untuk mendapatkan keuntungan menjadi hilang. Satu hal yang amat penting dari keadaan ini adalah beralihnya konsumen ke orang lain dan ini merupakan kerugian yang sangat besar. Ongkos ini meliputi: a. Ongkos untuk melakukan tindakan penanggulangan berupa pemesanan darurat yang biasanya menimbulkan biaya tambahan, biaya perbaikan atau tindakan lain yang ditujukan untuk mengatasi keadaan ini. b. Ongkos yang timbul karena kehilangan kesempatan memperoleh keuntungan. c. Ongkos akibat kerugian yang diderita karena terhentinya kegiatan produksi. 2.4

Peramalan Permintaan (Forecasting) Pada bagian ini akan dijelaskan terkait dengan konsep umum dan prosedur

dari peramalan permintaan (forecasting).

19 repository.unisba.ac.id

2.4.1

Konsep Peramalan Permintaan Peramalan merupakan perkiraan permintaan dimasa mendatang yang dapat

ditentukan dengan perhitungan matematis menggunakan data historis dan dapat dibuat secara subjektif melalui perkiraan sumber daya informal. (Fogarty, Blackstone dan Hoffman, 1991, h.77). Peramalan dapat juga merupakan suatu tingkat permintaan yang diharapkan untuk suatu produk atau beberapa produk dalam periode waktu tertentu di masa yang akan datang (Biegel, et al., 2009, h.19). Peramalan ini juga merupakan suatu alat bantu yang penting untuk melakukan perencanaan yang efektif dan efisien. (Makridakis, Wheelwright dan McGee, 1993, h.3). Dari beberapa pendapat ahli dapat dikatakan bahwa peramalan merupakan suatu teknik untuk memprediksi atau memperkirakan suatu nilai pada masa yang akan datang dengan memperhatikan data masa lalu maupun masa kini. Tujuan peramalan adalah menganalisis data masa lalu untuk menentukan karakteristik data yang akan terjadi di masa yang akan datang ditunjukkan dengan terbentuknya pola dari data tersebut. (Makridakis, Wheelwright dan McGee, 1993, h.3). Adapun manfaat peramalan sangat dibutuhkan untuk menentukan keputusankeputusan yang akan diambil oleh organisasi antara lain (Maridakis, Wheelwright dan McGee, 1993, h.4): 1. Penjadwalan sumber daya tersedia Penggunaan sumber daya yang efisien memerlukan penjadwalan produksi, transportasi, kas, personalia dan sebagainya. Input yang penting untuk penjadwalan seperti itu adalah ramalan tingkat permintaan untuk produk, bahan, tenaga kerja, finansial, atau jasa pelayanan. 2. Kebutuhan sumber daya tambahan Waktu tenggang (lead time) untuk memperoleh bahan baku, menerima pekerja baru, atau membeli mesin dan peralatan dapat berkisar antara beberapa hari sampai beberapa tahun. Peramalan diperlukan untuk menentukan kebutuhan sumber daya di masa mendatang. 3. Penentuan sumber daya yang diinginkan Setiap organisasi harus menentukan sumber daya yang ingin dimiliki dalam jangka panjang. Keputusan semacam itu bergantung pada kesempatan pasar,

20 repository.unisba.ac.id

faktor-faktor lingkungan, dan pengembangan internal dari sumber daya finansial, manusia, produk, dan teknologi. Semua penentuan ini memerlukan ramalan yang baik dan manajer yang dapat menafsirkan pendugaan serta membuat keputusan yang tepat. Dilihat dari sifat ramalan yang telah disusun, maka peramalan dapat dibedakan atas dua macam, yaitu (Biegel, et al., 2009, h.23) : 1. Peramalan kualitatif, yaitu peramalan yang didasarkan atas data kualitatif masa lalu. Hasil peramalan yang ada sangat tergantung pada orang yang menyusunnya, karena peramalan tersebut sangat ditentukan oleh pemikiran yang bersifat intuisi, judgement (pendapat) dan pengetahuan serta pengalaman dari penyusunnya. 2. Peramalan kuantitatif, yaitu peramalan yang didasarkan atas data kuantitatif pada masa lalu. Hasil peramalan yang dibuat sangat tergantung pada metode yang digunakan dalam peramalan tersebut. Metode yang baik adalah metode yang memberikan nilai-nilai perbedaan atau penyimpangan yang terkecil. Peramalan kuantitatif hanya dapat digunakan apabila terdapat tiga kondisi sebagai berikut: a. Tersedianya data tentang masa lalu. b. Data tersebut dapat dikuantifikasikan dalam bentuk data numerik. c. Dapat diasumsikan bahwa beberapa aspek pola yang lalu akan terus berlanjut di masa mendatang. Pada dasarnya metode peramalan kuantitatif dibedakan atas dua bagian, yaitu (Ginting, 2007, h.43): 1. Metode peramalan yang didasarkan atas penggunaan pola hubungan antara variabel yang akan diperkirakan dengan variabel waktu, yang merupakan deret waktu (time series). 2. Metode peramalan yang didasarkan atas penggunaan analisa pola hubungan antara variabel yang akan diperkirakan dengan variabel lain yang mempengaruhinya (causal).

21 repository.unisba.ac.id

2.4.2

Prosedur Peramalan Permintaan Prosedur umum yang digunakan dalam peramalan secara kuantitatif adalah

(Ginting, 2007, h.44): 1. Definisikan tujuan peramalan 2. Pembuatan diagram pencar 3. Pilih minimal dua metode peramalan yang dianggap sesuai 4. Hitung parameter-parameter fungsi peramalan 5. Hitung kesalahan setiap metode peramalan 6. Pilih metode yang terbaik (nilai kesalahan terkecil) 7. Lakukan verifikasi peramalan Prosedur analisis metode deret waktu (time series) umum digunakan untuk melakukan peramalan secara kuantitatif. Melalui analisis metode ini dapat menunjukan bagaimana permintaan terhadap suatu produk tertentu bervariasi terhadap waktu. Sifat dari perubahan permintaan dari tahun ke tahun dirumuskan untuk meramalkan penjualan masa yang akan datang. Langkah awal dalam prosedur peramalan metode deret berkala (time series) adalah mempertimbangkan jenis pola data yang tepat, sehingga metode yang paling tepat dengan pola tersebut dapat diuji. Pola data dapat dibedakan menjadi 4 jenis pola data, yaitu (Makridakis, Wheelwright dan McGee, 1993, h.3): 1. Pola horizontal (H) atau horizontal data pattern

Pola data ini terjadi bilamana data berfluktuasi disekitar nilai rata-rata yang konstan. Suatu produk yang penjualannya tidak meningkat atau menurun selama kurun waktu tertentu termasuk jenis pola ini. Bentuk pola datanya tidak teratur, tetapi jika ditarik garis horizontal, datanya mendekati rata-rata seperti ditunjukan oleh Gambar 2.6.

22 repository.unisba.ac.id

Demand

Time Gambar 2. 6 Pola Data Horizontal

2. Pola musiman (S) atau seasional data pattern Pola data ini terjadi bilamana suatu deret dipengaruhi oleh faktor musiman. Misalnya dalam kuartal tahun tertentu, bulanan, atau hari-hari pada minggu tertentu. Penjualan dari produk seperti minuman ringan, es krim, dan bahan bakar pemanas ruangan menunjukan pola data ini. Pada pola musiman itu terjadi berulang dengan sendirinya pada interval yang tetap seperti tahun,

Demand

bulan, atau minggu seperti ditunjukan pada Gambar 2.7.

S

S F W S S F W S S F W

Time

Gambar 2. 7 Pola Data Musiman

3. Pola siklis (C) atau cyclied data pattern Pola data ini terjadi bilamana datanya dipengaruhi oleh fluktuasi ekonomi jangka panjang seperti yang berhubungan dengan siklus bisnis. Penjualan produk seperti mobil, baja, dan peralatan utama lainnya menunjukkan pola data ini. Pola siklis mempunyai jangka waktu yang lebih lama dan lamanya berbeda dari siklus yang lain. Bentuk pola data siklis ditunjukan Gambar 2.8.

23 repository.unisba.ac.id

Gambar 2. 8 Pola Data Siklis

4. Pola trend (T) atau trend data pattern Pola data ini terjadi bilamana terdapat kenaikan atau penurunan sekuler jangka panjang dalam data. Trend dapat dimodifikasi oleh fenomena musiman..

Demand

Bentuk pola data trend ditunjukan Gambar 2.9.

