DINAS KESEHATAN

upaya kesehatan yang berdampak pada peningkatan derajat kesehatan. Namun ... masyarakat tentang pentingya kesehatan, pengaruh sosial budaya, kurangnya...

0 downloads 109 Views 2MB Size
PROFIL

KESEHATAN TAHUN 2015

DINAS KESEHATAN KABUPATEN LANNY JAYA TAHUN 2016

PROFIL KESEHATAN KABUPATEN LANNY JAYA TAHUN 2015

PEMERINTAH KABUPATEN LANNY JAYA TAHUN 2016

KATA PENGANTAR KEPALA DINAS KESEHATAN Puji syukur patut kita panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas selesainya penyusunan profil kesehatan Kabupaten Lannny Jaya tahun 2015. Terima kasih kepada semua pihak yang telah berkontribusi dalam penyusunan profil kesehatan ini. Profil Kesehatan ini merupakan salah satu media publikasi data dan informasi yang berisi kondisi kesehatan di Kabupaten Lanny Jaya. Profil kesehatan ini disusun berdasarkan data yang sumber dari berbagai Bidang di Dinas Kesehatan dan UPTD Dinas Kesehatan. Dari profil kesehatan ini, pembaca dapat memperoleh data dan informasi mengenai Demografi, Situasi Derajat Kesehatan, Tenaga Kesehatan, serta Sarana dan Prasarana Kesehatan. Data dan informasi yang ditampilkan pada Profil Kesehatan ini dapat membantu dalam membandingkan capaian pembangunan kesehatan di Kabupaten Lanny Jaya serta sebagai dasar untuk perencanaan program pembangunan kesehatan selanjutnya. Semoga penulisan profil kesehatan ini dapat berguna bagi semua pihak, baik pemerintah, sektor swasta dan masyarakat serta berkontribusi secara positif bagi pembangunan kesehatan di Indonesia khususnya Propinsi Papua, lebih khusus di Kabupaten Lanny Jaya. Kritik dan saran kami harapkan sebagai penyempurnaan penulisan profil yang akan datang. Tiom,

Februari 2016

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Lanny Jaya

Malki Yigibalom, S.Kep

DAFTAR ISI

Halaman Judul Kata Pengantar ...................................................................................................... Daftar Isi ................................................................................................................. Daftar Gambar ...................................................................................................... BAB I

i ii iv

PENDAHULUAN A. Latar Belakang ................................................................................ B. Tujuan ..............................................................................................

1 1

GAMBARAN UMUM A. Keadaan Geografi .......................................................................... B. Iklim ................................................................................................. C. Keadaan Penduduk .......................................................................

3 4 4

BAB III SITUASI DERAJAT KESEHATAN A. Kesehatan Keluarga ....................................................................... B. Pengendalian Penyakit ..................................................................

6 22

BAB IV SITUASI SUMBER DAYA A. SDM Kesehatan .............................................................................. B. Sarana dan Prasarana Kesehatan ................................................. C. Sarana Komunikasi, Transportasi dan Penerangan ..................

28 33 34

BAB II

BAB V

PENUTUP Kesimpulan ...........................................................................................

35

LAMPIRAN

ii

DAFTAR GAMBAR

Gambar

Halaman

GAMBAR 2.1

PETA WILAYAH KABUPATEN LANNY JAYA. .................

3

GAMBAR 2.2

JUMLAH PENDUDUK MENURUT DISTRIK DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2014. ..................................................

5

ANGKA KEMATIAN IBU DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2011 – 2015 ..................................................................

7

CAKUPAN PELAYANAN KESEHATAN IBU HAMIL K1 DAN K4 DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2011 – 2015. ............................................................................................

7

CAKUPAN PEMBERIAN 90 TABLET TAMBAH DARAH (ZAT BESI) PADA IBU HAMIL DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2015. ..................................................

8

CAKUPAN PERTOLONGAN PERSALINAN OLEH TENAGA KESEHATAN DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2011-2015. ....................................................................

9

CAKUPAN PELAYANAN KESEHATAN IBU NIFAS DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2011-2015. ..............................

10

CAKUPAN PENANGANAN KOMPLIKASI KEBIDANAN DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 20112015. .............................................................................................

11

PERSENTASE PESERTA KB AKTIF DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2015. .................................................................

11

TREN ANGKA KEMATIAN NEONATAL, BAYI DAN BALITA DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2011-2015. .........

12

PERSENTASE BERAT BAYI LAHIR RENDAH DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2013-2015. .........................................

13

CAKUPAN KUNJUNGAN NEONATAL PERTAMA (KN1) DAN KN LENGKAP DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2011-2015. ....................................................................

14

GAMBAR 3.1

GAMBAR 3.2

GAMBAR 3.3

GAMBAR 3.4

GAMBAR 3.5

GAMBAR 3.6

GAMBAR 3.7

GAMBAR 3.8

GAMBAR 3.9

GAMBAR 3.10

iii

GAMBAR 3.11

GAMBAR 3.12

GAMBAR 3.13

GAMBAR 3.14

GAMBAR 3.15

GAMBAR 3.16

GAMBAR 3.17

GAMBAR 3.18

GAMBAR 3.19

GAMBAR 3.20

GAMBAR 3.21

GAMBAR 3.22

GAMBAR 3.23

GAMBAR 3.24

GAMBAR 3.25

CAKUPAN KUNJUNGAN BAYI DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2013 – 2015. .....................................................

15

PEMBERIAN KAPSUL VITAMIN A PADA BALITA (6–59 BULAN) DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2014 – 2015. .............................................................................................

16

CAKUPAN PENIMBANGAN BALITA DI POSYANDU TAHUN 2011-2015. ....................................................................

17

PERSENTASE CAKUPAN IMUNISASI CAMPAK PADA BAYI DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2012-2015....

18

PERSENTASE CAKUPAN IMUNISASI HB0 PADA BAYI DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2012-2015. ..............

19

PERSENTASE CAKUPAN IMUNISASI DPT PADA BAYI DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2012-2015. ..............

19

PERSENTASE CAKUPAN IMUNISASI POLIO PADA BAYI DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2012-2015. ..............

20

PERSENTASE CAKUPAN IMUNISASI BCG PADA BAYI DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2012-2015. ..............

20

CAKUPAN PELAYANAN IMUNISASI TT WUS DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2012-2015. ..............................

21

CAKUPAN KUNJUNGAN BALITA DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2013 – 2015. ......................................................

22

SEPULUH BESAR PENYAKIT RAWAT JALAN PUSKESMAS DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2015. .........

23

JUMLAH KASUS BARU BTA+ DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2012-2015. ....................................................................

24

JUMLAH KASUS BARU HIV DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2012-2015. ....................................................................

24

CAKUPAN PENEMUAN PNEUMONIA PADA BALITA DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2014-2015. .........................

25

CAKUPAN BALITA DENGAN DIARE YANG DITANGANI DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 20132015. .............................................................................................

26

iv

GAMBAR 3.26

GAMBAR 4.1

GAMBAR 4.2

GAMBAR 4.3

GAMBAR 4.4

GAMBAR 4.5

GAMBAR 4.6

GAMBAR 4.7

JUMLAH KASUS MALARIA BERDASARKAN GOLONGAN UMUR DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2013-2015. ....................................................................................

27

JUMLAH SDM-KESEHATAN DI DINAS KESEHATAN KAB. LANNY JAYA MENURUT PENDIDIKAN TAHUN 2015. .............................................................................

29

JUMLAH SUMBER DAYA MANUSIA KESEHATAN DI PUSKESMAS MENURUT JENIS DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2015. .............................................................................

30

JUMLAH SUMBER DAYA MANUSIA KESEHATAN DI PUSKESMAS TINGKAT PENDIDIKAN DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2015. ..................................................

30

RASIO DOKTER UMUM DI PUSKESMAS TERHADAP JUMLAH PUSKESMAS DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2015. .............................................................................................

31

RASIO PERAWAT DI PUSKESMAS TERHADAP JUMLAH PUSKESMAS DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2015. .............................................................................................

32

RASIO BIDAN DI PUSKESMAS TERHADAP JUMLAH PUSKESMAS DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2015. .........

32

JUMLAH SARANA KESEHATAN DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2015. ..................................................................

