PENGARUH PERPUTARAN MODAL KERJA

PENGARUH PERPUTARAN MODAL KERJA, PERPUTARAN KAS, PERPUTARAN PIUTANG, PERPUTARAN PERSEDIAAN, TERHADAP ... biasanya disebut juga dengan rasio pendapatan...

0 downloads 6 Views 762KB Size
PENGARUH PERPUTARAN MODAL KERJA, PERPUTARAN KAS, PERPUTARAN PIUTANG, PERPUTARAN PERSEDIAAN, TERHADAP PROFITABILITAS PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR SEKTOR INDUSTRI BARANG KONSUMSI YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA PERIODE 2013-2015

Disusun sebagai Salah satu Syarat Menyelesaikan Program Studi Strata 1 pada Program Studi Manajemen Fakultas Ekonomi dan Bisnis

Oleh

:

RANY WIDHI ASTUTI B100 120 386

PROGRAM STUDI MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA 2017

PENGARUH PERPUTARAN MODAL KERJA, PERPUTARAN KAS, PERPUTARAN PIUTANG, PERPUTARAN PERSEDIAAN TERHADAP PROFITABILITAS PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR SEKTOR INDUSTRI BARANG KONSUMSI YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA PERIODE 2013-2015 ABSTRAK Modal kerja sangat diperlukan untuk kepentingan aktivitas di berbagai perusahaan, baik perusahaan yang bergerak di sektor perdagangan/ekspor, industry maupun konstruksi. Perkembangan positif dari hasil produksi dan penjualan membawa konsekuensi pada meningkatnya kebutuhan modal kerja, namun untuk mengetahui berapa jumlah modal kerja yang ideal yang dibutuhkan melalui pengaruh perputaran modal kerja, perputaran kas, perputaran piutang, perputaran persediaan, dan terhadap profitabilitas (NPM) pada perusahaan manufaktur sector industry barang konsumsi yang terdapat di Bursa Efek Indonesia periode 2013-2015. Desain penelitian ini menggunakan jenis penelitian kuantitatif dengan melakukan uji hipotesis. Data yang digunakan adalah data sekunder yang bersumber dari laporan keungan manufaktur sector industry barang konsumsi yang terdaftar du BEI. Teknik sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan menggunakan Purposive Sampling. Alat analisis yang digunakan adalah dengan uji asumsi klasik yang meliputi uji normalitas,uji multikolineritas, dan uji heterokedasitas. Metode analisis data adalah dengan menggunakan regresi linier berganda yang dibantu dengan program SPSS. Hasil penelitian menunjukkan dalam perputaran modal kerja berpengaruh signifikan terhadap profitabilitas (NPM), Perputaran kas tidak memiliki pengaruh signifikan terhadap profitabilitas (NPM), sedangkan perputaran piutang juga tidak memiliki pengaruh signifikan terhadap profitabilitas (NPM), dan perputaran persediaan berpengaruh signifikan terhadap profitabilitas (NPM). Kata Kunci : Perputaran Modal Kerja, Perputaran Kas, Perputaran Piutang, Perputaran Persediaan, dan Profitabilitas (NPM). ABSTRACT Working Capital is very necessary for the purpose of activities in various companies, whether companies engaged in trade/ export, industry, and contruction..The positive development of production and sales resulted in the consequence of increasing working capital requirement, but to know how much ideal working capital needed through the effect of working capital turnover, cash turnover, receivable turnover, inventory turnover and profitability (NPM) The consumer goods industry sector listed on the Indonesia Stock Exchange period 2013-2015. The design of this study using the type of quantitative research by testing the hypothesis. The data used are secondary data sourced from the report of manufacturing sector of the manufacturing sector of consumer goods listed du BEI. Sample technique used in this research is by using Purposive Sampling. The analytical tool used is with the classical assumption test which includes normality 1

test, multicolinearity test, and heterokedasitas test. Methods of data analysis is to use multiple linear regression assisted with SPSS program. The result of research indicate that in working capital turn have significant influence to profitability (NPM), cash turnover has no significant effect to profitability (NPM), while receivable turnover also has no significant effect to profitability (NPM), and inventory turnover has significant effect to profitability NPM). Keywords: Working Capital Turnover, Cash Turnover, Receivable Turnover, Inventory Turnover, and Profitability (NPM)

