jurnal Ilmu dan Ilmu Politik

Absennya Kajian Ekonomi Politik Media di Indonesia ... pihak mengeluhkan sedikitnya buku, monograft, makalah dan ... berpengaruh dalam sistem pengajar...

0 downloads 34 Views 1MB Size
jurnal Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Terbit tiga kali setahun pacla bulan Maret, Juli dan Novernber. Berisi tulisan yang diangkat dari l'rasil penelitian, kajian analitis kritis dan tinjauan buku dalam bidan[ sosial dan politik. ISSN 74'10-4946 Pelindung: Dekan Fisipol UGM Ketua Penyunting

Purwo Santoso Wakil Ketua Penyunting i Gusti Ngurah Putra Penyunting Pelaksana: Abdul Gaffar Karirn

Arie Sujito Riza Noer Arfani S.

Djuni Prihatin

Subando Agus lvlargono

Penyunting Ahli Moeljarto Tjokrowinoto Ichlasul Arnal

Sofian Effendi lr4uharnmad Anrien Rais Jahja N4uhaimin

Afan Gaffar Nasikun It4oharnmad Mohtar lvlas'oed Bambang Setiawan Ashadi Siregar Susetiar,r'an

Risrvandha Imanran Sugiono Pelaksana Tata Usaha:

Novi Kurnia, Subari, Mukhrobin Alamat Penyunling danTata Usaha:Fakultas Ihnu Sosial dan Ilmu Politik, U^iversitas Gadjalrlr4ada,JI.Sosio-Justisia,Bulaksurnur,Yogyakarta5528l. Telp./Fax:0274-563262, *maii: [email protected] P,en1rq11ing menerima fulisan yang belum pernah diterbitkan dalam rneclia lai.. Naskah diketik diatas kertas HVS kuarto sekitar 3000-5000 kata dengan forrnat seperti tercantum pada halarnan kulit belakang (Persyaratan naskah untukisn;. Nurtah akan

di'review' oleh penyunting ahli. Hasifreview bisa diketahui clalam jangkawaktu hari setelah naskah diterirna.

60

Jurnal Ilmu Sosial dan Ilmu

Politik

ISSN '1,4104946

Volume 4, Nomor 2, Nopember 2000

DAFTAR ISI

Absennya Kajian Ekonomi Politik Media di Indonesia

Agu" Sudibyo

115-134

Ke Arah Studi "Etno-Media" Akhmad Zaini Abar

135-150

Media Massa dan Globalisasi Produk Simbolik Pitra Narendra

151'-1'69

Media Pers dan Negara: Keluar dari Hegemoni Ashadi Siregar

171'-196

Relasi Media-Negara-Masyarakat dan Pasar dalam Era Reformasi Hermin Indah Wahyuni

797-220

Kebebasan Pers Pasca Orde Baru Susilastuti D. N.

221"241'

Jurnal Ilmu Sosial dan Ilmu Politik

ISSN 1,410-4946

Volume 4, Nomor 2, Nopember 2000 (115-134)

ABSENNYA PENDEKATAN EKONOMI POLITIK UNTUK STUDI MEDIA Agus Sudibyo

Abstract The rapid and deep changing of the media requires new approach in media studies in Indonesia. The cutently predominating positivism is inadequate. The article advocates the use of a critical political economy as an altemative approach to study media in Indonesia. Kata-kata kunci: studi media, pendekatan ekonomi politik Media massa, terbukti menjadi faktor yang sangat determinan dalam sejarah panjang perjalanan bangsa Indonesia. Sejak dari jaman kolonial hingga jaman pasca Orde Baru saat ini, media memainkan peranan yang sangat penting dalam pergeseran-Pergeseran sosiaipolitik yang terjadi. Namun, hingga saat ini masih sangat terasa betapa minimnya studi atau penelitian tentang media di Indonesia. Berbagai pihak mengeluhkan sedikitnya buku, monograft, makalah dan literatur lain yang menjelaskan perilaku, kecenderungan, Peranan dan karakteristik media. Dari yang sedikit ini pun, jugu tidak selalu dapat menjelaskan dinamika yang terjadi dalam tubuh pers dari waktu ke waktu secara menyeluruh. Penelitian media di Indonesia sejauh ini hanya terpola pada pendekatan empiris-positivistik, terutama sekali yang bertumpu pada metodologi analisis isi kuantitatif untuk membedah teks media. Persoalarmya bukanlah karena pendekatan atau metodolos ini sudah Ag.s Sudibyo Penulis adalah Peneliti ISAI (Institut Studi Arus Informasi) Jakarta, anggota redaksi majalah Pantau, dan menulis buku Politik Media dan Pertarungan Wacana.

115

/umal IImu Sosial & IImu Politik,

Vol.

4 No Z November 2000

udzurdan tak berguna lug,namun lebih karena tidak semua fenomena media mutakhir dapat dijelaskan dengan pendekatan itu. Dinamika kehidupan media dan pertautarrnya dengan kekuatan-kekuatan di luar dirinya bergerak begitu cepat, dan ini membutuhkan hadirnya pendekatan-pendekatan alternatif studi media. Fungsi pendekatan alternatif ini bukanlah untuk menggusur pendekatan positivistikempiris, namun untuk saling melengkapinya. Dalam kompleksitas problem media yang tercipta belakan gan, kita dapat mengatakan bahwa ada fenomena atau realitas yang lebih tepat didekati dengan pendekatan emp iris-p o sitivistik, namun sebalikny a, ada f enomena a tau re alitas y au.:rg

lebih tepat untuk didekati dengan pendekatan yang lain. Tulisan ini membahas sebuah pendekatan yang selama ini jarang digunakan untuk menganalisis perilaku media di Indonesia, yaitu pendekatan kritis ekonomi-politik media. Setelah jatuhnya rejim Orde Baru, ada banyak realitas dan fenomena media yang justru lebih bermakna jika dijelaskan dengan pendekatan ekonomi politik ini. Terutama sekali realitas dan fenomena yang menunjukkan tarikmenarik yang dinamis antara kepentingan politik atau kepentingan modal dengan unsur-unsur di dalam media. Penyebarluasan gagasan tentang pendekatan ekonomi politik media ini, tentu sija membutuhkan instrumen. Tulisan ini mungkin dapat menjadi pancingan untuk diskusi lebih lanjut yang lebih produktif

Antara Yang Empiris dan Yang Kritis Dalam kurun waktu yang lama,. studi ekonomi politik media yang bercorak kritis (critical political economy of media), absen dalam penelitian media di Indonesia. Sebagian besar, atau bahkan hampir semua, studi tentang media yang ada sejauh ini didasarkan pada pendekatan yang bertipe empiris-positivistik. Jarang seka-li ada "kritis.2 penelitiu., yu.,g menggunakan p.r,autatan Ueitipe Tipe t

