PEMBELAJARAN INOVATIF DI SMK

☻ Penilaan hasil belajar berdasarkan ... Memahami karakteristik peserta didik dari aspek fisik, sosial, ... strategi pembelajaran yang tepat...

0 downloads 38 Views 184KB Size
PEMBELAJARAN INOVATIF DI SMK Prof. Sarbiran, Ph.D Putu Sudira,MP. Priyanto, M.Kom.

A. Hakekat Pembelajaran Winkel (1996) memberikan definisi pembelajaran sebagai aktivitas mental/psikis berlangsung dalam interaksi aktif dengan lingkungan, menghasilkan perubahan pengetahuan, ketrampilan, nilai, dan sikap, bersifat tetap dan membekas. Pembelajaran bukan pemindahan pengetahuan melainkan suatu kegiatan yang memungkinkan peserta didik membentuk pengetahuan, mengkonstruksi makna secara jelas dan kritis dalam menghadapi fenomena baru dan menemukan cara-cara pemecahan permasalahan. Gagne dan Briggs (1979:3) mengartikan instruction atau pembelajaran ini adalah suatu sistem yang bertujuan untuk membantu proses belajar peserta didik, yang berisi serangkaian peristiwa yang dirancang, disusun sedemikian rupa untuk mempengaruhi dan mendukung terjadinya proses belajar peserta didik yang bersifat internal. Proses pembelajaran pada satuan pendidikan diselenggarakan secara interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik. Pembelajaran dirancang memberikan ruang yang cukup bagi peserta didik untuk melakukan olah raga, olah rasio, olah rasa, dan olah rohani. Pembelajaran meletakkan peserta didik sebagai subyek belajar dan guru sebagai fasilitator. Konsepsi kegiatan pembelajaran sangat berbeda dengan konsepsi kegiatan belajar mengajar. Dalam kegiatan belajar mengajar guru cendrung mendominasi waktu untuk mengajar dan peserta didik pasif mendengarkan penjelasan atau demontrasi yang dilakukan oleh guru. Sedangkan dalam kegiatan pembelajaran peserta didik sebagai subyek belajar yang difasilitasi. Masalah pembelajaran, antara lain berkaitan dengan masalah pengelolaan kelas, prosedur pembelajaran, model pembelajaran, pendekatan dan metode mengajar yang inovatif dan spesifik sesuai dengan karakteristik bidang/program keahlian, karakteristik kompetensi (subject specific paedagogy), serta interaksi dalam pembelajaran untuk mengatasi masalah belajar peserta didik seperti kesalahan-kesalahan belajar dan miskonsepsi. Pembelajaran di SMK dilaksanakan dalam kerangka pembentukan Standar Kompetensi Lulusan (SKL) peserta didik. Pembelajaran di SMK menggunakan paradigma outcome yaitu

PLPG 

Page 1 

kompetensi apa yang harus dikuasai peserta didik bukan pembelajaran yang memaksakan apa yang harus diajarkan oleh seorang guru.

B. Prinsip Pembelajaran Berbasis Kompetensi Tujuan Pendidikan Menengah Kejuruan sebagaimana tertuang dalam PP 19 Tahun 2005 Pasal 26 ayat 3 dinyatakan untuk meningkatkan kecerdasan, pengetahuan, kepribadian, ahklak mulia, serta keterampilan untuk hidup mandiri dan mengikuti pendidikan lebih lanjut sesuai dengan kejuruannya. Rumusan ini kemudian disebut sebagai Standar Kompetensi Lulusan (SKL) satuan pendidikan menengah kejuruan. Lebih lanjut dalam lampiran Permendiknas Nomor 23 Tahun 2006 SKL SMK dirumuskan menjadi 23 item yaitu : 1.

Berperilaku sesuai dengan ajaran agama yang dianut sesuai dengan perkembangan remaja;

2. Mengembangkan diri secara optimal dengan memanfaatkan kelebihan diri serta memperbaiki kekurangannya; 3. Menunjukkan sikap percaya diri dan bertanggung jawab atas perilaku, perbuatan, dan pekerjaannya; 4. Berpartisipasi dalam penegakan aturan-aturan sosial ; 5. Menghargai keberagaman agama, bangsa, suku, ras, dan golongan sosial ekonomi dalam lingkup global; 6. Membangun dan menerapkan informasi dan pengetahuan secara logis, kritis, kreatif, dan inovatif; 7. Menunjukkan kemampuan berpikir logis, kritis, kreatif, dan inovatif dalam pengambilan keputusan; 8. Menunjukkan kemampuan mengembangkan budaya belajar untuk pemberdayaan diri; 9. Menunjukkan sikap kompetitif dan sportif untuk mendapatkan hasil yang terbaik; 10. Menunjukkan kemampuan menganalisis dan memecahkan masalah kompleks; 11. Menunjukkan kemampuan menganalisis gejala alam dan sosial; 12. Memanfaatkan lingkungan secara produktif dan bertanggung jawab; 13. Berpartisipasi dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara secara demokratis dalam wadah Negara Kesatuan Republik Indonesia; 14. Mengekspresikan diri melalui kegiatan seni dan budaya; 15. Mengapresiasi karya seni dan budaya; 16. Menghasilkan karya kreatif, baik individual maupun kelompok; 17. Menjaga kesehatan dan keamanan diri, kebugaran jasmani, serta kebersihan lingkungan; 18. Berkomunikasi lisan dan tulisan secara efektif dan santun; 19. Memahami hak dan kewajiban diri dan orang lain dalam pergaulan di masyarakat 20. Menghargai adanya perbedaan pendapat dan berempati terhadap orang lain 21. Menunjukkan keterampilan membaca dan menulis naskah secara sistematis dan estetis

PLPG 

Page 2 

22. Menunjukkan keterampilan menyimak, membaca, menulis, dan berbicara dalam bahasa Indonesia dan Inggris 23. Menguasai kompetensi program keahlian dan kewirausahaan baik untuk memenuhi tuntutan dunia kerja maupun untuk mengikuti pendidikan tinggi sesuai dengan kejuruannya.

