PERALATAN dan mesin pengerjaan KAYU

Sesuai dengan konsep kurikulum 2013 buku ini disusun mengacau pada pembelajaran scientific approach, sehinggah setiap pengetahuan yang diajarkan, ... ...

0 downloads 9 Views 4MB Size
PERALATAN dan mesin pengerjaan KAYU Kurikulum 2013 Jilid 1

KEMENTRIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN DIREKTORAT PEMBINAAN SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN 2013

1

PERALATAN dan mesin pengerjaan KAYU

Bidang keahlian Teknik Furnitur Program keahlian Teknik Furnitur

KEMENTRIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN DIREKTORAT PEMBINAAN SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN 2013

2

PENGANTAR

Kurikulum 2013 dirancang untuk memperkuat kompetensi siswa dari sisi mengetahuan, ketrampilan dan sikap secara utuh , proses pencapaiannya melalui pembelajaran sejumlah mata pelajaran yang dirancang sebagai kesatuan yang saling mendukung pencapaian kompetensi tersebut Sesuai dengan konsep kurikulum 2013 buku ini disusun mengacau pada pembelajaran scientific approach, sehinggah setiap pengetahuan yang diajarkan, pengetahuannya harus dilanjutkan sampai siswa dapat membuat dan trampil dalam menyajikan pengetauan yang dikuasai secara kongkrit dan abstrak bersikap sebagai mahluk yang mensukuri anugerah Tuhan akan alam semesta yang dikaruniakan kepadanya melalui kehidupan yang mereka hadapi. Pada initi pembelajarannya buku ini hanyalah usaha minimal yang dilakukan siswa untuk mencapai kompetensi yang diharapkan, sedangkan usaha maksimanya siswa harus menggali informasi yang lebih luas melalui kerja kelompok, diskusi dan menyunting informasi dari sumber sumber lain yang berkaitan dengan materi yang disampaikan. Sesruai dengan pendekatan dalam kurikulum 2013 siswa diminta untuk menggali dan mencari atau menemukan suatu konsep dari sumber sumber yang pengetahuan yang sedang dipelajarinya, Peran guru sangat penting untuk meningkatkan dan menyesuaiakan daya serap siswa dengan ketersediaan kegiatan pembelajaran pada buku ini. Guru dapat memperkaya dengan kreasi dalam bentuk kegiatan kegiatan lain yang sesuai dan relevan yang bersumber dai lingkungan sosial dan alam sekitarnya Sebagai edisi pertama,buku ini sangat terbuka dan terus dilakukan perbaikan dan penyempurnaannya, untuk itu kami mengundang para pembaca dapat memberikan sran dan kritik serta masukannya untuk perbaikan dan penyempurnaan pada edisi beruikutnya.atas konstribusi tersebut, kami ucapkan banyak terima kasih. Mudahmudahan kita dapat memberikan hal yang terbaik bagi kemajuan dunia pendidikan dalam rangka mempersiapkan generasi emas dimasa mendatang Cimahi Desember 2013 Direktur Pembinaan SMK

3

KATA PENGANTAR

Modul dengan judul dengan judul Peralatan dan Mesin Pengerjaan kayu, merupakan bahan ajar yang digunakan sebagai panduan praktikum peserta didik di Sekolah Menengah Kejuruan Kurikulum 2013 untuk membentuk salah satu bagian dari kompetensi pada pelaksanakan Teknologi bahan pada bidang keahlian teknik furnitur, yang akan dibahas pada modul ini, yang terdiri sebagai berikut :

1. Alat pengukur dan pemeriksa ( Setout tools) seperti meteran ,siku-

siku dan busur derajat. 2. Alat pemotong ( cutting tools), gergaji Pemotong/pembelah 3. Alat serut /perata (plane), seperti jenis ketam tangan. 4. Alat pengikis/pahat (chisel), seperti jenis pahat kayu. 5. Alat pelubang (Borring tools), seperti jenis bor tangan. 6. Alat bantu khusus, seperti pensil, palu, kakatua,dan obeng. 7. Bor tangan listrik/ hand drill , menerangkan bor listrik tangan

dengan beberapa mata bor yang digunakan 8. Gergaji tangan listrik/ Circle saw, meliputi gergaji tangan listrik

dengan prosedur penggungaannya 9. Ketam tangan listrik/ Hand planer, berisi tentang

ketam tangan

listrik dan cara penggunaannya 10. Router tangan listrik/ Hand router , menerangkan router tangan dan

cara penggunaannya 11. Jig Saw tangan listrik, menerangkan fortable jig saw, mata jig saw

dan penggunaannya 12. Amplas tangan listrik meliputi jenis peralatan amplas tangan listrik

dan penggunaannya

4

13. Perawatan Peralatan tangan listrik meliputi beberapa teknik

perawatan dari peralatan fortable.

Dengan

Modul

ini

diharapkan

membantu

peserta

didik

dalam

pembelajaran kurikulum 2013 yang mengacu pada pembelajaran dengan pendekatan scientific Uproach

Penyusun Drs. Muhammad Fatori, MP

5

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ............................................................................................ 4 DAFTAR ISI ........................................................................................................... 6 BAB I .................................................................................................................... 12 PENDAHULUAN ................................................................................................ 12 A. Deskripsi ...................................................................................................... 12 B. Prasyarat ...................................................................................................... 20 C. Petunjukpenggunaan modul ........................................................................ 20 D. Tujuan akhir : ............................................................................................... 21 BAB II ................................................................................................................... 22 PEMBELAJARAN ............................................................................................... 22 A. Diskripsi....................................................................................................... 22 B. Kegiatan Pembelajaran ................................................................................ 23 1. PEMBELAJARAN 1 ; ALAT PENGUKUR DAN PEMERIKSA ( LAY OUT TOOLS), METERAN, SIKU-SIKU DAN BUSUR DERAJAT. .... 23 a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran ............................................................. 23 b. Uraian Materi ........................................................................................ 23 1) Pengaamatan .................................................................................... 23 2) Peralatan pengukur dan pemeriksa. ................................................. 24 a) Meteran ....................................................................................... 24 b) Siku-Siku ..................................................................................... 26 c) Busur derajat ............................................................................... 28 a. 29 d) Keselamatan kerja ....................................................................... 29 d. Rangkuman ........................................................................................... 29 b. 30 e. Tugas ................................................................................................... 30 2. MATERI POKOK 2 :ALAT PEMOTONG ( CUTTING TOOLS), JENIS ALAT GERGAJI TANGAN. .................................................................... 31 a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran ............................................................... 31 b. Uraian Materi........................................................................................ 31 1) Pengamatan ...................................................................................... 31 2) Peralatan Pemotong/ Gergaji Tangan .............................................. 32 3) Jenis-jenis gergaji: ........................................................................... 33

6

4) Penggunaan gergaji ......................................................................... 36 5) Keselamatan Kerja ........................................................................... 40 6) Perawatan ......................................................................................... 40 c. Rangkuman ........................................................................................... 41 d. Tugas .................................................................................................... 42 3. Kuasai secara sistimatis nama-nama bagian dari peralatan Pemotong jenis gergaji tangan pemotong dan pembelah. ................................................... 42 4. Mintalah pertolongan dari salah satu teman anda untuk menguji secara lisan tentang perbedaan jenis gergaji tangan pemotong dan gergaji tangan pembelah, anda harus mampu menjawab dengan tepat dan benar. ........... 42 5. Coba lakukan bersama teman untuk membuat benda kerja dengan menggunakan peralatan pemotong jenis gergaji tangan pemotong dan pembelah. .................................................................................................. 42 3. MATERI POKOK 3 : ALAT SERUT /PERATA (PLANE), JENIS KETAM TANGAN. .................................................................................. 43 a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran ............................................................... 43 b. Uraian Materi........................................................................................ 43 1) Pengamatan ...................................................................................... 43 2) Peralatan serut/perata. ...................................................................... 44 3) Penyetelan pengetaman.................................................................... 47 4) Cara Menggunakan Ketam .............................................................. 48 5) Keselamatan Kerja ........................................................................... 49 c. Rangkuman ........................................................................................... 49 d. Tugas .................................................................................................... 50 4. MATERI POKOK 4 :ALAT PENGIKIS/PAHAT (CHISEL), JENIS PAHAT KAYU. ........................................................................................ 51 a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran ............................................................... 51 b. Uraian Materi Peralatan pengikis/pahat (chisel), ................................. 51 1) Pengamatan ...................................................................................... 51 2) Pahat lubang ..................................................................................... 52 3) Pahat Tusuk...................................................................................... 53 4) Pahat Kerja Bubut............................................................................ 55 5) Pahat Ukir ........................................................................................ 57 6) Keselamatan Kerja ........................................................................... 60 7) Perawatan ......................................................................................... 61 c. Rangkuman ........................................................................................... 62 d. Tugas .................................................................................................... 62

7

5. MATERI POKOK 5 : ALAT PELUBANG ( BORRING TOOLS), ALAT JENIS BOR TANGAN. ............................................................................ 63 a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran ............................................................... 63 b. Uraian Materi ........................................................................................ 63 1) Pengamatan ...................................................................................... 63 2) Peralatan pelubang jenis bor tangan. ............................................... 64 3) Cara Menggunakan bor tangan. ....................................................... 65 4) Keselamatan Kerja ........................................................................... 66 5) Perawatan ........................................................................................ 66 c. Rangkuman ........................................................................................... 66 d. Tugas .................................................................................................... 67 6. MATERI POKOK 6 : ................................................................................ 68 ALAT BANTU KHUSUS SEPERTI PENSIL, PERUSUT, PALU, KAKATUA DAN OBENG ....................................................................... 68 a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran ............................................................... 68 b. Uraian Materi ........................................................................................ 68 1) Pengamatan ...................................................................................... 68 2) Peralatan Bantu khusus .................................................................... 68 f. C. Tes Formatif .................................................................................... 79 d. Instrumen Penilaian Kelulusan ............................................................. 80 7. PEMBELAJARAN 7. ............................................................................... 82 PERALATAN BOR TANGAN LISTRIK.................................................... 82 a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran ............................................................... 82 b. MateriPembelajaran .............................................................................. 82 1) Pengamatan ...................................................................................... 82 2) Peralatan Bor Tangan listrik ............................................................ 83 3) Perlengkapan Peralatan Bor Tangan listrik ..................................... 84 4) Bentuk dan ciri Mata Bor Tangan Listrik ........................................ 84 5. Digunakan untuk melubang tembus .......................................................... 87 8. MATERI POKOK 8 : PERALATAN GERGAJI TANGAN LISTRIK ... 98 a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran ............................................................... 98 b. Uraian Materi........................................................................................ 99 5) Pengamatan ...................................................................................... 99 6) Peralatan Gergaji Tangan Listrik ..................................................... 99 a) Perlengkapan Peralatan Gergaji Tangan Listrik ....................... 100

8

b) Bentuk dan ciri daun Gergaji Tangan Listrik ... Error! Bookmark not defined. 7. jumlah gigi banyak ..................................... Error! Bookmark not defined. 8. bentuk gigi besar , dengan sudut serbuk lebar ......... Error! Bookmark not defined. 9. giwaran gigi lebar. ...................................... Error! Bookmark not defined. c) Jenis-Jenis Mesin Gergaji Lingkaran ........................................ 104 d) Keselamatan kerja ..................................................................... 105 e) Teknik pengoperasian Gergaji Tangan Listrik .......................... 105 c. Rangkuman ......................................................................................... 109 d. Tugas .................................................................................................. 109 e. Tes Formatif ....................................................................................... 110 f. Lembar Kerja, ..................................................................................... 112 9. MATERI POKOK 9 ................................................................................ 116 PERALATAN KETAM TANGAN TANGAN LISTRIK .......................... 116 a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran ........................................................... 116 b. Uraian Materi...................................................................................... 116 1) Pengamatan .................................................................................... 116 2) Peralatan Ketam Tangan Listrik .................................................... 117 3) Perlengkapan Peralatan Ketam Tangan listrik ............................... 118 c. Rangkuman ......................................................................................... 123 d. Tugas .................................................................................................. 123 e. Tes Formatif ....................................................................................... 124 10. MATERI POKOK 10 :PERALATAN ROUTER TANGAN LISTRIK( HAND ROUTER) ................................................................. 130 a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran ........................................................... 130 b. Uraian Materi ...................................................................................... 130 1) Pengamatan .................................................................................... 130 2) Perlengkapan Peralatan Router Tangan listrik............................... 131 a) Cincin kopi (copying ring) , ...................................................... 131 3) Mengganti pisau Router, ................................................................ 133 4) Beberapa pekerjaan yang dapat dikerjakan dengan peralatan router. ............................................................................................. 135 5) Mesin Hias (Trimer) ..................................................................... 139 a) Mesin Trimer............................................................................ 139 b) Nama-nama bagian Mesin Trimmer.......................................... 140 c) Jenis Alat BantuPengantar ...................................................... 140

9

d) Jenis Pisau Profil...................................................................... 141 6) Memasang / Membuka Pisau Mesin Hias .................................. 141 7) Pemeliharaan................................................................................. 143 8) Keselamatan kerja ......................................................................... 143 c. Rangkuman ......................................................................................... 144 d. Tugas .................................................................................................. 145 e. Tes Formatif ....................................................................................... 145 11.

MATERI POKOK 11 : JIG SAW TANGAN LISTRIK .............. 150

a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran ........................................................... 150 b. Uraian Materi ...................................................................................... 150 1) Pengamatan .................................................................................... 150 2) Peralatan Gergaji Pita Kecil ( Jig Saw Tangan listrik) .................. 151 3) Perlengkapan Peralatan Gergaji Jig saw Tangan listrik................ 151 4) Bentuk dan ciri daun Gergaji Jig Saw Tangan listrik ................. 152 5) Mengganti daun gergaji ................................................................. 152 6) Cara Kerja Jig Saw ........................................................................ 152 7) Keselamatan kerja .......................................................................... 153 8) Aplikasi pemakaian Jig Saw .......................................................... 154 c. Rangkuman ......................................................................................... 156  Gigi runcing, digiwar selang seling, digunakan memotong kayu, plastik atau alumunium. ...................................................................................... 157  Gigi gelombang, biasanya digunakan untuk memotong kulit atau karet. 157  Kecepatan potong berkisar antara : 0 s/d 3500 gerakkan per menit, sesuai dengan model tipe jig saw.. ..................................................................... 157  Motor yang digunakan ¼ sampai ½ daya kuda. ...................................... 157 d. Tugas .................................................................................................. 157 e. Tes Formatif ....................................................................................... 157 12. MATERI POKOK 12, PERALATAN AMPELAS TANGAN LISTRIK .................................................................................................. 162 a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran ............................................................. 162 b. Uraian Materi ...................................................................................... 162 1) Pengamatan .................................................................................... 162 2) Peralatan amplas Orbital ................................................................ 163 3) Peralatan Ampelas Pita Tangan listrik ........................................... 163 4) Keselamatan kerja .......................................................................... 170 c. Rangkuman ......................................................................................... 170

10

d. Tugas .................................................................................................. 171 e. Tes Formatif ....................................................................................... 171 BAB III ............................................................................................................... 176 EVALUASI ......................................................................................................... 176 A. A. Uji Kompetensi ..................................................................................... 176 1. Petunjuk ..................................................................................................... 176 2. Tujuan ........................................................................................................ 176 3. Peralatan .................................................................................................... 177 4. Soal ............................................................................................................ 177 5. Keselamatan ............................................................................................... 177 6. Langkah ..................................................................................................... 178

11

BAB I PENDAHULUAN

A. Deskripsi Kurikulum 2013 dirancang untuk memperkuat kompetens siswa dari sisi pengetahuan, ketrampilan serta sikap secara utuh. Diman proses pencapaiannya melalui pembelajaran pada sejumlah mata pelajaran yang dirangkai sebagai satu kesatuan yang saling mendukuna dalam mencapai kompetensi tersebut. Buku bahan ajar

yang berjudul :

“Peralatan dan Mesin Pengerjaan kayu”merupakan sejumlah kompetensi yang diperlukan untuk SMK pada program keahlian Teknik Bangunan pada paket Teknik Konstruksi Kayu yang dibeikan pada kelas XI.

