Dinas Kesehatan Kota Batu i

Standar Pelayanan Minimal (SPM) dan juga termasuk di dalamnya adalah Millenium ... 3 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2...

0 downloads 254 Views 4MB Size
KATA PENGANTAR Profil Kesehatan merupakan salah satu sarana yang digunakan untuk melaporkan hasil pemantauan terhadap pencapaian hasil pembangunan kesehatan, termasuk kinerja dari penyelenggaraan pelayanan minimal yang tertuang dalam Standar Pelayanan Minimal (SPM) dan juga termasuk di dalamnya adalah Millenium Development Goals (MDG’s). Profil Kesehatan diterbitkan setiap tahun sebagai sarana informasi sekaligus evaluasi bagi pelaksana pembangunan kesehatan dan para stake holder. Profil Kesehatan Tahun 2012 terpilah berdasarkan jenis kelamin sebagai bentuk penyediaan data kesehatan yang responsif gender yang selama ini dibutuhkan berdasarkan Instruksi Presiden Nomor 9 Tahun 2000 tentang Pengarusutamaan Gender dalam Pembangunan Nasional. Data kesesehatan yang terpilah menurut jenis kelamin dapat dijadikan data pembuka wawasan yang dapat menggambarkan kondisi, kebutuhan dan persoalan yang dihadapi laki-laki dan perempuan terkait akses, pertisipasi, kontrol, dan manfaat dalam pembangunan khususnya bidang kesehatan. Dengan data Profil Kesehatan yang responsif gender ini juga akan membantu penyusunan rencana dan anggaran (Pernyataan Anggaran Responsif Gender) program pembangunan kesehatan di pusat dan di daerah. Diharapkan dengan disusunnya Profil Kesehatan yang responsif gender ini, dapat digunakan sebagai masukan bagi jajaran Dinas Kesehatan Kota Batu maupun pihak-pihak terkait lainnya untuk meningkatkan kinerja juga akan membantu penyusunan rencana dan anggaran program pembangunan kesehatan di Kota Batu yang responsif gender. Kami menyadari bahwa dalam penyusunan Profil Kesehatan ini masih banyak terdapat kekurangan terutama karena dalam tahapan awal penerapan data terpilah jenis kelamin, kami berharap adanya masukan yang positif untuk perbaikan ke depan. Akhirnya kami menyampaikan penghargaan setinggi-tingginya kepada semua pihak yang terlibat dalam proses penyusunan sampai dengan terbitnya dokumen Profil Kesehatan Kota Batu Tahun 2012. Besar harapan kami dokumen ini dapat digunakan secara optimal oleh pihak-pihak yang membutuhkan. Batu,

Maret 2013

KEPALA DINAS KESEHATAN KOTA BATU

dr. Endang Triningsih NIP. 19600510 198801 2 002

Dinas Kesehatan Kota Batu

i

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .......................................................................................................

i

DAFTAR ISI .....................................................................................................................

ii

DAFTAR TABEL..............................................................................................................

iii

DAFTAR GAMBAR..........................................................................................................

iv

BAB I PENDAHULUAN.................................................................................................

1

I.1. Latar Belakang..................................................................................................

1

I.2. Sistematika Penyajian.......................................................................................

2

BAB II GAMBARAN UMUM KOTA BATU....................................................................

3

II.1. Kondisi Geografis, Administratif dan Informasi Umum Lainnya....................... II.2. Kondisi Kependudukan..................................................................................... II.3. Situasi Perekonomian....................................................................................... II.4. Pendidikan........................................................................................................ II.5. Agama.............................................................................................................. II.6. Situasi Pertanian, Industri, Perdagangan, Transportasi dan Pariwisata.......... BAB III SITUASI DERAJAT KESEHATAN................................................................... III.1. Mortalitas........................................................................................................... III.1.1. Kematian Ibu III.1.2. Kematian Bayi/Balita III.2. Morbiditas.......................................................................................................... III.2.1. Pola 10 Penyakit Terbanyak.................................................................... III.2.2. Penyakit Menular..................................................................................... a. TB Paru................................................................................................... b. HIV/AIDS................................................................................................. c. Pneumonia.............................................................................................. d. Diare........................................................................................................ III.2.2. Penyakit yang Dapat Dicegah dengan Imunisasi (PD3I) ........................ a. Tetanus Neunatorum............................................................................... b. Campak.................................................................................................... c. Difteri........................................................................................................ III.2.3. Penyakit Bersumber Binatang................................................................... a. Demam Berdarah Dengue....................................................................... III.2.4. Penyakit Tidak Menular.............................................................................. a. Diabetes Mellitus....................................................................................... b. Penyakit Jantung dan Pembuluh Darah....................................................

Dinas Kesehatan Kota Batu

ii

III.3. Status Gizi Masyarakat...................................................................................... III.3.1. Bayi dengan Berat Badan Lahir Rendah................................................. III.3.2. Status Gizi Balita..................................................................................... BAB IV SITUASI UPAYA KESEHATAN....................................................................... IV.1. Pelayanan Kesehatan Dasar..................................................................... IV.1.1. Pelayanan Kesehatan Ibu dan Bayi........................................................ IV.1.2. Pelayanan Kesehatan Anak Balita.......................................................... IV.1.3. Pelayanan Kesehatan Anak Usia Sekolah dan Remaja......................... IV.1.4. Pelayanan Keluarga Berencana............................................................. IV.1.5. Pelayanan Kesehatan Pra Usila dan Usila............................................. IV.1.6. Pelayanan Imunisasi............................................................................... IV.1.7. Pengendalian Penyakit........................................................................... IV.1.8. Perbaikan Gizi Masyarakat..................................................................... IV.1.9. Perbaikan Perilaku Masyarakat.............................................................. IV.1.10. Jaminan Pelayanan Kesehatan Bagi Masyarakat Miskin..................... IV.1.11. Penyehatan Lingkungan dan Sanitasi Dasar........................................ IV.2. Pelayanan Kefarmasian dan Alat Kesehatan............................................. IV.3. Pelayanan Kesehatan Rujukan dan Penunjang......................................... BAB V SITUASI SUMBER DAYA KESEHATAN.......................................................... V.1 Tenaga Kesehatan....................................................................................... V.2. Sarana dan Prasarana................................................................................ V.3. Pembiayaan................................................................................................ BAB VI PENUTUP......................................................................................................... LAMPIRAN

DAFTAR TABEL

NO

NOMOR TABEL

NAMA TABEL

HALAMAN

1

1

Jumlah Sarana Pendidikan Dasar

7

Dinas Kesehatan Kota Batu

iii

2

2

3

3

4

4

5

5

6

6

7

7

dan Menengah Kota Batu Tahun 2010 Menurut Kecamatan Jumlah Guru dan Murid Pada Sarana Pendidikan Dasar dan Menengah Kota Batu Tahun 2010 Menurut Kecamatan 15 Penyakit Terbanyak yang Dilayani Puskesmas dan Jaringannya di Kota Batu Tahun 2011 dengan Total Pasien 166.138 Indikator Pelayanan Rumah Sakit di Wilayah Kota Batu Tahun 2011 Jumlah Kunjungan Rawat Inap, Rawat Jalan dan Kasus Jiwa di Puskesmas dan Rumah Sakit seKota Batu Tahun 2011 Rekapitulasi SDM Kesehatan Berdasarkan Jenis Tenaga Se Kota Batu Tahun 2011 Perbandingan Rasio Tenaga Kesehatan per 100.000 Penduduk di Wilayah Kota Batu Tahun 2011 dengan Standar Indonesia Sehat 2010

7

39

74 76

77

78

DAFTAR GAMBAR

NO

NOMOR GAMBAR

1

1

Dinas Kesehatan Kota Batu

NAMA GAMBAR

HALAMAN

Grafik Angka Kematian Ibu di Jawa Timur Tahun 2007 – 2011

16

iv

2

2

3

3

4

4

5

5

6

6

7

7

8

8

9

9

10

10

11

11

12

12

13

13

14

14

15

15

Jumlah Kasus Kematian Maternal yang Dilaporkan di Kota Batu Tahun 2004 – 2011 Angka Kematian Ibu per 100.000 Kelahiran Hidup Berdasarkan Hasil Laporan di Sarana Pelayanan Kesehatan Kota Batu Tahun 2007 – 2011 Grafik Kecenderungan Angka Kematian Bayi di Tingkat Propinsi Jawa Timur Tahun 2006 – 2011 Kasus Lahir Mati, Kematian Bayi dan Kematian Balita di Kota Batu Tahun 2004 - 2011

17

Angka Kematian Bayi per 1.000 Kelahiran Hidup Berdasarkan Laporan Fasilitas Pelayanan Kesehatan di Kota Batu Tahun 2007 - 2011 Peta Sebaran Epidemi HIV di Indonesia (Perkiraan Jumlah ODHA 2009 : 333.200 Penemuan & Penanganan Kasus HIV/ AIDS di Kota Batu Tahun 2005-2011 Jumlah Kasus ISPA dan Pneumonia Pada Balita Yang Dilaporkan di Kota Batu Tahun 2007 - 2011 Jumlah Temuan Kasus AFP < 15 tahun Tahun 2008 - 2011 Grafik Angka Kesakitan (Insidens Rate = IR) dan Kasus DBD Per Propinsi di Indonesia Tahun 2011 Jumlah Kasus DBD Termasuk Suspect di Kota Batu Tahun 2002 - 2011 Jumlah Kasus Diare Pada Balita di Kota Batu Tahun 2005 - 2011 Kasus Campak di Wilayah Kota Batu Tahun 2005 2011 Kasus Difteri di Wilayah Kota Batu Tahun 2006 2011

21

18

20 20

25 26 28 30 31 32 34 35 38

DAFTAR GAMBAR

NO

NOMOR GAMBAR

16

16

Dinas Kesehatan Kota Batu

NAMA GAMBAR

HALAMAN

Jumlah Kasus BBLR di Kota Batu Tahun 2004 - 2011

42

v

17

17

18

18

19

19

20

20

21

21

22

22

23

23

24

24

25

25

26

26

27

27

28

28

29

29

30

30

31

31

32

32

33

33

Dinas Kesehatan Kota Batu

Jumlah Balita Ditimbang di Posyandu Kota Batu Tahun 2005 - 2011 Jumlah Balita Ditimbang di Posyandu Yang Mengalami Kenaikan Berat Badan Tahun 2005 2011 Jumlah Balita BGM di Wilayah Kota Batu Tahun 2005 - 2011 Persentase Pencapaian K1 dan K4 di Kota Batu Tahun 2005 - 2011

43

Persentase Cakupan Pertolongan Persalinan oleh Tenaga Kesehatan di Kota Batu Tahun 2005-2011 Cakupan Kunjungan Neonatus di Kota Batu Tahun 2004-2011 Cakupan Kunjungan Bayi di Kota Batu Tahun 2005-2011 Cakupan Pemeriksaan Kesehatan Siswa Kelas 1 SD/ MI Kota Batu Tahun 2005 - 2011 Cakupan Pelayanan Kesehatan Usila dan Pra Usila Tahun 2005-2011 Pencapaian Desa/ Kelurahan UCI di Wilayah Kota Batu Tahun 2005 - 2011 Rasio Drop Out Imunisasi di Kota Batu Tahun 2007-2011 Persentase Kesembuhan Penderita TBC BTA+ Diobati di Wilayah Kota Batu Tahun 2004 - 2011 Persentase Rumah Bebas Jentik di Kota Batu Tahun 2007-2011 Cakupan Balita Mendapatkan Vitamin A di Kota Batu Tahun 2005 - 2011 Cakupan Ibu Hamil Mendapatkan 90 Tablet Fe di Kota Batu Tahun 2005 - 2011 Cakupan Pelayanan Kesehatan Masyarakat Miskin di Puskesmas & Rumah Sakit Wilayah Kota Batu Tahun 2008-2011 Hasil Pemeriksaan TTU & TPM di Wilayah Kota Batu Tahun 2007-2011

49

44

44 48

52 53 54 56 57 58 60

61 62 62 70

72

vi

BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Dokumen profil kesehatan disusun bertujuan untuk menggambarkan hasil kinerja di bidang kesehatan dalam suatu wilayah baik yang dilaksanakan oleh pihak pemerintah maupun swasta dalam kurun waktu satu tahun. Profil kesehatan juga seringkali dibandingkan perkembangannya dari tahun ke tahun untuk mendeteksi adanya peningkatan maupun penurunan hasil kinerja dan menjadi umpan balik untuk kinerja di tahun ke depan. Profil kesehatan juga dipergunakan sebagai indikator keberhasilan Rencana Strategis baik di tingkat Kementerian

Kesehatan

maupun

Dinas

Kesehatan

Propinsi

dan

Kabupaten/Kota. Profil kesehatan memiliki fungsi sebagai penyedia informasi kesehatan dan juga sebagai alat penentu kebijakan di bidang kesehatan selanjutnya. Profil Kesehatan Kota Batu menggambarkan capaian kinerja yang mendukung SPM (Standar Pelayanan Minimal) serta Millenium Development Goals (MDGs). Pencapaian kinerja Standar Pelayanan Minimal (SPM) meliputi 18 indikator antara lain kesehatan ibu dan anak, imunisasi, penanggulangan penyakit menular, penanggulangan KLB, pelayanan kesehatan dasar dan rujukan serta Desa

Siaga.

Sedangkan,

capaian

kinerja

yang

mendukung

Millenium

Development Goals (MDGs) meliputi upaya menanggulangi kemiskinan dan kelaparan, menurunkan angka kematian anak, meningkatkan kesehatan ibu, memerangi HIV/AIDS, malaria dan penyakit menular lainnya serta memastikan kelestarian lingkungan hidup. Kesemuanya akan dijabarkan dalam Situasi Derajat Kesehatan serta Situasi Upaya Kesehatan. Evaluasi terhadap seluruh capaian

kinerja

dianalisis

secara

deskriptif,

komparatif,

analisis

kecenderungan/tren morbiditas, serta keterkaitan antar variabel. Akhirnya akan diketahui hasil capaian kinerja selama satu tahun anggaran yang telah dilaksanakan oleh Dinas Kesehatan Kota Batu dan juga oleh pihak pemberi pelayanan kesehatan yang berdiri di bawah pengawasan Dinas Kesehatan Kota Batu. Data di dalam profil kesehatan ini selanjutnya diharapkan

1|Profil Kesehatan Kota Batu 2012

menjadi alat bantu manajemen data dan penyedia informasi kesehatan yang berguna bagi stakeholder untuk menentukan kebijakan khususnya di bidang kesehatan.

I.2. Sistematika Penyajian Sistematika penyajian Profil Kesehatan Kota Batu adalah sebagai berikut. Bab I – Pendahuluan Bab ini berisi penjelasan tentang maksud dan tujuan profil kesehatan serta sistematika penyajiannya. Bab II – Gambaran Umum Bab ini menyajikan tentang gambaran umum Kota Batu. Selain uraian tentang letak geografis, administratif dan informasi umum lainnya, bab ini juga mengulas faktor-faktor yang berpengaruh terhadap kesehatan dan faktor-faktor lainnya missal kependudukan, ekonomi, pendidikan, sosial budaya dan lingkungan. Bab III – Situasi Derajat Kesehatan Masyarakat Bab ini berisi uraian tentang indikator mengenai angka kematian, angka kesakitan dan angka status gizi masyarakat. Bab IV – Situasi Upaya Kesehatan Bab ini menguraikan tentang pelayanan kesehatan dasar, pelayanan kesehatan rujukan

dan

penunjang,

pemberantasan

penyakit

menular,

pembinaan

kesehatan lingkungan dan sanitasi dasar, perbaikan gizi masyarakat, pelayanan kefarmasian dan alat kesehatan, pelayanan kesehatan dalam situasi bencana. Upaya pelayanan kesehatan yang diuraikan dalam bab ini juga mengakomodir indikator kinerja Standar Pelayanan Minimal (SPM) Bidang Kesehatan serta upaya pelayanan kesehatan lainnya yang diselenggarakan oleh Kota Batu. Bab V – Situasi Sumber Daya Kesehatan Bab ini menguraikan tentang sarana kesehatan, tenaga kesehatan, pembiayaan kesehatan dan sumber daya kesehatan lainnya.

2|Profil Kesehatan Kota Batu 2012

Bab VI – Penutup Bab ini diisi dengan sajian tentang hal-hal penting yang perlu disimak dan ditelaah lebih lanjut dari Profil Kesehatan Kota Batu.di tahun 2012. Selain keberhasilan-keberhasilan yang perlu dicatat, bab ini juga mengemukakan halhal yang dianggap masih kurang dalam rangka penyelenggaraan pembangunan kesehatan.

Lampiran Pada lampiran ini berisi tabel resume/angka pencapaian Kota Batu dan 79 tabel data kesehatan dan yang terkait kesehatan yang responsif gender.

3|Profil Kesehatan Kota Batu 2012

BAB II GAMBARAN UMUM Kota Batu adalah daerah otonom termuda di Propinsi Jawa Timur. Kota yang diresmikan pada tahun 2001 ini telah berkembang cukup pesat dengan konsep Kota Wisata dan Agropolitan. Dengan perkembangannya yang pesat, Kota Batu harus cermat dalam mengelola kota dan masyarakatnya dalam berbagai aspek, khususnya kesehatan. Berikut akan disajikan tentang gambaran umum wilayah Kota Batu sebagai tinjauan terhadap Kota Batu secara menyeluruh.

II.1. Kondisi Geografis, Administratif dan Informasi Umum Lainnya Secara umum, Kota Batu terbagi menjadi dua bagian utama yaitu daerah lereng/ bukit dan daerah dataran. Luas wilayah Kota Batu secara keseluruhan adalah sekitar 19.908,72 Ha atau sekitar 0,42% dari luas wilayah Jawa

Timur.

Sebagai

daerah

yang

topografinya didominasi wilayah perbukitan, Kota Batu memiliki pemandangan alam yang sangat indah sehingga banyak dijumpai tempat-tempat wisata yang mengedepankan potensi wisata alam. Kondisi

topografi

pegunungan

dan

perbukitan tersebut menjadikan Kota Batu terkenal sebagai daerah dingin. Selain potensi wisata alam, Kota Batu juga memiliki potensi besar di bidang pertanian dan agroindustri. Ditinjau dari letak astronomi, Kota Batu terletak diantara 122° 17’ - 122° 57’ Bujur Timur dan 7° 44’ - 8° 26’ Lintang Selatan. Adapun batas-batas wilayah Kota Batu adalah sebagai berikut : Sebelah Utara

: Kabupaten Mojokerto dan Pasuruan

Sebelah Timur

: Kabupaten Malang

Sebelah Selatan

: Kabupaten Malang dan Blitar

Sebelah Barat

: Kabupaten Malang

4|Profil Kesehatan Kota Batu 2012

Kota Batu secara pemerintahannya terbagi menjadi 3 (tiga) kecamatan, 24 Desa/Kelurahan, 237 RW dan 1.122 RT. Kecamatan di Kota Batu antara lain Kecamatan Batu, Kecamatan Junrejo dan Kecamatan Bumiaji. Kecamatan Batu adalah kecamatan kota dimana pusat pemerintahan kota berada, sementara Kecamatan

Junrejo

dipusatkan

sebagai

lokasi

aktivitas

perdagangan

barang/jasa dan Kecamatan Bumiaji sebagai sentra pertanian dan agroindustri. Kota Batu mengikuti perubahan putaran 2 iklim seperti halnya daerah lain di Indonesia, yaitu musim hujan dan musim kemarau. Pada tahun 2011, hujan terjadi di setiap bulan, kecuali bulan Agustus dan September. Sejalan dengan tingkat kelembaban daerah lainnya di Jawa Timur, tingkat kelembaban udara di Kota Batu hampir sama dengan daerah lainnya di Jawa Timur yaitu sebesar 30% (minimum) pada bulan Nopember serta yang tertinggi sebesar 99% (maksimum) pada bulan Maret.

II.2. Kondisi Kependudukan Tabel 2.1 Jumlah Penduduk di Kota Batu Terpilah Jenis Kelamin Per Desa/Kelurahan Tahun 2012 Desa Oro-oro Ombo Temas Sisir Ngaglik Pesanggrahan Songgokerto Sumberejo Sidomulyo Jumlah Kec Batu Pandanrejo Bumiaji Bulukerto Gunungsari Punten Tulungrejo Sumbergondo Giripurno Sumberbrantas Jumlah Kec Bumiaji

Laki-laki 4685 8420 9530 5680 6141 3428 3562 3883 45329 2804 3226 3011 3376 2618 4543 1923 4876 2217 28594

5|Profil Kesehatan Kota Batu 2012

Jumlah Penduduk Perempuan 4649 8356 9459 5637 6095 3402 3535 3854 44987 2783 3201 2988 3350 2598 4509 1909 4839 2200 28377

Total 9334 16776 18989 11317 12236 6830 7097 7737 90316 5587 6427 5999 6726 5216 9052 3832 9715 4417 56971

Tlekung Junrejo Mojorejo Torongrejo Beji Pendem Dadaprejo Jumlah Kec Junrejo

2030 4474 2342 2795 3840 5479 2881 23841

2016 4442 2324 2775 3812 5437 2859 23665

4046 8916 4666 5570 7652 10916 5740 47506

Kota Batu 97764 97029 Sumber : Proyeksi Penduduk Kota BatuTahun 2012, BPS Jawa Timur

194793

Jika digambarkan dalam grafik akan nampak bahwa jumlah penduduk Kota Batu terbesar berada di Kecamatan Batu dan paling jarang penduduknya di wilayah Kecamatan Junrejo. Komposisi antara jumlah penduduk laki-laki dan perempuan juga hampir seimbang di Kota Batu.

Gambar 2.1 Komposisi Penduduk Laki-Laki dan Perempuan per Kecamatan di Kota Batu Tahun 2012 100000 Batu 50000

0

Junrejo Bumiaji Laki-Laki

Perempuan

Lk + Pr

Batu

45329

44987

90316

Junrejo

28594

28377

56971

Bumiaji

23841

23665

47506

Gambar 2.2 Piramida Penduduk Kota Batu Tahun 2012

6|Profil Kesehatan Kota Batu 2012

Piramida penduduk di Kota Batu pada tahun 2012 menunjukkan struktur penduduk di Kota Batu adalah penduduk stasioner dengan ciri-ciri sebagai berikut : a) Penduduk pada setiap kelompok umur hampir sama, b) Tingkat kelahiran rendah, c) Tingkat kematian rendah, d) Pertumbuhan penduduk mendekati nol atau lambat. Sebagian besar penduduk Kota Batu yang berumur diatas 15 tahun bekerja di sektor pertanian sebesar 31,1% dan sektor perdagangan, hotel dan restoran sebesar 30,1%. Keadaan ini sesuai dengan julukan Kota Batu sebagai Kota Agropolitan yaitu Kota Wisata yang masih dominan kegiatan pertaniannya.

II.3. Situasi Perekonomian Pada tahun 2011, pertumbuhan ekonomi selain bertumpu pada konsumsi pemerintah kota dan masyarakat, juga ditunjang dengan investasi yang tumbuh pada level yang diharapkan. Kondisi ini ditunjang dengan adanya strategi kebijakan yang terpadu untuk mewujudkan sektor pariwisata yang kuat dan berdaya saing tinggi sehingga pertumbuhan sektor pariwisata, sebagai sektor yang diharapkan sebagai motor penggerak pertumbuhan ekonomi, sudah semakin baik. Pertumbuhan PDRB (Produk Domestik Regional Bruto) pada tahun 2011 yang tumbuh

cukup

tinggi

yakni

sebesar

8,04%. Namun, ditinjau dari struktur produksi sektoral, pertumbuhan yang terjadi

kurang

mencerminkan

fondasi

yang menggembirakan bagi pertumbuhan yang

lebih

berkelanjutan,

terutama

mengingat masih rendahnya pertumbuhan Sektor Industri Pengolahan yang mempunyai keterkaitan hulu-hilir terbesar. Terlepas

dari

masih

rendahnya

angka

pertumbuhan

Sektor

Industri

Pengolahan, kecenderungan laju pertumbuhan yang terus meningkat sejak 7|Profil Kesehatan Kota Batu 2012

tahun 2001 sebenarnya member momentum yang baik bagi proses peningkatan pertumbuhan ekonomi. Ada beberapa momentum yang dapat menyebabkan peningkatan laju pertumbuhan yang terus menerus ini. Pertama, sebagai daerah otonom baru, Kota Batu banyak menarik investor menanamkan modal karena dianggap mempunyai nilai strategis. Kedua, sebagai Kota Agro Wisata dan Agro Politan, Kota Batu cukup menarik wisatawan terutama wisatawan domestic. Momentum pertumbuhan ini juga didukung oleh multiplier effect yang ditimbulkan sektor pariwisata dalam menggerakkan roda perekonomian. Meski demikian, tetap saja karena rendahnya sektor industri, banyak permintaan konsumsi tidak sepenuhnya dapat dipenuhi oleh produksi lokal. Dengan pola pertumbuhan seperti yang dijelaskan sebelumnya, struktur perekonomian masih kurang member pondasi yang kuat bagi pertumbuhan yang berkesinambungan.

II.4. Pendidikan Pendidikan di Kota Batu sangat memadai dari segi jumlah sekolah, jumlah guru dan angka partisipasi sekolah penduduknya. Gambaran nyata mengenai jumlah sekolah, guru dan murid pada tahun 2011 untuk jenjang pendidikan dasar sampai menengah dapat dilihat pada tabel di bawah ini.

Tabel 2.2 Komposisi Murid, Guru, dan Sekolah Mulai TK sampai dengan SMA di Kota Batu Tahun 2012 TK

SEKOLAH

MURID

GURU

SEKOLAH

MURID

GURU

SEKOLAH

BATU

3,183

220

40

7,377

447

33

5,345

413

15

1,562

211

7

2

JUNREJO

1,130

85

18

4,129

232

16

914

96

5

661

59

1

3

BUMIAJI

1,364

87

26

4,818

364

24

1,425

127

6

81

20

1

JUMLAH KOTA BATU

5,677

392

84

16,324

1,043

73

7,684

636

26

2,304

290

9

GURU

1

MURID

SEKOLAH

SMA

GURU

KECAMATAN

SMP

MURID

NO

SD

Sumber : Kota Batu Dalam Angka Tahun 2012

Dari data diatas, nampak bahwa komposisi jumlah murid, sekolah dan guru menunjukkan bahwa jumlah penduduk yang berpartisipasi dalam pendidikan cukup tinggi dengan diimbangi oleh memadainya jumlah sekolah dan guru di Kota Batu. Hanya saja jumlah penduduk yang berpartisipasi dalam pendidikan

8|Profil Kesehatan Kota Batu 2012

menurun seiring dengan ketinggian jenjang pendidikan. Keadaan ini perlu mendapatkan perhatian khusus untuk dicari penyebabnya apakah karena kecenderungan masyarakat untuk mengenyam pendidikan menengah di luar Kota Batu ataukah karena masih rendahnya kesadaran masyarakat akan pentingnya pendidikan dasar 12 tahun.

II.5. Agama Penduduk Kota Batu sebagian besar memeluk agama Islam yaitu 192.524 jiwa. Berikutnya agama Kristen 8.041 jiwa, agama Katolik 3.048 jiwa, agama Buddha 667 jiwa dan agama Hindu 429 jiwa. Sarana yang dimiliki untuk menunjang kehidupan beragama terlihat dari banyaknya sarana ibadah. Jumlah masjid dan langgar yang berada di Kota Batu masing-masing sebesar 139 dan 431 buah. Berikutnya gereja 37 buah, vihara 7 buah dan Pura 2 buah.

II.6. Situasi Pertanian, Industri, Perdagangan, Transportasi dan Pariwisata Sektor pertanian merupakan sektor yang unik dan mempunyai cirri khas tersendiri

dalam

perekonomian.

Sektor

struktur ini

relative

merupakan sektor yang mendapatkan perhatian

serius

dalam

aksi

pembangunan mengingat Kota Batu sebagai

Agro

Politan.

Namun

demikian, kontribusi sektor ini terhadap PDRB tidaklah sebesar sektor perdagangan, hotel dan restoran. Hal ini mengingat besarnya tenaga kerja yang ditampung oleh sektor ini juga fungsi strategis dan besarnya sumber daya yang dapat dimanfaatkan untuk menyokong pembangunan. Keuntungan tersebut yang harus digali untuk meningkatkan peran sektor pertanian pada pendapatan regional namun di sisi lain kepentingan petani sebagai produsen juga diperhatikan. Pada tahun 2011, produksi padi di Kota Batu mengalami penurunan yaitu dari 9.405 ton menjadi 4.770 ton yang berarti menurun sebesar 49,3% mengikuti penurunan luas lahan pertanian. Namun, Kota Batu memiliki potensi 9|Profil Kesehatan Kota Batu 2012

keberagaman tanaman holtikultura meliputi sayur-sayuran, buah, tanaman hias dan tanaman obat. Sementara

itu,

keadaan

sub

sektor peternakan di Kota Batu mengalami penurunan pada tahun 2011.

Penurunan

ini

diikuti

turunnya produksi daging sebesar 47.5% disbanding tahun 2010, tetapi produksi susu mengalami peningkatan meski tidak signifikan hanya sebesar 5,49% dari tahun 2010. Pada populasi ternak kecil meliputi kambing dan domba masing-masing tercatat sebanyak 4.584 ekor dan 6.001 ekor. Mengalami penurunan dari tahun 2010 untuk kambing sebesar 2,3% dan domba sebesar 10%. Populasi ayam, baik ayam buras maupun ayam petelur juga mengalami penurunan masing-masing sebesar 7,8% dan 26%. Meski demikian populasi kelinci mengalami kenaikan dari 30.396 ekor menjadi 32.299 ekor di tahun 2011. Kota Batu merupakan salah satu daerah yang kurang cocok untuk dijadikan daerah kawasan industri mengingat kondisi geografisnya yang kurang mendukung dan keberadaan kawasan industri dikhawatirkan mengganggu kelestarian lingkungan. Oleh karenanya, profil industri di Kota Batu lebih didominasi industri kecil. Sektor perdagangan adalah sektor yang selalu ada dan cukup potensial untuk ditumbuhkembangkan menjadi sektor andalan suatu daerah. Sektor ini akan selalu menjadi aktivitas setiap hari oleh penduduk selama berlangsungnya kehidupan karena sektor ini menunjukkan interaksi antar penduduk yang saling membutuhkan dan mendukung. Pada tahun 2011 saja Kota Batu mencatat sekitar 343 usaha telah memiliki SIUP (Surat Ijin Usaha Perdagangan). Jumlah tersebut terdiri dari 288 usaha kecil, 22 usaha menengah dan 93 usaha besar. Usaha pemerintah untuk mendukung Kota Batu sebagai Kota Wisata dan Agro Politan bisa dinilai belum maksimal dengan melihat gambaran kondisi pertanian, industri dan perdagangannya. Ditambah lagi, Kota Batu belum maksimal dalam memperhatikan tata ruang kota termasuk jalan sebagai media transportasi, sarana vital dalam sebuah kota yang berkonsep pariwisata. Kondisi jalan pada tahun 2011 banyak yang mengalami kerusakan mulai dari yang ringan 20,54%; 10 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

sedang 46,29%; berat 12,42% dan hanya 20,75% jalan dalam kondisi baik. Seharusnya pemerintah kota mulai memperhatikan tentang aksesibilitas dan mobilitas masyarakat dalam dan luar Kota Batu, tidak hanya untuk kepentingan mempermudah akses ke lokasi wisata, tetapi juga untuk mempermudah aktivitas perekonomian dan sosial masyarakatnya. Konsep Kota Batu sebagai Kota Wisata rupanya telah memberikan dampak dari segi pendapatan asli daerah (PAD) Kota Batu, karena pariwisata berhasil mendongkrak kegiatan perekonomian di sektor lainnya. Beberapa objek pariwisata di Kota Batu pada tahun 2011 mengalami peningkatan jumlah kunjungan wisatawan sampai dengan 27,42%. Salah satu bagian dari pariwisata adalah penginapan yang meliputi hotel, motel dan sarana akomodasi lainnya. Peningkatan kunjungan wisatawan otomatis juga mengimbas pada peningkatan produktivitas penginapan di Kota Batu. Meningkatnya produktivitas penginapan akan berujung pada peningkatan pendapatan daerah dan pertumbuhan ekonomi Kota Batu sampai dengan 8,04% pada tahun 2011.

11 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

BAB III SITUASI DERAJAT KESEHATAN Situasi derajat kesehatan masyarakat dinilai dengan menggunakan beberapa indikator yang mencerminkan kondisi mortalitas (kematian), status gizi dan morbiditas (kesakitan). Pada bagian ini derajat kesehatan masyarakat di Kota Batu digambarkan melalui Angka Kematian Ibu (AKI), Angka Kematian Bayi (AKB), Angka Kematian Balita (AKABA), angka kesakitan dari beberapa penyakit dan status gizi pada balita. Selain dipengaruhi oleh faktor kesehatan seperti pelayanan kesehatan dan ketersediaan

sumberdaya

kesehatan,

derajat

kesehatan

masyarakat

juga

dipengaruhi oleh faktor lain seperti faktor ekonomi, pendidikan, lingkungan sosial, serta faktor lainnya yang telah dijelaskan kondisinya di Kota Batu pada bab sebelumnya. III.1. Mortalitas Mortalitas adalah angka kematian yang terjadi pada kurun waktu dan tempat tertentu yang diakibatkan oleh keadaan tertentu, dapat berupa penyakit maupun sebab lainnya. Angka kematian yang disajikan pada bab ini yaitu Angka Kematian Ibu (AKI), Angka Kematian Bayi (AKB) dan Angka Kematian Balita (AKABA). III.1.1. Angka Kematian Ibu Angka Kematian Ibu menggambarkan jumlah wanita yang meninggal dari suatu penyebab kematian terkait dengan gangguan kehamilan atau penanganannya (tidak termasuk kecelakaan atau kasus insidentil) selama kehamilan, melahirkan dan dalam masa nifas (42 hari setelah melahirkan) tanpa memperhitungkan lama kehamilan per 100.000 kelahiran hidup. Berdasarkan Laporan Kematian Ibu (LKI) Kabupaten/Kota se Jawa Timur, angka kematian ibu di Jawa Timur cenderung meningkat mulai tahun 2006 sampai dengan tahun 2011. Di tahun 2006 tercatat 72 per 100.000 kelahiran hidup sedangkan di tahun 2011 pada posisi 104,3 per 100.000 kelahiran hidup. Namun, bila dibandingkan dengan target MDG’s sebesar 102 per 100.000 kelahiran hidup, maka kondisi tersebut sudah mendekati target.

12 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

LKI menyebutkan bahwa masa kematian terbesar ibu pada masa nifas (48,17%), diikuti masa persalinan (29,35%) dan masa hamil (22,49%). Sementara itu, penyebab langsung kematian ibu anatara lain pendarahan, pre eklampsia, partus lama, komplikasi aborsi dan infeksi (Kemenkes RI, 2009). Penyebab kematian tidak langsung ibu adalah “Empat Terlalu” antara lain: 1. Terlalu muda usia (≤ 16 tahun) 2. Terlalu sering hamil (jumlah anak > 3) 3. Terlalu tua usia (≥ 35 tahun) 4. Terlalu dekat jarak kehamilannya (jarak anak < 2 tahun) dan “Tiga Terlambat” antara lain: 1. Terlambat mendeteksi adanya risiko tinggi ibu hamil 2. Terlambat mengambil keputusan untuk dirujuk ke fasilitas kesehatan 3. Terlambat transportasi Data angka kematian ibu di Kota Batu bisa dilihat pada grafik di bawah ini: Gambar 3.1 Angka Kematian Ibu per 100.000 Kelahiran Hidup Berdasarkan Hasil Laporan di Sarana Pelayanan Kesehatan Kota Batu Tahun 2008 - 2012 160 140 120 100 80 60 40 20 0 Angka Kematian Ibu

2008

2009

2010

2011

2012

93.63

92.34

97.06

134.5

107.33

Angka kematian ibu di Kota Batu selama lima tahun terakhir belum mengalami penurunan yang signifikan, malah cenderung naik meski pada akhirnya mampu ditekan sampai 107,33 per 100.000 kelahiran hidup. Angka ini juga hampir mendekati target MDG’s. Kasus kematian ibu di Kota Batu sebesar 3 kasus semuanya terjadi pada masa nifas. Penyebab kematiannya yaitu penyakit bawaan yang ada pada ibu, 2 kasus penyakit jantung dan 1 kasus kanker payudara.

13 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

III.1.2. Angka Kematian Bayi dan Balita Kematian bayi adalah kematian yang terjadi antara saat bayi lahir sampai satu hari sebelum ulang tahun pertama. Dari sisi penyebabnya, kematian bayi dibedakan faktor endogen dan eksogen. Kematian bayi endogen (kematian neonatal) adalah kejadian kematian yang terjadi pada bulan pertama setelah bayi dilahirkan, umumnya disebabkan oleh faktor bawaan. Sedangkan kematian eksogen (kematian post neonatal) adalah kematian bayi yang terjadi antara usia satu bulan sampai satu tahun, umumnya

disebabkan

oleh faktor

yang

berkaitan

dengan

pengaruh

lingkungan. Angka Kematian Bayi Jawa Timur dalam kurun waktu lima tahun terakhir menunjukkan penurunan dari 31,58 di tahun 2008 menjadi sampai dengan 29,24 di tahun 2011. Namun, keadaan ini masih jauh dari angka target MDG’s tahun 2015 sebesar 23 per 1000 kelahiran hidup. Di Kota Batu, angka kematian bayi lima tahun terakhir sempat mengalami peningkatan dari 2008 ke 2010, tetapi perlahan namun pasti menurun di tahun 2011 sampai dengan 2012 ke angka 10,02 per 1000 kelahiran hidup. Gambar 3.2 Angka Kematian Bayi per 1.000 Kelahiran Hidup Berdasarkan Laporan Fasilitas Pelayanan Kesehatan di Kota Batu Tahun 2008 2012

Angka Kem atian Bayi per 1000 LH

2008

2009

2010

2011

2012

3.75

7.69

10.35

10.4

10.02

Angka tersebut sudah melampaui target MDG’s dan penurunan AKB ini mengindikasikan peningkatan derajat kesehatan masyarakat sebagai salah satu wujud keberhasilan pembangunan di bidang kesehatan, khususnya di Kota Batu.

