PEDOMAN PENILAIAN

C. Panduan Penggunaan Buku pedoman penilaian Laporan SLHD ini terdiri dari 3 bagian. Bagian pertama ... Pedoman Penyusunan SLHD 2010 dan Pedoman Penyu...

0 downloads 3 Views 2MB Size
PEDOMAN PENILAIAN Status Lingkungan Hidup Daerah (SLHD) Tahun 2013

KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP 2014

1

DAFTAR ISI Halaman DAFTAR ISI ................................................................................................................ i BAGIAN I PENDAHULUAN BAB I. PENDAHULUAN ............................................................................................ 2 A. Latar Belakang dan Tujuan ........................................................................ 2 B. Jadwal Penilaian ........................................................................................ 3 C. Panduan Penggunaan ................................................................................ 3 BAGIAN II PEDOMAN PENILAIAN LAPORAN SLHD KABUPATEN/KOTA BAB II. PENILAIAN LAPORAN SLHD KABUPATEN/KOTA BERDASARKAN PEDOMAN PENYUSUNAN TAHUN 2010 ......................... 6 A. Mekanisme Penilaian ................................................................................. B. Kriteria Penilaian ........................................................................................ 1. Pembobotan ........................................................................................... 2. Penilaian ................................................................................................ C. Aplikasi Penilaian .......................................................................................

6 9 9 9 13

BAB III. PENILAIAN LAPORAN SLHD KABUPATEN/KOTA BERDASARKAN PEDOMAN PENYUSUNAN TAHUN 2013 ......................... 19 A. Mekanisme Penilaian ................................................................................. B. Kriteria Penilaian ........................................................................................ 1. Pembobotan ........................................................................................... 2. Penilaian ................................................................................................ C. Aplikasi Penilaian .......................................................................................

19 22 22 22 28

BAGIAN III PEDOMAN PENILAIAN LAPORAN SLHD PROVINSI BAB IV. PENILAIAN LAPORAN SLHD PROVINSI BERDASARKAN PEDOMAN PENYUSUNAN TAHUN 2010 ..................................................... 35 A. Mekanisme Penilaian SLHD Provinsi ......................................................... B. Kriteria Penilaian SLHD Provinsi ................................................................ 1. Pembobotan ........................................................................................... 2. Penilaian ................................................................................................ C. Aplikasi Penilaian SLHD Provinsi ...............................................................

i

35 37 37 37 41

BAB V. PENILAIAN LAPORAN SLHD PROVINSI BERDASARKAN PEDOMAN PENYUSUNAN TAHUN 2013 ..................................................... 47 A. Mekanisme Penilaian SLHD Provinsi ......................................................... B. Kriteria Penilaian SLHD Provinsi ................................................................ 1. Pembobotan ........................................................................................... 2. Penilaian ................................................................................................ C. Aplikasi Penilaian SLHD Provinsi ...............................................................

47 49 49 49 55

LAMPIRAN Kontak ......................................................................................................................... 61 Alamat Korespondensi ................................................................................................ 62

ii

BAGIAN I PENDAHULUAN

1

BAB. I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang dan Tujuan

Status lingkungan hidup merupakan salah satu jenis informasi yang wajib diinformasikan kepada masyarakat sebagaimana diamanatkan dalam UndangUndang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup. Berdasarkan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, lingkungan hidup merupakan urusan wajib yang menjadi kewenangan

pemerintah

daerah,

sehingga

daerah

sesuai

dengan

kewenangannya menjadi sumber data utama dalam pengelolaan lingkungan hidup. Laporan Status Lingkungan Hidup Daerah (SLHD) merupakan sarana publikasi informasi pengelolaan lingkungan hidup di daerah dan masyarakat berhak untuk mengetahuinya. Evaluasi Laporan SLHD mempunyai tujuan untuk meningkatkan ketersediaan dan validitas data serta ketajaman analisis sehingga laporan ini dapat dipertanggungjawabkan dan dapat dimanfaatkan untuk evaluasi kebijakan pembangunan berkelanjutan yang dilaksanakan di daerah. Dalam Pedoman ini disajikan untuk penilaian SLHD yang berdasarkan pada Pedoman Umum Penyusunan Laporan Status Lingkungan Hidup Daerah Tahun 2010 dan berdasarkan pada Pedoman Penyusunan Status Lingkungan Hidup Daerah Tahun 2013 yang dikeluarkan oleh Kementerian Lingkungan Hidup (KLH). Evaluasi Laporan SLHD mempunyai tujuan untuk meningkatkan ketersediaan dan validitas data serta ketajaman analisis sehingga laporan ini dapat dipertanggungjawabkan dan dapat dimanfaatkan untuk evaluasi kebijakan pembangunan berkelanjutan yang dilaksanakan di daerah.

2

B. Jadwal Penilaian Jadwal penilaian Laporan SLHD 2013 sebagaimana pada Tabel 1.1 dibawah Tabel 1.1 Jadwal Penilaian Status Lingkungan Hidup Daerah (SLHD) 2013

C. Panduan Penggunaan Buku pedoman penilaian Laporan SLHD ini terdiri dari 3 bagian. Bagian pertama terdiri dari satu bab yaitu Bab Pendahuluan. Bagian Kedua, yang merupakan panduan bagi Pemerintah Provinsi dalam menilai Laporan SLHD Kabupaten/Kota. Bagian kedua terdiri dari dua bab, yaitu Bab II dan Bab III. Bab II merupakan panduan penilaian Laporan SLHD Kabupaten/Kota yang disusun masih menggunakan Pedoman Penyusunan SLHD

2010.

Bab

III

merupakan

panduan

penilaian

Laporan

SLHD

Kabupaten/Kota yang disusun menggunakan Pedoman Penyusunan SLHD 2013. Bagian Ketiga, merupakan panduan dalam menilai Laporan SLHD Provinsi dan terdiri dari dua bab, yaitu Bab IV dan Bab V. Bab IV merupakan panduan

3

penilaian Laporan SLHD Provinsi yang disusun masih menggunakan Pedoman Penyusunan SLHD 2010. Bab V merupakan panduan penilaian Laporan SLHD Provinsi yang disusun menggunakan Pedoman Penyusunan SLHD 2013. Walaupun mekanisme dan kriteria penilaian Laporan SLHD yang berdasarkan Pedoman Penyusunan SLHD 2010 dan Pedoman Penyusunan SLHD 2013 berbeda. Namun bobot dan nilai akhir Laporan SLHD yang disusun berdasarkan kedua pedoman tersebut tetap sama.

4

BAGIAN II PEDOMAN PENILAIAN LAPORAN SLHD KABUPATEN/KOTA

5

BAB. II PENILAIAN LAPORAN SLHD KABUPATEN/KOTA BERDASARKAN PEDOMAN PENYUSUNAN TAHUN 2010

Laporan SLHD Kabupaten/Kota terdiri dari dua buah buku, yaitu: 1. Buku I (Analisis) berisi analisis tentang kondisi lingkungan (state), keterkaitan

antara

perubahan

kualitas

lingkungan

hidup

dengan

kegiatan

yang

menyebabkan perubahan (pressure) dan upaya pengelolaan yang telah dilakukan (respons). 2. Buku II (Kumpulan Data) berisi data kualitas lingkungan hidup menurut media

lingkungan (air, udara, lahan serta pesisir dan pantai), data kegiatan/hasil kegiatan yang menyebabkan terjadinya perubahan kualitas lingkungan hidup, data upaya atau kegiatan untuk mengatasi permasalahan lingkungan, dan data penunjang lainnya yang diperlukan untuk melengkapi analisis.

A. Mekanisme Penilaian 1. SLHD Kabupaten/Kota dinilai oleh Instansi Pengelolaan Lingkungan Hidup di Provinsi. 2. Sebelum proses penilaian, KLH bersama Provinsi melakukan sinkronisasi atau penyamaan daftar dan jumlah buku SLHD Kabupaten/Kota yang sudah diterima oleh Provinsi dan KLH. Informasi daftar dan jumlah SLHD yang diterima KLH bisa diakses pada http://www.menlh.go.id/datin/slhd atau http://datin.menlh.go.id/slhd. Informasi ini diperbaharui setiap minggu hingga 11 April 2014.

6

3. Apabila terjadi perbedaan jumlah buku yang diterima antara Provinsi dengan KLH, maka Provinsi atau Kabupaten/Kota segera mengirimkannya selambatlambatnya tanggal 30 April 2014. 4. Provinsi melakukan penilaian SLHD berdasarkan Pedoman dan aplikasi Penilaian SLHD yang telah ditetapkan oleh Kementerian Lingkungan Hidup. Pedoman dan Aplikasi penilaian SLHD dapat diakses melalui website http://www.menlh.go.id/datin/slhd atau http://datin.menlh.go.id/slhd. 5. Penilaian SLHD Kabupaten/Kota oleh provinsi dilakukan oleh tim yang terdiri dari minimal 2 (dua) orang untuk menilai satu SLHD Kabupaten/Kota. Nilai akhir SLHD Kabupaten/Kota merupakan rata-rata nilai dari dua penilai. Perbedaan antara kedua nilai tersebut sebanyak-banyaknya 5 angka. 6. Dalam hal perbedaan nilai lebih dari 5 angka, dilakukan penilaian oleh penilai III. Nilai akhir merupakan rata-rata dari dua nilai dengan perbedaan nilai terkecil. Apabila setelah penilai III tidak ditemukan dua nilai dengan perbedaan selisih kurang atau sama dengan 5 angka, maka dilakukan penilaian ke IV, nilai akhir adalah rata-rata dari 2 nilai tengah. Contoh: 

Penilai I memberi nilai 65, penilai II memberi nilai 67 maka nilai akhirnya adalah rata-rata dari kedua penilai tersebut yaitu 66;



Penilai I memberi nilai 65, penilai II memberi nilai 72 maka dilakukan penilaian kembali oleh penilai III. Jika nilai dari penilai III adalah 73, maka nilai akhirnya didapat dari rata-rata 2 nilai dengan perbedaan nilai terkecil yaitu 72 dan 73, yaitu 72.5;



Penilai I memberi nilai 65, penilai II memberi nilai 72 dan penilaian oleh penilai III yaitu 79, dilakukan penilaian oleh penilai IV. Jika nilai dari penilai IV adalah 67, maka nilai akhir didapat dari rata-rata 2 nilai tengah yaitu 67 dan 72, yaitu 69.5

7

7. Pengumpulan hasil penilaian SLHD Kabupaten/Kota dikirim ke KLH selambatnya tanggal 30 April 2014 melalui surat dan dilampirkan formulir rekapitulasi nilai seperti di bawah ini dan soft copy aplikasi hasil penilaian.

