Identitas nasional : suatu ciri yang dimiliki oleh suatu

http/www.scribd.com Suprapto, Sri Ruspita Murni, Ngadimin Winata, Edison A. Jamli, Suharyanto, Viptii Retna Nugraheni, Kewarganegaraan. Jakarta : Bumi...

0 downloads 54 Views 2MB Size
Identitas nasional : suatu ciri yang dimiliki oleh suatu bangsa yang secara filosofis membedakan bangsa tersebut dengan bangsa lain. Adapun identitas Nasional dalam proses berbangsa dan bernegara melalui :

Secara eksplisit, ada dua hal yang melekat dalam pembentukan budaya nasional yaitu : 1. Gotong royong Kebersamaan (gotong royong) yang mampu mengikat dan menyatukan masyarakat, dari berbagai hirarki atau status sosial. 2. Musyawarah Semua masalah dan persoalan diselesaikan dengan musyawarah mufakat agar penyelesaiannya menguntungkan kedua belah pihak.

Kita perlu merevitalisasi kesatuan dan jati diri karena banyaknya persoalan bangsa yang telah terjadi, dengan cara : Intervensi strategis faktor eksternal baik dibidang ekonomi, politik dan kebudayaan. Intervensi strategis, faktor internal, seperti konflik dalam masyarakat baik horizontal, vertikal, maupun conflict interest dan political will pemerintahan dan masyarakat.

Prof. Dr. Muladi, S.H Gubernur Lembaga Ketahanan RI www.edukasi.net

Dalam konteks upaya penguatan jati diri bangsa dan Negara, setidaknya ada tiga hal pokok yang menjadi pilar utama penyangga kekuatan bangsa dan Negara. 1. Kedaulatan politik Suatu kesetiaan dan keberanian untuk mempertahankan hak dan mencapai tujuan secara mandiri tanpa intervensi pihak-pihak asing. 2. Kekuatan ekonomi Ditujukan untuk upaya menghidupi diri sendiri dan memberi penghidupan secara wajar dan manusiawi bagi seluruh rakyat

3. Kekuatan budaya Merupakan tujuan akhir dari pembangunan kekuatan dan jati diri bangsa, karena entisitas dan karakter dari suatu bangsa dipengaruhi oleh budaya, baik lokal maupun nasional.

Prof. Dr. Muladi, S.H Gubernur Lembaga Ketahanan RI www.edukasi.net

Untuk membangun kembali jati diri dan budaya bangsa dan Negara, ada dua hal utama yang harus dilakukan : 1. Merevitalisasi kedaulatan politik, ekonomi dan budaya agar berada pada jalur yang benar sesuai dengan hakikat bangsa yang merdeka sehingga bangsa kita mampu mandiri dan bermartabat. 2. Mendorong political will penyelenggaraan Negara, baik eksekutif maupun legislatif untuk membangun dan menjabarkan kembali nilainilai dan semangat kebangsaan di setiap hati nurani rakyat.

Nasionalisme : Sikap dan tingkah laku dalam memperjuangkan nasib yang sama karena memiliki rasa cinta tanah air Nasionalisme erat hubungannya dengan bangsa, karena nasionalisme tumbuh pada satu bangsa

Prof. Dr. Muladi, S.H Gubernur Lembaga Ketahanan RI www.edukasi.net

Ada tiga aspek penting yang tidak dapat dilepaskan dalam konteks nasionalisme yaitu : 1. Politik Nasionalisme Indonesia bertujuan menghilangkan dominasi politik bangsa asing dan menggantikannya dengan sistem pemerintahan yang berkedaulatan rakyat. 2. Sosial ekonomi Nasionalisme Indonesia muncul untuk menghentyikan eksploitasi ekonomi asing dan membangun masyarakat baru yang bebas dari kemeralatan dan kesengsaraan.

3. Budaya Nasionalisme Indonesia bertujuan menghidupkan kembali kepribadian bangsa yang harus diselaraskan dengan perubahan zaman.

Sumber : Dr. Nazaruddin Sjamsuddin [email protected] Tanggal : Thu Oct 24 1996 – 08 : 16:00 EDT

Integritasi nasional : proses penyatuan bangsa yang mencakup aspek kehidupannya, aspek sosial, politik, ekonomi dan budaya. Masalah Integrasi nasional timbul karena berdirinya suatu Negara bangsa baru. Menurut Sarwono Kusumaatmadja ada tiga aspek integrasi nasional : Kesadaran pentingnya memelihara eksistensi bangsa dari segala bentuk ancaman. Kemampuan sistem politik nasional dalam mengakomodasikan aspirasi masyarakat.

Kemampuan desentralisasi pemerintah sebagai salah satu faktor untuk memperbesar kesedaran, kreativitas, dan kontribusi masyarakat sebagai salah satu pilar utama integrasi nasional.

Sumber : Dr. Nazaruddin Sjamsuddin [email protected] Tanggal : Thu Oct 24 1996 – 08 : 16:00 EDT

Identitas Nasional yang menyangkut proses berbangsa dan bernegara melalui proses berbangsa dan bernegara melalui pembentukan jati diri bangsa, paham nasionalisme Indonesia dan Integrasi Nasional.

Pengertian Identitas Nasional  Terminologis (kamus antropologi) : Sifat khas yang menerangkan dan sesuai dengan kesadaran diri pribadi sendiri, golongan sendiri, kelompok sendiri, komunitas sendiri, atau negara sendiri.  Harafiah : ciri-ciri atau tanda-tanda atau jati diri yang melekat pada seseorang atau sesuatu yang membedakannya dengan yang lainnya.

Unsur Pembentuk Identitas Nasional 1. Suku Bangsa Suku bangsa adalah golongan sosial yang khusus bersifat askriptif ( ada sejak lahir), yang sama coraknya dengan golongan umur dan jenis kelamin 2. Agama Istilah resmi agama dihapuskan (pemerintahan Abdurrahman Wahid) 3. Bahasa Sistem perlambangan yang secara arbitrer dibentuk atas unsur-unsur bunyi ucapan manusia, dan yang digunakan sebagai sarana berinteraksi antar manusia. Bahasa nasional merupakan salah satu wujud rill persatuan dari berbagai suku yang ada di suatu negara.

4. Kebudayaan ”Kebudayaan..adalah kompleks keseluruhan dari pengetahuan, keyakinan, kesenian, moral, hukum, adat istiadat dan semua kemampuan dan kebiasaan yang lain yang diperoleh oleh seseorang sebagai anggota masyarakt” (Sir Edward Taylor, Sosiologi, Jilid 1, hal 58). Kebudayaan biasanya digunakan sebagai rujukan atau pedoman untuk bertindak di dalam suatu lingkungan masyarakat

Identitas Nasional Indonesia  Indonesia bersifat pluralistik baik menyangkut sosiokultural atau reliogiositas.  Identitas fundamental/ ideal : Pancasila  Identitas instrumental : alat untuk menciptakan Indonesia yang dicita-citakan, berupa UUD 1945, lambang negara, bahasa Indonesia, dan lagu kebangsaan.  Identitas religiusitas : Indonesia pluralistik dalam agama dan kepercayaan.  Identitas sosiokultural : Indonesia pluralistik dalam suku dan budaya  Identitas alamiah : Indonesia merupakan negara kepulauan terbesar di dunia.

