LAPORAN INDIVIDU

melanjutkan ke materi inti, sebelumnya siswa diberikan beberapa aturan yang wajib di taati selama pelajaran berlangsung, ... lapangan bulu tangkis,...

0 downloads 57 Views 3MB Size
LAPORAN INDIVIDU PRAKTIK PENGALAMAN LAPANGAN (PPL) UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA DI SMK N 3 YOGYAKARTA Jl. R.W. Monginsidi 2A Telepon (0274) 513503, Yogyakarta 55233 (Disusun Guna Memenuhi Salah Satu Tugas Mata Kuliah Praktik Pengalaman Lapangan)

Disusun Oleh : MURSYID AL AMIN NIM. 15501247004

JURUSAN PENDIDIKAN TEKNIK ELEKTRO FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA 2016

LAPORAN INDIVIDU PRAKTIK PENGALAMAN LAPANGAN (PPL) UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA DI SMK N 3 YOGYAKARTA Jl. R.W. Monginsidi 2A Telepon (0274) 513503, Yogyakarta 55233 (Disusun Guna Memenuhi Salah Satu Tugas Mata Kuliah Praktik Pengalaman Lapangan)

Disusun Oleh : MURSYID AL AMIN NIM. 15501247004

JURUSAN PENDIDIKAN TEKNIK ELEKTRO FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA 2016 i

Scanned by CamScanner

KATA PENGANTAR Assalamu’alaikum Wr. Wb. Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat, hidayah, sserta karunia-Nya kepada penyusun sehingga penyusun dapat menyelesaikan kegiatan Praktik Pengalaman Lapangan (PPL) Universitas Negeri Yogyakarta di SMK Negeri 3 Yogyakarta tahun 2016. Kegiatan Praktik Pengalaman Lapangan memberikan peluang yang sangat baik kepada penyusun untuk berlatih menjadi seorang guru. Melalui kegiatan ini penyusun belajar mengajar di dalam kelas secara langsung, berorganisasi, berdiskusi dengan guru di lapangan, bertukar pikiran dan masih banyak manfaat yang kami dapatkan. Laporan ini merupakan hasil kegiatan yang telah dilakukan selama melaksanakan kegiatan PPL di SMK Negeri 3 Yogyakarta yang dimulai pada tanggal 15 Juli 2016 sampai dengan 15 September 2016. Terlaksanananya kegiatan PPL ini tentunya bukan hanya karena diri pribadi, tetapi banyak pihak yang telah membantu suksesnya kegiatan ini. Oleh karena itu, pada kesempatan ini, penyusun menyampaikan ucapan terima kasih kepada : 1. Ketua LPPMP beserta staff, yang telah memberikan informasi terkait pelaksanaan kegiatan Praktik Pengalaman Lapangan di Sekolah. 2. Bapak Drs. Totok Herus Tri Maryadi M.Pd. selaku koordinator PPL di SMK Negeri 3 Yogyakarta dan Dosen Pembimbing Lapangan PPL yang telah memberikan bimbingan dan hingga penyusunan laporan ini. 3. Bapak Drs. Bujang Sabri, selaku Kepala SMK Negeri 3 Yogyakarta. 4. Bapak Bambang Yunianto, S.Pd, selaku Kepala Paket Keahlian TIPTL yang telah memberikan arahan dan bantuan selama kegiatan PPL di SMK Negeri 3 Yogyakarta. 5. Program Unit Kerja Teknik Bangunan yang telah menyediakan fasilitas terhadap mahasiswa PPL di jurusan Teknik Listrik SMK Negeri 3 Yogyakarta. 6. Bapak Suryono, S.Pd, MT, selaku guru pembimbing kegiatan PPL yang telah banyak memberikan arahan serta motivasi sehingga kegiatan program PPL yang dilaksanakan dapat berjalan lancar. 7. Rekan-rekan seperjuangan mahasiswa PPL SMK Negeri 3 Yogyakarta tahun 2016. iii

8. Bapak/ibu guru dan karyawan SMK Negeri 3 Yogyakarta yang sudah membantu melancarkan pelaksanaan kegiatan Praktik Pengalaman Lapangan selama ini. 9. Semua pihak yang tak dapat disebutkan satu persatu yang telah membantu dalam pelaksanaan kegiatan Praktik Pengalaman Lapangan Universitas Negeri Yogyakarta 2016 di SMK Negeri 3 Yogyakarta. Dalam penyusunan laporan ini, penyusun menyadari masih banyak kekurangan dalam pelaksanaan maupun penyusunan laporan kegiatan PPL, sehingga kritik maupun saran yang dapat membangun sangat diperlukan demi kesempurnanya laporan ini. Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi semua pihak pada umumnya, dan bagi pihak SMK Negeri 3 Yogyakarta serta mahasiswa PPL Universitas Negeri Yogyakarta pada khususnya. Wassalamu’alaikum Wr. Wb. Yogyakarta, 6 September 2016

Penyusun

iv

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL..................................................................................................... HALAMAN PENGESAHAN LAPORAN PPL........................................................... KATA PENGANTAR.................................................................................................. DAFTAR ISI................................................................................................................. DAFTAR GAMBAR.................................................................................................... DAFTAR TABEL......................................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN................................................................................................. ABSTRAK.................................................................................................................... BAB I PENDAHULUAN............................................................................................. A. Analisa Situasi Sekolah..................................................................................... 1. Kondisi Fisik Sekolah................................................................................. 2. Kondisi Non Fisik Sekolah......................................................................... 3. Kondisi Media dan Sarana Pembelajaran................................................... 4. Kegiatan Kesiswaan.................................................................................... 5. Potensi Siswa, Guru dan Karyawan............................................................ 6. Perpustakaan............................................................................................... 7. Tempat Ibadah............................................................................................. 8. Lingkungan................................................................................................. 9. Kantin.......................................................................................................... B. Perumusan Program dan Rancangan Kegiatan PPL......................................... 1. Pengajaran Mikro........................................................................................ 2. Pembekalan PPL......................................................................................... BAB II PERSIAPAN, PELAKSANAAN DAN ANLISIS HASIL.............................. A. Persiapan PPL................................................................................................... 1. Pengajaran Mikro........................................................................................ 2. Pembekalan PPL......................................................................................... 3. Observasi Sekolah....................................................................................... 4. Penyerahan PPL.......................................................................................... 5. Bimbingan dengan Guru Pembimbing di Sekolah...................................... 6. Pembuatan Persiapan Mengajar.................................................................. 7. Penyusunan Buku Administrasi.................................................................. B. Pelaksanaan PPL............................................................................................... 1. Praktik Mengajar Terbimbing..................................................................... 2. Praktik Mengajar Mandiri........................................................................... 3. Evaluasi Hasil Belajar Siswa...................................................................... C. Analisis RPP, Analisis Hasil Pelaksanaan dan Refleksi................................... 1. Analisis RPP................................................................................................ 2. Analisis Hasil Pelaksanaan......................................................................... 3. Hambatan Pelaksanaan PPL........................................................................ 4. Solusi Mengatasi Hambatan Pelaksanaan PPL........................................... 5. Refleksi....................................................................................................... BAB III PENUTUP....................................................................................................... A. Kesimpulan....................................................................................................... B. Saran.................................................................................................................. DAFTAR PUSTAKA................................................................................................... LAMPIRAN..................................................................................................................

v

i ii iii v vi vii viii ix 1 1 1 4 5 6 6 6 7 8 8 8 9 9 11 11 11 11 11 12 13 13 14 15 15 15 21 22 22 22 22 23 24 25 25 26 27 28

DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Jadwal Pelajaran.....................................................................................

vi

18

DAFTAR TABEL Tabel 1. Kompetensi Keahlian SMKN 3 Yogyakarta.............................................. 2 Tabel 2. Daftar Ruangan SMKN 3 Yogyakarta....................................................... 3 Tabel 3. Daftar Buku Perpustakaan SMKN 3 Yogyakarta...................................... 7 Tabel 4. Jadwal Mengajar Teknik Listrik................................................................ 19

vii

DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1. Observasi Pembelajaran Lampiran 2. Observasi Sekolah Lampiran 3. Matriks PPL 2016 Lampiran 4. Laporan Mingguan Lampiran 5. Administrasi Guru

viii

ABSTRAK LAPORAN KEGIATAN PRAKTIK PENGALAMAN LAPANGAN (PPL) DI SMK NEGERI 3 YOGYAKARTA

Oleh : Mursyid Al Amin NIM. 15501247004

Praktik Pengalaman Lapangan (PPL) merupakan istilah kependidikan yang bersifat intrakurikuler yang dilaksanakan oleh mahasiswa di Universitas Negeri Yogyakrta (UNY) yang menyangkut tugas kependidikan, baik berupa persiapan administrasi mengajar, praktek mengajar, dan evaluasi pembelajaran. Tujuan utama dari kegiatan PPL ini adalah untuk melatih mahasiswa dalam menerapkan kemampuan dan pengetahuan yang dimiliki dalam suatu proses pembelajaran sesuai dengan bidang studinya, sehingga mahasiswa memiliki pengalaman yang nyata dan dapat dipakai sebagai bekal untuk mengembangkan potensi. Praktik Pengalaman Lapangan di SMK Negeri 3 Yogyakrta dilaksanakan mulai tanggal 15 Juli 2016 s.d 15 September 2016 yang beralamatkan di Jalan R.W Monginsidi 2A. Yogyakarta. Praktikan mengampu matapelajaran “Instalasi Tenaga Listrik di kelas XI TL 1, XI TL 2, XI TL 3, dan XI TL 4” dengan tatap muka 1 kali seminggu yang setiap minggunya mengajar 12 jam. Kegitan yang dilakukan selama PPL antara lain: Menyusun Rencana Pembelajaran (RPP), Menyusun materi ajar, Praktik mengajar terbimbing dan mandiri, mempelajari dan melaksanakan administrasi guru. Setelah melaksanakan kegiatan Praktik Pengalaman Lapangan di SMK Negeri 3 Yogyakarta banyak sekali pengalaman yang didapat dan ilmu yang bermanfaat, bagaimana selama menjadi guru di SMK, mendapatkan pembelajaran bagaimana membuat administrasi guru, dan membuat silabus, serta mengetahui berbagai macam karakter siswa di setiap kelasnya. Akan tetapi ada kelas yang sulit untuk dikondisikan, oleh karena itu, guru pembimbing mengajarkan bahwa sebelum melanjutkan ke materi inti, sebelumnya siswa diberikan beberapa aturan yang wajib di taati selama pelajaran berlangsung, sehingga kelas dapat dengan dikondisikan. Untuk PPL yang akan datang sebaiknya mahasiswa dan pihak sekolah telah menjalin kerjasama sebelumnya, agar kegiatan yang nantinya akan dilaksanakan dapat lebih bermanfaat bagi semua pihak. Kata Kunci : Instalasi Tenaga Listrik, PPL, SMK Negeri 3 Yogyakarta, Universitas Negeri Yogyakrta

ix

BAB I PENDAHULUAN A. Analisis Situasi Sekolah 1. Kondisi Fisik Sekolah Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Negeri 3 Yogyakarta merupakan salah satu diantara sekolah yang sering digunakan sebagai lokasi PPL UNY. SMK Negeri 3 Yogyakarta berada dilokasi cukup strategis. Selain berada dipusat kota, SMK Negeri 3 Yogyakarta berada diwalayah yang ramai dan mudah diakses oleh kendaraan umum. SMK Negeri 3 Yogyakarta beralamatkan di jalan Rw. Monginsidi No.2A Yogyakarta, yang dulu dikenal dengan nama STM 2 Jetis (STM 2 Yogyakarta). SMK Negeri 3 Yogyakarta merupakan salah satu sekolah menengah kejuruan tertua di Yogyakarta dan di Indonesia, terbukti dari keseluruhan bangunan merupakan bangunan cagar budaya. Dan cukup mempunyai nama di dunia industri maupun pemerintah. Visi dan Misi SMK Negeri 3 Yogyakarta adalah menjadi lembaga pendidikan dan pelatihan berstandar internasional yang berfungsi optimal, untuk menyiapkan kader teknisi menengah yang kompeten dibidangnya, unggul dalam imtaq iptek, dan mandiri, sehingga mampu berkompetisi pada era globalisasi. Gedung SMK N 2 Yogyakarta merupakan salah satu peninggalan sejarah dan ditetapkan oleh Menteri Kebudayaan sebagai cagar budaya. Mengingat gedung sekolah yang sudah tua, sekolah inipun sempat berganti nama dari STM 2 Jetis (STM 2 Yogyakarta ) menjadi SMK Negeri 3 Yogyakarta. Alhasil masyarakat Yogyakarta lebih mengenal sekolah ini dengan sebutan STM 2 Jetis (STM 2 Yogyakarta). Di SMK Negeri 3 Yogyakarta terdapat delapan kompetensi keahlian, yaitu: a. Kompetensi Keahlian Multimedia b. Kompetensi Keahlian Teknik Komputer Jaringan c. Kompetensi Keahlian Kendaraan Ringan d. Kompetensi Keahlian Teknik Pemesinan e. Kompetensi Keahlian Audio Video f. Kompetensi Keahlian Teknik Instalasi Tenaga Listrik g. Kompetensi Keahlian Gambar Bangunan h. Kompetensi Keahlian Konstruksi Kayu

1

Dari sekian banyak kompetensi keahlian, berbagai kompetensi keahlian membuka kelas parallel untuk memenuhi minat masyarakat yang ingin masuk di kompetensi keahlian yang diinginkan. Pembagian kelas dapat dilihat pada Tabel 1 berikut: Tabel 1. Kompetensi Keahlian di SMK Negeri 3 Yogyakarta No

Kompetensi keahlian

kelas

1

Multimedia

1

2

Teknik Komputer Jaringan

1

3

Kendaraan Ringan

4

4

Teknik Permesinan

4

5

Audio Video

2

6

Teknik Instalasi Tenaga Listrik

4

7

Gambar Bangunan

3

8

Konstruksi Kayu

1

Jumlah

20

Totalnya terdapat 20 kelas dan masing-masing kelas menampung ± 32 siswa. Mengingat begitu banyak siswa di SMK Negeri 3 Yogyakarta, maka sistem yang digunakan di sekolah ini adalah dengan sistem moving class sehingga siswa dapat berpindah-pindah ruang kelas setiap pergantian jam pelajaran. Sistem ini dianggap paling efektif karena selain menghemat ruang kelas, juga untuk memaksimalkan siswa bekerja di bengkel maupan belajar teori. Ruang kelas di sekolah hanya digunakan untuk siswa yang mendapatkan pelajaran teori saja, sedangkan pelajaran praktek siswa langsung belajar di bengkel. Agar pembelajaran dapat berjalan dengan baik, maka sarana dan prasarana juga harus memadai. SMK Negeri 3 Yogyakarta memiliki beberapa fasilitas, yaitu ruang kelas yang digunakan untuk kegiatan pembelajaran di dalam kelas, lapangan olah raga yang terdiri dari lapangan bola basket dan lapangan sepak bola, lapangan bulu tangkis, ruangan

olah

raga,

ruang

praktik,

laboratorium,

UKS,

masjid,

perpustakaan, bengkel praktik, ruang administrasi, ruang guru serta tempat parkir guru, karyawan dan siswa. Berdasarkan hasil observasi, SMK Negeri 3 Yogyakarta memiliki luas lahan dengan luas ± 4 Ha, dan didukung oleh sarana dan prasarana yang dapat dilihat pada Tabel 2 berikut:

2

Tabel 2. Daftar ruang di SMK Negeri 3 Yogyakarta Kondisi Saat Ini Kebutuhan Nama

Jml Rusak

Ruang/Area Jumlah Luas Kerja

2

Ruang (m )

Total Luas (m2)

Jumlah Baik

Sedang Berat

Jumlah Luas Ruang (m2)

Total Luas (m2)

Ruang Kepala

3

23

69

3

0

0

3

23

69

1

180

180

1

0

0

1

300

300

1

117

117

1

0

0

1

117

117

1

180

180

1

0

0

1

180

180

1

27

27

1

0

0

1

27

27

2

66

132

2

0

0

3

80

240

2

225

450

1

0

0

2

225

450

1

500

500

1

0

0

1

500

500

3

72

216

3

0

0

4

72

288

28

3

84

28

0

0

28

3

84

2

54

108

2

0

0

2

80

160

48

63

3024

48

0

0

60

80

4800

3

81

243

3

0

0

8

81

648

Sekolah Ruang Guru Ruang Pelayanan Administrasi Ruang Perpustakaan Ruang Unit Produksi Ruang Pramuka/Kop erasi/UKS/ dll Ruang Ibadah Ruang Bersama Ruang Kantin Sekolah Ruang Toilet Ruang Gudang Ruang Kelas Ruang Praktek/ Bengkel/ Workshop

3

Ruang Lab. Fisika/ Kimia/

1

90

90

1

0

0

2

90

180

3

63

189

3

0

0

3

63

189

4

81

324

3

0

0

4

81

324

1

81

81

1

0

0

1

81

81

1

135

135

1

0

0

1

135

135

3

56

168

3

0

0

3

56

168

1

81

81

1

0

0

1

81

81

1

81

81

1

0

0

1

81

81

Biologi Ruang Lab. Bahasa Ruang Praktek Komputer Ruang Lab Multimedia Ruang Praktek Gambar Teknik Ruang Praktek Teknik Audio-Video Ruang Praktek Teknik Komputer Dan Jaringan Ruang Praktek Multi Media

2. Kondisi Non Fisik Sekolah a. Kegiatan Akademik Kegiatan belajar mengajar di SMK Negeri 3 Yogyakarta dimulai pada pukul 07.00 WIB. Namun siswa diharuskan datang ke sekolah maksimal pada pukul 06.45, setelah lewat dari pukul 06.45 maka gerbang sekolah akan ditutup. Lama durasi tiap 1 jam pelajaran adalah 45 menit.

4

b. Kedisiplinan di SMK Negeri 3 Yogyakarta Berdasarkan hasil observasi dapat diperoleh data sebagai berikut: 1) Masuk jam pelajaran/jam efektif dimulai pada pukul 07.00 WIB dan setiap jurusan diterapkan sistem blok maka terdapat beberapa penyesuaian pada masing-masing jurusan ketika masuk dan jam pulang pelajaran. 2) Tingkat kedisplinan siswa harus ditingkatkan dikarenakan masih terdapat siswa yang sering datang terlambat masuk sekolah dengan berbagai alasan dan pada saat pelajaran dimulai masih ada siswa yang tidak masuk dalam pelajaran sehingga perlu diberikan pembenahan, pembinaan dan penyuluhan terhadap siswa mengenai kedisiplinan siswa. 3) Tingkat kedisiplinan guru dan karyawan cukup disiplin dengan datang, mulai mengajar, dan mengakhiri pelajaran tepat waktu. Hal ini dikarenakan saat ini presensi guru menggunakan finger print sehingga apabila guru tidak disiplin akan sangat mudah terlacak. 3. Kondisi Media dan Sarana Pembelajaran Sarana pembelajaran di SMK Negeri 3 Yogyakarta khususnya bidang keahlian Teknologi dan Rekayasa cukup mendukung bagi tercapainya proses belajar mengajar, meskipun ruangan teori dijadn ikan satu dengtempat untuk praktik. Sarana yang ada di SMK Negeri 3 Yogyakarta meliputi : 1) Media Pembelajaran Media pembelajaran yang ada meliputi : blackboard, whiteboard, spidol boardmarker, kapur tulis, komputer, dan alat-alat praktik. 2) Laboratorium SMK Negeri 3 Yogyakarta khususnya untuk program keahlian teknik ketenagalistrikan dalam kegiatan belajar mengajar sebelum memasuki kegiatan praktik harus paham terlebih dahulu terkait teori yang disampaikan. Kegiatan praktik untuk program keahlian Teknik Instalasi Pemanfaatan Tenaga Listrik dilaksanakan di sekolah karena sekolah telah memiliki laboratorium praktik sendiri. Laboratorium program keahlian Teknik Instalasi Pemanfaatan Tenaga Listrik telah memiliki fasilitas proyektor dan beberapa alat praktik yang sudah memadai. Spesifikasi alat praktik yang digunakan untuk praktik juga memenuhi syarat.

5

4. Kegiatan Kesiswaan Kegiatan kesiswaan yang dilaksanakan di SMK Negeri 3 Yogyakarta adalah OSIS, Pramuka, KIR, Pecinta Alam, Sepak Bola, Basket, Peleton Inti (TONTI), ROHIS, PMR, Pencak Silat dan Karate. Semua kegiatan itu dimaksudkan agar siswa dapat mengembangkan potensi dan bakat intelektualnya. Kegiatan ekstrakurikuler khususnya olahraga yang dilaksanakan di sekolah mempunyai tujuan untuk menyalurkan bakat-bakat yang dimiliki oleh siswa untuk bisa lebih ditingkatkan. Kegiatan ini meliputi ekstra bola volley, basket dan sepakbola. Karena kompetisi pada ekstrakurikuler ini juga dilakukan antar sekolah menengah di Yogyakarta, sehingga bisa menjadi batu loncatan siswa untuk meraih prestasi di bidang olahraga. Pada hari senin di minggu pertama dan ketiga seluruh siswa, guru dan karyawan SMK Negeri 3 Yogyakarta melaksanakan upacara bendera. Petugas upacara adalah anggota TONTI (Pleton Inti) dengan barisan dan yang menyanyikan lagu wajib nasional bergiliran setiap kelasnya. 5. Potensi Siswa, Guru, dan Karyawan Tujuan dari sekolah menengah kejuruan yaitu menghasilkan tenaga kerja yang handal dan profesional, siap kerja dengan modal keterampilan dan

kemampuan

intelektual,

sehingga

mampu

bersaing

dengan

perkembangan teknologi yang semakin maju. Oleh karena itu, masingmasing guru bidang keahlian Teknologi dan Rekayasa dapat mengampu mata diklat berlatar pendidikan S1 dengan bidang keahlian yang sesuai. Karyawan pada bidang keahlian Teknologi dan Rekayasa terdiri dari seorang yang bertugas sebagai teknisi. Teknisi adalah yang biasanya membantu guru untuk menyiapkan alat sebelum praktik dimulai dan membereskan alat praktik, dan apabila ada kerusakan pada alat praktik, teknisi inilah yang memperbaikinya. 6. Perpustakaan Secara umum, pengelolaan perpustakaan sudah bagus dengan didukung oleh beberapa staf dan karyawan sehingga pengelolaan ruang, koleksi buku dan buku paket pelajaran yang dipinjamkan ke siswa dapat terkoordinasi dengan baik. Banyak koleksi buku yang dimiliki dan tidak hanya koleksi buku dalam bidang keteknikan saja. Sebagian besar buku berisi rangkuman pengetahuan umum, fiksi dan buku bacaan ringan seperti : novel, majalah, koran dan lain-lain.

6

Buku-buku tertata rapi dalam lemari dan rak yang disediakan, serta disusun berdasarkan jurusan .Buku-buku yang terdapat di perpustakan sudah cukup lengkap untuk setiap jurusan. Terdapat 4 buah kcomputer yang bisa digunakan siswa. Berikut daftar buku yang ada di perpustakaan SMK N 3 Yogyakarta terlihat pada tabel 3. Tabel 3. Daftar Buku Perpustakaan SMKN 3 Yogyakarta Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah Mata Pelajaran Eksemplar Judul kebutuhan kekurangan yang ada Pendidikan Agama

351

2479

0

351

252

7698

0

252

684

6339

0

684

39

58

0

39

Seni & Budaya

20

26

0

20

Muatan Lokal

6

31

0

6

Matematika

120

2342

0

120

Bahasa Inggris

148

4509

0

148

488

17363

0

488

Teknik Pemesinan

711

242005

0

711

Teknik Audio-Video

1064

19602

0

1064

Multi Media

171

213

0

171

Pendidikan Kewarganegaraan & Sejarah Bahasa Indonesia Pendidikan Jasmani & Olahraga

Teknik Gambar Bangunan

7. Tempat ibadah Tempat ibadah untuk warga sekolah yang beragama Islam ada Masjid yaitu masjid Cipto Jati dan mushola putri yang terletak di belakang ruang guru. SMK N 3 Yogyakarta memiliki Masjid yang cukup luas dengan keadaan lingkungan yang terawat dan bersih untuk memenuhi kebutuhan kerohanian baik itu guru, karyawan maupun siswa. Fasilitasnya juga cukup lengkap seperti tempat wudhu, kamar mandi, sound system, jam dinding, kipas angin, almari Al-Quran, buku-buku bacaan, kotak amal, 7

gudang, tempat sampah dan lain-lain. Sedangkan untuk warga sekolah yang beragama kristiani disediakan ruang ibadah yang terletak di sebelah timur laut. 8. Lingkungan Secara umum, kondisi dan lokasi sekolah sudah baik dan strategis. Walaupun berlokasi di pusat kota, kondisi kelas relatif tenang dan kondusif untuk kegiatan pembelajaran. Luas bangunan sangat lebar dengan luasan mencapai 4 hektar. Akan tetapi beberapa kelas memiliki intensitas penerangan yang masih dirasa kurang. Gazebo atau taman tempat siswa berdiskusi belum ada juga. Beberapa ruang juga masih ada yang kurang terawat. 9. Kantin Kantin sekolah SMK N 3 Yogyakarta berada di sebelah barat sekolah, tepatnya di depan bengkel Jurusan Kontruksi Kayu. Menu yang disediakan bervariasi, mulai dari nasi rames, nasi goring, bakwan kawi, bakso, soto, mie ayam, gulai, aneka minuman, dan jajanan. Harga disesuaikan dengan kemampuan siswa sekolah.

