Dinas Kesehatan Kota Dumai

Dinas Kesehatan Kota Dumai Profil Kesehatan Tahun 2016 ..... iv DAFTAR TABEL Tabel 2.1 Luas Wilayah, Jumlah Penduduk, Jumlah Rumah Tangga dan...

0 downloads 90 Views 4MB Size
Dinas Kesehatan Kota Dumai KATA PENGANTAR Puji syukur ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, buku “ Profil Kesehatan Kota Dumai Tahun 2016” ini dapat diterbitkan. Buku ini merupakan terbitan berseri “Profil Kesehatan Kota Dumai” yang kedelapanbelas kalinya dari rangkaian penyajian data/informasi yang dilaksanakan oleh Dinas Kesehatan Kota Dumai sejak tahun 1999. Dalam penyusunan profil kesehatan ini digunakan data yang bersumber dari unit-unit kerja di lingkungan Dinas Kesehatan Kota Dumai serta dari berbagai sumber lainnya di luar lingkungan Dinas Kesehatan Kota Dumai. Untuk menjamin akurasi data dilakukan validasi data melalui pemutakhiran data. Berbagai hambatan dan masalah dalam keakuratan, kelengkapan, ketepatan waktu data dan informasi dibahas dan disepakati penyelesaiannya melalui mekanisme ini. Profil Kesehatan Kota Dumai Tahun 2016 ini diharapkan dapat memberikan gambaran dalam pelaksanaan kegiatan pembangunan kesehatan pada Tahun 2016 sekaligus memberikan informasi yang berguna dalam pengambilan keputusan maupun dalam mengevaluasi kegiatan Pembangunan Kesehatan Tahun 2016 dengan mengacu pada Visi Dumai Sehat 2021. Dalam rangka meningkatkan mutu Profil Kesehatan Kota Dumai berikutnya, diharapkan saran dan kritik yang membangun serta partisipasi dari semua pihak, khususnya dalam upaya mendapatkan data/informasi yang akurat, tepat waktu dan sesuai dengan kebutuhan. Kepada semua pihak yang telah menyumbangkan tenaga dan pikirannya sehingga tersusunnya “Profil Kesehatan Kota Dumai Tahun 2016” ini, kami mengucapkan terimakasih. Dumai, April 2017 Kepala Dinas Kesehatan Kota Dumai

PAISAL, SKM, MARS Pembina Tk.I 19750112 199803 1 007

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

i

Dinas Kesehatan Kota Dumai DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ........................................................................................ DAFTAR ISI .................................................................................................. DAFTAR TABEL ............................................................................................. DAFTAR GRAFIK ........................................................................................... BAB I

i ii iv vi

PENDAHULUAN ................................................................................ 1

BAB II GAMBARAN UMUM DAN LINGKUNGAN ............................................... 4 A. Kondisi Geografis ......................................................................... 4 B. Kepemerintahan .......................................................................... 5 C. Kependudukan ............................................................................. 6 D. Sosial Ekonomi ............................................................................. 12 E. Pendidikan ................................................................................... 13 F. Lingkungan................................................................................

14

G. Perilaku Masyarakat...................................................................... 18 BAB III SITUASI DERAJAT KESEHATAN ......................................................... 21 A. Umur Harapan Hidup (UHH).......................................................... 21 B. Mortalitas..................................................................................... 22 C. Morbiditas .................................................................................... 29 D. Status Gizi.................................................................................... 45 BAB IV SITUASI UPAYA KESEHATAN ............................................................. 47 A. Visi dan Misi Pembangunan Kesehatan Kota Dumai ........................ 47 B. Tujuan dan Sasaran...................................................................... 49 C. Situasi Upaya Kesehatan ............................................................... 51 a. Pelayanan Kesehatan Dasar .................................................... 52 b. Pelayanan Kesehatan Rujukan ................................................ 69 c.

Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Menular................... 73

d. Penyelidikan Epidemiologi dan Penanggulangan KLB ................ 79 e. Promosi Kesehatan dan Pemberdayaan Masyarakat .................. 79 f.

Perbaikan Gizi Masyarakat....................................................... 80

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

ii

Dinas Kesehatan Kota Dumai g. Pelayanan Penyediaan Obat dan Perbekalan Kesehatan ............ 85 BAB V

SITUASI SUMBER DAYA KESEHATAN .................................................. 86 A. Sarana Kesehatan......................................................................... 86 B. Tenaga Kesehatan ........................................................................ 104 C. Pembiayaan Kesehatan ................................................................. 109

BAB VI KESIMPULAN ................................................................................... 111 BAB VII PENUTUP ......................................................................................... 116 LAMPIRAN

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

iii

Dinas Kesehatan Kota Dumai DAFTAR TABEL Tabel 2.1

Luas Wilayah, Jumlah Penduduk, Jumlah Rumah Tangga dan Densitas Penduduk ......................................................................... 8

Tabel 2.2

Jumlah kematian berdasarkan kelompok umur di Kota Dumai Tahun 2016....................................................................................... 10

Tabel 2.3

Persentase jumlah kematian berdasarkan penyebab kematian dan jenis kelamin Kota Dumai Tahun 2016 ...................................... 12

Tabel 2.4

Perkembangan Angka Melek Huruf Kota Dumai Tahun 2009 s/d 2013 .......................................................................................... 13

Tabel 3.5

Estimasi Umur Harapan Hidup (Eo) Riau 2005-2015 ...................... 21

Tabel 3.6

Angka Harapan Hidup Saat Lahir (AHH) Metode Baru 2010-2015... 25

Tabel 3.7

Estimasi Kematian Bayi Per 1000 KH Riau 2002-2012.................... 26

Tabel 3.8

Angka Kematian Balita (AKABA) Per 1000 KH Riau 2002-2012 ...... 28

Tabel 5.9

Angka Kematian Ibu Bersalin (AKI) Per 100.000 KH Indonesia ........ 78

Tabel 5.10 Daftar Rumah Sakit se Kota Dumai Tahun 2016 ............................ 87 Tabel 5.11 Daftar Puskesmas Se Kota Dumai Tahun 2016 .............................. 90 Tabel 5.12 Perincian Puskesmas Pembantu Se Kota Dumai Tahun 2016 ........ 92 Tabel 5.13 Perincian Penyebaran Puskesmas Keliling dan Ambulance ............ 93 Tabel 5.14 Penyebaran Jumlah Posyandu Balita Menurut Puskesmas. ............ 97 Tabel 5.15 Jumlah Posyandu Usila Menurut Puskesmas ...................................... 99 Tabel 5.16 Jumlah Pos UKK Menurut Puskesmas.................................................. 100 Tabel 5.17 Jumlah Pesantren/Panti Asuhan Menurut Puskesmas..................... 101 Tabel 5.18 Jumlah Posbindu Menurut Puskesmas ................................................. 103 Tabel 5.19 Persebaran Tenaga Yang Bekerja di Sarana Pelayanan Kesehatan Milik Pemerintah Kota Dumai Berdasarkan Unit Kerja dan Status Tenaga Tahun 2016. ...................................................... 104 Tabel 5.20 Rasio dan Jumlah Tenaga Kesehatan Per 100.000 Penduduk Berdasarkan Target dan Pencapaian Tahun 2016........................... 108

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

iv

Dinas Kesehatan Kota Dumai Tabel 5.21 Perincian Pembiayaan Kesehatan Kota Dumai Berdasarkan Sumber Anggaran dan Unit Kerja Tahun 2016. ............................................. 109 Tabel 5.22 Perkembangan Persentase Anggaran Dinas Kesehatan Kota Dumai Terhadap APBD Kota Dumai Tahun 2006 s/d 2016.............. 110 Tabel 6.23 Daftar Nama Penghargaan Pada Bidang Kesehatan Yang Diterima Kota Dumai Tahun 2006 s/d 2016...................................... 111

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

v

Dinas Kesehatan Kota Dumai DAFTAR GRAFIK Grafik 2.1

Perkembangan Jumlah Penduduk Kota Dumai Tahun 2006 s/d 2016 ................................................................................................ 7

Grafik 2.2

Persebaran Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin dan Kelompok Umur .............................................................................. 9

Grafik 2.3

Persentase Kematian Berdasarkan Kelompok Umur ....................... 11

Grafik 2.4

Persentase Penduduk Kota Dumai Menurut Agama ....................... 13

Grafik 2.6

Persentase Penduduk Menurut Jenis Sarana Air Bersih Yang Digunakan di Kota Dumai Tahun 2016............................................. 14

Grafik 2.7

Hasil Pemantauan Rumah Tangga Yang Ber PHBS Berdasarkan Wilayah Kerja Puskesmas di Kota Dumai Tahun 2014. ................... 19

Grafik 3.8

Pencapaian Angka Harapan Hidup Waktu lahir ............................... 22

Grafik 3.9

Perkembangan Angka Kematian Neonatal Tahun 2009-2016 ......... 24

Grafik 3.10 Perkembangan Angka Kematian Bayi Tahun 2006-2016 ................ 26 Grafik 3.11 Perkembangan Angka Kematian Balita Tahun 2007-2016............... 27 Grafik 3.12 Perkembangan Angka Kematian Ibu Tahun 2006-2016................... 29 Grafik 3.13 Perkembangan Angka Kesakitan DBD Tahun 2006-2016................ 30 Grafik 3.14 Perkembangan Jumlah Kasus Korban Gigitan Hewan Tersangka Rabies Tahun 2006-2016................................................................. 31 Grafik 3.15 Perkembangan Angka Kesakitan Malaria Tahun 2006-2016 ........... 32 Grafik 3.16 Incidence Rate (IR) Diare Tahun 2006-2016 ................................... 33 Grafik 3.17 Case Detection Rate (CDR) Pneumonia Pada Balita Tahun 2006-2016 ............................................................................ 34 Grafik 3.18 Perkembangan Prevalensi Rate Kusta Tahun 2006-2016. .............. 36 Grafik 3.19 Case Detection Rate (CDR) Penderita Baru TB Paru BTA Positif Tahun 2006-2016 ............................................................................ 37 Grafik 3.20 Prevalensi Penderita HIV Positif Terhadap Penduduk Beresiko Tahun 2006-2016 ............................................................................. 38 Grafik 3.21 Perkembangan Kasus HIV Positif dan AIDS Tahun 2006-2016. ...... 39

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

vi

Dinas Kesehatan Kota Dumai Grafik 3.22 Perkembangan Angka Acute Flaccid Paralysis (AFP) Tahun 2006-2016. ............................................................................ 40 Grafik 3.23 Cakupan Pencapaian Imunisasi Campak (Catch Up Campak) Anak SD Tahun 2006-2016. ............................................................. 42 Grafik 3.24 Sepuluh Pola Penyakit Penderita Rawat Jalan Terbesar Di Rumah Sakit Tahun 2016 ........................................................... 43 Grafik 3.25 Sepuluh Pola Penyakit Penderita Rawat Jalan Terbesar Di Puskesmas Tahun 2016 .............................................................. 43 Grafik 3.26 Sepuluh Pola Penyakit Tidak Menular Terbesar di Puskesmas Tahun 2016 ..................................................................................... 44 Grafik 3.27 Perkembangan Pencapaian Indikator Program Gizi di Kota Dumai Tahun 2006-2016.................................................................. 46 Grafik 4.28 Cakupan Kunjungan Ibu Hamil K4 Tahun 2006-2016 ...................... 54 Grafik 4.29 Cakupan Pertolongan Persalinan Oleh Nakes Tahun 2006-2016 .... 54 Grafik 4.30 Cakupan Pelayanan Kesehatan Ibu Nifas Tahun 2006-2016........... 55 Grafik 4.32 Cakupan Kunjungan Neonatus Ketiga Tahun 2010-2016 ................ 58 Grafik 4.33 Cakupan Kunjungan Bayi Tahun 2006-2016.................................... 59 Grafik 4.34 Cakupan Pelayanan Kesehatan Anak Balita Tahun 2006-2016....... 60 Grafik 4.35 Cakupan Pelayanan Kesehatan Murid Kelas 1 SD/Setingkat Tahun 2006-2016 ............................................................................. 61 Grafik 4.36 Cakupan Peserta KB Aktif Tahun 2006-2016................................... 62 Grafik 4.37 Cakupan Pencapaian Imunisasi Dasar Pada Bayi Tahun 2006-2016 ............................................................................. 64 Grafik 4.38 Cakupan Desa/Kelurahan UCI Tahun 2006-2016 ............................ 65 Grafik 4.39 Cakupan Rawat Jalan Puskesmas Tahun 2006-2016...................... 67 Grafik 4.40 Cakupan Rawat Inap Rumah Puskesmas Tahun 2006-2016........... 68 Grafik 4.41 Cakupan Pelayanan Kesehatan Pra Usia Lanjut dan Usia Lanjut Tahun 2006-2016 ............................................................................. 69 Grafik 4.42 Pencapaian Indikator Rumah Sakit Tahun 2006-2016 ..................... 70

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

vii

Dinas Kesehatan Kota Dumai Grafik 4.43 Perkembangan Jumlah Tempat Tidur, Pencapaian BOR, LOS & TOI RSUD Kota Dumai Tahun 2006-2016 .................................... 71 Grafik 4.44 Cakupan Rawat Inap Rumah Sakit Tahun 2006-2016 ..................... 72 Grafik 4.45 Kesembuhan Penderita TBC Paru BTA Positif Tahun 2006-2016 ... 74 Grafik 4.46 Cakupan Balita Dengan Pneumonia Yang Ditangani 2006-2016 ..... 74 Grafik 4.47 Balita Garis Merah (BGM) Kota Dumai Tahun 2016 ........................ 81 Grafik 4.47.1Balita Bawah Garis Merah Tahun 2006-2016.................................. 82 Grafik 4.48 Cakupan Balita Mendapat Kapsul Vitamin A Tahun 2006-2016...... 82 Grafik 4.49 Cakupan Ibu Nifas Mendapat Kapsul Vitamin A Tahun 2006-2016.. 82 Grafik 4.50 Cakupan Ibu Hamil Mendapat 90 Tablet Fe Tahun 2006-2016........ 83 Grafik 4.51 Bayi Yang Mendapat ASI Eksklusif Tahun 2006-2016 ..................... 84 Grafik 5.52 Perkembangan Jumlah Puskesmas di Kota Dumai ........................ 88 Grafik 5.53 Perkembangan Jumlah Puskesmas Pembantu di Kota Dumai ....... 91 Grafik 5.54 Perkembangan Jumlah Posyandu di Kota Dumai ........................... 98 Grafik 5.55 Persebaran Jumlah Tenaga Yang Bekerja di Sarana Pelayanan Kesehatan Milik Pemerintah Berdasarkan Kategori Tenaga. ........... 105 Grafik 5.56 Persebaran Tenaga Kesehatan Menurut Jenis Tenaga ................... 106

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

viii

Dinas Kesehatan Kota Dumai BAB I PENDAHULUAN Pembangunan

kesehatan

pada

hakekatnya

adalah

upaya

yang

dilaksanakan oleh semua komponen Bangsa Indonesia yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan masyarakat yang setinggitingginya, sebagai investasi bagi pembangunan sumber daya manusia yang produktif secara sosial dan ekonomis. Keberhasilan Pembangunan kesehatan sangat ditentukan oleh kesinambungan antar upaya program dan sektor, serta kesinambungan dengan upaya-upaya yang telah dilaksanakan pada periode sebelumnya. Profil Kesehatan adalah salah satu media dalam pengembangan Sistem Informasi dan Manajemen Kesehatan yang menjadi dokumentasi kegiatan – kegiatan dan pencapaiannya dalam kurun waktu satu tahun. Profil Kesehatan Kota Dumai merupakan gambaran situasi kesehatan di Kota Dumai yang diterbitkan setahun sekali. Tujuan disusunnya Profil Kesehatan Kota Dumai Tahun 2016 ini adalah untuk memberikan gambaran pelaksanaan kegiatan kesehatan pada tahun 2016 sekaligus sebagai sarana evaluasi pencapaian pembangunan kesehatan tahun 2016 mengacu pada Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor HK 02.02/MENKES/52/2015 tentang Rencana Strategis Kementerian Kesehatan RI yaitu Program Indonesia Sehat dengan sasaran meningkatkan derajat kesehatan dan status gizi masyarakat melalui melalui upaya kesehatan dan pemberdayaan masyarakat yang didukung dengan perlindungan finansial dan pemeratan pelayanan kesehatan. Sasaran pokok RPJMN 2015-2019 adalah: (1) meningkatnya status kesehatan dan gizi ibu dan anak; (2) meningkatnya pengendalian penyakit; (3) meningkatnya akses dan mutu pelayanan kesehatan dasar dan rujukan terutama di daerah terpencil,

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

1

Dinas Kesehatan Kota Dumai tertinggal dan perbatasan; (4) meningkatnya cakupan pelayanan kesehatan universal melalui Kartu Indonesia Sehat dan kualitas pengelolaan SJSN Kesehatan, (5) terpenuhinya kebutuhan tenaga kesehatan, obat dan vaksin; serta (6)meningkatkan responsivitas sistem kesehatan. Dalam setiap terbitan profil kesehatan Kota Dumai memuat berbagai data tentang pembangunan dan program kesehatan serta data pendukung lain yang berhubungan dengan kesehatan seperti data kependudukan dan keluarga berencana, ekonomi dan pendidikan. Data-data tersebut dianalisis secara sederhana dan ditampilkan dalam bentuk tabel dan grafik. Penyusunan Profil Kesehatan Kota Dumai Tahun 2016 terpilah menurut jenis kelamin mengacu pada Petunjuk Teknis Penyusunan Profil Kesehatan Kabupaten/Kota 2013 edisi Revisi 2014. Hanya saja karena keterbatasan data yang ada, masih ada tabel yang disajikan belum terpilah menurut jenis kelamin. Sistematika penyajian Profil Kesehatan Kota Dumai 2016 adalah sebagai berikut. Bab I- Pendahuluan. Bab ini menyajikan tentang maksud dan tujuan diterbitkannya Profil Kesehatan Kota Dumai dan sistematika dari penyajiannya. Bab II- Gambaran Umum dan Lingkungan. Bab ini menyajikan gambaran umum Kota Dumai yang secara ringkas memuat letak geografis, administratif dan informasi umum lainnya Selain itu, bab ini juga mengulas faktor-faktor yang berpengaruh terhadap kesehatan dan faktor-faktor lainnya misal kependudukan, sosial ekonomi, pendidikan, lingkungan dan perilaku masyarakat Bab III- Situasi Derajat Kesehatan. Bab ini berisi uraian tentang indikator mengenai angka kematian, angka kesakitan, dan angka status gizi masyarakat. Bab IV- Situasi Upaya Kesehatan. Bab ini menguraikan tentang pelayanan kesehatan dasar, pelayanan kesehatan rujukan, pencegahan dan pemberantasan penyakit menular, penyelidikan epidemiologi dan penanggulangan KLB, promosi kesehatan dan pemberdayaan masyarakat, perbaikan gizi masyarakat, pelayanan penyediaan obat dan perbekalan kesehatan. Upaya pelayanan kesehatan yang

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

2

Dinas Kesehatan Kota Dumai diuraikan dalam bab ini juga mengakomodir indikator kinerja Standar Pelayanan Minimal (SPM) Bidang Kesehatan serta upaya pelayanan kesehatan lainnya yang diselenggarakan oleh Kota Dumai. Bab V- Situasi Sumber Daya Kesehatan. Bab ini menguraikan tentang sarana kesehatan, tenaga kesehatan, pembiayaan kesehatan dan sumber daya kesehatan lainnya. Bab VI- Kesimpulan. Bab ini berisi sajian tentang hal-hal penting yang perlu disimak dan ditelaah lebih lanjut dari Profil Kesehatan Kota Dumai tahun 2015. Selain keberhasilan-keberhasilan yang perlu dicatat, bab ini juga mengemukakan hal-hal

yang

dianggap

masih

kurang

dalam

rangka

penyelenggaraan

pembangunan kesehatan. Lampiran. Pada lampiran ini berisi 81 tabel data yang merupakan gabungan tabel indikator Kota Sehat dan indikator pencapaian kinerja Standar Pelayanan Minimal bidang Kesehatan, dan juga data pendukung lainnya. Selain itu dilampirkan juga data sarana & prasarana kesehatan dana data pola penyakit & kunjungan penyakit.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

3

Dinas Kesehatan Kota Dumai BAB II GAMBARAN UMUM DAN LINGKUNGAN A. Kondisi Geografis Kota Dumai terletak di pesisir timur pulau Sumatra berhadapan dengan pulau Rupat dan Selat Malaka pada posisi antara 1°, 23’- 1°, 24’ Bujur Timur dan 101°- 23’- 27’,101° - 28’-13’ Lintang Utara. Sejajar pantai terdiri dari tanah rawa bergambut dengan kedalaman 0 – 0,5 meter dan beberapa kilometer kearah selatan terdapat dataran dengan kemiringan 0 – 5% dengan luas wilayah keseluruhan 1.727,38 Km2. Adapun batas wilayah:  Sebelah Utara berbatasan dengan Selat Rupat.  Sebelah Timur berbatasan dengan Kecamatan Bukit Batu, Kabupaten Bengkalis.  Sebelah Selatan berbatasan dengan Kecamatan Mandau dan Kecamatan Bukit Batu Kabupaten Bengkalis.  Sebelah Barat berbatasan dengan Kecamatan Tanah Putih dan Kecamatan Bangko Kabupaten Rokan Hilir.

Peta Provinsi Riau

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

4

Dinas Kesehatan Kota Dumai Secara geografis letak Kota Dumai sangat strategis dimana posisinya sebagai gerbang propinsi Riau bagian utara yang memiliki aksesibilitas tinggi terhadap negara Malaysia dan Singapura. Iklim di Kota Dumai adalah tropis basah dengan curah hujan rata-rata antara 200-300 mm, dengan musim kemarau antara bulan Maret sampai dengan Agustus dan musim hujan antara bulan September sampai dengan Pebruari serta suhu udara rata-rata 24-33° C. Jenis tanah di Kota Dumai umumnya terdiri organosol humus dan podsolik merah kuning yang sesuai untuk bercocok tanam dan perkebunan. Beberapa sungai besar dan kecil terdapat di Kota Dumai yang dilalui oleh sampan dan perahu. Kondisi air tanah di Kota Dumai yang berasal dari tanah dangkal atau sumur gali dan sumur pompa dengan kedalaman rata-rata 1-2 m maupun air tanah dalam atau sumur bor, namun pada umumnya kurang baik. B. Kepemerintahan Kota Dumai merupakan salah satu Kota di Propinsi Riau yang terbentuk tanggal 27 April 1999 yang sebelumnya berada dalam wilayah Kabupaten Bengkalis. Pembentukan Kota Dumai ini diatur dengan Undangundang RI Nomor 16 Tahun 1999 dengan perundangan dan penetapan dalam lembaran negara Nomor 50 tahun 1999. Menyesuaikan dengan Undangundang Nomor 22 Tahun 1999 tentang otonomi daerah maka Kota Dumai menjadi wilayah otonomi dengan status Kota Dumai. Sejak berstatus daerah tingkat II, Kota Dumai telah mengalami 5 kali perubahan

kepimpinan

WaliKota

yang

menjadi

penggerak

roda

pemerintahan. Masing-masing Walikota dalam melaksanakan tugasnya memiliki Visi dan Misi sebagai acuan dalam perencanaan pembanguna, membuat kebijakan dan peraturan-peraturan daerah.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

5

Dinas Kesehatan Kota Dumai Wilayah Administrasi Kota Dumai pada awal pembentukannya Kota Dumai terdiri dari 3 kecamatan yaitu Kecamatan Dumai Timur, Kecamatan Dumai Barat dan Kecamatan Bukit Kapur. Kemudian kecamatan di Kota Dumai bertambah sebanyak 2 kecamatan berdasarkan Peraturan Daerah Nomor 3 tahun 2001 tentang pembentukan kecamatan Sungai Sembilan dan Medang Kampai. Selanjutnya berdasarkan Peraturan Daerah Kota Dumai Nomor 08 Tahun 2009 tentang Pembentukan Kecamatan Dumai Kota dan Kecamatan Dumai Selatan dan Peraturan Walikota Dumai Nomor 3 Tahun 2012 tentang perubahan kedua Peraturan Walikota Dumai Nomor 44 Tahun 2008 tentang organisasi dan tata kerja unit pelaksana teknis pada organisasi perangkat daerah Kota Dumai, dengan demikan jumlah kecamatan di Kota Dumai menjadi 7 Kecamatan dengan perincian sebagai berikut : -

Kecamatan Dumai Timur seluas 47,52 km2 terdiri dari 5 kelurahan

- Kecamatan Dumai Barat seluas 44,98 km2 terdiri dari 4 kelurahan - Kecamatan Bukit Kapur seluas 200 km2 tediri dari 5 kelurahan. - Kecamatan Sungai Sembilan seluas 975,38 km2 terdiri dari 5 kelurahan - Kecamatan Medang Kampai seluas 373 km2 terdiri dari 4 kelurahan - Kecamatan Dumai Kota seluas seluas 13 km2 terdiri dari 5 kelurahan - Kecamatan Dumai Selatan seluas 73,50 km2 terdiri dari 5 kelurahan C. Kependudukan Penduduk merupakan modal pembangunan tetapi juga beban dalam pembangunan, karena itu pembangunan

sumber daya manusia dan

pengarahan mobilitas penduduk perlu diarahkan agar mempunyai ciri dan karakteristik yang mendukung pembangunan. Masalah kependudukan di Kota Dumai sama halnya dengan kota jasa dan industri lainnya yakni tingginya urbanisasi, heterogenitas penduduk, penyebaran penduduk tidak merata karena luasnya wilayah Kota Dumai.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

6

Dinas Kesehatan Kota Dumai a. Jumlah penduduk Berdasarkan hasil sensus penduduk tahun 2000 laju pertumbuhan penduduk Kota Dumai per tahun sebesar 3,16 persen. Sedangkan berdasarkan Survei Penduduk Antar Sensus (SUPAS) 2005 laju pertumbuhan penduduk pertahun meningkat menjadi 4,83 persen. Pada tahun 2009 laju pertumbuhan penduduk Kota Dumai meningkat menjadi 6,47%. Angka pertumbuhan ini selanjutnya dijadikan dasar estimasi penduduk pada tahuntahun berikutnya. Penduduk Kota Dumai berturut-turut sepuluh tahun terakhir (Tahun 2006 – 2016) menunjukkan peningkatan atau pertambahan. Penduduk Kota Dumai pada tahun 2016 seperti terlihat dari grafik berikut : Grafik 2.1. Perkembangan Jumlah Penduduk Kota Dumai Tahun 2006 s/d 2016 350000

316668

316668

273901

267688

262116

256488

223074

150000

156966

Jumlah

200000

230075

250000

302871

298189

300000

100000 50000 0

2006

2007

2008

2009

2010

2011

2012

2013

2014

2015

2016

Tahun

Sumber: Estimasi Data Penduduk Sasaran oleh Pusdatin berdasarkan Database SIAK Offline Kota Dumai Tahun 2014

Pada tahun 2016 jumlah penduduk Kota Dumai yaitu sebanyak 316.668 jiwa yang menjadi acuan dalam penetapan sasaran program dan kegiatan kesehatan, dengan jumlah rumah tangga/KK sebesar 86.213 KK, rata-rata jiwa per rumah tangga sebesar 4 jiwa dan kepadatan penduduk per km2 sebesar 183 jiwa.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

7

Dinas Kesehatan Kota Dumai Tabel 2.1. Luas wilayah, Jumlah penduduk, Jumlah Rumah Tangga dan Densitas Penduduk di Kota Dumai Tahun 2016. No

Kecamatan

Luas

%

Jumlah Penduduk

%

Jumlah RT

Densitas

1

Dumai Timur

47,52

2,75

68.761

21,71

18.637

1.447

2

Dumai Barat

44,98

2,60

42.427

13,40

11.492

943

3

Bukit Kapur

200,00

11,58

48.705

15,96

13.347

244

4

Sungai Sembilan

975,38

56,47

36.993

11,68

9.918

38

5

Medang Kampai

373,00

21,59

13.388

4,23

3.643

36

6

Dumai Kota

13,00

0,75

52.263

16,50

14.446

4.020

7

Dumai Selatan

73,50

4,25

54.131

17,09

14.730

736

1.727,38

100

316.668

100

86.213

183

Kota Dumai

Sumber : BPS Kota Dumai dan Estimasi Data Penduduk Sasaran oleh Pusdatin berdasarkan Database SIAK Offline Kota Dumai Tahun 2015 b. Persebaran Penduduk Persebaran penduduk di Kota Dumai tidak merata, dimana Kecamatan Dumai Kota merupakan kecamatan terpadat yang merupakan pusat kota dengan kepadatan 4.020 jiwa per km2. Sementara Kecamatan Medang Kampai merupakan kecamatan yang penduduknya paling jarang yaitu 36 orang per km2. Persebaran penduduk di Kota Dumai berdasarkan kelompok umur menunjukan bahwa jumlah penduduk terbanyak adalah pada kelompok usia produktif (umur 15 – 64 tahun) yaitu sebanyak 203.807 orang atau sebesar 64,36%. Sedangkan jumlah penduduk usia non produktif yakni penduduk usia muda (umur 0 – 14 tahun) dan penduduk usia tua (umur 65+ tahun) sebanyak 112.861 orang atau 35,64%. Sebagai akibat dari komposisi penduduk tersebut maka rasio beban tanggungan sebesar 55 per 100 penduduk usia produktif. Sedangkan persebaran penduduk di Kota Dumai menurut jenis kelamin menunjukan bahwa jumlah penduduk laki-laki lebih banyak dari pada penduduk perempuan, dengan sex ratio penduduk laki-laki

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

8

Dinas Kesehatan Kota Dumai sebesar 108. Angka ini menunjukan terdapat 108 laki-laki pada 100 perempuan. Grafik 2.2 Persebaran Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin Dan Kelompok Umur Kota Dumai Tahun 2016 75+ 70 - 74 65 - 69 60 - 64 55 - 59 50 - 54 45 - 49 40 - 44 35 - 39 30 - 34 25 - 29 20 - 24 15 - 19 10 - 14 5-9 0-4

1.225

1.220

998

1.180

1.782

1.956

2.969

3.173

5.184

5.420

6.544

7.025

8.038

8.893

11.894

13.354

14.782 15.213

13.878 12.269 9.959

16.488

14.071

13.463

10.715

11.417

12.243

18.571

19.836 20.406

Perempuan

Sumber :

10.475

Laki-Laki

22.027

Estimasi Data Penduduk Sasaran oleh Pusdatin berdasarkan Database SIAK Offline Kota Dumai Tahun 2015

c. Angka Kelahiran Kasar (Crude Birth Rate) Dari hasil estimasi data penduduk sasaran oleh Pusdatin berdasarkan database SIAK offline diperkirakan jumlah kelahiran di Kota Dumai pada tahun 2016 sebanyak 8.233 bayi. Dengan demikian angka kelahiran kasar di kota Dumai adalah sebesar 26 per 1.000 penduduk.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

9

Dinas Kesehatan Kota Dumai d. Angka Kematian Kasar (Crude Death Rate) Pada tahun 2016, dari hasil laporan bulanan kematian di puskesmas dan rumah sakit diketahui jumlah kematian selama 1 tahun di Kota Dumai sebanyak 976 kasus kematian. Dengan demikian angka kematian kasar di kota Dumai adalah sebesar 3,08 per 1000 penduduk. Berdasarkan kelompok umur, dari 976 kasus kematian tersebut persentase kematian tertinggi berada pada kelompok umur > 60 tahun yakni sebesar 39,45% (385 orang), disusul dengan kelompok umur 45 – 59 tahun yakni sebesar 21,93% (214 orang). Sedangkan berdasarkan jenis kelamin, lebih banyak kasus kematian terjadi pada laki-laki yakni sebesar 57,38% (560 orang) dibandingkan dengan perempuan sebesar 42,62% (416 orang). Tabel 2.2 Jumlah kematian berdasarkan kelompok umur di Kota Dumai tahun 2016 Jenis Kelamin No Kelompok Umur Jumlah Laki-Laki Perempuan 1

Lahir mati (KJDK)

34

32

66

2

0 - 28

55

26

81

3

> 1 bln - < 1 th

21

11

32

4

1 - 5 th

11

15

26

5

> 5 - < 10

-

3

3

6

10- 19

12

10

22

7

20 - < 45

74

73

147

8

45 - 59

111

103

214

9

> 60

242

143

385

560

416

976

Jumlah

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

10

Dinas Kesehatan Kota Dumai Grafik 2.3 Persentase Kematian Berdasarkan Kelompok Umur di Kota Dumai Tahun 2016 6,76% 39,45%

8,30% 3,28% 2,66% 0,31% 2,25% 15,06%

21,93% Lahir mati >1 thn-<5 thn

0-28 hari >5 th-<10 th

>1 bln-<1 thn 10-19 th

Berdasarkan penyebab kematian di tahun 2016, Kematian Janin Dalam Kandungan (KJDK) merupakan penyebab kematian tertinggi (6,61%), disusul dengan Penurunan Kesadaran sebesar 6,19% dan Diabetes Melitus sebesar 6,09%. Pada umumnya penyebab kematian didominasi oleh penyakit tidak menular (PTM) yang dipengaruhi oleh keadaan demografi, sosial ekonomi dan sosial budaya seperti meningkatnya umur harapan hidup, adanya kondisi lingkungan yang merugikan kesehatan seperti pencemaran udara dan rendahnya kondisi sosial ekonomi masyarakat serta makin tingginya paparan faktor resiko seperti merokok, pola aktifitas fisik (kurang olah raga), pola makan yang tinggi lemak dan rendah serat.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

11

Dinas Kesehatan Kota Dumai Tabel 2.3 Persentase jumlah kematian berdasarkan penyebab kematian dan jenis kelamin Kota Dumai Tahun 2016 No

Penyebab kematian

Jenis kelamin

Jumlah

Persentase

32

66

6.76

42

17

59

6.19

3 Diabetes Militus

22

36

58

6.09

4 Komplikasi

30

20

50

5.25

5 Asma

28

20

48

5.04

6 Kecelakaan

34

9

43

4.51

7 Stroke

26

14

40

4.20

8 Hipertensi

16

23

39

4.09

9 Asfiksia

21

12

33

3.46

10 Kanker

13

19

32

3.36

11 Penyebab lain

279

209

488

51.21

548

405

953

100

Laki-Laki

Perempuan

34

2 Penurunan kesadaran

1

Kematian Janin Dalam Kandungan (KJDK)

Jumlah

D. Sosial Ekonomi Penduduk Kota Dumai pada umumnya bekerja di perdagangan dan sektor jasa, juga industri dan pertanian/ perkebunan. Sebagai wilayah yang berdekatan dengan Malaysia dan Singapura, Dumai merupakan daerah transit dengan keragaman suku dan budaya penduduknya. Komposisi penduduk Kota Dumai yang dirinci menurut etnis menunjukkan bahwa suku melayu merupakan jumlah yang paling besar yaitu 32%, sedangkan sisanya merupakan suku jawa/sunda sebesar 22%, Tapanuli/Batak 13% dan suku lainnya 8%. Sedangkan persebaran penduduk Kota Dumai menurut agama menunjukan bahwa mayoritas penduduk Dumai (85%) adalah beragama islam (muslim).

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

12

Dinas Kesehatan Kota Dumai Grafik 2.4 Persentase Penduduk Kota Dumai Menurut Agama Tahun 2016 3,34%

0,02%

0,08%

0,82%

0,10%

10,83%

84,81%

Islam

Kristen

Katolik

Hindu

Budha

Konghucu

Lainnya

Sumber: Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Kota Dumai Tahun 2014 E. Pendidikan Kondisi pendidikan merupakan salah satu indikator yang kerap ditelaah dalam mengukur tingkat pembangunan manusia suatu negara. Melalui pengetahuan, kesehatan.

pendidikan

Pengetahuan

berkontribusi yang

terhadap

dipengaruhi

oleh

perubahan tingkat

perilaku

pendidikan

merupakan salah satu faktor pencetus yang berperan dalam mempengaruhi keputusan seseorang untuk berperilaku sehat. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik Indonesia tahun 2013, penncapaian Angka Melek Huruf Kota Dumai tersebut lebih tinggi dari pencapaian Angka Melek Huruf Provinsi Riau seperti terlihat pada tabel berikut ini: Tabel 2.4 Perkembangan Angka Melek Huruf Kota Dumai Tahun 2009 s/d 2013 Kota/Provinsi 2009 2010 2011 2012 2013 Kota Dumai

99,30

99,31

99,35

99,40

99,43

Provinsi Riau

98,11

98,35

98,42

98,45

98,48

Sumber: Badan Pusat Statistik Indonesia Tahun 2014

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

13

Dinas Kesehatan Kota Dumai F. Lingkungan Lingkungan merupakan salah satu variabel yang kerap mendapat perhatian khusus dalam menilai kondisi kesehatan masyarakat. Bersama dengan faktor perilaku, pelayanan kesehatan dan genetik, lingkungan menentukan baik buruknya status derajat kesehatan masyarakat. Untuk menggambarkan keadaan lingkungan, akan disajikan indikator seperti akses terhadap air bersih, akses terhadap sanitasi dasar, tempat umum dan pengelolaan makan (TUPM) sehat, institusi dibina kesehatan lingkungannya, rumah sehat dan rumah/bangunan yang diperiksa dan bebas jentik nyamuk aedes. 1. Sarana air bersih yang digunakan Pada tahun 2016 diketahui persentase penduduk menurut jenis air bersih yang digunakan, yaitu tertinggi adalah sumur gali (SGL) terlindungi sebesar 33,84% seperti terlihat pada grafik berikut ini: Grafik 2.6 Persentase Penduduk Menurut Jenis Sarana Air Bersih Yang Digunakan Di Kota Dumai Tahun 2016

15,71% 0,45% 29,83% 33,84%

20,16%

Sumur bor dgn pompa PAH

Sumur gali terlindungi Lainnya

Sumur bor

Sedangkan persentase penduduk yang memiliki akses air minum berkualitas (layak) sebesar 27,53% dari 86.213 keluarga yang diperiksa sumber air bersihnya. Bila dibandingkan dengan target sasaran tahun 2016 sebesar 68%, maka pencapaian tersebut belum mencapai target.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

14

Dinas Kesehatan Kota Dumai 2. Sarana dan akses terhadap sanitasi dasar Hygiene atau sanitasi lingkungan adalah pengawasan lingkungan fisik, biologis, sosial atau ekonomi yaitu mempengaruhi kesehatan manusia dimana lingkungan yang berguna ditingkatkan dan diperbanyak sedangkan yang merugikan diperbaiki atau dihilangkan. Tantangan yang dihadapi terkait dengan masalah air minum, higiene dan sanitasi masih sangat besar. Dalam rangka memperkuat upaya pembudayaan hidup bersih dan sehat mencegah penyebaran penyakit berbasis lingkungan,meningkatkan kemampuan masyarakat serta mengimplementasikan komitmen pemerintah untuk

meningkatkan

berkesinambungan

akses

dengan

air

minum

Keputusan

dan

sanitasi

Menteri

dasar

Kesehatan

yang

Republik

Indonesia Nomor 852/MENKES/SK/IX/2008 dan telah diperbaharui dengan Peraturan Menteri Kesehatan RI No.3 Tahun 2014 tentang STBM. Sanitasi Total Berbasis Masyarakat mempunyai 5 pilar yaitu: 1. Tidak buang air besar (BAB) sembarangan, 2. Mencuci tangan pakai sabun (CTPS), 3. Mengelola air minum dan makanan yang aman, 4. Mengelola sampah dengan benar, 5. Mengelola limbah cair rumah tangga dengan aman. Pada tahun 2016 dari target kelurahan STBM di kota Dumai sebanyak 33 kelurahan dengan melaksanakan pemicuan untuk pilar pertama di titik kelurahan yang bermasalah dalam buang air besar sembarangan, pencapaiannya adalah sebanyak 32 kelurahan (96,97%) merupakan

Kelurahan STBM, sedangkan sebanyak 1 kelurahan belum

merupakan kelurahan STBM yakni Kelurahan Pelintung karena belum dilaksanakan pemicuan STBM. Pada tahun 2016 diketahui persentase penduduk Kota Dumai dengan akses sanitasi layak (menggunakan sarana jamban yang memenuhi syarat

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

15

Dinas Kesehatan Kota Dumai kesehatan) sebanyak 78,00%. Ini berarti masih ada sebanyak 22 % penduduk Kota Dumai yang masih buang air besar sembarangan. Sehingga bila dibandingkan dengan target sasaran 75% masyarakat sudah SBS (Stop Buang Air Besar Sembarangan) maka angka pencapaian tentunya sudah mencapai target. 3. Rumah Sehat Hasil pemeriksaan kualitas lingkungan terhadap 62.608 rumah di Kota Dumai pada tahun 2016, diperoleh hasil sebanyak 51.192 rumah atau sebesar 81,77% dinyatakan memenuhi syarat kesehatan. Bila dibandingkan dengan target sasaran tahun 2016 yakni 80%, maka angka tersebut telah mencapai target. Bila dilihat menurut wilayah kerja puskesmas, persentase capaian pembinaan rumah sehat tertinggi berada di wilayah kerja puskesmas Dumai Barat yakni sebesar 98,05%, sedangkan persentase rumah sehat terendah berada di wilayah kerja puskesmas Bukit Timah sebesar 37,01%. 4. Tempat Umum dan Pengelolaan Makan (TUPM) Sehat Tempat-tempat umum (TTU) merupakan ”suatu tempat dimana orang banyak berkumpul untuk melakukan kegiatan baik secara insidentil maupun secara terus menerus baik secara bayar maupun tidak”. Hygiene sanitasi tempat-tempat umum bertujuan untuk meningkatkan kualitas lingkungan TTU agar memenuhi persyaratan kesehatan sehingga dapat melindungi masyarakat dari penularan penyakit, keracunan, kecelakaan, pencemaran lingkungan serta gangguan kesehatan lainnya serta untuk mengatasi pengaruh

negatif terhadap keseimbangan lingkungan dan

menurunkan tingkat resiko penularan penyakit terhadap manusia yang disebabkan oleh TTU yang tidak memenuhi standar kesehatan lingkungan (hygiene dan sanitasi).

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

16

Dinas Kesehatan Kota Dumai Yang termasuk kategori TTU (Tempat-tempat Umum) disini adalah hotel/ penginapan/wisma, salon kecantikan, pangkas rambut, panti pijat, pasar, terminal, rumah ibadah (mesjid, gereja, dan vihara), sekolah, panti asuhan/pesantren, tempat hiburan, penggilingan padi dan depot isi ulang. Tempat-tempat Umum di Kota Dumai yang ada sebanyak 846 yang tersebar di 7 kecamatan. Dari jumlah tersebut dilakukan inspeksi sebanyak 846 TTU dan didapati sebanyak 601 TTU (71,04%) dinyatakan memenuhi syarat kesehatan. Bila dibandingkan dengan target sasaran tahun 2016 yakni 80%, maka angka tersebut belum mencapai target. Sedangkan yang termasuk kategori TP2M (Tempat Penjualan Makanan dan Minuman) adalah industri makanan rakyat, katering/jasa boga, restoran/rumah makan, warung kopi, pedagang kaki lima, pedagang makanan keliling, kantin/warung sekolah, tempat penjualan makanan terolah dan tempat pembuatan makanan minuman di asrama. Sebagai salah satu jenis tempat pelayanan masyarakat umum yang mengolah dan menyediaan makanan bagi masyarakat banyak, maka TP2M memiliki potensi yang cukup besar untuk menimbulkan gangguan kesehatan atau penyakit bahkan keracunan akibat dari makanan yang dihasilkannya. Dengan demikian kualitas makanan yang dihasilkan ,disajikan dan dijual oleh TP2M harus memenuhi syarat-syarat kesehatan. Tujuan pengawasan terhadap TP2M adalah : 1. Upaya pencegahan kejadian luar biasa (KLB) keracunan makanan dan kesakitan masyarakat akibat makanan yang tidak saniter dan ditangani dengan baik. 2. Memberikan bimbingan dan pengetahuan kepada pengelola TP2M agar mampu menerapkan persyaratan TP2M dan memelihara kebersihan ruang TP2M. Tempat Penjualan Makanan dan Minuman dikota Dumai yang ada

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

17

Dinas Kesehatan Kota Dumai sebanyak 953 yang tersebar di 7 kecamatan. Dilakukan pengawasan terhadap aspek kesehatan dengan hasil 463 TP2M (48,68%) dinyatakan memenuhi syarat kesehatan. Bila dibandingkan dengan target sasaran tahun 2016 yakni 80%, maka angka tersebut belum mencapai target. 6. Rumah/bangunan yang diperiksa dan bebas jentik nyamuk aedes Angka Bebas Jentik (ABJ) sebagai tolak ukur upaya pemberantasan vektor melalui PSN-3 M menunjukan tingkat partisipasi masyarakat dalam mencegah DBD. Pada tahun 2016 dilakukan kegiatan abatesasi massal dimana dari 38.233 rumah/ bangunan yang dikunjungi dan sudah dilakukan pemeriksaan jentik nyamuk Aedes, didapatkan angka bebas jentik sebesar 58,44% (22.345 rumah/bangunan) yang bebas jentik. Pemeriksaan jentik nyamuk Aedes di Kota Dumai hanya dilaksanakan di 4 kecamatan yang merupakan daerah endemis DBD saja yakni Kecamatan Dumai Timur, Kecamatan Dumai Barat, Kecamatan Dumai Kota dan Kecamatan Dumai Selatan, dengan Angka Bebas Jentik (ABJ) sebesar 58,44%. Bila dibandingkan

dengan

target

sasaran

Depkes

sebesar

80%,

maka

pencapaian ABJ tersebut belum mencapai target. G. Perilaku Masyarakat 1. Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) Perilaku hidup bersih dan sehat di rumah tangga adalah upaya untuk memberdayakan anggota rumah tangga agar tahu, mau dan mampu mempraktekan perilaku hidup bersih dan sehat serta berperan aktif dalam gerakan kesehatan di masyarakat. Kriteria penilaian/indikator rumah tangga yang berperilaku hidup bersih dan sehat meliputi 10 indikator, yakni: 1. Persalinan oleh nakes 2. ASI eksklusif 3. Balita ditimbang setiap bulan 4. Gunakan air bersih

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

18

Dinas Kesehatan Kota Dumai 5. Cuci tangan dengan air bersih dan sabun 6. Gunakan jamban sehat 7. Berantas jentik di rumah sekali seminggu 8. Makan sayur dan buah tiap hari 9. Lakukan aktifitas fisik tiap hari 10. Tidak merokok dalam rumah Apabila salah satu indikator dari sepuluh kriteria penilaian/indikator rumah tangga yang berperilaku hidup bersih dan sehat tidak dilakukan oleh rumah tangga, maka rumah tangga tersebut tidak dapat dikatakan ber PHBS. Pada tahun 2016, dari 18.902 rumah tangga yang dipantau, diperoleh hasil jumlah rumah tangga yang ber-PHBS sebanyak 10.485 rumah tangga atau sebesar 55,47%. Rata–rata rumah tangga yang disurvei tidak memenuhi

indikator ke 2, 7 dan ke 10 dari indikator PHBS. Bila

dibandingkan dengan target sasaran yakni 70%, maka angka tersebut belum mencapai target. Grafik 2.7 Hasil pemantauan rumah tangga yang ber-PHBS berdasarkan wilayah kerja puskesmas di Kota Dumai Tahun 2016 Dipantau

Ber-PHBS

7.548 4.445 3.091

4.121

560 141

898 337 195 180

2.440 1.150

270 119 102 330

1.456 977

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

760 267

19

Dinas Kesehatan Kota Dumai Diharapkan kedepan penyuluhan dan pembinaan kemasyarakatan yang merupakan sasaran dari PHBS itu sendiri lebih ditingkatkan sehingga persentase rumah tangga yang ber-PHBS dapat mencapai target.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

20

Dinas Kesehatan Kota Dumai BAB III SITUASI DERAJAT KESEHATAN A. Umur Harapan Hidup (UHH) Meningkatnya Umur Harapan Hidup waktu lahir secara tidak langsung memberikan gambaran tentang adanya kemungkinan peningkatan kualitas hidup dan kesehatan dalam masyarakat sehingga dapat menurunkan angka kematian. Derajat kesehatan masyarakat Propinsi Riau pada umumnya telah meningkat pada tahun 2013 jika dibandingkan dengan tahun 2005. Dari data BPS Pusat terbaru ditahun 2014 dan 2015 angka harapan hidup dari mereka yang dilahirkan di Provinsi Riau yaitu 70,75 dan 70,93 tahun. Kondisi ini menunjukkan adanya sedikit penurunan dari mereka yang dilahirkan pada tahun 2013 yang umur harapan hidupnya 71,73 tahun. Tabel 3.5 Estimasi Umur Harapan Hidup (Eo) Provinsi Riau 2005-2015 Tahun

Eo

2005 2006 2007 2008 2009

70,7 70,8 71,0 71,1 71,25

2010

71,40

2011

71,55

2012 2013 2014 2015

71,69 71,73 70,76 70,93

Sumber Data Indeks Pembangunan Manusia Riau 2005, BPS Indeks Pembangunan Manusia Riau 2006, BPS Indeks Pembangunan Manusia Riau 2007, BPS Indeks Pembangunan Manusia Riau 2008, BPS Indeks Pembangunan Manusia Riau 2009, BPS Indeks Pembangunan Manusia Ber Indeks Pembangunan Manusia Berbasis Gender, 2011 Indeks Pembangunan Manusia Ber Indeks Pembangunan Manusia Berbasis Gender, 2012 Badan Pusat Statistik Indonesia, 2013 Badan Pusat Statistik Indonesia, 2014 Badan Pusat Statistik Indonesia, 2016 Badan Pusat Statistik Indonesia, 2016

Riau Riau Riau Riau Riau

Pada tahun 2014 angka harapan hidup waktu lahir (umur harapan hidup) di Kota Dumai sebesar 72,29 tahun. Bila dibandingkan dengan pencapaian tahun

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

21

Dinas Kesehatan Kota Dumai 2013, dimana angka harapan hidup waktu lahir sebesar 71,64 tahun, terlihat angka harapan hidup waktu lahir Kota Dumai mengalami sedikit peningkatan. Sedangkan bila dibandingkan dengan target indikator Kota Dumai tahun 2014 yakni sebesar 72 tahun, maka pencapaian angka harapan hidup waktu lahir telah melebihi target. Perkembangan angka harapan hidup waktu lahir di Kota Dumai dari tahun 2006 sampai dengan 2014 dapat di lihat pada grafik berikut ini : Grafik 3.8 Perkembangan Angka Harapan Hidup Waktu Lahir Kota Dumai Tahun 2006 s/d Tahun 2014

73

71,95

72

71,33

72,29

70,6

71 68,9

68,9

69 68,9

68,9

2006

2007

68,9 70,5

71,64

71,33

70,77

70 68

72,26

71,64

72

71,33

70,77

67 2008

2009

2010

2011

2012

2013

2014

Tahun Pencapaian

Target

B. Mortalitas Secara umum kematian pada manusia berhubungan erat dengan permasalahan kesehatan sebagai akibat dari gangguan penyakit atau akibat dari gangguan proses interaksi berbagai faktor yang secara sendiri-sendiri atau bersama-sama mengakibatkan kematian dalam masyarakat. Kejadian kematian dalam masyarakat dari waktu ke waktu dapat memberikan gambaran perkembangan derajat kesehatan masyarakat atau dapat digunakan sebagai indikator dalam penilaian keberhasilan pelayanan kesehatan dan program pembangunan bidang kesehatan. a. Angka Kematian Neonatal Angka kematian neonatal adalah jumlah kematian bayi usia kurang dari 28 hari per 1.000 kelahiran hidup. Angka kematian neonatal mencerminkan

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

22

Dinas Kesehatan Kota Dumai kualitas pelayanan kesehatan ibu dan bayi baru lahir, yang berawal dari pelayanan keluarga berencana, pelayanan antenatal, pelayanan persalinan dan post persalinan. Kematian neonatal menjadi prioritas dalam strategi pembangunan kesehatan Indonesia karena masalah neonatal merupakan penyebab lebih dari sepertiga kematian anak dan hampir separuh dari total kematian bayi, diikuti oleh diare dan pneumonia. Penyebab utama kematian neonatal

sangat erat kaitannya dengan

permasalahan

selama masa

kehamilan, pada saat persalinan, serta perawatan bayi baru lahir terutama pada usia satu bulan pertama kehidupan. Pada tahun 2016, dari hasil pencatatan dan pelaporan kematian di puskesmas dan RSUD Kota Dumai diketahui jumlah kematian neonatal sebanyak 81 orang dari 8.233 kelahiran hidup, sehingga angka kematian neonatal di Kota Dumai sebesar 9,84

per 1000 kelahiran hidup. Bila

dibandingkan dengan pencapaian tahun 2015 dimana angka kematian neonatal sebesar 11,17 per 1000 kelahiran hidup, terjadi penurunan angka kematian neonatal pada tahun 2016. Namun bila dibandingkan dengan target indikator Kota Dumai yakni 3,5 per 1000 kelahiran hidup, maka pencapaian angka kematian neonatal telah melampaui target. Sehingga ke depannya perlu kerja keras untuk bisa menurunkan angka kematian neonatal di Kota Dumai.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

23

Dinas Kesehatan Kota Dumai

Per 1000 Kelahiran Hidup

Grafik 3.9 Perkembangan Angka Kematian Neonatal Kota Dumai Tahun 2009 s/d 2016 14 12 10 8 6 4 2 0

5 4,2 2009

5,3

5

2010

9,05

8,71

5

4,5

2011

2012

11,87

11,05

11,17

4

3,5

3,5

2013

Tahun

Target

2014

2015

9,84 3,5

2016

Pencapaian

Berdasarkan jenis kelamin, kematian neonatal lebih banyak terjadi pada laki-laki yakni sebanyak 55 orang (67,90%). Sedangkan berdasarkan penyebab kematian, penyebab kematian neonatal terbanyak adalah Asfiksia dan BBLR yakni sebanyak 20 kasus (24,69%), kemudian disusul dengan Prematur yakni sebanyak 12 kasus (14,81%). b. Angka Kematian Bayi (Infant Mortality Rate) Angka kematian bayi mencerminkan kualitas dan kuantitas pelayanan kesehatan terhadap perinatal. Angka Kematian Bayi (AKB) di Propinsi Riau berfluktuasi dan cenderung menurun dari tahun 2002 – 2014. Ada banyak faktor yang mempengaruhi tingkat AKB, tetapi

tidak mudah untuk

menentukan faktor yang kurang dominan. Tersedianya berbagai fasilitas atau faktor aksesibilitas dan pelayanan kesehatan dari tenaga medis yang terampil serta kesediaan masyarakat untuk merubah kehidupan tradisional ke norma kehidupan modern dalam bidang kesehatan. AKB yang cenderung menurun ini menggambarkan kualitas dan kuantitas pelayanan kesehatan terhadap perinatal semakin membaik. Estimasi AKB Propinsi Riau dapat dilihat pada tabel berikut.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

24

Dinas Kesehatan Kota Dumai Tabel 3.6 Estimasi AKB Per 1.000 Kelahiran Hidup Riau Tahun 2002 s/d 2012 Tahun

AKB

Sumber Data

2002-2003

43

Profil Kesehatan Indonesia 2005, Depkes RI

2005

28

Profil Kesehatan Indonesia 2006, Depkes RI

2006

37

Profil Kesehatan Indonesia 2007, Depkes RI

2007

37

Profil Kesehatan Indonesia 2008, Depkes RI

2008

37

Profil Kesehatan Indonesia 2010, Kemkes RI

2012

24

Profil Kesehatan Indonesia 2012, Kemkes RI

Pada Tahun 2012 berdasarkan SDKI Angka Kematian Bayi di Propinsi Riau sebesar 24 per 1.000 kelahiran hidup. Bila dibandingkan dengan AKB Nasional Tahun 2012 sebesar 32 per 1.000 kelahiran hidup, maka AKB Propinsi Riau lebih rendah. Pada tahun 2016, berdasarkan Laporan Kematian dan PWS-KIA Rumah Sakit dan Puskesmas jumlah kematian bayi di Kota Dumai sebanyak 113 orang, sehingga angka kematian bayi di Kota Dumai sebesar 13,73 per 1000 kelahiran hidup. Bila dibandingkan dengan pencapaian tahun 2015 dimana angka kematian bayi sebesar 14,09 per 1000 kelahiran hidup, terlihat angka kematian bayi pada tahun 2016 mengalami sedikit penurunan. Namun bila dibandingkan dengan target indikator yakni < 23 per 1000 kelahiran hidup, maka pencapaian angka kematian bayi masih lebih rendah dari target. Hal ini menggambarkan kualitas dan kuantitas pelayanan kesehatan terhadap perinatal masih baik. Berdasarkan jenis kelamin, kematian bayi lebih banyak terjadi pada laki-laki yakni sebanyak 76 orang (67,25%). Sedangkan berdasarkan penyebab kematian, penyebab kematian bayi terbanyak adalah Asfiksia dan BBLR yakni sebanyak masing-masing 20 kasus (17,70%).

