DEWAN EDITOR

6 Erizal Zaini1*, Nola Rahmadasmi2, Rina Wahyuni2, Friardi Ismed1 1dan Lili Fitriani .....86 Aktivitas Antiinflamasi dan Analgesik Self-Nano Emulsifyi...

2 downloads 161 Views 4MB Size
DEWAN EDITOR Ketua: Christina Avanti Sekretaris I: Ike Dhiah Rochmawati Sekretaris II: Karina Citra Rani Anggota: Hilwan Yudha Teruna Shirly Kumala Arry Yanuar Rudi Hendra Mitra Bebestari: Emrizal Septi Muharni Yuli Haryani Keri Lestari Teuku Nanda Saifullah Heni Rahmayanti Didik Setiawan Rahma Dona Rita Suhadi Ika Puspitasari Fina Aryani Ediati Sasmito Sri Sumiwi Wahyu Utaminingrum Sidi Syofyan Saepudin Melzi Octaviani Muslim Suardi Anita Lukman 1

DAFTAR ISI DEWAN EDITOR………………………………………………………………………….ii DAFTAR ISI....…………………………………………………………………………….iii FARMASI BAHAN ALAM DAN OBAT TRADISIONAL (FA) .................................... 15 Aktivitas Ekstrak Etanol 70% Daun dan Buah Leunca (Solanumnigrum L.) terhadap Penghambatan Angiotensin- Converting Enzyme (ACE) secara In Vitro .................................. 16 Shirly Kumala,1,2*, Amelia Anggraeni1 ................................................................................. 16 Aktivitas Anti bakteri Kombinasi Ekstrak Metanol Daun Sirih (Piper betle L.) dengan Ampisilin terhadap Staphylococcus aureus............................................................................................... 17 Angelica Rivera Santoso dan Yustina Sri Hartini,* ............................................................... 17 Pengaruh Pemberian Jeruk Nipis Dan Belimbing Wuluh Terhadap Kadar Timbal Pada Kerang Lokan ...................................................................................................................................... 18 Ridho Asra,* Rusdi, Evita Puji Astuti ................................................................................... 18 Isolasi Senyawa Metabolit Sekunder Dan Uji Aktivitas Antioksidan Dan Antibakteri Dari Ekstrak Metanol Kulit Batang Meranti Buaya (Shorea uliginosa Foxw) ................................... 19 Enda Mora*, Roatua Serevina Br.Gultom2 Fela Eka Putri.................................................... 19 Aktivitas sitotoksik dan antimikroba Fungi Trichoderma reesei assosiasi Spons Stylissa flabelliformis ........................................................................................................................... 20 Erna Prawita Setyowati,1* SUT Pratiwi,1 Triana Hertiani,1 and Oka Samara,2 ....................... 20 Kadar Flavonoid Total, Daya Antioksidan dan Daya Hepatoprotektif Ekstrak Etanol Rimpang Temu Tis (Curcuma purpurascens).......................................................................................... 21 Ernawati Sinaga1*, Suprihatin2, Made Rina Rastuti3 ............................................................. 21 Aktivitas Anthelmintik Ekstrak Metanol 80% dan Fraksi n-Heksan Daun Keben (Barringtonia asiatica (L.) Kurz) terhadap Cacing Hati Sapi (Fasciola hepatica) ............................................. 22 Sri Teguh Rahayu,1* Bonifasius Raista Ray2, Lilih Riniwasih2 ............................................. 22 Pengaruh Kondisi Pertumbuhan Terhadap Regulasi Jalur Biosintesis Antibiotik pada Aktinobakteria ......................................................................................................................... 23 Ika Nurzijah 1, 2, *, Miranti Nurindah Sari1, Fahrurrozi1, Shanti Ratnakomala1, Puspita Lisdiyanti1 ........................................................................................................................... 23 Efek Kombinasi Ekstrak Etanolik Buah Mengkudu (Morindacitrifolia L.) dengan Isoniazid Terhadap Profil Hematologi dan Limfosit Tikus Wistar Betina................................................. 24 Ediati Sasmito,* Sri Mulyani Mulyadi, DennyWillianto dan Wahyu Lestari ......................... 24 Uji Aktivitas Antioksidan Ekstrak Etanol dari Kombinasi Daun Majapahit (Crescentia cujete L.) dan Bunga Rosella (Hisbiscus sabdariffa) dengan Metode DPPH ............................................. 25 Nina Salamah, Hervy Marliantika ........................................................................................ 25 Aktivitas Sitotoksik Fraksi Etil Diklorometan Dan Etil Asetat Rumput Gong (Eriocaulon cinereum R.Br.) Terhadap Sel T47D ........................................................................................ 26 Arde Toga Nugraha* ........................................................................................................... 26 The Study Of Herbal Medicine Used As The Treatment Of Diabetes Mellitus In Bugis Ethnic Of Palopo City, Indonesia ............................................................................................................. 27 Nilawati Uly* ...................................................................................................................... 27 Parameter Mutu Parameter Mutu dan Formulasi Sediaan Kapsul dari Ekstrak Etanol 70% Daun Alpukat (Persea americana Mill.) Sebagai Kandidat Antidiabetes ........................................... 28 Ratna Djamil,1* Deni Rahmat,2 dan Fadhli Andrianto3 .......................................................... 28 Aktivitas Antibiotik Ampisilin terhadap Bakteri MRSA setelah Dikombinasi dengan Uap Minyak Atsiri Kulit Batang Kayu Manis Menggunakan Metode Kontak Gas ........................... 29 Hady Anshory Tamhid,* Arde Toga Nugraha, Aditya Fadillah ............................................. 29 Fermentasi Fungi Cladosporium sp, endofit Artemisia annua, L. dalam Media SDB dan PDB serta Pengaruhnya terhadap Aktivitas Inhibitor Polimerisasi Hem ............................................ 30 Indah Purwantini* dan Fitria Setiyoningrum ........................................................................ 30 Potensi Ekstrak Rimpang Kunyit (Curcuma domestica L.) Sebagai Kandidat Inhibor Pompa Effluks Pada Salmonella enteric serovar Typhi Resisten .......................................................... 31

2

Wahyu Hendrarti1*, Abd.Halim Umar2, Andi Zulkifli1, Asril Burhan2, Kemal1 ..................... 31 Formulasi Yoghurt Terfortifikasi Rosella sebagai Pangan Fungsional Antioksidan ................... 32 Nurkhasanah*...................................................................................................................... 32 Potensi Pengembangan Tumbuhan Obat Etnis Talang Mamak sebagai Sumber Senyawa Aktif Biologis ................................................................................................................................... 33 Hilwan Yuda Teruna* dan Muhammad Almurdani .............................................................. 33 Pengaruh Pelarut Etanol Kadar Rendah, Suhu dan Pengadukan Terhadap Ekstraksi Senyawa Bioaktif Herba Sambiloto (Andrographis Paniculata Nees)....................................................... 34 Andayana Puspitasari Gani* ................................................................................................. 34 Perbandingan Aktivitas Antioksidan Ekstrak Etanol dan Fraksi Daun Benalu (Scurrula Atropurpurea (Bl.) Denser) Yang Tumbuh Pada Inang Rambutan Dengan Metode DPPH ........ 35 Sista Werdyani*, Pinus Jumaryatno, Denda Suli Hartati....................................................... 35 Aktivitas Antibakteri Lotion Kombinasi Minyak Atsiri Daun Sirih (Piper betle Linn) dan Serai Wangi (Cymbopogon nardus (L.) Rendle) ................................................................................ 36 Rasidah*, Rima Hayati, Amelia Sari, Munira, Noni Zakiah .................................................. 36 Formulasi dan Uji Aktivitas Antioksidan Sediaan Krim Ekstrak Etanol 70% Daun Ashitaba (Angelica keiskei Koidz) dengan Setil Alkohol Sebagai Stiffening Agent .................................. 37 Nelly Suryani,* Ofa Suzanti Betha, Amalia Rahmatika ........................................................ 37 Penetapan Kadar Dan Uji Antibakteri Protein Whey Dari Susu Kerbau Bubalus Bubalis .......... 38 Emma Susanti,1* Riki Erisman,1 .......................................................................................... 38 Korelasi Potensi Antibakteri antara Ekstrak Kasardan Metabolit Sekunder Hasil Isolasi dari Buah Wualae (Etlingeraelatior) Asal Sulawesi Tenggara ......................................................... 39 Sahidin I,1* Syefira Salsabila1, Wahyuni W.1, Imran2, dan Marianti A. Manggau3 ................. 39 Uji Aktivitas Antiinflamasi Ekstrak Etanol 70% Buah Takokak (Solanum Torvum Swartz.) Dengan Metode Induksi Putih Telur Pada Tikus Putih Jantan Secara In Vivo ........................... 40 Rabima1*, Joko Afriyanto2 ................................................................................................... 40 Mask Sheet Bioselulosa Ekstrak Bawang Putih (Allium sativum Linn) sebagai Anti Jerawat dan Uji Daya Hambat terhadap bakteri Propionibacterium acnes dan Staphylococcus aureus penyebab jerawat ..................................................................................................................... 41 Desya Faradila I., Febiola Putri Z, Siti Nur Fatimah, Yuniar Palilati, dan Rangga Meidianto Asri* .................................................................................................................................... 41 Pengaruh Komposisi pelarut, Waktu Maserasi, Rasio Pelarut-Simplisia dan Ukuran Serbuk Simplisia Terhadap Kadar Fenolik Total dan Aktivitas Antioksidan Ekstrak buah Terong Belanda (Solanum betaceum Cav.) ........................................................................................... 42 Erna Prawita Setyowati,1,2* Andayana Puspitasari1,2, Dias Insan Afini1, Farida Hanum Nasution1, Rosyidatun Nafingah1 ......................................................................................... 42 Korelasi Golongan Fenol dan Flavonoid terhadap Aktivitas Antioksidan Ekstrak Daun Tiga Varietas Pepaya ....................................................................................................................... 43 Irda Fidrianny*, Khoirunnisa Ayu Paramitha, Siti Kusmardiyani ......................................... 43 Efek Inhibisi Enzim Xantin Oksidase oleh Kombinasi Ekstrak Etanol Daun Sidaguri (Sida rhombifolia L ) dan Daun Salam (Eugenia polyantha Wight.) ................................................. 44 Erna .Tri. Wulandari*, Sheela Apriana, Agnes Puspitasari ................................................. 44 Uji Aktivitas Anti Oksidan Ekstrak Etanol Daun Kopi (Coffeea sp).......................................... 45 Aprilia Kusbandari,1* Dwi Yogo Prasetya, Hari susanti......................................................... 45 Skrining Fitokimia 44 Macam Ramuan Obat Tradisional Lansau Khas Suku Muna Provinsi Sulawesi Tenggara ................................................................................................................... 46 Henny Kasmawati1*, Suryani1, Sunandar Ihsan1, Ruslin1, Nur Samsiar2 ................................ 46 Penentuan Komposisi Senyawa Dari Ekstrak Dan Fraksi Tumbuhan Pegagan Air (Hydrocotyle Vulgaris L) Secara Kromatografi Gas-Spektroskopi Massa ...................................................... 47 Armon Fernando*, Novita Sari* ............................................................................................ 47 Perbandingan Aktivitas Antioksidan Ekstrak Etanol dan Fraksi Daun Benalu (Scurrula Atropurpurea (Bl.) Denser) Yang Tumbuh Pada Inang Rambutan Dengan Metode DPPH ........ 48 Sista Werdyani*, Pinus Jumaryatno, Denda Suli Hartati....................................................... 48 Perbandingan Metode Ekstraksi terhadap Kadar Senyawa Eugenol Daun Salam....................... 49 (Syzygium polyanthum (Wight) Walp.) ..................................................................................... 49

3

Lusi Indriani,* Sri Wardatun, dan Nana Yurisa ................................................................... 49

FARMASETIKA DAN TEKNOLOGI FARMASI (FF) .................................................. 50 Pengaruh Konsentrasi Ekstrak Etanolik Rimpang Temu Putih [Curcuma zedoaria (Berg.) Roscoe.] Terhadap Stabilitas Fisik dan Aktivitas Sebagai Tabir Surya dari Sediaan Lotion ....... 51 Abdul Karim Zulkarnain,* dan Erwin Satriningrum .............................................................. 51 Pengaruh Penundaan Waktu Sterilisasi Selama 3 dan 4 Hari terhadap Sterilitas dan Kadar Bahan Aktif Sediaan Infus Dekstrosa 5% ............................................................................................ 52 Alasen Sembiring Milala,* Azminah, Stefani Lydia, Lucia Puspitasari ................................. 52 Formulasi dan Uji Aktivitas Antibakteri Sediaan Pasta Gigi Minyak Kemangi (Ocimum Basilicum L.) ........................................................................................................................... 53 Anita Lukman* Dwi Astuti .................................................................................................. 53 Formulasi Mikrokapsul Urea Lepas Lambat dengan Matriks Polimer Polistiren-Polikaprolakton dan Uji Efektivitasnya secara in planta .................................................................................... 54 Elfi Sahlan Ben*, Dira Pratiwi Kastianingsih, Khairinisa Septiana, Winta Triana, & Akmal Djamaan. ............................................................................................................................. 54 Karakterisasi Fisikokimia dan Uji Pelepasan Sistem Nanoemulsi Menggunakan Kuersetin Sebagai Model Obat ................................................................................................................ 55 Rahmi Annisa,* Roihatul Muti’ah, Siti Maimunah, Zahratunnahdhati Li’ibaadatillaah.......... 55 Preparasi Nanopartikel Lemak Padat Kolagen Teripang Emas (Golden Stichopus Hermanni) dalam Sediaan Gel dan Uji Aktivitas Inhibisi Enzim Elastase Secara In Vitro........................... 56 Faizatun*, Hibatul Wafi Atikah ............................................................................................ 56 Optimasi Formula Fast Disintegrating Tablet Hidroklorotiazid dengan Kombinasi Filler-Binder Microcrystalline Cellulose PH 200® dan Bahan Penghancur Croscarmellose Sodium® .............. 57 Teuku Nanda Saifullah Sulaiman*, Khairina Izzati Amalia ................................................... 57 Optimasi Formula Hand Sanitizer Ekstrak Buah Mengkudu (Morindacitrifolia L.) dengan Gelling Agent CMC-Na dan Humektan Propilen Glikol ........................................................... 58 Wahyuning Setyani,* Tiffany Gunawan, .............................................................................. 58 Formulasi Tablet Orodispersibel Atenolol dengan Co-Process Superdisintegran CrospovidoneCroscarmellose Sodium (1:2) ................................................................................................... 59 Karina Citra Rani*, Nani Parfati, dan Melisa Masruroh ........................................................ 59 Multkomponen Kristal Asam Mefenamat – Trometamine ........................................................ 60 Erizal Zaini,1* Riri Izadihari,2 Henni Rosaini,2 dan Lili Fitriani1 ........................................... 60 Validasi Metode Analisis untuk Penetapan Kadar Uji Difusi In Vitro Self Nano Emulsifying Drug Delivery System (SNEDSS) Isolat Andrografolid ............................................................ 61 Yandi Syukri*, Bambang Hernawan Nugroho dan Muhammad Sirin ................................... 61 Formulasi Sediaan Sampo Gel Minyak Serai Wangi (Citronella Oil) Dengan Basis CMC (Carboxy Methyl Cellulose) Sebagai Antifungi Pityrosporum ovale ......................................... 62 Hening Pratiwi,* Nuryanti, Tofik Hidayat, Warsinah, Sunarto, Vitis Vini Fera, Nia Kurnia Sholihat. .............................................................................................................................. 62 Pengembangan Mikropartikel Andrografolid-Kitosan-Alginat Dengan Metode Gelasi Ionik – Freeze Drying (Studi Pengaruh Jumlah Alginat) ...................................................................... 63 Retno Sari*, Sandra Tunggadewi, Helmy Yusuf .................................................................. 63 Formulasi Tablet Orally Disintegrating Atenolol dengan Superdisintegran Co-Process Crospovidone-Croscarmellose Sodium (1:1) ............................................................................ 64 Nani Parfati*, Karina Citra Rani, dan Violin ......................................................................... 64 Pengembangan Biokonjugat Obat dengan Light Subunit Mushroom Tyrosinase (LSMT) untuk Penghantaran Obat secara Oral ................................................................................................ 65 Heni Rachmawati,1* Diana,1 Olivia M. Tandrasasmita,2 Raymond R. Tjandrawinata,2 dan Wangsa T. Ismaya2 .............................................................................................................. 65 Efek Penambahan Enhancer Propilen glikol dan Asam Oleat Terhadap Formulasi Emulgel Minyak Atsiri Bunga Cengkeh (Syzigium aromaticum) dengan Metode Simplex Lattice Design Muhammad Fariez Kurniawan1*, Nining Sugihartini2, Tedjo Yuwono2 ................................. 66 Formulasi Gel Pencuci Wajah Antioksidan yang Mengandung Ekstrak Daun Cantigi (Vaccinium varingiaefolium Miq.) .............................................................................................................. 67

4

Kosasih,1* dan Fany Enno Juniarti2. ..................................................................................... 67 Formulasi dan Karakterisasi Sistem Dispersi Padat Gliklazida-Sodium Starch Glycolate dengan Metode Penggilingan Bersama ................................................................................................. 68 Adik Ahmadi*, Rina Wahyuni, Serley Wulandari ................................................................. 68 Optimasi Formula Obat Kumur Ekstrak Temulawak (Curcuma xanthorrhiza.Roxb) untuk Perawatan Gigi Ortodonsi ........................................................................................................ 69 Moch Futuchul Arifin*, Annisa’a Nurillah Moesthafa, Shirly Kumala ................................. 69 Formulasi, Uji Stabilitas, dan Uji Aktivitas Penangkapan Radikal Bebas Sediaan Krim Ekstrak Etanol Daun Sirsak (Annona muricata L.) ................................................................................ 70 Arif Budiman*, Dwi Hartanti, Zitta Afrida ........................................................................... 70 Kajian Respon Virus Demam Berdarah Strain DENV-1 sampai DENV-4 terhadap Nanoemulsi Kurkumin secara In Vitro ......................................................................................................... 71 Heni Rachmawati,1* Najwa Nabila1, Nadia Kansa1, Tedjo Sasmono2 .................................... 71 Perbandingan viskositas gelatin dari sapi , ikan kakap dan ayam broiler ................................... 72 Nursalam Hamzah*, Dinda Musdalifa, Uliyanti, Samhariratul Kauliyah, Afri Susnawati Rauf, Asrul Ismail, Isriany Ismail .................................................................................................. 72 Formulasi Sediaan Sampo Gel Minyak Serai Wangi (Citronella oil) Dengan Basis Hidroksi Propil Metil Selulosa Sebagai Antifungi Pityrosporum ovale ................................................... 73 Nuryanti,* Warsinah, dan Murti Setiati. ................................................................................ 73 Hard Candy Lozenges Kombinasi Ekstrak Sirih (Piper Betle L.), Pinang (Areca Catechu L.) dan Kencur (Kaempferia Galanga L.)............................................................................................. 74 Rima Hayati*, Amelia Sari, Rasidah .................................................................................... 74 Formulasi dan Uji Stabilitas Krim Kombinasi Ekstrak Lakka-Lakka (Curculigo orchioides G.) Dan Teh Putih (Camelia sinensis L.) Dengan Variasi Konsentrasi Cremophor® WO7 ............. 75 Aisyah Fatmawaty1*, Nurul Arfiyanti Yusuf2, Lukman Muslimin2, Zulham3 ......................... 75 Potensi Pengembangan Plastik Biodegradable Hasil Taut Silang Pati Umbi Gadung (Dioscorea hispida Dennst)........................................................................................................................ 76 Isriany Ismail*, Fitrahmillah Al Ahmad, Andi Tenri Ugi ...................................................... 76 Pembuatan Kokristal Glikaazid Metode Solven Evaporator dengan Pemilihan Koformer secara In Silico ................................................................................................................................... 77 Aris Purwanto1*, Dolih Gozali1, Taofik Rusdiana2, Donal Emilio Kalonio3 ........................... 77 (On Going Research) Studi Formulasi Gel Peel Off Lendir Bekicot (Achatina fulica) Menggunakan Aplikasi Faktorial Desain Kearah Penerimaan Konsumen ................................. 78 Indra Putra Taufani,* Dessy Ratnasari, Dwi Asih Ramadhani, dan Isna Aura Dewayanti. ..... 78 Formulasi dan Karakterisasi Sistem Dispersi Padat Asam Usnat-Hidroksi Propil Metil Cellulosa (HPMC)................................................................................................................................... 79 Rina Wahyuni,1* Erizal Zaini,2 dan Indah Permatasari,1........................................................ 79 Potensi Antibakteri dari Garam Asam Lemak Minyak Sawit Merah dan Minyak Inti Sawit terhadap Bakteri Propionibacterium acne dan Staphylococcus epidermidis .............................. 80 Ahmad Gazali Sofwan Sinaga.............................................................................................. 80 Peningkatan Disolusi Kurkumin dalam Sistem Dispersi Padat Ekstrak Temulawak PVP K30/ Kitosan .................................................................................................................................... 81 Dewi Setyaningsih,* Marcellina Dwinanda .......................................................................... 81 Ekstraksi dan Karakterisasi Kolagen Larut Asam dari Sisik Ikan Mas (Cyprinus carpio L.)...... 82 Diana Serlahwaty,* Adilah Soraya ....................................................................................... 82 Formulasi Nanokapsul Minyak Biji Jinten Hitam (Nigella sativa L) dalam Sediaan Krim dan Uji Aktivitas Antijerawat (Acne vulgaris) ...................................................................................... 83 Kartiningsih,* Arifah Putri Yanti ......................................................................................... 83 Pengembangan Metode Analisis Pengawet Fenoksietanol menggunakan Kromatografi Cair Kinerja Tinggi dalam Sampel Krim Pelembab Wajah............................................................... 84 Sophi Damayanti, 1* Shazia Nabilla,1 dan Sasanti Tarini Darijanto2 ....................................... 84 Formulasi Gel Luka Bakar Derajat Ii Dangkal Dari Ekstrak Daun Mengkudu (Morinda Citrifolia L.) Dengan Karbomer 934 Sebagai Gelling Agent ................................................................... 85 Lungguk Hutagaol*, Louisa Gita Audia ................................................................................ 85 Preparasi Sistem Biner Asam Usnat – Sakarin Untuk Meningkatkan Laju Disolusi .................. 86

5

Erizal Zaini1*, Nola Rahmadasmi2, Rina Wahyuni2, Friardi Ismed1 dan Lili Fitriani1 ............ 86 Aktivitas Antiinflamasi dan Analgesik Self-Nano Emulsifying Drug Delivery System (SNEDDS) Piroksikam dengan fase Minyak VCO...................................................................................... 87 Iis Wahyuningsih,* Madina Anindya Putri, dan Salistia Okta Nurliza ................................... 87 Mikroenkapsulasi Ekstrak Etanol Akar dan Batang Sekunyit (Fibraurea tinctoria Lour) dengan Penyalut Maltodekstrin Menggunakan Metode Spray-drying.................................................... 88 Rahayu Utami*, Wira Noviana Suhery dan Rahmadhani ...................................................... 88 Pengembangan Formula Nanoemulsi Air dalam Minyak Biji Anggur (Vitis Vinifera L.) sebagai Basis Lipstik ............................................................................................................................ 89 Siti Z. Munawiroh1,2*, Agenilia Permatasari1, lutfi Chabib1,2 ................................................. 89 Uji Efektivitas Formula Ekstrak Sereh (Cymbopogonnnardus L.) sebagai Lotio Anti Nyamuk Demam Berdarah ( Aedesaegypti) ............................................................................................ 90 Safaruddin* dan Besse Yuliana ............................................................................................ 90 Peran Farmasetika Online sebagai Situs Informasi dan Komunitas Farmasi di Indonesia .......... 91 Nasrul Wathoni,1,4* Mahirsyah Wellyan TWH,2,5 dan Jimmy Ahyari.3 .................................. 91 Upaya Pengembangan Na-CMC dari Selulosa Eceng Gondok sebagai Pembawa Sediaan Hidrogel .................................................................................................................................. 92 Ida Musfiroh,* Anggun Putri Perwira, Patihul Husni............................................................ 92 Formulasi dan Evaluasi Fisik Masker Peel-Off yang Mengandung Ekstrak Etanol 96% Kulit Batang Nangka (Artocarpus heterophyllus. Lamk) Asam Glikolat dan Niasinamida ............ 93 Nelly Suryani*, Afriani Rahmah, Luther Pindo .................................................................... 93 Formulasi Sediaan Kosmetika Bedak Tabur (Loose Powder) dengan Penambahan Sari Buah Alkesa (Pouteria campechiana) Sebagai Pewarna Alami ......................................................... 94 Sofi Nurmay Stiani*,Ulfa Kunipah, Mu’jijah ........................................................................ 94 Studi Sifat Alir Zat Aktif Dengan Pengisi Selulosa Mikrokristal Asal Tanaman Rami (Boehmeria nivea L. Gaud) ...................................................................................................... 95 Marline Abdassah B., Ina Widia, Taofik Rusdiana, Anis Yohana Chaerunisaa* ................... 95

FARMASI KLINIK, FARMASI SOSIAL, PENDIDIKAN DAN REGULASI (FK) ... 96 Hubungan Terapi Kalsium Karbonat Terhadap Kadar Hormon Paratiroid Intak pada Pasien Hemodialisis Rutin di Rumah Sakit Akademik UGM Yogyakarta ............................................ 97 Marlinda Nurika Y,1* Tri Murti Andayani,2 dan Fredie Irijanto.3 .......................................... 97 The association between stigma, adherence and health literacy: a cross sectional study of People Living with HIV in Papua, Indonesia ....................................................................................... 98 Sianturi, E.I1,2*, Perwitasari, D.A, 3 Soltief, S.N, 4, Islam, M.A,1 Taxis, K.1 ......................... 98 Profil Pengetahuan dan Keyakinan Pasien Dewasa tentang Penggunaan Antibiotik di Rumah Sakit Husada Utama Surabaya ................................................................................................. 99 Rika Yulia,1* Ni Nyoman Tri Mediani Sari,1 Heru Wijono2 .................................................. 99 Kajian Efek Samping Penggunaan Kosmetik di Kabupaten Sleman dan Kota Yogyakarta. Indonesia ............................................................................................................................... 100 Fita Rahmawati,* Tara Ayu Cintoro, dan Khoirunnisaa Amalia ......................................... 100 Karakterisasi Fisikokimia dan Uji Pelepasan Sistem Nanoemulsi Menggunakan Pengembangan Strategi Pembelajaran Praktek Kerja Profesi Apoteker Di Apotek Menggunakan Metode Problem Based Learning Dalam Kerangka Paradigma Pedagogi Reflektif.............................. 101 Titien Siwi Hartayu,* Yosef Wijoyo, Maria Wisnu Donowati ............................................. 101 Optimalisasi Peran Apoteker melalui Pemisahan Program Studi MAF-APT (Manufaktur Analisis Farmasi-Apoteker) pada Fakultas Farmasi sebagai Langkah Awal Spesialisasi Apoteker di Indonesia ........................................................................................................................... 102 Rahmat Rinaldy,* Aulia Noor Husna, Nur Isma Rusdiani, dan Suprapto.* ......................... 102 Efek Intervensi Farmasis dalam Peningkatan Kualitas Hidup dan Penurunan Risiko Penyakit Kardiovaskular pada Masyarakat Pedesaan Sleman – Yogyakarta .......................................... 103 Rita Suhadi,* Dita Maria Virginia, Christianus Heru Setiawan........................................... 103 Tingkat Kepatuhan dan Faktor – Faktor yang Mempengaruhinya dalam Penggunaan Antibiotik Jangka Pendek Pada Pasien Dewasa di Puskesmas Andalas Kota Padang, Sumatera Barat ..... 104 Syofyan,1* Rudi Pranata,1 dan Yessy Susanty Sabri.2.......................................................... 104

6

Dilema dalam Penerapan Etika Profesi Apoteker dalam Dispensing Obat sebagai Bagian dari Pelayanan Kefarmasian .......................................................................................................... 105 Gunawan Widjaja,1* ........................................................................................................... 105 NUMEL (Numbered Medicine Logo): Inovasi Pharmacovigilance dalam Meningkatkan Keamanan Penggunaan Obat Pasien ....................................................................................... 106 Rahmat Rinaldy, Elvira Jasmine Aulia Purnomo, Fransisda Aulia Zatsyia, dan Suprapto.* . 106 “Pahlawan tanpa pamrih atau kontribusi yang senyap?” Telaah Nilai Keunggulan Praktek Kefarmasian di Sektor Komunitas.......................................................... 107 Andi Hermansyah,1,2* Erica Sainsbury,2 dan Ines Krass.2 .................................................... 107 Persepsi Diri Apoteker Pada Pelayanan Komunitas Farmasi di Era JKN ................................. 108 Yasinta Rakanita,1* Muhammad Basuki,2 ........................................................................... 108 Hubungan Ketaatan Terapi Dengan Tekanan Darah, Gula Darah Puasa, Dan Kadar Kolesterol Pada Responden Hipertensi di Sleman, Yogyakarta ................................................................ 109 Christianus Heru Setiawan*, Rita Suhadi, Yunita Linawati, Dita Maria Virginia ................ 109 Skore utility kesehatan pada diabetes melitus tipe 2 sebagai pertimbangan dalam analisis Farmakoekonomi ................................................................................................................... 110 Tri Murti Andayani,1* Dwi Endarti,2 Septiani3. ................................................................... 110 Korelasi Tingkat Pengetahuan dan Ketepatan Penggunaan Obat Antasida pada Pasien Gastritis (Studi di apotek Kec. Klojen, Kota Malang) ........................................................................... 111 Liza Pristianty,1* Ika Ratna Hidayati,2 Irma Sipa Hentihu2.................................................. 111 Meningkatkan Peran Apotker melalui Penerapan Farmakoekonomi dalam Proses Pengembangan Obat Baru di Indonesia .................................................................................. 112 Gunawan Widjaja,1* ........................................................................................................... 112 Efektivitas Antidiare pada Pasien Dewasa dengan Diare Spesifik Rawat Inap di RS A Provinsi Banten ................................................................................................................................... 113 Chynthia Pradiftha Sari,* Hilda Yunita Indriani, Yosi Febrianti .......................................... 113 Analisa Biaya Dan Profil Antibiotik Pada Pasien Pneumonia Di RSUD Tarakan Jakarta Periode 2015 – 2016 ........................................................................................................................... 114 Jenny Pontoan,1* Okpri Meila,1 Yuyun Turisina2 ................................................................ 114 Pola Kuman dan Antibiogram Lokal pada Pasien Infeksi Ulkus Diabetes Mellitus (IUDM) di Poli Kaki Diabetes dan IRNA I RSUP.dr.Sardjito tahun 2017 ................................................ 115 Ika Puspita Sari1*, Rizka Humardewayanti Asdie2, Titik Nuryastuti3, Hemi Sinorita4, Nusaibah Umaroh5, dan Wahyu Tri Hapsari5...................................................................... 115 Evaluasi Penggunaan Obat Pada Pasien Stroke Dengan Hipertensi Rawat Inap Di Rumah Sakit Islam Jakarta Pondok Kopi Tahun 2016 ................................................................................. 116 Zainul Islam,* Nurhasnah, Nurmaili .................................................................................. 116 Identifikasi Kebutuhan Topik Pendidikan Berkelanjutan Bagi Apoteker Apotek di Kota Bojonegoro Jawa Timur ......................................................................................................... 117 Saepudin, Rizka Ermahani, Yosi Febrianti ......................................................................... 117 Temuan Penjualan Obat Keras di Pusat Belanja Daring Indonesia dengan Metode Web Crawling Enade Perdana Istyastono,1* Dita Maria Virginia,1 dan Daruhito Anggoroyakti.2 ................. 118 Analisis Efektifitas Biaya Penggunaan Obat Antihipertensi CCB Dan ARB Di Instalasi Rawat Inap RSUD Dr. M. Ashari Pemalang...................................................................................... 119 Much Ilham Novalisa Aji Wibowo*, Uji Pipit Lestari, Wahyu Utaminingrum.................... 119 Evaluasi Penggunaan Obat di Bagian Rawat Inap Rumah Sakit X Kabupaten Malang Tahun 2016 ...................................................................................................................................... 120 Dwi Prasetyaning Rahmawati,1* Fauna Herawati2 dan Susilo Ari Wardhani.3 ..................... 120 Implementasi interactive digital learning dalam Farmakoterapi Kardiovaskuler dan Renal ..... 121 Endang Sulistiyowatiningsih* ............................................................................................ 121 Gambaran Penyebab dan Kerugian karena Obat Rusak dan Kedaluarsa di Apotek Wilayah Kota Yogyakarta ............................................................................................................................ 122 Bondan Ardiningtyas,* Dwi Syahreni ................................................................................ 122 Profil Pencampuran Obat Suntik di Salah Satu Rumah Sakit Swasta di Semarang pada September 2017 ..................................................................................................................... 123 Dina Christin Ayuning Putri* ............................................................................................ 123

7

Pengetahuan dan Persepsi Tenaga Kesehatan tentang Inkompatibilitas Intravena: Studi Kasus di Satu Unit Perawatan Intensif .................................................................................................. 124 Suci Hanifah* .................................................................................................................... 124 Profil Hormon Paratiroid Dan Pengaruhnya Terhadap Kalsium Serum Pada Pasien Gagal Ginjal Yang Menjalani Hemodialisis Di RS PGI Cikini Dan RSIJ Cempaka Putih ............................ 125 Diana Laila Ramatillah* dan Claudia Putri Irna Perangin-angin .......................................... 125 Penilaian Kecakapan Lunak (Softskills) Pada Pembelajaran Aktif Farmakokinetika Klinik di Program Studi Sarjana Farmasi Universitas Andalas .............................................................. 126 Henny Lucida .................................................................................................................... 126 Pemetaan Problem Pelayanan Kefarmasian pada Pasien Diabetes Mellitus dalam Upaya Menyusun Model Intervensi Apoteker di Puskesmas-puskesmas di Daerah Istimewa Yogyakarta Nanang Munif Yasin,1* Fivy Kurniawati 1, Anggi Saputri1 , Anisa Rahmasari1, Emanuel Gilang Damamurti1 dan Ismatul Izzati 1 .............................................................................. 127 Perbandingan Efektivitas Kombinasi Antiretroviral Terhadap Nilai CD4 Pada Pasien HIV/AIDS Rawat Jalan Di RS X Tahun 2016 .......................................................................................... 128 Yusi Anggriani,1* Alfina Rianti,2 Reise Manninda,1 Yulma Juwita1 .................................... 128 Pengaruh Pelayanan Kefarmasian Terhadap Kepuasan Pasien BPJS Kesehatan Rawat Jalan di Instalasi Farmasi RSUD H. Abdul Manap Kota Jambi............................................................ 129 Andy Brata1*...................................................................................................................... 129 Analisis Efektivitas Biaya Obat Pasien Hipertensi Di RSUP Persahabatan Periode Januari – Desember 2016 ...................................................................................................................... 130 Jenny Pontoan,1* Okpri Meila,1 Diana Yesicca Pasaribu2.................................................... 130 Analisis Pengaruh Efek Samping Ekstrapiramidal Terhadap Kepatuhan Minum Obat Pasien Skizofrenia Di Rumah Sakit Jiwa Tampan Propinsi Riau ....................................................... 131 Fina Aryani1, Tiara Sri Sudarsih1, Septi Muharni1, Erniza Pratiwi1, Novia Sinata1 .............. 131 Efektivitas Media Booklet untuk Meningkatkan Pengetahuan Pasien Tuberkulosis Paru ......... 132 Wahyu Utaminingrum*, Nauval Muzakki, M.I.N. Aji Wibowo .......................................... 132 Kajian Interaksi Obat Potensial Pada Pasien Gagal Jantung Kongestif Di Salah Satu Rumah Sakit Kota Tasikmalaya Periode April-Mei 2017.................................................................... 133 Nur Rahayuningsih*, Ilham Alifiar, Sarah Nur Azkia ......................................................... 133 Hubungan Dukungan Keluarga Dengan Tingkat Kepatuhan Pasien Tuberkulosis (Studi Dilakukan di Puskesmas Kota Malang) .................................................................................. 134 Ayuk Lawuningtyas Hariadini,1* Hananditia Rachma Pramestutie,1 Ratna Kurnia Illahi,1 dan Putu Mita Anggraini.2 ........................................................................................................ 134 Hubungan antara Dispensing Time dengan Pengetahuan Pasien Tentang Obat di Puskesmas .. 135 Diesty Anita Nugraheni*, Dian Medisa , Prisca Widiyanti, Kristina Dewi Pratiwi ............... 135 Profil Penggunaan Obat Rasional (POR) di Puskesmas Kabupaten Pasuruan Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 ................................................................................................................. 136 Aldilla Agung Budiarso,1* Fauna Herawati,2 dan Susilo Ari Wardhani.3 ............................. 136 Pola Peresepan Kortikosteroid Pada Pasien Rawat Jalan di RSUD Dr. Pirngadi Kota Medan, Sumatera Utara ...................................................................................................................... 137 Hari Ronaldo Tanjung,1* Ervin R.A. Laowo,1 Singgar Ni Rudang,2 .................................... 137 Potensi Interaksi Obat Pada Pasien Diabetes Melitus Tipe 2 di Rumah Sakit X Tangerang Selatan................................................................................................................................... 138 Yardi,* Delina hasan, Verona Shaqila................................................................................. 138 Evaluasi Penggunaan Obat Antihipertensi Di Instalasi Rawat Inap RSUD Kota Tangerang Dengan Metode Anatomical Therapeutic Chemical/ Defined Daily Dose Pada Tahun 2015 .... 139 *Delina Hasan1, Yardi2, Anissa Florensia3, ........................................................................ 139 Alat Ukur Keterampilan Komunikasi pada Konseling Apoteker sebagai Parameter Kualitas Konseling Apoteker ............................................................................................................... 140 Keri Lestari Dandan*, Anas Subarnas, Melisa Intan Barliana, Riny M. Djauhari ................ 140 Pola Kuman dan Antibiogram Lokal pada Pasien Infeksi Ulkus Diabetes Mellitus (IUDM) di Poli Kaki Diabetes dan IRNA I RSUP.dr.Sardjito tahun 2017 ................................................ 141 Ika Puspita Sari1*, Rizka Humardewayanti Asdie2, Titik Nuryastuti3, Hemi Sinorita4, Nusaibah Umaroh5, dan Wahyu Tri Hapsari5...................................................................... 141

8

Association of Indonesian type 2 diabetes mellitus outpatients’ characteristics with EQ-5Dbased utility measurements .................................................................................................... 142 Bustanul Arifin1,2,7,8, Lusiana Rusdi Idrus1,5,8, Thea van Asselt1,7,8, Fredrick Dermawan Purba3,4, Dyah Aryani Perwitasari10, Jarir At Thobari6, Qi Cao1,7,8, Paul F.M. Krabbe7,8, Maarten J. Postma1,7,8,9 ....................................................................................................... 142 Merokok dan Kontrasepsi Hormonal sebagai faktor Risiko Sekunder Kanker Serviks: Studi Meta Analisis......................................................................................................................... 143 Didik Setiawan*, Githa Fungie Galistiani, Anjar Mahardian Kusuma, Sri Idaiani ............... 143 Pengaruh Konseling Apoteker terhadap Manajemen Rawat Mandiri dan Kepatuhan Minum Obat Pasien Hipertensi di Puskesmas Wilayah Purwokerto ............................................................. 144 Githa Fungie Galistiani*, Nabella Putriana Efendi, dan Much Ilham Novalisa Aji Wibowo 144 Kajian Efektivitas Penggunaan Proton Pump Inhibitor (PPI) Generasi Baru Sebagai Profilaksis Stress Ulcers di Intensive Care Unit (ICU)............................................................................. 145 Mega Octavia1*, Zullies Ikawati2, Tri Murti Andayani ....................................................... 145 Analisis Efektivitas-Biaya Tindakan Kolesistektomi Metode Laparoskopi dan Kolesistekomi Terbuka pada RS Swasta Tipe B di Jakarta Pusat Tahun 2013-2017 ....................................... 146 Diana Hayati ¹*, Ahmad Fuad Afdhal, Ph.D.², Dr. Dian Ratih L., M.Biomed., Apt.² ........ 146 Pola penggunaan obat hipertensi pada pasien Rujuk balik (PRB) di Rumah Sakit Swasta di Kota Padang................................................................................................................................... 147 Elly Usman,1* Masrul2 ....................................................................................................... 147 Identifikasi Drug Related Problems (DRPs) Pada Pengobatan Pasien Diabetes Melitus Tipe 2 Rawat Inap Peserta Jaminan Kesehatan Nasional Di RSUD Kota Tangerang, Banten 2016 .... 148 *Delina Hasan1, Yardi2, Zuha Yuliana3, ............................................................................. 148 Efektifitas Mentoring Intensif terhadap Hasil UKAI Mahasiswa Profesi Apoteker .................. 149 Nurul Maziyyah*............................................................................................................... 149 Identifikasi Drug Related Problem (DRPs) Pada Pasien Rheumatoid Artritis Rawat Jalan Di Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati Jakarta 2016 ................................................................ 150 *Delina Hasan1, Nurmeilis2, Najmah Mumtazah3 ............................................................... 150 Penggunaan Antibiotika Profilaksis Bedah di RSUP Fatmawati – Jakarta bulan Januari – Juni 2017 ...................................................................................................................................... 151 Debby Daniel,1* Pratiwi Andayani,2 dan Agnes Cindy Nathania Usman,3 .......................... 151 Analisis Kuantitatif dan Kualitatif Penggunaan Antibiotik Pada Pasien Balita Diare Rawat Inap di RSUP X Daerah Jakarta Timur .......................................................................................... 152 Okpri Meila,1*Syamsudin Abdillah,2 Wahyudi Uun Hidayat2 .............................................. 152 IbM Peningkatan Pengetahuan Penggunaan Obat Yang Cerdas Bagi Masyarakat ................... 153 Widyastuti,1* Farizal,2 Vina Hidayana3 ............................................................................... 153 Analisis Pelayanan Asuhan Kefarmasian di Instalasi Farmasi Rumah Sakit di Kota Jambi...... 154 Andy Brata,1* Lailan Azizah,2 ............................................................................................ 154 Evaluasi Penggunaan Antibiotik Profilaksis Terhadap Kejadian Infeksi Luka Operasi Pada Operasi Sectio Caesarea ........................................................................................................ 155 Fifin Oktaviani, 1* Djoko Wahyono,2 dan Endang Yuniarti.3 ............................................... 155 Pengaruh Komorbiditas Terhadap Ketaatan Terapi Pada Pasien Diabetes Mellitus Tipe II di Rumah Sakit Swasta X Yogyakarta ........................................................................................ 156 Dita Maria Virginia*, Erica Kusuma Rahayu Sudarsono, Kalvin Halimawan Susanto, Mercy Tiara Kezia Zebua, Anastasia Satya Ari Nantyastuti, Ni Luh Putu Meilina Ulandari, Fransiska Indri Sagala ....................................................................................................................... 156 Tingkat Kontrol Asma pada Pasien Rawat Jalan di Rumah Sakit RSIA Sentra Medika Mataram Tahun 2015............................................................................................................................ 157 Siti Rahmatul Aini, Raisya Hasina,* Candra Dwipayana, dan Made Sandi Pratama. .......... 157 Hubungan antara Tingkat Kepuasan Pelanggan dengan Tingkat Kepentingan Pelanggan di Salah Satu Apotek di Kota Bandung ................................................................................................ 158 Made Pasek Narendra,* Alexander Rendi, Natalia Maryasin .............................................. 158 Profil Anticholinergic Burden Akibat Penggunaan Antipsikotik Pada Pasien Psikogeriatri di RS Jiwa Dr. Radjiman Wediodiningrat Lawang (RSJ Lawang) .................................................... 159 Angga Gyzanda* ................................................................................................................ 159

9

Persepsi Diri Apoteker Pada Pelayanan Komunitas Farmasi di Era JKN ................................. 160 Yasinta Rakanita,1* Muhammad Basuki,2 ........................................................................... 160 Hubungan Antara Mean Arterial Pressure dan Vascular Endothelial Growth Factor Setelah Pemberian Terapi Antihipertensi Pada Pasien Pre Eklampsia Berat di Rumah Sakit Umum Haji Surabaya ................................................................................................................................ 161 Dina Ratna Juwita,1,2* Teri Wina Herwati,1 Yulistiani,3 dan Eddy Zarkaty Monasir.4 .......... 161 Evaluasi Efek Samping Obat pada Pasien Kanker Payudara di RSUP Fatmawati Jakarta ........ 162 Sondang Khairani,* Sesilia Andriani Keban, Meyke Afrianty ............................................. 162 Cost Effectivitas Fondaparinux dibandingkan dengan Enoxaparin Pada Pasien Sindrom Koroner Akut Di Rumah Sakit Bethesda Yogyakarta ........................................................................... 163 Susan Fitria Candradewi,1* Zullies Ikawati,2 dan L.Endang Budiarti,3 ................................ 163 Evaluasi Diri Pelaksanaan Pelayanan Kefarmasian Bagi Pasien Asma di Apotek, Puskesmas, Rumah Sakit di Yogyakarta dan Sekitarnya ............................................................................ 164 Aris Widayati,* dan Putu Dyana Christasani ...................................................................... 164 Profil Urinalisis Pasien Diabetes Melitus (DM) Rawat Jalan Di Puskesmas Jetis I Bantul ....... 165 Adnan,* Hendy Ristiono. ................................................................................................... 165 Pengaruh Pemanfaatan Aplikasi Digital Pillbox Reminder Terhadap Kepatuhan Minum Obat Pada Pasien Penyakit Kronis BPJS Program Rujuk Balik (PRB) Di Apotek Appo Farma I Banjarbaru ............................................................................................................................. 166 Yugo Susanto1*, Riza Alfian1, Ibrahim Abdullah2, dan Leonov Rianto3 .............................. 166 Penerapan Analisis ABC Obat Pasien BPJS Depo Farmasi Rawat Jalan RSUD A.M Parikesit Tenggarong Tahun 2017 ........................................................................................................ 167 Heri Wijaya,* Muhamad Suhada Nur, dan Eka Siswanto Syamsul. ..................................... 167 Pola Peresepan Obat Pada Pasien Rawat Jalan Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) Di Rumah Sakit Swasta Yogyakarta ....................................................................................................... 168 Dian Medisa,* Ahmad Saiful, Diesty Anita Nugraheni, ...................................................... 168 Evaluasi Penggunaan Obat Pada Pasien Community Acquired Pneumonia (CAP) di Instalasi Rawat Inap Rumah Sakit Angkatan Laut Dr Mintohardjo Jakarta ........................................... 169 Ani Pahriyani,* Priyanto, Ade Novi Hindayani ................................................................... 169 The Effectiveness of New Generation of Proton Pump Inhibitor for Stress Ulcer Prophylasxis in Intensive Care Unit (ICU) ...................................................................................................... 170 Mega Octavia1*, Zullies Ikawati2, Tri Murti Andayani2 ...................................................... 170 Analisis Cost-Effectiveness Penggunaan Kombinasi Dua Obat Antidiabetik Oral pada Pasien Diabetes Mellitus Tipe 2 Rawat Jalan di Salah Satu Rumah Sakit di Kabupaten Bandung ...... 171 Akhmad Priyadi,* Deni Iskandar, Yogi Gusthiaman Sonjaya. ............................................ 171 Identifikasi dan Penanganan Kejadian Reaksi Obat Merugikan pada Pasien Tuberkulosis Paru yang Menerima Obat Antituberkulosis Lini Pertama di Balai Besar Kesehatan Paru Masyarakat Bandung ................................................................................................................................ 172 Lia Amalia,1*, Siti Farah Rahmawati1, Ika Surtikanti2, dan Hana Fathin Shalihah1 .............. 172 Tantangan Sertifikasi Halal Pada Produk Farmasi Setelah Terbentuknya Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal ............................................................................................................ 173 Rahmat Santoso1*, Reza Ahmad Fauzy2 ............................................................................. 173 Analisis Persepsi Labelisasi Halal dalam Penggunaan Produk Kefarmasian di Kota Bandung . 174 Rahmat Santoso,1* Reza Ahmad Fauzy2 ............................................................................. 174 Tingkat Kepuasan Pasien terhadap Pelayanan Kefarmasian di PUSKESMAS Pagesangan Lombok Nusa Tenggara Barat................................................................................................ 175 Liza Pristianty1* , Faradila Vebrial Siregar2, Ika Ratna Hidayati2 ........................................ 175 Analisis Outcome Terapi Seftriakson Tunggal dari Nilai Laju Pernapasan, Rerata Lama Rawat Pasien Pneumonia Balita di Salah Satu Rumah Sakit Provinsi Riau ........................................ 176 Septi Muharni*, Tiara Tri Agustini, Selda Fitrah Dayen ..................................................... 176 Analisis Efektivitas Kombinasi Antiretroviral Pada Pasien HIV/AIDS Di Puskesmas Kecamatan Kemayoran Jakarta Periode Desember 2014 - Juni 2017 ........................................................ 177 Okpri Meila,1*Jenny Pontoan,1 Fauzan Habibi2 ................................................................... 177 Efektivitas Antidiare pada Pasien Dewasa dengan Diare Spesifik Rawat Inap di RS A Provinsi Banten ................................................................................................................................... 178

10

Chynthia Pradiftha Sari,* Hilda Yunita Indriani, Yosi Febrianti .......................................... 178 Analisis Efektifitas Biaya Penggunaan Obat Antihipertensi CCB Dan ARB Di Instalasi Rawat Inap RSUD Dr. M. Ashari Pemalang...................................................................................... 179 Much Ilham Novalisa Aji Wibowo*, Uji Pipit Lestari, Wahyu Utaminingrum.................... 179 Identifikasi Drug Related Problems (DRPs) Pasien ICU (Intensive Care Unit) RSUP Persahabatan Periode Oktober 2017 – Februari 2018.............................................................. 180 Anggraeni Restu Pamungkas 1* , Tri Kusumaeni 2, Chandra Widianti 3 ............................... 180 .............................................................................................................................................. 181 Optimasi Ekskresi Ekstraseluler Human Epidermal Ggrowth Factor Recombinant (rhEGF) Pada Inang Escherecia Coli BL21 Dengan Desain Eksperimen Response Surface Method (RSM) . 181 Sriwidodo1*, Tina Rosianawati1, Himmatul Ulya1, Toto Subroto2, Iman P Maksum2 .......... 181

FARMAKOLOGI DAN TOKSIKOLOGI (FT) .............................................................. 182 Sensitivitas dan Resistensi Bakteri Streptococcus mutans penyebab Karies Gigi Terhadap Antibiotik secara in vitro........................................................................................................ 183 Gemy Nastity Handayany,1* Fany Fadila2 ......................................................................... 183 Uji Toksisitas Subkronis Singkat Oral Sup Daun Katuk (Sauropus androgynous) Pada Tikus Wistar Betina ......................................................................................................................... 184 Ridho Islamie,* Aguslina Kirtishanti, Riza Agustin, Raisah, Dani Komang Prawira Nata Nugraha............................................................................................................................. 184 Aktivitas Antioksidan Fraksi Larut dan Tak Larut Heksan, Fraksi Larut dan Tak Larut Etil Asetat Dari Ekstrak Etanolik (Gynura procumbens. (Lour) Merr Menggunakan Metode DPPH Purwantiningsih,* Retno Murwanti, dan Lukman Hakim, ................................................... 185 Analisis Fitokimia Tanaman Bakau Merah (Bruguiera gymnorhiza) Sebagai Bahan Antioksidan Dan Antidiabetus Melitus ...................................................................................................... 186 Warsinah,* Hanif Nasiatul Baroroh ................................................................................... 186 Pengaruh Pemberian Fraksi Ekstrak Metanol daun Johar (Cassia siamea L.) terhadap Penurunan Kadar Asam Urat Mencit Putih Jantan ................................................................................... 187 Surya Dharma,1* Sanubari Rela Tobat,2 dan Nova Novitasari2 ............................................ 187 Penghambatan Nitrat Oksida Sintase oleh Beberapa Tanaman Indonesia untuk Pencarian Anti Inflamasi ............................................................................................................................... 188 Jutti Levita,1* Rina Nuwarda,2 Nur Shabrina Eka Putri,1 Aulia Alfiana,1 Sri Adi Sumiwi,1 Irma Melyani Puspitasari,1 Mutakin Mutakin2 ............................................................................ 188 Aktivitas Antioksidan Ekstrak Etanol Daun Matoa (Pometia Pinnata) Terhadap Kadar SOD Dan MDA Pada Tikus Yang Diinduksi CCl4 .......................................................................... 189 Aprilita Rina Yanti Eff,1* Sri Teguh Rahayu1 dan Dina Rahmawati2 ................................... 189 Aktivitas Gel Asam Ursolat dengan Basis Karbomer terhadap Penyembuhan Luka dan Perubahan Histologi pada Kulit Tikus Hiperglikemik ............................................................. 190 Kartini,1* Nina Wati,1 Ridho Islamie2 ................................................................................. 190 Aktivitas Antiinflamasi Ekstrak Etanol, Fraksi N-Heksan, Fraksi Etil Asetat, dan Fraksi Air Daun Salam (Syzygium polyanthum Wight.) Secara In Vivo pada Tikus Galur Sprague Dawley Sri Adi Sumiwi1*, Rini Hendriani,1 Ade Zuhrotun,2 Taofik Rusdiana,3 Iis Karlida1 ............. 191 Aktivitas Fraksi Air Daun Belimbing Wuluh (Averrhoa bilimbi L.) Terhadap Kadar Glukosa Darah Mencit Putih Jantan ..................................................................................................... 192 Rahmad Abdillah,* Fitra Fauziah, Ariska Tirdia Sari. ......................................................... 192 Isolasi Dan Identifikasi Bakteri Resisten Merkuri Dari Tanah Ex Buangan Limbah Tambang Rakyat Di Desa Tanoyan Sulawesi Utara ............................................................................... 193 Fatimawali1, Billy Kepel2, Widdhi Bodhi2 .......................................................................... 193 Persepsi Apoteker terhadap Program Eksplorasi Karier Kefarmasian di Universitas Mohammad Natsir Bukittinggi .................................................................................................................. 194 Lailaturrahmi* dan Tika Afriani ......................................................................................... 194 Efek Preventif Ekstrak Etanol Daun Pepaya (Carica papaya L.) terhadap Tukak Lambung pada Tikus Wistar Jantan yang Diinduksi Aspirin........................................................................... 195 Cynthia Astiti Putri*, Arba Pramundita Ramadani, dan Fanny Rahma Maulida .................. 195

11

Aktivitas Antiinflamasi Ekstrak Etanol Buah Kundua (Benincasa hispida (Thunb.) Cogn.) pada Tikus Putih Jantan ................................................................................................................. 196 Ifora*, Aried Eriadi, Putri Zharifah Meutia ......................................................................... 196 Analisis Kualitatif dan Kuantitatif Kandungan Hidrokuinon pada Sediaan Krim Wajah dengan Metode Kromatografi Lapis Tipis dan HPLC (High Performance Liquid Chromatography) ... 197 Rahma Dona*dan Selvia .................................................................................................... 197 Aktivitas Sitotoksik Ekstrak Daun Paliasa (Kleinhovia hospita L.) Dan Doxorubicin Pada Sel kanker Payudara MCF-7 dan Sel Vero. .................................................................................. 198 Andi Atirah Masyita,1* Mufidah,2 ...................................................................................... 198 Analisis Arsen pada Berbagai Jenis Beras yang Beredar di Kota Medan dengan Inductively Coupled Plasma (ICP)............................................................................................................ 199 * Effendy De Lux Putra, Jansen Silalahi, Evi Ekayanti Ginting ........................................... 199 Efek Stimulansia Sistem Syaraf Pusat dari Beberapa Sediaan Teh (Camellia sinensis L) Celup Yang Beredar Di Pasaran Pada Mencit Putih Jantan ............................................................... 200 Erlina Rustam1*, Ozi Riska 2, Helmi Arifin 3 ...................................................................... 200 Uji Toksisitas Akut Minyak Atsiri Rimpang Temu Kunci (Boesenbergia pandurata (Roxb) Schlecht) terhadap Aedes aegypti ........................................................................................... 201 Widyasari Putranti*, Saiful Bachri ...................................................................................... 201 Toksisitas Akut Ekstrak Etanol Daun Sembung (Blumea balsamifera (L.) DC.) Pada Mencit Putih Jantan ........................................................................................................................... 202 Aried Eriadi*, Sri Oktavia, Rahmat Taufik ........................................................................ 202 Aktivitas Antiinflamasi Ekstrak Etanol Buah Wualae (Etlingera elatior (Jack) R.M. Smith) Dengan Metode Stabilisasi Membran Sel Darah Merah Secara In Vitro .................................. 203 Wahyuni*, Fadhliyah Malik, Mentarry Bafadal, Sahidin .................................................... 203 Uji Toksisitas Sub Akut Ekstrak Etanol Biji Melinjo (Gnetum Gnemon L) Terhadap Fungsi Hati Dan Ginjal Pada Mencit Putih Jantan ..................................................................................... 204 Widya Kardela,1* Ifora,1 Viona Oktalubia,2 ........................................................................ 204 Pengaruh Hasil Asil Fraksinasi Ekstrak Etanol Daun Bandotan (Ageratum Conyzoides L.) Terhadap Aktivitas Susunan Saraf Pusat Pada Mencit Putih Jantan ........................................ 205 Helmi Arifin 1*, Ozi Riska 2, Fitra Fauziah2 ........................................................................ 205 Pengaruh Pemberian Ekstrak Ubi Jalar Ungu (Ipomoea batatas (L)) Terhadap Kadar Trigliserida Dan Gambaran Histopatologi Pankreas Pada Tikus Yang Diinduksi Triton X-100 .................. 206 Kintoko* dan Rizky Nurdhillah ......................................................................................... 206 Uji Toksisitas Akut Ekstrak Etanol Biji Pala (Myristica fragrans Houtt.) Pada Mencit Jantan Galur BALB/C ....................................................................................................................... 207 Moch. Saiful Bachri*, Sapto Yuliani, Norra Sutresmiyanti ................................................. 207 Uji Aktivitas Antidiabetes Fraksi Etil Asetat Kulit Buah Salak Pondoh (Salacca affinis Griff.) Terhadap Mencit Putih (Mus musculus L.) Jantan Diabetes .................................................... 208 Nofri Hendri Sandi,* Adriani Susanty, dan Desi Rahmawati. .............................................. 208 Uji Ketoksikan Akut SNEDDS (Self-Nanoemulsifying Drug Delivery System) Sambiloto (Andrographis paniculata Ness) pada Tikus Jantan Galur Wistar ........................................... 209 Arba Pramundita Ramadani,* Yandi Syukri, Elma Hasanah, dan Afrizal Wahyu Darma Syahyeri. ........................................................................................................................... 209 Pengaruh Konsentrasi Enzim dan Waktu Hidrolisis terhadap Rendemen Mikrokristalin Selulosa dari Jerami Padi ..................................................................................................................... 210 Muslim Suardi1,2, Annisa Suri Hamdani1, Bertiliyus Ariyati1, Rindu Okditanisa1, Akmal Djamaan1. .......................................................................................................................... 210 Studi In Vitro Asam Ursolat sebagai Antikanker Tunggal dan Kombinasi dengan Cisplatin pada Sel Kanker Serviks, HeLa ...................................................................................................... 211 Agustina Olivia Nezar1, Suparman1, Nunuk Aries Nurulita1* .............................................. 211 Aktivitas Antioksidan Self Nanoemulsifying Drug Delivery System (SNEDDS) Piroksikam terhadap Kadar Malonildialdehid (MDA) Plasma Tikus ......................................................... 212 Wahyu Widyaningsih,* Iis Wahyuningsih dan Kurnia Ambarwati ...................................... 212

12

Kombinasi Ekstrak Kunyit (Curcuma longa L) dan Herba Pegagan (Centella asiatica (l) urb) Menghambat Ekspresi Protein Caspase-3 di Sel Pyramidal Hippocampus pada Tikus Model Demensia yang Diinduksi Trimetiltin ..................................................................................... 213 Sapto Yuliani,* Nur Fadhlilah ........................................................................................... 213 Toksisitas Akut Ekstrak Terpurifikasi Bawang Dayak (Eleutherine palmifolia (L.) Merr) Dengan Metode Brine Shrimp Lethality Test (BSLT) .......................................................................... 214 Eka Siswanto Syamsul,1* Anita Apriliana1, Supomo1, Riska Sagita1, Dwi Lestari2 .............. 214 Uji Aktivitas Antioksidan dan Inhibisi Enzim Tirosinase dari Ekstrak dan Fraksi Akar dan Batang Sekunyit (Fibraurea tinctoria Lour) ........................................................................... 215 Rahayu Utami*, Armon Fernando, Emma Susanti dan Yunea Harisa .................................. 215 Pengaruh Estrak Etil Asetat Daun Akar Kaik-Kaik (Uncaria Cordata (Lour.) Merr) Terhadap Inflamasi Yang Ditandai Dengan Penurunan Kadar CRP (C-Reactive Protein) Pada Tikus Putih (Rattus Norvegicus) Jantan Galur Wistar ................................................................................ 216 Mririza Djohari,1* Nur Pratiwi1, Nofri Hendri Sandi1, Ratna Sari Dewi1, Noveri Rahmawati1 Penetapan Kadar Akrilamida Pada Keripik Umbi Jalar (Ipomoea batatas L.) Secara Kromatografi Cair Kinerja Tinggi (KCKT) ............................................................................ 217 Mustika Furi*, Rahayu Utami dan Yusro Jannaty ............................................................... 217 Potensi Buah Parijoto (Medinilla Speciosa Blume) sebagai Antihiperlipidemia...................... 218 Yardi,* Delina hasan, Ani Kurniawati ................................................................................ 218 Uji Ketoksikan Akut SNEDDS (Self-Nanoemulsifying Drug Delivery System) Sambiloto (Andrographis paniculata Ness) pada Tikus Jantan Galur Wistar ........................................... 219 Arba Pramundita Ramadani,* Yandi Syukri, Elma Hasanah, dan Afrizal Wahyu Darma Syahyeri. ........................................................................................................................... 219 Uji Daya Hambat Suppositoria Vagina Ekstrak Daun Sirih Hijau (Piper betle L.) Terhadap Candida albicans ................................................................................................................... 220 Muhammad Azdar Setiawan1*, Selfyana Austin Tee1, Iis Rahima J 1 ................................. 220 Pengaruh Pemberian Pakan Porang (Amorphophallus muelleri Blume) Dan Ekstrak Daun (Moringa oleifera Lam.) Kelor Terhadap Penurunan Glukosa Darah Mencit Diabetes ............ 221 Dian Ratih Laksmitawati*, Umi Marwati, Yati Sumiyati, Siti Fatimah .............................. 221

KIMIA MEDISINAL, BIOLOGI MOLEKULER DAN BIOTEKNOLOGI (KM)... 222 Validasi Metode Analisis Cemaran Logam Berat Kromium (Cr), Timbal (Pb), Dan Kadmium (Cd) Pada Kerang Hijau (Perna viridis) Dan Kerang Darah (Anadara nodifera) Dari Pantai Kenjeran Surabaya Secara Inductively Coupled Plasma Spectrometri ..................................... 223 Kusuma Hendrajaya,* Ririn Sumiyani, Dea Navisha, Dini Kartika Putri ............................. 223 Sintesis Analog Purin dan Studi In Silico terhadap Hemopeksin Matriks Metaloproteinase 9 (PEX9) sebagai Target Molekular pada Kanker Payudara ...................................................... 224 Maywan Hariono,1* Christophorus Fideluno Adhipandito,1 Diana Putri Kartika Sari Ludji,1 dan Riris Istighfari Jenie2 ................................................................................................... 224 Identifikasi Gen Sitokrom P450 2A6Alel*9 (CYP2A6*9) pada Subjek Uji Perokok Suku Thionghoa dan Papua Indonesia menggunakan Metode Polymerase Chain Reaction (PCR) .... 225 Christine Patramurti,1* Evan Julian Candaya,2 Dismas Adi Prabowo.2 ................................ 225 Simulasi Dinamika Molekular Reseptor Estrogen Alfa dengan Alfa Mangostin Sebagai Anti Kanker Payudara ................................................................................................................... 226 Doni Dermawan1, Muhammad Yusuf 2, Sharon O Bryant3and Muchtaridi Muchtaridi1* ..... 226 Analisis Secara Simultan 6-Merkaptopurin, 6-Metilmerkaptopurin Dan 6-Tioguanosin-5’Monofosfat dalam Dried Blood Spot Menggunakan LC-MS/MS ............................................ 227 Supandi,1* Yahdiana Harahap2, Harmita2 dan Rizka Andalusia3 ........................................... 227 Metode Alternatif untuk Analisis Enalapril dalam Plasma selain HPLC-MS-MS melalui Derivatisasi dengan 1-Fluoro-2,4-Dinitrobenzen (FDNB) ...................................................... 228 Ririn Sumiyani,1* Kusuma Hendrajaya1, Nathalia Gunawan Putri2 dan Widya Kandisasmita Purwaningtyas Sugiharta2. ................................................................................................. 228 Media MRS Modifikasi untuk Pertumbuhan Lactobacillus jhonsonii sebagai Media Alternatif yang Halal ............................................................................................................................. 229 Marlia Singgih Wibowo, 1* Elin Julianti,1 Tri Suciati,1 Istiyati Inayah1,2 .............................. 229

13

Skrining Virtual Senyawa Genus Begonia Terhadap Aktivitas Enzim Protease Human Immunodeficiency Virus - Type 1 (HIV-1) ........................................................................... 230 Andi Martini,1*, Muhammad Sulaiman Zubair,1 Agustinus Widodo2 .................................. 230 Hubungan Kuantitatif Struktur Aktivitas Secara In Silico Senyawa 1-Benzil-3-benzoilurea dan Analognya Sebagai Antikanker Melalui Hambatan Reseptor BRAF Kinase ........................... 231 Suhud, Farida,1* IGA Satria Adi Mulyadarma,1 Siswandono2 ............................................. 231 Nilai Ketidakpastian Analisis Sildenafil Sitrat Dan Tadalafil Secara Simultan Dalam Jamu Kuat Pria Dengan Metode Kromatografi Cair Kinerja Tinggi-UV ................................................... 232 Ari Wibowo,1* Sista Werdyani,1 Uzulul Hikmah,1 dan Bibit Cahya Karunia1 ...................... 232 Pemodelan Molekul, Sintesis dan Uji Sitotoksik N-(Fenilkarbamotioil)-4-Klorobenzamida Sebagai Kandidat Antikanker Payudara.................................................................................. 233 Dini Kesuma 1*, Siswandono2, Bambang Tri Purwanto2, Marcellino Rudyanto 3 ................. 233 Aktivitas Antikanker Senyawa N-Etil-N-Feniltiourea secara In Silico dan In Vitro Pada Sel Kanker Payudara T47D dan Selektivitasnya pada Sel Normal Vero ....................................... 234 Harry Santosa,* Dini Kesuma ............................................................................................. 234 Efek Sitotoksik dan Penghambatan Kinetika Proliferasi Ekstrak Etanol Kulit Batang Beringin Pencekik (Ficus annulata,BI) dan Epirubicin Sebagai Agen Ko-Kemoterapi Terhadap Sel Kanker Payudara T47D.......................................................................................................... 235 Siti Mulyanah1, Elza Sundhani* 1,2 , Nunuk Aries Nurulita1,3 .............................................. 235 Beras Analog Fungsional yang Berbahan Baku dari Tepung jagung, Mocaf, Biji lebui dan Rumput laut serta Nilai Glikemik Indeks, Kandungan Nutrient dan aktivitas antioksidannya .. 236 Rumiyati1*, Agung Endro Nugroho1, Yudi Pranoto2, Yekti Asih Purwestri3, Satrio Saloko4, Sri Widyastuti4, Muktasam5, Muhammad Luqman Al Hakim2, Sisca Diani Rosalina2, Thira Aziza2, Reid Janed6 ............................................................................................................ 236 Uji Aktivitas Antibakteri Ekstrak Etanol Daun dan Kulit Batang Sawo (Manilkara zapota (L.) van Royen) terhadap Bakteri Staphylococcus aureus dan Propionibacterium acne ................. 237 Melzi Octaviani,*dan Syafrina. .......................................................................................... 237 HSP90 dan Kandidat Antikanker Penghambat HSP90 ............................................................ 238 Rehmadanta Sitepu* ........................................................................................................... 238 Docking Molekul Senyawa Aglikon Kurkuligosida A dan Turunannya pada Protein Tyrosine Phosphatase 1B (PTP1B) ....................................................................................................... 239 Nursamsiar,1* Yulita M. Soko,1 dan Muhammad Aswad,2 .................................................. 239 Skrining Virtual Senyawa – Senyawa dari 12 Tanaman Antimalaria sebagai Inhibitor Enzim Dihidrofolat Reduktase (DHFR) ............................................................................................ 240 Titiek Martati1*, Esti Mumpuni2 , Esti Mulatsari2 dan Victor Christoper3 ............................ 240 Green Synthesis of Silver Nanoparticles from Alpinia galanga Extract With Microwave Irradiation .............................................................................................................................. 241 Yuli Haryani* , Yonatha Melanie, Maria Novita, and Ganis Fia Kartika ............................. 241

14

FARMASI BAHAN ALAM DAN OBAT TRADISIONAL (FA)

15

Kode Abstrak: OP-FA01 Aktivitas Ekstrak Etanol 70% Daun dan Buah Leunca (Solanumnigrum L.) terhadap Penghambatan Angiotensin- Converting Enzyme (ACE) secara In Vitro Shirly Kumala,1,2*, Amelia Anggraeni1 1

Pasca Sarjana, 2Sarjana Farmasi Fakultas Farmasi Universitas Pancasila *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Hipertensi merupakan salah satu faktor risiko penyakit kardiovaskuler yang tidak atau jarang menimbulkan gejala - gejala yang spesifik, dengan prevalensi yang cukup tinggi di Indonesia. Salah satu penggunaan daun dan buah leunca sebagai makanan tambahan sering digunakan oleh masyarakat Indonesia dan secara empiris sebagai obat tradisional, yang dapat digunakan untuk menurunkan tekanan darah tinggi atau hipertensi. Tujuan: Untuk mendapatakan data ilmiah dari khasiat daun dan buah Leunca. Metode: Uji penapisan fitokimia terhadap simplisia serta ekstrak etanol 70% dari daun dan buah leunca, uji aktivitas terhadap penghambatan ACE menggunakan metode Cushman dan Cheung. Hasil penelitian: Daun dan buah mengandung senyawa flavonoid, saponin, steroid, dan kumarin. Nilai IC50 sebesar 46,71 ± 0,20 bpj untuk ekstrak etanol 70% daun leunca dan 53,89 ± 0,25 bpj untuk ekstrak etanol 70% buah leunca, serta 9,78 ± 0,12 bpj untuk kaptopril sebagai kontrol positif. Kesimpulan: Hasil penelitian menunjukan daun dan buah leunca (Solanumnigrum L.) memiliki aktivitas terhadap penghambatan ACE. Kata kunci: Daun leunca, buah leunca, Solanumnigrum L., Anti hipertensi, AngiotensinConverting Enzyme (ACE).

16

Kode Abstrak: OP-FA02 Aktivitas Anti bakteri Kombinasi Ekstrak Metanol Daun Sirih (Piper betle L.) dengan Ampisilin terhadap Staphylococcus aureus Angelica Rivera Santoso dan Yustina Sri Hartini,* Fakultas Farmasi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta 55282, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Resistensi bakteri terhadap antibiotik merupakan salah satu masalah kesehatan yang semakin sulit diatasi. Beberapa tahun setelah antibiotik penisilin ditemukan dan digunakan secara klinis, resistensi bakteri Staphylococcus aureus terhadap penisilin dilaporkan terjadi di rumah sakit. Temuan antibiotik baru dan pemakaiannya di klinik terus diupayakan, akan tetapi kasus resistensi bakteri terhadap antibiotik tersebut terus terjadi. Sinergi antara bahan antibakteri diharapkan mampu mengatasi masalah resistensi. Ampisilin merupakan salah satu antibiotik yang digunakan untuk mengatasi infeksi S. aureus. Daun sirih telah digunakan secara tradisional untuk mengatasi infeksi bakteri dan telah dilaporkan memiliki aktivitas terhadap S. aureus. Penelitian ini mengukur aktivitas anti bakteri kombinasi sirih dengan ampisilin terhadap S. aureus, diharapkan terjadi efek sinergi pada kombinasi bahan anti bakteri tersebut. Tujuan: Penelitian ini bertujuan membandingkan aktivitas anti bakteri kombinasi ekstrak metanol daun sirih dan ampisilin/ vankomisin terhadap S. aureus dengan bahan tunggalnya sirihsaja/ ampisilinsaja). Metode: Daun sirih dikumpulkan pada bulan Januari - Februari 2017 di daerah Sleman Yogyakarta. Ekstraksi senyawa dari daun sirih secara maserasi dengan pelarut metanol. Pengujian aktivitas antibakteri dilakukan dengan metode difusisumuran menggunakan media natriumagar dan metode checkerboard dilution. Penetapan aktivitas antibakteri bahan uji dengan pengukuran diameter zona hambat pertumbuhan S. aureus dan penetapan nilai Fractional Inhibitory Concentration Index (FICI). Hasil penelitian: Diameter zona hambat pertumbuhan S. aureus dari ekstrak metanol daun sirih lebih besar dari pada ampisilin 40 µg/ml, maupun kombinasi kedua bahan tersebut. Nilai FICI kombinasi ekstrak metanol daun sirih dengan ampisilin adalah 2. Kesimpulan: Kombinasi ekstrak metanol daun sirih dengan ampisilin tidak menunjukkan efek sinergi. Pemanfaatan sirih sebagai anti bakteri tidak direkomendasikan untuk dikombinasi dengan ampisilin. Kata kunci: Antibakteri, Kombinasi, Sirih/ Piper betle L., Ampisilin, Staphylococcus aureus

17

Kode Abstrak: OP-FA03 Pengaruh Pemberian Jeruk Nipis Dan Belimbing Wuluh Terhadap Kadar Timbal Pada Kerang Lokan Ridho Asra,* Rusdi, Evita Puji Astuti Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi (STIFARM) Padang, Jl. Taman Siswa No. 9 Padang 25138, Indonesia *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Timbal (Pb) adalah logam berat yang berbahaya dan biasanya mencemari air dan hewan air seperti lokan, yang merupakan akibat dari berbagai dampak alamiah ataupun dari aktivitas manusia. Jeruk nipis (Citrus aurantiifolia) dan belimbing wuluh (Averrhoa bilimbi) adalah buah yang mengandung asam sitrat yang dipercaya dapat mengikat logam, sehingga dapat menurunkan kadar logam berat pada makanan. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh perendaman air perasan jeruk nipis (Citrus aurantiifolia) dan Belimbing wuluh (Averrhoa bilimbi) terhadap kadar timbal (Pb) dalam daging kerang lokan. Metode: Desain penelitian eksperimental digunakan dalam penelitian ini. Sampel berupa daging kerang lokan segar disiapkan dan diberi perlakuan dengan perendaman dalam air, air perasan jeruk nipis (Citrus aurantiifolia) dan air perasan belimbing wuluh (Averrhoabilimbi) serta tanpa perlakuan selama 30 menit dan kemudian masing-masing sampel didestruksi dan dianalisis kadar timbale secara kualitatif menggunakan pereaksi warna dan analisis kuantitatif menggunakan Spektrofotometri Serapan Atom (SSA). Hasil penelitian: Berdasarkan hasil penelitian, didapatkan persamaan regresi dari larutan standar timbal (Pb) y=0,03817x + 0,00045 dengan r=0,9996. Nilai Batas Deteksi (BD) yaitu 0,0396 mg/L dan Batas Kuantitasi (BK) yaitu 0,1132 mg/L. Diperoleh kadar timbal (Pb) pada sampel tanpa perlakuan sebesar 9,3645 mg/kg, kadar tersebut sekaligus menjelaskan bahwa tingginya kadar timbal (Pb) pada kerang yang hampir mencapai kadar maksimum timbal (Pb) yang diperbolehkan pada makanan menurut keputusan Direktorat Jendral Pengawasan Obat dan Makanan No. 03725/B/SK/VII/1989 yaitu sebesar 10 mg/kg. Kemudian, Sampel dengan perlakuan perendaman air terjadi penurunan kadar menjadi 6,2997 mg/kg, sedangkan untuk sampel dengan perlakuan perendaman air perasan jeruk nipis (Citrus aurantiifolia) dan perendaman air perasan belimbing wuluh (Averrhoa bilimbi) mengalami penurunan kadar timbal, dimana kadar timbal (Pb) tidak terdeteksi lagi pada sampel. Kesimpulan: Air perasan jeruk nipis (Citrus aurantiifolia) dan air perasan belimbing wuluh (Averrhoa bilimbi) dapat digunakan untuk menghilangkan cemaran timbal pada daging kerang lokan. Kata kunci: Averrhoa bilimbi; Citrus aurantiifolia; Lokan; Spektrometri Serapan Atom; Timbal.

18

Kode Abstrak: OP-FA04 Isolasi Senyawa Metabolit Sekunder Dan Uji Aktivitas Antioksidan Dan Antibakteri Dari Ekstrak Metanol Kulit Batang Meranti Buaya (Shorea uliginosa Foxw) Enda Mora*, Roatua Serevina Br.Gultom2 Fela Eka Putri Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Riau Pekanbaru *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Tumbuhan Shorea adalah salah satu Tumbuhan endemic Indonesia yang khas di Riau. Peneliti ingin melihat kandungan metabolit sekundernya dan melakukan uji aktivitas antioksidan dan antibakteri ekstrkas methanol kulit batang meranti buaya (shorea uliginosa) karena sebagian masyarakat pedalaman n menggunaknnya sebagai obat sakit perut. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk isolasi dan uji aktivitas ekstrak methanol kulita batang ,meranti buaya aan diri, intensi, dan ketrampilan konseling berhenti merokok. Metode: Penelitian dilakyukan dengan metoda ekstraksi dan isolasi kulit batang meranti buaya dan mealkukan isolasi dengan metode kromatografi kolom dan melakukan uji aktivitas antioksidan ekstrak metanol kulit batang meranti buaya (Shorea uliginosa Foxw) menggunakan metode DPPH, sedangkan anti bakteri dengan metoda diffuse. Ekstraksi dilakukan dengan metode maserasi menggunakan pelarut metanol, setelah didapatkan ekstrak metanol dilakukan pemisahan dengan menggunakan

komatografi kolom dengan metoda SGP. Hasil Penelitian:. Hasil isolasi senyawa diberi label RS5 sebanyak 6 mg dengan titik leleh 240-242 ℃ . Berdasarkan analisis spektroskopi UV, spektroskopi IR, dan pemeriksaan fitokimia dengan menggunakan pereaksi Liebermann-Bourchard menghasilkan warna merah bata. Hasil uji aktivitas antioksidan ekstrak metanol memiliki aktivitas antioksidan yang kuat dengan nilai IC50 40.1513 µg/ml dan senyawa RS5 memiliki aktivitas antioksidan tergolong sedang dengan nilai IC50 107.1968 µg/ml. Sedangkan uji aktivitas antibakteri ekstrak methanol kuliut bantang meranti buaya terhadap Staphylococous aures, Bacilus cereus, Salmonella typhi dan Escerichia coli pada konsentrasi 25 %, 20 % , 15 % , 10% dan 5 % menunjukkan daerah diameter hambat terhadap Staphylococous aures,dan Bacilus cereus dengan kategori sedang hingga lemah, dan Salmonella typhi dan Escerichia coli dengan kategori kuat hingga lemah. Kesimpulan: Hasil Isolasi ekstrak metanol memiliki aktivitas antioksidan yang kuat dengan nilai IC50 40.1513 µg/ml, hasil isolasi memiliki aktivitas antioksidan tergolong sedang dengan nilai IC50 107.1968 µg/ml. sedangkan uji aktivitas antibakteri tergolong lemah hingga sedang Kata kunci: Shorea uliginosa, isolasi, aktivitas antioksidan dan antibaketri

19

Kode Abstrak: OP-FA05 Aktivitas sitotoksik dan antimikroba Fungi Trichoderma reesei assosiasi Spons Stylissa flabelliformis Erna Prawita Setyowati,1* SUT Pratiwi,1 Triana Hertiani,1 and Oka Samara,2 1

Departmen Biologi Farmasi, Fakultas Farmasi, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta, INDONESIA 2 Departemen Farmasi, Fakultas MIPA, Universitas Udayana, Bali, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Spons Stylissa flabelliformis telah diketahui mempunyai aktivitas antikanker dan antimikroba. Masalah utama spons adalah ketersediaan bahan baku. Mikroorganisme asosiasi menghasilkan senyawa yang karakternya kemungkinan mirip atau sama dengan organisme inangnya sehingga permasalahn bahan baku dapat diatasi. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk Mengetahui sifat antimikroba dan sitotoksik ekstrak etil asetat hasil fermentasi jamur Trichoderma reesei (T. reesei) assosiasi spons Stylissa flabelliformis (S. flabelliformis). Metode: Fermentasi T. reesei dilakukan dalam media saboroud dextrosa. Filtrat hasil fermentasi diekstraksi menggunakan etil asetat. Ekstrak etil asetat diuji untuk aktivitas antimikroba dan sitotoksik. Kromatografi lapis tipis dan spektrometri massa kromatografi gas dilakukan untuk menentukan kelas metabolit senyawa yang bertanggung jawab untuk aktivitas antimikroba dan sitotoksik Hasil penelitian: Ekstrak etil asetat T. reesei aktif terhadap bakteri Staphylococcus aureus ATCC 29213, Eschericia coli ATCC 25922 dan Candida albicans ATCC 10231. Ekstrak etil asetat juga aktif melawan sel kanker sel T47D dan Raji, dengan nilai masing-masing IC50 270 dan 470 μg mL-1. Kesimpulan: Ekstrak etil asetat hasil fermentasi Trichoderma reesei menunjukkan aktivitas antimikroba dan sitotoksik. Senyawa yang terkandung dalam ekstrak T. reesei adalah turunan terpenoid atau fenil propana.. Kata kunci: Trichoderma reesei, Stylissa flabelliformis, uji sitotoksik, uji antimikroba.

