Model Pembelajaran Untuk SMK

Model Pembelajaran Untuk SMK Program Keahlian Tata Boga KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH DIREKT...

0 downloads 90 Views 6MB Size
Model Pembelajaran Untuk SMK Program Keahlian Tata Boga Dalam Mengembangkan Ekonomi Kreatif

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH DIREKTORAT PEMBINAAN SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN TAHUN 2016

Model Pembelajaran Untuk SMK Program Keahlian Tata Boga Dalam Mengembangkan Ekonomi Kreatif Copyright © 2016, Direktorat Pembinaan SMK All rights Reserved Pengarah : Drs. M. Mustaghfirin Amin, MBA Direktur Pembinaan SMK Penanggung Jawab: Arie Wibowo Khurniawan, S.Si, M.Ak Kasubdit Program dan Evaluasi Direktorat Pembinaan SMK Ketua Tim: Chrismi Widjajanti, SE, MBA Kasi Program, Subdit Program dan Evaluasi, Direktorat Pembinaan SMK Tim Penyusun: Prof. Dr. Trisno Martono, MM Dr. Dewi Kusuma Wardani, M.Si Pringgo Widyo Laksono, ST, M.Eng Dini Octoria, S.Pd, M.Pd Pipin Dwi Nugraheni, SE Tri Haryani, S.Pd Mohamad Herdyka, ST Editor: Imam Fatchurozzi Yuli Setiawan, S.AB Desain dan Tata Letak: Karin Faizah Tauristy Ari

Penerbit: Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan Komplek Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Gedung E, Lantai 13 Jalan Jenderal Sudirman, Senayan, Jakarta 10270

Kata Pengantar Dalam menghadapi keterbukaan ekonomi, sosial, dan budaya antarnegara secara global, khususnya pada era masyarakat ekonomi ASEAN (MEA) yang diberlakukan akhir tahun 2015, Indonesia dihadapkan pada persaingan yang semakin ketat termasuk dalam penyediaan tenaga kerja yang akan mengisi kebutuhan tenaga kerja di negara anggota MEA. Indonesia harus dapat menyediakan tenaga kerja terampil menengah hingga profesional baik untuk bekerja di negara sendiri maupun di negara anggota MEA. Pendidikan kejuruan adalah pendidikan menengah yang mempersiapkan peserta didik terutama untuk bekerja dalam bidang keahlian yang spesifik serta dapat menumbuhkan jiwa kewirausahaan peserta didik dalam menghasilkan ide dan produk kreatif. Pendidikan kejuruan memiliki spektrum pendidikan menengah kejuruan berikut ini: 1) Teknologi dan Rekayasa; 2) Teknologi Informasi dan Komunikasi; 3) Kesehatan; 4) Agribisnis dan Agroteknologi; 5) Perikanan dan Kelautan; 6) Bisnis dan Manajemen; 7) Pariwisata; 8) Seni Rupa dan Kriya; 9) Seni Pertunjukan. Sembilan bidang keahlian terasebut memiliki keunikan tersendiri dan sangat berperan dalam menghasilkan tenaga kerja terampil menengah. SMK bidang keahlian pariwisata dengan empat program keahlian yang dimiliki berperan besar dalam menghasilkn lulusan yang memiliki pengetahuan dan keterampilan dalam bidang pariwisata. Salah satu program keahliannya yaitu tata boga secara mutlak menjadi penopang bidang pariwisata. Untuk itu diperlukan suatu model pembelajaran pada SMK program keahlian tata boga yang bermutu dimulai dari pereencanaan, proses, dan penilaian pembelajaran. Buku ini juga melampirkan menu makanan pembuka, makanan utama serta makanan penutup yang bercirikan kearifan lokal Kota Surakarta sebagai contoh produk pembelajaran SMK Negeri dan Swasta yang terdapat di Surakarta. Dengan adanya model pembelajaran dan wawasan pengembangan produk bercirikan kearifan lokal dari SMK Program Keahlian Tata Boga, diharapkan buku ini dapat dijadikan referensi bagi guru di daerah lain untuk menerapkan serta mengembangkan model pembelajaran dan menu makanan, baik yang bercirikan kearifan lokal Kota Surakarta maupun yang bercirikan kearifan lokal daerah lainnya.