14 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

Sedangkan, Angka Kematian Balita (AKABA) adalah jumlah anak yang meninggal sebelum usia 5 tahun, dinyatakan sebagai angka per 1.000 kelahiran hidup. AKABA menggambarkan tingkat permasalahan kesehatan anak dan faktor-faktor lingkungan yang berpengaruh terhadap kesehatan anak balita seperti gizi, sanitasi, penyakit menular dan kecelakaan. Di Kota Batu, Angka Kematian Balita dapat dilihat pada grafik di bawah ini. Gambar3.3 Angka Kematian Balita per 1000 kelahiran hidup di Kota Batu Tahun 2008-2012

Angka kem atian Balita

2008

2009

2010

2011

2012

1.2

8.62

0.97

11.8

10.73

Angka kematian Balita

Meski belum dapat menggambarkan keadaan dalam populasi penduduk Kota Batu, tetapi angka ini setidaknya menunjukkan bahwa kematian balita di Kota Batu berada pada kisaran yang aman melampaui target MDG’s sebesar 32 per 1000 kelahiran hidup. Laju kematian bayi dan balita di Kota Batu menunjukkan penurunan yang sama, yang menunjukkan bahwa telah terjadi peningkatan harapan hidup pada bayi dan anak balita di Kota Batu. III.2. Morbiditas Morbiditas adalah angka kesakitan, dapat berupa angka insiden maupun angka prevalens dari suatu penyakit. Morbiditas menggambarkan kejadian penyakit dalam suatu populasi pada kurun waktu tertentu.

III.2.1. Pola 10 Penyakit Terbanyak Pola 10 penyakit terbanyak di Kota Batu dapat dilihat di tabel di bawah ini.

15 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

Tabel 3.1 Sepuluh Penyakit Terbanyak di Pelayanan Kesehatan Dasar Kota Batu Tahun 2012 NO

JENIS PENYAKIT

JUMLAH

1

ISPA

24461

2

HIPERTENSI

9739

3

GASTRITIS

6371

4

GINGGIVITIS DAN JARINGAN PERIODENTAL

5061

5

PENYAKIT PULPA DAN JARINGAN PERIAPIKAL

4596

6

DIARE

4528

7

MYALGIA

3862

8

PENYAKIT KULIT ALERGI

3684

9

KELAINAN DENTO FASIAL TERMASUK MALOKLUSI

2865

10

INFLUENZA

2703

Dari tampilan tabel, nampak bahwa dominasi pasien dengan ISPA terjadi di pelayanan kesehatan dasar (Puskesmas) sebesar 24.461 kasus kemudian diikuti dengan penyakit hipertensi sebesar 9.739 kasus. Penyakit terbanyak yang tergolong penyakit menular adalah ISPA, diare dan influenza. Yang menjadi sorotan tahun ini adalah ketika penyakit tidak menular degeneratif menjadi salah satu dari 10 penyakit terbanyak (urutan kedua), yaitu hipertensi. Seperti yang telah diketahui bahwa hipertensi adalah pemicu dari kasus penyakit jantung dan pembuluh darah.

III.2.2. Penyakit Menular a. TB Paru Tuberkulosis merupakan penyakit menular yang disebabkan oleh infeksi bakteri Mycobacterium tuberculosis. Penyakit ini dapat menyebar melalui droplet dari orang terinfeksi basil TB. Bersama dengan Malaria, HIV/AIDS, Tuberkulosis menjadi salah satu penyakit yang pengendaliannya menjadi komitmen global dalam MDG’s.

16 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

Salah satu indikator yang digunakan dalam pengendalian TB adalah Case Detection Rate (CDR), yaitu proporsi jumlah pasien baru BTA Positif yang ditemukan dan diobati terhadap jumlah pasien baru BTA positif yang diperkirakan ada dalam wilayah tersebut. Propinsi Jawa Timur adalah propinsi dengan jumlah kasus TB Paru yang besar. Jawa Timur menjalankan strategi DOTS (Directly Observed Treatment Short Course) guna menekan jumlah kasus TB. Dengan strategi ini, Success Rate (SR) penderita TB BTA Positif di Jawa Timur pada tahun 2011 sudah mencapai 93,46%. Sementara di Kota Batu, persentase kesembuhan yang didata selama lima tahun terakhir dapat dilihat pada gambar berikut ini. Gambar 3.4 Grafik Persentase Kesembuhan TB BTA Positif di Kota Batu Tahun 2008-2012

100.00%

50.00%

0.00%

2008

2009

2010

2011

2012

Sembuh 88.89% 69.49% 82.14% 40.79% 55.66%

b. HIV/AIDS HIV AIDS merupakan penyakit yang termasuk dalam kategori New emerging disease. Perkembangan penyakit HIV/ AIDS sampai saat ini terus menunjukkan peningkatan yang signifikan. Hal ini antara lain disebabkan makin tingginya mobilitas penduduk antar wilayah, menyebarnya sentra pembangunan ekonomi, meningkatnya perilaku seksual yang tidak aman serta meningkatnya penyalahgunaan NAPZA melalui jarum suntik. Jumlah penderita HIV/ AIDS digambarkan sebagai fenomena gunung es, yaitu jumlah penderita yang dilaporkan jauh lebih kecil dari pada jumlah yang sebenarnya. Sejak 2006 Indonesia sudah dikatagorikan sebagai negara 17 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

yang berada dalam tahap “epidemi terkonsentrasi” HIV/AIDS karena memiliki kantong-kantong epidemi dengan prevalensi lebih dari 5% pada sub populasi tertentu. Kondisi tersebut dapat diamati pada peta berikut Gambar 3.5 Peta Sebaran Epidemi HIV di Indonesia (Perkiraan Jumlah ODHA 2009 : 333.200)

Data dari Direktorat Jenderal PPM & PL Departemen Kesehatan RI sampai dengan Juni 2011 menyebutkan jumlah kumulatif kasus AIDS yang dilaporkan sebanyak 26.483 kasus. Sedangkan penularan infeksi baru sepanjang triwulan 2 tahun 2011 sejumlah 2.001 kasus. Dari 2.001 kasus baru tersebut, 64,9% berjenis kelamin laki-laki dan sisanya 35,1% berjenis kelamin perempuan. Apabila dipilah berdasarkan cara penularannya, urutan tertinggi adalah transmisi melalui hubungan seksual antar jenis kelamin (heteroseksual) sebesar 76,3% diikuti dengan Injection Drugs User (IDU) sebesar 16,3% dan diurutan ketiga melalui transmisi perinatal sebesar 4,7%. Proporsi kasus AIDS tertinggi dilaporkan pada kelompok umur 20-29 tahun (36,4%), disusul kelompok umur 30-39 tahun (34,5%) dan kelompok umur 40-49 tahun (13,3%). Pada tahun 2012, dari 33 Propinsi yang ada Jawa Timur berada pada urutan kedua propinsi dengan jumlah kasus kumulatif AIDS terbanyak. Untuk wilayah Kota Batu, perkembangan penyakit HIV/ AIDS berjalan seiring dengan peningkatan mobilitas penduduk dan ditunjang dengan wilayah Kota Batu sebagai daerah wisata. Secara kumulatif sejak tahun 2003 sampai dengan 2012 di wilayah Kota Batu tercatat 98 kasus

18 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

HIV/AIDS. Dari jumlah tersebut, seluruh penderita telah mendapatkan penanganan medis. Jumlah kasus ini bisa jadi belum dapat menggambarkan kondisi sebenarnya di masyarakat, hal ini dikarenakan keterbatasan data yang ada. Selain itu, akses ke kelompok beresiko tinggi juga tidak mudah dilakukan sehingga upaya pencegahan maupun pengobatan tidak mudah dilakukan. Penemuan kasus HIV / AIDS di Kota Batu per tahun selama delapan tahun terakhir dapat diamati pada grafik berikut :

Gambar 3.6 Penemuan & Penanganan Kasus HIV/ AIDS di Kota Batu Tahun 2005-2012 20 20 12 12

9 9

23 23

14 14

8 8

9 9

1 0

2005

2006

2007

Jml Penderita

2008

2009

Jml Penderita Ditangani

2010

2011

2012

Poly. (Jml Penderita)

Data pada grafik diatas menunjukkan peningkatan secara signifikan jumlah penderita HIV/ AIDS di wilayah Kota Batu selama tujuh tahun terakhir dan mengalami penurunan pada tahun 2012. Keadaan ini dikarenakan karena masih kurangnya kesadaran dari masyarakat yang beresiko tinggi untuk memeriksakan diri dan dikarenakan menurunnya jumlah penderita HIV yang jatuh pada kondisi AIDS. Sedangkan data penderita yang terjaring di klinik VCT RSSA dan VCT RSI Dinoyo belum bisa terdata dikarenakan prinsip kerahasiaan sehingga Rumah Sakit yang bersangkutan belum mau untuk mengeluarkan data tersebut. Pelan namun pasti, masalah ini akan terus bergulir, kecuali dilakukan langkah pencegahan yang tepat. Karena permasalahan pokok penyebaran penyakit ini ada pada perilaku yang tidak sehat, maka sekali lagi program promosi kesehatan menjadi ujung tombak penyampaian informasi dan pendidikan kesehatan kepada masyarakat agar terjadi perubahan perilaku kearah yang lebih positif.

19 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

c. Pneumonia Pneumonia merupakan pembunuh utama Balita di dunia, lebih banyak dibandingkan dengan penyakit lain seperti AIDS, Malaria dan Campak.Di dunia setiap tahun diperkirakan lebih dari 2 juta balita meninggal karena pneumonia (1 balita/15 detik) dari 9 juta total kematian Balita. Diantara 5 kematian Balita, 1 di antaranya disebabkan oleh Pneumonia. Bahkan karena besarnya kematian ISPA ini, ISPA ( pneumonia ) disebut sebagai pandemi yang terlupakan. Namun, tidak banyak perhatian terhadap penyakit ini, sehingga pneumonia disebut juga pembunuh Balita yang terlupakan ( Unicef/WHO, 2006). Di negara berkembang 60% kasus pneumonia disebabkan oleh bakteri, sementara di negara maju umumnya disebabkan virus. Penyakit ISPA ( Infeksi Saluran Pernapasan Akut ) merupakan penyakit yang sering terjadi pada anak. ISPA juga merupakan salah satu penyebab utama kunjungan pasien ke sarana kesehatan. Sebanyak 40% - 60% kunjungan berobat di Puskesmas dan 15% - 30% kunjungan berobat di bagian rawat jalan dan rawat inap rumah sakit disebabkan oleh ISPA. Hasil Lokakarya Nasional III tahun 1990 di Cimacan telah menyepakati untuk menerapkan pola baru tatalaksana kasus ISPA di Indonesia dengan melakukan adaptasi sesuai dengan situasi dan kondisi setempat. Maka sejak tahun 1990 Pengendalian Penyakit ISPA menitik beratkan atau memfokuskan kegiaan penanggulangannya pada Pneumonia Balita.Tahun 2007 telah dilaksanakan Seminar Perkembangan ISPA oleh IDAI untuk merevisi tatalaksana pneumonia balita sesuai dengan perkembangan terbaru khususnya perubahan pemberian dari 5 hari menjadi 3 hari pengobatan. Peningkatan pelaksanaan P2 ISPA perlu didukung dengan peningkatan sumber daya termasuk dana. Semua sumber dana pendukung program baik yang tersedia baik APBN, APBD kab./kota/provinsi dan dana kerjasama harus dimanfaatkan sebaik-baiknya untuk mencapai tujuan program dan target yang ditentukan

20 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

Di samping itu sesuai dengan PP RI No.65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan Penerapan SPM menyatakan bahwa kab./kota wajib menyelenggarakan

pelayanan

kesehatan

sesuai

SPM

yang

telah

ditetapkan, salah satunya adalah Pencegahan dan Pengendalian Penyakit ISPA. Dalam pelaksanaannya P2 ISPA memerlukan komitmen pemerintah pusat, pemerintah daerah, khususnya Dinas Kesehatan kota Batu. Dengan adanya buku pedoman tatalaksana pneumonia pada balita, diharapkan medis dan paramedis di puskesmas mampu menemukan dan sekaligus memberikan pelayanan pada kasus pneumonia pada balita secara optimal. Untuk cakupan pneumonia balita mulai tahun 2010 sampai dengan tahun 2012 dapat dilihat pada grafik di bawah ini. Gambar 3.7 Data Temuan Kasus Pneumonia Balita di Kota Batu Tahun 2010 - 2012

Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa terjadi kenaikan kasus dari 7 kasus di tahun 2010, dan 10 kasus di tahun 2011 menjadi 79 kasus di tahun 2012. Hal ini disebabkan karena : 1. Sudah adanya buku pedoman tatalaksana pneumonia pada balita; 2. Petugas

sudah

melaksanakan

tatalaksana

penghitungan napas); 3. Kebutuhan logistik sudah terpenuhi.

21 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

standar

(terutama

Walaupun masih jauh dari target yang ditentukan yaitu 1580 kasus pneumonia, tetapi perlahan puskesmas sudah mulai menemukan dan melaksanakan tatalaksana pada balita dengan pneumonia. Diharapkan semua petugas di puskesmas lebih meningkatkan kinerja dan diharapkan ada peningkatan SDM melalui pelatihan – pelatihan khusus untuk penanganan pneumonia pada balita.

III.2.3. Penyakit yang Dapat Dicegah Dengan Imunisasi (PD3I)

a. Campak Campak merupakan penyakit menular yang cukup sering menyebabkan KLB. Data yang terekam di Kementerian Kesehatan menyebutkan frekuensi KLB campak menduduki urutan ke empat setelah DBD, diare dan chikungunya. Kematian akibat campak pada umumnya disebabkan karena kasus komplikasi seperti meningitis. Incidence Rate (IR) campak secara nasional pada tahun 2009 sebesar 0,77 per 10.000 penduduk. Untuk Propinsi Jawa Timur, Incidence Rate tahun 2009 sebesar 0.32 per 10.000 penduduk. Di wilayah Kota Batu Tahun 2010, dilaporkan terjadi 41 kasus campak dengan distribusi 18 kasus di kecamatan Batu, 18 kasus di wilayah kecamatan Junrejo dan 5 kasus di wilayah Kecamatan Bumiaji. Kasus campak selama tujuh tahun berturut-turut mulai tahun 2005 sampai 2011 dapat diamati pada gambar berikut ; Gambar 3.8 Jumlah Kasus Campak di Wilayah Kota Batu Tahun 2008-2012 50

46 41

40 31

30 20

29

17

10 0 2008

2009

2010

2011

22 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

2012

Pada tahun 2011, dari 46 kasus campak yang ditemukan, seluruhnya terjadi pada penderita yang telah memperoleh imunisasi campak. Akan tetapi terjadi penurunan sampai dengan 29 kasus di tahun 2012. Hal ini disebabkan karena diadakannya kegiatan ORI (Outbreak Response Immunization) dan BLF (Back Lock Fighting) untuk anak usia 1 sampai 3 tahun untuk menekan jumlah kasus kesakitan campak maupun difteri yang dapat berujung pada kematian.

b. Difteri Penyakit

difteri

disebabkan

oleh

Corynebacterium

diphteriae

yang

menyerang sistem pernapasan bagian atas. Penyakit difteri umumnya menyerang anak-anak usia 1 – 10 tahun. Tanda dan gejala difteri meliputi, sakit tenggorokan dan suara serak, nyeri saat menelan, pembengkakan kelenjar (kelenjar getah bening membesar) di leher, dan terbentuknya sebuah membran tebal abu-abu menutupi tenggorokan dan amandel, sulit bernapas atau napas cepat, demam, dan menggigil. Tanda dan gejala biasanya mulai muncul 2-5 hari setelah seseorang menjadi terinfeksi. Orang yang terinfeksi C. Diphtheria seringkali tidak merasakan sesuatu atau tidak ada tanda-tanda dan gejala sama sekali. Orang yang terinfeksi namun tidak menyadarinya dikenal sebagai carier (pembawa) difteri. Sumber penularan penyakit difteri ini adalah manusia, baik sebagai penderita

maupun

sebagai

carier.

Tipe

kedua

dari

difteri

dapat

mempengaruhi kulit, menyebabkan nyeri kemerahan, dan bengkak yang khas terkait dengan infeksi bakteri kulit lainnya. Sementara itu pada kasus yang jarang, infeksi difteri juga mempengaruhi mata. Bakteri C.diphtheriae dapat menyebar melalui tiga rute: Bersin: Ketika orang yang terinfeksi bersin atau batuk, mereka akan melepaskan uap air yang terkontaminasi dan memungkinkan orang di sekitarnya terpapar bakteri tersebut. Kontaminasi barang pribadi: Penularan difteri bisa berasal dari barangbarang pribadi seperti gelas yang belum dicuci.

23 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

Barang rumah tangga: Dalam kasus yang jarang, difteri menyebar melalui barang-barang rumah tangga yang biasanya dipakai secara bersamaan, seperti handuk atau mainan. Selain melalui cara-cara tersebut, kontaminasi bakteri dapat terjadi apabila menyentuh luka orang yang sudah terinfeksi. Orang yang telah terinfeksi bakteri difteri dan belum diobati dapat menginfeksi orang nonimmunized selama enam minggu - bahkan jika mereka tidak menunjukkan gejala apapun. Orang-orang yang berada pada risiko tertular difteri meliputi ; anak-anak dan orang dewasa yang tidak mendapatkan imunisasi terbaru, orang yang hidup dalam kondisi tempat tingal penuh sesak atau tidak sehat, orang yang memiliki gangguan sistem kekebalan dan orang-orang yang berpergian ke daerah endemik difteri. Jika tidak diobati dengan tepat dan cepat, difteri dapat menyebabkan: a) Gangguan pernapasan C. Diphtheriae dapat menghasilkan racun yang menginfeksi jaringan di daerah hidung dan tenggorokan. Infeksi tersebut menghasilkan membaran putih keabu-abuan (psedomembrane) terdiri dari membran sel-sel mati, bakteri dan zat lainnya. Membran ini dapat menghambat pernapasan. b) Kerusakan jantung Toksin (racun) difteri dapat menyebar melalui aliran darah dan merusak jaringan lain dalam tubuh Anda, seperti otot jantung, sehingga menyebabkan komplikasi seperti radang pada otot jantung (miokarditis). Kerusakan jantung akibat miokarditis muncul sebagai kelainan ringan pada elektrokardiogram yang menyebabkan gagal jantung kongestif dan kematian mendadak. c) Kerusakan saraf Toksin juga dapat menyebabkan kerusakan saraf khususnya pada tenggorokan, di mana konduksi saraf yang buruk dapat menyebabkan kesulitan menelan. Bahkan saraf pada lengan dan kaki juga bisa meradang yang menyebabkan otot menjadi lemah. Jika racun ini merusak otot-otot kontrol yang digunakan untuk bernapas, maka otot-

24 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

otot ini dapat menjadi lumpuh. Hal ini dapat menyebabkan kematian karena kegagalan pernafasan. Dengan pengobatan yang adekwat, kebanyakan penderita difteri dapat bertahan dari komplikasi ini, namun pemulihannya akan memerlukan waktu cukup lama. Selain pengobatan, difteri juga dapat dicegah melalui pemberian vaksin. Vaksin difteri biasanya dikombinasikan dengan vaksin untuk tetanus dan pertusis, yang dikenal sebagai vaksin difteri, tetanus dan pertusis. Versi terbaru dari vaksin ini dikenal sebagai vaksin DTaP untuk anak-anak dan vaksin Tdap untuk remaja dan dewasa. Pemberian vaksinasi sudah dapat dilakukan saat masih bayi dengan lima tahapan yakni, 2 bulan, 4 bulan, 6 bulan, 12-18 bulan dan 4-6 tahun. Di Indonesia, tahun 2011 kasus campak 806 kasus dengan kasus meninggal sebangak 38 kasus. Di Propinsi Jawa Timur tercatat sebanyak 663 kasus (terbanyak se-Indonesia), dan di Kota Batu sendiri pada tahun 2012 ini telah terjadi 16 kasus difteri. Perkembangan kasus difteri di Kota Batu dapat dilihat pada grafik di bawah ini : Gambar 3.9 Kasus Difteri di Wilayah Kota Batu Tahun 2008-2012 50 40 30 20

16 11

10 0

1

0

2008

2009

4 2010

2011

2012

Peningkatan terjadi lagi di tahun 2012 setelah naik lebih dari 100% di tahun 2011 yang berarti terjadi KLB difteri bagi Kota Batu. Dinas Kesehatan Kota Batu bekerjasama dengan Dinas Kesehatan Propinsi Jawa Timur melalui program ORI (Outbreak Response Imunization) berupaya untuk menekan kasus difteri di masa mendatang. Upaya penanganan yang tepat dan cepat tentunya sangat diperlukan agar KLB difteri dapat segera diatasi.

25 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

Pembenahan dan peningkatan kualitas program imunisasi juga menjadi faktor kunci untuk keberhasilan penanganan KLB difteri tersebut.

III.2.4. Penyakit Potensial KLB

a. Demam Berdarah Dengue Penyakit demam berdarah dengue ialah penyakit yang disebabkan oleh virus dengue dan ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus. Pada penyakit ini demam terjadi secara akut. Demam biasanya berlangsung selama 3 – 5 hari (jarang lebih dari 7 hari dan kadang-kadang bifasik), disertai dengan sakit kepala berat, mialgia, artralgia, sakit retro orbital, tidak nafsu makan, gangguan gastro intestinal dan timbul ruam. Eritema awal diseluruh badan tejadi pada beberapa kasus. Ruam makulopapuler biasanya muncul pada masa deverfescence. Fenomena

perdarahan

minor,

seperti

petechiae,

epistaksis

atau

perdarahan gusi bisa terjadi selama demam. Data Kementerian Kesehatan (Kemenkes) pada tahun 2011, kasus DBD, angka kematian penduduk atau case fatality rate (CFR) dan penularan atau inciden rate (IR) secara nasional cenderung menurun jika dibandingkan tahun sebelumnya. Pada 2009 jumlah kasus 158.912 dengan korban meninggal 1.420 orang. Sedangkan IR 68,22/100.000 penduduk dan CFR0,89%. Pada 2010, jumlah kasus hanya 156.086 dengan korban meninggal 1.358 orang. IR sebesar 65,70/100.000 penduduk dan CFR 0,87 persen. Sementara hingga Oktober 2011, jumlah kasus 49.486 dengan korban meninggal 403 orang. IR 20,83/100.000 penduduk dan CFR 0,81 persen. Namun demikian, kewaspadaan terhadap penyakit ini harus terus ditingkatkan. Pencegahan diarahkan pada upaya pengendalian vektor penyakit yaitu nyamuk aedes aegypti maupun aedes albopticus melalui gerakan 3M Plus yaitu menguras, menutup, dan memanfaatkan atau mendaur ulang barang bekas. Plusnya adalah membubuhkan larvasida, memelihara ikan pemakan jentik, dan mencegah gigitan nyamuk. Caranya memasang kawat kasa, menggunakan kelambu, mengoleskan repelant.

26 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

Perkembangan kasus penyakit Demam Berdarah Dengue di Kota Batu dapat dilihat dalam grafik di bawah ini. Gambar 3.10 Jumlah Kasus DBD Termasuk Suspect di Kota Batu Tahun 2002-2012

300

282

250 200 150

99

100 50

67 15

7

13

136 77

32 34

0

17

2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012

Dalam satu dasawarsa terakhir, kasus demam berdarah di Kota Batu tertinggi terjadi pada tahun 2010 yaitu sebesar 282 kasus, lalu terjadi penurunan signifikan di tahun 2011 dan diikuti tahun 2012 hanya terjadi 17 kasus. Semua pencapaian ini sangat besar dipengaruhi oleh partisipasi dan kepedulian masyarakat Kota Batu sendiri untuk mencegah terjadinya demam berdarah. Seperti yang telah diungkapkan sebelumnya bahwa penyakit demam berdarah dengue dapat dicegah dengan menerapkan 3M Plus di masing-masing rumah tangga.

b. Diare Diare merupakan penyakit endemis di Indonesia dan juga merupakan penyakit potensial KLB yang sering disertai dengan kematian. Laporan Riskesdas tahun 2007 menunjukkan bahwa penyakit diare merupakan penyebab kematian nomor satu pada bayi (31,4%) dan pada balita (25,2%), sedangkan pada golongan semua umur merupakan penyebab kematian ke empat (13,2%). Oleh karena itu, diare yang menyerang bayi dan balita patut diwaspadai dan apabila telah terjadi perlu segera dilakukan tindakan yang adekuat untuk mencegah dehidrasi yang berakibat kematian. Tinadakan pencegahan yang sampai saat ini terus dihimbau untuk diterapkan dalam rangka mencegah penularan penyakit diare adalah

27 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

perilaku Cuci Tangan Pakai Sabun (CTPS). Perilaku cuci tangan pakai sabun (CTPS) khususnya setelah kontak dengan feses (setelah ke jamban dan membantu anak ke jamban), dapat menurunkan insiden diare hingga 42–47%. Selain menurunkan insiden diare, perilaku CTPS juga dapat menurunkan transmisi ISPA hingga lebih dari 30%, bahkan pada kondisi lingkungan dengan kontaminasi feses yang sangat tinggi serta sanitasi yang buruk (penelitian rabie dan Curtis 2005). Bahkan UNICEF menemukan perilaku CTPS dapat juga menurunkan 50% insiden Avian Influenza. Data kasus diare pada balita selama tiga tahun terakhir yang terjadi di wilayah Kota Batu dapat diamati pada diagram berikut : Gambar 3.11 Kasus Diare Semua Umur dan Diare Balita di Kota Batu Tahun 2010 – 2012

Data penderita diare di Kota Batu tahun 2010 dilaporkan sebanyak 6.764 kasus semua umur dan 2.744 kasus diare balita , Pada tahun 2011 sebanyak 6.375 kasus semua umur dan 1.433 kasus diare balita serta pada tahun 2012 sebanyak 4.707 kasus semua umur dan 1.909 kasus untuk balita, dari target yang ditentukan yaitu 8.006 kasus diare semua umur.

28 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

III.3. Status Gizi Masyarakat Status gizi masyarakat erat hubungannya dengan situasi derajat kesehatan masyarakat, karena baiknya status gizi masyarakat berbanding lurus dengan ketahanan masyarakat dari serangan penyakit. Sebaliknya, jika status gizi masyarakat kurang baik, maka masyarakat akan rentan terserang penyakit dan mempengaruhi kesehatan, tumbuh kembang serta produktifitasnya.

III.3.1. Bayi dengan Berat Badan Lahir Rendah Bayi berat lahir rendah (BBLR) adalah bayi dengan berat lahir kurang dari 2500 gram tanpa memandang masa gestasi. Berat lahir adalah berat bayi yang ditimbang dalam 1 (satu) jam setelah lahir. Prevalensi bayi berat lahir rendah (BBLR) diperkirakan 15% dari seluruh kelahiran di dunia dan lebih sering terjadi di negara-negara berkembang atau sosio-ekonomi rendah. Secara statistik 90% kejadian BBLR didapatkan di negara berkembang dan angka kematiannya 35 kali lebih tinggi dibanding pada bayi dengan berat lahir lebih dari 2500 gram. BBLR termasuk faktor utama dalam peningkatan mortalitas, morbiditas dan disabilitas neonatus, bayi dan anak serta memberikan dampak jangka panjang terhadap kehidupannya dimasa depan. Angka kejadian BBLR di Indonesia sangat bervariasi antara satu daerah dengan daerah lain, yaitu berkisar antara 9%-30%. Secara nasional berdasarkan analisa lanjut SDKI 2004, angka BBLR sekitar 7,5 %. Berat badan lahir rendah (kurang dari 2500 gram) merupakan salah satu faktor utama yang berpengaruh terhadap kematian perinatal dan neonatal. BBLR dibedakan dalam dua kategori yaitu BBLR karena prematur/ usia kandungan yang kurang dari 37 minggu atau BBLR karena intrauterine growth retardation (IUGR), yaitu bayi yang lahir cukup bulan tetapi berat badannya kurang. BBLR karena IUGR umumnya disebabkan karena status gizi ibu yang buruk, anemia, malaria atau menderita penyakit menular seksual sebelum konsepsi atau pada saat hamil (Wiyono, 1997). Jumlah kasus BBLR dari tahun ke tahun kecenderungannya meningkat. Pada tahun 2010 jumlah kasus BBLR ada 63 kasus, tahun 2011 jumlah kasus BBLR 67 kasus, dan pada tahun 2012 jumlah kasus BBLR 96 kasus. Beberapa faktor yang dapat menyebabkan terjadinya kasus BBLR antara lain : a. Faktor gizi ibu 29 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

i. Kekurangan Energi Kalori / KEK ii. anemia b. Faktor resiko pada ibu hamil i. Gemelli ii. Preeklamsia/eklamsia iii. Primimuda iv. Grandemulti c. Upaya-upaya yang dilakukan untuk menangani kasus BBLR i. Penyuluhan pada ibu hamil ii. Pemberian makanan tambahan untuk ibu hamil (Susu Ibu Hamil) iii. Pemberian tablet besi (FE) untuk ibu hamil iv. Pemeriksaan pada ibu hamil v. Kelas ibu hamil vi. Pelayanan KB nifas vii. Kerjasama lintas sektor untuk meningkatkan usia perkawinan viii. Pelatihan penanganan kasus BBLR untuk petugas kesehatan Berikut ini adalah tabel perkembangan kasus BBLR di Kota Batu selama lima tahun terakhir. Gambar 3.12 Jumlah Kasus BBLR di Kota Batu Tahun 2008 - 2012 2008

2009

2010

2011

2012 96

63 28

67

39

Kota Batu

Grafik menunjukkan bahwa kasus BBLR di Kota Batu terus meningkat setiap tahunnya. Keadaan ini harus diberi perhatian khusus mengenai penyebab spesifik terjadinya kasus BBLR di Kota Batu. Perlu upatya keras dari Dinas Kesehatan dengan dukungan lintas sektor terutama yang berkaitan dengan

30 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

peningkatan kesejahteraan masyarakat, karena timbulnya masalah penyakit dan status gizi berkaitan erat dengan tingkat kesejahteraan masyarakat.

III.3.2. Status Gizi Balita Status gizi balita merupakan salah satu indikator yang menggambarkan tingkat kesejahteraan masyarakat. Salah satu cara mengetahui status gizi balita adalah dengan menggunakan metode antropometri. Dalam metode antropometri, indeks yang umum dipakai adalah Berat Badan menurut Umur (BB/ U) yang kemudian dikategorikan dalam gizi lebih (Z score> +2 SD), gizi baik (Z score -2 SD sampai +2 SD), gizi kurang (Z score < -2 SD sampai -3 SD) dan gizi buruk (Z score < - 3 SD). Dari laporan yang masuk ke Dinas Kesehatan Kota Batu, pada tahun 2012 terdapat 16.586 balita. Dari jumlah balita tersebut, yang ditimbang di posyandu sebanyak 9.391 balita (56,62%). Tingkat partisipasi balita di posyandu Kota Batu mulai tahun 2005 sampai 2012 dapat diamati pada grafik berikut ;

Gambar 3.13 Jumlah Balita Ditimbang di Posyandu Kota Batu Tahun 2005 - 2012 25000 20000 15000 10000 5000 0

2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012

Jumlah Balita 1558 1909 1929 1911 1597 1581 1581 1658 Jumlah Balita 1169 1277 1318 1344 1329 1147 1120 9391 7 6 1 6 9 7 1 Ditimbang Jumlah Balita

Jumlah Balita Ditimbang

Gambar diatas menunjukkan bahwa tingkat partisipasi masyarakat untuk menimbang balitanya di posyandu selama delapan tahun terakhir cenderung menurun. Untuk meningkatkan jumlah balita yang ditimbang di posyandu diperlukan upaya revitalisasi posyandu di tiap desa/ kelurahan agar peran posyandu sebagai salah satu bentuk Upaya Kesehatan Bersumber daya Masyarakat (UKBM) dapat ditingkatkan, sekaligus meningkatkan kesadaran dan kemandirian masyarakat di bidang kesehatan.

31 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

Adapun untuk menggambarkan status gizi balita di wilayah Kota Batu, salah satu ukuran yang digunakan adalah dari kenaikan berat badan. Dari seluruh balita yang ditimbang di posyandu, pada tahun 2012 tercatat 7.124 (75,86%) balita yang naik berat badannya. Gambarannya dapat dilihat pada diagram berikut : Gambar 3.14 Jumlah Balita Ditimbang di Posyandu Yang Mengalami Kenaikan Berat Badan Tahun 2005 - 2012

20000 15000 10000 5000 0 2005

2006

2007

2008

2009

Jumlah Balita Ditimbang

2010

2011

2012

Jumlah Balita BB Naik

Dari grafik diatas, jumlah balita yang mengalami kenaikan berat badan cenderung turun pada dua tahun terakhir, karena berbanding lurus dengan turunnya partisipasi masyarakat ke Posyandu. Sedangkan balita yang berat badannya berada di bawah garis merah (BGM) tercatat sejumlah 83 balita atau 0,88% dari seluruh balita yang ditimbang. Gambarannya dapat diamati pada grafik berikut : Gambar 3.15 Jumlah Balita BGM di Wilayah Kota Batu Tahun 2005 - 2012

200 150 100 50 0 Balita BGM

2005 141

2006 2007 143

140

2008 2009 158

176

2010 2011 132

97

2012 83

Keadaan ini juga bukan berarti kasus BGM di Kota Batu mengalami penurunan, tetapi karena kurangnya partisipasi masyarakat dalam mengikuti kegiatan Posyandu mempengaruhi jumlah yang mampu diakses oleh Posyandu. Oleh karena itu, perlu ada strategi untuk meningkatkan partisipasi masyarakat dalam kegiatan Posyandu dengan melibatkan lintas program dan lintas sektor di luar Dinas Kesehatan.

32 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

BAB IV SITUASI UPAYA KESEHATAN Secara umum upaya kesehatan terdiri atas dua unsur utama, yaitu upaya kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan perorangan. Upaya kesehatan masyarakat adalah setiap kegiatan yang dilakukan oleh pemerintah dan atau masyarakat serta swasta, untuk

memelihara

dan

meningkatkan

kesehatan

serta

mencegah

dan

menanggulangi timbulnya masalah kesehatan di masyarakat. Upaya kesehatan masyarakat mencakup upaya-upaya promosi kesehatan, pemeliharaan kesehatan, pemberantasan penyakit menular, pengendalian penyakit tidak menular, penyehatan lingkungan dan penyediaan sanitasi dasar, perbaikan gizi masyarakat, kesehatan jiwa dan pengamanan sediaan farmasi dan alat kesehatan. Sedangkan, upaya kesehatan perorangan adalah setiap kegiatan yang dilakukan oleh pemerintah dan atau masyarakat serta swasta, untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan serta mencegah dan menyembuhkan penyakit serta memulihkan kesehatan perorangan. Puskesmas adalah unit pelayanan strata satu yang menjalankan pelayanan kesehatan primer atau dasar dimana terjadi kontak pertama antara masyarakat dengan tenaga kesehatan. Upaya pelayanan kesehatan dasar merupakan langkah awal yang sangat penting dalam memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat. Dengan pemberian pelayanan kesehatan dasar secara tepat dan cepat, diharapkan sebagian besar masalah kesehatan masyarakat sudah dapat diatasi. Pelayanan kesehatan yang termasuk dalam pelayanan kesehatan dasar dan dibahas dalam bagian ini antara lain adalah pelayanan kesehatan ibu dan bayi, pelayanan kesehatan anak pra sekolah, usia sekolah dan remaja, pelayanan keluarga berencana, pelayanan imunisasi, perbaikan gizi masyarakat, promosi kesehatan, kesehatan lingkungan serta pelayanan kesehatan pra-usia lanjut dan usia lanjut. Selain pelayanan dasar, pelayanan penunjang yaitu pelayanan kefarmasian serta pelayanan kesehatan rujukan atau pelayanan kesehatan di Rumah Sakit juga akan dibahas dalam bab ini.

33 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

IV.1. Pelayanan Kesehatan Dasar Salah satu komponen penting dalam pelayanan kesehatan kepada masyarakat adalah pelayanan kesehatan dasar. Pelayanan kesehatan dasar yang dilakukan secara cepat dan tepat diharapkan dapat mengatasi sebagian besar masalah kesehatan masyarakat.

IV.1.1 Pelayanan Kesehatan Ibu dan Bayi Undang-Undang Kesehatan Nomor 36/2009 mengamanatkan bahwa upaya kesehatan ibu ditujukan untuk menjaga kesehatan ibu sehingga mampu melahirkan generasi sehat dan berkualitas serta mengurangi angka kematian ibu. Upaya kesehatan ibu sebagaimana yang dimaksud dalam UndangUndang tersebut meliputi upaya promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif. Pelayanan kesehatan yang termasuk dalam pelayanan kesehatan ibu dan bayi diantaranya adalah sebagai berikut : A.

