KEBIJAKAN LAY OUT SURAT KABAR HARIAN JOGJA

4. Bapak Subhan Afifi M. Si selaku Penguji I 5. Ibu Christina Rochayanti M. Si selaku Penguji II 6. Ibu Puji Lestari selaku Dosen Wali 7...

0 downloads 84 Views 1MB Size
KEBIJAKAN LAY OUT SURAT KABAR HARIAN JOGJA (Studi Deskriptif Kebijakan Lay Out pada Surat Kabar Harian Jogja edisi Regular) SKRIPSI

Oleh IRWANTO NIM. 153070020 Diajukan Untuk Memenuhi Syarat Gelar Sarjana Ilmu Komunikasi Pada Program Studi Ilmu Komunikasi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Pembangunan Nasional “Veteran” Yogyakarta PROGRAM STUDI ILMU KOMUNIKASI FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK UNIVERSITAS PEMBANGUNAN NASIONAL “VETERAN” YOGYAKARTA 2011

   

  i 

   

  ii 

   

  iii 

   

  iv 

Motto

Banyak kegagalan dalam hidup ini dikarenakan orang-orang tidak menyadari betapa dekatnya mereka dengan keberhasilan saat mereka menyerah (Thomas Alva Edison)

“Barang siapa yang memberi kemudahan kepada orang lain, maka ia akan diberi kemudahan oleh Allah” (H.R. Bukhori Muslim)

Jadikan kesalahan sebagai pengalaman berharga, Jangan sampai mengulangi kesalahan yang sama

   

  v 

HALAMAN PERSEMBAHAN

Skripsi ini saya persembahkan untuk kedua orang tua, Bapak Ibu terimakasih atas segala segala kasih sayang yang telah kalian berikan kepadaku sampai saat ini. Terimakasih telah sabar mendidik, membesarkan dan memberikan segalanya untukku. Pengorbananmu takkan bisa digantikan dengan apapun. Maafkan sampai saat ini aku belum bisa membanggakan kalian. Untuk kedua kakakku terimakasih telah menyayangiku dan selalu memberi dorongan. Semoga kasih sayangmu selalu abadi sepanjang masa. For someone Tenks atas pengalaman hidup yang telah engkau berikan. You’re my inspirations . Untuk Adekku maafkan Ayah yang gak bisa menjagaMu Semoga Adek mendapat kebahagiaan Di Alam sana. Ayah kan slalu mendoakan Mu . . .

   

  vi 

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas rahmat dan hidayahNya sehingga penulis berhasil menyelesaikan skripsi dan pembuatan laporan skripsi yang berjudul Kebijakan lay out SKH Harian Jogja sebagai syarat untuk memperoleh gelar kesarjanaan pada Jurusan Ilmu Komunikasi, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Universitas Pembangunan Nasional “Veteran” Yogyakarta. Penulis sadar bahwa masih banyak kekurangan dan kelemahan dalam skripsi ini yang mana masih jauh dari sempurna. Namun karena penulis tidak ingin berhenti sampai disini dan ingin memperbaiki segala kekurangan yang ada, maka penulis sangat mengharapkan dan menerima segala bentuk kritik dan saran demi kemajuan penulis di masa yang akan datang. Penyelesaian skripsi ini tentunya tidak lepas dari pihak-pihak yang telah mendukung dan membantu terselesaikannya skripsi ini, oleh karena itu penulis ingin menyampaikan terima kasih kepada : 1. Bapak Agung Prabowo selaku ketua jurusan Ilmu Komunikasi. 2. Bapak Edy Susilo M. Si selaku Dosen Pembimbing I yang selalu menasehati, membimbing, memotivasi dan mengarahkan penulis sampai skripsi ini selesai. 3. Ibu Susilastuti selaku Dosen Pembimbing II yang selalu berbaik hati membimbing, memotivasi dan membantu penulis menyelesaikan skripsi ini.    

  vii 

4. Bapak Subhan Afifi M. Si selaku Penguji I 5. Ibu Christina Rochayanti M. Si selaku Penguji II 6. Ibu Puji Lestari selaku Dosen Wali 7. Pemimpin Redaksi Harian Jogja Bapak Bayu Widagdo, Asisten Manager Bapak Tri Harjono, Tim Artistik Mas Zizi Iryaspraha, Mas Hengky dan segenap Redaksi Harian Jogja yang tidak dapat disebutkan satu persatu, Terima kasih atas kerjasamanya dan atas informasi yang diberikan sehingga Skripsi ini selesai. 8. Pak Nur, Pak Barjo, Mbak Tia dan segenap pegawai jurusan Ilmu Komunikasi terimakasih atas pelayanannya selama ini. 9. Kedua Orang tua dan kedua Kakak saya. Terima kasih atas segala pengorbanan dan kasih sayang kalian. 10. Seseorang yang membuat aku menjadi mengerti tentang arti hidup. Pengalaman yang engkau berikan sangatlah berharga bagiku. Terima kasih atas semua support yang telah kau berikan padaku. 11. Nophie terima kasih atas motivasi yang telah kamu berikan sampai saat ini. 12. Rini Kusrini, Chandrarini, Selly, Rinda, Mela, Echa, Friskha, Vika, Thika, Ika, dan Yeni terimakasih atas pengertiannya dan motivasi yang kalian berikan. 13. Sahabatku, Kriss, Haryo, Rudi, Adhit, Ihksan, Adhe dan kawan-kawan semua angkatan 2007 semoga cepat lulus.    

  viii 

14. Semua teman-teman sepermainan, Tohar, Juan, Conan, Endro, Agus, Upup, Yenek, Heru, Tri, Nevi, Mitha, dan semuanya yang tidak dapat saya sebutkan satu per satu terimakasih atas motivasi dan perhatian kalian semua. Terima kasih kalian sahabat terbaikku yang selalu menemani dalam suka dan duka. 15. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu per satu, yang telah membantu memberikan bantuan dan dorongan selama penyusunan skripsi.

Yogyakarta, Desember 2011

penulis

   

  ix 

DAFTAR ISI

Halaman Halaman Judul ......................................................................................................... i Halaman Persetujuan .............................................................................................. ii Halaman Pengesahan ............................................................................................... iii Halaman Pernyataan ............................................................................................... iv Halaman Motto ........................................................................................................ v Halaman Persembahan............................................................................................ vi Kata Pengantar ........................................................................................................ vii Daftar Isi ................................................................................................................... x Abstrak ......................................................................................................................xiii Abstract .....................................................................................................................xiv

Bab I Pendahuluan 1.1 Latar belakang Masalah ....................................................................................... 1 1.2 Rumusan Masalah ................................................................................................ 7 1.3 Tujuan Penelitian ................................................................................................. 7 1.4 Manfaat Penelitian ............................................................................................... 7 1.5 Kerangka Pemikiran ............................................................................................. 8 1.5.1 Surat Kabar .................................................................................................. 8 1.5.2 Lay out ......................................................................................................... 10

   

  x 

1.5.3 Lay out dalam Perspektif Komunikasi ........................................................ 11 Bab II Tinjauan Pustaka 2.1 Komunikasi .......................................................................................................... 16 2.2 Organisasi, Struktur, dan Imbauan Pesan ............................................................ 19 2.3 Surat Kabar........................................................................................................... 21 2.4 Desain Grafis........................................................................................................ 23 2.4.1 Pengertian Desain Grafis .............................................................................. 23 2.4.2 Desain Grafis dalam Perspektif Ilmu Komunikasi ....................................... 24 2.4.3 Elemen-elemen Desain Grafis ...................................................................... 25 2.4.4 Prinsip-prinsip Desain Grafis ....................................................................... 27 2.5 Perwajahan (Lay out............................................................................................. 28 2.5.1 Definisi Lay out ............................................................................................ 28 2.5.2 Lay out dalam Ilmu Komunikasi .................................................................. 29 2.5.3 Prinsip-prinsip Lay out ................................................................................. 32 Bab III Metode Penelitian 3.1 Jenis Penelitian ..................................................................................................... 36 3.2 Subjek Penelitian.................................................................................................. 37 3.3 Objek Penelitian ................................................................................................... 37 3.4 Sumber Data yang dibutuhkan ............................................................................. 37 3.5 Teknik Pengumpulan Data ................................................................................... 38 3.7 Analisis Data ........................................................................................................ 39 3.8 Pengembangan Validitas ...................................................................................... 40    

  xi 

BAB IV Hasil Penelitian dan Pembahasan 4.1 Gambaran Umum SKH Harian Jogja................................................................... 41 4.1.1 Redaksi Harian Jogja .................................................................................... 41 4.1.2.1 Keadaan Umum Perusahaan ...................................................................... 54 4.1.2.2 Data Umum Perusahaan ............................................................................ 54 4.2 Proses penataan Lay out SKH Harian Jogja....................................................... 57 4.2.1 Pertimbangan dalam Penataan Lay out ........................................................ 70 4.2.2 Perencanaan Lay out ..................................................................................... 73 1 Dummy .......................................................................................................... 73 2 Pihak yang terlibat dalam Perencanaan Lay out ........................................... 72 4.2.3 Pelaksanaan Lay out ..................................................................................... 75 4.3 Pembahasan ......................................................................................................... 80 BAB V Penutup 5.1 Kesimpulan .......................................................................................................... 84 5.2 Saran .................................................................................................................... 87 Daftar Pustaka Lampiran

   

  xii 

ABSTRAK

Surat kabar merupakan media cetak yang berfungsi menginformasikan suatu peristiwa-peristiwa yang terjadi dalam kehidupan masyarakat. Dalam menyampaikan informasi ini salah satunya yaitu dengan mengunakan lay out yang bertujuan supaya informasi yang ingin disampaikan dapat diterima dengan mudah oleh khalayak. Lay out dalam suatu surat kabar merupakan salah satu cara untuk menarik perhatian publik, memerlukan ide kreatif dalam mendesain lay out karena lay out dapat dikatakan nyawa surat kabar. Salah satu surat kabar yang ada di Yogyakarta yaitu Harian Jogja. Surat kabar ini merupakan surat kabar dalam naungan Bisnis Indonesia, walaupun tergolong koran baru di Yogyakarta namun mampu bersaing dengan surat kabar lain. Pentingnya lay out dalam suatu surat kabar maka sangat menarik untuk mengetahui bagaimana kebijakan lay out yang diterapkan SKH Harian Jogja. Penelitian dilakukan dengan menggunakan metode deskriptif kualitatif di mana memapaparkan fakta-fakta yang berhubungan dengan permasalahan yang kemudian dianalisa. Hasil penelitian terhadap kebijakan lay out Harjo secara garis besar bersifat fleksibel, penataan lay out disesuaikan dengan berita dan iklan yang ada, eksekutor diberi kebebasan berkreativitas namun juga harus berdasarkan ketentuan Redaksi. Dalam pelaksanaannya membutuhkan kerjasama tim sehingga dapat menghasilkan lay out yang berkualitas, baik dari segi desain maupun keselarasannya. Semakin menarik lay out suatu peristiwa maupun iklan dalam suatu koran maka semakin tertarik pula seseorang menikmatinya. Berita misalnya, indikator yang dapat dipertimbangkan yaitu dari segi nilai berita, nilai berita dijadikan pertimbangan penataan lay out. Nilai berita inilah yang nantinya dapat dijadikan pertimbangan menata letak suatu berita. Lay out dapat dikatakan sebagai kunci sukses media cetak karena media cetak seperti koran hanya menonjolkan visual tidak seperti media TV yang memiliki kelebihan audio dan visual. Disisi lain kebijakan lay out Harjo belum memiliki suatu standar baku mengenai kebijakan penataan lay out-nya.

   

  xiii 

ABSTRACT A newspaper was a printed media functioned to inform events occurred in society life. In delivering information, one of them was by using lay out aimed to deliver information well to the people. Lay out in a newspaper was a manner to attract public attention, it needed creative idea in designing lay out due to it was a newspaper spirit. One of newspapers in Yogyakarta called Harian Jogja (Harjo). This newspaper was under Bisnis Indonesia management. Although relatively new in Yogyakarta, but it was able to compete with other newspapers. The importance of lay out in a newspaper was very interesting to know how lay out policy applied by Harian Jogja daily was. This research conducted using descriptive qualitative method where it served some facts related to issues and then to analyze. Research result to Harjo lay out policy was basically flexible, but it should be suitable with news and advertisement existed. Executives were given freedom to do creativity, but it also based in editor provisions. In its performance, it needed team co-operation so that it could result in qualified lay out both in design as well as in harmony. More interesting lay out of an event and an advertisement in a newspaper, more interested ones to enjoy it. News, for instance, was an indicator that could be considered namely from news value side, where it was one consideration to lay out setting. This news value was then became a consideration to manage news. Lay out could be mentioned as printed media successful key due to printed media such as newspaper only featured visual, not like as TV media that had audio and video advantages. In other sides, Harjo lay out policy had not had a fixed standard on lay out setting policy.

   

  xiv 

BAB I PENDAHULUAN

1.1.Latar Belakang Masalah Media cetak adalah suatu media yang statis dan mengutamakan pesanpesan visual. Media ini terdiri dari lembaran dengan sejumlah kata, gambar, dalam tata warna dan halaman putih. Seperti televisi dan radio, fungsi media cetak adalah member informasi dan menghibur. Media cetak adalah dokumen atas segala hal yang dikatakan orang lain dan rekaman peristiwa yang ditangkap oleh sang jurnalis dan dirubah dalam bentuk kata-kata, gambar, foto, dan sebagainya (Kasali, 1992 :99) Media cetak terdiri dari Majalah, Tabloid, Surat Kabar dan sebagainya. Membicarakan Surat Kabar tentulah tidak asing lagi bagi masyarakat bahkan hampir setiap hari individu kontak langsung (membaca) dengan media cetak ini. Surat kabar pada dasarnya merupakan alat komunikasi yang bertugas menyampaikan pesan dari sumber, dalam hal ini redaksi, kepada pembaca dengan menggunakan lambang- lambang yang dicetak. Lambang- lambang ini berwujud huruf-huruf cetak dan gambar-gambar. Persaingan media cetak sangatlah ketat mengingat adanya media lain seperti media audio visual dan media elektronik on line yaitu internet. Dengan demikian persaingan media cetak tidak hanya antar media cetak namun juga harus mampu bersaing dengan media lain, namun bukan berarti harus saling menjatuhkan karena dengan adanya media lain mampu saling melengkapi. Di Indonesia media cetak sendiri saja tidak dapat dihitung dengan jari bahkan mencapai ribuan, di Jogja saja terdapat beberapa surat kabar harian yang beredar di kota ini sebagai misal Kedaulatan Rakyat (KR), MERAPI,

   

  1 

2   

BERNAS, RADAR, TRIBUN, KOMPAS, SINDO dan Harian Jogja (HARJO) sendiri. Pesaing media cetak tidak hanya antar media cetak maka media cetak (surat kabar) harus mampu memutar otak untuk mampu bersaing, karena selain isi juga tampilan (lay out) harus diperhatikan sehingga mampu menarik perhatian bahkan khalayak tertarik untuk mengonsumsi surat kabar. Disamping isi, lay out juga berperan penting dalam menyedot perhatian khalayak. Fungsi lay out itu sendiri yaitu sebagai penarik perhatian bagi calon pembaca ketika dipajang di toko maupun di pengecer, membuat keingintahuan pembaca untuk melihat lebih lanjut isi Koran, dan secara singkat menunjukkan produk yang dijual. Perhatian khusus yang diberikan oleh penerbit terhadap lay out Koran memiliki maksud agar Korannya sukses atau laku di pasaran, Korannya dikenal oleh masyarakat luas dan berguna bagi pembacanya serta pengiklan tertarik memasang iklan pada korannya. Isi Koran tentunya tak kalah penting, namun untuk mencerna isi memerlukan waktu yang lebih lama sehingga pembuatan judul berita dan lay out Koran harus dibuat semenarik dan sesingkat mungkin agar lebih cepat dicerna dan tertarik membaca isi berita. Lay out Koran merupakan elemen terpenting dalam kesan keseluruhan pada penerbit. Lay out bukan hanya sebagai pembungkus sebuah produk tetapi juga sebagai produk itu sendiri. Sebuah Lay out Koran menunjukkan karakter, gaya, ciri khas, dan kesan tersendiri Koran tersebut. Surat kabar sebagai media komunikasi membutuhkan perencanaan untuk penyajian fisiknya sehingga mencapai tujuannya yaitu menarik perhatian,    

3   

mengikat perhatian, dan menimbulkan kesan. Surat kabar di Indonesia hadir dalam berbagai bentuk yang jenisnya bergantung pada frekuensi terbit, bentuk, kelas ekonomi pembaca, peredarannya, serta penekanan isinya dan sebagainya. Dewasa ini surat kabar telah menjadi barang yang sangat penting bagi masyarakat. Bahkan di perusahaan disediakan surat kabar pada ruang tertentu, tak sedikit orang meluangkan waktu untuk membaca surat kabar ditengah kesibukan mereka bekerja. Tentu saja setiap pembaca mempunyai kesetiaan yang berbeda dengan yang lain terhadap rubrik-rubrik yang disajikan media. Setiap surat kabar tentunya mempunyai tim kreatif sendiri yang berperan besar dalam mengemas sebuah berita yang menarik baik dari isi berita maupun kemasannya. Tim kreatif akan berusaha semaksimal mungkin agar mendapat konsumen. Hal tersebut menyebabkan adanya persaingan antar surat kabar sehingga masing-masing surat kabar berlomba-lomba untuk menyajikan berita selengkap-lengkapnya dan dengan harapan agar masyarakat menjadikan surat kabar tersebut sebagai sarana utama untuk mendapatkan informasi atau berita yang diinginkan. Penyajian berita tidak hanya sekadar isi beritanya saja, tetapi bagaimana kemasan sebuah surat kabar agar menarik minat beli pembaca. Dalam mengeksekusi sampul surat kabar, tim kreatif berusaha membuat desain sampul muka surat kabar semenarik mungkin dan sekreatif mungkin sehingga dapat menarik minat pembaca. Biasanya sampul menjadi kunci utama untuk menarik minat pembaca dan tentunya isi berita sesuai dengan apa yang diinginkan pembaca. Judul berita dalam surat kabar juga harus diperhatikan karena judul    

