Karakteristik Serat Optik

menggunakan LASER diode, dimana dengan menggunakan LED mempunyai daya optik yang lebih rendah, lebih mudah ... What percent of the optical power flows...

0 downloads 111 Views 499KB Size
Karakteristik Serat Optik

Kecilnya…..?

Serat optik adalah dielectric waveguide yang dioperasikan pada frekuensi optik 1014-1015 Hz

Struktur serat optik Indeks bias core > cladding n1 > n2 Fungi cladding: [1]mengurangi scattering loss yang disebabkan oleh discontinuities dielectric pada permukaan core-nya, [2]menambah kekuatan (mechanical strength) dari fibernya, [3]melindungi core dari absorbsi yang terjadi karena kontaminasi di permukaan

Perambatan cahaya pada waveguide (serat optik) bisa didiskripisikan sebagai sebuah kumpulan (set) gelombang elektromagnetik terbimbing (guided electromagnetic waves) yang disebut sebagai mode dari waveguide. Masing-masing mode yang terbimbing tersebut adalah pola distribusi dari medan listrik dan magnet yang berulang sepanjang fiber dengan interval yang sama.

Jenis Serat Optik 

Berdasarkan variasi dari komposisi material (bahan) penyusun core-nya, fiber optik dibagi menjadi dua 





Step-index fiber: nilai indeks biasnya sama (uniform) dari center (core) sampai core boundary dan kemudian berubah (step) di bagian cladding Gradded-index fiber: indeks bias bervariasi secara radial dari center sampai ke cladding

Step dan graded index fiber dibagi menjadi dua  

Single mode: hanya terdiri dari satu mode selama propagasinya Multimode: terdiri dari banyak (ratusan) modes selama propagasinya

1

2

3

Perbandingan Multimode dan Singlemode 

Keuntungan multimode dibandingkan singlemode fiber:  Radius core (jari-jari inti) yang lebih lebar mempermudah pada saat launching daya optik ke fiber (kopling) dan mempermudah pada saat penyambungan (connecting) dengan fiber yang sama 

Sumber optik yang bisa digunakan pada multimode fiber adalah LED source, sedangkan single mode harus menggunakan LASER diode, dimana dengan menggunakan LED mempunyai daya optik yang lebih rendah, lebih mudah fabrikasi, lebih murah, masa berlaku operasinya lebih lama



Kekurangan multimode adalah menimbulkan dispersi intermodal 



Dispersi intermodal bisa didiskripsikan sebagai berikut: ketika pulsa optik di launch kedalam fiber, daya optik didistribusikan pada semua mode yang digunakan. Masing-masing mode bisa berpropagasi dengan kecepatan yang berbeda sehingga modemode yang membawa pulsa optik tadi datang/ sampai di fiber end dengan sedikit perbedaan waktu (delay) hal ini menyebabkan terjadi pelebaran pulsa karena penjalarannya selama melalui media fiber tersebut. Efek dispersi intermodal tersebut bisa dikurangi dengan menggunakan gradded index fiber

Keuntungan singlemode fiber adalah memiliki bandwidth yang lebih lebar dan tidak ada efek dispersi intermodal

Karakteristik Serat Optik

1

INDEX BIAS untuk step-index fiber nilai indek bias core-nya konstan (sama) dari bagian pusat core (center of fiber) sampai ke batas antara core dengan cladding (core-cladding boundary)

untuk gradded-index fiber nilai indek bias core-nya menurun secara kontinyu sesuai dengan kenaikan radial distance (r) dari center of fiber sampai ke core-cladding boundary, kemudian pada bagian cladding nilai index biasnya akan kontsan   r   n 1  2   a  ,.............................0  r  a n( r )   1   n1 1  2  n1 (1  )  n2 ,.................r  a



n12  n22 2n12



n1  n2 n1

Keterangan: r: radial distance a: jari-jari core (inti) ∆: beda indek bias relatif : index profile ( 1,.....∞)