20

Kode Abstrak: OP-FA06 Kadar Flavonoid Total, Daya Antioksidan dan Daya Hepatoprotektif Ekstrak Etanol Rimpang Temu Tis (Curcuma purpurascens) Ernawati Sinaga1*, Suprihatin2, Made Rina Rastuti3 1

Pusat Penelitian dan Pengembangan Tumbuhan Obat Universitas Nasional, Jakarta, INDONESIA 2 Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Nasional, Jakarta, INDONESIA 3 Fakultas Biologi Universitas Nasional, Jakarta, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Temu tis (Curcuma purpurascens) adalah salah satu jenis tumbuhan suku Zingiberaceae yang tumbuh subur di Indonesia dan dikenal sebagai bahan obat tradisional, namun belum banyak diteliti. Salah satu gangguan kesehatan yang sangat menonjol dewasa ini adalah kerusakan hati. Kerusakan hati dapat dihambat dengan berbagai zat yang bersifat antioksidan yang mudah didapat dari bahan alam, antara lain dari tumbuh-tumbuhan. Tujuan: Penelitian ini dilakukan dengan tujuan memperoleh informasi ilmiah tentang potensi terapetik rimpang temu tis, terutama daya antioksidan dan hepatoprotektif serta kandungan flavonoid total dari ekstrak etanol rimpang temu tis. Metode: Kadar flavonoid total ditetapkan secara spektrofotometri menggunakan pereaksi aluminium klorida dengan pembanding kuersetin. Uji daya antioksidan dilakukan secara in vitro menggunakan metode DPPH (1,1-difenil-2-pikrilhidrazil), sedangkan uji daya hepatoprotektif dilakukan in vivo menggunakan tikus putih (Rattus norvegicus) galur Sprague Dawley. Tikus percobaan diberi ekstrak peroral selama 28 hari dengan 3 tingkat dosis, yaitu 0,4 g/kg BB, 0,8 g/kg BB dan 1,6 g/kg BB. Intoksikasi hati dilakukan dengan pemberian parasetamol peroral dosis 3 g/kg BB pada hari ke-14. Daya hepatoprotektif ditentukan dengan mengukur aktivitas enzim glutamat oksaloasetat transaminase (GOT) dan glutamat piruvat transaminase (GPT) di dalam serum tikus percobaan. Hasil penelitian: Hasil penelitian menunjukkan bahwa ekstrak etanol rimpang temu tis mengandung flavonoid, saponin, quinon dan triterpenoid dengan kadar flavonoid total sebesar 4,77%. Ekstrak etanol rimpang temu tis memiliki daya antioksidan yang tergolong sedang dengan IC50 sebesar 112,93 ppm serta memiliki daya hepatoprotektif yang ditunjukkan dengan kemampuannya untuk menghambat peningkatan aktivitas enzim glutamat oksaloasetat transaminase (GOT) dan glutamat piruvat transaminase (GPT) di dalam serum tikus percobaan yang diinduksi parasetamol dosis toksik. Kesimpulan: Ekstrak etanol rimpang temu tis memiliki daya antioksidan dan hepatoprotektif serta kandungan senyawa-senyawa flavonoid yang cukup tinggi, sehingga dapat dinyatakan sebagai salah satu bahan alam yang memiliki potensi terapeutik untuk diteliti dan dikembangkan lebih lanjut. Kata kunci: Curcuma purpurascens, temu tis, antioksidan, hepatoprotektif, flavonoid.

21

Kode Abstrak: OP-FA07 Aktivitas Anthelmintik Ekstrak Metanol 80% dan Fraksi n-Heksan Daun Keben (Barringtonia asiatica (L.) Kurz) terhadap Cacing Hati Sapi (Fasciola hepatica) Sri Teguh Rahayu,1* Bonifasius Raista Ray2, Lilih Riniwasih2 1

Program Studi Farmasi Universitas Esa Unggul Jakarta Fakultas Farmasi Universitas 17 Agustus 1945 Jakarta

2

*Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Fasciolosis merupakan suatu penyakit infeksi cacing yang menyerang hewan ruminansia. Fasciola hepatica merupakan parasit cacing yang sering menginfeksi, khususnya sapi. Tanaman Keben (Barringtonia asiatica), merupakan tanaman obat tradisional yang belum banyak dimanfaatkan. Daunnya diduga dapat berkhasiat sebagai anthelmintic, karena mengandung saponin, tanin, flavonoid dan triterpenoid Tujuan: mengetahui kemampuan anthelmintik ekstrak metanol 80% dan fraksi heksan daun Keben (Barringtonia asiatica (L.) Kurz) terhadap Cacing Hati Sapi (Fasciola hepatica). Metode: Daun Keben (Barringtonia asiatica (L.) Kurz) sebanyak 8,32 kg diekstraksi dengan metanol 80% dan difraksinasi dengan n-heksan. Pengujian parameter spesifik dan non spesifik dilakukan terhadap ekstrak metanol 80% dan fraksi n-heksan. Aktivitas anthelmintik dilakukan dengan membagi kelompok cacing Hati Sapi (Fasciola hepatica) menjadi KN (NaCl 0,9%), KP (mebendazol 0,5%), KE1, KE2, KE3 dan KE4 dengan jumlah cacing setiap kelompok uji sebanyak 20 ekor. Pengujian ini dilakukan dengan cara merendam cacing ke dalam ekstrak metanol 80% dan fraksi heksan daun Keben (Barringtonia asiatica (L.) Kurz) yang diinkubasi pada suhu 370C, kemudian diamati waktu saat cacing tersebut mati. Parameter yang digunakan adalah nilai LC50 (Lethal Concentration), LT50 (Lethal Time), rerata waktu kematian cacing Fasciola hepatica setiap 1 jam, lalu dihitung LC50, LT50 ekstrak dan fraksi daun Keben dengan menggunakan analisa probit. Hasil Penelitian: Sebanyak 8,32 kg daun Keben kering menghasilkan 937,6 g ekstrak metanol 80% dengan rendemen sebesar 11,72%. Skrining fitokimia terhadap ekstrak metanol 80% diketahui mengandung saponin, tanin, flavonoid dan terpenoid sedangkan fraksi n-heksan mengandung alkaloid dan saponin. Ekstrak daun Keben (Barringtonia asiatica (L.) Kurz) konsentrasi 80% memiliki daya anthelmintik lebih besar dibandingkan dengan konsentrasi yang lain. Bila membandingkan ekstrak metanol 80% dengan fraksi heksan, hasil analisa probit menunjukkan bahwa daya anthelmintik ekstrak metanol 80% daun Keben lebih baik dibandingkan fraksi heksan, dengan nilai LC50 ekstrak metanol 80% daun Keben terhadap Fasciola hepatica adalah 50,11% dengan LT50 275 menit 42 detik dan LC50 fraksi heksan terhadap cacing Fasciola hepatica adalah 39,8% dengan LT50 363 menit 7 detik. Kesimpulan: Ekstrak metanol 80% dan fraksi n-heksan memiliki aktivitas anthelmintik. Kata kunci: ekstrak metanol 80%, fraksi n-hesksan, anthelmintik, Barringtonia asiatica (L.), Fasciola hepatica, 22

Kode Abstrak: OP-FA08 Pengaruh Kondisi Pertumbuhan Terhadap Regulasi Jalur Biosintesis Antibiotik pada Aktinobakteria Ika Nurzijah 1, 2, *, Miranti Nurindah Sari1, Fahrurrozi1, Shanti Ratnakomala1, Puspita Lisdiyanti1 1

Laboratorium Mikrobiologi Terapan, Pusat Penelitian Bioteknologi, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Jl. Raya Bogor No. 507, Cibinong, Bogor, Indonesia 2 Departemen Farmakologi dan Farmasi Klinis, Fakultas Farmasi, Universitas Muhammadiyah Purwokerto, Jl. Raya Dukuh Waluh, PO. Box 202, Purwokerto, 53182, Indonesia *

Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Biosintesis antibiotik pada aktinobakteri dipengaruhi oleh sejumlah besar mekanisme pengaturan, salah satunya ketersediaan unsur hara. Maka dari itu, komposisi media pertumbuhan yang digunakan akan menentukan jenis dan jumlah antibiotik yang dihasilkan oleh aktinobakteria. Tujuan: Penelitian ini bertujuan menguji pengaruh kondisi pertumbuhan terhadap jalur biosintesis antibiotik pada aktinobakteria. Optimasi media pertumbuhan aktinobakteria menjadi tahap awal pada penelitian ini. Metode: Pada penelitian ini, kami memilih satu isolat aktinobakteri yang diisolasi dari sedimen laut yang dikumpulkan dari Pulau Enggano, Bengkulu, Indonesia. Isolat dengan kode SHP 22-7 dipilih pada penelitian ini. Identifikasi molekuler dengan menggunakan sekuens genetik menggunakan 16S ribosomal RNA (rRNA) 16S menunjukkan bahwa isolat SHP 22-7 memiliki kekerabatan dengan Streptomyces plicatus (99,79%). Setelah produksi antibiotik dalam medium cair, isolat SHP 22-7 ditumbuhkan dalam berbagai medium yang berbeda. Medium pertumbuhan ini adalah medium R5, SGG, NL-19, dan Sudjata. Kultur bakteri dari berbagai media ini kemudian diekstraksi menggunakan pelarut etil asetat. Ekstrak etil asetat yang diperoleh diuji menggunakan bakteri indikator : Bacillus subtilis BTCC B-612, Escherichia coli BTCC B-609, dan Staphylococcus aureus BTCC B-611. Hasil penelitian: Ekstrak etil asetat dari media R5 menunjukkan indeks zona hambat terbaik melalui uji terhadap bakteri indikator (0,96 pada B. subtilis; 1,69 pada E. coli; dan 1,00 pada S. aureus). Kesimpulan: Hasil ini menunjukkan bahwa medium R5 adalah medium pertumbuhan optimum untuk produksi antibiotik padai isolat SHP 22-7. Penelitian ini merupakan dasar untuk melakukan pemanfaatan lebih lanjut terhadap isolat aktinobakteri di masa mendatang. Kata kunci: regulasi jalur biosintesis antibiotik, ketersediaan unsur hara, aktinobakteri

23

Kode Abstrak: OP-FA09 Efek Kombinasi Ekstrak Etanolik Buah Mengkudu (Morindacitrifolia L.) dengan Isoniazid Terhadap Profil Hematologi dan Limfosit Tikus Wistar Betina Ediati Sasmito,* Sri Mulyani Mulyadi, DennyWillianto dan Wahyu Lestari Fakultas Farmasi Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Pengobatan dengan Isoniazid atau INH, dapat menimbulkan efek samping, diantaranya leukositosis akut dan kronis, yang dapat menimbulkan anemia (hemolitik, sideroblastik, aplasia, atau megaloblastik), agranulositosis, eosinofilia, trombositopenia; disseminated intravascular coagulation dan lymphadenopathy. Ekstrak etanolik buah mengkudu (Morinda citrifolia L.) atau EEBM, mengandung senyawa triterpen dan steroid yang dapat berperan sebagai imunosupresan. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui efek EEBM terhadap profil hematologi dan proliferasi limfosit tikus Wistar betina, yang diberi obat yang diketahui menimbulkan beberapa efek samping, yaitu Isoniazid (INH). Metode: Sejumlah 30 tikus Wistar betina, umur 8 minggu, dibagi menjadi 6 kelompok (@5 ekor). Kelompok I sebagai kontrol normal; II diberi INH dosis 150 mg/kg BB/hari; III, IV dan V masing-masing diberi INH dosis 150 mg/kg BB + EEBM dosis rendah, sedang dan tinggi; dan VI diberi EEBM dosis tinggi, per oral selama 7 minggu. Pada minggu I, III dan VII, dari kelompok masing-masing 3 ekor, diambil darahnya untuk dievaluasi profil hematologi,kemudian dikorbankan untuk diisolasi limfosit (uji proliferasi) dengan metode MTT. Hasil penelitian: Hasil analisis statistik (p<0,05) menunjukkan bahwa EEBM dosis 250 mg/kg BB yang dikombinasi dengan INH dapat menurunkan terjadinya anemia dan proliferasi limfosit. Kesimpulan: Diharapkan EEBM dapat digunakan sebagai imunosupresan, untuk mengurangi efek samping INH. Kata kunci: Ekstrak Etanolik Buah Mengkudu, INH, Hematologi, Imunosupresan

24

Kode Abstrak: OP-FA10 Uji Aktivitas Antioksidan Ekstrak Etanol dari Kombinasi Daun Majapahit (Crescentia cujete L.) dan Bunga Rosella (Hisbiscus sabdariffa) dengan Metode DPPH Nina Salamah, Hervy Marliantika Fakultas Farmasi Universitas Ahmad Dahlan Jl. Prof. Dr. Soepomo, Janturan, Yogyakarta 55164, Telp (0274) 381523, 379418 *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK LatarBelakang: Penggunaan obat herbal di Indonesia saat ini tengah berkembang pesat seiring dengan meningkatnya pengetahuan masyarakat mengenai manfaat bahan-bahan alam bagi kesehatan. Salah satu penelitian yang banyak dilakukan adalah mengenai antioksidan. Crescentia cujete L. dan Hisbiscus sabdariffa dari beberapa penelitian menunjukkan memiliki aktivitas antioksidan yang baik. Tujuan: Penelitian ini bertujuan memperoleh aktivitas antioksidan yang lebih baik dengan melakukan penelitian terhadap kandungan antioksidan dari kombinasi kedua tanaman tersebut. Metode: Metode yang digunakan untuk pengujian aktivitas antioksidan kombinasi ekstrak adalah metode DPPH dengan kontrol positif quersetin. Prinsipnya adalah reaksi penangkapan radikal bebas oleh DPPH dari senyawa antioksidan. Analisis data dilakukan berdasarkan data absorban yang diperoleh, dihitung % peredamanradikalbebas yang selanjutnya dicari parameter ES50. Hasil: Hasil pengujian aktivitas antioksidan dengan metode DPPH diperoleh nilai ES50 untuk quersetin adalah sebesar 2,96  0,081 g/mL, Majapahit tunggal 173,60  0,514g/mL, Rosella tunggal 129,08  1,705g/mL, kombinasi Majapahit dan Rosella (1:1) sebesar 201,95  8,211g/mL, kombinasi Majapahit dan Rosella (1:2) sebesar 97,84  1,182g/mL, dan untuk kombinasi Majapahit dan Rosella (2:1) sebesar 134,26  2,827g/mL. Kesimpulan: Uji aktivitas antioksidan ekstrak daun majapahit dan rosella dalam bentuk kombinasi 1:2 aktivitas antioksidannya yang paling baik bila dibandingkan dengan formula yang lainnya. Kombinasi 1:2 menghasilkan nilai ES50 97,84  1,182g/mLyang menunjukkan aktivitas antioksidan yang kuat. Kata Kunci: Antioksidan, Crescentia cujete L., Hibiscus sabdariffa, DPPH, ES50

25

Kode Abstrak: OP-FA11 Aktivitas Sitotoksik Fraksi Etil Diklorometan Dan Etil Asetat Rumput Gong (Eriocaulon cinereum R.Br.) Terhadap Sel T47D Arde Toga Nugraha* Program Studi Farmasi, FMIPA, UII *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Indonesia, sebagai salah satu negara dengan tingkat prevalensi penyakit kanker payudara yang cukup tinggi. Menurut data yang dikeluarkan oleh Kementrian Kesehatan pada tahun 2015, peringkat pertama dalam jumlah kejadian kasus kanker baru di duduki oleh kanker payudara. Prosentase dari kejadian kanker payudara baru yaitu sebesar 43,3% dari keseluruhan kejadian kanker baru di Indonesia. Selain itu dari prosentase tersebut sebanyak 12% nya mengalami kegagalan untuk bertahan hidup. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk melihat aktivitas sitotoksik dari fraksi diklorometan dan fraksi etil asetat terhadap sel kanker payudara (T47D). Metode yang digunakan dalam melakukan pengujian terhadap sel T47D adalah dengan MTT assay. Hasil Penelitian: Dari hasil penelitian diperoleh bahwa fraksi diklorometan memiliki IC 50 = 531,80 µg/ml. Aktivitas sitotoksik yang lebih baik di tunjukkan oleh fraksi etil asetat dengan IC50 = 124,03 µg/ml. Kesimpulan: Hasil penelitian tersebut menunjukkan potensi yang cukup baik dari tanaman ini dalam membunuh sel kanker payudara. Oleh karena itu perlu dilakukan penelitian lebih dalam untuk dapat menentukan senyawa yang bertanggung jawab sebagai anti kanker. Kata Kunci: Kanker payudara, Eriocaulon cinereum R.Br, T47D

26

Kode Abstrak: OP-FA12 The Study Of Herbal Medicine Used As The Treatment Of Diabetes Mellitus In Bugis Ethnic Of Palopo City, Indonesia Nilawati Uly* STIKES Mega Buana Palopo *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRACT Background: Bugis ethnic group in Palopo city has diabetes mellitus community with certain amount as the separate ethnic group, that known as diabetes. This is the result of the behavior of their daily lives to consume foods with sweet taste. Method: This study was aimed to describe the used of herbal medicines in the treatment of diabetes mellitus in Bugis ethnic in Palopo city. The type of this research is qualitative with ethnographic approach. This type of research is qualitative with ethnographic approach. Result: The results showed that the Bugis ethnic group in the Palopo city used herbal threathment such as bib'bi leaves, bila leaf / maja, betel nuts, durian roots, sugar apple leaves, bitter leaves, singapore leaves, guava leaves, betel leaves, leaf of gedi, leaf of cat's whiskers, cempa-cempa sibokori, mangosteen rind, betel nuts, seppang wood, cinnamon, tebba 'coppeng, areca roots and herbs. Conclusion: The conclusion is that the used of herbal medicines with diabetes mellitus in Bugis ethnic, Palopo is the characteristic in Palopo town. Patients with diabetes mellitus in Bugis Palopo ethnic gathered with another fellow sufferers and share information about various herbs, and share the herb seeds. Keywords: diabetes mellitus, Bugis ethnic in Palopo city, herbal medicine

27

Kode Abstrak: OP-FA13 Parameter Mutu Parameter Mutu dan Formulasi Sediaan Kapsul dari Ekstrak Etanol 70% Daun Alpukat (Persea americana Mill.) Sebagai Kandidat Antidiabetes Ratna Djamil,1* Deni Rahmat,2 dan Fadhli Andrianto3 1

Bidang Farmakognosi/Fitokimia Fakultas Farmasi, Universitas Pancasila, 2 Bidang Teknologi Farmasi Fakultas Farmasi, Universitas Pancasila, 3 Bidang Farmakologi Fakultas Farmasi, Universitas Pancasila Jl. Srengseng Sawah, Jagakarsa, Jakarta Selatan,12640 *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Daun alpukat merupakan salah satu bahan alam yang dapat digunakan sebagai penurun kadar glukosa darah (antidiabetes). Metode: Penelitian dilakukan dengan mengekstraksi serbuk simplisia daun alpukat menggunakan pelarut etanol 70% dan dikeringkan dengan menggunakan metode freeze drying. Ekstrak kental yang dikeringkan dengan metode freeze drying dibedakan menjadi dua jenis, yaitu ekstrak kental dengan penambahan maltodekstrin dan ekstrak kental dengan penambahan HPC. Ekstrak kental dan ekstrak kering daun alpukat diuji penghambatannya terhadap aktivitas enzim α-glukosidase. Kemudian ekstrak kering daun alpukat diformulasikan menjadi sediaan kapsul dengan menggunakan bahan tambahan yaitu avicel PH 102 sebagai pengisi, serta aerosil sebagai glidan. Formula tersebut juga diuji penghambatannya terhadap aktivitas enzim α-glukosidase. Hasil: Hasil uji aktivitas penghambatan enzim α-glukosidase pada akarbose, ekstrak kental, ekstrak kering dengan maltodekstrin, ekstrak kering dengan HPC, formula 1 dan formula 2 berturut-turut menunjukkan nilai IC50 sebesar 45,9 bpj ; 55,1 bpj ; 58,7 bpj ; 55,2 bpj ; 59,7 bpj ; dan 56,0 bpj. Hasil evaluasi kapsul pada formula 1 dan 2 menunjukkan keseragaman bobot masing-masing sebesar 326,17 mg dan 297,28 mg dengan waktu hancur masingmasing yaitu 13 menit 22 detik dan 11 menit 50 detik. Kesimpulan: Dari hasil tersebut diperoleh formula 2, yaitu formula ekstrak kering hasil freeze drying dengan bahan tambahan HPC, sebagai formula terbaik karena memiliki efek penghambatan enzim α-glukosidase yang lebih baik. Kata kunci: Parameter Mutu, Ekstrak Daun Alpukat, Antidiabetes, Kapsul

28

Kode Abstrak: OP-FA14 Aktivitas Antibiotik Ampisilin terhadap Bakteri MRSA setelah Dikombinasi dengan Uap Minyak Atsiri Kulit Batang Kayu Manis Menggunakan Metode Kontak Gas Hady Anshory Tamhid,* Arde Toga Nugraha, Aditya Fadillah Program Studi Farmasi, Fakultas MIPA, Universitas Islam Indonesia, Yogyakarta, Indonesia *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Resistensi bakteri terhadap antibiotik telah mendorong dilakukan berbagai upaya penelitian untuk mencari alternative pengganti antibiotik yang lebih baik. Namun penelitian untuk mencari antibiotika yang baru menghabiskan waktu dan biaya yang tidak sedikit. Bakteri MRSA (Methicillin Resistant Staphylococcus aureus) merupakan salah satu bakteri yang resisten terhadap antibiotik golongan penisilin termasuk ampisilin. Kombinasi antibiotika dengan minyak atsiri dapat menjadi pilihan alternative untuk mengatasi resistensi bakteri terhadap antibiotik. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui aktivitas antibiotik ampisilin terhadap bakteri MRSA setelah dikombinasi dengan minyak atsiri kulit batang kayu manis (Cinnamomum burmannii). Metode: Minyak atsiri kulit batang kayu manis (MKKM) diisolasi menggunakan metode destilasi uap-air dan didentifikasi komponenya menggunakan GC-MS. Metode uji untuk menentukan aktivitas antibiotika dan kombinasinya dengan MKKM digunakan metode difusi dan kontak gas. Hasil penelitian: Setelah dilakukan isolasi minyak atsiri kulit batang kayu manis, diperoleh jumlah rendemen sebesar 0,24% dengan lima komponen utama yang terkandung didalamnya, yaitu 1,8-cineol, α-terpineol, cynnamaldehyde, cynnamal acetate, dan benzyl benzoate. Hasil uji aktivitas menunjukkan rata-rata diameter zona hambat ampisilin tunggal terhadap bakteri MRSA adalah sebesar 10,67 mm, sedangkan antibiotik ampisilin yang telah dikombinasi dengan MKKM sebesar 23,67 mm. Kesimpulan: Kenaikan aktivitas antibakteri ampisilin setelah dikombinasi dengan MKKM adalah 121,84%. Hal ini menunjukkan bahwa penggunaan MKKM berpotensi sebagai terapi suportif bila digunakan bersama dengan ampisilin untuk mengatasi infeksi MRSA. Kata kunci: ampisilin, bakteri MRSA, minyak atsiri, kayu manis, kontak gas.

29

Kode Abstrak: OP-FA15 Fermentasi Fungi Cladosporium sp, endofit Artemisia annua, L. dalam Media SDB dan PDB serta Pengaruhnya terhadap Aktivitas Inhibitor Polimerisasi Hem Indah Purwantini* dan Fitria Setiyoningrum Departemen Biologi Farmasi, Fakultas Farmasi Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Sejak ditemukannya strain Plasmodium yang resisten terhadap klorokuin, banyak usaha dilakukan untuk mengatasi permasalahan keberhasilan terapi malaria. Tujuan Penelitian: Salah satu yang dilakukan adalah mencari obat anti malaria baru baik dengan sintesis ataupun eksplorasi dari alam. Salah satu sumber yang belum dimanfaatkan secara optimal adalah mikroba endofit. Telah berhasil diisolasi fungi endofit dari tanaman Artemisia annua, L. yang termasuk dalam golongan Cladosporium sp., dan diketahui mempunyai aktifitas sebagai antimikroba. Metode: Fungi endofit difermentasi selama 14 hari pada suhu kamar dan kecepatan rotasi 200 rpm, menggunakan 2 media yaitu SDB dan PDB. Media fermentasi diekstraksi menggunakan etilasetat dan ekstrak diuapkan sampai pelarut menguap semua. Uji aktivitas inhibitor polimerisasi hem dilakukan menggunakan metode yang dikembangkan oleh Bassilico dkk. Hasil Penelitian: Hasil menunjukkan bahwa kecepatan pertumbuhan Cladosporium sp. dalam media SDB lebih lambat dibandingkan dalam media PDB. Selain itu, dalam medium SDB fase stasioner yang terjadi lebih cepat dan durasinya juga lebih pendek. Hasil fermentasi dalam media SDB tidak menunjukkan aktivitas inhibitor polimerisasi hem sedangkan dalam media PDB menunjukkan aktivitas dengan nilai IC50 1,81 mg/ml dan lebih baik daripada klorokuin sebagai kontrol positif (2,56 mg/ml). Kata kunci: fermentasi Cladosporium sp., endofit Artemisia annua L., inhibitor polimerisasi hem

30

Kode Abstrak: OP-FA16 Potensi Ekstrak Rimpang Kunyit (Curcuma domestica L.) Sebagai Kandidat Inhibor Pompa Effluks Pada Salmonella enteric serovar Typhi Resisten Wahyu Hendrarti1*, Abd.Halim Umar2, Andi Zulkifli1, Asril Burhan2, Kemal1 1

2

Sekolah Tinggi IlmuFarmasi Makassar, Indonesia Akademi Farmasi Kebangsaan Makassar, Indonesia

*

Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Pencarian inhibitor pompa efflux yang berpotensi sebagai adjuvant antibiotik dapat dilakukan pada bahan alam seperti rimpang kunyit (Curcuma domesticaL.) dengan zat aktif kurkumin. Tujuan:Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui aktivitas ekstrak rimpang kunyit sebagai inhibitor pompa efflux dalam menekan resistensi Salmonella enteric serovar Typhi (S.Typhi) terhadap anti bakteri-uji. Metode: Skrining bakteri-uji dilakukan pada isolate klinik S .Typhi dan ditentukan mekanisme resistensinya secara molekuler menggunakan RT-PCR dengan mengukur ekspresi pompa effluksnya yaitu AcrB. Bakteri-uji dipilih dari isolat yang ekspresi AcrBnya mengalami penurunan setelah penambahan zat CCCP (suatu inhibitor pompa efflux sintetik yang dipakai pada penentuan mekanisme resistensi). Penentuan aktivitas inhibitor pompa efflux dilakukan dengan metode difusi-agar yaitu: (1) menumbuhkan isolate bakteriuji dengan 3 antibakteri dalam paper disk yaitu Kloramfenikol (30µg), Tetrasiklin (30µg) dan sulfametoksazol-trimetoprim (75µg). (2) Pengujian selanjutnya dilakukan dengan cara yang sama tetapi ditambahkan ekstrak rimpang kunyit konsentrasi 0,1; 0,25; 0,5; 0,75; dan 1%. Media yang digunakan yaitu MHA dan inkubasi dilakukan pada suhu 37ºC selama 24 jam, serta aktivitas antibakteri ditentukan berdasarkan standar breakpoint zona hambat menurut EUCAST. Hasil penelitian: menunjukkan bahwa isolat-uji mengalami penurunan ekspresi AcrB sekitar 3x lipat (dari 9,93075 menjadi 7,08729) setelah penambahan CCCP sehingga mekanisme resistensinya dikarakterisasi akibat pompa efflux aktif. Pengujian aktivitas awal dari ketiga anti bakteri- uji menunjukkan bahwa isolat-uji telah resisten terhadap Kloramfenikol dan Tetrasiklin akan tetapi masih sensitive terhadap SulfametoksazolTrimetoprim dengan diameter zona hambat yaitu 7,5; 9,3; dan 28,6 mm. Pengujian aktivitas dengan penambahan ekstrak kunyit mulai dari konsentrasi 0,1 – 1% menunjukkan adanya peningkatan zona hambat Kloramfenikol sebesar 14,5; 19,5; 20,2; 20,4; dan 21,3mm: Tetrasiklin sebesar 12,9; 11,3; 12,1; 11,3 dan 11,5 mm; serta Sulfametoksazol-Trimetoprim sebesar 27,6; 29,7; 29,9;25,0; dan 20,6mm. Kesimpulan: Ekstrak rimpang kunyit mempunyai aktivitas sebagai inhibitor pompa efflux dan kandidat adjuvant antibiotic alami Kata Kunci: pompa effluks, Salmonella Typhi, Curcuma domestica

31

Kode Abstrak: OP-FA17 Formulasi Yoghurt Terfortifikasi Rosella sebagai Pangan Fungsional Antioksidan Nurkhasanah* Fakultas Farmasi Universitas Ahmad Dahlan, Jl. Prof Soepomo, Janturan, Yogyakarta *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Kelopak bunga rosela (Hibiscus sabdariffa Linn.) telah dikenal memiliki efek antioksidan. Antosianin, yang merupakan kandungan utama rosella akan lebih stabil dalam kondisi asam. Formula produk yang bersifat asam seperti yoghurt diharapkan memberikan suasana yang optimum untuk stabilitas zat aktif dan efektifitas sebagai antioksidan. Tujuan penelitian: Penelitian ini bertujuan untuk membuat formula produk yoghurt yang terfortifikasi rosella sebagai pangan fungsional antioksidan. Metode: Yoghrut dibuat menggunakan bakteri Lactobacillus bulgaricus dan Streptococcus thermophilus. Ekstrak rosella dan yang digunakan dalam penelitian ini diperoleh dari ekstraksi menggunakan air. Produk selanjutnya akan diuji kualitasnya yang meliputi pH, total padatan, kadar total asam, kadar protein, asam lemak. Ativitas antioksidan diuji menggunakan metode DPPH. Hasil penelitian: Hasil penelitian menunjukkan bahwa yoghurt terfortifikasi rosella yang dihasilkan memiliki standar spesifikasi yang sesuai dengan SNI dilihat dari parameter pH, total padatan, total asam dan total lemak. Yoghurt terfortifikasi rosella juga diketahui memiliki efek antioksidan yang lebih baik dibandingkan yoghurt yang tidak terfortifikasi. Kata kunci: Hibiscus sabdariffa Linn, rosella, antioksidan, yoghurt, antosianin

32

Kode Abstrak: OP-FA18 Potensi Pengembangan Tumbuhan Obat Etnis Talang Mamak sebagai Sumber Senyawa Aktif Biologis Hilwan Yuda Teruna* dan Muhammad Almurdani Jurusan Kimia, FMIPA, Universitas Riau *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Etnis Talang Mamak merupakan salah satu komunitas adat terpencil (KAT) atau suku pedalaman yang ada di Kabupaten Indragiri Hulu, Provinsi Riau. Etnis ini menggantungkan hidup dari alam sekitarnya untuk memenuhi kebutuhan makanan, pakaian dan obat–obatan. Pada etnis ini, sistem pengetahuan tentang alam tumbuh-tumbuhan merupakan pengetahuan yang amat penting dalam mempertahankan kelangsungan hidup mereka. Hasil penelitian sebelumnya menunjukkan dukun etnis ini mengerti dan menguasai pengetahuan tumbuhan obat yang digunakan untuk mengobati berbagai penyakit. Tujuan: Pada penelitian dilaporkan hasil primary screening yang bertujuan untuk mengetahui aktivitas antioksidan dari 10 spesies, yaitu daun rukam (Flacourtia rukam), daun mampening (Lithocarpus bancanus), daun tunjuk langit (Helminthostacshys zeylanica), daun jelutong (Dyera costulata), daun boka-boka (Tabernaemontana macrocarpa), daun (Macaranga bancana), daun melabaian (Macaranga gigantea), daun (Anisophyllea disticha), daun ati-ati paladang (Coleus scutellaroides) serta daun medang perawas (Litsea eliptica). Metode: Sampel dikumpulkan dari 3 lokasi, yaitu Kecamatan Rakit Kulim, Kecamatan Kelayang dan Kecamatan Batang Gansal, Kabupaten Indragiri Hulu, Provinsi Riau. Bahan yang digunakan berupa sampel kering. Ekstraksi menggunakan metode maserasi dengan menggunakan pelarut metanol. Metode antioksidan yang digunakan adalah scavenging activity dengan menggunakan metode DPPH. Hasil: Hasil uji aktivitas antioksidan menunjukkan bahwa 60% sangat aktif, 30% aktif dan 10% tidak aktif. Kesimpulan: Tumbuhan obat yang berasal dari etnis Talang Mamak berpotensi untuk diteliti lebih lanjut untuk dikembang sebagai sumber senyawa aktif biologis. Kata Kunci: Etnis Talang Mamak, obat tradisional, antioksidan

33

Kode Abstrak: OP-FA19 Pengaruh Pelarut Etanol Kadar Rendah, Suhu dan Pengadukan Terhadap Ekstraksi Senyawa Bioaktif Herba Sambiloto (Andrographis Paniculata Nees) Andayana Puspitasari Gani* Departemen Biologi Farmasi, Fakultas Farmasi, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta 55281. *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Penggunaan ekstrak sebagai bahan baku pada industri bahan alam terus berkembang. Agar kualitas ekstrak yang dihasilkan dapat terus dipertahankan, diperlukan suatu prosedur ekstraksi yang dapat menjamin kandungan zat aktif dalam ekstrak yang dihasilkan. Sambiloto merupakan tumbuhan yang telah banyak digunakan masyarakat untuk berbagai tujuan pengobatan. Pada penelitian ini dilakukan optimasi ekstraksi terhadap herba sambiloto terhadap kandungan andrografolid, flavonoid total, fenolik total dan randemen ekstrak. Metode: Rancangan percobaan menggunakan desain faktorial 3 faktor 2 level, dengan metode ekstraksi maserasi. Faktor yang diukur meliputi kadar etanol dalam pelarut, suhu dan kecepatan pengadukan serta level rendah dan tinggi. Hasil penelitian: Hasil analisis univariat menunjukkan bahwa kadar andrografolid dalam ekstrak hanya dipengaruhi secara signifikan oleh kadar etanol dalam solven, sedangkan kadar flavonoid total tidak dapat ditetapkan karena kadar yang terlalu rendah. Senyawa fenolik yang terekstrak dari herba sambiloto dipengaruhi oleh interaksi kadar etanol dalam pelarut dan kecepatan pegadukan, sedangkan randemen ekstrak dipengaruhi secara nyata oleh semua faktor dan interaksi diantaranya. Kesimpulan: Ekstraksi herba sambiloto dengan pelarut etanol kadar rendah (50%) dapat menghasilkan andrografolid, fenolik total dan randemen terbaik bila dilakukan dengan pengadukan dengan kecepatan 250 rpm Kata kunci: ekstraksi, kadar etanol, suhu, pengadukan, andrografolid, fenolik total

34

Kode Abstrak: OP-FA20 Perbandingan Aktivitas Antioksidan Ekstrak Etanol dan Fraksi Daun Benalu (Scurrula Atropurpurea (Bl.) Denser) Yang Tumbuh Pada Inang Rambutan Dengan Metode DPPH Sista Werdyani*, Pinus Jumaryatno, Denda Suli Hartati Program Studi Farmasi Universitas Islam Indonesia, Jalan Kaliuran Km 14,5 Sleman Yogyakarta *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Daun benalu diketahui memiliki aktivitas antioksidan yang bervariasi tergantung jenis inang yang ditumpanginya. Hal ini karena senyawa kimia yang terkandung pada daun benalu dipengaruhi oleh jenis inang yang ditumpangi. Penelitian mengenai aktivitas antioksidan dari benalu yang tumbuh pada inang pohon rambutan belum pernah dilakukan. Tujuan: Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui kandugan kimia dan aktivitas antioksidan ekstrak daun benalu yang tumbuh pada inang pohon rambutan. Metode: Daun benalu yang telah dikoleksi kemudian dikeringkan dan dimaserasi menggunakan etanol 70%. Pemisahan kandungan senyawa pada ekstrak dilakukan dengan fraksinasi menggunakan metode kromatografi kolom vakum dengan fase gerak gradien (nheksan 100%, n-heksan:etil asetat (30:20), n-heksan:etil asetat (20:30), etil asetat 100%, etil asesat:metanol (30:20), etil asetat:metanol (20:30) dan metanol 100%). Pengujian kandungan kimia selanjutnya dilakukan pada ekstrak dan fraksi dengan metode kromatografi lapis tipis dilanjutkan dengan pengujian antioksidan menggunakan metode DPPH. Aktivitas antioksidan pada ekstrak dan fraksi dibandingkan menggunakan nilai IC50. Hasil: Hasil Penelitian menunjukkan bahwa Flavonid ditemukan pada ekstrak dan fraksi 27, tannin ditemukan pada ekstrak dan fraksi 4-7, sedangkan alkaloid tidak ditemukan pada ekstrak maupun fraksi. Aktivitas antioksidan tertinggi adalah fraksi 5 dengan nilai IC50 7,211 ± 0,072 µg/ml dan dapat dikategorikan memiliki aktivitas antioksidan tinggi karena nilainya dibawah 100 µg/ml. Kata Kunci: Antioksidan, daun benalu rambutan, DPPH

35

Kode Abstrak: OP-FA21 Aktivitas Antibakteri Lotion Kombinasi Minyak Atsiri Daun Sirih (Piper betle Linn) dan Serai Wangi (Cymbopogon nardus (L.) Rendle) Rasidah*, Rima Hayati, Amelia Sari, Munira, Noni Zakiah Politeknik Kesehatan (Poltekkes) Kemenkes RI Aceh Jl. Soekarno-Hatta, Lampeunurut, Darul Imarah, Aceh Besar *Email korespondensi : [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Penyakit infeksi merupakan penyakit yang banyak diderita oleh masyarakat dan sampai saat ini merupakan penyakit teratas penyebab kematian di negara berkembang seperti negara Indonesia. Salah satu bakteri yang menyebabkan infeksi adalah Staphylococcus aureus. Sirih (Piper betle Linn) dan serai wangi (Cymbopogon nardus (L) Rendle.) banyak digunakan dalam mengobati penyakit infeksi karena mengandung minyak atsiri yang diketahui mempunyai efek antibakteri. Untuk meningkatkan penggunaan dari minyak atsiri daun sirih dan serai wangi maka perlu dibuat menjadi sediaan farmasi yang lebih praktis, diantaranya adalah bentuk lotion. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh lotion kombinasi dari minyak atsiri daun sirih (Piper betle Linn) dan serai wangi (Cymbopogon nardus (L.) Rendle) dalam menghambat pertumbuhan Staphylococcus aureus. Metode: Penelitian ini bersifat eksperimental laboratorium dengan menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL) yang terdiri dari enam perlakuan (aquades, basis lotion (F0), lotion 1% (F1), lotion 5% (F2), lotion 10% (F3), dan kloramfenikol) dan masingmasing 3 kali ulangan. Hasil penelitian: Hasil uji aktivitas antibakteri sediaan lotion ketiga konsentrasi berpengaruh terhadap pertumbuhan Staphylococcus aureus (P=0,000). Hasil uji lanjut Duncan menunjukkan antara F1 dan F2 tidak ada perbedaan yang signifikan (P>0,05), tetapi F1 dan F3 berbeda signifikan (P<0,05). Kesimpulan: Sediaan lotion ketiga konsentrasi dapat menghambat pertumbuhan Staphylococcus aureus. Kata kunci: Piper betle Linn, Cymbopogon nardus (L.) Rendle , lotion, antibakteri, Staphylococcus aureus.

36

Kode Abstrak: OP-FA22 Formulasi dan Uji Aktivitas Antioksidan Sediaan Krim Ekstrak Etanol 70% Daun Ashitaba (Angelica keiskei Koidz) dengan Setil Alkohol Sebagai Stiffening Agent Nelly Suryani,* Ofa Suzanti Betha, Amalia Rahmatika Program Studi Farmasi, Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan, UIN Syarif Hidayatullah Jakarta *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Daun ashitaba (Angelica keiskei Koidz) mengandung senyawa tanin yang disebut juga dengan polifenol yang berfungsi sebagai antioksidan untuk melindungi tubuh dari pengaruh buruk yang dapat menyebabkan kerusakan kulit seperti penuaan dini. Sejauh ini belum ditemukan adanya penelitian mengenai pemanfaatan ashitaba dalam sediaan krim antiaging. Dalam pembutaan sediaan krim penggunaan stiffening agent yaitu setil alkohol sebagai peningkat viskositas merupakan salah satu hal yang harus diperhatikan. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh setil alkohol terhadap stabilitas fisik dan aktivitas antioksidan ekstrak ashitaba dalam sediaan krim pada hari ke-1 dan hari ke-21. Dalam penelitian ini krim diformulasikan dengan variasi konsentrasi setil alkohol yaitu F1 (2%), F2 (4%) dan F3 (6%). Metode: Stabilitas krim dilihat dari evaluasi fisik yang dilakukan meliputi organoleptis, homogenitas tekstur, pH, viskositas dan uji stabilitas mekanik dengan metode sentrifugasi. Penentuan aktivitas antioksidan dilakukan dengan menggunakan metode DPPH dengan menghitung nilai IC50 serta AAI. Nilai IC50 ekstrak ashitaba yaitu 83,282 µL /mL dengan nilai AAI 1,921. Hasil penelitian: Hasil penelitian menunjukkan semakin tinggi konsentrasi setil alkohol, maka semakin tinggi viskositas dan stabilitas fisik krim. Hasil pengukuran aktivitas antioksidan pada hari ke-1 nilai IC50dan AAI yang diperoleh krim F1, F2 dan F2 berturutturut yaitu 107,576 µL /mL; 1,487, 115,381 µL /mL; 1,387 dan 119,676 µL/mL; 1,337. Kesimpulan: Pada hari ke 21 dilakukan pengukuran aktivitas antioksidan krim pada krim yang stabil secara fisik yaitu pada krim formula 3 dengan konsentrasi setil alkohol 6%, nilai IC50 dan AAI yang diperoleh yaitu 139,520 µL /mL; 1,147. Kata kunci: Ekstrak ashitaba, Angelica keiskei, krim, aktivitas antioksidan dan DPPH

37

Kode Abstrak: OP-FA23 Penetapan Kadar Dan Uji Antibakteri Protein Whey Dari Susu Kerbau Bubalus Bubalis Emma Susanti,1* Riki Erisman,1 1

Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Riau (STIFAR RIAU) Pekanbaru *

Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Protein whey memiliki efek fungsional yang sangat penting bagi tubuh. Protein whey mempunyai aktivitas antimikroba, antivirus, antikarsinogen dan antitumor. Di pasaran telah beredar produk whey yang diolah dari susu berbagai jenis mamalia seperti sapi dan kambing, namun whey dari susu kerbau masih belum dikembangkan padahal kerbau juga merupakan salah satu ternak yang bisa menghasilkan susu yang berkualitas. Adanya senyawa-senyawa aktif antibakteri yang beragam dalam susu hewan ternak menarik perhatian penulis untuk melakukan penelitian untuk melihat aktivitas antibakteri protein whey dari susu kerbau Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui kadar protein pada whey susu kerbau Bubalus bubalis dan melihat apakah whey susu kerbau Bubalus bubalis memiliki aktivitas antibakteri. Metode: Metode Lowry digunakan untuk penetapan kadar protein Whey dan untuk uji aktifitas antibakteri terhadap bakteri Escherichia coli dan Salmonella typhi digunakan metode Difusi agar. Hasil penelitian: Hasil penetapan kadar protein yang didapat dari whey adalah 5,23 mg/mL (0,523 %). Pengujian ini menunjukkan bahwa whey memiliki aktivitas antibakteri yang mendekati kontrol positif kloramfenikol dengan zona hambat sebesar 16,5 mm dan 18,1 mm pada konsentrasi 100% terhadap Escherichia coli dan Salmonella typhi secara berurutan Kesimpulan: Protein Whey yang diperoleh mempunyai aktifitas terhadap bakteri uji, mendekati zona hambat kontrol positif kloramfenikol dengan zona hambat sebesar 16,5 mm mm mm dan 18,1 mm terhadap Escherichia coli dan Salmonella typhi pada konsentrasi 100% secara berurutan. Kata kunci: Protein Whey, penetapan kadar, antibakteri , Escherichia coli dan Salmonella typhi

38

Kode Abstrak: OP-FA24 Korelasi Potensi Antibakteri antara Ekstrak Kasardan Metabolit Sekunder Hasil Isolasi dari Buah Wualae (Etlingeraelatior) Asal Sulawesi Tenggara Sahidin I,1* Syefira Salsabila1, Wahyuni W.1, Imran2, dan Marianti A. Manggau3 1

2

Fakultas Farmasi Universitas Halu Oleo Kendari 93232 Sulawesi Tenggara, INDONESIA Jurusan Kimia, FMIPA Universitas Halu Oleo Kendari 93232 Sulawesi Tenggara, INDONESIA 3 Farmakologi, Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin, Makassar 90245, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Tanaman Wualae atau Etlingeraelatior (Tolaki) banyak tumbuh di Sulawesi Tenggara. Buah tanaman ini banyak digunakan sebagai bumbu masak dan obat tradisional. Kajian ilmiah tentang buah dan khasiatnya terhadap penyakit tertentu masih sangat terbatas. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengkaji secara ilmiah kandungan kimia buah E. elatior dan khsaiatnya terhadap berbagai bakteri patogen sehingga dapat mendukung penggunaan oleh masyarakat. Metode: Isolasi dilakukan dengan tehnik kromatografi, meliputiKromatografiLapisTipis (KLT), Kromatografi VakumCair (KVC), dan Kromatografi Radial (KR). Penentuan struktur senyawa hasil isolasi dikerjakan dengan tehnik spektroskopi, yaitu spektroskopi IR dan NMR-1D (1H dan 13C-NMR) serta membandingkan data sejenis dari literatur. Aktivitas ekstrak metanol dan senyawa hasil isolasi dievaluasi terhadap bakteri menggunakan metode difusi agar sumuran. Bakteri uji meliputi Escherichia coli ATCC 35218, Pseudomonas aeruginosa, Staphylococcus aureus ATCC 25923, Bacilus subtilis, Streptococcus mutans, dan Salmonella enteric. Hasil penelitian: Dua senyawa berhasil diisolasi dari buah E. elatior yaitu asam vanilic dan asam p-hydroksibenzoat. Hasil uji aktivitas kedua senyawa dan ekstrak metanol buah menunjukkan paling aktif terhadap S. mutans. Kesimpulan: Aktivitas dua senyawa hasil isolasi berkorelasi dengan ekstrak methanol buah E.elatior terhadap bakteri S. mutans. Dengan demikian, ekstrak methanol buah E.elatior dapat dikembangkan sebagai obat kumur atau pasta gigi. Kata kunci: Etlingeraelatior, buah, asam vanilic, asam p-hydroksibenzoat dan antibakteri

39

Kode Abstrak: OP-FA25 Uji Aktivitas Antiinflamasi Ekstrak Etanol 70% Buah Takokak (Solanum Torvum Swartz.) Dengan Metode Induksi Putih Telur Pada Tikus Putih Jantan Secara In Vivo Rabima1*, Joko Afriyanto2 1

Dosen Fakultas Farmasi Universitas 17 Agustus 1945 Jakarta, Jl.Sunter Permai Raya, DKI Jakarta, 14350. 2 Mahasiswa Universitas 17 Agustus 1945 Jakarta, Jl.Sunter Permai Raya,Jakarta, 14350. Email Korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Inflamasi merupakan respon normal yang berupa tindakan protektif lokal terhadap kerusakan atau cedera jaringan yang bertujuan untuk mengurangi, menghancurkan atau mengurung jaringan yang cedera atau faktor penyebab cedera. Manifestasi dari cedera diantaranya yaitu edema yang bewarna kemerahan. Buah Takokak (Solanum torvum Swartz.) mengandung flavonoid dan triterpen yang berpotensi dapat menurunkan edema. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui apakah buah Takokak (Solanum torvum Swartz.) memiliki aktivitas sebagai antiinflamasi atau tidak pada konsentrasi dosis 60 mg/200gBB, 90 mg/200gBB dan 120 mg/200gBB terhadap edema pada telapak kaki tikus putih jantan galur Sprague dawley. Metode: Pada penelitian ini digunakan sebanyak 25 ekor tikus yang dibagi menjadi 5 kelompok yaitu kelompok kontrol negatif (CMC), kelompok kontrol positif (Na. diklofenak) dan kelompok ekstrak etanol 70% buah Takokak. Dimana kaki kiri bagian belakang tikus diinduksi dengan putih telur 5% 30 menit setelah pemberian sediaan uji untuk memicu edema kemudian setelah 1 jam volume kaki tikus diukur volume radangnya di plestimometer pengamatan dilakukan selama 5 jam setelah proses induksi. Hasil Penelitian: Dari hasil penelitian menunjukkan bahwa ketiga kelompok ekstrak buah Takokak memiliki kemampuan menghambat radang, dimana persen penghambat radang terbesar ditunjukkan oleh dosis 120 mg/200gBB sebesar 41,85%, dosis 90 mg/200gBB memiliki kemampuan penghambat radang sebesar 40,28% sedangkan dosis 60 mg/200gBB memiliki penghambatan radang sebesar 34,08%. Kesimpulan: Secara keseluruhan ekstrak buah Takokak (Solanum torvum Swartz.) memiliki penghambatan radang yang masih kecil jika dibandingkan kontrol positif (Na. diklofenak) dengan penghambatan radang sebesar 48,89%. Kata kunci: takokak, antiinflamasi, putih telur

40

Kode Abstrak: PP-FA01 Mask Sheet Bioselulosa Ekstrak Bawang Putih (Allium sativum Linn) sebagai Anti Jerawat dan Uji Daya Hambat terhadap bakteri Propionibacterium acnes dan Staphylococcus aureus penyebab jerawat Desya Faradila I., Febiola Putri Z, Siti Nur Fatimah, Yuniar Palilati, dan Rangga Meidianto Asri* 1

Fakultas Farmasi, Universitas Hasanuddin, Perintis Kemerdekaan KM 10, 90245, Indonesia *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Jerawat umumnya dialami oleh sebagian besar kaum remaja dan dewasa muda dengan penyebab utama bakteri Propionibacterium acnes. Salah satu pengobatan jerawat adalah pemberian antibiotic seperti klindamisin, namun antibiotic ini dapat menyebabkan resistensi bakteri sehingga perlu digunakan anti mikroba dari bahan alam. Penelitian yang dilakukan oleh Maya Damayanti (2014) telah membuktikan bahwa kandungan bawang putih yakni senyawa Alisin memiliki efek anti bakteri terhadap bakteri Propionibacterium acnes penyebab jerawat. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk menilai efektivitas bioselulosa terfortifikasi ekstrak bawang putih (allium sativumlinn) sebagai anti jerawat dan uji daya hambat terhadap bakteri Propionibacterium acnes dan Staphylococcus aureus penyebab jerawat. Metode: Digunakan 2 jenis ekstrak bawang putih yaitu ekstrak kering etanol 96% dan ekstrak kental etanol 96% yang di uji daya hambat terhadap bakteri Propionibacterium acnes dan Staphylococcus aureus dengan 3 konsentrasiberbedayaitu 1%, 5%, dan 10%. Hasil penelitian: Diperoleh hasil uji daya hambat kedua ekstrak positif dapat menghambat bakteri uji, dimana ekstrak kering 10% memiliki zona hambat terbesar yaitu 9 mm dan 8,43 mm sedangkan ekstrak kental 10% yaitu 8,83 mm dan 8,16 mm. Ekstrak bawang putih sebagai obat anti jerawat dibuat dengan sediaan mask sheet bioselulosa. Pembuatan masker bioselulosa dilakukan dengan memanfaatkan starter biakan Acetobacterxylinum dengan media air kelapa yang ditambahkan magnesium sulfat dan ammonium sulfat dan dipanen pada hari ke-4. Untuk formula emulsi dibuat 3 formula dengan variasi emulgator yaitu novemer (F1), tween80-span80 (F2), dan asam stearat-TEA (F3) dengan hasil formulasi basis terbaik adalah F1. Kemudian F1 dibuat menjadi 2 emulsi ekstrak yaitu emulsi ekstrak kering 10% dan emulsi ekstrak kental 10% yang hasil uji daya hambatnya menunjukkan emulsi ekstrak kering 10% memiliki zona hambat terbesar yaitu 8,8 mm dan 10,2 mm. Kesimpulan: Masker bioselulosa direndam dalam emulsi ekstrak 10% sehingga diperoleh sediaan mask sheet bioselulosa yang hasil uji daya hambatnya juga menunjukkan hasil positif dapat menghambat kedua bakteri uji ditandai dengan terbentuknya zona bening disekitar sediaan mask sheet bioselulosa. Kata kunci: bawang putih, jerawat, mask sheet bioselulosa, Propionibacterium acnes, Staphylococcus aureus

41

Kode Abstrak: PP-FA02 Pengaruh Komposisi pelarut, Waktu Maserasi, Rasio Pelarut-Simplisia dan Ukuran Serbuk Simplisia Terhadap Kadar Fenolik Total dan Aktivitas Antioksidan Ekstrak buah Terong Belanda (Solanum betaceum Cav.) Erna Prawita Setyowati,1,2* Andayana Puspitasari1,2, Dias Insan Afini1, Farida Hanum Nasution1, Rosyidatun Nafingah1 1

2

Faculty of Pharmacy, Gadjah Mada University, Yogyakarta, Indonesia Department of Pharmaceutical Biology, Faculty of Pharmacy, Gadjah Mada University, Yogyakarta, Indonesia *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Buah terong belanda (Solanum betaceum Cav.) merupakan salah satu buah yang dikenal memiliki aktivitas antioksidan karena mempunyai kandungan senyawa fenolik. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh komposisi pelarut, waktu maserasi rasio pelarut-simplisia, dan ukuran serbuk simplisia ekstrak buah terong belanda terhadap kadar fenolik total dan aktivitas antioksidan. Metode: Buah diambil dari daerah Temanggung, Wonosobo, dan Kopeng. Metode optimasi yang digunakan adalah single factor experiments (SLD). Serbuk buah diekstraksi secara maserasi menggunakan pelarut air; etanol 96%; dan air:etanol 96% (50:50 v/v). Rasio pelarutsimplisia yang digunakan adalah (4:1 b/v), (7:1 b/v), dan (10:1 b/v). Rasio pelarut-simplisia yang menghasilkan kadar fenolik tertinggi digunakan untuk menentukan ukuran serbuk simplisia (x ≥850 µm, 600-850 µm, 425-600 µm, 300-425 µm, dan x≤300 µm). Pengukuran kadar fenolik total ditetapkan menggunakan pereaksi Folin Ciocalteau. Aktivitas antioksidan dilakukan dengan menggunakan metode uji aktivitas penangkapan radikal DPPH (2,2difenil-1-pikrilhidrazil). Hasil penelitian: Ekstrak etanolik buah dari 3 daerah serta fraksi tak larut heksan dari ekstrak etanolik buah terong belanda Wonosobo secara berurutan memiliki nilai IC 50 yaitu 67,72±5,71; 74,22±7,73; 67,19±2,34 dan 74,24±1,75 µg/mL dengan kadar fenolik total 7,38±0,03; 7,56±0,38; 7,12±0,10 dan 7,21±0,26 %b/b EAG. Komposisi pelarut maksimal yang dihasilkan adalah etanol:air (60:40v/v) dengan kadar fenolik 7,48 %b/bEAG. Waktu maserasi maksimal pada jam ke-8 dengan kadar fenolik total 8,76 %b/v EAG. Rasio pelarutsimplisia optimal pada 10:1 b/v dengan kadar fenolik total sebesar 7,26 ± 0,20 %b/b EAG. Ukuran serbuk optimal adalah 600-850 µm dengan kadar fenolik total sebesar 6,07 ± 0,18 %b/b EAG. Waktu maserasi maksimal pada jam ke-8 dengan kadar fenolik total 8,76 %b/v EAG. Kesimpulan: Komposisi pelarut, waktu maserasi rasio pelarut-simplisia, dan ukuran serbuk simplisia memberikan pengaruh terhadap kadar fenolik total dan aktivitas antioksidan ekstrak buah terong belanda Kata kunci: Solanum betaceum Cav., rasio pelarut-simplisia, ukuran serbuk simplisia, fenolik total, komposisi pelarut, waktu maserasi

42

Kode Abstrak: PP-FA03 Korelasi Golongan Fenol dan Flavonoid terhadap Aktivitas Antioksidan Ekstrak Daun Tiga Varietas Pepaya Irda Fidrianny*, Khoirunnisa Ayu Paramitha, Siti Kusmardiyani Kelompok Keilmuan Biologi Farmasi, Sekolah Farmasi - Institut Teknologi Bandung *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Antioksidan adalah senyawa yang dapat mencegah atau mengurangi efek negatif radikal bebas di dalam tubuh. Banyak literatur yang mengaitkan keberadaan senyawa golongan fenol dan flavonoid terhadap aktivitas antioksidan. Daun papaya mengandung golongan fenol dan flavonoid. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk menguji efek antioksidan daun papaya, menentukan total fenol dan total flavonoid, menentukan korelasi keberadaan golongan fenol dan flavonoid secara kualitatif dan kuantitatif terhadap aktivitas antioksidan. Simplisia daun papaya diekstraksi secara refluks dengan menggunakan pelarut dengan kepolaran meningkat. Metode: Aktivitas antioksidan diuji dengan metode 2,2-difenil 1-pikril hidrazil (DPPH). Total fenol dan flavonoid ditentukan dengan metode spektofotometri UV-visibel. Korelasi kualitatif antara golongan fenol, flavonoid dan aktivitas antioksidan diuji dengan kromatografi lapis tipis (KLT), sedangkan korelasi kuantitatif dianalisis dengan metode Pearson. Hasil Penelitian: Bercak senyawa flavonoid dan fenol tidak selalu memberikan hasil positif dengan penampak bercak DPPH. Nilai total fenol dan total flavonoid tinggi tidak selalu memberikan nilai IC50 DPPH rendah. Kesimpulan: Tidak semua senyawa flavonoid dan fenol dalam ekstrak daun tiga varietas pepaya menunjukkan aktivitas antioksidan dengan metode DPPH. Nilai total fenol dan total flavonoid tinggi pada ekstrak daun tiga varietas pepaya, tidak selalu berkorelasi dengan aktivitas antioksidan tinggi dengan DPPH. Kata kunci: antioksidan, fenol, flavonoid, korelasi, daun pepaya

43

Kode Abstrak: PP-FA04 Efek Inhibisi Enzim Xantin Oksidase oleh Kombinasi Ekstrak Etanol Daun Sidaguri (Sida rhombifolia L ) dan Daun Salam (Eugenia polyantha Wight.) Erna .Tri. Wulandari *, Sheela Apriana, Agnes Puspitasari Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma,Yogyakarta *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Hiperurisemia adalah keadaan dimana terjadi peningkatan kadar asam urat di atas normal. Enzim yang berperan dalam sintesis asam urat adalah xantin oksidase (XO) yang mengkatalisis oksidasi hipoxantin dan xantin menjadi asam urat. Allupurinol merupakan obat asam urat dengan mekanisme inhibisi XO. Banyaknya efek samping allopurinol telah mendorong masyarakat untuk beralih ke pengobatan tradisional dengan menggunakan tanaman obat. Tanaman Obat yang berpotensi sebagai inhibitor XO dan penurun kadar asam urat adalah Sidaguri (Sida rhombifolia L) dan Salam (Eugenia polyantha Wight.). Ekstrak etanol daun Sidaguri dapat menurunkan kadar asam urat dalam darah mencit yang diinduksi Potasium oksonat dengan dosis terbaik 50 mg/kg BB (Simarmata et all, 2014). Ekstrak etanol daun Salam mampu menurunkan kadar asam urat tikus putih jantan galur wistar (Rattus norvegicus L.) yang diinduksi potasium oksonat. Tujuan: Hasil penelitian ekstrak etanol daun Salam dan ekstrak etanol daun sidaguri sebelumnya kebanyakan lebih rendah dibandingkan dengan allopurinol maka peneliti mencoba menggabungkan ekstrak etanol daun Sidaguri dan ekstrak etanol daun Salam dengan harapan memperoleh efek yang lebih baik daripada efek ekstrak tunggalnya. Metode penelitian: Penelitian dimulai dengan mendeterminasi tanaman Sidaguri dan tanaman Salam kemudian dilakukan pengumpulan daun dan pembuatan simplisia sampai diperoleh simplisia terstandar. Setelah itu dilakukan pembuatan ekstrak etanol secara maserasi dengan pelarut etanol 96 %. Setelah diperoleh ekstrak kering dilakukan pengujian penghambatan enzim xantin oksidase sampai diperoleh nilai IC 50. Hasil nilai IC50 ekstrak etanol kombinasi dibandingkan dengan ekstrak tanggal untuk mengetahui apakah terdapat perbedaan aktivitas penghambatan enxim XO. Hasil penelitian : Nilai IC50 kombinasi ekstrak etanol daun Salam dan ekstrak etanol daun Sidaguri lebih besar daripada eksrak etanol tunggalnya tetapi dibandingkan dengan Allupurinol lebih kecil. Kesimpulan: Efek inhibisi enzim xantin oksidase oleh kombinasi ekstrak etanol daun Salam dan ekstrak etanol daun Sidaguri lebih baik daripada ekstrak etanol tunggalnya. Kata kunci: daun Sidaguri, daun Salam, Ekstrak etanol, Xantin Oksidase, Allupurinol.

44

Kode Abstrak: PP-FA05 Uji Aktivitas Anti Oksidan Ekstrak Etanol Daun Kopi (Coffeea sp) Aprilia Kusbandari,1* Dwi Yogo Prasetya, Hari susanti. 1

Fakultas Farmasi , Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta

*Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Seiiring dengan perkembangan jaman semakin banyak penggunaan senyawa anti oksidan sebagai anti radikal bebas di masyarakat. Daun kopi kawa merupakan salah satu produk olahan dari daun kopi yang banyak dimanfaatkan sebagai minuman. Olahan daun kopi ini mengandung senyawa fenol. Senyawa ini dapat dimanfaatkan sebagai antioksidan alami yang dapat menunda atau mencegah terjadinya reaksi oksidasi radikal bebas. Tujuan: .Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui kadar fenol total dan harga ES 50 ekstrak etanol daun kopi kawa dengan metode spektrofotometri visibel.

Metode: Daun kopi kawa diekstraksi menggunakan metode maserasi. Ekstrak kental diuji kandungan fenoliknya dengan reagen Folin-Ciocalteu dan standar asam galat. Uji aktivias antioksidan menggunakan metode DPPH dengan pembanding asam galat. Hasil penelitian: Hasil penelitian menunjukkan ekstrak etanol daun kopi memiliki kandungan senyawa fenolik total sebesar 55,870 GAE/g ekstrak. Ekstrak etanol daun kopi kawamemiliki aktivitas antioksidan dengan nilai ES50sebesar 57,972 µg/ mL sedangkan untuk standar asam galat memiliki nilai ES50 sebesar µg/mL. 1,537.

Kesimpulan: Hasil tersebut menunjukkan ekstrak etanol daun kopi kawa memiliki aktivitas yang kuat sebagai antioksidan.Dalam penelitian ini dapat disimpulkan bahwa aktivitas antioksidan antara ekstrak etanol daun kopi kawa dan kontrol positif asam galat berbeda signifikan. Kata kunci: Antioksidan, Daun Kopi Kawa, Fenol Total, DPPH

45

Kode Abstrak: PP-FA06 Skrining Fitokimia 44 Macam Ramuan Obat Tradisional Lansau Khas Suku Muna Provinsi Sulawesi Tenggara Henny Kasmawati1*, Suryani1, Sunandar Ihsan1, Ruslin1, Nur Samsiar2 a

Fakultas Farmasi, Universitas Halu Oleo, Kendari Sulawesi Tenggara b Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Makassar, Sulawesi Selatan *

Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Lansau adalah ramuan obat tradisional yang terdiri dari 44 macam tanaman obat yang secara turun temurun dipercaya berkhasiat menyembuhkan berbagai macam penyakit seperti diabetes, kolesterol, memperbaiki fungsi ginjal, pemulihan stamina, dan untuk penyakit degeneratif lainnya. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hasil skrining fitokimia 44 macam tanaman obat yang terdapat dalam ramuan obat tradisional lansau khas suku muna Provinsi Sulawesi Tenggara. Metode: Skrining fitokimia dalam penelitian ini menggunakan teknik Kromatografi Lapis Tipis. Sampel dalam penelitian ini adalah Lansau yang terdiri dari bhangkudu, kamenamena, patirangka, soni, katapi, ghontoghe, Libbho, kaghai-ghai, lansale, daru, sirikaya, Sandana, Kataba-tabako, Sambiloto, Kambhadawa, Lakoora, Kerseni, Kusambi, Bhea, Dana, Radhawali, Katimboka, Wonta, Bandara, Bumalaka, Kulidawa, Gondu, Patiwala ngkadea, Komba-komba, Ladha, Tongkoea, Kaghuse-ghuse, Kumbou, Kaembu-embu, Rogili, Rogo, Kalamandinga, Kula, Ntanga-Ntanga, Padamalala, Kumis Kucing, KaboteBote, Tulasi dan Kasape. Sampel diperoleh dari Kecamatan Bata Laiworu Kabupaten Muna Provinsi Sulawesi Tenggara. Preparasi dan pengolahan sampel dilakukan di laboratorium Penelitian Farmasi Fakultas Farmasi Universitas Halu Oleo dengan tahapan sebagai berikut; pencucian, sortasi basah, perajangan, pengeringan, sortasi kering, penyerbukan. Serbuk simplisia lansau.yang diperoleh kemudian di ekstraksi secara maserasi menggunakan pelarut etanol 96%. Ekstrak yang diperoleh kemudian dipekatkan dengan menggunakan rotary vacum evaporator dan water bath sampai mendapatkan ekstrak kental. Hasil: Hasil skrining fitokimia Lansau menunjukkan bahwa 44 macam tanaman obat lansau positif mengandung senyawa golongan alkaloid, flavanoid, tanin, saponin dan triterpenoid. Kata kunci: Skrining Fitokimia, ramuan obat tradisional suku Muna, 44 macam tanaman obat, lansau

46

Kode Abstrak: PP-FA07 Penentuan Komposisi Senyawa Dari Ekstrak Dan Fraksi Tumbuhan Pegagan Air (Hydrocotyle Vulgaris L) Secara Kromatografi Gas-Spektroskopi Massa Armon Fernando*, Novita Sari* Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Riau *E-mail korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Pegagan air (Hydrocotyle vulgaris L) merupakan tumbuhan dari famili umbeliferae (Apiaceae) dan salah satu tanaman yang digunakan sebagai obat. Tujuan: Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui komponen senyawa dari ekstrak metanol, fraksi n-heksan, etil asetat dan n-butanol dari tumbuhan pegagan air (Hydrocotyle vulgaris L) dengan metode GC-MS. Metode: Interpretasi spektrum massa GC-MS dilakukan dengan menggunakan referensi data base WILEY229.LIB, NIST12.LIB dan NIST62.LIB. Hasil Penelitian: Hasil analisis GC-MS menunjukkan ekstrak metanol mengandung 16 komponen senyawa, fraksi n-heksan mengandung 33 komponen senyawa, fraksi etil asetat mengandung 42 komponen senyawa dan fraksi n-butanol mengandung 17 komponen senyawa. Senyawa yang memiliki luas area terbesar pada ekstrak dan fraksi yaitu neophytadiene (36,25%), patchouli alkohol (11,97%), phytol (9,63%), cyclododecyne (7,98%), santalen (7,65%), squalen (5,54%) dan 3-eicosyne (5,17%). Kesimpulan: Hasil analisis menunjukkan kadar senyawa tertinggi yang diperoleh dari ekstrak dan fraksi yaitu neophytadiene yang merupakan golongan senyawa terpenoid. Kata kunci: Hydrocotyle vulgaris L, GC-MS, neophytadiene, terpenoid,

47

Kode Abstrak: PP-FA08 Perbandingan Aktivitas Antioksidan Ekstrak Etanol dan Fraksi Daun Benalu (Scurrula Atropurpurea (Bl.) Denser) Yang Tumbuh Pada Inang Rambutan Dengan Metode DPPH Sista Werdyani*, Pinus Jumaryatno, Denda Suli Hartati Program Studi Farmasi Universitas Islam Indonesia, Jalan Kaliuran Km 14,5 Sleman Yogyakarta *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Daun benalu diketahui memiliki aktivitas antioksidan yang bervariasi tergantung jenis inang yang ditumpanginya. Hal ini karena senyawa kimia yang terkandung pada daun benalu dipengaruhi oleh jenis inang yang ditumpangi. Penelitian mengenai aktivitas antioksidan dari benalu yang tumbuh pada inang pohon rambutan belum pernah dilakukan. Tujuan: Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui kandugan kimia dan aktivitas antioksidan ekstrak daun benalu yang tumbuh pada inang pohon rambutan. Metode: Daun benalu yang telah dikoleksi kemudian dikeringkan dan dimaserasi menggunakan etanol 70%. Pemisahan kandungan senyawa pada ekstrak dilakukan dengan fraksinasi menggunakan metode kromatografi kolom vakum dengan fase gerak gradien (nheksan 100%, n-heksan:etil asetat (30:20), n-heksan:etil asetat (20:30), etil asetat 100%, etil asesat:metanol (30:20), etil asetat:metanol (20:30) dan metanol 100%). Pengujian kandungan kimia selanjutnya dilakukan pada ekstrak dan fraksi dengan metode kromatografi lapis tipis dilanjutkan dengan pengujian antioksidan menggunakan metode DPPH. Aktivitas antioksidan pada ekstrak dan fraksi dibandingkan menggunakan nilai IC50. Hasil: Hasil Penelitian menunjukkan bahwa Flavonid ditemukan pada ekstrak dan fraksi 27, tannin ditemukan pada ekstrak dan fraksi 4-7, sedangkan alkaloid tidak ditemukan pada ekstrak maupun fraksi. Aktivitas antioksidan tertinggi adalah fraksi 5 dengan nilai IC50 7,211 ± 0,072 µg/ml dan dapat dikategorikan memiliki aktivitas antioksidan tinggi karena nilainya dibawah 100 µg/ml. Kata Kunci: Antioksidan, daun benalu rambutan, DPPH

48

Kode Abstrak: PP-FA09 Perbandingan Metode Ekstraksi terhadap Kadar Senyawa Eugenol Daun Salam (Syzygium polyanthum (Wight) Walp.) Lusi Indriani,* Sri Wardatun, dan Nana Yurisa Program Studi Farmasi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Pakuan, Bogor, 16143, INDONESIA *Email korespondensi:[email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Daun salam mengandung senyawa minyak atsiri (sitral dan eugenol), tanin, flavonoid, saponin dan karbohidrat. Daun salam memiliki beberapa manfaat diantaranya dalam pengobatan diare, diabetes, sakit maag, kudis atau gatal, hipertensi, dan kolesterol. Kandungan eugenol menunjukkan aktivitas biologis sebagai antioksidan, antifungi dan antiseptik. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk menentukan pengaruh metode ekstraksi sokletasi dan destilasi air terhadap kadar senyawa eugenol daun salam. Metode: Penetapan kadar senyawa eugenol dari ekstrak hasil sokletasi dan destilasi air ditentukan dengan metode spektrofotometri UV-Vis. Hasil penelitian: Kadar senyawa eugenol yang diperoleh dari ekstrak hasil sokletasi adalah sebesar (0,0577%), sedangkan kadar senyawa eugenol dari ekstrak hasil destilasi air adalah sebesar (0,0004%). Kesimpulan: Terdapat pengaruh yang signifikan antara metode sokletasi dan destilasi air terhadap kadar senyawa eugenol daun salam segar. Kata kunci: Daun salam, eugenol, spektrofotometri uv-vis.

49

FARMASETIKA DAN TEKNOLOGI FARMASI (FF)

50

Kode Abstrak: OP-FF01 Pengaruh Konsentrasi Ekstrak Etanolik Rimpang Temu Putih [Curcuma zedoaria (Berg.) Roscoe.] Terhadap Stabilitas Fisik dan Aktivitas Sebagai Tabir Surya dari Sediaan Lotion Abdul Karim Zulkarnain, * dan Erwin Satriningrum Departemen Farmasetika Fakultas Farmasi UGM Yogyakarta 55281, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Ekstrak etanolik rimpang temu putih [Curcuma zedoaria (Berg.) Roscoe.] memiliki kandungan senyawa kurkumin dan flavonoid yang bisa berfungsi sebagai fotoprotektor. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui stabilitas fisik lotion dengan variasi konsentrasi ekstrak temu putih dan aktivitasnya sebagai tabir surya. Metode: Temu putih diekstraksi dengan cara maserasi menggunakan pelarut etanol 70%. Formulasi basis dilakukan dengan software trial Design Expert® versi 9.0.4.1. agar diperoleh formula optimum basis. Sediaan lotion dibuat dengan penambahan variasi konsentrasi ekstrak pada basis optimum yang telah dihasilkan. Selanjutnya dilakukan uji stabilitas fisik dari lotion meliputi uji organoleptis, viskositas, daya sebar, daya lekat, dan rasio pemisahan. Aktivitas lotion ditentukan secara in vitro menggunakan metode spektrofotometri dan hasilnya dinyatakan dengan nilai SPF (Sun Protecting Factor). Analisis data dilakukan secara deskriptif dan analisis statistik menggunakan software SPSS 16.0 dengan taraf kepercayaan 95%. Hasil penelitian: Berdasarkan hasil penelitian menunjukkan bahwa stabilitas fisik lotion dan aktivitasnya sebagai tabir surya dipengaruhi oleh variasi konsentrasi ekstrak temu putih. Semakin besar konsentrasi ekstrak yang ditambahkan maka aktivitas sebagai tabir surya akan meningkat, namun kestabilan lotion menjadi berkurang tidak signifikan. Kesimpulan: Nilai SPF lotion pada konsentrasi ekstrak 5%, 10%, dan 15% berturut-turut sebesar 1,96; 3,13; dan 5,26. Lotion tidak mengalami perubahan yang signifikan selama masa penyimpanan 4 minggu, sehingga stabilitas fisiknya cukup baik. Kata kunci: temu putih, lotion, SPF, stabilitas fisik

51

Kode Abstrak: OP-FF02 Pengaruh Penundaan Waktu Sterilisasi Selama 3 dan 4 Hari terhadap Sterilitas dan Kadar Bahan Aktif Sediaan Infus Dekstrosa 5% Alasen Sembiring Milala,* Azminah, Stefani Lydia, Lucia Puspitasari Fakultas Farmasi Universitas Surabaya, Surabaya 60293, Indonesia Email korepondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Infusdekstrosa 5% merupakan sediaan parenteral yang mengandung dekstrosa dalam air dan digunakan untuk pemberian secara intravena. Proses sterilisasi berperan penting pada pembuatan infus. Pada industri penghasil sediaan infus, tidak mustahil terjadi permasalahan pada suplai listrik atau permasalahan teknis lainnya yang menyebabkan terjadinya penundaan proses sterilisasi. Hal ini dikhawatirkan dapat berpengaruh pada sterilitas dan kadar bahan aktif dari sediaan infus yang dihasilkan. Tujuan: Penelitian ini dilakukan untuk menganilisis pengaruh penundaan waktu sterilisasi selama tiga dan empat hari terhadap sterilitas dan kadar bahan aktif dalam sediaan infus dekstrosa 5%. Metode: Uji sterilitas dilakukan menggunakan metode filtrasi membran, dan pada sediaan yang menunjukkan hasil yang positif dilanjutkan dengan perhitungan Angka Lempeng Total. Untuk pengujian kadar bahan aktif dekstrosa digunakan metode titrasi Luff Schrool. Sediaan yang tidak disterilkan turut diuji sterilitasnya untuk dibandingkan dengan yang disterilkan. Hasil penelitian: Hasil uji sterilitas menunjukkan bahwa penundaan selama tiga dan empat hari proses sterilisasi terhadap infus dekstrosa menunjukkan hasil yang tetap steril, tidak ditemukan kontaminasi mikroorganisme. Namun pada sediaan infus yang tidak disterilkan menunjukkan hasil yang tidak steril dan dilanjutkan dengan pengujian Angka Lempeng Total. Hasil pengujian untuk penundaan tiga hari menunjukkan hasil 3,2 x 10 4 CFU/ml untuk bakteri dan 2,5 x 104 CFU/ml untuk jamur, sedangkan penundaan empat hari menunjukkan hasil 3,2.105 CFU/ml untuk bakteri dan 2,7.104 CFU/ml untuk jamur. Kadar dekstrosa untuk penundaan sterilisasi selama tiga hari sebesar 96,282 - 103,118% dan penundaan selama empat hari sebesar 95,868 - 102,232%. Kesimpulan: Penundaan proses sterilisasi selama tiga dan empat hari menunjukkan hasil yang tetap steril. Penundaan sterilisasi infus dekstrosa selama tiga dan empat hari tidak mempengaruhi kadar bahan aktif dekstrosa. Kadar dekstrosa untuk penundaan tiga dan empat hari menunjukkan kadar dekstrosa tetap berada dalam rentang persyaratan yang berlaku.

Kata kunci: infus dekstrosa, penunda

52

Kode Abstrak: OP-FF03 Formulasi dan Uji Aktivitas Antibakteri Sediaan Pasta Gigi Minyak Kemangi (Ocimum Basilicum L.) Anita Lukman* Dwi Astuti Bagian Teknologi Farmasi, Program Studi S1, Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Riau, Pekanbaru 28293, Indonesia *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Minyak kemangi merupakan bahan alam yang terbukti secara ilmiah mempunyai efek sebagai antibakteriHasil penelitian yang dilakukan oleh (Maryati et al., 2007) menunjukkan bahwa minyak kemangi memiliki aktivitas antibakteri terhadap Staphylococcus aureus dengan konsentrasi bunuh minimal 0,5% v/v. Tujuan: Penelitian ini bertujuan melakukan formulasi pasta gigi gel minyak kemangi dan melakukan uji sifat fisik dan uji aktivitas antibakterinya terhadap bakteri Staphylococcus aureus. Metode: Formula pasta gigi gel dibuat dalam tiga konsentrasi yaitu 1%, 3% dan 5%. Dan dilakukan uji sifat fisik meliputi organoleptis, pH, homogenitas, stabilitas fisik, daya menyebar, daya lekat dan uji iritasi serta uji aktivitasnya. Beberapa parameter pengujian disesuaikan dengan standar SNI. Hasil penelitian: Ketiga formula menghasilkan pasta gigi gel yang baik ditinjau dari segi organoleptis, pH, homogenitas, stabilitas fisik, daya menyebar, daya lekat. Formula yang tidak mengiritasi adalah F2 dan F3. Uji mikrobiologis angka lempeng total (ALT) menunjukkan ketiga formula pasta gigi gel telah memenuhi persyaratan standar SNI. Hasil uji aktivitas antibakteri menunjukkan bahwa ketiga formula pasta gigi gel memiliki daya antibakteri yang kuat terhadap bakteri Staphylococcus aureus sebagai salah satu bakteri penyebab penyakit periodontal dengan diameter zona hambat berturut-turut 10,85 mm, 11,77 mm dan 12 mm. Kesimpulan: Formula yang paling baik adalah F2 yaitu formula pasta gigi gel yang mengandung minyak kemangi dengan konsentrasi 3%. Dimana formula F2 memiliki konsentrasi minyak kemangi yang sedang akan tetapi memberikan aktivitas antibakteri yang kuat terhadap bakteri Staphylococcus aureus sebagai salah satu bakteri dirongga mulut dengan diameter hambat sebesar 11,77 mm dan minggu ke 8 sebesar 11,4 mm. Sifat fisik F2 lebih baik dari pada formula lainnya pada kriteria daya lekat, bau sediaan dan tidak mengiritasi.

Kata kunci: Minyak kemangi, pasta gigi gel, Staphylococcus aureus.

53

Kode Abstrak: OP-FF04 Formulasi Mikrokapsul Urea Lepas Lambat dengan Matriks Polimer PolistirenPolikaprolakton dan Uji Efektivitasnya secara in planta Elfi Sahlan Ben*, Dira Pratiwi Kastianingsih, Khairinisa Septiana, Winta Triana, & Akmal Djamaan. Fakultas Farmasi, Universitas Andalas, Padang 25166, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Masalah pemakaian pupuk urea konvensional akibat adanya pencucian oleh air hujan dan penguapan oleh cahaya matahari sehingga pemakaiannya tidak efisien dan boros. Oleh karenanya dilakukan formulasi urea lepas lambat dan uji efektifitasnya secara in planta. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk melakukan formulasi mikrokapsul urea dengan polimer PS-PCL serta mengetahui efektifitasnya secara in planta. Metode: Formulasi mikrokapsul urea dengan metoda penguapan pelarut dibuat dengan bahan: Urea, bioblend (PS-PCL), kloroform, parafin cair, dan Span 80. Uji efektifitas in planta dilakukan dengan metoda RAK dalam 2 perlakuan dan 3 kali pengulangan. Pengamatan dilakukan terhadap tinggi, jumlah daun dan bobot segar tanaman. Hasil penelitian: Telah diformulasi sediaan mikrokapsul urea lepas lambat dan uji efektifitas in planta. Secara statistik hasil menunjukkan bahwa pemberian konsentrasi urea konvensional dan urea mikrokapsul lepas lambat tidak memberikan pengaruh yang nyata pada tinggi (Sig. 0.208 > 0.05) dan jumlah daun (Sig. 0.590 > 0.05) tetapi memberikan pengaruh yang nyata pada berat segar tanaman (Sig. 0.018 < 0.05). Kesimpulan: Pemberian urea konvensional (1 gram/ tanaman) memberikan pengaruh yang sama terhadap tinggi dan jumlah daun tanaman dengan pemberian mikrokapsul urea (0.5 gram/ tanaman). Namun, parameter berat segar tanaman, menunjukkan pengaruh yang berbeda pada pemberian keduanya dengan Sig. 0.018 < 0.05. Kata kunci: Formulasi, Urea, Polimer, in planta, Mikrokapsul.

