II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Biologi Ikan Nila

5 II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Biologi Ikan Nila Ikan nila (Oreochromis niloticus) merupakan ikan air tawar yang termasuk dalam famili Cichlidae dan merup...

0 downloads 1 Views 291KB Size
II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Biologi Ikan Nila Ikan nila (Oreochromis niloticus) merupakan ikan air tawar yang termasuk dalam famili Cichlidae dan merupakan ikan asal Afrika (Boyd, 2004). Ikan ini merupakan jenis ikan yang di introduksi dari luar negeri, ikan tersebut berasal dari Afrika bagian Timur di sungai Nil, danau Tangayika, dan Kenya lalu dibawa ke Eropa, Amerika, Negara Timur Tengah dan Asia. Di Indonesia benih ikan nila secara resmi didatangkan dari Taiwan oleh Balai Penelitian Perikanan Air Tawar pada tahun 1969. Ikan ini merupakan spesies ikan yang berukuran besar antara 200 - 400 gram, sifat omnivora sehingga bisa mengkonsumsi makanan berupa hewan dan tumbuhan (Amri dan Khairuman, 2003). Nila dapat tumbuh dan berkembang dengan baik pada lingkungan perairan dengan kadar Dissolved Oxygen (DO) antara 2,0 - 2,5 mg/l. Secara umum nilai pH air pada budidaya ikan nila antara 5 sampai 10 tetapi nilai pH optimum adalah berkisar 6 - 9. Ikan nila umumnya hidup di perairan tawar, seperti sungai, danau, waduk, rawa, sawah dan saluran irigasi, memiliki toleransi terhadap salinitas sehingga ikan nila dapat hidup dan berkembang biak di perairan payau dengan salinitas 20 - 25‰ (Setyo, 2006).

5

Adapun klasifikasi ikan nila (Sugiarto, 1988) adalah sebagai berikut : Kingdom

: Animalia

Phylum

: Chordata

Class

: Osteichthyes

Sub Class

: Acanthoptherigii

Ordo

: Percomorphi

Sub Order

: Percoidea

Family

: Cichlidae

Genus

: Oreochromis

Species

: Oreochromis niloticus Berdasarkan morfologinya, kelompok ikan Oreochromis memang

berbeda dengan kelompok tilapia. Secara umum, bentuk tubuh nila memanjang dan ramping, dengan sisik berukuran besar. Bentuk matanya besar dan menonjol dengan tepi berwarna putih. Gurat sisi (linea lateralis) terputus di bagian tengah tubuh, kemudian berlanjut lagi, tetapi letaknya lebih ke bawah dibandingkan dengan letak garis yang memanjang di atas sirip dada. jumlah sisik pada gurat sisi 34 buah. Sirip punggung, sirip perut, dan sirip duburnya memiliki jari-jari D.XVII.13; V.15; P.15; A.III.10; dan C.18. Sirip punggung dan sirip dada berwarna hitam. Pinggir sirip punggung berwarna abu-abu atau hitam. Nila memiliki lima sirip, yaitu satu sirip punggung (dorsal fin), sepasang sirip dada (pectoral fin), sepasang sirip perut (venteral fin), sepasang sirip anal (anal fin), dan satu sirip ekor (caudal fin). Sirip punggungnya memanjang dari bagian atas tutup ingsang sampai bagian atas sirip ekor. Terdapat juga sepasang sirip dada dan sirip perut yang berukuran kecil dan sirip anus yang hanya satu

6

buah berbentuk agak panjang. Sementara itu, jumlah sirip ekornya hanya satu buah dengan bentuk bulat. Morfologi ikan nila dapat dilihat pada Gambar 1. Sirip Punggung (Dorsal fin) Lineal Lateralis (LL) Mata Sirip ekor (Caudal fin)

Mulut Sirip Dada (Pectoral fin)

Sirip Anus (Anal fin)

Sirip Perut (venteral fin)

Gambar 1. Morfologi ikan nila (Oreochromis niloticus) Sumber : http://perikananindonesia.com (2013)

