PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN

PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN PERMAINAN MONOPOLI AKUNTANSI UNTUK MENINGKATKAN MOTIVASI ... Kuesioner Lembar Validasi Guru …………………………………...

0 downloads 112 Views 9MB Size
PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN PERMAINAN MONOPOLI AKUNTANSI UNTUK MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR SISWA KELAS X PROGRAM KEAHLIAN AKUNTANSI SMK NEGERI 1 TEMPEL

SKRIPSI

Diajukan kepada Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Yogyakarta untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan guna Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan

Oleh : RIA SARTIKANINGRUM 09403241030

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN AKUNTANSI JURUSAN PENDIDIKAN AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA 2013

PERNYATAAN KEASLIAN SKRIPSI

Yang bertandatangan di bawah ini, Nama

: Ria Sartikaningrum

NIM

: 09403241030

Program Studi

: Pendidikan Akuntansi

Fakultas

: Ekonomi

Judul Tugas Akhir

: PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN PERMAINAN

MONOPOLI

UNTUK

MENINGKATKAN

BELAJAR

SISWA

KELAS

AKUNTANSI MOTIVASI X

PROGRAM

KEAHLIAN AKUNTANSI SMK NEGERI 1 TEMPEL Dengan ini menyatakan bahwa skripsi ini benar-benar karya saya sendiri. Sepanjang pengetahuan saya tidak terdapat karya atau pendapat yang ditulis atau diterbitkan orang lain kecuali sebagai acuan atau kutipan dengan mengikuti tata penulisan karya ilmiah yang telah ditetapkan. Demikian, pernyataan ini saya buat dalam keadaan sadar dan tidak dipaksakan.

Yogyakarta, 10 April 2013 Penulis

Ria Sartikaningrum NIM 09403241030 iv

MOTTO

Rahasia kecerdasan bukan terletak pada mempelajari apa yang disenangi, tetapi menyenangi apa yang sedang dipelajari.

PERSEMBAHAN

Dengan memanjatkan puji syukur kepada Allah SWT, karya sederhana ini kupersembahkan untuk: 1. Kedua orang tuaku, Bapak Moch Amien dan Ibu Eny Eryani yang selalu mencurahkan doa dan kasih sayang serta dukungannya. 2. Adikku tercinta Aditya Prabowo keberhasilan ini tak lepas dari doa dan dukungan kalian. Karya ini penulis bingkiskan untuk: Sahabat-sahabat terbaikku Yuni, Riska, Erna, serta teman-teman Pendidikan Akuntansi 2009.

v

PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN PERMAINAN MONOPOLI AKUNTANSI UNTUK MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR SISWA KELAS X PROGRAM KEAHLIAN AKUNTANSI SMK NEGERI 1 TEMPEL Oleh: Ria Sartikaningrum 09403241030 ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk: 1) mengembangkan media pembelajaran permainan Monopoli Akuntansi pada mata pelajaran Menyusun Laporan Keuangan untuk siswa kelas X Program Keahlian Akuntansi SMK Negeri 1 Tempel, 2) mengetahui kelayakan media pembelajaran permainan Monopoli Akuntansi pada mata pelajaran Menyusun Laporan Keuangan, 3) mengetahui peningkatan Motivasi Belajar Siswa dalam pembelajaran setelah menggunakan media yang dikembangkan. Penelitian ini merupakan jenis penelitian dan pengembangan yang dilakukan di SMK Negeri 1 Tempel pada bulan Maret 2013. Instrumen pengumpulan data dilakukan dengan kuesioner. Dalam penelitian ini, teknik pengumpulan data menggunakan kuesioner dengan skala Likert. Teknik analisis data yang digunakan yaitu analisis statistik deskriptif. Hasil penelitian ini adalah media pembelajaran permaian monopoli akuntansi yang layak digunakan sebagai media pembelajaran. Kelayakan aspek rekayasa media menurut penilaian ahli media memperoleh rerata skor sebesar 34,00 dengan kategori “Baik”, uji coba perorangan sebesar 16,40 dengan kategori “Sangat Baik”, uji coba kelompok kecil sebesar 16,60 dengan kategori “Sangat Baik”, dan uji coba lapangan sebesar 17,80 dengan kategori “Sangat Baik”. Kelayakan aspek komunikasi visual menurut penilaian ahli media memperoleh rerata skor sebesar 54,00 dengan kategori “Baik”, uji coba perorangan sebesar 42,60 dengan kategori “Sangat Baik”, uji coba kelompok kecil sebesar 44,19 dengan kategori “Sangat Baik”, dan uji coba lapangan sebesar 44,78 dengan kategori “Sangat Baik”. Kelayakan aspek pembelajaran menurut penilaian ahli materi memperoleh rerata skor sebesar 82,00 dengan kategori “Sangat Baik”, uji coba perorangan sebesar 26,80 dengan kategori “Sangat Baik, uji coba kelompok kecil sebesar 26,20 dengan kategori “Sangat Baik”, dan uji coba lapangan sebesar 26,67 dengan kategori “Sangat Baik”. Selain itu, media pembelajaran terbukti dapat meningkatkan motivasi belajar siswa dari sebelum pembelajaran memperoleh rerata skor sebesar 3,22 yang masuk kategori “Cukup” dan meningkat menjadi sebesar 4,44 yang masuk kategori “Sangat Tinggi”. Kata kunci: Media Pembelajaran Permainan Monopoli Akuntansi, Motivasi Belajar Siswa.

vi

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat, taufiq, hidayah, serta inayah-Nya sehingga penulis mampu menyelesaikan skripsi yang berjudul “Pengembangan Media Pembelajaran Permainan Monopoli Akuntansi untuk Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa Kelas X Program Keahlian Akuntansi SMK Negeri 1 Tempel”. Penulis menyadari bahwa dalam penulisan skripsi ini membutuhkan bantuan, bimbingan, dan arahan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, dalam kesempatan ini penulis ingin menyampaikan ucapan terima kasih serta penghargaan kepada: 1. Prof. Dr. Rochmat Wahab, M.Pd. M.A., Rektor Universitas Negeri Yogyakarta. 2. Dr. Sugiharsono, M.Si., Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Yogyakarta yang telah memberikan izin penelitian. 3. Sukirno, M.Si, Ph.D., Ketua Jurusan Pendidikan Akuntansi yang telah memberikan izin penelitian. 4. Ani Widayati, M.Pd., dosen pembimbing skripsi yang telah memberikan bimbingan serta arahan selama penyususnan skripsi. 5. Rr. Indah Mustikawati, M.Si. Ak., narasumber yang telah bersedia memberikan saran dan ilmu dalam penyusunan tugas akhir skripsi. 6. Annisa Ratna Sari, S.Pd. M.S.Ed., dosen ahli media yang telah bersedia meluangkan waktu untuk memberikan penilaian, saran, masukan, dan memvalidasi media pembelajaran. 7. Ratna Chandra Sari, M.Si. Ak., dosen ahli materi yang telah bersedia meluangkan waktu untuk memberikan penilaian, saran, masukan, dan memvalidasi media pembelajaran. 8. Dra. Nuning Sulastri, Kepala SMK Negeri 1 Tempel yang telah memberikan izin penelitian. 9. Dra. Yatimatun Nafi’ah, guru akuntansi di SMK Negeri 1 Tempel yang telah memberikan bantuan dan dukungan selama pelaksanaan penelitian.

vii

10. Siswa-siswi kelas X Program Keahlian Akuntansi SMK Negeri 1 Tempel yang telah berkenan untuk menjadi subjek dalam penelitian ini. 11. Orang tua dan keluargaku yang selalu membrikan doa dan dukungannya selama ini. 12. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu yang telah memberikan bantuan selama penyusunan tugas akhir skripsi ini.

Semoga semua bantuan dan dan doanya menjadi amal ibadah di hadapan Allah SWT. Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan tugas akhir skripsi ini masih terdapat kekurangan dan kesalahan. Semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi penulis pada khususnya dan bagi para pembaca pada umumnya.

Yogyakarta, Maret 2013 Penulis

Ria Sartikaningrum

viii

DAFTAR ISI

Halaman HALAMAN JUDUL ……………………………………………………. i HALAMAN PERSETUJUAN ………………………………………...... ii HALAMAN PENGESAHAN …………………………………………... iii HALAMAN SURAT PERNYATAAN …………………………………. iv HALAMAN MOTTO DAN PERSEMBAHAN…………………………. v ABSTRAK ……………………………………………………………...... vi KATA PENGANTAR …………………………………………………… vii DAFTAR ISI ……………………………………………………………... ix DAFTAR TABEL ………………………………………………………... xi DAFTAR GAMBAR …………………………………………………….. xiii DAFTAR LAMPIRAN ………………………………………………… .. xv BAB I PENDAHULUAN ………………………………………………. A. Latar Belakang Masalah …………………………………….. B. Identifikasi Masalah ………………………………………… C. Pembatasan Masalah ………………………………………… D. Rumusan Masalah …………………………………………… E. Tujuan Penelitian ……………………………………………. F. Manfaat Penelitian …………………………………………...

1 1 6 7 7 8 8

BAB II KAJIAN PUSTAKA …………………………………………… A. Kajian Teori ………………………………………………… 1. Motivasi Belajar Akuntansi ……………..……………… a. Teori Pembelajaran Akuntansi …..……………… b. Teori Motivasi Belajar Akuntansi..……………………. c. Faktor yang Mempengaruhi Motivasi Belajar ……… 2. Media Pembelajaran ……………………………………. a. Teori Media Pembelajaran …………………………. b. Pengembangan Media Pembelajaran ………………. c. Media Pembelajaran Permainan Monopoli Akuntansi …………………………………………… B. Penelitian yang Relevan ……………………………………. C. Kerangka Berpikir ………………………………………….. D. Pertanyaan Penelitian ……………………………………….

10 10 10 17 19 23 26 26 30

ix

36 39 41 44

BAB III METODE PENELITIAN ………………………………………. A. Jenis Penelitian ……………………………………………… B. Prosedur Penelitian ………………………………………….. C. Subjek dan Objek Penelitian ………………………………… D. Teknik Pengumpulan Data ………………………………….. 1. Jenis Data ……………………………………………….. 2. Instrumen Pengumpulan Data …………………………… 3. Uji Coba Produk ...………………………………………. E. Teknik Analisis Data ………………………………………… F. Spesifikasi Produk …………………………………………… G. Asumsi dan Keterbatasan Pengembangan ……………………

46 46 46 51 51 51 52 56 58 60 61

BAB IV HASIL PENELITIAN ………………………………………….. 63 A. Pengembangan Produk Media Pembelajaran ………………... 63 1. Deskripsi Analisis Kebutuhan …………………………… 63 2. Deskripsi Pengembangan Produk Awal …………………. 64 3. Validasi Media …………………………………………… 66 4. Uji Coba Perorangan …………………………………….. 79 5. Uji Coba Kelompok Kecil ……………………………….. 85 6. Uji Coba Lapangan ………………………………………. 91 7. Produk Akhir …………………………………………….. 99 B. Kelayakan Media Pembelajaran …………………………….. 102 1. Kelayakan Aspek Rekayasa Media ……………………… 103 2. Kelayakan Aspek Komunikasi Visual …………………… 104 3. Kelayakan Aspek Pembelajaran …………………………. 105 C. Motivasi Belajar Siswa ………………………………………. 106 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ………………………………….. 112 A. Kesimpulan ………………………………………………..… 112 B. Saran ………………………………………………………… 113 DAFTAR PUSTAKA …………………………………………………….. 114 LAMPIRAN ………………………………………………………………. 116

x

DAFTAR TABEL Tabel 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Halaman Aspek Penilaian Media oleh Ahli Materi …………………………. 53 Aspek Penilaian Media oleh Ahli Media ………………………….. 54 Aspek Penilaian Media oleh Siswa ……………………………….. 55 Kisi-kisi Kuesioner Motivasi Belajar Siswa …………………….... 55 Penskoran Tiap Butir Kuesioner Motivasi Belajar ……………….. 56 Aturan Pemberian Skor ……………………………………………. 59 Rumus Konversi Jumlah Rerata Skor pada Skala Lima …………... 59 Pedoman Konversi Skor Hasil Penilaian ke Dalam Nilai dengan Lima Kategori ……………………………………………………… 60 9. Data Hasil Penilaian Kelayakan Aspek Pembelajaran oleh Ahli Materi ………………………………………………………………. 67 10. Data Hasil Penilaian Kelayakan Aspek Rekayasa Media oleh Ahli Media ……………………………………………………………… 73 11. Data Hasil Penilaian Kelayakan Aspek Komunikasi Visual oleh Ahli Media ………………………………………………………… 74 12. Data Penilaian Aspek Rekayasa Media oleh Siswa pada Uji Coba Perorangan ………………………………………………………… 80 13. Data Penilaian Aspek Komunikasi Visual oleh Siswa pada Uji Coba Perorangan …………………………………………………… 81 14. Data Penilaian Aspek Pembelajaran oleh Siswa pada Uji Coba Perorangan …………………………………………………………. 81 15. Data Penilaian Aspek Rekayasa Media oleh Siswa pada Uji Coba Kelompok Kecil ……………………………………………………. 86 16. Data Penilaian Aspek Komunikasi Visual oleh Siswa pada Uji Coba Kelompok Kecil ……………………………………………… 87 17. Data Penilaian Aspek Pembelajaran oleh Siswa pada Uji Coba Kelompok Kecil …………………………………………………… 87 18. Data Penilaian Aspek Rekayasa Media oleh Siswa pada Uji Coba Lapangan …………………………………………………………… 92 19. Data Penilaian Aspek Komunikasi Visual oleh Siswa pada Uji Coba Lapangan …………………………………………………….. 92 20. Data Penilaian Aspek Pembelajaran oleh Siswa pada Uji Coba Lapangan …………………………………………………………… 93 21. Pedoman Konversi Skor Hasil Penilaian ke Dalam Nilai dengan Lima Kategori ……………………………………………………... 102 22. Jumlah Rerata Skor dan Hasil Penilaian Media dari Kelayakan Aspek Rekayasa Media pada Setiap Tahap Penilaian …………….. 104 xi

23. Jumlah Rerata Skor dan Hasil Penilaian Media dari Kelayakan Aspek Komunikasi Visual pada Setiap Tahap Penilaian ………….. 24. Jumlah Rerata Skor dan Hasil Penilaian Media dari Kelayakan Aspek Pembelajaran pada Setiap Tahap Penilaian ………………… 25. Data Motivasi Belajar Siswa Sebelum Pembelajaran Menggunakan Media ………………………………………………………………. 26. Data Motivasi Belajar Siswa Setelah Pembelajaran Menggunakan Media ………………………………………………………………. 27. Pedoman Konversi Skor Hasil Penilaian ke Dalam Lima Kategori ..

xii

105 106 107 108 109

DAFTAR GAMBAR Gambar Halaman 1. Model Pengembangan Media Menurut Sardiman A.M. ………….. 31 2. Bagan Prosedur Pengembangan Produk Media Pembelajaran Monopoli Akuntansi ………………………………………………. 50 3. Diagram Rerata Skor Penilaian Ahli Materi pada Aspek Pembelajaran ………………………………………………………. 69 4. Soal BONUS Sebelum Direvisi Menggunakan Bahasa Inggris …... 71 5. Soal BONUS Setelah Direvisi Menggunakan Bahasa Indonesia …. 72 6. Diagram Rerata Skor Penilaian Ahli Materi pada Aspek Rekayasa Media ………………………………………………………………. 75 7. Diagram Rerata Skor Penilaian Ahli Materi pada Aspek Komunikasi Visual …………………………………………………. 76 8. Tampilan Papan Permainan Monopoli Akuntansi Sebelum Direvisi. 78 9. Tampilan Papan Permainan Monopoli Akuntansi Setelah Direvisi… 78 10. Diagram Rerata Skor Penilaian Aspek Rekayasa Media pada Uji Coba perorangan …………………………………………………… 82 11. Diagram Rerata Skor Penilaian Aspek Komunikasi Visual pada Uji Coba Perorangan ………………………………………………. 83 12. Diagram Rerata Skor Penilaian Aspek Pembelajaran pada Uji Coba Perorangan …………………………………………………… 84 13. Diagram Rerata Skor Penilaian Aspek Rekayasa Media pada Uji Coba Kelompok Kecil ……………………………………………… 88 14. Diagram Rerata Skor Penilaian Aspek Komunikasi Visual pada Uji Coba Kelompok Kecil …………………………………………. 89 15. Diagram Rerata Skor Penilaian Aspek Pembelajaran pada Uji Coba Kelompok Kecil ……………………………………………... 90 16. Diagram Rerata Skor Penilaian Aspek Rekayasa Media pada Uji Coba Lapangan …………………………………………………….. 94 17. Diagram Rerata Skor Penilaian Aspek Komunikasi Visual pada Uji Coba Lapangan …………………………………………………. 95 18. Diagram Rerata Skor Penilaian Aspek Pembelajaran pada Uji Coba Lapangan ……………………………………………………… 96 19. Diagram Rerata Skor Penilaian Aspek Rekayasa Media oleh Siswa pada Berbagai Tahapan Uji Coba ………………………………….. 97 20. Diagram Rerata Skor Penilaian Aspek Komunikasi Visual oleh Siswa pada Berbagai Tahapan Uji Coba …………………………... 98 21. Diagram Rerata Skor Penilaian Aspek Pembelajaran oleh Siswa pada Berbagai Tahapan Uji Coba ………………………………….. 99 xiii

22. Diagram Rerata Skor Motivasi Belajar Siswa Sebelum dan Setelah Pembelajaran Menggunakan Media …………………….....

xiv

110

DAFTAR LAMPIRAN Lampiran Halaman 1. Kuesioner Lembar Validasi Ahli Materi …………………………. 116 2. Kuesioner Lembar Validasi Guru ………………………………… 119 3. Kuesioner Lembar Validasi Ahli Media ………………………….. 122 4. Kuesioner Lembar Uji Coba Siswa ……………………………….. 125 5. Kuesioner Motivasi Belajar Siswa Sebelum Pembelajaran ………. 128 6. Kuesioner Motivasi Belajar Siswa Setelah Pembelajaran ……..…. 130 7. Isi Materi Media Pembelajaran Permainan Monopoli Akuntansi ... 132 8. Tampilan Visual Media Pembelajaran Permainan Monopoli Akuntansi …………………………………………………………. 157 9. Data Hasil Uji Coba Perorangan …………………………………. 162 10. Data Hasil Uji Coba Kelompok Kecil …………………………….. 163 11. Data Hasil Uji Coba Lapangan …………………………………… 166 12. Data Hasil Uji Coba Lapangan Aspek Motivasi …………………. 169 13. Daftar Hadir Siswa Peserta Uji Coba Perorangan .………….……. 171 14. Daftar Hadir Siswa Peserta Uji Coba Kelompok Kecil ………….. 172 15. Daftar Hadir Siswa Peserta Uji Coba Lapangan ...………….……. 173 16. Lembar Penilaian Validitas Instrumen Penelitian ………………… 175 17. Surat Permohonan Ahli Media ……………………………………. 177 18. Surat Permohonan Ahli Materi ……………………………………. 178 19. Surat Pernyataan Validasi Ahli Media ……………………………. 179 20. Surat Pernyataan Validasi Ahli Materi ……………………………. 180 21. Surat-Surat Izin Penelitian …….…………………………………… 181 22. Dokumentasi Kegiatan Penelitian …………………………………. 184

xv

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah Dunia pendidikan adalah dunia yang sangat penting dalam kehidupan manusia. Manusia yang berpendidikan kehidupannya akan selalu berkembang ke arah yang lebih baik. Setiap zaman, pasti akan selalu ada perubahan yang mengarah pada kemajuan pendidikan yang makin baik. Di samping itu, dunia pendidikan juga memerlukan berbagai inovasi. Hal ini penting dilakukan untuk kemajuan kualitas pendidikan yang tidak hanya menekankan pada teori, tetapi juga harus bisa diarahkan pada hal yang bersifat praktis. Maka dari itu, dibutuhkan inovasi pembelajaran agar para siswa menjadi bersemangat, mempunyai motivasi untuk belajar, dan antusias menyambut pelajaran di sekolah. UNESCO menetapkan beberapa kompetensi yang harus dimiliki oleh setiap anak didik dalam menjalani proses pendidikan dan pembelajarannya. Beberapa kompetensi tersebut antara lain pengetahuan yang memadai (to know), keterampilan dalam melaksanakan tugas secara profesional (to do), kemampuan untuk tampil kesejawatan bidang ilmu atau profesi (to be), dan kemampuan memanfaatkan bidang ilmu untuk kepentingan bersama secara etis (to live together). Untuk mencapai tujuan tersebut, maka diperlukan sebuah proses belajar yang efektif. Pembelajaran merupakan proses perubahan perilaku sebagai akibat dari interaksi dengan lingkungannya sehingga

1

2

terjadinya pengalaman dan hasil belajar menjadi lebih bermakna (meaningful learning). (Dina Indriana, 2011:46) Keberhasilan pembelajaran ditandai dengan perolehan pengetahuan, keterampilan, dan sikap positif pada diri individu, sesuai dengan tujuan yang diharapkan. Keberhasilan belajar ini sangat dipengaruhi oleh banyak faktor, dan salah satunya adalah penggunaan media pengajaran yang berfungsi sebagai perantara, wadah, atau penyambung pesan-pesan pembelajaran. Media berfungsi mengarahkan siswa untuk memperoleh berbagai pengalaman belajar. Pengalaman belajar (learning experience) tergantung pada interaksi siswa dengan media. Media yang tepat dan dan sesuai dengan tujuan belajar akan mampu meningkatkan pengalaman belajar sehingga anak didik dapat mempertinggi hasil belajar. Alasan ini sejalan dengan pendapat yang dikemukakan oleh Edgar Dale dengan teori “Cone Experience (Kerucut Pengalaman)”, yang menjadi dasar pokok penggunaan media dalam pembelajaran. Menurut teori Kerucut Pengalaman, pengetahuan akan semakin abstrak apabila pesan hanya disampaikan melalui kata verbal. Akibatnya, siswa hanya akan memahami suatu pengetahuan dalam bentuk kata, tanpa mengerti dan memahami makna yang terkandung dalam pengetahuan tersebut. Karena itulah, siswa atau anak didik harus memiliki pengalaman yang lebih konkret agar tidak salah persepsi terhadap pengetahuan yang diajarkan. Salah satu cara agar siswa memiliki pengalaman yang konkret adalah dengan menggunakan media pembelajaran dalam proses belajar dan mengajar (Dina Indriana, 2011:47).

3

Penggunaan media pengajaran sangat penting bagi proses belajar dan mengajar. Dikatakan demikian karena media pengajaran sangat membantu pendidik atau pengajar dalam memberikan pengajaran secara maksimal, efektif, serta efisien. Dalam proses pembelajaran, terdapat sistem yang harus kita perhatikan dengan baik. Pembelajaran dikatakan sebagai sistem karena di dalamnya memiliki komponen-komponen yang saling berkaitan satu sama lain dalam rangka mencapai tujuan yang telah ditentukan. Komponen tersebut terdiri atas tujuan, materi, metode, media, dan evaluasi. Masing-masing komponen tersebut saling berkaitan dan merupakan satu kesatuan yang tidak terpisahkan. Guru harus menggunakan media yang terbaik untuk memfasilitasi pembelajaran atau meningkatkan pemahaman siswa terhadap bahan pelajaran. Walaupun demikian, sukar bagi guru untuk memilih media yang paling baik di antara begitu banyak alat yang tersedia. Walaupun banyak penelitian tentang efektivitas berbagai media, tidak ada penelitian yang menjelaskan apabila suatu media dapat atau tidak dapat digunakan dalam situasi belajar tertentu. Juga belum ada dasar teoritis yang kuat yang menentukan media apa yang paling serasi untuk bahan pelajaran tertentu. Setiap alat pendidikan mempunyai kebaikan dan kekurangannya, tetapi semua dapat memberi bantuan menurut hakikat masing-masing. SMK Negeri 1 Tempel merupakan salah satu sekolah kejuruan yang sudah menerapkan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan. SMK Negeri 1 Tempel berlokasi di Jalan Magelang Km. 17 yang tepatnya beralamat di Jlegongan, Margorejo, Tempel, Sleman, Yogyakarta. Sekolah ini memiliki

4

berbagai fasilitas pembelajaran yang cukup untuk menunjang proses kegiatan belajar mengajar. SMK Negeri Tempel juga didukung oleh tenaga pengajar yang berjumlah 60 orang. Sekolah ini juga memiliki jumlah kelas 18 kelas, yang terdiri dari kelas X, kelas X, dan kelas XI. Pada tahun ajaran 2012/2013 sekolah ini memiliki peserta didik sebanyak 719 orang yang terdiri dari 3 program keahlian yaitu: Program Keahlian Akuntansi, Program Keahlian Administrasi Perkantoran, dan Program Keahlian Pemasaran. Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan di SMK Negeri 1 Tempel, khususnya dalam mata pelajaran menyusun laporan keuangan, motivasi belajar siswa masih rendah. Mayoritas siswa kurang memiliki motivasi belajar yang tinggi dalam mata pelajaran ini. Indikator aktivitas siswa ketika pembelajaran yang menggambarkan motivasi belajar siswa masih rendah antara lain siswa kurang tekun mengerjakan tugas yang diberikan guru, mudah putus asa dalam menghadapi kesulitan belajar, kurangnya minat dalam mencari dan memecahkan soal-soal, serta kurangnya minat dalam belajar, seperti berbicara ketika guru menjelaskan, terlalu lama dalam mengerjakan soal latihan, sebagian besar kurang aktif bertanya tentang materi pelajaran, dan siswa kurang memahami materi yang diberikan. Hal ini disebabkan berbagai faktor diantaranya media pembelajaran yang terbatas dan monoton, guru hanya mengandalkan metode ceramah dan kurang memanfaatkan kemajuan teknologi seperti minimnya penggunaan media pembelajaran. Untuk itu dibutuhkan suatu kegiatan yang dilakukan oleh guru dengan upaya membangkitkan motivasi belajar siswa. Motivasi tidak hanya menjadikan

5

siswa terlibat dalam kegiatan akademik, motivasi juga penting dalam menentukan seberapa jauh siswa akan belajar dari suatu kegiatan pembelajaran atau seberapa jauh menyerap informasi yang disajikan kepada mereka. Siswa yang termotivasi untuk belajar sesuatu akan menggunakan proses kognitif yang lebih tinggi dalam mempelajari materi itu, sehingga siswa itu akan menyerap dan mengendapkan materi itu dengan lebih baik. Kondisi pembelajaran yang ada di SMK Negeri 1 Tempel saat ini masih banyak dilakukan secara konvensional, menggunakan papan tulis dan kapur, cenderung tidak mau memanfaatkan sumberdaya yang ada atau tersedia dan penggunaan media belum optimal. Saat ini banyak siswa yang mengalami kejenuhan jika selalu berkutat dengan aktivitas rutin yang monoton dan membebani. Karena itu, perlu dikembangkan suatu media pembelajaran baru yang memiliki konsep belajar sambil bermain agar motivasi siswa dalam belajar akuntansi dapat meningkat, yaitu dengan pengembangan media monopoli akuntansi. Dengan penggunaan media monopoli akuntansi, siswa akan lebih banyak beraktivitas dan pembelajaran akan menjadi aktif, inovatif, kreatif, efektif, dan menyenangkan. Siswa diharapkan memiliki dorongan sendiri untuk belajar sehingga secara tidak langsung akan tumbuh motivasi belajar siswa yang lebih tinggi dibanding ketika siswa hanya duduk manis mendengarkan ceramah guru. Tidak semua media pembelajaran sesuai atau cocok untuk diterapkan pada semua kondisi dan materi yang akan diberikan. Oleh karena itu,

6

pemilihan media yang tepat untuk mata pelajaran tertentu menjadi hal yang penting untuk diperhatikan. Hal ini dilakukan demi memenuhi kebutuhan dan tercapainya tujuan pembelajaran. Media pembelajaran permainan seperti monopoli akuntansi dikembangkan karena memiliki beberapa keunggulan dibandingkan media pembelajaran yang lain, yaitu (1) permainan adalah sesuatu yang menyenangkan untuk dilakukan, sesuatu yang menghibur, (2) permainan memungkinkan adanya partisipasi aktif dari siswa untuk belajar, (3) permainan dapat memberikan umpan balik langsung, (4) permainan memungkinkan penerapan konsep-konsep ataupun peran-peran ke dalam situasi dan peranan yang sebenarnya di masyarakat, (5) permainan bersifat luwes, (6) permainan dapat dengan mudah dibuat dan diperbanyak (Arief S. Sadiman, 2011:78). Berdasarkan uraian yang dijelaskan di atas, peneliti mencoba untuk melakukan penelitian dengan judul “Pengembangan Media Pembelajaran Permainan Monopoli Akuntansi untuk Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa Kelas X Program Keahlian Akuntansi SMK Negeri 1 Tempel”.

B. Identifikasi Masalah Berdasarkan latar belakang permasalahan di atas, maka dapat diidentifikasi permasalahan sebagai berikut: 1. Motivasi belajar akuntansi masih rendah dalam mata pelajaran akuntansi. 2. Adanya keterbatasan sekolah dalam menyediakan dan mengembangkan media pembelajaran.

7

3. Sukar bagi guru untuk memilih media yang paling baik di antara begitu banyak alat yang tersedia. 4. Kondisi pembelajaran yang ada di SMK Negeri 1 Tempel saat ini masih banyak dilakukan secara konvensional, menggunakan papan tulis dan kapur, cenderung tidak mau memanfaatkan sumberdaya yang ada atau tersedia dan penggunaan media belum optimal. 5. Belum dikembangkannya suatu media pembelajaran baru yang memiliki konsep belajar sambil bermain agar motivasi siswa dalam belajar akuntansi dapat meningkat, khususnya pada mata pelajaran menyusun laporan keuangan.

C. Pembatasan Masalah Mengingat

keterbatasan

peneliti,

baik

dari

segi

pengetahuan,

pengalaman, waktu, tenaga, dan dana, agar penelitian tidak meluas, maka peneliti membatasi masalah pada pengembangan media pembelajaran permainan monopoli akuntansi pada mata pelajaran menyusun laporan keuangan untuk meningkatkan motivasi belajar siswa kelas X Program Keahlian Akuntansi SMK Negeri 1 Tempel.

D. Rumusan Masalah Berdasarkan batasan masalah di atas, maka dapat dikemukakan rumusan masalah sebagai berikut:

8

1. Bagaimanakah mengembangkan media pembelajaran permainan monopoli akuntansi pada mata pelajaran menyusun laporan keuangan untuk siswa kelas X Program Keahlian Akuntansi SMK Negeri 1 Tempel? 2. Bagaimana kelayakan media pembelajaran permainan monopoli akuntansi pada mata pelajaran menyusun laporan keuangan? 3. Bagaimana peningkatan motivasi belajar siswa dalam pembelajaran setelah menggunakan media yang dikembangkan?

E. Tujuan Penelitian Berdasarkan rumusan masalah di atas, maka dapat dirumuskan tujuan penelitian yang akan dicapai adalah sebagai berikut: 1. Mengembangkan media pembelajaran permainan monopoli akuntansi pada mata pelajaran menyusun laporan keuangan untuk siswa kelas X Program Keahlian Akuntansi SMK Negeri 1 Tempel. 2. Mengetahui kelayakan media pembelajaran permainan monopoli akuntansi pada mata pelajaran menyusun laporan keuangan. 3. Mengetahui peningkatan motivasi belajar siswa dalam pembelajaran setelah menggunakan media yang dikembangkan.

F. Manfaat Penelitian Dikembangkannya

media

pembelajaran

memberikan manfaat baik teoritis maupun praktis.

ini

diharapkan

dapat

9

1. Manfaat teoritis Berupa sumbangan teori yang terkait dengan pengembangan media pembelajaran permainan monopoli akuntansi pada mata pelajaran menyusun laporan keuangan untuk siswa kelas X SMK. 2. Manfaat praktis a. Bagi guru 1) Guru dapat mengarahkan siswa untuk memperoleh berbagai pengalaman belajar melalui media yang tepat dan dan sesuai dengan tujuan belajar sehingga anak didik dapat mempertinggi hasil belajar. 2) Guru dapat mengembangkan media pembelajaran baru yang memiliki konsep belajar sambil bermain agar motivasi siswa dalam belajar akuntansi dapat meningkat, yaitu dengan pengembangan media pembelajaran permainan monopoli akuntansi. b. Bagi siswa 1) Media yang tepat dan dan sesuai dengan tujuan belajar akan mampu meningkatkan pengalaman belajar sehingga siswa bisa mempertinggi hasil belajar. 2) Melalui media pembelajaran ini siswa diharapkan memiliki dorongan sendiri untuk belajar sehingga secara tidak langsung akan tumbuh motivasi belajar siswa yang lebih tinggi. 3) Siswa akan lebih banyak beraktivitas dan pembelajaran akan menjadi aktif, kreatif, efektif, dan menyenangkan.

BAB II KAJIAN PUSTAKA

A. Kajian Teori 1. Motivasi Belajar Akuntansi a. Teori Pembelajaran Akuntansi 1) Belajar Dalam proses pengajaran, unsur proses belajar memegang peranan yang vital. Belajar adalah modifikasi atau memperteguh kelakuan melalui pengalaman (learning is defined as modification or strengthening of behavior through experiencing). Menurut pengertian ini, belajar merupakan suatu proses, suatu kegiatan, dan bukan suatu hasil atau tujuan. Belajar bukan hanya mengingat, akan tetapi lebih luas dari itu, yakni mengalami. Hasil belajar bukan hanya suatu penguasaan hasil latihan melainkan pengubahan kelakuan (Oemar Hamalik, 2011: 27). Slameto juga berpendapat bahwa belajar adalah “Sebuah proses usaha yang dilakukan seseorang untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan, sebagai hasil pengalamannya sendiri dalam interaksi dengan lingkungannya” (Slameto, 2003: 2). Muhibbin Syah berpendapat bahwa “Belajar dapat dipahami sebagai tahapan perubahan seluruh tingkah laku individu yang relatif menetap sebagai hasil pengalaman dan interaksi dengan

10

11

lingkungan yang melibatkan proses kognitif .” (Muhibbin Syah, 2005: 92) Willian Burton sebagaimana yang dikutip oleh Oemar Hamalik menyebutkan prinsip-prinsip belajar sebagai berikut: a) Proses belajar ialah pengalaman, berbuat, mereaksi, dan melampauhi (under going) b) Proses itu melalui bermacam-macam ragam pengalaman dan mata pelajaran yang berpusat pada tujuan tertentu. c) Pengalaman

belajar

secara

maksimum

bermakna

bagi

kehidupan murid. d) Pengalaman belajar bersumber pada kebutuhan dan tujuan murid sendiri, yang mendorong motivasi yang kontinu. e) Proses belajar dan hasil belajar disyarati oleh hereditas dan lingkungan. f) Proses belajar dan hasil usaha belajar secara materiil dipengaruhi oleh perbedaan-perbedaan individu di kalangan murid-murid. g) Proses belajar berlangsung secara efektif apabila pengalamanpengalaman dan hasil-hasil yang diinginkan disesuaikan dengan kematangan murid. h) Proses belajar yang terbaik apabila murid mengetahui status dan kemajuan.

12

i) Proses belajar merupakan kesatuan fungsional dan berbagai prosedur. j) Hasil belajar secara fungsional dan bertalian satu sama lain, tetap dapat didiskusikan secara terpisah. k) Proses belajar berlangsung secara efektif dibawah bimbingan yang merangsang dan membimbing tanpa tekanan dan paksaan. l) Hasil belajar, pola-pola perbuatan, nilai-nilai, pengertian, sikap, apresiasi dan keterampilan. m) Hasil belajar yang diterima oleh siswa apabila memberi kepuasan pada kebutuhannya, berguna bermakna baginya. n) Hasil belajar dilengkapi dengan jalan serangkaian pengalamanpengalaman

yang

dapat

dipersamakan

dan

dengan

pertimbangan yang baik. o) Hasil belajar itu lambat laun disatukan menjadi kepribadian dengan kecepatan yang berbeda-beda. p) Hasil belajar yang telah dicapai adalah bersifat komplek dan dapat berubah-ubah (adaptable), jadi tidak sederhana dan statis (Oemar Hamalik, 2011:31-32). Prinsip-prinsip belajar yang hanya memberikan petunjuk umum tentang belajar, tetapi prinsip itu tidak dapat dijadikan hukum belajar yang bersifat mutlak, kalaupun tujuan belajar berbeda maka dengan sendirinya cara belajar juga harus berbeda. Karena itu,

13

belajar yang efektif sangat dipengaruhi oleh faktor-faktor sebagai berikut (Oemar Hamalik, 2011: 32) : a) Faktor kegiatan, penggunaan dan ulangan b) Belajar memerlukan latihan, dengan jalan : relearning, recalling, dan reviewing agar pelajaran yang terlupakan dapat dikuasai kembali dan pelajaran yang belum dikuasai akan dapat lebih mudah dipahami. c) Belajar siswa lebih berhasil, belajar akan lebih berhasil jika siswa merasa berhasil dan mendapatkan kepuasaannya. d) Siswa yang belajar prelu mengetahui apakah ia berhasil atau gagal dalam belajarnya. e) Faktor asosiasi besar manfaatnya dalam belajar, karena semua pengalaman belajar antara yang lama dan yang baru, secara berurutan diasosiasikan, sehingga menjadi satu kesatuan pengalaman. f) Pengalaman masa lampau dan pengertian-pengertian yang telah dimiliki oleh siswa. g) Faktor kesiapan belajar. h) Faktor minat dan usaha. i) Faktor-faktor fisiologis. Kondisi badan siswa yang belajar sangat berpengaruh dalam belajar. j) Faktor intelegensi.