Buku ini menjabarkan usaha minimal yang harus dilakukan oleh siswa untuk mencapai sejumlah kompetensi yang diharapkan dalam dituangkan dalam kompetensi inti dan kompetensi dasar.sesuai deng pendekatan scientific approach yang dipergunakan dalam kurikulum 2013, siswa diminta untuk memberanikan dalam mecari dan menggali kompetensi yang ada dala kehidupan dan sumber yang terbentang disekitar kita, dan dalam pembelajarannya peran Guru sangat penting untuk meningkatkan dan menyesuaikan daya serap siswa dalam mempelajari buku ini. Gura diusahakan untuk memperkaya dengan mengkreasi mata pembelajaran dalambentuk krgiatan-kegiatan lain yng sesuai dan rng bersumber relevan yang bersumber dari alam sekitar kita.

Buku siswa ini disusun dibawah kkordinasi Direktorat Pembinaan SMK,Kementrian Pendidikan dan kebudayaan. Dan dipergunakan dalam tahap awal penreapan kurikulum 2013. Buku ini merupakan dokumen hidup yang senantiasa dapat diperbaiki , diperbaharui dan

12

dumutahirkan sesuai dengan kebutuhan dan perubahan zaman. Kritik, saran dan masukan dari berbagai kalangan diharapkan dapat meningkatkan dan menyempurnakan kualitas dan mutu buku ini. 1. Kompetensi inti dan kompetensi dasar KOMPETENSI INTI DAN KOMPETENSI DASAR MATA PELAJARAN PERALATAN TANGAN DAN MESIN PENGERJAAN KAYU KOMPETENSI INTI KELAS: XI

13

KOMPETENSI DASAR

KI-1 Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya

1.1. Memahami nilai-nilai keimanan dengan menyadari hubungan keteraturan dan kompleksitas alam terhadap kebesaran Tuhan yang menciptakannya 1.2. Mendeskripsikan kebesaran Tuhan yang menciptakan berbagai sumber energi di alam 1.3. Mengamalkan nilai-nilai keimanan sesuai dengan ajaran agama dalam kehidupan sehari-hari

K-2 Menghayatidan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli (gotong royong, kerjasama, toleran, damai), santun, responsif dan pro-aktif dan menunjukan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.

2.1.

Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu; objektif; jujur; teliti; cermat; tekun; hatihati; bertanggung jawab; terbuka; kritis; kreatif; inovatif dan peduli lingkungan) dalam aktivitas sehari-hari sebagai wujud implementasi sikap dalam mempelajari peralatan dan mesin pengerjaan kayu 2.2. Peduli terhadap keselamatan diri dan lingkungan dengan menerapkan prinsip dan keselamatan kerja saat melakukan kegiatan pengamatan dan simulasi penggunaan peralatan dan mesin pengerjaan kayu

14

KOMPETENSI INTI KELAS: XI

KOMPETENSI DASAR

K-3 Memahami, menerapkan, dan menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, prosedural, dan metakognitif berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dalam wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian dalam bidang kerja yang spesifik untuk memecahkan masalah.

3.1. Mengidentifikasi Peralatan Tangan 3.2. Mengidentifikasi Peralatan Portable 3.3. Mendeskripsikan Peralatan Tangan 3.4. Menganalisis cara Merawat Peralatan Tangan 3.5. Menjelaskan cara memperbaiki Peralatan Tangan 3.6. Menjelaskan cara menggunakan Peralatan Portable 3.7. Menganaliss cara perawatan Peralatan Portable 3.8. Menganalisis cara memperbaiki Peralatan Portable

K-4 Mengolah, menyaji, dan menalar dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, bertindak secara efektif dan kreatif, dan mampu melaksanakan tugas spesifik di bawah pengawasan langsung.

4.1 Menganalisis cara penggunaan 4.2

4.3 4.4 4.5 4.6 4.7 4.8

peralatan portable Menganalisis cara perawatan dan perbaikan peralatan portable Menggunakan Peralatan Tangan Merawat Peralatan Tangan Memperbaiki Peralatan Tangan Menggunakan Peralatan Portable Merawat Peralatan Portable Memperbaiki Peralatan Portable

KOMPETENSI INTI DAN KOMPETENSI DASAR MATA PELAJARAN PERALATAN TANGAN DAN MESIN PENGERJAAN KAYU KOMPETENSI INTI KELAS: XII

15

KOMPETENSI DASAR

KI-1 Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya

1.1. Memahami nilai-nilai keimanan dengan menyadari hubungan keteraturan dan kompleksitas alam terhadap kebesaran Tuhan yang menciptakannya 1.2. Mendeskripsikan kebesaran Tuhan yang menciptakan berbagai sumber energi di alam 1.3. Mengamalkan nilai-nilai keimanan sesuai dengan ajaran agama dalam kehidupan sehari-hari

KI-2 Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli (gotong royong, kerjasama, toleran, damai), santun, responsif dan pro-aktif dan menunjukan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.

2.1. Menunjukkan perilaku ilmiah

KI-3

3.1. Menjelaskan

(memiliki rasa ingin tahu; objektif; jujur; teliti; cermat; tekun; hati-hati; bertanggung jawab; terbuka; kritis; kreatif; inovatif dan peduli lingkungan) dalam aktivitas sehari-hari sebagai wujud implementasi sikap dalam melakukan percobaan dan berdiskusi 2.2. Peduli terhadap keselamatan diri dan lingkungan dengan menerapkan prinsip dan keselamatan kerja saat melakukan kegiatan pengamatan dan percobaan di laboratorium lingkungan

cara

Penggunaan

KOMPETENSI INTI KELAS: XII

KOMPETENSI DASAR

Memahami, menerapkan, menganalisis, dan mengevaluasi pengetahuan faktual, konseptual, prosedural, dan metakognitif dalam ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian dalam bidang kerja yang spesifik untuk memecahkan masalah.

Mesin Statis /Tetap, jenis gergaji bundar bermeja, mesin gergaji bundar lengan, mesin ketam perata, mesin ketam penebal, mesin bor tekan. 3.2. Menjelaskan cara Melakukan perawatan dan perbaikan MesinStatis / Tetap, jenis gergaji bundar bermeja, mesin gergaji bundar lengan, mesin ketam perata, mesin ketam penebal, mesin bor tekan

KI-4 Mengolah, menyaji, menalar, dan mencipta dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, bertindak secara efektif dan kreatif dan mampu melaksanakan tugas spesifik di bawah

16

3.3. Menjelaskan cara Penggunaan Mesin Statis /Tetap jenis mesin gergaji pita, mesin bor horizontal, mesin shaper (spindle moulder), mesin over head router, dimension saw, multy boring mashine, hollow chisel morticer, chain morticer, mesin bubut kayu, dan special attachments 3.4. Menjelaskan cara Melakukan perawatan dan perbaikan MesinStatis / Tetap jenis mesin gergaji pita, mesin bor horizontal, mesin shaper (spindle moulder), mesin over head router, dimension saw, multy boring mashine, hollow chisel morticer, chain morticer, mesin bubut kayu, dan special attachments 4.1 Menggunakan Peralatan Mesin

Statis/ Tetap jenis gergaji bundar bermeja, mesin gergaji bundar lengan, mesin ketam perata, mesin ketam penebal, mesin bor tekan. 4.2. Melakukan perawatan dan perbaikan MesinStatis / Tetap, jenis gergaji bundar bermeja, mesin

KOMPETENSI INTI KELAS: XII pengawasan langsung

KOMPETENSI DASAR gergaji bundar lengan, mesin ketam perata, mesin ketam penebal, mesin bor tekan 4.3. Menggunakan Peralatan Mesin Statis/ Tetap jenis mesin gergaji pita, mesin bor horizontal, mesin shaper (spindle moulder), mesin over head router, dimension saw, multy boring mashine, hollow chisel morticer, chain morticer, mesin bubut kayu, dan special attachments 4.4. Melakukan perawatan dan perbaikan MesinStatis / Tetap jenis mesin gergaji pita, mesin bor horizontal, mesin shaper (spindle moulder), mesin over head router, dimension saw, multy boring mashine, hollow chisel morticer, chain morticer, mesin bubut kayu, dan special attachments

2. Rencana aktivitas belajar Proses pembelajaran pada kurikulum 2013 untuk semua jenjang dilaksankan dengan menggunakan pendekatan Ilmiah (scientific approach).

Langkah-langkah

pendekatan

ilmiah

dalam

proses

pembelajarannya dimulai dari menggali informari melalui pengamatan dan pertanyaan dan percobaan, kemudian mengolah data dan informasi, menyajikan data atau informasi dan dilanjutkan dengan menganalisis, menalarmdan kemudian menyimpulkan serta terakhir diharapkan siswa dapat mencipta. Pada buku ini seluruh materi yang tersaji dalam kompetensi dasar diupayakan sedapat mungkin dapat

17

diaplikasikan secara prosedural sesuai dengan pendekatan ilmian (scientific approach). Melalui buku bahan ajar ini kalian akan mempelajar apa?, bagaimana, dan mengapa?, terkait dengan pembelajaran pada kompetensi yang sedang diuraikan pada buku ini, langkah awal dari pembelajaran buku bahan ajar ini dalah dengan melakukan pengamatan/ obsrvasi. Ketrampilan

melakukan

pengamatan

dan

percobaan

dalam

menemukan hubungan materi yang sedang diamati secara sistematis merupakan kegiatan pembelajaran yang aktif, kreatif inovatif, serta menyenangkan. Dengan hasil pengamatan ini diharapkan akan muntul pertanyaan pertanyaan lanjutan yang muncul, dan dengan melakukan percobaan memperoleh

dan

penyelidikan

pemahaman

lanjutan

yang

utuh

diharapkan dan

kalian

lengkap

akan

tentang

permasalahan yang sedang diamati. Dengan ketrampilan yng kalian dapatkan, kalian akan dapat mengetahui bagaimana mengumpulkan fakta dan menghubungkan fakta-fakta untuk membuat sesuatu penafsiran atau kesimpulan. Ketrampilan ini juga merupakan ketrampilan belajar sepanjang hayat yang dapat dipergunakan dalam mempelajari berbagai macam ilmu akan tetapi juga dapat dipergunakan dalam kehidupan sehari-hari.

Modul ini merupakan modul pembelajaran siswa SMK dalam rangka mengalikasikan kurikulum 2013, sehingga dalam modul ini diharapkan guru dapat memberikan peran aktif sebagai fasilitator serta tutor dalam membimbing siswa memperoleh pengetahuan dan praktek dari materi materi yang akan diajarkan. Daram rangka implementasi kurikulum 2013 seorang guru harus melakukan pembelajaran dengan pendekatan Ilmiah ( Scientific approach) dengan kaidah kaidah pendekatan pembelajaran nya, yang dikemas dalam 5M yang berarti: Mengamati , bertanya ,menalar , mencoba dan membuat jejaring, atau melalui pendekatan pendekatan ilmiah lainnya yang dikemas dalam sintak/ langkah langkah metode yang harus dilakukan, adapun metode

18

yang dianjurkan dalam proses pembelajaran kurikulum 2013 adalah, Problem base Learning, Projec base Learning, Discovery Learning dan metode detode yang lain. Dalam modul ini akan membahas pengenalan dan penggunaan peralatan tangan manual pada pekerjaan kayu diantaranya : 1. Materi pokok I Alat pengukur dan pemeriksa ( Setout tools) seperti

meteran ,siku-siku dan busur derajat. 2. Materi

pokok

2

Alat

pemotong

(

cutting

tools),

gergaji

Pemotong/pembelah 3. Materi pokok 3 Alat serut /perata (plane), seperti jenis ketam

tangan. 4. Materi pokok 4 Alat pengikis/pahat (chisel), seperti jenis pahat

kayu. 5. Materi pokok 5 Alat pelubang (Borring tools), seperti jenis bor

tangan. 6. Materi pokok 6 Alat bantu khusus, seperti pensil, palu, kakatua,dan

obeng. 7. Materi pokok 7 Bor tangan listrik/ hand drill , menerangkan bor

listrik tangan dengan beberapa mata bor yang digunakan 8. Materi pokok 8 Gergaji tangan listrik/ Circle saw, meliputi gergaji

tangan listrik dengan prosedur penggungaannya 9. Materi pokok 9 Ketam tangan listrik/ Hand planer, berisi tentang

ketam tangan listrik dan cara penggunaannya 10. Materi pokok 10 Router tangan listrik/ Hand router , menerangkan

router tangan dan cara penggunaannya 11. Materi pokok 11 Jig Saw tangan listrik, menerangkan fortable jig

saw, mata jig saw dan penggunaannya 12. Materi pokok 12 Amplas

tangan listrik meliputi jenis peralatan

amplas tangan listrik dan penggunaannya

19

13. Materi pokok 13 Perawatan Peralatan tangan listrik meliputi

beberapa teknik perawatan dari peralatan fortable.

A. Prasyarat Didalam penggunaan modul ini memerlukan jenis kemampuan yang harus dimiliki oleh siswamencakup : 1.

Telah menguasai teori-teori peralatan tangan

2.

Telah mempelajari keselamatan kerja

3.

Menguasai petunjuk pengerjaan kayu.

B. Petunjukpenggunaan modul Mempelajari modul ini dengan memperhatikan hal-hal sebagai berikut 1.

Pelajari materi pada setiap materi pokok dengan seksama.

2.

Siapkan alat bantu sebelum melaksanakan pekerjaan kayu dimulai.

3.

Siapkan peralatan alat keselamatan kerja.

4.

Kerjakan lembar latihan yang terdapat pada bagian akhir dari setiap materi pokok.

5.

Koreksi hasil jawabanmu dengan mencocokkan kunci jawaban yang terdapat pada bagian akhir modul ini.

6.

Jika jawaban anda belum mencapai standar nilai minimal 75 % maka anda dinyatakan belum kompeten, selanjutnya pelajari ulang pada materi tersebut dengan teliti hingá anda yakin telah memperoleh nilai minimal 75.