Paradigma pembelajaran di pendidikan menengah kejuruan harus berubah ke paradigma baru yaitu pembelajaran yang memperhatikan demand driven, mengacu kepada standar kompetensi yang berlaku di dunia kerja atau dunia industri (SKKNI), dilaksanakan dengan sistim ganda di sekolah dan di industri atau dunia usaha, dalam bentuk kegiatan nyata. Pembelajaran kompetensi berpusat pada peserta didik. Peserta didik sebagai subyek dan perbedaan individu dihargai secara objektif . Pembelajaran/Diklat berbasis kompetensi dalam istilah asing Competency Based Training (CBT) adalah pembelajaran yang menitikberatkan pada penguasaan pengetahuan dan ketrampilan spesifik dan sikap sebagai kompetensi terstandar tuntutan dunia kerja. Standar kompetensi adalah

kualifikasi kemampuan minimal peserta didik yang menggambarkan

penguasaan sikap, pengetahuan, dan keterampilan yang diharapkan dicapai pada setiap tingkat dan/atau semester; standar kompetensi terdiri atas sejumlah kompetensi dasar sebagai acuan baku yang harus dicapai dan berlaku secara nasional. Konsep CBT terfokus pada apa yang dapat dilakukan peserta didik (kompetensi) sebagai kemampuan bersikap, berpikir, dan bertindak secara konsisten sebagai perwujudan dari pengetahuan, sikap, dan keterampilan yang dimiliki oleh peserta didik. CBT menempatkan peserta didik sebagai subyek belajar yang aktif merencanakan pembelajarannya, menggali dan mengintepretasikan materi pembelajaran yang diperlukan. Pembelajaran berbasis kompetensi memiliki keunggulan

dibandingkan pembelajaran konvensional. Keunggulan

pembelajaran berbasis kompetensi dapat dijabarkan dalam matrik berikut: Aspek Apa yang dipelajari Peserta didik

Bagaimana peserta didik belajar

PLPG 

Diklat Berbasis Kompetensi ☻ Didasarkan kompetensi atau tugas-tugas yang relevan dengan DU-DI ☻ Kompetensi tersebut dideskripsikan secara jelas apa yang harus dikerjakan, indikator ketercapaian kompetensi, dan seluruhnya harus dicapai dan dikuasai secara lengkap dan tuntas oleh peserta didik ☻ Peserta didik disediakan bahan ajar (modul) yang didesain untuk membantu mereka agar dapat menyelesaikan setiap tugasnya. Bahan-bahan itu diorganisir

Diklat Konvensioal ☻ Didasarkan pada disiplin ilmu atau mata pelajaran (Subject Matter) ☻ Siswa jarang sekali mengetahui dengan jelas apa yang akan dipelajari pada setiap program pembelajaran. Program pembelajaran disusun sesuai bab, pokok bahasan kurang dimaknai artinya dalam bidang pekerjaan ☻ Umumnya peserta didik mendengarkan guru mengajar di depan kelas, memperhatikan guru mendemonstrasikan, diskusi dan

Page 3 

Aspek

Diklat Berbasis Kompetensi

Diklat Konvensioal

sedemikian rupa agar setiap peserta didik dapat memperlambat, mempercepat, berhenti atau mengulang kembali apabila diperlukan. Pada setiap bagian dilengkapi dengan umpan balik secara periodik, untuk memberi kesempatan peserta didik melakukan koreksi terhadap kemampuan unjuk kerja yang sedang berlangsung.

beberapa pembelajaran terfokus pada guru. Peserta didik hanya mempunyai sedikit kontrol terhadap pembelajaran yang mereka lakukan. Biasanya sangat jarang umpan balik pengembangan yang diberikan untuk siswa.

☻ Setiap peserta didik disediakan cukup Kapan Peserta waktu untuk menyelesaikan satu tugas, didik sebelum berpindah pada tugas dinyatakan berikutnya. telah ☻ Setiap peserta didik dituntut melakukan menyelesaikan unjuk kerja setiap tugas sampai pada pada satu tugas, dan tahap penguasaan. boleh ☻ Penilaan hasil belajar berdasarkan melanjutkan ke pencapaian standar kompetensi tertentu tugas (penilaian acuan patokan) berikutnya

☻ Biasanya sekelompok siswa disediakan waktu yang sama untuk menyelesaikan setiap unit pembelajaran. Sekelompok peserta didik kemudian berpindah pada unit pembelajaran berikutnya, meskipun waktu yang ditetapkan terlalu singkat atau terlalu lama. ☻ Peserta didik mengerjakan tugas ujian tertulis dan hasilnya dibandingkan dengan nilai perolehan kelompok/kelas (Penilaian acuan norma) ☻ Siswa diperkenankan melanjutkan ke unit pembelajaran beriktunya, meskipun nilai perolehannya sangat marjinal bahkan gagal

Pembelajaran berbasis kompetensi mencakup prinsip-prinsip: (1) Terpusat pada peserta didik, (2) Berfokus pada penguasaan kompetensi, (3) Tujuan pembelajaran spesifik, (4) Penekanan pembelajaran pada unjuk kerja/kinerja, (5) Pembelajaran lebih bersifat individual, (6) Interaksi menggunakan multi metoda : aktif, pemecahan masalah dan kontekstual, (7) Pengajar lebih berfungsi sebagai fasilitator, (8) Berorientasi pada kebutuhan individu, (9) Umpan balik langsung, (10) Menggunakan modul, (11) Belajar di lapangan (praktek), (12) Kriteria penilaian menggunakan acuan patokan (PAP). Pembelajaran dilaksanakan dengan maksud untuk mencapai standar kompetensi. Agar standar kompetensi sebagai tujuan pembelajaran dapat tercapai secara efektif dan efisien guru perlu memperhatikan prinsip-prinsip pembelajaran. Prinsip motivasi meletakkan pemikiran bahwa peserta didik akan berhasil dalam belajar jika ada motivasi yang kuat. Guru harus senantiasa memberikan motivasi kepada peserta didik agar tetap memiliki gairah dan semangat yang tinggi dalam mengikuti kegiatan pembelajaran. Menghadirkan tokoh-tokoh atau orang sukses seperti Tanri Abeng, Dewi Motik, Tantowi Yahya yang berlatar belakang pendidikan kejuruan sangat memberi dorongan motivasi kepada siswa. Berita seputar perkembangan teknologi modern masa kini dan masa depan juga dapat membangun motivasi dan harapan-harapan peserta didik. Prinsip latar belakang peserta didik dimana guru perlu mengenal peserta didik secara mendalam. Memahami karakteristik peserta didik dari aspek fisik, sosial, moral, kultural, emosional, dan intelektual. Memahami latar belakang keluarga dan masyarakat peserta didik