54

Kode Abstrak: OP-FF05 Karakterisasi Fisikokimia dan Uji Pelepasan Sistem Nanoemulsi Menggunakan Kuersetin Sebagai Model Obat Rahmi Annisa,* Roihatul Muti’ah, Siti Maimunah, Zahratunnahdhati Li’ibaadatillaah Jurusan Farmasi, Fakultas Kedokteran dan Ilmu – Ilmu Kesehatan, UIN Maulana Malik Ibrahim Malang *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Nanoemulsi merupakan system penghantaran obat yang terdiri atas fase air dan minyak yang distabilkan oleh kombinasi antara surfaktan dan kosurfaktan. Bahan aktif yang digunakan dalam pengembangan system penghantaran nanoemulsi umumnya senyawa yang tidak larut air. Berdasarkan Biopharmaceutical Classification System (BCS) kuersetin dikategorikan dalam kelas 2 yang memiliki kelarutan rendah dalam air sehingga menyebabkan keterbatasan dalam proses absorpsi dan berpengaruh pada bioavailabilitasnya dalam tubuh. Untuk meningkatkan kelarutan kuersetin, dilakukan inovasi sediaan topical system penghantaran obat secara transdermal berupa nanoemulsi. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui karakteristik formula system nanoemulsi kuersetin dan pengaruh konsentrasi kuersetin terhadap pelepasan kuersetin dalam system nanoemulsi. Metode: Pembuatan nanoemulsi dilakukan dengan menggunakan metode emulsifikasi. Dalam formula nanoemulsi digunakan tiga variasi konsentrasi kuersetin yang berbeda yaitu 5%, 10%, dan 15%. Kuersetin sebagai model obat, Virgin Coconut Oil (VCO) sebagai fase minyak, tween 80-span 80 sebagai surfaktan, propilenglikol sebagai kosurfaktan. Hasil penelitian: Karakteristik fisikokimia nanoemulsi kuersetin meliputi pH, ukuran partikel, morfologi partikel dan efisiensi penjebakan. Nanoemulsi termasuk dalam sediaan liquid dengan nilai pH dalam rentang 5.72 - 5.87. Hasil pengukuran ukuran partikel pada ketiga formula nanoemulsi berbeda diperoleh ukuran partikel < 100 nm. Morfologi partikel nanoemulsi dengan menggunakan Transmission Electron Microscopy (TEM) menunjukkan bentuk partikel yang sferis (bulat). Dari hasil penentuan % efisiensi penjebakan dapat diketahui bahwa pada semua formula nanoemulsi memberikan hasil penjebakan yang cukup tinggi (>80%). Penentuan laju pelepasan (fluks) menggunakan seldifusi Franz dengan membrane selofan. Laju pelepasan ketiga formula nanoemulsi kuersetin dari masing masing formula berturut - turut 13.374 ± 0.216 µg/cm2/menit, 9.617 ± 0.404 µg/cm2/menit dan 8.635 ± 0.021 µg/cm2/menit. Kesimpulan: Formula nanoemulsi kuersetin memiliki karakteristik fisikokimia yang sesuai dengan spesifikasi. Peningkatan konsentrasi kuersetin dalam system nanoemulsi memberikan hasil peningkatan waktu pelepasan kuersetin dalam system nanoemulsi. . Kata kunci: Kuersetin, nanoemulsi, karakterisasi fisikokimia, pelepasan bahan aktif, transdermal

55

Kode Abstrak: OP-FF06 Preparasi Nanopartikel Lemak Padat Kolagen Teripang Emas (Golden Stichopus Hermanni) dalam Sediaan Gel dan Uji Aktivitas Inhibisi Enzim Elastase Secara In Vitro Faizatun*, Hibatul Wafi Atikah Fakultas Farmasi, Universitas Pancasila, Jakarta *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Paparan sinar ultra violet (sinar UV) yang berasal dari sinar matahari dalam jangka waktu yang lama dapat mengurangi kadar kolagen kulit sehingga kulit kehilangan elastisitasnya yang membuat kerutan pada kulit. Teripang emas mengandung kolagen yang memiliki aktivitas inhibisi elastase. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengisolasi kolagen teripang emas dan diformulasikan kedalam sediaan gel nanopartikel lemak padat serta untuk menetapkan aktivitas penghambatan enzim elastase. Metode: Teripang emas diisolasi dengan asam untuk mendapatkan kolagen. Kolagen Teripang Emas (Golden stichopus hermanni) dibuat nanopartikel lemak padat dengan metode mikroemulsifikasi menggunakan asam stearat sebagai lemak padat. Nanopartikel lemak padat dikarakterisasi dan diuji inhibisi elastase secara in vitro kemudian diformulasi menjadi bentuk sediaan gel. Sediaan yang dihasilkan dilakukan uji aktivitas inhibisi enzim elastase pada minggu ke nol, dievaluasi secara kimia (pH) dan fisika meliputi organoleptik, homogenitas, kemampuan menyebar (spreadability). Hasil: Hasil menunjukkan bahwa kolagen teripang emas memiliki nilai aktivitas inhibisi elastase (IC50) sebesar 64,90 ppm. Nanopartikel lemak padat memiliki ukuran partikel 408,20 nm dan potensial zeta -55.68 mV. Sediaan gel dievaluasi menghasilkan bentuk semi solid yang homogen dengan viskositas 765002 cPs, memiliki sifat alir tiksotropik plastis dengan pH sebesar 6,58 serta nilai inhibisi elastase IC50 73,47 ppm. Kesimpulan: Sediaan gel yang mengandung nanopartikel lemak padat dari kolagen teripang emas memiliki potensi sebagai antielastase. Kata kunci: Kolagen teripang emas (Golden stichopus hermanni), enzim elastase, gel antikerut, Nanopartikel Lemak Padat, mikroemulsifikasi.

56

Kode Abstrak: OP-FF07 Optimasi Formula Fast Disintegrating Tablet Hidroklorotiazid dengan Kombinasi Filler-Binder Microcrystalline Cellulose PH 200® dan Bahan Penghancur Croscarmellose Sodium® Teuku Nanda Saifullah Sulaiman *, Khairina Izzati Amalia Laboratorium Teknologi Farmasi, Fakultas Farmasi, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Sediaan tablet konvensional hidroklorotiazid memiliki permasalahan terkait biovailabilitas yang rendah dan kesulitan menelan tablet secara utuh untuk pasien geriatri, untuk itu diperlukan alternatif sediaan tablet yaitu Fast Disintegrating Tablet (FDT). Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk melihat pengaruh kombinasi microcrystalline cellulose (MCC) PH 200®sebagai filler-binder dan croscarmellose sodium®sebagai bahan penghancur pada sifat fisik sediaan FDT serta untuk memperoleh proporsi optimumnya. Metode: FDT diformulasikan dalam lima formula dengan variasi croscarmellose sodium sebesar 1-9% dan microcrystalline cellulose PH 200® sebesar 56-64% terhadap bobot tablet. FDT dibuat dengan metode kempa langsung, selanjutnya dilakukan evaluasi terhadap parameter sifat fisik FDT meliputi kekerasan, kerapuhan, rasio absorpsi air, waktu pembasahan, waktu disintegrasi, dan disolusi. Data hasil penelitian dianalisis dengan metode simplex lattice design menggunakan software Design-Expert®untuk memperoleh formula optimum. Hasil penelitian: Peningkatan kadar MCC PH 200®dalam formula dapat meningkatkan kekerasan, rasio absorpsi air, waktu disintegrasi dan meningkatkan waktu pembasahan FDT hidroklorotiazid secara signifikan. Peningkatan kadar croscarmellose sodium®dapat meningkatkan kerapuhan, rasio absorpsi air, waktu pembasahan dan meningkatkan waktu disintegrasi FDT hidroklorotiazid secara signifikan. Kesimpulan: Perbendaan proporsi MCC PH 200® dan croscarmellose sodium® yang ditambahkan dalam FDT hidroklorotiazid akan berpengaruh pada sifat fisik tablet FDT yang dihasilkan. Formula optimum FDT hidroklorotiazid diperoleh pada komposisi crosscarmellose sodium dan MCC PH 200 sebesar 1,65 % dan 63,35 % terhadap bobot tablet. Kata kunci: hidroklorotiazid, crosscarmellose sodium

fast disintegrating tablet, microcrystalline cellulose,

57

Kode Abstrak: OP-FF08 Optimasi Formula Hand Sanitizer Ekstrak Buah Mengkudu (Morindacitrifolia L.) dengan Gelling Agent CMC-Na dan Humektan Propilen Glikol Wahyuning Setyani,* Tiffany Gunawan, Fakultas Farmasi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta 55284, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Diare merupakan masalah kesehatan yang dapat menyebabkan mortalitas dan morbiditas. Penyebab utama penyakit ini adalah infeksi bakteri Escherichia coli. Morinda citrifolia L. merupakan salah satu tanaman yang mengandung senyawa flavonoid dan tanin yang mempunyai aktivitas sebagai anti bakteri terhadap bakteri Escherichia coli. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui aktivitas anti bakteri ekstrak buah mengkudu terhadap bakteri Escherichia coli, mengetahui pengaruh konsentrasi CMC-Na dan propilen glikol terhadap sifat fisik dalam sediaan hand sanitizer ekstrak buah mengkudu, dan memperoleh area komposisi optimum hand sanitizer ekstrak buah mengkudu pada rentang konsentrasi CMC-Na dan propilen glikol yang diuji. Metode: Penelitian ini merupakan eksperimental murni dengan menggunakan desain faktorial dengan 2 faktor yang diuji yaitu CMC-Na dan propilen glikol. Respon fisik yang diamati adalah viskositas dan daya sebar yang dianalisis dengan Design Expert version 11. Uji aktivitas anti bakteri ekstrak buah mengkudu dianalisis dengan uji statistik SPSSversi21. Hasil penelitian: Konsentasi 10 mg/mL merupakan konsentrasi efektif ekstrak buah mengkudu dalam memberikan aktivitas anti bakteri terhadap bakteri Escherichia coli. CMCNa dan propilen glikol memberikan pengaruh terhadap peningkatan viskositas dan penurunan daya sebar. Pada uji stabilitas dengan metode freeze-thaw, formula 1 dan b tidak memiliki stabilitas yang baik, sedangkan formula a dan ab memiliki stabilitas yang baik. Area komposisi optimum dapat ditemukan berdasarkan spesifikasi viskositas dan daya sebar yang ditetapkan yaitu sebesar 19683,33-48190,00 cP dan 56,42-80,76 mm. Kesimpulan: Ekstrak buah mengkudu memiliki aktivitas anti bakteri terhadap bakteri Escherichia coli dengan konsentrasi efektif sebesar 10 mg/mL. CMC-Na memberikan pengaruh yang signifikan (p<0,0001) terhadap viskositas dan daya sebar, dimana CMC-Na memiliki kontribusi sebesar 95,91% terhadap peningkatan viskositas dan memiliki kontribusi sebesar 97,32% terhadap penurunan daya sebar. Propilen glikol memberikan pengaruh yang signifikan (p<0,0001) terhadap peningkatan viskositas dengan kontribusi sebesar1,91%, tetapi tidak memberikan pengaruh yang signifikan (p=0,2677) terhadap penurunan daya sebar dengan kontribusi sebesar 0,39%. Kata kunci: buah mengkudu gel, hand sanitizer, CMC-Na, propilen glikol, design factorial.

58

Kode Abstrak: OP-FF09 Formulasi Tablet Orodispersibel Atenolol dengan Co-Process Superdisintegran Crospovidone-Croscarmellose Sodium (1:2) Karina Citra Rani*, Nani Parfati, dan Melisa Masruroh Departemen Farmasetika, UBAYA College of Pharmacy, Universitas Surabaya, Surabaya 60293, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Atenolol merupakan obat hipertensi yang termasuk dalam golongan βblocker. Atenolol termasuk kategori obat yang agak sukar larut dalam air. Pembentukan kompleks inklusi atenolol-β-siklodekstrin merupakan salah satu strategi untuk meningkatkan disolusi atenolol. Formulasi tablet orodispersibel atenolol-β-siklodekstrin merupakan salah satu solusi untuk mengatasi permasalahan efektifitas dan kepatuhan pasien. Tablet orodispersibel dapat hancur dirongga mulut dalam waktu kurang dari 1 menit, sehingga tidak memerlukan air untuk membantu menelan. Pembentukan co-process superdisintegran crospovidone-croscarmellose sodium dalam formula tablet orodispersibel dapat mempercepat waktu hancur tablet, sehingga awal proses disolusi bisa berlangsung lebih cepat. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi pengaruh pembentukan co-process crospovidone-croscarmellose sodium (1:2) terhadap waktu pembasahan, rasio penyerapan air, waktu hancur, dan disolusi dibandingkan dengan campuran fisiknya dalam formulasi tablet orodispersibel atenolol. Metode: Tablet orodispersibel atenolol diformulasi dengan menggunakan materi awal kompleks inklusi atenolol-β-siklodekstrin. Tablet orodispersibel atenolol dalam penelitian ini dibuat dengan menggunakan co-process superdisintegran crospovidone-croscarmellose sodium (1:2) (formula 1) dan campuran fisiknya (formula 2). Co-process superdisintegran dibuat dengan metode solvent evaporation. Evaluasi dilakukan pada masa cetak (prekompresi) dan tablet orodispersibel yang dihasilkan (post kompresi). Hasil Penelitian: Tablet orodispersibel atenolol dengan co-process crospovidonecroscarmellose sodium (1:2) menunjukkan waktu pembasahan (36,33 ± 4,36 detik) yang lebih cepat, rasio penyerapan air yang lebih rendah (52,81±8,61 %), waktu hancur (24,47±5,97 detik) yang lebih cepat, dan efisiensi disolusi yang lebih tinggi dibandingkan tablet orodispersibel atenolol dengan campuran fisik crospovidone-croscarmellose sodium. Kesimpulan: Tablet orodispersibel atenolol dengan co-process crospovidonecroscarmellose sodium (1:2) mempercepat waktu pembasahan, waktu hancur, dan meningkatkan efisiensi disolusi Kata Kunci: Tablet orally disintegrating, atenolol, co-process, superdisintegran

59

Kode Abstrak: OP-FF10 Multkomponen Kristal Asam Mefenamat – Trometamine Erizal Zaini,1* Riri Izadihari,2 Henni Rosaini,2 dan Lili Fitriani1 1

Departemen Farmasetika, Fakultas Farmasi, Universitas Andalas, Padang 25000, INDONESIA 2 Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Padang, 25000, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]; [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Asam mefenamat (AM) merupakan senyawa obat anti inflamasi non steroidal yang populer digunakan diseluruh dunia. AM memiliki kelarutan dan laju disolusi yang rendah dalam medium air serta diklasifikasi kedalam BCS kelas II. Salah satu teknik untuk memperbaiki kelarutan dan laju disolusi senyawa obat yang sukar larut adalah dengan cara pembentukan multikomponen kristal. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan laju disolusi AM melalui pembentukan multikomponen kristal dengan trometamine (TM). Metode: Multikomponen kristal (ekuimol) antara AM dan TM dibuat dengan metode solvent co-evaporation (pelarut campur etanol : air). Serbuk yang dihasilkan dievaluasi sifat-sifat padatannya dengan analisa difraksi sinar-X serbuk, analisa termal DSC, spektroskopi FTIR, mikroskopik SEM. Profil laju disolusi dilakukan dengan alat uji disolusi tipe II USP, medium disolusi dapar fosfat pH 7,4 dan suhu dipertahankan pada 37 ± 0,5 °C. Persentase AM yang terdisolusi ditentukan secara spektrofotometri UV-Vis pada panjang gelombang serapan maksimum 284 nm. Hasil penelitian: Hasil penelitian menunjukkan bahwa pola difraksi sinar-X serbuk sistem biner AM-TM berbeda dari kedua komponen pembentuknya. Hal ini mengindikasikan terbentuknya fase kristalin baru antara AM dan TM (ekuimol). Termogram DSC sistem biner AM-TM memperlihatkan puncak endotermik tunggal dan tajam pada 110 °C, yang merupakan titik lebur dari multikomponen kristal AM-TM. Analisa spektroskopi FT-IR menunjukkan terjadinya interaksi padatan dengan melibatkan transfer proton antara AM dan TM. Multikomponen kristal AM-TM menunjukkan laju disolusi yang lebih tinggi dua kali lipat dibandingkan AM tunggal. Kesimpulan: Sistem biner AM-TM membentuk multikomponen kristal tipe garam. Sistem multikomponen kristal AM-TM dapat meningkatkan laju disolusi secara signifikan dan merupakan teknik alternatif untuk memodifikasi sifat fisikokimia senyawa asam mefenamat. Kata kunci: asam mefenamat, trometamine, multikomponen kristal, laju disolusi.

60

Kode Abstrak: OP-FF11 Validasi Metode Analisis untuk Penetapan Kadar Uji Difusi In Vitro Self Nano Emulsifying Drug Delivery System (SNEDSS) Isolat Andrografolid Yandi Syukri*, Bambang Hernawan Nugroho dan Muhammad Sirin Nanopharmacy Research Centre, Prodi Farmasi Universitas Islam Indonesia, Yogyakarta Jl. Kaliurang KM 14,5 Yogyakarta *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Andrografolid merupakan senyawa bioaktif yang terdapat pada tanaman sambiloto (Andrographis paniculata Nees) yang memiliki kelarutan yang rendah dalam air, untuk itu perlu ditingkatkan kelarutan dan absorpsinya dalam bentuk sediaan Self Nano Emulsion Drug Delivery System (SNEDDS). Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk melakukan validasi metode analisis untuk penetapan kadar isolat andrografolid yang berdifusi dalam bentuk sediaan SNEDDS. Metode: Validasi metode analisis untuk penetapan kadar isolat andrografolid yang mengalami difusi dilakukan menggunakan HPLC dengan detektor UV Vis. Parameter validasi meliputi presisi, akurasi, linearitas, LOD, dan LOQ. Validasi metode analisis dan uji pelepasan in vitro untuk memperkirakan ketersediaan hayati obat di dalam tubuh menggunakan 3 medium yaitu: dapar salin pH 7,4, HCl pH 3,4, dan dapar fosfat pH 6,8. Uji pelepasan SNEDDS isolat andrografolid dengan pembawa Capryol 90, tween 20 dan PEG 400 (20: 60: 20) sebagai minyak, surfaktan dan kosurfaktan dengan kadar isolat andrografolid 15 mg/mL dilakukan dengan menggunakan membran difusi franz. Hasil penelitian: Validasi metode analisis untuk uji difusi memberikan hasil akurasi dengan rentang medium pelarut dapar fosfat pH 6,8; HCl pH 3,4; dan dapar salin pH 7.4 masingmasingnya adalah dalam rentang 102,28-103,02%; 99,14-102,39%; dan 93,52%-104,85%. Hasil presisi CV kurang dari %horwitz pada masing-masing medium. Nilai LOD dan LOQ untuk medium pelarut dapar fosfat adalah sebesar 1,95 dan 5,92 ppm, sedangkan medium HCl adalah sebesar 1,31 dan 3,13 ppm, dapar salin pH 7,4 adalah sebesar 2,21 dan 6,70 ppm. Medium HCl pH 3.4 memiliki jumlah pelepasan terbanyak yaitu 73,5330 µg dan pelepasan yang paling cepat, dan diikuti dengan medium dapar fosfat pH 6,8 59,527 µg dan medium dapar salin pH 7,4 42,0282 µg Kesimpulan: Dapat disimpulkan bahwa metode analisis yang digunakan valid untuk menetapkan kadar isolat andrografolid yang berdifusi. Kata kunci: Validasi, Self Nano Emulsifying Drug Delivery System (SNEDDS), isolat andrografolid, difusi.

61

Kode Abstrak: OP-FF12 Formulasi Sediaan Sampo Gel Minyak Serai Wangi (Citronella Oil) Dengan Basis CMC (Carboxy Methyl Cellulose) Sebagai Antifungi Pityrosporum ovale Hening Pratiwi,* Nuryanti, Tofik Hidayat, Warsinah, Sunarto, Vitis Vini Fera, Nia Kurnia Sholihat. Jurusan Farmasi, Fakultas Ilmu-Ilmu Kesehatan, Universitas Jenderal Soedirman Purwokerto 53122, Indonesia *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Tumbuhan serai wangi banyak dimanfaatkan untuk diambil minyak atsirinya. Kandungan utama dari minyak atsiri serai wangi adalah citronellal (35,5%), geraniol (27,9%), citronellol (10,7%), B-elemene (5,1%), geranyl acetate (3,5%) (Koba et al., 2009). Pityrosporum ovale merupakan fungi penyebab utama terjadinya ketombe. Minyak serai wangi mengandung citronella yang memiliki aktivitas antifungi sehingga dapat diformulasikan menjadi sampo antiketombe terhadap Pityrosporum ovale. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh CMC terhadap sifat fisik dan stabilitas sediaan sampo gel dan mengetahui aktivitas sampo gel minyak serai wangi terpilih terhadap Pityrosporum ovale. Metode: Sampo gel minyak serai wangi dibuat dengan variasi konsentrasi CMC 2%, 3%, 4%, dan 5%. Uji sifat fisik meliputi organoleptis, homogenitas, dan pH yang dianalisis secara deskriptif, sedangkan kemampuan dan stabilitas busa, viskositas, dan persentase zat padat dianalisis menggunakan uji ANOVA. Uji stabilitas menggunakan metode Freeze-Thaw selama 6 siklus. Formula terpilih diuji aktivitas antifungi terhadap Pityrosporum ovale menggunakan metode sumuran. Hasil penelitian: Peningkatan konsentrasi CMC akan meningkatkan viskositas sampo secara signifikan 0,000(<0,05). Formula terpilih adalah Formula F3 dengan konsentrasi CMC 4%. Formula F3 memiliki rentang pH 8,4-8,7, viskositas 1563-6410 cps, kemampuan dan stabilitas busa 41-68 ml. Zona hambat formula F3 terhadap Pityrosporum ovale adalah 20,67 mm. Kesimpulan: Minyak serai wangi 1200 ppm dapat diformulasi menjadi sediaan sampo antiketombe yang memenuhi syarat sifat fisik dan stabilitas fisik dengan basis CMC 4%, Sodium lauril sulfat 14%, Cocamide Dea 2%, propil paraben 0,2% dan mentol 0,25%. Kata kunci: Minyak Serai Wangi, Sampo Gel, CMC, Pityrosporum ovale

62

Kode Abstrak: OP-FF13 Pengembangan Mikropartikel Andrografolid-Kitosan-Alginat Dengan Metode Gelasi Ionik – Freeze Drying (Studi Pengaruh Jumlah Alginat) Retno Sari*, Sandra Tunggadewi, Helmy Yusuf Departemen Farmasetika, Fakultas Farmasi, Universitas Airlangga, Surabaya 60268, INDONESIA. *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Andrografolid merupakan salah satu bahan alam yang memiliki potensi besar sebagai obat karena memiliki khasiat antara lain sebagai antiinflamasi, antidiare, antiHIV, antimalaria, hepatoprotektif, antikanker, antioksidan dan antihiperglikemia. Namun andrografolid memiliki karakteristik kelarutan rendah, tidak stabil pada pH asam dan basa ekstrem pada saluran cerna dan memiliki t ½ pendek (2 jam) sehingga bioavailabilitasnya rendah. Mikropartikel dapat digunakan antara lain untuk perlindungan obat dari kondisi lingkungan tertentu bahan dan mendapatkan efek lepas lambat dengan cara mengenkapsulasi sehingga obat tetap stabil. Kombinasi polimer kitosan dan alginat digunakan untuk mengimbangi kelemahan masing-masing polimer. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh alginat terhadap karakteristik fisik mikropartikel andrografolid-kitosan-alginat. Karakteristik fisik yang diteliti antara lain morfologi, physical state, dan efisiensi enkapsulasi. Metode: Mikropartikel andrografolid dibuat dengan perbedaan jumlah alginat menggunakan metode gelasi ionik dengan TPP sebagai penyambung silang, dan dikeringkan dengan freeze drying dengan maltodekstrin sebagai lioprotektan. Evaluasi yang dilakukan meliputi morfologi, jarak lebur, spektra infra merah dan kritalinitas serta efisiensi enkapsulasi. Hasil penelitian: Dari hasil evaluasi diketahui bahwa mikropartikel andrografolid yang didapatkan mempunyai bentuk sferis dengan permukaan rata. Titik lebur dan kristalinitas mikropartikel lebih rendah dibandingkan substansi andrografolida. Efisiensi enkapsulasi meningkat dengan meningkatnya jumlah alginat. Kesimpulan: Peningkatan jumlah alginate menyebabkan penurunan titik lebur dan kritalinitas serta peningkatan efisiensi enkapsulasi. Kata Kunci: Mikropartikel, andrografolid, kitosan, alginat, gelasi ionik, freeze drying

63

Kode Abstrak: OP-FF14 Formulasi Tablet Orally Disintegrating Atenolol dengan Superdisintegran Co-Process Crospovidone-Croscarmellose Sodium (1:1) Nani Parfati*, Karina Citra Rani, dan Violin Departemen Farmasetika, UBAYA College of Pharmacy, Universitas Surabaya, Surabaya 60293, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Tablet orally disintegrating atenolol merupakan tablet yang dirancang untuk hancur dalam rongga mulut, sehingga lebih memudahkan untuk dengan sangat cepat ditelan dan diharapkan disolusi bahan aktif lebih cepat serta mula kerja obat lebih cepat. Atenolol merupakan obat antihipertensi mempunyai karakteristik agak sukar larut dalam air, kategori BCS kelas 2, sehingga diperlukan untuk meningkatkan disolusi dengan cara pembuatan kompleks inklusi dengan atenolol-β-siklodekstrin dan penggunaan superdisintegran co-process crospovidone-croscarmellose sodium (1:1). Dalam penelitian ini dibuat dua formula superdisintegran, yaitu campuran fisik (formula 1) dan superdisintegran co-process crospovidone-croscarmellose sodium 1:1 (formula 2). Parameter yang diamati adalah waktu hancur, waktu dispersi, waktu pembasahan dan disolusi. Tujuan: Membuat sediaan tablet atenolol orally disintegran dengan menggunakan superdisintegran copresses crospovidon-croscarmellose yang memenuhi mutu ODT. Metode: Pembutan ODT Atenonolol dibuat dua tahap, tahap pertama atenolol dibuat sistem inklusi dengan β-siklodekstrin; tahap kedua dibuat co-proses superdisintegran crospovidonecroscarmellose keduanya dengan metode solven evaporation; sedangkan pembuatan tablet ODT dengan metode cetak langsung. Hasil Penelitian: Hasil parameter fisika tablet orally disintegrating formula 2 dapat mempercepat waktu hancur, waktu dispersi in vitro, dan waktu pembasahan dan disolusi. Kesimpulan: ODT atenolol dengan co-process superdisintegran crospovidonecroscarmellose sodium 1:1 memenuhi syarat ODT. Kata Kunci: Tablet orally disintegrating, atenolol, co-process, superdisintegran

64

Kode Abstrak: OP-FF15 Pengembangan Biokonjugat Obat dengan Light Subunit Mushroom Tyrosinase (LSMT) untuk Penghantaran Obat secara Oral Heni Rachmawati,1* Diana,1 Olivia M. Tandrasasmita,2 Raymond R. Tjandrawinata,2 dan Wangsa T. Ismaya2 1

2

School of Pharmacy, Bandung Institute of Technology, Ganesa 10, Bandung 40132, Indonesia. Dexa Laboratories of Biomolecular Sciences, Industri Selatan V PP-7, Cikarang 17550, Indonesia. *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Rute peroral untuk terapi sistemik adalah rute pilihan pada saat pengembangan obat dan sistem penghantaran, karena berbagai keunggulan yang dimiliki dibandingkan rute lainnya. Sayangnya, tidak semua obat dapat diberikan melalui rute tersebut karena berbagai alasan seperti mudah terdegradasi oleh kondisi asam dan enzim pencernaan, atau tidak dapat diabsorpsi karena struktur molekulnya. Penggunaan lektin merupakan salah satu pendekatan untuk mengatasi permasalahan penghantaran melalui rute oral dari suatu obat yang mempunyai permeabilitas rendah. Interaksi lektin dengan berbagai jenis gugus gula yang terdapat pada sel - sel di permukaan dinding saluran cerna memediasi terjadinya absorpsi protein lektin. LSMT (subunit rantai ringan dalam kompleks tetramer enzim tirosinase Agaricusbisporus) yang mempunyai kemiripan struktur dengan lektin, memiliki kemampuan yang sama untuk mengenali gugus gula secara spesifik. LSMT rekombinan yang kami kembangkan teruji tidak toksik dan tidak imunogenik secara in vivo. Tujuan: Pembentukan biokonjugasir LSMT dengan kaptopril sebagai model obat pada penelitian ini ditujukan untuk meningkatkan permeabilitas kaptopril, salah satu obat yang masuk ke dalam BCS kelas 3. Metode: Biokonjugasir LSMT-kaptopril dilakukan pada residu lisin dengan bantuan linker SMPT, yang memanfaatkan terbentuknya ikatan disulfida yang kemudian akan tereduksi untuk melepaskan obat terikatnya. Kondisi optimum untuk pembentukan konjugat adalah pada suhu 4°C selama 24 jam pada tahap aktivasi protein dengan SMPT dan 48 jam pada tahap pengikatan kaptopril dengan perbandingan protein:SMPT=1:10 dan protein teraktivasi:kaptopril = 1:100. Hasil: Substitusi konjugasi yang diperoleh pada kondisi tersebut adalah 1- 2 molkaptopril per mol LSMT. Konjugat yang terbentuk stabil pada larutan simulasi lambung dan usus. Selain itu, hasil uji permeabilitas secara in vitro menggunakan sel Caco2 dan secara ex vivo dengan metode non-everted gut sac menunjukan bahwa konjugator LSMT-kaptopril dapat menembus dinding usus. Kesimpulan: rLSMT sangat potensial sebagai protein inert yang dapat digunakan sebagai pembawa untuk meningkatkan permeabilitas senyawa obat yang masuk dalam BCS kelas 3 dan 4. Kata kunci: lektin, biokonjugat, kaptopril, permeabilitas, Biopharmaceutical Class System (BCS)

65

Kode Abstrak: OP-FF16 Efek Penambahan Enhancer Propilen glikol dan Asam Oleat Terhadap Formulasi Emulgel Minyak Atsiri Bunga Cengkeh (Syzigium aromaticum) dengan Metode Simplex Lattice Design Muhammad Fariez Kurniawan1*, Nining Sugihartini2, Tedjo Yuwono2 1

Program Studi Farmasi, Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Yogyakarta 2 Fakultas Farmasi Universitas Ahmad Dahlan, Yogyakarta *Email korespondensi : [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Salah satu bahan alam yang sudah terbukti mampu mengatasi inflamasi adalah minyak atsiri bunga cengkeh (MABC). Diperlukan rancangan formulasi sediaan topikal untuk mendapatkan profil sifat fisik emulgel terbaik dan efek samping yang paling minimal. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengevaluasi sifat fisik dan uji iritasi sediaan emulgel MABC dengan penambahan enhancer propilen glikol dan asam oleat. Metode: Ditambahkan enhancer kombinasi propilen glikol dan asam oleat untuk meningkatkan kemampuan penetrasi emulgel MABC. Dibuat sediaan emulgel konsentrasi 10% MABC dengan ditambahkan enhancer 10% kombinasi propilen glikol dan asam oleat dengan metode Simplex Lattice Design (SLD) untuk mengetahui formula yang akan memiliki parameter uji fisik dan uji iritasi terbaik. Parameter uji fisik yang dilakukan adalah uji viskositas, pH, daya sebar, dan daya lekat emulgel sedangkan uji iritasi dilakukan dengan hewan uji kelinci putih jantan. Data yang diperoleh dihitung dengan metode Simplex Lattice Design. Hasil penelitian: Emulgel MABC dengan penambahan enhancer kombinasi propilen glikol dan asam oleat yang dihasilkan mempunyai sifat fisik yang baik dan tidak mengiritasi kulit hewan uji. Kesimpulan: Komposisi optimum campuran enhancer propilen glikol dan asam oleat terbaik dalam emulgel MABC berdasarkan metode SLD adalah 100% propilen glikol. Kata kunci: emulgel, enhancer, propilen glikol, asam oleat, Simplex Lattice Design

66

Kode Abstrak: OP-FF17 Formulasi Gel Pencuci Wajah Antioksidan yang Mengandung Ekstrak Daun Cantigi (Vaccinium varingiaefolium Miq.) Kosasih,1* dan Fany Enno Juniarti2. 1

Bagian Farmasetika, Fakultas Farmasi, Universitas Pancasila, Jakarta, INDONESIA 2 Fakultas Farmasi, Universitas Pancasila, Jakarta, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]; [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Daun tumbuhan Cantigi (Vaccinium varingiaefolium Miq.) telah dimanfaatkan secara empiris untuk kesehatan kulit wajah. Pada penelitian terdahulu diketahui ekstrak daun Cantigi memiliki aktivitas antioksidan yang kuat. Namun demikian, belum ada laporan pemanfaatan ekstrak tersebut menjadi sediaan pencuci wajah. Tujuan: Penelitian ini bertujuan memformulasi ekstrak daun Cantigi menjadi sediaan gel pencuci wajah dan mengevaluasi parameter fisika, kimia, dan aktivitas antioksidannya. Metode: Daun Cantigi kering dimaserasi dengan etanol 96%, dikeringkan dengan liofilisasi, dan diuji aktivitas antioksidannya dengan metode DPPH. Ekstrak diformulasi menjadi 3 formula gel dengan memvariasikan konsentrasi surfaktan (5, 6, dan 7%), dan menggunakan bahan pembentuk gel sebanyak 2%. Ekstrak yang diperoleh dievaluasi dengan GC-MS. Ketiga formula sediaan gel dievaluasi parameter fisika (organoleptik, homogenitas, viskositas, sifat alir, daya sebar, tegangan permukaan, dan kestabilan busa), dan kimia (pH). Uji aktivitas antioksidan dilakukan terhadap ekstrak, dan ketiga formula sediaan gel (selama satu bulan pengamatan pada suhu 40oC). Hasil penelitian: Hasil menunjukkan sediaan gel formula terbaik adalah Formula III dengan karakteristik berwarna hijau kekuningan, beraroma khas daun Cantigi, homogen, viskositas 552 cP, sifat aliran pseudoplastis, daya sebar 5422,12 + 1,30 mm2, tegangan permukaan 12,26 + 0,76 dyne/cm2, kestabilan busa 4,5-4,4 cm (air murni) dan 2,2-2,2 (air sadah), pH 5,32 + 0,01. Hasil uji aktivitas antioksidan ekstrak daun Cantigi diperoleh IC 50 15,94 + 3,89 bpj dengan pembanding vitamin C IC50 3,06 bpj. Hasil uji aktivitas antioksidan sediaan Formula III mengalami peningkatan IC50 dari 12,20 + 0,03 (minggu ke-0), ke 11,22 + 0,14 (minggu ke-2), dan 10,32 + 0,79 (minggu ke-4). Penyebab kenaikan aktivitas antioksidan diduga karena terjadi peningkatan kelarutan ekstrak (peningkatan konsentrasi surfaktan) dan suhu penyimpanan. Dari analisis GC-MS diketahui bahwa komponen utama dari ekstrak etanol daun Cantigi adalah asam oleat, asam heksadekanoat, asam nheksadekanoat, dan friedelan-3-on; dan ini adalah laporan pertama kali. Kesimpulan: Ekstrak etanol 96% daun Cantigi memiliki komponen utama asam oleat, asam heksadekanoat, asam n-heksadekanoat, dan friedelan-3-on menurut analisis GC-MS, memiliki aktivitas antioksidan, dan belum ada laporan sebelumnya. Ekstrak juga dapat dibuat menjadi sediaan gel pencuci pencuci wajah yang memenuhi parameter fisika dan kimia; serta memiliki aktivitas antioksidan selama waktu penyimpanan. Kata kunci: Cantigi (Vaccinium varingiaefolium Miq.), ekstrak etanol 96%, GC-MS, gel pencuci wajah, aktivitas antioksidan.

67

Kode Abstrak: OP-FF18 Formulasi dan Karakterisasi Sistem Dispersi Padat Gliklazida-Sodium Starch Glycolate dengan Metode Penggilingan Bersama Adik Ahmadi*, Rina Wahyuni, Serley Wulandari Bidang Teknologi Farmasi, Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi (STIFARM) Padang, Kota Padang 25139, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Gliklazida merupakan obat antidiabetik oral yang digunakan untuk pengobatan diabetes melitus tipe 2. Gliklazida tergolong dalam BCS kelas II yang memiliki kelarutan rendah sehingga mempengaruhi bioavailabilitas obat. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan laju disolusi gliklazida dengan membentuk sistem dispersi padat menggunakan sodium starch glycolate. Metode: Sistem dispersi padat dibuat dengan metode penggilingan bersama dalam 3 formula (F1, F2, F3) dengan perbandingan gliklazida-sodium starch glycolate 1:9, 2:8, dan 3:7. Parameter yang diuji meliputi laju disolusi dan sifat fisikokimia meliputi distribusi ukuran partikel, morfologi permukaan, kristalinitas, dan sifat termal. Hasil Penelitian: Laju disolusi dan efisiensi disolusi tertinggi ditunjukkan pada formula 1 dengan persentase terdisolusi 99,770 % dan efisiensi disolusi 74,9790 %. Hasil statistik uji lanjut Duncan menggunakan ANOVA diperoleh bahwa terdapat perbedaan nyata efisiensi disolusi pada formula 1, formula 2 , dan formula 3 dengan P<0,05. Peningkatan laju disolusi ini dikonfirmasi oleh hasil analisis distribusi ukuran partikel, SEM, XRD, dan DSC. Analisis distribusi ukuran partikel pada dispersi padat berada pada rentang 10-90 µm. Morfologi permukaan melalui SEM menunjukkan telah terbentuknya dispersi padat. Difraktogram XRD menunjukkan terjadinya penurunan intensitas kristalin gliklazida pada sediaan yang mengarah ke amorf. Termogram DSC gliklazida pada dispersi padat mengalami penurunan nilai entalpi, pergeseran dan penurunan puncak endotermik yang sebanding dengan pemeriksaan fisikokimia lainnya. Kesimpulan: Semua pemeriksaan yang dilakukan menunjukkan sistem dispersi padat telah berhasil dibentuk dan telah memenuhi persyaratan yang ditetapkan serta mengkonfirmasi peningkatan laju disolusi melalui sistem dispersi padat. Kata Kunci: gliklazida, sistem dispersi padat, sodium starch glycolate

68

Kode Abstrak: OP-FF19 Optimasi Formula Obat Kumur Ekstrak Temulawak (Curcuma xanthorrhiza.Roxb) untuk Perawatan Gigi Ortodonsi Moch Futuchul Arifin*, Annisa’a Nurillah Moesthafa, Shirly Kumala Fakultas Farmasi Universitas Pancasila, Jakarta 12640 *E-mail korespondensi : [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Kelainan susunan gigi dapat diperbaiki melalui perawatan ortodonsi dengan memakai bracket. Akibat pembersihan gigi dan pemasangan bracket tidak benar, dapat menyebabkan timbulnya plak. Untuk perawatan ortodonsi diperlukan perawatan khusus yang disebut scalling. Tujuan: Tujuan penelitian ini adalah mengoptimasi formula obat kumur yang memenuhi persyaratan mutu fisik, kimia, dan aktivitas antimikroba untuk mengurangi frekuensi scalling. Metode: Ekstraksi kandungan temulawak dilakukan dengan metode destilasi selama 6jam, ditetapkan aktivitasnya terhadap Streptococcus mutans dengan metode difusi agar, ekstrak diformulasi sebagai obat kumur menggunakan rancangan faktorial 23 dengan faktor : etanol 96%, sorbitol 70%, dan tween 80. Efek faktor dan interaksinya terhadap respon yaitu kejernihan, bobot jenis, pH dan nilai DDH (diameter daerah hambat) serta optimasi formula dianalisis menggunakan MiniTab 16. Hasil Penelitian: Diperoleh DDH 0,6% yang setara dengan 1,0245% povidon iodin. Etanol 96%, sorbitol 70% dan Tween 80 meningkatkan kejernihan dan DDH secara signifikan. Interaksi sorbitol-tween 80 meningkatkan nilai DDH secara signifikan. Interaksi etanol 96%, sorbitol 70% dan tween 80 meningkatkan DDH secara siknifikan. Simpulan: Dengan response optimization diperoleh formula optimum : etanol 96% : sorbitol 70% : tween 80 = 20 : 20 : 1%. Kata kunci: Ekstrak temulawak, obat kumur, optimasi formula obat kumur ekstrak temulawak

69

Kode Abstrak: OP-FF20 Formulasi, Uji Stabilitas, dan Uji Aktivitas Penangkapan Radikal Bebas Sediaan Krim Ekstrak Etanol Daun Sirsak (Annona muricata L.) Arif Budiman*, Dwi Hartanti, Zitta Afrida Fakultas Farmasi, Universitas Muhammadiyah Purwokerto INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Antioksidan berguna bagi kesehatan yakni untuk melindungi tubuh dari berbagai macam penyakit degeneratif dan kanker yang disebabkan oleh radikal bebas dengan cara menetralkannya. Salah satu tanaman yang dikenal memiliki aktivitas penangkapan radikal bebas adalah daun sirsak (Annona muricata L.). Daun sirsak memiliki aktivitas antioksidan karena mengandung senyawa flavonoid. Senyawa tersebut dapat mencegah radikal bebas yang dapat menyebabkan penuaan dini. Metode: Ekstraki serbuk daun sirsak dilakukan dengan menggunakan metode maserasi dengan etanol 96%, dilanjutkan formulasi krim dengan menggunakan asam stearat dan setil alkohol sebagai bahan pengemulsi. Krim dibuat 3 formula dengan konsentrasi ekstrak etanol daun sirsak sebesar 0,02%; 0,3%; dan 4,5%. Krim diuji sifat fisik, stabilitas selama 21 hari dan aktivitas penangkapan radikal bebas dengan metode DPPH (1,1-difenil-2picrylhydrazyl). Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui sifat fisik, stabilitas dan aktivitas penangkapan radikal bebas dari krim ekstrak etanol daun sirsak. Hasil: Hasil penelitian menunjukkan krim ekstrak etanol daun sirsak memenuhi persyaratan pH dengan parameter 4,5-7, viskositas dengan parameter 2000-50000 cp, dan daya sebarnya dengan parameter 5-7 cm. Krim ekstrak etanol daun sirsak bisa dikatakan stabil selama penyimpanan 21 hari karena tidak terdapat perubahan yang berarti pada sediaan, baik itu pH, viskositas maupun daya sebarnya. Hasil uji ekstrak etanol daun sirsak terhadap aktivitas penangkapan radikal bebas diperoleh nilai IC50 sebesar 33,3333 ppm. Kesimpulan: Sampel memiliki aktivitas penangkapan radikal bebas sangat kuat. Krim ekstrak etanol daun sirsak memiliki aktivitas penangkapan radikal bebas yang berbanding lurus dengan konsentrasi. Kata kunci: daun sirsak, krim, antioksidan.

70

Kode Abstrak: OP-FF21 Kajian Respon Virus Demam Berdarah Strain DENV-1 sampai DENV-4 terhadap Nanoemulsi Kurkumin secara In Vitro Heni Rachmawati,1* Najwa Nabila1, Nadia Kansa1, Tedjo Sasmono 2 1

School of Pharmacy, Bandung Institute of Technology 2 Lembaga Biologi Molekular Eijkman, Jakarta *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Penyakit demam berdarah disebabkan oleh virus Dengue yang termasuk ke dalam suku Flaviviridae dengan genus Flavivirus. Hingga saat ini belum ditemukan adanya antivirus yang dapat dimanfaatkan dalam pengobatan demam berdarah. Kurkumin merupakan isolat bahan alam Indonesia dan disebutkan memiliki aktivitas sebagai antivirus. Walaupun potensi kurkumin untuk berbagai penyakit sangat besar, akan tetapi secara klinis masih belum memberikan efikasi yang memuaskan, karena kelarutan rendah, serta mudah terdegradasi oleh berbagai faktor seperti cahaya dan udara. Tujuan dan Metode: Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan karakteristik fisikokimia dan stabilitas kurkumin melalui enkapsulasi dalam sediaan nanoemulsi. Selain itu juga dilakukan evaluasi potensi antivirus dari kurkumin dalam nanoemulsi secara in vitro menggunakan sel A549 yang diinfeksi dengan DENV-1, DENV-2, DENV-3, dan DENV-3. Karakterisasi fisika sediaan nanoemulsi kurkumin dilakukan dengan menentukan ukuran partikel, indeks polidispersitas, zeta potensial, morfologi, stabilitas fisik pada suhu 4oC. Evaluasi potensi antivirus dilakukan melalui penentuan nilai CC50 dengan metode MTT, menetapkan nilai IC50 dengan metode Plaque Assay pada kondisi full-treatment; serta menguji hubungan statistik antara respon terhadap sediaan larutan kurkumin dan nanoemulsi kurkumin secara in vitro. Hasil penelitian: Nanoemulsi kurkumin mempunyai ukuran droplet, indeks polidispersitas dan zeta potensial adalah 40,85 ± 0,919 nm, 0,366 ± 0,165 dan -7,039 ± 0,532 mV; morfologi memperlihatkan bentuk sferis yang seragam; dan stabil pada penyimpanan suhu 4oC. Nilai CC50 nanoemulsi kurkumin adalah 52,967 µg/ml, sedangkan IC50 untuk DENV-1 sampai DENV-4 berturut - turut 0,969; 2,606; 22,619; dan 15,134; µg/mL. Kesimpulan: Virus demam berdarah strain DENV-1 sampai DENV-4 sangat responsif terhadap kurkumin. Potensi antivirus pada DENV-1 sampai DENV-4 dari kurkumin nanoemulsi sebanding dengan larutan kurkumin. Dengan demikian, nanoemulsi kurkumin potensial digunakan sebagai alternatif untuk terapi infeksi virus demam berdarah. Kata kunci: Dengue, Kurkumin, Nanoemulsi, Antivirus, DENV-1, DENV-2, DENV-3, DENV-4 Kata kunci: Piper betle Linn, Cymbopogon nardus (L.) Rendle , lotion, antibakteri, Staphylococcus aureus.

71

Kode Abstrak: OP-FF22 Perbandingan viskositas gelatin dari sapi , ikan kakap dan ayam broiler Nursalam Hamzah*, Dinda Musdalifa, Uliyanti, Samhariratul Kauliyah, Afri Susnawati Rauf, Asrul Ismail, Isriany Ismail Jurusan Farmasi Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan, Universitas Islam Negeri Alauddin, Makassar 92111, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Babi merupakan sumber bahan gelatin paling banyak digunakan, baik dalam makanan maupun produk farmasi, sedangkan bagi umat Islam konsumsi/penggunaan babi dilarang. Tuntutan produk Halal saat ini membutuhkan sumber alternatif gelatin dari hewan lain. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk menentukan dan membandingkan viskositas gelatin dari sapi (Bos sondaicus), ikan kakap (Lutjanus bitaeniatus) dan ayam broiler (Gallus domesticus). Metode: Sampel yang digunakan adalah tulang rawan dan kulit sapi, tulang dan sisik ikan, serta kulit dan tulang kaki ayam. Setiap sampel diserbukkan dan disortasi hingga bersih, kemudian direndam dengan asam, jenis asam disesuaikan dengan jenis sampel, selama 24 jam. Setelah dicuci hingga pH netral, sampel kemudian direndam dalam air suling selama 4 jam pada suhu 60oC. Sampel kemudian disaring dan filtrat dikeringkan sehingga diperoleh gelatin kering. Karakterisasi gelatin ditentukan melalui viskositas, spektrum inframerah, kadar abu, dan pH larutan gelatin 1% b/v. Viskositas ditentukan dengan oswalt dengan sampel larutan gelatin 6,67% b/v pada suhu 25oC. Hasil penelitian: Gelatin dapat diperoleh dari setiap sampel, walaupun dengan rendamen yang rendah, yaitu tulang rawan sapi 3,50%, kulit sapi 5,69%, tulang ikan kakap 3,31%, sisik ikan kakap 2,50%, tulang ayam 2,24% dan kulit ayam 2,64%. Rendamen dihitung dari sampel kering. Setiap sampel berwarna kuning kecoklatan. Analisis terhadap spektrum inframerah sampel menunjukkan kemiripan antara 90-98% dengan spektrum inframerah database. pH setiap larutan sampel juga memenuhi persyaratan untuk gelatin tipe asam. Viskositas dari setiap sampel masih lebih kecil daripada gelatin komersil, dengan nilai viskositas yaitu tulang rawan sapi 19,79 mp, kulit sapi 22,12 mp, tulang ikan kakap 23,32 mp, sisik ikan kakap 25,50 mp, tulang ayam 23,30 mp, kulit ayam 22,06 mp dan gelatin komersil 35,22 mp. Kesimpulan: Rendamen terbesar diperoleh dari kulit sapi. Viskositas larutan gelatin terbaik diperoleh dari bahan sisik ikan kakap. Kata kunci: Gelatin, viskositas, ikan, sapi, ayam

72

Kode Abstrak: OP-FF23 Formulasi Sediaan Sampo Gel Minyak Serai Wangi (Citronella oil) Dengan Basis Hidroksi Propil Metil Selulosa Sebagai Antifungi Pityrosporum ovale Nuryanti,* Warsinah, dan Murti Setiati. Jurusan Farmasi Fakultas Ilmu-Ilmu Kesehatan Universitas Jenderal Soedirman *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Minyak serai wangi memiliki kandungan citronella sebagai antifungi yang dapat dijadikan sampo untuk pengobatan ketombe yang disebabkan oleh Pityrosporum ovale. HPMC sebagai thickening agent dan foam stabilizer mempengaruhi sifat fisik sehingga perlu dilakukan variasi konsentrasi untuk menentukan viskositas sampo gel yang baik Tujuan: Mengetahui pengaruh variasi konsentrasi hidroksi propil metil selulosa terhadap sifat fisik dan stabilitas sampo gel minyak serai wangi serta aktivitasnya terhadap P. ovale. Metode: Sampo gel minyak serai wangi dibuat dengan variasi konsentrasi HPMC 0,75%, 1,00%, 1,25%, dan 1,50%. Hasil uji sifat fisik organoleptis, homogenitas, dan pH dianalisis secara deskriptif, hasil uji kemampuan dan stabilitas busa, viskositas, dan persentase zat padat dianalisis menggunakan ANOVA satu arah dan regresi linier. Uji stabilitas dilakukan selama 6 siklus uji Freeze-Thaw. Uji antifungi terhadap P. ovale menggunakan metode difusi sumuran Hasil penelitian: Formula sampo gel memiliki organoleptis (bentuk, bau, dan warna) yang sama dan homogen, pH 7,9-8,8, kemampuan dan stabilitas busa 37-81 ml, viskositas 6672777 cp, persentase zat padat 9,17-15,00%, dan stabil selama penyimpanan. Aktivitas antifungi terhadap P. ovale dengan zona hambat antifungi kategori sangat kuat 41,7±0,76 mm dan persen daya hambat 88,00%. Kesimpulan: Peningkatan konsentrasi HPMC tidak mempengaruhi organoleptis, homogenitas, pH, kemampuan dan stabilitas busa, persentase zat padat, serta stabilitas fisik namun akan meningkatkan viskositas pada sediaan. Formula sampo memiliki aktivitas antifungi terhadap P. ovale Kata kunci: Minyak Serai Wangi, Sampo, HPMC, Pityrosporum ovale

73

Kode Abstrak: OP-FF24 Hard Candy Lozenges Kombinasi Ekstrak Sirih (Piper Betle L.), Pinang (Areca Catechu L.) dan Kencur (Kaempferia Galanga L.) Rima Hayati*, Amelia Sari, Rasidah Jurusan Farmasi, Politeknik Kesehatan (Poltekkes) Kemenkes RI Aceh Jl. Soekarno-Hatta Kampus Terpadu Poltekkes Aceh, Aceh Besar 23352, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Tradisi makan sirih (ranub) dalam masyarakat Aceh selain sebagai simbol sosial dan kultural juga memiliki banyak manfaat bagi kesehatan gigi dan mulut. Ramuan ranub terdiri dari daun sirih, biji pinang, dan rimpang kencur, dimana manfaat dari ketiga tanaman ini sudah banyak dibuktikan oleh penelitian – penelitian sebelumnya. Namun tradisi makan ranub masih terbatas pada upacara adat serta kebiasaan masyarakat yang telah lanjut usia. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengembangkan ranub menjadi sediaan farmasi yang mudah diterima dan dikonsumsi oleh masyarakat umum dalam bentuk sediaan hard candy lozenges. Metode: Penelitian ini bersifat deskriptif. Daun sirih, biji pinang dan rimpang kencur diekstraksi dengan metoda maserasi. Ekstrak kental kemudian diformulasi menjadi sediaan hard candy lozenges menggunakan metoda molding mixture. Sebagai bahan pemanis digunakan variasi kombinasi sukrosa : dekstrosa dengan rasio 3:1 (F1), 1:1 (F2) dan 1:3 (F3). Hasil penelitian: Evaluasi sediaan menunjukkan semua sediaan memenuhi kriteria hard candy lozenges berdasarkan parameter bobot sediaan dan waktu larut. Namun berdasarkan uji hedonik, responden memberikan tingkat kesukaan paling besar terhadap F3 berdasarkan parameter tekstur permukaan, warna dan rasa sediaan. Hal ini kemungkinan karena kemampuan dekstrosa selain berfungsi sebagai bahan pemanis juga sebagai flavor enhancer sehingga dapat menutupi rasa ekstrak yang kurang enak. Kesimpulan: Hard candy lozenges kombinasi ekstrak sirih, pinang dan kencur memenuhi kriteria berdasarkan parameter bobot sediaan dan waktu larut. Kata kunci: Piper betle L., Areca catechu L., Kaempferia galanga L., hard candy lozenges

74

Kode Abstrak: OP-FF25 Formulasi dan Uji Stabilitas Krim Kombinasi Ekstrak Lakka-Lakka (Curculigo orchioides G.) Dan Teh Putih (Camelia sinensis L.) Dengan Variasi Konsentrasi Cremophor® WO7 Aisyah Fatmawaty1*, Nurul Arfiyanti Yusuf2, Lukman Muslimin2, Zulham3 1

Fakultas Farmasi, Universitas Hasanuddin, Makassar 90241, INDONESIA 2 Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Makassar, Makassar 90242, INDONESIA 3 Akademi Farmasi Kebangsaan Makassar, Makassar 90242, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Ekstrak lakka-lakka (Curculigo orchioides G.) dan teh putih (Camelia sinensis L.) telah digunakan secara empiris oleh masyarakat Sulawesi Selatan sebagai pemutih. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mendapatkan formula krim tipe A/M kombinasi lakka-lakka dan teh putih sebagai whitening yang stabil secara fisik serta konsentrasi optimal penggunaan emulgator Cremophor® WO7. Metode: Desain penelitian eksperimen skala laboratorium. Sampel rimpang lakka-lakka dimaserasi dengan etanol 96% sedangkan teh putih dimaserasi dengan metanol. Krim dibuat dengan variasi konsentrasi emulgator Cremophor® WO7: 2% (F1); 4% (F2); dan 6% (F3). Kestabilan sediaan diuji dengan metode Accelerated storage dalam climatic chamber pada suhu 5°C dan 35°C selama 10 siklus (1 siklus selama 12 jam). Evaluasi parameter fisik sediaan dilakukan sebelum dan setelah uji Accelerated storage. Hasil penelitian: Secara organoleptik semua formula berwarna krem, berbentuk setengah padat dan tidak berbau. Hasil evaluasi kestabilan fisik sediaan menunjukkan hanya F2 (4%) yang stabil secara fisika setelah Accelerated storage dengan karakteristik: tipe sediaan (A/M), pH (6,5), daya lekat (1,65 detik), daya sebar (4,9 cm), dan viskositas (60.160 cps). Kesimpulan: Cremophor® WO7 konsentrasi 4% dapat digunakan untuk membuat krim kombinasi ekstrak lakka-lakka dan teh putih yang stabil secara fisik. Kata kunci: Krim A/M, Curculigo orchioides G., Camelia sinensis L., Cremophor® WO7, stabilitas

75

Kode Abstrak: OP-FF26 Potensi Pengembangan Plastik Biodegradable Hasil Taut Silang Pati Umbi Gadung (Dioscorea hispida Dennst) Isriany Ismail*, Fitrahmillah Al Ahmad, Andi Tenri Ugi Jurusan Farmasi Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan, Universitas Islam Negeri Alauddin, Makassar 92111, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Umbi gadung (Dioscorea hispida Dennst) memiliki kandungan amilum yang cukup tinggi dan modifikasi amilumnya berpotensi dapat dikembangkan sebagai bahan baku plastik biodegradable. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengkaji potensi amilum dari umbi gadung yang telah dimodifikasi melalui reaksi taut silang dengan sukrosa teroksidasi melalui pengamatan pada sifat mekanik dan fisik sebagai plastik, sehingga dapat dimanfaatkan sebagai bahan bioplastik yang biodegradable. Metode: Penelitian dilaksanakan diawali dengan tahapan ekstraksi amilum dari umbi gadung. Amilum yang diperoleh kemudian dioksidasi dengan bahan taut silang sukrosa teroksidasi. Variasi pentautan silang (metode blending) dilakukan dalam kelompok formula F1, F2, F3, dan F4, dimana konsentrasi sukrosa teroksidasi yaitu berturut-turut 0%, 1%, 3% dan 5%. Amilum gadung yang telah ditaut silang kemudian dikarakterisasi kemampuan penyerapan air, hidrofobisitasnya dan sifat mekanik (kuat tarik). Hasil penelitian: Bioplastik yang dihasilkan dari setiap kelompok formula memiliki karakteristik yang berbeda-beda. Hasil pengamatan sifat fisik bioplastik pada kelompok F1, F2, F3, dan F4, digambarkan melalui nilai penyerapan air, sesuai urutan kelompok, yaitu 80,82%, 54,45%, 52,06% dan 74,52%; hidrofobisitas 19,17%, 45, 55%, 47,94% dan 25,48%. Hasil percobaan sifat mekanik (kuat tarik) sesuai urutan kelompok 0,0007 N/mm2, 5,5042 N/mm2, 6,5444 N/mm2 dan 6,3667 N/mm2. Kesimpulan: Hasil penelitian menunjukkan bahwa amilum pati gadung taut silang memenuhi persyaratan Standar Nasional Indonesia (Standar Nasional Indonesia) plastik PLA dengan hasil terbaik pada F3 (3%) dimana nilai degradabilitas sebesar 16,25 mg/hari atau setara dengan 31,7% massa bioplastik yang hilang. Kata kunci: Gadung, Bioplastik, sukrosa teroksidasi

76

Kode Abstrak: OP-FF27 Pembuatan Kokristal Glikaazid Metode Solven Evaporator dengan Pemilihan Koformer secara In Silico Aris Purwanto1*, Dolih Gozali1, Taofik Rusdiana2, Donal Emilio Kalonio 3 Departemen Farmasetika dan Teknologi Farmasi, Universitas Padjadjaran. Jatinangor 45363, Sumedang, Indonesia Departemen Analisa Farmasi dan Kimia Medisinal, Universitas Padjadjaran. Jatinangor 45363, Sumedang, Indonesia *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Glikazid salah satu obat hipoglikemik generasi kedua dari golongan sulfonylurea yang digunakan untuk pengobatan diabetes mellitus tipe 2, tergolong kedalam Biopharmaceutics Classification System (BCS) kelas dua yang memiliki kelarutan rendah tetapi memiliki sifat permeabilitas yang tinggi. Kelarutan glikazid yang praktis tidak larut kedalam air menyebabkan laju disolusi menjadi faktor pembatas untuk laju penyerapan obat. Tujuan penlitian: Tujuan penelitian ini untuk meningkatkan kelarutan dan laju disolusi obat glikazid, dengan menggunakan metode kokristal dengan teknik solven evaporator. Pemilihan koformer dengan cara in silico, hasil kajian in silico menunjukkan interaksi glikazid-nikotinamid menghasilkan energi ikatan yang paling kecil (E = -2,38 kkal/mol). Metode: Proses kokristal glikazid:nikotinamid dengan teknik solven evaporator masingmasing dilakukan dengan ratio 1:1, 1:2, 2:1 ekuimolar dicampurkan dengan pelarut metanol kemudian diamkan pada suhu 27ºC selama 24 jam, dengan prinsip molekul yang memiliki gugus fungsi berbeda akan membentuk ikatan hydrogen. Ko-kristal dikarakterisasi menggunakan difraksi sinar-x, diffetential scanning calorimetry (DSC), Mikroskop, kelarutan dan disolusi partikulat. Hasil penelitian: Kelarutan dari ko-kristal ratio 1:2 memiliki kelarutan meningkat tiga kalinya. Hasil uji disolusi dilakukan pada media air, dapar klorida pH 1,2 dan dapar fosfat pH 6,8 yang mengalami peningkatan signifikan. Kata kunci: Glikazid, In silico, Ko-Kristal, solven evaporator, Kelarutan, Disolusi

77

Kode Abstrak: OP-FF28 (On Going Research) Studi Formulasi Gel Peel Off Lendir Bekicot (Achatina fulica) Menggunakan Aplikasi Faktorial Desain Kearah Penerimaan Konsumen Indra Putra Taufani, * Dessy Ratnasari, Dwi Asih Ramadhani, dan Isna Aura Dewayanti. Fakultas Farmasi, Universitas Muhammadiyah, Yogyakarta 55183, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Lendir bekicot (Achatina fulica) mengandung senyawa allantoin yang berfungsi sebagai pelembab pada wajah untuk meminimalisir kulit kering. Tujuan: Menghasilkan formula masker gel peel-off lendir bekicot yang mampu melembabkan kulit dan memenuhi keinginan konsumen. Metode: Menggunakan rancangan penelitian eksperimental dengan menggunakan metode faktorial desain 2 faktor 2 level. Faktor yang diteliti yaitu konsentrasi CMC-Na dan konsentrasi PVA level tinggi dan level rendah. Dengan menggunakan metode faktorial desain akan diperoleh area contour plot super imposed. Kemudian berdasarkan area contour plot super imposed, dibuat formula untuk dibuktikan optimalisasinya berdasar sifat dan karakteristik gel yang baik. Gel peel-off yang dihasilkan selanjutnya akan diuji aseptansi untuk mengetahui persepsi pelanggan terhadap gel tersebut. Hasil penelitian: Diperoleh bahwa PVA tunggal merupakan faktor yang lebih dominan menentukan sifat fisis masker gel peel off daya sebar, kecepatan mengering dan viskositas sedangkan CMC-Na tunggal dominan menentukan daya lekat masker gel peel off. Hasil pengukuran pH: F1 = 5,69; F2 = 5,46; F3 = 5,54; F4 = 5,70. Viskositas yang dihasilkan : F1 = 8800 cPas; F2 = 6000 cPas; F3 = 2500 cPas. Kecepatan mongering : : F1 = 30,69 mnt; F2 = 56,86 mnt; F3 = 34,63 mnt; F4 = 42,77. Daya sebar = 5 cm; 5,58 cm; 5,3 cm, 5,4 cm. Daya lekat : F1 = 38,71 dtk; F2 = 4,82 dtk; F3 = 21,82 dtk; F4 = 17,32 dtk .Tidak diperoleh countour plot super imposed pada penelitian ini dan konsentrasi kendir bekicot 9% memberikan aktivitas kelembaban yang signifikan. Kesimpulan: Pada penelitian ini tidak diperoleh countour plot super imposed karena hasil uji viskositas dan kecepatan mengering tidak memenuhi standar, perlu dilakukan penentuan standar diterima berdasar wujud sediaan yang dihasilkan. Sediaan masker gel peel off memiliki aktivitas meningkatkan kelembaban kulit yang signifikan. Kata kunci: Gel peel-off, Lendir Bekicot, Achatina fulica, Factorial Desain, Penerimaan Konsumen.

78

Kode Abstrak: OP-FF29 Formulasi dan Karakterisasi Sistem Dispersi Padat Asam Usnat-Hidroksi Propil Metil Cellulosa (HPMC) Rina Wahyuni,1* Erizal Zaini,2 dan Indah Permatasari,1 2

1 Bagian Farmasetika, Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi, Padang, INDONESIA Bagian Farmasetika, Fakultas Farmasi, Universitas Andalas, Padang, INDONESIA

*Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Asam usnat merupakan salah satu senyawa metabolit sekunder yang dihasilkan oleh beberapa spesies lumut kerak (Usnea sp) yang memiliki banyak aktifitas farmakologis, namun pengembangan asam usnat sebagai salah satu kandidat obat mengalami keterbatasan karena kelarutannya yang sangat rendah, sehingga menghasilkan bioavalabilitas yang jelek, akibatnya efek terapi yang dihasilkan tidak optimal. Oleh karena itu, diperlukan suatu teknik formulasi yang dapat memperbaiki kelarutan senyawa obat, salah satunya adalah dengan pembentukan sistem dispersi padat dengan menggunakan pembawa yang bersifat hidrofil. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh pembentukan sistem dispersi padat asam usnat-Hidroksi Propil Metil Cellulosa (HPMC) terhadap karakteristik fisiko kimia asam usnat dan terhadap laju disolusi asam usnat. Metode: Sistem dispersi padat asam usnat-HPMC dibuat dengan metode pelarutan. Sistem dispersi padat dibuat sebanyak 3 (tiga) formula dengan perbandingan jumlah asam usnat dan HPMC untuk F1, F2 dan F3 berturut turut adalah 1:2; 1:1; 2:1. Sebagai pembanding dibuat campuran fisik asam usnat-HPMC. Karakterisasi fisiko kimia sistem dispersi padat meliputi distribusi ukuran partikel, morfologi permukaan partikel dengan Scanning Electron Microscopy (SEM), derajat kristalinitas dengan X-Ray Diffraction (XRD), perubahan suhu lebur dan entalpi panas dengan Differential Scanning Calorimetry (DSC), serta penentuan laju disolusi. Hasil penelitian: Sistem dispersi padat asam usnat-HPMC dapat memperbaiki karakteristik fisiko kimia asam usnat, yaitu terjadinya pengurangan ukuran partikel sistem dispersi padat, terjadinya penurunan derajat kristalitas sistem dispersi padat, terjadinya penurunan suhu lebur dan entalpi panas sistem dispersi padat dibandingkan campuran fisik dan asam usnat murni, serta terjadi peningkatan laju disolusi pada sistem dispersi padat dibandingan campuran fisik dan asam usnat murni, yaitu 38,2812%±0,2968; 52,3108%±0,2698; 76,0619%±0,5419; 85,2021%±0,4699; dan 94,8235%±0,7170, berturut turut untuk asam usnat murni, campuran fisik, F1, F2 dan F3. Analisa statistik menggunakan anova satu arah menunjukkan adanya perbedaan efisiensi disolusi yang signifikan antara asam usnat murni, campuran fisik, F1, F2 dan F3 pada sig. 0,05 Kesimpulan: Pembentukan sistem dispersi asam usnat dengan pembawa HPMC dapat memperbaiki kelarutan asam usnat, sehingga dapat meningkatkan laju disolusi asam usnat. Perbandingan jumlah asam usnat-HPMC menghasilkan peningkatan laju disolusi yang berbeda. Formula dengan jumlah HPMC lebih banyak dibandingkan asam usnat menghasilkan peningkatan laju disolusi yang lebih tinggi. Kata kunci: asam usnat, Hidroksi Propil Metil Cellulosa (HPMC), sistem dispersi padat, metode pelarutan. 79

Kode Abstrak: OP-FF30 Potensi Antibakteri dari Garam Asam Lemak Minyak Sawit Merah dan Minyak Inti Sawit terhadap Bakteri Propionibacterium acne dan Staphylococcus epidermidis Ahmad Gazali Sofwan Sinaga Pusat Penelitian kelapa sawit *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Kelapa sawit menghasilkan dua macam minyak yaitu minyak kelapa sawit dan minyak inti sawit. Minyak kelapa sawit yang diolah tanpa melalui proses pemucatan menghasilkan minyak sawit yang berwarna merah. Minyak sawit merah mengandung asam lemak tidak jenuh berupa asam linoleat dan asam oleat sedangkan minyak inti sawit mengandung asam laurat dalam jumlah besar. Minyak sawit merah juga mengandung karoten, vitamin E dan squalen dalam jumlah besar. Minyak inti sawit memiliki kandungan asam laurat yang tinggi sehingga sangat berpotensi bila digunakan sebagai sumber garam asam lemak pembentuk sabun. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk melihat potensi minyak sawit merah dan minyak inti sawit sebagai garam asam lemak terhadap bakteri P. acne dan S. epidermidis. Metode: Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah menentukan bilangan penyabunan, penetapan komposisi asam lemak, vitamin E, penetapan kadar squalen, kemudian membuat variasi konsentrasi dari garam asam lemak minyak sawit merah dan minyak inti sawit yaitu 10%, 20%, 30%, 40% dan 50%. Variasi konsentrasi kemudian diuji aktivitas antibakterinya terhadap bakteri P. acne dan S. epidermidis. Garam asam lemak kemudian diformulasikan menjadi sabun dan diuji mutunya berdasarkan SNI No. 06-40851996 yang meliputi uji organoleptik, pH, alkali bebas, bobot jenis dan bahan aktif dalam sediaan. Hasil Penelitian: Hasil analisis menunjukkan bahwa minyak inti sawit mampu menghambat bakteri P. acne dan S. epidermidis dengan daya hambat terbesar pada konsentrasi 50% yaitu 22,8 ± 0,3 dan 22,6 ± 0,11 sedangkan minyak sawit merah tidak dapat menghambat bakteri. Sediaan sabun cair dari garam asam lemak minyak sawit merah dan minyak inti sawit memenuhi persyaratan SNI yaitu pH tidak melebihi 11 dan alkali bebas tidak melebihi 0,1 %. Bobot jenis sabun dari garam asam lemak minyak inti sawit berkisar 0,9 g/cm3 sementara minyak sawit merah berkisar 1,002 g/cm3 sehingga bobot jenis yang memenuhi persyaratan adalah sabun dari garam asam lemak minyak sawit merah. Uji bahan aktif memenuhi persyaratan pada sabun dengan konsentrasi 30%, 40% dan 50%. Kesimpulan: Penelitian ini menyimpulkan bahwa sabun cair dari garam asam lemak minyak sawit merah dapat menjadi sabun bernutrisi bagi kulit sedangkan sabun dari minyak inti sawit berpotensi sebagai sabun antibakteri yang baik. Kata Kunci: Minyak kelapa sawit, minyak inti sawit, garam asam lemak, antibakteri, sabun

80

Kode Abstrak: PP-FF01 Peningkatan Disolusi Kurkumin dalam Sistem Dispersi Padat Ekstrak Temulawak PVP K30/ Kitosan Dewi Setyaningsih,* Marcellina Dwinanda Fakultas Farmasi, Universitas Sanata Dharma Yogyakarta *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Curcumaxanthorrhiza Roxb atau temulawak dengan zat aktifnya kurkuminoid telah dipercaya memiliki aktifitas farmakologi sebagai antioksida dan anti inflamasi. Namun kurkumin memiliki kelarutan yang sangat rendah dalam air (11 ng/mL) telah membatasi aplikasi senyawa alam ini sebagai agen fitoterapi. Tujuan: Tujuan penelitian ini adalah mengembangkan ekstrak temulawak dalam sistem dispersi padat dengan pembawa PVP K30-Kitosan untuk meningkatkan kelarutan dan disolusi kurkumin. Metode: Dispersi padat ekstrak temulawak dengan drug load 6.25% w/w dalam sistem PVP K30-kitosan dibuat dengan metode evaporasi pelarut. Karakterisasi dilakukan terhadap nilai disolusi dan kelarutan kurkumin. Kadar kurkumin dalam sampel disolusi ditentukan dengan metode spektrofotometri visibel yang divalidasi terhadap matriks medium disolusi. Hasil penelitian: Hasil penelitian menunjukkan bahwa kelarutan kurkumin dalam sistem dispersi padat meningkat 5-10x lipat dibandingkan dengan campuran fisik. Nilai disolusi efisiensi pada dispersi padat lebih tinggi secara signifikan (p value < 0,05) dibandingkan pada campuran fisik. Selanjutnya teramati adanya pengaruh yang signifikan antara peningkatan rasio PVP K30/kitosan terhadap laju disolusi kurkumin. Kata kunci: kurkumin, PVP K30, kitosan, disolusi efisiensi, dispersi padat

81

Kode Abstrak: PP-FF02 Ekstraksi dan Karakterisasi Kolagen Larut Asam dari Sisik Ikan Mas (Cyprinus carpio L.) Diana Serlahwaty, * Adilah Soraya Fakultas Farmasi Universitas Pancasila, Jakarta 12640, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Kolagen merupakan komponen struktural utama jaringan ikat putih yang meliputi hampir 30% total protein pada tubuh. Salah satu sumber kolagen yang potensial adalah sisik ikan mas yang merupakan limbah industri perikanan. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk ekstraksi dan mengkarakterisasi kolagen larut asam yang berasal dari sisik ikan mas (Cyprinus carpio L.). Metode: Ekstraksi kolagen dilakukan dengan menggunakan pelarut asam asetat. Kolagen diperoleh dengan cara perendaman sisik ikan mas dalam pelarut asam asetat dengan konsentrasi 2,0 M pada suhu 4C, kemudian dikeringkan dengan freeze drying. Kolagen hasil ekstraksi di karakterisasi secara Fourier Transform Infra Red (FTIR), Kromatografi Cair Kinerja Tinggi (KCKT), suhu denaturasi dan kemampuan mengembang. Hasil penelitian: Hasil evaluasi menunjukkan bahwa ekstraksi mendapatkan rendemen sebesar 28,91%. Spektrum FTIR pada kolagen 2,0 M menghasilkan gugus fungsi amida A, amida B, amida I, amida II, dan amida III yang menunjukkan kolagen merupakan tipe I. Hasil analisis asam amino pada kolagen 2,0 M memiliki kandungan glisin sebesar 232267,27 mg/kg dan arginin sebesar 72308,50 mg/kg. Suhu denaturasi kolagen 2,0 M sebesar 42C. Kolagen perlakuan asam asetat 2,0 M memiliki kemampuan mengembang paling cepat yaitu pada menit ke-15. Kesimpulan: Ekstraksi kolagen dengan asam asetat konsentasi 2,0 M menghasilkan rendemen sebesar 28, 91% dan hasil karakterisasi diperoleh kolagen tipe I. Suhu denaturasi adalah 420C dengan kemampuan mengembang paling cepat pada menit ke- 15. Kata kunci: sisik ikan mas, kolagen, ekstraksi, karakterisasi

82

Kode Abstrak: PP-FF03 Formulasi Nanokapsul Minyak Biji Jinten Hitam (Nigella sativa L) dalam Sediaan Krim dan Uji Aktivitas Antijerawat (Acne vulgaris) Kartiningsih,* Arifah Putri Yanti Bagian Farmasetika, Fakultas Farmasi,Universitas Pancasila , Jakarta 12460, INDONESIA *Email korespondens: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang :Minyak biji jinten hitam diketahui memiliki kandungan minyak atsiri yang terdiri dari tymoquinon yang memiliki khasiat sebagai anti inflamasi dan aktifitas dalam menghambat pertumbuhan mikroba, serta kaya akan kandungan asam linoleat yang memiliki aktivitas dalam menghambat proliferasi sel epidermis folikuler yang dapat menghambat pertumbuhan jerawat. Tujuan : Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh formula krim blanko (F1) yang dibandingkan dengan krim minyak biji jinten hitam (F2) dan formula nanokapsul sediaan krim (F3), terhadap mutu fisika, kimia dan uji efektivitas dalam menghambat pertumbuhan Propionibcterium acne. Metode :Minyak biji jinten hitam ditingkatkan aktivitas dan kestabilannya dengan dienkapsulasi dalam nanopartikel kitosan yang dilakukan dengan 2 tahap yakni dibuat emulsi minyak dalam larutan kitosan kemudian dilakukan metode gelasi ionik menggunakan polimer kitosan dengan natriun tripoliphospat untuk membentuk nanokapsul minyak biji jinten hitam. Konsentrasi minyak biji jinten hitam yang dapat menghambat pertumbuhan Propionibacteruim acne adalah 6%. Hasil Penelitian : Hasil karakterisasi nanokapsul minyak biji jinten hitam meliputi ukuran partikel rata-rata 184,2 nm, indeks polidispersitas 0,608, rata-rata zeta potensial 41,57 mV ,dan sediaan krim yang dihasilkan homogen serta memiliki tipe krim minyak dalam air (M/A). Kesimpulan : Berdasarkan hasil analisis statistik dengan ANVA satu arah, diperoleh perbedaan signifikan dari ketiga formula yang terbaik adalah F3 dengan hasil evaluasi uji daya sebar 19,91 cm2, uji ukuran globul 88,77 μm, uji konsistensi 134,08 dyne/ cm2, uji pH 6,05, dan uji DDH 17,05 mm. Kata kunci: minyak biji jinten hitam, nanokapsul, krim, anti jerawat

83

Kode Abstrak: PP-FF04

Pengembangan Metode Analisis Pengawet Fenoksietanol menggunakan Kromatografi Cair Kinerja Tinggi dalam Sampel Krim Pelembab Wajah Sophi Damayanti,1* Shazia Nabilla,1 dan Sasanti Tarini Darijanto 2 1

Kelompok Keilmuan Farmakokimia, Sekolah Farmasi, Institut Teknologi Bandung, Jalan Ganesa No.10 Bandung, 40132, INDONESIA 2 Kelompok Keilmuan Teknologi Farmasi, Sekolah Farmasi, Institut Teknologi Bandung, Jalan Ganesa No.10 Bandung, 40132, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Pengawet merupakan salah satu bahan tambahan yang ditambahkan ke dalam krim pelembab wajah untuk memperpanjang waktu simpan sediaan dengan menghambat pertumbuhan mikroorganisme. Salah satu pengawet yang biasa digunakan oleh industri kosmetik adalah golongan paraben yang telah dibatasi penggunaannya. Pengawet alternatif lain yang digunakan oleh industri adalah fenoksietanol (PE). Tujuan: Penelitian ini dilakukan untuk memperoleh metode yang digunakan untuk menetapkan kadar fenoksietanol menggunakan kromatografi cair kinerja tinggi (KCKT) dan menetapkan kadar sampel di perdagangan. Metode: Sistem yang dioptimasi adalah variasi fase gerak dan fase diam. Sistem KCKT yang digunakan adalah fase gerak metanol pro KCKT:Dapar fosfat pH 3 (45 55), fase diam Inertsil ODS-3 5 mikrometer C18 ukuran 4,6 x 50 mm, laju alir 1 mL/menit, volume injeksi 10µL, dan dideteksi pada panjang gelombang 220 nm menggunakan spektrofotometer UVVis. Hasil penelitian: Waktu retensi untuk fenoksietanol adalah 7,045 menit. Nilai linieritas untuk kurva linear fenoksietanol adalah 0,9995. Nilai simpangan baku relatif uji presisi intraday adalah 0,600 dan 0,500%. Nilai simpangan baku relatif uji presisi interday adalah 0,700 dan 0,800%. Persen perolehan kembali untuk fenoksietanol dalam krim plasebo berada pada rentang 95,870%-100,775%± 1,413. Kesimpulan: Sistem KCKT yang dikembangkan dapat digunakan untuk analisis penetapan kadar fenoksietanol pada krim pelembab wajah. Sampel perdagangan sebanyak 6 produk berbeda diperoleh rentang kadar fenoksietanol 0,384%b/b ± 0,0039 - 0,739%b/b ± 0,0014. Kata kunci: Fenoksietanol, pengawet, KCKT, uji validasi, uji penetapan kadar.

84

Kode Abstrak: PP-FF05

Formulasi Gel Luka Bakar Derajat Ii Dangkal Dari Ekstrak Daun Mengkudu (Morinda Citrifolia L.) Dengan Karbomer 934 Sebagai Gelling Agent Lungguk Hutagaol*, Louisa Gita Audia Bagian Teknologi Farmasi, Fakultas Farmasi Universitas Pancasila Jakarta *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Daun mengkudu (Morinda citrifolia L.) mengandung senyawa saponin, tanin, alkaloid, triterpenoid dan flavonoid yang memiliki aktivitas dalam penyembuhan luka bakar. Penggunaan akan lebih praktis apabila ekstrak diformulasikan dalam bentuk sediaan topikal seperti gel. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk membuat gel ekstrak daun mengkudu menggunakan gelling agent karbomer 934 yang stabil secara fisik dan kimia serta efektif dalam penyembuhan luka bakar. Metode: Ekstrak kental daun mengkudu diformulasi menjadi sediaan gel dengan variasi konsentrasi karbomer 934 sebesar 1%, 1,5% dan 2%, Sediaan gel dievaluasi dan diuji stabilitasnya pada suhu 25oC dan 40ºC selama 3 bulan yang meliputi uji organoleptik, homogenitas, pH, viskositas dan sifat alir serta kemampuan sebar. Terhadap formula yang optimum kemudian dilakukan uji efektivitas pada tikus galur Sprague dawley dengan mengukur perubahan diameter luka selama 14 hari. Hasil penelitian: Sediaan gel yang dihasilkan berwarna hijau tua; homogen; memiliki pH 5.49±0.04 dengan viskositas formula I, II dan III berturut turut 57066.67±503.2 cP; 529066.67±1222.02 cP, dan 984666.67±5033.22 cP; memiliki sifat alir plastis; serta kemampuan sebar formula I 66.32±1.1405 mm, formula II 52.97±0.1607 mm, formula III 42.10±0.1 mm. Hasil analisis uji stabilitas selama 3 bulan pada suhu penyimpanan 25°C dan 40°C menunjukkan bahwa waktu dan suhu penyimpanan berpengaruh secara signifikan pada viskositas, kemampuan sebar, dan pH (Pvalue < 0.05) sediaan gel. Hasil pengukuran diameter luka pada tikus diperoleh dengan menggunakan gel ekstrak daun mengkudu pada hari ke 11 menjadi 0 cm, sementara dengan menggunakan kontrol positif pada hari ke 12. Kesimpulan: Formula optimum yang diperoleh yaitu formula II dengan konsentrasi karbomer 934 sebesar 1.5%. Hasil uji efektivitas formula optimum menunjukkan bahwa sediaan gel ekstrak daun mengkudu dapat menyembuhkan luka bakar dalam waktu 11 hari, lebih cepat dibandingkan kontrol positif (12 hari) Kata kunci: ekstrak daun mengkudu, formulasi gel, karbomer 934, efektifitas penyembuhan luka bakar

85

Kode Abstrak: PP-FF06 Preparasi Sistem Biner Asam Usnat – Sakarin Untuk Meningkatkan Laju Disolusi Erizal Zaini1*, Nola Rahmadasmi2, Rina Wahyuni2, Friardi Ismed1 dan Lili Fitriani1 1

Departemen Farmasetika, Fakultas Farmasi, Universitas Andalas, Padang 25000, INDONESIA 2 Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Padang, 25000, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]; [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Asam usnat merupakan salah satu metabolit sekunder mayor yang diisolasi dari tumbuhan Lichen (Usnea sp). Senyawa asam usnat memiliki aktivitas farmakologis diantaranya sebagai anti bakteri, anti inflamasi dan anti oksidant. Penggunaan asam usnat secara luas dalam bidang farmasi dan kosmetik dibatasi oleh kelarutan dan laju disolusi yang rendah dalam air. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan laju disolusi asam usnat melalui pembentukan sistem biner dengan eksipient sakarin. Metode: Sistem biner (ekuimol) antara asam usnat dan sakarin dibuat dengan metode liquid assisted grinding dengan pelarut metanol pada alat planetary ball milling. Sifat padatan sistem biner dikarakterisasi dengan analisa difraksi sinar-X serbuk, analisa termal DSC, spektroskopi FT-IR, mikroskopik SEM. Profil laju disolusi dilakukan dengan alat uji disolusi tipe II USP, medium disolusi dapar fosfat pH 7,4 dan suhu dipertahankan pada 37 ± 0,5 °C. Kadar asam usnat yang terdisolusi ditetapkan secara spektrofotometri UV-Vis pada panjang gelombang serapan maksimum 286,5 nm. Hasil penelitian: Hasil penelitian menunjukkan sistem biner asam usnat – sakarin (1:1 mol) memiliki titik lebur yang lebih rendah dibandingkan kedua komponen pembentuknya yaitu pada suhu 189,31 °C yang merupakan titik eutektikal dari sistem biner. Analisa difraksi sinar-X serbuk sistem biner asam usnat – sakarin tidak menunjukkan pembentukan fase kristalin baru yang menguatkan indikasi terbentuknya campuran eutektik sederhana. Analisa spektroskopi FT-IR tidak menunjukkan perubahan pada pola transmitannya. Laju disolusi sistem biner meningkat 2,4 kali lipat dibandingkan asam usnat murni. Kesimpulan: Sistem biner asam usnat - sakarin membentuk campuran eutektik sederhana. Sistem campuran eutektik asam usnat - sakarin dapat meningkatkan laju disolusi secara signifikan dan merupakan teknik alternatif untuk memodifikasi sifat fisikokimia senyawa asam usnat. Kata kunci: asam usnat, sakarin, campuran eutektik, laju disolusi.