1. PENDAHULUAN Kemajuan perekonomian di Indonesia semakin baik. Perekonomian ini disebabkan oleh munculnya usaha besar maupun usaha kecil yang didirikan dan dikembangkan untuk mencapai tujuan tersebut, perlu adanya manajemen yang baik dengan mengelola sumber daya produksi menjadi lebih efektif dan efisien. Jadi manajemen yang baik itu sangat dibutuhkan oleh perusahaan dengan prinsip dasar manajemen keuangan dimana kemampuan memperoleh laba berbanding kebalikannya dengan likuiditas dan mampu memperoleh keuntungan yang maksimal. Sejalan dengan kemajuan teknologi dan semakin pentingnya spesialisasi dalam perusahaan serta semakin banyaknya perusahaan–perusahaan yang menjadi besar maka factor produksi modal mempunyai arti yang lebih menonjol. Pada hakekatnya masalah modal kerja dalam perusahaan merupakan persoalan yang tidak akan berakhir mengingat masalah modal tersebut mengandung begitu banyak aspek. Bagi perusahaan dalam memperoleh keuntungan yang maksimal dapat dilakukan dengan memperbesar jumlah produksi yang dapat di jual dan memiliki kinerja yang baik. Semakin tinggi profit yang diperoleh perusahaan, semakin besar kemakmuran yang akan diterima oleh perusahaan, ini berarti profitabilitas menunjukkan kemampuan perusahaan memperoleh laba pada periode tertentu. Menurut Irawati (2006:58), rasio profitabilitas adalah rasio yang digunakan untuk mengukur efisiensi penggunaan asset perusahaan atau merupakan kemampuan suatu perusahaan untuk menghasilkan laba selama periode tertentu (biasanya semesteran, triwulanan dan lain-lain) untuk melihat kemampuan perusahaan 2

dalam beroperasi secara efisien. Salah satu rasio yang digunakan adalah Net profit Margin (NPM) yang menunjukkan kemampuan perusahaan dalam menghasilkan keuntungan bersih. Net profit Margin (NPM) yang besar belum tentu menjadi ukuran bahwa perusahaan tersebut telah bekerja secara efisien. Tingkat efisien baru diketahui dengan cara membandingkan net profit margin yang di dapat dengan kekayaan atau modal yang menghasilkan net profit margin tersebut. Menurut Martono dan Harjito (2010:59), Net profit margin atau margin laba bersih merupakan keuntungan penjualan setelah menghitung seluruh biaya dan pajak penghasilan. Sedangkan menurut Fahmi (2012:136), net profit margin biasanya disebut juga dengan rasio pendapatan terhadap penjualan. Margin laba bersih sama dengan laba bersih di bagi penjualan bersih. Dari perrnyataan tersebut dapat disimpulkan bahwa Net Profit Margin (NPM) merupakan rasio yang digunakan dalam menghasilkan keuntungan bersih dan rasio ini sangat penting bagi manajer operasi karena mencerminkan strategi penetapan harga penjualan yang diterapkan perusahaan untuk mengendalikan beban usaha. Modal kerja memiliki sifat fleksibel dan besar kecilnya modal kerja dapat ditambah atau dikurangi sesuai kebutuhan perusahaan. Secara kualitasnya, modal kerja merupakan sumber dana berupa kas atau net working capital yang pada hakekatnya diarahkan untuk membiyai operasi perusahaan sehari-hari baik dalam jangka pendek, jangka menengah, dan jangka panjang. Setiap modal kerja atau dana yang dikeluarkan diharapkan dapat kembali masuk dalam waktu yang pendek melalui hasil penjualan produk dan operasi selanjutnya. Dengan demikian salah satu faktor terpenting produksi adalah modal kerja yang digunakan perusahaan untuk membiayai operasi perusahaan demi kelangsungan hidup perusahaan dan dana tersebut akan terus berputar selama perusahaan masih berjalan. Masalah modal kerja adalah masalah yang tiada akhir, selama perusahaan masih beroperasi, modal kerja sangat dibutuhkan untuk melakukan pembiayaan kegiatan perusahaan. Adanya modal kerja yang cukup memungkinkan suatu

