HUBUNGAN KECERDASAN EMOSI

ini dunia wirausaha belum merupakan sebuah lapangan yang yang diminati dan dinanti bagi para sarjana yang sedang putus asa mencari pekerjaan. Pada das...

0 downloads 48 Views 120KB Size
HUBUNGAN KECERDASAN EMOSI DENGAN KEWIRAUSAHAAN PADA MAHASISWA Ahmad Ifham Avin F. Helmi Universitas Gadjah Mada ABSTRACTS Bomer Pasaribu (CLDS, 2002) predicted that educated unemployee in Indonesia is 40 million by December 2002. One solution to decrease educated unemployee is being an entrepreneur. Chandra says that a person can be an entrepreneur if he have an optimum emotional intelligence. The research examines there is a positive relationship between emotional intelligence and intrapreneurship at college students. Intrapreneurship at college students is when college students organization use the talents of their creative members to develop innovative products and services fo the organizations. Very simple put, intrapreneurship at college students is entrepeneurship practiced by people within established organizations. The research subject is college students. Data is collected by using scale scale A is Emotional Intellignce Scale according to Patton, Cooper, and Sawaf Theory (2000), consists of (1) emotional literacy, (2) emotional fitness, (3) emotional depth, and (4) emotional alchemy. Scale B is Entrepreneurship Scale according to Peter Ferdinand Drucker (1985), consists of (1) able to see a business chance, (2) have a self confidence and able to behave good to their own and environment, (3) leadershipbehavior, (4) have inisiative, creativity, and innovation, (5) able to be a hard worker, (6) have a a wide vision and good optimism, (7) dare to take a calculated risk, (8) have a sensitivity of critic and comment. The result showa that correlation coefficient level (r) concluded from the two variables is 0,632 with significance level (p)= 0,000 (p<0,001), so the research hypothesis can be accepted. Emotional Intelligence gives 39,9% effective contribution for Entrepreneurship at college students. Keywords: entrepreneurshi, emotional intelligence Krisis ekonomi yang terjadi di Indonesia telah banyak menyentuh semua sisi kehidupan masyarakat dari lapisan atas hingga ke lapisan bawah. Banyak sekali masyarakat yang sudah kesulitan untuk mendapatkan penghasilan untuk digunakan sebagai biaya hidup sehari-hari. Kesulitan

tersebut dikarenakan mereka sudah tidak punya lahan lagi untuk berusaha baik itu karena di-PHK atau usaha yang biasanya diandalkan mengalami kebangkrutan sebagai imbas dari krisis ekonomi yang melanda. Keadaan itu semakin diperparah karena kurangnya kemampuan untuk membuka lahan

usaha baru yang lebih prospektif dan mampu digunakan untuk mencukupi kebutuhan hidup sehari-hari (Hidayat, 2000). Sejak pertengahan 1998, terjadi peningkatan yang cukup signifikan pada jumlah pengangguran karena tutupnya perusahaan-perusahaan di Indonesia. Lembaga kajian ketenagakerjaan CLDS (Cener of Labor and Development Studies) memperkirakan bahwa angka pengangguran akan terus meningkat 1 juta sampai 2,5 juta per tahun selama 2002-2004. Untuk tahun 2002, dengan asumsi pertumbuhan 3,3 persen, angka pengangguran diperkirakan akan mencapai jumlah 42 juta orang. Lebih memprihatinkan lagi, terjadinya pembengkakan pengangguran terdidik lulusan perguruan tinggi, yakni dari 1,8 juta orang di tahun 2001 menjadi 1,9 juta pada tahun 2002; 2,41 juta pada tahun 2003, dan mencapai 2,56 juta pada tahun 2004 (Pasaribu, 2002). Sementara itu, pemerintah sudah tidak mampu menyediakan lapangan pekerjaan bagi para sarjana tersebut. Pemikiran yang kreatif dan inovatif dari para sarjana harus lebih banyak dikembangkan guna menciptakan lapangan kerja baru. Sampai pada saat ini dunia wirausaha belum merupakan sebuah lapangan yang yang diminati dan dinanti bagi para sarjana yang sedang putus asa mencari pekerjaan. Pada dasarnya dunia wirausaha merupakan pilihan yang cukup rasional dalam situasi dan kondisi yang tidak mampu diandalkan, tetapi kelihatannya terdapat sebuah persepsi yang memunculkan image yang buruk pada dunia wirausaha. Image buruk ini sebenarnya berupa keyakinan-keyakinan subjektif yang tidak mengandung kebenaran objektif. Berdasar kerangka pemikiran Banfe (1991), prasangka buruk ini disebut