86

Kode Abstrak: PP-FF07

Aktivitas Antiinflamasi dan Analgesik Self-Nano Emulsifying Drug Delivery System (SNEDDS) Piroksikam dengan fase Minyak VCO Iis Wahyuningsih,* Madina Anindya Putri, dan Salistia Okta Nurliza Rumpun Farmasetika dan Teknologi Farmasi, Fakultas Farmasi, Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta INDONESIA *Email korespondensi : [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Piroksikam merupakan obat golongan NSAID yang memiliki efek antiinflamasi dan analgesik. Seperti kebanyakan OAINS lainnya, piroksikam memiliki disolusi rendah sehingga bioavailabilitasnya rendah yang selanjutnya efektivitas terapinya juga kurang. SNEDDS (Self Nano-emulsifying Drug Delivery System) merupakan salah satu teknologi yang dapat digunakan untuk mengatasi hal tersebut. Dari penelitian sebelumnya, telah diperoleh formula optimum Self-Nano Emulsifying Drug Delivery System (SNEDDS) piroksikam, telah dibuktikan pula peningkatan disolusi dan difusi piroksikam karena sistem penghantaran tersebut. Namun, peningkatan aktivitas analgesik dan antiinflamasi piroksikam akibat sistem penghantaran tersebut belum dilakukan. Tujuan penelitian: Tujuan penelitian ini adalah 1) Mengetahui peningkatan aktivitas analgetik SNEDDS piroksikam dibandingkan sediaan piroksikam konvensional 2) Mengetahui peningkatan aktivitas antiinflamasi SNEDDS piroksikam dibandingkan sediaan piroksikam konvensional Metode: Metode yang digunakan (1) Pembuatan SNEDDS piroksikam 2) Penentuan % transmitan dan waktu emulsifikasi SNEDDS piroksikam 3) Penentuan aktivitas analgetik dengan metode geliat 4) Penentuan aktivitas antiinflamasi dengan metode plestimograf. Hasil Penelitian: Persentase proteksi terhadap induksi asam asetat pada tikus untuk suspensi piroksikam, SNEDDS piroksikam berturut-turut 52,26 ± 5,95 dan 71,29 ± 1,65. Persentase daya antiinflamasi untuk suspensi piroksikam dan SNEDDS piroksikam berturutturut 2,83 dan 29,19. Kesimpulan: Aktivitas analgesik SNEDDS piroksikam dengan fase minyak VCO meningkat 1,36 kali dibandingkan suspensi piroksikam. Aktivitas antiinflamasi SNEDDS piroksikam dengan fase minyak VCO meningkat 10,54 kali dibanding suspensi piroksikam. Kata kunci: piroksikam, SNEDDS, analgetik, antiinflamasi

87

Kode Abstrak: PP-FF08 Mikroenkapsulasi Ekstrak Etanol Akar dan Batang Sekunyit (Fibraurea tinctoria Lour) dengan Penyalut Maltodekstrin Menggunakan Metode Spray-drying Rahayu Utami*, Wira Noviana Suhery dan Rahmadhani Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Riau, Jalan Kamboja Simpang Baru Panam, Pekanbaru, Indonesia *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Fibraurea tinctoria Lour merupakan tumbuhan obat yang digunakan di masyarakat secara tradisional untuk mengobati berbagai macam penyakit. Akar dan batangnya digunakan untuk mengobati diabetes, demam kuning (jaundice), diuresis, disentri dan abses pada kulit. Penelitian terdahulu yang telah kami lakukan, menunjukkan bahwa ekstrak etanol dari akar dan batangnya memberikan efek antidiabetes baik secara in vitro maupun in vivo. Tujuan: Penelitian ini dilakukan dengan tujuan untuk mendapatkan formula sediaan mikrokapsul dari ekstrak etanol akar dan batang sekunyit yang memiliki karakteristik fisik dan efisiensi yang baik. Metode: Formulasi sediaan mikrokapsul dibuat menggunakan metoda spray drying dengan matriks maltodextrin dengan variasi konsentrasi 1% (Formula I), 5% (Formula II) dan 10% (Formula III). Evaluasi sediaan yang diamati meliputi analisa SEM (Scanning Electron Microscope), distribusi ukuran partikel, kadar air, stabilitas dan efisiensi penjerapan ekstrak. Hasil penelitian: Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan diperoleh hasil foto SEM menunjukkan bahwa formula I dan III terlihat hampir spheris sedangkan formula II terlihat spheris. Distribusi ukuran partikel masing-masingnya untuk formula I, II dan III adalah 20,6; 23,13 dan 31,53 μm. Hasil pemeriksaan kadar air untuk formula I, II dan III adalah 7,34%; 7,36% dan 7,15%. Sedangkan pemeriksaan efisiensi penjerapan ekstrak menunjukkan hasil pada formula I sebesar 13,029%, formula II sebesar 14,626% dan formula III sebesar 13,310%. Kesimpulan: Penelitian menunjukkan bahwa ekstrak etanol akar dan batang tumbuhan sekunyit dapat diformulasikan menjadi bentuk sediaan mikrokapsul dengan penyalut maltodekstrin menggunakan metoda spray drying. Formula yang paling baik secara fisik adalah formula II dengan efisiensi penjerapan ekstrak sebesar 14,626% Kata kunci: Fibraurea tinctoria Lour, mikroenkapsulasi, maltodekstrin dan spray drying.

88

Kode Abstrak: PP-FF09 Pengembangan Formula Nanoemulsi Air dalam Minyak Biji Anggur (Vitis Vinifera L.) sebagai Basis Lipstik Siti Z. Munawiroh1,2*, Agenilia Permatasari1, lutfi Chabib1,2 1

2

Jurusan Farmasi, FMIPA, Universitas Islam Indonesia, Yogyakarta 55584, Indonesia Nanofabrication Research Center, Laboratorium Teknologi Farmasi, Jurusan Farmasi, Universitas Islam Indonesia, Yogyakarta 55584, Indonesia *Email korespondensi : [email protected] (Siti Z. Munawiroh)

ABSTRAK Latar belakang: Lipstik sekarang ini tidak hanya berfungsi sebagai kosmetik yang bersifat dekoratif, namun juga difungsikan sebagai pelembab bibir bahkan sebagai penghantar obat melalui kulit bibir. Permasalahan penghantaran zat aktif yang bersifat hidrofil pada sediaan berbasis lipid, dalam hal ini lipstik, dapat diatasi dengan memformulasikannya ke dalam nanoemulsi tipe air dalam minyak (a/m). Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengembangkan formula nanoemulsi air dalam minyak biji Anggur (Vitis Vinifera L.) sebagai basis lipstik. Metode: Nanoemulsi air dalam minyak biji Anggur disiapkan dengan metode energi rendah dimana proses emulsifikasi dilakukan dengan teknik Phase Inversion Composition (PIC) pada suhu tinggi yakni 80℃dengan menggunakan campuran surfaktan. Hasil Penelitian: Pada diagram terner antara minyak, air,campuran surfaktan, area nanoemulsi a/m terluas, terjadi pada rasio campuran surfaktan polisorbat 20:polisorbat 80 (1:1). Kadar air tertinggi pada konsentrasi 12% dengan 60% campuran surfaktan (1:1). Distribusi ukuran droplet yang unimodal terdapat pada nanoemulsi air dalam minyak biji Anggur bervariasi pada kadar air 8, 10 dan 12 % dengan ukuran sebesar 29.33 ± 5.30 nm, 30.23 ± 7.33nm dan 29.83 ± 11.47 nm secara berurutan. Kadar air pada nanoemulsi, juga berpengaruh pada sifat fisik lipstik yakni pada sifat kelelahannya namun tidak pada kekerasan lisptik. Kesimpulan: Nanoemulsi air dalam minyak biji Anggur dapat dibuat dengan metode energi rendah dan dapat dikembangkan sebagai basis lipstik. Kata Kunci: nanoemulsi a/m, energi rendah, minyak biji Anggur, lipstik

89

Kode Abstrak: PP-FF10 Uji Efektivitas Formula Ekstrak Sereh (Cymbopogonnnardus L.) sebagai Lotio Anti Nyamuk Demam Berdarah ( Aedesaegypti) Safaruddin* dan Besse Yuliana Program Studi Farmasi Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Mega Rezky Makassar *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Demam berdarah ditandai dengan demam mendadak 2–7 hari tanpa penyebab yang jelas, lemah, lesu, gelisah, nyeri ulu hati, di sertai perdarahan dikulit berupa bintik perdarahan, dan purpura, kadang mimisan, muntah darah, syok. Demam dengue dan dengue hemorrhagic fever (DHF) disebabkan oleh salah satu dari sero type yaitu tipe DEN1, DEN-2, DEN-3 dan DEN-4 dari genus Flavivirus. juga dapat berperan sebagai vector penyakit pada manusia dan binatang. Melindungi pribadi dari resiko penularan virus DBD, dapat dilakukan dengan menggunakan repellent, dan mengenakan pakaian yang mengurangi gigitan nyamuk. Jalan lain yang dapat ditempuh untuk mencegah penyakit demam berdarah adalah dengan mengeliminasi atau menurunkan populasi nyamuk vector sepertiAedes sp. Salah satu cara yang efektif adalah penggunaan antirepellan yang berbahan dasar dari alam salah satunya sereh (Cymbopogon nardusL).. Sereh (Cymbopogonnardus L), memiliki kandungan kimia minyak atsiri seperti geraniol, sitronellal, meta eugenol, yang digunakan sebagai pewangi sabun, sprays, dan desinfektan yang harganya tidak begitu mahal. Minyak sereh secara tradisional digunakan sebagai repellent nyamuk, fumigant dipemukiman atau pun bahan pewangi pada makanan dan kosmetik. Tujuan: Untuk menformulasi dan menguji aktifitas sediaan lotio ekstrak sereh (Cymbopogon nardus L) sebagai lotio anti nyamuk demam berdarah A.Aegypt. Metode: Desain penelitian berupa penelitian eksperimental yaitu dengan memformulasikan. sediaan lotio dengan menganalisis efektifitas repellent Ekstrak sereh. Ekstrak sereh divariasikan dalam 3 formula dan 5 konsentrasi yaitu 0 % (Kontrol), 1,25%, 2,5%, 5%, dan 10%. Penelitian ini dilakukan dengan enam kali pengulangan. Variabel yang diukur dalam penelitian ini adalah jumlah nyamuk Aedes aegipty yang hinggap pada tiap-tiap kelompok setelah pemberian lotio ekstrak sereh. Hasil penelitian: Formula sediaan yeng diperoleh memiliki efektifitas repellan yang baik, dimana efektifitas tiap formula relatif berbeda, nilai fektifitas dipengaruhi oleh tingginya konsentrasi. Semakin tinggi konsentrasi yang diberikan maka semakin baik daya proteksinya terhadap nyamuk Aedes aegypti Kesimpulan: Bahwa Sereh (Cymbopogon nardus L) dapat diformulasi dalam sediaan lotio, memiliki daya proteksi / efektivitas repellant yang sangat baik Kata kunci: Cymbopogon, Lotio, Aedes aegypti, repellant

90

Kode Abstrak: PP-FF11 Peran Farmasetika Online sebagai Situs Informasi dan Komunitas Farmasi di Indonesia Nasrul Wathoni,1,4* Mahirsyah Wellyan TWH,2,5 dan Jimmy Ahyari.3 1

Departemen Farmasetika dan Teknologi Farmasi, Fakultas Farmasi, Universitas Padjadjaran, Jatinangor 45363 2 Bagian Instalasi Farmasi Rumah Sakit, Rumah Sakit Umum Pusat Dr Kariadi, Semarang, 50244 3 Divisi website farmasi.asia, Perhimpunan Informatika Farmasi Indonesia, Banjarmasin, 70122 4 Divisi website farmasetika.com, Perhimpunan Informatika Farmasi Indonesia, Jatinangor, 45363 5 Divisi website farmakoterapi.com, Perhimpunan Informatika Farmasi Indonesia, Semarang, 50244 *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Penggunaan media sosial dan internet untuk berbagi informasi kefarmasian terus berkembang di antara pasien, tenaga kefarmasian, dan profesional perawatan kesehatan lainnya. Hingga saat ini, sedikit situs kefarmasiaan yang ada di Indonesia yang mampu menjawab kebutuhan informasi dan komunitas farmasi. Tujuan: Studi kasus ini bertujuan untuk menilai peranan situs-situs farmasetika online terkait penyebaran informasi kefarmasian di Indonesia. Metode: Profil situs-situs farmasetika online ditelusuri dengan menggunakan aplikasi SEOQuake untuk menilai ranking Alexa, jumlah indeksasi dan kata kunci SEO Google. Peranan media sosial dalam menyebarkan informasi kefarmasian dan statistik informasi yang banyak digemari pengunjung diukur dengan menggunakan analisis statistik Wordpress Jetpack. Jumlah, jenis kelamin dan asal demografi pengunjung dianalisis berdasarkan Google Analytic dari Februari 2017 hingga Februari 2018. Metode kuesioner dilakukan secara online untuk mengetahui pendapat para pengguna situs-situs farmasetika online. Hasil penelitian: Ranking website Alexa dunia untuk situs farmasetika.com dan gudangilmu.farmasetika.com berada pada kisaran 565.000 dengan jumlah artikel terindeks di google berturut-turut sebanyak 5.400 dan 471. Kata kunci yang menjadi nomor satu di mesin pencari google diantaranya adalah “info farmasi”, “obat baru”, “alamat industri farmasi”, “daftar profesi apoteker”, “farmasi terkini”, “ilmu farmasi” dan “meme farmasi”. Statistik Wordpress Jetpack menunjukkan bahwa pengunjung lebih banyak memanfaatkan mesin pencari google, kemudian Facebook (18.162 likes), Twitter (1.281 followers), dan Instagram (5.751 followers). Informasi terkait regulasi kefarmasian terbaru menjadi artikel yang paling banyak diminati oleh pengunjung. Demografi pengguna situs sekitar 95-98% berasal dari Indonesia, dengan urutan provinsi Jakarta, Surabaya, Medan, Makassar, dan Bandung terbanyak pengunjungnya. Total pengguna selama 1 tahun adalah 1.114.353 pengguna untuk farmasetika.com dan 214.759 pengguna untuk gudangilmu.farmasetika.com dengan komposisi terbanyak 54-62% pria dan 33-38% berusia 25-34. Hasil kuesioner online dari 77 responden menunjukkan bahwa situs-situs farmasetika online dibutuhkan oleh kalangan tenaga kefarmasian khususnya para apoteker. Kesimpulan: Situs-situs farmasetika online menjadi salah satu situs kefarmasian di Indonesia yang bisa dijadikan bahan rujukan kefarmasian terpercaya dan media komunikasi antara pasien, tenaga kefarmasian, dan tenaga profesional kesehatan lainnya. Kata kunci: situs, farmasetika online, google, internet, media sosial.

91

Kode Abstrak: PP-FF12 Upaya Pengembangan Na-CMC dari Selulosa Eceng Gondok sebagai Pembawa Sediaan Hidrogel Ida Musfiroh,* Anggun Putri Perwira, Patihul Husni Fakultas Farmasi Universitas Padjadjaran *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Eceng gondok (Eichhornia crassipes (Mart.) Solms.) sebagai gulma air yang memiliki kandungan selulosa yang tinggi. Hal ini menjadikan eceng gondok berpotensi dikembangkan sebagai eksipien Natrium karboksimetil selulosa (Na-CMC). Selain itu, sifat penyerapan air yang tinggi oleh Na-CMC menjadikan dasar untuk dikembangkan sebagai pembawa dalam sediaan hydrogel, begitu pula dengan penambahan agen pengikat silang yang diketahui dapat meningkatkan kualitasnya. Tujuan: Tujuan dari penelitian ini untuk mengetahui karakteristik Na CMC dari eceng gondok sebagai pembawa dalam sediaan hydrogel dengan zat aktif Na diklofenak. Metode: Metode penelitian terdiri atas sintesis dengan penambahan crosslinker, pembuatan hydrogel, karakterisasi, serta uji pelepasan zat aktif dengan metode difusi Franz pada tiga sampel hydrogel berbasis Na CMC baku (A), sintesis (B), dan sintesis dengan crosslinker asam suksinat (C). Hasil penelitian: Hasil sintesis menunjukkan gugus fungsi penyusun Na CMC berdasarkan hasil analisis menggunakan spektroskopi IR. Hasil karakterisasi menunjukkan nilai swelling ratio dan ukuran partikel dengan metode PSA terbaik berturut-turut yaitu Na-CMC (A), (B), dan (C). Sementara itu, hasil uji pelepasan Na diklofenak dari hydrogel (A), (B), dan (C) yaitu 8,560%, 0,0084%, dan 0,6714%, dengan waktu pelepasan zat aktif pertama masingmasing terjadi pada menit ke 120, 300, dan 30. Kesimpulan: Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa Na CMC yang disintesis dari selulosa eceng gondok dengan penambahan crosslinker asam suksinat dapat memperbaiki profil difusi hydrogel dan karakteristiknya. Kata kunci: Eceng gondok, Na-CMC, profil difusi, hydrogel.

92

Kode Abstrak: PP-FF13 Formulasi dan Evaluasi Fisik Masker Peel-Off yang Mengandung Ekstrak Etanol 96% Kulit Batang Nangka (Artocarpus heterophyllus. Lamk) Asam Glikolat dan Niasinamida Nelly Suryani*, Afriani Rahmah, Luther Pindo Program Studi Farmasi, Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan, UIN Syarif Hidayatullah Jakarta *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Ekstrak etanol 96% kulit batang nangka (Artocarpus heterophyllus) mengandung senyawa polifenol yang memiliki aktivitas dalam menghambat enzim tirosinase, sehingga dapat berperan sebagai agen depigmentasi kulit. Ekstrak etanol 96% kulit batang nangka dikombinasi dengan asam glikolat dan niasinamida yang diformulasikan dalam bentuk masker peel-off untuk menghasilkan efek yang sinergis. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mendapatkan karakteristik fisik masker peel-off yang mengandung ekstrak etanol 96% kulit batang nangka, asam glikolat dan niasinamid. Metode: Masker peel-off dibuat dalam empat formula dengan memvariasikan konsentarasi ekstrak kulit batang nangka pada F(1) 1%, F(2) 3%, F(3) 5% dan pada F(0) tanpa ekstrak kulit batang nangka. Hasil Penelitian: Masker peel-off yang dihasilkan secara organoleptis berbau alkohol dan berwarna coklat untuk formula yang mengandung ekstrak kulit batang nangka, tidak berwarna (jernih) untuk formula tanpa ekstrak kulit batang nangka, viskositas pada 50 rpm F(0) 3360 cps, F(1) 4060 cps, F(2) 5400 cps dan F(3) 5800 cps, pH F(0) ±4,055, F(1) ±4,175, F(2) ±4,380 dan F(3) ±4,495, cycling test stabil, daya sebar baik dan waktu kering yang baik F(0) 29,27menit, F(1) 30,19menit, F(2) 33,17menit dan F(3) 35,15menit Kesimpulan: Dapat disimpulkan masker peel-off yang dihasilkan memiliki karakteristik fisik yang baik. Kata kunci: Ekstrak etanol 96% kulit batang nangka, asam glikolat, niasinamida, gel masker peel-off.

93

Kode Abstrak: PP-FF14 Formulasi Sediaan Kosmetika Bedak Tabur (Loose Powder) dengan Penambahan Sari Buah Alkesa (Pouteria campechiana) Sebagai Pewarna Alami Sofi Nurmay Stiani*,Ulfa Kunipah, Mu’jijah Bagian Farmasetika, Fakultas Sains dan Farmasi, Universitas Mathla’ul Anwar Banten *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Banyaknya berbagai macam kosmetik yang berasal dari zat kimia dengan berbagai efek samping menuntut akademisi untuk terus mengembangkan penelitian guna menghasilkan sediaan yang baik dan aman terutama yang berasal dari bahan alami sebagai alternatif kosmetik, salah satunya adalah kosmetika bedak tabur (loose powder) yang berasal dari pewarna alami sari buah alkesa (Pouteria campechiana). Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui stabilitas, uji pelepasan zat warna, uji iritasi, dan uji kesukaan (hedonic test) dari sediaan kosmetika bedak tabur (loose powder) yang berasal dari pewarna alami sari buah alkesa (Pouteria campechiana) dengan 3 formula yaitu formulasi 1 dengan sari buah alkesa 20%, formulasi 2 dengan 40% sari buah alkesa dan 60% sari buah alkesa pada formulasi ke 3. Metode: Desain penelitian eksperimental digunakan dalam penelitian ini. Penelitian ini dilakukan di laboratorium Farmasetika Fakultas Sains dan Farmasi, Universitas Mathla’ul Anwar Banten pada bulan Oktober-November 2017. Hasil penelitian: Hasil identifikasi sari buah alkesa yaitu berwarna kuning, berbau khas, berasa manis dan memiliki tekstur cair. Hasil uji stabilitas warna yang dihasilkan cukup baik. Hasil uji stabilitas warna dalam 30 hari pada Warna, bentuk, dan bau tidak menunjukkan adanya perubahan, sediaan homogen, mudah dioleskan, pH yang di hasilkan 6 (sesuai dengan pH kulit), tidak menyebabkan iritasi saat digunakan serta sediaan yang paling disukai adalah sediaan dengan sari buah alkesa 20% pada formulasi 1. Kesimpulan: Sari buah Alkesa (Pouteria campechiana) dapat digunakan sebagai pewarna alami dalam sediaan kosmetika bedak tabur (loose powder) yang memenuhi uji stabilitas dari warna, bentuk, bau, pH, homogenitas serta tidak menyebabkan iritasi kulit. Formula yang paling disukai panelis adalah formula ke-1 dengam sari buah alkesa 20%. Kata kunci: kosmetika, bedak tabur, sari buah alkesa, cara pembuatan bedak tabur

94

Kode Abstrak: PP-FF15 Studi Sifat Alir Zat Aktif Dengan Pengisi Selulosa Mikrokristal Asal Tanaman Rami (Boehmeria nivea L. Gaud) Marline Abdassah B., Ina Widia, Taofik Rusdiana, Anis Yohana Chaerunisaa* Departemen Farmasetika dan Teknologi Farmasi Fakultas Farmasi, Universitas Padjadjaran Jl. Raya Jatinangor Km 21,5 Sumedang 45363 *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Sifat alir merupakan salah satu karakteristik penting bagi massa cetak tablet dengan metode cetak langsung. Eksplorasi bahan baku MCC dengan sumber alam alternatif menjadi sangat perlu untuk dikembangkan mengingat ketersediaan kayu sebagai bahan baku MCC yang selama ini telah semakin menipis. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh selulosa mikrokristal hasil isolasi dari tanaman rami terhadap sifat alir masa cetak tablet Metode: Metode penelitian ini meliputi isolasi MCC dari tanaman rami, pengujian sifat alir selulosa mikrokristal hasil isolasi yang meliputi pengujian sifat alir asetosal, dimenhidrinat, dan teofilin sebagai model obat, pembuatan massa cetak, dan evaluasi massa cetak. Hasil penelitian: Hasil penelitian menunjukan laju alir selulosa mikrokristal hasil isolasi 1,487 g/s sedangkan Avicel PH 102 2,524g/s, sudut istirahat 28,5o dan 26,194o, kerapatan sejati 1,561 g/cm3 dan 1,533 g/cm3, kerapatan curah 0,326 g/cm3 dan 0,374 g/cm3, kerapatan mampat 0,435 g/cm3 dan 0,483 g/cm3, kompresibilitas 25,057% dan 22,567%. Laju alir asetosal, dimenhidrinat dan teofilin sebagai model obat adalah berturut-turut 4,109 g/s, 1,554 g/s, 0,613 g/s, dengan sudut istirahat 25,063o, 40,349o, 46,771o, dan kompresibilitas 12,443%, 30,94%, 46,806%. Massa cetak dibuat dengan memvariasikan konsentrasi selulosa mikrokristal hasil isolasi dari tanaman rami dengan Avicel® PH 102 sehingga menghasilkan lima formula. Hasil evaluasi menunjukkan bahwa selulosa mikrokristal hasil isolasi dari tanaman rami dapat meningkatkan sifat alir teofilin. Perbandingan selulosa mikrokristal hasil isolasi dari tanaman rami dengan Avicel® PH 102 dalam meningkatkan sifat alir teofilin dapat dilihat dari nilai laju alir massa cetaknya dengan perbandingan 0,645 (g/s): 0,740 (g/s), nilai sudut istirahat dengan perbandingan 42,791o : 27,259o, dan nilai kompresibilitas dengan perbandingan 43,399% : 37,767% Kesimpulan: MCC yang diisolasi dari tanaman rami dapat meningkat laju alir dari masa cetak meskipun nilainya lebih kecil dari pembanding standar, yaitu Avicel PH 102 Kata kunci: MCC, Rami, Boehmeria nivea L. Gaud, laju alir

95

FARMASI KLINIK, FARMASI SOSIAL, PENDIDIKAN DAN REGULASI (FK)

96

Kode Abstrak: OP-FK01 Hubungan Terapi Kalsium Karbonat Terhadap Kadar Hormon Paratiroid Intak pada Pasien Hemodialisis Rutin di Rumah Sakit Akademik UGM Yogyakarta Marlinda Nurika Y,1* Tri Murti Andayani,2 dan Fredie Irijanto.3 1

Bagian P3M, Akademi Keperawatan Madiun, Madiun, INDONESIA Bagian Renal dan Hemodialisa, Rumah Sakit Akademik UGM, Yogyakarta, INDONESIA 3 Bagian Farmakologi, Fakultas Farmasi, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta 55281, INDONESIA 2

*Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Penyakit ginjal kronik menyebabkan hiperfosfatemia dan hipokalsemia, hal ini akan menstimulasi pengeluaran hormone paratiroid. Sehingga diperlukan terapi dengan pengikat fosfat yaitu CaCO3 karena jika keadaan ini tidak segera ditangani akan menyebabkan hiperparatiroidisme sekunder yang nantinya akan menyebabkan beberapa penyakit pada tulang atau disebut osteodistrofirenal. Tujuan: Penelitian ini digunakan untuk mengetahui hubungan antara terapi kalsium karbonat terhadap hormone paratiroid pada pasien hemodialisis rutin di Rumah Sakit Akademik UGM Yogyakarta. Metode: Penelitian ini termasuk penelitian non eksperimental dengan analisis deskriptif evaluatif dan pengambilan data dilakukan secara concurrent. Pengambilan data dilakukan pada bulan Maret - April 2014. Hasil penelitian: Didapatkan 24 subyek penelitian yang terdiri dari 15 pria (62,5%) dan 9 wanita (37,5%) dengan usia rata – rata 49,4 ± 11,46 tahun. Rata - rata lama hemodialisis adalah 15,61 ± 23,2 bulan. Rata - rata Ca 8,53 ± 1,08 mg/dl; P 5,46± 1,5 mg/dl; dan PTH intak 462,62± 594,54 pg/ml. Kalsium karbonat efektif dalam mengontrol kalsium karena sebanyak 13 pasien (54%) memiliki kadar kalsium dalam batas normal, CaCO3 juga efektif dalam mengontrol fosfat karena sebanyak 12 pasien (50%) memiliki kadar fosfat dalam batas normal, namun CaCO3 kurang efektif dalam mengontrol IPTH karena hanya 9 pasien (37,5%) yang masuk dalam batas normal. Kesimpulan: Hasil uji spearman menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang bermakna antara PTH intak dengan kadar kalsium (p=0,261) dan fosfat (p=0,058). Hal ini menunjukkan bahwa tidak terdapat hubungan antara CaCO3 terhadap PTH intak. Kata kunci: Penyakit ginjal kronis, hemodialisis, hormone paratiroid intak, kalsium, fosfat, kalsium karbonat.

97

Kode Abstrak: OP-FK02 The association between stigma, adherence and health literacy: a cross sectional study of People Living with HIV in Papua, Indonesia Sianturi, E.I1,2*, Perwitasari, D.A, 3 Soltief, S.N, 4, Islam, M.A,1 Taxis, K.1 1

PharmacoTherapy, -Epidemiology & -Economics (PTEE) Department of Pharmacy, University of Groningen, the Netherlands 2 Faculty of Mathematics and Natural Sciences University of Cenderawasih Papua-Indonesia 3 Faculty of Pharmacy, University of Ahmad Dahlan, Yogyakarta, Indonesia 4. Jayapura Public Hospital, Papua-Indonesia

*Email korespondensi: [email protected] ABSTRACT Background: Indonesia is one country which has tried harder to reduce growing rate of HIV in Asia according the latest UNAIDS reports. Papuan, one of province in Indonesia, has the highest prevalence rate which is 24 times higher than national rate. Health literacy becomes a sensitive topic since the low health literacy associates with hospitalization. Objective: The aim of study was to determine the level of health literacy and factors that are associated with health literacy. Methods: We examined data from 2 hospitals in Papua, Indonesia. We distributed validated questionnaire on stigma, health literacy and adherence. PLHIV also completed a list of questions to assess understanding of their prescription. We included participants have been on ART, aged should be more than 18 years old, and sign informed consent. TOFHLA (Test of Functional health Literacy in Adults), Sowell stigma and MARS (Medication Adherence Rating Scale) were distributed to 301 PLHIV. The primary outcome was low health literacy as measured on TOFHLA. We defined health literacy into low and high by cut off less than 22 of total score as low health literacy by sensitivity and specificity analysis. Results: 301 out of 363 PLHIV were included in this study. Predominantly female (60.7%) and Papuan (68.1%), percentage of low health literacy and adherence were 38.5%, and 65.9% respectively. This study found that misunderstanding medication due to what they have to do properly (OR 2.94; 95% CI [1.691-5.114]), and no concept what is normal CD 4 count cells (OR 2.85; 95% CI [1.560-5.238]) were associated with low health literacy. Having stigma, which is to make a distance to others (OR 1.07; 95% [1.001-1.149]), was associated with low health literacy. However, adherence failed to reach significant association with health literacy. Conclusion: This study assess that health literacy was not straightforward addressing adherence. Giving simple information frequently, about how to use medication and to know what is normal CD4, and tailored intervention to reduce stigma may improve health literacy. Keyword: health literacy, stigma, adherence, PLHIV, Indonesia

98

Kode Abstrak: OP-FK03 Profil Pengetahuan dan Keyakinan Pasien Dewasa tentang Penggunaan Antibiotik di Rumah Sakit Husada Utama Surabaya Rika Yulia,1* Ni Nyoman Tri Mediani Sari,1 Heru Wijono2 1

Departemen Farmasi Klinis dan Komunitas, Fakultas Farmasi, Universitas Surabaya 2 Rumah Sakit Husada Utama Surabaya *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Infeksi merupakan penyakit yang disebabkan oleh mikroorganisme patogen seperti bakteri, parasit, virus, dan fungi. Tingginya prevalensi infeksi, menyebabkan peningkatan terhadap penggunaan antibiotik. Peningkatan intensitas penggunaan antibiotik ini dapat menimbulkan masalah resistensi mikroorganisme. Salah satu strategi yang dilakukan dalam Program Pengendalian Resistensi Antibiotik yaitu peningkatan pengetahuan dan keyakinan dari berbagai pihak yang terlibat dalam pengobatan, salah satunya adalah pasien. Di Indonesia, pengetahuan dan keyakinan (belief) masyarakat mengenai penggunaan antibiotik yang benar masih kurang. Dimana, pengetahuan dan keyakinan pasien akan berpengaruh pada kepatuhan dalam pengobatan. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui profil pengetahuan dan keyakinan pasien tentang penggunaan antibiotik di Rumah Sakit Husada Utama Surabaya. Metode: Metode penelitian menggunakan rancangan penelitian non-eksperimental deskriptif dengan metode cross sectional. Pengambilan data dilakukan dengan teknik purposive sampling dengan menyebarkan kuesioner yang telah tervalidasi. Setelah dilakukan pengambilan data, selanjutnya data diolah dengan SPSS v.23. Data yang sudah diolah, kemudian dianalisis secara deskriptif sehingga dapat dikategorikan. Hasil penelitian: Berdasarkan analisis deskriptif didapatkan bahwa 38,5 % responden memiliki pengetahuan yang tinggi terhadap penggunaan antibiotik yang meliputi beberapa aspek yaitu pengertian tentang antibiotik, peranan tenaga kesehatan, aturan pakai antibiotik, pengertian resistensi antibiotik, serta pencegahan resistensi antibiotik. Sedangkan tingkat keyakinan (belief), didapatkan hasil bahwa sebagian besar yaitu 51 % responden memiliki keyakinan (belief) yang masuk ke dalam kategori cukup. Kata kunci: pengetahuan, keyakinan, antibiotik, pasien dewasa, rumah sakit

99

Kode Abstrak: OP-FK04 Kajian Efek Samping Penggunaan Kosmetik di Kabupaten Sleman dan Kota Yogyakarta. Indonesia Fita Rahmawati,* Tara Ayu Cintoro, dan Khoirunnisaa Amalia Bagian Farmakologi dan Farmasi Klinik, Fakultas Farmasi, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta 55281, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Berbagai jenis kosmetika yang beredar dipasaran telah menarik minat dari berbagai kalangan, baik wanita maupun pria dari berbagai rentang usia. Namun sering kali pengguna kosmetika melupakan akan bahaya yang dapat ditimbulkan berupa efek samping yang dapat membahayakan bagi kesehatan kulit. Tujuan: Tujuan penelitian ini untuk mengetahui prevalensi efek samping kosmetik di masyarakat, jenis-jenis efek samping yang terjadi pada penggunaan kosmetik dan faktor resiko terjadinya efek samping pada kosmetik. Metode: Penelitian ini menggunakan rancangan cross sectional, dengan subyek penelitian masyarakat di dua kabupaten di Daerah Istimewa Yogyakarta (Kotamadya Yogyakarta, dan Kabupaten Sleman) dengan jumlah sampel 571 responden. Instrumen kuesioner semi terbuka digunakan untuk mendeteksi adanya efek samping penggunaan kosmetika. Responden yang pernah mengalami efek samping kosmetik dilakukan wawancara mendalam untuk mengetahui jenis efek samping yang timbul menggunakan panduan pelaporan efek samping dari BPOM. Statistik Chi-square digunakan utnuk mengetahui adanya faktor resioko efek samping kosmetika. Hasil penelitian: Hasil penelitian menunjukkan sebagian besar responden berjenis kelamin wanita 491 (86%) dengan rata-rata umur responden 28,0±12,7 tahun dengan rentang 1 sampai 82 tahun. Sejumlah 120 (20.8 %) responden mengalami efek samping dengan total kejadian 182. Efek samping banyak terjadi pada bagian kulit wajah sejumlah 65 (35,7 %) responden, kulit kepala 50 (27,5 %) responden, dan kulit badan 40 (22 %) responden. Jenis efek samping yang bamyak terjadi meliputi gata-gatal, jerawat, ketombe, kemerahan (iritasi), bintik-bintik, bentol-bentol, bibir kering, dan gigi ngilu. Faktor resiko umur dan riwayat alergi berhubungan dengan terjadinya efek samping kosmetika. Kesimpulan: Efek samping kosmetika yang timbul di masyarakat menjadi salah satu tantangan bagi farmasis untuk dapat berperan dalampemilihan kosmetika secara aman di komunitas sehingga menghindari terjadinya efek samping yang membahayakan bagi kesehatan kulit. Kata kunci: efek samping kosmetik, faktor resiko efek samping kosmetik, Yogyakarata

100

Kode Abstrak: OP-FK05 Karakterisasi Fisikokimia dan Uji Pelepasan Sistem Nanoemulsi Menggunakan Pengembangan Strategi Pembelajaran Praktek Kerja Profesi Apoteker Di Apotek Menggunakan Metode Problem Based Learning Dalam Kerangka Paradigma Pedagogi Reflektif Titien Siwi Hartayu,* Yosef Wijoyo, Maria Wisnu Donowati Program Studi Profesi Apoteker, Fakultas Farmasi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta 55282, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Peran apoteker dalam memberikan layanan kefarmasian di apotek hingga saat ini belum optimal. Oleh karenanya diperlukan perbaikan metode pembelajaran agar apoteker dapat berperan secara optimal. Salah satu metode yang efektif adalah paradigma pedagogi reflektif (PPR). PPR merupakan pola pikir (paradigma) dan cara bertindak dalam menumbuh-kembangkan pribadi peserta didik menjadi pribadi yang berkarakter handal, yaitu berkemanusiaan, bersikap belarasa dan penuh tanggung jawab. Cara kerja dari PPR adalah membentuk pribadi mahasiswa dengan memberikan pengalaman akan suatu nilai kemanusiaan, dilanjutkan dengan merefleksikan pengalamannya, lalu membuat niat dan melaksanakannya. Siklus lengkap PPR meliputi konteks - pengalaman - refleksi - aksi evaluasi. Metode pembelajaran yang digunakan selama ini bersifat problem based learning (PBL), sehingga inovasi yang dilakukan adalah ‘meng-infus-kan’ PBL dalam kerangka PPR. Tujuan: Mengembangkan metode PBL dalam kerangka PPR terkait standar pelayanan kefarmasian di apotek untuk perbaikan penguasaan aspek manajerial dan layanan kefarmasian mahasiswa profesi apoteker. Metode: Tahap-1 menyusun materi pembelajaran berupa soal pemicu, rencana pembelajaran semester dan rubrik penilaian berdasarkan Permenkes No. 73/2016. Tahap-2 uji coba materi pembelajaran. Uji coba dilakukan bagi mahasiswa profesi Apoteker yang melakukan praktek kerja di Apotek Kimia Farma Yogyakarta, Solo dan Semarang selama 1 bulan. Setiap mahasiswa bertugas mengumpulkan data untuk setiap tugas yang diberikan lalu disusun bersama kelompok untuk dipresentasikan dalam seminar. Tugas yang diberikan yaitu studi kelayakan pendirian apotek, pengendalian persediaan, analisis resep dan layanan residensial. Data dianalisis secara enumerative. Hasil penelitian: Hasil uji coba menunjukkan bahwa materi pembelajaran dapat digunakan dengan baik, Indikator kurang spesifik, Permasalahan yang harus diselesaikan terlalu kompleks, dan waktu pelaksanaan praktek yang tersedia tidak mencukupi. Penggunaan strategi pembelajaran berbasis PPR ini membuat calon apoteker dapat belajar secara menyeluruh dari teori hingga praktek, dan diperkuat dengan proses refleksi yang komprehensif sehingga akan menjadi lulusan yang mampu mengintegrasikan competence, conscience dan compassion. Kesimpulan: Masih diperlukan perbaikan agar materi pembelajaran siap diuji cobakan kembali untuk segera diimplementasikan. Kata kunci: layanan kefarmasian, pedagogi reflektif, problem based learning, farmasi komunitas, Permenkes No.73/2016. 101

Kode Abstrak: OP-FK06 Optimalisasi Peran Apoteker melalui Pemisahan Program Studi MAF-APT (Manufaktur Analisis Farmasi-Apoteker) pada Fakultas Farmasi sebagai Langkah Awal Spesialisasi Apoteker di Indonesia Rahmat Rinaldy,* Aulia Noor Husna, Nur Isma Rusdiani, dan Suprapto.* Fakultas Farmasi, Universitas Muhammadiyah Surakarta Jl. A.Yani Tromol Pos 1 Pabelan Kartasura 57162 *Email Korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Peran apoteker masih belum dirasakan di masyarakat dikarenakan kurangnya kompetensi dalam bidang pelayanan klinis. Pada kurikulum farmasi terdapat polemik yaitu ilmu yang dipelajari terlalu luas. Spesialisasi apoteker bisa menjadi opsi untuk meningkatkan peran apoteker di masyarakat. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui cara meningkatkan kualitas dan peran apoteker di masyarakat serta mengetahui cara menerapkan spesialisasi apoteker di Indonesia. Metode: Penelitian ini merupakan penelitian non-eksperimental deskriptif dengan pendekatan kuantitatif. Metode pengumpulan data yang dipakai dalam penelitian ini adalah metode peninjauan dan pengkajian data-data yang bersumber dari buku, karya tulis ilmiah, jurnal, laporan hasil penelitian, peraturan pemerintah, makalah, serta halaman web resmi baik dalam skala nasional dan internasional. Hasil penelitian: MAF-APT adalah sebuah sistem pembagian yang tegas antara dua bidang ilmu farmasi baik dari kurikulum, sistem magang, dan gelar lulusan. MAF (Manufaktur Analisis Farmasi) adalah istilah untuk farmasi industri sedangkan APT (Apoteker) adalah istilah untuk farmasi klinis. Gelar akademis yang didapatkan pada tingkat S1 untuk MAF yaitu S. MAF sedangkan untuk APT adalah S. Apt. Pendidikan profesi ditiadakan karena kurikulumnya sudah dimasukkan ke S1 APT. Ketika apoteker sudah berfokus pada bidang klinis maka pendalaman materi dapat dilakukan, penguasaan terhadap komepetensinya tercipta dan spesialisasi apoteker dapat diterapkan. Spesialisasi yang kami ajukan ada 5 yaitu onkologi farmasi (Sp. OF.); penyakit organ dalam (Sp. POD.); syaraf pusat, otot dan tulang (Sp. SOT.); pediatri dan geriatri (Sp. PG.); dan penyakit infeksi (Sp. PI.). Kesimpulan: MAF-APT (Manufaktur Analisis Farmasi-Apoteker) pada fakultas farmasi dapat menjadi langkah awal spesialisasi apoteker di Indonesia dilihat dari fokus apoteker di dunia klinis dengan didukung pembagian kurikulum S1 yang lebih spesifik. Selain meningkatkan peran apoteker dan kepercayaan masyarakat, spesialisasi tersebut diyakini akan meningkatkan kepercayaan diri seorang apoteker ketika melakukan visite bersama dokter spesialis. Kata kunci: Apoteker, MAF-APT, spesialisasi apoteker.

102

Kode Abstrak: OP-FK07 Efek Intervensi Farmasis dalam Peningkatan Kualitas Hidup dan Penurunan Risiko Penyakit Kardiovaskular pada Masyarakat Pedesaan Sleman – Yogyakarta Rita Suhadi,* Dita Maria Virginia, Christianus Heru Setiawan Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Penyakit kardiovaskular (CVD) menurunkan kualitas hidup, namun dapat dicegah dengan perubahan gaya hidup sehat. Risiko CVD subyek diprediksi salah satunya dengan nilai CVD 10-tahun kedepan, yaitu: <5%, 5% - <7.5%, dan ≥7.5% untuk kategori risiko rendah, sedang, dan tinggi. Tujuan: Evaluasi efek intervensi gaya hidup sehat oleh farmasis untuk peningkatan kualitas hidup dan penurunan risiko penyakit CVD pada masyarakat pedesaan Sleman - Yogyakarta. Metode: Penelitian ini dilaksanakan dengan metode pre-posintervensi dibandingkan dengan control selama durasi 1 tahun. Partisipan yang memenuhi criteria kalkulator risiko CVD dari pooled cohort equation dan menandatangani informed-consent dimasukkan sebagai subyek, sedangkan yang memiliki riwayat CVD, hamil, dan gagal puasa 8 - 10 jam dikeluarkan sebagai subyek. Kualitas hidup diukur dengan instrumen SF-36. Nilai awal dan akhir parameter terkait penyakit CVD dianalisis dengan statistic uji-T (data rasio: nilai kualitas hidup, risiko CVD, tekanan darah, kolesterol, dan gula darah puasa) dan uji chi-square (data kategorikal: proporsi subyek yang diabetes, merokok, dan menerima terapi hipertensi). Hasil: Subyek intervensi (n=85) dan kontrol (n=94) memiliki profil demografi, nilai kualitas hidup, dan variable CVD yang berbeda tidak bermakna pada periode awal (p>0,05). Pada periode akhir, subyek intervensi memiliki nilai kualitas hidup untuk domain fungsi fisik 95,9 ± 10,0 dibandingkan control 91,4 ± 17,8 (p:0,04) dan fungsi sosial 92,7 ± 13,9 dibandingkan control 86,2 ± 20,5% (p:0,02); risiko 10-tahun CVD 4,5 ± 7,8% (kategori risiko rendah) dibandingkan control 5,8 ± 4,6% (kategori risiko sedang) (p<0,01); HDL-kolesterol 57,5 ± 13,2 mg/dl dibandingkan kontrol 52,3 ± 12,1 mg/dl (p:0,01); proporsi perokok lebih rendah dibandingkan control (p<0,01; OR: 0,30, CI95%: 0,16-0,56); dan kelompok intervensi memiliki aktivitas senam rutin setiap hari minggu, sedangkan parameter lainnya tidak berbeda bermakna. Kesimpulan: Intervensi oleh farmasis berhasil memperbaiki nilai kualitas hidup untuk domain fungsi fisik dan sosial serta menurunkan risiko CVD 10-tahun kedepan secara bermakna pada masyarakat pedesaan di Sleman - Yogyakarta. Kata kunci: intervensi apoteker, kualitas hidup, risiko penyakit kardiovaskular, gaya hidup sehat.

103

Kode Abstrak: OP-FK08 Tingkat Kepatuhan dan Faktor – Faktor yang Mempengaruhinya dalam Penggunaan Antibiotik Jangka Pendek Pada Pasien Dewasa di Puskesmas Andalas Kota Padang, Sumatera Barat Syofyan,1* Rudi Pranata,1 dan Yessy Susanty Sabri.2 1

2

Bagian Farmasetika, Fakultas Farmasi, Universitas Andalas Padang 25166, INDONESIA Bagian Ilmu Penyakit Paru, Fakultas Kedoketerani, Universitas Andalas Padang 25166, INDONESIA

*Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Penggunaan antibiotik yang tidak rasional mengakibatkan terjadinya resistensi antibiotik. Salah satu faktor yang berperan dalam peningkatan resistensi antibiotik adalah ketidakpatuhan pasien. Tujuan: Penelitian ini dilakukan untuk melihat tingkat kepatuhan dan faktor - faktor yang mempengaruhi kepatuhan pasien dalam menggunakan antibiotik terutama di Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas). Metode: Peneliian dilakukan di Puskesmas Andalas Kota Padang. Penilaian kepatuhan dilakukan secara prospektif menggunakan Morisky Medication Adherence Scales (MMAS8) dan perhitungan sisa obat (pill counting). Data dianalisis menggunakan analisis univariat dan bivariat. Hasil penelitian: Hasil menunjukkan dari pasien dewasa yang menerima antibiotik jangka pendek dikategorikan patuh berdasarkan nilai kepatuhan MMAS-8 sebanyak 11 orang (12,9 %) dan tidak patuh sebanyak 74 orang (87,1 %). Sedangkan nilai kepatuhan dengan pill counting dikategorikan patuh sebanyak 57 orang (67,1 %) dan tidak patuh sebanyak 28 orang (32,9 %). Adapun faktor yang mempengaruhi kepatuhan pasien dewasa yang menerima antibiotik jangka pendek di Puskesmas Andalas Kota Padang adalah pasien lupa (p=0,014). Kesimpulan: Dapat disimpulkan bahwa lupa meminum obat mempengaruhi kepatuhan pasien, sedangkan faktor lain seperti jenis kelamin, umur, tingkat pendidikan, status pernikahan, pekerjaan, penggunaan asuransi, jenis antibiotik yang digunakan, frekuensi pemberian antibiotik, ketersediaan obat di Puskesmas/ Apotek, harga obat dan kesibukan tidak mempengaruhi kepatuhan pasien secara bermakna (p>0,05). Kata kunci: Antibiotik, resistensi, kepatuhan, Puskesmas.

104

Kode Abstrak: OP-FK09 Dilema dalam Penerapan Etika Profesi Apoteker dalam Dispensing Obat sebagai Bagian dari Pelayanan Kefarmasian Gunawan Widjaja,1* 1

Fakultas Hukum Universitas Tarumanagara, Jl. LetJen S. Parman No.1, Slipi, Grogol Jakarta Barat 11440, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Kegiatan pelayanan kefarmasian di Indonesia diatur dalam tiga Peraturan Menteri Kesehatan, masing-masing untuk rumah sakit, apotek dan puskesmas. Dalam ketiga Peraturan Menteri Kesehatan tersebut, salah satu bagian kegiatan pelayanan kefarmasian adalah kegiatan farmasi klinik, yang meliputi kegiatan dispensing obat. Dalam praktik dispensing obat seringkali Apoteker dihadapkan pada berbagai dilema, misalnya dalam hal terjadinya kelangkaan obat tertentu, penebusan obat secara sebagian yang di dalamnya terdapat antibiotik, biaya obat yang mahal sehingga pasien meminta penggantian obat, penulisan resep yang sulit dibaca dan dokter penulis resep susah dihubungi sedangkan obat harus segera diberikan. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk memberikan pedoman bioetika sebagai dasar penerapan etika profesi farmasi dalam dispensing obat, sehingga Apoteker dapat menyelesaikan berbagai dilema yang dihadapi dengan baik dan risiko seminimal mungkin. Metode: Penelitian ini adalah penelitian yang bersifat deskriptif analitis, dengan menggunakan pendekatan kualitatif. Data diperoleh adalah data sekunder, berupa berbagai macam tulisan kajian yang berhubungan dengan konsep dan penerapan bioetika dalam pelaksanaan pelayanan kefarmasian, khususnya dalam rangka dispensing obat. Data didapat melalui studi literatur. Data yang diperoleh kemudian dikaji untuk menghasilkan pedoman bagi Apoteker dalam melaksanakan dispensing obat yang beretika. Hasil penelitian: Ikatan Apoteker Indonesia telah menghasilkan Kode Etik Apoteker Indonesia dan Implementasi – Jabaran Kode Etik; sekaligus menjadikan Praktik Kefarmasian secara Professional dan Etik sebagai Standar Kompetensi 1 Apoteker Indonesia. Salah satu komponen dalam Kode Etik Apoteker adalah Kewajiban Apoteker terhadap Pasien. Dalam rangka pelaksanaan kewajiban Apoteker terhadap pasien tersebutlah, praktik menunjukkan seringkali Apoteker mengalami dilema dalam dispensing obat. Terkait dengan hubungan Apoteker dengan pasien ini, dikenal adanya empat pilar dasar Bioetika, yang merupakan pinsip dasar yang harus dipergunakan oleh Apoteker untuk menyelesaikan semua masalah yang terkait dengan dispensing obat. Pemahaman yang baik dan tepat terhadap bioetika dan penerapannya secara konsisten dengan pedoman tertentu akan menghilangkan dilema etika Apoteker dalam dispensing obat kepada pasien. Kesimpulan: Pedoman berdasarkan bioetika banyak membantu menyelesaikan berbagai dilema etik bagi Apoteker dalam pelaksanaan dispensing obat sebagai bagian dari pelayanan kefarmasian. Kata kunci: Bioetika, pelayanan kefarmasian, dispnsing obat.

105

Kode Abstrak: OP-FK10 NUMEL (Numbered Medicine Logo): Inovasi Pharmacovigilance dalam Meningkatkan Keamanan Penggunaan Obat Pasien Rahmat Rinaldy, Elvira Jasmine Aulia Purnomo, Fransisda Aulia Zatsyia, dan Suprapto.* Fakultas Farmasi, Universitas Muhammadiyah Surakarta Jl. A.Yani Tromol Pos 1 Pabelan Kartasura 57162 *Email Korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Berdasarkan Hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2013 menunjukkan bahwa 35,2% rumah tangga menyimpan obat untuk swamedikasi. Dari 35,2% rumah tangga yang menyimpan obat, 35,7% di antaranya menyimpan obat keras dan 27,8% diantaranya 86,1% antibiotik tersebut diperoleh tanpa resep. Hal ini memicu terjadinya masalah kesehatan baru, khususnya resistensi bakteri. Kesalahan penggunaan obat yang terjadi memang terlihat sederhana, tetapi bisa mengakibatkan dampak yang cukup serius bahkan bisa berdampak pada kematian. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk menawarkan sebuah inovasi konsep logo obat dengan sistem bernomor sebagai solusi dalam mengatasi kesalahan penggunaan obat di masyarakat. Metode: Metode pengumpulan data yang dipakai dalam penelitian ini adalah metode peninjauan dan pengkajian data - data yang bersumber dari buku, karya tulis ilmiah, jurnal, laporan hasil penelitian, peraturan pemerintah, makalah, serta halaman web resmi baik dalam skala nasional dan internasional. Hasil penelitian: NUMEL (Numbered Medicine Logo) merupakan sebuah inovasi dalam pharmacovigilance dimana logo obat berwarna yang sudah ada di pasaran mendapatkan penambahan nomor dan setiap logo dengan nomor tertentu memiliki makna bagi pasien. Logo obat nomor 1 digunakan untuk obat kandungan zat aktif tunggal dengan penggunaan oral biasa. Logo obat nomor 2 digunakan untuk obat kandungan zat aktif campuran dengan penggunaan oral biasa. Logo obat nomor 3 digunakan untuk obat kandungan zat aktif tunggal maupun campuran dengan cara penggunaan oral biasa maupun khusus yang penggunaannya memerlukan penjelasan oleh apoteker. Logo obat nomor 4 digunakan untuk obat kandungan zat aktif tunggal maupun campuran dengan cara penggunaan oral biasa maupun khusus yang penggunaannya memerlukan penjelasan dan monitoring oleh apoteker dan atau penggunaannya hanya boleh dilakukan oleh tenaga kesehatan khusus seperti dokter dan perawat. Kesimpulan: NUMEL memiliki klasifikasi obat yang jelas jika dibandingkan dengan logo obat biasa yang sudah ada dipasaran. Dengan pengklasifikasian obat yang jelas dengan sistem bernomor diharapkan NUMEL dapat mengatasi kesalahan penggunaan obat di masyarakat. Kata kunci: Logo obat, NUMEL, apoteker.

106

Kode Abstrak: OP-FK11 “Pahlawan tanpa pamrih atau kontribusi yang senyap?” Telaah Nilai Keunggulan Praktek Kefarmasian di Sektor Komunitas Andi Hermansyah,1,2* Erica Sainsbury,2 dan Ines Krass.2 1

Departemen Farmasi Komunitas, Fakultas Farmasi Universitas Airlangga, Surabaya 60286, INDONESIA 2 Faculty of Pharmacy, the University of Sydney, Sydney 2006, AUSTRALIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Praktek kefarmasian di sektor komunitas – apotek – berkembang signifikan dalam beberapa dekade terakhir termasuk di Indonesia. Penelitian menunjukkan bahwa pelayanan kefarmasian memiliki nilai keunggulan (value) yang penting dibutuhkan dalam menghadapi perubahan (practice change). Sayangnya kajian terhadap value praktek kefarmasian di Indonesia masih terbatas pada kuantifikasi jumlah dan jenis layanan padahal value merupakan abstraksi dari faktor - faktor positif yang terkadang tidak berwujud dan tidak dapat diukur. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi dan mengevaluasi value praktek kefarmasian disektor apotek di Indonesia. Metode: Pengambilan data dilakukan melalui wawancara semi terstruktur terhadap 29 stakeholder kunci di sektor farmasi komunitas dan kesehatan di Indonesia selama bulan Februari hingga Agustus 2016. Partisipan dipilih secara purposive sampling mulai dari level praktisi hingga pembuat kebijakan di tingkat nasional. Seluruh wawancara direkam dan ditranskip secara verbatim untuk kemudian diolah berdasarkan analisis tematik. Hasil penelitian: Secara umum value praktek kefarmasian dapat diklasifikasikan menjadi dua kelompok besar: value yang melekat pada individu apoteker dan value yang melekat pada peran dan fungsi apotek. Value individu apoteker meliputi kompetensi keilmuan, otoritas profesi, kepercayaan (trust) terhadap peran apoteker dan persepsi terhadap individu apoteker. Value yang melekat dengan apotek meliputi kemudahan akses (aksesibilitas lokasi), kemudahan mendapat informasi dan berkomunikasi, ragam jenis produk dan jaminan (assurance) terhadap peran dan layanan apotek. Partisipan menilai kedua kelompok value tersebut telah dimiliki – eksisting dan spesifik – dan menjadi modal dasar untuk praktek profesional. Meskipun demikian, partisipan sepakat bahwa tidak semua apoteker menyadari keberadaan dan pentingnya peran value tersebut sehingga tidak termanfaatkan dengan optimal dalam praktek sehari - hari. Kesimpulan: Apoteker dan apotek merupakan dua hal yang tidak dapat dipisahkan. Value yang melekat pada apoteker dan apotek mencerminkan sumbangsih positif yang telah lama dinikmati oleh publik. Kegagalan mengelola value berimbas pada ketidakmampuan dalam menghadapi perubahan. Kata kunci: Praktek kefarmasian, nilai keunggulan, farmasi komunitas

107

Kode Abstrak: OP-FK12 Persepsi Diri Apoteker Pada Pelayanan Komunitas Farmasi di Era JKN Yasinta Rakanita,1* Muhammad Basuki,2 1

Program Studi Sarjana Farmasi, Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Pelita Mas, Palu 94112, Sulawesi Tengah INDONESIA 2 Program Studi Diploma III Farmasi, Akademi Farmasi Medika Nusantara, Palu 94112, Sulawesi Tengah, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Perubahan sistem pelayanan kesehatan menuntut sebuah organisasi profesi untuk mengetahui kondisi penerimaan masyarakat terhadap peran dan fungsinya secara nyata saat ini. Sebagai salah satu profesi kesehatan yang turut melakukan adaptasi ke arah yang lebih baik di Era JKN (Jaminan Kesehatan Nasional) ini adalah profesi Apoteker. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk untuk mengkaji secara kualitatif mengenai celah perbedaan persepsi diri apoteker terhadap profesinya (citra internal) dan persepsi profesi kesehatan lainnya, pasien, investor apotek terhadap apoteker (citra eksternal). Metode: Desain penelitian berupa Cross Sectional survey kualitatif dengan analisa distribusi deskriptif. Terdapat empat kategori termuat dalam 26 pernyataan kuesioner skala likert tiga pada bulan Juli-Oktober 2017. Hasil penelitian: Hasil yang diperoleh dari 233 responden laki-laki 24,9% (n=58); perempuan 75,1% (n=175) sedangkan Profesi kesehatan yang terlibat sebagai responden Apoteker 30,90%(n=72); Asisten apoteker 24,46% (n=57); Dokter 5,15%(n=12); Perawat 4,29%(n=10); Bidan 3,86% (n=9); Investor 5,57 % (n=13); Lainnya Pasien 25,75% (n=60) ditemukan hasil bahwa responden umumnya menjawab SETUJU terhadap sebagian besar pernyataan kuesioner, kecuali nomor Q9, Q10 dan Q20. Ketiga pernyataan negatif (Q9,Q10, Q20) terhadap Apoteker ditanggapi “TIDAK SETUJU” . Sehingga diperoleh persepsi diri baik terhadap Apoteker di Pelayanan Komunitas Farmasi. Kesimpulan: Secara kualitatif ditemukan adanya persepsi diri yang positif dari apoteker sendiri (citra internal) maupun persepsi dari profesi kesehatan lainnya serta masyarakat terhadap apoteker (citra eksternal) pada pelayanan komunitas farmasi. Tidak ada celah perbedaan persepsi diri Apoteker yang nyata diantara keempat kategori responden.

Kata kunci: Persepsi Diri, Apoteker, Profesi Kesehatan lainnya.

108

Kode Abstrak: OP-FK13 Hubungan Ketaatan Terapi Dengan Tekanan Darah, Gula Darah Puasa, Dan Kadar Kolesterol Pada Responden Hipertensi di Sleman, Yogyakarta Christianus Heru Setiawan*, Rita Suhadi, Yunita Linawati, Dita Maria Virginia Fakultas Farmasi, Universitas Sanata Dharma Yogyakarta *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Penyakit tidak menular (PTM) merupakan penyakit kronis yang tidak menular, termasuk: hipertensi, Diabetes Mellitus (DM), dan hiperlipidemia yang dapat meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular (CVD). CVD merupakan salah satu penyebab kematian terbanyak di Indonesia. Salah satu upaya untuk mengurangi risiko CVD adalah minum obat secara rutin untuk mendapatkan outcome terapi. Meski begitu banyak pasien tidak mematuhi pengobatan karena merasa obat yang diberikan tidak memberikan kesembuhan, jenuh, atau tidak nyaman dengan efek samping yang dirasakan. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengevaluasi dampak kepatuhan terapi terhadap tekanan darah, glukosa darah puasa, dan kadar kolesterol pada respon denhipertensi. Metode: Penelitian observasional analitik secara cross sectional dilakukan diantara responden di daerah pedesaan berusia 30-75 tahun yang sedang menjalani perawatan. Responden diwawancarai dengan kuesioner untuk mengumpulkan informasi, sedangkan tingkat kepatuhan diukur dengan bantuan adaptasi dari kusioener MMAS-8. Hasil penelitian: Sebanyak 38 peserta terdiri dari 14 peserta yang memiliki kepatuhan tinggi terhadap pengobatan yang ditunjukkan dengan skor > 6 dan 24 peserta yang memiliki kepatuhan rendah menunjukkan dengan skor < 6. Analisis data menggunakan Independent sample T-Test atau Mann-Whitney dengan tingkat kepercayaan 95% tidak menunjukkan adanya perbedaan tekanan sistolik, tekanan diastolik, glukosa darah puasa, dan kadar kolesterol (p = 0,823; p = 0,638; p = 0,555; dan p = 0,617) antara kelompok kepatuhan tinggi dan kelompok kepatuhan rendah. Kesimpulan: Tingkat kepatuhan terapi tidak memberikan dampak terhadap tekanan darah, glukosa darah puasa, dan kadar kolesterol pada respon denhipertensi yang sedang menjalankan terapi. Kata kunci: hipertensi, kepatuhan, tekanan darah, glukosa darah puasa, kadar kolesterol

109

Kode Abstrak: OP-FK14 Skore utility kesehatan pada diabetes melitus tipe 2 sebagai pertimbangan dalam analisis Farmakoekonomi Tri Murti Andayani,1* Dwi Endarti,2 Septiani3. 1

Departemen Farmakologi dan Farmasi Klinik Fakultas Farmasi UGM 2 Departemen Farmasetika Fakultas Farmasi UGM 3 Magister Farmasi Klinik Fakultas Farmasi UGM *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Analisis Farmakoekonomi, terutama cost-utility analysis, memerlukan data skoreutility berdasarkan tingkat keparahan, sebagai dasar untuk menghitung Quality Adjusted Life Years. Tujuan: Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui skor eutility berdasarkan komplikasi, komorbid, dan terapi yang diberikan pada pasien diabetes melitus tipe 2. Metode: Penelitian dilakukan dengan rancangan cross sectional pada pasien dengan penyakit diabetes melitus tipe 2 yang melakukan kunjungan kerumah sakit daerah di DIY pada bulan Juli sampai dengan Desember 2017. Skor eutility diukur menggunakan kuesioner EQ-5D-5L. Skoring dilakukan menggunakan set penilaian yang dikembangkan bagi populasi Indonesia. Perbedaan skor eutility berdasarkan karakteristik, komplikasi, komorbid, dan terapi yang diberikan, diuji menggunakan independent t test untuk membandingkan 2 kategori dan ANOVA jika lebih dari 2 kategori. Hasil penelitian: Hasil penelitian pada 300 pasien diabetes melitus dengan rata - rata usia 60,74 (8,61) tahun, menunjukkan skor eutility dan nilai VAS rata-rata masing-masing sebesar 0,74 (0,22) dan 74,60 (12,23). Permasalahan terkait kemampuan berjalan dilaporkan oleh 42,67% pasien, sedangkan untuk domain perawatan diri 11%, kegiatan yang biasa dilakukan 48%, rasa nyeri/ tidak nyaman 76,33% dan rasa cemas/ depresi sebesar 44,33%. Terdapat perbedaan skor eutility yang signifikan berdasarkan komplikasi, dimana skor eutility pasien DM tanpa komplikasi sebesar 0,79 (0,16), dengan komplikasi mikrovaskuler 0,76 (0,19), makrovaskuler 0,71 (0,19), dan komplikasi mikro-dan makrovaskuler 0,59 (0,31). Skore utility terendah pada pasien dengan komplikasi stroke, yaitu 0,43 (0,32). Perbedaan regimen terapi yang diberikan juga menunjukkan perbedaan skore utility. Kesimpulan: pasien diabetes melitus dengan komplikasi menunjukkan skore utility yang lebih rendah. Skore utility kesehatan berdasarkan komplikasi yang terjadi dapat digunakan sebagai data pendukung dalam analisis farmakoekonomi. Kata kunci: utility kesehatan, diabetes melitus, farmakoekonomi

110

Kode Abstrak: OP-FK15 Korelasi Tingkat Pengetahuan dan Ketepatan Penggunaan Obat Antasida pada Pasien Gastritis (Studi di apotek Kec. Klojen, Kota Malang) Liza Pristianty,1* Ika Ratna Hidayati,2 Irma Sipa Hentihu2 1

2

Fakultas Farmasi, Universitas Airlangga Surabaya, INDONESIA Jurusan Farmasi, Fakultas Ilmu Kesehatan, Universitas Muhammadiyah Malang, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Gastritis adalah suatu peradangan mukosa lambung yang bersifat akut atau kronik. Pengatasan gastritis antara lain dengan antasida. Antasida dapat diperoleh pasien apotek dalam swamedikasi. Pada swamedikasi pasien memilih dan menggunakan antasida tanpa adanya panduan dari tenaga kesehatan. Dengan demikian perlu diketahui korelasi tingkat pengetahuan pasien terhadap obat antasida terhadap ketepatan penggunaannya. Studi dilakukan di beberapa apotek Kecamatan Klojen, Kota Malang. Metode: Penelitian ini merupakan penelitian observasional analitik untuk melihat korelasi tingkat pengetahuan pasien gastritis terhadap ketepatan penggunaan antasida yang dilakukan pada bulan Mei - Juni 2017. Instrumen yang digunakan berupa kuesioner dengan sampel sebesar 100 pasien gastritis yang ditetapkan secara purposive. Data dianalisis dengan metode Rank Spearman program SPSS versi 18.0. Hasil penelitian: Hasil penelitian menunjukkan, pasien gastritis dengan tingkat pengetahuan baik 55%, tingkat pengetahuan cukup 34% , dan tingkat pengetahuan kurang 11% . Pasien berperilaku tepat menggunakan antasida 47% , dan pasien berperilaku tidak tepat menggunakan antasida 53% . Hasil analisis korelasi Spearman diketahui terdapat hubungan antara pengetahuan dan ketepatan penggunaan antasida pada pasien gastritis di apotek kecamatan Klojen, Malang dengan nilai rshitung > rstabel (0.858 >0.199) , df= 98, α = 0.05 Kata kunci: Tingkat Pengetahuan, ketepatan, antasida

111

Kode Abstrak: OP-FK16 Meningkatkan Peran Apotker melalui Penerapan Farmakoekonomi dalam Proses Pengembangan Obat Baru di Indonesia Gunawan Widjaja,1* 1

Fakultas Hukum Universitas Tarumanagara, Jl. LetJen S. Parman No.1, Slipi, Grogol Jakarta Barat 11440, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Salah satu masalah besar dalam pengobatan adalah mahalnya harga obat baru. Tidak dapat disangkal bahwa proses pengembangan obat baru memerlukan waktu, tenaga dan karenanya biaya yang tinggi. Biaya yang tinggi selama proses pengembangan obat baru tersebt kemudian dibebankan kepada konsumen. Di Australia, salah satu persyaratan yang diwajibkan agar obat baru dapat terdaftar adalah keberadaan kajian farmakoekonomi dari obat baru tersebut. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk membuka wawasan dalam rangka upaya meningkatkan peran apoteker dalam pengambangan obat baru di Indonesia. Metode: Penelitian ini adalah penelitian yang bersifat deskriptif analitis, dengan menggunakan pendekatan kualitatif. Data diperoleh adalah data sekunder, berupa hasil kajian tentang kegiatan pengembangan obat baru yang melibatkan kajian farmakoekonomi. Data didapat melalui studi literatur. Data yang diperoleh kemudian dikelompokkan dan selanjutnya dikaji untuk memperlihatkan dan membuktikan bahwa kajian farmakoeknomi telah dapat dilaksanakan sebelum suatu obat baru dapat dipasarkan. Hasil penelitian: Hasil penelitian menunjukkan bahwa tidak hanya Australia yang sudah menetapkan syarat kajian farmakoekonomi untuk syarat pendaftaran obat baru. Hal ini menunjukkan bahwa pada dasarnya adalah mungkin untuk melakukan kajian farmakekonomi dalam proses pengembangan obat baru. Untuk itu hasil temuan penelitian ini akan memberikan gambaran ringkas mengenai kegiatan pelaksanaan kajian farmakoekonomi dalam proses pengembangan obat baru, yang tidak dapat dipisahkan dari kegiatan uji klinik (clinical trial). Penelitian juga menunjukkan bahwa fase II dan fase III clinical trial adalah fase yang penting dan crucial bagi kajian farmakoekonomi untuk menyimpulkan dan menentukan apakah obat baru layak untuk dipasarkan oleh karena telah memenuhi persyaratan economic, clinical and humanistic outcomes. Kesimpulan: Farmakoekonomi, jika dipahami dan dipraktikkan dengan tepat dan benar dapat mengurangi biaya katastropik dalam pelayanan kesehatan, tidak hanya terkait dengan pilihan penggunaan obat tetapi juga dalam rangka pengembangan obat baru. Untuk itu Apoteker perlu mengembangkan kemampuan dan kometensinya lebih lanjut. Kata kunci: Farmakoekonomi, pengembangan obat baru, clinical trial.

112

Kode Abstrak: OP-FK17 Efektivitas Antidiare pada Pasien Dewasa dengan Diare Spesifik Rawat Inap di RS A Provinsi Banten Chynthia Pradiftha Sari, * Hilda Yunita Indriani, Yosi Febrianti Prodi Farmasi, Fakultas Matematika dan Ilmu pengetahuan Alam, Universitas Islam Indonesia, Yogyakarta. Indonesia *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Diare merupakan salah satu penyakit sistem pencernaan yang ditandai dengan buang air besar yang tidak berbentuk atau dalam konsistensi cair dengan frekuensi yang meningkat. Diperkirakan sebanyak 1,8 juta jiwa meninggal dunia di seluruh dunia sebagai akibat dari penyakit diare. Tujuan: Mengetahui gambaran penggunaan antidiare dan efektivitas antidiare yang dilihat pada efektivitas penuruan frekuensi diare pada pasien dewasa yang menjalani rawat inap di RS A Banten tahun 2015-2016 Metode: Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif dengan rancangan cross-sectional dan pengambilan data secara retrospektif melalui penelusuran data rekam medik. Data rekam medik yang diambil tahun 2015-2016 pasien dewasa rawat inap dengan diagnosa diare spesifik (infeksi). Populasi sampel sebanyak 482, dan 105 pasien yang memenuhi kriteria inklusi. Hasil penelitian: Pada penelitian ini jenis terapi digunakan yaitu rehidrasi Ringer Laktat (RL) 71.4%, attapulgite 52,38% dan antibiotik siprofloksasin 21,9%. Pada penelitian ini juga dilihat 100% antidiare efektiv dapat menurunan frekuensi diare dari kondisi awal pasien masuk rumah sakit sampai pasien menyelesaikan pengobatan. Kesimpulan: Terapi Ringer Laktat (RL), attapulgite dan siprofloksasin efektif menurunkan frekuensi diare pada pasien dewasa dengan diare spesifik.. Kata kunci: efektivitas, antidiare, diare spesifik

113

Kode Abstrak: OP-FK18 Analisa Biaya Dan Profil Antibiotik Pada Pasien Pneumonia Di RSUD Tarakan Jakarta Periode 2015 – 2016 Jenny Pontoan,1* Okpri Meila,1 Yuyun Turisina2 1

Fakultas Farmasi Institut Sains dan Teknologi Nasional, Jakarta Fakultas Farmasi Universitas 17 Agustus 1945 Jakarta, Jakarta

2

*

Email Korespondensi: [email protected]; Telp: 081340745334

ABSTRAK Latar Belakang: Pneumonia adalah peradangan yang mengenai parenkim paru, distal dari bronkiolus terminalis termasuk bronkiolus respiratorius, dan alveoli, serta dapat menyebabkan konsolidasi jaringan paru dan adanya gangguan pertukaran gas setempat. Pneumonia merupakan penyebab kematian terbesar pada anak dan prevalensinya mengalami peningkatan pada semua kalangan umur. Terapi utama untuk pengobatan pneumonia adalah antibiotik. Penggunaan antibiotik yang berlebihan dan tidak tepat dapat meningkatkan biaya antibiotik yang pada akhirnya akan meningkatkan biaya obat dan biaya pengobatan pasien. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui gambaran mengenai penggunaan antibiotik dan biaya antibiotik beserta biaya obat pada pasien pneumonia di RSUD Tarakan Jakarta tahun 2015 - 2016. Metode: Penelitian ini merupakan jenis penelitian non eksperimental dengan metode deskriptif. Data diperoleh dari penelusuran rekam medik dan resep pasien secara retrospektif. Teknik sampling yang digunakan adalah total sampling dengan kriteria inklusi: terdiagnosa pneumonia dengan usia ≥1 tahun, dirawat ≥3 hari dan mendapatkan terapi antibiotik. Hasil: Hasil penelitian menunjukkan bahwa dari 58 pasien didapat rata-rata antibiotik yang diresepkan 1.2 item, dengan peresepan antibiotik generik 89,3% dan antibiotik yang termasuk ke dalam E-Catalogue 61%. Golongan antibiotik yang paling banyak digunakan adalah sefalosporin yaitu seftriakson (25,2%); dan karbapenem yaitu imipenem (2,9%) dan meropenem (2,9%). Rata-rata biaya antibiotik sebesar Rp.183.995,00 perlembar resep dengan persentase 44% dari total biaya obat dan 14% dari total biaya pengobatan. Kesimpulan: Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa antibiotik yang paling banyak digunakan pada pasien pneumonia yaitu seftriakson dengan persentase total biaya obat sebanyak 44%. Kata Kunci: Antibiotik, Pneumonia, Analisa Biaya, RSUD Tarakan Jakarta

114

Kode Abstrak: OP-FK19 Pola Kuman dan Antibiogram Lokal pada Pasien Infeksi Ulkus Diabetes Mellitus (IUDM) di Poli Kaki Diabetes dan IRNA I RSUP.dr.Sardjito tahun 2017 Ika Puspita Sari1*, Rizka Humardewayanti Asdie 2, Titik Nuryastuti3, Hemi Sinorita4, Nusaibah Umaroh5, dan Wahyu Tri Hapsari5 1

Departemen Farmakologi& Farmasi Klinik, Fakultas Farmasi, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta 55281, INDONESIA 2 Fakultas Kedokteran, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta 55281, INDONESIA 3 Departemen Mikrobiologi, Fakultas Kedokteran, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta 55281, INDONESIA 4 Penyakit Dalam RSUP.dr.Sardjito, Yogyakarta 55281,INDONESIA 5 Magister Farmasi Klinik, Fakultas Farmasi, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta 55281, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Infeksi ulkus diabetes mellitus (IUDM) masih merupakan penyakit yang belum tertangani dengan baik, sementara setiap tahun terjadi peningkatan jumlah penderita IUDM.Terapi antibiotic secara empiric seharusnya didasarkan pada antibiogram lokal rumah sakit. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk memetakan pola kuman dan antibiogram lokal pada pasien IUDM pada poli kaki diabetes (KDM) dan ruang rawat inap (IRNA I) di RSUP.dr. Sardjito Yogyakarta (RSS). Metode: Penelitian dilakukan di RSS pada tahun 2017 secara prospektif di poli KDM dan ruang IRNA I. Penelitian dilakukan selama 3 bulan, diperoleh sejumlah 23 pasien di poli KDM dan 15 pasien di IRNA I. Pasien yang dating diambil swab dasar lukanya dan dilakukan pemeriksaan kultur dan sensitivitas bakteri di laboratorium mikrobiologi Fakultas Kedokteran UGM. Dilakukan analisis deskriptif terhadap data demografi pasien serta jenis kuman yang ditemukan. Selain itu juga dibuat antibiogram berdasarkan hasil kultur bakteri dan sensitivitasnya terhadap antibiotic. Hasil penelitian: Usia pasien, BMI pasien dan jumlah bakteri yang tumbuh di poli KDM dan IRNA I tidak berbeda, namun lamanya ulkus diderita oleh pasien, usia ulkus, adanya komplikasi peripheral arterial disease (PAD), serta jumlah bakteri yang membentuk biofilm berbeda secara signifikan di antara 2 lokasi penelitian. Kesimpulan: Sebagian besar jenis bakteri yang ditemukan pada swab dasar luka pasien IUDM baik di poli KDM maupun IRNA I adalah bakteri Gram negative dengan jumlah bakteri mono maupun polimikroba seimbang. Biofilm lebih banyak terbentuk di IRNA I. Bakteri Gram negative di poli KDM masih sensitive terhadap seftazidim, meropenem, amikasin serta piperacillin tazobactam, sedangkan di IRNA I hanya meropenem yang menunjukkan sensitivitas tinggi. Kata kunci: antibiogram, infeksi ulkus DM, pola kuman.