Pengertian Nasionalisme  Situasi kejiwaaan dimana kesetiaan seseorang secara total diabdikan langsung kepada negara bangsa atas nama sebuah bangsa  Negara bangsa/ nation-state : sebuah bangsa yang memiliki bangunan politik (politic building) seperti ketentuan-ketentuan perbatasan teritorial, pemerintahan yang sah, pengakuan luar negeri, dsb  Bangsa atau nation : suatu wadah atau badan yang didalamnya terhimpun orang-orang yang memiliki persamaan keyakinan dan persamaan lain yang mereka miliki, seperti ras, etnis, agama, bahasa dan budaya

Paham Nasionalisme  Penganut nasionalisme dunia ketiga (negara berkembang) menggunakan retorika anti – kolonialisme dan anti-imperalisme sebagai inti paham nasionalisme (Larry Diamond dan Marc F)  Nasionalisme menurut Soekarno adalah bukan yang berwatak chauvinisme, bersifat toleren, bercorak ketimuran, hendaknya dijiwai oleh nilai-nilai Pancasila.

Integrasi Nasional Penyatuan bagian-bagian yang berbeda dari suatu masyarakat menjadi suatu keseluruhan yang lebih utuh atau memadukan masyarakat-masyarakat kecil yang banyak jumlahnya menjadi suatu bangsa. Selain itu dapat pula diartikan bahwa integrasi bangsa merupakan kemampuan pemerintahan yang semakin meningkat untuk menerapkan kekuasaannya di seluruh wilayah (Mahmud FD, 1993 : 71)

Kesimpulan Identitas Nasional Indonesia Multikulturalisme merupakan ciri khas dari masyarakat Indonesia. Tiap suku menganut budaya, nilai dan agama yang berbeda-beda. Oleh sebab itu nasionalisme dan integrasi nasional sangat penting untuk diterapkan pada tiap-tiap warga agar bangsa Indonesia tidak kehilangan identitasnya.

Pengertian Negara Menurut George Jellinek, negara adalah kekuasaan dari sekelompok manusia yang mendiami wilayah tertentu Hegel mengatakan bahwa negara adalah kesusilaan yang muncul sebagai sintesis dari kemerdakaan individual dan kemerdekaan universal Menurut Logemenn, Negara adalah organisasi kemasyarakatn (ikatan kerja) yang mempunyai tujuan untuk mengatur dan memelihara masyarakat tertentu dengan kekuasaan. Sedangkan Roger F. Soltau mengatakan bahwa negara adalah alat atau suatu wewenang yang mengatur/ mengendalikan persoalan bersama atas nama rakyat.

Pengertian Konstitusi Istilah konstitusi berasal dari kata constitution (Inggris), constituere (Yunani). Dalam bahasa Jerman disebut versfassung. Pengertian menurut Herman Heller dalam bukunya Staatlehre mengemukakan bahwa konstitusi mencerminkan kehidupan politik dalam masyarakat sebagai suatu kenyataan.

Pengertian Politik Politik secara etimologis adalah segala sesuatu yang berkaitan dengan urusan yang menyangkut kepentingan dari sekelompok masyarakat (negara). Secara umum politik mempunyai dua arti, yaitu poplituik dalam arti kepentingan umum (politics) dan politik dalam arti kebijakan (policy)

Politik dalam arti politics adalah rangkaian asas/ prinsip, keadaan, jalan, cara atau alat yang akan digunakan untuk mencapai tujuan. Sedangkan politik dalam arti policy adalah penggunaan pertimbangan tertentu yang dapat menjamin terlaksananya usaha untuk mewujudkan keinginan atau cita-cita yang dikehendaki. Dapat disimpulkan bahwa politik adalah bermacam-macam kegiatan yang menyangkut proses penentuan tujuan-tujuan dari sistem negara dan upaya-upaya dalam mewujudkan tujuan itu, pengambilan keputusan (decision making) mengenai seleksi antara beberapa alternatig dan penyusunan skala prioritas dari tujuan-tujuan yang telah ditentukan.

Untuk melaksanakan tujuan itu diperlukan kebijakan-kebijakan umum (public policies) yang menyangkut pengaturan dan pembagian atau alokasi dari sumber-sumber yang ada.

Budaya politik Budaya politik adalah susunan yang terdiri dari atas sikap, kepercayaan, emosi, dan nilai-nilai masyarakat yang berhubungan dengan sistem politik

Partisipasi Politik Budaya politik partisipan adalah salah satu jenis budaya politik bangsa. Budaya politik partisipan sebangun dan selaras dengan sistem politik demokrasi. Budaya politik partisipan diartikan dengan adanya orientasi yang tinggi terhadap semua objek politik, baik objek umum, input, output, serta pribadinya sendiri selaku warga negara.

Etika Politik Etika politik adalah perkembangan filsafat di zaman pasca tradisional. Dalam tulisan para filosof politik klasik : Plato, Aristoteles, Thomas Aquinas, Marsilius dari Padua, Ibnu Khaldun, kita menemukan pelbagai unsur etika politik, tetapi tidak secara sistematik. Dua pertanyaan etika politik di atas baru bisa muncul di ambang zaman modern, dalam rangka pemikiran zaman pencerahan, karena pencerahan tidak lagi menerima tradisi/ otoritas/ agama, melainkan menentukan sendiri bentuk kenegaraan menurut ratio/ nalar, secara etis.

Maka sejak abad ke-17 filsafat mengembangkan pokok-pokok etika politik seperti : * Perpisahan antara kekuasaan gereja dan kekuasaan negara (Jhon Locke) * Kebebasan berpikir dan beragama (Locke) * Pembagian kekuasaan (Locke, Montesquie) * Kedaulatan rakyat (Rousseau) * Negara hukum demokratis/ republican (Kant) * Hak-hak asasi manusia (Locke, dsb) * Keadilan sosial

Strategi Nasional Strategi nasional yaitu srategi yang mencakup strategi besar dan di orientasikan pada upaya optimalisasi pelaksanaan pembangunan dan kesejahetraan bangsa. Masalah pembangunan demokrasi di Indonesia, yang dipercaya sebagai sistem yang mampu memberikan ruang bagi hak asasi manusia dan kemakmuran, jika ditinjau dari pemikiran Guillermo Dennel, Philippe C. Schmitter, dan Laurance Whitehead (1992), pada dasarnya masih mempersoalkan dua kontinum ideologi, diktator (otoriter) dan demokrasi (liberal).