Time

Gambar 2. 9 Pola Data Trend

Langkah prosedur selanjutnya yaitu menentukan metode peramalan deret waktu yang tepat. Beberapa metode peramalan deret waktu adalah sebagau berikut: a. Simple Average Pada sekumpulan data yang meliputi N periode waktu terakhir ditentukan T titik data pertama sebagai inisialisasi dan sisanya sebagai pengujian. Metode Simple Average mengambil rata-rata dari semua data dalam kelompok inisialisasi tersebut sebagai ramalan untuk periode (T+1). (Makridakis, Wheelwright dan McGee, 1993, h.70): T

∑Xi FT 1 =

i =1

T

………………..……………………………………………. (II.1)

dimana: Ft+i = hasil ramalan (forecast)

X i = demand pada periode ke-i

24 repository.unisba.ac.id

T

= periode pengamatan

b. Single Moving Average Pada metode peramalan Single Moving Average, setiap muncul nilai observasi baru maka nilai rata-rata baru dapat dihitung dengan membuang nilai observasi yang paling awal dan memasukkan nilai observasi yang terbaru. Metode ini hampir sama dengan metode Simple Average namun pada metode ini pengaruh data paling tua atau paling lama dikurangi dengan cara tidak memasukkan data yang paling lama kepada perhitungan yang tergantung dari nilai observasi awal. Rata-rata bergerak ini kemudian akan menjadi ramalan untuk

periode

mendatang.

Perhitungannya

dapat

dilakukan

dengan

menggunakan rumus sebagai berikut (Makridakis, Wheelwright dan McGee, 1993, h.72): T +r 1

∑Xi

FT +r = X =

i =r

T

…………………………………………………………(II.2)

dimana : FT +r = hasil ramalan

T

= periode pengamatan

r

= observasi paling awal

c. Double Moving Average Metode ini menjelaskan suatu variasi dari prosedur rata-rata bergerak yang diinginkan untuk dapat mengatasi adanya trend secara lebih baik. Dasar metode ini adalah menghitung rata-rata bergerak kedua. Perhitungannya dapat dilakukan dengan menggunakan rumus sebagai berikut (Makridakis, Wheelwright dan McGee, 1993, h.79): S’t

=

X t + X t 1 + X t 2 +.....+ X t N

N +1

………………………...........................

(II.3) S”t = S 't +S 't 1 +S 't 2 +.........+S "t

N +1

…………………………………….... (II.4)

N

a t = S’t + (S’t – S”t) = 2 S’t – S”t ……..…………………………………. (II.5) bt =

2 ( S 't -S "t ) …………………………………………………....… (II.6) N -1

25 repository.unisba.ac.id

Ft +m = at +bt .m …………………………………………………………… (II.7) dimana :

Ft +m = hasil ramalan S ' t = pemulusan pertama S '' t = pemulusan kedua

at = koefisien intersep

bt = koefisien kemiringan N

= periode yang bergerak

m

= jumlah periode ke depan

d. Single Exponential Smoothing (Pemulusan Eksponensial Tunggal) Perhitungan implikasi untuk pemulusan eksponensial dapat dilihat, lebih baik bila persamaannya diperluas dengan mengganti F dengan komponen sebagai berikut (Makridakis, Wheelwright dan McGee, 1993, h.86) : F t+1

= αXt + (1 - α ) [ (αXt – t ) + (1 - α ) Ft – 1] = α Xt + α (1 - α ) Xt – 1 + (1 - α )2 Ft – 1……………………….. (II.8)

Jika proses

substitusi ini

diulangi

dengan

mengganti

Ft–1 dengan

komponennya, Ft–2 dengan komponennya dan seterusnya, hasilnya adalah persamaan : F t+1 =

α Xt + α (1-α ) Xt-1 + α (1-α )2 Xt-2 + α (1-α )3 Xt-3 + α (1-α )4 Xt-4 + α (1-α )5 Xt-5 + ... +

α (1-α )N-1 Xt-

(N-1)

+ (1-α )NF

t – (N-1)

………………………………………………………………... (II.9) Cara lain untuk menuliskan persamaan di atas adalah dengan susunan sebagai berikut : Ft+1 = Ft + α (Xt – Ft) ……………..…………………………………..… (II.10) Secara sederhana : Ft+1 = Ft + α (et) ……………………..……………………………....... (II.11) dimana :

Ft +1 = hasil ramalan

X t = demand aktual Ft = demand peramalan

26 repository.unisba.ac.id

et = kesalahan ramalan untuk periode t α = konstanta pemulusan yang nilainya berkisar antara 0 – 1 (0 ≤ α ≤ 1,0) e. Double Exponential Smoothing from Brown (Pemulusan Eksponensial Ganda: Metode Linier Satu Parameter dari Brown) Dasar pemikiran dari pemulusan eksponensial linier dari Brown adalah serupa dengan rata-rata bergerak linier, karena kedua nilai pemulusan tunggal dan ganda ketinggalan dari data yang sebenarnya bilamana terdapat unsur trend. Perhitungannya dapat dilakukan dengan menggunakan rumus sebagai berikut (Makridakis, Wheelwright dan McGee, 1993, h.94): S’t = αXt + (1-α ) S’t-1................................................................................ (II.12) S’’ = αS’+ (1-α ) S’’t-1 ……....…………………….................................. (II.13) Dimana S’t adalah nilai pemulusan exponential tunggal dan S’’t adalah nilai pemulusan exponential ganda.

at = S ' t + (S ' t - S '' t ) = 2 S ' t - S '' t ...…………………………….………… (II.14)

bt =

α ( S ' t - S '' t ) ……………………………………..……………... (II.15) 1- α

Ft +m = at + bt m …………………………………………………………. (II.16) dimana :

Ft +m = hasil ramalan

Xt

= demand aktual

S 't

= pemulusan pertama

S '' t

= pemulusan kedua

at

= nilai rata-rata yang disesuaikan dengan untuk periode t

bt

= trend

α

= konstanta pemulusan yang nilainya berkisar antara 0 – 1 (0 ≤  ≤ 1,0)

m

= jumlah periode ke depan

f. Double Exponential Smoothing from Holt (Pemulusan Eksponensial Ganda: Dua-Parameter dari Holt)

27 repository.unisba.ac.id

Metode pemulusan eksponensial linier dari Holt dalam prinsipnya serupa dengan Brown kecuali bahwa Holt tidak menggunakan rumus pemulusan berganda secara langsung. Sebagai gantinya, Holt memuluskan nilai trend dengan parameter yang berbeda dari parameter yang digunakan pada deret yang asli. Ramalan dari pemulusan eksponensial linier Holt didapat dengan menggunakan dua konstanta pemulusan (dengan nilai antara 0 dan 1) dan tiga persamaan, yaitu (Makridakis, Wheelwright dan McGee, 1993, h.97): St = αXt + (1-α)(St-1 + bt-1) …….……………………………………….. (II.17) bt = α (St – St-1) + (1-α)bt-1 ……………...…………………………….... (II.18) Ft+m = St + bt.m.......................................................................................... (II.19) inisialisasi St = X1 ; b1 =X2 - X1 dimana :

Ft +m = hasil ramalan

X t = demand aktual S t = pemulusan eksponensial

bt = koefisien kemiringan α

= koefisien intersep

β

= koefisien kemiringan

m

= jumlah periode ke depan Langkah prosedur uji kesalahan dan verfikasi diperlukan untuk

mencocokkan hasil dari plotting data dengan metode peramalan yang akan digunakan. Adapun ukuran-ukuran ketepatan metode peramalan yang dapat digunakan dalam peramalan adalah sebagai berikut (Makridakis, Wheelwright dan McGee, 1993, h.44): 1)

Ukuran Statistik Standar Ukuran statistik standar meliputi ukuran-ukuran dengan teknik-teknik sebagai berikut: a. Rata-rata Kesalahan (Mean Error) n

∑e

i

ME =

i =1

n

......................................................................................... (II.20)

28 repository.unisba.ac.id

b. Nilai Tengah Kesalahan Absolut (Mean Absolute Error) n

∑e

i

i =1

MAE =

....................................................................................... (II.21)

n

c. Jumlah Kuadrat Kesalahan (Sum of Squared Error) n

SSE = ∑ei ......................................................................................... (II.22) 2

i =1

d. Rata-rata Kesalahan Kuadrat (Mean Squared Error) Untuk melihat apakah data yang kita ambil memiliki perbedaan simpangan kesalahan yang cukup kecil, maka harus dicari error yang terkecil sehingga kita bisa memperkirakan bahwa antara hasil ramalan dan data observasi diyakini tidak memiliki perbedaan yang mencolok. n

∑e

2

i

MSE = i

1

...................................................................................... (II.23)

n

e. Deviasi Standar Kesalahan (Standar Deviation of Error) n

∑e i 1

SDE = 2)

2 i

( n 1)

…….......................................................................... (II.24)

Ukuran-Ukuran Relatif Ukuran-ukuran relatif digunakan sehubungan adanya keterbatasan dari ukuran statistik standar. Adapun ukuran relatif tersebut adalah Rata-rata Kesalahan Persentase Absolut (Mean Absolute Percentage Error). Rata-rata Kesalahan Persentase Absolut dapat dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut : n

∑PE

i

MAPE =

i =1

n

.................................................................................... (II.25)

a. Kesalahan Persentase (Precentage Error)

PEi =

e ( Xi Fi) ×100 % = i x 100 % .............................................. (II.26) Χi Xi

b. Rata-rata Kesalahan Persentase (Mean Precentage Error)

29 repository.unisba.ac.id

n

∑PE

i

MPE = 3)

i =1

.................................................................................... (II.27)

n

Ukuran Statistik dari U- Theil a. Uji U-Theil Statistik ini memungkinkan suatu perbandingan relatif antara metode peramalan formal dengan pendekatan naïf dan juga mengkuadratkan kesalahan yang terjadi sehingga kesalahan yang besar diberikan lebih banyak bobot daripada kesalahan yang kecil.