PLPG 

Page 4 

dan kebutuhan belajar dalam konteks kebinekaan budaya. Memahami gaya belajar dan kesulitan belajar peserta didik. Memfasilitasi pengembangan potensi peserta didik. Pembelajaran perlu menggunakan contoh, memanfaatkan sumber belajar yang ada di lingkungan sekitar, dan semaksimal mungkin menghindari pengulangan-pengulangan materi pembelajaran yang sebenarnya tidak terlalu diperlukan bagi anak. Prinsip keterarahan dimana setiap akan melakukan kegiatan pembelajaran, guru harus merumuskan tujuan secara jelas, menyiapkan bahan dan alat yang sesuai serta mengembangkan strategi pembelajaran yang tepat. Dalam kegiatan pembelajaran, guru perlu mengembangkan strategi pembelajaran yang mampu mengoptimalkan interaksi antara guru dengan peserta didik, antar peserta didik, guru dengan peserta didik dan lingkungan, serta interaksi banyak arah. Guru, peserta didik, dan kurikulum perlu disinergikan agar menghasilkan pengalaman belajar yang sesuai dengan tuntutan DU-DI dan tuntutan masa depan yang penuh dengan ketidakpastian. Peserta didik mulai diajak mempelajari KTSP sebagai program, kegiatan, dan pengalaman belajar yang akan dijalani. Peserta didik harus memahami profil kompetensi program keahlian yang dipilihnya. Prinsip belajar sambil bekerja yaitu kegiatan pembelajaran dimana guru harus banyak memberi kesempatan kepada anak untuk melakukan praktek atau percobaan atau menemukan sesuatu melalui pengamatan, penelitian, dan sebagainya. Prinsip individualisasi yaitu prinsip dimana guru perlu mengenal kemampuan awal, gaya belajar, dan karakteristik setiap anak secara mendalam baik dari segi kemampuan maupun ketidakmampuannya dalam menyerap materi pelajaran, kecepatan maupun kelambatannya dalam belajar, dan perilakunya, sehingga setiap kegiatan pembelajaran masing-masing anak mendapat perhatian dan perlakuan yang sesuai. Prinsip menemukan, guru perlu mengembangkan strategi pembelajaran yang mampu memancing anak untuk terlibat secata aktif baik fisik, mental, sosial, dan/atau emosional. Menemukan sendiri suatu pengetahuan akan jauh lebih bermakna dan membekas dari pada sekedar menerima atau menghapal. Prinsip

pemecahan

masalah,

guru

hendaknya

sering

mengajukan

berbagai

persoalan/problem yang ada di lingkungan sekitar, dan anak dilatih untuk merumuskan, mencari data, menganalisis, dan memecahkannya sesuai dengan kemampuan.

1. Pembelajaran Berpusat pada Peserta Didik Peserta didik adalah subyek belajar yang harus terbangun kompetensinya. Kompetensi peserta didik bersifat individu dan dapat diobservasi secara konsisten. Pembelajaran berbasis kompetensi berfokus pada penguasaan kompetensi dasar secara spesifik. Penguasaan

PLPG 

Page 5 

kompetensi dasar dicirikan oleh tercapainya indikator sebagai kriteria kinerja minimal. Penilaian pembelajaran menggunakan penilaian atas patokan (PAP). Setiap individu peserta didik harus mencapai kriteria minimal untuk dikatakan lulus atau “Go”. Tidakterpenuhinya kriteria minimal “No Go” mewajibkan setiap individu untuk melakukan pengulangan. Pembelajaran harus menempatkan peserta didik sebagai subyek yang mampu merencanakan pembelajaran, menggali dan mengintepretasikan materi pembelajaran yang diperlukan. Pendekatan pembelajaran secara individual mendorong peserta didik mampu menyelesaikan tugas-tugas sampai tuntas (mastery learning). Karena kompetensi bersifat melekat pada individu masing-=masing peserta didik.

2. Guru sebagai Fasilitator Paradigma baru dalam pembelajaran menempatkan guru bukan satu-satunya sumber belajar.

Seorang guru berperan sebagai mediator dan fasilitator yang memediasi dan

mempasilitasi proses belajar peserta didik. Sebagai fasilitator guru menyediakan fasilitas dan sumber-sumber belajar yang dapat memberi pengalaman belajar, menyediakan dan memberikan kegiatan-kegiatan yang menarik dan merangsang keingintahuan peserta didik. Menyediakan sarana belajar dan berlatih kompetensi sesuai alur atau diagram penuntasan kompetensi bidang studi. Memonitor dan mengevaluasi perkembangan belajar peserta didik apakah sesuai dengan tuntutan komptensi. Sebagai fasilitator seorang guru sebaiknya berkepribadian yang menyenangkan, cakap menciptakan dinamika kelompok secara bersama-sama dan mengontrol pembelajaran tanpa merugikan partisipan. Mampu mendisain cara-cara memfasilitasi pembelajaran yang dapat membangkitkan, menggunakan pengetahuan dan ketrampilan partisipan sendiri selama proses pembelajaran berlangsung. Kemampuan mengorganisir kegiatan pembelajaran mulai dari mencari sumber belajar sampai persiapan bahan dan peralatan yang diperlukan, cermat dalam melihat persoalan pribadi partisipan dan berusaha mencarikan jalan keluar. Memiliki ketertarikan yang besar terhadap subyek atau materi pendidikan dan meletakkan ketertarikan itu pada cara penyampaian yang tepat dan menyenangkan. Fleksibel dalam merespon perubahan kebutuhan belajar partisipan. Memiliki pemahaman cukup atas materi pembelajaran. Guru perlu banyak berinteraksi dengan peserta didik untuk lebih mendalami hal-hal yang sudah diketahui dan dipikirkan oleh peserta didik termasuk hal-hal yang belum diketahui oleh peserta didik. Kompetensi apa yang menjadi tagihan dalam pembelajaran sebaiknya dibicarakan bersama peserta didik sehingga peserta didik terlibat secara penuh memahami posisi dirinya dalam proses pembelajaran kompetensi. Peta pencapaian kompetensi dan peta

PLPG 

Page 6 

kedudukan modul sangat baik dipakai sebagai rujukan pembahasan perencanaan pelaksanaan pembelajaran. Dalam memfasilitasi pembelajaran guru juga harus memiliki kemampuan memberikan umpan balik sebagai refleksi. Teknik Self_Reflection : a. Review dilakukan sedini mungkin saat terjadi kesalahan tanpa harus menunggu adanya kesalahan berikutnya; b. Batasi komentar terhadap peserta didik untuk dua/tiga aspek dari kebaikan atau keburukan pekerjaannya; c. Jangan buru-buru melakukan perbaikan kesalahan yang muncul pada peserta didik. Jangan terlalu bernafsu sebelum peserta didik sadar dan siap; d. Jika akan memberi kritik gunakan teknik memuji apa yang baik drai mereka terlebih dahulu. Sejelek apapun pasti ada yang layak untuk dipuji. Cari yang baik. Jangan lupa anda akan melakukan perubahan pada peserta didik; e. Setiap kali melakukan proses Evaluasi, kritik hasil kerjanya atau hasil belajarnya jangan pribadinya. Gunakan kalimat yang mendorong mereka bekerja lebih keras dan menghasilkan sesuatu yang lebih baik; f. Gunakan media tulis media elektronik (e-mail, SMS) jika ada banyak masalah yang muncul pada partisipan. Dalam keadaan capek banyak kritik bisa memancing keputusasaan.