B. Perumusan Program dan Rancangan Kegiatan PPL Kegiatan Praktik Pengajaran Lapangan (PPL) meliputi pra-PPL dan PPL. Pra-PPL adalah kegiatan sosialisasi PPL lebih awal kepada mahasiswa melalui mata kuliah Kajian Pengantar Ilmu Pendidikan, Pendidikan Kewarganegaraan, Sosioantropologi

Ilmu

Sosial

Pendidikan,

dan

Budaya,

Pengembangan

Psikologi

Pendidikan,

Kurikulum,

Metodologi

Pembelajaran, Media Pembelajaran, Evaluasi Pembelajaran, Pengajaran Mikro yang didalamnya terdapat kegiatan observasi ke sekolah sebagai sarana sosialisasi mahasiswa agar dapat mengetahui sejak dini tentang situasi dan kondisi di lapangan. Sedangkan, PPL merupakan kegitan sebagai mana yang dilakukan oleh seorang tenaga pendidik yaitu guru. Kegiatan yang dilakukan oleh guru tidak hanya mengajar saja tetapi juga melakukan admistrasi guru, membuat media pembelajaran dan lain sebagainya. Kegiatan PPL mengajar dilaksanakan minimal 4 kali pertemuan tatap muka. Perumusan rancangan kegiatan PPL disusun agar dalam pelaksanaan PPL dapat terarah, baik itu untuk kegiatan belajar teori maupun kegiatan belajar praktik agar hasil yang dicapai dapat maksimal. Persiapan ini dilakukan selama kurang lebih empat bulan atau satu semester selama perkuliahan berlangsung. Persiapan ini meliputi : 8

1. Pengajaran Mikro Pengajaran mikro dilaksanakan di semester 6 yang bertujuan untuk memberikan bekal awal dalam pelaksanaan PPL. Pada pembelajaran ini, mahasiswa juga membuat Silabus, Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), dan juga melaksanakan praktik mengajar di depan kelas dengan menggunakan media yang ada dihadapan dosen pembimbing dan teman sejawat. 2. Pembekalan PPL Pembekalan PPL dimaksudkan untuk memberikan bekal kepada mahasiswa yang nantinya akan melaksanakan praktik mengajar agar siap menjalani PPL di lokasinya masing-masing. a. Observasi Sekolah Observasi sekolah merupakan kegiatan dimana mahasiswa melakukan pengamatan dan juga tindakan apa yang harus dilakukan dengan situasi yang ada pada sekolah tersebut agar pada saat proses pembelajaran baik siswa maupun guru nyaman dengan tindakan selama praktik PPL di SMK. Hal-hal yang diamati meliputi: lingkungan fisik sekolah, media pembelajaran, proses pembelajaran, perilaku siswa. b. Pembuatan Persiapan Mengajar Sebelum praktikan melaksanakan praktik mengajar dikelas, terlebih dahulu praktikan membuat persiapan mengajar dengan materi seperti yang telah ditentukan oleh guru pembimbing berupa administrasi guru. Mata diklat yang diampu yaitu mata diklat Instalasi Tenaga Listrik. Mata diklat ini setiap minggunya 24 jam pelajaran (1080 menit) dengan pembagian waktu 6 jam pelajaran (270 menit) untuk masing - masing kelas, yaitu kelas XI TL 1 di setiap hari Selasa dengan 6 jam pelajaran, kelas XI TL 2 di setiap hari Rabu dengan 6 jam pelajaran dan kelas XI TL 3 dan XI TL 4 di setiap hari Kamis dengan 6 jam pelajaran. Perumusan rancangan kegiatan PPL tersebut meliputi pembuatan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), dan penyiapan materi bahan ajar (media pembelajaran dan materi ajar). Kegiatan belajar mengajar direncanakan 5 kali tatap muka di masing-masing kelas. Karena dalam 1 minggu mengampu kelas dengan mapel pelajaran yang sama maka yang akan dijabarkan cukup 1 kelas yaitu XI TL 1.

9

Lebih jelasnya KBM pada setiap pertemuan akan diuraikan sebagai berikut: 1) Pertemuan I direncanakan kelas XI TL 1 jam 5 – 10. Pada pertemuan pertama, diisi dengan perkenalan kepada siswa dan guru pengampu. Dan penyampaian 1 kompetensi dasar yang disampaikan dalam kegiatan belajar mengajar Instalasi Tenaga Listrik, materi yang disampaikan adalah Peraturan Umum Pemasangan Instalasi Tenaga Listrik.. 2) Pertemuan ke II direncanakan kelas XI TL 1 jam 5 – 10. Pada pertemuan kedua, kompetensi dasar yang disampaikan masih sama dengan pertemuan pertama, yaitu 1 kompetensi dasar, sedangkan materi yang disampaikan adalah Perencanaan Elemen Pemanas 3) Pertemuan III direncanakan kelas XI TL 1 5 – 10. Pertemuan

ketiga

terdapat

1

kompetensi

dasar

yang

disampaikan dalam kegiatan belajar mengajar Perencanaan Elemen Pemanas, kemudian dipraktikkan. 4) Pertemuan IV direncanakan kelas XI TL 1 jam 5 – 10. Pertemuan

keempat

direncanakan

untuk

melanjutkan

pengambilan data dengan mempraktikkan perencanaan elemen pemanas yang sudah dibuat paada pertemuan yang lalu, kemudian dibuat laporan. 5) Pertemuan V direncanakan kelas XI TL 1 jam 5 – 10. Pertemuan kelima direncanakan untuk evaluasi dengan materi yang sudah diajarkan yang terdiri dari 20 butir soal pilihan ganda dan 5 butir soal essai, serta Menerangkan sedikit dan menjelaskan tentang fungsi dan bagian-bagian dari seterika listrik.

10

BAB II PERSIAPAN, PELAKSANAAN DAN ANALISIS HASIL

A. Persiapan PPL Untuk mempersiapkan mahasiswa yang memiliki fisik dan mental yang kuat sebelum melaksanakan Praktik Pengalaman Langsung (PPL) serta untuk mengatasi permasalahan yang akan muncul selanjutnya maka sebelum diterjunkan oleh Universitas Negeri Yogyakarta ke tempat PPL tang telah ditentukan, ada beberapa hal yang harus dipersiapkan dalam mempersiapkan program sebagai bekal mahasiswa nantinya dalam melaksanakan PPL. Persiapan yang dilaksanakan adalah sebagai berikut: 1. Pengajaran Mikro (Micro Teaching) Program ini merupakan program yang harus dilaksanakan dalam mata kuliah dan wajib ditempuh bagi mahasiswa yang akan mengambil PPL pada semester berikutnya. Persyaratan yang diperlukan untuk mengikuti mata kuliah ini adalah mahasiswa yang telah menempuh minimal semester VI. Dalam pelaksanaan perkuliahan, mahasiswa diberikan materi tentang bagaimana mengajar yang baik dengan disertai praktik mengajar didepan kelas dan dihadapan dosen pembimbing mikro dan teman sejawat. Keterampilan yang diajarkan dan dituntut untuk dimiliki dalam pelaksanaan mata kuliah ini adalah berupa keterampilan-keterampilan yang berhubungan dengan persiapan menjadi seorang calon guru atau pendidik. 2. Pembekalan PPL Pembekalan PPL diadakan satu kali sebelum penerjunan mahasiswa ke sekolah, dimana materi yang disampaikan dalam pembekalan PPL berupa mekanisme pelaksanaan PPL di sekolah, teknik pelaksanaan PPL, pengkondisian kelas, membuat Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan teknik untuk menghadapi sekaligus mengatasi permasalahan yang mungkin akan terjadi selama pelaksanaan PPL. 3. Observasi Sekolah Tujuan diadakannya observasi lingkungan sekolah adalah untuk mengetahui

keseluruhan

kondisi

sekolah

secara

mendalam

agar

mahasiswa dalam melakasanakan Praktik Pengalaman Lapangan (PPL) dapat

menyesuaikan

diri

dengan lingkungan sekolah.

Observasi

dilaksanakan pada tanggal 23 Maret 2016 di kelas XI TL 3 dengan mata pelajaran Instalasi Tenaga Listrik yang langsung dibimbing oleh Bapak 11

Suryono, S.Pd, MT selaku guru pembimbing lapangan. Adapun hal-hal yang perlu diperhatikan dalam observasi: a. Kurikulum sekolah Kurikulum yang digunakan yaitu kurikulum 2013 dengan mata pelajaran Instalasi Tenaga Listrik untuk Teknik Pemanfaatan Tenaga Listrik. b. Lingkungan fisik sekolah Lingkungan sekolah dimana kelas terletak berada di belakang sekolah, jadi sangat kondusif untuk belajar-mengajar karena jauh dari kebisingan. c. Perilaku siswa 1) Perilaku siswa di dalam kelas : a) Sebagian besar siswa memerhatikan penjelasan guru. b) Beberapa siswa ada yang mengobrol dengan temannya saat guru menjelaskan c) Beberapa siswa juga ada yang tertidur di kelas ketika mereka sudah merasa jenuh terkait materi yang disampaikan guru di depan kelas. 2) Perilaku siswa di luar kelas : Siswa ada yang istirahat di dalam kelas karena membawa bekal makanannya sendiri dan ada yang di kantin d. Sarana prasarana pembelajaran dan lain-lain Sarana dan prasarana sudah cukup memadai, dimana ada media pembelajaran yang cukup untuk membantu siswa memahami selama proses belajar mengajar di kelas, dan alat praktik yang cukup untuk sejumlah anak di kelas. 4. Penyerahan PPL Penyerahan mahasiswa PPL secara resmi dilaksanakan sebanyak dua kali. Penyerahan pertama dilaksanakan pada tanggal 19 Maret 2016 dengan tujuan agar mahasiswa diterima dengan baik di Sekolah dengan disambut kepala sekolah secara langsung sekaligus memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk melakukan observasi sekolah dan observasi kelas. Penyerahan kedua dilaksanakan ketika hari pertama PPL berlangsung yaitu pada tanggal 15 Juli 2016 dengan maksud untuk menyerahkan mahasiswa kepada pihak sekolah untuk melaksanakan kegiatan PPL selama satu bulan dibawah pengawasan sekolah.

12

5. Bimbingan dengan guru pembimbing di sekolah Bimbingan dengan guru pembimbing dilakukan agar dapat mengajar didepan kelas dengan baik, diawali dengan berkenalan dengan guru pembimbing menanyakan kompetesi kejuruan yang akan diajarkan, mempelajari

silabus

yang

dilanjutkan

untuk

membuat

Rencana

Pelakasanaan Pembelajaran (RPP) dan persiapan media pembelajaran yang akan digunakan serta menyiapkan materi ajar. 6. Pembuatan Persiapan Mengajar Sebelum mengajar, seorang tenaga pendidik perlu membuat persiapan mengajar yang akan diberikan kepada siswanya. Persiapan tersebut merupakan penjabaran dari silabus yang kemudian disusun dalam Rencana Pelaksanaan Pembelajaran yang berisi sebagai berikut: a. Kompetensi Inti Merupakan kemampuan inti yang diharapkan dapat dicapai siswa setelah menerima materi pelajaran yang diambil. b. Kompetensi Dasar Merupakan kemampuan yang diharapkan dapat dicapai oleh siswa setelah menerima materi pelajaran yang diambil dari Kurikulum 2013. c. Indikator Pencapaian Kompetensi Merupakan perwujudan yang bisa dilihat dan terukur untuk melihat kompetensi dasar yang akan dicapai siswa. d. Tujuan Pembelajaran Merupakan tujuan dan harapan dari adanya pembelajaran yang yang dicapai oleh siswa. e. Materi Pembelajaran Merupakan materi-materi yang diambil dari berbagai sumber yang akan dijadikan bahan ajar dan akan disampaikan kepada siswa. f. Metode Pembelajaran Merupakan metode atau cara mengajar yang akan disampaikan oleh pendidik agar peserta didik atau siswa paham saat proses pembelajaran. Metode yang bisa digunakan saat pembelajaran seperti; demonstrasi, Ceramah, diskusi dll. g. Sumber dan Media Pembelajaran Media yang digunakan dalam kegiatan belajar mengajar berupa spidol boardmaker, papan tulis, power point, laptop, proyektor.

13

h. Kegiatan Pembelajaran Berisi pendekatan terhadap siswa, membuka pelajaran, melakukan apersepsi menyampaikan materi, penyimpulan materi dan menutup pelajaran serta waktu yang dibutuhkan untuk melakukan kegitan tersebut, sehingga waktu yang digunakan dalam setiap kegitan pembelajaran dapat efisien. i. Penilaian Tugas yang diberikan oleh guru kepada siswa dapat dijadikan alat ukur untuk mengetahui tingkat keberhasilan siswa dalam mengikuti pelajaran. Penilaian yang digunakan oleh praktikan adalah penilaian proses yaitu penilaian yang dilakukan setiap selesai memberikan materi di kelas baik teori maupun praktik tenaga pendidik memberikan evaluasi. Untuk evalusi teori dapat berupa soal tertulis yaitu plihan ganda dan essay, sedangkan dalam mengajar praktik jenis soal evaluasi yang digunakan dapat berupa tes unjuk kerja pada saat praktik dan penggunakan alat praktik. Penilaian harus dilakukan secara objektif agar kemampuan setiap siswa dapat terlihat dengan jelas. 7. Penyusunan buku administrasi Buku administrasi guru merupakan syarat wajib bagi guru untuk melaksanakan kegiatan pembelajaran. Terdapat tiga bagian dalam buku administrasi guru, bagian perama berisikan penyusunan program, bagian kedua berisikan penyajian program dan buku ketiga berisikan pelaksanaan evaluasi dan analisis. Dalam pelaksanaannya praktikan membuat buku administrasi guru dibawah pengawasan langsung guru pembimbing. Untuk mata pelajaran Instalasi Tenaga Listrik dari 4 kelas yang diampu oleh guru pembimbing didapatkan jumlah minggu efektif paling sedikit sebanyak 26 kali sehingga dijadikan acuan kegiatan pembelajaran. Jumlah jam dalam silabus direncanakan sebanyak 90 jam pelajaran untuk satu semester. Tetapi karena setiap minggunya hanya satu kali tatap muka dan tiap tatap muka 6 jam pelajaran memungkinkan untuk memenuhi 90 jam pelajaran karena dengan bantuan guru pembimbing. Buku administrasi pendidik bagian pertama yang dibuat praktikan lengkap sampai dengan perencanaan program semester. Buku dua berisikan rencana pelaksanaan pembelajaran yang sudah dibuat oleh praktikan dan penilaian dengan format yang sudah ditentukan di dalam RPP. Ada tiga jenis penilaian yaitu penilaian sikap, penilaian pengetahuan dan penilaian keterampilan. Didalam buku dua juga berisi presensi siswa, 14

dalam hal ini adalah presensi untuk siswa kelas XI TL 1, XI TL 2, XI TL 3, dan XI TL 4, serta agenda harian pendidik. Agenda harian pendidik hanya dibuat untuk satu kelas yang merupakan kelas utama yang dipegang oleh praktikan yaitu kelas XI TL 1. Buku ketiga berisikan kisi-kisi, validasi soal, yang hanya dibuat di akhir praktikan melaksanakan kegiatan PPL di sekolah. Buku administrasi pendidik yang dibuat praktikan telah dikoreksi dan disetujui oleh guru pembimbing.

B. Pelaksanaan PPL Dalam kegiatan praktik mengajar, mahasiswa praktik secara langsung menjadi tenaga pendidik. Mata diklat yang diajarkan adalah Instalasi Tenaga Listrik untuk kelas XI TL 1, XI TL 2, XI TL 3, dan XI TL 4. Pelakasanaan PPL di rencanakan selama minimal 6 kali tatap muka. Awal praktik dilaksanakan pada tangal selasa, 26 Juli 2016 dengan perkenalan kelas XI TL 1. Waktu mengajar dimulai dari jam ke-5 sampai jam ke-10 untuk hari Selasa di kelas XI TL 1 dari jam ke-3 sampai jam ke-8 dan untuk hari Kamis di kelas XI TL 3 dan XI TL 4 dimulai dari jam ke-1 sampai jam ke-12. Setiap satu jam pelajaran normal berdurasi waktu 45 menit. Istirahat dilakukan selama 15 menit pada akhir jam ke-4 yaitu pukul 10.00 – 10.15, selanjutnya istirahat dilakukan selama 30 menit pada akhir jam ke-6 yaitu pukul 11.45 12.15 dan selanjutnya istirahat dilakukan selama 15 menit pada jam akhir ke10 yaitu pukul 15.30 – 15.45. 1. Praktik Mengajar Terbimbing Praktik mengajar terbimbing dilakukan praktikan didalam kelas dan didampingi oleh guru pembimbing dikelas. Mahasiswa praktikan memberikan materi ajar di depan kelas, sedangkan guru pembimbing melakukan pengamatan terhadap kegitan yang dilakukan praktikan, dan selanjutnya setelah pelajaran berakhir guru pembimbing akan melakukan evaluasi dari apa yang telah dilakukan praktikan,sehingga dengan adanya masukan dari guru pembimbing praktikan dapat melakukan perbaikan untuk penampilan mengajar pada hari berikutnya. Mengajar terbimbing selain di depan kelas, juga guru pembimbing memberi bimbingan kepada praktikan untuk membuat administrasi guru. 2. Praktik Mengajar Mandiri Kegitan praktik mengajar dilakukan pada tanggal 26 Juli 2016 sampai tanggal 15 September 2016. 15

a. Kegiatan Mengajar Mandiri Setelah mendapatkan beberapa masukan dan arahan dari guru pembimbing, praktikan mulai mengajar mandiri tanpa didampingi guru pembimbing. Latihan mengajar mandiri bertujuan untuk melatih keterampilan dan kemampuan dalam mengelola kelas serta untuk dapat menjadi tenaga pendidik yang profesional dan mempunyai rasa percaya diri yang tinggi. Latihan praktik mengajar mandiri mulai dilakukan praktikan dengan mengajar kelas XI TL 2. Praktik mengajar teori didalam kelas dilakukan pada tanggal 26 Juli – 15 September 2016 selama 10 kali tatap muka untuk kelas XI TL 1, XI TL 2, XI TL 3, dan XI TL 4. b. Umpan Balik dari Guru Pembimbing Pelaksanaan Praktik Pengalaman Lapangan (PPL) tidak lepas dari pengawasan pembimbing, baik pembimbing dari SMK Negeri 3 Yogyakarta maupun pembimbing dari Universtias Negeri Yogyakarta. Untuk pembimbing dari Universitas Negeri Yogyakarta disebut Dosen Pembimbing PPL. Bimbingan oleh Dosen Pembimbing PPL dilakukan setiap kali dosen pembimbing berkunjung ke sekolah, untuk memonitor mahasiswa PPL apabila mengalami kesulitan dan hambatan dalam melakukan PPL. Sedangkan Guru Pembimbing Lapangan adalah guru SMK Negeri 3 Yogyakrta yang ditunjuk untuk membimbing mahasiswa PPL, satu guru membimbing satu mahasiswa. Guru pembimbing selalu memantau dan mengawasi setiap kegitan PPL yang dilakukan mahasiswa, sehingga jika terdapat masalah dan hambatan saat pelaksanaan kegitan PPL guru pembimbing dapat memberikan masukan dan solusi untuk memecahkan masalah dan hambatan tersebut. Adapun jadwal praktik mengajar dapat dilihat pada Gambar 1 dan Tabel 4.

Gambar. 1. Jadwal Pelajaran 16

Tabel 4. Jadwal Mengajar Teknik Listrik No

Hari/Tgl

Kelas

Jam

Materi yang disampaikan (SK/KD) Menyampaikan silabus dan materi:

1

2

Selasa, 26 Juli 2016

Rabu, 27 Juli 2016

XI TL 1

XI TL 2

5 sd 10 6 JP

3 sd 8 6 JP

3

Kamis, 28 Juli 2016

XI TL 3 XI TL 4

1 sd 12 12 JP

7

Selasa, 2 Agustus 2016

XI TL 1

5 sd 10 6 JP

1. Perkenalan 2. Menjelaskan materi yang akan dipelajari selama 2 semester 3. Menjelaskan peraturan yang diberlakukan selama 2 semester Peraturan Umum Instalasi Listrik: 1. Menjelaskan peraturan dan regulasi UU ketenagalistrikan 2. Menjelaskan karakteristik beban listrik 3. Menceritakan aplikasi beban listrik di kehidupan sehari-hari Menyampaikan silabus dan materi: 1. Perkenalan 2. Menjelaskan materi yang akan dipelajari selama 2 semester 3. Menjelaskan peraturan yang diberlakukan selama 2 semester Peraturan Umum Instalasi Listrik: 1. Menjelaskan peraturan dan regulasi UU ketenagalistrikan 2. Menjelaskan karakteristik beban listrik 3. Menceritakan aplikasi beban listrik di kehidupan sehari-hari Menyampaikan silabus dan materi: 1. Perkenalan 2. Menjelaskan materi yang akan dipelajari selama 2 semester 3. Menjelaskan peraturan yang diberlakukan selama 2 semester Peraturan Umum Instalasi Listrik: 1. Menjelaskan peraturan dan regulasi UU ketenagalistrikan 2. Menjelaskan karakteristik beban listrik 3. Menceritakan aplikasi beban listrik di kehidupan sehari-hari Mereview kembali materi kelas x: 1. Menganalisa besar tahanan yang dirangkai seri dan paralel 2. Menggambar rangkaian seri dan paralel beserta alat ukurnya (amperemeter dan voltmeter) 3. Menghitung besar tahanan, kuat arus dan tegangan pada gambar rangkaian seri dan paralel

8

Rabu, 3 Agustus 2016

XI TL 2

3 sd 8 6 JP

17

Mereview kembali materi kelas x: 1. Menganalisa besar tahanan yang dirangkai seri dan paralel

2. Menggambar rangkaian seri dan paralel beserta alat ukurnya (amperemeter dan voltmeter) 3. Menghitung besar tahanan, kuat arus dan tegangan pada gambar rangkaian seri dan paralel

9

Kamis, 4 Agustus 2016

XI TL 3 XI TL 4

1 sd 12 12 JP

Mereview kembali materi kelas x: 1. Menganalisa besar tahanan yang dirangkai seri dan paralel 2. Menggambar rangkaian seri dan paralel beserta alat ukurnya (amperemeter dan voltmeter) 3. Menghitung besar tahanan, kuat arus dan tegangan pada gambar rangkaian seri dan paralel

10

Selasa, 9 Agustus 2016

XI TL 1

5 sd 10 6 JP

11

Rabu, 10 Agustus 2016

XI TL 2

3 sd 8 6 JP

12

Kamis, 11 Agustus 2016

XI TL 3 XI TL 4

1 sd 12 12 JP

18

Merencanakan elemen pemanas: 1. Membagi kelas menjadi 7 kelompok untuk melaksanakan praktik dengan masing-masing kelompok 4 siswa 2. Diketahui besar daya dengan tegangan 220v dan hambatan jenis nikelin serta diameter nikelin yang dipasang pada beban 3. Menganalisa besar tahanan pada beban dengan menghitung kuat arus dengan tegangan 220v terlebih dahulu 4. Menganalisa luas penampang nikelin dan panjang nikelin yang akan dipasang pada beban 5. Menggambar beban dengan rangkaian seri dan paralel setelah menganalisa besar tahanan, luas penampang dan panjang nikelin Merencanakan elemen pemanas: 1. Membagi kelas menjadi 7 kelompok untuk melaksanakan praktik dengan masing-masing kelompok 4 siswa 2. Diketahui besar daya dengan tegangan 220v dan hambatan jenis nikelin serta diameter nikelin yang dipasang pada beban 3. Menganalisa besar tahanan pada beban dengan menghitung kuat arus dengan tegangan 220v terlebih dahulu 4. Menganalisa luas penampang nikelin dan panjang nikelin yang akan dipasang pada beban 5. Menggambar beban dengan rangkaian seri dan paralel setelah menganalisa besar tahanan, luas penampang dan panjang nikelin Merencanakan elemen pemanas: 1. Membagi kelas menjadi 7 kelompok untuk melaksanakan praktik dengan masing-masing kelompok 4 siswa 2. Diketahui besar daya dengan tegangan 220v dan hambatan jenis nikelin serta diameter nikelin yang dipasang pada beban

3. Menganalisa besar tahanan pada beban dengan menghitung kuat arus dengan tegangan 220v terlebih dahulu 4. Menganalisa luas penampang nikelin dan panjang nikelin yang akan dipasang pada beban 5. Menggambar beban dengan rangkaian seri dan paralel setelah menganalisa besar tahanan, luas penampang dan panjang nikelin Merencanakan elemen pemanas: 1. Siswa dikelompokkan sesuai kelompok yang sudah ditetapkan

13

Selasa, 16 Agustus 2016

XI TL 1

5 sd 10 6 JP

2. Mendemonstrasikan cara membuat beban dari nikelin sesuai hasil perencanaan 3. Memperingatkan siswa mengenai pentingnya keselamatan kerja 4. Menjelasan untuk rangkaian seri atau paralel 2 kelompok menjadi 1 dengan 5. Memberikan penugasan untuk praktik merangkai beban yang sudah direncanakan 6. Memperingatkan sebelum diberi tegangan selalu cek rangkaian terlebih dahulu Merencanakan elemen pemanas: 1. Siswa dikelompokkan sesuai kelompok yang sudah ditetapkan

14

Kamis, 18 Agustus 2016

XI TL 3 XI TL 4

1 sd 12 12 JP

2. Mendemonstrasikan cara membuat beban dari nikelin sesuai hasil perencanaan 3. Memperingatkan siswa mengenai pentingnya keselamatan kerja 4. Menjelasan untuk rangkaian seri atau paralel 2 kelompok menjadi 1 dengan 5. Memberikan penugasan untuk praktik merangkai beban yang sudah direncanakan 6. Memperingatkan sebelum diberi tegangan selalu cek rangkaian terlebih dahulu

15

Selasa, 23 Agustus 2016

XI TL 1

5 sd 10 6 JP

16

Rabu, 24 Agustus 2016

XI TL 2

3 sd 8 6 JP

19

Merencanakan elemen pemanas: 1. Memperingatkan siswa pentingnya keselamatan kerja 2. Melanjutkan praktik seri dan paralel dengan 2 kelompok menjadi satu 3. Memperingatkan sebelum diberi tegangan selalu cek rangkaian terlebih dahulu 4. Pengambilan data praktik 5. Membuat laporan sementara Merencanakan elemen pemanas: 1. Siswa dikelompokkan sesuai kelompok yang sudah ditetapkan