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

25

Dinas Kesehatan Kota Dumai

Grafik 3.10 Perkembangan Angka Kematian Bayi Kota Dumai Tahun 2006 s/d 2016

Per 1000 Kelahiran HIdup

50

40

40

40

35

35 26

30 20 10

7

12

8

8

23

23

23 14,7

8 10,49 11,09

23 13,08

23 23 14,09 13,73

0 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016

Tahun

Pencapaian

Target

b. Angka Kematian Balita (AKABA) AKABA adalah jumlah kematian anak umur kurang dari 5 tahun per 1.000 kelahiran hidup. AKABA menggambarkan tingkat permasalahan kesehatan anak dan faktor-faktor lain yang berpengaruh terhadap kesehatan anak balita seperti gizi, sanitasi, penyakit infeksi dan kecelakaan. Angka Kematian Balita di Propinsi Riau dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 3.7 Angka Kematian Balita (AKABA) Per 1.000 Kelahiran Hidup di Propinsi Riau Dari Tahun 2002 Sampai Dengan Tahun 2012 Tahun

AKABA

Sumber Data

2002/2003

60

Profil Kesehatan Indonesia 2005, Depkes RI

2007

47

Profil Kesehatan Indonesia 2008, Depkes RI

2008

47

Profil Kesehatan Indonesia 2010, Kemkes RI

2012

28

Profil Kesehatan Indonesia 2012, Kemkes RI

Dari tabel diatas terlihat terjadi penurunan angka kematian balita dari tahun 2002 – 2012. Penurunan angka kematian balita ini menggambarkan keadaan sanitasi lingkungan dan pelayanan kesehatan balita, baik itu berupa pencegahan penyakit, perbaikan gizi dan pola asuh anak di Propinsi Riau tahun 2002 sampai dengan tahun 2012 semakin membaik.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

26

Dinas Kesehatan Kota Dumai Berdasarkan Laporan Kematian Bulanan Rumah Sakit dan Puskesmas pada tahun 2016 jumlah kematian balita di Kota Dumai sebanyak 139 orang, sehingga angka kematian balita di Kota Dumai sebesar 16,88 per 1000 kelahiran hidup. Bila dibandingkan dengan pencapaian 2015, dimana angka kematian balita sebesar 16,64 per 1000 kelahiran hidup, terlihat adanya sedikit peningkatan angka kematian balita pada tahun 2016. Pencapaian angka kematian balita tersebut lebih rendah bila dibandingkan dengan target indikator Kota Dumai dan target Nasional tahun 2015 yakni < 32 per 1000 kelahiran hidup (yang berarti tingkat pencapaiannya baik). Berdasarkan jenis kelamin, kematian balita lebih banyak terjadi pada laki-laki yakni sebanyak 87 orang (62,59%). Sedangkan berdasarkan penyebab kematian, penyebab kematian balita terbanyak adalah karena yakni kejang demam sebanyak 25 orang (17,99%), disusul dengan BBLR sebanyak 20 orang (14,39%). Masih ditemukannya kasus kematian balita ini disebabkan oleh tingginya mobilitas warga pendatang dari luar Kota Dumai. Warga pendatang ini pada umumnya masih kurang berperilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) dan jarang mau datang ke sarana kesehatan (posyandu, poskeskel dan puskesmas) untuk memeriksakan kesehatan balitanya. Perkembangan angka kematian balita di Kota Dumai dari tahun 2007 sampai dengan tahun 2016 dapat dilihat pada grafik berikut :

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

27

Dinas Kesehatan Kota Dumai

Per 1000 Kelahiran HIdup

70 60 50 40 30 20 10 0

Grafik 3.11 Perkembangan Angka Kematian Balita Kota Dumai Tahun 2007 s/d 2016 58

58

58

58

32 19 11 2007

2008

13 2009

12 2010

32

13,36 13,9 2011 2012 Tahun

32 16,9

2013

Pencapaian

32

32

32

15,87 16,64 16,88

2014

2015

2016

Target

c. Angka Kematian Ibu Bersalin (AKI) Angka kematian ibu bersalin berguna untuk menggambarkan tingkat kesadaran perilaku hidup sehat, status gizi dan kesehatan ibu, kondisi kesehatan lingkungan, tingkat pelayanan kesehatan terutama untuk ibu hamil, waktu melahirkan dan masa nifas. Angka kematian ibu menurut hasil Survey Demografi dan Kesehatan Indonesia (SDKI) tahun 2012 di Indonesia sebesar 359 per 100.000 kelahiran hidup. Perkembangan Angka Kematian Ibu Bersalin per 100.000 kelahiran hidup Indonesia dari tahun 1980 sampai dengan tahun 2012 yang diperoleh dari hasil berbagai survei adalah sebagai berikut: Tabel 3.8 Angka Kematian Ibu Bersalin (AKI) Per 100.000 Kelahiran Hidup Indonesia Data SKRT 1980 SKRT 1986 SKRT 1992 SDKI 1994 SDKI 1995 SDKI 1997 SDKI 2002-2003 SDKI 2007 SDKI 2012

AKI 150 450 425 390 373 334 307 228 359

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

28

Dinas Kesehatan Kota Dumai Bila dilihat dari tabel di atas, Angka Kematian Ibu Bersalin di Indonesia mengalami penurunan dari tahun 1986 – 2007, namun meningkat kembali pada tahun 2012. Keadaan ini mencerminkan telah terjadi penurunan status gizi ibu hamil, cakupan pelayanan kesehatan ibu hamil/ibu melahirkan oleh tenaga kesehatan serta kualitas pelayanan kesehatan serta sosial ekonomi ibu maternal. Berdasarkan Laporan Kematian dan PWS-KIA Rumah Sakit dan Puskesmas pada tahun 2016 jumlah kematian ibu di Kota Dumai sebanyak 9 orang, sehingga angka kematian ibu di Kota Dumai sebesar 109,32 per 100.000 kelahiran hidup. Bila dibandingkan dengan pencapaian tahun 2015, di mana angka kematian ibu bersalin sebesar 145,75 per 100.000 kelahiran hidup, terlihat adanya penurunan angka kematian ibu pada tahun 2016. Penyebab kematian ibu terbanyak adalah PPH post PN/SC sebanyak 4 kasus, pre eklmasi berat/eklamsi sebanyak 2 kasus. Perkembangan angka kematian ibu bersalin di Kota Dumai dari tahun 2006 sampai dengan 2016 dapat di lihat pada grafik berikut ini :

350 300

307 280 260

250 200

240

213

225 200

195

180

185

172,41

150

155 118

100

88

84,26 64,49

67

50

145,75 118109,32 118

114,29

0 2006

2007

2008

2009

2010

2011

2012

2013

2014

2015

2016

Tahun Pencapaian

Target

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

29

Dinas Kesehatan Kota Dumai C. Morbiditas Angka kesakitan untuk Kota Dumai berasal dari data dasar yang diperoleh dari fasilitas sarana pelayanan kesehatan melalui sistem pencatatan dan pelaporan rutin baik dari puskesmas maupun rumah sakit. Penyakit menular masih merupakan masalah kesehatan utama di Indonesia dan juga di Kota Dumai. Beberapa jenis penyakit menular yang dilaporkan di Dinas Kesehatan Kota Dumai adalah sebagai berikut: a. Demam Berdarah Kota Dumai merupakan daerah endemis Demam Berdarah Dengue (DBD). Pada tahun 2016 di Kota Dumai tercatat kasus DBD yaitu sebanyak 290 kasus atau IR= 91,58 per 100.000 penduduk dengan kematian sebanyak 2 kasus atau CFR= 0,54.

Terjadi penurunan dibandingkan dengan tahun

2015 dimana ditemukan kasus DBD sebanyak 367 kasus atau IR= 91,58 per 100.000 penduduk dengan kematian sebanyak 2 kasus atau CFR=0,69. Bila dibandingkan dengan target indikator Kota Dumai yaitu

51/100.000

penduduk, maka angka tersebut sangat jauh melebihi target indikator Kota Dumai (yang berarti tingkat pencapaiannya kurang baik). Masih diperlukan kerja keras untuk bisa mencapai target angka kesakitan DBD tahun 2017 yakni sebesar 51 per 100.000 penduduk. Masih tingginya angka kesakitan DBD terutama disebabkan oleh faktor perilaku, lingkungan dan sosial ekonomi masyarakat yang masih mendukung sebagai tempat berkembang biaknya nyamuk vektor DBD seperti

± 80% penduduk Dumai masih

menggunakan bak–bak penampung air hujan (PAH) dalam memenuhi kebutuhan air bersih, serta tingginya mobilitas penduduk. Di samping itu, dampak dari global warming juga memicu meningkatnya angka kesakitan DBD.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

30

Dinas Kesehatan Kota Dumai

Per 100.000 Penduduk

Grafik 3.13 Perkembangan Angka Kesakitan Demam Berdarah Dengue (DBD) Kota Dumai Tahun 2006 s/d 2015 140 120

115,89

95,91

100

70

80

51,12

60 40

20

20

20 9,27

0

2006

20

20 8,52

2007

20

60,89

2009

87,17

60

55

58,02

51

33,95

7,38

2008

65

2010

Tahun

2011

Target

2012

2013

2014

2015

Pencapaian

b. Rabies Kota Dumai termasuk daerah tertular penyakit rabies dan mobilisasi Hewan Penular Rabies/HPR (Anjing, Kucing dan Kera) cukup tinggi. Perkembangan jumlah kasus korban gigitan hewan tersangka rabies dari tahun 2006 sampai dengan 2016 berfluktuasi, di mana pada tahun 2015 terjadi peninkatan jumlah kasus korban gigitan hewan tersangka rabies menjadi 163 kasus. Dari 163 kasus gigitan HPR 100% mendapatkan penatalaksanaan kasus gigitan HPR sesuai standart. Selanjutnya dari hasil Penyelidikan epidemiologi dan observasi HPR terdapat 59 kasus gigitan HPR yang perlu ditindaklanjuti dengan pemberian VAR dan dari 59 kasus tersebut seluruhnya atau 100% telah diberikan VAR standar sehingga tidak ditemukan kesakitan dan kematian rabies atau 0 %.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

31

Dinas Kesehatan Kota Dumai

Jumlah

Grafik 3.14 Perkembangan Jumlah Kasus Korban Gigitan Hewan Tersangka Rabies di Kota Dumai Tahun 2006 s/d 2016 180 160 140 120 100 80 60 40 20 0

165

165 110

118

153

124 99

163

153 111

118

2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016

Tahun

c. Malaria Penyakit malaria merupakan penyakit menular yang bisa menimbulkan kematian dan kejadian luar biasa. Kota Dumai merupakan daerah low endemisitas malaria. Namun mobilisasi penduduk melalui transmigrasi, pembukaan

lahan

perkebunan,

pengembangan

tambak

udang

serta

penebangan pohon bakau sebagai industri arang bakau, dengan faktor resiko tersebut maka satu wilayah Kecamatan Sungai Sembilan menjadi daerah high endemis. Upaya kegiatan pengendalian vektor melalui penyemprotan rumah (IRS) dapat dinilai belum efektif bila dilihat dari dampak terhadap peningkatan angka malaria klinis. Pada tahun 2016 dilakukan pemeriksaan sediaan darah (suspek) sebanyak 2.743 kasus malaria klinis di Kota Dumai dengan Annual Malaria Incidence (AMI) sebesar 0,06 per 1.000 penduduk. Bila dibandingkan dengan target indikator Kota Dumai tahun 2016 yakni 2 per 1.000 penduduk maka pencapaian Annual Malaria Incidence (AMI) ini di bawah target (yang berarti tingkat pencapaiannya baik). Dari hasil dari pemeriksaan sediaan darah terdapat 18 kasus penderita malaria positif

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

32

Dinas Kesehatan Kota Dumai sehingga di dapatkan Annuali Parasite Incidence (API) sebesar 0,06 per 1.000 penduduk. Seluruh penderita Malaria (100%) telah mendapat pengobatan standar di puskesmas.

Per 1.000 Penduduk

Grafik 3.15. Perkembangan Angka Kesakitan Malaria (AMI dan API) dan di Kota Dumai Tahun 2006 s/d 2016 10 9,5 9 8,5 8 7,5 7 6,5 6 5,5 5 4,5 4 3,5 3 2,5 2 1,5 1 0,5 0

10 9 8 7 5,99 5,85

7

5,03

5 4 3,08 0,88

3 2,34 2,27 2,41 1,8 0,3

2,75 2 2

2

0,31 0,16 0,29 0,06 0,06 0,06

2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016

Tahun Target AMI

Pencapaian AMI

Pencapaian API

d. Diare Penyakit Diare merupakan penyakit yang mudah menular dan sering menimbulkan wabah serta penyebab kematian. Kematian Penyakit Diare disebabkan karena dehidrasi (kekurangan cairan) akibat lambatnya mendapat pertolongan. Keterbatasan sarana sanitasi dasar yang dimiliki masyarakat seperti ketersediaan sarana air bersih, jamban keluarga, pembuangan limbah serta perilaku hidup bersih & sehat (PHBS) masyarakat mempunyai kontribusi besar terhadap munculnya kasus Diare. Hal tersebut mengakibatkan kejadian penyakit Diare masih merupakan masalah kesehatan masyarakat di Kota Dumai sehingga masih terus perlu mendapatkan prioritas program kesehatan. Angka Kesakitan Diare semua umur di Kota Dumai selama tahun 2015 sebanyak 8,550 penderita atau IR sebesar 270/1000 penduduk dan Angka kematian 0 atau CFR = 0 %.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

33

Dinas Kesehatan Kota Dumai

Per 1.000 Penduduk

Grafik 3.16. Incidence Rate (IR) Diare di Kota Dumai dari Tahun 2006 sampai dengan 2016

45 38,34 40 35,19 34,29 32,86 32,7731,74 35 30,26 29,99 30 27,85 25 20 15 10 5 0

39,26 26,49

2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016 Tahun

Bila dibandingkan dengan target program tahun 2016 dimana IR Diare sebesar 214 per 1.000 penduduk, maka pencapaian IR Diare Kota Dumai masih lebih rendah dari target. e. ISPA Angka kesakitan ISPA khususnya pneumonia masih dirasakan cukup tinggi. Pneumonia adalah penyakit infeksi akut yang menyerang paru-paru pada bayi dan balita. Penyakit ISPA merupakan salah satu penyebab utama kematian bayi dan anak balita yang diakibatkan pneumonia berat yang tidak sempat ditolong secara dini dan tepat. Diperkirakan rata-rata setiap bayi dan anak akan mengalami sakit ISPA antara 3–6 kali dalam setahun. Pada tahun 2016 jumlah penemuan penderita Pneumonia sebanyak 808 kasus dari 1.133 jumlah perkiraan penderita Pneumonia, dengan CDR 27 per 1.000 balita. Bila dibandingkan dengan target program tahun 2016 dimana CDR Pneumonia sebesar 70 per 1.000 balita, maka pencapaian CDR Pneumonia Kota Dumai masih belum mencapai target. Dari 808 penderita pneumonia yang ditemukan seluruhnya mendapatkan pengobatan standart (100%) dan 100% penderita pnemonia telah ditindaklanjuti dengan

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

34

Dinas Kesehatan Kota Dumai kunjungan rumah melalui care seeking. Pada tahun 2016 tidak ditemukan kematian akibat pneumonia pada balita atau CFR 0. Angka tersebut lebih rendah dari target program angka kematian akibat pneumonia < 5 %.

Per 1.000 Balita

Grafik 3.17. Case Detection Rate (CDR) Pneumonia pada Balita di Kota Dumai dari Tahun 2006 sampai dengan 2015 35 30 25 20 15 10 5 0

32,31 19,9

26,9 25,01 27,14

21,34 21,24

25,76

26,63 26,63

15,48

2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016 Tahun

f. Kusta Penyakit Kusta adalah salah satu penyakit menular yang menimbulkan masalah

yang

sangat

kompleks,

disamping

dari

segi

medis

dapat

menimbulkan cacat fisik yang permanen tetapi juga meluas sampai masalah sosial dan ekonomi. Penyakit kusta dapat di atasi apabila mendapatkan pengobatan secara dini dapat cepat disembuhkan dan tidak sampai menimbulkan cacat permanen. Permasalahan

kesehatan

masyarakat

yang

dihadapi

dalam

pencegahan dan pemberantasan penyakit kusta adalah masih banyaknya masyarakat yang belum mengerti mengenai penyakit kusta, terutama dalam mengenal tanda-tanda dini serta akibatnya penderita tidak cepat mendapat pengobatan sehingga menimbulkan cacat permanen dan rantai penularan penyakit yang terus terjadi.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

35

Dinas Kesehatan Kota Dumai Disamping itu masih ada juga stigma terhadap penderita kusta, yakni sebagian masyarakat menganggap kusta adalah penyakit yang tak bisa disembuhkan, penyakit kutukan, sehingga penderita kusta mengasingkan diri atau bahkan dikucilkan oleh keluarga dan masyarakat. Hal ini menyebabkan petugas sulit untuk menjaring penderita kusta di masyakat. Kegiatan

penemuan

dan

pengobatan

kusta

di

Kota

Dumai

dilaksanakan melalui berbagai upaya penjaringan penderita dengan case survei, survei anak sekolah maupun pemeriksaan dan pembinaan kontak serumah serta melalui sarana kesehatan. Penderita Kusta yang diberikan pengobatan MDT (Multi Drug Treatment) selama tahun 2016 sebanyak 8 penderita baru, dengan 7 kasus klasifikasi penderita tipe MB. Pada tahun 2016 angka prevalensi kusta di Kota Dumai

sebesar 0,25 per 10.000

penduduk. Bila dibandingkan dengan tahun 2015, di mana angka prevalensi kusta sebesar 0,44 per 10.000 penduduk, terlihat ada penurunan angka prevalensi kusta pada tahun 2016. Pada akhir tahun 2016 dari 8 penderita yang mendapat pengobatan MDT, semua masih dalam pengobatan atau RFT sebesar 0 %. Capaian dampak program pencegahan dan pengobatan kusta adalah eliminasi penyakit kusta dengan indikator keberhasilan angka prevalensi kusta < 1 per 10.000 penduduk dan cacat tingkat 2

kusta 1 per 100.000

penduduk. Di Kota Dumai tidak ada ditemukan penderita kusta yang mengalami kecacatan tingkat 2 atau angka kecacatan = 0. Hal ini menunjukkan program pengendalian penyakit Kusta dapat terlaksana dengan baik.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

36

Dinas Kesehatan Kota Dumai

Per 10.000 Penduduk

Grafik 3.18 Perkembangan Prevalensi Rate Kusta di Kota Dumai dari Tahun 2006 sampai dengan 2016 2 1,5

1,58

1

1

0,5

0,26

1

1

1

0,43 0,46

1

1

1

1

0,34 0,19 0,29 0,23

1 0,3

0

1 0,44

1 0,25

2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016 Tahun Pencapaian

Target

e. TB Paru Penyakit TB Paru merupakan penyebab kematian ketiga setelah penyakit kardivaskuler dan penyakit saluran pernafasan dan merupakan nomor satu terbesar dalam kelompok penyakit infeksi. Di Indonesia penyakit TBC masih menjadi masalah utama kesehatan masyarakat. Jumlah kasus TBC di Indonesia menduduki tempat ke 3 (tiga) terbesar di dunia setelah India dan Cina. WHO memperkirakan di Indonesia terdapat 583.000 penderita TBC setiap tahun, dan jumlah ini akan terus meningkat karena setiap satu penderita TBC BTA positif akan menularkan 10-15 orang penduduk setiap tahun. Untuk penanggulangan TBC ini pemerintah memberikan otoritas terhadap kabupaten/kota. Dalam penanggulangan tuberculosis, WHO telah menetapkan strategi, yang merupakan strategi cost-efektif yaitu strategi DOTS (Directly Observed Treatment Shortcourse) yang artinya pengobatan jangka pendek dengan pengawasan minum obat langsung yang memberikan angka kesembuhan yang tinggi. Berbagai

intervensi

dalam

upaya

peningkatan

penemuan

dan

pengobatan TB-Paru dengan Strategi DOTS telah diupayakan melalui peningkatan penemuan penderita melalui puskesmas, kader kesehatan,

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

37

Dinas Kesehatan Kota Dumai peningkatan kualitas laboratorium, dan peningkatan expansi DOTS ke UPK swasta yang memberikan kontribusi yang cukup baik dalam peningkatan CDR (Case Detection Rate) atau angka penemuan kasus. Pada tahun 2016, dari 1.239 estimasi penemuan penderita baru BTA (+), ditemukan penderita baru BTA + sebanyak 297 orang. Dengan demikian Case Detection Rate (CFR) penderita baru TB BTA + di Kota Dumai sebesar 23,97%. Bila dibandingkan dengan target Kota Dumai dan target Nasional Tahun 2016 sebesar 70%, maka pencapaian CDR penderita baru TB BTA + di Kota Dumai belum mencapai target.

Persentase

Grafik 3.19. Case Detection Rate (CDR) Penderita Baru TB Paru BTA Positif di Kota Dumai dari Tahun 2006 sampai dengan 2016 80 70 60 50 40 30 20 10 0

72,9 70 70 70 70 57,6 54,15 50,36 55 52,1 50 50 45,8 45 40 40 70

70

72,11 70 70 70 64,84 60 53,88

70 70 56,02 23,97

2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016 Tahun Pencapaian

Target Kota Dumai

Target Nasional

f. HIV AIDS dan Penyakit Menular Seksual (PMS) HIV/AIDS dan Penyakit Menular Sexual (PMS) merupakan masalah kesehatan masyarakat baik ditinjau dari segi kesehatan, politik, maupun sosial ekonomi. Penanganan kasus Penyakit Menular sexual dan HIV/AIDS yang

efektif

bertujuan

untuk

mengobati

dan

mencegah

penyebaran/penularannya, mengurangi dan mencegah berperilaku beresiko, serta memastikan mitra seksualnya diobati secara tepat. Penemuan penderita HIV (+) dan penderita AIDS di Kota Dumai dilakukan melalui kegiatan sero survey di Lapas, melalui kegiatan VCT di

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

38

Dinas Kesehatan Kota Dumai Puskesmas Dumai Kota, CST di RSUD Kota Dumai dan STI di Puskesmas Bukit Kapur baik melalui mobile servis maupun statis. Sampai dengan akhir tahun 2016, jumlah kumulatif kasus HIV yang dijumpai di Kota Dumai sebanyak 341 kasus yang terdiri dari 305 kasus lama dan 36 kasus baru yang ditemukan tahun 2016. Dari 341 kasus HIV yang ditemukan, penderita HIV yang meninggal sebanyak 27 orang. Dengan demikian

jumlah kasus HIV

sampai saat ini adalah 314 orang, sedangkan jumlah penduduk beresiko HIV sebanyak 32.719 orang. Sehingga prevalensi penderita HIV terhadap penduduk

beresiko

pada

tahun

2016

adalah

sebesar

0,96%.

Bila

dibandingkan dengan pencapaian tahun 2015 dimana prevalensi penderita HIV terhadap penduduk beresiko sebesar 0,70%, maka terlihat ada peningkatan angka prevalensi pada tahun 2016. Bila dibandingkan dengan target Kota Dumai tahun 2016 sebesar < 1%, maka pencapaian tersebut masih di bawah target. Grafik 3.20. Prevalensi Penderita HIV terhadap penduduk beresiko di Kota Dumai Tahun 2006 s/d 2016 Per 100.000 Penduduk

1,6 1,4 1,2 1 0,8 0,6 0,4 0,2 0

1,4 1

1 0,88

1

1

1

1

1

1

1

0,75 0,39

1

1 0,96

0,7

0,58 0,42 0,32

0,23

0,11

2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016 Tahun Target

Pencapaian

Melihat potensi Kota Dumai sebagai Kota Jasa dan Industri, maka tidak tertutup besar kemungkinannya penyakit HIV/AIDS akan menjadi

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

39

Dinas Kesehatan Kota Dumai permasalahan di Kota Dumai. Perkembangan kasus HIV positif dan AIDS di Kota Dumai dari tahun 2006 sampai dengan 2016 dapat dilihat pada grafik berikut : Grafik 3.21 Perkembangan Kasus HIV+ dan AIDS Di Kota Dumai Dari Tahun 2006 sampai dengan 2014 350 289

300

240

250

204

200

159

150 100 50 0

305

86 43 21 8 2812 3418 20 6 4 2 1

29 9

108

75 20

23

196 128

20

341

215

153

25

33

19

2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016 HIV

KUM HIV

AIDS

KUM AIDS

i. Acute Flacid Paralysis (AFP) Dalam mencapai eradikasi penyakit polio dilakukan Surveilans AFP yang bertujuan untuk menjaring setiap kasus AFP (Acute Flaccid Paraysis) atau kelumpuhan yang sifatnya Flaccid (layuh) terjadi secara akut (mendadak) dan bukan disebabkan oleh ruda paksa atau kecelakaan pada anak umur < 15 tahun yang kemudian ditindaklanjuti dengan pengambilan sampel dan pemeriksaan laboratorium. WHO memprediksi bahwa setiap 100.000 anak usia < 15 tahun ditemukan sekurang-kurangnya 2 orang anak mengalami AFP. Pada tahun 2016 melalui pelaksanaan surveilans epidemiologi AFP ditemukan sebanyak 2 kasus dengan AFP rate 1.91 per 100.000 anak < 15

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

40

Dinas Kesehatan Kota Dumai tahun di Kota Dumai. Bila dibandingkan dengan target indikator Kota Dumai tahun 2016 yakni sebesar > 2 per 100.000 anak, maka pencapaian angka tersebut telah mencapai target. Perkembangan Angka Acute Flaccid Paralysis (AFP) pada anak usia < 15 tahun dari tahun 2006 sampai dengan 2016 cendrung berfluktuasi. Namun demikian pencapaian AFP dari tahun ke tahun telah melampaui dan memenuhi target. Hal ini menunjukan keberhasilan program penanganan Polio di Kota Dumai. Pencapaian AFP dapat dilihat pada grafik di berikut ini :

Per 100.000 anak usia < 15 thn

Grafik 3.22 Perkembangan Angka Acute Flaccid Paralysis (AFP) di Kota Dumai Tahun 2006 s/d 2016

15 10,87

10

8 5,91

5 1,56 1

0

1

1

5,66 2,31 1

1

2

5 3,32 2

3,05 2

2

4 3,83 2 1,91

2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016 Tahun

Target

Pencapaian

j. Filariasis Filariasis atau penyakit Kaki Gajah adalah penyakit menular menahun yang dapat menimbulkan kecacatan permanent, stigma sosial, hambatan psikososial

yang

menetap

dan

menurunkan

produktifitas

kerja

bagi

penderitanya. Di kota Dumai program penanggulangan penyakit Filariasis secara intensif mulai dilaksanakan pada tahun 2002, diawali melalui kegiatan Survei Cepat melalui para tokoh masyarakat dalam membantu penemuan penderita penyakit Filariasis yang sebelumnya telah diberikan penyuluhan. Berdasarkan hasil survey cepat dari tahun 2002 sampai dengan 2005 telah ditemukan 17 orang penderita Filariasis kronis yaitu 10 penderita di

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

41

Dinas Kesehatan Kota Dumai wilayah kerja Puskesmas Sungai Sembilan, 5 penderita di wilayah kerja Puskesmas Dumai Barat, 1 orang di wilayah kerja Puskesmas Dumai Timur dan 1 orang di wilayah kerja Puskesmas Bukit Timah. Namun pada tahun 2006, 2 orang penderita Filariasis kronis di wilayah kerja Puskesmas Sungai Sembilan (Kelurahan Lubuk Gaung) dan Puskesmas Dumai Barat (Kelurahan Purnama) meninggal dunia dan 1 orang penderita Filariasis kronis di wilayah kerja Puskesmas Sungai Sembilan pindah tanpa kabar sehingga total kumulatif penderita klinis kronis filariasis adalah sebanyak 14 orang. Sejak tahun 2006 sampai dengan 2016 tidak ditemukan lagi kasus baru filariasis di Kota Dumai. Dengan demikian pada tahun 2016 angka kesakitan penyakit Filariasis di Kota Dumai adalah sebesar 0 per 100.000 penduduk. k. Campak Di negara berkembang termasuk Indonesia penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi (PD3I) masih tinggi. Di Kota Dumai, Penyakit Campak yang merupakan salah satu penyakit PD31 masih merupakan masalah kesehatan di masyarakat terutama pada anak sekolah. Oleh sebab itu vaksinasi penyakit PD3I harus diberikan sedini mungkin dan bila memungkinkan diberikan booster untuk mencapai tingkat kekebalan yang lebih optimal. Pada tahun 2014 melalui keberhasilan program cacth up Campak anak SD dimana sebanyak 6.905 murid kelas 1 SD dari total 6.966 murid kelas 1 SD atau sebesar 99,12% telah berhasil diberikan imunisasi Campak (target program 98%), maka angka kesakitan PD3I terutama Campak berhasil diturunkan. Pada tahun 2016 ditemukan kasus campak klinis sebanyak 321 kasus dengan IR = 10,16 per 10.000 penduduk (target Kota Dumai Tahun 2016 sebesar 8 per 10.000 penduduk). Perkembangan cakupan pencapaian imunisasi campak (catch up campak) anak sekolah dasar kelas 1 selama 10 tahun terakhir menunjukan peningkatan seperti terlihat pada grafik berikut ini:

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

42

Dinas Kesehatan Kota Dumai

Grafik 3.23 Cakupan Pencapaian Imunisasi Campak (Catch Up Campak) Anak Sekolah Dasar di Kota Dumai Tahun 2006 s/d 2016 99,56

100 96

95

96,3

95,1

97,1

98,32

98,16 96,78

96,54

95

95

95

99,12 98 97,38 98

95

Persentase

92 90

88

90

90

90

90

84 80

2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016

Tahun Target

Pencapaian

l. Pola Penyakit Rumah Sakit Pada tahun 2016 jumlah kunjungan baru rawat jalan di rumah sakit umum Kota Dumai sebanyak 79.129 orang. Dari kunjungan baru rawat jalan di rumah sakit umum Kota Dumai tersebut diperoleh 10 (sepuluh) pola penyakit terbesar, dengan penyakit terbesar kesatu adalah Buta dan rabun sebesar 4,01%, di ikuti penyakit Infeksi Saluran Nafas Bagian Atas Akut Lainnyan sebesar 1.25%, Katarak dan gangguan lensa mata sebesar 1,10%, penyakit kulit dan jaringan subkutan lainnya sebesar 0,74% dan selanjutnya

penyakit

neoplasma

jinak

lainnya

sebesar

0,63%

selengkapnya seperti terlihat pada grafik berikut ini.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

43

Dinas Kesehatan Kota Dumai Grafik 3.24. Sepuluh Pola Penyakit Penderita Rawat Jalan Terbesar Di Rumah Sakit se Kota Dumai Tahun 2016 Diare dan gastroenteritis oleh penyebab infeksi tertentu (colitis)

0,22

Penyakit telinga dan proseus mastoid

0,28

Cedera YTD lainnya, YTT dan daerah badan multipel Otitis media dan gangguan mastoid telinga tengah

0,38 0,49

Penyakit pulpa dan periapikal

0,63

Neoplasma jinak lainnya

0,65

Penyakit Kulit dan jaringan subkutan lainnya Katarak dan gangguan lensa mata Infeksi saluran napas bagian atas akut lainnya

0,74 1,10 1,25

Buta dan Rabun

4,01

m. Pola Penyakit Puskesmas Pada tahun 2016 jumlah kunjungan baru rawat jalan di puskesmas se Kota Dumai sebanyak 239.502 orang. Dari total kunjungan tersebut diperoleh 10 (sepuluh) pola penyakit terbesar, dengan penyakit terbesar pertama Common Cold sebesar 12,84%, diikuti dengan Infeksi Akut Lain Pada Saluran Pernafasan Bagian Atas sebesar 5,60% dan Hipertensi Essensial (Primer) sebesar 3,58% seperti terlihat pada grafik berikut ini:

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

44

Dinas Kesehatan Kota Dumai Grafik 3.25. Sepuluh Pola Penyakit Penderita Rawat Jalan Terbesar di Puskesmas Kota Dumai Tahun 2016

Infeksi Saluran Nafas Bagian Atas Akut Lainnya

1,41

Faringitis Akut

1,47

Gastritis dan Duodenitis

1,48

Dermatitis dan Eksim

1,67

Diare & Gastroenteritis oleh Penyebab infeksi tertentu (Kolitis infeksi)

1,81

Myalgia

1,92

Dispepsia

2,05

Hipertensi Esensial (Primer)

3,58 5,60

ISPA

12,84

Commond Cold

n. Pola Penyakit Tidak Menular Selain penyakit menular yang masih merupakan masalah utama kesehatan di Kota Dumai, penyakit tidak menular seperti penyakit degeneratif menunjukan kecendrungan meningkat dan juga menjadi permasalahan di Kota Dumai seperti penyakit Hipertensi. Hal tersebut menunjukan telah terjadi transisi epidemiologi yakni perubahan pola penyakit dan kematian yang ditandai dengan beralihnya penyebab penyakit dan kematian yang semula didominasi

oleh

penyakit

infeksi/menular

bergeser

ke

penyakit

non

infeksi/menular. Perubahan pola penyakit tersebut sangat dipengaruhi oleh keadaan demografi, sosial ekonomi, dan sosial budaya seperti meningkatnya umur harapan hidup, adanya kondisi lingkungan yang merugikan kesehatan seperti pencemaran udara dan rendahnya kondisi sosial ekonomi masyarakat

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

45

Dinas Kesehatan Kota Dumai serta makin tingginya paparan faktor resiko seperti merokok, pola aktifitas fisik (kurang olah raga), pola makan yang tinggi lemak dan rendah serat. Dari hasil pemantauan penyakit tidak menular di puskesmas diketahui penyakit tidak menular yang paling dominan diderita penduduk Kota Dumai adalah penyakit Dermatitis dan Eksim sebesar 17,58% diikuti dengan penyakit Gastritis Duodenitis sebesar 15% dan penyakit Hipertensi Esensial (Primer) 13,78% seperti terlihat pada grafik berkut ini. Grafik 3.26 Sepuluh Pola Penyakit Tidak Menular Terbesar di Puskesmas se Kota Dumai Tahun 2016 Dermatitis dan Eksim Gastritis dan Duodenitis 3,67% 5,97%

Hipertensi Esensial (Primer)

4,20% 17,58%

8,45%

15,00%

8,49% 11,07% 11,80%

13,78%

Dispepsia Penyakit pulpa & Periapikal Sindrom nyeri kepala lainnya Rheumatoid Arthritis Myalgia Asma Gangguan gigi dan jaringan penyangga lainnya

D. Status Gizi Status gizi sangat erat kaitannya dengan permasalahan kesehatan secara umum, karena di samping merupakan faktor predisposisi yang dapat memperparah penyakit infeksi secara langsung dan jugadapat menyebabkan gangguan kesehatan individual. Bahkan status gizi janin yang masih berada

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

46

Dinas Kesehatan Kota Dumai dalam kandungan dan bayi yang sedang menyusu sangat dipengaruhi oleh status gizi ibu hamil dan ibu menyusui. Pengukuran gizi pada balita difokuskan pada tingkat kecukupan gizinya yang diukur melalui berat badan terhadap umur atau berat badan terhadap tinggi badan. Dari hasil Pemantauan Status Gizi (PSG) pada balita di Kota Dumai pada tahun 2014 diperoleh status gizi balita sebagai berikut: persentase balita dengan gizi buruk sebesar 0,01%, persentase balita dengan gizi kurang sebesar 0,41%, dan persentase gizi baik sebesar 99,6%. Bila dibandingkan dengan target sasaran tahun 2016 dimana persentase balita dengan gizi buruk sebesar < 3% dan persentase balita dengan gizi kurang sebesar < 7%, maka pencapaian status gizi balita masih lebih rendah dari target. Penimbangan balita merupakan salah satu dari kegiatan pelayanan gizi di posyandu. Pada tahun 2016 jumlah balita (S) di Kota Dumai berjumlah 42.433 balita. Dari jumlah tersebut, balita yang terdaftar dan mempunyai KMS (K) sebanyak 42.433 balita, dan jumlah balita yang ditimbang (D) sebanyak 37.247 balita. Sedangkan balita yang naik berat badannya (N) sebanyak 34.103 balita. Adapun indikator untuk melakukan pemantauan petumbuhan balita di posyandu yaitu : (K/S) yang merupakan cakupan program sebesar 95,4%. Bila dibandingkan dengan target sasaran tahun 2016 yakni > 90%, maka angka tersebut telah melebihi target. Partisipasi masyarakat (D/S) pada tahun 2016 sebesar 87,78%. Bila dibandingkan dengan target sasaran tahun 2016 yakni > 85%, maka angka tersebut sudah melebihi target. Keberhasilan program (N/D) sebesar 91,56%. Bila dibandingkan dengan target sasaran tahun 2016 yakni > 85%, maka angka tersebut telah melebihi target.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

47

Dinas Kesehatan Kota Dumai Grafik 3.27 Perkembangan Pencapaian Indikator Program Gizi Di Kota Dumai dari tahun 2006 s/d Tahun 2016

94,7

Indikator Program Gizi

N/D

86,20 80,80

88,7 91,6

82,45

D/S 75,79 58,90

81,20

K/S 80,20

0

10

91,56

90,62

89,71

20 2016

91,50

30 2012

85,6

92,1

40

83,6

92,1

87,5

87,78

85,62

94,7

93,7

50 60 70 Persentase

2011

2010

2009

80 2008

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

95,4

90

100

2007

2006

110

48

Dinas Kesehatan Kota Dumai BAB IV SITUASI UPAYA KESEHATAN A. Visi Dan Misi Pembangunan Kesehatan Kota Dumai Untuk mendukung Visi Pemerintah Kota Dumai : “Terwujudnya Masyarakat Dumai Yang Makmur dan Madani Pada Tahun 2021” Maka Dinas Kesehatan Kota Dumai menyusun Rencana Strategis untuk merealisasikan hal tersebut diatas melalui Visi dan Misi yang lebih spesifik di bidang kesehatan. Visi Dinas Kesehatan Kota Dumai yang akan diwujudkan sampai tahun 2021 melalui Rencana Strategis 2016 – 2021, yaitu: “MASYARAKAT DUMAI SEHAT YANG MANDIRI DAN BERKEADILAN “ Yang dirumuskan sebagai :

Gambaran kesehatan masyarakat Kota Dumai dalam Visi tersebut adalah masyarakat yang penduduknya hidup dalam keadaan sehat fisik, jiwa dan sosialnya sehingga terbentuk masyarakat yang kreatif, produktif, serta memiliki kemampuan untuk menjangkau pemerataan pelayanan kesehatan yang bermutu dan memiliki derajat kesehatan yang setinggi-tingginya. Seiring dengan Visi Kota Dumai tersebut, diharapkan pada masa mendatang pembangunan Kota Dumai mengacu pada perencanaan pembangunan yang berwawasan kesehatan, sehingga terciptanya lingkungan yang bebas dari polusi dan pencemaran dalam kawasan pemukiman yang sehat. Lingkungan yang diharapkan adalah kondisi bagi terwujudnya keadaan sehat, yaitu

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

49

Dinas Kesehatan Kota Dumai lingkungan yang bebas dari polusi dan pencemaran, tersedianya air bersih, tersedianya sanitasi dasar dalam lingkungan sosial dan budaya yang kondusif. Perilaku masyarakat

yang diharapkan adalah yang bersifat proaktif untuk

memelihara, meningkatkan dan

melindungi diri dari ancaman penyakit

dengan membudayakan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat. Dalam rangka pencapaian Visi Pemerintah Kota Dumai dan Visi Dinas Kesehatan yang telah ditetapkan dan juga sebagai penjabaran salah satu Misi Pemerintah Kota Dumai yang berkaitan dengan bidang kesehatan yakni Misi Kedua : “Meningkatkan Kualitas dan Kuantitas Sumber Daya Manusia (SDM) yang Berdaya Saing”, maka telah ditetapkan 5 (lima) Misi Dinas Kesehatan Kota Dumai, yaitu : Misi I : Memantapkan manajemen kesehatan yang dinamis dan akuntabel. Dengan terciptanya manajemen kesehatan yang akuntabel dilingkungan

Dinas

kesehatan

Kota

Dumai,

fungsi-fungsi

administrasi kesehatan dapat terselenggara secara efektif dan efesien yang didukung oleh sistem informasi, IPTEK serta hukum kesehatan. Melalui penyelenggaraan manajemen kesehatan yang akuntabel dengan menetapkan penyelenggaraan pemerintahan yang baik (good governance), diharapkan upaya pembangunan kesehatan

dapat

dipertanggung

jawabkan

dan

dipertanggunggugatan kepada semua lapisan masyarakat. Misi II : Mendorong pembangunan yang berwawasan kesehatan. Keberhasilan

pembangunan

di

bidang

kesehatan

juga

dipengaruhi oleh pembangunan sektor lain, sehingga perlu

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

50

Dinas Kesehatan Kota Dumai diupayakan masuknya wawasan kesehatan dalam program pembangunan di Kota Dumai. Misi III : Membudayakan perilaku hidup bersih dan sehat melalui upaya promotif dan preventif. Masyarakat diharapkan bersikap proaktif dalam memelihara, meningkatkan dan melindungi diri dari ancaman penyakit dengan membudayakan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat. Misi IV : Pemerataan

pelayanan

kesehatan

yang

bermutu,

terjangkau dan berkeadilan. Untuk menurunkan angka kesakitan dan angka kematian karena penyakit,

diperlukan

pelayanan

kesehatan

yang

bermutu,

merata,

terjangkau dan berkeadilan oleh seluruh lapisan

masyarakat. Misi V : Meningkatkan

kemandirian

masyarakat

dalam

mengatasi masalah kesehatan. Pembangunan Kesehatan tidak akan berhasil jika tidak ada upaya dari masyarakat untuk secara mandiri melakukan pemeliharaan, peningkatan kesehatan dan pencegahan penyakit, dengan kemandirian masyarakat untuk hidup sehat perlu ditingkatkan. B. Tujuan Dan Sasaran. Tujuan umum pembangunan kesehatan menuju Dumai Sehat 2021 adalah

terciptanya

perilaku

dan

lingkungan

yang

sehat

dengan

menumbuhkan kesadaran masyarakat yang mandiri dalam memelihara kesehatan, sehingga terbentuk sumber daya manusia yang sehat, kreatif dan produktif untuk menunjang pembangunan Kota Dumai.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

51

Dinas Kesehatan Kota Dumai Tujuan pembangunan kesehatan Kota Dumai dapat diuraikan sebagai berikut : 1. Terciptanya manajemen kesehatan yang akuntabel 2. Terwujudnya lingkungan yang sehat dan perilaku masyarakat yang

bersifat proaktif untuk memelihara dan meningkatkan derajat kesehatan 3. Pencegahan

terhadap

penyakit

menular

dan

menurunkan

angka

kesakitan, kematian serta kecacatan akibat penyakit menular 4. Meningkatnya

jangkauan

dan

mutu

pelayanan

kesehatan

serta

meningkatkan penggunaan obat rasional melalui pelayanan kefarmasian yang berkualitas 5. Meningkatnya pelayanan gizi dan kemandirian keluarga dalam upaya

perbaikan status gizi 6. Peningkatan jumlah, mutu dan penyebaran tenaga kesehatan, serta

ketersediaan sarana prasarana dan dukungan logistik yang merata, terjangkau dan dimanfaatkan oleh masyarakat 7. Terlindungnya masyarakat dari bahaya penyalahgunaan dan kesalahan

obat, Napza, serta bahan berbahaya lainnya 8. Tersedianya masukan dan rekomendasi bagi pengembangan program

pembangunan kesehatan yang sesuai dengan kebutuhan dan tepat waktu serta jaringan Sistem Informasi Kesehatan (SIK) untuk mendorong pengembangan standar dan mutu pelayanan kesehatan Adapun Sasaran Pembangunan Kesehatan Kota Dumai dapat diuraikan sebagi berikut: 1. Menurunnya mortalitas (angka kematian) 2. Menurunnya morbiditas (angka kesakitan) 3. Meningkatnya status gizi dengan target sasaran indikator Kinerja Utama Kesehatan yang akan dicapai pada tahun 2016 adalah sebagai berikut:

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

52

Dinas Kesehatan Kota Dumai 1. Menurunnya mortalitas, indikator kinerjanya meliputi: a. Menurunnya Angka kematian bayi menjadi 23 per 1.000 kelahiran hidup b. Menurunnya Angka kematian balita menjadi 32 per 1.000 kelahiran hidup c. Menurunnya Angka kematian ibu melahirkan menjadi 125 per 100.000 kelahiran hidup d. Meningkatnya Angka harapan hidup waktu lahir menjadi 70,06 tahun 2. Menurunnya morbiditas, indikator kinerjanya meliputi: a. Menurunnya Angka kesakitan malaria menjadi 1 per 1.000 penduduk b. Meningkatnya Angka kesembuhan penderita TB Paru BTA + menjadi 88% c. Menurunnya Prevalensi penderita HIV terhadap penduduk beresiko menjadi < 1% d. Menurunnya Angka kesakitan Demam Berdarah Dengue (DBD) menjadi 60 per 100.000 penduduk 3. Meningkatnya status gizi, indikator kinerjanya meliputi: a. Menurunnya persentase balita dengan gizi buruk menjadi < 3% b. Menurunnya persentase balita dengan gizi kurang menjadi < 7%.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

53

Dinas Kesehatan Kota Dumai C. Situasi Upaya Kesehatan Untuk mengukur keberhasilan pembangunan kesehatan di Kota Dumai telah disusun indikator Dumai Sehat 2021 yang mengacu pada Indikator Rencana Strategis Kementerian Kesehatan tahun 2016-2021 dan indikator Sustainable Development Goals (SDG’s) tahun 2016. Sebagai alat untuk mengukur keberhasilan pembangunan kesehatan indikator lain yang digunakan adalah indikator kinerja dari Standar Pelayanan Minimal bidang Kesehatan. Masih sesuai dengan Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 1457/Menkes/SK/X/2003 tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang Kesehatan di Kabupaten/Kota, yang telah

direvisi

menjadi

Peraturan

Menteri

Kesehatan

RI

Nomor

741/Menkes/PER/VII/2008 tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang Kesehatan di Kabupaten/Kota, maka Kota Dumai wajib melaksanakan Standar Pelayanan Minimal tersebut yang terdiri dari 4 jenis pelayanan kesehatan dan 18 indikator kinerja yaitu Pelayanan Kesehatan Dasar dengan 14 indikator kinerja, Pelayanan Kesehatan

Rujukan

dengan

2

indikator,

Pelayanan

Epidemiologi

dan

Penanggulangan Kejadian Luar Biasa/KLB dengan 1 indikator, dan Promosi Kesehatan

dan

Pemberdayaan

Masyarakat

dengan

1

indikator.

