EFEKTIVITAS PEMBELAJARAN GAMBAR BENTUK

dengan materi gambar bentuk guru dapat menggunakan pembelajaran dengan indoor ... 4.2 Pembelajaran Seni Rupa Secara Umum pada Kelas IIV SMP Negeri 1...

0 downloads 20 Views 4MB Size
EFEKTIVITAS PEMBELAJARAN GAMBAR BENTUK INDOOR DAN OUTDOOR DI KELAS VII SMP NEGERI 1 REMBANG PURBALINGGA SKRIPSI Disusun sebagai salah satu syarat untuk memperolehgelar Sarjana Pendidikan Program Studi Pendidikan Seni Rupa

Oleh Tias Ellsa Arqinila 2401408044

JURUSAN SENI RUPA FAKULTAS BAHASA DAN SENI UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2013

i

LEMBAR PENGESAHAN Skripsi ini telah dipertahankan di hadapan sidang Panitia Ujian Skripsi Fakultas Bahasa dan Seni Universitas Negeri Semarang pada : Hari

: Senin

Tanggal

: 19 Agustus 2013

Panitia Ujian :

Ketua

Sekretaris

Drs. Syahrul Syah Sinaga, M.Hum. NIP: 19608041991021001

Supatmo, S.Pd., M.Hum. NIP: 19680307199903001

Penguji 1

Drs. Aryo Sunaryo, M. Pd. NIP: 195008311975011001

Penguji II

Penguji III

Drs. Syakir, M.Sn. NIP: 19505131993031003

Drs. Syafii, M.Pd. NIP: 195908231985031001

ii

PERNYATAAN Dengan ini saya: Nama

: Tias Ellsa Arqinila

NIM

: 2401408044

Jurusan

: Seni Rupa

Fakultas

: Fakultas Bahasa dan Seni Universitas Negeri Semarang

menyatakan bahwa yang tertulis dalam skripsi ini benar-benar hasil karya saya sendiri, bukan jiplakan dari karya orang lain, baik sebagian maupun seluruhnya. Pendapat atau temuan orang yang terdapat dalam skripsi ini dikutip atau dirujuk berdasarkan kode etik ilmiah.

Semarang, 19 Agustus 2013 Penulis

Tias Ellsa Arqinila NIM. 2401408044

iii

MOTTO DAN PERSEMBAHAN “Perubahan zaman akan menghancurkan kita kalau ilmu dan wawasan kita tidak berubah lebih cepat dari pada perubahan itu.”(Tias Ellsa Arqinila)”

Skripsi ini saya persembahkan kepada : 1. Kedua orang tuaku tercinta, Ayahku Sutikno dan Ibuku Inung Sulasih. 2. Orang-orang yang aku sayangi, yang selalu mendukung dan memberikan semangat serta motivasi. 3. Almamaterku.

iv

PRAKATA

Alhamdulillaahirabbil’aalamiin, puji syukur kepada Allah SWT karena atas segala rahmat dan hidayahNYA, penulis telah dapat menyelesaikan skripsi dengan judul “Efektivitas Pembelajaran Gambar Bentuk Indoor dan Outdoor di Kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga”. Keberhasilan penulisan skripsi ini tidak lepas dari dukungan dan bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, pada kesempatan ini penulis menyampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan bantuan material, tenaga, dan pikiran sejak persiapan sampai dengan selesainya skripsi ini. Ucapan terima kasih itu khususnya penulis sampaikan kepada pembimbing yakni Drs. Syafi‟i, M.Pd., sebagai dosen pembimbing I sekaligus ketua jurusan Seni Rupa Fakultas Bahasa dan Seni, kemudian Drs. Syakir, M.Sn., sebagai dosen Pembimbing II yang telah membantu memberikan pengarahan kepada penulis untuk menyelesaikan skripsi. Selanjutnya ucapan trimakasih penulis sampaikan kepada pihak yang mendukung yaitu: 1.

Prof. Dr. Fathur Rokhman, M.Hum., Rektor Universitas Negeri Semarang yang telah memberikan segala fasilitas selama kuliah.

2.

Prof. Dr. H. Agus Nuryatin, M.Hum., Dekan Fakultas Bahasa dan Seni Universitas Negeri Semarang yang telah memberikan izin penelitian.

3.

Bapak dan Ibu Dosen Jurusan Seni Rupa yang telah memberikan bekal ilmu pengetahuan kepada penulis.

v

4.

Eko Budi Santosa, S.Pd., Kepala sekolah SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga yang telah memberikan kesempatan dan kemudahan kepada penulis ketika mengadakan penelitian di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga.

5.

Achmad Muflihun, Amd.Pd., selaku guru mitra pada saat penelitian yang telah memberikan bantuan dan kerjasamanya selama pelaksanaan penelitian.

6.

Imam Novianto, S.Pd., selaku mitra pada saat penelitian yang telah memberikan bantuan dan kerjasamanya selama pelaksanaan penelitian

7.

Kedua orang tuaku tercinta, yang selalu memberikan kasih sayang dan perhatian.

8.

Saudara-saudaraku, yang telah memberikan dorongan serta doa.

9.

Ibnul Affan Purnama dan teman-teman mahasiswa Jurusan Seni Rupa yang telah banyak membantu baik selama perkuliahan sehari-hari maupun selama proses penyelesaian skripsi ini.

10. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu yang telah memberikan bantuan dan dorongan baik materiil maupun spiritual sehingga skripsi ini bisa terselesaikan. Harapan penulis semoga skripsi ini bermanfaat dan memberi kontribusi bagi pembaca yang budiman dan penelitian selanjutnya.

Semarang 19 Agustus 2013

Tias Ellsa Arqinila

vi

SARI Arqinila,Tias Ellsa. 2013. Efektivitas Pembelajaran Gambar Bentuk Indoor dan Outdoor Di Kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. Skripsi, Jurusan Seni Rupa, Fakultas Bahasa dan Seni, Universitas Negeri Semarang. Pembimbing I: Drs. Syafi‟i, M.Pd,; Pembimbing II: Drs. Syakir, M.Sn., i-xix, 1-170. Kata Kunci: Efektivitas Pembelajaran, Gambar Bentuk, Pembelajaran Indoor dan Outdoor. Dalam pembelajaran gambar bentuk, aspek perencanaan, pelaksanaan pembelajaran dan evaluasi pembelajaran perlu dilakukan secara maksimal agar nantinya tujuan dapat tercapai sehingga mendapatkan hasil pembelajaran yang efektif. Untuk mencapai tujuan pembelajaran yang efektif dalam hal ini berkenaan dengan materi gambar bentuk guru dapat menggunakan pembelajaran dengan indoor atau outdoor. Permasalahan yang dikaji dalam penelitian ini adalah: (1) proses pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor di kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga, (2) hasil pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor pada siswa kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga, (3) perbedaan efektivitas pembelajaran gambar bentuk antara indoor dan outdoor di kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. Metode penelitian ini menggunakan metode deskriptif kuantitatif dan kualitatif. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga, sampel dalam penelitian ini sebanyak 2 kelas yaitu kelas VII C untuk pembelajaran gambar bentuk indoor dan kelas VII G untuk pembelajaran gambar bentuk outdoor. Teknik pengumpulan data menggunakan pengamatan/observasi terkendali dengan didukung wawancara, angket dan dokumentasi. Hasil penelitian menunjukkan hal-hal sebagai berikut. Pertama, pelaksanaan kegiatan pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor dilaksanakan melalui tiga tahapan yakni kegiatan perencanaan, kegiatan pelaksanaan, dan kegiatan evaluasi. Kedua, hasil penelitian menunjukkan pembelajaran gambar bentuk indoor nilai total 2857, rata-rata 79,35. Untuk hasil evaluasi gambar bentuk outdoor nilai total 2861, rata-rata 79,47. Ketiga, perbedaan efektivitas pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor. Berdasarkan nilai hasil evaluasi pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor diketahui adanya perbedaan yang sangat tipis yakni total nilai (outdoor 2861indoor 2857= selisih 4) jumlah rata-rata (outdoor 79,47- indoor 79,35= selisih 0,12), ketuntasan hasil belajar siswa baik pembelajaran gambar bentuk indoor maupun outdoor sama-sama mencapai100%. Dilihat dari hasil angket tanggapan siswa diperoleh informasi bahwa pembelajaran gambar bentuk outdoor lebih diminati jika dibandingkan dengan pembelajaran gambar bentuk indoor. Hal tersebut dapat dibuktikan dari pembelajaran gambar bentuk indoor yang menunjukkan 41,11% siswa memilih jawaban “a” dengan memberikan tanggapan sangat baik sebagai contoh pada soal poin 1, siswa menjawab sangat suka untuk pertanyaan ”apakah anda menyukai mata pelajaran seni rupa sub konsep gambar

vii

bentuk?”, sedangkan untuk pembelajaran gambar bentuk outdoor diketahui 53% siswa memilih jawaban “a” yang memberikan tanggapan sangat baik, sebagai contoh pada soal poin 1, siswa menjawab sangat suka untuk pertanyaan ”apakah anda menyukai mata pelajaran seni rupa sub konsep gambar bentuk?”. Kemudian dari hasil wawancara dengan guru seni rupa dinyatakan bahwa siswa memberikan respon yang cukup baik terutama pada pembelajaran gambar bentuk outdoor, karena siswa terlihat lebih antusias mengikuti pembelajaran gambar bentuk outdoor dibanding pembelajaran gambar bentuk indoor. Saran bagi guru, pertama sebaiknya guru tidak hanya melakukan pembelajaran gambar bentuk di dalam kelas saja (indoor) sebagai variasi guru juga dapat mencoba dengan pembelajaran gambar bentuk (outdoor) atau di luar kelas dengan mempertimbangan situasi dan kondisi seperti cuaca, tingkat kebisingan kemudian sarana dan prasarana. Kedua untuk pembelajaran gambar bentuk indoor dengan penataan tempat duduk guru sebaiknya menggunakan kelas dengan tempat duduk yang mudah diatur atau diubah-ubah, penempatan siswa sebaiknya sesuai dengantinggi badan. Selanjutnya untuk pembelajaran gambar bentuk outdoor guru sebaiknya menyediakan papan tulis berukuran sedang untuk menjelaskan apabila pada saat proses berkarya siswa masih bingung.

viii

DAFTAR ISI

Halaman JUDUL .............................................................................................................

i

PENGESAHAN ...............................................................................................

ii

PERNYATAAN ...............................................................................................

iii

MOTTO DAN PERSEMBAHAN ...................................................................

iv

PRAKATA .......................................................................................................

v

SARI.................................................................................................................

vii

DAFTAR ISI ....................................................................................................

ix

DAFTAR TABEL ............................................................................................

xiv

DAFTAR BAGAN ..........................................................................................

xvi

DAFTAR GAMBAR .......................................................................................

xvii

LAMPIRAN-LAMPIRAN...............................................................................

xix

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang ...........................................................................................

1

1.2 Rumusan Masalah ......................................................................................

4

1.3 Tujuan Penelitian .......................................................................................

4

1.4 Manfaat Penelitian .....................................................................................

5

BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1 Pembelajaran dan Pembelajaran Seni Rupa ...............................................

7

2.1.1 Konsep Pembelajaran .........................................................................

7

2.1.2 Komponen Pembelajaran ...................................................................

9

ix

2.1.2.1 Tujuan Pembelajaran .............................................................

10

2.1.2.2 Guru .......................................................................................

10

2.1.2.3 Siswa ......................................................................................

10

2.1.2.4 Bahan Ajar .............................................................................

10

2.1.2.5 Pendekatan, Strategi, dan Metode ..........................................

10

2.1.2.6 Sumber dan Media Pembelajaran ..........................................

11

2.1.2.7 Evaluasi Hasil Pembelajaran..................................................

11

2.1.3 Pembelajaran Seni Rupa .....................................................................

12

2.2 Efektivitas Pembelajaran ............................................................................

16

2.4 Gambar Bentuk : Konsep, Prinsip-Prinsip, Teknik....................................

17

2.4.1 Konsep Menggambar Bentuk .............................................................

17

2.4.2 Prinsip-Prinsip dalam Menggambar Bentuk ......................................

19

2.4.3 Teknik Menggambar Bentuk ..............................................................

21

2.4.4 Alat dan Bahan Menggambar Bentuk ................................................

22

BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1 Pendekatan Penelitian ................................................................................

24

3.2 Lokasi dan Sasaran Penelitian ....................................................................

25

3.3 Sumber Data ...............................................................................................

27

3.4 Teknik Pengumpulan Data .........................................................................

28

3.5 Teknik Analisis Data .................................................................................

32

3.6 Sistematika Skripsi .....................................................................................

34

BAB 4 HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Lokasi Penelitian ..........................................................

x

36

4.1.1 Kondisi Fisik SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga .......................

36

4.1.2 Sarana dan Prasarana Penunjang Pembelajaran SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga .....................................................................

40

4.1.2.1 Fasilitas Sekolah .................................................................

40

4.1.2.2 Keadaan Lingkungan Sekolah ............................................

41

4.1.2.3 Sarana Sekolah ...................................................................

44

4.1.3 Keadaan Guru dan Tenaga Kerja Administrasi SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga ....................................................................

47

4.1.4 Keadaan Siswa SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga ....................

49

4.2 Pembelajaran Seni Rupa Secara Umum pada Kelas IIV SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga ...............................................................................

50

4.3 Pembelajaran Gambar Bentuk Indoor pada Siswa Kelas VII C SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga ................................................................

55

4.3.1 Perencanaan .....................................................................................

55

4.3.2 Pelaksanaan Pembelajaran ...............................................................

58

4.3.2.1Pengamatan terhadap Aktivitas Guru ...................................

58

4.3.2.2 Pengamatan terhadap Aktivitas Siswa.................................

63

4.3.3 Evaluasi Pembelajaran Gambar Bentuk Indoor Kelas VII C ..........

68

4.4 Pembelajaran Gambar Bentuk Outdoor pada Siswa Kelas VII G SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga ................................................................

71

4.4.1 Perencanaan .....................................................................................

71

4.4.2 Pelaksanaan Pembelajaran ...............................................................

74

4.4.2.1 Pengamatan terhadap Aktivitas Guru ..................................

74

xi

4.4.2.2 Pengamatan terhadap Aktivitas Siswa.................................

79

4.4.3 Evaluasi Pembelajaran Gambar Bentuk Outdoor ............................

82

4.5 Hasil

Evaluasi

Pembelajaran

Pembelajaran

Gambar

Bentuk

IndoorKelas VII C dan Outdoor Kelas VII G SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga ...............................................................................................

85

4.5.1 Hasil Evaluasi Pembelajaran Gambar Bentuk Indoor Siswa Kelas VII C....................................................................................

86

4.5.2 Hasil Evaluasi Pembelajaran Gambar Bentuk Outdoor Siswa Kelas VII G ...................................................................................

98

4.6 Deskripsi Efektivitas Pembelajaran Gambar Bentuk Indoor Siswa Kelas VII C dan Outdoor Siswa Kelas VII G Berdasarkan Hasil Evaluasi, Angket serta Wawancara .........................................................................

111

4.6.1 Berdasarkan Hasil Evaluasi Pengamatan Pembelajaran Gambar Bentuk Indoor Siswa Kelas VII C dan Outdoor Siswa Kelas VII G ....................................................................................................

111

4.6.2 Berdasarkan Hasil Angket Tanggapan Siswa ..................................

115

4.6.3 Berdasarkan Hasil Wawancara dengan Guru...................................

119

4.7 Kelebihan dan Kekurangan Pembelajaran Gambar Bentuk Indoor Siswa Kelas VII C dan Outdoor Siswa Kelas VII G ...........................................

123

4.7.1 Kelebihan dan Kekuranga Pembelajaran Gambar Bentuk Indoor Siswa Kelas VII C ...........................................................................

123

4.7.2 Kelebihan dan Kekurangan Pembelajaran Gambar Bentuk Outdoor Siswa Kelas VII G.............................................................

xii

123

BAB 5 PENUTUP 5.1 Simpulan ....................................................................................................

125

5.2 Saran ..........................................................................................................

128

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................

130

LAMPIRAN-LAMPIRAN...............................................................................

132

xiii

DAFTAR TABEL

Halaman Tabel 4.1

Fasilitas Pendidikan dan Pengajaran ..........................................

40

Tabel 4.2

Keadaan Guru .............................................................................

47

Tabel 4.3

Keadaan Tata Usaha ...................................................................

48

Tabel 4.4

Keadaan Karyawan .....................................................................

49

Tabel 4.5

Keadaan Siswa ............................................................................

50

Tabel 4.6

Jadwal Pembelajaran Seni Rupa Kelas VII SMP Negeri Rembang 2013 ............................................................................

Tabel 4.7

51

Aspek-aspek Penilaian Karya Gambar Bentuk Indoor dan outdoor dari Peneliti yang Dijadikan juga Aspek Penilaian oleh Guru Seni Rupa dan Tenaga Ahli ...............................................

Tabel 4.8

Pedoman Rentangan Nilai Menggambar Bentuk dengan Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) Seni Budaya adalah 75 ..

Tabel 4.9

85

86

Rekapitulasi Penilaian Karya Gambar Bentuk Indoor Kelas VII C ...........................................................................................

87

Tabel 4.10

Penilaian Karya Gambar Bentuk Indoor Kelas VII C (Peneliti).

88

Tabel 4.11

Penilaian Karya Gambar Bentuk Indoor Kelas VII C (Guru Seni Rupa SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga). .....................

Tabel 4.12

89

Penilaian Karya Gambar Bentuk Indoor Kelas VII C (Tenaga Ahli Bidang Seni Rupa). .............................................................

xiv

90

Tabel 4.13

Rekapitulasi Nilai Karya Gambar Bentuk Indoor Siswa Kelas VII C Berdasarkan Kategori Rentangan Nilai ............................

Tabel 4.14

Rekapitulasi Penilaian Karya Gambar Bentuk Outdoor Kelas VII G ...........................................................................................

Tabel 4.15

Hasil

Angket

Tanggapan

Siswa

terhadap

Hasil

Angket

Tanggapan

Siswa

terhadap

117

Kelebihan dan Kekurangan Pembelajaran Gambar Bentuk Indoor Kelas VII C .....................................................................

Tabel 4.23

115

Penerapan

Pembelajaran Gambar Bentuk Outdoor Kelas VII G ................ Tabel 4.22

112

Penerapan

Pembelajaran Gambar Bentuk Indoor Kelas VII C ................... Tabel 4.21

103

Hasil Evaluasi Pembelajaran Gambar Bentuk Indoor Kelas VII C dan Outdoor Kelas VII G .................................................

Tabel 4.20

103

Rekapitulasi Nilai Karya Gambar Bentuk Outdoor Siswa Kelas VII G Berdasarkan Kategori Rentangan Nilai ............................

Tabel 4.19

101

Penilaian Karya Gambar Bentuk Outdoor Kelas VII G (Tenaga Ahli Bidang Seni Rupa). .............................................................

Tabel 4.18

100

Penilaian Karya Gambar Bentuk Outdoor Kelas VII G (Guru Seni Rupa SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga). .....................

Tabel 4.17

99

Penilaian Karya Gambar Bentuk Outdoor Kelas VII G (Peneliti)......................................................................................

Tabel 4.16

91

123

Kelebihan dan Kekurangan Pembelajaran Gambar Bentuk Outdoor Kelas VII G ..................................................................

xv

124

DAFTAR BAGAN

Halaman Bagan 3.1 Sekema Analisis Data Kualitatif ...................................................

34

Bagan 4.2 Diagram Batang Presentase Jumlah Siswa dan Hasil Evaluasi Siswa Pembelajaran Gambar Bentuk Kelas Indoor VII Cdan Outdoor Kelas VII G .....................................................................

114

Bagan 4.3 Diagram Batang Presentase Jumlah Siswa dan Hasil Jawaban Siswa Pembelajaran Gambar Bentuk Kelas Indoor VII C dan Outdoor Kelas VII G .....................................................................

xvi

118

DAFTAR GAMBAR

Halaman Gambar 1

Keadaan Depan Sekolah SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga.

Gambar 2

Denah Penataan Ruang Pembelajaran Gambar Bentuk di dalam

36

Ruangan (Indoor). .......................................................................

57

Gambar 3

Aktivitas Guru saat Kegiatan Awal Pelajaran ............................

60

Gambar 4

Aktivitas Guru saat Mendemonstrasikan Materi ........................

61

Gambar 5

Aktivitas Guru saat Memberikan Arahan dan Bimbingan Kepada Siswa ..............................................................................

Gambar 6

62

Aktivitas Guru saat Memberikan Simpulan Materi Gambar Bentuk .........................................................................................

63

Gambar 7

Aktivitas Siswa pada Awal Pembelajaran ..................................

64

Gambar 8

Aktivitas Siswa pada saat Menata Bangku .................................

65

Gambar 9

Aktivitas Siswa pada saat Menata Bangku .................................

65

Gambar 10 Objek Gambar Berupa Kendi yang Diletakan di Meja ...............

67

Gambar 11 Aktivitas Siswa pada saat Menggambar Bentuk.........................

67

Gambar 12 Salah Satu Siswa yang Sudah Cukup Menguasai Materi Gambar Bentuk ...........................................................................

67

Gambar 13 Denah Penataan Ruang Pembelajaran Gambar Bentuk di Luar Ruangan (Outdoor) .....................................................................

73

Gambar 14 Guru Seni Rupa yang sedang Menjelaskan Materi Gambar Bentuk .........................................................................................

xvii

75

Gambar 15 Objek Gambar Berupa Kendi yang Diletakkan di Kursi ............

76

Gambar 16 Suasana Sejumlah Siswa yang Sudah Mulai Menggambil Posisi Duduk untuk Menggambar Objek ....................................

77

Gambar 17 Siswa yang Sudah Mengambil Posisi Tempat Duduk untuk Mulai Menggambar.....................................................................

77

Gambar 18 Guru sedang Memberikan Arahan Menggambar Bentuk Kepada Salah Satu Siswa ............................................................

78

Gambar 19 Guru sedang Memberikan Arahan Menggambar Bentuk Kepada Salah Satu Siswa ............................................................

78

Gambar 20 Aktivitas Siswa pada saat Menggambar Bentuk.........................

80

Gambar 21 Aktivitas Siswa pada saat Menggambar Bentuk.........................

80

Gambar 22 Aktivitas Siswa pada saat Menggambar Bentuk.........................

81

Gambar 23 Aktivitas Siswa pada saat Menggambar Bentuk.........................

82

Gambar 24 Sampel Karya Gambar Bentuk (Indoor) dengan Nilai Tertinggi......................................................................................

93

Gambar 25 Sampel Karya Gambar Bentuk (Indoor) dengan Nilai Baik.......

95

Gambar 26 Sampel Karya Gambar Bentuk (Indoor) Kategori Nilai Terendah .....................................................................................

97

Gambar 27 Sampel Karya Gambar Bentuk (Outdoor) Nilai Tertinggi .........

105

Gambar 28 Sampel Karya Gambar Bentuk (Otdoor) Kategori Baik ............

107

Gambar 29 Sampel Karya Gambar Bentuk (Outdoor) Kategori Nilai Terendah .....................................................................................

xviii

109

DAFTAR LAMPIRAN Halaman Lampiran 1 Instrumen Penelitian ...................................................................

132

Lampiran 2 Nilai Seni Rupa Kelas VII C Semester Gasal. ............................

145

Lampiran 3 Nilai Seni Rupa Kelas VII G Semester Gasal.............................

146

Lampiran 4 Rencana Penelitian Pembelajaran Gambar Bentuk Indoor.........

147

Lampiran 5 Rencana Penelitian Pembelajaran Gambar Bentuk Outdoor ......

155

Lampiran 6 Angket Tanggapan Siswa terhadap Pembelajaran Indoor ..........

163

Lampiran 7 Angket Tanggapan Siswa terhadap Pembelajaran Outdoor .......

164

Lampiran 8 Foto-foto Penelitian ....................................................................

165

Lampiran 9 Contoh RPP Guru Seni Rupa ......................................................

168

xix

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Pembelajaran pada hakikatnya merupakan interaksi antara murid dengan

guru dan lingkungan. Dengan demikian pembelajaran mengandung dua jenis kegiatan yang tidak terpisahkan, yaitu mengajar dan belajar. Oleh karena itu interaksi antara murid dengan guru dan lingkungannya disebut pula proses belajar mengajar (Ismiyanto2010:17). Dalam pembelajaran terdapat sejumlah mata pelajaran yang diajarkan di sekolah, di antaranya adalah mata pelajaran Seni Budaya yang dibagi menjadi beberapa sub mata pelajaran, salah satunya adalah seni rupa, pelajaran seni rupa merupakan suatu bagian dari mata pelajaran Seni Budaya yang diterapkan di sekolah baik SD, SMP, dan SMA dengan tujuan mengapresiasikan karya seni rupa dan mengekspresikannya melalui karya-karya yang dihasilkan dari pengembangan kemampuan dasar dan kreativitas berkesenirupaan. Pelaksanaanpembelajaran seni rupa di sekolah dapat dipraktikan melalui program pembelajaran pengalaman kreatif dan apresiatif, salah satu kegiatan kreatif dalam pembelajaran seni rupaadalah gambar bentuk.Gambar bentuk merupakan materi yang penting dalam pembelajaran seni rupa terutama siswa SMP kelas VII karena pembelajaran gambar bentuk masuk dalam Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) untuk siswa SMP kelas VII semester genap

1

2

dan ganjil dengan Standar Kompetensi “Mengekspresikan diri melalui karya seni rupa”, dan Kompetensi Dasarnya “Menggambar bentuk dengan objek karya seni rupa terapan tiga dimensi daerah setempat”. Selain masuk dalam Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar gambar bentuk juga penting untuk diajarkan pada siswa kelas VII karenadengan menggambar bentuk siswa dapat melatih koordinasi antara mata dan tangan sebagai kemampuan dasar dalam menggambar (lihat Syakir dan Mujiono 2007:7-10). Gambar bentuk diajarkan pada siswa yang dalam perkembangannya sudah menginjak pada masa realisme, yakni mereka yang berada pada kelas tinggi SD, siswa SMP dan SMA (lihat Syakir 2009). Dalam pembelajaran gambar bentuk, aspek perencanaan, pelaksanaan pembelajaran dan evaluasi pembelajaran perlu dilakukan secara maksimal agar nantinya tujuan dapat tercapai sehingga mendapatkan hasil pembelajaran yang efektif. Untuk mencapai tujuan pembelajaran yang efektif dalam hal ini berkenaan dengan materi gambar bentuk guru dapat menggunakan pembelajaran dengan indoor atau outdoor, pembelajaran indoor merupakan kegiatan belajar-mengajar dengan memanfaatkan ruang di dalam kelas, bisa di kelas regular atau studio. Sementara pembelajaran outdoor merupakan kegiatan belajar-mengajar di luar kelas, misalnya di halaman atau taman sekolah (masih dalam lingkungan sekolah) menyesuaikan sarana dan prasarana yang terdapat di lingkungan peserta didik. Berdasarkan hasil observasi dan wawancara yang dilakukan peneliti dengan guru mata pelajaran Seni Rupa kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga berkaitan dengan pembelajaran yang diterapkan pada pelajaran seni rupa khususnya materi gambar bentuk, guru hanya menerapkan pembelajaran di

3

dalam ruang kelas (indoor), sedangkan pembelajaran gambar bentuk di luar ruang kelas (outdoor) belum pernah dilakukan sebelumnya. Pembelajaran mengambar bentuk di dalam kelas (indoor) pada dasarnya sudah melibatkan siswa secara langsung dan beberapa tujuan pembelajaran telah tercapai, akan tetapi keterbatasan ruang membuat siswa tidak leluasa dalam mengamati dan menggambar objek, maka dari itu perlu adanya pengaturan tempat duduk siswa dalam pembelajaran mengambar bentuk di ruang kelas (indoor), sehingga memudahkan siswa dalam mengamati dan menggambar objek, kemudian perlu juga dicoba dengan menggunakan pembelajaran di luar ruang kelas seperti di halaman dan taman sekolah (outdoor) yang direncanakan dengan sedemikian rupa sehingga pembelajaran menggambar bentuk lebih menarik dan mengasikkan, kegiatan ini bertujuan untuk mengetahuiperbedaan antara pembelajaran indoor dan outdooryang lebih tepat dan efektif untuk digunakan dalam pembelajaran menggambar bentuk kelas VII di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga sehingga mendapatkan hasil yang maksimal dan tujuan yang dirumuskan semuanya tercapai. Efektivitas merupakan faktor penting dalam pembelajaran. Pembelajaran yang efektif merupakan kesesuaian antara siswa yang melaksanakan pembelajaran dengan sasaran atau tujuan pembelajaran yang ingin dicapai. Pendapat ini selaras dengan (Hartatik 2002:8) yang menyatakan bahwa, efektivitas berkaitan dengan terlaksananya semua tugas pokok, tercapinya tujuan, ketepatan waktu, dan adanya partisipasi aktif dari anggota. Berkenaan dengan hal ini, penulis tertarik untuk mengadakan penelitian dengan judul “ Efektivitas Pembelajaran Gambar Bentuk

4

Indoor dan Outdoor di Kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga”. Sesuai dengan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) Sekolah Menengah Pertama dengan Standar Kompetensi “Mengekspresikan diri melalui karya seni rupa”, dan Kompetensi Dasarnya “Menggambar bentuk dengan objek karya seni rupa terapan tiga dimensi daerah setempat”.

1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang masalah, maka masalah yang dikaji dirumuskan sebagai berikut : 1.

Bagaimana proses pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor di kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga?

2.

Bagaimana hasil pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor pada siswa kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga?

3.

Bagaimana perbedaan efektivitas pembelajaran gambar bentuk antara indoor dan outdoor di kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga?

1.3 Tujuan Penelitian Sesuai dengan permasalahan yang penulis kemukakan tersebut, maka tujuan penulis ini adalah sebagai berikut : 1.

Mendeskripsikan proses pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor di kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga.

2.

Mendeskripsikan hasil pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor pada siswa kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga.

3.

Menjelaskan perbedaanefektivitas pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor di kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga.

5

1.4

Manfaat Penelitian Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberi manfaat bagi beberapa

pihak, baik secara teoretis, maupun secara praktis. 1.4.1

Manfaat Teoritis Kegunaan secara teoretis kajian ini bermanfaat sebagai berikut. 1. Hasil penelitian ini dapat menambah perbendaharaan ilmu atau literature tentang pembelajaran seni rupa, khususnya mengenai efektivitas pembelajaran menggambar bentuk indoor dan outdoor terutama di Sekolah Menengah Pertama. 2. Penelitian ini diharapkan memberi masukan untuk kajian lanjutan bagi peneliti lain, khususnya pada dunia pendidikan.

1.4.2

Manfaat Praktis Secara praktis penelitian ini bermanfaat sebagai berikut. 1. Bagi guru, sebagai bahan masukkan untuk mengaplikasikan pembelajaran gambar bentuk yang efektif di antara pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor, demi tercapainya tujuan pembelajaran yang diinginkan. 2. Bagi sekolah, penelitian ini akan memberikan sumbangan baik pada sekolah dalam rangka perbaikan hasil dan aktivitas belajar yang efektif terkait dengan pembelajaran seni rupa materi gambar bentuk pada kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. 3. Bagi siswa, memberikan pengalaman belajar khususnya dalam kegiatan pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor.

6

4. Bagi peneliti, hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi sarana untuk memperoleh pengalaman langsung dan penelitian ini juga dapat digunakan sebagai bahan masukan untuk melakukan penelitian lanjutan yang berhubungan dengan efektivitas pembelajaran seni rupa, baik materi gambar bentuk dan materi lainnya yang masih berkaitan dengan pembelajaran seni rupa.

BAB 2 LANDASAN TEORETIS

2.1

Pembelajaran dan Pembelajaran Seni Rupa

2.1.1 Konsep Pembelajaran Pembelajaran adalah kegiatan yang di dalamnya terdapat proses mengajar, membimbing, melatih, memberi contoh, dan atau mengatur serta memfasilitasi berbagai hal kepada peserta didik agar bisa belajar sehingga tercapai tujuan pendidikan. Konsep tentang pembelajaran diutarakan oleh banyak ahli, dari Wikipedia (www.wikipedia.com) konsep pembelajaran adalah proses interaksi peserta didik dengan pendidik pada suatu lingkungan belajar. Pembelajaran merupakan bantuan yang diberikan agar dapat terjadi proses pemerolehan ilmu dan pengetahuan, penguasaan kemahiran dan tabiat, serta pembentukan sikap dan kepercayaan pada peserta didik agar dapat belajar dengan baik. Mulyasa (dalam Rohmadi, 2009: 65) menyatakan bahwa pembelajaran adalah proses interaksi antara siswa dengan lingkungan, sehingga terjadi perubahan perilaku kearah yang lebih baik. Interaksi ini terjadi terutama antara siswa dan guru. Pada proses pembelajaran terjadi hubungan yang bersifat dwiarah antara guru dan siswa.

7

8

Dalam pembelajaran terdapat interaksi antara guru dan siswa yakni guru mengajar dan murid dalam belajar. Menurut Syafi‟i (2007:40) dijelaskan bahwa: Konsep pembelajaran seperti dipahami termasuk dalam lingkup aktivitas pendidikan. Konsep ini sering dimakanai secara terbatas dalam konteks intruksional, yang melibatkan guru mengajar (teaching) dan murid belajar (learning). Konsep pembelajaran digunakan karena dipandang lebih mempoisikan guru dan murid sebagai subjek, artinya keduanya memiliki peran yang sama-sama penting. Dengan kata lain konsep pembelajaran adalah semakna dengan konsep instruksional, dapat berati juga secara terbatas guru mengajar, dan murid dalam belajar. Sedangkan Sugandi (2007:9) berpendapat bahwa dalam pembelajaran terjalin usaha guru untuk membentuk tingkah laku yang diinginkan berupa penyediaan lingkungan, agar terjadi hubungan stimulus dengan tingkah laku siswa, cara guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk berfikir agar memahami apa yang dipelajari, serta pemberian kebebasan kepada siswa untuk memilih bahan pelajaran dan cara mempelajarinya sesuai dengan minat dan kemampuannya. Pembelajaran menekankan pada kegiatan di sekolah, sehingga secara umum pembelajaran tersebut digambarkan sebagai kesatuan sub-sub sistem yang membentuk satu sistem utuh. Dalam prosesnya, sistem pembelajaran itu merupakan interaksi, fungsional antara sub sistem seperti kurikulum, kesiswaan, tenaga kependidikan, perpustakaan dan sebagainya (Sugandi 2007:20). Menurut Ismiyanto (2009:1) belajar adalah mengalami, artinya dalam belajar murid menggunakan atau mengubah lingkungan tertentu dan anak belajar mengenai lingkungan tersebut melalui akibat tindakannya; tidak hanya sekadar berhubungan dengan lingkungannya. Oleh karena itu, dapat ditegaskan

9

lingkungan sangat mempengaruhi hasil belajar murid, selain belajar dari akibat tindakannya murid juga belajar dari berbagai hal di dalam lingkungan tersebut. Berdasarkan beberapa pengertian di atas, dapat disimpulkan bahwa pembelajaran adalah proses interaksi antara guru dengan murid dan lingkunganya yang dilakukan secara terprogram. Pembelajaran mengandung dua jenis kegiatan yang tidak terpisahkan, yakni mengajar dan belajar. Pembelajaran merupakan suatu sistem yang di dalamnya terdapat unsur-unsur yang saling berkaitan untuk mencapai tujuan pembelajaran yaitu adanya perubahan tingkah laku.