Contoh Rekapitulasi Nilai SLHD

KeteranganTabel: No Kabupaten/Kota Penilai Nilai Buku Data Nilai Buku Analisis Nilai SLHD

: : : : : :

Nilai akhir rata-rata Kabupaten/Kota

: Kolom berisi nilai rata-rata SLHD Semua penilai

Kolom berisi nomor urut Kolom berisi nama Kabupaten/Kota Kolom berisi nama penilai Kolom berisi hasil nilai buku data Kolom berisi hasil nilai buku analisis Kolom berisi hasil nilai akhir buku data dan buku analisis (bobot nilai buku data 70% + bobot nilai buku analisis 30%)

8. Provinsi menyampaikan berkas elektronik aplikasi penilaian SLHD dan tabel rekapitulasi nilai SLHD Kabupaten/Kota tahun 2013 kepada KLH melalui email [email protected] atau dalam bentuk media cakram digital (CD). 9. KLH melakukan penilaian kembali terhadap 3 (tiga) SLHD terbaik dari masing-masing provinsi. 10. Nilai akhir yang digunakan untuk masuk dalam nominasi nasional terdiri dari 20% nilai akhir penilaian provinsi dan 80% nilai akhir penilaian KLH.

8

B. Kriteria Penilaian 1. Pembobotan Ketajaman analisis sangat tergantung pada ketersediaan dan kualitas data, maka komponen data perlu dibangun terlebih dahulu. Bobot tertinggi yang diberikan pada Buku I (Analisis) adalah sebesar 30% dan Buku II (Kumpulan Data) sebesar 70%. 2. Penilaian Penilaian dimulai dengan buku II. 2.1. Buku II (Kumpulan Data) a. Identifikasi Komponen Lingkungan Komponen Lingkungan yang dimaksud dalam penilaian SLHD ini adalah wujud/entitas dari data kualitas lingkungan hidup menurut : 1. Media lingkungan (SD1-SD24) (air, udara, lahan, pesisir dan laut) 2. Kegiatan atau hasil kegiatan yang menyebabkan terjadinya perubahan kualitas lingkungan hidup (DE, DS, SE, SP) 3. Upaya atau kegiatan untuk mengatasi permasalahan lingkungan (UP) 4. Kejadian alam terkait dengan lingkungan (BA1-BA4) 5. Dan data penunjang lainnya yang melengkapi analisis. Komponen tersebut merupakan faktor pembagi dari total nilai individu setiap tabel. Identifikasi komponen lingkungan berfungsi untuk menentukan keberadaan komponen lingkungan di daerah tersebut, misalnya daerah tersebut mempunyai atau tidak mempunyai terumbu karang, padang lamun, hutan mangrove, hutan tanaman industri dan lainnya. Identifikasi dilakukan dengan cara mengisi kolom 3 (komponen lingkungan) pada sheet nilai buku data:

9

1. Jika komponennya ada, dijawab ada 2. Jika tidak ada, dijawab tidak ada Jika komponen bernilai 1 dan tabel terisi maka diikuti penilaian pada Format Tabel, Isi Tabel, Tahun Data, Sumber Data dan Tabel Tambahan. Cara penilaian disajikan dalam poin b. di bawah. Sebaliknya kalau komponennya ada tetapi data tidak terisi maka tidak dilakukan penilaian terhadap tabel tersebut. b. Format Tabel Format tabel adalah kerangka struktur penyajian data dalam bentuk baris dan kolom. Kesamaan format tabel dengan pedoman penyusunan SLHD akan memudahkan dan mempercepat proses pengolahan data. Oleh karenanya diberikan nilai untuk kesamaan format tabel sebagai berikut: 1. Nilai angka 2, jika tabel memiliki format kolom dan baris serta judul kolom

dan baris yang sama dengan pedoman. 2. Nilai angka 1, jika tabel kurang sesuai format kolom dan baris serta judul

kolom dan baris yang tidak sama dengan pedoman namun masih mencerminkan unsur-unsur serta substansi sebagaimana dalam judul tabel. 3. Nilai angka 0, jika tabel tidak sesuai dengan pedoman.

c. Data (Isi Tabel) Kelengkapan data mampu mencerminkan kondisi komponen lingkungan seutuhnya dan menentukan ketajaman analisis. Kriteria penilaian untuk data adalah sebagai berikut: 1. Nilai angka 4, jika tabel terisi lebih dari 80 persen 2. Nilai angka 3, jika tabel terisi antara 50 persen sampai dengan 80 persen 3. Nilai angka 2, jika tabel terisi antara 25 persen sampai dengan 50 persen

10

4. Nilai angka 1, jika tabel terisi kurang atau sama dengan 25 persen

d. Tahun Data Tahun data menentukan kelengkapan analisis. Semakin baru tahun data maka analisisnya semakin menunjukkan kondisi terkini (up to date). Kriteria penilaian tahun data adalah sebagai berikut: 1. Nilai angka 3, jika tahun data adalah 2013 2. Nilai angka 2, jika tahun data adalah 2012 3. Nilai angka 1, jika tahun data adalah 2011 4. Nilai angka 0, jika tahun data adalah sebelum 2011

e. Sumber Data Sumber data menunjukkan bahwa data yang ditampilkan adalah data resmi yang dikeluarkan

oleh

suatu

lembaga

dan

dapat

dipertanggungjawabkan

keabsahannya. Kriteria penilaian untuk sumber data adalah: 1. Nilai angka 1, jika tabel mencantumkan sumber data 2. Nilai angka 0, jika tabel tidak mencantumkan sumber data

f. Tabel Tambahan Tabel tambahan adalah tabel-tabel diluar tabel utama, mempunyai keterkaitan dan memperkuat informasi pada tabel utama yang bersangkutan. Jumlah maksimum tabel tambahan yang dinilai sebanyak 3 (tiga) tabel untuk setiap komponen/tabel utama. Kriteria nilai untuk tabel tambahan adalah sebagai berikut: 1. Nilai angka 3, jika semua tabel tambahan terkait atau ada hubungannya dengan tabel utama 2. Nilai angka 2, jika hanya 2 tabel tambahan yang terkait atau ada hubungannya dengan tabel utama

11

3. Nilai angka 1, jika hanya 1 tabel tambahan yang terkait atau ada hubungannya dengan tabel utama 4. Nilai angka 0, jika tidak ada tabel tambahan yang terkait atau ada hubungannya dengan tabel utama. 2.2. Buku I (Laporan Status Lingkungan Hidup Daerah) a. Identifikasi Komponen Lingkungan Keberadaan komponen yang dinilai dalam buku I ini mengacu pada identifikasi komponen lingkungan pada Buku II. b. Analisis Tabel Setiap analisis terhadap masing-masing tabel (termasuk tabel tambahan) mendapat nilai angka 1. Jika tidak ada analisis terhadap tabel, maka nilainya angka 0. Pilihan cara analisis adalah: 1. Perbandingan dengan baku mutu atau kriteria 2. Perbandingan nilai antar lokasi dan atau antar waktu 3. Statistik sederhana (maksimum, minimum, dan rata-rata).

Analisis harus memperhatikan sistematika laporan SLHD yang telah diatur. d. Analisis Isu Prioritas Selain analisis tabel, apabila pada Bab Pendahuluan terdapat penjelasan isu prioritas dan analisisnya dalam bentuk SPR (state-pressure-response) maka diberikan tambahan nilai. Penambahan nilai untuk analisis isu prioritas adalah sebagai berikut: 1. Tambahan nilai angka 4 jika menyebutkan isu prioritas 2. Tambahan nilai angka 4 jika menyebutkan alasan isu tersebut dianggap

prioritas 3. Tambahan nilai jika ada analisis SPR terhadap salah satu isu prioritas:

a. Menyebutkan state/kondisi, tambahan nilai angka 2

12

b. Menyebutkan pressure/tekanan, tambahan nilai angka 2 c. Menyebutkan response/upaya, tambahan nilai angka 2

C. Aplikasi Penilaian Tahap awal penilaian SLHD dilakukan terhadap Buku Kumpulan Data (Buku II). Hal ini untuk memudahkan pemeriksa ketika melakukan penilaian terhadap buku analisis (Buku I).

Komponen lingkungan pada Buku I dan Buku II perlu

diperhatikan sehingga hasil penilaian didasarkan pada penilaian obyektif dan dapat dipertanggung jawabkan. Sejak tahun 2011 Kementerian Lingkungan Hidup menyediakan Aplikasi Penilaian SLHD guna memudahkan dalam penilaian buku SLHD dan untuk mendapatkan

nilai

akhir

SLHD.

Untuk

penilaian

Laporan

SLHD

Kabupaten/Kota yang masih disusun berdasarkan Pedoman Peyusunan SLHD 2010 gunakan aplikasi versi 14.1. Aplikasi penilaian SLHD versi 14.1 ini menggunakan perangkat lunak microsoft office 2003 keatas dengan format excel (xls atau xlsx). Dengan menggunakan aplikasi ini penilai hanya memasukkan kriteria nilai yang sesuai dengan tabel, dan aplikasi secara otomatis menghitung nilainya. Dengan demikian penilai tidak harus mengisi nilai dari kriteria dan menghitung nilai akhirnya. Rumus penghitungan penilaian dapat dilihat pada aplikasi. Untuk penyimpanan hasil penilaian dibuat satu file untuk masing-masing penilaian kabupaten/kota. Penamaan dalam penyimpanan file menggunakan nama kabupaten/kota. Contoh

:

kota_bekasi1.xls,

kota_bekasi2.xls,

kabupaten_bekasi2.xls atau kota_bekasi1.xlsx

13

kabupaten_bekasi1.xls,

CARA PENGISIAN APLIKASI PENILAIAN SLHD KABUPATEN/KOTA

Gambar 2.1 Tampilan Halaman Identitas 1. Keterangan Identitas 

Nama penilai

: Tuliskan nama penilai pada tempat yang telah disediakan



Instasi Penilai

: Tuliskan nama instansi penilai pada tempat yang telah disediakan



Provinsi

: Pilih nama provinsi yang akan dinilai



Kabupaten/Kota

: Isi nama kabupaten/kota yang akan dinilai



Tanggal

: Tuliskan tanggal penilaian

14

Gambar 2.2 Tampilan Halaman Nilai Buku Data 2. Halaman Nilai Buku Data Nama penilai, instansi dan provinsi secara otomatis akan tercantum dalam halaman nilai buku data. 

