BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Tinjauan Pustaka 1. Ganyong

sering dipakai untuk menyebut adonan atau ramuan yang digunakan dalam pembuatan berbagai makanan dan minuman seperti tape, roti, anggur, brem, dan lai...

0 downloads 0 Views 82KB Size
6

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. Tinjauan Pustaka 1. Ganyong (Canna edulis Ker) Tanaman ganyong menurut Steenis (2005), merupakan tanaman yang memiliki klasifikasikan sebagai berikut: Divisio

: Spermatophyta

Sub divisio

: Angiospermae

Classis

: Monocotyledoneae

Ordo

: Zingiberales

Familia

: Cannaceae

Genus

: Canna

Spesies

: Canna edulis Ker

Tanaman ganyong bersifat merumpun dan menahun, berbatang basah (herbaceus) dengan tinggi 0,9 m 1,8 m dan berbentuk bulat agak pipih yang merupakan kumpulan pelepah daun (batang semu). Daunya lebar berwarna hijau atau kemerah-merahan dengan tulang daun menebal dan letaknya berselang seling. Bunga ganyong termasuk bunga sempurna yang tumbuh dari ujung batang dan berbentuk seperti terompet, berwarna merah dan kuning dibagian pangkalnya. buahnya berbentuk bulat kecil, tiap buah berisi 3 9 biji yang masih muda berwarna hijau, sedangkan yang tua (matang) berwarna hitam mengkilap. Akar tanaman ganyong

6

7

membesar berbentuk bonggol yang disebut umbi. Umbi ganyong berwarna putih dan merah kekuning-kuningan dan tidak beraturan. (Subandi, 2003). 2. Manfaat ganyong Tanaman ganyong merupakan tanaman berasal dari Amerika tropika dan telah tersebar luas ke Asia, Australia dan Afrika. Umbi mudanya di Amerika Selatan dimakan sebagai sayuran, dan kadangkadang digunakan sebagai pencuci mulut. Sisa umbinya yang tertinggal setelah diambil patinya dapat digunakan sebagai kompos. Sementara pucuk dan tangkai daun muda dipakai untuk pakan ternak (Nova, 11 juli 2006). Selain itu tanaman ganyong juga berkhasiat sebagai obat tradisional. Selain umbinya, daun bunga dan bijinya bisa dimanfaatkan pula untuk pengobatan, baik pengobatan luar ataupun pengobatan dalam. Umbinya dapat dimanfaatkan untuk mengobati keputihan (leucorrhoea), sakit kuning (acute icterichepetitis), ambein (hemorrhoids), pembengkakan kelenjar limpa, kanker kandungan, kencing batu, tekanan darah tinggi.Untuk pengobatan luar, umbinya berkhasiat untuk menghentikan pendarahan atau luka bernanah, jerawat, keseleo dan lainnya (Republika Selasa, 16 September 2003). 3. Karbohidrat Menurut Warsito (1996), karbohidrat sering disebut sakarida merupakan senyawa yang dapat didefinisikan sebagai polihidroksi aldehid atau keton yang mempunyai rumus empiris (CH2On), karbohidrat tersebar

8

luas ke beberapa jaringan tumbuh-tumbuhan maupun binatang. Pada tumbuhan karbohidrat maupun fotosintesis misalnya amilum yang terdapat dalam sel-sel tumbuhan dan selulosa sebagai kerangka tumbuhan karbohidrat dibagi menjadi 4 golongan besar, yaitu: a. Monosakarida, sering disebut gula sederhana: merupakan karbohidrat yang tidak dapat dihidrolisa dalam bentuk yang lebih sederhana tanpa kehilangan 4 golongan contoh: glukosa dan fruktosa. b. Disakarida adalah karbohidrat yang apabila dihidrolisa dihasilkan 2 molekul yang sama atau berbeda dari monosakarida. Contoh: maltosa, sukrosa, laktosa. c. Oligosakarida

adalah

karbohidrat

yang

apabila

dihidrolisa

menghasilkan 3 sampai 10 unit monosakarida. Contoh: Trisakarida. d. Polisakarida adalah karbohidrat yang apabila dihidrolisis menghasilkan lebih dari 10 molekul monosakarida. Contoh: amilum, glikogen, selulosa, inulin, pentosan, kitin, dan pektin. Menurut Winarno (1997), kabohidrat banyak terdapat dalam bahan nabati, baik berupa gula sederhana, heksosa, pentosa, maupun karbohidrat, dengan berat molekul yang tinggi seperti pektin, pati, selulosa,lignin Pada umumnya karbohidrat mengandung monosakarida seperti glukosa dalam fruktosa. Disakarida seperti gula tebu (sukrosa atau sakarosa) terkandung dalam batang tebu, didalam air susu terdapat laktosa atau gula susu. Beberapa oligosakarida seperti dekstrin terdapat dalam sirup pati,