Dari

penggabungan keseluruhan indikator tersebut, maka pencapaian keberhasilan pembangunan kesehatan di Kota Dumai adalah sebagai berikut: a. Pelayanan Kesehatan Dasar 1) Pelayanan Kesehatan Ibu dan Bayi Pelayanan Kesehatan Ibu Hamil (K1 dan K4) Pelayanan antenatal merupakan pelayanan kesehatan oleh tenaga kesehatan untuk ibu selama masa kehamilannya, dilaksanakan sesuai dengan standar pelayanan antenatal yang ditetapkan dalam Standar Pelayanan Kebidanan (SPK). Sedangkan tenaga kesehatan yang berkompeten memberikan pelayanan antenatal lepada ibu hamil antara lain dokter spesialis kebidanan, dokter, bidan dan perawat.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

54

Dinas Kesehatan Kota Dumai Pelayanan antenatal yang sesuai standar meliputi timbang berat badan, pengukuran tinggi badan, tekanan darah, nilai status gizi (ukur lingkar lengan atas), tinggi fundus uteri, menentukan presentasi janin dan denyut jantung janin (DJJ), skrining status imunisasi tetanus dan memberikan imunisasi Tetanus Toxoid (TT) bila diperlukan, pemberian tablet zat besi minimal 90 tablet selama kehamilan, test laboratorium (rutin dan khusus), tatalaksana kasus, serta temu wicara

(konseling),

termasuk

Perencanaan

Persalinan

dan

Pencegahan

Komplikasi (P4K), serta KB pasca persalinan. Pelayanan antenatal disebut lengkap apabila dilakukan oleh tenaga kesehatan serta memenuhi standar tersebut. Ditetapkan pula bahwa distribusi frekuensi pelayanan antenatal adalah minimal 4 kali selama kehamilan, dengan ketentuan waktu pemberian pelayanan yang dianjurkan yaitu: minimal 1 kali pada triwulan pertama, 1 kali pada triwulan kedua, dan 2 kali pada triwulan ketiga. Standar waktu pelayanan antenatal tersebut dianjurkan untuk menjamin perlindungan kepada ibu hamil, berupa deteksi dini faktor risiko, pencegahan dan penanganan komplikasi. Hasil pencapaian program pelayanan kesehatan ibu dapat dinilai dengan menggunakan indikator cakupan K1 dan K4 yang dihitung dengan membagi jumlah ibu hamil yang melakukan pemeriksaan antenatal pertama kali oleh tenaga kesehatan (untuk penghitungan indikator K1) atau jumlah ibu hamil yang melakukan pemeriksaan kehamilan minimal 4 kali sesuai standar oleh tenaga kesehatan di statu wilayah pada kurun waktu tertentu (untuk penghitungan indikator K4) dengan jumlah sasaran ibu hamil yang ada di wilayah kerja dalam 1 tahun. Pada tahun 2016 cakupan pelayanan ibu hamil K1 di Kota Dumai adalah sebesar 74,9%. Sedangkan cakupan pelayanan ibu hamil K4 sebesar 71,6% dari 9.057 perkiraan ibu hamil. Bila dibandingkan dengan target sasaran Kota Dumai Tahun 2016 sebesar 100% untuk K1 dan 95% untuk K4, maka pencapaian persentase cakupan kunjungan ibu hamil K1 dan K4 belum mencapai target.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

55

Dinas Kesehatan Kota Dumai Perkembangan persentase cakupan kunjungan ibu hamil K4 di Kota Dumai dari tahun 2006 sampai dengan 2016 cenderung mengalami penurunan seperti terlihat pada grafik berikut ini. Grafik 4.28 Cakupan Kunjungan Ibu Hamil K 4 dari Tahun 2006 s/d 2016 100

95 97,5 9598,5495 88,14 9088,2 85

95

95

92,78

80

97,5

95

95

95,42 95,97

95 93,6 95

96,32

71,6

Persentase

60 40 20 0 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016 Tahun Target

Pencapaian

Cakupan pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan Pada tahun 2016 persentase cakupan persalinan oleh tenaga kesehatan sebesar 89,3% (7.724 orang) dari perkiraaan 8.645 persalinan. Bila dibandingkan dengan tahun 2015 dimana persentase persalinan oleh tenaga kesehatan sebesar 91%, maka terlihat pencapaian sedikit menurun pada tahun 2016. Sedangkan bila dibandingkan dengan target sasaran tahun 2016 yakni sebesar 90%, maka angka tersebut tidak memenuhi target.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

56

Dinas Kesehatan Kota Dumai

Grafik 4.29 Cakupan Pertolongan Persalinan oleh Tenaga Kesehatan dari Tahun 2006 s/d 2015 120 100

110,5 96 98,04 90 90 90 90 90 83,68

90

90

Persentase

80

90

9091 90 89,3

94,42 94,21

60 92,12 40

90

94,02

94,6

20 0 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016 Tahun Target

Pencapaian

Cakupan pelayanan kesehatan ibu nifas (KF3) Pelayanan ibu nifas adalah pelayanan kesehatan sesuai standar pada ibu mulai 6 jam sampai 42 hari pasca persalinan oleh tenaga kesehatan. Untuk deteksi dini komplikasi pada ibu nifas diperlukan pemantauan pemeriksaan terhadap ibu nifas dengan melakukan kunjungan nifas minimal 3 kali dengan distribusi waktu: 1) kunjungan nifas pertama (KF1) pada 6 jam setelah persalinan sampai 3 hari; 2) kunjungan nifas ke 2 (KF2) dilakukan pada minggu ke 2 setelah persalinan ; dan 3) kunjungan ke 3 (KF3) dilakukan minggu ke 6 setelah persalinan. Diupayakan kunjungan nifas ini dilakukan pada saat dilaksanakannya kegiatan di posyandu dan dilakukan bersamaan pada kunjungan bayi. Pada tahun 2016 cakupan pelayanan kesehatan ibu nifas di Kota Dumai sebesar 87,1% dari 8.645 perkiraan ibu nifas. Sedangkan bila dibandingkan dengan target sasaran tahun 2016 yakni sebesar 90%, maka angka tersebut dibawah target. Perkembangan cakupan pelayanan kesehatan ibu nifas di Kota Dumai dari tahun 2006 sampai dengan 2016 berfluktuasi dan cenderung menurun seperti terlihat pada grafik berikut ini.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

57

Dinas Kesehatan Kota Dumai Grafik 4.30 Cakupan Pelayanan Kesehatan Ibu Nifas Kota Dumai Dari Tahun 2006 s/d 2016 98,04

Persentase

100

96,77 92,85

95 90 85,89 85

92,04

87,2 85

93,87 90

85

85

85

91,09 90

90,29 90

90

90 90 88,13 87,1

85

80 75 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016

Tahun Target

Pencapaian

Penanganan Komplikasi Obstetri dan Neonatal Dalam memberikan pelayanan khususnya oleh tenaga bidan di desa dan Puskesmas, ibu hamil yang memilik risiko tinggi (risti) dan memerlukan pelayanan kesehatan, karena terbatasnya kemampuan dalam memberikan pelayanan, maka kasus tersebut perlu dilakukan upaya rujukan ke unit pelayanan kesehatan yang memadai. Risti/komplikasi adalah keadaan penyimpangan dari normal, yang secara langsung

menyebabkan

kesakitan

dan

kematian

ibu

maupun

bayi.

Risti/komplikasi kebidanan meliputi HB < 8 g%, tekanan darah tinggi (sistole > 140 mmHg, diastole > 90 mmHg), oedeme nyata, eklampsia, perdarahan per vaginam, ketuban pecah dini, letak lintang pada usia kehamilan > 32 minggu, letak sungsang pada primigravida, infeksi berat/sepsis, dan persalinan prematur. Pada tahun 2016, dari perkiraan 9.057 orang ibu hamil diperkirakan sebanyak 1.811 (20%) adalah ibu hamil resiko tinggi/komplikasi yang dideteksi oleh tenaga kesehatan. Dari jumlah ibu hamil resiko tinggi/komplikasi tersebut,

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

58

Dinas Kesehatan Kota Dumai setelah

dilakukan

penjaringan

ditemukan

sebanyak

1.335

orang

bumil

resti/komplikasi (73,70%). Dari Kegiatan Audit Maternal Perinatal Tahun 2016 ditemukan sebanyak 683 kasus komplikasi kebidanan yang mengalami peningkatan dari tahun sebelumnya yaitu 504 kasus komplikasi kebidanan. Hal ini menunjukkan bahwa penjaringan komplikasi kebidanan pada ibu hamil, bersalin, dan ibu nifas telah dilaksanakan sedini mungkin dengan baik oleh tenaga kesehatan di lapangan melalui kegiatan deteksi dini ibu hamil risiko tinggi sebanyak 1335

kasus risiko tinggi dan

komplikasi ( 73.7%). Adapun data komplikasi kebidanan tersebut dapat dilihat pada tabel dibawah ini : Tabel 3. Penanganan Komplikasi Kebidanan Kota Dumai Tahun 2016 No

JENIS KOMPLIKASI KEBIDANAN

PKM

PE/ PERD

INF

JUML

ANC. DIST

EKL

AH

PREMA KPD

TUR

LAIN2

DITAN GANI (%)

1

D.KOTA

57

1

14

1

9

1

55

138

100

2

D.BARAT

8

0

6

1

5

4

15

39

100

3

B.KAPUR

36

0

10

3

23

5

59

136

100

4

S.SEMBILAN

19

0

14

2

12

0

25

72

100

5

M.KAMPAI

5

0

12

2

7

0

17

43

100

6

BUMI AYU

10

0

2

1

1

2

13

29

100

7

B. TIMAH

17

0

6

0

3

1

18

45

100

8

J. MUKTI

12

0

10

6

5

0

29

62

100

9

PURNAMA

25

0

12

1

7

0

24

69

100

BUKITKAYU KAPUR

15

0

5

6

4

5

15

50

100

204

1

91

23

76

18

270

683

100

10

TOTAL

Dari 1.562 kasus ibu hamil resiko tinggi/komplikasi tersebut dijumpai kematian maternal sebanyak 9 orang (AKI= 109,3 per 100.000 kelahiran hidup). Neonatus risti/komplikasi meliputi asfiksia, tetanus neonatorum, sepsis, trauma lahir, BBLR (Berat Badan Lahir < 2.500 gram), sindroma gangguan

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

59

Dinas Kesehatan Kota Dumai pernafasan dan kelainan neonatal. Neonatus risti/komplikasi yang ditangani adalah neonatus risti/komplikasi yang mendapat pelayanan oleh tenaga kesehatan yang terlatih yaitu dokter dan bidan di polindes, puskesmas, rumah bersalin dan rumah sakit. Pada tahun 2016, dari perkiraan 8.233 orang neonatal diperkirakan sebanyak 1.235 (15%) adalah neonatal risti/komplikasi. Dari jumlah neonatal risti/komplikasi tersebut, ditemukan sebanyak 923 orang neonatal resti/ komplikasi (74,7%) dan seluruhnya telah ditangani. Cakupan kunjungan neonatus Bayi sampai umur 28 hari merupakan golongan umur yang memiliki risiko gangguan kesehatan paling tinggi. Upaya kesehatan yang dilakukan untuk mengurangi risiko tersebut antara lain dengan melakukan pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan dan pelayanan kesehatan pada neonatus (0-28 hari) minimal 3 kali, yaitu pada 6 - 48 jam setelah lahir, pada hari ke 3 – 7 hari, dan hari ke 8 – 28 hari. Dalam melaksanakan pelayanan neonatal, petugas kesehatan di samping melakukan pemeriksaan kesehatan bayi juga melakukan konseling perawatan bayi kepada ibu. Pelayanan tersebut meliputi pelayanan kesehatan neonatal dasar (tindakan resusitasi, pencegahan hipotermia, pemberian ASI dini eksklusif, pencegahan infeksi berupa perawatan mata, tali pusat, kulit dan pemberian imunisasi); pemberian vitamin K; Manajemen Terpadu Balita Muda (MTBM); dan penyuluhan perawatan neonatus di rumah menggunakan buku KIA. Pada tahun 2016 cakupan kunjungan neonatal pertama (KN1) sebesar 92,8% (7.643 neonatus) dari 8.233 perkiraan jumlah neonatus. Sedangkan untuk cakupan kunjungan neonatal ketiga (KN Lengkap) adalah sebesar 91,7% (7.551 neonatus). Bila dibandingkan dengan target sasaran tahun 2016 yakni sebesar 90%, maka angka tersebut telah melebihi target. Perkembangan cakupan kunjungan neonatal ketiga (KN Lengkap) dari tahun 2010 s/d 2016 di

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

60

Dinas Kesehatan Kota Dumai Kota Dumai mengalami fluktuasi seperti terlihat pada grafik berikut ini. Grafik 4.32 Cakupan Kunjungan Neonatus Ketiga (KN Lengkap) Kota Dumai Dari Tahun 2010 s/d 2016 96,26 98,04 93,57 98,23 95 94,57 92,62 92,8 91,57 91,7 90 90 90 90 90 90

100

100 95

90 Persentase

90

91,61 91,72 85

86,12 80

75 2010

2011

2012

2013

2014

2015

2016

Tahun KN 1

KN 3 Lengkap

Target

Pelayanan kesehatan pada bayi Setiap bayi memperoleh pelayanan kesehatan minimal 4 kali dalam setahun, yaitu satu kali pada umur 29 hari–3 bulan, 1 kali pada umur 3-6 bulan, 1 kali pada umur 6-9 bulan, dan 1 kali pada umur 9-11 bulan. Pelayanan kesehatan yang diberikan meliputi pemberian imunisasi dasar (BCG, DPT/HB1-3, Polio 1-4, dan Campak), stimulasi deteksi intervensi dini tumbuh kembang (SDIDTK),

manajemen

program

KIA

dalam

melindungi

kesehatannya terjamin melalui penyediaan pelayanan kesehatan.

bayi

sehingga

Pada

tahun

2016 cakupan kunjungan bayi sebesar 85,3% (7.026 bayi) dari 8.233 perkiraan jumlah bayi. Bila dibandingkan dengan target sasaran tahun 2016 yakni sebesar 90%, maka angka tersebut belum mencapai target. Perkembangan cakupan kunjungan bayi di Kota Dumai dari tahun 2006 sampai dengan 2016 mengalami penurunan seperti terlihat pada grafik berikut ini.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

61

Dinas Kesehatan Kota Dumai

Grafik 4.33 Cakupan Kunjungan Bayi di Kota Dumai dari Tahun 2006 s/d 2016 120 100

114,4 97,48 101,02 9092,74 90 90 90 90

90

80

92,6 90,65

90

90

90

91,83 90 90 85,3

93,96 86,13 95,58

60 40 20 0 2006

2007

2008

2009

2010

2011

2012

2013

2014

2015

2016

Tahun Target

Pencapaian

Pelayanan kesehatan pada anak balita Setiap anak balita (12-59 bulan) memperoleh pelayanan pemantauan pertumbuhan minimal 8 kali dalam setahun yang dilaksanakan melalui pelayanan SDIDTK oleh tenaga kesehatan, ahli gizi, penyuluh kesehatan masyarakat dan petugas sektor lain yang dalam menjalankan tugasnya melakukan stimulasi dan deteksi dini penyimpangan tumbuh kembang anak. Pada tahun 2016, dari pemantauan deteksi dini tumbuh kembang anak balita melalui pemantauan pertumbuhan balita di posyandu, diperoleh cakupan pelayanan kesehatan anak balita (12-59 bulan) sebesar 86,2% (29.467 anak balita) dari 34.200 perkiraan jumlah anak balita. Bila dibandingkan dengan target sasaran tahun 2016 yakni sebesar 90%, maka angka tersebut jauh dibawah target. Perkembangan cakupan pelayanan kesehatan anak balita di Kota Dumai dari tahun 2006 sampai dengan 2016 mengalami fluktuasi seperti terlihat pada grafik berikut ini.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

62

Dinas Kesehatan Kota Dumai Grafik 4.34 Cakupan Pelayanan Kesehatan Anak Balita Kota Dumai Dari Tahun 2006 s/d 2016

Persentase

100 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0

90 80,2

80 70

90,97

92,47

91,5 92,05 87,5 80 80

90 90 81,89

90

90

90 90 84,32 86,2

85,75

60

2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016 Tahun Target

Pencapaian

Pelayanan kesehatan pada siswa SD dan setingkat Berbagai data menunjukan bahwa masalah kesehatan anak usia sekolah semakin kompleks. Pada anak usia sekolah dasar biasanya berkaitan dengan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) seperti menggosok gigi dengan baik dan benar, mencuci tangan menggunakan sabun. Beberapa masalah kesehatan yang sering dialami anak usia sekolah adalah karies gigi, kecacingan, kelainan refraksi/ketajaman penglihatan dan masalah gizi. Pada tahun 2016, melalui kegiatan penjaringan murid kelas satu SD/setingkat yang dilakukan oleh tenaga kesehatan bersama tenaga kesehatan terlatih diperoleh cakupan pelayanan kesehatan murid kelas satu SD/setingkat sebesar 96,8% (6.298 murid SD kelas satu) dari 6.508 jumlah murid SD kelas satu yang ada. Bila dibandingkan dengan target sasaran tahun 2016 yakni sebesar 95%, maka angka tersebut telah melebihi target. Perkembangan

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

63

Dinas Kesehatan Kota Dumai cakupan pelayanan kesehatan murid kelas satu SD/setingkat di Kota Dumai dari tahun 2006 sampai dengan 2016 berfluktuasi dan cenderung meningkat seperti terlihat pada grafik berikut ini. Grafik 4.35 Cakupan Pelayanan Kesehatan Murid Kelas 1 SD/Setingkat di Kota Dumai Dari Tahun 2006 s/d 2016

105

100

100 100 100

Persentase

100

100

96,8 95,97 95 94,91 94,99 95,1 95 95 95 95 95 92,18 94,85 95,7 96,96

95 90

100

87,27

85 80 2006

2007

2008

2009

2010

2011

2012

2013

2014

2015

2016

Tahun Target

Pencapaian

2) Pelayanan Keluarga Berencana (KB) Menurut hasil penelitian, usia subur seorang wanita biasanya antara 15– 49 tahun. Oleh karena itu untuk mengatur jumlah kelahiran atau menjarangkan kelahiran, wanita/pasangan ini lebih diprioritaskan untuk menggunakan alat/cara KB. Tingkat pencapaian pelayanan keluarga berencana dapat dilihat dari cakupan peserta KB yang sedang/pernah menggunakan alat kontrasepsi dan jenis kontrasepsi yang digunakan akseptor. Persentase peserta keluarga berencana (KB) aktif Pada tahun 2016 persentase peserta KB aktif di Kota Dumai sebesar 74,8% (39.302 orang) dari 52.567 Pasangan Usia Subur yang ada. Bila dibandingkan dengan target Kota Dumai tahun 2016 yakni sebesar 70%, maka angka tersebut telah melebihi target.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

64

Dinas Kesehatan Kota Dumai

Grafik 4.36 Cakupan Peserta KB Aktif dari Tahun 2006 s/d 2016

120

118,42 96,7

100

82,23

Persentase

69,13

80

78,77 79,06 75 75,27 74,8 70,55 70 70 70 70 70 70 57,3

70

60

60 40

40

50

30

20 0 2006

2007

2008

2009

2010

2011

2012

2013

2014

2015

2016

Tahun Target

Pencapaian

Berdasarkan metode kontrasepsi yang sedang digunakan, sebanyak 97,04% akseptor KB memilih alat KB Non MKJP. Suntikan dan Pil KB merupakan alat KB yang banyak diminati oleh pasangan usia subur (PUS) yaitu masingmasing sebesar 44,94% dan 33,37%. Sebaliknya, MOP (Metode Operasi Pria) dan Obat Vagina merupakan metode kontrasepsi yang tidak diminati oleh para akseptor KB. Persentase peserta keluarga berencana (KB) baru Pada tahun 2015 persentase peserta KB baru di Kota Dumai sebesar 65,87% (34.628 orang) dari 52.567 Pasangan Usia Subur yang ada. Bila dibandingkan dengan target Kota Dumai tahun 2015 yakni sebesar 70%, maka angka tersebut belum mencapai target. Berdasarkan metode kontrasepsi yang sedang digunakan, sebanyak 92,8% akseptor KB memilih alat KB Non MKJP. Suntikan, pil KB dan kondom merupakan alat KB yang banyak diminati oleh pasangan usia subur (PUS) yaitu masing-masing sebesar 45,8%, 34,8% dan 15,3%. Obat vagina merupakan

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

65

Dinas Kesehatan Kota Dumai metode kontrasepsi yang tidak diminati oleh para akspeseptor KB. 3) Pelayanan Imunisasi Imunisasi dasar pada bayi Bayi dan anak-anak memiliki risiko yang lebih tinggi terserang penyakit menular yang dapat mematikan, seperti Difteria, Tetanus, Hepatitis B, Typhus, radang selaput otak, radang paru-paru, dan masih banyak penyakit lainnya. Untuk itu salah satu pencegahan yang terbaik dan sangat vital agar kelompok berisiko ini terlindungi adalah melalui imunisasi. Program imunisasi dasar lengkap (LIL/Lima Imunisasi Dasar Lengkap) pada bayi meliputi: 1 dosis BCG, 3 dosis DPT, 4 dosis Polio, 4 dosis Hepatitis B, dan 1 dosis Campak. Diantara penyakit pada balita yang dapat dicegah dengan imunisasi adalah campak. Campak merupakan penyebab utama kematian pada balita. Oleh karena itu pencegahan campak merupakan faktor penting dalam mengurangi angka kematian balita. Dari beberapa tujuan yang disepakati dalam pertemuan dunia mengenai anak, salah satunya adalah mempertahankan cakupan imunisasi campak sebesar 95%. Imunisasi campak diberikan pada bayi umur 9-11 bulan dan merupakan imunisasi terakhir yang diberikan kepada bayi diantara imunisasi wajib lainnya. Diasumsikan bayi yang mendapat imunisasi campak telah mendapatkan imunisasi dasar lengkap. Pada tahun 2016, jumlah bayi yang mendapatkan imunisasi Campak sebanyak 8.017 bayi (97,38%) dari 8.233 sasaran bayi yang ada. Sedangkan persentase bayi yang mendapatkan imunisasi dasar lengkap di Kota Dumai sebanyak 7.756 bayi (94,21%). Bila dibandingkan dengan target Kota Dumai tahun 2016 yakni sebesar 95%, maka angka imunisasi dasar lengkap hampir mencapai target.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

66

Dinas Kesehatan Kota Dumai Grafik 4.37 Cakupan Pencapaian Imunisasi Dasar Pada Bayi Di Kota Dumai dari Tahun 2006 s/d 2016 105

Persentase

100 95 90 85 80 75 BCG

2006

2007

2008

2009

2010

2011

2012

2013

2014

2015

2016

104,01 102,1 102,1 101,29 101,57 97,82

97,8

98,5 103,37 102,2 97,32

DPT-HB III 85,42 99,57 93,65 99,49

96,1

99,76 95,82 100,5 99,77 103,7 99,00

Polio IV

90,28 93,03

97,23

97,8

99,38 97,25 101,3 99,96 103,8 93,55

Campak

94,22 92,67 97,56 100,3

100

92,12 95,63

Target UCI

80

80

98,5 80

80

90

100

100

99,5 100

96,41 95,79 97,38 100

100

100

Tahun

Persentase desa/kelurahan UCI Indikator kinerja program imunisasi bayi diukur dengan pencapaian UCI (Universal Child Imunization) atau jumlah bayi yang mendapat imunisasi dasar lengkap yang diukur dengan indikator cakupan Polio IV dan Campak dengan target masing-masing indikator sebesar 100%. Sasaran imunisasi di Kota Dumai pada tahun 2016 tercatat sebanyak 8.233 bayi. Dari jumlah tersebut, cakupan imunisasi Polio IV sebanyak 7.702 bayi (93,55%), dan Campak sebanyak 8.017 bayi (97,38%) dari 100% target cakupan UCI yang ditetapkan. Desa/kelurahan UCI merupakan gambaran desa/kelurahan dengan > 80% jumlah bayi yang ada di desa/kelurahan tersebut sudah mendapatkan imunisasi dasar lengkap dalam waktu 1 tahun. Dari pencapaian tersebut di atas terlihat pencapaian program imunisasi di Kota Dumai pada Tahun 2016 tidak mencapai target UCI 100% dengan persentase desa yang mencapai “Universal

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

67

Dinas Kesehatan Kota Dumai Child Immunization” (UCI) sebesar 100%. Grafik 4.38 Cakupan Desa/Kelurahan Universal Child Immunization (UCI) dari Tahun 2006 s/d 2016 100

100

Persentase

100 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0

100

100

90 100

80

100

100

100

100 100

100

100

100 100 96,97100 100

87,5 78,79

71,88

2006

2007

2008

2009

2010

2011

2012

2013

2014

2015

2016

Tahun Target

Pencapaian

Imunisasi pada ibu hamil Apabila proses persalinan dan perawatan tali pusar tidak dalam kondisi steril (aman dan bersih), maka bayi baru lahir dan sang ibu bisa beresiko terkena Tetanus. Tetanus disebabkan oleh toksin yang diproduksi oleh bakteri yang disebut Clostridium tetani. Maternal and Neonatal Tetanus Elimination (MNTE) merupakan program eliminasi tetanus pada neonatal dan wanita usia subur termasuk ibu hamil. Strategi yang dilakukan untuk mengeliminasi tetanus neonatorum dan maternal adalah 1) pertolongan persalinan yang aman dan bersih; 2) cakupan imunisasi rutin TT yang tinggi dan merata; dan 3) penyelenggaraan surveilans. Pada tahun 2016, cakupan imunisasi TT2+ pada ibu hamil di Kota Dumai sebesar 46,9% (4.249 ibu hamil) dari perkiraan 9.057 jumlah ibu hamil yang ada. Beberapa permasalahan imunisasi Tetanus Toxoid (TT) pada Wanita Usia Subur (WUS) yaitu pelaksanaan skrining yang belum optimal, pencatatan yang dimulai dari kohort WUS (baik kohort ibu maupun WUS tidak hamil) belum seragam, dan cakupan imunisasi TT2 bumil jauh lebih rendah dari cakupan K4.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

68

Dinas Kesehatan Kota Dumai Beberapa langkah yang perlu segera dilakukan untuk meningkatkan cakupan imunisasi TT 2 bumil adalah sosialisasi ke seluruh petugas lapangan agar mengacu pada kriteria Antenatal Care (ANC) berkualitas, yang salah satunya dengan imunisasi TT, dan semua sistem pencatatan dalam pelaksanaan imunisasi TT WUS termasuk ibu hamil memakai sistem pencatatan yang sama, yaitu T1-T5. 4) Pelayanan Pengobatan/Perawatan Cakupan rawat jalan puskesmas Selama tahun 2016 jumlah kunjungan kasus baru rawat jalan puskesmas di Kota Dumai sebanyak 59.011 orang dengan rata-rata kunjungan rawat jalan puskesmas per hari sebesar 199 orang. Dengan demikian persentase cakupan rawat jalan puskesmas di Kota Dumai selama tahun 2016 adalah sebesar 18,63%. Bila dibandingkan dengan target sasaran tahun 2016 yakni sebesar 15%, maka angka tersebut telah melebihi target.

Grafik 4.39 Cakupan Rawat Jalan Puskesmas Tahun 2006 s/d 2016 140 120

115,5

100

110,7

86,57 75,9

80 62,97

62,9

62,45

60

62,3

59,65 51,48

40 20

15

15

15

15

15

15

15 15

15

15

18,63 15

0 2006

2007

2008

2009

2010

Target

2011 2012 Tahun

2013

2014

2015

2016

Pencapaian

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

69

Dinas Kesehatan Kota Dumai Cakupan rawat inap puskesmas Selama tahun 2016 jumlah kunjungan rawat inap puskesmas di Kota Dumai sebanyak 1.085 kunjungan. Rata-rata kunjungan rawat inap puskesmas per hari sebesar 4 orang. Sedangkan persentase cakupan rawat inap puskesmas di Kota Dumai selama tahun 2016 adalah sebesar 0,34%. Bila dibandingkan dengan target sasaran tahun 2016 yakni sebesar 1,5%, maka angka tersebut belum mencapai target. Rendahnya cakupan rawat inap di puskesmas disebabkan masyarakat Kota Dumai umumnya langsung ke RSUD Kota Dumai bila harus mendapatkan pelayanan rawat inap. Hal ini dikarenakan jarak RSUD Kota Dumai yang tidak terlalu jauh untuk ditempuh dan lebih lengkapnya sarana dan tenaga yang tersedia. Grafik 4.40 Cakupan Rawat Inap Puskesmas di Kota Dumai Dari Tahun 2006 s/d 2016 1,6

1,5

1,5

1,5

1,5

1,5 1,5

1,5

1,5

1,5

1,5

0,3

0,34

1,5

1,4 1,2 Persentase

1 0,8 0,6

0,46

0,41

0,4

0,37

0,47

0,45 0,35

0,31

0,25

0,2

0,34

0 2006

2007

2008

2009

2010

2011

2012

2013

2014

2015

2016

Tahun

Target

Pencapaian

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

70

Dinas Kesehatan Kota Dumai 5) Pelayanan Kesehatan Jiwa Pelayanan gangguan jiwa di sarana pelayanan kesehatan umum Selama tahun 2016 jumlah kunjungan gangguan jiwa di puskesmas di Kota Dumai sebanyak 1.068 kunjungan dari 239.502 kunjungan puskesmas dengan persentase kunjungan gangguan jiwa di puskesmas sebesar 0,45%. Apabila dibandingkan dengan target sasaran tahun 2016 yakni sebesar 15%, maka angka tersebut masih dibawah target. Adapun penyakit gangguan jiwa terbanyak yang ditemukan di puskesmas meliputi penyakit sindrom nyeri kepala lainnya, migren, dan insomnia. 6) Pelayanan Kesehatan Usia Lanjut Cakupan pelayanan kesehatan pra usia lanjut dan usia lanjut Pada tahun 2016 persentase cakupan pelayanan kesehatan pra usia lanjut dan usia lanjut atau usia > 60 tahun di puskesmas sebesar 93,59% (13.573 orang dari total sasaran pra usia lanjut dan usia lanjut atau usia > 60 tahun sebesar 14.503 orang). Bila dibandingkan dengan target sasaran tahun 2016 yakni sebesar 90%, maka angka cakupan pelayanan kesehatan pra usia lanjut dan usia lanjut tersebut telah mencapai target. Grafik 4.41 Cakupan Pelayanan Kesehatan Pra Usia Lanjut dan Usia Lanjut Dari Tahun 2006 s/d 2016 94,0995,8399,27 90

100 80 Persentase

60

90

90 90

93,59 92,1390 90

73,39 60 40

70

78,47 91,2591,5 92,02

50,88 50 45

40 20 0 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016 Tahun Target

Pencapaian

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

71

Dinas Kesehatan Kota Dumai b. Pelayanan Kesehatan Rujukan 1) Indikator Pelayanan Kesehatan di Rumah Sakit Penilaian tingkat keberhasilan pelayanan di rumah sakit biasanya dilihat dari berbagai segi yaitu tingkat pemanfaatan sarana, mutu dan tingkat efisiensi pelayanan. Beberapa indikator standar terkait dengan pelayanan kesehatan di rumah sakit yang dipantau antara lain pemanfaatan tempat tidur (Bed Occupancy Rate/BOR), rata-rata lama hari perawatan (Lenght of Stay/LOS), rata-rata tempat tidur dipakai (Bed Turn Over/BTO), rata-rata selang waktu pemakaian tempat tidur (Turn of Interval/TOI), angka pasien keluar yang meninggal (Gross Death Rate/GDR) dan angka pasien keluar yang meninggal > 48 jam perawatan (Net Death Rate/NDR). Pada tahun 2016 penilaian rata-rata pencapaian Bed Occupancy Rate/BOR atau angka pemanfaatan tempat tidur sebesar 64,4%. Angka ini menunjukan tingkat pemanfaatan tempat tidur rumah sakit di Kota Dumai belum cukup ideal. Angka BOR yang ideal adalah 60%-85%, sedangkan yang baik adalah > 85%. Rata-rata pencapaian Length Of Stay/LOS atau rata-rata lamanya dirawat sebesar 3,76%. Angka ini menunjukan efisiensi pemanfaatan tempat tidur rumah sakit di Kota Dumai masih rendah. Angka LOS yang ideal adalah 6-9 hari. Ratarata pencapaian Turn Over Interval/TOI atau interval penggunaan tempat tidur selama tahun 2015 sebesar 2,6%. Angka ini menunjukan efisiensi pemanfaatan tempat tidur rumah sakit di Kota Dumai sudah ideal. Angka TOI yang ideal adalah 1-3 hari. Rata-rata pencapaian Gross Death Rate/GDR selama tahun 2016 sebesar 35,7 per 1.000 pasien keluar. Angka ini menunjukan GDR rumah sakit di Kota Dumai sudah ideal. Angka GDR yang ideal adalah < 45 per 1.000 pasien keluar. Rata-rata pencapaian Net Death rate/NDR selama tahun 2016 sebesar 16,9 per 1.000 pasien keluar. Angka ini menunjukan mutu pelayanan di rumah sakit Kota Dumai sudah ideal. Angka NDR yang ideal adalah < 25 per 1.000 pasien keluar.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

72

Dinas Kesehatan Kota Dumai

Pencapaian

Grafik 4.42 Pencapaian Indikator Rumah Sakit di Kota Dumai Dari Tahun 2006 s/d 2016 70 60 50 40 30 20 10 0

2006

2007

2008

2009

2010

2011

2012

2013

2014

2015

2016

BOR 56,5

57,9

50,5

65,7

64,1

64,8

62,1

65,1

62,1

58,8

64,4

LOS

3,74

3,41

3,3

2,78

3,6

3,57

3,55

3,76

3,14

3,08

3,76

TOI

3,2

1,89

2

1,93

2,16

2,01

2,4

2,66

2,6

2,88

2,48

GDR 33,7

36,4

32

28,3

31,5

32,4

29,3

29,4

34,6

33,4

35,7

NDR

16,0

14,8

9,75

15,2 Tahun13,1

10,8

11,7

16,3

17,0

16,9

12,7

Dari grafik tersebut di atas terlihat ada penurunan pencapaian indikator rumah sakit di Kota Dumai khususnya BOR pada tahun 2016. Namun disisi lain, terlihat ada sedikit peningkatan pencapaian indikator LOS, TOI, GDR dan NDR. Grafik 4.43 Perkembangan Jumlah Tempat Tidur, Pencapaian BOR, LOS & TOI RSUD Kota Dumai Dari Tahun 2006 s/d 2016 TOI

Indikator Pencapaian RS

LOS BOR Jlh TT

0

20 Jlh TT

40

60

80

100

120

140

BOR

LOS

160 180 200

220

TOI

2016

306

64,4

3,76

2,6

2012

211

74,55

3,61

2,16

2011

186

79,67

3,62

0,92

2010

178

80,1

3,8

0,9

2009

178

83,31

2,73

0,73

2008

170

59,00

3,30

2,30

2007

142

71,58

3,46

1,37

2006

120

74,62

3,88

1,32

Persentase/Jumlah

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

73

Dinas Kesehatan Kota Dumai Pada tahun 2016, jumlah kunjungan kasus baru rawat jalan RSUD Kota Dumai sebanyak 79.129 orang. Dengan demikian cakupan kunjungan kasus baru rawat jalan ke rumah sakit sebesar 24,99%. Bila dibandingkan dengan target sasaran tahun 2015 yakni sebesar 15%, maka angka tersebut telah melebihi target. Rata-rata kunjungan rawat jalan baru RSUD Kota Dumai per hari sebesar 264 orang. Sedangkan jumlah kunjungan rawat inap rumah sakit di Kota Dumai sebanyak 14.411 kunjungan. Rata-rata kunjungan rawat inap RSUD per hari sebesar 48 orang dan persentase cakupan rawat inap rumah sakit sebesar 4,55%. Bila dibandingkan dengan target sasaran tahun 2015 yakni sebesar 1,5%, maka angka tersebut telah melebihi target. Grafik 4.44 Cakupan Rawat Inap Rumah Sakit Dari Tahun 2006 s/d 2016

7 5,89

6

5,88

6,48

6,12

5,8

5,11

6,21 5,6

Persentase

5,07

5

4,99

4,55

4 3 2

1,5

1,5

1,5

1,5

1,5

1

1,5

1,5

1,5

1,5

1,5

1,5

0 2006

2007

2008

2009

2010

2011

2012

2013

2014

2015

2016

Tahun Target

Pencapaian

2) Pelayanan Jaminan Kesehatan Masyarakat Jaminan Pemeliharaan Kesehatan adalah Upaya pembiayaan kesehatan baik keanggotaannya secara sukarela maupun wajib yang iurannya dibayarkan oleh pemerintah dan diselenggarakan dengan kendali biaya dan kendali mutu. Peserta jaminan kesehatan yang ada di Kota Dumai saat ini terbanyak adalah

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

74

Dinas Kesehatan Kota Dumai Jaminan Kesehatan Masyarakat atau Penerima Bantuan Iuran (PBI) APBN yakni Peserta JKN yang di biayai dari APBN dan pengelolanya oleh BPJS Kesehatan sebanyak 58.981 peserta (41,69%) dan Jaminan Kesehatan Kota Dumai atau Penerima Bantuan Iuran (PBI) APBD yakni peserta jaminan kesehatan yang iurannya dibayarkan oleh pemerintah daerah (Kota Dumai dan Propinsi Riau) dengan maksud membantu masyarakat miskin yang digunakan berobat ke fasilitas kesehatan pemerintah tanpa dipungut biaya sebanyak 65.696 peserta (46,44%). Sejak tahun 2006 Pemerintah Kota Dumai telah membebaskan biaya pelayanan kesehatan dasar (berobat gratis) ke puskesmas khusus bagi penduduk Kota Dumai yang memiliki KTP dan KK Kota Dumai. c. Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Menular 1) Pengendalian Penyakit Polio Upaya pencegahan dan pemberantasan penyakit polio telah dilakukan melalui gerakan imunisasi polio. Upaya ini juga ditindaklanjuti dengan kegiatan surveilans epidemiologi secara aktif terhadap kasus-kasus Acute Flaccid Paralysis (AFP) kelompok umur < 15 tahun dalam kurun waktu tertentu, untuk mencari kemungkinan adanya virus polio liar yang berkembang di masyarakat dengan pemeriksaan spesimen tinja dari kasus AFP yang dijumpai. Target untuk non polio AFP rate ditetapkan sebesar > 2 per 100.000 anak umur < 15 tahun. Pada tahun 2016 melalui pelaksanaan surveilans epidemiologi AFP ditemukan sebanyak 2 kasus AFP yakni 1 kasus di wilayah kerja puskesmas Dumai Kota, 1 kasus di wilayah kerja puskesmas Bumi Ayu, dengan AFP rate 1,91 per 100.000 anak < 15 tahun. Dengan demikian pencapaian AFP rate Kota Dumai telah mencapai target. 2) Pengendalian TB Paru Kesembuhan penderita TBC BTA+ Dari hasil evaluasi pengobatan penderita TB Paru (12-15 bulan yang lalu)

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

75

Dinas Kesehatan Kota Dumai terhadap 284 penderita TB Paru BTA positif yang diobati semenjak tahun 2015 sampai dengan tahun 2016, ditemukan sebanyak 251 orang diantaranya (88,38%) dinyatakan sembuh. Bila dibandingkan dengan target sasaran tahun 2016 sebesar 87%, maka pencapaian angka tersebut telah melebihi target. Perkembangan persentase kesembuhan penderita TBC Paru BTA Positif di Kota Dumai dari tahun 2006 sampai dengan 2016 berfluktuasi seperti terlihat pada grafik berikut ini. Grafik 4.45 Kesembuhan Penderita TBC Paru BTA Positif Di Kota Dumai Dari Tahun 2006 s/d 2016 94 92

93,99

89,24 Persentase

90

88,06

89,68 88,17

88,38 85,85 85,14

88

86,32

87

89,1

87

87,94

86 84

87

85

85

85

85

85

86

86

87

2006

2007

2008

2009

2010

2011

2012

2013

82 80 2014

2015

2016

Tahun

Target

Pencapaian

3) Pengendalian penyakit ISPA Cakupan balita dengan pneumonia yang ditangani Pada tahun 2016 ditemukan 808 penderita Pneumonia pada anak balita dari estimasi jumlah penemuan penderita Pneumonia sebanyak 1.133 (IR = 71,32%). Dari jumlah tersebut seluruh penderita (100%) telah ditangani. Bila dibandingkan dengan target sasaran tahun 2016 sebesar 100%, maka pencapaian angka tersebut telah mencapai target.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

76

Dinas Kesehatan Kota Dumai

Grafik 4.46 Cakupan Balita Dengan Pneumonia Yang Ditangani Dari Tahun 2006 s/d 2016 100 100

100

100 100

100

100

100 100

100 100 100

100

100

100

100 100 100

100 100 100 100

100

80 60 40 20 0 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016 Tahun Target

Pencapaian

4) Penanggulangan Penyakit HIV-AIDS dan PMS Darah donor diskrining terhadap HIV/AIDS Pada tahun 2016 berdasarkan laporan Unit Transfusi Darah Cabang PMI Kota Dumai, dari 4.421 pendonor darah seluruhnya (100%) diperiksa darahnya (diskrining terhadap HIV/AIDS). Dari hasil pemeriksaan sampel darah ditemukan sebanyak 10 sampel positif HIV+/Reaktif HIV. Namun untuk memastikan apakah sampel darah tersebut adalah kasus HIV (+) perlu ditindaklanjuti dengan pemeriksaan laboratorium dengan reagen dan metode yang berbeda. Bila dibandingkan dengan target sasaran tahun 2016 sebesar 100%, maka pencapaian angka tersebut telah mencapai target. Klien yang mendapatkan penanganan HIV/AIDS Dinas Kesehatan secara kontinyu melakukan surveilans secara aktif melalui layanan VCT (Voluntary Counseling Testing) Konseling Testing Sukarela yang ada di Puskesmas se Kota Dumai dan RSUD Kota Dumai untuk melakukan pemeriksaan tes HIV secara sukarela baik secara mobile maupun statis di

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

77

Dinas Kesehatan Kota Dumai masyarakat. Jumlah penderita HIV yang ditemukan sejak tahun 2011 cenderung mengalami penurunan yaitu tahun 2011 ditemukan 54 kasus, tahun 2012 ditemukan ada 45 kasus, tahun 2013 ditemukan 36 kasus, tahun 2014 ditemukan 49 kasus dan tahun 2015 ditemukan 36 kasus. Secara kumulatif sampai tahun 2016 jumlah ODHA yang ditemukan 341 orang, dan 206 orang penderita AIDS yang meninggal 107 orang. Prevalensi HIV Kota Dumai Tahun 2016 sebesar 0,71% dari populasi kelompok resiko tinggi/populasi kunci yang ada di kota Dumai. Estimasi populasi kunci kota Dumai dari Kementerian Kesehatan RI sebesar 32.719 orang, yang terdiri dari WPS Langsung,WPS tidak langsung, transgender/waria, penasun, pelanggan, pasangan pelanggan, Gay, LSL dan ODHA. Infeksi menular seksual yang diobati Kota Dumai telah melaksanakan kegiatan set up klinik VCT (Voluntary Counseling Testing) atau layanan konseling dan testing sukarela adalah program pencegahan sekaligus jembatan untuk mengakses layanan Manajemen Kasus (MK) di puskesmas, CST (Care Support Treatment) adalah perarawatan, dukungan dan pengobatan bagi ODHA (Orang Dengan HIV-AIDS) di RSUD Kota Dumai, dan STI (Sexual Transmitted Infection) disebut juga dengan IMS (Infeksi Menular Seksual) adalah merupakan kegiatan pemeriksaan dan pengobatan rutin masalah IMS bagi pekerja seks perempuan di puskesmas dan dilayanan PPIA di RSUD Kota Dumai. Dari data pelayanan IMS diperoleh jumlah penderita PMS yang berkunjung ke pelayanan kesehatan dan mobil servis tahun 2016 melalui diagnosis pendekatan sindrom dan laboratorium berjumlah 2.216 orang dan seluruhnya (100%) mendapatkan pengobatan standar. Dari layanan klinik VCT terdapat 4.290 klien yang memanfaatkan layanan VCT dan seluruhnya (100%) telah mendapatkan layanan standar.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

78

Dinas Kesehatan Kota Dumai Dengan kegiatan pengendalian penyakit HIV/AIDS menular sexual dan peran serta aktif masyarakat serta dukungan politis dari pengambil kebijakan diharapkan penyakit HIV /AIDS dan menular seksual tidak menjadi masalah kesehatan masyarakat di kota Dumai pada tahun 2016. 5) Pengendalian penyakit Demam Berdarah Dengue Penderita DBD yang ditangani Selama Tahun 2016 telah dilaporkan sebanyak 290 kasus DBD di Kota Dumai. diagnosanya ditegakkan berdasarkan kriteria WHO, yaitu 2 (dua) gejala Mayor yaitu demam tinggi mendadak,tanpa sebab jelas selama 2 – 7 hr dan terdapat manifestasi perdarahan serta gejala Minor yaitu trombositopenia kurang dari 100.000 µl dan adanya hemokosentrasi. Sebagian tersangka DBD diagnosanya ditegakkan dengan pemeriksaan antibodi Dengue blood. Dari dana yang tersedia melalui kegiatan Fogging penanggulangan focus sebanyak 283 focus dan sesuai hasil penyelidikan epidemiolgi (PE) sebanyak 290 kasus ( Lakilaki 147 kasus dan Perempuan 143 kasus) direkomendasikan untuk dilakukan foging focus dan seluruhnya

100 %

telah dilakukan fogging focus 2 siklus

dengan radius 200 M2. 6) Pengendalian Penyakit Malaria Persentase penderita malaria yang diobati Di Kota Dumai Angka kesakitan malaria yang diukur dengan Anual Malaria Inceden (AMI) sebanyak 2906 kasus (9,17%o) sedangkan Annual Parasite Incidence (API) pada tahun 2016 sebanyak 18 kasus (0.06 %), Untuk mendukung kebijakan dalam program pemberantasan malaria yang meliputi diagnosa malaria secara dini, perlu dipahami penyelenggaraan Sistem Kewaspadaan Dini (SKD) dengan baik untuk mencegah terjadinya

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

79

Dinas Kesehatan Kota Dumai KLB malaria. Kegiatan Pencegahan dan Penanggulangan Malaria di Kota Dumai tahun 2016, meliputi: Gejala malaria, dilakukan pemeriksaan darah dengan test anti body (reagen RDT Rapid Diagnostic Test) dan mikroskopis, dari hasil pemeriksaan darah dilakukan pengobatan sesuai dengan jenis parasit yang ada . Kegiatan ini sangat efektif untuk memutuskan rantai penularan penyakit malaria, kegiatan MBS ini diikuti juga dengan pemberian kelambu kepada penduduk di daerah endemis sebagai perlindungan personal terhadap gigitan vektor malaria sebanyak 500 lembar kelambu. 7) Pengendalian Penyakit Kusta Persentase penderita kusta yang selesai berobat (RFT rate) Penderita Kusta yang diberikan pengobatan MDT (Multi Drug Treatment) selama tahun 2016 sebanyak 14 penderita

(klasifikasi 15

penderita tipe MB dan 2 penderita tipe PB), Angka Prevalensi Kusta di Kota Dumai

0,22 / 10.000 penduduk. Angka Prevalensi tersebut

mengalami penurunan bila dibandingkan dengan tahun 2015 dengan Angka Prevalensi 0.28/ 10.000 penduduk. Capaian dampak program pencegahan dan pengobatan Kusta adalah Eliminasi penyakit kusta dengan indicator keberhasilan angka prevalensi Kusta < 1 / 10.000 penduduk dan cacat tingkat 2 kusta < 4 %. Pada akhir tahun 2016 penderita kusta yang masih memerlukan pengobatan sebanyak 7 penderita atau Angka

Prevalensi Rate 0.22

/10.000 penduduk dan 9 penderita sudah mengalami RFT, 1 Default.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

80

Dinas Kesehatan Kota Dumai 8) Pengendalian Penyakit Filariasis Kasus filariasis yang ditangani Pada Tahun 2016 telah dilaksanakan survey penilaian pengobatan Transmisi Filariasis yaitu kegiatan TAS (Transmission Assesment Survey). Dari 250 sampel yang dilakukann di SDIT Muslimin kota Dumai dari hasil survey tersebut ditemukan 1 sampel Positif Filariasis. Hasil pemeriksaan positif telah diberi pengobatan sesuai standar. 9) Pengendalian Penyakit Diare Balita dengan diare yang ditangani Keberhasilan Program Pengendalian penyakit diare

yang diukur

dengan angka kesakitan akibat penyakit Diare yaitu 270/1000 penduduk. Angka Kesakitan Diare semua umur di Kota Dumai selama tahun 2015 sebanyak 6.714 penderita atau IR sebesar

21,20/1000 penduduk dan

Angka kematian 0 atau CFR = 0 %. Dari data tersebut bahwa Insident Rate dan Case Fatality Rate Penyakit Diare masih jauh dibawah angka Nasional. Hal ini menunjukkan Program Pengendalian Penyakit Diare dapat terlaksana dengan baik. Cakupan pelayanan diare semua umur 39.26% dan angka cakupan pelayanan balita yaitu 35,34%. d. Penyelidikan Epidemiologi Dan Penanggulangan KLB Desa/kelurahan mengalami KLB yang ditangani <24 jam Melalui

kegiatan

penanggulangan keberhasilan

wabah

program

program dapat

P2PL

Surveilans

memberikan

berhasil

dengan

Epidemioilogi dampak baik

dan

terhadap

dalam

upaya

mengendalikan penyakit menular yaitu rata-rata jumlah kasus penyakit

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

81

Dinas Kesehatan Kota Dumai menular lebih kecil dari target program. Penanggulangan KLB selama Tahun 2016 ada 6 Kasus. 1 Demam Berdarah dan 5 Campak. Kelimanya dilakukan penanggulangan sebelum 24 jam. e. Promosi Kesehatan dan Pemberdayaan Masyarakat Promosi Kesehatan Penyuluhan napza dan penyakit menular lainnya kesekolah pada tahun 2016 berjumlah 233 kali penyuluhan dari 1912 kali penyuluhan dengan persentase 12,19 %. Bila dibandingkan dengan target Kota Dumai tahun 2016 yakni sebesar 20 %, maka angka tersebut masih dibawah target. Agar selanjutnya target dapat tercapai, perlu dilakukan beberapa upaya diantaranya memperluas kelompok sasaran penyuluhan Napza, tidak hanya sekolah. Selain itu, kerja sama lintas sektoral dan lintas program perlu untuk ditingkatkan. Posyandu Mandiri Posyandu (Pos Pelayanan Terpadu) merupakan salah satu upaya kesehatan berbasis masyarakat (UKBM) yang ada di masyarakat. Pembinaan posyandu merupakan upaya untuk meningkatkan peran serta masyarakat bersama kader. Pada tahun 2016 posyandu di Kota Dumai berjumlah 196 posyandu dimana terdapat 2 posyandu baru yaitu 1 posyandu di wilayah kerja Puskesmas Jaya Mukti dan 1 posyandu di wilayah kerja Puskesmas Bukit Kayu Kapur. Tingkat Kemandirian Posyandu pada Tahun 2016 mengalami penurunan dari tahun 2014 karena ada 6 posyandu masih termasuk dalam kategori purnama sedangkan 190 posyandu termasuk kategori mandiri.