115

Kode Abstrak: OP-FK20 Evaluasi Penggunaan Obat Pada Pasien Stroke Dengan Hipertensi Rawat Inap Di Rumah Sakit Islam Jakarta Pondok Kopi Tahun 2016 Zainul Islam,* Nurhasnah, Nurmaili Program Studi Farmasi, Fakultas Farmasi dan Sains UHAMKA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Stroke adalah suatu penyakit pada sistem saraf yang disebabkan oleh adanya gangguan pada pembuluh darah di otak. Stroke merupakan penyebab kecacatan nomor satu di dunia dan penyebab kematian nomor 2 di dunia setelah penyakit jantung. Salah satu pengobatan stroke adalah dengan mengatasi penyebab penyakit stroke itu sendiri seperti antihipertensi, antihiperlipidemia dan antiplatelet sehingga terapi yang digunakan harus dilakukan dengan penuh kehati-hatian. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahuiketepatan penggunaan obat pada pasien stroke dengan hipertensi ditinjau dari ketepatan obat dan ketepatan dosis di RS Islam Jakarta Pondok Kopi Tahun 2016. Metode: Penelitian ini bersifat deskriptif (non eksperimental) dan pengambilan data dilakukan secara retrospektif. Evaluasi penggunaan obat yang meliputi ketepatan obat dan ketepatan dosis dilakukan secara teoritis berdasarkan studi literatur. Hasil penelitian: Pada penelitian ini pasien lebih banyak menderita stroke iskemik 86,49%. Ketepatan obat antihipertensi sebanyak 98,41% tepat obat, antiplatelet 97,10% tepat obat dan antihiperlipidemia 100% tepat obat. Ketepatan dosis pada penggunaan obat antihipertensi, antiplatelet dan antihiperlipidemia adalah 100 % tepat dosis. Kata Kunci: Stroke, antiplatelet, antihiperlipidemia, tepat obat, tepatdosis

116

Kode Abstrak: OP-FK21 Identifikasi Kebutuhan Topik Pendidikan Berkelanjutan Bagi Apoteker Apotek di Kota Bojonegoro Jawa Timur Saepudin, Rizka Ermahani, Yosi Febrianti Program Studi Farmasi Fakultas MIPA Universitas Islam Indonesia *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Sebagai tenaga kesehatan yang harus memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat, apoteker dituntut untuk terus meningkatkan ilmu dan keterampilan kefarmasiaannya agar kualitas pelayanan yang diberikan sesuai dengan kebutuhan masyarakat. Hal tersebut dapat dicapai melalui keikutsertaan apoteker dalam berbagai kegiatan pendidikan berkelanjutan. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui topik pendidikan berkelanjutan yang sangat diperlukan oleh apoteker apotek di Kota Bojonegoro Jawa Timur dan untuk mengetahui faktor yang sering menjadi kendala dalam mengikuti kegiatan pendidikan berkelanjutan. Metode: Penelitian ini merupakan penelitian kuantitatif dengan metode survey menggunakan kuesioner yang dikembangkan sendiri oleh peneliti dan didistribusikan kepada responden apoteker apotek di Kota Bojonegoro Jawa Timur pada bulan SeptemberNovember 2017. Pertanyaan dalam kuesioner terdiri dari 3 bagian, yaitu bagian identitas apoteker, kegiatan pendidikan berkelanjutan secara umum, serta kebutuhan topik berkelanjutan. Pertanyaan terkait kebutuhan topik berkelanjutan dikembangkan dengan mengacu pada Permenkes no 73 tahun 2016 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek. Kuesioner didistribusikan kepada 33 apoteker dan 31 orang diantaranya mengisi dengan lengkap dan mengembalikan kuesioner kepada peneliti (response rate 94%). Hasil Penelitian: Hasil penelitian menunjukkan topik pendidikan berkelanjutan yang sangat diperlukan oleh apoteker yang menjalankan pekerjaan kefarmasian di wilayah Kota Bojonegoro adalah tentang pengelolaan obat di apotek yang terdiri dari pengadaan serta penerimaan obat dan BMHP (77,4 %), sedangkan untuk topik pendidikan berkelanjutan terkait pelayanan farmasi klinik yang sangat diperlukan adalah tentang pelayanan konseling obat (69,7 %) dan farmakologi klinik obat-obat baru (69,7 %). Faktor yang yang paling sering menjadi kendala bagi apoteker apotek di kota Bojonegoro Jawa Timur dalam mengikuti kegiatan pendidikan berkelanjutan adalah waktu dan biaya (77,4 %). Kata kunci: Apoteker, pelayanan kefarmasian, pendidikan berkelanjutan

117

Kode Abstrak: OP-FK22 Temuan Penjualan Obat Keras di Pusat Belanja Daring Indonesia dengan Metode Web Crawling Enade Perdana Istyastono,1* Dita Maria Virginia,1 dan Daruhito Anggoroyakti.2 1

Fakultas Farmasi, Universitas Sanata Dharma, Kampus 3 Paingan, Maguwoharjo, Depok, Sleman Yogyakarta 55282, INDONESIA 2 PT Kreasi Rumah Aplikasi, Jln. Bima No. 2A Sokowaten, Banguntapan, Bantul, Yogyakarta 55198, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Pusat belanja daring (online marketplace) tumbuh pesat dan membuka peluang-peluang baru seiring dengan perkembangan teknologi komputasi, informasi dan komunikasi. Di lain pihak, peluang tersebut juga dimanfaatkan untuk penjualan obat keras, suatu produk ilegal dan memiliki risiko tinggi jika tidak diperdagangkan sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku. Teknik web crawling diharapkan mampu mengidentifikasi penawaran obat keras yang dilakukan pusat belanja daring hingga tingkat penjual. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengeksplorasi kemampuan web crawling dalam mengidentifikasi penjualan obat keras di 10 pusat belanja daring Indonesia. Metode: Dikembangkan autobots untuk web crawling dengan bahasa pemrograman Python (https://www.python.org/) dan scraper library Scrapy (https://scrapy.org/) untuk mengidentifikasi 14 obat keras sebagai kata kunci pada 10 pusat belanja daring terbaik di Indonesia di tahun 2017, yaitu: Lazada.co.id, blibli.com, tokopedia.com, elevenia.co.id, mataharimall.com, shopee.co.id, bukalapak.com, zalora.co.id, qoo10.co.id dan blanja.com. Adapun 14 kata kunci yang digunakan dalam penelitian ini adalah metforfin, captopril, amlodipin, atorvastatin, fluvastatin, lovastatin, pravastatin, rosuvastatin, simvastatin, pitavastatin, dexamethasone, metilprednisolon, amoxicillin dan cefadroxil. Hasil penelitian: Dari 10 pusat belanja daring, hanya 2 yang tidak teridentifikasi mencantumkan salah satu dari 14 kata kunci pada web crawling di penelitian ini, yaitu mataharimall.com dan zalora.co.id. Di lain pihak dari 14 kata kunci, hanya 2 yang tidak ditemukan yaitu metformin dan fluvastatin. Perlu dicatat, terbanyak ditemukan adalah pada tokopedia.com yaitu 12 kata kunci. Temuan ini terkonfirmasi saat dilakukan pencarian manual di tokopedia.com. Hal lain yang menjadi catatan adalah bahwa saat melakukan web crawling, beberapa situs mendeteksi autobots yang dikembangkan dalam penelitian ini sebagai serangan Distributed Denial of Service dan menutup akses. Kesimpulan: Metode web crawling mampu memberikan informasi penawaran obat keras oleh pusat belanja daring hingga level penjual dengan menggunakan nama atau bagian nama dari obat keras sebagai kata kunci. Perlu koordinasi dan otoritas dari pihak yang berwenang melakukan web crawling supaya tidak ditutup aksesnya oleh pusat belanja daring yang diperiksa. Kata kunci: Web crawling, obat ilegal, pusat belanja daring.

118

Kode Abstrak: OP-FK23 Analisis Efektifitas Biaya Penggunaan Obat Antihipertensi CCB Dan ARB Di Instalasi Rawat Inap RSUD Dr. M. Ashari Pemalang Much Ilham Novalisa Aji Wibowo*, Uji Pipit Lestari, Wahyu Utaminingrum Program Studi Farmasi, Fakultas Farmasi, Universitas Muhammadiyah Purwokerto *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Hipertensi merupakan penyebab utama untuk penyakit kardiovaskuler seperti penyakit stroke, gagal jantung, infark miokard serta dapat menyebabkan kematian. Menurut WHO dan the International Society of Hypertension(ISH), saat ini terdapat 600 juta penderita hipertensi diseluruh dunia, dan 3 juta di antaranya meninggal setiap tahunnya. Di berbagai negara khususnya Indonesia, biaya pelayanan kesehatan dirasa semakin meningkat sehingga diperlukan pemikiran khusus dalam peningkatan efisiensi. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk membandingkan cost effectiveness pengobatan antihipertensi golongan CCB dengan golongan ARB di Instalasi rawat inap RSUD Dr. M. Ashari Pemalang tahun 2015. Metode: Penelitian ini merupakan jenis penelitian observasi analitik dengan pendekatan secara cross sectional. Data yang diambil bersifat retrospektif berdasarkan data rekam medis dan data keuangan. Data yang diambil untuk analisis efektifitas biaya adalah data efektifitas terapi antihipertensi dan biaya medik langsung selama menjalani perawatan. Hasil penelitian: Hasil penelitian menunjukan biaya rata-rata medik langsung terkecil adalah kelompok CCB (Calcium Channel Blocker) dengan nilai sebesar Rp. 1.732.855,08 dan yang terbesar adalah kelompok ARB (Angiotensin II Receptor Blocker) dengan nilai sebesar Rp. 2.137.421,85. Nilai ACER kelompok CCB yaitu sebesar Rp. 2.310.473 dan untuk kelompok ARB yaitu sebesar Rp. 2.564.906. Nilai ICER kelompok CCB menunjukan hasil Rp. 579.950 sehingga hal tersebut mempengaruhi penambahan biaya yang harus dikeluarkan oleh pasien untuk memperoleh 1% penurunan tekanan darah. Kesimpulan: Dapat disimpulkan kelompok CCB lebih cost effective dibandingkan ARB. Kata kunci: Hipertensi, Cost Effectiveness, BPJS dan NON BPJS.

119

Kode Abstrak: OP-FK24 Evaluasi Penggunaan Obat di Bagian Rawat Inap Rumah Sakit X Kabupaten Malang Tahun 2016 Dwi Prasetyaning Rahmawati,1* Fauna Herawati2 dan Susilo Ari Wardhani.3 2

1 Fakultas Farmasi Universitas Surabaya, Surabaya 60229, INDONESIA Pusat Informasi Obat dan Layanan Kefarmasian Fakultas Farmasi Universitas Surabaya, Surabaya 60229 INDONESIA 3 Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur, Surabaya 60237, INDONESIA

*Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Pelayanan kesehatan yang optimal merupakan tuntuan yang harus dipenuhi oleh fasilitas pelayanan kesehatan, terutama dalam era Jaminan Kesehatan Nasional. Pelayanan kesehatan yang optimal diantaranya ditandai dengan penggunaan obat yang rasional, berbasis bukti, dan cost effective yang harus selalu dievaluasi untuk menjamin mutu pelayanan, khususnya pelayanan kefarmasian. Pada penerapannya, Evaluasi yang dapat dilakukan untuk menjamin mutu pelayanan kefarmasian adalah evaluasi penggunaan Fomularium Nasional (Fornas) yang merupakan daftar obat yang efektif dari segi terapi maupun biaya. Disamping evaluasi penerapan Fornas, penggunaan antibiotik juga perlu dilakukan evaluasi sebagai kegiatan surveilans dalam dan pelaporan penggunaan antibiotik. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui kesesuaian penerapan Fornas dan penggunaan antibiotik di Bagian Rawat Inap Rumah Sakit X Kabupaten Malang tahun 2016. Metode: Penelitian ini menggunakan metode observasional dengan menggunakan pendekatan retrospektif melalui laporan Evaluasi Penggunaan Obat (EPO) tahun 2016. Formularium Nasional yang digunakan adalah Fornas tahun 2016 dan perhitungan kuantitas penggunaan antibiotik dilakukan dengan menggunakan metode DDD/100 hari rawat. Hasil penelitian: Hasil penelitian yang menunjukkan bahwa penggunaan obat yang sesuai dengan Fornas (57,04%) telah memenuhi batas minimal kesesuaian terhadap Fornas oleh Depkes RI (2014). Penggunaan antibiotik (DDD/100 hari rawat) total adalah 275,72 dengan antibiotik yang paling tinggi adalah ofloksasin dengan nilai DDD 25,92. Hal ini menunjukkan bahwa penggunaan ofloksasin 25,92 kali lebih besar dibanding standar DDD WHO. Kesimpulan: Kesesuaian penggunaan obat dengan Fornas (57,04%) telah mencapai indikator kesesuaian tahun 2016, sementara penggunaan antibiotik relatif lebih tinggi dibanding penelitian yang dilakukan di rumah sakit lain dengan nilai DDD/100 hari total 275,72. Kata kunci: Formularium Rumah Sakit, Fornas, antibiotik, defined daily dose (DDD)

120

Kode Abstrak: OP-FK25 Implementasi interactive digital learning dalam Farmakoterapi Kardiovaskuler dan Renal Endang Sulistiyowatiningsih* Program Studi Farmasi, Fakultas Matematikan dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Islam Indonesia, Yogyakarta 55584, Indonesia *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Farmakoterapi kardiovaskuler dan renal adalah salah satu mata kuliah kompetensi cabang ilmu dalam farmasi klinik dengan bobot 3 SKS yang merupakan mata kuliah prasyarat dan masuk dalam Ujian Kompetensi Apoteker Indonesia (UKAI). Materi yang dipelajari dalam ilmu ini cukup banyak sehingga diperlukan pengembangan metode pembelajaran untuk membantu dalam penguasaan pengetahuan dan ketrampilan kerjasama antar mahasiswa salah satunya melalui implementasi Interactive digital learning. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk membantu penguasaan pengetahuan dan ketrampilan kerjasama mahasiswa terhadap implementasi interactive digital learning dalam pembelajaran farmakoterapi kardiovaskuler dan renal. Metode: Desain penelitian kuasi eksperimental digunakan dalam penelitian ini. Subyek penelitian yang terlibat adalah mahasiswa Farmasi semester 6 yang menempuh mata kuliah Farmakoterapi kardiovaskuler dan renal pada tahun akademik 2016/2017 dengan total peserta sebanyak 278 mahasiswa yang dibagi dalam kelompok terdiri atas 8 – 10 mahasiswa. Metode interactive digital learning menggunakan kombinasi beberapa software pembelajaran, yaitu : Edmodo, Quizlet, Kahoot dan pembuatan video animasi. Hasil penelitian: Hasil evaluasi setelah implementasi interactive digital classroom diperoleh nilai rata – rata penguasaan pengetahuan mahasiswa mengenai obat dan berbagai gangguan kardiovaskuler dan renal sebesar 72.99 yang diperoleh dari rata – rata nilai Quiz dan hasil ujian baik UTS maupun UAS. Semua mahasiswa terlibat aktif dalam E-learning Edmodo dan Quizlet serta lebih dari 78% mahasiswa menyatakan bahwa kompetisi menggunakan Kahoot dan pembuatan project video animasi mengenai gangguan pada kardiovaskuler dan renal dapat meningkatkan ketrampilan kerjasama. Kesimpulan: Interactive digital learning mampu meningkatkan penguasaan pengetahuan dan ketrampilan kerjasama dalam pembelajaran Farmakoterapi Kardiovaskuler dan Renal. Kata kunci: Interactive digital learning, farmakoterapi, kardiovaskuler, renal.

121

Kode Abstrak: OP-FK26 Gambaran Penyebab dan Kerugian karena Obat Rusak dan Kedaluarsa di Apotek Wilayah Kota Yogyakarta Bondan Ardiningtyas,* Dwi Syahreni Fakultas Farmasi, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta 55281, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Obat rusak dan kedaluwarsa merupakan salah satu masalah yang selalu ditemukan dalam praktek apoteker. Jumlah obat yang rusak dan kedaluarsa digunakan juga untuk menilai efektifitas manajemen obat. Tujuan: Penelitian ini bertujuan mengetahui penyebab dan besarnya kerugian karena obat rusak dan kedaluwarsa di Apotek Wilayah Kota Yogyakarta. Metode: Penelitian ini adalah penelitian deskriptif non eksperimental. Pengumpulan data menggunakan kuesioner serta wawancara terhadap apoteker pada 31 apotek di wilayah Kota Yogyakarta, pada bulan April hingga November 2016. Teknik pengambilan sampel menggunakan purposive sampling. Kriteria inklusi : apotek non waralaba yang berada di kota Yogyakarta, yang sudah berdiri selama minimal 1 tahun. Sedangkan kriteria inklusi responden adalah apoteker (Apoteker Pengelola Apotek maupun Apoteker Pendamping) yang sudah bekerja di apotek tersebut minimal 1 tahun. Hasil penelitian: Penyebab obat rusak karena kesalahan pada proses penerimaan (45,16%) dan kesalahan pada proses penyimpanan (54,84%). Sedangkan penyebab obat kedaluwarsa karena kesalahan tidak menerapkan FEFO (48,39%), tidak laku (25,81%), kesalahan penyimpanan (22,58%), dan kesalahan pada saat penerimaan (3,22%). Besar kerugian apotek akibat obat rusak bervariasi dengan nominal tertinggi Rp960.000,00/ tahun dan nominal terendah Rp15.000/ tahun. Sedangkan kerugian akibat obat kedaluwarsa terbesar adalah Rp 6.482.000,00 dan terkecil sebesar Rp 30.000,00. Kesimpulan: Peran Apoteker sangat diperlukan dalam pengelolaan obat di apotek untuk mencegah terjadinya kerusakan obat dan meminimalisir kerugian akibat adanya obat rusak dan obat kedaluarsa. Kata kunci: obat rusak, obat kedaluwarsa, penyebab, kerugian, apotek

122

Kode Abstrak: OP-FK27 Profil Pencampuran Obat Suntik di Salah Satu Rumah Sakit Swasta di Semarang pada September 2017 Dina Christin Ayuning Putri* Bagian Farmasetika dan Teknologi Farmasi, Fakultas Farmasi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta 55282, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Pemberian obat secara parenteral menjadi pilihan dalam terapi pasien yang menjalani rawat jalan di rumah sakit. Sediaan suntik yang saat ini beredar dapat digunakan secara langsung, dan terdapat pula sediaan yang harus melalui tahap preparasi sebelum diadministrasikan, seperti direkonstitusi, diencerkan dan atau dicampur dengan sediaan lain. Berbagai aspek penting seperti personil, fasilitas dan proses peracikan dapat berpengaruh terhadap kualitas sediaan yang dihasilkan. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui dan mengevaluasi profil pencampuran sediaan steril yang dilakukan di salah satu rumah sakit swasta di Semarang pada bulan September 2017. Metode: Penelitian observasional dengan pengambilan sampel purposive sampling. Pengamatan dilakukan terhadap aspek penting dalam peracikan sediaan steril, dengan bantuan ceklis yang sudah disesuaikan dengan Pedoman Dasar Dispensing Sediaan Steril dan Pedoman Pencampuran Obat Suntik dan Penanganan Sediaan Sitostatik yang dikeluarkan oleh Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Hasil penelitian: Hasil pengamatan menunjukkan bahwa secara keseluruhan, salah satu rumah sakit swasta di Semarang tersebut masih belum memenuhi aspek personil (100%) dan fasilitas pendukung (100%). Proses peracikan yang dilakukan juga masih belum memenuhi pedoman, hal ini tampak dari rendahnya kesadaran perilaku aseptis seperti tidak melakukan desinfeksi tangan (51%) dan ampul/ vial sebelum proses peracikan. Etiket yang ditempelkan pada sediaan masih belum lengkap, terutama terkait informasi penyimpanan dan waktu boleh digunakan/ beyond use date (100%). Ketidaksesuaian dalam peracikan sediaan steril di rumah sakit tersebut terhadap pedoman yang ada dapat meningkatkan resiko kontaminasi bakteri dan kualitas sediaan. Kesimpulan: Pencampuran sediaan steril yang dilakukan di salah satu rumah sakit swasta di Semarang pada bulan September 2017 belum memenuhi aspek-aspek yang ditetapkan pada Pedoman Dasar Dispensing Sediaan Steril dan Pedoman Pencampuran Obat Suntik dan Penanganan Sediaan Sitostatik. Kata kunci: peracikan sediaan steril, sterile dispensing

123

Kode Abstrak: OP-FK28 Pengetahuan dan Persepsi Tenaga Kesehatan tentang Inkompatibilitas Intravena: Studi Kasus di Satu Unit Perawatan Intensif Suci Hanifah* *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Pengetahuan dan persepsi tenaga kesehatan terhadap kejadian inkompatibilitas belum dilaporkan di Indonesia. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui sejauh mana pengetahuan dan persepsi tenaga mengenai inkompatibilitas obat-obat intravena. Metode: Penelitian ini dilakukan mengikuti rancangan case study menggunakan kuesioner dan wawancara semi terstruktur. Pengumpulan data dilakukan di satu unit perawatan intensif di salah satu rumah sakit pendidikan. Subyek penelitian ini adalah tenaga kesehatan yang melakukan penyiapan dan pemberian obat di unit perawatan intensif dalam hal ini perawat dan dokter residen. Kuesioner dan wawancara ini menggali pengetahuan dan persepsi tenaga kesehatan mengenai inkompatibilitas, baik urgensi masalah, ruang lingkup, siapa yang bertanggung jawab, dan bagaimana cara pengatasannya. Hasil Penelitian: Hasil pengukuran kuesioner menunjukkan bahwa seluruh responden (100%) menganggap inkompatibilitas merupakan persoalan yang sama dengan plebitis atau interaksi obat. Sebanyak 68% perawat menganggap inkompatibilitas bukan tanggung jawab mereka, sedangkan 45% diantaranya menganggap apoteker lah yang bertangung jawab. Sementara itu, 100% dokter residen menganggap persoalan inkompatibilitas menjadi tanggun jawab perawat. Sebanyak 45% perawat mengatasi inkompatibilitas dengan aspirasi, sementara 36% mengatasinya dengan mengganti selang infus, dan sisanya melaporkan kepada atasan. Kesimpulan: Ketiadaan protokol dan apoteker menyebabkan keterbatasan informasi mengenai inkompatibilitas beserta cara pencegahan dan pengatasannya. Hasil wawancara semi terstruktur menunjukkan perawat menganggap inkompatibilitas merupakan persoalan penting yang sering dihadapi. Tenaga kesehatan menyarankan pentingnya ketersediaan protokol dan keberadaan apoteker di unit perawatan intensif untuk mencegah inkompatibilitas. Kata Kunci: Pengetahuan, Persepsi, Inkompatibilitas, Intravena

124

Kode Abstrak: OP-FK29 Profil Hormon Paratiroid Dan Pengaruhnya Terhadap Kalsium Serum Pada Pasien Gagal Ginjal Yang Menjalani Hemodialisis Di RS PGI Cikini Dan RSIJ Cempaka Putih Diana Laila Ramatillah* dan Claudia Putri Irna Perangin-angin Fakultas Farmasi, Universitas 17 Agustus 1945 *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Gagal ginjal merupakan penyakit yang paling banyak diderita di dunia. Penyebab dari penyakit ini biasanya adalah penyakit kronik seperti diabetes melitus dan hipertensi, infeksi, pemakaian obat herbal dan bahan kimia lainnya. Komplikasi yang ditimbulkan dari penyakit gagal ginjal ini cukup banyak seperti anemia, gangguan jantung , gangguan tulang dan resiko infeksi. Gangguan tulang biasanya disebabkan karena fungsi ginjal yang sudah rusak diikuti dengan ketidakmampuan ginjal dalam mengaktivasi vitamin D. Selain itu, gangguan ginjal tersebut juga akan menyebabkan peningkatan hormon paratiroid. Hal tersebut dikarenakan eliminasi fosfat yang banyak dan pengurangan kalsium di dalam tubuh. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk melihat bagaimana profil hormon paratiroid (PTH) dan pengaruhnya terhadap kalsium serum pada pasien gagal ginjal yang menjalani hemodialisa di RS PGI Cikini dan RSIJ Cempaka Putih. Metode: Penelitian ini merupakan penelitian cross sectional study dengan pendekatan prospektif menggunakan teknik purposive sampling untuk pasien yang melakukan hemodialisis selama 5 tahun terakhir. Kriteria inklusi pada penelitian ini adalah pasien yang berusia ≥ 18 tahun ke atas yang mengalami gagal ginjal di rumah sakit yang telah melakukan hemodialisa lebih dari 1 bulan, dan dapat berkomunikasi dengan baik. Hasil Penelitian: Hasil penelitian ini menunjukan bahwa terdapat 10 pasien laki-laki dan 1 pasien perempuan yang dijadikan sampel penelitian, hal ini dikarenakan secara klinik lakilaki mempunyai resiko mengalami gagal ginjal kronik 2 kali lebih besar daripada perempuan. Hasil analisis berdasarkan hasil pemeriksaan hormon paratiroid diketahui bahwa 9 dari 11 pasien mengalami hiperparatiroid sekunder dikarenakan terjadinya peningkatan PTH pada hasil pemeriksaan laboratorium. Kesimpulan: Berdasarkan data yang diperoleh, dapat disimpulkan bahwa peningkatan PTH memberikan pengaruh pada kadar kalsium serum sebagian besar pasien, dimana kadar kalsium serum pasien gagal ginjal menjadi normal. Kata Kunci: hormon paratiroid (PTH), kalsium, hiperparatiroid sekunder, gagal ginjal kronik

125

Kode Abstrak: OP-FK30 Penilaian Kecakapan Lunak (Softskills) Pada Pembelajaran Aktif Farmakokinetika Klinik di Program Studi Sarjana Farmasi Universitas Andalas Henny Lucida Bagian Farmasetika, Fakultas Farmasi Universitas Andalas Padang INDONESIA 25163 Email korespondensi: [email protected] dan [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Metoda pembelajaran aktif berupa diskusi kelompok kecil perlu diterapkan pada mata kuliah Farmakokinetika Klinik untuk memperoleh learning outcomes dengan level yang lebih tinggi yaitu mampu menerapkan (applying) prinsip-prinsip farmakokinetika dalam terapi dan mampu menganalisis (analyzing) skenario klinis dalam mencarikan solusi permasalahan pasien. Penelitian ini bertujuan untuk meng-integrasikan berbagai strategi pembelajaran mulai dari tahap persiapan, proses sampai penilaian pembelajaran untuk mendukung tercapainya aspek kecakapan lunak dalam learning outcomes. Metode: Metoda pembelajaran, tugas dan rubric penilaian disepakati dalam kontrak perkuliahan. Mahasiswa dipandu untuk belajar mandiri melalui berbagai sumber (materi ajar di website, buku teks, internet) sebelum perkuliahan dengan mengisi Lembar Kerja Mahasiswa (LKM). Melalui diskusi kelompok kecil, mahasiswa mengkonstruksi ilmu dan menganalisis scenario klinis sesuai learning outcomes setiap pertemuan. Lima belas menit sebelum perkuliahan berakhir, dosen memimpin diskusi kelas untuk memastikan bahwa learning outcomes telah tercapai. Penilaian mencakup penilaian proses (kecakapan lunak seperti keaktifan menyampaikan pendapat, kejujuran mengisi LKM, kerjasama tim, disiplin) dan penilaian hasil (ujian tengah semester/UTS) dengan proporsi yang sama. Penilaian LKM dan tugas-tugas dilakukan secara transparan dengan lebih menekankan pada keaslian ide (originality) tulisan. Hasil penelitian: Analisis terhadap nilai akhir mahasiswa sejak pembelajaran aktif diterapkan (tahun ajaran 2013/2014) sampai 2016/2017 menunjukkan bahwa terdapat peningkatan nilai kecakapan lunak dari tahun ke tahun yang bila digabung dengan nilai formatif (UTS) secara signifikan dapat mengangkat nilai akhir mahasiswa. Dari kuesioner yang diisi mahasiswa (n=91) dengan skor 1 (sangat tidak setuju), 2 (tidak setuju), 3 (setuju) dan 4 (sangat setuju) diperoleh hasil bahwa skenario klinis yang diberikan menambah pemahaman mahasiswa dalam penerapan teori (skor rata-rata 3,46+0,54), mahasiswa menyukai metoda pembelajaran aktif (3,14+0,62), dan metoda belajar berkelompok membuat mahasiswa percaya diri mengemukakan pendapat (3,12+0,51). Kesimpulan: Aspek kecakapan lunak dalam pembelajaran aktif farmakokinetika klinik diperoleh melalui penilaian proses pembelajaran. Metoda pembelajaran diskusi kelompok kecil meningkatkan kepercayaan diri dan pemahaman mahasiswa dalam penyelesaian scenario klinis. Kata kunci: metoda pembelajaran aktif, farmakokinetika klinik, penilaian proses, kecakapan lunak.

126

Kode Abstrak: OP-FK31 Pemetaan Problem Pelayanan Kefarmasian pada Pasien Diabetes Mellitus dalam Upaya Menyusun Model Intervensi Apoteker di Puskesmas-puskesmas di Daerah Istimewa Yogyakarta Nanang Munif Yasin,1* Fivy Kurniawati 1, Anggi Saputri1 , Anisa Rahmasari1, Emanuel Gilang Damamurti1 dan Ismatul Izzati 1 1

Bagian Farmakologi dan Farmasi Klinik, Fakultas Farmasi, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta 55281, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Tingginya prevalensi penyakit diabetes mellitus (DM) dan kompleksitas terapinya memerlukan optimalisasi pelaksanaan pharmacetical care (PC) di puskesmas sebagai ujung tombak pelayanan kesehatan. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui gambaran praktik PC dan mengidentifikasi permasalahan pasien DM di puskesmas-puskesmas di DIY. Metode: Penelitian yang dilakukan merupakan penelitian observasional yang bersifat deskriptif dengan rancangan cross sectional. Penelitian dilakukan di 13 puskesmas di DIY selama bulan Januari sampai Maret tahun 2017. Pengambilan data pasien yang memenuhi kriteria inklusi dan eksklusi dilakukan secara concurrent. Instrumen yang digunakan yaitu lembar observasional permasalahan PC diadaptasi dari Pharmaceutical Care pada Pasien DM tahun 2005 dan Standar Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas 2014, serta kuesioner Modified Morisky Scale (MMS) untuk mengukur tingkat kepatuhan pasien. Data yang terkumpul dianalisis secara deskriptif. Hasil penelitian: Praktik pharmaceutical care yang telah dilakukan apoteker puskesmas adalah edukasi (masih terbatas pada tujuan dan lama pengobatan serta asupan makanan), dan pelayanan informasi obat (masih terbatas pada nama dan dosis obat, cara penggunaan, dan waktu minum obat). Dari total 237 pasien DM, sebagian besar perempuan sebanyak 173 (73,0%), usia rerata 60,6 tahun, tingkat pendidikan SMA sejumlah 67 (28.3%) dan tidak bekerja sebesar 55 (23.2%). Jenis informasi yang belum banyak disampaikan (diterima kurang dari 50% pasien) adalah efek samping, interaksi obat, penyimpanan, perawatan kaki, pengertian DM dan tujuan pengobatannya. Hasil monitoring terhadap outcome pasien DM diperoleh hasil sebanyak 220 (92,8 %) merasa gejala yang dialaminya berkurang dan 32,1% diantaranya memiliki nilai gula darah sesuai target. Sebanyak 34 (14,3 %) pasien merasakan efek samping dan sebanyak 125 pasien (52,7%) memiliki tingkat kepatuhan tinggi Kesimpulan: Praktik PC pada pasien DM perlu ditingkatkan baik dari aspek cakupan materi edukasi dan informasi obat maupun intervensi apoteker dalam monitoring keamanan, efektifitas dan kepatuhan pasien. Kata kunci: Diabetes Mellitus, Pharmaceutical Care, Model Intervensi, Puskesmas

127

Kode Abstrak: OP-FK32 Perbandingan Efektivitas Kombinasi Antiretroviral Terhadap Nilai CD4 Pada Pasien HIV/AIDS Rawat Jalan Di RS X Tahun 2016 Yusi Anggriani,1* Alfina Rianti,2 Reise Manninda,1 Yulma Juwita1 1

Fakultas Farmasi Universitas Pancasila, Jakarta 2 RSUP Fatmawati, Jakarta

*E-mail korespondensi : [email protected]; Telp. : 08122954935

ABSTRAK Latar Belakang: Infeksi Human Immunodeficiency Virus (HIV) dan penyakit Acquired Immune Deficiency Syndrome (AIDS) merupakan salah satu masalah kesehatan global yang harus segera diselesaikan. Infeksi HIV ditandai dengan penurunan jumlah CD4. AIDS adalah stadium akhir pada serangkaian abnormalitas imunologis dan klinis yang dikenal sebagai spektrum infeksi HIV. Terapi ARV memberikan hasil yang baik dimana jumlah CD4 meningkat dan jumlah infeksi oportunistik berkurang, manfaat tersebut jelas terlihat pada perbaikan klinis dan kualitas hidup penderita. Pasien HIV/AIDS harus menggunakan terapi antiretroviral (ARV) seumur hidup untuk menekan replikasi HIV, sehingga diperlukan pemantauan untuk mendukung keberhasilan terapi ARV. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk menilai efektivitas terapi ARV pada pasien HIV/AIDS di rumah sakit X tahun 2016. Metode: Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan desain cohort longitudinal, dengan total sampel pasien HIV/AIDS yang melakukan terapi rawat jalan. Hasil: Hasil penelitian menunjukkan adanya perbedaan nilai CD4 yang bermakna pada pasien yang menggunakan terapi ARV kombinasi A-C, kombinasi A-D, dan kombinasi BD dengan kenaikan CD4 yang paling tinggi pada kombinasi terapi A dan paling rendah pada kombinasi terapi C. Kesimpulan: Berdasarkan hasil penelitian tersebut, dapat disimpulkan bahwa kombinasi A lebih efektif daripada kombinasi B, D dan C. Kata Kunci: HIV/AIDS, CD4, Antiretroviral (ARV), Efektivitas

128

Kode Abstrak: OP-FK33 Pengaruh Pelayanan Kefarmasian Terhadap Kepuasan Pasien BPJS Kesehatan Rawat Jalan di Instalasi Farmasi RSUD H. Abdul Manap Kota Jambi Andy Brata1* 1

Bagian Farmakologi, Akademi Farmasi Provinsi Jambi, Jambi, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Pelayanan kefarmasian di rumah sakit merupakan bagian pelayanan yang tidak terpisahkan dari sistem pelayanan kesehatan. Orientasinya harus kepada pelayanan pasien, penyediaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai. Dalam konteks ini mutu pelayanan kefarmasian menjadi penting dalam peningkatan pelayanan secara menyeluruh. Tujuan: Studi ini bertujuan menjelaskan pengaruh pelayanan kefarmasian terhadap kepuasan pasien pengguna BPJS. Ada lima dimensi yang digunakan mengukur kepuasan yaitu komunikasi, waktu tunggu pelayanan obat, kesalahan pemberian obat, kesesuaian penulisan resep dan ketersediaan obat. Metode: Sampel ditentukan 100 orang pasien, yang dipilih secara simple random sampling. Hasil penelitian: dari uji t dapat diketahui dari lima dimensi pelayanan kefarmasian, terdapat tiga dimensi yang tidak signifikan, yaitu waktu tunggu pelayanan obat, kesalahan pemberian obat dan kesesuaian penulisan resep. Pasien/konsumen lebih mempertimbangkan komunikasi dan jaminan ketersediaan obat sedangkan yang lain tidak. Setelah dilakukan uji F dapat diketahui bahwa pelayanan kefarmasian memiliki pengaruh signifikan terhadap kepuasan pasien BPJS Kesehatan Rawat Jalan RSUD H. Abdul Manap Kota Jambi dan didalam pengujian secara simultan dapat dijelaskan bahwa dua dimensi variabel pelayanan kefarmasian mempengaruhi sebesar 32,7 % terhadap kepuasan pasien sedangkan sisanya dijelaskan oleh variabel lain. Dalam model terlihat konsumen belum memahami haknya terhadap waktu tunggu pelayanan obat, kesalahan pemberian obat dan kesesuaian penulisan resep Kesimpulan:. Hasil penelitian menunjukkan secara simultan kelima dimensi pelayanan kefarmasian berpengaruh signifikan terhadap kepuasan pasien; sementara secara parsial dua variabel (komunikasi, ketersediaan obat) memiliki pengaruh signifikan, sedangkan variabel lain (waktu tunggu pelayanan obat, kesalahan pemberian obat, kesesuaian penulisan resep) tidak memiliki pengaruh yang signifikan.Disarankan dalam pelayanan kefarmasian ini peran orang atau pelanggan tetap diutamakan karena komunikasi dilakukan oleh tenaga farmasi disamping adanya jaminan ketersediaan obat. Kata kunci: Kepuasan pasien BPJS, mutu pelayanan kefarmasian, kepuasan pasien.

129

Kode Abstrak: OP-FK34 Analisis Efektivitas Biaya Obat Pasien Hipertensi Di RSUP Persahabatan Periode Januari – Desember 2016 Jenny Pontoan,1* Okpri Meila,1 Diana Yesicca Pasaribu2 1

Fakultas Farmasi Institut Sains dan Teknologi Nasional, Jakarta 2 Fakultas Farmasi Universitas 17 Agustus 1945 Jakarta

*Email Korespondensi : [email protected]; *Telp. : 081340745334

ABSTRAK Latar Belakang: Hipertensi adalah salah satu penyebab utama mortalitas di Indonesia dan termasuk ke dalam 2 dari 10 kasus kematian yang termasuk ke dalam golongan penyakit tidak menular. Hipertensi yang tidak diobati dan tidak terkontrol mempunyai kemungkinan paling besar terhadap komplikasi pada berbagai penyakit seperti stroke, gagal jantung, gagal ginjal, dan gangguan pada mata. Pada kemungkinan pasien yang tidak teratur pada terapi akan mempunyai lima kali lebih besar terhadap stroke. Analisis efektivitas biaya merupakan suatu proses identifikasi perbandingan harga dari suatu pengobatan dengan pengukuran, resiko, dan konsekuensi dari produk pelayanan farmasi dengan mengadopsi prinsip dan metode ekonomi kesehatan di bidang kefarmasian. Tujuan: Untuk mengetahui pola pengobatan dan antihipertensi yang paling cost effective pada pasien rawat jalan di RSUP Persahabatan Jakarta. Metode: Penelitian ini dilakukan secara longitudinal cross sectional secara retrospektif dengan pengambilan data sekunder melalui rekam medis dari Januari sampai Desember 2016. Pengambilan sampel dilakukan secara total sampling pasien yang melakukan rawat jalan dengan diagnosa utama hipertensi dan memenuhi kriteria inklusi. Hasil: Berdasarkan jenis obat golongan CCB yang paling banyak digunakan mencapai 39.58% dan obat yang digunakan yaitu amlodipine. Pada terapi tunggal golongan BB memiliki biaya paling rendah Rp.2.415,72 dan paling tinggi pada golongan ACEI Rp.5.376,34, sedangkan untuk terapi kombinasi biaya paling rendah kombinasi diuretik dan BB Rp.2.228,67 dan paling tinggi kombinasi ACEI + BB Rp.6.581,1. Terapi paling efektif yaitu pada terapi kombinasi dan nilai ACER paling minimal pada kombinasi diuretik dan BB. Kesimpulan: Berdasarkan hasil penelitian tersebut, dapat disimpulkan bahwa terapi kombinasi lebih cost effective dibandingkan dengan terapi tunggal. Kata Kunci: Hipertensi, Analisis Efektivitas Biaya, Pasien Rawat Jalan, RSUP Persahabatan

130

Kode Abstrak: OP-FK35 Analisis Pengaruh Efek Samping Ekstrapiramidal Terhadap Kepatuhan Minum Obat Pasien Skizofrenia Di Rumah Sakit Jiwa Tampan Propinsi Riau Fina Aryani1, Tiara Sri Sudarsih1, Septi Muharni1, Erniza Pratiwi1, Novia Sinata1 1

Bagian Farmasi Klinis dan Komunitas, Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Riau, Pekanbaru, Indonesia *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Skizofrenia merupakan suatu kondisi berupa kumpulan gejala klinis yang bervariasi, sangat mengganggu, psikopatologi yang melibatkan kognitif, emosi persepsi dan aspek lain dari tingkah laku. Tatalaksana terapi skizofrenia menggunakan antipsikotik. Penggunaan antipsikotik memiliki efek samping ekstrapiramidal sehingga dapat mempengaruhi kepatuhan minum obat pasien. Tujuan: Penelitian ini bertujuan menganalisis pengaruh efek samping ekstrapiramidal terhadap kepatuhan minum obat pasien skizofrenia dengan membandingkan kejadian efek samping ekstrapiramidal dan jenis efek samping ekstrapiramidal terhadap skor kepatuhan minum obat pasien. Metode: Penelitian ini adalah penelitian observasional bersifat deskriptif analitik dengan pendekatan potong lintang. Sampel penelitian adalah pasien skizofrenia yang di rawat inap di RSJ Tampan sebanyak 60 orang yang diambil dengan metode cluster sampling. Data yang dikumpulkan adalah kejadian efek samping ekstrapiramidal dan kepatuhan minum obat pasien. Data kejadian efek samping ekstrapiramidal didapatkan melalui rekam medis sedangkan data kepatuhan minum obat menggunakan kuesioner. Data dianalisis menggunakan statistik deskriptif untuk mengetahui kejadian dan jenis efek samping ekstrapiramidal serta tingkat kepatuhan minum obat. Uji statistik t tidak berpasangan untuk melihat perbedaan skor kepatuhan berdasarkan kejadian efek samping ekstrapiramidal dan uji statistik Kruskal Wallis untuk melihat perbedaan skor kepatuhan berdasarkan jenis gejala ekstrapiramidal. Hasil penelitian: Hasil analisis data menunjukkan 48% pasien mengalami efek samping ekstrapiramidal dengan jenis gejala ekstrapiramidal berturut-turut adalah pseudoparkinson 41,38%, akatisia 31,03%, distonia akut 27,59% dan diskinesia tardif 0%. Sedangkan pasien dengan tingkat kepatuhan tinggi sebesar 58,33% dan kepatuhan rendah sebesar 41,67%. Hasil uji statistik t tidak berpasangan didapatkan nilai p=0,105 (p>0,05) dan uji statistik Kruskal Wallis didaptkan nilai p=0,326 (p>0,05). Kesimpulan: Berdasarkan hasil penelitian diketahui bahwa kejadian efek samping ekstrapiramidal dan jenis efek samping ekstrapiramidal tidak mempengaruhi skor kepatuhan minum obat pasien skizofrenia di RSJ Tampan Provinsi Riau. Kata kunci: ektrapiramidal, kepatuhan, skizofrenia

131

Kode Abstrak: OP-FK36 Efektivitas Media Booklet untuk Meningkatkan Pengetahuan Pasien Tuberkulosis Paru Wahyu Utaminingrum*, Nauval Muzakki, M.I.N. Aji Wibowo Fakultas Farmasi Universitas Muhammadiyah Purwokerto, Jl Raya Dukuhwaluh Purwokerto *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Tuberkulosis (TB) termasuk dalam 10 penyakit penyebab kematian terbanyak pada tahun 2015. Menemukan dan menyembuhkan pasien merupakan cara terbaik dalam upaya pencegahan penularan TB. Ketidakpatuhan dalam pengobatan terjadi karena dampak dari pengetahuan dan pemahaman pasien yang kurang memadai terhadap penyakit dan pengobatannya. Salah satu upaya untuk penanggulangan TB dapat dilakukan melalui promosi atau pendidikan kesehatan. Booklet merupakan salah satu media yang dapat digunakan sebagai alat promosi kesehatan yang menarik dan sederhana. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh media booklet terhadap pengetahuan pasien TB di Balai Kesehatan Paru Masyarakat (BKPM) Purwokerto, Kabupaten Banyumas. Metode: desain penelitian quasi eksperimental one group pretest-posttest digunakan dalam penelitian ini. Tiga puluh empat Responden dipilih dengan metode purposive sampling dengan kriteria inklusi pasien TB paru pada fase intensif di BKPM Purwokerto, usia >12 tahun, tidak buta aksara dan bersedia menjadi responden dengan menandatangani inform consent. Pasien yang meninggal dunia dan pindah tempat pengobatan dalam proses penelitian dieksklusikan. Pengumpulan data pengetahuan pasien menggunakan kuesioner untuk pretest dan postest. Media booklet diberikan kepada pasien untuk dibaca dan dipahami oleh pasien. Data pengetahuan pasien di analisis menggunakan dependent T-test. Hasil penelitian: Berdasarkan analisis statistik menggunakan dependent T-test diperoleh nilai p=0,001 yang menunjukkan bahwa terdapat perbedaan pengetahuan pasien TB paru sebelum dan sesudah edukasi menggunakan media booklet. Kesimpulan: media booklet efektif dalam meningkatkan pengetahuan pasien Tuberkulosis Paru Kata kunci: tuberkulosis, booklet, pengetahuan

132

Kode Abstrak: OP-FK37 Kajian Interaksi Obat Potensial Pada Pasien Gagal Jantung Kongestif Di Salah Satu Rumah Sakit Kota Tasikmalaya Periode April-Mei 2017 Nur Rahayuningsih*, Ilham Alifiar, Sarah Nur Azkia Prodi Farmasi STIKes Bakti Tunas HusadaTasikmalaya *email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Gagal jantung adalah salah satu penyebab utama kematian di dunia yang meningkat tiap tahunnya. Pemberian obat yang bermacam-macam dapat mengakibatkan terjadinya interaksi obat. Pemberian terapi obat yang tepat, aman dan efektif serta standar keselamatan dapat meningkatkan kualitas hidup pasien gagal jantung. Penggunaan terapi obat yang tepat, aman dan efektif dapat ditentukan dengan cara evaluasi penggunaan obat dan dapat dilihat dari kejadian masalah terkait obat diantaranya tepat dosis dan interval pemakaian obat serta adanya potensi interaksi obat. Tujuan: Penelitian ini bertujuan mengetahui angka kejadiaan interaksi obat pada pasien gagal jantung yang dirawat inap di salah satu rumah sakit Kota Tasikmalaya periode AprilMei 2017. Metode: Penelitian ini menggunakan metode observasional deksriptif dengan pengambilan data secara prospektif terhadap data hasil wawancara dan rekam medik pasien serta desain cross sectional. Data dianalisis secara deskriptif analitik menggunakan Drug Interaction Facts (Tatro, 2009) sebagai acuan dengan sampel yang memenuhi kriteria inklusi dengan riwayat gagal jantung kongestif dan pasien dengan diagnosa gagal jantung kongestif yang dirawat diruang penyakit dalam salah satu rumah sakit Kota Tasikmalaya periode April-Mei tahun 2017 serta menyetujui informed consent. Hasil Penelitian: Dari 100 pasien gagal jantung yang dirawat inap yang potensial mengalami interaksi obat yaitu pada semua pasien (100%). Jumlah kasus 324 interaksi obat potensial dengan mekanisme interaksi obat yang paling banyak yaitu farmakodinamik sebanyak 208 kasus (64,2%) dengan level signifikansi tertinggi yaitu level signifikansi 5 sebanyak 80 kasus (24,7%) dan keparahan minor 138 (42,6%). Kesimpulan: Interaksi yang terjadi aman bila digunakan, tidak menimbulkan efek merugikan terhadap pasien dan tidak menunjukkan efek penurunan terhadap tingkat klinis pasien. Kata Kunci: gagal jantung, interaksi obat, prospektif

133

Kode Abstrak: OP-FK38 Hubungan Dukungan Keluarga Dengan Tingkat Kepatuhan Pasien Tuberkulosis (Studi Dilakukan di Puskesmas Kota Malang) Ayuk Lawuningtyas Hariadini,1* Hananditia Rachma Pramestutie,1 Ratna Kurnia Illahi,1 dan Putu Mita Anggraini.2 1

Departemen Farmasi Komunitas, Jurusan Farmasi, Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya, Malang 65145, INDONESIA 2 Program Studi Sarjana Farmasi, Jurusan Farmasi, Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya, Malang 65145, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Tingginya resistensi Tuberkulosis (TB) di Indonesia terjadi karena pasien tuberkulosis harus meminum OAT (Obat Anti Tuberkulosis) setiap hari dalam jangka lama, sehingga ketidakpatuhan pasien meningkat. Salah satu faktor yang dapat meningkatkan kepatuhan adalah dukungan keluarga. Tujuan: Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui hubungan dukungan keluarga dengan tingkat kepatuhan pasien tuberkulosis di Puskesmas Kota Malang. Metode: Penelitian ini menggunakan metode penelitian observasional, dengan desain penelitian korelasional dan menggunakan rancangan penelitian cross sectional. Sedangkan untuk pemilihan sampel pasien dan Puskesmas menggunakan metode purposive sampling. Jumlah sampel yang diperoleh adalah 90 sampel. Pasien TB yang masuk dalam penelitian adalah pasien dalam tahap intensif kategori 1 dan tinggal dengan keluarga. Instrumen yang digunakan pada penelitian ini yaitu kuesioner dukungan keluarga yang terdiri dari dukungan instrumental, penilaian, informasional, dan emosional serta kuesioner kepatuhan Morisky (MMAS – 8). Hasil penelitian dilihat dari skor kuesioner dukungan keluarga dan kepatuhan. Hasil penelitian diuji dengan metode analisis korelasi Pearson product moment untuk mengetahui hubungan antara kedua variabel. Hasil penelitian: Nilai korelasi Pearson yang diperoleh sebesar 0,720 yang menunjukkan adanya hubungan yang kuat antara dukungan keluarga dengan tingkat kepatuhan pasien tuberkulosis. Hasil analisis juga menghasilkan signifikansi sebesar 0,000 (p<0,05), menunjukkan adanya hubungan yang signifikan antara kedua variabel. Kesimpulan: Terdapat hubungan kuat yang signifikan antara dukungan keluarga dengan tingkat kepatuhan pasien TB. Kata kunci: Dukungan Keluarga, Kepatuhan Pasien, Pengobatan Tuberkulosis

134

Kode Abstrak: OP-FK39 Hubungan antara Dispensing Time dengan Pengetahuan Pasien Tentang Obat di Puskesmas Diesty Anita Nugraheni*, Dian Medisa , Prisca Widiyanti, Kristina Dewi Pratiwi Program Studi Farmasi, Universitas Islam Indonesia Yogyakarta Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Pengetahuan pasien terkait obat yang diserahkan oleh Apoteker merupakan titik yang penting dalam memastikan keberhasilan terapi. Kurangnya pengetahuan pasien terkait obat yang diserahkan dapat mengakibatkan terjadinya medication error. Waktu penyerahan obat (dispensing time) sangat penting untuk memastikan bahwa pasien memahami rejimen pengobatan dengan benar dan dengan demikian meningkatkan kepatuhan mereka terhadap pengobatan. Tujuan: Penelitian bertujuan untuk mengetahui hubungan dispensing time dengan pengetahuan pasien tentang obat yang benar di puskesmas. Metode: Metode penelitian adalah penelitian observasional bersifat analitik yang dilakukan dengan metode cross-sectional. Populasi adalah pasien atau keluarga pasien yang mendapatkan obat di Unit Farmasi Puskesmas Ngemplak 1 dan 2 Kabupaten Sleman. Sampel dipilih menggunakan teknik systematic random sampling. Sumber data primer yaitu menghitung dispensing time dan wawancara terstruktur terkait pengetahuan pasien tentang obat. Skor pengetahuan pasien terdiri atas benar (nilai 1) dan salah (nilai 0) untuk masingmasing pertanyaan yaitu nama obat, dosis, aturan pakai dan lama pakai. Skor pengetahuan pasien kemudian dikategorikan menjadi dua yaitu baik (nilai ≥ mean) dan buruk (< mean). Data dianalisis menggunakan uji pearson correlation. Hasil penelitian: Hasil penelitian menunjukkan rata-rata dispensing time di puskesmas adalah 62,97 detik. Skor rata-rata pengetahuan pasien tentang obat yang benar adalah 2,49 dari 4 pertanyaan yang diajukan terkait nama obat, dosis, aturan pakai dan lama pakai. Dari total 260 pasien, sebanyak 149 (57%) pasien mempunyai pengetahuan obat dengan kategori baik. Analisis hubungan antara dispensing time dan pengetahuan pasien tentang obat di puskesmas menunjukkan nilai signifikansi sebesar 0,123 (p>0.05) dengan nilai koefisien korelasi pearson adalah +0,096. Hal ini bermakna hubungan antara dispensing time dengan pengetahuan pasien tentang obat adalah searah namun sangat lemah. Kesimpulan: Hubungan antara dispensing time (waktu penyerahan obat) dengan pengetahuan pasien tentang obat yang benar di puskesmas adalah sangat lemah (tidak signifikan) Kata Kunci: Dispensing Time, Pengetahuan Pasien tentang Obat, Puskesmas

135

Kode Abstrak: OP-FK40 Profil Penggunaan Obat Rasional (POR) di Puskesmas Kabupaten Pasuruan Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 Aldilla Agung Budiarso,1* Fauna Herawati,2 dan Susilo Ari Wardhani.3 2

1 Fakultas Farmasi, Universitas Surabaya, Surabaya 60299, INDONESIA Bagian Pusat Informasi Obat dan Layanan Kefarmasian Fakultas Farmasi, Universitas Surabaya, Surabaya 60292, INDONESIA 3 Bagian Kefarmasian, Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur, Surabaya 60237, INDONESIA

*Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Penggunaan obat merupakan salah satu komponen vital dalam pelayanan kesehatan. Penggunaan obat di dunia digunakan lima puluh persen secara tidak tepat baik dalam peresepan, penyiapan, dan pendistribusiannya. Obat yang digunakan secara tidak tepat dan rasional dapat menyebabkan berbagai dampak seperti resistensi antibiotik dan tingginya biaya pengobatan. Pemanfaatan puskesmas sebagai baris terdepan pemberian layanan kesehatan tingkat pertama kepada masyarakat semakin meningkat seiring adanya kebijakan Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) sehingga perlu dilakukan evaluasi penggunaan obat rasional dan penggunaan antibiotik di Puskesmas. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui profil penggunaan obat rasional (POR) dan tingkat penggunaan antibiotik di Puskesmas Kabupaten Pasuruan tahun 2016. Metode:Penelitian ini menggunakan metode observasional dengan menggunakan pendekatan retrospektif melalui formulir pelaporan parameter indikator penggunaan obat rasional dan LPLPO (Laporan Pemakaian dan Lembar Permintaan Obat). Tingkat penggunaan antibiotik dilakukan dengan menggunakan metode DDD/1000 Kunjungan Pasien Rawat Jalan. Hasil penelitian: Hasil penelitian menunjukkan bahwa profil Penggunaan Obat Rasional (POR) Puskesmas Kabupaten Pasuruan tahun 2016 adalah 74,46% memenuhi target POR Nasional (64,00%). Persentase peresepan antibiotik pada pasien ISPA non pneumonia dan diare non spesifik Puskesmas Kabupaten Pasuruan tahun 2016 sebesar 33,00% dan 36,40%. Persentase peresepan injeksi pada pasien myalgia Puskesmas Kabupaten Pasuruan tahun 2016 sebesar 1,00%. Rerata item di setiap lembaran resep Puskesmas Kabupaten Pasuruan tahun 2016 sebesar 3,2 item obat. Tingkat penggunaan antibiotik pada pasien rawat jalan Puskesmas Lumbang tahun 2016 sebesar 1829,35 DDD/1000 KPRJ dan untuk Puskesmas Grati sebesar 1049,48 DDD/1000 KPRJ. Kesimpulan: Profil Penggunaan Obat Rasional (POR) Puskesmas Kabupaten Pasuruan tahun 2016 adalah 74,46% telah memenuhi target POR Nasional (64,00%), sementara tingkat penggunaan antibiotik pada pasien rawat jalan Puskesmas Lumbang tahun 2016 sebesar 1829,35 DDD/1000 KPRJ dan untuk Puskesmas Grati sebesar 1049,48 DDD/1000 KPRJ. Kata kunci: Penggunaan Obat Rasional (POR), Defined Daily Dose (DDD/1000 KPRJ), Puskesmas.

136

Kode Abstrak: OP-FK41 Pola Peresepan Kortikosteroid Pada Pasien Rawat Jalan di RSUD Dr. Pirngadi Kota Medan, Sumatera Utara Hari Ronaldo Tanjung,1* Ervin R.A. Laowo,1 Singgar Ni Rudang,2 2

1 Departemen Farmakologi, Fakultas Farmasi Universitas Sumatera Utara, INDONESIA Bagian Instalasi Farmasi Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Pirngadi Kota Medan, Indonesia

*Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Kortikosteroid merupakan obat yang memiliki indikasi klinis yang sangat luas. Manfaat dari obat ini cukup besar namun penggunaannya harus dibatasi mengingat adanya efek samping yang cukup berat. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pola peresepan kortikosteroid di RSUD Dr. Pirngadi Kota Medan. Metode: Penelitian ini adalah penelitian deskriptif dengan pendekatan secara retrospektif. Penelitian ini dilakukan pada bulan Februari 2017 di RSUD Dr. Pirngadi Kota Medan. Data penelitian berasal dari rekam medik pasien rawat jalan RSUD Dr. Pirngadi Kota Medan pada bulan Januari 2016 hingga desember 2016. Pola peresepan kortikosteroid yang diteliti meliputi jenis kortikosteroid yang digunakan, indikasi klinis penggunaan kortikosteroid, bentuk sediaan, jumlah dan jenis penggunaan kombinasi kortikosteroid. Hasil penelitian: Penelitian ini meliputi 100 rekam medik pasien yang terdiri dari 129 resep dan mengandung 159 item kortikosteroid yang memenuhi kriteria inklusi. Hasil analisis data menunjukkan methyl prednisolone (22,6%) adalah jenis kortikosteroid yang paling banyak digunakan. Kortikosteroid paling sering digunakan untuk penyakit asma (45,91%), dalam bentuk sediaan inhalasi (36,48%) dan terdapat 39% penggunaan kortikosteroid dalam bentuk kombinasi 2 atau lebih jenis kortikosteroid. Kesimpulan: Sebagian besar pola penggunaan kortikosteroid masih sesuai dengan pedoman penggunaan walaupun masih terdapat beberapa penggunaan kortikosteroid yang belum sesuai. Mengingat besarnya efek negatif dari penggunaan kortikosteroid maka penggunaan kortikosteroid perlu selalu dikontrol dengan baik oleh tenaga kesehatan maupun pihak-pihak yang terkait. Kata kunci: Pola penggunaan, kortikosteroid, rawat jalan

137

Kode Abstrak: OP-FK42 Potensi Interaksi Obat Pada Pasien Diabetes Melitus Tipe 2 di Rumah Sakit X Tangerang Selatan Yardi,* Delina hasan, Verona Shaqila. Program studi Farmasi UIN Syarif Hidayatullah Jakarta Jalan Kertamukti No.5 Pisangan, Ciputat 15412, Jakarta * Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Outcome terapi yang diharapkan dalam pengobatan seorang pasien dapat dipengaruhi oleh adanya interaksi obat. Interaksi antar sesama obat antidiabetes relatif disadari dan terprediksi baik oleh dokter maupun apoteker. Sebaliknya interaksi obat antara obat antidiabetes dan obat untuk indikasi penyakit lainnya sering luput dari perhatian.. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk menggambarkan potensi interaksi obat anti diabetes dengan obat lainnya Metode: Penelitian ini bersifat deskriptif dengan pengambilan data secara retrospektif. Data berupa rekam medis pasien yang didiagnosa diabetes melitus tipe 2 dalam rentang waktu antara bulan Juli 2014 sampai dengan bulan Juni 2015 di sebuah rumah sakit X di Tangerang Selatan. Hasil penelitian: Dari 90 rekam medis yang menjadi sampel ditemukan sebanyak 52 (57,7%) rekam medis yang terdapat di dalamnya obat yang berpotensi mengalami terjadinya interaksi obat. Potensi interaksi obat ditemukan sebanyak 75 kejadian yang terdiri dari 85,33% berpotensi menyebabkan hipoglikemia dan sisanya memiliki potensi menyebabkan hiperglikemia. Tingkat keparahan interaksi obat yang tertinggi adalah moderat sebesar 86% sedangkan sisanya masuk kategori minor. Tingkat keparahan mayor tidak ditemukan. Kesimpulan: Potensi interaksi obat antidiabetes tipe 2 masih sering terjadi dan perlu mendapatkan perhatian yang memadai dari tenaga kesehatan yakni dokter dan apoteker. Kata kunci: interaksi obat, antidiabetes, moderat, minor

138

Kode Abstrak: OP-FK43 Evaluasi Penggunaan Obat Antihipertensi Di Instalasi Rawat Inap RSUD Kota Tangerang Dengan Metode Anatomical Therapeutic Chemical/ Defined Daily Dose Pada Tahun 2015 *Delina Hasan1, Yardi2, Anissa Florensia3, 1

Dosen Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan, Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta Jl. Kertamukti No.5, Ciputat 15412, Indonesia, 2Dosen Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan, Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta, Jl. Kertamukti No.5, Ciputat 15412, Indonesia, 3Mahasiswa Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan, Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta Jl. Kertamukti No.5, Ciputat 15412, Indonesia *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Hipertensi merupakan salah satu penyebab utama mortalitas dan morbiditas di Indonesia. Penyakit ini biasanya tanpa gejala dan tanpa tanda-tanda, sehingga sering disebut silent killer. Menurut Riset Kesehatan Dasar 2013, penderita hipertensi di Indonesia pada umur ≥18 tahun adalah sebesar 25,8% sedangkan menurut Riskesdas Banten, data penderita hipertensi khususnya di Kota Tangerang mempunyai angka yang cukup tinggi yaitu 24,5%. Namun, yang terdiagnosis oleh tenaga kesehatan dengan riwayat minum obat hanya sebesar 9,5%. Tujuan penelitian ini bertujuan untuk mengetahui kuantitas penggunaan obat antihipertensi dengan metode Anatomical Therapeutic Chemical/Defined Daily Dose serta mengetahui obat-obat antihipertensi apa saja yang masuk dalam segmen Drug Utilization 90%. Metode Penelitian ini menggunakan desain Cross Sectional, pengumpulan data secara retrospektif, yaitu data diambil dari rekam medik pasien sebanyak 100 pasien penderita hipertensi yang memenuhi kriteria inklusi dan eksklusi. Data yang dikumpulkan yaitu penggunaan obat antihipertensi dan data kunjungan rawat inap diperoleh dari Rekam Medis. Semua data tersebut selanjutnya diolah secara statistik untuk mengetahui kuantitas penggunaan antihipertensi dalam satuan DDD/100 patient-days dan profil Drug Utilization (DU90%). Hasil: Hasil penelitian menunjukkan bahwa obat antihipertensi yang digunakan pada pasien hipertensi di RSUD Tangerang selama tahun 2015 yang termasuk dalam segmen DU 90 % adalah amlodipin 40,27%, ramipril 28,57%, sedangkan yang termasuk DU 10 % adalah irbesartan 9,02%, captopril 7,88%, furosemid 5,65%, candesartan 2,64%, bisoprolol 1,71%, lisinopril 1,69%, nifedipin 1,11 %, klonidin 0,66%, spironolakton 0,42%, valsartan 0,21%, nimodipin 0,08%, nicardipin 0,02%. Kesimpulan: Hasil Evaluasi, obat yang masuk dalam segmen DU 90 % Amlodipin dan Ramipril, dan selebihnya yang masuk dalam segmen DU 10% irbesartan, captopril, furosemid, candesartan, bisoprolol, lisinopril, nifedipin, klonidin, spironolakto, valsartan, nimodipin, nicardipin. Kata kunci: Obat antihipertensi, ATC/DDD, DU 90%.

139

Kode Abstrak: OP-FK44 Alat Ukur Keterampilan Komunikasi pada Konseling Apoteker sebagai Parameter Kualitas Konseling Apoteker Keri Lestari Dandan*, Anas Subarnas, Melisa Intan Barliana, Riny M. Djauhari Fakultas Farmasi Universitas Padjadjaran, Sumedang, Indonesia *Email korespndensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Konseling merupakan peran profesional seorang apoteker dalam memastikan efektifitas penggunaan obat dan kepatuhan pasien terkait terapi obat. Pada prinsipnya konseling apoteker memberikan informasi obat yang tepat dan akurat sesuai kondisi pasien sehingga dapat meningkatkan kualitas hidup pasien melalui penggunaan obat yang aman, efektif, dan rasional dalam mencapai outcome terapi yang maksimal. Tujuan: Tujuan penelitian ini yaitu membuat alat ukur keterampilan komunikasi pada konseling apoteker serta mengevaluasi kualitas konseling yang diberikan apoteker pada pasien menggunakan alat ukur keterampilan komunikasi konseling tersebut. Metode: Penelitian ini menggunakan metode rancangan observasional dengan data prospektif, melibatkan 35 apoteker yang melakukan praktik konseling di sarana kesehatan di Bandung. Analisis desktriptif dilakukan untuk mengevaluasi keterampilan konseling apoteker. Hasil penelitian: Sebanyak 62.86% apoteker memiliki keterampilan konseling kurang, 25.71% dengan keterampilan konseling sedang, dan 11.43% dengan keterampilan konseling baik. Kesimpulan: Pengalaman apoteker dalam menangani pasien, waktu yang dimiliki dalam melakukan konseling, serta penerapan kebijakan di sarana kesehatan tempat apoteker melakukan praktik berperan dalam menghasilkan keterampilan komunikasi konseling apoteker yang baik. Kata kunci: konseling, keterampilan komunikasi apoteker

140

Kode Abstrak: OP-FK45 Pola Kuman dan Antibiogram Lokal pada Pasien Infeksi Ulkus Diabetes Mellitus (IUDM) di Poli Kaki Diabetes dan IRNA I RSUP.dr.Sardjito tahun 2017 Ika Puspita Sari1*, Rizka Humardewayanti Asdie 2, Titik Nuryastuti3, Hemi Sinorita4, Nusaibah Umaroh5, dan Wahyu Tri Hapsari5 1

Departemen Farmakologi& Farmasi Klinik, Fakultas Farmasi, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta 55281, INDONESIA 2 Fakultas Kedokteran, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta 55281, INDONESIA 3 Departemen Mikrobiologi, Fakultas Kedokteran, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta 55281, INDONESIA 4 Penyakit Dalam RSUP.dr.Sardjito, Yogyakarta 55281,INDONESIA 5 Magister Farmasi Klinik, Fakultas Farmasi, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta 55281, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Infeksi ulkus diabetes mellitus (IUDM) masih merupakan penyakit yang belum tertangani dengan baik, sementara setiap tahun terjadi peningkatan jumlah penderita IUDM.Terapi antibiotic secara empiric seharusnya didasarkan pada antibiogram lokal rumah sakit. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk memetakan pola kuman dan antibiogram lokal pada pasien IUDM pada poli kaki diabetes (KDM) dan ruang rawat inap (IRNA I) di RSUP.dr. Sardjito Yogyakarta (RSS). Metode: Penelitian dilakukan di RSS pada tahun 2017 secara prospektif di poli KDM dan ruang IRNA I. Penelitian dilakukan selama 3 bulan, diperoleh sejumlah 23 pasien di poli KDM dan 15 pasien di IRNA I. Pasien yang dating diambil swab dasar lukanya dan dilakukan pemeriksaan kultur dan sensitivitas bakteri di laboratorium mikrobiologi Fakultas Kedokteran UGM. Dilakukan analisis deskriptif terhadap data demografi pasien serta jenis kuman yang ditemukan. Selain itu juga dibuat antibiogram berdasarkan hasil kultur bakteri dan sensitivitasnya terhadap antibiotic. Hasil penelitian: Usia pasien, BMI pasien dan jumlah bakteri yang tumbuh di poli KDM dan IRNA I tidak berbeda, namun lamanya ulkus diderita oleh pasien, usia ulkus, adanya komplikasi peripheral arterial disease (PAD), serta jumlah bakteri yang membentuk biofilm berbeda secara signifikan di antara 2 lokasi penelitian. Kesimpulan: Sebagian besar jenis bakteri yang ditemukan pada swab dasar luka pasien IUDM baik di poli KDM maupun IRNA I adalah bakteri Gram negative dengan jumlah bakteri mono maupun polimikroba seimbang. Biofilm lebih banyak terbentuk di IRNA I. Bakteri Gram negative di poli KDM masih sensitive terhadap seftazidim, meropenem, amikasin serta piperacillin tazobactam, sedangkan di IRNA I hanya meropenem yang menunjukkan sensitivitas tinggi. Kata kunci: antibiogram, infeksi ulkus DM, pola kuman.

141

Kode Abstrak: OP-FK46 Association of Indonesian type 2 diabetes mellitus outpatients’ characteristics with EQ-5D-based utility measurements Bustanul Arifin1,2,7,8, Lusiana Rusdi Idrus1,5,8, Thea van Asselt1,7,8, Fredrick Dermawan Purba3,4, Dyah Aryani Perwitasari10, Jarir At Thobari6, Qi Cao1,7,8, Paul F.M. Krabbe7,8, Maarten J. Postma1,7,8,9 1

Unit of Pharmacotherapy, Epidemiology & Economics (PTE2), University of Groningen, Department of Pharmacy, Groningen, the Netherlands. 2 Banggai Laut General Hospital, Banggai Laut Local Government, Central Sulawesi, Indonesia. 3 Department of Developmental Psychology, Faculty of Psychology, Padjadjaran University, Jatinangor, Indonesia. 4 Department of Psychiatry, Section Medical Psychology, and Psychotherapy, Erasmus MC University Medical Center, Rotterdam, the Netherlands. 5 Bekasi General Hospital, West Java Local Government, Bekasi, Indonesia. 6 Department of Pharmacology and Therapy, Faculty of Medicine, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta, Indonesia. 7 Department of Epidemiology, University of Groningen, University Medical Center Groningen, Groningen, The Netherlands. 8 Institute of Science in Healthy Ageing & healthcaRE (SHARE), University Medical Center Groningen (UMCG), University of Groningen, Groningen, the Netherlands. 9 Department of Health Sciences, University of Groningen, University Medical Center Groningen, Groningen, the Netherlands. 10 Faculty of Pharmacy, University of Ahmad Dahlan, Yogyakarta, Indonesia.

ABSTRACT Background: Health-related quality of life (HRQoL) can be measured in a single numerical value that expresses the overall quality of a specific health condition. When standardized, these values become utilities, which are needed in economic analyses such as cost-utility analyses. This study aims (i) To present EuroQoL-5D (EQ-5D) utility scores based on sociodemographic characteristics and clinical conditions in Indonesian T2DM outpatients, and (ii) to identify underlying associations between EQ-5D utilities and such characteristics of these patients. Methods: Nine hundred and seven participants living in Java and Sulawesi regions completed the Indonesian five-level version of the EQ-5D instrument. Socio-demographic data were collected by interviewing the participants, while the clinical data were subtracted from medical records. In Java, the participants originated from four primary care facilities, two public hospitals, and one private hospital. The Sulawesi participants were from one primary care facility and one public hospital. Results: The mean age of-of the participants was 59.32 ± 9.7 years, and 57% were female. The EQ-5D utility in Indonesian T2DM outpatients was 0.77 (0.75 – 0.79). Our study found that the five factors were associated with lower EQ5D utility score were: (i) treatment in secondary care, (ii) lower educational level, (iii) dependency on caregivers, (iv) not undergoing T2DM therapy, and (v) being a housewife. Conclusion: Our study provides estimates of EQ-5D utility scores that can be used in pharmacoeconomic studies such as, cost-utility analysis and modelling for health economic evaluation. Our study may give rise to various recommendations, for example, to develop specific approaches targeting housewives living with T2DM and T2DM patients with lower levels of education. Keywords: Utility, Type 2 diabetes mellitus, EQ5D-5L, Health-Related Quality of Life, Indonesia. 142

Kode Abstrak: OP-FK47 Merokok dan Kontrasepsi Hormonal sebagai faktor Risiko Sekunder Kanker Serviks: Studi Meta Analisis Didik Setiawan*, Githa Fungie Galistiani, Anjar Mahardian Kusuma, Sri Idaiani Fakultas Farmasi, Universitas Muhammadiyah Purwokerto, Purwokerto, Indonesia Puslitbang Sumber Daya dan Pelayanan Kesehatan, Balitbangkes, Kementerian Kesehatan RI, Jakarta, Indonesia *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Angka kejadian kanker serviks menduduki peringkat kedua tertinggi di Indonesia. Selain infeksi HPV yang dianggap faktor risiko primer dari kanker serviks, kebiasaan merokok dan penggunaan kontrasepsi hormonal dicurigai sebagai faktor risiko sekunder dari terjadinya kanker serviks. Metode: Review secara sistematis dan meta-analisis dilakukan terhadap artikel-artikel dari 2 database kesehatan, PubMed dan Embase, yang membahas tentang hubungan antara merokok dan kontrasepsi hormonal dengan kejadian kanker serviks. Hasil Penelitian: Dari 3.752 artikel yang telah diperoleh, terdapat 26 artikel yang memenuhi kriteria inklusi. Bedasarkan studi pada 333.222 populasi wanita, diketahui bahwa wanita dengan riwayat merokok mempunyai risiko mengalami kanker serviks 1,53 x (95% CI 1.381.71) lebih tinggi daripada wanita yang tidak merokok. Sedangkan studi pada 343.452 populasi wanita di dunia, terbukti bahwa wanita yang mempunyai riwayat menggunakan kontrasepsi hormonal mempunyai risiko 1,23 x (95% CI 1,10-1,38) lebih tinggi menderita kanker serviks dari pada wanita yang tidak menggunakan kontrasepsi hormonal. Kesimpulan: Penelitian ini menunjukkan bahwa merokok dan penggunaan kontrasepsi hormonal merupakan factor risiko sekunder kanker serviks yang penting untuk di kontrol. Kata kunci: Kanker serviks, merokok, kontrasepsi hormonal

143

Kode Abstrak: OP-FK48

Pengaruh Konseling Apoteker terhadap Manajemen Rawat Mandiri dan Kepatuhan Minum Obat Pasien Hipertensi di Puskesmas Wilayah Purwokerto Githa Fungie Galistiani*, Nabella Putriana Efendi, dan Much Ilham Novalisa Aji Wibowo Fakultas Farmasi, Universitas Muhammadiyah Purwokerto, Purwokerto, 53182, Indonesia *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Apoteker di Puskesmas berperan penting dalam upaya pengendalian dan keberhasilan terapi pasien hipertensi. Konseling Apoteker kepada pasien hipertensi sangat strategis untuk mendorong peranan aktif apoteker dalam membantu terapi pasien hipertensi. Manajemen rawat mandiri dan kepatuhan minum obat merupakan outcomes (luaran) yang diharapkan dari proses terapi. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk menilai pengaruh konseling apoteker terhadap keberhasilan terapi pasien hipertensi dengan parameter manajemen rawat mandiri dan kepatuhan minum obat. Metode: Desain penelitian observasional dengan pretest-postest digunakan dalam penelitian ini. Konseling Apoteker tentang manajemen rawat mandiri dan kepatuhan minum obat, dibawah koordinasi Apoteker Puskesmas masing-masing, dengan pasien 42 orang di semua Puskesmas penelitian yang dilaksanakan mulai bulan Januari sampai dengan Maret 2018. Kuesioner digunakan untuk mengukur manajemen rawat mandiri kemudian pill count digunakan untuk mengukur kepatuhan minum obat. Hasil Penelitian: Hasil analisis menunjukan ada hubungan yang signifikan antara konseling apoteker dengan manajemen rawat mandiri nilai (p value < 0,05). Hasil penelitian ini memberikan informasi umum yang berkaitan dengan faktor manajemen rawat mandiri pada penderita hipertensi dewasa. Selanjutnya dari hasil penelitian kepatuhan minum obat pasien dapat disimpulkan bahwa 32 responden (76,2 %) memiliki kepatuhan tinggi dan 10 responden (23,8 %) memiliki kepatuhan yang rendah. Kesimpulan: Konseling Apoteker di Puskesmas mampu meningkatkan manajemen rawat mandiri dan kepatuhan minum obat pasien hipertensi sehingga pelayanan konseling ini sebaiknya diaplikasikan secara berkesinambungan pada semua tempat pelayanan praktek kefarmasian. Kata Kunci: Konseling, apoteker, kepatuhan minum obat, manajemen rawat mandiri, hipertensi

144

Kode Abstrak: OP-FK49 Kajian Efektivitas Penggunaan Proton Pump Inhibitor (PPI) Generasi Baru Sebagai Profilaksis Stress Ulcers di Intensive Care Unit (ICU) Mega Octavia1*, Zullies Ikawati2, Tri Murti Andayani 1.