14

Tujuan belajar menurut pendapat Sardiman ada tiga yaitu: a) Untuk mendapatkan pengetahuan b) Penanaman konsep dan keterampilan c) Pembentukan sikap (Sardiman, 2011: 26-29) Dari beberapa pernyataan tentang belajar di atas dapat disimpulkan bahwa belajar merupakan suatu proses yang dilakukan individu untuk memperoleh suatu tingkah laku atau penampilan yang relatif menetap, baik yang dapat diamati maupun tidak dapat diamati secara langsung, yang terjadi sebagai suatu hasil latihan atau pengalaman dalam interaksinya dengan lingkungan. 2) Pembelajaran Pembelajaran pada hakikatnya adalah proses interaksi antara peserta didik dengan lingkungannya, sehingga terjadi perubahan perilaku ke arah yang lebih baik. Menurut Oemar Hamalik (2011: 54) Kegiatan pembelajaran diselenggarakan untuk membentuk watak, peradaban dan meningkatkan mutu kehidupan peserta didik. Berikut ini komponen-komponen yang terdapat dalam pembelajaran yaitu : a) Tujuan pembelajaran. b) Siswa yang belajar. c) Guru yang mengajar. d) Metode pembelajaran. e) Alat bantu atau media pembelajaran.

15

f) Penilaian. g) Situasi pembelajaran. Ada

tiga

ciri

khas

yang

terkandung

dalam

sistem

pembelajaran, yaitu: a) Rencana, ialah penataan ketenagaan, material, dan prosedur yang merupakan unsur-unsur sistem pembelajaran, dalam suatu rencana khusus b) Kesalingtergantungan (interdependence), antara unsur-unsur sistem pembelajaran yang serasi dalam suatu keseluruhan. c) Tujuan, sistem pembelajaran mempunyai tujuan tertentu yang hendak dicapai yaitu agar siswa belajar. Jadi dapat disimpulkan bahwa pembelajaran adalah proses interaksi antara peserta didik dengan lingkungannya, sehingga terjadi perubahan perilaku ke arah yang lebih baik. Dalam pembelajaran,

kreativitas

guru

sangat

diperlukan

dalam

menerapkan berbagai strategi dan metode pembelajaran yang menyenangkan, konstekstual, efektif, efisien, dan bermakna. 3) Pembelajaran Akuntansi Akuntansi

merupakan

ilmu

terapan

yang

dalam

perkembangannya cukup signifikan, sedangkan tujuan utama Akuntansi adalah menghasilkan informasi keuangan dari suatu perusahaan kepada pihak-pihak yang berkepentingan baik intern

16

maupun ekstern. Pada pengambilan keputusan bisnis, informasi yang diperoleh salah satunya didasarkan pada akuntansi. Definisi akuntansi dapat dirumuskan dari dua sudut pandang, yaitu definisi dari sudut pandang pemakai jasa akuntansi dan dari proses kegiatannya. Ditinjau dari sudut pemakainya akuntansi dapat didefinisikan sebagai “suatu disiplin yang menyediakan informasi yang diperlukan untuk melaksanakan kegiatan secara efisien dan mengevaluasi kegiatan-kegiatan suatu organisasi”, sedangkan ditinjau dari sudut kegiatannya definisi akuntansi yaitu “proses pencatatan, penggolongan, peringkasan, pelaporan dan penganalisaan data keuangan suatu organisasi” (Haryono Jusup, 2005: 4-5). Definisi ini menunjukkan bahwa kegiatan akuntansi merupakan tugas yang kompleks dan menyangkut berbagai kegiatan. Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa pembelajaran akuntansi adalah proses interaksi antara peserta didik dengan lingkungan sebagai sarana untuk mentransfer hal-hal yang berkaitan dengan konsep dari pelajaran akuntansi. Menyusun Laporan Keuangan merupakan salah satu mata pelajaran akuntansi yang terdapat di SMK. Pada mata pelajaran Menyusun Laporan Keuangan terdapat 5 kompetensi dasar, yaitu: a) Membukukan jurnal penyesuaian b) Menyusun neraca lajur

17

c) Menyusun laporan keuangan d) Membuat jurnal penutup e) Menyusun neraca saldo setelah penutupan b. Teori Motivasi Belajar Akuntansi 1) Pengertian Motivasi Belajar Menurut Mc. Donald sebagaimana yang dikutip oleh Sardiman (2011: 73), motivasi adalah perubahan energi dalam diri seseorang yang ditandai dengan munculnya “feeling” dan didahului dengan tanggapan

terhadap

adanya

tujuan.

Dari

pengertian

yang

dikemukakan Mc. Donald ini mengandung tiga elemen penting, yaitu: a) Bahwa motivasi itu mengawali terjadinya perubahan energi pada diri setiap individu manusia b) Motivasi ditandai dengan munculnya rasa atau feeling, afeksi seseorang. Dalam hal ini motivasi relevan dengan persoalanpersoalan kejiwaan, afeksi dan emosi yang dapat menentukan tingkah laku manusia. c) Motivasi akan dirangsang karena adanya tujuan. Jadi motivasi dalam hal ini sebenarnya merupakan respons dari suatu aksi, yakni tujuan. Motivasi juga dapat dikatakan serangkaian usaha untuk menyediakan kondisi-kondisi tertentu sehingga seseorang mau dan ingin melakukan sesuatu dan bila ia tidak suka, maka akan

18

berusaha untuk meniadakan atau mengelakkan perasaan tidak suka itu. Jadi, motivasi itu dapat dirangsang oleh faktor dari luar tetapi motivasi itu adalah tumbuh di dalam diri seseorang. Dalam kegiatan belajar mengajar, motivasi dapat dikatakan sebagai keseluruhan

daya

penggerak

di

dalam

diri

siswa

yang

menimbulkan kegiatan belajar, yang menjamin kelangsungan dari kegiatan belajar dan yang memberikan arah pada kegiatan belajar sehingga tujuan yang dikendaki oleh subjek belajar itu dapat tercapai. Motivasi belajar adalah merupakan faktor psikis dari yang bersifat non-intelektual. Peranannya yang khas adalah dalam hal penumbuhan gairah, merasa senang dan semangat untuk belajar. Siswa yang memiliki motivasi yang kuat, akan memiliki banyak energi untuk melakukan kegiatan belajar. Sardiman A.M. (2011: 83) mengemukakan adanya beberapa ciri motivasi. Motivasi yang ada pada diri setiap orang itu memiliki ciri-ciri sebagai berikut: a) Tekun menghadapi tugas b) Ulet meghadapi kesulitan c) Menunjukkan minat terhadap bermacam-macam masalah d) Lebih senang bekerja mandiri e) Cepat bosan pada tugas-tugas yang rutin f) Dapat mempertahankan pendapatnya

19

g) Tidak mudah melepaskan hal yang diyakini itu h) Senang mencari dan memecahkan masalah soal-soal. Motivasi dan belajar merupakan dua hal yang saling mempengaruhi. Motivasi belajar dapat timbul karena faktor intrinsik, berupa hasrat dan keinginan berhasil dan dorongan kebutuhan belajar, harapan akan cita-cita. Sedangkan faktor ekstrinsiknya adalah adanya penghargaan, lingkungan belajar yang kondusif, dan kegiatan belajar yang menarik. Hakikat motivasi belajar adalah dorongan internal dan eksternal pada siswa-siswa yang sedang belajar untuk mengadakan perubahan tingkah laku, pada umumnya dengan beberapa indikator atau unsur yang mendukung. Indikator motivasi belajar dapat diklasifikasikan sebagai berikut: a) Adanya hasrat dan keinginan berhasil b) Adanya dorongan dan kebutuhan dalam belajar c) Adanya harapan dan cita-cita masa depan d) Adanya penghargaan dalam belajar e) Adanya kegiatan yang menarik dalam belajar f) Adanya

lingkungan

belajar

yang

kondusif

sehingga

memungkinkan seorang siswa dapat belajar dengan baik (Hamzah B. Uno, 2012: 23) Berdasarkan hasil penelitian yang saksama tentang upaya yang mendorong

motivasi

belajar

siswa,

Kenneth

H.

Hoover

20

mengemukakan prinsip-prinsip motivasi belajar (Oemar Hamalik, 2011: 163) sebagai berikut: a) Pujian lebih efektif daripada hukuman b) Semua murid mempunyai kebutuhan psikologis (yang bersifat dasar) yang perlu mendapat kepuasan c) Motivasi yang berasal dari dalam diri individu lebih efektif daripada motivasi yang berasal dari luar d) Terhadap jawaban (perbuatan) yang serasi (sesuai dengan keinginan) perlu dilakukan pemantauan (reinforcement) e) Motivasi mudah menjalar atau tersebar terhadap orang lain f) Pemahaman

yang

jelas

terhadap

tujuan-tujuan

akan

merangsang motivasi belajar g) Tugas-tugas

yang

dibebankan

oleh

diri

sendiri

akan

menimbulkan minat yang lebih besar untuk melaksanakannya daripada tugas-tugas yang dipaksakan dari luar h) Pujian-pujian yang datangnya dari luar kadang-kadang diperlukan dan cukup efektif untuk merangsang minat yang sebenarnya i) Teknik dan prosedur pembelajaran yang bervariasi adalah efektif untuk memelihara minat siswa j) Manfaat minat yang telah dimiliki oleh siswa bermanfaat dalam belajar dan pembelajaran

21

k) Kegiatan-kegiatan yang akan dapat merangsang minat murid yang kurang mungkin tidak ada artinya bagi siswa yang tergolong pandai l) Kecemasan yang besar akan menyebabkan kesulitan belajar m) Kecemasan dan frustasi yang lemah dapat membantu belajar, dapat juga lebih baik n) Apabila tugas tidak terlalu sukar dan apabila tidak ada, maka frustasi secara cepat menuju ke demoralisasi o) Setiap siswa mempunyai tingkat-tingkat frustasi toleransi yang berlainan p) Tekanan kelompok murid kebanyakan lebih efektif dalm motivasi daripada tekanan dari orang dewasa q) Motivasi yang besar erat hubungannya dengan kreativitas murid. 2) Fungsi Motivasi Belajar Dalam belajar sangat diperlukan adanya motivasi. Hasil belajar akan menjadi optimal, kalau ada motivasi. Makin tepat motivasi yang diberikan, akan makin berhasil pula pelajaran itu. Jadi, motivasi akan senantiasa menentukan intensitas usaha belajar bagi para siswa. Ada tiga fungsi motivasi (Sardiman, 2011: 85): a) Mendorong manusia untuk berbuat, jadi sebagai penggerak atau motor yang melepaskan energi.

22

b) Menentukan arah perbuatan, yakni ke arah tujuan yang hendak dicapai . c) Menyeleksi perbuatan, yakni menentukan perbuatan-perbuatan apa yang harus dikerjakan yang serasi guna mencapai tujuan. Di samping itu, ada juga fungsi-fungsi lain. Motivasi dapat berfungsi sebagai pendorong usaha dan pencapaian prestasi. Seseorang melakukan suatu usaha karena adanya motivasi. Adanya motivasi yang baik dalam belajar akan menunjukkan hasil yang baik. Dengan adanya usaha yang tekun dan terutama didasari adanya motivasi, maka seseorang yang belajar itu akan dapat melahirkan prestasi yang baik. Intensitas motivasi seorang siswa akan sangat menentukan tingkat pencapaian prestasi belajarnya. 3) Motivasi dalam Belajar Akuntansi Nilai motivasi dalam pengajaran adalah menjadi tanggung jawab guru agar pengajaran yang diberikannya berhasil dengan baik. Keberhasilan ini banyak bergantung pada usaha guru membangkitkan motivasi belajar murid. Dalam garis besarnya motivasi mengandung nilai-nilai sebagai berikut (Oemar Hamalik, 2011: 161) : a) Motivasi menentukan tingkat berhasil atau gagalnya perbuatan belajar murid.

23

b) Pengajaran

yang

bermotivasi

pada

hakikatnya

adalah

pengajaran yang disesuaikan dengan kebutuhan, dorongan, motif, minat yang ada pada murid. c) Pengajaran

yang

bermotivasi

menuntut

kreativitas

dan

imajinasi guru untuk berusaha secara sungguh-sungguh mencari

cara-cara

yang

relevan

dan

sesuai

guna

membangkitkan dan memelihara motivasi belajar siswa. d) Berhasil

atau

gagalnya

dalam

membangkitkan

dan

menggunakan motivasi dalam pengajaran erat pertaliannya dengan pengaturan disiplin kelas. e) Asas motivasi menjadi bagian yang integral daripada asas-asas mengajar. Jadi, motivasi dalam belajar akuntansi menuntut kreativitas dan imajinasi guru untuk berusaha secara sungguh-sungguh mencari cara-cara yang relevan dan sesuai guna membangkitkan dan memelihara motivasi belajar siswa yang disesuaikan dengan kebutuhan, dorongan, motif, dan minat siswa dalam hal-hal yang berkaitan dengan konsep dari pelajaran akuntansi. c. Faktor yang Mempengaruhi Motivasi Belajar Unsur-unsur yang mempengaruhi motivasi belajar (Dimyati, 2009: 97101) yaitu: 1) Cita-cita aspirasi siswa 2) Kemampuan siswa

24

3) Kondisi siswa 4) Kondisi lingkungan siswa 5) Unsur-unsur dinamis dalam belajar dan pembelajaran 6) Upaya guru dalam membelajarkan siswa Menurut De Decce dan Grawford (1974) sebagaimana yang dikutip oleh Syaiful Bahri Djamarah (2008: 168-170) ada empat fungsi guru sebagai pengajar yang berhubungan dengan cara pemeliharaan dan peningkatan motivasi belajar peserta didik, yaitu: 1) Menggairahkan anak didik 2) Memberikan harapan realistis 3) Memberikan insentif 4) Mengarahkan perilaku anak didik. Selain itu, Gage dan Berliner (1979), French dan Raven (1959) sebagaimana yang dikutip oleh Syaiful Bahri Djamarah (2008: 170174) menyarankan sejumlah cara meningkatkan motivasi anak didik tanpa harus melakukan reorganisasi kelas secara besar besaran, yaitu: 1) Pergunakan pujian verbal 2) Pergunakan tes dan nilai secara bijak 3) Membangkitkan rasa ingin tahu dan hasrat eksplorasi 4) Melakukan hal yang luar biasa 5) Merangsang hasrat anak didik 6) Memanfaatkan apersepsi anak didik

25

7) Terapkan konsep-konsep atau prinsip-prinsip dalam konteks yang unik dan luar biasa agar anak didik lebih terlibat dalam belajar 8) Minta kepada anak didik untuk mempergunakan hal-hal yang sudah dipelajari sebelumnya 9) Pergunakan simulasi dan permainan 10) Perkecil daya tarik sistem motivasi yang bertentangan 11) Perkecil konsekuensi-konsekuensi yang tidak menyenangkan terhadap anak didik dari keterlibatannya dalam belajar. Berikut beberapa bentuk pembelajaran yang dapat meningkatkan motivasi siswa, antara lain (Depdiknas, 2000: 146) : 1) Buat pembelajaran penuh arti. 2) Bantu siswa menentukan targetnya sendiri sesuai dengan kemampuan masing-masing. 3) Tumbuhkan harga diri siswa dengan menciptakan harapan untuk sukses dalam mencapai target yang ditetapkan. 4) Ciptakan hubungan yang hangat dengan siswa, dengan mengenal nama siswa dan dengan menggunakan alat peraga. 5) Gunakan metoda mengajar yang inovatif sehingga menarik minat siswa dengan menggunakan alat peraga. 6) Kembangkan pendidikan system “among” yang menempatkan siswa sebagai subjek dengan memberikan kebebasan untuk memberikan pendapat. 7) Salurkan minat dan kegemaran siswa dalam berbagai kegiatan.

26

8) Bentuklah kelompok-kelompok belajar.

2. Media Pembelajaran a. Teori Media Pembelajaran 1) Pengertian Media Pembelajaran AECT

(Association

of

Education

and

Communication

Technologi, 1977) memberi batasan tentang media sebagai segala bentuk dan saluran yang digunakan untuk menyampaikan pesan atau informasi. Sementara itu, Gagne dan Briggs (1975) menyatakan bahwa media pembelajaran meliputi alat yang secara fisik digunakan untuk menyampaikan isi materi pengajaran, yang terdiri dari antara lain buku, tape recorder, kaset, video kamera, video recorder, film, slide (gambar bingkai), foto, gambar, grafik, televise, dan computer (Azhar Arsyad, 2009: 3). Jadi, media adalah segala sesuatu yang dapat digunakan untuk menyalurkan pesan dari pengirim ke penerima sehingga dapat merangsang pikiran, perasaan, perhatian, dan minat serta perhatian sedemikian rupa sehingga proses belajar terjadi. (Arief S. Sadiman, 2003:6). Dengan demikian, media pengajaran adalah semua bahan dan

alat

fisik

yang

mungkin

digunakan

untuk

mengimplementasikan pengajaran dan memfasilitasi prestasi siswa terhadap sasaran atau tujuan pengajaran (Dina Indriana, 2011:16).

27

2) Fungsi dan Manfaat Media Pembelajaran Menurut Kemp dan Dayton sebagaimana yang dikutip oleh Dina Indriana (2011:47) media pengajaran memiliki beberapa manfaat. Pertama, penyampaian pesan pembelajaran dapat lebih mencapai standar. Kedua, pembelajaran bisa menjadi lebih menarik. Ketiga, pembelajaran menjadi lebih interaktif. Keempat, dengan menerapkan teori belajar, waktu pelaksanaan pembelajaran dapat

dipersingkat.

Kelima,

kualitas

pembelajaran

dapat

ditingkatkan. Keenam, proses pembelajaran dapat berlangsung kapan pun dan dimana pun diperlukan. Ketujuh, sikap positif siswa terhadap materi pembelajaran serta proses pembelajaran dapat ditingkatkan. Kedelapan, peran guru berubah kearah yang lebih positif. Azhar Arsyad (2009: 25) mengemukakan beberapa manfaat praktis dari penggunaan media pembelajaran di dalam proses belajar mengajar sebagai berikut: a) Media pembelajaran dapat memperjelas penyajian pesan dan informasi sehingga dapat memperlancar dan meningkatkan proses dan hasil belajar b) Media pembelajaran dapat meningkatkan dan mengarahkan perhatian anak sehingga dapat menimbulkan motivasi belajar, interaksi yang lebih langsung antara siswa dan lingkungannya

28

dan kemungkinan siswa untuk belajar sendiri-sendiri sesuai dengan kemampuan dan minatnya c) Media pembelajaran dapat mengatasi keterbatasan indera, ruang, dan waktu d) Media pembelajaran dapat memberikan kesamaan pengalaman kepada siswa tentang peristiwa-peristiwa di lingkungan mereka, serta memungkinkan terjadinya interaksi langsung dengan guru, masyarakat, dan lingkungannya. Sedangkan Arief S. Sadiman (2003:16) menyatakan secara umum media pendidikan mempunyai kegunaan-kegunaan sebagai berikut: a) Memperjelas penyajian pesan agar tidak terlalu bersifat verbalistik b) Mengatasi keterbatasan ruang, waktu dan daya indera c) Dengan menggunakan media pendidikan secara tepat dan bervariasi dapat diatasi sikap pasif anak didik. Dalam hal ini media pendidikan berguna untuk: (1) Menimbulkan kegairahan belajar (2) Memungkinkan interaksi yang lebih langsung antara anak didik dengan lingkungan dan kenyataan (3) Memungkinkan anak didik belajar sendiri-sendiri menurut kemampuan dan minatnya.

29

d) Dengan sifat yang unik dan pada tiap siswa ditambah lagi dengan lingkungan dan pengalaman yang berbeda, sedangkan kurikulum dan materi ditentukan sama untuk setiap siswa, maka guru akan merasa kesulitan bila harus mengatasinya sendiri. Masalah ini dapat diatasi dengan media pendidikan, yaitu dengan kemampuannya dalam: (1) Memberikan perangsang yang sama (2) Mempersamakan pengalaman (3) Menimbulkan persepsi yang sama. Dalam kaitannya dengan fungsi media pembelajaran, dapat ditekankan beberapa hal berikut ini (Rudi Susilana & Cepi Riyana, 2008: 9) : a) Penggunaan media pembelajaran memiliki fungsi tersendiri sebagai sarana bantu untuk mewujudkan situasi pembelajaran yang lebih efektif b) Media

pembelajaran

merupakan

bagian

integral

dari

keseluruhan proses pembelajaran c) Media pembelajaran dalam penggunannya harus relevan dengan kompetensi yang ingin dicapai dan misi pembelajaran itu sendiri d) Media pembelajaran bukan berfungsi sebagai alat hiburan e) Media pembelajaran dapat berfungsi untuk mempercepat proses belajar

30

f) Media pembelajaran berfungsi untuk meningkatkan kualitas proses belajar g) Media pembelajaran meletakkan dasar-dasar yang konkret untuk berfikir. b. Pengembangan Media Pembelajaran 1) Rancangan Pengembangan Media Pembelajaran Sardiman A.M. mengatakan urutan dalam mengembangkan program media dapat diutarakan sebagai berikut: (a) Menganalisis kebutuhan dan karakteristik siswa (b) Merumuskan tujuan instruksional (instructional objective) dengan operasional dan khas (c) Merumuskan

butir-butir

materi

secara

terperinci

yang

mendukung tercapainya tujuan (d) Mengembangkan alat pengukur keberhasilan (e) Menulis naskah media (f) Mengadakan tes dan revisi Bila langkah-langkah tersebut digambarkan dalam bentuk flowchart, akan diperoleh model pengembangan sebagai berikut.

31

Perumusan butirbutir materi Identifikasi kebutuhan Perumusan alat ukur keberhasilan Perumusan tujuan

Penulisan naskah media

Revisi

Naskah siap produksi Tes/ uji coba

Gambar 1. Model Pengembangan Media Menurut Sardiman A.M. 2) Kriteria Pemilihan Media Ada beberapa kriteria umum yang perlu diperhatikan dalam pemilihan media, yaitu (Rudi Sisilana & Cepi Riyana, 2008: 70) : a) Kesesuaian dengan tujuan (instructional goals) b) Kesesuaian dengan materi pembelajaran (instructional content) c) Kesesuaian dengan karakteristik pebelajar atau siswa d) Kesesuaian dengan teori e) Kesesuaian dengan gaya belajar siswa f) Kesesuaian dengan kondisi lingkungan, fasilitas, pendukung, dan waktu yang tersedia. Walker & Hess (1984: 206) sebagaimana yang dikutip oleh Azhar Arsyad (2009: 175) memberikan kriteria dalam mereviu perangkat lunak media pembelajaran yang berdasarkan kepada kualitas.

32

a) Kualitas isi dan tujuan (1) Ketepatan (2) Kepentingan (3) Kelengkapan (4) Keseimbangan (5) Minat atau perhatian (6) Keadilan (7) Kesesuaian dengan situasi siswa b) Kualitas instruksional (1) Memberikan kesempatan belajar (2) Memberikan bantuan untuk belajar (3) Kualitas memotivasi (4) Fleksibilitas instruksionalnya (5) Hubungan dengan program pembelajaran lainnya (6) Kualitas sosial interaksi instruksionalnya (7) Kualitas tes dan penilaiannya (8) Dapat memberi dampak bagi siswa (9) Dapat membawa dampak bagi guru dan pembelajarannya c) Kualitas teknis (1) Keterbacaan (2) Mudah digunakan (3) Kualitas tampilan (4) Kualitan penayangan jawaban

33

(5) Kualitas pengelolaan programnya (6) Kualitas pendokumentasiannya Romi Satrio Wahono (2006) memaparkan kriteria penilaian pembuatan media pembelajaran berbasis Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) yaitu: a) Aspek Rekayasa Perangkat Lunak (1)

Efektif

dan

efisien

dalam

pengembangan

maupun

penggunaan media pembelajaran (2)

Reliable (handal)

(3)

Maintainable (dapat dipelihara/dikelola dengan mudah)

(4)

Usabilitas (mudah digunakan dan

sederhana dalam

pengoperasiannya) (5)

Ketepatan pemilihan jenis aplikasi/software/tool untuk pengembangan

(6)

Kompatibilitas

(media

pembelajaran

dapat

diinstalasi/dijalankan di berbagai hardware dan software yang ada) (7)

Pemaketan program media pembelajaran terpadu dan mudah dalam eksekusi

(8)

Dokumentasi program media pembelajaran yang lengkap meliputi: petunjuk instalasi (jelas, singkat, lengkap), trouble shooting (jelas, terstruktur, dan antisipatif), desain program (jelas, menggambarkan alur kerja program)

34

(9)

Reusable

(sebagian

pembelajaran

dapat

atau

seluruh

program

media

dimanfaatkan

kembali

untuk

mengembangkan media pembelajaran lain) b) Aspek Desain Pembelajaran (1)

Kejelasan tujuan pembelajaran (rumusan, realistis)

(2)

Relevansi tujuan pembelajaran dengan SK/KD/Kurikulum

(3)

Cakupan dan kedalaman tujuan pembelajaran

(4)

Ketepatan penggunaan strategi pembelajaran

(5)

Interaktivitas

(6)

Pemberian motivasi belajar

(7)

Kontekstualitas dan aktualitas

(8)

Kelengkapan dan kualitas bahan bantuan belajar

(9)

Kesesuaian materi dengan tujuan pembelajaran

(10) Kedalaman

materi

(11) Kemudahan (12) Sistematis, (13) Kejelasan

untuk dipahami

runtut, alur logika jelas

uraian, pembahasan, contoh, simulasi, latihan

(14) Konsistensi

evaluasi dengan tujuan pembelajaran

(15) Ketepatan

dan ketetapan alat evaluasi

(16) Pemberian

umpan balik terhadap hasil evaluasi

c) Aspek Komunikasi Visual (1)

Komunikatif; sesuai dengan pesan dan dapat diterima/sejalan dengan keinginan sasaran

35

(2)

Kreatif dalam ide berikut penuangan gagasan

(3)

Sederhana dan memikat

(4)

Audio (narasi, sound effect, backsound, musik)

(5)

Visual (layout design, typography, warna)

(6)

Media bergerak (animasi, movie)

(7)

Layout Interactive (ikon navigasi)

Dari segi teori belajar, berbagai kondisi dan prinsip-prinsip psikologis yang perlu mendapat pertimbangan dalam pemilihan dan penggunaan media adalah sebagai berikut (Azhar Arsyad, 2009: 72-75): a) Motivasi. Perlu melahirkan minat dengan perlakuan yang memotivasi dari informasi yang terkandung dalam media pembelajaran. b) Perbedaan individual. Tingkat kecepatan penyajian informasi melalui media harus berdasarkan pada tingkat pemahaman. c) Tujuan pembelajaran. Tujuan pembelajaran akan menentukan bagian isi yang mana yang harus mendapat perhatian pokok dalam media pembelajaran. d) Organisasi isi. Pembelajaran akan lebih mudah jika isi dan prosedur atau keterampilan fisik yang akan dipelajari diatur dan diorganisasikan ke dalam urutan-urutang yang bermakna. e) Persiapan sebelum belajar. Siswa sebaiknya telah menguasai secara baik pelajaran dasar atau memiliki pengalaman yang

36

diperlukan secara memadai yang merupakan prasayarat penggunaan media dengan sukses. f) Emosi. Media pembelajaran adalah cara yang sangat baik untuk menghasilkan respons emosional. g) Partisipasi. Dengan partisipasi, kesempatan lebih besar terbuka bagi siswa untuk memahami dan mengingat materi pelajaran. h) Umpan balik. Hasil belajar dapat meningkat apabila secara berkala siswa diinformasikan kemajuan belajarnya. i) Penguatan (reinforcement). Apabila siswa berhasil belajar, ia didorong terus untuk terus belajar. j) Latihan dan pengulangan. Agar suatu pengetahuan atau keterampilan dapat menjadi bagian kompetensi atau kecakapan intelektual seseorang, haruslah sering diulangi dan dilatih. k) Penerapan. Hasil belajar yang diinginkan adalah meningkatkan kemampuan seseorang untuk menerapkan atau mentransfer hasil belajar pada masalah atau situasi baru. c. Media Pembelajaran Permainan Monopoli Akuntansi Permainan (games) adalah setiap kontes antara pemain yang berinteraksi satu sama lain dengan mengikuti aturan-aturan tertentu untuk mencapai tujuan-tujuan tertentu pula. Setiap permainan harus mempunyai empat komponen utama (Arief S. Sadiman, 2011), yaitu: 1) Adanya pemain (pemain-pemain) 2) Adanya lingkungan dimana para pemain berinteraksi

37

3) Adanya aturan-aturan main 4) Adanya tujuan-tujuan tertentu yang ingin dicapai Sebagai

media

pendidikan,

permainan

memiliki

beberapa

kelebihan sebagai berikut: (Arief S. Sadiman, 2011:78) 1) Permainan adalah sesuatu yang menyenangkan untuk dilakukan, sesuatu yang menghibur. 2) Permainan memungkinkan adanya partisipasi aktif dari siswa untuk belajar. 3) Permainan dapat memberikan umpan balik langsung. 4) Permainan memungkinkan penerapan konsep-konsep ataupun peran-peran ke dalam situasi dan peranan yang sebenarnya di masyarakat. 5) Permainan bersifat luwes. Permainan dapat dipakai untuk: (a) Mempraktikan

keterampilan

membaca

dan

berhitung

sederhana (b) Mengajarkan sistem sosial dan sistem ekonomi (c) Membantu

siswa

atau

warga

belajar

meningkatkan

kemampuan komunikatifnya: memahami pendapat orang lain, memimpin diskusi kelompok yang efektif, dan sebagainya (d) Membantu siswa atau warga belajar yang sulit belajar dengan metode tradisional 6) Permainan dapat dengan mudah dibuat dan diperbanyak.

38

Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa peran media permainan dapat membuat siswa seolah-olah mereka sedang bermain sehingga rasa tegang dan jenuh dalam diri siswa dapat dikurangi. Dengan demikian proses pembelajaran di sekolah dapat berjalan dengan lancar dan optimal. Monopoli adalah satu permainan papan yang paling laris jualannya di

dunia.

Dalam

permainan

ini,

pemain

berlomba

untuk

mengumpulkan kekayaan melalui satu perlaksanaan satu sistem ekonomi mainan yang melibatkan pembelian, penyewaan dan pertukaran tanah dengan menggunakan duit mainan. Pemain mengambil giliran untuk melemparkan dadu dan bergerak di sekeliling papan permainan mengikut bilangan yang diperoleh dengan lemparan dadu tadi. Monopoli akuntansi adalah suatu media permainan akuntansi yang dikemas dalam suatu permainan monopoli. Peraturan permainan ini hampir sama dengan permainan monopoli pada umumnya, hanya saja setiap pemain harus siap untuk menjawab pertanyaan akuntansi yang disediakan di dalam permainan ini. Permainan

monopoli

akuntansi

memerlukan

kecerdasan,

ketegasan, dan ketangkasan para pemain dalam mengadakan transaksi kombinasi antara menjawab pertanyaan, menyewakan, menjual, dan membeli harta kekayaan hingga akhirnya salah seorang menjadi orang kaya mutlak atau disebut seorang monopolist.

39

B. Penelitian yang Relevan 1. Erma Wulandari (2012) dalam penelitiannya yang berjudul Penerapan Model Cooperative Learning Tipe Student Teams Achievement Division (STAD) Berbantu Media Monopoli dalam Peningkatan Aktivitas Belajar Akuntansi Siswa Kelas X Akuntansi 2 SMK Negeri 1 Godean Tahun Ajaran

2011/2012,

hasilnya

dapat

disimpulkan

bahwa

terdapat

peningkatan aktivitas belajar siswa pada Kompetensi Dasar Menyusun Laporan Rekonsiliasi Bank pada siklus I dan siklus II. Sebelum menggunakan Model Cooperative Learning Tipe Student Teams Achievement Division (STAD), aktivitas belajar siswa hanya 39,31%, kemudian pada siklus I sebesar 67,43% dan menjadi menjadi 88,06% pada siklus II. Persamaan penelitian ini dengan penelitian relevan adalah dalam penggunaan media monopoli. Sementara itu, terdapat perbedaan pada jenis penelitiannya, pada penelitian yang relevan merupakan jenis penelitian dan pengembangan (research and development), sedangkan pada penelitian ini merupakan jenis Penelitian Tindakan Kelas. 2. Arif Susanto, dkk (2012) dalam penelitiannya yang berjudul Permainan Monopoli sebagai Media Pembelajaran Sub Materi Sel Siswa SMA Kelas XI IPA. Penelitian ini bertujuan mengembangkan media permainan monopoli dan mendeskripsikan kelayakan media permainan monopoli sebagai media pembelajaran biologi SMA kelas XI IPA semester 1 pada materi sel. Jenis penelitian ini merupakan penelitian pengembangan menggunakan

model

pengembangan

4

D

model

sampai

tahap

40

pengembangan (develop). Sasaran penelitian ini yaitu media pembelajaran sel yang dikemas dalam bentuk permaianan monopoli biologi dan perangkat pembelajaran. Uji coba terbatas diterapkan pada siswa kelas XI IPA semester 1 SMA Al Azhar Menganti, Gresik tahun ajaran 2011-2012. Hasil penelitian ini berupa media permainan monopoli yang mendapatkan validitas secara teoritis dengan kelayakan aspek format media 90%, aspek visual 94%, aspek fungsi/kualitas media 92,86%, dan aspek kejelasan media dalam penyajian konsep 88,33%. Dari deskripsi tersebut, media permainan monopoli layak dan dapat diimplementasikan untuk kegiatan belajar mengajar pada materi struktur dan fungsi sel. Penelitian ini memiliki

kesamaan

dengan

penelitian

relevan

pada

tujuannya

mengembangkan media permainan monopoli dan mendeskripsikan kelayakan media permainan monopoli sebagai media pembelajaran dan jenis penelitian ini merupakan penelitian pengembangan. Sementara itu, terdapat perbedaan pada mata pelajarannya dan model pengembangannya. Pada penelitian yang relevan mengangkat mata pelajaran biologi SMA kelas XI IPA semester 1 pada materi sel, sedangkan pada penelitian ini mengangkat mata pelajaran Menyusun Laporan Keuangan SMK kelas X. Perbedaan lainnya yaitu subjek dan tempat penelitiannya. 3. Dian Alimatussholikha HS (2008) dalam penelitiannya yang berjudul Permainan Monopoli dan Ular Tangga Sebagai Media Latihan Soal Fisika Pokok Bahasan Gaya Kelas VIII Di MTsN Yogyakarta 1, menggunakan teknik analisa data uji korelasi dengan rumus korelasi product moment

41

diteruskan dengan analisis jalur dengan menggunakan rumus path. Dari hasil uji korelasi dihasilkan nilai korelasi (rX1X2 = - 0,37; rX1X3 = 0,181; rX1X4= 0,00; rX1X5= 0,73; rX2X3 = 0,00; rX2X4 = 0,740; rX2X5 = 0,817; rX3X4 = 0,675; rX3X5 = 0,427; dan rX4X5 = 0,661) dengan tanggapan siswa tentang pembelajaran fisika (X1), nilai IPA/fisika kelas VII (X2), kinerja siswa (X3), tanggapan siswa terhadap pembelajaran fisika (X4), dan penguasaan konsep fisika pokok bahasan gaya (Y). Dari analisis jalur didapatkan koefisien jalur (P21 = -0,37; P31 = 0,181; P42 = 0,740; P43 = 0,675; P51 = 1,000; P52 = -0,003; P53 = -0,44; dan P54 = 1,000). Hasil penelitian menunjukkan bahwa model permainan monopoli dan ular tangga dalam pembelajaran fisika dapat digunakan untuk meningkatkan ketertarikan dan motivasi belajar fisika. Prestasi belajar fisika siswa meningkat dengan digunakannya media permainan monopoli dan ular tangga. Penelitian ini memiliki kesamaan dengan penelitian relevan pada penggunaan media pembelajaran monopoli. Sementara itu, terdapat perbedaan pada pembelajarannya dan pengukurannya. Pada penelitian yang relevan mengukur prestasi dan minat belajar siswa sedangkan pada penelitian ini mengukur tingkat kelayakan media dan motivasi belajar siswa. Perbedaan lainnya yaitu subjek dan tempat penelitiannya.

C. Kerangka Berpikir Pada latar belakang masalah disebutkan bahwa dalam pembelajaran akuntansi, khususnya pada mata pelajaran menyusun laporan keuangan

42

dipaparkan adanya kesenjangan antara harapan dan kenyataan. Adapun harapan yang ingin dicapai dalam pembelajaran akuntansi di SMK Negeri 1 Tempel adalah: (1) guru menggunakan media yang terbaik untuk memfasilitasi pembelajaran atau meningkatkan pemahaman siswa terhadap bahan pelajaran karena media pengajaran sangat membantu pendidik atau pengajar dalam memberikan pengajaran secara maksimal, efektif, serta efisien, (2) siswa memiliki dorongan sendiri untuk belajar dan secara tidak langsung akan tumbuh motivasi belajar siswa yang lebih tinggi sehingga siswa lebih banyak beraktivitas dan pembelajaran akan menjadi aktif, kreatif, efektif, dan menyenangkan, (3) adanya proses pembelajaran yang menggunakan suatu media pembelajaran baru yang memiliki konsep belajar sambil bermain agar motivasi siswa dalam belajar dapat meningkat. Dalam pembelajaran akuntansi, khususnya pada mata pelajaran menyusun laporan keuangan pada kenyataannya: 1. Mayoritas siswa kurang memiliki motivasi belajar yang tinggi dalam mata pelajaran ini. Hal ini disebabkan berbagai faktor diantaranya media pembelajaran yang terbatas dan monoton, guru hanya mengandalkan metode ceramah dan kurang memanfaatkan kemajuan teknologi seperti minimnya penggunaan media pembelajaran. 2. Kondisi pembelajaran yang ada di SMK Negeri 1 Tempel saat ini masih banyak dilakukan secara klasikal, menggunakan papan tulis dan kapur, cenderung tidak mau memanfaatkan sumberdaya yang ada atau tersedia dan penggunaan media belum optimal.