Ikan nila bersifat omnivora yang cenderung herbivora sehingga lebih mudah beradaptasi dengan jenis pakan seperti plankton hewani, plankton nabati, dan daun tumbuhan yang halus. Selain itu ikan nila dapat diberi pakan buatan seperti pellet dan pakan tambahan seperti dedak halus, tepung bungkil sawit, dan ampas kelapa (Sayed, 1999). Untuk pertumbuhan dan perkembangbiakan serta kelangsungan hidupnya ikan memerlukan pakan yang cukup dari segi kualitas dan kuantitas. Pakan yang bermutu baik, salah satunya ditentukan oleh kandungan gizi (protein, karbohidrat, lemak, vitamin dan mineral) dalam komposisi yang tepat.

7

2.2 Kebutuhan Nutrisi Ikan Nila Kebutuhan nutrisi yang dibutuhkan oleh ikan nila yaitu protein, karbohidrat, dan lemak. Kandungan nutrisi yang tidak tepat dapat mempengaruhi pertumbuhan seperti kurangnya protein yang menyebabkan ikan hanya menggunakan sumber protein untuk kebutuhan dasar dan kekurangan untuk pertumbuhan. Kandungan protein yang berlebih, menyebabkan protein akan terbuang dan menyebabkan bertambahnya kandungan amoniak dalam perairan. Kebutuhan nutrisi ikan akan terpenuhi dengan adannya protein dalam pakan. Protein merupakan kompleks yang terdiri dari asam amino esensial yang merupakan senyawa molekul mengandung gugus fungsional amino (-NH2) maupun karboksil (-CO2H) dan non esensial (NRC, 1993). Kandungan karbohidrat merupakan kelompok organik terbesar yang terdapat pada tumbuhan, terdiri dari unsur Cn (H2O)n dan karbohidrat salah satu komponen yang berperan sebagai sumber energi bagi ikan serta bersifat sparing effect bagi protein. Karbohidrat lebih mudah larut dalam air dan dapat digunakan sebagai perekat untuk memperbaiki stabilitas pakan. Kekurangan karbohidrat dan lemak dapat menyebabkan pertumbuhan terhambat karena ikan menggunakan protein sebagai sumber energi lemak dan karbohidrat yang seharusnya sebagai sumber energi. Kebutuhan karbohidrat yang memiliki kecernaan tinggi dan aktitas enzim amilase pada ikan nila akan mempengaruhi daya cerna karbohidrat yang meningkat (Pascual, 2009). Kandungan lemak merupakan senyawa organik yang mengandung unsur karbon (C), hidrogen (H), dan oksigen (O) sebagai unsur utama. Beberapa di antaranya ada yang mengandung nitrogen dan fosfor. Lemak berguna sebagai

8

sumber energi dalam beraktifitas dan membantu penyerapan mineral tertentu. Lemak juga berperan dalam menjaga keseimbangan dan daya apung pakan dalam air. Kandungan lemak pakan yang dibutuhkan ikan nila antara 3 - 6% dengan energi dapat dicerna 85 - 95% (Mahyuddin, 2008). Menurut BBAT (2005), ikan nila tumbuh maksimal pada pemberian pakan dengan kadar protein 25 - 30%. Adapun kebutuhan nutrisi pakan yang dibutuhkan untuk pertumbuhan ikan nila dapat dilihat pada Tabel 1. Tabel 1. Kebutuhan nutrisi pada ikan nila No

Kebutuhan Nutrisi

1

Protein

2

Asam amino - Arginin - Histidin - Isoleusin - Leusin - Lysine - Metionin + Cystin - Phenilalanin - Threonin - Tritopan - Valin Lemak Asam lemak essensial Pospor Karbohidrat Digestibiliti energy

3 4 5 6 7

Umur

Nilai

Larva Benih– konsumsi

35% 25 - 30% 4,2% 1,7% 3,1% 3,4% 5,1% 3,2% (Cys 0,5 ) 5,5% (Tyr 1,8 ) 3,8% 1,0% 2,8% 6 – 10% 0,5 % - 18:2n-6 < 0,9 % 25 % 2500 – 4300 Kkal/kg

