II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Aspek Biologi Ikan Lele

Bioflok merupakan sekumpulan berbagai jenis mikroorganisme (bakteri pembentuk flok, bakteri filamen, fungi), partikel-partikel tersuspensi, berbagai...

0 downloads 15 Views 265KB Size
II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Aspek Biologi Ikan Lele Sangkuriang 2.1.1 Klasifikasi Ikan Lele Sangkuriang Klasifikasi ikan lele sangkuriang menurut Kordi (2010) adalah sebagai berikut : Kingdom

: Animalia

Kelas

: Pisces

Sub kelas

: Teleostei

Ordo

: Ostariophysi

Sub ordo

: Siluroidea

Famili

: Clariidae

Genus

: Clarias

Spesies

: Clarias gariepinus

2.1.2 Morfologi Ikan Lele Sangkuriang Ikan lele sangkuriang (Gambar 2) memiliki ciri-ciri yang identik seperti ikan lele dumbo sehingga sulit untuk membedakannya. Hal tersebut dikarenakan lele sangkuriang merupakan hasil persilangan dari induk lele dumbo betina generasi ke 2 atau F2 dan induk jantan F6. Ikan lele sangkuriang dikenal sebagai ikan berkumis atau catfish. Tubuh ikan lele sangkuriang ini berlendir dan tidak

7

memiliki sisik. Terdapat empat pasang sungut yang terletak di sekitar mulutnya. Keempat sungut terdiri dari dua pasang sungut rahang atas dan dua pasang sungut pada rahang bawah. Fungsi sungut bawah sebagai alat peraba ketika berenang dan sebagai sensor ketika mencari makan. Sirip lele sangkuriang terdiri atas lima bagian yaitu sirip dada, sirip perut, sirip dubur, sirip ekor, dan sirip punggung. Sirip dada lele sangkuriang dilengkapi dengan patil (sirip yang keras) yang memiliki fungsi sebagai alat pertahanan diri (Nasrudin, 2010). Alat pernafasan ikan lele sangkuriang sama dengan ikan lele pada umumnya berupa insang yang berukuran kecil sehingga mengalami kesulitan dalam memenuhi kebutuhan oksigen. Saat ikan lele mengalami kesulitan dalam memenuhi kebutuhan oksigen, ikan lele akan mengambil oksigen dengan muncul ke permukaan. Alat pernafasan tambahan terletak di rongga insang bagian atas yang biasa disebut arborescent organ (Lukito, 2002).

Gambar 2. Ikan Lele Sangkuriang (Sumber: Dokumentasi Pribadi)

8

2.1.3 Habitat Ikan Lele Ikan lele dapat hidup di semua perairan tawar seperti sungai yang airnya tidak terlalu deras atau di perairan yang tenang seperti danau, waduk, telaga, rawa serta genangan-genangan kecil seperti kolam. Ikan ini tidak membutuhkan perairan yang mengalir untuk mendukung pertumbuhannya. Hal ini dimungkinkan oleh adanya kemampuan ikan tersebut untuk mengambil oksigen langsung dari udara melalui arborescent organ yang dimilikinya, sehingga pada perairan yang tidak mengalir, perairan yang kotor dan berlumpur dengan kandungan oksigen rendah, ikan lele masih dapat hidup (Soetomo, 1989; Suyanto, 1992).

2.1.4 Pakan dan Kebiasaan Makan Ikan Lele Ikan lele bersifat nokturnal yaitu aktif mencari makan pada malam hari. Pada siang hari ikan ini memilih berdiam diri dan berlindung di tempat gelap. Ikan lele ini memiliki kebiasaan membuat atau menempati lubang-lubang di tepi sungai atau kolam sebagai sarangnya dan mengaduk-ngaduk lumpur di dasar air untuk mencari makanan (Angka et al., 1990). Ikan lele termasuk ikan omnivora, juga cenderung bersifat karnivora. Di alam bebas, makanan alami ikan lele terdiri fitoplankton dari jenis alga dan zooplankton yang berupa jasad-jasad renik seperti kutu air, cacing rambut, rotifera, jentik-jentik nyamuk, ikan kecil serta sisa bahan organik yang masih segar (Simanjuntak, 1989; Najiyati, 1992). Ikan lele juga senang makanan yang membusuk sehingga termasuk golongan pemakan bangkai dan bersifat kanibal saat jumlah makanan kurang tersedia (Simanjuntak, 1989).