Pembilangi =

Fi+1

X i+1 Xi

2

X Xi Penyebuti = i+1 Xi

2

n 1

∑pembilang U Theil =

i =1 n 1

.............................................................. (II.28)

∑penyebut i =1

Kisaran nilai statistik - U adalah sebagai berikut:  U = 1; metode naif sama baiknya dengan teknik peramalan yang dievaluasi.  U < 1; teknik peramalan yang digunakan adalah lebih baik dari pada metode naif. Makin kecil nilai statistik – U, makin baik teknik peramalan dibanding metode naif secara relatif.  U > 1; tidak ada gunanya menggunakan metode peramalan formal, karena menggunakan metode naif akan menghasilkan ramalan yang lebih baik. b. Rata-Rata Batting McLaughlin Rata-rata batting dari mclaughin merupakan penyelesaian dari u theil, ukuran rata-rata batting digunakan untuk mengukur keakuratan sesuatu pengukuran. Dimana nilai rata-rata batting berkisar antara 200-400. Untuk mengetahui rata-rata batting dari mclaughlin sebenarnya dapat diperoleh dari statistik u theil dengan cara mengurangi 4 dengan nilai tersebut dan mengalikan hasilnya dengan 100. Rata-rata batting = (4 – u theil) x 100................................................ (II.29)

30 repository.unisba.ac.id

4)

Ukuran Lainnya: Pengujian Durbin-Watson Ukuran lainnya dari pengujian metode ketepatan peramalan adalah statistik durbin waston. Statistik ini merupakan suatu ukuran yang sangat berguna. Pada hakekatnya ukuran ini bukan merupakan suatu ukuran ketepatan, melainkan suatu ukuran yang dapat digunakan untuk menunjukkan apakah masih terdapat sisa pola didalam nilai kesalahan setelah suatu model peramalan diterapkan. Pengujian durbin waston ini digunakan apabila terdapat jumlah yang sama pada pemilihan metode peramalan terbaik. Perhitungannya hanya dilakukan untuk metode peramalan yang terbaik yang memiliki jumlah yang sama. Pengujian ini dapat dilakukan dengan menggunakan rumus sebagai berikut: n

∑(e

et 1 ) 2

t

D - W = t =2

............................................................................ (II.30)

n

∑e

2

t

t =1

2.5

Perencanaan Agregat dan Penjadwalan Produksi Induk (JPI) Pada subab ini akan dijelaskan konsep dan teori terkait dengan

perencanaan agregat dan disagregasi rencana agregat yaitu JPI. Awal subab akan menjelaskan teori terkait perencanaan agregat dan JPI. Subab selanjutnya akan menjelaskan pendekatan optimasi menggunakan Linier Programming (LP) dalam perencanaan agregat dan algoritma disagregasi perencanaan agregat untuk dihasilkan JPI. 2.5.1

Perencanaan Agregat Perencanaan agregat merupakan hasil rencana dari pengukuran tenaga

kerja dan tingkat produksi dalam kumpulan perencanaan fasilitas yang telah diberikan. Rencana yang dimaksud merupakan rencana umum yang dibuat masing-masing periode untuk periode berikutnya (Bedworth dan Bailey, 1987, h.126). Tujuan perencaaan agregat adalah utilisasi secara produktif dari sumberdaya (pekerja dan peralatan mesin).

Kata agregat menunjukan

perencanaan diarahkan dari gross level untuk memenuhi total permintaan dari

31 repository.unisba.ac.id

semua produk yang menggunakan bersama sumberdaya terbatas dari fasilitas yang digunakan Bedworth dan Bailey, 1987, h.121). Metode yang dapat digunakan untuk memecahkan masalah-masalah dalam perencanaan agregat, terdiri dari metode kualitatif dan metode kuantitatif. Beberapa macam metode Agregat Planning adalah sebagai berikut (Narasimhan dan McLeavey, 1985): 1.

Nonquantitative atau Metode Intuitive, dihampir seluruh organisasi terdapat tujuan

dan

pandangan,

bagian

pemasaran

menginginkan

adanya

keanekaragaman produk dan persediaan buffer dalam jumlah yang banyak. Bagian

lebih menginginkan ragam produk yang sedikit sehingga dapat

menghindari ongkos set up yang tidak diperlukan, sedangkan bagian financial menganggap bahwa semakin sedikit persediaan akan lebih baik untuk meminimasi ongkos persediaan dan ongkos yang ditimbulkan oleh persediaan. (Narasimhan dan McLeavy, 1985, h.300). 2.

Turnover Ratio, merupakan suatu konsep yang selalu digunakan dalam perencanaan produksi. Turnover ratio digunakan untuk mengendalikan kapasitas produksi, meskipun masih memiliki suatu kelemahan, tetapi mampu mengendalikan persediaan untuk permintaan yang tidak tentu (Narasimhan dan McLeavy, 1985, h.301).

3.

Charting dan Metode Graphical, metode ini hanya sedikit membutuhkan upaya secara perhitungan atau komputerisasi. Intisari dari permasalahan perencanaan produksi adalah digambarkan dengan grafik kebutuhan produksi dan proyeksi kumulatif beban kerja (Narasimhan dan McLeavy, 1985, h.301).

4.

Metode Tabular, metode ini biasanya digunakan untuk menganalisis proses pada General Comment, metode ini terbagi dalam tiga jenis, yaitu model FIFO (First in First Out), model LIFO (Last in First Out) dan model transportasi (Least Cost) (Narasimhan dan McLeavy, 1985, h.308).

5.

The Linear Programming Method, metode Linear Programming (LP), mampu membuat sebuah solusi dengan suatu strategi campuran, sehingga dapat meminimasi total biaya dari program tersebut.

6.

Simulation Method

32 repository.unisba.ac.id

Simulation memungkinkan perencana untuk memformulasikan sebuah model dengan tipe-tipe ongkos yang berbeda (linier, kuadrat, eksponensial, dan lain-lain) dan dengan perubahan ongkos pada poin spesifik pada suatu waktu atau pada jumlah produksi yang spesifik. Selanjutnya model simulasi dapat memperkirakan kebenaran lebih dekat daripada seorang analisis dikebanyakan situasi (Fogarty, Blackstone dan Hoffman, 1991, h.67).

2.5.2

Disagregasi dan Jadwal Produksi Induk (JPI) Disagregasi adalah aktivitas pengkonversian level produksi yang telah

direncanakan ke dalam kuantitas dari masing-masing model produk yang telah dikerjakan pada perencanaan fasilitas (Bedworth dan Bailey, 1987, h.126). Jadwal produksi induk (JPI) merupakan keluaran dari disagregasi sebuah perencanaan agregat. JPI menggabungkan produk-produk yang sama (identik) ke dalam kelompok produk, memecah permintaan dalam bulanan dan kadang-kadang menentukan kelompok atau produk, tenaga kerja yang dibutuhkan untuk setiap end item dan pelayanan yang harus dijadwalkan secara spesifik pada setiap stasiun kerja. Selain itu, JPI merupakan suatu pernyataan tentang produk akhir (termasuk suku cadang) dari suatu perusahaan industri manufaktur yang merencanakan untuk memproduksi output yang berkaitan dengan kuantitas dan periode waktu (Gaspersz, 2001, h.141). Jadwal Produksi Induk bukanlah merupakan suatu ramalan penjualan tetapi benar-benar suatu rencana produksi yang fisibel yang memperhatikan faktor-faktor: a.

Kapasitas/beban produksi dan perubahannya

b.

Perubahan dalam persediaan produk jadi

c.

Fluktuasi permintaan

d.

Efisiensi dan faktor utilitas dari faktor-faktor produksi

e.

Lot sizing produksi Berikut ini dikemukakan penjelasan singkat berkaitan dengan informasi

yang ada dalam jadwal produksi induk (Gaspersz, 2001, h.159): 

Leadtime adalah waktu tenggang (banyaknya periode) yang dibutuhkan untuk memproduksi atau membeli suatu item.