2.1.2 Komponen Pembelajaran Mengajar adalah usaha untuk menciptakan sistem lingkungan yang memungkinkan terjadinya proses belajar itu secara optimal. Sistem lingkungan ini terdiri atas beberapa komponen yang saling berinteraksi dalam menciptakan proses belajar yang terarah pada tujuan tertentu. Gulo (2004:8) menyebutkan ada tujuh komponen pembelajaran. Komponen-komponen tersebut yaitu; (1) tujuan pengajaran; (2) guru; (3) peserta didik; (4) materi pelajaran; (5) metode pengajaran; (6) media pengajaran; dan (7) faktor administratif dan finansial. Sedangkan menurut Sobandi (2008:155) komponen-komponen dalam proses belajar mengajar meliputi: (1) tujuan belajar; (2) materi pelajaran; (3) metode mengajar; (4) sumber belajar; (5) media untuk belajar; (6) manajemen interaksi belajar mengajar; (7) evaluasi belajar; (8) anak yang belajar, guru yang mengajar, dan pengembangan dalam proses belajar mengajar. Sementara itu disebutkan dalam Ismiyanto (2009:19-28) komponen pembelajaran meliputi beberapa unsur sebagai berikut :

10

2.1.2.1 Tujuan Pembelajaran Tujuan pembelajaran disebut sasaran belajar. Merupakan komponen utama dan paling awal harus dirumuskan oleh guru dalam merancang pembelajaran. Tujuan pembelajaran merupakan rumusan perilaku yang harus ditetapkan sebelumnya agar tampak pada diri siswa sebagai akibat dari perbuatan belajar yang telah dilakukan. 2.1.2.2 Guru Guru adalah orang profesional yang melakukan penyelanggaraan mengajar dalam suatu pembelajaran di sekolah, guru menempati posisi kunci dan strategis dalam menciptakan suasana belajar yang kondusif dan menyenangkan untuk mengarahkan siswa agar dapat mencapai tujuan secara optimal. 2.1.2.3 Siswa Siswa adalah semua individu yang menjadi peserta dalam suatu lingkup pembelajaran. 2.1.2.4 Bahan Ajar Bahan ajar adalah sesuatu yang harus diolah dan disajikan oleh guru yang selanjutnya dipahami oleh murid dalam rangka pencapaian tujuan pembelajaran yang diharapkan. 2.1.2.5 Pendekatan, strategi, dan metode Pendekatan, strategi dan metode pembelajaran adalah rencana dan cara yang dilakukan oleh guru untuk membantu mewujudkan interaksi komunikatif dalam kegiatan belajar mengajar. Pemahaman guru terhadap

11

pendekatan pembelajaran akan dapat membantunya menetapkan pilihan strategi pembelajaran, selanjutnya strategi pembelajaran akan dapat memberikan gambaran tentang bagaimana bentuk interaksi belajar mengajar yang diharapkan oleh guru dan dapat digunakan oleh guru dalam memilih dan menetapkan metode pembelajaran atau merancang kegiatan belajar mengajar. 2.1.2.6 Sumber dan Media Pembelajaran Sumber dan media pembelajaran adalah pendukung kegiatan belajar mengajar, sumber belajar dapat digunakan oleh guru untuk membantu mengembangkan bahan ajar dan bagi murid sebagai media belajar serta pengayaan hasil belajar. Media belajar kedudukannya sebagai media belajar yang diharapkan dapat meningkatkan pengalaman belajar murid kearah yang lebih konkret dan bermakna bagi murid. 2.1.2.7 Evaluasi Hasil Pembelajaran Evaluasi adalah suatu usaha yang dilakukan sebelum atau setelah berlangsungnya suatu kegiatan untuk mengetahui kekurangan dan kelebihan kegiatan tersebut. Evaluasi sebaiknya dilakukan dua kali, yang pertama pretest (sebelum pelaksanaan pembelajaran) dengan tujuan mengetahui kemampuan awal murid berkenaan dengan pembelajaran, dan yang kedua dilakukan post test (sesudah pelaksanaan pembelajaran) dengan tujuan mengetahui gambaran kemampuan murid setelah mengikuti pembelajaran. Dengan cara membandingkan hasil tes awal dengan akhir, maka guru akan mengetahui efektivitas pembelajaran yang

12

telah dilakukan untuk kemudian dijadikan bahan pertimbangan perlu diadakan

remidial

(perbaikan)

bagi

para

murid

atau

program

pembelajaran. Berdasarkan beberapa pendapat tersebut dapat disimpulkan komponen utama dalam pembelajaran terdiri dari tujuan pembelajaran, guru, siswa, bahan ajar atau materi, pendekatan, strategi dan metode, sumber dan media pembelajaran, serta evaluasi hasil pembelajaran yang masing-masing komponen saling mempengaruhi satu sama lain dalam terciptanya tujuan pembelajaran di sekolah.

2.1.3 Pembelajaran Seni Rupa Pembelajaran seni rupa merupakan sub mata pelajaran bidang Seni Budaya di samping seni musik, seni tari, dan seni teater. Sejak diberlakukannya Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP), guru seni rupa dituntut untuk mengembangkan pembelajaran secara lebih profesional, yang secara umum mencakup perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran. Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) pendidikan seni rupa, di dalamnya memuat Standar Kompetensi (SK) ekspresi dan apresiasi(Lihat Syafi‟i 2007:5). Paham yang menyiasati dunia pendidikan seni rupa, yakni “pendidikan dalam seni” dan “pendidikan melalui seni”. Pendidikan dalam seni merupakan upaya pendidik dan juga institusi pendidikan dalam rangka mewariskan, mengembangkan, dan melestarikan berbagai jenis kesenian yang ada kepada anak sebagai peserta didik. Pendidikan dalam seni merupakan program yang mengarahkan anak atau siswa trampil dalam bidang seni. Kemudian pendekatan

13

pendidikan melalui seni yang dikemukakan oleh J.Dewey (dalam Syafi‟i 2007:8) bahwaseni seharusnya menjadi alat untuk mencapai tujuan pendidikan, bukan untuk kepentingan seni itu sendiri. Dengan pendekatan ini seni berkewajiban membantu ketercapaian tujuan pendidikan secara umum. Pendekatan pendidikan melalui seni dalam implementasi pembelajarannya merangsang keingintahuan dan sekaligus menyenangkan bagi siswa (Syafi‟i2007:8-9) Fungsi pembelajaran seni rupa salah satunya adalah untuk menanamkan nilai estetis yang terwujud dalam program pembelajaran melalui pengalaman kreatif dan apresiatif. Menurut Lindermen dan Linderman (dalam Syafi‟i, 2007:13) bahwa pendidikan seni rupa sebagai pendidikan estetis dapat dilakukan dengan jalan memberikan pengalaman perseptual, kultural, dan artistik. Pengalaman perseptual diberikan melalui proses penggunaan indra mata dan juga indra lainya, ketika siswa melakukan pengamatan dan proses berkarya. Pengalaman kultural dapat diperoleh siswa melalui kegiatan mempelajari dan memahami bentuk-bentuk peninggalan seni rupa masa lampau maupun saat ini. sementara pengalaman artistik dikembangkan melalui pengamatan, penghayatan dan penghargaan siswa dalam kegiatan apresiasi dan kemampuan memanfaatkan berbagai media seni dalam kegiatan kreatif. Menurut Syafi‟i (2006:29), pendidikan seni pada dasarnya berfungsi sebagai pemenuhan kebutuhan berekspresi, berapresiasi, berkreasi, dan berekreasi anak. Berekspresi merupakan kebutuhan bagi setiap orang, termasuk juga anakanak. Ekspresi adalah ungkapan yang dikaitkan dengan aspek psikologis seseorang, perasaan, perhatian, persepsi, fantasi atau imajinasi, dan sebagainya.

14

Aspek-aspek ini dapat dituangkan ke dalam proses berkarya seni. Bagi orang dewasa tercurahkannya aspek psikologis ini dapat memuaskan dan melepaskan ketegangan yang dihadapi, demikian juga bagi anak-anak. Anak-anak, dalam hal ini siswa jika diberi ruang untuk berekspresi dalam berkarya seni rupa akan merasa senang dan gembira oleh karena terpuaskan, dan akhirnya melepaskan persoalan psikologis yang dihadapi. Selain sebagai media pemenuhan kebutuhan anak, pada hakikatnya pendidikan, termasuk pendidikan seni juga dimaksudkan sebagai upaya pelestarian sistem nilai oleh masyarakat pendukungnya. Pendidikan seni berupaya untuk mempertahankan, melestarikan, mengembangkan dan berfungsi sebagai pelestarian dan pendukung kususnya hal-hal yang berkaitan dengan fenomena budaya visual yang estetik (Syafi‟i2007:11). Dalam konteks pembelajaran seni rupa, secara ideal harus benar-benar diperhatikan perbedaan setiap individu, karena setiap individu berbeda-beda dalam mengekspresikan „feelings‟ (perasaan) dan „emotions‟ (ungkapan dari perasaan).

Menurut

Lowenfeld

dan

Brittain

(dalam

Ismiyanto2010:21)

pembelajaran kelas seni rupa difokuskan pada hal-hal yang memungkinkan siswa terdorong dalam proses pembelajarannya. Oleh karena itu, dalam pembelajaran seni rupa harus diperhatikan tahap perkembangan anak, yang terpenting bukan hasil karya tetapi bagaimana proses anak dalam menghasilkan karya. Dalam proses pembelajaran seni rupa adalah mengupayakan terciptanya situasi dan kondisi yang kondusif bagi kegiatan belajar anak didik dan menciptakan

15

lingkungan yang dapat membantu perkembangan anak untuk “menemukan” sesuatu melalui eksplorasi dan eksperimen dalam belajar. Dalam proses pembelajaran seni penting untuk mengupayakan terciptanya situasi dan kondisi yang kondusif bagi kegiatan belajar menyangkut ekspresi artistik dan menciptakan lingkungan yang dapat membantu perkembangan anak untuk menemukan sesuatu melalui eksplorasi dan eksperimentasi dalam belajar. Oleh karena itu ditegaskan bahwa situasi dan kondisi serta suasana lingkungan menjadi hal yang sangat dominan dalam proses pembelajaran seni (Ismiyanto 2010:22). Dalam pembelajaran seni rupa dikenal model pembelajaran dalam konteks yang lebih sempit dari model pembelajaran apresiasi, kreasi yakni pembelajaran indoor dan outdoor. Pembelajaran indoor merupakan kegiatan belajar-mengajar dengan memanfaatkan ruang di dalam kelas, bisa di kelas regular atau studio yang pengelolaan kelas ini masih dalam bimbingan serta arahan guru. Sedangkan pembelajaran outdoor, yaitu proses belajar atau pengelolaan kelas dilakukan di luar kelas, yang artinya menggunakan kelas terbuka, sehingga proses belajar dapat pula dilakukan di luar lingkungan sekolah, yang tentunya pengelolaan kelas ini masih dalam bimbingan serta arahan guru (Syafi‟i2007:46). Berdasarkan penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa pembelajaran seni rupa adalah kegiatan yang dilakukan oleh guru secara terprogram untuk menciptakan suasana belajar yang dapat mengasah kemampuan siswa. Dalam pembelajaran seni rupa situasi dan kondisi serta suasana lingkungan menjadi hal yang sangat dominan dalam proses pembelajaran, pembelajaran seni rupa dapat

16

dilakasanakan dengan pembelajaran indoor (di dalam ruangan) dan outdoor (di luar ruangan). Pembelajaran seni rupa yang baik adalah proses pembelajaran yang dapat menstimulus siswa untuk mengembangkan potensinya.

2.2

Efektivitas Pembelajaran Efektivitas berasal dari kata efektif yang berarti dapat membawa hasil:

berdaya guna, dan keefektifan artinya keberhasilan (Kamus Besar Bahasa Indonesia 2003:283). Sedangkan menurut Ensiklopedia Nasional (1988:147) efektivitas adalah suatu keadaan yang mengandung pengertian mengenai terjadinya suatu akibat yang dikehendaki, apabila seseorang melakukan kegiatan dengan maksud tertentu yang dikehendaki maka itu dikatakan efektif bila menimbulkan akibat atau mencapai maksud sebagaimana yang dikehendaki. Menurut Martoyo (dalam Konsep Efektivitas http://komengpoenya. blogspot.com), efektivitas dapat pula diartikan sebagai suatu kondisi atau keadaan, dimana dalam memilih tujuan yang hendak dicapai dan sarana yang digunakan, serta kemampuan yang dimiliki adalah tepat, sehingga tujuan yang diinginkan dapat dicapai dengan hasil yang memuaskan. Menurut Handayanti Ningrat (dalam http://feegeeny.blogdetik.com), Efektivitas ialah pengukuran dalam arti tercapainya sasaran atau tujuan yang telah ditentukan sebelumnya. Jelaslah bila sasaran atau tujuan telah tercapai dengan yang direncanakan sebelumnya, hal ini dikatakan efektif. Jadi apabila tujuan atau sasaran tidak sesuai dengan yang telah ditentukan, maka kegiatan itu dikatakan tidak efektif.

17

Dari tinjauan teori diatas dapat ditarik keimpulan bahwa efektivitas pembelajaran adalah suatu program pembelajaran berkenaan dengan masalah pencapaian tujuan pembelajaran, fungsi dari unsur-unsur pembelajaran, serta tingkat kepuasan dari individu-individu yang terlibat dalam pembelajaran untuk mencapai hasil dan tujuan yang telah ditetapkan. Penilaian terhadap efektivitas pembelajaran sekaligus sebagai indikator dalam penelitian ini adalah meliputi pencapaian tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan, pendayagunaan potensi semua unsur pembelajaran yang terlibat serta partisipasi siswa dalam kegiatan pembelajaran.

2.3

Gambar Bentuk : Konsep, Prinsip-Prinsip, Teknik

2.3.1 Konsep Menggambar Bentuk Menggambar atau drawing menurut Wallschlaeger dan Snyder (dalam Muharrar 2009:166) adalah suatu proses visual untuk menggambarkan atau menghadirkan figur dan bentuk pada sebuah permukaan dengan menggunakan pensil, pen, atau tinta untuk menghasilkan titik, garis, nada warna, tekstur dan lain sebagainya sehingga mampu memperjelas bentuk image. Menurut Ching (dalam Syakir dan Mujiono2007:4) menggambar adalah membuat goresan di atas permukaan yang secara grafis menunjukkan kemiripan mengenai sesuatu. Istilah menggambar bentuk dijumpai dalam dunia pendidikan seni, untuk membedakannya dengan kegiatan menggambar lain. Beberapa tujuan kegiatan menggambar yang lain di antaranya ialah menjelaskan objek (menggambar ilustrasi), menyederhanakan bentuk objek, mengubah dan membangun kembali bentuk objek menurut tuntunan perasaan terhadap objek itu, atau untuk sarana

18

menyatakan gagasan dan khayalan terkait dengan objek yang digambar (menggambar ekspresi). Menurut Sunaryo (2009:24) dalam menggambar bentuk, tujuan utamanya ialah mempelajari dasar-dasar bentuk objek. Kegiatannya dilakukan dengan mengamati langsung objek yang digambar dengan menirunya semirip mungkin. Objek-objek yang digambar umumnya ialah benda-benda diam (still-life), seperti tembikar, alat-alat rumah tangga, atau aneka buah-buahan dan kombinasi dari padanya. Objek-objek yang digambar dalam menggambar bentuk disebut model. Tetapi dalam menggambar model, objek yang diamati dan digambar dapat merupakan sosok manusia. Menurut Kamaril (1998:2), menggambar bentuk merupakan usaha mengungkapkan dan mengkomunikasikan ide/ gagasan, perasaan dalam wujud duadimensi yang bernilai artistik dengan menggunakan garis dan warna. Dalam mengambar bentuk dituntut ketepatan bentuk benda yang digambar. Oleh sebab itu, diperlukan pengetahuan tentang dasar-dasar ketepatan bentuk yakni proporsi atau ukuran perbandingan dan ketepatan tekstur yang menunjukkan ketepatan jenis benda tersebut. Bagi orang yang masih belajar perlu mengetahui dasar-dasar proporsi tersebut, dengan menggunakan garis-garis potongan untuk membagi-bagi bentuk benda dalam ukuran perbandingan tertentu supaya gambarnya tepat. Dapat disimpulkan bahwa kegiatan menggambar bentuk berusaha menciptakan gambar semirip mungkin dengan modelnya, untuk itu diperlukan prinsip-prinsip seperti perespektif, sinar dan bayangan, anatomi, dan aspek-aspek

19

teknis, antara lain cara menyatakan volum dan sifat permukaan objeknya, penyajian gelap terang dan gradasi.

2.3.2 Prinsip-Prinsip dalam Menggambar Bentuk Menurut

Syakir

dan

Mujiono

(2007:37)

prinsip-prinsip

dalam

menggambar bentuk diantaranya adalah sebagai berikut: 1) Model Model adalah objek gambar baik dua dimensi maupun tiga dimensi yang secara nyata dan faktual akan diaplikasikan ke dalam media gambar. Model atau objek dalam menggambar bentuk harus mutlak ada. 2) Perspektif Sebuah sistem untuk mempresentasikan kesan ruang atau bentuk tiga dimensional pada media dua dimensional sehingga yang kita gambar itu nampak riil sebagaimana yang kita lihat adalah dengan perspektif. Kesan ruang dan tiga dimensional ini bukanlah yang faktual, akan tetapi hanya visual semata-mata, dalam menggambarkan persepsi ruang ini, kita menciptakan ruang dalam gambar hanyalah ilusi ruang tersebut berada dalam permukaan dua dimensi. Dalam gambar bentuk perinsip perspektif dapat diaplikasikan pada bentuk-bentuk prismatis. 3) Struktur Dalam menggambarkan bentuk baik dua dimensi seperti lingkaran, elips, segi tiga, segi empat, maupun tiga dimensi seperti tabung, bola, piramida, kerucut dan balok, tidak lepas dari bagian-bagian atau susunan garis-garis yang membentuk bangun tersebut.

20

4) Gelap Terang Gambar yang telah dihasilkan secara linier dengan garis-garis kontur berupa sket, selanjutnya dapat diwujudkan kesan permukaan, volume atau kualitas material benda, warna maupun teksturnya dengan cara melalui rendering nada gelap terang. Nada gelap terang tersebut dapat berfungsi sebagai penjelas rupa dari benda yang digambarkan. Teknik-teknik arsir searah,

arsir silang, dan arsir pulasan merupakan cara-cara yang umum

dimana dengan cara tersebut kita dapat membuat nada gelap terang. 5) Cahaya dan Bayangan Benda dapat terlihat warnanya, bentuk dan susunan, volume, serta bayangannya karena adanya cahaya. Cahaya bisa bersumber dari matahari atau cahaya buatan seperti lampu dan api. 6) Proporsi Proporsi adalah aspek kesebandingan, yaitu hubungan ukuran antar bagian satu dengan yang lain, serta bagian dan kesatuan serta keseluruhannya. Dalam menggambar pertimbangan proporsi ini sangatlah penting untuk mendapatkan keseimbangan, irama atau harmoni dan kesatuan. 7) Komposisi Komposisi adalah susunan atau perpaduan dari beberapa objek yang ditata sedemikian rupa sehingga membentuk suatu kesatuan yang harmoni. Komposisi ini sering disebut dengan tata letak yaitu bagaimana mendapatkan objek pada letak yang tertata. Tidak ada ketentuan yang sifatnya baku dalam

21

komposisi gambar. Namun secara umum yang perlu dipakai adalah kepekaan rasa atau taste.

2.3.3 Teknik Menggambar Bentuk Teknik adalah cara-cara yang lazim diperlukan untuk menggambar. Setiap teknik memiliki karakter dan gaya khas masing-masing. Adapun teknik dalam menggambar bentuk adalah sebagai berikut: 1) Linier Menurut Syakir dan Mujiono (2007:27) teknik linier merupakan teknik yang paling elementer. Teknik ini biasanya lebih banyak menggunakan media pensil dan pena. Untuk dapat menghasilkan arsiran dengan garis yang kecil maka perlu menggunakan pensil yang agak runcing dan keras sedangkan untuk garis tebal maka pensil tidak usah diruncingkan. Tingkat kemiringan juga akan menghasilkan goresan yang bervariasi. 2) Blok Menurut Syakir dan Mujiono (2007:19) gambar tipe blok adalah gambar yang dalam pemvisualannya berupa blok warna hitam dan putih tidak berupa garis outline. Karena gambar ini merupakan terjemahan atau hasil dari interprensi dalam rangka mengungkap apa yang nampak sebuah benda maka gambar yang dihasilkan hanya menampilkan sebuah abstraksi dari esensi bentuk saja. 3) Arsir/ crosshatching Menurut Syakir dan Mujiono (2007:53)teknik arsir merupakan perulanganperulangan garis baik teratur maupun acak dengan tujuan mengisi bidang ganbar yang kosong atau disebut rendering.

22

2.3.4 Alat dan Bahan Menggambar Bentuk Tiap jenis alat

dan bahan dalam menggambar mempunyai karakteristik

tersendiri. Beberapa alat dan bahan yang perlukan dalam menggambar adalah sebagai berikut : 1) Kertas Gambar Menurut Rohman (2010:7-10) dijelaskan bahwa kertas adalah bahan yang paling

ideal

digunakan

untuk

menggambar.

Dalam

menggambar

menggunakan pensil agar mendapatkan hasil yang baik, sebaiknya menggunakan kertas yang cukup tebal dan permukaannya kasar (tidak licin) agar goresan yang dihasilkan terkesan artistik. 2) Pensil Menurut Syakir dan Mujiono (2007:22) jenis pensil mempunyai rentang berdasarkan kerasnya yang ditunjukkan dengan kode (H) sampai dengan yang lunak dan gelap (B). 3) Penghapus Menurut Rohman (2010:7-10) penghapus berguna untuk mengoreksi gambar, bagian-bagian gambar yang sudah tidak diperlukan dapat dihapus. Untuk mendapat hasil terbaik, pakailah penghapus yang empuk, tidak kasar, dan bersih. 4) Serutan Pensil Menurut Rohman (2010:7-10) serutan pensil berguna untuk meruncingkan ujung pensil. Dalam menggambar sebaiknya menggunakan ukuran serutan standar sesuai dengan ukuran pensil yang dipakai.

23

5) Alas Kertas Menurut Rohman (2010:7-10) alas untuk menggambar dapat kita buat sendiri dengan memanfaatkan bahan yang terdapat di sekitar rumah, seperti papan triplek, kaca atau benda-benda lain yang permukaan datar dan halus. Selain papan triplek atau kaca, juga dapat menggunakan meja gambar sebagai alas kertas.

BAB 3 METODE PENELITIAN

3.1

Pendekatan Penelitian Pendekatan penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah

deskriptif. Menurut Ismiyanto (2003: MP/III/3) penelitian deskriptif adalah penelitian yang bertujuan untuk mendiskripsikan secara sistematis, faktual, dan akurat mengenai fakta dan sifat populasi atau daerah atau bidang-bidang tertentu. Karakteristik penelitian deskriptif adalah sebagai berikut: (a) hanya membuat deskriptif mengenai situasi atau gejala atau peristiwa, (b) tidak mencari atau menerangkan hubungan, (c) tidak menguji hipotesis, (d) merupakan kegiatan untuk mengidentifikasi masalah, (e) membuat komparasi atau evaluasi, (f) untuk kepentingan perencanaan atau pengambilan keputusan. Dalam rangka menjelaskan masalah yang dibagi sebagaimana dinyatakan pada bab pendahuluan peneliti memanfaatkan penelitian deskriptif kuantitatif dan kualitatif.

Penelitian

deskriptif

kuantitatif

digunakan

untuk

menjawab

permasalahan-permasalahan pembelajaran yang dapat diangkat atau

diukur

dalam hal ini adalah hasil belajar siswa dari menggambar bentuk. Kemudian metode kualitatif digunakan peneliti untuk mendeskripsikan aktivitas siswa, aktivitas guru, data-data sekolah berkenaan dengan pembelajaran gambar bentuk. Penelitian ini mengkaji tentang “Efektivitas Pembelajaran Gambar Bentuk Indoor dan Outdoor di Kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga”. Fokus

24

25

kajian ini adalah efektivitas dan proses pembelajaran seni rupa yang mencakup rumusan tujuan pembelajaran, materi pelajaran, pilihan metode, rancangan kegiatan belajar dan mengajar, serta rumusan evaluasi.

3.2 1.

Lokasi dan Sasaran Penelitian Lokasi Penelitian Penelitian ini akan dilakukan di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga

Jawa Tengah. Lokasi sekolah berada di Jl. Raya Losari-Rembang-Purbalingga, dekat dengan jalan raya dan transportasinya mudah dijangkau. Alasan pemilihan tempat penelitian di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga adalah kesediaan pihak sekolah untuk dijadikan tempat penelitian dan peneliti tertarik untuk mengadakan penelitian dengan judul “ Efektivitas Pembelajaran Gambar Bentuk Indoor dan Outdoor di Kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga”. Alasan dipilihnya kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga sebagai sasaran penelitian dikarenakan belum adanya penelitian serupa mengenai efektivitas pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor sehingga dalam pelaksanaanya akan didapatkan hasil yang maksimal. 2.

Sasaran Penelitian Sasaran penelitian ini adalah tentang efektivitas pelaksanaan pembelajaran

menggambar bentuk indoor dan outdoor di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga meliputi : 1) Proses pembelajaran gambar bentuk indoordan outdoor di kelas VIISMP Negeri 1 Rembang Purbalingga.

26

2) Hasil pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor pada siswa kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. 3) Perbedaan efektivitas pembelajaran gambar bentuk antara indoor dan outdoor di kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas VII (tujuh) SMP Negeri I Rembang Purbalingga, semester genap tahun pelajaran 2012/2013 yang berjumlah 284 siswa yang terdiri atas kelas VII A, kelas VII B, kelas VII C, kelas VII D, kelas VII E, kelasVII F, kelas VII G dan kelas VII H. Dasar pertimbangan subjek penelitian adalah kelas VII karena materi gambar bentuk sesuai dengan kurikulum yang ada pada kelas VII. Untuk mengetahui keefektifan pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga hanya diambil dua kelas/ kelompok untuk dijadikan sampel dalam penelitian, kedua kelas tersebut dipilih berdasarkankemampuan yang relatif sama, baik dalam kemampuan belajar, kemampuan mengambar, rata-rata nilai seni rupa semester ganjil, jumlah siswa dan jam pelajaran yang sama. Dua kelas yang akan diteliti harus memiliki kemampuan yang relatif sama, hal ini dilakukan agar penelitian menghasilkan data yang valid. Kedua kelas yang memiliki kemampuan yang relatif samainimasing-masing akan diberikan perlakuan yang berbeda, yakni diuji dengan pembelajaran gambar bentuk indoor dan kelas satunya lagi akan diuji dengan pembelajaran outdoor. Setelah dilakukan observasi mengenai kemampuan siswa secara keseluruhan, diperoleh dua sampel dari delapan kelas VII yang ada di SMP Negeri

27

1 Rembang Purbalingga yakni kelas VII A, kelas VII B, kelas VII C, kelas VII D, kelas VII E, kelas VII F, kelas VII G dan kelas VII H, diketahui dua kelas yang memiliki kemampuan yang relatif sama untuk

dijadikan sampel penelitian

tentang efektivitas pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor pada kelas VII SMP Nergeri 1 Rembang Purbalingga, yakni kelas VII C dan kelas VII G, kedua kelas tersebut memiliki kemampuan belajar yang sama dengan perolehan nilai rata-rata pelajaran seni rupa semester gasal 75, kemudian jumlah siswa sama yakni 36 siswa dan jam pelajaran untuk kelas VII C dan VII G sama-sama jam pertama kelas VII C pada hari rabu dan kelas VII G pada hari kamis.

3.3

Sumber Data Lofland dan Lofland (dalam Maleong 2007:157) menyatakan bahwa

sumber data utama dalam penelitian kualitatif adalah kata-kata, dan tindakkan selebihnya adalah data tambahan seperti dokumen-dokumen lain. Kata-kata dan tindakkan orang-orang yang diamati atau diwawancarai merupakan sumber utama, yang kemudian dicatat melalui catatan tertulis. Pencatatan sumber data melalui sumber wawancara dan pengamatan merupakan hasil gabungan dari kenyataan melihat, mendengar, dan bertanya. Sumber data selain kata-kata dan tindakkan merupakan sumber data tambahan yang berasal dari sumber tertulis yang dibagi atas sumber buku dan majalah, sumber dokumen pribadi, dan dokumen resmi. Sumber data yang digunakan dalam penelitian ini meliputi:

28

1. Informan atau narasumber Di dalam penelitian ini, narasumber atau informan yang dipilih adalah orangorang yang mempunyai kompetensi dengan masalah yang diteliti, yaitu guru dan siswa kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. 2. Arsip atau dokumen Arsip dan dokumen merupakan sumber data yang sangat penting dalam penelitian ini. Arsip yang digunakan meliputi hasil belajar siswa, jumlah data siswa, jumlah guru, dan data SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga.

3.4 1.

Teknik Pengumpulan Data Observasi Menurut Arikunto (2006:156) observasi atau yang disebut pula dengan

pengamatan meliputi kegiatan pemusatan perhatian terhadap sesuatu objek dengan menggunakan seluruh alat indra. Jadi, mengobservasi berarti mengamati secara langsung. Ada beberapa jenis teknik observasi dalam pengumpulan data suatu kegiatan penelitian. Salah satu teknik observasi yang akan digunakan dalam pengumpulan data penelitian ini adalah teknik observasi terkendali. Menurut Koentjaraningrat (1985:118-119) pengamatan terkendali adalah pengamatan yang dikembangkan

untuk

meningkatkan

ketepatan

dalam

melaporkan

hasil

pengamatan dalam semacam ruang (misalkan laboratorium) untuk meneliti hubungan antar manusia. Dalam kaitannya dengan pelaksanaan penggunaan teknik observasi terkendali ini, yang menjadi subjek penelitian ada dua kelas yakni kelas VII C

29

dengan pembelajaran yang dilakukan di ruang kelas (indoor) dan kelas VII G dengan pembelajaran yang dilakukan di luar kelas seperti halaman atau taman sekolah (outdoor) masing-masing kelas diamati oleh peneliti dan dilaksanan dalam waktu yang berbeda sesuai jadwal masing-masing kelas dari sekolah. Kegiatan pembelajaran untukkelas VII C (indoor) dan kelas VII G (outdoor) dimulai dengan arahan pembelajaran menggambar bentuk kemudian siswa mulai menggambar objek yang sudah disiapkan oleh peneliti dan guru seni rupa. Selanjutnya, peneliti melihat dan mengamati tingkah laku, respon, dan proses siswa saat berkarya, serta melihat, mengamati dan menilai hasil karya siswa dalam pembelajaran gambar bentuk kelas VII C (indoor) dan kelas VII G (outdoor). Dalam melakukan pengumpulan data tersebut, pengamatan dilakukan secara terkendali sesuai dengan apa yang diinginkan oleh peneliti. Peneliti mengamati kegiatan siswa dari kejauhan sambil mencatat peristiwa-peristiwa atau aktivitas yang terjadi dalam situasi atau kegiatan tersebut. Hal-hal yang diobservasi dalam penelitian ini terutama mengenai pelaksanaandan hasil, serta kekurangan dan kelebihan, keefektifan pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor di kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. Pada penelitian tersebut, hasil pengamatan direkam dengan menggunakan alat bantu berupa kamera foto. Hasil perekaman observasi dalam penelitian ini akan memberikan gambaran mengenai perilaku siswa dan hasil dalam melakukan kegiatan pembelajaran gambar bentuk. Dengan adanya data berupa foto, peneliti dapat melakukan analisis data secara lebih tepat sesuai dengan permasalahan penelitian sehingga dapat dipertanggungjawabkan keabsahannya.

30

2.

Dokumentasi Dokumentasi yaitu mencari data mengenai hal-hal atau variabl yang

berupa catatan, transkip, buku, surat kabar, majalah,

prasasti, notulen rapat,

agenda dan sebagainya (Arikunto 2006:231) Studi dokumenter adalah teknik pengumpulan data penelitian melalui dan dengan menggunakan dokumen-dokumen atau arsip (penelitian sebelumnya) yang relevan dengan masalah penelitian (Ismiyanto 2003: MP/X/9). Studi dokumen merupakan pelengkap dari penggunaan metode observasi dan wawancara dalam penelitian kualitatif. Di dalam melaksanakan studi dokumentasi, peneliti menyelidiki bendabenda tertulis seperti buku-buku, majalah, dokumen, peraturan-peraturan, notulen rapat,catatan harian dan sebagainya. Dengan demikian, melalui studi dokumentasi dapat dikumpulkan beberapa dokumen. Adapun data-data dan dokumen yang dapat diperoleh dalam penelitian ini yaitu berbagai informasi yang berkenaan dengan subjek dan lokasi penelitian. Data dokumen yang dikumpulkan dapat diambil dari data di sekolah, sebagai contoh data mengenai sejarah sekolah tersebut, foto yang sudah ada pada sekolah tersebut, data tentang struktur guru, tenaga pendidikan dan murid pada sekolah tersebut, hasil pembelajaran gambar bentuk sebelumnya serta data-data lain yang diperlukan sebagai pendukung dalam penelitian. 3.

Angket Angket (kuesioner) dalam Ismiyanto (2003:MP/X/9) adalah teknik

pengumpulan data penelitian dengan cara mengajukan sejumlah pertanyaan

31

tertulis kepada responden penelitiannya dan jawabannya pun secara tertulis. Dalam penelitian ini, angket akan diberikan kepada siswa kelas VII C (indoor) dan kelas VII G (outdoor) SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga setelah siswa menggambar bentuk dengan objek karya seni rupa terapan tiga dimensi daerah setempat. Pembagian angket untuk memperkuat data wawancara, sehingga data yang

diperoleh

dapat

optimal

untuk

memberikan

kontribusi

terhadap

pembelajaran gambar bentuk indoor kelas VII C dan outdoor kelas VII G tentang keefektifan, kelebihan dan kekurangannya. 4.

Wawancara Arikunto (2006:155) menjelaskan wawancara adalah sebuah dialog yang

dilakukan oleh pewawancara untuk memperoleh informasi dari terwawancara. Interview atau wawancara merupakan salah satu bentuk teknik pengumpulan data yang banyak digunakan dalam penelitian deskriptif kualitatif. Dalam hal ini peneliti melakukan wawancara dengan pihak-pihak yang terkait untuk memperoleh data yang diperlukan. Wawancara dilaksanakan diluar proses pembelajaran agar kegiatan pembelajaran tidak terganggu. Wawancara dilakukan, dengan guru mata pelajaran Seni Budaya, dan dengan pihak-pihak yang terkait dalam penelitian di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga, setelah itu peneliti mencatat hasil wawancara. Dalam melakukan wawancara, pewawancara harus membuat suatu panduan atau pedoman wawancara mengenai hal-hal yang akan ditanyakan kepada yang akan diwawancarai. Dengan tujuan untuk mempermudah kegiatan wawancara dan

32

pokok-pokok permasalahan yang dipertanyakan tidak terpaut jauh dari permasalahan utama.