Mengutip Hernandes, pola umum yang terjadi di Indonesia adalah runtuhnya otoriter dan munculnya keinginan masyarakat menuju demokrasi (era reformasi). Menganalisis negara dan konstitusi melalui 1. Pengertian politik yang meliputi budaya politik, partisipasi politik dan etiks politik 2. Hakekat strategi, makna dan sejarah penggunaannya strategi untuk keamanan dan kesejahteraan.

Daftar Pustaka  http/www.scribd.com  Suprapto, Sri Ruspita Murni, Ngadimin Winata, Edison A. Jamli, Suharyanto, Viptii Retna Nugraheni, Kewarganegaraan. Jakarta : Bumi Aksara

Menganilisis Sistem Konstitusi Yang Menyangkut Hakekat Negara Sebagai : Institusi Sistem Konstitusi Makna Pembukaan UUD 1945 Perundangundangan Hak Perorangan

Negara Sebagai Institusi

Institusi adalah suatu organisasi yang dibangun dan dipersatukan untuk tujuan yang spesifik ”an organization founded and united for a spesific purpose”. www.hyperdictionary. Com Negara sebagai institusi sosial berdasarkan hukum atau konstitusi bertujuan untuk mewujudkan kebahagiaan bersama, yaitu menciptakan masyarakat yang adil dan makmur

Negara harus dijaga keberadaannya oleh anggotanya. Inilah yang disebut kewajiban warga negara. 1. Warga negara mentaati hukum yang disepakati 2. Setiap warga negara wajib mempertahankan eksistensi negara.

Kekuasaan Pendidikan oleh H.A.R Tilaar

Negara sebagai institusi politik menjalankan fungsinya melalui badan pemerintahan. Presiden berfungsi sebagai kepala negara dan juga sebagai kepala pemerintahan. Pada umumnya di dalam suatu negara terdapat rakyat, wilayah, UUD, militer dan pemerintahan

www.oky.or.id/buletin14/paimoen.htm.Pdt.Dr.Eddy Paimoen

KONSTITUSI  Istilah konstitusi berasal dari perkataan “constitutie” (bhs Belanda), ”constitution” (bhs Inggris dan Perancis), yang berarti UUD atau hukum dasar atau dasar susunan badan  Konstitusi merupakan salah satu komponen penting berdirinya suatu negara  Konstitusi menggambarkan keseluruhan sistem ketatanegaraan suatu negara, yaitu berupa kumpulan peraturan yang membentuk, mengatur, atau memerintah negara

A. Konstitusi dalam artian luas Konstitusi berarti keseluruhan dari ketentuan-ketentuan dasar atau hukum dasar. B. Konstitusi dalam Artian sempit Konstitusi berarti piagam dasar atau undang-undang dasar, ialah suatu dokumen lengkap mengenal peraturan-peraturan negara.

Sifat Konstitusi 3 karakter utama dari konstitusi : 1. Konstitusi sebagai suatu hukum tertinggi suatu negara 2. Konstitusi sebagai suatu keranga kerja suatu sistem pemerintahan 3. Konstitusi merupakan suatu instrumen yang sah dalam membatasi kekuasaan dan kewenangan pejabat pemerintahan

Fungsi Konstitusi

1. 2. 3. 4.

Sebagai dokumen resmi nasional Sebagai piagam kelahiran negara baru Sebagai sumber hukum tertinggi Sebagai identitas nasional dan lembaga persatuan 5. Sebagai pembatas penyalahgunaan kekuasaan 6. Sebagai pelindung HAM dan kebebasan warganegara

Sistem Konstitusional di Indonesia Sistem pemerintahan di Indonesia berdasarkan sistem konstitusi (hukum dasar) tidak bersifat absolut (kekuasaan yang tidak terbatas). Sistem ini memberikan penegasan bahwa cara pengendalian pemerintahan dibatasi oleh ketentuan-ketentuan konstitusi, yang dengan sendirinya juga oleh ketentuan-ketentuan hukum lain merupakan produk konstitusional, ketetapan MPR, UU, dsb.

Tertulis (Undang – Undang Dasar) Konstitusi (Hukum Dasar) Tidak Tertulis

Hukum Dasar Tertulis (UUD)  Suatu naskah yang memaparkan kerangka dan tugas-tugas pokok dari badan-badan pemerintahan suatu negara dan menentukan pokok-pokok cara kerja badan-badan tersebut  UUD yang berlaku di Indonesia saat ini adalah UUD 1945  Sifat-sifat UUD 1945 : 1. Tertulis, jelas, dan merupakan suatu hukum positif yang mengikat penyelanggara negara dan setiap WNI. 2. Singkat dan supel

3. Memuat norma-norma, aturan-aturan dan ketentuan-ketentuan yang dapat dan harus dilaksanakan secara konstitusional 4. Dalam tertib hierarki perundang-undanagn RI merupakan aturan tertinggi

Hukum Dasar Tidak Tertulis (Konvensi) -

-

Aturan-aturan dasar yang timbul dan terpelihara dalam praktek penyelanggaraan negara meskipun sifatnya tidak tertulis Sifat konvensi • Merupakan kebiasaan yang berulang kali dan terpelihara dalam praktek penyelenggaraan negara • Tidak bertentangan dengan UUD dan berjalan sejajar • Diterima oleh seluruh rakyat • Bersifat sebagai pelengkap dari UUD

Sistem Pemerintahan Indonesia Berdasarkan UUD 1945 Hasil Amandeman 2002 A. Indonesia ialah negara yang berdasarkan atas hukum (Rechstaat), bukan berdasarkan atas kekuasaan (Machtstaat) B. Pemerintahan berdasarkan sistem konstitusi (hukum dasar), tidak bersifat absolut ( kekuasaan yang tidak terbatas) C. Kekuasaan negara yang tertinggi di tangan rakyat, UUD 1945 pasal 1 ayat (2) D. Presiden adalah penyelenggaraa pemerintahan negara yang tertinggi, disamping MPR dan DPR : UUD 1945 Pasal 6 A ayat (1).

E. Presiden tidak bertanggung jawab kepada DPR: UUD 1945 pasal 5 ayat (1) F. Menteri negara adalah pembantu Presiden, menteri negara tidak bertanggung jawab kepada DPR : UUD 1945 pasal (1) dan (2) G. Kekuasaan kepala negara tidak tak terbatas : pasal 6 A ayat (1) H. Negara Indonesia adalah negara hukum

(Pendidikan KWN untuk Perguruan Tinggi, Prof.Dr.H.Kaelan, M.S, h76-93).

PEMBUKAAN UUD 1945 Bahwa sesungguhnya kemerdekaan itu adalah hak segala bangsa dan oleh sebab itu, maka penjajahan di atas dunia harus dihapuskan, karena tidak sesuai dengan perikemanusiaan dan perikeadilan. Dan perjuangan kemerdekaan Indonesia telah sampailah kepada saat yang berbahagia dengan selamat sentosa mengantarkan rakyat Indonesia ke depan pintu gerbang kemerdekaan negara Indonesia yang merdeka, bersatu, berdaulat, adil dan makmur. Atas berkat rahmat Tuhan Yang Maha Kuasa dan dengan didorongkan oleh keinginan luhur, supaya berkehidupan kebangsaan yang bebas, maka rakyat Indonesia menyatakan dengan ini kemerdekaannya.

