BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Berdasarkan definisi yang telah dikemukakan tersebut, dapat dikatakan bahwa audit operasional adalah : 1. Merupakan suatu proses penelaahan yang siste...

0 downloads 37 Views 138KB Size
BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Pengertian Manfaat Kamus Besar Bahasa Indonesia (2002 : 710) Edisi Ketiga, yang ditulis

oleh Tim Penyusun Departemen Pendidikan dan Kebudayaan mendefinisikan kata “manfaat” sebagai “guna, faedah”. Oleh karena itu berkaitan dengan penelitian ini, manfaat merupakan bentuk kegunaan suatu variabel yang sangat berperan. Dalam hal ini, penelitian diarahkan pada bagaimana audit operasional bermanfaat untuk pemberian kredit. Sedangkan manfaat yang diberikan yaitu manfaat untuk efektivitas pemberian kredit.

2.2

Audit Operasional Audit operasional merupakan kegiatan perusahaan yang penting, dan cara

pelaksanaanya bisa mempunyai pengaruh yang besar. Oleh karena itu sangatlah penting untuk memilih dengan teliti dan tepat keterangan/laporan yang mendukung dan menjadi bagian dari pelaksanaan pekerjaan audit operasional.

2.2.1

Pengertian Audit Operasional Beberapa ahli mengemukakan pendapat mereka mengenai pengertian

pemeriksaan audit operasional. Pendapat tersebut seolah-olah berbeda, tetapi sebenarnya tujuannya sama. Hal ini disebabkan oleh karena perbedaan sudut pandang yang mereka pergunakan dalam mengambil suatu pengertian dari pemeriksaan operasional itu sendiri. Berikut ini pendapat dari beberapa pakar mengenai pengertian dari audit operasional tersebut : 1. Menurut

Sukrisno

Agoes

(2004

:

10)

dalam

bukunya

Auditing

(Pemeriksaan Akuntan) oleh Kantor Akuntan Publik Edisi Ketiga, menyatakan “management audit (operasional audit) adalah suatu pemeriksaan

terhadap kegiatan operasi perusahaan termasuk kebijakan akuntansi dan kebijakan operasional yang telah ditentukan oleh manajemen untuk mengetahui apakah kegiatan operasi tersebut sudah dilakukan secara efektif, efisien, dan ekonomis”. 2. Menurut William C. Boynton, Roymond N. Johnson, Walter G. Kell (2002 :7), audit operasional adalah : “Kegiatan memperoleh dan mengevaluasi bukti-bukti tentang efisiensi dan efektivitas kegiatan operasi entitas dalam hubungannya dengan pencapaian tujuan tertentu”. 3. Menurut Amin Widjaja Tunggal (2001 : 7) dalam bukunya yang berjudul “Audit Operasional Suatu Pengantar”, audit operasional didefinisikan sebagai berikut : “Audit operasional adalah suatu proses sistematis untuk menilai efektivitas organisasi, efisiensi dan ekonomi operasi di bawah pengendalian manajemen dan melaporkan kepada orang yang tepat hasil dari penelitian bersama dengan rekomendasi untuk perbaikan.” 4. Menurut Dan M. Guy dkk, dalam buku “Auditing, 5th Edition”, yang dialih bahasa oleh Paul A. Rajoe, (2003 : 419), audit operasional didefinisikan sebagai berikut : “ Audit operasional adalah penelaahan atas prosedur dan metode operasi entitas untuk menentukan tingkat efisiensi dan efektivitasnya. 5. Menurut Arens dan Loebbecke (2006 : 4) dalam bukunya yang berjudul “Auditing : An Integrated Approach” menyatakan bahwa : “Operational auditing is review of any part of an organization operating procedures and method for the purpose of evaluating efficiency and effectiveness.” (Arens menyatakan bahwa keberadaan audit operasional dalam suatu perusahaan dapat menentukan dan menilai tingkat keefektifan dan keefesienan dari tiap bagian suatu organisasi yang direalisasikan melalui pengendalian intern oleh audit internal. Berarti penekanan pada audit operasional adalah untuk menilai keefesienan dan keefektivan suatu metode operasi pada suatu organisasi.

Berdasarkan definisi yang telah dikemukakan tersebut, dapat dikatakan bahwa audit operasional adalah : 1. Merupakan suatu proses penelaahan yang sistematis atas aktivitas metode dan prosedur pengelolaan yang dijalankan oleh suatu organisasi untuk mencapai tujuan yang diharapkan oleh organisasi. 2. Mengevaluasi efektivitas metode dan prosedur pengelolaan yang dijalankan oleh suatu organisasi. 3. Melaporkan secara sistematis hasil evaluasi kepada pihak yang berwenang dan memberikan rekomendasi yang berguna bagi peningkatan dan perbaikan manajemen. Audit operasional pada prinsipnya merupakan suatu bentuk jasa nasehat kepada manajemen yang dalam pelaksanaanya berkaitan dengan suatu organisasi atau segmen tertentu dari suatu organisasi dalam hubungannya dengan tujuantujuan yang terperinci, dengan maksud untuk mengetahui apakah kegiatan operasi yang dilaksanakan oleh manajemen dalam mencapai tujuan tersebut sudah dilakukan secara efektif, efisien, dan ekonomis.

2.2.2

Pelaksana Audit Operasional Menurut Arens dan Loebbecke yang dialihbahasakan oleh Amir Abadi

Jusuf (2000 : 767), pelaksana audit operasional biasanya dilakukan oleh salah satu dari tiga kelompok, yaitu: 1. Audit Intern Audit intern berada dalam posisi yang begitu unik untuk melaksanakan audit operasional sehingga beberapa orang yang menggunakan istilah auditing internal dan auditing operasional saling bergantian. Manfaat yang diperoleh jika auditor intern melakukan audit operasional adalah bahwa mereka menggunakan seluruh waktu mereka bekerja untuk perusahaan yang mereka audit. Dengan demikian mereka mengembangkan banyak pengetahuan mengenai perusahaan dan bisnisnya, yang sangat esensial bagi audit operasional yang efektif.

2. Auditor Pemerintah Auditor pemerintah merupakan auditor yang berasal dari struktur pemerintah suatu negara dan biasanya yang menjadi objek audit dari auditor pemerintah adalah lembaga atau badan-badan pemerintah pusat maupun daerah tetapi tidak menutup kemungkinan lembaga-lembaga non pemerintah juga menjadi objek audit. Dalam melaksanakan audit operasional, biasanya auditor pemerintah melaksanakan bersamaan waktunya dengan audit keuangan atau seringkali pelaksanaan audit operasional merupakan bagian dari pelaksanaan audit keuangan. 3. Akuntan Publik Terdaftar Pada waktu kantor-kantor akuntan melaksanakan audit atas laporan keuangan historis, sebagian dari audit ini biasanya terdiri dari pengidentifikasian masalah-masalah operasional dan membuat rekomendasi yang dapat bermanfaat bagi klien audit. Rekomendasi itu dapat dilakukan secara lisan, tetapi biasanya disampaikan dengan menggunakan surat manajemen. Biasanya klien menugaskan kantor akuntan melaksanakan audit operasional atas satu bagian perusahaan atau lebih, hal ini terjadi karena perusahaan tidak mempunyai staf audit intern atau staf audit intern tidak mempunyai keahlian dalam bidang tertentu. Dengan demikian pelaksanaan audit operasional dapat dilakukan oleh auditor internal yang secara bergantian dapat pula melakukan audit internal. Manfaatnya auditor internal akan menggunakan seluruh waktu kerjanya untuk perusahaan yang mereka audit. Di samping itu auditor pemerintah dalam hal ini adalah Badan Pemeriksa Keuangan dan Pembangan (BPKP) dan akuntan publik terdaftar.

2.2.3

Ruang Lingkup Audit Operasional Ruang lingkup audit operasional menurut Badan Pengawas Keuangan

dan Pembangunan (BPKP) meliputi: 1.