3. Pembelajaran Terintegrasi Pembelajaran berbasis kompetensi menggunakan paradigma outcome-based education. SKL SMK merupakan outcome sebagai profil standar lulusan yang diharapkan bagi semua lulusan SMK. Pembelajaran terintegrasi merupakan pengelolaan pembelajaran secara integratif bermuara kepada profil kompetensi lulusan. Penyelenggaraan pembelajaran dirancang secara terintegrasi sebagai proses pembentukan SKL. Pembelajaran di SMK tidak cukup dilaksanakan semata-mata hanya membentuk SK dan KD secara parsial. Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) SMK digunakan sebagai dasar pengembangan program pembelajaran terintegrasi. Setiap guru dan semua pemangku kepentingan harus menyadari peran dan fungsinya dalam kerangka pembentukan SKL SMK. Menurut Suyanto kurikulum sebagai program pada hakekatnya merupakan kurikulum yang berbentuk program-program pengajaran secara nyata. Secara konkret kurikulum sebagai program berwujud silabus yang memuat standar kompetensi, kompetensi dasar, materi pembelajaran, kegiatan pembelajaran, tempat pembelajaran, waktu pembelajaran, dan sumbersumber belajar. Silabus adalah rencana pembelajaran pada suatu dan/atau kelompok mata pelajaran/tema tertentu yang mencakup standar kompetensi, kompetensi dasar, materi pembelajaran,

PLPG 

kegiatan

pembelajaran,

indikator,

penilaian,

alokasi

waktu,

dan

Page 7 

sumber/bahan/alat belajar. Silabus merupakan penjabaran standar kompetensi dan kompetensi dasar ke dalam materi pembelajaran, kegiatan pembelajaran, dan indikator pencapaian kompetensi untuk penilaian. Dalam KTSP silabus merupakan rencana program pembelajaran untuk masing-masing kompetensi dasar dalam satu standar kompetensi. Silabus dikembangkan dengan cara mengkaji standar kompetensi dan kompetensi dasar mata pelajaran sebagaimana tercantum pada Standar Isi (SI) dan Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI) atau Standar lain, dengan memperhatikan hal-hal berikut: a. urutan berdasarkan hierarki konsep disiplin ilmu dan/atau tingkat kesulitan materi, tidak harus selalu sesuai dengan urutan yang ada di SI; b. keterkaitan antara standar kompetensi dan kompetensi dasar dalam mata pelajaran; c. keterkaitan antara standar kompetensi dan kompetensi dasar antarmata pelajaran.

Kegiatan pembelajaran dirancang untuk memberikan pengalaman belajar yang melibatkan proses mental dan fisik melalui interaksi antarpeserta didik, peserta didik dengan guru, lingkungan, dan sumber belajar lainnya dalam rangka pencapaian kompetensi dasar, standar kompetensi, standar kompetensi mata pelajaran, dan SKL. Pengalaman belajar yang dimaksud dapat terwujud melalui penggunaan pendekatan pembelajaran yang bervariasi dan berpusat pada peserta didik. Pengalaman belajar memuat kecakapan hidup yang perlu dikuasai peserta didik. Hal-hal yang harus diperhatikan dalam mengembangkan kegiatan pembelajaran adalah sebagai berikut. a. Kegiatan pembelajaran disusun untuk memberikan bantuan kepada para pendidik, khususnya guru, agar dapat melaksanakan proses pembelajaran secara profesional; b. Kegiatan pembelajaran memuat rangkaian kegiatan yang harus dilakukan oleh peserta didik secara berurutan untuk mencapai kompetensi dasar; c. Penentuan urutan kegiatan pembelajaran harus sesuai dengan hierarki konsep materi pembelajaran; d. Rumusan pernyataan dalam kegiatan pembelajaran minimal mengandung dua unsur penciri yang mencerminkan pengelolaan pengalaman belajar siswa, yaitu kegiatan siswa dan materi. KTSP sebagai hasil belajar yang ingin dicapai oleh peserta didik mendeskripsikan kompetensi mulai dari Standar Kompetensi Lulusan SMK, Standar Kompetensi Lulusan Mata Pelajaran yang dijabarkan menjadi Kompetensi Dasar lengkap dengan indikator sebagai performance atau kriteria kinerja yang diharapkan sebagai hasil belajar. KTSP sebagai hasil belajar menjadi sebuah konsep yang berkembang dan mudah dielaborasi oleh sekolah, guru,

PLPG 

Page 8 

peserta didik, dan masyarakat. KTSP tidak sekedar sebagai produk “ritual”

yang harus

“dikeramatkan” setelah disahkan. Indikator masing-masing kompetensi dasar merupakan pernyataan output atau hasil yang diharapkan sebagai penanda pencapaian kompetensi dasar yang ditandai oleh perubahan perilaku yang dapat diukur yang mencakup sikap, pengetahuan, dan keterampilan. Indikator dikembangkan sesuai dengan karakteristik peserta didik, mata pelajaran, satuan pendidikan, potensi daerah dan dirumuskan dalam kata kerja operasional yang terukur dan/atau dapat diobservasi. Indikator digunakan sebagai dasar untuk menyusun alat penilaian. Keluaran hasil belajar dapat diuji menggunakan penilaian. Pengujian adalah proses pengumpulan bukti-bukti dan pembuatan keputusan apa adanya terhadap sekumpulan indikator (unjuk kerja) yang tertera dalam sebuah standar, membuat keputusan tentang apakah sebuah kompetensi telah dicapai. Pengujian kompetensi sebaiknya memperhatikan acuan penilaian yang ada pada SKKNI yang berfungsi: • Menjelaskan prosedur penilaian yang harus dilakukan; • Persyaratan awal yang mungkin diperlukan sebelum menguasai unit yang dimaksud tersebut; • Informasi tentang pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan terkait dan mendukung tercapainya kompetensi dimaksud; • Aspek-aspek kritis yang sangat berpengaruh atas tercapainya kompetensi yang dimaksud; • Pernyataan tentang jenjang/level kompetensi unit yang dimaksud. Pengujian kompetensi adalah proses formal untuk memutuskan apakah seseorang telah memenuhi standar tertentu dari suatu kompetensi, dimana hal ini bertujuan untuk menghasilkan sertifikasi atas pencapaian seseorang dalam suatu kompetensi. Beberapa hal penting yang harus diperhatikan dalam proses pengujian adalah keauntentic-kan (authenticity), kekinian (currency), keandalan (reliability), keabsahan (validity), kehematan biaya (cost effectiveness). -

Authenticity: “Kepemilikan” atas bukti-bukti kemampuan adalah sangat penting untuk

memastikan bahwa bukti-bukti kemampuan atau hasil ujian yang ada adalah benar-benar milik si calon pekerja.