Kolom (1) Nomor Urut ; Tercantum nomor urut



Kolom (2) Kode Tabel ; Tercantum kode tabel

Tahapan pengisian nilai buku data : 

Kolom (3) Komponen;

15

Pilihlah ada atau tidak ada komponen harus diisi 

Kolom (5) Isi Tabel; Pilihlah persentase dari isi tabel Jika tabel terisi, pilih persentase dari isi tabel, kemudian lanjutkan mengisi kolom (4), kolom (6) hingga kolom (9). Jika tabel tidak terisi maka nilai tabel 0 (nol), tidak perlu mengisi kolom (4),(6) hingga (9) dan lanjutkan ke penilaian tabel berikut.



Kolom (4) Format Tabel; Pilihlah sesuai, kurang sesuai atau tidak sesuai



Kolom (6) Tahun Data; Pilih tahun data



Kolom (7) Sumber Data;

Pilih ada atau tidak ada sumber data 

Kolom (8) Tabel Tambahan komponen lingkungan; Pilih ada atau tidak ada tabel tambahan komponen lingkungan.



Kolom (9) Tabel Tambahan; Pilih jumlah tabel tambahan yang sesuai dan/atau terkait dengan komponen dalam kolom tiga.

16

3. Halaman Nilai Buku Analisis

Gambar 2.3 Tampilan Halaman Nilai Buku Analisis

Halaman nilai buku analisis memuat aplikasi penilaian buku analisis yang terdiri dari : 

Untuk keterangan identitas, nama provinsi dan nama penilai secara otomatis tercantum dalam halaman tersebut.



Kolom (1) Nomor Urut; Tercantum nomor urut

17



Kolom (2) Kode Tabel; Tercantum kode tabel



Kolom (3) Nama Tabel; Tercantum nama tabel



Kolom (4) Komponen; Akan otomatis terisi sesuai komponen lingkungan pada halaman penilaian buku data.



Kolom (5) Analisis Terhadap Tabel; Pilihlah ada atau tidak ada analisis terhadap tabel

4. Halaman Nilai SLHD

Gambar 1.4 Tampilan Halaman Nilai SLHD Pada halaman Nilai SLHD ini secara otomatis akan terisi semua.

18

BAB. III PENILAIAN SLHD KABUPATEN/KOTA BERDASARKAN PEDOMAN PENYUSUNAN TAHUN 2013

Laporan SLHD terdiri dari dua buah buku, yaitu: 1. Buku I (Analisis) berisi isu-isu prioritas yang disertai alasan dan analisisnya dalam bentuk SPR yaitu, kondisi lingkungan (state), keterkaitan antara perubahan kualitas lingkungan hidup dengan kegiatan yang menyebabkan perubahan (pressure) dan upaya pengelolaan yang telah dilakukan (respons). 2. Buku II (Kumpulan Data) berisi data kualitas lingkungan hidup menurut media lingkungan (air, udara, lahan serta pesisir dan pantai), data kegiatan/hasil kegiatan yang menyebabkan terjadinya perubahan kualitas lingkungan hidup, data upaya atau kegiatan untuk mengatasi permasalahan lingkungan, dan data penunjang lainnya yang diperlukan untuk melengkapi analisis.

A. Mekanisme Penilaian 1. SLHD Kabupaten/Kota dinilai oleh Instansi Pengelolaan Lingkungan Hidup di Provinsi. 2. Sebelum proses penilaian, KLH bersama Provinsi melakukan sinkronisasi atau penyamaan daftar dan jumlah buku SLHD Kabupaten/Kota yang sudah diterima oleh Provinsi dan KLH. Informasi daftar dan jumlah SLHD yang diterima KLH bisa diakses pada http://www.menlh.go.id/datin/slhd atau http://datin.menlh.go.id/slhd. Informasi ini diperbaharui setiap minggu hingga 11 April 2014.

19

3. Apabila terjadi perbedaan jumlah buku yang diterima antara Provinsi dengan KLH, maka Provinsi atau Kabupaten/Kota segera mengirimkannya selambatlambatnya tanggal 30 April 2014. 4. Provinsi melakukan penilaian SLHD berdasarkan Pedoman dan aplikasi Penilaian SLHD yang telah ditetapkan oleh Kementerian Lingkungan Hidup. Pedoman dan Aplikasi penilaian SLHD dapat diakses melalui website http://www.menlh.go.id/datin/slhd atau http://datin.menlh.go.id/slhd. 5. Penilaian SLHD Kabupaten/Kota oleh provinsi dilakukan oleh tim yang terdiri dari minimal 2 (dua) orang untuk menilai satu SLHD Kabupaten/Kota. Nilai akhir SLHD Kabupaten/Kota merupakan rata-rata nilai dari dua

penilai.

Perbedaan antara kedua nilai tersebut sebanyak-banyaknya 5 angka. 6. Dalam hal perbedaan nilai lebih dari 5 angka, dilakukan penilaian oleh penilai III. Nilai akhir merupakan rata-rata dari dua nilai dengan perbedaan nilai terkecil. Apabila setelah penilai III tidak ditemukan dua nilai dengan perbedaan selisih kurang atau sama dengan 5 angka, maka dilakukan penilaian ke IV, nilai akhir adalah rata-rata dari 2 nilai tengah. Contoh: 

Penilai I memberi nilai 65, penilai II memberi nilai 67 maka nilai akhirnya adalah rata-rata dari kedua penilai tersebut yaitu 66;



Penilai I memberi nilai 65, penilai II memberi nilai 72 maka dilakukan penilaian kembali oleh penilai III. Jika nilai dari penilai III adalah 73, maka nilai akhirnya didapat dari rata-rata 2 nilai dengan perbedaan nilai terkecil yaitu 72 dan 73, yaitu 72.5;



Penilai I memberi nilai 65, penilai II memberi nilai 72 dan penilaian oleh penilai III yaitu 79, dilakukan penilaian oleh penilai IV. Jika nilai dari penilai IV adalah 67, maka nilai akhir didapat dari rata-rata 2 nilai tengah yaitu 67 dan 72, yaitu 69.5

20

7. Pengumpulan hasil penilaian SLHD Kabupaten/Kota dikirim ke KLH selambatnya tanggal 30 April 2014 melalui surat dan dilampirkan formulir rekapitulasi nilai seperti di bawah ini dan soft copy aplikasi hasil penilaian. Contoh Rekapitulasi Nilai SLHD

KeteranganTabel: No Kabupaten/Kota Penilai Nilai Buku Data Nilai Buku Analisis Nilai SLHD

: : : : : :

Nilai akhir rata-rata Kabupaten/Kota

: Kolom berisi nilai rata-rata SLHD Semua penilai

Kolom berisi nomor urut Kolom berisi nama Kabupaten/Kota Kolom berisi nama penilai Kolom berisi hasil nilai buku data Kolom berisi hasil nilai buku analisis Kolom berisi hasil nilai akhir buku data dan buku analisis (bobot nilai buku data 70% + bobot nilai buku analisis 30%)

8. Provinsi menyampaikan berkas elektronik aplikasi penilaian SLHD dan tabel rekapitulasi nilai SLHD Kabupaten/Kota tahun 2013

kepada KLH melalui

email [email protected] atau dalam bentuk media cakram digital (CD) 9. KLH melakukan penilaian kembali terhadap 3 (tiga) SLHD terbaik dari masing-masing provinsi. 10. Nilai akhir yang digunakan untuk masuk dalam nominasi nasional terdiri dari 20% nilai akhir penilaian provinsi dan 80% nilai akhir penilaian KLH.

21

B. Kriteria Penilaian 1. Pembobotan Ketajaman analisis sangat tergantung pada ketersediaan dan kualitas data, maka komponen data perlu dibangun terlebih dahulu. Bobot tertinggi yang diberikan pada Buku I (Analisis)

adalah sebesar 30% dan Buku II (Kumpulan Data)

sebesar 70%. 2. Penilaian Penilaian dimulai denganbuku II. 2.1. Buku II (Kumpulan Data) a. Identifikasi Komponen Lingkungan Komponen Lingkungan yang dimaksud dalam penilaian SLHD ini adalah wujud/entitas dari data kualitas lingkungan hidup menurut : 1. Media lingkungan (SD1-SD24) (air, udara, lahan, pesisir dan laut) 2. Kegiatan atau hasil kegiatan yang menyebabkan terjadinya perubahan kualitaslingkungan hidup (DE, DS, SE, SP) 3. Upaya atau kegiatan untuk mengatasi permasalahan lingkungan (UP) 4. Kejadian alam terkait dengan lingkungan (BA1-BA4) 5. Dan data penunjang lainnya yang melengkapi analisis. Komponen tersebut merupakan faktor pembagi dari total nilai individu setiap tabel. Identifikasi komponen lingkungan berfungsi untuk menentukan keberadaan komponen lingkungan di daerah tersebut, misalnya daerah tersebut mempunyai atau tidak mempunyai terumbu karang, padang lamun, hutan mangrove, hutan tanaman industri dan lainnya. Identifikasi dilakukan dengan cara mengisi kolom 3 (komponen lingkungan) pada sheet nilai buku data:

22

1. Jika komponennya ada, dijawab ada 2. Jika tidak ada, dijawab tidak ada Jika komponen bernilai 1 dan tabel terisi maka diikuti penilaian pada Format Tabel, Isi Tabel, Tahun Data, Sumber Data dan Tabel Tambahan. Cara penilaian disajikan dalam poin b. di bawah. Sebaliknya kalau komponennya ada tetapi data tidak terisi maka tidak dilakukan penilaian terhadap tabel tersebut. b. Format Tabel Format tabel adalah kerangka struktur penyajian data dalam bentuk baris dan kolom. Kesamaan format tabel dengan pedoman penyusunan SLHD akan memudahkan dan mempercepat proses pengolahan data. Oleh karenanya diberikan nilai untuk kesamaan format tabel sebagai berikut: 1. Nilai angka 2, jika tabel memiliki format kolom dan baris serta judul kolom dan baris yang sama dengan pedoman. 2. Nilai angka 1, jika tabel kurang sesuai format kolom dan baris serta judul kolom dan baris yang tidak sama dengan pedoman namun masih mencerminkan unsur-unsur serta substansi sebagaimana dalam judul tabel. 3. Nilai angka 0, jika tabel tidak sesuai dengan pedoman. c. Data (Isi Tabel) Kelengkapan data mampu mencerminkan kondisi komponen lingkungan seutuhnya dan menentukan ketajaman analisis. Kriteria penilaian untuk data adalah sebagai berikut: 1. Nilai angka 4, jika tabel terisi data atau keterangan data (N/A  not available, tidak ada media) lebih dari 80 persen 2. Nilai angka 3, jika tabel terisi data atau keterangan data (N/A  not available, tidak ada media) antara 50 persen sampai dengan 80 persen

23

3. Nilai angka 2, jika tabel terisi data atau keterangan data (N/A  not available, tidak ada media) antara 25 persen sampai dengan 50 persen 4. Nilai angka 1, jika tabel terisi data atau keterangan data (N/A  not available, tidak ada media) kurang atau sama dengan 25 persen d. Parameter wajib Adalah presentase jumlah parameter

yang diwajibkan dan memiliki angka.