Titl"rrun umum tentang pendekatan empiris dan pendekatan kritis dalam studi media lihat misalnya dalam Everett M. Rogers, (1982), 'The Empirical and the Critical School of Conmunication Research.'dalam Michael Burgoon (ed), Communication Yearbook, Vol. 5, London, Transaction Books, hal. 125-143; Mengenai perkembangan studi kritis dalam media lihat Everett M. Rogers, (1994), A History of Communication Study: A Biographical Approach, New York, The Free Press, terutama hal.702- 725

l16

Agus Sudibyo Absennya Pendekatan Ekonomi politik...

penelitian empiris, umumnya ditandai dengan pendekatan yang bercorak kuantifikasi, menggunakan teknik sampling, dan mengedepankan generalisasi. Ciri yang lain adalah penelitian empiris terutama sekali dilakukan untuk menjelaskan dan menggambarkan fenomena media. Bentuk penelitian empiris ini ada bermacam-macam. Dalam studi analisis isi, dikenal luas pemakaian analisis isi kuantitatif. Dalam studi institusi media, dikenal misalnya penelitian deskriptif untuk menggambarkan pola dan struktur organisasi. Sementara dalam penelitian efek media, banyak diterapkan studi mengenai efek media terhadap khalayak. Dengan pendekatan empiris, studi analisis isi akan mencoba melihat apakah sebuah media telah menampilkan liputan yangobyektif, netral, dua sisi dan tidak berpihak. Dengan kata lain, pendekatan empiris berasumsi bahwa obyektivitas, netralitas, ketidakberpihakan adalah suatu keniscayaan. Hal ini mendapat kritik dari pendekatan kritis. Pendekatan kritis terhadap studi media dipengaruhi gagasan-gagasan Marxis yang melihat masyarakat sebagai suatu sistem kelas. Masyarakat dilihat sebagai suatu sistem dominasi, dan media adalah salah satu bagian dari sistem dominasi tersebut. Kalau pendekatan empiris cenderung meyakini bahwa kelompok-kelompok masyarakat dapat secara bebas bertarung dalam ruang yang terbuka, maka pendekatan kritis meiihat masyarakat didominasi kelompok elit. Dalam hal ini, media adalah alat

kelompok dominan untuk memanipulasi dan mengukuhkan kehadirannya sembari memarjinalkan kelompok yang tidak dominan. Kalau pendekatan empiris percaya bahwa profesionalisme, sistem kerja, dan pembagian kerja dalam sebuah media dapat menciptakan kebenarannya sendiri, maka pendekatan kritis menolaknya. Wartawan yang bekerja daiam suatu sistem produksi berita tidaklah otonom, bukan pula bagian dari suatu sistem yang stabil, tetapi merupakan obyek dari praktek ketidakseimbangan dan dominasi. Pada titik inilah pendekatan krihis kemudian memperkenalkan dan mengamPanyekan studi ekonomi-politik terhadap media. Ada perbedaan lain antara pendekatan empiris dan pendekatan Dalam penelitian empiris, individu dipandang saling berkaitan kritis. dan akan mencapai keseimbangan. Peran penyeimbang ini diandaikan dapat diambil oleh media. Sebaliknya dalam tipe penelitian kritis,

persoalan utamanya adalah media bukan berada dalam posisi rt7

/urnal IImu Sosial & IImu Politik,

Vol. 4, No

Z November 2000

penyeimb arrg, sebab media dikuasai oleh kekuatan dan kelompok tertentu. Pertanyaannya adalah, siapa yang mengontrol media dan mengap a? Apa keuntungan yang didapat dengan mengontrol media? Strategi apa yang digunakan untuk mengontrol media? Penelitian yang bercorak kritis sangat peka terhadap praktek dominasi. Tindakan berkomunikasi dan menggunakan media dilihat sebagai sesuafu yang bertujuan, dan bukuu:r semata-mata kegiatan netral untuk menyampaikan pesan kepada publik. Taruhlah dalam penelitian tentang komik Jepang. Dengan menggunakan pendekatan empiris, penelitian terutama untuk melihat apa isi komik jepang, bagaimana tokoh-tokohnya, karakternya dan sebagainya. Isi komik dipandang sebagai sesuatu yang netral, "bebas" nilai. Sebaliknya, dalam pendekatan kritis, komik dipandang sebagai sesuatu yangbertujuan. Ada maksud terselubung di balik komik yang diproduksi dengan styleatau karakter tertentu. Pendekatan kritis akan menunjukkan, misalny a saja, bagaimana melalui komik, Jepang berusaha mendominasi pendekatan khalayak pembacanya. Lewat komik, dipropagandakan gayahidup, nilai dan norma nusyarakat yang harus diterima oleh publik pembaca. Dalam ha1 ini, pendekatan kritis senantiasa meniscayakan adanya dua pihak dengan posisi yang tidak seimbang. Di satu sisi, ada pihak yang kuat dan mendominasi, di sisi lain ada pihak yang lemah dan terdominasi. Dominasi ini dapat berdimensi politik, ekonorni maupun dimensi yang lain. Studi-studi dengan pendekatan kritis semacam inilah yang jarang dilakukan dalam khasanah studi media di Indonesia. Mengapa hal ini bisa terjadi? Ada beragam kemungkinan penyebab. Terutama sekali adalah karena dalam kurun waktu la.ma, pendekatan dalam studi

komunikasi di Indonesia memang mengarah pada "mashab" developmentalisme. Ini tidak bisa dilepaskan dari ideologi politik yang dominan selama Orde Baru. Kreativitas mereka yang bergelut dalam dunia komunikasi terbelenggu ketika ranah komunikasi temyata hanya

dimaksudkan sebagai salah satu sekrup dari "mesin besar" pembangunan. Bidang-bidang komunikasi yang dikembangkan, karenanya hanya diambil bidang yang dipandang berguna untuk pembangunan. Demikian juga dengan studi-studi komunikasi yang digalakkan dan didukung secara kelembagaan. Da1am hal ini, studistudi empiris-positivis tik lebih mendap atkan temp a t. 118

Agas Sudibyo, Absennya Pendekatan Ekonomi Politik

...

Sebaliknya studi-studi kritis, yang cenderung mempertanyakan

kemapanan dan mengkritik kekuasaan, bukan hanya tidak mendapatkan dukungan, namun juga dibatasi perkembangannya. Misalnya saja studi mengenai institusi media, sungguh jarang ditemukan selama Orde Baru. Dalam kurun waktu lama, yang banyak berkembang adalah penelitian mengenai aspek profesional, pola kerja, struktur organisasi, serta aliran tanggung-jawab dalam sebuah perusahaan media.