Jakarta, Agustus 2016

Drs. M. Mustaghfirin Amin, MBA NIP. 19580652 198503 1 003

MODEL PEMBELAJARAN UNTUK SMK PROGRAM KEAHLIAN TATA BOGA DALAM MENGEMBANGKAN EKONOMI KREATIF

5

Daftar Isi Kata Pengantar

3

MODEL PEMBELAJARAN SMK PROGRAM KEAHLIAN TATA BOGA 7 Tabel 1. Spektrum Pendidikan Menegah Kejuruan 8 PERENCANAAN PEMBELAJARAN SMK PROGRAM KEAHLIAN TATA BOGA 11 A. Kurikulum SMK Program Keahlian Tata Boga 11 Tabel 2. Rincian Mata pelajaran untuk SMK Program Keahlian Tata Boga 11 B. Kemitraan SMK Program Keahlian Tata Boga dengan DUDI 12 C. Perencanaan Pembelajaran SMK Program Keahlian Tata Boga 13 PROSES PEMBELAJARAN SMK PROGRAM KEAHLIAN TATA BOGA 16 PENILAIAN PEMBELAJARAN SMK PROGRAM KEAHLIAN TATA BOGA 23 A. Penilaian Pengetahuan untuk SMK Program Keahlian Tata Boga 24 B. Penilaian Sikap untuk SMK Program Keahlian Tata Boga 26 C. Penilaian Keterampilan untuk SMK Program Keahlian Tata Boga 27 KONTRIBUSI SMK PROGRAM KEAHLIAN TATA BOGA UNTUK EKONOMI KREATIF 31 LAMPIRAN 36 Resep Nasi Liwet Solo 37 Resep Sosis Solo 38 Resep Selad Solo 39 Resep Tengkeleng 40 Resep Tongseng 41 Resep Garang Asem 42 Resep Wedang Dongo 43 Resep Wedang Asle 44 Resep Serabi Solo 45 Resep Mie Anglo 46 Resep Bakso Rusuk 47 Resep Sate Buntel 48

6

MODEL PEMBELAJARAN UNTUK SMK PROGRAM KEAHLIAN TATA BOGA DALAM MENGEMBANGKAN EKONOMI KREATIF

Daftar Gambar Gambar 1.

Grand Design Penyelarasan Pendidikan dengan Dunia Kerja

8

Gambar 2.

Struktur Kelompok Mata Pelajaran Sekolah Menengah Kejuruan untuk Paket Keahlian Tata Boga

11

Gambar 3.

Alur Penyusunan Perangkat Pembelajaran untuk Mata Pelajaran Tata Hidang pada SMK Program Keahlian Tata Boga

12

Gambar 4.

Desain Kemitraan yang Berkelanjutan antara SMK Program Keahlian Tata Boga dengan DUDI

12

Gambar 5.

Proses Menyusun RPP bagi Guru Mata Pelajaran Tata Hidangw

14

Gambar 6.

Desain Pembelajaran pada Mata Pelajaran Tata Hidang dengan Problem Based Learning Model

16

Gambar 7.

Desain Pembelajaran pada Mata Pelajaran PPMK dengan Inquiry Learning Model

17

Gambar 8.

Desain Pembelajaran pada Mata Pelajaran Perencanaan Usaha Jasa Boga dengan Project Based Learning Model

18

Gambar 9.

Desain Pembelajaran pada Mata Pelajaran Hidangan Khusus Fusion Food dengan Problem Solving Learning Model

19

Gambar 10. Desain Pembelajaran pada Mata Pelajaran PPMI dengan Production Based Teaching Model

20

Gambar 11.

21

Contoh Kerangka Job Sheet untuk Mata Pelajaran PPMI untuk Materi Pokok Pembuatan Salad Indonesia

Gambar 12. Klasifikasi Penilaian di SMK Berdasarkan Pihak Penyelenggara

24

Gambar 13. Teknik Penilaian untuk Aspek Pengetahuan

24

Gambar 14. Contoh Kisi-Kisi dan Rubrik dengan Teknik Penilaian Tes Tertulis untuk Materi Pokok Kaldu (stock) pada Mata Pelajaran PPMK

25

Gambar 15. Teknik Penilaian untuk Aspek Sikap

26

Gambar 16. Contoh Jurnal Penilaian Sikap Spiritual

26

Gambar 17.