9

2.1.5 Pertumbuhan Ikan Lele Pertumbuhan merupakan pertambahan ukuran meliputi panjang maupun berat. Pertumbuhan suatu organisme terjadi akibat dari peningkatan ukuran sel serta peningkatan jumlah sel-selnya (Fujaya.2004). Menurut Hepher dan Pruginin (1981), pertumbuhan ikan dipengaruhi oleh dua faktor, yaitu faktor internal yang meliputi sifat genetik dan kondisi fisiologis ikan serta faktor eksternal yang berhubungan dengan pakan dan lingkungan. Faktor-faktor eksternal tersebut diantaranya adalah komposisi kimia air dan tanah dasar, suhu air, bahan buangan metabolit (produksi eksternal), ketersediaan oksigen dan ketersediaan pakan. Protein, karbohidrat dan lemak diperlukan oleh tubuh ikan sebagai materi dan energi dalam pertumbuhan dan diperoleh dari pakan yang dikonsumsi.

2.2 Bioflok 2.2.1 Prinsip Dasar Bioflok Bioflok merupakan sekumpulan berbagai jenis mikroorganisme (bakteri pembentuk flok, bakteri filamen, fungi), partikel-partikel tersuspensi, berbagai koloid dan polimer organik, berbagai kation dan sel-sel mati (de Schryver et al., 2008). Menurut Avnimelech (2009), dalam sistem bioflok bakteri berperan sangat dominan sebagai organisme heterotrof yang menghasilkan polyhydroxy alkanoat sebagai pembentuk ikatan bioflok. Pembentukan bioflok oleh bakteri terutama bakteri heterotrof secara umum bertujuan untuk meningkatkan pemanfaatan nutrien, menghindari stress lingkungan dan predasi (Bossier dan Verstraete, 1996; de Schryver et al., 2008).

10

Menurut McIntosh (2000) dan Supono (2014), prinsip dasar bioflok yaitu mengubah senyawa organik dan anorganik yang mengandung senyawa karbon (C), hydrogen (H), oksigen (O), nitrogen (N) dan sedikit fosfor (P) menjadi masa sludge berupa bioflok dengan memanfaatkan bakteri pembentuk flok yang mensintesis biopolimer sebagai bioflok. Teknologi bioflok dalam budidaya perairan yaitu memanfaatkan nitrogen anorganik dalam kolam budidaya menjadi nitrogen organik yang tidak bersifat toksik. Sistem bioflok dalam budidaya perairan menekankan pada pertumbuhan bakteri pada kolam untuk menggantikan komunitas autotrofik yang di dominasi oleh fitoplankton. Bioflok mengandung protein bakteri dan polyhydroxybutyrate yang dapat meningkatkan partumbuhan ikan. Pada umumnya, bakteri memiliki ukuran kurang dari 5 mikron. Ukuran bakteri yang sangat kecil ini tidak dapat dimanfaatkan oleh ikan. Namun bakteri dalam bentuk bioflok dapat dimanfaatkan ikan sebagai pakan karena ukurannya mampu mencapai 0,5 mm hingga 2 mm (Manser, 2006; Avnimelech, 2006).

2.2.2 Rasio C:N Bakteri heterotrof dapat tumbuh dengan baik apabila persyaratan lingkungan hidup harus terpenuhi berupa perbandingan antara unsur karbon (C) dengan nitrogen (N) atau dikenal dengan istilah C:N rasio. Rasio C:N yang ideal untuk pertumbuhan bioflok adalah 15:1 sampai dengan 20:1, artinya ada 15 molekul karbon untuk setiap 1 molekul nitrogen (Maulina, 2009). Menurut Avnimelech (2009) dan Supono (2014) bahwa bioflok akan terbentuk jika rasio C:N dalam kolam lebih dari 15.