3.5

Teknik Analisis Data Teknik analisis data dalam penelitian ini adalah teknik analisis deskriptif

kuantitatif dan kualitatif. Analisis data kuantitatif dilakukan melalui prosedur sebagai berikut. 1. Menghitung frekuensi data hasil gambar bentuk. 2. Menentukan data dengan tabel. 3. Menentukan kategori/rentangan nilai data dengan tabel. 4. Menghitung presentase. 5. Menentukan rata-rata. Kemudian untuk analisis data kualitatif dilakukan melalui prosedur sebagai berikut. 1. Reduksi Data Pengumpulan data dengan observasi, wawancara, dan pengumpulan dokumen merupakan cara yang dilakukan guna memperoleh data yang diperlukan. Dengan reduksi data akan memberikan gambaran yang lebih jelas, dan mempermudah peneliti untuk melakukan pengumpulan data selanjutnya dan mencarinya bila diperlukan. Reduksi data dilakukan dengan menampung semua data yang ada baru kemudian memilih data yang benar-benar diperlukan dan berhubungan dengan penelitian tersebut untuk dianalisis lebih lanjut. Dalam proses reduksi, data-data yang tidak diperlu maupun yang tidak berkenaan dengan masalah penelitian dapat

33

dihilangkan dan kemudian diganti serta ditambah dengan data-data baru yang sesuai. 2. Sajian Data Setelah direduksi tahap berikutnya adalah penyajian data, sebagaimana halnya dengan proses reduksi data, penciptaan dan penggunaan data tidaklah terpisah dari analisis. Dalam penyajian ini akan disajikan data secara lengkap, baik data yang diperoleh dari observasi, dokumentasi, angket maupun wawancara, kemudian dianalisis antara kategori dari permasalahan yang ada, guna mendapatkan hasil penyajian yang rapi dan sistematis sehingga data yang terkumpul tersusun dengan baik. 3. Verifikasi atau Penarikan Simpulan Verifikasi atau penarikan simpulan merupakan hasil dari perolehan data yang telah didapatkan atau data yang diperoleh dari penelitian yang kemudian diolah sehingga dapat ditarik sebuah simpulan yang sesuai dengan rumusan masalah dan tujuan yang ingin dicapai. Dari awal sampai akhir pengumpulan data yang direduksi dan disajikan kemudian dilihat serta ditinjau kembali melalui pengujian kebenaran, kecocokkan sehingga sampai pada tingkat validitas yang diharapkan. Dari ketiga hal tersebut dapat disimpulkan bahwa antara reduksi data, sajian data dan penarikan kesimpulan merupakan sesuatu yang saling berhubungan dan saling menjalin antara satu dengan yang lain baik pada saat sebelum, selama, dan setelah pengumpulan data.

34

Berikut adalah skema analisis data kualitatif Miles dan Huberman (dalam Sumaryanto 2010:106). Pengumpu lan Data

Penyajian Data Reduksi Data Penarikan Kesimpula n Gambar 3.1. Skema analisis data kualitatif

3.6

Sistematika Skripsi Setelah penelitian ini dilakukan, hasilnya akan disusun secara sistematis.

Sistematika penulisan skripsi terdiri dari 5 bab, yaitu:bab pertama merupakan pendahuluan yang terdiri datas: (a) latar belakang yang berisi uraian tentang pentingnya penelitian kelas ini dilakukan, permasalahan, tujuan penelitian, menfaat penelitian. Bab kedua adalah landasan teoretis. Landasan teoretis ini diperoleh dari sumber pustaka berupa buku-buku litaratur maupun penelitian yang telah dilakukan sebelumnya, yang berisi: (a) pembelajaran dan pembelajaran seni rupa, (b) komponen pembelajaran, (c) pembelajaran seni rupa, (d) efektivitas pembelajaran, (e) menggambar bentuk. Bab ketiga adalah metode penalitian yang berisi: (a) pendekatan penelitian, (b) lokasi penelitian dan sasaran penelitian, (c) sumber data, (d) teknik pengumpulan data, dan (e) teknik analisis data, serta ditambahkan sistematika penelitian. Pada bab keempat berisi hasil penelitian dan pembahasan menjelaskan data yang diperoleh kemudian dianalisis dan dibahas

35

secara tuntas. Sedangkan pada bagian terakhir pada bab lima penelitian ini adalah penutup yang berisi simpulan penelitian yang menjawab permasalahan di atas, serta saran (rekomendasi).

BAB 4 HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Gambaran Umum Lokasi Penelitian 4.1.1 Kondisi Fisik SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga

Gambar 4.1. Keadaan depan Sekolah SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Lokasi penelitian ini adalah SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga, yang didirikan pada tahun 1977 dengan Surat Keputusan Menteri Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia, Nomor: 0435/0/1977, tertanggal 01 Oktober 1977 perihal pendirian sekolah baru. Sudah 34 tahun SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga terakreditasi A hingga saat ini dan menjadi Sekolah Standar Nasional mulai tahun pelajaran 2008/2009 hingga sekarang. SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga memiliki visi dan misi yang jelas dalam membawa sekolah menuju tujuan yang dicita-citakan. Berikut visi dan misi SMP Negeri 1 36

37

Rembang Purbalingga berdasarkan sumber dokumentasi sekolah tahun pelajaran 2012/2013: 1) Visi SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga adalah “ Maju dalam Mutu dan Prestasi, Kokoh dalam Iman dan Taqwa” Indikator : 1. Maju dalam prestasi akademik 2. Maju dalam prestasi non akademik 3. Unggul dalam IMTAQ 4. Mampu berpikir logis, kritis, kreatif, inovatif dan komunikatif 5. Mendapat kepercayaan dari masyarakat 6. Memiliki lingkungan sekolah yang nyaman dan kondusif 2) Misi SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga: 1. Menyelenggarakan pembelajaran dan bimbingan secara efektif untuk mengoptimalkan potensi akademik yang dimiliki siswa. 2. Menyelenggarakan kegiatan ekstrakurikuler untuk mengembangkan minat dan bakat, dalam rangka pengembangan diri siswa. 3. Menyelenggarakan kegiatan keagamaan untuk meningkatkan iman dan taqwa. 4. Membudayakan siswa untuk bersikap dan berperilaku sesuai norma susila, hukum, agama, dan sosial. 5. Menjalin kerja sama yang harmonis dan sinergis dengan masyarakat. 6. Menciptakan lingkungan sekolah yang aman, bersih, sehat, dan indah.

38

SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga beralamatkan di Jalan Raya Losari Rembang

Purbalingga,

Desa

Losari,

Kecamatan

Rembang,

Kabupaten

Purbalingga, Telepon (0281) 7610700, 6590571, Kode Pos 53356 dengan luas area 10.000 m2 status bangunan pemerintah. SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga merupakan sekolah menengah pertama yang berada di Kecamatan Rembang. Meskipun berlokasi di wilayah Desa, namun Desa Losari merupakan Desa yang terletak di pusat Kecamatan Rembang sehingga lokasi SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga cukup strategis dan mudah dicari. Gedung SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga berdampingan dengan Kantor Kecamatan Rembang di sebelah timur, batas utara SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga berupa sawah dan rumah warga, batas selatan adalah Jalan Raya Losari Rembang, batas barat kantor Kecamatan Rembang, kemudian batas timur kantor Rayon Militer Rembang dan terminal bus Rembang. Selain strategis dan mudah dicari SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga juga mudah dijangkau oleh kendaraan bermotor karena SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga ini terletak kurang lebih 50 meter dari terminal bus Kecamatan Rembang, jalan raya di depan sekolah SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga dilalui oleh jalur transportasi umum untuk jurusan Rembang-Purbalingga. Walaupun SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga dilewati oleh jalur transportasi umum, namun keadaan di sekitar sekolah ini baik di sekitar jalan maupun di lingkungan sekolah sendiri tergolong cukup sepi. Keramaian di sekitar jalan depan sekolah terjadi pada jam-jam tertentu saja, yaitu pada jam 06.30 - 07.30 WIB pagi saat dimana banyak orang yang akan berangkat ke tempat kerja maupun anak-anak yang bersekolah.

39

Kemudian siang hari saat dimana anak-anak sekolah pulang yaitu pada jam 13.00 – 14.00 WIB. Ketika pertama datang ke SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga maka akan terlihat gerbang sekolah yang baru saja selesai direnovasi, cat pada tembok gerbang masih terlihat baru. Ada satu bangunan di bagian kiri yang menarik perhatian yaitu bangunan mushola SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. Pembangunan mushola sekolah ini sebagai salah satu bentuk kepedulian sekolah dalam upaya penanaman nilai-nilai keagamaan pada siswa. Setelah memasuki gerbang depan SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga maka akan langsung terdapat halaman yang cukup luas yang biasa digunakan sebagai tempat upacara bendera. Halaman tersebut juga dapat digunakan sebagai lapangan futsal, upacara dan juga tempat untuk melangsungkan pelajaran olahraga. Di sebelah kanan dekat halaman tersebut merupakan gedung laboratorium IPA. SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga memiliki keadaan sekolah yang asri mulai dari bangunan dan halaman ditata dengan baik. Suasana di lingkugan dalam sekolah juga sangat asri. Terdapat tanaman-tanaman hijau dan tumbuhan hias berada di halaman dan depan kelas nampak terawat. Keadaan bangunan dan ruang kelas di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga cukup baik, tidak ada kerusakan yang berarti. Cat pada tembok dan fasilitas lain terlihat masih dalam kondisi bagus.

40

4.1.2 Sarana dan Prasarana Penunjang Pembelajaran SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga 4.1.2.1 Fasilitas Sekolah Fasilitas yang terdapat di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga merupakan fasilitas yang baru selesai dari proses perbaikan, oleh sebab itu fasilitas ini cukup memadai untuk melaksanakan kegiatan belajar mengajar. Hal ini dibuktikan dengan sudah dapat difungsikannya fasilitas sekolah yang meliputi; ruang kepala sekolah, ruang guru, ruang BK, ruang kelas, ruang laboraturium IPA, ruang perpustakaan, ruang UKS, kamar kecil, kantin, gudang, dan lain-lain. Berikut adalah rincian fasilitas yang ada di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. Tabel 4.1. Fasilitas Pendidikan dan Pengajaran NO FASILITAS JUMLAH 1 Ruang Kepala Sekolah 1 ruang 2 Ruang Guru 1 ruang 3 Ruang Tata Usaha 1 ruang 4 Ruang Kelas VII 8 ruang 5 Ruang Kelas VIII 8 ruang 6 Ruang Kelas IX 8 ruang 7 Ruang Multi Media 1 unit 8 Ruang UKS 1 ruang 9 Ruang BP/BK 1 ruang 10 Ruang OSIS 1 ruang 11 Ruang Keterampilan 1 ruang 12 Laboratorium IPA 2 ruang 13 Laboratorium Komputer 1 ruang 14 Perpustakaan 1 ruang 15 Koperasi Sekolah 1 ruang 16 Kantin 3 ruang 17 Lapangan Upacara 1 lapangan 18 Lapangan Bola Basket 1 lapangan 19 Lapangan Bola Voly 1 lapangan 20 Lapangan Tenes 1 lapangan 21 Mushala 1 unit 22 Tempat Parkir 1 unit 23 Telepon 2 unit

KETERANGAN Dalam kondisi baik Dalam kondisi baik Dalam kondisi baik Dalam kondisi baik Dalam kondisi baik Dalam kondisi baik Dalam kondisi baik Dalam kondisi baik Dalam kondisi baik Dalam kondisi baik Dalam kondisi baik Dalam kondisi baik Dalam kondisi baik Dalam kondisi baik Dalam kondisi baik Dalam kondisi baik Dalam kondisi baik Dalam kondisi baik Dalam kondisi baik Dalam kondisi baik Dalam kondisi baik Dalam kondisi baik Dalam kondisi baik

41

24 25 26 27 28 29 30

Proyektor LCD TV-Tape Laptop Komputer Handy Came Camera Digital Saund System

4 unit 3 unit 4 unit 25 unit 1 unit 1 unit 3 unit

Dalam kondisi baik Dalam kondisi baik Dalam kondisi baik Dalam kondisi baik Dalam kondisi baik Dalam kondisi baik Dalam kondisi baik

(Sumber: Dokumentasi Sekolah Tahun 2013)

Fasilitas yang baik dapat mendukung keberhasilan pembelajaran. Fasilitas yang dimaksud antara lain: ruang kelas, perpustakaan, laboraturium, dan lain-lain yang telah disebutkan dalam tabel.

4.1.2.2 Keadaan Lingkungan Sekolah 1) Tingkat Kebersihan Tingkat kebersihan SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga cukup baik. Petugas kebersihan setiap pagi selalu membersihkan lingkungan sekolah. Petugas yang bertugas membersihkan lingkungan sekolah ada 2 orang yang membersihkan bagian dalam sekolah, di dalam kantor serta membersihkan halaman dan taman sekolah yaitu bapak Tohirin dan bapak Wayan Ruliyanto. Setiap pagi suasana kelas selalu terlihat bersih dan rapi, karena pada pagi hari ruang kelas dibersihkan pula oleh petugas kebersihan dan biasanya pada akhir pembelajaran siswa juga secara bergilir membersihkan ruang kelas sesuai jadwal piket. Sedangkan pada kamar kecil siswa, petugas memberi pengharum ruangan dan dibersihkan setiap hari agar kamar kecil tidak menimbulkan bau yang kurang sedap. 2) Tingkat Kebisingan Tingkat kebisingan di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga tergolong sedang. Walaupun letaknya sangat dekat dengan jalan raya, kegiatan belajar

42

mengajar tetap berjalan dengan lancar dan tidak terganggu dengan lalu lalang kendaraan, hal ini karena kawasan SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga masih termasuk pedesaan sehingga lalu lalang kendaraan tidak terlalu ramai. Tinggi rendahnya tingkat kebisingan yang ada di lingkungan sekolah akan mempengaruhi jalannya sistem pembelajaran yang ada di sekolah. Semakin tinggi tingkat kebisingan maka akan semakin mengganggu kelancaran kegiatan belajar mengajar. Hal tersebut dikarenakan pada saat pembelajaran berlangsung siswa butuh ketenangan agar dapat berkonsentrasi penuh. Apabila suasana pembelajaran disertai suara kebisingan, maka jelas siswa tidak akan dapat maksimal mengikuti pembelajaran karena tidak dapat berkonsentrasi. 3) Ventilasi Secara menyeluruh ventilasi di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga dapat dikatakan baik. Ventilasi udara di lokasi sekolah cukup baik karena adanya pertukaran udara yang cukup baik, selain itu tanaman dan pepohonan yang ada di sekitar lingkungan sekolah juga cukup mendukung. Pihak sekolah sengaja membuat lingkungan sekolah memiliki sistem pertukaran udara yang baik. Hal ini dibuktikan dengan adanya pembangunan ruang kelas yang dibuat longgar dan didukung dengan ukuran ventilasi yang cukup lebar pada tiap-tiap kelas. 4) Jalan Penghubung dengan Sekolah Akses menuju SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga sangat mudah. Hal ini dikarenakan jalan menuju SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga yang telah diaspal masih dalam kondisi baik, sehingga guru atau siswa yang menggunakan alat transportasi sendiri akan lebih mudah menuju ke sekolah. Sedangkan bagi guru

43

atau siswa yang tidak menggunakan alat transportasi sendiri bisa menggunakan angkutan umum, karena letak sekolah tepat berhadapan dengan jalan raya. Transportasi yang ada berupa minibus, yang biasanya beroperasi dari pukul 05.0018.00 WIB, sehingga guru ataupun siswa yang menggunakan transportrasi umum tidak khawatir dan kesulitan untuk pulang ke rumah ketika tidak menggunakan kendaraan pribadi. 5) Masyarakat Sekitar SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga Masyarakat sekitar SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga pada umumnya bermata pencaharian sebagai petani, pedagang, PNS, buruh, wiraswasta, dan TKI / TKW. Dilihat dari segi perekonomian tergolong ke dalam tingkat menengah, hal ini terlihat walaupun hanya sekedar bermata pencaharian sebagai pedagang, ratarata disetiap rumah sudah memiliki bangunan rumah cukup bagus dan mempunyai kendaraan sendiri. Rumah-rumah warga di sekitar sekolah terlihat bagus dan bersih. Terlihat pula pembangunan pagar besi pada beberapa rumah, sehingga nampak cukup rapi. Dari uraian tentang keadaan lingkungan sekolah di atas dapat disimpulkan bahwa tingkat kebersihan SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga cukup baik dan memiliki tingkat kebisingan yang sedang, sehingga siswa masih dapat melangsungkan kegiatan pembelajaran dengan nyaman. Rasa nyaman juga tercipta dari cukup baiknya ventilasi yang terdapat pada tiap kelas di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. Akses jalan menuju sekolah cukup mudah karena SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga dilalui jalan raya dengan kondisi jalan yang masih baik dan merupakan jalur mini bus dan angkot yang menghubungkan antar Desa

44

dan Kecamatan. Masyarakat sekitar SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga pada umumnya bermata pencaharian sebagai petani, pedagang, PNS, buruh, wiraswasta, dan TKI / TKW yang tergolong pada tingkat ekonomi menengah.

4.1.2.3 Sarana Sekolah 1) Ruang Kelas Ruang

kelas

merupakan

ruang

khusus

yang

digunakan

untuk

melangsungkan kegiatan belajar mengajar. Ruang kelas SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga berjumlah 24 ruangan, yang terdiri dari 8 ruang kelas VII, 8 ruang kelas VIII, dan 8 ruang kelas IX. Ruang kelas di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga rata-rata berukuran kurang lebih 1230 m2, yang tergolong cukup luas untuk menampung sekitar 36 sampai 40 siswa per kelasnya. Secara kualitas ruang kelas yang terdapat di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga adalah cukup memadai. 2) Ruang Kepala Sekolah Ruang kepala sekolah berukuran ± 28 m2 bersebelahan ruang dapur, kantin dan foto kopi, sehingga ruangan ini sangat sepi saat proses belajar mengajar berlangsung. 3) Ruang Guru Kantor Guru terletak di bawah ruang perpustakaan dan bersebelahan ruang keterampilan dengan ukuran ± 90 m2. Ruang guru adalah ruang yang digunakan oleh para guru sebagai ruang kerja dan santai saat tidak mengisi jam pelajaran.

45

4) Perpustakaan Perpustakan adalah ruang yang digunakan untuk menyimpan buku-buku sebagai sumber referensi, baik buku mata pelajaran maupun buku karya ilmiah. Ruang perpustakaan juga digunakan sebagai ruang baca siswa SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. Ruang perpustakaan dengan ukuran ± 54 m2 ini berdekatan dengan ruang tata usaha. Perpustakaan SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga ini dibuka mulai jam 07.15-13.00 WIB, setiap hari senin, kamis dan sabtu, sedangkan khusus hari jumat sampai jam 11.00 WIB. Perpustakaan tersebut memiliki daya tampung yang cukup memadai. Ruang perpustakaan SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga masih dalam kondisi bagus karena merupakan bangunan baru. Ruang ini juga tergolong cukup untuk menampung sejumlah siswa. 5) Lapangan Olahraga Terdapat satu tempat lapangan olahraga yang berada di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga, antara lain lapangan bola voli, lapangan futsal, lapangan basket dan lapangan tempat upacara. Letak lapangan berada di bagian depan tepat persis di depan pintu masuk gerbang sekolah dan di bagian dalam sekolah. Kondisi lapangan masih dalam keadaan cukup bagus. Seluruh siswa pada saat jam pelajaran olahraga, ataupun pada saat jam istirahat, senantiasa memanfaatkan lapangan ini untuk berolahraga dan bermain-main. 6) Mushola Musola SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga ini terletak di depan halaman sekolah bersebelahan dengan ruang OSIS dengan ukuran ± 90 m2. Musola yang berada di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga digunakan seluruh warga sekolah

46

untuk menunaikan ibadah shalat dan kegiatan praktik seperti mengaji untuk mata pelajaran Pendidikan Agama Islam (PAI). 7) Kamar Kecil Guru dan Siswa Kamar kecil guru terletak di dalam ruang guru, Kamar kecil guru. sedangkan kamar kecil siswa terletak di tengah bangunan serta sebelah barat dan timur dari bangunan gedung. Menurut pengamatan, vasilitas kesehatan kamar kecil ini cukup diperhatikan hal ini terbukti bak selalu dalam keadaan bersih dan penuh dengan air. 8)

UKS Ruang UKS adalah ruang yang digunakan untuk P3K. Biasanya ruang ini

dipakai saat ada siswa yang sakit sebagai tempat istirahat sementara. Ruang ini biasanya selalu penuh dengan siswa ketika hari senin saat mengikuti upacara, terkadang siswa yang tidak kuat dengan panas dan berdiri lama pada saat upacara akan pingsan dan petugas P3K akan melakukan pertolongan pertama dengan membawa siswa tersebut ke ruang UKS. Ruang UKS berukuran 36 m2. Dengan keadaan ruang yang cukup luas, pihak sekolah sengaja membuat ruang ini menjadi ruang yang memiliki banyak jendela, sehingga ruangan akan terasa tidak pengap. Ruang UKS nampak bersih dan terawat, karena ruangan ini selalu dibersihkan secara rutin oleh petugas UKS. Di dalam Ruang UKS terdapat fasilitas seperti: dua buah tempat tidur, sebuah kipas angin, satu buah dispenser, satu tempat untuk cuci tangan, meja, kursi, dan almari sebagai tempat menyimpan obat-obatan.

47

Berdasarkan paparan dapat disimpulkan secara keseluruhan bahwa fasilitas pembelajaran di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga sudah cukup memadai, ditandai dengan berbagai fasilitas tersebut di atas. Berkaitan dengan seni rupa, sekolah belum mempunyai ruang praktik sendiri untuk kegiatan kesenian. Hal ini disebabkan oleh cara pandang guru yang masih menganggap kegiatan praktik seni rupa dapat dilakukan di mana saja seperti di luar ruangan, sehingga tidak ada ruang khusus untuk praktik seni rupa.

4.1.3 Keadaan Guru dan Tenaga Kerja Administrasi SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga Jumlah guru dan tenaga administrasi di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga menurut tingkat pendidikannya adalah sebagai berikut. Tabel 4.2. Keadaan Guru NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24

NAMA Eko Budi Santosa, S.Pd Purwodo, S.Pd Hilal Sutarso, S.Pd Sarwo Edi, S.Pd Rudiwinarto, S.Pd Imam Sujai, S.Pd Sri Rahayu, S.Pd Siti Chasanah, BA Supangat, S.Pd Drs. Joko Waseso Sudaryono, S.Pd Adrongi, S.Pd Titi Andinah, S.Pd L.B. Wibowo, S.Pd Kholimah, S.Pd Ach. Muflihun, Amd.Pd Salimah, S.Pd Tri Hastuti S, S.Pd Slamet Budiman, S.Pd Sugiarto, S.Pd Estining Hudiyati, S.Si Pariah, S.Pd Saodah, S.Pd Indiyati, S.Pd

IJAZAH S1 S1 S1 S1 S1 S1 S1 D3 S1 S1 S1 S1 S1 S1 S1 D3 S1 S1 S1 S1 S1 S1 S1 S1

JABATAN Kepala Sekolah Wk. Kepala sekolah Urusan Kurikulum Urusan Kesiswaan Urusan Sarana Prasarana Urusan Humas Guru / Wali Kelas VIII.B Guru Guru / Wali Kelas VIII.A Guru / Wali Kelas VII.D Guru Guru / Wali Lelas VII.B Guru Guru / Wali Kelas IX.H Guru / Wali Kelas IX.A Guru / Wali Kelas VII.F Guru / Wali Kelas IX.E Guru Guru / Wali Kelas IX.F Guru Guru / Wali Kelas VIII.C Guru / Wali Kelas IX.B Guru Guru / Wali Kelas VIII.E

GURU MAPEL Bhs. Indonesia Bhs. Indonesia Matematika Olahraga Bhs. Inggris Elektro Biologi PAI BK BK Olahraga Fisika Bhs. Indonesia Matematika Ekonomi Seni Budaya Geografi Bhs. Inggris Fisika PKN Geografi Biologi Sejarah Biologi

48

25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38

Yani Eka Sari, S.Pd Lasmini Sri Wigati, S.Pd Purwono, S.Pd Dwi Wahyuni, S.Si Reviliandres, S.Kom Eti Puji Astuti, S.Pd Mugi Lestari, S.Sos Santika Dian P, S.Pd Dian Kartikawati, S.Pd Miftah Iskandar, S.P Rokhayati, S.Pd Agung Pambudi, S.Pd Arif Hidayanto, S.Pd.I Tri Rattriasih, S.Pd

S1 S1 S1 S1 S1 S1 S1 S1 S1 S1 S1 S1 S1 S1

Guru Guru Guru / Wali Kelas IX.G Guru / Wali Kelas VIII.G Guru / Wali Kelas IX.D Guru / Wali Kelas IX.C Guru / Wali Kelas VIII.F Guru / Wali Kelas VII.C Guru / Wali Kelas VII.E Guru / Wali Kelas VIII.H Guru / Wali Kelas VIII.D Guru / Wali Kelas VII.A Guru / Wali Kelas VII.G Guru / Wali Kelas VII.H

Bhs. Indonesia Seni Budaya Bhs. Indonesia Matematika TIK BK/TIK Matematika Biologi Bhs. Jawa Bhs. Inggris Bhs. Indonesia Bhs. Inggris PAI/TIK Matematika

(Sumber: Dokumentasi Sekolah Tahun 2013)

Dapat dilihat pada tabel 4.2. keadaan Guru, bahwa SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga memiliki 38 guru / tenaga pendidik, terdiri dari 94,74% guru dengan latar belakang pendidikan S1, guru dengan latar belakang pendidikan sarjana muda 5,26%, hal ini menunjukkan bahwa SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga telah menjalankan tugasnya sebagai lembaga pendidikan formal yaitu menempatkan tenaga pendidik yang telah memiliki kualifikasi dan sertifikasi pada lembaga pendidikan tersebut meskipun masih terdapat 6 (enam) guru yang tidak memenuhi standar kualifikasi dan sertifikasi. Tabel 4.3. Keadaan Tata Usaha NO NAMA 1 Romli, S.Pd 2 Yuli Supriati 3 Endang Indiastuti 4 Ferawati, S.Kom 5 Rokhayati, S.Pd 6 Suryanti, Amd 7 Wiwi Hidayati

IJAZAH S1 S1 SLTA S1 S1 D3 SLTA

(Sumber: Dokumentasi Sekolah Tahun 2013)

JABATAN Ka. Subag. TU SMP TU / Administrasi TU / Administrasi TU / Administrasi TU / Administrasi TU / Administrasi TU / Administrasi

49

Tenaga Kependidikan bertugas melaksanakan administrasi, pengelolaan, pengembangan, pengawasan dan pelayanan teknis untuk menunjang proses pendidikan pada satuan pendidikan. Tabel 4.4. Keadaan Karyawan NO NAMA 1 Tohirin 2 Wandoyo 3 Wayan Ruliyanto 4 Mismo

IJAZAH SLTA SLTA SLTA SLTA

JABATAN Cleaning Srvice Penjaga Malam Cleaning Srvice Satpam

(Sumber: Dokumentasi Sekolah Tahun 2013)

SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga sangat memperhatikan kebersihan, keindahan dan keamanan lokasi pembelajaran dan lingkungan sekolah hal ini terlihat dari adanya 4 orang karyawan sebagai petugas 2 cleaning service, 1 penjaga sekolah dan 1 Satpam yang dipekerjakan oleh lembaga tersebut sebagai penanggungjawab akan kebersihan dan keindahan dan keasrian serta keamanan lokasi pembelajaran dan lingkungan sekolah. Secara garis besar latar belakang budaya yang dimiliki guru dan tenaga kerja administrasi SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga adalah berasal dari suku Jawa. Hal ini dapat diketahui dari bahasa yang digunakan sehari-hari di sekolah baik oleh sesama guru dengan tenaga kerja administrasi yaitu menggunakan bahasa jawa krama inggil dan etika bahasa jawa yang santun.

4.1.4 Keadaan Siswa SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga Berdasarkan data yang diperoleh peneliti dari tahun 2013, jumlah siswa di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga adalah 828 siswa, dengan rincian siswa laki-laki 377 dan siswa perempuan 451. Berikut lebih lengkap disajikan dalam tabel 4.5.

50

Tabel 4.5. Keadaan Siswa KELAS LAKI-LAKI VII 131 VIII 122 IX 124 JUMLAH 377

PEREMPUAN 153 157 141 451

JUMLAH 284 279 265 828

(Sumber: Dokumentasi Sekolah Tahun 2013)

Latar belakang sosial ekonomi siswa SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga berasal dari golongan ekonomi menengah ke bawah. Sebagaian besar orang tua siswa SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga berkerja di luar rumah sebagai petani, pedagang, penjahit, dan buruh, dan sebagian kecil yang berprofesi sebagai PNS. Setiap hari berangkat dan pulang sekolah baik siswa kelas VII, VIII, IX sebagian besar berjalan kaki dari rumah ke sekolah dan dari sekolah ke rumah, sementara siswa yang lain menggunakan kendaraan sepeda dan diantar jemput oleh orang tua masing-masing. Setiap pagi waktu berangkat sebelum jam 07.00 WIB, dan siang waktu pulang sekolah antara jam 11.00 WIB sampai dengan jam 13.15 WIB.

4.2 Pembelajaran Seni Rupa Secara Umum Pada Kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga Pembelajaran seni rupa di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga untuk kelas VII diampuh oleh bapak Achmad Muflihun, A.Md.Pd beliau sudah mengajar di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga selama 24 tahun. Pembelajaran seni rupa untuk kelas VII terjadwal setiap hari senin sampai dengan jumat. Berikut ini disajikan tabel jadwal pembelajaran untuk seni rupa kelas VII SMP Negeri 1 Rembang

Tabel 4.6. Jadwal Pembelajaran Seni Rupa Kelas VII SMP Negeri Rembang 2013. No. Kelas Hari Jam

51

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

VII A VII B VII C VII D VII E VII F VII G VII H

Selasa Jumat Kamis Slasa Slasa Kamis Rabu Senin

Jam ke 3 Jam ke 5 Jam ke 1 Jam ke 5 Jam ke 1 Jam ke 3 Jam ke 1 Jam ke 3

(Sumber: Dokumentasi sekolah 2013)

Jam pelajaran Seni Rupa pada kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga terjadwal masing-masing kelas 2 jam / 2x40 menit mulai dari kelas VII A sampe kelas VII H. Pembelajaran seni rupa yang dilaksanakan di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga selain diberikan secara intrakurikuler, juga diselenggarakan secara ekstrakurikuler untuk kelas VII dan VIII. Alokasi waktu untuk kegiatan ekstrakulikuler adalah 2 jam pelajaran pada setiap minggunya. Kegiatan ekstrakulikuler merupakan salah satu bentuk kepedulian sekolah terhadap penanaman nilai-nilai pendidikan melalui seni. Pelajaran seni pada kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga terdiri dari pembelajaran teori (apresiasi) berupa (1) mengidentifikasi jenis karya seni rupa terapan daerah setempat, (2) menampilkan sikap apresiatif terhadap keunikkan gagasan dan tehnik karya seni rupa terapan daerah setempat seperti batik dan keramik. Kemudian untuk pembelajaran praktik (kreasi) berupa (1) menggambar bentuk dengan objek karya seni rupa terapan tiga dimensi daerah setempat berupa kendi, (2) merancang seni kriya dengan memanfaatkan tehnik dan corak daerah setempat berupa batik, (3) membuat karya seni kriya dengan tehnik dan corak daerah setempat berupa batik. Pembelajaran seni rupa berupa teori (apresiasi) dilakukan di dalam ruang kelas dan ketika menyampaikan materi

52

guru memanfaatkan fasilitas sekolah berupa papan tulis dan LCD proyektor. Untuk kegiatan praktik (kreasi) karena tidak ada fasilitas ruang khusus seni rupa maka pembelajaran juga dilakukan di dalam ruang kelas seperti pada umumnya. Pembelajaran seni rupa di VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga dilaksanakan melalui tiga tahapan, yakni kegiatan perencanaan, kegiatan pelaksanaan, dan kegiatan evaluasi. Dalam pelaksanaannya guru menyiapkan segala sesuatunya dengan matang, sehingga materi yang diberikan pada siswa dapat diterima dengan baik. Kegiatan perencanaan, kegiatan pelaksanaan, dan kegiatan evaluasi yang terjadi di VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga terinci sebagai berikut. 1) Kegiatan Perencanaan Kegiatan perencanaan dilakukan sebelum adanya proses pembelajaran. Dalam kegiatan pembelajaran guru menyiapkan perangkat pembelajaran seperti silabus, program tahunan (prota), program semester (promes), serta rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP). Prota dibuat setahun sekali, promes dibuat setiap satu semester sekali, sedangakan RPP dibuat oleh guru sebelum proses pembelajaran berlangsung, RPP juga diperiksa dan disahkan oleh kepala sekolah. RPP dibuat setiap akan mengadakan pembelajaran. RPP berisi tentang standar kompetensi, kompetensi dasar, alokasi waktu, tujuan pembelajaran, indikator, kegiatan belajar, materi, sumber dan media belajar, metode yang digunakan, serta penilaian hasil belajar. Adapun contoh RPP dengan Standar Kompetensi

“Mengapresiasi

karya

seni

rupa”

dan

kompetensi

dasar

53

“Menampilkan sikap apresiatif terhadap keunikan gagasan dan teknik dalam karya seni rupa terapan di daerah setempat” dapat dilihat pada lampiran. 2) Kegiatan Pelaksanaan Pembelajaran Seni Rupa yang berlangsung di kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga menurut rencana pelaksanaan pembelajaran, dilaksanakan menjadi tiga tahapan yaitu: kegiatan awal, kegiatan inti, dan kegiatan akhir. Pembelajaran mengacu pada RPP yang telah dibuat oleh guru. Alokasi pelaksanaan pembelajarannya 80 menit yang terbagi oleh tiga kegiatan tersebut. Kegiatan awal berupa pembukaan dilakukan sekitar 10 menit dengan beberapa kegiatan di antaranya guru mengucapkan salam, guru mengkondisikan kelas, guru memimpin doa, dan guru membuat apersepsi sebelum penyampaian materi. Pada kegiatan inti dibagi menjadi dua yaitu kegiatan penyampaian materi secara lisan. Guru melakukan penyampaian materi berupa teori dan praktik dengan durasi waktu 60 menit dengan metode, media, dan sumber belajar yang telah disiapkan. Kegiatan akhir, yakni penutup dilakukan dengan alokasi waktu 10 menit, kegiatan yang dilakukan diantaranya; guru bersama dengan murid menyimpulkan materi pembelajaran yang baru saja dilakukan, guru memberikan sedikit pertanyaan secara langsung kepada siswa terkait materi yang telah disampaikan, guru memberikan tugas terstruktur, dan guru mengucapkan salam. Penyampaian materi seni rupa yang berupa teori biasanya dilaksanakan di dalam kelas, karena guru lebih dapat mengkondisikan kelas agar dapat mengikuti pembelajaran dengan baik. Pada pelajaran teori guru biasanya menggunakan beberapa metode diantaranya, metode ceramah, metode demonstrasi dan metode

54

penugasan. Sedangkan pada saat praktik berkarya, guru lebih menekankan pada metode demonstrasi, akan tetapi kurang dilakukan dengan maksimal dan sering dilakukan hanya dengan menggunakan bahasa lisan dan peragaan. Hal ini sesuai dengan penuturan dari Achmad Muflihun selaku guru Seni Rupa pada wawancara 04 Februari 2013 “Dalam pembelajaran seni rupa khususnya menggambar, saya lakukan di ruang kelas dan memanfaatkan fasilitas papan tulis yang terdapat di sekolah untuk membuat contoh gambar, dan saya blelum pernah melakukan pembelajaran di luar kelas untuk pembelajaran gambar bentuk”. Dari data wawancara di atas dapat diambil simpulan, bahwa di VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga dalam pelaksanaan pembelajaran seni rupa dilakukan di dalam ruang kelas dan jarang dilakukan di luar kelas dengan sebagian besar materi adalah materi praktek. 3) Kegiatan Evaluasi Evaluasi dilakukan pada setiap pembelajaran, maksudnya evaluasi diselenggarakan dengan cara memberikan pertanyaan secara lisan maupun tulisan yang berupa penugasan, ulangan harian, ulangan tengah semester dan ulangan akhir semester. Sebelum menilai, guru sudah mempunyai kriteria penilaian atas tugas. Melalui evaluasi pembelajaran, guru dapat melihat keberhasilannya dalam mengajar. Guru dapat mengerti tujuan dari pembelajaran sudah tercapai atau belum, kalau belum, perlu diadakan remidi atau ujian ulang. Biasanya siswa yang perlu diremidi adalah siswa yang nilainya belum mencapai nilai kriteria ketuntasan (KKM).