Pelayanan Antenatal ( K1 dan K4) Pelayanan

antenatal

adalah

pelayanan

kesehatan

oleh

tenaga

kesehatan profesional baik itu dokter spesialis kandungan dan kebidanan, dokter umum, maupun bidan kepada ibu hamil selama masa kehamilanya sesuai dengan pedoman pelayanan antenatal yang ada. Titik berat kegiatan ini adalah upaya preventif dan promotif sedangkan hasilnya dapat dilihat dari cakupan pelayanan K1 dan K4 (Wiyono, 1997). Cakupan

K1

atau

disebut

juga

akses

pelayanan

ibu

hamil,

menggambarkan besaran ibu hamil yang telah melakukan kunjungan pertama/ kontak pertama dengan tenaga kesehatan/ fasilitas kesehatan untuk mendapatkan pelayanan antenatal. Indikator akses ini digunakan untuk mengetahui jangkauan pelayanan antenatal serta kemampuan program dalam menggerakkan masyarakat. Sedangkan cakupan K4 adalah besaran ibu hamil yang telah mendapatkan pelayanan antenatal sesuai standar minimal empat kali kunjungan selama masa kehamilannya dengan distribusi satu kali pada trimester pertama, satu kali pada trimester kedua dan dua kali pada trimester ketiga. Kunjungan ibu hamil dikatakan telah memenuhi standar apabila telah mencakup pelayanan timbang badan & ukur tinggi badan,

34 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

ukur tekanan darah, ukur lingkar lengan atas, skrining status imunisasi tetanus & pemberian vaksin tetanus toksoid, ukur tinggi fundus uteri, pemberian tablet zat besi, komunikasi interpersonal & konseling, serta tes laboratorium sederhana. Berikut ini adalah grafik kunjungan K1 dan K4 Ibu Hamil selama kurun waktu lima tahun terakhir di Kota Batu. Gambar 4.1 Persentase Pencapaian Kunjungan K1 dan K4 Ibu Hamil di Kota Batu Tahun 2008-2012

2008

2009

2010

2011

2012

K1

96.18

95.77

98.08

96.6

81

K4

95.13

93.59

95.83

89.9

74.87

Terjadi penurunan kunjungan K1 dan K4 di tahun 2012 terjadi penurunan pada pencapaian dua indikator pelayanan antenatal ini. Selain penurunan cakupan dua indikator ANC tersebut, hal yang perlu diperhatikan adalah masih adanya kesenjangan antara kunjungan K1 dan K4 yang menandakan masih adanya drop out pelayanan ANC atau ibu hamil yang tidak terpantau kondisi kehamilannya sesuai standar oleh tenaga

kesehatan.

Tidak

terpantaunya

kondisi

kehamilan

akan

meningkatkan resiko terjadinya komplikasi maupun kematian maternal. Dari hal ini terlihat perlunya lebih menggalakkan upaya komunikasi, informasi dan edukasi oleh tenaga kesehatan kepada ibu hamil dan keluarganya agar bersedia memeriksakan kehamilannya sesuai dengan standar.

B.

Pertolongan Persalinan oleh Nakes Pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan merupakan salah satu dari enam indikator pemantauan program KIA. Dengan indikator ini dapat diperkirakan proporsi persalinan yang ditangani oleh tenaga kesehatan

35 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

sekaligus menggambarkan kemampuan manajemen program KIA dalam menangani persalinan secara profesional. Komplikasi dan kematian ibu maternal dan bayi baru lahir, sebagian besar terjadi di sekitar masa persalinan. Hal ini antara lain disebabkan persalinan tidak ditolong oleh tenaga kesehatan dengan kompetensi kebidanan. Adapun pertolongan persalinan sendiri adalah tindakan yang dilakukan oleh bidan/ tenaga kesehatan lain dengan kompetensi sesuai dalam proses lahirnya janin dari kandungan yang dimulai dari tandatanda lahirnya bayi, pemotongan tali pusat sampai keluarnya placenta. Data dari bidang Kesehatan Keluarga Dinas Kesehatan Kota Batu menyebutkan pada tahun 2012 terdapat 3.431 sasaran ibu bersalin. Dari jumlah tersebut, yang ditolong oleh tenaga kesehatan sebanyak 2.789 atau 81,29%. Trend cakupan pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan dari tahun 2005 sampai 2012 dapat diamati pada grafik berikut; Gambar 4.2 Persentase Cakupan Pertolongan Persalinan oleh Tenaga Kesehatan di Kota Batu Tahun 2005-2012 120.00 100.00 80.00 60.00 40.00 20.00 0.00

2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 Linakes 82.04 84.80 90.11 91.9 91.9 97.9 94.6 81.3

Secara nasional. Cakupan pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan cenderung meningkat dari tahun 2004 sampai 2009. Pada tahun 2009, angkanya tercatat sebesar 84,38%. Di tingkat Propinsi Jawa Timur angkanya lebih tinggi lagi yaitu 92,96%. Namun dari grafik diatas, terlihat bahwa pada tahun 2012 cakupan pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan di Kota Batu justru mengalami penurunan. Hal ini perlu mendapat perhatian karena dengan menurunnya cakupan persalinan yang ditolong oleh tenaga kesehatan berarti meningkatkan resiko

36 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

kematian maternal karena persalinan yang ditolong oleh tenaga yang tidak kompeten. C.

Ibu Hamil Resiko Tinggi yang Ditangani Dalam pelayanan antenatal khususnya oleh bidan di Puskesmas, sekitar 20% diantara ibu hamil yang ditemui tergolong dalam kasus resiko tinggi yang memerlukan pelayanan kesehatan rujukan. Kasus-kasus resiko tinggi diantaranya adalah kehamilan usia dibawah 20 tahun atau diatas 35 tahun, jarak kehamilan sebelumnya yang terlalu dekat, memiliki anak lebih dari 4, tinggi badan kurang dari 145 cm dan lain sebagainya. Untuk menemukan ibu hamil yang beresiko tinggi tersebut, dibedakan antara deteksi dini resiko tinggi oleh masyarakat dan deteksi dini resiko tinggi oleh tenaga kesehatan. Cakupan deteksi risti oleh masyarakat dapat digunakan memantau kemampuan dan peran serta masyarakat, sedangkan cakupan deteksi dini risti nakes dapat digunakan untuk memperkirakan besarnya masalah yang dihadapi oleh program KIA. Adapun keadaan sampai dengan akhir tahun 2012, dari 3.594 sasaran ibu hamil, terdapat 719 sasaran ibu hamil resiko tinggi/ komplikasi. Dari sasaran tersebut, jumlah ibu hamil resiko tinggi/komplikasi yang ditemukan sebanyak 481 orang atau 66,92% dari sasaran. Gambar 4.3 Cakupan Ibu Hamil Risti Ditemukan dan Ditangani Tahun 2010-2012 66.92

61.97

80 60

24.5

40

20 0 Kota Batu 2010

2011

2012

37 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

D.

Pelayanan Nifas

Masa nifas adalah masa 6-8 minggu setelah persalinan dimana organ reproduksi mengalami pemulihan untuk kembali normal. Akan tetapi, pada umumnya, organ-organ reproduksi akan kembali normal dalam waktu tiga bulan pasca persalinan. Dalam masa nifas, ibu diharuskan memperoleh pelayanan kesehatan yang meliputi pemeriksaan kondisi umum, pemeriksaan kondisi payudara dan puting, pemeriksaan dinding perut, perineum, kandung kemih dan rectum, secret yang keluar serta organ kandungan. Selain itu bagi ibu nifas dilakukan konseling untuk pelayanan KB pasca kehamilan serta pemberian kapsul vitamin A 200.000 IU sebanyak 2 x 24 jam. Perawatan nifas yang tepat akan memperkecil resiko kelainan atau bahkan kematian pada ibu nifas. Di wilayah Kota Batu, pada tahun 2012 terdapat 3.431 sasaran ibu bersalin. Dari jumlah tersebut, 80,36% memperoleh pelayanan nifas. Cakupan pelayanan nifas ini menurun dari tahun 2011 yang tercatat sebesar 92,85%. Grafik menunjukkan penurunan selama tiga tahun berturut-turut.

Gambar 4.4 Pelayanan Nifas di Kota Batu Tahun 2010-2012 98.1

92.9 80.4

Kota Batu

38 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

2010 2011 2012

E.

Pelayanan Kesehatan Neonatus Neonatus atau bayi sampai dengan usia 28 hari merupakan kelompok umur

yang

paling

rentan

terkena

gangguan

kesehatan.

Untuk

meminimalkan resiko kesakitan dan kematian bayi pada usia tersebut dilakukan

kunjungan

pelaksanaan

neonatus

pelayanan

oleh

kesehatan

tenaga pada

kesehatan.

neonatus,

Dalam

disamping

melakukan pemeriksaan kesehatan bayi, dilakukan juga konseling perawatan bayi kepada ibu. Pelayanan kesehatan neonatus meliputi pelayanan kesehatan neonatal dasar, pemberian vitamin K, manajemen terpadu balita muda serta penyuluhan perawatan neonatus di rumah dengan menggunakan buku KIA. Sejak tahun 2008 terjadi perubahan kebijakan waktu pelaksanaan kunjungan neonatus, dari yang semula sebanyak minimal dua kali menjadi tiga kali. Istilah yang dipergunakan juga tidak lagi KN1 dan KN2 melainkan KN lengkap. Angka yang diperoleh dari kunjungan neonatus dapat digunakan untuk mengetahui jangkauan dan kualitas pelayanan kesehatan neonatus. Data pencapaian KN yang diperoleh dari seksi KIA Dinkes Kota Batu selama delapan tahun terakhir dapat dilihat dalam diagram berikut ini.

Gam bar4.5 Cakupan Kunjungan Neonatus di Kota Batu Tahun 2004-2012

2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 KUNJUNGAN 2298 2310 2755 3050 3168 2924 3022 2877 2759 NEONATUS KUNJUNGAN NEONATUS 2736 3297 2905 3413 3448 3178 3118 3118 3185 JML BAYI JML BAYI Poly. (KUNJUNGAN NEONATUS)

Dari diagram diatas terlihat bahwa pencapaian KN lengkap pada tahun 2012 mengalami penurunan dibandingkan dengan tahun 2011. Hal ini berarti bahwa peran aktif tenaga kesehatan untuk melaksanakan kunjungan neonatus masih perlu ditingkatkan. 39 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

F.

Kunjungan Bayi. Kunjungan bayi adalah kunjungan anak umur 29 hari - 11 bulan di sarana pelayanan kesehatan maupun di rumah, posyandu dan tempat lain untuk mendapatkan pelayanan kesehatan oleh dokter, bidan atau perawat. Pelayanan kesehatan dimaksud meliputi pemberian imunisasi dasar, stimulasi deteksi intervensi dini tumbuh kembang dan penyuluhan perawatan kesehatan bayi. Indikator ini bermanfaat untuk mengukur kemampuan manajemen program KIA dalam melindungi kesehatan bayi. Data yang dimiliki di tingkat Kota menyebutkan pada tahun 2012 terdapat 3.185 sasaran bayi. Dari jumlah tersebut, yang dilakukan kunjungan sebanyak 2.786 bayi atau 87,47%. Cakupan kunjungan bayi ini menurun dibandingkan tahun 2011. Trend cakupan kunjungan bayi selama tujuh tahun terakhir di Kota Batu dapat diamati pada grafik berikut. Gambar4.6 Cakupan Kunjungan Bayi di Kota Batu Tahun 2005-2012 3500 3000 2500 2000 1500 1000 500 0 Kunjungan Bayi

2005

2006

2007

2008

2009

2010

2011

2012

2213

3058

2825

3245

2858

3086

2803

2786

Penurunan pada hampir seluruh indikator kesehatan ibu dan anak pada tahun 2012 perlu dievaluasi faktor penyebabnya agar dapat dilakukan upaya perbaikan yang bermakna, tidak hanya diatas kertas namun juga peningkatan kualitas pelaksanaan program kesehatan ibu dan anak secara nyata agar dapat memberikan kontribusi yang positif bagi pencapaian target MDG’s.

40 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

IV.1.2 Pelayanan Kesehatan Anak Balita Anak balita adalah anak umur 12-59 bulan. Pelayanan kesehatan anak balita meliputi kegiatan pemantauan pertumbuhan dan perkembangan balita. Pemantauan pertumbuhan balita dilaksanakan melalui pengukuran berat badan, tinggi/ panjang badan yang umumnya dilaksanakan melalui kegiatan posyandu maupun pos PAUD. Sedangkan pemantauan perkembangan balita meliputi penilaian perkembangan motorik kasar, motorik halus, kemampuan bahasa dan bicara, kemampuan sosialisasi dan kemandirian, daya dengar maupun penglihatan. Kegiatan pemantauan tersebut dapat mendeteksi secara dini masalah kesehatan anak. Deteksi dini tumbuh kembang anak balita dilakukan minimal dua kali per tahun oleh dokter, bidan, atau perawat dan dicatat pada kohort anak balita. Jumlah anak balita yang ada di Kota Batu pada tahun 2012 mencapai 13.401 anak. Dari jumlah tersebut, cakupan anak balita yang memperoleh pelayanan pemantauan pertumbuhan minimal 8 kali pada tahun tersebut tercatat sebanyak 10.459 atau 78,05%.

Gambar 4.7 Cakupan Anak Balita yang Memperoleh Pelayanan Pemantauan Pertumbuhan Tahun 2011 - 2012

2011 2012

82.8

78.05

Kota Batu

IV.1.2 Pelayanan Kesehatan Anak Usia Sekolah dan Remaja Pelayanan kesehatan untuk anak usia sekolah difokuskan pada Usaha Kesehatan Sekolah (UKS). Dalam pelaksanaan program UKS selama ini masih dirasakan belum sesuai dengan yang diharapkan, kegiatan pendidikan 41 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

kesehatan lebih bersifat pengajaran, penambahan pengetahuan dan kurang menekankan pada segi praktis yang dapat diaplikasikan pada kehidupan sehari-hari. Pelayanan kesehatan pada peserta didik meliputi promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif. Sedangkan pembinaan lingkungan sekolah sehat lebih ditekankan pada lingkungan fisik, mental dan sosial. Disamping itu, koordinasi dalam pelaksanaan program belum terjalin dengan baik pada setiap jenjang Tim Pembina UKS. Oleh karena itu, perlu pemberdayaan Tim Pembina UKS dan Tim Pelaksana dalam rangka memantapkan pelaksanaan program UKS ke depan. Pada level pelaporan dalam profil kesehatan, UKS hanya mencakup pemeriksaan kesehatan siswa kelas 1 SD/MI. Cakupan pemeriksaan kesehatan siswa kelas 1 SD/ MI oleh tenaga kesehatan/ tenaga terlatih/ guru UKS/ dokter kecil pada tahun 2012 mencapai 64,75%. Hasil pemeriksaan selama lima tahun terakhir dapat dilihat pada gambar berikut ; Gambar 4.8 Cakupan Pemeriksaan Kesehatan Siswa Kelas 1 SD/ MI Kota Batu Tahun 2005 - 2012 5,000 4,000

3,647

3300

3215

3031

2847

3,000 2,000 1,000 0

2008

2009 Jumlah Siswa

2010

2011

2012

Siswa SD/MI diperiksa

Dari grafik diatas dapat diamati bahwa cakupan pemeriksaan kesehatan siswa SD/ MI di Kota Batu menunjukkan kecenderungan menurun selama lima tahun terakhir, terutama pada tahun 2012 sangat jauh di bawah jumlah sasaran, hanya sebesar 64,75% dari keseluruhan jumlah sasaran. Sedangkan untuk kegiatan pemeriksaan seluruh siswa SD/ MI yang ada di wilayah Kota Batu, pada tahun 2012 mencatat hasil yang tidak memuaskan. Dari 19.794 siswa SD/ MI yang ada, hanya 18,87% yang memperoleh pelayanan kesehatan sesuai standar.

42 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

IV.I.3 Pelayanan Keluarga Berencana Dalam Undang-Undang RI nomor 10 tahun 1992 tentang Perkembangan Kependudukan dan Pembangunan Keluarga Sejahtera, disebutkan bahwa Keluarga Berencana adalah upaya peningkatan kepedulian dan peran serta masyarakat melalui pendewasaan usia perkawinan, pengaturan kelahiran, pembinaan ketahanan keluarga, peningkatan kesejahteraan keluarga untuk mewujudkan keluarga kecil bahagia dan sejahtera. Apabila dikaitkan dengan pelayanan keluarga berencana, yang diamati adalah peserta KB aktif, yaitu akseptor yang sedang memakai alat kontrasepsi untuk menjarangkan kehamilan atau mengakhiri kesuburan (Wiyono, 1997). Pada tahun 2012, jumlah pasangan usia subur di wilayah Kota Batu tercatat sebanyak 37.228 orang. Dari jumlah PUS tersebut, peserta KB baru tercatat sebanyak 3.418 orang (9,18%) dan peserta KB aktif sejumlah 23.335 orang (62,68%) dari seluruh PUS yang ada. Hasil ini masih jauh dari target KB aktif yang ditetapkan sebesar 70% dari PUS, namun pada tahun 2012 terjadi peningkatan daripada tahun 2011 yang hanya sebesar 56,8%. Apabila peserta KB aktif tersebut dipilah menurut jenis kontrasepsi yang digunakan,

hanya

15,86%

akseptor

memilih

menggunakan

metode

kontrasepsi jangka panjang, diantaranya IUD, implan, maupun metode kontrasepsi mantap. Sebagian besar dari seluruh peserta KB aktif masih memilih untuk mempergunakan metode kontrasepsi jangka pendek seperti pil, suntik, maupun kondom sebesar 84,14%. Hal ini kemungkinan disebabkan karena faktor biaya yang lebih rendah dan kemudahan pemakaian alat kontrasepsi jangka pendek. IV.I.5 Pelayanan Kesehatan Pra Usila dan Usila

Jumlah penduduk usia lanjut menunjukkan peningkatan dari tahun ke tahun. Hal ini sejalan dengan meningkatnya usia harapan hidup serta menjadi tanda membaiknya tingkat kesejahteraan masyarakat. Dilain sisi, peningkatan jumlah penduduk usia lanjut juga berdampak pada perubahan pola penyakit di masyarakat serta perubahan orientasi pelayanan kesehatan. Penyakit degeneratif cenderung terjadi pada penduduk pra usila dan usila. Tanpa diimbangi dengan upaya promotif dan preventif sedari awal, beban sosial yang 43 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

ditimbulkan maupun biaya yang akan dikeluarkan untuk pelayanan kesehatan akan cukup besar. Upaya promotif dan preventif tersebut salah satunya dilaksanakan melalui posyandu lansia. Selama beberapa tahun ini, pola demografi di wilayah Kota Batu cenderung mengarah pada penduduk berusia muda. Hal ini sejalan dengan rendahnya cakupan peserta KB. Akan tetapi disisi lain, jumlah penduduk lanjut usia juga cenderung meningkat. Hal ini menyebabkan pelayanan kesehatan juga harus diarahkan untuk mempertahankan kualitas hidup penduduk lanjut usia, karena dengan meningkatnya

kualitas hidup

para

lanjut usia maka

beban

ketergantungan dan beban biaya kesehatan yang ditimbulkannya akan makin berkurang. Jumlah warga lanjut usia dan pra lanjut usia di wilayah Kota Batu pada tahun 2012 tercatat sebesar 43.164 orang dan yang memperoleh pelayanan kesehatan sebanyak 31.421 orang atau 72,79%. Cakupan pelayanan kesehatan untuk usila dan pra usila di wilayah Kota Batu selama lima tahun berturut-turut dapat diamati pada gambar berikut ; Gambar 4.9 Pelayanan Kesehatan Usila dan Pra Usila Tahun 2008-2012

2008

2009

2010

2011

2012

JML PRA USILA DAN USILA

39,113

37,968

45,758

19,023

43,164

JML DILAYANI KESEHATAN

11,302

20,026

22,909

9,132

31,421

Grafik cakupan pelayanan kesehatan usia lanjut pada tahun 2012 kembali naik dari tahun 2011, karena jumlah penduduk pra usila kembali ikut dihitung di tahun 2012. Selain itu, posyandu lansia yang ada didukung juga dengan adanya Puskesmas Santun Usila, sehingga cakupan pelayanan usila dan pra usila kembali meningkat.

44 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

IV.I.6 Pelayanan Imunisasi Pelayanan imunisasi merupakan bagian dari upaya pencegahan dan pemutusan mata rantai penularan Penyakit-Penyakit yang Dapat Dicegah Dengan Imunisasi (PD3I). Secara nasional kebijakan yang ditempuh antara lain adalah mengupayakan pemerataan jangkauan pelayanan baik terhadap sasaran masyarakat/ wilayah, mengupayakan kualitas pelayanan yang bermutu, serta mengupayakan kesinambungan dan keterpaduan program. Indikator yang digunakan untuk menilai keberhasilan program imunisasi secara nasional adalah angka UCI (Universal Child Immunization). Awalnya UCI dijabarkan sebagai tercapainya cakupan imunisasi lengkap minimal 80% untuk tiga jenis antigen yaitu DPT 3, Polio dan campak. Namun dalam perkembangannya,

tidak

hanya

ketiga

jenis

antigen

itu

saja

yang

diperhitungkan tetapi seluruh jenis antigen. Sasaran program imunisasi adalah bayi (0-11 bulan), ibu hamil, Wanita Usia Subur (WUS) dan murid SD kelas 1, 2 dan 3. Sejak tahun 2003, indikator penghitungan UCI sudah mencakup semua jenis antigen. Gambaran pencapaian UCI di wilayah Kota Batu selama delapan tahun terakhir adalah sebagai berikut. Gambar 4.10 Pencapaian Desa/ Kelurahan UCI di Wilayah Kota Batu Tahun 2005 - 2012 30

21

25 20 15

22

22

24

23 23 18

9

10 5 0 2005

2006

2007

2008

Jumlah Desa

2009

2010

2011

2012

Jumlah Desa UCI

Dari grafik diatas, terlihat bahwa capaian UCI untuk semua jenis antigen di Kota Batu pada tahun 2012 sudah mulai meningkat dari tahun 2011. Hal ini tentunya menjadi faktor resiko terjadinya kasus-kasus PD3I, terbukti dengan kejadian KLB difteri dan campak. Adapun tingkat drop out imunisasi DPT 1 – campak pada tahun ini mencapai 1,79%, menurun dibandingkan tahun 2011.

45 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

Kecenderungan angka drop out imunisasi ini selama enam tahun terakhir dapat diamati pada grafik berikut :

1. 79

3

3. 71

4. 81

8 7 6 5 4 3 2 1 0

2007

Untuk

5. 74

7. 46

Gambar 4.11 Rasio Drop Out Imunisasi di Kota Batu Tahun 2007-2012

2008

mengendalikan

2009

2010

penyakit-penyakit

2011

yang

dapat

2012

dicegah

dengan

imunisasi, peningkatan kualitas program imunisasi yang diantaranya berupa peningkatan skill petugas imunisasi, peningkatan kualitas penyimpanan vaksin, sweeping sasaran maupun kampanye intensifikasi program imunisasi perlu terus dilakukan. Selain itu perlu digalang kemitraan dengan penyedia layanan persalinan seperti polindes, bidan praktek swasta, rumah bersalin maupun Rumah Sakit guna mengurangi miss opportunity dalam pemberian imunisasi pada bayi. Kerjasama lintas program juga perlu terus ditingkatkan agar di level pengambil kebijakan sampai pelayanan primer, pelayanan imunisasi terus mendapat perhatian bersama. Tidak kalah penting adalah program komunikasi, informasi dan edukasi terus menerus pada masyarakat agar masyarakat memperoleh pemahaman yang benar mengenai program imunisasi. IV.I.7 Pengendalian Penyakit Upaya pemberantasan penyakit, beberapa tahun terakhir cenderung bergeser kearah pencegahan dan pengendalian penyakit. Hal tersebut dikarenakan sulitnya memberantas suatu penyakit secara tuntas. Terbukti dengan adanya penyakit-penyakit re-emerging disesase disamping penyakit-penyakit new emerging disease seperti avian influenza. Pada sub bagian ini akan dibahas

46 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

capaian kinerja beberapa program pengendalian penyakit seperti TBC paru, ISPA dan DBD. A. Pengendalian TBC Paru Tujuan utama pengendalian TB Paru secara nasional dapat diuraikan sebagai berikut : 1. Menurunkan insiden TB paru; 2. Menurunkan prevalensi TB paru dan angka kematian akibat TB paru menjadi

setengahnya

pada

tahun

2015

dibandingkan

tahun

1990; 3. Mendeteksi dan mengobati minimal 70% kasus TB paru dengan BTA positif melalui strategi DOTS; 4. Mencapai angka success rate sedikitnya 85%. Target nasional untuk penemuan kasus baru adalah 70% sedangkan persentase keberhasilan pengobatan penderita TB paru (success rate) ditetapkan sebesar 85%. Di tingkat propinsi Jawa Timur pada tahun 2009, angka success rate telah mencapai 89,16%. Untuk Kota Batu, persentase success rate pada tahun 2012 baru mencapai 65,09%. Sedangkan angka kesembuhan penderita TBC selama lima tahun terakhir dapat diamati pada gambar berikut ini. Gambar 4.12 Persentase Kesembuhan Penderita TBC BTA+ Diobati di Wilayah Kota Batu Tahun 2004 - 2012 100.00% 80.00% 60.00% 40.00% 20.00% 0.00% Kesembuhan Penderita TBC

2008

2009

2010

2011

2012

88.89%

69.49%

82.14%

40.79%

55.66%

Dari grafik diatas terlihat bahwa angka kesembuhan penderita TBC dengan BTA positif menunjukkan kecenderungan menurun mulai tahun 2009. Penurunan terbesar terjadi pada tahun 2011, tetapi mulai meningkat lagi

47 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

angka kesembuhannya di tahun 2012 meskipun tidak signifikan. Upaya peningkatan

angka

kesembuhan

harus

terus

diperhatikan,

karena

kegagalan pengobatan TBC dapat berakibat pada peningkatan resistensi terhadap obat anti TBC atau multiple drug resistent (MDR) yang dari segi biaya dan waktu penanganan akan jauh lebih mahal dan lama serta berefek samping lebih besar. Selain itu penanganan TB Paru perlu juga memperhatikan keterkaitan dengan kasus HIV AIDS, karena beberapa tahun terakhir, TB Paru menduduki peringkat pertama infeksi sekunder pada pasien dengan HIV AIDS.

B. Pencegahan & Pengendalian Penyakit DBD Penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) merupakan salah satu penyakit potensial KLB yang dari tahun ke tahun kasusnya selalu ada. Upaya pemberantasan DBD terdiri dari tiga hal yaitu; peningkatan surveilans penyakit & surveilans vektor, diagnosis dini & pengobatan dini, serta upaya peningkatan pemberantasan vektor DBD. Pemberantasan demam berdarah di Kota Batu dilaksanakan antara lain dengan

pemberdayaan

masyarakat

untuk

melaksanakan

kegiatan

Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) melalui gerakan 3 M (Menguras, Mengubur dan Menutup) dan abatisasi selektif yang dalam operasionalnya dibantu oleh juru pemantau jentik (Jumantik) yang memantau kondisi kontainer-kontainer baik yang ada didalam maupun diluar rumah untuk mengetahui angka bebas jentik di wilayah tersebut. Perkembangan angka bebas jentik dapat diamati pada grafik berikut : Gambar 4.13 Persentase Rumah Bebas Jentik di Kota Batu Tahun 2007-2012 100 90 96.63 80 70 60 50 40 30 20 10 0

2007

96.64

2008

94.62

2009

95.19

2010

48 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

97.97

2011

96.68

2012

Angka bebas jentik pada tahun 2012 menurun sedikit dibandingkan tahun 2011, tapi telah melampaui 95%. Namun, kasus DBD pada tahun 2012 mengalami penurunan dibandingkan tahun 2011. Penurunan ini tentunya tidak dapat dipisahkan dari keberhasilan penggerakan peran serta masyarakat melalui gerakan PSN maupun melalui kader juru pemantau jentik yang ada di tiap desa/ kelurahan.

IV.I.8 Perbaikan Gizi Masyarakat Upaya perbaikan gizi masyarakat di Kota Batu secara rutin dilakukan melalui distribusi kapsul vitamin A, distribusi tablet Fe pada ibu hamil, dan pemberian makanan pendamping ASI pada balita Bawah Garis Merah (BGM). Untuk distribusi kapsul vitamin A, sasarannya adalah bayi 6-11 bulan, balita dan ibu nifas. Cakupan anak balita yang memperoleh vitamin A sebanyak dua kali setahun (Februari dan Agustus) pada tahun 2012 sebanyak 78,21% dari 13.401 anak balita 1-4 tahun. Hasil ini mengalami peningkatan dari tahun sebelumnya. Gambaran cakupan anak balita yang memperoleh vitamin A sebanyak 2 kali setahun dalam lima tahun terakhir dapat diamati pada gambar berikut ; Gambar 4.14 Cakupan Balita Mendapatkan Vitamin A di Kota Batu Tahun 2008 - 2012 25,000 20,000 15,000 10,000 5,000 0

2008

2009

2010

2011

2012

Jumlah Anak Balita

19,117

15,974

12,695

12,695

13,401

Anak Balita Dapat Vitamin A

12,756

13,217

10,843

11,440

10,481

Jumlah Anak Balita

Anak Balita Dapat Vitamin A

Terjadi penurunan jumlah cakupan anak balita mendapat vitamin A pada tahun 2012, apalagi dengan jumlah sasaran anak balita pada tahun 2012 meningkat. Keadaan ini harus dicari penyebab masalahnya dan diselesaikan

49 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

tidak hanya oleh pemegang program, tetapi juga dengan dukungan lintas program dan peran serta masyarakat. Salah satu masalah gizi yang masih dihadapi Kota Batu sampai dengan saat ini adalah masalah gizi mikro seperti anemia gizi besi (AGB) dan gangguan akibat kekurangan yodium (GAKY). Untuk menanggulangi anemia zat besi terutama pada ibu hamil, dilaksanakan program distribusi tablet Fe. Hasilnya sampai dengan akhir tahun 2012 tercatat 2.705 (75,26%) ibu hamil yang memperoleh 90 tablet Fe dari 3.594 sasaran ibu hamil. Hasil program distribusi tablet Fe di Kota Batu selama lima tahun terakhir dapat diamati pada gambar berikut ; Gambar 4.15 Cakupan Ibu Hamil Mendapatkan 90 Tablet Fe di Kota Batu Tahun 2008 - 2012 4,000 3,000 2,000 1,000 0

2008

2009

2010

2011

2012

Jumlah Bumil

3,800

3,496

3,429

3,429

3,594

Bumil Dapat 90 Tablet Fe

2,753

2,754

2,982

3,084

2,705

Jumlah Bumil

Bumil Dapat 90 Tablet Fe

Pada tahun 2012 cakupan bumil mendapatkan 90 tablet Fe mengalami penurunan dari tahun 2011, apalagi dengan jumlah sasaran yang meningkat dari tahun 2011. Keadaan ini mirip dengan cakupan vitamin A untuk anak balita. Harus ada komitmen dari pemegang program di tingkat Dinas Kesehatan sampai dengan Puskesmas dengan dukungan Kepala Dinas Kesehatan dan Kepala Puskesmas untuk mengatasi masalah penurunan cakupan ini demi peningkatan kualitas gizi masyarakat di Kota Batu. Adapun upaya perbaikan status gizi masyarakat juga ditempuh dengan pemberian Makanan Pendamping ASI (MP ASI) bagi balita BGM dan balita dari keluarga miskin. Data tahun 2012 menyebutkan terdapat 320 balita dari keluarga miskin dan 97 balita BGM. Dari jumlah tersebut, 186 anak atau 58,3% memperoleh MP ASI. Salah satu fenomena yang cukup menarik, ternyata sebagian besar balita BGM justru tidak berasal dari keluarga miskin. 50 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

Hal ini mengindikasikan bahwa status gizi anak di wilayah Kota Batu lebih banyak dipengaruhi oleh pola pengasuhan anak ketimbang faktor ekonomi keluarga.

IV.1.9 Perilaku Masyarakat Menurut teori Blum, salah satu faktor yang berperan penting dalam menentukan derajat kesehatan adalah perilaku. Perilaku dianggap penting karena ketiga faktor lain seperti lingkungan, kualitas pelayanan kesehatan maupun genetika kesemuanya masih dapat dipengaruhi oleh perilaku. Selain itu, banyak penyakit yang muncul pada saat ini disebabkan karena perilaku yang tidak sehat. Perubahan perilaku tidak mudah untuk dilakukan akan tetapi mutlak diperlukan untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. Untuk itu, upaya promosi kesehatan harus terus menerus dilakukan untuk mendorong masyarakat agar berperilaku hidup bersih dan sehat. Penerapan perilaku hidup bersih dan sehat sendiri dapat dimulai dari unit terkecil masyarakat yaitu rumah tangga. A. Perilaku Hidup Bersih dan Sehat PHBS di rumah tangga diartikan sebagai upaya untuk memberdayakan anggota rumah tangga agar tahu, mau dan mampu mempraktikkan perilaku hidup bersih dan sehat serta berperan aktif dalam gerakan kesehatan di masyarakat. Pencapaian PHBS di rumah tangga dapat diukur dengan 10 indikator yaitu : 1. Persalinan ditolong oleh tenaga kesehatan 2. Memberi ASI ekslusif 3. Menimbang balita setiap bulan 4. Menggunakan air bersih 5. Mencuci tangan dengan air bersih dan sabun 6. Menggunakan jamban sehat 7. Memberantas jentik di rumah sekali seminggu 8. Makan buah dan sayur setiap hari 9. Melakukan aktivitas fisik setiap hari 10. Tidak merokok di dalam rumah Dari hasil survey PHBS yang dilakukan di wilayah Kota Batu pada tahun 2012, dari 3.786 rumah tangga yang disurvey, yang dikategorikan sebagai 51 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

rumah tangga ber-PHBS hanya sebanyak 1.192 rumah tangga atau sekitar 31,48%. Cakupan rumah tangga sampling yang disurvei dengan metode simple random sampling sebesar 7,36% dari total rumah tangga yang ada. B. Posyandu Aktif Posyandu merupakan salah satu bentuk Upaya Kesehatan Bersumber daya Masyarakat (UKBM). Persentase posyandu yang aktif merupakan salah satu indikator yang menunjukkan peran serta dan kemandirian masyarakat untuk menanggulangi masalah-masalah kesehatan yang muncul di wilayahnya. Jumlah posyandu di wilayah Kota Batu sebanyak 189 pos. Seluruh posyandu tersebut merupakan posyandu aktif dan 104 posyandu atau 55,63% tergolong sebagai posyandu purnama dan mandiri, meningkat dari tahun 2011 yang hanya sebesar 93. C. Desa Siaga Aktif Desa siaga adalah desa yang penduduknya memiliki kesiapan sumber daya, kemampuan dan kemauan untuk mencegah dan mengatasi masalah-masalah kesehatan, bencana, dan kegawat daruratan secara mandiri. Sedangkan desa siaga aktif didefinisikan sebagai ”Desa yang mempunyai Poskesdes yang telah berfungsi dan berada pada tahap tumbuh, kembang dan Paripurna”. Kondisi di Kota Batu sampai dengan tahun 2011, terdapat 24 desa siaga aktif dengan 4 desa yang sudah masuk dalam strata Purnama.

IV.1.10 Pelayanan Kesehatan Masyarakat Miskin Undang-Undang Dasar 1945 pasal 28 H dan Undang-Undang Nomor 36 tahun 2009 tentang Kesehatan, menetapkan bahwa setiap orang berhak mendapatkan pelayanan kesehatan. Karena itu setiap individu, keluarga dan masyarakat berhak memperoleh perlindungan terhadap kesehatannya, dan negara bertanggungjawab mengatur agar terpenuhi hak hidup sehat bagi penduduknya termasuk bagi masyarakat miskin dan tidak mampu. Derajat kesehatan masyarakat miskin yang masih rendah tersebut diakibatkan karena sulitnya akses terhadap pelayanan kesehatan. Kesulitan akses pelayanan ini dipengaruhi oleh berbagai faktor seperti tidak adanya kemampuan secara ekonomi dikarenakan biaya kesehatan memang mahal. 52 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

Untuk menjamin akses penduduk miskin terhadap pelayanan kesehatan sebagaimana diamanatkan dalam Undang-Undang Dasar 1945, sejak tahun 2005 telah diupayakan untuk mengatasi hambatan dan kendala tersebut melalui pelaksanaan kebijakan Program Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Masyarakat

Miskin.

Program

ini

diselenggarakan

oleh

Departemen

Kesehatan melalui penugasan kepada PT Askes (Persero) berdasarkan SK Nomor 1241/Menkes /SK/XI/2004, tentang penugasan PT Askes (Persero) dalam pengelolaan program pemeliharaan kesehatan bagi masyarakat miskin. Program ini dalam perjalanannya terus diupayakan untuk ditingkatkan melalui perubahan-perubahan sampai dengan penyelenggaraan program tahun 2008. Perubahan mekanisme yang mendasar adalah adanya pemisahan peran pembayar dengan verifikator melalui penyaluran dana langsung ke Pemberi Pelayanan Kesehatan (PPK) dari Kas Negara, penggunaan tarif paket Jaminan Kesehatan Masyarakat di RS, penempatan pelaksana verifikasi di setiap Rumah Sakit, pembentukan Tim Pengelola dan Tim Koordinasi di tingkat Pusat, Propinsi, dan Kabupaten/Kota serta penugasan PT Askes (Persero) dalam manajemen kepesertaan. Untuk

menghindari

kesalahpahaman

dalam

penjaminan

terhadap

masyarakat miskin yang meliputi sangat miskin, miskin dan mendekati miskin, program ini berganti nama menjadi JAMINAN KESEHATAN MASYARAKAT yang selanjutnya disebut JAMKESMAS dengan tidak ada perubahan jumlah sasaran. Sasaran program adalah masyarakat miskin dan tidak mampu di seluruh Indonesia sejumlah 76,4 juta jiwa, tidak termasuk yang sudah mempunyai jaminan kesehatan lainnya. Data masyarakat miskin dari BPS menyebutkan bahwa di Kota Batu terdapat 19.797 orang yang termasuk dalam keluarga miskin dan masyarakat rentan. Akan tetapi pada kenyataannya masih terdapat 6.000 jiwa masyarakat miskin di wilayah Kota Batu yang belum termasuk dalam data BPS tersebut. Masyarakat miskin yang termasuk dalam pendataan BPS memperoleh jaminan pemeliharaan kesehatan yang dibiayai APBN melalui program Jamkesmas.

