Kultur Sekolah Ariefa Efianingrum1

seringkali dipahami semata-mata sebagai rekayasa sosial untuk mendorong pembangunan ekonomi. Belum banyak yang mempersoalkan kebudayaan dalam konteks ...

0 downloads 5 Views 873KB Size
Jurnal Pemikiran Sosiologi Volume 2 No.1 , Mei 2013

Kultur Sekolah Oleh Ariefa Efianingrum1 Abstrak Tulisan ini hendak mengelaborasi sejumlah pemikiran dan konsep yang meyakini pentingnya faktor kultural dalam mendorong dinamika perubahan institusional, khususnya dalam konteks persekolahan (schooling). Perlu tilikan secara seksama bahwa budaya/kultur merupakan kekuatan konstitutif untuk inovasi dan perubahan sosial, sekaligus memiliki kekuatan reflektif dalam melakukan peran legitimasi sosial.Kultur meliputi faktor material yang tangible dan non-material yang intangible. Realitas menunjukkan bahwa kunci keberhasilan pendidikan seringkali justru terletak pada faktor yang tak terlihat. Karenanya, menekankan perbaikan pendidikan di sekolah pada proses restrukturisasi semata, tidak lagi memadai. Namun demikian, restrukturisasi yang bersifat struktural dan rekonstruksi yang bersifat kultural tidak perlu saling menegasikan dalam praktiknya. Dalam pengembangan kultur sekolah, terdapat aneka pilihan alternatif yang dapat disesuaikan dengan visi-misi dan kondisi sekolah, serta profil siswa dalam aneka kecerdasan majemuk (multiple intelligences). Betapapun intervensi kebijakan pendidikan telah dilakukan, tidak akan memberikan efek bermakna, tanpa perubahan yang sifatnya kultural dari dalam institusi pendidikan itu sendiri. Dalam konteks sekolah yang berada dalam masyarakat paternalistik, pimpinan sekolah menjadi ikon yang memiliki peran utama dalam pengembangan kultur sekolah. Kata kunci: pendidikan, budaya, kultur sekolah. Abstract This paper would like to elaborate some thoughts and concepts that consider the significances of cultural factors in promoting the dynamics of institutional changes, especially in schooling context. It is necessary to realize that a culture is a constitutional power for innovations and social changes as well as a reflective power for conducting social legitimation role. A culture involves tangible and intangible factors. In fact, intangible factors frequently become the keys for educational success. Therefore, it is not sufficient to emphasize the school improvements only in the structural processes. However, practically, restructuring and cultural reconstruction cannot negate each other. There are several alternatives in developing school culture, which can be adapted to the school visions-missions and the students multiple intellegences profiles. In giving meaningful impact, the educational policies are meaningless without cultural changes in the institution it self. Furthermore, in the context of paternalistic society, school principal as a leader becomes a main icon in developing school cutures. Keywords: education, culture, school culture. A. Pendahuluan Proses

dan

salah satu penentu kemajuan suatu bangsa.

aliran

perubahan

sosial

Pendidikan juga membawa misi kebajikan dan

dalam

mencerdaskan

masyarakat membawa implikasi besar dalam dunia pendidikan.

Hal

ini

karena

Sebagaimana

konsep pendidikan Tamansiswa yang sistem digagas

keberhasilan

oleh Ki Hadjar Dewantara, bahwa pendidikan

pengembangan sektor pendidikan diyakini sebagai 1

kehidupanbangsa.

Ariefa Efianingrum adalah staf pengajar di Fakultas Ilmu Pendidikan, Universitas Negeri Yogyakarta.

19

Jurnal Pemikiran Sosiologi Volume 2 No. 1, 2013 Kultur Sekolah Ariefa Efianingrum

merupakan sarana perjuangan kebudayaan dan

seringkali justru terletak pada faktor-faktor yang

pembangunan masyarakat. Pendidikan yang tidak

tidak teramati (intangible) seperti nilai-nilai budaya

disadari oleh kebudayaan akan menghasilkan

dan keyakinan. Namun, faktor kultur tersebut

generasi

seringkali terabaikan dalam upaya perbaikan

yang

tercerabut

dari

kehidupan

masyarakatnya (HB X, 2012).

pendidikan. Berkaitan dengan pendapat tersebut, pendapat yang lain mengemukakan adanya dua

Dalam konteks persekolahan (schooling), sekolah

pendekatan

memiliki konsekuensi dan tantangan yang semakin

dalam

perubahan

pendidikan

di

sekolah:

berat, terkait dengan tuntutan masyarakat terhadap kualitas dan layanan pendidikan yang seharusnya

“Yang

diberikan. Sekolah dipercaya sebagai institusi yang

struktural yang memusatkan perhatian pada

menjadi arena pengembangan aneka potensi dan

pengubahan

kecerdasan majemuk siswa (multiple intelligences).