9

roti dan bir. Sedangkan berbagai polisakarida seperti pati, banyak terdapat dalam umbi-umbian. Selulosa dan pektin banyak terdapat dalam buah. Disamping sebagai sumber utama biokalori dalam bahan makanan, beberapa jenis karbohidrat dan turunannya (derivatnya) memegang peranan penting dalam teknologi makanan misalnya gum (arabic, karoya, guar) sebagai bahan pengental atau CMC (Carboxymethycelluloce) sebagai bahan penstabil dan masih banyak lagi sehingga bahan pemanis (sukrosa, fruktosa, glukosa) (Sudarmaji, dkk, 1989). Karbohidrat sebagai media tumbuh bakteri, dalam bentuk gula pati merupakan bagian utama kalori yang dikonsumsi manusia dan hewan seperti juga berbagai mikroorganisme. Karbohidrat merupakan senyawa hidrat dari atom karbon dengan rumus kimia Cn(H2O)n disebut pula dengan polihidroksiketon, sifat kimia dari kedua gugusan fungsional yaitu gugus hidroksil dan karbonil (Lehninger, 1994). Secara fotosintesis karbohidrat dihasilkan oleh tanaman. Banyak tanaman mengandung karbohidrat dalam jumlah yang tinggi, sebagai cadangan makanan dan sangat berguna sebagai sumber karbohidrat dipecah menjadi monosakarida yang kemudian dioksidasi menjadi CO2 dan H2O serta melepaskan energi atau disimpan dalam bentuk glikogen didalam liver dan jaringan binatang. Kira-kira 60% dari total energi yang diperlukan oleh manusia diperoleh degradasi senyawa karbohidrat (Setiadji, dkk, 1997).

10

4. Karbohidrat Ganyong Tabel 2.1.Komposisi gizi bahan pangan sumber karbohidrat dalam 100 g ganyong No

Komponen

Komposisi

1

Energi

95 kkal

2

Protein

1.0 gr

3

Lemak

0.1gr

4

Karbohidrat

2.6 gr

5

Kalsium

21 mg

6

Fosfor

70 mg

7

Besi

20,0 mg

(Astawan, 2004)

5. Alkohol Alkohol bukan hal yang asing lagi bagi kita. Kita sering mendengar istilah alkohol pembersih luka dengan kadar 90% atau 70% Kita juga mengenal minuman beralkohol. Bahkan beberapa jenis makanan juga mengandung alkohol. Tape yang terbuat dari singkong maupun beras ketan makin lama terasa keras dan pahit karena mengandung alkohol. Alkohol yang sering kita jumpai serbenarnya merupakan senyawa etanol dengan rumus molekul C2H5OH. Sifat khas senyawa ini adalah bisa mempengaruhi susunan saraf pusat jika diminum dalam jumlah banyak akan membuat kita tidak sadar atau mabuk, bahkan bisa menyebabkan kematian (Widiarnarko, 2002).

11

Alkohol khususnya etanol dapat di buat dari berbagai bahan hasil pertanian. Secara umum bahan-bahan tersebut dapat di bagi menjadi 3 golongan yaitu 1) bahan yang mengandung turunan gula (molase, gula tebu, gula buah, anggur dan sari buah lainnya. 2) Bahan yang mengandung pati (biji-bijian, kentang, tapioka). 3) Bahan yang mengandung selulosa (kayu dan beberapa limbah pertanian lainnya) selain dari ke tiga jenis bahan tersebut etanol juga dapat dibuat dari bahan baku hasil pertanian tetapi dari bahan yang merupakan hasil proses lain seperti etilen. (Budiyanto, 2003) Sifat fisis alkohol antara lain: a. Titik didih Karena alkohol dapat membentuk ikatan hydrogen antar molekulnya, maka titik didih alkohol lebih tinggi dari pada titik didih halide atau eter yang bobot molkulnya sebanding b. Kelarutan dalam air Alkohol yang mempunyai berat molekul rendah yang larut dalam air. Bagian hidrokarbon suatu molekul alkohol bersifat hidrofob yaitu menolak molekul air. Bila rantai hidrokarbon cukup panjang, sifat hidrofob ini dapat mengalahkan sifat hidrofil yakni menyukai air gugus hidrofil (Fessenden dan Fessenden, 1997). Menurut Desrosier (1988) pembuatan alkohol dari gula dilakukan oleh enzim-enzim yang dihasilkan oleh kamir. Sebagai