33

v

BAB I PENDAHULUAN Introduction

A. LATAR BELAKANG Pembangunan kesehatan secara berkesinambungan dimulai sejak tahun 1969, secara nyata telah berhasil mengembangkan sumber daya kesehatan dan upaya kesehatan yang berdampak pada peningkatan derajat kesehatan. Namun demikian apabila dibandingkan dengan negara lainnya di kawasan Asia Tenggara kondisi derajat kesehatan Indonesia masih relatif tertinggal, hal ini ditunjukkan dengan masih tingginya angka kematian bayi dan angka kematian ibu serta rendahnya umur harapan hidup di Indonesia. Begitu juga gambaran derajat kesehatan di Kabupaten Lanny Jaya tahun 2015. Walaupun upaya pembangunan bidang kesehatan telah dilakukan namun adanya kendala geografis, keterbatasan tenaga kesehatan, kondisi pemukiman dan lingkungan yang kurang memadai, rendahnya tingkat pendidikan masyarakat, rendahnya pendapatan masyarakat, rendahnya kesadaran masyarakat tentang pentingya kesehatan, pengaruh sosial budaya, kurangnya motivasi kerjanya dari petugas kesehatan, kader-kader desa yang kurang aktif dalam memberikan laporan/informasi tentang penyakit dan kasus kematian di desanya masing-masing, serta sarana dan prasarana di Puskesmas belum cukup memadai, merupakan faktor penghambat dari kemajuan pembangunan kesehatan yang dilakukan di wilayah Kabupaten Lanny Jaya. Profil kesehatan ini merupakan hasil evaluasi bidang kesehatan, yang bersumber dari sistem pencatatan dan pelaporan dari masing-masing unit dan bidang, yang dapat memberikan gambaran situasi derajat kesehatan dari beberapa aspek diantaranya kesehatan keluarga, pengendalian penyakit, serta gambaran angka kesakitan dan kematian di Kabupaten Lanny Jaya. B. TUJUAN TUJUAN UMUM Tujuan disusunnya Profil Kesehatan Kabupaten Lanny Jaya Tahun 2015 adalah untuk menyediakan data/informasi yang akurat dan relevan, sesuai kebutuhan dalam rangka meningkatkan kemampuan manajemen kesehatan secara berhasilguna dan berdayaguna sebagai upaya menuju mayarakat Lanny Jaya yang sehat, mandiri dan sejahtera.

1

TUJUAN KHUSUS Secara khusus tujuan penyusunan Profil Kesehatan adalah: 1.

Memberikan gambaran tentang kondisi geografis, iklim dan keadaan Penduduk di Kabupaten Lanny Jaya;

2.

Memberikan gambaran tentang situasi derajat kesehatan meliputi, kesehatan keluarga dan pengendalian penyakit kesehatan di Kabupaten Lanny Jaya;

3.

Memberikan gambaran tentang situasi sumberdaya meliputi, Sumberdaya Manusia Kesehatan dan Sarana-prasarana kesehatan di Kabupaten Lanny Jaya.

2

BAB II GAMBARAN UMUM General Perspektif A. KEADAAN GEOGRAFI Kabupaten Lanny Jaya beribu kota di Tiom terletak antara 3,450 - 4,200 Lintang Selatan dan 138,300 - 139,400 Bujur Timur, Kabupaten Lanny Jaya wilayahnya berbatasan dengan :    

Sebelah Utara Sebelah Selatan Sebelah Timur Sebelah Barat

: Kabupaten Tolikara : Kabupaten Nduga : Kabupaten Puncak : Kabupaten Jayawijaya

GAMBAR 2.1 PETA WILAYAH KABUPATEN LANNY JAYA

Luas wilayah Kabupeten Lanny Jaya tercatat 6.448 Km2 atau 2,03 % dari luas wilayah Provinsi Papua yang meliputi 39 (tiga puluh sembilan) Distrik/Kecamatan dan terdiri dari 354 (tiga ratus lima puluh empat) kampung dan 2 (dua) kelurahan.

3

Wilayah Kabupaten Lanny Jaya memiliki topografi dataran tinggi, seluruh wilayahnya berbukit-bukit dan bergunung-gunung sehingga sangat sulit untuk mendapatkan daerah pemukiman yang datar. B. IKLIM Keadaan iklim wilayah Kabupaten Lanny Jaya pada umumnya hampir sama dengan wilayah di daerah Pegunungan Tengah Papua. Perbedaan yang mencolok terlihat pada keadaan suhu dan kecepatan angin karena tergantung pada ketinggian wilayah. Di Kabupaten Lanny Jaya belum terdapat Stasion Meteorologi dan Geofisika, oleh sebab itu keadaan iklim yang ditampilkan dalam bab ini dicatat pada Kantor Station Meteorologi Wamena pada ketinggian 1.550 dpl sebagai pendekatan untuk mengetahui iklim di daerah ini. Rata-rata suhu udara di Kabupaten Lanny Jaya adalah 19,80C. Dimana suhu minimum tercatat 14,70C dan suhu maksimum 26,10C. Kelembaban udara rata-rata sebesar 19,80C dengan kelembaban udara rata-rata mencapai 85 persen. Curah hujan di Lanny Jaya cukup bervariasi setiap bulannya. Curah hujan terbesar terjadi pada bulan Februari (343,4mm) sedangkan terendah pada bulan September (93,4 mm). Rata-rata jumlah hari hujan selama 1 bulan ada sekitar 24 hari. Pada bulan Juli dan Desember, hujan hampir terjadi dalam satu bulan (27 hari). Diperkirakan bahwa di Lanny Jaya kerap terjadi hujan. Hal ini bisa saja terjadi karena kondisi topografi yang bergunung-gunung dan masih banyak perbukitan sehingga sulit dibedakan musim secara jelas. C. KEADAAN PENDUDUK Jumlah Penduduk Kabupaten Lanny Jaya berdasarkan proyeksi Badan Pusat Statistik Kabupaten (BPS) Jayawijaya tahun 2013 adalah sebanyak 161.077 jiwa dengan penduduk terbesar berada di Distrik Makki. Sex ratio (perbandingan antara penduduk laki-laki dan perempuan) Kabupaten Lanny Jaya sebesar 115,19, artinya jumlah penduduk laki-laki lebih besar dari pada perempuan. Secara keseluruhan, di Kabupaten Lanny Jaya rata-rata anggota rumah tangga sebesar 4,07. Artinya rata-rata dalam sebuah rumah tangga terdapat 4 orang anggota rumah tangga.

4

GAMBAR 2.2 JUMLAH PENDUDUK MENURUT DISTRIK DI KAB.LANNY JAYA TAHUN 2014

Sumber : Lanny Jaya Dalam Angka 2014 Pada Gambar 2.2, menunjukan bahwa berdasarkan hasil estimasi, jumlah penduduk tertinggi di Kabupaten Lanny Jaya terdapat di Distrik Makki dengan jumlah penduduk sebesar 25.522 jiwa, sedangkan jumlah penduduk terendah terdapat di Distrik Melaganeri dengan jumlah penduduk sebesar 5.929 jiwa.

5

BAB III SITUASI DERAJAT KESEHATAN Situation Degree Of Health

A. KESEHATAN KELUARGA Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 52 tahun 2009 Tentang Perkembangan Kependudukan Dan Pembangunan Keluarga, yang dimaksud dengan keluarga adalah unit terkecil dalam masyarakat yang terdiri dari suami istri, atau suami, istri, dan anaknya, atau ayah dan anaknya, atau ibu dan anaknya. Menurut Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 87 tahun 2014 Tentang Perkembangan Kependudukan Dan Pembangunan Keluarga, Keluarga Berencana, Dan Sistem Informasi Keluarga, pembangunan keluarga dilakukan dalam upaya untuk mewujudkan keluarga berkualitas yang hidup dalam lingkungan yang sehat. Selain lingkungan yang sehat, masih menurut peraturan pemerintah tersebut, kondisi kesehatan dari tiap anggota keluarga sendiri juga merupakan salah satu syarat dari keluarga yang berkualitas. Keluarga memiliki fungsi yang sangat strategis dalam mempengaruhi status kesehatan anggotanya. Diantara fungsi keluarga dalam tatanan masyarakat yaitu memenuhi kebutuhan gizi dan merawat serta melindungi kesehatan para anggotanya. Hal itu dilakukan dalam upaya untuk mengoptimalkan pertumbuhan, perkembangan, dan produktivitas seluruh anggotanya, oleh karena keadaan kondisi kesehatan salah satu anggota keluarga dapat mempengaruhi anggota keluarga lainnya. Ibu dan anak merupakan anggota keluarga yang perlu mendapatkan prioritas dalam penyelenggaraan upaya kesehatan, karena ibu dan anak merupakan kelompok rentan terhadap keadaan keluarga dan sekitarnya secara umum. Sehingga penilaian terhadap status kesehatan dan kinerja upaya kesehatan ibu dan anak penting untuk dilakukan. a.

Kesehatan Ibu

Terdapat beberapa indikator yang digunakan untuk mengukur status kesehatan ibu pada suatu wilayah, salah satunya yaitu angka kematian ibu (AKI). AKI merupakan salah satu indikator yang peka terhadap kualitas dan aksesibilitas fasilitas pelayanan kesehatan. Situasi kematian ibu di Kabupaten Lanny Jaya dapat terlihat pada Gamber 3.1 berikut ini;

6

GAMBAR 3.1 ANGKA KEMATIAN IBU DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2011 – 2015

Sumber : Laporan Program KIA Dinkes Lanny Jaya 2015 Gambar 3.1 menunjukan bahwa, pada tahun 2015 Angka Kematian Ibu di Kabupaten Lanny Jaya pada tahun tahun 2011 tercatat 6 kasus, tahun 2012 tercatat 8 kasus, tahun 2013 tercatat 4 kasus, tahun 2014 tercatat 7 kasus dan tahun 2015 tercatat 4 kasus kematian ibu yang di laporkan dengan Maternal Mortality Rate (MMR) 2 atau per 1000 kelahiran. 1.