-

Currency. Kekinian dari bukti-bukti kemampuan.

Kadangkala bukti-bukti tentang keahlian/kompetensi seseorang sudah usang atau kedaluwarsa untuk diberlakukan.

-

Reliability. Hasil-hasil dari ujian tertentu bersifat konsisten tanpa mengkaitkannya dengan siapa yang melakukan pengujian atau kapan pengujian dilaksanakan.

-

Validity. Ujian yang dilakukan haruslah menguji hal-hal yang memang seharusnya diuji.

-

Cost effectiveness. Perlu diperhatikan keseimbangan antara metode pengujian yang ideal dengan biaya yang diperlukan untuk mencapainya.

PLPG 

Page 9 

Dalam konteks pendidikan dan pelatihan berbasis kompetensi, pengujian akan mengukur tentang jangkauan pengetahuan dan ketrampilan seseorang diacukan terhadap standar pengetahuan dan keterampilan yang dikembangkan oleh pihak industri dan didukung oleh DEPDIKNAS. Dengan mengacu kepada kebutuhan yang telah dibakukan ini, bisa dikembangkan beberapa metode dalam ‘menghakimi’ kemampuan atau kompetensi seseorang, antara lain: - Observasi, dimana penguji mengamati peserta uji yang sedang melakukan tugas tertentu. Observasi bisa disertai dengan pertanyaan lisan. Dari pengujian ini bisa didapatkan buktibukti tentang ketrampilan dan sikap dari orang yang diuji. - Peragaan dan pertanyaan, dimana pengamatan terdiri atas peragaan praktek yang terstruktur dilakukan oleh peserta uji dan penguji bisa melihat proses dan hasilnya. Ketrampilan dan pengetahun peserta uji akan nyata terlihat dan langsung bisa diambil keputusan: kompeten atau tidak kompeten. - Ujian tulis, sering digunakan untuk mengukur tingkat pengetahuan atau sering juga dipakai untuk meyakinkan potensi kompetensi seseorang; diterapkan bersama-sama dengan peragaan praktek. - Ujian lisan, biasa digunakan bersama ujian praktek atau untuk menguji kecepatan dan ketepatan dalam melakukan peragaan keahlian tertentu. Dengan interview akan bisa dinilai obyektifitas peserta uji dalam menjawab pertanyaan. Hal ini sangat penting terutama bila yang akan di-rekrut adalah pekerja yang akan menduduki customer-services. - Project, ini dilakukan pada pengujian yang mandiri tanpa pengawasan, yang mungkin saja peserta uji harus bekerja kelompok. Selesainya suatu project digunakan sebagai bukti bagi penguji untuk mengambil keputusan. - Simulasi, meliputi simulasi komputer dan role-playing; dimana tugas /materi ujian dan situasi pengujian dibuat semirip mungkin dengan lingkungan kerja sesungguhnya. Simulasi komputer untuk jangka panjang sangat menghemat biaya karena tidak perlu menyediakan bahan habis atau peralatan-peralatn uji atau peraga yang mahal. - Portofolio, ini berguna untuk menguji ketrampilan yang telah dicapai dimasa lalu. Catatancatatan prestasi merupakan bukti-bukti yang cukup meyakinkan tetang kemampuan seseorang. - Pengujian berbasis komputer, yang bisa berupa tanya-jawab interactive sehingga penguji bisa menilai peserta uji. Program sertifikasi yang ada saat ini banyak yang memanfaatkan teknologi jaringan internet. Tanya jawab secara on-line yang dilengkapi dengan sistem validasi dan authentivikasi yang canggih membuat pengujian kompetensi menjadi murah karena bisa mengurangi biaya transportasi. Metode pengujian yang dipilih haruslah sesuai dengan situasi, kondisi, dan unjuk kerja yang diharapkan untuk diuji. Sebagaimana telah disampaikan sebelumnya, teknik pengujian yang cocok akan mudah ditentukan dengan mengacu kepada tiga kunci kompetensi di atas yaitu pengetahuan, keterampilan, dan sikap. Penilaian pencapaian kompetensi dasar peserta didik dilakukan berdasarkan indikator. Penilaian dilakukan dengan menggunakan tes dan non tes dalam bentuk tertulis maupun lisan, pengamatan kinerja, pengukuran sikap, penilaian hasil karya berupa tugas, proyek dan/atau produk, penggunaan portofolio, dan penilaian diri.

PLPG 

Page 10 

Penilaian merupakan serangkaian kegiatan untuk memperoleh, menganalisis, dan menafsirkan data tentang proses dan hasil belajar peserta didik yang dilakukan secara sistematis dan berkesinambungan, sehingga menjadi informasi yang bermakna dalam pengambilan keputusan. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam penilaian. a. Penilaian diarahkan untuk mengukur pencapaian kompetensi; b. Penilaian menggunakan acuan kriteria; yaitu berdasarkan apa yang bisa dilakukan peserta didik setelah mengikuti proses pembelajaran, dan bukan untuk menentukan posisi seseorang terhadap kelompoknya; c. Sistem yang direncanakan adalah sistem penilaian yang berkelanjutan. Berkelanjutan dalam arti semua indikator ditagih, kemudian hasilnya dianalisis untuk menentukan kompetensi dasar yang telah dimiliki dan yang belum, serta untuk mengetahui kesulitan siswa; d. Hasil penilaian dianalisis untuk menentukan tindak lanjut. Tindak lanjut berupa perbaikan proses pembelajaran berikutnya, program remedi bagi peserta didik yang pencapaian kompetensinya di bawah kriteria ketuntasan, dan program pengayaan bagi peserta didik yang telah memenuhi kriteria ketuntasan; e. Sistem penilaian harus disesuaikan dengan pengalaman belajar yang ditempuh dalam proses pembelajaran. Misalnya, jika pembelajaran menggunakan pendekatan tugas observasi lapangan maka evaluasi harus diberikan baik pada proses (keterampilan proses) misalnya teknik wawancara, maupun produk/hasil melakukan observasi lapangan yang berupa informasi yang dibutuhkan. KTSP sebagai pengalaman belajar merupakan kelanjutan dari ketiga pengertian sebelumnya. KTSP sebagai pengalaman belajar merupakan akumulasi pengalaman pendidikan peserta didik sebagai hasil dari aktivitas pembelajaran. Aktivitas pembelajaran sebagai realisasi implementasi KTSP akan memberikan banyak kemungkinan-kemungkinan ketercapaian nya. Apa yang direncanakan pada KTSP belum tentu berhasil seperti yang diharapkan. Banyak faktor ikut mempengaruhi ketercapaian KTSP sebagai program pembelajaran diantaranya profesionalisme guru, ketersediaan bahan ajar, peralatan lab dan bengkel, sarana ruang kelas, media belajar, kerjasama dengan industri untuk prakerin, ICT, dan sebagainya. Agar memberikan pengalaman belajar memadai KTSP sebaiknya disusun serealistik mungkin memperhatikan peluang, tantangan, kekuatan, dan kelemahan sekolah. Segenap guru yang terlibat di bidang/program keahlian harus memusatkan perhatiannya pada peserta didik dalam proses pembelajaran menggunakan ke KTSP yang telah ditetapkan atau diberlakukan.