Demikian jr'tgu dengan studi yang mempertanyakan kepemilikan media, efek kepemilikan terhadap pemberitaan media, hubungan pemodal dengan awak media, pemodal dengan pemerintah tidak banyak mendapatkan tempat. Penelitian jenis ini sangat mungkin dipandang dapat menggoyahkan kemapanan rejim. Selama Orde Baru, penelitian yang bercorak kritis dapat dengan mudahnya dicurigai sebagai kiri dan tidak sesuai untuk diajarkan di Indonesia. Ini itgu berpengaruh dalam sistem pengajaran ilmu komunikasi di kampuskampus. Lrfrastruktur pengajaran studi-studi media yang bercorak kritis tidak memadai, atau hampir-hampir tidak berkembang sama sekali. Tidak terdapat cukup buku, tulisan dan referensi lain tentang studi kritis media yang memadai. Lebih dari itu, para pengajar bidang studi ilmu Komunikasi jrrgu banyak yang tidak familiardengan pendekatan kritis dan literatur-literaturnya. Mereka yang mendapatkan bea-siswa ke luar negeri, umulru:Iya juga kuliah di universitas yang bertradisi empirispositivistik. Pendekatan dalam Studi Media Sebelum masuk dalam pembahasan tentang pendekatan kritis ekonomi-politik media, ada baiknya dipetakan dulu pendekatanpendekatan dalam studi media. Sejauh ini, paling tidak ada tiga pendekatan utama untuk menjelaskan media.= t

Lihut Brian McNair, (L994), News ancl Journalism in the t-/K: A Tbxtbook,London and New York, Routledge, terutama hal. 39-58. Lihat juga James Curran, Michael Gurevitch, dan Janet Woollacott, (1,98n, 'The Sludy of the Media: Theoretical Approaches'dalam Oliver Boyd Barret dan Peter Braham (ed), Media, Knowledge, and Power, London, Croom Helm, hal. 63-70

r19

Jumal IImu Sosial & IImu Politik Vol. 4, No 2, November 2000

Perta m a, p endekatan p olitik-ekonomi (7h e p oIi ti ca I - ec o n o my aPProaci). Menurut pendekatan ini, isi media ditentukan oleh kekuatan-kekuatan ekonomi dan potitik di luar media. Faktor seperti pemilik media, modal, iklan, regulasi pemerintah lebih menentukan bagaimana isi media. Penentuan di sini bisa mencakup peristiwa apa saja yang bisa atau tidak bisa ditampilkan dalam pemberitaan, atau ke arah mana kecenderungan pemberitaan itu hendak diarahkan. Dalam pendekatan ini, mekanisme produksi berita dilihat tidak ubahnya seperti relasi ekonomi dalam struktur produksi sebuah perusahaan bisnis. Poia dan jenis pemberitaan ditentukan oleh kekuatan-kekuatan ekonomi yang secara dominan menguasai perusahaan media. Mengapa media memberitakan dengan cara seperti ini? Mengapa media hanya mewadahi suara pihak tertentu? lawabannya dicari dengan melihat kepentingan ekonomi, kepemilikan media, atau kepentingan politik di balik sebuah media.= Kedua, pendekatan organisasi (organisational approaches). Pendekatan ini bertolak belakang dengan pendekatan ekonomi politik. Dalam pendekatan ekonomi politik, media diasumsikan dipengaruhi kekuatan-kekuatan eksternal yang ada di luar diri pengelola media. Pengelola media dipandang bukan sebagai entitas yang aktif, sebaliknya pekerjaan mereka dibatasi oleh berbagai stmktur yang mau tidak mau memaksanya unfuk katakanlah memberitakan dengan cara tertentu. Pengelola media dipandang tidak bisa mengekspresikan pendekatan pribadinya. Sebaliknya, kekuatan eksternal di luar diri medialah yang menentukan apa yang seharusnya dikerjakan dan diberitakan. Pendekatan organisasi justru -"iihut pengelola media sebagai pihak yang aktif dalam proses pembentukan dan produksi berita. Dalam pendekatan ini, berita dilihat sebagai hasil dari mekanisme yang ada t Pendekatan ekonomi politik menolak asumsi teori gatekeeper. Dalam teori ini, proses produksi berita tidak lebih sebagai proses seleksi/penjaga gerbang: dari wartawan ke

redaktur ke editor dan turun sebagai lapiran berita. Memang benar, mekanisme produksi berita penuh dengan proses seleksi semacam ini. Akan tetapi proses penyaringan din seleksi ini tidak berlangsung dalam ruang hampa seperti layaknya dalam pendekatan gatekeeper. Penyaringan itu terjadi justm dengan memperhihrngkan kekuatan-kekuatan ekonomi politik. Herman dan Chomsky (1988), misalnya menawarkan pendekatan yang mereka sebut sebagai

model propaganda. Dalam model mereka, media dilihat sebagai ugen yang

memProgandakan nilai-nilia tertentu untuk didesakkan kepada publik. Dalam model mereka, memang ada penyaring, tetapi penyaringan ini mereprisentasikan kekuatan ekonomi politik yang ada dalam masyarakat.

t20

Agus Sudibyo, Absennya Pendekatan Ekonomi Politik...

dalam ruang redaksi. Praktek kerja, profesionalisme dan tata aturan yang ada dalam ruang organisasi adalah unsur-unsur dinamik yartg mempengaruhi pemberitaan. Mengapa media memberitakan kasus A, mengapa kasus A diberitakan dengan cara tertentu, penjelasannya dilihat berdasarkan mekanisme yang terjadi dalam ruang redaksi. Mekanisme itu misalnya dalam hal penentuan nilai-nilai berita. Dalam hal ini, sebuah peristiwa diberitakan karena mempunyai nilai berita tertentu. Atau tokoh politik tertentu dikutip bukan karena mempunyai motivasi ekonomi dan politik, tetapi karena ia mempunyai nilai berita yang tinggi: artis, pejabat atau tokoh politik ternama lainnya. Dengan kata lain, proses produksi berita adalah mekanisme keredaksian, dimana setiap organisasi berita mempunyai pola dan mekanisme tersendiri untuk memberitakan suatu peristiwa. Mekanisme itu bersifat internal, bukan ditentukan oleh kekuatan di luar diri media. Media dianggap otonom dalam menentukan apa yang boleh, apa yang baik, apa yang layak dan tidak layak diberitakan.

Ketiga, pendekatan kulturalis (Culturalist Approach). Pendekatan ini jrgu dikenal sebagai cultural studies, dan merupakan

gabungan antara pendekatan ekonomi politik dan pendekatan organisasi. Proses produksi berita dalam pendekatan kulturalis dilihat sebagai mekanisme yang rumit dan melibatkan faktor internal media (rutinitas organisasi) juga faktor eksternal di luar diri media. Mekanisme yang rumit itu ditunjukkan dengan melihat bagaimana perdebatan yang, terjadi dalam ruang redaksi. Media pada dasarnya memang mempunyai mekanisme untuk menentukan pola dan aturan organisasi, tetapi berbagai pola yang dipakai untuk memaknai peristiwa tersebut tidak dapat dilepaskan dari kekuatan-kekuatan ekonomi politik di luar diri t m edla.