Departemen Farmasi klinik, Fakultas Kedokteran dan Ilmu kesehatan, Universitas Muhammadiyah Yogyakarta 2. Departemen Farmakologi dan Farmasi Klinik, Fakultas Farmasi, Universitas Gadjah Mada 3 Departemen Farmakologi dan Farmasi Klinik, Fakultas Farmasi, Universitas Gadjah Mada *Email Korespondensi : [email protected]

ABSTRACT Objective: Resiko kejadian perdarahan meningkat pada pasien dengan kondisi kritis di ICU sehingga kebutuhan penggunaan profilaksis cukup tepat untuk mengurangi kejadian perdarahan selama di ICU. Kajian penggunaan profilaksis yang efektif sangat diperlukan untuk mencegah komplikasi tersebut dengan harapan dapat meminimalkan biaya perawatan pasien di ICU. Kajian meta analisis penggunaan beberapa Proton Pump Inhibitor (PPI) untuk terapi akut gastric ulcers menyebutkan bahwa perbaikan pada gejala klinik lebih baik pada penggunaan PPI generasi baru seperti rabeprazol, lansoprazol, pantoprazol. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui efektivitas penggunaan lansoprazol dan pantoprazol sebagai profilaksis stress ulcers di ICU. Methods: Penelitian ini merupakan penelitian non eksperimental dengan rancangan penelitian kohort secara retrospektif. Subjek penelitian adalah seluruh pasien rawat inap ICU dengan usia ≥ 18 tahun sampai 65 tahun yang mendapatkan terapi obat lansoprazol dan pantoprazol sebagai profilaksis stress ulcers selama bulan Januari 2014 – Desember 2015 yang memenuhi kriteria inklusi dan kriteria eksklusi. Penelitian ini dilakukan dengan membandingkan efektivitas terapi obat lansoprazol dan pantoprazol dengan melihat kejadian perdarahan minor dan perdarahan mayor. Results: Dari total 119 pasien, jumlah pasien yang tidak mengalami kejadian perdarahan pada kelompok lansoprazol 48 pasien (77,4%) sedangkan pada kelompok pantoprazol, pasien yang tidak mengalami kejadian perdarahan 35 pasien (61,4%). Secara statistik efektivitas lansoprazol dan pantoprazol sebagai profilaksis untuk mengatasi kejadian perdarahan tidak berbeda signifikan (P=0,057). Conclusion: Tidak terdapat perbedaan efektivitas antara lansoprazol dan pantoprazol sebagai profilaksis stress ulcers. Keywords: Profilaksis stress ulcers, Proton Pump Inhibitor , Intensive Care Unit

145

Kode Abstrak: OP-FK50 Analisis Efektivitas-Biaya Tindakan Kolesistektomi Metode Laparoskopi dan Kolesistekomi Terbuka pada RS Swasta Tipe B di Jakarta Pusat Tahun 2013-2017 Diana Hayati ¹*, Ahmad Fuad Afdhal, Ph.D.², Dr. Dian Ratih L., M.Biomed., Apt.² ¹Magister Farmasi, Peminatan Farmasi Rumah Sakit, Universitas Pancasila. ²Program Magister Ilmu Kefarmasian, Universitas Pancasila *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Kolelitiasis adalah penyakit yang dapat ditemukan di dalam kandung empedu atau di dalam ductus koledokus atau pada kedua-duanya. Dalam pelayanan kesehatan , tidak hanya outcome klinis yang diutamakan tetapi juga faktor pembiayaan. Untuk menentukan biaya yang efektif dan efisien diperlukan analisis farmakoekonomi. Salah satu tindakan yang memerlukan analisis efektifitas biaya adalah kolesistektomi yaitu tindakan pengangkatan batu empedu.. Analisa farmakoekonomi belum pernah dilakukan di RS Swasta kelas B di daerah Jakarta Pusat Tujuan: . Tujuan dari penelitian ini adalah untuk membandingkan efektif-biaya kolesistektomi metode laparoskopi dengan kolesistektomi terbuka (open surgery) Metode: Penelitian ini merupakan studi potong lintang, retrospektif dengan menggunakan data rekam medis penderita kolelithiasis di RS Swasta Kelas B di Daerah Jakarta Pusat tahun 2013-2017. Parameter yang digunakan dalam penelitian ini adalah biaya pengobatan langsung yang meliputi biaya total, biaya pemeriksaan, biaya ruang perawatan, obat-obatan, dan alat kesehatan, sedangkan indikator efektivitasnya menggunakan lama hari rawat inap Hasil penelitian: Hasil menunjukkan bahwa rata-rata biaya langsung kolesistektomi laparoskopi sebesar Rp. 48.344.000,- dibanding metode terbuka sebesar Rp. 43.673.917,-. Rasio efektifitas biaya kolesistektomi laparoskopi sebesar Rp. 13.812.571,-/hari lebih besar dibanding metode terbuka sebesar Rp. 6.577.397,-/hari. Perhitungan rasio efektivitas biaya tambahan (ICER) menunjukkan bahwa kolesistektomi laparoskopi memiliki biaya lebih rendah yaitu minus Rp. 1.487.288 dibandingkan dengan kolesistektomi terbuka Kesimpulan:.kolesistektomi laparoskopi lebih efektif-biaya daripada kolesistektomi terbuka. Kata kunci:.Kolesistektomi Laparoskopi, Kolesistektomi Terbuka, Cost Effective Ratio, RS Swasta Kelas B di Jakarta Pusat

146

Kode Abstrak: OP-FK51 Pola penggunaan obat hipertensi pada pasien Rujuk balik (PRB) di Rumah Sakit Swasta di Kota Padang Elly Usman,1* Masrul2 1

Bagian Farmakologi, Fakultas Kedotekran Unand Padang 2 Bagian Gizi Fakultas Kedotekran Unand Padang *Email korespodensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Hipertensi merupakan penyakit kronis Non Comunicable Diesase , dimana prevalensinya di Sumatera Barat 31,2 % hampir menyamai prevalensi data nasinoal yaitu 31,7 % . Pada Program Pelayanan Penyakit Kronis (Prolanis) dan Program Rujuk Balik (PRB), hipertensi merupakan peyumbang kunjungan rawat jalan terbanyak sesudah diabetes melitus (DM) dan penyakit jantung. Penderita hipertensi biasanya tanpa penyakit penyerta dan hipertensi disertai dengan penyakit penyerta Tujuan: Penelitin ini bertujuan untuk mengetahui pola penggunaan obat hipertensi pada penderita pengguna jaminan kesehatan BPJS di Rumah sakit Swasta di Kota Padang . Metode Penelitian: Penelitian dilakukan secara diskriptif, data dikumpulkan secara retrospektif. Data yang digunakan berasal dari rekapitulasi penggunaan obat pasien hipertensi rawat jalan BPJS pada tahun 2017 di Rumah sakit swasta di Padang. Hasil penelitian: dari 350 penderita yang datang berobat , didapatkan penderita hipertensi tanpa penyakit penyerta 67 orang dan hipertensi dengan penyakit penyerta 171 orang , penderita dengan DM 66 orang, penderita TB 14 orang dan sisa penyakit lainnya. Dari 67 penderita hipertensi yang tidak mengalami penyaait penyerta, obat hipertensi terbanyak yang digunakan adalah kombinasi Candesartan dan amlodipin 76,12 %, Candesartan 19,48 % dan Amlodipin 4.40 % dan hipertensi dengan penyakit penyerta kombinasi Candesartan dan amlodipin. 78,32 %, Candesartan 12,28 % dan Amlodipin 9,4% Kesimpulan: Penggunaan obat hipertensi yang sering digunakan pada hipertensi tanpa komplikasi Candesartan dan amlodipin 76,12 %, dan hipertensi dengan penyakit penyerta Candesartan dan amlodipin 78,32 %. Kata kunci: hipertensi, pola pengguaan Obat, pasien BPJS

147

Kode Abstrak: OP-FK52 Identifikasi Drug Related Problems (DRPs) Pada Pengobatan Pasien Diabetes Melitus Tipe 2 Rawat Inap Peserta Jaminan Kesehatan Nasional Di RSUD Kota Tangerang, Banten 2016 *Delina Hasan1, Yardi2, Zuha Yuliana3, 1

Dosen Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan, UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Jalan Kertamukti No.5 Pisangan, Ciputat 15412, Jakarta, 2Dosen Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan, UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Jalan Kertamukti No.5 Pisangan, Ciputat 15412, Jakarta, 3Mahasiswa Farmasi Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan, UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Jalan Kertamukti No.5 Pisangan, Ciputat 15412, Jakarta *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Diabetes melitus (DM) merupakan penyakit syndrome metabolic, yang tanda-tanda dan gejala awal tidak jelas sehingga sering disebut dengan silent killer. Menurut PERKENI, 2015, di Indonesia prevalensi penderita DM tipe 2, pada tahun 2014 jumlahnya sekitar 9,1 juta jiwa . 90% pasien DM menderita DM tipe 2 (Dipiro, et.al, 2015). Pasien DM tipe 2 yang menjalani rawat inap biasanya menggunakan lebih dari satu jenis obat (polifarmasi) sehingga berisiko mengalami drug related problems (DRPs). Tujuan Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi kejadian DRPs pada pasien rawat inap diabetes melitus tipe 2 dengan status jaminan kesehatan nasional (JKN), di RSUD Kota Tangerang 2016. Metode: penelitian ini menggunakan desain cross sectional, untuk menilai DRPs mengacu pada Pharmaceutical Care Network Europe (PCNE) versi 7.0, pengumpulan data dilakukan dari rekam medik pasien sebanyak 117 pasien Diabetes mellitus tipe 2 yang memenuhi kriteria inklusi dan eksklusi secara retrospektif . Hasil: Hasil penelitian menunjukkan bahwa DRPs yang terjadi sebesar 37,6%, meliputi obat tanpa indikas (33,3%), terjadi efek yang tidak diharapkan (4,8%). Interaksi sinergis (27,9%), indikasi tanpa obat (26,2%), dosis terlalu rendah (24,6%), ketidaktepatan pemilihan obat (19,7%), dan kombinasi obat yang tidak sesuai (1,6%). Kejadian DRPs tersebut tidak ber pengaruh terhadap pengendalian glukosa darah sewaktu (P=0,103). Kesimpulan: DRPs yang terjadi meliputi obat tanpa indikasi, terjadi efek yang tidak diharapkan,. Interaksi sinergis, indikasi tanpa obat, dosis terlalu rendah, ketidaktepatan pemilihan obat, dan kombinasi obat yang tidak sesuai, Kejadian DRPs tersebut tidak memiliki pengaruh terhadap pengendalian glukosa darah sewaktu (P=0,103). Kata kunci: Diabetes Melitus Tipe 2, Obat antidiabetes, Drug Related Problems (DRPs), PCNE V7.0

148

Kode Abstrak: OP-FK53 Efektifitas Mentoring Intensif terhadap Hasil UKAI Mahasiswa Profesi Apoteker Nurul Maziyyah* Program Studi Profesi Apoteker, FKIK Universitas Muhammadiyah Yogyakarta, Yogyakarta 55183 *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Uji Kompetensi Apoteker Indonesia (UKAI) merupakan salah satu upaya untuk menguji kompetensi para calon apoteker sehingga dihasilkan lulusan apoteker yang kompeten di bidang kefarmasian. Penerapan UKAI sebagai exit exam pada semua Program Studi Profesi Apoteker di Indonesia memerlukan perhatian bagi para pengelola program profesi agar dapat mempersiapkan anak didiknya menghadapi UKAI. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk melihat efektifitas penerapan mentoring intensif terhadap hasil UKAI mahasiswa Prodi Profesi Apoteker UMY. Metode: Penelitian ini membandingkan hasil UKAI mahasiswa Profesi Apoteker UMY Angkatan 1 yang berjumlah 28 mahasiswa pada saat Tryout UKAI Nasional bulan Oktober 2017 dengan hasil UKAI reguler pada Januari 2018. Mentoring intensif dilakukan selama bulan Desember 2017 hingga Januari 2018 selama 3 minggu. Mahasiswa dibagi ke dalam 4 kelompok sesuai dengan hasil Tryout UKAI. Mentoring dilaksanakan setiap hari dengan metode diskusi topik sesuai blueprint UKAI. Hasil UKAI pada bulan Januari kemudian dibandingkan untuk melihat peningkatan hasil UKAI. Hasil penelitian: Hasil penelitian menunjukkan bahwa mentoring intensif yang dilakukan memberikan peningkatan hasil UKAI dengan rata – rata peningkatan nilai UKAI sebesar 40,32%. Peningkatan hasil UKAI tertinggi sebesar 81,82% dan peningkatan yang terendah sebesar 18,95%. Kesimpulan: Mentoring intensif secara kelompok dapat meningkatkan pemahaman mahasiswa Profesi Apoteker terhadap kompetensi kefarmasian yang ditunjukkan dengan peningkatan hasil UKAI. Kata kunci: UKAI, mentoring, profesi apoteker

149

Kode Abstrak: OP-FK54 Identifikasi Drug Related Problem (DRPs) Pada Pasien Rheumatoid Artritis Rawat Jalan Di Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati Jakarta 2016 *Delina Hasan1, Nurmeilis2, Najmah Mumtazah3 1

Dosen Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan, UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Jalan Kertamukti No.5 Pisangan, Ciputat 15412, Jakarta, 2 Dosen Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan, UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Jalan Kertamukti No.5 Pisangan, Ciputat 15412, Jakarta, 3 Mahasiswa Farmasi Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan, UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Jalan Kertamukti No.5 Pisangan, Ciputat 15412, Jakarta *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Rematoid artritis merupakan penyakit autoimun yang seringkali berlangsung kronis memerlukan terapi jangka panjang, dapat menimbulkan kerusakan sendi bahkan kecacatan atau kematian. Hasil Riset Kesehatan Dasar Tahun 2013 menunjukkan bahwa prevalensi penyakit sendi di Indonesia berdasarkan wawancara tahun 2013 sebesar 24,7%, Dalam perjalanan penyakit biasa diikuti dengan penyakit penyerta yang membutuhkan berbagai jenis obat, sehingga berisiko menimbulkan Drug Related Problems (DRPs). Tujuan: penelitian ini bertujuan untuk mengetahui kejadian DRPs pada pasien Rheumatoid artritis dan hubungan penyakit penyerta dengan kejadian DRPs pada pasien Rheumatoid artritis rawat jalan di Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati Tahun 2016. Metode: penelitian ini merupakan penelitian observasional dengan rancangan penelitian Cross sectional, data dikumpulkan secara restrospektif dari rekam medis pasien sebanyak 61 penderita Rheumatoid artritis yang memenuhi kriteria inklusi dan eksklusi, periode Januaridesember 2016.. Kategori DRPs yang diidentifikasi menurut PCNE V 7.0 meliputi obat tidak sesuai pedoman pengobatan, obat tanpa indikasi, indikasi tanpa obat, interaksi obat, terlalu banyak obat untuk indikasi penyakit yang sama, dosis terlalu rendah, dosis terlalu tinggi, dan frekuensi pemberian melebihi aturan pakai. Hasil: Hasil penelitian menunjukkan bahwa DRPs yang teridentifikasi meliputi interaksi obat 54.3 %, kategori obat tidak sesuai pedoman pengobatan dan indikasi tanpa obat masing-masing 9.2 %, dosis terlalu rendah 7.6 %, terlalu banyak obat untuk indikasi penyakit yang sama 6.1 %, obat tanpa indikas 4.6 %, frekuensi pemberian melebihi aturan pakai 1.5 %. Ada hubungan antara penyakit penyerta dengan kejadian DRPs namun tidak signfikan. Kesimpulan: DRPs yang teridentifikasi adalah Interaksi obat, obat yang digunakan tidak sesuai dengan pedoman pengobatan, indikasi tanpa obat, dosis terlalu rendah, terlalu banyak obat untuk indikasi penyakit yang sama, obat tanpa indikasi, frekuensi pemberian melebihi aturan pakai. Ada hubungan antara penyakit penyerta dengan kejadian DRPs namun tidak signfikan. Kata kunci: Rheumatoid artritis, DRPs, Penyakit penyerta, Obat anti Rheumatoid artritis, PCNE V 7.0

150

Kode Abstrak: OP-FK55 Penggunaan Antibiotika Profilaksis Bedah di RSUP Fatmawati – Jakarta bulan Januari – Juni 2017 Debby Daniel,1* Pratiwi Andayani,2 dan Agnes Cindy Nathania Usman,3 1 2

Komite Pencegahan dan Pengendalian Infeksi, RSUP Fatmawati, Jakarta Selatan Komite Pencegahan dan Pengendalian Infeksi, RSUP Fatmawati, Jakarta Selatan 3 Fakultas Farmasi, Universitas Indonesia, Depok *Email korespondensi : [email protected],com

ABSTRAK Latar belakang: Pembedahan merupakan komponen dasar dari sistem perawatan kesehatan , berperan dalam mengobati berbagai jenis penyakit dan mengurangi penderitaan pasien akan penyakit yang diderita. Penggunaan antibiotika profilaksis bedah pada pra bedah dapat mengurangi terjadinya Infeksi Daerah Operasi (IDO) setelah pembedahan apabila dilakukan dengan jelas sesuai standar, bijak, untuk mencegah resistensi bakteri. Tujuan: Mengetahui pola penggunaan antibiotika profilaksis bedah pada pasien yang dilakukan pembedahan di Instalasi Bedah Sentral (IBS) RSUP Fatmawati bulan Januari – Juni 2017 dan kesesuaian penggunaannya dengan Pedoman Penggunaan Antibiotika (PPAB) RSUP Fatmawati tahun 2016 dan ASHP Guideline tahun 2013. Metode: Penelitian deskriptif ini bersifat retrospektif menggunakan 5841 data pasien yang dilakukan pembedahan di IBS RSUP Fatmawati bulan Januari – Juni 2017 baik pembedahan elektif, cito dan bedah prima ; serta data penggunaan antibiotika profilaksis bedah yang didapat dari perincian penggunaan obat pasien di Depo Farmasi IBS dan Depo Farmasi Instalasi Gawat Darurat (IGD) RSUP Fatmawati. Hasil penelitian: Berdasarkan data yang diperoleh 15,9% adalah pasien anak (≤ 18 tahun); 75,9% operasi yang dilakukan termasuk kategori pembedahan elektif dan 24,1% adalah pembedahan cito. 69,4% pembedahan menggunakan antibiotika profilaksis bedah dan 95,5% merupakan antibiotika tunggal, 4,9% menggunakan dua antibiotika dan 0,07% menggunakan tiga antibiotika. Antibiotika profilaksis bedah terbanyak digunakan adalah Sefazolin inj (sefalosporin generasi dua) sebesar 38,1% dan merupakan antibiotika profilaksis bedah tebanyak digunakan untuk operasi Bedah Orthopaedi, Bedah Saraf, Bedah Gilut, Bedah THT dan Bedah Kebidanan. Kesesuaian penggunaan antibiotik profilaksis bedah dengan PPAB RSUP Fatmawati tahun 2016 hanya mencapai 56,1% dan 35,74% dengan ASHP Guideline tahun 2013 . Kesimpulan: Kesadaran penggunaan antibiotika profilaksis bedah sesuai standar masih harus ditingkatkan. PPAB RSUP Fatmawati tahun 2016 perlu untuk diperbaharui dan dilengkapi. Program Pengendalian Resistensi Antimikroba (PPRA) di Rumah Sakit perlu berperan aktif dalam penggunaan antibiotika secara bijak khususnya penggunaan antibiotika profilaksis bedah. Kata kunci: antibiotika profilaksis bedah, program pengendalian resistensi antimikroba, pedoman penggunaan antibiotika, infeksi daerah operasi

151

Kode Abstrak: OP-FK56 Analisis Kuantitatif dan Kualitatif Penggunaan Antibiotik Pada Pasien Balita Diare Rawat Inap di RSUP X Daerah Jakarta Timur Okpri Meila,1*Syamsudin Abdillah,2 Wahyudi Uun Hidayat 2 1

FakultasFarmasi, Institut Sains dan Teknologi Nasional, Jakarta Selatan, Indonesia 2 Fakultas Farmasi, Universitas Pancasila, Jakarta Selatan, Indonesia *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Tingginya pemakaian antibiotik pada balita, serta tingginya prevalensi diare pada balita mendorong peneliti untuk melakukan analisa kuantitatif dan kualitatif antibiotik pada balita. Tujuan: Mengetahui secara kualitatif dan kuantitatif penggunaan antibiotik pada pasien balita diare. Metode: Penelitian deskriptif dengan studi retrospektif yang diambil dari rekam medis untuk dinilai kuantitas dan kualitas penggunaan antibiotik. Kuantitas dinilai dengan menghitung Defined Daily Dose per 100 pasien dan penilaian kualitas dengan kategori Gyssens. Hasil penelitian: Dari 283 rekam medik diperoleh total penggunaan antibiotik sebesar 20,993 DDD 100 pasien-hari. Hasil perhitungan ATC/DDD untuk seftriakson adalah 5,5785 DDD 100 pasien-hari, metronidazol adalah 2,6368 DDD 100 pasien-hari, Amoksisillin adalah 0,4575 DDD 100 pasien-hari, Amikasin adalah 0,2099 DDD 100 pasien-hari, Sefotaksim adalah 7,3602 DDD 100 pasien-hari, Gentamisin adalah 0,1038 100 pasien-hari, Sefiksim adalah 3,0883 DDD 100 pasien-hari, Seftazidim adalah 0,7473 DDD 100 pasienhari, Kloramfenikol adalah 0,2216 DDD 100 pasien-hari, Meropenem adalah 0,4063 DDD 100 pasien-hari, dan Ampisillin adalah 0,1228 DDD 100 pasien-hari. Penilaian dari kategori Gyssens didapatkan hasil 6 % kategori 0 (penggunaan antibiotik tepat), 1 % kategori IIIa (tidak tepat karena pemberian terlalu lama), 2 % kategori IIIb (tidak tepat karena pemberian terlalu singkat), 9 % kategori IVa (tidak tepat karena ada antibiotik lain yang lebih efektif), 1 % kategori IVc (tidak tepat karena ada antibiotik lain yang lebih murah), dan 66 % kategori V (tidak tepat karena tidak ada indikasi/diagnosis infeksi tidak jelas). Kesimpulan: Penggunaan antibiotik pada balita diare melebihi DDD WHO, dan masih tinggi angka penggunaan antibiotik tanpa adanya indikasi. Kata kunci: Diare, Antibiotik, DDD, Gyssens

152

Kode Abstrak: OP-FK57

IbM Peningkatan Pengetahuan Penggunaan Obat Yang Cerdas Bagi Masyarakat Widyastuti,1* Farizal,2 Vina Hidayana3 1

Universitas Mohammad Natsir Bukittinggi 2 Akademi Farmasi Imam Bonjol

*Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Pemakaian obat tanpa resep dokter yang digunakan oleh masyarakat dapat menimbulkan resiko bila masyarakat kurang mengetahui bagaimana mendapatkan, menggunakan, menyimpan dan membuang obat yang tidak digunakan tersebut secara benar. Tujuan: Berdasarkan hal tersebut dilakukan pengabdian masyarakat di Kelurahan Belakang Balok, Kota Bukittinggi agar terjadi peningkatan pengetahuan masyarakat agar cerdas dalam menggunakan obat. Kegiatan yang dilaksanakan berupa penyuluhan dan simulasi. Indikator yang digunakan berupa kuesioner yang dikeluarkan oleh Kemenkes RI. Sebelum kegiatan dilaksanakan dilakukan pengisian kuesioner. Jumlah Kepala Keluarga di Kelurahan Belakang Balok per Bulan Maret 2017 sebesar 671 KK dan diambil sampel sebesar 245 KK untuk pengisian kuesioner. Hasil: Pada awal kegiatan didapatkan jumlah nilai rata-rata pengisian kuesioner yang benar sebesar 55,35%. Setelah kegiatan berlangsung selama delapan bulan, di akhir kegiatan didapatkan jumlah nilai rata-rata pengisian kuesiner yang benar sebesar 76,85%. Kesimpulan: Berdasarkan hasil dari kegiatan ini maka dapat diambil kesimpulan tingkat pengetahuan masyarakat sebelum kegiatan mempunyai kategori kurang, dan setelah kegiatan mempunyai kategori baik. Kata Kunci: obat, gema cermat, pengetahuan masyarakat

153

Kode Abstrak: OP-FK58 Analisis Pelayanan Asuhan Kefarmasian di Instalasi Farmasi Rumah Sakit di Kota Jambi Andy Brata,1* Lailan Azizah,2 1 2

Bagian Farmakologi, Akademi Farmasi Provinsi Jambi, Jambi, INDONESIA Bagian Farmasi Klinis, Akademi Farmasi Provinsi Jambi, Jambi, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Asuhan kefarmasian atau Pharmaceutical care merupakan bentuk optimalisasi peran yang dilakukan oleh apoteker terhadap pasien dalam melakukan terapi pengobatan sehingga dapat meningkatkan derajat kesehatan pasien. Apoteker berperan dalam memberikan konsultasi, informasi dan edukasi (KIE) terkait terapi pengobatan yang dijalani pasien, mengarahkan pasien untuk melakukan pola hidup sehat sehingga mendukung agar keberhasilan pengobatan dapat tercapai, dan melakukan monitoring hasil terapi pengobatan yang telah dijalankan oleh pasien serta melakukan kerja sama dengan profesi kesehatan lain yang tentunya bertujuan untuk meningkatkan kualitas hidup pasien. Tujuan: Untuk mengetahui pelaksanaan praktek apoteker di Rumah Sakit di Kota Jambi dan kesadaran apoteker terhadap implementasi asuhan kefarmasian di RS di Kota Jambi. Metode: Sampel ditentukan 55 orang apoteker, yang dipilih secara exhause sampling. Hasil penelitian: Hasil penelitian menunjukkan secara simultan kedua dimensi pelayanan kefarmasian berpengaruh signifikan terhadap implementasi asuhan kefarmasian; sementara secara parsial satu variabel (kesadaran apoteker tentang asuhan kefarmasian) memiliki pengaruh signifikan (p<0,05), sedangkan variabel praktik apoteker saat ini di rumah sakit tidak memiliki pengaruh yang signifikan. Kesimpulan: Pelayanan asuhan kefarmasian di instalasi farmasi rumah sakit di kota jambi tidak dipengaruhi oleh praktik farmasi saat ini di RS. Dimana Apoteker lebih mempertimbangkan kesadaran terhadap pelayanan asuhan kefarmasian sedangkan pada praktiknya tidak. Sehingga implementasi asuhan kefarmasian dipengaruhi oleh kesadaran apoteker tentang asuhan kefarmasian. Kata kunci: Pelayanan asuhan kefarmasian.

154

Kode Abstrak: OP-FK59 Evaluasi Penggunaan Antibiotik Profilaksis Terhadap Kejadian Infeksi Luka Operasi Pada Operasi Sectio Caesarea Fifin Oktaviani, 1* Djoko Wahyono,2 dan Endang Yuniarti.3 1

2

Praktisi Farmasi Klinik Rumah Sakit Bakti Timah Karimun, Kepulauan Riau, INDONESIA Bagian Farmasi Klinik dan Farmakoterapi Fakultas Farmasi, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta 55281, INDONESIA 3 Praktisi RSU PKU Muhammadiyah, Yogyakarta 55281, INDONESIA

ABSTRAK Latar Belakang: Infeksi nosokomial merupakan penyebab utama tingginya angka kesakitan dan kematian di dunia. Pada tahun 2002 CDC memperkirakan angka kejadian infeksi nosokomial di rumah sakit 1,7 juta orang dan sekitar 99.000 orang meninggal karena infeksi ini. Infeksi luka operasi merupakan salah satu dari infeksi nosokomial mayoritas yang terjadi di rumah sakit. Penggunaan antibiotik profilaksis yang sesuai dapat mengurangi kejadian infeksi luka operasi. Tujuan: penelitian ini bertujuan untuk mengetahui besarnya angka kejadian infeksi luka operasi pada operasi sectio caesarea, mengetahui pola dan kesesuaian penggunaan antibiotik profilaksis pada pasien sectio caesarea dengan Pedoman Umum Penggunaan Antibiotik (PPAB) 2011, American Society of Health System Pharmacist (ASHP) Therapeutic Guideline 2012, Drug Information Handbook 22nd Edition. Metoda penelitian: menggunakan metoda cross sectional melalui penelusuran data secara retrospektif terhadap rekam medik pasien yang menjalani tindakan operasi sectio caesarea di salah satu rumah sakit BUMN Kepulauan Riau periode Maret 2014 – Februari 2015. Analisis data berupa deskripsi angka kejadian infeksi luka operasi, pola dan kesesuaian penggunaan antibiotik profilaksis pada pasien sectio caesarea dengan pedoman. Hasil penelitian: Besarnya angka kejadian infeksi luka operasi akibat tindakan sectio caesarea sebanyak 9 pasien (6,4%) dari jumlah total 140 pasien. Pola penggunaan antibiotik profilaksis menunjukkan bahwa penggunaan ceftriaxon sebanyak 55,7%, cefuroxim sebanyak 34,3%, kombinasi ceftriaxon dan metronidazol sebanyak 10%. Kesesuaian penggunaan antibiotik profilaksis dengan pedoman menunjukkan bahwa dari kesesuaian rute dan interval pemberian sebesar 100% dari jumlah total 140 pasien, kesesuaian jenis antibiotik profilaksis sebesar 34,29%, kesesuaian dosis sebesar 65,71%, kesesuaian waktu pemberian sebesar 72,86%. Kesimpulan:. Pihak manajemen rumah sakit perlu membuat suatu standar pelayanan tentang penggunaan antibiotik dan menyediakan sarana pemeriksaan bakteriologi sehingga para klinisi dalam memberikan terapi antibiotik berdasarkan jenis kuman yang ada. Kata kunci: antibiotik profilaksis, infeksi luka operasi, sectio caesarea.

155

Kode Abstrak: PP-FK01 Pengaruh Komorbiditas Terhadap Ketaatan Terapi Pada Pasien Diabetes Mellitus Tipe II di Rumah Sakit Swasta X Yogyakarta Dita Maria Virginia*, Erica Kusuma Rahayu Sudarsono, Kalvin Halimawan Susanto, Mercy Tiara Kezia Zebua, Anastasia Satya Ari Nantyastuti, Ni Luh Putu Meilina Ulandari, Fransiska Indri Sagala Bagian Farmakologi dan Farmasi Klinis, Fakultas Farmasi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta, 55281 *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Pasien diabetes tipe II memiliki prevalensi ketidaktaatan tinggi dan risiko komorbiditas. Komorbiditas mungkin salah satu faktor ketaatan pasien. Metode pengukuran ketaatan antara lain MMAS-8 dan MPR. Tujuan: Penelitian ini bertujuan mengobservasi pengaruh kondisi komorbiditas terhadap ketaatan terapi pada pasien diabetes mellitus tipe II. Metode: Jenis penelitian adalah observasional analitik desain potong lintang dengan mengikutsertakan 138 responden. Penelitiandilakukan di poliklinik diabetes di RS X. Pengambilan subjek penelitian menggunakan teknik purposive sampling. Analisis komparatif komorbiditas terhadap skor ketaatan menggunakan t-test dan analisis kategorik untuk melihat pengaruh jumlah komorbiditas terhadap ketaatan terapi menggunakan ChiSquare. Hasil penelitian: Penelitian ini menunjukkan 78,3% berpendidikan >SMP, 89,1% memiliki komorbiditas, proporsi ketaatan hampir sama antara pengukuran MPR dan MMAS yaitu 62,3% dan 58%, 65,9% memiliki riwayat keluarga diabetes 53,6% olahraga, dan 86,2% tidak merokok. Tidak terdapat perbedaan skor ketaatan yang bermakna pada kedua kelompok berdasarkan morbiditas baik MPR (p=0,956) ataupun MMAS (p=0,138). Hubungan jumlah komorbiditas tidak bermakna terhadap ketaatan baik dengan metode MPR (p=0,140) ataupun MMAS (p=0,163). Kesimpulan: Penelitian menyimpulkan tidak terdapat perbedaan nilai dan hubungan bermakna antara ketaatan baik dengan metode MPR ataupun MMAS pada kedua kelompok diabetes dengan atau tanpa komplikasi, serta dibandingkan dengan jumlah komorbiditas. Kata kunci: komorbiditas, ketaatan, diabetes, MMAS-8, MPR

156

Kode Abstrak: PP-FK02 Tingkat Kontrol Asma pada Pasien Rawat Jalan di Rumah Sakit RSIA Sentra Medika Mataram Tahun 2015 Siti Rahmatul Aini, Raisya Hasina, * Candra Dwipayana, dan Made Sandi Pratama. Program Studi Farmasi, Universitas Mataram, Mataram, Nusa Tenggara Barat *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Penyakit asma adalah suatu kelainan berupa inflamasi (peradangan) kronik saluran nafas yang menyebabkan hipereaktivitas bronkus terhadap berbagai rangsangan yang ditandai dengan gejala episodic berulang berupa mengi, batuk, sesak nafas dan rasa berat di dada terutama pada malam atau dini hari yang umumnya bersifat reversible baik dengan atau tanpa pengobatan. Ketidakpahaman pasien terhadap terapi yang sedang dijalaninya akan meningkatkan ketidakpatuhan pasien dalam mengkonsumsi obatnya. Rendahnya kepatuhan terhadap pengobatan asma berpotensi menjadi penghalang tercapainya asma yang terkontrol. Studi kepatuhan penggunaan obat pada pasien asma perlu dilakukan untuk menilai efektivitas pengobatan terkait dengan harapan terkontrolnya serangan asma.Berdasarkan uraian di atas melatarbelakangi peneliti untuk melakukan penelitian mengenai tingkat control asma pada pasien asma rawat jalan di Rumah sakit Risa Sentra Medika Mataram. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana pengaruh konseling farmasis terhadap control asma dan kualitas hidup pasien asma di Rumah Sakit Risa Sentra Medika Mataram. Metode: Desain penelitian observasional deskriptif dengan pendekatan cross sectional digunakan dalam penelitian ini. Penelitian ini dilaksanakan selama 2 bulan di Rumah sakit Risa Sentra Medika Mataram tahun 2015, dengan 50 pasien rawat jalan di Rumah Sakit Risa Sentra Medika Mataram pada bulan Oktober sampai November 2015. Adapun criteria inklusi yaitu (1) Pasien terdiagnosis asma dan menderita minimal selama sebulan ; (2) Mengkonsumsi obat asma; (3) pasien yang berusia dari anak-anak sampai lansia ; (4) Pasien Rawat Jalan di Rumah Sakit Risa Sentra Medika Mataram ; (5) Pasien yang bersedia mengikuti penelitian dan menandatangani informed concent (lembar persetujuan). Kriteria eksklusi yaitu (1) Pasien dengan tuli, buta huruf, gangguan jiwa ; (2) Pasien yang dalam kondisi hamil. Variabel pada penelitian ini meliputi data karakteristik responden ( usia dan jenis kelamin ), karakteristik pendidikan, karakteristik pekerjaan, Data dikumpulkan melalui wawancara secara langsung dengan pasien/ keluarga pasien dan menggunakan Kontrol Tes Asma atau Asthma Control Test (ACT), dipergunakan untuk mengetahui tingkat kontrol pasien terhadap pengobatan. Hasil penelitian: Hasil penelitian menunjukan bahwa pasien dengan control asma penuh ( 0 %), terkontrol sebagian ( 62 %), dan tidak terkontrol (38 %), sehingga tingkat kontrol asma di Rumah Sakit Risa Sentra Medika Matarambaik. Kesimpulan: ACT tentang tingkat control asma mampu meningkatkan pengetahuan, kepatuhan, kepuasan dan kualitas hidup pasien. Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa tingkat control asma di Rumah Sakit Risa Sentra Medika Mataram yang diambil dari 50 responden, memiliki tingkat control sebagian, yaitu sebanyak 62 %, sedangkan responden yang tidak terkontrol sebanyak 38%. Dan Penderita asma di Rumah Sakit Risa Sentra Medika Mataram tidak ada yang terkontrol penuh. Sehingga dapat disimpulkan tingkat control asma di Rumah sakit Risa Sentra Medika Mataram baik. Kata kunci: Asthma Control Test (ACT), Kontrol asma, Rumah sakit Risa Sentra Medika Mataram.

157

Kode Abstrak: PP-FK03 Hubungan antara Tingkat Kepuasan Pelanggan dengan Tingkat Kepentingan Pelanggan di Salah Satu Apotek di Kota Bandung Made Pasek Narendra,* Alexander Rendi, Natalia Maryasin Fakultas Farmasi Universitas Jenderal Ahmad Yani Email: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Apotek sebagai salah satu jenis bisnis pelayanan yang langsung melayani pasien, dan harus memiliki daya saing dari segi pelayanan baik itu farmasi klinis maupunproduk farmasi, sehingga perlu peningkatan dan pembaharuan yang berkesinambungan untuk mempertahankan dan meningkatkan jumlah pelanggan. Tujuan: Penelitian bertujuan untuk mengetahui pengaruh kualitas pelayanan terhadap kepuasan dan kepentingan pelanggan di salah satu apotek di kota Bandung. Metode: Pada penelitian ini diambil sampel sebanyak 50 responden secara acak (random sampling) dari populasi pelanggan apotek yang dilakukan selama satu bulan. Hasil sampel ini dianalisis dengan metode Importance-Performance Analysis (IPA)dimana metode ini membandingkan tingkat kepuasan dengan kepentingan pelanggan menggunakan diagram Cartesius. Alat ukur yang digunakan pada penelitian ini adalah kuisioner yang berisi daftar pertanyaan yang berkenaan dengan aspek wujud (Tangible), aspek keandalan (Reability), aspek ketanggapan (Responsiveness), aspek jaminan (Assurance), aspek empati (Empathy). Hasil penelitian: Hasil yang diperoleh pada penelitian ini adalah rata-rata kepuasan pelanggan (X2) sebesar 3,83 dan rata-rata kepentingan pelanggan (Y2) sebesar 4,50. Persentase tingkat kepentingan terhadap kepuasan pelanggan sebesar 84,93%. Hasil penelitian cukup baik, tetapi terdapat beberapa hal yang harus lebih ditingkatkan. Beberapa hal tersebut masuk ke dalam kuadran II, karena hal tersebut dianggap penting oleh pelanggan namun masih belum terpuaskan di antaranya adalah kecekatan petugas dalam melayani, ketersediaan petugas menangani keluhan secara cepat serta penampilan petugas apotek. Kata kunci: Kepuasan pelanggan, kepentingan pelanggan, random sampling, kuisioner, diagram Cartesius.

158

Kode Abstrak: PP-FK04

Profil Anticholinergic Burden Akibat Penggunaan Antipsikotik Pada Pasien Psikogeriatri di RS Jiwa Dr. Radjiman Wediodiningrat Lawang (RSJ Lawang) Angga Gyzanda* 1

Instalasi Farmasi RS Jiwa Dr. Radjiman Wediodiningrat Lawang, Malang 65208, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Apoteker yang melakukan praktik kefarmasian di Rumah Sakit Jiwa berperan dalam mengurangi risiko jatuh akibat penggunaan antipsikotik. Tujuan: Penelitian ini bertujuan mengukur profil anticholinergic burden pada pasien psikogeriatri yang mendapatkan antipsikotik di unit Psikogeriatri RSJ Lawang pada rentang Oktober s.d. Desember 2017. Metode: Metode penelitian yang digunakan adalah metode penelitian deskriptif dengan studi restropektif di unit Psikogeriatri RSJ Lawang. Data diambil dari catatan rekam medik pasien. Analisis mengacu pada aplikasi medichec.com/assessment serta jurnal pendamping Anticholinergic burden and cognitive function in a large German cohort of hospitalized geriatric patients (Pfistermeister et al, 2017). Sampel penelitian adalah pasien psikogeriatri penderita skizofrenia & alzeimer di unit Psikogeriatri RSJ Lawang periode Oktober s.d. Desember 2017. Hasil penelitian: Objek penelitian sejumlah 57 pasien dengan gangguan jiwa skizofrenia dan alzeimer di ruang rawat inap unit Psikogeriatri RSJ Lawang. Antipsikotik seperti triheksifenidil, quetiapin, clozapin, dan chlorpromazin banyak digunakan dan memberikan angka anticholinergic burden tinggi. Hasil analisis menunjukkan kombinasi antipsikotik tersebut memberikan angka anticholinergic burden tinggi dengan skor di atas 2 (dua). Hasil analisis menunjukkan 47,37% pasien memiliki angka anticholinergic burden di atas 2 (dua) yang berarti memiliki risiko jatuh dan 52,63% memiliki angka anticholinergic burden 0-2 yang relatif aman. Kesimpulan: Antipsikotik dengan skor anticholinergic burden tinggi masih sering digunakan dalam terapi kondisi skizofrenia & alzeimer di RSJ Lawang yang memberikan angka anticholinergic burden di atas 2 (dua) bagi pasien psikogeriatri. Penggunaan antipsikotik tersebut di unit Psikogeriatri RSJ Lawang masih sering diberikan secara kombinasi. Perlu disarankan agar mengurangi kombinasi penggunaan antipsikotik dengan angka anticholinergic burden tinggi. Kata kunci: anticholinergic burden, antipsikotik, apoteker, pasien psikogeriatri.

159

Kode Abstrak: PP-FK05 Persepsi Diri Apoteker Pada Pelayanan Komunitas Farmasi di Era JKN Yasinta Rakanita,1* Muhammad Basuki,2 1

Program Studi Sarjana Farmasi, Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Pelita Mas, Palu 94112, Sulawesi Tengah INDONESIA 2 Program Studi Diploma III Farmasi, Akademi Farmasi Medika Nusantara, Palu 94112, Sulawesi Tengah, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Perubahan sistem pelayanan kesehatan menuntut sebuah organisasi profesi untuk mengetahui kondisi penerimaan masyarakat terhadap peran dan fungsinya secara nyata saat ini. Sebagai salah satu profesi kesehatan yang turut melakukan adaptasi kearah yang lebih baik di Era JKN (Jaminan Kesehatan Nasional) ini adalah profesi Apoteker. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengkaji secara kualitatif mengenai celah perbedaan persepsi diri apoteker terhadap profesinya (citra internal) dan persepsi profesi kesehatan lainnya, pasien, investor apotek terhadap apoteker (citra eksternal). Metode: Desain penelitian berupa Cross Sectional survey kualitatif dengan analisa distribusi deskriptif. Terdapat empat kategori termuat dalam 26 pernyataan kuesioner skala likert tiga pada bulan Juli - Oktober 2017. Hasil penelitian: Hasil yang diperoleh dari 233 responden laki - laki 24,9% (n=58); perempuan 75,1% (n=175) sedangkan Profesi kesehatan yang terlibat sebagai responden Apoteker 30,90% (n=72); Asisten apoteker 24,46% (n=57); Dokter 5,15% (n=12); Perawat 4,29% (n=10); Bidan 3,86% (n=9); Investor 5,57 % (n=13); Lainnya/ Pasien 25,75% (n=60) ditemukan hasil bahwa responden umumnya menjawab SETUJU terhadap sebagian besar pernyataan kuesioner, kecuali nomor Q9, Q10 dan Q20. Ketiga pernyataan negatif (Q9, Q10, Q20) terhadap Apoteker ditanggapi “TIDAK SETUJU” . Sehingga diperoleh persepsi diri baik terhadap Apoteker di Pelayanan Komunitas Farmasi. Kesimpulan: Secara kualitatif ditemukan adanya persepsi diri yang positif dari apoteker sendiri (citra internal) maupun persepsi dari profesi kesehatan lainnya serta masyarakat terhadap apoteker (citra eksternal) pada pelayanan komunitas farmasi. Tidak ada celah perbedaan persepsi diri Apoteker yang nyata diantara keempat kategori responden. Kata kunci: Persepsi Diri, Apoteker, Profesi Kesehatan lainnya..

160

Kode Abstrak: PP-FK06 Hubungan Antara Mean Arterial Pressure dan Vascular Endothelial Growth Factor Setelah Pemberian Terapi Antihipertensi Pada Pasien Pre Eklampsia Berat di Rumah Sakit Umum Haji Surabaya Dina Ratna Juwita,1,2* Teri Wina Herwati,1 Yulistiani,3 dan Eddy Zarkaty Monasir.4 1

Mahasiswa Program Studi Magister Farmasi Klinik, Fakultas Farmasi, Universitas Airlangga, Surabaya, INDONESIA 2 Fakultas Farmasi, Universitas Muhammadiyah Purwokerto, INDONESIA 3 Departemen Farmasi Klinis, Fakultas Farmasi, Universitas Airlangga, INDONESIA 4 Departemen Obstetrik dan Ginekologi, Rumah Sakit Umum Haji Surabaya, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Kombinasi metildopa dan nifedipin digunakan secara luas pada pasien pre eklampsia sebelum melahirkan. Nifedipin menurunkan tekanan darah dengan memblok kanal kalsium, sedangkan metildopa mempengaruhi reseptor α2-adrenal di sistem saraf pusat dan produksi faktor proangiogenik. Salah satu faktor proangiogenik yang penting untuk vasodilatasi adalah Vascular Endothelial Growth Factor. Mean arterial pressure dapat digunakan sebagai prediktor pre eklampsia selain tekanan darah sistolik dan diastolik. Tujuan: Tujuan penelitian ini adalah untuk menganalisis hubungan antara mean arterial pressure dengan kadar vascular endothelial growth factor di sirkulasi maternal pada pasien pre eklampsia berat, setelah menerima terapi antihipertensi di ruang rawat inap Rumah Sakit Umum Haji Surabaya. Metode: Penelitian ini dilakukan dengan metode prospektif observasional pada periode Agustus-Oktober 2016. Pengambilan data mengenai kadar VEGF dilakukan dengan pemeriksaan kadar di plasma sebelum pemberian terapi dan 48 jam sesudah terapi menggunakan metode ELISA. Pengukuran tekanan darah dilakukan sebelum pengambilan sampel darah dan perhitungan mean arterial pressure dilakukan dengan menggunakan data tekanan sistolik dan diastolik. Penelitian ini telah mendapatkan persetujuan kelaikan etik oleh Panitia Etik Penelitian Kesehatan RSU Haji Surabaya. Hasil penelitian: Terdapat 17 pasien pre eklampsia berat yang memenuhi kriteria inklusi. Mean arterial pressure turun 17 (-10-33) mmHg setelah 48 jam pemberian terapi kombinasi nifedipin dengan metildopa 250 mg, dan turun sebesar 38 (10-113) mmHg setelah pemberian kombinasi nifedipin dengan metildopa 500 mg. Kadar VEGF pada pasien pre eklampsia berat turun sebesar 135,61 (-705,38 – 1268,23) pg/mL setelah pemberian kombinasi terapi nifedipin dengan metildopa 250 mg dan 638,63 (-38,66-2930,21) pg/mL setelah kombinasi dengan metildopa 500 mg. Dari tes korelasi didapatkan p=0,979 untuk kombinasi dengan metildopa 250 mg dan p=0,913 untuk kombinasi dengan metildopa 500 mg. Kesimpulan: Penurunan mean arterial pressure seiring dengan penurunan kadar VEGF walaupun tidak signifikan secara statistik. Kata kunci: antihipertensi, pre eklampsia berat, mean arterial pressure, vascular endothelial growth factor.

161

Kode Abstrak: PP-FK07

Evaluasi Efek Samping Obat pada Pasien Kanker Payudara di RSUP Fatmawati Jakarta Sondang Khairani,* Sesilia Andriani Keban, Meyke Afrianty Fakultas Farmasi Universitas Pancasila, Srengseng sawah, Jagakarsa, Jakarta 12640, Indonesia *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Efek samping dari pengobatan kemoterapi sangat banyak dan berbedabeda tiap individu, mulai dari rambut rontok, gangguan sumsum tulang, mual, muntah, sariawan, mudah terinfeksi dan lain-lain. Berat ringannya efek samping kemoterapi tergantung pada banyak hal, antara lain jenis obat kemoterapi, kondisi tubuh baik berat badan, usia, kondisi psikis pasien. Apoteker sangat berperan aktif terkait dengan pengobatan yang diberikan kepada pasien, terlebih pada pasien kanker payudara yang memerlukan terapi dengan kemoterapi yang memiliki banyak efek samping. Tujuan: mengetahui gambaran efek samping obat kemoterapi pada pasien kanker payudara yang menjalankan pengobatan di Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati. Metode: Desain studi yang digunakan yaitu retrospektif berdasarkan data pengobatan pasien rawat jalan kanker payudara yang telah menjalankan kemoterapi di RSUP Fatmawati tahun 2016 dilihat dari rekam medis. Hasil penelitian: Jumlah pasien kanker payudara secara keseluruhan adalah 385 pasien tetapi pasien yang memenuhi kriteria inklusi sebanyak 82 pasien. Jenis efek samping obat yang paling banyak terjadi pada pasien kanker payudara yaitu mual (20.53%), muntah (12.80%), nyeri sendi (5.29%), diare (2.64%), pusing (1.83%), sariawan dan tulang (0.61%), sesak nafas (0.41%), dan juga lemas, sakit kepala dan syok yang sama sama mendapatkan (0.20%). Kombinasi obat yang paling banyak memberikan efek samping yaitu cyclophosphamide, doxorubicin, dan infus 5-fu.(19.51%) dan juga kombinasi obat cyclophosphamide, doxorubicine, dan docetaksel sebanyak (18.29%). Kesimpulan: Efek samping pengobatan kemoterapi pada pasien kanker payudara paling banyak yaitu mual (20.53%). Apoteker sangat berperan penting dalam pemberian informasi efek samping apa yang akan terjadi setelah kemoterapi. Kata kunci: Efek samping obat, kemoterapi, kanker payudara

162

Kode Abstrak: PP-FK08 Cost Effectivitas Fondaparinux dibandingkan dengan Enoxaparin Pada Pasien Sindrom Koroner Akut Di Rumah Sakit Bethesda Yogyakarta Susan Fitria Candradewi,1* Zullies Ikawati,2 dan L.Endang Budiarti,3 2

1 Fakultas Farmasi, Universitas Ahmad Dahlan, Yogyakarta , INDONESIA Bagian Farmakologi dan Farmasi Klinik, Universitas Gadjah Mada Yogyakarta, INDONESIA 3 Instalasi Farmasi Rumah Sakit Bethesda, Yogyakarta, INDONESIA

*Email korespondensi: [email protected] atau [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Sindrom koroner disebabkan karena ketidakseimbangan antara pasokan oksigen dan kebutuhan oksigen oleh miokard. Antikoagulan merupakan terapi yang direkomendasikan dan merupakan terapi utama pada pasien dengan penyakit kardiovaskular akut dengan biaya terapi yang cukup tinggi. Penelitian sebelumnya mengenai cost effektivitas antikoagulan masih sangat jarang di Indonesia. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk membandingkan efektivitas biaya terapi antikoagulan Fondaparinux dan enoxaparin pada pasien dengan sindrom koroner akut Metode: Penelitian ini merupakan penelitian non-eksperimental kohort secara retrospektif dengan menggunakan data rekam medik RS.Bethesda Yogyakarta. Subyek penelitian yaitu pasien sindrom koroner akut yang mendapatkan terapi fondaparinux dan enoxaparin dari Januari 2012 sampai dengan Desember 2013. Efektivitas biaya diukur berdasarkan nilai ACER (Average Cost Effectiveness Ratio) dan ICER (Incremental Cost Effectiveness Ratio). Hasil penelitian: Sebanyak 66 pasien memenuhi kriteria inklusi dan eklusi dalam penelitian ini yang terbagi dalam 28 pasien kelompok fondaparinux, dan 38 pasien kelompok enoxaparin. Nilai ACER (Average Cost Effectiveness Ratio) berdasarkan tidak adanya infark miokard pada kelompok fondaparinux sebesar Rp 8.999.663,5 per pasien sedangkan pada kelompok enoxaparin sebesar Rp 12.374.620,43 per pasien. Nilai ICER (Incremental Cost Effectiveness Ratio) pada penggunaan fondaparinux akan menurunkan biaya sebesar Rp 4.558.288,00 Kesimpulan: Fondaparinux lebih cost effective dalam mencegah terjadinya infark miokard dibandingkan dengan enoxaparin. Kata kunci: Sindrom koroner akut, efektivitas biaya terapi, antikoagulan

163

Kode Abstrak: PP-FK09 Evaluasi Diri Pelaksanaan Pelayanan Kefarmasian Bagi Pasien Asma di Apotek, Puskesmas, Rumah Sakit di Yogyakarta dan Sekitarnya Aris Widayati,* dan Putu Dyana Christasani Social, Behavioural and Administrative Pharmacy (SBA), Fakultas Farmasi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta 55281, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Asma merupakan penyakit kronis yang mempengaruhi produktivitas pasien secara signifikan. Pelayanan kefarmasian kepada pasien asma dapat membantu meningkatkan quality of life pasien. Tujuan: Penelitian ini bertujuan melakukan evaluasi diri pelaksanaan pelayanan kefarmasian pada pasien asma di apotek, puskesmas, dan rumah sakit. Metode: Penelitian ini berupa observasional deskriptif, dengan desain potong lintang. Responden dipilih secara non-random convenience dengan mengirimkan permohonan kesediaan berpartisipasi kepada apoteker di apotek, puskesmas, dan rumah sakit di Yogyakarta dan sekitarnya. Jumlah responden yang direkrut sebanyak 103. Data diambil dengan kuesioner yang memuat 27 pertanyaan tentang pelayanan kefarmasian asma, mengacu ke buku Pharmaceutical Care Asma dari Kemenkes. Kuesioner bersifat selfreported, responden apoteker diminta memberi rating dari 0 sampai 6 (0=tidak pernah, 2=kadang – kadang, 4=sering, 6=selalu) untuk tiap item pertanyaan tentang pelayanan kefarmasian pasien asma yang dilakukan satu tahun terakhir. Data diolah dengan statistik deskriptif menggunakan software. Kelayakan etik diperoleh dari Komite Etik UKDW No.:405/C.16/FK/2017. Hasil penelitian: Response rate 92,2% (95 dari 103 responden), lima kuesoiner yang tidak diisi dengan sempurna, sehingga diperoleh data 90 responden (apotek:42,2%;RS:17,8%; Puskesmas:10%; tidak menyebutkan:30%). Urutan rating mean tertinggi untuk self-reported pelaksanaan pelayanan kefarmasian pasien asma adalah: (1) kemampuan berkomunikasi yang baik dengan pasien (rating mean: 3,3889); (2) skrining resep (rating mean: 3,2556); (3) PIO (rating mean: 3,0350); (4) mengikuti pendidikan berkelanjutan asma (rating mean: 2,8222); (5) pemantauan efektivitas terapi (rating mean:2,2889); (6) pemberian informasi terkait penyakit asma (rating mean:2,2559); (7) penggalian riwayat penyakit dan obat (rating mean:2,0334); (8) dokumentasi proses (rating mean:1,7333); (9) informasi efek samping obat (rating mean:0,6222). Keimpulan: Pelaksanaan pelayanan kepada pasien asma diakui oleh apoteker berada diantara rentang kadang-kadang dan sering. Pelaksanaan dokumentasi dan pemberian informasi tentang efek samping obat diakui masih sangat rendah. Oleh karena itu, masih perlu peningkatan peran apoteker dalam pelayanan pasien asma. Kata kunci: pelayanan kefarmasian, asma

164

Kode Abstrak: PP-FK10 Profil Urinalisis Pasien Diabetes Melitus (DM) Rawat Jalan Di Puskesmas Jetis I Bantul Adnan,* Hendy Ristiono. Bagian Farmakologi dan farmasi klinik, Fakultas Farmasi, Universitas Ahmad Dahlan *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Diabetes Melitus (DM) merupakan penyakit metabolik yang ditandai dengan timbulnya hiperglikemia akibat gangguan sekresi insulin, dan atau peningkatan resistensi insulin seluler terhadap insulin. Hiperglikemik kronik dan gangguan metabolik DM lainnya akan menyebabkan kerusakan jaringan dan organ, seperti mata, ginjal dan sistem vaskuler. Tujuan: Mengetahui gambaran makroskopis urin, darah pada urin, reduksi urin, eritrosituria, lekositora, epitel dalam urin, proteinuria, dan bakteriuria pada pasien dibetes melitus. Metode: Penelitian ini merupakan penelitian obsevasional diskriptif. Kriteria inklusi yang ditetapkan adalah pasien DM, yang dibuktikan dengan rekam medis, laki-laki dan wanita berumur 18 – 60 th dan bersedia menjadi subjek (mengisi inform consent). Hasil Penelitian: Pemeriksaan Secara makroskopis terhadap urin pasien DM tidak berbeda dengan urin relawan sehat. Pemeriksaan hematuria yang dilakukan dihasilkan bahwa terdapat 3 pasien yang mengalami hematuria. Pemeriksaan eritrosit dalam urin diketahui bahwa terdapat sebanyak 60 responden dengan hasil negative. Pemeriksaan kadar protein dalam urin dihasilkan sebanyak 77 (51%) responden dengan hasil negative, begitu juga pada pemeriksaan bakteriuria dihasilkan sebanyak 82 (54,3%) responden memberikan hasil negative. Kesimpulan: Tidak ada perbedaan secara makroskopis pada urin pasien DM dan relawan sehat. Hasil pemeriksaan hematuria dan proteinuria sebagian besar hasilnya negative yaitu 58,3 % dan 51 %. Kata kunci: Diabetes Melitus, hematuria, proteinuria

165

Kode Abstrak: PP-FK11 Pengaruh Pemanfaatan Aplikasi Digital Pillbox Reminder Terhadap Kepatuhan Minum Obat Pada Pasien Penyakit Kronis BPJS Program Rujuk Balik (PRB) Di Apotek Appo Farma I Banjarbaru Yugo Susanto1*, Riza Alfian1, Ibrahim Abdullah2, dan Leonov Rianto3 1

Akademi Farmasi ISFI Banjarmasin, Banjarmasin 70123, INDONESIA 2 Management and Science University 40100, MALAYSIA 3 Akademi Farmasi IKIFA, Jakarta 13470, INDONESIA

*Email korespondensi: [email protected]; [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Penyakit kronis dapat menimbulkan masalah dalam manajemen pengobatan dan perawatan pasien. Kepatuhan pasien sangat diperlukan untuk mencapai keberhasilan terapi, sehingga diperlukan intervensi untuk membantu meningkatkan kepatuhan pasien terhadap terapi. Tujuan: Tujuan penelitian ini untuk mengetahui tingkat kepatuhan minum obat dan pengaruh pemanfaatan aplikasi digital pillbox reminder terhadap kepatuhan minum obat pada pasien penyakit kronis BPJS Program Rujuk Balik (PRB). Metode: Penelitian dilakukan dengan rancangan kuasi-eksperimental, pengambilan data secara prospektif selama periode 07 Maret – 07 April 2017. Subyek yang mengikuti penelitian dari awal sampai akhir penelitian sebanyak 42 pasien dengan intervensi berupa aplikasi digital pillbox reminder. Kriteria eksklusi adalah pasien dengan kondisi tuli, buta huruf dan pasien dewasa berusia antara 18-65 tahun yang memiliki smartphone, namun tidak bisa mengoperasikannya. Pengumpulan data dengan wawancara dan pengisian kuesioner kepatuhan MMAS pre dan post intervensi aplikasi digital pillbox reminder. Hasil penelitian: Berdasarkan hasil penelitian, tingkat kepatuhan minum obat sebelum intervensi : kepatuhan tinggi, sedang, rendah (7,14%; 38,09%, dan 54,76%). Tingkat kepatuhan sesudah intervensi : kepatuhan tinggi, sedang, rendah (47,61%; 33,33%, dan 19,04%). Terdapat perbedaan bermakna (p=0,000) kepatuhan minum obat sebelum (5,45±1,97) dan sesudah (7,24±0,99). Rata-rata perubahan adalah 1,79±0,98. Hasil uji regresi menunjukkan bahwa intervensi aplikasi digital pillbox reminder berpengaruh terhadap kepatuhan minum obat (p=0,000 ; R Square 0,272). Kesimpulan: Penggunaan aplikasi digital pillbox reminder pada pasien penyakit kronis BPJS Program Rujuk Balik (PRB) dapat meningkatkan dan mempengaruhi kepatuhan minum obat pasien dalam menjalani terapi obat. Kata kunci: kepatuhan, pillbox reminder, pasien penyakit kronis

166

Kode Abstrak: PP-FK12 Penerapan Analisis ABC Obat Pasien BPJS Depo Farmasi Rawat Jalan RSUD A.M Parikesit Tenggarong Tahun 2017 Heri Wijaya,* Muhamad Suhada Nur, dan Eka Siswanto Syamsul. Akademi Farmasi Samarinda, Jl.A.W.Syahranie, No.226 Samarinda, Kalimantan Timur *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Keanggotaan BPJS yang terus meningkat menyebabkan penggunaan obat juga semakin meningkat sehingga perlu dianalisis persediaannya. Analisis terhadap obat dilakukan untuk mencegah terjadinya kekosongan dalam persediaan. Metode yang dapat digunakan yaitu metode analisis ABC. Metode analisis ABC merupakan metode pengklasifikasian barang berdasarkan peringkat nilai dari nilai tertinggi hingga terendah, dan dibagi menjadi kelompok A, B, dan C. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengklasifikasian obat pasien BPJS dengan menggunakan metode analisis ABC di depo farmasi rawat jalan RSUD Aji Muhammad Parikesit Tenggarong periode Januari-Maret 2017. Metode: Desain penelitian yang dilakukan adalah non-eksperimental dengan analisis secara deskriptif. Data obat dikelompokkan berdasarkan harga jual dan banyaknya pemakaian. Data yang diperoleh diolah dengan menggunakan Microsoft Excel 2007 dan diklasifikasikan ke dalam kategori ABC. Hasil penelitian: Jumlah item obat pasien BPJS di depo farmasi rawat jalan RSUD Aji Muhammad Parikesit Tenggarong selama periode Januari-Maret 2017 sebanyak 431 item, dengan jumlah pemakaian obat sebanyak 483.929 dan total nilai pemakaian Rp. 1.069.501.113,-. Klasifikasi A berjumlah 86 item (20%) dengan nilai pemakaian Rp. 870.110.113,- (81,36%), klasifikasi B sebanyak 129 item (30%) dengan nilai pemakaian Rp. 162.492.266,- (15,19%), dan klasifikasi C sebanyak 216 item (50%) dengan nilai pemakaian Rp. 36. 898.734,- (3,45%). Kesimpulan: Obat klasifikasi kelompok A adalah obat mahal dengan jumlah pemakaian yang sedikit. Obat Klasifikasi B adalah obat murah dengan jumlah pemakaian yang banyak. Obat Klasifikasi C adalah obat murah dengan jumlah pemakaian sedikit. Analisis Metode VEN sangat direkomendasikan untuk mengetahui tingkat prioritas obat dari segi farmasetik, dan metode EOQ untuk dapat menentukan jumlah minimal obat yang dipesan tiap kali pengadaannya. Kata kunci: Pareto ABC, rawat jalan, RSUD A.M. Parikesit Tenggarong,

167

Kode Abstrak: PP-FK13 Pola Peresepan Obat Pada Pasien Rawat Jalan Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) Di Rumah Sakit Swasta Yogyakarta Dian Medisa,* Ahmad Saiful, Diesty Anita Nugraheni, Program Studi Profesi Apoteker, Universitas Islam Indonesia, Yogyakarta, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Peresepan obat yang rasional menjadi salah satu faktor penting dalam menjamin kualitas pelayanan kesehatan dan pengobatan kepada pasien. Salah satu upaya peningkatan penggunaan obat yang rasional dapat dilakukan dengan evaluasi pola peresepan menggunakan indikator peresepan dari World Health Organization (WHO). Tujuan: Untuk mengetahui pola peresepan obat pada pasien Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) di Rumah Sakit Swasta Yogyakarta Metode: Penelitian ini adalah penelitian deskriptif dengan rancangan cross-sectional. Data diperoleh dari resep pasien rawat jalan JKN di salah satu rumah sakit swasta di Yogyakarta pada bulan April 2016. Sampel berjumlah 146 resep yang diambil secara random sampling. Data dianalisis menggunakan rumus sesuai indikator peresepan dari WHO, meliputi ratarata jumlah obat tiap lembar resep, persentase obat dengan nama generik, persentase obat yang diresepkan berdasarkan formularium nasional, persentase peresepan antibiotik dan injeksi. Hasil: Jumlah rata-rata obat tiap lembar resep adalah 2,07 dan 44,5% resep terdiri dari 2 item obat. Persentase obat yang diresepkan berdasarkan formularium nasional 84,5% dan obat yang diresepkan dengan nama generik 68%. Peresepan antibiotik sebanyak 26% serta injeksi 4,8%. Sefiksim (27,5%) dan levofloksasin (22,5%) merupakan antibiotik yang paling banyak diresepkan, Kesimpulan: Berdasarkan hasil penelitian menunjukkan bahwa pola peresepan obat pada pasien rawat JKN belum memenuhi standar yang direkomendasikan oleh WHO. Kata kunci: pola peresepan, jaminan kesehatan nasional, World Health Organization

168

Kode Abstrak: PP-FK14 Evaluasi Penggunaan Obat Pada Pasien Community Acquired Pneumonia (CAP) di Instalasi Rawat Inap Rumah Sakit Angkatan Laut Dr Mintohardjo Jakarta Ani Pahriyani, * Priyanto, Ade Novi Hindayani Fakultas Farmasi dan Sains, Universitas Muhammadiyah Prof. DR. HAMKA, Jakarta *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Community Acquired Pneumonia (CAP) adalah peradangan akut pada parenkim paru yang diperoleh di masyarakat. Tujuan: Tujuan penelitian ini untuk mengetahui ketepatan penggunaan obat pada pasien CAP non ICU di RSAL Dr. Mintohardjo Jakarta. Metode: Penelitian menggunakan metode deskriptif retrospektif dari rekam medis pasien CAP yang dirawat inap di RSAL Dr. Mintohardjo Mei 2016 – Juni 2017. Parameter ketepatan penggunaan obat meliputi pemilihan jenis, dosis, dan lama pemberian dengan menggunakan toolkit AHFS Drug Information 2011, Persatuan Dokter Paru Indonesia (PDPI) 2014, pdr.net, Drug Information Handbook (DIH) 2009, Informatorium Obat Nasional Indonesia 2017. Hasil Penelitian: Hasil penelitian pada 39 pasien yang memenuhi kriteria inklusi dan eksklusi diperoleh ketepatan pemilihan obat non antibiotik sebanyak 94,74% dan antibiotik sebanyak 71,11%, ketepatan dosis obat non antibiotik sebesar 96,05% dan antibiotik sebesar 93,33%, serta ketepatan lama pemberian antibiotik mencapai 95,56%. Kata Kunci: pneumonia, CAP, ketepatan obat, ketepatan dosis, ketepatan lama pemberian

169

Kode Abstrak: PP-FK15 The Effectiveness of New Generation of Proton Pump Inhibitor for Stress Ulcer Prophylasxis in Intensive Care Unit (ICU) Mega Octavia1*, Zullies Ikawati2, Tri Murti Andayani2 1.

Departemen Farmakologi dan Farmasi klinik, Fakultas Kedokteran dan Ilmu kesehatan, Universitas Muhammadiyah Yogyakarta 2. Departemen Farmakologi dan Farmasi Klinik, Fakultas Farmasi, Universitas Gadjah Mada *Email Korespondensi : [email protected]

ABSTRAK Objective: Resiko kejadian perdarahan meningkat pada pasien dengan kondisi kritis di ICU sehingga kebutuhan penggunaan profilaksis cukup tepat untuk mengurangi kejadian perdarahan selama di ICU. Kajian penggunaan profilaksis yang efektif sangat diperlukan untuk mencegah komplikasi tersebut dengan harapan dapat meminimalkan biaya perawatan pasien di ICU. Kajian meta analisis penggunaan beberapa Proton Pump Inhibitor (PPI) untuk terapi akut gastric ulcers menyebutkan bahwa perbaikan pada gejala klinik lebih baik pada penggunaan PPI generasi baru seperti rabeprazol, lansoprazol, pantoprazol. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui efektivitas penggunaan lansoprazol dan pantoprazol sebagai profilaksis stress ulcers di ICU. Methods: Penelitian ini merupakan penelitian non eksperimental dengan rancangan penelitian kohort secara retrospektif. Subjek penelitian adalah seluruh pasien rawat inap ICU dengan usia ≥ 18 tahun sampai 65 tahun yang mendapatkan terapi obat lansoprazol dan pantoprazol sebagai profilaksis stress ulcers selama bulan Januari 2014 – Desember 2015 yang memenuhi kriteria inklusi dan kriteria eksklusi. Penelitian ini dilakukan dengan membandingkan efektivitas terapi obat lansoprazol dan pantoprazol dengan melihat kejadian perdarahan minor dan perdarahan mayor. Results: Dari total 119 pasien, jumlah pasien yang tidak mengalami kejadian perdarahan pada kelompok lansoprazol 48 pasien (77,4%) sedangkan pada kelompok pantoprazol, pasien yang tidak mengalami kejadian perdarahan 35 pasien (61,4%). Secara statistik efektivitas lansoprazol dan pantoprazol sebagai profilaksis untuk mengatasi kejadian perdarahan tidak berbeda signifikan (P=0,057). Conclusion: Tidak terdapat perbedaan efektivitas antara lansoprazol dan pantoprazol sebagai profilaksis stress ulcers. Keywords: Profilaksis stress ulcers, Proton Pump Inhibitor , ICU

170

Kode Abstrak: PP-FK16 Analisis Cost-Effectiveness Penggunaan Kombinasi Dua Obat Antidiabetik Oral pada Pasien Diabetes Mellitus Tipe 2 Rawat Jalan di Salah Satu Rumah Sakit di Kabupaten Bandung Akhmad Priyadi,* Deni Iskandar, Yogi Gusthiaman Sonjaya. Sekolah Tinggi Farmasi Bandung (STFB), INDONESIA *

Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang. Diabetes merupakan suatu kelompok penyakit dengan karakteristik hiperglikemia yang terjadi karena kelainan sekresi insulin, kerja insulin atau keduanya. Penyakit ini merupakan salah satu penyakit yang membutuhkan terapi pengobatan yang lama dan biaya yang besar. Tujuan. Mengetahui pola kombinasi terapi manakah yang paling cost-effective berdasarkan nilai Average Cost-Effectiveness Ratio (ACER) dan Incremental Cost-Effectiveness Ratio (ICER) pada pasien DM tipe 2 rawat jalan di salah satu Rumah Sakit di Kabupaten Bandung. Metode. Penelitian observasional non eksperimental dirancang dengan metode studi deskriptif secara retrospektif dari rekam medik pasien. Hasil. Kombinasi yang paling banyak digunakan yaitu kombinasi pioglitazone ®-glimepirid (69,12%). Yang memiliki effektivitas tertinggi yaitu kombinasi pioglitazone ®-metformin (26,26%). Biaya obat terendah yaitu kombinasi glimepirid-metformin dengan biaya rata-rata Rp. 19.043. Kombinasi dengan nilai ACER terkecil adalah kombinasi glimepirid-metformin, Rp. 1.294. Kombinasi dengan nilai ICER terkecil yaitu pioglitazone ®-metformin dengan nilai ICER Rp. 11.104. Kesimpulan. Pola terapi yang paling cost-effective berdasarkan ACER yaitu kombinasi glimepirid-metformin. Sementara pola terapi yang paling cost-effective berdasarkan ICER yaitu kombinasi antara pioglitazone®-metformin. Kata kunci: diabetes mellitus tipe 2, antidiabetik oral, analisis effektivitas biaya

171

Kode Abstrak: PP-FK17 Identifikasi dan Penanganan Kejadian Reaksi Obat Merugikan pada Pasien Tuberkulosis Paru yang Menerima Obat Antituberkulosis Lini Pertama di Balai Besar Kesehatan Paru Masyarakat Bandung Lia Amalia,1*, Siti Farah Rahmawati1, Ika Surtikanti2, dan Hana Fathin Shalihah1 1

Kelompok Keahlian Farmakologi-Farmasi Klinik Sekolah Farmasi, Institut Teknologi Bandung, INDONESIA 2 Balai Besar Kesehatan Paru Masyarakat Bandung, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Indonesia merupakan salah satu negara dengan prevalensi dan insidensi tuberkulosis (TB) tertinggi total kasus global. Berdasarkan hasil penelitian sebelumnya, pengobatan lini pertama TB berkaitan dengan reaksi obat merugikan (ROM) yang dapat mempengaruhi pengobatan dan keberhasilannya, sehingga penanganan ROM yang tepat menjadi penting. Beberapa penelitian menyatakan terdapat faktor-faktor yang secara signifikan mempengaruhi kecenderungan ROM. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi kejadian ROM, penanganan dan keberhasilannya, serta faktor-faktor yang mempengaruhi kecenderungan ROM. Metode: Penelitian didesain dengan metode observasional-retrospektif pada pasien TB paru dan TB paru komorbid diabetes mellitus (DM), yang mulai diterapi TB lini pertama sejak Januari 2015 hingga Agustus 2016. Penelitian diawali studi pendahuluan melalui survei rekam medik. Dilakukan penetapan kriteria inklusi dan eksklusi pasien berdasarkan klasifikasi penyakit, pengobatan dan usia. Setelah dilakukan pengumpulan data, data dianalisis secara deskriptif, kualitatif (dengan algoritma Naranjo) dan kuantitatif untuk mendapatkan kesimpulan mengenai kejadian ROM dan keberhasilan penatalaksanaannya dan faktor-faktor yang mempengaruhi kecenderungan ROM pada terapi OAT lini pertama. Hasil penelitian: Terdapat 183 kasus yang mungkin merupakan ROM, yaitu 67 kasus (36,61%) gejala gatal, 44 kasus (24,04%) gejala mual muntah, 2 kasus (1,09%) nyeri lambung, 4 kasus (2,19%) penurunan nafsu makan, 4 kasus (2,19%) gangguan keseimbangan, 3 kasus (1,64%) kesemutan, 2 kasus (1,09%) flu-like syndrome, 2 kasus (1,09%) gangguan pendengaran, 51 kasus (27,87%) pegal atau nyeri sendi, serta 4 kasus (2,19%) Drug Induced Hepatitis (DIH). Penanganan gatal, pegal dan nyeri sendi, beberapa kasus gangguan pencernaan, serta DIH telah sesuai dengan pedoman, dengan persentase keberhasilan penanganannya berturut-turut adalah 83, 60, 89 dan 100%. Penanganan kesemutan juga sudah sesuai pedoman, tetapi keberhasilan penanganannya belum dapat teridentifikasi. Berdasarkan analisis statistik bivariat khi-kuadrat dengan CI 95%, semakin bertambahnya usia, jenis kelamin wanita dan komorbid DM, secara signifikan mempengaruhi kecenderungan terjadinya pegal dan nyeri sendi yang berkaitan dengan hiperurisemia (P=0,045, P=0,005, P=0,003). Kesimpulan: Secara umum penanganan ROM telah sesuai dengan pedoman penatalaksanaan ROM. Ada beberapa kejadian ROM yang belum ditangani sesuai pedoman karena sulitnya menentukan dengan pasti penyebab kejadian ROM tersebut dan perlunya berkonsultasi dengan dokter spesialis untuk menghindari risiko TB resisten obat. Faktor-faktor yang mempengaruhi kecenderungan ROM adalah usia (usia lansia) jenis kelamin (perempuan) dan adanya komorbid DM. Kata kunci: tuberkulosis, reaksi obat merugikan, lini pertama, antituberkulosis

172

Kode Abstrak: PP-FK18 Tantangan Sertifikasi Halal Pada Produk Farmasi Setelah Terbentuknya Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal Rahmat Santoso1*, Reza Ahmad Fauzy2 2

1 Sekolah Tinggi Farmasi Bandung (STFB) Yayasan Produk Halal Indonesia (YPHI) – Jawa Barat Jl. Soekarno Hatta N0.754 Bandung *

Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Sebagai komoditas dagang, produk kefarmasian memiliki peran yang sangat besar dalam peningkatan citra produk kefarmasian nasional pada era masyarakat ekonomi Asean dan era borderless system, serta sekaligus penghasil devisa. Pada saat yang sama, mutu dan keamanan produk kefarmasian harus mendapatkan perhatian serius. Lahirnya Undang-undang Jaminan Produk Halal (UUJPH) bertujuan memberikan: kenyamanan, kemanan, keselamatan, dan kepastian ketersediaan produk halal bagi masyarakat dalam menggunakan produk kefarmasian, sehingga masyarakat mendapatkan ketenangan batin. Sertifikat dan label halal pada produk kefarmasian menjadi alat ukur dan kontrol dalam mencegah penggunaan produk kefarmasian yang tidak halal. Produk kefarmasian halal berdasarkan Undang-undang Jaminan Produk Halal, dapat diperoleh melalui sertifikasi halal ke Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) dan mencantumkan label halal nasional. Produk kefarmasian tidak halal tidak dapat disertifikasi, oleh karena mengandung bahan tidak halal serta mencantumkan keterangan tidak halal. Tujuan Penelitian: Sejauh mana industry farmasi menindak lanjuti sertifikasi halal, utamanya setelah terbentuknya BPJPH. Metodologi Penelitian: Menggunakan metode deskriftif yang bersifat verifikatif, dengan 27 industry farmasi yang memproduksi produk kefarmasian di Jawa Barat. Penelitian ini menggunakan simple random sampling dengan 27 responden yang mewakili industry tersebut, melalui kuesioner. Hasil Penelitian: Menunjukkan bahwa persepsi responden umumnya menyetujui bahwa kompleksitas operasional dalam operasional bisnis kefarmasian menjadi faktor penyulit dalam sertifikasi halal. Dalam mata rantai pasok produk kefarmasian, seperti: pengadaan, pengolahan, penyimpanan, pengemasan, distribusi, penjualan, dan penyajian produk kefarmasian sudah tentu akan berpengaruh utamanya untuk memenuhi persyaratan sertifikasi halal. Konsekuensi sertifikasi halal produk kefarmasian akan menaikkan biaya, meningkatkan waktu, dan meningkatkan proses, menaikkan harga jual, munculnya produk kefarmasian illegal, serta munculnya label halal palsu. Kata Kunci: sertikasi halal, produk kefarmasian, persepsi kompleksitas proses

173

Kode Abstrak: PP-FK19 Analisis Persepsi Labelisasi Halal dalam Penggunaan Produk Kefarmasian di Kota Bandung Rahmat Santoso,1* Reza Ahmad Fauzy2 1

2

Sekolah Tinggi Farmasi Bandung (STFB) Yayasan Produk Halal Indonesia (YPHI) – Jawa Barat Jl. Soekarno Hatta N0.754 Bandung *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Masyarakat Indonesia semakin cerdas dan semakin nyata dalam penggunaan produk kefarmasian dengan labelisasi halal. Halal sudah dipersepsikan sebagai gaya hidup, seperti: halal hotel, halal restoran, halal spa, halal salon kecantikan, dsb. Sebagian besar masyarakat Indonesia, utamanya yang beragama Islam, menghendaki produk kefarmasian: pangan, obat, obat tradisional dan kosmetik yang halal. Tujuan Penelitian: Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis bagaimana persepsi dan sikap dalam manfaat produk kefarmasian berlabel halal, brand image, pengetahuan dalam komposisi, BPJPH, Fatwa MUI, LPPOM MUI/LPH, pendapatan, pendidikan, pekerjaan, umur, harga dan lokasi terhadap penggunaan produk kefarmasian berlabel halal oleh masyarakat. Metode: Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data primer, variabel persepsi dan sikap dalam manfaat produk kefarmasian berlabel halal, brand image, pengetahuan dalam komposisi, pendidikan dan pekerjaan dinyatakan valid. Metodologi penelitian ini menggunakan metode deskriptif yang bersifat verifikatif. Penelitian ini menggunakan simple random sampling dengan 200 responden melalui kuesioner. Hasil Penelitian: Hasil dari analisis data memperlihatkan bahwa pengetahuan dalam komposisi pada produk kefarmasian berpengaruh secara signifikan terhadap masyarakat muslim dalam menggunakan produk kefarmasian berlabel halal. Sedangkan persepsi terhadap produk kefarmasian, pendapatan, pendidikan, pekerjaan, umur, harga dan lokasi sangat mempengaruhi masyarakat muslim dalam menggunakan produk kefarmasian berlabel halal. Berdasarkan hasil penelitian, terlihat bahwa variabel attitude, subjective norm berpengaruh signifikan terhadap variabel brand image dengan nilai koefisien 0.799 , variabel perceived behavior berpengaruh terhadap terhadap variabel niat beli dengan nilai koeffisien 0.697 dan variabel perceived behavioral control, brand image berpengaruh terhadap terhadap variabel niat beli dengan nilai koeefisein 0.697. Hasil penelitian menunjukkan bahwa attitude, subjective norm, perceived behavioral control berpengaruh signifikan terhadap brand image, niat membeli, hingga menggunakan produk kefarmasian berlabel halal di Kota Bandung. Kata Kunci: Labelisasi Halal, Persepsi, Sikap, Brand Image Produk Kefarmasian

174

Kode Abstrak: PP-FK20 Tingkat Kepuasan Pasien terhadap Pelayanan Kefarmasian di PUSKESMAS Pagesangan Lombok Nusa Tenggara Barat Liza Pristianty1* , Faradila Vebrial Siregar2, Ika Ratna Hidayati2 1

2

Fakultas Farmasi Universitas Airlangga Fakultas Farmasi Universitas Muhammadiyah Malang

ABSTRAK Latar Belakang: Kualitas pelayanan kesehatan khususnya di puskesmas sebagai tempat pelayanan pratama bagi masyarakat perlu terus ditingkatkan, termasuk pelayanan kefarmasian yang menjadi bagian dari tahapan pelayanan kesehatan di puskesmas. Kualitas layanan kefarmasian yang baik akan mempengaruhi kepuasan pasien yang mendapatkan pelayanan di puskesmas sehingga dapat meningkatkan kepercayaan pasien terhadap puskesmas. Upaya untuk mengetahui kualitas pelayanan kefarmasian di uskesmas dapat dilakukan dengan mengukur kepuasan pasien terhadap pelayanan yang dilakukan di puskesmas. Tujuan: Pada penelitian ini ingin diketahui tingkat kepuasan pasien terhadap pelayanan kefarmasian di Puskesmas Pagesangan Lombok Nusa Tenggara Barat. Metode penelitian deskriptif cross-sectional dengan jumlah sampel 98, teknik pengambilan sampel aksidental. Metode: Data diperoleh melalui kuesioner yang mencakup 5 dimensi kepuasan yaitu tangibles, reliability, responsiveness, assurance dan emphaty. Hasil penelitian: Hasil penelitian menunjukkan bahwa pada analisis servqual dihasilkan nilai rata-rata kinerja (4,09) lebih rendah dibandingkan nilai rata-rata harapan (4,40), dengan demikian dapat dinyatakan pasien belum merasa puas terhadap pelayanan kefarmasian di Puskesmas Pagesangan Lombok Nusa Tenggara Barat. Kesimpulan: Pada analisis Important Perfomance Analysis terdapat beberapa indikator yang harus dipertahankan maupun ditingkatkan kinerjanya. Kata Kunci: Tingkat Kepuasan Pasien, Kualitas Pelayanan, Puskesmas

175

Kode Abstrak: PP-FK21 Analisis Outcome Terapi Seftriakson Tunggal dari Nilai Laju Pernapasan, Rerata Lama Rawat Pasien Pneumonia Balita di Salah Satu Rumah Sakit Provinsi Riau Septi Muharni*, Tiara Tri Agustini, Selda Fitrah Dayen Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Riau, Jalan Kamboja Simpang Baru Panam, Pekanbaru, Indonesia *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Seftriakson merupakan antibiotik yang digunakan untuk terapi empiris pada penyakit pneumonia di salah satu rumah sakit Provinsi Riau. Penggunaan antibiotik harus tepat agar outcome terapi tercapai secara maksimal. Evaluasi terapi yang diberikan pada pasien harus selalu dilakukan agar pelayanan kefarmasian selalu ditingkatkan dan outcome pasien dapat tercapai sehingga kinerja rumah sakit menjadi lebih baik. Salah satu indikator penilaian kinerja rumah sakit adalah Average Length of Stay (ALOS). Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk melihat korelasi penggunaan antibiotik seftriakson tunggal terhadap pencapaian outcome terapi dari nilai laju pernapasan dan rerata lama rawat pasien pneumonia balita di salah sau rumah sakit Provinsi Riau. Metode: Jenis penelitian ini merupakan penelitian observasional yang bersifat deskriptif analitik cross sectional pada 27 rekam medis pasien pneumonia balita. Hasil penelitian: Evaluasi outcome terapi 27 pasien pneumonia balita dilakukan pada hari ketiga pemberian antibiotik seftriakson didapatkan hasil bahwa sebanyak 18 pasien dengan outcome terapi sangat baik. Berdasarkan uji korelasi dari nilai laju pernapasan terhadap outcome terapi penggunaan seftriakson tunggal didapatkan korelasi sedang dan tidak signifikan (r= 0,592; P= 0,097) dengan nilai rerata lama rawat diperoleh 5,4 hari. Kesimpulan: Penggunaan seftriakson tunggal pada pasien pneumonia balita berkorelasi tidak bermakna dalam memberikan outcome terapi berdasarkan nilai laju pernafasan dan rerata lama rawat dalam penggunaan seftriakson tunggal yaitu 5,4 hari. Kata kunci: pneumonia, antibiotik, seftriakson, outcome, pernafasan.

176

Kode Abstrak: PP-FK22 Analisis Efektivitas Kombinasi Antiretroviral Pada Pasien HIV/AIDS Di Puskesmas Kecamatan Kemayoran Jakarta Periode Desember 2014 - Juni 2017 Okpri Meila,1*Jenny Pontoan,1 Fauzan Habibi2 1

FakultasFarmasi, Institut Sains dan Teknologi Nasional, Jakarta Selatan, Indonesia 2 Fakultas Farmasi, Universitas 17 Agustus 1945 Jakarta, Indonesia *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Setiap tahunnya jumlah penderita HIV/AIDS yang melakukan pengobatan di Puskesmas Kecamatan Kemayoran bertambah, sehingga perlu dilakukan evaluasi untuk menilai keberhasilan terapi ARV supaya dicapai hasil terapi yang optimal. Salah satu cara pemantauannya adalah dengan melihat efektivitas kombinasi ARV terhadap respon imunitas yaitu kenaikan jumlah CD4. Kombinasi ARV memiliki efektivitas yang baik bila kenaikan jumlah CD4 > 50 sel/mm3. Tujuan: Mengetahui efektivitas kombinasi ARV berdasarkan kenaikan jumlah CD4 ratarata pada pasien HIV/AIDS setelah pengobatan ARV 3–6 bulan di Puskesmas Kecamatan Kemayoran periode Desember 2014-Juni 2017. Metode: Penelitian deskriptif dengan studi retrospektif yang diambil dari rekam medis pasien. Hasil penelitian: Jenis kombinasi ARV yang digunakan adalah kombinasi I (Lamivudin + Zidovudin + Nevirapin), kombinasi II (Lamivudin + Zidovudin + Efaviren), kombinasi III (Tenofovir + Lamivudin + Nevirapin) dan kombinasi IV (Tenofovir + Lamivudin + Efaviren). Diketahui bahwa keempat kombinasi ARV telah memberikan efektivitas yang baik karena mampu meningkatkan nilai CD4>50 sel/mm3. Kombinasi II memberikan kenaikan rata-rata 92,6 sel/mm3 , kombinasi IV memberikan kenaikan rata-rata 157,1 sel/mm3, kombinasi I memberikan kenaikan rata-rata 172,6 sel/mm3 dan kombinasi III memberikan kenaikan nilai CD4 rata-rata paling tinggi yaitu 182,5 sel/mm3. Kesimpulan: Hasil uji Kruskal Wallis, diketahui tidak terdapat perbedaan signifikan dari kenaikan CD4 pada pasien HIV/AIDS yang mendapat terapi ARV kombinasi I, II, III, dan IV (p>0,05). Kata kunci: pasien HIV/AIDS, kombinasi ARV, efektivitas kombinasi ARV, kenaikan CD4

177

Kode Abstrak: PP-FK23 Efektivitas Antidiare pada Pasien Dewasa dengan Diare Spesifik Rawat Inap di RS A Provinsi Banten Chynthia Pradiftha Sari, * Hilda Yunita Indriani, Yosi Febrianti Prodi Farmasi, Fakultas Matematika dan Ilmu pengetahuan Alam, Universitas Islam Indonesia, Yogyakarta. Indonesia *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Diare merupakan salah satu penyakit sistem pencernaan yang ditandai dengan buang air besar yang tidak berbentuk atau dalam konsistensi cair dengan frekuensi yang meningkat. Diperkirakan sebanyak 1,8 juta jiwa meninggal dunia di seluruh dunia sebagai akibat dari penyakit diare. Tujuan: Mengetahui gambaran penggunaan antidiare dan efektivitas antidiare yang dilihat pada efektivitas penuruan frekuensi diare pada pasien dewasa yang menjalani rawat inap di RS A Banten tahun 2015-2016 Metode: Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif dengan rancangan cross-sectional dan pengambilan data secara retrospektif melalui penelusuran data rekam medik. Data rekam medik yang diambil tahun 2015-2016 pasien dewasa rawat inap dengan diagnosa diare spesifik (infeksi). Populasi sampel sebanyak 482, dan 105 pasien yang memenuhi kriteria inklusi. Hasil penelitian: Pada penelitian ini jenis terapi digunakan yaitu rehidrasi Ringer Laktat (RL) 71.4%, attapulgite 52,38% dan antibiotik siprofloksasin 21,9%. Pada penelitian ini juga dilihat 100% antidiare efektiv dapat menurunan frekuensi diare dari kondisi awal pasien masuk rumah sakit sampai pasien menyelesaikan pengobatan. Kesimpulan: Terapi Ringer Laktat (RL), attapulgite dan siprofloksasin efektif menurunkan frekuensi diare pada pasien dewasa dengan diare spesifik.. Kata kunci: efektivitas, antidiare, diare spesifik

178

Kode Abstrak: PP-FK24 Analisis Efektifitas Biaya Penggunaan Obat Antihipertensi CCB Dan ARB Di Instalasi Rawat Inap RSUD Dr. M. Ashari Pemalang Much Ilham Novalisa Aji Wibowo*, Uji Pipit Lestari, Wahyu Utaminingrum Program Studi Farmasi, Fakultas Farmasi, Universitas Muhammadiyah Purwokerto *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Hipertensi merupakan penyebab utama untuk penyakit kardiovaskuler seperti penyakit stroke, gagal jantung, infark miokard serta dapat menyebabkan kematian. Menurut WHO dan the International Society of Hypertension(ISH), saat ini terdapat 600 juta penderita hipertensi diseluruh dunia, dan 3 juta di antaranya meninggal setiap tahunnya. Di berbagai negara khususnya Indonesia, biaya pelayanan kesehatan dirasa semakin meningkat sehingga diperlukan pemikiran khusus dalam peningkatan efisiensi. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk membandingkan cost effectiveness pengobatan antihipertensi golongan CCB dengan golongan ARB di Instalasi rawat inap RSUD Dr. M. Ashari Pemalang tahun 2015. Metode: Penelitian ini merupakan jenis penelitian observasi analitik dengan pendekatan secara cross sectional. Data yang diambil bersifat retrospektif berdasarkan data rekam medis dan data keuangan. Data yang diambil untuk analisis efektifitas biaya adalah data efektifitas terapi antihipertensi dan biaya medik langsung selama menjalani perawatan. Hasil penelitian: Hasil penelitian menunjukan biaya rata-rata medik langsung terkecil adalah kelompok CCB (Calcium Channel Blocker) dengan nilai sebesar Rp. 1.732.855,08 dan yang terbesar adalah kelompok ARB (Angiotensin II Receptor Blocker) dengan nilai sebesar Rp. 2.137.421,85. Nilai ACER kelompok CCB yaitu sebesar Rp. 2.310.473 dan untuk kelompok ARB yaitu sebesar Rp. 2.564.906. Nilai ICER kelompok CCB menunjukan hasil Rp. 579.950 sehingga hal tersebut mempengaruhi penambahan biaya yang harus dikeluarkan oleh pasien untuk memperoleh 1% penurunan tekanan darah. Kesimpulan: Dapat disimpulkan kelompok CCB lebih cost effective dibandingkan ARB. Kata kunci: Hipertensi, Cost Effectiveness, BPJS dan NON BPJS.