3

perusahaan melaksanakan aktivitasnya tidak mengalami kesulitan dan hambatan yang mungkin akan timbul. Keefektifan penggunaan modal kerja dapat diukur dengan perputaran modal kerja (working capital turnover). Menurut Kasmir (2011:182) bahwa perputaran modal kerja atau working capital turnover merupakan salah satu rasio untuk mengukur atau menilai keefektifan modal kerja perusahaan selama satu periode tertentu. Artinya seberapa banyak modal kerja berputar selama satu periode. Perputaran modal kerja dimulai pada saat kas diinvestasikan dalam komponen modal kerja sampai saat kembali lagi menjadi kas. Semakin cepat perputaran modal kerja menunjukkan semakin efektif penggunaan modal kerja yang berdampak pada meningkatnya Net Profit Margin (NPM) perusahaan. Pendapat tersebut dikutip oleh Kasmir (2011:52). Sebaliknya apabila jumlah kas relative kecil dapat mengakibatkan perusahaan akan

berada dalam keadaaan bangkrut. Maka agar tidak terjadi kebangkrutan

dihitunglah dengan perputaran kas yang digunakan untuk mengukur tingkat kecukupan modal kerja perusahaan yang dibutuhkan dalam membayar tagihan dan membiayai penjualan. (Martono (2010:28)). Menurut Kasmir (2011:180), perputaran piutang digunakan untuk mengukur berapa lama penagihan piutang selama satu periode.Semakin tinggi perputaran piutang menunjukkan bahwa modal kerja yang ditanamkan dalam piutang semakin rendah dan tentunya kondisi ini bagi perusahaan semakin baik. Menurut Riyanto (2010:69), perputaran persediaan (inventory turnover) mengukur perusahaan dalam memutarkan barang dagangan dan menunjukkan hubungan antara barang yang diperlukan untuk menunjang atau mengimbang tingkat penjualan yang ditentukan. Adanya investasi dalam persediaan yang terlalu besar dibandingkan dengan kebutuhan akan memperbesar beban bunga, memperbesar biaya penyimpanan dan pemeliharaan di gudang, memperbesar kemungkinan kerugian karena kerusakan, turunnya kualitas, keusangan, sehingga semua ini akan memperkecil keuntungan perusahaan. Sebaliknya, adanya investasi yang terlalu kecil dalam persediaan akan mempunyai efek yang menekan

4

keuntungan juga, karena kekurangan material, perusahaan tidak dapat bekerja dengan luas produksi yang optimal. Pada dasarnya modal kerja terdiri dari beberapa elemen yang terdiri dari seluruh aktiva lancar yang berputar dalam suatu kegiatan perusahaan. Besarnya modal kerja dapat dihitung dengan dasar periode perputaran kas historis nampaknya masih merupakan permasalahan, karena beberapa hal yang harus diperhitungkan dalam prakteknya, misalnya Pemahaman komposisi perimbangan aktiva Tetap maupun aktiva lancar baik dari data maupun dalam bentuk proyeksi yang merupakan daya dukung dalam mencapai volume penjualan belum sepenuhnya mendapatkan perhatian, karena neraca perusahaan tidak menghasilkan dan menunjukkan kondisi data yang normal. Tempat kedudukan perusahaan yaitu jarak antara lokasi perusahaan dengan konsumen , demikian dengan jarak antara penyalur barang mentah dan jadi. Kebijakan perusahaan dari luar Negeri maupun dari dalam Negeri. Kondisi perekonomian Bertolak dari permasalahan diatas, penulis tertarik untuk membahas masalah working capital turnover, cash turnover, receivable turnover, dan inventory turnover

sehingga diharapkan akan mewujudkan pendekatan yang memadai

dalam menetapkan modal kerja yang ideal untuk menghasilkan profit margin yang maximal dan apabila digunakan angka perhitungan yang tepat kemungkinan yang akan terjadi adalah kelebihan modal kerja karena penempatan dana yang idle fund dan kekurangan modal kerja. 2.