Pelayanan Kesehatan Ibu Hamil

Capaian pelayanan kesehatan ibu hamil diukur berdasarkan jumlah pemeriksaan kehamilan ibu ditempat pelayanan kesehatan. Untuk pertama (kontak pertama pada umur kehamilan 3 bulan pertama) disingkat dengan K1 sedangkan yang lengkap adalah diistilahkan dengan K4 yaitu pemeriksaan kehamilan paling sedikit empat kali dengan distribusi sekali pada Triwulan I dan II, dua kali pada Triwulan III. Gambaran cakupan Pelayanan K1 dan K4 sejak tahun 2011 hingga tahun 2015 dapat dilihat pada Gambar 3.2 berikut ini; GAMBAR 3.2 CAKUPAN PELAYANAN KESEHATAN IBU HAMIL K1 DAN K4 DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2011 – 2015

Sumber : Laporan Program KIA Dinkes Lanny Jaya 2015

7

Secara umum, indikator kinerja cakupan pelayanan kesehatan ibu hamil K4 pada tahun 2011-2015 belum mencapai target nasional yaitu 95%. Gambar 3.2 juga dapat diketahui bahwa cakupan pelayanan ibu hamil K4 di Kabupaten Lanny Jaya tahun 2011-2015 pertahunnya kurang dari 50%, yakni tahun 2011 (12,71%), tahun 2012 (18,6%), tahun 2013 (13,77%), tahun 2014 (33,8%) dan tahun 2015 (37,6%). Rendahnya cakupan pelayanan kesehatan ibu hamil K4 di Kabupaten Lanny Jaya pada umumnya disebabkan karena kurangnya tenaga bidan, faktor georgafis yang sulit serta kurangnya kesadaran masyarakat akan pentingnya memeriksakan diri di fasilitas pelayanan kesehatan. Salah satu penyebab kematian pada ibu melahirkan adalah anemia yang disebabkan kekurangan zat besi (Fe). Pemberian zat besi pada ibu hamil merupakan salah satu syarat pelayanan kesehatan K4 pada ibu hamil. Dimana jumlah suplemen zat besi yang diberikan selama kehamilan ialah sebanyak 90 tablet (Fe3). Kekurangan zat besi sejak sebelum kehamilan bila tidak diatasi dapat mengakibatkan ibu hamil menderita anemia. Kondisi ini dapat meningkatkan risiko kematian pada saat melahirkan, melahirkan bayi dengan berat badan lahir rendah, janin dan ibu mudah terkena infeksi, keguguran, dan meningkatkan risiko bayi lahir prematur. Cakupan ibu hamil di Kabupaten Lanny Jaya yang mendapat tablet Fe 3 tahun 2015 sebesar 24,0%, data tersebut belum mencapai target program nasional tahun 2015 sebesar 95%. Data dan informasi mengenai cakupan pemberian 90 tablet tambah darah pada ibu hamil dapat dilihat di Lampiran Gambar 3.3 berikut ini; GAMBAR 3.3 CAKUPAN PEMBERIAN 90 TABLET TAMBAH DARAH (ZAT BESI) PADA IBU HAMIL DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2015

Sumber : Laporan Program Gizi 2015

8

2.

Pelayanan Kesehatan Ibu Bersalin

Pertolongan persalinan adalah pertolongan persalinan yang dilakukan oleh Bidan Atau Tenaga Kesehatan yang memiliki Kompetensi Kebidanan yang biasa disebut dengan persalinan tenaga kesehatan. Pencapaian upaya kesehatan ibu bersalin diukur melalui indikator persentase persalinan ditolong tenaga kesehatan terlatih (Cakupan PN). GAMBAR 3.4 CAKUPAN PERTOLONGAN PERSALINAN OLEH TENAGA KESEHATAN DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2011-2015

Sumber : Laporan KIA Dinkes Lanny Jaya 2015 Gambar 3.4 diatas menunjukan bahwa pada tahun 2015 cakupan Persalinan Oleh Tenaga Kesehatan (PN) di Kabupaten Lanny Jaya sebesar 18,1% dimana angka ini belum dapat memenuhi target Kesehatan secara nasional yakni sebesar 90%. Gambar 3.4 juga menunjukan bahwa cakupan pelayanan Persalinan Nakes di Kabupaten Lanny Jaya tahun 2011-2015 pertahunnya kurang dari 50%, yakni tahun 2011 (11,3%), tahun 2012 (10%), tahun 2013 (10,61%), tahun 2014 (37,7%) dan tahun 2015 (18,1%). Rendahnya cakupan pelayanan Persalinan Nakes di Kabupaten Lanny Jaya juga pada umumnya disebabkan karena faktor georgafis yang sulit, kurangnya tenaga bidan, serta kurangnya kesadaran masyarakat akan pentingnya melahirkan di fasilitas pelayanan kesehatan. 3.

Pelayanan Kesehatan Ibu Nifas

Nifas adalah periode mulai dari enam jam sampai dengan 42 hari pasca persalinan. Pelayanan kesehatan ibu nifas adalah pelayanan kesehatan pada ibu nifas sesuai standar, yang dilakukan sekurang-kurangnya tiga kali sesuai jadwal yang dianjurkan, yaitu pada enam jam sampai dengan tiga hari pasca persalinan, pada hari ke empat sampai dengan hari ke-28 pasca persalinan, dan pada hari ke-29 sampai dengan hari ke-42 pasca persalinan.

9

Keberhasilan upaya kesehatan ibu nifas diukur melalui indikator cakupan pelayanan kesehatan ibu nifas (Cakupan KF3). Indikator ini menilai kemampuan negara dalam menyediakan pelayanan kesehatan ibu nifas yang berkualitas sesuai standar. Cakupan pelayanan nifas di Kabupaten Lanny Jaya tahun 2011-2015 dapat dilihat pada Gambar 3.5 berikut ini; GAMBAR 3.5 CAKUPAN PELAYANAN KESEHATAN IBU NIFAS DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2011-2015

Sumber : Laporan KIA Dinkes Lanny Jaya 2015 Dari Gambar 3.5 dapat dilihat bahwa, tahun 2015 capaian cakupan kunjungan nifas (KF3) di Kabupaten Lanny Jaya sebesar 21,0% dimana angka ini belum dapat memenuhi target Kesehatan secara nasional yakni sebesar 90%. Gambar 3.5 juga menunjukan bahwa cakupan pelayanan nifas di Kabupaten Lanny Jaya tahun 2011-2015 pertahunnya kurang dari 50%, yakni tahun 2011 (11,67%), tahun 2012 (21,2%), tahun 2013 (6,02%), tahun 2014 (16,3%) dan tahun 2015 (21,0%). Rendahnya cakupan pelayanan nifas di Kabupaten Lanny Jaya juga pada umumnya disebabkan karena faktor georgafis yang sulit, kurangnya tenaga bidan, serta kurangnya kesadaran masyarakat akan pentingnya melahirkan di fasilitas pelayanan kesehatan. 4.

Pelayanan/Penanganan Komplikasi Kebidanan

Komplikasi kebidanan adalah kesakitan pada ibu hamil, ibu bersalin, ibu nifas, dan atau janin dalam kandungan, baik langsung maupun tidak langsung, termasuk penyakit menular dan tidak menular yang dapat mengancam jiwa ibu dan atau janin. Pencegahan dan penanganan komplikasi kebidanan adalah pelayanan kepada ibu dengan komplikasi kebidanan untuk mendapatkan perlindungan dan penanganan definitif sesuai standar oleh tenaga kesehatan kompeten pada tingkat pelayanan dasar dan rujukan. Indikator yang digunakan untuk mengukur keberhasilan pencegahan dan penanganan komplikasi kebidanan adalah cakupan penanganan komplikasi kebidanan.

10

GAMBAR 3.6 CAKUPAN PENANGANAN KOMPLIKASI KEBIDANAN DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2011-2015

Sumber : Laporan KIA Dinkes Lanny Jaya 2015 Dari Gambar 3.6 diketahui bahwa cakupan penanganan komplikasi kebidanan di Kabupaten Lanny Jaya selama kurun waktu empat tahun terakhir cenderung meningkat. Tetapi cakupan belum memenuhi standar secara nasional yaitu 80%. 5.