7.

Setelah selesai melakukan semua kegiatan belajar pada modul ini dengan memperoleh nilai rata-rata minimal 75, maka anda telah dinyatakan kompeten dalam menggunakan peralatan tangan pekerjaan kayu.

20

C. Tujuanakhir : Tujuan akhir setelah mempelajari modul Menggunakan Peralatan Tangan ini siswa diharapkan dapat : 1. Mendiskripsikan

jenis, fungsi dan ukuran peralatan tangan

pekerjaan kayu. 2. Menguraikan

nama bagian-bagian peralatan tangan pekerjaan

kayu. 3. Menerapkan cara-cara pemeliharaan peralatan tangan pekerjaan kayu. 4. Melakukan keselamatan kerja penggunaan peralatan tangan pekerjaan kayu. 5. Menggunakan peralatan tangan pekerjaan kayu sesuai dengan fungsinya. 6. Menerapkan , fungsi dan ukuran peralatan tangan listrik (tangan listrik) pada pekerjaan furnitur 7. Menerapkan prosedur

perawatan dan pemeliharaan mesin-

peralatan tangan listrik untuk pekerjaan furnitur 8. Menyebutkan nama bagian-bagian peralatan peralatan tangan listrik 9. Menguraikan langkah kerja penggunaan mesin-peralatan tangan listrik 10. Menggunakan peralatan peralatan tangan listrik untuk pekerjaan perkayuan.

21

BAB II PEMBELAJARAN

A. Diskripsi Dalam modul ini akan membahas pengenalan dan penggunaan peralatan tangan manual pada pekerjaan kayu diantaranya : 1. Materi pokok I Alat pengukur dan pemeriksa ( Setout tools) seperti

meteran ,siku-siku dan busur derajat. 2. Materi

pokok

2

Alat

pemotong

(

cutting

tools),

gergaji

Pemotong/pembelah 3. Materi pokok 3 Alat serut /perata (plane), seperti jenis ketam

tangan. 4. Materi pokok 4 Alat pengikis/pahat (chisel), seperti jenis pahat

kayu. 5. Materi pokok 5 Alat pelubang (Borring tools), seperti jenis bor

tangan. 6. Materi pokok 6 Alat bantu khusus, seperti pensil, palu, kakatua,dan

obeng. 7. Materi pokok 7 Bor tangan listrik/ hand drill , menerangkan bor

listrik tangan dengan beberapa mata bor yang digunakan 8. Materi pokok 8 Gergaji tangan listrik/ Circle saw, meliputi gergaji

tangan listrik dengan prosedur penggungaannya 9. Materi pokok 9 Ketam tangan listrik/ Hand planer, berisi tentang

ketam tangan listrik dan cara penggunaannya 10. Materi pokok 10 Router tangan listrik/ Hand router , menerangkan

router tangan dan cara penggunaannya 11. Materi pokok 11 Jig Saw tangan listrik, menerangkan fortable jig

saw, mata jig saw dan penggunaannya

22

12. Materi pokok 12 Amplas

tangan listrik meliputi jenis peralatan

amplas tangan listrik dan penggunaannya

B. Kegiatan Pembelajaran 1. PEMBELAJARAN 1 ;ALAT PENGUKUR DAN PEMERIKSA ( LAY OUT TOOLS), METERAN, SIKUSIKU DAN BUSUR DERAJAT.

a.

TujuanKegiatan Pembelajaran  Siswadapat menguraikan jenis-jenis alat pengukur seperti meterán, siku-siku, busur derajat.  Menerapkan fungsi peralatan pengukur pada pekerjaan furnitur  Siswadapat menggunakan peralatan pengukur pada pekerjaan furnitur.

b.

Uraian Materi 1) Pengaamatan Coba kalian perhatikan dan amati kondisi yang kalian ketahui di lapangan sebagai contoh penggaris, meteran dan sebagainya. dapatkah kalian sebutkan ukuran yang kalian amati . dimensi satuan apa yang kalian lihat ,

apakah menggunakan mili

Milimeter, Centimeter atau Din, coba Jejerkan dan kesamaan panjang ukurannya bedakan dan manakah yang lebih akurat diantara alat ukur yang kalian amati. Diskusikan dan Pelajari buku bahan ajar ini atau cari sumber informasi lain yang dapat memberikan kerterangan seperti buku

23

teks atau di internet yang lebih lengap tentang pengukuran, buatlah kesimpulan dan presentasikan setelah diskusi usai

2) Peralatan pengukur dan pemeriksa. Macam-macam alat pengukur dan penggunaannya Alat

pengukur

disebut

juga

alat

untuk

mengukur

dan

memeriksa, yang dapat digunakan untuk mengukur atau memeriksa suatu benda kerja dalam arah panjang, lebar, tinggi dan kemiringan dudut.Alat pengukur ini terbut dari bahan kayu, logam atau plastic dengan berbagai jenis bentuk dan macamnya.Pada modul ini hanya dibahas alat pengukur yang pokok dalam pertukangan kayu diantaranya jenis  Meteran,  Siku-siku, dan  Busur derajat. a) Meteran (1) Meteran lipat Meteran

lipat

yang

diperdagangkan

dibuat

dari bahan kayu, plastik dan baja.Meteran lipat mempunyai panjang dari 1 - 2 meter.Meteran lipat

24

yang terbuat dari kayu tiap-tiap ujungnya dibungkus dari logam dan kuningan, sedangkan ujung yang lainnya dilengkapi dengan engsel lipat.Spesifikasi meteran lipat bahan dari kayu panjang 100 cm.Lihat gambar 1 Fungsi meteran lipat dipakai utnuk menentukan ukuran terutama pada pekerjaan kayu.

(2) Rol meter

GambarRol meter

Gambar meter

gulung

Meteran gulung dapat digolongkan menjadi dua yaitu meteran gulung kecil dan meteran gulung besar, Meteran gulung kecil mempunyai panjang mulai dari 1 - 5

meter.Pada

meteran

gulung

kecil

ujung

dilengkapi dengan baja berbentuk siku, baja tersebut dipasang tidak permanen sehingga dapat bergerak maju

dan

mundur.Meteran

gulung

kecil

sering

dipergunakan di dalam ruangan untuk mengukur bagian dalam dan luar sesuatu objek/benda. M e t e r a n gulung besar mempunyai panjang dari 10 - 50 meter ini sering dipergunakan diluar ruangan untuk mengukur bidang-bidang yang panjang.Ujung

25

meteran gulung besar dipasang suatu alat yang berbentuk lipatan kawat, sehingga meteran ini kalau dipakai dikaitkan saja pada paku atau pada patokpatok.

Meteran

lipat

maupun

meteran

gulung

mempunyai dua skala pembacaan, yaitu : centimeter (sm) dan inchi. 1 m = 100 cm, 1 cm = 10 mm, 1 inchi = 25,4 mm. Lihat gambar 2 – 3.

(3) Mistar Baja

Gambar Mistar baja

Spesifikasi Meteran baja bahan dari stenlees steel panjang 100 cm, mistar baja terbuat dari baja dengan satuan mm, cm dan inchi. Fungsi mistar ukur

digunakan untuk mengukur

panjang, lebar, atau tebal pada benda kerja yang kecil. Lihat gambar 4.

b) Siku-Siku Siku-siku

yang

biasa

dipergunakan

dalam

pertukangan kayu ada beberapamacam siku, modul

pada

ini hanya dibahas tiga yaitu siku Tetap, sikugeser,

dan siku goyang.

26

pekerjan

Diskusi : Diskusikan

dengan

temanmu

bila

kalian

akan

menggunakan siku-siku apa yang harus kalian ketahui tentunya kalian ketahui baik jenis dan kegunaannya, carilah sumber informasi lain untuk melengkapi informasi yang kalian dapati dari buku bahan ajar ini, buat resume tentang siku-siku dan presentasikan setelah diskusi selesai.

a) Siku Tetap.

Gambar Siku Tetap

Siku tetap biasa disebut siku kombinasi karena siku ini mempunyai sudut 90° dan 45º , Hanya kedudukan daunnya yang tidak dapat dirubah / tetap, bahan dari siku tetap daun dan tangkai terbuat dari logam. . Siku tetap gunanya untuk pengukuran keperluan sudut 90 º dan 45 º.Lihat gambar 5. Ciri-ciri Siku Biasa Tetap •

Biasanya daun dan badannya terbuat dari baja .



Daunnya lebih tipis dibandingkan dengan badannya



Pada daun terdapat pembagian ukura dalam satuan centimeter (cm) dan inchi.

27



Panjang daun merupakan suatu ukuran dalam menentukan panjang siku.

b) Siku geser

Siku

geser identik

dengan siku kombinasi mempunyai sudut 45º dan 90 º, kedudukan daunnya dapat digeser sepanjang alur pada daun, bahan dari siku geser daun dan tangkainya terbuat

dari

logam.

Siku

geser

gunanya

untuk

pengukuran keperluan sudut 90 º dan 45 º. Lihat gambar 6. c) Siku Goyang

Siku

goyang mempunyai sudut yang dapat diatur, kedudukan daunnya yang dapat dirubah sesuai yang diinginkan, bahan dari siku goyang biasanya daun terbuat dari baja dan tangkainya dari kayu keras. Gunanya siku goyang untuk memeriksa atau mengukur sudut kurang dari 45º atau lebih dari 90 º.

c) Busur derajat

28

Busur derajat sama dengan siku goyang mempunyai sudut yang dapat diatur, kedudukan daunnya yang dapat dirubah sesuai yang diinginkan, bahan dari busur derajat biasanya daun dan badannya terbuat dari logam,

pada daun

terdapat pembagian ukura dalam satuan centimeter (cm) dan inchi. Kegunaan dari busur derajat untuk mengukur atau memeriksa kemiringan sudut yang diperlukan.

d) Keselamatan kerja 

Pilihlah peralatan untuk mengukur panjang sesuai dengan fungsinya.



Pilihlah

peralatan

untuk

mengukur

kesikuan

peralatan

untuk

mengukur

dan

sesuai

fungsinya 

Pilihlah

memeriksa

ketebalan sesuai fungsinya. 

Hindarikan penyimpanan metreran dan siku yang tidak pada tempatnya.

c.

Rangkuman



Spesifikasi meteran lipat bahan dari kayu panjang 100 cm Fungsi meteran lipat dipakai utnuk menentukan ukuran terutama pada pekerjaan kayu.



Spesifikasi Meteran Gulung/ Rol meter bahan dari logam atau kain panjang 200 cm s.d 500 cm. Fungsi meteran gulung gunanya untuk menentukan ukuran pada kayu atau benda lainnya yang relatif besar.

29



Siku tetap/ siku kombinasi, siku ini mempunyai sudut 90° dan 45°, kedudukan daunnya tidak dapat dirubah / tetap, bahan dari logam



Siku geser , siku ini mempunyai sudut 90° dan 45° , kedudukan daunnya yang dapat dirubah / digeser, bahan dari logam



Siku goyang mempunyai sudut yang dapat diatur, kedudukan daunnya yang dapat dirubah sesuai yang diinginkan,



Busur derajat sama dengan siku goyang mempunyai sudut yang dapat diatur, kedudukan daunnya yang dapat dirubah sesuai yang diinginkan.

d.

Tugas 1. Kuasai secara sistimatis nama-nama bagian dari peralatan Pengukuran jenis meterán, siku-siku dan busur derajat. 2. Mintalah pertolongan dari salah satu teman anda untuk menguji

secara

lisan

tentang

nama-nama

jenis

alat

pengukuran atau pemeriksa, anda harus mampu menjawab dengan cepat dan benar. 3. Coba lakukan bersama teman untuk membuat benda kerja dengan menggunakan peralatan pengukuran atau pemeriksa jenis meterán dan siku-siku.

30

2. MATERI POKOK 2 :ALAT PEMOTONG ( CUTTING TOOLS), JENIS ALAT GERGAJI TANGAN.

a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran Dalam kegiatan pemelajaran ini siswa diharapkan dapat 

Menerapkan prosedur pemotongan kyu dengan alat Pemotong ( cutting tools), alat jenis gergaji tangan.



Menggunakan peralatan pmotongsesuai fungsi dan jenisnya



Siswa dapat mengaplikasikan peralatan pemotong pada pekerjaan pembuatan furnitur.

b. Uraian Materi 1) Pengamatan Coba perhatikan gambar dibawah ini , amati jumlah gigi per incinya dan sudut gigi yang ada , tahukah kalian tentang jenis gergaji potong dan gergaji belah. Diskusikan dengan temanmy tentang gergaji dan peralatan potong lainnya, pelajari buku bahan ajar ini atau cari materi dari sumber informasi lain seperti buku teks atau internet, buatlah rangkuman dan presentasikan setelah diskusi selesai

31

2) Peralatan Pemotong/ Gergaji Tangan Macam-macam alat pemotong dan penggunaannya Alat pemotong disebut juga alat untuk memotong dan membelah, yang dapat digunakan untuk memotong dan membelah suatu benda kerja dalam arah memanjang, Tebal .Alat pemotong ini terbut dari bahan kayu, logam atau plastic dengan berbagai jenis bentuk dan macamnya.Alat pemotong yang

pokok

dalam

pertukangan

kayu

adalah

jenis

gergaji.Gergaji tangan dibagi menjadi dua macam, yaitu gergaji pemotong dan gergaji pembelah. .

Daun gergaji dibuat dari baja bermutu tinggi yang sangat keras, sehingga ketajaman gerigi tidak selalu diruncingkan kembali.Untuk mengetahui spesifikasi gergaji, dapat dilihat pada daun gergaji di dekat tangkai pegangan, yang menyebutkan jumlah gigi perkepanjangan 25 mm. Gergaji manual Gergaji manual digerakkan oleh tangan manusia. Panjang gergaji manual antara 500 s.d. 650 mm. Jenis gergaji manual disesuaikan dengan fungsi, bahan, dan bentuk kayu

yang

memotong

akan dan

dikerjakan.

Fungsi

membelah.Untuk

gergaji

adalah

memotong

disebut

gergaji potong dan untuk membelah disebut gergaji belah.Bentuk gigi gergaji potong berbeda dengan gigi gergaji pembelah.Perhatikan gambar di bawah.