METODE PENELITIAN Desain penelitian ini termasuk jenis penelitian Kuantitatif. dengan melakukan

uji hipotesis yang telah ditetapkan. Populasi dan Sampel dalam penelitian diperoleh dari Perusahaan Manufaktur Sektor Industri barang konsumsi yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia periode 2013-2015. Sumber data ini diperoleh dari Indonesia Capital Market Directory (ICMD) yang biasanya diakses melalui www.idx.ac.id.. Pengambilan sampel menggunakan teknik Purposive Sampling 5

dimana sampel ini memerlukan pertimbangan tertentu dan kriteria-kriteria. Kriteria pemilihan sampel adalah sebagai berikut: Penelitian manufaktur yang menerbitkan laporan keuangan secara konsisten dalam tahun 2013-2015. Perusahaan manufaktur yang memperoleh laba secara konsisten dalam kurun waktu 2013-2015. Perusahaan yang delisting dari periode 2013-2015 yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia Adapun persamaannya: Y= a+ b1X1 + b2x2 +b3X3 +b4X4 +e Dimana: Y

= Profitabilitas NPM

a

= Konstanta

b1,b2,b3,b4 = koefisiensi regresi linear masing-masing variabel x1

= Perputaran Modal Kerja

x2

= perputaran Kas

x3

= perputaran piutang

x4

= perputaran persediaan

e

= error

3. HASIL DAN PEMBAHASAN 3.1 Statistik Deskriptif Statistic ini berkaitan dengan pengumpulan dan penyajian suatu data sehingga memberikan informasi yang berguna. Variabel yang digunakan dalam penelitian ini meliputi variabel Perputaran Modal kerja, Perputaran Kas, perputaran piutang, perputaran persediaan dan Profitabilitas. 3.2 Analisis Data Uji ini bertujuan untuk menguji apakah dalam sebuah model regresi, variabel dependen, variabel independen atau keduanya mempunyai distribusi normal atau tidak. Pengujian ini dilakukan masing-masing variabel dengan menggunakan onesampel Kolmogrov Smirnov Test yang dibantu program SPSS. 6

Uji multikolonieritas bertujuan untuk menguji apakah model regresi ditemukan adanya korelasi antar variabel bebas (independen). Model regresi yang baik seharusnya tidak terjadi korelasi di antara variabel independen. Uji multikolonieritas dapat dilihat dengan 2 cara yaitu dengan melihat nilai tolerance dan Variance inflation Factor (VIF). Nilai cutoff yang umum dipakai untuk menunjukkan adanya multikolonieritas adalah nilai Tolerance > 0.10 atau sama dengan nilai VIF < 10. Uji heteroskedastisitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi terjadi ketidaksamaan variance dari residu satu pengamatan ke pengamatan lain. Jika probabilitas signifikannya di atas tingkat kepercayaan 0,05 maka dapat disimpulkan bahwa model regresi tidak mengandung adanya heteroskedastisitas. 3.3 Metode Analisis Regresi Linier Berganda Analisis ini digunakan untuk menentukan pengaruh variabel Perputaran Modal Kerja (MK), Perputaran Kas (PK), Perputaran Piutang

(PP), Perputaran

Persediaan (P Persed.) terhadap Perputaran Persediaan (P Persed.). Untuk mempermudah penggunaan rumus tersebut, penulis menggunakan program komputer Statistical Product and Service Solution (SPSS) 21.00. 3.3 Uji Hipotesis Uji t digunakan untuk menguji apabila variabel independen yang digunakan dalam model regresi mempunyai pengruh yang signifikan secara individu terhadap variabel dependen. Uji F digunakan untuk menguji apabila semua variabel independen yang digunakan dalam model regresi mempunyai pengruh yang signifikan secara bersama-sama terhadap variabel dependen. Uji ini digunakan untuk menguji variabel independen mempunyai pengaruh yang signifikan secara parsial terhadap variabel dependen. 4. PENUTUP 4.1 Kesimpulan Perputaran Modal Kerja (MK) berpengaruh terhadap Profitabilitas, Perputaran Kas (PK) tidak berpengaruh terhadap Profitabilitas, Perputaran Piutang (PP) tidak 7