Desa/kelurahan siaga aktif Berdasarkan hasil pembinaan dan penilaian kelurahan siaga aktifdari 33 Kelurahan yang ada di Kota Dumai pada tahun 2016 terdapat 33 kelurahan siaga Aktif (100%). Meskipun telah mencapai target 100% Kelurahan siaga aktif, dukungan dari pihak pemerintahan Kota Dumai, baik dari Kecamatan, Kelurahan dan lintas sektor lainnya perlu untuk terus ditingkatkan. Hal ini diperlukan agar

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

82

Dinas Kesehatan Kota Dumai kelurahan siaga aktif dapat benar-benar menjalankan fungsinya sebagaimana mestinya. Karena apa bila Kelurahan siaga aktif berjalan dengan baik, banyak permasalahan kesehatan di kelurahan akan teratasi. f. Perbaikan Gizi Masyarakat 1) Pemantauan Pertumbuhan Balita Balita Bawah Garis Merah Balita yang hasil penimbangannya berada di bawah garis merah (BGM) adalah balita yang mempunyai berat badan di bawah garis merah dan apabila dibandingkan ke dalam tabel NHCS adalah balita dengan status gizi kurang dan buruk. Grafik 4.47 Balita Garis Merah (BGM) Dinas Kesehatan Kota Dumai tahun 2016

5

5

5 4 3 2

0,46

1

0,56

0 Target

Capaian 2015

2016

Dari tabel di atas terlihat bahwa adanya penurunan balita dibawah garis merah pada tahun 2015 dengan cakupan BGM/D adalah (0,46%) mengalami peningkatan menjadi 0,56% pada tahun 2016.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

83

Dinas Kesehatan Kota Dumai

Grafik 4.47.1 Balita Bawah Garis Merah Dari Tahun 2006 s/d 2016

Persentase

16 14 12 10 8 6 4 2 0

15

15

0,44

15

15

0,42

1,22

15

0,95 1,5

5

5

5

5

5

5

0,87

0,63

0,68

0,5

0,46 0,56

2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016 Tahun Target

Pencapaian

2) Pelayanan Gizi Cakupan balita mendapat kapsul vitamin A 2 kali per tahun Kegiatan pendistribusian vitamin A untuk bayi (6-11 bulan) dengan sasaran 4116 orang tercakup sejumlah 92,03% (3.788 orang) pada tahun 2015, dan pada tahun 2016 dengan sasaran yang sama yaitu 4116 orang menurun cakupannya menjadi 3.595 orang (87,34%). Pendistribusian kapsul vitamin A untuk anak balita (12-59 bulan) pada tahun 2016 yaitu 90,55% (sasaran 34.200 orang, cakupan 30.967 orang), mengalami penurunan jika dibandingkan dengan tahun 2015. Perkembangan cakupan balita mendapat kapsul vitamin A 2 kali per tahun di Kota Dumai dari tahun 2006 sampai dengan 2016 berfluktuasi dan cenderung menurun seperti terlihat pada grafik berikut ini. Grafik 4.48 Cakupan Balita Mendapat Kapsul Vitamin A 2 Kali Per Tahun Dari Tahun 2006 s/d 2016 95 94 93 92 91 90 89 88 87

94,6 93,1393,5293,2893,45 93,03 90,3490 90 90

90

90

90 90

92,07 91,2691,13 90,55 90 90 90 90

2006 20062007200820092010201120122013201420152016 Tahun Target

Pencapaian

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

84

Dinas Kesehatan Kota Dumai Cakupan ibu nifas mendapat kapsul vitamin A Pemberian kapsul vitamin A pada ibu nifas dilakukan terintegrasi dengan pelayanan kesehatan ibu nifas. Tujuan pemberian kapsul vitamin A pada ibu nifas adalah agar bayinya memperoleh vitamin A yang cukup melalui ASI. Sedangkan Vitamin A ibu nifas tahun 2016 sebesar 89,3% (dengan sasaran 8.645, cakupan

7.724 orang), terjadi penurunan jika dibandingkan dengan

tahun 2015 dengan sasaran 8.645 orang tercakup 7.865 orang (91,0%). Perkembangan cakupan ibu nifas mendapat kapsul vitamin A Kota Dumai dari tahun 2006 sampai dengan 2015 cenderung meningkat, seperti terlihat pada grafik berikut ini. Grafik 4.49 Cakupan Ibu Nifas Mendapat Kapsul Vitamin A Di Kota Dumai Dari Tahun 2006 s/d 2016 100

85,9 87,2 89,890 80 80 80

96,8 94,4 92,0493,719094,15 9092,8 90,98 90 90 90 89,3 90 90

80 Persentase

60 40 20 0 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016 Tahun Target

Pencapaian

Cakupan ibu hamil mendapat 90 tablet Fe Pada tahun 2016 sasaran ibu hamil di Kota Dumai sebanyak 9.057 orang. Ibu hamil yang mendapat tablet Fe I sebanyak 8.655 orang ibu hamil (96,56%), sedangkan ibu hamil yang mendapat Fe III sebanyak 8.442 orang ibu hamil (93,20%). Pemberian Fe pada ibu hamil dilakukan selama 90 hari berturut-turut dengan maksud agar terjadi penurunan prevalensi anemia pada ibu hamil. Bila dibandingkan dengan target pencapaian Kota Dumai tahun 2016 yakni 90%,

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

85

Dinas Kesehatan Kota Dumai maka pencapaian pemberian tablet Fe I dan tablet Fe III telah melebihi target. Perkembangan cakupan ibu hamil mendapat 90 tablet Fe (Fe I dan Fe III) di Kota Dumai dari tahun 2006 sampai dengan 2016 berfluktuasi dan cenderung menurun seperti terlihat pada grafik berikut ini. Grafik 4.50 Cakupan Ibu Hamil Mendapat 90 Tablet Fe (Fe I & Fe III) di Kota Dumai dari Tahun 2006 s/d 2016 110 105

103,54 104

Persentase

100

98,54 97,77

97,57

97,69

95

85

90

90

90

88,17

90

99,64

99,41

97,53

98

90

92,78 90

90

100

96,32

94,98

93,66

99,49

89,82 90

90

93,6 90

95,56 93,2

90

90

89,29

80 2006

2007

2008

2009

2010

2011

2012

2013

2014

2015

2016

Tahun Target

Pencapaian Fe 1

Pencapaian Fe 3

Cakupan pemberian makanan pendamping ASI pada balita dari keluarga miskin Pemberian MP ASI dilakukan secara bertahap sesuai dengan tahapan usia bayi. Awalnya makanan yang bertekstur lunak seperti bubur susu lalu kemudian bubur saring. Setelah itu, bubur lembek seperti bubur biasa dan nasi tim. Sampai pada akhirnya makan padat berupa nasi atau makanan keluarga. Masing- masing anak mendapat MP-ASI berupa biskuit dengan pemberian 80 gram/hari selama 90 hari dengan energi total sebesar 540 kalori per kotak yang berisi 12 keping biskuit dengan distribusi sebagai berikut Puskesmas Dumai Kota 4 orang, Puskesmas Dumai Barat 2 orang, Puskesmas Purnama 2 orang, Puskesmas Bukit Kapur 3 orang, Puskesmas Medang Kampai 3 orang, Puskesmas Bumi Ayu 3 orang, Puskesmas Bukit Timah 3 orang, Puskesmas Jaya Mukti 5 orang, Puskesmas Bukit Kayu Kapur 4 orang, Puskesmas Sungai Sembilan 5 orang.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

86

Dinas Kesehatan Kota Dumai Bayi yang mendapat ASI-Eksklusif Pada tahun 2015 persentase bayi yang mendapat ASI eksklusif sebesar 73,97% (4.018 bayi usia 0-6 bulan) dari 5.432 bayi usia 0-6 bulan yang ada. Bila dibandingkan dengan target sasaran tahun 2016 yakni sebesar 80%, maka angka tersebut belum mencapai target. Perkembangan persentase bayi yang mendapat ASI eksklusif di Kota Dumai dari tahun 2006 sampai dengan 2016 berfluktuasi dan cenderung menurun seperti terlihat pada grafik berikut ini. Grafik 4.51 Bayi Yang Mendapat ASI Eksklusif Dari Tahun 2006 s/d 2016

Persentase

90 80 70 60 50 40 30 20 10 0

72,17 67,5

2006

2007

72,5

70 51,48

2008

75

80

75,32

60,2 49,88

2009

70 61,86

67

60,32

50,78

2010

2011

2012

80

75

2013

80 78,77

80 73,97

55,03

2014

2015

2016

Tahun

Target

Pencapaian

Desa dengan garam beryodium baik Pada tahun 2016 dari 33 kelurahan yang ada sebanyak 33 kelurahan (100%) dilakukan survey garam beryodium. Bila dibandingkan dengan target sasaran tahun 2016 yakni sebesar 100%, maka angka tersebut sudah mencapai target. Dari hasil pemantauan garam beryodium Kota Dumai tahun 2016 terhadap 33 kelurahan di 10 (sembilan) wilayah kerja puskesmas se Kota Dumai, diperoleh sebanyak 33 kelurahan (100%) dengan garam beryodium baik.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

87

Dinas Kesehatan Kota Dumai g. Pelayanan Penyediaan obat dan perbekalan kesehatan Ketersediaan obat sesuai kebutuhan Pada tahun 2016 rata-rata ketersediaan obat sesuai kebutuhan di puskesmas se Kota Dumai adalah sebesar 95,80% dengan rata-rata jumlah obat yang tersedia sebanyak 1117 item dari 1167 item obat yang dibutuhkan. Bila dibandingkan dengan target sasaran tahun 2016 yakni sebesar 100%, maka angka tersebut belum mencapai target. Pengadaan obat esensial dan obat generik Pada tahun 2016 persentase ketersediaan obat generik di puskesmas sebesar 96,24% yakni sebanyak 922 item dari 958 item yang dibutuhkan. Bila dibandingkan dengan target sasaran tahun 2016 yakni sebesar 100%, maka angka tersebut belum mencapai target.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

88

Dinas Kesehatan Kota Dumai BAB V SITUASI SUMBER DAYA KESEHATAN A. Sarana Kesehatan Sejak berdirinya Kota Dumai pada tahun 1999 sampai dengan tahun 2016 telah terjadi peningkatan jumlah sarana pelayanan kesehatan di Kota Dumai, baik itu rumah sakit, puskesmas, puskesmas pembantu, dan puskesmas keliling serta sarana Upaya Kesehatan Bersumber Masyarakat (UKBM) seperti Pos Pelayanan Terpadu (Posyandu), Pos Kesehatan Desa/Kelurahan (Poskesdes), dan Pos Upaya Kesehatan Kerja (Pos UKK). Hal tersebut menunjukan akses masyarakat terhadap pelayanan kesehatan dasar dan pelayanan kesehatan rujukan di rumah sakit sudah meningkat. Diharapkan dengan meningkatnya jumlah sarana pelayanan kesehatan tersebut sebagian besar masyarakat akan memanfaatkannya secara optimal. Namun akses terhadap pelayanan kesehatan belum merata di seluruh Kota Dumai terutama di beberapa daerah terpencil yang berada di Kecamatan Bukit Kapur, Medang Kampai, dan Sungai Sembilan, karena kondisi geografis yang sulit dan masih terbatasnya transportasi dan infrastruktur. Jumlah sarana kesehatan dan rasionya terhadap jumlah penduduk sebagai berikut : 1) Rumah Sakit Pada tahun 2016 jumlah rumah sakit yang ada di Kota Dumai sebanyak 3 rumah sakit yang terdiri dari 1 rumah sakit milik pemerintah Kota Dumai tipe C yakni RSUD Kota Dumai, 1 rumah sakit milik BUMN tipe D yakni RS Pertamina (Rumah Sakit Pelabuhan sejak tahun 2007 sudah tidak operasional lagi dan berubah status menjadi Balai Pengobatan) dan 1 rumah sakit milik TNI/POLRI yakni RS Bhayangkara yang mulai operasional sejak tahun 2007. Total jumlah tempat tidur rumah sakit

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

89

Dinas Kesehatan Kota Dumai sebesar 306 yang terdiri dari RSUD Kota Dumai sebanyak 251 tempat tidur, RS Pertamina sebanyak 35 tempat tidur dan RS Bhayangkara sebanyak 20 tempat tidur. Rasio jumlah rumah sakit per 100.000 penduduk adalah 1 per 100.000 penduduk. Hal ini berarti setiap 105.556 penduduk dilayani oleh 1 rumah sakit. Tabel 5.9 Daftar Rumah Sakit Se Kota Dumai Tahun 2016 N0

1. 2. 3.

RUMAH SAKIT RSUD Kota Dumai Jl. Tanjung Jati No.4 Dumai RSU Pertamina Dumai Jl. Raya Bukit Datuk Dumai RS Bhayangkara Jl. Hang Tuah No. 01 Dumai

JUMLAH TEMPAT TIDUR

KEPEMILIKAN

NAMA DIREKTUR

225

RS Pemerintah

dr. Syaiful

35

RS BUMN

20

RS TNI/POLRI

dr. Yuniarni Drg. Anton Kusumo Widagdo, MM, MDSc, SpPerio

2) Puskesmas Pada awal berdirinya Kota Dumai jumlah puskesmas yang ada sebanyak 3 (tiga) buah dan merupakan hibah dari Kabupaten Bengkalis yakni Puskesmas Dumai Timur (sekarang bernama Puskesmas Dumai Kota), Puskesmas Dumai Barat dan Puskesmas Bukit Kapur. Dari tahun ke tahun jumlah puskesmas yang ada terus berkembang dan pada saat ini jumlah puskesmas yang ada di Kota Dumai sebanyak 10 buah. Sejak bulan Oktober 2014 Puskesmas Bukit Kayu Kapur (puskesmas baru yang dibangun tahun 2013 dengan menggunakan dana budget sharing propinsi) sudah mulai beroperasi. Puskesmas baru Bukit Kayu Kapur pada awalnya adalah puskesmas pembantu yang kemudian ditingkatkan statusnya menjadi puskesmas. Pada umumnya pembangunan puskesmaspuskesmas di Kota Dumai menggunakan anggaran bersumber non APBD Kota Dumai seperti dana Budget Sharing Propinsi Riau, dana APBN (DAK Kesehatan) dan dana bantuan luar negeri (DHS ADB).

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

90

Dinas Kesehatan Kota Dumai Grafik 5.52 Perkembangan Jumlah Puskesmas di Kota Dumai Tahun 2006 s/d 2016 10 8

Jumlah

6 4 2 0

Tahun Saat ini puskesmas yang operasional di Kota Dumai terdiri dari 7 puskesmas non rawat inap dan 3 puskesmas rawat inap. Puskesmas non rawat inap terdiri dari Puskesmas Dumai Kota, Puskesmas Dumai Barat, Puskesmas Bumi Ayu, Puskesmas Bukit Timah, Puskesmas Jaya Mukti, Puskesmas Purnama dan Puskesmas Bukit Kayu Kapur. Sedangkan puskesmas rawat inap terdiri dari Puskesmas Bukit Kapur dengan jumlah tempat tidur 15 buah, Puskesmas Sungai Sembilan dengan jumlah tempat tidur 15 buah, dan Puskesmas Medang Kampai dengan jumlah tempat tidur 18 buah. Guna meningkatkan penampilan puskesmas, setiap bangunan puskesmas yang mengalami kerusakan secara bertahap direhabilitasi atau direnovasi. Rasio jumlah puskesmas per 100.000 penduduk adalah 3,16. Ini berarti setiap 31.667 penduduk dilayani oleh 1 puskesmas. Berdasarkan Peraturan Walikota Dumai Nomor 36 Tahun 2014 tentang perubahan ketiga atas peraturan Walikota Dumai Nomor 44 Tahun 2008 tentang organisasi dan tata kerja unit pelaksana teknis pada organisasi perangkat daerah Kota Dumai, maka perincian puskesmas dan wilayah kerjanya adalah sebagai berikut:

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

91

Dinas Kesehatan Kota Dumai NO

KODE PUSKESMAS

NAMA PUSKESMAS

1

1473010101

Bukit Kapur

1473020201

Dumai Barat

ALAMAT PUSKESMAS Jl. Soekarno Hatta Km. 17 Kelurahan Bagan Besar Telp . (0765) 440024 Jl. M.H. Thamrin

KECAMATAN

WILAYAH KERJA

Bukit Kapur

a. Kelurahan Bukit Nenas b. Kelurahan Bagan Besar

Dumai Barat

Kelurahan Pangkalan Sesai

2

a. Kelurahan Pangkalan Sesai b. Kelurahan Simpang Tetap

Telp. (0765) 32538

1473020202

Bukit Timah

3

1473020203

Purnama

4

Komplek BTN Bumi Dumai Baru Kelurahan Bukit Timah Telp. (0765) 7007415 Jl. Tun Sri Lanang No. 3 A

Dumai Selatan

a. Kelurahan Bukit Timah b. Kelurahan Mekarsari

Dumai Barat

Kelurahan Purnama

a. Kelurahan Purnama b. Kelurahan Bagan Keladi

Telp. (0765) 439930

a. Kelurahan Dumai Kota 5

1473030201

Dumai Kota

Jl. Datuk Laksamana Kelurahan Dumai Kota

Dumai Kota

b. Kelurahan Sukajadi c. Kelurahan Laksamana d. Kelurahan Rimba Sekampung

Telp (0765) 439947

e. Kelurahan Bintan

1473030202

Bumi Ayu

6

1473030203

Jaya Mukti

7

Jl Budi Utomo

Dumai Selatan

a. Kelurahan Bumi Ayu

Kelurahan Bumi Ayu

b. Kelurahan Ratu Sima

Telp. (0765) 7007287

c. Kelurahan Bukit Datuk

Jl. K.H. Nasution

Dumai Timur

a. Kelurahan Jaya Mukti

Kelurahan Jaya Mukti

b. Kelurahan Tanjung Palas

Telp. (0765) 439956

c. Kelurahan Bukit Batrem d. Kelurahan Teluk Binjai e. Kelurahan Buluh Kasap a. Kelurahan Bangsal Aceh

8

1473012101

Sungai Sembilan

Jl.Raya DumaiBasilam Baru Km.14 Kelurahan Lubuk Gaung Telp. (0765) 7007675

Sungai Sembilan

b. Kelurahan Lubuk Gaung c. Kelurahan Tanjung Penyembal d. Kelurahan Basilam Baru e. Kelurahan Batu Teritip

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

92

Dinas Kesehatan Kota Dumai

1473011201

Medang Kampai

9

Medang Kampai

Jl. Mesjid

a. Kelurahan Mundam

Kelurahan Teluk Makmur

b. Kelurahan Teluk Makmur

Telp. (0765) 7007825

c. Kelurahan Guntung d. Kelurahan Pelintung

10

Bukit Kayu Kapur

Jl. Soekarno Hatta Km. 27,5 Kelurahan Bukit Kayu Kapur

Bukit Kapur

a. Kelurahan Kayu Kapur b. Kelurahan Gurun Panjang c. Kelurahan Kampung Baru

Tabel 5.10 Daftar Puskesmas Se Kota Dumai Tahun 2016 Pada

tahun

2016

telah

dilaksanakan

penyelesaian

pekerjaan

pembangunan renovasi berat gedung Puskesmas Santun Usila dan relokasi Gedung Puskesmas Jaya Mukti dimana anggaran/ biaya untuk pembangunan dari kedua gedung baru Puskesmas tersebut dari APBD Provinsi Riau melalui Bantuan Keuangan tahun anggaran 2016. 3) Puskesmas Pembantu Puskesmas

pembantu

berfungsi

meluaskan

jangkauan

pelayanan

puskesmas dan mendekatkan pelayanan kesehatan kepada masyarakat. Pada awal berdirinya Kota Dumai jumlah puskesmas pembantu yang ada sebanyak 10 (sepuluh) buah. Dari tahun ke tahun perkembangan jumlah puskesmas pembantu yang ada berfluktuasi dan cenderung turun seperti terlihat pada grafik berikut ini:

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

93

Dinas Kesehatan Kota Dumai Grafik 5.53 Perkembangan Jumlah Puskesmas Pembantu Di Kota Dumai Tahun 2000 s/d 2016

Jumlah

18 16 14 12 10 8 6 4 2 0

Tahun

Turunnya jumlah puskesmas pembantu tersebut karena beralihnya fungsi 3 puskesmas pembantu menjadi poskeskel yakni Puskesmas Pembantu Mekarsari menjadi Poskeskel Mekarsari, Puskesmas Pembantu Simpang Siak menjadi Poskeskel Kampung Baru, dan Puskesmas Pembantu Selinsing menjadi Poskeskel Guntung. Pada tahun 2016 jumlah puskesmas pembantu tetap sebanyak 13 buah, karena meskipun puskesmas pembantu Bukit Kayu Kapur telah ditingkatkan statusnya menjadi puskesmas, pada tahun 2014 telah dibangun lagi 1 (satu) puskesmas pembantu baru di wilayah kerja Puskesmas Sungai Sembilan yakni Puskesmas Pembantu Sei Sepit. Puskesmas pembantu tersebar di 5 (lima) wilayah kerja puskesmas. Guna meningkatkan penampilan puskesmas pembantu, setiap bangunan puskesmas pembantu yang mengalami kerusakan secara bertahap direhabilitasi atau direnovasi. Rasio jumlah puskesmas pembantu per 100.000 penduduk adalah 4,11 per 100.000 jumlah penduduk. Hal ini berarti bahwa 1 puskesmas pembantu melayani 24.359 penduduk.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

94

Dinas Kesehatan Kota Dumai

No 1. 2. 3.

4. 5.

Tabel 5.11 Perincian Puskesmas Pembantu Se Kota Dumai Tahun 2016 Wilayah Kerja Nama Puskesmas Kecamatan Puskesmas Pembantu Dumai Barat Purnama 1. Parit Pisang Mas Bukit Kapur Bukit Kapur 2. Gurun Panjang 3. Simpang Murini Sungai Sembilan Sungai Sembilan 4. Suka Damai 5. Basilam Baru 6. Simpang Pulai 7. Kampung Sejati 8. Sungai Sembilan/ Transmigrasi 9. Sungai Teras 10. Bulu Hala 11. Sei Sepit Medang Kampai Medang Kampai 12. Pelintung Dumai Kota Dumai Kota 13. Rimba Sekampung

4) Puskesmas Keliling dan Ambulans Pada awal berdirinya Kota Dumai jumlah puskesmas keliling yang ada sebanyak 1 (satu) unit. Seiring dengan bertambahnya jumlah puskesmas, jumlah puskesmas keliling dan ambulans yang ada dari tahun ke tahun terus berkembang. Pada saat ini dari 10 puskesmas keliling lama yang ada, yang masih operasional sebanyak 6 unit dan 4 unit lainnya tidak operasional lagi karena sedang dalam proses penghapusan aset. Sedangkan puskesmas keliling yang sudah rusak total sehingga tidak berfungsi/operasional lagi sebanyak 2 unit. Jumlah ambulans yang ada dan masih operasional sebanyak 4 unit.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

95

Dinas Kesehatan Kota Dumai

Sehingga total puskesmas keliling dan ambulans yang masih operasional di puskesmas sebanyak 10 buah. Adapun kondisi puskesmas keliling dari 6 unit yang masih operasional sebanyak 4 unit (67%) rusak sedang dan 2 unit (33%) rusak berat, sedangkan seluruh ambulans (100%) kondisinya baik seperti terlihat pada tabel berikut ini: Tabel 5.12. Perincian Penyebaran Puskesmas Keliling dan Ambulans Se Kota Dumai Tahun 2016 Uraian Pengadaan Puskesmas Keliling & Ambulans No

1.

2.

3.

4.

5.

Nama Puskesmas Dumai Kota

Bumi Ayu

Dumai Barat

Bukit Timah

Bukit Kapur

Keterangan

Pusling Suzuki APV

1 unit

Tahun Pengadaan/Sum ber Dana 2014 (APBN)

Pusling Toyota Avanza

1 unit

2014 (APBD)

Baik

Pusling/Toyota Kijang

1 unit

Mitsubishi Colt L300

1 unit

1995/APBD Kab Bengkalis 2005 (APBD)

Pusling Suzuki APV

1 unit

2014 (APBN)

Kondisi rusak total Kondisi rusak total Baik

Mitsubishi

1 unit

Pusling Suzuki APV

1 unit

2005 (APBD Provinsi Riau) 2014 (APBN)

Kondisi rusak total Baik

Pusling Toyota Avanza

1 unit

2014 (APBD)

Baik

Mitsubishi L300

1 unit

2005 (APBD)

Pusling/Isuzu

1 unit

Pusling/ Suzuki APV

1 unit

2004/APBD Propinsi Riau 2014/ APBN

Kondisi rusak total Kondisi rusak sedang Kondisi Baik

Pusling/Toyota Kijang LGX

1 unit

Pusling/Isuzu

1 unit

Ambulance/Isuzu ELV

1 unit

Jenis/Merk

Jumlah

2001/APBD Propinsi Riau 2003/APBD Propinsi Riau Hibah CSR Pertamina 2011

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

Baik

Kondisi rusak total Kondisi rusak berat Baik

96

Dinas Kesehatan Kota Dumai

6.

7.

Sungai Sembilan

Medang Kampai

Pusling Toyota Avanza

1 unit

2014 (APBD)

Baik

Pusling/ Toyota Kijang

1 unit

Pusling/Isuzu

1 unit

Ambulance/KIA Travello

1 unit

Kondisi rusak sedang Dalam proses penghapusan Kondisi baik

Pusling Toyota Avanza

1 unit

2002/APBD Kota Dumai 2006/APBD Kota Dumai 2014/APBD Kota Duma 2014 (APBD)

Pusling/KIA Travello

1 unit

Pusling/ Suzuki APV

1 unit

2007/APBD Kota Dumai 2014/ APBN

Kondisi rusak total Kondisi Baik

Pusling/ Toyota Avanza

1 unit

2014/ APBD

Kondisi Baik

2014/APBD Kota Dumai 2014 (APBN)

Kondisi baik

2007/APBD Kota Dumai 2012/APBN-P

Kondisi rusak total Rusak Ringan

2015 (Hibah Pusat

Baik

8.

Jaya Mukti

Ambulance/ KIA Travello

1 unit

9.

Purnama

Pusling Suzuki APV

1 unit

KIA Travello

1 unit

Ambulance/Suzuki APV

1 unit

Ambulannce/Mitsubishi

1 unit

10

Bukit Kayu Kapur

Baik

Baik

Pada tahun 2016 melalui APBD Kota Dumai Tahun Anggaran 2016 tidak dianggarkan pengadaan Ambulance maupun Puskeling roda 4, namun ada penambahan 1 unit Ambulance Suzuki APV untuk Operasional Sahabat Ambulance (PSC 119) Kota Dumai yang berasal dari Hibah Bank Riau Kepri tahun 2016. Dengan demikian total puskesmas keliling sebanyak 11 unit dan Ambulance sebanyak 6 Unit. 5) Sepeda Motor Sampai dengan tahun 2016 jumlah kendaran bermotor roda dua (sepeda motor) dinas yang ada sebanyak 74 buah, yang tersebar di puskesmas dan jaringannya sebanyak 68 buah dan Dinas Kesehatan Kota Dumai sebanyak 6 buah. Sebagian besar pengadaan sepeda motor tersebut bersumber dari dana APBN (DAK Kesehatan) yang digunakan untuk operasional bidan desa

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

97

Dinas Kesehatan Kota Dumai khususnya dalam memberikan pelayanan kesehatan ibu dan anak kepada masyarakat Kota Dumai. Adapun kondisi sepeda motor tersebut sebanyak 63 buah (85%) dalam kondisi baik, sebanyak 8 buah (11%) dalam kondisi rusak ringan, dan sebanyak 3 buah (4%) dalam kondisi rusak berat. Tabel 5.13 Perincian Penyebaran Sepeda Motor Se Kota Dumai Tahun 2016

No

Nama Instansi

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10.

Dumai Kota Bumi Ayu Dumai Barat Bukit Timah Bukit Kapur Sungai Sembilan Medang Kampai Jaya Mukti Purnama Dinkes Kota Dumai Jumlah

Jumlah Sepeda Motor Menurut Kondisi Rusak Rusak Baik Ringan Berat 8 0 1 3 1 0 4 0 0 5 0 0 6 3 2 10 1 0 9 1 0 7 0 0 7 0 0 4 2 0 63 8 3

Jumlah 9 4 4 5 11 11 10 7 7 6 74

6) Puskesmas Keliling Perairan Untuk

pemerataan

akses

dan

jangkauan

pelayanan

kesehatan terutama di wilayah kerja puskesmas yang memiliki daerah sulit dijangkau karena kondisi geografis dan terbatasnya transportasi dan infrastruktur seperti wilayah kerja puskesmas Sungai Sembilan, maka pada tahun 2013 telah diadakan 1 (satu) unit puskesmas keliling perairan (speedboat) yang bersumber dari APBD Kota Dumai. 7) Sarana Upaya Kesehatan Bersumber Masyarakat (UKBM) Untuk lebih mendekatkan pelayanan kesehatan kepada masyarakat telah dikembangkan pula suatu pendekatan keterpaduan di tingkat kelurahan melalui Pos Kesehatan Desa/Kelurahan (Poskeskel), Pos Pelayanan Terpadu (Posyandu), Pondok Bersalin Desa (Polindes), Pos Upaya Kesehatan Kerja

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

98

Dinas Kesehatan Kota Dumai (Pos UKK), Pos Kesehatan Pesantren (Poskestren) dan Pos Binaan Terpadu (Posbindu) sebagai wujud nyata dari peran serta masyarakat. a) Pos Kesehatan Kelurahan (Poskeskel) Salah satu upaya kesehatan bersumberdaya masyarakat adalah Pos Kesehatan Kelurahan (Poskeskel). Dalam rangka pengimplementasian Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 564/Menkes/SK/VIII/2007 tentang Pengembangan Desa Siaga dan Pos Kesehatan Desa, pada tahun 2014 jumlah desa/kelurahan siaga di Kota Dumai sebanyak 33 kelurahan. Ini berarti seluruh (100%) kelurahan di Kota Dumai sudah menjadi kelurahan siaga dan memiliki Poskeskel. Pada tahun 2008 Pemerintah Kota Dumai telah mendapatkan penghargaan Manggala Karya Bakti Husada dari Pemerintah Indonesia melalui Menteri Kesehatan RI atas keberhasilannya mengembangkan Kelurahan Siaga di Kota Dumai.

Sampai saat ini telah dibangun 24 (dua puluh empat) buah poskeskel bersumber dari APBD Kota Dumai dan Dana Alokasi Khusus (DAK), 3 poskesdes merupakan alih fungsi dari bangunan puskesmas pembantu. Sedangkan untuk 9 poskeskel lainnya status bangunannya ada yang

menumpang

di

puskesmas

pembantu,

posyandu,

rumah

dinas/kantor, dan menyewa. Guna meningkatkan penampilan poskeskel, setiap bangunan poskeskel yang mengalami kerusakan secara bertahap direhabilitasi atau direnovasi. Tenaga kesehatan yang ditempatkan di Poskesdes adalah bidan PTT. Bidan PTT bersama-sama kader kesehatan mengelola poskesdes. Kegiatan yang diberikan di poskeskel meliputi

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

99

Dinas Kesehatan Kota Dumai pelayanan kesehatan dasar, surveilans, KIA, kesehatan lingkungan, pemantauan gizi, usila, PHBS dll. b) Posyandu Pada awal berdirinya Kota Dumai jumlah posyandu balita yang ada sebanyak 121 buah. Dari tahun ke tahun perkembangan jumlah posyandu yang ada cenderung meningkat. Pada tahun 2016, jumlah posyandu yang ada di Kota Dumai sebanyak 196 posyandu, dengan perincian 191 posyandu mandiri dan 5 posyandu purnama. Melalui revitalisasi posyandu, konsep posyandu balita yang semula 100 balita per posyandu dikembangkan menjadi 1 posyandu untuk 1 wilayah dengan jumlah kepala keluarga 250 s/d 500. Satu wilayah dipantau oleh para kader posyandu, dimana setiap 1 kader posyandu memantau 50 s/d 100 kepala keluarga. Saat ini jumlah kader posyandu balita sebanyak 950 orang. Tabel 5.14 Penyebaran Jumlah Posyandu Menurut Puskesmas Di Kota Dumai Tahun 2016 No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10.

Nama Puskesmas Dumai Kota Bumi Ayu Dumai Barat Bukit Timah Bukit Kapur Sungai Sembilan Medang Kampai Jaya Mukti Purnama Bukit Kayu Kapur Total Kota Dumai

Purnama 0 0 0 0 0 2 1 1 0 1 5

Jumlah Posyandu Mandiri 34 18 11 11 13 27 12 38 12 15 191

Jumlah 34 18 11 11 28 29 13 38 12 15 196

Rasio jumlah posyandu per 100 balita adalah 0,46 per 100 Balita. Hal ini berarti bahwa 1 posyandu melayani 1.594 penduduk atau 319

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

100

Dinas Kesehatan Kota Dumai Kepala Keluarga (KK). Apabila dibandingkan dengan jumlah puskesmas maka rata-rata setiap puskesmas membina 21 - 22 posyandu.

Grafik 5.54 Perkembangan Jumlah Posyandu di Kota Dumai Tahun 2000 s/d 2016

Jumlah

200 180 160 140 120 100 80 60 40 20 0

Tahun

Selain posyandu balita, di Kota Dumai telah dikembangkan posyandu usila sebagai salah satu pengembangan program pelayanan kesehatan usia lanjut (usila). Posyandu usila pertama kali dikembangkan pada tahun 2005 di kelurahan Jaya Mukti yakni Posyandu Lansia Nuri. Pada tahun 2014 jumlah posyandu usila yang ada di Kota Dumai berjumlah 58 posyandu. Saat ini jumlah kader posyandu usila sebanyak 290 orang. dilaksanakan

setiap

bulannya

adalah

pemeriksaan

Kegiatan yang

kesehatan

lansia,

pengobatan, penyuluhan kepada para lansia, senam lansia, wirid pengajian, home care, membuat kerajinan tangan serta rekreasi.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

101

Dinas Kesehatan Kota Dumai Tabel 5.15 Jumlah Posyandu Usila Menurut Puskesmas di Kota Dumai Tahun 2016 No 1 2 3 4 5 6 7

Kecamatan Dumai Timur Dumai Barat

Puskesmas Jaya Mukti Dumai Barat Purnama Bukit Kapur Bukit Kapur Medang Kampai Medang Kampai Sungai Sembilan Sungai Sembilan Dumai Kota Dumai Kota Dumai Selatan Bumi Ayu Bukit Timah TOTAL KOTA DUMAI

Jumlah 11 4 4 7 11 5 9 7 2 60

c) Polindes Pada awal berdirinya Kota Dumai jumlah polindes yang ada sebanyak 13 buah. Jumlah polindes mengikuti jumlah bidan PTT yang ada pada saat itu. Pada tahun 2014, jumlah polindes yang ada di Kota Dumai sebanyak 27 polindes. Saat ini jumlah bangunan polindes yang permanen sebanyak 7 buah. Sedangkan sebanyak 20 polindes yang lain status bangunannya menumpang pada sarana kesehatan yang ada, menyewa rumah penduduk, atau menumpang pada sarana kelurahan setempat. d) Pos Upaya Kesehatan Kerja (Pos UKK) Sebagai implementasi dari Undang-undang Nomor 23 tahun 1992 pasal 23 yang menyatakan bahwa upaya kesehatan kerja sebagai salah satu dari 15 upaya kesehatan yang di selenggarakan untuk mewujudkan produktifitas kerja yang optimal dengan perlindungan tenaga kerja wajib di lakukan setiap tempat kerja mencakup pelayanan kesehatan kerja, maka atas kesadaran dan swadaya masyarakat pekerja terbentuklah pos upaya kesehatan kerja atau pos UKK. Kegiatan yang dilaksanakan secara rutin berupa penyuluhan kesehatan sesuai dengan jenis pekerjaannya serta pelayanan kesehatan dasar (P3K) yang dilakukan oleh kader kesehatan kerja. Puskesmas secara berkala melakukan inspeksi terhadap

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

102

Dinas Kesehatan Kota Dumai sarana dan kegiatan di pos UKK dan pembinaan secara rutin kepada kader dan pekerja. Kegiatan ini dilaksanakan bertujuan untuk meningkatkan kemampuan pekerja untuk menolong dirinya sendiri sehingga terjadi peningkatan status kesehatan dan peningkatan produktifitas kerja. Sampai dengan tahun 2015 telah dibentuk 14 (empat belas) pos UKK di Kota Dumai yang tersebar di 11 kelurahan di Kota Dumai dengan jumlah peserta sebanyak 432 orang. Tabel 5.16. Jumlah Pos UKK Menurut Puskesmas di Kota Dumai Tahun 2016 N O

KECAMATAN

PUSKESMAS

NAMA POS

KELURAHAN

TAHUN TERBENTUK

JMH PESERT A (ORG)

JENIS PEKERJAAN

TINGKAT KEMANDIRI AN

-

-

-

-

-

1

DUMAI KOTA

DUMAI KOTA

-

2

DUMAI TIMUR

JAYA MUKTI

1. Paroman

Jaya Mukti

24 Juni 2011

20

Pabrik Roti

Pratama

1. Intisari

STDI

25 Juni 2011

35

Pabrik Kopi

Pratama

2. Teratai

STDI

28 Nov 2012

32

3. Harapan

STDI

29 Nov 2012

42

1. Cahaya Mandiri

Bagan Keladi

01 April 2008

55

Batu Bata

Pratama

2. Merawai

Purnama

20 April 2011

50

Nelayan

Pratama

1. Bukit Mekar

Bukit Datuk

22 Maret 2012

18

Tani Sayuran

Pratama

2. Bunga Tanjung

Bukit Datuk

23 Maret 2012

19

Tani Sayuran

Pratama

1. Pomroy

Bukit Timah

30 Des 2009

80

Tani dan Ternak

Pratama

1. Tani Sawit

Guntung

18 Juli 2012

20

Tani Sawit

Pratama

Mundam

04 Juli 2013

20

Pekerja Tani Nenas

Pratama

Lubuk Gaung

08 Jan 2013

23

Coconut Oil

Pratama

Bukit Kayu Kapur

05 Des 2013

10

Petani Cabe

Pratama

8

Petani Sayuran dan Buah

Pratama

DUMAI BARAT 3

DUMAI BARAT

PURNAMA

4

DUMAI SELATAN

BUMI AYU

BUKIT TIMAH

5

6

7

MEDANG KAMPAI SUNGAI SEMBILAN BUKIT KAPUR

MEDANG KAMPAI SUNGAI SEMBILAN BUKIT KAPUR

TOTAL POS UKK SE KOTA DUMAI

2. Tani Nenas 1. Sukabumi 2 1. Matahari 2. Sahabat 14 POS UKK

Bukit Nenas

25 Mei 2014

11 KELURAHA N

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

PT. DTI (Pengelola sisa limbah cair Pertamina) PT. SIAK (Pabrik Kayu)

Pratama Pratama

432

103

Dinas Kesehatan Kota Dumai e) Pos Kesehatan Pesantren (Poskestren) Pelayanan kesehatan di pesantren (poskestren) merupakan bagian dari kegiatan upaya kesehatan sekolah, dimana kegiatan UKS ini meliputi pemeriksaan anak usia sekolah baik formal maupun informal mulai jenjang TK, SD/MI, SLTP sampai SMU, termasuk anak-anak usia sekolah yang berada di SLB (Sekolah Luar Biasa) dan pondok pesantren. Kegiatan yang dilakukan lebih mengutamakan kegiatan pelayanan promotif dan preventif agar anak lebih mengerti makna pencegahan penyakit lebih penting daripada mengobati. Namun aspek pengobatan terhadap kesehatan anak pesantren dan anak-anak usia sekolah tetap mendapat perhatian dengan pola rujukan ke wilayah puskesmas terdekat sebagai puskesmas rujukan. Sampai dengan tahun 2016 jumlah Pesantren/Panti Asuhan yang dibina oleh puskesmas ada sebanyak 17 buah. Tabel 5.17 Jumlah Pesantren/Panti Asuhan Menurut Puskesmas di Kota Dumai Tahun 2016 No

Kecamatan

Puskesmas

1

Dumai Timur

Jaya Mukti

2

Dumai Selatan

Bukit Timah

3.

Dumai Barat

Purnama

Dumai Barat

4

Bukit Kapur

Bukit Kapur

Nama Pesantren/Panti Asuhan 1. Panti Asuhan Halimah Tusa’diyah Jl. Janur Kuning Jaya Mukti 2. Panti Asuhan Betsaida Jl. Air Bersih Dumai 3. MTS Arrozak Mekar Sari Km 11 Bukit Timah 4. Hidayatullah Bukit Timah Km 4 5. Pesantren Ihyausunah Jl. Bangun Jenawi Mekar Sari 6. Pesantren Al Amin Jl. Prof. M. Yamin 7. Panti Asuhan An-Nur Jl. Sadar No. 36 8. Panti Asuhan Putri Azzahra Jl. Meranti Laut, Simpang Tetap 9. Pesantren Al-Munawaroh Jl. Kelakap Tujuh 10. Panti Asuhan Takdir Illahi Bagan Besar 11. Pesantren Abi Yazid Albustomi Bukit Nenas 12. Pesantren Al-Furqon Jl. Perwira Bagan Besar

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

104

Dinas Kesehatan Kota Dumai 13. Pesantren Baiturrahman Bagan Besar 14. Panti Asuhan Al-Ikhlashiah Kelurahan Bukit Nenas 15. Pesantren Al-Ilmu 16. Pesantren Nurul Ulum 5

Sungai Sembilan

Sungai Sembilan

17. Panti Asuhan Al-Barkah Jl. Raya Km 20 Kampung Sejati

f) Pos Binaan Terpadu (Posbindu) Peningkatan prevalensi Penyakit Tidak Menular (PTM) menjadi ancaman yang serius dalam pembangunan di bidang kesehatan kerena mengancam pertumbuhan ekonomi baik nasional maupun daerah.

Di

Indonesia kematian akibat PTM meningkat pesat dari 41% pada tahun 1995 menjadi 59,5% pada tahun 2007. Berdasarkan Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2007 menunjukkan bahwa dari 10 besar penyebab kematian tertinggi di Indonesia 6 diantaranya adalah karena PTM yaitu stroke, hipertensi, cedera, DM, Tumor, Penyakit jantung Iskhemik. Selain itu PTM termasuk penyumbang angka kematian yang signifikan yaitu masuk dalam 5 besar. Pergeseran pola penyakit dari penyakit menular kepada penyakit tidak

menular

dipengaruhi

oleh

faktor

demografi,

urbanisasi

tak

terencana, kemajuan teknologi, globalisasi perdagangan dan pemasaran serta peningkatan progresif dalam pola hidup tidak sehat di masyarakat berhubungan dengan life style. Pos Binaan Terpadu (Posbindu) dibentuk sebagai salah satu upaya promotif dan deteksi dini faktor resiko PTM yang melibatkan peran serta masyarakat secara aktif. Salah satu kegiatan yang dilakukan di posbindu adalah skrining PTM. Sampai dengan tahun 2015 jumlah posbindu yang telah terbentuk sebanyak 26 posbindu.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

105

Dinas Kesehatan Kota Dumai Tabel 5.18 Jumlah Posbindu Menurut Puskesmas di Kota Dumai Tahun 2016 NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

1

DUMAI KOTA

DUMAI KOTA

2

DUMAI TIMUR

JAYA MUKTI

NAMA POSBINDU 1. 2. 1. 2.

Suarkasa Peduli Cahaya Bunda Nuri Kutilang

1. Mardi Mulyo BUMI AYU

3

DUMAI SELATAN

2. Permaisuri 3. Edelwis

BUKIT TIMAH

1. Bukit Berbunga 2. Mekar Berseri 1. Sadar

DUMAI BARAT

2. Lestari 3. Cermai

4

DUMAI BARAT

1. Cut Nyak Dien PURNAMA

2. Tua Ceria 3. Sehat Mandiri 1. Tulip 2. Teratai

5

BUKIT KAPUR

BUKIT KAPUR

3. Mentari 4. Lily 5. Kenanga

6

SUNGAI SEMBILAN

SUNGAI SEMBILAN

1. Melati Putih 2. Harpan Jaya 1. Cempaka

7

MEDANG KAMPAI

MEDANG KAMPAI

2. Panca Karya 3. Karta III 4. Selinsing

TOTAL POSBINDU SE KOTA DUMAI

26 POSBINDU

8) Sarana Peralatan Kesehatan Disamping itu, guna meningkatkan mutu pelayanan kesehatan dasar kepada masyarakat, Pemerintah Kota Dumai melalui Dinas Kesehatan Kota Dumai secara bertahap mengadakan peralatan kesehatan dan peralatan non kesehatan serta sarana penunjang lainnya di seluruh puskesmas, puskesmas

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

106

Dinas Kesehatan Kota Dumai pembantu dan poskeskel. Selain melengkapi puskesmas dengan pengadaan peralatan

kesehatan

dasar

puskesmas

seperti

pengadaan

alat-alat

kedokteran umum, pengadaan alat-alat kedokteran gigi, pengadaan alat-alat keperawatan dan alat-alat laboratorium, puskesmas juga secara bertahap mulai dilengkapi dengan pengadaan peralatan kesehatan spesialis misalnya pengadaan alat-alat kedokteran kebidanan dan penyakit kandungan seperti peralatan USG, pengadaan alat-alat kedokteran kardiologi seperti ECG. B. Tenaga Kesehatan Pada tahun 2016 total tenaga yang ada di sarana kesehatan milik pemerintah Kota Dumai sebanyak 1.356 orang, terdiri dari tenaga PNS sebanyak 652 orang (49,83%), tenaga PTT sebanyak 68 orang (4,68%) dan Tenaga Kerja Lepas (TKL)/Tenaga Kerja Sukarela (TKS) sebanyak 636 orang (45,49%). Berdasarkan unit kerja, jumlah tenaga terbanyak berada di RSUD Kota Dumai yakni sebanyak 712 orang (49,00%), disusul dengan puskesmas sebanyak 644 orang (44,32%) dan Dinas Kesehatan Kota Dumai sebanyak 97 orang (6.68%). Tabel 5.19 Persebaran Tenaga Yang Bekerja Di Sarana Kesehatan Milik Pemerintah Kota Dumai Berdasarkan Unit Kerja dan Status Tenaga Tahun 2016 No. 1. 2.

Unit Kerja Puskesmas RSUD Kota Dumai Jumlah

Status Tenaga PNS PTT TKS 351 301 652

68 68

225 411 636

Jumlah 644 712 1.356

Dari jumlah total jumlah tenaga yang bekerja pada instansi Dinas Kesehatan dan sarana pelayanan kesehatan milik pemerintah Kota Dumai yaitu Puskesmas dan Rumah Sakit Umum Daerah Kota Dumai tersebut, sebanyak 1.111 orang (76,46%) adalah tenaga kesehatan, sedangkan tenaga

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

107

Dinas Kesehatan Kota Dumai non kesehatan sebanyak 342 orang (23,54%). Persebaran rinciannya dapat dilihat dari grafik berikut ini. Grafik 5.56 Persebaran Jumlah Tenaga Yang Bekerja di Sarana Kesehatan Milik Pemerintah Kota Dumai Berdasarkan Kategori Tenaga Tahun 2016 1400 1352

1200 1139

1000 Jumlah

800 712

600 400 200

317

530

640

203 114

509

0 Tenaga Kesehatan

Puskesmas

Tenaga Non Kesehatan Kategori Tenaga

RSUD Kota Dumai

Total

Total

Persebaran Tenaga Kesehatan di Sarana Pelayanan Kesehatan Milik Pemerintah Kota Dumai Sarana pelayanan kesehatan milik Pemerintah Kota Dumai ada 2 (dua) yakni RSUD Kota Dumai dan Puskesmas se Kota Dumai. Sedangkan persebaran tenaga kesehatan menurut jenis tenaga menunjukan paramedis (perawat dan bidan) merupakan jenis tenaga kesehatan yang paling banyak yakni sebesar 66,25% seperti terlihat pada grafik berikut ini:

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

108

Dinas Kesehatan Kota Dumai Grafik 5.57 Persebaran Tenaga Kesehatan Menurut Jenis Tenaga di RSUD Kota Dumai dan Puskesmas se Kota Dumai Tahun 2016 6,84% 2,25% 5,76%

10,80%

0,99% 6,57% 0,54%

66,25%

Medis Teknisi Medis

Paramedis Fisiotherapi

Farmasi Sanitasi

Gizi Kesmas

1) Tenaga Medis Pada tahun 2016 total tenaga medis yang ada di sarana pelayanan kesehatan milik Pemerintah Kota Dumai (RSUD Kota Dumai dan Puskesmas se Kota Dumai) sebanyak 117 orang yang terdiri dari dokter spesialis sebanyak 26 orang (termasuk 2 orang spesialis gigi), dokter umum sebanyak 74 orang dan dokter gigi sebanyak 17 orang, Dengan demikian rasio dokter spesialis sebesar 8 per 100.000 penduduk, rasio dokter umum sebesar 25 per 100.000 penduduk dan rasio dokter gigi sebesar 5 per 100.000 penduduk. 2) Tenaga Perawat Pada tahun 2016 total tenaga perawat yang ada di sarana pelayanan kesehatan milik Pemerintah Kota Dumai (RSUD Kota Dumai dan Puskesmas se Kota Dumai) sebanyak 407 orang yang terdiri dari perawat umum sebanyak 387 orang dan perawat gigi sebanyak 20 orang. Dari jumlah perawat tersebut sebanyak 4 orang merupakan perawat PTT dan 166 merupakan perawat TKS/TKL, Rasio perawat sebesar 129 per 100.000 penduduk, sedangkan rasio perawat gigi sebesar 7 per 100.000. 3) Tenaga Bidan Pada tahun 2016 total tenaga bidan yang ada di sarana pelayanan kesehatan milik Pemerintah Kota Dumai (RSUD Kota Dumai dan Puskesmas se Kota

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

109

Dinas Kesehatan Kota Dumai Dumai) sebanyak 304 orang. Dari jumlah bidan tersebut sebanyak 64 orang merupakan bidan PTT dan 115 orang bidan TKS/TKL. Rasio bidan sebesar 100 per 100.000 penduduk. 4) Tenaga Farmasi Pada tahun 2016 total tenaga farmasi yang ada di sarana pelayanan kesehatan milik Pemerintah Kota Dumai (RSUD Kota Dumai dan Puskesmas se Kota Dumai) sebanyak 55 orang yang terdiri dari apoteker sebanyak 17 orang, dan asisten apoteker sebanyak 38 orang. Rasio apoteker sebesar 5 per 100.000 penduduk, sedangkan rasio asisten apoteker sebesar 13 per 100.000 penduduk. 5) Tenaga Gizi Pada tahun 2016 total tenaga gizi yang ada di sarana pelayanan kesehatan milik Pemerintah Kota Dumai (RSUD Kota Dumai dan Puskesmas se Kota Dumai) sebanyak 24 orang. Dengan demikian rasio tenaga gizi sebesar 8 per 100.000 penduduk. 6) Tenaga Sanitasi Pada tahun 2016 total tenaga sanitasi yang ada di sarana pelayanan kesehatan milik Pemerintah Kota Dumai yakni hanya ada di Puskesmas se Kota Dumai sebanyak 10 orang. Dengan demikian rasio tenaga sanitasi sebesar 3 per 100.000 penduduk. 7) Tenaga Kesehatan Masyarakat Pada tahun 2016 total kesehatan masyarakat yang ada di sarana pelayanan kesehatan milik Pemerintah Kota Dumai (RSUD Kota Dumai dan Puskesmas se Kota Dumai) sebanyak 43 orang. Dengan demikian rasio tenaga kesehatan masyarakat sebesar 14 per 100.000 penduduk. 8) Tenaga Teknisi Medis Pada tahun 2016 total tenaga teknisi medis yang ada di sarana pelayanan kesehatan milik Pemerintah Kota Dumai (RSUD Kota Dumai dan Puskesmas

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

110

Dinas Kesehatan Kota Dumai se Kota Dumai) sebanyak 74 orang. Dengan demikian rasio tenaga teknisi medis sebesar 25 per 100.000 penduduk. 9) Tenaga Keterapian Fisik Pada tahun 2016 total tenaga keterapian fisik yang ada di sarana pelayanan kesehatan milik Pemerintah Kota Dumai yakni tenaga fisioterapi sebanyak 6 orang. Tenaga ini hanya ada di RSUD Kota Dumai. Dengan demikian rasio tenaga fisioterapi sebesar 2 per 100.000 penduduk. Tabel 5.20 Rasio dan Jumlah Tenaga Kesehatan Per 100.000 Penduduk Berdasarkan Target dan Pencapaian Tahun 2016 No

Uraian Tenaga Kesehatan

Rasio Per 100.000 Penduduk Target Pencapaian Jumlah Jumlah Tahun 2016 Tahun 2016

Keterangan

1.

Dokter Spesialis

12

36

8

24

Masih kurang

2.

Dokter Umum

48

143

28

84

Masih kurang

3.

Dokter Gigi

11

33

5

17

Masih kurang

4.

Perawat

158

471

129

408

Masih kurang

5.

Perawat Gigi

16

48

7

20

Masih kurang

6.

Bidan

75

224

94

292

Telah mencukupi

7.

Apoteker

12

36

5

17

Masih kurang

8.

Asisten Apoteker

24

72

13

40

Masih kurang

9.

Gizi

24

72

8

24

Masih kurang

10.

Sanitasi

15

45

3

10

Masih kurang

11.

Kesehatan. Masyarakat

12

36

9

30

Masih kurang

12.

Teknisi Medis

9

27

23

69

Telah mencukupi

13.

Keterapian Fisik

6

18

3

7

Masih kurang

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

111

Dinas Kesehatan Kota Dumai C. Pembiayaan Kesehatan Pada tahun 2016 didapati besaran total anggaran kesehatan Kota Dumai (RSUD Kota Dumai, Dinas Kesehatan dan Puskesmas se Kota Dumai) sebesar Rp. 275.105.320.328,98 , dimana sebesar Rp 108.947.690.078,98 (39,60%) adalah

anggaran untuk Dinas Kesehatan Kota Dumai termasuk puskesmas. Sedangkan sisanya sebesar Rp 166.157.630.250,00 (60,40%) merupakan anggaran RSUD Kota Dumai termasuk BLUD. Anggaran kesehatan Kota Dumai berasal dari berbagai sumber biaya dengan perincian sebagai berikut: Tabel 5.21 Perincian Pembiayaan Kesehatan Kota Dumai Berdasarkan Sumber Anggaran dan Unit Kerja Tahun 2016 Unit Kerja RSUD Kota Dumai (Rp)

No.

Sumber Anggaran

Jumlah

%

1.

APBD Kota Dumai

94.457.531.016,98

166.157.630.250,00

260.615.161.266,98

94,73

2.

APBD Provinsi Riau

6.485.000.000,00

--

6.485.000.000,00

2,36

3.

APBN (DAK, BOK)

7.800.939.362,00

--

7.800.939.362,00

2,84

4.

Sumber Lain (GF ATM)

204.219.700,00

--

204.219.700,00

0,07

108.947.690.078,98

166.157.630.250,00

275.105.320.328,98

100

Total Anggaran

Dinkes (Rp)

Rata-rata Persentase Anggaran Kesehatan Dalam APBD Kota Pada

tahun

2016

total

APBD

Kota

Dumai

sebesar

Rp

1.259.200.809.590.60 sedangkan total anggaran kesehatan (RSUD Kota Dumai

dan Dinas Kesehatan Kota Dumai) dalam APBD Kota Dumai sebesar Rp 275.105.320.328,98. Dengan demikian rata-rata persentase anggaran kesehatan

dalam APBD Kota Dumai sebesar 21,64%. Bila dibandingkan dengan pencapaian hasil tahun 2015, dimana rata-rata persentase anggaran kesehatan dalam APBD Kota Dumai sebesar 17,90%, terlihat ada peningkatan rata-rata persentase anggaran kesehatan dalam APBD Kota pada tahun 2016.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

112

Dinas Kesehatan Kota Dumai Selama tahun 2006 sampai dengan tahun 2016 perkembangan persentase anggaran Dinas Kesehatan Kota Dumai terhadap APBD Kota Dumai cenderung berfluktuasi meskipun secara kuantitatif jumlahnya cenderung meningkat, seperti terlihat pada tabel berikut ini: Tabel 5.22 Perkembangan Persentase Anggaran Dinas Kesehatan Kota Dumai Terhadap APBD Kota Dumai Dari Tahun 2006 s/d 2016 No

Tahun

APBD Kota Dumai

APBD Dinkes Kota Dumai

1.