55

Kriteria ketuntasan minimal (KKM) adalah sebuah kriteria yang disepakati oleh tim guru di VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga tentang standar nilai minimal yang harus dicapai siswa untuk tiap mata pelajaran. KKM antara mata pelajaran yang satu dengan mata pelajaran yang lainnya tidak sama. Untuk mata pelajaran seni budaya dan keterampilan standar KKM-nya adalah 75. Bila perolehan nilai siswa setelah melaksanakan ulangan harian, ulangan tengah semester atau ulangan akhir mendapatkan nilai kurang dari 75, maka siswa tersebut wajib mengikuti ulangan remidi.

4.3 Pembelajaran Gambar Bentuk Indoor Pada Siswa Kelas V11 C SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga Pembelajaran

menggambar

bentuk

indoor

merupakan

kegiatan

pembelajaran yang dilaksanakan di dalam ruangan. Dalam kegiatan ini peneliti menggunakan pedoman observasi untuk mengamati proses pembelajaran menggambar bentuk yang dilakukan oleh guru di dalam kelas (indoor). Hal yang diamati adalah aktivitas guru dan siswa selama pelaksanaan pembelajaran menggambar bentuk, yang berlangsung dari awal sampai akhir pembelajaran.

4.3.1 Perencanaan Sebelum pelaksanaan pembelajaran menggambar bentuk di dalam kelas (indoor), peneliti membuat perencanaan kegiatan pembelajaran berdasarkan hasil diskusi dengan guru mata pelajaran seni rupa. Perencanaan kegiatan pembelajaran ini tertuang dalam rencana pelaksanaaan pembelajaran (RPP). Kegiatan pembelajaran ini berlangsung selama 2x40 dengan mengacu pada standar kompetensi mengekspresikan diri melalui karya seni rupa dan kompetensi

56

dasar menggambar bentuk dengan objek karya seni rupa terapan tiga dimensi daerah setempat. Tujuan kegiatan pembelajaran ini adalah: 1) Siswa mampu menggambar kendi sesuai dengan kaidah perspektif (sesuai dengan objek sebenarnya) dengan tepat. 2) Siswa mampu menentukan proporsi (keseimbangan, kesesuaian bentuk dan ukuran suatu benda dengan benda yang lain) dalam menggambar kendi dengan tepat. 3) Siswa mampu menggambar kendi dengan memanfaatkan alat dan bahan dengan baik. 4) Siswa mampu memanfaatkan teknik arsir dan menentukan bagian gelap terang kendi yang digambar dengan tepat menggunakan pensil 2B dan 8B. 5) Siswa dapat menggambar kendi dengan kualitas visual yang indah/ estetis. Agar siswa lebih jelas dalam menggamati objek yang digambar, guru dan peneliti menyediakan 2 kendi yang masing-masing kendi dibagi di atas meja yang berbeda sisi kanan dan sisi kiri, siswa cukup memilih salah satu kendi untuk digambar. Pemilihan model yang akan gambar didasarkan pada KD (Kompetensi Dasar) menggambar bentuk dengan objek karya seni rupa terapan tiga dimensi dari daerah setempat, kenapa hanya 1 kendi saja yang digambar yakni karena pertimbangan waktu dan kemampuan siswa yang baru masuk dalam masa realisme, selain itu bentuk kendi juga cukup menantang untuk digambar karena memiliki struktur benda dengan garis lengkung, lingkaran dan elips menjadi satu

57

kesatuan. Peralatan yang digunakan untuk kegitatan pembelajaran gambar bentuk di dalam ruang kelas (indoor) adalah kertas gambar A4, pensil 2B, pensil 8B, penghapus, rautan pensil. Pembelajaran gambar bentuk dilakukan dengan penataan tempat duduk mengelilingi objek yang digambar berupa karya seni rupa terapan tiga dimensi dari daerah setempat yakni ada dua kendi yang sudah disediakan oleh guru, yang dibagi di dua meja yang berbeda, sisi kanan dan sisi kiri. Berikut ini disajikan denah penataan ruang pembelajaran menggambar bentuk di dalam ruangan (indoor).

Keterangan gambar: o

: peneliti dan pengamat

o

: guru

o

: siswa

o

: objek yang digambar

Gambar 4.2. Denah penataan ruang pembelajaran menggambar bentuk di dalam ruangan (indoor). (Sumber: Dokumentasi peneliti)

58

Dalam penelitian ini menggunakan tiga metode pembelajaran, yakni (1) demonstrasi, (2) metode tanya jawab, dan (3) metode penugasan. Metode demostrasi digunakan untuk menjelaskan langkah-langkah atau prosedur dalam menggambar bentuk, metode tanya jawab dilakukan untuk mengetahui tingkat pemahaman siswa dalam pembelajaran menggambar bentuk, kemudian metode penugasan untuk memberikan evaluasi kepada siswa berupa tugas.

4.3.2 Pelaksanaan Pembelajaran Proses kegiatan belajar mengajar pada pengamatan pembelajaran gambar bentuk di dalam kelas (indoor) dilakukan selama satu kali pertemuan. Pertemuan tersebut dilakukan dengan alokasi waktu 2x40 menit atau dengan kata lain selama 2 jam pelajaran. Kegiatan pembelajaran dimulai dari kegiatan awal dengan menginformasikan SK, KD yang akan di tempuh kemudian pembelajaran akan dilaksanakan di dalam ruang kelas dengan penataan tempat duduk, kegiatan inti guru akan memberikan materi dengan metode demonstrasi kepada siswa, tanya jawab dan penugasaan untuk mulai melakukan kegiatan kreasai gambar bentuk, kegiatan akhir guru mengevaluasi karya siswa berdasarkan pedoman penilaian. Berikut adalah hasil pengamatan terhadap aktivitas guru dan siswa selama proses pembelajaran menggambar bentuk di dalam kelas (indoor).

4.3.2.1 Pengamatan terhadap Aktivitas Guru Berdasarkan pengamatan yang dilakukan peneliti, setelah bel masuk jam pertama dibunyikan bapak Achmad Muflihun selaku guru seni rupa segera menuju ruang kelas VII C. Kemudian guru memastikan semua siswa sudah masuk ke dalam ruang kelas, setelah semua siswa dipastikan sudah masuk ke dalam

59

ruang kelas, selanjutnya guru mengawali kegiatan pembelajaran dengan mengucap salam dan membacakan SK, KD yang akan ditempuh siswa beserta tujuan pembelajaran gambar betuk, serta menginformasikan bahwa pembelajaran seni rupa materi gambar bentuk akan dilaksanakan dengan penataan tempat duduk yang berbeda dari biasanya, yakni melengkung mengitari objek gambar yang sudah disediakan guru berupa dua kendi yang dibagi di dua meja, meja tersebut berbeda di sisi kanan dan sisi kiri, hal ini dimaksudkan untuk memudahkan siswa dalam mengamati objek yang akan digambar, selanjutnya guru segera mengatur seluruh siswa agar duduk sesuai instruksi yang sudah disampaikan sebelumnya. Kegiatan penataan tempat duduk ini berlangsung kurang lebih selama kurang lebih 10 menit. Sebelum kegiatan pembelajaran inti dimulai guru memanggil ketua kelas untuk maju kedepan dan membagikan kertas A4 yang sudah disediakan oleh pihak sekolah kepada siswa, selanjutnya guru menanyakan kesiapan siswa mengenai persiapan alat dan bahan yang akan digunakan dalam menggambar bentuk “apakah alat dan bahan untuk menggambar bentuk berupa pensil 2B dan 8B, penghapus, rautan pensil dan kertas A4 sudah lengkap?” setelah melihat kesiapan siswa sudah lengkap kemudian guru berusaha menarik perhatian siswa serta memberikan motivasi dengan menunjukkan contoh gambar bentuk terbaik yang telah dibuat oleh kakak kelas pada tahun sebelumnya, siswa terlihat antusias dan bertanya mengenai karya yang ditunjukkan oleh guru kepada siswa, salah satu pertanyaan siswa adalah “bagaimana cara membuat gambar seperti itu supaya kelihatan bagus dan terlihat nyata pak?” kemudian bapak Achmad Muflihun

60

selaku guru seni rupa menjawab “ada teknik-tekniknya yang harus kita pelajari sama-sama dan perlu dipraktikkan, untuk itu mari kita sama-sama belajar bagimana langkah-langkah menggambar bentuk dengan baik, supaya gambarnya bagus, seperti kakak kelas kalian, setuju?” siswa pun serentak menjawab “setuju pak!”. Kegiatan yang dilakukan bapak Achmad Muflihun selaku guru seni rupa ini sangat baik, bertujuan untuk memotivasi supaya siswa lebih bersemangat dan antusias dalam berkarya khususnya menggambar bentuk.

Gambar 4.3. Aktivitas guru saat kegiatan awal pelajaran. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Guru melakukan penjelasan materi dengan metode demonstrasi berupa prosedur atau langkah-langkah dalam menggambar bentuk, penjelasan dengan metode demonstrasi dilakukan kurang lebih selama 7 menit. Dalam menjelaskan materi menggambar bentuk guru mendemonstrasikannya secara runtun dan baik, dengan suara guru cukup lantang dan bisa tertangkap jelas sampai ke bagian belakang kelas, sehingga semua siswa dapat mendengarnya.

61

Setelah penjelasan materi berupa prosedur atau langkah-langkah menggambar bentuk selesai didemonstrasikan kemudian guru menanyakan kepada siswa “apakah ada hal yang masih kurang jelas dan ingin ditanyakan?”. Ketika tidak ada pertanyaan yang diajukan dan penjelasan yang diberikan oleh guru dirasa sudah cukup jelas, guru segera melanjutkan kegiatan pembelajaran dengan mempersilakan para siswa memulai menggambar objek berupa karya seni rupa terapan tiga dimensi dari daerah setempat yakni dua kendi yang sudah disediakan oleh guru yang diletakan di dua meja yang berbeda, sisi kanan dan sisi kiri.

Gambar 4.4. Aktivitasguru saat mendemonstrasikan materi. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Pada saat kegiatan pembelajaran menggambar bentuk berlangsung, guru berkeliling kelas untuk mengontrol pekerjaan tiap siswa. Ketika ada siswa yang kesulitan dalam mengerjakan atau tidak paham dengan penjelasan guru mengenai gambar bentuk yang telah diberikan maka guru akan membimbing dan memberikan arahan kepada siswa supaya siswa paham dan bisa menggambar bentuk dengan baik. Arahan langsung dari guru ketika proses pengerjaan sangat

62

besar dampaknya bagi hasil pekerjaan siswa karena dengan begitu siswa lebih mudah mengerti dan terarah. Seperti terlihat pada gambar 4.5, pada gambar tersebut terlihat guru sedang memberikan arahan dan bimbingan kepada siswa.

Gambar 4.5. Aktivitas guru saat memberikan arahan dan bimbingan kepada siswa. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Kegiatan berkarya menggambar bentuk di dalam (indoor) dengan objek karya seni rupa terapan tiga dimensi daerah setempat berupa kendi berlangsung selama 60 menit, selanjutnya pada kegiatan akhir guru mengintruksikan kepada semua siswa untuk mengakhiri kegiatan mengambar bentuk dan menata bangku seperti semula, kemudian guru menmanggil ketua kelas untuk segera mengumpulkan hasil gambar yang telah dibuat oleh siswa dan menyerahkan kepada guru. Selanjutnya guru melakukan evaluasi terhadap hasil karya gambar bentuk terapan tiga dimensi daerah setempat berupa kendi yang telah digambar oleh siswa dengan memberikan kritik mengenai kekurangan dan kelebihan karya. Hal ini bertujuan agar masing-masing siswa dapat mengetahui kekurangan dan

63

kelebihan karyanya juga sebagai bahan perbaikan atau evaluasi untuk membuat karya lebih baik lagi.

Gambar 4.6. Aktivitas guru saat memberikan simpulan materi menggambar bentuk. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

4.3.2.2 Pengamatan terhadap Aktivitas Siswa Sesaat sebelum guru masuk ke dalam kelas semua siswa kelas IIV C telah berada di dalam kelas dan siap untuk mengikuti pelajaran. Pada kegiatan awal pembelajaran terlihat semua siswa memperhatikan instruksi dan penjelasan mengenai pembelajaran yang akan ditempuh, mengingat pembelajaran gambar bentuk berbeda dari pembelajaran yang sebelumnya, yakni dalam penataan ruang yang dibuat sedikit berbeda dari biasanya, tempat duduk ditata dengan posisi melengkung mengitari objek gambar berupa karya seni rupa terapan tiga dimensi dari daerah setempat yakni ada dua kendi yang sudah disediakan oleh guru yang dibagi di dua meja yang berbeda, sisi kanan dan sisi kiri. Penataan bangku dengan posisi melengkung mengitari objek bertujuan untuk memudahkan siswa dalam melihat objek yang akan digambar sehingga

64

terlihat jelas. Pada saat siswa menata tempat duduk siswa terlihat sedikit gaduh, akan tetapi guru mengendalikan siswa supaya tenang dan tertib. Kegiatan ini berlangsung selama kurang lebih 7 menit.

Gambar 4.7. Aktivitas siswa pada awal pembelajaran. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Siswa terlihat cukup antusias untuk melaksanakan pembelajaran seni budaya dan ketrampilan khususnya untuk materi gambar bentuk indoor dengan objek karya seni rupa terapan tiga dimensi daerah setempat berupa kendi. Hal tersebut terlihat ketika guru memberikan instruksi kepada siswa untuk siap mengikuti

pembelajaran

dan

menyiapkan

peralatan

menggambar

yang

diumumkan guru pada pertemuan sebelumnya, terlihat hampir semua siswa membawa peralatan menggambar lengkap, mulai dari pensil 2B, 8B, penghapus, rautan pensil yang dibawa siswa dari rumah dan kertas gambar A4 yang sudah disiapkan oleh pihak sekolah, kemudian siswa meletakkannya di meja untuk mulai mengikuti pembelajaran gambar bentuk yang akan diberikan oleh guru.

65

Gambar 4.8. Aktivitassiswa pada saat menata bangku. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Gambar 4.9. Aktivitas siswa pada saat menata bangku. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Sebelum siswa mendengarkan demonstrasi materi gambar bentuk terlebih dahulu siswa diberikan motivasi dengan contoh gambar bentuk terbaik yang telah dibuat oleh kakak kelas pada tahun sebelumnya, siswa tampak kagum dan temotivasi untuk membuat gambar sebagus contoh-contoh yang diperlihatkan oleh guru. Ketika guru menyampaikan materi dengan metode demonstrasi berupa

66

langkah-langkah atau prosedur menggambar bentuk, siswa terlihat tenang dan serius memperhatikan. Kegiatan selanjutnya adalah berkarya menggambar bentuk. Siswa tampak tenang dan serius, sebagian besar siswa tampak konsentrasi dalam menggambar. Pada saat membuat sket gambar ada beberapa siswa yang masih ragu-ragu menggoreskan pensilnya, hal ini terlihat dari seringnya siswa menghapus garis yang sudah digoreskan, siswa juga terlihat tidak percaya diri dalam membuat garis sehingga garis yang digambar tampak putus-putus, namun ada juga beberapa siswa yang terlihat sudah menguasai materi menggambar bentuk, hal tersebut terlihat dari gambar siswa yang tampak mirip dengan objek aslinya, gambarnya pun rapi, kemudian garisnya tegas dan tidak banyak menghapus garis / gambar. Siswa memang harus bisa menguasai bagaimana cara menggambar bentuk dengan baik salah satunya pada tahap mengarsir. Siswa kebanyakkan masih bingung dalam menentukan gelap terang objek yang digambar, dan juga siswa ragu-ragu untuk menggoreskan pensil dengan penekanan yang benar agar menghasilkan gelap terang yang diinginkan sesuai dengan objek yang digambar, pada saat siswa mengalami kesulitan disitulah guru membantu dengan memberikan arahan dan bimbingan supaya siswa lebih yakin dan percaya diri sehingga menghasilkan gambar yang bagus sesuai dengan objek aslinya.

67

Gambar 4.10. Objek gambar berupa kendi yang diletakan di meja. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Gambar 4.11. Aktivitas siswa pada saat menggambar bentuk. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Gambar 4.12. Salah satu siswa yang sudah cukup menguasai materi gambar bentuk. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

68

Setelah 60 menit, kegiatan berkarya dinyatakan selesai dan semua karya dikumpulkan pada guru untuk selanjutnya dievaluasi. Pada kegiatan akhir, setelah pembelajaran selesai siswa kembali merapikan dan menyusun meja dan kursi, kemudian siswa menyimak simpulan dan evaluasi gambar bentuk yang sudah dibuat oleh siswa, siswa bertanya mengenai kesan dan kesuliatan dalam menggambar bentuk.

4.3.3 Evaluasi Pembelajaran Gambar Bentuk Indoor Kelas VII C Berdasarkan

hasil

pengamatan

terhadap

aktivitas

guru

selama

pembelajaran gambar bentuk pada siswa kelas VII C SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga, diketahui bahwa guru memiliki tingkat kedisiplinan mengajar yang cukup tinggi. Hal ini ditunjukkan dengan sikap guru yang segera menuju ke ruang kelas setelah mendengar bel tanda jam mengajar. Selain itu guru juga melakukan pengkondisian kelas pada kegiatan awal pembelajaran, dengan cara mengatur siswa untuk duduk dengan tenang dan rapi sesuai dengan intruksi guru yakni tempat duduk ditata melengkung mengitari objek yang akan digambar, guru mengkondisikan kelas dengan baik sehingga pembelajaran dapat berjalan dengan lancar. Pada kegiatan inti pembelajaran, guru hanya mendemonstrasikan langkahlangkah dan tidak membahas secara detail materi menenai perinsip-perinsip dan teknik gambar bentuk secara keseluruhan, guru hanya menjelaskan beberapa yang terkait dengan teknik dan perinsip-perinsip yang digunakan untuk menggambar kendi, hal ini dapat diketahui melalui hasil pengamatan peneliti dengan aktivitas guru

sebelum

masuk

kemateri

pembelajaran,

guru

terlebih

dahulu

69

menginformasikan tujuan pembelajaran, selanjutnya memberikan materi gambar bentuk kurang lebih selama 10 menit dengan menggunakan metode demonstrasi, kemudian setelah guru selesai mendemonstrasikan materi gambar bentuk, dilanjut dengan kegiatan kreasi menggambar bentuk dengan objek karya seni rupa terapan tiga dimensi dari daerah setempat berupa kendi yang sudah disediakan oleh guru, ada dua kendi yang digambar yang diletakan di dua meja yang berbeda, sisi kanan dan sisi kiri. Pada saat proses pembelajaran menggambar bentuk di dalam ruangan (ndoor) berlangsung guru berkeliling mengarahkan dan memberi bimbingan secara individual tentang proses menggambar mulai dari persiapan, pelaksanaan, sampai penyelesaian karya. Dari penjelasan tersebut dapat dipetik kesimpulan bahwa dalam pembelajaran menggambar bentuk di dalam ruangan (ndoor) guru sangat koopratif terhadap siswa dengan melakukan bimbingan. Pada kegiatan akhir pembelajarn guru melakukan sedikit evaluasi agar masing-masing siswa bisa mengetahui kekurangan dan kelebihan karyanya. Sedangkan untuk pengamatan yang dilakukan terhadap siswa adalah berupa aktivitas siswa pada saat pembelajaran berlangsung sampai dengan berakhirnya waktu pembelajaran. Kegiatan pembelajaran gambar bentuk dilakukan didalam ruang kelas (indoor) dengan penataan tempat duduk yang dibuat melengkung mengitari objek karya seni rupa terapan tiga dimensi dari daerah setempat berupa kendi, kegiatan ini bertujuan untuk memudahkan siswa dalam mengamati objek yang akan digambar. Pada saat siswa menata posisi duduk dibutuhkan waktu kurang lebih 7 menit, siswa cukup cekatan dan patuh

70

dalam mendengarkan instruksi guru agar tenang dan tertib pada saat menata tempat duduk. Untuk mengawali kegiatan inti siswa diberi motivasi dan arahan berupa contoh gambar bentuk terbaik milik kakak kelas pada tahun sebelumnya, dan diberikan sedikit penjelasan supaya siswa dapat menggambar bentuk dengan baik. Siswa cukup kritis dalam bertanya bagaimana cara menggambar bentuk sebagus contoh yang ditunjukan oleh guru. Hal ini menunjukan siswa aktif dan termotivasi untuk menggambar dengan baik dan sebagus contoh gambar yang ditunjukan guru. Selanjutnya pada saat pejelasan materi dengan demonstrasi mengenai langkah-langkan atau prosedur menggambar bentuk, keseriusan siswa saat menyimak materi dan mendengarkan penjelasan guru sudah cukup terlihat, dengan kata lain respon siswa cukup baik. Pada saat kegiatan berkarya gambar bentuk berlangsung secara keseluruhan siswa terlihat sudah siap tetapi ada juga yang masih ragu dalam proses berkarya, dari hasil pengamatan pada proses berkarya keragu-raguan siswa dalam menggambar bentuk masih terlihat dari seringnya menghapus dan membuat garis patah-patah, namun ada beberapa siswa yang memiliki kemampuan yang sudah cukup baik. Keseriusan siswa dalam menggambar bentuk terlihat dari antusiasme siswa terlihat ketika mulai menggambar hingga selsesai menggambar, siswa terlihat serius dan fokus dalam menggambar. Setelah 60 menit berkarya salah satu siswa mengupulkan gambar kepada guru.

71

4.4 Pembelajaran Gambar Bentuk Outdoor Pada Siswa Kelas V11 G SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga Berbeda dengan pembelajaran gambar bentuk indoor yang dilakukan di dalam ruangan pembelajaran menggambar bentuk outdoor merupakan kegiatan belajar-mengajar yang kegiatannya dilaksanakan di luar kelas, misalnya di halaman atau taman sekolah (masih dalam lingkungan sekolah) menyesuaikan sarana dan prasarana yang terdapat di lingkungan peserta didik. Dalam kegiatan ini peneliti menggunakan pedoman observasi untuk mengamati proses pembelajaran menggambar bentuk yang dilakukan oleh guru di luar kelas (outdoor). Hal yang diamati adalah aktivitas guru dan siswa selama pelaksanaan pembelajaran menggambar bentuk, yang berlangsung dari awal sampai akhir pembelajaran.

4.4.1 Perencanaan Pembelajaran mengambar bentuk di luar kelas (outdoor), telah dirancang oleh peneliti berdasarkan hasil diskusi dengan guru mata pelajaran seni rupa. Perencanaan kegiatan pembelajaran ini tertuang dalam rencana pelaksanaaan pembelajaran (RPP). Kegiatan pembelajaran gambar bentuk dirancang berdasarkan pada setandar kompetensi mengekspresikan diri melalui karya seni rupa dan kompetensi dasar menggambar bentuk dengan objek karya seni rupa terapan tiga dimensi daerah setempat. Waktu pelaksanaan pembelajaran gambar bentuk di luar kelas (outdoor) adalah selama 2x40 menit atau 2 jam pembelajaran. Tujuan kegiatan pembelajaran ini adalah sebagai berikut:

72

1) Siswa mampu menggambar kendi sesuai dengan kaidah perspektif (sesuai dengan objek sebenarnya) dengan tepat. 2) Siswa mampu menentukan proporsi (keseimbangan, kesesuaian bentuk dan ukuran suatu benda dengan benda yang lain) dalam menggambar kendi dengan tepat. 3) Siswa mampu menggambar kendi dengan memanfaatkan alat dan bahan dengan baik. 4) Siswa mampu memanfaatkan teknik arsir dan menentukan bagian gelap / terang kendi yang digambar dengan tepat menggunakan pensil 2B dan 8B. 5) Siswa dapat menggambar kendi dengan kualitas visual yang indah / estetis. Benda yang dipilih sebagai model adalah dua kendi yang diletakan di atas kursi yang berbeda siswa cukup memilih salah satu kendi untuk digambar. Pemilihan benda ini didasarkan pada KD (Kompetensi Dasar) menggambar bentuk dengan objek karya seni rupa terapan tiga dimensi dari daerah setempat, kenapa hanya 1 kendi saja yang digambar yakni karena pertimbangan waktu dan kemampuan siswa yang baru masuk dalam masa realisme, selain itu bentuk kendi juga cukup menantang untuk digambar karena memiliki setruktur benda dengan garis lengkung, lurus, lingkaran dan elips menjadi satu kesatuan. Peralatan yang digunakan untuk kegitatan pembelajaran gambar bentuk di luar kelas (outdoor) adalah kertas gambar A4, pensil 2B, pensil 8B, penghapus, rautan pensil, papan atau landasan gambar.

73

Lokasi

pembelajaran gambar bentuk adalah di halaman depan kelas.

Berikut ini disajikan denah atau rancangan pembelajaran menggambar bentuk di luar ruangan (outdoor).

Keterangan gambar o

: siswa

o

: guru seni rupa

o

: pengamat / peneliti

o

: objek yang digambar

Gambar 4.13. Denah penataan ruang pembelajaran menggambar bentuk di luar ruangan (outdoor). (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Dalam penelitian ini menggunakan tiga metode pembelajaran, yakni (1) demonstrasi, (2) metode tanya jawab, dan (3) metode penugasan. Metode demonstrasi digunakan untuk menjelaskan langkah-langkah atau prosedur dalam menggambar bentuk, metode tanya jawab dilakukan untuk mengetahui tingkat pemahaman siswa dalam pembelajaran menggambar bentuk, kemudian metode penugasan untuk memberikan evaluasi kepada siswa berupa karya.

74

4.4.2 Pelaksanaan Pembelajaran Kegiatan pembelajaran gambar bentuk di luar kelas (outdoor) dilaksanakan pada jam pertama. Proses kegiatan belajar mengajar pada pengamatan pembelajaran gambar bentuk indoor dilakukan selama satu kali pertemuan. Pertemuan tersebut dilakukan dengan alokasi waktu 2x40 menit atau dengan kata lain selama 2 jam pelajaran. Kegiatan pembelajaran dimulai dari kegiatan awal dengan menginformasikan SK, KD yang akan di tempuh kemudian pembelajaran akan dilaksanakan di luar ruang kelas yakni dihalaman depan kelas, kegiatan inti guru akan memberikan sedikit materi mengenai perinsip-perinsip dan teknik menggambar bentuk kemudian guru melakukan kegiatan demonstrasi kepada siswa, tanya jawab dan penugasaan untuk mulai melakukan kegiatan kreasai gambar bentuk, kegiatan akhir guru mengevaluasi karya siswa berdasarkan pedoman penilaian. Berikut adalah hasil pengamatan terhadap aktivitas guru dan siswa selama proses pembelajaran menggambar bentuk di luar ruangan (outdoor).

4.4.2.1 Pengamatan terhadap Aktivitas Guru Kegiatan pendahuluan pembelajaran gambar bentuk di luar kelas (outdoor) yang dilakukan guru sama dengan pembelajaran gambar bentuk indoor pembelajaran gambar bentuk outdoor diawali dengan guru masuk ke dalam ruang kelas setelah mendengar bel jam pertama berbunyi, kemudian guru mengucap salam dan memastikan semua siswa sudah masuk ke dalam ruang kelas, selanjutnya guru membacakan SK, KD yang akan ditempuh siswa beserta tujuan pembelajaran gambar bentuk.

75

Setelah guru membacakan SK, KD yang akan ditempuh siswa beserta tujuan pembelajaran gambar bentuk, kemudian guru mengawali kegiatan inti dengan memberikan motivasi berupa contoh gambar terbaik milik kakak kelas pada tahun sebelumnya, sama seperti siswa kelas VII C, siswa kelas VII G juga tertarik dan terpancing ingin mengetahui bagaimana cara membuat gambar sebagus contoh gambar yang ditujukan, kemudian guru langsung memberikan jawaban dengan menjelaskan materi berupa prosedur menggambar bentuk yakni menjelaskan bagaimana cara atau langkah-langkah menggambar bentuk dengan baik. Berikut disajikan gambar bapak Achmad Muflihun selaku guru seni rupa yang sedang menjelaskan materi gambar bentuk dengan objek karya seni rupa terapan tiga dimensi daerah setempat berupa kendi.

Gambar 4.14. Guru seni rupa yang sedang menjelaskan materi gambar bentuk. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Penjelasan materi gambar bentuk melalui metode demonstrasi berlangsung kurang lebih selama 10 menit, kemudian guru bertanya kepada murid “bagaimana anak-anak apakah ada yang kurang jelas dan ingin ditanyakan? Ayo jangan malu untuk bertanya” setelah menunggu beberapa saat tidak ada siswa yang bertanya

76

kemudian guru melanjutkan kegiatan pembelajaran dengan menginformasikan bahwa pembelajaran seni rupa materi gambar bentuk akan dilaksanakan di luar kelas (outdoor) yakni di halaman depan kelas. Kegiatan pembelajaran di luar kelas (outdoor) ini bertujuan untuk siswa lebih leluasa dalam bergerak dan mengamati objek yang akan digambar berupa dua kendi yang diletakkan di atas kursi yang berbeda. Siswa cukup memilih salah satu kendi untuk digambar. Ketika guru menginformasikan bahwa pembelajaran gambar bentuk dilaksanakan di luar ruangan siswa tampak senang dengan serentak mengatakan “yes!! Asik…”, selanjutnya guru memanggil ketua kelas untuk membagikan kertas gambar yang sudah disediakan oleh pihak sekolah. Setelah kertas gambar selesai dibagikan guru mengkondisikan siswa untuk menuju ke halaman depan kelas dengan tertib dan tidak membuat gaduh serta menginstuksikan kepada siswa agar mengambil posisi yang baik untuk arah pandang pada objek gambar yang disiapkan.

Gambar 4.15. Objek gambar berupa kendi yang diletakan di kursi. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

77

Gambar 4.16. Suasana sejumlah siswa yang sudah mulai menggambil posisi duduk untuk menggambar objek. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Gambar 4.17. Siswa yang sudah mengambil posisi tempat duduk untuk mulai menggambar. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Setelah masing-masing siswa sudah mendapatkan posisi arah pandang yang tepat guru segera menginstruksikan untuk segera menggambar. Guru juga memberi sedikit arahan (1) waktu pengerjaan adalah 1 jam atau 60 menit, (2) pastikan posisi duduk sudah tepat, (3) gambarlah objek semirip mungkin dengan aslinya.

78

Sesekali guru berkeliling mengamati proses berkarya yang dilakukan oleh siswa satu per satu. Selama proses pembelajaran berlangsung guru juga senantiasa membantu dan mengarahkan serta memberikan bimbingan secara individual terutama mengarahkan bagaimana menggambar dengan proporsi yang baik, serta cara memberikan gelap terang dengan teknik arsir yang tepat. Hal ini dapat dilihat pada gambar 4.18 guru sedang mengarahkan serta memberikan bimbingan kepada salah satu siswa.

Gambar 4.18. Guru sedang memberikan arahan menggambar bentuk kepada salah satu siswa. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Gambar 4.19. Guru sedang memberikan arahan menggambar bentuk kepada salah satu siswa. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

79

Selama kegiatan berlangsung, guru berkeliling mengarahkan dan memberi bimbingan secara individual mengenai proses menggambar mulai dari persiapan, pelaksanaan, sampai selesai penyelesaian karya. Kegiatan berkarya selesai dalam waktu 60 menit, kemudian guru menginstruksikan agar semua siswa masuk ke dalam kelas dan mengutus ketua kelas untuk mengumpulkan semua karya kemudian selanjutnya dilakukan kegiatan evaluasi.

4.4.2.2 Pengamatan terhadap Aktivitas Siswa Berdasarkan

pengamatan yang ditujukan terhadap siswa, pada jam

pertama setelah bel berbunyi, diketahui semua siswa sudah berada di dalam kelas. Siswa terlihat sudah siap untuk mengikuti pembelajaran menggambar bentuk. Alat gambar berupa pensil 2B, pensil 8B, papan landasan kertas gambar, rautan pensil dan penghapus sudah dibawa siswa dari rumah, sedangkan kertas gambar A4 disediakan oleh pihak sekolah. Pada kegiatan inti siswa diberi motivasi oleh guru dengan menunjukkan contoh gambar yang telah dibuat kakak kelas tahun sebelumnya, siswa tampak termotivasi ingin membuat karya sebagus contoh yang ditunjukkan. Pada saat guru menjelaskan materi melalui metode demonstrasi berupa langkah-langkah atau prosedur menggambar bentuk semua siswa nampak tenang dan memperhatikan penjelasan dari guru. Setelah demonstrasi selesai dijelaskan kemudian murid segera mengikuti instruksi guru untuk melakukan kegiatan selanjutnya yakni berkarya di luar ruangan (outdoor). Siswa diminta mengambil posisi yang baik untuk arah pandang pada objek gambar yang sudah disiapkan, objek yang akan digambar berupa dua kendi yang diletakan di atas kursi yang

80

berbeda siswa cukup memilih salah satu kendi untuk digambar. Setelah siswa mendapat tempat masing-masing dengan posisi mengarah ke benda yang dijadikan model siswa langsung memulai menggambar dengan membuat sket terlebih dahulu. Di sini siswa tidak menggunakan meja dan kursi untuk duduk tetapi hanya lesehan dengan menggunakan alas koran dan landasan untuk menggambar menggunakan triplek sehingga bergerak lebih dinamis.

Gambar 4.20. Aktivitas siswa pada saat menggambar bentuk. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Gambar 4.21. Aktivitas siswa pada saat menggambar bentuk. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

81

Gambar 4.22. Aktivitas siswa pada saat menggambar bentuk. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Selama proses pembelajaran menggambar bentuk dengan objek karya seni rupa terapan tiga dimensi dari daerah setempat berupa kendi terlihat siswa sangat serius dalam menggambar. Setiap siswa yang mengalami kesulitan akan dibimbing dan diarahkan oleh guru. Suasana interaktif juga dapat terwujud dikarenakan iklim kompetisi setiap siswa ingin membuat gambar yang lebih bagus dan semirip mungkin dengan objek aslinya. Hal ini terlihat dari sesama siswa yang saling melihat karyanya milik temannya dan apabila gambarnya kurang bagus maka siswa akan termotivasi menggambar lebih bagus dari temanya. Beberapa siswa tampak sudah menguasai materi gambar bentuk dilihat dari kepercayaan diri siswa dalam menggoreskan pensil, siswa tidak ragu-ragu dalam menggoreskan pensilnya, garisnya pun tidak putus-putus walau terlihat tidak terlalu realis akan tetapi untuk siswa SMP tergolong cukup memuaskan. Ada juga siswa yang dalam menggambar objek masih ragu-ragu dan tidak percaya diri, bentuk objek yang digambarpun tidak menyerupai aslinya.

82

Gambar 4.23.Aktivitas siswa pada saat menggambar bentuk. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Pada kegiatan akhir, setelah pembelajaran selesai siswa kembali dalam kelas dan menyimak simpulan materi yang disampaikan oleh guru. Siswa mencatat hal-hal yang dianggap penting selama guru menyampaikan simpulan materi yang telah dipelajari yakni pembelajaran gambar bentuk diluar ruangan (outdoor) dengan objek karya seni rupa terapan tiga dimensi dari daerah setempat berupa kendi.