Kemudian daripada itu untuk membentuk suatu pemerintah negara Indonesia yang melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskjan kehidupan bangsa, dan ikut melaksanakan ketertiban dunia, yang berdasarkan kemerdakaan, perdamaian abadi dan keadilan suatu Undang-Undang Dasar Negara Indonesia yang terbentuk dalam satu susunan negara Republik Indonesia yang berkedaulatan rakyat dengan berdasar kepada : Ketuhanan Yang Maha Esa, Kemanusiaan yang adil dan beradab, Persatuan Indonesia, dan Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyaratan/ perwakilan, serta dengan mewujudkan suatu Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

Makna Pembukaan UUD 1945 Sudah menjadi tugas kita sebagai generasi muda bangsa Indonesia untuk dapat menegakkan kembali jiwa, semangat dan cita-cita proklamasi kemerdekaan. Dan untuk mewujudkan hal tersebut, kita harus dapat untuk mencermati, memahami dan menghayati terlebih dahulu makna yang terkandung dalam pembukaan UUD 1945.

Alinea Pertama Alinea pertama merupakan asas dalam mendirikan negara, yang terdiri dari dua hal : 1. Kemerdekaan adalah hak segala bangsa Dengan demikian jelas bahwa negara yang didirikan oleh bangsa Indonesia adalah sebuah negara yang berdiri di atas hak yang dimilikinya, yaitu hak untuk merdeka.

Alinea Pertama Lanjutan 2. Penjajahan harus dihapuskan dari muka bumi, karena tidak sesuai dengan perikemanusiaan dan perikeadilan Dan atas dasar asas tersebut dapat ditarik kesimpulan, bahwa nasionalisme Indonesia, adalah nasionalisme yang dijiwai perikemanusiaan dan perikeadilan. Oleh karena itu nasionalisme Indonesi adalah nasionalisme yang anti penindasan, baik penindasan bangsa atas bangsa maupun penindasan manusia atas manusia

Alinea Kedua Dalam alinea kedua, diungkap dengan jelas mengani visi bangsa Indonesia dalam mendirikan negara, bangsa yang merdeka, yaitu: negara yang merdeka, bersatu, berdaulat, adil dan makmur Negara yang merdeka, bersatu dan berdaulat bermakna sebagai negara bangsa yang bebas dari penjajahan maupun penindasan negara lain, serta berhak menentukan segala kebijakannya berdasarkan kedaulatan yang dimilikinya. Sedangkan adil dan makmur adalah kondisi kehidupan yang menjadi tujuan dalam mendirikan negara.

Alinea Ketiga Alinea ketiga berbunyi : ”Atas berkat rahmat Tuhan Yang Maha Kuasa dan dengan didorongkan oleh keinginan luhur, supaya berkehidupan kebangsaan yang bebas, maka rakyat Indonesia menyatakan dengan ini kemerdekaannya. Dalam alinea ini, termuat motivasi spiritual yang luhur bahwa bangsa Indonesia sebagai bangsa yang religius, menyadari sepenuhnya bahwa kemerdekaan yang telah dicanangkan, kemerdekaan yang diperjuangkan dengan berbagai pengorbanan, hanya dapat terlaksana, sepenuhnya berkat rahmat Tuhan Yang Maha Esa

Alinea Keempat Alinea keempat berbunyi : ”Kemudian daripada itu untuk membentuk suatu Pemerintah negara Indonesia yang melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia untuk memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial, maka disusunlah kemerdekaan kebangsaan Indonesia itu dalam suatu Undang-Undang Dasar Negara Indonesia, yang terbentuk dalam satu susunan negara Republik Indonesia yang berkedaulatan rakyat dan berdasar pada : Ketuhanan Yang Maha Esa, Kemanusiaan yang adil dan beradab, Persatuan Indonesia, dan Kerakyatan Yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/ perwakilan serta dengan mewujudkan suatu Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

Dalam alinea keempat disebutkan tujuantujuan yang ingin dicapai Indonesia sebagai bangsa, yaitu : - Melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia - Memajukan kesejahteraan umum - Mencerdaskan kehidupan bangsa - Ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial

Dalam alinea keempat diungkapkan juga tentang prinsip-prinsip dibentuknya Pemerintah sebagai instrumen politik dan tugasnya. Untuk memberikan landasan dan acuan bagi penyelenggaraan pemerintahan dan kehidupan bernegara, disusunlah Undang-Undang Dasar. Sedangkan bentuk negara ditetapkan sebagai Republik yang berkedaulatan rakyat, artinya Indonesia adalah sebuah republik yang bersifat demokratis dan yang menjadi dasar negara adalah Pancasila.

Alinea Keempat Lanjutan Amanat untuk memajukan kesejahteraan umum mempunyai makna untuk memajukan kesejahteraan bagi rakyat secara keseluruhan, bukan hanya disusun suatu sistem yang dapat menjamin terselenggaranya keadilan sosial. Dan kesejahteraan yang harus diciptakan bukan hanya sekedar kesejahteraan ekonomis, bukan sekedar kesejahteraan material, melainkan kesejahteraan lahir dan batin, kesejahteraan harus terselenggara dalam masyarakat yang saling menghormati dan menghargai hak dan kewajiban masing-masing, masyarakat yang bebas dari rasa takut, masyarakat yang hidup dalam kesederajadan dan kebersamaan

Alinea Keempat Lanjutan Mencerdaskan kehidupan bangsa yang bermakna membangun peradaban bangsa, sehingga bangsa Indonesia akan mampu hadir sebagai bangsa yang memiliki kepribadian nasional yang bersumber kepada nilai-nilai yang terkandung dalam ideologi nasional Indonesia yaitu Pancasila. Dengan kepribadian nasional yang dimilikinya itu bangsa Indonesia akan memiliki kepercayaan diri, akan memiliki national dignity. Untuk membangun peradaban emosional, afirmatif, dan spiritual untuk memecahkan berbagai persoalan kehidupan bangsa dan negara.

Alinea Keempat Lanjutan Namun dengan kepercayaan diri dan national dignity tersebut tidak berarti kita akan tampil sebagai bangsa yang chauvinistis, melainkan semata-mata ingin hidup dalam tata pergaulan dunia yang saling hormatmenghormati/ dari sini terlihat dengan jelas bahwa cita-cita bangsa Indonesia dalam membangun peradaban itu tidak hanya terbatas pada membangun peradaban bangsa, melainkan juga peradaban manusia. Dari peradaban bangsa dan umat manusia yang berangkat dari kesederajadan dan kebersamaan, akan lahir suatu kehidupan yang sejahtera, kehidupan tanpa ada penindasan bangsa atas bangsa maupun penindasan manusia atas manusia.