Parameter wajib berlaku bagi table SD-14 Kualitas air sungai (pH, TSS, TDS, DO, BOD, COD, Fecal Coli, Total Coli), SD-18 Kualitas udara ambien (SOx, NOx, CO, O3, HC, PM10, PM2.5), SE-3 Luas lahan dan produksi perkebunan menurut jenis tanaman dan penggunaan puput (Urea), SE-4 Penggunaan Pupuk untuk Tanaman Padi dan Palawija menurut

Jenis Pupuk. Kriteria parameter

wajib adalah sebagai berikut : 1. Nilai angka 4 jika salah satu kolom/lokasi terisi data atau keterangan tentang data (N/A, -, tad) lebih dari 75% dari jumlah parameter yang diwajibkan 2. Nilai angka 3 jika salah satu kolom/lokasi terisi data atau keterangan tentang data (N/A, -, tad) antara 50%-75% dari jumlah parameter yang diwajibkan 3. Nilai angka 2 jika salah satu kolom/lokasi terisi data atau keterangan tentang data (N/A, -, tad) antara 25%-49% dari jumlah parameter yang diwajibkan 4. Nilai angka 1 jika salah satu kolom/lokasi terisi data atau keterangan tentang data (N/A, -, tad) kurang dari 25% dari jumlah parameter yang diwajibkan e. Tahun Data Tahun data menentukan kelengkapan analisis. Semakin baru tahun data maka analisisnya semakin menunjukkan kondisi terkini (up to date). Kriteria penilaian tahun data adalah sebagai berikut: 1. Nilai angka 3, jika tahun data adalah 2013 2. Nilai angka 2, jika tahun data adalah 2012

24

3. Nilai angka 1, jika tahun data adalah 2011 4. Nilai angka 0, jika tahun data adalah sebelum 2011 f.

Sumber Data

Sumber data menunjukkan bahwa data yang ditampilkan adalah data resmi yang dikeluarkan

oleh

suatu

lembaga

dan

dapat

dipertanggungjawabkan

keabsahannya. Kriteria penilaian untuk sumber data adalah: 1. Nilai angka 1, jika tabel mencantumkan sumber data 2. Nilai angka 0, jika tabel tidak mencantumkan sumber data g. Tabel Tambahan Tabel tambahan adalah tabel-tabel diluar tabel utama, mempunyai keterkaitan dan

memperkuat informasi pada tabel utama yang bersangkutan. Jumlah

maksimum tabel tambahan yang dinilai sebanyak 5 (lima) tabel untuk setiap komponen/tabel utama. Kriteria nilai untuk tabel tambahan adalah sebagai berikut: 1. Nilai angka 5, jika semua tabel tambahan terkait atau ada hubungannya dengan tabel utama 2. Nilai angka 4, jika hanya 4 tabel tambahan yang terkait atau ada hubungannya dengan tabel utama 3. Nilai angka 3, jika hanya 3 tabel tambahan yang terkait atau ada hubungannya dengan tabel utama 4. Nilai angka 2, jika hanya 2 tabel tambahan yang terkait atau ada hubungannya dengan tabel utama 5. Nilai angka 1, jika hanya 1 tabel tambahan yang terkait atau ada hubungannya dengan tabel utama 6. Nilai angka 0, jika tidak ada tabel tambahan yang terkait atau ada hubungannya dengan tabel utama.

25

h. Tabel Tidak Wajib Tabel tidak wajib untuk Laporan SLHD Kabupaten/Kota adalah tabel Kualitas Air Danau (SD-15), Sumur (SD-16) dan Laut (SD-17). Jika terdapat isi tabel tersebut maka di nilai sebagaimana tabel lain, jika tidak terdapat isi tabel maka dianggap komponen dari tabel tersebut tidak ada. 2.2. Buku I (Laporan Status Lingkungan Hidup Daerah) a. Identifikasi Komponen Lingkungan Keberadaan komponen yang dinilai dalam buku I ini mengacu pada identifikasi komponen lingkungan pada Buku II. b. Analisis Tabel Setiap analisis terhadap masing-masing tabel (termasuk tabel tambahan) mendapat nilai angka 1. Jika tidak ada analisis terhadap tabel, maka nilainya angka 0. Pilihan cara analisis adalah: 1. Perbandingan dengan baku mutu atau kriteria 2. Perbandingan nilai antar lokasi dan atau antar waktu 3. Statistik sederhana (maksimum, minimum, dan rata-rata). Analisis harus memperhatikan sistematika laporan SLHD yang telah diatur. c. Analisis Isu Prioritas Selain analisis tabel, pada Bab Pendahuluan terdapat penjelasan isu prioritas, alasan penetapan isu prioritas dan analisisnya dalam bentuk SPR (statepressure-response). Nilai untuk analisis isu prioritas adalah sebagai berikut: 1. Tambahan nilai angka 4 jika menyebutkan isu prioritas 2. Tambahan nilai angka 4 jika menyebutkan alasan isu tersebut dianggap Prioritas 3. Tambahan nilai jika ada analisis SPR terhadap salah satu isu prioritas:  Menyebutkan state/kondisi, tambahan nilai angka 2  Menyebutkan pressure/tekanan, tambahan nilai angka 2

26

 Menyebutkan response/upaya, tambahan nilai angka 2

d. Profil daerah Penyajian profil daerah bertujuan untuk memberikan gambaran kondisi umum masing-masing daerah dan komponen spesifik (media, kegiatan, kejadian alam dan upaya) yang tidak terdapat dimasing-masing daerah. Apabila pada Bab Pendahuluan terdapat profil daerah maka diberikan nilai. Nilai untuk penyajian profil daerah adalah sebagai berikut: 1. Tambahan nilai angka 4 jika menyajikan profil daerah 2. Tambahan nilai angka 0 jika tidak menyajikan profil daerah

e. Pemanfaatan laporan SLHD Pemanfaatan

laporan

SLHD

berisi

penyampaian

pengalaman

dalam

pemanfaatan dan penggunaan laporan SLHD oleh pemerintah daerah dan masyarakat. Apabila menyampaikan penjelasan pengalaman pemanfaatan laporan SLHD maka diberikan nilai. Nilai untuk penyampaikan pemanfaatan laporan SLHD adalah sebagai berikut: 1. Tambahan nilai angka 4 jika penyampaikan pemanfaatan laporan SLHD 2. Tambahan nilai angka 0 jika tidak penyampaikan pemanfaatan laporan SLHD

2.3. Pengumpulan laporan dan data dalam bentuk elektronik a. Pengumpulan laporan dan data dalam bentuk elektronik mempermudah dalam mempublikasikan dan berbagi pakai data. Buku analisis, kriteria penilaiannya adalah sebagai berikut: 1. Nilai angka 5, jika buku analisis diserahkan dalam bentuk elektronik pdf 2. Nilai angka 1, jika buku analisis diserahkan dalam bentuk elektronik lain 3. Nilai angka 0, jika tidak menyerahkan buku analisis dalam bentuk elektronik

27

b. Buku data, kriteria penilaiannya adalah sebagai berikut: 1. Nilai angka 5, jika buku data diserahkan dalam bentuk pdf dan excel 2. Nilai angka 4, jika buku data diserahkan hanya dalam bentuk excel 3. Nilai angka 3, jika buku data diserahkan hanya dalam bentuk pdf 4. Nilai angka 1, jika buku data diserahkan dalam bentuk elektronik lain 5. Nilai angka 0, jika tidak menyerahkan buku data dalam bentuk elektronik

C. Aplikasi Penilaian Tahap awal penilaian SLHD dilakukan terhadap Buku Kumpulan Data (Buku II). Hal ini untuk memudahkan pemeriksa ketika melakukan penilaian terhadap buku analisis (Buku I). Komponen lingkungan pada Buku I dan Buku II perlu diperhatikan sehingga hasil penilaian didasarkan pada penilaian obyektif dan dapat dipertanggung jawabkan. Sejak tahun 2011 Kementerian Lingkungan Hidup menyediakan Aplikasi Penilaian SLHD guna memudahkan dalam penilaian buku SLHD dan untuk mendapatkan

nilai

akhir

SLHD.

Untuk

penilaian

Laporan

SLHD

Kabupaten/Kota yang disusun berdasarkan Pedoman Peyusunan SLHD 2013 gunakan aplikasi versi 14.2. Aplikasi penilaian SLHD versi 14.2 ini menggunakan perangkat lunak microsoft office 2003 keatas dengan format excel (xls atau xlsx). Dengan menggunakan aplikasi ini penilai hanya memasukkan kriteria nilai yang sesuai dengan tabel, dan aplikasi secara otomatis menghitung nilainya. Dengan demikian penilai tidak harus mengisi nilai dari kriteria dan menghitung nilai akhirnya. Rumus penghitungan penilaian dapat dilihat pada aplikasi. Untuk penyimpanan hasil penilaian dibuat satu file untuk masing-masing penilaian kabupaten/kota. Penamaan dalam penyimpanan file menggunakan nama kabupaten/kota.