32

Gigi Gergaji Pembelah

Gigi Gergaji Pemotong

3) Jenis-jenis gergaji: a) Gergaji belah (rip saw)

Gergaji belah adalah gergaji manual paling besar.Panjang gergaji 650 mm dengan 5 PPI.Gergaji ini khusus untuk memotong balok-balok kayu besar yang berserat. Gergaji pembelah adalah gergaji dengan gerigi dirancang untuk membelah kayu. Gergaji pembelah digunakan

untuk

menggergaji kayu searah

jaringan

serat kayu dan mempunyai 31/2 hingga 4 pucuk gigi pada setiap panjang 25 mm. Panjang daun antara 500 mm hingga 70 mm.

b) Gergaji potong (crosscut saw)

Panjang gergaji potong antara 600 s.d. 650 mm dengan 6 s.d. 8 PPI.Gergaji ini sangat bagus untuk memotong balok-balok kayu dan papan yang panjang, tetapi tidak baik untuk memotong kayu-kayu olahan seperti partikel board, triplek dan blockboard. Gergaji pemotong

33

adalah

gergaji

dengan

gerigi

yang

dirancang

untuk

memotong

kayu. Jenis gergaji ini digunakan menyayat/memotong melintang jaringan seratkayu dan tepi potongnya mempunyai 5 hingga 7 pucuk gigi pada setiap kepanjangan 25 mm. Panjang daun antara 550 mm hingga 700 mm. c) Gergaji bilah/papan (panel saw)

Gergaji bilah mempunyai gigi potong antara 10 s.d. 12 PPI.Gergaji ini sangat bagus

untuk

memotong

kayu

olahan tetapi sering juga digunakan dalam berbagai pemotongan.Panjang daun gergaji bilah antara 500 s.d. 550 mm.

d) Gergaji bentang (frame saw)

Gergaji bentang adalah gergaji tradisional yang digunakan pada abad pertengahan. gergaji

yang

Daun tipis

dibentangkan pada salah satu sisi badan (frame) dan di sisi lainditempatkan kawat baja yang berfungsi untuk mengendorkan dan mengencangkan daun gergaji. Daun gergaji dapat berputar ke segala arah sesuai dengan keinginan dan dapat disesuaikan dengan kedudukan benda yang akan dipotong. Daun gergaji mempunyai 4, 5, 6, dan 11 PPI.

34

e) Gergajipunggung (backsaw)

Gergaji

punggung

biasanya

berukuran

kecil

dengan

daun

tipis.Gergaji

ini

digunakan

untuk

pekerjaan halus.Gigi gergaji lebih halus dan pada punggung daun dikuatkan dengan kerangka baja atau tembaga yang berbentuk U. Gergaji punggung digunakan secara umum di kerja bangku.Gergaji punggung harus mampu memotong melintang dan searah serat kayu, maka dari itu bentuk giginya serupa dengan gigi gergaji potongdengan kemiringan sekitar 16°.Panjang gergaji punggung antara 205 s.d. 350 mm dengan 13 s.d. 15 PPI. Dinamakan gergaji punggung karena adanya punggung dari bahan baja yang dipasang pada daun gergaji. Jumlah pucuk gigi pada setiap kepanjangan 25 mm adalah 12

hingga

14.Gergaji

punggung

digunakan

untuk

pekerjaan kecil dan halus.

f) Gergajilingkar (curve cutting saw)

Gergaji lingkar digunakan untuk memotong bentukbentuk khusus dan sulit seperti lubang,

pembuatan radius

dan

bentuk-bentuk yang tidak beraturan lain. Gergaji kurva digunakan untuk

35

menyayat

lengkungan-lengkungan yang kecil dan tajam sehingga tidak mungkin dikerjakan dengan gergaji lain. Ukuran panjang daun berkisar 156 mm.

g) Gergaji gerek

Gergaji

gerek

digunakan

untuk

menyayat

bentuk

lengkungan

yang

sukar dilakukan dengan gergaji biasa.Gergaji gerek dilengkapi dengan tiga lembar daun yang dapat dipasang bergantian. Ukuran panjang daun antara 300 mm hingga 450 mm.

4) Penggunaan gergaji Sebelum menggunakan gergaji tangan kita harus mengetahui halhal yang bersifat teknis, hal tersebut antara lain:

a) Bentuk Gigi Gergaji Dilihat dari kegunaan, maka

bentuk

gigi

gergaji tangan sangat berlainan pemotong

antara dan

pembelah. Untuk gergaji pemotong gigi gergaji dikikir miring kira-kira 60° - 80° terhadap daun gergaji.

36

Dan untuk gergaji pembelah giginya dikikir tegak 90° terhadap daun gergaji.

b) Teknik Penggunaan (1) Memotong kayu basah dan kering

Untuk mencegah daun gergaji terjepit sewaktu digunakan, maka

gigi

gergaji

perlu

dikuak

(dibengkokkan).Pembengkokkan ujung gigi kira-kira 1

/3 dari gigi gergaji. Lebar pembengkokkan harus sama

besar

ke

kiri

danke

kanan.

Untuk

kayu

basah,

pembengkokkan 2 x tebal daun gergaji.Sedangkan untuk kayu kering 11/2 x tebal daun gergaji.

Kita lihat gambar yang merupakan

potongan

lintang dari sebuah gigi gergaji.

Apa yang akan terjadi bila gigi gergaji dikuak seperti gambar Dan apa yang akan

terjadi

bila

satu

deret gigi gergaji lebih pendek dari pada deret yang lain gambar

37

(2) Menentukan kehalusan dan kekasaran pemotongan

Untuk menentukan hasil pemotongan dari penggergajian, kita dapat melihat jumlah gigi per 1" (inchi), bila dalam 1 " jumlah gigi antara 4 - 6 maka gergaji ini termasuk jenis gergaji kasar, sedangkan bila dalam 1" terdapat 12 - 14 gigi maka termasuk gergaji halus. Untuk mengetahui hal tersebut dapat dilakukan pengukuran gigi gergaji dengan mistar. Gergaji yang berkualitas pada daunnya sudah tertera jumlah gigi setiap 1 ".

(3) Cara menggunakan gergaji pemotong dan pembelah

(a) Memilih gergaji pemotong atau pembelah yang baik, tajam dan besar kuakannya disesuaikan dengan kayu akan dipotong atau dibelah. (b) Pasang kayu yang akan dipotong pada bangku kerja dengan menggunakan klem atau ragum, atau pada 2 buah kuda-kuda penggergajian bila kayu yang akan ddipotong panjang. (c) Letakkan daun gergaji pada sisi sudut kayu dengan sisi gergaji sebelah kiri cepat pada garis lukisan atau berjarak 1 - 1 Vimm dari garis lukisan. (d) Pegang daun gergaji dengan tangan kanan dengan telunjuk lurus disamping pegangan gergaji. Atur kedudukan

gigi

gergaji

memotong

membentuk

terhadap sudut

45°

kayu,

untuk

dan

untuk

membelah membentuk sudut 60°, dan kedudukan

daun gergaji diatur tegak lurus terhadap kayu. Hal ini untuk mendapatkan hasil penggergajian yang baik, lurus dan siku. (e) Tarik gergaji mundur beberapa kali dengan bantuan ibu

jari

sebagai

pengantar

pendahuluan

untuk

mendapatkan takikawalkira-kira 3 mm dalamnya sehingga

gergaji

tidak

dapat

meloncat

atau

menyimpang dari posisi yang dikehendaki. Setelah itu gergaji didorong dan ditarik, pada waktu menarik tidak perlu diberi tekanan.

(f) Teknik Penggunakan gergaji pemotong Pegang ujung kayu yang akan dipotong dengan tangan

kiri

bilamana penggergajian hampir selesai. Hal ini untuk mencegah kayu terbelah atau potong oleh beratnya sendiri.

(g) Teknik Penggunakan gergaji pembelah

Untuk mencegah daun gergaji terjepit pada waktu dipakai, maka gigi-gigi itu baik untuk gergaji pemotong maupun gergaji pembelah harus disiwar atau dikuak kekiri

dan

kekanan

selang

satu

gigi.

Besar

kuakan/siwaran kira-kira 1/3 dari tinggi gigi gergaji dan lebar kuakan harus sama baik kekiri maupun kekanan. Untuk kayu yang basah besar kuakan sama dengan 2 kali tebal daun gergaji dan untuk kayu kering 1 1/2kali tebal daun gergaji.

5) Keselamatan Kerja 1) Pergunakan gergaji tangan sesuai dengan kegunaannya. 2) Untuk mendapatkan hasil pekerjaan yang baik, periksa besar kuakan gigi gergaji yang akan dipakai. 3) Tempatkan gergaji tangan pada alur bangku kerja pada saat tidak digunakan.

6) Perawatan 1) Bersihkan gergaji sebelum disimpan pada tempatnya.

2) Gergaji disimpan pada tempatnya harus dikelompokkan menurut ukuran dan jenisnya. 3) Gergaji yang disimpan didalam almari, untuk jangka waktu yang lama harus dilumasi dengan oli.

c. Rangkuman 

Gergaji pemotong digunakan untuk memotong kayu, arah menggergaji tegak lurus arah serat kayu.



Gergaji pembelah digunakan untuk membelah kayu, arah menggergaji searah dengan arah serat kayu.



Karena pemakaian gergaji tangan berlainan penggunaannya, maka bentuk-bentuk dari giginyapun berlainan.



Gergaji pemotong giginya dikikir miring, berkisar antara 60° 70° terhadap daun gergaji.



Gergaji pembelah giginya dikikir tegak lurus 90° terhadap daun gergaji.

d. Tugas 3. Kuasai secara sistimatis nama-nama bagian dari peralatan Pemotong jenis gergaji tangan pemotong dan pembelah. 4. Mintalah pertolongan dari salah satu teman anda untuk menguji secara lisan tentang perbedaan jenis gergaji tangan pemotong dan gergaji tangan pembelah, anda harus mampu menjawab dengan tepat dan benar. 5. Coba lakukan bersama teman untuk membuat benda kerja dengan menggunakan peralatan pemotong jenis gergaji tangan pemotong dan pembelah.

3. MATERI POKOK 3 :ALAT SERUT / (PLANE), JENIS KETAM TANGAN.

a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran Pada kegiatan belajar peralatan serut/ Ketam diharapkan siswqa dapat i.

Mendiskripsikan jenis alat serut/perata ( plane), jenis ketam tangan.

ii.

Menerapkan

fungsi

peralatan

serut/perata,

jenis

ketam.pada pekerjaan mebel sesuai dengan spesifikasinya iii.

Menggunakan peralatan serut/perata jenis ketam.

b. UraianMateri 1) Pengamatan Pernahkan kalian menggunakan peralatan serut/ ketam ,bisakah kalian sebutkan beberapa yang kalian ketahui, , coba kalian amati pisau ketan dan lidah ketam yang digunakan , bagaimana pengaturannya dan apa pengaruh lidah ketah terhadap mata ketam yang ada dan bagaimana prosedur pengetaman buatlah rangkuman dan diskusikan dengan temanmu untuk menguatkan konpetensi yang lebih luasSerta presentasikanlah setelah diskusi selesai , bila

kalian menemui kesulitan baca buku bahan ajar ini atau kalian cari sumber informasi lain baik buku teks maupun download dari internet

2) Peralatan serut/perata. Macam-macam alat serut/perata dan penggunaannya Alat serut/perata disebut juga jenis alat ketam tangan. Ketam tangan adalah perkakas tangan yang digunakan untuk meratakan dan meluruskan serta menghaluskan permukaan kayu benda pekerjaan. Ketam tangan terdiri dari beberapa bagian, yaitu :

• Rumah ketam, (no.l) • Pegangan Handle (no.2) • Pegangan depan (knob); (no.3) • Penjepit pisau ketam (no.4) • Lidah ketam (no.5) • Pisau ketam (no.6) • Mur penyetel besarnya pengetaman (no. 7) • Tongkat penyetel kelurusan pisau ketam (no.8)

Gambar Kelengkapan ketam rumah-rumah besi.

Ketam tangan digolongkan menjadi beberapa macam. Pada modul ini hanya Jenis jenis ketam 

Ketam pendek kasar



Ketam pendek halus



Ketam panjang

a) Ketam Pendek Kasar

Gambar 16 ketam pendek kasar

Ketam

pendek

kasar

adalah

ketam yang dipergunakan untuk mengetam pertama sekali, artinya sebelum kayu diketam dengan ketam pendek.Bentuk sisi tajam pisau ketam pendek kasar adalah sedikit cembung, oleh karena itu efektif sekali untuk meratakan permukaan kayu yang masih kasar/tidak rata.Panjang rumah-rumah ketam pendek kasar sekitar 350 mm - 400 mm dan lebar alasnya 50 mm atau lebih.Lihat gambar 16. b) Ketam Pendek Halus

Gambar 17 Ketam pendek halus

Ketam

pendek

halus

digunakan

untuk

menghaluskan

permukaan kayu setelah kayu tersebut diketam dengan ketam kasar, ketam pendek halus biasanya digunakan untuk kayukayu yang pendek. rumah ketam pendek halus sekitar 150 mm - 200 mm dan lebar alasnya 50 mm. Lihat gambar 17.

c) Ketam Panjang Ketam panjang selain dapat digunakan untuk mengetam kayu yang panjang hingga menjadi rata, lurus dan siku juga dapat dipergunakan untuk menghaluskan permukaan kayu. Ketam panjang mempunyai ukuran panjang 500 mm - 650 mm dan lebarnya 55 mm - 60 mm. Alas yang demikian panjang memungkinkan hasil pengetaman di jamin lurus. Untuk mendapat-kan hasil pengetaman yang baik, usahakan agar pisau ketam distel.Lihat gambar 18.

Ada dua cara mempergunakan ketam panjang yaitu: • Kalau kayu yang akan diketam lebih lebar daripada lebar mata

ketamnya,

maka

tangan

kiri memegang knob.

Sedangkan tangan kanan memegang handle (pegangan). • Kalau bidang kayu yang akan diketam lebih kecil daripada lebar mata ketamnya (kayu tipis), tangan

kiri diletakkan disisi kiri

maka ketam

keempat jari dan

ibu jari

menekan diatas ujung depan ketam dan tangan kanan tetap memegang handle

d) Ketap cembung Alat

ini

berfungsi

untuk

mengetam bentuk lengkung baik

cekung

maupun

cembung.

e) Ketam Kauto/Konkaf

Alat

ini

berfungsi

untuk

mengaluskan bentuk-bentuk yang lengkung atau cekung dengan ukuran lebar tertentu

3) Penyetelan pengetaman Untuk menghasilkan pengetaman yang baik dan halus maka lidah ketam harus diatur terhadap sisi tajam pisau ketam sebesar 1/64" -1/32" dan munculnya pisau ketam terhadap rumah ketam + 1/64".Sisi tajam pisau ketam dibentuk lurus dan pada kedua sudutnya dibulatkan sedikit, dengan demikian diharapkan hasil pengetaman selebar mungkin tanpa adanya bekas goresan pada permukaan kayu.Panjang ketam pendek

halus 230 mm - 250 mm dengan lebar alasnya lebih kurang 50 mm.