33 repository.unisba.ac.id



On Hand adalah posisi persediaan awal secara fisik tersedia dalam stok, yang merupakan kuantitas dari item yang ada dalam stok.



Lot Size adalah kuantitas dari item yang biasanya dipesan dari pabrik atau pemasok. Sering disebut juga sebagai kuantitas pesanan (order quantity) atau ukuran batch (batch size).



Safety Stock adalah stok tambahan dari item yang direncanakan untuk berada dalam persediaan yang dijadikan sebagai stok pengaman guna mangatasi fluktuasi dalam ramalan penjualan, pesanan-pesanan pelanggan dalam waktu singkat, penyerahan item untuk pengisian kembali persediaan, dan lain-lain. Fungsi utama dari Jadwal Produksi Induk dapat dibedakan berdasarkan

jangka waktu/horison perencanaan sebagai berikut: 1.

Jangka Pendek Dalam perencanaan jangka pendek, Jadwal Produksi Induk bertindak sebagai basis dari perencanaan kebutuhan material atau Material Requirement

Planning

(MRP),

rencana

produksi

dari

komponen,

perencanaan prioritas pemenuhan kebutuhan pelanggan dan perencanaan kapasitas produksi jangka pendek. 2.

Jangka Panjang Dalam perencanaan jangka panjang, Jadwal Produksi Induk bertindak sebagai basis dalam memperkirakan permintaan jangka panjang yang merupakan dasar bagi perencanaan sumber produksi jangka panjang seperti kapasitas produksi dan kapasitas gudang. Penjadwalan Produksi Induk pada dasarnya berkaitan dengan aktivitas

melakukan empat fungsi utama sebagai berikut (Gaspersz, 2001, h.142): a.

Menyediakan atau memberikan input utama kepada sistem perencanaan kebutuhan material dan kapasitas

b.

Menjadwalkan pesanan-pesanan produksi dan pembelian (production and purchase orders) untuk item-item MPS.

c.

Memberikan landasan untuk penentuan kebutuhan sumber daya dan kapasitas.

d.

Memberikan basis untuk pembuatan janji tentang penyerahan produk (delivery promise) kepada pelanggan.

34 repository.unisba.ac.id

Pada Gambar 2.9 dan 2.10 memperlihatkan bagaimana keterkaitan Jadwal Produksi Induk (JPI) atau Master Production Schedulling (MPS) terhadap berbagai aktivitas lain dalam perencanaan dan pengendalian kapasitas produksi. Rought Cut Capacity Planning (RCCP)

INPUT : 1. 2. 3. 4. 5.

Data Permintaan Total Status Inventori Rencana Produksi Data Perencanaan Informasi dari RCCP

PROSES : Penjadwalan Produksi Induk (MPS)

OUTPUT : Jadwal Produksi Induk (MPS)

Umpan Balik

Gambar 2. 10 Proses Penjadwalan Produksi Induk

(Sumber : Gaspersz, 2001, hal 142) Distribution Requirements Planning (DRP)

Production Plan

Resource Requirements Planning (RRP)

Final Assembly Scheduling (FAS)

Master Scheduling (MS)

Rough Cut Capacity Planning (RCCP)

Order Entry and Promise

Material Requirements Planning (MRP)

Capacity Requirements Planning (CRP)

Production Activity Control (PAC)

Gambar 2. 11 Hubungan JPI dengan Perencanaan Manufaktur dan Aktivitas Kontrol (Sumber : Fogarty, Blackstone dan Hoffman, 1991, h.122)

Jadwal Produksi Induk mampu memberikan informasi kepada bagian marketing kapan penyelesaian produk terlaksana, disamping hal tersebut mampu mengevaluasi kebutuhan kapasitas secara lebih detail dan dasar keputusan untuk mengambil tindakan apabila permintaan mampu dipenuhi dengan kapasitas normal, dan pada akhirnya memberikan kesempatan pada pihak manajemen untuk mengevaluasi tercapainya rencana bisnis lainnya dan strategi objektif.

35 repository.unisba.ac.id

2.5.3

Pendekatan

Optimasi

Perencanaan

Agregat

dan

Disagreagasi

Pejadwalan Produksi Induk (JPI) Buffa dan Bowman (1956) memberikan formula pendekatan linier programming (LP) dalam perencanaan agregat yang mempertimbangkan variabel keputusan tingkatan produksi, ukuran workforce, overtime, stockout, hiring dan layoff. Asumsi utama dari model ini bahwa biaya dari variabel keputusan tersebut adalah linier dan variabel dapat diambil dari nilai nyata (Bedworth dan Bailey, 1987, h.126). Asumsi yang digunakan untuk menggunakan model ini yaitu (Ginting, 2007, h.87): 1. Laju permintaan (demand rate) Dt diketahui dan diasumsikan deterministik. 2. BIaya produksi pada jam kerja normal linier dan asumsikan biaya produksi normal, biaya produksi lembur dan biaya subkontrak secara berturut memiliki besaran C3>C2>C1. 3. Biaya perubahan biaya produksi berfungsi linier. 4. Batas atas dan batas bawah mempresentasikan ketersediaan kapasitas produksi dan tempat penyimpanan. 5. Biaya yang timbul berkaitan dengan adanya persediaan (backlog). Dalam model ini diasumsikan bahwa yang menjadi fungsi tujuan adalah minimasi biaya produksi, penambahan-pengurangan tenaga kerja, lembur menganggur dan persediaan. Minimasi: 𝐶 = 𝑟 ∑𝑘𝑡=1 𝑃𝑡 + ℎ ∑𝑘𝑡=1 𝐴𝑡 + 𝑓 ∑𝑘𝑡=1 𝑅𝑡 + 𝑣 ∑𝑘𝑡=1 𝑂𝑡 + 𝑐 ∑𝑘𝑡=1 𝐼𝑡….… (II.31) Dengan kendala: Pt ≤ Mt

; t = 1,2,3,…,k …………………………….. (II.32)

Ot ≤ Yt

; t = 1,2,3,…,k …………………………….. (II.33)

It = It-1+ Pt + Ot – Dt

; t = 1,2,3,…,k …………………………….. (II.34)

At ≥ Pt – Pt-1

; t = 1,2,3,…,k …………………………….. (II.35)

Rt ≥ Pt-1 – Pt

; t = 1,2,3,…,k …………………………….. (II.36)

Dimana: t,v

= biaya produksi/ unit secara berturut-turut untuk jam normal.

Pt, Ot

= jumlah unit yang diproduksi berturut jam normal dan lembur.

36 repository.unisba.ac.id

h,f

= berturut biaya penambahan dan pengurangan tenaga kerja/unit.

At, Rt

= berturut jumlah kenaikan dan penurunan unit produksi.

c

= biaya penyimpanan/unit.

Dt

= ramalan permintaan.

Kendala kesatu dan kedua merupakan kemampuan produksi maksimum pada jam kerja normal (Pt) dan jam kerja lembur (Ot) tidak melebihi kapasitas (Mt & Yt). Kendala ketiga menggambarkan hubungan persediaan. Kendala keempat dan kelima menunjukan hubungan penambahan dan pengurangan tenaga kerja jika laju produksi meningkat atau menurun. Rencana agregat menyatakan ukuran workforce dan ukuran produksi dalam bentuk keseluruhan tidak memperhatikan spesifikasi produk. Rencana ini harus didisagregasi ke dalam jumlah produksi masing-masing produk. Hasil disagregasi ini menjadi jadwal induk produk akhir untuk input sistem MRP (Bedworth dan Bailey, 1987, h.126). Terdapat beberapa metode pendekatan algoritma optimasi untuk memecahkan permasalahan disagregasi, diantaranya: 1.

Hax and Meal Method Perhitungan disagregasi dilakukan per periode, dimana persediaan akhir pada suatu bulan akan menjadi persediaan awal pada bulan berikutnya. Iterasi pertama = Disagregasi pada bulan 1 

Perhitungan demand tiap item



Penentuan keputusan perlunya suatu item diproduksi

Kriteria:  Suatu item perlu diproduksi apabila jumlah unit di gudang tidak mencukupi target  Suatu item tidak perlu diproduksi apabila jumlah unit di gudang mencukupi target Target produksi adalah jumlah unit yang harus dipenuhi untuk memuaskan konsumen. Apabila perusahaan tidak memerlukan adanya safety stock, maka target yang perlu dipenuhi adalah sesuai dengan permintaan konsumen. Lain halnya apabila perusahaan yang memerlukan adanya safety stock untuk merespon adanya ketidakpastian (baik ketidakpastian permintaan atau ketidakpastian leadtime), maka target yang perlu disediakan adalah sebesar

37 repository.unisba.ac.id

permintaan konsumen ditambah dengan safety stock yang harus diproduksi sebagai cadangan pengaman. Apabila dibuat dalam bahasa algoritma, maka: 

Suatu item perlu diproduksi jika: Tanpa safety stock, jika jumlah persediaan (Iij)


Suatu item tidak perlu diproduksi jika: Tanpa safety stock, jika jumlah persediaan (Iij) demand (Dij) Dengan safety stock, jika jumlah persediaan (Iij) demand (Dij) + safety stock (Ssij)

Perhitungan Safety Stock: SS = z . . Lt …………………………………………….….............. (II.37) Dimana: Z: Nilai dari tabel distribusi normal dengan confidence level tertentu. Dimana service level ditentukan oleh pihak manajemen berdasarkan tingkat kemampuan yang diinginkan perusahaan dalam memenuhi permintaan konsumennya.