4   

harus mewakili isi berita keseluruhan, dengan judul berita yang menarik sehingga membuat pembaca tertarik untuk melanjutkan membaca berita tersebut lebih dalam lagi. Dalam hal ini tim kreatif salah satunya bertugas me- lay out surat kabar sedemikian rupa sehingga mampu menarik pembaca. Untuk me- layout surat kabar yang menarik tentunya tak semudah yang kita bayangkan, perlu ide kreatif dan trik sehingga dapat menarik simpati setiap pembacanya. Seperti halnya manusia, daya tarik penampilan media massa, terutama Surat kabar tergantung pada make-up wajahnya. Bagi surat kabar, make-up yang dimaksud difokuskan pada riasan wajah halaman muka. Namun tidak berarti halaman- halaman berikutnya tidak penting untuk dirias, justru untuk menimbulkan kesan dan kenyamanan membaca dan memperhatikannya, semua halaman perlu untuk dirias. Maksud riasan ini tidak lain merupakan penataan letak bahan- bahan muatan (produk jurnalistik) media massa yang bersangkutan sedemikian rupa sehingga khalayak pembaca maupun pemerhati tertarik perhatiannya. Dengan demikian mereka tidak akan segan-segan membeli dan membaca surat kabar tersebut. Lay out suatu surat kabar tentunya tidak boleh disepelekan oleh tim kreatif surat kabar, karena lay out merupakan hal terpenting yang mampu menyedot perhatian khalayak pembaca selain ukuran huruf untuk headline, panjang berita, besar dan warna foto atau tulisan. Lay out dalam sebuah surat kabar memiliki fungsi serta tujuan untuk sell the news, grade the news set the tone, and guide the    

5   

readers (menawarkan/ menjual berita, menentukan rangking berita, membimbing para pembaca akan hal-hal yang harus dibaca terlebih dahulu). Lay out sebuah surat kabar dibuat dengan menyesuaikan gerak mata para pembaca. Dalam penyusunan lay out sebuah surat kabar/ koran, selain diperlukan adanya pengetahuan tentang jenis dan warna huruf, juga harus memiliki jiwa seni. Sebab dari ukuran huruf untuk headline, panjang berita, besar dan warna foto atau tulisan sangat berpengaruh terhadap mata pembaca. Posisi suatu berita, isi dan pola yang digunakan semuanya dibuat untuk melayani pembaca. Sehingga lay out itu disesuaikan dengan siapa pembacanya. Berdasarkan desain, lay out, dan tipografi dapat menjadi sebuah ekspresi pencerminan kepribadian surat kabar itu sendiri, sehingga pembaca dapat memberikan penilaian akan jenis surat kabar yang dibacanya. Lay out koran memang agak berbeda dengan lay out majalah atau tabloid, karena koran lebih cenderung untuk menampilkan informasi secara padat. Padat disini dalam pengertian bahwa jumlah berita bisa panjang, namun luasan cetak sangat terbatas. Sebagai konsekuensi, teks cenderung lebih kecil, jarak antar baris juga sempit. Untungnya, koran menampilkan informasi dalam bentuk kolom, sehingga memudahkan kita untuk mengikuti alur membacanya. Jadi, paling tidak tetap ada unsur yang membantu pembaca dalam menikmati informasinya. Selain bentuk kolom-kolom menjadi sangat penting untuk lay out koran ada satu lagi yang tidak kalah pentingnya yaitu white space atau ruang kosong. Penggunaan white space, atau ruang kosong, berguna untuk membantu pembaca    

6   

fokus ke sajian utama, juga memisahkan elemen, entah karena alasan prioritas atau memang seharusnya terpisah. Penggunaan ruang kosong yang tepat juga membantu pembaca untuk menikmati halaman dengan lega, sehingga membuat effek si pembaca berita merasa lebih nyaman tidak terkesan terlalu padat. White space ini biasanya juga ditempatkan sebagai pembatas antara berita dengan iklan. Pentingnya suatu Lay out bagi surat kabar maka dalam hal ini penulis mengangkat tema SKH Harian Jogja dengan alasan tertarik pada Surat kabar ini karena walaupun terhitung surat kabar baru namun pembacanya sudah banyak. Harian jogja adalah surat kabar yang terbit pada 20 Mei 2009 di bawah naungan Bisnis Indonesia, yang tampil dengan format, corak, maupun pendekatan yang sama sekali baru, untuk melayani kebutuhan informasi warga di wilayah daerah Istimewa Yogyakarta dan sekitarnya. Ciri pokok yang melandasi koran baru, yang oleh warga DIY lebih dikenal sebagai Harjo itu adalah pada perwajahan yang segar dan ceria serta modern. Sedangkan dari sisi konten juga lebih menonjolkan ciri jurnalisme partisipatif konstruktif, bukan sekadar memberitakan content, melainkan dengan context. Dengan demikian, warga Jogja, yang dalam waktu relatif singkat cukup mengenalnya itu, memperoleh wawasan baru, pemahaman baru atas sebuah informasi publik yang sedang terjadi. SKH Harian Jogja berkantor di Jl. MT. Haryono 7B, Yogyakarta, telp 0274-384919 dan faks 0274-411914, 411934. Harian Jogja hadir menggenapi kisah pertempuran yang tentu akan segera bergolak dengan para incumbent – Kedaulatan Rakyat, Bernas Jogja, Radar Jogja dan belum lama ini muncul surat    

7   

kabar baru pada bulan april yaitu Tribun Jogja. Sementara, di luar itu, di Jogja juga muncul edisi Jateng – DIY dari Kompas dan SINDO. Penulis memilih SKH Harian Jogja sebagai tema penelitian yaitu karena menurut penulis Harjo penayangan lay out-nya cukup bervariatif dibanding dengan surat kabar lain yang terbit di Jogja. Bervariatif dalam arti setiap kali terbit terdapat poin-poin yang sifatnya menarik seperti penayangan gambar-gambar baik berupa gambar produk jurnalistik maupun kronologi-kronologi kejadian. Pada Koran lain jarang terdapat kronologi kejadian yang menjelaskan peristiwa suatu kejadian, tetapi pada Koran HARJO setiap terbit pasti terdapat kronologi. Untuk dapat bersaing dengan surat kabar lain, maka perlu ide kreatif yang merupakan ciri khas yang harus ditonjolkan sebagai pembeda dengan surat kabar lain yaitu melalui penataan lay out. 1.2. Rumusan Masalah Dari uraian yang telah dikemukakan pada latar belakang masalah diatas, maka yang menjadi masalah yaitu “Bagaimanakah kebijakan penataan lay out surat kabar Harian Jogja?” 1.3. Tujuan Penelitian Dengan memperhatikan rumusan masalah diatas maka tujuan penelitian ini adalah: “Untuk mengetahui proses penataan lay out yang dilakukan oleh Surat kabar Harian Jogja”

   

8   

1.4. Manfaat Penelitian 1. Manfaat Teoritis a. Memperkaya kajian komunikasi khususnya di bidang lay out Surat Kabar yang menjadi kajian mahasiswa b. Menjadi acuan penelitian selanjutnya 2. Manfaat Praktis Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan gambaran kepada masyarakat luas khususnya kepada media untuk dapat mengembangkan lay out surat kabar di masa yang akan datang. 1.5. Kerangka Pemikiran 1.5.1

Surat kabar Surat kabar di Indonesia hadir dalam berbagai bentuk yang jenisnya bergantung pada frekuensi terbit, bentuk (tabloid atau bukan), kelas ekonomi pembaca (bandingkan pembaca KOMPAS dan pembaca POS KOTA), peredarannya (nasional atau local), serta penekanan isinya (ekonomi, criminal, agama, atau umum), dan sebagainya (Kasali, 1992:100). Menurut Agee, surat kabar memiliki tiga fungsi utama dan fungsi sekunder. Fungsi utama media adalah : (1) to inform (menginformasikan kepada pembaca secara objektif tentang apa yang terjadi dalam suatu komunitas, negara dan dunia), (2) to comment (mengomentari berita yang disampaikan dan mengembangkannya ke dalam fokus berita), (3) to provide (menyediakan keperluan informasi bagi pembaca yang membutuhkan barang dan jasa melalui pemasangan iklan di media). Fungsi Sekunder media adalah : (1) untuk mengkampanyekan proyek-proyek yang bersifat kemasyarakatan, yang diperlukan sekali untuk membantu kondisikondisi tertentu, (2) memberikan hiburan kepada pembaca dengan sajian cerita komik, kartun dan cerita-cerita khusus, (3) melayani pembaca sebagai konselor yang ramah, menjadi agen informasi dan memperjuangkan hak. (http://oliviadwiayu.wordpress.com akses 10/02/2011)  

 

9   

Untuk dapat memanfaatkan media massa secara maksimal dan tercapainya tujuan komunikasi, maka seorang komunikator harus memahami kelebihan dan kekurangan media tersebut. Karakteristik surat kabar sebagai media massa mencakup: publisitas, periodisitas, universalitas, aktualitas dan terdokumentasikan. Untuk menyerap isi surat kabar, dituntut kemampuan intelektualitas tertentu. Khalayak yang buta huruf tidak dapat menerima pesan surat kabar begitu juga yang berpendidikan rendah. Menurut Rhenald Kasali (1992:107-108) dalam bukunya yang berjudul Manajemen Periklan, Surat kabar selain memiliki kekuatan juga memiliki kelemahan yaitu sebagai berikut : Kekuatan Surat Kabar/Koran : a. Market coverage Surat kabar dapat menjangkau daerah-daerah perkotaan sesuai dengan cakupan pasarnya (nasional, regional, atau lokal). b. Comparison shopping (catalog value) Keuntungan kedua menyangkut kebiasaan konsumen membawa surat kabar sebagai referensi untuk memilih barang sewaktu berbelanja. Informasi sekelebat dapat diberikan oleh radio atau televisi, dimuat secara tertulis pada surat kabar yang dapat dibawa kemana-mana. c. Positive consumer attitudes Konsumen umumnya memandang surat kabar memuat hal-hal actual yang perlu segera diketahui khalayak pembacanya. d. Flexibility Pengiklan dapat bebas memilih pasar mana (dalam cakupan geografis) yang akan diprioritaskan. Dengan demikian ia dapat memilih media mana yang cocok. Kecuali pada surat kabar nasional yang biasanya harus dilakukan pesanan enam bulan sebelumnya, Koran-koran local umumnya sangat fleksibel dalam memuat iklan, baik permintaan mendadak yang berkaitan dengan ukuran, frekuensi pemuatan, maupun penggunaan warna (spot colour atau full colour). Kelemahan Surat Kabar/Koran : a. Short life span Sekalipun jangkauannya bersifat missal, surat kabar dibaca orang dalam    

10   

tempo yang singkat sekali, umumnya tidak lebih dari lima belas menit, dan mereka hanya membaca sekali saja. Surat kabar juga cepat basi, hanya berusia 24jam. b. Clutter Isi yang dipaksakan di halaman surat kabar yang tidak punya manajemen redaksi dan tata letak yang baik bisa mengacaukan mata dan daya serap pembaca. Orang akan membaca dengan pikiran kusut. Informasi berlebihan yang dimuat oleh redaksi dan pemasang iklan dapat melemahkan pengaruh sebuah iklan. c. Limited coverage of certain groups Sekalipun surat kabar memiliki sirkulasi yang luas, beberapa kelompok pasar tertentu tetap tidak dapat dilayani dengan baik. Sebagai contoh, surat kabar tidak dapat menjangkau pembaca yang berusia di bawah 20 tahun. Demikian juga pembaca dengan bahasa yang berbeda. Dan umumnya surat kabar adalah bacaan bagi pria. d. Products that don’t fit Beberapa produk tidak dapat diiklankan dengan baik di surat kabar. Terutama produk yang tidak ditujukan untuk umum, atau yang menuntut peragaan untuk merebut tingkat emosi pembaca yang tinggi akan sulit masuk surat kabar. Demikian pula produk tertentu yang dapat dianggap melanggar kesusilaan, misalnya iklan BH. Surat kabar KOMPAS pun telah memutuskan untuk sama sekali tidak memuat iklan rokok dan minuman keras secara sukarela. (Kasali, 1992:107-108) 1.5.2

Lay Out Bagian tata letak/ perwajahan atau yang lebih dikenal dengan sebutan lay

out dalam suatu penerbitan pers mempunyai peranan penting karena hasil kerja lay out inilah yang berhadapan langsung dengan konsumen atau pembacanya (Djuroto, 2002:30). Perwajahan adalah penyusunan unsur-unsur desain berupa garis, bidang, warna ke dalam suatu halaman yang disebarkan melalui media cetak secara kasat mata (visual). Lebih sederhana lagi bahwa perwajahan adalah proses rancang, olah grafis dan tata letak (lay out) halaman surat kabar. Dua pengertian di atas merupakan pengertian yang sangat sederhana. Kehadiran

perwajahan

sebenarnya  

 

bukan

sekadar

tindakan

kreatif

11   

penggabungan antara kecendikiaan dan keterampilan artistik dan tidak hanya dimaksudkan untuk memasukkan berita, foto, ilustrasi, dan iklan, tetapi ada tugas yang lebih berat, yaitu bagaimana perwajahan dapat menambah daya serap penerimaan pesan di dalamnya. Berkomunikasi secara grafis dalam perwajahan, seyogianya direka sedemikian rupa sesuai keinginan khalayak pembaca, agar berdampak seperti yang diharapkan. Anda harus menetapkan maksud komunikasi, menjelajahi dan mengira- ngira kemungkinan dampak komunikasi yang akan terjadi. Kemudian mengembangkan perencanaan, membuat dan mencetak, diakhiri dengan distribusi dan evaluasi. Perwajahan dapat berperan sebagai katalisator penyampaian pesan sebuah media cetak. Memaknai rancang perwajahan yang tepat berarti kandungan informasi yang dimilikinya, semakin efektif dan efisien diterima masyarakat, sehingga mampu membentuk perasaan, sikap, perilaku, dan pola pikirnya. Menurut Richert (dalam buku Kasali, 1992:88), berpendapat bahwa sebuah lay out yang baik mampu membuat pembacanya menilai produk yang ditawarkan merupakan produk yang bagus, dan bukan iklannya yang bagus. 1.5.3

Lay Out dalam Perspektif Komunikasi Berkaitan dengan hal tersebut diatas, perwajahan dilihat dari perspektif

komunikasi adalah kegiatan yang tidak berhenti pada fungsi desain grafis dan lay out saja. Selanjutnya perwajahan akan berperan sebagai bagian dari efektivitas keterbacaan media (channel) dalam penyampaian pesan dari si pembuat pesan (komunikator) kepada sasarannya (komunikan) dalam kegiatan    

12   

komunikasi. Pada taraf berikutnya, dijabarkan secara lebih mendalam bahwa perwajahan merupakan sarana untuk menghasilkan suatu tanggapan baik dari khalayak (pembaca) terhadap sebuah media cetak. Bentuk perwajahan berkonsekuensi logis dengan kemengertian, simpati dan bujukan terhadap pembaca untuk menerima pesan sekaligus menggunakan (baca:membeli) media cetak tersebut. Perwajahan akan berperan sebagai bagian dari efektivitas keterbacaan media (channel) dalam penyampaian pesan dari si pembuat pesan (komunikator) kepada sasarannya (komunikan) dalam kegiatan komunikasi. Sebab, komunikasi yang dalam pertumbuhan dan perkembangannya sebagai sebuah

disiplin

ilmu

sekaligus

seni,

mengharapkan

adanya

mutual

understanding atau makna bersama antara partisipan komunikasi secara efektif dan efisien. Di balik itu, komunikasi bukanlah hipnotisme dimana si penerima begitu saja melakukan apa saja yang dikatakan kepadanya. Akan tetapi sebaliknya ia tidak sama sekali bebas untuk menafsirkan pesan-pesan yang diterimanya sesuka hatinya. Untuk itu ia adalah korban dari endapan pengertian masa lampaunya terhadap pesan-pesan, lambang-lambang yang dipakainya dan gambaran yang telah ditimbulkan dalam dirinya. Selain itu, kaidah-kaidah sistem komunikasi yang menyalurkan pesan-pesan itu juga membatasi dirinya. Komunikasi berjalan apabila aktivitas si pengirim dan si penerima berbaur dan memberikan hasil yang dapat diperkirakan berdasarkan struktur makna yang dipahami bersama yang merupakan syarat yang harus ada dalam usaha    

13   

komunikasi. Komunikasi sendiri didefinisikan sebagai “proses penyampaian suatu pesan dalam bentuk lambang bermakna sebagai paduan pikiran dan perasaan berupa ide, informasi, kepercayaan, harapan, himbauan, dan sebagainya, yang dilakukan seseorang kepada orang lain, baik langsung secara tatap muka maupun tak langsung melalui media, dengan tujuan mengubah sikap, pandangan, atau perilaku” (Effendy, 1989: 60). Lambang (simbol) bermakna dioperasikan dalam proses komunikasi antar partisipan. Jika di antara partisipan terdapat kesesuaian pemahaman tentang simbol-simbol tersebut, tercapai suatu keadaan yang bersifat komunikatif. Jika tidak, maka sebaliknya, terjadilah keadaan tidak komunikatif. Interaksi antar partisipan ini berusaha untuk saling memahami apa yang disampaikan oleh partisipan lainnya, berusaha untuk mencapai pengertian bersama (mutual understanding). Dalam proses ini, simbol-simbol yang digunakan oleh partisipan terdiri dari simbol-simbol verbal (lambang bahasa, baik lisan maupun tulisan) dan simbol-simbol non verbal (gerak anggota tubuh, gambar, warna, dan berbagai isyarat yang tidak termasuk kata-kata atau bahasa). Rancang desain perwajahan adalah suatu bentuk pengolahan pesan yang menggunakan kedua lambang itu secara bersamaan, baik simbol verbal maupun non-verbal. Meskipun perwajahan memberi kesempatan berekspresi secara verbal dan non verbal, sebagai alat katalisator penerimaan pesan dari sebuah media cetak, perwajahan harus tetap berada dalam koridor dan batas-batas komunikasi, dimana pesan haruslah menimbulkan pengaruh. Seperti dikemukakan Lasswell    