4. Pembelajaran Individu Belajar secara individu berbeda dengan belajar mandiri. Belajar mandiri merupakan usaha individu peserta didik untuk menentukan tujuan belajarnya, merencanakan proses belajarnya, menggunakan sumber-sumber belajar yang dipilihnya, membuat keputusan-

PLPG 

Page 11 

keputusan akademis, dan melakukan kegiatan-kegiatan lanjutan yang dipilih untuk mencapai tujuan belajarnya. Pembelajaran individu merupakan salah satu prinsip dari pembelajaran berbasis kompetensi. Dalam pembelajaran berbasis kompetensi pencapaian kompetensi bersifat individual bukan klasikal atau rata-rata kelas. Peserta didik sebagai individu harus dapat menunjukkan pencapaian kompetensi minimal secara tuntas (mastery learning). Siswa sebagai individu dimungkinkan belajar menguasai kompetensi menggunakan modul. Pendekatan pembelajaran dengan sistem modul memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk belajar secara individual sesuai dengan percepatan pembelajaran masing-masing peserta didik. Modul sebagai alat atau sarana pembelajaran berisi materi, metode, batasanbatasan, dan cara mengevaluasi yang dirancang secara sistematis dan menarik untuk mencapai kompetensi yang diharapkan. Dengan pembelajaran melalui sistem modul maka dalam pembelajaran di sekolah akan memperoleh keuntungan yaitu (1) keutuhan dan ketuntasan penguasaan kompetensi, (2) kesinambungan proses pembelajaran, (3) efisiensi penggunaan sumber daya pendidikan. Untuk itu perlu adanya penyusunan bahan ajar atau modul sesuai dengan analisis kompetensi, agar peserta didik dapat belajar secara efektif dan efisien. Penerapan strategi pembelajaran pada umumnya dibagi dua pendekatan yaitu pendekatan kelompok dan pendekatan individual. Pendekatan kelompok terdiri dari metode kuliah (ceramah), metode diskudi, metode simulasi, metode demonstrasi dan eksperimen, metode inquiry dan discovery. Pendekatan individual terdiri belajar tuntas model Bloom, Personalized System of Instructional (PSI), Sistem pengajaran Plan, dan sistem pengajaran modul. Dalam kegiatan pembelajaran yang dilakukan oleh guru sebagai fasilitator pada hakekatnya mendorong siswa untuk belajar. Belajar yang dilaksanakan oleh siswa sebetulnya bersifat individual maksudnya setiap peserta didik secara individu memperoleh pengaruh dari luar dalam proses pembelajaran dengan kadar yang berbeda-beda, sesuai dengan kemampuan daya serap masing-masing, maka seyogyanya hasil prestasi belajar merekapun berbeda-beda antara individu satu dengan lainnya. Prosedur dalam proses pembelajaran atau strategi pembelajaran hendaknya dapat membuat peserta didik dapat belajar secara optimal. Konsep untuk mengoptimalkan peserta didik dapat dilalui dengan menggunakan konsep CBSA (Cara Belajar Siswa Aktif). CBSA pada hakekatnya merupakan suatu konsep dalam mengembangkan keaktifan proses pembelajaran baik oleh guru maupun oleh siswa. Guru dalam proses pembelajaran berlaku sebagai fasilitator dan koordinator kegiatan belajar peserta didik, bukan sebagai pengajar (instruktur) yang mendominasi kegiatan di kelas, sedang siswa berlaku aktif dalam keterlibatan emosional

PLPG 

Page 12 

dengan cara mengalami, menganalisa, berbuat dan pembentukan siswa sehingga siswa terangsang untuk kreatif dalam berlangsungnya proses pembelajaran.

5. Pembelajaran Tuntas/Mastery Learning KTSP SMK adalah kurikulum berbasisis kompetensi menganut prinsip pembelajaran tuntas (mastery learning) untuk dapat menguasai sikap (attitude), pengetahuan (knowledge), dan keterampilan (skills) agar dapat bekerja sesuai dengan profesinya. Untuk dapat belajar secara tuntas, perlu dikembangkan prinsip pembelajaran (1) Learning by doing (belajar melalui aktivitas/kegiatan nyata, yang memberikan pengalaman belajar bermakna) yang dikembangkan menjadi pembelajaran berbasis produksi, (2) Individualized learning yaitu pembelajaran dengan memperhatikan keunikan setiap individu. Konsep belajar tuntas dalam strategi pembelajaran dengan pendekatan individual dapat dijelaskan oleh Muhammad Ali (1987:95) sebagai berikut : “Belajar tuntas dapat diartikan sebagai penguasaan (kompetensi) peserta didik secara penuh terhadap seluruh bahan yang dipelajari. Hal ini berlandaskan pada suatu gagasan bahwa kebanyakan peserta didik dapat menguasai apa yang diajarkan di sekolah dan di DU-DI, bila pembelajaran dilakukan secara sistematis. Bloom menggambarkan mengenai belajar tuntas sebagai berikut : a. Dalam kondisi belajar optimal, sebagian besar peserta didik dapat menguasai secara tuntas apa yang diajarkan; b. Tugas pengajar perlu mencari sarana dan sumber belajar yang memungkinkan peserta didik dapat menguasasi secara tuntas suatu kompetensi; c. Bakat yang berbeda-beda terhadap suatu bidang/program keahlian berdampak pada jumlah waktu yang diperlukan untuk menguasai secara tuntas bidang/program keahlian; d. Dengan diberikan waktu belajar cukup, hampir semua peserta didik dapat mencapai target kompetensi tuntas; e. Setiap peserta didik harus memahami sifat tugas yang dipelajari dan prosedur yang diikuti dalam belajar; f. Akan sangat bermanfaat bila disediakan beberapa kemungkinan media pengajaran dan kesempatan belajar; g. Guru hendaknya menyediakan dan memberikan catu balik dan perbaikan bagi kesalahan dan kesulitan belajar; h. Guru harus mencari berbagai cara untuk memperoleh waktu yang diperlukan peserta didik untuk belajar; i. Perumusan Indikator/kriteria kinerja suatu kompetensi dasar adalah merupakan prakondisi bagi belajar tuntas; j. Proses pembelajaran lebih baik jika bahan pelajaran dipecah menjadi unit-unit kecil, dan memberikan tes setiap akhir unit tersebut; k. Usaha belajar peserta didik ditingkatkan apabila diadakan kelompok kecil terdiri 2-3 orang untuk bertemu secara teratur untuk menelaah hasil tesnya, dan dapat saling membantu mengatasi kesulitan belajar berdasarkan hasil tes itu. Penilaian terakhir terhadap hasil

PLPG 

Page 13 

belajar harus berdasarkan pada tingkat penguasaan yang dinyatakan dalam kompetensi dasar dan indikator kinerja.