: Standar deviasi permintaan masa lalu untuk melihat besarnya fluktuasi atau ketidakpastian permintaan, maka cadangan untuk mengantisipasi juga harus besar. Lt :Leadtime produk Perhitungan Ukuran Lot Produksi (Qij *) Dengan Metode EOM (Economic Order Manufacture)

Q ij* 

2.i .( D ij ) 2

 h .D ij

...................................................................................(II.38)

ij

Dimana : i = Biaya set up famili i item j Dij = Demand item j famili i item j hij = Biaya simpan famili i item j Penentuan jumlah item yang diproduksi a)

Menentukan ukuran lot produksi

38 repository.unisba.ac.id

b)

Konversi ukuran lot produksi dalam satuan agregat

c)

Apabila jumlah lot yang diproduksi tidak sesuai dengan rencana agregat, maka tentukan faktor indeks (multiple index) yang mampu melipatkan ukuran lot produksi sedemikian sehingga apabila dijumlahkan, hasilnya sama dengan ukuran rencana agregat

2.

Total rencanaagregat .............................................................. (II.39) Total lot produksi

d)

Findex 

e)

Normalisasi ukuran lot produksi sesuai dengan indeksnya.

Convex Knapsack Method (Hax and Bitran Method) Metode Convex Knapsack (Hax and Bitran) ini terdiri dari 2 algoritma, yaitu (Bedworth dan Bailey, 1987, h.147): a. Algoritma untuk membagi kuantitas rencana agregat ke dalam kuantitas famili produk b. Algoritma untuk membagi kuantitas produk, ke famili dalam kuantitas produk individu Sebelum melanjutkan prosedur di atas, terlebih dahulu akan dibahas istilahistilah yang digunakan dalam produk campuran (product mix). Famili didefinisikan sebagai sekumpulan produk sejenis yang layak diproduksi bersama, dipandang dari sudut ekonomi dan teknologi. Dengan kata lain, karena biaya pergantian produksi dari satu famili ke famili lain besar, perlu dilakukan perencanaan untuk menentukan famili mana yang akan diproduksi sebelum menentukan untuk pindah ke famili lainnya. Secara umum, di dalam suatu pabrik ada beberapa famili. Kumpulan famili disebut tipe produksi. Langkah pertama prosedur ini yaitu menentukan famili mana yang akan diproduksi. Hal ini dilakukan dengan mempertimbangkan jumlah produk tersedia dan jumlah permintaan setiap produk dalam famili. Jika ekspektasi jumlah produk pada akhir periode lebih kecil dari persediaan cadangan (safety stock), maka seluruh produk dalam famili tersebut diproduksi. Secara formal untuk produk j dalam famili i, jika jumlah ekspektasi qij , t pada akhir

39 repository.unisba.ac.id

periode t lebih kecil dari persediaan cadangan SSij, seluruh produk dalam famili akan diproduksi. Jika Ii

j , t-1

adalah jumlah persediaan produk j pada akhir periode t-1 dan

jumlah permintaan adalah Di j ,t maka: Jika qi j , t = Ii j , t -1 – Di j ,t dan jika : Min ji

q

i j ,t

 SSi j   0 ........... (II.40)

Maka setiap produk j dalam famili i, diproduksi pada periode t. Formulasi masalah yang dikembangkan Hax and Bitran, yaitu:

Min z 

hi xi Si   Kij Dij ,t ..........................................................(II.41) 2 xi j  i iZ



Mengacu pada:

x iz

i

 x * ; x i  LBi ; x i  UBi ...........................................................(II.42)

Dimana: Si

= Biaya set-up untuk memproduksi famili i

X* = Kebutuhan produksi yang ditentukan pada rencana agregat Kij = Faktor konversi jumlah unit produksi j dalam famili i terhadap unit agregat produksi Dij,t = Permintaan produk j dalam famili i pada periode t hi

= Biaya simpan untuk produk famili i

Xi

= Jumlah unit famili i yang diproduksi

LBi = Batas bawah untuk produksi famili i UBi = Batas atas untuk produksi famili i Z

= Kumpulan famili yang diproduksi

Batas bawah ditentukan oleh kebutuhan untuk memenuhi persediaan cadangan pada periode berikutnya. Perhitungan dilakukan dengan: LBi 

 max0,K D

 j i

ij

ij ,t



 I ij ,t 1  SS ij  ...................................................... (II.43)

Batas atas diperlukan untuk menjamin kelebihan persediaan tidak terakumulasi. Sebagai contoh, suatu kebijaksanaan menentukan tidak lebih dari n periode persediaan. Perhitungan batas atas adalah:

40 repository.unisba.ac.id

UBi 

 n1  K  ij (  D ij ,t k )  I ij ,t 1  SS ij  ..................................................... (II.44)  j i  k 0 

Jika UBi< x* maka solusi diatas akan menghasilkan unit diatas batas atas. Kelebihan produksi tersebut harus dialokasikan relatif tehadap biaya persediaan. Jika biaya tiap famili sama, maka tingkat produksi adalah: *

yi 

x * UB i ………………………………………………………….. (II.45) UBi

 j i

Jika  LBi> x*, masalah diatas tidak fisibel dan persediaan akan dibawah safety stock. Dalam hal ini rencana produksi didistribusikan pada famili lain untuk menyeimbangkan biaya kekurangan persediaan. Agar biaya konstan, resiko backorder dikurangi (diratakan) menggunakan: *

yi 

x * LBi .......................................................................................... (II.46)  LBi

 j i

Jika  LBi x* UBi, algoritma diatas akan memberikan jadwal produksi sesuai dengan kapasitas yang dimiliki. Algoritma pertama yaitu melakukan disagregasi famili. Langkah-langkah algoritma yaitu: Untuk iterasi 1, set  = 1, P 1 = x* dan Z 1 = z  Langkah 1 : Hitung untuk setiap i Z 1 Si y i 

 i z1

( K

 j i

Si

ij

D ij ,t )

( K

 j i

ij

D ij ,t )

.p 

................................................................... (II.47)

 Langkah 2 : Untuk i z 1 Jika LBi yi  UBi , maka y i* = yi Jika yi UBi, maka lanjutkan ke langkah 3  Langkah 3 : Bagi famili lainnya menjadi 2 grup z  i  z  : yi  UBi  untuk semua famili dimana

yi UBi

z  i  z  : yi  LBi  untuk semua famili dimana

yi  LBi

Hitung :

41 repository.unisba.ac.id

 

 y   UB

jika yi UBi

 LB



i



i  z

 



i  z

i

 y i jika yi  LBi

 Langkah 4: 

Jika +- maka y i* = UBi untuk semua i Z  

Jika +<- maka y i* = LBi untuk semua i Z 

= + 1, Z+1= Z{ seluruh famili y i* yang ditemukan} dan P+1 = P- y i* i (untuk setiap i yang dijadwalkan pada iterasi ) Jika Z+1= maka selesai. Apabila kondisinya lain, maka kembali ke langkah 1. Langkah berikutnya yaitu membagi produksi famili menjadi produk individu. Algotritma disagregasi produk adalah sebagai berikut:  Langkah 1: Untuk setiap famili i yang diproduksi, tentukan jumlah periode N yang memenuhi

y  * i

N

K { D

 j i

ij

n 1

ijn

 SS ij  I ijt 1 } ...................................................... (II.48)

 Langkah 2: Hitung

Ei 

N

 K ij [  Dijn  SSij  I ijt 1 ] ......................................................... (II.49)

 j i

n 1

 Langkah 3: Untuk setiap produk dalam famili i, hitung jumlah produksi:    E i D ijN  ………………………...…… (II.50) y   D ijn  SS ij  I ijt 1   K ij D ijN  n 1    j i    * ij

N

Jika yij* < 0 untuk semua produk, misalnya j = g, maka y ij* = 0, keluarkan produk dari famili A.