Audit atas pertanggungjawaban keuangan dan ketaatan pada peraturan perundang-undangan yang berlaku, mencakup apakah Unit Kerja :

a. Melaksanaan program/kegiatan yang ditetapkan sesuai dengan ketentuan yang berlaku. b. Mengelola penerimaan dan pengeluaran dana sesuai dengan ketentuan yang berlaku. c. Melaksanakan pengadaan barang/jasa sesuai dengan ketentuan yang berlaku. d. Menyelenggarakan catatan akuntansi/pembukuan yang memadai sesuai ketentuan, termasuk sistem akuntansi dan pelaporan keuangannya. e. Mengendalikan dan mempertanggungjawaban seluruh sumber daya (dana, SDM, sarana dan prasarana) dan kewajiban sesuai ketentuan. 2.

Audit atas kehematan (keekonomisan) dan daya guna (efisiensi) mencakup penilaian apakah Unit Kerja : a. Mengikuti praktik-praktik pengadaan barang/jasa yang sehat. b. Mendapatkan jenis, kualitas, dan jumlah sumber daya yang diperlukan dengan biaya terendah yang wajar. c. Melindungi dan memelihara sumber daya secara layak. d. Menghindari adanya duplikasi kerja oleh beberapa petugas dan menghindari adanya pekerjaan yang lebih jelas atau bahkan tidak mempunyai tujuan. e. Menghindari terjadinya hal-hal yang mubazir dan kelebihan tenaga kerja/staf. f. Menggunakan metode/prosedur kerja yang berdaya guna (efisien). g. Menggunakan sejumlah sumber daya yang minimum dalam memproduksi atau menghasilkan barang/jasa sesuai dengan jumlah dan mutu yang diinginkan serta jadwal waktu yang telah ditetapkan. h. Menaati persyaratan-persyaratan hukum dan peraturan perundangundangan yang mungkin besar pengaruhnya dalam rangka memperoleh, melindungi dan menggunakan sumber daya yang bersangkutan. i.

Mempunyai sistem yang cukup baik dalam mengukur dan melaporkan kehematan dan dayaguna pelaksanaan program dan kegiatan.

3.

Audit operasional juga meliputi audit hasil guna (efektivitas) yang mencakup penilaian apakah: a. Tujuan dan sasaran program/kegiatan sudah sesuai atau relevan dengan keinginan pembuat undang-undang atau ketentuan yang berlaku. b. Sejauh mana hasil suatu program mencapai tingkat yang diinginkan. c. Faktor yang menghambat pencapaian kerja telah diidentifikasikan secara memuaskan. d. Manajemen telah mempertimbangkan alternatif pelaksanaan program dapat mencapai hasil yang diinginkan dengan lebih efektif atau pada biaya yang lebih rendah. e. Sistem manajemen dapat diandalkan dalam mengukur dan melaporkan efektivitas. Sedangkan ruang lingkup audit operasional menurut Amin Widjaja

(2001 : 72), bisa ditentukan dengan menggunakan pedoman-pedoman sebagai berikut: 1. Luas lingkup suatu audit operasional harus sesuai dengan objektif yang ingin dicapai. 2. Tujuan suatu audit operasional harus jelas untuk memungkinkan dibuatnya rencana audit yang memadai. 3. Audit harus dibatasi pada bidang-bidang dimana hasil-hasil yang spesifik akan dapat disusun dan dilaporkan. 4. Audit harus dibatasi pada usaha penilaian prestasi daripada penilaian kapasitas individual karena hanya hal-hal yang memiliki arti ekonomis saja yang akan diaudit dan hal-hal tersebut sangat jarang timbul sebagai usaha dari orang seorang. Jadi, dapat dikatakan bahwa ruang lingkup audit operasional adalah tinjauan kebijakan operasinya, perencanaan, praktik (kinerja) hasil dari kegiatan dalam mencapai tujuan perusahaan.

2.2.4

Tujuan Audit Operasional Dan M. Guy dkk (2003 : 421), menyatakan bahwa audit operasional

biasanya dirancang untuk memenuhi satu atau lebih tujuan berikut : 1. Menilai kinerja Setiap audit operasional meliputi penilaian kinerja organisasi yang ditelaah, Penilaian kinerja dilakukan dengan membandingkan kegiatan organisasi dengan : -

Tujuan, seperti kebijakan, standar, dan sasaran organisasi yang ditetapkan manajemen atau pihak yang menugaskan.

-

Kriteria penilaian lain yang sesuai.

2. Mengidentifikasi untuk perbaikan Peningkatan efektivitas, efisiensi, dan ekonomi merupakan kategori yang luas dari

pengklasifikasian

sebagian

besar

perbaikan.

Auditor

dapat

mengidentifikasi peluang perbaikan tertentu dengan mewawancarai individu, mengobservasi operasi, menelaah laporan masa lalu atau masa berjalan, mempelajari

transaksi,

membandingkan

dengan

standar

industri,

menggunakan pertimbangan profesional berdasarkan pengalaman, atau menggunakan sarana dan cara lain yang sesuai. 3. Mengembangkan rekomendasi untuk perbaikan atau tindakan lebih lanjut. Sifat dan luas rekomendasi akan berkembang secara beragam selama pelaksanaan audit operasional. Dalam banyak hal, auditor dapat membuat rekomendasi tertentu. Dalam kasus lainnya, mungkin diperlukan studi lebih lanjut di ruang lingkup penugasan, dimana auditor dapat menyebutkan alasan mengapa studi lebih lanjut pada bidang tertentu dianggap tepat. Amin Widjaja Tunggal (2008 : 6), menyatakan bahwa tujuan audit operasional adalah : 1. Teridentifikasinya aspek-aspek yang paling besar kemungkinan perbaikannya. 2. Terevaluasinya secara mendalam aspek-aspek tersebut. 3. Dihasilkannya rekomendasi untuk perbaikan-perbaikan yang dimaksudkan. 4. Termonitornya tindak lanjut rekomendasi.

5. Meningkatnya kehematan, efisiensi, dan efektivitas atau dapat dicegahnya kelemahan dan kerugian. Dari beberapa tujuan audit operasional di atas dapat dibedakan antara audit operasional dengan jenis audit lainnya yakni audit laporan keuangan dan audit kepatuhan. Audit operasional (operational audit) bertujuan untuk menilai efektivitas dan efisiensi dari prosedur dan metode operasi. Audit laporan keuangan (financial statement auditing), bertujuan untuk menilai apakah laporan keuangan disusun sesuai dengan kriteria yang ditetapkan, seperti prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP/Generaly Accepted Accounting Principles). Sedeangkan audit ketaatan (compliance audit) bertujuan untuk menilai prosedur tertentu, aturan, atau regulasi yang ditetapkan oleh otoritas lebih tinggi ditaati atau diikuti.

2.2.5

Tahap-tahap Audit Operasional Agar pemeriksaan operasional dapat mencapai tujuannya maka perlu

disusun tahap-tahap audit operasional yang akan dilaksanakan. Setiap tahap pemeriksaan harus dirancang sedemikian rupa sehingga tiap tahap tersebut dapat mencapai tujuannya dan tahap sebelumnya akan mempengaruhi keberhasilan tahap berikutnya. Arens dan Loebbecke (2006 : 782-783), tahap-tahap pemeriksaan operasional dibagi menjadi tiga tahap pelaksanaan, yaitu: 1. Planning 2. Evidence Accumulation and Evaluation 3. Reporting and Follow up Tahap-tahap tersebut di atas dapat diuraikan sebagai berikut : 1.

Perencanaan (planning) Tahap ini memberi kemungkinan untuk diselenggarakannya pelaksanaan secara teratur. Perencanaan ini bertujuan untuk mengenali kegiatan objek yang akan diperiksa. Pada dasarnya perencanaan ini adalah pengumpulan data, menyusun, mengikhtisarkan, menilai, dan menggunakan data tersebut

dalam penyusunan program pelaksanaan secara sederhana. Hasil dari tahap ini kemudian dikatakan dalam suatu laporan pemeriksaan pendahuluan yang tidak boleh diserahkan kepada pihak lain, akan tetapi semata-mata digunakan untuk menetapkan bagaimana objek memerlukan lingkup pemeriksaan mendalam. 2.