43

3. Belum dikembangkannya suatu media pembelajaran baru yang memiliki konsep belajar sambil bermain agar motivasi siswa dalam belajar akuntansi dapat meningkat, khususnya pada mata pelajaran menyusun laporan keuangan. Adanya kesenjangan antara harapan dan kenyataan itu sehingga perlu mendapatkan solusi yang tepat. Dengan berlandaskan pada rumusan masalah, kajian teori, dan hasil penelitian yang relevan di atas, maka perlu dikembangkan suatu media yang memiliki konsep belajar sambil bermain agar motivasi siswa dalam belajar akuntansi dapat meningkat, yaitu dengan pengembangan media monopoli akuntansi. Dengan penggunaan media monopoli akuntansi, khususnya pada mata pelajaran menyusun laporan keuangan siswa akan lebih banyak beraktivitas dan pembelajaran akan menjadi aktif, inovatif, kreatif, efektif, dan menyenangkan. Media pembelajaran permainan seperti monopoli akuntansi dipilih karena memiliki beberapa keunggulan dibandingkan media pembelajaran yang lain, yaitu (1) permainan adalah sesuatu yang menyenangkan untuk dilakukan, sesuatu yang menghibur, (2) permainan memungkinkan adanya partisipasi aktif dari siswa untuk belajar, (3) permainan dapat memberikan umpan balik langsung, (4) permainan memungkinkan penerapan konsep-konsep ataupun peran-peran ke dalam situasi dan peranan yang sebenarnya di masyarakat, (5) permainan bersifat luwes, (6) permainan dapat dengan mudah dibuat dan diperbanyak (Arief S. Sadiman, 2011:78). Dari banyak keunggulan yang dipaparka di atas, pengembangan produk ini sangatlah tepat digunakan dalam

44

pembelajaran dalam upaya meningkatkan motivasi belajar siswa kelas X program keahlian akuntansi SMK Negeri 1 Tempel. Untuk mengetahui keberhasilan program yang dibuat telah memenuhi standar yang ditentukan, maka produk pengembangan ini perlu divalidasi dengan memperhatikan aspek pembelajaran, aspek rekayasa media, dan aspek komunikasi visual. Semua ini penting untuk dipahami karena sangat mendukung keberadaan media agar menjadi media pembelajaran permainan monopoli akuntansi yang bermutu, tepat sasaran, efektif, dan efisien. Penilaian produk dalam penelitian ini meliputi beberapa tahap penilaian, yaitu: (1) validasi oleh ahli materi dan ahli media, (2) uji coba perorangan, (3) uji coba kelompok kecil, (4) uji coba lapangan. Hasil evaluasi digunakan untuk merevisi produk sehingga setiap tahap evaluasi diikuti dengan tahap revisi.

D. Pertanyaan Penelitian Berdasarkan latar belakang dan landasan teoritis yang telah disebutkan di atas, maka pertanyaan penelitian yang diajukan dan diharapkan dapat diperoleh jawabannya melalui penelitian ini adalah: 1. Bagaimana mengembangkan media pembelajaran monopoli akuntansi pada mata pelajaran menyusun laporan keuangan? 2. Bagaimana penilaian ahli media mengenai produk media pembelajaran permainan monopoli akuntansi pada mata pelajaran menyusun laporan keuangan?

45

3. Bagaimana penilaian ahli materi mengenai produk media pembelajaran permainan monopoli akuntansi pada mata pelajaran menyusun laporan keuangan? 4. Bagaimana penilaian guru akuntansi SMK mengenai produk media pembelajaran permainan monopoli akuntansi pada mata pelajaran menyusun laporan keuangan? 5. Bagaimana penilaian siswa mengenai produk media pembelajaran permainan monopoli akuntansi pada mata pelajaran menyusun laporan keuangan? 6. Bagaimana

peningkatan

motivasi

belajar

siswa

dengan

media

pembelajaran permainan monopoli akuntansi pada mata pelajaran menyusun laporan keuangan?

BAB III METODE PENELITIAN

A. Jenis Penelitian Dalam penelitian ini, penulis menggunakan metode penelitian dan pengembangan (Research and Development). Menurut Sugiyono (2012: 407) metode penelitian dan pengembangan adalah metode penelitian yang digunakan untuk menghasilkan produk tertentu, dan menguji keefektifan produk tersebut. Menurut Nana Syaodih Sukmadinata (2006: 164) penelitian dan pengembangan adalah suatu proses atau langkah-langkah untuk mengembangkan suatu produk baru atau menyempurnakan produk yang telah ada, yang dapat dipertanggungjawabkan. Untuk dapat menghasilkan produk tertentu digunakan penelitian yang bersifat analisis kebutuhan dan untuk menguji keefektifan produk tersebut supaya dapat berfungsi di masyarakat luas, maka diperlukan penelitian untuk menguji keefektifan produk tersebut. Pengertian penelitian pengembangan menurut Borg & Gall (1983) sebagaimana yang dikutip oleh Punaji Setyosari (2012: 215) adalah suatu proses yang dipakai untuk mengembangkan dan memvalidasi produk pendidikan.

B. Prosedur Penelitian Menurut Borg & Gall, 1983 (Punaji Setyosari, 2012: 228-230) ada sepuluh langkah pelaksanaan strategi penelitian dan pengembangan, yaitu:

46

47

1. Penelitian dan pengumpulan data (research and information collecting). 2. Perencanaan (planning). 3. Pengembangan draft produk (develop preliminary form of product). 4. Uji coba lapangan awal (preliminary field testing). 5. Merevisi hasil uji coba (main product revision). 6. Uji coba lapangan (main field testing). 7. Penyempurnaan produk hasil uji lapangan (operasional product revision). 8. Uji pelaksanaan lapangan (operational field testing). 9. Penyempurnaan dan produk akhir (final product revision). 10. Diseminasi dan implementasi (dissemination and implementation). Dalam penelitian ini, prosedur yang digunakan adalah modifikasi dari model pengembangan Borg & Gall. Prosedur pengembangan ini meliputi lima tahapan yaitu: a. Tahap Analisis Kebutuhan Pada tahap ini dilakukan analisis kebutuhan untuk menentukan tujuan poduk yang akan dikembangkan, berupa media pembelajaran permainan monopoli akuntansi. b. Tahap Perencanaan 1) Menetapkan materi Pada tahap ini dikemukakan dasar pemilihan mata pelajaran akuntansi Menyusun Laporan Keuangan untuk dikembangkan. Akuntansi dipilih karena sesuai dengan kompetensi penulis. Selain itu, ketika penulis

48

berada di lapangan mengajar akuntansi, banyak guru dan peserta didik yang menemukan kesulitan dan kurangnya penggunaan media. 2) Mengkaji mata pelajaran sesuai dengan kurikulum Mata pelajaran Menyusun Laporan Keuangan dikaji sesuai dengan panduan kurikulum yang berlaku saat ini. 3) Menyusun instrumen penilaian kualitas media pembelajaran Instrumen yang digunakan untuk menilai kualitas media pembelajaran adalah angket yang berisi penilaian terhadap media ini. c. Tahap Pengembangan Produk Awal 1) Merancang desain format produk awal Format produk awal dirancang sesuai dengan kebutuhan dan materi yang sudah dikaji. 2) Membuat produk media pembelajaran monopoli akuntansi Pada tahap ini produk media pembelajaran dibuat sesuai format yang sudah ditentukan sebelumnya. d. Tahap Validasi dan Evaluasi Proses validasi dilakukan oleh ahli media dan ahli materi. Hasilnya berupa saran, komentar, dan masukan yang dapat digunakan sebagai dasar untuk melakukan revisi terhadap media yang dikembangkan dan sebagai dasar untuk melakukan uji coba produk pada siswa. Uji coba dilakukan dalam tiga tahap yakni uji coba perorangan (one to one trying out), uji coba kelompok kecil (small group tryout), dan uji coba lapangan (field

49

tryout). Dari uji coba tersebut, dilakukan analisis dan revisi jika masih diperlukan demi penyempurnaan produk. e. Tahap Produk Akhir Pada tahap ini telah dihasilkan produk berupa media pembelajaran permainan monopoli akuntansi yang sudah direvisi berdasarkan uji coba lapangan. Prosedur pengembangan tersebut dapat dilihat pada gambar 2.

50

Tahap Analisis Kebutuhan

Tahap Perencanaan Menetapkan

Mengkaji Mata

Menyusun

Materi

Pelajaran

Instrumen

Tahap Pembuatan Produk Awal Merancang desain

Membuat produk

format produk awal

media

Tahap Validasi dan Evaluasi Validasi oleh ahli materi dan media

Analisis dan

Uji coba

Analisis dan

Revisi I

perorangan

Revisi II

Analisis dan

Uji coba

Analisis dan

Revisi IV

lapangan

Revisi III

Uji coba kelompok kecil

Tahap Produk Akhir Media Pembelajaran Permainan Monopoli Akuntansi

Gambar 2. Bagan Prosedur Pengembangan Produk Media Pembelajaran Monopoli Akuntansi

51

C. Subjek dan Objek Penelitian Pada penelitian pengembangan ini akan dilakukan tiga tahap uji coba, yaitu uji coba perorangan (one to one trying out), uji coba kelompok kecil (small group tryout), dan uji coba lapangan (field tryout). Menurut Dick & Carey sebagaimana yang dikutip oleh Punaji Setyosari (2012: 225) bahwa uji coba perorangan dilakukan kepada subjek 1-3 orang, uji coba kelompok kecil melibatkan subjek yang terdiri atas 6-8 subjek, dan uji coba lapangan melibatkan subjek dalam kelas yang lebih besar yang terdiri atas 15-30 subjek. Subjek penelitian dalam penelitian ini meliputi dua ahli materi, seorang ahli media, 5 orang siswa pada uji coba perorangan, 15 siswa pada uji coba kelompok kecil, dan 30 siswa pada uji coba lapangan. Objek uji coba yang diteliti adalah kualitas media pembelajaran permainan monopoli akuntansi yang meliputi aspek pembelajaran, aspek rekayasa media, dan aspek komunikasi visual.

D. Teknik Pengumpulan Data 1. Jenis Data Data yang dikumpulkan dalam penelitian ini mencakup data kualitatif dan kuantitatif, yaitu: 1) Data kualitatif merupakan data tentang proses pengembangan media pembelajaran monopoli akuntansi berupa kritik dan saran dari ahli media dan ahli materi.

52

2) Data kuantitatif merupakan data pokok dalam penelitian yang berupa data penilaian tentang media pembelajaran monopoli akuntansi dari ahli materi, ahli media, dan siswa SMK dalam kuesioner.

2. Instrumen Pengumpulan Data Instrumen yang digunakan untuk mengumpulkan data adalah kuesioner. Kuesioner atau angket merupakan teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan cara memberi seperangkat pertanyaan atau pernyataan tertulis kepada responden untuk dijawabnya (Sugiyono, 2012: 199). Kuesioner digunakan untuk mengukur kualitas media yang dikembangkan. Instrumen kuesioner pada penelitian pengembangan ini digunakan untuk memperoleh data dari ahli media, ahli materi, guru, dan siswa

sebagai

bahan

mengevaluasi

media

pembelajaran

yang

dikembangkan. Instrumen kelayakan media pembelajaran permainan monopoli akuntansi menggunakan skala likert dengan 5 alternatif jawaban (Sugiyono, 2010: 134): sangat baik, baik, cukup, kurang, dan sangat kurang. Agar diperoleh data kuantitatif, maka setiap alternatif jawaban diberi skor yakni sangat baik = 5, baik = 4, cukup = 3, kurang = 2, dan sangat kurang = 1.

53

a. Angket untuk ahli materi Angket ini digunakan untuk memperoleh data berupa kualitas produk ditinjau dari aspek pembelajaran. Aspek penilaian media oleh ahli materi dapat dilihat pada tabel 1. Tabel 1. Aspek Penilaian Media oleh Ahli Materi

No.

Aspek

Nomor pertanyaan

Aspek Pembelajaran 1 Kesesuaian materi 1,2,3 2 Interaktivitas siswa dengan media 4 3 Penumbuhan motivasi belajar 5 4 Aktualitas 6 5 Kelengkapan dan kualitas bahan 7,8,9,10 6 Kedalaman soal 11 7 Kemudahan untuk dipahami 12,13 8 Sistematis 14 9 Kejelasan 15,16 10 Ketepatan evaluasi 17,18,19 11 Pemberian umpan balik 20 Sumber: Aspek dan Kriteria Penilaian Media Pembelajaran (Romi Satria Wahono, 2006) b. Angket untuk ahli media Angket ini digunakan untuk memperoleh data berupa kualitas produk ditinjau dari aspek rekayasa media dan komunikasi visual. Aspek penilaian media oleh ahli media dapat dilihat pada tabel 2.

54

Tabel 2. Aspek Penilaian Media oleh Ahli Media No.

Aspek

Nomor Pertanyaan

Aspek Rekayasa Media 1 Keefektifan dan keefisienan 1,2 2 Reliabilitas 3 3 Maintainable 4 4 Usabilitas 5 5 Ketepatan memilih media 6 6 Dokumentasi 7,8 7 Reusabilitas 9 Aspek Komunikasi Visual 8 Komunikatif 10 9 Kreatif dan inovatif 11 11 Sederhana 12 12 Tipografi (huruf dan susunannya) 13,14,15,16 13 Gambar 17,18,19,20 14 Tata letak 21 15 Warna 22,23 16 Desain 24,25 Sumber: Aspek dan Kriteria Penilaian Media Pembelajaran (Romi Satria Wahono, 2006) c. Angket untuk siswa Ada dua macam angket yang diberikan kepada siswa yaitu angket penilaian terhadap media dan dan angket motivasi belajar akuntansi. Aspek penilaian media oleh siswa dapat dilihat pada tabel 4 dan angket motivasi belajar akuntansi dapat dilihat pada tabel 5.

55

Tabel 3. Aspek Penilaian Media oleh Siswa Aspek

No.

Nomor Pertanyaan

Aspek Rekayasa Media 1 2 3

Maintainable Usabilitas Dokumentasi

1 2 3,4 Aspek Komunikasi Visual

4 5 7 8 9

Komunikatif 5 Kreatif dan inovatif 6 Sederhana 7 Tampilan umum (visualisasi) 8 Pemilihan warna, gambar, tata letak, dan 9,10,11,12 tipografi 10 Kerapian dan kemenarikan desain 13,14 Aspek Pembelajaran 11 Kesesuaian dengan materi 15 12 Interaktivitas 16 13 Penumbuhan motivasi belajar 17 14 Aktualitas 18 15 Bahasa soal yang mudah dipahami 19 16 Kejelasan uraian soal 20 Sumber: Aspek dan Kriteria Penilaian Media Pembelajaran (Romi Satria Wahono, 2006) Tabel 4. Kisi-kisi Kuesioner Motivasi Belajar Siswa No Indikator 1 Tekun mengerjakan tugas 2 Ulet menghadapi kesulitan 3 Memiliki minat terhadap pelajaran 4 Lebih senang bekerja mandiri 5 Cepat bosan pada tugas-tugas rutin 6 Dapat mempertahankan pendapat 7 Tidak mudah melepaskan hal yang diyakini 8 Senang mencari dan memecahkan masalah soal Jumlah Keterangan: * Pernyataan Negatif

Nomor Item 1,2 3*,4 5,6,7,8 9,10 11,12 13,14,15 16*,17 18,19,20 20

56

Skala pengukuran kuesioner motivasi ini memberikan lima alternative jawaban yaitu sangat setuju skor 5, setuju skor 4, kurang setuju skor 3, tidak setuju skor 2, dan sangat tidak setuju skor 1. Penskoran butir pernyataan tertutup ini dilakukan sesuai dengan pedoman penskoran yang dinyatakan dalam tabel berikut. Tabel 5. Penskoran Tiap Butir Kuesioner Motivasi Belajar Alternatif Jawaban Sangat Setuju Setuju Kurang Setuju Tidak Setuju Sangat Tidak Setuju

Skor untuk Pernyataan Pernyataan Positif (+) Pernyataan Negatif (-) 5 1 4 2 3 3 2 4 1 5

3. Uji Coba Produk Uji coba produk dalam penelitian ini bertujuan untuk mengetahui kelayakan produk yang dikembangkan serta mengetahui pendapat siswa terhadap media yang dikembangkan dari aspek motivasi. Produk yang dikembangkan diujicobakan kepada siswa yang menjadi subjek penelitian. Uji coba produk ini dilakukan dengan tahapan sebagai berikut: a. Validasi Sebelum

diujicobakan

pada

siswa,

produk

yang

telah

dikembangkan terlebih dahulu divalidasi oleh ahli materi dan ahli media. Pada tahap validasi ini, ahli materi memberikan penilaian, komentar, dan saran terhadap produk dari aspek pembelajaran. Ahli

57

media memberikan penilaian, komentar, dan saran terhadap produk dari aspek rekayasa media dan aspek komunikasi visual. b. Uji Coba Perorangan (One To One Trying Out) Tujuan uji coba perorangan adalah untuk memperoleh bukti-bukti empiris tentang kelayakan produk awal secara terbatas. Dalam uji coba perorangan, penekanannya lebih pada faktor proses daripada hasil belajar. Semua data yang diperoleh pada tahap ini terdiri dari penilaian, komentar, hasil pengamatan, dan saran siswa yang selanjutnya disusun dan dianalisis untuk merevisi produk. c. Uji Coba Kelompok Kecil (Small Group Tryout) Setelah dilakukan analisis dan revisi berdasarkan penilaian siswa pada uji coba perorangan kemudian dilakukan uji coba kelompok kecil. Uji coba kelompok kecil dimaksudkan untuk mengidentifikasi permasalahan awal yang terjadi ketika media pembelajaran digunakan. Melalui uji coba ini diharapkan saat uji coba lapangan tidak ditemukan permasalahan yang mendasar yang dapat mengganggu proses pembelajaran jika produk digunakan. d. Uji Coba Lapangan (Field Tryout) Tujuan uji coba lapangan adalah untuk menentukan apakah produk yang dihasilkan sudah memiliki kelayakan, baik dilihat dari aspek pembelajaran, rekayasa media, maupun komunikasi visual sehingga dihasilkan produk akhir yang layak digunakan dalam pembelajaran akuntansi.

58

E. Teknik Analisis Data Analisis data adalah proses mencari dan menyusun secara sistematik data yang diperoleh dari hasil wawancara, catatan lapangan dan dokumentasi, dengan cara mengorganisasikan data ke dalam kategori, menjabarkan ke dalam unit-unit, melakukan sintesa, menyusun ke dalam pola, memilih mana yang penting dan yang akan dipelajari, dan membuat kesimpulan sehingga dapat mudah dipahami oleh diri sendiri maupun orang lain (Sugiyono, 2012: 335). Data yang diperoleh dari ahli materi, ahli media, guru dan uji coba lapangan berdasarkan lembar kuesioner dianalisis menggunakan teknik analisis deskriptif. Teknik analisis deskriptif dilakukan dengan menggunakan statistik deskriptif. Statistik deskriptif adalah statistik yang digunakan untuk menganalisis data dengan cara mendeskripsikan atau menggambarkan data yang telah terkumpul sebagaimana adanya tanpa bermaksud membuat kesimpulan yang berlaku umum atau generalisasi (Sugiyono, 2012: 207). Hasil analisis data digunakan sebagai dasar untuk merevisi produk media yang dikembangkan. Untuk menganalisis data tentang kelayakan media media pembelajaran monopoli akuntansi dilakukan langkah-langkah sebagai berikut: a. Mengubah penilaian kualitatif menjadi kuantitatif dengan ketentuan:

59

Tabel 6. Aturan Pemberian Skor Klasifikasi Skor Sangat Baik 5 Baik 4 Cukup 3 Kurang 2 Sangat Kurang 1 Sumber: Eko Putro Widoyoko (2009: 242) b. Menghitung nilai rerata skor tiap indikator dengan rumus :

x̄ = Keterangan:

x̄ = skor rata-rata, ∑X = jumlah skor, N = jumlah subjek uji coba c. Menjumlahkan rerata skor tiap aspek d. Menginterpretasikan secara kualitatif jumlah rerata skor tiap aspek dengan menggunakan rumus konversi skor skala 5 berikut: Tabel 7. Rumus Konversi Jumlah Rerata Skor pada Skala Lima Skor Rumus 5 Mi + 1,50Sbi < X 4 Mi + 0,50Sbi < X ≤ Mi + 1,50Sbi 3 Mi - 0,50Sbi < X ≤ Mi + 0,50Sbi 2 Mi - 1,50Sbi < X ≤ Mi - 0,50Sbi 1 X ≤ Mi - 1,50Sbi Sumber: Saifuddin Azwar (2007:163)

Nilai A B C D E

Keterangan: X = jumlah rerata skor Skor maksimal ideal = jumlah indikator x skor tertinggi Skor minimal ideal = jumlah indikator x skor terendah

Kategori Sangat Baik Baik Cukup Kurang Sangat Kurang

60

Mi (Mean Ideal) = 1/2 (skor maks ideal + skor min ideal) Sbi (Simpangan baku ideal) = 1/6 (skor maks ideal + skor min ideal) Tabel 8. Pedoman Konversi Skor Hasil Penilaian ke Dalam Nilai dengan Lima Kategori Skor 5 4 3 2 1

Rumus X > 4,01 3,34 < X ≤ 4,01 2,26 < X ≤ 3,34 1,99 < X ≤ 2,26 X ≤ 1,99

Nilai A B C D E

Klasifikasi Sangat Baik Baik Cukup Kurang Sangat Kurang

Untuk mengetahui kualitas dari produk media yang dikembangkan layak atau tidak, maka peneliti menggunakan kriteria minimal penilaian “B” yang termasuk kategori “Baik”. Jika penilaian media pembelajaran minimal mendapatkan nilai “Baik”, maka media yang dikembangkan “Layak” digunakan sebagai media pembelajaran. Media dikatakan dapat meningkatkan motivasi belajar siswa jika motivasi belajar siswa terjadi peningkatan sebelum pembelajaran dan sesudah pembelajaran.

F. Spesifikasi Produk Produk yang diharapkan setelah selesai penelitian ini adalah media pembelajaran permainan monopoli akuntansi pada mata pelajaran menyusun laporan keuangan untuk siswa SMK kelas X Program Keahlian Akuntansi. Produk media pembelajaran ini diharapkan menjadi media yang baik dan berkualitas yang dapat meningkatkan motivasi belajar siswa sehingga siswa akan lebih banyak beraktivitas dan pembelajaran akan menjadi aktif, kreatif,

61

efektif, dan menyenangkan. Media pembelajaran permainan monopoli akuntansi adalah suatu media pembelajaran permainan akuntansi yang dikemas dalam suatu permainan monopoli. Peraturan permainan ini hampir sama dengan permainan monopoli pada umumnya, hanya saja setiap pemain harus siap untuk menjawab pertanyaan akuntansi yang disediakan di dalam permainan ini. Permainan monopoli akuntansi ini memerlukan kecerdasan, ketegasan, dan ketangkasan para pemain dalam mengadakan transaksi kombinasi antara menjawab pertanyaan, menyewakan, menjual, dan membeli harta kekayaan.

G. Asumsi dan Keterbatasan Pengembangan Pengembangan media pembelajaran monopoli akuntansi ini berpijak pada beberapa asumsi sebagai berikut: 1. Keberhasilan belajar sangat dipengaruhi oleh banyak faktor, dan salah satunya adalah penggunaan media pengajaran yang berfungsi sebagai perantara, wadah, atau penyambung pesan-pesan pembelajaran (Dina Indriana, 2011). 2. Media yang tepat dan sesuai dengan tujuan belajar akan mampu meningkatkan pengalaman belajar sehingga anak didik bisa mempertinggi hasil belajar (Dina Indriana, 2011). 3. Anak didik akan semakin terangsang dan termotivasi untuk belajar lebih baik jika media yang digunakan mendukung minat dan keinginan siswa

62

serta memudahkan mereka dalam belajar secara efektif dan efisien (Dina Indriana, 2011: 25). 4. Produk pengembangan media pembelajaran ini memiliki konsep belajar sambil bermain agar motivasi siswa dalam belajar akuntansi dapat meningkat. Asumsi-asumsi yang diuraikan di atas menuntun pengembang menyadari bahwa pengembangan media belajar ini mempunyai keterbatasan-keterbatasan sebagai berikut: 1. Pengembangan ini hanya terbatas pada mata pelajaran menyusun laporan keuangan. 2. Produk media pembelajaran monopoli akuntansi ini dikembangkan berdasarkan kondisi yang ada di SMK Negeri 1 Tempel. 3. Uji coba produk dilaksanakan di kelas X Program Keahlian Akuntansi SMK Negeri 1 Tempel. 4. Produksi media ini hanya digunakan di SMK Negeri 1 Tempel.

BAB IV HASIL PENELITIAN

A. Pengembangan Produk Media Pembelajaran 1. Deskripsi Analisis Kebutuhan Penelitian ini dimulai dari observasi ke Sekolah Menengah Kejuruan Negeri 1 Tempel. Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan di SMK Negeri 1 Tempel, motivasi belajar siswa masih rendah. Mayoritas siswa kurang memiliki motivasi belajar yang tinggi dalam mata pelajaran akuntansi.

Indikator

aktivitas

siswa

ketika

pembelajaran

yang

menggambarkan motivasi belajar siswa masih rendah antara lain siswa kurang tekun mengerjakan tugas yang diberikan guru, mudah putus asa dalam menghadapi kesulitan belajar, kurangnya minat dalam mencari dan memecahkan soal-soal, serta kurangnya minat dalam belajar, seperti berbicara ketika guru menjelaskan, terlalu lama dalam mengerjakan soal latihan, sebagian besar kurang aktif bertanya tentang materi pelajaran, dan siswa kurang memahami materi yang diberikan. Hal ini disebabkan berbagai faktor diantaranya media pembelajaran yang terbatas dan monoton, guru hanya mengandalkan metode ceramah dan kurang memanfaatkan kemajuan teknologi seperti minimnya penggunaan media pembelajaran. Untuk itu dibutuhkan suatu kegiatan yang dilakukan oleh guru dengan upaya membangkitkan motivasi belajar siswa.

63

64

Kondisi pembelajaran yang ada di SMK Negeri 1 Tempel saat ini masih banyak dilakukan secara konvensional, menggunakan papan tulis dan kapur, cenderung tidak mau memanfaatkan sumberdaya yang ada atau tersedia dan penggunaan media belum optimal. Saat ini banyak siswa yang mengalami kejenuhan jika selalu berkutat dengan aktivitas rutin yang monoton dan membebani. Dari hasil observasi, diperoleh data bahwa perlu dikembangkan suatu media pembelajaran baru yang memiliki konsep belajar sambil bermain agar motivasi siswa dalam belajar akuntansi dapat meningkat, yaitu dengan pengembangan media monopoli akuntansi.

2. Deskripsi Pengembangan Produk Awal a. Perencanaan Pada tahap ini peneliti melakukan analisis konsep yang berkaitan dengan: 1) Menetapkan materi Pada tahap ini dikemukakan dasar pemilihan mata pelajaran akuntansi menyusun laporan keuangan untuk dikembangkan. Akuntansi dipilih karena sesuai dengan kompetensi penulis. Selain itu, ketika penulis berada di lapangan, peserta didik mengalami masalah motivasi dan kurangnya penggunaan media pada mata pelajaran ini.

65

2) Mengkaji mata pelajaran sesuai dengan kurikulum Mata pelajaran menyusun laporan keuangan dikaji sesuai dengan panduan kurikulum yang berlaku saat ini. Penulis menggunakan pedoman buku sesuai yang digunakan oleh sekolah. Soal-soal yang dibuat disesuaikan dengan standar kompetensi dan kompetensi dasar yang terdapat dalam silabus mata pelajaran menyusun laporan keuangan. b. Pembuatan Produk Awal Pada tahap ini dibuat desain produk sesuai dengan format awal yang sudah ditentukan. Desain disesuaikan dengan jenis permainan yang dikembangkan yaitu monopoli. Semua bahan-bahan yang telah dikumpulkan, seperti berbagai alat permaian dan gambar-gambar dimasukkan ke dalam produk. Produk media pembelajaran monopoli yang dikembangkan secara keseluruhan membahas tentang materi laporan keuangan, yang di dalamnya memuat kompetensi yang harus dicapai siswa, uraian soal, dan berbagai alat permainan. Tampilan visual dari komponenkomponen yang terdapat dalam produk media pembelajaran monopoli materi menyusun laporan keuangan dapat dilihat pada lampiran. Produk media pembelajaran ini dikemas dalam bentuk permainan monopoli

dengan

berbagai

kelengkapan

alat

permainannya.

Perlengkapan alat permainan monopoli akuntansi meliputi:

66

1) Sebuah papan permainan yang dilengkapi dengan petak-petak akun menerangkan “TANAH BANGUNAN” 2) Batu dadu dua biji dan bidak permainan 3) 32 buah biji rumah warna hijau dan 12 hotel dengan warna merah 4) Satu set kartu GREEN CARD, satu set kartu RED CARD, dan satu set kartu BONUS 5) Kartu Hak Milik Tanah Bangunan dengan keterangan mengenai kompleks harga, sewa dan hipotiknya 6) Uang-uang permainan dari berbagai nilai. Semua alat permaian tersebut terdapat dalam media pembelajaran permainan monopoli akuntansi yang dikembangkan.

3. Validasi Media Produk yang divalidasi adalah produk awal yang berupa media pembelajaran monopoli akuntansi mata pelajaran menyusun laporan keuangan. Data validasi produk berupa data validasi yang dilakukan oleh ahli materi dan ahli media. Validasi produk dilakukan untuk memperoleh masukan perbaikan dan selanjutnya memperoleh pengakuan kelayakan produk yang dikembangkan. Data validasi yang diperoleh yaitu data validasi ahli materi dan ahli media. a. Validasi Ahli Materi Validasi ahli materi dilakukan oleh dosen dari Jurusan Pendidikan Akuntansi. Dipilihnya dosen dari Jurusan Pendidikan Akuntansi

67

sebagai ahli materi karena memiliki kompetensi sesuai dengan pokok bahasan dalam media yang dikembangkan yaitu menyusun laporan keuangan. Validasi yang dilakukan oleh ahli materi ditinjau dari aspek pembelajaran. Untuk memperoleh data tersebut, peneliti menggunakan kuesioner jenis skala likert dengan lima skala. Dalam pelaksanaannya, ahli materi mempelajari isi media kemudian melakukan penilaian terhadap media. Peneliti juga melibatkan guru SMK Negeri 1 Tempel sebagai ahli materi. Pertimbangan peneliti melibatkan guru SMK dalam tahap validasi sebagai ahli materi dikarenakan guru sebagai calon pengguna dan pada pelaksanaan pembelajaran lebih memahami kuantitas pembahasan

materi

yang

disampaikan

kepada

siswa.

Dalam

pelaksanaannya guru didampingi oleh peneliti menggunakan media dan mempelajari isi media kemudian melakukan penilitian. Adapun hasil penilaian ahli materi dapat dilihat pada tabel 9. Tabel 9. Data Hasil Penilaian Kelayakan Aspek Pembelajaran oleh Ahli Materi Guru Rerata No. Pernyataan Dosen Kriteria SMK Skor 1

Kesesuaian materi kompetensi dasar

dengan

4.00

5.00

4.50

Sangat Baik

2

Kesesuaian indikator

dengan

4.00

5.00

4.50

Sangat Baik

3

Kesesuaian materi dengan tujuan pembelajaran

4.00

5.00

4.50

Sangat Baik

4

Interaktivitas siswa dengan media

4.00

5.00

4.50

Sangat Baik

5

Penumbuhan motivasi belajar

4.00

5.00

4.50

Sangat Baik

materi

68

No.

Pernyataan

Dosen

6 7 8

Aktualitas materi yang disajikan Kecukupan jumlah soal Kelengkapan cakupan soal Tingkat kesulitan soal sesuai materi

4.00 3.00 3.00

Guru SMK 4.00 5.00 5.00

3.00

5.00

4.00

10

Variasi soal

4.00

5.00

4.50

11

3.00

5.00

4.00

3.00

5.00

4.00

Baik

4.00

4.00

4.00

Baik

14 15

Kedalaman soal sesuai materi Kemudahan pembelajaran untuk dipahami Bahasa soal yang mudah dipahami Keruntutan alur pikir Kejelasan uraian soal

Sangat Baik Baik

3.00 3.00

4.00 4.00

3.50 3.50

16

Kejelasan petunjuk belajar

4.00

5.00

4.50

Baik Baik Sangat Baik

17

Kebenaran soal secara teori dan konsep

4.00

4.00

4.00

Baik

18

Ketepatan penggunaan istilah dan pernyataan

4.00

4.00

4.00

Baik

19

Ketepatan kunci jawaban dengan soal

4.00

4.00

4.00

Baik

20

Pemberian umpan balik terhadap hasil evaluasi

3.00

4.00

3.50

Baik

Total Rerata Skor

72.00

92.00

82.00

Sangat Baik

Rerata Skor

3.60

4.60

4.10

Sangat Baik

9

12 13

Rerata Kriteria Skor 4.00 Baik 4.00 Baik 4.00 Baik Baik

Sumber: Data Primer Berdasarkan tabel 9 diketahui bahwa media pembelajaran yang dikembangkan ditinjau dari kelayakan aspek pembelajaran oleh ahli materi dan guru SMK diperoleh rerata skor 4,10. Berdasarkan tabel 7 mengenai konversi rerata skor ke dalam nilai dengan lima kategori, penilaian ahli

69

materi pada aspek pembelajaran mendapat nilai “A” dengan kategori “Sangat Baik”. Hasil penilaian ahli materi dari dosen dan guru SMK menunjukkan rerata skor yang berbeda. Rerata skor penilaian dosen sebesar 3,60 yang masuk dalam kategori “Baik”, sedangkan perolehan rerata skor penilaian oleh guru sebesar 4,60 yang masuk dalam kategori “Sangat Baik”. Berdasarkan tabel 8 rerata skor penilaian ahli materi dosen dan guru SMK pada aspek pembelajaran jika disajikan dalam bentuk diagram, maka hasilnya sebagai berikut.

Gambar 3. Diagram Rerata Skor Penilaian Ahli Materi pada Aspek Pembelajaran Pada diagram dapat dilihat bahwa penilaian kelayakan aspek pembelajaran terdapat dua puluh indikator yang dinilai oleh ahli materi. Dari dua puluh indikator penilaian aspek pembelajaran terdapat tiga indikator yang mendapatkan penilaian terendah dibandingkan dengan indikator lain. Indikator tersebut antara lain keruntutan alur pikir, kejelasan

70

uraian soal, dan pemberian umpan balik terhadap hasil evaluasi yang mendapat rerata skor 3,50 yang termasuk dalam kategori “Baik”. Terdapat enam indikator yang mendapatkan penilaian tertinggi dibandingkan dengan indikator lain yang mendapat rerata skor 4,50 yang masuk kategori “Sangat Baik”. Sedangkan indikator lain memperoleh rerata skor 4,00 yang masuk kategori “Baik”. Selain melakukan penilaian, ahli materi juga memberikan saran dan komentar. Saran-saran tersebut dijadikan dasar untuk memperbaiki atau revisi terhadap produk media pembelajaran yang dikembangkan. Komentar dan saran revisi dari ahli materi sebagai berikut: 1) Secara umum sudah baik dan sangat inovatif 2) Konsistensi penggunaan bahasa (Bahasa Inggris atau Bahasa Indonesia) 3) Terdapat beberapa kesalahan penulisan istilah asing 4) Beberapa pertanyaan dibuat lebih spesifik 5) Terdapat soal yang tidak perlu dimasukkan dalam materi 6) Terdapat kunci jawaban yang masih kurang tepat. Berdasarkan komentar dan saran revisi dari ahli materi dosen dan guru SMK, maka peneliti melakukan perbaikan pada media pembelajaran. Berikut ini merupakan beberapa soal sebelum dan setelah dilakukan revisi.