2

untuk step-index fiber

Ketika cahaya datang masuk dengan sudut θ0 yang kurang dari θmaks maka akan terjadi totally internally reflected pada bidang batas core-cladding

untuk gradded index fiber, nilai NA tergantung dari posisi/ lokasi dari center core-nya (r)

 

 r  ,..........r  a NA ( 0 ) 1  NA(r )   a 0,....................................r  a 2 2 dimana NA(0)  n1  n2  n1 2

Keterangan: NA(0) : numerikal aperture pada pusat core-nya a : radius core (jari-jari core) r : radial distance from the center core α : shape of the index profile

Perbandingan numerical aperture (NA) dari gradded index fiber yang memiliki nilai α (index profile) yang berbeda

3

JUMLAH MODE

Untuk step-index fiber:

V-parameter menentukan jumlah modus yang menjalar dalam serat optik

V

2a



n12  n22 

2a



NA

Jumlah mode yang masuk kedalam fiber (serat optik): M

2A



2



2 2 a 2

2

.(n12

 n22 )

V2  2

Untuk gradded-index fiber, jumlah mode (M) adalah:

Keterangan:

α k n1 ∆

= shape of the index profile = konstanta propagasi (2л/λ) = index bias pada bagian pusat core-nya = beda index bias relatif

4

5

MODE FIELD DIAMETER (MFD)

MFD adalah parameter penting yang bisa menunjukan performansi dari fiber/ serat optik single mode, selain dari parameter geometrik seperti core diameter dan numerical aperture. Parameter MFD bisa ditentukan dari modus saat propagasi dengan arah polarisasi linier

Distribusi cahaya pada Single Mode fiber diatas panjang gelombang cut off-nya. Untuk distribusi Gaussian MFD sebesar lebar 1/e2 dari daya optis.

6

PANJANG GELOMBANG CUT OFF (λC) Panjang gelombang gelombang cutoff adalah parameter yang penting untuk single-mode fiber karena mampu membedakan antara daerah single-mode dan multimode. Panjang gelombang diatas λc adalah single-mode region, dibawah λc adalah multimode region

untuk single-mode fiber V ≤ 2.405 atau Vc = Vcut-off = 2.405

Soal 1.

   

Step index fiber at frequency 820 nm having a 25 μm core radius, n1 = 1,48, and n2 = 1,46 How many modes propagate in this fiber at 820 nm How many modes propagate in this fiber at 1320nm How many modes propagate in this fiber at 1550 nm What percent of the optical power flows in the cladding in each case

2.

Step-index fiber memiliki frekuensi normalisasi (V) = 26,6 pada panjang gelombang 1300 nm. Jika jari-jari core-nya (a) adalah 25 μm, berapakah nilai numerical aperture-nya (NA)?

3.

Hitung jari-jari core (a) yang mungkin untuk step index single mode fiber (V=Vc=2,405) yang dioperasikan pada panjang gelombang 1320 nm dengan n1 = 1,48 dan n2=1,478. Berapakah nilai numerical aperture (NA) dan sudut terima maksimum (θmaks)?

4.

Pada proses fabrikasi akan dibuat core yang berasal dari bahan silica, step index fiber dengan V=75 dan numerical aperture (NA)=0,30 agar bisa beroperasi pada panjang gelombang 820 nm. Jika n1=1,458, berapakah ukuran jari-jari core (a) dan indek bias cladding (n2) yang seharusnya dibuat?

5.

Hitung berapa jumlah mode pada panjang gelombang 820 nm dan 1,3 μm untuk gradded index fiber yang memiliki parabolic index profile (α=2), radius core-nya 25- μm, n1=1,48 dan n2=1,46. Bagaimana kalau dibandingkan dengan step-index fiber?

6.

Plot the refractive-index profile dari n1 to n2 as a function of radial distance r ≤ a for gradded-index fibers that have α values of 1, 2, 4, 8, and ∞ (step index). Assume the fibers have a 25-μm core radius, n1=1,48 and ∆=0,01