17

kamis, 25 Agustus 2016

XI TL 3 XI TL 4

1 sd 12 12 JP

2. Mendemonstrasikan cara membuat beban dari nikelin sesuai hasil perencanaan 3. Memperingatkan siswa mengenai pentingnya keselamatan kerja 4. Menjelasan untuk rangkaian seri atau paralel 2 kelompok menjadi 1 dengan 5. Memberikan penugasan untuk praktik merangkai beban yang sudah direncanakan 6. Memperingatkan sebelum diberi tegangan selalu cek rangkaian terlebih dahulu Merencanakan elemen pemanas: 1. Memperingatkan siswa pentingnya keselamatan kerja 2. Melanjutkan praktik seri dan paralel dengan 2 kelompok menjadi satu 3. Memperingatkan sebelum diberi tegangan selalu cek rangkaian terlebih dahulu 4. Pengambilan data praktik 5. Membuat laporan sementara

18

Selasa, 30 Agustus 2016

XI TL 1

5 sd 10 6 JP

19

Rabu, 31 Agustus 2016

XI TL 2

3 sd 8 6 JP

20

kamis, 1 September 2016

XI TL 3 XI TL 4

1 sd 12 12 JP

21

Selasa, 6 September

XI TL 1

5 sd 10 6 JP

20

Elemen pemanas lanjutan : 1.menjelaskan hubungan daya listrik dan usaha listrik 2.menganalisa hubungan daya listrik dan daya listrik 3.memberi tugas mengenai hubungan daya dan usaha listrik 4.membagi tugas kelompok menjadi 6 kelompok 5.memberi tugas kelompok mengenai elemen pemanas lanjutan Merencanakan elemen pemanas: 1. Memperingatkan siswa pentingnya keselamatan kerja 2. Melanjutkan praktik seri dan paralel dengan 2 kelompok menjadi satu 3. Memperingatkan sebelum diberi tegangan selalu cek rangkaian terlebih dahulu 4. Pengambilan data praktik 5. Membuat laporan sementara Elemen pemanas lanjutan : 1.menjelaskan hubungan daya listrik dan usaha listrik 2.menganalisa hubungan daya listrik dan daya listrik 3.memberi tugas mengenai hubungan daya dan usaha listrik 4.membagi tugas kelompok menjadi 6 kelompok 5.memberi tugas kelompok mengenai elemen pemanas lanjutan Elemen Pemanas Lanjutan : 1. Evaluasi mengenai materi perencanaan

2016

elemen pemanas 2. Presentasi setiap kelompok 3. Menjelaskan konstruksi alat elemen pemanas 4.menjelaskan gambar rangkaian elemen pemanas 5.menjelaskan cara kerja alat Elemen pemanas lanjutan : 1.menjelaskan hubungan daya listrik dan usaha listrik 2.menganalisa hubungan daya listrik dan daya listrik 3.memberi tugas mengenai hubungan daya dan usaha listrik 4.membagi tugas kelompok menjadi 6 kelompok 5.memberi tugas kelompok mengenai elemen pemanas lanjutan Elemen Pemanas Lanjutan : 1. Evaluasi mengenai materi perencanaan elemen pemanas 2. Presentasi setiap kelompok 3. Menjelaskan konstruksi alat elemen pemanas 4.menjelaskan gambar rangkaian elemen pemanas 5.menjelaskan cara kerja alat Elemen Pemanas Lanjutan :

22

Rabu, 7 September 2016

XI TL 2

3 sd 8 6 JP

23

kamis, 8 September 2016

XI TL 3 XI TL 4

1 sd 12 12 JP

24

Selasa, 13 September 2016

XI TL 1

5 sd 10 6 JP

1. Menjelaskan konstruksi alat elemen pemanas 2.menjelaskan gambar rangkaian elemen pemanas 3.menjelaskan cara kerja alat Elemen Pemanas Lanjutan :

25

kamis, 15 September 2016

XI TL 3 XI TL 4

1 sd 12 12 JP

1. Menjelaskan konstruksi alat elemen pemanas 2.menjelaskan gambar rangkaian elemen pemanas 3.menjelaskan cara kerja alat

3. Evaluasi hasil belajar siswa Evaluasi merupakan salah satu komponen yang memiliki peran yang sangat penting dalam suatu rangkai kegiatan pembelajaran. Melalui evaluasi bukan saja guru dapat mengumpulkan informasi tentang berbagai kelemahan dalam proses pembelajaran sebagai umpan balik untuk memperbaiki selanjutnya, akan tetapi dapat melihat sejauh mana kemampuan peserta didik. Praktikan mengevaluasi hasil belajar siswa untuk kelas XI TL 1, XI TL 2, XI TL 3, dan XI TL 4 sebanyak 2 kali. Evaluasi hasil belajar siswa oleh praktikan diambil dari 3 penilaian yaitu penilaian sikap selama siswa

21

melakukan pembelajaran di dalam kelas dan presensi kehadiran siswa, pengetahuan atau penilaian langsung siswa oleh praktikan dengan diberi pertanyaan langsung dan penugasan serta diberi soal dengan 20 soal pilihan ganda dan 5 soal essay, serta penilaian keterampilan yang dinilai saat siswa sedang melakukan praktik.

C. Analisis RPP, Analisis Hasil Pelakasanaan, dan Refleksi 1. Analisis RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran) RPP format dari Sekolah dapat dianalisis sebagai berikut : a. Materi Pembelajaran setiap point-pointnya dijabarkan dengan rinci materi apa saja yang akan disampaikan termasuk alokasi waktu. b. Pada Penilaian Proses dan Hasil Belajar soal yang akan diujikan tidak ditulis pada RPP hanya pointnya saja misal, Tugas : Membuat gambar rangkaian tahanan seri dan paralel, Observasi : Proses pelaksanaan pengamatan dan pembelajaran di lapangan/studi pustaka maupun di dalam kelas, Proses penggambaran, Tes : Tes lisan/tertulis yang terkait dengan prosedur gambar rangkaian tahanan seri dan paralel. 2. Analisis Hasil Pelaksanaan Setelah melakukan Praktik Pengalaman Lapangan dengan memberikan materi didapatkan hasil sebagai berikut : a. Siswa SMK Negeri 3 Yogyakarta cukup baik dalam mengikuti jalannya pembelajaran, terlihat dari 5 kali pertemuan tatap muka baik teori maupun praktik siswa yang hadir sebanyak 95%. Akan tetapi ada beberapa

anak

yang

kurang

termotivasi

dalam

melakukan

pembelajaran. b. Dalam mengerjakan tugas individu dan tugas kelompok beberapa siswa aktif mengerjakan tugas, terlihat dari 2 tugas yang diberikan praktikan hampir semua siswa mengerjakan pekerjaanya akan tetapi ada beberapa yang malas dan mengumpulkan hasil pekerjaanya sesuai waktu yang di tentukan. c. Sebagaian besar siswa memahami materi ajar yang diberikan oleh praktikan, terlihat dari hasil praktik dan laporan praktik yang diikuti hampir seluruh siswa telah memenuhi nilai kriteria ketuntasan minimal. 3. Hambatan Pelaksanaan PPL Berdasarkan hasil selama kegiatan praktik PPL di SMK Negeri 3 Yogyakarta ada beberapa hambatan yang didapat adalah sebagai berikut: 22

a. Terbatasnya sarana dan prasarana pendukung kegitan pembelajaran seperti ruang belajar yang menjadi satu dengan bengkel praktik menjadikan suasana belajar menjadi kurang kondusif. b. Kurang optimalnya observasi yang dilakukan sebelum pelaksanaan PPL, sehingga menyebabkan sedikit kesulitan dalam pelaksanaan PPL terutama memahami metode belajar yang diinginkan siswa untuk dapat lebih mudah memahami materi yang diberikan. c. Kemampuan pemahaman siswa yang berbeda-beda dalam menerima materi sehingga menghambat materi ajar yang selanjutnya. Karena tidak semua siswa dapat menerima materi dengan baik. d. Sifat siswa yang kadang-kadang kurang mendukung kegiatan belajar mengajar (KBM) seperti meminta jam pulang lebih awal dari jadwal pelajaran yang telah ditentukan, mengeluh lapar, capek, bosan dan sebagainya. 4. Solusi Mengatasi Hambatan Pelaksanaan PPL Agar pelaksanaan PPL dapat berjalan dengan baik, maka hambatanhambatan tersebut harus bisa diatasi. Usaha-usaha yang dilakukan dalam mengatasi hambatan tersebut antara lain : a. Kurang optimalnya observasi yang dilakukan sebelum peleksanaan PPL membuat mahasiswa sulit untuk mencari metode pembelajaran yang sesuai dapat di atasi dengan meminta masukan dari guru pembimbing sehingga setelah menerima masukan dari guru, mahasiswa praktikan dapat mengunakan metode pembelajaran yang disarankan dari guru pembimbing dan dapat lebih baik untuk kedepannya. b. Kemampuan pemahaman siswa yang berbeda dapat diatasi dengan adanya pengulangan penjelasan materi pelajaran yang diberikansecara berkelompok

dan

memberikan

penekanan

pada

materi

yang

disampaikan dengan mengaitkan materi ke dalam kehidupan seharihari c. Sifat siswa yang kurang mendukung kegitan belajar mengajar seperti meminta waktu pulang lebih cepat dari jadwal pelajaran yang telah ditentukan dapat diatasi dengan memberikan sedikit canda dan humor waktu menyampaikan materi pelajaran sehingga siswa tidak jenuh dan dapat menikmati pelajaran yang diberikan sampai waktunya selesai. Jika siswa ada yang mengeluh bosan sesekali diberikan video motivasi utnuk membangkitkan semangat belajar siswa. 23

5. Refleksi Praktik Pengalaman Lapangan (PPL) adalah kegiatan kurikuler yang dilakukan oleh mahasiswa praktikan, sebagai pelatihan untuk menerapkan teori yang diperoleh dari semester 1 sampai semester 6, observasi dan latihan mengajar bagi mahasiswa program studi S1 kependidikan, sesuai dengan persyaratan agar dapat memperoleh pengalaman dan keterampilan lapangan dalam penyelengaraan pendidikan dan pengajaran di sekolah atau tempat lainya. Praktikan menyadari keterbatasan kemampuan yang dimiliki sebagai calon tenaga pendidik yang sedang dalam tahap belajar, banyak kekurangan yang praktikan miliki, seperti belum memiliki cukup pengalaman tentang bagaimana pengkondisian kelas dengan baik. Namun demikian dibawah asuhan guru pembimbing praktikan dapat belajar mengenai aspek pendalaman materi, metode pembelajaran, maupun belajar tentang bagaimana menjadi guru yang profesional. Keberhasilan yang dapat dilihat dalam pelaksanaan praktik mengajar yang praktikan laksanakan dapat dilihat dari pengelolaan kelas ketika belajar praktik mengajar di bengkel, ketika menjelaskan materi ajar di ruang teori, tanggapan peserta didik yang baik, tertib dalam mengikuti pelajaran praktik, rasa keingintahuan yang tinggi dan semangat untuk ingin bisa melakukan pengerjaan terhadap benda kerja. Untuk membantu tenaga pendidik dalam proses pembelajaran berfungsi meningkatkan mutu dan kualitas pembelajaran baik teori atau praktik hendaknya sarana dan prasarana berupa penunjang media pembelajaran sangat dibutuhkan, karena akan memungkinkan kegiatan pembelajaran supaya lebih variatif jika terdapat sarana pendidikan yang memadai sehingga siswa lebih memahami konsep dan lebih antusiasme dalam mengikuti pelajaran. Setelah pelaksanaan PPL praktikan menyadari bahwa menjadi tenaga pendidik membutuhkan kesabaran dan keuletan tinggi juga tidak mudah. Tenaga

pendidik

juga

harus

memiliki

tanggung

jawab

moral

mencerdaskan peserta didik, kedisiplinan, dan tangung jawab yang harus dimiliki dan dipegang tanguh oleh seorang tenaga pendidik ditengah kondisi dimana kesejahteraan guru belum memadai.

24

BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan Berdasarkan hasil dan pembahasan pelaksanaan PPL tahun 2016 di SMK Negeri 3 Yogyakarta yang dilaksanakan pada tanggal 15 Juli 2015 sampai 15 September 2016, PPL memberikan banyak pengetahuan terhadap kemampuan yang dibutuhkan untuk mengembangkan suatu lembaga pendidikan. Setelah dilaksanakan kegiatan Praktik Pengalaman Lapangan (PPL) di SMK Negeri 3 Yogyakrta maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut bahwa : 1.

Praktik Pengalaman Lapangan (PPL) merupakan mata kuliah lapangan yang bertujuan untuk memberikan pengalaman mengajar di sekolah kepada mahasiswa, dalam rangka melatih dan mengembangkan kompetensi kependidikan.

2.

Dalam melakukan Praktik Pengalaman Lapangan (PPL) penyusun melakukan praktik mengajar di SMK Negeri 3 Yogyakarta pada Jurusan Teknik Instalasi Pemanfaatan Tenaga Listrik dengan kompetensi keahlian Teknik Instalasi Tenaga Listrik kelas XI.

3.

Sebelum melakukan praktik mengajar , praktikan terlebih dahulu melihat standar kompetensi dan kompetensi dasar yang akan diajarkan melalui silabus,

kemudian

dikembangkan

menjadi

Rencana

Pelaksanan

Pembelajaran (RPP) yang dilanjutkan menyiapkan materi ajar yang akan digunakan serta evaluasi yang telah direncanakan sebelumya. 4.

Dalam pelaksanaan mengajar di kelas praktikan mengalami beberapa hambatan yaitu: terbatasnya sarana dan prasarana pendukung kegiatan pembelajaran, seperti alat praktik yang tidak sebanding dengan jumlah siswa yang ada, kurang optimalnya observasi yang dilakukan sebelum pelaksanaan PPL karena pergantian mata pelajaran observasi sebelumnya, kemampuan pemahaman siswa yang berbeda-beda dan sifat siswa yang kadang-kadang kurang mendukung dalam kegitan belajar mengajar.

5.

Setelah melakukan Praktik Pengalaman Lapangan (PPL) praktikan mendapatkan pengalaman secara langsung bagaimana menjadi seorang tenaga pendidik, sehingga mengetahui persiapan-persiapan yang perlu dilakukan oleh seorang tenaga pendidik sebelum proses pembelajaran berlangsung.

25

B. Saran Untuk meningkatkan keberhasilan kegiatan PPL pada tahun-tahun yang akan datang serta dalam rangka menjalin hubungan baik antara pihak sekolah dengan pihak Universitas Negeri Yogyakarta, beberapa saran kami sampaikan sebagai berikut: 1.

Untuk

Univesitas

Negeri

Yogyakarta

agar

lebih

mengoptimalkan

pembekalan serta meningkatkan kualitas materi pembekalan agar sesuai dengan tujuan dan sasaran Praktik Pengalaman Lapangan (PPL). 2.

Untuk SMK Negeri 3 Yogyakarta lebih meningkatkan pengadaan sarana dan prasarana yang mendukung kegiatan belajar mengajar, terutama pengadaan alat praktik yang disesuaikan dengan jumlah siswa yang ada.

3.

Untuk Guru Pembimbing Lapangan supaya lebih meningkatkan kualitas bimbingan terhadap mahasiswa PPL sehingga setelah PPL mahasiswa benarbenar siap menjadi tenaga pendidik yang profesional.

4.

Untuk mahasiswa agar mengembangkan pengalaman dan keterampilan yang didapatkan setelah melaksanakan Praktik Pengalaman Lapangan (PPL).

26

DAFTAR PUSTAKA

TIM UPPL. 2016. Panduan KKN-PPL Universitas Negeri Yogyakarta 2016. UNY: Yogyakarta. TIM UPPL. 2016. Panduan Pengajaran Mikro Universitas Negeri Yogyakarta 2016. UNY: Yogyakarta. TIM UPPL. 2016. Materi Pembekalan KKN-PPL 2016. UNY: Yogyakarta. TIM UPPL. 2016. Materi Pembekalan pengajaran Mikro/PPL I. UNY: Yogyakarta. TIM UPPL. 2016. 101 Tips Menjadi Guru Sukses 2016. UNY: Yogyakarta.

33

LAMPIRAN

Universitas Negeri Yogyakarta

FORMAT OBSERVASI PEMBELAJARAN DI KELAS DAN OBSERVASI PESERTA DIDIK

NAMA MAHASISWA : MURSYID AL AMIN NO. MAHASISWA : 15501247004 TGL. OBSERVASI : 23 Maret 2016 No A

B

Aspek yang Diamati

PUKUL TEMPAT PRAKTIK FAK/JUR/PRODI

Npma.1 untuk mahasiswa

: 09.00 – 13.30 : TITL : PT. ELEKTRO

Deskripsi Hasil Pengamatan

Perangkat Pembelajaran 1. Kurikulum Tingkat Satuan Kurikulum yang digunakan kurikulum Pembelajaran (KTSP)/Kurikulum 2013 2013 2. Silabus Silabus yang digunakan sesuai dengan kurikulum 2013, meliputi ; KI, KD, materi, kegiatan pembelajaran, penilaian dan alokasi waktu. 3. Rencana Pelaksanaan RPP yang digunakan sesuai dengan pembelajaran (RPP) silabus, yang didalamnya mencakup KI, KD, Indikator pencapaian kompetensi, tujuan pembelajaran, materi pembelajaran, metode pembelajaran, sumber belajar, langkah-langkah pembelajaran dan penilaian. Proses Pembelajaran 1. Membuka pelajaran

2. Penyajian materi

3. Metode pembelajaran

Sebelum pelajaran dimulai, guru memberi salam, kemudian guru memimpin do’a dan mengabsen siswa satu persatu. Setelah pelajaran dimulai, guru menyuruh siswa untuk membaca pelajaran minggu sebelumnya. Hal ini dilakukan agar siswa bisa mengingat pelajaran minggu sebelumnya dan dapat melanjutkan ketahap praktik. Guru menyampaikan materi dengan cara mengulang atau mengingat pelajaran minggu sebelumnya. Hal ini dilakukan agar siswa bisa mengingat kembali apa yang sudah dipelajarinya. Metode pembelajaran yang digunakan seperti ; 1. Demonstrasi Guru mengajar dengan cara memperagakan barang, kejadian, aturan, dan urutan melakukan suatu kegiatan, baik secara langsung maupun melalui penggunaan media. 2. Tutorial guru memberikan bimbingan belajar kepada siswa secara individual.

Keterangan

Universitas Negeri Yogyakarta

FORMAT OBSERVASI PEMBELAJARAN DI KELAS DAN OBSERVASI PESERTA DIDIK

4. Penggunaan bahasa

5. Penggunaan waktu

6. Gerak

7. Cara memotivasi siswa

8. Teknik penguasaan kelas

9. Teknik bertanya

10. Penggunaan media

11. Bentuk dan cara evaluasi

12. Menutup pelajaran

3. Ceramah guru menyampaikan materi secara moral atau lisan dan siswa atau pembelajar mendengarkan, mencatat, mengajukan pertanyaan, menjawab, dan dimengevaluasi. Saat proses pembelajaran guru menggunakan bahasa indonesia, namun terkadang guru juga sering menggunakan bahasa daerah (jawa) Penggunaan waktu sesuai dengan pembuatan RPP yaitu selama 6 x 45 menit, yang mencakup pendahuluan, kegiatan inti dan penutup. Saat proses pembelajaran, guru mendekat kepada siswa, baik dalam penyampaian materi maupun pada saat praktik. Guru memotivasi siswa dengan cara menceritakan pengalaman, kehidupan pribadi (guru) dan didalamnya ada unsur-unsur keagamaan. Guru selalu tegas terhadap siswa yang ribut dan siswa yang susah diatur, namun guru sangat bersahabat terhadap siswa. Ketika pelajaran dimulai, guru menanyakan kepada salah satu siswa untuk menjawab, menjelaskan serta mempraktikan. Media yang digunakan untuk mendukung proses pembelajaran : 1. Laptop 2. Papan tulis 3. Proyektor 4. Alat dan bahan praktik Guru menjelaskan kembali apa yang sudah dipelajari hari ini, dan guru juga memberi tes kepada siswa berupa demonstrasi serta menjelaskan. Bagi siswa yang bisa menjawab akan mendapatkan reward atau nilai (+) Pelajaran selesai, guru selalu mengingatkan kepada siswa untuk membaca materi yang sudah dipelajari di rumah. Guru juga mengingatkan siswa yang piket kelas dan menyuruh siswa untuk merapikan alat dan praktik sebelum

Npma.1 untuk mahasiswa

Universitas Negeri Yogyakarta

FORMAT OBSERVASI PEMBELAJARAN DI KELAS DAN OBSERVASI PESERTA DIDIK

Npma.1 untuk mahasiswa

pulang. Guru memimpin do’a dan salam. C

Perilaku Siswa 1. Perilaku siswa di dalam kelas

2. Perilaku siswa di luar kelas

2016

Sebelum pelajaran dimulai, siswa masih mengobrol sesama teman sebaya, namun ketika guru sudah masuk dan memulai pelajaran, siswa memperhatikan guru saat menjelaskan materi pelajaran. Ketika praktik, siswa selalu aktif untuk bertanya hal apa saja yang belum dipahami oleh siswa. Prilaku siswa diluar kelas, siswa mengobrol, bercanda sesama teman sebaya. Yogyakarta, 23 Maret

Guru Pembimbing

Mahasiswa,

NIP.

NIM. 15501247004

NPma. 2

FORMAT OBSERVASI KONDISI SEKOLAH*)

untuk mahasiswa

Universitas Negeri Yogyakarta

NAMA SEKOLAH : SMK N 3 Yogyakarta ALAMAT SEKOLAH : Jl. RW Monginsidi 2 A, Yogyakarta

NAMA MHS. : Mursyid Al Amin NO. MAHASISWA : 15501247004 FAK/JUR/PRODI : PT. Elektro

SMKN 3 Yogyakarta berada dilokasi yang cukup strategis. Selain berada di pusat kota, SMKN 3 Yogyakarta berada di wilayah yang ramai dan mudah diakses. Di SMKN 3 Yogyakarta terdapat banyak fasilitas untuk menunjang kegiatan belajar mengajar siswa di Sekolah, rincian kondisi yang ada di SMKN 3 Yogyakarta tersebut adalah sebagai berikut : 1. Kondisi fisik sekolah SMK N 3 Yogyakarta beralamat lengkap di Jalan Rw. Monginsidi No. 2A, Yogyakarta. SMK ini lebih dikenal dengan STM 2 Jetis dan berdiri di lahan dengan luas kurang lebih 4 hektar. Bangunannya terdiri dari ruang-ruang, yaitu : Tabel 1. Kondisi Fisik SMK N 3 Yogyakarta tahun 2013 Kondisi Saat Ini

Kebutuhan Nama Jml Rusak Tota Jumla Ruang/Area Luas l Jumla Total h Jml Luas 2 Kerja (m ) Luas h Baik Sedang Berat Luas Ruang Ruang (m2) 2 (m ) (m2) Ruang Kepala Sekolah

3

23

69

3

0

0

3

23

69

Ruang Guru

1

180

180

1

0

0

1

300

300

Ruang Pelayanan Administrasi

1

117

117

1

0

0

1

117

117

Ruang Perpustakaan

1

180

180

1

0

0

1

180

180

Ruang Unit Produksi

1

27

27

1

0

0

1

27

27

Ruang Pramuka/Kop erasi/UKS/ dll

2

66

132

2

0

0

3

80

240

Ruang Ibadah

2

225

450

1

0

0

2

225

450

Ruang Bersama

1

500

500

1

0

0

1

500

500

Ruang Kantin Sekolah

3

72

216

3

0

0

4

72

288

Ruang Toilet

28

3

84

28

0

0

28

3

84

Ruang Gudang

2

54

108

2

0

0

2

80

160

Ruang Kelas

48

63

3024

48

0

0

60

80

4800

Ruang Praktek/ Bengkel/ Workshop

3

81

243

3

0

0

8

81

648

Ruang Lab. Fisika/ Kimia/ Biologi

1

90

90

1

0

0

2

90

180

Ruang Lab. Bahasa

3

63

189

3

0

0

3

63

189

Ruang Praktek Komputer

4

81

324

3

0

0

4

81

324

Ruang Lab Multimedia

1

81

81

1

0

0

1

81

81

Ruang Praktek Gambar Teknik

1

135

135

1

0

0

1

135

135

Ruang Praktek Teknik Audio-Video

3

56

168

3

0

0

3

56

168

Ruang Praktek Teknik Komputer Dan Jaringan

1

81

81

1

0

0

1

81

81

Ruang Praktek Multi Media

1

81

81

1

0

0

1

81

81

Gambar 1. SMK N 3 Yogyakarta dari depan

2. Potensi siswa Siswa baru yang masuk SMK N 3 Yogyakarta memiliki nilai yang cukup tinggi. Potensi akademik kesiswaan yang bagus, serta fasilitas yang cukup membuat banyak prestasi dalam bidang keteknikan yang diraih. Diantaranya juara LKS, Tonti, Blogging, Desain Poster, Footsal, Desain Web, Line Follower, Robot Pintar, Tekwondo dll.

