Ekonomi Kreatif

Di berbagai negara dunia saat ini, ... peranan dalam ekonomi kreatif, ... ini dalam hubungannya dengan kemajuan teknologi yang pesat dan persaingan bi...

0 downloads 25 Views 2MB Size
Ekonomi Kreatif

Ditjen PEN/MJL/003/2/2012 Edisi Februari

Warta Ekspor Edisi Februari 2012

1

erita tentang s dari industri Penilaian yang novasi-inovasi a pemainnya

keberhasilan bus pasar luar anya, akhirnya akukan. Tidak asi mengenai berguna bagi l.

Daftar Isi

Ekonomi

Ditjen PEN/MJL/003/2/2012 Edisi Februari Ditjen PEN/MJL/003/2/2012 Edisi Februari

Ekonomi Kreatif

telah banyak atau industri kan beragam suatu usaha.

Pen

Kreatif

Mene Me n mb mbus uss Passa u arr Dun nia ia

Warta Ekspor

mardi Bustami, Pimpinan Umum: Indrasari Wisnu Wardhana, ugiarti, Penulis: Bonar Ikhwan F, Desain: Karnaen Nafed k Indonesia, Lt3, Jl. MI. Ridwan Rais no. 5, Jakarta 10110 ail: [email protected], Website: djpen.kemendag.go.id

Ekonomi kreatif m informasi dan kreati sumber daya manu ekonominya dan ter

Dalam mengembangkan ekonomi kreatif, prasyarat me berbagai aktor yang berperan dalam industri kreatif, y Pemerintah (Government). Adapun peranan dari masing-masing pihak yang kolaborasi tersebut ialah sebagai berikut:  Cendekiawan memiliki peran sebagai agen yang menyebarkan dan mengimplementasikan ilmu pengetahuan, seni dan teknologi, serta sebagai agen yang membentuk nilai-nilai yang konstruktif bagi pengembangan industri kreatif dalam masyarakat.  Bisnis dalam industri kreatif memiliki peran: 1. Pencipta, yaitu sebagai center of excellence dari kreator produk dan jasa kreatif, pasar baru yang dapat menyerap produk dan jasa yang dihasilkan, serta pencipta lapangan pekerjaan bagi individu-individu kreatif ataupun individu pendukung lainnya; 2. Pembentuk komunitas dan entrepreneur kreatif, yaitu sebagai motor yang membentuk ruang publik tempat terjadinya sharing pemikiran, mentoring yang dapat mengasah kreativitas dalam melakukan bisnis di industri kreatif, business coaching atau pelatihan manajemen pengelolaan usaha di industri kreatif.

 Pemerintah memiliki peran: 1. Katalisator, fasilitator dan advokasi yang memberi rangsangan, tantangan, dan dorongan agar ide-ide bisnis bergerak ke tingkat kompetensi yang lebih tinggi. Tidak selamanya dukungan tersebut berupa finansial, insentif ataupun proteksi, tapi dapat juga berupa komitmen pemerintah untuk menggunakan kekuatan politiknya; 2. Regulator yang menghasilkan kebijakankebijakan yang berkaitan dengan people, industri, institusi, intermediasi, sumber daya, dan teknologi;

Di Indonesia, terdapat ratusan kegiatan kreatif yang dilakukan setiap tahunnya. Beberapa kegiatan yang menarik perhatian masyarakat lokal dan dunia, antara lain:  Bandung : Helarfest, Braga Festival

3. Konsumen, investor bahkan entrepreneur;

 Jakarta : Festival Kota Tua, PRJ, Jak Jazz, Jiffest

4. Urban planner. Penciptaan kota-kota kreatif di Indonesia yang mampu mengakumulasi dan mengkonsentrasikan energi dari individuindividu kreatif.

 Solo : Solo Batik Carnival, Pasar Windu Jenar

Di berbagai negara dunia saat ini, industri kreatif dapat memberikan kontribusi bagi perekonomian bangsanya secara signifikan. Industri kreatif ini sendiri merupakan bagian yang tak terpisahkan dari ekonomi kreatif. Indonesia melihat bahwa berbagai subsektor dalam industri kreatif berpotensi untuk dikembangkan karena bangsa Indonesia memiliki sumberdaya insani kreatif dan warisan budaya yang melimpah ruah. Industri ini terdiri dari 14 (empat belas) subsektor yaitu: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14.