4) Cara Menggunakan Ketam (a) Mempersiapkan kayu yang tidak cacat dan lapuk sesuai dengan keperluan. (b) Mempersiapkan ketam tangan yang akan digunakan. (c) Menempatkan kayu diatas bangku kerja, dengan posisi kayu yang cekung menghadap ke bangku kerja. (d) Menyetel ketam tangan sebelum dipergunakan dengan ketentuan:

a) Menyetel lidah ketam terhadap sisi tajam pisau, untuk mengetam kasar sebesar 1/16" - 1/32" dan untuk mengetam halus 1/32" 1/64". b) Menyetel besarnya pengetaman dengan cara memutar mur-nya berlawanan atau searah jarum jam sambil

dibidik dari alas ketam. Besarnya pengetaman kasar + 1/32" dan untuk pengetaman halus 1/64". c) Menyetel posisi sisi tajam pisau ketam sejajar dengan alas

ketam

dengan

cara

menggerakkan

tongkat

penyetel pisau, sambil dibidik dari alas ketam. Gambar 20. Menyetel lidah pada ketam tangan

5) Keselamatan Kerja (a) Untuk

mendapatkan

hasil

pengetaman

yang

baik,

pergunakan ketam tangan sesuai dengan kegunaanya. (b) Atur besarnya jarak lidah ketam terhadap sisi tajam pisau ketam, dan besarnya pengetaman. (c) Letakan benda kerja dalam posisi yang kokoh agar efektif proses pengetaman (d) Tempatkan ketam tangan pada alur bangku kerja pada saat tidak dipakai, dengan posisi ketam ditidurkan.

c. Rangkuman Panjang rumah-rumah ketam pendek kasar sekitar 350 mm - 400 mm dan lebar alasnya 50 mm atau lebih.Ketam pendek kasar untuk meratakan permukaan kayu yang masih kasar/tidak rata. Panjang ketam pendek halus 230 mm - 250 mm dengan lebar alasnya lebih kurang 50 mm. ketam pendek halus biasanya digunakan

untuk mengetam halus kayu-kayu yang pendek.

Ketam panjang mempunyai ukuran panjang 500 mm - 650 mm dan lebarnya 55 mm - 60 mm. Ketam panjang biasanya digunakan

untuk mengetam rata, lurus dan siku juga untuk menghaluskan permukaan kayu yang panjang. a. d. Tugas 1. Kuasai secara sistimatis nama-nama bagian dari

peralatan

serut/perata jenis ketam tangan. 2. Mintalah pertolongan dari salah satu teman anda untuk menguji secara lisan tentang perbedaan jenis ketam tangan, anda harus mampu menjawab dengan tepat dan benar. 3. Coba lakukan bersama teman untuk membuat benda kerja dengan menggunakan peralatan serut/perata jenis ketam tangan.

4. MATERI POKOK 4 :ALAT PENGIKIS/PAHAT (CHISEL), JENIS PAHAT KAYU.

a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran i.

Mendiskripsikan jenis-jenis alat Alat pengikis/pahat (chisel), Pahat kayu jenis tusuk/lubang

ii.

Menerapkan fungsi peralatan pengikis/pahat (chisel) sesuai dengan spesifikasinya

iii.

Siswadapat menggunakan peralatan pengikis/pahat (chisel).

b. Uraian Materi Peralatan pengikis/pahat (chisel), 1) Pengamatan Sebelum pelajaran dimulai tahukah kalian tentang jenis peralatan pahat sebagai alat mengikis ? Dapatkah kalian membedakan peralatan tersebut ¿, apa yang membedakan peralatan tersebut, coba kalian amati perbedaan perbedaan yang ada . Diskusi: Diskusikan dengan temanmu tentang peralatan pahat tangan berapa banyak jenis pahat yang ada untuk pekerjaan furnitur dan spesifikasi penggunaannya, carilah sumber informasi lain baik buku teks atau lainya. Buatlah artikelnya dan tempelkan di majalah dinding sekolah

Macam-macam pengikis/pahat (chisel), dan penggunaannya Alat pengikis/pahat (chisel), disebut juga jenis pahat kayu. Pahat kayu adalah salah satu perkakas tangan yang dipakai untuk memotong dan menyayat serat-serat kayu, jenis pahat kayu banyak macamnya namun yang umum digunakan dalam pekerjaan kayu adalah jenis pahat lubang dan pahat tusuk.

2) Pahat lubang

Gambar Pahat Lubang

Pahat lubang terdiri dari tangkai dan daun pahat, pada tangkai dilengkapi dengan cincin sebagai pelindung agar tungkai tidak pecah sewaktu dipukul. Sudut penajaman mata pahat lubang sebesar 30° - 35° dan sudut penggerindaan sebesar 25° - 30 Cara Menggunakan Pahat Lubang 

Sebelum kita membuat lubang terlebih dulu benda kerja dilukis.



Posisi benda kerja harus stabil diatas bangku kerja.  benda

kerja

Jika

kecil/pendek

sebaiknya dijepit pada ragum atau benda kerja diklem diatas bangku kerja. 

Pahat dipegang dengan tangan kiri pada tangkainya, sedangkan tangan kanan memegang palu kayu.



Ujung pahat diletakkan I V 2 - 2 mm dari garis lukisan ujung lubang.



Posisi pahat tegak lurus terhadap permukaan benda kerja.



Tangkai pahat dipukul dengan pukulan yang mantap namun tidak terlalu keras, kira-kira ujung pahat masuk kedalam kayu sedalam 3 - 5 mm.



Buat pemotongan kedua dengan menempatkan ujung pahat berjarak 5 mm dari hasil pemotongan yang pertama, kedudukan pahat dibuat agak miring yaitu berkisar 70° - 80° dari permukaan kayu sedangkan kearah samping tetap tegak lurus.



Lanjutkan pemahatan sampai 1/3 panjang lubang.

Gambar 22. Cara menggunakan pahat lubang

3) Pahat Tusuk

Gambar Pahat tusuk

Pahat tusuk sama dengan pahat lubang namun pada tangkai pahat tusuk tidak dilengkapi dengan cincin, karena pahat tusuk tidak untuk dipukul. Pahat tusuk bentuknya hampir sama dengan pahat lubang besar, bedanya pahat tusuk lebih tipis. Ukuran pahat tusuk dari 1/8" - 2" dengan kenaikkan 1/8" sampai lebar 1" dan dengan kenaikan Vi" dari lebar 1" - 2". Lihat gambar23.

Cara Menggunakan Pahat Tusuk Menggunakan pahat tusuk ada tiga cara, yaitu : a) Dengan cara dikikis menggunakan kedua tangan yaitu kiri dan kanan seperti pada gambar 24.

Gambar 24.Menggunakan pahat tusuk dengan kedua tangan b) Pahat tusuk yang mempunyai cincin pada tangkainya dapat dipukul dengan palu kayu. Pahat tusuk tersebut digunakan

untuk

membuat

lubang-lubang

yang

dangkal seperti coakan dan takikan. Lihat gambar 25. c) Dengan menggunakan palu kayu untuk coakan atau tarikan yang dangkal seperti pada gambar 25.

4) Pahat Kerja Bubut Dalam pekerjaan membubut diperlukan alat pemotong yang berfungsi untuk mengiris, menyayat/menggaruk dan membentuk benda pelatihan. Pernahkan kalian membubut kayu ?. sebelum kalian melakukan membubut coba kalian amati dengan seksama apa yang kalian lihat dari macam papah tersebut, coba kalian diskusikan dengan teman sekelompokmu tentang pahat bubut, bagai mana bentuk dan apa fungsi dari jenis tersebut, bacalah buku bahan ajar ini dan lengkapi dengan mencari sumber informasi lain baik dari buku teks maupun dari internet dan coba presentasikan didepan kelas setelah diskusi selesai.

Bacalah dengan seksama informasi dibawah ini Alat potong tersebut disebut pahat bubut

Jenisjenis pahat bubut : a.

Pahat kuku besar

b.

Pahat kuku kecil

c.

Pahat lurus

d.

Pahat serong/miring

e.

Pahat pemotong

f.

Pahat penggaruk

Fungsi Pahat Bubut a. Pahat kuku besar Berfungsi untuk mengawali pembubutan dari bentuk balok menjadi bentuk silinder dan membentuk cekungan lebar serta dalam

b. Pahat kuku kecil Berfungsi untuk membuat cekungan kecil, dan mengikis bagian dalam dan luar bubutan piring, mangkok dan benda kerja lainnya

c. Pahat lurus Berfungsi untuk meratakan permukaan bentuk silinder, kerucut dan banyak lainnya

d. Pahat serong/miring Berfungsi untuk membentuk cembung, alur dan celah miring

e. Pahat pemotong Berfungsi untuk memotong, membuet celah lurus/alur

f. Pahat penggaruk Berfungsi untuk mengikis/menggaruk bagian dalam dan luar bubutan mangkok, piring dan benda kerja lainnya

5) PahatUkir Jenis dan Fungsi Pahat Ukir Peralatan untuk mengukir kayu dapat dibedakan dalam dua bagian yaitu Alat pokok dan alat pembantu. a) Alat Pokok terdiri dari satu set pahat ukir ( sepuluh buah pahat penyilat / mata pahat lurus,20 buah pahat penguku / mata pahat melengkung seperti kuku ditambah 3 buah pahat pengot dan 3 buah pahat kol ), palu kayu

ganden,

meja,

dingklik.

Pahat Ukir dalam 1 set standar 30 bh

Pahat Ukir Penguku(mata lengkung jumlah 20 bh)

Pahat UkirPenyilat(mata lurus jumlah 10 bh) b) Alat Pembantu terdiri dari pensil / spidol, sikat ijuk, klem F, batu asahan ( ungkal ), roll meter,siku,bor dan gergaji ( gergaji

tangan dan gergaji skrol ).

Fungsi Pahat Ukir : a) Pahat lengkung/kuku (penguku): 20 bilah  

Ukuran pahat dimulai dari paling kecil 1,5 mm sampai dengan 40mm, panjang 220-250 mm, tebal kurang lebih 1,5 mm. Fungsi pahat lengkung/kuku digunakan untuk membuat ukiran bentuk yang lengkung, melingkar, membuat bentuk cembung, cekung, ikal, dan pecahan/cawenan

Bentuk Pahat Penguku (mata lengkung) b) Pahat lurus (penyilat) sebanyak: 10 bilah  Ukuran dimulai dari paling kecil 1 mm sampai dengan 40 mm panjang 220-250 mm, tebal kurang lebih 1,5 mm,  Fungsi pahat lurus untuk membuat pahatan/ukiran bentuk garis lurus dan membentuk silat cembung lurus dan cekung/dasaran/lemahan. Bentuk Pahat Penyilat (mata lurus)

Cara Menggunakan pahat ukir Sebelummempelajari cara mengukir terlebih dahulu kitaharus tahu bagaimana cara memegang pahat. Pahat dipegang seperti tampak dalam photo disamping ini. Empat jari diletakkan pada bagian punggung

pahat,sedangkan Cara memebang pahat penyilat

ibu jari diletakkan pada bagian depan. Jari kelingking berfu ngsi sebagai driver/men garah kan pahat sesuai garis gambar/motif. Sedangkan ibu jari berfungsi sebagai penahan agar pahat tidak bergerak kesana-kemari. Lebih jelasnya ihat gambar disamping ini Cara memegang pahat penguku

c) Pahat lengkung (kol) sebanya: 5 -10 bilah  Ukurannya dimulai dari paling kecil 5 mm sampai dengan

45 mm, panjang 220-250 mm, tebal kurang lebih 0,75 mm.Fungsi pahat kol untuk membuat pahatan/ukiran bentuk cekung yang dalam macam alur lengkung, juga biasa untuk membuat hiasan textureuntuk karya seni. Pahat ini digunakan untuk mengerjakan bagianbagian cekung, yang tidak dapat dikerjakan dengan pahat kuku.

Detail bentuk mata pahat kolPahat Coret : 3 – 5 bh

 Ukuran dimulai dari yang paling kecil 0,5 cm sampai dengan 1,5 cm, panjang 150-200mm, tebal kurang lebih 0,5 mm.  Fungsi pahat coret untuk membuat pahatan/ukiran isian/hiasan daun atau bunga, dan texture untuk karya seni.

Bentuk Pahat Coretbagian dalam

6) Keselamatan Kerja a) Sebelum pahat dipergunakan sebaiknya diperiksa, apakah rusak atau tidak.

b) Pergunakan pahat yang tajam untuk mendapatkan hasil kerja yang memuaskan. c)

Pergunakan pahat sesuai dengan kegunaannya.

d) Jangan sekali-kali memukul pahat tusuk yang tidak mempunyai cincin pada tangkainya. e) Tempatkan pahat pada alur bangku kerja pada saat tidak dipakai. f)

Jaga ujung pahat selalu tajam. Bila ujung pahat tumpul Anda perlu tenaga lebih banyak untuk menggunakannya.

g) Jangan sekali-kali mengarahkan ujung pahat ke badan kita dan jaga ke dua tangan kita selalu berada di belakang ujung pahat.

h) Sisi daun pahat yang masih baru cukup tajam melukai tangan kita, gosoklah dengan batu asah dan minyak untuk menumpulkannya.

7) Perawatan a) Sebelum pahat disimpan bersihkan terlebih dahulu dari debu dan kotoran. b) Pahat disimpan dikelompokkan menurut jenis dan ukurannya. c) Jika ada pahat yang rusak segera diperbaiki. d) Jangan sekali-kali memukul pahat tusuk yang tangkainya tidak memadai cincin. e) Pahat yang disimpan agak lain didalam almari harus dilumasi dengan oli.

61

c. Rangkuman 1) Pahat lubang, digunakan untuk membuat lubang-lubang yang dalam, misalnya membuat lubang pada daun pintu dan jendela. Sudut penajaman mata pahat lubang sebesar 30° - 35° dan sudut penggerindaan sebesar 25° - 30°. 2) Pahat tusuk bentuknya hampir sama dengan pahat lubang besar, bedanya pahat tusuk lebih tipis. Ukuran pahat tusuk dari 1/8" - 2" dengan kenaikkan 1/8" sampai lebar 1" dan dengan kenaikan Vi" dari lebar 1" - 2". d. Tugas 1. Kuasai

secara

sistimatis

nama-nama

bagian

dari

peralatan Pengikis/pahat (chisel), Pahat 2. Mintalah pertolongan dari salah satu teman anda untuk menguji secara lisan tentang perbedaan jenis Pahat lubang

dengan

pahat

tusuk,

anda

harus

mampu

menjawab dengan tepat dan benar. 3. Coba lakukan bersama teman untuk membuat benda kerja dengan menggunakan peralatan Pengikis/pahat jenis pahat

62

lubang

dan

pahat

tusuk

5. MATERI POKOK 5 : ALAT PELUBANG ( BORRING TOOLS), ALAT JENIS BOR TANGAN.

a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran Setelah kegiatan pembelajaran ini diharapkan siswa dapat: 

Mendiskripsikan alat- alat pelubang ( Borring tools) jenis bor tangan untuk pekerjaan funitur.



Menerapkan fungsi peralatan pelubang( Borring tools)pada pekerjaan furnitur sesuai spesifikasinya.



Menggunakan peralatan pelubang( Borring tools)pada pekerjaan furnitur kayu .

b. Uraian Materi 1) Pengamatan Tahukah kalian tentang bor engkol dan bor penggerek amati dari bagian bagian bor yang ada , coba kalian imajinasikan secara

logika

sebelum kalian mempelajari buku bahan ajar ini mana diantara bor tangan tersebut yang paling efisien dan tepat untuk mengebor balok setebal 10 Cm. Diskusikan dengan temanmu tentang jenis-jenis bor tangan dan

penggunaanya,

menambah

cari

pengetahuanmu,

sumber buat

informasi

kesimpulannya

presentasikan hasil diskusimu di depan kelas.