3. Potensi guru Sekolah ini didukung oleh tenaga pengajar dan karyawan yang dapat dilihat pada daftar berikut : Tabel 2. Daftar Pendidik dan Tenaga Kependidikan SMK N 3 Yogyakarta tahun 201

N o

Nama mata diklat/pelaj aran

PNS

Non

To tal G GT G GT T T T T

Pendidikan Serti

Kela Kebutu

Usia

min

han

fikas Dip

S1/D 4

S2

i

< 35- > 35 50 51

L P

Ide Kur al ang

Adaptif 1 Matematika 15 10 0 2

Bahasa Inggris

2

3

0

15

0

6

4 11 0

1 14 17 -2

16 6

0

4

6

1

15

0

6

5

9

2

4 12 15

1

3

KKPI

4

1

0

1

2

2

2

0

0

2

2

0

3 1

7

-3

4

IPA

5

2

0

2

1

0

5

0

1

3

2

0

3 2

5

0

6

4

0

2

0

0

6

0

3

2

3

1

1 5

5

1

5

Kewirausah aan

6

Fisika

7

6

0

1

0

0

5

2

5

1

6

0

6 1

7

0

7

IPS

3

3

0

0

0

0

2

1

1

2

1

0

1 2

4

-1

8

Kimia

5

3

0

2

0

0

5

0

3

1

4

0

2 3

5

0

Normatif 1

Pendidikan Agama

9

4

0

1

4

0

6

3

4

1

6

2

6 3

7

2

5

4

0

1

0

0

5

0

2

1

1

3

3 2

5

0

8

8

0

0

0

1

7

0

7

0

5

3

3 5

7

1

5

3

0

1

1

0

5

0

4

1

3

1

4 1

5

0

Pendidikan 2

Kewarganeg araan & Sejarah

3

Bahasa Indonesia

4 Pendidikan

Jasmani & Olahraga 5

6 7

Seni & Budaya Muatan Lokal BK/BP

5

2

0

0

3

0

4

1

0

4

1

0

3 2

6

-1

2

1

0

0

1

0

2

0

0

2

0

0

0 2

2

0

12 11 0

0

1

0

12

0

6

5

1

6

4 8 12

0

1

Produktif Teknik 1 Kontruksi

17 13 0

3

1

3

14

0

11

4

8

5 14 3 16

9

0

0

0

0

7

2

9

0

6

3

28 25 0

3

0

2

25

1

22

2 15 11 27 1 29 -1

4 Kendaraan 13 10 0

0

3

0

13

0

10

3

7

3 13 0 15 -2

1

1

2

10

1

9

2

7

4 12 1 12

0

4

0

8

2

5

6

4

0

Kayu Teknik 2

Instalasi Tenaga

9

9 0 13 -4

Listrik 3

Teknik Pemesinan Teknik

Ringan 5

Teknik Audio-Video

13 11 0

6 Multi Media 10 6 Total

4.

19 14 7

2

0

0 24 31 11 173 13 114 51 102 44

1

7 3 11 -1 12 6

71 205 -8

Potensi karyawan Karyawan di SMK N 3 Yogyakarta terdiri dari PNS dan Non PNS,

diataranya adalah satpam, toolman, serta karyawan di tiap jurusan. Setiap tahunnya diadakan pelatihan untuk karyawan yang ada. Prestasi yang pernah diraih yaitu finalis kejuaraan olah raga bola voli dan bulu tangkis antar karyawan sekolah di DIY.

5.

Fasilitas KBM, media Selain potensi siswa dan lulusan yang baik karena standar nilai masuk yang

cukup tinggi, SMK N 3 Yogyakarta juga didukung oleh sarana dan prasarana yang cukup memadai yang sepenuhnya bertujuan untuk mendukung kelancaran proses pembelajaran siswa. Beberapa hal yang dapat diamati antara lain :

a. Dengan jumlah kurang lebih 2110 siswa, 212 tenaga pengajar dan kurang lebih 60 staff dan karyawan diharapkan sepenuhnya dapat mendukung kegiatan belajar mengajar. b. Sejak kelas X, sudah dilakukan penjurusan sehingga siswa mendapatkan materi yang sesuai dengan standar kompetensi jurusan mereka. c. Dalam

pelaksanaan

kegiatan

belajar

mengajar

teori

umum

dilaksanakan di dalam kelas sedangkan untuk kegiatan belajar mengajar praktik dilaksanakan di laboratorium. d. Sebagian besar ruang kelas telah memenuhi standar dengan pengelolaan dan perawatan yang baik dengan luas kurang lebih 72 m2 dan berjumlah kurang lebih 48 ruang. e. Sekolah memiliki bursa kerja khusus yang memfasilitasi lulusan SMK N 3 Yogyakarta untuk mencari pekerjaan atau untuk melanjutkan bidang studi mereka. Berikut daftar penunjang pembelajaran di SMK N 3 Yogyakarta. Tabel 3. Daftar Penunjang Pembelajaran di SMK N 3 Yogyakarta tahun 2013 Kondisi Saat Ini Nama Sarana

Kebutuhan Alat

Jumlah

Jumlah

Jumlah

Jumlah

Alat

Baik

Rusak

Alat

5

5

0

8

-3

252

252

0

252

0

Komputer Server

1

1

0

1

0

LCD/Projector

3

3

0

8

-5

Tape / Audio

23

23

0

23

0

TV/ Video

17

17

0

17

0

Printer

28

0

0

0

0

Komputer Laptop Komputer PC

+/-

SMK N 3 Yogyakarta memiliki 8 program studi beserta tingkatannya. Dan hal tersebut dijabarkan sebagi berikut : Tabel 4. Daftar Kompetensi Keahlian di SMK N 3 Yogyakarta tahun 2015 KURIKULUM YANG Kompetensi Keahlian Teknik Kontruksi Kayu

DIGUNAKAN

Akreditasi

Akreditasi A

Tk 1

Tk 2

Tk 3

Tk 4

2013

2013

2013

-

Teknik Gambar

Akreditasi A

2013

2013

2013

-

Akreditasi A

2013

2013

2013

-

Akreditasi A

2013

2013

2013

-

Akreditasi A

2013

2013

2013

-

Teknik Audio-Video Akreditasi A

2013

2013

2013

-

Akreditasi A

2013

2013

2013

-

Akreditasi A

2013

2013

2013

-

Bangunan Teknik Instalasi Tenaga Listrik Teknik Pemesinan Teknik Kendaraan Ringan

Teknik Komputer Dan Jaringan Multi Media

6.

Perpustakaan Secara umum, pengelolaan perpustakaan sudah bagus dengan didukung oleh beberapa staf dan karyawan sehingga pengelolaan ruang, koleksi buku dan buku paket pelajaran yang dipinjamkan ke siswa dapat terkoordinasi dengan baik. Banyak koleksi buku yang dimiliki dan tidak hanya koleksi buku dalam bidang keteknikan saja. Sebagian besar buku berisi rangkuman pengetahuan umum, fiksi dan buku bacaan ringan seperti : novel, majalah, koran dan lain-lain. Buku-buku tertata rapi dalam lemari dan rak yang disediakan, serta disusun berdasarkan jurusan .Buku-buku yang terdapat di perpustakan sudah cukup lengkap untuk setiap jurusan.Terdapat 4 buahkcomputer yang bisa digunakan siswa. Siswa belum dapat memanfaatkan perpusatakaan secara maksimal. Hal tersebut dapat dilihat dari jumlah pengunjung perpustakaan yang hanya sekitar 100 siswa per hari dari keseluruhan kurang lebih 2110 siswa. Berikut daftar buku yang ada di perpustakaan SMK N 3 Yogyakarta : Tabel 5. Daftar Buku Di Perpustakaan SMK N 3 Yogyakarta tahun 2013

Mata Pelajaran

Pendidikan Agama

Jumlah Judul

Jumlah Eksemplar yang ada

Jumlah

Jumlah

kebutuhan kekurangan

351

2479

0

351

252

7698

0

252

684

6339

0

684

Pendidikan Kewarganegaraan & Sejarah Bahasa Indonesia

Pendidikan Jasmani &

39

58

0

39

Seni & Budaya

20

26

0

20

Muatan Lokal

6

31

0

6

Matematika

120

2342

0

120

Bahasa Inggris

148

4509

0

148

488

17363

0

488

Teknik Pemesinan

711

242005

0

711

Teknik Audio-Video

1064

19602

0

1064

Multi Media

171

213

0

171

Olahraga

Teknik Gambar Bangunan

7.

Laboratorium SMK N 3 Yogyakarta telah memiliki beberapa laboratorium praktik secara

umum, seperti laboratorium bahasa Inggris, komputer. Sedangkan untuk kejuruan yang sudah memadai seperti laboratorium gambar dan perencanaan, Autocad, multimedia, jaringan, audio video. Sedangkan untuk jurusan lain masih dalam keadaan yang kurang maksimal dikarenakan perpindahan kegiatan praktik dari BLPT ke sekolah induk pada tahun ini.

8.

Bimbingan konseling SMK N 3 Yogyakarta sudah memiliki ruang BK (Bimbingan Konseling)

sendiri yang cukup terawat dengan baik. Secara struktural dan prosedural juga sudah terorganisasi dengan baik untuk dapat mendukung ketertiban kegiatan pembelajaran. a. Masalah yang sering ditangani: 1) Terlambat Hampir setiap hari terdapat 50an siswa yang terlambat. 2) Kehadiran Tidak ada dukungan dari orang tua untuk sekolah dikarenakan faktor ekonomi. 3) Genk “Vozter” b. Fasilitas di ruang BK 1) Ruang Tamu BK masih harus berbagi dengan Wakasek. 2) Ruangan BK masih menjadi satu dengan kantor untuk Wakasek. 3) Terdapat banyak alat ungkap masalah berupa DCM, Blanko Home Visit, Angket, Pedoman Wawancara, dll.

4) Ruangan khusus untuk konseling individu tidak ada, jadi jika ada siswa yang ingin konseling hanya dilaksanakan di ruang kerja guru BK 5) Ruangan untuk bimbingan kelompok dan konseling kelompok juga belum ada, sehingga kegiatan tersebut dilaksanakan di ruang tamu BK yang jadi satu dengan ruang Wakasek c. Program-program: 1) Guru BK memiliki program masing-masing 2) Beberapa contohnya adalah: a. Seleksi beasiswa b. Home visit c. Career Day d. Bursa Kerja Khusus

9.

Bimbingan belajar Di SMKN 3 YK untuk bimbingan belajar hanya dilaksanakan setelah terjadi

masalah. Kebanyakan masalah belajar tidak berakar dari siswa atau potensinya tetapi dari keluarga, lingkungan, dll. Masalah yang biasa dialami adalah bolos saat jam pelajaran, mengantuk di kelas, tidak bisa konsentrasi, kurang mampu memahami isi buku pelajaran, dll. Untuk penanganan masalahnya biasanya dengan konseling individu, bimbingan kelompok dan papan bimbingan. Namun untuk papan bimbingan kuarng diminati para siswa.

10. Ekstrakulikuler (pramuka, PMI, basket, dsb) Pelaksanaan kegiatan ekstrakurikuler bertujuan untuk meningkatkan prestasi siswa diluar keakademikan. Semua kegiatan ekstrakulikuler yang ada berada dibawah OSIS. Ada banyak ektrakurikuler di SMK N 3 yogyakarta antara lain bola voly, bola basket, sepak bola, tenis meja, bulutangkis, tonti, musik/band, rohis, PMR, karate, pencak silat, taekwondo, pecinta lam, paduan suara, english club, bahasa Jepang, Robotik. Masing-masing bidang jenis kegiatan ekstrakurikuler telah terorganisasi dengan baik. Ekstrakulikuler pramuka merupakan ekstrakulikuler yang wajib diikuti siswa kelas 10 dan 11. Selain ekstrakulikuler yang sedang berjalan, dari para guru dan siswa berencana untuk menambahkan kesenian dan fotografi. Dari beberapa ektrakulikuler yang ada hanya beberapa yang memiliki basecamp sendiri diantaranya musik, rohis, pencak silat, pecinta alam. Sedangkan ektrakulikuler yang lain masih menggunakan ruang olahraga, laboratorium serta ruangan OSIS

Gambar 2. Jadwal Ekstrakulikuler 11. Organisasi dan fasilitas OSIS OSIS merupakan organisasi siswa yang diurus oleh siswa kelas 10 dan 11 dari berbagai jurusan yang ada di sekolah. OSIS bertugas untuk mengepalai segala kegitan siswa di Sekolah. Pada tahun ini, segala kegiatan siswa lebih terstruktur dibandingkan tahun sebelumnya. Segala kegiatan dan proposal yang ada harus melalui OSIS terlebih dahulu.

Gambar 3. Ruangan OSIS

12. Organisasi dan fasilitas UKS Struktur tim pelaksana UKS terdiri dari seorang pembina UKS yang berada diatas Ketua dan Sekertaris. Untuk anggotanya terdiri dari Unsur komite, guru kemudian PKK, Puskesmas dan terakhir adalah siswa. Terdapat petugas kebersihan yang membersihkan UKS sehingga tempat terlihat rapi. Setiap hari Kamis ada kunjungan Dokter dari Kecamatan Jetis. Dalam pelaksanaannya UKS melibatkan susunan PMR. Fasilitas yang ada lumayan lengkap seperti tenda, kursi roda, obat – obatan, penimbang dan pengukur badan, kipas angin, fasilitas oksigen (tabung oksigen )

Gambar 4. UKS SMK N 3 Yogyakarta

13. Administrasi (karyawan, sekolah, dinding) Alur kerja dari administrasi yaitu pertama-tama ada perintah dari Dinas, kemudian sekolah melaksanakan perintah dari dinas tersebut sesuai dengan surat perintahnya.Tugas / Agenda tugas rutin tiap tahun antara lain AGB( Kenaikan Gaji Pegawai ), KP4

( Tunjangan keluarga ), Pembuatan SK, menangani

karyawan baru. Sedangkan untuk cakupan kerja dari Administrasi Kepegawaian mulai dari pelaksana kepegawaian, ketenagakerjaan, administrasi kesiswaan,serta toolman. Pada administrasi persuratan terdapat beberapa tugas diantaranya legalisir surat Keterangan, dll; mengagendakan surat yang masuk;undangan rapat (komite, intern, dll). Dan semua persuratan yang masuk harus

lewat administrasi

persuratan. Sedangkan tugas adminisrasi keuangan adalah Menangani keuangan disekolah, mulai dari sumber dana APBM (dengan BOS), APBD Kota (dengan BOP), dan uang Komite (spp/ dari orangtua siswa). Uang komite sekolah adalah 40 Ribu/bulan. Prinsip dari uang komite/spp adalah Uang dari siswa (Spp) kembali pada siswa. Fasilitas (pemeliharaan/ perbaikan/pengadaan yang sifatnya bukan inventaris

sembernya dari APBD/ APBN, sekolah hanya membuat

proposal pengajuan untuk mengajukan dana tersebut.

14. Karya Tulis Ilmiah Remaja -

Belum ada karya dari siswa , Hanya laporan PKL , Belum ada ekstrakulikuler bidang KIR

-

Tapi was wawancara dengan eks Pengurus OSIS, bilang sudah ada KIR ???

15. Karya Ilmiah oleh Guru Terdapat sedikit karya ilmiah guru di perpustakaan tetapi hanya untuk pemenuhan syarat sertifikasi guru. Kebanyakan karya guru yang ada adalah penelitian dan riset.

16. Koperasi siswa Koperasi siswa terletak di sebelah timur ruang perpustakaan. Barang yang dijual lumayan lengkap. Terdapat mesin foto kopi serta penerangan yang cukup. Ruanagn koperasi secara kebersihan sudah cukup bagus.

Gambar 5. Koperasi Siswa

17. Tempat ibadah Tempat ibadah untuk warga sekolah yang beragama Islam ada Masjid yaitu masjid Cipto Jati dan mushola putri yang terletak di belakang ruang guru. SMK N 3 Yogyakarta memiliki Masjid yang cukup luas dengan keadaan lingkungan yang terawat dan bersih untuk memenuhi kebutuhan kerohanian baik itu guru, karyawan maupun siswa. Fasilitasnya juga cukup lengkap seperti tempat wudhu, kamar mandi, sound system, jam dinding, kipas angin, almari Al-Quran, bukubuku bacaan, kotak amal, gudang, tempat sampah dan lain-lain. Sedangkan untuk warga sekolah yang beragama kristiani disediakan ruang ibadah yang terletak di sebelah timur laut.

Gambar 6. Tempat Ibadah

18. Lingkungan Secara umum, kondisi dan lokasi sekolah sudah baik dan strategis. Walaupun berlokasi di pusat kota, kondisi kelas relatif tenang dan kondusif untuk kegiatan pembelajaran. Luas bangunan sangat lebar dengan luasan mencapai 4 hektar. Akan tetapi beberapa kelas memiliki intensitas penerangan yang masih dirasa kurang. Gazebo atau taman tempat siswa berdiskusi belum ada juga. Beberapa ruang juga masih ada yang kurang terawat.

19. Kantin Kantin sekolah SMK N 3 Yogyakarta berada di sebelah barat sekolah, tepatnya di depan bengkel Jurusan Kontruksi Kayu. Menu yang disediakan bervariasi, mulai dari nasi rames, nasi goring, bakwan kawi, bakso, soto, mie ayam, gulai, aneka minuman, dan jajanan. Harga disesuaikan dengan kemampuan siswa sekolah. *) Catatan : sebagai bahan penyusunan program kerja PPL

Koordinator PPL Sekolah

Yogyakarta, 23 Maret 2016 Mahasiswa,

____________________

Mursyid Al Amin

NIP.

NIM. 15501247004

Scanned by CamScanner

Scanned by CamScanner

LAPORAN MINGGUAN PELAKSANAAN PPL/ MAGANG III TAHUN: 2016 Universitas Negeri Yogyakarta NAMA SEKOLAH ALAMAT SEKOLAH GURU PEMBIMBING

No.

Hari/Tanggal

: SMK NEGERI 3 YOGYAKARTA : JL W. MONGISIDI 2A 55223 : SURYONO, S.Pd,M.T

Materi Kegiatan

Senin, 18 Juli 2016 Pendampingan PLSSB (Pengenalan Lingkungan Sekolah Siswa Baru) hari pertama kelas X TL 3

NAMA MAHASISWA NO. MAHASISWA FAK/JUR/PRODI DOSEN PEMBIMBING

Hasil

Pendampingan PLSSB oleh mahasiswa PPL UNY dikoordinasi oleh bapak Eko selaku panitia PLSSB SMK N 3 YOGYAKARTA, pada PLSSB hari pertama ini mempunyai agenda Upacara, Pengenalan lingkungan, Seni gembira, Ibadah, dan Apel sebelum acara hari pertama selesai. Pelaksanaan pukul 06.30-12.45. Koordinasi dan fixsasi mata Dari hasil koordinasi dengan pelajaran yang akan diampu bapak Joko ismowo didapatkan dengan Guru Pembimbing. hasil bahwa mata pelajaran yang akan diampu tidak berubah, tetap pada mata pelajaran awal yaitu Pelaksanaan INTEL

: MURSYID AL AMIN : 15501247004 : FT/PEND. TEKNIK ELEKTRO : Drs TOTOK HERU TRI MARYADI, M.Pd Hambatan

Solusi

2.

Selasa,19 Juli 2016 Pendampingan PLSSB (Pengenalan Lingkungan Sekolah Siswa Baru) hari kedua kelas X TP 2

3.

Rabu, 20 Juli 2016

4.

Kamis, 2016

21

Pendampingan PLSSB (Pengenalan Lingkungan Sekolah Siswa Baru) hari ketiga kelas X TP 2

Juli Pendampingan Kunjungan ke Museum Benteng Vredeburg

(INSTALASI TENAGA LISTRIK) . Pelaksanaan pukul 12.45-13.15. Pendampingan PLSSB oleh mahasiswa PPL UNY dikoordinasi oleh bapak Eko selaku panitia PLSSB SMK N 3 YOGYAKARTA, pada PLSSB hari kedua ini mempunyai agenda Wawasan Wiyata Mandala , pengenalan tata Krama siswa dan budi pekerti, Pengenalan program dan cara belajar , apel sebelum acara hari kedua selesai. Pelaksanaan pukul 06.30-12.45. Pendampingan PLSSB oleh mahasiswa PPL UNY dikoordinasi oleh bapak Eko selaku panitia PLSSB SMK N 3 YOGYAKARTA, pada PLSSB hari ketiga ini mempunyai agenda presensi, Pengenalan HAM (Hak Asasi Manusia), Sosialisasi Ketertiban lalu lintas dan penanggulan bencana, kesehatan reproduksi, Ibadah, Bulying dan Upacara penutupan selesainya PLSSB. Pelaksanaan pukul 06.3012.45. Pendampingan Kunjungan ke musium dan istana negara oleh

dan istana negara Yogyakarta

5.

Jumat, 2016

22

mahasiswa PPL UNY dikoordinasi oleh bapak Eko selaku panitia PLSSB SMK N 3 YOGYAKARTA, pada kunjungan ini mempunyai agenda pengenalan kisah perjuangan para pahlawan dengan melihat diorama di dalam museum benteng, kemudian melihat isi dalam istana negara Yogyakarta. Pelaksanaan pukul 06.30-11.00. Juli Pendampingan pengenalan Mengenalkan bengkel-bengkel bengkel kelas X TL3 jurusan listrik kepada siswa baru jurusan TL3. Dengan agenda mengunjungi bengkel IPL, PDL, Ruang Gambar, Ruang INTEL, kemudian apel di lapangan dan diakhiri acara pengenalan bengkel. Pelaksanaan pukul 06.30-12.00.

LAPORAN MINGGUAN PELAKSANAAN PPL TAHUN: 2016 Universitas Negeri Yogyakarta NAMA SEKOLAH ALAMAT SEKOLAH GURU PEMBIMBING

No. 1

Hari/Tanggal Senin,

25

Juli

2016

: SMK NEGERI 3 YOGYAKARTA : JL W. MONGISIDI 2A 55223 : SURYONO, S.Pd,M.T

Materi Kegiatan 1. Piket Mingguan 2. Konsultasi dengan guru pembimbing

Hasil 



2

Selasa,26 2016

Juli

1. Perkenalan 2. Penyampaian KI, KD, dan mengulas pelajaran dikelas X TL 3. Pembuatan RPP,

NAMA MAHASISWA NO. MAHASISWA FAK/JUR/PRODI DOSEN PEMBIMBING

    

Piket mingguan di Perpustakaan SMK N 3 YOGYAKARTA, pengecapan buku untuk peserta didik serta penomoran buku peserta didik. Pelaksanaan pukul 07.00-13.00. Dari hasil konsultasi diminta bantuannya untuk membuat RPP dan Job Sheet selama 1 tahun serta Administrasi Pendidik. Menanyakan materi yang akan disampaikan untuk besok harinya. Pelaksanaan pukul 13.00-14.00 Pembuatan RPP, Jobsheet dan Administrasi. Pelaksanaan 07.00-10.00 Perkenalan diri terhadap siswa XI TL1 Menyampaikan KI, KD, peraturan kelas dan materi-materi yang akan disampaikan Mengulas pelajaran dikelas X TL Pelaksanaan dimulai 10.15-15.15

: MURSYID AL AMIN : 15501247004 : FT/PEND. TEKNIK ELEKTRO : Drs TOTOK HERU TRI MARYADI, M.Pd Hambatan

Solusi

Masih bingung didalam pembuatan administrasi pendidik, dan meminta waktu untuk membuat RPP selama 1 tahun

Guru memberikan contoh administrasi pendidik, guru pembimbing memberikan kelonggaran waktu untuk membuat RPP

Siswa ketika siang Siswa diminta membuat banyak yang tujuan pribadi dengan pola mengantuk dan mindmaping selama 1 meminta pulang. tahun.

3

4

5

Rabu 2016

,27

Kamis, 2016

Jumat,29 2016

28

Juli

Jobsheet dan Administrasi Pendidik 1. Perkenalan 1. Penyampaian KI, KD, mengulas pelajaran dikelas X TL

   

2. Perkenalan 3. Penyampaian KI, KD, mengulas pelajaran dikelas X TL



Juli 1. Membuat bahan ajar 2. Konsultasi bahan ajar dan materi yang akan diberikan 3. Pembuatan RPP, Jobsheet dan Administrasi Pendidik



juli

  





Perkenalan diri terhadap siswa XI TL2 Menyampaikan KI, KD, peraturan kelas dan materi-materi yang akan disampaikan Mengulas pelajaran dikelas X TL Pelaksanaan dimulai 08.30-13.45

Siswa ketika siang Siswa diminta membuat banyak yang tujuan pribadi dengan pola mengantuk dan mindmaping selama 1 meminta pulang. tahun.

Perkenalan diri terhadap siswa XI TL3 dan XI TL4 Menyampaikan KI, KD, peraturan kelas dan materi-materi yang akan disampaikan mengulas pelajaran dikelas X TL Pelaksanaan dimulai 07.00-11.45 (TL3) dan 12.15-17.00 (TL4)

Siswa ketika siang Siswa diminta membuat banyak yang tujuan pribadi dengan pola mengantuk dan mindmaping selama 1 meminta pulang. tahun.

Membuat bahan ajar untuk materi minggu selanjutnya mengenai PUIL 2000, karakteristik beban dan teori seri dan parallel pelaksanaan 07.00-09.00 Menanyakan kepada guru pembimbing mengenai materi yang akan disampaikan minggu selanjutnya. Pelaksanaan pukul 13.00-14.00 Pembuatan RPP, Jobsheet dan Administrasi Pendidik. Pelaksanaan pukul 09.00-12.00

Guru pembimbing memberi saran dan masukan serta buku bahan ajar

LAPORAN MINGGUAN PELAKSANAAN PPL TAHUN: 2016 Universitas Negeri Yogyakarta NAMA SEKOLAH ALAMAT SEKOLAH GURU PEMBIMBING

No. 1.

2.

3.