71

Which are not included in the CURRENT ASSETS? - cash - investment - accrued expense - notes receivable - office supplies - prepaid expense - account receivable - inventory - accrual receivable - accrued income - account payable BONUS $ 3000

Which are not included in the BALANCE SHEET? - revenues - current assets - investment - fixed assets - expenses - liabilities - owner’s equity

BONUS $ 2000

Which are not included in the FIXED ASSETS? - land - inventory - accrual receivable - deferred income - delivery equipment - machinery - office equipment - investment - building BONUS $ 3000

Which are not included in the INCOME STATEMENT? - sales - cost of goods sold - accrued expense - selling expense - general expense - accrued income - purchase - sales discount BONUS $ 3000

Which are not included in the CAPITAL STATEMENT? - prive - expense - profit - loss - first equity - revenue - last equity - sales BONUS $ 3000

Which are not included in the RIIL ACCOUNT? - current assets - revenues - investment - fixed assets - liabilities - owner’s equity - expenses

Which are not included in the NOMINAL ACCOUNT? - assets - revenues - expenses - sales - owner’s equity - purchase - liabilities

Which are not included in the ADJUSTING ENTRIES? - deferred income - purchase - accrued income - prepaid expense - sales - accrued expense - equity - equipment expense - depreciable

BONUS $ 3000

Which are not included in the REVERSING ENTRIES? - equity - accrued income - accrued expense - prive - prepaid expense - deferred income - liabilities

BONUS $ 5000

BONUS $ 2000

BONUS $ 5000

Which are not included in the CLOSING ENTRIES? - revenues - assets - expenses - equity - income summary - prive - liabilities

BONUS $ 4000

Gambar 4. Soal BONUS Sebelum Direvisi Menggunakan Bahasa Inggris

72

Di bawah ini akun yang bukan termasuk dalam kelompok aktiva lancar adalah: - cash - investment - accrued expense - notes receivable - office supplies - prepaid expense - account receivable - inventory - accrual receivable - accrued income BONUS - account payable $ 3000

Di bawah ini akun yang bukan termasuk dalam kelompok aktiva tetap adalah: - land - inventory - accrual receivable - deferred income - delivery equipment - machinery - office equipment - investment - building BONUS $ 3000

Di bawah ini akun yang tidak termasuk dalam Neraca adalah: - revenues - current assets - investment - fixed assets - expenses - liabilities - owner’s equity

Di bawah ini akun yang tidak termasuk dalam Laporan Laba Rugi adalah: - sales - cost of goods sold - accrued expense - selling expense - general expense - accrued income - purchase - sales discount BONUS $ 3000

BONUS $ 2000

Di bawah ini akun yang tidak termasuk dalam Laporan Perubahan Modal adalah: - prive - expense - profit - loss - first equity - revenue - last equity - sales BONUS $ 3000

Di bawah ini akun yang bukan termasuk dalam kelompok akun riil adalah: - current assets - revenues - investment - fixed assets - liabilities - owner’s equity - expenses BONUS $ 2000

Di bawah ini akun yang bukan termasuk dalam kelompok akun nominal adalah: - assets - revenues - expenses - sales - owner’s equity - purchase - liabilities

Di bawah ini akun yang tidak dibuat dalam Jurnal Penyesuaian adalah: - deferred income - purchase - accrued income - prepaid expense - sales - accrued expense - equity - equipment expense - depreciable BONUS $ 5000

BONUS $ 3000

Di bawah ini akun yang tidak bisa dibuat dalam Jurnal Pembalik adalah: - equity - accrued income - accrued expense - prive - prepaid expense - deferred income - liabilities

Di bawah ini akun yang tidak dibuat dalam dalam jurnal penutup adalah: - revenues - assets - expenses - equity - income summary - prive - liabilities

BONUS $ 5000

BONUS $ 4000

Gambar 5. Soal BONUS Setelah Direvisi Menggunakan Bahasa Indonesia

73

b. Validasi Ahli Media Validasi yang dilakukan oleh ahli media ditinjau dari aspek rekayasa media dan aspek komunikasi visual. Ahli media yang menjadi validator produk dalam penelitian ini adalah dosen dari Jurusan Pendidikan Akuntansi. Dipilihnya dosen tersebut sebagai ahli media karena memiliki kompetensi dalam bidang media. Data validasi ahli media diperoleh dengan menggunakan kuesioner jenis skala likert dengan lima skala. Dalam pelaksanaannya, ahli media mencoba menggunakan dan mencermati produk media kemudian memberikan penilaian, komentar, dan saran revisi yang berkaitan dengan media. Hasil penilaian kelayakan aspek rekayasa media oleh ahli media dapat dilihat pada tabel 10 berikut ini. Tabel 10. Data Hasil Penilaian Kelayakan Aspek Rekayasa Media oleh Ahli Media Rerata No. Pernyataan Kriteria Skor 1 Keefektifan dalam penggunaan 4 Baik 2 Keefisienan dalam pengembangan 4 Baik 3 Reliabilitas (kehandalan dalam pemakaian) 4 Baik Maintainable (dapat dipelihara/ dikelola 4 4 Baik dengan mudah) 5 Usabilitas (mudah digunakan) 4 Baik 6 Ketepatan memilih media 4 Baik 7 Kejelasan petunjuk penggunaan media 3 Cukup 8 Variasi alat permaian 3 Cukup 9 Reusabilitas (dapat digunakan kembali) 4 Baik 34 Baik Total Rerata Skor 3.78 Baik Rerata Skor Sumber: Data Primer

74

Hasil penilaian kelayakan aspek komunikasi visual oleh ahli media dapat dilihat pada tabel 11 berikut ini. Tabel 11. Data Hasil Penilaian Kelayakan Aspek Komunikasi Visual oleh Ahli Media Rerata No. Pernyataan Kriteria Skor 1

Komunikatif (mudah dipahami serta menggunakan bahasa yang baik, benar, dan efektif)

Kreatif dan inovatif (baru, luwes, menarik, cerdas, dan unik) 3 Sederhana 4 Pemilihan jenis huruf 5 Ukuran huruf yang digunakan 6 Pengaturan jarak (huruf, baris, karakter) 7 Keterbacaan teks 8 Tampilan gambar yang disajikan 9 Ketepatan penempatan gambar 10 Keseimbangan proporsi gambar 11 Kesesuaian gambar yang mendukung materi 12 Pengaturan tata letak 13 Komposisi warna 14 Keserasian pemilihan warna 15 Kerapian desain 16 Kemenarikan desain Total Rerata Skor Rerata Skor Sumber: Data Primer 2

3

Cukup

4

Baik

3 4 4 4 4 4 2 3 2 2 5 4 2 4 54 3.38

Cukup Baik Baik Baik Baik Baik Kurang Cukup Kurang Kurang Sangat Baik Baik Kurang Baik Baik Baik

Data penilaian aspek rekayasa media dan komunikasi visual pada tahap validasi diperoleh dari penilaian ahli media. Berdasarkan tabel 10 diketahui bahwa media pembelajaran yang dikembangkan ditinjau dari kelayakan aspek rekayasa media diperoleh rerata skor 3,78. Berdasarkan tabel 7 mengenai konversi rerata skor ke dalam nilai dengan lima kategori, penilaian ahli media pada aspek rekayasa media mendapat nilai “B”

75

dengan kategori “Baik”. Berdasarkan tabel 10 rerata skor penilaian ahli media pada aspek rekayasa media jika disajikan dalam bentuk diagram, maka hasilnya sebagai berikut.

Gambar 6. Diagram Rerata Skor Penilaian Ahli Materi pada Aspek Rekayasa Media Pada diagram dapat dilihat bahwa dari tiga indikator penilaian aspek rekayasa media terdapat dua indikator yang mendapatkan penilaian terendah dibandingkan dengan indikator lain. Indikator tersebut adalah kejelasan petunjuk penggunaan media dan variasi alat permainan yang mendapat rerata skor 3,00 yang termasuk dalam kategori “Cukup”. Sedangkan indikator lain memperoleh rerata skor 4,00 yang masuk kategori “Baik”. Penilaian aspek komunikasi visual dari ahli media diperoleh rerata skor sebesar 3,38. Berdasarkan tabel pedoman konversi rerata skor ke dalam nilai dengan lima kategori, penilaian ahli media pada aspek komunikasi visual mendapat nilai “B” dengan kategori “Baik”. Berdasarkan tabel 11

76

rerata skor penilaian ahli media pada aspek komunikasi visual jika disajikan dalam bentuk diagram, maka hasilnya sebagai berikut.

Gambar 7. Diagram Rerata Skor Penilaian Ahli Materi pada Aspek Komunikasi Visual Pada diagram dapat dilihat bahwa penilaian kelayakan aspek komunikasi visual terdapat enam belas indikator yang dinilai oleh ahli media. Dari enam belas indikator penilaian aspek komunikasi visual terdapat satu indikator yang mendapatkan penilaian tertinggi dibandingkan dengan indikator lain. Indikator tersebut antara lain komposisi warna yang mendapat skor 5,00 yang termasuk dalam kategori “Sangat Baik”. Terdapat

empat

indikator

yang

mendapatkan

penilaian

terendah

dibandingkan dengan indikator lain yang mendapat skor 2,00 yang masuk kategori “Kurang”. Sedangkan indikator lain memperoleh skor yang masuk kategori “Cukup” dan “Baik”. Selain melakukan penilaian, ahli media juga memberikan saran dan komentar. Saran-saran tersebut dijadikan dasar untuk memperbaiki atau

77

revisi terhadap produk media pembelajaran yang dikembangkan. Komentar dan saran revisi dari ahli materi sebagai berikut: 1) Letak gambar dan tulisan jangan tumpang tindih. 2) Gambar dan tulisan yang ditengah terlalu ramai (crowded). 3) Perlu ditambahkan gambar/tulisan “Finish”. 4) Baca ulang peraturan permainan. Ada kalimat yang perlu diperbaiki. 5) Terdapat beberapa kesalahan dalam penulisan istilah asing. Berdasarkan komentar dan saran revisi dari ahli media, maka peneliti melakukan perbaikan pada media pembelajaran. Berikut ini merupakan tampilan papan permainan monopoli sebelum dan setelah dilakukan revisi.

78

3

1

2 Gambar 8. Tampilan Papan Permainan Monopoli Akuntansi Sebelum Direvisi

3

1

2 Gambar 9. Tampilan Papan Permainan Monopoli Akuntansi Setelah Direvisi

79

Keterangan: (1) Letak gambar dan tulisan tumpang tindih sebelum direvisi menjadi tidak tumpang tindih setelah direvisi. (2) Tidak ada tulisan “FINISH” sebelum direvisi dan ditambahkan tulisan “FINISH” setelah direvisi. (3) Sebelum direvisi terdapat kesalahan tulisan “Notes Payable” dan direvisi menjadi “Tax Payable”.

4. Uji Coba Perorangan Uji coba perorangan dilaksanakan setelah penelitian selesai melakukan revisi berdasarkan penilaian ahli materi dan ahli media. Pada uji coba perorangan terdiri dari lima orang siswa sebagai subjek uji coba. Pemilihan lima orang siswa sebagai subjek uji coba dilakukan sendiri oleh guru mata pelajaran akuntansi. Untuk mendapatkan data yang valid dari pelaksanaan uji coba, dipilih lima orang siswa untuk dijadikan subjek uji coba dengan didasarkan tingkat kemampuan siswa, yaitu siswa dengan kemampuan tinggi, siswa dengan kemampuan sedang, dan siswa dengan kemampuan rendah. Hal ini dilakukan untuk mengetahui dampak penggunaan media pembelajaran permainan monopoli terhadap siswa pada berbagai kemampuan sehingga media pembelajaran yang dikembangkan dapat digunakan oleh semua siswa. Uji

coba

perorangan

dilaksanakan

dengan

tujuan

untuk

mengidentifikasi kekurangan produk media pembelajaran yang telah dikaji

80

oleh ahli materi dan ahli media. Pada uji coba ini siswa diminta untuk mempelajari dan menggunakan media pembelajaran monopoli akuntansi, kemudian diminta untuk mengisi lembar penilaian. Penilaian pada uji coba ini meliputi aspek rekayasa media, aspek komunikasi visual, dan aspek pembelajaran. Hasil penilaian aspek rekayasa media oleh siswa pada uji coba perorangan dapat dilihat pada tabel 12 berikut ini. Tabel 12. Data Penilaian Aspek Rekayasa Media oleh Siswa pada Uji Coba Perorangan Rerata No. Pernyataan Kriteria Skor 1 Kemudahan dalam pengelolaan 4.00 Baik 2 Kemudahan dalam penggunaan 4.20 Sangat Baik 3 Kejelasan petunjuk penggunaan media 4.00 Baik 4 Variasi alat permaian 4.20 Sangat Baik 16.40 Sangat Baik Total Rerata Skor 4.10 Sangat Baik Rerata Skor Sumber: Data Primer Hasil penilaian aspek komunikasi visual oleh siswa pada uji coba perorangan dapat dilihat pada tabel 13 berikut ini.

81

Tabel 13. Data Penilaian Aspek Komunikasi Visual oleh Siswa pada Uji Coba Perorangan Rerata No. Pernyataan Kriteria Skor 1

Komunikatif (mudah dipahami serta menggunakan bahasa yang baik, benar, dan efektif)

Kreatif dan inovatif (baru, luwes, menarik, cerdas, dan unik) 3 Sederhana 4 Tampilan umum (visualisasi) 5 Pemilihan warna 6 Pemilihan gambar yang sesuai 7 Tata letak dan susunan huruf 8 Keterbacaan teks 9 Kerapian desain 10 Kemenarikan desain Total Rerata Skor Rerata Skor Sumber: Data Primer 2

4.20

Sangat Baik

5.00

Sangat Baik

4.40 4.40 4.60 4.00 4.00 3.80 4.20 4.00 42.60 4.26

Sangat Baik Sangat Baik Sangat Baik Baik Baik Baik Sangat Baik Baik Sangat Baik Sangat Baik

Hasil penilaian aspek pembelajaran oleh siswa pada uji coba perorangan dapat dilihat pada tabel 14 berikut ini. Tabel 14. Data Penilaian Aspek Pembelajaran oleh Siswa pada Uji Coba Perorangan Rerata No. Pernyataan Kriteria Skor 1 Kesesuaian dengan materi 4.80 Sangat Baik 2 Interaktivitas siswa dengan media 4.60 Sangat Baik 3 Penumbuhan motivasi belajar 4.80 Sangat Baik Aktualitas (kesesuaian dengan kondisi 4 4.60 Sangat Baik sekarang) 5 Bahasa soal yang mudah dipahami 4.40 Sangat Baik 6 Kejelasan uraian soal 3.60 Baik 26.80 Sangat Baik Total Rerata Skor 4.47 Sangat Baik Rerata Skor Sumber: Data Primer

82

Penilaian aspek rekayasa media pada uji coba perorangan diperoleh rerata skor sebesar 4,10. Berdasarkan tabel 7 mengenai pedoman konversi rerata skor ke dalam nilai skala lima, hasil penilaian siswa terhadap aspek rekayasa media mendapat nilai “A” yang termasuk kategori “Sangat Baik”. Berdasarkan tabel 12 rerata skor penilaian siswa pada aspek rekayasa media jika disajikan dalam bentuk diagram, maka hasilnya sebagai berikut. Penilaian Aspek Rekayasa Media Uji Coba Perorangan 4.40

Rerata Skor

4.30 4.20

4.20

4.20

4.10 4.00

4.00

4.00

3.90 3.80 1

2

3

4

Indikator Penilaian

Gambar 10. Diagram Rerata Skor Penilaian Aspek Rekayasa Media pada Uji Coba perorangan Pada diagram dapat dilihat bahwa pada uji coba perorangan dari empat indikator penilaian kelayakan aspek rekayasa media terdapat dua indikator yang mendapatkan rerata skor tertinggi dan dua indikator mendapatkan skor terendah. Indikator dengan perolehan rerata skor tertinggi antara lain kemudahan dalam penggunaan dan variasi alat permainan yang mendapat skor 4,20 yang termasuk dalam kategori “Sangat Baik”. Sedangkan indikator dengan perolehan rerata skor terendah mendapatkan rerata skor 4,00 yang masuk kategori “Baik”.

83

Penilaian aspek komunikasi visual pada uji coba perorangan diperoleh rerata skor sebesar 4,26. Berdasarkan pedoman konversi rerata skor ke dalam nilai lima kategori, hasil penilaian siswa terhadap aspek komunikasi visual mendapat nilai “A” yang termasuk kategori “Sangat Baik”. Berdasarkan tabel 13 rerata skor penilaian siswa pada aspek komunikasi visual jika disajikan dalam bentuk diagram, maka hasilnya sebagai berikut. Penilaian Aspek Komunikasi Visual Uji Coba Perorangan 5.00

5.00

Rerata Skor

4.50

4.40

4.20

4.00

4.60

4.40

4.00

4.20

4.00

3.80

4.00

3.50 3.00 2.50 2.00 1

2

3

4

5

6

7

8

9

10

Indikator Penilaian

Gambar 11. Diagram Rerata Skor Penilaian Aspek Komunikasi Visual pada Uji Coba Perorangan Pada diagram dapat dilihat bahwa pada uji coba perorangan dari sepuluh indikator penilaian kelayakan aspek komunikasi visual terdapat satu indikator yang mendapatkan rerata skor terendah. Indikator dengan perolehan rerata skor terendah adalah keterbacaan teks dengan rerata skor 3,80 yang termasuk dalam kategori “Baik”. Sedangkan indikator yang lain mendapatkan rerata skor yang masuk kategori “Baik” dan “Sangat Baik”. Penilaian aspek pembelajaran pada uji coba perorangan diperoleh rerata skor sebesar 4,47. Berdasarkan tabel 7 mengenai pedoman konversi

84

rerata skor ke dalam nilai lima kategori, hasil penilaian siswa terhadap aspek pembelajaran mendapat nilai “A” yang termasuk kategori “Sangat Baik”. Berdasarkan tabel 14 rerata skor penilaian siswa pada aspek pembelajaran jika disajikan dalam bentuk diagram, maka hasilnya sebagai berikut.

Gambar 12. Diagram Rerata Skor Penilaian Aspek Pembelajaran pada Uji Coba Perorangan Pada diagram dapat dilihat bahwa pada uji coba perorangan dari enam indikator penilaian kelayakan aspek pembelajaran terdapat satu indikator yang mendapatkan rerata skor terendah. Indikator dengan perolehan rerata skor terendah adalah kejelasan uraian soal dengan rerata skor 3,60 yang termasuk dalam kategori “Baik”. Sedangkan indikator yang lain mendapatkan rerata skor yang masuk kategori “Sangat Baik”. Selain melakukan penilaian, siswa pada uji coba perorangan juga memberikan saran dan komentar. Peneliti juga mengamati kejadiankejadian selama pelaksanaan uji coba. Saran-saran tersebut dijadikan dasar

85

untuk memperbaiki atau revisi terhadap produk media pembelajaran yang dikembangkan. Komentar dan saran revisi dari siswa sebagai berikut: 1) Belajar

menggunakan

media

monopoli

akuntansi

sangat

menyenangkan, kreatif dan inovatif 2) Mudah diterima karena merupakan permainan yang familiar 3) Permainan ini dapat memudahkan belajar dan mengingat materi 4) Peraturan permainannya lebih diperjelas 5) Pada pertanyaan bonus, soalnya lebih diperjelas 6) Kurang mengerti nama-nama akun dalam bahasa inggris. Berdasarkan komentar dan saran revisi dari siswa pada uji coba perorangan, maka peneliti melakukan perbaikan pada media pembelajaran yang dikembangkan. Peneliti melakukan perbaikan dengan memberikan handout nama-nama akun dalam bahasa inggris agar lebih mudah dalam mempelajarinya, lebih memperjelas peraturan permainan agar mudah dimengerti, dan lebih memperjelas pertanyaan bonus dengan bahasa yang mudah dimengerti.

5. Uji Coba Kelompok Kecil Uji coba yang kedua adalah uji coba pada kelompok kecil yang terdiri dari lima belas orang siswa kelas X yang dipilih oleh guru mata pelajaran akuntansi secara heterogen dengan tingkat kemampuan yang berbedabeda. Siswa yang dipilih terdiri dari tiga kelompok siswa, yaitu lima orang siswa dengan kemampuan tinggi, lima orang siswa dengan kemampuan

86

sedang, dan lima orang siswa dengan kemampuan rendah. Uji coba kelompok kecil ini dilaksanakan dengan tujuan untuk mengidentifikasi kekurangan produk media pembelajaran setelah diujicobakan secara perorangan. Hasil penilaian aspek rekayasa media oleh siswa pada uji coba kelompok kecil dapat dilihat pada tabel 15 berikut ini. Tabel 15. Data Penilaian Aspek Rekayasa Media oleh Siswa pada Uji Coba Kelompok Kecil Rerata No. Pernyataan Kriteria Skor 1 Kemudahan dalam pengelolaan 4.27 Sangat Baik 2 Kemudahan dalam penggunaan 4.20 Sangat Baik 3 Kejelasan petunjuk penggunaan media 3.80 Baik 4 Variasi alat permaian 4.33 Sangat Baik 16.60 Sangat Baik Total Rerata Skor 4.15 Sangat Baik Rerata Skor Sumber: Data Primer Hasil penilaian aspek komunikasi visual oleh siswa pada uji coba kelompok kecil dapat dilihat pada tabel 16 berikut ini.

87

Tabel 16. Data Penilaian Aspek Komunikasi Visual oleh Siswa pada Uji Coba Kelompok Kecil Rerata No. Pernyataan Kriteria Skor 1

Komunikatif (mudah dipahami serta menggunakan bahasa yang baik, benar, dan efektif)

Kreatif dan inovatif (baru, luwes, menarik, cerdas, dan unik) 3 Sederhana 4 Tampilan umum (visualisasi) 5 Pemilihan warna 6 Pemilihan gambar yang sesuai 7 Tata letak dan susunan huruf 8 Keterbacaan teks 9 Kerapian desain 10 Kemenarikan desain Total Rerata Skor Rerata Skor Sumber: Data Primer 2

4.67

Sangat Baik

3.93

Baik

4.20 4.53 4.53 4.53 4.20 4.47 4.53 4.60 44.19 4.42

Sangat Baik Sangat Baik Sangat Baik Sangat Baik Sangat Baik Sangat Baik Sangat Baik Sangat Baik Sangat Baik Sangat Baik

Hasil penilaian aspek pembelajaran oleh siswa pada uji coba kelompok kecil dapat dilihat pada tabel 17 berikut ini. Tabel 17. Data Penilaian Aspek Pembelajaran oleh Siswa pada Uji Coba Kelompok Kecil Rerata No. Pernyataan Kriteria Skor 1 Kesesuaian dengan materi 4.53 Sangat Baik 2 Interaktivitas siswa dengan media 4.27 Sangat Baik 3 Penumbuhan motivasi belajar 4.60 Sangat Baik Aktualitas (kesesuaian dengan kondisi 4 4.47 Sangat Baik sekarang) 5 Bahasa soal yang mudah dipahami 4.33 Sangat Baik 6 Kejelasan uraian soal 4.00 Baik 26.20 Sangat Baik Total Rerata Skor 4.37 Sangat Baik Rerata Skor Sumber: Data Primer

88

Penilaian aspek rekayasa media pada uji coba kelompok kecil diperoleh rerata skor sebesar 4,15. Berdasarkan tabel pedoman konversi rerata skor ke dalam nilai lima kategori, hasil penilaian siswa terhadap aspek rekayasa media mendapat nilai “A” yang termasuk kategori “Sangat Baik”. Berdasarkan tabel 15 rerata skor penilaian siswa pada aspek rekayasa media jika disajikan dalam bentuk diagram, maka hasilnya sebagai berikut.

Gambar 13. Diagram Rerata Skor Penilaian Aspek Rekayasa Media pada Uji Coba Kelompok Kecil Pada uji coba kelompok kecil dari empat indikator penilaian kelayakan aspek rekayasa media terdapat satu indikator yang mendapatkan rerata skor terendah sebesar 3,80 yaitu kejelasan petunjuk penggunaan media. Penilaian aspek komunikasi visual pada uji coba kelompok kecil diperoleh rerata skor sebesar 4,42. Berdasarkan tabel pedoman konversi rerata skor ke dalam nilai lima kategori, hasil penilaian siswa terhadap aspek komunikasi visual mendapat nilai “A” yang termasuk kategori “Sangat

89

Baik”. Berdasarkan tabel 16 rerata skor penilaian siswa pada aspek komunikasi visual jika disajikan dalam bentuk diagram, maka hasilnya sebagai berikut.

Gambar 14. Diagram Rerata Skor Penilaian Aspek Komunikasi Visual pada Uji Coba Kelompok Kecil Pada uji coba kelompok kecil dari sepuluh indikator penilaian kelayakan aspek komunikasi visual terdapat satu indikator yang mendapatkan rerata skor terendah sebesar 3,93 yaitu kreatif dan inovatif. Penilaian aspek pembelajaran pada uji coba kelompok kecil diperoleh rerata skor sebesar 4,37. Berdasarkan tabel pedoman konversi rerata skor ke dalam nilai lima kategori, hasil penilaian siswa terhadap aspek pembelajaran mendapat nilai “A” yang termasuk kategori “Sangat Baik”. Berdasarkan tabel 17 rerata skor penilaian siswa pada aspek pembelajaran jika disajikan dalam bentuk diagram, maka hasilnya sebagai berikut.

90

Gambar 15. Diagram Rerata Skor Penilaian Aspek Pembelajaran pada Uji Coba Kelompok Kecil Selain melakukan penilaian, siswa pada uji coba kelompok kecil juga memberikan saran dan komentar. Peneliti juga mengamati kejadiankejadian selama pelaksanaan uji coba. Saran-saran tersebut dijadikan dasar untuk memperbaiki atau revisi terhadap produk media pembelajaran yang dikembangkan. Komentar dan saran revisi dari siswa sebagai berikut: 1) Belajar menggunakan media monopoli akuntansi sangat menarik, penuh tantangan, seru dan tidak membosankan 2) Permainannya dapat menambah pengetahuan dan menjadikan siswa lebih senang belajar akuntansi 3) Sangat memotivasi dalam belajar 4) Desain permainannya sangat bagus. 5) Angka untuk soal menghitung lebih diperkecil 6) Perlu diberikan kunci jawaban ke siswa agar tahu mana jawaban yang benar

91

Berdasarkan komentar dan saran revisi dari siswa pada uji coba kelompok, maka peneliti melakukan perbaikan pada media pembelajaran yang dikembangkan. Peneliti melakukan perbaikan dengan memberikan kunci jawaban pada setiap monopoli agar siswa mengetahui mana jawaban yang benar dan salah. Saran dari siswa untuk soal menghitung agar angkanya lebih diperkecil tidak peneliti lakukan karena soal-soal tersebut telah mendapat persetujuan dari ahli materi materi dosen maupun guru.

6. Uji Coba Lapangan Uji coba pada tahap selanjutnya adalah uji coba lapangan. Uji coba lapangan merupakan tahap akhir dari prosedur pengembangan media pembelajaran permainan monopoli akuntansi. Uji coba lapangan ini melibatkan 30 orang siswa kelas X di SMK Negeri 1 Tempel sebagai subjeknya. Uji coba ini dilakukan dengan cara siswa diminta untuk mempelajari dan menggunakan media pembelajaran monopoli akuntansi secara berkelompok, satu monopoli untuk empat orang siswa, kemudian diminta untuk mengisi lembar penilaian. Selian itu siswa diminta untuk memberikan komentar dan masukan. Hasil penilaian dan masukan dari uji coba lapangan digunakan untuk menyempurnaka produk sehingga pada tahap ini dihasilkan produk akhir yaitu media pembelajaran permainan monopoli akuntansi yang layak digunakan dalam pembelajaran akuntansi di SMK kelas X. Penilaian pada

92

uji coba ini meliputi aspek rekayasa media, aspek komunikasi visual, dan aspek pembelajaran. Hasil penilaian aspek rekayasa media oleh siswa pada uji coba lapangan dapat dilihat pada tabel 18 berikut ini. Tabel 18. Data Penilaian Aspek Rekayasa Media oleh Siswa pada Uji Coba Lapangan Rerata No. Pernyataan Kriteria Skor 1 Kemudahan dalam pengelolaan 4.27 Sangat Baik 2 Kemudahan dalam penggunaan 4.50 Sangat Baik 3 Kejelasan petunjuk penggunaan media 4.33 Sangat Baik 4 Variasi alat permaian 4.70 Sangat Baik 17.80 Sangat Baik Total Rerata Skor 4.45 Sangat Baik Rerata Skor Sumber: Data Primer Hasil penilaian aspek komunikasi visual oleh siswa pada uji coba lapangan dapat dilihat pada tabel 19 berikut ini. Tabel 19. Data Penilaian Aspek Komunikasi Visual oleh Siswa pada Uji Coba Lapangan Rerata No. Pernyataan Kriteria Skor 1

Komunikatif (mudah dipahami serta menggunakan bahasa yang baik, benar, dan efektif)

Kreatif dan inovatif (baru, luwes, menarik, cerdas, dan unik) 3 Sederhana 4 Tampilan umum (visualisasi) 5 Pemilihan warna 6 Pemilihan gambar yang sesuai 7 Tata letak dan susunan huruf 8 Keterbacaan teks 9 Kerapian desain 10 Kemenarikan desain Total Rerata Skor Rerata Skor Sumber: Data Primer 2

4.53

Sangat Baik

4.83

Sangat Baik

4.33 4.37 4.33 4.30 4.50 4.43 4.63 4.53 44.78 4.48

Sangat Baik Sangat Baik Sangat Baik Sangat Baik Sangat Baik Sangat Baik Sangat Baik Sangat Baik Sangat Baik Sangat Baik

93

Hasil penilaian aspek pembelajaran oleh siswa pada uji coba lapangan dapat dilihat pada tabel 20 berikut ini. Tabel 20. Data Penilaian Aspek Pembelajaran oleh Siswa pada Uji Coba Lapangan Rerata No. Pernyataan Kriteria Skor 1 Kesesuaian dengan materi 4.70 Sangat Baik 2 Interaktivitas siswa dengan media 4.53 Sangat Baik 3 Penumbuhan motivasi belajar 4.67 Sangat Baik Aktualitas (kesesuaian dengan kondisi 4 4.50 Sangat Baik sekarang) 5 Bahasa soal yang mudah dipahami 4.50 Sangat Baik 6 Kejelasan uraian soal 3.77 Baik 26.67 Sangat Baik Total Rerata Skor 4.45 Sangat Baik Rerata Skor Sumber: Data Primer Penilaian aspek rekayasa media pada uji coba lapangan diperoleh rerata skor sebesar 4,45. Berdasarkan tabel pedoman konversi rerata skor ke dalam nilai lima kategori, hasil penilaian siswa terhadap aspek rekayasa media mendapat nilai “A” yang termasuk kategori “Sangat Baik”. Berdasarkan tabel 18 rerata skor penilaian siswa pada aspek rekayasa media jika disajikan dalam bentuk diagram, maka hasilnya sebagai berikut.

94

Penilaian Aspek Rekayasa Media Uji Coba Lapangan 5.00

Rerata Skor

4.80 4.70 4.60 4.50 4.40

4.33

4.27

4.20 4.00 1

2

3

4

Indikator Penilaian

Gambar 16. Diagram Rerata Skor Penilaian Aspek Rekayasa Media pada Uji Coba Lapangan Pada uji coba lapangan dari empat indikator penilaian kelayakan aspek rekayasa media secara keseluruhan mendapatkan rerata skor tinggi dengan kriteria “Sangat Baik”. Penilaian aspek komunikasi visual pada uji coba lapangan diperoleh rerata skor sebesar 4,48. Berdasarkan tabel pedoman konversi rerata skor ke dalam nilai lima kategori, hasil penilaian siswa terhadap aspek komunikasi visual mendapat nilai “A” yang termasuk kategori “Sangat Baik”. Berdasarkan tabel 19 rerata skor penilaian siswa pada aspek komunikasi visual jika disajikan dalam bentuk diagram, maka hasilnya sebagai berikut.

95

Gambar 17. Diagram Rerata Skor Penilaian Aspek Komunikasi Visual pada Uji Coba Lapangan Pada uji coba lapangan dari sepuluh indikator penilaian kelayakan aspek komunikasi visual secara keseluruhan mendapatkan rerata skor tinggi dengan kriteria “Sangat Baik”. Berdasarkan tabel 20 rerata skor penilaian siswa pada aspek pembelajaran jika disajikan dalam bentuk diagram, maka hasilnya sebagai berikut.

Gambar 18. Diagram Rerata Skor Penilaian Aspek Pembelajaran pada Uji Coba Lapangan

96

Dari enam indikator penilaian, satu indikator mendapatkan rerata skor terendah yaitu kejelasan uraian soal dengan perolehan rerata skor 3,77 yang masuk pada kategori “Baik”. Berdasarkan hasil pengamatan selama pelaksanaan uji coba lapangan, siswa tampak antusias belajar dengan media yang dikembangkan. Komentar siswa beragam dan secara umum bersifat positif, antara lain secara ringkas sebagai berikut: 1) Belajar menggunakan media monopoli akuntansi lebih mudah dan menjadikan senang belajar akuntansi 2) Bisa belajar sambil bermain sehingga tidak membosankan dan menumbuhkan motivasi belajar sehingga cocok diberikan kepada anak SMK 3) Media ini sangat menarik, membuat siswa lebih aktif berpikir dan sangat kreatif 4) Media ini membuat siswa mudah menghafalkan akun-akun dalam bahasa inggris 5) Media monopoli menjadikan siswa tertantang untuk menjawab soal dan lebih bersemangat belajar 6) Gambarnya ditambah agar lebih menarik Pada tahap pelaksanaan uji coba lapangan, komentar yang diberikan siswa bersifat positif. Saran dari siswa untuk menambah gambar agar lebih menarik tidak peneliti lakukan karena gambar dalam media monopoli sudah cukup agar tidak mengganggu keterbacaan teks.

97

Jika dianalisis lebih dalam lagi, dapat diketahui hasil penilaian masingmasing aspek pada setiap tahapan uji coba. Perbandingan hasil penilaian aspek rekayasa media pada masing-masing tahap uji coba dapat dilihat pada gambar berikut.

Gambar 19. Diagram Rerata Skor Penilaian Aspek Rekayasa Media oleh Siswa pada Berbagai Tahapan Uji Coba Dari gambar diagram di atas dapat diketahui perbandingan penilaian aspek rekayasa media pada berbagai tahapan uji coba, baik uji coba perorangan, uji coba kelompok kecil, maupun uji coba lapangan. Diagram menunjukkan bahwa rerata skor tiap indikator pada tahap uji coba perorangan mendapatkan penilaian terendah dibandingkan penilaian tahap uji coba kelompok kecil dan uji coba lapangan. Perbandingan hasil penilaian aspek komunikasi visual pada masingmasing tahap uji coba dapat dilihat pada gambar berikut.

98

Gambar 20. Diagram Rerata Skor Penilaian Aspek Komunikasi Visual oleh Siswa pada Berbagai Tahapan Uji Coba Dari gambar diagram di atas dapat diketahui perbandingan penilaian aspek komunikasi visual pada berbagai tahapan uji coba, baik uji coba perorangan, uji coba kelompok kecil, maupun uji coba lapangan. Diagram menunjukkan bahwa rerata skor tiap indikator pada tahap uji coba perorangan mendapatkan penilaian terendah dibandingkan penilaian tahap uji coba kelompok kecil dan uji coba lapangan. Perbandingan hasil penilaian aspek pembelajaran pada masing-masing tahap uji coba dapat dilihat pada gambar berikut.

99

Gambar 21. Diagram Rerata Skor Penilaian Aspek Pembelajaran oleh Siswa pada Berbagai Tahapan Uji Coba Dari gambar diagram di atas dapat diketahui perbandingan penilaian aspek pembelajaran pada berbagai tahapan uji coba, baik uji coba perorangan, uji coba kelompok kecil, maupun uji coba lapangan. Diagram menunjukkan bahwa rerata skor tiap indikator pada tahap uji coba kelompok kecil mendapatkan penilaian terendah dibandingkan penilaian tahap uji coba perorangan dan uji coba lapangan.

7. Produk Akhir Hasil akhir produk dalam penelitian pengembangan ini adalah media pembelajaran permainan monopoli akuntansi pada mata pelajaran menyusun laporan keuangan. Pengembangan produk media monopoli pada penelitian ini telah melalui tahap validasi ahli materi, ahli media, uji coba perorangan, uji coba kelompok kecil, dan uji coba lapangan. Tahapan ini

100

dilakukan untuk memperoleh saran, kritik, komentar dan penilaian kelayakan produk yang telah dikembangkan. Kelayakan media monopoli ditinjau dari aspek rekayasa media, aspek komunikasi visual, dan aspek pembelajaran. Dari keseluruhan tahapan pengembangan sebagaimana telah diuraikan dalam pembahasan, diperoleh hasil penilaian dengan kriteria minimal “Baik” yang artinya media pembelajaran layak digunakan dalam pembelajaran akuntansi di SMK. Selain itu, ahli materi, ahli media, dan guru SMK telah menyatakan bahwa media pembelajaran yang dikembangkan “Layak” digunakan dalam pembelajaran mata pelajaran akuntansi di SMK dengan revisi sesuai saran. Media pembelajaran monopoli akuntansi yang dikembangkan pada penelitian ini secara keseluruhan mendapatkan respon positif dari siswa pada setiap tahap uji coba. Siswa memberikan respon yang sangat positif terhadap media pembelajaran ini. Jika dikaji lebih dalam berdasarkan temuan uji coba, media pembelajaran monopoli akuntansi memiliki kelebihan sebagai berikut: a. Media pembelajaran monopoli akuntansi didesain untuk meningkatkan motivasi belajar siswa dalam mata pelajaran menyusun laporan keuangan untuk mengatasi kejenuhan dan kebosanan siswa pada pembelajaran yang monoton. b. Media pembelajaran monopoli akuntansi dirancang guna memudahkan siswa dalam belajar dengan konsep belajar sambil bermain sehingga menarik bagi siswa untuk belajar melalui media monopoli ini.

101

c. Media monopoli efisien digunakan dalam pembelajaran, penggunaan media dapat diulang berkali-kali disesuaikan dengan kemampuan pemahaman masing-masing siswa. d. Media didesain memiliki interaktivitas dengan penggunanya. Setiap menjawab soal, siswa akan langsung mendapatkan feedback secara langsung berupa hadiah. Selain memiliki kelebihan, penelitian dan pengembangan produk media pembelajaran permainan monopoli akuntansi ini tidak terlepas dari adanya keterbatasan. Keterbatasan pengembangan media pembelajaran permainan monopoli akuntansi dalam penelitian ini antara lain: a. Pengembangan ini hanya terbatas pada mata pelajaran menyusun laporan keuangan. b. Media ini tidak membahas materi, tetapi hanya membahas latian soal dan evaluasi. c. Penggunaan media dalam pembelajaran tetap harus mendapatkan bimbingan dari guru. d. Produk media pembelajaran ini dikembangkan berdasarkan kondisi yang ada di SMK Negeri 1 Tempel.