Adapun

pembiayaannya

untuk

masyarakat

menjadi tanggungan

miskin

Pemerintah

diluar Kota

kuota

BPS,

Batu melalui

jamkesda. Sehingga total masyarakat miskin yang menjadi peserta 53 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

Jamkesmas maupun Jamkesda di Kota Batu pada tahun 2011 adalah 25.797 jiwa. Adapun

tingkat

pemanfaatan

pelayanan

kesehatan

Jamkesmas

di

Puskesmas pada tahun 2011 tercatat sebesar 21,15% untuk pelayanan rawat jalan dan 0,15% untuk pelayanan rawat inap. Adapun pemanfaatan pelayanan Jamkesmas di Rumah Sakit tercatat sebesar 25,9% untuk rawat jalan dan 4,3% untuk rawat inap. Gambaran utilisasi pelayanan kesehatan oleh peserta Jamkesmas selama lima tahun terakhir adalah sebagai berikut : Gambar 4.16 Cakupan Pelayanan Kesehatan Masyarakat Miskin di Puskesmas & Rumah Sakit Wilayah Kota Batu Tahun 2008-2012 80.00% 70.00% 60.00% 50.00% 40.00% 30.00% 20.00% 10.00% 0.00%

73.96%

72.07% 46.27% 32.40% 31.09% 0.95%

0.62%

5.92% 2.04%

2007

2008

2009

2010

Cakupan Raw at Jalan

23.53% 2.25% 2011

6.66% 2012

Cakupan Raw at Inap

Selain kedua program penjaminan masyarakat tidak mampu diatas, guna akselerasi pencapaian target penurunan AKI dan AKB dalam MDG’s 2015, pemerintah mencanangkan program jaminan persalinan atau Jampersal.

IV.I.11 Pelayanan Kesehatan Lingkungan dan Sanitasi Dasar Untuk memperkecil resiko terjadinya penyakit atau gangguan kesehatan sebagai akibat dari lingkungan yang kurang sehat, Dinas Kesehatan Kota Batu telah mengkoordinir berbagai upaya untuk meningkatkan kualitas lingkungan, diantaranya dengan pembinaan kesehatan lingkungan pada institusi, pengawasan tempat-tempat umum dan pengendalian vektor. Adapun untuk lebih menggambarkan keadaan lingkungan di Kota Batu, berikut ini disajikan indikator-indikator

persentase rumah sehat, tempat

makanan & depot air minum sehat, serta sarana sanitasi dasar seperti air bersih, pembuangan air limbah tempat sampah dan kepemilikan jamban.

54 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

Selain itu disajikan pula data sarana pengolahan limbah di sarana pelayanan kesehatan. A. Rumah Sehat Rumah sehat adalah bangunan rumah tinggal yang memenuhi syarat kesehatan, yaitu memiliki jamban sehat, sarana air bersih, tempat pembuangan sampah, sarana pembuangan air limbah, ventilasi yang baik, kepadatan hunian sesuai dan lantai rumah yang tidak terbuat dari tanah. Data dari seksi penyehatan lingkungan pada tahun 2012 menyebutkan terdapat 43.870 rumah dan jumlah yang sehat sebanyak 25.255 rumah atau sebesar 57,6%. B. Tempat-Tempat Umum dan Tempat Pengelolaan Makanan Tempat-Tempat Umum dan Tempat Pengelolaan Makanan (TUPM) merupakan suatu sarana yang dikunjungi oleh banyak orang sehingga dikhawatirkan

dapat menjadi sumber penyebaran

penyakit.

Yang

termasuk TUPM antara lain adalah hotel, restoran, pasar dan lain-lain. Adapun TUPM yang dapat dikategorikan sehat adalah TUPM yang memiliki sarana air bersih, tempat pembuangan sampah, sarana pembuangan limbah, ventilasi yang baik serta luas yang sesuai dengan banyaknya pengunjung. Data yang diperoleh dari seksi penyehatan lingkungan Dinas Kesehatan Kota Batu, menyebutkan terjadi peningkatan jumlah TUPM dari 423 pada tahun 2011 menjadi 520 di tahun 2012 di Kota Batu. Tempat umum yang telah diidentifikasi tersebut meliputi sarana pendidikan formal, hotel, Rumah Sakit, pondok pesantren, pasar, tempat wisata, dan terminal.. Berikut grafik hasil pemeriksaan TTU di Kota Batu selama lima tahun terakhir.

55 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

Gambar4.17 Hasil Pemeriksaan TTU & TPM di Wilayah Kota Batu Tahun 2008-2012 600 500 400

Jml Sarana

300

Jml Diperiksa

200

Jml Sehat

100 0

2008

2009

2010

2011

2012

Jml Sarana

397

218

221

423

520

Jml Diperiksa

222

154

140

187

279

Jml Sehat

183

135

132

215

244

C. Akses Air Minum Sumber air minum yang digunakan di rumah tangga dibedakan menurut ledeng, sumur gali, sumur pompa dan penampungan air hujan. Dari data yang ada, sebagian besar rumah tangga di Kota Batu sudah memanfaatkan air dari sumber yang terlindung, baik PDAM, sumur pompa, sumur terlindung maupun mata air terlindung. Pada tahun 2012 terjadi peningkatan pemanfaatan air dari mata air terlindung dibandingkan tahun 2011. Hal ini antara lain disebabkan adanya HIPAM di beberapa desa yang memanfaatkan sumber mata air setempat untuk disalurkan pada warganya. Apabila ditilik dari segi akses air bersih, masyarakat Kota Batu hampir

seluruhnya

tidak

ada

yang

mengalami

kesulitan

mendapatkan air bersih. Namun hal tersebut belum menjamin kualitas air yang dikonsumsi masyarakat, karena walaupun telah dilakukan uji petik untuk memeriksa kualitas air di beberapa titik mata air, namun kualitas air yang sampai ke konsumen juga sangat ditentukan oleh banyak hal seperti kualitas jaringan perpipaan dan pengolahan air dari PDAM. Sehingga untuk menjamin mutu air yang dikonsumsi harus dilaksanakan bekerja sama dengan lintas sektor terkait.

56 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

D. Sarana Sanitasi Dasar Sarana sanitasi dasar yang dimaksudkan disini meliputi kepemilikan tempat sampah dan sarana pembuangan limbah. Dari 24.555 rumah tangga yang memiliki tempat sampah, 82,4% telah memenuhi kriteria sehat. Sedangkan untuk kepemilikan jamban yang memenuhi kriteria sehat telah mencapai 88,7% dari keluarga yang memiliki jamban. Namun demikian, untuk masyarakat yang memiliki jamban, tapi belum memenuhi kriteria sehat dan masyarakat yang belum memiliki jamban harus terus dipersuasi dan didorong untuk memiliki jamban dan meningkatkan kualitas jamban demi kualitas air dan lingkungan mereka sendiri. Kegiatan Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) adalah salah satu strategi yang dimunculkan untuk mendorong kepemilikan jamban dan memenuhi kriteria sehat, disini dorongan petugas diperlukan agar masyarakat dapat secara mandiri berperan serta di dalamnya.

IV.2 Penyediaan Obat dan Perbekalan Kesehatan Pelayanan penyediaan obat dan perbekalan kesehatan yang ditampilkan dalam profil ini meliputi pengadaan obat esensial dan generik sampai dengan pemanfaatan obat generik. Pada tahun 2012, ketersediaan obat sesuai kebutuhan hanya mencapai 76,47%. Informasi ketersediaan per item obat dapat dilihat pada tabel 69 lampiran profil ini.

IV.3 Pelayanan Kesehatan Rujukan Dalam Sistem Kesehatan Nasional dinyatakan bahwa Indonesia menganut sistem rujukan (Referal System). Inilah sebabnya pelayanan kesehatan yang ada di Indonesia dibedakan dalam beberapa strata seperti misalnya RS tipe A sampai tipe C. Adapun yang dimaksud dengan sistem rujukan adalah suatu sistem penyelenggaraan pelayanan kesehatan yang melaksanakan pelimpahan tanggung jawab secara timbal balik terhadap suatu kasus penyakit atau masalah kesehatan secara vertikal dalam arti dari unit yang berkemampuan kurang kepada kepada unit yang lebih mampu atau secara horisontal antar unitunit yang setara kemampuannya. Pelayanan kesehatan rujukan dan penunjang

57 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

keduanya merupakan bagian dari upaya peningkatan kualitas pelayanan kesehatan kepada masyarakat (Wiyono, 1997). Pada tahun 2012, di wilayah Kota Batu terdapat lima Rumah Sakit yaitu RS Paru yang merupakan rumah sakit khusus paru UPT Propinsi Jawa Timur, RS IPHI yang merupakan rumah sakit khusus obgyn dan bedah dan RS Dr. Etty Asharto, RS Hasta Brata milik yayasan Polri dan RS Baptis Batu. Kesemua rumah sakit tersebut menyediakan pelayanan untuk umum. Untuk memantau efektivitas dan efisiensi pelayanan di Rumah Sakit dipergunakan beberapa indikator seperti Bed Occupancy Rate (BOR), Length Of Stay (LOS), Turn Over Internal (TOI). Gambaran indikator pelayanan seluruh rumah sakit yang ada di Kota Batu dapat dilihat pada tabel di bawah ini Tabel 4.1 Indikator Pelayanan Rumah Sakit di Wilayah Kota Batu Tahun 2012

NO

NAMA RUMAH SAKIT

JENIS RS

BOR

LOS

TOI

1 RS PARU BATU

Umum

39.1

3.5

5.5

2 RS BAPTIS

Umum

32.8

3.1

6.3

3 RS HASTA BRATA

Umum

32.6

3.3

6.9

4 RS DR. ETTY

Umum

35.4

3.2

5.8

5 RS IPHI

Khusus

28.7

4.0

9.9

34.6

3.3

6.3

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber : Laporan Rumah Sakit 2012

Indikator Bed Occupancy Rate (BOR) digunakan untuk menggambarkan tinggi rendahnya pemanfaatan tempat tidur di rumah sakit. Idealnya BOR berada di kisaran 70-80%. Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa seluruh rumah sakit yang ada di Kota Batu memiliki BOR dibawah nilai ideal. Indikator yang juga berhubungan dengan BOR adalah TOI. Indikator Turn Over Interval atau ratarata hari tempat tidur tidak ditempati dari saat terisi ke saat terisi berikutnya. Indikator ini memberikan gambaran tingkat efisiensi penggunaan tempat tidur. Idealnya tempat tidur kosong dalam waktu 1-3 hari. Dari lima rumah sakit yang ada di Kota Batu, tidak ada yang mencapai nilai ideal di tahun 2012.

58 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

Indikator Average Length of Stay (ALOS) atau rata-rata lama hari perawatan digunakan untuk menggambarkan tingkat efisiensi dan mutu pelayanan. Idealnya nilai ALOS antara 6-9 hari, dan semua RS tidak memenuhi standar ALOS. Rendahnya nilai ALOS menggambarkan bahwa rumah sakit masih belum sepenuhnya menjalankan fungsi sebagai sarana pelayanan kesehatan rujukan. Rendahnya nilai ALOS berarti bahwa kasus-kasus yang semestinya dapat ditangani di level pelayanan dasar pada kenyataannya ditangani di rumah sakit. Hal ini tentu tidak efisien dari segi mutu dan biaya. Sedangkan, catatan cakupan rawat jalan dan rawat inap di rumah sakit maupun Puskesmas di Kota Batu adalah sebagai berikut Tabel 4.2 Jumlah Kunjungan Rawat Inap, Rawat Jalan & Kasus Jiwa di Puskesmas dan Rumah Sakit Se-Kota Batu Tahun 2012

NO

1

SARANA PELAYANAN KESEHATAN

2

RAWAT JALAN

RAWAT INAP

L

P

L+P

Puskesmas Batu

16,167

17,864

34,031

Puskesmas Sisir

8,130

11,986

20,116

Puskesmas Bumiaji

12,825

19,021

31,846

38

Puskesmas Beji

14,738

7,742

22,480

77

6,574

9,321

15,895

SUB JUMLAH I PUSKESMAS

58,434

65,934

124,368

211

RS PARU BATU

18,830

16,327

35,157

RS BAPTIS

13,992

19,806

RS HASTA BRATA

4,135

RS DR. ETTY RS IPHI

Puskesmas Junrejo

SUB JUMLAH II RS JUMLAH KABUPATEN/KOT A JUMLAH PENDUDUK KABUPATEN/KOTA CAKUPAN KUNJUNGAN (%)

KUNJUNGAN GANGGUAN JIWA

JUMLAH KUNJUNGAN

L

P 96

JUMLAH L+P

P

L+P

229

96

120

216

0

18

16

34

58

96

956

1,606

2,562

67

144

28

42

70

0

0

0

0

258

469

1,098

1,784

2,882

2,072

2,132

4,204

0

0

0

33,798

1,603

2,270

3,873

367

520

887

7,679

11,814

634

1,154

1,788

0

0

0

3,119

3,189

6,308

969

1,074

2,043

0

0

0

3,491

13,968

17,459

17,459

89

17,548

0

0

0

43,567

60,969

104,536

22,737

6,719

29,456

367

520

887

102,001

126,903

228,904

22,948

6,977

29,925

1,465

2,304

3,769

97,764

97,029

194,793

97,764

97,029

194,793

104.33

130.79

117.51

23.47

7.19

15.36

59 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

133

L

Apabila diamati dari data pada tabel 6, penduduk di Kota Batu lebih banyak memanfaatkan fasilitas Puskesmas untuk mendapatkan pelayanan rawat jalan. Untuk pelayanan rawat inap, sebagian besar masyarakat masih memanfaatkan fasilitas Rumah Sakit.

60 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

BAB V SITUASI SUMBER DAYA KESEHATAN V.1 Tenaga Kesehatan Dalam pembangunan kesehatan, faktor penggerak utamanya adalah sumber daya manusia. SDM kesehatan yang berkualitas menentukan keberhasilan dari seluruh proses pembangunan tersebut. Pada tahun 2012, jumlah tenaga kesehatan di Kota Batu baik yang berada di instansi pemerintah maupun swasta seluruhnya sebanyak orang. Hasil pendataan dan pelaporan tentang jenis tenaga kesehatan dapat dilihat pada tabel berikut ini. Tabel 5.1 Rekapitulasi SDM Kesehatan Berdasarkan Jenis Tenaga di Wilayah Kota Batu Tahun 2012

No.

Jenis Tenaga

Jumlah

%

1

Medis

153

24.1

2

Perawat dan Bidan

368

58.0

3

Farmasi

42

6.6

4

Kesehatan Masyarakat

9

1.4

5

Gizi

15

2.4

6

Teknisi Medis

41

6.5

7

Sanitasi

6

0.9

8

Terapi fisik

1

0.2

635

100.0

Jumlah

Dari data tersebut di atas terlihat bahwa jenis tenaga yang ada di sektor kesehatan dari tahun ke tahun masih didominasi oleh tenaga perawat dan bidan. Adapun untuk menilai kecukupan tenaga kesehatan, berikut rasio tenaga kesehatan di wilayah Kota Batu per 100.000 penduduk adalah sebagai berikut.

61 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

Tabel 5.2 Perbandingan Rasio Tenaga Kesehatan per 100.000 Penduduk di Wilayah Kota Batu Tahun 2012 dengan Standar Indonesia Sehat 2010

No.

Jenis Tenaga

1

Dokter spesialis

2

Indonesia

Kota Batu

Sehat 2010

2012 6

27,72

Dokter Umum

40

40,04

3

Dokter Gigi

11

8,73

4

Perawat

117,5

135,02

5

Bidan

100

45,69

6

Apoteker

10

21,05

7

Ahli Kesehatan Masyarakat

40

4,62

8

Ahli gizi

40

7,19

9

Ahli Sanitasi

22

3,08

Dari tabel diatas, terlihat bahwa di wilayah Kota Batu, tenaga dokter spesialis rasionya melebihi standar, namun dari jenis spesialisasinya, masih belum sesuai dengan kebutuhan dan tenaga dokter spesialis yang ada kebanyakan adalah dokter tamu. Sedangkan, jenis tenaga yang masih jauh dibawah standar antara lain bidan, apoteker, tenaga ahli kesehatan masyarakat, ahli gizi dan sanitarian.

V.2 Sarana dan Prasarana Selain ketersediaan tenaga kesehatan dalam jumlah dan kualifikasi yang cukup, diperlukan juga dukungan sarana dan prasarana yang memadai agar pelaksanaan pembangunan kesehatan dapat berjalan dengan baik. Situasi sarana kesehatan di Kota Batu pada tahun 2012 akan diuraikan dalam sub bab berikut. Pada tahun 2012 di Kota Batu telah berdiri lima puskesmas dan tiga diantaranya adalah puskesmas dengan perawatan. Untuk memperluas jangkauan pelayanan puskesmas, dikembangkan puskesmas pembantu (Pustu) yang pada tahun 2012 berjumlah 6 buah. Penambahan unit Pustu dilakukan pada tahun 2008 dengan peningkatan status polindes Temas dan Giripurno

62 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

menjadi Pustu. Selain itu, terdapat sarana puskesmas keliling roda empat sebanyak 8 unit yang dapat menjangkau seluruh daerah di wilayah Kota Batu. Untuk pelayanan kesehatan rujukan, di Kota Batu sudah berdiri lima rumah sakit yaitu RS Paru Batu, RS Baptis Batu, RS Hasta Brata, RS dr. Etty Asharto dan RS IPHI Batu. RS Paru merupakan UPT Propinsi Jawa Timur yang berstatus RS Khusus Paru, akan tetapi juga membuka pelayanan untuk umum. Empat rumah sakit lainnya merupakan rumah sakit swasta. Dengan jumlah penduduk 194.793 jiwa dan perkiraan angka kesakitan kasar tidak lebih dari 20% per-tahun serta lokasi Kota Batu yang dekat dengan Kota Malang yang telah lebih dahulu mengembangkan pelayanan kesehatan dasar maupun rujukan, dapat dikatakan bahwa sarana pelayanan kesehatan baik pemerintah maupun swasta yang ada di Kota Batu sudah cukup lengkap apabila dibandingkan dengan pesaing dari Kota Malang. Walaupun demikian pelayanan kesehatan di Kota Batu masih dapat dikembangkan lagi dengan memunculkan pelayanan unggulan di masingmasing institusi, sehingga jenis pelayanan yang ditawarkan ke masyarakat selain lebih beragam dan bermutu, juga dapat menekan persaingan tidak sehat antara pemberi pelayanan. Selain itu, pelayanan kesehatan yang masih memiliki peluang besar untuk dikembangkan adalah pelayanan kesehatan dasar di puskesmas dan pelayanan kesehatan yang bersumber daya masyarakat. Kedua pelayanan ini dapat dikembangkan sesuai dengan karakteristik wilayah dan permasalahan kesehatan lokal.

V.3 Pembiayaan Pembiayaan untuk program dan kegiatan Dinas Kesehatan Kota Batu beserta jajarannya diperoleh dari beberapa sumber, diantaranya Dana APBD, Dana dekonsentrasi, Dana BLN, Dana Askeskin dan Dana Alokasi Khusus (DAK). Pada tahun 2012, pemerintah daerah Kota Batu menganggarkan dari Dana Alokasi Umum (DAU) dana untuk belanja langsung bidang kesehatan di luar gaji sebesar Rp. 7.200.000.000,- dari total APBD Rp. 520.022.917.764,-. Sedangkan, belanja tidak langsung pada tahun 2012 tercatat sebesar Rp. 10.454.032.521,-.

63 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

Apabila jumlah belanja langsung kesehatan dipersentase terhadap total anggaran belanja Kota Batu, alokasi APBD II (DAU) untuk belanja langsung pembangunan kesehatan selama sepuluh tahun terakhir sebagai berikut : 

2003

Rp.2.153.445.000

1,83%

dari APBD II



2004

Rp.2.268.211.500

1,62%

dari APBD II



2005

Rp.2.512.995.500

1,57%

dari APBD II



2006

Rp.4.539.582.000

2,01%

dari APBD II



2007

Rp.7.787.550.000

2,66%

dari APBD II



2008

Rp.8.761.137.801

2,38%

dari APBD II



2009

Rp.9.710.570.000

2,19%

dari APBD II



2010

Rp.9.711.721.117

2,28%

dari APBD II



2011

Rp.9.711.721.117

2,06%

dari APBD II



2012

Rp.7.200.000.000

1,38%

dari APBD II

Undang-Undang Nomor 36 tahun 2009 tentang kesehatan mengamanatkan Pemerintah untuk mengalokasikan anggaran pembangunan kesehatan diluar gaji pegawai minimal sebesar 10% dari total anggaran belanja. Apabila dilihat dari persentase alokasi APBD II Kota Batu untuk pembangunan kesehatan, nampak bahwa alokasi anggaran APBD II (DAU) yang diperuntukkan kegiatan pembangunan kesehatan masih sangat jauh dari yang digariskan dalam undang-undang kesehatan. Selain APBD II (DAU), ada juga pendanaan dari APBD I Propinsi Jawa Timur sebesar Rp. 30.986.000,-. Anggaran lainnya yang bersumber hibah luar negeri dan bantuan luar negeri pada tahun 2012 dengan total sebesar Rp. 14.000.000,- untuk kegiatan HDL (Hospital Dots Link) dan kegiatan pelacakan KLB (Kejadian Luar Biasa). Sedangkan, anggaran APBN tahun 2012 yang dialokasikan

berupa

Dana

Dekonsentrasi,

Tugas

Pembantuan

(BOK),

Jamkesmas dan Jampersal tercatat sebesar Rp. 4.356.658.000,-. Total anggaran kesehatan untuk Kota Batu pada tahun 2012 dari semua sumber sebesar Rp. 22.046.176.521,-. Apabila dihitung berdasarkan jumlah penduduk tahun 2012, maka anggaran kesehatan per kapita tahun ini sebesar Rp. 113.177,46. Nilai ini lebih sedikit dibandingkan tahun 2011 yang sebesar Rp. 123.138,56 per kapita.

64 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

BAB Vi penutup Penyusunan profil kesehatan sebagai salah satu instrumen dalam Sistem Informasi Kesehatan memegang peran penting bagi semua pihak yang terlibat dalam pembangunan kesehatan. Hal ini karena data dan informasi merupakan sumber daya strategis bagi organisasi maupun individu dalam menjalankan sistem manajemen mulai dari proses perencanaan sampai pengambilan keputusan. Keputusan yang baik dapat dihasilkan apabila ditunjang dengan data yang tepat, akurat dan validitasnya tidak diragukan. Sangat disadari bahwa pemenuhan kebutuhan akan data dan informasi kesehatan merupakan tantangan tersendiri demi memperoleh potret terinci dari situasi kesehatan di sebuah wilayah. Oleh karena itu, dari seluruh pemaparan dalam profil ini diharapkan dapat diperoleh gambaran secara umum akan situasi dan kondisi pembangunan kesehatan di Kota Batu selama tahun 2012. Implikasi yang diharapkan setelah mengetahui gambaran umum situasi kesehatan Kota Batu, dapat dipergunakan sebagai masukan terutama bagi pembuat kebijakan untuk melakukan perencanaan yang lebih tepat sasaran dan penyusunan strategi pencapaian kinerja sampai di tingkat pemegang program di Puskesmas sehingga pencapaian pembangunan kesehatan di tahun-tahun mendatang dapat lebih baik dari pencapaian saat ini. Dari seluruh indikator derajat kesehatan maupun kinerja sektor kesehatan pada tahun 2012, hampir seluruhnya mengalami penurunan. Meski demikian, penurunan cakupan tidak selalu berarti bahwa kinerja pengelola program mengalami penurunan, tetapi menurunnya cakupan seharusnya menjadi bahan evaluasi tersendiri untuk dapat mengetahui faktor-faktor penyebab penurunan tersebut dan selanjutnya dilakukan upaya yang tepat untuk meningkatkan kembali cakupan maupun kinerja program. Hal-hal yang masih perlu mendapat perhatian dari pencapaian pembangunan kesehatan pada tahun 2012 diantaranya adalah perlunya peningkatan koordinasi lintas program dan lintas sektor terutama untuk menekan AKI dan AKB serta kasus-

65 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

kasus penyakit menular di wilayah Kota Batu. Selain itu, perlu penguatan kelembagaan dan advokasi secara intensif untuk meningkatkan pembiayaan di bidang kesehatan. Upaya peningkatan partisipasi masyarakat dibidang kesehatan juga masih sangat perlu untuk ditingkatkan pelaksanaannya sekaligus untuk menyadarkan

masyarakat

bahwa

sektor

kesehatan

paradigmanya

adalah

pencegahan dan perubahan perilaku ke arah perilaku hidup bersih dan sehat. Kedepan, berangkat dari permasalahan yang dihadapi dari penyusunan profil kesehatan Kota Batu tahun 2012 ini, diharapkan kesadaran dan peran serta aktif dari semua pihak untuk membenahi sistem manajemen data agar kinerja dari masingmasing bidang dapat lebih terukur dan memberikan gambaran yang lebih rinci dari pencapaian masing-masing program serta kontribusinya bagi pencapaian visi dan misi pembangunan kesehatan di Kota Batu.

66 | P r o f i l K e s e h a t a n K o t a B a t u 2 0 1 2

RESUME PROFIL KESEHATAN KABUPATEN/KOTA BATU TAHUN 2012 NO

INDIKATOR

A. 1 2 3 4 5 6 7 8

GAMBARAN UMUM Luas Wilayah Jumlah Desa/Kelurahan Jumlah Penduduk Rata-Rata Jiwa/Rumah Tangga Kepadatan Penduduk/KM2 Rasio Beban Tanggungan Rasio Jenis Kelamin Penduduk 10 Tahun ke Atas Melek Huruf Penduduk 10 Tahun ke Atas dengan Pendidikan Tertinggi 9 SMP+

B. B.1 10 11 12 13 14 15 16

DERAJAT KESEHATAN Angka Kematian Jumlah Lahir Hidup Angka Lahir Mati (dilaporkan) Jumlah Bayi Mati Angka Kematian Bayi (dilaporkan) Jumlah Balita Mati Angka Kematian Balita (dilaporkan) Jumlah Kematian Ibu

ANGKA/NILAI L

P

L+P

Satuan 199 24 194,793 3.79 978.42 44.66 100.76 97,9

KM2 Desa/Kel Jiwa Jiwa Jiwa/KM2

No. Lampiran Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel

1 1 2 1 1 2 2 4

97,764

97,029

93,53

95,74

57.62

63.06

60.49 %

Tabel 5

1,451 2.75 16 11.03 17 11.72

1,344 5.92 12 8.93 14 10.42 3

2,795 4.28 28 10.02 31 11.09

Bayi per 1.000 KH Bayi per 1.000 KH Balita per 1.000 KH Ibu

Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel

per 100.000 KH

Tabel 8

17 Angka Kematian Ibu (dilaporkan)

107.33

%

6 6 7 7 7 7 8

B.2 Angka Kesakitan 18 AFP Rate (non Polio) < 15 th 19 Angka Insidens TB Paru

106.38

81.42

20 Angka Prevalensi TB Paru

108.42

82.45

4.09

1.03

Angka Penemuan Kasus TB Paru (CDR) Success Rate TB Paru Pneumonia Balita Ditemukan dan Ditangani Jumlah Kasus Baru HIV Jumlah Kasus Baru AIDS Jumlah Infeksi Menular Seksual Lainnya Jumlah Kematian Karena AIDS Donor Darah Diskrining Positif HIV Persentase Diare Ditemukan dan Ditangani Jumlah Kasus Baru Kusta (Pausi Basiler) Jumlah Kasus Baru Kusta (Multi Basiler)

58.62 0 4 15 2 #REF! #REF! #REF!

72.92 1 4 280 0 #REF! #REF! #REF!

33 Angka Penemuan Kasus Baru Kusta (NCDR)

#REF!

#REF!

34 Persentase Kasus Baru Kusta 0-14 Tahun 35 Persentase Cacat Tingkat 2 Penderita Kusta

#REF! #REF!

#REF! #REF!

36 Angka Prevalensi Kusta

#REF!

#REF!

37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49

#REF! #REF! 6

#REF! #REF! 10

#REF! #REF!

#REF! #REF!

#REF!

#REF!

12

17

#REF! #REF!

#REF! #REF!

14.46

3.13

0.00

0.00

21 Angka Kematian Akibat TB Paru 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32

Penderita Kusta PB Selesai Berobat (RFT PB) Penderita Kusta MB Selesai Berobat (RFT MB) Jumlah Kasus Difteri Case Fatality Rate Difteri Jumlah Kasus Pertusis Jumlah Kasus Tetanus (non Neonatorum) Case Fatality Rate Tetanus (non Neonatorum) Jumlah Kasus Tetanus Neonatorum Case Fatality Rate Tetanus Neonatorum Jumlah Kasus Campak Case Fatality Rate Campak Jumlah Kasus Polio Jumlah Kasus Hepatitis B

50 Incidence Rate DBD 51 Case Fatality Rate DBD

per 100.000 2.13 Penduduk < 15 tahun per 100.000 93.95 Penduduk per 100.000 95.49 Penduduk per 100.000 2.57 Penduduk 40.29 % 65.09 % 4.76 % 1 Kasus 8 Kasus 295 Kasus 2 Jiwa #REF! % 63.71 % #REF! Kasus #REF! Kasus per 100.000 #REF! Penduduk #REF! % #REF! % per 10.000 #REF! Penduduk #REF! % #REF! % 16 Kasus 0% #REF! Kasus #REF! Kasus #REF! % #REF! Kasus #REF! % 29 Kasus 0% #REF! Kasus #REF! Kasus per 100.000 8.83 Penduduk 0.00 %

Tabel 9 Tabel 10 Tabel 10 Tabel 10 Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel

11 12 13 14 14 14 14 15 16 17 17

Tabel 17 Tabel 18 Tabel 18 Tabel 19 Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel

20 20 21 21 21 21 21 21 21 22 22 22 22

Tabel 23 Tabel 23

NO

INDIKATOR

ANGKA/NILAI L

P

L+P

52 Angka Kesakitan Malaria (Annual Parasit Incidence )

#REF!

#REF!

53 Case Fatality Rate Malaria

#REF!

#REF!

54 Angka Kesakitan Filariasis

#REF!

#REF!

100 3.93 -

100 2.90 -

B.3 55 56 57 58 59

Status Gizi Bayi Baru Lahir Ditimbang Berat Badan Bayi Lahir Rendah (BBLR) Balita Gizi Baik Balita Gizi Kurang Balita Gizi Buruk

C. C.1 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 77 78 79 80 81 82 83 84 85

UPAYA KESEHATAN Pelayanan Kesehatan Kunjungan Ibu Hamil (K1) Kunjungan Ibu Hamil (K4) Persalinan Ditolong Tenaga Kesehatan (Linakes) Pelayanan Ibu Nifas Ibu hamil dengan Imunisasi TT2+ Ibu Hamil Mendapat Tablet Fe3 Bumil Risti/Komplikasi Ditangani Neonatal Risti/Komplikasi Ditangani Bayi Mendapat Vitamin A Anak Balita Mendapat Vitamin A Ibu Nifas Mendapat Vitamin A Peserta KB Baru Peserta KB Aktif Kunjungan Neonatus 1 (KN 1) Kunjungan Neonatus 3 kali (KN Lengkap) Kunjungan Bayi (minimal 4 kali) Desa/Kelurahan UCI Cakupan Imunisasi Campak Bayi Drop-Out Imunisasi DPT1 - Campak Bayi yang Diberi ASI Eksklusif Pemberian MP-ASI pada Anak 6-23 Bulan dari Gakin Cakupan Pelayanan Anak Balita (minimal 8 kali) Balita Ditimbang Balita Berat Badan Naik Balita Berat Badan di Bawah Garis Merah (BGM) Balita Gizi Buruk Mendapat Perawatan

88.28 -

81 74.87 81.29 80.36 1.70 75.26 66.92 76.91 69.13

Satuan per 1.000 #REF! Penduduk #REF! % per 100.000 #REF! Penduduk 100 3.43 94.34 3.92 0.78

82.68 96.92 78.21 9.18 62.68 88.92 86.62 87.47 95.83 96.61 1.79 56.27 100.00 78.05 64.26 66.84 0.78 100.00

No. Lampiran Tabel 24 Tabel 24 Tabel 25

% % % % %

Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel

26 26 27 27 27

% % % % % % % % % % % % % % % % % % % % % % % % % %

Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel

28 28 28 28 29 30 31 31 32 32 32 35 35 36 36 37 38 39 39 41 42 43 44 44 44 45

92.39 90.97 87.62

85.34 82.15 87.32

77.40 -

78.72 -

86 Cakupan Penjaringan Kesehatan Siswa SD dan Setingkat

65.41

64.03

64.75 %

Tabel 46

87 Cakupan Pelayanan Kesehatan Siswa SD dan Setingkat

19.24

18.49

18.87 %

Tabel 47

88 89 90 91 92 93 94 95

45.47

97.77

1.02

1.03

Pelayanan Kesehatan Usila (60 tahun +) Sarkes dengan Kemampuan Pelayanan Gadar Level 1 Desa/Kelurahan Terkena KLB Ditangani < 24 jam Rasio Tumpatan/Pencabutan Gigi Tetap SD/MI yang Melakukan Sikat Gigi Massal SD/MI yang Mendapat Pelayanan Gigi Murid SD/MI Diperiksa (UKGS) Murid SD/MI Mendapat Perawatan (UKGS) Siswa SD dan Setingkat Mendapat Perawatan Gigi dan 96 Mulut C.2 Akses dan Mutu Pelayanan Kesehatan 97 Peserta Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Pra Bayar Penduduk Miskin (dan Hampir Miskin) Dicakup 98 Askeskin/Jamkesmas Pasien Maskin (dan Hampir Miskin) Mendapat Pelayanan 99 Rawat Jalan di Sarana Kesehatan Strata 1

72.79 21.43 100.00 1.02 87.00 87.00 36.32 72.39

% % % Sekolah Sekolah % %

Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel

48 49 51 52 53 53 53 53

31.86 72.17

41.11 72.56

72.17

72.56

72.39 %

Tabel 53

-

-

16.56 %

Tabel 55

-

-

76.74 %

Tabel 56

-

-

15.64 %

Tabel 56

100

Pasien Maskin (dan Hampir Miskin) Mendapat Pelayanan Rawat Jalan di Sarana Kesehatan Strata 2 dan 3

-

-

28.27 %

Tabel 56

101

Pasien Maskin (dan Hampir Miskin) Mendapat Pelayanan Rawat Inap di Sarana Kesehatan Strata 1

-

-

0.16 %

Tabel 57

102

Pasien Maskin (dan Hampir Miskin) Mendapat Pelayanan Rawat Inap di Sarana Kesehatan Strata 2 dan 3

-

-

4.71 %

Tabel 57

104.33 23.47

130.79 7.19

117.51 % 15.36 %

Tabel 58 Tabel 58

103 Cakupan Kunjungan Rawat Jalan 104 Cakupan Kunjungan Rawat Inap

NO

INDIKATOR

ANGKA/NILAI L

P

L+P

105 Gross Death Rate (GDR) di RS

3.37

3.08

3.20

106 Nett Death Rate (NDR) di RS

1.27

1.21

1.24

Satuan per 100.000 Pasien Keluar per 100.000 Pasien Keluar % Hari Hari

No. Lampiran Tabel 59 Tabel 59

107 Bed Occupation Rate (BOR) di RS 108 Length of Stay (LOS) di RS 109 Turn of Interval (TOI) di RS

34.65 3.34 6.30

C.3 Perilaku Hidup Masyarakat 110 Rumah Tangga ber-PHBS

31.48 %

Tabel 61

C.4 111 112 113 114 115 116 117 118

Keadaan Lingkungan Rumah Sehat Rumah/Bangunan Bebas Jentik Nyamuk Aedes Keluarga dengan Sumber Air Minum Terlindung Keluarga Memiliki Jamban Sehat Keluarga Memiliki Tempat Sampah Sehat Keluarga Memiliki Pengelolaan Air Limbah Sehat TUPM Sehat Institusi Dibina Kesehatan Lingkungannya

57.57 96.68 99.92 88.66 82.40 86.47 46.92 61.54

% % % % % % % %

Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel

62 63 65 66 66 66 67 68

D. D.1 119 120 121 122 123 124 125 126 127 128 129 130 131

SUMBERDAYA KESEHATAN Sarana Kesehatan Jumlah Rumah Sakit Umum Jumlah Rumah Sakit Khusus Jumlah Puskesmas Perawatan Jumlah Puskesmas non-Perawatan Jumlah Apotek Sarkes yang Memiliki Laboratorium Kesehatan Sarkes yang Memiliki 4 Spesialis Dasar Jumlah Posyandu Posyandu Aktif Rasio Posyandu per 100 Balita Jumlah Desa Siaga Desa Siaga Aktif Jumlah Poskesdes

% % Posyandu % per 100 Balita Desa % Poskesdes

Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel

70 70 70 70 70 71 71 72 72 72 73 73 73

D.2 Tenaga Kesehatan 132 Jumlah Dokter Spesialis 133 Rasio Dokter Spesialis 134 Jumlah Dokter Umum 135 Rasio Dokter Umum 136 137 138 139 140 141 142 143 144 145

Jumlah Dokter Gigi Jumlah Bidan Rasio Bidan per 100.000 Penduduk Jumlah Perawat Jumlah Tenaga Kefarmasian Jumlah Tenaga Gizi Jumlah Tenaga Kesmas Jumlah Tenaga Sanitasi Jumlah Tenaga Teknisi Medis Jumlah Fisioterapis

D.3 146 147 148

Pembiayaan Kesehatan Total Anggaran Kesehatan APBD Kesehatan Terhadap APBD Kabupaten/Kota Anggaran Kesehatan Perkapita

3 2 3 2 12 100.00 80.00 189 55.03 1.14 24 100.00 24 36

18

36.82

18.55

30

52

30.69

49.47

2

15 95 45.69 187 38 9 12 2 25 1

86 6 6 4 4 17 0

54 Orang per 100.000 Penduduk 82 Orang per 100.000 40.04 Penduduk 17 Orang 95 Orang 27.72

273 44 16 16 6 42 1

Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang

22,046,176,521.00 Rupiah 3.39 % 113,177.46 Rupiah

Tabel 60 Tabel 60 Tabel 60

Tabel 74 Tabel 74 Tabel 74 Tabel 74 Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel

74 75 75 75 76 76 77 77 78 78

Tabel 79 Tabel 79 Tabel 79

TABEL 1 LUAS WILAYAH, JUMLAH KECAMATAN, DESA/KELURAHAN, JUMLAH PENDUDUK, JUMLAH RUMAH TANGGA, DAN KEPADATAN PENDUDUK MENURUT KECAMATAN KABUPATEN/KOTA BATU TAHUN 2012

NO

KECAMATAN

LUAS WILAYAH (km 2)

1

2

1 BATU 2 BUMIAJI 3 JUNREJO JUMLAH KABUPATEN/KOTA

3

JUMLAH KECAMATAN

DESA

KELURAHAN

DESA+KEL.