11

Pakan buatan yang digunakan dalam kegiatan budidaya umumnya mengandung protein yang cukup tinggi dengan kisaran 18 - 50% (Craig dan Helfrich, 2002) dengan rasio C:N kurang dari 10 (Azim et al., 2007). Hal ini tentunya berdampak pada keseimbangan rasio C:N dalam media budidaya, sehingga untuk penerapan teknologi bioflok, rasio C:N perlu ditingkatkan lagi. Avnimelech (2007) dan Samocha et al. (2007) menyatakan bahwa peningkatan rasio C:N dalam air untuk menstimulasi pertumbuhan bakteri heterotrof dapat dilakukan dengan mengurangi kandungan protein dan meningkatkan kandungan karbohidrat dalam pakan atau dengan penambahan sumber karbohidrat secara langsung ke dalam air. Sumber karbohidrat dapat berupa gula sederhana seperti gula pasir, molase, atau bahan-bahan pati seperti tepung tapioka, tepung jagung, tepung terigu dan sorgum (Avnimelech, 1999; Hari et al., 2004; Van Wyk dan Avnimelech, 2007). Jika unsur C dan N tidak seimbang maka bakteri heterotrof tidak mampu mengubah unsur organik dalam air menjadi protein sebaliknya menghasilkan senyawa ammonia yang bersifat toksik (Maulina, 2009).

2.3 Faktor – Faktor Pembentuk Bioflok 2.3.1 Bakteri Pembentuk Bioflok Dalam sistem bioflok, bakteri berperan dominan sebagai organisme heterotrof yang menghasilkan polyhydroxy alkanoat yang berguna dalam pembentuk ikatan bioflok (Avnimelech, 2009). Menurut Hargreves (2013) dan Supono (2014) pertumbuhan bakteri heterotrof dipengaruhi oleh adanya kandungan karbon organik yang terlarut dalam air. Unsur karbon organic akan mengikat nitrogen anorganik yang dapat digunakan untuk pertumbuhan sel bakteri heterotrof. Mara

12

(2004) dan Ebeling et al. (2006) menyatakan bahwa immobilisasi ammonia oleh bakteri heterotrof 40 kali lebih cepat daripada dengan bakteri nitrifikasi. Pada proses heterotrofik bakteri heterotrof mengubah ammonia langsung menjadi biomassa bakteri (Brune et al., 2003). Bakteri yang mampu membentuk bioflok antara lain Zooglea ramigera, Escherichia intermedia, Paracolobacterium aerogenoids, Bacillus subtilis, Bacillus cereus, Flavobacterium, Pseudomonas alcaligenes, Sphaerotillus natans, Tetrad dan Tricoda (Ayuroshita, 2009; Maharani, 2012). Ciri khas bakteri pembentuk bioflok yaitu kemampuannya untuk mensintesa senyawa Polihidroksi alkanoat (PHA), terutama yang spesifik seperti poli β‐hidroksi butirat. Senyawa ini diperlukan sebagai bahan polimer untuk pembentukan ikatan polimer antara substansi substansi pembentuk bioflok (Aiyushirota, 2009; Maharani, 2012). Bacillus sp. dan Pseudomonas sp. merupakan genera bakteri yang dapat memanfaatkan komponen karbon dan juga memiliki kemampuan untuk mengoksidasi substrat yang mengandung rantai C (Stolp , 1988; Maharani, 2012). Menurut Moriarty (1996), bakteri Bacillus sp. dapat menghasilkan enzim dengan kisaran yang luas dan paling efektif untuk merombak protein.

2.3.2 Sumber Karbon Purnomo (2012) dan Septiani (2014) menyatakan bahwa ada beberapa sumber karbohidrat yang dapat digunakan sebagai sumber karbon (C) untuk pembentukan bioflok seperti tepung tapioka, tepung singkong, gula pasir, molase.

13

Molase adalah hasil samping yang berasal dari pembuatan gula tebu (Saccharum officinarum L). United Molases mendefinisikan molase sebagai “end product” pembuatan gula yang tidak mengandung lagi gula yang dapat dikristalkan dengan cara konvensional. Molase sendiri berupa cairan kental dan diperoleh dari tahap pemisahan kristal gula. Molase tidak dapat lagi dibentuk menjadi sukrosa namun masih mengandung gula dengan kadar tinggi, asam amino dan mineral. Kandungan gula dalam cairan molase sebesar 75% dan bahan kering sebesar 62% (Dellweg, 1983).