mitos, dan mitos ini harus segera dihilangkan. Menurut Baumassepe (2001), sangat masuk akal bagi mahasiswa (dengan atribut-atribut yang dimilikinya) untuk berpola pikir sebagai seorang wirausahawan. Saatnya mahasiswa kembali ditantang untuk menjadi agent of change di bidang ekonomi maupun di berbagai bidang kehidupan yang lain, misalnya dengan ikut kegiatan kemahasiswaan di dalam maupun di luar kampus yang bersifat non profit atau sosial. Tinggal bagaimana mahasiswa mempersiapkan bekal untuk maju ke medan perang tersebut. Kewirausahaan merupakan alternatif pilihan yang paling tepat bagi mahasiswa untuk mengembangkan potensinya. Kewirausahaan mahasiswa pada penelitian ini adalah kewirausahaan mahasiswa di dalam organisasi kemahasiswaan (intrapreneurship). Sebenarnya mahasiswa telah melakukan kegiatan atau perilaku wirausaha. Perilaku kewirausahaan ini bisa dilihat dari kegiatan wirausaha mahasiswa baik di luar maupun kewirausahaan dalm organisasi (intrapreneurship). Mahasiswa juga telah melakukan perilaku kewirausahaan sesuai dengan ciri-ciri dan sifat seorang wirausahawan. Di dalam organisasi maupun dalam dalam melaksanakan kegiatan kemahasiswaan, mahasiswa telah membuktikan diri sebagai seorang wirausaha, misalnya saat dia harus memtuskan sesuatu untuk kegiatannya, mengadakan kegiatan seminar atau workshop, memutuskan untuk medirikan unit kegiatan tertentu, tentunya dengan segala resiko yang harus ditanggungnya. Hal ini senada dengan pendapat Baumassepe (2001) bahwa mahasiswa mempunyai sifat rela berkorban dan berani mengambil resiko terhadap cita-

cita yang diperjuangkannya. Dan terakhir adalah berpengetahuan dan berpandangan luas. Jelas mahasiswa adalah golongan intelektual, karena lahir dari tempat-tempat yang menjadi sumber pengetahuan (perguruan tinggi). Dengan bekal pengetahuan dan ilmu yang dimiliki setidaknya menjadi embrio untuk lahir menjadi seorang wirausahawan sejati. Di sisi lain, Chandra (2001) menyatakan bahwa wirausahawan perlu mengembangkan kecerdasan emosi sehingga wirausahawan akan mampu melihat peluang usaha yang ada di sekitarnya. Wirausahawan yang cerdas emosinya tentunya juga memiliki intuisi yang tajam. Wirausahawan dapat menangkap sesuatu yang tidak dilihat orang lain. Walaupun data tidak lengkap, ia biasanya dapat mengambil konklusi yang tepat. Sebagai wirausahawan, mahasiswa juga harus merupakan orang yang action oriented, bukan no action, dream only dalam kondisi apapun sehingga diperlukan kesanggupan berpikir secara detil terhadap hal-hal penting. Bila kemudian muncul resiko, dia siap menanggung resiko apapun atas aktivitasnya, namun secepat itu pula, dia akan berbenah diri dan melangkah maju untuk lebih baik (Chandra, 2001). Tentu, perilaku kewirausahaan yang telah dilakukan oleh mahasiswa dalam berbagai kegiatannya membutuhkan kecerdasan emosi yang optimal. Dari berbagai pendapat dan studi pendahuluan yang penulis kutip tersebut di atas, dapatlah diambil kesimpulan bahwa kecerdasan emosi sangatlah penting dan berpengaruh besar pada terwujudnya kewirausahaan mahasiswa pada organisasi kemahasiswaan (intrapreneurship), sehingga penulis meneliti apakah ada hubungan positif