: SMK NEGERI 3 YOGYAKARTA : JL W. MONGISIDI 2A 55223 : SURYONO, S.Pd,M.T

Hari/Tanggal

Materi Kegiatan

Senin, 1 Agustus 2016

1. Piket Mingguan 2. Konsultasi dengan guru pembimbing 3. Pembuatan, RPP, jobsheet dan administrasi pendidik Mengajar teori dan menriview kembali pelajaran kelas X TL di kelas XI TL1

Selasa,2 Agustus 2016

Rabu, 3 Agustus 2016

Mengajar teori dan menriview kembali pelajaran kelas X TL di kelas XI TL2

NAMA MAHASISWA NO. MAHASISWA FAK/JUR/PRODI DOSEN PEMBIMBING Hasil





    

: MURSYID AL AMIN : 15501247004 : FT/PEND. TEKNIK ELEKTRO : Drs TOTOK HERU TRI MARYADI, M.Pd Hambatan

Solusi

Piket mingguan di Ruang Piket SMK N 3 YOGYAKARTA, mencatat pengambilan kertas buram guru/siswa. Pelaksanaan pukul 07.00-11.00 Pembuatan RPP, jobsheet dan Administrasi Pendidik. Pelaksanaan pukul 11.00-12.00. Menjelaskan materi mengenai PUIL 2000 dan karakteristik beban Menjelaskan materi mengenai seri & parallel Pelaksanaan dimulai 10.15-15.15 Menjelaskan materi mengenai PUIL 2000 dan karakteristik beban Menjelaskan materi mengenai seri & parallel

Siswa ketika siang Siswa diminta banyak yang mengantuk mengerjakan tugas yang dan meminta pulang. telah dipaparkan di proyektor. Siswa ketika siang Siswa diminta banyak yang mengantuk mengerjakan tugas yang dan meminta pulang. telah dipaparkan di proyektor.

4.

Kamis, 4 Agustus 2016

Mengajar teori dan menriview kembali pelajaran kelas X TL di kelas XI TL3 dan TL4



Pelaksanaan dimulai 08.30-13.45



Menjelaskan materi mengenai PUIL 2000 dan karakteristik beban Menjelaskan materi mengenai seri & parallel Pelaksanaan dimulai 07.00-11.45 (TL3) dan 12.15-17.00(TL4) Penilaian dan evaluasi tugas. Pelaksanaan pukul 07.00-09.00 Membuat bahan ajar untuk materi selanjutnya tentang K3 dan mengenai elemen pemanas dan praktik elemen pemanas. Pelaksanaan pukul 09.0011.00. Menananyakan kepada guru pembimbing perihal materi yang akan diberikan. Pelaksanaan pukul 13.0014.00

 

5.

Jumat, 5 Agustus 2016 1. Membuat bahan ajar 2. Konsultasi bahan ajar dan materi yang akan diberikan 3. Penilaian dan evaluasi tugas PR

 



Siswa kelas XI TL 4 ketika siang banyak yang mengantuk dan meminta pulang.

Siswa kelas XI TL4 diminta mengerjakan tugas yang telah dipaparkan di proyektor.

Guru pembimbing memberi saran dan masukan serta buku bahan ajar

LAPORAN MINGGUAN PELAKSANAAN PPL TAHUN: 2016 Universitas Negeri Yogyakarta NAMA SEKOLAH ALAMAT SEKOLAH GURU PEMBIMBING

No. 1.

2.

3.

Hari/Tanggal Senin, 8 Agustus 2016

Selasa,9 Agustus 2016

Rabu, 10 Agustus 2016

: SMK NEGERI 3 YOGYAKARTA : JL W. MONGISIDI 2A 55223 : SURYONO, S.Pd,M.T

Materi Kegiatan

Hasil

1. Piket Mingguan 2. Konsultasi dengan guru pembimbing 3. Pembuatan, RPP, jobsheet dan administrasi pendidik



Mengajar teori dan menriview kembali pelajaran kelas X TL di kelas XI TL1



Mengajar teori dan menriview kembali pelajaran kelas X TL di

NAMA MAHASISWA NO. MAHASISWA FAK/JUR/PRODI DOSEN PEMBIMBING

 

   

Piket mingguan di Ruang Piket SMK N 3 YOGYAKARTA, mencatat pengambilan kertas buram guru/siswa. Pelaksanaan pukul 07.00-11.00 Pembuatan RPP, jobsheet dan Administrasi Pendidik. Pelaksanaan pukul 11.00-12.00. Dari hasil konsultasi ada perubahan format RPP. Menjelaskan elemen pemanas (perencanaan elemen pemanas) Menjelaskan materi mengenai seri & parallel Pelaksanaan dimulai 10.15-15.15 Menjelaskan elemen pemanas (perencanaan elemen pemanas) Menjelaskan materi mengenai seri &

: MURSYID AL AMIN : 15501247004 : FT/PEND. TEKNIK ELEKTRO : Drs TOTOK HERU TRI MARYADI, M.Pd Hambatan

Solusi

Tidak tahu format RPP Meminta salah satu K13 terbaru contoh format RPP K13 terbaru

Siswa ketika siang Siswa diminta banyak yang mengantuk mengerjakan tugas yang dan meminta pulang. telah dipaparkan di proyektor. Siswa ketika siang Siswa diminta banyak yang mengantuk mengerjakan tugas yang dan meminta pulang. telah dipaparkan di

kelas XI TL2  4.

Kamis, 2016

11

Agustus Mengajar teori dan menriview kembali pelajaran kelas X TL di kelas XI TL3 dan TL4

  

5.

Jumat, 2016

12

Agustus 1. Membuat bahan ajar 2. Konsultasi bahan ajar dan materi yang akan diberikan





parallel Pelaksanaan dimulai 08.30-13.45 Menjelaskan elemen pemanas (perencanaan elemen pemanas) Menjelaskan materi mengenai seri & parallel Pelaksanaan dimulai 07.00-11.45 (TL3) dan 12.15-17.00(TL4) Membuat bahan ajar dan praktik perencanaan elemen pemanas serta materi seri dan parallel. Pelaksanaan pukul 07.00-12.00. Menannyakan kepada guru pembimbing perihal materi yang akan diberikan. Pelaksanaan pukul 13.0014.00

proyektor. Siswa kelas XI TL 4 ketika siang banyak yang mengantuk dan meminta pulang.

Siswa kelas XI TL4 diminta mengerjakan tugas yang telah dipaparkan di proyektor.

Guru pembimbing memberi saran dan masukan serta buku bahan ajar

LAPORAN MINGGUAN PELAKSANAAN PPL TAHUN: 2016 Universitas Negeri Yogyakarta

NAMA SEKOLAH ALAMAT SEKOLAH GURU PEMBIMBING

No. Hari/Tanggal 1. Senin, 15 Agustus 2016

: SMK NEGERI 3 YOGYAKARTA : JL W. MONGISIDI 2A 55223 : SURYONO, S.Pd,M.T

Materi Kegiatan 1. Piket Mingguan 2. Konsultasi dengan guru pembimbing 3. Pembuatan RPP, Jobsheet dan Administrasi pendidik





2.

Selasa,16 Agustus 2016

Mengajar teori dan praktik serta menriview kembali pelajaran



NAMA MAHASISWA NO. MAHASISWA FAK/JUR/PRODI DOSEN PEMBIMBING

: MURSYID AL AMIN : 15501247004 : FT/PEND. TEKNIK ELEKTRO : Drs TOTOK HERU TRI MARYADI, M.Pd

Hasil Hambatan Solusi Piket mingguan di Perpustakaan SMK N 3 YOGYAKARTA, mencatat siswa-siswi yang meminjam dan pengembalian buku . Pelaksanaan pukul 07.0010.00. Dari hasil konsultasi diminta bantuan untuk membuat soal evaluasi mengenai elemen pemanas, Serta pemberian materi dan tata cara praktik untuk pelajaran besok harinya. Pelaksanaan pukul 13.00-14.00 Menjelaskan materi Siswa kelas XI TL1 ketika Siswa kelas XI TL 1 siang banyak yang diminta praktik. mengenai elemen pemanas

sebelumnya.

3.

Rabu ,17 Agustus 2016

4.

Kamis, 2016

5.

Jumat,19 Agustus 2016

18

Pendampingan upacara HUT RI bersama SMKN 3 YK dan SMKN 2 YK di lapangan sepak bola SMK

Agustus Mengajar teori dan praktik serta menriview kembali pelajaran sebelumnya.

1. Membuat bahan ajar 2. Konsultasi bahan ajar dan materi yang akan diberikan 3. Pembuatan



Demonstrasi cara pembuatan elemen pemanas kompor listrik dan praktik elemen pemanas  Pelaksanaan dimulai 10.1515.15 Bertugas sebagai pengawasan dan pendampingan pada saat upacara HUT RI dimulai Pelaksanaan dimulai 07.00-08.00  Menjelaskan materi mengenai elemen pemanas  Demonstrasi cara pembuatan elemen pemanas kompor listrik dan praktik elemen pemanas  Pelaksanaan dimulai 07.0011.45 (TL3) dan 12.1517.00(TL4)  Membuat bahan ajar selanjutnya untuk praktek elemen pemanas 07.00-10.00  Menananyakan kepada guru pembimbing perihal materi yang akan diberikan. Pelaksanaan pukul 10.0011.00

mengantuk pulang.

dan

meminta

Siswa kelas TL 4 ketika Siswa kelas siang banyak yang diminta praktik mengantuk dan meminta pulang.

TL4

Guru pembimbing memberi saran dan masukan serta buku bahan ajar

LAPORAN MINGGUAN PELAKSANAAN PPL TAHUN: 2016 Universitas Negeri Yogyakarta

NAMA SEKOLAH ALAMAT SEKOLAH GURU PEMBIMBING

No. Hari/Tanggal 1. Senin, 22 Agustus 2016

: SMK NEGERI 3 YOGYAKARTA : JL W. MONGISIDI 2A 55223 : SURYONO, S.Pd,M.T

Materi Kegiatan 1. Piket Mingguan 2. Konsultasi materi, RPP, Jobsheet dan Administrasi 3. Pembuatan RPP, Jobsheet dan Administrasi Pendidik

NAMA MAHASISWA NO. MAHASISWA FAK/JUR/PRODI DOSEN PEMBIMBING

Hasil 1. Piket mingguan di Perpustakaan SMK N 3 YOGYAKARTA, mencatat siswasiswi yang meminjam dan pengembalian buku . Pelaksanaan pukul 07.00-10.00. 2. Dari hasil konsultasi ada beberapa RPP dan jobsheet yang telah disetujui dan juga masih ada perbaikan mengenai materi dan indikator. Pelaksanaan pukul 10.00-12.00 3. Pembuatan RPP, Jobsheet dan Administrasi 12.00-13.00

: MURSYID AL AMIN : 15501247004 : FT/PEND. TEKNIK ELEKTRO : Drs TOTOK HERU TRI MARYADI, M.Pd Hambatan

Solusi

2.

Selasa, 23 Agustus 2016

3.

Rabu , 24 Agustus Mengajar teori, dan 2016 praktik serta menriview kembali pelajaran sebelumnya

4.

Kamis, 2016

5.

Jumat,26 Juli 2016

25

1. mengajar teori, dan praktik serta menriview kembali pelajaran sebelumnya. 2. Konsultasi Administrasi pendidik

juli Mengajar teori, dan praktik serta menriview kembali pelajaran sebelumnya kelas X TL di kelas XI TL3 dan TL4

Membuat bahan ajar Konsultasi bahan ajar dan materi yang akan diberikan

1. Menjelaskan materi mengenai elemen pemanas 2. Demonstrasi cara pembuatan elemen pemanas kompor listrik dan merangkai seri dan paralle dan menggunakan alat ukur volmeter dan amperemeter 3. Pelaksanaan dimulai 10.15-15.15 4. Diminta perbaikan yang telah di konsultasikan/dikoreksi Pelaksanaan dimulai 07.00-08.00 1. Menjelaskan materi mengenai elemen pemanas 2. Demonstrasi cara pembuatan elemen pemanas kompor listrik dan praktik elemen pemanas 3. Pelaksanaan dimulai 08.30-13.45 1. Menjelaskan materi mengenai elemen pemanas 2. Demonstrasi cara pembuatan elemen pemanas kompor listrik dan merangkai seri dan paralle dan menggunakan alat ukur volmeter dan amperemeter 3. Pelaksanaan dimulai 07.00-11.45 (TL3) dan 12.15-17.00(TL4) Membuat bahan ajar untuk praktik pelaksanaan perawatan dan perbaikan peralatan rumah tangga (kompor listrik, seterika listrik dll) di kelas XI TL, serta materi hubungan antara daya dan usaha. Untuk pelaksanaan pukul 07.00-12.00.

Siswa ketika siang banyak Siswa diminta praktik yang mengantuk dan meminta pulang.

Siswa kelas XI TL4 ketika Siswa kelas XI siang banyak yang diminta praktik mengantuk dan meminta pulang.

TL4

Guru pembimbing memberi saran dan masukan serta buku bahan ajar

LAPORAN MINGGUAN PELAKSANAAN PPL TAHUN: 2016 Universitas Negeri Yogyakarta

NAMA SEKOLAH ALAMAT SEKOLAH GURU PEMBIMBING

No. Hari/Tanggal 1. Senin, 29 Agustus 2016

: SMK NEGERI 3 YOGYAKARTA : JL W. MONGISIDI 2A 55223 : SURYONO, S.Pd,M.T

Materi Kegiatan 1. Piket Mingguan 2. Konsultasi materi, RPP, Jobsheet dan Administrasi 3. Pembuatan RPP, Jobsheet dan Administrasi Pendidik

NAMA MAHASISWA NO. MAHASISWA FAK/JUR/PRODI DOSEN PEMBIMBING

Hasil 1. Piket mingguan di ruang piket SMK N 3 YOGYAKARTA, mencatat siswasiswi atau guru yang meminjam alat tulis dan pengembilan kertas buram . Pelaksanaan pukul 07.00-10.00. 2. Dari hasil konsultasi ada beberapa RPP dan jobsheet yang telah disetujui dan juga masih ada perbaikan. Pelaksanaan pukul 10.00-12.00 3. Pembuatan RPP, Jobsheet dan Administrasi 12.00-13.00

: MURSYID AL AMIN : 15501247004 : FT/PEND. TEKNIK ELEKTRO : Drs TOTOK HERU TRI MARYADI, M.Pd Hambatan

Solusi

2.

Selasa, 30 Agustus 2016

1. mengajar teori, dan praktik serta menriview kembali pelajaran sebelumnya. 2. Konsultasi Administrasi pendidik

3.

Rabu, 31 Agustus Mengajar teori, dan 2016 praktik serta menriview kembali pelajaran sebelumnya

4.

Kamis, 1 Mengajar teori, dan September 2016 praktik serta menriview kembali pelajaran sebelumnya kelas X TL di kelas XI TL3 dan TL4

5.

Jumat, 2 September 2016

1. Membuat bahan ajar 2. Konsultasi bahan ajar dan materi yang akan diberikan

1. Menjelaskan materi mengenai elemen pemanas lanjutan (koefisien suhu dan hubungan daya dan usaha listrik) serta penugasan kelompok mengenai elemen pemanas (solder listrik dll) 2. Pelaksanaan dimulai 10.15-15.15 3. Diminta perbaikan yang telah di konsultasikan/dikoreksi Pelaksanaan dimulai 07.00-08.00 1. Menjelaskan materi mengenai elemen pemanas 2. Demonstrasi cara pembuatan elemen pemanas kompor listrik dan merangkai seri dan paralle dan menggunakan alat ukur volmeter dan amperemeter 3. Pelaksanaan dimulai 08.30-13.45 1. Menjelaskan materi mengenai elemen pemanas lanjutan (koefisien suhu dan hubungan daya dan usaha listrik) serta penugasan kelompok mengenai elemen pemanas (solder listrik dll) 2. Pelaksanaan dimulai 07.00-11.45 (TL3) dan 12.15-17.00(TL4) 1. Membuat bahan ajar untuk praktik pelaksanaan perawatan dan perbaikan peralatan rumah tangga (kompor listrik, seterika listrik dll) di kelas XI TL, serta materi hubungan antara daya dan usaha dan membuat soal evaluasi. Untuk pelaksanaan pukul 07.00-12.00.

Siswa ketika siang banyak Siswa diminta yang mengantuk dan mengerjakan tugas yang meminta pulang. telah dipaparkan diproyektor.

Siswa kelas XI TL4 ketika siang banyak yang mengantuk dan meminta pulang.

Siswa kelas XI TL4 diminta mengerjakan tugas yang telah dipaparkan diproyektor.

Guru pembimbing memberi saran dan masukan serta buku bahan ajar

3. Membuat Ulangan (Evaluasi)

soal

2. Menannyakan kepada guru pembimbing perihal materi yang akan diberikan dan konsultasi mengenai soal ulangan. Pelaksanaan pukul 13.00-14.00

LAPORAN MINGGUAN PELAKSANAAN PPL TAHUN: 2016 Universitas Negeri Yogyakarta

NAMA SEKOLAH ALAMAT SEKOLAH GURU PEMBIMBING

No. Hari/Tanggal 1. Senin, 5 September 2016

: SMK NEGERI 3 YOGYAKARTA : JL W. MONGISIDI 2A 55223 : SURYONO, S.Pd,M.T

Materi Kegiatan 1. Piket Mingguan 2. Konsultasi materi, RPP, Jobsheet dan Administrasi serta soal ulangan harian (evaluasi) 3. Pembuatan RPP, Jobsheet dan Administrasi Pendidik

1.

2.

3. 2.

Selasa,6 September 2016

1. Ulangan harian (evaluasi) 2. mengajar teori, 3. Konsultasi Administrasi pendidik

1. 2.

3. 4.

NAMA MAHASISWA NO. MAHASISWA FAK/JUR/PRODI DOSEN PEMBIMBING

: MURSYID AL AMIN : 15501247004 : FT/PEND. TEKNIK ELEKTRO : Drs TOTOK HERU TRI MARYADI, M.Pd

Hasil Hambatan Piket mingguan di ruang piket SMK N 3 YOGYAKARTA, mencatat siswasiswi atau guru yang meminjam alat tulis dan pengembilan kertas buram . Pelaksanaan pukul 07.00-10.00. Dari hasil konsultasi ada beberapa RPP dan jobsheet yang telah disetujui dan juga masih ada perbaikan sedangkan soal evaluasi sudah disetujui. Pelaksanaan pukul 10.0012.00 Pembuatan RPP, Jobsheet dan Administrasi 12.00-13.00 Siswa mengerjakan soal evaluasi Siswa ketika siang banyak selama 2 jam yang mengantuk dan Menjelaskan materi mengenai elemen meminta pulang. pemanas lanjutan mengenai elemen pemanas (solder listrik, setrika listrik, kompor listrikdll) Pelaksanaan dimulai 10.15-15.15 Diminta perbaikan yang telah di konsultasikan/dikoreksi Pelaksanaan dimulai 07.00-08.00

Solusi

Siswa diminta mengerjakan tugas yang telah dipaparkan diproyektor.

Scanned by CamScanner

Scanned by CamScanner

SILABUS MATA PELAJARAN

Satuan Pendidikan

: SMK

Program Keahlian

: Teknik Ketenagalistrikan

Paket Keahlian

: Teknik Instalasi Pemanfaatan Tenaga Listrik

Mata Pelajaran

: Instalasi Tenaga Listrik

Kelas /Semester

: XI / 3 dan 4

Kompetensi Inti KI 1 :

Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya

KI 2 :

Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli (gotong royong, kerjasama, toleran, damai), santun, responsif dan pro-aktif dan menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.

KI 3 :

Memahami, menerapkan, dan menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, prosedural, dan metakognitif berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dalam wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian dalam bidangkerja yang spesifik untuk memecahkan masalah.

KI 4 :

Mengolah, menyaji, dan menalar dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, bertindak secara efektif dan kreatif, dan mampu melaksanakan tugas spesifik di bawah pengawasan langsung.

Kompetensi Dasar

1.1 Menyadari sempurnanya konsep Tuhan tentang bendabenda dengan fenomenanya untuk dipergunakan sebagai aturan dalam perancangan Instalasi Tenaga Listrik

1.2 Mengamalkan nilai-nilai ajaran agama sebagai tuntunan dalam perancangan Instalasi Tenaga Listrik

2.1 Mengamalkan perilaku jujur, disiplin, teliti, kritis, rasa ingin tahu, inovatif dan tanggung jawab dalam dalam melaksanakan pekerjaan di bidang Instalasi Tenaga Listrik.

2.2 Menghargai kerjasama, toleransi, damai, santun,

Materi Pokok

Kegiatan Pembelajaran

Penilaian

Alokasi

Sumber

Waktu

Belajar

Kompetensi Dasar

Materi Pokok

Kegiatan Pembelajaran

Penilaian

Alokasi

Sumber

Waktu

Belajar

demokratis, dalam menyelesaikan masalah perbedaan konsep berpikir dalam melakukan tugas di bidang Instalasi Tenaga Listrik.

2.3 Menunjukkan sikap responsif, proaktif, konsisten, dan berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam melakukan pekerjaan di bidang Instalasi Tenaga Listrik

3.1. Menjelaskan pemasangan instalasi tenaga listrik.

 Peraturan Umum Instalasi Listrik.

1. Peraturan dan Regulasi UU 4.1 Memasang instalasi tenaga listrik.

Ketenagalistrikan.

Observasi :

 Mengamati peralatan dan

 Proses

3. Pembebanan pada

 ..........., 10 JP

Electrical

kelengkapan pemasangan

bereksperimen

Instalation

instalasi tenaga listrik.

menggunakan

Guide,

peralatan dan

Schneider

Menanya :

kelengkapan

Electric,

 Mengkondisikan situasi

komponen

2009.

2. Karakteristik Beban Instalasi Tenaga Listrik.

3.2. Menafsirkan gambar kerja

Mengamati :

pada

Kompetensi Dasar pemasangan instalasi tenaga

Materi Pokok Instalasi Tenaga Listrik.

listrik.

 Hubungan Utilitas Jaringan

4.2 Menyajikan gambar kerja (rancangan ) pemasangan

Kegiatan Pembelajaran

Penilaian

belajar untuk membiasakan

pemasangan

mengajukan pertanyaan

instalasi

secara aktif dan mandiri

tenaga listrik

instalasi tenaga listrik

Belajar

20 JP

 AJ Watkins and Chris

1. Utilitas Jaringan Distribusi

kelengkapan pemasangan

Tugas :

Electric

instalasi tenaga listrik

 Hasil

Installation

Tegangan Rendah.

Pengumpulan Data :

Tegangan Rendah.

1. Proses Perancangan Rendah Sederhana.

2. Karakteristik Instalasi Listrik.

3. Kriteria Penilaian Arsitektur Tegangan Rendah.

4. Pemilihan Arsitektur Tegangan Rendah Dasar.

5. Pemilihan Arsitektur

Kitcher,

pekerjaan

2. Pentarifan dan meter.

Arsitektur Tegangan

4.3 Memeriksa pemasangan

Waktu

tentang jenis peralatan dan

 Pedoman Pemilihan Arsitektur  Mengumpulkan data yang instalasi tenaga listrik.

Sumber

Distribusi Tegangan Rendah.

instalasi tenaga listrik

3.3 Mendeskripsikan karakteristik

Alokasi

dipertanyakan dan

pemasangan

Calculation, 30 JP

Newnes San

instalasi

Francisco

tenaga listrik

2009.

 ............,

menentukan sumber (melalui benda konkrit,

Tes :

Lightning

dokumen, buku,

 Tes lisan/

Protection,

eksperimen) untuk

tertulis terkait

Schneider

menjawab pertanyaan yang

dengan

Electric,

diajukan tentang jenis

peralatan dan

2009.

peralatan dan kelengkapan

kelengkapan

pemasangan instalasi

komponen

tenaga listrik

pada

International

pemasangan

Electrotechn

 Standar

Kompetensi Dasar

Materi Pokok

Kegiatan Pembelajaran

Penilaian

Alokasi

Sumber

Waktu

Belajar

Tegangan Rendah Dasar

Mengasosiasi :

instalasi

ic

Terinci.

 Mengkatagorikan data dan

tenaga listrik

Commition

6. Pemilihan Peralatan.

 Distribusi Tegangan Rendah. 1. Pola Pembumian. 2. Sistem

Instalasi.Tenaga

selanjutnyanya disimpulkan

Observasi :

dengan urutan dari yang

 Proses

(IEC 60364-5-51).

pelaksanaan

yang lebih kompleks terkait

tugas

dengan jenis peralatan dan

pemasangan

kelengkapan pemasangan

komponen

Industrial

instalasi tenaga listrik

pada

Control

pemasangan

Wiring

Mengkomunikasikan :

instalasi

Guide

 Menyampaikan hasil

tenaga listrik

Second

konseptualisasi tentang

 Ukuran dan Pengaman Penghantar.

1. Metoda Praktis untuk menentukan ukuran penghantar.

2. Menentukan Tegangan

 PUIL Edisi

sederhana sampai pada

Listrik

3. Pengaruh Gangguan Luar

(IEC).

menentukan hubungannya,

2000.

 Bob Mercel,

Edition,

 Portofolio

Newnes

kelengkapan pemasangan

terkait

Oxford,

instalasi tenaga listrik

kemampuan

2001.

dalam bentuk lisan, tulisan,

dalam

dan gambar.

pemasangan

 William A

pemasangan

Thue,

jenis peralatan dan

Kompetensi Dasar

Materi Pokok Jatuh.

3. Arus Hubung Singkat. 4. Kasus Khusus Arus Hubung Singkat.

5. Pengaman Penghantar Pembumian.

6. Penghantar Netral. 7. Contoh perhitungan Kabel.  Fungsi dan Pemilihan Switchgear Tegangan Rendah.

1. Fungsi Dasar Switchgear Tegangan Rendah.

2. Switchgear Tegangan Rendah.

3. Pemilihan Switchgear Tegangan Rendah.

4. Circuit Breaker.

Kegiatan Pembelajaran

Penilaian

Alokasi

Sumber

Waktu

Belajar

instalasi

Electric

tenaga listrik.

Power Cable Engineering, Marcel Dekker Inc, New York, 1999.

Kompetensi Dasar

Materi Pokok

 Proteksi terhadap Lonjakan Tegangan (Voltage Surges).

1. Peralatan Proteksi Tegangan Lebih.

2. Proteksi terhadap Lonjakan Tegangan Rendah.

3. Pemilihan Peralatan Proteksi.

 Efisiensi Energi pada Distribusi Tenaga Listrik.

1. Efisiensi Energi dan Kelistrikan.

2. Diagnosa melalui Pengukuran Listrik.

3. Solusi Penghematan Energi Listrik.

4. Bagaimana Nilai Energi

Kegiatan Pembelajaran

Penilaian

Alokasi

Sumber

Waktu

Belajar

Kompetensi Dasar

Materi Pokok Listrik bisa dihemat.