birokratik, seperti job descriptions, tatanan

Oleh karena itu, upaya perbaikan sekolah perlu

birokrasi, pengaturan hubungan antar unit

didorong

melekat

organisasi, gaya kepemimpinan, dan aspek

(embedded) dalam setiap gerak perubahan sekolah.

struktur sekolah lainnya. Sedangkan yang

Dalam membangun pendidikan di sekolah, terdapat

kedua adalah pendekatan budaya dengan

dua wacana besar:

pusat perhatian pada budaya keunggulan

menjadi

“Wacana

aktivitas

pertama

achievement

yang

adalah

deregulasi, kurikulum,

restrukturisasi desentralisasi,

dan

atau meningkatkan kinerja sekolah akan

(meliputi:

lebih

lebih

menekankan

pada

efektif

dibandingkan

dengan

pendekatan struktural”

Sedangkan

wacana yang kedua adalah wacana kultural yang

struktural-

Pendekatan budaya untuk mengembangkan

perubahan

pelatihan).

aspek-aspek

perbuatan dan hati setiap warga sekolah.

wacana dominan yang lebih menekankan proses

pendekatan

pengubahan pada pikiran, kata-kata, sikap,

(wacana

pengembangan prestasi akademik), sebagai pada

adalah

(culture of excellence), yang menekankan

academic

discourses

pertama

(Sastrapratedja, 2001).

aspek

rekonstruksi (terkait dengan redefinisi,

Kedua pendapat di atas, mengingatkan pada

rekulturasi, dan pergeseran mind-sets)”

sejumlah konsep pokok dalam literatur berjudul

(Suyata, 2000).

“Culture Matters: How Values Shape Human

Pernyataan tersebut bermakna bahwa menekankan

Progress” (Harrison & Huntington, 2000) dimana

perbaikan

proses

dalam perkembangannya para ahli ilmu sosial mulai

restrukturisasi, tidak lagi memadai, mengingat

memberikan perhatian pada faktor kultural dalam

adanya keyakinan bahwa sistem sosial dan sistem

menjelaskan berbagai realitas di masyarakat yang

budaya menjadi medan dan kunci keberhasilan

terkait dengan isu pembangunan, modernisasi,

pendidikan.

demokratisasi, dan lain-lain. Kemajuan ataupun

pendidikan

Kunci

hanya

pada

keberhasilan

pendidikan 20

Jurnal Pemikiran Sosiologi Volume 2 No. 1, 2013 Kultur Sekolah Ariefa Efianingrum

ketertinggalan tidak disebabkan oleh faktor yang

Belum banyak yang mempersoalkan kebudayaan

berasal dari luar masyarakat, melainkan oleh karena

dalam konteks dinamika budaya yang terkait

faktor internal dari dalam masyarakat itu sendiri.

dengan kebudayaan itu secara leluasa. Kebudayaan

Masyarakat sendirilah yang memilih untuk maju

memiliki kekuatan konstitutif dan dapat memainkan

atau tertinggal.

peran

untuk

transformasi.

Kebudayaan

juga

memiliki kekuatan reflektif yang berperan dalam

Faktor internal tersebut tidak lain adalah budaya.

melakukan legitimasi sosial (Kleden, 1988). Hal

Tidak ada definisi tunggal mengenai kebudayaan.

yang sama terjadi dan berlaku dalam konteks

Clifford Geertz mendefinisikan kebudayaan sebagai:

persekolahan (schooling). Dalam konteks sekolah, Deal & Peterson (2011) juga

“Deskripsi mendalam (thick description)

mengungkapkan tentang pentingnya kultur, seperti

dalam menjelaskan jalan hidup masyarakat

tersaji dalam literatur “Shaping School Culture”

(the way of life of a society) yang meliputi:

berikut:

nilai, praktik, simbol, institusi, dan relasi sosial. Kebudayaan juga diartikan sebagai referensi bersama yang memungkinkan

“While policymakers and reformers are

bahwa tingkah laku anggota suatu kelompok

pressing for new structures and more rational

sosial dapat dipahami, diramalkan, dan

assessments, it is important to remember that

diterima oleh anggota lainnya”

these changes cannot be successful without cultural support. School culture, in short, are

(Harrison & Huntington, 2000)

key to school achievement and student learning” Pendapat lain menyatakan bahwa rasional, justru

(Deal & Peterson, 2011)

mengingatkan kepada kebudayaan dapat mengubah suatu kita bahwa perubahan pada aspek keadaan chaos menjadi kosmos, tersebut tidak sepenuhnya

Maknanya bahwa kultur sekolah dan pimpinan

berhasil mengubah suatu keadaan penuh tanpa

sekolah memiliki peran simbolik dalam membentuk

dukungan faktor kultural. Kultur kekacauan menjadi

pola kultural dalam praktik kehidupan di sekolah.