2006

640.736.548.012,00

23.300.836.920,00

% APBD Dinkes terhadap APBD Kota Dumai 3,64

2.

2007

996.542.046.037,00

37.200.547.045,00

3,73

3.

2008

760.608.186.238,00

33.255.426.587,00

4,37

4.

2009

846.740.426.561,00

39.949.361.995,00

4,72

5.

2010

730.547.061.847,18

32.583.191.170,00

4,46

6.

2011

874.345.009.208,19

38.295.306.783,00

4,38

7.

2012

1.046.437.057.059,00

51.992.782.799,50

4,97

8.

2013

1.365.234.514.421,00

57.650.814.382,68

4,22

9.

2014

1.395.354.175.489,62

60.788.814.631,50

4,36

10

2015

1.214.500.322.347,00

78.805.341.948,00

6,49

11

2016

1.259.200.809.590.60

94.457.531.016,98

7,50

Alokasi Anggaran Kesehatan Pemerintah per Kapita per Tahun Pada tahun 2016 alokasi anggaran kesehatan pemerintah per kapita per tahun di Kota Dumai sebesar Rp 868.749,99. Bila dibandingkan dengan pencapaian hasil tahun 2015 dimana alokasi anggaran kesehatan pemerintah per kapita per tahun di Kota Dumai sebesar Rp 714.115,01 maka terlihat ada peningkatan alokasi anggaran kesehatan pemerintah per kapita per tahun pada tahun 2016.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

113

Dinas Kesehatan Kota Dumai BAB VI KESIMPULAN Pelaksanaan pembangunan kesehatan sampai dengan tahun 2016 menunjukan adanya kemajuan dan keberhasilan upaya-upaya di bidang kesehatan untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat di Kota Dumai. Hal tersebut ditunjukkan dengan meningkatnya Angka Harapan Hidup Waktu Lahir, menurunnya beberapa Angka Kesakitan atau morbiditas dan menurunnya Angka Kematian Bayi dan Angka Kematian Balita. Akan tetapi, terjadi sedikit peningkatan pada pencapaian angka kematian atau mortalitas seperti Angka Kematian Neonatal dan Angka Kematian Ibu. Meskipun terjadi peningkatan, pencapaian angka tersebut masih di bawah target Kota Dumai maupun Nasional. Selain

itu,

sampai

dengan

tahun

2016

ada

beberapa

prestasi/penghargaan yang telah di terima Kota Dumai pada bidang kesehatan baik tingkat nasional maupun tingkat propinsi, seperti terlihat pada tabel berikut ini : Tabel 6.23 Daftar Nama Penghargaan Pada Bidang Kesehatan Yang Diterima Kota Dumai dari Tahun 2006 sampai dengan 2016 No 1

Tahun 2006

2

2007

3

2007

4

2007

5

2008

6 7

2008 2008

8

2008

Nama Penghargaan Tenaga kesehatan teladan puskesmas (kesling) tingkat nasional Juara harapan kedua cerdas cermat posyandu jambore kader tingkat propinsi Riau (posyandu Nuri) Juara harapan kedua penimbangan dan pengisian KMS Jambore kader tingkat Propinsi Riau (Posyandu Nuri) Juara harapan kedua penyuluhan kesehatan jambore kader tingkat Propinsi Riau ( Posyandu Nuri) Tenaga kesehatan teladan (dokter) tingkat nasional (Kepala Puskesmas Dumai Timur) Puskesmas berprestasi II Propinsi Riau Manggala Karya Bakti Husada (kelurahan siaga 32 kelurahan se Kota Dumai) Perilaku Hidup Bersih Sehat (Kelurahan Lubuk

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

Tingkat Nasional Propinsi Propinsi Propinsi Nasional Propinsi Nasional Nasional

114

Dinas Kesehatan Kota Dumai

9

2008

10

2009

11

2009

12

2009

13

2010

14

2010

15

2011

16 17 18 19

2011 2012 2012 2012

20

2013

21 22

2013 2014

23 24

2014 2014

25

2015

26

2015

27

2015

28

2016

29

2016

Gaung Kecamatan Sungai Sembilan) Upaya Peningkatan Gizi Keluarga (UPGK) terbaik I tingkat Propinsi Riau (Kelurahan Jaya Mukti, Kecamatan Dumai Timur) Bincang – bintang bersama Bu Menkes (B4M) dalam program P4K Posyandu terbaik I tingkat propinsi (Posyandu Perkutut) Juara III Tenaga Kesehatan Puskesmas Teladan (tenaga gizi) tingkat Propinsi Riau Juara I Lomba Cerdas Cermat Kader Tk Propinsi di adakan PKK Juara II Paramedis Teladan (Bidan Teladan) Tk Propinsi (bidan PTT Poskeskel Bagan Besar) Juara Tenaga Paramedis Teladan I Tk Propinsi (Bidan PTT Poskeskel Guntung) Juara Tenaga Gizi Teladan I Tk Propinsi Juara Tenaga Kesmas Teladan II Tk Propinsi Juara Tenaga Medis Teladan III Tk Propinsi Penghargaan atas keberhasilan dalam penemuan dan pengobatan TB Paru dengan strategi DOTS Juara 1 Posyandu Teladan Kembang Sepatu (Kelurahan Bagan Keladi) Tk. Propinsi Juara Tenaga Gizi Teladan II Tk. Propinsi Juara Tenaga Paramedis Teladan II Tk. Propinsi (Bidan PTT Poskel Gurun Panjang) Juara Tenaga Gizi Teladan III Tk. Propinsi Juara I Lomba Penyuluhan Jambore Kader PKK Tk.Propinsi Terbaik II Puskesmas Berpretasi Tingkat Propinsi Riau (Puskesmas Bumi Ayu) Terbaik III Tenaga Kesehatan Teladan Kategori Tenaga Gizi Tingkat Propinsi Riau (Tenaga Gizi Puskesmas Sungai Sembilan) Terbaik II Penilaian Kinerja Posyandu Tingkat Kota se Propinsi Riau (Posyandu Cempaka Kelurahan Bagan Besar Kecamatan Bukit Kapur)

Terbaik I penilaian kinerja Posyandu tingkat Kota se Provinsi Riau ( Posyandu Cemara Kel. Bukit Timah Kec. Dumai Selatan) Juara I Penilaian Puskesmas berprestasi kategori Perkotaan Tingkat Provinsi Riau (Puskesmas Jaya Mukti)

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

Propinsi Nasional Propinsi Propinsi Propinsi Propinsi Propinsi Propinsi Propinsi Propinsi Propinsi

Propinsi Propinsi Propinsi Propinsi Propinsi Propinsi Propinsi

Propinsi

Provinsi

Provinsi

115

Dinas Kesehatan Kota Dumai 30

2016

31

2016

2016

Penghargaan sebagai Tenaga Kesehatan Teladan di Puskesmas Kategori Dokter Tingkat Nasional Tahun 2016 ( dr. Lydia Fasha) Juara I Tenaga Kesehatan Teladan tingkat Provinsi Riau Kategori Medis ( dr. Lydia Fasha Puskesmas Bumi Ayu) Juara III Tenaga Kesehatan Teladan tingkat Provinsi Riau Kategori Gizi ( Waheni, AMG Puskesmas Sungai Sembilan)

Nasional

Provinsi

Provinsi

Secara umum, pencapaian target-target untuk indikator Dumai Sehat dan Standar Pelayanan Minimal cukup memuaskan. Namun demikian, ada beberapa hal yang perlu mendapat perhatian dari hasil pencapaian program sampai dengan tahun 2016 sebagai berikut: 1. Akses masyarakat terhadap pelayanan kesehatan dasar sudah meningkat yang ditandai dengan meningkatnya jumlah puskesmas, dibentuknya Pos Kesehatan Kelurahan (poskeskel) di setiap kelurahan. Namun akses terhadap pelayanan kesehatan belum merata di seluruh Kota Dumai, terutama di wilayah kerja puskesmas yang memiliki daerah sulit dijangkau karena kondisi geografis dan terbatasnya transportasi dan infrastruktur seperti wilayah kerja puskesmas Sungai Sembilan, Bukit Kayu Kapur dan Medang Kampai. Sehingga untuk menjangkau daerah sulit tersebut diperlukan transportasi darat berupa puskesmas keliling (pusling) dan ambulans serta sepeda motor roda 2. 2. Sarana bangunan puskesmas dan puskesmas pembantu yang ada yang merupakan bangunan hibah dari pemerintah Kabupaten Bengkalis karena adanya pemekaran Kota Dumai, pada umumnya sudah berumur tua dan kondisinya sudah mulai rusak. Selain itu kondisi peralatan kesehatan yang ada di puskesmas jumlahnya terbatas dan kondisinya tidak lengkap atau rusak. Hal tersebut sangat berdampak pada akses masyarakat terhadap

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

116

Dinas Kesehatan Kota Dumai pelayanan kesehatan dasar di puskesmas. Masyarakat lebih memilih untuk langsung mendapatkan pelayanan kesehatan dasar atau berobat di RSUD Kota Dumai dari pada ke puskesmas karena sarana dan peralatan kesehatan termasuk tenaga di RSUD Kota Dumai lebih lengkap dan canggih. Penyelenggaraan pelayanan kesehatan dengan gedung yang representatif dan menggunakan alat-alat kesehatan sesuai dengan perkembangan teknologi serta dilaksanakan oleh sumber daya manusia yang profesional, sudah menjadi tuntutan masyarakat guna mendapatkan pelayanan yang lebih baik. Oleh sebab itu kinerja dan penampilan puskesmas

perlu

terus

ditingkatkan

yang

salah

satunya

melalui

peningkatan dan pengadaan sarana dan prasarana puskesmas dan jaringannya. 3. Permasalahan penduduk pendatang atau illegal merupakan permasalahan terbesar dalam pelaksanaan program kesehatan di Kota Dumai. Apabila permasalahan penduduk pendatang atau illegal ini tidak ditangani secara serius oleh Pemerintah Kota Dumai, maka dapat berdampak pada kegagalan pencapaian pelaksanaan program kesehatan yang diukur melalui indikator Angka Kematian Bayi, Angka Kematian Balita, Angka Kematian Ibu Melahirkan, angka morbiditas (angka kesakitan) serta persentase balita dengan gizi buruk dan gizi kurang. Pada umumnya permasalahan kesehatan yang ada banyak merupakan kontribusi dari penduduk pendatang (illegal) tersebut. Para penduduk pendatang (illegal) pada umumnya jarang mengakses pelayanan kesehatan dasar karena status mereka yang illegal yang otomatis tidak mempunyai kartu identitas seperti KTP. 4. Penyakit Demam Berdarah (DBD) dan Malaria masih merupakan penyakit endemis di Kota Dumai. Kasus malaria dan DBD mengalami peningkatan yang cukup signifikan pada tahun 2016. Bahkan kasus malaria yang

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

117

Dinas Kesehatan Kota Dumai umumnya sering ditemukan di Kecamatan Sungai Sembilan, saat ini sudah ditemukan juga di Kecamatan Bukit Kapur, dan Kecamatan Dumai Selatan. Meskipun berbagai upaya pencegahan dan penanggulangan penyakit demam berdarah dan malaria sudah dilakukan oleh Dinas Kesehatan Kota Dumai, namun kasus DBD dan Malaria belum bisa ditekan secara maksimal. Hal tersebut dikarenakan perubahan cuaca yang ekstrim, tingkat mobilitas penduduk masih tinggi dan ± 80% penduduk Kota Dumai masih menggunakan bak/drum sebagai tempat penampungan air, serta rendahnya peran serta masyarakat dalam upaya pemberantasan sarang nyamuk. Upaya yang paling efektif untuk mencegah timbulnya penyakit DBD dan Malaria adalah dengan pemberantasan sarang nyamuk secara serentak oleh seluruh warga masyarakat secara terus menerus. Selain itu perlu juga didukung oleh ketersediaan peralatan fogging yang cukup dan layak. Saat ini peralatan peralatan fogging ULV yang ada kondisinya rusak berat sehingga tidak digunakan lagi. 5. Pemahaman pemanfaatan dana Jaminan Persalinan (Jampersal) yang terbatas untuk Rumah Tunggu Kelahiran membuat kesulitan di dalam pemanfaatannya terutama untuk karateristik sebagian besar daerah di Kota Dumai yang berupa Perkotaan. Sehingga terjadi keraguan didalam melakukan eksekusi anggaran. Selain itu kurangnya sosialisasi mengenai Rumah Tunggu Kelahiran bagi masyarakat Kota Dumai sehingga banyak masyarakat

yang

belum

mengetahui

kegiatan

tersebut.

Sebagai

akibatnya, penyerapan anggaran untuk kegiatan tersebut di atas tidak maksimal

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

118

Dinas Kesehatan Kota Dumai BAB VII PENUTUP Pembangunan Kesehatan tetap merupakan kebutuhan masyarakat yang akan meningkat secara terus-menerus, sesuai dengan perkembangan pembangunan secara nasional. Untuk itu upaya-upaya di bidang kesehatan akan terus ditingkatkan sesuai dengan Perencanaan Strategis menuju Dumai Sehat 2016, Dinas Kesehatan telah melaksanakan program-program yang merupakan penjabaran dari Visi Misi pembangunan kesehatan Kota Dumai dalam rangka menunjang tercapainya Visi Kota Dumai. Keberhasilan pelaksanaan kegiatan dapat dilihat dari pencapaian sasaran yang telah ditetapkan beserta uraiannya dievaluasi pencapaian kerja di atas. Terlihat seluruh kegiatan telah dapat tercapai dengan kinerja yang baik. Dengan demikian, secara umum Dinas Kesehatan telah mampu melaksanakan tugasnya yaitu membantu Walikota dalam melaksanakan kewenangan desentralisasi di bidang kesehatan Buku pembangunan

Profil

Kesehatan

kesehatan

akan

merupakan terus

dokumen

disusun

hasil

secara

kegiatan

berkala

untuk

memberikan gambaran secara garis besar dan menyeluruh tentang upayaupaya yang dijalankan dan seberapa jauh perubahan dan perbaikan keadaan kesehatan masyarakat yang telah dicapai. Penyajian dan analisa data secara rinci dapat dilihat dari laporan hasil kegiatan masing-masing program. Mudah-mudahan

profil

ini

dapat

bermanfaat

bagi

pihak-pihak

yang

membutuhkan informasi kesehatan.

Profil Kesehatan Tahun 2016 ....................................

119

RESUME PROFIL KESEHATAN KOTA DUMAI TAHUN 2016 NO A. 1 2 3 4 5 6 7 8 9

B. B.1 10 11 12 13 14 15 16 17 18

INDIKATOR

L

ANGKA/NILAI L+P

P

Satuan

No. Lampiran

GAMBARAN UMUM Luas Wilayah Jumlah Desa/Kelurahan Jumlah Penduduk Rata-rata jiwa/rumah tangga Kepadatan Penduduk /Km2 Rasio Beban Tanggungan Rasio Jenis Kelamin Penduduk 10 tahun ke atas melek huruf Penduduk 10 tahun yang memiliki ijazah tertinggi a. SMP/ MTs b. SMA/ SMK/ MA c. Sekolah menengah kejuruan d. Diploma I/Diploma II e. Akademi/Diploma III f. Universitas/Diploma IV g. S2/S3 (Master/Doktor) DERAJAT KESEHATAN Angka Kematian Jumlah Lahir Hidup Angka Lahir Mati (dilaporkan) Jumlah Kematian Neonatal Angka Kematian Neonatal (dilaporkan) Jumlah Bayi Mati Angka Kematian Bayi (dilaporkan) Jumlah Balita Mati Angka Kematian Balita (dilaporkan) Kematian Ibu Jumlah Kematian Ibu Angka Kematian Ibu (dilaporkan)

B.2 Angka Kesakitan 19 Tuberkulosis Jumlah kasus baru TB BTA+ Proporsi kasus baru TB BTA+ CNR kasus baru BTA+ Jumlah seluruh kasus TB CNR seluruh kasus TB Kasus TB anak 0-14 tahun Persentase BTA+ terhadap suspek Angka kesembuhan BTA+ Angka pengobatan lengkap BTA+ Angka keberhasilan pengobatan (Success Rate) BTA+ Angka kematian selama pengobatan 20 Pneumonia Balita ditemukan dan ditangani 21 Jumlah Kasus HIV 22 Jumlah Kasus AIDS 23 Jumlah Kematian karena AIDS 24 Jumlah Kasus Syphilis 25 Donor darah diskrining positif HIV 26 Persentase Diare ditemukan dan ditangani 27 Kusta Jumlah Kasus Baru Kusta (PB+MB) Angka penemuan kasus baru kusta (NCDR) Persentase Kasus Baru Kusta 0-14 Tahun Persentase Cacat Tingkat 2 Penderita Kusta Angka Cacat Tingkat 2 Penderita Kusta Angka Prevalensi Kusta Penderita Kusta PB Selesai Berobat (RFT PB) Penderita Kusta MB Selesai Berobat (RFT MB) 28 Penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi AFP Rate (non polio) < 15 th Jumlah Kasus Difteri Case Fatality Rate Difteri Jumlah Kasus Pertusis Jumlah Kasus Tetanus (non neonatorum) Case Fatality Rate Tetanus (non neonatorum) Jumlah Kasus Tetanus Neonatorum Case Fatality Rate Tetanus Neonatorum Jumlah Kasus Campak Case Fatality Rate Campak Jumlah Kasus Polio

164.386

152.282

47,22

47,77

0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00

0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00

4.271 13 55 13 76 18 87 20

3.962 7 26 7 37 9 52 13

1.727 33 316.668 3,7 183,3 55,4 107,9 47,50 51.897,00 68.420,00 9.242,00 2.605,00 5.573,00 8.990,00 392,00

8.233 10 81 10 113 14 139 17

9 109

198 66,67 120,45 259 157,56

99 33,33 65,01 141 92,59

27,46 86,87 31,31 118,18 5,47 70,73 15 10 5 18 0,24 0,00

19,28 91,86 63,95 155,81 3,28 71,95 21 9 22 7 0,00 0,00

4 2,43

4 2,63

0,24 0,00 0,00

0,26 0,00 0,00

0

0

0 0

0 0

0

0

155

166

0

0

Km2 Desa/Kel Jiwa Jiwa Jiwa/Km2 per 100 penduduk produktif %

Tabel 1 Tabel 2 Tabel 2 Tabel 3

% % % % % % %

Tabel 3 Tabel 3 Tabel 3 Tabel 3 Tabel 3 Tabel 3 Tabel 3

per 1.000 Kelahiran Hidup neonatal per 1.000 Kelahiran Hidup bayi per 1.000 Kelahiran Hidup Balita per 1.000 Kelahiran Hidup

Tabel 4 Tabel 4 Tabel 5 Tabel 5 Tabel 5 Tabel 5 Tabel 5 Tabel 5

Ibu per 100.000 Kelahiran Hidup

Tabel 6 Tabel 6

297 Kasus % 93,79 per 100.000 penduduk 400 Kasus 126,32 per 100.000 penduduk 6,50 % 23,97 % 88,38 % 41,20 % 129,58 % 4,42 per 100.000 penduduk 71,32 % 36 Kasus 19 Kasus 27 Jiwa 25 Kasus 0,23 % 0,00 % 8 2,53 0,00 0,00 0,00 0,25 0,00 0,00 1,91 0 #DIV/0! 0 0 #DIV/0! 0 #DIV/0! 321 0 0

Tabel 1 Tabel 1 Tabel 2 Tabel 1

Tabel 7 Tabel 7 Tabel 7 Tabel 7 Tabel 7 Tabel 7 Tabel 8 Tabel 9 Tabel 9 Tabel 9 Tabel 9 Tabel 10 Tabel 11 Tabel 11 Tabel 11 Tabel 11 Tabel 12 Tabel 13

Kasus per 100.000 penduduk % % per 100.000 penduduk per 10.000 Penduduk % %

Tabel 14 Tabel 14 Tabel 15 Tabel 15 Tabel 15 Tabel 16 Tabel 17 Tabel 17

per 100.000 penduduk <15 tahun

Tabel 18 Tabel 19 Tabel 19 Tabel 19 Tabel 19 Tabel 19 Tabel 19 Tabel 19 Tabel 20 Tabel 20 Tabel 20

Kasus % Kasus Kasus % Kasus % Kasus % Kasus

NO

INDIKATOR

29 30 31 32 33 34 35 36 37 38

Jumlah Kasus Hepatitis B Incidence Rate DBD Case Fatality Rate DBD Angka Kesakitan Malaria (Annual Parasit Incidence ) Case Fatality Rate Malaria Angka Kesakitan Filariasis Persentase Hipertensi/tekanan darah tinggi Persentase obesitas Persentase IVA positif pada perempuan usia 30-50 tahun % tumor/benjolan payudara pada perempuan 30-50 tahun Desa/Kelurahan terkena KLB ditangani < 24 jam

C. C.1 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67

UPAYA KESEHATAN Pelayanan Kesehatan Kunjungan Ibu Hamil (K1) Kunjungan Ibu Hamil (K4) Persalinan ditolong Tenaga Kesehatan Pelayanan Ibu Nifas Ibu Nifas Mendapat Vitamin A Ibu hamil dengan imunisasi TT2+ Ibu Hamil Mendapat Tablet Fe3 Penanganan komplikasi kebidanan Penanganan komplikasi Neonatal Peserta KB Baru Peserta KB Aktif Bayi baru lahir ditimbang Berat Badan Bayi Lahir Rendah (BBLR) Kunjungan Neonatus 1 (KN 1) Kunjungan Neonatus 3 kali (KN Lengkap) Bayi yang diberi ASI Eksklusif Pelayanan kesehatan bayi Desa/Kelurahan UCI Cakupan Imunisasi Campak Bayi Imunisasi dasar lengkap pada bayi Bayi Mendapat Vitamin A Anak Balita Mendapat Vitamin A Baduta ditimbang Baduta berat badan di bawah garis merah (BGM) Pelayanan kesehatan anak balita Balita ditimbang (D/S) Balita berat badan di bawah garis merah (BGM) Balita Gizi Buruk Mendapat Perawatan Cakupan Penjaringan Kesehatan Siswa SD dan Setingkat

68 69 70 71 72 73

Rasio Tumpatan/Pencabutan Gigi Tetap SD/MI yang melakukan sikat gigi massal SD/MI yang mendapat pelayanan gigi Murid SD/MI Diperiksa (UKGS) Murid SD/MI Mendapat Perawatan (UKGS) Siswa SD dan setingkat mendapat perawatan gigi dan mulut 74 Pelayanan Kesehatan Usila (60 tahun +)

L 0 89,42 0,68 0,06 0,00 0 15,30 5,76

P 0 93,90 0,70 0,05 0,00 0 17,94 8,02 5,46 7,38

79,92

75 71,57 89,35 87,08 89,35 46,91 93,21 73,70 69,16

91 2,08 91,38 90,03 72,62 84,15

94 1,31 94,40 93,54 75,38 86,62

ANGKA/NILAI L+P 0 91,58 0,69 0,06 0,00 0 16,84 7,13

Satuan Kasus per 100.000 penduduk % per 1.000 penduduk berisiko % per 100.000 penduduk % % % % 100,00 %

% % % % % % % % % % % % % % % % % % % % % % % % % % % % %

99,60 96,92 43,94 91,09 86,04 0,35 90,43 88,55 0,65 100,00 97,08

74,74 35,89 74,77 93 1,70 92,83 91,72 73,97 85,34 100,00 97,38 94,21 43,67 90,55 85,60 0,32 86,22 87,78 0,56 100,00 96,77

7,10 82,80

7,04 79,66

0,80 53,21 53,21 7,07 81,27

82,80 92,92

79,66 94,31

81,27 % 93,59 %

44,10 101,27 4,08 44,90 21,34

45,30 131,50 6,30 29,18 13,86

95,32 91,69 43,41 90,04 85,19 0,29 82,32 87,07 0,47 100,00 96,50

sekolah sekolah % %

No. Lampiran Tabel 20 Tabel 21 Tabel 21 Tabel 22 Tabel 22 Tabel 23 Tabel 24 Tabel 25 Tabel 26 Tabel 26 Tabel 28

Tabel 29 Tabel 29 Tabel 29 Tabel 29 Tabel 29 Tabel 30 Tabel 32 Tabel 33 Tabel 33 Tabel 36 Tabel 36 Tabel 37 Tabel 37 Tabel 38 Tabel 38 Tabel 39 Tabel 40 Tabel 41 Tabel 43 Tabel 43 Tabel 44 Tabel 44 Tabel 45 Tabel 45 Tabel 46 Tabel 47 Tabel 47 Tabel 48 Tabel 49 Tabel 50 Tabel 51 Tabel 51 Tabel 51 Tabel 51 Tabel 51 Tabel 52

C.2 Akses dan Mutu Pelayanan Kesehatan Persentase 75 76 77 78 79 80 81 82 83

Peserta Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Cakupan Kunjungan Rawat Jalan Cakupan Kunjungan Rawat Inap Angka kematian kasar/Gross Death Rate (GDR) di RS Angka kematian murni/Nett Death Rate (NDR) di RS Bed Occupation Rate (BOR) di RS Bed Turn Over (BTO) di RS Turn of Interval (TOI) di RS Average Length of Stay (ALOS) di RS

44,68 115,81 5,15 35,66 16,94 64,39 49,76 2,61 3,76

% % % per 100.000 pasien keluar per 100.000 pasien keluar % Kali Hari Hari

Tabel 53 Tabel 54 Tabel 54 Tabel 55 Tabel 55 Tabel 56 Tabel 56 Tabel 56 Tabel 56

C.3 Perilaku Hidup Masyarakat 87 Rumah Tangga ber-PHBS

55,47 %

Tabel 57

81,77 27,53 78,00 -

Tabel 58 Tabel 59 Tabel 60 Tabel 61 Tabel 62

C.4 Keadaan Lingkungan 88 89 90 91 92

Persentase rumah sehat Penduduk yang memiliki akses air minum yang layak Penyelenggara air minum memenuhi syarat kesehatan Penduduk yg memiliki akses sanitasi layak (jamban sehat) Desa STBM

% % % % %

NO

INDIKATOR

L

P

93 Tempat-tempat umum memenuhi syarat TPM memenuhi syarat higiene sanitasi TPM tidak memenuhi syarat dibina TPM memenuhi syarat diuji petik

D. D.1 94 95 96 97

104 105

SUMBERDAYA KESEHATAN Sarana Kesehatan Jumlah Rumah Sakit Umum Jumlah Rumah Sakit Khusus Jumlah Puskesmas Rawat Inap Jumlah Puskesmas non-Rawat Inap Jumlah Puskesmas Keliling Jumlah Puskesmas pembantu Jumlah Apotek RS dengan kemampuan pelayanan gadar level 1 Jumlah Posyandu Posyandu Aktif Rasio posyandu per 100 balita UKBM Poskesdes Polindes Posbindu Jumlah Desa Siaga Persentase Desa Siaga

D.2 106 107 108 109 110 111 112 113 114 115 116 117 118 119

Tenaga Kesehatan Jumlah Dokter Spesialis Jumlah Dokter Umum Rasio Dokter (spesialis+umum) Jumlah Dokter Gigi + Dokter Gigi Spesialis Rasio Dokter Gigi (termasuk Dokter Gigi Spesialis) Jumlah Bidan Rasio Bidan per 100.000 penduduk Jumlah Perawat Rasio Perawat per 100.000 penduduk Jumlah Perawat Gigi Jumlah Tenaga Kefarmasian Jumlah Tenaga Kesehatan kesehatan Jumlah Tenaga Sanitasi Jumlah Tenaga Gizi

D.3 120 121 122

Pembiayaan Kesehatan Total Anggaran Kesehatan APBD Kesehatan terhadap APBD Kab/Kota Anggaran Kesehatan Perkapita

98 99 100 101 102 103

21,00 32,00

9,00 55,00

5,00

18,00

113,00

328,00 103,58 312,00

1,00 5,00 12,00 2,00 2,00

20,00 53,00 32,00 8,00 23,00

ANGKA/NILAI L+P 79,82 48,58 284,85 30,89

Satuan

No. Lampiran

% % % %

Tabel 63 Tabel 64 Tabel 65 Tabel 65

3,00 3,00 7,00 17,00 13,00 34,00 100,00 196,00 100,00 0,46

RS RS

% Posyandu % per 100 balita

Tabel 67 Tabel 67 Tabel 67 Tabel 67 Tabel 67 Tabel 67 Tabel 67 Tabel 68 Tabel 69 Tabel 69 Tabel 69

33,00 27,00 30,00 33,00 100,00

Poskesdes Polindes Posbindu Desa %

Tabel 70 Tabel 70 Tabel 70 Tabel 71 Tabel 71

Orang Orang per 100.000 penduduk Orang per 100.000 penduduk Orang per 100.000 penduduk Orang per 100.000 penduduk Orang Orang Orang Orang Orang

Tabel 72 Tabel 72 Tabel 72 Tabel 72

30,00 87,00 36,95 23,00 7,26

425,00 134,21 21,00 58,00 44,00 10,00 25,00

275.105.320.328,98 Rp 20,70 % 868.749,99 Rp

Tabel 73 Tabel 73 Tabel 73 Tabel 73 Tabel 73 Tabel 74 Tabel 75 Tabel 76 Tabel 77

Tabel 81 Tabel 81 Tabel 81

TABEL 1 LUAS WILAYAH, JUMLAH DESA/KELURAHAN, JUMLAH PENDUDUK, JUMLAH RUMAH TANGGA, DAN KEPADATAN PENDUDUK MENURUT KECAMATAN KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO

KECAMATAN

LUAS WILAYAH 2 (km )

1

2

3

1 2 3 4 5 6 7

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI BARAT DUMAI SELATAN BUKIT KAPUR MEDANG KAMPAI SEI. SEMBILAN

JUMLAH (KAB/KOTA)

JUMLAH DESA + KELURAHAN KELURAHAN

DESA 4

5

6

JUMLAH PENDUDUK

JUMLAH RUMAH TANGGA

RATA-RATA JIWA/RUMAH TANGGA

KEPADATAN PENDUDUK 2 per km

7

8

9

10

13,00 47,52 44,98 73,50 200,00 373,00 975,38

0 0 0 0 0 0 0

5 5 4 5 5 4 5

5 5 4 5 5 4 5

52.263 68.761 42.427 54.131 48.705 13.388 36.993

14.446 18.637 11.492 14.730 13.347 3.643 9.918

3,62 3,69 3,69 3,67 3,65 3,67 3,73

1.727,4

0

33

33

316.668

86.213

3,67

Sumber : 1. Dumai Dalam Angka 2014, Bappeda Kota Dumai dan BPS Kota Dumai 2. Estimasi Data Penduduk Sasaran oleh Pusdatin berdasarkan Database SIAK Offline Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Kota Dumai Tahun 2014

4020,23 1446,99 943,24 736,48 243,53 35,89 37,93 183

TABEL 2 JUMLAH PENDUDUK MENURUT JENIS KELAMIN DAN KELOMPOK UMUR KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO KELOMPOK UMUR (TAHUN) 1

2

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16

0-4 5-9 10 - 14 15 - 19 20 - 24 25 - 29 30 - 34 35 - 39 40 - 44 45 - 49 50 - 54 55 - 59 60 - 64 65 - 69 70 - 74 75+

JUMLAH

JUMLAH PENDUDUK LAKI-LAKI

PEREMPUAN

LAKI-LAKI+PEREMPUAN

RASIO JENIS KELAMIN

3

4

5

6

22.027 19.836 12.243 10.715 13.463 14.071 16.488 14.782 11.894 8.893 7.025 5.420 3.173 1.956 1.180 1.220 164.386

20.406 18.571 11.417 9.959 12.269 13.878 15.213 13.354 10.475 8.038 6.544 5.184 2.969 1.782 998 1.225 152.282

42.433 38.407 23.660 20.674 25.732 27.949 31.701 28.136 22.369 16.931 13.569 10.604 6.142 3.738 2.178 2.445 316.668

ANGKA BEBAN TANGGUNGAN (DEPENDENCY RATIO) Sumber: 1. Estimasi Data Penduduk Sasaran oleh Pusdatin berdasarkan Database SIAK Offline Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Kota Dumai Tahun 2014

107,94 106,81 107,23 107,59 109,73 101,39 108,38 110,69 113,55 110,64 107,35 104,55 106,87 109,76 118,24 99,59 107,95

55

TABEL 3 PENDUDUK BERUMUR 10 TAHUN KE ATAS YANG MELEK HURUF DAN IJAZAH TERTINGGI YANG DIPEROLEH MENURUT JENIS KELAMIN KOTA DUMAI TAHUN 2016 JUMLAH NO

VARIABEL

1

2

PERSENTASE

LAKI-LAKI

PEREMPUAN

LAKI-LAKI+ PEREMPUAN

LAKI-LAKI

PEREMPUAN

LAKI-LAKI+ PEREMPUAN

3

4

5

6

7

8

47,22

47,77

47,50

1

PENDUDUK BERUMUR 10 TAHUN KE ATAS

91.027

91.027

182.054

2

PENDUDUK BERUMUR 10 TAHUN KE ATAS YANG MELEK HURUF

42.987

43.486

86.473

3

PERSENTASE PENDIDIKAN TERTINGGI YANG DITAMATKAN: a. TIDAK MEMILIKI IJAZAH SD

68.336

24,4

b. SD/MI

64.612

23,07

c. SMP/ MTs

51.897

18,53

d. SMA/ MA

68.420

24,43

e. SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN

9.242

3,30

f. DIPLOMA I/DIPLOMA II

2.605

0,93

g. AKADEMI/DIPLOMA III

5.573

1,99

h. UNIVERSITAS/DIPLOMA IV

8.990

3,21

392

0,14

i. S2/S3 (MASTER/DOKTOR) Sumber : a. Dumai Dalam Angka In Figures 2006, Bappeko Dumai & BPS Kota Dumai Tahun 2007 (Komposisi base on SUSENAS 2004) b. Dumai Dalam Angka 2014, Bappeda Kota Dumai & BPS Kota Dumai

TABEL 4 JUMLAH KELAHIRAN MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 JUMLAH KELAHIRAN NO

KECAMATAN

NAMA PUSKESMAS

1

2

3

LAKI-LAKI

PEREMPUAN

LAKI-LAKI + PEREMPUAN

HIDUP

MATI

HIDUP + MATI

HIDUP

MATI

HIDUP + MATI

HIDUP

MATI

4

5

6

7

8

9

10

11

HIDUP + MATI

9

709

659

4

663

1.359

13

1.372

12

1

DUMAI KOTA

DUMAI KOTA

700

2

DUMAI TIMUR

JAYA MUKTI

928

5

933

860

6

866

1.788

11

1.799

3

DUMAI SELATAN

BUMI AYU

553

10

563

511

5

516

1.064

15

1.079

BUKIT TIMAH

177

5

182

166

1

167

343

6

349

DUMAI BARAT

296

1

297

283

3

286

579

4

583

PURNAMA

271

0

271

253

2

255

524

2

526

BUKIT KAPUR

307

5

312

285

1

286

592

6

598

BUKIT KAYU KAPUR

352

4

356

322

2

324

674

6

680

506

11

517

456

2

458

962

13

975

181

5

186

167

0

167

348

5

353

4.326

3.962

3.988

8.233

81

8.314

4 5

DUMAI BARAT

6 7

BUKIT KAPUR

8 9

SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN

10 MEDANG KAMPAI

MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA)

4.271

ANGKA LAHIR MATI PER 1.000 KELAHIRAN (DILAPORKAN)

55 12,7

26 6,5

Sumber : 1. Puskesmas Se Kota Dumai Tahun 2016 2. RSUD Kota Dumai Tahun 2016 Keterangan : Angka Lahir Mati (dilaporkan) tersebut di atas belum tentu menggambarkan Angka Lahir Mati yang sebenarnya di populasi

9,7

TABEL 5 JUMLAH KEMATIAN NEONATAL, BAYI, DAN BALITA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 JUMLAH KEMATIAN NO

KECAMATAN

LAKI - LAKI

PUSKESMAS

BAYIa

BALITA

4

5

6

7

9 5 10 5 1 0 5 4 11 5

13 10 11 7 1 1 10 4 12 7

1 1 1 1 1 0 3 1 2 0

14 11 12 8 2 1 13 5 14 7 0 87

NEONATAL 1

2

1 DUMAI KOTA 2 DUMAI TIMUR 3 DUMAI SELATAN 4 0 5 DUMAI BARAT 6 0 7 BUKIT KAPUR 8 0 9 SUNGAI SEMBILAN 10 MEDANG KAMPAI 11 0 JUMLAH (KAB/KOTA)

3

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU BUKIT TIMAH DUMAI BARAT PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI

ANGKA KEMATIAN (DILAPORKAN)

PEREMPUAN

ANAK BALITA

0 55 13

76 18

11 3

20

LAKI - LAKI + PEREMPUAN

BAYIa

ANAK BALITA

BALITA

NEONATAL

BAYIa

ANAK BALITA

BALITA

8

9

10

11

12

13

14

15

4 6 5 1 3 2 1 2 2 0

4 9 5 3 4 2 5 1 4 0

1 4 2 2 0 2 3 1 0 0

NEONATAL

26

37 7

5 13 7 5 4 4 8 2 4 0 0 52

15 9

Sumber: 1. Bidang Kesehatan Masyarakat Tahun 2016 2. Laporan Kematian Puskesmas se Kota Dumai Tahun 2016 3. Laporan Kematian RSUD Kota Dumai Tahun 2016 Keterangan : Angka Kematian (dilaporkan) tersebut di atas belum tentu menggambarkan AKN/AKB/AKABA yang sebenarnya di populasi

4

13

13 11 15 6 4 2 6 6 13 5 0 81

17 19 16 10 5 3 15 5 16 7 0 113

2 5 3 3 1 2 6 2 2 0 0 26

19 24 19 13 6 5 21 7 18 7 0 139

9,84

13,73

3,16

16,88

TABEL 6 JUMLAH KEMATIAN IBU MENURUT KELOMPOK UMUR, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 KEMATIAN IBU NO

1

KECAMATAN

JUMLAH LAHIR HIDUP

PUSKESMAS

2

JUMLAH KEMATIAN IBU NIFAS < 20 20-34 ≥35 tahun JUMLAH tahun tahun

< 20 tahun

JUMLAH KEMATIAN IBU 20-34 ≥35 tahun JUMLAH tahun

4

5

6

7

9

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

DUMAI KOTA

DUMAI KOTA

1.359

0

1

0

1

0

0

0

0

0

0

0

0

0

1

0

1

2

DUMAI TIMUR

JAYA MUKTI

1.788

0

1

0

1

0

0

0

0

0

2

2

4

0

3

2

5

3

DUMAI SELATAN

BUMI AYU

1.064

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

1

1

0

0

1

1

343

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

579

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

524

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

592

0

0

0

0

0

0

0

0

0

1

0

1

0

1

0

1

674

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

962

0

0

0

0

0

1

0

1

0

0

0

0

0

1

0

1

348

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

6

0

6

3

5

0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT

6 7

0 PURNAMA BUKIT KAPUR

8 9

DUMAI BARAT BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR

SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN

10 MEDANG KAMPAI 0

MEDANG KAMPAI 0

0

JUMLAH (KAB/KOTA)

0 8.233

8

JUMLAH KEMATIAN IBU BERSALIN < 20 20-34 ≥35 tahun JUMLAH tahun tahun

1

4

3

JUMLAH KEMATIAN IBU HAMIL < 20 20-34 ≥35 tahun JUMLAH tahun tahun

0 0

2

0

2

0 0

ANGKA KEMATIAN IBU (DILAPORKAN) Sumber : Bidang Kesehatan Masyarakat Tahun 2016 - Jumlah kematian ibu = jumlah kematian ibu hamil + jumlah kematian ibu bersalin + jumlah kematian ibu nifas - Angka Kematian Ibu (dilaporkan) tersebut di atas belum bisa menggambarkan AKI yang sebenarnya di populasi

1

0

1

0

3

3

9 109,3

TABEL 7 KASUS BARU TB BTA+, SELURUH KASUS TB, KASUS TB PADA ANAK, DAN CASE NOTIFICATION RATE (CNR) PER 100.000 PENDUDUK MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO

1

KECAMATAN

PUSKESMAS

2

JUMLAH KASUS BARU TB BTA+

JUMLAH PENDUDUK

L

3

P

L

P

L+P

JUMLAH

%

JUMLAH

%

4

5

6

7

8

9

10

L

L+P 11

JUMLAH SELURUH KASUS TB P

JUMLAH

%

JUMLAH

%

12

13

14

15

KASUS TB ANAK 0-14 TAHUN L+P 16

JUMLAH

%

17

18

1

DUMAI KOTA

DUMAI KOTA

26.932

25.331

52.263

39

67,24

19

32,76

58

55

72,37

21

27,63

76

7

9,21

2

DUMAI TIMUR

JAYA MUKTI

35690

33071

68.761

44

70,97

18

29,03

62

52

66,67

26

33,33

78

4

5,13

3

DUMAI SELATAN

BUMI AYU

21279

19663

40.942

20

71,43

8

28,57

28

24

64,86

13

35,14

37

2

5,41

0 BUKIT TIMAH

6821

6368

13.189

5

71,43

2

28,57

7

10

55,56

8

44,44

18

2

11,11 9,09

4 5

DUMAI BARAT

DUMAI BARAT

11374

10896

22.270

18

75,00

6

25,00

24

20

60,61

13

39,39

33

3

6

PURNAMA

PURNAMA

10423

9734

20.157

14

63,64

8

36,36

22

17

60,71

11

39,29

28

1

3,57

7

BUKIT KAPUR

BUKIT KAPUR

11813

10953

22.766

14

51,85

13

48,15

27

21

61,76

13

38,24

34

5

14,71

13632

12307

25.939

9

69,23

4

30,77

13

12

60,00

8

40,00

20

0

0,00

19459

17534

36.993

28

62,22

17

37,78

45

33

63,46

19

36,54

52

1

1,92

6963

6425

13.388

7

63,64

4

36,36

11

15

62,50

9

37,50

24

1

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0

33

297

35

400

8 9

0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN

10 MEDANG KAMPAI 0 JUMLAH (KAB/KOTA)

MEDANG KAMPAI 0

0

0 164.386

CNR KASUS BARU TB BTA+ PER 100.000 PENDUDUK CNR SELURUH KASUS TB PER 100.000 PENDUDUK

152.282

316.668

#DIV/0! 198 120,45

67

99 65,01

#DIV/0! 259

65

141

93,79 157,56

92,59

Sumber : Bidang Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Tahun 2016 Keterangan : Jumlah pasien adalah seluruh pasien yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk pasien yang ditemukan di BBKPM/BPKPM/BP4, RS, Lembaga Pemasyarakatan, rumah tahanan, dokter praktek swasta, klinik dll Catatan : Jumlah kolom 6 = jumlah kolom 7 pada Tabel 1, yaitu sebesar: 316668

126,32

4,17 #DIV/0! 26

7

TABEL 8 JUMLAH KASUS DAN ANGKA PENEMUAN KASUS TB PARU BTA+ MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 TB PARU NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

1

2

3

SUSPEK L

P

L+P

L

P

L+P

L

% BTA (+) TERHADAP SUSPEK P

4

5

6

7

8

9

10

11

BTA (+)

L+P 12

1

DUMAI KOTA

DUMAI KOTA

129

100

229

39

19

58

30,23

19,00

25,33

2

DUMAI TIMUR

JAYA MUKTI

103

67

170

41

21

62

39,81

31,34

36,47

3

DUMAI SELATAN

BUMI AYU

42

33

75

20

8

28

47,62

24,24

37,33

0 BUKIT TIMAH

29

16

45

5

2

7

17,24

12,50

15,56

4 5

DUMAI BARAT

DUMAI BARAT

73

65

138

18

6

24

24,66

9,23

17,39

6

PURNAMA

PURNAMA

46

26

72

14

8

22

30,43

30,77

30,56

7

BUKIT KAPUR

BUKIT KAPUR

105

70

175

14

13

27

13,33

18,57

15,43

0 BUKIT KAYU KAPUR

44

35

79

9

4

13

20,45

11,43

16,46

SUNGAI SEMBILAN

103

67

170

28

17

45

27,18

25,37

26,47

36

50

86

7

4

11

19,44

8,00

8 9

SUNGAI SEMBILAN

10 MEDANG KAMPAI 0 JUMLAH (KAB/KOTA)

MEDANG KAMPAI 0

0

0 710

529

1.239

0 195

102

297

#DIV/0! 27,46

#DIV/0! 19,28

Sumber : Bidang Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Tahun 2016 Keterangan : Jumlah pasien adalah seluruh pasien yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk pasien yang ditemukan di BBKPM/BPKPM/BP4, RS, Lembaga Pemasyarakatan,

12,79 #DIV/0! 23,97

TABEL 9 ANGKA KESEMBUHAN DAN PENGOBATAN LENGKAP TB PARU BTA+ SERTA KEBERHASILAN PENGOBATAN MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 ANGKA PENGOBATAN LENGKAP (COMPLETE RATE)

ANGKA KESEMBUHAN (CURE RATE) BTA (+) DIOBATI* NO

1

KECAMATAN

2

PUSKESMAS

3

L L

P

L+P

JUMLA H

4

5

6

7

1 DUMAI KOTA DUMAI KOTA 33 14 47 2 DUMAI TIMUR JAYA MUKTI 37 18 55 3 DUMAI SELATAN BUMI AYU 17 8 25 4 0 BUKIT TIMAH 7 2 9 5 DUMAI BARAT DUMAI BARAT 19 11 30 6 PURNAMA PURNAMA 12 6 18 7 BUKIT KAPUR BUKIT KAPUR 25 9 34 8 0 BUKIT KAYU KAPUR 14 5 19 9 SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN 26 12 38 10 MEDANG KAMPAI MEDANG KAMPAI 8 1 9 0 0 0 0 JUMLAH (KAB/KOTA) 198 86 284 ANGKA KEMATIAN SELAMA PENGOBATAN PER 100.000 PENDUDUK

30 34 14 6 14 10 20 12 26 6

P %

JUMLA H

8

9

90,91 91,89 82,35 85,71 73,68 83,33 80,00 85,71 100,00 75,00 #DIV/0! 172 86,87

13 16 7 2 10 6 9 5 10 1

L+P %

JUMLA H

10

11

92,86 88,89 87,50 100,00 90,91 100,00 100,00 100,00 83,33 100,00 #DIV/0! 79 91,86

L %

JUMLA H

12

13

43 91,49 50 90,91 21 84,00 8 88,89 24 80,00 16 88,89 29 85,29 17 89,47 36 94,74 7 77,78 0 #DIV/0! 251 88,38

9 11 6 8 8 5 7 2 4 2

P %

JUMLA H

14

15

27,27 29,73 35,29 114,29 42,11 41,67 28,00 14,29 15,38 25,00 #DIV/0! 62 31,31

7 7 9 6 7 4 4 3 6 2

ANGKA KEBERHASILAN JUMLAH KEMATIAN PENGOBATAN SELAMA PENGOBATAN (SUCCESS RATE/SR)

L+P %

JUMLA H

%

L

P

L+P

L

P

16

17

18

19

20

21

22

23

118,18 121,62 117,65 200,00 115,79 125,00 108,00 100,00 115,38 100,00 #DIV/0! 118,18

142,86 127,78 200,00 400,00 154,55 166,67 144,44 160,00 133,33 300,00 #DIV/0! 155,81

125,53 123,64 144,00 244,44 130,00 138,89 117,65 115,79 121,05 122,22 #DIV/0! 129,58

50,00 38,89 112,50 300,00 63,64 66,67 44,44 60,00 50,00 200,00 #DIV/0! 55 63,95

16 34,04 18 32,73 15 60,00 14 155,56 15 50,00 9 50,00 11 32,35 5 26,32 10 26,32 4 44,44 0 #DIV/0! 117 41,20

Sumber : Bidang Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Tahun 2016 Keterangan: * kohort yang sama dari kasus yang dinilai kesembuhan dan pengobatan lengkap Jumlah pasien adalah seluruh pasien yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk pasien yang ditemukan di BBKPM/BPKPM/BP4, RS, Lembaga Pemasyarakatan, rumah tahanan, dokter praktek swasta, klinik dll

L+P 24

1 1 3 0 2 1 1 0 0 0

0 0 2 0 2 0 0 0 1 0

9 5

5 3

1 1 5 0 4 1 1 0 1 0 0 14 4

TABEL 10 PENEMUAN KASUS PNEUMONIA BALITA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

1

2

3

1

DUMAI KOTA

DUMAI KOTA

2

DUMAI TIMUR

JAYA MUKTI

3

DUMAI SELATAN

BUMI AYU

4 5

DUMAI BARAT

0 PURNAMA

8 9

DUMAI BARAT

BUKIT KAPUR

BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR

SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN

10 MEDANG KAMPAI 0

MEDANG KAMPAI 0

JUMLAH (KAB/KOTA) PERSENTASE PERKIRAAN KASUS

L

P

4

5

L+P 6

JUMLAH PERKIRAAN PENDERITA L P L+P

11

12

13

7.003

96

91

187

89

92,36

87

96,01

176

4.783

4.431

9.214

128

118

246

93

72,82

126

106,50

219

89,02

2.851

2.635

5.486

76

70

146

45

59,12

30

42,64

75

51,20

914

853

1.767

24

23

47

32

131,13

14

61,47

46

97,50

1.524

1.460

2.984

41

39

80

37

90,93

42

107,74

79

99,16

1.397

1.304

2.701

37

35

72

28

75,07

13

37,34

41

1.583

1.468

3.051

42

39

81

38

89,91

42

107,15

80

98,21

1.825

1.651

3.476

49

44

93

5

10,26

8

18,15

13

14,01

2.607

2.350

4.957

70

63

132

41

58,90

23

36,66

64

48,36

934

860

1.794

25

23

48

8

32,08

7

30,49

15

31,32

#DIV/0!

0

#DIV/0!

0

7

22.027

20.406

42.433

8

9

PNEUMONIA PADA BALITA PENDERITA DITEMUKAN DAN DITANGANI L P L+P % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH

3.394

3.609

0 BUKIT TIMAH

6 7

JUMLAH BALITA

-

-

588

545

10

1.133

#DIV/0! 416

2,67%

Sumber : Bidang Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Tahun 2016 Keterangan: Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS Persentase perkiraan kasus pneumonia pada balita berbeda untuk setiap provinsi, sesuai hasil riskesdas 2013

70,73

392

71,95

14

15

808

94,13

56,85

71,32

TABEL 11 JUMLAH KASUS HIV, AIDS, DAN SYPHILIS MENURUT JENIS KELAMIN KOTA DUMAI TAHUN 2016

HIV NO

AIDS

KELOMPOK UMUR L

P

5

6

7

P

L+P

8

9

L

10

11

P

L+P

L

13

P

14

PROPORSI KELOMPOK UMUR

L+P

2

≤ 4 TAHUN

0

1

1

2,78

0

0

0

0,00

0

0

0

1

0

1

4,00

2

5 - 14 TAHUN

0

0

0

0,00

0

0

0

0,00

0

0

0

1

0

1

4,00

3

15 - 19 TAHUN

0

0

0

0,00

0

0

0

0,00

0

0

0

0

0

0

0,00

4

20 - 24 TAHUN

4

1

5

13,89

0

0

0

0,00

2

5

7

1

1

2

8,00

5

25 - 49 TAHUN

11

17

28

77,78

9

9

18

94,74

1

15

16

14

5

19

76,00

6

≥ 50 TAHUN

0

2

2

5,56

1

0

1

5,26

2

2

4

1

1

2

8,00

15

21

36

10

9

19

5

22

27

18

7

25

41,67

58,33

52,63

47,37

18,52

81,48

72,00

28,00

Sumber : Bidang Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Tahun 2016 Ket: Jumlah kasus adalah seluruh kasus baru yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS

12

SYPHILIS

1

PROPORSI JENIS KELAMIN

4

L

JUMLAH KEMATIAN AKIBAT AIDS PROPORSI KELOMPOK UMUR

1

JUMLAH (KAB/KOTA)

3

L+P

PROPORSI KELOMPOK UMUR

15

16

17

TABEL 12 PERSENTASE DONOR DARAH DISKRINING TERHADAP HIV MENURUT JENIS KELAMIN KOTA DUMAI TAHUN 2016 DONOR DARAH NO

1

UNIT TRANSFUSI DARAH

2

1 UDD. PMI KOTA DUMAI JUMLAH

JUMLAH PENDONOR L

P

L+P

3

4

5

4.206

215

0 4.421

4.206

215

4.421

SAMPEL DARAH DIPERIKSA/DISKRINING TERHADAP HIV L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % 6

7

4.206

#DIV/0! 100,00

4.206

100,00

8

9

10

11

215

#DIV/0! 100,00

0 4.421

#DIV/0! 100,00

215

100,00

4.421

100,00

POSITIF HIV * L JUMLAH 12

% 13

10

#DIV/0! 0,24

10

0,24

Sumber: Unit Donor Darah PMI Kota Dumai 2016 *) UDD PMI Kota Dumai tidak memvonis Positif HIV, karena masih dibutuhkan 2 tahap pemeriksaan dengan motode dan Reagent berbeda.