Varian Pendekatan Ekonomi Politik Media Pendekatan ekonomi politik pada dasarnya mengaitkan aspek ekonomi (seperti kepemilikan dan pengendalian media), keterkaitan kepemimpinan dan faktor-faktor lain yang menyatukan industri media t

Lihut misalnya dalam Brian McNait (1995), An Introduction to Political Communication, London dan New York, Routledge, hal.56-60

t21

Jumal IImu Sosial & IImu Politik, Vol. 4, No 2, November 2000

dengan industri lainnya, serta dengan elit politik, ekonomi dan sosial. Atau dalam bahasa El1iot, studi ekonomi politik media melihat bahwa isi dan maksud-maksud yang terkandung dalam pesan-pesan media

ditentukan oleh dasar ekonomi dari organisasi media yang menghasilkannya. Organisasi media komersial harus memahami kebutuhan para pengiklan dan harus menghasilkan produk yang sanggup meraih pemirsa terbanyak. Se dangkan ins titu s i-institus i me dia yang dikend alikan ins tihrsi potitik dominan atau oleh pemerintah, harus senantiasa mengacu kepada inti dari konsensus umum.= Menurut Golding dan Murdock, pendekatan ekonomi politik mempunyai tiga karakteristik penting. Pertama, holistik, dalam arti pendekatan ekonomi politik melihat hubungan yang saling berkaitan antara berbagai faktor sosial, ekonomi, politik dan budaya di sekitar media dan berusaha melihat berbagai pengaruh dari beragam faktor iri. Kedua historis, dalam artian analisis ekonomi politik mengaitkan posisi media dengan lingkungan global dan kapitalistik, dimana proses perubahan dan perkembangan konstelasi ekonomi merupakan hal yang terpenting untuk diamati.

Ketiga, studi ekonomi politik juga berpegang pada falsafah

materialisme, dalam arti mengacu pada hal-hal yang nyata dalam realitas kehidupan media. Pendekatan ekonomi politik media dapat dibagi dalam dua bagian, yaitu pendekatan ekonomi politik liberal (sebagar mainstream) dan pendekatan ekonomi politik kritis. Perbedaan prinsip antara pendekatan liberal dan kritis terletak pada bagaimana aspek ekonomi politik media itu dilihat. Dalam pendekatan liberal, aspek ekonomi dilihat sebagai bagian dari kerja dan praktek profesional. Iklan, pemodal dilihat sebagai instrumen profesional dalam menerbitkan media. Sebaliknya, dalam pendekatan kritis, aspek ekonomi politik selalu dilihat dan dimaknai sebagai kontrol. Iklan dan pemodal bukan semata-mata dilihat sebagai bentuk kerja dan praktek profesional, tetapi iklan dan pemodal itu adalah instrumen pengontrol, melalui mana kelompok dominan memaksakan dominasi.yu kepada kelompok lain yang tidak dominan. Struktur ekonomi media dalam pendekatan liberal juga semata u

Dikrrrip dari James Curran, Michael Gurevitch, dan Janet Wooliacott, (\g84,' The Study of the Media: Theoretical Approaches,' dalam Oliver Boyd Barret dan Peter Braham (ed), Media, Knowledge, and Power,London, Croom Helm, hd. 65

122

Agus Sudibyo, Absennya Pendekatan Ekonomi Politik

.-.

dilihat dalam kerangka profesional. Bagian iklan atau pemilik media adalah salah satu fungsi dari beragam fungsi dalam media. Sebaliknya dalam pendekatan kritis, beragamnya posisi dan ketidaksamaan posisi dalam iebuah organisasi medii menyebabkan dominasi satu kelompok kepada kelomplk lain. Bagian iklan atau pem1li-k -media dapat menladikan kekuasaannyu ,tt tok mendominasi Pih_uk luT, misalnya untuk memaksa bagian redaksi agat memberitakan kasus-kasus yang menguntungkan pemilik media saia.' Golding 9u. Murdock mengkh s#ikasikair perbeda an antara dua v arian p endekatan ekonomi- politik media ini dari aspek epistemology, historicits+ igsues dan focus serta concern Klasifikisi tersebut adalah sebagai berikut:

Epistemology Liberal Political Epistemology

Historicity

Issues

& Focus

Economy

Parsial: Ekonomi sebagai Holistic: faktor ekonomi, politik, sosial, dan budaya bidang yang terpisah dan

khusus.

saling memPengaruhi'

Analisis historis yang obyektif, terlepas dari waktu historis yant khusus dan tempat yang penting.

Analisis historis khususnya

kapitalisme modern'

seimbang'

. Efisiensi a

t

terfokus pada investigasi dan deskripsi terhadap

Kondisi-kondisi di mana Mekanisme dan struktur pasar di mana konsumen aktivitas komunikasi teriipitir, oleh dan dengan struktur oleh realitas distrikomoditi yang bersaing pada busi material dan sumber basis t"g..r,uur, dan daya simbolik yang tidak

kepuasan.

Concern

Critical Political Economy

' Keseimbangan antara perda- usahaan swasta dan interlam arti semakin kuat vensi (campur tangan) tekanan pasar, semakin Publik besar kekuasaan konsu- t Keadilan, kesetaraan, dan public good. men untuk memilih.

Kedaulatan individu;

Lihut lebih lanjut dalam Mark Schulman (1990),'Control Mechanism Inside the Media' dalam the John Downing, Ali Muhammadi, Annabelle Srebemy-Mohammadi(ed), Questioning Media: A critical Introduction, London, sage Publication, hal. 113-124

r23

/umal IImu Sosial & IImu politik,

Vol. 4,

No 2, November 2000

Pendekatan Ekonomi politik Kritis Fokus tulisan ini adala! per,aekatan ekonomi politik yang bersifat kritis. Me-nqapa? Sekali lagi karena pendekatan y*g bersifai kritis inilah ylng-!:l* banyak mendapat p^erhatian dari peieliti dan