Sumber : BBAT Sukabumi (2005)

2.3 Onggok Singkong Onggok merupakan limbah dari produksi tepung tapioka yang ketersediaannya terus meningkat sejalan dengan perkembangan industri tapioka. Pemanfaatannya sebagai bahan baku pakan dibatasi oleh rendahnya kandungan

9

protein. Onggok hanya dapat digunakan sebagai sumber energi dan karbohidrat. Hal ini dikarenakan kandungan karbohidrat pada onggok singkong seperti serat kasar dan bahan ekstrak tanpa nitrogen (BETN) memiliki nilai yang tinggi. Produksi singkong di Lampung tercatat mencapai 8,3 juta ton yang diolah sebagai keperluan pangan dan industri (BPS, 2012). Peningkatan potensi limbah onggok sejalan dengan peningkatan produksi tapioka, hal ini dikarenakan setiap 1.000 kg ubi kayu menghasilkan 250 kg (25%) tapioka, 114 kg (11,4%) onggok, dan 636 kg (63,6%) Air. Dengan demikian potensi onggok di Provinsi Lampung sebesar 946.200 ton/tahun atau 78.850 ton/bulan. Ketersediaan ubi kayu pada tahun 2011 bila diakumulasi menjadi limbah onggok dapat mengganggu lingkungan (Tabrani et,al. 2002). Onggok biasa dimanfaatkan sebagai pakan ternak, bahan baku pembuatan saus, bioetanol, dan media pertumbuhan mikroba. Menurut Fitriliyani (2010), onggok sebagai pakan ternak memiliki kadar protein yang rendah, namun memiliki kadar karbohidrat yang cukup tinggi. Pati yang tertinggal menyebabkan onggok memiliki kandungan karbohidrat yang cukup tinggi yaitu 50 - 70%, sehingga dimanfaatkan sebagai media tumbuh mikroba. Untuk lebih jelas onggok singkong dapat dilihat pada Gambar 2.

Gambar 2. Onggok singkong dan tepung onggok

10

Onggok sering dipergunakan sebagai substrat untuk produksi selulase, amylase, dan amiloglukosidase. Kandungan zat yang dimiliki onggok singkong adalah protein kasar 1,88%, serat kasar 15,62%, lemak kasar 0,25%, abu 1,15%, Ca 0,31%, P 0,05% dan bahan ekstrak tanpa nitrogen (BETN) 81,10% (Wizna, 2008). Komposisi onggok memiliki kandungan asam sianida (HCN), kandungan nutrisi onggok dapat dimanfaatkan sebagai pakan ikan nila. Untuk lebih jelas kandungan nutrisi onggok dapat dilihat pada Tabel 2. Tabel 2. Kandungan nutrisi pada onggok murni No 1 2 3 4 5 6

Komponen Protein Lemak Karbohidrat Serat Abu Air

a 3,6 2,3 65,9 8,1 4,4 20,31

Kandungan nutrisi (%) b c 1,88 1,87 0,25 0,33 81,10 6,50 15,62 8,90 1,15 2,4 20 19,8

d 1,28 0,55 87,24 8,92 2,01 8,27

Sumber : Hasbullah (2002) Keterangan : (a). Sutardi (2008) (b). Wizna (2008) (c). Deptan (2009) (d). BPBAT (2013)

2.4 Pertumbuhan Proses pertumbuhan pada budidaya ikan secara umum dipengaruhi oleh jumlah pakan yang diberikan. Namun tidak semua energi pakan akan digunakan untuk pertumbuhan. Pertambahan berat terjadi ketika ada kelebihan input energi dan asam amino setelah kebutuhan dasar ikan dari pakan tersebut terpenuhi. Kebutuhan dasar tersebut antara lain adalah untuk metabolisme, bergerak, perkembangan organ seksual, dan perawatan sel tubuh untuk mengganti sel-sel yang tua atau rusak. Adapun faktor-faktor yang menyebabkan tidak maksimalnya