P JUMLAH 14

% 15

L+P JUMLAH % 16

17

0

#DIV/0! 0,00

0 10

#DIV/0! 0,23

0

-

10

0,23

TABEL 13 KASUS DIARE YANG DITANGANI MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 DIARE NO 1

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

KECAMATAN 2

JUMLAH PENDUDUK

PUSKESMAS 3

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT DUMAI BARAT PURNAMA PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA)

JUMLAH TARGET PENEMUAN

DIARE DITANGANI P

L

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

4

5

6

7

8

9

10

11

12

13

14

15

26.932 35.690 21.279 6.821 11.374 10.423 11.813 13.632 19.459 6.963

25.331 33.071 19.663 6.368 10.896 9.734 10.953 12.307 17.534 6.425

52.263 68.761 40.942 13.189 22.270 20.157 22.766 25.939 36.993 13.388

727 964 575 184 307 281 319 368 525 188

684 893 531 172 294 263 296 332 473 173

1.411 1.857 1.105 356 601 544 615 700 999 361

369 396 284 149 245 206 320 297 929 164

50,7 41,1 49,4 80,9 79,8 73,2 100,3 80,7 176,8 87,2

404 453 277 100 255 195 343 269 906 153

59,1 50,7 52,2 58,2 86,7 74,2 116,0 81,0 191,4 88,2

773 849 561 249 500 401 663 566 1.835 317

54,8 45,7 50,7 69,9 83,2 73,7 107,9 80,8 183,7 87,7

164.386

152.282

316.668

4.438

4.112

8.550

3.359

75,7

3.355

81,6

6.714

78,5

ANGKA KESAKITAN DIARE PER 1.000 PENDUDUK

270

Sumber : Bidang Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Tahun 2016 Ket: - Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS - Persentase perkiraan jumlah kasus diare yang datang ke fasyankes besarnya sesuai dengan perkiraan daerah, namun jika tidak tersedia maka menggunakan perkiraan 10% dari perkiraan jumlah penderita

TABEL 14 KASUS BARU KUSTA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 KASUS BARU NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

1

2

3

Pausi Basiler (PB)/ Kusta kering

Multi Basiler (MB)/ Kusta Basah

PB + MB

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

4

5

6

7

8

9

10

11

L+P 12

1

DUMAI KOTA

DUMAI KOTA

0

0

0

0

1

1

0

1

1

2

DUMAI TIMUR

JAYA MUKTI

0

0

0

2

1

3

2

1

3

3

DUMAI SELATAN

BUMI AYU

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

1

1

0

1

1

4

0 BUKIT TIMAH

5

DUMAI BARAT

DUMAI BARAT

0

0

0

0

0

0

0

0

0

6

PURNAMA

PURNAMA

0

0

0

0

0

0

0

0

0

7

BUKIT KAPUR

BUKIT KAPUR

0

0

0

2

0

2

2

0

2

0 BUKIT KAYU KAPUR

0

0

0

0

0

0

0

0

0

SUNGAI SEMBILAN

0

1

1

0

0

0

0

1

1

MEDANG KAMPAI

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

1

1

4

3

7

4

4

8

0,00

100,00

57,14

42,86

50,00

50,00

8 9

SUNGAI SEMBILAN

10 MEDANG KAMPAI JUMLAH (KAB/KOTA) PROPORSI JENIS KELAMIN

ANGKA PENEMUAN KASUS BARU (NCDR/NEW CASE DETECTION RATE ) PER 100.000 PENDUDUK Sumber : Bidang Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Tahun 2016

2,433

2,627

2,526

TABEL 15 KASUS BARU KUSTA 0-14 TAHUN DAN CACAT TINGKAT 2 MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO

1

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

KECAMATAN

2

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN DUMAI BARAT PURNAMA BUKIT KAPUR SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI

PUSKESMAS

3

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT PURNAMA BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA)

PENDERITA KUSTA

KASUS BARU PENDERITA KUSTA 0-14 TAHUN JUMLAH %

4

5

6

CACAT TINGKAT 2 JUMLAH

%

7

8

1 3 1 2 1 -

-

0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00

8

-

0,00

-

0,00

ANGKA CACAT TINGKAT 2 PER 100.000 PENDUDUK Sumber : Bidang Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Tahun 2016

-

TABEL 16 JUMLAH KASUS DAN ANGKA PREVALENSI PENYAKIT KUSTA MENURUT TIPE/JENIS, JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 KASUS TERCATAT NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

1

2

3

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN DUMAI BARAT BUKIT KAPUR SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT 0 PURNAMA BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA)

Pausi Basiler/Kusta kering

Multi Basiler/Kusta Basah

JUMLAH

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

4

5

6

7

8

9

10

11

L+P 12

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0 0 1 0

0 0 0 0 0 0 0 0 1 0

0 2 0 0 0 0 2 0 0 0

1 1 0 1 0 0 0 0 0 0

1 3 0 1 0 0 2 0 0 0

0 2 0 0 0 0 2 0 0 0

1 1 0 1 0 0 0 0 1 0

1 3 0 1 0 0 2 0 1 0

0

1

1

4

3

7

4

4

8

ANGKA PREVALENSI PER 10.000 PENDUDUK Sumber : Bidang Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Tahun 2016

0,24

0,26

0,25

TABEL 17 PERSENTASE PENDERITA KUSTA SELESAI BEROBAT (RELEASE FROM TREATMENT/RFT) MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 KUSTA (PB) NO 1

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

KECAMATAN 2

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN

3

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT DUMAI BARAT PURNAMA PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA)

PENDERITA PBa

PUSKESMAS

KUSTA (MB) RFT PB P

L

PENDERITA MBa

L+P

RFT MB P

L

L+P

L

P

L+P

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

L

P

L+P

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

4

5

6

7

8

9

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0 0 1 0

0 2 0 0 0 0 2 0 0 0

1 1 0 1 0 0 0 0 0 0

0

1

0 0 0 0 0 0 0 0 1 0

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

1

0

0,0

0

0,0

0

0,0

Sumber : Bidang Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Tahun 2016 Keterangan : a = Penderita kusta PB/MB merupakan penderita pada kohort yang sama

4

3

1 3 0 1 0 0 2 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

7

0

0

0

0

0

0

TABEL 18 JUMLAH KASUS AFP (NON POLIO) MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO

KECAMATAN

1

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

2

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN DUMAI BARAT BUKIT KAPUR SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI

PUSKESMAS

JUMLAH PENDUDUK <15 TAHUN

JUMLAH KASUS AFP (NON POLIO)

4

5

3

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT 0 PURNAMA BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA) AFP RATE (NON POLIO) PER 100.000 PENDUDUK USIA < 15 TAHUN

17.247 22.691 13.511 4.352 7.349 6.652 7.513 8.560 12.208 4.417

1 0 1 0 0 0 0 0 0 0

104.500

2 1,91

Sumber : Bidang Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Tahun 2016 Keterangan: Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS

Catatan : Jumlah penduduk < 15 tahun kolom 4 = jumlah penduduk < 15 tahun pada tabel 2, yaitu sebesar:

104.500

TABEL 19 JUMLAH KASUS PENYAKIT YANG DAPAT DICEGAH DENGAN IMUNISASI (PD3I) MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

DIFTERI JUMLAH KASUS L

1

2

3

P

4

MENINGGAL

L+P

5

PERTUSIS

6

7

L

P

8

JUMLAH KASUS PD3I TETANUS (NON NEONATORUM) JUMLAH KASUS L+P

9

L

10

P

11

MENINGGAL

L+P

12

TETANUS NEONATORUM

13

14

JUMLAH KASUS L

P

15

MENINGGAL

L+P

16

17

18

1

DUMAI KOTA

DUMAI KOTA

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

2

DUMAI TIMUR

JAYA MUKTI

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

3

DUMAI SELATAN

BUMI AYU

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0 BUKIT TIMAH

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

4 5

DUMAI BARAT

DUMAI BARAT

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

6

PURNAMA

PURNAMA

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

7

BUKIT KAPUR

BUKIT KAPUR

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

8 9

0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN

10 MEDANG KAMPAI JUMLAH (KAB/KOTA) CASE FATALITY RATE (%)

Sumber

MEDANG KAMPAI

#DIV/0!

: Seksi Surveilans dan Kesehatan matra Dinas kesehatan Kota Dumai Tahun 2016

#DIV/0!

0 #DIV/0!

TABEL 20 JUMLAH KASUS PENYAKIT YANG DAPAT DICEGAH DENGAN IMUNISASI (PD3I) MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 JUMLAH KASUS PD3I NO

KECAMATAN

PUSKESMAS L

1

2

3

CAMPAK JUMLAH KASUS P L+P

4

5

POLIO MENINGGAL

6

7

HEPATITIS B

L

P

L+P

L

P

8

9

10

11

12

L+P 13

1

DUMAI KOTA

DUMAI KOTA

14

8

22

0

0

0

0

0

0

0

2

DUMAI TIMUR

JAYA MUKTI

19

28

47

0

0

0

0

0

0

0

3

DUMAI SELATAN

BUMI AYU

53

56

109

0

0

0

0

0

0

0

15

9

24

0

0

0

0

0

0

0

10

21

31

0

0

0

0

0

0

0

7

8

15

0

0

0

0

0

0

0

10

11

21

0

0

0

0

0

0

0

4

0 BUKIT TIMAH

5

DUMAI BARAT

DUMAI BARAT

6

PURNAMA

PURNAMA

7

BUKIT KAPUR

BUKIT KAPUR

8 9

0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN

10 MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA)

MEDANG KAMPAI

4

6

10

0

0

0

0

0

0

0

17

14

31

0

0

0

0

0

0

0

6

5

11

0

0

0

0

0

0

0

155

166

321

0

0

0

0

0

0

0

CASE FATALITY RATE (%)

Sumber

: Seksi Surveilans dan Kesehatan matra Dinas kesehatan Kota Dumai Tahun 2016

0,00

TABEL 21 JUMLAH KASUS DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD) MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD) NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

1

2

3

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT DUMAI BARAT PURNAMA PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA) INCIDENCE RATE PER 100.000 PENDUDUK

JUMLAH KASUS

MENINGGAL

CFR (%)

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

4

5

6

7

8

9

10

11

L+P 12

27 37 23 10 12 14 9 8 4 3

24 45 19 9 17 4 3 8 13 1

51 82 42 19 29 18 12 16 17 4

0 1 0 0 0 0 0 0 0 0

0 0 1 0 0 0 0 0 0 0

0 1 1 0 0 0 0 0 0 0

0,0 2,7 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0

0,0 0,0 5,3 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0

0,0 1,2 2,4 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0

147 89,4

143 93,9

290 91,58

1

1

2

0,7

0,7

0,7

Sumber : Seksi Pengendalian Penyakit Dinas kesehatan Kota Dumai Tahun 2016 Ket: Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS

TABEL 22 KESAKITAN DAN KEMATIAN AKIBAT MALARIA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO

1

KECAMATAN

SUSPEK

PUSKESMAS

2

3

L

P

L+P

4

5

6

1

DUMAI KOTA

DUMAI KOTA

0

36

36

2

DUMAI TIMUR

JAYA MUKTI

103

119

222

3

DUMAI SELATAN

BUMI AYU

0

24

24

0 BUKIT TIMAH

12

25

37

4

MALARIA SEDIAAN DARAH DIPERIKSA POSITIF

L

P

L+P

7

8

9

103 12

P

%

L+P

%

L

P

L+P

L

P

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

-

0,00

-

-

-

-

0

0

0,00

0

0

0,00

119

222

-

0,00

-

-

-

-

0

0

0,00

0

0

0,00

24

24

0

0

0,00

0

0

0,00

25

37

1

-

-

-

0

0

0,00

0

0

0,00

-

0,00

-

-

-

-

0

0

0,00

0

0

0,00

-

0,00

-

-

-

-

0

0

0,00

0

0

0,00

0

0

0,00

0

0

0,00

0

0

0,00

0

0

0,00

0

0

0,00

0

0

0,00

0

0

0,00

0

0

0,00

0

0

0

0

0

0

PURNAMA

3

35

38

3

35

38

7

BUKIT KAPUR

BUKIT KAPUR

172

174

346

172

174

346

4

2,33

5

71

92

163

71

92

163

3

0,00

1

840

1.197

2.037

840

1.197

2.037

2

0,24

1

1

2

3

1

2

3

1.202

1.704

2.906

1.202

1.704

2.906

ANGKA KESAKITAN (ANNUAL PARASITE INCIDENCE ) PER 1.000 PENDUDUK BERISIKO

-

10 164.386 0,06

Sumber : Bidang Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Tahun 2016 Ket: Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS

8,33

-

PURNAMA

JUMLAH PENDUDUK BERISIKO

2

0,00

6

JUMLAH (KAB/KOTA)

4,17

-

0

MEDANG KAMPAI

-

0,00

0

10 MEDANG KAMPAI

-

1

0

SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN

21

36

DUMAI BARAT

9

L+P

36

DUMAI BARAT

0 BUKIT KAYU KAPUR

CFR

%

5

8

-

MENINGGAL

L

0,00

0,83

-

2,87 -

8

0,05

4

0,08 -

152.282

9

0,47

3 -

18 316.668 0,06

2,60 0,15 -

0,62

TABEL 23 PENDERITA FILARIASIS DITANGANI MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 PENDERITA FILARIASIS NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

1

2

3

KASUS BARU DITEMUKAN

JUMLAH SELURUH KASUS

L

P

L+P

L

P

4

5

6

7

8

L+P 9

1

DUMAI KOTA

DUMAI KOTA

0

0

0

0

0

0

2

DUMAI TIMUR

JAYA MUKTI

0

0

0

0

0

0

3

DUMAI SELATAN

BUMI AYU

0

0

0

0

0

0

4

0

0

0

0

0

0

5

DUMAI BARAT

0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT

0

0

0

0

0

0

6

PURNAMA

PURNAMA

0

0

0

0

0

0

7

BUKIT KAPUR

BUKIT KAPUR

8 9

SUNGAI SEMBILAN

10 MEDANG KAMPAI

0

0

0

0

0

0

0 BUKIT KAYU KAPUR

0

0

0

0

0

0

SUNGAI SEMBILAN

0

0

0

0

0

0

MEDANG KAMPAI

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

JUMLAH (KAB/KOTA) ANGKA KESAKITAN PER 100.000 PENDUDUK (KAB/KOTA)

Sumber : Seksi Pengendalian Penyakit Dinas kesehatan Kota Dumai Tahun 2016 Ket: Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS

TABEL 24 PENGUKURAN TEKANAN DARAH PENDUDUK ≥ 18 TAHUN MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 DILAKUKAN PENGUKURAN TEKANAN DARAH JUMLAH PENDUDUK ≥ 18 TAHUN NO

1

KECAMATAN

2

LAKI-LAKI

PUSKESMAS

3

PEREMPUAN

HIPERTENSI/TEKANAN DARAH TINGGI

LAKI-LAKI + PEREMPUAN

LAKI-LAKI

LAKI-LAKI + PEREMPUAN

PEREMPUAN

LAKI-LAKI

PEREMPUAN

LAKI-LAKI + PEREMPUAN

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

4

5

6

7

8

9

10

11

12

13

14

15

16

17

18

1

DUMAI KOTA

DUMAI KOTA

16.997

15.964

32.961

13.334

78,45

14.975

93,80

28.309

85,89

1.157

8,68

1.914

12,78

3.071

10,85

2

DUMAI TIMUR

JAYA MUKTI

22.499

20.893

43.392

973

4,32

951

4,55

1.924

4,43

332

34,12

264

27,76

596

30,98

3

DUMAI SELATAN

BUMI AYU

13.397

12.360

25.757

3.327

24,83

4.715

38,15

8.042

31,22

1.116

33,54

1.752

37,16

2.868

35,66

0 BUKIT TIMAH

4.292

4.021

8.313

3.451

80,41

5.766

143,40

9.217

110,87

119

3,45

658

11,41

777

8,43

4 5

DUMAI BARAT

DUMAI BARAT

7.186

6.861

14.047

6.435

89,55

9.888

144,12

16.323

116,20

1.836

28,53

2.305

23,31

4.141

25,37

6

PURNAMA

PURNAMA

6.582

6.144

12.726

3.478

52,84

4.045

65,84

7.523

59,12

443

12,74

1.045

25,83

1.488

19,78

7

BUKIT KAPUR

BUKIT KAPUR

7.501

6.937

14.438

567

7,56

1.067

15,38

1.634

11,32

316

55,73

451

42,27

767

46,94

8.593

7.767

16.360

3.007

34,99

4.244

54,64

7.251

44,32

161

5,35

378

8,91

539

7,43

12.280

11.034

23.314

3.079

25,07

3.803

34,47

6.882

29,52

565

18,35

1.072

28,19

1.637

23,79

4.383

4.070

8.453

3.463

79,01

7.347

180,52

10.810

127,88

247

7,13

353

4,80

600

5,55

103.710

96.051

199.761

41.114

39,64

56.801

59,14

97.915

49,02

6.292

15,30

10.192

17,94

16.484

16,84

8 9

0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN

10 MEDANG KAMPAI JUMLAH (KAB/KOTA)

MEDANG KAMPAI

Sumber : Seksi Surveilans dan Kesehatan matra Dinas kesehatan Kota Dumai Tahun 2016

TABEL 25 PEMERIKSAAN OBESITAS MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO

1

KECAMATAN

2

PUSKESMAS

3

JUMLAH PENGUNJUNG PUSKESMAS DAN JARINGANNYA BERUSIA ≥ 15 TAHUN

DILAKUKAN PEMERIKSAAN OBESITAS LAKI-LAKI

PEREMPUAN

OBESITAS

LAKI-LAKI + PEREMPUAN

LAKI-LAKI

PEREMPUAN

LAKI-LAKI + PEREMPUAN

LAKI-LAKI

PEREMPUAN

LAKI-LAKI + PEREMPUAN

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

4

5

6

7

8

9

10

11

12

13

14

15

16

17

18

1

DUMAI KOTA

DUMAI KOTA

10.993

16.766

27.759

3.855

35,07

5.411

32,27

9.266

33,38

75

1,95

205

3,79

280

3,02

2

DUMAI TIMUR

JAYA MUKTI

21.739

23.395

45.134

77

0,35

90

0,38

167

0,37

35

45,45

33

36,67

68

40,72

3

DUMAI SELATAN

BUMI AYU

10.102

11.259

21.361

3.876

38,37

5.343

47,46

9.219

43,16

144

3,72

289

5,41

433

4,70

3.612

6.036

9.648

46

1,27

268

4,44

314

3,25

0

0,00

2

0,75

2

0,64

4

0 BUKIT TIMAH

5

DUMAI BARAT

DUMAI BARAT

9.672

9.932

19.604

1.636

16,91

1.867

18,80

3.503

17,87

8

0,49

13

0,70

21

0,60

6

PURNAMA

PURNAMA

4.042

7.765

11.807

207

5,12

1.221

15,72

1.428

12,09

23

11,11

308

25,23

331

23,18

7

BUKIT KAPUR

10.451

9.668

20.119

384

3,67

685

7,09

1.069

5,31

110

28,65

171

24,96

281

26,29

1.903

2.979

4.882

1.176

61,80

1.644

55,19

2.820

57,76

16

1,36

25

1,52

41

1,45

2.530

3.422

5.952

637

25,18

1.122

32,79

1.759

29,55

279

43,80

385

34,31

664

37,75

5.636

9.360

14.996

199

3,53

786

8,40

985

6,57

7

3,52

48

6,11

55

5,58

80.680

100.582

181.262

12.093

14,99

18.437

18,33

30.530

16,84

697

5,76

1.479

8,02

8 9

BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR

SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN

10 MEDANG KAMPAI JUMLAH (KAB/KOTA)

MEDANG KAMPAI

Sumber : Seksi Surveilans dan Kesehatan matra Dinas kesehatan Kota Dumai Tahun 2016

2.176

7,13

TABEL 26 CAKUPAN DETEKSI DINI KANKER LEHER RAHIM DENGAN METODE IVA DAN KANKER PAYUDARA DENGAN PEMERIKSAAN KLINIS (CBE) MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

PEREMPUAN USIA 30-50 TAHUN

1

2

3

4

PEMERIKSAAN LEHER RAHIM DAN PAYUDARA

IVA POSITIF

TUMOR/BENJOLAN

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

5

6

7

8

9

10

1

DUMAI KOTA

DUMAI KOTA

8.487

21

0,25

0

0,00

1

2

DUMAI TIMUR

JAYA MUKTI

10.972

71

1

5

7,04

4

5,63

3

DUMAI SELATAN

BUMI AYU

6.350

51

1

13

25,49

13

25,49

0 BUKIT TIMAH

4

4,76

2.037

24

1

0

0,00

0

0,00

5

DUMAI BARAT

DUMAI BARAT

3.460

51

1

0

0,00

0

0,00

6

PURNAMA

PURNAMA

3.097

15

0

0

0,00

0

0,00

7

BUKIT KAPUR

BUKIT KAPUR

3.585

55

2

0

0,00

0

0,00

0 BUKIT KAYU KAPUR

3.784

51

1

0

0,00

0

0,00

SUNGAI SEMBILAN

5.248

2

0

1

50,00

0

0,00

MEDANG KAMPAI

2.018

25

1

1

4,00

9

36,00

1

20

5,46

27

7,38

8 9

SUNGAI SEMBILAN

10 MEDANG KAMPAI JUMLAH (KAB/KOTA)

49.038

Sumber : Seksi Surveilans dan Kesehatan matra Dinas kesehatan Kota Dumai Tahun 2016 Ket: IVA: Inspeksi Visual dengan Asam asetat CBE: Clinical Breast Examination

366

TABEL 27 JUMLAH PENDERITA DAN KEMATIAN PADA KLB MENURUT JENIS KEJADIAN LUAR BIASA (KLB) KOTA DUMAI TAHUN 2016 YANG TERSERANG NO

1

1

JENIS KEJADIAN LUAR BIASA 2

Demam Berdarah

JUMLAH JUMLAH KEC DESA/KEL 3

4

7

28

WAKTU KEJADIAN (TANGGAL) DIKETAHUI 5

10/02/2016

DITANGGULANGI 6

10/02/2016

JUMLAH PENDERITA

L

P

L+P

0-7 HARI

8-28 HARI

1-11 BLN

1-4 THN

5-9 THN

7

8

9

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

90

68

158

6

35

40

26

11

32

3

2

31/03/2016

Campak Klinis

10-14 15-19 20-44 45-54 55-59 60-69 THN THN THN THN THN THN

3

18/08/2016

18/08/2016

05/10/2016

17

25

42

2

2

18/08/2016

18/08/2016

16/10/2016

8

8

16

ATTACK RATE (%)

CFR (%)

70+ THN

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

21

22

23

24

25

26

27

28

29

30

31

32

33

34

2

1

0

0

0

148.420

138.000

286.420

0,06

0,05

0,06

-

-

0

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

0,11

0,18

0,15

0 1

JUMLAH PENDUDUK TERANCAM

JUMLAH KEMATIAN

AKHIR

(DBD) 2

KELOMPOK UMUR PENDERITA

0 14

27

1

0

0

14.860

13.540

28.400

5

6

3

1

0

16.924

15.797

32.721

0,05

0,05

0,05

0

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0! -

#DIV/0! -

#DIV/0! -

Bukit kayu Kapur 3

Campak Klinis

1

Bumi Ayu 4

Campak Klinis

0 1

6

08/10/2016

08/10/2016 masih

Jaya Mukti 5

Campak Klinis

45

43

88

7

20

44

10

3

berlangsung

4

0

35.690

33.071

0

1

2

08/10/2016

08/10/2016

01/12/2016

7

9

16

5

11

3

4

29/10/2016

29/10/2016

29/11/2016

6

2

8

1

3

68.761

0,13

0,13

0,13

0

#DIV/0!

#DIV/0!

#DIV/0!

0,02

0,01

0,01

9.166

8.281

17.447

29.023

26.859

55.882

#DIV/0! #DIV/0!

#DIV/0! #DIV/0!

#DIV/0! #DIV/0!

Sungai Sembilan 6

Campak Klinis Bukit kapur

Sumber: Seksi Surveilans dan Kesehatan matra Dinas kesehatan Kota Dumai Tahun 2016

3

1

0

-

-

-

TABEL 28 KEJADIAN LUAR BIASA (KLB) DI DESA/KELURAHAN YANG DITANGANI < 24 JAM KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

1

2

3

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN DUMAI BARAT PURNAMA BUKIT KAPUR SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA)

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT PURNAMA BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI

JUMLAH

KLB DI DESA/KELURAHAN DITANGANI <24 JAM

%

4

5

6

5 5 3 2 2 2 1 2 3 3

5 5 3 2 2 2 1 2 3 3 28

Sumber : Seksi Surveilans dan Kesehatan matra Dinas kesehatan Kota Dumai Tahun 2016

100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 28

100,00

TABEL 29 CAKUPAN KUNJUNGAN IBU HAMIL, PERSALINAN DITOLONG TENAGA KESEHATAN, DAN PELAYANAN KESEHATAN IBU NIFAS MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 IBU HAMIL NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

1

2

3

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT DUMAI BARAT PURNAMA PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA) Sumber : Bidang Kesehatan Masyarakat Tahun 2016

K1

JUMLAH 4

1.495 1.967 1.171 377 637 576 651 742 1.058 383 9.057

K4

JUMLAH

JUMLAH

%

JUMLAH

%

5

6

7

8

1.193 1.477 940 304 504 486 440 542 572 326 6.784

79,8 75,1 80,3 80,6 79,1 84,4 67,6 73,0 54,1 85,1 74,9

1124 1.485 904 285 473 482 500 464 447 318 6.482

9

75,2 75,5 77,2 75,6 74,3 83,7 76,8 62,5 42,2 83,0

1.427 1.877 1.118 360 608 550 622 708 1.010 365

71,6

8.645

IBU BERSALIN/NIFAS PERSALINAN MENDAPAT DITOLONG NAKES YANKES NIFAS JUMLAH % JUMLAH % 10

1301 1.768 1038 324 590 521 513 444 880 345 7.724

11

12

13

IBU NIFAS MENDAPAT VIT A JUMLAH % 14

15

91,2 94,2 92,8 90,0 97,0 94,7 82,5 62,7 87,1 94,5

1.279 1.769 1.015 309 584 478 512 434 819 329

89,6 94,2 90,8 85,8 96,1 86,9 82,3 61,3 81,1 90,1

1.301 1.767 1.040 324 590 521 513 444 879 345

91,2 94,1 93,0 90,0 97,0 94,7 82,5 62,7 87,0 94,5

89,3

7.528

87,1

7.724

89,35

TABEL 30 PERSENTASE CAKUPAN IMUNISASI TT PADA IBU HAMIL MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO 1

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

KECAMATAN

PUSKESMAS

2

3

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN 0 DUMAI BARAT PURNAMA BUKIT KAPUR 0 SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU BUKIT TIMAH DUMAI BARAT PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA)

IMUNISASI TETANUS TOKSOID PADA IBU HAMIL

JUMLAH IBU HAMIL 4

TT-1

TT-2

TT-3

TT-4

TT-5

TT2+

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

5

6

7

8

9

10

11

12

13

14

15

16

1.495 1.967 1.171 377 637 576 651 742 1.058 383

468 74 28 3 68 6 1 105 73 37

31,3 3,8 2,4 0,8 10,7 1,0 0,2 14,2 6,9 9,7

406 103 33 70 182 8 14 71 83 27

27,2 5,2 2,8 18,6 28,6 1,4 2,2 9,6 7,8 7,0

377 95 329 111 134 10 76 46 58 61

25,2 4,8 28,1 29,4 21,0 1,7 11,7 6,2 5,5 15,9

340 68 304 86 124 14 21 11 50 31

22,7 3,5 26,0 22,8 19,5 2,4 3,2 1,5 4,7 8,1

301 48 300 65 133 16 1 7 23 12

20,1 2,4 25,6 17,2 20,9 2,8 0,2 0,9 2,2 3,1

1.424 314 966 332 573 48 112 135 214 131

95,3 16,0 82,5 88,1 90,0 8,3 17,2 18,2 20,2 34,2

9.057

863

9,5

997

11,0

1.297

14,3

1.049

11,6

906

10,0

4.249

46,9

Sumber: Seksi Surveilans dan Kesehatan matra Dinas kesehatan Kota Dumai Tahun 2016

TABEL 31 PERSENTASE CAKUPAN IMUNISASI TT PADA WANITA USIA SUBUR MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO 1

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

KECAMATAN

PUSKESMAS

2

3

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN 0 DUMAI BARAT PURNAMA BUKIT KAPUR 0 SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU BUKIT TIMAH DUMAI BARAT PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA)

JUMLAH WUS (15-39 TAHUN) 4

IMUNISASI TETANUS TOKSOID PADA WUS TT-2 TT-3 TT-4 JUMLAH JUMLAH JUMLAH % % %

TT-1 JUMLAH

%

5

6

7

8

9

10

11

TT-5

12

JUMLAH

%

13

14

14.634 19.253 11.464 3.693 6.235 5.644 6.374 7.263 10.358 3.749

468 100 28 5 133 7 3 141 79 61

3,2 0,5 0,2 0,1 2,1 0,1 0,0 1,9 0,8 1,6

406 106 33 70 215 11 14 71 88 29

2,8 0,6 0,3 1,9 3,4 0,2 0,2 1,0 0,8 0,8

377 116 360 113 138 13 106 46 76 68

2,6 0,6 3,1 3,1 2,2 0,2 1,7 0,6 0,7 1,8

340 68 304 86 124 27 21 11 101 35

2,3 0,4 2,7 2,3 2,0 0,5 0,3 0,2 1,0 0,9

301 48 300 66 133 35 1 7 47 12

2,1 0,2 2,6 1,8 2,1 0,6 0,0 0,1 0,5 0,3

88.667

1.025

1,2

1.043

1,2

1.413

1,6

1.117

1,3

950

1,1

Sumber: Seksi Surveilans dan Kesehatan matra Dinas kesehatan Kota Dumai Tahun 2016

TABEL 32 JUMLAH IBU HAMIL YANG MENDAPATKAN TABLET FE1 DAN FE3 MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 FE1 (30 TABLET)

FE3 (90 TABLET)

NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

JUMLAH IBU HAMIL

JUMLAH

%

JUMLAH

%

1

2

3

4

5

6

7

8

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT DUMAI BARAT PURNAMA PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA)

1.495 1.967 1.171 377 637 576 651 742 1.058 383

1.361 1.869 1.135 349 616 596 549 776 1.019 385

91,04 95,018 96,93 92,57 96,70 103,47 84,33 104,58 96,31 100,52

1.368 1.840 1.107 313 609 591 561 754 932 367

91,51 93,54 94,53 83,02 95,60 102,60 86,18 101,62 88,09 95,82

9.057

8.655

95,56144419

8.442

93,20967208

Sumber : Seksi Gizi dan Peran Serta Masyarakat Tahun 2016

TABEL 33 JUMLAH DAN PERSENTASE PENANGANAN KOMPLIKASI KEBIDANAN DAN KOMPLIKASI NEONATAL MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 PERKIRAAN BUMIL

NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

JUMLAH DENGAN IBU HAMIL KOMPLIKASI KEBIDANAN

1

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

2

3

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT DUMAI BARAT PURNAMA PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILANSUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA) Sumber : Seksi Kesehatan Keluarga Tahun 2016

4

5

PENANGANAN KOMPLIKASI KEBIDANAN

S 6

JUMLAH LAHIR HIDUP

PENANGANAN KOMPLIKASI NEONATAL

PERKIRAAN NEONATAL KOMPLIKASI

%

L

P

L+P

L

P

L+P

7

8

9

10

11

12

13

L

P

L+P

S

%

S

%

S

%

14

15

16

17

18

19

1.495 1.967 1.171 377 637 576 651 742 1.058 383

299 393 234 75 127 115 130 148 212 77

250 181 185 57 94 95 170 117 128 58

83,6 46,0 79,0 75,6 73,8 82,5 130,6 78,8 60,5 75,7

700 928 553 177 296 271 307 352 506 181

659 860 511 166 283 253 285 322 456 167

1.359 1.788 1.064 343 579 524 592 674 962 348

105 139 83 27 44 41 46 53 76 27

99 129 77 25 42 38 43 48 68 25

204 268 160 51 87 79 89 101 144 52

60 119 77 23 29 40 42 32 57 33

57,1 85,5 92,8 86,6 65,3 98,4 91,2 60,6 75,1 121,5

63 116 58 13 29 26 25 35 29 17

63,7 89,9 75,7 52,2 68,3 68,5 58,5 72,5 42,4 67,9

123 235 135 36 58 66 67 67 86 50

60,3 87,6 84,6 70,0 66,8 84,0 75,5 66,3 59,6 95,8

9.057

1.811

1335

73,70

4.271

3.962

8.233

641

594

1.235

512

79,9

411

69,2

923

74,7

TABEL 34 PROPORSI PESERTA KB AKTIF MENURUT JENIS KONTRASEPSI, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 PESERTA KB AKTIF NO

1

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

KECAMATAN

2

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN

3

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT DUMAI BARAT PURNAMA PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA)

NON MKJP

MKJP

PUSKESMAS IUD

%

MOP

%

4

5

6

7

5 12 19 30 33 15 87 422 0 47

0,1 0,1 0,4 1,9 1,1 0,6 3,2 13,5 0,0 3,0

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0

7 0 2 0 0 0 7 0 0 1

670

1,7

0

0,0

17

Sumber : Seksi Kesehatan Keluarga Tahun 2016 Keterangan: MKJP = Metode Kontrasepsi Jangka Panjang

MOW

%

8

9

0,1 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,3 0,0 0,0 0,1

IM PLAN

%

JUMLAH

%

KON DOM

%

10

11

12

13

14

15

324 146 51 121 135 30 505 665 0 183

5,2 1,6 1,1 7,7 4,3 1,3 18,7 21,3 0,0 11,5

336 158 72 151 168 45 599 1.087 0 231

5,4 1.114 1,7 2.372 1,5 733 9,6 384 5,4 530 1,9 232 22,2 357 34,8 652 0,0 456 14,5 154

0,0 2.160

5,5

2.847

7,2 6.984

17,9 25,3 15,1 24,4 17,0 9,8 13,2 20,9 10,4 9,7

SUNTIK

%

16

17

2.338 3.572 2.102 591 810 1.403 840 757 2.027 500

17,8 14.940

PIL

%

OBAT VAGINA

%

18

19

20

21

LAIN NYA

%

22

23

JUMLAH

%

MKJP + NON MKJP

% MKJP + NON MKJP

24

27

25

26

2.438 3.273 1.946 449 1.610 680 905 627 1.895 708

39,2 34,9 40,1 28,5 51,6 28,8 33,5 20,1 43,3 44,4

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0

5.890 9.217 4.781 1.424 2.950 2.315 2.102 2.036 4.378 1.362

94,6 98,3 98,5 90,4 94,6 98,1 77,8 65,2 100,0 85,5

6.226 9.375 4.853 1.575 3.118 2.360 2.701 3.123 4.378 1.593

100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0

38,0 14.531

37,0

0

0,0

0

0,0 36.455

92,8

39.302

100,0

37,6 38,1 43,3 37,5 26,0 59,4 31,1 24,2 46,3 31,4

TABEL 35 PROPORSI PESERTA KB BARU MENURUT JENIS KONTRASEPSI, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 PESERTA KB BARU NO

1

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

KECAMATAN

2

NON MKJP

MKJP

PUSKESMAS IUD

%

MOP

4

5

6

3

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT DUMAI BARAT PURNAMA PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA) Sumber : Seksi Kesehatan Keluarga Tahun 2016 Keterangan: MKJP = Metode Kontrasepsi Jangka Panjang

%

MOW

%

IMPLAN

%

JUMLAH

%

KONDOM

%

7

8

9

10

11

12

13

14

15

SUNTIK

%

16

17

PIL

%

OBAT VAGINA

%

LAIN NYA

18

19

20

21

22

% 23

JUMLAH

%

24

25

MKJP + NON MKJP 26

% MKJP + NON MKJP 27

2 23 17 2 21 8 11 11 12 1

0,1 0,6 0,7 0,2 1,6 0,6 0,8 0,7 0,6 0,1

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0

7 0 2 0 0 0 7 0 0 1

0,2 0,0 0,1 0,0 0,0 0,0 0,5 0,0 0,0 0,1

110 84 54 37 17 24 73 164 60 18

3,6 2,1 2,2 4,0 1,3 1,8 5,5 10,8 2,8 2,3

119 107 73 39 38 32 91 175 72 20

3,9 2,7 3,0 4,3 2,9 2,3 6,9 11,5 3,3 2,6

462 815 125 265 244 100 222 419 81 156

15,1 20,3 5,2 29,0 18,6 7,3 16,8 27,6 3,7 20,0

1.291 1.790 1.263 361 470 1.004 572 512 1.047 332

42,3 44,5 52,5 39,5 35,8 73,7 43,2 33,7 48,1 42,6

1.180 1.308 941 250 562 227 438 412 975 271

38,7 32,5 39,1 27,3 42,8 16,7 33,1 27,1 44,8 34,8

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0

0 0 3 0 0 0 0 0 0 0

0,0 0,0 0,1 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0

2.933 3.913 2.332 876 1.276 1.331 1.232 1.343 2.103 759

96,1 97,3 97,0 95,7 97,1 97,7 93,1 88,5 96,7 97,4

3.052 4.020 2.405 915 1.314 1.363 1.323 1.518 2.175 779

100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0

108

0,6

0

0,0

17

0,1

641

3,4

766

4,1

2.889

15,3

8.642

45,8

6.564

34,8

0

0,0

3

0,0

18.098

95,9

18.864

100,0

TABEL 36 JUMLAH PESERTA KB BARU DAN KB AKTIF MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

JUMLAH PUS

1

2

3

4

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN DUMAI BARAT PURNAMA BUKIT KAPUR SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT PURNAMA BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA)

PESERTA KB AKTIF

PESERTA KB BARU JUMLAH

%

JUMLAH

%

5

6

7

8

8.676 11.414 6.796 2.189 3.697 3.346 3.779 4.306 6.141 2.223

3.052 4.020 2.405 915 1.314 1.363 1.323 1.518 2.175 779

35,2 35,2 35,4 41,8 35,5 40,7 35,0 35,3 35,4 35,0

6.226 9.375 4.853 1.575 3.118 2.360 2.701 3.123 4.378 1.593

71,8 82,1 71,4 72,0 84,3 70,5 71,5 72,5 71,3 71,7

52.567

18.864

35,9

39.302

74,8

Sumber : Seksi Kesehatan Keluarga Tahun 2016

p

TABEL 37 BAYI BERAT BADAN LAHIR RENDAH (BBLR) MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO 1

KECAMATAN

PUSKESMAS

2

3

JUMLAH LAHIR HIDUP

L

BAYI BARU LAHIR DITIMBANG P L+P

BBLR P

L

L+P

L

P

L+P

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

4

5

6

7

8

9

10

11

12

13

14

15

16

17

18

1

DUMAI KOTA

DUMAI KOTA

700

659

1.359

96,21

1.290

94,92

6

0,9

5

0,8

11

0,9

2

DUMAI TIMUR

JAYA MUKTI

928

860

1.788

876

94,40

881

102,44

1.757

98,27

5

0,6

3

0,3

8

0,5

3

DUMAI SELATAN

BUMI AYU

553

511

1.064

532

96,20

495

96,87

1.027

96,52

6

1,1

4

0,8

10

1,0

0 BUKIT TIMAH

177

166

343

164

92,66

153

92,17

317

92,42

7

4,3

5

3,3

12

3,8

4

656

93,71

634

5

DUMAI BARAT

DUMAI BARAT

296

283

579

286

96,62

288

101,77

574

99,14

7

2,4

4

1,4

11

1,9

6

PURNAMA

PURNAMA

271

253

524

277

102,21

242

95,65

519

99,05

7

2,5

4

1,7

11

2,1

7

BUKIT KAPUR

BUKIT KAPUR

307

285

592

254

82,74

257

90,18

511

86,32

14

5,5

8

3,1

22

4,3

352

322

674

223

63,35

219

68,01

442

65,58

10

4,5

9

4,1

19

4,3

506

456

962

459

90,71

408

89,47

867

90,12

13

2,8

5

1,2

18

2,1

181

167

348

176

97,24

163

97,60

339

97,41

6

3,4

2

1,2

8

2,4

4.271

3.962

8.233

94,4

7.643

92,8

81

2,1

49

1,3

130

1,7

8 9

0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN

10 MEDANG KAMPAI

MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA) Sumber : Seksi Kesehatan Keluarga Tahun 2016

3.903

91,4

3.740

TABEL 38 CAKUPAN KUNJUNGAN NEONATAL MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

1

2

3

KUNJUNGAN NEONATAL 1 KALI (KN1) L P L+P

JUMLAH LAHIR HIDUP

KUNJUNGAN NEONATAL 3 KALI (KN LENGKAP) L P L+P

L

P

L +P

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

4

5

6

7

8

9

10

11

12

13

14

15

16

17

18

1

DUMAI KOTA

DUMAI KOTA

700

659

1.359

656

93,7

634

96,2

1.290

94,9

648

92,6

629

95,4

1.277

94,0

2

DUMAI TIMUR

JAYA MUKTI

928

860

1.788

876

94,4

881

102,4

1.757

98,3

874

94,2

880

102,3

1.754

98,1

3

DUMAI SELATAN

BUMI AYU

553

511

1.064

532

96,2

495

96,9

1.027

96,5

522

94,4

487

95,3

1.009

94,8

0 BUKIT TIMAH

177

166

343

164

92,7

153

92,2

317

92,4

155

87,6

151

91,0

306

89,2

4 5

DUMAI BARAT

DUMAI BARAT

296

283

579

286

96,6

288

101,8

574

99,1

284

95,9

285

100,7

569

98,3

6

PURNAMA

PURNAMA

271

253

524

277

102,2

242

95,7

519

99,0

268

98,9

238

94,1

506

96,6

7

BUKIT KAPUR

BUKIT KAPUR

307

285

592

254

82,7

257

90,2

511

86,3

249

81,1

255

89,5

504

85,1

352

322

674

223

63,4

219

68,0

442

65,6

221

62,8

217

67,4

438

65,0

506

456

962

459

90,7

408

89,5

867

90,1

453

89,5

403

88,4

856

89,0

181

167

348

176

97,2

163

97,6

339

97,4

171

94,5

161

96,4

332

95,4

4.271

3.962

8.233

3.903

91,4

3.740

94,4

7.643

92,8

3.845

90,0

3.706

93,5

7.551

91,7

8 9

0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN

10 MEDANG KAMPAI

MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA) Sumber : Seksi Kesehatan Keluarga Tahun 2016

TABEL 39 JUMLAH BAYI YANG DIBERI ASI EKSKLUSIF MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

1

2

3

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT DUMAI BARAT PURNAMA PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA)

JUMLAH BAYI 0-6 BULAN L

P

4

5

L+P 6

JUMLAH BAYI YANG DIBERI ASI EKSKLUSIF USIA 0-6 BULAN L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % 7

8

9

10

11

12

606 580 453 143 72 108 274 116 256 168

569 591 405 152 71 114 266 124 210 154

1.175 1.171 858 295 143 222 540 240 466 322

486 259 372 125 40 67 228 89 209 141

80,2 44,7 82,1 87,4 55,6 62,0 83,2 76,7 81,6 83,9

453 354 324 125 43 82 225 94 168 134

79,6 59,9 80,0 82,2 60,6 71,9 84,6 75,8 80,0 87,0

939 613 696 250 83 149 453 183 377 275

79,9 52,3 81,1 84,7 58,0 67,1 83,9 76,3 80,9 85,4

2.776

2.656

5.432

2.016

72,6

2.002

75,4

4.018

73,97

Sumber : Seksi Gizi dan Peran Serta Masyarakat Tahun 2016

TABEL 40 CAKUPAN PELAYANAN KESEHATAN BAYI MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO 1

KECAMATAN 2

3

PELAYANAN KESEHATAN BAYI

JUMLAH BAYI

PUSKESMAS

L

P

L+P

L

P

L+P

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

4

5

6

7

8

9

10

11

12

1

DUMAI KOTA

DUMAI KOTA

700

659

1.359

597

85,3

572

86,8

1.169

86,0

2

DUMAI TIMUR

JAYA MUKTI

928

860

1.788

697

75,1

722

84,0

1.419

79,4

3

DUMAI SELATAN

BUMI AYU

553

511

1.064

530

95,8

449

87,9

979

92,0

0 BUKIT TIMAH

177

166

343

171

96,6

141

84,9

312

91,0

4 5

DUMAI BARAT

DUMAI BARAT

296

283

579

273

92,2

255

90,1

528

91,2

6

PURNAMA

PURNAMA

271

253

524

241

88,9

207

81,8

448

85,5

7

BUKIT KAPUR

BUKIT KAPUR

307

285

592

246

80,1

237

83,2

483

81,6

352

322

674

268

76,1

313

97,2

581

86,2

506

456

962

406

80,2

377

82,7

783

81,4

181

167

348

165

91,2

159

95,2

324

93,1

4.271

3.962

8.233

3.594

84,1

3.432

87

7.026

85,3

8 9

0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN

10 MEDANG KAMPAI

MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA) Sumber : Seksi Kesehatan Keluarga Tahun 2016

TABEL 41 CAKUPAN DESA/KELURAHAN UNIVERSAL CHILD IMMUNIZATION (UCI) MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO 1

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

KECAMATAN 2

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN DUMAI BARAT PURNAMA BUKIT KAPUR SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA)

PUSKESMAS

JUMLAH DESA/KELURAHAN

DESA/KELURAHAN UCI

% DESA/KELURAHAN UCI

3

4

5

6

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT PURNAMA BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI

5 5 3 2 2 2 2 3 5 4

5 5 3 2 2 2 2 3 5 4

100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0

33

33

100,0

Sumber : Seksi Surveilans dan Kesehatan matra Dinas kesehatan Kota Dumai Tahun 2016

TABEL 42 CAKUPAN IMUNISASI HEPATITIS B < 7 HARI DAN BCG PADA BAYI MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 BAYI DIIMUNISASI NO

1

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

KECAMATAN

2

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN

PUSKESMAS

3

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT DUMAI BARAT PURNAMA PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA)

JUMLAH LAHIR HIDUP

Hb < 7 hari P

L

L+P

BCG P

L

L+P

L

P

L+P

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

4

5

6

7

8

9

10

11

12

13

14

15

16

17

18

700 928 553 177 296 271 307 352 506 181

659 860 511 166 283 253 285 322 456 167

1359 1788 1064 343 579 524 592 674 962 348

668 878 576 176 270 323 281 269 489 188

95,43 94,61 104,16 99,44 91,22 119,19 91,53 76,42 96,64 103,87

678 866 560 159 299 315 272 148 435 170

102,88 100,70 109,59 95,78 105,65 124,51 95,44 45,96 95,39 101,80

1346 1744 1136 335 569 638 553 417 924 358

99,04 97,54 106,77 97,67 98,27 121,76 93,41 61,87 96,05 102,87

658 895 594 168 271 285 271 280 475 170

94,00 96,44 107,41 94,92 91,55 105,17 88,27 79,55 93,87 93,92

662 867 572 162 304 263 284 241 420 170

100,46 100,81 111,94 97,59 107,42 103,95 99,65 74,84 92,11 101,80

1320 1762 1166 330 575 548 555 521 895 340

97,13 98,55 109,59 96,21 99,31 104,58 93,75 77,30 93,04 97,70

4271

3962

8233

4118

96,42

3902

98,49

8020

97,41

4067

95,22

3945

99,57

8012

97,32

Sumber : Seksi Surveilans dan Kesehatan matra Dinas kesehatan Kota Dumai Tahun 2016

TABEL 43 CAKUPAN IMUNISASI DPT-HB/DPT-HB-Hib, POLIO, CAMPAK, DAN IMUNISASI DASAR LENGKAP PADA BAYI MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 BAYI DIIMUNISASI NO

1

KECAMATAN

2

PUSKESMAS

3

JUMLAH BAYI (SURVIVING INFANT)

POLIO 4a P

DPT-HB3/DPT-HB-Hib3 L

P

L+P

L

CAMPAK L+P

L

IMUNISASI DASAR LENGKAP

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

4

5

6

7

8

9

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

27

28

29

30

1 DUMAI KOTA

DUMAI KOTA

700

659

1.359

631

90,14

665

100,91

1.296

95,36

616

88,00

623

94,54

1.239

91,17

642

91,7143

669

101,517

1.311

96,468

584

83,43

612

92,87

1.196

88,01

2 DUMAI TIMUR

JAYA MUKTI

928

860

1.788

865

93,21

862

100,23

1.727

96,59

820

88,36

802

93,26

1.622

90,72

930

100,216

867

100,814

1.797

100,503

896

96,55

851

98,95

1.747

97,71

3 DUMAI SELATAN

BUMI AYU

553

511

1.064

558

100,90

514

100,59

1.072

100,75

520

94,03

483

94,52

1.003

94,27

500

90,4159

465

90,998

965

90,6955

503

90,96

464

90,80

967

90,88

40

BUKIT TIMAH

177

166

343

173

97,74

166

100,00

339

98,83

184

103,95

156

93,98

340

99,13

169

95,4802

166

100

335

97,6676

168

94,92

165

99,40

333

97,08

5 DUMAI BARAT

DUMAI BARAT

296

283

579

280

94,59

297

104,95

577

99,65

267

90,20

301

106,36

568

98,10

291

98,3108

285

100,707

576

99,4819

267

90,20

279

98,59

546

94,30

6 PURNAMA

PURNAMA

271

253

524

323

119,19

338

133,60

661

126,15

293

108,12

306

120,95

599

114,31

261

96,31

269

106,324

530

101,145

238

87,82

257

101,58

495

94,47

7 BUKIT KAPUR

BUKIT KAPUR

307

285

592

277

90,23

277

97,19

554

93,58

270

87,95

264

92,63

534

90,20

286

93,1596

277

97,193

563

95,1014

273

88,93

270

94,74

543

91,72

80

BUKIT KAYU KAPUR

352

322

674

295

83,81

251

77,95

546

81,01

269

76,42

235

72,98

504

74,78

318

90,3409

275

85,4037

593

87,9822

319

90,63

274

85,09

593

87,98

9 SUNGAI SEMBILAN

SUNGAI SEMBILAN

506

456

962

512

101,19

471

103,29

983

102,18

489

96,64

445

97,59

934

97,09

481

95,0593

493

108,114

974

101,247

483

95,45

492

107,89

975

101,35

MEDANG KAMPAI

181

167

348

181

100,00

177

105,99

358

102,87

188

103,87

171

102,40

359

103,16

193

106,63

180

107,784

373

107,184

185

102,21

176

105,39

361

103,74

4.271

3.962

8.233

4.095

96

4.018

101

8.113

99

3.916

91,6881

3.786

95,5578

7.702

93,5503

4.071

95,3173

3.946

99,5962

8.017

97,3764

3.916

91,6881

3.840

96,9207

7.756

94,2062

10 MEDANG KAMPAI JUMLAH (KAB/KOTA)

Sumber : Seksi Surveilans dan Kesehatan matra Dinas kesehatan Kota Dumai Tahun 2016 Keterangan: a = khusus provinsi yang menerapkan 3 dosis polio maka diisi dengan polio 3

TABEL 44 CAKUPAN PEMBERIAN VITAMIN A PADA BAYI DAN ANAK BALITA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO 1

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

KECAMATAN 2

PUSKESMAS 3

JUMLAH BAYI L

P

L+P

4

5

6

DUMAI KOTA DUMAI KOTA 700 DUMAI TIMUR JAYA MUKTI 928 DUMAI SELATAN BUMI AYU 553 0 BUKIT TIMAH 177 DUMAI BARAT DUMAI BARAT 296 PURNAMA PURNAMA 271 BUKIT KAPUR BUKIT KAPUR 307 0 BUKIT KAYU KAPUR 352 SUNGAI SEMBILANSUNGAI SEMBILAN 506 MEDANG KAMPAI MEDANG KAMPAI 181

JUMLAH (KAB/KOTA)