63

lainuntuk dan

2) Peralatan pelubang jenis bor tangan. Macam-macam alat pelubang( Borring tools) jenis bor tangan, dan penggunaannya. Alat pelubang jenis bor tangan adalah salah satu perkakas yang digunakan dalam pekerjaan kayu, bor tangan untuk pekerjaan kayu memiliki dua macam jenis diantaranya bor penggerek dan bor engkol.

a) Bor penggerek Bor

tangan

jenis

penggerek sebagai alat pemutar mata bor yang dilengkapi dengan tangkai bor penggerek/pemutar.

Dalam

dan

tangkai

penggunaannyayang

harus

diperhatikan pada pemasangan mata bor harus sesuai dengan chuck kolet (pemegang mata bor),bor penggerek dilengkapi mata bor jenis spiral tanpa senter maupun jenis spiral pakai senter, Untuk mengebor dengan menggunakan sprilal tanpa senter sebaiknya sebelum melubang terlebih dahulu diberi tanda/dititik paku. Lihat gambar 26.

b) Bor Engkol Bor tangan jenis engkol sebagai alat pemutar mata bor yang dilengkapi

dengan

tangkai

bor

sekaligus

sebagai

pengengkol,

dalam

penggunaannya

yang

harus diperhatikan pada pemasangan harus sesuai

mata

bor

dengan

chuck kolet (pemegang mata bor). Bor engkol

64

dilengkapi mata bor jenis Irwin bor, dengan batang berulir dan taji penitik letak lubang juga berulir.Dalam pekerjaan ini perlu ditekankan untuk menggunakan mata bor jenis Irwin bor dimana jenis chuck kolet (pemegang mata bor) yang berbeda dengan chuck kolet pada bor penggerek.

Sedangkan fungsi dari kedua jenis bor tangan adalah untuk membuat lubang tembus maupun tidak tembus pada kayu. Dalam pekerjaan pengeboran perlu diperhtikan keselamatan kerja bahwa kayu/benda kerja harus benar-benar mendapat pegangan

yang

baik

untuk

tidak

terjadi

kesalahan

pengeboran.

Gambar Bor penggerek dan bor engkol serta macam-macam mata bor.

3) Cara Menggunakan bor tangan. Bor tangan jenis bor penggerek atau bor engkol fungsinya untuk membuat lubang bulat

silinder

pada

benda pekerjaan, pada saat menggunakan bor tangan mengebor

bisa

cara posisis

vertikal maupun posisi

65

horizontal, cukup dengan tangan sebelah memegang tangkai bornya dan tangan sebelahnya mengerakan pengereknya. Lihat gambar 26

4) Keselamatan Kerja a) Sebelum bor dipergunakan sebaiknya diperiksa, apakah rusak atau tidak. b) Pergunakan mata bor yang tajam untuk mendapatkan hasil kerja yang memuaskan. c) Pergunakan bor tangan sesuai dengan kegunaannya. d) Tempatkan bor tangan pada alur bangku kerja pada saat tidak dipakai.

5) Perawatan a) Sebelum bor tangan disimpan, mata bor harus dilepas dari

chuck kolet bor tangannya dan bersihkan terlebih dahulu dari debu dan kotoran. b) Mata bor disimpan dikelompokkan menurut jenis dan

ukurannya. c) Jika ada mata bor yang rusak segera diperbaiki. d) Bor tangan yang disimpan didalam almari harus dilumasi

dengan oli.

c. Rangkuman 1. Bor tangan, digunakan untuk membuat lubang bulat silinder pada benda pekerjaan , misalnya membuat lubang pada daun pintu dan jendela.

66

2. Bor tangan Penggerek fungsinya sama dengan bor tangan engkol, bedanya pada chuck kolet (pemegang mata bor) yang berbeda dengan chuck kolet pada bor penggerek. 3. Ukuran mata bor irwin dari 1/8" - 2" dengan kenaikkan 1/8" , sedangkan untuk mata bor biasa ukuran 2mm – 10 mm

d. Tugas 1.

Kuasai secara sistimatis nama-nama bagian dari

peralatan

Pelubang (borring toolsl), jenis bor tangan. 2.

Mintalah pertolongan dari salah satu teman anda untuk menguji secara lisan tentang perbedaan jenis bor tangan penggerek dengan jenis bor tangan engkol, anda harus mampu menjawab dengan tepat dan benar.

3.

Coba lakukan bersama teman untuk membuat benda kerja dengan menggunakan peralatan Pelubang, jenis bor tangan.

67

6. MATERI POKOK 6 : ALAT BANTU KHUSUS SEPERTI PENSIL, PERUSUT, PALU, KAKATUA DAN OBENG

a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran 

Siswadapat menyebutkan dan menunjukkan alat Bantu khusus jeis pensil, perusut, palu, kakatua dan obeng.



Siswadapat menjelaskan fungsi peralatan Bantu khusus.



Siswadapat menggunakan peralatan Bantu khusus

b. Uraian Materi 1) Pengamatan Dalam beberapa hal pekerjaan kayu tidak bisa diawali seanndainya

tidak

menggunakan

peralatan

pembantu baik peralatan lukis maupun peralatan bantu lainya, coba amati gambar disamping, manakah

peralatan

bantu

pekerjaan kayu dan jelaskan apa fungsi dari perlatan bantu tersebut Diskusikan dengan temanmu tentang materi peralatan pembantu dalam pekerjaan pembuatan furnitur, carilah sumber informasi lain seperti buku teks dan internet untuk melengkapi

pengetahuan

tentang

peralatan-peralatan

pembantu/ penunjan pekerjaan furnitur. Buatlah artikel pelajaran untuk dijadikan fortofolio penilaian

2) Peralatan Bantu khusus Macam-macam alat bantu khusus, dan penggunaannya

68

Alat bantu khusus, adalah perkakas tangan yang digunakan untuk membantu pekerjaan penggunaan alat pokok seperti untuk mengaris, membuat garis-garis yang sejajar, memukul, mencabut dan membuka atau mengeraskan skrup.Dalam pekerjaan pertukangan. Alat bantu terdiri dari beberapa jenis perkakas diantaranya : 

Pensil kayu,



Perusut tunggal dan perusut ganda.



Palu besi,palu kayu



kakatua dan



obeng.

1. Pensil

Gambar 27 pensil kayu Pensil perkakas

merupakan pertukangan

yang digunakan juga dalam pekerjaan kayu, dilihat dari bentuknya oval warnanya ada merah, hijau, dan ungu mata pensil di buat besar ini menunjukan ciri khas alat bantu sebagai perkakas pertukangan. Lihat gambar 27. Pensil pertukangan biasanya digunakan untuk membantu membuat garis dengan goresan pensil atau memberi tanda atau ciri suatu pekerjaan seperti tanda paring sesuai pada pekerjaan pertukangan.

69

2. Perusut Perusut digunakan untuk membuat garis-garis yang sejajar dengan sisi atau permukaan kayu, dan dapat digunakan untuk menandai ukuran lebar dan tebal kayu yang dikehendaki.

Perusut ada dua macam yaitu :

a. Perusut tunggal. Sesuai dengan namanya, perusut tunggal hanya mempunyai satu buah pin (taji gores), sehingga perusut tunggal hanya dapat membuat satu garis sejajar. Lihat gambar 28.

b. Perusut ganda mempunyai dua pin, sehingga perusut ganda

dapat

membuat dua garis

sejajar

satu

kali

operasi. Lihat

Perusut yang baik adalah perusut yang mempunyai pin yang runcing. Sehingga dapat membuat garis pada kayu dengan baik (tidak bergigi).Badan perusut terbuat dari kayu dan ada juga dibuat dari baja, badan perusut terbuat dari

70

kayu badan yang terbuat dari kayu biasanya dilapisi dengan plat-plat kuningan untuk mengurangi kemungkinan ausnya permukaan.

Cara Penggunaan Perusut a. Menyetel perusut ada beberapa cara, yaitu : •

Dengan menggunakan meteran.



Dengan membaca skala yang ada pada batang perusut.



Dengan menempatkan pin pada titik yang sudah dibuat di kayu.



Khusus untuk perusut ganda yaitu dengan cara menyetel pin-pin terhadap lebar pahat yang akan dipakai.

b. Memegang perusut yang benar ada dua cara, yaitu : •

Mengapit batang perusut dengan telunjuk dan jari tengah tangan kanan dengan ibu jari ditekankan pada batang perusut dengan pin.



Memegang perusut dengan keempat jari tangan kanan

berada

badan sedangkan ditekankan

diatas perusut

ibu

jari pada

batang perusut dekat pin. • Tempatkan permukaan perusut pada permukaan kayu sampai rapat dipinggirnya, badan dimiringkan kedepan sedikit dan dorong perusut kedepan dengan dorongan yang cukup, sehinga tidak terlalu cepat dan

71

tidak terlalu lambat. Selama perusut bergerak harus diperhatikan

badan

perusut

selalu tetap menempel pada pinggir kayu. Lihat gambar 30.

3. Palu Palu

adalah

salah

satu

perkakas

pertukangan

yang

digunakan

juga

dalam

pekerjaan kayu, dilihat dari jenisnya maka palu digolongkan

sebagai

berikut:

palu

pandai, palu cakar, dan palu kayu. Lihat gambar 31.

Palu pandai dan palu cakar mempunyai dua bagian, yaitu kepala dan tangkai. Palu pandai dan palu cakar kepalanya dibuat dari baja keras, kadang-kadang dibuat juga dari baja lunak

dengan

permukaannya

yang

disepuh

keras.Sedangkan tangkainya dibuat dari kayu yang keras dan liat.Ukuran palu dinyatakan oleh berat kepalanya, yaitu mulai dari 100 -1000 gr. Palu kayu bentuk kepalanya dibuat bulat dan busur sangkar, palu kayu bahannya dari kayu yang keras dan liat baik untuk bagian tangkainya maupun kepalanya yang bentuknya menyerupai palu besi.

72

Cara Menggunakan Palu 1). Palu pandai biasanya digunakan untuk menyetel pisau ketam

yang

dibuat

dari

rumah-rumahnya kayu

dan

untuk

memaku

2).

Palu

cakar

biasanya

digunakan untuk memaku. Sewaktu

memaku

peganglah paku diantara ibu jari dan jari telunjuk dan tempatkaan paku tersebut ingin pada tempat yang dipaku.Untuk mendapatkan tenaga yang optimal maka, ujung dari tangkai palu yang harus dipegang. Palu cakar dapat juga digunakan untuk mencabut paku 3). Palu kayu digunakan untuk memukul pahat kayu dan perakitan serta pembongkaran konstruksi kayu. Cara .

4. Kaka tua/ Tang

Gambar Kakatua dan tang

Kakatua adalah salah satu perkakas

73

pertukangan

yang digunakan juga dalam pekerjaan kayu, dilihat dari jenisnya maka kakatua sama dengan jenis tang, di buat dari bahan baja lunak yang dilengkapi karet atau plastic untuk pegangannya. Ukuran kakatua yang umum digunakan mulai dari 4” – 8”

Kakatua atau jenis tang adalah alat bantu pertukangan biasanya digunakan untuk membantu mencabut benda seperti paku atau mejepit benda pakarjaan pada pekerjaan pertukangan. Lihat gambar 33. Cara Menggunakan kakatua atau tang 

Kakatua

atau

tang

dapat

digunakan

untuk

menjepit/memegang benda pekerjaan pada waktu mengebor sebagai alat bantu. 

Kakatua atau tang dapat juga digunakan untuk mencabut paku



Kakatua atau tang dapat juga digunakan untuk membengkokan atau memotong paku.

5. Obeng Obeng adalah salah satu perkakas pertukangan yang digunakan sebagai alat bantu dalam pekerjaan kayu, bahan dari obeng itu sendiri terbuat dari baja sedangkan tangkainya ada yang terbuat dari kayu, plastic maupun campuran karet dilihat dari jenisnya maka obeng digolongkan menjadi dua yaitu obeng plus dan obeng min. Ukuran obeng ditentukan dari besarnya dan panjangngya obeng,

74

umumnya ukuran obeng yang digunakan antara 2” sampai 8”. Lihat gambar 34. Cara Menggunakan obeng 

Obeng plus/min biasanya digunakan untuk menyetel pisau ketam yang rumah-rumahnya dibuat dari besi sebagai alat bantu.



Obeng plus/min biasanya digunakan untuk mengeraskan dan membuka skrup kayu.



Obeng spiral retchet Obeng ini adalah obeng otomatis yang digunakan dengan mendorong

hendel

pegangannya.Mata

saja obeng

sebagai ini

bisa

ganti

memutar

diganti

ganti

mengunakan mata obeng khusus yang cocok dengan collet

chuck,

obeng

ini

sangat

cocok

untuk

mengencangkan akan tetapi akan lebih sulit digunakan untuk melepas sekrup

75

6. Jangka

Alat penanda Alat

penanda

adalah

suatu perangkat yang digunakan untuk menandai atau menggambari tempattempat pembentukan, seperti; pembuatan alur, radius, dan bentuk

sambungan.Alat

penanda

dapat

digunakan

bersamaan dengan alat ukur atau setelah alat ukur. Jenis dan karakteristik alat penanda berlainan, namun fungsinya sama.

7. Penggores Penggores adalah alat yang terbuat dari logam berbentuk silindris lurus dan

diruncingkan

dibagian ujung depan. Fungsi

penggores

adalah untuk membuat tanda/garis batas pengerjaan. 8. Penjepit atau klem Penjepit

berfungsi

untuk

mempermudah

penyambungan.Jenis-jenis penjepit antara lain:

76

dalam

a) Klem batang/ bar klem digunakan untuk sambungan kayu

yang lebarnya lebih dari 1 meter.

b) Klem C, digunakan untuk menjepit benda kerja yang

berukuran kecil.

c) Klem F, digunakan untuk menjepit benda kerja yang tidak

cukup dijepit dengan klem C.

d) Klem bingkai, digunakan untuk pekerjaan pigura atau

sambungan menyudut

e) Klip penjepit verstek

Alat ini dapat digunakan khusus untuk mengklem sudt bingkai atau p a d a konstruksi yang

77

menggunakan

sambungan

verstek/miring 450. f) Tanggem, digunakan untuk pekerjaan pengetaman pada

kayu papan yang akan diketam bagian sisi tepi dan alat bantu penjepit kayu yang ringan

9. Alat pembenam/penitik Alat pembenam adalah sepotong berpenampang bulat dengan dibuat tirus pada bagian ujungnya. Fungsi alat pembenam untuk memasukkan kepala paku pada kayu, sehingga tidak kelihatan

10. .Alat untuk menajamkan 1). Kikir

78

2). Batu asah

c.

Tes Formatif

Petunjuk : Untuk meyakinkan bahwa anda sudah menguasai materi pada kegiatan relajar ini, maka kerjakanlah soal-soal dibawah ini pada buku latihan. Didalam mengerjakan soal usahakan jawabannya murni dari daya ingat anda sestelah mempelajari mempelajari materi ini. Soal : 1.