B. Kelayakan Media Pembelajaran Kelayakan media pembelajaran diperoleh berdasarkan penilaian ahli materi, ahli media, dan siswa SMK pada setiap uji coba. Penilaian kelayakan meliputi tiga aspek yaitu aspek rekayasa media, aspek komunikasi visual, dan aspek pembelajaran. Hasil penilaian siswa pada uji coba perorangan, uji coba

102

kelompok kecil, maupun uji coba lapangan juga menentukan kelayakan media pembelajaran yang telah dikembangkan. Untuk itu, hasil penilaian yang masih berupa skor tersebut perlu dikonversikan ke dalam nilai dengan lima kategori menggunakan pedoman konversi pada tabel 21 berikut. Media pembelajaran dikatakan layak jika hasil penilaian ahli materi, ahli media, dan siswa pada setiap tahapan uji coba minimal termasuk dalam kategori “Baik”. Tabel 21. Pedoman Konversi Skor Hasil Penilaian ke dalam Nilai dengan Lima Kategori Aspek Aspek Rekayasa Media Ahli

Interval Skor

36,00 < X 30,00 < X ≤ 36,00 24,00 < X ≤ 30,00 18,00 < X ≤ 24,00 X ≤ 18,00 Aspek Rekayasa 16,00 < X Media Siswa 13,33 < X ≤ 16,00 10,67 < X ≤ 13,33 8,00 < X ≤ 10,67 X ≤ 8,00 Aspek Komunikasi 64,00 < X Visual Ahli 53,33 < X ≤ 64,00 42,67 < X ≤ 53,33 32,00 < X ≤ 42,67 X ≤ 32,00 Aspek Komunikasi 40,00 < X Visual Siswa 33,33 < X ≤ 40,00 26,67 < X ≤ 33,33 20,00 < X ≤ 26,67 X ≤ 20,00 Aspek 80,00 < X Pembelajaran Ahli 66,67 < X ≤ 80,00 53,33 < X ≤ 66,67 40,00 < X ≤ 53,33 X ≤ 40,00

Nilai A B C D E A B C D E A B C D E A B C D E A B C D E

Kategori Sangat Baik Baik Cukup Kurang Sangat Kurang Sangat Baik Baik Cukup Kurang Sangat Kurang Sangat Baik Baik Cukup Kurang Sangat Kurang Sangat Baik Baik Cukup Kurang Sangat Kurang Sangat Baik Baik Cukup Kurang Sangat Kurang

103

Aspek Aspek Pembelajaran Siswa

Interval Skor

Nilai

24,00 < X 20,00< X ≤ 24,00 16,00 < X ≤ 20,00 12,00 < X ≤ 16,00 X ≤ 12,00

Kategori

A B C D E

Sangat Baik Baik Cukup Kurang Sangat Kurang

Sumber: Data Primer 1. Kelayakan Aspek Rekayasa Media Data kelayakan aspek rekayasa media diperoleh dari ahli media. Berdasarkan tabel 10 diketahui bahwa media pembelajaran monopoli akuntansi yang dikembangkan ditinjau dari kelayakan aspek rekayasa media oleh ahli media diperoleh rerata skor 34,00. Berdasarkan tabel 21 mengenai konversi rerata skor ke dalam nilai lima ketegori, penilaian ahli media pada kelayakan aspek rekayasa media mendapatkan nilai “B” dengan kategori “Baik”. Kategori ini sudah memenuhi syarat kelayakan media pembelajaran monopoli akuntansi hasil pengembangan dan hasil tersebut diperkuat dengan pernyataan kelayakan media dari ahli media. Tabel 22 di bawah ini menyajikan total rerata skor hasil penilaian ahli media dan siswa pada setiap tahapan uji coba yang kemudian dikonversikan berdasarkan pedoman konversi pada tabel 21. Tabel 22. Jumlah Rerata Skor dan Hasil Penilaian Media dari Kelayakan Aspek Rekayasa Media pada Setiap Tahap Penilaian Total Rerata No. Tahap Penilaian Nilai Kategori Skor 1 Penilaian Ahli Media 2 Uji Coba Perorangan 3 Uji Coba Kelompok Kecil 4 Uji Coba Lapangan Sumber: Data Primer

34,00 16,40 16,60 17,80

B A A A

Baik Sangat Baik Sangat Baik Sangat Baik

104

Berdasarkan tabel di atas, diketahui bahwa penilaian kelayakan aspek rekayasa media pada tahap uji coba perorangan, uji coba kelompok kecil, dan uji coba lapangan termasuk dalam kategori “Sangat Baik”. Kategori ini sudah memenuhi syarat kelayakan media pembelajaran monopoli akuntansi hasil pengembangan. 2. Kelayakan Aspek Komunikasi Visual Data kelayakan aspek komunikasi visual diperoleh dari ahli media. Berdasarkan tabel 11 diketahui bahwa media pembelajaran monopoli akuntansi yang dikembangkan ditinjau dari kelayakan aspek komunikasi visual oleh ahli media diperoleh rerata skor 54,00. Berdasarkan tabel 20 mengenai konversi rerata skor ke dalam nilai lima ketegori, penilaian ahli media pada kelayakan aspek komunikasi visual mendapatkan nilai “B” dengan kategori “Baik”. Kategori ini sudah memenuhi syarat kelayakan media pembelajaran monopoli akuntansi hasil pengembangan dan hasil tersebut diperkuat dengan pernyataan kelayakan media dari ahli media. Tabel 23 di bawah ini menyajikan total rerata skor hasil penilaian ahli media dan siswa pada setiap tahapan uji coba yang kemudian dikonversikan berdasarkan pedoman konversi pada tabel 21. Tabel 23. Jumlah Rerata Skor dan Hasil Penilaian Media dari Kelayakan Aspek Komunikasi Visual pada Setiap Tahap Penilaian Total Rerata No. Tahap Penilaian Nilai Kategori Skor 1 Penilaian Ahli Media 2 Uji Coba Perorangan 3 Uji Coba Kelompok Kecil 4 Uji Coba Lapangan Sumber: Data Primer

54,00 42,60 44,19 44,78

B A A A

Baik Sangat Baik Sangat Baik Sangat Baik

105

Berdasarkan tabel di atas, diketahui bahwa penilaian kelayakan aspek komunikasi visual pada tahap uji coba perorangan, uji coba kelompok kecil, dan uji coba lapangan termasuk dalam kategori “Sangat Baik”. Kategori ini sudah memenuhi syarat kelayakan media pembelajaran monopoli akuntansi hasil pengembangan. 3. Kelayakan Aspek Pembelajaran Data kelayakan aspek pembelajaran diperoleh dari ahli materi. Berdasarkan tabel 9 diketahui bahwa media pembelajaran monopoli akuntansi yang dikembangkan ditinjau dari kelayakan aspek pembelajaran oleh ahli materi diperoleh rerata skor 82,00. Berdasarkan tabel 21 mengenai konversi rerata skor ke dalam nilai lima ketegori, penilaian ahli media pada kelayakan aspek pembelajaran mendapatkan nilai “A” dengan kategori “Sangat Baik”. Kategori ini sudah memenuhi syarat kelayakan media pembelajaran monopoli akuntansi hasil pengembangan dan hasil tersebut diperkuat dengan pernyataan kelayakan media dari ahli materi. Tabel 24 di bawah ini menyajikan total rerata skor hasil penilaian ahli materi dan siswa pada setiap tahapan uji coba yang kemudian dikonversikan berdasarkan pedoman konversi pada tabel 21. Tabel 24. Jumlah Rerata Skor dan Hasil Penilaian Media dari Kelayakan Aspek Pembelajaran pada Setiap Tahap Penilaian Total Rerata No. Tahap Penilaian Nilai Kategori Skor 1 Penilaian Ahli Materi 2 Uji Coba Perorangan 3 Uji Coba Kelompok Kecil 4 Uji Coba Lapangan Sumber: Data Primer

82,00 26,80 26,20 26,67

A A A A

Sangat Baik Sangat Baik Sangat Baik Sangat Baik

106

Berdasarkan tabel di atas, diketahui bahwa penilaian kelayakan aspek rekayasa media pada tahap uji coba perorangan, uji coba kelompok kecil, dan uji coba lapangan termasuk dalam kategori “Sangat Baik”. Kategori ini sudah memenuhi syarat kelayakan media hasil pengembangan. Keseluruhan hasil penilaian baik dari ahli materi, ahli media, dan siswa pada setiap tahap uji coba untuk masing-masing aspek menunjukkan sudah memenuhi syarat kelayakan media pembelajaran monopoli akuntansi hasil pengembangan.

Dengan

demikian,

media

pembelajaran

monopoli

akuntansi yang dikembangkan dalam penelitian ini “Layak” digunakan sebagai media pembelajaran mata pelajaran menyusun laporan keuangan kelas X di SMK Negeri 1 Tempel.

C. Motivasi Belajar Siswa Dalam kegiatan pembelajaran, agar tercapai proses pembelajaran yang optimal perserta didik memerlukan dorongan atau motivasi. Dengan kata lain, seorang peserta didik akan belajar dengan baik apabila ada faktor pendorongnya. Oleh karena itu diperlkan kemampuan dari pendidik untuk membangkitkan motivasi belajar peserta didiknya salah satunya melalui penggunaan media pembelajaran. Untuk mengetahui kemampuan media pembelajaran monopoli akuntansi yang dikembangkan dalam meningkatkan motivasi belajar siswa, di samping siswa memberikan penilaian pada produk media yang dikembangkan peneliti juga meminta pendapat dari siswa untuk mengisi kuesioner motivasi belajar.

107

Instrumen yang peneliti gunakan juga menggunakan skala likert dengan lima skala. Penilaian dilakukan pada uji coba lapangan yang berjumlah 30 orang siswa. Kuesioner motivasi belajar diberikan kepada siswa sebanyak dua kali

yaitu

sebelum

pembelajaran

menggunakan

media

dan

setelah

pembelajaran menggunakan media monopoli akuntansi. Hasil penilaian sebelum dan setelah menggunakan media tersebut kemudian dibandingkan, apakah mengalami peningkatan motivasi belajar sebelum menggunakan media dan setelah menggunakan media. Data motivasi belajar siswa sebelum pembelajaran menggunakan media dapat dilihat pada tabel 25 berikut ini. Tabel 25. Data Motivasi Belajar Siswa Sebelum Pembelajaran Menggunakan Media Rerata No. Indikator Kriteria Skor 1 Tekun mengerjakan tugas 3,93 Tinggi 2 Ulet menghadapi kesulitan 3,33 Cukup 3 Memiliki minat terhadap pelajaran 2,69 Cukup 4 Lebih senang bekerja mandiri 2,98 Cukup 5 Cepat bosan pada tugas-tugas rutin 2,60 Cukup 6 Dapat mempertahankan pendapat 3,38 Tinggi Tidak mudah melepaskan hal yang 7 3,20 Cukup diyakini Senang mencari dan memecahkan 8 3,80 Tinggi masalah soal Total Rerata Skor 64,40 Rerata Skor 3,22 Cukup Data motivasi belajar siswa setelah pembelajaran menggunakan media dapat dilihat pada tabel 26 berikut ini. Tabel 26. Data Motivasi Belajar Siswa Setelah Pembelajaran Menggunakan Media Rerata No. Indikator Kriteria Skor 1 Tekun mengerjakan tugas 4,78 Sangat Tinggi 2 Ulet menghadapi kesulitan 4,07 Sangat Tinggi

108

3 4 5 6

Memiliki minat terhadap pelajaran Lebih senang bekerja mandiri Cepat bosan pada tugas-tugas rutin Dapat mempertahankan pendapat Tidak mudah melepaskan hal yang 7 diyakini Senang mencari dan memecahkan 8 masalah soal Total Rerata Skor Rerata Skor Sumber : Data Primer

4,80 4,22 4,42 4,26

Sangat Tinggi Sangat Tinggi Sangat Tinggi Sangat Tinggi

3,93

Tinggi

4,64

Sangat Tinggi

88,73 4,44

Sangat Tinggi

Hasil penilaian kuesioner motivasi oleh siswa pada uji coba lapangan menentukan kemampuan media pembelajaran monopoli akuntansi dalam meningkatkan motivasi belajar. Media dikatakan dapat meningkatkan motivasi belajar jika rerata skor masing-masing indikator mengalami peningkatan dari sebelum

pembelajaran

menggunakan

media

dan

meningkat

setelah

pembelajaran menggunakan media. Untuk itu hasil penilaian yang masih berupa skor tersebut perlu dikonversikan ke dalam nilai dengan lima kategori menggunakan pedoman konversi sebagai berikut. Tabel 27. Pedoman Konversi Skor Hasil Penilaian ke Dalam Lima Kategori Skor Rumus Nilai Klasifikasi 5 X > 4,01 A Sangat Tinggi 4 3,34 < X ≤ 4,01 B Tinggi 3 2,26 < X ≤ 3,34 C Cukup 2 1,99 < X ≤ 2,26 D Rendah 1 X ≤ 1,99 E Sangat Rendah Berdasarkan tabel 25 dan tabel 26 diketahui bahwa motivasi belajar siswa mengalami peningkatan dari sebelum pembelajaran menggunakan media dan meningkat setelah pembelajaran menggunakan media. Rerata skor motivasi belajar siswa meningkat dari 3,22 menjadi 4,44. Berdasarkan tabel 27

109

mengenai pedoman konversi rerata skor hasil penilaian ke dalam lima kategori, motivasi belajar siswa sebelum dan setelah pembelajaran menggunakan media meningkat dari kategori “Cukup” menjadi “Sangat Tinggi”. Perbandingan hasil data motivasi belajar siswa pada masing-masing indikator sebelum dan setelah pembelajaran menggunakan media jika disajikan dalam bentuk diagram maka akan tampak hasilnya sebagai berikut.

Motivasi Belajar Siswa 5.00 4.80

4.78

4.64

Rerata Skor

4.50

4.42

4.00

3.93

4.22

4.07

4.26 3.93

3.50

3.80

Sebelum Menggunakan Media

3.38

3.33

3.20

3.00

2.98 2.69

2.50

2.60

Setelah Menggunakan Media

2.00 1

2

3

4

5

6

7

8

Indikator Penilaian

Gambar 22. Diagram Rerata Skor Motivasi Belajar Siswa Sebelum dan Setelah Pembelajaran Menggunakan Media Berdasarkan gambar diagram di atas dapat diketahui perbandingan penilaian motivasi belajar siswa pada masing-masing indikator sebelum dan setelah pembelajaran menggunakan media. Keseluruhan indikator penilaian motivasi belajar siswa sebelum pembelajaran menggunakan media mengalami peningkatan setelah pembelajaran menggunakan media. Berdasarkan tabel 27 mengenai pedoman konversi skor ke dalam lima kategori, total rerata skor

110

motivasi belajar siswa mengalami peningkatan dari kategori “Cukup” menjadi “Sangat Tinggi”. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa pengembangan media pembelajaran permainan monopoli akuntansi dapat meningkatkan motivasi belajar siswa. Hasil penelitian ini sesuai dengan teori yang disebutkan oleh Azhar Arsyad (2009: 25) tentang salah satu manfaat praktis dari penggunaan media pembelajaran di dalam proses belajar mengajar yaitu media pembelajaran dapat meningkatkan dan mengarahkan perhatian anak sehingga dapat menimbulkan motivasi belajar, interaksi yang lebih langsung antara siswa dan lingkungannya dan kemungkinan siswa untuk belajar sendiri-sendiri sesuai dengan kemampuan dan minatnya. Hal ini juga sesuai dengan teori yang dikemukakan oleh Dina Indriana (2011: 25) yang menyatakan bahwa anak didik akan semakin terangsang dan termotivasi untuk belajar lebih baik jika media yang digunakan mendukung minat dan keinginan siswa serta memudahkan mereka dalam belajar secara efektif dan efisien. Hasil

penelitian

ini

juga

sesuai

dengan

penelitiannya

Dian

Alimatussholikha HS (2008) yang berjudul Permainan Monopoli dan Ular Tangga Sebagai Media Latihan Soal Fisika Pokok Bahasan Gaya Kelas VIII Di MTsN Yogyakarta 1 dengan hasil penelitian menunjukkan bahwa model permainan monopoli dan ular tangga dalam pembelajaran fisika dapat digunakan untuk meningkatkan ketertarikan dan motivasi belajar fisika. Prestasi belajar fisika siswa meningkat dengan digunakannya media permainan monopoli dan ular tangga.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan Berdasarkan analisis data dan pembahasan sebelumnya, maka dapat disimpulkan bahwa: 1. Produk media pembelajaran permainan monopoli akuntansi pada mata pelajaran menyusun laporan keuangan untuk siswa kelas X Program Keahlian Akuntansi SMK Negeri 1 Tempel telah dikembangkan sesuai dengan dengan prosedur pengembangan media pembelajaran yang meliputi

tahap

analisis

kebutuhan,

tahap

perencanaan,

tahap

pengembangan produk awal, tahap validasi dan evaluasi, dan tahap produk akhir. 2. Kelayakan media pembelajaran permainan monopoli akuntansi pada mata pelajaran menyusun laporan keuangan ditinjau dari aspek rekayasa media, aspek komunikasi visual, dan aspek pembelajaran berdasarkan hasil penilaian ahli materi, ahli media, dan siswa SMK dalam rangkaian tahap pengembangan secara keseluruhan termasuk dalam kategori “Sangat Baik” yang artinya media layak digunakan dalam pembelajaran. 3. Motivasi belajar siswa sebelum pembelajaran termasuk dalam kategori “Cukup” menjadi “Sangat Tinggi” setelah pembelajaran menggunakan media pembelajaran permainan monopoli akuntansi. Jadi, media pembelajaran permainan monopoli akuntansi yang dikembangkan dapat

ϭϭϮ

ϭϭϯ 

meningkatkan motivasi belajar siswa dalam mata pelajaran menyusun laporan keuangan.

B. Saran Berdasarkan kesimpulan di atas, maka peneliti memberikan saran sebagai berikut: 1. Produk media pembelajaran ini dapat dimanfaatkan sebagai alat bantu dalam proses pembelajaran di kelas agar proses pembelajaran menjadi aktif, kreatif, efektif, dan menyenangkan serta dapat meningkatkan motivasi belajar siswa. 2. Sebaiknya media pembelajaran permainan monopoli akuntansi ini diberikan kepada siswa setelah semua materi pada mata pelajaran menyusun laporan keuangan telah diberikan karena media ini mencakup semua materi menyusun laporan keuangan. 3. Untuk penelitian yang akan datang, sebaiknya uji coba produk dilaksanakan secara lebih luas lagi sehingga menghasilkan suatu media pembelajaran yang baik dan dapat digunakan secara luas.

DAFTAR PUSTAKA

Arief S. Sadiman, dkk. (2006). Media Pendidikan. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada. Arif Susanto, dkk. (2012). Permainan Monopoli sebagai Media Pembelajaran Sub Materi Sel pada Siswa SMA Kelas XI IPA. BioEdu. No 1. Vol 1. Diakses dari http://ejournal.unesa.ac.id/index.php/bioedu pada tanggal 27 Januari 2012 pukul 19:34. Azhar Arsyad. (2009). Media Pembelajaran. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada. Depdiknas. (2000). Panduan Manejemen Sekolah. Jakarta: Depdiknas. Dian Alimatussholikha HS. (2008). Permainan Monopoli dan Ular Tangga Sebagai Media Latihan Soal Fisika Pokok Bahasan Gaya Kelas VIII Di MTsN Yogyakarta 1. Skripsi. Yogyakarta: UIN Sunan Kalijaga. Dimyati & Mudjiono. (2009). Belajar dan Pembelajaran. Jakarta: PT Rineke Cipta. Dina Indriana. (2011). Ragam Alat Bantu Media Pengajaran. Yogyakarta: Diva Press. Eko Putro Widoyoko. (2009). Evaluasi Program Pembelajaran. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Erma Wulandari. (2012). Penerapan Model Cooperative Learning Tipe Student Teams Achievement Division (STAD) Berbantu Media Monopoli dalam Peningkatan Aktivitas Belajar Akuntansi Siswa Kelas X Akuntansi 2 SMK Negeri 1 Godean Tahun Ajaran 2011/2012. Skripsi. Yogyakarta: Pendidikan Akuntansi UNY. Hamzah B. Uno. (2012). Teori Motivasi dan Pengukurannya. Jakarta: Bumi Aksara. Harjono Jusup. (2005). Dasar-Dasar Akuntansi. Yogyakarta : STIE YKPN. Muhibbin Syah. (2005). Psikologi Pendidikan dengan Pendekatan Baru. Bandung: PT Remaja Rosdakarya. Mulyasa. (2010). Implementasi Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan. Bandung: PT Remaja Rosdakarya.

ϭϭϰ

ϭϭϱ 

Nana Syaodih Sukmadinata. (2006). Metode Penelitian Pendidikan. Bandung: PT Remaja Rosdakarya. Oemar Hamalik. (2011). Proses Belajar Mengajar. Jakarta: Bumi Aksara. Punaji Setyosari. (2012). Metode Penelitian Pendidikan dan Pengembangan. Jakarta: Kencana. Romi Satria Wahono. (2006). Aspek dan Kriteria penilaian media pembelajaran http://romisatriawahono.net/2006/06/21/aspek-dan-kriteria-penilaianmedia-pembelajaran/ diakses tanggal 25 Januari 2013 pukul 12:16. Rudi Sisilana & Cepi Riyana. (2008). Media Pembelajaran. Bandung: Jurusan Kurtekpend FIP UPI. Saifuddin Azwar. (2007). Tes Prestasi Fungsi dan Pengembangan Pengukuran Prestasi Belajar. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Sardiman A.M. (2011). Interaksi & Motivasi Belajar Mengajar. Jakarta: Rajawali Pers. Slameto. (2003). Belajar dan Faktor yang Mempengaruhinya. Jakarta: Rineka Cipto. Sugiyono. (2012). Metode Penelitian Pendidikan (Pendekatan Kuantitatif, Kualitatif, dan R&D). Bandung: Alfabeta. Syaiful Bahri Djamarah. (2008). Psikologi Belajar. Jakarta: Rineke Cipta.

Lampiran 1 KUESIONER LEMBAR VALIDASI AHLI MATERI Judul Penelitian

: Pengembangan Media Pembelajaran Permainan Monopoli Akuntansi untuk Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa Kelas X Program Keahlian Akuntansi SMK Negeri 1 Tempel

Sasaran Program : Siswa SMK Kelas X Mata Pelajaran

: Akuntansi

Peneliti

: Ria Sartikaningrum

Ahli Materi

:

Petunjuk : Lembar validasi ini dimaksudkan untuk mengetahui pendapat Bapak/Ibu selaku ahli materi terhadap kelayakan media pembelajaran monopoli akuntansi yang dikembangkan. Pendapat, kritik, saran, penilaian, dan komentar Bapak/Ibu akan sangat bermanfaat untuk memperbaiki dan meningkatkan kualitas media pembelajaran ini. Sehubungan dengan hal tersebut, dimohon Bapak/Ibu memberikan respon pada setiap pertanyaan dalam lembar kuesioner ini dengan memberikan tanda (¥) pada kolom angka.

Keterangan Skala: 5 = sangat baik 4 = baik 3 = cukup 2 = kurang 1 = sangat kurang

Komentar atau saran Bapak/Ibu dimohon dituliskan pada kolom yang telah disediakan. Atas kesediaan Bapak/Ibu untuk mengisi lembar validasi ini saya ucapkan terima kasih.

ϭϭϲ

ϭϭϳ 

A. Penilaian Materi Nilai

No.

Aspek Pembelajaran

1

Kesesuaian materi dengan kompetensi dasar

2

Kesesuaian materi dengan indikator

3

Kesesuaian materi dengan tujuan pembelajaran

4

Interaktivitas siswa dengan media

5

Penumbuhan motivasi belajar

6

Aktualitas materi yang disajikan

7

Kecukupan jumlah soal

8

Kelengkapan cakupan soal

9

Tingkat kesulitan soal sesuai materi

10

Variasi soal

11

Kedalaman soal sesuai materi

12

Kemudahan pembelajaran untuk dipahami

13 14

Bahasa soal yang mudah dipahami

15

Kejelasan uraian soal

16

Kejelasan petunjuk belajar

17

Kebenaran soal secara teori dan konsep

18

Ketepatan penggunaan istilah dan pernyataan

19

Ketepatan kunci jawaban dengan soal

20

Pemberian umpan balik terhadap hasil evaluasi

Keruntutan alur pikir

5

4

3

2

1

ϭϭϴ 

B. Kebenaran Materi No.

Jenis Kesalahan

Saran Perbaikan

C. Komentar/Saran _______________________________________________________________ _______________________________________________________________ _______________________________________________________________ _______________________________________________________________ _______________________________________________________________ _______________________________________________________________

D. Kesimpulan: Lingkari pada nomor sesuai dengan kesimpulan 1. Layak untuk diujicobakan 2. Layak untuk diujicobakan dengan revisi sesuai saran 3. Tidak layak untuk diujicobakan

Yogyakarta, _____________ Ahli Materi

………………………………

ϭϭϵ 

Lampiran 2 KUESIONER LEMBAR VALIDASI GURU Judul Penelitian

: Pengembangan Media Pembelajaran Permainan Monopoli Akuntansi untuk Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa Kelas X Program Keahlian Akuntansi SMK Negeri 1 Tempel

Sasaran Program : Siswa SMK Kelas X Mata Pelajaran

: Akuntansi

Peneliti

: Ria Sartikaningrum

Ahli Materi

:

Petunjuk : Lembar validasi ini dimaksudkan untuk mengetahui pendapat Bapak/Ibu selaku guru akuntansi SMK terhadap kelayakan media pembelajaran monopoli akuntansi yang dikembangkan. Pendapat, kritik, saran, penilaian, dan komentar Bapak/Ibu akan sangat bermanfaat untuk memperbaiki dan meningkatkan kualitas media pembelajaran ini. Sehubungan dengan hal tersebut, dimohon Bapak/Ibu memberikan respon pada setiap pertanyaan dalam lembar kuesioner ini dengan memberikan tanda (¥) pada kolom angka.

Keterangan Skala: 5 = sangat baik 4 = baik 3 = cukup 2 = kurang 1 = sangat kurang

Komentar atau saran Bapak/Ibu dimohon dituliskan pada kolom yang telah disediakan. Atas kesediaan Bapak/Ibu untuk mengisi lembar validasi ini saya ucapkan terima kasih.

ϭϮϬ 

A. Penilaian Materi Nilai

No.

Aspek Pembelajaran

1

Kesesuaian materi dengan kompetensi dasar

2

Kesesuaian materi dengan indikator

3

Kesesuaian materi dengan tujuan pembelajaran

4

Interaktivitas siswa dengan media

5

Penumbuhan motivasi belajar

6

Aktualitas materi yang disajikan

7

Kecukupan jumlah soal

8

Kelengkapan cakupan soal

9

Tingkat kesulitan soal sesuai materi

10

Variasi soal

11

Kedalaman soal sesuai materi

12

Kemudahan pembelajaran untuk dipahami

13 14

Bahasa soal yang mudah dipahami

15

Kejelasan uraian soal

16

Kejelasan petunjuk belajar

17

Kebenaran soal secara teori dan konsep

18

Ketepatan penggunaan istilah dan pernyataan

19

Ketepatan kunci jawaban dengan soal

20

Pemberian umpan balik terhadap hasil evaluasi

Keruntutan alur pikir

5

4

3

2

1

ϭϮϭ 

B. Kebenaran Materi No.

Jenis Kesalahan

Saran Perbaikan

C. Komentar/Saran _______________________________________________________________ _______________________________________________________________ _______________________________________________________________ _______________________________________________________________ _______________________________________________________________ _______________________________________________________________

D. Kesimpulan: Lingkari pada nomor sesuai dengan kesimpulan 1. Layak untuk diujicobakan 2. Layak untuk diujicobakan dengan revisi sesuai saran 3. Tidak layak untuk diujicobakan

Yogyakarta, _____________ Guru Akuntansi SMK

………………………………

ϭϮϮ 

Lampiran 3 KUESIONER LEMBAR VALIDASI AHLI MEDIA Judul Penelitian

: Pengembangan Media Pembelajaran Permainan Monopoli Akuntansi untuk Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa Kelas X Program Keahlian Akuntansi SMK Negeri 1 Tempel

Sasaran Program : Siswa SMK Kelas X Mata Pelajaran

: Akuntansi

Peneliti

: Ria Sartikaningrum

Ahli Media

:

Petunjuk : Lembar validasi ini dimaksudkan untuk mengetahui pendapat Bapak/Ibu selaku ahli media terhadap kelayakan media pembelajaran monopoli akuntansi yang dikembangkan. Pendapat, kritik, saran, penilaian, dan komentar Bapak/Ibu akan sangat bermanfaat untuk memperbaiki dan meningkatkan kualitas media pembelajaran ini. Sehubungan dengan hal tersebut, dimohon Bapak/Ibu memberikan respon pada setiap pertanyaan dalam lembar kuesioner ini dengan memberikan tanda (¥) pada kolom angka.

Keterangan Skala: 5 = sangat baik 4 = baik 3 = cukup 2 = kurang 1 = sangat kurang

Komentar atau saran Bapak/Ibu dimohon dituliskan pada kolom yang telah disediakan. Atas kesediaan Bapak/Ibu untuk mengisi lembar validasi ini saya ucapkan terima kasih.

ϭϮϯ 

A. Penilaian Media No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25

Aspek Aspek Rekayasa Media Keefektifan dalam penggunaan Keefisienan dalam pengembangan Reliabilitas (kehandalan dalam pemakaian) Maintainable (dapat dipelihara/dikelola dengan mudah) Usabilitas (mudah digunakan) Ketepatan memilih media Kejelasan petunjuk penggunaan media Variasi alat permaian Reusabilitas (dapat digunakan kembali) Aspek Komunikasi Visual Komunikatif (mudah dipahami serta menggunakan bahasa yang baik, benar, dan efektif) Kreatif dan inovatif (baru, luwes, menarik, cerdas, dan unik) Sederhana Pemilihan jenis huruf Ukuran huruf yang digunakan Pengaturan jarak (huruf, baris, karakter) Keterbacaan teks Tampilan gambar yang disajikan Ketepatan penempatan gambar Keseimbangan proporsi gambar Kesesuaian gambar yang mendukung materi Pengaturan tata letak Komposisi warna Keserasian pemilihan warna Kerapian desain Kemenarikan desain

5

Nilai 4 3 2

1

ϭϮϰ 

B. Kebenaran Media No.

Jenis Kesalahan

Saran Perbaikan

C. Komentar/Saran _______________________________________________________________ _______________________________________________________________ _______________________________________________________________ _______________________________________________________________ _______________________________________________________________ _______________________________________________________________

D. Kesimpulan: Lingkari pada nomor sesuai dengan kesimpulan 1. Layak untuk diujicobakan 2. Layak untuk diujicobakan dengan revisi sesuai saran 3. Tidak layak untuk diujicobakan

Yogyakarta, _____________ Ahli Media

……………………………

ϭϮϱ 

Lampiran 5 KUESIONER LEMBAR UJI COBA SISWA Nama Siswa

: ________________________

Kelas

: ________________________

Judul Penelitian

: Pengembangan Media Pembelajaran Permainan Monopoli Akuntansi untuk Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa Kelas X Program Keahlian Akuntansi SMK Negeri 1 Tempel

Mata Pelajaran

: Akuntansi

Peneliti

: Ria Sartikaningrum

Petunjuk : Lembar validasi ini dimaksudkan untuk mengetahui pendapat siswa terhadap kelayakan media pembelajaran monopoli akuntansi yang dikembangkan. Pendapat, kritik, saran, penilaian, dan komentar siswa akan sangat bermanfaat untuk memperbaiki dan meningkatkan kualitas media pembelajaran ini. Berilah tanda cek (¥) untuk setiap pernyataan pada kolom alternative jawaban sesuai dengan kesadaran Anda! Keterangan Skala: 5 = sangat baik 4 = baik 3 = cukup 2 = kurang 1 = sangat kurang Komentar atau saran dimohon dituliskan pada lembar yang telah disediakan. Atas kesediaan Saudara untuk mengisi lembar evaluasi ini saya ucapkan terima kasih. Penilaian yang Saudara berikan tidak akan berpengaruh pada nilai mata pelajaran akuntansi Saudara di sekolah.

ϭϮϲ 

Penilaian Media dan Materi

No. 1 2 3 4 5

6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20

Aspek Aspek Rekayasa Media Kemudahan dalam pengelolaan Kemudahan dalam penggunaan Kejelasan petunjuk penggunaan media Variasi alat permaian Aspek Komunikasi Visual Komunikatif (mudah dipahami serta menggunakan bahasa yang baik, benar, dan efektif) Kreatif dan inovatif (baru, luwes, menarik, cerdas, dan unik) Sederhana Tampilan umum (visualisasi) Pemilihan warna Pemilihan gambar yang sesuai Tata letak dan susunan huruf Keterbacaan teks Kerapian desain Kemenarikan desain Aspek Pembelajaran Kesesuaian dengan materi Interaktivitas siswa dengan media Penumbuhan motivasi belajar Aktualitas (kesesuaian dengan kondisi sekarang) Bahasa soal yang mudah dipahami Kejelasan uraian soal

5

Nilai 4 3 2

1

ϭϮϳ 

Komentar/Saran _______________________________________________________________ _______________________________________________________________ _______________________________________________________________ _______________________________________________________________ _______________________________________________________________ _______________________________________________________________ ______________________________________________________________

Tempel, ________________ Nama Siswa

……………………………..

ϭϮϴ 

Lampiran 5 KUESIONER MOTIVASI BELAJAR SISWA SEBELUM PEMBELAJARAN Nama Siswa

: ________________________

Kelas

: ________________________

Petunjuk : Berilah tanda cek (¥) untuk setiap pernyataan pada kolom alternatif jawaban sesuai dengan kesadaran Anda! (sebelum Anda mengikuti pembelajaran akuntansi dengan menggunakan media pembelajaran monopoli akuntansi) Keterangan : SS

= Sangat Setuju

S

= Setuju

KS

= Kurang Setuju

TS

= Tidak Setuju

STS

= Sangat Tidak Setuju

No.

Pernyataan

1.

Saya berusaha menjawab soal yang diberikan oleh guru. Saya ingin dapat menjawab setiap soal yang disajikan oleh guru. Dalam menghadapi soal yang sulit, saya memilih untuk tidak menjawab. Saya yakin dapat mengikuti pembelajaran dengan baik. Bagi saya belajar akuntansi tanpa menggunakan media cukup menarik. Pembelajaran menyenangkan tanpa menggunakan media. Saya lebih mudah mengingat materi jika pembelajaran tanpa menggunakan media.

2. 3. 4. 5. 6. 7.

Alternatif Jawaban SS S KS TS STS

ϭϮϵ 

No.

Pernyataan

8

Ada hal-hal yang merangsang rasa ingin tahu saya jika tanpa menggunakan media. Saya mencoba menjawab sendiri pertanyaan yang diberikan guru. Saya tidak suka memberikan jawaban pada teman yang tidak dapat menjawab soal yang diberikan guru. Saya bosan dengan tugas-tugas yang diberikan guru karena monoton. Saya senang pembelajaran tanpa menggunakan media. Saat pembelajaran berlangsung, saya terlibat untuk mengungkapkan pendapat. Saya berusaha mempertahankan pendapat atau jawaban saya. Saya memilih membuktikan jawaban saya jika jawaban saya berbeda dengan teman. Saya malu menyampaikan pendapat jika terdapat jawaban yang tidak sesuai dengan pemikiran saya. Saya yakin dengan rajin berlatih menjawab soal membuat saya lebih memahami materi. Saya merasa tertantang untuk belajar agar dapat menjawab setiap soal. Jika mengalami kesulitan dalam menjawab pertanyaan, saya mencoba untuk memecahkan sendiri dulu soal tersebut. Saya lebih bersemangat mengikuti pembelajaran karena tertantang untuk memecahkan soal yang diberikan guru.

9. 10.

11. 12. 13. 14 15 16

17 18 19

20

SS

Alternatif jawaban S KS TS STS

ϭϯϬ 

Lampiran 6 KUESIONER MOTIVASI BELAJAR SISWA SETELAH PEMBELAJARAN Nama Siswa

: ________________________

Kelas

: ________________________

Petunjuk : Berilah tanda cek (¥) untuk setiap pernyataan pada kolom alternative jawaban sesuai dengan kesadaran Anda! (setelah Anda mengikuti pembelajaran akuntansi dengan menggunakan media pembelajaran monopoli akuntansi)

Keterangan : SS

= Sangat Setuju

S

= Setuju

KS

= Kurang Setuju

TS

= Tidak Setuju

STS

= Sangat Tidak Setuju

No.

Pernyataan

1.

Saya berusaha menjawab soal yang disediakan dalam media monopoli akuntansi. Saya ingin dapat menjawab setiap soal yang disajikan. Dalam menghadapi soal yang sulit, saya memilih untuk tidak menjawab. Pertama kali melihat pembelajaran dengan media ini, saya yakin dapat mengikuti pembelajaran dengan baik. Bagi saya belajar akuntansi menggunakan media monopoli akuntansi lebih menarik. Pembelajaran lebih menyenangkan jika menggunakan media monopoli akuntansi.

2. 3. 4.

5. 6.

Alternatif Jawaban SS S KS TS STS

ϭϯϭ 

No.

Pernyataan

7.