keteraturan, dan sekolah merupakan faktor kunci

Ketika para pengambil kebijakan dan reformis

yang mengubah suatu keadaan tanpa makna

pendidikan lebih menekankan pada pentingnya

menentukanpencapaianprestasi

jaring-

struktur dan asesmen rasional, justru mengingatkan

jaring makna yang akademik maupun non-

kepada kita bahwa perubahan pada aspek tersebut

akademik,

1988).

tidak sepenuhnya berhasil tanpa dukungan faktor

Kebudayaan keterlaksanaan proses pembelajaran

kultural. Kultur sekolah merupakan faktor kunci

seringkali dipahami semata-mata sebagai rekayasa

yang menentukan pencapaian prestasi akademik

dan

penuh

arti

menjadi (Kleden,

sosial untuk mendorong pembangunan ekonomi. 21

Jurnal Pemikiran Sosiologi Volume 2 No. 1, 2013 Kultur Sekolah Ariefa Efianingrum

maupun non-akademik, dan keterlaksanaan proses

untuk mendapat layanan terbaik yang dapat

pembelajaran bagi siswa.

diberikan oleh sekolah. Para pendidik dapat menjadi pelopor dalam mewujudkan budaya sukses yang

Dalam realitas dan praktik pendidikan, upaya

menjadi shared values, dimana seluruh siswa dapat

perbaikan pendidikan senantiasa dilakukan dalam

belajar. Kini menjadi jelas bahwa isu tentang kultur

mewujudkan sekolah yang berkualitas, namun

sekolah adalah penting dan bahkan menjadi nilai inti

hasilnya seringkali belum sesuai dengan harapan.

(the core values) dalam pendidikan saat ini.

Seperti dikemukakan oleh Deal & Peterson (2011) dalam pernyataan berikut ini:

”Too much emphasis has been given in

B. Kultur Sekolah

reforming schools from the outside, through

Terdapat sejumlah pengertian tentang kultur

policy ad mandate. Too little attention has

sekolah, antara lain yang dikemukakan oleh Deal &

been paid to how schools can be shape from

Peterson (2011) berikut ini:

within, as Roland Barth demonstrates. Teaching staffs and administrators can lead the way to successful cultures where all

“School culture is the set of norms, values and

students learn. It’s clearly time to reconsider

beliefs, rituals and ceremonies, symbols and

and rethink the issue and importance of

stories that make up the persona of the school.

school

These unwritten expectation build up over

culture

in

today’s

educational

time as teachers, administratirs, parents, and

environment”

students work together, solve problems, deal

(Deal & Peterson, 2011)

with challenges and, at times, cope with failurues, For examples, every school has a set

Pernyataan diatas mengandung arti bahwa upaya

of expectations about wjat can be discussed at

perbaikan pendidikan di sekolah selama ini lebih

staff

menitikberatkan pada perbaikan faktor eksternal,

teaching techniques, how willing the staff is to

antara lain melalui aneka perubahan kebijakan

change,

pendidikan dan mandat, yang lebih bersifat top-

development. School culture is also the way

down. Namun belum banyak upaya internal yang

they think their schools and deal with the

dilakukan untuk memperbaiki

culture in which they work”

pendidikan di

sekolah, apalagi yang bersifat kultural (bottom-up), memiliki

tanggung

jawab

and

what the

constitutes

importance

of

good staff

(Deal & Peterson, 2011)

menyangkut perubahan mind-set warga sekolah. Sekolah

meetings,

untuk

meningkatkan kualitas dan memberikan layanan yang terbaik bagi siswa. Para siswa memiliki hak 22

Jurnal Pemikiran Sosiologi Volume 2 No. 1, 2013 Kultur Sekolah Ariefa Efianingrum

Budaya sekolah merupakan himpunan norma-

Dalam

norma, nilai-nilai dan keyakinan, ritual dan upacara,

kebiasaan dan upacara-komunal untuk merayakan

simbol dan cerita yang membentuk persona sekolah.

keberhasilan,

Disini tertulis harapan untuk membangun dari

selama transisi kolektif, dan untuk mengakui

waktu ke waktu sebagai guru, administrator, orang

kontribusi masyarakat terhadap sekolah. Budaya

tua, dan siswa bekerja sama, memecahkan masalah,

sekolah juga meliputi simbol dan cerita yang

menghadapi tantangan dan mengatasi kegagalan.

mengkomunikasikan nilai-nilai inti, memperkuat

Setiap sekolah memiliki seperangkat harapan

misi, membangun komitmen, dan rasa kebersamaan.

tentang apa yang dapat dibahas pada rapat staf,

Simbol

bagaimana

merupakan

teknik

mengajar

yang

baik,

dan

perjalanannya, untuk

adalah

sekolah

juga

memberikan

tanda

representasi

lahiriyah sejarah

memiliki

kesempatan

nilai.