27

Contoh Jurnal Penilaian Sikap Sosial

Gambar 18. Teknik Penilaian untuk Aspek Keterampilan

27

Gambar 19. Contoh Kisi-Kisi dengan Teknik Penilaian Tugas Proyek untuk Materi Pokok Masakan Indonesia pada Mata Pelajaran PPMI

28

Gambar 20. Contoh Rubrik dengan Teknik Penilaian Tugas Proyek untuk Materi Pokok Masakan Indonesia pada Mata Pelajaran PPMI

29

Gambar 21.

31

Pengembangan Produk Kreatif dari Perusahaan GO-JEK

MODEL PEMBELAJARAN UNTUK SMK PROGRAM KEAHLIAN TATA BOGA DALAM MENGEMBANGKAN EKONOMI KREATIF

7

8

MODEL PEMBELAJARAN UNTUK SMK PROGRAM KEAHLIAN TATA BOGA DALAM MENGEMBANGKAN EKONOMI KREATIF

MODEL PEMBELAJARAN SMK PROGRAM KEAHLIAN TATA BOGA Globalisasi ditandai dengan perkembangan pesat di bidang teknologi informasi dan komunikasi. Dengan implementasi internet, software dan aplikasi pada perangkat keras, setiap individu dapat melakukan berbagai aktifitas seperti electronic commerce, electronic data interchange, virtual office, teleconference, telemedicine tanpa terkendala batas jarak dan waktu antar negara. Computer skills mutlak diperlukan oleh setiap individu baik usia anak-anak maupun dewasa untuk dapat bersaing, khususnya dengan diberlakukannya Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) pada tahun 2015. Bidang pendidikan memiliki peranan penting dalam menghasilkan menjadi sumber daya manusia yang terampil dan memiliki keahlian agar dapat bersaing dengan masyarakat ASEAN. Dengan mengacu pada Undang-Undang Dasar 1945 amandemen keempat, dalam Bab XIII pasal 31 ayat 3 menyatakan bahwa pemerintah mengusahakan dan menyelenggarakan satu sistem pendidikan nasional yang meningkatkan keimanan dan ketakwaan serta akhlak mulia dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, yang diatur dengan undang-undang. Selanjutnya, Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2013 tentang Sistem Pendidikan Nasional, telah mengatur dengan jelas penyelenggaraan pendidikan di Indonesia ke dalam tiga jenjang pendidikan yaitu pendidikan dasar, pendidikan menengah, dan pendidikan tinggi. Jenjang pendidikan menengah memiliki peranan yang tidak kalah pentingnya dengan jenjang pendidikan lainnya dalam mencetak sumber daya manusia Indonesia. Dengan kondisi Indonesia yang memiliki bonus demografi, pertumbuhan penduduk usia produktif pada tahun 2020-2035 akan melimpah. Untuk itu perlu dipersiapkan pendidikan menengah yang bermutu agar pada tahun 2020 dapat menghasilkan sumber daya manusia usia produktif yang unggul. Jenjang pendidikan menengah terdiri dari pendidikan menengah umum dan pendidikan menengah kejuruan. Fokus utama dari pendidikan menengah umum adalah memberikan layanan pendidikan berupa pengetahuan dan keterampilan dasar pada peserta didiknya untuk selanjutnya melanjutkan ke jenjang pendidikan tinggi, sedangkan fokus utama dari pendidikan menengah kejuruan adalah memberikan layanan pendidikan berupa pengetahuan dan keterampilan dasar pada peserta didiknya untuk memulai bekerja sesuai dengan keterampilan utamanya. Berikut ini adalah dasar hukum penyelenggaraan pembelajaran SMK: 1. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional; 2. Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen; 3. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah; 4. Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2008 tentang Guru; 5. Peraturan Pemerintah Nomor 13 Tahun 2015 tentang perubahan kedua atas Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan; 6. Peraturan Pemerintah Nomor 66 Tahun 2010 tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2010 Tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan; 7. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 40 Tahun 2008 Tentang Standar Sarana dan Prasarana untuk Sekolah Menengah Kejuruan Madrasah Aliyah Kejuruan; 8. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 54 Tahun 2013 tentang Standar Kompetensi Lulusan Pendidikan Dasar dan Menengah; 9. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 64 Tahun 2013 tentang Standar Isi Pendidikan Dasar dan Menengah; 10. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 65 Tahun 2013 tentang Standar Proses Pendidikan Dasar dan Menengah; 11. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 66 Tahun 2013 tentang Standar Penilaian Pendidikan; 12. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 70 Tahun 2013 Tentang Kerangka Dasar dan Struktur Kurikulum Sekolah Menengah Kejuruan/Madrasah Aliyah Kejuruan; 13. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 81A Tahun 2013 tentang Implementasi Kurikulum; 14. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 103 tahun 2014 tentang Pembelajaran Pendidikan Dasar dan Menengah; 15. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 53 tahun 2015 tentang Penilaian Hasil Belajar Oleh Pendidik dan Satuan Pendidikan pada Pendidikan Dasar dan Menengah; 16. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 57 tahun 2015 tentang Penilaian Hasil Belajar Oleh Pemerintah Melalui Ujian Nasional, dan Penilaian Hasil Belajar oleh Satuan Pendidikan Melalui Ujian Sekolah/Madrasah/ Pendidikan Kesetaraan Pada SMP/Mts Atau Yang Sederajat Dan SMA/MA/SMK atau yang Sederajat; 17. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 80 tahun 2015 tentang Petunjuk Teknis dan Pertanggungjawaban Keuangan Dana Bantuan Operasional Sekolah. Pendidikan menengah kejuruan di Indonesia yang diselenggarakan pada satuan pendidikan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) telah mengalami perkembangan pesat seiring dengan tuntutan kebutuhan dunia kerja. Dalam Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 70 Tahun 2013 Tentang Kerangka Dasar dan Struktur Kurikulum Sekolah Menengah Kejuruan/Madrasah Aliyah Kejuruan, telah mengklasifikasikan bidang keahlian SMK menjadi 9 bidang, yang dikembangkan menjadi 46 program keahlian dan 128 paket keahlian dengan mengacu pada Spektrum Pendidikan Menengah KejuMODEL PEMBELAJARAN UNTUK SMK PROGRAM KEAHLIAN TATA BOGA DALAM MENGEMBANGKAN EKONOMI KREATIF