4.271

BAYI 6-11 BULAN MENDAPAT VIT A L P % % S Ʒ S 7

659 860 511 166 283 253 285 322 456 167

1.359 1.788 1.064 343 579 524 592 674 962 348

324 422 253 77 121 65 139 140 227 86

3.962

8.233

1.854

8

46,29 45,47 45,75 43,50 40,88 23,99 45,28 39,77 44,86 47,51

9

306 391 235 74 117 59 140 128 211 80

43,41 1.741

10

46,43 45,47 45,99 44,58 41,34 23,32 49,12 39,75 46,27 47,90

JUMLAH

L+P S

%

L

P

11

12

13

14

ANAK BALITA (12-59 BULAN) MENDAPAT VIT A L P L+P % % S S 15

16

17

18

19

JUMLAH

L+P S

%

L

P

L+P

20

21

22

23

24

BALITA (6-59 BULAN) MENDAPAT VIT A L P % % S S 25

26

27

28

L+P S

%

29

30

630 813 488 151 238 124 279 268 438 166

46,36 45,47 45,86 44,02 41,11 23,66 47,13 39,76 45,53 47,70

2.909 3.855 2.298 737 1.228 1.126 1.276 1.473 2.101 753

2.735 3.571 2.124 687 1.177 1.051 1.183 1.329 1.894 693

5.644 7.426 4.422 1.424 2.405 2.177 2.459 2.802 3.995 1.446

2.639 3.484 2.087 632 1.095 772 1.199 1.323 2.039 718

90,72 90,38 90,82 85,75 89,17 68,56 93,97 89,82 97,05 95,35

2.490 3.273 1.940 610 1.094 761 1.164 1.182 1.801 664

91,04 91,65 91,34 88,79 92,95 72,41 98,39 88,94 95,09 95,82

5.129 6.757 4.027 1.242 2.189 1.533 2.363 2.505 3.840 1.382

90,88 90,99 91,07 87,22 91,02 70,42 96,10 89,40 96,12 95,57

3.609 4.783 2.851 914 1.524 1.397 1.583 1.825 2.607 934

3.394 4.431 2.635 853 1.460 1.304 1.468 1.651 2.350 860

7.003 9.214 5.486 1.767 2.984 2.701 3.051 3.476 4.957 1.794

2.963 3.906 2.340 709 1.216 837 1.338 1.463 2.266 804

82,10 81,66 82,08 77,57 79,79 59,91 84,52 80,16 86,92 86,08

2.796 3.664 2.175 684 1.211 820 1.304 1.310 2.012 744

82,38 82,69 82,54 80,19 82,95 62,88 88,83 79,35 85,62 86,51

5.759 7.570 4.515 1.393 2.427 1.657 2.642 2.773 4.278 1.548

82,24 82,16 82,30 78,83 81,33 61,35 86,59 79,78 86,30 86,29

43,94 3.595

43,67

17.756

16.444

34.200

15.988

90,04

14.979

91,09

30.967

90,55

22.027

20.406

42.433

17.842

81,00

16.720

81,94

34.562

81,45

Sumber : Seksi Gizi dan Peran Serta Masyarakat Tahun 2016 Keterangan: Pelaporan pemberian vitamin A dilakukan pada Februari dan Agustus, maka perhitungan bayi 6-11 bulan yang mendapat vitamin A dalam setahun dihitung dengan mengakumulasi bayi 6-11 bulan yang mendapat vitamin A di bulan Februari dan yang mendapat vitamin A di bulan Agustus

TABEL 45 JUMLAH ANAK 0-23 BULAN DITIMBANG MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO

1

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

KECAMATAN

2

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN

PUSKESMAS

3

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT DUMAI BARAT PURNAMA PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA)

ANAK 0-23 BULAN (BADUTA) DITIMBANG JUMLAH (D) % (D/S)

JUMLAH BADUTA DILAPORKAN (S)

BGM P

L

JUMLA H 13

JUMLA H 15

L+P JUMLA H 17

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

4

5

6

7

8

9

10

11

12

1.400 1.856 1.106 354 591 543 615 1.065 1.012 363

1.317 1.720 1.023 331 567 505 569 974 912 333

2.717 3.576 2.129 685 1.158 1.048 1.184 2.039 1.924 696

1.238 1.676 938 335 436 323 532 763 1.005 340

1.180 1.542 877 314 437 304 518 712 897 318

2.418 3.218 1.815 649 873 627 1.050 1.475 1.902 658

88,4 90,3 84,8 94,6 73,8 59,5 86,5 71,6 99,3 93,7

89,6 90 86 95 77 60 91 73 98 95

89,0 90,0 85,3 94,7 75,4 59,8 88,7 72,3 98,9 94,5

1 5 3 2 2 2 2 2 3 0

0,1 0,3 0,3 0,6 0,5 0,6 0,4 0,3 0,3 0,0

2 3 4 1 2 2 3 1 4 3

0,2 0,2 0,5 0,3 0,5 0,7 0,6 0,1 0,4 0,9

3 8 7 3 4 4 5 3 7 3

0,1 0,2 0,4 0,5 0,5 0,6 0,5 0,2 0,4 0,5

8.905

8.251

17.156

7.586

7.099

14.685

85,2

86

85,6

22

0,3

25

0,4

47

0,3

Sumber : Seksi Gizi dan Peran Serta Masyarakat Tahun 2016

% 14

% 16

% 18

TABEL 46 CAKUPAN PELAYANAN ANAK BALITA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 ANAK BALITA (12-59 BULAN) NO

1

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

KECAMATAN

2

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN

PUSKESMAS

3

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT DUMAI BARAT PURNAMA PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA)

MENDAPAT PELAYANAN KESEHATAN (MINIMAL 8 KALI)

JUMLAH

L

P

L+P

L

P

L+P

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

4

5

6

7

8

9

10

11

12

2.909 3.855 2.298 737 1.228 1.126 1.276 1.473 2.101 753

2.735 3.571 2.124 687 1.177 1.051 1.183 1.329 1.894 693

5.644 7.426 4.422 1.424 2.405 2.177 2.459 2.802 3.995 1.446

2.300 2.973 2.046 687 1.096 962 955 1.155 1.783 660

79,1 77,1 89,0 93,2 89,3 85,4 74,8 78,4 84,9 87,6

2.375 3.525 1.973 589 1.136 882 959 1.256 1.618 557

86,8 98,7 92,9 85,7 96,5 83,9 81,1 94,5 85,4 80,4

4.675 6.498 4.019 1.276 2.232 1.844 1.914 2.411 3.401 1.217

82,8 87,5 90,9 89,6 92,8 84,7 77,8 86,0 85,1 84,2

17.756

16.444

34.200

14.617

82,3

14.870

90,4

29.487

86,2

Sumber : Seksi Gizi dan Peran Serta Masyarakat Tahun 2016

TABEL 47 JUMLAH BALITA DITIMBANG MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 BALITA NO

1

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

KECAMATAN

2

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN

PUSKESMAS

3

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT DUMAI BARAT PURNAMA PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA)

DITIMBANG

JUMLAH BALITA DILAPORKAN (S)

JUMLAH (D)

% (D/S)

BGM P

L

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

4

5

6

7

8

9

10

11

12

JUMLA H 13

% 14

JUMLA H 15

L+P % 16

JUMLA H 17

% 18

3.609 4.783 2.851 914 1.524 1.397 1.583 1.825 2.607 934

3.394 4.431 2.635 853 1.460 1.304 1.468 1.651 2.350 860

7.003 9.214 5.486 1.767 2.984 2.701 3.051 3.476 4.957 1.794

3.248 4.288 2.477 861 1.274 863 1.376 1.384 2.520 887

3.078 3.999 2.336 821 1.262 815 1.344 1.328 2.264 822

6.326 8.287 4.813 1.682 2.536 1.678 2.720 2.712 4.784 1.709

90,0 89,7 86,9 94,2 83,6 61,8 86,9 75,8 96,7 95,0

90,7 90 89 96 86 63 92 80 96 96

90,3 89,9 87,7 95,2 85,0 62,1 89,2 78,0 96,5 95,3

7 13 17 8 2 2 4 10 21 6

0,2 0,3 0,7 0,9 0,2 0,2 0,3 0,7 0,8 0,7

11 7 23 14 3 5 9 11 23 11

0,4 0,2 1,0 1,7 0,2 0,6 0,7 0,8 1,0 1,3

18 20 40 22 5 7 13 21 44 17

0,3 0,2 0,8 1,3 0,2 0,4 0,5 0,8 0,9 1,0

22.027

20.406

42.433

19.178

18.069

37.247

87,1

89

87,8

90

0,5

117

0,6

207

0,6

Sumber : Seksi Gizi dan Peran Serta Masyarakat Tahun 2016

TABEL 48 CAKUPAN KASUS BALITA GIZI BURUK YANG MENDAPAT PERAWATAN MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

1

2

3

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT DUMAI BARAT PURNAMA PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA)

KASUS BALITA GIZI BURUK MENDAPAT PERAWATAN L P

JUMLAH DITEMUKAN L

P

L+P

4

5

6

-

1

1

2

8

3

2

% 7

-

-

Sumber : Seksi Gizi dan Peran Serta Masyarakat Tahun 2016

S

1 -

3

1

0,0 100,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 100,0

S 9

2 2

L+P

%

S

10

11

0,0 100,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 100,0

% 12

3 3

0,0 100,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 100,0

TABEL 49 CAKUPAN PELAYANAN KESEHATAN (PENJARINGAN) SISWA SD & SETINGKAT MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO

KECAMATAN

MURID KELAS 1 SD DAN SETINGKAT MENDAPAT PELAYANAN KESEHATAN (PENJARINGAN)

JUMLAH

PUSKESMAS

L

P

SD DAN SETINGKAT MENDAPAT PELAYANAN KESEHATAN (PENJARINGAN)

%

13

14

15

10 25 8 7 3 7 9 10 23 7

10 25 8 7 3 7 9 10 23 7

L+P JUMLAH

L 1

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

2

3

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT DUMAI BARAT PURNAMA PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA)

P

4

5

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

6

7

8

9

10

11

12

389 921 282 189 168 252 279 299 455 191

347 831 237 153 128 222 271 261 455 178

736 1.752 519 342 296 474 550 560 910 369

373 921 267 178 158 246 279 282 425 176

95,9 100,0 94,7 94,2 94,0 97,6 100,0 94,3 93,4 92,1

337 831 227 145 121 216 271 250 431 164

97,1 100,0 95,8 94,8 94,5 97,3 100,0 95,8 94,7 92,1

710 1.752 494 323 279 462 550 532 856 340

96,5 100,0 95,2 94,4 94,3 97,5 100,0 95,0 94,1 92,1

3.425

3.083

6.508

3.305

96,5

2.993

97,1

6.298

96,8

CAKUPAN PENJARINGAN KESEHATAN SISWA SD & SETINGKAT Sumber: Seksi Pelayanan Kesehatan Dasar 2016

L+P

96,5

97,1

96,8

109

100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 109

100,00

TABEL 50 PELAYANAN KESEHATAN GIGI DAN MULUT MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO 1

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

KECAMATAN

PUSKESMAS

2

3

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT DUMAI BARAT PURNAMA PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/ KOTA) Sumber: Seksi Pelayanan Kesehatan Dasar 2016

PELAYANAN KESEHATAN GIGI DAN MULUT PENCABUTAN GIGI RASIO TUMPATAN/ TUMPATAN GIGI TETAP TETAP PENCABUTAN 4

5

355 563 0 29 452 26 21 146 48 38 1.678

6

461 109 31 28 320 201 118 428 197 201

0,8 5,2 0,0 1,0 1,4 0,1 0,2 0,3 0,2 0,2

2.094

0,8

TABEL 51 PELAYANAN KESEHATAN GIGI DAN MULUT PADA ANAK SD DAN SETINGKAT MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 UPAYA KESEHATAN GIGI SEKOLAH NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

1

2

3

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

DUMAI KOTA DUMAI KOTA DUMAI TIMUR JAYA MUKTI DUMAI SELATAN BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT DUMAI BARAT PURNAMA PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILANSUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/ KOTA) Sumber: Seksi Promkes tahun 2016

JUMLAH JUMLAH SD/MI DGN SIKAT GIGI SD/MI MASSAL 4

5

10 26 8 7 2 7 9 10 23 7 109

3 4 1

%

JUMLAH SD/MI MENDAPAT YAN. GIGI

%

6

7

8

2 7 1 10 23 7

30,0 15,4 12,5 0,0 100,0 100,0 11,1 100,0 100,0 100,0

58

53,2

-

3 4 1

JUMLAH MURID SD/MI

PERLU PERAWATAN

MENDAPAT PERAWATAN

L

P

L+P

L

%

P

%

L+P

%

L

P

L+P

L

%

P

%

L+P

%

9

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

2 7 1 10 23 7

30,0 15,4 12,5 0,0 100,0 100,0 11,1 100,0 100,0 100,0

2.457 4.660 2.230 1.062 171 256 1.493 1.805 2.173 790

2.164 4.536 1.851 1.001 172 224 1.398 1.719 2.255 679

4.621 9.196 4.081 2.063 343 480 2.891 3.524 4.428 1.469

58

53,2

17.097

15.999

33.096

-

MURID SD/MI DIPERIKSA

75 46 16 20 250 24 783

3,1 1,0 0,7 1,9 0,0 0,0 16,7 0,0 1,1 99,1

102 33 13 12 263 35 669

4,7 0,7 0,7 1,2 0,0 0,0 18,8 0,0 1,6 98,5

177 79 29 32 513 59 1.452

3,8 0,9 0,7 1,6 0,0 0,0 17,7 0,0 1,3 98,8

1.214

7,1

1.127

7,0

2.341

7,1

75 86 17 48 250 24 779

102 95 8 52 263 35 664

177 181 25 100 513 59 1.443

1.279

1.219

2.498

45 35 7 173 24 775

60,0 40,7 0,0 14,6 0,0 0,0 69,2 0,0 100,0 99,5

1.059

82,8

-

44 47 3 181 35 661

43,1 49,5 0,0 5,8 0,0 0,0 68,8 0,0 100,0 99,5

10 354 59 1.436

50,3 45,3 0,0 10,0 0,0 0,0 69,0 0,0 100,0 99,5

971

79,7

2.030

81,3

-

89 82 -

TABEL 52 CAKUPAN PELAYANAN KESEHATAN USIA LANJUT MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 USILA (60TAHUN+) NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

1

2

3

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT DUMAI BARAT PURNAMA PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA) Sumber : Seksi Kesehatan Keluarga Tahun 2016

JUMLAH

MENDAPAT PELAYANAN KESEHATAN

L

P

L+P

L

%

P

%

L+P

%

4

5

6

7

8

9

10

11

12

1.234 1.634 975 313 521 477 541 624 891 319

1.160 1.515 900 292 499 446 501 564 803 294

2.394 3.149 1.875 605 1.020 923 1.042 1.188 1.694 613

1.143 1.490 814 269 577 495 491 604 806 307

92,63 91,19 83,49 85,94 110,75 103,77 90,76 96,79 90,46 96,24

1.094 1.447 944 297 377 371 485 512 783 267

94,31 95,51 104,89 101,71 75,55 83,18 96,81 90,78 97,51 90,82

2.237 2.937 1.758 566 954 866 976 1.116 1.589 574

93,44 93,27 93,76 93,55 93,53 93,82 93,67 93,94 93,80 93,64

7.529

6.974

14.503

6.996

92,92

6.577

94,31

13.573

93,59

TABEL 53 CAKUPAN JAMINAN KESEHATAN PENDUDUK MENURUT JENIS JAMINAN DAN JENIS KELAMIN KOTA DUMAI TAHUN 2016 PESERTA JAMINAN KESEHATAN NO

JENIS JAMINAN KESEHATAN

1

1

2

Jaminan Kesehatan Nasional

L

JUMLAH P

L+P

L

% P

L+P

3

4

5

6

7

8

72.488

68.989

141.477

44,10

45,30

44,68

1.1 Penerima Bantuan Iuran (PBI) APBN

30.369

28.612

58.981

18,47

18,79

18,63

1.2 PBI APBD

33.597

32.099

65.696

20,44

21,08

20,75

1.3 Pekerja penerima upah (PPU)

6.522

6.021

12.543

3,97

3,95

3,96

1.4 Pekerja bukan penerima upah (PBPU)/mandiri

1.286

1.304

2.590

0,78

0,86

0,82

714

953

1.667

0,43

0,63

0,53

1.5 Bukan pekerja (BP) 2

Jamkesda

0

0

0

0,00

0,00

0,00

3

Asuransi Swasta

0

0

0

0,00

0,00

0,00

4

Asuransi Perusahaan

0

0

0

0,00

0,00

0,00

72.488

68.989

141.477

44,10

45,30

44,68

JUMLAH (KAB/KOTA)

Sumber: 1. BPJS Kesehatan Cabang Dumai Tahun 2016 2. Seksi Bina Rumah Sakit & Jaminan Kesehatan tahun 2016

TABEL 54 JUMLAH KUNJUNGAN RAWAT JALAN, RAWAT INAP, DAN KUNJUNGAN GANGGUAN JIWA DI SARANA PELAYANAN KESEHATAN KOTA DUMAI TAHUN 2016 JUMLAH KUNJUNGAN NO

SARANA PELAYANAN KESEHATAN

1

2

1 Puskesmas Dumai Kota 2 Puskesmas Jaya Mukti 3 Puskesmas Bumi Ayu 4 Puskesmas Bukit Timah 5 Puskesmas Dumai Barat 6 Puskesmas Purnama 7 Puskesmas Bukit Kapur 8 Puskesmas Bukit Kayu Kapur 9 Puskesmas Sungai Sembilan 10 Puskesmas Medang Kampai SUB JUMLAH I 1 RSUD Kota Dumai 2 RS. Pertamina 3 RS. Bhayangkara

RAWAT JALAN

KUNJUNGAN GANGGUAN JIWA

RAWAT INAP

JUMLAH

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

3

4

5

6

7

8

9

10

SUB JUMLAH III JUMLAH (KAB/KOTA)

15.626 16.676 32.302 12.407 19.734 32.141 13.529 20.456 33.985 4.268 5.876 10.144 11.484 17.127 28.611 6.145 8.045 14.190 10.198 12.256 22.454 7.747 10.370 18.117 14.335 21.909 36.244 4.686 6.628 11.314 100.425 139.077 239.502 47.348 43.861 91.209 16.172 14.982 31.154 2.522 2.336 4.858 0 66.042 61.179 127.221 0 0 0 0 0 166.467 200.256 366.723

JUMLAH PENDUDUK KAB/KOTA

164.386

152.282

316.668

164.386

152.282

316.668

101,3

131,5

115,8

4,1

6,3

5,2

SUB JUMLAH II 1 Sarana Yankes lainnya (sebutkan)

CAKUPAN KUNJUNGAN (%) Sumber : 1. Bidang Pelayanan Kesehatan Tahun 2016 2. Puskesmas SeKota Dumai Tahun 2016 3. Rumah Sakit se Kota Dumai Tahun 2016

Catatan : Puskesmas non rawat inap hanya melayani kunjungan rawat jalan

0 0 0 0 0 0 185 0 190 60 435 5.857 403 20

0 0 0 0 0 0 287 0 261 102 650 8.554 374 18

6.280

8.946

0 6.715

0 9.596

0 0 0 0 0 0 472 0 451 162 1.085 14.411 777 38 0 15.226 0 0 0 16.311

L+P 11

137 143 21 49 95 117 64 11 46 5 688 75 0 0

112 74 10 39 24 68 26 7 15 5 380 62 0 0

75

62

0 763

0 442

249 217 31 88 119 185 90 18 61 10 1.068 137 0 0 0 137 0 0 0 1.205

TABEL 55 ANGKA KEMATIAN PASIEN DI RUMAH SAKIT KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO

NAMA RUMAH SAKITa

JUMLAH TEMPAT TIDUR

1

2

3

1 RSUD Kota Dumai 2 RS. Pertamina 3 RS. Bhayangkara KABUPATEN/KOTA

PASIEN KELUAR (HIDUP + MATI)

PASIEN KELUAR MATI

PASIEN KELUAR MATI ≥ 48 JAM DIRAWAT

GDR

NDR

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

4

5

6

7

8

9

10

11

12

13

14

15

16

17

18

251 35 20

5.857 403 20

8.554 374 18

14.411 777 38

277 5 -

257 4 -

534 9 -

131 3 -

122 2 -

253 5 -

47,3 12,4 -

30,0 10,7 -

37,1 11,6 -

22,4 7,4 -

14,3 5,3 -

17,6 6,4 -

306

6.280

8.946

15.226

282

261

543

134

124

258

44,9

29,2

35,7

21,3

13,9

16,9

Sumber : 1. Bidang Pelayanan Kesehatan Tahun 2016 2. RSUD Kota Dumai Tahun 2016 3. RSU Bhayangkara Kota Dumai Tahun 2016 4. RSU Pertamina Dumai Tahun 2016

TABEL 56 INDIKATOR KINERJA PELAYANAN DI RUMAH SAKIT KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO

NAMA RUMAH SAKITa

1

2

1 RSUD Kota Dumai 2 RS. Pertamina 3 RS. Bhayangkara KABUPATEN/KOTA

JUMLAH PASIEN KELUAR JUMLAH HARI JUMLAH LAMA DIRAWAT TEMPAT TIDUR (HIDUP + MATI) PERAWATAN 3

4

5

6

BOR (%)

BTO (KALI)

TOI (HARI)

ALOS (HARI)

7

8

9

10

251 35 20

14.411 777 38

69.698 2.139 76

54.635 2.569 76

76,08 16,74 1,04

57,4 22,2 1,9

1,5 13,7 190,1

306

15.226

71.913

57.280

64,4

49,8

2,6

Sumber : 1. Bidang Pelayanan Kesehatan Tahun 2016 2. RSUD Kota Dumai Tahun 2016 3. RSU Bhayangkara Kota Dumai Tahun 2016 4. RSU Pertamina Dumai Tahun 2016 Keterangan: a termasuk rumah sakit swasta

3,79 3,31 2,00 3,76

TABEL 57 PERSENTASE RUMAH TANGGA BERPERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT (BER-PHBS) MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 RUMAH TANGGA NO 1

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

KECAMATAN 2

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN DUMAI BARAT PURNAMA BUKIT KAPUR SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI

PUSKESMAS 3

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT PURNAMA BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA)

JUMLAH

JUMLAH DIPANTAU

% DIPANTAU

JUMLAH BER- PHBS

% BER- PHBS

4

5

6

7

8

14.446 18.637 11.177 3.553 6.050 5.442 6.771 6.846 9.918 3.643

560 7.548 898 195 2.440 270 330 1.456 4.445 760

3,9 40,5 8,0 5,5 40,3 5,0 4,9 21,3 44,8 20,9

141 4.121 337 180 1.150 102 119 977 3.091 267

25,2 54,6 37,5 92,3 47,1 37,8 36,1 67,1 69,5 35,1

86.483

18.902

21,86

10.485

55,47

Sumber : Bidang Kesehatan Masyarakat Tahun 2016

Dipantau

Ber-PHBS

7.548 4.445 3.091

4.121 560 141

898 337 195 180

2.440 1.150

270 119 102 330

1.456 977

760 267

TABEL 58 PERSENTASE RUMAH SEHAT MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

JUMLAH SELURUH RUMAH

1

2

3

4

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT DUMAI BARAT PURNAMA PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU SUNGAI SUNGAI MEDANG KAMPAI MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA)

2015 JUMLAH RUMAH MEMENUHI SYARAT RUMAH YANG (RUMAH SEHAT) BELUM MEMENUHI JUMLAH % SYARAT 5

6

7

2016 RUMAH DIBINA MEMENUHI RUMAH MEMENUHI SYARAT SYARAT (RUMAH SEHAT)

RUMAH DIBINA JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

8

9

10

11

12

13

10.326 13.070 8.357 2.440 4.258 2.959 5.253 6.705 6.662 2.578

8.785 11.520 6.622 619 4.161 2.030 4.280 5.636 3.115 2.154

85,08 88,14 79,24 25,37 97,72 68,60 81,48 84,06 46,76 83,55

1.541 1.550 1.735 1.821 97 929 973 1.069 3.708 424

477 980 124 330 97 929 95 222 350 -

30,95 63,23 7,15 18,12 100,00 100,00 9,76 20,77 9,44 0,00

261 738 90 284 14 478 15 166 224 0

54,72 75,31 72,58 86,06 14,43 51,45 15,79 74,77 64,00 0,00

9.046 12.258 6.712 903 4.175 2.508 4.295 5.802 3.339 2.154

87,60 93,79 80,32 37,01 98,05 84,76 81,76 86,53 50,12 83,55

62.608

48.922

78,14

13.847

3.604

26,03

2270

62,99

51.192

81,77

Sumber : Bidang Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Tahun 2016

TABEL 59 PENDUDUK DENGAN AKSES BERKELANJUTAN TERHADAP AIR MINUM BERKUALITAS (LAYAK) MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 BUKAN JARINGAN PERPIPAAN PERPIPAAN (PDAM,BPSPAM)

110 0 0 0 0 0 0 0 0 0

1 0 0 0 0 0 0 0 0 0

110 0 0 0 0 0 0 0 0 0

23361 10192 1259 2584 8818 420 18350 21119 345 722

44,699 14,82 3,08 19,59 39,60 2,08 80,60 81,42 0,93 5,39

316.668

9.680

40556

6280

26001

4717 18832

4408 17594

6238 24164

5380

19576

97

435

97

435

0

0

0

0

8790 35744

5759

23454

1

110

1

110

87170

27,527

29

30

31

32

33

%

1 0 0 0 0 0 0 0 0 0

28

JUMLAH

12.160 7.919 824 70 2458 0 0 23 0

27

JUMLAH PENDUDUK PENGGUNA

2.960 1989 180 14 612 0 0 4 0 0

JUMLAH SARANA

26

JUMLAH PENDUDUK PENGGUNA

2960 12160 2016 8025 182 834 16 77 2063 8349 0 0 0 0 8 33 1545 6266 0 0

JUMLAH SARANA

25

JUMLAH SARANA

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

24

JUMLAH PENDUDUK PENGGUNA

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

JUMLAH SARANA

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

23

JUMLAH PENDUDUK PENGGUNA

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

22

JUMLAH SARANA

0 0 435 0 0 0 0 0 0 0

JUMLAH PENDUDUK PENGGUNA

0 0 97 0 0 0 0 0 0 0

JUMLAH PENDUDUK PENGGUNA

JUMLAH SARANA

0 0 435 0 0 0 0 0 0 0

Sumber : Bidang Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Tahun 2016

JUMLAH PENDUDUK PENGGUNA

0 0 97 0 0 0 0 0 0 0

18

JUMLAH SARANA

298 2.273 0 6 2582 184 9342 4027 345 519

JUMLAH PENDUDUK PENGGUNA

68 562 0 1 904 69 2494 1049 70 163

JUMLAH PENDUDUK PENGGUNA

15

1770 2273 0 6 5628 184 9342 4097 345 519

JUMLAH SARANA

14

421 562 0 1 1389 69 2494 1069 70 163

JUMLAH PENDUDUK PENGGUNA

13

1450 0 0 601 0 0 9008 6535 0 0

JUMLAH SARANA

12

349 0 0 129 0 0 2257 1673 0 0

JUMLAH PENDUDUK PENGGUNA

11

17

21

MEMENUHI SYARAT

349 1450 0 0 0 0 131 601 0 0 0 0 2564 10306 1673 6475 0 0 0 0

16

20

MEMENUHI SYARAT

9343 0 0 1.907 3778 236 10.534 203

8

19

MEMENUHI SYARAT

2303 0 0 374 751 59 0 2736 0 57

7

JUMLAH SARANA

MEMENUHI SYARAT

PENAMPUNGAN AIR HUJAN

9.757 4.155 5.522 236 20.683 203

6

JUMLAH PENDUDUK PENGGUNA

MATA AIR TERLINDUNG

2.405 0 476 1373 59 0 5310 0 57

5

10

MEMENUHI SYARAT

TERMINAL AIR

52.263 68.761 40.942 13.189 22.270 20.157 22.766 25.939 36.993 13.388

4

9

MEMENUHI SYARAT

SUMUR BOR DENGAN POMPA

JUMLAH SARANA

JUMLAH (KAB/KOTA)

SUMUR GALI DENGAN POMPA

MEMENUHI SYARAT JUMLAH SARANA

3

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT DUMAI BARAT PURNAMA PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI MEDANG KAMPAI

JUMLAH PENDUDUK PENGGUNA

2

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN

PENDUDU K

JUMLAH PENDUDUK PENGGUNA

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

PUSKESMAS

JUMLAH SARANA

1

KECAMATAN

JUMLAH SARANA

SUMUR GALI TERLINDUNG

NO

PENDUDUK DENGAN AKSES BERKELANJUTAN TERHADAP AIR MINUM LAYAK

34

TABEL 60 PERSENTASE KUALITAS AIR MINUM DI PENYELENGGARA AIR MINUM YANG MEMENUHI SYARAT KESEHATAN KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

JUMLAH PENYELENGGARA AIR MINUM

1

2

3

4

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT DUMAI BARAT 0 PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA)

JUMLAH SAMPEL DIPERIKSA 5

MEMENUHI SYARAT (FISIK, BAKTERIOLOGI, DAN KIMIA) JUMLAH

%

6

7

0 1 1 0 0 0 1 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

3

0

0

0

Sumber : Bidang Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Tahun 2016 Ket

: Pada Tahun 2016, Dinas Kesehatan Kota Dumai tidak melakukan pemeriksaan sampel air pada penyelenggara air minum yang ada (PDAM, Pertamina dan Chevron), namun pemeriksaan sampel air dilakukan pada depot air minum, sumur bor yang airnya diperjualbelikan, pengusaha tahu dan perusahaan-perusahaan yang meminta sumber airnya diperiksa. (sebagaimana data terlampir pada lampiran tambahan)

TABEL 61 PENDUDUK DENGAN AKSES TERHADAP FASILITAS SANITASI YANG LAYAK (JAMBAN SEHAT) MENURUT JENIS JAMBAN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 JENIS SARANA JAMBAN

JUMLAH (KAB/KOTA)

316.668

53.491

247.907

53.727

Sumber : Bidang Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Tahun 2016

240.471

97,00

19

20

21

22

23

% PENDUDUK PENGGUNA

80,98

18

JUMLAH PENDUDUK PENGGUNA

1.660

15

JUMLAH SARANA

237

14

JUMLAH PENDUDUK PENGGUNA

2.050

13

46.622 94,41 59.321 100,00 39.626 100,00 3.504 93,42 21.633 99,91 12.250 95,31 19.553 89,94 20.739 100,00 11.197 87,41 6.026 99,93

JUMLAH SARANA

321

-

12

MEMENUHI SYARAT

% PENDUDUK PENGGUNA

9.027 12.864 8.136 897 4.283 4.004 4.934 5.348 2.852 1.382

11

JUMLAH PENDUDUK PENGGUNA

35 33 23 18 25

49.383 59.321 39.626 3.751 21.653 12.853 21.741 20.739 12.810 6.030

JUMLAH SARANA

47 41 37 25 57

9.488 12.864 8.136 965 4.283 2.666 5.088 5.348 3.250 1.403

CEMPLUNG

MEMENUHI SYARAT JUMLAH PENDUDUK PENGGUNA

10

100,00 95,59 66,67 0,00 0,00 60,00 77,27 61,54 72,00 72,09

JUMLAH SARANA

9

232 607 70 111 170 88 72 310

JUMLAH SARANA

8

26 62 15

JUMLAH PENDUDUK PENGGUNA

7

232 635 105 185 220 143 100 430

-

JUMLAH SARANA

6

26 67 21

% PENDUDUK PENGGUNA

5

% PENDUDUK PENGGUNA

4

52.263 68.761 40.942 13.189 22.270 20.157 22.766 25.939 36.993 13.388

JUMLAH PENDUDUK PENGGUNA

3

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT DUMAI BARAT PURNAMA PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI MEDANG KAMPAI

PLENGSENGAN

MEMENUHI SYARAT

JUMLAH PENDUDUK PENGGUNA

2

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN

MEMENUHI SYARAT JUMLAH SARANA

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

PUSKESMAS

JUMLAH PENDUDUK PENGGUNA

1

KECAMATAN

LEHER ANGSA

JUMLAH SARANA

NO

JUMLAH PENDUDUK

KOMUNAL

24

PENDUDUK DENGAN AKSES SANITASI LAYAK (JAMBAN SEHAT)

JUMLAH

25

%

16

17

234 203 81 168 55 103 70 445 796 352

1.548 775 567 704 238 411 360 1.735 3.343 1.927

157 101 35 196 22 99

770 403 159 778 84 321

49,74 52 0 0 0 0 44,17 44,84 2,513 16,66

136 266 32 60 19 95 292 155 20

849 1.080 128 263 87 445 1.210 624 86

32 201 1 22 159 123 20

180 818 5 148 631 495 86

21,20 75,74 3,91 0,00 0,00 0,00 33,26 52,15 79,33 100,00

47.804 61.149 39.701 3.504 21.633 12.361 20.030 22.236 11.848 6.743

91,47 88,93 96,97 26,57 97,14 61,32 87,98 85,72 32,03 50,37

26

2.507

11.608

610

2.515

21,67

1.075

4.772

558

2.363

49,52

247.009

78,00

TABEL 62 DESA YANG MELAKSANAKAN SANITASI TOTAL BERBASIS MASYARAKAT KOTA DUMAI TAHUN 2016 SANITASI TOTAL BERBASIS MASYARAKAT (STBM) NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

JUMLAH DESA/ KELURAHAN

1

2

3

4

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT DUMAI BARAT PURNAMA PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA)

5 5 3 2 2 2 2 3 5 4 33

DESA MELAKSANAKAN STBM

DESA STOP BABS (SBS)

DESA STBM

JUMLAH

%

JUMLAH

%

JUMLAH

%

5

6

7

8

9

10

5 5 3 2 2 2 2 3 5 3 32

Sumber : Bidang Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Tahun 2016

100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 75,00

2 1 0 0 0 0 0 0 0 0

40,00 20,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00

96,97

3

9,09

-

0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0

0,00

TABEL 63 PERSENTASE TEMPAT-TEMPAT UMUM MEMENUHI SYARAT KESEHATAN MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 TEMPAT-TEMPAT UMUM

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

JUMLAH (KAB/KOTA)

9 6 2 3 1 -

34 46 27 17 5 17 15 18 32 12

10 24 8 5 2 5 6 11 15 7

100,0 96,0 88,9 71,4 100,0 71,4 100,0 100,0 65,2 87,5

6 7 4 3 2 2 4 3 3 2

100,0 100,0 57,1 60,0 100,0 66,7 100,0 75,0 60,0 100,0

4 4 4 3 2 3 1 1 -

100,0 100,0 57,1 75,0 66,7 100,0 50,0 33,3 -

1 1 1 1 1 1 1 1 1 1

100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0

108

45

31

10

3

5

21

223

93

86,1

36

80,0

22

71,0

10

100,0

: Jumlah TTU belum termasuk TTU lainnya, seperti Masjid, Taman bermain dll. (TTU lainnya sebagaimana terlampir pada lampiran tambahan)

2 1 3

22

100,0

3 1 4

23

24

75,0 100,0 80,0

3 1 2 3 1 10

%

21

100,0 100,0 -

TEMPAT-TEMPAT UMUM

JUMLAH

20

4 1 -

JUMLAH

19

2 1 -

NON BINTANG

%

18

1 1 1 1 1 1 1 1 1 1

JUMLAH

17

4 4 7 4 3 3 2 3 1

BINTANG

%

16

JUMLAH

15

6 7 7 5 2 3 4 4 5 2

HOTEL

RUMAH SAKIT UMUM

%

14

JUMLAH

13

PUSKESMAS

%

12

JUMLAH

11

%

10

JUMLAH

9

SLTA

10 25 9 7 2 7 6 11 23 8

Sumber : Bidang Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Tahun 2016 Ket

8

SARANA KESEHATAN

SLTP JUMLAH

7

SD

%

6

JUMLAH TTU

5

NON BINTANG

4

HOTEL

BINTANG

3

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT DUMAI BARAT PURNAMA PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI MEDANG KAMPAI

PUSKESMAS

2

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN

SLTA

PUSKESMAS

SARANA KESEHATAN RUMAH SAKIT UMUM

1

KECAMATAN

SLTP

NO

SD

SARANA PENDIDIKAN

MEMENUHI SYARAT KESEHATAN SARANA PENDIDIKAN

%

YANG ADA

25

26

27

33,3 16,7 100,0 100,0 100,0 -

27 40 20 12 5 13 15 16 20 10

79,41 86,96 74,07 70,59 100,00 76,47 100,00 88,89 62,50 83,33

47,6

178

79,82

TABEL 64 TEMPAT PENGELOLAAN MAKANAN (TPM) MENURUT STATUS HIGIENE SANITASI KOTA DUMAI TAHUN 2016 TPM MEMENUHI SYARAT HIGIENE SANITASI NO 1

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

KECAMATAN

PUSKESMAS

2

3

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT DUMAI BARAT 0 PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA)

JUMLAH TPM 4

RUMAH DEPOT AIR MAKANAN JASA BOGA MAKAN/ MINUM JAJANAN RESTORAN (DAM) 5

215 194 91 52 125 84 32 33 67 60 953

6

7

8

TOTAL 9

TPM TIDAK MEMENUHI SYARAT HIGIENE SANITASI %

JASA BOGA

10

11

RUMAH DEPOT AIR MAKAN/ MINUM RESTORAN (DAM) 12

13

MAKANAN JAJANAN

TOTAL

%

14

15

16

1 0 3 3 2 1 0 0 0 1

40 16 9 4 9 5 7 3 6 13

36 37 23 16 27 10 12 16 18 12

45 2 18 10 39 8 4 0 0 7

122 55 53 33 77 24 23 19 24 33

56,74 28,35 58,24 63,46 61,60 28,57 71,88 57,58 35,82 55,00

0 2 0 0 0 0 0 0 0 0

5 9 6 3 4 2 5 3 3 5

3 34 6 0 5 8 0 9 7 1

9 39 3 5 17 3 0 1 0 1

17 84 15 8 26 13 5 13 10 7

7,91 43,30 16,48 15,38 20,80 15,48 15,63 39,39 14,93 11,67

11

112

207

133

463

48,58

2

45

73

78

198

20,78

Sumber : Bidang Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Tahun 2016

TABEL 65

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

JUMLAH (KAB/KOTA)

12

13

14

15

PERSENTASE TPM DIUJI PETIK

11

TOTAL

10

MAKANAN JAJANAN

9

DEPOT AIR MINUM (DAM)

8

RUMAH MAKAN/ RESTORAN

7

JUMLAH TPM DIUJI PETIK JASA BOGA

6

JUMLAH TPM MEMENUHI SYARAT HIGIENE SANITASI

5

PERSENTASE TPM DIBINA

4

TOTAL

3

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT DUMAI BARAT 0 PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI MEDANG KAMPAI

MAKANAN JAJANAN

2

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN

DEPOT AIR MINUM (DAM)

PUSKESMAS

RUMAH MAKAN/ RESTORAN

1

KECAMATAN

JUMLAH TPM DIBINA JASA BOGA

NO

JUMLAH TPM TIDAK MEMENUHI SYARAT

TEMPAT PENGELOLAAN MAKANAN DIBINA DAN DIUJI PETIK KOTA DUMAI TAHUN 2016

16

17

17 84 15 8 26 13 5 13 10 7

1 0 3 3 2 1 0 0 0 1

45 19 15 7 13 7 12 4 6 18

39 37 29 16 32 15 12 23 20 13

54 6 21 15 56 11 5 0 0 3

139 62 68 41 103 34 29 27 26 35

817,6 73,8 453,3 512,5 396,2 261,5 580,0 207,7 260,0 500,0

122 55 53 33 77 24 23 19 24 33

0 0 1 0 1 0 0 0 0 0

6 11 5 6 7 6 8 2 1 3

8 4 7 5 7 9 9 6 14 16

0 0 0 1 0 0 0 0 0 0

14 15 13 12 15 15 17 8 15 19

11,5 27,3 24,5 36,4 19,5 62,5 73,9 42,1 62,5 57,6

198

11

146

236

171

564

284,8

463

2

55

85

1

143

30,9

Sumber : Bidang Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Tahun 2016

TABEL 66 PERSENTASE KETERSEDIAAN OBAT DAN VAKSIN KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO 1

NAMA OBAT 2

SATUAN TERKECIL

KEBUTUHAN

TOTAL PENGGUNAAN

SISA STOK

3

4

5

6

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Alopurinol tablet 100 mg Aminofilin tablet 200 mg Aminofilin injeksi 24 mg/ml Amitripilin tablet salut 25 mg (HCL) Amoksisilin kapsul 250 mg Amoksisilin kaplet 500 mg Amoksisilin sirup kering 125 mg/ 5 mg Metampiron tablet 500 mg Metampiron injeksi 250 mg Antasida DOEN I tablet kunyah, kombinasi :Aluminium Hidroksida 200 mg + Magnesium Hidroksida 200 mg

11

Anti Bakteri DOEN saleb kombinasi : Basitrasin 500 IU/g + polimiksin 10.000 IU/g

tube

12

Antihemoroid DOEN kombinasi : Bismut Subgalat 150 mg + Heksaklorofen 250 mg

13

Antifungi DOEN Kombinasi : Asam Benzoat 6% + Asam Salisilat 3%

14 15

Antimigren : Ergotamin tartrat 1 mg + Kofein 50 mg Antiparkinson DOEN tablet kombinasi : Karbidopa 25 mg + Levodopa 250 mg

tablet tablet

16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48

Aqua Pro Injeksi Steril, bebas pirogen Asam Askorbat (vitamin C) tablet 50 mg Asam Asetisalisilat tablet 100 mg (Asetosal) Asam Asetisalisilat tablet 500 mg (Asetosal) Atropin sulfat tablet 0,5 mg Atropin tetes mata 0,5% Atropin injeksi l.m/lv/s.k. 0,25 mg/mL - 1 mL (sulfat) Betametason krim 0,1 % Deksametason Injeksi I.v. 5 mg/ml Deksametason tablet 0,5 mg Dekstran 70-larutan infus 6% steril Dekstrometorfan sirup 10 mg/5 ml (HBr) Dekstrometorfan tablet 15 mg (HBr) Diazepam Injeksi 5mg/ml Diazepam tablet 2 mg Diazepam tablet 5 mg Difenhidramin Injeksi I.M. 10 mg/ml (HCL) Diagoksin tablet 0,25 mg Efedrin tablet 25 mg (HCL) Ekstrks belladona tablet 10 mg Epinefrin (Adrenalin) injeksi 0,1% (sebagai HCL) Etakridin larutan 0,1% Fenitoin Natriun Injeksi 50 mg/ml Fenobarbital Injeksi I.m/I.v 50 mg/ml Fenobarbital tablet 30 mg Fenoksimetil Penisilin tablet 250 mg Fenoksimetil Penisilin tablet 500 mg Fenol Gliserol tetes telinga 10% Fitomenadion (Vit. K1) injeksi 10 mg/ml Fitomenadion (Vit. K1) tablet salut gula 10 mg Furosemid tablet 40 mg Gameksan lotion 1 % Garam Oralit I serbuk Kombinasi : Natrium 0,70 g, Kalium klorida 0,30 g, Tribatrium Sitrt dihidrat 0,58 g Gentian Violet Larutan 1 % Glibenklamida tablet 5 mg Gliseril Gualakolat tablet 100 mg Gliserin Glukosa larutan infus 5% Glukosa larutan infus 10% Glukosa larutan infus 40% steril (produk lokal) Griseofulvin tablet 125 mg, micronized Haloperidol tablet 0,5 mg Haloperidol tablet 1,5 mg

49 50 51 52 53 54 55 56 57 58

tablet tablet tablet tablet kapsul kaplet botol tablet ampul tablet

PERSENTASE JUMLAH KETERSEDIAAN OBAT/VAKSIN OBAT/VAKSIN 7

8

41.100 27.496 150 21.872 216.548 1.236.468 6.764 190.800 1.240.200

76,11 105,75 150,00 72,91 108,27 103,04 45,09 76,32

54.000 26.000 100 30.000 200.000 1.200.000 15.000 250.000 1.500.000

36.000 17.196 30 12.672 129.228 747.468 1.764 135.000 738.000

5.100 10.300 120 9.200 87.320 489.000 5.000 55.800 502.200

supp

5.000

2.628

1.500

4.128

82,56

pot

1.332

888

620

1.508

113,21

-

-

-

-

vial tablet tablet tablet tablet botol ampul krim ampul tablet botol botol tablet ampul tablet tablet ampul tablet tablet tablet ampul botol ampul ampul tablet tablet tablet botol ampul tablet tablet botol sach

250 700.000 5.000 1.500 5.000 3.000 600.000 200 40.000 4.000 8.000 100.000 700 800 180 4.000 1.000 700 26.000 8.500 96.000

50 397.332 500 500 2.496 1.632 324.936 120 26.664 2.172 4.668 66.000 408 480 120 2.664 200 444 17.196 5.472 63.336

234.000 4.100 410 1.125 1.020 192.200 16.500 1.480 2.800 48.250 220 328 90 100 24.500 3.400 39.400

50 631.332 4.600 910 3.621 2.652 517.136 120 43.164 3.652 7.468 114.250 628 808 210 2.764 200 444 41.696 8.872 102.736

botol tablet tablet botol botol botol ampul tablet tablet tablet

500 130.000 1.500.000 7.000 59.000 8.000 6.000

60.000 700.000 4.428 38.796 2.400 2.000

500 70.000 300.000 3.040 25.500 3.000 3.000

500 130.000 1.000.000 7.468 64.296 5.400 5.000

82,68

-

20,00 90,19 92,00

60,67 72,42 88,40 86,19

60,00 107,91 91,30 93,35 114,25 89,71 101,00 116,67 69,10

20,00 63,43 160,37 104,38 107,02 100,00 100,00 66,67 106,69

108,98 67,50 83,33

PERSENTASE KETERSEDIAAN OBAT DAN VAKSIN KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO

NAMA OBAT

SATUAN TERKECIL

KEBUTUHAN

TOTAL PENGGUNAAN

SISA STOK

4

5

6

1

2

3

59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 77 78

Haloperidol tablet 5 mg Hidroklorotiazida tablet 25 mg Hidrkortison krim 2,5% Ibuprofen tablet 200 mg Ibuprofen tablet 400 mg Isosorbid Dinitrat Tablet Sublingual 5 mg Kalsium Laktat (Kalk) tablet 500 mg Kaptopril tablet 12,5 mg Kaptopril tablet 25 mg Karbamazepim tablet 200 mg Ketamin Injeksi 10 mg/ml Klofazimin kapsul 100 mg microzine Kloramfenikol kapsul 250 mg Kloramfenikol tetes telinga 3 % Kloraniramina mealeat (CTM) tablet 4 mg Klorpromazin injeksi i.m 5 mg/ml-2ml (HCL) Klorpromazin injeksi i.m 25 mg/ml (HCL) Klorpromazin tablet salut 25 mg (HCL) Klorpromazin HCl tablet salut 100 mg (HCL) Anti Malaria DOEN Kombinasi Pirimetamin 25 mg + Sulfadoxin 500 mg Kotrimosazol Suspensi Kombinasi :Sulfametoksazol 200 mg + Trimetoprim 40 mg/ 5 ml Kotrimosazol DOEN I (dewasa) Kombinasi : Sulfametoksazol 400 mg, Trimetoprim 80 mg Kotrimosazol DOEN II (pediatrik) Kombinasi : Sulfametoksazol 100 mg, Trimetoprim 20 mg Kuinin (kina) tablet 200 mg Kuinin Dihidrokklorida injeksi 25%-2 ml Lidokain injeksi 2% (HCL) + Epinefrin 1 : 80.000-2 ml Magnesium Sulfat inj (IV) 20%-25 ml Magnesium Sulfat inj (IV) 40%-25 ml Magnesium Sulfat serbuk 30 gram Mebendazol sirup 100 mg / 5 ml Mebendazol tablet 100 mg Metilergometrin Maleat (Metilergometrin) tablet salut 0,125 mg

tablet tablet tube tablet tablet tablet tablet tablet tablet tablet vial kapsul kapsul botol tablet ampul ampul tablet tablet tablet

Metilergometrin Maleat injeksi 0,200 mg -1 ml Metronidazol tablet 250 mg Natrium Bikarbonat tablet 500 mg Natrium Fluoresein tetes mata 2 % Natrium Klorida larutan infus 0,9 % Natrium Thiosulfat injeksi I.v. 25 % Nistatin tablet salut 500.000 IU/g Nistatin Vaginal tablet salut 100.000 IU/g Obat Batuk hitam ( O.B.H.) Oksitetrasiklin HCL salep mata 1 % Oksitetrasiklin injeksi I.m. 50 mg/ml-10 ml Oksitosin injeksi 10 UI/ml-1 ml Paracetamol sirup 120 mg / 5 ml Paracetamol tablet 100 mg Paracetamol tablet 500 mg Pilokarpin tetes mata 2 % (HCL/Nitrat) Pirantel tab. Score (base) 125 mg Piridoksin (Vitamin B6) tablet 10 mg (HCL) Povidon Iodida larutan 10 % Povidon Iodida larutan 10 % Prednison tablet 5 mg Primakuin tablet 15 mg Propillitiourasil tablet 100 mg Propanol tablet 40 mg (HCL) Reserpin tablet 0,10 mg Reserpin tablet 0,25 mg Ringer Laktat larutan infus Salep 2-4, kombinasi: Asam Salisilat 2% + Belerang endap 4% Salisil bedak 2% Serum Anti Bisa Ular Polivalen injeksi 5 ml (ABU I) Serum Anti Bisa Ular Polivalen injeksi 50 ml (ABU II) Serum Anti Difteri Injeksi 20.000 IU/vial (A.D.S.) Serum Anti Tetanus Injeksi 1.500 IU/ampul (A.T.S.) Serum Anti Tetanus Injeksi 20.000 IU/vial (A.T.S.) Sianokobalamin (Vitamin B12) injeksi 500 mcg

79 80 81 82 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 96 97 98 99 100 101 102 103 104 105 106 107 108 109 110 111 112 113 114 115 116 117 118 119 120 121 122 123 124 125

PERSENTASE JUMLAH KETERSEDIAAN OBAT/VAKSIN OBAT/VAKSIN 7

8

11.600 83.332 12.548 37.864 138.000 33.336 63.728 201.800 282.246 59.268 639 4.125.504 50 9.872 15.000 -

77,33 75,76 104,57 94,66 191,67 81,31 79,66 112,11 112,90

3.000

15.000

75,00

21.000

29.900

50.900

127,25

50.000

-

-

-

tablet ampul vial vial vial sach botol tablet tablet

5.400 15.000

3.600 9.600

3.630 4.400

7.230 14.000

ampul tablet tablet botol botol ampul tablet tablet botol tube vial ampul botol tablet tablet botol tablet tablet botol botol tablet tablet tablet tablet tablet tablet botol tube

1.500 50.000 50.000 10.000 20.000 4.000 20.000 1.700.000 10.000 270.000 700 1.000 150.000 5.000 5.000 7.500 12.500 6.500

756 10.000 6.500 8.000 2.244 12.500 900.000 648 176.000 396 600 96.528 4.800 8.244 2.772

390 50.000 30.000 4.500 5.000 1.460 8.250 734.500 8.500 122.600 269 390 67.500 6.500 5.360 5.000

1.146 50.000 40.000 11.000 13.000 3.704 20.750 1.634.500 9.148 298.600 665 990 164.028 11.300 13.604 7.772

76,40 100,00 80,00

kotak vial vial vial ampul vial ampul

7.000 50 70 2.500

1.500 24 36 1.596

5.000 20 31 3.000

6.500 44 67 4.596

92,86 88,00

15.000 110.000 12.000 40.000 72.000 41.000 80.000 180.000 250.000 5.000 55.000 800 4.000.000 50 10.000 40.000

3.600 73.332 7.596 25.464 48.000 27.336 13.728 120.000 164.196 35.868 589 2.408.004 6.672 5.000

8.000 10.000 4.952 12.400 90.000 6.000 50.000 81.800 118.050 23.400 50 1.717.500 50 3.200 10.000

botol

20.000

12.000

tablet

40.000

tablet

107,76 79,88 103,14 100,00 98,72 37,50

133,89

93,33

110,00

65,00

92,60 103,75 96,15 91,48 110,59 95,00 99,00 109,35

150,67

108,83 119,57

95,71 183,84

PERSENTASE KETERSEDIAAN OBAT DAN VAKSIN KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO

NAMA OBAT

1

2

126 Sulfasetamida Natrium tetes mata 15 % 127 Tetrakain HCL tetes mata 0,5% 128 Tetrasiklin kapsul 250 mg 129 Tetrasiklin kapsul 500 mg 130 Tiamin (vitamin B1) injeksi 100 mg/ml 131 Tiamin (vitamin B1) tablet 50 mg (HCL/Nitrat) 132 Tiopental Natrium serbuk injeksi 1000 mg/amp 133 Triheksifenidil tablet 2 mg 134 Vaksin Rabies Vero 135 Vitamin B Kompleks tablet VAKSIN 136 BCG 137 T T 138 D T 139 CAMPAK 10 Dosis 140 POLIO 10 Dosis 141 DPT-HB 142 HEPATITIS B 0,5 ml ADS 143 POLIO 20 Dosis 144 CAMPAK 20 Dosis