Pengumpulan dan evaluasi bukti (Evidence Accumulation and Evaluation) Tahap ini dilaksanakanya hanya atas bagian yang menurut penilaian paling serius permasalahannya dan bagi yang masa yang akan datang, akan memberikan manfaat yang paling besar jika ada perbaikan. Walaupun pemeriksaan sudah memiliki bayangan yang cukup kuat tentang letak permasalahannya, namun tetap belum dapat mengeluarkan kesimpulan semata-mata hanya dengan beranjak dari tahap perencanaan saja. Dengan melaksanakan pemeriksaan mendalam, semua bukti pendukung dapat dianalisis, karenannya pemeriksaan manajemen harus benar-benar memahami bahwa laporan pemeriksaan pendahuluan hanya dipergunakan sebagai alat pemeriksaan bukan sebagai laporan pemeriksaan resmi. Pelaksanaan pemeriksaan mendalam, termasuk pengembangan temuantemuan, merupakan saran untuk mencapai sasaran pemeriksaan yang telah ditentukan. Berdasarkan pemeriksaan mendalam diperoleh temuan-temuan serta kesimpulan-kesimpulan dengan saran dan perbaikan.

Informasi

demikian merupakan landasan bagi pelaporan hasil pemeriksaan kepada pihak manajemen. Pada tahap ini, seorang pemeriksa manajemen melakukan kegiatan pengujian dokumen-dokumen, tanya jawab dengan fungsi-fungsi organisasi dalam melakukan evaluasi sehingga seorang pemeriksa manajemen dapat menemukan adanya penyimpangan, pemborosan, penyalahgunaan, dan kelalaian lainnya. 3.

Pelaporan dan tindak lanjut (Reporting and Follow up) Tahap ini dilakukan setelah pemeriksaan selesai melakukan pemeriksaan mendalam. Laporan yang dibuat harus jelas, singkat tapi lengkap. Nada dalam laporan harus konstruktif mengingat tujuan audit operasional adalah untuk mambantu pimpinan dalam mencari jalan keluar untuk memperbaiki

organisasinya

yang dinilai lemah dan meningkatkan sumber daya

manusianya. Tindak lanjut tersebut berdasarkan temuan-temuan yang direkomendasikan oleh operational auditor yang harus berorientasi pada masa yang akan datang. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa tahapan audit operasional adalah sebagai berikut : 1. Tahap Pendahuluan 2. Tahap Audit Mendalam 3. Tahap Pelaporan

2.2.6

Manfaat dan Keterbatasan Audit Operasional Menurut Amin Widjaja Tunggal (2008 : 7), audit operasional memiliki

manfaat yaitu sebagai berikut : 1. Identifikasi tujuan, kebijaksanaan, sasaran dan prosedur organisasi yang sebelumnya tidak jelas. 2. Identifikasi kriteria yang dapat digunakan untuk mengukur tingkat tercapainya tujuan organisasi dan menilai kegiatan manajemen. 3. Evaluasi yang independen dan objektif atas suatu kegiatan tertentu. 4. Penetapan

apakah

organisasi

sudah

mematuhi

prosedur,

peraturan,

kebijaksanaan, serta tujuan yang telah ditetapkan. 5. Penetapan efektivitas dan efisiensi sistem pengendalian manajemen, 6. Penetapan tingkat keandalan dan kemanfaatan dari berbagai laporan manajemen. 7. Identifikasi daerah-daerah permasalahan dan mungkin juga penyebabnya. 8. Identifikasi berbagai kesempatan yang dapat dimanfaatkan untuk lebih meningkatkan laba, mendorong pendapatan dan mengurangi biaya atau hambatan dalam organisasi. 9. Identifikasi berbagai tindakan alternatif dalam berbagai daerah kegiatan.

Audit

operasional

memiliki

keterbatasan,

sehingga

tidak

dapat

memecahkan semua masalah yang ada dalam perusahaan menurut Nugroho Widjayanto (1995 : 23-24), ada tiga faktor yang membatasi pemeriksaan operasional, yaitu : 1. Pengetahuan manajemen auditor 2. Waktu pemeriksaan 3. Biaya pemeriksaanv Penjelasan dari uraian di atas adalah sebagai berikut : 1. Pengetahuan manajemen auditor Kurangnya pengetahuan audit terhadap tekhnik pemeriksaan objek yang diperiksa merupakan salah satu keterbatasan dari pemeriksaan manajemen. Sulit mengharapkan auditor ahli dalam semua bisnis. Untuk mengatasi keterbatasan ini perlu pendidikan dan pelatihan bagi pemeriksa manajemen. 2. Waktu pemeriksaan Waktu juga merupakan faktor pembatas dari suatu audit operasional. Hal ini disebabkan karena auditor harus dapat dengan segera memberikan informasi pada manajemen masalah yang timbul dan cara-cara yang tepat untuk mengatasi masalah tersebut. Oleh karena itu sangat penting bahwa audit operasional harus dilaksanakan dengan teratur untuk menjamin bahwa masalah-masalah yang terjadi di dalam suatu organisasi tidak menjadi lebih parah. 3. Biaya pemeriksaan Auditor harus ingat bahwa biaya merupakan salah satu keterbatasan dalam melaksanakan audit operasional. Oleh karena itu auditor harus dapat menghemat biaya pemeriksaan agar objek yang diperiksa dapat lebih banyak keterbatasan ini mengharuskan auditor untuk menentukan skala prioritas pemeriksaan dari pada masalah yang tidak terlalu penting.

2.2.7

Program Audit Operasional Program Kerja Audit merupakan rencana sistematis untuk melakukan

Audit serta informasi yang tersedia tentang objek audit. Pendapat Arens dan Loebbecke (2006:180) mengenai Program audit adalah : “The detailed instructions for the entire collection of evidence for an audit are or an entire audit is called an audit program” Setiap program audit umumnya mengandung dua bagian pokok, yaitu: 1. Pernyataan tentang tujuan yang akan dicapai dan cara pendekatan audit yang dipilih. 2. Langkah-langkah kerja atau prosedur audit meliputi audit pendahuluan, audit mendalam, laporan audit dan tindak lanjut. Karakteristik program audit yang baik adalah: 1. Tujuan pemeriksaan dinyatakan secara jelas dan harus dapat dicapai atas pekerjaan yang dilaksanakan. 2. Disusun dengan penugasan yang bersangkut. 3. Langkah kerja untuk memeperinci pekerjaan yang harus dilakukan. 4. Menggambarkan ururtan prioritas langkah kerja yang dilaksanakan dan bersifat fleksibel, tetapi setiap perubahan yang ada harus diketahui oleh Auditor. 5. Berisi informasi yang perlu untuk melaksanakan dan mempelajari dan mengevaluasi secara cepat.

2.2.8

Kesulitan dalam Audit Operasional Kesulitan yang akan dihadapi oleh seorang auditor adalah apabila

perusahaan yang menjadi objek pemeriksaan tidak menyediakan standar penilaian untuk menilai audit operasional, sehingga auditor harus mengembangkan metode pemeriksaan dan mengevaluasi berdasarkan fakta-fakta dan faktor-faktor yang ada serta hubungan dengan pelaksanaan manajemen. Untuk itu auditor harus memiliki

pertimbangan yang cukup sehingga metode yang diterapkan benar-benar mendukung pendapat, kesimpulan, dan rekomendasi. Di samping kesulitan di dalam menentukan standar penilaian yang dipakai untuk menilai pelaksanaan audit operasional, kesulitan lain yang dapat timbul dalam pelaksanaan audit operasional adalah masalah waktu dan biaya yang dihadapi oleh seorang auditor dalam melaksanakan suatu audit operasional.

2.2.9

Kriteria dalam Audit Operasional Kriteria adalah nilai-nilai ideal yang digunakan sebagai tolak ukur dalam

melakukan perbandingan. Dengan adanya kriteria, auditor dapat menentukan apakah suatu kondisi ada yang menyimpang atau tidak dari kondisi yang diharapkan. Karena audit pada intinya merupakan proses perbandingan antara kenyataan yang ada dengan suatu kondisi yang diharapkan, maka dalam audit operasional pun diperlukan adanya kriteria. Dalam audit operasional tidak terdapat kriteria tertentu yang akan berlaku umum untuk setiap proses audit. Arens et al (2003 : 743) mengemukakan beberapa sumber yang dapat digunakan oleh auditor operasional dalam mengembangkan kriteria, yaitu : 1. Historical Performance ( Prestasi kerja masa lampau ) Seperangkat kriteria yang sederhana dapat didasarkan pada hasil sebenarnya (hasil auditor) dari periode sebelumnya. Gagasan dibalik penggunaan kriteria ini adalah untuk membandingkan apakah yang telah dilakukan menjadi “lebih baik” atau “lebih buruk”. Manfaat kriteria ini adalah bahwa kriteria tersebut mudah dibuat tetapi mungkin tidak memberikan pendangan mendalam mengenai seberapa baik atau buruk sebenarnya unit usaha yang diperiksa dalam melakukan sesuatu. 2. Benchmarking (Ukuran Terbaik) Kriteria ini dikembangkan berdasarkan data kriteria atau prestasi dari kesatuan yang ada dalam organisasi atau diluar organisasi yang memiliki karakteristik yang sama atau sejenis. Kriteria ini mungkin dikembangkan dalam industri dimana tersedia data kinerja atau prestasi kesatuan dari dalam atau luar organisasi yang dapat diperbandingkan.