9

ruan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, yang dapat dilihat dalam tabel berikut ini:

Tabel 1. Spektrum Pendidikan Menegah Kejuruan

Sembilan bidang keahlian tersebut berdampak pada populasi jumlah SMK di Indonesia yang mengalami peningkatan, baik untuk SMK Negeri maupun SMK Swasta. Sampai dengan awal tahun 2015 jumlah SMK di Indonesia sudah mencapai 12.696 sekolah dengan jumlah siswa mencapai 4,33 juta siswa. Peningkatan populasi jumlah SMK ternyata tidak diikuti dengan pertumbuhan jumlah siswa. Tren dari tahun 2010-2013 menunjukkan tren menurun hampir pada setiap bidang keahlian SMK, kecuali pada bidang keahlian teknologi informasi dan komunikasi. Tren menurun tampak pada hampir semua bidang keahlian, tetapi jumlah penurunan pada bidang keahlian seni kerajinan dan pariwisata tidak mendukung sasaran pembangunan inklusif yang tercantum dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2015-2019. Dalam RPJMN 2015-2019 pada Bab 6 Agenda Pembangunan Nasional menyebutkan bahwa salah satu agendanya adalah meningkatkan produktivitas rakyat dan daya saing di pasar internasional dengan peningkatan daya saing tenaga kerja. Salah satu daya saing yang dimiliki Indonesia di pasar internasional adalah sektor pariwisata. Indonesia yang merupakan negara kepulauan memiliki banyak sekali wisata alam yang menarik bagi wisatawan baik dalam maupun luar negeri. Keunggulan tersebut harus didukung dengan kesiapan tenaga kerja yang terampil, sehingga dapat mengembangakn potensi ekonomi kreatif di Indonesia. SMK bidang keahlian pariwisata dengan 4 program keahlian yang dimiliki, berperan besar dalam menghasilkan lulusan yang memiliki pengetahuan dan keterampilan dalam bidang pariwisata. Untuk itu pembelajaran SMK yang bermutu sudah menjadi keharusan, dan salah satu caranya dengan penyelarasan pendidikan yang diselenggarakan SMK dengan kebutuhan dunia kerja, seperti digambarkan dalam gambar berikut:

Gambar 1. Grand Design Penyelarasan Pendidikan dengan Dunia Kerja Sumber: Dit. PSMK Tahun 2010-2013

Berdasarkan gambar tersebut, dapat dilihat bahwa sisi pasokan yang dalam hal ini adalah SMK, harus memperhatikan tigas aspek yaitu sarana dan prasarana, pendidik, serta sistem pembelajaran untuk menghasilkan lulusan yang sesuai dengan dunia kerja. Berdasarkan observasi dan wawancara pada beberapa SMK Bidang keahlian pariwisata yang dikhususkan pada program keahlian tata boga, ketersediaan sarana prasarana yang kurang serta ketersedian ruang praktik dan alat praktik yang tidak up to date dengan dunia kerja masih menjadi kendala yang umumnya dijumpai. Selain itu dari aspek pendidik, kurangnya jumlah guru produktif pada program keahlian tata boga juga masih menjadi

10

MODEL PEMBELAJARAN UNTUK SMK PROGRAM KEAHLIAN TATA BOGA DALAM MENGEMBANGKAN EKONOMI KREATIF

MODEL PEMBELAJARAN UNTUK SMK PROGRAM KEAHLIAN TATA BOGA DALAM MENGEMBANGKAN EKONOMI KREATIF

17

PROSES PEMBELAJARAN SMK PROGRAM KEAHLIAN TATA BOGA Pembelajaran secara umum dapat diartikan sebagai interaksi antara peserta didik dengan pendidik, sumber belajar, dan peserta didik lainnya dalam suatu lingkungan belajar, untuk menghasilkan perubahan perilaku yang meliputi pengetahuan, sikap, dan keterampilan. Dasar penyelenggaraan pembelajaran adalah RPP yang sudah disusun oleh guru, dengan menggunakan pendekatan pembelajaran. Pendekatan pembelajaran merupakan cara pandang pendidik yang digunakan untuk menciptakan lingkungan pembelajaran yang memungkinkan terjadinya proses pembelajaran dan tercapainya kompetensi yang ditentukan. Dengan mengacu pada Permendikbud yang berlaku saat ini, yaitu Permendikbud Nomor 103 Tahun 2014 tentang Pembelajaran Pada Pendidikan Dasar dan Menengah, pendekatan yang digunakan adalah pendekatan pembelajaran saintifik yaitu pengorganisasian pengalaman belajar dengan urutan logis meliputi proses pembelajaran sebagai berikut: 1. Mengamati; 2. Menanya; 3. Mengumpulkan informasi/mencoba; 4. Menalar/mengasosiasi; dan 5. Mengomunikasikan. Dalam pelaksanaannya pendekatan pembelajaran saintifik menggunakan beberapa model pembelajaran inovatif, antara lain discovery learning model (model pembelajaran , project based learning model, problem based learning model, inquiry learning model, problem solving learning model, dan production based training model. Setiap model pembelajaran memiliki konsep dan juga sintaks dengan ciri khas tersendiri, sehingga dibutuhkan kompetensi pedagodik guru dalam pemilihan model pembelajaran yang sesuai dengan karakteristik mata pelajaran yang diampunya. Untuk pembelajaran paket keahlian tata boga yang sebagian proses pembelajarannya berisikan materi teori dan praktik, sangat cocok jika diterapkan pendekatan saintifik. Berikut ini adalah alur proses yang dapat dijadikan referensi guru dalam mendesain model pembelajaran dengan pendekatan saintifik pada mata pelajaran pada paket keahlian tata boga: Gambar 6. Desain Pembelajaran pada Mata Pelajaran Tata Hidang dengan Problem Based Learning Model



18

MODEL PEMBELAJARAN UNTUK SMK PROGRAM KEAHLIAN TATA BOGA DALAM MENGEMBANGKAN EKONOMI KREATIF

Gambar 7. Desain Pembelajaran pada Mata Pelajaran PPMK dengan Inquiry Learning Model