6. Pembelajaran Berbasis Masalah/Problem-Based Learning Problem-Based Learning (PBL) sangat populer didunia pendidikan kedokteran. Model pembelajaran ini hampir sama dengan case-based lerning, goal-based scenario, just-in-time training, project-based learning.

Penyajian permasalahan (nyata atau simulasi) kepada peserta didik

merupakan fokus dari pembelajaran, kemudian peserta didik diminta mencari pemecahannya melalui serangkaian kegiatan penelitian dan investigasi (mengidentifikasi permasalahan, mengumpulkan data, menggunakan data) berdasarkan teori, konsep, prinsip yang dipelajari dari berbagai bidang ilmu. PBL memfasilitasi setiap individu peserta didik mengkonstruksi pengetahuan secara aktif. Permasalahan menjadi acuan konkret sebagai target atau fokus perhatian peserta didik. Sumber belajar diberikan sejalan dengan permasalahan, peserta didik ditugaskan untuk mendiskusikan,

dan

menemukan

cara-cara

pemecahan

permasalahan.

Permasalahan

merupakan sebagian dari standar kompetensi atau beberapa kompetensi dasar sebagai sarana yang memfasilitasi terjadinya proses pembelajaran peserta didik dan melakukan penalaran secara kritis. PBL sangat mendukung pembentukan kompetensi peserta didik berkembang menjadi praktisi yang profesional. Ciri khas PBL terletak pada kemampuan mengkaitkan antara ketrampilan dengan bidang ilmu, ketrampilan berpikir kritis, berkolaborasi,

berdiskuasi,

berargumentasi, mencari informasi, mendapatkan dan mengevaluasi data, mengorganisasikan dan merawat file, menginterpretasikan dan mengkomunikasikan, menggunakan komputer untuk memproses informasi, menggunakan waktu, uang, material. PBL juga membentuk interpersonal skills: bekerja dalam tim, saling mengajari, melayani pelanggan, memimpin, bernegosiasi, bekerja dengan baik dengan orang-orang dari berbagai latar belakang budaya yang berbeda. PBL baik dikembangkan di SMK kaitannya dengan pengembangan SKL. PBL membangun kompetensi menerapkan informasi dan pengetahuan secara logis, kritis, kreatif, dan inovatif. Menunjukkan

kemampuan berpikir logis, kritis, kreatif, dan

inovatif dalam pengambilan keputusan, menunjukkan kemampuan mengembangkan budaya belajar untuk pemberdayaan diri, menunjukkan kemampuan menganalisis dan memecahkan masalah kompleks, menunjukkan kemampuan menganalisis gejala alam dan social, memanfaatkan lingkungan secara produktif dan bertanggung jawab, dan berkomunikasi lisan dan tulisan secara efektif dan santun.

PLPG 

Page 14 

Sebagai proses pembelajaran yang berorientasi pada proses belajar siswa, PBL sangat dipengaruhi oleh otoritas peserta didik dan guru dalam interaksi perencanaan pembelajaran. Struktur PBL dapat digambarkan seperti gambar 1.

Peserta didik menentukan Topik Makalah (project paper)

Problem tidak terstruktur

Guru menyediakan bahan/sumber belajar

Peserta didik mencari bahan sumber belajar

Studi Kasus/simulasi permasalahan

Gambar 1. Struktur PBL

Problem terstruktur Guru menentukan Topik

Dari gambar 1 dapat dipetakan ada empat kemungkinan bentuk aktivitas PBL. Di SMK, SKL, SK-MP, SK-KD mata pelajaran telah ditetapkan dan dijabarkan dalam silabus KTSP. Karenanya topik permasalahan dan sumber belajar cendrung disediakan oleh guru. Dalam hal ini bentuk aktivitas

PBL adalah studi kasus. Dalam beberapa hal topik permasalahan

disediakan oleh guru sedangkan peserta didik diminta mencari sumber bahan belajar. Aktivitas PBL bentuknya problem terstruktur. Aktivitas PBL dalam bentuk makalah (project paper) dan problem tidak terstruktur bisa saja dikembangkan di SMK tetapi porsinya cendrung kecil.

7. Pembelajaran Kontekstual Perubahan paradigma pendidikan kejuruan dari supply driven ke demand driven dari school based ke dual system menuntut

perubahan-perubahan kearah wawasan mutu, wawasan

keunggulan, persaingan, dan perbaikan pembelajaran. Pembelajaran di SMK harus dilakukan melalui kegiatan nyata melalui praktek atau pengalaman langsung. Materi pembelajaran dikembangkan agar terkait dengan situasi dunia nyata peserta didik. Pembelajaran selalu mengupayakan agar peserta didik terdorong membuat hubungan antara pengetahuan dengan penerapannya dalam kehidupan nyata. Dalam hal ini pembelajaran akan menjadi bermakna bagi peserta didik bukan bagi guru. Contextual Learning : "A conception that helps teachers relate subject matter content to real world situations and motivates students to make connections between knowledge and its applications to their lives as family members, citizens, and workers." (BEST, 2001).

PLPG 

Page 15 

Pembelajaran kontekstual merupakan suatu konsep yang membantu guru-guru menghubungkan isinya mata pelajaran dengan situasi keadaan di dunia nyata (real world) dan memotivasi peserta didik untuk lebih paham hubungan antara pengetahuan dan aplikasinya sebagai bekal hidup mereka sebagai anggota keluarga, masyarakat, dan pekerja. Pembelajaran kontekstual dirancang berlangsung alamiah dalam bentuk kegiatan nyata dimana peserta didik bekerja dan mengalami secara langsung proses pembentukan setiap kompetensi. Peserta didik mengkonstruksi pengetahuannya sendiri bukan transfer pengetahuan dari guru atau sekedar menghafal. Peserta didik mengerti apa makna belajar, apa manfaatnya, dalam status apa, dan bagaimana mencapainya. Peserta didik memposisikan dirinya sebagai orang yang memerlukan informasi, selalu berusaha untuk menggapai informasi, menyadari apa yang mereka pelajari berguna bagi hidup dan kehidupannya. Covey dalam bukunya The Seven Habits yang dikutip oleh Hernowo menekankan pentingnya melakukan pembiasaan diri dalam melakukan suatu kegiatan yang bermanfaat. Kebiasaan itu merupakan gabungan dari tiga unsur yaitu knowledge, skill, dan desire. Dasarnya adalah keinginan (desire) untuk melakukan sesuatu yang bermanfaat yang didukung oleh pengetahuan (knowledge) dan dilakukan dengan ketrampilan (skill) yang tinggi. Guru sebagai fasilitator lebih banyak mengembangkan strategi pembelajaran dibanding mengajar atau memberi informasi, mengelola kelas sebagai tim bekerja untuk menemukan sesuatu yang berguna bagi anggota tim (peserta didik).