Pelayanan Kontrasepsi

Berencana (KB) adalah upaya mengatur kelahiran anak, jarak dan usia ideal melahirkan, mengatur kehamilan, melalui promosi, perlindungan, dan bantuan sesuai dengan hak reproduksi untuk mewujudkan keluarga yang berkualitas. Program Keluarga Berencana (KB) dilakukan diantaranya dalam rangka mengatur jumlah kelahiran atau menjarangkan kelahiran. Sasaran program KB adalah Pasangan Usia Subur (PUS) yang lebih dititikberatkan pada kelompok Wanita Usia Subur (WUS) yang berada pada kisaran usia 15-49 tahun. GAMBAR 3.7 PERSENTASE PESERTA KB AKTIF DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2015

Sumber : Laporan KIA Dinkes Lanny Jaya 2015

11

Gambar 3.7 dapat dilihat bahwa persentase peserta KB Aktif di Kabupaten Lanny Jaya dari tahun 2013 sampai dengan 2015 cenderung meningkat. Dimana persentase peserta KB Aktif tahun 2013 sebanyak 3,2%, tahun 2014 sebanyak 3,9% dan tahun 2015 sebanyak 4,8%. Namun, capaian ini masih jauh dari target nasional yaitu 70%. Hal tersebut dikarenakan program KB tidak begitu diterima baik di masyarakan Lanny Jaya. Selain itu, masyarakat lebih memilih melakukan KB dengan cara alami. b. Kesehatan Anak Upaya pemeliharaan kesehatan anak ditujukan untuk mempersiapkan generasi yang akan datang yang sehat, cerdas, dan berkualitas serta untuk menurunkan angka kematian anak. Upaya kesehatan anak antara lain diharapkan mampu menurunkan angka kematian anak. Indikator angka kematian yang berhubungan dengan anak yakni Angka Kematian Neonatal (AKN), Angka Kematian Bayi (AKB), dan Angka Kematian Balita (AKABA). Kematian neonatal, bayi dan balita di Kabupaten Lanny Jaya tahun 2011-2015 dapat dilihat pada Gambar 3.8 berikut ini; GAMBAR 3.8 TREN ANGKA KEMATIAN NEONATAL, BAYI DAN BALITA DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2011-2015

Sumber : Laporan KIA Dinkes Lanny Jaya 2015 Gambar 3.8 menunjukan jumlah kematian Bayi, Balita dan Neonatus di Kabupaten Lanny Jaya pada tahun 2015 terlihat mengalami penurunan dimana tercatat kematian bayi sebanyak 9 kasus, kematian balita sebanyak 4 kasus dan kematian neonatus sebanyak 10 kasus. Hal tersebut menunjukan bahwa ditahun 2015 terjadi peningkatan dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya.

12

1.

Berat Badan Lahir Bayi

Bayi Berat Lahir Rendah (BBLR) ialah bayi baru lahir yang berat badannya saat lahir kurang dari 2500 gram. BBLR tidak hanya dapat terjadi pada bayi prematur, tapi juga pada bayi cukup bulan yang mengalami hambatan pertumbuhan selama kehamilan. Persentase berat bayi lahir rendah disajikan pada Gambar 3.9 berikut ini; GAMBAR 3.9 PERSENTASE BERAT BAYI LAHIR RENDAH DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2013-2015

Sumber : Laporan KIA dan Gizi Dinkes Lanny Jaya 2015 Gambar 3.9 menunjukan bahwa, tahun 2014 persentase bayi dengan BBLR cesebesar 0,5% cenderung lebih rendah dari tahun 2013 yaitu sebesar 1,5%. Tetapi tahun 2015 kembali meningkat menjadi 0,7%. Masalah BBLR terutama pada kelahiran prematur terjadi karena ketidakmatangan sistem organ pada bayi tersebut. Bayi berat lahir rendah mempunyai kecenderungan ke arah peningkatan terjadinya infeksi dan mudah terserang komplikasi. Masalah pada BBLR yang sering terjadi adalah gangguan pada sistem pernafasan, susunan saraf pusat, kardiovaskular, hematologi, gastro intestinal, ginjal, dan termoregulasi. 2.

Pelayanan Kesehatan Neonatal

Kunjungan neonatal pertama (KN1) adalah cakupan pelayanan kesehatan bayi baru lahir (umur 6 jam-48 jam) di satu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu yang ditangani sesuai standar oleh tenaga kesehatan terlatih di seluruh sarana pelayanan kesehatan. Pelayanan yang diberikan saat kunjungan neonatal yaitu pemeriksaan sesuai standar Manajemen Terpadu Bayi Muda (MTBM) dan konseling perawatan bayi baru lahir termasuk ASI eksklusif dan perawatan tali pusat. Pada kunjungan neonatal pertama (KN1), bayi baru lahir

13

mendapatkan vitamin K1 injeksi dan imunisasi hepatitis B0 (bila belum diberikan pada saat lahir). Selain KN1, indikator yang menggambarkan pelayanan kesehatan bagi neonatal adalah Kunjungan Neonatal Lengkap (KN lengkap) yang mengharuskan agar setiap bayi baru lahir memperoleh pelayanan Kunjungan Neonatal minimal tiga kali sesuai standar di satu wilayah kerja pada kurun waktu satu tahun. Gambaran cakupan kunjungan KN1 dan KN Lengkap di Kabupaten Lanny Jaya terdapat pada Gambar 3.10 berikut ini; GAMBAR 3.10 CAKUPAN KUNJUNGAN NEONATAL PERTAMA (KN1) DAN KN LENGKAP DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2011-2015

Sumber : Laporan KIA Dinkes Lanny Jaya 2015 Gambar 3.10 menunjukan bahwa, capaian KN1 di Kabupaten Lanny Jaya pada dari tahun 2015 sebesar 11,7% dan KN Lengkap sebesar 10,9%. Gambar tersebut juga menunjukan bahwa capaian KN1 dan KN Lengkap selama kurun waktu 5 tahun mulai dari tahun 2011 sampai dengan 2015 menunjukan capaian yang masih rendah kurang dari 50%. 3.

Pelayanan Kesehatan Pada Bayi

Cakupan pelayanan keshatan pada bayi adalah cakupan kunjungan bayi umur 29 hari – 11 bulan di sarana pelayanan kesehatan (polindes, pustu, puskesmas, rumah bersalin dan rumah sakit) maupun di rumah, posyandu, tempat penitipan anak, panti asuhan dan sebagainya melalui kunjungan petugas kesehatan. Setiap bayi memperoleh pelayanan kesehatan minimal 4 kali yaitu satu kali pada umur 29 hari-3 bulan, 1 kali pada umur 3-6 bulan, 1 kali pada umur 6-9 bulan, dan 1 kali pada umur 9-11 bulan.

14

Pelayanan kesehatan yang diberikan kepada bayi meliputi pemberian imunisasi dasar (BCG, DPT/ HB1-3, Polio 1-4, Campak), stimulasi deteksi intervensi dini tumbuh kembang (SDIDTK) bayi dan penyuluhan perawatan kesehatan bayi. Ini adalah Indikator untuk mengukur kemampuan manajemen program KIA dalam melindungi bayi sehingga kesehatannya terjamin melalui penyediaan pelayanan kesehatan. Cakupan pelayanan kesehatan bayi dapat menggambarkan upaya pemerintah dalam meningkatan akses bayi untuk memperoleh pelayanan kesehatan dasar, mengetahui sedini mungkin adanya kelainan atau penyakit, pemeliharaan kesehatan dan pencegahan penyakit, serta peningkatan kualitas hidup bayi. Gambaran capaian indikator ini dapat dilihat pada Gambar 3.11 berikut ini; GAMBAR 3.11 CAKUPAN KUNJUNGAN BAYI DI KAB.LANNY JAYA TAHUN 2013 - 2015

Sumber : Laporan KIA Dinkes Lanny Jaya 2015 Gambar 3.11 menunjukan bahwa, capaian kunjungan bayi di Kabupaten Lanny Jaya pada tahun 2015 sebesar 22,1% menurun dari tahun 2014 yaitu 29,5%. Capaian kunjungan bayi tiga tahun terakhir juga menunjukan capaian kunjungan bayi masih rendah dibawah 50%. Capaian ini belum memenuhi target nasional yang ditetapkan yaitu sebesar 90%. 4.

Cakupan Pemberian Kapsul Vitamin A Balita Usia 6–59 Bulan

Vitamin A adalah salah satu zat gizi penting yang larut dalam lemak, disimpan dalam hati, dan tidak dapat diproduksi oleh tubuh sehingga harus dipenuhi dari luar tubuh. Manfaat vitamin A diantaranya (1) meningkatkan daya tahan tubuh terhadap penyakit dan infeksi seperti campak dan diare, (2) membantu proses penglihatan dalam adaptasi terang ke tempat yang gelap, (3)

15

mencegah kelainan pada sel–sel epitel termasuk selaput lendir mata, (4) mencegah terjadinya proses metaplasi sel–sel epitel sehingga kelenjar tidak memproduksi cairan yang dapat menyebabkan kekeringan mata, (5) mencegah terjadinya kerusakan mata hingga kebutaan, dan (6) vitamin A esensial untuk membantu proses pertumbuhan. GAMBAR 3.12 PEMBERIAN KAPSUL VITAMIN A PADA BALITA (6–59 BULAN) DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2014 - 2015

Sumber : Laporan Program Gizi Dinkes Lanny Jaya 2015 Gambar 3.12 menunjukan bahwa, capaian Pemberian Kapsul Vitamin A Pada Balita (6–59 Bulan) di Kabupaten Lanny Jaya pada tahun 2015 sebesar 14,9% meningkat dari tahun 2014 yaitu 13,2%. Capaian ini belum memenuhi target nasional yang ditetapkan yaitu sebesar 90%. 5.