Cerita

dan

makna

pentingnya pengembangan staf. Budaya sekolah

kelompok. Dalam budaya positif, fitur tersebut

juga merupakan cara berpikir tentang sekolah dan

memperkuat proses pembelajaran, komitmen, dan

berurusan dengan budaya dimana mereka bekerja.

motivasi, karena menjamin para anggota konsisten

Sedangkan menurut Schein (Peterson, 2002),

dengan visi sekolah.

budaya sekolah dimaknai sebagai:

Menurut Peterson (2002), suatu budaya sekolah mempengaruhi cara orang berpikir, merasa, dan bertindak. Mampu memahami dan membentuk

“School cultures are complex webs of

budaya adalah kunci keberhasilan sekolah dalam

traditions and rituals that have been built up

mempromosikan staf dan belajar siswa. Sedangkan

over time as teachers, students, parents, and

menurut Willard Waller (Deal & Peterson, 2011),

administrators work together and deal with crises

and

accomplishments.

sekolah memiliki budaya yang pasti tentang diri

Cultural

mereka sendiri. Di sekolah, ada ritual yang kompleks

patterns are highly enduring, have a powerful

dalam hubungan interpersonal, satu set kebiasaan,

impact on performance, and shape the essays

adat istiadat, dan sanksi irasional, kode moral yang

people think, act, and feel”

berlaku di antara mereka. Orangtua, guru, kepala

(Schein, Deal & Peterson, 2002).

sekolah, dan siswa selalu merasakan sesuatu yang istimewa, namun seringkali tak terdefinisikan,

Budaya sekolah merupakan jaringan tradisi dan

tentang sekolah mereka, tentang sesuatu yang

ritual yang kompleks, yang telah dibangun dari

sangat kuat namun sulit untuk dijelaskan. Kenyataan

waktu ke waktu oleh guru, siswa, orangtua, dan

ini, merupakan aspek sekolah yang sering diabaikan

administrator yang bekerja sama dalam menangani

dan akibatnya seringkali tidak hadir dalam diskusi-

krisis dan prestasi. Pola budaya sangat abadi,

diskusi tentang upaya perbaikan sekolah.

memiliki dampak yang kuat pada kinerja, dan membentuk bagaimana orang berpikir, bertindak, dan merasa. 23

Jurnal Pemikiran Sosiologi Volume 2 No. 1, 2013 Kultur Sekolah Ariefa Efianingrum

Dalam literatur sosiologi pendidikan, kebudayaan

khas bagi siswa yang tampak dari pakaian, bahasa,

sekolah dimaknai sebagai: a complex set of beliefs,

kebiasaan,

values and traditions, ways of thinking and behaving,

upacara. Sebab lain timbulnya kebudayaan sekolah

yaitu seperangkat keyakinan, nilai, dan tradisi, cara

adalah tugas sekolah yang khas yakni mendidik anak

berpikir dan berperilaku yang membedakannya dari

melalui

institusi-institusi lainnya (Vembriarto, 1993). Lebih

(kognitif),

lanjut dikemukakan bahwa kebudayaan sekolah

(psikomotorik) yang sesuai dengan kurikulum

memiliki unsur-unsur penting, mulai dari yang

dengan metode dan teknik kontrol tertentu yang

abstrak/non-material hingga yang konkrit/material,

berlaku di sekolah itu. Sebagai sub-kultur, kultur

yaitu:

sekolah hadir dalam berbagai variasi dalam

kegiatan-kegiatan,

penyampaian sikap

serta

sejumlah

upacara-

pengetahuan

(afektif),

ketrampilan

praktiknya.

1. Nilai-nilai moral, sistem peraturan, dan iklim kehidupan sekolah. 2. Pribadi-pribadi yang merupakan warga

C. Implikasi Kultur Sekolah dalam Perbaikan

sekolah yang terdiri atas siswa, guru, non

Sekolah

teaching specialist, dan tenaga administrasi. 3. Kurikulum sekolah yang memuat gagasangagasan maupun fakta-fakta yang menjadi

Deal & Peterson (1999) memperluas kajian yang

keseluruhan program pendidikan.

menunjukkan betapa kultur berpengaruh terhadap berjalannya fungsi sekolah. Berikut ini deskripsi

4. Letak, lingkungan, dan prasarana fisik sekolah gedung sekolah, mebelair, dan

mengenai

perlengkapan lainnya.

berpengaruh terhadap fungsi sekolah:

Sekolah

berperan

dalam

aspek-aspek

kultur

sekolah

yang

1. Visi dan Nilai (Vision and Values)

menyampaikan

kebudayaan dari generasi ke generasi dan oleh

Kouzes

karena itu harus selalu memperhatikan kondisi

mendefinisikan visi sebagai berikut: “Vision as an

masyarakat

Namun

ideal and unique image of the future”. Sedangkan

demikian, di sekolah itu sendiri timbul pola

Hickman & Silva mendeskripsikannya sebagai “A

kelakuan tertentu. Kebudayaan sekolah merupakan

mental journey from the known to the unknown,

bagian dari kebudayaan masyarakat luas, namun

creating the future from a montage of current facts,

mempunyai ciri-ciri yang khas/unik sebagai suatu

hopes, dreams, dangers, and opportunities”.

dan

kebudayaan

sub-kebudayaan/sub-culture

umum.