14   

dalam Effendy (1988), komunikasi adalah proses penyampaian pesan oleh komunikator kepada komunikan melalui media sehingga menimbulkan efek tertentu

(Effendy,1988:13).

berlangsung

melalui

Seperti

beberapa

diketahui

saluran

pengalihan

penginderaan.

pesan

Tetapi

dapat

menurut

penyelidikan para ahli, dari seluruh kegiatan penginderaan manusia, 80 persen adalah secara kasat mata (visual). Proses perencanaan perwajahan mutlak diperlukan. Tanpa perencanaan, media cetak tidak akan memiliki daya pikat. Oleh karena itu, sebelum memulai suatu proyek rancang desain perwajahan, tanyakan pada diri Anda pertanyaanpertanyaan berikut: Siapakah khayalak yang dikehendaki? Apa pesan utama yang coba Anda komunikasikan?; Dalam format apa, pembaca melihat pesan Anda: koran, tabloid, majalah, dan lain sebagainya?; Jenis pesan apakah yang dipunyai pembaca dari sumber lain atau pesaing Anda?; Bagaimana hubungan publikasi ini dengan publikasi Anda yang lain?; Secara idealis, perwajahan media massa berkeinginan memenuhi kebutuhan pembaca dalam penerimaan beragam pesan hiburan, informasi, dan pendidikan. Di sisi lain, menarik masyarakat agar setia menggunakan medianya adalah suatu tindakan komunikasi yang menguntungkan. Dengan demikian, desain perwajahan bukan hanya semata suksesnya penyampaian pesan, tapi lebih jauh adalah bentukan dari fungsi, tujuan, dan sistem media secara keseluruhan. Sebuah Surat kabar mempunyai ciri khas, yang dapat dilihat dari format (broadsheet, tabloid, majalah, dsb), cara pagination (pemakaian kolom), cara    

15   

pemakaian tipografi (huruf), warna, serta penempatan berita, foto, grafis dan iklan dalam satu halaman. Ciri-ciri itu pula yang akhirnya akan membedakan segmentasi pasar suatu media cetak. Untuk menengah ke atas atau menengah ke bawah. Lay out sendiri bertujuan untuk “sell the news” (menawarkan/menjual berita); grade the news set the tone dan guide the resders (menentukan rangking berita, membimbing para pembaca, akan hal-hal yang harus dibaca lebih dahulu).

(http://andreyuris.wordpress.com/2009/01/03/perwajahan-dalam-

perspektif-komunikasi/ akses 28/05/11) Untuk memiliki berita, menentukan juga daya tarik setiap halaman, bagaimana isi setiap halaman itu, misalnya dari berita yang terpenting, menurun pada berita kurang penting, dari berita kejadian yang dekat (baik tempat maupun waktu), menurun ke jarak yang lebih jauh. Kemudian lay out juga bertujuan

menyesuaikan

dengan

gerak

mata

para

pembaca.

Dari tipografi, di samping perlu pengetahuan tentang warna dan jenis huruf, juga harus berjiwa seni. Sebab ukuran huruf untuk headline, panjang berita, besar dan warna foto atau tulisan sangat berpengaruh terhadap mata pembaca. Posisi suatu berita, isi dan pola yang digunakan semuanya untuk melayani pembaca. Sehingga lay out itu disesuaikan dengan siapa pembacanya. Hal ini perlu ditekankan, karena desain, lay out, dan tipografi merupakan ekspresi cermin kepribadian surat kabar itu. Dengan itu semua, pembaca akan dapat memberikan penilaian, jenis surat kabar apa yang demikian itu. (Kalau lay out -nya seperti itu, itu koran, dan sebagainya).    

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Komunikasi Komunikasi merupakan salah satu kegiatan manusia yang mendasar. Kegiatan komunikasi ini ditujukan untuk menjalin hubungan sesama menurut fungsinya sebagai makhluk sosial yang tidak dapat hidup seorang diri. Dalam berinteraksi dengan sesama individu memerlukan symbol- symbol, lambing, isyarat dan bahasa yang telah disepakati dan dipahami bersama sehingga komuikasi

dapat

berjalan

lancar

tanpa

ada

kesalahan

komunikasi

(miscommunication). Komunikasi berperan penting dalam aspek kehidupan makhluk hidup, dengan berkomunikasi individu dapat saling mengungkapkan perasaannya, menyatakan pikiran, dan keinginannya serta memberikan informasi untuk mencari solusi dalam mempertahankan kelagsungan hidupnya. Perilaku dalam berkomunikasi didasari oleh faktor kebutuhan, faktor dorongan, dan faktor tujuan. Perilaku berkomunikasi setiap individu memiliki kebutuhan, dorongan, dan tujuan yang berbeda- beda. Perbedaan ini dapat dilihat dari kualitas dan kuantitas seseorang dalam interaksinya dengan orang lain. Namun tidak semua orang dapat melakukan proses komunikasi secara baik dan benar tanpa kendala seperti yang mereka inginkan. Menurut Onong dalam bukunya yang berjudul Ilmu Komunikasi dan Praktek (2000: 18), setiap komponen yang terdapat dalam    

  16 

17   

komunikasi yaitu: sender,encoding, message, media, decoding, receiver, response, feedback, dan noise memegang peranan penting dalam kelancaran proses

komunikasi.

Dimana

satu

sama

lain

memiliki

kerkaitan

dan

ketergantungan yang mana apabila salah satu komponen tersebut diabaikan akan menimulkan ketimpangan dalam jalannya komunikasi. Apabila seseorang salah komunikasinya (miscommunication), maka orang yang

dijadikan

sasaran

komunikasi

akan

mengalami

salah

persepsi

(misperseption). Keadaan ini dapat mengakibatkan salah pegertian/ salah paham (misunderstanding). Sebagai contoh misalnya seseorang (sebagai komunikator) menyampaikan informasi, jika tidak terjadi kesamaan makna antara komunikator dengan komunikan dengan kata lain komunikan tidak megerti pesan yang disampaikan oleh komunikator maka itu dinamakan komunikasi tidak terjadi. Dengan kata lain situasi seperti itu menjadi tidak komunikatif. Menurut Onong dalam bukunya “Dinamika Komunikasi” (2004 : 3-5) membagi pengertian komunikasi secara umum dan secara paradigmatis, secara umum komunikasi dapat dilihat dari dua segi yaitu : komunikasi secara etimologis dan komunikasi secara terminologis. Secara etimologis, komunikasi berasal dari bahasa latin commicatio yang bersumber pada kata communis yang berarti sama, dalam arti kata sama makna yaitu sama makna dalam suatu hal. Komunikasi berlangsung apabila antara orang- orang yang terlibat terdapat kesamaan makna mengenai suatu hal yang dikomunikasikan, dengan kata lain komunikasi berlangsung apabila seseorang mengerti tentang sesuatu yang    

18   

dikomunikasikan. Secara terminologis komunikasi berarti proses penyampaikan suatu pernyataan oleh seseorang kepada orang lain. Komunikasi secara paradigmatik mengandung tujuan tertentu, ada yang dilakukan secara lisan, tatap muka, atau melalui media, baik media massa seperti surat kabar, radio, televisi, atau film maupun media non massa misalnya surat, telepon, papan pengumuman, poster, spanduk, dan sebagainya. Menurut Schram dalam Onong “Ilmu, Teori dan Filsafat Komunikasi” (1993 : 30-31), field of experience atau bidang pengalaman merupakan faktor penting dalam terjadinya komunikasi. Apabila bidang pengalaman komunikator sama dengan pengalaman komunikan maka komunikasi akan berlangsung dengan lancar. Demikian sebaliknya, jika pengalaman komunikan tidak sama dengan komunikator maka akan timbul kesukaran untuk saling mengerti satu sama lain dan situasi menjadi tidak komunikatif. Bidang pengalaman ini antara lain didapat dari tingkat pendidikan seseorang dan lingkungan sosial dimana ia berinteraksi. Dua hal tersebut akan mempengaruhi tingkat penguasaan bahasa dan kemampuan dalam menangkap dan menginterprestasikan suatu pesan secara baik dan benar. Proses komunikasi dapat ditinjau dalam dua perspektif yaitu perspektif psikologis dan perspektif mekanistis. Proses komunikasi dalam perspektif psikologis terjadi pada diri komunikator dan komunikan. Ketika komunikator berniat menyampaikan suatu pesan kepada komunikan, maka dalam dirinya terjadi suatu proses. Sedangkan pesan yang dikomunikasikan itu sendiri terdiri    

19   

dari dua aspek yaitu isi pesan dan lambing. Isi pesan pada umumnya adalah pikiran, sedangkan lambing pada umumnya berupa bahasa. Bahasa tersebut penting sebagai lambing karena tanpa bahasa, pikiran yang dituangkan dalam bentuk pesan tidak dapat dikomunikasikan. Oleh karena itu bahasa melekat pada pikiran sehingga bahasa tidak mungkin dilepaskan dari pikiran, intinya orang berfikir dengan bahasa. Proses komunikasi dalam perspektif mekanistis berlangsung ketika komunikator melemparkan pesan sampai ditangkap pesan itu oleh komunikan. Penangkapan pesan oleh komunikan dari komunikator ini dapat dilakukan melalui indera telinga atau indera mata ataupun dengan indera lainnya. Indera telinga misalnya, dengan mendengarkan secara langsung maupun melalui media lain seperti radio, telepon dan sebagainya. Indera mata misalnya, dengan membaca mimik muka, gerak anggota tubuh secara langsung, maupun membaca dalam bentuk lambing- lambing tertentu seperti tulisan dalam surat kabar, majalah dan sebagainya. 2.2. Organisasi, Struktur, dan Imbauan Pesan 2.2.1 Organisasi Pesan Menurut Aristoteles dalam buku Rakhmat “Psikologi Komunikasi” (1986:312) menerangkan mengenai taxis dalam memperkuat efek pesan persuasif. Taxis merupakan pembagian atau penyusunan pesan. Dalam pandangan ini penyusunan pesan yang terorganisasi dimaksudkan untuk memudahkan seseorang mengerti, mengingat, dan merubah sikap. Pandangan    

20   

Aristoteles tersebut di uji oleh Beighley pada tahun 1952 dengan meninjau berbagai penelitian yang membandingkan efek pesan yang tersusun dengan yang tidak tersusun dan hasilnya pesan yang terorganisasikan lebih baik lebih mudah dimengerti dibanding pesan yang tidak tersusun dengan baik. Menurut Rakhmat, retorika mengenal enam macam organisasi pesan yaitu deduktif, induktif, kronologis, logis, spasial, dan topical. Urutan deduktif dimulai dari dengan menyatakan dulu gagasan utama kemudian memperjelas dengan keterangan penunjang, penyimpulan, dan bukti. Sebaliknya, dalam urutan induktif kita mengemukakan perincianperincian dan kemudian menarik kesimpulan. Dengan urutan kronologis pesan disusun berdasarkan urutan waktu terjadinya peristiwa; dengan urutan logis, pesan disusun berdasarkan sebab ke akibat atau akibat ke sebab; dengan urutan spasial, pesan disusun berdasarkan topik pembicaraan: klasifikasinya dari yang penting kepada yang kurang penting, dari yang mudah kepada yang sukar, dari yang dikenal kepada yang asing (Rakhmat, 1986: 313). Dalam penyusunan pesan menurut Alan dalam buku Rakhmat (1986: 314) menyarankan lima langkah dalam penyusunan pesan yaitu perhatian (attention), kebutuhan (need), pemuasan (satisfaction), visualisasi (visualization) dan tindakan (action). Apabila ingin mempengaruhi orang lain maka rebut dahulu perhatiannya, selanjutnya bangkitkan kebutuhan, berikan petunjuk untuk memuaskan kebutuhan itu, gambarkan dalam pikirannya keuntungan dan kerugian apa apabila ia menerapkan gagasan anda, dan akhirnya doronglah ia untuk bertindak. Sebagai misal seseorang melihat suatu sampul Koran, apabila Koran tersebut menarik baginya maka otomatis perhatiannya tersedot, ketika seorang penjual Koran menyakinkan terdapat berita menarik maka seseorang akan merasa butuh informasi, dan secara otomatis sudah memikirkan apa

   

21   

keuntungan yang akan didapat yaitu mendapat informasi dan ilmu pengetahuan sehingga memutuskan untuk membeli Koran. 2.2.2 Struktur Pesan Struktur pesan merupakan bagian penting dalam penyampaian pesan, pesan yang tak berstruktur akan sulit dipahami. Sebagai misal apabila seseorang berpidato dengan khalayak yang tidak sepaham maka harus menentukan terlebih dahulu apakah bagian terpenting dari argumentasi yang akan disampaikan. Poinpoin penting inilah yang harus dipikirkan supaya khalayak paham dengan apa yang disampaikan. 2.2.3 Imbauan Pesan Apabila pesan-pesan dimaksudkan untuk mempengaruhi orang lain maka harus menyentuh motif yang mendorong atau menggerakkannya, dengan kata lain secara psikologis mengimbau khalayak untuk menerima dan melaksanakan gagasan. 2.3. Surat Kabar Surat kabar merupakan media massa paling tua dibandingkan media massa lainnya, paling banyak dan paling luas penyebarannya dan paling dalam daya mampunya dalam merekam kejadian sehari- hari sepanjang sejarah di Negara manapun di dunia (Effendy, 2000:90). Media cetak ini dikatakan paling mampu merekam merekam kejadian karena sifatnya meliput atau memuat setiap kejadian sepanjang hari. Kejadian malam hari misalnya, maka pada pagi hari akan terbit pada Koran mengenai kejadian tersebut. Kejadian- kejadian yang dimuat dalam    

22   

Koran merupakan peristiwa yang memiliki nilai berita dan layak berita, jadi tidak sembarangan kejadian dimuat dalam surat kabar. Fungsi dari surat kabar sendiri yaitu memiliki fungsi menyiarkan informasi (to inform), fungsi mendidik (to educate), fungsi menghibur (to entertain) dan fungsi mempengaruhi (to influence). Dalam fungsi menyiarkan informasi, surat kabar berperan sebagai media penyampai informasi yang dibutuhkan khalayak. Khalayak pembaca membaca atau membeli surat kabar karena memerlukan informasi mengenai berbagai hal di bumi ini. Dengan membaca surat kabar maka akan mengetahui informasi- informasi yang belum dimengerti sebelumnya. Sebagai misal orang bantul dapat mengerti kejadian yang terjadi di sleman dan sebagainya, dapat saling mengetahui kejadian yang terjadi di daerahnya dan daerah lain. Fungsi mendidik surat kabar yaitu tulisan- tulisan yang dimuat dalam Koran mengandung pengetahuan. Pengetahuan ini dapat berupa pengetahuan yang dapat menjadi tauladan, sebagai misal pengetahuan mengenai kejahatan yang terjadi pada jalan sehingga menjadi tauladan kita untuk berhati- hati apabila dalam perjalanan. Dengan pengetahuan tersebut maka khalayak pembaca menjadi bertambah pengetahuan, yang belum pernah sekali mendapat pengetahuan tertentu menjadi mengerti tentang suatu hal. Fungsi menghibur surat kabar yaitu isi berita yang dimuat surat kabar ditujukan untuk melepas ketegangan pikiran pembaca.

   

23   

Fungsi mempengaruhi surat kabar yaitu secara implisit fungsi ini terdapat pada berita dan secara eksplisit terdapat pada tajuk rencana dan artikel. Dalam berita fungsi mempengaruhi ini sebagai misal berita kejahatan, maka dengan adanya berita tersebut akan mempengaruhi khalayak menjadi kehati- hatian sehingga kejahatan sebisa mungkin tidak menimpanya. Secara eksplisit sebagai misal yaitu artikel yang memuat tips kesehatan maka akan mempengaruhi khalayak mengenai praktek tips tersebut dalam kehidupan sehari- hari. 2.4. Desain Grafis 2.4.1. Pengertian Desain Grafis Dalam perkembangannya, istilah desain grafis ada yang menganggap desain grafis hanya merujuk pada bidang media cetak saja. Namun kini dengan adanya teknologi internet, teknologi penyuntingan video (video editing) serta efek visual, desain grafis dikembangkan istilahnya menjadi desain komunikasi visual. Menurut Danton Sihombing (Cakram, Mei 2004:33) berpendapat bahwa desain grafis mempekerjakan berbagai elemen seperti marka, symbol, uraian verbal di visualisasikan melalui tipografi dan gambar baik yang dengan teknik fotografi maupun ilustrasi. Elemen-elemen tersebut diterapkan dalam dua fungsi yaitu sebagai perangkat sosial dan perangkat komunikasi. Desain grafis menurut Atisah Sipahelut (Pujriyanto, 2004:1) adalah bentuk rumusan dan suatu proses pemikiran. Rumusan atau proses pemikiran tersebut dituangkan dalam bentuk gambar, merupakan terjemahan gagasan atau    

24   

ide konkrit. Singkatnya, desain grafis adalah proses pemikiran untuk mengalihkan gagasan atau ide dalam wujud gambar. Warren dalam Suyanto memaknai desain sebagai suatu terjemahan dari ide dan tempat ke dalam beberapa jenis urutan yang struktural dan visual (http://Escaeva.blogspot.com/2006/11/desain-cover-depan-majalah.html

akses

01/07/11) 2.4.2. Desain Grafis dalam Perspektif Ilmu Komunikasi Desain grafis dalam pandangan ilmu komunikasi adalah metode menyampaikan pesan visual berwujud teks dan gambar dari komunikator kepada komunikan. Dalam mendesain surat kabar misalnya, desainer grafis memerlukan pengetahuan tentang kebiasaan sang pembaca media agar dengan mudah mendesain tata letak dan visual yang menarik dan tepat. Motif ini dilakukan agar pesan yang hendak disampaikan oleh media tersebut dapat diterima dan sampai kepada pembaca. Desain grafis juga lazim disebut desain komunikasi. Komunikasi dapat berlaku sebagai seni, komunikasi memiliki nilai estetika yang diterapkan dalam praktik- praktik komunikasi seperti penulisan berita, roman, novel, penyiaran untuk radio, televisi, seni grafika, akting, penulisan scenario, penulisan buku, surat kabar, majalah, dan sebagainya. Maka jelaslah terdapat benang merah yang menghubungkan komunikasi dengan praktik desain grafis.