Saya lebih mudah mengingat materi jika pembelajaran menggunakan media monopoli. Ada hal-hal yang merangsang rasa ingin tahu saya jika menggunakan media ini. Saya mencoba menjawab sendiri pertanyaan yang ada dalam media monopoli. Saya tidak suka memberikan jawaban pada teman yang tidak dapat menjawab soal yang ada dalam media monopoli. Sebelum menggunakan media, saya bosan dengan tugas-tugas yang diberikan guru karena monoton. Saya senang menggunakan media monopoli karena soal lebih bervariasi. Saat pembelajaran berlangsung, saya terlibat untuk mengungkapkan pendapat. Saya berusaha mempertahankan pendapat atau jawaban saya. Saya memilih membuktikan jawaban saya jika jawaban saya berbeda dengan teman. Saya malu menyampaikan pendapat jika terdapat jawaban yang tidak sesuai dengan pemikiran saya. Saya yakin dengan rajin berlatih menjawab soal yang ada di media monopoli membuat saya lebih memahami materi. Saya merasa tertantang untuk belajar agar dapat menjawab setiap soal. Jika mengalami kesulitan dalam menjawab pertanyaan, saya mencoba untuk memecahkan sendiri dulu soal tersebut. Saya lebih bersemangat mengikuti pembelajaran karena tertantang untuk memecahkan soal yang ada di media monopoli.

8. 9. 10.

11.

12. 13. 14 15 16

17

18 19

20

SS

Alternatif jawaban S KS TS STS

ϭϯϮ 

Lampiran 7 ISI MATERI MEDIA PEMBELAJARAN PERMAINAN MONOPOLI AKUNTANSI 1. Peraturan Permainan Monopoli Akuntansi PERATURAN PERMAINAN Monopoli Akuntansi adalah suatu media permainan akuntansi yang dikemas dalam suatu permainan monopoli. Peraturan permainan ini hampir sama dengan permainan monopoli pada umumnya, hanya saja setiap pemain harus siap untuk menjawab pertanyaan akuntansi yang disediakan di dalam permainan ini. Permainan Monopoli Akuntansi memerlukan kecerdasan, ketegasan, dan ketangkasan para pemain dalam mengadakan transaksi kombinasi antara menjawab pertanyaan, menyewakan, menjual, dan membeli harta kekayaan hingga akhirnya salah seorang menjadi orang kaya mutlak atau disebut seorang MONOPOLIST. Permainan ini dimulai di petak START dan berjalan seterusnya sesuai dengan angka-angka yang tertunjuk di batu dadu. Pemain yang berhenti di tanah bangunan yang belum dimiliki oleh pemain lain, berhak membelinya dari bank dengan menyebutkan pengertian ataupun komponen-komponen dari nama akun yang tertera pada petak tersebut. Harga telah ditentukan di papan permainan. Kalau pemain tersebut salah menjawab pertanyaan, maka pemain tersebut harus masuk penjara. Tujuan utama memiliki tanah bangunan sebanyak mungkin ialah memungut sewa dari pemain yang berhenti di atas tanah milik tersebut. Uang sewa dapat dipungut lebih banyak lagi kalau di tanah-tanah bangunan didirikan rumah-rumah atau hotel. Petak-petak GREEN CARD, RED CARD dan BONUS memberi kesempatan kepada pemain ketika mengambil kartu yang telah tersedia dan harus taat kepada petunjuk-petunjuk dan menjawab pertanyaan yang ada di atas kartu. Jika pemain tidak bisa menjawab pertanyaan, maka harus masuk penjara. ALAT-ALAT PERMAINAN 1) Sebuah papan permainan yang dilengkapi dengan petak-petak akun menerangkan “TANAH BANGUNAN” 2) Batu dadu 2 biji 3) 32 buah biji rumah warna hijau dan 12 hotel dengan warna merah 4) 1 set kartu GREEN CARD, 1 set kartu RED CARD, dan 1 set kartu BONUS 5) Kartu Hak Milik Tanah Bangunan dengan keterangan mengenai kompleks harga, sewa dan hipotiknya 6) Uang-uang permainan dari berbagai nilai

ϭϯϯ 

PERSIAPAN Papan permainan diletakkan di atas meja. Kartu GREEN CARD, RED CARD dan BONUS diletakkan terbalik di dalam petak yang telah tersedia. Tiap pemain pada permulaan diberi uang sebanyak $150.000. Segala kartu TANAH BANGUNAN, rumah-rumah dan hotel-hotel diserahkan kepada bank. Pejabat bank dipilih seorang diantara pemain. UANG-UANGAN $ Tiap-tiap pemain diberi uang $150,000 dibagi dalam berbagai nilai: $ 50,000 = 1 lembar $ 1,000 = 4 lembar $ 20,000 = 2 lembar $ 500 = 4 lembar $ 10,000 = 3 lembar $ 200 = 3 lembar $ 5,000 = 3 lembar $ 100 = 4 lembar $ 2,000 = 4 lembar Sisanya diserahkan kepada bank. KALAU DADU MENUNJUKKAN NILAI YANG SAMA Pemain dapat terus berjalan, akan tetapi pada lemparan ketiga jika angka dadu tetap menunjukkan angka yang sama, maka pemain harus masuk penjara. GAJI Tiap pemain setelah melalui petak START diberi honorium (gaji) $ 20.000 oleh bank. PEMAIN YANG BERHENTI DI TANAH BANGUNAN YANG BELUM DIMILIKI ORANG Bila seorang pemain berhenti di atas TANAH BANGUNAN yang belum dimiliki orang lain, pemain tersebut mendapat hak untuk membeli tanah bangunan tersebut dengan menyebutkan pengertian atau komponen dari petak yang tertera di papan sesuai harga yang sudah ditetapkan melalui bank. Jika pemain salah menyebutkan pengertian atau komponen dari petak tersebut, pemain harus masuk penjara. Setelah membeli tanah bangunan, pemain mendapat kartu hak milik dari bank. BERHENTI DI TANAH BANGUNAN YANG DIMILIKI ORANG Bila seorang pemain berhenti di tanah bangunan yang telah dimiliki pemain lain, pemain tersebut harus menyebutkan pengertian atau komponen dari petak yang tertera di papan dan pemilik tanah bangunan berhak memungut sewa atas tanah tersebut sesuai dengan tarif yang telah ditetapkan di kartu hak milik. BERHENTI DI GREEN CARD ATAU RED CARD Pemain mengambil kartu yang teratas, kemudian menjawab pertanyaan yang tertera di kartu tersebut. Jika pemain salah atau tidak dapat menjawab pertanyaan tersebut, maka harus masuk penjara.

ϭϯϰ 

BERHENTI DI BONUS Pemain mengambil kartu yang teratas, kemudian menjawab pertanyaan yang tertera di kartu tersebut. Jika benar menjawab, pemain mendapat uang senilai yang tertera di kartu. Jika pemain salah atau tidak dapat menjawab pertanyaan tersebut, maka tidak perlu masuk penjara. BERHENTI DI PETAK WHAT? Pemain harus menunjuk satu pemain lain untuk diberi pertanyaan yang sesuai dengan materi Menyusun Laporan Keuangan. Pertanyaan yang dilontarkan bebas asalkan sesuai materi. Jika pemain dapat memberikan pertanyaan dan teman yang ditunjuk tidak bisa menjawab, maka pemain mendapat uang $ 5,000 dari bank. Sebaliknya, jika teman yang ditunjuk bisa menjawab, maka yang mendapat uang $ 5,000 adalah teman yang ditunjuk tersebut. Namun, jika pemain tidak bisa memberikan pertanyaan, maka harus masuk masuk penjara. MASUK PENJARA Masuk penjara disebabkan oleh pemain tidak dapat menjawab pertanyaan. Pemain yang masuk penjara harus membayar ke bank sebesar $ 20.000 atau mendapat kartu “bebas dari penjara” agar dapat keluar dari penjara.

ϭϯϱ 

2. Bentuk Soal GREEN CARD

 

 

^ĞďƵƚŬĂŶƵŶƐƵƌƉŽŬŽŬ





ůĂƉŽƌĂŶŬĞƵĂŶŐĂŶ͊

^ĞďƵƚŬĂŶŬŽŵƉŽŶĞŶ ƉŽŬŽŬŶĞƌĂĐĂ͊



 



EĞƌĂĐĂĚŝƐĂũŝŬĂŶĚĂůĂŵ

^ĞďƵƚŬĂŶŬŽŵƉŽŶĞŶ



ƉŽŬŽŬůĂƉŽƌĂŶůĂďĂ

ĚƵĂďĞŶƚƵŬLJĂŝƚƵďĞŶƚƵŬ

ƌƵŐŝ͊

͙͘ĚĂŶďĞŶƚƵŬ͙͘



 

ĚĂĚƵĂĐĂƌĂ

>ĂƉŽƌĂŶůĂďĂƌƵŐŝ



ĚŝƐĂũŝŬĂŶĚĂůĂŵϮ

ƉĞŶĐĂƚĂƚĂŶƚƌĂŶƐĂŬƐŝ ƉĞŶŐĞůƵĂƌĂŶƵŶƚƵŬ

ďĞŶƚƵŬLJĂŝƚƵ͙͘

ďĞďĂŶLJĂŝƚƵĚŝĐĂƚĂƚ

ĚĂŶ͙͘

ƐĞďĂŐĂŝ͙͘ĚĂŶ͙͘

  

 

^ĞďƵƚŬĂŶĂŬƵŶͲĂŬƵŶ



^ĞďƵƚŬĂŶĂŬƵŶͲĂŬƵŶ

LJĂŶŐƚĞƌŵĂƐƵŬĚĂůĂŵ

LJĂŶŐƚĞƌŵĂƐƵŬĚĂůĂŵ

ƌŝŝůĂĐĐŽƵŶƚ͊

ŶŽŵŝŶĂůĂĐĐŽƵŶƚ͊





ϭϯϲ   ĚĂĚƵĂŬĞŵƵŶŐŬŝŶĂŶ 

 :ƵƌŶĂůƉĞŶƵƚƵƉƵŶƚƵŬ

ƉĞŶĐĂƚĂƚĂŶLJĂŶŐĚĂƉĂƚ



ŵĞŶĐĂƚĂƚƉĞŵŝŶĚĂŚĂŶƐĂůĚŽ

ĚŝůĂŬƵŬĂŶƐĂĂƚƚĞƌũĂĚŝ

ĂŬƵŶďĞďĂŶLJĂŝƚƵĚĞŶŐĂŶ

ƉĞŶĞƌŝŵĂĂŶŬĂƐƵŶƚƵŬ

ŵĞŶĚĞďŝƚĂŬƵŶ͙͘ĚĂŶ



ƉĞŶĚĂƉĂƚĂŶLJĂŝƚƵĚŝĐĂƚĂƚ

ŵĞŶŐŬƌĞĚŝƚĂŬƵŶ͙͘



ƐĞďĂŐĂŝ͙͘ĚĂŶ͙͘



 

 :ƵƌŶĂůƉĞŶƵƚƵƉƵŶƚƵŬ  ŵĞŶĐĂƚĂƚƉĞŵŝŶĚĂŚĂŶƐĂůĚŽ   ĂŬƵŶƉĞŶŐŚĂƐŝůĂŶLJĂŝƚƵ



 ĚĞŶŐĂŶŵĞŶĚĞďŝƚĂŬƵŶ͙͘

ŵĞŶƵŶũƵŬŬĂŶƐĂůĚŽůĂďĂ

ĚĂŶŵĞŶŐŬƌĞĚŝƚĂŬƵŶ͙͘  

LJĂŝƚƵĚĞŶŐĂŶŵĞŶĚĞďŝƚĂŬƵŶ

:ƵƌŶĂůƉĞŶƵƚƵƉƵŶƚƵŬ ŵĞŶĐĂƚĂƚƉĞŵŝŶĚĂŚĂŶƐĂůĚŽ ĂŬƵŶŝŬŚƚŝƐĂƌůĂďĂƌƵŐŝũŝŬĂ 

͙͘ĚĂŶŵĞŶŐŬƌĞĚŝƚĂŬƵŶ͙͘     :ƵƌŶĂůƉĞŶƵƚƵƉƵŶƚƵŬ  ŵĞŶĐĂƚĂƚƉĞŵŝŶĚĂŚĂŶƐĂůĚŽ



:ƵƌŶĂůƉĞŶƵƚƵƉƵŶƚƵŬ ŵĞŶĐĂƚĂƚƉĞŵŝŶĚĂŚĂŶƐĂůĚŽ

ĂŬƵŶŝŬŚƚŝƐĂƌůĂďĂƌƵŐŝũŝŬĂ 

ĂŬƵŶƉƌŝǀĞŬĞĚĂůĂŵĂŬƵŶ 

ŵĞŶƵŶũƵŬŬĂŶƐĂůĚŽƌƵŐŝ  LJĂŝƚƵĚĞŶŐĂŶŵĞŶĚĞďŝƚĂŬƵŶ  ͙͘ĚĂŶŵĞŶŐŬƌĞĚŝƚĂŬƵŶ͙͘ 

ŵŽĚĂůLJĂŝƚƵĚĞŶŐĂŶ



ŵĞŶĚĞďŝƚĂŬƵŶ͙͘ĚĂŶ ŵĞŶŐŬƌĞĚŝƚĂŬƵŶ͙͘

 



 ŬƵŶLJĂŶŐƚŝĚĂŬĚŝƚƵƚƵƉ  ĚĂůĂŵĐůŽƐŝŶŐĞŶƚƌŝĞƐ  ĂĚĂůĂŚĂŬƵŶͲĂŬƵŶ͙͕͘

 ͙͕͘ĚĂŶ͙͘   

ĚĂĚƵĂĐĂƌĂƉĞŶĐĂƚĂƚĂŶƚƌĂŶƐĂŬƐŝ ƉĞŶŐĞůƵĂƌĂŶƵŶƚƵŬďĞďĂŶLJĂŝƚƵĚŝĐĂƚĂƚ 

ƐĞďĂŐĂŝ͙͘ĚĂŶ͙͘ 



ϭϯϳ  

 ĂůĂŵŬĞƌƚĂƐŬĞƌũĂ͕ĂŬƵŶƌŝŝů

:ƵƌŶĂůƉĞŶƵƚƵƉĚŝďƵĂƚƵŶƚƵŬ  

ƐŝĨĂƚŶLJĂƐĞŵĞŶƚĂƌĂLJĂŝƚƵ  

ĚŝƉŝŶĚĂŚŬĂŶŬĞŬŽůŽŵ͙͕͘

ŵĞŶƵƚƵƉĂŬƵŶͲĂŬƵŶLJĂŶŐ

ĂŬƵŶͲĂŬƵŶ͙͘



ƐĞĚĂŶŐŬĂŶĂŬƵŶŶŽŵŝŶĂů



ĚŝƉŝŶĚĂŚŬĂŶŬĞŬŽůŽŵ͙͘



   ĂůĂŵǁŽƌŬƐŚĞĞƚ͕ũŝŬĂ  ũƵŵůĂŚƐŝƐŝŬƌĞĚŝƚůĞďŝŚďĞƐĂƌ

 ĂůĂŵǁŽƌŬƐŚĞĞƚ͕ũŝŬĂ    

ũƵŵůĂŚƐŝƐŝĚĞďŝƚůĞďŝŚďĞƐĂƌ ĚĂƌŝƉĂĚĂƐŝƐŝŬƌĞĚŝƚŶLJĂ



ĚĂƌŝƉĂĚĂƐŝƐŝĚĞďŝƚŶLJĂ

ĚĂůĂŵŬŽůŽŵůĂďĂƌƵŐŝ

ĚĂůĂŵŬŽůŽŵůĂďĂƌƵŐŝ

ŵĞŶƵŶũƵŬŬĂŶ͙͘

ŵĞŶƵŶũƵŬŬĂŶ͙͘

  











hŶƐƵƌͲƵŶƐƵƌƉĞƌŚŝƚƵŶŐĂŶ

WĞƌŚŝƚƵŶŐĂŶůĂďĂďĞƌƐŝŚ



ŚĂƌŐĂƉŽŬŽŬƉĞŶũƵĂůĂŶ



ĂŶƚĂƌĂůĂŝŶ͙͘



ĚĂůĂŵůĂƉŽƌĂŶůĂďĂƌƵŐŝ ĂĚĂůĂŚ͙͘ĚŝŬƵƌĂŶŐŝ͙͘

   





  

ŵĞŶŐĂŬŝďĂƚŬĂŶƉĞƌƵďĂŚĂŶ



ĞŬƵŝƚĂƐ;ŵŽĚĂůƉĞŵŝůŝŬͿ

 

ĂůĂŵŶĞƌĂĐĂůĂũƵƌƵŶƚƵŬ

^ƵŵďĞƌLJĂŶŐ

ĂĚĂůĂŚ͙͘ĚĂŶ͙͘

ŬĞƉĞŶƚŝŶŐĂŶůĂƉŽƌĂŶ  ŬĞƵĂŶŐĂŶ͕ƐĞĚŝĂĂŶĂŬŚŝƌ ƉĞƌŝŽĚĞĚŝĐĂƚĂƚĚĞďŝƚĚĂůĂŵ ĂŬƵŶ͙͘ĚĂŶŬƌĞĚŝƚĂŬƵŶ͙͘



ϭϯϴ 







  



ĂůĂĐĞƐŚĞĞƚĚĂůĂŵ

/ŶĐŽŵĞƐƚĂƚĞŵĞŶƚĚĂůĂŵ





ůĂƉŽƌĂŶŬĞƵĂŶŐĂŶ

ůĂƉŽƌĂŶŬĞƵĂŶŐĂŶ



ŵĞŶŐŐĂŵďĂƌŬĂŶ͙͘

ŵĞŶŐŐĂŵďĂƌŬĂŶ͙͘

   



 

ĞďĂƐĚĂƌŝWĞŶũĂƌĂ͘ 

DƵŶĚƵƌƚŝŐĂƉĞƚĂŬ   



<ĂƌƚƵŝŶŝďŝƐĂ ĚŝƐŝŵƉĂŶ͕ĚŝƉĂŬĂŝ ďŝůĂƉĞƌůƵ͕ĂƚĂƵ ďŽůĞŚĚŝũƵĂů͘



ϭϯϵ 

3. Soal GREEN CARD Beserta Kunci Jawaban 1) Sebutkan akun-akun yang termasuk dalam riil account ! Aktiva, kewajiban, ekuitas 2) Sebutkan akun-akun yang termasuk dalam nominal account ! Pendapatan, beban 3) Sebutkan unsur pokok laporan keuangan! Neraca, laporan laba rugi, laporan perubahan posisi keuangan, catatan dan skedul tambahan 4) Sebutkan komponen pokok neraca! Aktiva, utang, modal 5) Sebutkan komponen pokok laporan laba rugi! Penghasilan, beban 6) Neraca disajikan dalam 2 bentuk yaitu bentuk …. dan bentuk …. Akun dua kolom (account form) dan bentuk laporan (report form) 7) Laporan laba rugi disajikan dalam 2 bentuk yaitu …. dan …. Single step dan multiple step 8) Ada dua cara pencatatan transaksi pengeluaran untuk beban yaitu dicatat sebagai ….dan …. Beban dan aktiva 9) Ada dua kemungkinan pencatatan yang dapat dilakukan saat terjadi penerimaan kas untuk pendapatan yaitu dicatat sebagai ….dan …. Pendapatan dan utang 10) Jurnal penutup untuk mencatat pemindahan saldo akun beban yaitu dengan mendebit akun …. dan mengkredit akun …. Ikhtisar laba rugi dan beban 11) Jurnal penutup untuk mencatat pemindahan saldo akun penghasilan yaitu dengan mendebit akun …. dan mengkredit akun …. Penghasilan dan ikhtisar laba rugi 12) Jurnal penutup untuk mencatat pemindahan saldo akun ikhtisar laba rugi jika menunjukkan saldo laba yaitu dengan mendebit akun …. dan mengkredit akun ….

ϭϰϬ 

Ikhtisar laba rugi dan modal 13) Jurnal penutup untuk mencatat pemindahan saldo akun ikhtisar laba rugi jika menunjukkan saldo rugi yaitu dengan mendebit akun …. dan mengkredit akun …. Modal dan Ikhtisar laba rugi 14) Jurnal penutup untuk mencatat pemindahan saldo akun prive ke dalam akun modal yaitu dengan mendebit akun …. dan mengkredit akun …. Modal dan prive 15) Akun yang tidak ditutup dalam closing entries adalah akun-akun …. , …. , dan …. Aktiva, kewajiban, dan ekuitas 16) Balance sheet dalam laporan keuangan menggambarkan …. Kemampuan (posisi) keuangan perusahaan 17) Income statement dalam laporan keuangan menggambarkan …. Kinerja keuangan selama satu periode akuntansi 18) Dalam work sheet, jika jumlah sisi debit lebih besar daripada sisi kreditnya dalam kolom laba rugi menunjukkan …. Rugi 19) Dalam work sheet, jika jumlah sisi kredit lebih besar daripada sisi debitnya dalam kolom laba rugi menunjukkan …. Laba 20) Unsur-unsur perhitungan harga pokok penjualan antara lain …. Sediaan awal, sediaan akhir, pembelian, retur pembelian dan pengurangan harga, potongan pembelian, biaya angkut pembelian. 21) Perhitungan laba bersih dalam laporan laba rugi adalah …. dikurangi …. Pendapatan dikurangi beban 22) Sumber yang mengakibatkan perubahan ekuitas (modal pemilik) adalah …. dan …. Laba/rugi bersih dan prive 23) Dalam neraca lajur untuk kepentingan laporan keuangan, sediaan akhir periode dicatat debit dalam akun …. dan kredit akun ….

ϭϰϭ 

Sediaan barang dagangan dan ikhtisar laba rugi 24) Jurnal penutup dibuat untuk menutup akun-akun yang sifatnya sementara yaitu akun-akun …. Penghasilan, beban, ikhtisar laba rugi, prive. 25) Dalam kertas kerja, akun riil dipindahkan ke kolom …. , sedangkan akun nominal dipindahkan ke kolom …. Neraca, laba rugi 26) Ayat jurnal penyesuaian yang memerlukan jurnal pembalik ada 4 akun, yaitu …. Pendapatan yang masih harus diterima, beban yang masih harus dibayar, pendapatan diterima di muka, dan beban dibayar di muka. 27) Kelompok akun yang memerlukan jurnal penutup ada 4 yaitu …. Pendapatan, beban, ikhtisar laba rugi, prive

ϭϰϮ 

4. Bentuk Soal RED CARD  WĂĚĂƚĂŶŐŐĂůϯϭ:ƵŶŝϮϬϭϮ͕ƌĞŬĞŶŝŶŐ ƉĞƌůĞŶŐŬĂƉĂŶƚŽŬŽŵĞŵƉƵŶLJĂŝƐĂůĚŽ ƐĞďĞƐĂƌZƉϲ͘ϱϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͘ WĂĚĂĂŬŚŝƌƚĂŚƵŶ͕ ƉĞƌůĞŶŐŬĂƉĂŶƚŽŬŽLJĂŶŐ  ŵĂƐŝŚƚĞƌƐŝƐĂZƉϭ͘ϱϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͘ ƵĂƚũƵƌŶĂůƉĞŶLJĞƐƵĂŝĂŶ ƚĂŶŐŐĂůϯϭĞƐĞŵďĞƌϮϬϭϯ͊



ĂůĂŵŶĞƌĂĐĂƐĂůĚŽƐƵĂƚƵ ƉĞƌƵƐĂŚĂĂŶƉĂĚĂƚĂŶŐŐĂůϯϭ  ĞƐĞŵďĞƌϮϬϭϮ͕ĂŬƵŶďĞďĂŶ ƉĞƌůĞŶŐŬĂƉĂŶŵĞŶƵŶũƵŬŬĂŶ ƐĂůĚŽZƉϳ͘ϱϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͘ ^ŝƐĂƉĞƌůĞŶŐŬĂƉĂŶƉĂĚĂƚĂŶŐŐĂůϯϭ ĞƐĞŵďĞƌϮϬϭϮƐĞŚĂƌŐĂZƉϮ͘ϬϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͘ ƵĂƚũƵƌŶĂůƉĞŶLJĞƐƵĂŝĂŶƉĂĚĂƚĂŶŐŐĂůϯϭ ĞƐĞŵďĞƌϮϬϭϮ͊



Wd^ĞũĂŚƚĞƌĂŵĞŵŝůŝŬŝŬĂƌLJĂǁĂŶϭϯŽƌĂŶŐ ĚĞŶŐĂŶŐĂũŝŚĂƌŝĂŶΛZƉϭϮ͘ϬϬϬƉĞƌŚĂƌŝ͕ ĚŝďĂLJĂƌƐĞƚŝĂƉŚĂƌŝ^ĂďƚƵƵŶƚƵŬϲŚĂƌŝŬĞƌũĂ͘ :ŝŬĂƚĂŶŐŐĂůϯϭĞƐĞŵďĞƌ  ϮϬϭϬũĂƚƵŚƉĂĚĂŚĂƌŝ:ƵŵĂƚ͕ ŵĂŬĂũƵƌŶĂůƉĞŶLJĞƐƵĂŝĂŶƉĂĚĂ ƚĂŶŐŐĂůϯϭĞƐĞŵďĞƌϮϬϭϬ ĂĚĂůĂŚ͘͘͘͘͘  dĂŶŐŐĂůϭ^ĞƉƚĞŵďĞƌϮϬϭϮWĂŬ ĚŝƚŵĞŶLJŝŵƉĂŶŐƵĂŶŐĚŝďĂŶŬ  ZƉϯ͘ϬϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͕ƐƵŬƵďƵŶŐĂϭϴй ƉĞƌƚĂŚƵŶĚĂŶďƵŶŐĂĚŝƚĞƌŝŵĂ ƐĞƚŝĂƉƐĞƚŝĂƉϲďƵůĂŶƐĞŬĂůŝ;ϭ DĂƌĞƚĚĂŶϭ^ĞƉƚĞŵďĞƌͿ͘ ƵĂƚũƵƌŶĂůƉĞŶLJĞƐƵĂŝĂŶƵŶƚƵŬŵĞŶĐĂƚĂƚ ƉŝƵƚĂŶŐďƵŶŐĂƉĂĚĂƚĂŶŐŐĂůϯϭĞƐĞŵďĞƌ ϮϬϭϮ͊

 ŝĚĂůĂŵŶĞƌĂĐĂƐĂůĚŽƉĞƌϯϭ ĞƐĞŵďĞƌϮϬϭϮŵĞŶƵŶũƵŬŬĂŶ ƉĞƌĂůĂƚĂŶƐĞďĞƐĂƌ ZƉϮϱ͘ϬϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͘WĞƌĂůĂƚĂŶ ĚŝƐƵƐƵƐƵƚŬĂŶϭϬйƉĞƌƚĂŚƵŶ͘ ƵĂƚũƵƌŶĂůƉĞŶLJĞƐƵĂŝĂŶŶLJĂ͊



  EĞƌĂĐĂƐĂůĚŽŵĞŶƵŶũƵŬŬĂŶ ƐĞǁĂĚŝďĂLJĂƌĚŝŵƵŬĂƐĞďĞƐĂƌ ZƉϲ͘ϬϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͘^ĞǁĂ ĚŝďĂLJĂƌƚĂŶŐŐĂůϭ^ĞƉƚĞŵďĞƌ ϮϬϭϮƵŶƚƵŬϮƚĂŚƵŶ͘ƵĂƚ ƉĞŶLJĞƐƵĂŝĂŶƚĂŶŐŐĂůϯϭ ĞƐĞŵďĞƌϮϬϭϮ͊





WĂĚĂƚĂŶŐŐĂůϭ^ĞƉƚĞŵďĞƌϮϬϭϮdŽŬŽsŽĐƵnj ŵĞŵďĂLJĂƌĂƐƵƌĂŶƐŝZƉϰ͘ϴϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬƵŶƚƵŬ ŵĂƐĂƉĞƌƚĂŶŐŐƵŶŐĂŶϰƚĂŚƵŶ͘ ƵĂƚũƵƌŶĂůƉĞŶLJĞƐƵĂŝĂŶ  ƚĂŶŐŐĂůϯϭĞƐĞŵĞďĞƌϮϬϭϮ ũŝŬĂƚƌĂŶƐĂŬƐŝƉĞŵďĂLJĂƌĂŶ ƉƌĞŵŝĂƐƵƌĂŶƐŝĚŝĐĂƚĂƚ ĚĂůĂŵĂŬƵŶďĞďĂŶĂƐƵƌĂŶƐŝ͊



 ĂůĂŵŶĞƌĂĐĂƐĂůĚŽƉĞƌϯϭ ĞƐĞŵďĞƌϮϬϭϮŵĞŶƵŶũƵŬŬĂŶ ďĞďĂŶŝŬůĂŶZƉϯ͘ϬϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͘ /ŬůĂŶLJĂŶŐƚĞůĂŚŬĂĚĂůƵĂƌƐĂ ƐĞŶŝůĂŝZƉϮ͘ϰϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͘ ĂŐĂŝŵĂŶĂũƵƌŶĂů ƉĞŶLJĞƐƵĂŝĂŶŶLJĂ͍

ϭϰϯ 

  



 WŝƵƚĂŶŐƉĞƌƵƐĂŚĂĂŶƚŝĚĂŬ ƚĞƌƚĂŐŝŚƐĞďĞƐĂƌ ZƉϮ͘ϱϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͘ƵĂƚůĂŚ ũƵƌŶĂůƉĞŶLJĞƐƵĂŝĂŶ ŵĞŶŐŐƵŶĂŬĂŶŵĞƚŽĚĞ ůĂŶŐƐƵŶŐ͊

ĂůĂŵŶĞƌĂĐĂƐĂůĚŽƚĂŶŐŐĂůϯϭ ĞƐĞŵďĞƌϮϬϭϮŵĞŶƵŶũƵŬŬĂŶ ƉŝƵƚĂŶŐƵƐĂŚĂƐĞďĞƐĂƌ ZƉϮ͘ϬϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͘ ĂƚĂƉĞŶLJĞƐƵĂŝĂŶƚĂŶŐŐĂůϯϭĞƐĞŵďĞƌ ϮϬϭϮŬĞƌƵŐŝĂŶƉŝƵƚĂŶŐĚŝƚĂŬƐŝƌϮйĚĂƌŝƐĂůĚŽ ƉŝƵƚĂŶŐ͘ĂŐĂŝŵĂŶĂũƵƌŶĂůƉĞŶLJĞƐƵĂŝĂŶ ĚĞŶŐĂŶŵĞƚŽĚĞƚŝĚĂŬůĂŶŐƐƵŶŐ͍ 

   ŝŶĞƌĂĐĂƐĂůĚŽWdEƵƐĂŶƚĂƌĂƉĞƌŝŽĚĞϭ  :ĂŶƵĂƌŝϮϬϭϮƉĞƌƐĞĚŝĂĂŶďĂƌĂŶŐĚĂŐĂŶŐ 

>ĂƉŽƌĂŶƌĞŬĞŶŝŶŐŬŽƌĂŶĚĂƌŝ ďĂŶŬŵĞŶLJĞďƵƚŬĂŶďĂŚǁĂ ďĂŶŬƚĞůĂŚŵĞŶĚĞďĞƚĂŬƵŶ  ďĞďĂŶĂĚŵŝŶŝƐƚƌĂƐŝ ZƉϳϱ͘ϬϬϬ͕ϬϬĚĂŶ ŵĞŶŐŬƌĞĚŝƚZƉϭϮϱ͘ϬϬϬ͕ϬϬ ƐĞďĂŐĂŝũĂƐĂŐŝƌŽ͘ ƵĂƚƉĞŶLJĞƐƵĂŝĂŶƚĂŶŐŐĂůϯϭĞƐĞŵďĞƌ ϮϬϭϮ͊

ƐĞďĞƐĂƌZƉϰ͘ϱϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͘EŝůĂŝƉĞƌƐĞĚŝĂĂŶ  ďĂƌĂŶŐĚĂŐĂŶŐƉĞƌŝŽĚĞϯϭĞƐĞŵďĞƌ ϮϬϭϮƐĞďĞƐĂƌZƉϲ͘ϬϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͘   ƵĂƚũƵƌŶĂůƉĞŶLJĞƐƵĂŝĂŶ  ŵĞŶŐŐƵŶĂŬĂŶƉĞŶĚĞŬĂƚĂŶ ŝŬŚƚŝƐĂƌůĂďĂƌƵŐŝ͊   

 ĂůĂŵŶĞƌĂĐĂƐĂůĚŽƚĂŶŐŐĂůϯϭĞƐĞŵďĞƌ ϮϬϭϮŵĞŶƵŶƵũƵŬŬĂŶĂŬƵŶƉĂũĂŬ  ƉĞŶŐŚĂƐŝůĂŶƐĞďĞƐĂƌZƉϰϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͘  DĞŶƵƌƵƚĚĂƚĂƉĞŶLJĞƐƵĂŝĂŶƚĂŶŐŐĂůϯϭ

 ŝŬĞƚĂŚƵŝƉĞŵďĞůŝĂŶZƉϭϮ͘ϬϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͕ ƌĞƚƵƌƉĞŶũƵĂůĂŶZƉϯ͘ϬϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͕ďĞďĂŶŐĂũŝ ZƉϰ͘ϬϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͘ĂŐĂŝŵĂŶĂũƵƌŶĂů ƉĞŶƵƚƵƉŶLJĂ͍ 

ĚĞƐĞŵďĞƌϮϬϭϮƉĂũĂŬƉĞŶŐŚĂƐŝůĂŶĚŝƚĂŬƐŝƌ  ZƉϭ͘ϬϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͘ĂŐĂŝŵĂŶĂ  ũƵƌŶĂůƉĞŶLJĞƐƵĂŝĂŶŶLJĂ  ƉĂĚĂĂŬŚŝƌƚĂŚƵŶϮϬϭϮ͍     ŝŬĞƚĂŚƵŝƉĞŶũƵĂůĂŶZƉ ϳ͘ϱϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͕ƉŽƚŽŶŐĂŶ   ƉĞŵďĞůŝĂŶZƉϭ͘ϱϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͕  ƉĞŶĚĂƉĂƚĂŶďƵŶŐĂ ZƉϱϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͘ĂŐĂŝŵĂŶĂ  ũƵƌŶĂůƉĞŶƵƚƵƉŶLJĂ͍  

  ŝŬĞƚĂŚƵŝůĂďĂďĞƌƐŝŚZƉϲ͘ϱϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͘ ĂŐĂŝŵĂŶĂũƵƌŶĂůƉĞŶƵƚƵƉŶLJĂ͍ 



ϭϰϰ  



  

ŝŬĞƚĂŚƵŝƌƵŐŝďĞƌƐŝŚ

 ŝŬĞƚĂŚƵŝƉƌŝǀĞ



ZƉϮ͘ϬϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͘ĂŐĂŝŵĂŶĂ

ZƉϰ͘ϬϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͘ĂŐĂŝŵĂŶĂ

ũƵƌŶĂůƉĞŶƵƚƵƉŶLJĂ͍

ũƵƌŶĂůƉĞŶƵƚƵƉŶLJĂ͍

   ĂůĂŵŶĞƌĂĐĂƐĂůĚŽƉĞƌϯϭĞƐĞŵďĞƌϮϬϭϮ ŵĞŶƵŶũƵŬŬĂŶĂŬƵŶďĞďĂŶŝŬůĂŶƐĞďĞƐĂƌZƉ ϭ͘ϱϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͘WĞŵďĂLJĂƌĂŶďĞďĂŶŝŬůĂŶ ĂĚĂůĂŚƵŶƚƵŬϱŬĂůŝƉĞŶĞƌďŝƚĂŶ͕ƐĂŵƉĂŝ  ƚĂŶŐŐĂůϯϭĞƐĞŵďĞƌϮϬϭϮƐƵĚĂŚƚĞƌďŝƚϯ  ŬĂůŝ͘ ĂŐĂŝŵĂŶĂũƵƌŶĂůƉĞŵďĂůŝŬ  ƉĂĚĂĂǁĂůƉĞƌŝŽĚĞ͍



    'ĂũŝLJĂŶŐŵĂƐŝŚŚĂƌƵƐĚŝďĂLJĂƌ ďƵůĂŶĞƐĞŵďĞƌϮϬϭϮƐĞďĞƐĂƌ ZƉϳϱϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͘ĂŐĂŝŵĂŶĂ ũƵƌŶĂůƉĞŵďĂůŝŬŶLJĂ͍

      

 WĞŶĚĂƉĂƚĂŶLJĂŶŐŵĂƐŝŚŚĂƌƵƐ ĚŝƚĞƌŝŵĂƚĂŶŐŐĂůϯϭĞƐĞŵďĞƌ ϮϬϭϮƐĞďĞƐĂƌ ZƉϭ͘ϱϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͘ ĂŐĂŝŵĂŶĂũƵƌŶĂů ƉĞŵďĂůŝŬŶLJĂ͍ 

 WĂĚĂƚĂŶŐŐĂůϭDĂƌĞƚϮϬϭϮ͕WĂŬĚĞ ŵĞŶĞƌŝŵĂƉĞŵďĂLJĂƌĂŶƐĞǁĂƵŶƚƵŬϭƚĂŚƵŶ ƐĞďĞƐĂƌZƉϯ͘ϲϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͘ :ŝŬĂƉĞŶĞƌŝŵĂĂŶƐĞǁĂĚŝĐĂƚĂƚ  ĚĂůĂŵĂŬƵŶƉĞŶĚĂƉĂƚĂŶƐĞǁĂ͕ ďĂŐĂŝŵĂŶĂũƵƌŶĂůƉĞŵďĂůŝŬ ƚĂŶŐŐĂůϭ:ĂŶƵĂƌŝϮϬϭϯ͍



       

