Filsafat dan Ilmu

Apa itu filsafat? Pengetahuan dimulai dari rasa ingin tahu, kepastian ddimulai dengan rasa ragu- ... Berfilsafat tentang IPA berarti kita berterus ter...

0 downloads 94 Views 553KB Size
Filsafat dan Ilmu

Widodo Setiyo Wibowo

[email protected]

PENGANTAR

 Orang awam: “Coba sebutkan kepada saya tentang jenis orang di dunia ini berdasarkan pengetahuanya?”  Filusuf:

Alkisah bertanyalah seorang awam kepada seorang filusuf yang bijaksana

“ - Ada orang yang tahu di tahunya - Ada orang yang tahu di tidaktahunya - Ada orang yang tidak tahu di tahunya - Ada orang yang tidak tahu di tidaktahunya”.  Orang awam: “Bagaimana agar saya mendapatkan pengetahuan yang benar?”  Filusuf: “Mudah saja, ketahuilah apa yang kau tahu dan ketahuilah apa yang engkau tidak tahu.”

Apa itu filsafat?  Pengetahuan dimulai dari rasa ingin tahu, kepastian ddimulai dengan rasa raguragu, dan filsafat dimulai dari keduanya.  Berfilsafat berarti berendah hati bahwa tidak semua akan pernah kita ketahui dalam kesemestaan yang seakan tak terbatas ini.  Berfilsafat berarti juga mengoreksi diri, semacam kebranian untuk berterus terang, seberapa jauh sebnarnya kebnaran yang dicari telah kita jangkau.

 Berfilsafat tentang IPA berarti kita berterus terang kepada diri sendiri: ж Apakah sebenarnya yang saya ketahui tentang IPA? ж Apa ciri-cirinya yang membedakan dengan ilmu lain atau yang bukan ilmu? ж Bagaimana saya tahu bahwa IPA merupakan pengetahuan yang benar? ж Kriteria apa yang kita pakai dalam menentukan kebenaran secara ilmiah? ж Mengapa kita mesti mempelajari IPA? Apa gunanya?

 Berfilsafat juga berendah hati mengevaluasi segenap pengetahuaan yang telah kita ketahui. ж Apakah IPA telah mencakup pengetahuan yang seyogyanya saya ketahui dalam kehidupan ini? ж Di batas manakah IPA mulai dan di batas manakah ia berhenti? ж Kemanakah saya harus berpaling di batas ketidaktahuan ini? ж Apakah kelebihan dan kelemahan dari IPA?

Seorang yang berfilsafat dapat diumpamakan seorang yang berpijak di bumi sedang tengadah ke bintang-bintang. Dia ingin mengetahui hakikat dirinya dalam kesemestaan galaksi.

ATAU Seorang yang berdiri dipuncak tinggi memandang ke ngarai dan lembah di bawahnya. Dia ingin menyimak kehadirannya dengan kesemstaan yang ditatapnya.

Karakteristik berfikir filsafat oMenyeluruh oMendasar oSpekulatif

o Menurut Will Durant, Filsafat dapat diibaratkan sebagai pasukan marinir yang merebut pantai untuk pendaratan pasukan infanteri, dalam hal ini pasukan infanteri adalah sebagai pengetahuan yang salah satunya adalah ilmu (IPA.) o Semua ilmu, baik ilmu-ilmu alam maupun ilmu sosial, bertolak peengembangannya bermula sebagai filsafat. o Pada tahap selanjutnya ilmu menyatakan ilmu (IPA) menyatakan dirinya otonom dari konsep-konsep filsafat dan mendasarkan sepenuhnya kepada hakikat alam sebagaimana adanya.

o Pada tahap akhir ilmu (IPA) mendasarkan pada peneman ilmiah sebgaimana adanya. o Menurut A. Comte, membagi tingkat perkembangan pengetahuan ke dalam tahap Religius, metafisik, positif.

FILSAFAT: PENERATAS PENGETAHUAN

Bidang Telaah Filsafat

 Selaras dengan dasarnya yang spekulatif, maka filsafat menelaah segala sesuatu yang mungkin untuk dipikirkan oleh manusia.  Pada tahap awal sekali, filsafat menelaah tentang hakikat manusia.  Tahap kedua, filsafat menelaah tentang hidup dan eksistensi manusia.

 Tahap ketiga , filsafat menelaah tentang epistemologi dan bahasa

Cabang-cabang filsafat

 Filsafat pengetahuan (epistemologi)

 Filsafat moral (etika)  Filsafat seni (estetika)  Metafisika  Filsafat pemerintahan (politik)  Filsafat agama  Filsafat ilmu  Filsafat pendidikan  Filsafat hukum  Filsafat sejarah  Filsafat matematika

Filsafat Ilmu Dengan demikian, filsafat IPA juga menelaah tentang ontologi, epistemologi, dan aksiologi dari IPA

 Filsafat ilmu sering dibagi menjadi filsafat ilmu-ilmu alam dan filsafat ilmu-ilmu sosial karena permasalahanpermasalahan teknis yang bersifat khas.  Filsafat ilmu merupakan telaahan secara filsafat yang ingin menjawab:  Apa yang dikaji oleh ilmu (ontologi)?  Bagaimana caranya mendapatkan pengetahuan yang berupa ilmu tersebut (epistemologi)?  Untuk apa pengetahuan yang berupa ilmu tersebut digunakan (aksiologi)?