3. Engineered Standards (Standar Rekayasa) Kriteria ini seringkali memakan waktu dan biaya yang besar dalam pengembangannya, karena memerlukan banyak keahlian. Akan tetapi hal ini mungkin sangat selektif dalam memecahkan masalah operasional yang utama dan biaya yang dikeluarkan akan sangat berharga. 4. Discussion and Agreement (Diskusi dan Persetujuan) Pengembangan kriteria yang objektif kadang-kadang sulit dan sangat mahal. Oleh sebab itu biasanya akan dikembangkan suatu kriteria melalui diskusi dan kesepakatan yang sederhana. Pihak yang terlibat dalam proses ini harus meliputi pihak manajemen dari perusahaan yang akan diaudit, auditor operasional dan perusahaan atau pihak yang akan mendapat laporan dari auditor akan temuan-temuan yang diperolehnya.

2.3

Kualifikasi Auditor Kulaifikasi auditor menurut Arens et al (2003 : 12) adalah sebagai

berikut: “The auditor must be qualified to understand the criteria used and must be competent to know the types and amount of evidence to accumulate to reach the proper conclusion after the evidence has been examined. The auditor must be also have an independent mental attitude”. Pernyataan tersebut menerangkan bahwa auditor harus berkualitas untuk memahami kriteria yang digunakan dan harus berkompeten untuk mengetahui jenis dan bukti yang dihimpun dan untuk menarik kesimpulan yang sesuai setelah bukti tersebut diuji. Auditor juga harus mempunyai suatu sikap mental independen.

2.3.1

Independensi (Independence) Independen yang dikemukakan oleh Hiro Tugiman (1997 : 20) adalah

sebagai berikut : “Para auditor internal dianggap mandiri apabila dapat melaksanakan pekerjaanya secara bebas dan objektif. Kemandirian para pemeriksa internal dapat memberikan penilaian yang tidak memihak dan tanpa prasangka, hal mana sangat diperlukan atau penting bagi pemeriksa sebagaimana mestinya”. Independensi pemeriksaan operasional dapat diperolah melalui dua hal, yaitu : 1. Status organisasi Status Organisasi unit pemeriksa haruslah memberikan keleluasaan untuk memenuhi atau menyelesaikan tanggung jawab pemeriksaan yang diberikan. Pemeriksaan operasional haruslah memperoleh dukungan dari manajemen dan bagian-bagian yang terdapat dalam struktur organisasi sesuai dengan audit yang akan dilaksanakan, sehingga akan terjadi kerja sama dari pihak yang diperiksa dan dapat menyelesaikan pekerjaan secara bebas dari berbagai campur tangan pihak lain. 2. Objektivitas Objektivitas merupakan sikap mental bebas yang harus dimiliki oleh auditor operasional (operational auditor) dalam melaksanakan audit. Auditor harus merasa sungguh-sungguh yakin atas hasil pekerjaanya dan tidak membuat penilaian yang kualitasnya merupakan hasil kesepakatan atau diragukan. Sikap objektivitas audit operasional tidak akan dipengaruhi oleh pihak-pihak manapun pada saat melakukan audit. Jadi pada dasarnya independensi dalam audit operasional sangatlah diperlukan untuk membuat laporan yang objektif dan tidak memihak yang diperlukan oleh manajemen.

2.3.2

Kompeten (Competence) Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) dalam Standar Profesional Akuntan

Publik (2001 : 322.3) mengemukakan tentang kompetensi auditor internal sebagai berikut : 1. Tingkat pendidikan dan pengalaman profesional auditor internal. 2. Ijazah profesional dan pendidikan profesional berkelanjutan. 3. Kebijakan, program, dan prosedur audit. 4. Praktik yang bersangkutan dengan penugasan auditor internal. 5. Supervisi dan review terhadap aktivitas auditor internal. 6. Mutu dokumentasi dalam kertas kerja, laporan, dan rekomendasi. 7. Penilaian atas kinerja auditor internal.

2.4

Perbankan dan Perkreditan

2.4.1

Pengertian, Fungsi, dan Jenis Bank Dewasa ini dunia bisnis tidak dapat dipisahkan dengan lembaga

perbankan, sebab dalam dunia modern saat ini kerjasama antara pengusaha dengan bank telah demikian majunya. Keduanya merupakan rekanan yang saling membantu demi kemajuan usaha masing-masing serta demi kelancaran jalanya lalu lintas transaksi-transaksi bisnis. Perwujudan kerjasama tersebut dapat kita lihat dalam kehidupan bisnis yang telah memanfaatkan adanya suatu kelembagaan bank seperti dalam menyelesaikan masalah-masalah pembayaran transaksi dengan menggunakan uang giral yang tentunya melalui lembaga keuangan, yaitu bank. Menurut Undang-undang RI nomor 10 tahun 1998 tanggal 10 November 1998 tentang perbankan, yang dimaksud dengan adalah “Badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk kredit dan atau bentuk-bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup rakyat banyak”. Dan Menurut Malayu S.P. Hasibuan (2005:2), pengertian bank adalah sebagai berikut: “Bank adalah lembaga keuangan berarti bank adalah badan usaha yang kekayaannya terutama dalam bentuk aset keuangan (financial asset) serta bermotifkan profit dan juga sosial, jadi bukan hanya mencari keuntungan saja”.

Istilah bank bukan lagi merupakan istilah asing, tetapi telah masuk ke dalam perbendaharaan tata bahasa indonesia. Pada umumnya orang mudah menyebut bank, tetapi jarang dari mereka yang mengetahui tentang manfaat dan kegunaan dari bank itu sendiri. Definisi dari bank yang akan dikutip di bawah ini, pada dasarnya tidak berbeda satu sama lain. Kalau pun ada perbedaan hanya pada tugas atau usaha dari bank. Ada yang mendefinisikan bank sebagai suatu badan yang tujuan utamanya menghimpun uang dari pihak ketiga, sedangkan definisi lain menyatakan bank adalah suatu badan usaha ang tugas utamanya adalah sebagai perantara untuk menyalurkan penawaran dan permintaan kredit pada waktu ditentukan. Dari uraian di atas, jelaslaah apa yang dimaksud dengan bank. Bank adalah suatu badan usaha yang bergerak di bidang jasa keuangan yang usahanya untuk menghimpun dana dari masyarakat dan menyalurkannya kembali kepada masyarakat untuk meningkatkan taraf hidup rakyat banyak. Secara umum dapat dikatakan bahwa tugas pokok dari perbankan di Indonesia adalah membantu pemerintah dalam mengatur, menjaga, dan memelihara kestabilan nilai rupiah dan mendorong kelancaran produksi dan pembangunan, seerta memperoleh kesempatan kerja. Dari uraian di atas Thomas Suyatno dalam bukunya “Dasar-dasar Perkreditan” (1995 : 11), menyatakan tiga fungsi terpenting dari bank, yaitu sebagai berikut : 1. Fungsi sebagai perantara dalam perkreditan -

Kredit aktif, dimana bank bertindak sebagai pihak pemberi

-

Kredit pasif, dimana bank bertindak sebagai pihak penerima

-

Kredit berupa dana-dana yang dipercayakan kepadanya berupa giro, deposito, dan tabungan

2. Fungsi sebagai badan yang memberikan jasa perdagangan dalam negeri dan luar negeri. 3. Fungsi sebagai badan yang memiliki wewenang mengedarkan uang, baik uang kartal maupun uang giral.