Keseluruhan tata kehidupan berbangsa dan bernegara serta tujuan perjuangan bangsa Indonesia tersebut dilaksanakan berdasarkan Pancasila, suatu landasan filosofis yang berangkat dari Tuntutan Budi Nurani Manusia. Dengan memahami makna yang terkandung dalam Pembukaan UUD 1945, walaupun hanya pokok-pokoknya kita akan dapat menentukan arah yang benar serta mencegah, setidak-tidaknya mengerti atas terjadinya penyimpangan-penyimpangan baik terbuka maupun terselubung

PEMBERDAYAAN IDENTITAS NASIONAL DALAM HUBUNGANNYA DENGAN GLOBALISASI DAN REVITALISASI PANCASILA SEBAGAI PEMBERDAYAAN IDENTITAS NASIONAL

IDENTITAS NASIONAL Identitas Nasional secara terminologi adalah suatu ciri yang dimiliki oleh bangsa Yang secara fiosofis membedakan bangsa tersebut di negara bangsa lain. Pada umumnya pengertian atau istilah kepribadian sebagai suatu identitas adalah keseluruhan atau totalitas dari faktor biologis,psikologis dan sosiologis yang mendasari tingkah laku individu. (Zubaidi Achmad Kaaelan, 2007, Pendidikan Kewarganegaraan Untuk Perguruan Tinggi, Yogyakarta Paradigma)

IDENTITAS NASIONAL (CONT.) Identitas Nasional suatu bangsa tidak cukup hanya dipahami secara statis, tetapi harus dipahami dalam arti dinamis, yaitu bagaimanan bangsa itu melakukan akselerasi dalam pembangunan, termasuk proses interaksinya secara global dengan bangsabangsa lain di dunia internasional.

Nilai fsiolofis yang setiap bangsa tentu juga menjadi landasan bangsa tersebut dalam kehidupan bebengsa. Pancasila merupakan landasan ideologi Indonesia, yang juga menjadi dasar dalam pengembangan nilai-nilai fisiodis bangsa.

PEMBERDAYAAN IDENTITAS NASIONAL DENGAN GLOBALISASI Kata”Globalisasi” diambil dari kata global yang maknanya ialah universal. Globalisasi belum memiliki defenisi yang mapan, kecuali sekadar defenisi kerja (working definition), sehingga tergantung dari segi mana orang melihatnya. (Zubaidi Achmad Kaaelan, 2007, Pendidikan Kewarganegaraan Untuk Perguruan Tinggi, Yogyakarta Paradigma)

DEFENISI GLOBALISASI Lucian w. Pye, 1966 : Globalisasi = sebuah gejala tersebarnya nilai-nilai dari budaya tertentu keseluruh dunia. Globalisasi dimulai pada penjelajah Eropa ke seluruh dunia.

DEFENISI GLOBALISASI (CONT.) Globalisasi dipandang sebagai suatu proses sosial atau proses sejarah atau proses alamiah yang akan : 1. Membawa seluruh bangsa dan negara didunia makin terikat satu sama lain 2. Mewujudkan satu tatanan baru atau kesatuan ko-ekstensi dengan atau menyingkirkan batas-batas geografis, ekonomi dan budaya masyarakat.

* Dengan kata lain, identitas nasional merupakan filosofi bangsa u\yang unik, yang khusus dan berbeda dengan bangsa-bangsa lainnya. * Pancasila sebagai ideologi bangsa menjadi nilai filosofi ubangsa yang membedakannya dari bangsa lain.

NILAI-NILAI DASAR PANCASILA Sila pertama : Bahwa negara yang didirikan adalah sebagai pengejawantahan tujuan manusia sebagai makhluk Tuhan YME. Oleh karena itu segala hal yang berkaitan dengan pelaksanaan dan penyelenggaraan negara, politik negara pemerintahan negara, hukum dan peraturan perundang-undangan negara, kebebasan dan hak asasi warga negara harus dijiwai nilai-nilai ketuhanan Yang Maha Esa.

Sila kedua : Bahwa negara harus menjujung tinggi harkat dan martabat manusia sebagai makhluk yang beradab. Oleh karena itu, dalam kehidupan kenergaraan terutama dalam peraturan perundang-undangan negara, negara harus mewujudkan tercapinya tujuan ketinggian harkat dan martabat manusia, terutama hak-hak kodrat manusia sebagai hak dasar dijamin dalam peraturan perundang-undangan.

Sila ketiga : Bahwa negara adalah sebagai penjelmaan sifat kodrat manusia monodualitas yaitu sebagai makhluk individu dan makhluk sosial. \negara adalah merupakan suatu persekutuan hidup bersama diantara elemenelemen yang membentuk negara yang berupa suku, ras, kelompok, golongan, maupun kelompok agama. Konsekuensinya negara adalah beraneka ragam tetapi satu (Bhineka Tunggal Ika)

Sila ke Empat : Bahwa hakikat negara adalah sebagai penjelmaan sifat kodrat manusia sebagai makhluk individu dan makhluk sosial. Hakikat rakyat adalah merupakan sekelompok. Manusia sebagai makhluk Tuhan TNE yang bersatu yang bertujuan mewujudkan harkat dan martabat manusia dalam suatu wilayah negara.

Sila ke lima : Mengandung nilai-nilai yang merupakan tujuan negara sebagai tujuan dalam hidup bersama. Terkandung nilai keadilan yang harkat terwujud dalam kehidupan sosial. Keadilan tersebut didasari dan dijiwai oleh hakikat keadilan kemanusiaan yaitu keadilan dalam hubungan menusia dengan masyarakat, bangsa dan negara srta hubungan manusia dengan Tuhannya.

NILAI DASAR PANCASILA SEBAGAI FILTER ARUS GLOBAL 1. Nilai ketuhan Yang Maha Esa menolak pengaruh globalisasi yang mengarah pada sikap ateisme atau sekularisme 2. Nilai kemanusiaan yang adil dan beradap menjadi pegangan yang kuat untuk menolak arus global yang mengarah pada tindakan sewenangwenang kepada sesama manusia menolak kolonialisme dan imperialisme dalam segala bentuknya .

3

4.

Nilai persatuan Indonesia menolak pengaruh globalisasi dapat merusak dan menghancurkan persatuan dan kesatuan bangsa. Nilai kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan /perwakilan menjadi pegangan yang kuat untuk menolak pengaruh globalisasi yang mengarah pada sikap anarki dan pemaksaan kehendak kepada orang lain.

5. Nilai keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia memberikan pegangan dan petunjuk bagi bangsa Indonesia untuk menolak pengaruh global yang mengarah pada liberalisme etatisme monopoli dan eksploitasi yang dapat merugikan kehidupan bangsa Indonesia.