4.4.3 Evaluasi Pembelajaran Gambar Bentuk Outdoor Berdasarkan

hasil

pengamatan

terhadap

aktivitas

guru

selama

pembelajaran gambar bentuk pada siswa kelas VII G SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga, sama halnya pada saat pembelajaran gambar bentuk di kelas VII C yakni diketahui bahwa guru memiliki tingkat kedisiplinan mengajar yang cukup tinggi. Hal ini ditunjukkan dengan sikap guru yang segera menuju ke ruang kelas setelah mendengar bel tanda jam mengajar. Sama seperti gambar bentuk indoor guru tidak menjelaskan materi gambar bentuk mengenai teknik dan perinsip-perinsip mengambar bentuk secara

83

keseluruhan, guru hanya menjelaskan beberapa yang terkait dengan teknik dan perinsip-perinsip yang digunakan untuk menggambar kendi, hal ini diketahui melalui hasil pengamatan peneliti sebelum masuk ke materi pembelajaran, guru terlebih dahulu menginformasikan tujuan pembelajaran, selanjutnya memberikan materi gambar bentuk kurang lebih selama 15 menit dengan menggunakan metode demonstrasi, kemudian setelah guru selesai mendemonstrasikan materi gambar bentuk, guru segera menginstuksikan bahwa pembelajaran akan dilaksanakan di luar ruangan atau (outdoor) guru menginstuksikan siswa agar keluar kelas menuju halaman dengan tertib. Kegiatan selanjutnya adalah kreasi menggambar bentuk dengan objek karya seni rupa terapan tiga dimensi dari daerah setempat berupa kendi yang sudah disediakan oleh guru, ada dua kendi yang digambar yang diletakan didua kursi yang berbeda. Pada saat proses pembelajaran menggambar bentuk dengan model pembelajaran outdoor berlangsung guru juga selalu berkeliling mengarahkan dan memberi bimbingan secara individual tentang proses menggambar mulai dari persiapan, pelaksanaan, sampai penyelesaian karya. Dari penjelasan tersebut dapat diambil kesimpulan bahwa sama seperti pembelajaran gambar bentuk indoor pembelajaran menggambar bentuk outdoor pun guru sangat koopratif terhadap siswa dengan melakukan arahan dan bimbingan. Pada kegiatan akhir pembelajarn guru melakukan sedikit evaluasi agar masing-masing siswa bisa mengetahui kekurangan dan kelebihan karyanya. Untuk pengamatan yang dilakukan terhadap siswa mulai dari kegiatan pendahuluan, siswa terlihat sudah cukup siap mengikuti proses pembelajaran

84

menggambar bentuk outdoor, yakni dengan membawa peralatan berupa pensil 2B, pensil 8B, papan landasan gambar, rautan pensil serta penghapus yang sudah siswa siapkan dari rumah untuk kertas A4 sendiri disediakan oleh sekolah. Pada saat guru menjelaskan SK dan KD yang akan ditempu serta tujuan pembelajaran gambar bentuk siswa menyimak dengan serius ada juga yang mencatat. Pada saat kegiatan inti dimulai siswa terlihat kagum melihat gambar yang ditunjukan oleh guru yakni contoh gambar bentuk yang dibuat kakak kelas pada tahun sebelumnya. Siswa menjadi semangat dan merasa tertantang ingin menggambar sebagus contoh gambar yang ditunjukan guru. Ketika guru mendemonstrasikan dan menjelaskan langkah-langkah pembelajaran gambar bentuk siswa mendengarkan dengan serius, tampak siswa benar-benar ingin mengetahui bagaimana cara menggambar bentuk dengan baik, siswa kelas VII G memang terkenal kelas yang gampang untuk diatur dan dibimbing sehingga proses pembelajaran menjadi lebih mudah. Sebelum proses berkarya dimulai guru menginformasikan bahwa pembelajaran akan dilaksanakan di luar ruang kelas (outdoor), terlihat siswa bertambah semangat untuk mengkuti pembelajaran gambar bentuk pagi hari itu dengan model pembelajaran gambar bentuk di luar kelas (outdoor) dan ketika mengikuti instruksi guru untuk keluar kelas, siswa patuh dan tertib keluar ruangan kelas menuju halaman sekolah yang terletak persis di depan kelas VII G, dengan cekatan siswa langsung mengambil posisi duduk yang strategis, hanya dibutuhkan waktu 5 menit untuk mengatur siswa sesuai instruksi guru.

85

Pada saat proses berkarya meliputi penggunaan alat dan bahan dalam menggambar bentuk siswa terlihat tidak mengalami kesulitan berarti, hanya pada saat awal memulai menggambar siswa terlihat sedikit bingung membuat garis sketsa hal ini dapat diatasi dengan bimbingan dan arahan yang diberikan oleh guru.

4.5 Hasil Evaluasi Pembelajaran Gambar Bentuk Indoor Siswa Kelas VII C dan Outdoor Siswa Kelas V11 G SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga Penilaian karya menggambar bentuk indoor dan outdoor pada siswa kelas V11 G dan VII C SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga diperoleh dari hasil analisis yang dilakukan oleh peneliti dan dua tenaga ahli yaitu bapak Achmad Muflihun Amd.Pd selaku guru seni rupa di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga dan pak Imam Novianto S.Pd sebagai tenaga ahli dalam bidang seni rupa. Pak Imam Novianto S.Pd mengajar sebagai guru honorer bidang studi seni rupa di SMA Negeri 1 Purbalingga. Berikut adalah tabel aspek-aspek penilaian yang digunakan oleh peneliti, guru seni rupa SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga dan tenaga ahli dalam bidang seni. Tabel 4.7. Aspek-aspek penilaian karya gambar bentuk indoor dan outdoor dari peneliti yang dijadikan juga aspek penilaian oleh guru seni rupa dan tenaga ahli. No 1. a. 2. a. b. c.

Aspek yang di nilai

Nilai

Persiapan Persiapan/ kelengkapan alat dan bahan Proses Kesungguhan Pemanfaatan waktu Penggunaan alat dan bahan

10

Rentangan nilai 0-10

30 0-10 0-10 0-10

86

3. Hasil a. Perspektif b. Proporsi

60 0-15 0-15

c. Gelap terang/ arsiran d. Kualitas visual (indah dan rapi) Jumlah

0-15 0-15 100

(Sumber: Dokumentasi peneliti)

Tabel 4.8. Pedoman rentangan nilai menggambar bentuk. Kriteria ketuntasan minimal (KKM) Seni Budaya adalah 75 No. Rentang nilai Kriteria 1.

90-100

Sangat baik

2.

80-89

Baik

3.

65-79

Cukup

4.

51-64

Kurang

5.

0-50

Sangat Kurang

(Sumber: Dokumentasi peneliti)

4.5.1 Hasil Evaluasi Pembelajaran Gambar Bentuk Indoor Siswa Kelas VII C Setelah diadakan evaluasi terhadap pembelajaran gambar bentuk indoor siswa kelas VII C SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga, diperoleh rekapitulasi nilai gambar bentuk pada tabel

4.9 serta sepesifikasi penilaian nilai gambar

bentuk indoor siswa kelas VII C oleh peneliti, guru seni rupa SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga dan tenaga ahli seni rupa dalam tabel 4.10, 4.11, 4.12.

87

Tabel 4.9. Rekapitulasi Penilaian Karya Gambar Bentuk indoor Kelas VII C No.

Nama

Peneliti

1 Amalia Rahmawati 78 2 Asep Prianto 78 3 Asnah Rana Dewi 78 4 Bagus Rirqi 80 5 Bima abdul halim 78 6 Diki prasetya 75 7 Feri subekti 78 8 Tita Oktaviana 78 9 Ganang harianto 78 10 Geri Amanda 83 11 Hestiyani 80 12 Hilda Dwi Okviana 80 13 Ifan Fahrianto 78 14 Indra Ady Saputra 80 15 Irna Sisna Wati 80 16 Ivan Mubarok 79 17 Kiki Amalia 78 18 Lego Pambudi 80 19 Mentari Agil Liyana 80 20 Muhamad Fajar. P 79 21 Mulkis Setiono 78 22 Nandan Hidayati 80 23 Nareza Ocha Safira 79 24 Nurul Kotimah 78 25 Nenna Nur Injiyani 80 26 Rita Widianti 79 27 Riyanti 79 28 Rizka Alfalah 80 29 Safrudin 82 30 Satrio Utomo 83 31 Sisiani 80 32 Sugeng Alif Pangestu 80 33 Titi Lestari 80 34 Wahlul Dwi. Y 80 35 Wahyu Nur Hidayat 82 36 Widhi Cahyani 80 Jumlah 2858 Rata-rata nilai gambar bentuk 79.38 indoor Nilai tertinggi Nilai terendah (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Penilaian Karya Guru Seni Rupa Tenaga Ahli SMP N 1 Rembang Bidang Seni Rupa Purbalingga 79 78 79 78 79 79 79 80 78 78 76 75 78 78 78 78 78 78 82 84 79 79 80 80 76 77 80 80 80 80 78 79 78 78 80 80 79 80 79 79 78 77 79 80 79 78 78 78 80 80 80 80 78 78 79 80 82 82 82 85 79 80 80 80 80 80 80 82 82 82 82 80 2853 2860 79,25 79,44 83,33 75,33

Nilai Rata-rata 78,33 78,33 78,66 79,66 78 75,33 78 78 78 83 79,33 80 77 80 80 78,66 78 80 79,66 79 77,66 79,66 78,66 78 80 79,66 78,33 79,66 82 83,33 79,66 80 80 80,66 82 80,66 2857 79,35

88

Tabel 4.10. Penilaian Karya Gambar Bentuk Indoor Kelas VII C (Peneliti) Aspek Penilaian No.

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36

Nama

Amalia Rahmawati Asep Prianto Asnah Rana Dewi Bagus Rirqi Bima abdul halim Diki prasetya Feri subekti Tita Oktaviana Ganang harianto Geri Amanda Hestiyani Hilda Dwi Okviana Ifan Fahrianto Indra Ady Saputra Irna Sisna Wati Ivan Mubarok Kiki Amalia Lego Pambudi Mentari Agil Liyana Muhamad Fajar. P Mulkis Setiono Nandan Hidayati Nareza Ocha Safira Nurul Kotimah Nenna Nur Injiyani Rita Widianti Riyanti Rizka Alfalah Safrudin Satrio Utomo Sisiani Sugeng Alif Pangestu Titi Lestari Wahlul Dwi. Y Wahyu Nur Hidayat Widhi Cahyani

Persiapan (10) I 0-10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10

Proses (30) II III 0-10 0-10 7 6 6 7 7 6 8 7 6 7 5 6 6 7 7 6 7 7 8 8 7 8 8 7 7 6 6 8 8 7 7 7 7 7 6 8 8 7 7 7 7 7 6 8 6 8 6 7 8 6 7 7 7 7 7 8 7 8 7 8 8 6 8 6 7 8 6 8 7 8 6 8 Rata-rata

IV 0-10 7 7 7 7 7 7 7 7 6 7 7 7 7 8 7 7 6 8 7 7 6 8 8 7 8 7 7 7 8 8 8 8 7 7 8 7

V 0-15 10 11 10 10 11 10 11 10 12 13 12 10 10 10 10 11 11 10 10 11 11 10 10 10 10 11 11 11 11 11 10 10 11 13 11 13

VI 0-15 13 12 13 12 12 12 12 13 13 14 13 12 13 12 13 12 12 12 13 12 12 12 12 12 12 12 12 12 12 13 12 12 12 12 12 12

VII 0-15 12 13 12 13 13 12 13 12 10 10 10 13 12 13 12 13 13 13 12 13 13 13 13 13 13 13 13 13 13 13 13 13 13 13 13 13

(Sumber: Dokumentasi peneliti)

Keterangan :

I II II IV

:Persiapan alat dan bahan :Kesungguhan :Pemanfaatan waktu :Penggunaan alat dan bahan

Nilai

Hasil (60)

V VI VII VIII

:Perspektif :Proporsi :Gelap terang/ arsiran :Kualitas visual (indah dan rapi)

VIII 0-15 13 13 13 13 13 13 13 13 13 13 12 13 13 13 13 13 13 13 13 13 13 13 12 13 13 13 13 13 13 13 13 13 13 13 13 13

78 78 78 80 78 75 78 78 78 83 80 80 78 80 80 79 78 80 80 79 78 80 79 78 80 79 79 80 82 83 80 80 80 80 82 80 79.38

89

Tabel 4.11. Penilaian Karya Gambar Bentuk Indoor Kelas VII C (Guru Seni Rupa SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga) No.

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36

Nama

Amalia Rahmawati Asep Prianto Asnah Rana Dewi Bagus Rirqi Bima abdul halim Diki prasetya Feri subekti Tita Oktaviana Ganang harianto Geri Amanda Hestiyani Hilda Dwi Okviana Ifan Fahrianto Indra Ady Saputra Irna Sisna Wati Ivan Mubarok Kiki Amalia Lego Pambudi Mentari Agil Liyana Muhamad Fajar. P Mulkis Setiono Nandan Hidayati Nareza Ocha Safira Nurul Kotimah Nenna Nur Injiyani Rita Widianti Riyanti Rizka Alfalah Safrudin Satrio Utomo Sisiani Sugeng Alif Pangestu Titi Lestari Wahlul Dwi. Y Wahyu Nur Hidayat Widhi Cahyani

Persiapan (10) I 0-10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10

Aspek Penilaian Proses (30)

Nilai

Hasil (60)

II 0-10

III 0-10

IV 0-10

V 0-15

VI 0-15

VII 0-15

VIII 0-15

7 7 6 7 6 7 6 7 6

7 7 8 7 7 7 8 7 7 7 7 8 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 8 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7

6 7 7 6 7 6 8 7 7 8 8 8 6 6 6 7 7 6 6 6 7 7 7 7 6 6 7 7 7 8 7 7 6 7 7 8

12 11 11 12 11 12 9 11 11 8 8 8 12 12 12 11 11 12 12 12 11 11 11 11 12 12 11 11 12 12 11 11 12 11 12 12

12 12 12 12 13 13 11 14 13 11 11 11 13 12 12 14 13 12 12 12 14 14 14 14 12 12 14 14 12 12 14 14 12 14 12 12

13 13 13 13 13 13 13 14 13 12 12 12 13 13 13 14 13 13 12 13 14 14 14 13 13 13 14 14 13 13 14 14 13 14 13 13

13 13 13 13 13 12 13 10 13 13 13 13 12 14 13 10 13 14 13 13 10 10 10 10 14 13 10 11 14 14 10 11 14 11 14 14

10 9 9 7 7 8 7 6 7 8 7 7 8 7 7 7 7 7 7 8 7 8 8 7 8 8 7

Rata-rata (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Keterangan : I :Persiapan alat dan bahan II :Kesungguhan II :Pemanfaatan waktu IV :Penggunaan alat dan bahan

V VI VII VIII

:Perspektif :Proporsi :Gelap terang/ arsiran :Kualitas visual (indah dan rapi)

79 79 79 79 78 76 78 78 78 82 79 80 76 80 80 78 78 80 79 79 78 79 79 78 80 80 78 79 82 82 79 80 80 80 82 82 79,25

90

Tabel 4.12. Penilaian Karya Gambar Bentuk Indoor Kelas VII C (Tenaga Ahli Bidang Seni Rupa) No.

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36

Nama

Amalia Rahmawati Asep Prianto Asnah Rana Dewi Bagus Rirqi Bima abdul halim Diki prasetya Feri subekti Tita Oktaviana Ganang harianto Geri Amanda Hestiyani Hilda Dwi Okviana Ifan Fahrianto Indra Ady Saputra Irna Sisna Wati Ivan Mubarok Kiki Amalia Lego Pambudi Mentari Agil Liyana Muhamad Fajar. P Mulkis Setiono Nandan Hidayati Nareza Ocha Safira Nurul Kotimah Nenna Nur Injiyani Rita Widianti Riyanti Rizka Alfalah Safrudin Satrio Utomo Sisiani Sugeng Alif Pangestu Titi Lestari Wahlul Dwi. Y Wahyu Nur Hidayat Widhi Cahyani

Persiapan (10) I 0-10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10

Aspek Penilaian Proses (30)

Nilai

Hasil (60)

II 0-10

III 0-10

IV 0-10

V 0-15

VI 0-15

VII 0-15

VIII 0-15

7 6 8 8 6 6 7

7 7 7 7 7 7 7

7 7 7 7 7 7 7

11 11 11 11 11 11 11

14 14 14 13 14 13 14

14 14 14 13 14 12 14

10 11 10 12 11 11 10

7 6 8 7 8 8

6 7 8 7 7 7

8 7 8 7 7 7

11 12 13 11 11 11

14 14 13 14 13 13

14 14 13 14 13 12

10 10 12 11 12 11

8 8 7 7 8 7 7 8 8 8 7 8 7 6 7 7 8 7 7 6 7 7 7

7 7 7 7 7 7 7 7 7 8 7 7 7 7 7 7 8 7 7 6 7 8 7

7 7 7 7 7 6 6 7 7 7 7 7 6 7 7 8 8 6 7 7 8 7 7

11 11 11 11 11 12 12 11 11 11 11 11 12 11 11 13 13 12 11 12 13 11 11

13 13 14 13 13 12 12 13 13 13 13 13 12 14 14 13 13 12 14 14 13 14 14

13 13 14 14 13 13 13 12 13 12 12 13 13 14 14 13 13 13 14 14 13 14 14

12 12 10 10 12 14 13 11 12 11 12 12 14 11 12 12 13 14 12 12 12 13 12

Rata-rata (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Keterangan : I :Persiapan alat dan bahan II :Kesungguhan II :Pemanfaatan waktu IV :Penggunaan alat dan bahan

V VI VII VIII

:Perspektif :Proporsi :Gelap terang/ arsiran :Kualitas visual (indah dan rapi)

78 78 79 80 78 75 78 78 78 84 79 80 77 80 80 79 78 80 80 79 77 80 78 78 80 80 78 80 82 85 80 80 80 82 82 80 79,44

91

Berdasarkan rekapitulasi hasil evaluasi karya gambar bentuk siswa pada tabel 4.9 yang merupakan rekapitulasi nilai dari 3 penilai terdiri dari peneliti dan dua tenaga ahli yaitu bapak Achmad Muflihun Amd.Pd selaku guru seni rupa di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga dan bapak Imam Novianto S.Pd sebagai tenaga ahli dalam bidang seni rupa, dapat diambil simpulan bahwa pada pembelajaran gambar bentuk indoor semua siswa dinyatakan lulus dengan ratarata nilai kelas mencapai 79,35 dan melebihi KKM yang diterapkan bapak Achmad Muflihun selaku guru seni rupa yakni 75. Berikut ditampilkan rekapitulasi nilai gambar bentuk indoor siswa berdasarkan rentangan nilai menggambar bentuk. Tabel 4.13. Rekapitulasi Nilai Karya Gambar Bentuk Indoor Siswa Kelas VII C Berdasarkan Kategori Rentangan Nilai Jumlah No.

Rentang nilai

Kriteria

Gambar

Presentase

bentuk indoor

(%)

1.

90-100

Sangat baik

0

0%

2.

80-89

Baik

13

36,11 %

3.

65-79

Cukup

23

63,88 %

4.

51-64

Kurang

0

0%

5.

0-50

Sangat Kurang

0

0%

36

100 %

Jumlah (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Evaluasi pembelajaran gambar bentuk indoor pada kelas VII C dalam menggambar bentuk dengan objek karya seni rupa terapan tiga dimensi dari daerah setempat berupa kendi menunjukkan hasil dengan total nilai yang dicapai

92

kelas VII C adalah 2857, nilai yang diperoleh mencapai rata-rata 79,35. Nilai tertinggi yang diperoleh oleh siswa adalah 83,33 dan nilai terendah yang terendah yang diperoleh siswa adalah 75,33. Pada tabel 4.18 dari 36 siswa, terdapat 0 siswa atau 0% memperoleh nilai dalam kategori sangat baik dengan rentang nilai 90100, 13 siswa atau 36,11% memperoleh nilai dengan kategori baik dengan rentang nilai 80-89. 23 siswa atau 63,88 % memperoleh nilai dalam kategori cukup dengan rentang nilai 65-79, 0 siswa atau 0% memperoleh nilai dalam kategori kurang, kemudian 0 siswa atau 0% memperoleh nilai dalam kategori sangat kurang. Berdasarkan hasil pembelajaran pada pertemuan gambar bentuk indoor kelas VII C, gambar yang dihasilkan oleh siswa kelas VII C sudah cukup baik, hal ini terlihat dari nilai siswa yang rata-rata diatas KKM melebihi yang di terapkan bapak Achmad Muflihun selaku guru seni rupa yakni 75 nilai rata-rata siswa kelas VII C mencapai 79,35. Berikut disajikan beberapa deskripsi hasil karya menggambar bentuk yang dilakukan di dalam ruangan (indoor) siswa kelas VII C dengan model karya seni rupa terapan tiga dimensi daerah setempat berupa kendi, hasil karya gambar bentuk diambil berdasarkan kategori nilai tertinggi, nilai terendah dan satu lagi karya yang diambil dengan cara acak dari kategori baik dan sedang. Gambar dari kriteria nilai tertinggi yakni dengan nilai 83,33 (kategori baik) atas nama Satrio Utomo, nilai terendah (kategori cukup) yakni dengan nilai 75,33 atas nama Diki prasetya dan satu lagi karya yang diambil dengan cara acak (kategori baik) nilai 82 atas nama Wahyu Nur Hidayat.

93

Sampel hasil karya gambar bentuk indoor siswa kelas VII C SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga telah diberikan evaluasi oleh peneliti, guru seni rupa, tenaga ahli bidang seni rupa yakni berpedoman dari beberapa aspek meliputi: (1) persiapan alat dan bahan, (2) kesungguhan, (3) pemanfaatan waktu, (4) penggunaan alat dan bahan, (5) perspektif, (6) proporsi, (7) gelap terang / arsiran, (8) kualitas visual (indah dan rapi).

Gambar 4.24. Sampel karya gambar bentuk (indoor) dengan nilai tertinggi. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Nama Kelas Media Ukuran Tahun

: Satrio Utomo : VII C : Kertas, pensil : A4 : 2013

Deskripsi Karya Satrio Utomo dalam karya gambar bentuk indoor dengan model karya seni rupa terapan tiga dimensi daerah setempat berupa kendi menggunakan media berkarya kertas A4, pensil 2B, pensil 8B, penghapus dan serutan. Objek digambar berupa kendi yang diletakan disebuah meja. Karya Satrio Utomo ini dapat dianalisis berdasarkan unsur seni rupa yakni garis, gelap terang dan ruang. Dalam

94

karya ini, unsur garis yang ada meliputi garis lurus, garis lengkung dan garis tekuk / zigzag. Garis lurus terdapat pada karya ini, yakni terdapat pada bagian bawah objek, yang garis lurusnya horizontal. Garis lurus berkesan tegas dan lancar. Selain garis lurus, juga terdapat garis lengkung berupa bentuk kendi secara keseluruhan. Garis lengkung menimbulkan kesan luwes. Garis zigzag / tekuk terdapat pada arsiran yang di goreskan pada gambar kendi. Garis zigzag / tekuk memberikan kesan tegang. Unsur gelap terang dalam karya ini ditunjukkan dengan adanya arsiran dari gelap ke terang dengan menggunakan pensil 8B untuk bagian yang gelap dan 2B untuk menuju bagian objek yang terang. Penggarapan gelap terang juga dilakukan dengan cara penekanan pada pensil. Dengan permainan gelap terang yang bagus membuat unsur ruang dalam karya ini ada. Kesan kedalaman ruang dalam karya ini ditunjukkan dengan penggunaan perspektif dan penentuan gelap terang objek. Selain dengan unsur seni rupa, karya ini dapat dianalisis berdasarkan prinsip-prinsip seni rupa yang meliputi keseimbangan dan kesebandingan / proporsi. Dalam karya ini, prinsip keseimbangan yang ditampilkan adalah keseimbangan asimetris. Antara bagian di belahan bagian kiri dan kanan adalah tidak sama. Proporsi / kesebandingan dalam karya ini baik bentuk kendi yang digambar sudah baik sehingga adanya keluwesan bentuk. Antara objek gambar dengan bidang gambar terdapat kesesuaian sehingga pemanfaatan bidang gambar diperhatikan. Karya gambar bentuk yang dibuat Satrio Utomo termasuk dalam kategori baik karena dalam pembuatan garis objek dan pemberian gelap terang pada objek

95

cukup tegas dan rapi. Gambar bentuk Satrio Utomo memiliki perspektif yang cukup baik.Pembuatan kendi masih benlum sempurna namun apabila dilihat secara keseluruhan struktur yang membangun objek pada gambar sudah cukup baik. Proporsi objek cukup baik sehingga membentuk gambar yang bagus. Pemberian bayang-bayang pada karya ini masih kurang tepat.

Gambar 4.25. Sampel karya gambar bentuk (indoor) dengan nilai baik. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Nama Kelas Media Ukuran Tahun

: Wahyu Nur Hidayat : VII C : Kertas, pensil : A4 : 2013

Deskripsi Karya Wahyu Nur Hidayat dalam karya gambar bentuk seni rupa terapan tinga dimensi daerah setempat (kendi) dengan media berkarya kertas A4, pensil 2B, pensil 8B, penghapus dan serutan. Karya ini dapat dianalisis berdasarkan unsur seni rupa yang meliputi garis, gelap terang dan ruang. Dalam karya ini, unsur garis yang ada meliputi garis lurus, garis lengkung dan garis tekuk / zigzag. Garis lurus terdapat pada penggambaran permukaan dasar kendi, garis lurus berkesan

96

tegas dan lancar. Selain garis lurus, juga terdapat garis lengkung yang divisualisasikan pada bentuk badan kendi. Garis lengkung menimbulkan kesan luwes. Perpaduan antara garis lengkung dengan garis tekuk / zigzag terdapat pada arsiran pada gambar kendi, garis tekuk / zigzag menimbulkan kesan tegang. Unsur gelap terang dalam karya ini ditunjukkan dengan adanya arsiran dari gelap keterang pada kendi. Penggarapan gelap terang dilakukan dengan cara penekanan garis pada objek penekanan menggunakan pensil 2B dan 8B. Dengan permainan gelap terang yang bagus unsur ruang ada dalam karya ini, kesan kedalaman ruang dalam karya ini ditunjukkan dengan penggunaan perspektif dan unsur gelap terang dalam karya gambar bentuk ini. Selain dengan unsur seni rupa, karya ini dapat dianalisis berdasarkan prinsip-prinsip seni rupa yang meliputi keseimbangan dan kesebandingan / proporsi. Dalam karya ini, prinsip keseimbangan yang ditampilkan adalah keseimbangan asimetri antara bagian di belahan bagian kiri dan kanan adalah tidak sama. Proporsi / kesebandingan dalam karya ini baik bentuk kendi yang digambar cukup baik tetapi masih kurang sedikit luwes dalam membuat objek sehingga terkesan sedikit kaku. Antara objek gambar dengan bidang gambar terdapat kesesuaian sehingga pemanfaatan bidang gambar diperhatikan. Kualitas visual karya, misalnya proporsi sudah cukup baik walau sedikit terlihat kaku, goresannya masih sedikit kurang maksimal. Penggunaan alat dan bahan cukup diperhatikan. Pendekatan karya gambarnya adalah realis. Dalam pemanfaatan waktu kurang diperhatikan sehingga karya yang dibuat banyak warna putih kertas

97

yang belum tersentuh oleh goresan pensil. Kesungguhan dalam Wahyu Nur Hidayat kurang sehingga karya yang dibuat kurang maksimal.

Gambar 4.26. Sampel karya gambar bentuk (indoor) kategori nilai terendah. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Nama Kelas Media Ukuran Tahun

: Diki Prasetya : VII C : Kertas, pensil : A4 : 2013

Deskripsi Karya Diki Prasetya dalam karya gambar bentuk indoor dengan model karya seni rupa terapan tiga dimensi daerah setempat berupa kendi menggunakan media berkarya kertas A4, pensil 2B, pensil 8B, penghapus dan serutan. Objek digambar berupa kendi yang diletakan disebuah meja. Dalam menggambar Diki Prasetya kurang memanfaatkan waktu dengan baik, objek yang digambar berupa kendi belum sempurna diarsir sehingga banyak putih kertas pada gambar kendi milik Diki Prasetya. Pendekatan dalam menggambar adalah realis, tapi penggarapannya belum maksimal.

98

Dalam karya gambar bentuk milik Diki Prasetya, unsur garis lengkung terdapat pada penggarapan kendi. Unsur gelap terang dalam karya ini kurang, terlihat pemanfaatan alat dan bahan belum baik dan maksimal. Penekanan pensil untuk menghasilkan goresan tebal maupun tipis juga belum diperhatikan. Kesan kedalaman ruang dalam karya ini dengan penggunaan perspektif dan pertindihan bidang kurang terlihat. Gambar milik Diki Prasetya terkesan datar dan belum selesai. Proporsi/kesebandingan dalam karya ini belum baik. Kesesuaian antara subjek gambar dengan kertas gambar sudah terlihat, namun karena masih banyak putih kertas yang belum tersentuh membuat karya terkesan belum selesai dan dalam pemanfaatan waktu kurang diperhatikan. Kualitas visual karya, misalnya proporsi sudah kurang dan terlihat kaku, goresannya masih kurang maksimal. Penggunaan alat dan bahan kurang diperhatikan. Dalam pemanfaatan waktu kurang diperhatikan sehingga karya yang dibuat banyak warna putih kertas yang belum tersentuh oleh goresan pensil. Kesungguhan dalam Diki prasetya kurang sehingga karya yang dibuat kurang maksimal.

4.5.2 Hasil Evaluasi Pembelajaran Gambar Bentuk Outdoor Siswa Kelas VII G Setelah diadakan evaluasi terhadap pembelajaran gambar bentuk outdoor siswa kelas VII G SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga, diperoleh rekapitulasi nilai gambargambar bentuk siswa kelas VII C outdoor pada tabel 4.14 serta sepesifikasi penilaian nilai gambar bentuk indoor oleh peneliti, guru seni dan tenaga ahli seni rupa dalam tabel 4.15, 4.16, 4.17.

99

Tabel 4.14. Rekapitulasi Penilaian Karya Gambar Bentuk Outdoor Kelas VII G No.

Nama

1 Adam Ihza Saleh 2 Aditya Catur Romadlon 3 Agung Satria 4 Among Edit Prasetyo 5 Anggit Prasetya 6 Ari Yuliana 7 Arlin Indah Ramdani 8 Dwiki Wahyu Stiawan 9 Farin Nur Aulia 10 Fatia Khoerunnisa 11 Fera Yuwinda Sari 12 Ferina Lestari 13 Hany Khaerun Nisa 14 Himawari Arin Azizah 15 Indri Aningsih 16 Intan Purwaningsih 17 Isnaeni Wahyu Lestari 18 Jeni Kurniawan 19 Jon Jihan 20 Krisnina Maharani 21 Latif Ardiansyah 22 Linda Dwi Aprilia 23 Meliana Karisma Dewi 24 Nindi Ayuningsih 25 Nur Wulan Oftafia 26 Nurul Aeni 27 Puji Priya Purnomo 28 Rahman Fauzi 29 Revan Maolana 30 Riki Dwi Maulana 31 Siti Fauziah 32 Sofia Dian Mustika 33 Via Alfiolita 34 Yolan Setya Pradita 35 Yosi Purwanti 36 Yusuf Setiawan Jumlah

Peneliti

80 78 80 79 83 79 85 79 80 81 79 77 80 79 79 77 80 79 81 78 87 78 78 79 80 82 77 79 80 77 77 79 79 79 80 80 2864

Rata-rata nilai gambar bentuk 79.55 outdoor Nilai tertinggi Nilai terendah (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Penilaian Karya Guru Seni Rupa Tenaga Ahli SMP N 1 Rembang Bidang Seni Rupa Purbalingga 80 80 78 78 79 80 79 79 83 82 79 79 84 86 79 79 80 80 80 81 78 78 77 77 79 79 79 79 79 78 77 76 79 80 79 79 81 81 78 78 88 88 79 78 78 78 79 78 79 80 80 82 77 77 79 79 80 81 76 77 77 78 79 79 79 79 79 79 80 81 80 80 2856 2863 79.33

79,52 87,66 76,33

Nilai Rata-rata 80 78 79,66 79 82,66 79 85 79 80 80,66 78,66 77 79,33 79 78,66 76,66 79,66 79 81 78 87,66 78,33 78 78,33 79,66 81,33 77 79 80,33 76,33 77,33 79 79 79 80,33 80 2861 79,46

100

Tabel 4.15. Penilaian Karya Gambar Bentuk Outdoor Kelas VII G (Peneliti) No.

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36

Nama

Adam Ihza Saleh Aditya Catur. R Agung Satria Among Edit Prasetyo Anggit Prasetya Ari Yuliana Arlin Indah Ramdani Dwiki Wahyu. S Farin Nur Aulia Fatia Khoerunnisa Fera Yuwinda Sari Ferina Lestari Hany Khaerun Nisa Himawari Arin. A Indri Aningsih Intan Purwaningsih Isnaeni Wahyu. L Jeni Kurniawan Jon Jihan Krisnina Maharani Latif Ardiansyah Linda Dwi Aprilia Meliana Karisma. D Nindi Ayuningsih Nur Wulan Oftafia Nurul Aeni Puji Priya Purnomo Rahman Fauzi Revan Maolana Riki Dwi Maulana Siti Fauziah Sofia Dian Mustika Via Alfiolita Yolan Setya Pradita Yosi Purwanti Yusuf Setiawan

Persiapan (10) I 0-10 10 10 10

10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10

Aspek Penilaian Proses (30)

Nilai Hasil (60)

II 0-10

III 0-10

IV 0-10

V 0-15

VI 0-15

VII 0-15

VIII 0-15

7 7 8 8 8

8 7 8 8 8 7 7 8 8 8 8 8 8 7 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8

10 10 8 7 8 8 8 10 8 8 10 8 8 8 8 10 8 7 8 7 9 7 7 7 7 8 7 9 7 7 8 7 8 7 7 7

12 13 14 14 14 8 8 13 14 14 13 13 14 8 8 13 14 14 8 14 8 12 14 14 14 14 10 12 14 10 11 14 8 14 10 14

14 13 10 14 14 11 12 14 10 10 10 14 10 11 11 14 10 14 12 14 12 12 11 11 11 11 14 11 11 14 11 11 11 14 11 11

10 10 10 11 10 12 15 10 10 10 10 10 10 12 12 10 10 11 12 11 15 11 11 12 12 12 11 11 12 11 11 12 12 11 11 12

11 10 13 8 11 13 13 9 13 13 11 9 13 13 13 7 13 8 14 8 13 12 12 12 13 13 12 12 13 12 12 12 13 8 12 12

9 9 7 8 7 7 7 7

9 8 7 7 8

8 7

9 7 7 7 7 8 7 7 7 7 8 7

8 8 10 8

Rata-rata (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Keterangan : I :Persiapan alat dan bahan II :Kesungguhan II :Pemanfaatan waktu IV :Penggunaan alat dan bahan

V VI VII VIII

:Perspektif :Proporsi :Gelap terang / arsiran :Kualitas visual (indah dan rapi)

80 78 80 79 83 79 85 79 80 81 77 77 80 79 79 77 80 79 81 78 87 78 78 79 80 82 77 79 80 77 77 79 79 79 76 79.55

101

Tabel 4.16. Penilaian Karya Gambar Bentuk Outdoor Kelas VII G (Guru Seni Rupa SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga) No.