2.3.3 Sumber Nitrogen Nitrogen di perairan biasanya ditemukan dalam bentuk ammonia (NH3), ammonium (NH4+), nitrit (NO2-) dan nitrat (NO3-) serta beberapa senyawa nitrogen organik lainnya. Senyawa-senyawa nitrogen ini sangat dipengaruhi oleh kandungan oksigen dalam air, pada saat kandungan oksigen rendah nitrogen berubah menjadi ammonia (NH3) dan saat kandungan oksigen tinggi nitrogen berubah menjadi nitrat (NO3) (Welch, 1980). Secara garis besar konversi N oleh organisme akuatik yang terdapat dalam air dan sedimen dikelompokkan menjadi tiga macam yaitu konversi secara fotoautotrofik oleh alga dan tanaman air, secara kemoautotrofik melalui oksidasi oleh bakteri nitrifikasi dan secara immobilisasi melalui heterotrofik oleh bakteri heterotrof (Ebeling et al., 2006). Secara teoritis, Mara (2004) dan Ebeling et al. (2006) menyatakan bahwa konversi nitrogen melalui proses immobilisasi bakteri

14

heterotrof berlangsung 40 kali lebih cepat daripada melalui proses fotoautotrofik alga/tanaman air dan kemoautotrofik oleh bakteri nitrifikasi. Nitrogen dalam sistem akuakultur terutama berasal dari pakan buatan yang biasanya mengandung protein dengan kisaran 13 - 60% (2 - 10% N) tergantung pada kebutuhan dan stadia organisme yang dikultur (Gross dan Boyd 2000; Stickney, 2005). Protein dalam pakan akan dicerna namun hanya 20 - 30% dari total nitrogen dalam pakan dimanfaatkan menjadi biomassa ikan, sisa nitrogen pada pakan berupa sisa metabolisme berupa urine dan feses serta pakan yang tidak termakan (Brune et al., 2003). Katabolisme protein dalam tubuh organisme akuatik menghasilkan ammonia sebagai hasil akhir dan diekskresikan dalam bentuk ammonia (NH3) tidak terionisasi melalui insang (Ebeling et al., 2006; Hargreaves, 1998). Pada saat yang sama, bakteri memineralisasi nitrogen organik dalam pakan yang tidak termakan dan feses menjadi ammonia (Gross and Boyd, 2000). Sebagai akibat dari berlangsungnya kedua proses ini, aplikasi pakan berprotein tinggi dalam sistem budidaya akan menghasilkan akumulasi ammonia baik sebagai hasil ekskresi dari organisme yang dikultur maupun hasil mineralisasi bakteri. Keberadaan ammonia tidak terionisasi (NH3) di dalam media budidaya sangat dihindari karena bersifat toksik bagi organisme akuatik bahkan pada konsentrasi yang rendah. Stickney (2005) menyatakan bahwa konsentrasi ammonia dalam media budidaya harus lebih rendah dari 0,8 mg/L untuk menghindari munculnya efek toksik ammonia pada organisme akuatik.

15

2.3.4 Ketersediaan Aerasi Ekasari (2009) menyatakan bahwa kepadatan bakteri yang tinggi dalam air akan menyebabkan kebutuhan oksigen yang lebih tinggi sehingga aerasi untuk penyediaan oksigen dalam penerapan teknologi bioflok merupakan hal yang sangat diperlukan. Selain berperan dalam penyediaan oksigen, aerasi juga berfungsi untuk mengaduk air agar bioflok yang tersuspensi dalam kolom air tidak mengendap. Pengendapan bioflok di dasar wadah harus dihindari selain untuk mencegah terjadinya kondisi anaerobik di dasar wadah akibat akumulasi bioflok, juga untuk memastikan bahwa bioflok tetap dapat dikonsumsi oleh organisme budidaya.

2.4 Manajemen Kualitas Air Ada beberapa parameter kualitas air yang harus diperhatikan serta dijaga agar pertumbuhan dan perkembangan benih ikan berjalan dengan optimal. Azim dan Little (2008) mengemukakan bahwa kualitas air di wadah pemeliharaan dengan perlakuan teknologi bioflok pada pemeliharaan ikan nila cenderung tidak stabil. Tingginya aktivitas respirasi mikroba dalam sistem bioflok juga menyebabkan terjadinya fluktuasi pada pH dan alkalinitas. Meningkatnya kekeruhan akibat tingginya padatan tersuspensi juga mempengaruhi kemampuan melihat pada ikan, sehingga berpengaruh pada jumlah pakan yang dimakan. Laju akumulasi bahan organik, laju peningkatan biomassa bakteri, serta laju konsumsi bioflok oleh organisme budidaya merupakan faktor yang harus diketahui untuk mengontrol konsentrasi flok yang optimal agar sejalan dengan manajemen kualitas air yang baik (Azim et al., 2008).