antara kecerdasan emosi dan kewirausahaan pada mahasiswa. Hubungan yang positif berarti bahwa semakin tinggi tingkat kecerdasan emosi mahasiswa, maka semakin tinggi pula tingkat kewirausahaannya. Sebaliknya, semakinrendah tingkat kecerdasan emosi mahasiswa, maka semakin rendah pula tingkat kewirausahaannya. KEWIRAUSAHAAN Drucker (1985) mengartikan kewirausahaan sebagai semangat, kemampuan, sikap, perilaku individu dalam menangan usaha/kegiatan yang mengarah pada uapay mencari, menciptakan, menerapkan cara kerja, teknologi, dan produk baru dengan meningkatkan efisiensi dalam rangka memberikan pelayanan yang lebih baik dan atau memperoeh keuntungan yang lebih besar. Untuk memperoleh keuntungan diperlukan kreativitas dan penemuan hal-hal baru. Kewirausahaan adalah proses yang mempunyai resiko tinggi untuk menghasilkan nilai tambah produk yang bermanfaat bagi masyarakat dan mendatangkan kemakmuran bagi wirausahawan. Intrapreneurship adalah ketika suatu organisasi/perusahaan menggunakan kemampuan/bakat anggota (karyawannya) yang kreatif untuk mengembangkan produk inovatif dan servisnya untuk organisasi/perusahaan. Intrapreneurship adalah entrepreneurship dalam organisasi. Ciri-ciri Tingkah Laku, Karakteristik, dan Sifat Seorang Wirausaha Suhadi (1985) mengemukakan karakteristik wirausaha ialah percaya pada kemampuan diri sendiri, mampu mengahadapi persoalan dengan baik,

berpandangan luas jauh ke depan, mempunyai keuletan mental, lincah dalam berusaha, berupaya mengembangkan sayap, berani mengambil resiko, berguru kepada pengalaman. Ada beberapa sifat-sifat penting seorang wirausaha sebagaimana dikemukakan oleh Bygrave (1994), yaitu: a. Dream (mimpi), yakni memiliki visi masa depan dan kemampuan mencapai visi tersebut. b. Decisiveness (ketegasan), yakni tidak menangguhkan waktu dan membuat keputusan dengan cepat. c. Doers (pelaku), yakni melaksanakan secepat mungkin. d. Determination (ketetapan hati), yakni komitmen total, pantang menyerah. e. Dedication (dedikasi), yakni berdedikasi total, tidak kenal lelah. f. Devotion (kesetiaan), yakni mencintai apa yang dikerjakan. g. Details (terperinci), yakni menguasai rincian yang bersifat kritis. h. Destiny (nasib), yaki bertanggung jawab atas nasib sendiri yang hendak dicapainya. i. Dollars (uang), yakni kaya bukan motivator utama, uang lebih berarti sebagai ukuran sukses. j. Distributif (distribusi), yakni mendistribusikan kepemilikan usahanya kepada karyawan kunci yang merupakan faktor penting bagi kesuksesan usahanya. Pada penelitian ini, peneliti menggunakan ciri perilaku yang merupakan aspek kewirausahaan yang dikemukakan oleh Drucker (1985), yaitu: a. Mampu mengindera peluang usaha yakni kemampuan melihat dan memanfaatkan peluang untuk

b.

c.

d.

e.

f.

g.

h.

mengadakan langkah-langkah perubahan menuju masa depan yang lebih baik. Memiliki rasa percaya diri danmapu bersikap positif terhadap diri dan lingkungannya, yakni berkeyakinan bahwa usaha yang dikelolanya akan berhasil. Berperilaku memimpin, yaitu mampu mengarahkan, menggerakkan orang lain, dan bertanggungjawab untuk meningkatkan usaha. Memilik inisiatif, kreatif, dan inovatif, yaitu mempunyai prakarsa untuk menciptakan produk/metode baru yang lebih baik mutu atau jumlahnya, agar mampu bersaing. Mampu bekerja keras, yaitu bekerja penuh energik, tekun, tabah melakukan kegiatan untuk mencapai tujuan tanpa mengenal putus asa. Berpandangan luas dengan visi ke depan yang baik, yaitu berorientasi ke masa depan dan dapat memperkirakan hal-hal yag dapat terjadi sehingga langkah yang diambil sudah dapat diperhitungkan. Berani mengambil resiko yang diperhitungkan, yaitu suka pada tantangan dan berani mengambil resiko walau dalam situasi dan kondisi yang tidak menentu. Resiko yang dipilih tentunya dengan perhitungan yang matang. Tanggap terhadap saran dan kritik, yaitu peduli dan peka terhadap kritik sebagai dorongan untuk berbuat lebih baik.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kualitas Kewirausahaan Secara garis besar ada dua faktor yang mempengaruhi kualitas kewirausahaan, yaitu faktor dari dalam

individu dan faktor dari luar individu. Faktor dari dalam individu dapat dipilahkan pula menjadi dua, yaitu faktor fisik dan faktor psikis. Faktor fisik mempunyai peranan penting, terutama taraf kesehatan fisik. Taraf kesehatan fisik ini menentukan prestasi kerja, karena dalam bekerja terdapat aktivitas yang harus ditunjang oleh fisik yang sehat dan prima (As’ad, 1982).