(Nasution,

1999).

dan

Posner

(Locke,

et.al.

1991)

Berdasarkan pengertian tersebut, visi merupakan

Timbulnya sub-kebudayaan sekolah juga terjadi

citra ideal dan unik tentang masa depan atau

karena sebagian besar dari waktu siswa terpisah

orientasi masa depan terhadap kondisi ideal yang

dari kehidupan orang dewasa. Dalam kondisi

dicita-citakan. Nilai, secara sosiologis/antropologis,

demikian, dapat berkembang pola perilaku yang

dapat didefinisikan sebagai berikut: “A value is a 24

Jurnal Pemikiran Sosiologi Volume 2 No. 1, 2013 Kultur Sekolah Ariefa Efianingrum

conception, explicit or implicit, distinctive of an

3. Sejarah dan Cerita (History and Stories)

individual or characteristic of a group, of a desirable

Sejarah dan cerita masa lalu penting dalam

which influence the selection from available modes,

mengalirkan dan memancarkan energi budaya.

means, and ends of action”(Kluckhohn dalam Enz,

Fokus pada setiap budaya sekolah adalah aliran

1986).

sejarah dan peristiwa masa lalu yang turut

Nilai bukan sekedar sebuah preferensi, melainkan

membentuk budaya berkembang pada masa kini.

merupakan

pemikiran,

Dengan kata lain, romantisme masa lalu dapat

perasaan, dan preferensi. Menurut Parsons & Shils

membangkitkan semangat untuk mewujudkan

(Enz, 1986), komponen nilai meliputi: kognitif,

kejayaan masa depan.

persenyawaan

dari

emosional, dan evaluatif. Sedangkan menurut Harrison & Huntington (2000), terdapat dua

4. Arsitektur dan Artefak (Architecture and

kategori nilai, yaitu nilai intrinsik dan nilai

Artifacts)

instrumental. Nilai intrinsik merupakan nilai yang ditegakkan tanpa memperhatikan untung/rugi,

Sekolah biasanya memiliki simbol-simbol seperti:

misalnya:

nilai

arsitektur, motto, kata-kata dan tindakan. Setiap

instrumental merupakan nilai yang didukung

sekolah memiliki lambang/logo sekolah, motto, lagu

karena menguntungkan, misalnya produktivitas.

(mars/hymne),

Visi misi tujuan dan nilai-nilai dalam budaya

mencerminkan visi dan misi sekolah. Pemanfaatan

merupakan unsur yang penting. Pentingnya tujuan

lahan pada area sekolah seperti: dinding kelas,

bermakna norma-norma yang positif, dan nilai-nilai

selasar

yang

memampangkan

nilai

dipegang

patriotisme.

teguh

Sedangkan

untuk

menambahkan

sekolah,

dan

seragam

dan

lorong

artefak

fisik,

sekolah

yang

sekolah

untuk

efektif

dalam

menumbuhkan nilai dan spirit utama sekolah,

semangat dan vitalitas untuk perbaikan sekolah.

misalnya melalui poster, majalah dinding, spanduk, dan pesan inspiratif lainnya. 2. Upacara dan Perayaan (Ritual and Ceremony) Upacara, tradisi, dan perayaan sekolah bermanfaat dalam membangun jaringan informal yang relevan dengan budaya. Momentum-momentum penting di sekolah dapat dirayakan secara sederhana untuk me-recharge esprit de corps yang dimiliki sekolah untuk menggelorakan visi dan spirit sekolah.

25

Jurnal Pemikiran Sosiologi Volume 2 No. 1, 2013 Kultur Sekolah Ariefa Efianingrum

Selanjutnya

disajikan

sejumlah

fakta

yang

efektif, dan meluas pada pemecahan masalah

menunjukkan bahwa kultur sekolah memiliki

profesional.

implikasi terhadap upaya perbaikan sekolah, seperti dikemukakan Deal & Peterson (2011). Namun demikian,

dalam

praktiknya

kultur

seringkali

justru

terlewatkan

dalam

3.

sekolah

Culture

fosters

successful

change

and

improvement efforts (Budaya mendorong upaya

upaya

keberhasilan perubahan dan perbaikan).

perbaikan sekolah antara lain:

Budaya

beracun

(toxic

culture)

mendukung

mediokritas dan sikap apatis, yang tidak mungkin 1. Culture fosters school effectiveness and

mendorong inovasi. Sebaliknya, di sekolah-sekolah

productivity (Budaya mendorong terwujudnya

yang menganut norma-norma kinerja perubahan,

efektivitas dan produktivitas sekolah).

para staf dengan senang hati bereksperimen dengan

Guru dapat berhasil dalam memfokuskan budaya

menggunakan

pendekatan

pada produktivitas, kinerja, dan upaya perbaikan.

praktik-praktik

inovatif

Budaya membantu para guru dalam mengatasi

masalah, dan memperkuat visi pembelajaran yang

ketidakpastian

dengan

berfokus pada perbaikan sekolah. Budaya sekolah

memberikan fokus pada kolegialitas. Hal ini penting

mendorong pembelajaran dan kemajuan dengan

untuk memberikan motivasi sosial dalam suatu

mengembangkan

pekerjaan yang menuntut mereka siap mengajar

perubahan tujuan, dukungan untuk mengambil

tigapuluh anak di ruang kelas. Budaya mendorong,

resiko

memberi sanksi, dan memberi penghargaan pada

masyarakat menilai kemajuan tujuan.

pekerjaan

mereka

dan

iklim

baru, untuk

yang

eksperimentasi,

menemukan memecahkan

kondusif serta

untuk

semangat

tugas profesional untuk meningkatkan ketrampilan mereka.

4. Culture builds commitment and identification of staffs, students, and administrators (Budaya

2. Culture improves collegial and collaborative

membangun komitmen dan identifikasi dari para

activities that fosters better communication and

staf, siswa dan tenaga administrasi).

problem

solving

practices

(Budaya

Orang-orang termotivasi dan merasa berkomitmen

meningkatkan kegiatan kolegial dan kolaboratif

pada suatu organisasi yang memiliki makna, nilai-

yang mendorong perbaikan komunikasi dan

nilai, sebuah tujuan yang memuliakan. Komitmen

praktik pemecahan masalah).

tumbuh dengan kuat dan memelihara kultur sosial.

Di sekolah, budaya menghargai kolegialitas dan

Identifikasi diperkuat dengan misi inspiratif yang

kolaborasi. Terdapat iklim yang lebih baik untuk

jelas dan mengkristal yang dipegang teguh. Motivasi

mempertukarkan ide-ide sosial dan profesional,

diperkuat melalui ritual yang memelihara identitas,

peningkatan dan penyebaran praktik-praktik yang

tradisi yang mengintensifkan koneksi ke sekolah, dan upacara yang membangun komunitas. 26

Jurnal Pemikiran Sosiologi Volume 2 No. 1, 2013 Kultur Sekolah Ariefa Efianingrum

5. Culture amplifies the energy, motivation, and

Dengan

vitality of a school staff, students, and community

pengaruh terhadap prestasi sekolah, perubahan dan

(Budaya menguatkan energi, motivasi, dan

perbaikan

vitalitas

pembelajaran

dari

staf

sekolah,

siswa,

dan

komunitas/masyarakat).

tujuan,

sekolah,

serta

siswa.

sekolah

memiliki

berpengaruh

Suatu

sekolah

pada dapat

mengkomunikasikan

iklim yang positif, bersemangat, menghargai, dan sekolah

budaya

belajar

positif,

dengan

produktif. Pimpinan sekolah yang senantiasa

kasus, sekolah yang memiliki spirit optimis memiliki dalam

dan

meninggalkan kebiasaan yang negatif dan kontra

emosional dan psikologis para staf. Dalam sejumlah

Sebaliknya,

budaya

bertransformasi dengan membangun kekuatan,

Iklim sosial budaya berpengaruh terhadap orientasi

mendorong.

demikian,

tujuan

bersama

dan

membangun makna simbolis merupakan kunci

yang

untuk membentuk budaya sukses di sekolahnya.

pesimis, yang berkembang adalah kultur negatif dan lingkungan sosial yang negatif dan tidak produktif.

6. Culture increases the focus of daily behavior

D. Aneka Praktik Pengembangan Kultur Sekolah

and attention on what is important and valued (Budaya meningkatkan fokus pada perilaku

Kultur sekolah bukan sekedar kultur di sekolah.

keseharian dan perhatian pada apa yang penting

Kultur sekolah dimiliki oleh tiap-tiap sekolah.

dan bernilai/berharga).

Masing-masing sekolah dapat mengembangkan

Meskipun aturan, job-description, dan kebijakan

keunikan dan ciri khas melalui kultur sekolah. Oleh

dapat membentuk dan mempengaruhi perilaku

karenanya terdapat variasi kultur di sejumlah

seseorang, namun dalam aturan yang tidak tertulis

sekolah. Pengembangan kultur di masing-masing

maupun kebiasaan dan tradisi dalam kehidupan

sekolah dapat disesuaikan dengan aspek-aspek yang

sehari-hari, seringkali justru lebih bermakna dalam mendorong berkelanjutan

aktivitas

dan

di

sekolah.

kemajuan

dianggap penting oleh masing-masing sekolah,

yang

seperti: visi-misi, kondisi dan potensi sekolah.