42 repository.unisba.ac.id

2.6

Strategi Posisi Produk dalam Lingkungan Manufaktur Strategi

memposisikan

produk

mengarah

kepada

jenis

persediaan

perusahaan yang harus dikelola. Strategi ini kemungkinan terkait dengan kombinasi strategi berikut (Fogarty, Blackstone dan Hoffman, 1991, h.2): a. Membuat produk jadi untuk disimpan (mengelola dan menjual dari persediaan produk jadi). b. Merakit produk akhir untuk pesanan (mengelola persediaan komponen, subkomponen dan pilihan). c. Menyesuaikan rancangan dan membuat produk jadi untuk pesanan (mengelola material yang biasanya digunakan). Faktor-faktor yang menentukan strategi posisi produk ini adalah leadtime (waktu tenggang) manufaktur, waktu pelanggan rela untuk menunggu pengiriman produk dan derajat kustom yang diinginkan pelanggan. Kondisi dimana waktu pelanggan rela untuk menunggu pengiriman kurang dari waktu leadtime manufaktur, perusahaan harus mengelola persediaan produk akhir untuk pembeliaan jarak dekat (kemungkinan kehilangan bisnis kepada pesaing yang dapat menyediakan ketersediaan item). Lingkungan sangat menentukan proses penjadwalan produksi induk (JPI). Lingkungan yang umum dipertimbangkan ketika akan mendesain JPI adalah sebagai berikut (Sipper and Bulfin, 1997, h.321): a.

Make-to-Stock Pada strategi make-to-stock, persediaan biasanya dikirim secara langsung dari gudang produk akhir, dan karena itu ada stok sebelum pesanan pelanggan (customer order) tiba. Hal ini berarti produk akhir harus dibuat atau diselesaikan terlebih dahulu sebelum menerima pesanan pelanggan.

b.

Assemble-to-Order Pada dasarnya produk-produk dalam lingkungan assemble-to-order adalah make-to-order

product,

dimana

semua

komponen

(semifinished,

intermediate, subassembly, fabricated, purchased, packaging, dan lain-lain) yang digunakan dalam assembly, pengepakan, atau proses akhir, direncanakan atau dibuat lebih awal, kemudian disimpan dalam stok guna mengantisipasi pesanan pelanggan.

43 repository.unisba.ac.id

c.

Make-to-Order Pada lingkungan make-to-order biasanya baru dikerjakan atau diselesaikan setelah menerima pesanan pelanggan. Sering kali komponen-komponen yang mempunyai waktu tunggu panjang (long lead time) direncanakan atau dibuat lebih awal guna mengurangi waktu tunggu penyerahan kepada pelanggan, apabila pelanggan memesan produk. Karakteristik dari ketiga lingkungan diatas ditunjukkan dalam Tabel 2.1 :

No 1

2 3 4 5 6 7 8

9

10

Tabel 2. 1 Karakteristik dari Lingkungan Karakteristik Make-to-Stock Assemble-to-Order Keterkaitan antara pemasok (perusahaan Rendah Sedang industri) dan pelanggan (customer) Waktu penyerahan produk Singkat Sedang ke pelanggan Volume produksi untuk Tinggi Sedang setiap unit penjualan Range dari product line Rendah Sedang Basis untuk perencanaan Ramalan Ramalan dan backlog dan penjadwalan produksi Seasonalitas (pengaruh Tinggi Sedang musiman) Stabilitas produk Tinggi Sedang Over-planning dari Penanganan ketidakpastian Stok pengaman komponen dan permintaan subassemblies Digunakan untuk Terkait erat Final assembly schedule kebanyakan operasi dengan MPS assembly Bill of material (BOM) BOM standar atau struktur produk untuk setiap Planning BOM (product structure) produk (Sumber: Gaspersz, 2001, h.147)

Make-to-Order Tinggi

Panjang Rendah Tinggi Backlog Rendah Rendah Hanya sedikit ketidakpastian yang ada Ditentukan oleh pesanan pelanggan BOM unik untuk setiap pesanan

Dari Tabel 2.1 kita melihat bahwa karakteristik dari lingkungan produksi berbeda untuk make-to-stock, assemble-to-order dan make-to-order, sehingga dalam mendesain jadwal produksi induk (JPI) perlu diperhatikan bahwa JPI itu didesain untuk lingkungan seperti apa.

44 repository.unisba.ac.id

Make-to-Stock

Assemble-to-Stock

Make-to-Order

Number of End-Items

Number of Major Assemblies

Number of Raw-Material Items

Typical Level for Demand Forecast

Gambar 2. 12 Produk Lingkungan Pasar (Sumber: Sipper and Bulfin, 1997, h.322)

Dalam mengembangkan suatu JPI, sifat produk dan pasar harus dipertimbangkan. Tiga jenis lingkungan pasar produk yang dihubungkan dengan JPI adalah Make-to-Stock (MTS), Make-to-Order (MTO), dan Assemble-to-Order (ATO). Lingkungan MTS adalah tipikal dari perusahaan yang menghasilkan secara relatif sedikit tetapi item standar secara relatif akurat menuntut ramalan. Secara tipikal, perusahaan MTS menghasilkan sejumlah kecil item-akhir dari sejumlah besar item bahan baku (mencakup item yang dibeli).

2.7

Klasifikasi Strategi Make-to-Stock dan Make-to-Order Pada subab ini akan dijelaskan teori klasifikasi strategi MTS-MTO dengan

konsep decoupling point. Bagian pertama akan menjelaskan terkait dengan konsep dasar decoupling point, kemudian penjelasan terkait cara menentukan strategi penyerahan produk (MTS-MTO) menggunakan konsep relative demand volatility (RDV).

2.7.1

Konsep Decopling point Konsep decoupling point merupakan istilah pemisahan bagian orientasi

organisasi kedalam aktivitas-aktivitas untuk memenuhi pesanan pelanggan berdasarkan peramalan dan perencanaan, atau titik yang menunjukan seberapa dalam pesanan pelanggan masuk dalam aliran barang (Hoekstra dan Romme, 1992 dalam van Donk, 2000).

45 repository.unisba.ac.id

Strategi penyerahan produk

Design

Pabrikasi/ pengadaan

Perakitan akhir

OPP

Make to stock Assemble to order

OPP OPP

Make to order Engineering to order

Pengiriman

OPP

Gambar 2. 13 Titik Decoupling Point pada Tahapan Manufaktur (Sumber: Olhager, 2003)

Pada Gambar 2.13 OPP membagi tahapan manuktur bagian forecastdriven dari customer order driven (Olhager, 2003). Pada bagian garis putus-putus meenyatakan aktivitas produksi berdasarkan arahan peramalan (forecast driven), sedangkan garis lurus menyatakan aktivitas berdasarka pesanan pelanggan (order driven). Alasan penting terkait dengan penerapan konsep decoupling point ini yaitu: 1.

Konsep ini memisahkan aktivitas order-driven dari aktivitas forecast-driven. Kepentingan hal ini tidak hanya terkait memisahkan jenis aktivitas proses yang berbeda, tetapi juga terkait dengan informasi aliran barang dimana dilakukan perencanaan dan pengendalian.

2.

Konsep ini menggambarkan titik penyimpanan utama dimana pengiriman kepada pelanggan dibuat dan keseluruhan penyimpanan harus sufisien untuk memenuhi permintaan pada periode tertentu.

3.

Aktivitas hulu dapat dioptimasi dalam beberapa cara berdasarkan peramalan dan lebih atau kurangnya independen dari permintaan pasar yang tidak menentu. Tabel 2. 2 Arahan Penentuan Decoupling Point Karakteristik Produk dan Permintaan Karakteristik Proses dan Penyimpanan Pengiriman memperhatikan kehandalan Waktu tenggang dan biaya tahapan dalam proses utama Pengiriman memperhatikan waktu Pengendalian dan pengadaan Prediksi permintaan Biaya penyimpanan dan nilai tambah antara titik penyimpanan Spesifikasi permintaan Resiko tidak terpakai (Sumber: Hoekstra dan Romme, 1992 dalam van Donk, 2000)

46 repository.unisba.ac.id

Kebutuhan Pelayanan Pengiriman Ekspektasi waktu pengiriman pendek Kehandalan pengirima tinggi

Kendala Proses Biaya leadtime panjang/tingginya biaya changeover Pengendalaian prosesn buruk

Pertimbangan Biaya Persediaan Tingkatan penyimpanan rendah Mengurangi resiko tidak terpakai

Kendala Permintaan Produk Permintaan produk tidak teratur Spesifikasi produk

Gambar 2. 14 Karakteristik Bisnis Berdasarkan Lingkungan dan Pengaruh dalam DP (Sumber: Hoekstra dan Romme, 1992 dalam van Donk, 2000)