12

contoh terbaru ialah Saccharomyces ellipsoid. Perubahan yang terjadi biasanya dinyatakan dalam persamaan sebagai berikut: C6H12O6 + Saccharomyces ellipsoids ⎯→ 2C6H5OH + 2CO2 Karbohidrat + khamir ⎯→

alkohol + karbondioksida

6. Fermentasi Menurut Buckle (1987) fermentasi adalah perubahan kimia dalam bahan pangan yang disebabkan oleh enzim-enzim yang berperan dapat dihasilkan oleh mikroorganisme. Sifat-sifat bahan pangan fermentasi itu ditentukan oleh mutu dan sifat-sifat asal pangan itu sendiri. Perubahan yang terjadi sebagai hasil fermentasi mikroorganisme dan interaksi yang terjadi diantara produk dari kegiatan-kegiatan tersebut dan zat-zat yang merupakan pembentuk bahan pangan tersebut. Menurut Desrosier (1988) dan Said (1987) ada beberapa faktor yang mempunyai proses fermentasi: 1. Suhu Suhu yang digunakan selama fermentasi akan mempengaruhi mikrobia yang berperan dalam proses fermentasi, suhu yang baik untuk fermentasi maksimum adalah 30oC, makin rendah suhu fermentasi makin banyak alkohol yang dihasilkan, karena pada suhu rendah fermentasi akan lebih komplek dan kehilangan alkohol yang terbawa oleh gas CO2 akan lebih sedikit. Pada suhu yang terlalu tinggi akan mematikan dan menghentikan proses fermentasi.

13

2. Derajat Keasaman (pH) pH merupakan salah satu faktor penting yang mempengaruhi pertumbuhan dan pembentukan produk, bakteri biasanya tumbuh pada kisaran pH 4-8, sedangkan pH optimum untuk pertumbuhan sel khamir adalah 4-4,5. 3. Penyediaan oksigen Pengaturan udara akan mempengaruhi populasi subtract. Pada pemeraman perlu dicegah masuknya oksigen karena fermentasi tape terjadi secara anaerob yaitu reaksi tanpa oksigen. 3. Waktu Dilihat dari jasad renik terdapat fase-fase diantaranya fase adaptasi, fase logaritma, fase pertumbuhan lambat, dan fase kematian. Pertumbuhan sel khamir merupakan fase eksponensial maka sel khamir mampu membelah dengan cepat sehingga fase adaptasi dapat dipercepat, sedangkan bila mencapai fase pertumbuhan diperlambat maka persediaan makanan (nutrisi) berkurang mengakibatkan sel khamir mati (merupakan fase kematian dan produksi alkohol) yang dihasilkan menurun. 4. Peranan Gula Dalam proses metabolisme khamir pertama berhubungan dengan penambahan gula menjadi alkohol dan karbondioksida. Khamir adalah pengubah aldehid menjadi alkohol yang paling efisien, dan yang kedua adalah masuknya unsur-unsur karbondioksida dari gula sebagai bahan penyusun melalui proses asimilasi dan fermentasi sel

14

khamir sehingga memperoleh energi dan bahan untuk pertumbuhan dan perkembangan. Menurut Supardi imam dan Sukamto (1999) berdasarkan produk yang difermentasikan digolongkan menjadi 2 macam yaitu, sebagai berikut: a. Fermentasi alkoholis yaitu fermentasi yang alkohol sebagai produk akhir disamping produk lainnya, misalnya pada pembuatan wine, cider dan tape. b. Fermentasi non alkoholis yaitu fermentasi yang tidak menghasilkan alkohol sebagai produk akhir selain bahan lainnya, misalnya pada pembuatan tempe, antibiotika dan lain-lain. 7. Ragi sering dipakai untuk menyebut adonan atau ramuan yang digunakan dalam pembuatan berbagai makanan dan minuman seperti tape, roti, anggur, brem, dan lain-lain. Ragi untuk tape merupakan populasi campuran genus dimana terdapat spesies-spesies genus Aspergillus, Saccharomyces, Candida, Hansenula. Sedangkan bakteri Accetobacter biasanya tidak ketinggalan. Genus tersebut hidup bersama-sama secara sinergik.