Cakupan Penimbangan Balita di Posyandu (D/S)

Cakupan penimbangan balita di posyandu (D/S) adalah jumlah balita yang ditimbang di seluruh posyandu yang melapor di satu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu dibagi jumlah seluruh balita yang ada di seluruh posyandu yang melapor di satu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu. Manfaat penimbangan balita diantaranya untuk (1) mengetahui kesehatan, (2) mengetahui dan mencegah gangguan pertumbuhan, (3) mengetahui balita sakit atau berat badan dua bulan tidak naik, berat badannya berada di bawah garis merah di kartu menuju sehat, (4) mengetahui balita gizi buruk sehingga dapat dirujuk ke puskesmas, (5) mengetahui kelengkapan imunisasi, dan (6) mendapatkan penyuluhan tentang gizi. Tindak lanjut dari hasil penimbangan selain penyuluhan juga pemberian makanan tambahan dan pemberian suplemen gizi.

16

Keadaan gizi yang buruk akan menurunkan daya tahan anak sehingga anak mudah sakit hingga berakibat pada kematian. Gizi buruk dapat terjadi pada semua kelompok umur, tetapi yang perlu lebih diperhatikan adalah pada kelompok bayi dan balita. Pada usia 0-2 tahun merupakan masa tumbuh kembang yang optimal (golden period) terutama untuk pertumbuhan janin sehingga bila terjadi gangguan pada masa ini tidak dapat dicukupi pada masa berikutnya dan akan berpengaruh negatif pada kualitas generasi penerus. Semakin banyak balita yang ditimbang di posyandu, maka akan semakin mudah mendeteksi adanya balita gizi kurang atau gizi buruk dan semakin cepat dilakukan upaya untuk penanggulangannya. GAMBAR 3.13 CAKUPAN PENIMBANGAN BALITA DI POSYANDU TAHUN 2011-2015

Sumber : Laporan Program Gizi Dinkes Lanny Jaya 2015 Gambar 3.13 diatas menunjukan bahwa, cakupan balita ditimbang pada tahun 2015 di Kabupaten Lanny Jaya sebesar 56,47%. Sejak tahun 2012 sampai tahun 2015 cakupan penimbangan balita telah mencapai lebih dari 50%, namun beelum mencapai target nasional yaitu 85%. 6.

Imunisasi

Imunisasi adalah suatu upaya untuk menimbulkan/meningkatkan kekebalan seseorang secara aktif terhadap suatu penyakit, sehingga bila suatu saat terpapar dengan penyakit tersebut tidak akan sakit atau hanya mengalami sakit ringan. Beberapa penyakit menular yang termasuk ke dalam Penyakit yang Dapat Dicegah dengan Imunisasi (PD3I) antara lain: TBC, Difteri, Tetanus, Hepatitis B, Pertusis, Campak, Polio, radang selaput otak, dan radang paru-paru. Anak yang telah diberi imunisasi akan terlindungi dari berbagai penyakit berbahaya tersebut, yang dapat menimbulkan kecacatan atau kematian.

17

Program imunisasi merupakan salah satu upaya untuk melindungi penduduk terhadap penyakit tertentu. Program imunisasi diberikan kepada populasi yang dianggap rentan terjangkit penyakit menular, yaitu bayi, balita, anak-anak, wanita usia subur, dan ibu hamil. 1) Imunisasi Dasar pada Bayi Imunisasi dasar merupakan pemberian vaksinasi pada bayi usia 0-11 bulan. Pemberian imunisasi dasar lengkap pada bayi meliputi: 1 dosis BCG, 3 dosis DPT, 4 dosis Polio, 4 dosis Hepatitis B dan 1 dosis Campak. Dari imunisasi dasar lengkap yang diwajibkan tersebut, campak merupakan imunisasi yang mendapat perhatian lebih, hal ini sesuai komitmen Indonesia pada global untuk mempertahankan cakupan imunisasi campak sebesar 90% secara tinggi dan merata. Hal ini terkait dengan realita bahwa campak adalah salah satu penyebab utama kematian pada balita. Dengan demikian pencegahan campak memiliki peran signifikan dalam penurunan angka kematian balita. Persentase cakupan imunisasi campak dapat dilihat pada Gambar 3.14 berikut ini; GAMBAR 3.14 PERSENTASE CAKUPAN IMUNISASI CAMPAK PADA BAYI DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2012-2015

Sumber : Laporan Imunisasi Dinkes Lanny Jaya 2015 Pada Gambar 3.14 di atas dapat diketahui bahwa, tahun 2015 terjadi peningkatan cakupan imunisasi campak yaitu sebanyak 35,9% dibandingkan dengan tahun 2012 – 2014. Namun demikian belum mencapai target cakupan imunisasi campak nasional sebesar 90%. Selain pemberian imunisasi campak, Imunisasi dasar yang wajib diberikan kepada bayi usia 0-11 bulan juga adalah pemberian imunisasi BCG, DPT, Polio dan Hepatitis B. Gambaran persentase cakupan pemberian imunisasi dasar pada bayi dapat dilihat pada Gambar 3.15 berikut ini;

18

GAMBAR 3.15 PERSENTASE CAKUPAN IMUNISASI HB0 PADA BAYI DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2012-2015

Sumber : Laporan Imunisasi Dinkes Lanny Jaya 2015 Gambar 3.15 menunjukan bahwa, tahun 2015 cakupan pemberian imunisasi Hepatitis B0 mengalami peningkatan sebanyak 19,6% lebih tinggi dibanding tahun 2012 sebanyak 1,5%, 2013 sebanyak 2,5% dan 2014 sebanyak 4,0%. Tetapi kenaikan tersebut tidak merupakan kenaikan yang bermakna karena pada umumnya cakupan tersebut masih sangat rendah. GAMBAR 3.16 PERSENTASE CAKUPAN IMUNISASI DPT PADA BAYI DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2012-2015

Sumber : Laporan Imunisasi Dinkes Lanny Jaya 2015 Gambar 3.16 menunjukan bahwa, tahun 2015 cakupan pemberian imunisasi DPT1 sampai DPT3 cenderung mengalami peningkatan. Tahun 2015 capaian cakupan imunisasi DPT3 sebanyak 38,6% lebih tinggi dibanding tahun sebelumnya. Tetapi kenaikan tersebut tidak merupakan kenaikan yang bermakna karena pada umumnya cakupan tersebut masih sangat rendah.

19

GAMBAR 3.17 PERSENTASE CAKUPAN IMUNISASI POLIO PADA BAYI DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2012-2015

Sumber : Laporan Imunisasi Dinkes Lanny Jaya 2015 Gambar 3.17 menunjukan bahwa, tahun 2015 cakupan pemberian imunisasi Polio1 – Polio4 cenderung mengalami peningkatan. Tahun 2015 capaian cakupan imunisasi Polio4 sebanyak 28,0% lebih tinggi dibanding tahun sebelumnya. Tetapi kenaikan tersebut tidak merupakan kenaikan yang bermakna karena pada umumnya cakupan tersebut masih sangat rendah. GAMBAR 3.18 PERSENTASE CAKUPAN IMUNISASI BCG PADA BAYI DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2012-2015

Sumber : Laporan Imunisasi Dinkes Lanny Jaya 2015 Gambar 3.18 menunjukan bahwa, tahun 2015 cakupan pemberian imunisasi Hepatitis B0 mengalami peningkatan sebanyak 25,6% lebih tinggi dibanding tahun 2012 sebanyak 20,8%, 2013 sebanyak 13,7% dan 2014 sebanyak 12,1%. Tetapi kenaikan tersebut tidak merupakan kenaikan yang bermakna karena pada umumnya cakupan tersebut masih sangat rendah.

20

7.

Cakupan Pelayanan Imunisasi TT

Imunisasi TT adalah pemberian Imunisasi TT pada Wanita Usia Subur dan ibu hamil sebanyak 5 dosis dengan interval tertentu yang dimulai saat dan atau sebelum kehamilan yang berguna bagi kekebalan seumur hidup. Cakupan pemberian imunisasi TT Wus dapat dilihat pada Gambar 3.19 Berikut ini; GAMBAR 3.19 CAKUPAN PELAYANAN IMUNISASI TT WUS DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2014 - 2015

Sumber : Laporan Imunisasi Dinkes Lanny Jaya 2015 Gambar 3.19 menunjukan bahwa, Cakupan imunisasi TT Wus tahun 2015 menurun dibanding tahun 2014, tahun 2015 cakupan imunisasi TT1 sebanyak 3,3%, TT2 sebanyak 4,5%, TT3 Sebanyak 5,1%, TT4 sebanyak 2,3% dan TT5 sebanayk 1,2%. Pada umumnya tahun 2014 terjadi peningkatan cakupan imunisasi TT Wus karena adanya gerakan kampanye imunisasi TT yang diikuti dengan swiping imunisasi masal. 8.