11

pertumbuhan ikan budidaya yaitu faktor pakan yang diberikan, dan faktor lingkungan yang mendukung seperti media tempat dan kualitas air. Pakan sangat berpengaruh terhadap pertumbuhan ikan. Pemberian pakan yang kurang menyebabkan ikan mudah terserang penyakit dan bahkan tidak mampu untuk memenuhi kebutuhan dasar ikan itu sendiri seperti untuk metabolisme, akibatnya pertumbuhan terhambat dan bahkan bisa menyebabkan penurunan pertumbuhan dan kematian. Pemberian pakan yang berlebihan akan menyebabkan perairan menjadi kotor dan mengurangi nafsu makan ikan itu sendiri sehingga pertumbuhan menjadi terhambat. Dalam hal kegiatan pemeliharaan dan pemberian pakan yang tercampur dengan enzim akan dapat dicerna dengan baik dan yang tidak dicerna akan dikeluarkan bersama kotoran. Pakan yang diproses dalam tubuh ikan dan unsur-unsur nutrisi atau gizinya akan diserap oleh tubuh ikan untuk membangun jaringan dan daging sehingga pertumbuhan ikan akan terjamin. Laju pertumbuhan ikan dipengaruhi oleh jenis dan kualitas pakan yang diberikan berkualitas baik, jumlahnya mencukupi, kondisi lingkungan mendukung, dan dapat dipastikan laju pertumbuhan ikan nila akan menjadi cepat sesuai dangan yang diharapkan (Khairuman dan Amri, 2003). Kemampuan mengkonsumsi pakan buatan juga dapat mempengaruhi laju pertumbuhan. Dengan adaptasi terhadap pakan buatan dengan kandungan nutrisi yang tinggi akan mengakibatkan laju pertumbuhannya semakin cepat dan ukuran maksimum bertambah (Effendi, 2004).

12

2.5 Rasio Konversi Pakan Untuk memperoleh rasio konversi pakan lebih rendah harus disesuaikan dengan cara atau kebiasaan makan pada jenis ikan dan bentuk pakan. Rasio konversi pakan adalah jumlah berat makanan yang dibutuhkan oleh ikan sebanyak 20 - 25% yang digunakan untuk tumbuh atau menambah bobot tubuh, selebihnya digunakan untuk energi dan sebagian yang tidak dapat dicerna oleh ikan. Makanan nabati faktor konversinya lebih besar dari pada makanan hewani. Ini berarti untuk menambah berat 1 kg daging ikan dibutuhkan makanan nabati lebih banyak dari pada makanan hewani. Konversi makanan dipengaruhi oleh jumlah gizi dan cara pemberian makanan serta bobot dan umur ikan (Mujiman, 2004). Pascual (2009), menjelaskan bahwa semakin rendah nilai konversi pakan, semakin baik karena jumlah pakan yang dihabiskan untuk menghasilkan berat tertentu adalah sedikit. Tinggi rendahnya nilai rasio konversi pakan dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor terutama kualitas dan jumlah pakan, spesies ikan, ukuran ikan dan kualitas air.

2.6 Kelangsungan Hidup Tingkat kelangsungan hidup akan menentukan produksi ikan yang dipanen dan erat kaitannya dengan ukuran ikan yang dipelihara. Kelangsungan hidup benih ikan nila ditentukan oleh kualitas induk, kualitas telur, kualitas air maupun perbandingan antara jumlah pakan dan kepadatannya (Effendi, 2004). Menurut Kafuku (1983), padat tebar yang tinggi dapat menjadi salah satu penyebab rendahnya tingkat kelangsungan hidup suatu organisme. Hal ini mengakibatkan adanya persaingan ruang gerak, oksigen dan makanan sehingga

13

akan mengalami mortalitas (kematian). Nilai tingkat kelangsungan hidup ikan rata-rata yang baik berkisar antara 73,5 - 86,0 %. Kelangsungan hidup ikan ditentukan beberapa faktor, diantaranya kualitas air meliputi suhu, oksigen terlarut (DO), dan tingkat keasaman (pH) perairan.