Aspergillus

dapat

menyederhanakan

amilum

sedangkan

Saccharomyces, Candida dan Hansenula dapat menguraikan gula menjadi alkohol dan bermacam-macam zat organik lainnya (Tarigan, 1988). Menurut Winarno (1994) mikrobia mampu hidup pada hampir semua tempat dan keadaan serta mampu bertahan dalam berbagai keadaan

15

lingkungan baik pada suhu, tekanan, pH, tingkat osmosis serta keadaan yang ekstrim. Mikrobia terdiri dari beberapa jenis dalam pengendalian mutu dan pemeriksaan makanan misalnya kimia. Khamir sejak dulu berperan dalam fermentasi yang bersifat alkohol, dimana produk utama dari metabolismenya adalah etanol S. cerevisiae beralkohol seperti bir dan anggur dan juga digunakan untuk adonan dan perusahaan roti. Menurut

Schlegel

(1994),

diantara

mikroorganisme

etanol

merupakan produk peragian gula yang paling tersebar luas. Bahkan pada tumbuh-tumbuhan banyak fungsi pada kondisi anaerob terjadi penimbunan alkohol (etanol). Ragi-ragi seperti itu juga kebanyakan fungsi merupakan organisasi yang bernapas secara aerob. Dalam lingkungan terisolasi dari udara, organisme ini meragikan karbohidrat menjadi etanol dan CO2. Peragian glukosa oleh ragi merupakan peristiwa an aerob, ragi sendiri adalah organisasi aerob. Pada kondisi anaerob fermentasi oleh ragi aman intensif, namun ragi sendiri hampir tidak tumbuh. Dengan mengalirkan udara maka peragian merosot dan menguntungkan respirasi. Pada beberapa ragi, peragian dapat dihampat sempurna dengan memasukkan banyak udara. 8. Khamir Khamir adalah mikroorganisme bersel tunggal dan ukurannya antara 520 mikron, biasanya 5-10 kali lebih besar dari bakteri. Terdapat bermacam-macam bentuk khamir tergantung pada cara pembelahan selnya. Khamir tidak memiliki struktur tambahan dibagian luarnya.

16

Beberapa jenis khamir dapat membentuk kapsul yang diproduksi oleh bakteri tetapi tidak dihasilkan oleh khamir (Volk dan Wheller, 1993). Khamir ada yang bentuk silindris, memanjang atau bentuk bola (Pelzar dan Chan, 1986). Menurut Volk dan Wheeller (1993), khamir mempunyai peranan penting dalam industri makanan, menggunakan khamir yang dikehendaki dan banyak dimanfaatkan dalam pembuatan bir, anggur, minuman keras, roti dan produk makanan fermentasi. Khamir khususnya S. cerevisiae telah banyak digunakan sebagai pengaya protein dan vitamin serta penambahan citra rasa. Khamir berperan dalam pembuatan bir atau pemanfaatan limbah cara fermentasi, pengolahan susu, pemurnian gula, pengolahan buah, dan sayuran, serta industri pulp dan kertas produk fermentasi ganggang, bakteri, jamur dan khamir yang ditumbuhkan pada berbagai substrat dan media sintetik yang meliputi hidrokarbon, selulose, pentosa dan larutan garam anorganik (Haris, 1989).