Berbagai macam subsektor yang mendukung peranan dalam ekonomi kreatif, menjadikan bermacam-macam peluang untuk para pengusaha di Indonesia dan juga memberikan gambaran situasi bisnis yang bersaing sangat ketat karena memunculkan rasa tidak berpuas diri dan selalu mencari jalan berinovasi untuk tumbuh dan terus berkembang.

Periklanan Penerbitan dan Percetakan Televisi dan Radio Film, Video dan Fotografi Musik Seni Pertunjukan Arsitektur Desain Fesyen Kerajinan Pasar Barang Seni Permainan Interaktif Layanan Komputer dan Piranti Lunak Penelitian dan Pengembangan

 Yogyakarta : Festival Kesenian Yogyakarta, Pasar Malam Sekaten, Biennale  Jember : Jember Fashion Carnaval  Bali : Bali Fashion Week, Bali Art Festival, Bali sanur festival  Lampung : Way Kambas Festival  Palembang : Festival Musi

Tabel nilai ekspor industri kreatif Indo NO LAPANGAN USAHA INDUSTRI KREATIF 1 ARSITEKTUR 2 DESAIN 3 FESYEN 4 FILM, VIDEO, DAN FOTOGRAFI 5 KERAJINAN 6 LAYANAN KOMPUTER DAN PIRANTI LUNAK 7 MUSIK 8 PASAR DAN BARANG SENI 9 PENERBITAN DAN PERCETAKAN 10 PERIKLANAN 11 PERMAINAN INTERAKTIF 12 RISET DAN PENGEMBANGAN 13 SENI PERTUNJUKAN 14 TELEVISI DAN RADIO Total

2006 Rp 236.450 Rp Rp 2.214.046.647 Rp Rp 54.714.623.324 Rp 5 Rp 1.186.870 Rp Rp 27.292.605.217 Rp 34 Rp - Rp Rp 238.300.156 Rp Rp 78.033.328 Rp Rp 161.139.973 Rp Rp 64.626.424 Rp Rp 75.379.518 Rp Rp - Rp Rp - Rp Rp - Rp Rp 84.840.177.906 Rp 95

sia Berdasarkan bahan baku produk, kerajinan dapat dikategorikan sebagai berikut:

Natural Fiber : seperti serat alam (bambu, akarakaran, rotan) Keramik : sepeti tanah liat, erathen ware, pottery, stoneware, porselen.

Batu-batuan : seperti batu mulia, semi precious stone, jade Logam : seperti emas, perak, tembaga, perunggu, besi.

Tekstil : katun, sutra dan linen.

Cipta Produk

erajinan Indonesia yang kebanyakan terbuat dari batok kelapa, karet, batu-batuan, kerang memiliki gaya tersendiri yang negara lain tak memilikinya. Banyak dari wanita Prancis, juga Eropa, sangat menyukai perhiasan eksotik dari bahan alami dan masyarakat Prancis pun sangat menghargai kerajinan tangan itu. Indonesia memiliki banyak keunggulan yang bisa dipromosikan, untuk menembus pasar dunia, para pengrajin mesti jeli mengikuti tren yang tengah diminati konsumen mancanegara.

Begitu banyaknya pembajakan produk yang terjadi membuat resah para insan kreatif, sehingga disarankan kepada para pengrajin agar mendaftarkan produknya yang telah jadi guna mendapatkan hak atas kekayaan intelektual (HAKI/ HKI) kepada Direktorat Jenderal HKI di bawah Kementerian Hukum dan HAM, atau bisa melalui Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM di tingkatan provinsi, di mana suatu bentuk kreativitas harus dilindungi. Untuk bisa mendapatkan pengakuan sebuah hak cipta, produk kerajinan tersebut harus memenuhi beberapa kriteria, antara lain, harus diketahui siapa penciptanya dan harus mampu menunjukkan sifat keasliannya atau belum pernah ada sebelumnya. HAKI dikelompokkan dalam dua golongan besar yang berada di Indonesia: Hak Cipta dan Hak Kekayaan Industri. Hak cipta sendiri berdasarkan Undang-undang No. 19 tahun 2002 adalah hak eksklusif bagi pencipta atau penerima hak untuk mengumumkan atau memperbanyak ciptaannya atau memberikan izin

MEREK o 13 th 2002

DISAIN INDUSTRI UU. No 32 th 2009

PATEN UU. No 14 th 2001

mohon Hak Cipta UU. No 19 th 2002

yaan intelektual

Beragam keunggulan tersebut menjadikan produk kerajinan Indonesia memiliki prospek cerah. Akan tetapi, berkaitan dengan era globalisasi saat ini, sering sekali terjadi pembajakan produk yang dimana membuat suatu kerugian kepada para pengrajin produk tersebut.