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36

Nama

Adam Ihza Saleh Aditya Catur. R Agung Satria Among Edit Prasetyo Anggit Prasetya Ari Yuliana Arlin Indah Ramdani Dwiki Wahyu. S Farin Nur Aulia Fatia Khoerunnisa Fera Yuwinda Sari Ferina Lestari Hany Khaerun Nisa Himawari Arin. A Indri Aningsih Intan Purwaningsih Isnaeni Wahyu. L Jeni Kurniawan Jon Jihan Krisnina Maharani Latif Ardiansyah Linda Dwi Aprilia Meliana Karisma. D Nindi Ayuningsih Nur Wulan Oftafia Nurul Aeni Puji Priya Purnomo Rahman Fauzi Revan Maolana Riki Dwi Maulana Siti Fauziah Sofia Dian Mustika Via Alfiolita Yolan Setya Pradita Yosi Purwanti Yusuf Setiawan

Persiapan (10) I 0-10 10 10 10

10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10

Aspek Penilaian Proses (30)

Nilai Hasil (60)

II 0-10

III 0-10

IV 0-10

V 0-15

VI 0-15

VII 0-15

VIII 0-15

8 7 8 8 8 8 8 7 8 8 8 7 8 7 7 7 7 8 8 7 9 7 7 8 8 8 7 7 8 7 7 8 7 7 8 8

8 7 8 8 9 8 9 8 8 9 8 7 8 8 8 7 8 8 9 8 9 8 8 8 8 9 7 8 9 8 7 8 8 7 9 9

7 10 7 7 9 7 9 9 8 9 7 10 7 9 9 10 9 7 10 9 9 9 9 7 7 9 10 9 9 9 10 7 9 10 9 9

13 13 13 13 14 13 14 13 13 11 12 12 13 13 13 12 13 13 11 13 13 13 13 13 13 11 12 12 11 13 12 13 13 12 11 11

12 13 11 11 11 11 12 13 11 11 11 13 11 13 13 13 13 11 11 12 14 13 12 11 11 11 13 12 11 13 13 11 13 13 11 12

12 10 12 12 12 12 12 10 12 12 12 10 12 10 10 10 10 12 12 10 14 10 10 12 12 12 10 10 12 10 10 12 10 10 12 11

12 10 12 12 13 12 13 11 12 13 12 10 12 11 11 10 11 12 13 11 13 11 11 12 12 13 10 12 13 8 10 12 11 12 13 13

Rata-rata (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Keterangan : I :Persiapan alat dan bahan II :Kesungguhan II :Pemanfaatan waktu IV :Penggunaan alat dan bahan

V VI VII VIII

:Perspektif :Proporsi :Gelap terang/ arsiran :Kualitas visual (indah dan rapi)

80 78 79 79 83 79 84 79 80 80 78 77 79 79 79 77 79 79 81 78 88 79 78 79 79 80 77 79 80 76 77 79 79 79 80 80 79.33

102

4.17. Penilaian Karya Gambar Bentuk Outdoor Kelas VII G (Tenaga Ahli Bidang Seni Rupa) No.

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36

Nama

Adam Ihza Saleh Aditya Catur. R Agung Satria Among Edit Prasetyo Anggit Prasetya Ari Yuliana Arlin Indah Ramdani Dwiki Wahyu. S Farin Nur Aulia Fatia Khoerunnisa Fera Yuwinda Sari Ferina Lestari Hany Khaerun Nisa Himawari Arin. A Indri Aningsih Intan Purwaningsih Isnaeni Wahyu. L Jeni Kurniawan Jon Jihan Krisnina Maharani Latif Ardiansyah Linda Dwi Aprilia Meliana Karisma. D Nindi Ayuningsih Nur Wulan Oftafia Nurul Aeni Puji Priya Purnomo Rahman Fauzi Revan Maolana Riki Dwi Maulana Siti Fauziah Sofia Dian Mustika Via Alfiolita Yolan Setya Pradita Yosi Purwanti Yusuf Setiawan

Persiapan (10) I 0-10 10 10 10

10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10

Aspek Penilaian Proses (30)

Nilai

Hasil (60)

II 0-10

III 0-10

IV 0-10

V 0-15

VI 0-15

VII 0-15

VIII 0-15

7 7 8 8 8 8 8 7 8 8 7 7 8 8 7 7 8 7 8 7 9 7 7 8 8 8 7 7 8 7 7 8 7 7 8 8

8 7 9 8 9 8 9 8 9 9 7 8 8 9 8 8 9 8 9 8 9 7 8 8 9 9 8 7 9 8 8 8 8 8 9 9

9 10 9 7 9 7 9 9 9 9 10 8 7 9 9 9 9 9 9 9 9 10 9 7 9 9 8 9 9 8 9 7 9 8 9 9

13 12 11 13 12 13 14 13 11 11 12 12 13 12 13 13 11 13 11 13 13 12 13 12 11 12 12 13 12 12 13 13 13 12 11 11

12 13 11 11 12 11 13 13 11 12 13 13 11 12 12 13 11 13 12 12 14 13 12 11 11 12 13 12 11 13 12 11 13 13 12 11

12 10 12 12 12 12 13 10 12 12 10 11 12 12 10 10 12 10 12 10 14 10 10 12 12 12 11 10 12 11 10 12 10 11 12 12

11 12 13 12 13 12 13 11 13 13 10 10 12 13 11 8 13 11 13 11 13 11 11 12 13 13 10 13 13 10 11 12 11 12 13 13

Rata-rata (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Keterangan : I :Persiapan alat dan bahan II :Kesungguhan II :Pemanfaatan waktu IV :Penggunaan alat dan bahan

V VI VII VIII

:Perspektif :Proporsi :Gelap terang/ arsiran :Kualitas visual (indah dan rapi)

80 78 80 79 82 79 86 79 80 81 77 77 79 79 78 76 80 79 81 78 88 78 78 78 80 82 77 79 81 77 78 79 79 79 81 80 79,52

103

Berdasarkan hasil evaluasi karya menggambar bentuk outdoor kelas VII G di atas dapat diambil simpulan bahwa semua siswa lulus sesuai dengan KKM yakni nilai 75 yang di terapkan bapak Achmad Muflihun selaku guru seni rupa di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. Berikut ditampilkan hasil rekapitulasi nilai karya menggambar bentuk berdasarkan ketegori rentangan nilai menggambar bentuk. Tabel 4.18. Rekapitulasi Nilai Karya Gambar Bentuk Outdoor Siswa Kelas VII G Berdasarkan Kategori Rentangan Nilai Jumlah No.

Rentang nilai

Kriteria

Gambar

Presentase

bentuk indoor

(%)

1.

90-100

Sangat baik

0

0%

2.

80-89

Baik

11

30,55%

3.

65-79

Cukup

25

69,44%

4.

51-64

Kurang

0

0%

5.

0-50

Sangat Kurang

0

0%

36

100 %

Jumlah (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Evaluasi pembelajaran gambar bentuk outdoor pada kelas VII G dalam menggambar bentuk dengan objek karya seni rupa terapan tiga dimensi dari daerah setempat berupa kendi menunjukan hasil yang cukup memuaskan total nilai yang dicapai kelas VII G adalah 2861 dengan nilai rata-rata 79,47. Nilai tertinggi yang diperoleh oleh siswa adalah 87,66 dan nilai terendah yang terendah yang diperoleh siswa adalah 76,33. Pada tabel 4.18 dari 36 siswa, terdapat 0 siswa atau 0% memperoleh nilai dalam kategori sangat baik dengan rentang nilai 90100, 11 siswa atau 30,555% memperoleh nilai dengan kategori baik dengan

104

rentang nilai 80-89. 25 siswa atau 69,44% memperoleh nilai dalam kategori cukup dengan rentang nilai 65-79, 0 siswa atau 0% memperoleh nilai dalam kategori kurang, kemudian 0 siswa atau 0% memperoleh nilai dalam kategori sangat kurang. Berdasarkan hasil pembelajaran pada pertemuan gambar bentuk outdoor kelas VII G, gambar yang dihasilkan oleh siswa kelas VII G sudah cukup baik, hal ini terlihat dari nilai siswa yang rata-rata diatas KKM melebihi yang diterapkan bapak Achmad Muflihun selaku guru seni rupa yakni 75 nilai rata-rata siswa kelas VII G mencapai 79,47. Berikut disajikan beberapa deskripsi hasil karya menggambar bentuk yang dilakukan di luar ruangan (outdoor) siswa kelas VII G dengan model karya seni rupa terapan tiga dimensi daerah setempat berupa kendi, hasil karya gambar bentuk diambil berdasarkan kategori nilai tertinggi, nilai terendah dan satu lagi karya yang diambil dengan cara acak dari kategori baik dan sedang. Gambar dari kriteria nilai tertinggi yakni dengan nilai 87,66 (kategori baik) atas nama Latif Ardiansyah, nilai terendah (kategori cukup) yakni dengan nilai 76,33 atas nama Riki Dwi Maulana dan satu lagi karya yang diambil dengan cara acak (kategori baik) nilai 81 atas nama Jeni Kurniawan. Sampel hasil karya gambar bentuk outdoor siswa kelas VII C SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga telah diberikan evaluasi oleh peneliti, guru seni rupa, tenaga ahli bidang seni rupa yakni berpedoman dari beberapa aspek meliputi: (1) persiapan alat dan bahan, (2) kesungguhan, (3) pemanfaatan waktu, (4)

105

penggunaan alat dan bahan, (5) perspektif, (6) poporsi, (7) gelap terang / arsiran, (8) kualitas visual (indah dan rapi).

Gambar 4.27. Sampel karya gambar bentuk (outdoor) nilai tertinggi. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Nama Kelas Media Ukuran Tahun

: Latif Ardiyansah : VII G : Kertas, pensil : A4 : 2013

Deskripsi Karya Karya gambar Latif Ardiyansah indoor dengan model karya seni rupa terapan tiga dimensi daerah setempat berupa kendi menggunakan media berkarya kertas A4, pensil 2B, pensil 8B, penghapus dan serutan. Objek digambar berupa kendi yang diletakan disebuah kursi, Latif Ardiyansah memposisikan objek gambar berada di tengah-tengan bidang gambar dengan posisi vertikal. Unsur seni rupa yang terdapat pada gambar bentuk milik Latif Ardiyansah yakni garis, gelap terang dan ruang. Dalam karya ini, unsur garis yang ada meliputi garis lurus, garis lengkung dan garis tekuk. Garis lurus yang terdapat

106

pada karya ini, yakni terdapat pada bagian latar objek, berupa garis lurus horizontal. Garis lurus berkesan tegas dan lancar. Selain garis lurus juga terdapat perpaduan antara garis lengkung berupa bentuk kendi yang digambar. Garis lengkung menimbulkan kesan luwes. Unsur gelap terang dalam karya ini ditunjukkan dengan adanya arsiran dari gelap ke terang dengan menggunakan pensil 8B untuk bagian yang gelap dan 2B untuk menuju bagian objek yang terang. Penggarapan gelap terang juga dilakukan dengan cara penekanan pada pensil. Karya Latif Ardiyansah dikerjakan dengan permainan gelap terang yang bagus, sehingga unsur ruang dalam karya ini ada. Kesan kedalaman ruang dalam karya ini ditunjukkan dengan penggunaan perspektif dan penentuan gelap terang objek. Selain dengan unsur seni rupa, karya ini dapat dianalisis berdasarkan prinsip-prinsip seni rupa yang meliputi keseimbangan dan kesebandingan / proporsi. Dalam karya ini, prinsip keseimbangan yang ditampilkan adalah keseimbangan asimetri. Antara bagian di belahan bagian kiri dan kanan adalah tidaksama. Proporsi / kesebandingan dalam karya ini sangat baik, bentuk kendi yang digambar terlihat lues. Antara objek gambar dengan bidang gambar terdapat kesesuaian sehingga pemanfaatan bidang gambar diperhatikan. Karya gambar bentuk milik Latif Ardiyansah memiliki bentuk visual yang bagus. Objek yang digambar memiliki proporsi yang pas dan sesuai dengan aslinya, Latif Ardiyansah memberikan kesan gelap terang yang baik pada objek kendi ini dimana terlihat bagian yang terang dan gelap dengan sangant jelas dan bagus dengan suber cahaya dari kiri ke samping kanan, objek yang digambar

107

menampilkan perspektif yang baik. Pembuatan bentuk kendi yang dibuat persis dengan bentu kendi yang sebenarnya membuat gambar menjadi realis atau menyerupai aslinya. Pembuatan bayang-bayang pada karya Latif Ardiyansah sudah sesuai dengan arah sumber cahaya, dalam mengarsir tebal tipisnya arsiran yang digoreskan pada karya sesuai dengan cahaya yang mengenai objek.

Gambar 4.28. Sampel karya gambar bentuk (outdoor) kategori baik. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Nama Kelas Media Ukuran Tahun

: Jeni Kurniawan : VII G : Kertas, pensil : A4 : 2013

Deskripsi Karya Jeni Kurniawan dalam karya gambar bentuk seni rupa terapan tingga dimensi daerah setempat (kendi) dengan media berkarya kertas A4, pensil 2B, pensil 8B, penghapus dan serutan. Karya ini dapat dianalisis berdasarkan unsur seni rupa yang meliputi garis, gelap terang dan ruang.

108

Dalam karya ini, unsur garis yang ada meliputi garis lurus, garis lengkung dan garis tekuk / zigzag. Garis lurus terdapat pada penggambaran permukaan dasar kendi, garis lurus berkesan tegas dan lancar. Selain garis lurus, juga terdapat garis lengkung yang divisualisasikan pada bentuk badan kendi. Garis lengkung menimbulkan kesan luwes. Perpaduan antara garis lengkung dengan garis tekuk / zigzag terdapat pada arsiran kendi, garis tekuk / zigzag menimbulkan kesan tegang. Unsur gelap terang dalam karya ini ditunjukkan dengan adanya arsiran dari gelap ke terang pada kendi. Penggarapan gelap terang dilakukan dengan cara penekanan garis pada objek penekanan menggunakan pensil 2B dan 8B. Dengan permainan gelap terang yang bagus unsur ruang ada dalam karya ini, kesan kedalaman ruang dalam karya ini ditunjukkan dengan penggunaan perspektif dan unsur gelap terang dalam karya gambar bentuk ini. Selain dengan unsur seni rupa, karya ini dapat dianalisis berdasarkan prinsip-prinsip seni rupa yang meliputi keseimbangan dan kesebandingan / proporsi. Dalam karya ini, prinsip keseimbangan yang ditampilkan adalah keseimbangan asimetri. Antara bagian di belahan bagian kiri dan kanan adalah tidak sama. Proporsi / kesebandingan dalam karya ini baik bentuk kendi yang digambar cukup baik, tetapi masih kurang sedikit luwes dalam membuat objek sehingga terkesan sedikit kaku. Antara objek gambar dengan bidang gambar terdapat kesesuaian sehingga pemanfaatan bidang gambar diperhatikan. Karya milik Jeni Kurniawan termasuk pada kategori baik dilihat dari kualitas visual karya, misalnya proporsi sudah cukup baik walau sedikit terlihat kaku. Goresannya masih sedikit kurang maksimal. Penggunaan alat dan bahan

109

cukup diperhatikan. Pendekatan karya gambarnya adalah realis. Dalam pemanfaatan waktu kurang diperhatikan sehingga karya yang dibuat banyak warna putih kertas yang belum tersentuh oleh goresan pensil. Kesungguhan Jeni Kurniawan kurang, sehingga karya yang dibuat kurang maksimal.

Gambar 4.29. Sampel karya gambar bentuk (outdoor) kategori nilai terendah. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Nama Kelas Media Ukuran Tahun

: Riki Dwi Maulana : VII G : Kertas, pensil : A4 : 2013

Deskripsi Karya Riki Dwi Maulana dalam karya gambar bentuk outdoor dengan model karya seni rupa terapan tiga dimensi daerah setempat berupa kendi menggunakan media berkarya kertas A4, pensil 2B, pensil 8B, penghapus dan serutan. Objek digambar berupa kendi yang diletakan disebuah meja. Dalam menggambar Riki Dwi Maulana kurang memanfaatkan waktu dengan baik, objek yang digambar

110

berupa kendi belum sempurna diarsir. Pendekatan dalam menggambar adalah realis, tapi penggarapannya belum maksimal. Karya ini dapat dianalisis berdasarkan unsur seni rupa yakni garis, gelap terang dan ruang. Dalam karya ini, unsur garis yang ada meliputi garis lurus, garis lengkung dan garis tekuk / zigzag. Dalam karya gambar bentuk milik Riki Dwi Maulana, unsur garis lengkung terdapat pada penggarapan kendi kemudian garis tekuk / zigzag terdapat pada arsiran. Unsur gelap terang dalam karya ini kurang terlihat pemanfaatan alat dan bahan belum baik dan maksimal. Penekanan pensil untuk menghasilkan goresan tebal maupun tipis juga belum diperhatikan. Kesan kedalaman ruang dalam karya ini dengan penggunaan perspektif dan pertindihan bidang kurang terlihat. Selain dengan unsur seni rupa, karya ini dapat dianalisis berdasarkan prinsip-prinsip seni rupa yang meliputi keseimbangan dan kesebandingan / proporsi. Gambar milik Riki Dwi Maulana terkesan datar dan belum selesai. Proporsi / kesebandingan dalam karya ini belum baik. Arsirannya belum sempurna masih banyak putih kertas yang belum tersentuh membuat karya terkesan belum selesai dan dalam pemanfaatan waktu kurang diperhatikan.

111

4.6 Deskripsi Efektivitas Pembelajaran Gambar Indoor Siswa Kelas VII Cdan Outdoor Siswa Kelas VII G Berdasarkan Hasil Evaluasi, Anggket serta Wawancara 4.6.1 Berdasarkan Hasil Evaluasi Pengamatan Pembelajaran Gambar Bentuk Indoor Siswa Kelas VII C dan Outdoor Siswa Kelas VII G Data hasil evaluasi siswa dalam penelitian ini diperoleh dari rekapitulasi hasil analisis yang dilakukan oleh peneliti dan dua tenaga ahli yang berkompeten dalam bidang seni rupa, yaitu bapak Achmad Muflilhun Amd.Pd selaku guru seni rupa di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga dan pak Imam Novianto S.Pd sebagai tenaga ahli dalam bidang seni rupa. Penilaian gambar bentuk pada beberapa aspek meliputi: (1) persiapan alat dan bahan, (2) kesungguhan, (3) pemanfaatan waktu, (4) penggunaan alat dan bahan, (5) perspektif, (6) proporsi, (7) gelap terang / arsiran, (8) kualitas visual (indah dan rapi). KKM yand di terapak oleh guru seni rupa SMP Negeri 1 Rembang adalah 75. Berikut ini disajikan tabel hasil pengamatan pembelajaran gambar bentuk dengan objek karya seni rupa terapan tiga dimensi daerah setempat berupa kendi siswa kelas VII C indoor dan siswa kelas VII G outdoor yang didasarkan pada perbedaan nilai yang diperoleh siswa kelas VII C indoor dan siswa kelas VII G outdoor.

112

Tabel 4.19. Hasil evaluasi pembelajaran gambar bentuk Indoor kelas VII Cdan outdoor kelas VII G

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 Indikator perbedaa n nilai VIIC dan VIIG

Pembelajaran gambar bentuk indoor VII C Nama Hasil evaluasi Amalia Rahmawati 78,33 Asep Prianto 78,33 Asnah Rana Dewi 78,66 Bagus Rirqi 79,66 Bima abdul halim 78 Diki prasetya 75,33 Feri subekti 78 Tita Oktaviana 78 Ganang harianto 78 Geri Amanda 83 Hestiyani 79,33 Hilda Dwi Okviana 80 Ifan Fahrianto 77 Indra Ady Saputra 80 Irna Sisna Wati 80 Ivan Mubarok 78,66 Kiki Amalia 78 Lego Pambudi 80 Mentari Agil Liyana 79,66 Muhamad Fajar. P 79 Mulkis Setiono 77,66 Nandan Hidayati 79,66 Nareza Ocha Safira 78,66 Nurul Kotimah 78 Nenna Nur Injiyani 80 Rita Widianti 79,66 Riyanti 78,33 Rizka Alfalah 79,66 Safrudin 82 Satrio Utomo 83,33 Sisiani 79,66 Sugeng Alif Pangestu 80 Titi Lestari 80 Wahlul Dwi. Y 80,66 Wahyu Nur Hidayat 82 Widhi Cahyani 80,66 2857 Jumlah nilai 79,35 Rata-rata nilai Nilai tertinggi 83,33 Nilai terendah 75,33 Jumlah siswa yang 36 (100%) tuntas Jumlah siswa yang 0 tidak tuntas Ketuntasan klasikal kedua kelas

Pembelajaran gambar bentuk outdoor VII G. Nama Hasil evaluasi Adam Ihza Saleh 80 Aditya Catur Romadlon 78 Agung Satria 79,66 Among Edit Prasetyo 79 Anggit Prasetya 82,66 Ari Yuliana 79 Arlin Indah Ramdani 85 Dwiki Wahyu Stiawan 79 Farin Nur Aulia 80 Fatia Khoerunnisa 80,66 Fera Yuwinda Sari 78,66 Ferina Lestari 77 Hany Khaerun Nisa 79,33 Himawari Arin Azizah 79 Indri Aningsih 78,66 Intan Purwaningsih 76,66 Isnaeni Wahyu Lestari 79,66 Jeni Kurniawan 79 Jon Jihan 81 Krisnina Maharani 78 Latif Ardiansyah 87,66 Linda Dwi Aprilia 78,33 Meliana Karisma Dewi 78 Nindi Ayuningsih 78,33 Nur Wulan Oftafia 79,66 Nurul Aeni 81,33 Puji Priya Purnomo 77 Rahman Fauzi 79 Revan Maolana 80,33 Riki Dwi Maulana 76,33 Siti Fauziah 77,33 Sofia Dian Mustika 79 Via Alfiolita 79 Yolan Setya Pradita 79 Yosi Purwanti 80,33 Yusuf Setiawan 80 2861 Jumlah nilai 79,46 Rata-rata nilai 87,66 Nilai tertinggi Nilai terendah 76,33 Jumlah siswa yang tuntas 36 (100%) Jumlah siswa yang tidak tuntas 100%

0

113

Setelah mengetahui hasil evaluasi pada pengamatan pembelajaran gambar bentuk kelas indoor VII C dan outdoor kelas VII G dapat diketahui adanya perbedaan hasil nilai evaluasi gambar bentuk indoor kelas VII C dan outdoor kelas VII G. Pada pengamatan pembelajaran gambar bentuk kelas indoor VII C menunjukkan hasil dengan total nilai yang dicapai kelas VII C adalah 2857, nilai yang diperoleh mencapai rata-rata 79,35. Nilai tertinggi yang diperoleh oleh siswa kelas VII C adalah 83,33 dan nilai terendah yang terendah yang diperoleh siswa kelas VII C adalah 75,33. Sedangkan untuk hasil evaluasi gambar bentuk outdoor pada kelas VII G menunjukkan nilai total 2861 dengan nilai rata-rata 79,47. Nilai tertinggi yang diperoleh oleh siswa kelas VII G adalah 87,66 dan nilai terendah yang terendah yang diperoleh siswa kelas VII G adalah 76,33. Dari pengamatan pembelajaran gambar bentuk indoor kelas VII C dan outdoor kelas VII G diketahui adanya perbedaan yang sangat tipis yakni (outdoor 2861- indoor 2857= 4) / (outdoor79,47- indoor79,35= 0,12). Hasil nilai evaluasi gambar bentuk outdoor kelas VII G memiliki nilai rata-rata yang lebih tinggi sedangkan pembelajaran gambar bentuk indoor kelas VII C mendapatkan hasil evaluasi lebih rendah. Untuk nilai siswa tertinggi dari pembelajaran gambar bentuk secara keseluruhan baik kelas VII C (indoor) dan VIIG (outdoor) didapat oleh siswa bernama Latif Ardiansyah yang melakukan pembelajaran pada kelas VII G (outdoor) dengan nilai mencapai 87,66, sedangkan nilai terendah dari pembelajaran gambar bentuk secara keseluruhan baik kelas VII C (indoor) dan VII G (outdoor) didapat oleh siswa bernama Diki Prasetya dengan nili 75,33 pada kelas VII C (indoor).

114

Berikut disajikan diagram batang presentase jumlah siswa

dan hasil

evaluasi siswa pembelajaran gambar bentuk kelas indoor VII C dan outdoor kelas VII G diketahui adanya perbedaan yang sangat tipis. 80

70 60 50

Pengamatan indoor VIIC

40

Pengamatan outdoor VIIG

30 20 10 0 0-50

51-69

65-79

80-89

90-100

Gambar 4.2. Diagram batang presentase jumlah siswa dan hasil evaluasi siswa pembelajaran gambar bentuk kelas indoor VII Cdan outdoor kelas VII G (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Dari diagram batang di atas dapat diketahui bahwa pada pengamatan pembelajaran gambar bentuk kelas indoor VII C sebagian besar siswa yaitu 63,88% mendapatkan nilai evaluasi pada rentang nilai 65-79 dengan kategori cukup dan sisanya 36,11% mendapatkan nilai evaluasi pada rentang nilai 80-90 kategori baik. Sedangkan pada pengamatan pembelajaran gambar bentuk outdoor kelas VII G sebagian besar siswa yaitu 69,44% mendapatkan nilai evaluasi pada rentang nilai 65-79 dengan katergori cukup dan sisanya 30,55% mendapatkan nilai evaluasi pada rentang nilai 80-90 kategori baik. Pada pengamatan pembelajaran gambar bentuk kelas indoor VII C dan outdoor kelas VII G tidak ada siswa yang termasuk kedalam kategori kurang, semua siswa baik dari kelas

115

indoor VII C dan outdoor kelas VII G semua lulus sesuai dengan KKM yakni nilai 75 yang diterapkan bapak Achmad Muflihun selaku guru seni rupa di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. Dari hasil rekapitulasi nilai di atas, dapat disimpulkan bahwa hasil nilai evaluasi

pembelajaran

gambar

bentuk

outdoor

lebih

tinggi

dibanding

pembelajaran gambar bentuk indoor pada siswa kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. Dengan perbedaan yang tipis (outdoor 2861- indoor 2857= 4) / (outdoor79,47- indoor79,35= 0,1).

4.6.2 Berdasarkan Hasil Angket Tanggapan Siswa Angket tanggapan siswa digunakan untuk mengetahui bagaimana tanggapan atau pendapat siswa terhadap pembelajaran yang telah dilaksanakan. Hasil angket t anggapan siswa dapat dilihat pada tabel 4.20 dan 4.21. Tabel 4.20. Hasil Angket Tanggapan Siswa Terhadap Penerapan Pembelajaran Gambar Bentuk Indoor Kelas VII C No

1 2

3

4

Uraian soal

Kelas VII C (indoor) Jawaban (%) B A C Apakah anda menyukai mata pelajaran 27,77% 66,66% 5,55% senirupa sub konsep gambar bentuk? Apakah anda tertarik belajar materi gambar 27,77% 72,22% 0% bentuk dengan menggunakan model pembelajaran di dalam ruangan (indoor) dengan penataan tempat duduk yang diterapkan dikelas? Apakah anda memahami materi gambar 22,22% 72,22% 5,55% bentuk (indoor) yang disampaikan dengan penataan tempat duduk yang diterapkan dikelas? Apakah banyak hambatan yang ditemui saat 83,33% 16,66% 0% pembelajaran gambar bentuk di dalam

D 0% 0%

0%

0%

116

5

6

7

8

9

10

ruangan (indoor)? Apakah anda lebik termotivasi untuk mengikuti pembelajaran gambar bentuk (indoor) dengan penataan tempat duduk yang diterapkan dikelas? Apakah anda bersemangat untuk belajar untuk mengikuti pembelajaran gambar bentuk (indoor) dengan penataan tempat duduk yang diterapkan dikelas? Apakah anda senang belajar materi gambar bentuk (indoor) dengan penataan tempat duduk yang diterapkan dikelas? Apakah pembelajaran gambar bentuk (indoor) dengan penataan tempat duduk yang diterapkan dikelas memudahkan anda dalam mengamati objek yang akan digambar? Apakah dengan pembelajaran gambar bentuk (indoor) dengan penataan tempat duduk yang diterapkan dikelas, anda akan lebih mampu menggambar lebih baik? Apakah anda setuju jika menggunakan pembelajaran (indoor) dengan penataan tempat duduk untuk materi yang lain? Presentase jumlah jawaban siswa (%)

44,44%

55,55%

0%

0%

55,55%

44,44%

0%

0%

44,44%

55,55%

0%

0%

27,77%

72,22%

0%

0%

72,22%

27,77%

0%

0%

5,55%

94,44%

0%

0%

41,11%

57,77%

1,11%

0%

Ket: A,B,C,D : pilihan jawaban setiap item (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Berdasarkan tabel 4.20 tanggapan siswa terhadap penerapan pembelajran gambar bentuk indoor kelas VII C diketahui bahwa 41,11% siswa memilih jawaban A yang memberikan tanggapan sangat baik, 57,77% siswa memilih jawaban B yang memberi tanggapan baik, 1,11% siswa memilih jawaban C yang memberikan tangggapan kurang baik dan 0% siswa memilih jawaban D yang memberi tanggapan tidak baik.

117

Tabel 4.21. Hasil angket tanggapan siswa terhadap penerapan pembelajaran gambar bentuk outdoor kelas VII G No

1 2

3

4

5

6

7 8

9

10

Uraian soal

Kelas VII G (outdoor) Jawaban (%) A B C Apakah anda menyukai mata pelajaran 27,77% 72,22% 0% senirupa sub konsep gambar bentuk? Apakah anda tertarik belajar materi gambar 44,44% 55,55% 0% bentuk dengan menggunakan model pembelajaran di luar ruangan (outdoor)? Apakah anda memahami materi gambar bentuk pembelajaran di luar ruangan (outdoor) yang disampaikan guru? Apakah banyak hambatan yang ditemui saat pembelajaran gambar bentuk di luar ruangan (outdoor)? Apakah anda lebih termotivasi untuk mengikuti pembelajaran gambar bentuk di luar ruangan (outdoor)? Apakah anda bersemangat untuk belajar untuk mengikuti pembelajaran gambar bentuk di luar ruangan (outdoor)? Apakah anda senang belajar materi gambar bentuk di luar ruangan (outdoor)? Apakah pembelajaran gambar bentuk di luar ruangan (outdoor) memudahkan anda dalam mengamati objek yang akan digambar? Apakah dengan pembelajaran gambar bentuk di luar ruangan (outdoor), anda akan lebih mampu menggambar lebih baik? Apakah anda setuju jika menggunakan pembelajaran di luar ruangan (outdoor) untuk materi yang lain? Presentase jumlah jawaban siswa (%)

Ket: A,B,C,D : pilihan jawaban setiap item (Sumber: Dokumentasi peneliti)

D 0% 0%

25%

69,44%

25,55%

0%

91,66%

12%

0%

0%%

55,55%

44,44%

0%

0%

72,22%

27,77%

0%

0%

75%

25%

0%

0%

44,44%

55,55%

0%

0%

66,66%

33,33%

0%

0%

27,77%

72,22%

0%

0%

53%

46,36%

0,5%

0%

118

Berdasarkan tabel 4.21 tanggapan siswa terhadap penerapan pembelajran gambar bentuk outdoor kelas VII G diketahui bahwa 53% siswa memilih jawaban “a” yang memberikan tanggapan sangat baik, 46,36% siswa memilih jawaban “b” yang memberi tanggapan baik, 0,5% siswa memilih jawaban “c” yang memberikan tangggapan kurang baik dan 0% siswa memilih jawaban “d” yang memberi tanggapan tidak baik. Berikut disajikan diagram batang presentase jumlah siswa dan hasil jawaban siswa pembelajaran gambar bentuk kelas indoor VII C dan outdoor kelas VII G. 70 60 50 40

Pengamatan indoor VIIC Pengamatan outdoor VIIG

30 20 10 0 a

b

c

d

Gambar 4.3. Diagram batang presentase jumlah siswa dan hasil jawaban siswa pembelajaran gambar bentuk kelas indoor VII C dan outdoor kelas VII G (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Berdasarkan

hasil angket tanggapan siswa, dapat disimpulkan bahwa

pembelajaran gambar bentuk outdoor lebih diminati dibanding pembelajaran gambar bentuk indoor pada siswa kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. Hal tersebut dapat dibuktikan berdasarkan hasil angket tanggapan siswa untuk

119

pembelajaran gambar bentuk indoor yang menunjukkan 41,11% siswa memilih jawaban “a” dengan memberikan tanggapan sangat baik sebagai contoh pada soal poin nomor 1, siswa menjawab sangat suka untuk pertanyaan ”apakah anda menyukai mata pelajaran seni rupa sub konsep gambar bentuk?”, sedangkan dalam mengikuti pembelajaran gambar bentuk outdoor diketahui bahwa 53% siswa memilih jawaban “a” yang memberikan tanggapan sangat baik, sebagai contoh pada soal poin nomor 1, siswa menjawab sangat suka untuk pertanyaan ”apakah anda menyukai mata pelajaran seni rupa sub konsep gambar bentuk?”.

4.6.3 Berdasarkan Hasil Wawancara dengan Guru Selain dari pengamatan hasil evaluasi dan angket tanggapan siswa mengenai pembelajaran gambar bentuk indoor kelas VII C dan outdoor kelas VII G, deskripsi tentang efektivitas pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor pada kelas VII juga didapatkan melalui hasil wawancara dengan bapak Achmad Muflihun selaku guru Seni Rupa kelas VII di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. Hal-hal yang ditanyakan kepada guru kelas melalui wawancara sesuai dengan panduan instrument wawancara yang telah disusun oleh peneliti sebelumnya. Hasil wawancara dengan guru kelas tentang kegiatan pembelajaran gambar bentuk indoor kelas VII C dan outdoor kelas VII G adalah sebagai berikut. Hal pertama yang ditanyakan kepada bapak Achmad Muflihun selaku guru seni rupa kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga adalah tentang persiapan yang peneliti lakukan sebelum melakukan pembelajaran gambar bentuk indoor kelas VII C dan outdoor kelas VII G. Achmad Muflihun menyampaikan:

120

“Secara keseluruhan persiapan yang dilakukan oleh peneliti cukup baik, dengan melakukan kolaborasi dengan guru bersama-sama dalam menyiapkan kegiatan pembelajaran, hal penting lainnya dalam persiapan kegiatan kolaborasi ini adalah komunikasi yang dibangun bersama antara peneliti dengan guru kelas sehingga proses pembelajaran dapat berjalan sesuai dengan yang diharapkan”. Kemudian pertanyaan kedua yang disampaikan kepada Achmad Muflihun selaku guru kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga adalah tentang respon siswa pada saat proses pembelajaran gambar bentuk indoor kelas VII C dan outdoor kelas VII G. Melalui wawancara, Achmad Muflihun menyampaikan: “Pada saat pempelajaran gambar bentuk indoor kelas VII C dan outdoor kelas VII G siswa terlihat senang dan sangat menikmatinya, tetapi cenderung siswa kelas VII G yang terlihat lebih antusias karena pembelajaran gambar bentuk outdoor sama sekali belum pernah dilaksanakan di kelas VII G maupun seluruh kelas VII dan sepertinya siswa lebih merasa bebas dan tidak bosan”. Pertanyaan ketiga yang diberikan kepada Achmad Muflihun selaku guru selaku guru seni rupa kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga adalah tentang kendala / kesulitan siswa pada waktu mengikuti pembelajaran gambar bentuk indoor kelas VII C dan outdoor kelas VII G oleh yang dilakukan guru. Kemudian Bapak Achmad Muflihun menyampaikan: “Pada saat siwa kelas VII C melakukan pembelajaran gambar bentuk indoor semua siswa nampak tidak mengalami kesulitan yang berarti, akan tetapi melakukan pembelajaran gambar bentuk indoor lebih memerlukan banyak waktu karena siswa kadang terbawa oleh suasana sehingga lupa waktu, termasuk waktu persiapan penataan bangku dan juga ruang gerak pembelajaran gambar bentuk indoor walaupun bangku sudah diatur sedemikian rupa tetapi siswa sepertinya masih terasa sempit kesulitan dalam bergerak karena dibatasi ruang sehingga tidak bebas memilih sudut pandang. Kemudian pada saat siwa kelas VII G melakukan pembelajaran gambar bentuk outdoor siswa lebih mudah terganggu oleh orang luar

121

atau kebisingan, siswa juga harus menyiapkan perlengkapan ekstra berupa landasan kertas gambar / triplek.” Pertanyaan keempat yang diberikan kepada Achmad Muflihun selaku guru selaku guru seni rupa kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga adalah tentang kelebihan pembelajaran gambar bentuk indoor kelas VII C dan outdoor kelas VII G oleh yang dilakukan guru. Menurut bapak Achmad Muflihun: “Kelebihan pembelajaran gambar bentuk indoor kelas VII C adalah pembelajaran gambar bentuk indoor dengan penataan bangku yang telah diterapkan pada siswa membuat siswa menjadi lebih mudah melakukan pengamatan pada objek yang digambar karena jaraknya lebih dekat dengn objek. Kemudian untuk pembelajaran gambar bentuk outdoor siswa lebih mudah melakukan penggambaran secara detail dengan pengamatan secara langsung dan cermat pada objeknya karena tidak dibatasi ruang sehingga bebas memilih sudut pandang, ruang gerak pun terala lebih luas sehingga tidak perlu berdempet-dempetan sebagaimana di dalam kelas” Pertanyaan kelima yang disampaikan kepada Achmad Muflihun selaku guru seni rupa kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga adalah tentang materi pembelajaran gambar bentuk indoor kelas VII C dan outdoor kelas VII G yang telah peneliti rancang. Melalui wawancara, Bapak Saryono menyampaikan: “Materi yang terdapat pada pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor cukup sesuai dengan kompetensi dasar yang terdapat pada silabus, model pembelajaran indoor dan outdoor ini juga bisa diterapkan pada materi pembelajaran kreasi seperti melukis”. Pertanyaan keenam yang disampaikan kepada Achmad Muflihun selaku guru seni rupa kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga adalah tentang hasil belajar siswa mengenai kesesuaian dengan kriteria dari tujuan pembelajaran gambar bentuk indoor kelas VII C dan outdoor kelas VII G. Achmad Muflihun:

122

“Secara umum tujuan dari pembelajaran gambar bentuk indoor kelas VII C dan outdoor kelas VII G sudah dapat tercapai. Hal tersebut salah satunya dapat dilihat dari hasil evaluasi pembelajaran pembelajaran gambar bentuk indoor kelas VII C dan outdoor kelas VII G dengan hasil rata-rata diatas KKM yang diterapkan”. Dari hasil wawancara dengan Achmad Muflihun selaku guru seni rupa kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga di atas, dapat diperoleh simpulan bahwa dalam sebuah pembelajaran persiapan dan perencanaan sangatlah penting. Dalam pembelajaran gambar bentuk indoor kelas VII C dan outdoor kelas VII G siswa memberikan respon yang cukup baik terutama pada pembelajaran gambar bentuk outdoor siswa terlihat lebih bersemangat mengikuti pembelajaran gambar bentuk dibanding kelas VII C, selama pembelajaran gambar bentuk indoor kelas VII C dan outdoor kelas VII G tidak ada kesulitan atau hambatan berarti yang dialami siswa. Materi yang terdapat pada pembelajaran indoor kelas VII C dan outdoor kelas VII G cukup sesuai dengan kompetensi dasar, hasil belajar siswa dengan menggunakan pembelajaran gambar bentuk indoor kelas VII C dan outdoor kelas VII G cukup baik, walaupun hasilnya lebih unggul outdoor kelas VII G namun secara keseluruhan baik indoor kelas VII C dan outdoor kelasVII G hasilnya sama-sama sudah sesuai dengan tujuan pembelajaran dan harapan. Ketuntasan hasil belajar siswa baik pembelajaran gambar bentuk indoor kelas VII C dan outdoor kelas VII G mencapai 100%.