Sesuai dengan fungsinya, maka aktivitasnya bank meliputi hal-hal sebagai berikut : 1. Aktivitas keuangan dan kliring 2. Aktivitas penarikan dana 3. Aktivitas pemberian kredit, yang berupa : kredit investasi, kredit modal kerja, kredit usaha kecil, dan lain-lain. 4. Aktivitas pemberian jasa-jasa seperti inkaso atau penagihan usaha pengiriman uang, penyewaan loket-loket, dan lain-lain. 5. Aktivitas pembelian, penyimpanan, dan penjualan valuta asing, wesel, dan lain-lain. 6. Aktivitas penyertaan dana seperti penyertaan pada perusahaan, penyertaan pada bank, dan lain-lain. Undang-Undang Perbankan No.7 Tahun 1992 Pasal 5, menyebutkan bahwa : “Jenis bank menurut fungsinya terdiri-dari : A. Bank Umum Bank umum adalah bank yang dapat memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran. Bank umum dapat mengkhususkan diri untuk melaksanakan kegiatan tertentu atau memberikan perhatian yang lebih besar pada kegiatan tertentu. Dalam bentuk hukumnya bank umum dapat berupa salah satu dari : a. Perusahaan Perseroan b. Perusahaan Daerah c. Koperasi d. Perseroan Terbatas (PT) B. Bank Perkreditan Rakyat Bank Perkreditan Rakyat adalah bank yang menerima simpanan hanya dalam bentuk deposito berjangka, tabungan atau bentuk lainnya yang disamakan dengan itu. Dalam hukum Bank Perkreditan Rakyat dapat berupa salah satu dari :

a.

Perusahaan Daerah

b. Koperasi c.

Perseroan Terbatas (PT)

d. Bentuk lainnya yang ditetapkan oleh pemerintah Thomas Suyatno (2005 : 17), menyatakan jenis bank menurut fungsinya dibedakan sebagai berikut : a.

Bank Sentral (Central Bank) Bank sentral adalah bank Indonesia seperti yang dimaksud dalam UndangUndang Dasar 1945 dan selanjutnya bank sentral ini mengatur, menjaga, dan memelihara nilai rupiah, memantau kebijakan moneter, serta mengkoordinir, membina, dan mengawasi jalannya suatu perbankan, serta memperluas kesempatan kerja guna meningkatkan taraf hidup rakyat banyak.

b.

Bank Umum ( Commercial Bank) Bank umum adalah bank yang dalam usaha pengumpulan dananya menerima simpanan dalam bentuk giro, deposito, dan memberikan kredit jangka pendek.

c.

Bank Tabungan (Saving Bank) Bank tabungan adalah bank yang dalam usaha pengumpulan dananya menerima simpanan dalam bentuk tabungan.

d.

Bank Pembangunan (Development Bank) Bank pembangunan adalah bank yang dalam usaha pengumpulan dananya menerima simpanan dalam bentuk deposito dan atau mengeluarkan kertas berharga jangka menengah dan jangka panjang dalam pembangunan.

e.

Bank Desa (Rubal Bank) Bank desa adalah bank yang menerima simpanan dalam bentuk uang dan natura (padi, jagung, dan lain-lain) dan dalam usahanya memberikan kredit jangka pendek dala bentuk uang maupun dalam bentuk natura kepada sektor pertanian dan pedesaan.

Sedangkan menurut Kasmir (2004 : 32), “ Jenis bank dapat ditinjau dari beberapa segi yaitu : A. Dilihat dari Segi Fungsinya Menurut Undang-undang Pokok Perbankan nomor 14 tahun 1967 jenis bank menurut fungsinya terdiri dari : -

Bank Umum

-

Bank Pembangunan

-

Bank Tabungan

-

Bank Pasar

-

Bank Desa

-

Lumbung Desa

-

Bank Pegawai

-

Dan bank lainnya.

Namun setelah keluar UU Pokok Perbankan nomor 7 tahun 1992 dan ditegaskan lagi dengan Undang-undang RI nomor 10 tahun 1998 maka perbankan terdiri dari : - Bank Umum - Bank Perkreditan Rakyat (BPR) B. Dilihat dari Segi Kepemilikan Ditinjau dari segi kepemilikan maksudnya siapa saja yang memiliki bank tersebut. Kepemilikan ini dapat dilihat akte pendirian dan penugasan saham yang dimiliki bank yang bersangkutan. Jenis bank dilihat dari segi kepemilikan tersebut adalah : a. Bank milik pemerintah Contoh bank milik pemerintah antara lain : -

Bank Negara Indonesia 46 (BNI)

-

Bank Rakyat Indonesia (BRI)

-

Bank Tabungan Negara (BTN)

Sedangkan bank milik Pemerintah Daerah (Pemda) terdapat di Daerah Tingkat I dan Tingkat II masing-masing propinsi. Sebagai contoh :

-

BPD DKI Jakarta

-

BPD Jawa Barat

-

BPD Sumatra Utara

-

BPD Sulawesi Selatan

-

Dan BPD lainnya

b. Bank milik swasta nasional Bank jenis ini seluruh atau sebagaian besarnya dimilki oleh swasta nasional serta akte pendiriannyapun didirikan oleh swasta, begitu pula pembagian keuntungannya untuk keuntungan swasta pula. Contoh bank milik swasta antara lain : -

Bank Central Asia

-

Bank Danamon

-

Bank Muamalat

-

Bank Lippo

-

dan Bank lainnya.

c. Bank milik koperasi Kepemilikan saham-saham bank ini dimiliki oleh perusahaan yang berbadan hukum koperasi. Sebagai contoh adalah : -

Bank Umum Koperasi Indonesia

d. Bank milik asing Bank jenis ini merupakan cabang dari bank yang ada di luar negeri, baik milik swasta asing ataupun pemerintahan asing. Contoh : -

Bank of America

-

ABN AMRO Bank

-

Standar Chartered Bank

e. Bank milik campuran Kepemilikan saham bank ini dimilki oleh pihak asing dan pihak swasta nasional. Contoh : -

Sumitomo Niaga Bank

-

Mitsubishi Buana Bank

-

Inter Pacific Bank

C. Dilihat dari Segi Status Status ini menunjukan ukuran kemampuan bank dalam melayani masyarakat baik dari segi jumlah produk, modal maupun kualitas pelayanannya. Status bank yang dimaksud adalah : -

Bank Devisa Bank yang dapat melakukan transaksi ke luar negeri atau yang berhubungan dengan mata uang asing secara keseluruhan.

-

Bank Non Devisa Bank yang belum mempunyai izin untuk melaksanakan transaksi sebagai bank devisa. Dimana transaksi dilakukan hanya dalam batas-batas negara.

D. Dilihat dari Segi Cara Menentukan Harga Jenis bank jika dilihat dari segi atau caranya dalam menentukan harga baik harga jual maupun harga beli. Terbagi dua kelompok yaitu : -

Bank yang berdasarkan prinsip konvensional

-

Bank yang berdasakan prinsip Syariah

2.4.2

Perkreditan

2.4.2.1 Pengertian Kredit Istilah kredit sebenarnya dari bahasa Yunani Credere yang berarti “kepercayaan” atau dalam bahasa latin Creditum yang berarti “kepercayaan akan kebenaran”. Sehinggaoramg yang mendapat kredit adalah orang yang menerima kepercayaan dari pihak kreditur (creditur), tentunya setelah dilakukan penilaian atas kemampuan dan niat baiknya. Orang yang menerima kepercayaan tersebut biasa disebut sebagai debitur (debtor). Menurut Undang-undang Perbankan No.10 Tahun 1998 (pasal 21 ayat 11), yang dimaksud dengan kredit adalah : “Kredit adalah penyediaan uang atau tagihan yang dapat dipersamakan dengan itu, berdasarkan persetujuan atau kesepakatan pinjam meminjam antara bank dengan pihak lain yang mewajibkan pihak meminjam melunasi utangnya setelah jangka waktu tertentu dengan pemberian bunga”.