28

Contoh

:

kota_bekasi1.xls,

kota_bekasi2.xls,

kabupaten_bekasi1.xls,

kabupaten_bekasi2.xls atau kota_bekasi1.xlsx

CARA PENGISIAN APLIKASI PENILAIAN SLHD KABUPATEN/KOTA

Gambar 3.1 Tampilan Halaman Identitas 1. Keterangan Identitas 

Nama penilai

: Tuliskan nama penilai pada tempat yang telah disediakan



Instasi Penilai

: Tuliskan nama instansi penilai pada tempat yang telah disediakan



Provinsi

: Pilih nama provinsi yang akan dinilai



Kabupaten/Kota

: Isi nama kabupaten/kota yang akan dinilai



Tanggal

: Tuliskan tanggal penilaian

29

2. Halaman Nilai Buku Data

Gambar 3.2 Tampilan Halaman Nilai Buku Data Tahapan pengisian nilai buku data : Nama penilai, instansi dan provinsi secara otomatis akan tercantum dalam halaman nilai buku data. 

Kolom (1) Nomor Urut ; Tercantum nomor urut



Kolom (2) Kode Tabel ; Tercantum kode tabel



Kolom (3) Komponen; Pilihlah ada atau tidak ada komponen harus diisi



Kolom (4) Format Tabel; Pilihlah sesuai, kurang sesuai atau tidak sesuai format tabel



Kolom (5) Isi Tabel; 30

Pilihlah persentase dari isi tabel Jika tabel pada kolom (3) terisi, kemudian lanjutkan mengisi kolom (4), kolom (5) hingga kolom (10). Jika tabel tidak terisi maka nilai tabel 0 (nol), tidak perlu mengisi kolom (4),(5) hingga (10) dan lanjutkan ke penilaian tabel berikut. 

Kolom (6) Parameter Wajib; Pilihlah sesuai dengan tahun data pada buku data



Kolom (7) Tahun Data; Pilih tahun data



Kolom (8) Sumber Data; Pilih ada atau tidak ada sumber data



Kolom (9) Tabel Tambahan komponen lingkungan; Pilih ada atau tidak ada tabel tambahan komponen lingkungan.



Kolom (10) Tabel Tambahan; Pilih jumlah tabel tambahan yang sesuai dan/atau terkait dengan komponen dalam kolom tiga.

31

3. Halaman Nilai Buku Analisis

Gambar 3.3 Tampilan Halaman Nilai Buku Analisis Halaman nilai buku analisis memuat aplikasi penilaian buku analisis yang terdiri dari : 

Untuk keterangan identitas, nama provinsi dan nama penilai secara otomatis tercantum dalam halaman tersebut.



Dalam halaman nilai buku analisis penilaian bab pendahuluan diletakan pada bagian awal penilaian.



Kolom (1) Nomor Urut; Tercantum nomor urut



Kolom (2) Nomer Tabel;

32

Tercantum nomer kode tabel 

Kolom (3) Nama Tabel; Tercantum nama tabel



Kolom (4) Komponen; Akan otomatis terisi sesuai komponen lingkungan pada halaman penilaian buku data.



Kolom (5) Analisis terhadap tabel Berisi ada atau tidaknya analisis terhadap tabel

4. Halaman Nilai SLHD

Gambar 3.4 Tampilan Halaman Nilai SLHD

Pada halaman Nilai SLHD ini secara otomatis akan terisi semua.

33

BAGIAN III PEDOMAN PENILAIAN LAPORAN SLHD PROVINSI

34

BAB. IV PENILAIAN LAPORAN SLHD PROVINSI BERDASARKAN PEDOMAN PENYUSUNAN TAHUN 2010

Laporan SLHD terdiri dari dua buah buku, yaitu: 1. Buku I (Analisis) berisi analisis tentang kondisi lingkungan (state), keterkaitan

antara

perubahan

kualitas

lingkungan

hidup

dengan

kegiatan

yang

menyebabkan perubahan (pressure) dan upaya pengelolaan yang telah dilakukan (respons). 2. Buku II (Kumpulan Data) berisi data kualitas lingkungan hidup menurut media

lingkungan (air, udara, lahan serta pesisir dan pantai), data kegiatan/hasil kegiatan yang menyebabkan terjadinya perubahan kualitas lingkungan hidup, data upaya atau kegiatan untuk mengatasi permasalahan lingkungan, dan data penunjang lainnya yang diperlukan untuk melengkapi analisis.

A. Mekanisme Penilaian SLHD Provinsi 1. SLHD Provinsi dinilai oleh Kementerian Lingkungan Hidup, dikordinasikan oleh Asdep Data dan Informasi Lingkungan Hidup. 2. Sebelum proses penilaian, KLH bersama Pusat PengelolaanEkoregion (PPE) melakukan sinkronisasi atau penyamaan daftar dan jumlah buku SLHD Provinsi yang sudah diterima oleh KLH. Informasi daftar dan jumlah SLHD yang diterima KLH bisa diakses pada http://www.menlh.go.id/datin/slhd atau http://datin.menlh.go.id/slhd. Informasi ini diperbaharui setiap minggu hingga 11 April 2014. 3. Apabila terjadi perbedaan jumlah buku yang diterima antara PPE dengan KLH, maka Provinsi segera mengirimkannya selambat-lambatnya tanggal 30

35

April 2014 ke Deputi Bidang Pembinaan Sarana Teknis Lingkungan dan Peningkatan Kapasitas KLH c.q. Asisten Deputi Urusan Data dan Informasi Lingkungan Gedung B, Lantai 6 Kementerian Lingkungan Hidup; Jl. D.I. Panjaitan Kav. 24 Kebon Nanas, Jakarta Timur 13410. 4. KLH melakukan penilaian SLHD berdasarkan Pedoman dan aplikasi Penilaian SLHD yang telah ditetapkan. Pedoman dan Aplikasi penilaian SLHD dapat

diakses

melalui

website

http://www.menlh.go.id/datin/slhd

atau

http://datin.menlh.go.id/slhd. 5. Penilaian SLHD provinsi dilakukan oleh tim yang terdiri dari minimal 2 (dua) orang untuk menilai satu SLHD Provinsi. Nilai akhir SLHD Provinsi merupakan rata-rata nilai dari dua

penilai. Perbedaan antara kedua nilai

tersebut sebanyak-banyaknya 5 angka. 6. Dalam hal perbedaan nilai lebih dari 5 angka, dilakukan penilaian oleh penilai III. Nilai akhir merupakan rata-rata dari dua nilai dengan perbedaan nilai terkecil. Apabila setelah penilai III tidak ditemukan dua nilai dengan perbedaan selisih kurang atau sama dengan 5 angka, maka dilakukan penilaian ke IV, nilai akhir adalah rata-rata dari 2 nilai tengah. Contoh: 

Penilai I memberi nilai 65, penilai II memberi nilai 67 maka nilai akhirnya adalah rata-rata dari kedua penilai tersebut yaitu 66;



Penilai I memberi nilai 65, penilai II memberi nilai 72 maka dilakukan penilaian kembali oleh penilai III. Jika nilai dari penilai III adalah 73, maka nilai akhirnya didapat dari rata-rata 2 nilai dengan perbedaan nilai terkecil yaitu 72 dan 73, yaitu 72.5;



Penilai I memberi nilai 65, penilai II memberi nilai 72 danpenilaian oleh penilai III yaitu 79, dilakukan penilaian oleh penilai IV. Jika nilai dari penilai IV adalah 67, maka nilai akhir didapat dari rata-rata 2 nilai tengah yaitu 67 dan 72, yaitu 69.5

36

B. Kriteria Penilaian SLHD Provinsi 1. Pembobotan Ketajaman analisis sangat tergantung pada ketersediaan dan kualitas data, maka komponen data perlu dibangun terlebih dahulu. Bobot tertinggi yang diberikan pada Buku I (Analisis) adalah sebesar 30% dan Buku II (Kumpulan Data) sebesar 70%. 2. Penilaian Penilaian dimulai dengan buku II. 2.1. Buku II (Kumpulan Data) a. Identifikasi Komponen Lingkungan Komponen Lingkungan yang dimaksud dalam penilaian SLHD ini adalah wujud/entitas dari data kualitas lingkungan hidup menurut : 1. Media lingkungan (SD1-SD24) (air, udara, lahan, pesisir dan laut) 2. Kegiatan atau hasil kegiatan yang menyebabkan terjadinya perubahan kualitaslingkungan hidup (DE, DS, SE, SP) 3. Upaya atau kegiatan untuk mengatasi permasalahan lingkungan (UP) 4. Kejadian alam terkait dengan lingkungan (BA1-BA4) 5. Dan data penunjang lainnya yang melengkapi analisis. Komponen tersebut merupakan faktor pembagi dari total nilai individu setiap tabel. Identifikasi komponen lingkungan berfungsi untuk menentukan keberadaan komponen lingkungan di daerah tersebut, misalnya daerah tersebut mempunyai atau tidak mempunyai terumbu karang, padang lamun, hutan mangrove, hutan tanaman industri dan lainnya. Identifikasi dilakukan dengan cara mengisi kolom 3 (komponen lingkungan) pada sheet nilai buku data:

37

1. Jika komponennya ada, dijawab ada 2. Jika tidak ada, dijawab tidak ada Jika komponen bernilai 1 dan tabel terisi maka diikuti penilaian pada Format Tabel, Isi Tabel, Tahun Data, Sumber Data dan Tabel Tambahan. Cara penilaian disajikan dalam poin b. di bawah. Sebaliknya kalau komponennya ada tetapi data tidak terisi maka tidak dilakukan penilaian terhadap tabel tersebut. b. Format Tabel Format tabel adalah kerangka struktur penyajian data dalam bentuk baris dan kolom. Kesamaan format tabel dengan pedoman penyusunan SLHD akan memudahkan dan mempercepat proses pengolahan data. Oleh karenanya diberikan nilai untuk kesamaan format tabel sebagai berikut: 1. Nilai angka 2, jika tabel memiliki format kolom dan baris serta judul kolom

dan baris yang sama dengan pedoman. 2. Nilai angka 1, jika tabel kurang sesuai format kolom dan baris serta judul

kolom dan baris yang tidak sama dengan pedoman namun masih mencerminkan unsur-unsur serta substansi sebagaimana dalam judul tabel. 3. Nilai angka 0, jika tabel tidak sesuai dengan pedoman.