 Perbaikan Faktor Daya dan Penyaringan (Filter) Harmonik.

1. Daya Reaktif dan Faktor Daya.

2. Mengapa Faktor Daya Diperbaiki.

3. Bagimanakah Memperbaiki Faktor Daya.

4. Dimana Memasang Kapasitor untuk Perbaikan Faktor Daya.

5. Bagaimanakah menetapkan Tingkat Optimal Kompensasi.

6. Kompensasi pada Terminal Transformator.

7. Perbaikan Faktor Daya

Kegiatan Pembelajaran

Penilaian

Alokasi

Sumber

Waktu

Belajar

Kompetensi Dasar

Materi Pokok

Kegiatan Pembelajaran

Penilaian

Alokasi

Sumber

Waktu

Belajar

pada Motor Induksi.

8. Contoh suatu Instalasi sebelum dan sesudah Perbaikan Faktor Daya.

9. Pengaruh Harmonik. 10. Implementasi Kapasitor Bank.

3.4 Menjelaskan pemasangan

 Instalasi Tenaga

Listrik

komponen dan sirkit instalasi

Fasa

tenaga listrik tegangan rendah

1. Standar internasional

tiga fasa yang digunakan untuk bangunan industri.

12 JP

Electrical Instalation

(Standar IEC) dan

komponen dan sirkit

menggunakan

Guide,

lambang gambar listrik.

instalasi tenaga listrik

peralatan dan

Schneider

tegangan rendah tiga fasa

kelengkapan

Electric,

yang digunakan untuk

komponen

2009.

bangunan industry.

pada

3. Pemilihan gawai pengaman.

rendah tiga fasa yang

4. Kalkulasi kebutuhan daya. Menanya :

digunakan untuk bangunan

5. Pengaruh luar

industri

 Proses bereksperimen

utama.

instalasi tenaga listrik tegangan

 Mengamati peralatan dan

 ...........,

Observasi :

kelengkapan pemasangan

2. Perangkat hubung bagi 4.4 Memasang komponen dan sirkit

3 Mengamati :

(gangguan).

 Mengkondisikan situasi belajar untuk membiasakan

 AJ Watkins

pemasangan

and Chris

komponen dan

Kitcher,

sirkit instalasi

Electric

tenaga listrik

Installation

Kompetensi Dasar

3.5 Menafsirkan gambar kerja pemasangan komponen dan sirkit instalasi tenaga listrik tegangan rendah tiga fasa yang digunakan untuk bangunan industry.

Materi Pokok

Penilaian

Alokasi

Sumber

Waktu

Belajar

6. Koreksi faktor daya.

mengajukan pertanyaan

tegangan

Calculation,

7. Contoh perhitungan

secara aktif dan mandiri

rendah tiga

Newnes San

tentang jenis peralatan dan

fasa yang

Francisco

kelengkapan pemasangan

digunakan

2009.

komponen dan sirkit

untuk

instalasi tenaga listrik

bangunan

dalam jaringan listrik

tegangan rendah tiga fasa

industri.

tegangan rendah.

yang digunakan untuk

instalasi listrik.

8. Pengamanan terhadap bahaya tegangan bocor.

9. Pemakaian kapasitor

bangunan industry.

4.5 Menyajikan gambar kerja (rancangan) pemasangan

Kegiatan Pembelajaran

 Hasil pekerjaan

 Panel Hubung Bagi (PHB) 3

komponen dan sirkit instalasi

Fasa

tenaga listrik tegangan rendah

1. Perencanaan panel

Tugas :

Pengumpulan Data :

pemasangan

 Mengumpulkan data yang

komponen dan

 ............, Lightning 16 JP

Protection, Schneider Electric, 2009.

 Standar

tiga fasa yang digunakan untuk

hubung bagi 3 fasa

dipertanyakan dan

sirkit instalasi

bangunan industri

instalasi tenaga.

menentukan sumber

tenaga listrik

International

(melalui benda konkrit,

tegangan

Electrotechn

dokumen, buku,

rendah tiga

ic

eksperimen) untuk

fasa yang

Commition

menjawab pertanyaan yang

digunakan

(IEC).

diajukan tentang jenis

untuk

peralatan dan kelengkapan

bangunan

pemasangan komponen

industry.

2. Perancangan panel hubung bagi 3 fasa dengan program (Ecodial

3.6 Mendeskripsikan karakteristik komponen dan sirkit instalasi tenaga listrik tegangan rendah

3.15).

3. Standar internasional (Standar IEC) dan PUIL

 PUIL Edisi

Kompetensi Dasar

Materi Pokok

Kegiatan Pembelajaran

tiga fasa yang digunakan untuk

pemasangan panel

dan sirkit instalasi tenaga

bangunan industri.

hubung bagi 3 fasa

listrik tegangan rendah tiga

Tes :

instalasi tenaga listrik.

fasa yang digunakan untuk

 Tes lisan/

4.6 Memeriksa komponen dan sirkit instalasi tenaga listrik tegangan rendah tiga fasa yang digunakan untuk bangunan industri.

4. Perangkat hubung bagi

bangunan industry.

pengaman.

6. Pengamanan terhadap

Alokasi

Sumber

Waktu

Belajar 2000.

 Bob Mercel,

tertulis terkait

Industrial

dengan

Control

Mengasosiasi :

peralatan dan

Wiring

 Mengkatagorikan data dan

kelengkapan

utama.

5. Pemilihan gawai

Penilaian

20 JP

Guide

menentukan hubungannya,

komponen

Second

bahaya tegangan bocor

selanjutnyanya disimpulkan

pada

Edition,

(ELCB).

dengan urutan dari yang

pemasangan

Newnes

sederhana sampai pada

komponen dan

Oxford,

dalam jaringan listrik

yang lebih kompleks terkait

sirkit instalasi

2001.

tegangan rendah.

dengan jenis peralatan dan

tenaga listrik

kelengkapan pemasangan

tegangan

komponen dan sirkit

rendah tiga

Thue,

instalasi tenaga listrik

fasa yang

Electric

(Standar IEC) dan PUIL

tegangan rendah tiga fasa

digunakan

Power Cable

pemasangan kotak-

yang digunakan untuk

untuk

Engineering,

kontak 3 fasa.

bangunan industry.

bangunan

Marcel

industry.

Dekker Inc,

7. Pemakaian kapasitor

 Kotak-kontak 3 Fasa. 1. Standar internasional

2. Pemasangan kotak-

.

 William A

Kompetensi Dasar

Materi Pokok kontak 3 fasa.

Kegiatan Pembelajaran

Penilaian

 Menyampaikan hasil

 Proses

1999.

sirkit instalasi tenaga listrik

peralatan dan kelengkapan

tugas

tegangan rendah tiga fasa

pemasangan komponen dan

pemasangan

yang digunakan untuk

sirkit instalasi tenaga listrik

komponen

bangunan industri.

tegangan rendah tiga fasa

pada

1. Standar internasional

yang digunakan untuk

pemasangan

(Standar IEC), PUIL 2000

bangunan industry dalam

komponen dan

dan lambang gambar

bentuk lisan, tulisan, dan

sirkit instalasi

listrik.

gambar.

tenaga listrik

pengaman.

4. Jenis-jenis komponen dan

tegangan rendah tiga fasa yang digunakan untuk

sirkit instalasi tenaga listrik

bangunan

tegangan rendah tiga fasa

industri.

yang digunakan untuk bangunan industri.

Belajar New York,

pelaksanaan

3. Pemilihan gawai

Waktu

Observasi :

konseptualisasi tentang jenis

rendah.

Sumber

Mengkomunikasikan :

 Pemasangan komponen dan

2. Perangkat PHB tegangan

Alokasi

 Portofolio

Kompetensi Dasar

Materi Pokok

Kegiatan Pembelajaran

Penilaian

5. Analisis beban terpasang.

terkait

6. Analisis satuan pekerjaan.

kemampuan

7. Pengamanan terhadap

dalam

bahaya tegangan bocor.

8. Pengaruh luar (gangguan).

9. Koordinasikan persiapan

pemasangan pemasangan komponen dan sirkit instalasi

pemasangan komponen

tenaga listrik

dan sirkit instalasi tenaga

tegangan

listrik tegangan rendah

rendah tiga

tiga fasa yang digunakan

fasa yang

untuk bangunan industri.

digunakan

kepada pihak lain yang

untuk

berwenang.

bangunan

10. Teknik dan prosedur pemasangan komponen dan sirkit instalasi tenaga listrik tegangan rendah tiga fasa yang digunakan untuk bangunan industri.

industri.

Alokasi

Sumber

Waktu

Belajar

Kompetensi Dasar

3.7 Menjelaskan pemasangan sistem pembumian

Materi Pokok

 Sistem Pembumian 1. Latar belakang sistem pembumian.

4.7 Memasang sistem pembumian.

2. Prinsip dasar sistem

Kegiatan Pembelajaran

Mengamati :

Observasi :

 Mengamati peralatan dan

 Proses

3. Instalasi sistem

pemasangan sistem

pembumian.

pembumian.

4.8 Menyajikan gambar kerja (rancangan) pemasangan sistem pembumian.

4. Pemilihan sistem pembumian.

5. Arus ganggguan dan tegangan sentuh.

6. Gawai Proteksi Arus Sisa.

pemasangan sistem pembumian.

4.9 Memeriksa sistem pembumian.

Sumber

Waktu

Belajar

 ..........., 14 JP

Electrical

bereksperimen

Instalation

sistem pembumian

menggunakan

Guide,

peralatan dan

Schneider

Menanya :

kelengkapan

Electric,

 Mengkondisikan situasi

komponen

2009.

belajar untuk membiasakan

pada

mengajukan pertanyaan

pemasangan

secara aktif dan mandiri

sistem

tentang jenis peralatan dan

pembumian

 Proteksi terhadap Kejutan

 AJ Watkins and Chris Kitcher, 22 JP

kelengkapan pemasangan sistem pembumian

3.9 Mendeskripsikan karakteristik

Alokasi

kelengkapan pemasangan

pembumian.

3.8 Menafsirkan gambar kerja

Penilaian

Electric

Tugas :

Installation

 Hasil

Calculation,

Listrik.

Pengumpulan Data :

pekerjaan

Newnes San

1. Proteksi terhadap Kontak

 Mengumpulkan data yang

pemasangan

Francisco

sistem

2009.

Langsung.

dipertanyakan dan

Kompetensi Dasar

Materi Pokok

2. Proteksi terhadap Kontak Tidak Langsung.

3. Proteksi akibat Kesalahan Isolasi.

Kegiatan Pembelajaran menentukan sumber

diajukan tentang jenis

6. Implementasi Sistem IT.

peralatan dan kelengkapan

7. ELCB (Earth Lakage

pemasangan sistem

1. Standar internasional (Standar IEC) dan PUIL pemasangan arde pembumian.

2. Jenis-jenis komponen sistem pembumian.

3. Analisis satuan pekerjaan. 4. Penggunaan alat ukur

Waktu

Belajar

pembumian

eksperimen) untuk

5. Implementasi Sistem TN.

pembumian.

Sumber

dokumen, buku,

4. Implementasi Sistem TT.

 Pemasangan sistem

Alokasi

(melalui benda konkrit,

menjawab pertanyaan yang

Circuit Breaker).

Penilaian

pembumian

Mengasosiasi :

 Mengkatagorikan data dan

24 JP

Tes :

 Tes lisan/

 ............, Lightning

tertulis terkait

Protection,

dengan

Schneider

peralatan dan

Electric,

kelengkapan

2009.

komponen

menentukan hubungannya,

pada

selanjutnyanya disimpulkan

 Standar

pemasangan

dengan urutan dari yang

International

sistem

sederhana sampai pada

Electrotechn

pembumian

ic

yang lebih kompleks terkait dengan jenis peralatan dan kelengkapan pemasangan sistem pembumian

Commition Observasi :

(IEC).

 Proses pelaksanaan

 PUIL Edisi

Kompetensi Dasar

Materi Pokok

Kegiatan Pembelajaran

tahanan pembumian.

5. Pengukuran tahanan pembumian.

Penilaian tugas

Mengkomunikasikan :

pemasangan

 Menyampaikan hasil

komponen

Alokasi

Sumber

Waktu

Belajar 2000.

 Bob Mercel,

6. Koordinasikan persiapan

konseptualisasi tentang jenis

pada

Industrial

pemasangan sistem

peralatan dan kelengkapan

pemasangan

Control

pembumian kepada pihak

pemasangan sistem

sistem

Wiring

lain yang berwenang.

pembumian dalam bentuk

pembumian

Guide

 Portofolio

Second

pemasangan sistem

terkait

Edition,

pembumian.

kemampuan

Newnes

dalam

Oxford,

pemasangan

2001.

7. Teknik dan prosedur

lisan, tulisan, dan gambar.

pemasangan sistem pembumian.

 William A Thue, Electric Power Cable Engineering, Marcel Dekker Inc,

Kompetensi Dasar

Materi Pokok

Kegiatan Pembelajaran

Penilaian

Alokasi

Sumber

Waktu

Belajar New York, 1999.

3.10

Menjelaskan pemasangan

 Proteksi terhadap Lonjakan

penengangkal/penangkap petir

Tegangan (Voltage Surges).

(Lighting rod).

1. Peralatan Proteksi Tegangan Lebih.

2. Proteksi terhadap

Mengamati :

Observasi :

 Mengamati peralatan dan

 Proses

penangkap petir (Lighting rod).

Rendah.

3. Pemilihan Peralatan Proteksi.

3.11 Menafsirkan gambar kerja pemasangan

 Pemasangan

 ..........., Electrical

kelengkapan pemasangan

bereksperimen

Instalation

penengangkal/penangkap

menggunakan

Guide,

petir (Lighting rod)

peralatan dan

Schneider

kelengkapan

Electric,

Menanya :

komponen

2009.

 Mengkondisikan situasi

pada

Lonjakan Tegangan

4.10 Memasang penengangkal/

36 jam

 AJ Watkins

belajar untuk membiasakan

pemasangan

mengajukan pertanyaan

penengangkal/

and Chris

secara aktif dan mandiri

penangkap

Kitcher,

penangangkal/penangkap petir

penengangkal/penangkap

tentang jenis peralatan dan

petir (Lighting

Electric

(Lighting rod).

petir (Lighting rod)..

kelengkapan pemasangan

rod)

Installation

1. Standar internasional

penengangkal/penangkap

4.11 Menyajikan gambar kerja (

(Standar IEC) dan PUIL

rancangan) pemasangan

pemasangan

penangangkal/penangkap petir

penengangkal/penangkap

petir (Lighting rod)

Pengumpulan Data :

Calculation, Tugas :

Newnes San

 Hasil

Francisco

pekerjaan

2009.

Kompetensi Dasar (Lighting rod).

Materi Pokok

Kegiatan Pembelajaran

Penilaian

petir (Lighting rod)..

Mengumpulkan data yang

pemasangan

dipertanyakan dan

18ystem

penengangkal/penangkap

menentukan sumber

pembumian

petir (Lighting rod).

(melalui benda konkrit,

2. Pemasangan 3.12 Mendeskripsikan karakteristik pemasangan penangangkal/penangkap petir (Lighting rod).

4.12

Memeriksa

penangangkal/penangkap petir (Lighting rod).

Alokasi

Sumber

Waktu

Belajar

 ............, Lightning Protection,

dokumen, buku,

Tes :

Schneider

tahanan

eksperimen) untuk

 Tes lisan/

Electric,

penengangkal/penangkap

menjawab pertanyaan yang

tertulis terkait

petir (Lighting rod)..

diajukan tentang jenis

dengan

peralatan dan kelengkapan

peralatan dan

penengangkal/penangkap

pemasangan

kelengkapan

petir (Lighting rod).

penengangkal/penangkap

komponen

petir (Lighting rod)’

pada

3. Penggunaan alat ukur

4. Pengukuran tahanan

5. Koordinasikan persiapan

pemasangan

pemasangan penengangkal/penangkap

Mengasosiasi :

penengangkal/

petir (Lighting rod).

 Mengkatagorikan data dan

penangkap

kepada pihak lain yang

menentukan hubungannya,

petir (Lighting

berwenang.

selanjutnyanya disimpulkan

rod)

6. Teknik dan prosedur

2009.

 Standar International Electrotechn ic Commition (IEC).

dengan urutan dari yang

pemasangan

sederhana sampai pada

Observasi :

penengangkal/penangkap

yang lebih kompleks terkait

 Proses

dengan jenis peralatan dan

 PUIL Edisi 2000.

Kompetensi Dasar

Alokasi

Sumber

Waktu

Belajar

Materi Pokok

Kegiatan Pembelajaran

Penilaian

petir (Lighting rod).

kelengkapan pemasangan

pelaksanaan

penengangkal/penangkap

tugas

petir (Lighting rod).

pemasangan

Industrial

komponen

Control

Mengkomunikasikan :

pada

Wiring

 Menyampaikan hasil

pemasangan

Guide

konseptualisasi tentang jenis

penengangkal/

Second

peralatan dan kelengkapan

penangkap

Edition,

pemasangan

petir (Lighting

Newnes

penengangkal/penangkap

rod)

Oxford,

petir (Lighting rod) dalam

 Bob Mercel,

2001.

bentuk lisan, tulisan, dan gambar.

 Portofolio

 William A

terkait

Thue,

kemampuan

Electric

dalam

Power Cable

pemasangan

Engineering,

pemasangan

Marcel

penengangkal/

Dekker Inc,

Kompetensi Dasar

Materi Pokok

Kegiatan Pembelajaran

Penilaian

Alokasi

Sumber

Waktu

Belajar

penangkap

New York,

petir (Lighting

1999.

rod).

Yogyakarta,

Agustus 2016

Guru Pembimbing,

Mahasiswa PPL,

Suryono, S.Pd, MT

Mursyid Al Amin

NIP. 19720110 200012 1 004

NIM. 15501247004

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) 1 Nama Sekolah Paket Keahlian Mata Pelajaran Taahun Pelajaran Kelas/Semester Materi Pokok

Pertemuan ke Alokasi Waktu

: : : : : :

SMK Negeri 3 Yogyakarta Teknik Instalasi Pemanfaatan Tenaga Listrik Intalasi Tenaga Listrik 2015/2016 XI TL/Ganjil Peraturan Umum Instalasi Listrik: 1. Peraturan dan Regulasi UU Ketenagalistrikan. 2. Karakteristik Beban Instalasi Tenaga Listrik. 3. Pembebanan pada Instalasi Tenaga Listrik. : 1-3 : 2 x 6 x 45 menit

A. Tujuan Pembelajaran 1. Peserta didik diharapkan dapat memahami prosedur dan kebijakan K3 sesuai PUIL 2000 dan bahaya listrik dengan benar. 2. Peserta didik mampu memahami dan menjelaskan pemasangan instalasi tenaga listrik. 3. Peserta didik mampu memasang instalasi tenaga listrik. 4. Peserta didik mampu menafsirkan gambar kerja pemasangan instalasi tenaga listrik. 5. Peserta didik mampu menyajikan gambarkerja (rancangan) pemasangan instalasi tenaga listrik. 6. Peserta didik mampu mendeskripsikan karakteristik instalasi tenaga listrik. 7. Peserta didik mampu memeriksa pemasangan instalasi tenaga listrik. B. Kompetensi Dasar 1. Menjelaskan pemasangan instalasi tenaga listrik. 2. Memasang instalasi tenaga listrik. 3. Menafsirkan gambar kerja pemasangan instalasi tenaga listrik. 4. Menyajikan gambarkerja (rancangan) pemasangan instalasi tenaga listrik. 5. Mendeskripsikan karakteristik instalasi tenaga listrik. 6. Memeriksa pemasangan instalasi tenaga listrik. C. Indikator Pencapaian Kompetensi 1. Memahami prosedur kebijakan K3 dan bahaya listrik. 2. Memasang instalasi tenaga listrik dengan berbagai macam beban listrik. D. Materi Pembelajaran 1. Pengertian instalasi listrik adalah penyaluran tenaga/ energi listrik ke alat-alat yang memerlukan tenaga listrik seperti lampu listrik, alat pemanas, mesin cuci, dan sebagainya. 2. Peraturan Umum Instalasi Listrik. 3. Peraturan dan Regulasi UU Ketenagalistrikan. 4. Karakteristik Beban Instalasi Tenaga Listrik. 5. Pembebanan pada Instalasi Tenaga Listrik.

E. Metode Pembelajaran 1. Praktek/ demonstrasi 2. Diskusi 3. Kooperatif 4. Penugasan/ problem solving F. Media Pembelajaran 1. LCD 2. Laptop 3. Papan tulis 4. Boardmarker 5. Alat peraga 6. Trainer G. Sumber Belajar 1. Ilmu Listrik 2. PUIL 2000 3. Modul 4. Jobsheet 5. Media Pelajaran Elektronik H. Langkah-Langkah Pembelajaran Pertemuan I Kegiatan

Deskripsi Kegiatan

Pendahuluan

1. Guru memberi salam, melakukan berdoa bersama, presensi dengan cara memanggil Peserta didik dengan komunikatif yang ramah dan sopan santun 2. Menanyakan kesiapan siswa dan kenyamanan siswa untuk belajar 3. Menyampaikan SK, KD dan tujuan pembelajaran secara runtut. 4. Melakukan appersepsi terhadap mata pelajaran yang akan dibahas. 1. Peserta didik membaca dengan tekun dan mencari informasi terkini dari berbagai sumber tentang berbagai sumber tentang persyaratan – persyaratan dalam instalasi listrik. 2. Guru memfasilitasi pembentukan kelompok 2-3 orang sesuai dengan pokok permasalahan yang ada. 3. Peserta didik merangkum hasil kajian materi dan selanjutnya bersama – sama memecahkan permasalahan yang ada. 4. Setelah selesai, peserta didik berdiskusi tentang identifikasi jenis – jenis penerangan listrik. Peserta didik membuat laporan hasil kerja kelompok dengan kreatif dan inovatif.

Inti

Alokasi Waktu 45 menit

180 menit

Penutup

5. Tiap kelompok secara bergilir tampil menyampaikan tugas kelompoknya dengan mempresentasikan hasil diskusinya, untuk mendapatkan tanggapan dari kelompok lainnya secara demokratis, disiplin, tanggung jawab dan menghargai prestasi. 6. Kelompok penyaji memberikan kesempatan kepada kelompok lain untuk memberikan tanggapan. Setiap tanggapan dari kelompok lain,dibahas oleh kelompok penyaji dan selanjutnya diberikan penjelasan secara demokratis komunikatif dan bersahabat. 7. Apabila penjelasan penyaji kurang bisa diterima, maka bagi kelompok lainnya diberikan kesempatan memberikan tanggapan dengan santun. 8. Jika ada permasalahan yang belum bisa terpecahkan adalah tanggung jawab guru untuk memberikan penjelasan. 1. Guru dan peserta didik bekerja sama melakukan refleksi diri terhadap hasil diskusi. 2. Postest dalam bentuk lesan. 3. Penugasan berstruktur secara mandiri mengerjakan soal latihan sebagai pekerjaan rumah dan akan dibahas pada pertemuan tatap muka berikutnya.

45 menit

Pertemuan II Kegiatan

Deskripsi Kegiatan

Pendahuluan

1. Guru memberi salam, melakukan berdoa bersama, presensi dengan cara memanggil Peserta didik dengan komunikatif yang ramah dan sopan santun. 2. Menanyakan kesiapan siswa dan kenyamanan siswa untuk belajar 3. Menyampaikan SK, KD dan tujuan pembelajaran secara runtut. 4. Melakukan appersepsi terhadap mata pelajaran yang akan dibahas. 1. Peserta didik membaca dengan tekun dan mencari informasi terkini dari pemasangan instalasi tenaga listrik. 2. Peserta didik secara individu mengerjakan tugas yang diberikan guru tentang perencanaan pemasangan instalasi tenaga listrik. 3. Guru menerangkan PUIL tentang pemasangan instalasi tenaga listrik. Guru memfasilitasi pembentukan kelompok 2-3 orang sesuai

Inti

Alokasi Waktu 45 menit

180 menit

4.

5.

6.

7.

8.

9.

Penutup

1. 2. 3.

dengan pokok permasalahan yang ada. Peserta didik berdiskusi tentang identifikasi dari berbagai sumber materi tentang pemasangan instalasi tenaga listrik. Setelah selesai, peserta didik membuat laporan hasil kerja kelompok dengan kreatif dan inovatif. Tiap kelompok secara bergilir tampil menyampaikan tugas kelompoknya dengan mempresentasikan hasil diskusinya, untuk mendapatkan tanggapan dari kelompok lainnya secara demokratis, disiplin, tanggung jawab dan menghargai prestasi. Kelompok penyaji memberikan kesempatan kepada kelompok lain untuk memberikan tanggapan. Setiap tanggapan dari kelompok lain,dibahas oleh kelompok penyaji dan selanjutnya diberikan penjelasan secara demokratis komunikatif dan bersahabat. Apabila penjelasan penyaji kurang bisa diterima, maka bagi kelompok lainnya diberikan kesempatan memberikan tanggapan dengan santun. Jika ada permasalahan yang belum bisa terpecahkan adalah tanggung jawab guru untuk memberikan penjelasan. Guru dan peserta didik bekerja sama melakukan refleksi diri terhadap hasil diskusi. Postest dalam bentuk lesan. Penugasan berstruktur secara mandiri mengerjakan soal latihan sebagai pekerjaan rumah dan akan dibahas pada pertemuan tatap muka berikutnya.