Berdasarkan (Hoekstra dan Romme, 1992 dalam van Donk, 2000) terdapat tiga kemungkinan dari posisi decoupling point sesuai dengan struktur logistik yaitu make dan ship to stock (lokal), make-to-stock (sentral), assemble-to-order, make-to-order, purchase dan make-to-order. Pernyataan determinasi posisi dari decoupling point, secara umum digambarkan dalam dua set dari karaktersitik produk dan permintaan serta karakteristik proses dan penyimpanan seperti ditunjukan pada Tabel 2.2. Beberapa faktor yang mempengaruhi penentuan titik decoupling point, yaitu (Olhager, 2003): a. Faktor terkait karakteristik pasar, diataranya: 

Kebutuhan leadtime penyerahan



Volatilitias permintaan produk



Volume produk



Kostumisasi dan range produk



Frekuensi dan ukuran pesanan pelanggan

b. Faktor terkait karakteristik produk, diantaranya: 

Rancangan modular produk



Peluang kostumisasi



Struktur produk

c. Faktor terkait karakteristik produksi, diantaranya: 

Leadtime produksi

47 repository.unisba.ac.id



Titik perencanaan



Fleksibilitas



Posisi bottleneck



Sequence-dependent setup times

2.7.2

Cara penentuan Strategi Penyerahan Produk Dua faktor utama yang mempengaruhi strategi menentukan posisi

decoupling point yaitu rasio leadtime produksi dengan penyerahan (P/D ratio) dan volatilitas permintaan relative atau relative demand volatility (RDV). Apabila kedua faktor ini digambarkan dalam sebuah diagram scatter, maka akan memberikan gambaran empat situasi yang mengarahkan pada pemilihan strategi penyerahan produk (Olhager, 2003). Relative Demand Volatility (RDV)

Tinggi

ATO

MTO

Rendah MTO MTS ATO P/D<1

MTS

1

Rasio P/D

P/D>1

Gambar 2. 15 Diagram P/D Ratio dan RDV (Penentuan Strategi MTS-MTO) (Sumber: Olhager, 2003)

Gambar 2.15 menunjukan diagram P/D ratio dengan RDV untuk menentukan

strategi

MTS-MTO.

Berdasarkan

Olhager

(2003)

untuk

menggambarkan diagram tersebut ada beberapa hal yang harus diperhatikan 

Analisa P/D Ratio Pada gambaran diagram titik potong dari P/D rasio terjadi pada nilai satu.

Nilai ini terkait dengan kondisi dimana produksi dapat menunggu pesanan pelanggan sebelum aktivitas produksi dimulai atau tidak. Jika tidak, beberapa aktivitas harus dimulai berdasarkan peramalan. Jika P/D kurang dari satu maka, strategi pengiriman produk yang mungkin adalah MTO. 48 repository.unisba.ac.id



Analisa RDV Kondisi ini selanjutnya dianalisa dengan RDV, bagian RDV rendah

mengindikasikan dapat diterapkan strategi penyerahan produk MTS, yang berpotensial mengarah kepada situasi assemble to order (ATO). Kondisi RDV rendah menyatakan strategi yang cocok diterapkan adalah MTS. Dengan demikian meskipun rasio P/D menyatakan MTO, perusahaan akan memilih strategi MTS, untuk tujuan meningkatkan produktifitas. Jika disisi lain situasi RDV yang tinggi, kebijakan MTO adalah pilihan umum. Apabila rasio P/D lebih besar dari satu, beberapa internal supplychain harus diarahkan dari peramalan. Dengan demikian, kebijakan MTO mungkin diterapkan, memaksa kebijakan pengiriman produk salah satu dari ATO atau MTS sebagai gantinya. Kondisi RDV tinggi tidak ada alasan untuk menggunakan kebijakan MTS, yang mana hal ini mendorong persediaan berlebihan. Dengan demikian cara manufaktur untuk merespon kondisi dari pasar dan permintaan berdasarkan strategi penyerahan produk tersebut, sebagai berikut (Olhager, 2012). 1)

Jika pasar memerlukan leadtime pengiriman yang pendek, tekanan terjadi pada manufaktur untuk mengurangi leadtime untuk memenuhi strategi pemilihan pengiriman produk yang lebih banyak. Jika leadtime manufaktur panjang, MTO tidak akan pernah menjadi pilihan. Sebuah perusahaan yang secara aktif memperpendek leadtime mungkin akan membuat peluang dimana kecepatan pengiriman dapat dibuat untuk pesanan yang menang, paling kecil beberapa pasar pada beberapa produk (Hayes dan Wheelwright, 1984 pada Olhager, 2012).

2)

Jika permintaan terlalu tinggi untuk menggunakan kebijakan MTS, persediaan harus ditentukan pada beberapa titik value chain manufaktur internal. Titik dimana koefesien variasi dari RDV cukup kecil. Secara khas RDV bertepatan dengan volume permintaan yang tinggi (volume produk lebih tinggi, fluktuasi permintaan relative lebih rendah). Pernyataan ini secara jelas digambarkan didalam penelitian D’allessandro and Baveja (2000)

didalam

Olhager

(2012).

Selanjutnya

Olhager

(2012)

menghubungkan fakta ini kedalam struktur produk, menunjukan bahwa

49 repository.unisba.ac.id

volume permintaan tidak terjadi penurunan melalui struktur produk. Hal ini menunjukan bahwa peluang kebijakan MTS meningkat selama operasi hulu.

2.8

Industri Farmasi Berdasarkan

Surat

Keputusan

245/MenKes/SK/V/1990 tentang Ketentuan

Menteri

Kesehatan

No.

dan Tata Cara Pelaksanaan

Pemberian Izin Usaha Industri Farmasi, Industri Farmasi adalah Industri Obat Jadi dan Industri Bahan Baku Obat. Definisi dari obat jadi yaitu sediaan atau paduan bahan-bahan yang siap digunakan untuk mempengaruhi atau menyelediki sistem fisiologi atau keadaan patologi dalam rangka penetapan diagnosa, pencegahan, penyembuhan, pemulihan, peningkatan kesehatan dan kontrasepsi. Sedangkan yang dimaksud dengan bahan baku obat adalah bahan baik yang berkhasiat maupun yang tidak berkhasiat yang digunakan dalam pengolahan obat dengan standar mutu sebagai bahan farmasi. Obat adalah suatu bahan atau campuran bahan yang dimaksudkan untuk digunakan dalam menentukan diagnosis, mencegah, mengurangi, menghilangkan, menyembuhkan penyakit atau gejala penyakit, luka atau kelainan badaniah dan rohaniah pada manusia atau hewan (Syamsuni, 2007). Beberapa istilah terkait dengan obat dijelaskan sebagai berikut: a. Obat jadi, merupakan obat dalam keadaan murni atau campuran dalam bentuk serbuk, tablet, pil, kapsul, supositoria, cairan, salep atau bentuk lainnya yang mempunyai teknis sesuai dengan F1 atau buku resmi lain yang ditetapkan pemerintah. b. Obat paten, yaitu obat jadi dengan nama dagang yang terdaftar atas nama si pembuat yang dikuasakannya dan dijual dalam bungkus asli dari pabrik yang memproduksi. c. Obat baru, yaitu obat yang terdiri atas atau berisi zat yang berkhasiat ataupun tidak berkhasiat. Misalnya lapisan pengisi, pengisi, larutan, pembantu atau komponen lain, yang belum dikenal sehingga tidak diketahui khasiat dan kegunanaanya.

50 repository.unisba.ac.id

d. Obat asli, yaitu obat yang didapat langsung dari bahan-bahan alami Indonesia, terolah secara sederhana atas dasar pengalaman dan digunakan dalam pengobatan tradisional. e. Obat esensial, yaitu obat yang paling dibutuhkan untuk pelayanan kesehatan masyarakat terbanyak dan tercantum dalam daftar obat esesnsial (DOEN) yang ditetapkan oleh Menteri Kesehatan RI. f. Obat generik, yaitu obat dengan nama resmi yang ditetapkan dalam nama FI untuk zat berkhasiat yang dikandungnya. Macam-macam penggolongan obat menurut bentuk sediaan obat, terbagi menjadi: a. Bentuk padat, terdiri dari obat serbuk, tablet, pil, kapsul dan supositoria. b. Bentuk setengah padat, terdiri dari salep, krim, pasta, cerata, gel, dan occulenta (salep mata). c. Bentuk cair atau larutan, terdiri dari potio, sirup, eliksir, obat tetes, gargarisma, clysma, ephitema, injeksi, infus intravena, douche, lotion dan mixturae. Kapsul merupakan bentuk sediaan padat yang terbungkus dalam suatu cangkang keras atau lunak yang dapat larut. Cangkang umumnya terbuat dari gelatin, tetapi dapat juga dibuat dari pati atau bahan lain yang sesuai dan sediaan tablet berbentuk kapsul ini disebut kapsitah atau kaplet (Syamsuni, 2007). Jenis kapsul terdiri dari: a. Kapsul cangkang keras, karakteristik kapsul ini terdiri atas bagian wadah dan tutup yang terbuat dari multiselulosa, gelatin, pati atau bahan lainyang sesuai. Ukuran cangkang terdiri dari nomor paling kecil 5 sampai nomor paling besar 000. b. Kapsul cangkang lunak, karakteristik terdiri dari kesatuan berbentuk bulat atau silindris yang dibuat dari gelatin (gel lunak) dan dapat diplastisasi dengan penambahan senyawa poliol (sorbitol atau gliserin). Jenis kapsul ini biasanya mengandung air dan umumnya diisi dengan bahan cairan bukan air dan bahan padat, serbuk atau zat kering. Ada

beberapa

aturan

yang

harus

diterapkan

dalam

menangani

penyimpanan obat kapsul menghindari kerusakan produk, diantaranya:

51 repository.unisba.ac.id



Penyimpanan produk jadi harus disimpan di ruangan tidak terlalu lembap, dingin atau kering.