SATUAN TERKECIL

KEBUTUHAN

TOTAL PENGGUNAAN

SISA STOK

3

4

5

6

23.000 500.000 40.000 500.000

15.336 305.328 21.000 210.300

10.500 224.000 10.000 320.900

2.884 1.090 4.785 7.675 5.405 5.615

2.884 1.090 4.785 7.675 5.405 5.615

226 210 2.970 245 315 135

botol botol kapsul kapsul ampul tablet ampul tablet vial tablet vial vial vial vial vial vial vial vial vial

Sumber : 1. Gudang Farmasi Dinas Kesehatan Kota Dumai Tahun 2016 2. Seksi Surveilans dan Imunisasi Dinas Kesehatan Kota Dumai Tahun 2016

PERSENTASE JUMLAH KETERSEDIAAN OBAT/VAKSIN OBAT/VAKSIN 7

25.836 529.328 31.000 531.200 3.110 1.300 7.755 7.920 5.720 5.750

8

112,33 105,87 77,50 106,24 107,84 119,27 162,07 103,19 105,83 102,40

TABEL 67 JUMLAH SARANA KESEHATAN MENURUT KEPEMILIKAN KOTA DUMAI TAHUN 2016 PEMILIKAN/PENGELOLA NO 1

FASILITAS KESEHATAN KEMENKES

PEM.PROV

PEM.KAB/KOTA

TNI/POLRI

BUMN

SWASTA

JUMLAH

3

4

5

6

7

8

9

2

RUMAH SAKIT 1 RUMAH SAKIT UMUM 2 RUMAH SAKIT KHUSUS PUSKESMAS DAN JARINGANNYA 1 PUSKESMAS RAWAT INAP - JUMLAH TEMPAT TIDUR 2 PUSKESMAS NON RAWAT INAP 3 PUSKESMAS KELILING 4 PUSKESMAS PEMBANTU SARANA PELAYANAN LAIN 1 RUMAH BERSALIN 2 BALAI PENGOBATAN/KLINIK 3 PRAKTIK DOKTER BERSAMA 4 PRAKTIK DOKTER PERORANGAN 5 PRAKTIK PENGOBATAN TRADISIONAL 6 BANK DARAH RUMAH SAKIT 7 UNIT TRANSFUSI DARAH SARANA PRODUKSI DAN DISTRIBUSI KEFARMASIAN 1 INDUSTRI FARMASI 2 INDUSTRI OBAT TRADISIONAL 3 USAHA KECIL OBAT TRADISIONAL 4 PRODUKSI ALAT KESEHATAN 5 PEDAGANG BESAR FARMASI 6 APOTEK 7 TOKO OBAT 8 PENYALUR ALAT KESEHATAN Sumber: 1. Bidang SDK Dinas Kesehatan Kota Dumai tahun 2016 2. Bidang Yankes Dinas Kesehatan Kota Dumai tahun 2016

0 0

0 0

1 0

1 0

1 0

0 0

3

0 0 0 0 0

0 0 0 0 0

3 48 7 17 13

0 0 0 0 0

0 0 0 0 0

0 0 0 0 0

3 48 7 17 13

0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 1

0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0

4 34 0 186 213 0 0

4 34

0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 34 96

-

186 213 1 34 96 -

TABEL 68 PERSENTASE SARANA KESEHATAN (RUMAH SAKIT) DENGAN KEMAMPUAN PELAYANAN GAWAT DARURAT (GADAR ) LEVEL I KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO

SARANA KESEHATAN

JUMLAH SARANA

1

2

3

MEMPUNYAI KEMAMPUAN YAN. GADAR LEVEL I JUMLAH

%

4

5

1 RUMAH SAKIT UMUM

3

3

100,00

2 RUMAH SAKIT KHUSUS

0

0

-

3

3

100,00

JUMLAH (KAB/KOTA) Sumber : Bidang Pelayanan Kesehatan Tahun 2016

TABEL 69 JUMLAH POSYANDU MENURUT STRATA, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 STRATA POSYANDU NO

KECAMATAN

PUSKESMAS

1

2

3

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

PRATAMA JUMLAH %

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT DUMAI BARAT PURNAMA PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA) RASIO POSYANDU PER 100 BALITA Sumber : Bidang Kesehatan Masyarakat Tahun 2016

4

5

MADYA JUMLAH % 6

7

PURNAMA JUMLAH % 8

9

MANDIRI JUMLAH % 10

11

POSYANDU AKTIF JUMLAH 12

JUMLAH

%

13

14

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00

0 1 0 0 0 0 0 1 2 1

0,00 2,56 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 6,25 6,90 7,69

34 38 18 11 11 12 13 15 27 12

100,00 97,44 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 93,75 93,10 92,31

34 39 18 11 11 12 13 16 29 13

34 39 18 11 11 12 13 16 29 13

100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00

0

0,00

0

0,00

5

2,55

191

97,45

196 0,46

196

100,00

TABEL 70 JUMLAH UPAYA KESEHATAN BERSUMBERDAYA MASYARAKAT (UKBM) MENURUT KECAMATAN KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO 1

KECAMATAN 2

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN DUMAI BARAT BUKIT KAPUR SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI

PUSKESMAS

DESA/ KELURAHAN

3

4

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT 0 PURNAMA BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA)

UPAYA KESEHATAN BERSUMBERDAYA MASYARAKAT (UKBM) POSKESDES POLINDES POSBINDU 5

6

5 5 3 2 2 2 2 3 5 4

5 5 3 2 2 2 2 3 5 4

33

33

Sumber : 1. Bidang Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Tahun 2016 2. Puskesmas se Kota Dumai Tahun 2016 Keterangan : * = Jumlah Poskelkel seluruhnya di Kota Dumai sebanyak 33 unit terdiri dari : a. 24 unit bangunan permanen b. 9 unit masih menumpang pada bangunan posyandu, kantor kelurahan, rumah masyarakat atau menyewa * = Jumlah Polindes seluruhnya di Kota Dumai 27 unit terdiri dari : a. 7 unit bangunan permanen b. 20 unit masih menumpang

7

1 1 2 2 0 3 2 2 10 4 27

3 3 3 2 4 3 3 3 2 4 30

TABEL 71 JUMLAH DESA SIAGA MENURUT KECAMATAN KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO 1

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

KECAMATAN

PUSKESMAS

JUMLAH DESA/ KELURAHAN

2

3

4

DUMAI KOTA DUMAI TIMUR DUMAI SELATAN

DUMAI KOTA JAYA MUKTI BUMI AYU 0 BUKIT TIMAH DUMAI BARAT DUMAI BARAT 0 PURNAMA BUKIT KAPUR BUKIT KAPUR 0 BUKIT KAYU KAPUR SUNGAI SEMBILAN SUNGAI SEMBILAN MEDANG KAMPAI MEDANG KAMPAI

JUMLAH (KAB/KOTA) Sumber : Bidang Kesehatan Masyarakat Tahun 2016

DESA/KELURAHAN SIAGA PRATAMA

MADYA

5

5 5 3 2 2 2 2 3 5 4 33

PURNAMA

6

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

MANDIRI

7

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

JUMLAH

8

5 5 3 2 2 2 2 3 5 3 32

%

9

0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1

10

5 5 3 2 2 2 2 3 5 4

100 100 100 100 100 100 100 100 100 100

33

100

TABEL 72 JUMLAH TENAGA MEDIS DI FASILITAS KESEHATAN KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO

DR SPESIALIS a

UNIT KERJA

1

2

1 Puskesmas Dumai Kota 2 Puskesmas Jaya Mukti 3 Puskesmas Bumi Ayu 4 Puskesmas Bukit Timah 5 Puskesmas Dumai Barat 6 Puskesmas Purnama 7 Puskesmas Bukit Kapur 8 Puskesmas Bukit Kayu Kapur 9 Puskesmas Sungai Sembilan 10 Puskesmas Medang Kampai SUB JUMLAH I (PUSKESMAS) 1 RSUD Kota Dumai 2 RS. Pertamina 3 RS. Bhayangkara SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT)

TOTAL

DOKTER UMUM

DOKTER GIGI

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

3

4

5

6

7

8

9

10

11

12

13

14

-

-

-

17 4 -

7 2 -

21

1 2 1 3 3 1 3 14 13 5

24 6 -

9

-

5 5 3 4 4 3 3 1 4 2 34 13 5 3

6 5 5 5 4 3 6 4 5 5 48 26 10 3 -

30

18

21

1

5 5 3 4 4 3 3 1 4 2 34 20 7 3

2 1 3 3 1 3 14 30 9 -

39

39

6 5 5 5 4 3 6 4 5 5 48 50 16 3

1 1 2 1 -

2 2 1 1 1 2 1 1 1 12 2 2 1

30

2 2 1 1 1 2 2 1 1 1 14 3 2 1

DOKTER GIGI SPESIALIS L P L+P

L

P

15

16

17

18

19

-

-

-

-

1 1

1 -

1

5

1 1

6

2

1

1 -

3

2 2 1 1 1 2 2 1 1 1 14 5 2 2

1 1 12 3 2 1

1

20

-

2 2

2

L+P 2 2 1 1 1 2 1

-

-

69

TOTAL

3

6

9

SARANA PELAYANAN KESEHATAN LAIN KLINIK DI INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT

-

-

-

-

-

-

-

-

-

KLINIK DI DINAS KESEHATAN KAB/KOTA

-

-

-

-

-

-

-

-

-

JUMLAH (KAB/KOTA) RASIO TERHADAP 100.000 PENDUDUK

21

Sumber : 1. Puskesmas se Kota Dumai Tahun 2016 2. Rumah Sakit Umum se Kota Dumai Tahun 2016 Keterangan :

a

termasuk S3

9

30 9,47

32

55

87 27,47

53

64

117 36,95

3

17

20 6,32

2

1

3 0,95

5

18

23 7,26

TABEL 73 JUMLAH TENAGA KEPERAWATAN DI FASILITAS KESEHATAN KOTA DUMAI TAHUN 2016

L

PERAWATa P

L+P

L

PERAWAT GIGI P

L+P

3

4

5

6

7

8

9

21 16 17 8 36 14 18 20 36 21 207 111 6 4

1 1 0 5 0 2 5 7 10 5 36 66 9 2

13 11 14 11 14 7 17 8 17 12 124 161 20 7

0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 0 0 0

2 2 2 1 2 1 1 1 2 0 14 5 1 0

2 2 2 1 2 1 1 1 2 1 15

NO

UNIT KERJA

BIDAN

1

2

1 Puskesmas Dumai Kota 2 Puskesmas Jaya Mukti 3 Puskesmas Bumi Ayu 4 Puskesmas Bukit Timah 5 Puskesmas Dumai Barat 6 Puskesmas Purnama 7 Puskesmas Bukit Kapur 8 Puskesmas Bukit Kayu Kapur 9 Puskesmas Sungai Sembilan 10 Puskesmas Medang Kampai SUB JUMLAH I (PUSKESMAS) 1 RSUD Kota Dumai 2 RS. Pertamina 3 RS. Bhayangkara SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT)

121

77

14 12 14 16 14 9 22 15 27 17 160 227 29 9 188

265

0

5 1 0 6

6

SARANA PELAYANAN KESEHATAN LAIN

0

0

KLINIK DI INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT

0

0

KLINIK DI DINAS KESEHATAN KAB/KOTA

0

0

JUMLAH (KAB/KOTA) RASIO TERHADAP 100.000 PENDUDUK

328 103,58

Sumber : 1. Puskesmas se Kota Dumai Tahun 2016 2. Rumah Sakit Umum se Kota Dumai Tahun 2016 Keterangan : a termasuk perawat anastesi dan perawat spesialis

113

312

425 134,21

1

20

21 6,63

TABEL 74 JUMLAH TENAGA KEFARMASIAN DI FASILITAS KESEHATAN KOTA DUMAI TAHUN 2016 TENAGA KEFARMASIAN NO

UNIT KERJA

1

2

TENAGA TEKNIS KEFARMASIANa

TOTAL

APOTEKER

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

3

4

5

6

7

8

9

10

L+P 11

1 Puskesmas Dumai Kota

-

2

2

-

1

1

-

3

3

2 Puskesmas Jaya Mukti

-

2

2

-

1

1

-

3

3

3 Puskesmas Bumi Ayu

-

1

1

-

1

-

2

2

4 Puskesmas Bukit Timah

-

1

1

-

-

1

1

5 Puskesmas Dumai Barat

-

1

1

-

1

1

-

2

2

6 Puskesmas Purnama

-

1

1

-

1

1

-

2

2

7 Puskesmas Bukit Kapur

-

2

2

-

-

2

2

8 Puskesmas Bukit Kayu Kapur

-

1

1

-

9 Puskesmas Sungai Sembilan

-

2

2

10 Puskesmas Medang Kampai

-

2

2

-

15

15

1

21

23

1

2

2

SUB JUMLAH I (PUSKESMAS) 1 RSUD Kota Dumai 2 RS. Pertamina

2 -

3 RS. Bhayangkara

1

-

1

1 -

1 -

-

-

-

-

-

-

-

5 10

3

23

11 -

-

-

1

10

1

2

3

2

2

1

20

21

3

31

34

2

2

1

26

1 1

6

-

SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT)

1

11

-

1

4

33

37

SARANA PELAYANAN KESEHATAN LAIN

-

-

-

KLINIK DI INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT

-

-

-

KLINIK DI DINAS KESEHATAN KAB/KOTA JUMLAH (KAB/KOTA)

3

38

RASIO TERHADAP 100.000 PENDUDUK Sumber : 1. Puskesmas se Kota Dumai Tahun 2016 2. Rumah Sakit Umum se Kota Dumai Tahun 2016 Keterangan : a termasuk analis farmasi, asisten apoteker, sarjana farmasi

41

12,95

2

15

17

5,37

5

53

58 18,32

TABEL 75 JUMLAH TENAGA KESEHATAN MASYARAKAT DAN KESEHATAN LINGKUNGAN DI FASILITAS KESEHATAN KOTA DUMAI TAHUN 2016 NO

UNIT KERJA

1

2

KESEHATAN MASYARAKATa L P L+P 3

1 Puskesmas Dumai Kota 2 Puskesmas Jaya Mukti 3 Puskesmas Bumi Ayu 4 Puskesmas Bukit Timah 5 Puskesmas Dumai Barat 6 Puskesmas Purnama 7 Puskesmas Bukit Kapur 8 Puskesmas Bukit Kayu Kapur 9 Puskesmas Sungai Sembilan 10 Puskesmas Medang Kampai SUB JUMLAH I (PUSKESMAS) 1 RSUD Kota Dumai 2 RS. Pertamina 3 RS. Bhayangkara SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT)

4

5

-

-

6 6 3 -

5 4 1 2 1 2 7 5

23 8 1 -

5

9

-

6

6 4 1

2 2 -

KESEHATAN LINGKUNGANb L P L+P

5 4 1 2 1 2 30 13 1 14

7

8

-

1 1 1 1 1 1 1 1

-

1 2

-

-

1 8

-

-

-

-

1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 10 -

SARANA PELAYANAN KESEHATAN LAIN

-

-

KLINIK DI INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT

-

-

KLINIK DI DINAS KESEHATAN KAB/KOTA JUMLAH (KAB/KOTA) RASIO TERHADAP 100.000 PENDUDUK

12

32

44

2

13,895

Sumber : 1. Puskesmas se Kota Dumai Tahun 2016 2. Rumah Sakit Umum se Kota Dumai Tahun 2016 Keterangan : a

termasuk tenaga promosi kesehatan dan ilmu perilaku, pembimbing kesehatan kerja, tenaga biostatistik dan kependudukan, tenaga kesehatan reproduksi dan keluarga, tenaga administrasi dan kebijakan kesehatan, epidemiolog kesehatan b termasuk tenaga sanitasi lingkungan, entomolog kesehatan, mikrobiolog kesehatan

8

10 3,158

TABEL 76 JUMLAH TENAGA GIZI DI FASILITAS KESEHATAN KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO

UNIT KERJA

1

2

NUTRISIONIS

TOTAL

DIETISIEN

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

3

4

5

6

7

8

9

10

L+P 11

1 Puskesmas Dumai Kota

-

1

1

-

-

-

-

1

1

2 Puskesmas Jaya Mukti

-

2

2

-

-

-

-

2

2

3 Puskesmas Bumi Ayu

-

2

2

-

-

-

-

2

2

4 Puskesmas Bukit Timah

-

1

1

-

-

-

-

1

1

5 Puskesmas Dumai Barat

-

2

2

-

-

-

-

2

2

6 Puskesmas Purnama

-

2

2

-

-

-

-

2

2

7 Puskesmas Bukit Kapur

-

1

1

-

-

-

-

1

1

8 Puskesmas Bukit Kayu Kapur 9 Puskesmas Sungai Sembilan

1

1

-

-

-

1

1

-

-

-

1

1

2

-

-

-

2

-

-

-

-

10 Puskesmas Medang Kampai SUB JUMLAH I (PUSKESMAS)

-

1

-

-

1 1

1

1

1

2

2

13

15

9

9

13

15

1 RSUD Kota Dumai

-

9

9

-

-

2 RS. Pertamina

-

1

1

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

3 RS. Bhayangkara

-

SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT)

-

10

10

-

-

1

10

1

10

SARANA PELAYANAN KESEHATAN LAIN

-

-

-

KLINIK DI INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT

-

-

-

KLINIK DI DINAS KESEHATAN KAB/KOTA

-

-

-

JUMLAH (KAB/KOTA) RASIO TERHADAP 100.000 PENDUDUK Sumber : 1. Puskesmas se Kota Dumai Tahun 2016 2. Rumah Sakit Umum se Kota Dumai Tahun 2016

2

23

25

-

-

-

2

23

25 7,895

TABEL 77 JUMLAH TENAGA KETERAPIAN FISIK DI FASILITAS KESEHATAN KOTA DUMAI TAHUN 2016 TENAGA KETERAPIAN FISIK NO

UNIT KERJA

1

2

1 Puskesmas Dumai Kota 2 Puskesmas Jaya Mukti 3 Puskesmas Bumi Ayu 4 Puskesmas Bukit Timah 5 Puskesmas Dumai Barat 6 Puskesmas Purnama 7 Puskesmas Bukit Kapur 8 Puskesmas Bukit Kayu Kapur 9 Puskesmas Sungai Sembilan 10 Puskesmas Medang Kampai SUB JUMLAH I (PUSKESMAS) 1 RSUD Kota Dumai 2 RS. Pertamina 3 RS. Bhayangkara SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT)

OKUPASI TERAPIS L P L+P

TERAPIS WICARA L P L+P

L

P

L+P

3

4

5

6

7

8

9

10

11

12

13

14

15

16

17

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

2 2 4

4 -

6 2 -

4

8

AKUPUNKTUR L P L+P

TOTAL

FISIOTERAPIS L P L+P

2 2 -

4 -

4

6 2 -

4

8

SARANA PELAYANAN KESEHATAN LAIN

-

-

-

-

-

-

-

KLINIK DI INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT

-

-

-

-

-

-

-

-

-

KLINIK DI DINAS KESEHATAN KAB/KOTA JUMLAH (KAB/KOTA)

4

RASIO TERHADAP 100.000 PENDUDUK Sumber : 1. Puskesmas se Kota Dumai Tahun 2016 2. Rumah Sakit Umum se Kota Dumai Tahun 2016

4

8

-

-

-

-

-

-

-

-

-

4

4

8 2,53

TABEL 78 JUMLAH TENAGA KETEKNISIAN MEDIS DI FASILITAS KESEHATAN KOTA DUMAI TAHUN 2016 TENAGA KETEKNISIAN MEDIS NO

UNIT KERJA

1

2

1 Puskesmas Dumai Kota 2 Puskesmas Jaya Mukti 3 Puskesmas Bumi Ayu 4 Puskesmas Bukit Timah 5 Puskesmas Dumai Barat 6 Puskesmas Purnama 7 Puskesmas Bukit Kapur 8 Puskesmas Bukit Kayu Kapur 9 Puskesmas Sungai Sembilan 10 Puskesmas Medang Kampai SUB JUMLAH I (PUSKESMAS) 1 RSUD Kota Dumai 2 RS. Pertamina 3 RS. Bhayangkara SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT)

RADIOGRAFER

TEKNISI ELEKTROMEDIS

RADIOTERAPIS

ANALISIS KESEHATAN

TEKNISI GIGI

REFRAKSIONIS OPTISIEN

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

3

4

5

6

7

8

9

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

1 -

1 1 -

1

2 1 -

2

3

-

7 -

7 -

7

7

-

1 -

1 -

1

1

1 -

1 -

1

1

2 2 2 1 2 1 1 1 2 1 15 20 3 1

2 2 2 1 2 1 2 1 3 1 17 24 3 2

-

5

24

29

-

1 1 -

1

2 4 -

L

P

L+P

20

21

22

23

24

-

-

-

-

-

-

-

1 1 -

1 -

1 -

1 4 2 -

REKAM MEDIS DAN TEKNISI TRANSFUSI INFORMASI DARAH KESEHATAN L P L+P L P L+P

L+P 1 1

-

ORTETIK PROSTETIK

1 4 2 -

2

2

25

26

1 1 -

1 1 -

1 1

1 -

-

2 3 -

2 1 -

4 7 1 -

3

1 -

1

6 10 1 -

8

11

TEKNISI KARDIOVASKULER

JUMLAH

L

P

L+P

L

P

L+P

27

28

29

30

31

32

33

34

35

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

4 4 2 1 3 1 4 1 2 2 24 38 5 1

2 2 4 8 1 9

4 4 2 1 3 1 6 1 4 2 28 46 5 2

44

53

SARANA PELAYANAN KESEHATAN LAIN

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

KLINIK DI INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

KLINIK DI DINAS KESEHATAN KAB/KOTA

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

JUMLAH (KAB/KOTA)

1

RASIO TERHADAP 100.000 PENDUDUK Sumber : 1. Puskesmas se Kota Dumai Tahun 2016 2. Rumah Sakit Umum se Kota Dumai Tahun 2016

2

3

-

7

-

1

1

-

1

1

7

39

46

-

6

6

-

-

-

5

12

17

-

-

-

-

-

-

13

68

81 25,58

TABEL 79 JUMLAH TENAGA KESEHATAN LAIN DI FASILITAS KESEHATAN KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO

UNIT KERJA

1

2

TENAGA KESEHATAN LAIN PENGELOLA PROGRAM TENAGA KESEHATAN LAINNYA KESEHATAN

TOTAL

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

3

4

5

6

7

8

9

10

1 Puskesmas Dumai Kota 2 Puskesmas Jaya Mukti 3 Puskesmas Bumi Ayu 4 Puskesmas Bukit Timah 5 Puskesmas Dumai Barat 6 Puskesmas Purnama 7 Puskesmas Bukit Kapur 8 Puskesmas Bukit Kayu Kapur 9 Puskesmas Sungai Sembilan 10 Puskesmas Medang Kampai SUB JUMLAH I (PUSKESMAS) 1 RSUD Kota Dumai 2 RS. Pertamina 3 RS. Bhayangkara

-

-

SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT)

-

-

-

-

1

-

2

1

3

2

11

1

3

L+P 2 -

1

3 -

2

3

SARANA PELAYANAN KESEHATAN LAIN

-

-

-

INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT

-

-

-

DINAS KESEHATAN KAB/KOTA

-

-

-

JUMLAH (KAB/KOTA) Sumber : 1. Puskesmas se Kota Dumai Tahun 2016 2. Rumah Sakit Umum se Kota Dumai Tahun 2016

-

-

-

1

2

3

1

2

3

TABEL 80 JUMLAH TENAGA PENUNJANG/PENDUKUNG KESEHATAN DI FASILITAS KESEHATAN KOTA DUMAI TAHUN 2016 TENAGA PENUNJANG/PENDUKUNG KESEHATAN NO

UNIT KERJA

1

2

PEJABAT STRUKTURAL L

1 Puskesmas Dumai Kota 2 Puskesmas Jaya Mukti 3 Puskesmas Bumi Ayu 4 Puskesmas Bukit Timah 5 Puskesmas Dumai Barat 6 Puskesmas Purnama 7 Puskesmas Bukit Kapur 8 Puskesmas Bukit Kayu Kapur 9 Puskesmas Sungai Sembilan 10 Puskesmas Medang Kampai SUB JUMLAH I (PUSKESMAS) 1 RSUD Kota Dumai 2 RS. Pertamina 3 RS. Bhayangkara SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT)

P

3

4

1 1 1 1 1 1 2 8 5 1 3 9

STAF PENUNJANG TEKNOLOGI

L+P

L

P

L+P

L

P

5

6

7

8

9

10

1 1 1 1 2 1 2 2 1

-

STAF PENUNJANG ADMINISTRASI

2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 20 11 2 3

12 6 1 7

16

-

1 2 2 2 11 3 5 5

3 3 3 4 5 3 4 1 2 3 31 6 5 2

13

13

2 2 -

3 5 5 4 5 3 5 3 4 5 42 9 10 7 26

-

1

TENAGA PENUNJANG KESEHATAN L P L+P

L 27

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

L

P

L+P

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

4 1 -

JURU

12

1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 10 2

1 1 1 1 1 1 1 1 6 1

TENAGA KEPENDIDIKAN

11

-

-

TENAGA PENDIDIK

L+P 1

1

STAF PENUNJANG PERENCANAAN

1

1 -

2

2 -

1

3 -

2

3

TOTAL P

L+P

28

29

1 4 3 1

5 4 5 6 8 4 6 3 3 3 47 15 6 2

2 2 3 4 5 25 10 6 8 24

6 8 8 7 8 6 8 6 7 8 72 25 12 10

23

47

SARANA PELAYANAN KESEHATAN LAIN

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

DINAS KESEHATAN KAB/KOTA

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

JUMLAH (KAB/KOTA)

17

Sumber : 1. Puskesmas se Kota Dumai Tahun 2016 2. Rumah Sakit Umum se Kota Dumai Tahun 2016

19

36

24

44

68

7

5

12

1

2

3

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

49

70

119

TABEL 81 ANGGARAN KESEHATAN KABUPATEN/KOTA KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO

SUMBER BIAYA

1

2

ALOKASI ANGGARAN KESEHATAN Rupiah

%

3

4

ANGGARAN KESEHATAN BERSUMBER: 1 APBD KAB/KOTA

260.615.161.266,98

a. Belanja Langsung

94,73

199.608.047.616,98

b. Belanja Tidak Langsung

61.007.113.650,00

2 APBD PROVINSI

6.485.000.000,00

- Bankeu (2016)

6.485.000.000,00

3 APBN :

7.800.939.362,00

- Dana Alokasi Umum (DAU)

-

- Dana Alokasi Khusus (DAK)

5.911.345.362,00

- Dana Dekonsentrasi

-

- Dana Tugas Pembantuan (BOK) - Lain-lain (sebutkan)

1.889.594.000,00 -

4 PINJAMAN/HIBAH LUAR NEGERI (PHLN) - Global Fund (GF)

204.219.700,00

2,36

2,84 0,00 2,15 0,00 0,69 0,00 0,07

204.219.700,00

5 SUMBER PEMERINTAH LAIN

-

TOTAL ANGGARAN KESEHATAN

275.105.320.328,98

TOTAL APBD KAB/KOTA

1.259.200.809.590,60

% APBD KESEHATAN THD APBD KAB/KOTA ANGGARAN KESEHATAN PERKAPITA Sumber : 1. Dinas Kesehatan Kota Dumai Tahun 2016 2. RSUD Kota Dumai Tahun 2016

0,00

20,70 868.749,99

Tabel Sarana 1 RUMAH SAKIT SE KOTA DUMAI TAHUN 2016

RUMAH SAKIT NO 1

KOTA Dumai

PEMERINTAH

SWASTA

BUMN

TNI/POLRI

JUMLAH

JML TEMPAT TIDUR

1

0

1

1

3

305

Sumber: Bidang SDK Dinas Kesehatan Kota Dumai tahun 2016

Tabel Sarana 2 ALAMAT RUMAH SAKIT SE KOTA DUMAI TAHUN 2016

KOTA 1 Dumai

KODE RS 2

RUMAH SAKIT 3

ALAMAT 4

NO. TELEPON/FAX 5

NAMA DIREKTUR 6

KETERANGAN 7

1473001

1. RSUD Kota Dumai

Jl. Tanjung Jati. No. 4 Dumai

Telp. (0765) 38367 Fax 31041

dr. Syaiful

RS Pemerintah

1473002

2. RSU Pertamina Dumai

Jl. Raya Bukit Datuk Dumai

Telp. (0765) 439200, 443601, 443602, 443660 Fax 38730

dr. Yuniarni

RS BUMN

1473004

3. RS Bhayangkara Dumai

Jl. Hang Tuah No. 01 Dumai

Telp. (0765) 36942

drg. Anton Kusumo Widagdo, MM, RS TNI/POLRI MDSc, SpPerio

Sumber: 1. RSUD Kota Dumai Tahun 2016 2. RSU Pertamina Dumai Tahun 2016 3. RS Bhayangkara Dumai Tahun 2016

Tabel Sarana 3

JUMLAH PUSKESMAS, PUSKESMAS PEMBANTU DAN PUSKESMAS KELILING KOTA DUMAI TAHUN 2016

PUSKESMAS NO

1

KOTA

Dumai

PERAWATAN

NON PERAWATAN

JUMLAH

3

7

10

Sumber: Bidang SDK Dinas Kesehatan Kota Dumai tahun 2016

TEMPAT TIDUR PUSKESMAS RRI

PUSKESMAS PEMBANTU

PUSKESMAS KELILING & AMBULANS

48

13

17

Sarana 4

DATA PUSKESMAS SE KOTA DUMAI TAHUN 2016 NO

KODE PUSKESMAS

NAMA PUSKESMAS

ALAMAT PUSKESMAS

KECAMATAN

1

1473010101

Bukit Kapur

Jl. Soekarno Hatta Km. 17

Bukit Kapur

Kelurahan Bagan Besar

WILAYAH KERJA

PUSKESMAS RRI / NRRI

a. Kelurahan Bukit Nenas

RRI

b. Kelurahan Bagan Besar

(Rawat Inap)

Telp . (0765) 440024

2

1473020201

Dumai Barat

Jl. M.H. Thamrin

Dumai Barat

Kelurahan Pangkalan Sesai

a. Kelurahan Pangkalan Sesai

NRRI

b. Kelurahan Simpang Tetap

(Non Rawat Inap)

a. Kelurahan Bukit Timah b. Kelurahan Mekarsari

NRRI (Non Rawat Inap)

Telp. (0765) 32538

3

1473020202

Bukit Timah

Komplek BTN Bumi Dumai Baru Kelurahan Bukit Timah

Dumai Selatan

Telp. (0765) 7007415

4

1473020203

Purnama

Jl. Tun Sri Lanang No. 3 A

Dumai Barat

Kelurahan Purnama

a. Kelurahan Purnama b. Kelurahan Bagan Keladi

NRRI (Non Rawat Inap)

Telp. (0765) 439930

5

1473030201

Dumai Kota

Jl. Datuk Laksamana

Dumai Kota

Kelurahan Dumai Kota

a. Kelurahan Dumai Kota b. Kelurahan Sukajadi

Telp (0765) 439947

NRRI (Non Rawat Inap)

c. Kelurahan Laksamana d. Kelurahan Rimba Sekampung e. Kelurahan Bintan

6

7

1473030202

1473030203

Bumi Ayu

Jl Budi Utomo

Jaya Mukti

a. Kelurahan Bumi Ayu

NRRI

Kelurahan Bumi Ayu

b. Kelurahan Ratu Sima

(Non Rawat Inap)

Telp. (0765) 7007287

c. Kelurahan Bukit Datuk

Jl. K.H. Nasution

Dumai Selatan

Dumai Timur

a. Kelurahan Jaya Mukti

Kelurahan Jaya Mukti

b. Kelurahan Tanjung Palas

Telp. (0765) 439956

c. Kelurahan Bukit Batrem

NRRI (Non Rawat Inap)

d. Kelurahan Teluk Binjai e. Kelurahan Buluh Kasap

8

1473012101

Sungai Sembilan

Jl.Raya Dumai-Basilam Baru Km.14

a. Kelurahan Bangsal Aceh

RRI

Kelurahan Lubuk Gaung

Sungai Sembilan

b. Kelurahan Lubuk Gaung

(Rawat Inap)

Telp. (0765) 7007675

c. Kelurahan Tanjung Penyembal d. Kelurahan Basilam Baru e. Kelurahan Batu Teritip

9

1473011201

Medang Kampai

Jl. Mesjid

Medang Kampai

Kelurahan Teluk Makmur Telp. (0765) 7007825

a. Kelurahan Mundam

RRI

b. Kelurahan Teluk Makmur

(Rawat Inap)

c. Kelurahan Guntung d. Kelurahan Pelintung

10

Bukit Kayu

Jl. Soekarno Hatta Km. 27,5

Kapur

Kelurahan Bukit Kayu Kapur

Bukit Kapur

a. Kelurahan Kayu Kapur

NRRI

b. Kelurahan Gurun Panjang

(Non Rawat Inap)

c. Kelurahan Kampung Baru

Sumber: Dinas Kesehatan Kota Dumai tahun 2016

Tabel Sarana 5

RATIO SARANA KESEHATAN DASAR TERHADAP PENDUDUK KOTA DUMAI TAHUN 2016

RUMAH SAKIT NO

KOTA

1 1

2 Dumai

PENDUDUK

TEMPAT TIDUR RS

PUSKESMAS

TEMPAT TIDUR PUSK RRI

PUSTU

JML

RATIO

JML

RATIO

JML

RATIO

JML

RATIO

JML

RATIO

3

4

5

6

7

8

9

10

11

12

13

316.668

3

0,95

305

96

10

3,16

48

15,2

13

4,11

Sumber: Bidang SDK Dinas Kesehatan Kota Dumai tahun 2016

Tabel Sarana 6 JUMLAH DOKTER PRAKTEK, BALAI PENGOBATAN, LABORATORIUM KESEHATAN KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO

KOTA

PRAKTEK DOKTER*

1

2

3

4

BALAI PENGOBATAN/ KILINIK 5

153

33

34

1

Dumai

PRAKTEK DOKTER GIGI

Sumber: Bidang SDK Dinas Kesehatan Kota Dumai tahun 2016 Ket: * Termasuk dokter spesialis

RUMAH BERSALIN

LABORATORIUM KESEHATAN

6

7

4

9

Tabel Sarana 7 SARANA KESEHATAN DASAR TERHADAP PENDUDUK KOTA DUMAI TAHUN 2016 No

Kota

Bidan Desa

Pustu

Polindes

Posyandu

1

2

3

4

5

6

Pos Obat desa 7

59

13

27 *

196

-

1

Dumai

Pos UKK

Poskeskel

Apotik

Toko Obat

8

9

10

11

15

33 **

34

96

Sumber: Bidang SDK Dinas Kesehatan Kota Dumai tahun 2016

Keterangan: * = Jumlah polindes seluruhnya di Kota Dumai sebanyak 27 unit terdiri dari : a. 7 unit polindes bangunan permanen b. 20 unit polindes masih menumpang pada sarana kesehatan/kelurahan lain dan menyewa ** = Jumlah poskeskel seluruhnya di Kota Dumai sebanyak 33 unit terdiri dari : a. 24 unit poskeskel bangunan permanen b. 9 unit poskeskel masih menumpang pada sarana kesehatan/kelurahan lain dan menyewa

Tabel Sarana 8

DAFTAR INSTITUSI PENDIDIKAN TENAGA KESEHATAN KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO I

NAMA INSTITUSI PENDIDIKAN KESEHATAN

KETERANGAN

Akademi Keperawatan

1 Akademi Keperawatan Sri Bunga Tanjung Dumai II

ALAMAT

Jl. Tanjung Jati No. 10 Dumai

Milik Yayasan

Jl. Soekarno Hatta Km. 18

Milik Yayasan

Akademi Kebidanan

2 Akademi Kebidanan Hang Jebat

Kelurahan Bukit Nenas Kec. Bukit Kapur Dumai

Tabel 1 10 PERINGKAT UTAMA PER DTD/SEBAB-SEBAB SAKIT PASIEN RAWAT JALAN DI PUSKESMAS UNTUK SEMUA GOLONGAN UMUR KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO

DTD

Golongan Sebab Sakit

1

2

3

1

J 00

2

J06.10

3

Kasus Baru dan Lama

Kasus Baru dan Lama

Laki-Laki

Perempuan

Jumlah

4

5

6

13.792

16.951

30.743

12,84

ISPA

6.341

7.067

13.408

5,60

I 10

Hipertensi Esensial (Primer)

3.369

5.205

8.574

3,58

4

K 30

Dispepsia

2.005

2.903

4.908

2,05

5

M 79.1

Myalgia

1.857

2.748

4.605

1,92

A 09.1

Diare & Gastroenteritis oleh Penyebab infeksi tertentu (Kolitis infeksi)

2.212

2.132

4.344

1,81

6 7

Commond Cold

7

1.810

2.181

3.991

1,67

K29

Gastritis dan Duodenitis

1.370

2.165

3.535

1,48

9

J 02

Faringitis Akut

1.655

1.867

3.522

1,47

10

J 05 - J 06

Infeksi Saluran Nafas Bagian Atas Akut Lainnya

1.667

1.716

3.383

1,41

64.347

94.142

158.489

66,17

100.425

139.077

239.502

100,00

8

L 20 - L 30 Dermatitis dan Eksim

%

Lain - Lain TOTAL Sumber : 1. Bidang Pelayanan Kesehatan Tahun 2016 2. Puskesmas se Kota Dumai Tahun 2016

Tabel 1 10 PERINGKAT UTAMA PER DTD/SEBAB-SEBAB SAKIT PASIEN RAWAT JALAN DI PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 NO

DTD

Golongan Sebab Sakit

1

2

3

1

J00

Commond Cold

Kasus Baru Laki-Laki Perempuan 4

5

Jumlah

%

6

7

8.335

9.096

17.431

21,57

2

J05-06 Infeksi Saluran Nafas Bagian Atas Akut Lainnya

4.807

5.249

10.056

12,44

3

L20-L30 Dermatitis dan Eksim

1.850

2.419

4.269

5,28

Diare & Gastroenteritis oleh Penyebab infeksi tertentu (Kolitis infeksi)

1.485

2.159

3.644

4,51

4

A09.1

5

J02

Faringitis Akut

1.602

1.926

3.528

4,36

6

K29

Gastritis dan Duodenitis

1.729

1.785

3.514

4,35

7

I10

Hipertensi Esensial (Primer)

1.307

2.039

3.346

4,14

8

K30

Dispepsia

1.086

1.781

2.867

3,55

9

K04

Penyakit pulpa & Periapikal

951

1.737

2.688

3,33

10

G44

Sindrom nyeri kepala lainnya

712

1.351

2.063

2,55

12.407

15.017

27.424

33,93

36.271

44.559

11

Penyakit Lainnya Jumlah

Sumber : 1. Bidang Pelayanan Kesehatan Tahun 2014 2. Puskesmas se Kota Dumai Tahun 2014

80.830

100

Tabel 2 10 PERINGKAT UTAMA PER DTD/SEBAB-SEBAB SAKIT PASIEN RAWAT INAP DI RSUD KOTA DUMAI TAHUN 2016 NO D T D 1

2

1

005

Golongan Sebab Sakit 3 Diare dan gastroenteritis oleh penyebab infeksi tertentu (colitis)

Kasus Baru Laki-Laki 4

Perempuan 5

Jumlah

%

6

7

436

454

890

6,18

2

104.1 Diabetes Melitus tidak tergantung insulin

133

305

438

3,04

3

096.6 Neoplasma jinak lainnya

165

172

337

2,34

4

248

Hipoksia intrauterus dan asfiksia lahir

170

160

330

2,29

5

169

Pneumonia

181

140

321

2,23

6

186

Apendiks

129

172

301

2,09

7

032.0 Demam Dengue

168

132

300

2,08

8

032.1 Demam berdarah Dengue

125

115

240

1,67

88

101

189

1,31

101

86

187

1,30

4.161

6.717

10.878

75,48

5.857

8.554

14.411

100

9

167

ISPA

10

281

Cedera YTD lainnya, YTT dan daerah badan multipel

11

Penyakit Lainnya Jumlah

Sumber : 1. Bidang Pelayanan Kesehatan Tahun 2016 2. RSUD Kota Dumai Tahun 2016 3. RSU Pertamina Dumai Tahun 2016 4. RSU Bhayangkara Tahun 2016

Tabel 3 10 PERINGKAT UTAMA PER DTD/SEBAB-SEBAB SAKIT PASIEN RAWAT JALAN DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH KOTA DUMAI TAHUN 2016 Gastro Enteritis Kasus Baru

NO

DTD

Golongan Sebab Sakit

1

2

3

1

138

Buta dan Rabun

887

2

167

Infeksi saluran napas bagian atas akut lainnya

3

133

Katarak dan gangguan lensa mata

%

6

7

2.289

3.176

4,01

562

428

990

1,25

405

467

872

1,10

Perempuan

4

5

4

199.9 Penyakit Kulit dan jaringan subkutan lainnya

253

332

585

0,74

5

096.6 Neoplasma jinak lainnya

235

280

515

0,65

6

181.2 Penyakit pulpa dan periapikal

207

292

499

0,63

200

185

385

0,49

172

130

302

0,38

109

110

219

0,28

78

93

171

0,22

30.007

41.408

71.415

90,25

33.115

46.014

79.129

100

7

140

8

281

9

Otitis media dan gangguan mastoid telinga tengah Cedera YTD lainnya, YTT dan daerah badan multipel

142.9 Penyakit telinga dan proseus mastoid

10 11

005

Diare dan gastroenteritis oleh penyebab infeksi tertentu (colitis) Penyakit Lainnya Jumlah

Sumber : 1. 2. 3. 4.

Jumlah

Laki-Laki

Bidang Pelayanan Kesehatan Tahun 2016 RSUD Kota Dumai Tahun 2016 RSU Pertamina Dumai Tahun 2016 RSU Bhayangkara Tahun 2016

Tabel 4 10 BESAR PENYEBAB KEMATIAN UNTUK SEMUA GOLONGAN UMUR DI RSUD KOTA DUMAI TAHUN 2016

NO

Nama Penyakit

1

2

Jenis Kelamin

Total

Laki-laki

Perempuan

Jumlah

%

3

4

5

6

1

Sepsis

21

46

67

12,55

2

Pendarahan intrakranial

28

14

42

7,87

3

Penyakit ginjal kronis

17

12

29

5,43

4

BBLR

19

7

26

4,87

5

Tuberkulosis Paru lainnya

16

10

26

4,87

6

Bronchopneumonia, unspecified

10

11

21

3,93

7

Stroke tak menyebut pendarahan atau infrak

12

8

20

3,75

8

Hipertensi

10

10

20

3,75

9

Gagal Jantung

8

10

18

3,37

9

7

16

3,00

141

108

249

46,63

291

243

534

100

10 Lahir mati 11 Penyakit Lainnya Jumlah Sumber: 1. Laporan Kematian RSUD Kota Dumai Tahun 2016

Tabel 5 POLA PENYAKIT PENDERITA RAWAT INAP DI RSUD KOTA DUMAI UNTUK SEMUA GOLONGAN UMUR TAHUN 2016 No

Nama Penyakit

1

2

Kasus Baru Laki-Laki 3

Perempuan 4

Jumlah

%

5

6

1

Diare dan gastroenteritis oleh penyebab infeksi tertentu (colitis)

436

453

889

6,17

2

Janin dan baru lahir yang dipengaruhi oleh faktor dan penyulit kehamilan sunsang dan ekstraksi

422

394

816

5,66

3

Janin dan bayi baru cesar

347

314

661

4,59

4

Demam Berdarah Dengue

168

132

300

2,08

5

Bronchopneumonia, unspecified

128

101

229

1,59

6

Strok tak menyebut pendarahan dan infrak

120

99

219

1,52

7

Cedera di kepala (yang tidak jelas)

133

72

205

1,42

8

Infeksi Saluran Nafas bagian atas akut lainnya

103

68

171

1,19

9

Diabetes Melitus tidak tergantung insulin

66

45

111

0,77

76

27

103

0,71

3.858

6.849

10.707

74,30

5.857

8.554

14.411

10 Penyakit apendiks 11 Penyakit Lainnya Total Sumber : 1. Bidang Pelayanan Kesehatan Tahun 2016 2. RSUD Kota Dumai Tahun 2016 3. RSU Pertamina Dumai Tahun 2016 4. RSU Bhayangkara Tahun 2016

100 Penyakit lainnya

Tabel 6 10 BESAR PENYAKIT UNTUK SEMUA GOLONGAN UMUR DI PUSKESMAS TAHUN 2016 No

Nama Penyakit

1

2

Kasus Baru

Jumlah

%

5

6

Laki-Laki 3

Perempuan 4

13.792

16.951

30.743

12,84

1

Commond Cold

2

ISPA

6.341

7.067

13.408

5,60

3

Hipertensi Esensial (Primer)

3.369

5.205

8.574

3,58

4

Dispepsia

2.005

2.903

4.908

2,05

5

Myalgia

1.857

2.748

4.605

1,92

6

Diare & Gastroenteritis oleh Penyebab infeksi tertentu (Kolitis infeksi)

2.212

2.132

4.344

1,81

7

Dermatitis dan Eksim

1.810

2.181

3.991

1,67

8

Gastritis dan Duodenitis

1.370

2.165

3.535

1,48

9

Faringitis Akut

1.655

1.867

3.522

1,47

1.667

1.716

3.383

1,41

64.347

94.142

158.489

100.425

139.077

10 Infeksi Saluran Nafas Bagian Atas Akut Lainnya 11 Lain - Lain Jumlah Sumber: 1. Bidang Pelayanan Kesehatan Tahun 2016 2. Puskesmas se Kota Dumai Tahun 2016

239.502

66,17 100

Tabel 7 10 BESAR PENYAKIT UNTUK SEMUA GOLONGAN UMUR DI RSUD KOTA DUMAI TAHUN 2016

No

Nama Penyakit

1

2

Kasus Baru

Jumlah

%

5

6

1.486

3.118

3,33

Laki-Laki 3

Perempuan 4

1.632

1

Infeksi saluran napas bagian atas akut lainnya

2

Buta dan Rabun

886

1.401

2.287

2,44

3

Katarak

177

236

413

0,44

132

346

0,37

214

132

346

0,37

90

139

229

0,24

115

102

217

0,23

4

Diare dan gastroenteritis oleh penyebab infeksi tertentu (colitis) 214

5

Neoplasma jinak payudara

6

Diabetes Melitus tidak tergantung insulin

7

Penyakit telinga dan proseus mastoid

8

Alergi rhinitis akibat kerja

90

116

206

0,22

9

Penyakit pulpa dan periapikal

81

42

123

0,13

74

37

111

0,12

35.607

50.549

86.156

92,09

39.180

54.372

93.552

100

10 Hernia inguinal 11 Penyakit Lainnya Jumlah Sumber : 1. Bidang Pelayanan Kesehatan Tahun 2016 2. RSUD Kota Dumai Tahun 2016 3. RSU Pertamina Dumai Tahun 2016 4. RSU Bhayangkara Tahun 2016

Tabel 8 10 BESAR PENYAKIT TIDAK MENULAR DI PUSKESMAS TAHUN 2016 No

Nama Penyakit

1 1

2

Kasus Baru

Jumlah

%

Laki-Laki

Perempuan

Dermatitis dan Eksim

3 1.850

4 2.419

5 4.269

6 17,58

2

Gastritis dan Duodenitis

1.485

2.159

3.644

15,00

3

Hipertensi Esensial (Primer)

1.307

2.039

3.346

13,78

4

Dispepsia

1.086

1.781

2.867

11,80

5

Penyakit pulpa & Periapikal

951

1.737

2.688

11,07

6

Sindrom nyeri kepala lainnya

712

1.351

2.063

8,49

7

Rheumatoid Arthritis

798

1.254

2.052

8,448

8

Myalgia

549

902

1.451

5,974

9

Gangguan gigi dan jaringan penyangga lainnya

469

550

1.019

4,195

436

455

891

3,668

9.643

14.647

24.290

100

10 Asma Jumlah Sumber: 1. Bidang Pelayanan Kesehatan Tahun 2016 2. Puskesmas se Kota Dumai Tahun 2016

Tabel 9

NO

CAKUPAN KUNJUNGAN PUSKESMAS KOTA DUMAI TAHUN 2016 PUSKESMAS

KUNJUNGAN RAWAT JALAN RAWAT INAP

RATA-RATA KUNJUNGAN/HARI RAWAT JALAN RAWAT INAP

1

Puskesmas Dumai Kota

32.302

107,67

2

Puskesmas Jaya Mukti

32.141

107,14

3

Puskesmas Bumi Ayu

33.985

113,28

4

Puskesmas Bukit Timah

10.144

33,81

5

Puskesmas Dumai Barat

28.611

95,37

6

Puskesmas Purnama

14.190

47,30

7

Puskesmas Bukit Kapur

22.454

8

Puskesmas Bukit Kayu Kapur

18.117

9

Puskesmas Sungai Sembilan

36.244

451

120,81

1,24

10 Puskesmas Medang Kampai

11.314

162

37,71

0,44

239.502

1.085

798,34

2,97

Jumlah Kota Dumai Sumber: 1. Bidang Pelayanan Kesehatan Tahun 2016 2. Puskesmas se Kota Dumai Tahun 2016

472

74,85

1,29

60,39

Tabel 10

NO

CAKUPAN KUNJUNGAN RUMAH SAKIT KOTA DUMAI TAHUN 2016 RUMAH SAKIT

KUNJUNGAN RAWAT JALAN RAWAT INAP

RATA-RATA KUNJUNGAN/HARI RAWAT JALAN RAWAT INAP

1

RSUD Kota Dumai

91.209

14.411

304,03

39,48

2

RS Pertamina Dumai

31.154

777

103,85

2,13

3

RS Bhayangkara

4.858

38

16,19

0,10

127.221

15.226

424,07

41,72

Jumlah Kota Dumai

Sumber : 1. Bidang Pelayanan Kesehatan Tahun 2016 2. RSUD Kota Dumai Tahun 2016 3. RSU Pertamina Dumai Tahun 2016 4. RSU Bhayangkara Tahun 2016

Tabel 11 Jenis Tempat-Tempat Umum (TTU) Yang Diawasi Di Kota Dumai Tahun 2015

No

Jenis TTU

Memenuhi

Cakupan

Capaian

Syarat

(%)

(%)

Jumlah

Diperiksa

1 HOTEL

14

14

13

100,00

92,86

2 WISMA / PENGINAPAN

11

10

5

90,91

50,00

3 SALON KECANTIKAN

96

91

77

94,79

84,62

4 PANGKAS RAMBUT

116

106

80

91,38

75,47

5 PANTI PIJAT

3

3

2

100,00

66,67

6 TERMINAL LAUT

2

1

0

50,00

-

7 PASAR/SWALAYAN

17

14

6

82,35

42,86

8 TERMINAL DARAT

0

0

0

-

-

9 TERMINAL UDARA

1

0

0

-

-

268

256

238

95,52

92,97

11 GILINGAN PADI

7

7

7

100,00

100,00

12 VIHARA

7

7

7

100,00

100,00

13 GEREJA

50

49

44

98,00

89,80

14 HIBURAN RAKYAT

2

2

2

100,00

100,00

15 PANTI ASUHAN

4

4

4

-

-

16 KOLOM RENANG

3

3

3

100,00

100,00

17 PONPES

8

7

3

87,50

42,86

18 SEKOLAH

223

217

186

97,31

85,71

19 SARANA KESEHATAN

13 845

13 804

13 690

100,00

100,00

95,15

85,82

10 MESJID

Jumlah Sumber:

Bidang Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Tahun 2015

Tabel 12 Jenis Tempat Pengolahan dan Penjualan Makanan (TP2M) Yang Diawasi Di Kota Dumai Tahun 2015

Jumlah

Di Inspeksi

1 RUMAH MAKAN

139

133

2 INDUSTRI RUMAH TANGGA

86

79

59

3 PEDAGANG KELILING

68

55

No

Jenis TP2M

Memenuhi Cakupan Pencapaian Syarat (%) (%) 95,68 75,19 100 91,86

74,68

38

80,88

69,09 90,91

4 TOKO MAK MIN TEROLAH

44

44

40

100,00

5 KANTIN

49

46

36

93,88

78,26

6 CATERING

11

11

11

100,00

100,00

7 WARUNG KOPI

121

119

95

98,35

79,83

8 PEDAGANG KAKI LIMA

77

74

45

96,10

60,81

9 TPM ASRAMA/PANTI

13

13

8

100,00

61,54

10 DEPOT AIR MINUM

Jumlah

236

234

205

99,15

87,61

844

808

637

95,73

78,84

Sumber: Bidang Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Tahun 2015