45 menit

Pertemuan III Kegiatan

Deskripsi Kegiatan

Pendahuluan

1. Guru memberi salam, melakuakan berdoa bersama, presensi dengan cara memanggil Peserta didik dengan komunikatif yang ramah dan sopan santun. 2. Menanyakan kesiapan siswa dan kenyamanan siswa untuk belajar 3. Menyampaikan SK, KD dan tujuan pembelajaran secara runtut. 4. Melakukan appersepsi terhadap mata pelajaran yang akan dibahas. 1. Peserta didik membaca dengan tekun dan mencari informasi terkini dari Pembebanan

Inti

Alokasi Waktu 45 menit

180 menit

Penutup

pada Instalasi Tenaga Listrik. 2. Peserta didik secara individu mencoba mengerjakan soal yang diberikan guru tentang perhitungan jumlah titik lampu. 3. Guru menjelaskan tentang Pembebanan pada Instalasi Tenaga Listrik. 4. Guru memfasilitasi pembentukan kelompok 2-3 orang sesuai dengan pokok permasalahan yang ada. 5. Peserta didik berdiskusi tentang Pembebanan pada Instalasi Tenaga Listrik. 6. Setelah selesai, peserta didik membuat laporan hasil kerja kelompok dengan kreatif dan inovatif. 7. Tiap kelompok secara bergilir tampil menyampaikan tugas kelompoknya dengan mempresentasikan hasil diskusinya, untuk mendapatkan tanggapan dari kelompok lainnya secara demokratis, disiplin, tanggung jawab dan menghargai prestasi. 8. Kelompok penyaji memberikan kesempatan kepada kelompok lain untuk memberikan tanggapan. Setiap tanggapan dari kelompok lain,dibahas oleh kelompok penyaji dan selanjutnya diberikan penjelasan secara demokratis komunikatif dan bersahabat. 9. Apabila penjelasan penyaji kurang bisa diterima, maka bagi kelompok lainnya diberikan kesempatan memberikan tanggapan dengan santun. 10. Jika ada permasalahan yang belum bisa terpecahkan adalah tanggung jawab guru untuk memberikan penjelasan. 1. Guru dan peserta didik bekerja sama melakukan refleksi diri terhadap hasil diskusi. 2. Postest dalam bentuk lesan. 3. Penugasan berstruktur secara mandiri mengerjakan soal latihan sebagai pekerjaan rumah dan akan dibahas pada pertemuan tatap muka berikutnya.

45 menit

I. Penilaian 1. Teknik Penilaian 2. Prosedur Penilaian

: Tes Tertulis dan Pengamatan : Teknik No Aspek yang dinilai Penilaian 1. Sikap Pengamatan a. Terlibat aktif dalam pembelajaran instalasi listrik. b. Bekerjasama dalam kegiatan

Waktu Penilaian Selama pembelajaran dan saat diskusi

No

2.

3.

Aspek yang dinilai

Teknik Penilaian

Waktu Penilaian

kelompok. c. Toleran terhadap proses pemecahan masalah yang berbeda dan kreatif. Pengetahuan Pengamatan dan Penyelesaian a. Pengertian bahaya listrik dan K3 tes tugas individu b. Pengertian instalasi listrik dan kelompok c. Gambar dan komponen listrik 3 fasa d. Pembangkitan fasa banyak e. Tata letak lampu f. Penggunaan alat ukur listrik Keterampilan Pengamatan Penyelesaian a. Persiapan dan penggunaan alat tugas (baik b. Proses, hasil pekerjaan dan waktu individu maupun kelompok) dan saat diskusi

J. Lampiran 1. LKS 2. Instrumen Penilaian Mengetahui : Guru Pembimbing,

Suryono, S.Pd. MT NIP 19720110 200012 1 004

Yogyakarta, juli 2016 Mahasiswa PPL,

Mursyid Al Amin NIM. 15501247004

LEMBAR PENGAMATAN PENILAIAN SIKAP (RPP) 1 Mata Pelajaran Kelas/Semester Tahun Pelajaran Waktu Pengamatan

: Instalasi Tenaga Listrik : XI TL 1/Ganjil : 2015/2016 : 2 x 6 x 45 menit

Indikator sikap aktif dalam pembelajaran pekerjaan mekanik dasar 1. Kurang baik jika menunjukkan sama sekali tidak ambil bagian dalam pembelajaran 2. Baik jika menunjukkan sudah ada usaha ambil bagian dalam pembelajaran tetapi belum ajeg/konsisten 3. Sangat baik jika menunjukkan sudah ambil bagian dalam menyelesaikan tugas kelompok secara terus menerus dan ajeg/konsisten Indikator sikap bekerjasama dalam kegiatan kelompok 1. Kurang baik jika sama sekali tidak berusaha untuk bekerjasama dalam kegiatan kelompok 2. Baik jika menunjukkan sudah ada usaha untuk bekerjasama dalam kegiatan kelompok tetapi masih belum ajeg/konsisten 3. Sangat baik jika menunjukkan adanya usaha bekerjasama dalam kegiatan kelompok secara terus menerus dan ajeg/konsisten Indikator sikap toleran terhadap proses pemecahan masalah yang berbeda dan kreatif 1. Kurang baik jikasama sekali tidak bersikap toleran terhadap proses pemecahan masalah yang berbeda dan kreatif 2. Baik jika menunjukkan sudah ada usaha untuk bersikap toleran terhadap proses pemecahan masalah yang berbeda dan kreatif tetapi masih belum ajeg/ konsisten 3. Sangat baik jika menunjukkan sudah ada usaha untuk bersikap toleran terhadap proses pemecahan masalah yang berbeda dan kreatif secara terus menerus dan ajeg/ konsisten

LEMBAR PENGAMATAN PENILAIAN PENGETAHUAN (RPP) 1 Mata Pelajaran Kelas/Semester Tahun Pelajaran Waktu Pengamatan

1. 2. 3. 4.

: Instalasi Tenaga Listrik : XI TL/Ganjil : 2015/2016 : 2 x 6 x 45 menit

Indikator pengetahuan adalah sebagai beriku: Nilai ulangan memiliki bobot 70% yang pada akhir pertemuan KD 1 yang diajarkan Nilai tugas memiliki bobot 30% selama pertemuan KD 1 yang diajarkan Peserta didik didebut TUNTAS belajar jika telah menguasai bahan (ketercapaian belajar) > KKM Kelas didebut TUNTAS belajar jika peserta didik yang tuntas > 85%

LEMBAR PENGAMATAN PENILAIAN KETERAMPILAN Mata Pelajaran Kelas/Semester Tahun Pelajaran Waktu Pengamatan

: Instalasi Tenaga Listrik : XI TL/Ganjil : 2015/2016 : 2 x 6 x 45 menit

Indikator terampil menerapkan dan menggunakan peralatan mekanik dasar jangka sorong. 1. Kurang terampil (KT) jika sama sekali tidak dapat menerapkan dan menggunakan peralatan mekanik dasar jangka sorong 2. Terampil (T) jika menunjukkan sudah ada usaha untuk menerapkan menerapkan dan menggunakan peralatan mekanik dasar jangka sorong tetapi belum tepat. 3. Sangat terampil (ST) jika menunjukkan adanya usaha untuk menerapkan dan menggunakan peralatan mekanik dasar jangka sorong sudah tepat. Keterangan: KT : Kurang terampil T : Terampil ST : Sangat terampil

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) 2 Nama Sekolah Paket Keahlian Mata Pelajaran Tahun Pelajaran Kelas/Semester Materi Pokok Alokasi Waktu Pertemuan ke

: : : : : : : :

SMK Negeri 3 Yogyakarta Teknik Instalasi Pemanfaatan Tenaga Listrik Instalasi Tenaga Listrik 2015/2016 XI TL/Ganjil Merencanakan Elemen Pemanas 2 x 6 x 45 menit 4

A. Kompetensi Inti KI 1 : Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya. KI 2 : Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli (gotong royong, kerjasama, toleran, damai), santun, responsif dan pro-aktif dan menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia. KI 3 : Memahami, menerapkan, dan menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, prosedural, dan metakognitif berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dalam wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian dalam bidangkerja yang spesifik untuk memecahkan masalah. KI 4 : Mengolah, menyaji, dan menalar dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, bertindak secara efektif dan kreatif, dan mampu melaksanakan tugas spesifik di bawah pengawasan langsung. B. Kompetensi Dasar dan Indikator 1.1 Menyadari sempurnanya konsep Tuhan tentang benda-benda dengan fenomenanya untuk dipergunakan sebagai aturan dalam perancangan Instalasi Tenaga Listrik. 1.2 Mengamalkan nilai-nilai ajaran agama sebagai tuntunan dalam perancangan Instalasi Tenaga Listrik. 2.1 Mengamalkan perilaku jujur, disiplin, teliti, kritis, rasa ingin tahu, inovatif dan tanggung jawab dalam dalam melaksanakan pekerjaan di bidang Instalasi Tenaga Listrik. 2.2 Menghargai kerjasama, toleransi, damai, santun, demokratis, dalam menyelesaikan masalah perbedaan konsep berpikir dalam melakukan tugas di bidang Instalasi Tenaga Listrik. 2.3 Menunjukkan sikap responsif, proaktif, konsisten, dan berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam melakukan pekerjaan di bidang Instalasi Tenaga Listrik. 3.10 Menjelaskan perawatan peralatan listrik rumah tangga yang menggunakan pemanas.

4.10

Indikator : 1. Mengidentifikasi Jenis-jenis alat rumah tangga listrik yang menggunakan pemanas, meliputi : Blander Listrik, kompor listrik, rise coker, ceret listrik, pemanggang, dll. 2. Menyebutkan jenis-jenis komponen dan Fungsi peralatan listrik rumah tangga yang menggunakan pemanas, meliputi : Blander Listrik, kompor listrik, rise coker, ceret listrik, pemanggang, dll. 3. Menjelaskan teknik penggunaan alat kerja dan alat ukur penunjang. Merawat peralatan listrik rumah tangga yang menggunakan pemanas. Indikator : 1. Penggunaan jenis-jenis alat rumah tangga listrik yang menggunakan pemanas, disebutkan meliputi : Blander Listrik, kompor listrik, rise coker, ceret listrik, pemanggang, dll. 2. Menyebutkan jenis-jenis fungsi peralatan listrik rumah tangga yang menggunakan pemanas, meliputi : Blander Listrik, kompor listrik, rise coker, ceret listrik, pemanggang, dll. 3. Praktek teknik penggunaan alat kerja dan alat ukur penunjang.

C. Tujuan Pembelajaran a. Kognitif 1. Produk: a) Secara mandiri dan tanpa membuka bahan ajar, siswa dapat Menyebutkan jenis-jenis Blander Listrik dengan mengerjakan soal terkait di LP 2: Produk sesuai kunci jawaban. b) Secara mandiri dan tanpa membuka bahan ajar Siswa, mampu Menyebutkan dan menjelaskan jenis-jenis pemanas dengan mengerjakan soal terkait di LP 2: Produk sesuai kunci jawaban. c) Secara mandiri dan tanpa membuka bahan ajar Siswa, Menjelaskan cara kerja Blander Listrik dengan mengerjakan soal terkait di LP 2: Produk sesuai kunci jawaban. d) Secara mandiri siswa dapat menerapkan rumus perubahan energi listrik ke energi mekanik dengan mengerjakan soal-soal terkait di LP 2: Produk sesuai kunci jawaban. 2. Proses: a) Diberikan LKS SMK yang telah dimodifikasi dengan membongkarpasang alat listrik rumah tangga , siswa dapat melakukan eksperimen untuk menyebutkan fungsi dan prinsip kerja komponen-komponen sesuai rincian tugas kinerja yang ditentukan di LP 3: Proses, meliputi: merumusan masalah, merumuskan hipotesis, mengidentifikasi variabel manipulasi, mengidentifikasi variabel respon, mengidentifikasi variabel kontrol, melaksanakan eksperimen, membuat tabel pengamatan, membuat grafik, melakuakn analisis data, dan merumuskan kesimpulan. b. Psikomotor: 1. Disediakan model alat-alat listrik rumah tangga yang menggunakan pemanas agar siswa dapat mengetahui komponen-komponen yang ada didalamnya sesuai rincian tugas kinerja yang ditentukan pada LP 3 Psikomotor.

2. Disediakan model alat alat rumah tangga , agar siswa dapat membongkar maupun memasang kembali sesuai rincian tugas kinerja di LP 3: Psikomotor. c. Afektif 1. Karakter Terlibat dalam proses belajar mengajar berpusat pada siswa, paling tidak siswa dinilai pengamat Membuat kemajuan dalam menunjukkan perilaku berkarakter meliputi: kejujuran, peduli, dan tanggung jawab sesuai LP 1: Pengamatan Perilaku Berkarakter. 2. Keterampilan sosial Terlibat dalam proses belajar mengajar berpusat pada siswa, paling tidak siswa dinilai pengamat Membuat kemajuan dalam menunjukkan keterampilan sosial bertanya, menyumbang ide atau berpendapat, menjadi pendengar yang baik, berkomunikasi sesuai LP 1: Keterampilan Sosial. D. Indikator Pencapaian Kompetensi a. Kognitif 1. Produk: a) Menyebutkan jenis-jenis Merencanakan Elemen Pemanas b) Menyebutkan dan menjelaskan jenis-jenis Merencanakan Elemen Pemanas c) Menjelaskan cara kerja Merencanakan Elemen Pemanas d) Menerapkan hukum-hukum listrik tentang pemanas 2. Proses: Merencanakan dan melaksanakan eksperimen untuk menyelidiki hubungan antara energi listrik dengan energi mekanik meliputi: a) Merumuskan masalah b) Merumuskan hipotesis c) Mengidentifikasi variabel manipulasi d) Mengidentifikasi variabel respon e) Mengidentifikasi variabel kontrol f) Melaksanakan eksperimen g) Membuat tabel pengamatan h) Melakukan analisis data i) Merumuskan kesimpulan b. Psikomotor 1. Bongkar pasang salah satu alat pemanas untuk diamati prinsip kerja dari masing-msing komponen alat tersebut. 2. Menggambar dari masing-masing komponen alat terebut dan menyebutkan fungsinya. 3. Menggambar rangkaian kelistrikanya 4. Merakit rangkaian alat yang dipraktekan dibuat simulasi rangkaian sederhana 5. Mengukur besaran listrik dalam rangkaian tertutup menggunakan Voltmeter, Amper meter, Ohmmeter dan menghitung besarannya. c. Afektif 1. Mengembangkan perilaku berkarakter, meliputi: a) Jujur

b) Peduli c) Tanggung jawab 2. Mengembangkan keterampilan sosial, meliputi: a) Bertanya b) Menyumbang ide atau berpendapat c) Menjadi pendengar yang baik d) Berkomunikasi E. Materi Pembelajaran Untuk merencanakan elemen pemanas diperlukan beberapa faktor yang mempengaruhi besar kecilnya harga satuan tahanan, yang nantinya juga mempengaruhi besarnya harga, daya dan juga keawetan elemen tersebut. Suhu dari konduktor akan mempengaruhi nilai tahanannya padahal nikelin yang akan digunakan sebagai elemen akan bersifat sebagai pemanas dan sekaligus konduktor. Tahanan dari logam/nikelin bertambah dengan meningkatnya suhu. Adapun faktor yang mempengaruhi tahanan konduktor adalah: 1. Panjangnya penghantar. 2. Luas penampang penghantar. 3. Bahan penghantar. 4. Suhunya  l Dapat ditulis dengan rumus R  q  r 2 (berbentuk lingkaran) q dimana : R = Tahanan konduktor (Ohm)  = Tahanan jenis konduktor (Ohm.mm² / m) l = Panjang konduktor (m) q = Luas penampang konduktor (mm²)

Perubahan nilai tahanan sebuah konduktor setiap ohm dari nilai tahanan semula dan setiap derajat perubahan suhu disebut koefisien suhu tahanan dan dirumuskan: Rt  Ro atau Rt  Ro1   t  to   Rot  to  dimana : Rt = Tahanan akhir dari konduktor (Ohm) Ro = Tahanan mula dari konduktor (Ohm) t = Suhu akhir dari konduktor (oC) to = Suhu mula dari konduktor (oC)  = Koefisien suhu (sesuai jenis logam) Ada cara lain untuk menentukan panjang elemen panas yaitu dengan cara: mengukur besarnya tahanan elemen pemanas (nikhrom) dengan menggunakan ohm meter secara langsung. Setelah diketahui besarnya tahanan dalam 1 meter kemudian dikalikan dengan bilangan untuk mendapatkan besarnya R yang telah dihitung dari daya yang direncanakan. Kemudian dibuat spiral dan dipasang pada alur batu tahan panas. F. Metode Pembelajaran 1. Model Pembelajaran : Model Pembelajaran Kooperatif. 2. Metode Pembelajaran : Diskusi dan pemberian tugas.

G. Media Pembelajaran 1. LKS SMK N 3 Yogyakarta (jobsheet) 2. LCD proyektor 3. Komputer/laptop 4. Seterika H. Sumber Belajar 1. LKS SMK: Hubungan Antara Tegangan, Arus, Hambatan, energi listrik dan energi mekanik 2. Kunci LKS SMK: Hubungan Antara Tegangan, Arus, Hambatan, energi listrik dan energi mekanik 3. Silabus 4. Bahan: Flashdisk, Kertas HVS 5. Alat: model seterika atau sejenisnya I. Langkah-Langkah Pembelajaran Kegiatan

Deskripsi Kegiatan

Pendahuluan

1. Melakukan presensi dengan cara menanyakan kepada Peserta didik, hari ini siapa yang tidak hadir dengan komunikatif yang ramah dan santun. 2. Menyampaikan SK, KD dan tujuan pembelajaran secara runtut. Meliputi: SK : 3.10 Merawat Peralatan Rumah Tangga Listrik 4.10 Memperbaiki Peralatan Rumah Tangga Listrik KD NO : 3.10; 4.10 3. Melakukan appersepsi terhadap materi pelajaran yang akan dibahas dengan kehidupan nyata. Penggalan 1 1. Menyajikan informasi berupa rumusan masalah tentang bagaimanakah hubungan antara seterika, energi listrik dengan energi mekanik mengacu pada LKS SMK: Hubungan energi listrik dengan energi mekanik. 2. Mengorganisasikan siswa dalam kelompokkelompok kooperatif dan membagikan LKS SMK berupa soft copy, satu LKS tiap kelompok. Satu kelompok terdiri dari 2 – 3 siswa. 3. Membimbing siswa merumuskan hipotesis atas rumusan masalah yang telah diberikan di LKS tersebut sambil memberi kesempatan siswa dengan jujur melakukan evalusi-diri

Inti

Alokasi Waktu 15 menit

165 menit

Pendahuluan

Pendahuluan

dengan LP 2: Proses yang dibagikan. 4. Membimbing siswa mengidentifikasi variabel manipulasi, variabel respon, dan variabel kontrol, dengan cara menunjuk satu-dua siswa untuk aktif menyumbang ide dan meminta siswa lain mengulang ide temannya untuk mengecek apakah ia menjadi pendengar yang baik. 1. Melakukan presensi dengan cara menanyakan kepada Peserta didik, hari ini siapa yang tidak hadir dengan komunikatif yang ramah dan santun. 2. Melakukan appersepsi terhadap materi pelajaran yang akan dibahas dengan kehidupan nyata. Penggalan 2 5. Membimbing kelompok melaksanakan eksperimen sesuai langkah-langkah 1 - 13 yang tertulis di LKS SMK itu dan mengisikan nilai tegangan, arus, hambatan dan menghitung besaran energi listrik dan energi mekanik itu pada kolom yang sesuai padaTabel 1. Bila ada siswa yang menunjukkan perilaku tidak peduli atau menunjukkan perilaku tidak bertanggung jawab segera diingatkan. 6. Membimbing siswa mengisi kolom Tegangan, Arus, dll. Tekankan perlunya jujur dalam melakukan pengamatan dan mencatat hasil pengamatan itu di dalam tabel. 7. Satu-dua kelompok diminta mengisi Tabel 1 itu di papan tulis dan mengkomunikasikan pekerjaannya kepada kelas untuk memberi kemudahan guru melakukan evaluasi formatif dan memberi kesempatan siswa lain untuk belajar menjadi pendengar yang baik. 1. Melakukan presensi dengan cara menanyakan kepada Peserta didik, hari ini siapa yang tidak hadir dengan komunikatif yang ramah dan santun. 2. Melakukan appersepsi terhadap materi pelajaran yang akan dibahas dengan kehidupan nyata. Penggalan 3 8. Membimbing kelompok melakukan analisis dengan mengacu pada bagian Analisis LKS SMK itu. Ditekankan perlunya ikut bertanggung jawab dan mendengarkan ide teman dalam tugas analisis ini.

10 menit

170 menit

10 menit

150 menit

Penutup

9. Melakukan evaluasi formatif dengan cara meminta satu-dua kelompok mengkomunikasikan kinerjanya dan kelompok lain menjadi pendengar yang baik agar dapat memberi pendapat saat diminta guru. 10. Membimbing kelompok menarik kesimpulan dengan mengacu pada bagian Kesimpulan LKS SMK. Diingatkan agar aktif menyumbang ide atau berpendapat, dan belajar menjadi pendengar yang baik. 11. Melakukan evaluasi formatif dengan cara meminta satu-dua kelompok mengkomunikasikan kinerjanya dan kelompok lain diberi kesempatan menyumbang ide dan memberi pendapat. 12. Memberikan penghargaan kepada individu dan kelompok yang berkinerja baik dan amat baik dalam kegiatan belajar mengajar tersebut. Dengan melibatkan siswa menutup pelajaran dengan menyimpulkan ide-ide penting pelajaran hari ini dan memberi PR mencari tahu bagaimana hubungan antara besar hambatan, besar arus, daya dan putaran.

20 menit

J. Penilaian 1. Teknik Penilaian : a. Sikap b. Pengetahuan : Praktik dan Laporan c. Keterampilan 2. Prosedur Penilaian : No 1.

2.

Aspek yang dinilai

Teknik Penilaian Pengamatan

Sikap/ L1 a. Terlibat aktif dalam pembelajaran matriks b. Bekerjasama dalam kegiatan kelompok. c. Toleran terhadap proses pemecahan masalah yang berbeda dan kreatif. Pengetahuan/ L2 Pengamatan 1. Sebutkan jenis-jenis Elemen Pemanas dan tes dan berikan contohnya! Pengetahuan/ L2 1. Apabila sebuah Kompor Listrik memiliki 2 buah elemen berdaya 300 Watt, jelaskan berapa kemungkinan rangkaian daya yang bisa diatur dan

Waktu Penilaian Selama pembelajaran dan saat diskusi

Penyelesaian tugas individu dan kelompok

No

3.

Aspek yang dinilai

Teknik Penilaian

bagaimana mekanisme hubungannya? 2. Apa yang terjadi jika elemen spiral terlalu rapat pada Kompor jenis elemen terbuka? 3. Apa yang terjadi jika elemen spiral terlalu renggang pada Kompor jenis elemen terbuka? 4. Hitunglah koefisien suhu (  ) elemen pemanas tersebut! Keterampilan/ L3 Pengamatan 1. Merancang dan melaksanakan eksperimen untuk menyelidiki hubungan antara tegangan, arus, hambatan, energi listrik dan energi mekanik. 2. Bertanya, menyumbang ide atau berpendapat, menjadi pendengar yang baik, komunikasi.

Waktu Penilaian

Penyelesaian tugas (baik individu maupun kelompok) dan saat diskusi

K. Lampiran 1. LKS 2. Instrumen Penilaian

Mengetahui : Guru Pembimbing,

Suryono, S.Pd. MT NIP 19720110 200012 1 004

Yogyakarta, Juli 2016 Mahasiswa PPL,

Mursyid Al Amin NIM. 15501247004

LEMBAR PENGAMATAN PENILAIAN SIKAP Mata Pelajaran Kelas/Semester Tahun Pelajaran Waktu Pengamatan

: Instalasi Tenaga Listrik : XI TL/Ganjil : 2015/2016 : 2 x 6 x 45 menit

Indikator sikap aktif dalam pembelajaran pekerjaan mekanik dasar 1. Kurang baik jika menunjukkan sama sekali tidak ambil bagian dalam pembelajaran 2. Baik jika menunjukkan sudah ada usaha ambil bagian dalam pembelajaran tetapi belum ajeg/konsisten 3. Sangat baik jika menunjukkan sudah ambil bagian dalam menyelesaikan tugas kelompok secara terus menerus dan ajeg/konsisten Indikator sikap bekerjasama dalam kegiatan kelompok. 1. Kurang baik jika sama sekali tidak berusaha untuk bekerjasama dalam kegiatan kelompok 2. Baik jika menunjukkan sudah ada usaha untuk bekerjasama dalam kegiatan kelompok tetapi masih belum ajeg/konsisten 3. Sangat baik jika menunjukkan adanya usaha bekerjasama dalam kegiatan kelompok secara terus menerus dan ajeg/konsisten Indikator sikap toleran terhadap proses pemecahan masalah yang berbeda dan kreatif. 1. Kurang baik jikasama sekali tidak bersikap toleran terhadap proses pemecahan masalah yang berbeda dan kreatif 2. Baik jika menunjukkan sudah ada usaha untuk bersikap toleran terhadap proses pemecahan masalah yang berbeda dan kreatif tetapi masih belum ajeg/ konsisten 3. Sangat baik jika menunjukkan sudah ada usaha untuk bersikap toleran terhadap proses pemecahan masalah yang berbeda dan kreatif secara terus menerus dan ajeg/ konsisten

LEMBAR PENGAMATAN PENILAIAN PENGETAHUAN Mata Pelajaran Kelas/Semester Tahun Pelajaran Waktu Pengamatan

: Instalasi Tenaga Listrik : XI TL/Ganjil : 2015/2016 : 2 x 6 x 45 menit

Indikator pengetahuan adalah sebagai beriku: 1. Nilai ulangan memiliki bobot 70% yang pada akhir pertemuan KD 1 yang diajarkan 2. Nilai tugas memiliki bobot 30% selama pertemuan KD 1 yang diajarkan 3. Peserta didik didebut TUNTAS belajar jika telah menguasai bahan (ketercapaian belajar) > KKM Kelas didebut TUNTAS belajar jika peserta didik yang tuntas > 85%

LEMBAR PENGAMATAN PENILAIAN KETERAMPILAN Mata Pelajaran Kelas/Semester Tahun Pelajaran Waktu Pengamatan

: Instalasi Tenaga Listrik : XI TL/Ganjil : 2015/2016 : 2 x 6 x 45 menit

Indikator terampil menerapkan dan menggunakan peralatan mekanik dasar jangka sorong. 1. Kurang terampil (KT) jika sama sekali tidak dapat menerapkan dan menggunakan peralatan mekanik dasar jangka sorong 2. Terampil (T) jika menunjukkan sudah ada usaha untuk menerapkan menerapkan dan menggunakan peralatan mekanik dasar jangka sorong tetapi belum tepat. 3. Sangat terampil (ST) jika menunjukkan adanya usaha untuk menerapkan dan menggunakan peralatan mekanik dasar jangka sorong sudah tepat. Keterangan: KT : Kurang terampil T : Terampil ST : Sangat terampil

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN NEGERI 3 YOGYAKARTA Bid. Keah.