   

25   

2.4.3. Elemen- elemen Desain Grafis Desain grafis merupakan salah satu unsur seni yang berhubungan erat dengan keindahan (estetika). Penilaian setiap individu mengenai keindahan sangat berbeda-beda, tergantung dari kualitas rasa seni masing-masing. Penilaian tentang keindahan (estetika) sifatnya sangat subyektif. Dalam desain grafis terdiri dari beberapa elemen diantaranya adalah : a. Garis Garis dalam desain grafis dibagi menjadi empat, yaitu garis vertikal, horisontal, diagonal, dan kurva. Dalam desain grafis, garis digunakan untuk memisahkan posisi antara elemen grafis lainnya. Selain itu bisa juga digunakan sebagai penunjuk bagian-bagian tertentu dengan tujuan sebagai penjelas, pemisah antara dua bagian yang berbeda dan memberikan penekanan. b. Bentuk Gambaran umum sesuatu atau formasi yang tertutup atau jalur yang tertutup. Bentuk atau shape berkaitan dengan benda dua dimensional. Bentuk sebenarnya terdiri dari gabungan garis-garis. Bentuk suatu bidang terjadi karena dibatasi oleh sebuah garis dan dibatasi oleh adanya warna yang berbeda atau oleh warna gelap terang pada arsiran. Bentuk bisa berupa wujud alam (figur) maupun non figur (Pujriyanto, 2004:83)

   

26   

c. Ruang Ruang terjadi karena adanya persepsi mengenai kedalaman, sehingga terasa jauh dan dekat, tinggi dan rendah, yang tampak melalui indera penglihatan. Pemberian ruang dimaksudkan untuk memberikan penegasan pemisah antar kolom teks. Memberikan ruang bernafas bagi mata pembaca yang lelah membaca teks yang terlalu panjang. Selain itu juga memberikan kesan desain yang lapang dan rapi. d. Tekstur Tekstur adalah unsur rupa yang menunjukkan rasa permukaan bahan yang sengaja dibuat dan dihadirkan dalam susunan untuk mencapai bentuk rupa, baik dalam bentuk nyata maupun semu. Misalnya tekstur kayu. Tekstur bisa juga diartikan sifat dan kualitas fisik dari permukaan suatu bahan, seperti kasar, mengkilap, pudar, kusam, yang dapat diterapkan secara kontras dan serasi. e. Warna Warna ditimbulkan oleh perbedaan kualitas cahaya yang direfleksikan atau dipancarkan oleh objek. Warna memberikan kesan pesan yang lebih mendalam. Warna merupakan alat untuk menarik perhatian, sesuatu menjadi lebih realistis jika ditampilkan dengan menggunakan warna. Dengan warna dapat memperlihatkan kesan psikologis tersendiri

   

27   

2.4.4. Prinsip- prinsip Desain Grafis Prinsip- prinsip yang harus diperhatikan dalam desain grafis menurut Danton Sihombing adalah sebagai berikut: a. Kesederhanaan Banyak pakar desain menyarankan prinsip kesederhanaan ini dalam pekerjaan desain. Hal ini ditujukan demi kepentingan kemudahan pembaca (audiens) dalam memahami pesan yang disampaikan. Misalnya dalam penggunaan huruf, sebaiknya digunakan huruf yang mudah dibaca. Prinsip ini biasa disebut sebagai KISS (Keep It Simple Stupid), prinsip ini dapat diterapkan dengan penggunaan elemen ruang kosong (white space) dan tidak menggunakan terlalu banyak unsur- unsur aksesoris. b. Keseimbangan Keseimbangan adalah keadaan atau kesamaan antara kekuatan yang saling berhadapan dan menimbulkan adanya kesan seimbang secara visual. Prinsip keseimbangan dibagi menjadi dua, yaitu keseimbangan formal (seimetris) dan keseimbangan informal. Keseimbangan formal memberikan kesan visual sempurna, resmi, kokoh, yakin, dan bergengsi. Sedangkan keseimbangan informal bermanfaat menghasilkan kesan visual yang dinamis, bebas, lepas, pop dan meninggalkan sikap kaku. c. Kesatuan Kesatuan adalah kohesi, konsistensi, ketunggalan atau keutuhan yang merupakan isi pokok dari komposisi.    

28   

d. Penekanan Penekanan dimaksudkan untuk menarik perhatian audien, sehingga audien mau melihat dan membaca bagian desain yang dimaksud. Penekanan juga dilakukan melalui perulangan ukuran serta kontras antara tekstur, nada, warna, garis, ruang, bentuk atau motif. e. Irama Irama merupakan pengulangan unsur- unsur pendukung karya seni. Irama merupakan selisih antara dua wujud yang terletak pada ruang, serupa dengan interval waktu antara dua nada musik yang beruntun yang sama. Desain mementingkan interval ruang, kekosongan atau jarak antar objek. (http://belajardesain.wordpress.com/category/teori-desain/ akses 24/06/11) 2.5. Perwajahan (Lay Out) 2.5.1. Definisi Lay Out Definisi layout dalam perkembangannya sudah sangat meluas dan melebur dengan definisi desain itu sendiri, sehingga banyak orang mengatakan me- layout itu sama dengan mendisain. Menurut Richert (dalam buku Kasali, 1992:88), berpendapat bahwa sebuah lay out yang baik mampu membuat pembacanya menilai produk yang ditawarkan merupakan produk yang bagus, dan bukan iklannya yang bagus.

   

29   

2.5.2. Lay Out dalam Ilmu Komunikasi Perwajahan (lay out) dilihat dari perspektif komunikasi adalah kegiatan yang tidak berhenti pada fungsi desain grafis dan lay out saja. Selanjutnya perwajahan akan berperan sebagai bagian dari efektivitas keterbacaan media (channel) dalam penyampaian pesan dari si pembuat pesan (komunikator) kepada sasarannya (komunikan) dalam kegiatan komunikasi. Pada taraf berikutnya, dijabarkan secara lebih mendalam bahwa perwajahan merupakan sarana untuk menghasilkan suatu tanggapan baik dari khalayak (pembaca) terhadap sebuah media cetak. Bentuk perwajahan berkonsekuensi logis dengan kemengertian, simpati dan bujukan terhadap pembaca untuk menerima pesan sekaligus menggunakan (baca:membeli) media cetak tersebut. Perwajahan akan berperan sebagai bagian dari efektivitas keterbacaan media (channel) dalam penyampaian pesan dari si pembuat pesan (komunikator) kepada sasarannya (komunikan) dalam kegiatan komunikasi. Sebab, komunikasi yang dalam pertumbuhan dan perkembangannya sebagai sebuah

disiplin

ilmu

sekaligus

seni,

mengharapkan

adanya

mutual

understanding atau makna bersama antara partisipan komunikasi secara efektif dan efisien. Di balik itu, komunikasi bukanlah hipnotisme dimana si penerima begitu saja melakukan apa saja yang dikatakan kepadanya. Akan tetapi sebaliknya ia tidak sama sekali bebas untuk menafsirkan pesan-pesan yang diterimanya sesuka hatinya. Untuk itu ia adalah korban dari endapan pengertian masa lampaunya terhadap pesan-pesan, lambang-lambang yang dipakainya dan    

30   

gambaran yang telah ditimbulkan dalam dirinya. Selain itu, kaidah-kaidah sistem komunikasi yang menyalurkan pesan-pesan itu juga membatasi dirinya. Komunikasi berjalan apabila aktivitas si pengirim dan si penerima berbaur dan memberikan hasil yang dapat diperkirakan berdasarkan struktur makna yang dipahami bersama yang merupakan syarat yang harus ada dalam usaha

komunikasi.

Komunikasi

sendiri

didefinisikan

sebagai

“proses

penyampaian suatu pesan dalam bentuk lambang bermakna sebagai paduan pikiran dan perasaan berupa ide, informasi, kepercayaan, harapan, himbauan, dan sebagainya, yang dilakukan seseorang kepada orang lain, baik langsung secara tatap muka maupun tak langsung melalui media, dengan tujuan mengubah sikap, pandangan, atau perilaku” (Effendy, 1989: 60). Lambang (simbol) bermakna dioperasikan dalam proses komunikasi antar partisipan. Jika di antara partisipan terdapat kesesuaian pemahaman tentang simbol-simbol tersebut, tercapai suatu keadaan yang bersifat komunikatif. Jika tidak, maka sebaliknya, terjadilah keadaan tidak komunikatif. Interaksi antar partisipan ini berusaha untuk saling memahami apa yang disampaikan oleh partisipan lainnya, berusaha untuk mencapai pengertian bersama (mutual understanding). Dalam proses ini, simbol-simbol yang digunakan oleh partisipan terdiri dari simbol-simbol verbal (lambang bahasa, baik lisan maupun tulisan) dan simbol-simbol non verbal (gerak anggota tubuh, gambar, warna, dan berbagai isyarat yang tidak termasuk kata-kata atau bahasa). Rancang desain perwajahan adalah suatu bentuk pengolahan pesan    

31   

yang menggunakan kedua lambang itu secara bersamaan, baik simbol verbal maupun non-verbal. Meskipun perwajahan memberi kesempatan berekspresi secara verbal dan non verbal, sebagai alat katalisator penerimaan pesan dari sebuah media cetak, perwajahan harus tetap berada dalam koridor dan batas-batas komunikasi, dimana pesan haruslah menimbulkan pengaruh. Seperti dikemukakan Lasswell dalam Effendy (1988), komunikasi adalah proses penyampaian pesan oleh komunikator kepada komunikan melalui media sehingga menimbulkan efek tertentu

(Effendy,1988:13).

berlangsung

melalui

Seperti

beberapa

diketahui

saluran

pengalihan

penginderaan.

pesan

Tetapi

dapat

menurut

penyelidikan para ahli, dari seluruh kegiatan penginderaan manusia, 80 persen adalah secara kasat mata (visual). Proses perencanaan perwajahan mutlak diperlukan. Tanpa perencanaan, media cetak tidak akan memiliki daya pikat. Oleh karena itu, sebelum memulai suatu proyek rancang desain perwajahan, tanyakan pada diri Anda pertanyaanpertanyaan berikut: Siapakah khayalak yang dikehendaki? Apa pesan utama yang coba Anda komunikasikan?; Dalam format apa, pembaca melihat pesan Anda: koran, tabloid, majalah, dan lain sebagainya?; Jenis pesan apakah yang dipunyai pembaca dari sumber lain atau pesaing Anda?; Bagaimana hubungan publikasi ini dengan publikasi Anda yang lain?; Secara idealis, perwajahan media massa berkeinginan memenuhi kebutuhan pembaca dalam penerimaan beragam pesan hiburan, informasi, dan pendidikan. Di sisi lain, menarik    

32   

masyarakat agar setia menggunakan medianya adalah suatu tindakan komunikasi yang menguntungkan. Dengan demikian, desain perwajahan bukan hanya semata suksesnya penyampaian pesan, tapi lebih jauh adalah bentukan dari fungsi, tujuan, dan sistem media secara keseluruhan. 2.5.3. Prinsip- prinsip Lay Out Lay out koran memang agak berbeda dengan lay out majalah atau tabloid, karena koran lebih cenderung untuk menampilkan informasi secara padat. Padat disini dalam pengertian bahwa jumlah berita bisa panjang, namun luasan cetak sangat terbatas. Sebagai konsekuensi, teks cenderung lebih kecil, jarak antar baris juga sempit. Untungnya, koran menampilkan informasi dalam bentuk kolom, sehingga memudahkan kita untuk mengikuti alur membacanya. Jadi, paling tidak tetap ada unsur yang membantu pembaca dalam menikmati informasinya. Selain bentuk kolom-kolom menjadi sangat penting untuk lay out koran ada satu lagi yang tidak kalah pentingnya yaitu white space atau ruang kosong. Penggunaan white space atau ruang kosong, berguna untuk membantu pembaca fokus ke sajian utama, juga memisahkan elemen, entah karena alasan prioritas atau memang seharusnya terpisah. Penggunaan ruang kosong yang tepat juga membantu pembaca untuk menikmati halaman dengan lega, sehingga membuat effek si pembaca berita merasa lebih nyaman tidak terkesan terlalu padat. White

   

33   

space ini biasanya juga ditempatkan sebagai pembatas antara berita dengan iklan. Berbagai cara sengaja dilakukan oleh pembuat desain (lay out) koran tujuannya cuma satu, bagaimana membuat pembaca nyaman membaca dan cepat menangkap informasi yang ingin disampaikan dalam berita. Ada sepuluh tips yang perlu dipertimbangkan untuk membuat desain (lay out) koran menjadi lebih baik, diantaranya: 1.

Hirarki. Pembaca melihat bukan membaca sekilas apa berita yang paling penting pada sebuah halaman. Jadi tetapkan dengan jelas apa yang menjadi jangkar (berita utama) di tiap halaman. Lalu aturlah sedemikian rupa sehingga memang berita itulah yang disimak pertama kali oleh pembaca, kemudian berita-berita lainya..

2.

Ciptakan. Ciptakan titik Pusat Pengaruh Visual (Central Visual Impact/CVI). Lebih dari 80 persen pembaca menelusuri halaman dengan mengikuti gambar-gambar dominan. Hal yang harus paling mencolok mata adalah berita utama. Ini berlaku untuk setiap halaman, tidak hanya halaman satu.

3.

Tertata. Kebanyakan pembaca adalah orang yang sibuk. Karena itu informasi dalam sebuah halaman harus tertata rapi untuk menghindari kebingungan.

4.

Kontras. Halaman yang berhasil selalu memiliki elemen vertikal dan horisontal. Juga memilik elemen yang dominan dan elemen sekunder. Juga  

 

34   

selalu tersusun ada sebuah berita utama (lead), berita penting tapi bukan berita utama (dominant headline) dan beberapa berita head sekunder. 5.

Warna. Warna harus digunakan untuk menginformsikan sesuatu, bukan sekedar hiasan, atau kosmetik halaman. Penggunaan warna yang paling tepat dan paling baik adalah pada foto dan grafik. Warna juga harus mempermudah pembaca. Penata wajah harus berdasar pada logika ketika menggunakan warna. Ingat untuk urusan warna, kita benar-benar harus membatasi nafsu.

6.

Tipografi. Semakin banyak jenis huruf yang digunakan, membuat pembaca semakin terpecah konsentrasi membacanya. Harus dicari kecocokan antara apa isi berita dan apa jenis huruf yang harus digunakan.

7.

Beri kejutan. Setiap hari harus memberi kejutan kepada pembaca. Mungkin kejutan itu datang lewat foto, pilihan berita utama, desain halaman, atau grafik. Pastikan bahwa pembaca setelah membaca merekomendasikan kepada orang lain untuk membacanya. Desain harus dapat menambah “daya kejut”. Rahasianya: istimewakanlah salah satu dari unsur yang hendak kita bikin sebagai kejutan tadi.

8.

Labrak aturan. Peraturan dibuat untuk dilabrak? Betul, tapi harus ada alasan yang benar! Kalau aturan yang kita buat terus-menerus kita abaikan, konsistensi terpental keluar jendela. Hasil desain kita jadinya seperti reruntuhan bangunan. Ini salah. Soalnya tak ada lagi “penanda” yang

   

35   

menjadi pegangan pembaca. Tapi jangan juga terlalu patuh pada aturan karena itu pasti akan membuat pembaca bosan. 9.

Konsisten. Letakkan semua unsur halaman di tempat yang sama setiap hari. Jika di halaman ada rubrik, ada kolom, ada tabel atau grafis dan boks, letakkan pada tempat yang sama setiap hari, sampai ada perubahan desain yang diputuskan kemudian. Dengan begitu, maka pembaca yang sibuk tidak makan waktu banyak untuk mencari informasi itu sebelum membacanya.

10. Nyaman dilihat. Desain yang simpel, tapi dinamis dan nyaman dilihat adalah tujuan utama dari desain halaman. Ingat isi dari surat kabar lebih penting dari desainnya. Ingat juga bahwa desain itu hanya pengantar yang membawa tugasnya memikat pembaca lalu membawa pembaca ke isi berita. (http://fadlymolana.wordpress.com/2009/10/05/desain-lay-out-suratkabar/ akses 24/06/11)

   

BAB III METODE PENELITIAN

3.1. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan adalah menggunakan metode deskriptif kualitatif. Penelitian deskriptif kualitatif menerangkan situasi atau peristiwa yang tidak menjelaskan hubungan dan mengkaji hipotesis atau membuat prediksi. Data yang diambil tidak diolah melalui perhitungan matematis ataupun dengan rumusan statistik. Namun penelitian ini hanya mengungkapkan, menerangkan serta menerjemahkan pesan untuk segera dikomunikasikan kepada masyarakat. Penelitian Deskriptif dimaksudkan untuk pengukuran yang cermat terhadap fenomena sosial tertentu, misalnya perceraian, pengangguran, keadaan gizi, preferensi terhadap politik tertentu dan lain-lain. Peneliti mengembangkan konsep dan menghimpun fakta, tetapi tidak melakukan pengujian hipotesa (Singarimbun, 1989:4) Penelitian deskriptif tidak menguji hipotesis atau membuat prediksi. Penelitian deskriptif ditujukan untuk : a. Mengumpulkan informasi aktual secara terinci yang melukiskan gejala yang ada. b. Mengidentifikasi masalah atau memeriksa kondisi dan praktek-praktek yang berlaku.