2.7 Kualitas Air Media Kualitas air merupakan salah satu faktor yang mendukung keberhasilan budidaya ikan nila. Penurunan kualitas air akan menyebabkan timbulnya penyakit, gangguan reproduksi pada ikan, pertumbuhan ikan terhambat, pengurangan rasio konversi pakan bahkan dapat menyebabkan kematian. Adapun parameter kualitas air yang biasa diamati yaitu kandungan oksigen terlarut, tingkat keasaman, suhu, dan amoniak. Kuantitas air merupakan jumlah air yang tersedia dari sumber air seperti : sungai, saluran irigasi, bendungan, dan sumur bor untuk mengairi kolam. Sementara itu, kualitas air meliputi sifat fisika, kimia dan biologi air. Sifat fisika meliputi suhu, kecerahan air, kekeruhan, dan warna air. Sifat kimia air meliputi derajat keasaman (pH), oksigen terlarut (O2), karbondioksida, amoniak, dan alkalinitas. Sedangkan sifat biologi air meliputi plankton, benthos, dan tanaman air. Variabel dalam kualitas air tersebut akan mempengaruhi pengelolaan, kelangsungan hidup, dan perkembangbiakan ikan. Ikan nila tidak terlalu membutuhkan debit air yang besar, seperti halnya ikan mas dan ikan tawes. Sumber air untuk usaha pembenihan harus bersih dan jernih. Biasanya air tersebut berasal dari air sumur baik dari sumur bor dengan menggunakan pompa hisap maupun sumur galian biasa. Air yang tidak

14

memenuhi syarat dari segi kualitas air akan berakibat buruk terhadap kelangsungan hidup ikan yang dibudidayakan. Adapun kualitas air yang dianggap baik untuk kehidupan nila dapat dilihat di Tabel 3. Tabel 3. Kualitas air untuk ikan nila No 1 2 3 4 5 6 7 8 9

Parameter Suhu pH Oksigen terlarut (O2) Amonia total Kekeruhan Karbon dioksida (CO2) Nitrit Alkalinitas Kesadahan total

Kandungan air yang dianjurkan 25-30 o C 6,5-8,5 > 3 mg/l maksimum 1 (mg/l total amonia) maksimum 50 NTU maksimum 11 (mg/l) minimum 0,1 (mg/l) minimum 20 (mg/l CaCO3) minimum 20 (mg/l CaCO3)

Sumber : Sunarso (2008)

Kualitas air untuk pemeliharaan ikan nila harus bersih, tidak terlalu keruh dan tidak tercemar bahan-bahan kimia beracun, dan minyak atau limbah pabrik. Kekeruhan air yang disebabkan oleh pelumpuran akan memperlambat pertumbuhan ikan. Lain halnya bila kekeruhan air disebabkan oleh adanya fitoplankton. Air yang kaya fitoplankton dapat berwarna hijau kekuningan dan hijau kecokelatan. Sedangkan fitoplankton dari jenis alga biru (blue green algae) kurang baik untuk pertumbuhan ikan. Tingkat kecerahan air karena fitoplankton harus dikendalikan dan dapat diukur dengan alat yang disebut secchi disc. Kecerahan air yang baik untuk kolam ataupun tambak adalah antara 20 - 35 cm dari permukaan. Nilai tingkat keasaman (pH) air tempat hidup ikan nila berkisar antara 6 - 8,5. Suhu air yang optimal berkisar antara 25 - 30 oC (Lestari, 1992).

15

Sementara itu, kualitas air meliputi sifat fisika, kimia dan biologi air. Sifat fisika meliputi suhu, kecerahan air, kekeruhan, dan warna air. Sifat kimia air meliputi derajat keasaman (pH), oksigen terlarut (O2), karbondioksida, amoniak, dan alkalinitas. Sedangkan sifat biologi air meliputi plankton, benthos, dan tanaman air. Variabel dalam kualitas air tersebut akan mempengaruhi pengelolaan, kelangsungan hidup, dan perkembangbiakan ikan. Kelangsungan hidup ikan ditentukan beberapa faktor, diantaranya kualitas air meliputi suhu, oksigen terlarut (DO), dan tingkat keasaman (pH) perairan.

16