:

Job Nomor : 1

PEMANAS

Prog. Keah. : Prog.Diklat : Tingkat

:

Semester

:

Merencana Elemen Kompor Listrik

Waktu

:

Tanggal

:

Nama

:

Kelas/No. :

A. Pendahuluan Untuk merencanakan elemen pemanas diperlukan beberapa faktor yang mempengaruhi besar kecilnya harga satuan tahanan, yang nantinya juga mempengaruhi besarnya harga, daya dan juga keawetan elemen tersebut. Suhu dari konduktor akan mempengaruhi nilai tahanannya padahal nikelin yang akan digunakan sebagai elemen akan bersifat sebagai pemanas dan sekaligus konduktor. Tahanan dari logam/nikelin bertambah dengan meningkatnya suhu. Adapun faktor yang mempengaruhi tahanan konduktor adalah: 1. Panjangnya penghantar. 2. Luas penampang penghantar. 3. Bahan penghantar. 4. Suhunya Dapat ditulis dengan rumus R  dimana :

 l q

q  r 2 (berbentuk lingkaran)

R = Tahanan konduktor (Ohm)  = Tahanan jenis konduktor (Ohm.mm² / m) l = Panjang konduktor (m) q = Luas penampang konduktor (mm²)

Ada cara lain untuk menentukan panjang elemen panas yaitu dengan cara: mengukur besarnya tahanan elemen pemanas (nikhrom) dengan menggunakan ohm meter secara langsung. Setelah diketahui besarnya tahanan dalam 1 meter kemudian dikalikan dengan bilangan untuk mendapatkan besarnya R yang telah dihitung dari daya yang direncanakan. Kemudian dibuat spiral dan dipasang pada alur batu tahan panas. B. Tujuan 1. Siswa mampu merencanakan elemen Kompor Listrik 2. Siswa mampu menghitung panjang nikelin yang digunakan membuat Kompor Listrik. 3. Siswa mampu menganalisis dan mengetahui hasil perencanaan elemen Kompor Listrik. C. Alat dan Bahan  Alat No

Nama Alat

Spesifikasi

Jumlah

1

Amperemeter

BU 0 – 5 A

1

2

Voltmeter

BU 0 – 250 V

1

3

Ohmmeter

BU 0 – 1000 Ω

1

4

Tang set

Standar

1

 Bahan: 1. Kawat nikhrom atau nikelin dengan diameter = 0,15 mm / 0,2 mm / 0,25 mm 2. Batu alur tahan api

No. Dokumen : DOK/

No. Revisi : 00

Tgl. Berlaku 1Pebruarii 2010

D. Keselamatan Kerja 1. Gunakan selalu pakaian kerja. 2. Pusatkan perhatian pada pekerjaan. 3. Tempatkan alat dan bahan ditempat yang sesuai dan aman. 4. Gunakan alat dan bahan sesuai dengan fungsinya. 5. Perhatikan BU alat-alat ukur dan cara menggunakannya. 6. Berhati-hatilah terhadap tegangan listrik. 7. Perhatikan dan patuhi urutan serta instruksi langkah kerja. E. Langkah Kerja 1. Hitung panjang kebutuhan elemen sesuai permintan daya. 2. Buatlah spiral elemen menggunakan batang kabel NYA 4 mm2 3. Pasanglah spiral elemen pada alur batu tahan api 4. Gambarkan rangkaian cara pengukurannya. 5. Hubungkan rangkaian dengan sumber tegangan. 6. Ukur V, I, R dan P seperti permintan tabel data. 7. Matikan sumber tegangan jika dirasa sudah selesai. 8. Buat kesimpulan dari percobaan anda. 9. Bongkar rangkaian tersebut dan kembalikan kedudukan seperti semula. 10. Bersihkan tempatnya dan atur tempat duduknya dengan rapi. 11. Buatlah laporan secara lengkap disertai gambar konstruksinya. F. Perencanaan Elemen Pemanas Diketehui: Tegangan sumber Daya yang direncanakan Diameter elemen Bahan yang digunakan

V = 220 V / 50 Hz P= d = 0,2 mm dan 0,15 mm  = nikelin (0,43 Ω mm²/m)

Ditanyakan: a. Tahanan elemen perencanaan (Ω)? b. Luas penampang elemen (mm²)? c. Panjang elemen (m)? d. Arus yang mengalir (A)?

Buatlah dua elemen pemanas dari bahan nikelin untuk kompor listrik dengan daya 350 W dan 300 W G. Tabel Pengukuran dan Perhitungan

No

Panjang Kawat

Pengukuran V I R

V

Perhitungan I R



P

1 2 3 4 Nama

No 1 2 3 4

Pengukuran R V I

V

Perhitungan I R

Elemen A Elemen B Elemen A paralel B Elemen A Seri B

Data = Sesuai Perencanaan

No. Dokumen : DOK/

No. Revisi : 00

Tgl. Berlaku 1Pebruarii 2010

P

H. Perhitungan Elemen Pemanas dianggap/termasuk Resistansi murni, sehingga berlaku: P = V x I (Watt) dan V = I x R (Volt) Dimana:

P = Daya (Watt) V = Tegangan (Volt) I = Arus (Amper) R = Tahanan (Ohm)

I. Pertanyaan 1. Apabila sebuah Kompor Listrik memiliki 2 buah elemen berdaya 300 Watt, jelaskan berapa kemungkinan rangkaian daya yang bisa diatur dan bagaimana mekanisme hubungannya? 2. Apa yang terjadi jika elemen spiral terlalu rapat pada Kompor jenis elemen terbuka? 3. Apa yang terjadi jika elemen spiral terlalu renggang pada Kompor jenis elemen terbuka?

No. Dokumen : DOK/

No. Revisi : 00

Tgl. Berlaku 1Pebruarii 2010

SOAL ULANGAN HARIAN PERENCANAAN ELEMEN PEMANAS SMK N 3 YOGYAKARTA KELAS XI TL Petunjuk Mengerjakan : 1. Baca doa sebelum mengerjakan 2. Pilihlah jawaban yang paling tepat 3. Sertakan diketahui, ditanya untuk soal uraian SOAL PILIHAN GANDA 1. Eenergi listrik yang digunakan tiap satuan waktu disebut … a. Hambatan listrik b. Rangkaian listrik c. Hambatan jenis d. Daya listrik 2. Sebuah kompor listrik mempunyai spesifikasi 300W/220V, artinya … a. Daya listrik 300W jika dipasang pada teganggan 220V b. Daya listrik 300W jika dipasang pada tegangan kurang dari 220V c. Daya listrik 220W jika dipasang pada tegangan 300V d. Daya listrik 220W jika dipasang pada tegangan kurang dari 300V 3. Pada sebuah rangkaian elemen pemanas dibutuhkan tegangan agar arus mengalir dalam rangkaian tersebut, alat ukur untuk menghitung tegangan adalah … a. Amperemeter b. Voltmeter c. Wattmeter d. Multimeter 4. Hambatan yang disusun secara berurutan disebut … a. Hambatan seri b. Hambatan parallel c. Hambatan jenis d. Hambatan tunggal

Nama

:

No. Absen

:

5. Delapan buah resistor masingmasing 2Ω, 3 Ω, 4 Ω, 5 Ω, 6 Ω, 7 Ω, 9 Ω dan 12 Ω. Terpasang secara seri. Maka hambatan totalnya adalah … a. 48 Ω c. 58 Ω b. 38 Ω d. 28 Ω 6. 4 buah resistor masing-masing 3 Ω, 6 Ω, 8 Ω, 9 Ω dipasang secara seri dan memiliki kuat arus sebesar 2A. Tentukan tegangannya! a. 220 V c. 52 V b. 380 V d. 100 V 7. Jika R1 = 10 ohm, R2 = 15 ohm dan R3 = 30 ohm disusun paralel, berapakah hambatan pengganti dari rangkaian diatas? a. 10 ohm c. 25 ohm b. 20 ohm d. 5 ohm 8. 3 buah resistor masing-masing 2 Ω, 4 Ω, dan 6 Ω, disusun secara seri dan ujung-ujungnya dihubungkan dengan baterai 48V. Tentukan tegangan pada resistor 6 Ω? a. 24 V e. 8 V b. 48 V d. 4 V 9. Elemen pemanas sebuah solder listrik 100 ohm dialiri arus listrik sebesar 2 ampere, maka daya listrik solder tersebut adalah … a. 200 W c. 100 W b. 50 W d. 400 W

10. Sebuah peralatan listrik memiliki daya 450W dan tegangan AC 220V. hambatan alat tersebut adalah … a. 103,6 ohm c.106,3 ohm b. 107,3 ohm d.103,7 ohm 11. Alat pemanas listrik mengalirkan arus listrik 5 A jika dipasang pada tegangan 220 V. Daya pemanas itu adalah … a. 450 W c. 500 W b. 1100 W d. 600 W 12. Berikut rumus menghitung besar energi listrik, kecuali … a. W=Vit c. W=IRt b. W=(v2 /R).t d. 2W=I 2 Rt 13. Dalam satuan SI daya listrik dinyatakan dengan … a. Watt c. Kwh b. kiloWatt d. Joule 14. Daya listrik didefinisikan sebagai banyaknya energi listrik yang dikeluarkan setiap detik. Dari definisi ini maka dirumuskan … a. P=W/t c. W=P.t b. W=P/t d. P=V.t 15. Kawat tembaga sangat baik digunakan untuk penghantar listrik karena … a. Massa jenis besar sehingga hambatannya besar b. Massa jenis kecil sehingga hambatan besar c. Hambatan jenis kecil sehingga hambatannya kecil d. Hambatan jenis kecil sehingga hambatannya besar

16. Sebuah hambatan 20 Ω dihubungkan pada baterai yang bertegangan 6 volt. Daya yang diserap hambatan adalah ... a. 0,9 Watt b. 1,8 Watt c. 2,7 Watt d. 3,6 Watt 17. Alat ukur untuk mengukur kuat arus adalah … a. Voltmeter b. Amperemeter c. Ohmmeter d. Wattmeter 18. Suatu nikelin dengan panjang 100 m, dengan diameter 2 mm, hitunglah nilai hambatannya! (ρ=0,43 Ωmm2/m) a. 13,3 ohm c. 20 ohm b. 31,4 ohm d. 50 ohm 19. Arus listrik 2A mengalir melalui seutas kawat penghantar ketika beda potensial 12 V diberikan pada ujung-ujungnya. Tentukan hambatan listrik pada kawat tersebut! a. 6 ohm c. 10 ohm b. 8 ohm d. 4 ohm 20. Alat-alat listrik yang mengubah energi listrik menjadi energi kalor adalah … a. solder, kipas angin b. solder, setrika c. lampu neon, solder d. kipas angin, lampu pijar

SOAL URAIAN 1. Jika suatu rangkaian yang terdiri dari tiga buah resistor yang disusun secara paralel dialiri listrik sebesar 6 A, maka tentukanlah besar tegangan pada tiap resistor dan daya pada tiap resistor jika masing-masing memiliki hambatan 2 Ω, 4 Ω dan 6 Ω (disertakan dengan gambar rangkaiannya). 2. Sebuah setrika listrik 220 volt memiliki elemen pemanas 50 ohm. Berapa energi listrik yang dihasilkan setrika tersebut selama 5 menit ? 3. Sebuah tungku listrik 750 W/125 V diberi tegangan tepat 125 V. Berapa besarnya daya yang dipakai oleh tungku jika diberi tegangan 100 V? 4. Kawat nikelin sepanjang 200 meter mempunyai tahanan jenis 0,43 Ωmm2/m dengan diameter 0,2mm, digunakan sebagai elemen pemanas kompor listrik. Hitung nilai tahanan kawat tersebut! 5. Diketehui: V = 220 V P1 = 350 W P2 = 450 W Diameter penghantar = 0,2 mm  = nikelin (0,43 Ωmm²/m) Ditanyakan: a. Tahanan elemen perencanaan (Ω)? b. Luas penampang elemen (mm²)? c. Panjang elemen (m)? d. Arus yang mengalir (A)? e. Gambarlah rangkaian seri dan paralel untuk beban R1 dan R2!

PEMERINTAH KOTA YOGYAKARTA DINAS PENDIDIKAN SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN NEGERI 3 YOGYAKARTA Jl. R.W. Monginsidi 2 Telp (0274) 513503 Yogyakarta 55233

DAFTAR PESERTA DIDIK TAHUN PELAJARAN 2016/2017 KELAS : XI TL 1

02/08/2016

09/08/2016

16/08/2016

23/08/2016

30/08/2016

06/09/2016

1

TL.1516221

ADYATMA RIJAL FATHONI

L

1

1

1

1

1

1

1

2

TL.1516222

AHMAD PRADITYA MARWAN

L

1

1

1

1

1

1

1

3

TL.1516223

AHSANUL AMALA

L

1

1

1

1

1

1

1

4

TL.1516224

AIMAN AFFAN HANAFIE

L

1

1

1

1

1

1

1

5

TL.1516226

ALDERI PUNGKI HADIWIBOWO

L

1

1

1

1

1

1

1

6

TL.1516227

ALFI YUSRIZAL

L

1

1

1

1

1

1

1

7

TL.1516229

ALMON LANANG PRASOJO

L

1

1

1

1

1

1

1

8

TL.1516230

ALVARIEL ZIDAN EXBA RISADA

L

1

1

1

1

1

1

1

9

TL.1516233

ANDANG HALIM MAULANA

L

1

1

1

1

1

1

1

10

TL.1516234

ANDHIKA NUR ARIFIN

L

1

1

1

1

1

1

1

11

TL.1516235

ANDHIKA PUTRA WARDATAMA

L

1

1

1

1

1

I

1

12

TL.1516236

ANDRI FIRMANSYAH PUTRA

L

1

1

1

1

1

1

1

13

TL.1516237

ANDRI TRI PRASETYANA

L

1

1

1

1

1

1

1

14

TL.1516238

ANGGA ADRIANTO

L

1

1

1

1

1

1

1

15

TL.1516240

ANNAAS RISKI NURRIDHO

L

1

1

1

1

1

A

1

16

TL.1516241

ARGA ADI PRATAMA

L

1

1

1

1

1

1

1

17

TL.1516242

ARGA PRADANA MANGGALA PUTRA

L

1

1

1

1

1

1

1

18

TL.1516243

ARIFFIN

L

1

1

1

1

1

1

1

19

TL.1516244

ARIFIN AHMAD SAFRUDIN

L

1

1

1

1

1

1

1

20

TL.1516245

ARMA MAULLANA

L

1

1

1

1

1

1

1

21

TL.1516246

AVELLITA JULIA WIJAYA

P

1

1

1

1

1

S

1

22

TL.1516248

BAYU INDRA RAMADHAN

L

1

1

1

1

1

I

1

23

TL.1516249

BELA RATNAWATI

P

1

1

1

1

1

1

1

24

TL.1516250

BILLY AJIE ADIANSYAH

L

1

1

1

1

1

A

1

25

TL.1516251

BIMO PRAYOGO JATI

L

1

1

1

1

1

1

1

26

TL.1516252

BONI SIGIT RIYANTO

L

1

1

1

1

1

1

1

27

TL.1516253

CHRISANGGA BAGUS TRI DESTAMON (Krs) L 1

1

1

1

1

1

1

28

TL.1516254

DANI YASIN ROMADHAN

L

1

1

1

1

1

1

1

29

TL.1516255

DEBIKA KURNIAWAN SAPUTRA

L

1

1

1

1

1

A

1

30

TL.1516256

DEDY SETIAWAN

L

1

1

1

1

1

1

1

NO NO INDUK

NAMA

Mengetahui,

JK

13/09/2016

26/07/2016

KETERANGAN

Yogyakarta, Agustus 2016 Guru Pembimbing

Mahasiswa PPL

Suryono, S.Pd, MT NIP. 19720110 200012 1 004

Mursyid Al Amin NIM. 15501247004

PEMERINTAH KOTA YOGYAKARTA DINAS PENDIDIKAN SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN NEGERI 3 YOGYAKARTA Jl. R.W. Monginsidi 2 Telp (0274) 513503 Yogyakarta 55233

DAFTAR PESERTA DIDIK TAHUN PELAJARAN 2015/2016 KELAS : XI TL 2

03/08/2016

10/08/2016

24/08/2016

31/08/2016

07/09/2016

14/09/2016

TL.1516257 TL.1516258

DIMAS RAMADAN PAMUNGKAS DWI AGUSTIN INDAH SARI

L P

1

1

1

1

1

1

1

2

1

1

1

1

1

1

1

3

TL.1516260

DWI NURRAHMAN

L

1

1

1

1

1

1

1

4

TL.1516262

EGA IMAM WICAKSONO

L

1

1

1

1

1

1

1

5

TL.1516263

ERWIN OKI SAPUTRO

L

1

1

1

1

1

1

1

6

TL.1516264

ERY FACHRIAL YUHRI

L

1

1

1

1

1

1

1

7

TL.1516265

FAHRI BAGUS JULIAN

L

1

1

A

A

1

1

1

8

TL.1516267

FANI FADHIL

L

1

1

1

1

1

1

1

9

TL.1516269

FAUZI DWI NUGROHO

L

1

1

1

1

1

1

1

10

TL.1516270

FELIK DICKY NAGA PRATAMA (Ktl)

L

1

1

1

1

1

1

1

11

TL.1516271

FERDY AGUNG MULYONO

L

1

1

1

1

1

1

1

12

TL.1516272

FINDA KRISNA TIARAWATI

P

1

1

1

1

1

1

1

13

TL.1516273

FIRMAN AFIF NUGROHO

L

1

1

1

1

1

1

1

14

TL.1516274

FITA AQILLA RAHMAWATI

P

1

1

1

1

1

1

1

15

TL.1516275

GANANG VIRGIAWAN PRASETYA

L

1

1

1

A

1

1

1

16

TL.1516276

GREGORIUS IVAN HARYANTO (Ktl)

L

1

1

1

1

1

1

1

17

TL.1516277

HABIB IMAM MUSHLIH

L

1

1

1

1

1

1

1

18

TL.1516278

HANAFI

L

1

1

1

1

1

1

1

19

TL.1516279

HANDY DANIEL KUSUMAWARDANA

L

1

1

1

1

1

1

1

20

TL.1516280

HENDI RAHMAN SHADDIQIN

L

1

1

1

1

1

1

1

21

TL.1516281

HERMAWAN BAGUS SOLIHIN

L

1

1

1

1

1

1

1

22

TL.1516318

RANIA RUMYUNA

P

1

1

1

1

1

1

1

23

TL.1516282

ICHSAN RIZKY KURNIAWAN

L

1

1

1

1

1

1

1

24

TL.1516283

IKHSAN ROFIQI

L

1

1

1

1

1

1

1

25

TL.1516284

INDRA BAYU PINANDITA

L

1

1

1

A

1

1

1

26

TL.1516286

IQBAL YANUAR BANI PUTRA

L

1

1

1

1

1

1

1

27

TL.1516288

IVAN DICKY RAMADHANI

L

1

1

1

1

1

1

1

28

TL.1516289

JOENIARTO ANDI PAMUNGKAS

L

1

1

1

1

1

1

1

29

TL.1516290

KRIES CADANI QUAT MAMURI

L

1

1

1

1

1

1

1

30

TL.1516291

KUSUMAWARDANI

L

1

1

1

1

1

1

1

NO NO INDUK

1

NAMA

Mengetahui,

JK

21/09/2016

27/07/2016

KETERANGAN

Yogyakarta, Agustus 2016 Guru Pembimbing

Mahasiswa PPL

Suryono, S.Pd, MT NIP. 19720110 200012 1 004

Mursyid Al Amin NIM. 15501247004

PEMERINTAH KOTA YOGYAKARTA DINAS PENDIDIKAN SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN NEGERI 3 YOGYAKARTA Jl. R.W. Monginsidi 2 Telp (0274) 513503 Yogyakarta 55233

DAFTAR PESERTA DIDIK TAHUN PELAJARAN. 2015/2016 KELAS : XI TL 3

28/07/2016

04/08/2016

11/08/2016

18/08/2016

25/08/2016

01/09/2015

08/09/2016

KETERANGAN

1

TL.1516293

M.NOVAN AJI JABARI

L

1

A

1

1

1

1

S

2

TL.1516294

MIFTAH KHOIRUL

L

1

1

1

1

1

1

1

3

TL.1516295

MOHD ADNAN FERDIAN ELFANI

L

1

1

1

1

1

1

1

4

TL.1516296

MUHAMAD YUSUF NURCHOLIS

L

1

1

1

1

1

1

1

5

TL.1516297

MUHAMMAD ALFA RIZQI

L

1

1

1

1

A

1

A

6

TL.1516298

MUHAMMAD FATKHI MU'MIN

L

1

1

1

1

1

1

1

7

TL.1516299

MUHAMMAD HELMY NAILUL AMAL

L

1

1

1

1

1

1

1

8

TL.1516300

MUHAMMAD JIANTORO

L

1

1

1

1

1

1

1

9

TL.1516301

MUHAMMAD MUKTASIM AZIZ

L

1

1

1

1

1

1

1

10

TL.1516304

MUHAMMAD YUSRI

L

1

1

1

1

1

1

1

11

TL.1516305

MUHAMMAD ZULMI RAMADHAN

L

1

1

1

1

1

1

1

12

TL.1516306

MUKHTAR ZAINAL ARIFIN

L

1

1

1

I

I

S

S

13

TL.1516307

NAGAS ARDIANSYAH

L

1

1

1

1

1

1

1

14

TL.1516308

NUR HARJONO

L

1

1

1

1

1

1

1

15

TL.1516309

NUR SAFNI R.

L

1

1

1

1

1

1

1

16

TL.1516311

PUNGKI HARYADI

L

1

1

1

1

1

1

1

17

TL.1516313

RADEN BAGUS MOCHAMMAD RENDY IZP

L

1

1

1

1

1

1

1

18

TL.1516314

RAFIF HAUZAN

L

1

1

1

1

1

1

1

19

TL.1516315

RAKA CIPLUK PRABOWO PUTRO

L

1

1

1

1

1

1

A

20

TL.1516317

RANDIKA CAHYA RINTO SAPUTRA

L

1

1

1

1

1

1

1

NO NO INDUK

NAMA

Mengetahui,

JK

Yogyakarta, Agustus 2016

Guru Pembimbing

Mahasiswa PPL

Suryono, S.Pd, MT NIP. 19720110 200012 1 004

Mursyid Al Amin NIM. 15501247004

PEMERINTAH KOTA YOGYAKARTA DINAS PENDIDIKAN SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN NEGERI 3 YOGYAKARTA Jl. R.W. Monginsidi 2 Telp (0274) 513503 Yogyakarta 55233

DAFTAR PESERTA DIDIK TAHUN PELAJARAN. 2015/2016 KELAS : XI TL 4

28/07/2016

04/08/2016

11/08/2016

18/08/2016

25/08/2016

01/09/2015

08/09/2016

KETERANGAN

1

TL.1516320

RESTU WIDYATMONO

L

1

1

1

1

1

1

1

2

TL.1516322

RINGGANATA BOBBY SUKMANA

L

1

1

1

1

1

1

1

3

TL.1516324

RIO CHANDRA WIDYA

L

1

1

1

1

I

1

1

4

TL.1516325

RIO GIRI PUTRA PRATAMA

L

1

1

1

1

1

1

1

5

TL.1516326

RISKY KUSUMA

L

1

1

1

1

1

1

1

6

TL.1516327

RIZKI BUDI PRABOWO

L

1

1

1

1

1

1

1

7

TL.1516328

RIZKI KURNIA NOVI PERDANA

L

1

1

1

1

1

1

1

8

TL.1516330

ROFI MUHADZIB

L

1

1

1

1

1

1

1

9

TL.1516331

SAKRI KASIHONO

L

1

1

1

1

1

1

1

10

TL.1516332

SATYA NUGRAHA

L

1

1

1

A

1

1

A

11

TL.1516335

TAUFIK PRIHANTONO

L

1

1

1

1

1

1

1

12

TL.1516336

TEGUH PANGESTU

L

1

1

1

1

1

1

1

13

TL.1516342

WAHYU ABDUL MUHAMMAD SALEH

L

1

1

1

1

1

1

1

14

TL.1516344

YANU MILENO PRAKOSO

L

1

1

1

1

1

1

1

15

TL.1516345

YODA AMANOSTA R

L

1

1

1

1

1

1

1

16

TL.1516346

ZAENAL ABIDIN

L

1

1

1

1

1

1

1

17

TL.1516239

ANJELI DIAN KUMALASARI*

P

1

1

1

1

1

1

1

18

TL.1415607

BINTANG PUTRA PAMUNGKAS

L

1

1

1

A

1

1

1

19

TL.1415615

EKO APRIAWAN

L

I

1

A

1

1

1

1

20

TL.1415672

RADEN DWI ARYO WICAKSONO

L

21

TL.1415696

WAHYU TEGUH DERMAWAN

L

1

1

1

A

1

1

1

22

TL.1415698

YAYA AGESTA SANTOSO

L

1

1

1

1

1

1

1

23

TL.1516319

RESTU DWI PRASETYA

L

1

1

1

1

1

1

1

NO NO INDUK

NAMA

Mengetahui,

JK

Yogyakarta, Agustus 2015 Guru Pembimbing

Mahasiswa PPL

Suryono, S.Pd, MT

Mursyid Al Amin

NIP. 19720110 200012 1 004

NIM. 15501247004