JUMLAH PENDUDUK

4

5

6

7 = 5+6

8

JUMLAH RUMAH TANGGA

RATA-RATA JIWA / RUMAH TANGGA

KEPADATAN PENDUDUK

9

10 = 8/9

11 = 8/3

per km 2

45.46

1

4

4

8

90,316

25,562

3.53

1,986.71

127.98

1

9

0

9

56,971

13,391

4.25

445.16

25.65

1

6

1

7

47,506

12,493

3.80

1,852.09

199.09

3

19

5

24

194,793

51,446

3.79

978.42

Sumber: - BPS Kota Batu dan BPS Propinsi Jawa Timur

TABEL 2 JUMLAH PENDUDUK MENURUT JENIS KELAMIN, KELOMPOK UMUR, RASIO BEBAN TANGGUNGAN, RASIO JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA BATU TAHUN

NO

KECAMATAN

1

2

JUMLAH PENDUDUK 3

2012 JUMLAH PENDUDUK LAKI-LAKI

<1

1-4

5-9

10 - 14

15 - 19

20 - 24

25 - 29

30 - 34

35 - 39

40 - 44

45 - 49

50 - 54

55 - 59

60 - 64

≥ 65

JUMLAH

4

5

6

7

8

9

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19 = SUM(4:18)

1

BATU

90,316

749

3,159

3,581

3,577

3,704

3,659

3,618

3,757

3,576

3,597

3,157

2,826

2,201

1,446

2,722

45,329

2

BUMIAJI

56,971

473

1,993

2,259

2,259

2,335

2,307

2,283

2,371

2,256

2,268

1,991

1,781

1,390

911

1,717

28,594

3

JUNREJO

47,506

394

1,662

1,882

1,947

1,925

1,903

1,976

1,881

1,892

1,661

1,484

1,159

761

1,431

23,841

194,793

1,616

6,814

1,883 7,723

7,718

7,986

7,891

7,804

8,104

7,713

7,757

6,809

6,091

4,750

3,118

5,870

97,764

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber:

Proyeksi Jumlah penduduk Tahun 2011, BPS Provinsi Jawa Timur

LANJUTAN TABEL 2

JUMLAH PENDUDUK PEREMPUAN <1

1-4

5-9

10 - 14

15 - 19

20 - 24

25 - 29

30 - 34

35 - 39

40 - 44

45 - 49

50 - 54

55 - 59

60 - 64

≥ 65

JUMLAH

20

21

22

23

24

25

26

27

28

29

30

31

32

33

34

35 = SUM(20:34)

RASIO BEBAN TANGGUNGAN

RASIO JENIS KELAMIN

36 = …

37 = (19/35)*100

728

3,054

3,458

3,509

3,581

3,449

3,681

3,714

3,576

3,547

3,280

2,674

1,990

1,398

3,348

44,987

44.665

100.760

458

1,926

2,182

2,210

2,261

2,177

2,321

2,343

2,255

2,240

2,069

1,688

1,253

884

2,110

28,377

44.655

100.765

383

1,607

1,819

1,843

1,884

1,813

1,936

1,955

1,880

1,866

1,723

1,409

1,048

735

1,764

23,665

44.668

100.744

1,569

6,587

7,459

7,562

7,726

7,439

7,938

8,012

7,711

7,653

7,072

5,771

4,291

3,017

7,222

97,029

44.663

100.758

TABEL 3 JUMLAH PENDUDUK MENURUT JENIS KELAMIN DAN KELOMPOK UMUR KABUPATEN/KOTA BATU TAHUN 2012 JUMLAH PENDUDUK NO

KELOMPOK UMUR (TAHUN)

LAKI-LAKI

PEREMPUAN

LAKI-LAKI + PEREMPUAN

1

2

3

4

5 = 3+4

1

<1

1,616

1,569

3,185

2

1-4

6,814

6,587

13,401

3

5-9

7,723

7,459

15,182

4

10 - 14

7,718

7,562

15,280

5

15 - 19

7,986

7,726

15,712

6

20 - 24

7,891

7,439

15,330

7

25 - 29

7,804

7,938

15,742

8

30 - 34

8,104

8,012

16,116

9

35 - 39

7,713

7,711

15,424

10

40 - 44

7,757

7,653

15,410

11

45 - 49

6,809

7,072

13,881

12

50 - 54

6,091

5,771

11,862

13

55 - 59

4,750

4,291

9,041

14

60 - 64

3,118

3,017

6,135

15

≥ 65

5,870

7,222

13,092

97,764

97,029

194,793

JUMLAH Sumber:

- Proyeksi Jumlah Penduduk Tahun 2011, BPS Provinsi Jawa Timur

TABEL 4 PERSENTASE PENDUDUK BERUMUR 10 TAHUN KE ATAS YANG MELEK HURUF MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA BATU TAHUN 2012 JUMLAH PENDUDUK USIA 10 KE ATAS NO

KECAMATAN

1

2

1

BATU

2

BUMIAJI

3

JUNREJO

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - BPS Kota Batu

LAKI-LAKI

PEREMPUAN

LAKI-LAKI + PEREMPUAN

JUMLAH

MELEK HURUF

%

JUMLAH

MELEK HURUF

%

JUMLAH

MELEK HURUF

%

3

4

5 = (4/3)*100

6

7

8 = (7/6)*100

9 = 3+6

10 = 4+7

11 = (10/9)*100

97,9

93,53

95,74

TABEL 5 JUMLAH PENDUDUK LAKI-LAKI DAN PEREMPUAN BERUSIA 10 TAHUN KE ATAS MENURUT TINGKAT PENDIDIKAN TERTINGGI YANG DITAMATKAN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA BATU TAHUN 2012 LAKI-LAKI NO

KECAMATAN

1

2

TIDAK/ BELUM PERNAH SEKOLAH

TIDAK/ BELUM TAMAT SD/MI

3

4

SD/MI

SMP/ MTs

SMA/ SMK/ MA

5

6

7

PEREMPUAN AK/ UNIVERS DIPLOMA ITAS 8

9

JUMLAH

TIDAK/ BELUM PERNAH SEKOLAH

TIDAK/ BELUM TAMAT SD/MI

SD/MI

10 = SUM(3:9)

11

12

13

SMP/ SMA/ AK/ UNIVERS MTs SMK/ MA DIPLOMA ITAS 14

15

16

17

JUMLAH 18 = SUM(11:17)

1

BATU

824

808

637

2,269

801

944

883

2,628

2

BUMIAJI

420

243

61

724

405

269

52

726

3

JUNREJO

343

301

108

1,587

1,352

806

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - BPS Kota Batu

0

0

752 0

0

3,745

0

0

334

332

149

1,540

1,545

1,084

815 0

0

4,169

LANJUTAN TABEL 5

LAKI-LAKI + PEREMPUAN TIDAK/ BELUM TAMAT SD/MI

TIDAK/ BELUM PERNAH SEKOLAH 19 = 3+11

SD/MI

SMP/ MTs

SMA/ AK/ UNIVERSI SMK/ MA DIPLOMA TAS

20 = 4+12 21 = 5+13 22 = 6+14 23 = 7+15

24 = 8+16

JUMLAH

25 = 9+17

26 = SUM(19:25)

0

0

1,625

1,752

1,520

0

0

4,897

0

0

825

512

113

0

0

1,450

0

0

677

633

257

0

0

1,567

0

0

3,127

2,897

1,890

0

0

7,914

TABEL 6 JUMLAH KELAHIRAN MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA BATU TAHUN 2012 JUMLAH KELAHIRAN NO

KABUPATEN/KOTA

1

1

KECAMATAN

2

BATU

NAMA PUSKESMAS

3

BATU

2

4

LAKI-LAKI

PEREMPUAN

LAKI-LAKI + PEREMPUAN

HIDUP

MATI

HIDUP + MATI

HIDUP

MATI

HIDUP + MATI

HIDUP

MATI

HIDUP + MATI

5

6

7 = 5+6

8

9

10 = 8+9

11 = 5+8

12 = 6+9

13 = 11+12

BATU

312

2

314

324

1

325

636

3

639

SISIR

362

1

363

282

3

285

644

4

648

3

BUMIAJI

BUMIAJI

422

1

423

418

3

421

840

4

844

4

JUNREJO

BEJI

236

236

200

1

201

436

1

437

JUNREJO

119

119

120

120

239

0

239

1,455

1,344

1,352

2,795

12

2,807

5 JUMLAH KABUPATEN/KOTA ANGKA LAHIR MATI (DILAPORKAN)

1,451

4 2.75

8 5.92

Sumber: - Seksi Kesehatan Keluarga Tahun 2012 Keterangan : Angka Lahir Mati (dilaporkan) tersebut di atas belum tentu menggambarkan Angka Lahir Mati yang sebenarnya di populasi

4.28

TABEL 7 JUMLAH KEMATIAN BAYI DAN BALITA MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 JUMLAH KEMATIAN

NO

KABUPATEN/KOTA

1

1

KECAMATAN

2

3

BATU

4

BATU

2

0

3

0

BUMIAJI

4

0

JUNREJO

5

0

JUMLAH KABUPATEN/KOTA ANGKA KEMATIAN (DILAPORKAN)

NAMA PUSKESMAS

LAKI - LAKI

PEREMPUAN

LAKI - LAKI + PEREMPUAN

BAYI

ANAK BALITA

BALITA

BAYI

ANAK BALITA

BALITA

BAYI

ANAK BALITA

BALITA

5

6

7

8

9

10

11 = 5+8

12 = 6+9

13 = 7+10

BATU

4

0

4

2

0

2

6

0

6

SISIR

7

1

8

2

1

3

9

2

11

BUMIAJI

2

0

2

3

0

3

5

0

5

BEJI

3

0

3

2

0

2

5

0

5

JUNREJO

0

0

0

3

1

4

3

1

4

16

1

17

12

2

14

28

3

31

11.03

0.69

11.72

8.93

1.49

10.42

10.02

1.07

11.09

Sumber: - Seksi Kesehatan Keluarga Tahun 2012 Keterangan : Angka Kematian (dilaporkan) tersebut di atas belum tentu menggambarkan AKB/AKABA yang sebenarnya di populasi

TABEL 8 JUMLAH KEMATIAN IBU MENURUT KELOMPOK UMUR DAN KECAMATAN

NO

KABUPATEN/KOTA

1

1

KECAMATAN

2

BATU

BATU

TAHUN

2012

NAMA PUSKESMAS

JUMLAH LAHIR HIDUP

4

5

3

BATU

KABUPATEN/KOTA

JUMLAH KEMATIAN IBU KEMATIAN IBU HAMIL

KEMATIAN IBU BERSALIN

< 20 Thn

20-34 Thn

≥35 Thn

JUMLAH

< 20 Thn

20-34 Thn

≥35 Thn

JUMLAH

6

7

8

9 = 6+7+8

10

11

12

13 = 10+11+12

BATU

636

0

0

2

0

SISIR

644

0

0

3

0 BUMIAJI

BUMIAJI

840

0

0

4

0 JUNREJO

BEJI

436

0

0

5

0

JUNREJO

239

0

0

JUMLAH KABUPATEN/KOTA

2,795

0

0

ANGKA KEMATIAN IBU (DILAPORKAN) Sumber: - Seksi Kesehatan Keluarga Tahun 2012 Keterangan: - Jumlah kematian ibu = jumlah kematian ibu hamil + jumlah kematian ibu bersalin + jumlah kematian ibu nifas - Angka Kematian Ibu (dilaporkan) tersebut di atas belum bisa menggambarkan AKI yang sebenarnya di populasi

0

0

0

0

0

0

LANJUTAN TABEL 8

JUMLAH KEMATIAN IBU KEMATIAN IBU NIFAS

JUMLAH KEMATIAN IBU

< 20 Thn

20-34 Thn

≥35 Thn

JUMLAH

< 20 Thn

20-34 Thn

14

15

16

17 = 14+15+16

18 = 6+10+14

19 = 7+11+15

1

0

1

≥35 Thn

JUMLAH

20 = 8+12+16 21 = 18+19+20

1

0

1

0

1

0

0

0

0

0

1

1

0

0

1

1

1

1

0

0

1

1

0

0

0

0

0

3

0

1

2

2

3 107.33

TABEL 9 JUMLAH KASUS AFP (NON POLIO) DAN AFP RATE (NON POLIO) MENURUT KECAMATAN KABUPATEN/KOTA BATU TAHUN 2012

NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

2

3

1

1

BATU

NAMA JUMLAH PENDUDUK JUMLAH KASUS AFP AFP RATE (NON PUSKESMAS <15 TAHUN (NON POLIO) POLIO) 4

BATU

5

6

7 = (6/5)*100000

BATU

11,308

0

0.00

SISIR

10,508

0

0.00

2

#REF!

3

#REF!

BUMIAJI

BUMIAJI

13,761

0

0.00

4

#REF!

JUNREJO

BEJI

6,956

0

0.00

5

#REF!

JUNREJO

4,515

1

22.15

47,048

1

2.13

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Seksi Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Tahun 2012 Keterangan:

Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja Puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS Jumlah kolom 5 = jumlah penduduk < 15 tahun pada Tabel 3

TABEL 10 JUMLAH KASUS BARU TB PARU DAN KEMATIAN AKIBAT TB PARU MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 JUMLAH KASUS TB PARU

NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

NAMA PUSKESMAS

1

2

3

4

1

BATU #REF!

3

#REF!

4

#REF!

5

#REF!

KASUS BARU

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

5

6

7 = 5+6

8

9

10 = 8+9

11

12

PREVALENSI (PER 100.000 PENDUDUK)

KASUS BARU + KASUS LAMA

KASUS LAMA L+P

L

L+P

P

L

13 = 11+12 14 = 8+11 15 = 9+12 16 = 14+15

P

17 = (14/5) * 100000

L+P

18 = (15/6) 19 = (16/7) * 100000 * 100000

JUMLAH KEMATIAN AKIBAT TB PARU L

P

L+P

20

21

22 = 20+21

BATU

23496

23318

46814

2

1

3

0

0

0

2

1

3

8.51

4.29

6.41

0

0

0

SISIR

21833

21668

43501

3

3

6

0

0

0

3

3

6

13.74

13.85

13.79

0

0

0

BUMIAJI

BUMIAJI

28594

28380

56974

5

9

14

0

0

0

5

9

14

17.49

31.71

24.57

2

0

2

JUNREJO

BEJI

14456

14348

28804

1

4

5

0

0

0

1

4

5

6.92

27.88

17.36

0

0

0

9385

9315

18700

5

1

6

0

0

0

5

1

6

53.28

10.74

32.09

0

0

0

BATU

2

JUMLAH PENDUDUK

JUNREJO

6

RS PARU BATU

63

45

108

2

1

3

65

46

111

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

2

1

3

7

RS BAPTIS

16

10

26

0

0

0

16

10

26

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

0

0

0

8

RS HASTA BRATA

0

0

0

0

0

0

0

0

0

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

0

0

0

9

RS DR. ETTY

9

6

15

0

0

0

9

6

15

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

0

0

0

RS IPHI

0

0

0

0

0

0

0

0

0

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

0

0

0

104

79

183

2

1

3

106

80

186

4

1

5

106.38

81.42

93.95

4.09

1.03

2.57

JUMLAH KABUPATEN/KOTA ANGKA INSIDENS PER 100.000 PENDUDUK

97,764

97,029

194,793

Sumber: - Seksi Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Tahun 2012 Keterangan: Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja Puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS Jumlah kolom 7 = jumlah kolom 8 pada Tabel 1

194,793

108.42

KEMATIAN PER 100.000 PENDUDUK

82.45

95.49

TABEL 10 A JUMLAH KASUS BARU TB DAN KEMATIAN PENDERITA TB MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 JUMLAH KASUS TB

NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

NAMA PUSKESMAS

1

2

3

4

1

BATU

BATU

2

JUMLAH PENDUDUK

KASUS BARU BT A - Ro + Dan EP

KASUS BARU BTA +

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

5

6

7 = 5+6

8

9

10 = 8+9

11

12

CASE NOTIFICATION RATE (PER 100.000 PENDUDUK)

TOTAL KASUS TB

L+P

L

L+P

P

L

13 = 11+12 14 = 8+11 15 = 9+12 16 = 14+15

P

17 = (14/5) * 100000

L+P

18 = (15/6) * 19 = (16/7) 100000 * 100000

JUMLAH KEMATIAN PENDERITA TB L

P

L+P

20

21

22 = 20+21

BATU

23,496

23,318

46,814

2

0

2

2

2

4

4

2

6

17.02

8.58

12.82

0

0

0

SISIR

21,833

21,668

43,501

3

3

6

0

0

0

3

3

6

13.74

13.85

13.79

0

0

0

3

BUMIAJI

BUMIAJI

28,594

28,380

56,974

4

8

12

0

0

0

4

8

12

13.99

28.19

21.06

2

0

2

4

JUNREJO

BEJI

14,456

14,348

28,804

1

1

2

0

0

0

1

1

2

6.92

6.97

6.94

0

0

0

9,385

9,315

18,700

3

0

3

2

1

3

5

1

6

53.28

10.74

32.09

0

0

0

22

22

44

29

11

40

51

33

84

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

2

1

3

5

JUNREJO

6

RS PARU BATU

7

RS BAPTIS

4

4

8

13

9

22

17

13

30

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

0

0

0

8

RS HASTA BRATA

0

0

0

0

0

0

0

0

0

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

0

0

0

9

RS DR. ETTY

2

4

6

9

2

11

11

6

17

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

0

0

0

RS IPHI

0

0

0

0

0

0

0

0

0

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

0

0

0

39

38

83

46

23

69

85

61

146

4

1

5

JUMLAH KABUPATEN/KOTA

97,764

97,029

194,793

Sumber: Data TB 03 Keterangan: Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja Puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS Jumlah kolom 7 = jumlah kolom 8 pada Tabel 1

194,793

86.94

62.87

74.95

TABEL 11 JUMLAH KASUS DAN ANGKA PENEMUAN KASUS TB PARU BTA+ MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 TB PARU

NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

NAMA PUSKESMAS

JUMLAH PERKIRAAN KASUS BARU L

1

1

2

BATU

3

BATU

2

#REF!

3

#REF!

4

#REF!

5

#REF!

4

P

5

L+P

6

KLINIS L

7

BTA (+)

P

8

L+P

9

L

10 = 8+9

ANGKA PENEMUAN KASUS (CDR)

P

11

L+P

L

P

L+P

14 = (11/5) * 15 = (12/6) * 16 = (13/7) * 13 = 11+12 100 100 100

12

BATU

49

2

0

2

4.08

SISIR

46

3

3

6

13.04

BUMIAJI

BUMIAJI

61

4

8

12

19.67

JUNREJO

BEJI

31

1

1

2

6.45

JUNREJO

19

3

0

3

15.79

22

22

44

#DIV/0!

RS BAPTIS

4

4

8

#DIV/0!

8

RS HASTA BRATA

0

0

0

#DIV/0!

9

RS DR. ETTY

2

4

6

#DIV/0!

6

RS PARU BATU

7

RS IPHI JUMLAH KABUPATEN/KOTA

0

0

206

0

0

Sumber: - Seksi Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Tahun 2012 Keterangan: Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja Puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS

0

0

0

0

41

42

83

#DIV/0! #DIV/0!

#DIV/0!

40.29

TABEL 11A JUMLAH SUSPEK DAN KASUS TB SERTA ANGKA PENEMUAN KASUS TB PARU BTA+ MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 TB PARU

NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

NAMA PUSKESMAS

JUMLAH PERKIRAAN KASUS BARU L

1

1

2

BATU

3

4

BATU

2

#REF!

3

#REF!

4

#REF!

5

#REF!

P

5

L+P

6

SUSPEK L

7

BTA (+)

P

8

L+P

9

L

10 = 8+9

ANGKA PENEMUAN KASUS (CDR)

P

11

L+P

L

P

L+P

14 = (11/5) * 15 = (12/6) * 16 = (13/7) * 13 = 11+12 100 100 100

12

BATU

49

119

2

0

2

4.08

SISIR

46

100

3

3

6

13.04

BUMIAJI

BUMIAJI

61

244

4

8

12

19.67

JUNREJO

BEJI

31

154

1

1

2

6.45

JUNREJO

19

85

3

0

3

15.79

6

RS PARU BATU

932

22

22

44

#DIV/0!

7

RS BAPTIS

104

4

4

8

#DIV/0!

8

RS HASTA BRATA

0

0

0

0

#DIV/0!

9

RS DR. ETTY

33

2

4

6

#DIV/0!

RS IPHI JUMLAH KABUPATEN/KOTA

0

0

0

0

206

0

0

Sumber: - Seksi Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Tahun 2012 Keterangan: Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja Puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS

0

0

0

0

1,771

41

42

83

#DIV/0! #DIV/0!

#DIV/0!

40.29

TABEL 12 JUMLAH KASUS DAN KESEMBUHAN TB PARU BTA+ MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 TB PARU

NO

KABUPATEN/KOTA

1

1

KECAMATAN

2

BATU

3

BATU

2

#REF!

3

#REF!

4

#REF!

5

#REF!

NAMA PUSKESMAS

4

KESEMBUHAN

BTA (+) DIOBATI L

P

L+P

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

5

6

L JUMLAH

7 = 5+6

% 9 = (8/5) * 100

8

PENGOBATAN LENGKAP

P JUMLAH

L+P %

11 = (10/6) * 100

10

L %

JUMLAH

13 = (12/7) * 100

12

JUMLAH

% 15 = (14/5) * 100

14

ANGKA KESUKSESAN

P JUMLAH

% 17 = (16/6) * 100

16

(SUCCESS RATE/SR)

L+P JUMLAH

%

18

19 = (18/7) * 100

L

P

L+P

20 = 21 = 22 = ((8+14)/5) ((10+16)/6) ((12+18)/7) * 100 * 100 * 100

BATU

5

2

7

3

60.00

2

100.00

5

71.43

0

0.00

0

0.00

0

0.00

60.00

100.00

SISIR

1

1

2

1

100.00

0

0.00

1

50.00

0

0.00

0

0.00

0

0.00

100.00

0.00

50.00

BUMIAJI

BUMIAJI

2

4

6

2

100.00

4

100.00

6

100.00

0

0.00

0

0.00

0

0.00

100.00

100.00

100.00

JUNREJO

BEJI

5

1

6

4

80.00

0

0.00

4

66.67

0

0.00

1

100.00

1

16.67

80.00

100.00

83.33

JUNREJO

0

2

2

0

#DIV/0!

2

100.00

2

100.00

0

#DIV/0!

0

0.00

0

0.00

#DIV/0!

100.00

100.00 61.04

71.43

6

RS PARU BATU

43

34

77

21

48.84

19

55.88

40

51.95

2

4.65

5

14.71

7

9.09

53.49

70.59

7

RS BAPTIS

2

4

6

1

50.00

0

0.00

1

16.67

0

0.00

2

50.00

2

33.33

50.00

50.00

50.00

8

RS HASTA BRATA

0

0

0

0

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0 #DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

9

RS DR. ETTY

0

0

0

0

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0 #DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

RS IPHI

0

0

0

0

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0 #DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

58

48

106

32

55.17

27

56.25

59

55.66

2

3.45

8

16.67

58.62

72.92

65.09

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Seksi Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Tahun 2012 Keterangan:

Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja Puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS

10

9.43

TABEL 13 PENEMUAN KASUS PNEUMONIA BALITA MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 PNEUMONIA PADA BALITA

NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

JUMLAH BALITA

NAMA PUSKESMAS L

1

1

2

BATU

3

BATU #REF!

4

P

PENDERITA DITEMUKAN DAN DITANGANI

JUMLAH PERKIRAAN PENDERITA L+P

7 = 5+6

L

P

L+P

10 = 10% * 8 = 10% * 5 9 = 10% * 6 7

L

P

JUMLAH

%

11

12 = (11/8) * 100

L+P

JUMLAH

%

13

14 = (13/9) * 100

JUMLAH

%

15

16 = (15/10) * 100

5

6

BATU

2,026

1,961

3,987

202.60

196.10

398.70

0

0.00

SISIR

1,883

1,821

3,704

188.30

182.10

370.40

36

9.72

#REF!

BUMIAJI

BUMIAJI

2,466

2,385

4,851

246.60

238.50

485.10

42

8.66

#REF!

JUNREJO

BEJI

1,246

1,206

2,452

124.60

120.60

245.20

1

0.41

809

783

1,592

80.90

78.30

159.20

0

#REF!

JUNREJO

0.00

RS PARU BATU

#DIV/0!

RS BAPTIS

#DIV/0!

RS HASTA BRATA

#DIV/0!

RS DR. ETTY JUMLAH KABUPATEN/KOTA

#DIV/0! 8,430

8,156

16,586

843.00

815.60

1,658.60

Sumber: - Seksi Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Tahun 2012 Keterangan: Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja Puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS

0

0.00

0

0.00

79

4.76

TABEL 14 JUMLAH KASUS BARU HIV, AIDS, DAN INFEKSI MENULAR SEKSUAL LAINNYA MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 JUMLAH KASUS BARU

NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

NAMA PUSKESMAS

1

2

3

4

1

BATU

BATU

H I V*)

JUMLAH KEMATIAN AKIBAT AIDS

INFEKSI MENULAR SEKSUAL LAINNYA

AIDS

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

5

6

7 = 5+6

8

9

10 = 8+9

11

12

13 = 11+12

14

15

16 = 14+15

BATU

0

0

1

1

2

23

25

0

0

0

SISIR

0

0

2

2

3

112

115

0

0

0

0

3

0

3

3

1

4

1

0

1

1

1

1

2

7

140

147

1

0

1

0

4

4

0

0

0

2

#REF!

3

#REF!

BUMIAJI

BUMIAJI

4

#REF!

JUNREJO

BEJI

5

#REF!

1

JUNREJO

0

0

6

RS PARU BATU

0

0

0

0

7

RS BAPTIS

0

0

0

0

8

RS HASTA BRATA

0

0

0

0

9

RS DR. ETTY

0

0

0

0

JUMLAH KABUPATEN/KOTA

0

1

1

4

4

Sumber: - Seksi Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Tahun 2012 Keterangan: Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja Puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS *)

= Jumlah untuk Kota Batu menurut database Dinas Kesehatan Propinsi Jawa Timur adalah sebesar 9 orang.

8

15

280

295

2

0

2

TABEL 15 PERSENTASE DONOR DARAH DISKRINING TERHADAP HIV MENURUT JENIS KELAMIN KABUPATEN/KOTA BATU TAHUN 2012 DONOR DARAH NO

UNIT TRANSFUSI DARAH

1

2

SAMPEL DARAH DIPERIKSA

JUMLAH PENDONOR

L

POSITIF HIV

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

3

4

5 = 3+4

6

7 = (6/3) * 100

8

9 = (8/4) * 100

10

11 = (10/5) * 100

12

13 = (12/6) * 100

14

15 = (14/8) * 100

16

17 = (16/10) * 100

1 JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Dinas Kesehatan Kota Batu Tahun 2012

0 0

0

0

#DIV/0! 0

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0

#DIV/0!

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0

#DIV/0!

TABEL 16 KASUS DIARE YANG DITANGANI MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 DIARE

NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

JUMLAH PENDUDUK

NAMA PUSKESMAS L

1

1

2

BATU

3

BATU

2

#REF!

3

#REF!

4

#REF!

5

#REF!

6

4

P

5

L+P

6

DIARE DITANGANI

JUMLAH PERKIRAAAN KASUS

7 = 5+6

L

P

8 = 10% * 411/1000 * 5

L

L+P

9 = 10% * 411/1000 * 6

JUMLAH

10 = 10% * 411/1000 * 7

11

P % 12 = (11/8) * 100

JUMLAH 13

L+P % 14 = (13/9) * 100

JUMLAH

%

15 = 11+13

16 = (15/10) * 100

BATU

23,496

23,318

46,814

1,924

968

50.31

SISIR

21,833

21,668

43,501

1,788

675

37.75

BUMIAJI

BUMIAJI

28,594

28,380

56,974

2,342

1,765

75.37

JUNREJO

BEJI

14,456

14,348

28,804

1,184

737

62.25

9,385

9,315

18,700

769

562

73.12

97,764

97,029

194,793

JUNREJO SWASTA

JUMLAH KABUPATEN/KOTA

394 #DIV/0! 0

Sumber: - Seksi Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Tahun 2012 Catatan : 1) Data temuan Puskesmas sebesar 4707 kasus dan Swasta sebesar 394 kasus berasal dari laporan LB3 Diare Tahun 2012 seksi P2 2) Terdapat selisish sebesar 145 kasus dari hasil pencatatan Dinas Kesehatan Propinsi Jawa Timur sebesar 5246 kasus

0

8,006

0 #DIV/0!

0 #DIV/0!

5,101

63.71

TABEL 17 JUMLAH KASUS BARU KUSTA MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 KASUS BARU

NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

NAMA PUSKESMAS

1

2

3

4

1

BATU

BATU

2

#REF!

3

#REF!

4

#REF!

5

#REF!

Pausi Basiler (PB) / Kusta kering 0-14 TAHUN

Multi Basiler (MB) / Kusta Basah

≥ 15 TAHUN

L

P

L+P

L

P

5

6

7 = 5+6

8

9

JUMLAH

L+P

L

P

10 = 8+9 11 = 5+8

0-14 TAHUN L+P

12 = 6+9 13 = 7+10

L

P

14

15

≥ 15 TAHUN L

P

16 = 14+15 17

L+P

18

PB + MB

JUMLAH

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

19 = 17+18 20 = 14+17 21 = 15+18 22 = 16+19 23 = 11+20 24 = 12+21 25 = 13+22

BATU

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

SISIR

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

BUMIAJI

BUMIAJI

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

JUNREJO

BEJI

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

JUNREJO

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

6

RS PARU BATU

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

7

RS BAPTIS

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

8

RS HASTA BRATA

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

9

RS DR. ETTY

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

10

RS IPHI

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0.00

0.00

0.00

JUMLAH KABUPATEN/KOTA

0

0

0

0

ANGKA PENEMUAN KASUS BARU (NCDR/NEW CASE DETECTION RATE ) PER 100.000 PENDUDUK Sumber: - Seksi Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Tahun 2012

0

0

0

0

0

0

TABEL 18 KASUS BARU KUSTA 0-14 TAHUN DAN CACAT TINGKAT 2 MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 KASUS BARU

NO

KABUPETAN/KOTA

KECAMATAN

NAMA PUSKESMAS

PENDERITA KUSTA L

1

1

2

BATU

3

BATU

4

PENDERITA KUSTA 0-14 TAHUN

P

5

L

L+P

6

7 = 5+6

P

JUMLAH

%

8

9 = (8/5) * 100

JUMLAH 10

CACAT TINGKAT 2 L+P

% 11 = (10/6) * 100

L

JUMLAH

%

12

13 = (12/7) * 100

P

JUMLAH

%

14

15 = (14/5) * 100

L+P

JUMLAH

%

16

17 = (16/6) * 100

JUMLAH

%

18

19 = (18/7) * 100

BATU

0

0

0

0 #DIV/0!

0 #DIV/0!

0

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

0

#DIV/0!

2

#REF!

SISIR

0

0

0

0 #DIV/0!

0 #DIV/0!

0

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

0

#DIV/0!

3

#REF!

BUMIAJI

BUMIAJI

0

0

0

0 #DIV/0!

0 #DIV/0!

0

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

0

#DIV/0!

4

#REF!

JUNREJO

BEJI

0

0

0

0 #DIV/0!

0 #DIV/0!

0

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

0

#DIV/0!

5

#REF!

JUNREJO

0

0

0

0 #DIV/0!

0 #DIV/0!

0

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

0

#DIV/0!

6

RS PARU BATU

0

0

0

0 #DIV/0!

0 #DIV/0!

0

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

0

#DIV/0!

7

RS BAPTIS

0

0

0

0 #DIV/0!

0 #DIV/0!

0

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

0

#DIV/0!

8

RS HASTA BRATA

0

0

0

0 #DIV/0!

0 #DIV/0!

0

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

0

#DIV/0!

9

RS DR. ETTY

0

0

0

0 #DIV/0!

0 #DIV/0!

0

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

0

#DIV/0!

10

RS IPHI

0

0

0

0 #DIV/0!

0 #DIV/0!

0

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0

0

0

0 #DIV/0!

0 #DIV/0!

0

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

0

#DIV/0!

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Seksi Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Tahun 2012

TABEL 19 JUMLAH KASUS DAN ANGKA PREVALENSI PENYAKIT KUSTA MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN

NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

NAMA PUSKESMAS

1

2

3

4

1

BATU

BATU

KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 KASUS TERCATAT

PB

MB

JUMLAH

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

5

6

7 = 5+6

8

9

10 = 8+9

11 = 5+8

12 = 6+9

13 = 7+10

BATU

0

0

0

0

0

2

#REF!

SISIR

0

0

0

0

0

3

#REF!

BUMIAJI

BUMIAJI

0

0

0

0

0

4

#REF!

JUNREJO

BEJI

0

0

0

0

0

5

#REF!

JUNREJO

0

0

0

0

0

6

RS PARU BATU

0

0

0

0

0

7

RS BAPTIS

0

0

0

0

0

8

RS HASTA BRATA

0

0

0

0

0

9

RS DR. ETTY

0

0

0

0

0

10

RS IPHI

0

0

0

0

0

JUMLAH KABUPATEN/KOTA

0

ANGKA PREVALENSI PER 10.000 PENDUDUK Sumber: - Seksi Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Tahun 2012

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0.00

0.00

0.00

TABEL 20 PERSENTASE PENDERITA KUSTA SELESAI BEROBAT MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012

KUSTA (PB) NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

NAMA PUSKESMAS

1

2

BATU

3

4

BATU

2

#REF!

3

#REF!

4

#REF!

5

#REF!

RFT PB

2011 L

1

KUSTA (MB)

PENDERITA PB P

5

L L+P

6

7 = 5+6

PENDERITA MB

P

JUMLAH

%

8

9 = (8/5) * 100

JUMLAH

%

10

11 = (10/6) * 100

RFT MB

2010

L+P JUMLAH

%

12

13 = (12/7) * 100

L 14

L

P

L+P

15

16 = 14+15

P

JUMLAH

%

17

18 = (17/14) * 100

L+P

JUMLAH

%

19

20 = (19/15) * 100

JUMLAH 21

% 22 = (21/16) * 100

BATU

0

#DIV/0!

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0

#DIV/0!

#DIV/0!

0 #DIV/0!

SISIR

0

#DIV/0!

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0

#DIV/0!

#DIV/0!

0 #DIV/0!

BUMIAJI

BUMIAJI

0

#DIV/0!

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0

#DIV/0!

#DIV/0!

0 #DIV/0!

JUNREJO

BEJI

0

#DIV/0!

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0

#DIV/0!

#DIV/0!

0 #DIV/0!

JUNREJO

0

#DIV/0!

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0

#DIV/0!

#DIV/0!

0 #DIV/0!

6

RS PARU BATU

0

#DIV/0!

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0

#DIV/0!

#DIV/0!

0 #DIV/0!

7

RS BAPTIS

0

#DIV/0!

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0

#DIV/0!

#DIV/0!

0 #DIV/0!

8

RS HASTA BRATA

0

#DIV/0!

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0

#DIV/0!

#DIV/0!

0 #DIV/0!

9

RS DR. ETTY

0

#DIV/0!

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0

#DIV/0!

#DIV/0!

0 #DIV/0!

0

0 #DIV/0!

#DIV/0!

0

#DIV/0!

#DIV/0!

0 #DIV/0!

JUMLAH KABUPATEN/KOTA

0

0

Sumber: - Seksi Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Tahun 2012 Keterangan : Penderita PB tahun X - 1, Penderita MB tahun X - 2 X = tahun data.

0

0

0

0

0

0

0

#DIV/0!