Sebutkan tiga macam alat pengukur atau pemeriksa yang saudara ketahui?

2.

Apa perbedaan roll meter kecil dan rol meter panjang dan jelaskan fungsi masing masing ?

3.

Sebutkan jenis-jenis siku dan jelaskan fungsi dari siku-siku?

4.

Sebutkan alat potong jenis gergaji dan jelaskan perbedaan dari jenis tersebut?

79

5.

Sebutkan alat serut jenis ketam dan jelaskan perbedaan dari jenis tersebut?

6.

Sebutkan alat pengikis jenis pahat dan jelaskan perbedaan bentuk pahat tersebut?

7.

Sebutkan fungsi pokok dari peralatan bor tangan ?

8.

Selain fungsi pokok dari peralatan bor tangan, sebutkan pekerjaan lain yang dapat dikerjakan dengan peralatan tersebut!

9.

Sebutkan perkakas bantu yang saudara ketahui, dan jelaskan fungsi dari perkakas bantu tersebut?

10. Berdasarkan fungsinya, kakatua atau obeng adalah alat bantu peralatan pertukangan, coba kalian uraikan jenis dan fungsinya 11. Sebutkan beberapa jenis Clam dan fungsinya

d. Instrumen Penilaian Kelulusan

NO

Aspek yang dinilai

Skor

Skor

maks

yang

ket

dicapai A

Persiapan 1. Alat

1

2. Bahan

1

3. Alat

keselamatan 3

k e r j a

80

Jumlah B

5

Prosedur kerja 1. Sikap kerja

5

2. Melukis benda kerja

5

3. Cara membuat alur 4. Cara membuat

10 10

lidah 5. Cara penyetelan/

10

perakitan Jumlah C

40

Hasil Kerja 1. Ketepatan ukuran

10

2. Kehalusan

10

3. Bentuk/ kepresisian 10 Jumlah D

30

Keselamatan Kerja 1. Pribadi (Praktikan)

5

2. Alat

5

3. Bahan (benda 5

kerja) Jumlah E

15

Waktu

10

Skor Maksimum

100

Syarat Lulus (skor minimum)

80

Kesimpulan Hasil Penilaian

Lulus / Tidak Lulus

81

7. PEMBELAJARAN 7; PERALATAN BOR TANGAN LISTRIK

a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran iv.

Siswadapat menyebutkan dan menunjukkan namanama bagian peralatan bor tangan listrik.

v.

Siswadapat menjelaskan fungsi peralatan bor tangan listrik

vi.

Siswadapat mengoperasikan peralatan bor tangan listrik

b. MateriPembelajaran 1) Pengamatan Tahukah

kalian

bahwa

peralatan

bor

tangan

merupakan fortabel

peralatan

yang

banyak

digunakan pada beberapa pekerjaan,

baik

pekerjaan

bangunan maupun beberapa pekerjaan lainnya.Hhal ini karena bor

tangan

listrik

sangat banyak kegunaannya, namun

tahukah kalian sesungguhnya bor tangan listrik bahanya bila tidak memahami bagai mana SOP untuk menggoperasikannya Coba kalian amati bagian-bagian bor tangan listrik dan dapatkah kalian memberikan cara pemakaian yang baik agar

82

tidak

menimbukan

kerusakan

dan

bahaya

pada

penggunaannya. Diskusikan dengan kelompokmu, dan bacalah inforfmasi buku bahan ajar ini atau cari sumber informasi lain untuk melengkapi pengatahuannu dan buat sebuah artikel pelajaran dan tempel di mading sekolah

2) Peralatan Bor Tangan listrik 6 5 1 12 4

2 3 11

9

8

7

10 1

1. Pegangan 2. Skaklar 3. Pengunci Saklar 4. Karbon Brass 5. Laher 6. Motor 7. Kipas 8. Gigi 9. Rahang 10. Cengkam

83

11. Mata Bor 12. Penentu kedalaman bor

3) Perlengkapan Peralatan Bor Tangan listrik (a) Mata bor, Digunakan untuk membuat lubang

pada kayu, besi,

plastik, mika dll.Prinsipnya : mata bor harus sesuai fungsinya. (b) Alat pemutar sekrup (obeng), digunakan untuk mengengcangkanatau melepassekrup.r. (c) Alat pengaduk. Alat tambahan ini digunakan untuk mengaduk cat dll., putaran yang digunakan

harus lambat.

(d) Piringan Amplas (d) Gunanya untuk mengamplas pada sisi-sisi tegak/miring dsb..

4) Bentuk dan ciri Mata Bor Tangan Listrik Berdasarkan fungsinya, mata bor dibagi menjadi 2 bagian, : a. Mata

bor

untuk

mengebor bahan yang lunak : kayu, almunium, plastik. Dan bahan sitentik lainnya. b. Mata mengebor

logam,

bor

untuk

besi,

tembok,

beton dan lainnya.

84

Bentuk/jenis mata bor yang biasa digunakan untuk pekerjaan kayu, yaitu :

a) Bor spiral tanpa senter. 

Digunakan untuk membuat lubang tidak tembus. Baik untuk melubang kayu lunak

maupun keras. Karena tanpa senter sebaiknya sebelum melubang terlebih dahulu diberi tanda/dititik paku.

b)

Bor spiral dengan senter : Spur Bits

Dikenal sebagai mata bor kayu dengan ujung mata bor runcing pada bagian tengahnya dan pisau pengiris pada bagian kelilingnya. Ujung runcing di tengah berfungsi untuk menjaga agar mata bor tetap lurus sehingga lubang yang dihasilkan presisi dan dengan ∅ yang sama. Ukuran



yang

tersedia

sekitar

6-15mm.

85

c) Forster Bit

Yaitu mata bor yang berfungsi untuk membuatlubang engsel

sendok.Paling

baik

apabiladioperasikan

dengan mesin bor duduk yang lebihstabil. Karena apabila menggunakan mesin bortangan akan sulit untuk mengendalikan kestabilanposisi mata bor dan lubang yang dihasilkan kurangberkualitas.

Diameter

yang

tersedia

mengikutistandar diameter engsel sendok, dari 15, atau 35mm.

d) Hole saw bits

Lebih tepat mungkin kita sebut gergaji lubang karenabentuk mata bornya

86

yang seperti gergaji dengandiameter yang bisa disesuaikan dengan kebutuhan.Berdiameter antara 25 - 60mm. 5. Digunakan untuk melubang tembus dan tidak tembus, seandainya untuk melubang tembus sebaiknya diberi landasan. e) Bor spiral bertingkat, : 

Digunakan untuk membuat lubang

pembenam kepala sekrup secara langsung. jumlah gigi sedang f) Bor versink 

Digunakan untuk memperbesar lubang tanam kepala sekerup, ada 2 jenis, yaitu :



Bor versink dengan konstruksi tunggal



Bor versink dengan konstrusi kombinasi, yang dapat

87

disambung dengan mata bor spiral untuk pemakaian langsung. g) Bor Besi 

Mata bor ini biasanya dipakai pada pekerjaan besi, bisa juga

untuk mengebor kepala

kayu.

h) Bor Beton 

Mata bor ini berbentuk spiral, ujungnya dilengkapi dengan 2 buah pelat pisau yang berukuran sedikitlebih lebar dari diameter batangnya. Pelat

pisau

membuat bor

ini

batang bebas

bergerak sehingga pemutaran

lebih

ringan.

4) Keselamatan kerja (b) Pilihlah peralatan bor sesuai dengan fungsinya ( ukuran, diameter (c) dan fungsi )

88

(d) Mata bor harus terpasang sesuai dengan kebutuhan (e) Kabel terhubung harus berisi 3 kabel, salah satunya berfungsi sebagai ground dan harus terpasang. (f) Jangan melepas bor dari kayu pekerjaan dalam keadaan berhenti. (g) Usahakan benda yang di bor/lubang dalam keadaan dian (tidak bergerak) (h) Hindarikan/jauhkan anggota badan dari putaran mesin.

5) Beberapa pekerjaan jang dapat dikerjakan dengan meisn bor listrik, : a) Mengebor lubang,  Beri tanda pada tempat yang akan di bor, dengan paku/dititik.  Jepit kayu pekerjaan pada bangku kerja, usahakan di alas pakai kayu supaya lubang bagian bawah tidak rusak.  Pilih mata bor yang sesuai dengan jenis pekerjaan  Hubungkan kabel listrik pada stop kontak terdekat.  Letakkan pusat mata bor tegak lurus 90 derajat terhadap bidang pekerjaan.  Jalankan motor dengan menekan sekakelar yang ada, usahakan penekanan stabil.

89

 Setelah lubang yang dikehendaki selesai, tariklah keluar dalam keadaan bor tetap berputar (peralatan masih hidup)  Matikan peralatan bor simpan di tempat yang aman.  Catatan : - Hati hati jangan sampai benda kerja ikut berputar selama pengeboran berlangsung  Bila mengebor lubang mendatar peganglah peralatan bor dengan kedua belah tangan. b) Statif Bor Vertikal.

 Bor tangan listrik dapat dibuat bergerak dengan mengikatkan pada statif khusus.  Dasar dapat disekrupkan pada bidang atas bangku kerja. Alat pegang perkakas dapat meluncur sepanjang tongkat vertikal dan dapat dikaitkan pada setiap ketinggian yang diinginkan.  Dengan menekan ke bawah pegangannya, pegas akan terdesak, dan alat pegang perkakas akan diturunkan.

90

 Tegangan pegas cukup untuk mengangkat alat pegang perkakasnya pada kedudukan awal, jika pegangannya dilepas.

c) Memborlubang tidak tembus, Membuat lubang tidak tembus dengan ukuran kedalaman tertentu dapat dilakukan dengan 2 cara , yaitu :  Dengan kelos pembatas, kemunculan mata bor sesuai dengan kedalaman yang diinginkan.

 Tuas pembatas, ujung mata bor dan ujung tuas pembatas berselisih “t” (kedalaman yang diinginkan)

d) Kombinasi Mata Bor Pengeboran kepala sekrup ialah perluasan bagian atasnya sampai kedalaman tertentu dengan dasar lubang rata, misalnya untuk penyumbatan lubang-lubang sekrup.

91

Mata bor tangkai lurus mengebor lubang pandunya untuk sekrup

kayu, sedangkan mata bor lubang benam

membuat bagian atas berbentuk kerucut untuk sekrup kepala rata.

e) Mengebor Tembok, Pada pengeboran tembok ada 2 jenis Bor , Yaitu :

 Impack drill, jenis ini akan lebih cocok dibandingkan dengan bor biasa, karena mata bornya berputar dan memukul, sedang bor biasa mata bor hanya bergerak

92

stabil. Jenis bor ini biasanya dapat disetel menjadi bor biasa dengan menekan/memindahkan tuas yang ada.  Hammer drill, peralatan bor tembok ini bergerak maju mundur (memukul). Peralatan bor tembok jenis ini lebih efektif dibandingkan dengan impack drill karena bor tidak perlu ditekan dengan kuat.  Untuk pemakaiannya/langkah kerja nya tidak jauh berbeda dengan mengebor lubang, hanya mata bornya khusus untuk tembok/beton.

f) Menyekerup, memasang baut, Mata bornya berfungsi sebagai obeng, disesuaikan dengan sekerup jang akan dipasang.

93

g) Mengampelas, Peralatan

bor

ini

dapat

juga

digunakan

untuk

pengampelasan, beberapa hal yang harus diperhatikan diantaranya, :  Piringan amplas dipasang ditempat mata bor, sesuai dengan besarannya piringan yang dipakai.

 Pengampelasan

arah

vertikal,

biasanya

hasil

pengampelasan kurang baik, dikarenakan tekanan pengampelasan diatur oleh gerakkan tangan.  Pengampelasan arah horizontal,

cara ini akan

menghasilkan peker jaan yang optimal, dengan cara peralatan didudukkan pada bangku kerja/dijepit.

h) Pekerjaan jang lain,  Poles, mempoles/mengkilatkan kayu/logam sesuai dengan kebutuhan .  Menggerida, Pekerjaan ini dilakukan dengan alat gerinda khusus, biasanya untuk menggerinda/menghaluskan sisa

94

bahan

pada

pekerjaan

pengelasan,

atau

menghilangkan lapisan karat / noda pada logam.  Mengaduk, Penggunaan peralatan bor sebagai alat untuk mengaduk adoman (mixer) hanya mungkin bila kecepatan putarnya dapat diatur menjadi lebih rendah.

Rangkuman Peralatan Bor tangan listrik digunakan untuk pekerjaan :  Membuat lubang pada kayu, besi, plastik dsb.  Khusus untuk bor tembok, ada 2 jenis : 

Impack drill berputar sambil memukul



Hammer drill berputar maju mundur

 Beberapa bagian penting pada peralatan bor ini ialah : chuck, kunci penjepit, pelat pengail, lubang sirkulasi, sakelar utama, kunci sakekelar, pegangan, kabel listrik.  Pekerjaan

lain

yang

dapat

dikerjakan

dengan

mengkombinasikan jenis mata bornya, diantaranya adalah sebagai berikut, : 

Menyekerup



Mempoles



Menggerinda



mengaduk

95

Peralatan bor ini dapat dioperasikan dengan benar, asalkan semua prosedur kesematan ditaati dan sesuai dengan fungsi, jenis bor, dan mata bornya sendiri.

a. Tugas 4. Kuasai secara sistimatis nama-nama bagian dari peralatan bor tangan listrik. 5. Mintalah pertolongan dari salah satu teman anda untuk menguji secara lisan tentang nama-nama bagian dari peralatan bor tangan listrik, anda harus mampu menjawab dengan cepat dan benar. 6. Coba lakukan bersama teman untuk membuat benda kerja dengan menggunakan peralatan bor tangan listrik.

b. Tes Formatif Petunjuk : Untuk meyakinkan bahwa anda sudah menguasai materi pada kegiatan relajar ini, maka kerjakanlah soal-soal dibawah ini pada buku latihan. Didalam mengerjakan soal usahakan jawabannya murni dari daya ingat anda sestelah mempelajari mempelajari materi ini. Soal : 1. Sebutkan bagian-bagian dari peralatan bor tangan listrik! 2. Sebutkan fungsi pokok dari peralatan bor tangan listrik!

96

3. Selain fungsi pokok dari peralatan bor tangan listrik, sebutkan pekerjaan lain yang dapat dikerjakan dengan peralatan tersebut! 4. Berdasarkan fungsinya, mata bor untuk peralatan tangan dibagi menjadi 2 bagian, jelaskan ! 5. Sebutkan jenis mata bor yang biasa digunakan untuk membor

c. Kunci Jawaban Formatif 1) Bagian peralatan bor listrik terdiri dari : a. Chuck (penjepit mata bor) b. Kunci penjepit c. Pelat pengait, d. Lubang sirkulasi, e. Sakelar utama f.