MODEL PEMBELAJARAN UNTUK SMK PROGRAM KEAHLIAN TATA BOGA DALAM MENGEMBANGKAN EKONOMI KREATIF

19

32

MODEL PEMBELAJARAN UNTUK SMK PROGRAM KEAHLIAN TATA BOGA DALAM MENGEMBANGKAN EKONOMI KREATIF

KONTRIBUSI SMK PROGRAM KEAHLIAN TATA BOGA UNTUK EKONOMI KREATIF Ulasan pada bab sebelumnya menekankan pada pengoptimalisasian peran SMK dalam menghasilkan lulusan yang selaras dengan kebutuhan dunia kerja dan dunia industri. Selain itu dirasakan perlu menambah wawasan bagi para ekosistem SMK, bahwa SMK tidak hanya sebagai penyelenggara pendidikan vokasi yang dijadikan pemasok tenaga kerja. Dengan model pembelajaran meliputi perencanaan, proses, dan penilaian pembelajaran yang sudah dirancang sedemikian rupa pada mata pelajaran paket keahlian, ditambah dengan wawasan kewirausahaan diharapkan lulusan SMK juga dapat menghasilkan ide dan produk kreatif sesuai dengan perkembangan zaman. Penyedia jasa transportasi online adalah contoh dari ide kreatif yang sesuai dengan perkembangan zaman. Diawali dari keterbatasan jasa transportasi yang dipadukan dengan kemajuan teknologi, maka muncul ide kreatif untuk menyediakan jasa transportasi online. Pemilik perusahaan tidak perlu mengeluarkan uang untuk membeli kendaraan mobil atau motor seperti perusahaan transportasi konvensional, tetapi cukup dengan merancang aplikasi dan mendesain sistem kerja transportasi online maka sudah dapat memiliki kurang lebih 200.000 karyawan untuk melayani konsumen yang tersebar lebih dari 10 Kota di Indonesia. Ide kreatif saja tidak cukup untuk dapat bersaing pada era Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA), diperlukan inovasi untuk menghasilkan produk yang kreatif. Gojek sebagai salah satu jasa transportasi online, yang semula hanya menyediakan jasa transportasi angkutan umum dengan kendaraan motor untuk saat ini telah mengembangkan produknya menjadi 12 produk jasa sebagaimana digambarkan pada gambar berikut:

Gambar 21. Pengembangan Produk Kreatif dari Perusahaan GO-JEK

Dengan melihat fenomena tersebut, guru SMK Program Keahlian Tata Boga dapat menjadikannya referensi dalam menggali serta menghasilkan ide dan produk kreatif dari pembelajaran yang dilakukan. Mata pelajaran pengelolaan usaha boga yang diberikan pada kelas XII sebetulnya merupakan wahana munculnya ide dan produk kreatif siswa SMK Program Keahlian Tata Boga, tetapi berdasarkan observasi di beberapa SMK Negeri dan Swasta di Kota Surakarta pembelajaran pengelolaan usaha boga belum optimal. Hal tersebut disebabkan karena sumber belajar yang digunakan hanya menggunakan modul dan bahan ajar cetak edisi lama dan belum disesuaikan dengan perkembangan zaman saat ini. Jika siswa siswi lulusan SMK Program Keahlian Tata Boga dapat menciptakan ide dan produk kreatif, maka SMK tidak hanya berkontribusi sebagai pemasok tenaga kerja saja tetapi juga berkontrobusi dalam mewujudukan industri kreatif di daerahnya yang pada akhirnya akan mengembangkan ekonomi kreatif di Indonesia. Presiden Republik Indonesia telah memberikan perhatian khusus bagi pengembangan ekonomi kreatif di Indonesia. Pada tanggal 20 Januari 2015, Presiden telah membentuk Lembaga Baru Non Kementerian yang bernama Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) yang bertugas membantu presiden dalam merumuskan, menetapkan, mengoordinasikan, dan MODEL PEMBELAJARAN UNTUK SMK PROGRAM KEAHLIAN TATA BOGA DALAM MENGEMBANGKAN EKONOMI KREATIF