Asumsi-asumsi

Sejumlah sekolah lebih menekankan kultur sekolah

tersembunyi yang melekat dalam pola budaya lebih

yang fokus untuk mendorong pencapaian prestasi

intensif. Dengan nilai yang kuat dan bermakna,

akademik. Namun sejumlah sekolah yang lain lebih

pekerjaan sehari- hari menjadi lebih berfokus pada

fokus pada aspek non-akademik. Hal tersebut sangat

isu-isu penting seperti: kualitas pembelajaran,

dimungkinkan,

pengajaran yang kontinyu, dan akselerasi belajar

mendapatkan

bagi seluruh siswa.

mengingat layanan

para

siswa

pendidikan

yang

memiliki

kecerdasan majemuk (multiple intelligences) yang bervariasi.

27

Jurnal Pemikiran Sosiologi Volume 2 No. 1, 2013 Kultur Sekolah Ariefa Efianingrum

Adapun kultur sekolah yang dapat dikembangkan

3. Karakter

antara lain yang kondusif bagi pengembangan:

Karakter berkaitan dengan moral dan berkonotasi

1. Prestasi Akademik

positif. Pendidikan untuk pembangunan karakter pada dasarnya mencakup pengembangan substansi,

Di sekolah yang menghargai prestasi akademik,

proses

terjadi proses penciptaan iklim akademik (academic

dan

menggugah,

athmosphere) yang bertujuan untuk mencapai

suasana

atau

mendorong,

lingkungan dan

yang

memudahkan

seseorang mengembangkan kebiasaan yang baik.

prestasi akademik. Prestasi akademik ini biasanya

Karakter bersifat inside-out,maksudnya bahwa

terkait dengan sejumlah mata pelajaran pokok yang

perilaku yang berkembang menjadi kebiasaan baik

dipelajari di sekolah. Sebagian besar orang tua siswa

ini terjadi karena adanya dorongan dari dalam,

cenderung menghargai prestasi akademik daripada

bukan karena paksaan dari luar (HB X, 2012).

prestasi lainnya.

Adapun

variasi

nilai

karakter

yang

dapat

dikembangkan melalui kultur sekolah antara lain: 2. Non-Akademik

yang

Prestasi non-akademik juga dapat dikembangkan

religius, nilai demokrasi, kedisiplinan, kejujuran,

melalui kultur sekolah yang menghargai prestasi

ramah anak, anti kekerasan, dan lain-lain.

kondusif

bagi

pengembangannilai-nilai

olah-raga, seni, dan ketrampilan lainnya. Nilai-nilai kreativitas dan demokrasi juga dapat dikembangkan

4. Kelestarian Lingkungan Hidup

melalui kultur sekolah yang memberi ruang (space)

Sejumlah sekolah di berbagai level (SD, SMP, SMA)

yang memadai, sehingga siswa memiliki keleluasaan

mendapatkan penghargaan dan predikat sebagai

untuk berpartisipasi, berkreasi, berpikir secara

sekolah

kritis, berperilaku humanis. Selama ini kebanyakan

yaitu

sekolah

menjaga

kelestarian lingkungan hidup. Penghargaan tersebut

sekolah menganggap penting prestasi akademik siswa.

adiwiyata,

perlu diapresiasi dalam menstimulasi terwujudnya

Profil kecerdasan majemuk siswa yang

sekolah berwawasan lingkungan. Namun demikian,

bervariasi seringkali terabaikan. Padahal dalam

predikat sekolah adiwiyata tidak muncul dengan

realitasnya, kesuksesan seseorang tidak hanya

sendirinya

ditentukan oleh prestasi akademik yang telah

tanpa

diupayakan

melalui

pengembangan kultur sekolah ramah lingkungan.

dimiliki, melainkan juga disebabkan oleh prestasi

Sejumlah sekolah yang fokus dalam pengembangan

non-akademiknya.

sekolah hijau (green school) memiliki visi-misi yang berorientasi

pada

kehidupan

dan

kondisi

lingkungan masa depan yang lebih baik dan berkelanjutan

(sustainability).