Tempat penyimpanan harus terbuat dari botol gelas, botol plstik atau alumunium foil dalam blister atau strip, tertutup rapat dan diberi bahan pengering (silica gel).

Sistem farmasi melaksanakan aktivitas konversi bahan baku dari bahanbahan kimia menjadi produk akhir obat jadi. Gambaran rantai pasok secara umum di dalam sistem manufaktur farmasi ditunjukan oleh Gambar 2.16.

Ramalan Permintaan

Supply Chain Industri Farmasi

Proses Manufaktur Primer

Pesanan Wholesaler

Proses Manufaktur Sekunder Bahan baku ditimbang, dicampur, diproses dan dikemas untuk membuat produk jadi

Produksi bahan aktif

Proses PUSH didorong oleh manajemen perusahaan

Proses PULL diarahkan oleh pesanan wholesaler

Gambar 2. 16 Supply Chain Industri Farmasi (Sumber: Venditti, 2010)

Rantai pasok di dalam industri farmasi umumnya digambarkan dalam dua rantai yaitu proses primer dan sekunder. Proses primer merupakan tahapan proses untuk meproduksi bahan aktif dan bahan dasar obat melalui proses kompleks kimia dan biokimia. Tahapan ini bersifat push process tergantung kebutuhan dari manajemen perusahaan. Sedangkan proses sekunder merupakan tahapan proses dengan karakter pull process dimana didorong oleh kebutuhan pesanan gudang atau distributor. Bahan aktif dan bahan pendukung obat dilakukan proses penimbangan, pencampuran, pemrosesan dan pengemasan untuk menghasilkan produk jadi. Beberapa bagian sistem manufaktur dari proses pembuatan obat ini memiliki karakteristik sebagai berikut:

52 repository.unisba.ac.id

1.

Single-product processing, proses produksi untuk satu jenis produk pada waktu tertentu untuk menghindari terjadinya kontaminasi antara jenis produk yang berbeda.

2.

Cleaning operation, ketika terjadi penggantian proses untuk produk berbeda, untuk menghindari terjadinya kontaminasi pembersihan minor diperlukan untuk situasi famili produk yang sama dan pembersihan major diperlukan apabila situasi dengan penggunaan bahan baku tidak sama.

3.

Resource constraints, keterbatasan sejumlah sumberdaya untuk dipekerjakan pada aktivitas dan waktu tertentu.

4.

Sequencing constraints, terdapat pengelompokan pesanan parsial diantara operasi untuk sekelompok pekerjaan. Aktivitas produksi dilaksanakan dengan mengikuti prosedur yang telah

ditetapkan dan memenuhi ketentuan cara pembuatan obat yang baik (CPOB) yang senantiasa dapat menjamin produk obat jadi dan memenuhi ketentuan izin pembuatan serta izin edar (registrasi) sesuai dengan spesifikasinya (BPOM, 2006). Selain itu, produksi baiknya dilakukan dan diawasi oleh personil yang kompeten. Mutu suatu obat tidak hanya ditentukan oleh hasil analisa terhadap produk akhir, melainkan juga oleh mutu yang dibangun selama tahapan proses produksi sejak pemilihan bahan awal, penimbangan, proses produksi, personalia, bangunan, peralatan, kebersihan dan hygiene sampai dengan pengemasan. Prinsip utama produksi adalah: 

Adanya keseragaman atau homogenitas dari bets ke bets.



Proses produksi dan pengemasan senantiasa menghasilkan produk yang seidentik mungkin (dalam batas syarat mutu) baik bagi bets yang sudah diproduksi maupun yang akan diproduksi. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam produksi obat antara lain:

a.

Pengadaan Bahan Awal Pengadaan bahan awal hendaklah hanya dari pemasok yang telah disetujui dan memenuhi spesifikasi yang relevan. Semua penerimaan, pengeluaran dan jumlah bahan tersisa hendaklah dicatat. Catatan hendaklah berisi keterangan mengenai pasokan, nomor bets atau lot, tanggal penerimaan, tanggal pelulusan, dan tanggal daluarsa (BPOM, 2006).

53 repository.unisba.ac.id

b.

Pencegahan Pencemaran Silang Tiap tahap proses, produk dan bahan hendaklah dilindungi terhadap pencemaran mikroba dan pencemaran lain. Resiko pencemaran silang ini dapat timbul akibat tidak terkendalinya debu, uap, percikan atau organisme dari bahan atau produk yang sedang diproses, dari sisa yang tertinggal pada alat dan pakaian kerja operator. Tingkat resiko pencemaran ini tergantung dari jenis pencemar dan produk yang tercemar. Pencemaran silang hendaklah dihindari dengan tindakan teknis atau pengaturan yang tepat, antara lain: -

Produksi di dalam gedung yang terpisah (diperlukan untuk produk seperti penisilin, hormon seks, sitostatik, dan produk biologi).

-

Tersedia ruang penyangga udara dan penghisap udara.

-

Memakai pakaian pelindung yang sesuai di area dimana produk yang beresiko tinggi terhadap pencemaran silang diproses.

-

Melaksanakan prosedur pembersihan dan dekontaminasi yang terbukti efektif (BPOM, 2006).

c.

Penimbangan dan Penyerahan Penimbangan dan penyerahan bahan awal, bahan pengemas, produk antara dan produk ruahan dianggap sebagai bagian dari siklus produksi dan memerlukan dokumentasi yang lengkap. Hanya bahan awal, bahan pengemas, produk antara dan produk ruahan yang telah diluluskan oleh pengawasan mutu dan masih belum daluarsa yang boleh diserahkan (BPOM, 2006).

d.

Pengembalian Semua bahan awal dan bahan pengemas yang dikembalikan ke gudang penyimpanan hendaklah didokumentasikan dengan benar (BPOM, 2006).

e.

Pengolahan Semua bahan yang dipakai di dalam pengolahan hendaklah diperiksa sebelum dipakai. Semua peralatan yang dipakai dalam pengolahan hendaklah diperiksa sebelum digunakan. Peralatan hendaklah dinyatakan bersih secara tertulis sebelum digunakan. Semua kegiatan pengolahan hendaklah

dilaksanakan

mengikusi

prosedur

yang

tertulis.

Tiap

54 repository.unisba.ac.id

penyimpangan hendaklah dilaporkan. Semua produk antara hendaklah diberi label yang benar dan dikarantina sampai diluluskan oleh bagian pengawasan mutu (BPOM, 2006). f.

Kegiatan Pengemasan Kegiatan pengemasan berfungsi mengemas produk ruahan menjadi produk jadi. Pengemasan hendaklah dilaksanakan di bawah pengendalian yang ketat untuk menjaga identitas, keutuhan dan mutu produk akhir yang dikemas. Semua kegiatan pengemasan hendaklah dilaksanakan sesuai dengan instruksi yang diberikan dan menggunakan bahan pengemas yang tercantum dalam prosedur pengemasan induk. Rincian pelaksanaan pengemasan hendaklah dicatat dalam catatan pengemasan bets.

g.

Pengawasan Selama Proses Pengawasan selama proses hendaklah mencakup: 1) Semua parameter produk, volume atau jumlah isi produk diperiksa pada saat awal dan selama proses pengolahan atau pengemasan. 2) Kemasan akhir diperiksa selama proses pengemasan dengan selang waktu yang teratur untuk memastikan kesesuaiannya dengan spesifikasi dan memastikan semua komponen sesuai dengan yang ditetapkan dalam prosedur pengemasan induk.

h.

Karantina Produk Jadi Karantina produk jadi merupakan tahap akhir pengendalian sebelum penyerahan ke gudang dan siap untuk didistribusikan. Sebelum diluluskan untuk diserahkan ke gudang, pengawasan yang ketat hendaklah dilaksanakan untuk memastikan produk dan catatan pengolahan bets memenuhi semua spesifikasi yang ditentukan.

55 repository.unisba.ac.id