17

B. Kerangka Pemikiran

Umbi ganyong mempunyai harga jual rendah dan kurang dimanfaatkan

Umbi ganyong mengandung Karbohidrat 20,88%

Sari umbi ganyong

Difermentasi

Dosis ragi (5, 8, 11 ) g

Waktu (12, 15, 18) hari

Alkohol

C. Hipotesis Ada pengaruh waktu fermentasi dan dosis ragi terhadap kadar alkohol hasil fermentasi sari umbi ganyong.

18

BAB III METODE PENELITIAN

A. Tempat dan Waktu Penelitian 1. Tempat Penelitian a. Fermentasi dilaksanakan di Laboratorium Fakultas Ilmu Kesehatan b. Destilasi dilaksanakan di Laboratorium Penelitian Standar Mutu Barang (BPSMB) Surakarta. c. Uji alkohol dilaksanakan di Laboratorium Fakultas Ilmu Kesehatan. 2. Waktu Penelitian dilaksanakan pada bulan Oktober- Januari 2007 B. Alat dan Bahan 1. Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah a. Alat yang digunakan untuk membuat tape, antara lain: dandang, kompor, baki, pisau, kardus, parut, plastik, sendok, toples, kain saring, gelas ukur, timbangan. b. Alat yang digunakan untuk mengukur kadar alkohol antara lain: Spektrofotometer, timbangan analitik, gelas ukur, alkohol meter, pipet ukur. 2. Bahan yang digunakan untuk penelitian ini adalah: a. Bahan yang digunakan: sari umbi ganyong masing-masing 500 ml, ragi tape merek NKL.

18

19

b. Bahan yang digunakan untuk uji kadar alkohol antara lain: alkohol umbi ganyong, larutan kalium bikarbonat 1 ml, larutan kalium karbonat 1 ml, dan etanol 0,5 ml. C. Pelaksanaan Penelitian 1. Persiapan untuk fermentasi a. Menyiapkan umbi ganyong sebanyak-banyaknya, kemudian dikupas dan dicuci sampai bersih. b. Memarut umbi ganyong kemudian diperas, setelah itu di saring dengan saringan untuk memisahkan ampas dan sarinya. c. Setelah ampas dan sari terpisah kemudian mengambil sari umbi ganyong tersebut kemudian menimbang sari umbi ganyong masingmasing 500 ml sebanyak 9 sampel (jadi seluruhnya 4500 ml sari umbi ganyong) d. Kemudian sari tersebut direbus pada panci sambil diaduk sampai mendidih dan mengental. e. Menuangkan sari kedalam toples kemudian didinginkan. f. Setelah dingin sari ditaburi ragi tape merk NKL (5g, 8g, 11 g) sambil diaduk hingga rata. g. Menutup toples, dan setelah itu memasukkan toples kedalam kardus untuk difermentasikan. 2. Destilasi alkohol a. Mengambil sampel atau sari umbi ganyong kemudian memasukkan kedalam alat destilasi alkohol.

20

b. Mendestilasikan alkohol dengan cara memanaskan sari umbi hasil fermentasi sampai mendidih pada suhu 70c. Mengembunkan uap hasil destilasi tersebut dan menampungnya kedalam tabung penampung (refluk). d. Bila uap sudah tidak menetes lagi, maka mengambil hasil destilasi tersebut dan menyiapkannya ke dalam botol. 3. Analisis kadar alkohol Untuk menganalisis kadar alkohol digunakan 2 metode yaitu: a. Menggunakan alkohol meter (uji kualitatif) 1. Memasukkan larutan alkohol kedalam gelas ukur + 50 ml. 2. Memasukkan alkohol meter kedalam larutan sambil memutarnya. 3. Melihat angka pada alkoholmeter sesuai dengan batas larutan yang diuji. b. Dengan spektrofotometer (uji kuantitatif) 1. Mengambil 1 ml larutan alkohol dengan menggunakan pipet 1ml kemudian memasukkannya kedalam tabung reaksi yang telah di beri cairan 1 ml kalium bikarbonat, 1 ml kalium karbonat dan 0,5 ml etanol. 2. Memasukkan tabung yang berisi larutan tersebut pada waterbath kemudian menginkubasinya pada suhu 37 C selama 1-2 jam. 3. Setelah

1-2

jam,

mengangkat

tabung

tersebut

memasukkan larutan alkohol dalam spektrofotometer. 4. Membaca kadar hasil alkohol yang muncul dalam %

kemudian

21

D. Rancangan Percobaan Rancangan

percobaan

yang

digunakan

dalam

penelitian

ini

menggunakan RAL (Rancangan Acak Lengkap) pola 2 faktorial yaitu dengan 2 faktor. Faktor 1

: Waktu fermentasi F1 = Waktu fermentasi 12 hari F2 = Waktu fermentasi 15 hari F3 =Waktu fermentasi 18 hari

Faktor 2

: Dosis ragi R1 = Dosis ragi 5 gram R2 = Dosis ragi 8 gram R3 = Dosis ragi 11 gram

Tabel 3.1 Kombinasi perlakuan sari umbi ganyong. R R1

R2

R3

F1

F1R1

F1R2

F1R3

F2

F2R1

F2R2

F2R3

F3

F3R1

F3R2

F3R3

F

Keterangan: F1R1 = Waktu fermentasi 12 hari, dosis ragi 5 gram F1R2 = Waktu fermentasi 12 hari, dosis ragi 8 gram F1R3 = Waktu fermentasi 12 hari, dosis ragi 11 gram F2R1 = Waktu fermentasi 15 hari, dosis ragi 5 gram