Pengamat media di Indonesia. Analisis yang bersifat ekonomis terhadap media sebenarnya sudah sering dijumpii. Sebut misalnya analisis mengenai perolehan iklan atau pemetaan kepemilikan media. Namun

perolehan iklan di sini masih dilihat dalam perspektif liberal. Iklan semata-mata dipandang seb agai bagian dari k-inerja profesional kalangan media. Apu efek iklan terhidap pemberitaan,'basaimana Pertarungln y.ang terjadi antara redaksi dan divisi iklan, belum banyak dipermasalahkan. Pendekatan ekonomi politik yang bersifat kritis terbagi atas tiga varian, yaitu (7) ins tru m en ta I i s m; (2i s ni c tuya Ii s m (e. g.Schuison), din (3) constructivism (e.g. Golding.Murdock).q Perbeda-an antara varian satu dul yang,lain terletak pada ide-ide dasar untuk meninjau Permasalahan ekonomi pasar dan keterkaitarurya dengan lingkungan ekonomi, politik, dan budaya. Pendekatan instrumentalis melihat elemen ekonomi sebagai faktor atau variabel yang determinan dan menenfukan media. Fakior ekonomi itu digambarkan tidak mempunyai kaitan atau hubungan t'e1gan faktor lain. Media dipandang sebagii ittst ,rmen dari domiriasi kelas, dan kaum kapitalis menggunakan kekuasaan ekonomi dalam sistem Pasar untuk memastikan arus informasi publik melalui media paralel dengan kepentingan dan minatnya. Dominasi itu digambarkan bersifat searah dan-tanpa perlawanan. Faktor ekonomi"dianggap menentukan secara langsung jalannya media. Apu yang tetgairlut dalam media mencerminkan kepentingan dan dominaii da"ri keiompok dan kekuatan ekonomi.g Asumsi dasar dari pendekatan instrumentalis ini adalah, dalam kapitalistik, ekonomi menjadi faktor yang krusial. Media tidak ."1uq bisa hidup tanpa disokong oleh ekonomi. KarenJitu, proses bekerjanya '

tinjauan t*lT lihul Murdock

mengenai varian pendekatan ekonomi politik

ini pada Graham

dan Peter Golding, (7979),'Capitilism, Comrnunicatiion and Class R"lutior,,' dalam James Curran, Michael Gurevitch dan Janet Woollacott (ed), Mass Communication anda

o

Society, Baverly Hills, Sage publication, hal.7242

Salah satu tokoh penting dalam pendekatan instrumentalis

ini adalah Edward S. Herman dan Noam Chomsky. Lewat bukunya, Manufacturing Consent mereka melihat bagaimana

t24

Agus Sudibyo, Absennya Pendekatan Ekonomi Politik...

media ditentukan oleh kepentingan ekonomi. Sekedar contoh, sebut misalnya pemberitaan media dalam kasus demonstrasi buruh pabrik Gudang Garam beberapa waktu yang lalu. Mengapa media tidak begitu bersemangat memberitakan kasus demonstrasi buruh ini? Bahkan ada beberapa media yang sengaja sama sekali tidak memberitakan kasus mogoknya karyawan Gudang Garam karena menuntut kenaikan gaji. Dalam pendekatan instrumentalis, hal ini disebabkan oleh ketergantungan media pada pengiklan. Kebetulan Gudang Garam adalah salah satu penyumbang iklan terbesar bagi bisnis media. Media lebih memilih tidak memberitakan daripada memberitakan, daripada berakibat pada putusnya hubungan dengan pengiklan, yang berarti putusnya sumber ekonomi media. Dengan kata lain, keputusan unfuk

memberitakan suatu peristiwa ditentukan oleh pertimbanganpertimbangan ekonomi. Jadi, ciri penting dari pendekatan inslrumentalis adalah sifatnya yang melihat faktor ekonomi sebagai satu-satunya faktor yang dominan dalam menentukan media. Perilaku dan tindakan media, digerakkan oleh kepentingan ekonomi politik y*g pengaruhnya bersifat langsung dan searah.

isi media ditentukan oleh kepentingan dan kekuatan ekonomi politik. Apa yang disajikan oleh media, bukan sesuatu yang netral, tetapi ditentukan oleh faktor besar yang berada di luar diri media dan wartawan. Semua faktor itu menentukan berita apa yang ditulis, dan kearah mana kecenderungan berita itu diarahkan. Menurut mereka, ketika memberitakan sesuatu, media pada dasarnya melakukan proses penyaringan, ia tidak bisa memberitakan begitu saja yang menjadi minat dan perhatian mereka. Prosers saringan itu berjalan melalui lima tahap. Pertama, ukuran, kepemilikan, dan orientasi ekonomi dari media. Kedua, pengiklan. Apakah peristir,r'a itu berhubungan atau tidak dengan pengiklan, apakah berita 1,ang ditulis bisa membuat pengiklan senang ataukah marah. Ketiga, sumber media massa. Orientasi pemberitaan juga ditentukan antara lain oleh sumber berita yang diwawancarai oleh media. Sejauh nana kedekatan media dengan sumber berita, sejauh mana susah atau sulitnya mencari akses informasi dan seterusnya. Keempat, apa yang disebut sebagai flak: komentar yang negatif yang umurrnya berbentuk selebaran, telepon, petisi dan sebagainya yang bemada negatif terhadap suatu program. lni merupakan penyaring yang keempat yang menetukan media. Kelima, mekanisme anti komunisme. Faktor ini sangat khas Amerika dan negara Barat. Dalam banyak pemberitaan mereka sangat alergi dengan pemberitaan yang berhubungan dengan komunisme, dan berita semacam ini umumnya mendapat saringan dari para redaktur. Apa inti dari gagasan Herman dan Chomsky? Media bukanlah kekuatan yang netral yang bisa menentukan agenda mereka sendiri. Sebaliknya apa yang tersaji di media pada dasarnya ditentukan oleh kekuatan ekonomi politik yang lebih besar di luar media. Kekuatan ekonomi politik itu yang memaksakan dan menentukan apa yang disajikan dan bagaimana orientasi pemberitaan media. Selengkapnya lihat Edward S. Herman dan Noam Chomsky (1988), Manufacturing Consent: The Political Economy of the Mass Media, New York, Pantheon Books, terutama hai. 1-36

t25

/umal llmu fusial & Ilmu Politik, Vol.4 No

2, November2000

Pendekatan instrumentalis mengundang beberapa kritik. Pe ndeka tan instrumentalis dianggap terlalu ekonomis dan re duksionis, mengabaikan elemen atau faktor lain di luar ranah ekonomi politik yang bisa jadi jrgu menentukan perilaku media. Faktor ekonomi memang penting dan dominan, narnun tidak sela1u bersifat determinan dan menjadi satu-satunya faktor yang berpengaruh. Kritik lain, dominasi kekuatan ekonomi atau politik dalam suatu media sebenarnya tidak selalu bersifat langsung dan searah. ]ika kita menggunakan pendekatan instrumentalis, seakan-akan semua tindakan individu dan media betul-betul digerakkan semata oleh determinan ekonomi. Media sesungguhnya beroperasi dalam lingkuP yang lebih rumit dan kompleks. Kritik terhadap pendekatan instrumentalis inilah yang kemudian melahirkan pendekatan konstruktivist. Pendekatan konstruktivis melihat faktor ekonomi sebagai sistem yang belum sempurna, sehingga ekonomi media tidak hanya dipengaruhi oleh faktor ekonomi saja, namun j,tgu oleh faktor lain seperti faktor budaya dan individu. Dalam pendekatan konstruktivis, negara dan kapital dipandang tidak selalu akan menggunakan media sebagai instrumen untuk mewujudkan kepentingan-kepentingan mereka. Sebab kepentingan ini beroperasi dalam struktur yang mengandung sejumlah fasilitas sekaligus pembatas, serta stmktur yffig mengandung sejumlah benturan kepentingan antar berbagai unsur yang saling bertarung. Pendekatan konstruktivis melihat dominasi kekuatan ekonomi atau politik tidak bersifat langsung, namun melalui proses yang rumit, dan melibatkan mekanisme pembenar dan hegemoni. Sebut misalnya dalam kasus pemberitaan media atas pemogokan buruh Gudang Garam tadi. Mengapa media tidak memberitakan kasus ini, atau kalaupun memberitakannya dengan nada yang membela kepentingan Gudang Garam. Menurut pendekatan konstruktivis, hal ini bukan semata-mata karena Gudang Garam adalah pengiklan besar bug media. Proses yang terjadi dalam internal media tidak sesederhana itu. Proses ini melibatkan politik pemaknaan, penandaan dan pemberitaan yang rumit. Ada proses hegemoni yang berlangsung panjang yang mensugestikan pabrik Gudang Garam sebagai pemsahaan yang berjasa dalam menyerap tenaga kerja. Gudang Garam i,tgu perusahaan yang banyak menyumbangkan pajak untuk 126