   

  36 

37   

c. Membuat evaluasi. d. Menentukan apa yang dilakukan orang lain dalam menghadapi masalah yang sama dan belajar dari pengalaman mereka untuk menetapkan rencana dan keputusan pada waktu yang akan datang (Rakhmat, 1990:3). Fungsi penelitian deskriptif menjelaskan persoalan yang ada dalam penelitian berdasarkan pada data yang telah dikumpulkan yang bersifat aktual dan menjelaskan keadaan yang terjadi. 3.2. Subjek Penelitian Subjek dari penelitian ini adalah Surat Kabar Harian Jogja 3.3. Objek Penelitian Objek dari penelitian ini adalah kebijakan lay out yang diterapkan oleh Harian Jogja dalam me- lay out surat kabarnya 3.4. Sumber Data yang dibutuhkan Sumber data yang dibutukan pada penelitian ini adalah : a. Data Primer, yakni data yang diperoleh langsung dari nara sumber (sumber data manusia) yang mempunyai peranan sangat penting karena ia adalah pemilik informasi. b. Data Sekunder yakni data yang diperoleh melalui studi pustaka, baik dari buku maupun dokumentasi/ arsip yang bersangkutan dengan objek penelitian. Data yang diperoleh bersumber dari dokumendokumen tertulis yang berasal dari SKH Harian Jogja, internet, serta sumber-sumber tertulis lainnya.    

38   

3.5.Teknik Pengumpulan Data Dalam penelitian ini, peneliti menggunakan beberapa teknik pengumpulan data yaitu: a. Wawancara Wawancara merupakan salah satu sumber bukti yang esensial dalam penelitian deskriptif. Dengan wawancara maka fenomena yang sedang diamati dapat dilaporkan dan di interprestasikan melalui penglihatan pihak-pihak yang diwawancarai. Selain itu, para responden yang mempunyai informasi-informasi penting mengenai situasi yang berkaitan, dapat memberikan keterangan melalui wawancara. Dalam penelitian ini, peneliti melakukan wawancara secara langsung dan mendalam dengan pihak-pihak terkait yang dapat menunjang keberhasilan penelitian. Wawancara dilakukan dengan berpedoman pada panduan wawancara (interview guide), dengan demikian wawancara tetap terarah pada topik penelitian. Peneliti melakukan wawancara kepada Pemimpin Redaksi Harian Jogja yaitu Bayu Widagdo serta Tim artistik yang berkaitan dengan lay out yaitu Zizi Iryaspraha dan Asisten Manager Harjo yaitu Tri Harjono. b. Dokumentasi Teknik dokumentasi dimaksudkan untuk memperoleh data-data sekunder, yang bertujuan untuk mendukung dan menambah bukti dari sumber-sumber bukti lainnya. Dengan demikian, data-data yang    

39   

diperoleh dari keseluruhan penelitian dapat dipertanggungjawabkan. Data sekunder dapat diperoleh dengan cara mengumpulkan dan mempelajari dokumen-dokumen tertulis yang berasal dari SKH Harian Jogja maupun internet serta sumber- sumber lain sebagai dasar penulisan. 3.6. Teknik Analisis Data Analisis data adalah suatu proses pencermatan dan penataan secara sistematis hasil transkip wawancara, catatan di lapangan dan data serta informasi yang dikumpulkan dalam rangka meningkatkan pemahaman terhadap masalah yang diteliti. Moleong menyatakan bahwa : analisis data adalah proses pengorganisasian dan mengurutkan data kedalam pola, kategori, dan satuan uraian dasar sehingga dapat ditemukan tema dan dapat dirumuskan hipotesis kerja seperti yang disarankan data. Pengorganisasian dan pengolahan data tersebut bertujuan untuk menemukan tema dan hipotesis kerja yang akhirnya menjadi sebuah teori subtantif (Moleong, 2001:103). Teknik atau strategi umum yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan mengembangkan suatu kerangka kerja deskriptif dan mendasarkan pada proposisi teoritis. Prosedur analisa data dilakukan sejak data mulai dikumpulkan. Langkah-langkah yang digunakan untuk menganalisis data adalah sebagai berikut : a. Data yang diperoleh dari hasil wawancara dan studi pustaka akan dikumpulkan dan diidentifikasi.

   

40   

b. Kemudian data-data tersebut dikelompokkan dan dipilah kedalam bagian-bagian yang memiliki kesamaan. c. Data tersebut dianalisis sesuai dengan teori yang ada. d. Hasil analisis data dijadikan dasar dalam mengambil kesimpulan bagaimana kebijakan lay out SKH Harian Jogja. 3.7.Pengembangan Validitas Pada penelitian ini, peneliti menggunakan teknik triangulasi dalam pengembangan validitasnya, yang difokuskan pada triangulasi sumber. Teknik triangulasi sumber berarti membandingkan dan mengecek balik derajat kepercayaan suatu informasi yang diperoleh melalui waktu dan alat yang berbeda dalam penelitian kualitatif (Moleong, 2005:330). Triangulasi sumber dapat dicapai dengan jalan: ‫ ־‬Membandingkan hasil wawancara Manager Harjo dengan Tim artistik dengan isi suatu dokumen yang berkaitan. Data yang diperoleh dari sumber yang satu dapat lebih teruji kebenarannya jika dibandingkan dengan data sejenis yang diperoleh dari sumber lain yang berbeda. Peneliti dapat memperoleh data dari nara sumber yang berbeda-beda posisinya dengan teknik wawancara mendalam sehingga informasi dari Manager SKH Harian Jogja dengan informasi dari Tim artistik. Cara triangulasi sumber atau data yang lain dapat pula dilakukan dari aktivitas tertentu yang menggambarkan peran tim artistik dalam me- lay out. Berdasarkan penggalian data dari sumber yang berbeda-beda dan juga teknik pengumpulan yang berbeda itupun data sejenis bisa teruji kebenarannya.    

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Gambaran Umum SKH Harian Jogja 4.1.1 Redaksi Harian Jogja Harian Jogja diterbitkan perdana pada tanggal 20 Mei 2008, bersamaan dengan hari Kebangkitan Nasional, oleh kelompok penerbit Bisnis Indonesia. Surat kabar ini menjadi koran komunitas ketiga dari grup itu setelah Solo Pos Solo dan Monitor Depok Jawa Barat. Harian Jogja dikemas untuk bisa dekat dengan karakter Jogja. Gaya penulisan, penggunaan tata warna, begitu dominan aspek lokal budaya Jogja. Menjadikan koran ini sebagai bagian Jogjapun, tercermin dari usul sapaan dari pembaca atas koran ini dengan panggilan Harjo (Dika harjo, Mbah harjo, Pakde Harjo, Ki harjo). Sebuah nama tradisional setempat yang begitu akrab. Wilayah edar provinsi Yogyakarta dan Jawa Tengah (Kota Jogja, Sleman, Bantul, Kulonprogo, Gunung Kidul, Magelang, Purworejo, Klaten dan Solo). Harian Jogja mengusung Visi untuk mengawal dinamika dan nilai luhur budaya masyarakat Yogyakarta dan sekitarnya. Adapun 3 Misi yang akan diembannya adalah : 1. Memberikan pilihan bagi komunitas Yogyakarta yang makin majemuk

   

  41 

42   

2. Memacu semangat masyarakat untuk membangun wilayah secara mandiri, dan 3. Menyebarkan romantisme ke Yogya-an bagi warga yang pernah memiliki keterpautan dengan wilayah ini. Harian Jogja memiliki tipe pembaca antara lain : 1. Pembaca berusia produktif. 2. Pembaca usia muda di Harian Jogja cukup kuat dan mereka cenderung mengikuti berita olahraga sebagai pilihan bacaan utama. 3. Pembaca

cenderung

kritis

terhadap

sajian

berita.

Mereka

antusias

mengomentari permasalahan public melalui SMS yang dikirim ke redaksi. 4. Pembaca mempersepsikan Harian Jogja sebagai korna baru yang bias menangkap makna kekhasan Jogja. Ciri – ciri dari Harian Jogja antara lain :

1. Koran komunitas untuk pembaca di provinsi Jogja, berpopulasi 3 jutaan jiwa. 2. Komposisi isi berita : nasional 45 % dan lokal 55 %. 3. Terbit 7 kali seminggu, jumlah halaman rata-rata 24. 4. Konfigurasi halaman dan seksi : seksi satu berita nasional dan seksi dua berita lokal. 5. Rubrik olahraga dominan (sekitar 21%) dari total jumlah halaman. 6. Peralatan komunikasi seperti telepon, computer, alat elektronik disajikan rutin setiap hari.

   

43   

7. Mengakomodasikan aspirasi publik sekitar 30-40 SMS dari warga berisi keluhan atau opini mereka terhadap berbagai soal, disajikan tiap hari. Wilayah distribusi edar Harian Jogja antara lain : DAERAH EDAR

PROSENTASE

Kota Yogyakarta

45 %

Kab Sleman

21 %

Kab Bantul

10 %

Kab Kulonprogo

9%

Purworejo, Muntilan, Magelang, Klaten

8%

Kab Gunung Kidul

7%

** Harga Koran Rp 2.500,- /eks, Rp 55.000,- /bulan/langganan Adapun struktur organisasi yang dimiliki Harian Jogja, antara lain: •

Pemimpin Umum Bertanggung jawab atas keseluruhan jalannya penerbitan pers, baik ke dalam maupun ke luar. Dapat melimpahkan pertanggungjawabannya terhadap hukum kepada Pemimpin Redaksi sepanjang menyangkut isi penerbitan (redaksional)

dan

kepada

Pemimpin

pengusahaan penerbitan.

   

Usaha

sepanjang

menyangkut

44   



Wakil Pemimpin Umum



Pemimpin Perusahaan



Wakil Pemimpin Perusahaan



Direksi

• Pemimpin Redaksi Pemimpin Redaksi (Pemred, Editor in Chief) bertanggung jawab terhadap mekanisme dan aktivitas kerja keredaksian sehari-hari. Ia harus mengawasi isi seluruh rubrik media massa yang dipimpinnya. Di surat kabar mana pun, Pemimpin Redaksi menetapkan kebijakan dan mengawasi seluruh kegiatan redaksional. Ia bertindak sebagai jenderal atau komandan. Pemimpin Redaksi juga bertanggung jawab atas penulisan dan isi Tajuk Rencana (Editorial) yang merupakan opini redaksi (Desk Opinion). Jika Pemred berhalangan menulisnya, lazim pula tajuk dibuat oleh Redaktur Pelaksana, salah seorang anggota Dewan Redaksi, salah seorang Redaktur, bahkan seorang Reporter atau siapa pun dengan seizin dan sepengetahuan Pemimpin Redaksi yang mampu menulisnya dengan menyuarakan pendapat korannya mengenai suatu masalah aktual. Berikut ini tugas Pemimpin Redaksi secara lebih terinci: 1.

Bertanggungjawab terhadap isi redaksi penerbitan

2.

Bertanggungjawab terhadap kualitas produk penerbitan

3.

Memimpin rapat redaksi

   

45   

4.

Memberikan arahan kepada semua tim redaksi tentang berita yang akan dimuat pada setiap edisi.

5.

Menentukan layak tidaknya suatu berita, foto, dan desain untuk sebuah penerbitan

6.

Mengadakan koordinasi dengan bagian lain seperti Pemimpin Perusahaan untuk mensinergikan jalannya roda perusahaan

7.

Menjalin lobi- lobi dengan nara sumber penting di pemerintahan, dunia usaha, dan berbagai instansi

8.

Bertanggung jawab terhadap pihak lain, yang karena merasa dirugikan atas pemberitaan yang telah dimuat, sehingga pihak lain melakukan somasi, tuntutan hukum, atau menggugat ke pengadilan. Sesuai aturan, tanggung jawab oleh Pemimpin Redaksi bila dilimpahkan kepada pihak lain yang dianggap melakukan kesalahan tersebut.

• Wakil Pemimpin Redaksi • Dewan Redaksi Dewan Redaksi beranggotakan Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan Wakilnya, Redaktur Pelaksana, dan orang-orang yang dipandang kompeten menjadi penasihat bagian redaksi. Dewan Redaksi bertugas memberi masukan kepada jajaran redaksi dalam melaksanakan pekerjaan redaksional. Dewan Redaksi pula yang mengatasi permasalahan penting redaksional, misalnya menyangkut berita yang sangat sensitif atau sesuai-

   

46   

tidaknya berita yang dibuat tersebut dengan visi dan misi penerbitan yang sudah disepakati. • Redaktur Pelaksana Di bawah Pemimpin redaksi biasanya ada Redaktur Pelaksana (Redaktur Eksekutif, Managing Editor). Tanggung jawabnya hampir sama dengan Pemred, namun lebih bersifat teknis. Dialah yang memimpin langsung aktivitas peliputan dan pembuatan berita oleh para reporter dan editor. Adapun rincian tugas Redaktur Pelaksana adalah sebagai berikut: 1. Bertanggung jawab terhadap mekanisme kerja redaksi sehari-hari 2. Memimpin rapat perencanaan, rapat cecking, dan rapat terakhir sidang redaksi 3. Membuat perencanaan isi untuk setiap penerbitan 4. Bertanggung jawab terhadap isi redaksi penerbitan dan foto 5. Mengkoordinasi kerja para redaktur atau penanggungjawab rubrik/desk 6. Mengkoordinasikan alur perjalanan naskah dari para redaktur ke bagian setting atau lay out. 7. Mengkoordinator alur perjalanan naskah dari bagian setting atau lay out ke percetakan 8. Mewakili Pemred dalam berbagai acara baik ditugaskan atau acara mendadak 9. Mengembangkan, membina, menjalin lobi dengan sumber-sumber berita 10. Mengedit naskah, data, judul, foto para redaktur 11. Mengarahkan dan mensuvervisi kerja para redaktur dan reporter

   

47   

12. Memberikan penilaian secara kualitatif dan kuantitatif kepada redaktur secara periodik. • Redaktur Redaktur (editor) sebuah penerbitan pers biasanya lebih dari satu. Tugas utamanya adalah melakukan editing atau penyuntingan, yakni aktivitas penyeleksian dan perbaikan naskah yang akan dimuat atau disiarkan. Di internal redaksi, mereka disebut Redaktur Desk (Desk Editor), Redaktur Bidang, atau Redaktur Halaman karena bertanggung jawab penuh atas isi rubrik tertentu dan editingnya. Seorang redaktur biasanya menangani satu rubrik, misalnya rubrik ekonomi, luar negeri, olahraga, dsb. Karena itu ia dikenal pula dengan sebutan “Jabrik” atau Penanggung Jawab Rubrik. Berikut ini tugas seorang redaktur secara lebih terinci: 1. Mengusulkan dan menulis suatu berita dan foto yang akan dimuat untuk edisi mendatang 2. Berkoordinasi dengan fotografer dan riset foto dalam pengadaan foto untuk setiap penerbitan 3. Membuat lembar penugasan atau Term Of Reference (TOR) kepada para reporter dan fotografer 4. Mengarahkan dan membina reporter dalam mencari berita dan mengejar sumber berita

   

48   

5. Memberikan penilaian kepada reporter baik penilaian kualitatif maupun kuantitatif. 6. Memberikan laporan perkembangan kepada atasannya yaitu Redaktur Pelaksana • Asisten Redaktur • Manajer Riset & Kesekretariatan Bagian Riset, Pustaka, dan Dokumentasi memiliki tugas sebagai berikut: 1. Mencari data-data, artikel, tulisan yang dibutuhkan untuk sebuah penulisan oleh reporter, redaktur, redaktur pelaksana, dan Pemimpin Perusahaan. 2. Mencari dan menata buku-buku yang berkaitan dengan tugas dan kerja para wartawan 3. Menata majalah, surat kabar, dan tabloid setiap hari dan menyimpannya dengan baik sesuai aturan 4. Melakukan kerja sama dengan bagian riset dan dokumentasi perusahaan lainnya seperti barter majalah, koran, tabloid, dan buku. 5. Mengusulkan suatu berita kepada redaksi bila dalam melaksanaan tugas menemukan data-data atau informasi penting • Asisten Manajer Produksi • Reporter: Mereka merupakan “prajurit” di bagian redaksi. Mencari berita lalu membuat atau menyusunnya, merupakan tugas pokoknya. Ini adalah jabatan

   

49   

terendah pada bagian redaksi. Tugasnya adalah melakukan reportase (wawancara dan sebagainya ke lapangan). Karena itu, merekalah yang biasanya terjun langsung ke lapangan, menemui nara sumber, dan sebagainya. Tugas seorang reporter secara lebih terinci adalah sebagai berikut: 1. Mencari dan mewawancarai sumber berita yang ditugaskan redaktur atau atasan 2. Menulis hasil wawancara, investasi, laporan kepada redaktur atau atasannya 3. Memberikan usulan berita kepada redaktur atau atasannya terhadap suatu informasi yang dianggap penting untuk diterbitkan 4. Membina dan menjalin lobi dengan sumber-sumber penting di berbagai instansi 5. Menghadiri acara press conferensi yang ditunjuk redaktur, atasannya, atau atas inisiatif sendiri. • Fotografer Fotografer (wartawan foto atau juru potret) tugasnya mengambil gambar peristiwa atau objek tertentu yang bernilai berita atau untuk melengkapi tulisan berita yang dibuat wartawan tulis. Ia merupakan mitra kerja yang setaraf dengan wartawan tulisan (reporter). Jika tugas wartawan tulis menghasilkan karya jurnalistik berupa tulisan berita, opini, atau feature, maka fotografer menghasilkan Foto Jurnalistik (Journalistic Photography, Photographic Communications).