ini dalam hubungannya dengan kemajuan teknologi yang pesat dan persaingan bisnis membuat suatu industri selalu berjuang untuk menghasilkan kualitas produk yang lebih baik. Dengan demikian, alasan perlunya perlindungan hukum adalah karena hak-hak alamiah: yakni menciptakan perlindungan yang efektif terhadap segala bentuk penjiplakan, pembajakan, atau peniruan atas Desain Industri dan Hak Cipta yang telah dikenal cukup luas. Di samping itu, dimaksudkan untuk mendorong/ memotivasi dan menghargai penemuan dan kreasi secara terus menerus untuk menciptakan yang terbaru. Promosi dan Pemasaran Kerajinan Untuk mendorong pertumbuhan sektor industri kreatif bidang kerajinan, terobosan guna mencari peluang-peluang baru, baik di pasar dalam negeri maupun di luar negeri, antara lain, dilakukan melalui kegiatan promosi dan pemasaran berskala nasional maupun internasional.

Beberapa kegiatan promosi dan pemasaran untuk kera di Indonesia adalah:  IFFINA, atau International Furniture and Craft Fair Indonesia. Di dalamnya, menampilkan produk furniture dan kerajinan tangan yang diselenggarakan oleh PT Kerabat Dyan Utama. Rencananya penyelenggaraan ini diadakan pada tanggal 11 – 14 Maret 2012 di Jakarta Convention Center yang dapat juga dilihat dari website www.iffina-indonesia.com;

 CRAFINA, yang berencana akan diadakan pada tanggal 12 – 16 Desember 2012 di Jakarta Convention Center.

Kastil Avindo merupakan salah satu perusahaan yang be industri kreatif diadakan Departemen Perdagangan, d Kabayan Lip Lap. Perusahaan yang berlokasi di Jl. Pasar dengan alamat website www.castle-pro.com yang ber berikutnya mulai memfokuskan diri di bidang animas dari mancanegara, seperti Amerika dan Eropa. Di dalamnya, akan dipamerkan produk kerajinan unggulan berbasis bahan baku yang cukup tersedia dan dihasilkan oleh para produsen dan perajin dari seluruh Indonesia, dan lain sebagainya. Berbagai macam pameran yang diadakan untuk promosi dan pemasaran produk kerajinan membuktikan banyaknya karya anak bangsa yang diakui oleh komunitas internasional. Seperti yang dikutip dari wordpress.com, Indonesia tercatat menempati peringkat ke-43 di Economic Creativity Index Ranking yang dipublikasikan oleh World Economic Forum.

Lalu, tahun 2008 dan 2009 mulai mengembangkan merek sendiri untuk pasar lokal maupun ekspor, dan juga mengembangkan merek ke produk digital lainnya seperti mobile, RBT (ring back tone), merchandise, komik dan juga memproduksi buku cerita bergambar bekerjasama dengan Gramedia, ada mug, t-shirt, pensil warna, pensil HB, crayon, buku mewarnai dan home DVD. Sementara serial dari episode yang berbeda satu dengan yang lain

Kisah Su

Sebagai entitas bisnis, tentu saja, ada faktor-faktor yang mendukung maupun menghambat perkembangan bisnis Kastil Avindo. Faktor pendukungnya, dengan melihat jenis perusahaan yang memfokuskan diri dalam animasi, adalah adanya jaringan internet, VOIP serta standarisasi software dan format file. Sementara itu, yang jadi faktor penghambat adakah internet yang lambat dan sering terputus (tapi harus membayar mahal dibandingkan dengan negara lain), tuntutan kualitas yang sangat tinggi dari klien yang mengakibatkan “re-take”, tak ada insentif dan dukungan, misalnya, untuk mengikuti pameran internasional dan lain-lain.

Kegiatan DJPEN

Faktor Pendukung dan Penghambat Usaha

Fe

Selama bulan Februari 2012 Direktor PEN) telah melakukan berbagai keg dan fungsinya. Kinerja Ditjen PEN da melalui kegiatan-kegiatan yang m dan ekonomi kreatif, peningkatan pengembangan promosi dan pencit dagang dan informasi ekspor, sert melalui diklat ekspor.