Pelayanan Kesehatan Anak Balita

Setiap anak umur 12 - 59 bulan memperoleh pelayanan pemantauan pertumbuhan setiap bulan, minimal 8 kali dalam setahun. Pemantauan pertumbuhan yang dibmaksud meliputi pengukuran berat badan pertinggi/panjang badan (BB/TB). Ditingkat masyarakat pemantauan pertumbuhan adalah pengukuran berat badan per umur (BB/U) setiap bulan di Posyandu, Taman Bermain, Pos PAUD, Taman Penitipan Anak dan Taman Kanak-Kanak dan lain-lain. Pelayanan kesehatan pada anak balita yang dilakukan oleh tenaga kesehatan meliputi :

21

a) Pelayanan pemantauan pertumbuhan minimal delapan kali setahun (penimbangan b) berat badan dan pengukuran tinggi badan minimal delapan kali dalam setahun). c) Pemberian vitamin A dua kali dalam setahun yakni setiap bulan Februari dan Agustus d) Stimulasi Deteksi dan Intervensi Dini Tumbuh Kembang balita minimal dua kali dalam setahun. e) Pelayanan Anak Balita Sakit sesuai standar menggunakan Manajemen Terpadu Balita Sakit (MTBS). Indikator ini digunakan untuk mengukur kemampuan manajemen program KIA dalam melindungi anak balita sehingga kesehatannya terjamin melalui penyediaan pelayanan kesehatan. Cakupan pelayanan kesehatan anak balita di Kabupaten Lanny Jaya dapat dilihat pada Gambar 3.20 berikut ini; GAMBAR 3.20 CAKUPAN KUNJUNGAN BALITA DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2013 - 2015

Sumber : Laporan KIA Dinkes Lanny Jaya 2015 Gambar 3.20 menunjukan bahwa, capaian kunjungan balita di Kabupaten Lanny Jaya pada tahun 2015 sebesar 43,5% menurun dari tahun 2014 yaitu 51,6%. Capaian kunjungan balita tiga tahun terakhir juga menunjukan capaian kunjungan bayi masih rendah. Capaian ini belum memenuhi target nasional yang ditetapkan yaitu sebesar 90%. B. PENGENDALIAN PENYAKIT Angka kesakitan dan kematian penyakit merupakan indikator dalam menilai derajat kesehatan suatu masyarakat. Untuk menurunkan angka kesakitan dan kematian penyakit perlu upaya pengendalian penyakit. gambaran situasi penyakit di Kabupaten Lanny Jaya dapat dilihat pada penjelasan-penjelasan berikut.

22

a.

Pola Penyakit Rawat Jalan Puskesmas

Tahun 2015, terdapat beberapa penyakit yang dominan diderita oleh masyarakat di Kabupaten Lanny Jaya. Berdasarkan laporan LB 1 Puskesmas selama tahun 2015, diperoleh hasil sepuluh besar penyakit yang ada, dimana penyakit ISPA, Caries Gigi, Scabies dan lain-lain merupakan penyakit terbanyak yang ditemukan di Puskesmas, gambaran kesepuluh penyakit tersebut dapat disajikan pada Gambar 3.21 berikut ini; GAMBAR 3.21 SEPULUH BESAR PENYAKIT RAWAT JALAN PUSKESMAS DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2015

Sumber : Laporan LB1 Dinkes Lanny Jaya 2015 b. Tuberkulosis Tuberkulosis merupakan penyakit menular yang disebabkan oleh infeksi bakteri Mycobacterium tuberculosis. Penyakit ini menyebar melalui droplet orang yang telah terinfeksi basil tuberkulosis. Beban penyakit yang disebabkan oleh tuberkulosis dapat diukur dengan CaseNotification Rate (CNR), prevalensi (didefinisikan sebagai jumlah kasus tuberkulosis pada suatu titik waktu tertentu), dan mortalitas/kematian (didefinisikan sebagai jumlah kematian akibat tuberkulosis dalam jangka waktu tertentu). Pada tahun 2015 tidak ditemukan jumlah kasus baru BTA+ di Kabupaten Lanny Jaya, menurun bila dibandingkan kasus baru BTA+ yang ditemukan tahun 2012 dan 2013 dimana tahun 2012 ditemukan BTA+ sebanyak 1 kasus dan tahun 2013 ditemukan BTA+ sebanyak 2 kasus. Kasus baru BTA+ dapat dilihat pada Gambar 3.22 dibawah ini;

23

GAMBAR 3.22 JUMLAH KASUS BARU BTA+ DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2012-2015

Sumber : Laporan Survailance Dinkes Lanny Jaya 2015 c.

HIV & AIDS

HIV/AIDS merupakan penyakit menular yang disebabkan oleh infeksi Human Immunodeficiency Virus yang menyerang sistem kekebalan tubuh. Infeksi tersebut menyebabkan penderita mengalami penurunan ketahanan tubuh sehingga sangat mudah untuk terinfeksi berbagai macam penyakit lain. Perkembangan HIV positif sampai tahun 2015 disajikan pada Gambar 3.23 berikut ini; GAMBAR 3.23 JUMLAH KASUS BARU HIV DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2012-2015

Sumber : Laporan Survailance Dinkes Lanny Jaya 2015 Gambar 3.23 diatas menunjukan bahwa, Jumlah kasus baru HIV positif pada tahun 2013, 2014 dan 2015 cencedung lebih menurun dibanding tahun

24

2012. Meskipun demikian jumlah kasus yang terus bertambah dari tahun ke tahun dan membutuhkan penanganan yang serius. Terhitung mulai tahun 2011 sampai 2015 jumlah kasus HIV telah mencapai 354 kasus dengan dengan Prevalence Rate sebesar 2 orang per 1000 penduduk. d. Pneumonia Pneumonia adalah infeksi akut yang mengenai jaringan paru-paru (alveoli) yang ditandai dengan batuk disertai napas cepat dan/atau kesukaran bernafas. Salah satu upaya yang dilakukan untuk mengendalikan penyakit ini yaitu dengan meningkatkan penemuan pneumonia pada balita. Perkiraan kasus pneumonia pada balita di suatu wilayah sebesar 10% dari jumlah balita di wilayah tersebut. Gambaran penemuan pneumonia pada balita tahun 20142015, dapat dilihat pada Gambar 3.24 dibawah ini; GAMBAR 3.24 CAKUPAN PENEMUAN PNEUMONIA PADA BALITA DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2014-2015

Sumber : Laporan LB1 Dinkes Lanny Jaya 2015 Gambar 3.24 diatas menunjukan bahwa, tahun 2015 cakupan penemuan pneumonia balita sebesar 45,8% meningkat dibanding tahun 2014 yaitu 42,5%. Tetapi peningkatan tersebut belum mencapai target secara nasional yaitu 100%. Angka kematian akibat pneumonia pada balita di Kabupaten Lanny Jaya juga masih tergolong tinggi. Pada tahun 2015 kasus pneumonia menjadi penyebab tertinggi kematian balita yaitu 60%. e.

Diare

Diare adalah buang air besar lembek/cair bahkan dapat berupa air saja yang frekuensinya lebih sering dari biasanya. Penyakit diare juga merupakan penyakit endemis yang juga merupakan penyakit potensial KLB yang sering disertai dengan kematian. Gambaran penemuan diare pada balita tahun 2015 dapat dilihat pada Gambar 3.25 berikut ini;

25

GAMBAR 3.25 CAKUPAN BALITA DENGAN DIARE YANG DITANGANI DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2013-2015

Sumber : Laporan LB1 Dinkes Lanny Jaya 2015 Gambar 3.25 diatas menunjukan bahwa, cakupan balita dengan diare yang ditangani tahun 2015 adalah sebanyak 13,8% menurun dibanding tahun 2013 dan tahun 2014. Gambar tersebut juga menunjukan capaian tersebut belum mencapai target secara nasional yaitu 100%. f.