   

50   

Fotografer menyampaikan informasi atau pesan melalui gambar yang ia potret. Fungsi foto jurnalistik antara lain menginformasikan (to inform), meyakinkan (to persuade), dan menghibur (to entertain). Adapun tugas seorang fotografer secara lebih terinci adalah sebagai berikut: 1. Menjalankan tugas pemotretan yang diberikan redaktur atau atasannya 2. Melakukan pemotretan sumber berita, suasana acara, aktivitas suatu objek, lokasi kejadian, gedung, dan benda-benda lain 3. Mengusulkan konsep desain untuk cover majalah 4. Menyediakan foto-foto untuk mendukung naskah, artikel, dan berita 5. Mengarsip foto-foto, filem negatif, atau compact disk bagi kamera digital 6. Melaporkan setiap kegiatan pemotretan kepada atasan 7. Mempertanggungjawabkan setiap penggunaan filem negatif, baterai, atau compact disk yang telah digunakan kepada perusahaan • Tim Artistik Artistik memiliki tugas sebagai berikut: 1. Merancang cover atau kulit muka Merancang cover suatu Koran bukanlah pekerjaan yang mudah, perlu ide kreatif bagaimana selera khalayak. Dengan mengetahui bagaimana selera khalayak maka akan lebih cepat dalam menyelesaikan pekerjaan, bahkan untuk mengetahui selera khalayak tidak jarang melakukan survey dan

   

51   

keterlibatan langsung melalui kritik dan saran. Dalam merancang cover, Tim artistik bekerjasama dengan Redaksi karena tanpa adanya kerjasama tidak akan tercipta lay out yang maksimal bahkan mengesankan. Tidak jarang sekian periode lay out cover suatu Koran berubah untuk menghindari kebosanan khalayak. Untuk menghindari kebosanan khalayak tersebut maka diperlukan inovasi- inovasi. 2. Membuat dummy atau nomor contoh sebelum produk di cetak dan dijual ke pasar Dalam membuat dummy biasanya berganti setiap berapa periode, sehingga sifatnya periodik. Tujuan dari pembuatan dummy ini selain untuk mempermudah pengerjaan juga sebagai evaluasi, sehingga dapat selesai sesuai dengan deadline yang telah ditentukan oleh Redaksi. 3. Mendesain dan me- lay out setiap halaman dengan naskah, foto, dan angkaangka Mendesain dan me- lay out halaman juga merupakan tugas dari Tim artistik, apabila tim produksi memerlukan pengeditan terhadap berita ataupun hal- hal yang berhubungan dengan desain maka Tim artistik harus bersedia membantu pengerjaannya. 4. Mengatur peruntukan halaman untuk naskah Mengatur peruntukan halaman untuk naskah yaitu menyesuaikan seberapa besar jatah kolom untuk suatu berita. Apabila kolom belum terisi penuh oleh

   

52   

teks berita maka dapat ditambahkan kronologi kejadian ataupun foto jurnalistik untuk menambah menarik suatu lay out. 5. Menulis judul berita, anak judul, caption foto, nama penulis pada setiap naskah Menulis judul berita bukanlah hal mudah karena dari judul berita tersebut merupakan hal pertama yang mampu menyedot perhatian khalayak. Semakin menarik judul berita, maka semakin penasaran seseorang terhadap isi suatu berita. Judul berita sagatlah menentukan ketertarikan khalayak terhadap informasi tersebut, perlu memutar otak bagaimana menentukan judul yang baik dan dapat dipahami. Ketelitian Tim artistik juga diperlukan dalam menata berita dan melengkapi berita dengan inisial dari wartawan yang meliput berita pada setiap naskah berita. 6. Menulis nomor halaman, nama rubrik/desk, nomor volume terbit, hari terbit, dan tanggal terbit pada setiap edisi Menulis nomor halaman, nama rubrik, nomor volume terbit, hari terbit, dan tanggal terbit pada setiap edisi merupakan tugas sehari- hari Tim artistik. Keteledoran dalam menulis hari terbit dan tanggal terbit bias- bisa akan berakibat fatal. Pada intinya diperlukan ketelitian dari hal- hal seperti ini, namun Tim artistik dalam melaksanakan tugas ini juga dipermudah dengan adanya dummy. Dengan adanya dummy tinggal mengganti teks yang perlu diganti seperti hari dan tanggal terbit serta edisi.

   

53   

• General Manajer Pemasaran dan Umum • Asisten Manajer Sirkulasi

** Total Karyawan per Juni 2011 TOTAL

PEREMPUAN

REDAKTUR

10

7

3

ASISTEN REDAKTUR

1

1

0

REPORTER

25

16

9

FOTOGRAFER

2

2

0

SEKRED

3

1

2

IT, TEKNISI

3

3

0

PRODUKSI

9

7

2

PEMASARAN & UMUM

15

6

9

FINAD

7

2

5

75

45

30

9

9

0

84

54

30

KOP BI TOTAL

   

LAKI - LAKI

54   

Logo SKH Harian Jogja

Edisi Harian dan Mingguan Harian Jogja sendiri memiliki dua terbitan yaitu untuk edisi harian dengan jumlah halaman sebanyak 20 lembar untuk edisi harian terbit dari hari senin sampai dengan sabtu. dan edisi mingguan dengan 24 halaman terbit hanya untuk hari minggu. 4.1.2 Keadaan Umum Perusahaan 4.1.2.1 Data Umum Perusahaan Nama Media

: Harian Jogja

Badan Penyelenggara

: PT. Aksara Dinamika Jogja

Pimpinan Perusahaan

: Bambang Natur Rahadi.

Alamat

: JL. MT Haryono 7 B Yogyakarta 55283

Telepon

: ( 0274 ) 384 919

Fax

: ( 0274 ) 411 914

Email

: [email protected]

Website

: www.harianjogja.com

   

55   

Rekening Bank

: PT. Aksara Dinamika Jogja, Bank Mandiri

Cab. Katamso. Rek ; 137.

000.583966-3 4.1.2.2 Struktur Organisasi Harian Jogja Pemimpin Umum: Prof. DR. H. Sukamdani S. Gitosardjono Wakil Pemimpin Umum : Danie H Soe’oed Pemimpin Perusahaan: Bambang Natur Rahadi Wakil Pemimpin Perusahaan: Endy Subiantoro Direksi: Lulu Terianto (Presiden Direktur), Danie H Soe’oed, Bambang Natur Rahadi Pemimpin Redaksi: YA Sunyoto Wakil Pemimpin Redaksi: Y. Bayu Widagdo Dewan Redaksi: Ahmad Djauhar (Ketua), Arief Budisusilo

   

56   

Redaktur Pelaksana: Adhitya Noviardi Redaktur: Achmad Rizal, Amiruddin Zuhri, Laila Rochmatin, Maya Herawati, Rochimawati, Sugeng Pranyoto, Wisnu Wardhana, Yudhi Kusdiyanto, A Adi Prabowo, A. Rizky D Poli'I, Wahyu Susilo Asisten Redaktur : Nugroho Nurcahyo Manajer Riset & Kesekretariatan: MM. Foura Yusito Asisten Manajer Produksi: Tri Harjono Reporter: Andreas Tri Pamungkas, Budi Cahyana, Endro Guntoro, Esdras Idi Alfero Ginting, Galih Eko Kurniawan, Heru Lesmana Syafei, Jumali, Kukuh Setyono, Martha Nalurita, Mediani Dyah, Miftahul Ulum, Nina Atmasari, Shinta Maharani, Victor Mahrizal, Olivia Lewi, Pribadi Wicaksono, Rina Wiyanti, Sumadiyono, Theresia Tuti Andayani, Yuspita Anjar Palupi, Abdul hamid Razak, Galih Kurniawan, Akhirul Anwar, Joko Nugroho, Wulan Anggraeny Fotografer: Desi Suryanto, Gigih Mulistyo Hanafi    

57   

Tim Artistik: Anton Yuniasmono, Aryati Familasari, Fitri Ardiwahyudi, Dyah Nurhayati, T.G. Sunu Jatmika, Hengki Irawan, Zahirul Alwan, Zizi Iryaspraha General Manajer Pemasaran dan Umum: Engky Harnani Asisten Manajer Sirkulasi: Ibnu Pamungkas Penerbit: PT Aksara Dinamika Jogja

4.2 Proses penataan Lay out SKH Harian Jogja Bagian tata letak/ perwajahan atau yang lebih dikenal dengan sebutan lay out dalam suatu penerbitan pers mempunyai peranan penting karena hasil kerja lay out inilah yang berhadapan langsung dengan konsumen atau pembacanya (Djuroto, 2002:30). Perwajahan adalah penyusunan unsur-unsur desain berupa garis, bidang, warna ke dalam suatu halaman yang disebarkan melalui media cetak secara kasat mata (visual). Lay out akan berperan penting dalam keterbacaan suatu media, semakin baik lay out semakin tertarik pula seseorang menikmati isi suatu media. Mungkin dapat dikatakan prosentase lay out lebih besar daripada isi berita, namun isi berita juga tidak boleh disepelekan begitu saja. Isi berita juga perlu diciptakan semenarik mungkin supaya khalayak    

58   

menikmati informasi yang disampaikan. Dalam menarik simpati khalayak tidak hanya melalui lay out saja, masih banyak hal- hal lain yang perlu dipertimbangkan karena sifat surat kabar hanya bersifat visual tidak seperti media TV yang memiliki kelebihan audio dan visual sehingga informasinya mudah ditangkap. Kebijakan Lay out dalam suatu surat kabar merupakan hal yang perlu dipertimbangkan secara matang karena kebijakan ini menyangkut ciri khas atau jati diri Koran itu sendiri. Seperti informasi yang penulis dapatkan dari wawancara dengan Wakil Pemimpin Redaksi yaitu Y. Bayu Widagdo:: “Kebijakan lay out haruslah menarik karena itu untuk menarik konsumen dan sebagainya” (wawancara 28 Juni 2011). Dengan demikian kebijakan suatu lay out Koran perlu diperhatikan dengan matang karena lay out itu sendiri mencerminkan suatu media itu sendiri dan suatu hal yang mampu menyedot perhatian publik. Dalam persuratkabaran, lay out tidak boleh di anggap remeh karena khalayak selain mementingkan isi berita juga membutuhkan lay out yang menarik sehingga dapat menikmati suatu isi berita. Lay out yang menarik membuat seseorang tidak cepat jenuh sehingga menikmati suatu berita dengan tuntas dan sebaliknya jika lay out-nya tidak beraturan maka pembaca berita akan jenuh dan tidak tertarik membaca berita tersebut. Tujuan dari lay out itu sendiri untuk menarik perhatian karena sifat surat kabar mudah basi artinya umurnya hanya pendek sehingga perlu memaksimalkan kinerja supaya isi berita sampai kepada khalayak.    

59   

Redaksi dan pra cetak dalam suatu perusahaan surat kabar tidak dapat dipisahkan karena kerjasama diperlukan untuk memajukan perusahaan seperti yang di ungkapkan Tri Harjono selaku Asisten Manajer Produksi : “Peran Redaksi dan Pra Cetak dalam me- lay out saling berkaitan, misalnya redaksi butuh grafis, redaksi memberikan kronologi, finishing oleh produksi namun layouter tidak boleh merubah isi berita”. Sejauh ini Pra Cetak dibutuhkan oleh Redaksi untuk mengeksekusi grafis apabila dalam suatu berita dibutuhkan grafis atau gambar namun layouter tidak berhak mengubah isi suatu berita. Pada intinya suatu perusahaan surat kabar, setiap divisi memiliki tugas masing- masing dan diharuskan saling kerjasama untuk mencapai hasil yang maksimal. Sebagai contoh peran Tim artistik dalam grafis yaitu pada gambar berikut :

Gambar 4.1 Grafis kronologi

Pada gambar diatas merupakan salah satu contoh grafis kronologi yang dieksekusi oleh tim artistik. Kronologi tersebut dibuat berdasarkan permintaan redaksi dan pengeksekusiannya harus berdasarkan peristiwa sebenarnya. Selain menambah menarik berita, kronologi digunakan untuk mempermudah khalayak

   

60   

memahami peristiwa yang terjadi sehingga mengetahui runtutan kejadian. Kronologi juga dipergunakan untuk mengisi ruang kosong yang disebabkan jatah kolom yang luas. Gambar- gambar baik berupa foto maupu grafis pada Koran pada intinya disesuaikan dengan keadaan halaman. Kebijakan penataan lay out SKH Harian Jogja sifatnya fleksibel tetapi sudah terdapat aturan seperti yang penulis dapatkan dari wawancara dengan Tri Harjono (Assisten Manajer Produksi) : ”Kebijakan penataan lay out sudah ada aturannya pada setiap komputer seperti style dan sebagainya”. Semua aturan penataan lay out terdapat pada komputer namun aturan sifatnya dapat disesuaikan dengan kepentingan, misalnya untuk membuat judul berita sudah terdapat style seperti jenis font, ukuran font, serta warna font. Jenis font biasanya menggunakan font yang sewajarnya yang mudah dibaca karena apabila menggunakan font yang terlalu rumit akan membuat susah dipahami. Pada intinya jenis font, ukuran font, dan warna font disesuaikan dengan kadar berita. Hal ini diperkuat oleh pendapat Zizi Iryaspraha dari hasil wawancara penulis yang menyatakan bahwa kebijakan penataan lay out selalu ada style, bagaimana judul berita yang baik misalnya lead headline, by line dan sebagainya. Dan style itu sendiri ditentukan oleh pihak Redaksi namun sifatnya hanya sebagai patokan. (Wawancara 7 Juli 2011)

   

61   

Gambar 4.2 Lay out sampul SKH Harian Jogja

Gambar diatas merupakan salah satu contoh penataan lay out sampul SKH Harian Jogja. Penataan lay out Harjo bersifat fleksibel, artinya setiap me- lay out halaman disesuaikan dengan kondisi halaman. Pada umumnya untuk hal yang berhubungan dengan font, Harjo menggunakan font yang mudah untuk dibaca (tidak rumit) seperti Times New Roman, Arial, Georgia, Franklin dan sebagainya. Ukuran font suatu isi berita Harjo yaitu 9, kecuali judul berita dan lead headline ukuran font nya disesuaikan dengan kadar berita. Berita utama ukuran font lebih besar dari judul berita lain seperti yang terlihat pada gambar 4.2, pembedaan ukuran font ini sebagai pembeda berita utama dan berita

   

62   

pendamping. Berita utama merupakan berita yang lagi hangat- hangatnya diperbincangkan banyak orang (khalayak). Pada setiap rubrik Harjo pasti memiliki berita yang ditonjolkan, lebih jelasnya ada pada gambar-gambar berikut:

Gambar 4.3 Penonjolan judul berita

Gambar 4.4 Penonjolan judul berita

   

63   

Gambar 4.5 Penonjolan judul berita

Gambar 4.6 Penonjolan judul berita

Style Font yang diterapkan Harjo sifatnya tidak terpaku pada patokan, “hanya saja tidak diperkenankan font yang sulit dipahami”. Biasanya menggunakan font sejenis Times New Roman, Franklin, Impact, Georgian dan

   

64   

sebagainya yang mudah dibaca. Penggunaan jenis font yang tidak terlalu rumit dimaksudkan agar pembaca tidak mengalami kesulitan dalam menerima informasi yang disampaikan. Untuk ukuran font maksimal 9,2 kecuali judul berita disesuaikan dengan bobot berita. Bobot berita yang dimaksud yaitu seberapa penting atau seberapa menarik berita tersebut. Berita yang menarik atau yang lagi hangat- hangatnya dibicarakan khalayak maka Headline di pose lebih besar daripada lainnya. Demikian juga dengan warna font sifatnya fleksibel sesuai dengan berita. Namun warna yang sering digunakan dalam Judul berita yaitu hitam atau peristiwa tertentu berwarna merah, misalnya judul berita itu menyangkut tragedi kecelakaan, peristiwa tragis dan lain sebagainya yang mengandung peristiwa yang menyangkut nyawa biasanya menggunakan warna merah. Warna font dimaksudkan untuk mewakili suatu peristiwa yang akan disampaikan sehingga pemilihan warna disesuaikan dengan peristiwa dalam berita tersebut.