2.4.2.2 Tujuan Kredit Dalam membahas tujuan kredit, kita dapat melepaskan diri dari falsafah yang dianut oleh suatu negara. Di negara-negara liberal, tujuan kredit didasarkan pada usaha untuk memperoleh keuntungan sesuai dengan prinsip ekonomi yang dianut oleh negara yang bersangkutan, yaitu dengan pengorbanan yang sekecilkecilnya untuk memperoleh manfaat yang sebesar-besarnya. Di negara Indonesia yang menganut falsafah Pancasila, berbeda dengan negara liberal, yang mana tujuan kredit harus disesuaikan dengan tujuan negara, yaitu untuk mencapai masyarakat adil dan makmur berdasarkan Pancasila dan bukan semata-mata untuk mencari keuntungan. Pada dasarnya tujuan kredit dalam suatu perbankan adalah untuk mencari keuntungan, yang nantinya akan digunakan untuk membiayai kegiatan operasional bank. Bank akan meneruskan simpanan dari nasabahnya kepada nasabah lain dalam bentuk kredit, hanya saja bank harus benar-benar yakin bahwa nasabah

yang

akan

menerima

kredit

itu

memilki

kemampuan

untuk

mengembalikan kredit yang telah diterimanya. Menurut Kasmir (2004 : 96) dalam praktiknya tujuan pemberian kredit adalah sebagai berikut : 1. Mencari keuntungan 2. Membantu usaha nasabah 3. Membantu pemerintah Akan tetapi tujuan kredit bukan hanya untuk mencari keuntungan, tetapi harus disesuaikan dengan tujuan negara. Dengan demikian tujuan kredit yang diberikan oleh suatu bank yang akan megemban tugas sebagai agent of development, adalah untuk : a. Turut menyukseskan program pemerintah di bidang ekonomi dan pembangunan b. Meningkatkan aktivitas perusahaan agar dapat menjalankan fungsinya guna menjamin terpenuhinya kebutuhan organisasi c. Memperoleh laba agar kelangsungan hidup perusahaan terjamin dan dapat memperluas usahanya.

2.4.2.3 Fungsi Kredit Menurut Kasmir (2004:97) fungsi kredit perbankan dalam kehidupan perekonomian dan perdagangan, antara lain: a. Kredit pada hakekatnya dapat meningkatkan daya guna uang b. Kredit dapat meningkatkan peredaran lalu lintas uang c. Kredit dapat pula meningkatkan daya guna dan peredaran barang d. Kredit sebagai salah satu alat stabilitas ekonomi e. Kredit dapat meningkatkan kegairahan berusaha f. Kredit dapat meningkatkan pemerataan pendapatan g. Kredit sebagai alat untuk meningkatkan hubungan internasional Berdasarkan kutipan di atas dapat dijelaskan sebagai berikut: 1. Kredit pada hakekatnya dapat meningkatkan daya guna uang Para pemilik uang atau modal dapat secara langsung menjaminkan uangnya kepada pengusaha yang membutuhkan. Selain itu para pemilik modal dapat pula menyimpan uang atau modalnya kepada lembaga keuangan yang kemudian disalurkan sebagai pinjaman kepada perusahaan-perusahaan yang membutuhkan untuk meningkatkan usahanya. 2. Kredit dapat meningkatkan peredaran lalu lintas uang Kredit uang yang disalurkan melalui rekening giro dapat menciptakan pembayaran baru seperti cek, giro, bilyet, dan wesel, sehingga apabila pembayaran-pembayaran dilakukan dengan cek, giro, bilyet, dan wesel maka akan dapat meningkatkan peredaran uang giral. Disamping itu kredit perbankan yang ditarik secara tunai dapat pula meningkatkan peredaran uang kartal, sehingga arus lalu lintas akan berkembang pula. 3. Kredit dapat pula meningkatkan daya guna dan peredaran barang Dengan mendapat kredit, para pengusaha dapat memproses bahan baku menjadi barang jadi, sehingga daya guna barang tersebut menjadi meningkat. Di samping itu, kredit dapat pula meningkatkan peredaran barang baik melalui penjualan secara kredit maupun dengan membeli barang dari satu tempat dan menjualnya ke tempat lain. Pembelian tersebut uangnya berasal dari kredit.

Hal ini juga berarti bahwa kredit tersebut dapat pula meningkatkan manfaat suatu barang. 4. Kredit sebagai salah satu alat stabilitas ekonomi Dalam keadaan ekonomi yang kurang sehat kebijakan diarahkan kepada usaha-usaha antara lain: a. Pengendalian inflasi b. Peningkatan eksport c. Pemenuhan kebutuhan pokok rakyat Untuk menekan laju inflasi, pada tahun 1966, yang kurang lebih berkisar 650 %, pemerintah melaksanakan kebijakan uang ketat (tigh money policy) melalui pemberian kredit yang selektif dan terarah, untuk melindungi usahausaha yang bersifat non-spekulatif. Arus kredit diarahkan pada sektor-sektor yang produktif dengan pembatas kualitatif dan kuantitatif. Tujuannya adalah untuk menigkatkan produk dan memenuhi kebutuhan dalam negeri agar bisa di ekspor. Kebijakan tersebut telah berhasil dengan baik. 5. Kredit dapat menigkatkan kegairahan berusaha Setiap orang yang berusaha selalu ingin meningkatkan usaha tersebut, namun ada kalanya dibatasi oleh kemampuan dibidang permodalan. Bantuan kredit yang diberikan oleh bank akan dapat mengatasi kekurang mampuan para pengusaha dibidang permodalan tersebut, sehingga para pengusaha akan dapat meningkatkan usahanya. 6. Kredit dapat meningkatkan pemerataan pendapatan Dengan bantuan kredit dari bank, para pengusaha dapat memperluas usahanya dan mendirikan proyek-proyek baru. Peningkatan usaha dan pendirian proyek baru akan membutuhkan tenaga kerja untuk melaksanakan proyek-proyek tersebut. Dengan demikian akan diperoleh pendapatan. Apabila perluasan usaha serta pendirian proyek-proyek baru telah selesai, maka untuk mengolahnya diperlukan pula tenaga kerja. Dengan tertampungnya tenagatenaga kerja tersebut, maka pemerataan pendapatan akan meningkat pula.

7. Kredit sebagai alat untuk meningkatkan hubungan internasional Bank-bank besar di luar negeri yang mempunyai jaringan usaha, dapat memberikan bantuan dalam bentuk kredit, baik secara langsung maupun tidak langsung kepada perusahaan-perusahaan di dalam negeri. Begitu juga negaranegara yang telah maju yang mempunyai cadangan devisa dan tabungan yang tinggi, dapat memberikan bantuan dalam bentuk kredit kepada negara-negara yang sedang berkembang untuk membangun. Bantuan dalam bentuk kredit ini tidak saja dapat mempercepat hubungan ekonomi antar negara yang bersangkutan tetapi juga dapat meningkatkan hubungan internasional.

2.4.2.4 Unsur-unsur Kredit Walaupun pengertian-pengertian tentang kredit yang telah diuraikan di atas berbeda-beda, namun pada dasarnya memiliki kesamaan bila kita melihat kredit itu dari unsurnya. Kasmir (2003 : 94), menyatakan unsur-unsur yang terkandung dalam pemberian kredit fasilitas kredit adalah sebagai berikut : 1. Kepercayaan 2. Kesepakatan 3. Jangka waktu 4. Risiko 5. Balas jasa Berdasarkan kutipan tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut: 1. Kepercayaan Suatu keyakinan pemberi kredit bahwa kredit yang diberikan (berupa uang, barang atau jasa) akan benar-benar diterima kembali dimasa tertentu dimasa datang. Kepercayaan ini diberikan oleh bank, dimana sebelumnya sudah dilakukan penelitian penyelidikan tentang nasabah baik secara intern maupun dari ekstern.