123

4.7 Kelebihan dan Kekurangan Pembelajaran Gambar Bentuk Indoor Siswa Kelas VII C dan Outdoor Siswa Kelas VII G 4.7.1 Kelebihan dan Kekurangan Pembelajaran Gambar Bentuk Indoor Siswa Kelas VII C Pembelajaran Indoor dengan penataan tempat duduk pada materi gambar bentuk juga memiliki kekurangan dan kelebihan berdasarkan data dari hasil pembelajaran yang diamati melalui observasi langsung oleh peneliti diperoleh hasil pengamatan sebagai berikut : Tabel 4.22. Kelebihan dan kekurangan pembelajaran menggambar bentuk indoor. No. Kelebihan No. Kekurangan 1. Pembelajaran gambar bentuk 1. Lebih memerlukan banyak waktu indoor yang di dalam ruangan karena siswa kadang terbawa oleh tidak dapat terhambat oleh suasana sehingga lupa waktu, cuaca. Baik angin, panas termasuk waktu persiapan matahari, maupun hujan. penataan bangku. 2. Tidak mudah terganggu oleh 2. Ruang gerak pembelajaran gambar orang luar atau kebisingan. bentuk indoor walaupun bangku 3. Pembelajaran gambar bentuk sudah diatur sedemikian rupa indoor dengan penataan bangku tetapi masih terasa sempit yang telah diterapkan pada kesulitan dalam bergerak karena siswa membuat siswa menjadi dibatasi ruang sehingga tidak lebih mudah melakukan bebas memilih sudut pandang. pengamatan pada objek yang 3. Suasana membosankan dan terikat digambar karena jaraknya lebih dengan suasana yang formal dekat dengn objek. sehingga tidak ada kebebasan untuk berekspresi dan berkreasi. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

4.7.2 Kelebihan dan Kekurangan Pembelajaran Gambar Bentuk Outdoor Siswa Kelas VII G Pembelajaran outdoor pada materi gambar bentuk juga memiliki kekurangan dan kelebihan berdasarkan data dari hasil pembelajaran yang diamati melalui observasi langsung oleh peneliti diperoleh hasil pengamatan berikut :

124

Tabel 4.23. Kelebihan dan kekurangan pembelajaran menggambar bentuk outdoor. No. Kelebihan No. Kekurangan 1.

2.

3.

4.

Suasana lebih bebas, dinamis, 1. santai, nyaman dan tidak menenuhkan sehingga inspirasi lebih berkembang. Lebih mudah melakukan 2. penggambaran secara detail dengan pengamatan secara 3. langsung dan cermat pada objeknya karena tidak dibatasi ruang sehingga bebas memilih sudut pandang. Ruang gerak luas sehingga tidak perlu berdempet-dempetan sebagaimana didalam kelas. Suasana tidak membosankan dan tidak terikat dengan suasana yang formal sehingga ada kebebasan untuk berekspresi dan berkreasi.

Pembelajaran gambar bentuk outdoor yang di luar ruangan dapat terhambat oleh cuaca. Baik angin, panas matahari, maupun hujan. Lebih mudah terganggu oleh orang luar atau kebisingan. Siswa harus menyiapkan perlengkapan ekstra berupa landasan kertas gambar / triplek.

(Sumber: Dokumentasi peneliti)

Berdasarkan tabel kekurangan dan kelebihan gambar bentuk indoor kelas VII C dan outdoor kelas VII G diatas, dapat disimpulkan bahwa pembelajaran indoor dan outdoor memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing. Guru sebagai pengajar harus dapat memilih pembelajaran mana yang tepat yang dapat digunakan dalam pembelajaran, khususnya dalam pembelajaran seni rupa submateri gambar bentuk siwa kelas VII, karena pembelajaran yang tepat akan melahirkan hasil belajar mengajar yang efektif dan tujuan pembelajaran pun dapat dicapai.

BAB 5 PENUTUP

5.1 Simpulan Berdasarkan hasil penelitian yang telah diperoleh, dapat dikemukakan simpulan sebagai berikut. Pertama, pembelajaran gambar bentuk indoor kelas VII C dan outdoor kelas VII G berjalan sesuai dengan rancangan yang telah dibuat oleh peneliti bersama guru. Dalam pelaksanaan pembelajaran tersebut dilakukan melalui tiga tahapan diantaranya: (1) kegiatan perencanaan, (2) kegiatan pelaksanaan, dan (3) kegiatan evaluasi. Kegiatan perencanaan dilakukan peneliti bersama guru dalam membuat RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran). Kegiatan pelaksanaan dilakukan guru dengan menyampaikan materi pelajaran kepada siswa. Metode yang digunakan saat pembelajaran meliputi metode demonstrasi, metode tanya jawab, dan metode penugasan. Media yang dipakai dalam pembelajaran gambar bentuk adalah papan tulis, kendi, referensi contoh gambar yang dipersiapkan oleh guru dan peneliti. Kegiatan evaluasi yang dilakukan guru dengan cara tes unjuk kerja (berkarya), sedangkan hasil evaluasi siswa dalam penelitian ini diperoleh dari analisis dilakukan oleh peneliti dan dua tenaga ahli yaitu bapak Achmad Muflihun Amd.Pd selaku guru seni rupa di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga dan pak Imam Novianto S.Pd sebagai tenaga ahli dalam bidang seni rupa.

125

126

Berdasarkan hasil pengamatan pembelajaran gambar bentuk indoor kelas VII C dan outdoor kelas VII G yang ditujukan kepada guru diperoleh data bahwa guru mempunyai kelebihan dalam mengajar diantaranya, guru memiliki kedisiplinan yang cukup tinggi, suara cukup keras dan jelas saat menjelaskan dan mendemonstrasikan langkah-langkah menggambar bentuk, dan guru mampu mengkondisikan kelas dengan baik, kemudian kekurangan guru adalah media yang digunakan kurang lengkap. Adapun berdasarkan hasil pengamatan terhadap siswa diperoleh kelebihan siswa, yakni siswa cukup tenang dalam mengikuti pembelajaran dan siswa tertib dalam mengikuti kegiatan pembelajaran, sedangkan kekurangan siswa adalah siswa kurang berani untuk bertanya, juga masih raguragu dalam menggambar. Dapat disimpulkan dari pengamatan pembelajaran gambar bentuk indoor kelas VII C dan outdoor kelas VII G diketahui guru sangat baik dalam mengajar dan siswa cukup antusias dalam mengikuti pembelajaran. Kedua, pada pengamatan pembelajaran gambar bentuk indoor kelas VII C menunjukkan hasil evaluasi pembelajaran gambar bentuk dengan total nilai yang dicapai 2857, dengan rata-rata 79,35. Nilai tertinggi yang diperoleh oleh siswa kelas VII C adalah 83,33 dan nilai terendah yang terendah yang diperoleh siswa kelas VII C adalah 75,33. Sedangkan untuk hasil evaluasi gambar bentuk outdoor pada kelas VII G menunjukkan total nilai 2861dengan nilai rata-rata 79,47. Nilai tertinggi yang diperoleh oleh siswa kelas VII G adalah 87,66 dan nilai terendah yang terendah yang diperoleh siswa kelas VII G adalah 76,33. Pada pengamatan pembelajaran gambar bentuk kelas indoor VII C sebagian besar siswa yaitu 63,88% mendapatkan nilai evaluasi pada rentang nilai 65-79 dengan kategori

127

cukup dan sisanya 36,11% mendapatkan nilai evaluasi pada rentang nilai 80-90 kategori baik. Sedangkan pada pengamatan pembelajaran gambar bentuk outdoor kelas VII G sebagian besar siswa yaitu 69,44% mendapatkan nilai evaluasi pada rentang nilai 65-79 dengan katergori cukup dan sisanya 30,55% mendapatkan nilai evaluasi pada rentang nilai 80-90 kategori baik. Diketahui dari hasil evaluasi pembelajaran gambar bentuk outdoor kelas VII G memiliki nilai rata-rata yang lebih tinggi sedangkan pembelajaran gambar bentuk

indoor kelas VII C

mendapatkan hasil evaluasi lebih rendah. Ketiga, perbedaan pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor dilihat dari nilai hasil evaluasi pembelajaran gambar bentuk indoor kelas VII C dan outdoor kelas VII G diketahui adanya perbedaan yang sangat tipis yakni total nilai (outdoor 2861-indoor2857= selisih 4) jumlah rata-rata (outdoor 79,47indoor79,35= selisih 0,12). Untuk hasil angket tanggapan siswa pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor lebih diminati outdoor dibanding pembelajaran gambar bentuk indoor, dibuktikan dari hasil angket tanggapan siswa gambar bentuk indoor kelas VII C bahwa 41,11% siswa memilih jawaban “a” yang memberikan tanggapan sangat baik, sedangkan gambar bentuk outdoor kelas VII G diketahui bahwa 53% siswa memilih jawaban “a” yang memberikan tanggapan sangat baik. Kemudian dari hasil wawancara dengan bapak Achmad Muflihun selaku guru seni rupa kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga siswa memberikan respon yang cukup baik terutama pada pembelajaran gambar bentuk outdoor kelas VII G siswa terlihat lebih antusias mengikuti pembelajaran gambar bentuk dibanding pembelajaran gambar bentuk indoor.

128

Berdasarkan keterangan di atas, dapat disimpulkan bahwa pembelajaran gambar bentuk outdoor mendapat hasil evaluasi yang lebih tinggi dibanding indoor baik dari hasil penilaian evaluasi karya siswa, angket tanggapan siswa dan wawancara dengan guru seni rupa kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. Maskipun pembelajaran gambar bentuk outdoor memiliki hasil evaluasi yang lebih tinggi dibandingkan pembelajaran gambar bentuk indoor namun baik pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor sama-sama efektif karena tujuan pembelajaran sama-sama tercapai dengan ketuntasan hasil belajar gambar bentuk indoor dan outdoor sama-sama mencapai 100%.

5.2 Saran Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan, maka saran yang dapat diberikan peneliti kepada guru untuk dijadikan perbaikan adalah sebagai berikut. 1.

Sebaiknya guru tidak hanya melakukan pembelajaran gambar bentuk di dalam kelas saja (indoor) sebagai variasi guru juga dapat mencoba dengan pembelajaran gambar bentuk (outdoor) atau di luar kelas dengan mempertimbangan situasi dan kondisi seperti cuaca, tingkat kebisingan kemudian sarana dan prasarana.

2.

Dalam pelaksanaan pembelajaran gambar bentuk indoor kelas VII C sebaiknya guru menggunakan kelas dengan tempat duduk yang mudah diatur atau diubah-ubah sehingga pada saat merubah posisi tempat duduk tidak terlalu sulit, kemudian guru sebaiknya menempatkan siswa sesuai dengan karakteristik yang dimiliki, misalnya yang berpostur tinggi di belakang dan siswa yang berpostur pendek ditempatkan di bangku depan

129

sehingga siswa menjadi lebih mudah dan tidak mengalami kesulitan pada saat mengamati objek yang akan digambar. 3.

Pada saat pelaksanaan pembelajaran gambar bentuk outdoor kelas VII G sebaiknya guru menggunakan peralatan tambahan seperti papan tulis berukuran sedang untuk sedikit menjelaskan kepada siswa apabila pada saat proses berkarya siswa masih bingung.

DAFTAR PUSTAKA Arikunto, Suharsimi. 2006. Prosedur Penelitian: Suatu Pendekatan Praktek. Jakarta: PT Rineka Cipta. Echols dan Shadily. 1996. Kamus Inggris-Indonesia. Jakarta: PT Gramedia. Gulo, W. 2004. Strategi Belajar-Mengajar. Jakarta: PT. Grasindo. Hamalik, Oemar. 2007. Kurikulum dan Pembelajaran. Jakarta: PT Bumi Aksara. Hartatik, Sri. 2002. Penempatan Strategi Kooperatif. Semarang: Edukasi. Ismiyanto. 2003. “Metode Penelitian”. Handout Mata Kuliah Metode Penelitian. Jurusan Seni Rupa. Unnes. ________, PC. S. 2009. Perencanaan Pembelajaran Seni Rupa. Semarang : FBS Unnes ________, PC. S. 2010. Strategi Model Pembelajaran Seni. Semarang : FBS Unnes. Kamaril, Cut. 2006. Pendidikan Seni Rupa/Kerajinan Tangan. Jakarta: FBS Universitas Terbuka. Koentjaraningrat.1985. Metode-metode Penelitian Masyarakat. Jakarta: PT Gramedia. Moleong, L. J. 2007. Metodologi Penelitian Kualitatif. Edisi Revisi. Bandung: PT Remaja Rosydakarya.

Muharrar, Syakir. 2003. “Tinjauan Seni Ilustrasi” Bahan Ajar Mata Kuliah Menggambar Ilustrasi. Jurusan Seni Rupa: Unnes. ________. 2009. Kajian Seni Rupa Anak. Jurusan Seni Rupa: FBS Unnes. ________dan Gunadi. 2009.” Pengembangan Model Pembelajaran Outdoor Dalam Mata Kuliah Gambar Pada Jurusan Seni Rupa FBS Unnes” dalam Imajinasi Jurnal Seni, Volume 6, No. 2. Semarang : Unnes. ________ dan Mujiono. Gambar 1. Semarang : FBS Unnes

130

131

Nisa, Khoirun dan M. Lutfil Hakim. 2011. Teori Belajar dan Pembelajaran – Konsep Belajar dan Pembelajaran. http:/blog.uinmalang.ac.id/uchielblog/2011/ 04/07/ teori-belajar-dan-pembelajarankonsep-belajar-dan-pembelajaran/ (19 jan.2012). Pusat Bahasa Depdiknas. 2003. Kamus Besar Bahasa Indonesia, Edisi Ketiga. Jakarta: Balai Pustaka. Rohman, I. A. 2010. Panduan Menggambar Manusia Menggunakan Media Pensil. Yogyakarta : C.V Andi Offset. Rohmadi,M. dan S. Subiyantoro. “ Bunga Rampai”. Surakarta. Dalam Yuma Pustaka.2009 Rondhi, Moh. dan Anton Sumartono. 2002. “Tinjauan Seni Rupa I”. Hand Out Jurusan Seni Rupa, FBS Unnes Semarang : Jurusan Seni Rupa FBS Unnes. Sugandi, A. H. 2006. Teori Pembelajaran. Semarang : UPT Unnes Press. Sumaryanto, Totok. 2010. “Metodologi Penelitian 2”. Bahan ajar. Semarang: Jurusan Pendidikan Sendratasik, Fakultas Bahasa dan Seni Unnes, Kementrian Pendidikan Nasional. Sunaryo, Aryo. 2006. “Bahan Ajar Seni Rupa 1”. Hand Out Jurusan Seni Rupa, FBS Unnes Semarang : Jurusan Seni Rupa FBS Unnes. Syafii, 2006. Konsep dan Model Pembelajaran Seni Rupa. Semarang : FBS Unnes. ______, 2007. Konsep dan Model Pembelajaran Seni Rupa. Semarang : FBS Unnes. ______, 2010. Evaluasi Pembelajaran Seni Rupa. Semarang : FBS Unnes. http://id.wikipedia.org/wiki/Pembelajaran (diunduh pada 14 Januari 2013, jam 16.13 WIB). http://feegeeny.bolgdetik.com (diunduh pada 20 Juni 2013, jam 19.00 WIB). http://komengpoenya.blogspot.com (diunduh pada 20 Juni WIB).

2013, jam 20.30

132

Istrumen Penelitian : EFEKTIVITAS PEMBELAJARAN GAMBAR BENTUK INDOOR DAN OUTDOOR DI KELAS VII SMP NEGERI 1 REMBANG PURBALINGGA

PEDOMAN OBSERVASI 1. Observasi Dalam kegiatan observasi ini diarahkan untuk mengumpulkan data mengenai gambaran umum SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga, secara khusus aspek-aspek yang akan di observasi antara lain meliputi hal-hal sebagai berikut: 1. Profil sekolah yang berupa, alamat sekolah dan letak geografis sekolah. 2. Kondisi fisik sekolah yang berupa bangunan , gedung, serta ruangan dan kelas. 3. Fasilitas sarana dan prasarana guna untuk mendukung pembelajaran. 4. Jumlah guru dan tenaga pendidik. 5. Jumlah siswa. 2. Pengamatan Terkendali Untuk mengumpulkan data tentang pelaksanaan dan hasil pengamatan pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor di kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga, peneliti menggunakan teknik pengumpulan data khusus yang disebut dengan pengamatan terkendali. Dalam melakukan kegiatan pengumpulan data ini, pengamatan dilakukan secara terkendali sesuai dengan apa yang diinginkan oleh peneliti. Peneliti mengamati secara langsung kegiatan pembelajaran menggambar bentuk indoor dan outdoor dari kejauhan tanpa sepengetahuan siswa sambil mencatat peristiwa-peristiwa atau aktivitas yang terjadi dalam situasi atau kegiatan tersebut. Dalam kegiatan penelitian ini, peneliti menggunakan alat bantu berupa kamera foto atau pun alat perekam video. Pengamatan dilakukan

secara

terkendali

pada

saat

perencanaan,

pelaksanaan

133

pembelajaran dan evaluasi pembelajaran, pada pelaksanaan pembelajaran aspek-aspek yang diamati adalah bagaimana tanggapan dan respon siswa pada saat pembelajaran gambar bentuk menggunakan model pembelajaran indoor dan outdoor, ketertarikan siswa terhadap pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor, respon siswa pada saat siswa diberi tugas untuk membuat gambar bentuk menggunakan model pembelajaran indoor dan outdoor, proses siswa dalam berkarya menggambar bentuk menggunakan model pembelajaran indoor dan outdoor,

evaluasi aspek-aspek yang

diamati adalah bagaimana hasil karya siswa.

3. Rancangan Pembelajaran Langkah-langkah yang ditempuh dalam penelitian ini, dirancang dalam tiga tahap sebagai berikut : 1. Perencanaan a. Peneliti membuat rancangan pembelajaran sebelum mengajar sesuai dengan materi yang akan diajarkan dengan berpedoman pada Standar Kompetensi “Mengekspresikan diri melalui karya seni rupa”, dan Kompetensi Dasarnya “Menggambar bentuk dengan objek karya seni rupa terapan tiga dimensi daerah setempat”. pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor termasuk dalam standar kompetensi dan kompetensi dasar tersebut. b. Subjek dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas VII (tujuh) SMP Negeri I Rembang Purbalingga, semester genap tahun Pelajaran 2012/2013 yang berjumlah 287 siswa yang terdiri atas kelas VII A, kelas VII B, kelas VII C, kelas VII D, kelas VII E, kelas VII F, kelas VII G dan kelas VII H. Dasar pertimbangan penelitian kelas VII karena materi gambar bentuk ada pada kelas VII sesuai dengan KTSP yang ada. Pengambilan kelompok/kelas dilakukan dengan cara menggambil dua kelas yang akan diteliti dengan kemampuan yang relatif sama, baik dalam kemampuan belajar, kemampuan mengambar, rata-rata nilai seni rupa semester ganjil, jumlah siswa dan jam pelajaran yang sama. akan

134

diteliti dengan kemampuan dalam mengambar yang sama dan rata-rata nilai seni rupanya sama, jumlah siswa yang sama dan dengan cara melihat nilai ujian pelajaran seni rupa semester ganjil. Hal ini dilakukan agar penelitian menghasilkan data yang valid. Kedua kelas itu masingmasing akan diberi perlakuan yang berbeda yakni diuji dengan pembelajaran gambar bentuk indoor dan kelas satunya lagi akan diuji dengan pembelajaran outdoor. c. Pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor masing-masing dilaksanakan dengan

alokasi waktu

2 x 40 menit atau satu kali

pertemuan. Pengamatan kelas VII C pembelajaran gambar bentuk indoor dan pengamatan kelas VII G adalah pembelajaran gambar bentuk outdoor, langkah pertama dalam pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor adalah melakukan persiapan sebelum masuk ke dalam materi pelajaran, selanjutnya pemberian materi gambar bentuk, setelah itu siswa mulai berkarya, selanjutnya dilakukan evaluasi oleh peneliti dan guru untuk mengetahui hasil belajar siswa.

2. Pelaksanaan a. Pengamatan peneliti dalam pembelajaran mulai dari kegiatan awal, inti dan penutup (meliputi, bertanya, memberikan stimulus dengan menunjukan contoh gambar bentuk, pemberian materi tentang gambar bentuk, memberikan pengarahan pembelajaran yang akan dilakukan di indoor dan outdoor, menggambar bentuk). b. Aktivitas siswa pada awal pembelajaran dan saat menerima penjelasan guru (kesiapan mengikuti pelajaran, menjawab pertanyaan, perhatian terhadap

pelajaran yang disampaikan peneliti, keseriusan dalam

mengerjakan tugas, ketertiban dalam pelaksanaan pembelajaran). c. Kegiatan pembelajaran bentuk siswa dengan menggunakan model pembelajaran indoor dan outdoor dalam upaya untuk melihat keefektivitasan pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor. 3. Evaluasi

135

a. Penilaian hasil karya gambar bentuk siswa dilakukan oleh dua orang yaitu peneliti itu sendiri dan guru kelas agar hasil analisis yang dibuat lebih objektif. b. Aspek yang dinilai meliputi aspek proses, teknik dan hasil, seperti berikut : No

Aspek yang di nilai

1.

Persiapan

Nilai

Rentangan nilai

10

b. Persiapan alat dan bahan/kelengkapan

0-10

alat alat dan bahan 2.

Proses

30

d. Kesungguhan

0-10

e. Pemanfaatan waktu

0-10

f. Penggunaan alat dan bahan

0-10

3.

Hasil

60

e. Prespektif

0-15

f. Proporsi

0-15

g. Gelap terang/ arsiran

0-15

h. Kualitas visual (indah dan rapi)

0-15

Jumlah

100

Tabel 1. Aspek Penilaian

c. Pedoman rentangan nilai menggambar bentuk. Kriteria ketuntasan minimal (KKM) Seni Budaya adalah 75 No.

Rentang nilai

Kriteria

1.

90-100

Sangat baik

2.

86-89

Baik

3.

67-79

Cukup

4.

51-64

Kurang

5.

0-50

Sangat Kurang

Tabel 2. Pedoman Penilaian PEDOMAN WAWANCARA

136

Teknik wawancara dalam penelitian ini ditunjukan ke beberapa sumber data, antara lain: 1. Wawancara secara umum a. Wawancara dengan Kepala Sekolah SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga 1. Hal-hal penting yang akan ditanyakan mengenai sejarah dan perkembangan SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga dari tahun ke tahun. -

Sejarah berdirinya SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga.

-

Visi dan misi SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga.

-

Tujuan SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga.

2. Hal-hal penting yang akan ditanyakan mengenai gambaran secara umum SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. -

Lokasi dan alamat SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga

-

Luas tanah SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga.

-

Kondisi ruang dan jumlah ruang dan kelas di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga.

-

Jumlah guru dan tenaga pendidik di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga.

-

Fasilitas yang terdapat di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga guna mendukung pembelajaran.

-

Jumlah siswa di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga.

-

Pembagian jumlah siswa untuk disetiap kelasnya.

3. Pelaksanaan dan hasil pembelajaran Seni Budaya (seni rupa) di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. b. Wawancara dengan guru mata pelajaran seni budaya (seni rupa) Hal-hal penying yang akan ditanyakan mengenai proses pembelajaran seni budaya secara umum di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. -

Pembelajaran seni rupa secara umum yang berlangsung di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga.

137

-

Alokasi waktu waktu untuk mata pelajaran seni rupa.

-

Strategi dan metode yang digunakan dalam pembelajaran seni rupa.

-

Media yang biasa digunakan dalam pembelajaran seni rupa.

-

Cara mengevaluasi hasil belajar siswa dan criteria yang digunakan dalam mengevaluasi hasil belajar.

2. Wawancara secara khusus Dalam wawancara ini, wawancara khusus untuk mendapatkan informasi tentang bagaimana pelaksanaan dan hasil pengamatan yang dilakukan oleh peneliti. a. Hal-hal penting yang akan ditanyakan kepada guru mata pelajaran seni budaya (seni rupa) -

Persiapan yang peneliti lakukan sebelum melakukan pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor pada kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga.

-

Respon siswa kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga terhadap pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor.

-

Proses pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor di kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga.

-

Kelebihan pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor di kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga.

-

Kesulitan siswa pada waktu mengikuti pembelajaran gambar bentuk indoor dan outdoor yang dilakukan oleh peneliti .

-

Hasil karya siswa dalam gambar bentuk dengan pembelajaran indoor dan outdoor di kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga.

-

Hasil belajar siswa berkaitan dengan perbedaan keefektivitasan pempelajaran gambar bentuk antara indoor dan outdoor di kelas VII SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga.

3. Angket tanggapan siswa Wawancara dilakukan untuk mendapatkan pendapat siswa artas pertanyaan yang diajukan menyangkut pembelajaran gambar bentuk

138

indoor dan outdoor. Berikut pertanyaan yang diajukan kepada siswa dalam bentuk angket: Untuk Pembelajaran indoor 1) Apakah anda menyukai mata pelajaran senirupa sub konsep gambar bentuk? 2) Apakah anda tertarik belajar materi gambar bentuk dengan menggunakan model pembelajaran di dalam ruangan (indoor) dengan penataan tempat duduk yang diterapkan dikelas? 3) Apakah anda memahami materi gambar bentuk (indoor) yang disampaikan dengan penataan tempat duduk yang diterapkan dikelas? 4) Apakah banyak hambatan yang ditemui saat pembelajaran gambar bentuk di dalam ruangan (indoor)? 5) Apakah anda lebik termotivasi untuk mengikuti pembelajaran gambar bentuk (indoor) dengan penataan tempat duduk yang diterapkan dikelas? 6) Apakah anda bersemangat untuk belajar untuk mengikuti pembelajaran gambar bentuk (indoor) dengan penataan tempat duduk yang diterapkan dikelas? 7) Apakah anda senang belajar materi gambar bentuk (indoor) dengan penataan tempat duduk yang diterapkan dikelas? 8) Apakah pembelajaran gambar bentuk (indoor) dengan penataan tempat duduk yang diterapkan dikelas memudahkan anda dalam mengamati objek yang akan digambar? 9) Apakah dengan pembelajaran gambar bentuk (indoor) dengan penataan tempat duduk yang diterapkan dikelas, anda akan lebih mampu menggambar lebih baik? 10) Apakah anda setuju jika menggunakan pembelajaran (indoor) dengan penataan tempat duduk untuk materi yang lain?

139

Untuk Pembelajaran outdoor 1. Apakah anda menyukai mata pelajaran senirupa sub konsep gambar bentuk? 2. Apakah anda tertarik belajar materi gambar bentuk dengan menggunakan model pembelajaran di luar ruangan (outdoor)? 3. Apakah anda memahami materi gambar bentuk pembelajaran di luar ruangan (outdoor) yang disampaikan guru? 4. Apakah banyak hambatan yang ditemui saat pembelajaran gambar bentuk di luar ruangan (outdoor)? 5. Apakah anda lebih termotivasi untuk mengikuti pembelajaran gambar bentuk di luar ruangan (outdoor)? 6. Apakah anda bersemangat untuk belajar untuk mengikuti pembelajaran gambar bentuk di luar ruangan (outdoor)? 7. Apakah anda senang belajar materi gambar bentuk di luar ruangan (outdoor)? 8. Apakah pembelajaran gambar bentuk di luar ruangan (outdoor) memudahkan anda dalam mengamati objek yang akan digambar? 9. Apakah dengan pembelajaran gambar bentuk di luar ruangan (outdoor), anda akan lebih mampu menggambar lebih baik? 10. Apakah anda setuju jika menggunakan pembelajaran di luar ruangan (outdoor) untuk materi yang lain?

140

PEDOMAN PENGUMPULAN DOKUMENTASI Aspek-aspek yang dikumpulkan dengan melalui kegiatan dokumentasi, yakni meliputi aspek-aspek sebagai berikut : 1. Lokasi sekolah SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga 2. Keadaan sekolah SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga 3. Sejarah sekolah dan perkembangannya 4. Visi, misi, dan tujuan 5. Sarana dan prasarana sekolah 6. Keadaan siswa SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga saat mengikuti pembelajaran menggambar bentuk indoor dan outdoor.

141

LEMBAR OBSERVASI Lingkup Sekolah SMP Negeri 1 Rembang Nama sekolah

: SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga

Hari/Tanggal

:

No. 1.

Data yang diobservasi Profil Sekolah - Alamat sekolah - Letak geografis sekolah

2.

Kondisi fisik sekolah berupa - bangunan sekolah - gedung sekolah - ruangan dan kelas.

3.

Fasilitas sarana dan prasarana untuk mendukung pembelajaran.

4.

Jumlah guru dan tenaga pendidik.

5.

Jumlah siswa.

Keterangan

142

LEMBAR OBSERVASI Kegiatan Siswa Saat KBM Mata Pelajaran

: Seni Budaya (Seni Rupa)

Pada Sekolah

: SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga

Kelas

:

Pengamatan Terbatas : No.

Data yang diobservasi

Keterangan Indoor

1.

Perencanaan Kesiapan siswa dalam proses pembelajaran.

2.

Keseriusan siswa saat menyimak materi dan mendengarkan penjelasan guru.

3.

Ketertarikan siswa terhadap materi dan metode pembelajaran.

4.

Proses berkarya siswa meliputi penggunaan alat dan bahan dalam menggambar bentuk.

5.

Keseriusan siswa dalam menggambar bentuk.

6.

Respon siswa terhadap kegiatan pembelajaran gambar bentuk.

7.7.

Hasil karya siswa dalam menggambar bentuk dengan pembelajaran indoor dan outdoor.

Outdoor

143

LEMBAR OBSERVASI Kegiatan Guru Saat Kegiatan Belajar Mengajar Mata Pelajaran

: Seni Budaya (Seni Rupa)

Pada Sekolah

: SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga

Kelas

:

Pengamatan Terbatas : No.

Data yang diobservasi

Keterangan Indoor

1. Aktivitas guru saat menyampaikan materi/ kegiatan awal pembelajaran.

2. Aktivitas guru saat memberikan arahan pada waktu penugasan/ kegiatan inti pembelajaran.

Outdoor

144

DATA DARI SEKOLAH Pada Sekolah : SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga 1. Daftar Peserta didik 2. Daftar guru dan TU 3. Strukur organisasi guru 4. Kalender pendidikan 5. Progaram tahunan 6. Program semester 7. Silabus kelas VII 8. Alokasi waktu program semester 1 kelas VII 9. Denah letak sekolah 10. Denah ruanagan SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga 11. Visi Misi dan Tujuan

145

PEDOMAN WAWANCARA Pada Sekolah

: SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga

Responden

: Kepala Sekolah SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga

Hari/Tanggal :

No 1

Pertanyaan Di mana alamat SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga?

3

Bagaimana sejarah singkat berdirinya SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga an?

4

Apa visi, misi, serta tujuan dari SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga?

5

Berapa luas tanah SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga?

6

Berapa jumlah ruang kelas di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga dan bagaimana kondisi ruangannya?

7

Fasilitas apa saja yang terdapat di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga yang dipergunakan untuk mendukung kegiatan pembelajaran?

8

Berapa jumlah guru dan tenaga pendidik di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga?

Keterangan

146

10

Berapa jumlah siswa dan di SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga?

11

Bagaimana prosedur pembagian siswa pada tiap kelas SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga?