   

65   

Gambar 4.7 Judul berita warna

Gambar 4.7 diatas merupakan contoh judul berita yang warna font merah dan hitam yang mewakili suatu isi berita. Warna merah tersebut mewakili suatu isi berita yang merah itu identik dengan darah ataupun keadaan yang sangar. Dalam berita yang pada gambar tersebut peristiwa adanya BOM, BOM merupakan peledak yang mematikan, untuk itu pemilihan warna font merah lebih menggambarkan kejadian tersebut. Pada SKH Harian Jogja untuk penataan lay out iklan apabila iklan itu terdapat di halaman ganjil maka iklan dititikberatkan di sebelah kanan bawah halaman. Demikian pula apabila di halaman genap, iklan dititikberatkan di sebelah kiri bawah halaman kecuali terdapat permintaan dari pihak pengiklan. Setiap iklan pada halaman ganjil selalu dititikberatkan pada sebelah kanan bawah

   

66   

halaman ataupun paling bawah halaman untuk Banner yang panjang iklannya sesuai dengan lebar halaman yaitu 7 kolom. Dan apabila pada halaman genap, iklan selalu dititikberatkan pada sebelah kiri bawah atau paling bawah untuk iklan yang berupa Banner. Penataan lay out iklan yang pada halaman ganjil dititikberatkan pada sebelah kanan dan pada halaman genap pada sebelah kiri tersebut merupakan ketentuan dari pihak Redaksi yang maksudnya supaya balance. Berikut ini merupakan contoh lay out iklan HARJO:

Gambar 4.8 Lay out penempatan iklan

   

67   

Gambar 4.9 Lay out penempatan iklan

Gambar 4.8 dan 4.9 diatas merupakan contoh lay out iklan pada halaman ganjil dan genap yang menitikberatkan iklan pada kanan bawah untuk halaman ganjil dan kiri bawah pada halaman genap. Penetapan iklan pada halaman ganjil dititikberatkan pada kanan bawah ini merupakan ketentuan dari pihak Redaksi SKH Harian Jogja dengan alasan supaya sesuai arah mata saat membaca dan berimbang. Berimbang seperti yang terlihat pada gambar diatas sehingga seseorang ketika membuka halaman iklan terdapat pada bagian luar atau pinggir halaman.

   

68   

Namun apabila terdapat permintaan dari pengiklan, pengiklan hanya dapat meminta iklannya diletakkan paling atas halaman, penataan ini dimaksudkan agar balance. Pihak pengiklan juga diperkenankan meminta pada halaman berapa iklannya akan ditempatkan. Namun apabila iklannya berupa iklan FC maka hanya dapat memilih pada halaman 1, 3, 10, 12, 13, dan 24 kecuali iklannya satu halaman penuh dibolehkan mem-boking halaman kecuali halaman 1. Kolom SKH Harian Jogja menggunakan sistem 7 kolom yang rata- rata setiap surat kabar juga menggunakan 7 kolom. Pembagian kolom ini ketentuan Redaksi yang tidak dapat diganggu gugat. Dalam memboking halaman pihak pengiklan bebas menentukan pada halaman berapa iklannya akan dimuat kecuali halaman satu karena halaman satu yang tidak dapat diganggu gugat. Biasanya yang paling sering memboking halaman satu halaman penuh berisi peringatan-peringatan seperti ulang tahun suatu daerah ataupun suatu peringatan instansi tertentu. Selain itu iklan suatu produk juga bisa memboking satu halaman penuh tetapi jarang walaupun terkadang ada karena biaya untuk memboking halaman penuh tidaklah sedikit sehingga tertentu yang mampu. Untuk lebih jelasnya berikut ini contoh lay out permintaan pengiklan satu halaman penuh :

   

69   

Gambar 4.10 Lay out iklann satu halaman

   

70   

4.2.1. Pertimbangan Dalam Penataan Layout Nilai berita merupakan pertimbangan dalam penataan lay out seperti yang di ungkapkan Tri Harjono yang menyatakan bahwa “Pertimbangan penataan lay out didasarkan pada nilai berita” (Wawancara 7 Juli 2011). Nilai berita digunakan untuk memilah berita mana yang penting dan berita mana yang kurang penting, berita penting nantinya ditonjolkan dengan ukran berita dan ukuran font. Nilai berita merupakan suatu hal yang penting dalam sebuah surat kabar untuk dipertimbangkan. Kriteria atau unsur- unsur nilai berita menurut Muhammad Budyatna dalam buku “Jurnalistik Teori dan Praktik” membagi menjadi empat yaitu aktualitas (timeliness), kekuatan (proximity), dampak (consequence), dan human interest. Aktualitas (Timeliness). Berita tak ubahnya seperti es krim yang gampang meleleh, bersamaan dengan berlalunya waktu nilainya semakin berkurang. Bagi sebuah surat kabar, semakin actual berita- beritanya, artinya semakin baru peristiwanya terjadi, semakin tinggi nilai beritanya. Sebuah harian yang menonjolkan berita- berita kota, peristiwa kriminalitas yang terjadi pada malam harinya akan bernilai untuk dimuat keesokan harinya kalau Koran tersebut terbit pagi. Apabila Koran sore, tentunya peristiwa- peristiwa yang terjadi pagi hari akan dapat disajikan sore harinya pada hari itu juga. Dampak (Consequence). Seringkali pula diungkapkan bahwa news itu adalah history, berita adalah sejarah dalam keadaan yang tergesa- gesa. Tersirat dalam ungkapan itu pentingnya mengukur luasnya dampak dari suatu peristiwa. Peristiwa yang memiliki dampak luas terhadap masyarakat misalnya pengumuman kenaikan harga BBM, memiliki nilai berita tinggi. Human Interest. Definisi mengenai istilah human interest senantiasa berubah- ubah menurut redaktur surat kabar masing- masing dan menurut perkembangan zaman. Tetapi yang pasti adalah bahwa dalam berita human interest terkandung unsur yang menarik empati, simpati atau menggugah perasaan khalayak yang membacanya. Kata human interest secara harfiah artinya menarik minat orang. (Budyatna, 2009: 61-64)

   

71   

Penataan lay out berita SKH Harian Jogja tergantung kepada nilai berita. Berita yang lebih menarik peletakkan pada halaman paling atas atau tengah halaman (center). Berita yang memiliki nilai berita tinggi headline -nya dibedakan dengan berita lain yaitu lebih ditonjolkan dengan ukuran font yang lebih besar. Penonjolan ukuran font dimaksudkan agar khalayak pembaca tertuju pada berita tersebut, “bukan berarti berita lain tidak penting”. Berita pendamping juga dibutuhkan sebagai informasi, hanya saja lay out berita pada setiap halaman pasti terdapat suatu berita yang ditonjolkan dengan maksud agar halaman tersebut tidak terlewatkan oleh pembaca (sebagai penarik perhatian). Hal ini diperkuat oleh pendapat Pemimpin Redaksi Harjo yang menyatakan bahwa penataan lay out berita disesuaikan dengan bobot berita, berita yang paling menarik ditonjolkan pada setiap halaman dan ditandai dengan ukuran font yang lebih besar supaya orang penasaran dan tertarik membaca. (Wawancara 9 Juli 2011)

Gambar 4.10 Lay out berita

   

72   

Gambar 4.10 merupakan contoh lay out berita yang menggabungkan gambar produk jurnalistik dan grafis kronologi sehingga berita yang disampaikan menjadi lebih menarik. Kronologi bermanfaat untuk menyampaikan kepada khalayak pembaca mengenai bagaimana peristiwa tersebut terjadi. Adanya kronologi, khalayak menjadi paham runtutan kejadian yang sebenarnya karena terkadang seseorang membaca suatu berita perlu diulang untuk mengerti. Nah ini gunanya suatu kronologi dapat mempermudah seseorang memahami berita. Lay out gambar pada suatu berita disesuaikan dengan seberapa besar kolom berita karena setiap berita dipilah dan ditentukan berapa kolom kali berapa kolom. Teks berita juga menjadi pertimbangan lay out berita, apabila teks -nya panjang dan jatah kolom penuh dengan teks maka tidak jarang tidak disertai gambar. Namun sebaliknya apabila teks berita sedikit dan memungkinkan untuk disertai gambar maka disertai gambar bahkan kronologi kejadian. Besar kecilnya gambar produk jurnalistik disesuaikan dengan teks berita dan jatah kolom. Pada intinya gambar produk jurnalistik ini sebagai pelengkap untuk mengantisipasi kekosongan kolom agar tidak kelihatan polos, maka terkadang disertai gambar. Kebijakan halaman FC (Full Color) dan BW (Black & White) Harjo sifatnya paten dan ditentukan oleh Redaksi. Halaman FC pada surat kabar Harjo yaitu hanya halaman- halaman tertentu seperti halaman 1, 3, 10, 12, 13, dan 24 kecuali terdapat permintaan iklan besar satu halaman penuh yang ingin memboking halaman. Iklan- iklan FC biasanya ditempatkan pada halaman yang

   

73   

sudah ditentukan pihak Redaksi sehingga dapat ter-cover dengan baik dalam halaman full color. 4.2.2

Perencanaan lay out Perencanaan lay out merupakan suatu langkah yang ditempuh untuk

menghasilkan lay out lay out yang sesuai dengan tujuannya. Menurut informasi yang penulis dapatkan dari Zizi Iryaspraha selaku tim produksi lay out, berpendapat bahwa ”Sebelum lay out di eksekusi terdapat tahapan perencanaan terlebih dahulu agar lay out sesuai dengan yang diharapkan Redaksi” (wawancara 8 Juli 2011). Perencanaan penataan lay out dilakukan dengan menciptakan suatu Dummy supaya sesuai dengan rencana awal. Namun terkadang pengeksekusian meleset dari perencanaan dikarenakan kendalakendala tertentu (pendapat Bayu Widagdo) 1 Dummy Dummy merupakan suatu template yang berguna membantu mempercepat pekerjaan. Dalam sebuah perusahaan surat kabar tentunya memiliki dummy yang dibuat oleh masing- masing perusahaan. Dummy sebagai perencanaan awal sebelum Koran itu diterbitkan. Dummy pada SKH Harian Jogja diprogram menggunakan In Design, In Design merupakan aplikasi yang hampir sama dengan Adobe Photoshop dan Corel Draw. Dummy pada surat kabar merupakan kerangka nyata yang sama dengan cetakan Koran, mungkin dummy dapat dikatakan sebagai blangko kosong yang akan di isi berita dan iklan.

   

74   

Perencanaan lay out SKH Harian Jogja ditentukan oleh redaksi yang ketentuannya terdapat pada Dummy. Ketentuan tersebut digunakan sebagai patokan dalam me- lay out, dalam arti dapat disesuaikan namun juga harus ada persetujuan Redaksi. Pada intinya lay out Harian Jogja sifatnya fleksibel mengikuti perkembangan. “Perubahan lay out terus ada, perubahan berupa inovasi- inovasi yang cenderung ke style modern” (pendapat Tri Harjono). 2.Pihak yang terlibat dalam perencanaan lay out Menurut pendapat Bayu Widagdo selaku Wakil Pemimpin Redaksi mengatakan bahwa pihak yang terlibat dalam perencanaan lay out yaitu Bagian Iklan dan Redaksi. Keduanya bekerjasama mendiskusikan bagaimana rencana yang akan dituangkan dalam lay out-nya. (wawancara 28 Juni 2011) a. Bagian Iklan Bagian iklan sebagai pihak yang terlibat dalam perencanaan lay out karena bagian iklan merupakan pihak yang menerima order iklan dan sebagai penyalur order iklan kepada layouter atau tim produksi. Pihak yang terlibat dalam perencanaan lay out yaitu seluruh tim produksi dan penerima order iklan. Pihak penerima iklan berkoordinasi dengan tim produksi karena lay out yang pertama kali di garap yaitu lay out iklan. Lay out iklan ditata sedemikian rupa sesuai order iklan misalnya iklan produk elektronik yang ingin ditempatkan pada halaman pertama dan seterusnya. Pihak penerima iklan berperan penting dalam pengerjaan lay out khususnya lay out iklan, penerima iklan bertugas menerima iklan dan menjelaskan kepada tim artistik    

75   

bagaimana keinginan pengiklan yang kemudian lay out iklan dikerjakan oleh tim artistik. Tim artistik bertugas mengedit order iklan yang membutuhkan polesan berupa perubahan warna, pengeditan gambar iklan, pembuatan iklan sesuai keinginan pengiklan, dan me- lay out kedalam sebuah halaman (dummy Iklan). dummy merupakan perwajahan Koran yang sesungguhnya dalam Komputer. Apabila semua iklan sudah di edit sesuai keinginan pengiklan maka iklan tersebut ditata menurut order iklan dalam dummy yang selanjutnya di print untuk diteliti dan digunakan oleh tim produksi untuk melay out halaman. Deadline order iklan yaitu pukul 15.00 WIB, selanjutnya apabila terdapat order iklan masuk maka terpaksa dimuat pada hari berikutnya. Pengerjaan lay out iklan juga dibatasi waktu (deadline) yaitu untuk halaman 1-12 pukul 17.00 WIB harus sudah di lay out kedalam dummy karena digunakan tim produksi untuk me- lay out halaman. Lay out halaman terdiri dari lay out iklan dan berita (produk jurnalistik), untuk itu terdapat deadline supaya tim produksi dapat me- lay out halaman. Selain itu karena tim produksi juga di deadline pukul 21.00 WIB halaman 1-12 harus sudah ter- lay out untuk di print pihak percetakan karena SKH Harian Jogja belum memiliki Percetakan sendiri. Percetakan Harian Jogja bergabung dengan SOLOPOS di Solo, pengiriman lay out dikirim via online. Halaman 13-24 lay out iklan deadline-nya pukul 20.00 WIB dan untuk deadline lay out halaman pukul 00.00 WIB yang selanjutnya Koran dikirim ke Jogja pada pagi hari.    

76   

b. Bagian Redaksi Bagian Redaksi merupakan bagian terpenting dalam perencanaan lay out karena pihak Redaksi yang menentukan bagaimanakah lay out-nya akan di eksekusi. Sifat lay out Harian Jogja pada umumnya cenderung fleksibel. Pengerjaan

lay

out

-nya

disesuaikan

dengan

keadaan

sehingga

perwajahannya terkadang sedikit berbeda dengan edisi sebelumnya, tetapi perbedaan itu tidak begitu signifikan. Penyesuaian lay out berdasarkan perundingan tim produksi dan Redaksi apakah dengan lay out seperti itu menarik atau tidak, karena setiap hari Redaksi Harjo melakukan metting untuk evaluasi terhadap surat kabarnya. Maksud penyesuaian lay out ini supaya khalayak tidak jenuh ketika membaca Koran Harjo. 4.2.3 Pelaksanaan Penataan lay out Penataan lay out Harian Jogja dikerjakan sepenuhnya oleh tim produksi. Pendapat ini sesuai dengan pernyataan Bayu Widagdo yang menyatakan bahwa “ Pelaksanaan lay out sepenuhnya dikerjakan oleh tim produksi, tetapi juga terdapat pengawasan dan bekerjasama dengan Redaksi” (wawancara 28 Juni 2011). Kerjasama antar divisi sangat diperlukan dalam eksekusi lay out supaya berjalan lancar. Pengerjaan lay out berita yang terlibat yaitu wartawan dan tim produksi. Wartawan dituntut mengirimkan berita sesuai deadline untuk di lay out oleh tim produksi. Kerjasama yang baik akan menciptakan hasil yang memuaskan dan selesai tepat pada waktunya. Keterlambatan wartawan dalam mengirimkan berita akan menghambat proses lay out yang mengakibatkan molor.    

77   

Proses lay out berita disesuaikan dengan jatah kolom, apabila memungkinkan disertai gambar produk jurnalistik maka disertakan. Maksud penyertaan gambar supaya berita menjadi lebih menarik. Apabila dikaitkan dengan teori pengorganisasian pesan maka dengan penyertaan gambar ini pesan menjadi lebih dapat diterima oleh khalayak karena perhatian mata pertama kali tertuju pada gambar dan kemudian kepada tulisan atau teks. Pada umumnya lay out berita Harian Jogja sifatnya fleksibel karena tidak ada pengekangan berkreasi, hanya saja bagaimana supaya berita terlihat menarik. Hal ini diperkuat oleh pendapat Asisten Manager Tri Harjono yang menyatakan bahwa dalam pelaksanaannya, prinsip lay out itu fleksibel disesuaikan dengan keadaan. Adanya tambahan berita maupun iklan akan mengubah perencanaan lay out (wawancara 7 Juli 2011). Menarik tidaknya suatu lay out berita terdapat pada pengemasannya, terkadang layouter menyertakan gambar serta penonjolan headline dengan pemilihan kata yang menarik dan skala font yang lebih besar. Fungsi gambar produk jurnalistik pada suatu berita pada dasarnya berfungsi sebagai penarik perhatian khalayak, karena sebagian besar orang lebih menyukai gambar daripada teks. Penyertaan gambar pada suatu berita dimaksudkan untuk mengantisipasi kejenuhan pembaca pada teks. Tidak kalah pentingnya penonjolan headline juga diperlukan sebagai penarik perhatian khalayak pembaca. Pemilihan kata pada headline akan mempengaruhi mood pembaca, semakin aneh dan dapat dipahami maka khalayak akan penasaran dan tertarik membaca isi berita. Lay out berita yang sudah jadi    

78   

biasanya di print untuk di evaluasi, pengerjaan lay out Harjo rata-rata setiap orang bertanggung jawab terhadap 2 halaman. Sistem pengerjaan lay out ini setiap hari di acak, misalnya si A tidak selalu mendapat tanggung jawab mengerjakan lay out halaman 1&2. Namun setiap orang yang bertanggung jawab tidak sepenuhnya menggarap semua yang menjadi tanggung jawabnya, orang lain juga membantu me- lay out dalam hal sebatas membantu apabila membutuhkan lay out kronologi berupa grafis dan sebagainya. Demikian pula proses pengerjaan lay out iklan juga memerlukan kerjasama pihak penerima iklan dan tim artistik. Pihak penerima order iklan bertugas menerima iklan dan menyampaikan kepada tim artistik yang akan mengeksekusi iklan yang memerlukan editan. Kerjasama kedua belah pihak tersebut sangat diperlukan supaya sukses dalam me- lay out karena tidak jarang order iklan berupa bahan mentah yang perlu di desain ulang. Penerima iklanlah yang mngerti bagaimana keinginan pengiklan, peran penerima iklan menjelaskan keinginan pengiklan dalam iklannya. Kesalahan komunikasi akan mengakibatkan komplain dari pengiklan. Lay out iklan ditata sedemikian rupa sesuai order iklan misalnya iklan produk elektronik yang ingin ditempatkan pada halaman pertama dan seterusnya. Pihak penerima iklan berperan penting dalam pengerjaan lay out khususnya lay out iklan, penerima iklan bertugas menerima iklan dan menjelaskan kepada tim artistik bagaimana keinginan pengiklan yang kemudian lay out iklan dikerjakan oleh tim artistik. Tim artistik bertugas mengedit order iklan yang membutuhkan    