 ŝŬĞƚĂŚƵŝƉĞŶĚĂƉĂƚĂŶ ZƉϲ͘ϬϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͕ďĞďĂŶŐĂũŝ ZƉϮ͘ϬϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͕ďĞďĂŶ ƉĞƌůĞŶŐŬĂƉĂŶZƉϱϬϬ͘ϬϬϬ͕ĚĂŶ ƉĂũĂŬϭϬй͘ ĞƌĂƉĂŬĂŚůĂďĂďĞƌƐŝŚŶLJĂ͍ 

 ŝŬĞƚĂŚƵŝŚĂƌƚĂůĂŶĐĂƌZƉϱϬ͘ϬϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͕ ŐĞĚƵŶŐZƉϲϬ͘ϬϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͕ĂŬƵŵƵůĂƐŝ ƉĞŶLJƵƐƵƚĂŶŐĞĚƵŶŐZƉϱ͘ϬϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͕ŵŽĚĂů ZƉϳϱ͘ϬϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͕ĚĂŶůĂďĂZƉ Ϯ͘ϬϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͘ ĞƐĂƌŶLJĂƵƚĂŶŐ  ĂĚĂůĂŚ͘͘͘͘͘ 

ϭϰϱ 







ŝŬĞƚĂŚƵŝĚĂƚĂƉĞƌƵƐĂŚĂĂŶ ŵĞŵŝůŝŬŝŵŽĚĂůĂǁĂůZƉ   ϮϬ͘ϬϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͕ŵŽĚĂůĂŬŚŝƌZƉ ϭϳ͘ϱϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͕ĚĂŶƉƌŝǀĞZƉ  ϱϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͘  ĞƌĂƉĂŬĂŚůĂďĂͬƌƵŐŝLJĂŶŐĚŝĂůĂŵŝ

ŝŬĞƚĂŚƵŝƉĞŶũƵĂůĂŶ ZƉϴ͘ϬϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͕ŚĂƌŐĂƉŽŬŽŬ ƉĞŶũƵĂůĂŶZƉϮ͘ϬϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͕



ďĞďĂŶZƉϯ͘ϬϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͕ƉĂũĂŬ ZƉϯϱϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͘

ƉĞƌƵƐĂŚĂĂŶ͍ 

ĞƌĂƉĂŬĂŚůĂďĂďĞƌƐŝŚƐĞƚĞůĂŚƉĂũĂŬ͍

    WĂĚĂƚĂŶŐŐĂůϭƉƌŝůϮϬϭϮ͕WĂŬ  ŵŝŶŵĞŶĞƌŝŵĂƉĞŵďĂLJĂƌĂŶ  ƐĞǁĂƵŶƚƵŬϯƚĂŚƵŶƐĞďĞƐĂƌZƉ ϳ͘ϮϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬ͘  ƵĂƚůĂŚũƵƌŶĂůƉĞŶLJĞƐƵĂŝĂŶƉĂĚĂƚĂŶŐŐĂůϯϭ  ĞƐĞŵďĞƌϮϬϭϮũŝŬĂƉĞŶĞƌŝŵĂĂŶƐĞǁĂ ĚŝĐĂƚĂƚĚĂůĂŵĂŬƵŶƉĞŶĚĂƉĂƚĂŶƐĞǁĂ͊





WĂĚĂƚĂŶŐŐĂůϭŐƵƐƚƵƐϮϬϭϮWdŶĞŬĂ ŵĞŶĞƌŝŵĂƉĞŶĚĂƉĂƚĂŶŝŬůĂŶĚŝƚĞƌŝŵĂĚŝ ŵƵŬĂZƉϰ͘ϬϬϬ͘ϬϬϬ͕ϬϬƵŶƚƵŬŝŬůĂŶϴŬĂůŝ ƚĂLJĂŶŐ͘^ĂŵƉĂŝƚĂŶŐŐĂůϯϭĞƐĞŵďĞƌϮϬϭϮ͕ ŝŬůĂŶLJĂŶŐƐƵĚĂŚƚĂLJĂŶŐďĂƌƵϱŬĂůŝ͘ ƵĂƚũƵƌŶĂůƉĞŶLJĞƐƵĂŝĂŶũŝŬĂ  ƉĞŶĞƌŝŵĂĂŶƐĞǁĂĚŝĐĂƚĂƚ ĚĂůĂŵĂŬƵŶŝŬůĂŶĚŝƚĞƌŝŵĂĚŝ ŵƵŬĂ͊  







ĞďĂƐĚĂƌŝWĞŶũĂƌĂ͘ 

DĂũƵƚŝŐĂƉĞƚĂŬ 

<ĂƌƚƵŝŶŝďŝƐĂ ĚŝƐŝŵƉĂŶ͕ĚŝƉĂŬĂŝ ďŝůĂƉĞƌůƵ͕ĂƚĂƵ ďŽůĞŚĚŝũƵĂů͘

ϭϰϲ 

5. Soal RED CARD Beserta Kunci Jawaban Pada tanggal 31 Juni 2012, rekening perlengkapan toko mempunyai saldo sebesar Rp 6.500.000,00. Pada akhir tahun perlengkapan toko yang masih tersisa Rp 1.500.000,00. Buat jurnal penyesuaian tanggal 31 Desember 2013! Beban perlengkapan toko

Rp 4.000.000

Perlengkapan toko

Rp 4.000.000

Dalam neraca saldo suatu perusahaan pada tanggal 31 Desember 2012, akun beban perlengkapan menunjukkan saldo Rp 7.500.000,00. Sisa perlengkapan pada tanggal 31 Desember 2012 seharga Rp 2.000.000,00. Buat jurnal penyesuaian pada tanggal 31 Desember 2012! Perlengkapan

Rp 2.000.000

Beban perlengkapan

Rp 2.000.000

PT Sejahtera memiliki karyawan 13 orang dengan gaji harian @ Rp 12.000 per hari, dibayar setiap hari Sabtu untuk 6 hari kerja. Jika tanggal 31 Desember 2010 jatuh pada hari Jumat, maka jurnal penyesuaian pada tanggal 31 Desember 2010 adalah..... Beban gaji

Rp 780.000,00

Utang gaji

Rp 780.000,00

Di dalam neraca saldo per 31 Desember 2012 menunjukkan peralatan sebesar Rp 25.000.000,00. Peralatan disususutkan 10% per tahun. Buat jurnal penyesuaiannya! Beban penyusutan peralatan Akumulasi penyusutan peralatan

Rp 2.500.000 Rp 2.500.000

Tanggal 1 September 2012 Pak Adit menyimpang uang di bank Rp 3.000.000,00, suku bunga 18% per tahun dan bunga diterima setiap setiap 6 bulan sekali (1

ϭϰϳ 

Maret dan 1 September). Buat jurnal penyesuaian untuk mencatat piutang bunga pada tanggal 31 Desember 2012! Piutang bunga

Rp 180.000

Pendapatan bunga

Rp 180.000

Di dalam neraca saldo per 31 Desember 2012 menunjukkan sewa dibayar di muka sebesar Rp 6.000.000,00. Sewa dibayar tanggal 1 September 2012 untuk 2 tahun. Buat penyesuaian tanggal 31 Desember 2012! Beban sewa

Rp 1.000.000

Sewa dibayar di muka

Rp 1.000.000

Pada tanggal 1 September 2012 Toko Vocuz membayar asuransi Rp 4.800.000,00 untuk masa pertanggungan 4 tahun. Buat jurnal penyesuaian tanggal 31 Desember 2012 jika transaksi pembayaran premi asuransi dicatat dalam akun beban asuransi! Asuransi dibayar di muka Rp 3.200.000 Beban asuransi

Rp 3.200.000

Dalam neraca saldo per 31 Desember 2012 menunjukkan beban iklan Rp 3.000.000,00. Iklan yang telah kadaluarsa senilai Rp 2.400.000,00. Bagaimana jurnal penyesuaiannya? Iklan dibayar di muka

Rp 600.000

Beban iklan

Rp 600.000

Pada tanggal 1 April 2012, Pak Amin menerima pembayaran sewa untuk 3 tahun sebesar Rp 7.200.000,00. Buatlah jurnal penyesuaian pada tanggal 31 Desember 2012 jika penerimaan sewa dicatat dalam akun pendapatan sewa! Pendapatan sewa

Rp 5.400.000

Pendapatan diterima di muka

Rp 5.400.000

ϭϰϴ 

Pada tanggal 1 Agustus 2012 PT Aneka menerima pendapatan iklan diterima di muka Rp 4.000.000,00 untuk iklan 8 kali tayang. Sampai tanggal 31 Desember 2012, iklan yang sudah tayang baru 5 kali. Buat jurnal penyesuaian jika penerimaan sewa dicatat dalam akun iklan diterima di muka! Iklan diterima di muka

Rp 2.500.000

Pendapatan iklan

Rp 2.500.000

Piutang perusahaan tidak tertagih sebesar Rp 2.500.000,00. Buatlah jurnal penyesuaian menggunakan metode langsung! Beban piutang tak tertagih

Rp 2.500.000

Piutang usaha

Rp 2.500.000

Dalam neraca saldo tanggal 31 Desember 2012 menunjukkan piutang usaha sebesar Rp 2.000.000,00. Data penyesuaian tanggal 31 Desember 2012 kerugian piutang ditaksir 2% dari saldo piutang. Bagaimana jurnal penyesuaian dengan metode tidak langsung? Beban piutang tak tertagih

Rp 40.000

Cadangan kerugian piutang

Rp 40.000

Di neraca saldo PT Nusantara periode 1 Januari 2012 persediaan barang dagang sebesar Rp 4.500.000,00. Nilai persediaan barang dagang periode 31 Desember 2012 sebesar Rp 6.000.000,00. Buat jurnal penyesuaian menggunakan pendekatan ikhtisar laba rugi! Ikhtisar LR

Rp 4.500.000

Persediaan barang dagang

Rp 4.500.000

Persediaan barang dagang Rp 6.000.000 Ikhtisar LR

Rp 6.000.000

Laporan rekening koran dari bank menyebutkan bahwa bank telah mendebet akun beban administrasi Rp 75.000,00 dan mengkredit Rp 125.000,00 sebagai jasa giro. Buat penyesuaian tanggal 31 Desember 2012!

ϭϰϵ 

Kas

Rp 50.000

Beban administrasi bank

Rp 75.000

Pendapatan bunga

Rp 125.000

Dalam neraca saldo tanggal 31 Desember 2012 menunjukkan akun pajak penghasilan sebesar Rp 400.000,00. Menurut data penyesuaian tanggal 31 desember 2012 pajak penghasilan ditaksir Rp 1.000.000,00. Bagaimana jurnal penyesuaiannya pada akhir tahun 2012? Pajak penghasilan

Rp 600.000

Utang pajak

Rp 600.000

Diketahui pembelian Rp 12.000.000,00, retur penjualan Rp 3.000.000,00, beban gaji Rp 4.000.000,00. Bagaimana jurnal penutupnya? Ikhtisar laba rugi

Rp 19.000.000

Pembelian

Rp 12.000.000

Retur penjualan

Rp 3.000.000

Beban gaji

Rp 4.000.000

Diketahui penjualan Rp 7.500.000,00, potongan pembelian Rp 1.500.000,00, pendapatan bunga Rp 500.000,00. Bagaimana jurnal penutupnya? Penjualan

Rp 7.500.000

Potongan pembelian

Rp 1.500.000

Pendapatan bunga

Rp 500.000

Ikhtisar laba rugi

Rp 9.500.000

Diketahui laba bersih Rp 6.500.000,00. Bagaimana jurnal penutupnya? Ikhtisar laba rugi Modal

Rp 6.500.000 Rp 6.500.000

Diketahui rugi bersih Rp 2.000.000,00. Bagaimana jurnal penutupnya?

ϭϱϬ 

Modal

Rp 2.000.000 Ikhtisar laba rugi

Rp 2.000.000

Diketahui prive Rp 4.000.000,00. Bagaimana jurnal penutupnya? Modal

Rp 4.000.000 Prive

Rp 4.000.000

Dalam neraca saldo per 31 Desember 2012 menunjukkan akun beban iklan sebesar Rp 1.500.000,00. Pembayaran beban iklan adalah untuk 5 kali penerbitan, sampai tanggal 31 Desember 2012 sudah terbit 3 kali. Bagaimana jurnal pembalik pada awal periode? Beban iklan

Rp 600.000

Iklan dibayar di muka

Rp 600.000

Gaji yang masih harus dibayar bulan Desember 2012 sebesar Rp 750.000,00. Bagaimana jurnal pembaliknya? Utang gaji

Rp 750.000

Beban gaji

Rp 750.000

Pendapatan yang masih harus diterima tanggal 31 Desember 2012 sebesar Rp 1.500.000,00. Bagaimana jurnal pembaliknya?

Pendapatan

Rp 1.500.000

Piutang pendapatan

Rp 1.500.000

Pada tanggal 1 Maret 2012, Pak Ade menerima pembayaran sewa untuk 1 tahun sebesar Rp 3.600.000,00. Jika penerimaan sewa dicatat dalam akun pendapatan sewa, bagaimana jurnal pembalik tanggal 1 Januari 2013? Pendapatan diterima di muka Pendapatan sewa

Rp 900.000 Rp 900.000

ϭϱϭ 

Diketahui pendapatan Rp 6.000.000,00, beban gaji Rp 2.000.000,00, beban perlengkapan Rp 500.000, dan pajak 10%. Berapakah laba bersihnya? Rp 3.150.000,00 Diketahui harta lancar Rp 50.000.000,00, gedung Rp 60.000.000,00, akumulasi penyusutan gedung Rp 5.000.000,00, modal Rp 75.000.000,00, dan laba Rp 2.000.000,00. Besarnya utang adalah..... Rp 35.000.000,00 Diketahui data perusahaan memiliki modal awal Rp 20.000.000,00, modal akhir Rp 17.500.000,00, dan prive Rp 500.000,00. Berapakah laba/rugi yang dialami perusahaan? Rugi Rp 2.000.000,00 Diketahui penjualan Rp 8.000.000,00, harga pokok penjualan Rp 2.000.000,00, beban Rp 3.000.000,00, pajak Rp 350.000,00. Berapakah laba bersih setelah pajak? Rp 2.650.000,00 Diketahui laporan arus kas sebagai berikut: arus kas dari kegiatan operasi Rp 2.500.000,00, arus kas dari kegiatan investasi Rp 1.500.000,00, arus kas dari kegiatan pendanaan 4.500.000,00, dan kas pada awal tahun Rp 1.000.000. Kas pada akhir tahun adalah …. Rp 6.500.000,00 Diketahui persediaan barang dagang awal Rp 5.000.000,00, persediaan barang dagang akhir Rp 6.000.000,00, pembelian Rp 16.000.000,00, beban angkut pembelian Rp 1.000.000,00, retur pembelian Rp 750.000,00, potongan pembelian Rp 300.000,00. Buat jurnal penyesuaian menggunakan pendekatan HPP!

ϭϱϮ 

HPP

Rp 5.000.000 Persediaan barang dagang

HPP

Rp 5.000.000 Rp 16.000.000

Pembelian HPP

Rp 16.000.000 Rp 1.000.000

Beban angkut pembelian Retur pembelian

Rp 1.000.000 Rp 750.000

HPP Potongan pembelian

Rp 750.000 Rp 300.000

HPP Persediaan barang dagang HPP

Rp 300.000 Rp 6 000.000 Rp 6.000.000

ϭϱϯ 

6. Bentuk Soal BONUS

Di bawah ini akun yang bukan termasuk dalam kelompok aktiva lancar adalah:

Di bawah ini akun yang bukan termasuk dalam kelompok aktiva tetap adalah:

ͲĐĂƐŚ  ͲĂĐĐƌƵĞĚĞdžƉĞŶƐĞ ͲŽĨĨŝĐĞƐƵƉƉůŝĞƐ  ͲĂĐĐŽƵŶƚƌĞĐĞŝǀĂďůĞ

ͲůĂŶĚ ͲĂĐĐƌƵĂůƌĞĐĞŝǀĂďůĞ ͲĚĞůŝǀĞƌLJĞƋƵŝƉŵĞŶƚ ͲŽĨĨŝĐĞĞƋƵŝƉŵĞŶƚ ͲŝŶǀĞƐƚŵĞŶƚ ͲďƵŝůĚŝŶŐ

ͲŝŶǀĞƐƚŵĞŶƚ ͲŶŽƚĞƐƌĞĐĞŝǀĂďůĞ ͲƉƌĞƉĂŝĚĞdžƉĞŶƐĞ ͲŝŶǀĞŶƚŽƌLJ

ͲĂĐĐƌƵĂůƌĞĐĞŝǀĂďůĞ ͲĂĐĐƌƵĞĚŝŶĐŽŵĞ ͲĂĐĐŽƵŶƚƉĂLJĂďůĞ



KEh^ ΨϯϬϬϬ

ͲŝŶǀĞŶƚŽƌLJ ͲĚĞĨĞƌƌĞĚŝŶĐŽŵĞ ͲŵĂĐŚŝŶĞƌLJ  



KEh^ ΨϯϬϬϬ

Di bawah ini akun yang tidak termasuk dalam Neraca adalah:

Di bawah ini akun yang tidak termasuk dalam Laporan Laba Rugi adalah:

ͲƌĞǀĞŶƵĞƐ ͲŝŶǀĞƐƚŵĞŶƚ ͲĞdžƉĞŶƐĞƐ ͲŽǁŶĞƌ͛ƐĞƋƵŝƚLJ

ͲƐĂůĞƐ ͲĂĐĐƌƵĞĚĞdžƉĞŶƐĞ ͲŐĞŶĞƌĂůĞdžƉĞŶƐĞ ͲƉƵƌĐŚĂƐĞ ͲƐĂůĞƐĚŝƐĐŽƵŶƚ 

ͲĐƵƌƌĞŶƚĂƐƐĞƚƐ ͲĨŝdžĞĚĂƐƐĞƚƐ ͲůŝĂďŝůŝƚŝĞƐ





KEh^ ΨϮϬϬϬ

ͲĐŽƐƚŽĨŐŽŽĚƐƐŽůĚ ͲƐĞůůŝŶŐĞdžƉĞŶƐĞ ͲĂĐĐƌƵĞĚŝŶĐŽŵĞ  



KEh^ ΨϯϬϬϬ

Di bawah ini akun yang tidak termasuk dalam Laporan Perubahan Modal adalah:

Di bawah ini akun yang bukan termasuk dalam kelompok akun riil adalah:

ͲƉƌŝǀĞ ͲƉƌŽĨŝƚ ͲĨŝƌƐƚĞƋƵŝƚLJ ͲůĂƐƚĞƋƵŝƚLJ ͲƐĂůĞƐ

ͲĐƵƌƌĞŶƚĂƐƐĞƚƐ ͲŝŶǀĞƐƚŵĞŶƚ ͲůŝĂďŝůŝƚŝĞƐ ͲŽǁŶĞƌ͛ƐĞƋƵŝƚLJ ͲĞdžƉĞŶƐĞƐ



ͲĞdžƉĞŶƐĞ ͲůŽƐƐ ͲƌĞǀĞŶƵĞ 

KEh^ ΨϯϬϬϬ

ͲƌĞǀĞŶƵĞƐ ͲĨŝdžĞĚĂƐƐĞƚƐ  

KEh^ ΨϮϬϬϬ

ϭϱϰ 

Di bawah ini akun yang bukan termasuk dalam kelompok akun nominal adalah: ͲĂƐƐĞƚƐ ͲĞdžƉĞŶƐĞƐ ͲŽǁŶĞƌ͛ƐĞƋƵŝƚLJ ͲůŝĂďŝůŝƚŝĞƐ

ͲƌĞǀĞŶƵĞƐ ͲƐĂůĞƐ ͲƉƵƌĐŚĂƐĞ 

KEh^ ΨϯϬϬϬ

Di bawah ini akun yang tidak dibuat dalam Jurnal Penyesuaian adalah: ͲĚĞĨĞƌƌĞĚŝŶĐŽŵĞ ͲƉƵƌĐŚĂƐĞ ͲĂĐĐƌƵĞĚŝŶĐŽŵĞ ͲƐĂůĞƐ ͲĞƋƵŝƚLJ ͲĚĞƉƌĞĐŝĂďůĞ 

ͲƉƌĞƉĂŝĚĞdžƉĞŶƐĞ ͲĂĐĐƌƵĞĚĞdžƉĞŶƐĞ ͲĞƋƵŝƉŵĞŶƚĞdžƉĞŶƐĞ 

KEh^ ΨϱϬϬϬ

Di bawah ini akun yang tidak bisa dibuat dalam Jurnal Pembalik adalah:

Di bawah ini akun yang tidak dibuat dalam dalam jurnal penutup adalah:

ͲĞƋƵŝƚLJ ͲĂĐĐƌƵĞĚĞdžƉĞŶƐĞ ͲƉƌĞƉĂŝĚĞdžƉĞŶƐĞ ͲůŝĂďŝůŝƚŝĞƐ

ͲƌĞǀĞŶƵĞƐ ͲĞdžƉĞŶƐĞƐ ͲŝŶĐŽŵĞƐƵŵŵĂƌLJ ͲůŝĂďŝůŝƚŝĞƐ 



ͲĂĐĐƌƵĞĚŝŶĐŽŵĞ ͲƉƌŝǀĞ ͲĚĞĨĞƌƌĞĚŝŶĐŽŵĞ 

KEh^ ΨϱϬϬϬ



ͲĂƐƐĞƚƐ ͲĞƋƵŝƚLJ ͲƉƌŝǀĞ 

KEh^ ΨϰϬϬϬ

ϭϱϱ 

7. Soal BONUS Beserta Kunci Jawaban 1) Di bawah ini akun yang bukan termasuk dalam kelompok aktiva lancar adalah: Cash, notes receivable, office supplies, prepaid expense, account receivable, inventory, accrual receivable, accrued income, investment, account payable, accrued expense Jawaban : investment, account payable, accrued expense 2) Di bawah ini akun yang bukan termasuk dalam kelompok aktiva tetap adalah: Land, building, machinery, delivery equipment, investment, inventory, accrual receivable, deferred income Jawaban : inventory, accrual receivable, deferred income 3) Di bawah ini akun yang tidak termasuk dalam Neraca adalah: Current assets, investment, fixed assets, liabilities, owner’s equity, revenues, expenses Jawaban : revenues, expenses 4) Di bawah ini akun yang tidak termasuk dalam Laporan Laba Rugi adalah: Sales, cost of goods sold, selling expense, general expense, purchase, sales discount, accrued expense, accrued income Jawaban : accrued expense, accrued income 5) Di bawah ini akun yang tidak termasuk dalam Laporan Perubahan Modal adalah: Prive, profit, loss, first equity, last equity, expense, revenue, sales Jawaban : expense, revenue, sales 6) Di bawah ini akun yang bukan termasuk dalam kelompok akun riil adalah: Current assets, investment, fixed assets, liabilities, owner’s equity, revenues, expenses Jawaban : revenues, expenses 7) Di bawah ini akun yang bukan termasuk dalam kelompok akun nominal adalah: Revenues, expenses, sales, purchase, assets, liabilities, owner’s equity

ϭϱϲ 

Jawaban : assets, liabilities, owner’s equity 8) Di bawah ini akun yang tidak dibuat dalam Jurnal Penyesuaian adalah: Deferred income, accrued income, prepaid expense, accrued expense, depreciable, equipment expense, sales, purchase, equity Jawaban : sales, purchase, equity 9) Di bawah ini akun yang tidak bisa dibuat dalam Jurnal Pembalik adalah: Accrued income, accrued expense, prepaid expense, deferred income, prive, equity, liability Jawaban : prive, equity, liability 10) Di bawah ini akun yang tidak dibuat dalam dalam jurnal penutup adalah: Revenues, expenses, profit/loss, prive, assets, liabilities, equity Jawaban : assets, liabilities, equity

ϭϱϳ 

Lampiran 8 TAMPILAN VISUAL MEDIA PEMBELAJARAN PERMAINAN MONOPOLI AKUNTANSI 1. Papan Permainan yang Dilengkapi dengan Petak-Petak Akun Menerangkan Tanah Bangunan

ϭϱϴ 

2. Batu Dadu Dua Biji dan Bidak Permainan

3. 32 Rumah Warna Hijau dan 12 Hotel Warna Merah

ϭϱϵ 

4. Satu Set Kartu GREEN CARD, Satu Set Kartu RED CARD, dan Satu Set Kartu BONUS

5. Kartu Hak Milik Tanah Bangunan

ϭϲϬ 

6. Uang-Uang Mainan

7. Peraturan Permainan



ϭϲϭ 

8. Kotak Tempat Alat Permainan Monopoli

9. Alat-Alat Permainan dalam Kotak

d,^/>h:/KWZKZE'E   ^W<Z<z^D/ EŽ͘ ϭ Ϯ ϯ ϰ ϱ  

EĂŵĂ ƉƌŝůŝĂtƵůĂŶŝŶŐƐŝŚ ƌůŝŶĚĂ DƵĨŝĚĂEƵƌ/ƐŶĂŝŶŝ zƵůŝ^ƵƐĂŶƚŝ zƵŶŝƚĂŶƚŝŶĂ^Ăƌŝ :ƵŵůĂŚ ZĂƚĂͲƌĂƚĂ

   EŽŵŽƌWĞƌŶLJĂƚĂĂŶ ϭ Ϯ ϯ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϰ ϯ ϰ ϰ ϰ ϰ ϯ ϯ Ϯ ϰ ϰ ϱ ϱ ϱ ϮϬ Ϯϭ ϮϬ Ϯϭ ϰ͘ϬϬ ϰ͘ϮϬ ϰ͘ϬϬ ϰ͘ϮϬ

  :ƵŵůĂŚ

 

  ZĂƚĂͲƌĂƚĂ

ϮϬ ϭϱ ϭϲ ϭϮ ϭϵ ϴϮ ϭϲ͘ϰϬ

ϱ͘ϬϬ ϯ͘ϳϱ ϰ͘ϬϬ ϯ͘ϬϬ ϰ͘ϳϱ ϮϬ͘ϱϬ ϰ͘ϭϬ

 

   

 

ϭϯ ϰ ϱ ϰ ϰ ϰ Ϯϭ ϰ͘ϮϬ

ϭϰ ϰ ϰ ϰ ϰ ϰ ϮϬ ϰ͘ϬϬ

^W< EŽ͘ ϭ Ϯ ϯ ϰ ϱ  

EĂŵĂ ƉƌŝůŝĂtƵůĂŶŝŶŐƐŝŚ ƌůŝŶĚĂ DƵĨŝĚĂEƵƌ/ƐŶĂŝŶŝ zƵůŝ^ƵƐĂŶƚŝ zƵŶŝƚĂŶƚŝŶĂ^Ăƌŝ :ƵŵůĂŚ ZĂƚĂͲƌĂƚĂ

ϱ

ϲ

ϳ

ϱ ϰ ϰ ϰ ϰ Ϯϭ ϰ͘ϮϬ

ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ Ϯϱ ϱ͘ϬϬ

ϰ ϱ ϰ ϱ ϰ ϮϮ ϰ͘ϰϬ

ϭϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ Ϯϰ ϰ͘ϴϬ

ϭϲ ϰ ϱ ϱ ϰ ϱ Ϯϯ ϰ͘ϲϬ

EŽŵŽƌWĞƌŶLJĂƚĂĂŶ ϵ ϭϬ ϭϭ ϰ ϰ ϰ ϰ ϱ ϱ ϯ ϰ ϰ ϰ ϯ ϰ ϱ ϱ ϱ ϯ ϰ ϱ ϱ ϱ ϮϮ Ϯϯ ϮϬ ϮϬ ϰ͘ϰϬ ϰ͘ϲϬ ϰ͘ϬϬ ϰ͘ϬϬ ϴ

ϭϮ ϰ ϱ ϯ ϯ ϰ ϭϵ ϯ͘ϴϬ

:ƵŵůĂŚ ϰϮ ϰϱ ϯϵ ϰϯ ϰϰ Ϯϭϯ ϰϮ͘ϲ

^W<WD>:ZE EŽ͘ ϭ Ϯ ϯ ϰ ϱ  

 

EĂŵĂ ƉƌŝůŝĂtƵůĂŶŝŶŐƐŝŚ ƌůŝŶĚĂ DƵĨŝĚĂEƵƌ/ƐŶĂŝŶŝ zƵůŝ^ƵƐĂŶƚŝ zƵŶŝƚĂŶƚŝŶĂ^Ăƌŝ :ƵŵůĂŚ ZĂƚĂͲƌĂƚĂ

EŽŵŽƌWĞƌŶLJĂƚĂĂŶ ϭϳ ϭϴ ϭϵ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ ϰ ϱ ϰ ϱ ϰ ϰ ϰ Ϯϰ Ϯϯ ϮϮ ϰ͘ϴϬ ϰ͘ϲϬ ϰ͘ϰϬ

ϮϬ ϰ ϰ ϰ Ϯ ϰ ϭϴ ϯ͘ϲϬ

:ƵŵůĂŚ Ϯϴ Ϯϴ Ϯϳ Ϯϱ Ϯϲ ϭϯϰ Ϯϲ͘ϴ

ZĂƚĂͲƌĂƚĂ ϰ͘ϲϳ ϰ͘ϲϳ ϰ͘ϱϬ ϰ͘ϭϳ ϰ͘ϯϯ ϮϮ͘ϯϯ ϰ͘ϰϳ

 

ZĂƚĂͲƌĂƚĂ ϰ͘ϮϬ ϰ͘ϱϬ ϯ͘ϵϬ ϰ͘ϯϬ ϰ͘ϰϬ Ϯϭ͘ϯϬ ϰ͘Ϯϲ

d,^/>h:/K<>KDWK<</> ^W<Z<z^D/ EŽ͘ ϭ Ϯ

ŐƵƐƚŝŶzƵŚĂŶŝƚĂ ĞĨŝ^ƵĨŝĂŶĂ

ϯ ϰ ϱ ϲ ϳ ϴ ϵ ϭϬ ϭϭ ϭϮ ϭϯ ϭϰ

ĞǁŝĂƵůŝĂĚŝ^ƵŬŵĂ ƐƚŝtƵƌŝ,ĂŶĚĂLJĂŶŝ ,ĂƐƚŝŶZŝƐƚŝĂŶŝŶŐƌƵŵ DĞůŝŶĚĂWƵƐƉŝƚĂ^Ăƌŝ EŝŶĚLJ&ĂĚŝůĂ<ĂƌŝŶĂ EƵƌ<ŚĂLJĂƚŝYƵƌŶĂŝŶŝ

ϭϱ  

EĂŵĂ

WƌĂĚŝĐŬĂĂŚƌĂWĞƌƚŝǁŝ ZŝƐƚĂ&ĞďƌŝĂŶLJ ZŝnjŬĂhƚĂŵŝ ZŝnjŬŝEƵƌ,ĂůŝĨĂŚ ^ŝƚŝ<ŚŽƚŝũĂŚ dƌŝĂŶŝ zƵŶŝ^LJĂƵĚĂŚ :ƵŵůĂŚ ZĂƚĂͲƌĂƚĂ

EŽŵŽƌWĞƌŶLJĂƚĂĂŶ ϰ ϭ Ϯ ϯ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ

:ƵŵůĂŚ

ZĂƚĂͲƌĂƚĂ

ϭϵ ϭϵ

ϰ͘ϳϱ ϰ͘ϳϱ

ϱ ϰ ϯ ϰ ϱ ϯ ϱ ϰ ϰ ϰ ϰ ϰ

ϱ ϯ ϯ ϰ ϱ ϰ ϱ ϰ ϰ ϰ ϰ ϯ

ϰ ϰ ϯ ϯ ϰ Ϯ ϰ ϰ ϯ ϱ ϰ ϱ

ϱ ϰ ϰ ϱ ϱ ϰ ϱ ϰ ϯ ϱ ϰ ϯ

ϭϵ ϭϱ ϭϯ ϭϲ ϭϵ ϭϯ ϭϵ ϭϲ ϭϰ ϭϴ ϭϲ ϭϱ

ϰ͘ϳϱ ϯ͘ϳϱ ϯ͘Ϯϱ ϰ͘ϬϬ ϰ͘ϳϱ ϯ͘Ϯϱ ϰ͘ϳϱ ϰ͘ϬϬ ϯ͘ϱϬ ϰ͘ϱϬ ϰ͘ϬϬ ϯ͘ϳϱ

ϱ ϲϰ ϰ͘Ϯϳ

ϱ ϲϯ ϰ͘ϮϬ

ϰ ϱϳ ϯ͘ϴϬ

ϰ ϲϱ ϰ͘ϯϯ

ϭϴ Ϯϰϵ ϭϲ͘ϲϬ

ϰ͘ϱϬ ϲϮ͘Ϯϱ ϰ͘ϭϱ

        

d,^/>h:/K<>KDWK<</> ^W< EŽ͘

EĂŵĂ

ϱ

ϲ

ϳ

EŽŵŽƌWĞƌŶLJĂƚĂĂŶ ϴ ϵ ϭϬ ϭϭ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ

ϭϮ ϱ ϱ

ϭϯ ϱ ϱ

ϭϰ ϱ ϱ

ϭ Ϯ

ŐƵƐƚŝŶzƵŚĂŶŝƚĂ ĞĨŝ^ƵĨŝĂŶĂ

ϱ ϱ

ϱ ϰ

ϱ ϰ

ϯ ϰ ϱ ϲ ϳ ϴ ϵ ϭϬ ϭϭ ϭϮ ϭϯ ϭϰ

ĞǁŝĂƵůŝĂĚŝ^ƵŬŵĂ ƐƚŝtƵƌŝ,ĂŶĚĂLJĂŶŝ ,ĂƐƚŝŶZŝƐƚŝĂŶŝŶŐƌƵŵ DĞůŝŶĚĂWƵƐƉŝƚĂ^Ăƌŝ EŝŶĚLJ&ĂĚŝůĂ<ĂƌŝŶĂ EƵƌ<ŚĂLJĂƚŝYƵƌŶĂŝŶŝ

ϱ ϰ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϯ ϱ ϰ ϱ

ϱ ϯ ϯ ϰ ϱ ϯ ϱ ϰ ϯ ϯ ϯ ϰ

ϰ ϱ ϰ ϰ ϱ ϯ ϱ ϱ ϯ ϱ ϯ ϰ

ϱ ϰ ϰ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϰ ϱ ϰ ϱ

ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϯ ϰ ϰ ϱ

ϱ ϱ ϯ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ ϯ ϱ ϰ ϱ

ϱ ϰ ϯ ϱ ϱ ϯ ϱ ϰ ϯ ϱ ϯ ϱ

ϱ ϰ ϰ ϰ ϱ ϰ ϱ ϰ ϰ ϰ ϰ ϱ

ϱ ϰ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϯ ϱ ϰ ϱ

ϱ ϳϬ ϰ͘ϲϳ

ϱ ϱϵ ϯ͘ϵϯ

ϰ ϲϯ ϰ͘ϮϬ

ϰ ϲϴ ϰ͘ϱϯ

ϰ ϲϴ ϰ͘ϱϯ

ϰ ϲϴ ϰ͘ϱϯ

ϰ ϲϯ ϰ͘ϮϬ

ϱ ϲϳ ϰ͘ϰϳ

ϰ ϲϴ ϰ͘ϱϯ

ϭϱ  

WƌĂĚŝĐŬĂĂŚƌĂWĞƌƚŝǁŝ ZŝƐƚĂ&ĞďƌŝĂŶLJ ZŝnjŬĂhƚĂŵŝ ZŝnjŬŝEƵƌ,ĂůŝĨĂŚ ^ŝƚŝ<ŚŽƚŝũĂŚ dƌŝĂŶŝ zƵŶŝ^LJĂƵĚĂŚ :ƵŵůĂŚ ZĂƚĂͲƌĂƚĂ

        

:ƵŵůĂŚ

ZĂƚĂͲƌĂƚĂ

ϰϵ ϰϴ

ϰ͘ϵϬ ϰ͘ϴϬ

ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϯ ϱ ϰ ϱ

ϰϵ ϰϮ ϯϵ ϰϳ ϱϬ ϰϬ ϰϴ ϰϱ ϯϮ ϰϲ ϯϳ ϰϴ

ϰ͘ϵϬ ϰ͘ϮϬ ϯ͘ϵϬ ϰ͘ϳϬ ϱ͘ϬϬ ϰ͘ϬϬ ϰ͘ϴϬ ϰ͘ϱϬ ϯ͘ϮϬ ϰ͘ϲϬ ϯ͘ϳϬ ϰ͘ϴϬ

ϰ ϲϵ ϰ͘ϲϬ

ϰϯ ϲϲϯ ϰϰ͘ϮϬ

ϰ͘ϯϬ ϲϲ͘ϯϬ ϰ͘ϰϮ

d,^/>h:/K<>KDWK<</> ^W<WD>:ZE EŽ͘ ϭ Ϯ

ŐƵƐƚŝŶzƵŚĂŶŝƚĂ ĞĨŝ^ƵĨŝĂŶĂ

ϯ ϰ ϱ ϲ ϳ ϴ ϵ ϭϬ ϭϭ ϭϮ ϭϯ ϭϰ

ĞǁŝĂƵůŝĂĚŝ^ƵŬŵĂ ƐƚŝtƵƌŝ,ĂŶĚĂLJĂŶŝ ,ĂƐƚŝŶZŝƐƚŝĂŶŝŶŐƌƵŵ DĞůŝŶĚĂWƵƐƉŝƚĂ^Ăƌŝ EŝŶĚLJ&ĂĚŝůĂ<ĂƌŝŶĂ EƵƌ<ŚĂLJĂƚŝYƵƌŶĂŝŶŝ

ϭϱ  

     