(Sujiyanto, Muhlisin 2007. Praktik Belajar Kewarganegaraan Untuk SMA, Jakarta : Ganeca Exact)

LANGKAH-LANGKAH MENCEGAH KONTAMINASI 1. Memperhatikan generasi baru bangsa sebagai generasi penerus bangsa di masa depan 2. Modrenisasi, khusus pengaruh dan luar 3. Memulihkan dan memikul semangat persatuan dan kesatuan agar tidak menjadi longgar 4. Mewaspadai bahya disintegrasi atau perpecahan

5. Memperhatikan masalah iriologi pembangunan agar titik berat pemerataan tidak akan menimbulkan kesenjangan, jangan sampai kesenjangan semakin melebar. 6. Melakukan pendidikan politik bangsa secara terusmenerus sehingga memiliki kesadaran politik yang tinggi 7. Adanya ketekaitan dan kesepadanan dalam mewujudkan sumber daya manusia terutama di kalangan remaja muda 8. Melaksanakan pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945 secara murni dan konsekuen, baik secara tersirat secara tersurat. (Widjaja. H. A.W, 2000, Penerapan Nilai-nilai Pancasila dan HAM di Indonesia Jakarta : Bineka Cipta)

PANCASILA SUDAH TIDAK DIJUNJUNG LAGI Berbagai ideologi golongan sebelum orde baru menimbulkan perpecahan karena tidak sesuai dengan pancasila dan perlu dihindari. Kita harus menghindarkan diri dari pengaruh liberalisme, sosialisme. Komunisme, ekstermisme dan sekularisme serta matelialisme. Oleh sebab itu, pancasila bagi bangsa Indonesia tetap dilestarikan agar dapat mempersatukan bangsa Indonesia.

REVITALISASI A. makna revitalisasi Revitalisasi bermakna mengutamakan kembali artinya mengembangkan hakekat sesuatu menjadi utama kembali. Revitalisasi pancasila bermakna membuat pancasila menjadi ideologi yang kembali bermakna dan utama

(Abdulgani, Roeslan, 1998. Pancasila Perjalanan Sebuah Ideologi, Jakarta : Grasindo)

LANGKAH-LANGKAH REVITALISASI Sila I ketuhanan Yang Maha Esa 1. Bangsa Indonesia menyatakan kepercayaan dan ketakwaan terhadap Tuhan Ynag Maha Esa 2. Manusia Indonesia percaya dan takwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa sesuai dengan agama dan kepercayaannya masingmasing menurut dasar kemanusiaan yang adil dan beradab 3. Mengembangkan sifat hormat-menghormati dan bekerja sama antara pemeluk agama dan penganut kepercayaan yang berbeda-beda terhadap Tuhan Ynag Maha Esa

4. Membina kerukunan hidup diantara sesama umat beragama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa 5. Agama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa adalah masalah yang menyangkut hubuhgan yang pribadi manusia denga Tujan Ynag Maha Esa yang dipercaya dan diyakini 6. Mengembangkan sikap saling menghormati kebebasan menjalankan ibadah sesuai dengan agama dan kepercayaan masing-masing 7. Tidak memaksakan suatu agama dan kepercayaan Terhadap Tuhan Yang Maha Esa kepada orang lain. (Widjaja. H. A.W, 2000, Penerapan Nilai-nilai Pancasila dan HAM di Indonesia , Jakarta : Bineka Cipta)

SILA II KEMANUSIAAN YANG ADIL DAN BERADAB 1. Mengakui dan memperlakukan manusia sesuai dengan harkat dan martabatnya sebagai makhluk Tuhan Ynag Maha Esa 2. Mengakui persamaan derajat persamaan hak dan kewajiban asasi setiap manusia tanpa membeda-bedakan suku, keturunan , agama , kepercayaan, Jenis Kelamin, kedudukan sosial, warna kulit dan sebagainya 3. Mengembangkan sikap saling menghormati sesama manusia 4. Mengembangkan sikap tenggang rasa dan tepa selira

5. Mengembangkan sikap tidak semena-mena terhadap orang lain 6. Menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan 7. Gemar melakukan kegiatan kemanusiaan 8. Berani membela kebenaran dan keadilan 9. bangsa Indonesia merasa dirinya sebagai bagian dari seluruh umat manusia 10.Mengembangkan sikap hormat menghormati dan bekerja sama dengan bangsa lain.

(Widjaja. H. A.W, 2000, Penerapan Nilai-nilai Pancasila dan HAM di Indonesia , Jakarta : Bineka Cipta)

SILA III : PERSATUAN INDONESIA 1. Mampu menempatkan persatuan, kesatuan serta kepentingan dan keselamatan bangsa dan negara sebagai kepentingan bersama diatas kepentingan pribadi atau golongan 2. Sanggup dan rela berkorban untuk kepentingan negara dan bangsa apabila diperlukan 3. Mengembangkan rasa cinta kepada tanah air bangsa 4. Mengembangkan rasa kebangaan kebangsaan dan bertanah air Indonesia 5. Memelihara ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan kleadilan sosial 6. Mengembangkan persatuan Indonesia atas dasar Bhineka Tunggal Ika 7. Memajukan pergaulan demi persatuan dan kesatuan negara

SILA IV : KERAKYATAN DUNIA YANG DIPIMPIN OLEH HIKMAT KEBIJAKSANAAN DALAM PERMUSYAWARATAN/ PERWAKILAN 1. Sebagai warga negara dan warga masyarakat setiap manuisa Indonesia mempunyai kedudukan, hak dan kewajiban yang sama 2. Tidak boleh memaksakan kehendak orang lain 3. Mengutamakan musyawarah dalam mengambil keputusan untuk kepentingan bersama 4. Musyawarah untuk mencapai mufakat diliputi oleh semangat kepentingan bersama

5. Menghormati dan menjunjung tinggi setiap keputusan yang dicapai sebagai hasil musyawarah 6. Dengan itikad dan rasa tanggung jawab menerima dan melaksanakan hasil keputusan musyawarah 7. Di dalam musyawarah diutamakan kepentingan bersama di atas kepentingan pribadi atau golongan 8. Musyawarah dilakukan dengan akal sehat sesuai dengan hati nurani yang luhur

9.

Keputusan yang diambil harus dapat dipertanggung jawabkan secara moral kepada Tuhan Yang Maha Esa menjunjung tinggi harkat dan martabat manusia, nilai-nilai kebenaran dan keadilan mengutamakan persatuan dan kesatuan demi kepentingan bersama 10. Memberikan kepercayaan kepada wakil-wakil yang dipercayakan untuk melaksanakan permusyawaratan

SILA V : KEADILAN SOSIAL BAGI SELURUH RAKYAT INDONESIA

1. Mengembangkan perbuatan yang luhur yang mencerminkan sikap dan suasana kekluargaan dan kegotong royongan 2. Mengembangkan sikap adil terhadap sesama 3. Menjaga keseimbangan antara hak dan kewajiban 4. Menghormati hak orang lain 5. Suka memberikan pertolongan pada orang lain agar dapat berdiri sendiri 6. Tidak menggunakan hal milik untuk usaha-usaha yang bersifat pemersan terhadap orang lain 7. Tidak menggunakan hak milik untuk hal-hal yang bersifat pemborosan dan gaya hidup mewah