Penyakit yang Dapat Dicegah dengan Imunisasi (PD3I)

Imunisasi merupakan suatu usaha memberikan kekebalan kepada bayi dan anak terhadap penyakit tertentu. Macam-macam imunisasi yang dapat kita kenal adalah imunisasi BCG untuk membuat kekbalan aktif terhadap penyakit TBC, DPT (Dipteri, Pertusis, Tetanus) untuk memberikan kekebalan aktif yang bersamaan terhadapd penyakit Dipteri, Pertusisdan Tetanus, Polio untuk memberikan kekebalan terhadap penyakit poliomyelitis/ kelumpuhan, Hepatitis B untuk memberikan kekebalan terhadap penyakit hepatitis B, Campak untuk memberikan kekebalan terhadap penyakit campak dan TT (Tetanus Toxoid) untuk memberikan kekebalan terhadap penyakittetanus. Tahun 2015, berdasarkan laporan puskesmas menunjukan tidak ditemukan kasus yang berhubungan dengan imunisasi baik penyakit campak, hepatitis, polio, tetanus dan tetanus neonatrum. g. Malaria Malaria adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh parasit Plasmodium yang hidup dan berkembang biak dalam sel darah merah manusia, ditularkan oleh nyamuk malaria (Anopheles) betina, dapat menyerang semua orang baik laki-laki ataupun perempuan pada semua golongan umur dari bayi, anak-anak dan orang dewasa. Berikut gambaran kasus malaria di di Kabupaten Lanny Jaya tahun 2015;

26

GAMBAR 3.26 JUMLAH KASUS MALARIA BERDASARKAN GOLONGAN UMUR DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2013-2015

Sumber : Laporan LB1 Dinkes Lanny Jaya 2015 Gambar 3.26 diatas menunjukan bahwa, tahun 2015 kasus melaria tertinggi dialami pada kelompok usia 45-54 tahun yaitu sebanyak 449 kasus. Kabupaten Lanny Jaya merupakan salah satu daerah yang cukup banyak ditemukan kasus malaria, Laporan kasus pada tahun 2015 menunjukkan jumlah kasus penderita penyakit malaria sebanyak 1.267 kasus. Hal ini diperkirakan terjadi karena mobilitas masyarakat di Kabupaten Lanny Jaya cukup tinggi. Namun demikian, kasus malaria yang dilaporkan sebagian besar merupakan kasus malaria klinis. Hal tersebut terjadi karena sarana prasarana di puskesmas yang masih terbatas serta rata-rata puskesmas masih kekurangan tenaga kesehatan, khususnya tenaga analis kesehatan untuk laboratorium puskesmas.

27

BAB IV SITUASI SUMBER DAYA Resources Situation

ituasi sumber daya kesehatan meliputi situasi tenaga kesehatan(SDMKesehatan), sarana prasarana dan pembiayaan kesehatan. Sangat menentukan dalam proses penyelenggaran pembangunan kesehatan dalam mencapai derajat kesehatan, status kesehatan dan status capaian pelayanan kesehatan. A. SDM-KESEHATAN Tenaga kesehatan memiliki peranan penting untuk meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan yang maksimal kepada masyarakat agar masyarakat mampu untuk meningkatkan kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup sehat sehingga akan terwujud derajat kesehatan yang setinggi-tingginya sebagai investasi bagi pembangunan sumber daya manusia yang produktif secara sosial dan ekonomi serta sebagai salah satu unsur kesejahteraan umum. Berdasarkan Undang Undang Nomor 36 tahun 2014 tentang Tenaga Kesehatan, tenaga kesehatan adalah setiap orang yang mengabdikan diri dalam bidang kesehatan serta memiliki pengetahuan dan/atau keterampilan melalui pendidikan di bidang kesehatan yang untuk jenis tertentu memerlukan kewenangan untuk melakukan upaya kesehatan. Tenaga di bidang kesehatan terdiri atas tenaga kesehatan dan asisten tenaga kesehatan. Tenaga kesehatan dikelompokkan ke dalam tiga belas jenis, yang terdiri atas: tenaga medis, tenaga psikologi klinis, tenaga keperawatan, tenaga kebidanan, tenaga kefarmasian, tenaga kesehatan masyarat, tenaga kesehatan lingkungan, tenaga gizi, tenaga keterapian fisik, tenaga keteknisian medis, tenaga teknik biomedika, tenaga kesehatan tradisional, dan tenaga kesehatan lainnya. Masalah ketenagaan dibidang kesehatan di Kabupaten Lanny Jaya merupakan masalah lama yaitu jumlah tenaga yang masih kurang dari kebutuhan dan penyebaran yang tidak merata serta masih perlunya peningkatan kualitas melalui pendidikan dan pelatihan.

28

a.

Tenaga Kesehatan di Dinas Kesehatan Kabupaten Lanny Jaya GAMBAR 4.1 JUMLAH SDM-KESEHATAN DI DINAS KESEHATAN KAB. LANNY JAYA MENURUT PENDIDIKAN TAHUN 2015

Sumber : Bidang SDM Dinkes Lanny Jaya 2015

Tahun 2015, jumlah pegawai di Dinas Kesehatan dengan Kualifikasi Pendidikan S2 Manajemen Magister Kesehatan 2 orang, S1 Kesehatan Masyarakat 8 orang, D3 Keperawatan 6 orang, D3 Gizi 1 orang, SPK 6 orang, S1 Farmasi 2 orang dan tenaga non kesehatan 6 orang. b. Tenaga Kesehatan di Pusat Kesehatan Masyarakat Sesuai dengan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 75 tahun 2014, pusat kesehatan masyarakat (puskesmas) sebagai salah satu jenis fasilitas pelayanan kesehatan tingkat pertama yang memiliki peranan penting dalam sistem kesehatan nasional, khususnya subsistem upaya kesehatan. Puskesmas adalah fasilitas pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan upaya kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan perseorangan tingkat pertama, dengan lebih mengutamakan upaya promotif dan preventif, untuk mencapai derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya di wilayah kerjanya. Sumber daya manusia puskesmas terdiri atas tenaga kesehatan dan tenaga penunjang (non tenaga kesehatan). Jenis dan jumlah tenaga kesehatan dan tenaga non kesehatan dihitung berdasarkan analisis beban kerja, dengan mempertimbangkan jumlah pelayanan yang diselenggarakan, jumlah penduduk dan persebarannya, karakteristik wilayah kerja, luas wilayah kerja, ketersediaan fasilitas pelayanan kesehatan tingkat pertama lainnya di wilayah kerja, dan pembagian waktu kerja.

29

Jenis tenaga kesehatan di puskesmas paling sedikit terdiri atas: dokter atau dokter layanan primer, dokter gigi, perawat, bidan, tenaga kesehatan masyarakat, tenaga kesehatan lingkungan, ahli teknologi laboratorium medik, tenaga gizi dan tenaga kefarmasian. Tenaga kesehatan di puskesmas harus bekerja sesuai dengan standar profesi, standar pelayanan, standar prosedur operasional, etika profesi, menghormati hak pasien, serta mengutamakan kepentingan dan keselamatan pasien dengan memperhatikan keselamat an dan kesehatan dirinya dalam bekerja. GAMBAR 4.2 JUMLAH SUMBER DAYA MANUSIA KESEHATAN DI PUSKESMAS MENURUT JENIS DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2015

Sumber : Bidang SDM Dinkes Lanny Jaya 2015 GAMBAR 4.3 JUMLAH SUMBER DAYA MANUSIA KESEHATAN DI PUSKESMAS TINGKAT PENDIDIKAN DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2015

Sumber : Bidang SDM Dinkes Lanny Jaya 2015

30

Standar ketenagaan puskesmas sesuai dengan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 75 tahun 2014, untuk puskesmas kawasan perkotaan, puskesmas kawasan perdesaan dan puskesmas kawasan terpencil/sangat terpencil disyaratkan untuk puskesmas rawat inap jumlah minimal sebanyak dua dokter dan untuk puskesmas non rawat inap jumlah minimal sebanyak satu dokter. Pada tahun 2015, jumlah Puskesmas di Kabupaten Lanny Jaya sebanyak 10 Puskesmas dengan jumlah dokter sebanyak 9 sembilan deokter. Tahun 2015 rasio dokter umum per puskesmas sebesar 0,9 per puskesmas, Secara umum jumlah rasio dokter umum terhadap puskesmas di Kabupaten Lanny Jaya lebih rendah dari target yang ditetapkan selain itu, persebarannya juga belum merata. Rasio dokter umum di puskesmas terhadap jumlah puskesmas di Kabupaten Lanny Jaya tahun 2015 dapat dilihat pada Gambar 4.4 dibawah ini; GAMBAR 4.4 RASIO DOKTER UMUM DI PUSKESMAS TERHADAP JUMLAH PUSKESMAS DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2015

Sumber : Bidang SDM Dinkes Lanny Jaya 2015 Rasio perawat terhadap puskesmas dapat digunakan untuk mengetahui ketersediaan perawat di puskesmas. Berdasarkan Permenkes 75 tahun 2014, jumlah minimal tenaga perawat adalah lima perawat untuk puskesmas non rawat inap dan delapan perawat untuk puskesmas rawat inap. Rasio perawat di puskesmas terhadap jumlah puskesmas di Kabupaten Lanny Jaya pada tahun 2015 sebesar 8,8 perawat per puskesmas. Secara umum rasio perawat terhadap puskesmas di Kabupaten Lanny Jaya telah memenuhi target, walaupun telah memenuhi target, secara kualifikasi perawat yang ada tidak memenuhi standar pendidikan yang diwajibkan karena sebagian besar perawat yang ada merupakan perawat dengan kualifikasi pendidikan SPK. Rasio perawat di puskesmas terhadap jumlah puskesmas di Kabupaten Lanny Jaya tahun 2015 dapat dilihat pada Gambar 4.5 dibawah ini;