79   

polesan berupa perubahan warna, pengeditan gambar iklan, pembuatan iklan sesuai keinginan pengiklan, dan me- lay out kedalam sebuah halaman (Dummy Iklan). Dummy merupakan perwajahan Koran yang sesungguhnya dalam Komputer. Apabila semua iklan sudah di edit sesuai keinginan pengiklan maka iklan tersebut ditata menurut order iklan dalam Dummy yang selanjutnya di print untuk diteliti dan digunakan oleh tim produksi untuk me- lay out halaman. Deadline order iklan yaitu pukul 15.00 WIB, selanjutnya apabila terdapat order iklan masuk maka terpaksa dimuat pada hari berikutnya. Pengerjaan lay out iklan juga dibatasi waktu (deadline) yaitu untuk halaman 1-12 pukul 17.00 WIB harus sudah di lay out kedalam dummy karena digunakan tim produksi untuk melay out halaman. Lay out halaman terdiri dari lay out iklan dan berita (produk jurnalistik), untuk itu terdapat deadline supaya tim produksi dapat me- lay out halaman. Apabila terdapat tambahan berita maka berita lain yang bisa di minimalkan skalanya maka diminimalkan sehingga berita tambahan dapat tercover. Selain itu karena tim produksi juga di deadline pukul 21.00 WIB halaman 1-12 harus sudah ter- lay out untuk di print pihak percetakan karena SKH Harian Jogja belum memiliki Percetakan sendiri. Percetakan Harian Jogja bergabung dengan SOLOPOS di Solo, pengiriman lay out dikirim via online. Halaman 13-24 lay out iklan deadline-nya pukul 20.00 WIB dan untuk deadline lay out halaman pukul 00.00 WIB. Dalam pelaksanaan lay out SKH Harjo tidak jarang terdapat kendala dalam hal perubahan halaman dan deadline berita ataupun iklan yang bahannya    

80   

terlambat masuk ke Redaksi sehingga menghambat pengerjaan. Perubahan halaman tentunya bukan hal yang asing lagi dalam perusahaan Koran karena terkadang terjadi permintaan pemasang iklan yang menginginkan pindah halaman. Untuk mengatasi hal tersebut biasanya tidak berbelit-belit karena dapat memindah berita ataupun menyesuaikan berita dengan halaman, misalnya berita diperkecil ukurannya atau berita dibuat berita bersambung dihalaman lain. Kendala yang sering terjadi dalam SKH Harjo dalam pelaksanaan lay out yaitu deadline iklan masuk sering kali melampaui deadline, sehingga pekerjaan menjadi tertunda karena bahan yang akan di lay out belum masuk Redaksi. Dalam hal ini terpaksa tim yang menangani lay out menunggu sampai bahan yang akan digarap ada, tidak jarang hingga larut malam pengerjaan lay out –nya. Dalam persuratkabaran, evaluasi diperlukan untuk memajukan media karena tanpa adanya perkembangan akan merugikan media. Media yang staknan akan tertindas oleh media lain karena tanpa adanya perkembangan maka khalayak akan merasa jenuh. Inovasi sangat diperlukan utuk dapat bersaing dengan media lain, lebih- lebih sesama media cetak saja baru- baru ini banyak bermunculan dan itupun belum media lain. Setiap media pasti melakukan evaluasi baik pra maupun pasca penerbitan. Surat Kabar Harian Jogja melakukan evaluasi sebelum di cetak dan pasca Koran terbit. Evaluasi ini dilakukan sebagai upaya menekan kekeliruan dan upaya perbaikan. Evaluasi pada sebelum cetak dilakukan dengan cara print dan diteliti apakah ada kekeliruan atau tidak karena di dalam komputer terkadang    

81   

mata tidak cermat. Tujuan dari print untuk meminimalisir kesalahan seperti kesalahan penulisan, kesalahan penempatan halaman dan sebagainya. Pasca Koran terbit, Redaksi Harjo juga rutin menggelar pertemuan setiap sore sebelum mengerjakan lay out yang akan terbit edisi berikutnya. Pertemuan itu untuk berdiskusi mengevaluasi Koran yang sudah terbit. Halaman demi halaman di evaluasi apakah terdapat kesalahan atau kekurangan, tujuannya supaya layouter lebih cermat dalam me- lay out dan menjadikan pelajaran yang berguna untuk kemajuan surat kabarnya. 4.3. Pembahasan Lay out pada suatu surat kabar merupakan bagian yang tidak dapat dipisahkan seperti yang diungkapkan Djuroto dalam bukunya “Manajemen Penerbitan Pers” yang menyatakan lay out dalam suatu penerbitan pers mempunyai peranan penting karena hasil kerja lay out inilah yang berhadapan langsung dengan konsumen atau pembacanya. Lay out itu sendiri memiliki fungsi serta tujuan untuk menawarkan/ menjual berita, menentukan rangking berita, membimbing pembaca akan hal-hal yang harus dibaca terlebih dahulu. Dengan demikian lay out berperan penting dalam keterbacaan media, semakin baik lay out maka semakin banyak pula seseorang tertarik menikmati isi suatu media. Tujuan dari pembuatan desain lay out Koran itu sendiri tidak lain untuk membuat pembaca nyaman dalam menikmati isi suatu media dan dapat menangkap informasi yang ingin disampaikan suatu media. Mungkin dapat    

82   

dikatakan bahwa prosentase lay out lebih besar daripada isi berita, hanya saja lay out digunakan untuk menyajikan suatu berita sehingga dapat diterima dengan baik oleh pembaca. Sesuai dengan tujuan penelitian ini yaitu bagaimana kebijakan lay out SKH Harian Jogja dalam proses layouter korannya, secara keseluruhan proses layouter Harian Jogja selalu berubah- ubah dalam setiap terbit. Berubah- ubah ini dalam hal penempatan serta besar kecilnya suatu gambar produk jurnalistik, namun untuk Style font dan Ukuran font telah menjadi aturan bakunya. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa kebijakan penataan lay out pada Harian Jogja belum memiliki suatu kebijakan yang pakem. Dalam pelaksanaannya,

Harian

Jogja

memperhatikan

unsur-unsur

grafis

yang

berhubungan dengan keindahan (estetika). Ini dapat dilihat dari hasil lay out -nya yang sederhana, seimbang dan tidak kaku. Hasil maksimal suatu lay out tentunya melalui tahap-tahap perencanaan serta eksekusi. Proses perencanaan mutlak diperlukan untuk menghasilkan karya yang maksimal, tanpa adanya perencanaan maka cenderung tidak mengena pada sasaran. Tahap perencanaan ini terkadang membutuhkan suatu survey untuk mengetahui bagaimana yang di inginkan khalayak atau target audiens –nya. Dengan pertimbangan tersebut maka akan menghasilkan karya yang maksimal. Pada proses perencanaan lay out Harian Jogja terkadang juga melakukan survey sehingga cukup bervariatif lay out -nya dan berkembang dari waktu ke waktu. Lay out akan berkembang dengan sendirinya seiring berjalannya waktu sesuai perkembangan jaman. Namun pada intinya lay out Harjo disesuaikan dengan    

83   

berita dan iklan yang ada, sifat lay out fleksibel berdasarkan isi suatu berita dan iklan yang ada pada saat itu juga karena dalam suatu surat kabar belum ada standar baku dalam kebijakan lay out-nya. Ini dapat dilihat dari lay out sampul Harjo yang setiap kali terbit apabila diamati terdapat perbedaan walaupun perbedaan itu tidak berbeda drastis. Format berita utama bervariatif apabila diamati, mungkin ini sebagai upaya mencegah agar khalayak pembaca tidak mudah bosan dengan lay out yang seperti itu-itu saja (monoton). Berdasarkan hasil wawancara yang penulis dapatkan mengenai lay out SKH Harian Jogja, pelaksanaan lay out Harian Jogja tergolong sukses, ini dapat dilihat dari hasil lay out -nya yang menarik dan mampu bersaing dengan Koran lain yang terbit di Jogja. Walaupun Harian Jogja tergolong Koran baru namun penjualan dipasaran sudah lumayan bahkan rubrik yang ada dalam Korannya semakin lama semakin lengkap dan inovatif. Perkembangan ini semakin menambah lengkap pengetahuan pembaca seperti missal terdapat GAUL yang sasarannya pada kalangan muda dan tidak kalah pentingnnya rubrik lain seperti PAGELARAN, NUSARAYA, BISNIS, JOGJA, SLEMAN, BANTUL, KULON PROGO,GUNUNG KIDUL, JAGAT, SENI & HIBURAN dan lain sebagainya. Pengemasan rubrik tersebut dimaksudkan agar mencakup semua elemen masyarakat sesuai sasaran Koran yang sifatnya umum tidak terbatas pada umur, sosial dan ekonomi. Di balik suksesnya lay out terdapat juga kendala-kendala yang tidak semua orang mengetahuinya, dalam proses lay outer SKH Harian Jogja kendala    

84   

yang paling sering terjadi yaitu mengenai deadline. Deadline masuknya materi iklan sering menimbulkan hambatan bagi rekan kerja lain yang membutuhkan iklan tersebut sehingga keterlambatan ini walaupun kelihatannya sepele namun berimbas pada molornya pekerjaan. Sebenarnya keterlambatan ini bukan merupakan kesalahan pihak Redaksi semata namun pengiklan yang terlambat mengirimkan materi iklannya bahkan tidak jarang terdapat gangguan jaringan untuk yang mengirimkan materi lewat online. Hasil penelitian ini apabila dikaitkan dengan kerangka pemikiran, Lay out dalam suatu surar kabar merupakan hal yang sangat penting. Selain sebagai pembungkus produk, lay out berguna untuk menarik perhatian khalayak supaya mengonsumsi karena lay out-lah yang pertama kali dilihat khalayak. Suatu lay out yang tidak menarik maka seseorangpun tidak mau melihat apalagi menyentuhnya, demikian pula sebaliknya apabila lay out terkesan menarik maka seseorang akan menikmatinya. Dikaitkan dengan teori mengenai pengemasan pesan, suatu lay out Koran yang terorganisasi atau tertata rapi sedemikian rupa maka semakin mudah seseorang akan dengan mudah menerima informasi yang ingin disampaikan.

   

BAB V PENUTUP

5.1 Kesimpulan Lay out dalam suatu surat kabar merupakan hal yang penting karena fungsi dan tujuan dari lay out surat kabar itu sendiri yaitu menawarkan atau menjual berita (sell the news), menentukan rangking berita (grade the news set the tone), dan membimbing pembaca akan hal-hal yang harus dibaca terlebih dahulu (guide the reader). Dalam pelaksanaannya lay out tidak dapat dipandang sebelah mata, memerlukan ide-ide kreatif untuk menghasilkan lay out yang bagus dan menarik. Pengeksekusian lay out memerlukan perencanaan yang matang karena lay out memiliki pengaruh menjual koran tersebut walaupun mungkin prosentasenya tidak signifikan. Berdasarkan hasil penelitian terhadap kebijakan lay out di Harian Jogja, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa lay out dalam suatu surat kabar sifatnya fleksibel disesuaikan dengan berita dan iklan sehingga belum ada standar baku mengenai kebijakan penataan lay out. Lay out itu sendiri yang berhadapan langsung dengan calon pembeli. Namun sayang dalam suatu surat kabar belum ada standar baku dalam kebijakan lay out-nya, sehingga lay out-nya selalu berubah- ubah dan yang sifatnya paten hanya style font dan ukuran font-nya saja belum merambah pada lain-lainnya. Walaupun pengaruh lay out tidak begitu signifikan terhadap daya jual koran namun terdapat pengaruh walaupun prosentasenya sedikit karena sifat dari lay out berupaya    

  85 

86   

menarik konsumen dan seseorang yang melihatnya tertarik membaca ataupun membeli suatu produk tersebut. Sesuai tujuan dan fungsinya lay out surat kabar harus mampu menjual berita, menentukan rangking berita, dan membimbing pembaca mempermudah dalam menikmati sajian berita dan iklan. Untuk itu diperlukan perencanaan karena lay out itu sendiri yang akan mencerminkan bagaimana surat kabarnya. Pelaksanaan lay out Harian Jogja cenderung fleksibel dalam hal penataan lay out-nya sesuai dengan berita dan iklan, berita dan iklan bahkan dapat mengubah suatu lay out tertentu. Peraturan berupa style font, warna font, dan sebagainya yang ada di Harjo dijadikan pedoman dalam pelaksanaan penataan lay out. Namun disisi lain tim produksi lay out mengembangkannya sendiri berdasarkan kreatifitas karena terdapat kebebasan dalam berkreasi. Seperti yang diuraikan pada bab sebelumnya, pelaksanaan lay out Harian Jogja diatur oleh pihak redaksi dan kesepakatan pihak yang bersangkutan sehingga saling berkoordinasi dan kerjasama yang baik sangat diperlukan untuk menghasilkan karya lay out yang maksimal. Namun tidak dapat dipungkiri, suatu hal yang dikerjakan pasti memiliki kendala-kendala seperti dalam pelaksanaan lay out Harjo juga memiliki kendala dalam hal deadline. Namun itu merupakan hal yang wajar karena setiap pekerjaan tidak selalu berjalan mulus seperti yang diharapkan. Pada intinya kebijakan suatu lay out yang terdapat dalam persuratkabaran belum memiliki kebijakan yang mendasar, seperti pada SKH Harian Jogja yang kebijakannya belum terdapat standar baku pada pelaksanaannya. Kebijakan yang    

87   

baku dalam Harian Jogja hanya sebatas style font dan ukuran font saja, belum sampai kepada hal-hal lain yang perlu adanya kebijakan yang baku. Suatu surat kabar belum memiliki kebijakan yang pakem karena pada dasarnya kebijakan mengenai penataan lay out selalu berubah-ubah sesuai dengan berita dan iklan. 5.2 Saran Berdasarkan hasil penelitian dan analisis yang telah dilakukan, maka penulis mencoba memberikan masukan atau saran yang nantinya dapat dijadikan referensi bagi aktivitas pelaksanaan lay out surat kabar Harian Jogja. Adapun saran sebagai berikut: 1. Bagi SKH Harian Jogja perlu adanya standar baku kebijakan dalam penataan lay out. 2. Bagi pihak redaksi supaya lebih tegas dalam mengawasi kinerja para pegawai sehingga pelaksanaannya lancar sesuai dengan deadline baik itu deadline penerimaan iklan maupun deadline pengerjaannya. 3. Bagi tim produksi lay out supaya selalu berkreasi dan lebih kreatif dalam pelaksanaan lay out sehingga surat kabar Harian Jogja semakin maju dan mampu bersaing untuk kedepannya. 4. Bagi Jurusan Ilmu Komunikasi perlu mengembangkan lay out, lebih-lebih dalam mata kuliah Desain Grafis supaya mengkaji sampai kepada lay out Koran karena aplikasi lay out sangat berguna. Atau mengadakan mata kuliah khusus lay out karena ini akan sangat berguna bagi dunia kerja terutama yang berhubungan dengan lay out.    

88   

5. Bagi penelitian selanjutnya dengan tema yang sama supaya lebih mengembangkan penelitian lay out Koran karena penelitian mengenai lay out terbatas.

   

Koran masih

89   

DAFTAR PUSTAKA Djuroto, Totok, 2002, Manajemen Penerbitan Pers, PT. Rosdakarya, Bandung. Effendy, Onong Uchjana, 2000, Ilmu Komunikasi Teori dan Praktek, Rosdakarya, Bandung. -----------, 2003, Ilmu Komunikasi Teori dan Filsafat Komunikasi, Citra Aditya Bakti, Bandung. -----------, 2004, Dinamika Komunikasi, PT. Rosdakarya, Bandung. Kasali, Rhenald, 1992, Manajemen Periklanan, Pustaka Utama Grafiti, Jakarta. ----------, 1995, Manajemen Periklanan Konsep dan Aplikasinya di Indonesia, Pustaka Utama Grafiti, Jakarta. Moleong, L.J, 2001, Metodologi Penelitian Kualitatif, Remaja Rosdakarya, Bandung. Pujriyanto, 2004, Pengenalan Desain Grafis Komputer, Fakultas Ilmu Pendidikan UNY, Yogyakarta. Rakhmat, J., 1986, Psikologi Komunikasi, Remadja Karya, Bandung. -----------, 1990, Metode Penelitian Komunikasi, Remadja Karya, Bandung. -----------, 1997, Metode Penelitian Komunikasi, PT. Remaja Rosdakarya, Bandung. Singarimbun, Masri dan Sofian Effendi, 1989, Metode Penelitian Survai, LP3ES, Jakarta. Santosa, Sigit, 2002, Advertising guide book, Gramedia Pustaka Utama, Jakarta. Suhandang, Kustadi, 1992, Pengantar Jurnalistik: Seputar Organisasi, Produk, & Kode Etik, Nuansa, Bandung.

   

90   

Suyanto, M, 2004, Aplikasi Desain Grafis untuk Periklanan, Andi, Yogyakarta. -----------, 2005, Metodologi Penelitian Kualitatif, Remaja Rosdakarya, Bandung. Cakram Komunikasi, Edisi Mei 2004 Cakram Komunikasi, Edisi Desember 2005 http://andreyuris.wordpress.com/2009/01/03/perwajahan-dalam-perspektifkomunikasi/ http://belajardesain.wordpress.com/category/teori-desain/ http://Escaeva.blogspot.com/2006/11/desain-cover-depan-majalah.html http://fadlymolana.wordpress.com/2009/10/05/desain-lay-out-surat-kabar/ http://oliviadwiayu.wordpress.com