8. Tidak menggunkan hak milik untuk hal-hal yang berhubungan dengan atau merugikan kepentingan umum 9. Suka bekerja keras 10. Suka menghargai hasil karya orang lain yang bermanfaat bagi kemajuan dan kesejahteraan bersama 11. Suka melakukan kegiatan dalam rangka mewujudkan kemajuan yang merata dan keadilan sosial. (Widjaja. H. A.W, 2000, Penerapan Nilai-nilai Pancasila dan HAM di Indonesia , Jakarta : Bineka Cipta)

ANALISIS KASUS DENGAN TEORI YANG SUDAH DIDAPAT

 Ketidaksesuaian ataupun konsep baru yang dikemukakan oleh artikel kasus  Adanya konsep religion-based ideologies yang juga berpotensi menjdi faktor rapuhnya identitas bangsa, tidak hanya sekulerisme seperti yang dikemukakan teori  Bahwa tumbuhnya paham-paham diluar pancasila tidak semata-mata berasal dari luar , tetapi juga dari alam. Hal ini disebabkan oleh kemerosotan ideologi pancasila sehingga masyarakat mencari pemahaman baru

ANALISIS KASUS DENGAN TEORI YANG SUDAH DIDAPAT * Bahwa globalisasi dapat berakibat terhadap dislokasi dan disorientasi soaial, dimana beraklibat tehadap rapuhnya tetanan sosial dan kesenjangan sosial * Bahwa revitalisasi pancasila dapat dimulai dengan memunculkan kembali pancaasila menjadi wacana publik

KESIMPULAN  Identitas Nasional merupakan dasar yang membedakan satu bangsa dari yang lain.  Identitas nasional Indonesia adalah pancasila globalisasi memiliki dampak buruk yang mengakibatkan kemerosotan nilai-nilai pancasila sehingga diperlukan revitalisasi pancasila dengan tujuan mengembalikan pancasila menjadi wacana utama bangsa.

WAWASAN NUSANTARA-”WASANTARA” Wasantara adalah cara bangsa Indonesia memandang tanah airnya berdasarkan pancasila & Undang-undang dasar 1945 yang meliputi: Tentang diri & lingkungannya Dalam ekstensinya yang sarwa nusantara Dan penekanannya dalam mengepresikan diri sebagai bangsa Indonesia ditengah lingkungan yang sarwa nusantara itu

Unsur-unsur dari wasantara adalah: Wadah (organisasi) IsiTata laku Tampak adanya bidang usaha untuk mencapai kesatuan & seresasian, melalui : Satu kesatuan wilayah Satu kesatuan bangsa Satu kesatuan budaya Satu kesatuan ekonomi Satu kesatuan hankam

WASANTARA Sebagai Geopolitik Indonesia  Jika nusantara adalah konsep kewilayahan nasional dengan penekanan bahwa wilayah Indonesia terdiri dari pulau-pulau yang dihubing oleh laut yang mempersatukan pulau-pulau yang tersebar ini. Wawasan nusantara (wasantara) adalah konsep politik bangsa indonmesia yang memandang Indonesia sebagai : Satu kesatuan wilayah meliputi daratan & lautan (termasuk dasar laut, tanah dibawahnya, serta udara diatasnya) tidak terpisahkan yang menyatukan bangsa & negara secara utuh menyeluruh

Mencakupi segenap bidang kehidupan nasional yang meliputi aspek politik, ekonomi, sosial, budaya, & Hankam  Wasantara sebagai konsep politik& kenegaraan merupakan manifestasi pemikiran politik bangsa Indonesia dan telah ditegaskan dalam GBHN dengan Tap. MPR No. IV tahun 1973  Penetapan ini merupakan tahap terakhir perkembangan konsepsi negara kepulauan yang telah diperjuangkan sejak Deklarasi Juanda.

Tantangan Ke Dalam & Ke Luar Bangsa Indonesia  Dengan perubahan zama & masuknya era globalisasi ekonomi, semakin banyak pula tantangan bagi bangsa Indonesia ancaman & kecenmasan yang disebabkan oleh issue-issue seperti ancaman bahya terroisme, komunisme & fundamentalisme sering berkecambuk pada pikiran bangsa & pimpinan – pimpinan  Selain dan itu, patut juga diwaspadai hal-hal seperti pengelompokan suku bangsa di Indonesia yang semakin kuat, sering terjadi konflik vertikal, mulai dari pandangan budaya sampai pandangan terhadap Ketuhan Yang maha Esa

 Disaat negara membutuhkan kesatuan & kekokohan sebagian masyarakat kecil justru lebih mengutamakan kelompoknya sendiri, bahkan ada yang lebih mementingkan negara lain dibandingkan negara sendiri. Dianjurkan setiap komponen masyarakat untuk saling berintropeksi diri & bersatu untuk membawa bangsa Indonesia dari kerisauan, keterpurukan & krisis multidimensi dimana kita berada sekarang ini.

Otonomi Daerah  Secara bahasa Pegertian ”Otonomi” adalah berdiri sendiri atau dengan pemerintah sendiri sedangkan pengertian ”daerah” adalah wilayah atau lingkungan pemerintah  Dengan demikian, ”Otonomi daerah ” bisa diartikan sebagai ” kekuasaan pad suatu daerah yang mengatur & mengelola untuk kepentingan mayaraklat daerah itu sendiri”. Dan mencakup kepentingan dari segi :

Ekonomi Politik Pengaturan sosial Budaya Ideologi

Sesuai dengan adat-istiadat daerah lingkungannya

 Pelaksanaan otonomi daerah dipengaruhi oleh faktor-faktor yang meliputi kemampuan di pelaksanan seperti : Kemampuan dalam keuangan Ketersediaan alat & bahan Kemampuan dalam ber-organisasi

Otonomi Daerah * Otonomi daerah tidak mecakup bidang tertentu seperti : Politik luar negari Pertahankan keamanan Peradilan Moneter Fisikal Agama

* Bidang-bidang diatas masih dianggap sebagai urusan Pemerintah Pusat * Pelaksanaan otonomi daerah berdasar pada prinsip : Demokrasi Keadilan Pemerataan Keanekaragaman

Hakikat Otonomi Derah  Terdapat 3 hakikat otonomi daerah : Hak mengurus rumah tangganya sendiri bagi suatu daerah otonom Dalam kebebasan menjalankan hak mengurus dan mengatur rumah tangga sendiri, daerah tidak dapat menjalankan hak dan wewenang otonominya diluar batas-batas wilayah daerahnya. Otonomi satu daerah tidak boleh mencampuri hak mengatur dan mengurus rumah tangga daerah lain sesuai dengan wewenang pangkat dan urusan yang diserahkan kepadanya.