179

Kode Abstrak: PP-FK25 Identifikasi Drug Related Problems (DRPs) Pasien ICU (Intensive Care Unit) RSUP Persahabatan Periode Oktober 2017 – Februari 2018 Anggraeni Restu Pamungkas 1* , Tri Kusumaeni 2, Chandra Widianti 3 Instalasi Farmasi, RSUP Persahabatan, Jakarta *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Drug Related Problems (DRPs) adalah suatu kejadian atau keadaan yang melibatkan terapi obat baik aktual ataupun potensial yang menggangu pencapaian hasil terapi yang diinginkan. Kejadian DRPs dapat terjadi di semua pelayanan obat baik di komunitas maupun Rumah Sakit salah satunya terjadi di Intensive Care Unit. Apoteker berperan penting dalam mengidentifikasi permasalahan terkait obat dan memberikan rekomendasi kepada dokter, perawat atau tenaga kesehatan lain untuk memaksimalkan terapi pasien. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi jenis DRPs yang terjadi dan memberikan rekomendasi terkait permasalahan tersebut. Metode: Penelitian ini dilakukan secara prospektif pada pasien Instalasi Care Unit periode Oktober 2017 sampai Februari 2018 yang dirawat di RSUP Persahabatan. Hasil Penelitian: Sebanyak 247 pasien yang mendapatkan pengobatan di Intensive Care Unit RSUP Persahabatan ditemukan 124 pasien (50,20%) diantaranya yang mengalami DRPs. DRPs yang terjadi sebanyak 195 kasus diantaranya paling banyak adalah pasien gagal menerima pengobatan yaitu sebanyak 68 kasus (34,87%) diikuti interaksi obat 65 kasus (33,33%), dosis terlalu tinggi 35 kasus (17,95%), pemilihan obat tidak tepat 25 kasus (12,82%) dan dosis terlalu rendah 2 kasus (1,03%). DRPs yang ditemukan ditindaklanjuti oleh apoteker dengan diskusi atau memberikan rekomendasi kepada dokter atau perawat diantaranya dari sekian rekomendasi yang disampaikan 72 rekomendasi (60%) diterima dan 48 rekomendasi (40%) ditolak. Kesimpulan: Penelitian menunjukkan bahwa DRPs yang paling banyak terjadi adalah pasien gagal menerima obat, dimana kegagalan menerima obat salah satu penyebabnya adalah keterlambatan ketersediaan obat. Oleh karena itu diperlukan komunikasi yang baik antara Dokter, apoteker dan perawat dalam menangani permasalahan ini terutama dalam pemilihan penggantian obat. Kata kunci: Drug Related Problems, Intensive Care Unit, Apoteker

180

Kode Abstrak: PP-FK26 Optimasi Ekskresi Ekstraseluler Human Epidermal Ggrowth Factor Recombinant (rhEGF) Pada Inang Escherecia Coli BL21 Dengan Desain Eksperimen Response Surface Method (RSM) Sriwidodo1*, Tina Rosianawati1, Himmatul Ulya1, Toto Subroto2, Iman P Maksum2 Fakultas Farmasi Universitas Padjadjaran Fakultas MIPA Universitas Padjadjaran *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Human Epidermal Growth Factor (hEGF) merupakan suatu protein rantai tunggal yang termasuk dalam kelompok hormon growth factor dengan fungsi untuk menginduksi proliferasi dan metabolisme sel-sel epitel, sehingga banyak digunakan sebagai agen penyembuhan berbagai luka kronis. Pada penelitian sebelumnya Riswanto (2016) telah melakukan ekspresi gen pengkode rekombinan hEGF (rhEGF) dengan bantuan signal peptida pectate lyase B pada E.coli BL21 (DE3). Keberhasilan produksi suatu protein tidak hanya dilihat dari berhasilnya suatu gen disisipkan pada inang mikroorganisme, namun perlu dilihat apakah kondisi tersebut sudah optimum untuk menghasilkan protein dalam jumlah yang besar. Tujuan Penelitian: Oleh karena itu, penelitian ini bertujuan untuk mendapatkan kondisi optimum ekskresi ekstraseluler pada medium sebagai strategi produksi protein rhEGF dengan bantuan signal peptida PelB, promotor rhaBAD yang diinduksi L-rhamnosa. Metode: Tahapan penelitian yaitu penyiapan alat dan bahan, optimasi ekspresi gen pengkode rhEGF menggunakan desain eksperimen central composite, karakterisasi protein dengan SDS-PAGE, analisis kadar protein dengan High Performance Liquid Chromatography (HPLC) dan analisis statistik menggunakan ANOVA. Hasil Penelitian: Pada penelitian ini didapatkan bahwa konsentrasi medium merupakan parameter yang signifikan berpengaruh terhadap ekspresi protein hEGF dengan kondisi optimum yaitu konsentrasi medium sebesar 1,5 kali dan waktu induksi pada 3 jam dihasilkan kadar protein sebesar 107,732 ng/mL. Kata Kunci: optimasi ekspresi, hEGF, Escherecia coli, desain Central Composite.

181

FARMAKOLOGI DAN TOKSIKOLOGI (FT)

182

Kode Abstrak: OP-FT01 Sensitivitas dan Resistensi Bakteri Streptococcus mutans penyebab Karies Gigi Terhadap Antibiotik secara in vitro Gemy Nastity Handayany,1* Fany Fadila2 1

Dosen, Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan , UIN Alauddin Makassar, 2 Bagian Farmasi, FKIK UIN alauddin Makassar *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Resistensi bakteri terhadap antibiotik merupakan suatu masalah yang sering terjadi dalam masyarakat. Bahaya resistensi antibiotik merupakan salah satu masalah yang dapat mengancam kesehatan masyarakat. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui resistensi dan sensitivitas serta bakteri yang paling sensitif terhadap antibiotik amoksisilin, eritromisin dan seftriakson. Metode: Metode Kirby Bauer dengan mengukur diameter zona hambat beberapa antibiotik terhadap koloni bakteri Streptococcus mutans yang diperoleh dari hasil isolasi 10 karies pasien karies gigi untuk pengujian sensitivitas dan resistensi antibiotik amoksisilin, seftriakson dan eritromisin, setelah diperoleh biakan Streptococcus mutans kemudian ditanam pada nutrien agar dan diletakkan paper disk antibiotik lalu di inkubasi 1 x 24 jam. Hasil Penelitian: Hasil penelitian menunjukkan nilai persentase kriteria antibiotik terhadap Streptococcus mutans setelah diinkubasi selama 1 x 24 jam dengan kriteria resistensi sebesar 100% artinya 10 dari 10 pasien karies gigi RSUD. Haji Makassar Periode Januari - Maret 2016 telah mengalami resistensi terhadap antibiotik amoksisilin, kemudian untuk antibiotik seftriakson 85% dari 10 pasien sudah mengalami resisten, sedangkan penggunaan antibiotik eritromisin masih termasuk dalam kriteria sensitif sebesar 90% sehingga untuk terapi karies gigi bisa dikatakan masih efektif dan sangat baik dalam menggunakan antibiotik eritromisin. Kesimpulan: Dari hasil pengujian uji sensitivitas dan resistensi antibiotik menggunakan metode kirby bauer (difusi agar) menunjukkan hasil bahwa 100% dari 10 pasien sebagai sampel mengalami resisten terhadap antibiotik Amoksisilin, 90% dari 10 pasien sebagai sampel masih sensitif terhadap antibiotik Eritromisin dan hasil dari 85% dari 10 pasien sebagai sampel sudah resisten terhadap antibiotik Seftriakson. Kata kunci: Amoksisilin, Ceftriakson, Eritromisin, karies gigi, resisten, sensitif, Streptococcus mutans.

183

Kode Abstrak: OP-FT02 Uji Toksisitas Subkronis Singkat Oral Sup Daun Katuk (Sauropus androgynous) Pada Tikus Wistar Betina Ridho Islamie,* Aguslina Kirtishanti, Riza Agustin, Raisah, Dani Komang Prawira Nata Nugraha. Departemen Farmasi Klinis Komunitas, Fakultas Farmasi, Universitas Surabaya, Surabaya 60293, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Daun katuk (Sauropusandrogynus) merupakan tanaman herbal yang sangat sering digunakan untuk meningkatkan produksi air susu ibu (ASI). Pada umumnya masyarakat memilih mengkonsumsi dengan cara dibuat sup atau rebusan dari daunnya. Diketahui bahwa penggunaan daun katuk dalam jangka waktu yang cukup panjang dapat meningkatkan produksi ASI hingga 50,47% tanpa mengurangi kualitasnya. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mendeteksi efek toksik yang berpotensi muncul setelah pemberian sup daun katuk dengan dosis berulang yang diberikan secara oral pada tikus wistar betina, sehingga diperoleh informasi tambahan mengenai keamanan penggunaannya. Metode: Uji toksisitas oral sub kronis dilakukan selama 28 hari. Tiga puluh tikus dibagi menjadi 6 kelompok yang terdiri dari kelompok kontrol, dosis 500 mg/kg BB, dosis 1000 mg/kg BB, dosis 3000 mg/kg BB serta control satelit dan satelit 3000 mg/kg BB untuk melihat efek reversibilitas. Selama pengujian kondisi fisik diamati setiap 3 hari. Pada hari terakhir dilakukan pemeriksaan SGOT, SGPT, dan serum kreatinin serta rasio bobot dan volume organ hepar dan paru yang diikuti pemeriksaan histopatologi terhadap kedua organ tersebut. Hasil penelitian: Setelah pemberian sup daun katuk selama 28 hari pada tikus wistar betina tidak terjadi perubahan kondisi fisik yang signifikan. Hasil pengamatan makroskopis rasio bobot organ paru dan hepar tikus tidak menunjukkan perbedaan yang signifikan terhadap kelompok kontrol (p>0,05). Selain itu, rasio volume hepar terhadap bobot badan terdapat perbedaan bermakna antara dosis 1000 mg/kg BB dan dosis 3000 mg/kg BB dengan kelompok satelit 3000 mg/kg BB (p<0.05). Kadar SGOT dan SGPT serta skor histopatologi hepar dan paru tidak terdapat perbedaan yang signifikan terhadap kelompok kontrol (p>0,05). Akan tetapi serum kreatinin meningkat paling tinggi pada dosis 500 mg/kg BB dan dosis 1000 mg/kg BB. Efek reversibilitas tidak terlihat setelah 14 hari penghentian pemberian sup daun katuk (Sauropus androgynous) selama 28 hari pada tikus wistar betina. Kesimpulan: Pemberian sup daun katuk (Sauropus androgynous) selama 28 hari pada tikus Wistar betina tidak menunjukkan adanya efek toksik yang bermakna sehingga penggunaannya masih relatif aman jika dikomsumsi selama kurang dari 30 hari. Kata kunci: Sauropus androgynous, sup daun katuk, toksisitas oral, subkronis, tikus wistar betina.

184

Kode Abstrak: OP-FT03 Aktivitas Antioksidan Fraksi Larut dan Tak Larut Heksan, Fraksi Larut dan Tak Larut Etil Asetat Dari Ekstrak Etanolik (Gynura procumbens. (Lour) Merr Menggunakan Metode DPPH Purwantiningsih,* Retno Murwanti, dan Lukman Hakim, Departemen Farmakologi & Farmasi Klinik, Fakultas Farmasi, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta 55281, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Di Indonesia, kenaikan angka kematian disebabkan karena penyakit degeneratif maupun infeksi semakin meningkat. Penyakit degenerative muncul karena adanya berbagai pemicu, salah satunya adalah karena stress oxidatif. Antioksidan mempunyai aktivitas menetralisir senyawa radikal bebas yang merupakan salah satu penyebab kerusakan sel dan jaringan. Salah satu agen antioksidan adalah senyawa flavonoid yang biasanya banyak ditemukan dalam tanaman. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui potensi antioksidan fraksi larut dan tak larut heksan, fraksi larut dan tak larut etil asetat dari ekstrak etanolik Gynura procumbens (G. procumbens). Metode: Fraksi larut dan tak larut heksan, fraksi larut dan tak larut etil asetat G. procumbens diperoleh dengan cara maserasi serbuk herba G. procumbens menggunakan etanol 95% dan kemudian dilakukan fraksinasi menggunakan heksan dan etil asetat. Uji aktifitas antioksidan keempat fraksi tersebut dilakukan menggunakan metode DPPH (2,2-difenil-1-pikrilhidrazil) guna mengevaluasi aktivitas anti radikal bebasnya dengan pembanding Vitamin C. Aktivitas antioksidan dinyatakan dalam IC-50. Hasil penelitian: Berdasarkan hasil perhitungan diperoleh IC-50 untuk Vitamin C sebesar 2,41 µg/mL. Nilai IC-50 fraksi larut dan tak larut heksan masing – masing sebesar 78 dan 34 µg/mL sementara fraksi larut dan tak larut etil asetat memiliki potensi sebagai antioksidan dengan nilai IC-50 masing – masing sebesar 419 dan151 µg/mL. Kesimpulan: Keempat fraksi dari ekstrak etanolik G. procumbens memiliki potensi sebagai antioksidan. Besarnya potensi antioksidan dari keempatnya berturut – turut adalah fraksi tak larut heksan > fraksi larut heksan > fraksi tak larut etil asetat > fraksi larut etil asetat. Kata kunci: Gynuraprocumbens, aktivitas antioksidan, DPPH

185

Kode Abstrak: OP-FT04 Analisis Fitokimia Tanaman Bakau Merah (Bruguiera gymnorhiza) Sebagai Bahan Antioksidan Dan Antidiabetus Melitus Warsinah,* Hanif Nasiatul Baroroh Jurusan Farmasi, Fakultas Ilmu-Ilmu Kesehatan, Universitas Jenderal Soedirman, Purwokerto *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Tanaman Bakau merah (B. gymnorrhiza) merupakan tanaman mangrove yang berpotensi sebagai sumber senyawa bioaktif untuk antioksidan dan antidiabetus melitus. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bagian dari tanaman bakau merah baik daun, kulit batang maupun akar yang mengandung senyawa bioaktif yang berfungsi sebagai antioksidan dan antidiabetus mellitus. Metode: Penelitian ini diawali dengan pengambilan dan preparasi sampel, uji farmakognosi, ekstraksi bertingkat, uji fitokimia, kemudian dilanjutkan dengan uji aktivitas antioksidan dengan metode DPPH dan inhibitor α-glukosidase dari ekstrak kasar tanaman bakau merah, fraksinasi menggunakan Kromatografi Lapis Tipis (KLT). Hasil fraksinasi diuji aktivitas inhibitor α-glukosidase, dan selanjutnya dilakukan kromatografi gas untuk mengidentifikasi struktur senyawa bioaktif. Hasil penelitian: Nilai rendemen tertinggi dihasilkan dari ekstrak etanol daun yaitu 12.85% dan yang terendah dihasilkan dari ekstrak n-heksana akar yaitu 0.18%. Daun mengandung protein (2.16%), lemak (1.12%), dan air (74.72%) yang paling tinggi dibandingkan dengan kulit batang dan akar. Kulit batang mengandung kadar abu (4.12%) dan kadar karbohidrat (46.02%) yang paling tinggi dibandingkan dengan daun dan akar. Ekstrak etanol kulit batang, etil asetat kulit batang dan etanol akar memiliki komponen bioaktif flavonoid, tanin, fenol, saponin, dan triterpenoid, sedangkan ekstrak etil asetat akar hanya memiliki komponen bioaktif flavonoid, fenol, saponin, dan triterpenoid. Ekstrak etanol kulit batang mengandung flavonoid dan tanin yaitu 0.42% dan 4.10%. Ekstrak etil asetat daun mengandung fenol yaitu 3.48%. Ekstrak etanol akar mengandung saponin dan triterpenoid 0.32% dan 0.10%. Aktivitas antioksidan yang potensial adalah ekstrak etil asetat kulit batang lindur dengan nilai IC50 14.21 ppm. Kesimpulan: Metode kromatografi dengan KLT menghasilkan eluen terbaik, yaitu metanol:DCM:n-heksana (2:3:1) dan menghasilkan 5 fraksi. Fraksi 1 dari ekstrak etanol akar memiliki potensi sebagai inhibitor α-glukosidase dengan nilai IC50 yaitu 161.05 ppm. Senyawa yang terdapat pada fraksi 1 dengan kemiripan >90% adalah hexadecanoic acid dan fenol, 2,2 methylenebis. Kata kunci: akar, antioksidan, Bruguiera gymnorrhiza, mangrove, inhibitor α-glukosidase,

186

Kode Abstrak: OP-FT05 Pengaruh Pemberian Fraksi Ekstrak Metanol daun Johar (Cassia siamea L.) terhadap Penurunan Kadar Asam Urat Mencit Putih Jantan Surya Dharma,1* Sanubari Rela Tobat,2 dan Nova Novitasari2 1

2

Universitas Andalas, Sekolah Tinggi Farmasi Indonesia

*Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Tanaman Johar (Cassia siamea) mengandung senyawa isoflavon antioksidan besar peranannya dalam menurunkan kadar asam urat dalam tubuh. Tujuan penelitian: Diharapkan fraksi etilasetat dari ekstrak methanol daun johar ini mampu menurunkan kadar asamurat dalam tubuh mencit yang sebelumnya diinduksi dengan hati ayam. Metode penelitian: Hewan uji dibagi atas 5 kelompok, setiap kelompok terdiri dari 7 ekor mencit putih jantan. Kelompok 1 adalah kelompok yang tanpa diberikan apa - apa kecuali air dan makanan standar, kelompok 2 merupakan kelompok yang diberi air dan makanan standar ditambah hati ayam, kelompok 3, 4 dan 5 merupakan kelompok perlakuan yang diberikan fraksi etilasetat yang diberikan daun johar dengan 3 variasi dosis (50; 100 dan 150 ) mg/kg BB. Penelitian dilakukan selama 22 hari, diamati setiap hari ke 8; 15 dan 22 dengan menggunakan metode enzimatis dan alat digital Easy TouchR GCU. Hasil penelitian: Pada pemberian fraksi etilasetat dosis 150 mg/kg BB fraksi ini mampu menurunkan kadar asamurat secara signifikan (p<0,05) sebanyak 55%. Kesimpulan: Fraksi etilasetat mampu menurunkan kadar asamurat pada dosis 150 mg/kg BB (p<0,05), tidak demikian halnya pada pemberian dosis 50 dan 100 mg/Kg BB (p>0,05) Kata kunci: ekstrak methanol daun johar, fraksi etilasetat daun johar, asamurat

187

Kode Abstrak: OP-FT06 Penghambatan Nitrat Oksida Sintase oleh Beberapa Tanaman Indonesia untuk Pencarian Anti Inflamasi Jutti Levita,1* Rina Nuwarda,2 Nur Shabrina Eka Putri,1 Aulia Alfiana,1 Sri Adi Sumiwi,1 Irma Melyani Puspitasari,1 Mutakin Mutakin2 1

Departemen Farmakologi dan Farmasi Klinik, Fakultas Farmasi, Universitas Padjadjaran Jl. Raya Bandung-Sumedang km.21 Jatinangor, Sumedang, Indonesia 45363 2 Departemen Analisis Farmasi dan Kimia Medisinal, Fakultas Farmasi, Universitas Padjadjaran Jl. Raya Bandung-Sumedang km.21 Jatinangor, Sumedang, Indonesia 45363 *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Inflamasi dapat terjadi melalui beberapa mekanisme, salah satunya adalah produksi mediator inflamasi nitrat oksida (NO) yang dikatalisis oleh enzim nitrat oksida sintase (iNOS) dari L-arginin. Beberapa obat antiinflamasi yang memiliki penghambatan terhadap NOS seperti indometasin dan meloksikam, masih memiliki beberapa efek samping, antara lain nyeri ulu hati dan gangguan pencernaan. Tujuan: Riset ini bertujuan untuk mencari tanaman yang dapat menghambat iNOS (tanaman yang dipilih adalah sambung nyawa (Gynura procumbens L.) dan bandotan (Ageratum Conyzoides [L.]). Metode: Uji aktivitas penghambatan NOS dilakukan secara in vitro menggunakan NOS inhibitor screening kit (Biovision Incorporated No. K208). Hasil penelitian: Penapisan fitokimia menunjukkan bahwa sambung nyawa (Gynura procumbens L.) mengandung golongan flavonoid, polifenol, saponin, sedangkan bandotan (Ageratum Conyzoides [L.]) menunjukkan reaksi positif pada polifenol, flavonoid, kuinon, dan steroid. Kadar flavonoid total dihitung sebagai kuersetin di dalam daun sambung nyawa (Gynura procumbens L.) diperoleh berturut - turut adalah 0,42% (ekstrak etanol) dan 0,64% (fraksi etil asetat), sedangkan flavonoid total dihitung sebagai kuersetin di dalam daun bandotan (Ageratum Conyzoides [L.]) yaitu 0,71% (ekstrak etanol) dan 7,65% (fraksi etil asetat). Aktivitas penghambatan NOS oleh daun sambung nyawa (Gynura procumbens L.) adalah IC50 44,56 ppm (ekstrak etanol) dan 8,87 ppm (fraksi etil asetat), sedangkan daun bandotan (Ageratum Conyzoides [L.]) yaitu 92,05 ppm (ekstrak etanol) dan 4,78 ppm (fraksi etil asetat). Analisis korelasi antara kadar flavonoid total terhadap nilai IC50 ditentukan dengan korelasi Pearson dengan nilai sebesar 0,823 (ekstrak etanol Gynura procumbens L.); 0,827 (fraksi etil asetat Gynura procumbens L.); 0,548 (ekstrak etanol Ageratum Conyzoides [L.]); dan 0,696 (fraksi etil asetat Ageratum Conyzoides [L.]). Kesimpulan: Daun sambung nyawa (Gynura procumbens L.) berpotensi menghambat iNOS lebih baik daripada daun bandotan (Ageratum Conyzoides [L). Kata kunci: Ageratum Conyzoides [L.], Gynura procumbens L., nitrat oksida (NO), prostaglandin, siklooksigenase (COX).

188

Kode Abstrak: OP-FT07 Aktivitas Antioksidan Ekstrak Etanol Daun Matoa (Pometia Pinnata) Terhadap Kadar SOD Dan MDA Pada Tikus Yang Diinduksi CCl4 Aprilita Rina Yanti Eff,1* Sri Teguh Rahayu1 dan Dina Rahmawati2 1

Program Studi Farmasi, Fakultas Ilmu-Ilmu Kesehatan Universitas Esa Ungggul 2 Fakultas Farmasi Universitas 17 Agustus 1945 Jakarta *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Matoa (Pometia pinnata) merupakan tanaman khas dari Papua Barat yang termasuk dalam famili Sapindaceae. Daun Matoa mengandung senyawa flavonoid, triterpenoid dan saponin yang berefek sebagai antibakteri dan antioksidan. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk melihat aktivitas antioksidan ekstrak etanol 70% daun Matoa dengan mengukur kadar SOD dan MDA dalam darah tikus yang diinduksi Karbon Tetraklorida (CCl4). Metode: Penelitian dilakukan secara eksperimental menggunakan 30 ekeor tikus yang dibagi menjadi 6 kelompok, yaitu kelompok kontrol normal, kelompok kontrol positif diberikan kurkuma 81 mg/kg BB, kelompok kontrol negatif, diberikan akuades dan 3 kelompok ekstrak dengan yang berbeda, yaitu dosis 100 mg/kg BB, 200 mg/kg BB dan 400 mg/kg BB. Semua kelompok kecuali kelompok control normal diinduksi dengan CCl4 0,05 ml/hari selama 5 hari dan dilanjutkan dengan pemberian perlakuan sesuai pembagian kelompok selama 10 hari. Pada hari ke-16 dilakukan pengambilan sampel darah dan pengukuran kadar SOD dan MDA menggunakan spektrofotometer. Hasil penelitian: Kadar SOD dan MDA berbeda bermakna antara kelompok ekstrak daun matoa dibandingkan kelompok kontrol negatif (p<0,05). Nilai rata-rata kadar SOD dari ketiga dosis eksrak adalah 87,742 U/mL; 99,538 U/mL dan 118,34 U/mL, sedangkan nilai rata-rata kadar MDA dari ketiga dosis ekstrak adalah 1,504 nmol/mL; 0,934 nmol/mL; 0,882 nmol/mL Nilai rata-rata kadar SOD dan MDA tidak berbeda bermakna dibandingkan kontrol positif kurkumin (p>0,05) Kesimpulan: Ekstrak etanol daun matoa (Pometia pinnata) memiliki aktivitas antioksidan pada tikus yang diinduksi CCl4 Kata kunci: Antioksidan, daun Matoa (Pometia pinnata), SOD, MDA, Tikus

189

Kode Abstrak: OP-FT08 Aktivitas Gel Asam Ursolat dengan Basis Karbomer terhadap Penyembuhan Luka dan Perubahan Histologi pada Kulit Tikus Hiperglikemik Kartini,1* Nina Wati,1 Ridho Islamie2 1

2

Departemen Biologi Farmasi Departemen Farmasi Klinis dan Komunitas Fakultas Farmasi Universitas Surabaya, Surabaya 60293, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Plantago major (daun sendok) secara empiris telah dimanfaatkan untuk mengobati luka. Salah satu kandungan kimianya adalah asam ursolat, suatu asam triterpenoid. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh pemberian asam ursolat terhadap persentase dan waktu penutupan luka pada tikus hiperglikemik serta profil histologi lukanya. Metode: Hewan uji dibagi menjadi 4 kelompok, terdiri dari 1 kelompok kontrol positif (P), 1 kelompok kontrol negatif (N), dan 2 kelompok uji (U1 dan U2), dimana masing-masing kelompok terdiri dari 6 ekor tikus. Kelompok P, N, dan U1 diinduksi hiperglikemik dengan aloksan, sedangkan kelompok U2 merupakan tikus dengan kadar gula darah normal. Masing-masing hewan uji kemudian dilukai dengan menggunakan biopsy punch pada daerah dorsal, 6 cm dari telinga dengan diameter luka 5 mm. Kelompok P, N, U1, dan U2 kemudian diberi perlakuan, berturut-turut adalah sediaan salep merk “X”, basis gel, gel asam ursolat dosis 75 g, dan gel asam ursolat dosis 75 g. Perlakukan diberikan 1 kali sehari selama 21 hari. Parameter uji yang diamati adalah persentase penutupan luka, waktu penutupan luka, serta profil histologi luka. Hasil penelitian: Gel asam ursolat pada dosis 75 g mampu meningkatkan persentase penutupan luka (99%) dibandingkan dengan kontrol negatif (95%). Selain itu, gel asam ursolat juga dapat mempercepat waktu penyembuhan luka (15 hari) dibandingkan dengan kontrol negatif (18,5 hari). Gambaran histologi pada tikus hiperglikemik yang diberi gel asam ursolat menunjukkan telah memasuki fase remodeling. Kesimpulan: Gel asam ursolat dosis 75 g memiliki aktivitas penyembuhan luka pada tikus hiperglikemik. Kata kunci: Asam ursolat, Plantago major, hiperglikemik, penyembuhan luka, histologi, remodeling

190

Kode Abstrak: OP-FT09 Aktivitas Antiinflamasi Ekstrak Etanol, Fraksi N-Heksan, Fraksi Etil Asetat, dan Fraksi Air Daun Salam (Syzygium polyanthum Wight.) Secara In Vivo pada Tikus Galur Sprague Dawley Sri Adi Sumiwi1*, Rini Hendriani,1 Ade Zuhrotun,2 Taofik Rusdiana,3 Iis Karlida1 1

Departemen Farmakologi dan Farmasi Klinik Fakultas Farmasi Universitas Padjadjaran 2 Departemen Biologi Farmasi Fakultas Farmasi Universitas Padjadjaran 3 Departemen Farmasetika dan Teknologi Farmasi Fakultas Farmasi Universitas Padjadjaran *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Inflamasi merupakan gangguan yang banyak terjadi di masyarakat. Tingginya penggunaan obat antiinflamasi non-steroid banyak menimbulkan efek samping seperti gangguan saluran pencernaan dan kardiovaskular. Diperlukan alternatif obat antiinflamasi dari bahan alam yang dapat memberikan manfaat yang tinggi namun efek sampingg rendah. Daun salam (Syzygium polyanthum. Wight.) dapat digunakan sebagai kandidat obat antiinflamasi. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui aktivitas antiinflamasi dari ekstrak etanol, fraksi n-heksan, etil asetat, dan air daun salam dilihat dari penurunan volume udem kaki tikus Metode: Penelitian ini menggunakan metode induksi karagenan dengan alat ukur pletismometer, dilakukan pada 30 tikus putih jantan galur Sprague Dawley yang dibagi menjadi 6 kelompok. Kelompok I sebagai kontrol negatif diberikan suspensi PGA 2%, kelompok II sebagai kontrol positif yang diberikan natrium diklofenak, kelompok III diberikan ekstrak etanol, kelompok IV diberikan fraksi n-heksan, kelompok V diberikan fraksi etil asetat, dan kelompok VI diberikan fraksi air dengan dosis masing-masing 150 mg/kgBB tikus. Bahan uji diberikan secara oral 1 jam sebelum diinduksi dengan 0,2 mL karagenan 1%. Pengukuran volume udem kaki tikus dilakukan setiap jam selama enam jam setelah induksi karagenan. Hasil penelitian: Hasil penelitian menunjukkan bahwa fraksi air, fraksi etanol, fraksi etil asetat dan fraksi n-heksan dengan dosis 150 mg/KgBB tikus memiliki persentase penghambatan udem masing-masing sebesar 42,4%, 38,2 %, 17,4 % dan 6,9 %, sedangkan natrium diklofenal dosis 135 mg/kg BB menghambat udema sebesar 50%. Hasil uji statistik menunjukkan bahwa fraksi air, ekstrak etanol dosis 150 mg/kgBB dan natrium diklofenak dosis 135 mg/kg BB memberikan perbedaan yang bermakna dengan kelompok kontrol negatif dengan taraf kepercayaan 95% sedangkan fraksi etil asetat dan n- heksan tidak. Kesimpulan: Fraksi air daun salam dosis 150 mg/Kg BB memberikan aktivitas antiinflamasi terbaik yang secarar bermakna dengan taraf kepercayaan 95% dengan penghambatan udema pada telapak kaki tikus sebesar 42,4%. Kata kunci: Syzygium polyanthum (Wight.), daun salam, antiinflamasi, karagenan, natrium diklofenak

191

Kode Abstrak: OP-FT10 Aktivitas Fraksi Air Daun Belimbing Wuluh (Averrhoa bilimbi L.) Terhadap Kadar Glukosa Darah Mencit Putih Jantan Rahmad Abdillah,* Fitra Fauziah, Ariska Tirdia Sari. Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi (STIFARM) Padang *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Penderita diabetes mellitus memerlukan pengobatan sepanjang hidup untuk mengurangi gejala dan mencegah progresivitas penyakitnya. Penelitian lain juga telah meneliti aktivitas ekstrak etanol dan fraksi semi purifikasi daun belimbing wuluh terhadap kadar glukosa darah tikus. Tujuan: Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui pengaruh fraksi air daun belimbing wuluh (Averrhoa bilimbi L.) terhadap kadar glukosa darah mencit putih jantan. Metode: Mencit dikelompokkan menjadi 6 kelompok yaitu kelompok kontrol negatif, kontrol positif, fraksi air daun belimbing wuluh (dosis 125, 250 dan 500 mg/kg BB) diberikan secara per oral selama 7 hari, dan pembanding (metformin 1,3 mg/kg BB). Induksi diabetes dilakukan menggunakan aloksan. Hasil penelitian: Pada penelitian ini menunjukkan bahwa fraksi air daun belimbing wuluh dapat mempengaruhi kadar glukosa darah mencit putih jantan (sig<0,05), dimana dosis 500 mg/kg BB memberikan efek penurunan glukosa darah paling tinggi (195,33 ± 2,08). Pemberian fraksi air juga mempengaruhi rasio organ pankreas (sig<0,05), tetapi tidak mempengaruhi rasio organ jantung dan hati (sig>0,05). Kesimpulan: Fraksi air daun belimbing wuluh mampu menurunkan kadar glukosa darah dan mempengaruhi rasio organ pankreas. Kata kunci: Averrhoa bilimbi., Glukosa Darah, Diabetes Mellitus

192

Kode Abstrak: OP-FT11 Isolasi Dan Identifikasi Bakteri Resisten Merkuri Dari Tanah Ex Buangan Limbah Tambang Rakyat Di Desa Tanoyan Sulawesi Utara Fatimawali1, Billy Kepel2, Widdhi Bodhi2 1

Program Studi Farmasi FMIPA Universitas Sam Ratulangi Manado, 95115 2 Fakultas Kedokteran Unsrat Universitas Sam Ratulangi Manado, 95115 Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Daerah terkontaminasi merkuri merupakan sumber bakteri resisten merkuri, yang dapat digunakan untuk detoksifikasi merkuri di limbah cair. Di Sulawesi Utara terdapat suatu daerah yang merupakan bekas tambang emas rakyat yang menggunakan merkuri. Tujuan Penelitian: Penelitian ini bertujuan untuk mengisolasi dan mengidentifikasi bakteri resisten merkuri dari tanah ex buangan limbah tambang rakyat di Desa Tanoyan Sulawesi Utara. Metode : Sampel tanah diperoleh dari tiga titik dan dilakukan isolasi bakteri resisten merkuri dengan menanam dalam media nutrient broth yang mengandung HgCl2 dan Fenil merkuri sebanyak 10, 20, 30 dan 40 ppm. Media dengan kadar merkuri tertinggi yang dapat ditumbuhi bakteri, dilakukan isolasi dan identifikasi bakteri secara mikrobiologi yaitu test morfologi, fisiologi dan biokimia. Hasil penelitian : Hasil menunjukkan bahwa terdapat 6 koloni bakteri dari hasil isolasi sampel, yang dapat tumbuh dalam media nutrient broth yang mengandung 40 ppm HgCl 2 maupun Fenil merkuri. Hasil identifikasi secara mikrobiologi, mengindikasikan bahwa keenam isolate bakteri tersebut adalah Staphylococcus sp., Corinebacteriaceae, Veilonellaceae dan Klebsiella pneumoniae. Kesimpulan: Keenam isolat bakteri tersebut yang telah diidentifikasi merupakan bakteri resisten merkuri tinggi yang dapat digunakan untuk detoksifikasi merkuri pada limbah cair. Kata Kunci: bakteri resisten merkuri, identifikasi, detoksifikasi

193

Kode Abstrak: OP-FT12 Persepsi Apoteker terhadap Program Eksplorasi Karier Kefarmasian di Universitas Mohammad Natsir Bukittinggi Lailaturrahmi* dan Tika Afriani Program Studi Farmasi, Universitas Mohammad Natsir Bukittinggi, Bukittinggi 26136, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Program Eksplorasi Karier Kefarmasian merupakan bagian dari program early exposure di Universitas Mohammad Natsir Bukittinggi untuk mengenalkan mahasiswa farmasi dengan pilihan karier kefarmasian sedini mungkin. Program ini dilaksanakan dalam bentuk wawancara dengan minimal tiga orang apoteker dari berbagai instansi kefarmasian. Tujuan: Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui persepsi apoteker terhadap Program Eksplorasi Karier Kefarmasian yang telah dilaksanakan dan potensi pengembangannya untuk masa mendatang. Metode: Penelitian ini dilakukan dengan metode survey. Pengambilan sampel dilakukan secara purposive sampling. Persepsi apoteker dieksplorasi menggunakan kuesioner yang mengandung pertanyaan tertutup dan terbuka. Aspek-aspek yang ditanyakan mencakup persepsi tentang manfaat Program Eksplorasi Karier Kefarmasian bagi mahasiswa Farmasi dan profesi apoteker di masa mendatang, serta saran untuk perbaikan program ini ke depannya. Data kualitatif dari jawaban kuesioner dianalisis secara tematik. Hasil penelitian: Dari 59 apoteker yang berpartisipasi dalam penelitian ini, 62,71% (n=37) menyelesaikan seluruh pertanyaan kuesioner. Seluruh apoteker yang menyelesaikan pertanyaan kuesioner menganggap program ini bermanfaat bagi mahasiswa Farmasi dengan alasan: 1) menambah wawasan kefarmasian di dunia kerja dari apoteker secara langsung; 2) meningkatkan kesiapan mahasiswa untuk terjun ke dunia kerja; dan 3) melatih komunikasi. Program ini juga dianggap bermanfaat bagi profesi apoteker dengan alasan: 1) sebagai bahan introspeksi dan evaluasi bagi apoteker; 2) meningkatkan kompetensi dan profesionalitas apoteker di masa mendatang; dan 3) profesi apoteker akan lebih dikenal. Saran yang diberikan apoteker untuk meningkatkan kualitas program ini antara lain: 1) pengembangan daftar pertanyaan; 2) penambahan waktu pelaksanaan; 3) pembekalan bagi mahasiswa; dan 4) pelampiran surat rekomendasi dari universitas. Kesimpulan: Secara umum, apoteker yang berpartisipasi dalam penelitian ini memiliki persepsi yang positif terhadap Program Eksplorasi Karier Kefarmasian. Program Eksplorasi Karier Kefarmasian dianggap bermanfaat bagi mahasiswa dan profesi apoteker di masa mendatang. Meskipun demikian, program ini perlu ditingkatkan ke depannya, baik dari segi waktu pelaksanaan, konten, kesiapan mahasiswa, dan administrasi. Kata kunci: program eksplorasi karier kefarmasian, early exposure, persepsi apoteker

194

Kode Abstrak: OP-FT13 Efek Preventif Ekstrak Etanol Daun Pepaya (Carica papaya L.) terhadap Tukak Lambung pada Tikus Wistar Jantan yang Diinduksi Aspirin Cynthia Astiti Putri*, Arba Pramundita Ramadani, dan Fanny Rahma Maulida Laboratorium Farmakologi, Program Studi Farmasi, Universitas Islam Indonesia, Yogyakarta 55584, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Tukak lambung merupakan penyakit yang banyak dialami oleh masyarakat namun sering diremehkan sehingga semakin lama luka semakin dalam dan dapat terjadi perdarahan. Salah satu penyebabnya yakni penggunaan obat-obat antiinflamasi non steroid (AINS). Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui potensi ekstrak etanol daun pepaya (Carica papaya L.) sebagai upaya preventif penyakit tukak lambung pada tikus Wistar jantan yang diinduksi aspirin. Metode: Hewan uji dibagi dalam 6 kelompok uji yaitu kelompok kontrol normal (CMC Na 0,5%), kelompok kontrol negatif (CMC Na 0,5%), kelompok kontrol positif (omeprazole 20 mg/kg BB), kelompok perlakuan I (ekstrak etanol daun pepaya 100 mg/kg BB), kelompok perlakuan II (ekstrak etanol daun pepaya 200 mg/kg BB), dan kelompok perlakuan III (ekstrak etanol daun pepaya 300 mg/kg BB). Senyawa uji diberikan sehari sekali hingga hari ke-9. Pada hari ke-10, aspirin 500 mg/kg BB diberikan pada semua hewan uji kecuali pada kelompok kontrol normal, yang terlebih dahulu dipuasakan selama 24 jam. Empat jam kemudian, tikus dikorbankan dan diambil lambungnya. Pemeriksaan yang dilakukan meliputi pemeriksaan makroskopis, dan mikroskopis lambung. Pemeriksaan secara makroskopis digunakan untuk menghitung indeks keparahan tukak/persentase penghambatan tukak, sedangkan pembuatan preparat histopatologi digunakan untuk melihat kondisi lambung secara mikroskopis. Analisis statistik dilakukan untuk membandingkan data indeks tukak antar kelompok menggunakan One-Way ANNOVA dengan tingkat kepercayaan sebesar 95%. Data histopatologi lambung dianalisis secara kualitatif. Hasil penelitian: Indeks tukak pada kelompok yang diberikan ekstrak etanol daun pepaya dosis 100, 200, dan 300 mg/kg secara berturut-turut yakni 2,04; 2,17; 2,075 yang memiliki perbedaan yang bermakna dengan indeks pada kelompok kontrol negatif dengan nilai 8,875 (p<0,5). Hasil histopatologi menunjukkan bahwa lambung pada kelompok yang diberikan ekstrak daun pepaya dosis 100 mg/kg BB terlihat tidak ada perubahan patologik dibandingkan dengan kelompok perlakuan yang lain. Kesimpulan: Ekstrak etanol daun pepaya dosis 100 mg/kg memiliki potensi dalam mencegah terjadinya penyakit tukak lambung. Kata kunci: daun Carica papaya L., aspirin, tukak lambung

195

Kode Abstrak: OP-FT14 Aktivitas Antiinflamasi Ekstrak Etanol Buah Kundua (Benincasa hispida (Thunb.) Cogn.) pada Tikus Putih Jantan Ifora*, Aried Eriadi, Putri Zharifah Meutia Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Padang *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Buah kundua telah banyak digunakan sebagai makanan dan obat-obatan selama ribuan tahun di negara asia. Buah kundua digunakan untuk mengobati berbagai penyakit seperti masalah gastrointestinal, penyakit saluran pernafasan, penyakit jantung, diabetes melitus, ulkus dan penyakit saluran kemih, hipertensi dan inflamasi. Buah kundua mengandung beberapa senyawa aktif yaitu steroid, glikosida, alkaloid, flavonoid, tannin dan polifenol. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk menguji aktivitas antiinflamasi ekstrak etanol buah kundua (Benincasa hispida (Thunb.) Cogn.) pada tikus putih jantan ditinjau dari penurunan volume udem telapak kaki tikus yang induksi karagen serta penurunan jumlah sel leukosit. Metode: Desain penelitian melibatkan 6 kelompok hewan percobaan yang diberikan perlakuan berberda-beda. Dosis ekstrak buah kundua yang digunakan adalah 150 mg/kg BB, 300 mg/kg BB, dan 600 mg/kg BB. Natrium diklofenak sebagai kontrol positif, karagen 1% sebagai kontrol negatif dan Na. CMC 0,5% sebagai kontrol normal. Parameternya yaitu persentase inflamasi yang diukur dari kaki tikus putih jantan yang diinduksi karagen 1 % dan jumlah sel leukosit total yang diukur mengguanakan Hematology Analyzer. Hasil penelitian: Pemberian variasi ekstrak etanol buah kundua menunjukkan ada pengaruh terhadap penurunan persentase radang dan peningkatan inhibisi radang pada tikus putih jantan yang dinduksi karagen 1%. Dosis 150 mg/kg BB menunjukkan persentase radang yang paling rendah dan inhibisi radang paling tinggi (P<0,05). Ekstrak etanol buah kundua juga diketahui dapat mempengaruhi penurunan jumlah leukosit pada tikus putih jantan setelah diinduksi karagen 1% (P<0,05). Kesimpulan: Variasi Ekstrak etanol buah kundua (Benincasa hispida (Thunb.) Cogn.) dapat menunjukkan aktivitas antiinflamasi dan mempengaruhi jumlah sel leukosit pada tikus putih jantan. Kata kunci: Benincasa hispida, Anti-inflamasi, sel leukosit .

196

Kode Abstrak: OP-FT15 Analisis Kualitatif dan Kuantitatif Kandungan Hidrokuinon pada Sediaan Krim Wajah dengan Metode Kromatografi Lapis Tipis dan HPLC (High Performance Liquid Chromatography) Rahma Dona*dan Selvia Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Riau, Jalan Kamboja Simpang Baru Panam, Pekanbaru, Indonesia *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Hidrokuinon merupakan senyawa kimia yang banyak digunakan dalam kosmetika yang berperan sebagai penghilang flek atau bercak hitam pada wajah (pencerah kulit). Penggunaan hidrokuinon dalam kosmetika menurut peraturan BPOM hanya diperbolehkan maksimal dengan kadar 2%. Penggunaan hidrokuinon dengan kadar yang berlebih dapat menyebabkan kelainan pigmen pada wajah. Sediaan krim wajah yang memiliki efek pemutih yang cepat saat ini masih banyak digunakan oleh masyarakat terutama kaum remaja tanpa melihat aman atau tidaknya produk tersebut. Sediaan krim wajah yang tidak memiliki izin edar atau ilegal dengan harga yang relatif murah serta menghasilkan efek pencerah kulit dengan cepat merupakan kriteria yang masih banyak disukai di pasaran. Tujuan: Penelitian ini dilakukan dengan tujuan untuk menganalisis secara kualitatif dan kuantitatif kandungan hidrokuinon pada sediaan krim wajah dengan menggunakan metode KLT dan HPLC Metode: Analisis kualitatif kandungan hidrokuinon pada sediaan krim wajah dilakukan dengan metode Kromatografi Lapis Tipis (KLT) dan HPLC, sedangkan analisis kuantitatif dilakukan dengan metode HPLC (High Performance Liquid Chromatography) Hasil penelitian: Hasil analisis kualitatif pada kedua sampel krim wajah yaitu pada sampel pertama (sampel krim X) dan sampel kedua (sampel krim Y) pengujian kualitatif dengan metode KLT didapatkan kedua sampel memiliki nilai Rf = 0,7 dengan menggunakan eluen metanol: etil (3:7) dimana nilai Rf yang didapat sama dengan standar hidrokuinon sedangkan hasil kromatogram HPLC kedua sampel memiliki waktu retensi sekitar 4 menit dan hal ini juga sama dengan standar hidrokuinon yang memiliki waktu retensi sekitar 4 menit. Hasil analisa kuantitatif kandungan kadar hidrokuinon pada sampel krim wajah X mengandung hidrokuinon sebesar 3,06% dan sampel krim wajah Y mengandung hidrokinon sebesar 4,15% Kesimpulan: Hasil analisis pada kedua sampel krim wajah positif mengandung hidrokuinon dengan kadar > 2%, yaitu 3,06% dan 4,15%. Kata kunci: Hidrokuinon, kualitatif, kuantitatif, KLT, HPLC.

197

Kode Abstrak: OP-FT16 Aktivitas Sitotoksik Ekstrak Daun Paliasa (Kleinhovia hospita L.) Dan Doxorubicin Pada Sel kanker Payudara MCF-7 dan Sel Vero. Andi Atirah Masyita,1* Mufidah,2 1

2

Bagian Farmakologi, Fakultas Farmasi, Universitas Tadulako, Palu, 94118, Indonesia Bagian Bahan Alam, Fakultas Farmasi, Universitas Hasanuddin, Palu, 90245, Indonesia *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Kanker payudara merupakan salah satu penyakit penyebab kematian utama di dunia. Indonesia kaya akan berbagai jenis tumbuhan yang potensial sebagai bahan riset berbasis kearifan lokal dalam penemuan obat. Kleinhovia hospita L. merupakan salah satu tanaman yang memiliki aktivitas farmakologis. Tujuan: Untuk mengetahui seberapa besar aktifitas sitotoksik ekstrak metanol, kloroforom, ekstrak etil asetat dan ekstrak n-hexan Kleinhovia hospita L. terhadap sel kanker payudara MCF-7 dan sel vero serta mengetahui hasil kombinasi antikanker doxorubicin dengan ekstrak daun paliasa terhadap sel kanker payudara MCF-7. Metode: Desain penelitian berupa eksperimental laboratorium. Aktivitas sitotoksik ekstrak yang diperoleh dilakukan dalam 96 well plate dengan RPMI 1640 sebagai media pertumbuhan. Uji sitotoksisitas digunakan metode MTT assay dengan seri konsentrasi uji 62,5 µg/ml; 125 µg/ml; 250 µg/ml; 500 µg/ml; 1000 µg/ml. Data yang berupa absorbansi dari pembacaan ELISA reader digunakan untuk menghitung persentase kehidupan sel MCF7 selanjutnya dihitung nilai IC50. IC50 yang paling aktif dilanjutkan pada pengujian kombinasi klainhovia hospital L. dan doksorubisin secara invitro, Hasil: Ekstrak etil asetat dari daun Kleinhovia hospita L. memiliki aktivitas terhadap sel kanker payudara MCF-7 yang paling baik dibandingkan dengan ekstrak lainnya. Semakin tinggi dosis doksorubisin yang digunakan pada kombinasi dengan daun Kleinhovia hospita L. akan menyebabkan efek sitotoksik yang semakin tinggi. Ekstrak dari daun Kleinhovia hospita L. Tidak bersifat toksik terhadap sel vero.

Kata kunci: Sitotoksisitas, doxorubicin, kleihovia hospita L., sel kanker payudara, sel vero.

198

Kode Abstrak: OP-FT17 Analisis Arsen pada Berbagai Jenis Beras yang Beredar di Kota Medan dengan Inductively Coupled Plasma (ICP) *

Effendy De Lux Putra, Jansen Silalahi, Evi Ekayanti Ginting Staf Departemen Kimia Farmasi – Fakultas Farmasi - Universitas Sumatera Utara, Medan-20155, Indonesia *E-mail: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Arsen adalah salah satu logam yang ditemukan di alam dan dapat menyebabkan toksisitas dan karsinogenik pada konsentrasi rendah. Telah banyak penelitian yang menunjukkan tingginya kadar arsen pada beras dan hal ini sangat mengkhawatirkan khususnya di Indonesia, mengingat asupan beras yang tinggi dan arsen dapat menyebabkan kanker paru-paru, kulit dan kanker kandung kemih. Beras merupakan makanan pokok di Indonesia, dengan konsumsi beras terbesar kedua didunia sebesar 200 – 350 g/hari/orang. Tujuan: Mengetahui nilai ECR beras yang ada di kota Medan. Metode: Dalam penelitian ini sampel beras berasal dari 4 Pasar Tradisional yaitu Pasar Sore Padang Bulan, Pasar Simpang Limun, Pasar Sei Sikambing, Pasar Besar Berastagi dan 2 Pasar Swalayan yaitu Swalayan Berastagi dan Swalayan Carrefour. Hasil penelitian: Hasil penelitian menunjukkan bahwa kadar arsen dalam beras yang beredar di Kota Medan melebihi kadar arsen yang ditetapkan WHO 0,3 mg/kg. Kadar arsen tertinggi 3,72 mg/kg terdapat pada beras merah; 3,33 mg/kg kadar arsen pada beras coklat; 0,33 mg/kg pada beras putih dan 0,13 mg/kg kadar arsen pada beras hitam. Kesimpulan: Hasil perhitungan keamanan arsen dalam beras berdasarkan asupan harian (Daily Intake) menunjukkan bahwa nilai ECR (Excess Cancer Risk) melebihi standar keamanan yang ditetapkan WHO yaitu <1 x 10-5. Nilai ini menunjukkan bahwa kadar arsen pada beras yang beredar di Kota Medan dapat meningkatkan resiko kanker. Kata Kunci: Arsen, Beras, Kanker, Inductively Coupled Plasma.

199

Kode Abstrak: OP-FT18 Efek Stimulansia Sistem Syaraf Pusat dari Beberapa Sediaan Teh (Camellia sinensis L) Celup Yang Beredar Di Pasaran Pada Mencit Putih Jantan Erlina Rustam1*, Ozi Riska 2, Helmi Arifin 3 1 2

Fakultas Kedokteran Universitas Andalas Padang Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi (STIFARM) Padang 3 Fakultas Farmasi Universitas Andalas Padang

*Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Minuman teh merupakan minuman yang paling banyak di gemari oleh

masyarakat dari berbagai lapisan. Ini disebabkan karena minuman teh mempunyai rasa enak, aroma sedap dan dapat menyegarkan tubuh, karena teh memiliki berbagai kandungan kimia amat bermanfaat bagi tubuh seperti kafein, vitamin A, B kompleks, C serta vitamin E yang baik untuk menjaga dan merawat tubuh. Selain itu, juga ada kandungan polifenol yang berupa katekin dan flavanol serta monositrat dan fluorida dalam bentuk garam mangan, zinc, serta kalium. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk menilai kemampuan air seduhan dari beberapa produk teh celup yang beredar di pasaran dalam meningkatkan efek stimulant sistem saraf pusat pada mencit putih jantan. Metode: Desain penelitian secara eksperimental terhadap 25 ekor mencit putih jantan yang dibagi menjadi 5 kelompok yaitu kelompok kontrol, pembanding (Kofein 13 mg/kg BB), seduhan teh celup produk A, produk B, dan seduhan teh celup produk C yang diberikan peroral dengan volume 2% BB selama 15 hari. Efek stimulansia diuji pada hari ke-5, ke-10, dan ke-15. Parameter yang diamati yaitu daya tahan dengan alat gelantung, daya ingat dengan alat T-Maze, aktivitas motorik dan sensorik dengan alat Automatic hole board, dan daya keseimbangan tubuh dengan alat Rotary road. Hasil penelitian: Dari pengujian diperoleh hasil bahwa air seduhan ketiga produk teh celup memberikan peningkatan yang nyata (Sig < 0,05) dari parameter daya tahan, daya ingat, aktivitas motorik, aktivitas sensorik dan daya keseimbangan dibandingkan dengan kelompok hewan kontrol. Parameter uji stimulansia SSP dari ketiga sampel uji juga menunjukan kecenderungan berbeda. Ada pengaruh yang nyata (Sig < 0,05) terhadap peningkatan efek stimulansia SSP dari ketiga sampel uji terhadap lama pemberian masing-masing air seduhan. Kesimpulan: Air seduhan teh dari ketiga macam produk teh celup yang diuji menunjukkan peningkatan efek stimulansia SSP dan peningkatan efek stimulansia ini meningkat secara nyata dengan bertambah lamanya waktu pemberian. Kata Kunci: Camellia sinensis L, air seduhan, efek stimulant SSP

200

Kode Abstrak: OP-FT19 Uji Toksisitas Akut Minyak Atsiri Rimpang Temu Kunci (Boesenbergia pandurata (Roxb) Schlecht) terhadap Aedes aegypti Widyasari Putranti*, Saiful Bachri Fakultas Farmasi,Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta Jl. Soepomo Umbulharjo Yogyakarta *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Tanaman temu kunci telah lama dikenal oleh masyarakat sebagai obat tradisional. Kandungan kimia tanaman ini, terutama minyak atsiri mengandung monoterpen dan seskuiterpen. Penggunaan rimpang temu kunci ini yang merupakan suatu insektisida botanik menunjukkan keamanan yang lebih tinggi karena molekulnya mudah terpecah menjadi senyawa yang tidak berbahaya terhadap lingkungan. Tujuan Penelitian: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui aktivitas larvasida minyak atsiri rimpang temu kunci terhadap larva Aedes aegypti serta menganalisis komponen senyawa kimianya dengan GC - MS. Boesenbergia pandurata (Roxb) Metode: Schlecht diisolasi dengan menggunakan metode destilasi uap dan air. Uji aktivitas larvasida dilakukan dengan melarutkan bahan pada air yang ditambah alkohol 70 % v/v. Konsentrasi minyak atsiri rimpang temu kunci yang digunakan yaitu: 150 ppm; 201 ppm; 270 ppm; 362 ppm; 485 ppm; 650 ppm. Tiap perlakuan menggunakan 20 ekor larva Aedes aegypti, kematian larva diamati selama 24 jam. Harga LC50 dihitung dari data kematian larva dengan metode analisis probit. Komponen senyawa kimia penyusun minyak atsiri rimpang temu kunci dianalisis dengan GC-MS. Hasil penelitian: Hasil penelitian diperoleh minyak atsiri hasil destilasi uap air yang berwarna jernih agak kekuningan, rasa agak pahit, berbau khas aromatis , rendemen sebesar 0,25 ± 0,011% v/b dan indeks bias 1,4818. Harga LC50 minyak atsiri rimpang temu kunci sebesar (407,06 ± 31,6985) ppm, sedangkan abate sebesar (0,0132 ± 0,0013) ppm. Kesimpulan: Hal ini menunjukkan bahwa abate lebih poten terhadap larva Aedes aegypti. Analisis komponen kimia dengan GC-MS diperoleh 15 puncak kromatogram dan 6 puncak yang telah diidentifikasi kemungkinan senyawanya adalah champene, eucalyptol, ocimene, camphora, geraniol, methyl cinnamate. Kata kunci: toksisitas, Boesenbergia pandurata, larvasida, Aedes aegypti, GC-MS

201

Kode Abstrak: OP-FT20

Toksisitas Akut Ekstrak Etanol Daun Sembung (Blumea balsamifera (L.) DC.) Pada Mencit Putih Jantan Aried Eriadi*, Sri Oktavia, Rahmat Taufik Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi (STIFARM) Padang *Email korespondendi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Penggunaan dan pemanfatan daun sembung (Blumea balsamifera (L.) DC.) sudah sangat meluas. Penelitian lainnya juga telah meneliti tentang ektrak daun sembung terhadap antidiare, penurunan kadar glukosa darah,dan asam urat. Tujuan: Penelitian ini untuk mengetahui nilai LD50 dan efek toksistas tertunda dari ektrak etanol daun sembung. Metode: Mencit dikelompokkan menjadi 4 kelompok yakni kelompok kontrol, kelompok ekstrak etanol daun sembung dosis 4 g/kg BB, 8 g/kg BB, dan 16 g/kg BB diberikan sekali secara oral. LD50 di amati kematian hewan percobaan selama 24 jam sejak pemberian, dan pengamatan toksisitas tertunda selama 14 hari. Hasil Penelitian: Pada penelitian ini menunjukkan bahwa ektrak etanol daun sembung termasuk kategori praktis tidak toksik (LD50 > 15 g/kg BB). ). Efek toksik tertunda juga menunjukkan tidak mempengaruhi terlihat dari adanya perbedaan signifikan pada berat relatif organ jantung, hati, ginjal, lambung dan paru-paru (P<0,05). Kesimpulan: Ekstrak daun sembung (Blumea balsamifera (L.) DC.) praktis tidak toksik. Kata Kunci: LD50, Toksisitas, Blumea balsamifera

202

Kode Abstrak: OP-FT21 Aktivitas Antiinflamasi Ekstrak Etanol Buah Wualae (Etlingera elatior (Jack) R.M. Smith) Dengan Metode Stabilisasi Membran Sel Darah Merah Secara In Vitro Wahyuni*, Fadhliyah Malik, Mentarry Bafadal, Sahidin Program Studi Farmasi, Fakultas Farmasi Universitas Halu Oleo *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Wualae (Etlingera elatior (Jack) R.M. Smith) adalah salah satu tumbuhan dari genus Zingeberaceae yang banyak tesebar di Sulawesi Tenggara. Wualae sering digunakan oleh masyarakat untuk pengobatan demam, batuk dan penyembuhan luka. Buah Wualae memiliki kandungan fitokimia antara lain flavanoid, tanin dan terpenoid yang memiliki aktivitas antinflamasi. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui aktivitas antiinflamasi ekstrak etanol buah wualae dengan metode stabilisasi membran sel darah merah secara in vitro. Metode: Desain yang digunakan adalah penelitian eksperimental post test only control group design mengunakan metode Stabilisasi Membran Sel Darah Merah Hasil Penelitian: Dari hasil penelitian didapatkan hasil persentase stabilitas dan hemolisis ekstrak etanol buah wualae terhadap membran sel darah merah pada konsentrasi 250 ppm (57,75%) (42,25%), 500 ppm (66,71%) (33,29%), 750 ppm (74,10%) (25,90%), 1000 ppm (75,72%) (24,28%), 1250 ppm (79,87%) (20,13%), 1500 ppm (84,89%) (15,11%). Hasil prosentase stabilitas dan hemolisis natrium diklofenak pada konsentrasi 250 ppm (62,61%) (37,39%), 500 ppm (66,71%) (33,29%), 750 ppm (71,02%) (28,98%), 1000 ppm (72,10%) (27,90%), 1250 ppm (73,94%) (26,06%), 1500 ppm (76,63%) (23,37%). Ekstrak buah wualae memiliki aktivitas antiinflamasi, dengan nilai persen stabilitas ekstrak dalam mempertahankan membran sel darah merah yaitu 57% - 84,89% lebih besar dari kontrol positif (Na Diklofenak) yaitu 62,61% - 72,63%. Kesimpulan: Ekstrak etanol buah Wualae memiliki aktivitas antiinflamasi yang memiliki prosentase stabilitas dan hemolisis yang setara dengan kontrol positif (Na Diklofenak) Kata kunci: Antiinflamasi, Wualae, Sel darah merah

203

Kode Abstrak: OP-FT22 Uji Toksisitas Sub Akut Ekstrak Etanol Biji Melinjo (Gnetum Gnemon L) Terhadap Fungsi Hati Dan Ginjal Pada Mencit Putih Jantan Widya Kardela,1* Ifora,1 Viona Oktalubia,2 1

Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi, Padang, INDONESIA

*Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Pemanfaatan tanaman obat tradisional menjadi alternatif dalam pengobatan, baik untuk pencegahan penyakit, penyembuhan, pemulihan kesehatan serta peningkatan derajat kesehatan, maka perlu diperhatikan tingkat keamanannya. Salah satu tanaman obat yang sedang dikembangkan sebagai obat herbal adalah melinjo. Melinjo (Gnetum gnemon L.) merupakan tanaman yang memiliki banyak manfaat. Organ hati dan ginjal memiliki peranan penting dalam proses eliminasi senyawa di dalam tubuh, sehingga dapat menilai tingkat toksisitas. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui efek toksisitas sub akut ekstrak etanol biji melinjo (Gnetum gnemon L.) terhadap fungsi hati dan ginjal pada mencit putih jantan. Metode: Parameter yang diamati adalah kadar kadar Serum Glutamic Piruvic Transaminase (SGPT), kadar kreatinin serum dan berat relatif organ hati dan ginjal mencit putih jantan.. Hasil penelitian: Hasil perhitungan aktivitas SGPT rata-rata (U/L) pada mencit putih jantan untuk kontrol, dosis 250 mg/kgBB, 500 mg/kgBB, 1000 mg/kgBB pada hari ke-7 adalah 47,83 U/L ± 5,89, pada hari ke-14 adalah 46,74 U/L ± 4,88, dan pada hari ke-21 adalah 42,57 U/L ± 5,67. Hasil perhitungan statistik anova dua arah untuk pengujian 3 variasi dosis yang berbeda terhadap nilai SGPT didapatkan nilai p = 0,264 (p > 0,05). Dilihat dari lamanya waktu pemberian terhadap nilai SGPT dengan nilai p = 0,108 (p > 0,05). Hasil perhitungan aktivitas kadar kreatinin serum pada mencit putih jantan untuk kontrol, dosis 250 mg/kgBB, 500 mg/kgBB, 1000 mg/kgBB pada hari ke-7 adalah 0,83 mg/dL ± 1,12, pada hari ke-14 adalah 0,97 mg/dL ± 0,19, dan pada hari ke-21 adalah 0,87 mg/dL ± 0,56. Hasil perhitungan statistik anova dua arah untuk pengujian 3 variasi dosis yang berbeda terhadap kadar kreatinin serum didapatkan nilai p = 0,452 (p > 0,05). Dilihat dari lamanya waktu pemberian terhadap kadar kreatinin serum dengan nilai p = 0,359 (p > 0,05). Hasil perhitungan berat relatif organ hati pada mencit putih jantan untuk kontrol, dosis 250 mg/kgBB, 500 mg/kgBB, 1000 mg/kgBB pada hari ke-7 adalah 1,426 g ± 0,19, pada hari ke-14 adalah 1,387 g ± 0,29, dan pada hari ke-21 adalah 1,392 g ± 0,41. Hasil perhitungan statistik anova dua arah untuk pengujian 3 variasi dosis yang berbeda terhadap berat relatif organ hati didapatkan nilai p = 0,543 (p > 0,05). Dilihat dari lamanya waktu pemberian terhadap berat relatif organ hati dengan nilai p = 0,955 (p > 0,05). Kesimpulan: Pemberian variasi dosis dan lama pemberian ekstrak biji melinjo (Gnetum gnemon L.) secara sub akut tidak signifikan menimbulkan efek toksik terhadap fungsi hati dan ginjal pada mencit putih jantan Kata kunci: Gnetum gnemon, toksisitas sub akut, Serum Glutamic Piruvic Transaminase, kreatinin serum.

204

Kode Abstrak: OP-FT23 Pengaruh Hasil Asil Fraksinasi Ekstrak Etanol Daun Bandotan (Ageratum Conyzoides L.) Terhadap Aktivitas Susunan Saraf Pusat Pada Mencit Putih Jantan Helmi Arifin 1*, Ozi Riska 2, Fitra Fauziah2 1

2

Fakultas Farmasi Universitas Andalas Padang Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi (STIFARM) Padang *Email korespondendi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Tumbuhan bandotan (Ageratum conyzoides L.) merupakan tumbuhan herba yang berkhasiat untuk berbagai penyakit seperti sakit dada, sakit mata yang terasa panas , sakit perut, luka infeksi, diare, obat bisul, obat demam, luka berdarah, muntah, stimulan tonik, pereda demam dan antitoksik, meredakan pembengkakan, peluruh kencing (diuretik) dan peluruh haid. Kandungan senyawa daun bandotan adalah minyak atsiri, flavonoid, kumarin, alkaloid, saponin, fenol, karbohidrat dan protein. Senyawa flavonoid diduga mempunyai efek stimulansia yang bekerja dengan jalan menghambat fosfodiesterase dengan meningkatkan sintesis c-AMP. sehingga tingkat perangsangan semakin tinggi. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengkaji pengaruh hasil fraksinasi dari ekstrak etanol daun bandotan (Ageratum conyzoides L.) terhadap aktivitas sistim saraf pusat (SSP) pada mencit putih jantan. Metode: Penelitian ini dilakukan secara eksperimental yang diawali dengan penelitian pendahuluan terhadap 3 klompok hewan percobaan (3ekor/kelompok) untuk menentukan fraksi yang paling aktif mempengaruhi aktivitas SSP. Kemudian penelitian dilanjutkan terhadap fraksi paling aktif dengan 5 kelompok hewan percobaan (5 ekor/kelompok) yaitu kelompok kontrol, pembanding (Kofein 13 mg/kg BB), dan fraksi aktif ekstrak etanol daun bandotan dengan dosis 12,5; 25 dan 50 mg/kg BB. Kofein dan fraksi aktif diberikan secara oral selama 15 hari. Aktivitas SSP diuji pada hari ke-5, ke-10, dan ke-15. Parameter yang diamati antara lain : aktivitas motorik, aktivitas sensorik, daya ingat, daya keseimbanyan dan daya tahan hewan percobaan. Hasil penelitian: Dari penelitian pendahuluan menggunakan fraksi air, etil asetat dan n-heksan dengan dosis yang sama (25 mg/kgBB) diperoleh hasil bahwa fraksi yang paling aktif dalam meningkatkan rangsangan SSP adalah fraksi air. Rata-rata semua parameter uji pada pemberian fraksi air lebih besar secara nyata (Sig < 0,05) dibanding fraksi lainnya. Pada uji lanjut diperoleh hasil ada peningkatan secara nyata (Sig < 0,05) semua rata-rata parameter uji dari pemberian fraksi air ekstrak etanol daun bandotan dengan meningkatnya dosis pemberian. Lama pemberian sediaan uji juga berpengaruh secara nyata (Sig < 0,05) terhadap peningkatan aktivitas SSP. Kesimpulan: 1). Fraksi yang paling aktif dari ekstrak etanol daun bandotan dalam meningkatkan aktivitas SSP adalah fraksi air. 2). Dari uji lanjutan menggunakan dosis 12,5, 25 dan 50 mg/ kg BB fraksi air ekstrak etanol daun bandotan menunjukkan bahwa semakin tinggi dosis yang diberikan dan semakin lama waktu pemberian maka semakin tinggi pula aktivitas SSP pada mencit putih jantan, dimana dosis yang aktivitas paling tinggi adalah dosis 50 mg/ kgBB. Kata Kunci: Bandotan, Stimulansia, Kofein.

205

Kode Abstrak: OP-FT24 Pengaruh Pemberian Ekstrak Ubi Jalar Ungu (Ipomoea batatas (L)) Terhadap Kadar Trigliserida Dan Gambaran Histopatologi Pankreas Pada Tikus Yang Diinduksi Triton X-100 Kintoko* dan Rizky Nurdhillah Fakultas Farmasi, Universitas Ahmad Dahlan, Jl. Prof. Dr. Soepomo Janturan, Yogyakarta, Indonesia *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Hipertrigliseridemia adalah kondisi tingginya kadar trigliserida melebihi batas normal (>145 mg/dL) pada hewan uji tikus dan pada kadar >1000-2000 mg/dL dapat mengakibatkan pankreatitis. Ubi jalar ungu mengandung antosianin. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui aktivitas ekstrak ubi jalar ungu terhadap kadar trigliserida dan gambaran histopatologik pankreas pada tikus yang diinduksi Triton X100. Metode: Sebanyak 25 ekor tikus Wistar jantan berumur 8 minggu dengan berat badan ±200 gram dibagi menjadi lima kelompok secara acak dengan pre-test dan post-test experimental design. Kelompok normal diinduksi dengan larutan salin, kelompok treatment diinduksi dengan Triton X-100 dosis tunggal 100 mg/kg BB selama 14 hari dan ekstrak ubi jalar ungu selama 7 hari, sementara kontrol negatif hanya diinduksi Triton X-100 selama 21 hari. Serum darah diambil melalui vena orbitalis mata pada hari ke-0, ke-15 dan ke-21 untuk pengukuran kadar trigliserida pre-test, setelah induksi Triton X-100 dan post-test. Kemudian hewan uji dianestesi, dimatikan dan diambil organ pankreasnya untuk pemeriksaan histopatologik. Data kadar trigliserida dan histopatologik yang diperoleh dianalisis secara statistik menggunakan uji Kruskal-Wallis. Hasil penelitian: Hasil penelitian menunjukkan bahwa Triton X-100 dapat meningkatkan kadar trigliserida secara signifikan dibandingkan kelompok normal (P<0,05). Penurunan kadar trigliserida kelompok treatment dosis rendah (175 mg/kg BB) dan dosis tengah (350 mg/kg BB) berbeda signifikan dibandingkan kelompok normal (P<0,05). Sementara pada kelompok treatment ekstrak dosis tinggi (700 mg/kg BB) terjadi penurunan yang berbeda tidak signifikan (P>0,05). Pada dosis yang diberikan tidak menyebabkan kerusakan pada kelenjar eksokrin dan insula Langerhans pankreas tikus hipertrigliseridemia yang diinduksi Triton X-100. Kesimpulan: Ekstrak ubi jalar ungu mampu menurunkan kadar trigliserida serum darah dengan dosis 700 mg/kg BB tanpa menyebabkan kerusakan pancreas pada tikus hipertrigliseridemia yang diinduksi Triton X-100. Kata kunci: Antosianin, Hipertrigliseridemia, Histopatologi, Pankreas, Ubi jalar ungu

206

Kode Abstrak: OP-FT25 Uji Toksisitas Akut Ekstrak Etanol Biji Pala (Myristica fragrans Houtt.) Pada Mencit Jantan Galur BALB/C Moch. Saiful Bachri *, Sapto Yuliani, Norra Sutresmiyanti Laboratorium Farmakologi dan Toksikologi Fakultas Farmasi Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Pala (Myristica fragrans) adalah tanaman asli Indonesia yang dikenal berkhasiat sebagai obat penenang. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui ketoksikan akut dari ekstrak etanol biji pala dan gambaran histopatologik pada organ hati, limpa, jantung, ginjal, lambung, dan paru pada mencit jantan putih galur Balb/c. Metode: Mencit jantan dikelompokan menjadi 5 kelompok masing-masing 10 ekor. Kelompok I sebagai kelompok kontrol CMC-Na 0,5%. Kelompok II, III, IV, dan V diberi ekstrak etanol biji pala dengan masing-masing dosis 1 g/KgBB, 2 g/KgBB, 4 g/KgBB, dan 8 g/KgBB. Dilakukan pengamatan selama 24 jam setelah pemberian sediaan uji. Mencit yang masih hidup dipelihara hingga 14 hari. Kemudian mencit dikorbankan dan diperiksa gambaran histopatologik organ hati, limpa, jantung, ginjal, lambung, dan paru. Hasil LD 50 diperoleh dari jumlah mencit yang mati. Hasil penelitian: Hasil penelitian yang diperoleh tidak ditemukan hewan uji yang mati setelah 14 hari pemberian sediaan uji pada semua dosis. Dari hasil pemeriksaan histopatologik dan hasil perhitungan % insidensi kerusakan organ menunjukkan bahwa pemberian ekstrak etanol biji pala memberikan efek toksik berupa Nekrosis,degenerasi melemak pada hati, radang pada sub mukosa lambung, dan Nefritis Interstitial Kronik pada ginjal. Tidak terdapat kerusakan pada organ limpa, jantung dan paru. Kesimpulan: Dari penelitian diperoleh dosis tertinggi 8 g/KgBB merupakan LD 50 semu dan pemberian ekstrak etanol biji pala berefek toksik pada organ hati, ginjal,dan lambung. Kata kunci: Biji Pala (Myristica fragrans Houtt.), LD50 , Gambaran Histopatologi

207

Kode Abstrak: OP-FT26 Uji Aktivitas Antidiabetes Fraksi Etil Asetat Kulit Buah Salak Pondoh (Salacca affinis Griff.) Terhadap Mencit Putih (Mus musculus L.) Jantan Diabetes Nofri Hendri Sandi,* Adriani Susanty, dan Desi Rahmawati. Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Riau, Pekanbaru 28293, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Secara tradisional masyarakat menggunakan kulit buah salak pondoh (Salacca affinis Griff.) untuk menurunkan gula darah. Studi lebih lanjut ekstrak etanol kulit buah salak pondoh (Salacca affinis Griff.) dapat menurunkan kadar glukosa darah pada mencit putih (Mus musculus L.) jantan diabetes. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk menguji aktivitas antidiabetes fraksi etil asetat kulit buah salak pondoh (Salacca affinis Griff.) terhadap mencit putih (Mus musculus L.) jantan diabetes dengan parameter utama pengukuran kadar glukosa darah. Parameter lain terdiri atas volume urin dan air minum 24 jam serta perubahan berat badan. Metode: Induksi diabetes menggunakan aloksan 175 mg/kg BB. Hewan dibagi menjadi 5 kelompok masing-masing 5 ekor mencit. Kelompok I (kontrol negatif, diberi NaCMC), kelompok II (kontrol positif, diberi glibenklamid dosis 0,65 mg/kg BB), kelompok III, IV dan V (diberikan fraksi etil asetat kulit buah salak pondoh dengan dosis masing-masing 100, 200 dan 300 mg/kg BB). Mencit diberi sedian uji secara oral sekali sehari selama 15 hari. Pengukuran parameter uji pada hari 1, 5, 10 dan 15. Data dianalisis dengan ANOVA dan uji lanjut Tukey Hasil penelitian: Hasil uji membuktikan bahwa fraksi etil asetat kulit buah salak pondoh dosis 100, 200 dan 300 mg/kg BB dapat menurunkan kadar glukosa darah, volume urin dan air minum 24 jam serta mencegah penurunan berat badan secara signifikan (p<0,05), jika dibandingkan terhadap kontrol negatif. Kesimpulan: Fraksi etil asetat kulit buah salak pondoh dosis 100, 200 dan 300 mg/kg BB dapat menurunkan kadar glukosa darah, volume urin dan air minum 24 jam serta mencegah penurunan berat badan secara signifikan (p<0,05). Kata kunci: Antidiabetes, fraksi etil asetat, kulit buah, salak pondoh.

208

Kode Abstrak: OP-FT27 Uji Ketoksikan Akut SNEDDS (Self-Nanoemulsifying Drug Delivery System) Sambiloto (Andrographis paniculata Ness) pada Tikus Jantan Galur Wistar Arba Pramundita Ramadani,* Yandi Syukri, Elma Hasanah, dan Afrizal Wahyu Darma Syahyeri. Program Studi Farmasi, FMIPA, Universitas Islam Indonesia, Yogyakarta *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Sambiloto (Andrographis paniculata Ness) adalah tumbuhan obat yang telah terbukti memiliki berbagai khasiat pengobatan, salah satunya sebagai agen antidiabetes dengan senyawa aktif andrografolid. Kelarutan dan bioavailabilitas sambiloto yang rendah menghambat pengembangan sambiloto menjadi bentuk sediaan, sehingga diperlukan formulasi untuk mengatasi keterbatasan tersebut. SNEDDS merupakan sistem penghantaran obat yang dapat membentuk nanoemulsi secara spontan dan memiliki ukuran partikel kurang dari 100nm yang dapat meningkatkan kelarutan dan bioavailabilitas sambiloto. Meskipun keamanan ekstrak sambiloto telah dibuktikan pada penelitian sebelumnya, namun keamanan SNEDDS sambiloto belum pernah diteliti hingga saat ini. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk menilai dan mengetahui gambaran ketoksikan SNEDDS sambiloto terhadap tikus jantan galur wistar. Metode: Formulasi SNEDDS sambiloto yang digunakan adalah capryol-90, Tween 20 dan PEG 400 dengan perbandingan 20:60:20, dan senyawa uji sebanyak 15mg/ml. Pengujian ketoksikan akut pada penelitian ini menggunakan metode OECD 401. Sebanyak 30 ekor tikus jantan dibagi menjadi 5 kelompok, yaitu kelompok kontrol positif (larutan pembawa SNEDDS); kontrol normal (akuades); perlakuan I (SNEDDS 500mg/kgBB); perlakuan II (SNEDDS 700mg/kgBB); dan perlakuan III (SNEDDS 900mg/kgBB). Pada kelompok perlakuan, pemberian senyawa uji diberikan dalam dosis berulang dalam jangka waktu tidak lebih dari 24 jam. Pengamatan yang dilakukan meliputi pengamatan gejala ketoksikan secara intensif pada 30 menit pertama, periodik dalam kurun waktu 24 jam hingga 14 hari yang diakhiri dengan terminasi hewan uji yang masih hidup hingga akhir pengamatan. Untuk memastikan adanya ketoksikan, organ ginjal dan hati selanjutnya dibuat preparat histopatologi. Hasil penelitian: Hasil pengamatan gejala ketoksikan pada seluruh kelompok perlakuan menunjukkan gejala yang serupa, yaitu sebagian besar tikus mengalami salivasi, refleksi kornea, dan letargi. Pada tiap dosis perlakuan juga ditemukan hewan uji yang mati sebelum hari ke -14, namun hasil uji preparat histopatologi menunjukkan kematian hewan uji ditengah pengamatan tidak disebabkan oleh pemberian senyawa uji SNEDDS andrografolid. Pemeriksaan organ ginjal dan hepar pada seluruh kelompok perlakuan dan kontrol menunjukkan tidak adanya kerusakan sel. Kesimpulan: Hingga dosis 900mg/kgBB, SNEDDS andrografolid belum menimbulkan potensi ketoksikan. Kata kunci: sambiloto, SNEDDS, ketoksikan akut.

209

Kode Abstrak: OP-FT28 Pengaruh Konsentrasi Enzim dan Waktu Hidrolisis terhadap Rendemen Mikrokristalin Selulosa dari Jerami Padi Muslim Suardi1,2, Annisa Suri Hamdani1, Bertiliyus Ariyati1, Rindu Okditanisa1, Akmal Djamaan1. 1

2

Fakultas Farmasi, Unversitas Andalas Prodi Farmasi Universitas Mohammad Natsir Bukittinggi *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Jerami padi adalah salah satu bahan yang tersedia berlimpah, murah, dan merupakan bahan selulosa terbarukan di dunia. Selulosa dapat dihidrolisis menjadi mikrokristalin selulosa yang banyak digunakan pada industri farmasi, kosmetik, makanan, dan industri lainnya. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh konsentrasi enzim dan waktu hidrolisis terhadap rendemen mikrokristalin selulosa, dan untuk mengetahui apakah hasil pemeriksaan mikrokristalin selulosa memenuhi persyaratan British Pharmacopoeia dan The United States Pharmacopoeia. Metode: Proses pretreatment dilakukan secara kimiawi menggunakan alkohol 96%, natrium hidroksida, dan hidrogen peroksida. Proses hidrolisis dilakukan secara enzimatis menggunakan enzim selulase yang dihasilkan oleh fungi Trichoderma viride, dengan variasi konsentrasi enzim masing-masing 5, 10, dan 15 % v/v selama waktu masing-masing 0,5, 1, dan 1,5 jam. Hasil: Rendemen mikrokristalin selulosa paling tinggi dihasilkan dari proses hidrolisis dengan konsentrasi enzim selulase 5 % v/v selama 1,5 jam. Kesimpulan: Berdasarkan uji ANOVA dua arah, diketahui bahwa konsentrasi enzim dan waktu hidrolisis tidak berpengaruh signifikan terhadap rendemen mikrokristalin selulosa. Pemeriksaan terhadap organoleptis, identifikasi, pH, kelarutan dalam air, susut pengeringan, dan uji ketiadaan pati menunjukkan bahwa mikrokristalin selulosa yang dihasilkan memenuhi persyaratan British Pharmacopoeia dan The United States Pharmacopoeia. Kata kunci: mikro kristalin selulosa, Oryza sativa, hidrolisis, selulase.