Agus Sudibyo, Absennya Pendekatan Ekonomi Politik...

pembangunan pemerintah daerah. Pemogokan buruh, dalam konstruksi ini adalah tindakan orang yang tidak tahu diri, dan sengaja membikin keonaran. Sebab pemogokan itu praktis bisa membuat pabrik mengalami keruSdn, sehingga pemerintah akan kehilangan sumber pendapatan berupa pajak dan retribusi. Pekerja lain yang tidak bisa bekerja irrgu dirugikan oleh sekelompok orangyang mogok. DGini terlihat bahwa pemberitaan yang positif terhadap Gudang Garam melibatkan proses yang rumit, sebuah jalinan hegemoni yang berlangsung panjang dan lama. Pengaruh kekuatan ekonomi yang direpresentisikan oleh perusahaan besar semacam Gudang Garam, beroperasi dalam media tidak melulu lewat jalinan iklan, tetapi lewat proses pendefinisian yang hegemonik. Sebuah proses itu berlangsung lama, kontinyu dan tidak disadan, yang menegaskan betapa penting dan berpengaruhnya Gudang Garam bagi perekonomian rakyat, terutama di tingkat lokal Kediri dan sekitamya. Konstruksi yang muncul dengan demikian adalah pemogokan buruh bukan hanya mengganggu ptoses produksi PT Gudang Garam, namun jngu mengganggu ekonomi iakyat kecil yang hidupnya sangat tergantung pada Gudang Garam. Meskipun dalam pendekatan konstruktivis prosesnya berbeda, p e rhatianny a sesun g guh.yu s ama dengan p endeka tan instrumentalis : bagaimana media masih cenderung memberitakan dengan nada yang lebih posidf kepada kekuatan ekonomi politik yang lebih dominan. Baik pendekatan instrumentalis maupun konslruktivis melihat bagaimana faktor eksternal di luar diri media lebih menentukan perilaku media. Ternyata hal ini pada perkembangannya irrgu menimbulkan kritik tersendiri. Faktor internal, struktur dalam diri media adalah suatu mekanisme yang. sangat rumit dan bergerak dinamis. Pemahaman ini kemudian melahirkan pendekatan strukturalis yang mencoba mengkritisi dua pendekatan yang terdahulu. Pendekatan s truktff alis lebih memf o kus k an p erhatiannya pada relasi dan pergulatan unsur-unsur dalam struktur internal media dengan faktor-faktor eksternal. Namun berbeda dengan pendekatan instrumentalis yang melihat struktur sebagai bentuk dinamis yang secara tetap direproduksi dan diubah melalui tindakan-tindakan praktis, pendekatan strukturalis lebih melihat struktur bersifat solid,

Dalam merujuk seharusnya media politik ekonomi strukturalis, pendekatan

p"r*uten dan tidak dapat dipindahkan (immovable).

127

Jumal llmu Sosial & IImu Politik, Vol. 4, No Z November 2000

pada hasil-hasil proses pemberitaan yang berkaitan langsung dengan struktur ekonomi sebuah organisasi media. Dengin kita lJin, pendekatan ekonomi politk media mesti mencakup usp"k pertumbuhan media, peningkatan jumlah perusah aan, intervensi pemerintah, perubahan peran negara serta proses-proses akomodasi. Pers Pasca Orde Baru: Sebuah Studi Kasus Bagaimana pendekatan kritis ekonomi-potitik media berop erasi, kita dapat melihatnya dengan mengambil contoh kasus dinamika pers Indonesia pasca Orde Baru. Penggunaan pendekatan kritis studi media mengandung konsekuensi bahwa kajian terhadap pers dan perubahan yang terjadi pada dirinya mesti dilakukan secara holistis. Pers harus dffiat sebagai entitas yang hidup dan berkembang dalam suatu multiIayered structure- struktur yang bertingkat dan saling mempengaruhi. Stmktur organisasi media, struktur industri media, struktui ekonomipolitik Orde Baru, dan struktur kapitalisme global secara bergantian mempengaruhi eksistensi pers beserta produk-produk dan berbagai kecenderungan y ang ditunjukkannya. Pada titik ini, pers pertama-tama harus diletakkan dalam totalitas sosial yang lebih luas, sebagai bagian integral dari proses-proses ekonorni, sosial dan politik yang berlangsung dilam *iryarakat. Ini berdasarkan asumsi bahwa teks isi media dan bindakan jurnalis dalam memproduksinya tidak terlepas dari konteks proses-proses sosial memproduksi dan mengonsumsi teks, baik pada jenjang organisasi, industri dan masyarakat. Jika kita menggunakan analisis instrumentalis, maka yang didapatkan adalah gambaran pers yang menjadi instrumen dominasi Penguasa dan pernilik modal yang ternyata belum banyak mengalami perubahan dari era orde Baru. Analisis semacam ini memang mampu mengungkapkan berbagai sisi kebenaran realitas pers dalam era Orde BarL, namun tidak akan pernah komprehensif. Selain itu, akan sulit

menjelaskan bagaimana dinamika atau perubahan yang _prr1u berlangsg.g dalam tubuh pers era orde Baru ke era berikutnya. Memang benar bahwa rejim Orde Baru mendominasi akses media, merniliki legalitas mengontrol media serta monopoli pemberian lisensi, dan di sisi lain para pemilik modal di sektor media memiliki t28

Agus Sudibyo, Absennya Pendekatan Ekonomi

politik...