31

GAMBAR 4.5 RASIO PERAWAT DI PUSKESMAS TERHADAP JUMLAH PUSKESMAS DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2015

Sumber : Bidang SDM Dinkes Lanny Jaya 2015 Rasio bidan terhadap puskesmas dapat digunakan untuk mengetahui ketersediaan bidan di puskesmas. Berdasarkan Permenkes 75 tahun 2014, jumlah minimal tenaga bidan adalah empat bidan untuk puskesmas non rawat inap dan tujuh bidan untuk puskesmas rawat inap. Rasio bidan di puskesmas terhadap jumlah puskesmas di Kabupaten Lanny Jaya pada tahun 2015 sebesar 3,4 bidan per puskesmas. Seccara umum rasio bidan terhadap jumlah puskesmas di Kabupaten Lanny Jaya belum memenuhi target. Selain itu, persebarannya juga belum merata. Selain itu, bidan yang ada tidak memenuhi standar pendidikan yang diwajibkan karena sebagian besar bidan yang ada merupakan bidan dengan kualifikasi bidan C. Rasio bidan di puskesmas terhadap jumlah puskesmas di Kabupaten Lanny Jaya tahun 2015 dapat dilihat pada Gambar 4.6 dibawah ini; GAMBAR 4.6 RASIO BIDAN DI PUSKESMAS TERHADAP JUMLAH PUSKESMAS DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2015

Sumber : Bidang SDM Dinkes Lanny Jaya 2015

32

c.

Rasio Tenaga Kesehatan Per 100.000 Penduduk

Berdasarkan Keputusan Menteri Koordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat Nomor 54 tahun 2013 tentang Rencana Pengembangan Tenaga Kesehatan tahun 2011 – 2025, telah ditetapkan sejumlah target rasio tenaga kesehatan terhadap jumlah penduduk. Rasio dokter spesialis ditetapkan sebesar 10 dokter spesialis per 100.000 penduduk, rasio dokter umum sebesar 40 dokter umum per 100.000 penduduk, rasio perawat sebesar 158 perawat per 100.000 penduduk dan bidan sebesar 100 bidan per 100.000 penduduk. Pada tahun 2015, rasio dokter umum di Kabupaten Lanny Jaya sebesar 5,6 per 100.000 penduduk lebih rendah dari target yang telah ditetapkan, yaitu 40 dokter umum per 100.000 penduduk. Selain dokter, rasio perawat di Kabupaten Lanny Jaya termasuk rendah sebesar 56,6 per 100.000 penduduk lebih rendah dari target yang telah ditetapkan, yaitu 158 perawat per 100.000 penduduk. Rasio bidan di Kabupaten Lanny Jaya juga termasuk rendah, sebesar 21,1 per 100.000 penduduk lebih rendah dari target yang telah ditetapkan, yaitu 100 bidan per 100.000 penduduk. B. SARANA DAN PRASARANA KESEHATAN Untuk meningkatkan pemerataan dan kemudahan pelayanan kesehatan maka, pembangunan sarana kesehatan sangat penting baik didaerah perkotaan maupun didaerah pegunungan. Dengan demikian masyarakat semakin dekat dengan sarana kesehatan sehingga memudahkan masyarakat untuk memperoleh pelayanan kesehatan. Sarana pelayanan kesehatan yang tersebar di Kabupaten Lanny Jaya meliputi Rumah sakit, Puskesmas, Pustu, Polindes/Pobindes, Poskesdes dan Posyandu. Hal tersebut dapat tergambar pada Gambar 4.7 dibawah ini; GAMBAR 4.7 JUMLAH SARANA KESEHATAN DI KAB. LANNY JAYA TAHUN 2015

Sumber : Bidang SDM Dinkes Lanny Jaya 2015

33

C. SARANA KOMUNIKASI, TRANSPORTASI DAN PENERANGAN Keterbatasan alat/sarana Komunikasi antara Dinas Kesehatan dengan Puskesmas dikarenakan tidak adanya jaringan telepon seluler. Komunikasi biasanya dilakukan melalui perantara masyarakat atau dengan cara mendatangi puskesmas-puskesmas di tiap-tiap distrik. Alat transportasi dari Kabupaten Lanny Jaya ke Distrik-distrik sebagian besar dapat menggunakan angkutan darat. 6 puskesmas dapat ditempuh dengan angkutan darat, 3 puskesmas dapat ditempuh dengan angkutan darat tetapi untuk mencapai lokasi puskesmas harus dilanjutkan dengan berjalan kaki sedangkan 1 puskesmas lagi yakni puskesmas Kuyawage dapat dijangkau dengan angkutan udara tetapi untuk menuju lokasi puskesmas harus ditempuh dengan berjalan kaki. Sarana penerangan di Puskesmas dari 10 Puskesmas yang ada, 4 puskesmas telah dapat menggunakan penerangan listrik sedangkan 6 puskesmas belum dapat difasilitasi dengan penerangan berupa listrik. Dari 4 puskesmas yang bisa menggunakan fasilitas penerangan tersebut terdapat 2 Puskesmas yang dapat menggunakan penerangan listrik dari PLN, sedangkan 2 puskesmas mendapat penerangan dengan menggunakan pembangkit listrik tenaga surya namun belum bisa difungsikan untuk menggunakan alat elektronik/alat kesehatan yang membutuhkan listrik serta seluruh seumber listrik belum bisa berfungsi 24 jam.

34

BAB V KESIMPULAN Conclusion

esimpulan dari pelaksanaan pembangunan kesehatan yang diselenggarakan oleh Dinas Kesehatan dan sektor-sektor terkait dalam lingkup Pemerintah Kabupaten Lanny Jaya, profil kesehatan ini menjelaskan bahwa, situasi derajat kesehatan dari berbagai aspek di Kabupaten Lanny Jaya masih sangat rendah. 1.

Kondisi Geografis

Kondisi geografis merupakan kendala besar dalam melakukan pelayanan di Kabupaten Lanny Jaya, dengan wilayah yang cukup luas yaitu sekitar 2,03 % dari luas wilayah Provinsi Papua, serta topografi yang begrunung dan berbukit menyebabkanmenyulitkan petugas kesehatan dalam mengakses kampung-kampung untuk memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat, serta menyulitkan masyarakat dalam mengakses sarana pelayanan kesehatan.

2.

Situasi Derajat Kesehatan

Tahun 2015, Situasi derajat kesehatan di Kabupaten Lanny Jaya tergolong masih sangat rendah. Hal tersebut dapat kita lihat dari cakupan pencapaian program dan kegiatan seperti Kesehatan Keluarga dan Pengendalian Penyakit diantaranya Cakupan Pelayanan Ibu Hamil K4 sebesar 37,6%, Cakupan Persalinan Oleh Tenaga Kesehatan sebesar 18,1%, Cakupan Kunjungan Nifas KF3 21,0%, Cakupan Penanganan Komplikasi Kebidanan Sebesar 6,5%, Cakupan Peserta KB Aktif 4,8%, Cakupan Kunjungan Bayi 22,1%, Cakupan Imunisasi Campak 35,9%, Cakupan Penemuan Pneumonia Balita Sebesar 45,8%, cakupan balita dengan diare yang ditangani sebesar 13,8% dan lain-lain. Rata-rata cakupan pelayanan kesehatan

keluarga dan pengendalian penyakit masih jauh dibawah target yang ditentukan. 3.

Situasi Sumberdaya

Tahun 2015, Situasi sumberdaya khususnya Sumberdaya Manusia Kesehatan di Kabupaten Lanny Jaya masih tergolong sangat rendah, hal tersebut dapat kita lihat dari rasio dokter umum per puskesmas sebesar 0,9 per puskesmas, sedangkan rasio dokter umum per 100.000 penduduk sebesar 5,6 per 100.000 penduduk. Selin itu jumlah tenaga paramedis juga masih sangat rendah, hal tersebut dapat terlihat dari rasio tenaga bidan di puskesmas terhadap jumlah puskesmas sebesar 3,4 bidan per puskesmas. Selain rasio bidan per puskesmas masih

35

rendah, rasio bidan per 100.000 penduduk juga masih rendah sebesar 21,1 per 100.000 penduduk, sedangkan rasio perawat sebesar 56,6 per 100.000. Pada umumnya, rendahnya cakupan pelayanan kesehatan di Kabupaten Lanny Jaya sangat dipengaruhi beberapa faktor. Yaitu faktior sulitnya geografis, kurangnya SDM kesehatan, terbatasnya sarana-prasarana kesehatan, terbatasnya pembiayaan kesehatan di puskesmas, serta rendahnya kesadaran masyarakat atas pentingnya pemeriksaan kesehatan. Rendahnya cakupan pelayanan kesehatan mnunjukan bahwa masih rendah pula status Kesehatan di Kabupaten Lanny Jaya. Profil kesehatan ini adalah data dan informasi kesehatan yang disajikan, guna menjadi bahan evaluasi, serta untuk menunjang perencanaan kesehatan maupun sebagai bahan pertimbangan dalam pengambilan keputusan kedepannya.

36