c. Data (Isi Tabel) Kelengkapan data mampu mencerminkan kondisi komponen lingkungan seutuhnya dan menentukan ketajaman analisis. Kriteria penilaian untuk data adalah sebagai berikut: 1. Nilai angka 4, jika tabel terisi lebih dari 80 persen 2. Nilai angka 3, jika tabel terisi antara 50 persen sampai dengan 80 persen 3. Nilai angka 2, jika tabel terisi antara 25 persen sampai dengan 50 persen

38

4. Nilai angka 1, jika tabel terisi kurang atau sama dengan 25 persen

d. Tahun Data Tahun data menentukan kelengkapan analisis. Semakin baru tahun data maka analisisnya semakin menunjukkan kondisi terkini (up to date). Kriteria penilaian tahun data adalah sebagai berikut: 1. Nilai angka 3, jika tahun data adalah 2013 2. Nilai angka 2, jika tahun data adalah 2012 3. Nilai angka 1, jika tahun data adalah 2011 4. Nilai angka 0, jika tahun data adalah sebelum 2011

e. Sumber Data Sumber data menunjukkan bahwa data yang ditampilkan adalah data resmi yang dikeluarkan

oleh

suatu

lembaga

dan

dapat

dipertanggungjawabkan

keabsahannya. Kriteria penilaian untuk sumber data adalah: 1. Nilai angka 1, jika tabel mencantumkan sumber data 2. Nilai angka 0, jika tabel tidak mencantumkan sumber data

f. Tabel Tambahan Tabel tambahan adalah tabel-tabel diluar tabel utama, mempunyai keterkaitan dan memperkuat informasi pada tabel utama yang bersangkutan. Jumlah maksimum tabel tambahan yang dinilai sebanyak 3 (tiga) tabel untuk setiap komponen/tabel utama. Kriteria nilai untuk tabel tambahan adalah sebagai berikut: 1. Nilai angka 3, jika semua tabel tambahan terkait atau ada hubungannya dengan tabel utama 2. Nilai angka 2, jika hanya 2 tabel tambahan yang terkait atau ada hubungannya dengan tabel utama

39

3. Nilai angka 1, jika hanya 1 tabel tambahan yang terkait atau ada hubungannya dengan tabel utama 4. Nilai angka 0, jika tidak ada tabel tambahan yang terkait atau ada hubungannya dengan tabel utama. 2.2. Buku I (Laporan Status Lingkungan Hidup Daerah) a. Identifikasi Komponen Lingkungan

Keberadaan komponen yang dinilai dalam buku I ini mengacu pada identifikasi komponen lingkungan pada Buku II. b. Analisis Tabel

Setiap analisis terhadap masing-masing tabel (termasuk tabel tambahan) mendapat nilai angka 1. Jika tidak ada analisis terhadap tabel, maka nilainya angka 0. Pilihan cara analisis adalah: 1. Perbandingan dengan baku mutu atau kriteria 2. Perbandingan nilai antar lokasi dan atau antar waktu 3. Statistik sederhana (maksimum, minimum, dan rata-rata).

Analisis harus memperhatikan sistematika laporan SLHD yang telah diatur. c. Analisis Isu Prioritas

Selain analisis tabel, apabila pada Bab Pendahuluan terdapat penjelasan isu prioritas dan analisisnya dalam bentuk SPR (state-pressure-response) maka diberikan tambahan nilai. Penambahan nilai untuk analisis isu prioritas adalah sebagai berikut: 1. Tambahan nilai angka 4 jika menyebutkan isu prioritas 2. Tambahan nilai angka 4 jika menyebutkan alasan isu tersebut dianggap

prioritas 3. Tambahan nilai jika ada analisis SPR terhadap salah satu isu prioritas:

a. Menyebutkan state/kondisi, tambahan nilai angka 2

40

b. Menyebutkan pressure/tekanan, tambahan nilai angka 2 c. Menyebutkan response/upaya, tambahan nilai angka 2

C. Aplikasi Penilaian SLHD Provinsi Tahap awal penilaian SLHD dilakukan terhadap Buku Kumpulan Data (Buku II). Hal ini untuk memudahkan pemeriksa ketika melakukan penilaian terhadap buku analisis (Buku I). Komponen lingkungan pada Buku I dan Buku II perlu diperhatikan sehingga hasil penilaian didasarkan pada penilaian obyektif dan dapat dipertanggung jawabkan. Untuk penilaian Laporan SLHD Provinsi yang masih disusun berdasarkan Pedoman Peyusunan SLHD 2010 gunakan aplikasi versi 14.1.Versi 14.1 ini menggunakan perangkat lunak microsoft office excel 2003 keatas dengan format excel worksheet (xls atau xlsx). Dengan menggunakan aplikasi ini penilai hanya memasukkan kriteria nilai yang sesuai dengan tabel dan aplikasi secara otomatis menghitung nilainya. Dengan demikian penilai tidak harus mengisi nilai dari kriteria dan menghitung nilai akhirnya. Rumus penghitungan penilaian dapat dilihat pada aplikasi. Untuk penyimpanan hasil penilaian dibuat satu file untuk masing-masing penilaian Provinsi. Penamaan dalam penyimpanan file menggunakan nama Provinsi.

Contoh

:

prov_jambi1.xls,

prov_sultra2.xls atau prov_sultra1.xlsx

41

kota_jambi2.xls,

prov_sultra1.xls,

CARA PENGISIAN APLIKASI PENILAIAN SLHD PROVINSI

Gambar 4.1 Tampilan Halaman Identitas 1. Keterangan Identitas 

Nama penilai

: Tuliskan nama penilai pada tempat yang telah disediakan



Instasi Penilai

: Tuliskan nama instansi penilai pada tempat yang telah disediakan



Provinsi

: Pilih nama provinsi yang akan dinilai



Tanggal

: Tuliskan tanggal penilaian

42

Gambar 1.2 Tampilan Halaman Nilai Buku Data 2. Halaman Nilai Buku Data Nama penilai, instansi dan provinsi secara otomatis akan tercantum dalam halaman nilai buku data. 

Kolom (1) Nomor Urut ; Tercantum nomor urut



Kolom (2) Kode Tabel ; Tercantum kode tabel

Tahapan pengisian nilai buku data : 

Kolom (3) Komponen;

43

Pilihlah ada atau tidak ada komponen harus diisi 

Kolom (5) Isi Tabel; Pilihlah persentase dari isi tabel

Jika tabel terisi, pilih persentase dari isi tabel, kemudian lanjutkan mengisi kolom (4), kolom (6) hingga kolom (9). Jika tabel tidak terisi maka nilai tabel 0 (nol), tidak perlu mengisi kolom (4), (6) hingga (9) dan lanjutkan ke penilaian tabel berikut. 

Kolom (4) Format Tabel; Pilihlah sesuai, kurang sesuai atau tidak sesuai



Kolom (6) Tahun Data; Pilih tahun data



Kolom (7) Sumber Data;

Pilih ada atau tidak ada sumber data 

Kolom (8) Tabel Tambahan komponen lingkungan; Pilih ada atau tidak ada tabel tambahan komponen lingkungan.



Kolom (9) Tabel Tambahan; Pilih jumlah tabel tambahan yang sesuai dan/atau terkait dengan komponen dalam kolom tiga.

44

3. Halaman Nilai Buku Analisis

Gambar 4.3 Tampilan Halaman Nilai Buku Analisis Halaman nilai buku analisis memuat aplikasi penilaian buku analisis yang terdiri dari : 

Untuk keterangan identitas, nama provinsi dan nama penilai secara otomatis tercantum dalam halaman tersebut.



Kolom (1) Nomor Urut; Tercantum nomor urut



Kolom (2) Kode Tabel; Tercantum kode table

45



Kolom (3) Nama Tabel; Tercantum nama tabel



Kolom (4) Komponen; Akan otomatis terisi sesuai komponen lingkungan pada halaman penilaian buku data.



Kolom (5) Analisis Terhadap Tabel; Pilihlah ada atau tidaknya analisis terhadap tabel

4. Halaman Nilai SLHD

Gambar 4.4 Tampilan Halaman Nilai SLHD

Pada halaman Nilai SLHD ini secara otomatis akan terisi semua.

46

BAB. V PENILAIAN LAPORAN SLHD PROVINSI BERDASARKAN PEDOMAN PENYUSUNAN TAHUN 2013

Laporan SLHD terdiri dari dua buah buku, yaitu: 1. Buku I (Analisis) berisi isu-isu prioritas yang disertai alasan dan analisisnya dalam bentuk SPR yaitu, kondisi lingkungan (state), keterkaitan antara perubahan kualitas lingkungan hidup dengan kegiatan yang menyebabkan perubahan (pressure) dan upaya pengelolaan yang telah dilakukan (respons). 2. Buku II (Kumpulan Data) berisi data kualitas lingkungan hidup menurut media lingkungan (air, udara, lahan serta pesisir dan pantai), data kegiatan/hasil kegiatan yang menyebabkan terjadinya perubahan kualitas lingkungan hidup, data upaya atau kegiatan untuk mengatasi permasalahan lingkungan, dan data penunjang lainnya yang diperlukan untuk melengkapi analisis.

A. Mekanisme Penilaian SLHD Provinsi 1. SLHD Provinsi dinilai oleh Kementerian Lingkungan Hidup, dikordinasikan oleh Asdep Data dan Informasi Lingkungan Hidup. 2. Sebelum proses penilaian, KLH bersama Pusat Pengelolaan Ekoregion (PPE) melakukan sinkronisasi atau penyamaan daftar dan jumlah buku SLHD Provinsi yang sudah diterima oleh KLH. Informasi daftar dan jumlah SLHD yang diterima KLH bisa diakses pada http://www.menlh.go.id/datin/slhd atau http://datin.menlh.go.id/slhd. Informasi ini diperbaharui setiap minggu hingga 11 April 2014.