0

TABEL 21 JUMLAH KASUS PENYAKIT YANG DAPAT DICEGAH DENGAN IMUNISASI (PD3I) MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 JUMLAH KASUS PD3I

NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

DIFTERI

NAMA PUSKESMAS

JUMLAH KASUS L

1

1

2

BATU

3

BATU

4

P

5

MENINGGAL

L+P

6

TETANUS (NON NEONATORUM)

PERTUSIS

7 = 5+6

8

L

P

9

JUMLAH KASUS L+P

10

L

11 = 9+10

P

12

MENINGGAL

L+P

13

TETANUS NEONATORUM

14 = 12+13

15

JUMLAH KASUS L

P

16

MENINGGAL

L+P

17

18 = 16+17

19

BATU

3

3

6

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

SISIR

0

2

2

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

2

#REF!

3

#REF!

BUMIAJI

BUMIAJI

1

1

2

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

4

#REF!

JUNREJO

BEJI

2

2

4

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

5

#REF!

2

2

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

10

16

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

JUMLAH KABUPATEN/KOTA

CASE FATALITY RATE (%) Sumber: - RS Dinoyo Malang - RS Aisyah Malang - RS Paru Batu - Puskesmas Batu - RSSA

JUNREJO 6

0.00

#DIV/0!

0 #DIV/0!

TABEL 22 JUMLAH KASUS PENYAKIT YANG DAPAT DICEGAH DENGAN IMUNISASI (PD3I) MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 JUMLAH KASUS PD3I

NO

KABUPATEN/KOTA

1

1

KECAMATAN

2

BATU #REF!

3

#REF!

4

#REF!

5

#REF!

JUMLAH KABUPATEN/KOTA

NAMA PUSKESMAS

3

4

BATU

2

CAMPAK

POLIO

JUMLAH KASUS

MENINGGAL

L

P

L+P

5

6

7 =5+6

8

HEPATITIS B

HEPATITIS KLINIS

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

9

10

11 = 9+10

12

13

14 = 12+13

15

16

17 = 15+16

BATU

3

1

4

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

SISIR

3

1

4

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

BUMIAJI

BUMIAJI

0

3

3

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

JUNREJO

BEJI

2

7

9

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

JUNREJO

4

5

9

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

12

17

29

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

CASE FATALITY RATE (%) Sumber: - Seksi Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Tahun 2012

0

0.00

TABEL 23 JUMLAH KASUS DBD MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN

NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

NAMA PUSKESMAS

1

2

3

4

1

BATU

BATU

KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD)

JUMLAH KASUS

MENINGGAL

CFR (%)

L

P

L+P

L

P

L+P

5

6

7 = 5+6

8

9

10 = 8+9

L

P

L+P

11 = (8/5) * 100 12 = (9/6) * 100 13 = (10/7) * 100

BATU

6

1

7

0

0

0

0.00

0.00

0.00

SISIR

4

1

5

0

0

0

0.00

0.00

0.00

0.00

2

#REF!

3

#REF!

BUMIAJI

BUMIAJI

4

0

4

0

0

0

4

#REF!

JUNREJO

BEJI

0

1

1

0

0

0

#DIV/0!

5

#REF!

JUNREJO

0

0

0

0

0

0

#DIV/0!

0

0

0

JUMLAH KABUPATEN/KOTA

INCIDENCE RATE PER 100.000 PENDUDUK

14

3

17

14.46

3.13

8.83

Sumber: - Seksi Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Tahun 2012 Keterangan: Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja Puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS

0.00

#DIV/0! 0.00 #DIV/0! 0.00

0.00 0.00 #DIV/0! 0.00

TABEL 24 KESAKITAN DAN KEMATIAN AKIBAT MALARIA MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA BATU TAHUN 2012 MALARIA PENDERITA

NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

NAMA PUSKESMAS TANPA PEMERIKSAAN SEDIAAN DARAH L

1

1

2

3

BATU

4

BATU

2

0

3

0

4

0

5

0

6

L

7 = 5+6

P

8

L+P

9

L

10 = 8+9

P

11

L+P

L

14 = 13 = 11+12 11/(5+8) * 100

12

P

L+P

15 = 16 = 12/(6+9) * 13/(7+10) * 100 100

BATU

0

0

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

0

0

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

BUMIAJI

BUMIAJI

0

0

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

JUNREJO

BEJI

0

0

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

JUNREJO

0

0

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

0

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

ANGKA KESAKITAN (API) PER 1.000 PENDUDUK

- ...... (disebutkan)

5

L+P

CFR

SISIR

JUMLAH KABUPATEN/KOTA

Sumber:

P

MENINGGAL

DENGAN PEMERIKSAAN SEDIAAN DARAH (positif)

0

0

0

0

0

0

0.00

0.00

0.00

0

0

TABEL 24A KESAKITAN DAN KEMATIAN AKIBAT MALARIA MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA BATU TAHUN 2012 MALARIA NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

NAMA PUSKESMAS

PENDUDUK BERESIKO

PENDERITA

L 1

1

2

3

BATU

4

BATU

2

0

3

0

BUMIAJI

4

0

JUNREJO

5

0

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - ...... (disebutkan)

5

MENINGGAL

DENGAN PEMERIKSAAN SEDIAAN DARAH (positif) P

6

L+P

7

L

8=6+7

P

9

CFR L+P

10

11=9+10

L

P

12=9/6*100

13 = 10/7 * 100

API L+P 14=11/8*10 15=8/5*100 0 0

BATU

0

0

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0! #DIV/0!

SISIR

0

0

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0! #DIV/0!

BUMIAJI

0

0

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0! #DIV/0!

BEJI

0

0

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0! #DIV/0!

JUNREJO

0

0

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0! #DIV/0!

0

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0! #DIV/0!

0

0

0

0

0

0

TABEL 25 PENDERITA FILARIASIS DITANGANI MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA BATU TAHUN 2012 PENDERITA FILARIASIS NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

NAMA PUSKESMAS

1

2

3

4

1

BATU

JUMLAH SELURUH KASUS

L

P

L+P

L

P

L+P

5

6

7 = 5+6

8

9

10 = 8+9

BATU

0

0

2

0

SISIR

0

0

3

0 BUMIAJI

BUMIAJI

0

0

4

0 JUNREJO

BEJI

0

0

5

0

JUMLAH KABUPATEN/KOTA

BATU

KASUS BARU DITEMUKAN

JUNREJO 0

ANGKA KESAKITAN PER 100.000 PENDUDUK (KAB/KOTA) Sumber: - ...... (disebutkan)

0 0

0

0

0

0 0

0

0

0.00

0.00

0.00

TABEL 26 BAYI BERAT BADAN LAHIR RENDAH MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN

NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

NAMA PUSKESMAS

1

2

3

4

1

BATU

BATU 0

KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012

BAYI BARU LAHIR DITIMBANG

JUMLAH LAHIR HIDUP

L

BBLR

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

5

6

7 = 5+6

8

9 = (8/5) * 100

10

11 = (10/6) * 100

12

13 = (12/7) * 100

14

15 = (14/8) * 100

16

17 = (16/10) * 100

18

19 = (18/12) * 100

BATU

312

324

636

312

100.00

324

100.00

636

100.00

10

3.21

4

1.23

14

2.20

SISIR

362

282

644

362

100.00

282

100.00

644

100.00

14

3.87

6

2.13

20

3.11

0

BUMIAJI

BUMIAJI

422

418

840

422

100.00

418

100.00

840

100.00

15

3.55

19

4.55

34

4.05

0

JUNREJO

BEJI

236

200

436

236

100.00

200

100.00

436

100.00

14

5.93

6

3.00

20

4.59

JUNREJO

119

120

239

119

100.00

120

100.00

239

100.00

4

3.36

4

3.33

8

3.35

1,451

1,344

2,795

1,451

100.00

1,344

100.00

2,795

100.00

57

3.93

39

2.90

96

3.43

0 JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Seksi Kesehatan Keluarga Tahun 2012

TABEL 27 STATUS GIZI BALITA MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 BALITA

NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

BALITA DITIMBANG

NAMA PUSKESMAS

L L

1

1

2

3

BATU

4

BATU

2

0

3

0

4

0

5

0

GIZI LEBIH (BERAT BADAN LEBIH)

P

5

L+P

6

7 = 5+6

P

JUMLAH

%

8

9 = (8/5) * 100

GIZI BAIK (BERAT BADAN NORMAL) L+P

JUMLAH

%

10

11 = (10/6) * 100

L

JUMLAH

%

12 = 8+10

13 = (12/7) * 100

P

JUMLAH

%

14

15 = (14/5) * 100

L+P

JUMLAH

%

16

17 = (16/6) * 100

JUMLAH

%

18 = 14+16

19 = (18/7) * 100

BATU

2,319

#DIV/0!

#DIV/0!

22

0.95

#DIV/0!

#DIV/0!

2,245

96.81

SISIR

2,409

#DIV/0!

#DIV/0!

22

0.91

#DIV/0!

#DIV/0!

2,313

96.01

BUMIAJI

BUMIAJI

3,480

#DIV/0!

#DIV/0!

13

0.37

#DIV/0!

#DIV/0!

3,379

97.10

JUNREJO

BEJI

1,554

#DIV/0!

#DIV/0!

37

2.38

#DIV/0!

#DIV/0!

1,349

86.81

JUNREJO

896

#DIV/0!

#DIV/0!

1

0.11

#DIV/0!

#DIV/0!

769

85.83

#DIV/0!

95

0.89

#DIV/0!

10,055

94.34

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Seksi Kesehatan Keluarga Tahun 2012

0

0

10,658

0

#DIV/0!

0

0

#DIV/0!

0

LANJUTAN TABEL 27

BALITA GIZI KURANG (BERAT BADAN KURANG) L

P

JUMLAH

%

20

21 = (20/5) * 100

0

GIZI BURUK (BERAT BADAN SANGAT KURANG)

L+P

JUMLAH

%

22

23 = (22/6) * 100

L

JUMLAH

%

24 = 20+22

25 = (24/7) * 100

P

JUMLAH

%

26

27 = (26/5) * 100

L+P

JUMLAH

%

28

29 = (28/6) * 100

JUMLAH

%

30 = 26+28

31 = (30/7) * 100

#DIV/0!

#DIV/0!

40

1.72

#DIV/0!

#DIV/0!

16

0.69

#DIV/0!

#DIV/0!

64

2.66

#DIV/0!

#DIV/0!

9

0.37

#DIV/0!

#DIV/0!

70

2.01

#DIV/0!

#DIV/0!

18

0.52

#DIV/0!

#DIV/0!

132

8.49

#DIV/0!

#DIV/0!

27

1.74

#DIV/0!

#DIV/0!

112

12.50

#DIV/0!

#DIV/0!

13

1.45

#DIV/0!

418

3.92

#DIV/0!

83

0.78

#DIV/0!

0

0

#DIV/0!

0

TABEL 28 CAKUPAN KUNJUNGAN IBU HAMIL, PERSALINAN DITOLONG TENAGA KESEHATAN, DAN PELAYANAN KESEHATAN IBU NIFAS MENURUT KECAMATAN

NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

NAMA PUSKESMAS

1

2

3

4

1

BATU

BATU

BATU

2

0

SISIR

3

0 BUMIAJI

BUMIAJI

4

0 JUNREJO

BEJI

5

0

JUNREJO

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Seksi Kesehatan Keluarga Tahun 2012 *Data Sasaran

KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012

IBU HAMIL

IBU BERSALIN

IBU NIFAS

JUMLAH

K1

%

K4

%

JUMLAH

DITOLONG NAKES

%

JUMLAH

MENDAPAT YANKES

%

5

6

7 = (6/5) * 100

8

9 = (8/5) * 100

10

11

12 = (11/10) * 100

13

14

15 = (14/13) * 100

864

648

75.00

589

68.17

824

622

75.49

824

622

75.49

802

673

83.92

632

78.80

767

651

84.88

767

637

83.05

1,051

889

84.59

831

79.07

1,004

841

83.76

1,004

832

82.87

531

447

84.18

390

73.45

507

436

86.00

507

428

84.42

346

260

75.14

249

71.97

329

239

72.64

329

238

72.34

3,594

2,917

81.16

2,691

74.87

3,431

2,789

81.29

3,431

2,757

80.36

TABEL 29 PERSENTASE CAKUPAN IMUNISASI TT PADA IBU HAMIL MENURUT KECAMATAN

NO

KABUPATEN/KOTA

1

KECAMATAN

2

NAMA PUSKESMAS

3

1 BATU

BATU

4

JUMLAH IBU HAMIL 5

KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 IMUNISASI TETANUS TOKSOID PADA IBU HAMIL

TT-1

TT-2

JUMLAH

%

6

7 = (6/5) * 100

TT-3

JUMLAH

%

8

9 = (8/5) * 100

TT-4

JUMLAH

%

10

11 = (10/5) * 100

TT-5

JUMLAH

%

12

13 = (12/5) * 100

TT2+

JUMLAH

%

14

15 = (14/5) * 100

JUMLAH

%

16

17 = (16/5) * 100

BATU

864

0

0.00

0

0.00

3

0.35

10

1.16

20

2.31

33

3.82

2

#REF!

SISIR

802

0

0.00

0

0.00

2

0.25

0

0.00

6

0.75

8

1.00

3

#REF! BUMIAJI

BUMIAJI

1,051

45

4.28

58

5.52

179

17.03

374

35.59

662

62.99

1,273

121.12

4

#REF! JUNREJO

BEJI

531

0

0.00

2

0.38

0

0.00

0

0.00

0

0.00

2

0.38

5

#REF!

JUNREJO

346

0

0.00

1

0.29

0

0.00

2

0.58

9

2.60

12

3.47

3,594

45

1.25

61

1.70

184

5.12

386

10.74

697

19.39

1,328

36.95

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Seksi Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Tahun 2012

= Ibu Hamil yang mendapatkan layanan TT di Puskesmas Beji hanya 2 orang, selebihnya masuk dalam TT kriteria Non-Hamil *Data Sasaran

TABEL 30 JUMLAH IBU HAMIL YANG MENDAPATKAN TABLET FE1 DAN FE3 MENURUT KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 FE1 (30 TABLET)

FE3 (90 TABLET)

NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

PUSKESMAS

JUMLAH IBU HAMIL

JUMLAH

%

JUMLAH

%

1

2

3

4

5

6

7 = (6/5) * 100

8

9 = (8/5) * 100

1 BATU

BATU

2

0

3

0

BUMIAJI

4

0

JUNREJO

5

0

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Seksi Kesehatan Keluarga Tahun 2012 *Data Sasaran

BATU

864

648

75.00

603

69.79

SISIR

802

673

83.92

632

78.80

BUMIAJI

1,051

889

84.59

831

79.07

BEJI

531

447

84.18

390

73.45

JUNREJO

346

260

75.14

249

71.97

3,594

2,917

81.16

2,705

75.26

TABEL 31 JUMLAH DAN PERSENTASE KOMPLIKASI KEBIDANAN DAN NEONATAL RISIKO TINGGI/KOMPLIKASI DITANGANI MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 NEONATAL RISTI/KOMPLIKASI DITANGANI

NO

KABUPATEN/KOTA

1

KECAMATAN

2

3

1 BATU

NAMA PUSKESMAS

4

BATU

20% JUMLAH IBU JUMLAH IBU HAMIL HAMIL 5

6 = 20% * 5

KOMPLIKASI KEBIDANAN DITANGANI

S

%

7

8 = (7/6) * 100

SASARAN BAYI

L

P

9

10

15% SASARAN BAYI

L

L+P

L

P

L+P

11 = 9+10

12 = 15% * 9

13 = 15% * 10

14 = 15% * 11

P

S

%

15

16 = (15/12) * 100

L+P

S

%

17

18 = (17/13) * 100

S

%

19

20 = (19/14) * 100

BATU

864

173

107

61.92

388

378

766

58

57

115

42

72.16

36

63.49

78

67.89

SISIR

802

160

83

51.75

361

350

711

54

53

107

47

86.80

31

59.05

78

73.14 78.77

2

0

3

0

BUMIAJI

BUMIAJI

1,051

210

133

63.27

473

458

931

71

69

140

47

66.24

63

91.70

110

4

0

JUNREJO

BEJI

531

106

42

39.55

239

232

471

36

35

71

26

72.52

14

40.23

40

56.62

5

0

JUNREJO

346

69

116

167.63

155

151

306

23

23

46

52

223.66

37

163.36

89

193.90

3,594

719

481

66.92

1,616

1,569

3,185

242

235

478

214

88.28

181

76.91

395

82.68

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Seksi Kesehatan Keluarga Tahun 2012 *Data Sasaran

TABEL 32 CAKUPAN PEMBERIAN VITAMIN A PADA BAYI, ANAK BALITA, DAN IBU NIFAS MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 BAYI

NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

NAMA PUSKESMAS L

1

2

3

1 BATU

4

BATU

2

0

3

0

BUMIAJI

4

0

JUNREJO

5

0

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Seksi Gizi dan promkes Tahun 2012 *Data Sasaran

P

5

BATU

BAYI 6-11 BULAN MENDAPAT VIT A

JUMLAH

L L+P

6

7 = 5+6

P

S

%

8

9 = (8/5) * 100

L+P

S

%

10

11 = (10/6) * 100

S

%

12 =8+10

13 = (12/7) * 100

388

378

766

0.0

0.0

731

95.43

361

350

711

0.0

0.0

674

94.80

BUMIAJI

473

458

931

0.0

0.0

935

100.43

BEJI

239

232

471

0.0

0.0

453

96.18

JUNREJO

155

151

306

0.0

0.0

294

96.08

1,616

1,569

3,185

0.0

3,087

96.92

SISIR

0

0.0

0

LANJUTAN TABEL 32

ANAK BALITA (1-4 TAHUN) JUMLAH L

P

14

L L+P

15

IBU NIFAS

MENDAPAT VIT A 2X

16 =14+15

MENDAPAT

P

S

%

17

18 = (17/14) * 100

JUMLAH

L+P

S

%

19

20 = (19/15) * 100

S

%

21 =17+19

22 = (21/16) * 100

23

VIT A S

%

24

25 = (24/23) * 100

1,637

1,584

3,221

0

0

2,689

83.48

824

261

31.67

1,522

1,470

2,992

0

0

2,105

70.35

767

651

84.88

1,993

1,926

3,919

0

0

3,076

78.49

1,004

841

83.76

1,008

974

1,982

0

0

1,632

82.34

507

383

75.54

654

633

1,287

0

0

979

76.07

329

236

71.73

6,814

6,587

13,401

0

10,481

78.21

3,431

2,372

69.13

0

0

0

TABEL 33 PROPORSI PESERTA KB AKTIF MENURUT JENIS KONTRASEPSI MENURUT KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 PESERTA KB AKTIF

NO

KABUPATEN/KOTA

1

KECAMATAN

2

NAMA PUSKESMAS

3

1 BATU

4

MKJP IUD

%

MOP

%

MOW

%

IM PLAN

%

JUMLAH

%

5

6 = (5/27) * 100

7

8 = (7/27) * 100

9

10 = (9/27) * 100

11

12 = (11/27) * 100

13 = 5+7+9+11

14 = (13/27) * 100

BATU

BATU

291

5.19

SISIR

392

BUMIAJI

616

BEJI JUNREJO

2

0

3

0

BUMIAJI

4

0

JUNREJO

5

0

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Laporan KB, Seksi Kesehatan Keluarga Tahun 2012 Keterangan: MKJP = Metode Kontrasepsi Jangka Panjang

4

0.07

44

0.79

301

5.37

640

11.42

10.92

0

0.00

55

1.53

313

7.82

35

0.44

91

1.16

1,142

8.72

760

21.16

14.50

1,884

23.91

266

7.08

10

0.27

120

3.19

259

365

14.56

5

0.20

116

4.63

384

6.90

655

17.44

15.32

870

34.70

1,930

8.27

54

0.23

426

1.83

2,399

10.28

4,809

20.61

LANJUTAN TABEL 33

PESERTA KB AKTIF NON MKJP SUNTIK

%

PIL

%

KON DOM

%

OBAT VAGINA

%

LAIN NYA

15

16 = (15/27) * 100

17

18 = (17/27) * 100

19

20 = (19/27) * 100

21

22 = (21/27) * 100

23

4,204

75.03

640

2,465

68.64

302

4,320

54.84

1,520

2,592

69.01

503

1,211

48.30

344

14,792

63.39

3,309

11.42

%

JUMLAH

%

25 = 24 = (23/27) 26 = (25/27) 15+17+19+21 * 100 * 100 +23

MKJP + NON MKJP

% MKJP + NON MKJP

27 = 13+25

28 = 14+26

119

2.12

0

0.00

0

0.00

4,963

88.58

5,603

100.0

8.41

64

1.78

0

0.00

0

0.00

2,831

78.84

3,591

100.0

19.29

154

1.95

0

0.00

0

0.00

5,994

76.09

7,878

100.0

13.39

6

0.16

0

0.00

0

0.00

3,101

82.56

3,756

100.0

13.72

82

3.27

0

0.00

0

0.00

1,637

65.30

2,507

100.0

14.18

425

1.82

0

0.00

0

0.00

18,526

79.39

23,335

100.0

TABEL 34 PROPORSI PESERTA KB BARU MENURUT JENIS KONTRASEPSI MENURUT KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 PESERTA KB BARU

NO

KABUPATEN/KOTA

1

KECAMATAN

2

NAMA PUSKESMAS

3

1 BATU

BATU

4

MKJP IUD

%

MOP

%

MOW

%

IMPLAN

%

JUMLAH

%

5

6 = (5/27) * 100

7

8 = (7/27) * 100

9

10 = (9/27) * 100

11

12 = (11/27) * 100

13 = 5+7+9+11

14 = (13/27) * 100

BATU

53

7.40

0

0.00

15

2.09

2

0

SISIR

86

17.48

0

0.00

24

3

0 BUMIAJI

BUMIAJI

89

5.26

0

0.00

4

4

0 JUNREJO

BEJI

12

3.87

0

0.00

5

0

JUNREJO

15

7.21

0

255

7.46

0

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Laporan KB, Seksi Kesehatan Keluarga Tahun 2012 Keterangan: MKJP = Metode Kontrasepsi Jangka Panjang

47

6.56

115

16.06

4.88

54

10.98

164

33.33

0.24

106

6.26

199

11.76

12

3.87

22

7.10

46

14.84

0.00

0

0.00

3

1.44

18

8.65

0.00

55

1.61

232

6.79

542

15.86

LANJUTAN TABEL 34

PESERTA KB BARU NON MKJP SUNTIK

%

PIL

%

KONDOM

%

OBAT VAGINA

%

LAIN NYA

15

16 = (15/27) * 100

17

18 = (17/27) * 100

19

20 = (19/27) * 100

21

22 = (21/27) * 100

23

497

69.41

95

13.27

%

JUMLAH

25 = 24 = (23/27) 15+17+19+21 * 100 +23

9

1.26

0.00

0.00

% 26 = (25/27) * 100

601

83.94

MKJP + NON MKJP

% MKJP + NON MKJP

27 = 13+25

28 = 14+26

716

100.00

287

58.33

39

7.93

2

0.41

0.00

0.00

328

66.67

492

100.00

1,109

65.54

331

19.56

53

3.13

0.00

0.00

1,493

88.24

1,692

100.00

256

82.58

8

2.58

0

0.00

0.00

0.00

264

85.16

310

100.00

182

87.50

8

3.85

0

0.00

0.00

190

91.35

208

100.00

2,331

68.20

481

14.07

64

1.87

0.00

2,876

84.14

3,418

100.00

0.00 0

0.00

0

TABEL 35 JUMLAH PESERTA KB BARU DAN KB AKTIF MENURUT KECAMATAN

NO

KABUPATEN/KOTA

1

2

KECAMATAN

BATU

BATU

TAHUN

2012

NAMA PUSKESMAS

JUMLAH PUS

4

5

3

1 BATU

KABUPATEN/KOTA

BATU

2

0

SISIR

3

0 BUMIAJI

BUMIAJI

4

0 JUNREJO

BEJI

5

0

JUNREJO

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Laporan KB, Seksi Kesehatan Keluarga Tahun 2012

8,974

PESERTA KB AKTIF

PESERTA KB BARU JUMLAH

%

6

7 = (6/5) * 100

716

JUMLAH

%

8

9 = (8/5) * 100

7.98

5,603

62.44

7,561

492

6.51

3,591

47.49

11,843

1,692

14.29

7,878

66.52

5,275

310

5.88

3,756

71.20

3,575

208

5.82

2,507

70.13

37,228

3,418

9.18

23,335

62.68

TABEL 36 CAKUPAN KUNJUNGAN NEONATUS MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN

NO

KABUPATEN/KOTA

1

1

KECAMATAN

2

3

BATU 0

3

0

4

0

5

0

BATU

TAHUN

2012 KUNJUNGAN NEONATUS 1 KALI (KN1)

JUMLAH BAYI

L

L

P

L +P

JUMLAH

5

6

7 = 5+6

8

P %

JUMLAH

9 = (8/5) * 100

10

KUNJUNGAN NEONATUS 3 KALI (KN LENGKAP) L+P

%

JUMLAH

11 = (10/6) * 100

12

L %

JUMLAH

13 = (12/7) * 100

14

P %

JUMLAH

15 = (14/5) * 100

16

L+P %

JUMLAH

%

17 = (16/6) * 100

18

19 = (18/7) * 100

BATU

388

378

766

323

83.25

306

80.95

629

82.11

321

82.73

291

76.98

612

79.90

SISIR

361

350

711

375

103.88

274

78.29

649

91.28

364

100.83

265

75.71

629

88.47

BUMIAJI

BUMIAJI

473

458

931

440

93.02

434

94.76

874

93.88

445

94.08

415

90.61

860

92.37

JUNREJO

BEJI

239

232

471

231

96.65

208

89.66

439

93.21

217

90.79

202

87.07

419

88.96

JUNREJO

155

151

306

124

80.00

117

77.48

241

78.76

123

79.35

116

76.82

239

78.10

1,616

1,569

3,185

1,493

92.39

1,339

85.34

2,832

88.92

1,470

90.97

1,289

82.15

2,759

86.62

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Seksi Kesehatan Keluarga Tahun 2012 *Data Sasaran

4

BATU

2

NAMA PUSKESMAS

KABUPATEN/KOTA

TABEL 37 CAKUPAN KUNJUNGAN BAYI MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN

NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

NAMA PUSKESMAS

1

2

3

4

1

BATU

BATU

KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 KUNJUNGAN BAYI (MINIMAL 4 KALI)

JUMLAH BAYI

L

P

L+P

L

P

L+P

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

5

6

7 = 5+6

8

9 = (8/5) * 100

10

11 = (10/6) * 100

12

13 = (12/7) * 100

BATU

388

378

766

317

81.70

315

83.33

632

82.51

2

0

SISIR

361

350

711

325

90.03

299

85.43

624

87.76

3

0 BUMIAJI

BUMIAJI

473

458

931

442

93.45

443

96.72

885

95.06

4

0 JUNREJO

BEJI

239

232

471

187

78.24

181

78.02

368

78.13

5

0

JUNREJO

155

151

306

145

93.55

132

87.42

277

90.52

1,616

1,569

3,185

1,416

87.62

1,370

87.32

2,786

87.47

JUMLAH PROVINSI Sumber: - Seksi Kesehatan Keluarga Tahun 2012 *Data Sasaran

TABEL 38 CAKUPAN DESA/KELURAHAN UCI MENURUT KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012

NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

NAMA PUSKESMAS

JUMLAH DESA/KEL

DESA/KEL UCI

% DESA/KEL UCI

1

2

3

4

5

6

7 = (6/5) * 100

1 BATU

BATU

2

#REF!

3

#REF!

4

#REF!

5

#REF!

BATU

5

5

100.00

SISIR

3

3

100.00

BUMIAJI

BUMIAJI

9

9

100.00

JUNREJO

BEJI

4

3

75.00

JUNREJO

3

3

100.00

24

23

95.83

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Seksi Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Tahun 2012

TABEL 39 CAKUPAN IMUNISASI DPT, HB, DAN CAMPAK PADA BAYI MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 BAYI DIIMUNISASI

NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

JUMLAH BAYI

NAMA PUSKESMAS

L L

1

2

1 BATU

3

BATU

4

DPT1+HB1

P

5

L+P

6

7 = 5+6

DPT3+HB3

P

JUMLAH

%

8

9 = (8/5) * 100

L+P

JUMLAH

%

10

11 = (10/6) * 100

L

JUMLAH

%

12 = 8+10

13 = (12/7) * 100

P

JUMLAH

%

14

15 = (14/5) * 100

JUMLAH

L+P %

JUMLAH

%

17 = (16/6) * 19 = (18/7) * 18 = 14+16 100 100

16

BATU

388

378

766

390

100.52

372

98.41

762

99.48

408

105.15

363

96.03

771

SISIR

361

350

711

374

103.60

292

83.43

666

93.67

353

97.78

299

85.43

652

91.70

100.63

453

98.91

929

99.79

473

100.00

482

105.24

955

102.58

100.65

2

#REF!

3

#REF!

BUMIAJI

BUMIAJI

473

458

931

476

4

#REF!

JUNREJO

BEJI

239

232

471

238

99.58

234

100.86

472

100.21

246

102.93

235

101.29

481

102.12

5

#REF!

JUNREJO

155

151

306

159

102.58

145

96.03

304

99.35

142

91.61

147

97.35

289

94.44

1,616

1,569

3,185

1,637

101.30

1,496

95.35

3,133

98.37

1,622

100.37

1,526

97.26

3,148

98.84

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Seksi Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Tahun 2012

LANJUTAN TABEL 39

BAYI DIIMUNISASI

DO RATE (%)

CAMPAK L

P

JUMLAH

%

JUMLAH

20

21 = (20/5) * 100

22

L+P %

JUMLAH

%

23 = (22/6) * 25 = (24/7) * 24 = 20+22 100 100

L

P

L+P

26 = (8-20) / 8 * 100

27 = (10-22) / 10 * 100

28 = 26+27

399

102.84

374

98.94

773

100.91

-2.31

-0.54

-1.44

346

95.84

319

91.14

665

93.53

7.49

-9.25

0.15

442

93.45

463

101.09

905

97.21

7.14

-2.21

2.58

229

95.82

229

98.71

458

97.24

3.78

2.14

2.97

141

90.97

135

89.40

276

90.20

11.32

6.90

9.21

1,557

96.35

1,520

96.88

3,077

96.61

4.89

-1.60

1.79

TABEL 40 CAKUPAN IMUNISASI BCG DAN POLIO PADA BAYI MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 BAYI DIIMUNISASI

NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

JUMLAH BAYI

NAMA PUSKESMAS

L L

1

2

3

1 BATU

BATU

4

BCG

P

5

L+P

6

7 = 5+6

POLIO3

P

JUMLAH

%

8

9 = (8/5) * 100

L+P

JUMLAH

%

10

11 = (10/6) * 100

L

JUMLAH

%

12 = 8+10

13 = (12/7) * 100

P

JUMLAH

%

14

15 = (14/5) * 100

L+P

JUMLAH

%

16

17 = (16/6) * 100

JUMLAH

%

18 = 14+16

19 = (18/7) * 100

BATU

388

378

766

382

98.45

376

99.47

758

98.96

400

103.09

373

98.68

773

100.91

2

#REF!

SISIR

361

350

711

359

99.45

316

90.29

675

94.94

359

99.45

300

85.71

659

92.69

3

#REF! BUMIAJI

BUMIAJI

473

458

931

461

97.46

459

100.22

920

98.82

469

99.15

443

96.72

912

97.96

4

#REF! JUNREJO

BEJI

239

232

471

230

96.23

231

99.57

461

97.88

269

112.55

243

104.74

512

108.70

5

#REF!

JUNREJO

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Seksi Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Tahun 2012 *Data Sasaran

155

151

306

153

98.71

143

94.70

296

96.73

162

104.52

148

98.01

310

101.31

1,616

1,569

3,185

1,585

98.08

1,525

97.20

3,110

97.65

1,659

102.66

1,507

96.05

3,166

99.40

TABEL 41 JUMLAH BAYI YANG DIBERI ASI EKSKLUSIF MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN

NO

KABUPATEN/KOTA

1

KECAMATAN

2

3

1 BATU

4

BATU

2

0

3

0

BUMIAJI

4

0

JUNREJO

5

0

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Seksi Gizi dan promkes Tahun 2012

NAMA PUSKESMAS

KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 JUMLAH BAYI YANG DIBERI ASI EKSKLUSIF

JUMLAH BAYI (YANG DIPERIKSA) L

P

5

L+P

6

7 = 5+6

L

P

JUMLAH

%

8

9 = (8/5) * 100

L+P

JUMLAH

%

10

11 = (10/6) * 100

JUMLAH

%

12

13 = (12/7) * 100

BATU

264

#DIV/0!

#DIV/0!

168

63.64

SISIR

516

#DIV/0!

#DIV/0!

295

57.17

BUMIAJI

777

#DIV/0!

#DIV/0!

449

57.79

BEJI

433

#DIV/0!

#DIV/0!

218

50.35

JUNREJO

244

#DIV/0!

#DIV/0!

127

52.05

#DIV/0!

1,257

56.27

0

0

2,234

0

#DIV/0!

0

TABEL 42 PEMBERIAN MAKANAN PENDAMPING ASI ANAK USIA 6-23 BULAN KELUARGA MISKIN MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN

NO

KABUPATEN/KOTA

1

KECAMATAN

2

NAMA PUSKESMAS

3

1 BATU

BATU

4

KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 ANAK 6-23 BULAN

DARI KELUARGA MISKIN L 5

P 6

%

MENDAPAT MP-ASI

L+P

L

7 = 5+6

P

8

L+P

9

L

10 = 8+9

P

L+P

11 = (8/5) * 12 = (9/6) * 13 = (10/7) 100 100 * 100

BATU

16

16

#DIV/0!

#DIV/0!

100.00

2

0

SISIR

9

9

#DIV/0!

#DIV/0!

100.00

3

0 BUMIAJI

BUMIAJI

18

18

#DIV/0!

#DIV/0!

100.00

4

0 JUNREJO

BEJI

27

27

#DIV/0!

#DIV/0!

100.00

5

0

JUNREJO

13

13

#DIV/0!

#DIV/0!

100.00

83

#DIV/0!

#DIV/0!

100.00

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Seksi Gizi dan promkes Tahun 2012

83

0

0

TABEL 43 CAKUPAN PELAYANAN ANAK BALITA MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 ANAK BALITA (12-59 BULAN)

NO

KABUPATEN/KOTA

1

1

KECAMATAN

2

3

BATU 0

3

0

4

0

5

0

MENDAPAT PELAYANAN KESEHATAN

JUMLAH

L

P

L+P

L

P

L+P

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

5

6

7 = 5+6

8

9 = (8/5) * 100

10

11 = (10/6) * 100

12 = 8+10

13 = (12/7) * 100

BATU

1,637

1,584

3,221

1,214

74.16

1,248

78.79

2,462

76.44

SISIR

1,522

1,470

2,992

1,268

83.31

1,233

83.88

2,501

83.59

BUMIAJI

BUMIAJI

1,993

1,926

3,919

1,800

90.32

1,738

90.24

3,538

90.28

JUNREJO

BEJI

1,008

974

1,982

670

66.47

655

67.25

1,325

66.85

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Seksi Kesehatan Keluarga Tahun 2012 *Data Sasaran

4

BATU

2

NAMA PUSKESMAS

JUNREJO

654

633

1,287

322

49.24

311

49.13

633

49.18

6,814

6,587

13,401

5,274

77.40

5,185

78.72

10,459

78.05

TABEL 44 (dengan D) JUMLAH BALITA DITIMBANG MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 BALITA

NO

KABUPATEN/KOTA

1

1

KECAMATAN

2

3

BATU 0

3

0

4

0

5

0

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Seksi Gizi dan promkes Tahun 2012 *Data Sasaran

4

BATU

2

NAMA PUSKESMAS

DITIMBANG

BALITA YANG ADA

L

P

L+P

L

P

L+P

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

5

6

7 = 5+6

8

9 = (8/5) * 100

10

11 = (10/6) * 100

12 = 8+10

13 = (12/7) * 100

BATU

2,026

1,961

3,987

0.0

0.0

2,319

58.16

SISIR

1,883

1,821

3,704

0.0

0.0

2,409

65.04

BUMIAJI

BUMIAJI

2,466

2,385

4,851

0.0

0.0

3,480

71.74

JUNREJO

BEJI

1,246

1,206

2,452

0.0

0.0

1,554

63.38

0.0

896

56.28

0.0

10,658

64.26

JUNREJO

809

783

1,592

8,430

8,156

16,586

0.0 0

0.0

0

LANJUTAN TABEL 44

BALITA BB NAIK L JUMLAH

P %

15 = (14/8) * 100

14

L+P

JUMLAH

%

16

17 = (16/10) * 100

L

P

L+P

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

18 = 14+16

19 = (18/12) * 100

20

21 = (20/8) * 100

22

23 = (22/10) * 100

24 = 20+22

25 = (24/12) * 100

#DIV/0!

#DIV/0!

1,839

79.30

#DIV/0!

#DIV/0!

16

0.69

#DIV/0!

#DIV/0!

1,524

63.26

#DIV/0!

#DIV/0!

9

0.37

#DIV/0!

#DIV/0!

2,488

71.49

#DIV/0!

#DIV/0!

18

0.52

#DIV/0!

#DIV/0!

817

52.57

#DIV/0!

#DIV/0!

27

1.74

#DIV/0!

456

50.89

#DIV/0!

13

1.45

#DIV/0!

7,124

66.84

#DIV/0!

83

0.78

#DIV/0! 0

BGM

#DIV/0!

0

#DIV/0! 0

#DIV/0!