33

sinkronisasi kebijakan di bidang ekonomi kreatif. Selanjutnya Bekraf (2016: 1) memiliki fungsi sebagai berikut: 1. Perumusan, penetapan, dan pelaksanaan kebijakan di bidang ekonomi kreatif 2. Perancangan dan pelaksanaan program di bidang ekonomi kreatif. 3. Pelaksanaan koordinasi dan sinkronisasi perencanaan dan pelaksanaan kebijakan dan program di bidang ekonomi kreatif. 4. Pemberian bimbingan teknis dan supervisi atas pelaksanaan kebijakan dan program di bidang ekonomi kreatif. 5. Pelaksanaan pembinaan dan pemberian dukungan kepada semua pemangku kepentingan di bidang ekonomi kreatif. 6. Pelaksanaan komunikasi dan koordinasi dengan Lembaga Negara, Kementerian, Lembaga Pemerintah Non Kementerian, Pemerintah Daerah, dan pihak lain yang terkait. 7. Pelaksanaan fungsi lain yang ditugaskan Presiden yang terkait dengan ekonomi kreatif. Untuk menjalankan tugas dan fungsi tersebut, Kepala Bekraf dibantu oleh 6 Deputi yang memiliki konsentrasi yang berbeda. Deputi yang berkaitan langsung dengan pembelajaran SMK Program Keahlian Tata Boga adalah Deputi Riset, Edukasi dan Pengembangan. Dirasakan perlu dijalin kerjasama antara Bekraf dengan SMK Program Keahlian Tata Boga, agar dapat mengedukasi guru dan siswa SMK Program Keahlian Tata Boga dalam menciptakan ide dan produk kreatif dari pembelajaran boga. Buku ini menyajikan model pembelajaran untuk SMK Program Keahlian Tata Boga, yang dimulai dari perencanaan, proses, dan penilaian pembelajaran. Pembelajaran yang dimaksud adalah pembelajaran pada paket keahlian tata boga yang terdiri dari lima mata pelajaran, yaitu: 1) Mata Pelajaran Tata Hidang; 2) Mata Pelajaran Pengolahan dan Penyajian Makanan Indonesia (PPMI); 3) Mata Pelajaran Pengolahan dan Penyajian Makanan Kontinental (PPMK); 4) Mata Pelajaran Hidangan Kesempatan Khusus, Fusion Food; 5) Mata Pelajaran Pengelolaan Usaha Boga. Untuk tahapan perencanaan pembelajaran, buku pedoman ini telah menampilkan alur penyusunan RPP untuk mata pelajaran paket keahlian tata boga, yang mengacu pada silabus dan pedoman mata pelajaran. Untuk tahapan proses pembelajaran, telah disajikan beberapa alternatif implementasi model pembelajaran inovatif dengan pendekatan pembelajaran saintifik pada setiap mata pelajaran paket keahlian tata boga. Untuk tahapan penilaian, telah ditampilkan beberapa instrumen yang dapat digunakan untuk menilai pengetahuan, sikap dan keterampilan peserta didik pada mata pelajaran paket keahlian tata boga. Dalam buku ini dilampirkan juga menu makanan pembuka, makanan utama serta makanan penutup yang bercirikan kearifan lokal Kota Surakarta sebagai contoh produk pembelajaran SMK Negeri dan Swasta di Surakarta. Dengan adanya model pembelajaran dan wawasan pengembangan produk bercirikan kearifan lokal dari SMK Program Keahlian Tata Boga, diharapkan buku ini dapat dijadikan referensi bagi guru di daerah lain untuk menerapkan serta mengembangkan model pembelajaran dan menu makanan, baik yang bercirikan kearifan lokal Kota Surakarta maupun yang bercirikan kearifan lokal daerahnya.

34

MODEL PEMBELAJARAN UNTUK SMK PROGRAM KEAHLIAN TATA BOGA DALAM MENGEMBANGKAN EKONOMI KREATIF

DAFTAR PUSTAKA Arends, Richard I. 1997. Classroom Instruction and Management. New York: McGraw Hill Arends, Richard I. 2004. Learning To Teach. New York: McGraw Hill Badan Ekonomi Kreatif. 2016. Tugas dan Fungsi Bekraf. http://www.bekraf.go.id/profil/tugas Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Kemdikbud. 2015. Rencana Strategis Direktorat Pembinaan SMK 2015-2019. Jakarta: Kemdikbud Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Kemdikbud. 2016. Grand Design Pengembangan Teaching Factory dan Technopark di SMK. Jakarta: Kemdikbud Linn, Robert L, & Norman E Gronlund. 2000. Measurement and Assessment in Teaching. Upper Saddle River: Prenticel Hall Nitko, Anthony J, & Susan Brookhart. 2007. Educational Assessment of Students. Upper Saddle River: Pearson Prentice Hall

MODEL PEMBELAJARAN UNTUK SMK PROGRAM KEAHLIAN TATA BOGA DALAM MENGEMBANGKAN EKONOMI KREATIF

35