47

3. Apabila terjadi perbedaan jumlah buku yang diterima antara PPE dengan KLH, maka Provinsi segera mengirimkannya selambat-lambatnya tanggal 30 April 2014 ke Deputi Bidang Pembinaan Sarana Teknis Lingkungan dan Peningkatan Kapasitas KLH c.q. Asisten Deputi Urusan Data dan Informasi Lingkungan Gedung B, Lantai 6 Kementerian Lingkungan Hidup; Jl. D.I. Panjaitan Kav. 24 Kebon Nanas, Jakarta Timur 13410. 4. KLH melakukan penilaian SLHD berdasarkan Pedoman dan aplikasi Penilaian SLHD yang telah ditetapkan. Pedoman dan aplikasi penilaian SLHD dapat

diakses

melalui

website

http://www.menlh.go.id/datin/slhd

atau

http://datin.menlh.go.id/slhd. 5. Penilaian SLHD provinsi dilakukan oleh tim yang terdiri dari minimal 2 (dua) orang untuk menilai satu SLHD Provinsi. Nilai akhir SLHD Provinsi merupakan rata-rata nilai dari dua

penilai. Perbedaan antara kedua nilai

tersebut sebanyak-banyaknya 5 angka. 6. Dalam hal perbedaan nilai lebih dari 5 angka, dilakukan penilaian oleh penilai III. Nilai akhir merupakan rata-rata dari dua nilai dengan perbedaan nilai terkecil. Apabila setelah penilai III tidak ditemukan dua nilai dengan perbedaan selisih kurang atau sama dengan 5 angka, maka dilakukan penilaian ke IV, nilai akhir adalah rata-rata dari 2 nilai tengah. Contoh: 

Penilai I memberi nilai 65, penilai II memberi nilai 67 maka nilai akhirnya adalah rata-rata dari kedua penilai tersebut yaitu 66;



Penilai I memberi nilai 65, penilai II memberi nilai 72 maka dilakukan penilaian kembali oleh penilai III. Jika nilai dari penilai IIIadalah 73, maka nilai akhirnya didapat dari rata-rata 2 nilai dengan perbedaan nilai terkecil yaitu 72 dan 73, yaitu 72.5;



Penilai I memberi nilai 65, penilai II memberi nilai 72 danpenilaian oleh penilai III yaitu 79, dilakukan penilaian oleh penilai IV.Jika nilai dari penilai

48

IV adalah 67, maka nilai akhir didapat dari rata-rata 2 nilai tengah yaitu 67 dan 72, yaitu 69.5

B. Kriteria Penilaian SLHD Provinsi 1. Pembobotan Ketajaman analisis sangat tergantung pada ketersediaan dan kualitas data, maka komponen data perlu dibangun terlebih dahulu. Bobot tertinggi yang diberikan pada Buku I (Analisis)

adalah sebesar 30% dan Buku II (Kumpulan Data)

sebesar 70%. 2. Penilaian Penilaian dimulai dengan buku II. 2.1. Buku II (Kumpulan Data) a. Identifikasi Komponen Lingkungan Komponen Lingkungan yang dimaksud dalam penilaian SLHD ini adalah wujud/entitas dari data kualitas lingkungan hidup menurut : 1. Media lingkungan (SD1-SD24) (air, udara, lahan, pesisir dan laut) 2. Kegiatan atau hasil kegiatan yang menyebabkan terjadinya perubahan kualitaslingkungan hidup (DE, DS, SE, SP) 3. Upaya atau kegiatan untuk mengatasi permasalahan lingkungan (UP) 4. Kejadian alam terkait dengan lingkungan (BA1-BA4) 5. Dan data penunjang lainnya yang melengkapi analisis. Komponen tersebut merupakan faktor pembagi dari total nilai individu setiap tabel. Identifikasi komponen lingkungan berfungsi untuk menentukan keberadaan komponen lingkungan di daerah tersebut, misalnya daerah tersebut mempunyai

49

atau tidak mempunyai terumbu karang, padang lamun, hutan mangrove, hutan tanaman industri dan lainnya. Identifikasi dilakukan dengan cara mengisi kolom 3 (komponen lingkungan) pada sheet nilai buku data: 1. Jika komponennya ada, dijawab ada 2. Jika tidak ada, dijawab tidak ada Jika komponen bernilai 1 dan tabel terisi maka diikuti penilaian pada Format Tabel, Isi Tabel, Tahun Data, Sumber Data dan Tabel Tambahan. Cara penilaian disajikan dalam poin b. di bawah. Sebaliknya kalau komponennya ada tetapi data tidak terisi maka tidak dilakukan penilaian terhadap tabel tersebut. b. Format Tabel Format tabel adalah kerangka struktur penyajian data dalam bentuk baris dan kolom. Kesamaan format tabel dengan pedoman penyusunan SLHD akan memudahkan dan mempercepat proses pengolahan data. Oleh karenanya diberikan nilai untuk kesamaan format tabel sebagai berikut: 1. Nilai angka 2, jika tabel memiliki format kolom dan baris serta judul kolom dan baris yang sama dengan pedoman. 2. Nilai angka 1, jika tabel kurang sesuai format kolom dan baris serta judul kolom dan baris yang tidak sama dengan pedoman namun masih mencerminkan unsur-unsur serta substansi sebagaimana dalam judul tabel. 3. Nilai angka 0, jika tabel tidak sesuai dengan pedoman. c. Data (Isi Tabel) Kelengkapan data mampu mencerminkan kondisi komponen lingkungan seutuhnya dan menentukan ketajaman analisis. Kriteria penilaian untuk data adalah sebagai berikut: 50

1. Nilai angka 4, jika tabel terisi data atau keterangan data (N/A  not available, tidak ada media) lebih dari 80 persen 2. Nilai angka 3, jika tabel terisi data atau keterangan data (N/A  not available, tidak ada media) antara 50 persen sampai dengan 80 persen 3. Nilai angka 2, jika tabel terisi data atau keterangan data (N/A  not available, tidak ada media) antara 25 persen sampai dengan 50 persen 4. Nilai angka 1, jika tabel terisi data atau keterangan data (N/A  not available, tidak ada media) kurang atau sama dengan 25 persen d. Parameter wajib Adalah presentase jumlah parameter

yang diwajibkan dan memiliki angka.

Parameter wajib berlaku bagi table SD-14 Kualitas air sungai (pH, TSS, TDS, DO, BOD, COD, Fecal Coli, Total Coli), SD-15 Kualitas air danau/situ/embung (pH, TSS, TDS, DO, BOD, COD, Fecal Coli, Total Coli), SD-16 Kualitas air sumur (pH, DO, BOD, COD, Khrom, Besi, Timbal, Mangan, Klorin bebas, Fecal Coli, Total Coli), SD-17 Kualitas air laut (Warna, Bau, Kecerahan, Kekeruhan, TSS, Sampah, Lapisan Minyak, Temperatur, pH, DO, BOD, COD, Salinitas, Fenol) , SD-18 Kualitas udara ambien (SOx, NOx, CO, O3, HC, PM10, PM2.5), SE-3 Luas lahan dan produksi perkebunan menurut jenis tanaman dan penggunaan puput (Urea), SE-4 Penggunaan Pupuk untuk Tanaman Padi dan Palawija menurut Jenis Pupuk. Kriteria parameter wajib adalah sebagai berikut : 1. Nilai angka 4 jika salah satu kolom/lokasi terisi data atau keterangan tentang data (N/A, -, tad) lebih dari 75% dari jumlah parameter yang diwajibkan 2. Nilai angka 3 jika salah satu kolom/lokasi terisi data atau keterangan tentang data (N/A, -, tad) antara 50% - 75% dari jumlah parameter yang diwajibkan 3. Nilai angka 2 jika salah satu kolom/lokasi terisi data atau keterangan tentang

data (N/A, -, tad) antara 25% - 49% dari jumlah parameter yang diwajibkan 4. Nilai angka 1 jika salah satu kolom/lokasi terisi data atau keterangan tentang

data (N/A, -, tad) kurang dari 25% dari jumlah parameter yang diwajibkan

51

e. Tahun Data Tahun data menentukan kelengkapan analisis. Semakin baru tahun data maka analisisnya semakin menunjukkan kondisi terkini (up to date). Kriteria penilaian tahun data adalah sebagai berikut: 1. Nilai angka 3, jika tahun data adalah 2013 2. Nilai angka 2, jika tahun data adalah 2012 3. Nilai angka 1, jika tahun data adalah 2011 4. Nilai angka 0, jika tahun data adalah sebelum 2011 f.

Sumber Data

Sumber data menunjukkan bahwa data yang ditampilkan adalah data resmi yang dikeluarkan

oleh

suatu

lembaga

dan

dapat

dipertanggungjawabkan

keabsahannya. Kriteria penilaian untuk sumber data adalah: 1. Nilai angka 1, jika tabel mencantumkan sumber data 2. Nilai angka 0, jika tabel tidak mencantumkan sumber data g. Tabel Tambahan Tabel tambahan adalah tabel-tabel diluar tabel utama, mempunyai keterkaitan dan

memperkuat informasi pada tabel utama yang bersangkutan. Jumlah

maksimum tabel tambahan yang dinilai sebanyak 5 (lima) tabel untuk setiap komponen/tabel utama. Kriteria nilai untuk tabel tambahan adalah sebagai berikut: 1. Nilai angka 5, jika semua tabel tambahan terkait atau ada hubungannya dengan tabel utama 2. Nilai angka 4, jika hanya 4 tabel tambahan yang terkait atau ada hubungannya dengan tabel utama 3. Nilai angka 3, jika hanya 3 tabel tambahan yang terkait atau ada hubungannya dengan tabel utama 52