2. Kesepakatan Kesepakatan ini tituangkan dalam suatu perjanjian dimana masing-masing pihak menandatangani hak dan kewajiban masing-masing. 3. Jangka waktu Jangka waktu mencakup masa penembalian kredit yang telah disepakati. Jangka waktu tersebut bisa berbentuk jangka pendek, jangka menengah, dan jangka panjang. 4. Risiko Adanya suatu tenggang waktu pengembalian akan menyebabkan suatu risiko tidak tertagihnya/macet pemberian kredit. Risiko ini menjadi tanggungan bank, baik risiko yan disengaja oleh nasabah yang lalai, maupun oleh risiko yang tidak disengaja. 5. Balas jasa Merupakan keuntungan atas pemberian suatu kredit atau jasa tersebut yang kita kenal dengan nama bunga. Balas jasa dalam bentuk bunga dan biaya administrasi kredit ini merupakan keuntungan bank. Sedangkan bagi bank yang berdasarkan prinsip syariah balas jasanya ditentukan dengan bagi hasil. Sedangkan menurut Rachmat Firdaus dan Maya Arianti (2004 : 3), kredit itu mengandung unsur-unsur sebagai berikut : 1. Adanya orang atau badan yang memiliki uang, barang atau jasa yang bersedia untuk meminjamkan kepada pihak lain. Orang atau badan demikian lazim disebut kreditur. 2. Adanya pihak yang membutuhkan/meminjam uang, barang atau jasa. Pihak ini lazim disebut debitur. 3. Adanya kepercayaan dari kreditur terhadap debitur. 4. Adanya janji dan kesanggupan membayar dari debitur kepada kreditur. 5. Adanya perbedaan waktu yaitu perbedaan antara saat penyerahan uang, barang atau jasa oleh kreditur dengan pada saat pembayaran kembali dari debitur.

6. Adanya risiko yaitu sebagai akibat dari unsur perbedaan waktu seperti di atas, dimana masa yang akan datang merupakan sesuatu yang belum pasti, maka kredit itu pada dasarnya mengandung risiko. Risiko tersebut berasal dari berbagai macam sumber, termasuk di dalamnya penurunan nilai uang karena inflasi dan sebagainya. 7. Adanya bunga yang harus dibayar oleh debitur kepada kreditur (walaupun ada kredit yang tidak berbunga).

2.4.2.5 Jenis-jenis Kredit Kasmir (2004 : 99-102), menyatakan jenis-jenis kredit dalam perbankan di Indonesia, yaitu : A. Dilihat dari segi kegunaanya -

Kredit Investasi

-

Kredit Modal Kerja

B. Dilihat dari segi tujuan kredit -

Kredit produktif

-

Kredit konsumtif

-

Kredit perdagangan

C. Dilihat dari segi jangka waktu -

Kredit jangka pendek

-

Kredit jangka menengah

-

Kredit jangka panjang

D. Dilihat dari segi jaminan -

Kredit dengan jaminan

-

Kredit tanpa jaminan

E. Dilihat dati sektor usaha -

Kredit pertanian

-

Kredit peternakan

-

Kredit industri

-

Kredit pertambangan

-

Kredit pendidikan

-

Kredit profesi

-

Kredit perumahan

-

Dan sektor-sektor lainnya.

2.4.2.6 Prosedur Pemberian Kredit Menurut Kasmir (2004:110-114) prosedur pemberian kredit, yaitu: 1. Pengajuan berkas-berkas 2. Penyelidikan berkas pinjaman 3. Wawancara I 4. On the spot 5. Wawancara ke II 6. Keputusan Kredit 7. Penandatanganan akad kredit atau perjanjian lainnya 8. Realisasi kredit 9. Penyaluran atau penarikan dana. Berdasarkan kutipan tersebut dapat dijelaskan sebagi berikut: 1. Pengajuan berkas-berkas Dalam hal ini debitur mengajukan permohonan kredit yang dituangkan dalam suatu proposal. Kemudian dilampirkan dengan berkas-berkas lainnya yang dibutuhkan. Pengajuan proposal kredit hendaknya berisi, antara lain: a.

Latar belakang perusahaan

b.

Maksud dan tujuan

c.

Besarnya kredit dan jangka waktu

d.

Cara pemohon mengembalikan kredit

e.

Jaminan kredit

f.

Akte notaris

g.

TDP (Tanda Daftar Perusahaan)

h.

NPWP (Nomor Pokok Wajib Pajak)

i.

Neraca dan laporan laba rugi 3 tahun terakhir

j.

Bukti diri dari pimpinan perusahaan

k.

Foto copy sertifikat jaminan

2. Penyelidikan berkas jaminan Tujuannya adalah untuk mengetahui apakah berkas yang diajukan sudah lengkap sesuai persyaratan dan sudah benar. Jika menurut pihak bank belum lengkap atau cukup maka nasabah diminta untuk segera melengkapi dan apabila sampai batas tertentu nasabah tidak sanggup melengkapi kekurangan tersebut, maka sebaiknya permohonan kredit dibatalkan. 3. Wawancara I Merupakan penyidikan kepada calon debitur dengan langsung berhadapan dengan calon debitur, untuk meyakinkan apakah berkas-berkas tersebut sesuai dan lengkap seperti dengan yang bank inginkan. Wawancara ini juga untuk mengetahui keinginan dan kebutuhan nasabah yang sebenarnya. 4. On the spot Merupakan kegiatan pemeriksaan ke lapangan dengan meninjau berbagai objek yang akan dijadikan usaha atau jaminan. Kemudian hasil on the spot dicocokkan dengan hasil wawancara I. Pada saat akan melakukan on the spot, hendaknya jangan diberitahukan kepada nasabah. Sehingga apa yang pihak bank lihat di lapangan sesuai dengan kondisi yang sebenarnya. 5. Wawancara ke II Merupakan kegiatan perbaikan berkas, jika mungkin ada kekurangankekurangan pada saat setelah dilakukan on the spot dilapangan. Catatan yang ada pada permohonan dan pada saat wawancara I dicocokan dengan pada saat on the spot apakah ada kesesuaian dan mengandung suatu kebenaran. 6. Keputusan kredit Keputusan kredit dalam hal ini adalah menentukan apakah kredit akan diberikan atau ditolak, jika diterima maka, dipersiapakan administrasinya, biasanya keputusan kredit akan mencakup jumlah uang yang diterima, jangka waktu kredit, dan biaya-biaya yang harus dibayar.

7. Penandatanganan akad kredit atau perjanjian lainnya Kegiatan ini merupakan kelanjutan dari diputuskannya kredit, maka sebelum kredit dicairkan terlebih dahulu calon debitur menandatangani akad kredit, mengikat jaminan dengan hipotik, dan surat perjanjian atau pernyataan yang dianggap perlu. Penandatanganan dilaksanakan antara bank dengan debitur secara langsung atau dengan melalui notaris. 8. Realisasi kredit Realisasi

kredit

diberikan

setelah

penandatanganan

surat-surat

yang

diperlukan dengan membuka rekening giro atau tabungan di bank yang bersangkutan. 9. Penyaluran atau penarikan dana Adalah pencairan atau pengambilan uang dari rekening sebagai realisasi dari pemberian kredit dan dapat diambil sesuai keentuan dan tujuan kredit, yaitu sekaligus atau secara bertahap.

2.5

Efektivitas Pemberian Kredit

2.5.1

Pengertian Efektivitas Masalah efektivitas di dalam melaksanakan suatu kegiatan merupakan

suatu hal yang harus dicapai. Oleh karena itu dalam kondisi usaha yang sedemikian kompetitif dewasa ini mengakibatkan masalah efektivitas menjadi hal yang penting dalam perencanaan pemberian kredit. Menurut Rob Reider (2002 : 22-23), efektivitas didefinisikan sebagai berikut : “Effectiveness (or result of operation) is the organization achieving results of benefits based on stated goels and objectives or some other measurable criteria; effectiveness is concerned with result and accomplishments achieved and benefits provided.” Sedangkan menurut Arens dan Loebbecke (2000 : 798), efektivitas didefinisikan sebagai berikut : “Effectiveness refers the achomplishment of abjectives, where as efficiency refers to the resources used to achieve those objectives.”

Mardiasmo (2002 : 134), juga menyatakan efektivitas sebagai berikut : “Efektivitas adalah ukuran berhasil tidaknya suatu organisasi mencapai tujuannya. Secara umum dapat dikatakan bahwa efektivitas mengacu pada pencapaian tujuan, jadi sebenarnya efektivitas berhubungan dengan hasil operasi. Demikian juga dengan aktivitas pemberian kredit di bank, jika kita menginginkan untuk menilai apakah pemberian kredit telah dijalankan secara efektif, maka kita dapat menilai apakah pelaksanaan pemberian kredit tersebut telah mencapai sasaran tertentu.