berpengaruh terhadap Profitabilitas, Perputaran Persediaan

(P PERSED

berpengaruh terhadap Profitabilitas. 4.2 Saran Menambah variabel independen dan menambah sampel penelitian untuk membuktikan kembali variabel dalam penelitian ini. Lingkup penelitian terbatas laporan keuangan di Manufaktur sector Industri barang konsumsi yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia danwaktu yang digunakan dalam penelitian terbatas, menambah lagi perusahaan yang lain dan menambah waktu penelitian. DAFTAR PUSTAKA Abdullah. 2001. Pengaruh Modal Kerja Terhadap Profitabilitas Pada Perusahaan Manufaktur Yang Terdaftar di BEI. Jurnal Universitas Gajah Mada. http://gajahmada.ac.id/library/articles/graduate/economy/2001/Arti kel_01205772.pdf, Diakses pada 20 Juli 2002. Hal. 2 Achmad Nur & Rini Kuswati, SE.M.Si. 2014. Buku Latihan Meteodologi Penelitian Bisnis, Suarakarta:FE Universitas Muhammadiyah Surakarta. Alwi

Syarafudin, Drs. 1980. Alat-Alat Analisa dalam Yogyakarta:FE Universitas Islam Indonesia.

Pembelanjaan,

Clairene E.E. Santoso (2013), “Perputaran Modal Kerja dan Perputaran Piutang pengaruhnya terhadap Profitabilitas pada PT. Pegadaian (PERSERO) Research: Finance atau Manajamen Keuangan,”. Jurnal EMBA, Vol. 1 No.4, pp. 1581-1590 Cooper, Donald R and Pamela S. Schindler. 2001. Business Research Methods, 7 th Edition, New York: Mc Graw Hill. Dunia, F. A. 2008. Pengantar Akuntansi Edisi Ketiga, Jakarta: Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia. Efferin, S., Darmadji, S. H., & Tan, Y. 2008. Metode Penelitian Akuntansi; Mengungkapkan Fenomena dengan Pendekatan Kuantitatif dan Kualitatif, Yogyakarta: Graha Ilmu. Fahmi, I. 2012. Analisis Laporan Keuangan.Bandung: Alfabeta Ghozali, Imam. 2006. Statistik Non Parametrik: Teori dan Aplikasi Program SPSS. Cetakan Pertama, Semarang: Universitas Diponegoro.

8

Horngren, C. T., Harrison JR, W. T., & Bamber, L. S. 2006. Akuntansi Edisi 6 Jilid 1. Jakarta: Indeks. Jumingan. 2011.Analisis Laporan Keuangan, Jakarta: PT Bumi Askara. J Fred Weston, Eugene F. Bridham. 1978. Managerial Finance, 5 th Edition, Jakarta: SG. Kartadinata Abas, Drs. 1981. Pemebelanjaan Suatu Pengantar Manajemen Keuangan, Jakarta: Bina Karya Aksara. Munawir, S. Drs,K.1981. Analisa Laporan Keuangan, Yogyakarta: Liberty. Nitisemito Alex S, Drs. Ec. 1976. Pembelanjaan Perusahaan, Indonesia: Ghalia. Riyanto Bambang, Drs. 2000. Dasar-Dasar Pembelanjaan Perusahaan, Yogyakarta: Universitas Gajah Mada. Sugiyono.2010. Metode Penelitian Bisnis, Bandung: Alfabeta. Suhayati, E., & Anggadini, S. D. 2009. Akuntansi Keuangan.Yogyakarta: Graha Ilmu. Indonesian Capital Market Directory (ICMD) tahun 2013 Indonesian Capital Market Directory (ICMD) tahun 2014 Indonesian Capital Market Directory (ICMD) tahun 2015 http://www.idx.co.id

9