EĂŵĂ

WƌĂĚŝĐŬĂĂŚƌĂWĞƌƚŝǁŝ ZŝƐƚĂ&ĞďƌŝĂŶLJ ZŝnjŬĂhƚĂŵŝ ZŝnjŬŝEƵƌ,ĂůŝĨĂŚ ^ŝƚŝ<ŚŽƚŝũĂŚ dƌŝĂŶŝ zƵŶŝ^LJĂƵĚĂŚ :ƵŵůĂŚ ZĂƚĂͲƌĂƚĂ

ϭϱ ϱ ϱ

EŽŵŽƌWĞƌŶLJĂƚĂĂŶ ϭϲ ϭϳ ϭϴ ϭϵ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϰ

ϮϬ ϰ ϰ

:ƵŵůĂŚ

ZĂƚĂͲƌĂƚĂ

Ϯϴ Ϯϴ

ϰ͘ϲϳ ϰ͘ϲϳ

ϱ ϰ ϯ ϱ ϱ ϯ ϱ ϱ ϯ ϱ ϱ ϱ

ϱ Ϯ ϰ ϱ ϱ ϯ ϱ ϱ ϯ ϰ ϰ ϰ

ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϰ ϱ ϱ Ϯ ϱ ϰ ϱ

ϱ ϱ ϯ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ Ϯ ϱ ϰ ϰ

ϰ ϱ ϱ ϯ ϱ ϰ ϱ ϱ ϯ ϱ ϰ ϰ

ϰ ϰ ϯ ϱ ϱ ϯ ϱ ϰ Ϯ ϱ ϯ ϰ

Ϯϴ Ϯϱ Ϯϯ Ϯϳ ϯϬ Ϯϭ ϯϬ Ϯϵ ϭϱ Ϯϵ Ϯϰ Ϯϲ

ϰ͘ϲϳ ϰ͘ϭϳ ϯ͘ϴϯ ϰ͘ϱϬ ϱ͘ϬϬ ϯ͘ϱϬ ϱ͘ϬϬ ϰ͘ϴϯ Ϯ͘ϱϬ ϰ͘ϴϯ ϰ͘ϬϬ ϰ͘ϯϯ

ϱ ϲϴ ϰ͘ϱϯ

ϱ ϲϰ ϰ͘Ϯϳ

ϱ ϲϵ ϰ͘ϲϬ

ϱ ϲϳ ϰ͘ϰϳ

ϱ ϲϱ ϰ͘ϯϯ

ϱ ϲϬ ϰ͘ϬϬ

ϯϬ ϯϵϯ Ϯϲ͘ϮϬ

ϱ͘ϬϬ ϲϱ͘ϱϬ ϰ͘ϯϳ

d,^/>h:/K>WE'E ^W< EŽ͘ ϭ Ϯ ϯ ϰ ϱ ϲ ϳ ϴ ϵ ϭϬ ϭϭ ϭϮ ϭϯ ϭϰ ϭϱ ϭϲ ϭϳ ϭϴ ϭϵ ϮϬ Ϯϭ ϮϮ Ϯϯ Ϯϰ Ϯϱ Ϯϲ Ϯϳ Ϯϴ Ϯϵ ϯϬ  

EĂŵĂ Ŷŝ/ƐŵĂZ͘ ŶŝƐĂǁŝ͘ ƐƚŝtƵůĂŶĚĂƌŝ LJƵ<ƵƌŶŝĂǁĂƚŝ ĞƐŝWƌĂƐƚŝǁŝ ĞƐŝZĂŚŵĂǁĂƚŝ ĞǀŝůŝĨĂW͘ Ğǀŝ^ĂŶƚŝŬĂ ŝĂŚLJƵDĂƌůŝĂǁĂƚŝ ƌŝŬĂZĂŚŵĂǁĂƚŝ /ŬĂ^ƵƐŝůŽǁĂƚŝ /ŶĚĂŚǁŝ>ĞƐƚĂƌŝ /ŶĚĂŚdƵƐŵŝLJĂŶƚŝ <ĂƌƚŝŬĂǁŝŶŐŐƌĂŝŶŝ DŝĨƚĂEƵƌŝŶŝ DŝůƚĂůŝnjĂ DŝƚĂ<ƵƌŶŝĂǁĂƚŝ DƵƚŝΖĂDĂŚŵƵĚĂŚ EĂďĞůůĂƉƌŝƐƚĂ͘ KŬƚĂǀŝĂŶĂEƵƌƌŝĂ͘ WƵƌŝZŝƐŵĂǁĂƚŝ ZĞŶŝƚĂǁŝ>ĞƐƚĂƌŝ ZŝŵďŝŶƚŝŬĂ ZŝnjŬĂ^ƵƌLJĂŶŝ ^ŝƚŝ<ŚĂƐĂŶĂƚƵůDĂƌĚŚŝLJĂŚ ^ŝƚŝEƵƌũĂŶĂŚ ^ŽŝŵĂƚƵůŝƐLJĂŚ ^ƵǁĂƌŶŝ tĂŚLJƵŶŝŶŐ,ĂƌĚŝĂƚŝ zƵůŝƚĂǀŝĂŶĂ :ƵŵůĂŚ ZĂƚĂͲƌĂƚĂ

ϱ

ϲ

ϳ

ϯ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϯ ϰ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϰ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϯ ϭϯϲ ϰ͘ϱϯ

ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϭϰϱ ϰ͘ϴϯ

ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϯ ϱ ϰ ϱ Ϯ ϰ ϰ ϱ ϰ ϰ ϰ ϱ ϰ ϰ ϰ ϱ ϯ ϱ ϰ ϰ ϰ ϭϯϬ ϰ͘ϯϯ

EŽŵŽƌWĞƌŶLJĂƚĂĂŶ ϵ ϭϬ ϭϭ ϰ ϰ ϰ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ ϯ ϯ ϰ ϱ ϯ ϰ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϰ ϰ ϰ ϰ ϱ ϰ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϯ ϱ ϰ ϰ ϯ ϰ ϯ ϯ ϰ ϯ ϰ ϰ ϰ ϯ ϰ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϰ ϯ ϱ ϱ ϰ ϰ ϰ ϰ ϰ ϰ ϰ ϱ ϰ ϰ ϰ ϱ ϰ ϱ ϰ ϰ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϯ ϯ ϱ ϱ ϰ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϰ ϰ ϰ ϯ ϰ ϰ ϭϯϭ ϭϯϬ ϭϮϵ ϭϯϱ ϰ͘ϯϳ ϰ͘ϯϯ ϰ͘ϯϬ ϰ͘ϱϬ ϴ

ϭϮ ϱ ϰ ϯ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϱ ϯ ϯ ϰ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϯ ϰ ϰ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϭϯϯ ϰ͘ϰϯ

ϭϯ ϱ ϰ ϰ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϯ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϯ ϭϯϵ ϰ͘ϲϯ

ϭϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϰ ϱ ϱ ϱ ϯ ϰ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϯ ϰ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϰ ϭϯϲ ϰ͘ϱϯ

:ƵŵůĂŚ ϰϰ ϰϳ ϰϮ ϰϳ ϰϴ ϰϯ ϰϲ ϰϵ ϱϬ ϰϭ ϯϲ ϯϴ ϰϭ ϰϲ ϰϵ ϰϵ ϱϬ ϰϴ ϯϲ ϰϱ ϰϮ ϰϱ ϰϲ ϰϲ ϱϬ ϰϰ ϰϳ ϰϳ ϰϱ ϯϳ ϭϯϰϰ ϰϰ͘ϴϬ

ZĂƚĂͲƌĂƚĂ ϰ͘ϰϬ ϰ͘ϳϬ ϰ͘ϮϬ ϰ͘ϳϬ ϰ͘ϴϬ ϰ͘ϯϬ ϰ͘ϲϬ ϰ͘ϵϬ ϱ͘ϬϬ ϰ͘ϭϬ ϯ͘ϲϬ ϯ͘ϴϬ ϰ͘ϭϬ ϰ͘ϲϬ ϰ͘ϵϬ ϰ͘ϵϬ ϱ͘ϬϬ ϰ͘ϴϬ ϯ͘ϲϬ ϰ͘ϱϬ ϰ͘ϮϬ ϰ͘ϱϬ ϰ͘ϲϬ ϰ͘ϲϬ ϱ͘ϬϬ ϰ͘ϰϬ ϰ͘ϳϬ ϰ͘ϳϬ ϰ͘ϱϬ ϯ͘ϳϬ ϭϯϰ͘ϰϬ ϰ͘ϰϴ

                 

d,^/>h:/K>WE'E ^W<WD>:ZE EŽ͘ ϭ Ϯ ϯ ϰ ϱ ϲ ϳ ϴ ϵ ϭϬ ϭϭ ϭϮ ϭϯ ϭϰ ϭϱ ϭϲ ϭϳ ϭϴ ϭϵ ϮϬ Ϯϭ ϮϮ Ϯϯ Ϯϰ Ϯϱ Ϯϲ Ϯϳ Ϯϴ Ϯϵ ϯϬ  

EĂŵĂ Ŷŝ/ƐŵĂZ͘ ŶŝƐĂǁŝ͘ ƐƚŝtƵůĂŶĚĂƌŝ LJƵ<ƵƌŶŝĂǁĂƚŝ ĞƐŝWƌĂƐƚŝǁŝ ĞƐŝZĂŚŵĂǁĂƚŝ ĞǀŝůŝĨĂW͘ Ğǀŝ^ĂŶƚŝŬĂ ŝĂŚLJƵDĂƌůŝĂǁĂƚŝ ƌŝŬĂZĂŚŵĂǁĂƚŝ /ŬĂ^ƵƐŝůŽǁĂƚŝ /ŶĚĂŚǁŝ>ĞƐƚĂƌŝ /ŶĚĂŚdƵƐŵŝLJĂŶƚŝ <ĂƌƚŝŬĂǁŝŶŐŐƌĂŝŶŝ DŝĨƚĂEƵƌŝŶŝ DŝůƚĂůŝnjĂ DŝƚĂ<ƵƌŶŝĂǁĂƚŝ DƵƚŝΖĂDĂŚŵƵĚĂŚ EĂďĞůůĂƉƌŝƐƚĂ͘ KŬƚĂǀŝĂŶĂEƵƌƌŝĂ͘ WƵƌŝZŝƐŵĂǁĂƚŝ ZĞŶŝƚĂǁŝ>ĞƐƚĂƌŝ ZŝŵďŝŶƚŝŬĂ ZŝnjŬĂ^ƵƌLJĂŶŝ ^ŝƚŝ<ŚĂƐĂŶĂƚƵůDĂƌĚŚŝLJĂŚ ^ŝƚŝEƵƌũĂŶĂŚ ^ŽŝŵĂƚƵůŝƐLJĂŚ ^ƵǁĂƌŶŝ tĂŚLJƵŶŝŶŐ,ĂƌĚŝĂƚŝ zƵůŝƚĂǀŝĂŶĂ :ƵŵůĂŚ ZĂƚĂͲƌĂƚĂ

ϭϱ ϰ ϱ ϰ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϭϰϭ ϰ͘ϳϬ

EŽŵŽƌWĞƌŶLJĂƚĂĂŶ ϭϴ ϭϵ ϮϬ ϭϲ ϭϳ ϯ ϯ ϰ ϯ Ϯ ϱ ϰ ϰ ϰ ϰ ϱ ϱ ϱ ϰ ϯ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϯ ϱ ϱ ϰ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϰ ϱ Ϯ Ϯ ϱ ϰ ϱ Ϯ ϰ ϰ ϰ ϰ ϯ ϱ ϰ ϰ ϰ ϰ ϱ ϱ ϰ ϰ ϰ ϰ ϱ ϰ ϰ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϰ ϯ ϰ Ϯ ϰ ϰ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ ϰ ϰ ϰ ϰ ϰ ϰ ϱ ϰ ϰ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϰ ϰ ϱ ϯ ϰ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϰ ϰ ϰ ϯ ϭϯϲ ϭϰϬ ϭϯϱ ϭϯϱ ϭϭϯ ϰ͘ϱϯ ϰ͘ϲϳ ϰ͘ϱϬ ϰ͘ϱϬ ϯ͘ϳϳ

:ƵŵůĂŚ ϭϵ Ϯϲ Ϯϲ ϯϬ Ϯϲ Ϯϴ Ϯϵ ϯϬ ϯϬ Ϯϱ ϮϮ Ϯϯ Ϯϲ Ϯϳ Ϯϲ ϯϬ ϯϬ Ϯϴ ϮϮ Ϯϳ Ϯϳ Ϯϵ Ϯϵ Ϯϲ Ϯϱ Ϯϴ Ϯϵ Ϯϲ Ϯϴ Ϯϯ ϴϬϬ Ϯϲ͘ϲϳ

ZĂƚĂͲƌĂƚĂ ϯ͘ϭϳ ϰ͘ϯϯ ϰ͘ϯϯ ϱ͘ϬϬ ϰ͘ϯϯ ϰ͘ϲϳ ϰ͘ϴϯ ϱ͘ϬϬ ϱ͘ϬϬ ϰ͘ϭϳ ϯ͘ϲϳ ϯ͘ϴϯ ϰ͘ϯϯ ϰ͘ϱϬ ϰ͘ϯϯ ϱ͘ϬϬ ϱ͘ϬϬ ϰ͘ϲϳ ϯ͘ϲϳ ϰ͘ϱϬ ϰ͘ϱϬ ϰ͘ϴϯ ϰ͘ϴϯ ϰ͘ϯϯ ϰ͘ϭϳ ϰ͘ϲϳ ϰ͘ϴϯ ϰ͘ϯϯ ϰ͘ϲϳ ϯ͘ϴϯ ϭϯϯ͘ϯϯ ϰ͘ϰϰ

                 

dh:/>WE'E ^W<Z<z^D/ EŽ͘ ϭ Ϯ ϯ ϰ ϱ ϲ ϳ ϴ ϵ ϭϬ ϭϭ ϭϮ ϭϯ ϭϰ ϭϱ ϭϲ ϭϳ ϭϴ ϭϵ ϮϬ Ϯϭ ϮϮ Ϯϯ Ϯϰ Ϯϱ Ϯϲ Ϯϳ Ϯϴ Ϯϵ ϯϬ  

EĂŵĂ Ŷŝ/ƐŵĂZ͘ ŶŝƐĂǁŝ͘ ƐƚŝtƵůĂŶĚĂƌŝ LJƵ<ƵƌŶŝĂǁĂƚŝ ĞƐŝWƌĂƐƚŝǁŝ ĞƐŝZĂŚŵĂǁĂƚŝ ĞǀŝůŝĨĂW͘ Ğǀŝ^ĂŶƚŝŬĂ ŝĂŚLJƵDĂƌůŝĂǁĂƚŝ ƌŝŬĂZĂŚŵĂǁĂƚŝ /ŬĂ^ƵƐŝůŽǁĂƚŝ /ŶĚĂŚǁŝ>ĞƐƚĂƌŝ /ŶĚĂŚdƵƐŵŝLJĂŶƚŝ <ĂƌƚŝŬĂǁŝŶŐŐƌĂŝŶŝ DŝĨƚĂEƵƌŝŶŝ DŝůƚĂůŝnjĂ DŝƚĂ<ƵƌŶŝĂǁĂƚŝ DƵƚŝΖĂDĂŚŵƵĚĂŚ EĂďĞůůĂƉƌŝƐƚĂ͘ KŬƚĂǀŝĂŶĂEƵƌƌŝĂ͘ WƵƌŝZŝƐŵĂǁĂƚŝ ZĞŶŝƚĂǁŝ>ĞƐƚĂƌŝ ZŝŵďŝŶƚŝŬĂ ZŝnjŬĂ^ƵƌLJĂŶŝ ^ŝƚŝ<ŚĂƐĂŶĂƚƵůDĂƌĚŚŝLJĂŚ ^ŝƚŝEƵƌũĂŶĂŚ ^ŽŝŵĂƚƵůŝƐLJĂŚ ^ƵǁĂƌŶŝ tĂŚLJƵŶŝŶŐ,ĂƌĚŝĂƚŝ zƵůŝƚĂǀŝĂŶĂ :ƵŵůĂŚ ZĂƚĂͲƌĂƚĂ

EŽŵŽƌWĞƌŶLJĂƚĂĂŶ ϰ Ϯ ϯ ϯ ϰ ϯ Ϯ ϰ ϰ ϱ ϱ ϰ ϱ ϰ ϱ ϰ ϱ ϰ ϰ ϰ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϰ ϰ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϯ ϯ ϱ ϯ ϰ ϰ ϰ ϯ ϯ ϯ ϰ ϰ ϱ ϰ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϰ ϱ ϰ ϰ ϯ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϯ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϯ ϰ ϰ ϭϮϴ ϭϯϱ ϭϯϬ ϭϰϭ ϰ͘Ϯϳ ϰ͘ϱϬ ϰ͘ϯϯ ϰ͘ϳϬ ϭ

:ƵŵůĂŚ ϭϮ ϭϴ ϭϴ ϭϳ ϭϴ ϭϵ ϭϳ ϭϵ ϮϬ ϭϱ ϭϱ ϭϯ ϭϴ ϭϵ ϭϴ ϮϬ ϭϵ ϭϳ ϭϲ ϮϬ ϮϬ ϭϵ ϭϵ ϭϴ ϮϬ ϭϵ ϮϬ ϭϲ ϮϬ ϭϱ ϱϯϰ ϭϳ͘ϴϬ

ZĂƚĂͲƌĂƚĂ ϯ͘ϬϬ ϰ͘ϱϬ ϰ͘ϱϬ ϰ͘Ϯϱ ϰ͘ϱϬ ϰ͘ϳϱ ϰ͘Ϯϱ ϰ͘ϳϱ ϱ͘ϬϬ ϯ͘ϳϱ ϯ͘ϳϱ ϯ͘Ϯϱ ϰ͘ϱϬ ϰ͘ϳϱ ϰ͘ϱϬ ϱ͘ϬϬ ϰ͘ϳϱ ϰ͘Ϯϱ ϰ͘ϬϬ ϱ͘ϬϬ ϱ͘ϬϬ ϰ͘ϳϱ ϰ͘ϳϱ ϰ͘ϱϬ ϱ͘ϬϬ ϰ͘ϳϱ ϱ͘ϬϬ ϰ͘ϬϬ ϱ͘ϬϬ ϯ͘ϳϱ ϭϯϯ͘ϱϬ ϰ͘ϰϱ

                 

d,^/>h:/K>WE'E^W<DKd/s^/^>hDWD>:ZE

EŽ͘

EĂŵĂ

ϭ Ϯ ϯ ϰ ϱ ϲ ϳ ϴ ϵ ϭϬ ϭϭ ϭϮ ϭϯ ϭϰ ϭϱ ϭϲ ϭϳ ϭϴ ϭϵ ϮϬ Ϯϭ ϮϮ Ϯϯ Ϯϰ Ϯϱ Ϯϲ Ϯϳ Ϯϴ Ϯϵ ϯϬ  

Ŷŝ/ƐŵĂZ͘ ŶŝƐĂǁŝ͘ ƐƚŝtƵůĂŶĚĂƌŝ LJƵ<ƵƌŶŝĂǁĂƚŝ ĞƐŝWƌĂƐƚŝǁŝ ĞƐŝZĂŚŵĂǁĂƚŝ ĞǀŝůŝĨĂW͘ Ğǀŝ^ĂŶƚŝŬĂ ŝĂŚLJƵDĂƌůŝĂǁĂƚŝ ƌŝŬĂZĂŚŵĂǁĂƚŝ /ŬĂ^ƵƐŝůŽǁĂƚŝ /ŶĚĂŚǁŝ>ĞƐƚĂƌŝ /ŶĚĂŚdƵƐŵŝLJĂŶƚŝ <ĂƌƚŝŬĂǁŝŶŐŐƌĂŝŶŝ DŝĨƚĂEƵƌŝŶŝ DŝůƚĂůŝnjĂ DŝƚĂ<ƵƌŶŝĂǁĂƚŝ DƵƚŝΖĂDĂŚŵƵĚĂŚ EĂďĞůůĂƉƌŝƐƚĂ͘ KŬƚĂǀŝĂŶĂEƵƌƌŝĂ͘ WƵƌŝZŝƐŵĂǁĂƚŝ ZĞŶŝƚĂǁŝ>ĞƐƚĂƌŝ ZŝŵďŝŶƚŝŬĂ ZŝnjŬĂ^ƵƌLJĂŶŝ ^ŝƚŝ<ŚĂƐĂŶĂƚƵůDĂƌĚŚŝLJĂŚ ^ŝƚŝEƵƌũĂŶĂŚ ^ŽŝŵĂƚƵůŝƐLJĂŚ ^ƵǁĂƌŶŝ tĂŚLJƵŶŝŶŐ,ĂƌĚŝĂƚŝ zƵůŝƚĂǀŝĂŶĂ :ƵŵůĂŚ ZĂƚĂͲƌĂƚĂ



EŽŵŽƌWĞƌŶLJĂƚĂĂŶ ϭ Ϯ ϯ ϰ ϱ ϲ ϳ ϴ ϵ ϭϬ ϭϭ ϭϮ ϭϯ ϭϰ ϭϱ ϭϲ ϭϳ ϭϴ ϭϵ ϮϬ ϰ ϰ ϯ ϯ ϯ ϯ ϯ ϰ ϯ Ϯ ϯ ϯ ϯ ϰ ϰ Ϯ ϯ ϰ ϰ ϰ ϰ ϰ ϯ ϰ ϰ ϯ ϯ ϯ ϯ ϯ Ϯ ϯ ϯ ϰ ϯ Ϯ ϯ ϰ ϰ ϰ ϰ ϯ ϰ ϯ ϭ ϭ Ϯ ϰ Ϯ Ϯ Ϯ Ϯ Ϯ Ϯ ϯ ϯ ϰ ϰ ϯ ϰ ϱ ϰ Ϯ ϰ Ϯ Ϯ Ϯ ϯ ϯ Ϯ ϯ Ϯ ϯ ϰ ϯ Ϯ ϯ ϰ ϰ ϯ ϰ ϰ ϭ ϯ ϯ ϯ Ϯ Ϯ ϯ Ϯ Ϯ ϯ Ϯ ϰ ϰ ϭ ϰ ϰ ϰ ϰ ϰ ϰ ϯ ϰ ϯ Ϯ ϯ ϯ ϯ ϯ Ϯ Ϯ ϯ ϯ ϰ ϯ ϯ ϰ ϰ ϰ ϰ ϰ ϯ ϯ ϰ Ϯ ϯ ϯ ϰ Ϯ ϯ ϯ Ϯ ϰ ϯ ϯ ϯ ϰ ϯ ϰ ϰ ϰ ϰ ϰ ϯ ϯ Ϯ ϯ ϰ ϯ Ϯ Ϯ Ϯ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϯ ϰ ϰ ϯ ϯ ϰ Ϯ Ϯ Ϯ Ϯ ϯ Ϯ ϰ Ϯ Ϯ ϰ ϰ Ϯ ϯ ϰ ϰ ϰ ϰ ϰ ϰ ϯ ϯ ϯ ϯ Ϯ ϰ Ϯ ϯ ϯ ϯ ϯ ϯ ϰ ϰ ϰ ϰ ϱ ϰ Ϯ Ϯ ϯ ϯ ϯ Ϯ ϯ ϯ Ϯ ϯ Ϯ Ϯ ϯ ϰ ϯ ϯ ϰ ϯ ϰ ϰ ϰ ϰ ϰ ϯ Ϯ ϯ ϯ ϰ ϯ ϯ ϯ ϯ ϯ ϯ ϯ ϰ ϯ ϰ ϰ ϱ ϱ ϯ ϰ ϰ ϯ ϯ ϯ ϰ ϯ Ϯ ϯ ϯ ϱ ϰ Ϯ ϯ ϰ ϰ ϱ ϰ ϯ ϯ ϯ ϯ Ϯ Ϯ Ϯ ϯ ϯ ϯ Ϯ Ϯ ϰ ϰ ϱ ϯ ϰ ϰ ϰ ϰ ϰ Ϯ ϯ Ϯ Ϯ Ϯ ϰ ϯ Ϯ ϯ Ϯ ϯ ϰ ϰ Ϯ ϰ ϯ ϰ ϰ ϱ ϰ Ϯ ϰ ϯ ϯ ϯ ϯ ϱ ϯ ϯ ϯ Ϯ ϰ ϰ Ϯ ϰ ϯ ϰ ϰ ϱ ϰ ϰ ϱ Ϯ ϯ ϯ ϯ ϰ ϯ Ϯ ϯ ϯ ϯ ϱ ϰ ϰ ϱ ϰ ϱ ϰ Ϯ Ϯ ϯ Ϯ ϯ Ϯ ϯ ϯ ϯ ϯ ϯ Ϯ ϰ ϯ Ϯ ϰ ϰ ϯ ϯ ϰ ϰ ϰ ϯ ϯ Ϯ ϯ ϯ ϯ ϯ Ϯ ϯ Ϯ ϯ ϯ ϰ ϰ ϯ ϯ ϯ ϰ ϯ ϯ ϰ ϯ ϯ ϯ ϯ ϯ ϯ ϯ Ϯ ϯ ϰ ϰ Ϯ ϯ ϰ ϰ ϰ ϰ ϯ ϰ ϰ ϯ ϯ Ϯ ϰ ϯ ϯ Ϯ ϯ Ϯ ϰ ϯ ϯ ϰ ϯ ϰ ϰ ϱ ϱ ϰ ϱ ϯ ϯ ϯ ϯ ϰ Ϯ Ϯ ϯ ϯ ϱ ϰ ϱ ϯ ϱ ϯ ϰ ϱ ϰ ϱ ϰ Ϯ Ϯ Ϯ Ϯ ϯ ϯ ϯ Ϯ ϰ ϰ ϰ ϰ ϯ ϰ ϯ ϰ ϰ ϯ ϯ ϯ ϯ ϯ ϯ ϯ ϯ ϯ ϯ ϯ ϯ ϰ ϯ ϯ ϯ ϯ ϰ ϰ ϱ ϰ ϰ ϯ ϯ ϰ Ϯ ϯ ϯ ϯ Ϯ Ϯ ϯ ϯ ϰ ϰ ϯ ϰ ϰ ϰ ϰ ϰ ϯ ϰ Ϯ ϯ ϯ ϯ ϯ Ϯ Ϯ ϯ ϯ ϰ ϰ ϯ ϰ ϯ ϰ ϰ ϰ ϰ ϭ ϰ Ϯ Ϯ ϯ ϯ ϰ ϯ Ϯ ϯ Ϯ ϯ ϰ ϯ ϰ ϰ ϰ ϰ ϰ ϯ Ϯ ϯ ϯ Ϯ Ϯ Ϯ ϰ ϰ ϯ ϯ ϯ ϰ ϰ ϯ ϯ ϰ ϰ ϯ ϰ ϯ ϯ ϰ ϯ ϯ ϯ ϯ ϯ ϯ Ϯ ϯ ϯ ϰ ϰ ϯ ϯ ϰ ϯ ϯ ϰ ϯ ϰ ϯ Ϯ Ϯ Ϯ ϯ ϯ Ϯ ϯ ϯ ϯ ϰ ϰ ϯ ϯ ϯ ϯ ϯ ϭϮϳ ϭϬϵ ϵϮ ϭϬϴ ϴϮ ϳϳ ϳϲ ϴϴ ϭϬϬ ϳϵ ϳϳ ϳϵ ϳϵ ϭϭϯ ϭϭϮ ϴϵ ϭϬϯ ϭϭϱ ϭϭϬ ϭϭϳ ϰ͘Ϯϯ ϯ͘ϲϯ ϯ͘Ϭϳ ϯ͘ϲϬ Ϯ͘ϳϯ Ϯ͘ϱϳ Ϯ͘ϱϯ Ϯ͘ϵϯ ϯ͘ϯϯ Ϯ͘ϲϯ Ϯ͘ϱϳ Ϯ͘ϲϯ Ϯ͘ϲϯ ϯ͘ϳϳ ϯ͘ϳϯ Ϯ͘ϵϳ ϯ͘ϰϯ ϯ͘ϴϯ ϯ͘ϲϳ ϯ͘ϵϬ

:ƵŵůĂŚ ϲϲ ϲϲ ϱϱ ϲϬ ϱϵ ϲϰ ϲϰ ϳϬ ϲϬ ϲϴ ϱϴ ϲϳ ϳϮ ϲϯ ϲϭ ϲϴ ϳϰ ϱϴ ϲϮ ϲϱ ϲϱ ϳϰ ϲϳ ϲϰ ϲϳ ϲϱ ϲϯ ϲϯ ϲϰ ϲϬ ϭϵϯϮ ϲϰ͘ϰϬ

ZĂƚĂͲ ƌĂƚĂ ϯ͘ϯϬ ϯ͘ϯϬ Ϯ͘ϳϱ ϯ͘ϬϬ Ϯ͘ϵϱ ϯ͘ϮϬ ϯ͘ϮϬ ϯ͘ϱϬ ϯ͘ϬϬ ϯ͘ϰϬ Ϯ͘ϵϬ ϯ͘ϯϱ ϯ͘ϲϬ ϯ͘ϭϱ ϯ͘Ϭϱ ϯ͘ϰϬ ϯ͘ϳϬ Ϯ͘ϵϬ ϯ͘ϭϬ ϯ͘Ϯϱ ϯ͘Ϯϱ ϯ͘ϳϬ ϯ͘ϯϱ ϯ͘ϮϬ ϯ͘ϯϱ ϯ͘Ϯϱ ϯ͘ϭϱ ϯ͘ϭϱ ϯ͘ϮϬ ϯ͘ϬϬ ϵϲ͘ϲϬ ϯ͘ϮϮ

dh:/>WE'E^W<DKd/s^/^d>,WD>:ZE

EŽ͘

EĂŵĂ

ϭ Ϯ ϯ ϰ ϱ ϲ ϳ ϴ ϵ ϭϬ ϭϭ ϭϮ ϭϯ ϭϰ ϭϱ ϭϲ ϭϳ ϭϴ ϭϵ ϮϬ Ϯϭ ϮϮ Ϯϯ Ϯϰ Ϯϱ Ϯϲ Ϯϳ Ϯϴ Ϯϵ ϯϬ  

Ŷŝ/ƐŵĂZ͘ ŶŝƐĂǁŝ͘ ƐƚŝtƵůĂŶĚĂƌŝ LJƵ<ƵƌŶŝĂǁĂƚŝ ĞƐŝWƌĂƐƚŝǁŝ ĞƐŝZĂŚŵĂǁĂƚŝ ĞǀŝůŝĨĂW͘ Ğǀŝ^ĂŶƚŝŬĂ ŝĂŚLJƵDĂƌůŝĂǁĂƚŝ ƌŝŬĂZĂŚŵĂǁĂƚŝ /ŬĂ^ƵƐŝůŽǁĂƚŝ /ŶĚĂŚǁŝ>ĞƐƚĂƌŝ /ŶĚĂŚdƵƐŵŝLJĂŶƚŝ <ĂƌƚŝŬĂǁŝŶŐŐƌĂŝŶŝ DŝĨƚĂEƵƌŝŶŝ DŝůƚĂůŝnjĂ DŝƚĂ<ƵƌŶŝĂǁĂƚŝ DƵƚŝΖĂDĂŚŵƵĚĂŚ EĂďĞůůĂƉƌŝƐƚĂ͘ KŬƚĂǀŝĂŶĂEƵƌƌŝĂ͘ WƵƌŝZŝƐŵĂǁĂƚŝ ZĞŶŝƚĂǁŝ>ĞƐƚĂƌŝ ZŝŵďŝŶƚŝŬĂ ZŝnjŬĂ^ƵƌLJĂŶŝ ^ŝƚŝ<ŚĂƐĂŶĂƚƵůDĂƌĚŚŝLJĂŚ ^ŝƚŝEƵƌũĂŶĂŚ ^ŽŝŵĂƚƵůŝƐLJĂŚ ^ƵǁĂƌŶŝ tĂŚLJƵŶŝŶŐ,ĂƌĚŝĂƚŝ zƵůŝƚĂǀŝĂŶĂ :ƵŵůĂŚ ZĂƚĂͲƌĂƚĂ



EŽŵŽƌWĞƌŶLJĂƚĂĂŶ ϭ Ϯ ϯ ϰ ϱ ϲ ϳ ϴ ϵ ϭϬ ϭϭ ϭϮ ϭϯ ϭϰ ϭϱ ϭϲ ϭϳ ϭϴ ϭϵ ϮϬ ϱ ϱ ϰ ϰ ϰ ϰ ϱ ϰ ϰ ϰ ϰ ϱ ϰ ϱ ϱ ϯ ϰ ϰ ϱ ϱ ϱ ϰ ϯ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϰ ϰ ϱ ϰ ϰ ϰ Ϯ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϯ ϱ ϱ ϰ ϱ Ϯ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ Ϯ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϱ ϰ ϰ Ϯ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ Ϯ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϰ ϱ ϱ ϱ ϰ ϯ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϯ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϯ ϯ ϰ ϰ ϰ ϰ ϯ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ Ϯ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϰ ϱ ϱ ϰ Ϯ ϱ ϰ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϰ ϱ ϰ ϱ ϰ ϰ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϰ Ϯ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ Ϯ ϯ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϱ ϰ ϰ ϰ Ϯ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϰ ϯ ϱ ϯ ϰ ϰ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϱ ϯ ϰ ϰ Ϯ ϰ ϰ ϰ ϯ ϰ ϰ ϰ ϰ ϰ ϰ ϱ ϱ ϯ ϱ ϰ ϰ ϰ ϱ ϰ ϰ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ ϯ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ Ϯ ϰ ϱ ϰ ϰ ϰ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ Ϯ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ Ϯ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϯ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϱ ϰ ϯ ϱ ϰ ϯ ϰ ϰ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ Ϯ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ ϰ ϰ ϰ ϭ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϰ ϱ ϱ ϰ ϰ ϰ ϭ Ϯ ϱ ϰ Ϯ ϰ ϰ Ϯ ϰ ϯ ϯ ϱ ϱ ϯ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϰ ϯ ϱ ϯ ϰ ϰ ϰ ϰ ϯ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϯ ϱ ϰ ϱ ϱ ϯ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϰ ϱ ϰ ϰ ϰ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϱ Ϯ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϰ ϰ ϱ Ϯ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ Ϯ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϰ ϰ ϰ ϰ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ Ϯ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϱ ϰ ϰ Ϯ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϯ ϱ ϰ ϯ ϰ ϯ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ Ϯ ϱ ϱ ϱ ϰ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϰ ϰ ϯ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϯ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϱ ϯ ϯ ϱ ϱ ϱ ϱ ϯ ϱ ϱ ϰ ϰ ϱ ϰ ϯ ϱ ϰ ϰ ϰ ϱ ϯ ϰ ϱ ϰ ϰ ϰ ϰ Ϯ ϱ ϰ ϯ ϱ ϭϰϲ ϭϰϭ ϭϬϯ ϭϰϭ ϭϰϳ ϭϰϱ ϭϰϬ ϭϰϰ ϭϯϳ ϭϭϲ ϭϭϵ ϭϰϲ ϭϮϵ ϭϮϱ ϭϮϵ ϵϮ ϭϰϰ ϭϰϭ ϭϯϲ ϭϰϭ ϰ͘ϴϳ ϰ͘ϳϬ ϯ͘ϰϯ ϰ͘ϳϬ ϰ͘ϵϬ ϰ͘ϴϯ ϰ͘ϲϳ ϰ͘ϴϬ ϰ͘ϱϳ ϯ͘ϴϳ ϯ͘ϵϳ ϰ͘ϴϳ ϰ͘ϯϬ ϰ͘ϭϳ ϰ͘ϯϬ ϯ͘Ϭϳ ϰ͘ϴϬ ϰ͘ϳϬ ϰ͘ϱϯ ϰ͘ϳϬ

:ƵŵůĂŚ ϴϳ ϴϴ ϵϮ ϵϬ ϵϬ ϴϲ ϴϳ ϵϰ ϵϱ ϴϲ ϴϴ ϴϬ ϵϬ ϴϵ ϵϰ ϵϮ ϴϳ ϴϵ ϳϯ ϴϵ ϴϵ ϵϳ ϵϭ ϴϵ ϴϳ ϴϵ ϵϭ ϵϮ ϵϬ ϴϭ ϮϲϲϮ ϴϴ͘ϳϯ

ZĂƚĂͲ ƌĂƚĂ ϰ͘ϯϱ ϰ͘ϰϬ ϰ͘ϲϬ ϰ͘ϱϬ ϰ͘ϱϬ ϰ͘ϯϬ ϰ͘ϯϱ ϰ͘ϳϬ ϰ͘ϳϱ ϰ͘ϯϬ ϰ͘ϰϬ ϰ͘ϬϬ ϰ͘ϱϬ ϰ͘ϰϱ ϰ͘ϳϬ ϰ͘ϲϬ ϰ͘ϯϱ ϰ͘ϰϱ ϯ͘ϲϱ ϰ͘ϰϱ ϰ͘ϰϱ ϰ͘ϴϱ ϰ͘ϱϱ ϰ͘ϰϱ ϰ͘ϯϱ ϰ͘ϰϱ ϰ͘ϱϱ ϰ͘ϲϬ ϰ͘ϱϬ ϰ͘Ϭϱ ϭϯϯ͘ϭϬ ϰ͘ϰϰ

Lampiran 18 DOKUMENTASI KEGIATAN PENELITIAN

Siswa pada Uji Coba Perorangan

Siswa pada Uji Coba Kelompok Kecil

Siswa pada Uji Coba Lapangan





Penataan Alat Permainan Saat Uji Coba