kekuasaan terhadap para pekeqanya. Namun penguasa atau pemilik modal, seperti hahrya di industri media kapitalis pada umumnya, tidak selalu mampu sepenuhnya menggunakan media sebagai instrumen kekuasaan mereka karena struktur tempat mereka berada memuat sejumlah kontradiksi. Walaupun penguasa memiliki sumber daya

rekayasa informasi untuk menciptakan citra tertentu bagi suatu kelompok, semua itu dilakukan dalam struktur yang memuat kendalakendala bagi optimalisasi efektivitas komunikasi. ]ika analisis instrumentalis semata kurang komprehensif untuk membedah dinamika pers pasca Orde Baru, bagaimana dengan analisis strukturalis dan analisis konstruktivisme? Dinamika pers Orde Baru dan sesudahnya memang perlu pula dipahami sebagai bagian dari proses yang beilangs"r,g dutum struktut potitit otoritarian dan ekonomi kapitalis yang secara spesifik tercipta selama era Orde Baru. Stmktur ekonorni-politik Orde Baru itu sendiri juga perlu diamati sebagai suatu entitas yang telah terintegrasi dalam jalinan struktur yang lebih makro, antara lain struktur finansial kapitalisme global. Krisis ekonomi 1997-1998 yang pada akhirnya berujung pada "Revolusi Mei 7998" menunjukkan struktur finansial kapitalisme global itu dalam berbagai segi tidak terjangkau oleh intervensi agen pelaku sosial di tanah air, termasuk kalangan media. Tak pelak, teks pemberitaan media yang berkembang setelah itu, khususnya dalam proses-proses politik menjelang berakhirnya rejim Soeharto , jugutidak teriepas dari konteks ekspansi kapitalisme global, yang menghendaki liberalisasi ekonomi di negara-negara Dunia Ketiga. Sebuah tuntutan yang membuat perekonomian Indonesia tidak bisa menghindari campur tangan lembaga keuangan internasional seperti Bank Dunia dan International Monetary Fund (IMF) yang saat itu bisa disebut sebagai bangunan mekanisme sistemik liberalisasi ekonomi yang melawan sosialisme dan kapitalisme nasional, untuknmewujudkan perkembangan progresif kekuatan pasar intemasional.'"

ro

Studi kasus ini dipinjam dari Dedy N. Hidayat, (2000),'|umalis, Kepentingan Modal, dan Perubahan Sosial,' dalam Dedy N. Hidayat et.al., Pers dalam 'Revolusi Meio, Runtuhnya Sebuah Hegemoni, PT Gramedia Pustaka Utama, hLm.437447.

t29

Jumal IImu Sosial & IImu Politik, Vol. 4, No 2 November2000

Namun bukan berarti dengan demikian dapat disimpulkan

bahwa kapitalisme yang berkembang di Indonesia dan yang mempengaruhi kehidupan pers adalah struktur yang monolitik. Pada titik ini, mungkin kita perlu memperdebatkan hubungan antara struktur dan agensi. Perdebatan bisa dimulai dengan sebuah pertanyaan: Di antara kondisi-kondisi pada level struktur ekonomi kapitalis di satu sisi, dengan tindakan agen-agen sosial seperti negara, pekerja pers dan pemilik modal di sisi lain, manakah yang lebih menentukan perkembangan dramatis dari pers Orde Baru menuju pers era sesudahnya? Menjelang dan sesudah pergeseran politik Mei 7998, perubahan signifikans struktur ekonomi-politik pers Indonesia lebih merupakan hasil dari tindakan-tindakan para pekerja pers, atau lebih luas lagi produk interaksi antara penguasa, pemilik modal, dan pekerja pers. Perubahan politik-ekonomi yang terjadi membuat para pekerja pers memiliki kapasitas yang relatif lebih besar untuk melakukan tindakantindakan signifikans, sehingga teks isi media secara umum mengalami perubahan dramatis. Perubahan muatan pemberitaan media ini tak pelak turut memberikan kontribusi pada eskalasi atau akumulasi

tekanan-tekanan terhadup stabilitas hegemoni penguasa dan kemapanan struktur politik otoritarian Orde Baru. Namun, seperti dijelaskan Dedy Nur Hidayat, kapasitas agen pelaku sosial untuk mengubah struktur ekonomi-politik pers pada waktu itu diperoleh dalam kondisi di mana struktur politik otoritarian Orde Baru telah berubah cukup signifikans, akibat dari lindakan, gerakan, dan tekanan para agen pelaku sosial di lapis struktur lain. Pada titik ini, kita tak dapat mengesampingkan peran gerakan politik kelompok oposisi yang telah dimulai sejak jauh sebelum berlangsungnya krisis ekonomi 1997, gerakan mahasiswa dan LSM, kepanikan pemegang saham dan spekulan valuta asing saat krisis ekonomi terjadi, tekanan-tekakan lembaga keuangan internasional, serta gelombang penjarahan yang terjadi di berbagai wilayah tanah air pada kerusuhan Mei 7998.Lebih jauh lug,perubahan struktur ekonomipolitik pers Lrdonesia juga sangat dipengaruhi oleh krisis ekonomi yang gagal ditanggulangi oleh rejim Orde Baru. Krisis dalam skala dan

intensitas seperti itu merupakan suatu resiko struktural dalam kapitalisme global, yang pada titik historis spesifik masa itu telah 130

Agus Sudibyo, Absennya Pendekatan Ekonomi Politik

-..

mencapai tahap elaborasi strruktural tertefltr, khususnya dari se$ mobilitas dana internasional. Bobot relatif dalam analisis hubungan kausal antara stmktur dan agensi ditentukan oleh kondisi historis spesifik yang ada. Pembeiian bobot relatif ini juga ditentukan oleh lapis struktur di mana kajian hubungan kausal antara struktur dan agensi tersebut dilakukan. Untuk konteki historis spesilik menjelang berakhimya rejim Orde Baru, perubahan struktur industri pers dan struktur politik Orde Baru dapat diamati sebagai produk tindakan dan gerakan para agen pelaku sosial yang ada. Akan tetapi pergeseran itu tak pelak iugu ditentukan oleh iaktor-faktor sfruktual yang lebih makro, yang berkaitan dengan posisi struktural kapitalisme Orde Baru pada titik seiarah tertentu. Pada titik ini, terlihat bahwa kita tidak bisa secara gegabah menyatakan bahwa Pergeseran politik Mei 1998 dan dampakdampaknya terhadap iehidupan pers lebih ditentukan oleh kondisikondisi struktur ekonomi kapitalis. Bobot relatif dari peranan struktur maupun agensi d.alam hubungan kausal di antara keduanya ditentukan oleh kondisi historis spesifik yang melingkupinya. Dalam konteks historis tertentu struktur mungkin lebih menentukan agensi, sementara dalam konteks historis yang lain justru agensi yang akan menentukan perubahan struktur. Dengan adanya fakta yang demikian ini, pers Orde Baru dan pasca Orde Baru sulit unhrk dipahami hanya sekedar sebagai instrumen dominasi kelompok tertentu, atau sekedar representasi suatu struktur yangmonolitik.