Guru mendorong kegiatan

pembelajaran agar peserta didik mengkonstruksi pengetahuan, ketrampilan, dan sikap dengan cara menemukan sendiri (inquiry). Peserta didik didorong untuk membentuk masyarakat belajar (learning community) selalu aktif bertanya (questioning), kreatif, menggunakan waktu secara efektif, efesien dalam suasana hati yang menyenangkan.

Dalam melaksanakan

pembelajaran kontektual untuk hal-hal khusus guru dapat mengembangkan pemodelan (modeling) sebagai tiruan.

Penilaian pembelajaran kontekstual menggunakan penilaian

sebenarnya (authentic assessment). Langkah-langkah Pembelajaran Kontekstual a. Kembangkan pemikiran bahwa anak akan belajar lebih bermakna dengan cara bekerja sendiri, menemukan sendiri, dan mengkonstruksi pengetahuan dan ketrampilan barunya; b. Laksanakan sejauh mungkin kegiatan inkuiri untuk semua topik; c. Kembangkan sikap ingin tahu siswa dengan bertanya; d. Ciptakan masyarakat belajar (Belajar dalam kelompok-kelompok); e. Hadirkan model sebagai contoh pembelajaran; f. Lakukan repleksi akhir pertemuan; g. Lakukan penilaian yang sebenarnya dengan berbagai cara.

PLPG 

Page 16 

Pendekatan Pembelajaran Kontekstual a. Pembelajaran sesuai dengan perkembangan mental peserta didik; b. Membentuk grup belajar yang saling ketergantungan; c. Menyediakan lingkungan yang mendukung pembelajaran mandiri: kesadaran berfikir, penggunaan strategi, dan motivasi berkelanjutan; d. Memperhatikan keragaman peserta didik; e. Memperhatikan multi-intelegensi siswa (multiple intelligences): spasial-verbal, linguistic-verbal, interpersonal, musical ritmik, naturalis, bada-kinestetika, intrapersonal, dan logismatematics. f. Menggunakan teknik-teknik bertanya dalam meningkatkan pembelajaran peserta didik; g. Menerapkan penilaian autentik. Kemudian sangat manarik untuk ditulis kembali kata-kata mutiara Plutarch “Pikiran bukanlah sebuah wadah untuk diisi, melainkan api yang harus dinyalakan”.

8. Pembelajaran Aktif, Kreatif, Efesien, Menyenangkan (PAKEM) PAKEM merupakan tuntutan standar nasional proses pembelajaran yang ada pada pasal 19 PP 19 Tahun 2005. PAKEM adalah singkatan dari Pembelajaran yang Aktif, Kreatif, Efektif, dan Menyenangkan. Fokus PAKEM adalah kegiatan siswa di dalam bentuk group, individu, dan kelas, partisipasi di dalam proyek, penelitian, penyelidikan, penemuan, dan beberapa macam strategi. Prinsip-prinsip pembelajaran utama tetap berpusat pada peserta didik sebagai pribadi yang aktif. dalam hal ini guru menerima otonomi peserta didik. Ia lebih menekankan pembelajaran daripada pengajaran. Peserta didik diberi peluang untuk memilih gol, strategi dan penilaiannya. Motivasi belajar merupakan kunci pembelajaran di mana ia menggalakkan penemuan/inkuiri, perasaan ingin tahu dan inisiatif belajar. Guru memainkan peranan sebagai fasilitator yang akan merancang dan menekankan aktivitas yang berpusatkan peserta didik. Guru membimbing dan membantu peserta didik memahami dan menyadari relevansi kurikulum dengan kehidupan mereka. Guru mengenali tingkat pengetahuan individu peserta didik dalam merancang pembelajaran. Guru juga merupakan perancang bahan pengajaran yang menyediakan peluang kepada peserta didik untuk membangun pengetahuan baru. Guru senantiasa berpikiran terbuka menggalakkan dan mendorong peserta didik mengemukan ide-ide mereka serta menghargai pandangan mereka. PAKEM cocok sekali untuk mata pelajaran-mata pelajaran yang dianggap sulit dan menjadi momok bagi peserta didik seperti bahasa Inggris, Matematika, Fisika. Simpati peserta didik terhadap mata pelajaran sangatlah berdampak positif terhadap timbulnya minat mempelajari lebih jauh.

PLPG 

Page 17 

Menciptakan situasi yang menyenangkan dalam pembelajaran sangatlah menuntut kreativitas seorang guru karena disitu sekaligus guru sudah memikirkan kegiatan kreatif macam apa yang diharapkan oleh peserta didik. Dengan PAKEM seorang guru lebih leluasa menuangkan ide-idenya dalam sebuah pembelajaran yang menarik dan penuh tantangan. Suasana akrab, aktif, komunikatif terjalin antara guru dengan peserta didik melalui cara belajar yang menyenangkan di kelas. Menghukum peserta didik dengan tidak memperhatikan sisi peserta didik dan tidak ada unsur mendidik sangat dihindari karena akan merugikan peserta didik, guru, dan keberlangsungan PAKEM. Setiap individu peserta didik disentuh kesadaran dirinya bahwa belajar adalah kewajiban dan amal. Perbedaan adalah anugrah Tuhan yang indah sehingga yang punya kelebihan tidak merasa sombong dan yang berkekurangan tidak rendah diri. Ciptakan suasana rendah hati untuk saling mengajari dengan penuh rasa senang dan ikhlas. Dalam rangka Kurikulum Berbasis Kompetensi, guru-guru mengajar secara tematik dengan tidak membedakan antara mata pelajaran. Ini berarti siswa mengerjakan satu tema selama beberapa hari. Dalam rangka tema tersebut mereka dapat mengerjakan berbagai jenis kegiatan termasuk misalnya Bahasa Indonesia (diskusi, membaca, menulis), menggambar, IPA, Matematika dan Pelajaran Sosial. Ini akan lebih bermakna dan lebih menarik bagi peserta didik, kalau temanya cukup menarik. Pemanfaatan multi media, ICT, berbagai jenis sumber belajar sangat membantu terselenggaranya PAKEM.

PLPG 

Page 18