0

TABEL 44 (dengan D') JUMLAH BALITA DITIMBANG MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 BALITA

NO

KABUPATEN/KOTA

1

1

KECAMATAN

2

3

BATU 0

3

0

4

0

5

0

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Seksi Gizi dan promkes Tahun 2012 *Data Sasaran

4

BATU

2

NAMA PUSKESMAS

DITIMBANG

BALITA YANG ADA

L

P

L+P

L

P

L+P

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

5

6

7 = 5+6

8

9 = (8/5) * 100

10

11 = (10/6) * 100

12 = 8+10

13 = (12/7) * 100

BATU

2,026

1,961

3,987

0.0

0.0

2,206

55.33

SISIR

1,883

1,821

3,704

0.0

0.0

2,055

55.48

BUMIAJI

BUMIAJI

2,466

2,385

4,851

0.0

0.0

3,130

64.52

JUNREJO

BEJI

1,246

1,206

2,452

0.0

0.0

1,274

51.96

0.0

726

45.60

0.0

9,391

56.62

JUNREJO

809

783

1,592

8,430

8,156

16,586

0.0 0

0.0

0

LANJUTAN TABEL 44

BALITA BB NAIK L JUMLAH

P %

15 = (14/8) * 100

14

L+P

JUMLAH

%

16

17 = (16/10) * 100

L

P

L+P

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

18 = 14+16

19 = (18/12) * 100

20

21 = (20/8) * 100

22

23 = (22/10) * 100

24 = 20+22

25 = (24/12) * 100

#DIV/0!

#DIV/0!

1,839

83.36

#DIV/0!

#DIV/0!

16

0.73

#DIV/0!

#DIV/0!

1,524

74.16

#DIV/0!

#DIV/0!

9

0.44

#DIV/0!

#DIV/0!

2,488

79.49

#DIV/0!

#DIV/0!

18

0.58

#DIV/0!

#DIV/0!

817

64.13

#DIV/0!

#DIV/0!

27

2.12

#DIV/0!

456

62.81

#DIV/0!

13

1.79

#DIV/0!

7,124

75.86

#DIV/0!

83

0.88

#DIV/0! 0

BGM

#DIV/0!

0

#DIV/0! 0

#DIV/0!

0

TABEL 45 CAKUPAN BALITA GIZI BURUK YANG MENDAPAT PERAWATAN MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 BALITA GIZI BURUK

NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

NAMA PUSKESMAS L

1

2

3

1 BATU

4

BATU

2

0

3

0

4

0

5

0

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota - Seksi Gizi dan promkes Tahun 2012

MENDAPAT PERAWATAN

JUMLAH (KASUS) P

5

L L+P

6

7 = 5+6

P

S

%

8

9 = (8/5) * 100

S

L+P %

S

%

11 = (10/6) 13 = (12/7) 12 = 8+10 * 100 * 100

10

BATU

4

#DIV/0!

#DIV/0!

4

100.00

SISIR

5

#DIV/0!

#DIV/0!

5

100.00

BUMIAJI

BUMIAJI

3

#DIV/0!

#DIV/0!

3

100.00

JUNREJO

BEJI

1

#DIV/0!

#DIV/0!

1

100.00

#DIV/0!

4

100.00

#DIV/0!

17

100.00

JUNREJO

4 0

0

17

#DIV/0! 0

#DIV/0!

0

TABEL 46 CAKUPAN PENJARINGAN KESEHATAN SISWA SD & SETINGKAT MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 MURID KELAS 1 SD DAN SETINGKAT

NO

KABUPATEN/KOTA

1

1

KECAMATAN

2

3

BATU

4

BATU

2

0

3

0

4

0

5

0

NAMA PUSKESMAS

MENDAPAT PENJARINGAN KESEHATAN

JUMLAH

L

P

L+P

L

P

L+P

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

5

6

7 = 5+6

8

9 = (8/5) * 100

10

11 = (10/6) * 100

12 = 8+10

13 = (12/7) * 100

BATU

360

368

728

427

118.61

352

95.65

779

107.01

SISIR

481

384

865

341

70.89

298

77.60

639

73.87

BUMIAJI

BUMIAJI

395

404

799

366

92.66

381

94.31

747

93.49

JUNREJO

BEJI

214

230

444

244

114.02

217

94.35

461

103.83

834

727

1,561

116

13.91

105

14.44

221

14.16

2,284

2,113

4,397

1,494

65.41

1,353

64.03

2,847

64.75

JUNREJO

JUMLAH KABUPATEN/KOTA CAKUPAN PENJARINGAN KESEHATAN SISWA SD & SETINGKAT Sumber: - Seksi Kesehatan Keluarga Tahun 2012

65.41

64.03

64.75

TABEL 47 CAKUPAN PELAYANAN KESEHATAN SISWA SD DAN SETINGKAT MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 MURID SD DAN SETINGKAT

NO

KABUPATEN/KOTA

1

1

KECAMATAN

2

3

BATU

4

BATU

2

0

3

0

4

0

5

0

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Seksi Kesehatan Keluarga Tahun 2012

NAMA PUSKESMAS

MENDAPAT PELAYANAN KESEHATAN

JUMLAH

L

P

L+P

L

P

L+P

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

5

6

7 = 5+6

8

9 = (8/5) * 100

10

11 = (10/6) * 100

12

13 = (12/7) * 100

BATU

2,552

2,336

4,888

427

16.73

352

15.07

779

15.94

SISIR

2,769

2,526

5,295

341

12.31

298

11.80

639

12.07

BUMIAJI

BUMIAJI

2,588

2,519

5,107

835

32.26

801

31.80

1,636

32.03

JUNREJO

BEJI

1,461

1,482

2,943

244

16.70

217

14.64

461

15.66

JUNREJO

834

727

1,561

116

13.91

105

14.44

221

14.16

10,204

9,590

19,794

1,963

19.24

1,773

18.49

3,736

18.87

TABEL 48 CAKUPAN PELAYANAN KESEHATAN PRA LANSIA DAN LANSIA MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN

NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012

PRA LANSIA DAN LANSIA (60TAHUN+)

NAMA PUSKESMAS

JUMLAH L

1

2

3

1 BATU

4

BATU

2

0

3

0

BUMIAJI

4

0

JUNREJO

5

0

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Seksi Kesehatan Keluarga Tahun 2012

P

5

MENDAPAT PELAYANAN KESEHATAN L+P

6

7 = 5+6

L

%

8

9 = (8/5) * 100

P

%

10

11 = (10/6) * 100

L+P

%

12

13 = (12/7) * 100

BATU

5234

5656

10,890

2,489

47.55

5,677

100.37

8,166

74.99

SISIR

4818

5317

10,135

2,578

53.51

5,628

105.85

8,206

80.97

BUMIAJI

5450

6030

11,480

2,183

40.06

5,388

89.35

7,571

65.95

BEJI

3111

3357

6,468

1,467

47.16

3,357

100.00

4,824

74.58

JUNREJO

1987

2204

4,191

644

32.41

2,010

91.20

2,654

63.33

20,600

22,564

43,164

9,366

45.47

22,060

97.77

31,421

72.79

TABEL 49

PERSENTASE SARANA KESEHATAN DENGAN KEMAMPUAN PELAYANAN GAWAT DARURAT (GADAR) LEVEL I KABUPATEN/KOTA BATU TAHUN 2012

NO

SARANA KESEHATAN

JUMLAH SARANA

1

2

3

1 RUMAH SAKIT UMUM

MEMPUNYAI KEMAMPUAN YAN. GADAR LEVEL I

3

JUMLAH

%

4

5 = (4/3) * 100

2

2 RUMAH SAKIT JIWA

66.67 #DIV/0!

3 RUMAH SAKIT KHUSUS LAINNYA

2

1

50.00

4 PUSKESMAS PERAWATAN

3

0

-

5 SARANA YANKES.LAINNYA

6

0

-

14

3

21.43

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Seksi Pelayanan Kesehatan Dasar dan Rujukan Tahun 2012

TABEL 50 JUMLAH PENDERITA DAN KEMATIAN PADA KLB MENURUT JENIS KLB

YANG TERSERANG

NO

JENIS KEJADIAN LUAR BIASA

JUMLAH KEC

JUMLAH DESA

1

2

3

4

KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012

JUMLAH PENDUDUK TERANCAM

ATTACK RATE (%)

JUMLAH PENDERITA

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

5

6

7

8

9

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

1

1

4,275

4,225

8,500

1

0

1

0.02

2 KERACUNAN MAKANAN

1

2

11,641

11,506

23,147

90

20

110

0.77

3 DIFTHERI

3

8

33,616

33,226

66,842

6

10

16

4 MALARIA

1

1

1

0

5 DIARE

2

2

8

13

- Puskesmas - RS

CFR (%)

L

1 AFP

Sumber:

JUMLAH KEMATIAN

#REF! 11,641

#REF! 11,506

#REF! 23,147

-

0.01

0

-

#DIV/0!

-

0.17

0.48

0

-

-

-

0.02

0.03

0.02

0

-

-

-

1

#REF!

#REF!

#REF!

0

-

#DIV/0!

-

21

0.07

0.11

0.09

0

-

-

-

TABEL 51 DESA/KELURAHAN TERKENA KLB YANG DITANGANI < 24 JAM MENURUT KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012

DESA/KELURAHAN TERKENA KLB NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

NAMA PUSKESMAS

JUMLAH DESA/KELURAHAN

1

2

3

4

5

1 BATU

BATU

2

#REF!

3

#REF!

4

#REF!

5

#REF!

JUMLAH

RATA2 KEJADIAN DESA/KELURAHAN KLB PER JUMLAH DESA/KELURAHAN

DITANGANI <24 JAM

%

6

7 = 6/5

8

9 = (8/6) * 100

BATU

5

6

1.20

6

100.00

SISIR

3

2

0.67

2

100.00

BUMIAJI

BUMIAJI

9

1

0.11

1

100.00

JUNREJO

BEJI

4

2

0.50

2

100.00

3

3

1.00

3

100.00

24

14

0.58

14

100.00

JUNREJO

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Seksi Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Tahun 2012

TABEL 52 PELAYANAN KESEHATAN GIGI DAN MULUT MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 PELAYANAN KESEHATAN GIGI DAN MULUT

NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

NAMA PUSKESMAS

TUMPATAN GIGI TETAP L

1

2

1 BATU

3

4

P

5

L+P

6

RASIO TUMPATAN/ PENCABUTAN

PENCABUTAN GIGI TETAP L

7 = 5+6

P

8

9

L+P

L

P

10 = 8+9

11 = 5/8

L+P

12 = 6/9

13 = 7/10

BATU

BATU

109

150

259

205

334

539

0.53

0.45

0.48

SISIR

108

168

276

127

191

318

0.85

0.88

0.87

BUMIAJI

257

534

791

121

267

388

2.12

2.00

2.04

BEJI

63

115

178

61

142

203

1.03

0.81

0.88

JUNREJO

21

80

101

35

84

119

0.60

0.95

0.85

558

1,047

1,605

549

1,018

1,567

1.02

1.03

1.02

2

#REF!

3

#REF!

BUMIAJI

4

#REF!

JUNREJO

5

#REF!

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Seksi Pelayanan Kesehatan Dasar dan Rujukan Tahun 2012

TABEL 53 PELAYANAN KESEHATAN GIGI DAN MULUT PADA ANAK SD DAN SETINGKAT MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 UKGS (PROMOTIF DAN PREVENTIF)

NO

KABUPATEN/KOTA

1

KECAMATAN

2

1 BATU

NAMA PUSKESMAS

JUMLAH SD/MI

JUMLAH SD/MI DGN SIKAT GIGI MASSAL

%

4

5

6

7 = (6/5) * 100

3

BATU

JUMLAH MURID SD/MI

JUMLAH SD/MI MENDAPAT YAN. GIGI

%

8

9 = (8/5) * 100

L

P

10

L+P

11

12 = 10+11

BATU

21

21

100.00

21

100.00

2,552

2,336

4,888

SISIR

20

20

100.00

20

100.00

2,769

2,526

5,295

2

#REF!

3

#REF!

BUMIAJI

BUMIAJI

26

26

100.00

26

100.00

2,698

2,538

5,236

4

#REF!

JUNREJO

BEJI

14

14

100.00

14

100.00

1,461

1,482

2,943

5

#REF!

6

6

100.00

6

100.00

834

727

1,561

87

87

100.00

87

100.00

10,314

9,609

19,923

JUNREJO

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Seksi Pelayanan Kesehatan Dasar dan Rujukan Tahun 2012

LANJUTAN TABEL 53

UKGS (PROMOTIF DAN PREVENTIF) MURID SD/MI DIPERIKSA

PERLU PERAWATAN

MENDAPAT PERAWATAN

L

%

P

%

L+P

%

L

P

L+P

L

%

P

%

L+P

%

13

14 = (13/10) * 100

15

16 = (15/11) * 100

17 = 13+15

18 = (17/12) * 100

19

20

21 = 19+20

22

23 = (22/19) * 100

24

25 = (24/20) * 100

26 = 22+24

27 = (26/21) * 100

743

29.11

957

40.97

1,700

34.78

709

889

1,598

608

85.75

797

89.65

1,405

1,084

39.15

1,311

51.90

2,395

45.23

527

705

1,232

325

61.67

452

64.11

777

87.92 63.07

452

16.75

558

21.99

1,010

19.29

72

125

197

181

251.39

272

217.60

453

229.95

447

30.60

590

39.81

1,037

35.24

841

1,066

1,907

505

60.05

565

53.00

1,070

56.11

560

67.15

534

73.45

1,094

70.08

294

284

578

144

48.98

141

49.65

285

49.31

3,286

31.86

3,950

41.11

7,236

36.32

2,443

3,069

5,512

1,763

72.17

2,227

72.56

3,990

72.39

TABEL 54 JUMLAH KEGIATAN PENYULUHAN KESEHATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 PENYULUHAN KESEHATAN

NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

NAMA PUSKESMAS

1

2

3

4

1 BATU

BATU 0 0

BUMIAJI

0

JUNREJO

0 SUB JUMLAH I - PUSKESMAS

JUMLAH SELURUH KEGIATAN PENYULUHAN KELOMPOK

JUMLAH KEGIATAN PENYULUHAN MASSA

5

6

BATU

73

0

SISIR

151

0

BUMIAJI

54

1

BEJI

153

0

JUNREJO

59

0

490

1

490

1

JUMLAH II - DINAS KESEHATAN JUMLAH III - RUMAH SAKIT JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Seksi Gizi dan promkes Tahun 2012

TABEL 55 CAKUPAN JAMINAN PEMELIHARAAN KESEHATAN PRA BAYAR MENURUT JENIS JAMINAN, JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN

NO

KABUPATEN/KOTA

1

KECAMATAN

2

1 BATU

3

BATU

2

#REF!

3

#REF!

4

#REF!

5

#REF!

NAMA PUSKESMAS 4

BATU

TAHUN

2012 JUMLAH PESERTA JAMINAN KESEHATAN PRA BAYAR

JUMLAH PENDUDUK

ASKES

JAMSOSTEK

ASKESKIN/JAMKESMAS

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

5

6

7 = 5+6

8

9

10 = 8+9

11

12

13 = 11+12

14

15

16 = 14+15

BATU

23496

23318

46814

3,763

0

4,575

SISIR

21833

21668

43501

107

0

3,548

BUMIAJI

BUMIAJI

28594

28380

56974

600

0

5,868

JUNREJO

BEJI

14456

14348

28804

991

0

4,017

JUNREJO

JUMLAH KABUPATEN/KOTA PERSENTASE KABUPATEN/KOTA Sumber: - Seksi Pelayanan Kesehatan Dasar dan Rujukan Tahun 2012 *Data Sasaran

KABUPATEN/KOTA

9385

9315

18700

97,764

97,029

194,793

951 0

0

6,412 3.29

0 0

0

44 0.02

1,789 0

0

19,797 10.16

LANJUTAN TABEL 55

N KECAMATAN

JUMLAH PESERTA JAMINAN KESEHATAN PRA BAYAR JAMKESDA L

P

17

LAINNYA L+P

18

L

19 = 17+18

P

20

L+P

21

0

L

22 = 20+21

%

P

L+P

L

P

L+P

23 = 24 = 25 = 26 = (23/5) * 27 = (24/6) * 28 = (25/7) * 8+11+14+17+2 9+12+15+18+2 10+13+16+19+2 100 100 100 0 1 2

1,448

0

0

0

9,786

0.00

0.00

20.90

1,354

0

0

0

5,009

0.00

0.00

11.51

1,747

0

0

0

8,215

0.00

0.00

14.42

832

0

0

0

5,840

0.00

0.00

20.27

0

0

0

3,359

0.00

0.00

17.96

0

0

0

32,253 0.00

0.00

16.56

619 0

JUMLAH

6,000 93.57

0

0

0.00

16.56

TABEL 56 CAKUPAN PELAYANAN RAWAT JALAN MASYARAKAT MISKIN (DAN HAMPIR MISKIN) MENURUT STRATA SARANA KESEHATAN, JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 MASYARAKAT MISKIN (DAN HAMPIR MISKIN)

NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

NAMA PUSKESMAS

DICAKUP ASKESKIN/JAMKESMAS

JUMLAH YANG ADA L L

1

2

1 BATU

3

BATU

2

#REF!

3

#REF!

4

#REF!

5

#REF!

4

P

5

L+P

6

7 = 5+6

P

JUMLAH

%

8

9 = (8/5) * 100

L+P

JUMLAH

%

10

11 = (10/6) * 100

JUMLAH

%

12 = 8+10

13 = (12/7) * 100

BATU

6,023

#DIV/0!

#DIV/0!

4,575

75.96

SISIR

4,902

#DIV/0!

#DIV/0!

3,548

72.38

BUMIAJI

BUMIAJI

7,615

#DIV/0!

#DIV/0!

5,868

77.06

JUNREJO

BEJI

4,849

#DIV/0!

#DIV/0!

4,017

82.84

JUNREJO

2,408

#DIV/0!

#DIV/0!

1,789

74.29

#DIV/0!

19,797

76.74

6

RS PARU BATU

7

RS BAPTIS

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Seksi Pelayanan Kesehatan Dasar dan Rujukan Tahun 2012

0

0

25,797

0

#DIV/0!

0

LANJUTAN TABEL 56

MASYARAKAT MISKIN (DAN HAMPIR MISKIN) MENDAPAT YANKES RAWAT JALAN PELAYANAN KESEHATAN RUJUKAN (PASIEN MASKIN DI SARKES STRATA 2 DAN STRATA 3)

PELAYANAN KESEHATAN DASAR (PASIEN MASKIN DI SARKES STRATA 1)

L

P

JUMLAH

%

14

15 = (14/5) * 100

L+P

JUMLAH

%

16

17 = (16/6) * 100

L

JUMLAH

%

18 = 14+16

19 = (18/7) * 100

P

JUMLAH

%

20

21 = (20/5) * 100

L+P

JUMLAH

%

22

23 = (22/6) * 100

JUMLAH

%

24 = 20+22

25 = (24/7) * 100

894

#DIV/0!

986

#DIV/0!

1,880

31.21

#DIV/0!

#DIV/0!

0

0.00

220

#DIV/0!

320

#DIV/0!

540

11.02

#DIV/0!

#DIV/0!

0

0.00

151

#DIV/0!

467

#DIV/0!

618

8.12

#DIV/0!

#DIV/0!

0

0.00

150

#DIV/0!

247

#DIV/0!

397

8.19

#DIV/0!

#DIV/0!

0

0.00

201

#DIV/0!

398

#DIV/0!

599

24.88

#DIV/0!

#DIV/0!

0

#DIV/0!

1,955

#DIV/0!

#DIV/0!

5,339

#DIV/0!

#DIV/0!

7,294

1,616

#DIV/0!

2,418

#DIV/0!

4,034

15.64

0

#DIV/0!

0

0.00

28.27

TABEL 56 A CAKUPAN PELAYANAN RAWAT JALAN MASYARAKAT MISKIN (DAN HAMPIR MISKIN) MENURUT STRATA SARANA KESEHATAN, JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN YANG DICAKUP MELALUI PROGRAM JAMKESDA KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 MASYARAKAT MISKIN (DAN HAMPIR MISKIN)

NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

NAMA PUSKESMAS

DICAKUP JAMKESDA

JUMLAH YANG ADA L L

1

2

1 BATU

3

BATU

4

P

5

L+P

6

7 = 5+6

P

JUMLAH

%

8

9 = (8/5) * 100

L+P

JUMLAH

%

10

11 = (10/6) * 100

JUMLAH

%

12 = 8+10

13 = (12/7) * 100

BATU

0

0

6,023

#DIV/0!

#DIV/0!

1,448

24.04

2

#REF!

SISIR

0

0

4,902

#DIV/0!

#DIV/0!

1,354

27.62

3

#REF!

BUMIAJI

BUMIAJI

0

0

7,615

#DIV/0!

#DIV/0!

1,747

22.94

4

#REF!

JUNREJO

BEJI

0

0

4,849

#DIV/0!

#DIV/0!

832

17.16

5

#REF!

JUNREJO

0

0

2,408

#DIV/0!

#DIV/0!

619

25.71

0

0

25,797

0 #DIV/0!

#DIV/0!

6,000

23.26

6

RS PARU BATU

7

RS BAPTIS

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - ...... (disebutkan)

0

LANJUTAN TABEL 56 A

MASYARAKAT MISKIN (DAN HAMPIR MISKIN) MENDAPAT YANKES RAWAT JALAN PELAYANAN KESEHATAN DASAR (PASIEN MASKIN DI SARKES STRATA 1)

L

P

JUMLAH

%

14

15 = (14/5) * 100

PELAYANAN KESEHATAN RUJUKAN (PASIEN MASKIN DI SARKES STRATA 2 DAN STRATA 3)

L+P

JUMLAH

%

16

17 = (16/6) * 100

L

JUMLAH

%

18 = 14+16

19 = (18/7) * 100

P

JUMLAH

%

20

21 = (20/5) * 100

JUMLAH

L+P %

%

JUMLAH

23 = (22/6) * 25 = (24/7) * 24 = 20+22 100 100

22

763

#DIV/0!

894

#DIV/0!

1,657

27.51

#DIV/0!

#DIV/0!

0

0.00

124

#DIV/0!

270

#DIV/0!

394

8.04

#DIV/0!

#DIV/0!

0

0.00

59

#DIV/0!

138

#DIV/0!

197

2.59

#DIV/0!

#DIV/0!

0

0.00

130

#DIV/0!

104

#DIV/0!

234

4.83

#DIV/0!

#DIV/0!

0

0.00

113

#DIV/0!

154

#DIV/0!

267

11.09

#DIV/0!

#DIV/0!

1,189

#DIV/0!

1,560

#DIV/0!

2,749

10.66

0

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0

0.00

1,323

#DIV/0!

3,682

#DIV/0!

5,005

19.40

TABEL 57 CAKUPAN PELAYANAN RAWAT INAP MASYARAKAT MISKIN (DAN HAMPIR MISKIN) MENURUT STRATA SARANA KESEHATAN, JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 MASYARAKAT MISKIN DAN HAMPIR MISKIN MENDAPAT YANKES RAWAT INAP

NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

NAMA PUSKESMAS

JUMLAH YANG ADA

PELAYANAN KESEHATAN DASAR (PASIEN MASKIN DI SARKES STRATA 1)

L 1

2

1 BATU

3

BATU

4

P

L+P

L

P

L+P

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

5

6

7 = 5+6

8

9 = (8/5) * 100

10

11 = (10/6) * 100

12 = 8+10

13 = (12/7) * 100

BATU

0

0

6,023

9

#DIV/0!

8 #DIV/0!

17

0.28

2

#REF!

SISIR

0

0

4,902

0

#DIV/0!

0 #DIV/0!

0

0.00

3

#REF!

BUMIAJI

BUMIAJI

0

0

7,615

5

#DIV/0!

7 #DIV/0!

12

0.16

4

#REF!

JUNREJO

BEJI

0

0

4,849

2

#DIV/0!

9 #DIV/0!

11

0.23

5

#REF!

JUNREJO

0

0

2,408

0

#DIV/0!

0 #DIV/0!

0

0.00

0

0

25,797

16

#DIV/0!

24 #DIV/0!

40

0.16

6

RS PARU BATU

7

RS BAPTIS

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - ...... (disebutkan)

LANJUTAN TABEL 57

MASYARAKAT MISKIN DAN HAMPIR MISKIN MENDAPAT YANKES RAWAT INAP PELAYANAN KESEHATAN RUJUKAN (PASIEN MASKIN DI SARKES STRATA 2 DAN STRATA 3)

L

P

L+P

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

14

15 = (14/5) * 100

16

17 = (17/6) * 100

18 = 14+16

19 = (18/7) * 100

#DIV/0!

#DIV/0!

0

0.00

#DIV/0!

#DIV/0!

0

0.00

#DIV/0!

#DIV/0!

0

0.00

#DIV/0!

#DIV/0!

0

0.00

#DIV/0!

#DIV/0!

0

0.00

654 #DIV/0! 562 #DIV/0! 0 #DIV/0!

0 #DIV/0!

1,216

4.71

TABEL 57 A CAKUPAN PELAYANAN RAWAT INAP MASYARAKAT MISKIN (DAN HAMPIR MISKIN) MENURUT STRATA SARANA KESEHATAN, JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN YANG DICAKUP MELALUI PROGRAM JAMKESDA KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 MASYARAKAT MISKIN DAN HAMPIR MISKIN MENDAPAT YANKES RAWAT INAP

NO

KABUPATEN/KOTA

KECAMATAN

NAMA PUSKESMAS

JUMLAH YANG ADA

PELAYANAN KESEHATAN DASAR (PASIEN MASKIN DI SARKES STRATA 1)

L 1

2

1 BATU

3

BATU

4

P

L+P

L

P

L+P

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

5

6

7 = 5+6

8

9 = (8/5) * 100

10

11 = (10/6) * 100

12 = 8+10

13 = (12/7) * 100

BATU

0

0

6,023

5

#DIV/0!

3

#DIV/0!

8

0.13

2

#REF!

SISIR

0

0

4,902

0

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0

0.00

3

#REF!

BUMIAJI

BUMIAJI

0

0

7,615

2

#DIV/0!

0

#DIV/0!

2

0.03

4

#REF!

JUNREJO

BEJI

0

0

4,849

4

#DIV/0!

2

#DIV/0!

6

0.12

5

#REF!

JUNREJO

0

0

2,408

0

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0

0.00

0

0

25,797

11

#DIV/0!

5

#DIV/0!

16

0.06

6

RS PARU BATU

7

RS BAPTIS

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - ...... (disebutkan)

LANJUTAN TABEL 57 A

MASYARAKAT MISKIN DAN HAMPIR MISKIN MENDAPAT YANKES RAWAT INAP PELAYANAN KESEHATAN RUJUKAN (PASIEN MASKIN DI SARKES STRATA 2 DAN STRATA 3)

L

P

JUMLAH

%

JUMLAH

14

15 = (14/5) * 100

16

0

L+P %

JUMLAH

%

17 = (17/6) 19 = (18/7) 18 = 14+16 * 100 * 100

#DIV/0!

#DIV/0!

0

0.00

#DIV/0!

#DIV/0!

0

0.00

#DIV/0!

#DIV/0!

0

0.00

#DIV/0!

#DIV/0!

0

0.00

#DIV/0!

#DIV/0!

0

0.00

160

#DIV/0!

287

#DIV/0!

447

1.73

#DIV/0!

0

#DIV/0!

TABEL 58 JUMLAH KUNJUNGAN RAWAT JALAN , RAWAT INAP, DAN KUNJUNGAN GANGGUAN JIWA DI SARANA PELAYANAN KESEHATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 JUMLAH KUNJUNGAN

NO

SARANA PELAYANAN KESEHATAN

1

2

1

KUNJUNGAN GANGGUAN JIWA

RAWAT JALAN

RAWAT INAP

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

3

4

5 = 3+4

6

7

8 = 6+7

9

10

11 = 9+10

Puskesmas Batu

16,167

17,864

34,031

Puskesmas Sisir

8,130

11,986

20,116

Puskesmas Bumiaji

12,825

19,021

31,846

38

Puskesmas Beji

14,738

7,742

22,480

77

6,574

9,321

15,895

58,434

65,934

124,368

211

Puskesmas Junrejo SUB JUMLAH I - PUSKESMAS

JUMLAH

96

133

229

96

120

0

18

16

216 34

58

96

956

1,606

2,562

67

144

28

42

70

0

0

0

0

258

469

1,098

1,784

2,882

1

RS PARU BATU

18,830

16,327

35,157

2,072

2,132

4,204

0

0

0

2

RS BAPTIS

13,992

19,806

33,798

1,603

2,270

3,873

367

520

887

3

RS HASTA BRATA

4,135

7,679

11,814

634

1,154

1,788

0

0

0

4

RS DR. ETTY

3,119

3,189

6,308

969

1,074

2,043

0

0

0

5

RS IPHI

3,491

13,968

17,459

17,459

89

17,548

0

0

0

SUB JUMLAH II - RS

43,567

60,969

104,536

22,737

6,719

29,456

367

520

887

1

BP/BKIA MARGI RAHAYU

0

0

0

2

BP DOULOS

0

0

0

3

BP PUNTEN

0

0

0

4

BKIA NU

0

0

0

5

BP AGRO HUSADA

0

0

0

6

BP "HILMY RASYAD"

0

0

SUB JUMLAH III - SARKES LAINNYA JUMLAH KABUPATEN/KOTA

0

0

0

0

0

0

0

0

1,465

2,304

3,769

102,001

126,903

228,904

22,948

6,977

29,925

JUMLAH PENDUDUK KABUPATEN/KOTA

97,764

97,029

194,793

97,764

97,029

194,793

CAKUPAN KUNJUNGAN (%)

104.33

130.79

117.51

23.47

7.19

15.36

Sumber: - Seksi Pelayanan Kesehatan Dasar dan Rujukan Tahun 2012 *Data Sasaran

* Terintegrasi dengan data Puskesmas

0

0

TABEL 59 ANGKA KEMATIAN PASIEN DI RUMAH SAKIT KABUPATEN/KOTA BATU TAHUN 2012

NO

NAMA RUMAH SAKITa

1

JENIS RSb

2

3

PASIEN KELUAR (HIDUP + MATI)

JUMLAH TEMPAT TIDUR

L

P

4

5

6

PASIEN KELUAR MATI

PASIEN KELUAR MATI ≥ 48 JAM DIRAWAT

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

7

8

9

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

GDR

NDR

1 RS PARU BATU

Umum

104

2,072

2,132

4,204

98

111

209

45

50

95

47.3

52.1

49.7

21.7

23.5

22.6

2 RS BAPTIS

Umum

100

1,615

2,266

3,881

45

63

108

13

19

32

27.9

27.8

27.8

8.0

8.4

8.2

3 RS HASTA BRATA

Umum

50

634

1,154

1,788

10

14

24

5

6

11

15.8

12.1

13.4

7.9

5.2

6.2

4 RS DR. ETTY

Umum

50

969

1,074

2,043

32

35

67

7

12

19

33.0

32.6

32.8

7.2

11.2

9.3

5 RS IPHI

Khusus

35

201

717

918

0

3

3

0

2

2

-

4.2

3.3

-

2.8

2.2

339

5,491

7,343 12,834

185

226

411

70

89

159

3.4

3.1

3.2

1.3

1.2

1.2

JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - ...... (disebutkan) a

Keterangan: termasuk rumah sakit swasta b

Jenis rumah sakit RS umum atau RS khusus, untuk RS khusus sebutkan jenis kekhususannya (RS Jiwa, RS TB Paru, RS Kusta, dll)

TABEL 60 INDIKATOR KINERJA PELAYANAN DI RUMAH SAKIT KABUPATEN/KOTA BATU TAHUN 2012

NO

NAMA RUMAH SAKIT

1

2

a

JENIS RS

3

b

JUMLAH PASIEN

JUMLAH TEMPAT TIDUR

PASIEN KELUAR (HIDUP + MATI)

PASIEN KELUAR MATI

PASIEN KELUAR MATI ≥ 48 JAM DIRAWAT

4

5

6

7

JUMLAH HARI PERAWATAN

LAMA DIRAWAT

BOR

LOS

TOI

8

9

10

11

12

1 RS PARU BATU

Umum

104

4,204

209

95

14,825

13,879

39.1

3.5

5.5

2 RS BAPTIS

Umum

100

3,881

108

32

11,971

11,420

32.8

3.1

6.3

3 RS HASTA BRATA

Umum

50

1,788

24

11

5,947

4,159

32.6

3.3

6.9

4 RS DR. ETTY

Umum

50

2,043

67

19

6,458

6,239

35.4

3.2

5.8

5 RS IPHI

Khusus

JUMLAH KABUPATEN/KOTA

35

918

3

2

3,672

4

28.7

4.0

9.9

339

12834

411

159

42,873

35,701

34.6

3.3

6.3

Sumber: - ...... (disebutkan) Keterangan: a termasuk rumah sakit swasta b

Jenis rumah sakit RS umum atau RS khusus, untuk RS khusus sebutkan jenis kekhususannya (RS Jiwa, RS TB Paru, RS Kusta, dll)

TABEL 61 PERSENTASE RUMAH TANGGA BERPERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT MENURUT KECAMATAN KABUPATEN/KOTA BATU TAHUN

NO

KABUPATEN/KOTA

1

2

KECAMATAN

1 BATU

RUMAH TANGGA

NAMA PUSKESMAS

JUMLAH

JUMLAH DIPANTAU

% DIPANTAU

BER PHBS

%

4

5

6

7 = (6/5) * 100

8

9 = (8/6) * 100

3

BATU

2012

BATU

13,470

400

2.97

180

45.00

2

0

SISIR

12,092

581

4.80

227

39.07

3

0 BUMIAJI 0 JUNREJO

BUMIAJI

13,391

1,515

11.31

420

27.72

BEJI

7,500

305

4.07

49

16.07

0

JUNREJO

4,993

985

19.73

316

32.08

51,446

3,786

7.36

1,192

31.48

4 5 JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber:

- Seksi Gizi dan promkes Tahun 2012

TABEL 62 PERSENTASE RUMAH SEHAT MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS KABUPATEN/KOTA BATU TAHUN 2012 RUMAH NO

PUSKESMAS

KECAMATAN

1

2

1 Batu 2 Junrejo 3 Bumiaji JUMLAH (KAB/KOTA)

3

Batu Sisir Junrejo Beji Bumiaji

Sumber: Laporan Puskesmas

JUMLAH YANG ADA

JUMLAH YANG DIPERIKSA

% DIPERIKSA

JUMLAH YANG SEHAT

% RUMAH SEHAT

4

5

6

7

8

9,112 10,273 4,291 6,510 13,684 43,870

409 308 515 877 3,639 5,748

4.5 3.0 12.0 13.5 26.6 13.1

4,819 4,056 3,759 4,022 8,599 25,255

52.9 39.5 87.6 61.8 62.8 57.6

TABEL 63 PERSENTASE RUMAH/BANGUNAN BEBAS JENTIK NYAMUK AEDES MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS KABUPATEN/KOTA BATU TAHUN 2012

NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

JUMLAH RUMAH/BANGUNAN YANG ADA

1

2

3

4

1 Batu 2 Junrejo 3 Bumiaji JUMLAH (KAB/KOTA)

Batu Sisir Junrejo Beji Bumiaji

Sumber: Laporan Seksi P2 dan laporan Puskesmas

9,112 10,273 4,291 6,510 13,684 43,870

RUMAH/BANGUNAN DIPERIKSA

RUMAH/BANGUNAN BEBAS JENTIK

JUMLAH

%

JUMLAH

%

5

6

7

8

6,223 1,197 3,683 4,805 12,034 27,942

68.29 11.65 85.83 73.81 87.94 63.7

5,881 1,072 3,523 4,674 11,865 27,015

64.54 10.44 82.10 71.80 86.71 96.68

TABEL 64 PERSENTASE KELUARGA MENURUT JENIS SARANA AIR BERSIH YANG DIGUNAKAN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KABUPATEN/KOTA BATU TAHUN 2012

NO

KECAMATAN

1

PUSKESMAS

2

1 Batu 2 Junrejo 3 Bumiaji JUMLAH (KAB/KOTA)

3

Batu Sisir Junrejo Beji Bumiaji

Sumber: Laporan Puskesmas

JUMLAH JUMLAH % KELUARGA KELUARG KELUARG KEMASAN DIPERIKSA A YANG A SUMBER AIR ADA DIPERIKSA JUMLA % BERSIHNYA H 4

13,470 12,092 13,391 7,500 4,993 51,446

5

4,820 2,625 3,437 3,508 10,732 25,122

6

35.8 21.7 25.7 46.8 214.9 48.8

7

-

8

0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0

JENIS SARANA AIR BERSIH LEDENG

SPT

JUMLAH

%

9

10

2,011 748 80 2,952 5,791

14.9 6.2 0.6 39.4 0.0 11.3

JUMLA H 11

2 2

SGL % 12

0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0

JUMLA H 13

280 38 195 91 22 626

MATA AIR %

JUMLAH

%

14

15

16

2.1 0.3 1.5 1.2 0.4 1.2

4,114 3,836 3,998 2,836 12,047 26,831

30.5 31.7 29.9 37.8 241.3 52.2

PAH JUMLA H 17

-

LAINNYA % 18

0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0

JUMLA H 19

-

JUMLAH

%

JUMLAH

%

20

21

22

0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0

6,405 4,622 4,273 5,879 12,071 33,250

47.6 38.2 31.9 78.4 241.8 64.6

TABEL 65 PERSENTASE KELUARGA MENURUT SUMBER AIR MINUM YANG DIGUNAKAN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KABUPATEN/KOTA BATU TAHUN 2012

NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

JUMLAH KELUARGA DIPERIKSA SUMBER AIR MINUMNYA

1

2

3

5

1 Batu 2 Junrejo 3 Bumiaji JUMLAH (KAB/KOTA)

Batu Sisir Junrejo Beji Bumiaji

Sumber: Laporan Puskesmas

6,427 4,629 6,861 5,914 19,107 42,938

SUMBER AIR MINUM KELUARGA LEDING METERAN

LEDING ECERAN

SUMUR TERLINDUNG

AIR ISI ULANG

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

6

7

8

9

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

-

0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0

6 5 6 3 5 25

0.1 0.1 0.1 0.1 0.0 0.1

2,011 748 80 2,952 5,791

31.4 16.2 1.9 50.2 0.0 17.4

-

POMPA

MATA AIR TERLINDUNG

AIR KEMASAN

0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0

2 2

0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0

280 38 195 91 22 626

4.4 0.8 4.6 1.5 0.2 1.9

4,114 3,836 3,998 2,836 12,047 26,831

64.2 82.9 93.4 48.2 99.8 80.6

AIR HUJAN

-

0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0

LANJUTAN TABEL 65

SUMBER AIR MINUM KELUARGA SUMUR TAK TERLINDUNG

MATA AIR TAK TERLINDUNG

AIR SUNGAI

LAIN-LAIN

JUMLAH

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

22

23

24

25

26

27

28

29

-

0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0

-

0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0

0

0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0

-

0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0

30

6,411 4,627 4,279 5,882 12,076 33,275

KELUARGA DENGAN SUMBER AIR MINUM TERLINDUNG JUMLAH

%

31

32

6,405 4,622 4,273 5,879 12,071 33,250

99.91 99.89 99.86 99.95 99.96 99.9

TABEL 66 PERSENTASE KELUARGA DENGAN KEPEMILIKAN SARANA SANITASI DASAR MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS KABUPATEN/KOTA BATU TAHUN 2012 JAMBAN NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

JUMLAH KELUARGA

1

2

3

4

1 Batu 2 Junrejo 3 Bumiaji JUMLAH (KAB/KOTA)

Batu Sisir Junrejo Beji Bumiaji

Sumber: Laporan Puskesmas

13,470 12,092 13,391 7,500 4,993 51,446

KELUARGA DIPERIKSA

TEMPAT SAMPAH

KELUARGA MEMILIKI

KELUARGA DIPERIKSA

SEHAT

PENGELOLAAN AIR LIMBAH

KELUARGA MEMILIKI

KELUARGA DIPERIKSA

SEHAT

KELUARGA MEMILIKI

SEHAT

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

5

6

7

8

9

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

4,820 2,625 3,437 3,508 10,732 25,122

35.8 21.7 25.7 46.8 214.9 48.8

6,332 4,268 4,185 5,367 12,229 32,381

47.0 35.3 31.3 71.6 244.9 62.9

6,332 4,018 3,366 4,892 10,100 28,708

100.0 4,820 94.1 2,625 80.4 3,437 91.1 3,508 82.6 10,732 88.7 25,122

35.8 21.7 25.7 46.8 214.9 48.8

3,881 4,282 2,659 2,825 10,908 24,555

28.8 35.4 19.9 37.7 218.5 47.7

3,211 3,967 1,847 2,588 8,620 20,233

82.7 4,820 92.6 2,625 69.5 3,437 91.6 3,508 79.0 10,732 82.4 25,122

35.8 21.7 25.7 46.8 214.9 48.8

6,399 4,559 4,315 5,866 12,619 33,758

47.5 37.7 32.2 78.2 252.7 65.6

6,398 4,131 3,375 5,313 9,975 29,192

99.98 90.6 78.2 90.6 79.0 86.5

TABEL 67 PERSENTASE TEMPAT UMUM DAN PENGELOLAAN MAKANAN (TUPM) SEHAT MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS KABUPATEN/KOTA BATU TAHUN 2012

2 Junrejo 3 Bumiaji JUMLAH (KAB/KOTA)

Sumber: Laporan Puskesmas

82 33 50 71 70

96 26 25 63 57

0

18

20

0

65 26 14 33 53 191

57 22 13 32 38 162

70 25 27 34 51 42

21

22

23

142 126 49 107 96 520

118 36 14 37 74 279

110 32 13 36 53 244

% SEHAT

17

82 89 49 95 74 389

JUMLAH SEHAT

16

0 -

JUMLAH DIPERIKSA

15

JUMLAH YG ADA

14

0

% SEHAT

13

1 1

JUMLAH SEHAT

12

JUMLAH DIPERIKSA

11

26 7 2 5 40

JUMLAH YG ADA

10

26 7 2 7 42

JUMLAH TUPM

% SEHAT

9

27 27 8 8 70

TUPM LAINNYA

JUMLAH SEHAT

8

JUMLAH DIPERIKSA

7

27 3 2 10 42

JUMLAH YG ADA

6

27 3 2 14 46

% SEHAT

5

33 9 4 14 60

JUMLAH SEHAT

4

JUMLAH DIPERIKSA

3

Batu Sisir Junrejo Beji Bumiaji

PASAR

JUMLAH YG ADA

2

1 Batu

% SEHAT

1

PUSKESMAS

JUMLAH SEHAT

KECAMATAN

JUMLAH DIPERIKSA

NO

RESTORAN/R-MAKAN

JUMLAH YG ADA

HOTEL

24

77.46 25.40 26.53 33.64 55.21 46.92

TABEL 68 PERSENTASE INSTITUSI DIBINA KESEHATAN LINGKUNGANNYA MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS KABUPATEN/KOTA BATU TAHUN 2012

NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

1

2

3

SARANA PELAYANAN KESEHATAN JUMLAH DIBINA

1 Batu 2 Junrejo 3 Bumiaji JUMLAH (KAB/KOTA)

Batu Sisir Junrejo Beji Bumiaji

Sumber: Laporan Puskesmas

4

8 2 2 1 13

5

% 6

5 1 6

62.5 0 0 0 100 46.2

INSTALASI PENGOLAHAN AIR MINUM JUMLAH DIBINA 4

5

1 1

% 6

1 1

100 100.0

SARANA PENDIDIKAN JUMLAH DIBINA 7

8

31 41 11 21 35 139

26 27 16 35 104

% 9

83.9 65.9 76.2 100.0 74.8

SARANA IBADAH JUMLAH DIBINA 10

33 20 24 21 56 154

11

29 12 1 1 46 89

% 12

87.9 60.0 4.2 4.8 82.1 57.8

PERKANTORAN JUMLAH DIBINA 13

11 19 10 4 13 57

14

5 3 3 4 9 24

% 15

45.5 15.8 30.0 100.0 69.2 42.1

SARANA LAIN JUMLAH DIBINA 16

17

-

JUMLAH %

JUMLAH DIBINA

18

-

-

%

19

20

21

83 83 47 46 105 364

65 43 4 21 91 224

78.3 51.8 8.5 45.7 86.7 61.5

TABEL 69 KETERSEDIAAN OBAT MENURUT JENIS OBAT

NO

KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012

NAMA OBAT

1

SATUAN

2

3

1

Amoksisilin sirup kering 125 mg/ml

Btl 60 ml

2

Amoksisilin kapsul 500 mg

3

STOCK OBAT

4

PEMAKAIAN RATARATA/ BULAN

TINGKAT KECUKUPAN (BULAN)

PERSENTASE TINGKAT KECUKUPAN

5

6

7

6,469

231

28.00

155.58

Ktk @ 120 kap

692,046

12,560

55.10

306.11

Antasida DOEN tablet

Btl @ 1000 tab

311,596

8,574

36.34

201.90

4

Antalgin tablet 500 mg

Btl @ 1000 tab

184,948

4,819

38.38

213.22

5

Deksametason inj 5 mg/ml – 2ml

Ktk @ 100 ampul

1,288

17

75.76

420.92

6

Dekstrometorfan Sirup 10 mg/5ml

Btl 60 ml

4,508

151

29.85

165.86

7

Dekstrometorfan Tab 15 mg

Btl @ 1000 tab

162,575

5,807

28.00

155.54

8

Difenhidramin HCl inj 10 mg/ml-1ml

Ktk @ 100 ampul

4,693

108

43.45

241.41

9

Gliserin Guaiakolat tab 100 mg

Btl @ 1000 tab

273,287

13,763

19.86

110.31

10

Glukosa Larutan Infus 5 % steril

Btl 500 ml

3,102

48

64.63

359.03

11

Ibuprofen tablet 200 mg

Btl @ 100 tab

50,345

2,641

19.06

105.90

12

Kloramfenikol kapsul 250 mg

Btl @ 250 Kapsul

89,453

713

125.46

697.00

13

Kotrimoksazol tablet 480 mg

Btl @ 100 tab

260,908

3,174

82.20

456.68

14

Kotrimoksazol tablet 120 mg

Btl @ 100 tab

-

-

#VALUE!

-

15

Kotrimoksazol Sirup

Btl 60 ml

5,611

201

27.92

155.09

16

Klorfeniramini Maleat tab 4 mg

Tablet

535,232

19,746

27.11

150.59

17

Kloroquin tablet

Tablet

-

-

#VALUE!

-

18

Natrium Klorida Infus 0,9 % steril

Btl 500 ml

1,160

44

26.36

146.46

19

Parasetamol Tablet 500 mg

Btl @ 1000 tab

716,820

196,187

3.65

20.30

20

Ringer Laktat Infus steril

Btl 500 ml

4,958

159

31.18

173.24

21

Vitamin B Kompleks Kapsul

Btl @ 1000 Kapsul

397,586

19,850

20.03

111.28

LANJUTAN TABEL 69 22

Retinol 200.000 IU

Btl @ 30 Kapsul

23

Tablet Tambah darah

Ktk @ 30 Tablet

24

Multivitamin Sirup

Botol

25

Garam Oralit

Bungkus

26

OAT Kat 1

27

-

-

#VALUE!

-

90,000

3,004

29.96

166.44

1,683

67

25.12

139.55

68,618

2,134

32.15

178.64

Pkt

27

2

13.50

75.00

OAT Kat 2

Pkt

4

0

23.53

130.72

28

OAT Kat 3

Pkt

27

2

13.50

75.00

29

OAT Kat Sisipan

Pkt

-

-

#VALUE!

-

30

OAT Kat Anak

Pkt

-

-

#VALUE!

-

31

Pyrantel Pamoat 125 mg tablet

Btl @ 1000 Tablet

13,740

63

218.10

1,211.64

32

Salep 2-4

Pot

1,812

81

22.37

124.28

33

Infus set dewasa

Kantong

1,572

70

22.46

124.76

34

Infus set anak

Kantong

553

11

50.27

279.29

Sumber: - Seksi Yankesdasjuk dan Farmakmin dan Alat Kesehatan Tahun 2012

TABEL 70 JUMLAH SARANA PELAYANAN KESEHATAN MENURUT KEPEMILIKAN

NO

FASILITAS KESEHATAN

1

2

KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 PEMILIKAN/PENGELOLA

PEM.PUSAT

PEM.PROV

PEM.KAB/KOTA

TNI/POLRI

BUMN

SWASTA

JUMLAH

3

4

5

6

7

8

9 = SUM(3:8)

1

RUMAH SAKIT UMUM

2

RUMAH SAKIT JIWA

0

3

RUMAH SAKIT BERSALIN

0

4

RUMAH SAKIT KHUSUS

5

PUSKESMAS PERAWATAN

3

3

6

PUSKESMAS NON PERAWATAN

2

2

7

PUSKESMAS KELILING

8

8

8

PUSKESMAS PEMBANTU

6

6

9

RUMAH BERSALIN

3

1

1

3

2

0

10 BALAI PENGOBATAN/KLINIK

6

11 PRAKTIK DOKTER BERSAMA 12 PRAKTIK DOKTER PERORANGAN 13 PRAKTIK PENGOBATAN TRADISIONAL

6

8

8

17

17

596

596

14 POSKESDES

24

24

15 POSYANDU

189

189

16 APOTEK

12

17 TOKO OBAT 18 GFK 19 INDUSTRI RUMAH TANGGA MAKANAN (PM-IRT) LANJUTAN TABEL 70

12 0

1

1 432

432

20 PEDAGANG BESAR FARMASI (PBF)

2

2

21 PENYALUR ALAT KESEHATAN (PAK)

1

1

22 CABANG PENYALUR ALAT KESEHATAN (CABANG PAK)

0

23 INDUSTRI FARMASI

0

24 INDUSTRI OBAT TRADISIONAL (IOT)

0

25 INDUSTRI KECIL OBAT TRADISIONAL (IKOT)

1

1

26 INDUSTRI ALAT KESEHATAN

0

27 INDUSTRI PERBEKALAN KESEHATAN RUMAH TANGGA (PKRT)

0

28 INDUSTRI KOSMETIKA

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota - Seksi Yankesdasjuk dan Farmakmin dan Alat Kesehatan Tahun 2012 KETERANGAN : 1

Rumah Sakit Jiwa dan Rumah Sakit Bersalin dimasukkan Rumah Sakit Khusus

1

1

TABEL 71 SARANA PELAYANAN KESEHATAN DENGAN KEMAMPUAN LABORATORIUM DAN MEMILIKI 4 SPESIALIS DASAR KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012

NO

SARANA KESEHATAN

JUMLAH

1

2

3

1 RUMAH SAKIT UMUM

LABORATORIUM KESEHATAN JUMLAH 4

4 (EMPAT) SPESIALIS DASAR JUMLAH

% 5 = (4/3) * 100

%

6

7 = (6/3) * 100

3

3

100.00

3

100.00

3 RUMAH SAKIT KHUSUS

2

2

100.00

1

50.00

4 PUSKESMAS

5

5

100.00

JUMLAH (KAB/KOTA)

10

10

100.00

2 RUMAH SAKIT JIWA

- Seksi Pelayanan Kesehatan Dasar dan Rujukan Tahun 2012

0.00 4

80.00

TABEL 72 JUMLAH POSYANDU MENURUT STRATA PER KECAMATAN

NO

KABUPATEN/KOTA

1

KECAMATAN

2

3

1 BATU

4

BATU

2

0

3

0

BUMIAJI

4

0

JUNREJO

5

0

JUMLAH KABUPATEN/KOTA RASIO POSYANDU PER 100 BALITA Sumber: - Seksi Gizi dan promkes Tahun 2012

NAMA PUSKESMAS

KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 POSYANDU

PRATAMA

MADYA

JUMLAH

%

5

6 = (5/13) * 100

PURNAMA

JUMLAH

%

7

8 = (7/13) * 100

MANDIRI

JUMLAH

%

9

10 = (9/13) * 100

JUMLAH

%

JUMLAH

12 = (11/13) 13 = * 100 5+7+9+11

11

POSYANDU PURI

JUMLAH % 14 = 6+8+10+12

JUMLAH

%

15 = 9+11

16 = (15/13) * 100

BATU

2

4.17

30

62.50

14

29.17

2

4.17

48

100.00

16

33.33

SISIR

2

4.88

2

4.88

34

82.93

3

7.32

41

100.00

37

90.24

BUMIAJI

6

11.54

19

36.54

25

48.08

2

3.85

52

100.00

27

51.92

BEJI

0

0.00

13

48.15

14

51.85

0

0.00

27

100.00

14

51.85

JUNREJO

0

0.00

11

52.38

9

42.86

1

4.76

21

100.00

10

47.62

10

5.29

75

39.68

96

50.79

8

4.23

189

100.00

104

55.03

1.14

TABEL 73 UPAYA KESEHATAN BERSUMBERDAYA MASYARAKAT (UKBM) MENURUT KECAMATAN

NO

KABUPATEN/KOTA

1

2

3

1 BATU

4

BATU 0 0

BUMIAJI

0

JUNREJO

0 JUMLAH KABUPATEN/KOTA Sumber: - Seksi Gizi dan promkes Tahun 2012

0

BATU

TAHUN

2012 JUMLAH

NAMA PUSKESMAS

KECAMATAN

KABUPATEN/KOTA

DESA SIAGA

DESA SIAGA AKTIF

DESA/ KELURAHAN

JUMLAH

%

JUMLAH

%

5

6

7 = (6/5) * 100

8

9 = (8/6) * 100

POSKESDES

POSYANDU

10

11

BATU

5

5

100.00

5

100.00

5

48

SISIR

3

3

100.00

3

100.00

3

41

BUMIAJI

9

9

100.00

9

100.00

9

52

BEJI

4

4

100.00

4

100.00

4

27

JUNREJO

3

3

100.00

3

100.00

3

21

0

24

24

100.00

24

100.00

24

189

TABEL 74 JUMLAH TENAGA MEDIS DI SARANA KESEHATAN KABUPATEN/KOTA BATU TAHUN 2012

NO

UNIT KERJA

1

2

DR SPESIALIS

a

JUMLAH

DOKTER UMUM

DOKTER GIGI

b

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

3

4

5 = 3+4

6

7

8 = 6+7

12 = 3+6

13 = 4+7

14 = 5+8

9

10

11 = 9+10

1 Puskesmas Batu

1

0

1

2

3

5

3

3

6

0

1

1

2 Puskesmas Sisir

0

0

0

1

2

3

1

2

3

0

1

1

3 Puskesmas Bumiaji

0

0

0

3

2

5

3

2

5

0

2

2

4 Puskesmas Beji

0

0

0

2

2

4

2

2

4

0

1

1

5 Puskesmas Junrejo

0

0

0

0

3

3

0

3

3

0

2

2

SUB JUMLAH I (PUSKESMAS)

1

0

1

8

12

20

9

12

21

0

7

7

1 RS PARU BATU

6

5

11

4

8

12

10

13

23

1

1

2

2 RS BAPTIS

3

3

6

3

4

7

6

7

13

1

2

3

3 RS HASTA BRATA

10

3

13

2

8

10

12

11

23

0

1

1

4 RS DR. ETTY

9

4

13

2

9

11

11

13

24

0

1

1

5 RS IPHI

3

2

5

2

3

5

5

5

10

0

1

1

31

17

48

13

32

45

44

49

93

2

6

8

1 BP/BKIA MARGI RAHAYU

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

2 BP DOULOS

0

0

0

1

0

1

1

0

1

0

0

0

3 BP PUNTEN

2

0

2

3

0

3

5

0

5

0

1

1

4 BKIA NU

0

1

1

0

1

1

0

2

2

0

0

0

5 BP AGRO HUSADA

0

0

0

2

2

4

2

2

4

0

0

0

6 BP "HILMY RASYAD"

0

0

0

1

1

2

1

1

2

0

1

1

7 BP BETHESDA

0

0

0

1

0

1

1

0

1

0

0

0

SUB JUMLAH II (RS)

8 LAB KLINIK "DARSONO"

2

0

2

1

0

1

3

0

3

0

0

0

4

1

5

9

4

13

13

5

18

0

2

2

36.82

18.55

27.72

30.69

49.47

40.04

67.51

68.02

67.76

2.05

15.46

8.73

0

0

0

0

DINAS KESEHATAN KABUPATEN/KOTA

0

0

0

0

4

4

0

4

4

0

0

0

JUMLAH KABUPATEN/KOTA

36

18

54

30

52

82

66

70

136

2

15

17

SUB JUMLAH III (SARKES LAINNYA) RASIO TERHADAP 100.000 PDDK INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT

0

Sumber: - Data Ketenagaan Dinas Kesehatan Kota Batu Tahun 2012 a

Keterangan : b

termasuk S3

termasuk Dokter Gigi Spesialis

0

TABEL 75 JUMLAH TENAGA BIDAN/ KEPERAWATAN DI SARANA KESEHATAN KABUPATEN/KOTA BATU TAHUN 2012 BIDAN NO

UNIT KERJA

1

2

PERAWAT

BIDAN

DIII BIDAN

JUMLAH

3

4

5 = 3+4

1 Puskesmas Batu

0

9

2 Puskesmas Sisir

0

7

3 Puskesmas Bumiaji

0

4 Puskesmas Beji 5 Puskesmas Junrejo SUB JUMLAH I (PUSKESMAS)

SARJANA KEPERAWATAN

a

PERAWAT

b

JUMLAH

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

6

7

8 = 6+7

9

10

11 = 9+10

12 = 6+9

13 = 7+10

14 = 8+11

9

1

1

4

9

13

4

10

14

7

2

2

2

4

6

2

6

8

13

13

4

4

5

7

12

5

11

16

0

12

12

3

3

7

10

17

7

13

20

3

2

5

1

1

2

3

3

6

4

4

8

3

43

46

1

11

12

21

33

54

22

44

66

1 RS PARU BATU

1

3

4

3

9

12

24

38

62

27

47

74

2 RS BAPTIS

1

7

8

1

2

3

13

41

54

14

43

57

3 RS HASTA BRATA

2

9

11

0

1

1

7

12

19

7

13

20

4 RS DR. ETTY

1

7

8

0

1

1

7

19

26

7

20

27

5 RS IPHI

0

1

1

0

1

1

1

0

1

1

1

2

5

26

31

4

13

17

51

110

161

55

123

178

SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT)

LANJUTAN TABEL 75 1 BP/BKIA MARGI RAHAYU

6

2 BP DOULOS

6

2

2

2

2

0

4

4

0

0

2

2

4

2

2

4

3 BP PUNTEN

2

2

0

1

5

6

1

5

6

4 BKIA NU

3

3

0

0

0

0

0

5 BP AGRO HUSADA

1

2

0

2

2

1

1

0

1

2

1

1

2

0

0

0

0

0

0

0

0

17

5

14

19

83.88

186.54

135.02

1

0

6 BP "HILMY RASYAD"

0

0

1

7 BP BETHESDA

0

0

1

8 LAB KLINIK "DARSONO"

0

0

0 SUB JUMLAH III (SARKES LAINNYA)

0

12

RASIO TERHADAP 100.000 PDDK

12

1

5

6

JUMLAH KABUPATEN/KOTA

9

86

95

Sumber: - Data Ketenagaan Dinas Kesehatan Kota Batu Tahun 2012 termasuk SLTA, D-I, dan D-III

0 0

2

0

DINAS KESEHATAN KAB/KOTA

b

1

2

5

12

45.69

INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT

Keterangan : a termasuk S2 dan S3

2

0 5

0

0

0

0

1

1

4

5

9

4

6

10

27

32

81

160

241

86

187

273

TABEL 76 JUMLAH TENAGA KEFARMASIAN DAN GIZI DI SARANA KESEHATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012

TENAGA KEFARMASIAN NO

UNIT KERJA

1

2

APOTEKER DAN SARJANA FARMASI

TENAGA GIZI

D-III FARMASI DAN ASS APOTEKER

a

JUMLAH

D-IV/SARJANA GIZI

a

JUMLAH

DI DAN D-III GIZI

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

3

4

5 = 3+4

6

7

8 = 6+7

9 = 3+6

10 = 4+7

11 = 5+8

12

13

14 = 12+13

15

16

1 Puskesmas Batu

0

0

0

0

2

2

0

2

2

0

0

0

1

0

1

1

0

1

2 Puskesmas Sisir

0

0

0

0

1

1

0

1

1

0

0

0

1

1

2

1

1

2

3 Puskesmas Bumiaji

0

0

0

0

1

1

0

1

1

0

0

0

0

1

1

0

1

1

4 Puskesmas Beji

0

0

0

1

1

2

1

1

2

0

0

0

1

1

1

0

1

5 Puskesmas Junrejo

0

0

0

0

1

1

0

1

1

0

0

0

0

1

1

0

1

1

SUB JUMLAH I (PUSKESMAS)

0

0

0

1

6

7

1

6

7

0

0

0

3

3

6

3

3

6

1 RS PARU BATU

1

2

3

0

7

7

1

9

10

1

0

1

1

3

4

2

3

5

2 RS BAPTIS

0

3

3

1

6

7

1

9

10

0

1

1

0

0

0

0

1

1

3 RS HASTA BRATA

0

1

2

2

0

1

1

6

6

0

0

1 1

0

0

0 0

1

5

0 0

0

1

1 5

0

0

0 0

1

4 RS DR. ETTY

1 1

1

0

1

1

5 RS IPHI

0 1

0 7

0 8

0 1

2 19

2 20

0 2

2 26

2 28

0 1

0 1

0 2

0 1

1 6

1 7

0 2

1 6

1 9

SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT)

L+P

L

P

L+P

17 = 15+16 18 = 12+15 19 = 13+16 20 = 14+17

LANJUTAN TABEL 76 1 BP/BKIA MARGI RAHAYU

0

1

1

0

0

0

0

1

1

0

0

0

0

0

0

0

0

0

2 BP DOULOS

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

3 BP PUNTEN

0

1

1

1

0

1

1

1

2

0

0

0

0

0

0

0

0

0

4 BKIA NU

0

0 1

0 1

0 2

0 1

0 2

0 3

0

0

0

0

0 0

0

0

0 1

0

5 BP AGRO HUSADA

0 1

0

0

0 0

0 0

0 0

0 0

6 BP "HILMY RASYAD"

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

7 BP BETHESDA

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

8 LAB KLINIK "DARSONO"

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

3

3

2

1

3

2

4

6

0

0

0

0

0

0

0

0

0

5.11

37.10

21.05

5.11

9.28

7.70 0

SUB JUMLAH III (SARKES LAINNYA) RASIO TERHADAP 100.000 PDDK INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT

0

0

0

0

0

0

0

DINAS KESEHATAN KAB/KOTA

1

0

0 1

0

2

2

1

2

3

0

0

0

1

0

1

1

0

1

JUMLAH KABUPATEN/KOTA

2

10

12

4

28

32

6

38

44

1

1

2

5

9

14

6

9

16

Sumber: - Data Ketenagaan Dinas Kesehatan Kota Batu Tahun 2012 Keterangan : a termasuk S2 dan S3

0

TABEL 77 JUMLAH TENAGA KESEHATAN MASYARAKAT DAN SANITASI DI SARANA KESEHATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012

TENAGA KESMAS NO

UNIT KERJA

1

2

SARJANA KESMAS

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

4

5 =3+4

6

7

8 = 6+7

9 = 3+6

10 = 4+7

11 = 5+8

12

13

14 = 12+13

2

2

0

0

2

2

1

1

0

1

0

1

1

1

1

0

0

1

1

2

2

1

1

2

3

1

1

0

1

0

1

1

1

4

1

1 2

2 RS BAPTIS 0

1

1 5

1

3

5

8

0

0

0

0

0

1

1

0

0

1

1

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

1

1

1 RS PARU BATU 3 RS HASTA BRATA

TENAGA SANITASI

JUMLAH

P

Puskesmas Beji SUB JUMLAH I (PUSKESMAS)

b

3

Puskesmas Bumiaji Puskesmas Junrejo

D-III KESMAS

L 1 Puskesmas Batu Puskesmas Sisir

a

4 RS DR. ETTY

7

1

0

0

0

0

1 1 2

2

2

6 0 0

0

0

0 0

5 RS IPHI SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT)

0

1

1

0

0

0

0

0

LANJUTAN TABEL 77 1 BP/BKIA MARGI RAHAYU

0

0

0

0

0

0

2 BP DOULOS

0

0

0

0

0

0

3 BP PUNTEN

0

0

0

0

0

0

4 BKIA NU

0

0

0

0

0

0

5 BP AGRO HUSADA

0

0

0

0

0

0

6 BP "HILMY RASYAD"

0

0

0

0

0

0

7 BP BETHESDA

0

0

0

0

0

0

8 LAB KLINIK "DARSONO"

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

3.07

6.18

4.62

4.09

2.00

3.08

0

0

0

0

0

1

6

7

1

4

12

16

SUB JUMLAH III (SARKES LAINNYA)

0

0

0

0

0

RASIO TERHADAP 100.000 PDDK INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT

0

DINAS KESEHATAN KAB/KOTA

1

6

7

JUMLAH KABUPATEN/KOTA

3

12

15

Sumber: - Data Ketenagaan Dinas Kesehatan Kota Batu Tahun 2012 a

Keterangan: termasuk S2 dan S3 b

termasuk D-I

1

0

0 0 4

2

6

TABEL 78 JUMLAH TENAGA TEKNISI MEDIS DAN FISIOTERAPIS DI SARANA KESEHATAN KABUPATEN/KOTA

BATU

TAHUN

2012 TENAGA TEKNISI MEDIS

NO

UNIT KERJA

1

2

ANALIS LAB.

TEM & P.RONTG

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

3

4

5 = 3+4

6

7

8 = 6+7

9

10

1 Puskesmas Batu

1

1

2

0

0

0

0

0

0

0

0

2 Puskesmas Sisir

1

0

1

0

0

0

0

0

0

1

0

3 Puskesmas Bumiaji

0

1

1

0

0

0

0

0

0

0

4 Puskesmas Beji

0

1

1

0

0

0

0

0

0

5 Puskesmas Junrejo

0

1

1

0

0

0

0

0

SUB JUMLAH I (PUSKESMAS)

2

4

6

0

0

0

0

1 RS PARU BATU

3

4

7

3

1

4

2 RS BAPTIS

2

2

4

1

2

3 RS HASTA BRATA

0

2

2

0

4 RS DR. ETTY

0

4

4

4

5 RS IPHI

FISIOTERAPIS

JUMLAH

P.ANESTESI L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

15

16

17 = 15+16

0

0

0

0

1

0

0

0

1

1

0

0

0

0

1

1

0

0

0

0

0

1

1

0

0

0

0

0

1

3

4

0

0

0

0

0

0

6

5

11

0

1

1

3

1

1

2

4

5

9

0

0

0

0

0

0

0

0

0

2

2

0

0

0

1

5

0

0

0

4

5

9

0

0

0

11 = 9+10 12 = 3+6+9 13 = 4+7+10 14 = 5+8+11

0

1

1

0

0

0

0

0

0

0

1

1

0

0

0

5

12

17

8

4

12

1

1

2

14

17

31

0

1

1

1 BP/BKIA MARGI RAHAYU

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

2 BP DOULOS

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

3 BP PUNTEN

0

2

2

0

0

0

0

0

0

0

2

2

0

0

0

4 BKIA NU

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

5 BP AGRO HUSADA

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

6 BP "HILMY RASYAD"

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

7 BP BETHESDA

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

8 LAB KLINIK "DARSONO"

0

3

3

1

0

1

0

0

0

1

3

4

0

0

0

0

5

5

1

0

1

0

0

0

1

5

6

0

0

0

16.37

25.77

21.05

0.00

1.03

0.51

SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT)

SUB JUMLAH III (SARKES LAINNYA) RASIO TERHADAP 100.000 PDDK INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT

0

DINAS KESEHATAN KAB/KOTA

0

1

28

10

JUMLAH KABUPATEN/KOTA

7

21

Sumber: - Data Ketenagaan Dinas Kesehatan Kota Batu Tahun 2012

4

0

0

0

0

0

0

1

0

1

0

1

0

2

17

25

42

14

1

1

0

1

1

TABEL 79 ANGGARAN KESEHATAN KABUPATEN/KOTA KABUPATEN/KOTA BATU TAHUN 2012

NO

SUMBER BIAYA

1

2

ALOKASI ANGGARAN KESEHATAN Rupiah

%

3

4

ANGGARAN KESEHATAN BERSUMBER: 1 APBD KAB/KOTA A. RUMAH SAKIT

-

a. Belanja Langsung

-

b. Belanja Tidak Langsung

-

B. DINAS KESEHATAN

17,654,032,521

a. Belanja Langsung

0.00

80.08

7,200,000,000

b. Belanja Tidak Langsung

10,454,032,521

2 APBD PROVINSI

30,986,000

a. Belanja Langsung

0.14

30,986,000

b. Belanja Tidak Langsung

-

3 APBN :

4,356,658,000

a. Dana Dekonsentrasi

19.76

24,100,000

b. Tugas Pembantuan (BOK)

491,425,000

c. Jamkesmas Dasar

268,447,000

d. Jamkesmas Rujukan*)

2,663,566,000

e. Jampersal

909,120,000

4 PINJAMAN/HIBAH LUAR NEGERI (PHLN)

9,500,000

a. Pertemuan HDL (Hospital Dots Link)

9,500,000

5 SUMBER PEMERINTAH LAIN 6 BANTUAN LUAR NEGERI (BLN) a. Pelacakan KLB

0.04

-

-

4,500,000

0.02

4,500,000 TOTAL ANGGARAN KESEHATAN

22,046,176,521

TOTAL APBD KAB/KOTA

520,022,917,764.00

% APBD KESEHATAN THD APBD KAB/KOTA ANGGARAN KESEHATAN KAB/KOTA PERKAPITA Sumber: - Data Sub Bagian Program dan pelaporan Tahun 2012

3.39 113,177.46

INDIKATOR KINERJA SPM TAHUN 2012 DINAS KESEHATAN KABUPATEN/KOTA : TRIWULAN : IV NO

NAMA INDIKATOR

1 2 3

Cakupan kunjungan ibu hamil K-4 Cakupan komplikasi kebidanan yang ditangani Cakupan pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan yang memiliki kompetensi kebidanan

4 5 6 7 8 9 10 11 12 13

Cakupan pelayanan nifas Cakupan neonatus dengan komplikasi yang ditangani Cakupan kunjungan bayi Cakupan desa/kelurahan Universal Child Immunization Cakupan pelayanan anak balita Cakupan pemberian makanan pendamping ASI pada anak usia 6-24 bulan Cakupan balita gizi buruk mendapat perawatan Cakupan penjaringan kesehatan siswa SD dan setingkat Cakupan peserta KB aktif Cakupan penemuan dan penanganan penderita penyakit : a. Penemuan penderita AFP b. Penemuan dan penanganan penderita Pneumonia balita c. Penemuan dan penanganan pasien baru TB BTA positif d. Penemuan dan penanganan DBD e. Penanganan penderita diare Cakupan pelayanan kesehatan dasar masyarakat miskin A. Cakupan kunjungan pelayanan kesehatan dasar bagi masyarakat miskin Cakupan pelayanan kesehatan rujukan pasien masyarakat miskin Cakupan pelayanan gawat darurat level 1 yang harus diberikan sarana kesehatan (RS) di Kab/Kota Cakupan desa/kelurahan mengalami KLB yang dilakukan penyelidikan epidemiologi < 24 jam

14 15 16 17

18 Cakupan desa siaga aktif

BATU TARGET/ HASIL/ SASARAN REALISASI SETAHUN (B) (A) 2,691 3,594 481 719 2,789 3,431

(A)/(B) ( %)

KETERANGAN

74.87 66.92 81.29

2,757 395 2,786 23 10,459 83 17 2,847 23,335

3,431 478 3,185 24 13,401 83 17 4,397 37,228

80.36 82.68 87.47 95.83 78.05 100.00 tidak link dengan tabel 42 100.00 64.75 62.68

1 79 83 17 5,101 6,839

47,048 1,659 206 17 8,006 25,797

2.13 4.76 40.29 100.00 63.71 26.51

13,962 3

25,797 5

54.12 60.00

14

14

100.00

24

24

100.00

BATU, 31 MEI 2013 KEPALA DINAS KESEHATAN KOTA BATU

dr. ENDANG TRININGSIH NIP. 19600510 198801 2 002

LINK INDIKATOR SPM DAN PROFIL NO

NAMA INDIKATOR

1 Cakupan kunjungan ibu hamil K-4 2 Cakupan komplikasi kebidanan yang ditangani 3 Cakupan pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan yang memiliki kompetensi kebidanan 4 Cakupan pelayanan nifas 5 Cakupan neonatus dengan komplikasi yang ditangani 6 Cakupan kunjungan bayi 7 Cakupan desa/kelurahan Universal Child Immunization 8 Cakupan pelayanan anak balita 9 Cakupan pemberian makanan pendamping ASI pada anak usia 6-24 bulan 10 Cakupan balita gizi buruk mendapat perawatan 11 Cakupan penjaringan kesehatan siswa SD dan setingkat 12 Cakupan peserta KB aktif 13 Cakupan penemuan dan penanganan penderita penyakit : a. Penemuan penderita AFP b. Penemuan dan penanganan penderita Pneumonia balita c. Penemuan dan penanganan pasien baru TB BTA positif d. Penemuan dan penanganan DBD e. Penanganan penderita diare 14 Cakupan pelayanan kesehatan dasar masyarakat miskin A. Cakupan kunjungan pelayanan kesehatan dasar bagi masyarakat miskin 15 Cakupan pelayanan kesehatan rujukan pasien masyarakat miskin 16 Cakupan pelayanan gawat darurat level 1 yang harus diberikan sarana kesehatan (RS) di Kab/Kota 17 Cakupan desa/kelurahan mengalami KLB yang dilakukan penyelidikan epidemiologi < 24 jam 18 Cakupan desa siaga aktif

BIDANG

SEKSI

Bina Yankes Bina Yankes

Yankesga Yankesga

Bina Yankes Bina Yankes Bina Yankes Bina Yankes Bina PPMK Bina Yankes PPKM PPKM Bina Yankes Bina Yankes

Yankesga Yankesga Yankesga Yankesga P3PMK Yankesga Gizi Gizi Yankesga Yankesga

Bina PPMK Bina PPMK Bina PPMK Bina PPMK Bina PPMK PSDK

P3PMK P2 P2 P2 P2 Biakes

PSDK

Biakes

HASIL/REALISASI PADA PROFIL TABEL KOLOM KURSOR 28 7 G 35 31 6 F 36 28 28 31 37 38 43 42 45 46 35

10 13 18 11 5 11 9 11 11 7

J 35 M 35 R 36 K 34 E 34 K 36 I 37 K 36 K 36 G 32

TARGET/SASARAN PADA TABEL KOLOM KURSOR 28 4 D 35 31 5 E 36 28 28 31 37 38 43 42 45 46 35

9 12 13 6 4 6 6 6 6 4

I 35 L 35 M 36 F 34 D 34 F 36 F 37 F 36 F 36 D 32

9 5 E 33 13 14 N 36 11 12 L 36 23 6 F 35 16 14 N 36 56+56A+57+57A 17+17+11+11 Q37+Q37+K37+K37

9 13 11 23 16 56

4 9 6 6 9 6

D 33 I 36 F 36 F 35 I 36 F 37

56+56A+57+57A 23+23+17=17 W37+W37+Q37+Q37

56

6

F 37

Bina Yankes

Yankesjuksus

49

4

D 12

49

3

C 12

Bina PPMK PPKM

P3PMK Promkes

51 73

7 7

G 33 G 33

51 73

5 5

E 33 E 33