Pembagian Urusan Pemerintahan  Pada dasarnya ada dua jenis urusan pemerintahan : Urusan pemerintah yang sepenuhnya yang tetap menjadi kewanangan Pemerintah Pusat Urusan pemerintahan yang bersifat counter current yang penyelesaiaan dapat dilaksanakan bersama antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah

 Dengan demikian setiap urusan bersifat countercurrent senantiasa dibagikan antara urusan yang menjadi kewenangan pemerintah, kewenangan Provinsi dan menurut yang diserahkan kepada Kebupaten/Kota. Urusan countercurrent dikerjakan menurut isyarat & peraturan yang berlaku  0Untuk pembagian urusan countercurrent yang proporsional antara 3 pemerintahan disusunlah kriteria yang meliputi : Eksternalitas Akutabilitas Efisiensi dengan mempertimbangkan keserasian hubungan pengelolaan urusan pemerintahan antar tingkat pemerintahan.

Eksternalitas  Adalah pendekatan dalam pembagian urusan pemerintahan, dengan mempertimbangkan dampak/akibat yang ditimbulkan dalam penyelenggaraan urusan tersebut  Apabila dampak bersifat lokal, maka urusan tersebut menjadi kewenangan kabupaten/kota  Apabila dampak bersifat regional, maka urusan tersebut menjadi kewenangan provinsi  Dan apabila dampak bersifat nasional, maka urusan tersebut menjadi kewenangan pemerintah pusat.

Akuntabilitas Adalah pendekatan dalam pembagian urusan pemerintahan dengan pertimbangan bahwa tingkat pemerintah yang menangani sesuatu bagian urusan adalah tingkat pemerintahan yang lebih langsung dengan dampak/akibat dan urusan yang ditangani tersebut. Dengan akuntabilitas penyelenggaraan bagian urusan pemerintahan tersebut kepada masyarakat atau lebih terjamin.

Efisiensi  Adalah pendekatan dalam pembagian urusan pemerintahan dengan mempertimbangkan tersedianya sumber daya, seperti : Personil Dana Peralatan  Untuk mendapatkan ketepatan, kepastian& kecepatan hasil yang harus dicapai  Jadi jika suatu dipastikan dalam penanganannya akan lebih berdaya-guna & berhasil-guna jika dilaksanakan oleh daerah provinsi/Kabupaten daripada Pemerintah, maka urusan tersebut akan diserahkan kepada daerah Provinsi/kabupaten. Begitu juga sebaiknya

 Dengan demikian pembagian urusan harus disesuaikan dengan memperhatikan ruang lingkup wilayah beroperasinya bagian urusan pemerintahan tersebut  Ukuran daya-guna & hasil-guna dilihat dari besarnya manfaat yang dirasakan oleh masyarakat

Kasus – Konflik antara Indonesia & Malaysia Seperti kita ketahui bersama, goresan awal dari konflik antara dua nasion ini terletak pada menangnya Malaysia dalam kontes siapa yang boleh memiliki dua pulau sipadan dan ligitan. Kelanjutan dari peristiwa tersebut adalah minggu-minggu tegang di perairan Ambalat yang puncaknya adalah ”tabrakan” antara dua kapal perang masing-masing kedua negara. Di sisi lain, tak bisa dilepaskan juga dari memori kita peristiwa eksodus besar-besaran buruh migran Indonesia ke Nunukan, sebuah kota kecil perbatasan di Kalimantan Timur.

Menariknya masalah representasi Malaysia di Indonesia ini sebenarnya bergerak dari berbagai faktor yang sama sekali awalnya tak berhubungan, namun secara bersamaan menunjukkan adanya cacat besar pada nasionalisme masing-masing negeri. Dan ini tempaknya tak disadari oleh banyak pihak .

Sumber : http// www. Geopolitik. Org

Di tengah sebuah dorongan untuk melegitimasi pemerintahan yang berlandasan diskriminasi pro. Melayu, sangat wajar jika akan muncul dorongan-dorongan lain untuk melegitimasi Malaysia merupakan nasionalisme resmi yang didesakan oleh elit sebagai reaksi tehadap nasionalisme popular yang berlandaskan gerakan sosial untuk kemerdekaan. Nasionalisme resmi sangat mengandalkan klaim-klaim masa lalu, mencari-cari dalam tradisi hal-hal yang mengesahlan sebuah masyarakat adalah sebuah bangsa yang sudah ada dari dahulu kala.

Dalam kasus Malaysia memang hal tersebut terkait juga dengan industri pariwisata yang mengandalkan identitas keunikan sebagi elemen pemasarannya. Ini membuat adanya semacam untuk mewujudkan identitas tersebut dengan menggunakan misalnya lagu ” Rasa Sayange” ataupun dipatenkannya Batik Malaysia.

Sumber : http// www. Geopolitik. Org

Persoalannya kemudian, Indonesia sebagai negeri yang bertetangga dengan Malaysia juga memiliki pengaruh kebudayaan Melayu yang sangat kuat, bahkan menggunakan bahasa melayu sebagai bahasa nasional. Nasionalisme Indonesia juga tak kalah resminya dengan nasionalisme Malaysia. Sebagian besar orang Indonesia telah ”didoktrin” ddengan kebangaan nasional yang berlandaskan pada klaim-klaim masa silam, termasik juga elemenelemen kebudayaan Melayu ” Rasa Sayange” dan seni membatik. Jika seluruh elemen kebudayaan melayu sudah diklaim oleh Malaysia, apabila yang dimiliki Indonesia yang bisa dikaim sebagai akar dari bangsa Indonesia? Sumber : http// www. Geopolitik. Org

Analisis Kasus Sengketa Indonesia-Malaysia sebenarnya menunjukkan bahwa nasionalisme yang dominan baik di Indonesia dan Malaysia sebenarnya tidak memiliki dasar apa-apa untuk masa depan. Klaim berdirinya bangsa Malaysia dan Indonesia hanyalah fantasi tentang masa lampau. Itulah sebabnya akan muncul konflik di antara kedua negeri. Jika dipikirkan, pertengkaran ini bersifat kekanak-kanakan karena yang dipertengkarkan bukanlah sesuatu yang sangat penting atau bersangkutan dengan kebebasan atau kemerdekaan negara, melainkan tentang negara mana yang ”sebenarnya” menciptakan sebuah budaya atau, menurut issue yang lagi :populer” belakangan ini, siapa yang menciptakan masakan rendang. Sangat merugikan kedua pihak karena akan terasa bias atau terlalu membelakan negara sendiri ketika warga negara keduanya bertemu, hingga sulit untuk membentuk silaturahmi.

KESIMPULAN Wawasan Nusantara adalah sesuatu yang dimiliki oleh (hampir) setiap bangsa termasuk bangsa Indonesia Wawasan Nusantara bukan sekedar cara bangsa memndang negerinya melainkan terdiri dari bebrapa unsur-unsur yang perlu diperhatikan agar mencapai kesatuan & keserasian tidak hanya pada sesama bangsa Indonesia, akan tetapi juga dengan bangsa yang lain Tahap legitimisasi bahwa sebuah budaya adalah milik suatu bangsa mungkin perlu diterapkan agar menjahui konflik antara bangsa berdekatan (secara geopolitik) seperti pada kasus Indonesia & Malaysia.