Untuk mendukung program pen diversifikasi produk ekspor dan eko melakukan kegiatan, antara lain, ob Morotai 2012, persiapan Pekan Pro Pelaksanaan Festival Ekonomi Kreat 2012.

Selanjutnya, peningkatan kerjasama kegiatan-kegiatan, seperti pemba Kazakhstan, penandatanganan MoU Council (HKTDC), persiapan pelaks Pelaksanaan World Economics peve kerja sama dengan ALGEX – Aljazair.

Sementara itu, untuk meningkatka juga melakukan kegiatan sosialisasi persiapan pelaksanaan Trade Expo I pameran Yeosu 2012.

Peningkatan pelayanan hubungan pelayanan inquiry, yang pada bulan pada pelayanan Buyer Reception Des dan mendapatkan permintaan dag Serikat dan Inggris. Selain dua saran perpustakaan ekspor yang dimiliki o kepada 109 orang yang membutuhk

Lalu, untuk pengembangan sumbe latihan ekspor di pusat maupun dae

012, 012, Kemendag Kemendag

donesia donesia ke ke Dunia Dunia

IFW diharapkan dapat menjadi medium untuk menyampaikan informasi seputar industri m desainer Indonesia. Selain itu, juga dapat m di Indonesia.

Di samping itu, penyelenggaraan IFW jug dapat membuka jalur distribusi dan leb antara lain, melalui pertemuan bisnis an buyer lokal lainnya.

Berdasarkan hasil studi Kementerian tercatat sebagai penyumbang terbesar mencapai 61,13% dari keseluruhan eksp

Kontribusi produk fesyen terhadap nila nilai ekspor sebesar Rp 53,94 triliun. Pad ekspor sebesar Rp 72 triliun, meningkat 1

Begitu pula bila dilihat dari sisi penyerapan periode yang sama fesyen juga mendomina sebesar 54,32%, dengan penyerapan tenaga 4,22% terhadap tingkat partisipasi terhadap ten

Industri fesyen Indonesia yang memiliki potensi IFW 2012 dapat dijadikan momentum untuk mem kepada pelaku fesyen untuk terus mengembangk dalam penciptaan produk yang berdaya saing tinggi.

Dalam mendorong pengembangan fesyen, Kemendag kelancaran distribusi produk untuk menguasai pasar internasional. Kemendag akan melakukan promosi se dalam maupun luar negeri, dan berusaha meningkatka pemahaman pasar bagi para pelaku fesyen, serta mempe melalui pemanfaatan lembaga bisnis (trading house) yang te

012 yang mengangkat tema “Colorful Indonesia”, ggarakan pada 23-26 Februari 2012 di Jakarta

ntion Center, Jakarta. IFW merupakan sarana

si khusus bagi produk fesyen Indonesia, memadukan pengembangan fesyen disesuaikan dengan pemasarannya. Kegiatan ini merupakan kerjasama ai pihak yang juga didukung oleh Kementerian

ustrian, Kementerian Perdagangan, Kementerian

si dan UKM serta Kementerian Pariwisata dan

mi Kreatif.

Pada 2012, Kementerian Perdagangan juga akan berpar beberapa kegiatan promosi dalam negeri, antara lain, Indo (IFW) 2012 dan Jakarta Fashion Week (JFW) 2012/2013. Se promosi luar negeri, Kemendag akan berpartisipasi pada Week di Hongkong dan Intertex di Shanghai.

Disamping itu, untuk peningkatan wawasan, pemahama tentang pasar ekspor, Balai Besar Pendidikan dan Pelatih (BBPPEI) Kemendag akan mendidik dan melatih para memiliki keahlian dan pengetahuan tentang mekan pasar ekspor, teknik negosiasi dan strategi pengem

produk-produk yang berkualitas dengan desain lokal dan budaya yang tinggi. “Bertitik tolak dari nesia sudah sewajarnya bangga, mencintai serta

a.

Daftar Importir

ikan bahwa Indonesia harus menunjukkan kepada

See you at...

27

th

T R A D E X P O Indonesia THE 27th TRADE EXPO INDONESIA Exhibition Trade Expo Forum Product Presentation Networking Reception Indonesian Iconic Pavilion

October 17-21, 2012 Jakarta International Expo Kemayoran-Jakarta, Indonesia

DGNED - Directorate General of National Export Development Jl. M.I. Ridwan Rais No.5 Main Building 3th floor Jakarta 10110, Indonesia Phone : +6221-385-8171 Fax : +6221-235-2866-2 Email : [email protected]

20

Warta Ekspor Edisi Februari 2012