210

Kode Abstrak: OP-FT29 Studi In Vitro Asam Ursolat sebagai Antikanker Tunggal dan Kombinasi dengan Cisplatin pada Sel Kanker Serviks, HeLa Agustina Olivia Nezar1, Suparman1, Nunuk Aries Nurulita1* 1

Fakultas Farmasi, Universitas Muhammadiyah Purwokerto INDONESIA

*Email korespondensi: [email protected], [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Penggunaan agen kemoterapi Cisplatin mempunya masalah resistensi dan efek toksik terhadap sel normal. Penelitian sebelumnya menunjukkan asam ursolat memiliki aktivitas sitotoksik terhadap sel kanker namun tidak berpengaruh terhadap sel normal. Strategi terapi dengan mengkombinasikan agen kemoterapi Cisplatin dengan asam ursolat diharapkan dapat meningkatkan aktivitas sitotoksik dan mengatasi permasalahan yang ada. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk menghasilkan kualitas pengobatan yang mampu meningkatkan sensitivitas Cisplatin terhadap sel kanker dan relative aman untuk sel normal. Metode: Pada penelitian ini uji sitotoksik tunggal dan kombinasi dilakukan mengggunakan metode MTT dengan inkubasi 24 jam. Pengamatan apoptosis dilakukan dengan metode doubling staining. Sedangkan kinetika proliferasi sel diuji dengan doubling time. Hasil penelitian: Nilai IC50 yang diperoleh pada uji sitotoksik tunggal asam ursolat dan Cisplatin berturut-turut adalah 29,97 dan 342 μM. Uji sitotoksik kombinasi menujukkan bahwa kombinasi asam ursolat dan cisplatin memberikan efek sinergis dan antagonis pada beberapa konsentrasi. Pada uji apoptosis menunjukkan adanya induksi kematian sel yang diduga melaui induksi apoptosis. Perlakuan kedua senyawa masih memberikan efek penghambatan pertumbuhan sel hingga jam ke 72 yang terlihat pada uji proliferasi. Perlakuan Cisplatin tunggal memiliki efek menghambat sel yang lebih baik dibanding dengan kombinasinya. Efek sitotoksik cisplatin tunggal lebih baik daripada kombinasinya dengan asam ursolat. Efek kematian sel akibat cisplatin lebih baik dibandig kombinasinya. Kesimpulan: efek kombinasi Cisplatin dengan Asam Ursolat tidak memberikan efek yang lebih baik dibandingkan dengan Cisplatin tunggal. Dimana efek kematian yang dihasilkan dari kombinasi tersebut menghasilkan efek sinergis dan antagonis, yang kemudian pada kinetika proliferasi diketahui efek Cisplatin tunggal memiliki efek yang kebih baik daripada kombinasi dengan asam ursolat. Kata kunci: Asam Ursolat, Cisplatin, sel HeLa, Kokemoterapi

211

Kode Abstrak: PP-FT01 Aktivitas Antioksidan Self Nanoemulsifying Drug Delivery System (SNEDDS) Piroksikam terhadap Kadar Malonildialdehid (MDA) Plasma Tikus Wahyu Widyaningsih,* Iis Wahyuningsih dan Kurnia Ambarwati Fakultas Farmasi Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta, Jl Prof Soepomo Janturan Yogyakarta *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Piroksikam merupakan obat golongan antiinflamasi yang termasuk dalam Biopharmaceutical Drug Classification System kelas 2 dengan permeabilitas tinggi dan disolusi rendah. Salah satu alternatif untuk meningkatkan disolusi dan menurunkan efek samping ulseronik piroksikam adalah pembentukan Self Nano Emulsifying Drug Delivery (SNEDDS). Aktivitas antioksidan dari SNEDDS piroksikam diduga dapat menurunkan efek ulserogenik dari piroksikam, Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui mekanisme penurunan efek ulserogenik SNEDDS piroksikam melalui jalur antioksidan dengan parameter kadar MDA. Metode: Penelitian dilakukan secara in vivo menggunakan 25 ekor tikus putih jantan galur Sprague dawley (SD) umur 1-2 bulan dengan berat 150-200 gram yang dibagi menjadi 5 kelompok. Kelompok I adalah kelompok aquades, kelompok II adalah kelompok pensuspensi PVP 1%, Kelompok III adalah kelompok obat yang berisi suspensi piroksikam dengan dosis 10,8 mg/KgBB, kelompok IV adalah kelompok pembawa SNEDDS yang berisi campuran tween 80, PEG 400 dan VCO, dan kelompok V adalah kelompok SNEDDS piroksikam. Perlakuan diberikan selama 28 hari secara peroral. Tikus diambil sampel darah melalui sinus orbitalis mata. Penetapan kadar MDA (Malondialdehid) dengan metode Thiobarbituric Acid Reactive Substance (TBARs) menggunakan spektrofotometer visibel. Hasil penelitian: Piroksikam dapat dibuat formula SNEEDS dan memenuhi persyaratan kejernihan, stabilitas fisik dan waktu emulsifikasi. Pemberian SNEDDS piroksikam dapat menurunkan kadar MDA plasma sebesar 36,65% di banding suspensi piroksikam. Kesimpulan: Formula SNEDDS piroksikam dapat menurunkan efek ulserogenik dan mempunyai aktivitas antioksidan. Kata kunci: Piroksikam, SNEDDS, MDA, Antioksidan

212

Kode Abstrak: PP-FT02 Kombinasi Ekstrak Kunyit (Curcuma longa L) dan Herba Pegagan (Centella asiatica (l) urb) Menghambat Ekspresi Protein Caspase-3 di Sel Pyramidal Hippocampus pada Tikus Model Demensia yang Diinduksi Trimetiltin Sapto Yuliani,* Nur Fadhlilah Fakultas Farmasi Universitas Ahmad Dahlan, Yogyakarta 55164, NDONESIA *E-mail korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Hippocampus merupakan bagian otak yang mengalami kematian sel yang terkait dengan patofisiologi demensia karena stres oksidatif. Kematian sel hippocampus tersebut berkaitan dengan apoptosis yang melibatkan protein caspase-3. Kunyit (Curcuma longa Linn) dan herba pegagan (Centela asiatica) berpotensi sebagai agen neuroprotektif mencegah stres okidatif. Tujuan: Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui efek kombinasi ekstrak kunyit dan herba pegagan terhadap ekspresi protein caspase 3 di regio CA1 dan CA3-CA2 hippocampus tikus model demensia yang diinduksi trimetiltin. Metode: Hippocampus diperoleh dari hewan uji (tikus Sprague Dawley, 3 bulan, jantan, berat 200-300g) yang telah mendapat perlakuan sebagai berikut: Kelompok I diberi CMC Na (Normal), kelompok II diberi TMT saja (kontrol, kelompok III diberi sitikolin dosis 200 mg/kg BB kelompok IV, V dan VI berturut-turut mendapatkan kombinasi ekstrak dengan perbandingan 1:1; 1:2; 2:1 dengan dosis 200 mg/kg BB selama 35 hari Injeksi TMT dilakukan pada hari ke 8 perlakuan dengan dosis 8 mg/kg BB, Pada akhir perlakuan hewan uji dikorbankan, otak diambil, bagian hippocampus dipisahkan untuk pembuatan preparat imunohistokimia untuk pengamatan ekspresi caspase 3. Data ekspresi protein caspase 3 dianalisis secara statistik dengan uji one way ANOVA dilanjutkan dengan uji LSD. Hasil penelitian: Hasil penelitian menunjukkan bahwa injeksi TMT menyebabkan peningkatan jumlah sel pyramidal di daerah CA1 dan CA2-CA3 hippocampus yang mengekspresikan protein caspase 3 yang berbeda bermakna dengan kelompok normal (p<0.05). Kombinasi ekstrak dengan perbandingan 1:1, 2:1 dan 1:2 dengan dosis 200 mg/kg BB mampu menurunkan ekspresi protein caspase-3. Tidak ada perbedaan signifikan (p>0.05) jumlah sel pyramidal yang mengekspresikan protein caspase 3 di antara kelompok yang mendapatkan ekstrak. Kesimpulan: Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa pemberian kombinasi ekstrak rimpang kunyit dan herba pegagan dosis 200 mg/Kg BB dengan perbandingan 1:1; 1:2; 2:1 dapat meningkatkan ekspresi protein caspase 3 di sel pyramidal daerah CA1 dan CA2-CA3 hippocampus tikus model demensia yang diinduksi TMT. Kata kunci: Kunyit, Pegagan, Trimetiltin, Caspase 3

213

Kode Abstrak: PP-FT03 Toksisitas Akut Ekstrak Terpurifikasi Bawang Dayak (Eleutherine palmifolia (L.) Merr) Dengan Metode Brine Shrimp Lethality Test (BSLT) Eka Siswanto Syamsul,1* Anita Apriliana1, Supomo1, Riska Sagita1, Dwi Lestari2 1

Akademi Farmasi Samarinda, Jl. AW. Sjahranie No.226 Samarinda Kaltim 2 Magister Kimia FMIPA Universitas Mulawarman Samarinda

*Email korespondensi: [email protected] atau [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Bawang Dayak dikenal juga dengan Bawang Tiwai atau Bawang Sabrang atau Bawang Hantu berasal dari famili Iridaceae, spesies ini mengandung metabolit sekunder berupa flavonoid dan kuinon. Bawang Dayak mudah dibudidayakan dan dapat dipanen dalam 3-4 bulan setelah ditanam. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui potensi ketoksikan dari ekstrak terpurifikasi bawang Dayak terhadap larva Artemia salina Leach. Metode: Metode penelitian ini bersifat eksperimental yang meliputi pengambilan sampel, determinasi tanaman, pengolahan simplisia, pembuatan ekstrak terpurifikasi bawang Dayak, skrining fitokimia, kromatografi lapis tipis, uji toksisitas Brine Shrimp Lethality Test (BSLT) menggunakan larva Artemia salina Leach yang ditetaskan dari telurnya dengan air laut. Untuk menentukan nilai LC50 dengan konsentrasi yaitu 0 ppm, 4 ppm, 8 ppm, 16 ppm, 32 ppm dan 64 ppm. Nilai LC50 didapatkan dengan menggunakan metode analisis probit Miller Tainter. Hasil penelitian: Hasil penelitian dari uji toksisitas akut didapatkan nilai LC50 sebesar 10,18 µg/mL, sehingga diklasifikasikan sangat toksik. Kesimpulan: Ekstrak terpurifikasi Bawang Dayak memiliki potensi sebagai senyawa antitumor karena nilai LC50 < 30 µg/mL. Kata kunci: Eleutherine palmifolia, ekstrak terpurifikasi, BSLT, toksisitas akut .

214

Kode Abstrak: PP-FT04 Uji Aktivitas Antioksidan dan Inhibisi Enzim Tirosinase dari Ekstrak dan Fraksi Akar dan Batang Sekunyit (Fibraurea tinctoria Lour) Rahayu Utami*, Armon Fernando, Emma Susanti dan Yunea Harisa Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Riau, Jalan Kamboja Simpang Baru Panam, Pekanbaru, Indonesia *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Antioksidan dan inhibitor enzim tirosinase dapat diperoleh dari senyawa bahan alam. Senyawa bahan alam yang sudah dilaporkan memiliki aktivitas antioksidan yaitu senyawa flavonoid, fenolik, terpenoid, saponin, kumarin, dan tanin. Sedangkan, senyawa dapat menghambat enzim tirosinase meliputi flavonoid, steroid, benzaldehida, kalkon, stilbenoid, saponin dan kumarin. Fibraurea tinctoria Lour merupakan tumbuhan obat yang mengandung senyawa steroid, terpenoid, saponin dan alkaloid. Tujuan: Penelitian ini dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui aktivitas antioksidan dan inhibisi enzim tirosinase secara in vitro dari ekstrak dan fraksi akar dan batang tumbuhan sekunyit (Fibraurea tinctoria Lour) menggunakan metoda kolorimetri. Metode: Pengujian aktivitas antioksidan dilakukan menggunakan metode DPPH free radical scavenging dan vitamin C sebagai pembanding. Pengujian inhibisi enzim tirosinase menggunakan L-DOPA sebagai substrat dan asam kojat sebagai pembanding. Hasil penelitian: Pengujian aktivitas antioksidan menunjukkan bahwa persen inhibisi dari konsentrasi tertinggi yaitu 200 ppm untuk ekstrak etanol 52,41%, fraksi n-heksana 32,90%, etil asetat 46,20% dan butanol 49,61%. Sedangkan hasil pengujian inhibisi enzim tirosinase menunjukkan bahwa persen inhibisi dari konsentrasi tertinggi yaitu 1000 ppm untuk ekstrak etanol 34,79%, diikuti fraksi n-heksana 25,31%, etil asetat 21,41%, dan butanol 18,91%. Sebagai pembanding, vitamin C memberikan persen inhibisi sebesar 83,727% dan asam kojat sebesar 89,227%. Kesimpulan: Ekstrak etanol, fraksi n-heksana, etil asetat, dan butanol dari akar dan batang Fibraurea tinctoria memberikan aktivitas antioksidan dan inhibisi enzim tirosinase yang lemah. Kata kunci: Fibraurea tinctoria Lour, antioksidan, inhibisi enzim tirosinase, L-DOPA, DPPH.

215

Kode Abstrak: PP-FT05 Pengaruh Estrak Etil Asetat Daun Akar Kaik-Kaik (Uncaria Cordata (Lour.) Merr) Terhadap Inflamasi Yang Ditandai Dengan Penurunan Kadar CRP (C-Reactive Protein) Pada Tikus Putih (Rattus Norvegicus) Jantan Galur Wistar Mririza Djohari,1* Nur Pratiwi1, Nofri Hendri Sandi1, Ratna Sari Dewi1, Noveri Rahmawati1 1

Bagian Farmakologi, Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Riau, Pekanbaru, Riau, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Inflamasi juga terjadi pada berbagai penyakit seperti hipertensi, terjadinya luka, infeksi dan lain-lain. Inflamasi juga terjadi pada berbagai penyakit seperti hipertensi, diabetes melitus, terjadinya luka, infeksi dan lain-lain.Spesies dari Uncaria cordata (Lour.) Merr ini masih belum banyak dilakukan pengujiannya di Indonesia. Namun berdasarkan uji fitokimia ekstrak etil asetat yang telah dilakukan kandungan senyawa yang terdeteksi adalah steroid, saponin dan terpenoid. Senyawa steroid diketahui mempunyai aktivitas sebagai antiinflamasi melalui mekanisme penghambatan enzim phospolipase Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh ekstrak etil asetat daun akar kaik-kaik (Uncaria cordata (Lour.) Merr) terhadap inflamasi yang ditandai dengan penurunan kadar CRP Metode: Penelitian ini menggunakan metode pengukuran kadar CRP (C-Reactive Protein). Penelitian menggunakan 25 ekor tikus putih yang dibagi menjadi 5 kelompok, kelompok kontrol negatif (Na CMC 1%), kelompok kontrol positif (Na diklofenak dosis 4,5 mg/KgBB), dan kelompok ekstrak etil asetat dosis 100, 200 dan 400 mg/KgBB yang diberikan secara oral dalam bentuk suspensi. Setelah 60 menit pemberian ekstrak, dilakukan penyuntikan telapak kaki kiri tikus dengan larutan karagen 1% sebanyak 0,2 ml secara sub plantar. Hasil penelitian: Berdasarkan uji ANOVA satu arah yang dilanjutkan dengan uji Tukey terhadap variabel dosis, ditemukan bahwa ekstrak etil asetat daun akar kaik-kaik dosis 100, 200, dan 400 mg/kgBB mempunyai kadar CRP dengan perbedaan yang signifikan terhadap kelompok kontrol negatif Na CMC 1% (p<0,05) . Kesimpulan: Dari hasil penelitian ini dapat disimpulkan adanya aktivitas antiinflamasi ekstrak etil asetat daun akar kaik-kaik (Uncaria cordata (Lour.) Merr pada tikus putih (Rattus norvegicus) jantan galur wistar. Kata kunci: CRP, Inflamasi, Tikus putih jantan, Esktrak etil asetat, Daun akar kaik-kaik

216

Kode Abstrak: PP-FT06 Penetapan Kadar Akrilamida Pada Keripik Umbi Jalar (Ipomoea batatas L.) Secara Kromatografi Cair Kinerja Tinggi (KCKT) Mustika Furi*, Rahayu Utami dan Yusro Jannaty Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Riau, Jalan Kamboja Simpang Baru Panam, Pekanbaru, Indonesia *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Akrilamida adalah senyawa karsinogen hasil samping reaksi Maillard yang ditemukan pada makanan mengandung tinggi karbohidrat dengan proses pembuatan pada suhu tinggi. Ubi jalar ungu (Ipomoea batatas L.) merupakan sumber karbohidrat yang cukup tinggi. Diketahui keripik ubi jalar di proses dengan cara menggoreng pada suhu diatas 120 o C sehingga berkemungkinan selama pemanasan dapat meningkat kadar akrilamida. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk menetukan kadar akrilamida pada keripik ubi jalar ungu (Ipomoeas batatas L.) secara kromatografi cair kinerja tinggi. Metode: Desain penelitian adalah deskriptif eksperimental dengan analisa akrilamida dalam sampel keripik ubi jalar (Ipomoea batatas L.) yang beredar Kecamatan Tampan, Kota Pekanbaru. Analisa dilakukan secara kromatografi cair kinerka tinggi fase terbalik pada kolom C18, menggunakan fase gerak metanol dan asam fosfat 3,5 mM (10:90 v/v) dengan kecepatan laju alir 1 mL/menit dan pada panjang gelombang 210 nm. Hasil penelitian: Penetapan kadar akrilamida pada keripik ubi jalar ungu (Ipomoea batatas L.) diperoleh kadar akrilamida pada beberapa sampel berturut-turut yaitu 0,5247; 2,4115; 1,2253 dan 1,7738 µg/g. Kesimpulan: Sampel keripik ubi jalar ungu yang dianalisis mengandung akrilamida dalam jumlah yang signifikan. Kata kunci: Akrilamida, Ubi Jalar Ungu, KCKT.

217

Kode Abstrak: PP-FT07 Potensi Buah Parijoto (Medinilla Speciosa Blume) sebagai Antihiperlipidemia Yardi, * Delina hasan, Ani Kurniawati Program studi Farmasi UIN Syarif Hidayatullah Jakarta Jalan Kertamukti No.5 Pisangan, Ciputat 15412, Jakarta * Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Beberapa tanaman yang mengandung tanin, flavonoid dan saponin telah dilaporkan memiliki efek antihiperlipidemia. Kandungan metabolit serupa juga ditemukan pada buah Parijoto Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengeksplorasi apakah ekstrak etanol 70% buah parijoto memiliki aktifitas farmakologi antihiperlipidemia Metode: Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental. Ekstrak etanol 70% buah parijoto diuji dalam tiga dosis yakni 5 mg/kgbb; 50 mg/kgbb dan 500 mg/kgbb. Ekstrak diberikan terhadap tikus Sparague dawley yang masing-masing kelompoknya terdiri dari 5 ekor. Simvastatin digunakan sebagai kontrol positif. Pengukuran kadar kolesterol total, trigliserida dan VLDL dilakukan setelah pemberian ekstrak selama 42 hari. Analisa statistik menggunakan SPSS versi 16. Hasil penelitian: Efek antihiperlipidemia ditunjukkan oleh ketiga kelompok dosis ekstrak dengan efek terkuat ditunjukkan oleh kelompok ekstrak dosis 500 mg/kgbb. Kesimpulan: Ekstrak etanol 70% buah parijoto memiliki potensi untuk dijadikan sebagai obat antihiperlipidemia. Kata kunci: buah parijoto, antihiperlipidemia, koletrol total, flafonoid, Medinilla Speciosa Blume

218

Kode Abstrak: PP-FT08 Uji Ketoksikan Akut SNEDDS (Self-Nanoemulsifying Drug Delivery System) Sambiloto (Andrographis paniculata Ness) pada Tikus Jantan Galur Wistar Arba Pramundita Ramadani,* Yandi Syukri, Elma Hasanah, dan Afrizal Wahyu Darma Syahyeri. Program Studi Farmasi, FMIPA, Universitas Islam Indonesia, Yogyakarta *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Sambiloto (Andrographis paniculata Ness) adalah tumbuhan obat yang telah terbukti memiliki berbagai khasiat pengobatan, salah satunya sebagai agen antidiabetes dengan senyawa aktif andrografolid. Kelarutan dan bioavailabilitas sambiloto yang rendah menghambat pengembangan sambiloto menjadi bentuk sediaan, sehingga diperlukan formulasi untuk mengatasi keterbatasan tersebut. SNEDDS merupakan sistem penghantaran obat yang dapat membentuk nanoemulsi secara spontan dan memiliki ukuran partikel kurang dari 100nm yang dapat meningkatkan kelarutan dan bioavailabilitas sambiloto. Meskipun keamanan ekstrak sambiloto telah dibuktikan pada penelitian sebelumnya, namun keamanan SNEDDS sambiloto belum pernah diteliti hingga saat ini. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk menilai dan mengetahui gambaran ketoksikan SNEDDS sambiloto terhadap tikus jantan galur wistar. Metode: Formulasi SNEDDS sambiloto yang digunakan adalah capryol-90, Tween 20 dan PEG 400 dengan perbandingan 20:60:20, dan senyawa uji sebanyak 15mg/ml. Pengujian ketoksikan akut pada penelitian ini menggunakan metode OECD 401. Sebanyak 30 ekor tikus jantan dibagi menjadi 5 kelompok, yaitu kelompok kontrol positif (larutan pembawa SNEDDS); kontrol normal (akuades); perlakuan I (SNEDDS 500mg/kgBB); perlakuan II (SNEDDS 700mg/kgBB); dan perlakuan III (SNEDDS 900mg/kgBB). Pada kelompok perlakuan, pemberian senyawa uji diberikan dalam dosis berulang dalam jangka waktu tidak lebih dari 24 jam. Pengamatan yang dilakukan meliputi pengamatan gejala ketoksikan secara intensif pada 30 menit pertama, periodik dalam kurun waktu 24 jam hingga 14 hari yang diakhiri dengan terminasi hewan uji yang masih hidup hingga akhir pengamatan. Untuk memastikan adanya ketoksikan, organ ginjal dan hati selanjutnya dibuat preparat histopatologi. Hasil penelitian: Hasil pengamatan gejala ketoksikan pada seluruh kelompok perlakuan menunjukkan gejala yang serupa, yaitu sebagian besar tikus mengalami salivasi, refleksi kornea, dan letargi. Pada tiap dosis perlakuan juga ditemukan hewan uji yang mati sebelum hari ke -14, namun hasil uji preparat histopatologi menunjukkan kematian hewan uji ditengah pengamatan tidak disebabkan oleh pemberian senyawa uji SNEDDS andrografolid. Pemeriksaan organ ginjal dan hepar pada seluruh kelompok perlakuan dan kontrol menunjukkan tidak adanya kerusakan sel. Kesimpulan: Hingga dosis 900mg/kgBB, SNEDDS andrografolid belum menimbulkan potensi ketoksikan. Kata kunci: sambiloto, SNEDDS, ketoksikan akut. 219

Kode Abstrak: PP-FT09 Uji Daya Hambat Suppositoria Vagina Ekstrak Daun Sirih Hijau (Piper betle L.) Terhadap Candida albicans Muhammad Azdar Setiawan1*, Selfyana Austin Tee1, Iis Rahima J 1 1

Bagian Mikrobiologi, Program Studi Farmasi, Akademi Farmasi Bina Husada Kendari, Kendari 93117, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang : Daun sirih merupakan obat tradisional yang digunakan untuk mengatasi keputihan.Ekstrak daun sirih dibuat dalam bentuk suppositoria vagina agar mempermudah penggunaannya. Tujuan : Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui kemampuan daya hambat suppositoria vagina ekstrak daun sirih hijau terhadap Candida albicans. Metode : Jenis penelitian ini adalah eksperimen yang terdiri atas lima perlakuan dengan tiga kali pengulangan. Penelitian ini dilakukan dengan metode RAL (Rancangan Acak Lengkap).Ekstrak daun sirih hijau diperoleh dari hasil maserasi.Formulasi dibuat menggunakan basis larut air yaitu gelatin tergliserinasi dengan konsentrasi ekstrak 25%, 30%, dan 35%.Evaluasi fisik yang dilakukan yaitu uji organoleptik, uji homogenitas, dan uji keseragaman bobot telah memenuhi syarat sediaan.Uji daya hambat suppositoria vagina ekstrak daun sirih hijau menggunakan metode Cylinder cup. Hasil Penelitian : Hasil penelitian menunjukkan bahwa suppositoria vagina ekstrak daun sirih hijau dengan konsentrasi 25%, 30% dan 35% memiliki daya hambat rata-rata sebesar 4,67 mm, 7,5 mm, dan 10,96 mm. Hasil uji ANOVA menunjukkan bahwa data Fhitung (121,59) > Ftabel (3,48) dan dilakukan uji lanjut BNT (Beda Nyata Terkecil) yang menunjukkan bahwa ketiga konsentrasi suppositoria vagina berbeda nyata dalam menghambat pertumbuhan jamur Candida albicans. Kesimpulan : Suppositoria vagina ekstrak daun sirih hijau dapat menghambat pertumbuhan Candida albicans pada konsentrasi 25%, 30% dan 35%. Kata kunci: Daya Hambat, Daun Sirih Hijau, Suppositoria Vagina, Candida albicans

220

Kode Abstrak: PP-FT10 Pengaruh Pemberian Pakan Porang (Amorphophallus muelleri Blume) Dan Ekstrak Daun (Moringa oleifera Lam.) Kelor Terhadap Penurunan Glukosa Darah Mencit Diabetes Dian Ratih Laksmitawati*, Umi Marwati, Yati Sumiyati, Siti Fatimah Fakultas Farmasi Universitas Pancasila Jl. Srengseng Sawah Jagakarsa Jakarta 12640 *Email korespondensi : [email protected]

ABSTRACT Latar belakang: Diabetes Melitus (DM) adalah penyakit metabolik yang ditandai dengan peningkatan kadar glukosa darah. Kadar glukosa darah dapat dikendalikan melalui terapi non-farmakologi dengan memperbanyak konsumsi serat dan asupan herbal yang memiliki aktivitas antidiabetes. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pemberian pakan porang dan ekstrak etanol 70% daun kelor serta kombinasinya terhadap penurunan glukosa darah pada mencit yang dinduksi aloksan dosis 180 mg/kg BB. Metode: Penelitian menggunakan 30 ekor mencit yang dibagi menjadi 6 kelompok yaitu kontrol normal, kontrol negatif (mencit diabetes), kontrol positif (menggunakan acarbose dosis 6,5 mg/kg BB), pakan porang 5 gram/hari, ekstrak etanol 70% daun kelor dosis 420 mg/kg BB dan kelompok kombinasi (pakan porang dan pemberian ekstrak etanol 70% daun kelor). Kadar glukosa darah mencit diamati pada hari ke-0, 11, 19 dan 27 dengan menggunakan glukometer. Hasil: Induksi dengan aloksan menyebabkan peningkatan glukosa darah sebesar 44,8%. Pemberian pakan porang, ekstrak etanol 70% daun kelor, kombinasi porang-kelor dan acarbose selama 14 hari menyebabkan penurunan berturut-turut sebesar 67,6%, 46,7%, 41,5% dan 46,2%. Kesimpulan: Pakan porang mempunyai potensi terbaik menurukan glukosa darah mencit model diabetes aloksan. Kata kunci: Diabetes melitus, Porang (Amorphophallus muelleri Blume), Ekstrak Daun Kelor (Moringa oleifera Lam.), Glukosa Darah.

221

KIMIA MEDISINAL, BIOLOGI MOLEKULER DAN BIOTEKNOLOGI (KM) 222

Kode Abstrak: OP-KM01 Validasi Metode Analisis Cemaran Logam Berat Kromium (Cr), Timbal (Pb), Dan Kadmium (Cd) Pada Kerang Hijau (Perna viridis) Dan Kerang Darah (Anadara nodifera) Dari Pantai Kenjeran Surabaya Secara Inductively Coupled Plasma Spectrometri Kusuma Hendrajaya,* Ririn Sumiyani, Dea Navisha, Dini Kartika Putri Laboratorium Kimia Farmasi, Fakultas Farmasi, Universitas Surabaya, Surabaya 60292, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Akibat beragamnya aktivitas industri dan domestik di kota Surabaya, lingkungan perairan (sungai, laut, danau, tambak, dan lain-lain) dapat tercemari oleh limbah yang mengandung logam berat yang jumlahnya melampaui batas yang telah ditentukan sehingga membahayakan bagi makhluk hidup yang hidup didalam perairan tersebut dan masyarakat di sekitarnya. Beberapa logam berat tersebut misalnya: timbal (Pb), kadmium (Cd), kromium (Cr). Pencemaran logam berat dalam air laut dan sungai akan menyebabkan terjadinya bio-akumulasi logam berat di biota yang hidup didalamnya seperti ikan, udang, kerang, kepiting dan lain-lain, sehingga biota ini dapat dijadikan sebagai bio-indikator adanya pencemaran logam berat. Kerang hijau (Perna viridis) dapatdigunakan sebagai bioindikator logam Pb dan Cr dan kerang darah (Anadara nodifera) sebagai bio-indikator logam Pb dan Cd. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mendapatkan metode analisis logam berat Pb dan Cd pada kerang hijau (Pernaviridis) dan logam berat Pb dan Cr pada kerang darah (Anadaranodifera) yang valid, sehingga dilakukan validasi metode analisis logam berat yang tersebut di atas. Metode: Penentuan Panjang gelombang logam Pb, Cd, Cr terpilih, lalu dilakukan linieritas baku kerja logam Pb, Cd, Cr dengan parameter r dan VX0. Penentuan nilai batas deteksi (LOD) dan batas kuantifikasi (LOQ). Selanjutnya ditentukan nilai akurasi dan presisi pada matrik sampel kerang hijau (Perna viridis) dan kerang darah (Anadara nodifera) menggunakan destruksi basah untuk mendapatkan parameter % rekoveri dan koefisien variasi (KV). Hasil Penelitian: Panjang gelombang yang terpilih untuk logam Cr, Pb, dan Cd berturutturut adalah 283,563 nm, 283,306 nm, dan228,802 nm. Kurva baku kerja logam Cr memberikan nilai r = 0,9993 dan harga Vxo = 4,61%, kurva bakukerja logam Pb memberikan nilai r = 0,9998 dan harga Vx0= 3,97%, serta kurva baku kerja logam Cd memberikan nilai r = 0,9995danVx0= 3,36%. Nilai LOD dan LOQ untuk logam Cr,Pb, Cd berturut-turut adalah 0,4608 bpj dan 1,5360 bpj; 0,2256 bpj dan 0,7521 bpj; 0,2285 bpj dan 0,7617 bpj. % Recovery logam Cr dan Pb pada kerang hijau adalah 88,29 - 111,49% dan 82,92 - 113,43%; % Recovery logam Pb dan Cd pada kerang darah adalah 89,52 – 114,18% dan 82,68 – 103,15%. Nilai koefisien variasi (KV) yang didapatkan untuk logam Cr dan Pb pada kerang hijau adalah 4,68 % dan 6,77 %; logam Pb dan Cd pada kerang darah 1,56 % dan 1,34%. Kesimpulan: Metode analisis logam berat yang memenuhi syarat validasi adalah metode analisis Cr pada kerang hijau; serta Cd dan Pb pada kerang darah. Kata Kunci: validasi, Cr, Pb, Cd, kerang.

223

Kode Abstrak: OP-KM02 Sintesis Analog Purin dan Studi In Silico terhadap Hemopeksin Matriks Metaloproteinase 9 (PEX9) sebagai Target Molekular pada Kanker Payudara Maywan Hariono,1* Christophorus Fideluno Adhipandito, 1 Diana Putri Kartika Sari Ludji,1 dan Riris Istighfari Jenie2 1

Bagian Analisis Farmasi dan Kimia Medisinal, FakultasFarmasi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta 55284, INDONESIA 2 Bagian Kimia Farmasi, Fakultas Farmasi, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta 55281, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Kanker adalah keadaan pertumbuhan sel secara abnormal dan tak terkendali yang dapat bersifat patogen terhadap suatu organisme. Pada kanker payudara dengan karakter triple-negative, terjadi ekspresi berlebihan enzim matriks metaloproteinase 9(MMP9) yang berperan dalam migrasi sel dan angiogenesis. Selama ini, obat - obat yang dirancang untuk menghambat MMP pada sisi katalitik gagal pada uji klinik karena bersifat non-selektif terhadap satu jenis MMP sehingga menyebabkan efek samping nyeri muskuloskeletal. Senyawa analog pirimidin telah dipelajari dapat menghambat MMP9 secara selektif pada sisi lain yaitu hemopeksin dari MMP9 (PEX9) dan dibuktikan menghambat progresi kanker payudara secara in vitro. Tujuan: Mensintesis dua analog purin kemudian dilakukan studi interaksinya secara in silico terhadap PEX9. Metode: Sintesis melibatkan substitusi nukleofilik asil antara turunan anilin dan 3bromopropionil klorida untuk menghasilkan senyawa intermediet, lalu reaksi SN2 antara teofilin dan senyawa intermediet. Struktur hasil sintesis dielusidasi dengan FTIR, 1H-NMR dan LC-MS. Studi in silico terhadap PEX9 (PDB 1ITV) dilakukan menggunakan AutoDock4.0 Hasil penelitian: Hasil elusidasi struktur menunjukkan bahwa kedua senyawa target mempunyai gugus fungsional, kerangka hidrokarbon dan massa relatif sesuai analog purin yang diharapkan. Studi in silico menunjukkan adanya interaksi molekular berupa ikatan hidrogen dengan residu asam amino GLU60 dan ARG106 pada sisi aktif PEX9 dengan energi bebas ikatan masing - masing sebesar -7,51 kkal/mol dan -8,86 kkal/mol. Kesimpulan: Kedua senyawa target adalah analog purin yang diprediksi dapat menghambat PEX9 secara in vitro sehingga berpotensi sebagai kandidat antikanker payudara Kata kunci: hemopeksin, in silico, matriks metaloproteinase 9, sintesis.

224

Kode Abstrak: OP-KM03 Identifikasi Gen Sitokrom P450 2A6Alel*9 (CYP2A6*9) pada Subjek Uji Perokok Suku Thionghoa dan Papua Indonesia menggunakan Metode Polymerase Chain Reaction (PCR) Christine Patramurti,1* Evan Julian Candaya,2 Dismas Adi Prabowo.2 1 2

Fakultas Farmasi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta 55282, INDONESIA Fakultas Farmasi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta 55282, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Enzim CYP2A6 adalah salah satu anggota enzim sitokrom P450 yang memiliki bentuk polimorfisme yang tinggi. Bentuk polimorfi suatu gen sangat bervariasi diantara suku bangsa. Salah satu bentuk alel gen yang menyandi enzim ini adalah gen CYP2A6*9, dimana pada gen ini terjadi mutasi titik pada TATA box (T-48G) pada ujung '5 yang menyebabkan terjadinya penurunan aktivitas enzim. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi gen CYP2A6*9 pada subjek uji perokok suku Thionghoa dan Papua Indonesia menggunakan metode Polymerase Chain Reaction (PCR). Metode: Penelitian ini menggunakan desain penelitian Cross Sectional. Subjek uji yang terlibat dalam penelitian ini sebanyak 30 orang perokok aktif bersuku Thionghoa dan 30 orang perokok aktif berasal dari suku Papua. Sistem PCR yang digunakan adalah primer forward, primer reverse dan reagen yang digunakan dalam penelitian ini berturut-turut adalah 5'-GAT TCC TCT CCC CTG GAA C-3', 5'- GGC TGG GGT GGT TTG CCT TTA3', dan Promega Go Taq Green Master Mix. Kondisi PCR yang digunakan adalah initial denaturation pada suhu 94⁰C selama 3’; diikuti dengan 30 siklus terdiri dari denaturation pada suhu 94⁰C selama 30”, annealing pada suhu 60⁰C selama 30“, dan extension pada suhu 70⁰C selama 25”; kemudian diakhiri dengan final extension pada suhu 72⁰C selama 5’. Produk PCR yang dihasilkan berada pada panjang pita 368 bp. Hasil penelitian: Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan, dari 30 subjek uji bersuku Thionghoa, sebanyak 7 orang subjek uji teridentifikasi memiliki bentuk alel CYP2A6*9 dengan frekuensi alel sebesar 23%. Sedangkan pada subjek uji yang berasal dari suku Papua tidak satupun subjek uji memiliki alel *9. Kesimpulan: Adanya alel CYP2A6*9 diantara subjek uji bersuku Thionghoa Indonesia yang diteliti mempengaruhi perilaku merokok subjek uji, sedangkan pada populasi Papua, perilaku merokok tidak dipengaruhi oleh adanya alel *9. Kata kunci: Polimorfi, gen sitokrom P450 2A6*9, Suku Thionghoa, Papua, Indonesia

225

Kode Abstrak: OP-KM04 Simulasi Dinamika Molekular Reseptor Estrogen Alfa dengan Alfa Mangostin Sebagai Anti Kanker Payudara Doni Dermawan1, Muhammad Yusuf 2, Sharon O Bryant 3and Muchtaridi Muchtaridi1* 1

Department of Pharmaceutical Analysis and Medicinal Chemistry, Faculty of Pharmacy, Universitas Padjadjaran 2 Department of Chemistry, Faculty of Mathematics and Natural Sciences, Universitas Padjadjaran, Jln. Raya Bandung-Sumedang KM. 21, Jatinangor 45363,West Java, Indonesia; 3 Inte:Ligand GmbH, Mariahilferstrasse 74B/11, A-1070 Vienna, Austria *Email korespondensi: [email protected]; Tel.: +62-22-84288888 (ext.3510)

ABSTRAK Latar belakang: Kanker payudara merupakan kanker yang paling banyak diderita oleh perempuan dengan jumlah 1,67 juta kasus baru di dunia pada tahun 2012 dengan tingkat kematian 12,9%. Tamoxifen merupakan terapi standar untuk kanker payudara namun dapat menyebabkan kanker endometrium dan tromboemboli. Alfa mangostin merupakan derivat utama xanton dari kulit buah manggis (Garcinia mangostana L.) yang memiliki aktivitas antiproliferasi sel kanker payudara MCF-7 dengan nilai IC5020 µg/mL (50,7 µM). Tujuan: Tujuan penelitian ini adalah untuk mendesain struktur modifikasi α-mangostin sebagai antagonis reseptor estrogen alfa (hER-α). Metode: Autodock 4.2 digunakan untuk menambat senyawa tujuan kepada target, sedangkan Dinamika Molekuler dengan menggunakan perangkat lunak AMBER digunakan untuk melihat interaksi dinamis antara ligand dan target. Hasil penelitian: Hasil simulasi penambatan molekular menunjukkan bahwa nilai energi bebas ikatan (∆G) α-mangostin dan AMD10 (derivat terbaik α-mangostin) sebesar −9,05 kkal/mol dan −11,89 kkal/mol, secara berurutan serta terbentuk ikatan hidrogen dengan Thr347, Asp351, Met343, dan Met421. Nilai ∆G AMD10 lebih rendah dibandingkan dengan ∆G tamoxifen (−11,40 kkal/mol). Hasil pemodelan farmakofor menunjukkan bahwa αmangostin dan AMD10 memiliki nilai pharmacophore-fit yang tinggi sebesar 83,06% dan 86,46%, secara berurutan. Berdasarkan hasil simulasi dinamika molekular menggunakan metode kalkulasi MM-PBSA, diketahui bahwa sistem hERα−AMD10 memiliki nilai ∆GTOTAL = −52,57 kkal/mol dibandingkan dengan sistem hERα−estradiol dengan nilai ∆GTOTAL = −40,86 kkal/mol. Kesimpulan: Hal ini menunjukkan bahwa AMD10 memiliki afinitas yang lebih baik terhadap kantung aktif hERα dibandingkan dengan estradiol sehingga AMD10 merupakan agen antikanker payudara yang sangat menjanjikan. Kata Kunci: Alfa mangostin, Dinamika molekular, Kanker payudara, Penambatan Molekular, Reseptor estrogen alfa

226

Kode Abstrak: OP-KM05 Analisis Secara Simultan 6-Merkaptopurin, 6-Metilmerkaptopurin Dan 6Tioguanosin-5’-Monofosfat dalam Dried Blood Spot Menggunakan LC-MS/MS Supandi,1* Yahdiana Harahap2, Harmita2 dan Rizka Andalusia3 1

Prodi Farmasi Farmasetika, Fakultas Farmasi dan Sains UHAMKA, Jakarta 13460, INDONESIA 2 Fakultas Farmasi UI, Kampus UI Depok Depok 16424, Indonesia 3 Instalansi Farmasi, Rumah Sakit Kanker Dharmais, Jakarta 11420, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: 6-Merkaptopurin merupakan pro-drug yang mengalami metabolisme menjadi metabolit aktif dan berperan sebagai obat anti neoplastik dengan mekanisme kerja menginduksi pemutusan rantai DNA. Jalur metabolisme lain menghasilkan metabolitin aktif. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis secara simultan 6-merkaptopurin (6MP), 6-metilmerkaptopurin (6-MMP) dan 6-tioguanosin-5'-monofosfat (6-TGMP) pada sampel darah kering dengan menggunakan kromatografi cair kinerja ultra tinggi - tandem spektrometri massa (KCKUT-SM/SM). Metode: Sebanyak 60 μL darah utuh ditotolkan pada kertas DBS-CAMAG, ditambahkan baku dalam 5-fluorourasil (5-FU) kemudian diekstraksi menggunakan metanol 90%. Analisis dilakukan dengan kolom Waters Acquity UPLC BEH AMIDA 1,7 μm (2,1 x 100 mm) dengan fase gerak campuran 0,2% asam format dalam air -0,1% asam format dalam asetonitril-metanol elusi secara gradien dan laju alir 0,2 mL/ menit. Hasil penelitian: Deteksi massa dilakukan menggunakan Waters Xevo TQD dengan ionisasi electrospray (ESI) positif untuk 6-MP, 6-MMP, 6-TGMP dan ESI negatif untuk 5FU dengan mode multiple reaction monitoring. Deteksi 6-MP, 6-MMP, 6-TGMP, 5-FU masing - masing adalah m/z 153,09 > 119,09; 167.17 > 126.03; 380.16 > 168.00); 129.09 > 42.05. Metode ini linier dengan kisaran 26-1000 ng/mL untuk 6 MP, 6-MMP, dan 6-TGMP. Kesimpulan: Metode ini valid untuk analisis 6-MP, 6-MMP dan 6-TGMP dalam Dried Blood Spot secara simultan secara in vitro sesuai European medicines agency guidelines. Kata kunci: 6-Merkaptopurin, Dried Blood Spot, Simultan, Validasi metode

227

Kode Abstrak: OP-KM06 Metode Alternatif untuk Analisis Enalapril dalam Plasma selain HPLC-MS-MS melalui Derivatisasi dengan 1-Fluoro-2,4-Dinitrobenzen (FDNB) Ririn Sumiyani,1* Kusuma Hendrajaya1, Nathalia Gunawan Putri2 dan Widya Kandisasmita Purwaningtyas Sugiharta2. 1

Lab. Kimia Farmasi, Fakultas Farmasi Universitas Surabaya, Surabaya, INDONESIA 2 Fakultas Farmasi Universitas Surabaya, Surabaya, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Enalapril merupakan obat golongan ACE inhibitor yang digunakan sebagai obat anti hipertensi. Metode yang sensitive dan akurat untuk keperluan Therapeutic Drug Monitoring (TDM) dan uji Bioekivalensi diperlukan, dan yang direkomendasikan adalah HPLCMS-MS, tetapi instrument ini harganya mahal sehingga tidak semua laboratorium memilikinya. Dengan demikian diperlukan suatu metode alternative yang lebih murah, tetapi memenuhi persyaratan, sebagai alternative metode derivatisasi dengan 1-Fluoro-2,4-Dinitrobenzen (FDNB) dapat digunakan. Dilaporkan penelitian sebelumnya kondisi optimum reaksi enalapril dan FDNB adalah: pH daparborat = 11,0; ultrasonik 20 menit; pemanasan 65 0 C, 10 menit, dan mol ratio Enalapril/ FDNB 1/280. Analisis Enalapril dalam plasma dapat dilakukan secara HPLC UV-Vis pada λ = 294 nm, kolom C18 (Vydac 218MS), fase gerak dapar asetat (0,01 M, pH 5,0) : metanol : asetonitril = 70:15:15 (v/v/v), laju alir 0,7 mL/menit. Pada penelitian tersebut belum dilakukan validasi. Tujuan: Pengembangan metode pengganti HPLC-MS-MS untuk Therapeutic Drug Monitoring (TDM) dan uji Bioekivalensi yang bisa digunakan kebanyakan laboratorium, yaitu menggunakan HPLC-detektor UV-Vis yang memenuhi persyaratan validasi, dengan parameter selektivitas, linieritas, Batas Deteksi dan Kuantitasi, akurasi dan presisi. Metode: Validasi metode dengan parameter selektivitas, linieritas, batas deteksi dan kuantitasi, akurasi dan presisi. Reaksi enalapril dan FDNB: pH dapar borat = 11,0; ultrasonik 20 menit; pemanasan 650 C ,10 menit mol ratio Enalapril/FDNB 1/280. Analisis Enalapril dalam plasma secara HPLC UV-Vis, λ = 294 nm, kolom C18 (Vydac 218MS), fase gerak dapar asetat (0,01 M, pH 5,0) : metanol: asetonitril = 70:15:15 (v/v/v), laju alir 0,7 mL/menit. Hasil Penelitian: Metode analisis yang dikembangkan memenuhi persyaratan validasi dengan nilai resolusi 4,38 , linearitas pada y = 26604,25 + 2864942,75x (r = 0,9998). Batas deteksi dan kuantitasi sebesar 0,01 bpj dan 0,04 bpj. Akurasi dan presisi pada rentang 0,1-5,0 bpj dengan % rekoveri 83,33 ± 4,96 - 108,89 ± 7,02%, presisi ditunjukkan nilai RSD 3,3 - 8,16 %. Penelitian terdahulu uji bio ekivalensi enalapril dengan HPLC-MS-MS didapatkan Cmax 0,032 bpj, sehingga kadar minimum enalapril dalam plasma yang harus bisa terdeteksi secara HPLC-UV-Vis sebesar 0,006 bpj (bernilai < dari Batas Deteksimetode, 0,1 bpj. Kesimpulan: Metode analisis enalapril secara HPLC UV-Vis melalui derivatisasi enalapril dengan FDNB valid dan memenuhi persyaratan. Metode analisis enalapril yang telah dikembangkan dapat digunakan untuk TDM dengan Batas Deteksi 0,1 bpj. Penelitian analisis Enalapril untuk uji Bio Ekivalensi secara derivatisasi dengan FDNB menggunakan instrument yang lebih sensitif dari HPLC UV-Vis perlu dilakukan. Kata Kunci: Enalapril, 1-fluoro-2,4-dinitrobenzen, derivatisasi, High Performance Liquid Chromatography

228

Kode Abstrak: OP-KM07 Media MRS Modifikasi untuk Pertumbuhan Lactobacillus jhonsonii sebagai Media Alternatif yang Halal Marlia Singgih Wibowo,1* Elin Julianti,1 Tri Suciati,1 Istiyati Inayah1,2 1

2

Sekolah Farmasi ITB, Jalan Ganesa 10 Bandung 40132 Program Studi Teknologi Pangan, FT U Universitas Pasundan, Bandung *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: De Man Rogosa Sharpe Agar (MRS) adalah medium selektif untuk petumbuhan Lactobacillus. Genus Lactobacillus secara luas banyak digunakan untuk pembuatan produk probiotik, baik untuk minuman atau suplemen kesehatan. Untuk menjamin kehalalan produk probiotik ini, maka proses isolasi dan kultivasi bakteri ini sudah seharusnya dijamin kehalalannya. Media MRS yang selama ini digunakan, mengandung bahan yang bersumber dari hewan, yaitu beef extract dan peptone. Selain itu sebagai sumber nitrogen yang diragukan kehalalannya, bahan ini termasuk relatif mahal. Tujuan: Dalam penelitian ini, dilakukan modifikasi media MRS, dengan mengganti sumber nitrogen dengan yeast extract dan amonium sulfat., yang terbukti Halal. Metode: Penelitian ini diawali dengan membandingkan pertumbuhan bakteri Lactobacillus jhonsonii pada media MRS dan MRS modifikasi (MRSm),dengan membandingkan beberapa parameter , antara lain jumlah biomasa, pH, kadar gula pereduksi kedua media tersebut, yang diamati selama 24 jam, dengan selang pengambilan sampel 2 jam. Analisis statistik dilakukan menggunakan metode independent-sample T test. Hasil: Hasil percobaan menunjukkan bahwa kecepatan pertumbuhan spesifik L. jhonsonii pada media MRS adalah 0,69 sel /jam, sedangkan dengan MRSm adalah 0,301 sel/jam. Berdasarkan perhitungan statistik, tidak ada perbedaan bermakna pada pertumbuhan L. jhonsonii di kedua media. Penambahan jumlah sel pada kedua media tidaklah bermakna, dengan nilai p 0,817 (α = 0,05). Penurunan pH pada media disebabkan oleh akumulasi asam, tidak bermakna dengan nilai p = 0,501 (α = 0,05). Penurunan kadar gula pereduksi juga menunjukkan tidak adanya perbedaan bermakna dengan nilai p 0,403 (α=0,05). Kesimpulan: Dapat disimpulkan bahwa media MRSm dapat digunakan sebagai media alternatif pertumbuhan bakteri asam laktat, Lactobacillus jhonsonii. Kata kunci: Lactobacillus jhonsonii , media MRS, MRSm, halal

229

Kode Abstrak: OP-KM08 Skrining Virtual Senyawa Genus Begonia Terhadap Aktivitas Enzim Protease Human Immunodeficiency Virus - Type 1 (HIV-1) Andi Martini,1*, Muhammad Sulaiman Zubair,1 Agustinus Widodo2 1

2

Bagian Kimia Farmasi, Jurusan Farmasi, Universitas Tadulako, Palu, 94118, INDONESIA Bagian Farmakognosi-Fitokimia, Jurusan Farmasi, Universitas Tadulako, Palu, 94118, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Begonia merupakan genus dari tumbuhan yang diketahui memiliki potensi anti HIV. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk menentukan senyawa dari genus Begonia yang berpotensi sebagai inhibitor Enzim Protease Human Immunodeficiency Virus-Type 1(HIV1) melalui skrining virtual dengan metode docking molekuler. Metode: Simulasi docking dilakukan dengan software Autodock 4.2 menggunakan komputer Windows 7 Pro dengan spesifikasi Random Acces Memory 2 GB, prosesor Quad Core (Intel® Pentium® CPU) dan system type 64-bit Operating System, dengan validasi berdasarkan nilai Root Mean Square Deviation (RMSD). Data struktur senyawa kimia dari tumbuhan genus Begonia diambil dari website KnapSack dengan kata kunci Begonia sejumlah 53 senyawa. Hasil penelitian: Hasil dari penelitian diperoleh nilai RMSD yang memenuhi syarat yaitu 1,127 Å (< 2 Å). Terdapat 11 senyawa yang berpotensi sebagai penghambat aktivitas Protease HIV-1 dari genus Begonia yaitu Curcubitacin I (-9,38 kkal/mol), Curcubitacin B (9,08 kkal/mol), Curcubitacin E (-8,93 kkal/mol), Sitostenon (-8,81 kkal/mol), Curcubitacin F (-8,80 kkal/mol), Dihydrocurcubitacin I (-9,73 kkal/mol), Dihydrocurcubitacin E (-8,45 kkal/mol), (-)-beta-sitosterol (-8,27 kkal/mol), Stigmasterol (-8,22 kkal/mol), Dihydrocurcubitacin B (-7,84 kkal/mol) dan Reynoutrin (-7,82 kkal/mol). Kesimpulan: Senyawa genus begonia memiliki potensi untuk dikembangkan sebagai anti HIV-1

Kata kunci: genus begonia, molekular docking, protease HIV-1, AutoDock 4.2

230

Kode Abstrak: OP-KM09 Hubungan Kuantitatif Struktur Aktivitas Secara In Silico Senyawa 1-Benzil-3benzoilurea dan Analognya Sebagai Antikanker Melalui Hambatan Reseptor BRAF Kinase Suhud, Farida,1* IGA Satria Adi Mulyadarma,1 Siswandono2 1

Laboratorium Kimia Farmasi, Fakultas Farmasi, Universitas Surabaya, Surabaya 60293, INDONESIA 21 Laboratorium Kimia Medisinal, Fakultas Farmasi, Universitas Airlangga, Surabaya, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Reseptor BRAF Kinase berperan penting dalam mutasi gen, induksi proliferasi sel yang tidak terkontrol, dan memfasilitasi transformasi selmalignan. Hambatan terhadap reseptor BRAF Kinase sangat penting sehingga menjadi target ideal untuk terapi sebagai antikanker. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mendapatkan hubungan kuantitatif struktur aktivitas (HKSA) senyawa 1-benzil-3-benzoilurea dan analognya (4-Cl; 3-Cl; 2-Cl; 3,4-Cl; 2,4-Cl; 4CH3Cl; 3-CH3Cl; 2-CH3Cl; 4-CH3; 4-C2H5; 3-C2H5; 2-C2H5; 4-C3H7; 4-C4H9;4-F; 4-CF3 ; 3CF3 ; 2-CF3;4-Br; 4-CH3Br, 4-NO2;4-OCH3) sebagai antikanker melalui hambatan reseptor BRAF Kinase. Metode: Hambatan pada reseptor BRAF Kinase dengan kode PDB 5HI2 dengan pembanding hidroksiurea dan sorafenib secara in silico dilakukan dengan metode molecular docking. Senyawa 1-benzil-3-benzoilurea dibuat struktur 2D dan 3D dengan software ChemBioDrawUltra 13.0 dan ChemBio3D Ultra 13.0. Struktur 2D digunakan untuk mencaridata sifat fisikokimia (lipofilik, elektronik, sterik), F (bioavailabilitas) dan LD50 (toksisitas) dengan ACD I-Lab. Struktur tiga dimensi digunakan untuk docking dengan reseptor BRAF Kinase (5HI2) menggunakan Molegro Virtual Docker (MVD) 6.0.0 untuk mendapatkan RS (rerank score, menggambarkan aktivitas). Hasil penelitian: Persamaan terbaik dari bioavailabilitas (F>70% = -1,066 ClogP + 0,130 ClogP2 + 0,080 pKa – 0,003 CMR + 1,911), aktivitas (Rerank score = 2,064 Estaft + 1,804 σ + 3,729ClogP2 –29,841ClogP –40,151), toksisitas LD50mouse = -7,422 Mw – 117,197 pKa + 260,565 π + 4342,379) dan LD50rat= 3,559 CMR – 0,053 Etot – 166,096 π2 + 84,737π+ 1253,150) Data hasil docking 1-benzil-3-(4-etil) benzoilurea memiliki nilai rerank score terbaik (-102.939 kkal/mol). Rerank score 1-benzil-3-(4-etil)benzoilurea lebih baik dibandingkan senyawa pembanding Hidroksiurea (-34,609 kkal/mol), Sorafenib (-81,242 kkal/mol) dan senyawa 1-benzil-3-benzoilurea (-91,718 kkal/mol). Kesimpulan: Didapatkan hubungan yang non linier antara struktur dan bioavailabilitas , struktur dan aktivitas, serta struktur dan toksisitas LD50rat sementara hubungan struktur dan toksisitas LD50mouse bersifat linier. Persamaan - persamaan ini dapat digunakan sebagai dasar untuk pengembangan lebih lanjut senyawa calon obat antikanker dengan titik berat pertimbangan parameter lipofilik. Kata kunci: 1-benzil-3-benzoilurea dan analognya, in silico, hambatan reseptor BRAF Kinase , antikanker. 231

Kode Abstrak: OP-KM10

Nilai Ketidakpastian Analisis Sildenafil Sitrat Dan Tadalafil Secara Simultan Dalam Jamu Kuat Pria Dengan Metode Kromatografi Cair Kinerja Tinggi-UV Ari Wibowo,1* Sista Werdyani,1 Uzulul Hikmah,1 dan Bibit Cahya Karunia1 1

Bagian Kimia Farmasi, Program Studi Farmasi, Universitas Islam Indonesia, Yogyakarta 55584, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Metode Kromatografi Cair Kinerja Tinggi telah banyak dikembangkan untuk analisis Bahan Kimia Obat (BKO) dalam produk jamu. Namun belum banyak penelitian yang melaporkan nilai ketidakpastian (uncertainty) dalam analisis sildenafil sitrat dan tadalafil secara simultan menggunakan KCKT-UV. Ketidakpastian pengukuran penting untuk mengetahui besarnya potensi kesalahan dalam prosedur analisis serta rentang nilai benar dalam penetapan kadar senyawa. Tujuan: Penelitian ini bertujuan mengetahui kesesuaian parameter validitas metode analisis sildenafil sitrat dan tadalafil terhadap persyaratan International Conference on Harmonization (ICH) dan Association of Analytical Chemist (AOAC) serta mengidentifikasi faktor penyumbang nilai ketidakpastian analisis sildenafil sitrat dan tadalafil dengan metode KCKT-UV. Metode: Sistem kromatografi yang digunakan meliputi fase diam oktadesilsilan, fase gerak campuran asetonitril : buffer fosfat 20 mM pH 3 (50:50 v/v), volume injek 20 µL, kecepatan alir 1 mL/menit, dibaca pada panjang gelombang 220 nm pada suhu kamar. Dilakukan perhitungan parameter validitas metode meliputi spesifisitas, linearitas, presisi, dan akurasi, serta identifikasi penyumbang nilai ketidakpastian menggunakan diagram tulang ikan. Hasil penelitian: Uji spesifisitas menunjukkan puncak sildenafil sitrat dan tadalafil dapat terpisah dengan baik pada menit ke-1,764 dan 3,967 tanpa adanya gangguan dari matrik sampel, keduanya menghasilkan koefisien korelasi (r) 0,9999 dan 0,9995 pada rentang 10175 µg/mL, nilai persen perolehan kembali 105,53% dan 92,79%, dan nilai keterulangan 1,36% dan 1,44%. Hasil pengujian sampel jamu kuat pria menunjukkan adanya kandungan sildenafil sitrat ( x ± U) 162,751 ± 8,004 mg/gram, dengan faktor penyumbang nilai ketidakpastian meliputi penimbangan sampel, penglarutan sampel, kemurnian bahan, kurva baku dan pengulangan sampel. Kesimpulan: Parameter validasi metode analisis sildenafil sitrat yang dilakukan telah memenuhi persyaratan yang ditetapkan ICH dan AOAC dengan penyumpang nilai ketidakpastian terbesar dari kurva baku. Kata kunci: Sildenafil sitrat, tadalafil, KCKT-UV, validasi metode analisis, ketidakpastian pengukuran.

232

Kode Abstrak: OP-KM11 Pemodelan Molekul, Sintesis dan Uji Sitotoksik N-(Fenilkarbamotioil)-4Klorobenzamida Sebagai Kandidat Antikanker Payudara Dini Kesuma1*, Siswandono2, Bambang Tri Purwanto2, Marcellino Rudyanto 3 1

2

Bagian Kimia Farmasi, Fakultas Farmasi Universitas Surabaya, Surabaya 60293, INDONESIA Bagian Kimia Medisinal, Fakultas Farmasi Universitas Airlangga, Surabaya 60286, INDONESIA 3 Bagian Kimia Farmasi, Fakultas Farmasi Universitas Airlangga, Surabaya 60286, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Jenis kanker yang menyebabkan kematian tertinggi pada perempuan Indonesia adalah kanker payudara. Tingginya prevalensi penyakit ini menjadi masalah yang serius dalam dunia kesehatan (WHO, 2014). Tujuan: Untuk mendapatkan senyawa antikanker payudara baru turunan N(fenilkarbamotioil)–benzamida, yaitu senyawa N-(fenilkarbamotioil)-4-klorobenzamida, pada penelitian ini dilakukan pemodelan molekul, sintesis dan uji sitotoksik pada sel kanker payudara MCF-7. Modifikasi struktur senyawa N-(fenilkarbamotioil)-benzamida ini untuk meningkatkan aktivitas sitotoksik dengan mempertimbangkan faktor hidrofobik dan elektronik berdasarkan metode Topliss. Metode: Dalam pemodelan molekul secara in silico, dilakukan melalui docking antara senyawa uji dengan Epidermal Growth Factor Receptor (EGFR) (PDB.1M17). Selanjutnya senyawa disintesis dari reaksi 4-klorobenzoil klorida dengan N-feniltiourea. Struktur molekul dikonfirmasi menggunakan FTIR, 1H-NMR, 13C-NMR dan Spektroskopi Massa. Aktivitas antikanker diuji secara in vitro terhadap sel kanker payudara manusia (MCF-7) dengan menggunakan uji MTT (3-(4,5-dimetiltiazol-2-il)-2,5-difeniltetrazolium bromida). Hasil: Hasil sintesis senyawa uji sesuai dengan analisis spektroskopi dan menunjukkan nilai RS (Rerank Score) serta aktivitas antikanker yang lebih baik dari senyawa pembanding Hidroksiurea. Nilai IC50 senyawa N-(fenilkarbamotioil)-4-klorobenzamida: 0.53 mM delapan belas kali lebih aktif dari Hidroksiurea: 9.76 mM. Senyawa baru ini lebih sesuai dengan tempat pengikatan enzim daripada Hidroksiurea, sehingga dapat menjelaskan aktivitas penghambatan yang lebih baik. Kesimpulan: Senyawa N-(fenilkarbamotioil)-4-klorobenzamida telah disintesis dan sangat potensial sebagai agen antikanker terhadap garis sel karsinoma payudara manusia (sel MCF7). Kata kunci: N-(fenilkarbamotioil)-4-klorobenzamida, antikanker payudara, sel MCF-7, Docking, EGFR.

233

Kode Abstrak: OP-KM12 Aktivitas Antikanker Senyawa N-Etil-N-Feniltiourea secara In Silico dan In Vitro Pada Sel Kanker Payudara T47D dan Selektivitasnya pada Sel Normal Vero Harry Santosa, * Dini Kesuma Bagian Kimia Farmasi, Fakultas Farmasi Universitas Surabaya, Surabaya 60293, INDONESIA Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar Belakang: Pengembangan obat antikanker baru adalah kebutuhan yang sangat penting mengingat dewasa ini kanker telah menjadi penyebab utama kematian di seluruh dunia, setelah penyakit kardiovaskular. Jenis kanker yang menyebabkan kematian tertinggi pada perempuan Indonesia adalah kanker payudara (WHO, 2014). Tiourea adalah senyawa yang mengandung atom belerang dan nitrogen yang struktur kimianya mirip dengan senyawa urea yang sudah digunakan sebagai antikanker, antara lain hidroksiurea, nitrosourea dan 5-fluorourasil (Mutschler, 1999). Tujuan: Pengembangan obat baru turunan Tiourea, yaitu N-etil Feniltiourea untuk mendapatkan aktivitas antikanker payudara yang lebih baik. Metode: Pada penelitian ini telah dilakukan pemodelan molekul secara in silico dan uji sitotoksik pada sel kanker payudara T47D pada senyawa turunan tiourea baru, yaitu senyawa N-Etil Feniltiourea dan senyawa pembanding Hidroksiurea. Diawali dengan prediksi aktivitas dengan pemodelan molekul secara in silico menggunakan program Molegro Virtual Docker (MVD 5.5), docking senyawa N-Etil Feniltiourea dengan reseptor Ribonukleotida Reduktase (RR) dengan kode PDB: 2EUD. Aktivitas antikanker diuji secara in vitro terhadap sel kanker payudara manusia (T47D) dengan menggunakan uji MTT (3-(4,5-dimetiltiazol2-il)-2,5-difeniltetrazolium bromida). Hasil penelitian: Hasil pemodelan molekul, nilai RS (Rerank Score) senyawa N-Etil Feniltiourea lebih baik dari senyawa pembanding Hidroksiurea dan nilai IC 50 senyawa NEtil Feniltiourea: 0.74 mM juga lebih baik dari senyawa Hidroksiurea : 4.58 mM. Pada sel Vero IC50 N-Etil Feniltiourea : 45.88 mM, diprediksi mekanisme kerja senyawa ini targeted cell, karena tidak toksik pada sel normal Vero. Senyawa N-Etil Feniltiourea berpotensi sebagai kandidat antikanker payudara dan penelitian selanjutnya akan di reaksikan dengan Benzoilklorida untuk meningkatkan nilai lipofilik, elektronik dan sterik, sehingga aktivitas antikanker juga meningkat. Kata Kunci: N-Etil Feniltiourea, Antikanker, sel T47D , In silico, Ribonukleotida Reduktase (RR).

234

Kode Abstrak: OP-KM13 Efek Sitotoksik dan Penghambatan Kinetika Proliferasi Ekstrak Etanol Kulit Batang Beringin Pencekik (Ficus annulata,BI) dan Epirubicin Sebagai Agen Ko-Kemoterapi Terhadap Sel Kanker Payudara T47D Siti Mulyanah1, Elza Sundhani* 1,2 , Nunuk Aries Nurulita1,3 1

Cancer and Stem Cells Research Center, Universitas Muhammadiyah Purwokerto, Jl. Raya Dukuhwaluh, Kembaran, Purwokerto 53182, Indonesia 2 Bagian Farmakologi dan Farmasi Klinik, Fakultas Farmasi, Universitas Muhammadiyah Purwokerto, Jl. Raya Dukuhwaluh, Kembaran, Purwokerto 53182, Indonesia 3 Bagian Kimia Organik, Fakultas Farmasi, Universitas Muhammadiyah Purwokerto, Jl. Raya Dukuhwaluh, Kembaran, Purwokerto 53182, Indonesia *Email korespondensi : [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Kanker payudara merupakan salah satu jenis kanker dengan angka kematian yang paling tinggi. Pengobatan kanker payudara menggunakan kemoterapi golongan antrasiklin menunjukkan adanya resistensi dan efek samping berupa toksisitas jantung, sehingga diperlukan metode untuk meningkatkan sensitivitas epirubicin (golongan antrasiklin) dan menurunkan efek sampingnya dengan cara kombinasi dengan senyawa kemoprevensi dari bahan alam. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk menentukan efek sitotoksik dan efek penghambatan kinetika proliferasi kombinasi antara ekstrak etanol kulit batang beringin pencekik (EEKBBP) dengan epirubicin (EPI), Metode: Tahapan penelitian ini terdiri dari pembuatan ekstrak kulit batang beringin pencekik menggunakan metode maserasi dengan pelarut ethanol 96% dan skrining metabolit sekunder. Kultur sel T47D dilakukan dalam media kultur Dulbecco’s Modified Eagle’s Medium (DMEM), dilanjutkan perlakuan EEKBBP dan EPI tunggal maupun kombinasi, pengamatan morfologi sel T47D setelah perlakuan dengan inkubasi 24 jam menggunakan metode Microculture Tetrazolium Technique (MTT) serta uji penghambatan kinetika profilerasi dengan metode doubling time. Analisa data dilakukan dengan menghitung nilai IC50 (Inhibition concentration 50) dan Combination Index (CI) kemudian dilanjutkan perhitungan % viabilitas sel dari masing masing perlakuan untuk mengetahui kemampuan penghambatan kinetika proliferasi. Hasil penelitian: Hasil skrining metabolit sekunder dari EEKBBP positif mengandung golongan senyawa saponin, flavoniod, triterpenoid dan alkaloid. EEKBBP dan EPI memiliki aktivitas sitotoksik dengan nilai IC50 374,663 μg/mL dan IC50 277,615 Nm/mL. Kombinasi EEKBBP 200 µg/mL (1/2 IC50) dan EPI 20 nM/µL (1/8 IC50) menunjukkan nilai sinergisitas dengan nilai CI 0,42. Hasil uji proliferasi pada sel T47D menunjukan adanya penurunan jumlah % viabilitas sel pada inkubasi jam ke 0 hingga jam ke 42 dibandingkan dengan kontrol sel dengan nilai yang baik dibandingkan dengan perlakuan EEKBBP dan EPI tanpa kombinasi. Kesimpulan: Kombinasi EEKBBP dan EPI memiliki efek sitotoksik dan sinergis dalam membunuh sel kanker payudara T47D, serta kombinasi keduanya menunjukkan sifat antiproliferatif yang lebih baik dibandingkan dengan perlakuan tunggal. Kata kunci: Ficus annulata,BI, Epirubicin, Sel T47D, Combination Index 235

Kode Abstrak: OP-KM14 Beras Analog Fungsional yang Berbahan Baku dari Tepung jagung, Mocaf, Biji lebui dan Rumput laut serta Nilai Glikemik Indeks, Kandungan Nutrient dan aktivitas antioksidannya Rumiyati1*, Agung Endro Nugroho 1, Yudi Pranoto2, Yekti Asih Purwestri3, Satrio Saloko4, Sri Widyastuti4, Muktasam5, Muhammad Luqman Al Hakim2, Sisca Diani Rosalina2, Thira Aziza2, Reid Janed6 1

2

Faculty of Pharmacy, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta, Indonesia 55281 Department of Food and Agricultural Product Technology, Faculty of Agricultural Technology, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta, Indonesia 55281 3 Faculty of Biology, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta, Indonesia 55281 4 Faculty of Food Technology and Agroindustry, Mataram University, Mataram, Indonesia 5 Department of Socio Economic, Faculty of Agriculture, Mataram University, Mataram, Indonesia 6 School of Agriculture, Massey University, New Zealand *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Sebagai upaya untuk meningkatkan nilai fungsional bahan pangan dan nilai ekonominya, telah dikembangkan beras analog fungsional yang berbahan baku dari tepung jagung, mocaf, biji lebui dan rumput laut yang berasal dari daerah Lombok Timur. Tujuan: Pada penelitian ini telah dilakukan karakterisasi fisik beras analog serta melakukan analisis nilai glikemik indeks dan kandungan nutrient dari beras analog yang berbahan baku tepung jagung, mocaf, biji lebui dan rumput laut. Metode: Produk beras analog dianalisis secara fisik terhadap nilai elastisitas, warna, kemudian juga dianalisis terhadap kandungan nutrient antara lain protein, lipid dan fiber serta analisis kandungan mineralnya. Untuk analisis glikemik indeks tepung bahan baku di berikan secara oral ke tikus kemudian diukur kadar glukosa pada 0; 0,5; 1 dan 2 jam setelah pemberian dengan menggunakan glukosa sebagai standard. Glukosa diukur dengan GODPAP kit, sementara itu aktivitas antioksidan dianalisis dengan menggunakan metode DPPH. Hasil penelitian: Beras analog fungsional dibuat dari bahan baku tepung mocaf, jagung, biji lebui, jagung dan rumput laut dengan berbagai komposisi dengan kandungan amilosa diantara 20% sampai 32% (db). Hasil formulasi beras analog yang terbaik diperoleh dengan kandungan amilosa pada kadar 29-31%. Analisis fisik dari beras analog menunjukkan bahwa F30 mempunyai warna yang lebih cerah, elastisitas yang lebih baik daripada formula yang lainnya yaitu F29 dan F31. Sementara itu kandungan lipidnya rendah, kandungan protein dan fibernya tinggi, Analisis aktivitas antioksidan menunjukkan bahwa beras analog mempunyai aktivitas antioksidan yang kemungkinan berasal dari komponen dari biji lebui yang digunakan sebagai bahan baku Kesimpulan: Beras analog fungsional yang berbahan baku jagung, mocaf, biji lebui dan rumput laut merupakan makanan yang ideal dengan kandungan lipid rendah, kandungan protein yang tinggi dengan nilai glikemik indeks yang rendah dan merupakan sumber antioksidan. Kata kunci: beras analog, glikemik indeks, nutrient dan antioksidant

236

Kode Abstrak: OP-KM15 Uji Aktivitas Antibakteri Ekstrak Etanol Daun dan Kulit Batang Sawo (Manilkara zapota (L.) van Royen) terhadap Bakteri Staphylococcus aureus dan Propionibacterium acne Melzi Octaviani,*dan Syafrina. Bagian Kimia Farmasi, Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Riau, Pekanbaru 28928, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Sawo (Manilkara zapota (L.) van Royen) merupakan tanaman yang hidup di daerah tropis, berbuah sepanjang tahun dan penyebarannya cukup luas di Indonesia. Kandungan metabolit sekunder pada daun dan kulit batang sawo yaitu flavonoid, fenolik dan saponin yang diketahui mampu menghambat pertumbuhan bakteri. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui adanya aktivitas antibakteri dari ekstrak etanol daun dan kulit batang sawo terhadap bakteri Staphylococcus aureus dan Propionibacterium acne. Metode: Penelitian ini dilakukan dengan metode difusi cakram dengan variasi konsentrasi ekstrak etanol daun dan kulit batang masing-masing dengan konsentrasi 50%, 25%, 12,5%, 6,25% dan 3,125%, serta kontrol positif klindamisin dan kontrol negatif DMSO. Hasil penelitian: Diameter zona hambat yang terbentuk pada pengujian ekstrak etanol daun sawo terhadap bakteri Staphylococcus aureus dan Propionibacterium acne dengan konsentrasi 50% masing-masing adalah 14,18±0,13 mm dan 15,33±0,25 mm. Sedangkan diameter zona hambat yang terbentuk pada pengujian ekstrak etanol kulit batang sawo terhadap bakteri Staphylococcus aureus dan Propionibacterium acne dengan konsentrasi 50% masing-masing adalah 14,22±0,15 mm dan 18,30±0,23 mm. Hasil analisis data menggunakan statistik ANOVA satu arah menunjukkan adanya perbedaan yang signifikan (p<0,05) antara konsentrasi ekstrak dengan kontrol positif dan kontrol negatif. Kesimpulan: Hasil pengujian aktivitas antibakteri menunjukkan bahwa ekstrak etanol daun dan kulit batang sawo memiliki aktivitas dalam menghambat pertumbuhan bakteri Staphylococcus aureus dan Propionibacterium acne. Kata kunci: Antibakteri, ekstrak etanol, sawo, Staphylococcus aureus, Propionibacterium acne.

237

Kode Abstrak: PP-KM01 HSP90 dan Kandidat Antikanker Penghambat HSP90 Rehmadanta Sitepu* Program Studi S1 Farmasi, Universitas Ma Chung, Malang 65151, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Perkembangan penelusuran antikanker dengan penghambatan aktivitas Heat Shock Protein (HSP) 90 sangat pesat dalam sepuluh tahun belakangan ini. Kandidat inhibitor HSP90 telah memasuki uji klinis fase tiga. Namun, belum banyak penelitian terkait inhibitor HSP90 yang dilakukan di Indonesia, terutama dalam pencarian kandidat sebagai inhibitor HSP90 baik dari bahan alam Indonesia maupun secara sintetis. Tujuan: Review artikel ini bertujuan untuk memberikan gambaran bagaimana perkembangan penelusuran kandidat inhibitor HSP90 baik secara global maupun di Indonesia sehingga dapat menginisiasi penelitian sejenis. Metode: Artikel-artikel terkait dengan HSP dan penghambat HSP mulai dari tahun 2009 hingga 2017 dikumpulkan untuk dijadikan bahan kajian. Masing-masing artikel dirangkum kesimpulannya dan yang berkaitan saling dihubungkan untuk menghasilkan subtopik yang lebih umum. Subtopik-subtopik yang disimpulkan dijadikan landasan dalam menyusun artikel ilmiah ini. Hasil penelitian: HSP90 memegang peranan penting untuk stabilitas dan fungsi protein di dalam sel dalam rangka kelangsungan hidup suatu sel. Hal ini mencakup protein-protein onkogen seperti tirosin kinase, faktor transkripsi, dan protein-protein regulatori yang pengaturannya dilakukan oleh HSP90. Ekspresi p53, gen Alk, gen Wnt, reseptor glukokortikoid bergantung kepada protein HSP90. Kandidat inhibitor HSP90 yang telah memasuki uji klinis adalah analog Geldanamisin, turunan Resorsinol, dan analog Purin. Beberapa bahan alam juga dikembangkan seperti Asam Gambogat. Kadidat penghambat HSP90 yang telah memasuki uji klinis fase 3 adalah Ganetespib dari turunan resorsinol dan Retaspimycin yang merupakan analog Geldanamisin. Kesimpulan: Penelusuran kandidat penghambat HSP90 yang difokuskan kepada bahan alam Indonesia masih memiliki peluang besar karena masih sedikitnya penelitian sejenis pada bahan alam tertutama bahan alam Indonesia. Kata kunci: Penghambat HSP90, HSP90, Antikanker

238

Kode Abstrak: PP-KM02 Docking Molekul Senyawa Aglikon Kurkuligosida A dan Turunannya pada Protein Tyrosine Phosphatase 1B (PTP1B) Nursamsiar,1* Yulita M. Soko,1 dan Muhammad Aswad,2 1 2

Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Makassar, Makassar 90242, INDONESIA Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin, Makassar 90242, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Curculigosida A adalah senyawa glikosida benzilbenzoat yang termasuk dalam famili glikosida kalkon yang diisolasi dari rimpang Curculigo orchioides dan merupakan senyawa bioaktif utama. Tujuan: Penelitian ini adalah untuk mengetahui interaksi antara senyawa aglikon kurkuligosida A dan turunannya dengan PTP1B menggunakan metode in silico Metode: Simulasi docking dilakukan dengan menggunakan perangkat lunak AutoDock 4.2. Hasil penelitian: Hasil docking menunjukan semua senyawa yang diuji dapat berinteraksi dengan sisi aktif PTP1B dengan residu penting yang berperan dalam ikatan adalah Cys215 dan Arg221. Digunakan ligan alami (5-iodo-2-oxalyl-amino benzoic acid) sebagai pembanding interaksi senyawa turunan aglikon kurkuligosida dengan PTP1B. Senyawa 9 (3,5-dihydroxybenzyl 4-nitrobenzoate) dan senyawa 22 (4-hydroxybenzyl 4-nitrobenzoate) menunjukan interaksi terbaik dengan nilai energi bebas ikatan berturut-turut -9.14 kcal/mol dan -9.03 kkal/mol. Kesimpulan: Semua senyawa turunan aglikon kurkuligosida A yang diuji juga memiliki pola pengikatan yang mirip dengan interaksi ligan alami pada PTP1B. Kata kunci: Docking molekul, Kurkuligosida A, Reseptor, PTP1B

239

Kode Abstrak: PP-KM03 Skrining Virtual Senyawa – Senyawa dari 12 Tanaman Antimalaria sebagai Inhibitor Enzim Dihidrofolat Reduktase (DHFR) Titiek Martati1*, Esti Mumpuni2 , Esti Mulatsari2 dan Victor Christoper3 1

Bagian Kimia Medisinal, Fakultas Farmasi, Universitas Pancasila, Jakarta 12640, INDONESIA 2 Bagian Kimia Organik, Fakultas Farmasi, Universitas Pancasila, Jakarta 12640, INDONESIA 3 Mahasiswa Farmasi,Fakultas Farmasi, Universitas Pancasila, Jakarta 12640, INDONESIA *Email korespondensi: [email protected]

ABSTRAK Latar belakang: Pengobatan malaria dengan mekanisme inhibisi enzim dihidrofolat reduktase (DHFR) dapat mengalami resistensi. Untuk menanggulangi masalah resistensi terhadap obat antimalaria saat ini, penelitian terkait desain obat baru menjadi solusinya. Proses penemuan obat baru dapat dipercepat dengan metode skrining virtual. Tujuan: Menemukan alternative obat antimalaria yang mampu menginhibisi enzim DHFR dengan lebih baik daripada obat di pasaran saat ini melalui proses skrining virtual. Metode: Skrining virtual dilakukan menggunakan metode molecular docking dengan operator docking PLANTS. Senyawa uji yang digunakan sebanyak 86 senyawa dari 12 jenis tanaman yang telah dikenal sebagai tanaman obat antimalaria. Enzim DHFR diperoleh dari data base Protein Data Bank (PDB) dengan kode 1RX3, 1RA2, 1RC4, 1RX1, dan 1RX7. Validasi protokol docking dilakukan berdasarkan nilai Root Mean Square Deviation (RMSD) dan kemampuan inhibisi senyawa uji ditentukan berdasarkan skor docking senyawa uji dibandingkan dengan senyawa kontrol positif. Hasil penelitian: Dari hasil validasi enzim DHFR, enzim 1RX7 merupakan enzim yang paling sesuai untuk pengujian dengan nilai RMSD : 1,8275 Å .Skor docking untuk kontrol positif (senyawa inhibitor enzim DHFR yang telah beredar di pasaran) seperti Trimethoprim, Trimetrexate, Pirimetamin, Sikloguanil, Pentamidine, dan Proguanil secara berturut-turut adalah -55,4809; -64.9230; -66,1978; -71,3078; -79.4361; dan-82,0783. Skrining virtual terhadap 86 senyawa uji sebagai inhibitor enzim DHFR diperoleh 29 senyawa yang memiliki skor docking lebih rendah dari kontrol positif, 15 diantaranya adalah Campesterol, Encecanescin, Laudanosoline, Isofucosterol, Clemastine, Phytol, Brassicasterol, 14-deoxy12-hydroxyandrographolide, Lycopsamine, Momordicilin, Stigmasterol, Echinatine, Momordenol, Spinasterol, Momordolol, dengan skor docking berturut-turut -85,0563; 85,2854; -85,8695; -86,1483; -86,2856; -86,5976; -86,6159; -86,6888; -87,305; -87,8156; 87,8489; -88,5781; -89,8214; -90,0821; dan -103,44. Kesimpulan: Hasil skrining virtual dari 86 senyawa dalam 12 jenis tanaman antimalaria ialah terdapat 29 senyawa dari 8 jenis tanaman memiliki daya inhibisi enzim DHFR (1RX7) dengan lebih baik daripada proguanil. Kata kunci: skrining virtual, antimalaria, dihidrofolatreduktase,

240

Kode Abstrak: PP-KM04 Green Synthesis of Silver Nanoparticles from Alpinia galanga Extract With Microwave Irradiation Yuli Haryani* , Yonatha Melanie, Maria Novita, and Ganis Fia Kartika Chemistry Department, Faculty of Mathematics and Natural Sciences, University of Riau *

Email korespondensi: [email protected]

ABSTRACT The present study deals with the rapid green synthesis of silver nanoparticles by microwave irradiation using water extract of Alpinia galanga as reducing agent. The effect of concentrations of water extract and silver nitrate aqueous solution (1 mM) on the synthesis was carried out at the ratio of 1:1, 1:5, 1:10, and 1:20. The formation of silver nanoparticles was observed after microwaved for 30, 60, 90, 120, 150, and 180 seconds. The best silver nanoparticle was produced from the ratio of 1:10 after 180s irradiation, confirmed by the optimum absorbance at 450nm using UV-visible spectrophotometer. Transmission electron microscopy analysis showed that the size of the silver nanoparticles was 50 nm. The use of microwave irradiation on the synthesis of Silver nanoparticles using Alpinia galanga extract as reducing agent appears to be rapid and eco-friendly. Keywords: Alpinia galangal, green synthesis, microwave irradiation ,silver nanoparticles

241