2.5.2

Aspek-aspek Pertimbangan Perencanaan Kredit Menurut Muhdar Syah Sinungan (1995 : 61), menyatakan ada beberapa

hal yang harus dipertimbangkan dalam menyusun suatu perencanaan kredit yang mantap dan terarah, yaitu : 1. Kondisi perekonomian Dalam hal ini yang harus dipertimbangkan adalah keadaan perekonomian dan peradagangan sekarang serta kemungkinan-kemungkinan yang akan timbul selama rencana disusun dalam proses rencana tersebut. 2. Bidang usaha nasabah Dalam hal ini yang harus dipertimbangkan apakah bidang usaha nasabah memiliki hubungan dengan indikator-indikator ekonomi di mana bank bergerak. 3. Keadaan para nasabah Dalam hal ini keadaan nasabah dilihat dari kelancaran usaha serta keadaan sektor usahanya secara keseluruhan. 4. Keadaan keuangan bank Keadaan keuangan suatu bank merupakan hal yang penting karena kekuatan keuangan bank yang menentukan langkah-langkah nyata bagi perencanaan kredit.

5. Organisasi bank Besar kecilnya organisasi suatu bank berpengaruh terhadap penyusunan rencana kredit, terutama dalam pengaturan wewenang mengenai pemutusan kredit. 6. Keahlian personil bank Penting untuk diperhatikan dan bila perlu diadakan spesialisasi sesuai dengan fungsi-fungsi dan langkah kredit, karena setiap kredit memiliki sifat dan ciri yang berbeda maka spesialisasi personil kredit sangatlah diperhitungkan.

2.5.3

Efektivitas Pemberian Kredit Kegiatan audit operasional dalam suatu perusahaan merupakan kegiatan

yang penting karena mencakup audit seluruh kegiatan operasi perusahaan sesuai dengan prosedur yang telah ditetapkan. Tujuan dari audit operasional atas prosedur pemberian kredit sehingga akan menghasilkan aktivitas pemberian kredit yang efisien dan efektif sesuai dengan tujuan yang ditetapkan manajemen, yaitu kelancaran dan keamanan fasilitas kredit yang diberikan kepada nasabah dan pelaksanaan pemberian kredit yang baik dan sehat yang sesuai dengan ketentuan dan prosedur yang telah ditetapkan baik oleh manajemen perusahaan maupun oleh pemerintah dalam hal ini Bank Indonesia. Untuk tercapainya efektivitas pemberian kredit maka : 1. Pemberian kredit harus sesuai dengan prinsip yang berlaku seperti analisis 5C (Character, Capital, Capacity, Collateral, Condition Of Economy). 2. Dilakukan sesuai dengan prosedur-prosedur serta ketentuan yang telah ditetapkan oleh manajemen bank tersebut. 3. Adanya jaminan yang memadai merupakan salah satu keamanan kredit. 4. Adanya keuntungan bank dalam bentuk bunga. 5. Pengembalian kredit sesuai dengan jadwal waktu yang telah ditetapkan. 6. Tingkat kolektibiltas kredit harus tinggi.

2.6

Manfaat Audit Operasional dalam Efektivitas Pemberian Kredit Pemberian kredit adalah salah satu usaha potensial yang dilaksanakan oleh

lembaga perbankan dalam mencapai tujuannya dalam memperoleh keuntungan melalui pemberian kredit, dan agar pemberian kredit yang dilakukan sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan, maka diperlukan usaha-usaha yang membantu perwujudannya. Pemberian kredit yang telah direncanakan seringkali berbeda dengan kenyataan. Pelaksanaanya berbeda ini disebabkan oleh adanya kejadian yang tiba-tiba dan tidak diinginkan, yang tidak dapat dipengaruhi perusahaan, atau kurangnya pengendalian atas pemberian kredit. Salah satu usaha yang dapat digunakan untuk mengawasi kegiatan pemberian kredit tersebut adalah adanya audit operasional. Audit operasional adalah suatu proses penelaahan yang sistematis atas aktivitas metode dan prosedur pengelolaan yang dijalankan oleh suatu organisasi untuk mencapai tujuan yang diharapkan oleh organisasi. Sehingga dengan audit operasional dapat menunjukan apakah prosedur yang telah dilakukan efektif, efisien, dan ekonomis. Seperti yang dikemukakan oleh Arens dan Loebbecke (2006 : 4) bahwa : “operational auditing is review of any part of organization operating procedures and method for the purpose of evaluating efficiency and effectiveness.” Dan menurut Dan M. Guy dkk, (2003 : 419), audit operasional didefinisikan sebagai berikut : “ Audit operasional adalah penelaahan atas prosedur dan metode operasi entitas untuk menentukan tingkat efisiensi dan efektivitasnya.” Pada umumnya suatu pemeriksaan dalam suatu perusahaan dilaksanakan pada akhir tahun atau akhir periode. Akan tetapi pemeriksaan operasional tidak harus dilaksanakan setiap tahun secara rutin, namun bisa dilaksanakan kapan saja jika

suatu

perusahaan

memerlukan

suatu

pemeriksaan

karena

adanya

penyimpangan-penyimpangan yang terjadi dalam suatu kegiatan operasional perusahaan. Dengan adanya audit operasional yang dilakukan secara memadai auditor telah berperan membantu manajemen dalam mendeteksi masalah-masalah yang timbul dalam kegiatan operasional secara keseluruhan atau sebagian dengan

melakukan pemeriksaan secara rutin sesuai dengan wewenang yang diberikan oleh pimpinan perusahaan. Di samping itu dengan adanya audit operasional tujuan yang ditetapkan dalam pemberian kredit akan menjadi lebih terarah dan terkendali secara baik serta dapat memotivasi karyawan untuk lebih patuh dan taat pelaksanaan pemberian kredit. Setelah mendapat hasil pemeriksaan yang dilakukan audit dapat mengembangkan rekomendasi untuk ditindak lanjuti oleh manajemen perusahaan atau unit organisasi yang diaudit, sehingga pada akhirnya dapat menimbulkan kesadaran pihak manajemen bahwa kegiatan audit operasional ini dapat menjadi alat yang mampu memberikan peringatan dini bagi pihak manajemen untuk meminimalisir masalah-masalah yang timbul dalam aktivitas perkreditan yang dilaksanakan oleh bank tersebut, serta dapat memberikan semua informasi yang relevan dan tepat waktu untuk menunjang manajemen dalam melakukan pengambilan keputusan dapat bermanfaat dalam efektivitas pemberian kredit karena kemungkinan risiko yang terjadi mungkin dan juga dapat ditekan seminimal mungkin serta memajukan usaha para debiturnya (peminjam kredit), sehingga mampu memperoleh keuntungan dari usahanya serta dapat memberikan manfaat kepada masyarakat. Berdasarkan pembahasan yang telah dikemukakan di atas, dapat dikatakan bahwa pelaksanaan audit operasional yang memadai adalah : 1. Audit operasional yang bersifat independen, karena kedudukannya dalam status organisasi ada di bawah direksi sehingga dalam pelaksanaan tugasnya tidak mudah dipengaruhi dan objektivitas auditor yang memadai terlihat dari tidak terkaitnya auditor dalam prosedur perkreditan. 2. Auditor operasional kompeten dan independen. 3. Program audit kredit dibuat secara tertulis. 4. Terdapat tahapan-tahapan dalam melakukan audit operasional, yaitu tahap pendahuluan, tahap audit mendalam, dan tahap pelaporan hasil audit. 5. Laporan hasil audit yang objektif telah memuat temuan-temuan hasil audit.

6. Temuan-temuan audit dari laporan hasil audit harus dibahas sebagai dasar dalam tindak lanjut berikutnya. 7. Dilakukannya pemantauan oleh auditor internal. Adanya rekomendasi atas temuan yang diberikan oleh auditor telah ditindaklanjuti oleh pihak direksi. Sedangkan manfaat audit operasional dapat diuraikan sebagai berikut : 1. Agar pemberian kredit dapat dilakukan sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan. 2. Dapat menunjukkan prosedur yang telah dilakukan efektif, efisien dan ekonomis. 3. Membantu manajemen dalam mendeteksi masalah-masalah yang timbul dalam kegiatan operasional secara keseluruhan atau sebagian dengan melakukan pemeriksaan secara rutin sesuai dengan wewenang yang diberikan oleh pimpinan perusahaan. 4. Tujuan yang ditetapkan dalam pemberian kredit akan menjadi lebih terarah dan terkendali secara baik serta dapat memotivasi karyawan untuk lebih patuh dan taat pelaksanaan pemberian kredit.