147

7C

DAFTAR NILAI Mata Pelajaran

:

Seni Rupa/Seni Budaya

Kelas / Semester

:

VII C / Gasal

Tahun Pelajaran

:

2012 / 2013

NILAI

NO NIS

ULANGAN HARIAN

NAMA SISWA UH1

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36

7762 7763 7764 7765 7766 7767 7768 7769 7770 7771 7772 7773 7774 7775 7776 7777 7778 7779 7780 7781 7782 7783 7784 7785 7786 7787 7788 7789 7790 7791 7792 7793 7794 7795 7796 7797

P

UH2

P

UH3

RT P UH4 P

TUGAS

UH

1

2

80 83 84 80 75 82 78 80 80 83 80 85 80 79 80 80 80 80 84 80 80 80 80 82 84 85 84 76 76 85 84 80 76 80 85 85

3

RT 4

NH

UTS

82.5 81 84.5 77.5 80 83.5 81.5 82.5 79.5 84 82.5 85 80 79 82.5 82.5 82.5 82.5 84.5 82.5 82.5 82.5 82.5 83.5 84.5 85 84.5 80.5 75.5 85 81.5 82.5 77.5 79.5 85 85

83 80 85 76 79 85 82 83 78 84 83 86 79 80 81 83 81 81 83 81 83 81 83 83 85 83 86 80 72 86 80 81 74 79 85 84

73 60 73 50 50 76 67 71 72 70 76 68 62 62 68 67 65 73 70 62 60 67 77 63 94 61 80 73 60 81 73 69 56 61 60 87

85

US

NR

AMALIA RAHMAWATI ASEP PRIANTO ASNAH RANA DEWI BIMA ABDUL HALIM DIKI PRASETYA DWI ISMU LARASATI FERI SUBEKTI FITA OKTAVIANA GANANG HARIANTO GERI AMANDA HESTIYANI HILDA DWI OKVIANA IFAN FAHRIANTO INDRA ADY SAPUTRA IRNA RISNAWATI KIKI AMALIA MENTARI AGILIYANA MUHAMAD FAJAR PANGESTU MUKLIS SETIONO NANDAN HIDAYATI NAREZA OCHA SAFIRA NURUL KHOTIMAH ODI FADILA RENA NUR INJIANI RESNI SETIYA RAHAYU RITA WIDIANTI RIYANTI RIZKA AL FALAH SATRIO UTOMO SISIANI SUGENG ALIF PANGESTU TITI LESTARI WAHLUL DWI YULIANTO WAHYU NUR HIDAYAT WIDHI CAHYANI WIWIT DEWI ANJANI

90 75 100 70 75 100 80 90 75 90 80 100 75 90 75 90 75 80 80 75 90 75 90 90 100 80 100 80 50 100 75 80 50 80 90 90

75 75 75 75 75 75 90 80 75 75 85 75 75 75 75 75 75 75 75 75 75 75 75 75 75 75 80 75 75 80 75 75 75 75 80 75

82.50

82.50

85 79 85 75 85 85 85 85 79 85 85 85 80 79 85 85 85 85 85 85 85 85 85 85 85 85 85 85 75 85 79 85 79 79 85 85

Nilai Tertinggi Nilai Terendah Rata-rata Daya Serap Tanggal Paraf

100

90

90.00

85

85

86

94

0

89.6

50

75

62.50

75

75

75.5 72

50

0

63.1

83

76

79.58

83

81

82.1

68

#####

####

75.00 87.50 72.50 75.00 87.50 85.00 85.00 75.00 82.50 82.50 87.50 75.00 82.50 75.00 82.50 75.00 77.50 77.50 75.00 82.50 75.00 82.50 82.50 87.50 77.50 90.00 77.50 62.50 90.00 75.00 77.50 62.50 77.50 85.00

78 70 79 63 64 80 74 77 75 77 79 77 80 71 74 75 73 77 76 71 71 74 80 73 90 72 83 76 70 84 76 75 65 70 73 86

37 38 39 40

###

KET

TG

82

## 75.2

### #### ### #DIV/0!

Mengetahui, Kepala Sekolah

Rembang, Guru Mata Pelajaran

Eko Budi santosa, S.Pd NIP. 19670907 199303 1 008

NIP.

TUNTAS TIDAK TUNTAS TUNTAS TIDAK TUNTAS TIDAK TUNTAS TUNTAS TIDAK TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TIDAK TUNTAS TIDAK TUNTAS TIDAK TUNTAS TIDAK TUNTAS TUNTAS TUNTAS TIDAK TUNTAS TIDAK TUNTAS TIDAK TUNTAS TUNTAS TIDAK TUNTAS TUNTAS TIDAK TUNTAS TUNTAS TUNTAS TIDAK TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TIDAK TUNTAS TIDAK TUNTAS TIDAK TUNTAS TUNTAS

148

7G

DAFTAR NILAI Mata Pelajaran

:

Seni Rupa / Seni Budaya

Kelas / Semester

:

VII G / Gasal

Tahun Pelajaran

:

2012 / 2013

NILAI

NO NIS

ULANGAN HARIAN

NAMA SISWA

RT

UH1 P UH2 P UH3 P UH4 P 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36

7906 7907 7908 7909 7910 7911 7912 7913 7914 7915 7916 7917 7918 7919 7920 7921 7922 7923 7924 7925 7926 7927 7928 7929 7930 7931 7932 7933 7934 7935 7936 7937 7938 7939 7940 7941

TUGAS

UH

1

2

80.50

80.50

85 75 85 75 85 75 85 85 75 85 85 85 85 85 85 85 75 85 85 75 85 85 85 85 85 85 85 75 85 85 85 85 75 75 85 75

82 75 84 77 80 80 80 80 80 83 83 82 80 80 78 80 80 80 82 77 80 84 84 84 84 80 80 82 80 78 84 84 79 80 79 78

3

RT 4

ADAM IHZA SALEH ADITYA CATUR ROMADLON AJI PANGESTU AMONG EDIT PRASETYO ANGGIT PRASETYA ARI YULIAWAN AZIZAH DYAH WULANDARI DWI ADELIA SAPUTRI DWIKI WAHYU SETIAWAN FERINA LESTARI FITRIANA HIKMAWATI HIMAWARI ARIN AZIZAH INDRI ANINGSIH INTAN PURWANINGSIH INUNG KURNIASIH ISNAENI WAHYU LESTARI JENI KURNIAWAN JON JIHAN KRISNINA MAHARANI LATIF ARDIANSYAH LINDA DWI APRILIA NINDI AYUNINGSIH NUR WULAN OFTAFIA NURUL AENI PUJI PRIYA PURNOMO RAHMAN FAUZI REVAN MAOLANA RIKI DWI MAULANA SHOFIA LINA NAFISAH SITI FAUZIAH SOFIA DIAN MUSTIKA VIA ALVIOLITA YESIKA YULIN ANDARI YOLAN SETYA PRADITA YOSI PURWANTI YUSUF SETIAWAN

86 90 90 93 75 86 93 86 80 93 90 75 80 83 80 75 75 90 86 86 75 90 90 75 75 75 75 90 86 86 90 86 85 75 75 86

75 75 75 75 75 75 80 80 75 75 75 75 75 75 75 75 75 75 75 75 75 75 75 75 75 75 75 65 75 75 75 75 75 75 75 75

Nilai Tertinggi Nilai Terendah Rata-rata Daya Serap Tanggal Paraf

93

80

0

0

0

0

0

86.5

85

84

0

75

65

0

0

0

0

0

75

75

75

0

84

75 ### ### ### ### ###

79

82

81 ### ###

82.50 82.50 84.00 75.00 80.50 86.50 83.00 77.50 84.00 82.50 75.00 77.50 79.00 77.50 75.00 75.00 82.50 80.50 80.50 75.00 82.50 82.50 75.00 75.00 75.00 75.00 77.50 80.50 80.50 82.50 80.50 80.00 75.00 75.00

NH UTS US NR

84 75 85 76 83 78 83 83 78 84 84 84 83 83 82 83 78 83 84 76 83 85 85 85 85 83 83 79 83 82 85 85 77 78 82 77

83 77 84 78 81 78 84 83 78 84 84 81 81 82 81 81 77 83 83 77 81 84 84 82 82 81 81 78 82 81 84 84 78 77 80 78

70 45 69 40 57 64 91 85 78 84 88 61 71 95 89 60 56 61 65 62 77 61 85 88 81 53 59 43 72 67 76 80 82 47 61 48

76 61 76 59 69 71 87 84 78 84 86 71 76 88 85 70 66 72 74 69 79 72 84 85 82 67 70 60 77 74 80 82 80 62 71 63

0

84.5

84

95

0

88

0

75

77

40

0

59

81

81

68 ### 75

37 38 39 40

###

###

###

KET

TG

### ### ### ###

Mengetahui, Kepala Sekolah

Rembang, Guru Mata Pelajaran

Eko Budi santosa, S.Pd NIP. 19670907 199303 1 008

NIP.

TUNTAS TIDAK TUNTAS TUNTAS TIDAK TUNTAS TIDAK TUNTAS TIDAK TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TIDAK TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TIDAK TUNTAS TIDAK TUNTAS TIDAK TUNTAS TIDAK TUNTAS TIDAK TUNTAS TUNTAS TIDAK TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TIDAK TUNTAS TIDAK TUNTAS TIDAK TUNTAS TUNTAS TIDAK TUNTAS TUNTAS TUNTAS TUNTAS TIDAK TUNTAS TIDAK TUNTAS TIDAK TUNTAS

149

RENCANA PENELITIAN PEMBELAJARAN GAMBAR BENTUK INDOOR Sekolah

: SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga

Mata Pelajaran

: Seni Rupa

Kelas/ Semester

: VII/ 2

Alokasi Waktu

: 2 x 40 Menit

Standar Kompetensi

: 2.

Mengekspresikan diri melalui karya

seni rupa Kompetensi Dasar

: 2.1 Menggambar bentuk dengan objek

karya seni rupa terapan tiga dimensi dari daerah setempat A. Tujuan 1. Setelah guru menjelaskan dan mendemonstrasikan gambar bentuk, siswa dapat menggambar kendi sesuai dengan kaidah perspektif (sesuai dengan objek sebenarnya) dengan tepat. 2. Setelah mengamati kendi yang digambar, siswa dapat menentukan proporsi (keseimbangan, kesesuaian bentuk dan ukuran suatu benda dengan benda yang lain) dalam menggambar objek dengan tepat. 3. Setelah

memperhatikan

demonstrasi

guru,

siswa

dapat

menggambar kendi dengan memanfaatkan alat dan bahan dengan baik. 4. Setelah

memperhatikan

demonstrasi

guru,

siswa

dapat

memanfaatkan teknik arsir dan menentukan bagian gelap/terang kendi yang digambar dengan tepat menggunakan pensil 2B dan 8B. 5. Setelah memperhatikan penjelasan dan demonstrasi guru, siswa dapat menggambar kendi dengan kualitas visual yang indah/estetis.

150

B. Pengantar Materi Gambar Bntuk Merupakan cara menggambar dengan mengamati langsung objek yang digambar dan menirunya semirip mungkin. Teknik Menggambar Bentuk  Teknik Arsir : pengulangan garis dengan tujuan mengisi bidang gambar yang ksong. -

Arsir searah

-

Arsir silang

-

Arsir acak atau tak beraturan

Gbr 1. Macam-macam Arsir  Teknik Pointilis : Menggambar dengan cara memberi titik-titik dengan pensil atau pena.

Gbr 2. Teknik Pointilis  Teknik Blok : menggambar keseluruhan benda dalam bentuk bidang dengan cara dihitamkan atau blok hitam.

151

Gbr 3. Teknik Blok  Teknik linier : menggambar objek dengan garis sebagai unsur yang menentukan gambar.

Gbr 4. Teknik Linier Prinsip-Prinsip Menggambar Bentuk  Model: objek yang dijadikan acuan dalam menggambar.  Perspektif : menggambar sesuai dengan objek sebenarnya.

Gbr 5.Perspektif  Proporsi : keseimbangan, kesesuaian bentuk dan ukuran satu benda dengan benda yang lain.  Komposisi : menyangkut keseimbangan, kesatuan, irama, dan keselarasan.  Gelap terang : menjadikan objek yang kita gambar tampak bervolume.

152

Gbr 6. Gelap Trrang Alat dan Bahan Untuk Menggambar Bentuk 1. Pensil 2B dan 8B 2. Penghapus 3. Rautan 4. Kertas A3 5. Model Prosedur/ Langkah-Langkah Menggambar Bentuk Indoor 1. Siapkan alat dan bahan yang sudah ditentukan. 2. Langkah pertama, tentukan benda yang akan digambar, contohnya gelas. 3. Kemudian letakan benda-benda tersebut di atas meja datar atau kursi. Sesuaikan komposisi yang diinginkan berdasarkan bentuk dan ukurannya. 4. Amatilah benda tersebut dan bayangkan seolah-olah benda tersebut telah berada di atas kertas gambar.

5. Gambar objek jangan terlalu kecil atau besar tapi disesuaikan dengan ukuran kertas.

153

6. Buatlah sketsa dengan tarikan garis sejajar tipis-tipis sebagai kerangka bentuk. Goresan diusahakan jangan terlalu sering, hindari penghapusan yang berulang-ulang supaya kertas tidak kotor dan rusak.

7. Gambarlah bentuk benda secara keseluruhan (garis besarnya) sesuai dengan bentuk aslinya, jangan sekali-kali membuat detail sebelum bentuk dasar selesai.

8. Amatilah kembali benda tersebut lalu lihat gambar yang telah dihasilkan, lakukan hal tersebut secara berulang-ulang agar bentuk di kertas sesuai dengan objek.

9. Sesuaikan dengan kaidah perspektif (di mana titik hilangnya), dari mana arah cahaya untuk menentukan bagian mana yang terang dan bagian mana yang gelap.

154

10. Setelah garis kontur benda selesai, arsirlah dengan menggunakan pensil 2B dan 8B. perhatikan bagian yang gelap maka bagian itu harus diberikan arsir lebih hitam, adapun bagian yang terang bisa diarsir tipis atau dibiarkan putih.

C. Metode Pembelajaran 1. Pengarahan konsep 2. Demonstrasi 3. Tanya jawab 4. Penugasan Langkah-Langkah Kegiatan Pembelajaran

Gambar Bentuk

Indoor Kegiatan pembukaan -

Guru membuka pelajaran dengan pemberian informasi SK dan KD yang akan ditempuh, kemudian siswa memperhatikan dan mencatat.

-

Guru memberikan informasi dan arahan bahwa pembelajaran gambar bentuk akan dilaksanakan indoor atau di dalam kelas dengan penataan sebagai berikut :

155

Keterangan warna meja : o

Peneliti dan pengamat

o

Guru

o

Giswa

o

Objek yang digambar

Gbr 7. Denah Tempat Duduk Siswa -

Guru menunjukkan contoh karya gambar bentuk untuk menarik perhatian siswa dan siswa bertanya.

Kegiatan Inti -

Guru

menjelaskan

mendemonstrasikan

alat

dan

bahan,

kemudian

langkah-langkah pembuatan gambar

bentuk, kemudian siswa mengamati dan mulai mempersiapkan alat dan bahan yang akan digunakan. -

Setelah demonstrasi yang dilakukan guru selesai, selanjutnya siswa mulai membuat gambar bentuk sesuai dengan langkahlangkah yang sudah didemonstrasikan oleh guru.

Kegiatan penutup -

Guru melakukan penilaian atau refleksi terhadap kegiatan yang sudah dilaksanakan, siswa bertanya tentang kesulitan dalam pelaksanaan pembelajaran gambar bentuk.

-

Guru menunjukkan karya gambar bentuk terbaik yang dibuat oleh siswa.

D. Media dan Sumber Bahan Ajar 1. Media -

:

Gambar, papan tulis, objek yang digambar berupa kendi yang diletakan di meja.

2. Sumber bahan ajar -

:

Suhernawan Rachmat dan Rizal Ardhya Nugraha. 2010. Seni Rupa SMP Kelas VII. Jakarta: Pusat Perbukuan, Kementrian Pendidikan Nasional.

156

-

Suroso Achmad, S.Pd dan kawan-kawan. 2010. Buku pendamping SMP Kelas VII.

E. Penilaian 1. Teknik

: Unjuk kerja

2. Instrumen

: Menggambar bentuk dengan objek karya seni rupa

terapan tiga dimensi dari daerah setempat. Dengan ketentuan sebagai berikut : 1. Memanfaatkan alat dan bahan, langkah-langkah yang sudah ditentukan dan diajarkan 2. Menggambar bentuk dengan memanfaatkan teknik-teknik pembuatan gambar bentuk. 3. Dikerjakan secara individu 4. Waktu pengerjaan 2 x 40 (1 pertemuan) Penilaian produk Nama :…………………… No 1. a. 2. a. b. c. 3. a. b. c. d.

Aspek yang di nilai Persiapan Persiapan alat dan bahan/kelengkapan alat alat dan bahan Proses Kesungguhan Pemanfaatan waktu Penggunaan alat dan bahan Hasil Perspektif Proporsi Gelap terang/ arsiran Kualitas visual (indah dan rapi) Jumlah

Kelas : VII/ semester 2 Nilai 10

Rentangan nilai 0-10

30 0-10 0-10 0-10 60 0-15 0-15 0-15 0-15 100

157

Pedoman rentangan nilai menggambar bentuk. Kriteria ketuntasan minimal (KKM) Seni Budaya adalah 75. No.

Rentang nilai

Kriteria

1.

90-100

Sangat baik

2. 3.

80-89 65-79

Baik Cukup

4.

51-64

Kurang

5.

0-50

Sangat Kurang

158

RENCANA PENELITIAN PEMBELAJARAN GAMBAR BENTUK OUTDOOR Sekolah

: SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga

Mata Pelajaran

: Seni Rupa

Kelas/ Semester

: VII/ 2

Alokasi Waktu

: 2 x 40 Menit

Standar Kompetensi

: 2.

Mengekspresikan diri melalui karya

seni rupa Kompetensi Dasar

: 2.1 Menggambar bentuk dengan objek karya seni rupa terapan tiga dimensi dari daerah setempat

F. Tujuan 1. Setelah guru menjelaskan dan mendemonstrasikan gambar bentuk, siswa dapat menggambar kendi sesuai dengan kaidah perspektif (sesuai dengan objek sebenarnya) dengan tepat. 2. Setelah mengamati objek yang digambar, siswa dapat menentukan proporsi (keseimbangan, kesesuaian bentuk dan ukuran suatu benda dengn benda yang lain) dalam menggambar kendi dengan tepat. 3. Setelah

memperhatikan

demonstrasi

guru,

siswa

dapat

menggambar kendi dengan memanfaatkan alat dan bahan dengan baik. 4. Setelah

memperhatikan

demonstrasi

guru,

siswa

dapat

memanfaatkan teknik arsir dan menentukan bagian gelap/terang kendi yang digambar dengan tepat menggunakan pensil 2b dan 8B. 5. Setelah memperhatikan penjelasan dan demonstrasi guru, siswa dapat menggambar kendi dengan kualitas visual yang indah/ estetis.

159

G. Pengantar Materi Gambar Bntuk Merupakan cara menggambar dengan mengamati langsung objek yang digambar dan menirunya semirip mungkin. Teknik Menggambar Bentuk  Teknik Arsir : pengulangan garis dengan tujuan mengisi bidang gambar yang ksong. -

Arsir searah

-

Arsir silang

-

Arsir acak atau tak beraturan

Gbr 1. Teknik Arsir  Teknik Pointilis : Menggambar dengan cara memberi titik-titik dengan pensil atau pena.

Gbr 2. Teknik Pointilis  Teknik Blok : menggambar keseluruhan benda dalam bentuk bidang dengan cara dihitamkan atau blok hitam.

160

Gbr 3. Teknik Blok  Teknik linier : menggambar objek dengan garis sebagai unsur yang menentukan gambar.

Gbr 4. Teknik Linier Prinsip-Prinsip Menggambar Bentuk  Model: objek yang dijadikan acuan dalam menggambar.  Perspektif : menggambar sesuai dengan objek sebenarnya.

Gbr 5.Perspektif  Proporsi : keseimbangan, kesesuaian bentuk dan ukuran satu benda dengan benda yang lain.  Komposisi : menyangkut keseimbangan, kesatuan, irama, dan keselarasan.  Gelap terang : menjadikan objek yang kita gambar tampak bervolume.

161

Gbr 6. Gelap Trrang Alat dan Bahan Untuk Menggambar Bentuk 1. Pensil 2B dan 8B 2. Penghapus 3. Rautan 4. Kertas A3 5. Model 6. Alas triplek Prosedur/ Langkah-Langkah Menggambar Bentuk Outdoor 1. Siapkan alat dan bahan yang sudah ditentukan. 2. Langkah pertama, tentukan benda yang akan digambar, contohnya gelas. 3. Kemudian letakan benda-benda tersebut di atas meja datar atau kursi. Sesuaikan komposisi yang diinginkan berdasarkan bentuk dan ukurannya. 4. Amatilah benda tersebut dan bayangkan seolah-olah benda tersebut telah berada di atas kertas gambar.

5. Gambar objek jangan terlalu kecil atau besar tapi disesuaikan dengan ukuran kertas.

162

6. Buatlah sketsa dengan tarikan garis sejajar tipis-tipis sebagai kerangka bentuk. Goresan diusahakan jangan terlalu sering, hindari penghapusan yang berulang-ulang supaya kertas tidak kotor dan rusak.

7. Gambarlah bentuk benda secara keseluruhan (garis besarnya) sesuai dengan bentuk aslinya, jangan sekali-kali membuat detail sebelum bentuk dasar selesai.

8. Amatilah kembali benda tersebut lalu lihat gambar yang telah dihasilkan, lakukan hal tersebut secara berulang-ulang agar bentuk di kertas sesuai dengan objek

9. Sesuaikan dengan kaidah perspektif (dimana titik hilangnya), dari mana arah cahaya untuk menentukan bagian mana yang terang dan bagian mana yang gelap.

163

10. Setelah garis kontur benda selesai, arsirlah dengan menggunakan pensil 2B dan 8B. perhatikan bagian yang gelap maka bagian itu harus diberikan arsir lebih hitam, adapun bagian yang terang bisa diarsir tipis atau dibiarkan putih.

H. Metode Pembelajaran 1. Pengarahan konsep 2. Demonstrasi 3. Tanya jawab 4. Penugasan Langkah-Langkah Kegiatan Pembelajaran

Gambar Bentuk

Outdoor Kegiatan pembukaan -

Guru membuka pelajaran dengan pemberian informasi SK dan KD yang akan ditempuh, kemudian siswa memperhatikan dan mencatat.

-

Guru memberikan informasi dan arahan bahwa pembelajaran gambar bentuk akan dilaksanakan outdoor atau di luar kelas dengan penataan sebagi beikut :

164

Keterangan gambar: o

: siswa

o

: guru seni rupa

o

: pengamat/peneliti

o

: objek yang digambar

Gbr 7. Denah Pembelajaran Gambar Bentuk di Luar kelas (Outdoor) -

Guru menunjukkan contoh karya gambar bentuk untuk menarik perhatian siswa dan siswa bertanya.

Kegiatan Inti -

Guru

menjelaskan

mendemonstrasikan

alat

dan

bahan,

kemudian

langkah-langkah pembuatan gambar

bentuk di luar kelas dengan menggunakan papan gambar berukuran sedang, kemudian setelah kegiatan demonstrasi selesai guru memprsilahkan siswa untuk mulai menggambar objek yang sudah guru persiapkan berupa kendi yang diletakan di atas kursi. -

Siswa mengamati dan mulai mempersiapkan alat dan bahan yang

akan

digunakan

kemudian

melakukan

kegiatan

menggambar. Kegiatan penutup -

Guru melakukan penilaian atau refleksi terhadap kegiatan yang sudah dilaksanakan, siswa bertanya tentang kesulitan dalam pelaksanaan pembelajaran gambar bentuk.

-

Guru menunjukkan karya gambar bentuk terbaik yang dibuat oleh siswa.

165

I. Media dan Sumber Bahan Ajar 1. Media -

:

Gambar, papan tulis, objek yang digambar berupa kendi yang diletakan diatas kursi.

2. Sumber bahan ajar -

:

Suhernawan Rachmat dan Rizal Ardhya Nugraha. 2010. Seni Rupa SMP Kelas VII. Jakarta: Pusat Perbukuan, Kementrian Pendidikan Nasional.

-

Suroso Achmad, S.Pd dan kawan-kawan. 2010. Buku pendamping SMP Kelas VII.

J. Penilaian Teknik

: Unjuk kerja

Instrumen

: Menggambar bentuk dengan objek karya seni rupa

terapan tiga dimensidari daerah setempat. Dengan ketentuan sebagai berikut : 1. Memanfaatkan alat dan bahan, langkah-langkah yang sudah ditentukan dan diajarkan 2. Menggambar bentuk dengan memanfaatkan teknik-teknik pembuatan gambar bentuk. 3. Dikerjakan secara individu 4. Waktu pengerjaan 2 x 40 (1 pertemuan) Penilaian produk Nama :…………………… No 1. a. 2. a. b. c. 3. a.

Aspek yang di nilai Persiapan Persiapan alat dan bahan/kelengkapan alat alat dan bahan Proses Kesungguhan Pemanfaatan waktu Penggunaan alat dan bahan Hasil Prespektif

Kelas : VII/ semester 2 Nilai 10

Rentangan nilai 0-10

30 0-10 0-10 0-10 60 0-15

166

b. Proporsi c. Gelap terang/ arsiran d. Kualitas visual (indah dan rapi) Jumlah

0-15 0-15 0-15 100

Pedoman rentangan nilai menggambar bentuk. Kriteria ketuntasan minimal (KKM) Seni Budaya adalah 75. No.

Rentang nilai

Kriteria

1.

90-100

Sangat baik

2.

80-89

Baik

3.

65-79

Cukup

4.

51-64

Kurang

5.

0-50

Sangat Kurang

167

ANGKET TANGGAPAN SISWA TERHADAP PEMBELAJARAN GAMBAR BENTUK INDOOR Nama : No. Absen : Kelas : Setiap orang dapat mempunyai pandangan yang berbeda, pilihlah jawaban yang paling sesuai dengan memberi tanda silang (X) menurut anda srndiri karena tidak ada pilihan yang dianggap salah! 1. Apakah anda menyukai mata pelajaran senirupa sub konsep gambar bentuk? a. Sangat suka c. Kurang suka b. Suka d. Tidak suka 2. Apakah anda tertarik belajar materi gambar bentuk dengan menggunakan model pembelajaran di dalam ruangan (indoor) dengan penataan tempat duduk yang diterapkan dikelas? a. Sangat tertarik c. Kurang tertarik b. Tertarik d. Tidak tertarik 3. Apakah anda memahami materi gambar bentuk (indoor) yang disampaikan dengan penataan tempat duduk yang diterapkan dikelas? a. Sangat paham c. Kurang paham b. Paham d. Tidak paham 4. Apakah banyak hambatan yang ditemui saat pembelajaran gambar bentuk di dalam ruangan (indoor)? a. Tidak banyak c. Banyak b. Cukup banyak d. Sangat banyak 5. Apakah anda lebik termotivasi untuk mengikuti pembelajaran gambar bentuk (indoor) dengan penataan tempat duduk yang diterapkan dikelas? a. Sangat termotivasi c. Kurang termotivasi b. Cukup termotivasi d. Tidak termotivasi 6. Apakah anda bersemangat untuk belajar untuk mengikuti pembelajaran gambar bentuk (indoor) dengan penataan tempat duduk yang diterapkan dikelas? a. Sangat bersemangat c. Kurang bersemangat b. Cukup bersemangat d. Tidak bersemangat 7. Apakah anda senang belajar materi gambar bentuk (indoor) dengan penataan tempat duduk yang diterapkan dikelas? a. Sangat senang c. Kurang senang b. Senang d. Tidak senang 8. Apakah pembelajaran gambar bentuk (indoor) dengan penataan tempat duduk yang diterapkan dikelas memudahkan anda dalam mengamati objek yang akan digambar? a. Sangat memudahkan c. Kurang memudahkan b. Memudahkan d. Tidak memudahkan 9. Apakah dengan pembelajaran gambar bentuk (indoor) dengan penataan tempat duduk yang diterapkan dikelas, anda akan lebih mampu menggambar lebih baik? a. Ya c. Kurang b. Ragu-ragu d. Tidak 10. Apakah anda setuju jika menggunakan pembelajaran (indoor) dengan penataan tempat duduk untuk materi yang lain? a. Sangat setuju c. Kurang setuju b. Setuju d. Tidak setuj

168

ANGKET TANGGAPAN SISWA TERHADAP PEMBELAJARAN GAMBAR BENTUK OUTDOOR Nama : No. Absen : Kelas : Setiap orang dapat mempunyai pandangan yang berbeda, pilihlah jawaban yang paling sesuai dengan memberi tanda silang (X) menurut anda srndiri karena tidak ada pilihan yang dianggap salah! 1. Apakah anda menyukai mata pelajaran senirupa sub konsep gambar bentuk? c. Sangat suka c. Kurang suka d. Suka d. Tidak suka 2. Apakah anda tertarik belajar materi gambar bentuk dengan menggunakan model pembelajaran di luar ruangan (outdoor)? c. Sangat tertarik c. Kurang tertarik d. Tertarik d. Tidak tertarik 3. Apakah anda memahami materi gambar bentuk pembelajaran di luar ruangan (outdoor) yang disampaikan guru? c. Sangat paham c. Kurang paham d. Paham d. Tidak paham 4. Apakah banyak hambatan yang ditemui saat pembelajaran gambar bentuk di luar ruangan (outdoor)? c. Tidak banyak c. Banyak d. Cukup banyak d. Sangat banyak 5. Apakah anda lebih termotivasi untuk mengikuti pembelajaran gambar bentuk di luar ruangan (outdoor)? c. Sangat termotivasi c. Kurang termotivasi d. Cukup termotivasi d. Tidak termotivasi 6. Apakah anda bersemangat untuk belajar untuk mengikuti pembelajaran gambar bentuk di luar ruangan (outdoor)? c. Sangat bersemangat c. Kurang bersemangat d. Cukup bersemangat d. Tidak bersemangat 7. Apakah anda senang belajar materi gambar bentuk di luar ruangan (outdoor)? a. Sangat senang c. Kurang senang b. Senang d. Tidak senang 8. Apakah pembelajaran gambar bentuk di luar ruangan (outdoor) memudahkan anda dalam mengamati objek yang akan digambar? c. Sangat memudahkan c. Kurang memudahkan d. Memudahkan d. Tidak memudahkan 9. Apakah dengan pembelajaran gambar bentuk di luar ruangan (outdoor), anda akan lebih mampu menggambar lebih baik? c. Ya c. Kurang d. Ragu-ragu d. Tidak 10. Apakah anda setuju jika menggunakan pembelajaran di luar ruangan (outdoor) untuk materi yang lain? c. Sangat setuju c. Kurang setuju d. Setuju d. Tidak setuju

169

FOTO-FOTO PENELITIAN

Gambar 1.Keadaan lingkungansekitar SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Gambar 3.Keadaan halamandepansekolahdanmusola SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Gambar 5.Keadaan lapangan depan sekolah SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Gambar 2. Keadaan gerbang utama SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Gambar 4.Keadaan lapangan depan sekolah SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Gambar 6.Keadaan bangunankelas dan taman diSekolah SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

170

Gambar 7.Keadaan halamankelas disekolah SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. (Sumber: Dokumentasi peneliti) )

Gambar 9.Keadaanbangunankelasdisekolah SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Gambar 11. Kantor guru SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. (Sumber: Dokumentasi peneliti) Gambar 9.Keadaanbangunankelasdi Sekolah SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Gambar 8.Keadaan taman disekolah SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Gambar 10. Ruang kelas SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Gambar 12. Perpustakaan SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

171

Gambar 13.Lapangan olahraga basket SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Gambar 14.Lapangan olahragavoliSMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

Gambar 15. Mosola SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. (Sumber: Dokumentasi peneliti) Gambar 9.Keadaanbangunankelasdi Sekolah SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga. (Sumber: Dokumentasi peneliti)

172

CONTOH RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN GURU (RPP)

Sekolah

: SMP Negeri 1 Rembang Purbalingga

Mata Pelajaran

: Seni Rupa

Kelas / Semester

: VII/ genap

Alokasi Waktu

: 2 x 40 menit

Standar Kompetensi

: Mengapresiasi karya seni rupa

Kompetensi Dasar

: Menampilkan sikap apresiatif terhadap keunikan gagasan dan teknik dalam karya seni rupa terapan di daerah setempat

A. Indikator Peserta didik dapat : o Menjelaskan batik sebagai karya seni rupa terapan di daerah setempat Menyebutkan 5 unsur-unsur seni rupa dalam batik o Menyebutkan 3 macam motif batik o Menjelaskan karya batik berdasarkan fungsinya o Menjelaskan 2 teknik pembuatan batik B. Tujuan pembelajaran Peserta didik mampu : 

Menampilkan sikap apresiatif terhadap keunikan gagasan dan teknik dalam karya seni rupa terapan di daerah setempat

C. Materi pokok 

Batik adalah teknik pewarnaan kain dengan cara warna menggunakan malam (lilin)



Unsur-unsur seni rupa dalam batik meliputi : 1. Garis 2. Bidang 3. Tekstur 4. Warna 5. Raut

pencegahan

173



Ornamrn motif batik berupa 1. Motif geometris Berupa motif dan bidang yang pada umumnya bersifat abstrak (bentuknya tidak dapat dikenali sebagai bentuk-bentuk objek alam) Gambar contoh motif geometris :

Gambar 0.1 merupakan batik kawung

Gambar 0.2 motif batik parang borong rusak

Gambar 0.3 merupkan kain batik dengan motif tumpal

174



Motif unggas : Menggunakaan ungas sebagai motif dalam batik yang memiliki fungsi, antara lain fungsi sepiritual, dan kepahlawanan

Gambar 0.4 motif "angso duo".

Gambar 0.5 Batik Gentongan Panji Susi. 

Motif haias benda alam Motif hias benda alam diciptakan dengan mengambil inspirasi dari alam dan bentuknya dapat dikenali, misalnya benga-benda langit seperti bintang, bulan dan awan, air, api, gunung, dll

Gambar 0.6 Motif Megamendung 

Motif hias manusia atau wayang Sosok manusia yang berkesan pipih, besifat dekoratif dengan atribut-atribut yang dapat dikenali sebagai tokoh wayang

175

Gambar 0.7 Batik motif hias manusia atau wayang 

Fungsi batik sebagai karya seni rupa terapan -

Sebagai benda pakai, diciptakan mengutamakan fungsinya, adapun unsur keindahannya hanyalah sebagai pendukung.

-

Sebagai benda hias, yaitu karya seni yang dibuat sebagai benda pajangan atau hiasan. Jenis ini lebih menonjolkan aspek keindahan daripada aspek kegunaan atau segi fungsinya.



Gagasan dan teknik yang digunakan dalam karya seni rupa batik Ada 2 teknik pembuatan batik -

Batik cap

-

Batik tulis

D. Kegiatan Belajar Mengajar N). A

B

Kegiatan Guru Kegiatan Murid Pembukaan  Membuka pelajaran berisi  Menjawab salam dan berdoa salam, doa, absensi, dan sesuai agama dan kepercayaan mengecek kesiapan siswa masing-masing  Pemberian informasi  Memperhatikan penjelasan yang standar kompetensi dan disampaikan oleh guru dan kompetensi dasar mencatat standar kompetensi dan kompetensi dasar Kegiatan inti  Melakukan kegiatan  Memperhatikan alat peraga yang apresiasi dengan alat dibawa oleh guru dan peraga yang telah dibawa memberikan tanggapan sesuai dengan permintaan guru dan  Membagi kelas menjadi 5 mencatat kelompok dengan anggota 3 sampai 4 anak  Berkelompok sesuai dengan kelompok yang telah dibentuk  Menyiapkan tugas dan prosedur dalam  Mengerjakan tugas sesuai mengerjakan tugas dengan prosedur yang telah kelompok dijelaskan oleh guru

176







C.

Meminta siswa untuk  menyiapkan hasil kerja kelompoknya didepan kelas Memberikan catatan dan  tambahan terhadap hasil krja kelompok Melakuakn evaluasi  dengan mengajukan beberapa pertannyaan yang berkaitan dengan pembelajaran yang telah berlangsung.

Perwakilan kelompok menyampaikan hasil kerja kelompoknya didepan kelas dan murid yang lain mendengarkan Mendengarkan dan membuat catatan yang diberikan oleh guru, dan Tanya jawab apabila ada kesulitan memberikan tanggapan Menjawab pertanyaanpertanyaan yang disampaikan oleh guru secara lisan

E. Metode pembelajaran -

Cramah

-

Tanya jawab

-

Diskusi

-

Pemberian tugas kelompok

F. Media dan Sumber belajar 

Media : Papan tulis



Sumber Bahan :

-

Hamzuri. 1981. Batik Klasik. Jakarta.

-

Styobudi, dkk. 2007. Seni Budaya SMP Kelas VIII. Jakarta: Erlangga.

-

Suryanto. Nd. Artistik Seni Budaya SMP Kelas VIII. LKS. Semarang

-

Yoyok dan Siswadi. 2007. Pendidikan Seni Budaya Kelas VIII. Jakarta: Yudistira.

-

http://educationsyndicate.blogspot.com/2009/11/anyaman.html

G. Evaluasi Instrument : Mata pelajaran

: Seni Budaya

177

Submata pelajaran

: Seni Rupa

Alokasi waktu

: 2x40 menit

Jawablah soal dibawah ini dengan benar! 1. Jelaskan pengertian batik sebagai karya seni rupa terapan di wilayah Nusantara 2. Sebutkan 5 unsur-unsur seni rupa dalam batik di wilayah Nusantara 3. Sebutkan 3 macam motif batik di wilayah Nusantara 4. Apasajakah fungsi batik sebagai karya seni rupa terapan Nusantara 5. Jelaskan 2 teknik pembuatan batik