22

F2R2 = Waktu fermentasi 15 hari, dosis ragi 8 gram F2R3 = Waktu fermentasi 15 hari, dosis ragi 11 gram F3R1 = Waktu fermentasi 18 hari, dosis ragi 5 gram F3R2 = Waktu fermentasi 18 hari, dosis ragi 8 gram F3R3 = Waktu fermentasi 18 hari, dosis ragi 11 gram Tabel 3.2 Data Perlakuan sari umbi ganyong Perlakuan

1

Ulangan 2

3



X

F1R1 F1R2 F1R3 F2R1 F2R2 F2R3 F3R1 F3R2 F3R3

E. Metode Pengumpulan Data Metode pengumpulan data penelitian ini dengan menggunakan metode antara lain: 1. Metode eksperimen Dengan melaksanakan percobaan sendiri, sehingga dengan penelitian dapat memberikan data-data yang jelas tentang pengaruh waktu fermentasi dan dosis ragi terhadap kadar alkohol hasil fermentasi pada sari umbi ganyong. 2. Metode kepustakaan Mempelajari buku literatur sebagai petunjuk teori dalam percobaan.

23

3. Metode dokumentasi Metode ini berwujud gambar, foto, yang mengacu pada penelitian pengaruh waktu fermentasi dan dosis ragi terhadap kadar alkohol.

F. Analisis Data Dalam

penelitian

ini data

yang

menggunakan analisis varian 2 jalur: 1. Jumlah kuadrat total (JKt) JKt =

(∑ XT

) − (∑ X )

2

2

T

N

2. Mencari jumlah kuadrat variabel A (JKA)

(∑ X )

2

JKA =

A

(∑ X ) −

2

T

Na

N

3. Mencari jumlah kuadrat variabel B (JKB)

(∑ X ) − (∑ X ) 2

JKB =

2

AB

R

Nab

N

4. Mencari jumlah kuadrat variabel A dan B

(∑ X )

2

JKAB =

AB

Nab

(∑ X ) −

2

T

N

− JK A − JK B

5. Mencari jumlah kuadrat galad (JKG) JKG = JKT JKA JKB JKAB 6. Menghitung dbA

=

A-1

7. Menghitung dbB

=

B-1

diperoleh

dianalisis dengan

24

8. Mencari jumlah kuadrat galad (JKG) JKG = JKT JKA JKB JKAB 9. Menghitung dbA

=

A-1

10. Menghitung dbB

=

B-1

11. Menghitung dbT

=

N-1

12. Menghitung mean kuadrat interaksi variabel A dan B (MKAB) MKAB =

JK AB db AB

13. Menghitung mean kuadrat dalam (MKD) MKD =

JK G db G

14. Menghitung Fhitung variabel A (FA) FA =

MK A MK D

15. Menghitung Fhitung variabel B (FB) FB =

MK B MK D

16. Menghitung Fhitung variabel A dan B (FAB) FAB =

MK AB MK D

17. Menghitung Fhitung variabel A (FA) FA =

MK A MK D

18. Menghitung Fhitung variabel B (FB)

25

MK B MK D

FB =

19. Menghitung Fhitung variabel A dan B (FAB) FAB =

MK AB MK D

20. Untuk F hitung dikonsultasikan dengan F tabel, kemudian jika hasil perhitungan menunjukkan harga signifikan, maka dilanjutkan dengan uji DMRT.

Tabel 3.3 ANOVA dua jalur sidik ragam Sumber keragaman

db

JK

MK

Antar A Antar B Antar AB Galat

Adapun langkah-langkah uji DMRT sebagai berikut : 1. Menyusun rata-rata data perlakuan menurut rangking. 2. Menghitung standar error rata-rata perlakuan (Sx) SX =

KGT p r

⎧ JK D ⎫ − ⎨ KGT P = ⎬ db d ⎭ ⎩

3. 4. Menentukan SSD 5. SSD = RP x Sx

Fhitung

Ftabel 5%

26

6. Membandingkan setiap perbedaan rata-rata perlakuan dengan SSD nya masing-masing. 7. Memberi garis pada perlakuan yang menunjukkan beda nyata.