Pers Orde Baru dan sesudahnya perlu diamati sebagai suatu arena pergulatan ideologis, di mana proses-proses hegemoni dan kontrahe gemoni, legitimasi dan delegetimasi berlangsung secara bersamaan.

Beberapa Studi Potensial Perubahan-perubahan y angterl a di p ada ranah media menj elang d.an sesudah "revolusi Mei 1.998" menyediakan banyak kasus yang sangat potensial untuk dikaji berdasarkan pendekatan kritis atau pendekitan ekonomi politik media. Kasus-kasus ini mestinya menarik

tt

lbid., :nlm. 4/i2449. 131

fumal llmu Sosial &IImu Politih Vol.4 No Z November2h0?

perhatian kalangan akademisi, praktisi dan pengamat media untuk memberikan sumbangsihnya pada perkembangan khasanah studi media dan komunikasi khususnya, serta b"gt khasanah studi isu-isu demokratisasi pada umumnya. Kasus-kasus tersebut, di antaranya adalah sebagai berikut: . UU Penyiaran. Ada banyak hal di seputar isu UU Penyiaran yang menarik untuk dikaji. Apakah pemerintah masih perlu turut-campur dalam mengatur isi media, iklan, kepemilikan media, saham asing, sampai pada soal pengaturan gelombang?

Berbagai pihak, dari stasiun televisi swasta, organisasi penyiaran, ISM, organisasi jurnalis, serta pemerintah sendiri telah menyusun draft RUU Penyiaran sendiri dan menyerahkannya kepada DPR. Menarikny a, terdap at p erbedaan klausul-klausul yang terdapat pada masing-masing draft RUU.

Apakah masing-masing draft menyiratkan kepentingan ekonomi atau politik tertenhr? Adakah motif ekonomi tertentu di balik inisiatif stasiun televisi dan organsiasi penyiaran untuk mengusulkan draft RUU Penyiaran tersendiri? Apakah akses dan sumber ekonomi dari kelompok-kelompok yang berada di balik RUU Penyiaran? Hal-hal inilah yang menjadi concern pendekatan ekonomi politik media. Disini, UU Penyiaran dilihat bukan sebagai aspek hukum atau aspek ideal, melainkan sebagai arena yang diperebutkan oleh beragam kepentingan dan kelompok. Kelompok itu datang dengan membawa agenda dan kepentingan mereka masing-masing untuk didesakkan dalam rancangan undang-undang yang kelak dapat menguntungkan

.

mereka. Rantai Media: MetroW-Media Indonesia. Media Indonesia darr Metro TV dimiliki oleh orang yang sama. Hubungan antara kedua media ini bukan semata-mata dalam kerangka bisnis atau

profesional, namun juga dalam kerangka ekonomi politik. Pendekatan ekonomi politik akan melihat bagaimana pola kerjasama antar kedua media yarrg berbeda itu dilakukan. Apakah ada sumber dana yang diperebutkan antar keduanya, atau antara kedua media yang bersinergi ini dengan rantai media yang lain? Dengan kata lain, jaringan Metro TVdan Media 132

Agus Sudibyo, Absennya Pendekatan Ekonomi Politik

...

Indonesia dilihat dalam perspektif kepentingan ekonomi tertenfu. Televisi Swasta dan Keluarga Cendana. Ini adalah isu lama yang masih tetap relevan untuk didekati dengan pendekatan ekonomi politik media. Sekali lagi yang ingm dilihat adalah apa pengaruh kepemilikan media terhadap isi atau arah pemberitaan media. Televisi swasta sebagai besar sahamnya hingga kini masih dimiliki keluarga Cendana dan orang-orang dekatnya. Pendekatan ekonomi politik akan melihat adakah pengaruh kepemilikan media ini masih berpengaruh signifikans terhadap isi pemberitaan, meskipun kondisi politik telah berubah sedemikian rupa.Apakah kepemilikan media itu mempengaruhi indep endensi dan p emberitaan televisi terhadap kasus-kasus yang melibatkan orang Cendana secara langsung maupun tak langsung? Kalaupun ada, bagaimana bentuk intervensi yang terjadi dan melalui cara-cara bagaimana interventi itu dilakukan? Studi Institusi di Ruang Pemberitaan: kasus redaksi kmpo. Studi tentang mang pemberitaan ini lebih melihat bagaimana konJlik-konflik ytrrgterjadi di ruang pemberitaan. Misalnya saja mengambil contoh kasus redaksi majalah Tempo. Akan diselidiki, bagaimana perbedaan kepentingan antara bagian redaksi, pemasaran, iklan dan pemilik modal terjadi dan mempengaruhi kinerja media? Bagaimana beragam kepentingan itu dinegosiasikan dan siapa yang biasanya akan menjadi pemenang? Dan masih banyak aspek lain.***

Daftar Pustaka Curran, lames, Gurevitch, Michael, dan Woollacott, Janet (7987), 'The Study of the Media: Theoretical Approaches,' dalam Oliver Boyd Barret dan Peter Braham ("d), Media, Knowledg", and Power, London, Croom Helm, hal.63-70.

Herman, Edward

S.

dan Chomsky, Noam (1988), Manufacturing Con-

sent: The Political Economy of the Mass Media, New York, Pantheon Books, 1988. 133

Jumal IImu Sosial & IImu Politik Vol. 4 No 2, November 2000

Hidayat, Dedy N. (2000),'Jumalis, Kepentingan Modal, dan Perubahan Sosial,' dalam Dedy N. Hidayat, Effendi Gazali, Harsono Suwardi dan Ishadi SK. (penyunting), Pers dalam "Revolusi Mei", Runtuhnya Sebuah Hegemoni, m Gramedia Pustaka Utama, hlm. 431,-447.

McNair, Brian (1994), News and Journalism in the UK: A Tbxtbook, London and New York, Routledge. McNair, Brian (1995), An Introduction to Political Communicafion, London and New York, Routledge.

Murdock, Graham dan Golding, Peter (1,979), 'Capitalism, Communicatiion anad Class Relation,' dalam James Curran, Michael Gurevitch and ]anet Woollacott (ed), Mass Communication anda Society, Baverly Hills, Sage Publication, hal. '1,2-42. Rogers, Everett M. (1982), 'The Empirical and the Critical School of Communication Research,' dalam Michael Burgoon ("d), Communication Yearbook, Vol. 5, London, Transaction Books, hal. 725-1.43.

Rogers, Everett M. (7994), A History of Communication Study: A Biographical Approacrl, New York, The Free Press.

Schulman, Mark, (7990), 'Control Mechanism Inside the Media,' dalam John Downing, Ali Muhammadi, dan Annabelle SrebernyMoharnmadi(ed), Questioning the Media: A Critical Introducfion, London, Sage Publication, hal.L13-124.

134