4. Nilai angka 2, jika hanya 2 tabel tambahan yang terkait atau ada hubungannya dengan tabel utama 5. Nilai angka 1, jika hanya 1 tabel tambahan yang terkait atau ada hubungannya dengan tabel utama 6. Nilai angka 0, jika tidak ada tabel tambahan yang terkait atau ada hubungannya dengan tabel utama. 2.2. Buku I (Laporan Status Lingkungan Hidup Daerah) a. Identifikasi Komponen Lingkungan Keberadaan komponen yang dinilai dalam buku I ini mengacu pada identifikasi komponen lingkungan pada Buku II. b. Analisis Tabel Setiap analisis terhadap masing-masing tabel (termasuk tabel tambahan) mendapat nilai angka 1. Jika tidak ada analisis terhadap tabel, maka nilainya angka 0. Pilihan cara analisis adalah: 1. Perbandingan dengan baku mutu atau kriteria 2. Perbandingan nilai antar lokasi dan atau antar waktu 3. Statistik sederhana (maksimum, minimum, dan rata-rata). Analisis harus memperhatikan sistematika laporan SLHD yang telah diatur. c. Analisis Isu Prioritas Selain analisis tabel, pada Bab Pendahuluan terdapat penjelasan isu prioritas, alasan penetapan isu prioritas dan analisisnya dalam bentuk SPR (statepressure-response). Nilai untuk analisis isu prioritas adalah sebagai berikut : 1. Tambahan nilai angka 4 jika menyebutkan isu prioritas 2. Tambahan nilai angka 4 jika menyebutkan alasan isu tersebut dianggap prioritas 3. Tambahan nilai jika ada analisis SPR terhadap salah satu isu prioritas:  Menyebutkan state/kondisi, tambahan nilai angka 2

53

 Menyebutkan pressure/tekanan, tambahan nilai angka 2  Menyebutkan response/upaya, tambahan nilai angka 2

d. Profil daerah Penyajian profil daerah bertujuan untuk memberikan gambaran kondisi umum masing-masing daerah dan komponen spesifik (media,kegiatan,kejadian alam dan upaya) yang tidak terdapat dimasing-masing daerah Apabila pada Bab Pendahuluan terdapat profil daerah maka diberikan nilai. Nilai untuk penyajian profil daerah adalah sebagai berikut: 1. Tambahan nilai angka 4 jika menyajikan profil daerah 2. Tambahan nilai angka 0 jika tidak menyajikan profil daerah

e. Pemanfaatan laporan SLHD Pemanfaatan

laporan

SLHD

berisi

penyampaian

pengalaman

dalam

pemanfaatan dan penggunaan laporan SLHD oleh pemerintah daerah dan masyarakat. Apabila menyampaikan penjelasan pengalaman pemanfaatan laporan SLHD maka diberikan nilai. Nilai untuk penyampaikan pemanfaatan laporan SLHD adalah sebagai berikut: 1. Tambahan nilai angka 4 jika penyampaikan pemanfaatan laporan SLHD 2. Tambahan nilai angka 0 jika tidak penyampaikan pemanfaatan laporan SLHD

f.

Perhitungan Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

Apabila menyajikan perhitungan mengenai Indeks Kualitas Lingkungan Hidup (IKLH) dalam laporan SLHD maka diberikan nilai tambahan. Tambahan Nilai untuk penyajian perhitungan IKLH adalah sebagai berikut: 1. Tambahan nilai angka 4 jika menyajikan perhitungan IKLH 2. Tambahan nilai angka 0 jika tidak menyajikan perhitungan IKLH

54

2.3. Pengumpulan laporan dan data dalam bentuk elektronik a. Pengumpulan laporan dan data dalam bentuk elektronik mempermudah dalam mempublikasikan dan berbagi pakai data. Buku analisis, kriteria penilaiannya adalah sebagai berikut: 1. Nilai angka 5, jika buku analisis diserahkan dalam bentuk elektronik pdf 2. Nilai angka 1, jika buku analisis diserahkan dalam bentuk elektronik lain 3. Nilai angka 0, jika tidak menyerahkan buku analisis dalam bentuk elektronik b. Buku data, kriteria penilaiannya adalah sebagai berikut: 1. Nilai angka 5, jika buku data diserahkan dalam bentuk pdf dan excel 2. Nilai angka 4, jika buku data diserahkan hanya dalam bentuk excel 3. Nilai angka 3, jika buku data diserahkan hanya dalam bentuk pdf 4. Nilai angka 1, jika buku data diserahkan dalam bentuk elektronik lain 5. Nilai angka 0, jika tidak menyerahkan buku data dalam bentuk elektronik

C. Aplikasi Penilaian SLHD Provinsi Tahap awal penilaian SLHD dilakukan terhadap Buku Kumpulan Data (Buku II). Hal ini untuk memudahkan pemeriksa ketika melakukan penilaian terhadap buku analisis (Buku I).

Komponen lingkungan pada Buku I dan Buku II perlu

diperhatikan sehingga hasil penilaian didasarkan pada penilaian obyektif dan dapat dipertanggung jawabkan. Untuk penilaian Laporan SLHD Provinsi yang disusun berdasarkan Pedoman Peyusunan SLHD 2013 gunakan aplikasi versi 14.2. Versi 14.2 ini menggunakan perangkat lunak microsoft office excel 2003 keatas dengan format excel worksheet (xls atau xlsx). Dengan menggunakan aplikasi ini penilai hanya memasukkan kriteria nilai yang sesuai dengan tabel, dan aplikasi secara otomatis menghitung nilainya. Dengan demikian penilai tidak harus mengisi nilai dari kriteria dan menghitung nilai akhirnya. Rumus penghitungan penilaian dapat dilihat pada aplikasi.

55

Untuk penyimpanan hasil penilaian dibuat satu file untuk masing-masing penilaian Provinsi. Penamaan dalam penyimpanan file menggunakan nama Provinsi. Contoh : prov_sultra1.xls, prov_sultra2.xls atau prov_sultra1.xlsx, prov_sultra1.xlsx CARA PENGISIAN APLIKASI PENILAIAN SLHD PROVINSI

Gambar 5.1 Tampilan Halaman Identitas 1. Keterangan Identitas 

Nama penilai

: Tuliskan nama penilai pada tempat yang telah disediakan



Instasi Penilai

: Tuliskan nama instansi penilai pada tempat yang telah disediakan



Provinsi

: Pilih nama provinsi yang akan dinilai



Tanggal

: Tuliskan tanggal penilaian

56

2. Halaman Nilai Buku Data

Gambar 5.2 Tampilan Halaman Nilai Buku Data

Tahapan pengisian nilai buku data : Nama penilai, instansi dan provinsi secara otomatis akan tercantum dalam halaman nilai buku data. 

Kolom (1) Nomor Urut ; Tercantum nomor urut



Kolom (2) Kode Tabel ; Tercantum kode tabel



Kolom (3) Komponen; Pilihlah ada atau tidak ada komponen harus diisi

57



Kolom (4) Format Tabel; Pilihlah sesuai, kurang sesuai atau tidak sesuai format table



Kolom (5) Isi Tabel; Pilihlah persentase dari isi tabel

Jika tabel pada kolom (3) terisi, kemudian lanjutkan mengisi kolom (4), kolom (5) hingga kolom (10). Jika tabel tidak terisi maka nilai tabel 0 (nol), tidak perlu mengisi kolom (4), (5) hingga (10) dan lanjutkan ke penilaian tabel berikut. 

Kolom (6) Parameter Wajib; Pilihlah sesuai dengan tahun data pada buku data



Kolom (7) Tahun Data; Pilih tahun data



Kolom (8) Sumber Data; Pilih ada atau tidak ada sumber data



Kolom (9) Tabel Tambahan komponen lingkungan; Pilih ada atau tidak ada tabel tambahan komponen lingkungan.



Kolom (10) Tabel Tambahan; Pilih jumlah tabel tambahan yang sesuai dan/atau terkait dengan komponen dalam kolom tiga.

58

3. Halaman Nilai Buku Analisis

Gambar 5.3 Tampilan Halaman Nilai Buku Analisis Halaman nilai buku analisis memuat aplikasi penilaian buku analisis yang terdiri dari : 

Untuk keterangan identitas, nama provinsi dan nama penilai secara otomatis tercantum dalam halaman tersebut.



Dalam halaman nilai buku analisis penilaian bab pendahuluan diletakan pada bagian awal penilaian.



Kolom (1) Nomor Urut; Tercantum nomor urut

59



Kolom (2) Nomer Tabel; Tercantum nomer kode tabel



Kolom (3) Nama Tabel; Tercantum nama tabel



Kolom (4) Komponen; Akan otomatis terisi sesuai komponen lingkungan pada halaman penilaian buku data.



Kolom (5) Analisis terhadap tabel Berisi ada atau tidaknya analisis terhadap tabel

4. Halaman Nilai SLHD

Gambar 5.4 Tampilan Halaman Nilai SLHD Pada halaman Nilai SLHD ini secara otomatis akan terisi semua.

60

KONTAK

Pertanyaan dapat disampaikan melalui : Asdep Data dan Informasi Lingkungan Kementerian Lingkungan Hidup, Gedung B Lantai 6 Jl. D.I. Panjaitan Kav. 24 Kebon Nanas – Jakarta Timur Tlp/Fax. (021) 858 0081 email : [email protected]

61

ALAMAT KORESPONDENSI 1. Deputi Bidang Pembinaan Sarana Teknis Lingkungan dan Peningkatan Kapasitas u.p. Asisten Deputi Data dan Informasi Lingkungan Kementerian Lingkungan Hidup, Gedung B Lantai 6, Jl. D.I. Panjaitan Kav. 24 Kebon Nanas – Jakarta Timur Tlp/Fax. (021) 858 0081 email : [email protected] 2. Pusat Pengelolaan Ekoregion Sumatera Jl. HR. Soebrantas KM. 10.5 Panam, Telp. 0761-62962 Pekanbaru – RIAU 3. Pusat Pengelolaan Ekoregion Jawa Jl. Ringroad Barat No. 100 Nogotirto, Gamping, Telp. 0274-625800 Sleman – Yogyakarta 4. Pusat Pengelolaan Ekoregion Bali dan Nusa Tenggara Jl. Ir. Juanda No. 2 Nitimandala, Renon, Telp. 0361-228237 Denpasar – BALI 5. Pusat Pengelolaan Ekoregion Kalimantan Jl. Jenderal Sudirman No. 19A., 0542-738375 Balikpapan – KALTIM 6. Pusat Pengelolaan Ekoregion Sulawesi dan Maluku Jl. Perintis Kemerdekaan, Km. 17, Telp. 0411-555701-2 Makassar – SULSEL 7. Pusat Pengelolaan Ekoregion Papua Jl. Selat Madura No. 4 Biak 98112 Papua Tlp/Fax. 0981 21347

62

Kementerian Lingkungan Hidup Jl. D.I. Panjaitan Kav. 24 Kebon Nanas, Jakarta Timur 13410 Telepon/Fax. 021 8580081 e-mail. [email protected]

63