Untuk

mewujudkannya, memerlukan komitmen bersama seluruh warga sekolah dalam pengembangan kultur sekolah yang ramah lingkungan. 28

Jurnal Pemikiran Sosiologi Volume 2 No. 1, 2013 Kultur Sekolah Ariefa Efianingrum

Demikian tadi sejumlah contoh kultur sekolah yang

E. Penutup

dapat dikembangkan oleh tiap-tiap sekolah. Masih

Kultur sekolah memiliki peran simbolik dalam

terbuka bagi sejumlah alternatif lain sesuai karakteristik

dan

kreativitas

membentuk pola kultural dalam praktik kehidupan

masing-masing

di sekolah. Kultur sekolah merupakan faktor kunci

sekolah. Program sekolah dalam menyelenggarakan

yang menentukan pencapaian prestasi akademik

pendidikan dan mengembangkan kultur sekolah

maupun non akademik, dan keterlaksanaan proses

dapat bervariasi karena tidakada model tunggal.

pembelajaran bagi siswa. Kultur sekolah meliputi

Setiap sekolah memiliki tujuan umum pendidikan

faktor material yang tangible dan non- material yang

yang relatifsama (universal), namun sebagai sub-

intangible. Realitas menunjukkan bahwa kunci

kultur, setiap sekolah dapat mengembangkan kultur

keberhasilan pendidikan seringkali justru terletak

sekolah yang khas (relatif) sesuai dengan potensi

pada

yang dimiliki oleh institusi sekolah. Sub-kultur tersebut

biasanya

identik

dengan

kultur

di

unggul,

dengan

tidak perlu saling menegasikan dalam praktiknya. Dalam pengembangan kultur sekolah, terdapat aneka pilihan alternatif yang dapat disesuaikan

bersaing secara kompetitif. Semua kembali kepada

dengan visi-misi dan kondisi sekolah, serta profil

bagaimana dan kemana pimpinan sekolah akan

siswa dalam aneka kecerdasan majemuk Sebagai

membawa dan mengarahkan sekolahnya. Bukankah

sub-kultur, setiap sekolah dapat mengembangkan

pimpinan sekolah memiliki peran sentral dalam mengkomunikasikan

(shared visi-misi

values) sekolah

Karenanya,

struktural dan rekonstruksi yang bersifat kultural

keunggulan

dapat saling mengisi secara kolaboratif, bukannya

nilai

terlihat.

Namun demikian, restrukturisasi yang bersifat

masing-masing yang khas. Setiap sekolah bahkan

membagikan

tak

proses restrukturisasi semata, tidak lagi memadai.

tersebut, setiap sekolah memiliki peluang untuk sekolah

yang

menekankan perbaikan pendidikan di sekolah pada

masyarakat yang lebih luas. Dengan adanya variasi menjadi

faktor

kultur sekolah yang khas sesuai dengan potensi yang

dan

dimiliki, yang bisa jadi identik dengan kultur

kepada

masyakarat yang lebih luas. Dengan adanya variasi

seluruh warga sekolah?

tersebut, setiap sekolah memiliki peluang yang sama untuk membanggakan keunggulan sekolah masingmasing yang khas. Semua ini tergantung pada peran pimpinan sekolah yang dapat menggerakkan dan mengkomunikasikan seluruh warga sekolah.

29

visi-misi

sekolah

kepada

Jurnal Pemikiran Sosiologi Volume 2 No. 1, 2013 Kultur Sekolah Ariefa Efianingrum

Daftar Pustaka

Sastrapratedja. 2001. “Budaya Sekolah”. Majalah Ilmiah Dinamika Pendidikan, No. 2/Th. VIII,

Deal, Terrence E. & Peterson, Kent D. 1998. “How

November, Hal. 1-17.

Leaders Influence the Culture of Schools?”.

Suyata. 2000. Refleksi Sistem Pendidikan Nasional

Educational Leadership, Sept. 1998, Vol. 56,

dan Mencerdaskan Kehidupan Bangsa. Paper

Number 1, Pages 28-30.

dalam Pertemuan Pokja Sistem Pendidikan

------------------. 1999. Shaping School Culture: The

Nasional untuk Mencerdaskan Kehidupan

Heart of Leadership. San Fransisco: Jossey-

Bangsa.

Bass Publishers. ------------------. 2011. Shaping School Culture: Pitfals, Paradoxes, & Promises. San Fransisco: Jossey-Bass. Enz, Cathy A. 1986. Power and Shared Values in the Corporate Culture. Michigan: UMI Research Press. Harrison, Lawrence E. & Huntington, Samuel P. 2000. Culture Matters: How Values Shape Human Progress? New York: Basic Books. HB X. 2012. Menggagas Renaisans Pendidikan Berbasis Kebudayaan. Makalah Keynote Speech Kongres Pendidikan, Pengajaran,dan Kebudayaan. Balai senat UGM, 7 Mei. Kleden, Ignas. 1988. Sikap Ilmiah dan Kritik Kebudayaan. Yogyakarta: LP3ES. Locke, Edwin A. et.al. 1991. The Essence of Leadership: The Four Keys to Leading Successfully. New York: Maxwell Macmilan Publishing. Peterson, Kent. D. 2002. Positive or Negative? National Staff Development Council.

30