Kunci sakelar,

g. Pegangan. h. Kabel listrik 2) Fungsi pokok peralatan bor berlengan adalah untuk melubang tembus dan tidak tembus. 3) Peralatan bor dapat dignakan untuk jenis pekerjaan : a. Menyekerup b. Mempoles c. Menggerinda

97

d. Mengaduk,

4) Berdasarkan fungsinya mata bor dibagi menjadi 2 jenis, yaitu a. Mata bor untuk membor bahan lunak, seperti kayu, alumunium, plastik dsb. b. Mata bor untuk membor logam, besi, tembok, beton dsb. 5) Beberapa jenis mata bor yang biasa dipaki, diantaranya, : a. Bor spiral tanpa senter, b. Bor spiral dengan senter. c. Bor spiral bertingkat. d. Bor versink e. Bor besi f.

Bor beton.

8. MATERI POKOK 8 :PERALATAN GERGAJI TANGAN LISTRIK

a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran Setelah kegiatan belajar tentan gergaji tangan listrik diharapkan fungsi peralatan tangan gergaji diharapka siswa dapat

1.

Menguraikan bagian peralatan gergaji tangan listrik. tangan listrik

98

2.

Mengoperasikan peralatan gergaji tangan listrik sesuai fungsi dan aplikasinya

b. Uraian Materi 5) Pengamatan Coba kalian amati gambar disamping, perhatikan dengan seksama, dapatkah kaian menyebutkan bagian

bagian

gergaji

yang

digunakan

untuk

memotong

lurus

sejajar

kayu,

sisi

dan coba kalian perhatikan keselamatan kerja apa yang harus sangat diperhatikan tulislah aritkel gergaji tangan listrik untuk portofolio penilaian, cari sumber informasi selain yang lebih lengkap agar kalian sebagai pengayaan pengetahuan. Diskusikan dengan teman sebangkumu dan tuliskan kesimpulan yang kalian buat dan presentasikan didepan kelas Bacalah informasi belajar dibawah ini

6) Peralatan Gergaji Tangan Listrik

99

a) Perlengkapan Peralatan Gergaji Tangan Listrik  Pengantar paralel, digunakan untuk meluruskan jalan antaran mesin.

 Kantong serbuk, digunakan untuk menampung kotoran serbuk kayu.

 Kunci L ( hexagonsocket) dan kunci pas. digunakan untuk menyetel / membuka daun gergaji.

100

 Perlengkapan standart lainnya, Sarung tangan, kaca mata pelindung, penutup telingan, sepatu kerja dsb.

b) Bentuk dan ciri daun Gergaji Tangan Listrik (1) Ciri daun gergaji potong : 

jumlah gigi banyak



gigi berbentuk segitiga kecil tajam

101



gigi digiwar dan ditajamkan

selang

seling

untuk

memotong serat

(2) Ciri daun gergaji belah : e. jumlah gigi banyak f. bentuk gigi besar , dengan sudut serbuk lebar g. giwaran gigi lebar.

(3)

Ciri daun gergaji kombinasi : 

jumlah gigi sedang

102



bentuk gigi sedang sampai besar, dengan sudaut serbuk cukup lebar



(4)

giwaran gigi cukup lebar.

Cara memasang daun gergaji 

lepaskan steker dari sumber listrik



letakkan peralatan diatas meja kerja

 siapkan peralatan yang dibutuhkan ( kunci L, pas dsb.)  sediakan tuas/stik besi untuk mengganjal putaran daun gergaji  lepaskan baut pada AS daun gergaji searah jarum jam 

gantikan daun gergaji sesuai dengan fungsinya



cek ulang semua komponen yang telah terpasang

 uji coba dulu sebelum diaplikasikan.

103

c) Jenis-Jenis Mesin Gergaji Lingkaran (1) Gergaji Lingkaran Plafon Gergaji ini dipakai untuk meratakan pelapisan dinding atau plafon. Mesin ini di lengkapi dengan pengantar paralel dan pelindungsungkup teleskopis. Ukuran potong maksimal 27 mm (2) Gergaji Lingkaran portabel kecil

Gergaji ini digunakan untuk keperluan rumah tangga atau sebagai perlengkapan pertukangan. Ukuran potong maksimal 25-35 mm. (3) Gergaji Lingkaran portabel sedang

Gergaji ini digunakan untuk keperluan rumah tangga, atau industri kecil dengan ukuran potong maksimal. 40-60 mm. (4) Gergaji Lingkaran portabel besar

Gergaji ini digunakan untuk keperluan industri kecil atau untuk pemasangan perabot rumah tangga. Ukuran potong maksimal 6080 mm. (5) Gergaji Lingkaran berat

Gergaji ini digunakan untuk industri kecil atau untuk penggergajian kayu dengan ukuran potong maks 150 mm. (6) Gergaji potong dengan meja penjepit

Gergaji ini digunakan untuk memotong kayu, aliminium, atau logam lunak. Posisi gergaji dapat diatur dengan sudut 0, 15, 30, dan 45°. ke kiri atau ke kanan. (7) Gergaji potong untuk pipa atau pelat siku.

104

d) Keselamatan kerja (1) Pilihlah gergaji tangan listrik bundar sesuia dengan fungsinya ( ukuran, diameter (2) daun gergaji ) (3) Bagian depan alas gergaji (pelat dasar mesin) harus diletakkan diatas benda kerja sebelum peralatan dihidupkan

(4) Jangan sekali-kali memotong lengkung, sebab daun gergaji akan terjepit oleh benda kerja yanga akan mengakibatkan kick back. (5) Alas gergaji tangan listrik harus selalu menempel rapat pada benda kerja yang sedang digergaji. (6) Pegang gergaji kuat-kuat dan dorong gergaji dengan kecepatan rata ( jangan mendesak gargaji terlalu kuat) (7) Benda kerja yang akan digergaji harus kokoh pada tempatnya (8) Untuk memperkecil resiko kerusakkan benda kerja, setel alas gergaji sedemikian rupa ( kira-kira 5 mm dibawah permukaan kayu)

e) Teknik pengoperasian Gergaji Tangan Listrik (1) Memotong lurus 

Berikan tanda pada benda kerja yang akan dipotong , letakkan pada posisi aman di atas bangku kerja

105



Usahakan permukaan benda kerja yang rata menempel pada bangku kerja



Atur kedudukan daun gergaji, usahakan maksimum 5 mm, dibawah permukaan benda kerja yang terpotong dengan cara dinaikkan atau diturunkan



Letakkan alas bagian depan gergaji bundar listrik usahakan

daun gergaji tidak mengenai kayu

pekerjaan dan jalankan mesin. 

Tunggu sampai putaran stabil dan peralatan arahklan ke depan.

(2) Memotong Serong Untuk memotong serong sama dengan memotong siku yang

berbeda

pada

letak

peralatan

terhadap

kayu

pekerjaan yaitu menyerong dan tudung pengaman harus ditarik.

106



Atur kedudukan daun gergaji terhadap kayu pekerjaan sehingga

nya

menembus maksimum mm

5

dibawah

permukaan kayu yang terpotong



Pasanglah lat kayu atau busur yang besar ( sudut bisa bisa langsung disesuaikan)

sebagai penghantar dan

aturlah sehingga daun gergaji tepat pada lukisan dan sejajar dengan garis lukisan. 

Letakkan alas bagian depan gergaji bundar listrik usahakan daun gergaji tidak



mengenai kayu pekerjaan dan jalankan mesin.



Tarik tudung pengaman bawah sehingga bebas, dengan cara : menarik tudung pengaman dengan ibu jari.



Dorong peralatan dengan sisi alas sebelah kiri menempel lat kayu (penghantar), sampai pemotongan selesai dan matikan mesin.

(3) Membelah Benerapa hal yang harus diperhatikan dalam membelah kayu diantaranya sbb. : 

Letakkan benda kerja yang akan dibelah secara permanen

107



Pasang penghantar / usahakan sepanjang bangku



Siapkan baji untuk mengganjal bagian kayu

yang

terbelah 

Pada

posisi

membelah

gergaji

dapat

dimodifikasikan/dipasang permanen di bangku kerja.

(4) Membuat Alur Benerapa hal yang harus diperhatikan dalam membelah kayu diantaranya sbb. : 

Penghantar permanen harus disiapkan



Lukis kayu yang akan dibuat alur



Lebar alur ditentukan oleh tebal iris daun gergaji



Kedalaman alur juga ditentukan oleh diameter daun gergaji



Pekerjaan

pembuatan

alur

bisa

juga

dengan

memodifikasi peralatan gergaji bundar yang diletakkan secara permanen di bangku kerja.

108

c. Rangkuman Gergaji bundar tangan listrik digunakan untuk pekerjaan :  Memotong dan membelah  Memotong dan membelah miring  Memotong serong  Membuat alur Peralatan gergaji ini mempunyai berat minimal 2,5 kg dan berat maksimal 8,4 kg. Putaran daun gergaji minimal 4000 RPM dan maksimaL 5400 `RPM. Kemiringan dapat diatur maksimal 45*, Bila daun gergaji ini diletakkan terbalik maka alasnya dapat berfungsi sebagai meja. Macam-macam daun gergaji yang dapat dipasang adalah :  Dan gergaji pemotong  Daun gergaji pembelah  Daun gergaji Kombinasi Untuk dapat melaksanakan pekerjaan ini dengan benar maka peralatan harus diatur sesuai dengan jenis pekerjaan yang akan dilaksanakan. Disamping itu keselamatan kerja dalam mengoperasikan peralatan harus benar-benar diperhatikan.

d. Tugas 7. Kuasai secara sistimatis nama-nama bagian dari peralatan gergaji bundar tangan listrik. 8. Mintalah pertolongan dari salah satu teman anda untuk menguji secara lisan tentang nama-nama bagian dari

109

peralatan gergaji bundar tangan listrik, anda harus mampu menjawab dengan cepat dan benar. 9. Coba lakukan bersama teman untuk membuat benda kerja dengan menggunakan peralatan gergaji tangan listrik.

e. Tes Formatif Petunjuk : Untuk meyakinkan bahwa anda sudah menguasai materi pada kegiatan relajar ini, maka kerjakanlah soal-soal dibawah ini pada buku latihan. Didalam mengerjakan soal usahakan jawabannya murni dari daya ingat anda sestelah mempelajari mempelajari materi ini. Soal : 1) Sebutkan bagian-bagian dari peralatan gergaji bundar tangan listrik! 2) Sebutkan fungsi pokok dari peralatan gergaji bundar tangan listrik! 3) Selain fungsi pokok dari peralatan gergaji bundar tangan listrik, sebutkan pekerjaan lain yang dapat dikerjakan dengan peralatan tersebut! 4) Sebutkan jenis daun gargaji yang dapat terpasang di gergaji bundar tangan listrik. 5) Jelaskan prinsip keselamatan kerja pada peralatan gergaji bundar tangan listrik?

110

a. Kunci Jawaban Formatif 1) Bagian peralatan gergaji bundar tangan listrik terdiri dari : a) Pegangan (pendorong belakang) b) Sakelar utama, c) Sungkup pelindung atas, d) Rumah motor, e) Pegangan depan f) Pengantar paralel, g) Baut penjepit pengantar. h) Daun gergaji i) Sungkup pelindung bawah j) Pelat dasar mesin 2) Fungsi pokok peralatan gergaji bundar tangan listrik adalah untuk memotong dan membelah. 3) Peralatan gergaji bundar tangan listrik dapat dignakan untuk jenis pekerjaan : a) Membentuk cowakan tegak (dado) tegak atau miring b) Membuat alur dan dado c) Memotong/membelah champer/bevel d) Membuat sponing, b) Membuat purus/pen, c) Memotong miring berganda. 1) Jenis daun gergaji yang dapat terpasang yaitu ; a) Daun gergaji potong, b) Daun gergaji belah,

111

c) Daun gergaji kombinasi 2) Prinsip keselamatan kerja pada pengoperasiaan gergaji bundar listrik adalah : a) Pelajari manual yang ada, b) Pastikan

siswatelah

mengetahui

teori

penggunaan

peralatan secara benar. c) Baca poin-poin keselamtan kerja secara rurut dan praktekkan

secara

berurutan

dengan

pengawasab

pembimbing. d) Buat uji coba sebelum melaksanakan pekerjaan nyata.

f. LembarKerja, Petunjuk : Sebagai evaluasi dan untuk mengukur kemampuan anda dalam penguasaan materi kegiatan belajar ini, anda harus mengerjakan lembar kerja di hadapan instruktur atau pengawas. Dalam mengerjakan lembar kerja tidak boleh menyontek ataupun meminta bantuan kepada siapapun.Pekerjaan anda harus dikerjakan dalam Buku Kerja yang telah anda siapkan. Penilaian pekerjaan dilakukan oleh instruktur / instruktur dengan menggunakan petunjuk penilaian yang tercantum pada bagian III modul ini. Sebelum pekerjaan anda dinilai oleh instruktur, sebaiknya anda melakukan penilaian sendiri terlebih dahulu dan memperbaiki kekurangan atau kesalahan yang anda jumpai. Setelah pekerjaan anda telah fit, serahkanlah kepada instruktur untuk diperiksa dan dinilai. Jika nilai yang anda peroleh belum mencapai ³ 80 maka

112

anda belum diperkenankan melanjutkan modul berikutnya, untuk itu anda harus mengulangi sampai mencapai nilai minimum 80.

Tujuan : Setelah siswamempelajari modul ini yang diharapkan dapat menguasai teknik – teknik pengoperasian alat peralatan pengolah kayu. Alat dan bahan : a) Peralatan gergaji bundar tangan listrik b) Gergaji tangan c) Perusut d) Siku e) Palu dan martil f) Meteran g) Pensil h) Papan ukuran 3/12 – 100 = 5 lembar.

Soal: Buatlah sambungan papan arah melebar dengan alur dan lidah dengan menggunakan peralatan gergaji bundar tangan listrik.

Keselamatan kerja : a) Pakailah pakaian kerja yang susuai untuk bekerja di bengkel kerja kayu. b) Pakailah peralatan keselamatan kerja

113

c) Pastikan peralatan dan alat yang akan dipakai dalam kondisi siap pakai. d) Optimalkan peralatan bantu dan pengaman pada peralatan yang dipakai. e) Bekerjalah sesuai dengan petunjuk dan langkah kerja. f) Pastikan anda dalam keadaan sehat dan tidak ngantuk.

Langkah kerja : Sambungan papan melebar dengan alur dan lidah Melukis / menggambari benda kerja : a) Kelompokkanlah

masing



masing

papan

yang

akan

disambung saling berpasangan. b) Berilah tanda paring pada papan kayu yang sudah saling berpasangan. c) Lukisilah benda kerja sesuai dengan gambar kerja yaitu membuat sambungan papan melebar dengan lidah dan alur. d) Tandailah bagian kayu yang akan dihilangkan dan periksalah kembali hasil lukisan anda dan pastikan bahwa lukisan sudah betul.

Menyiapkan bahan yang sudah diketam : a)

Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan.

b)

Periksalah ukuran kayu apakah cukup untuk mengerjakan pekerjaan tersebut

114

c)

Potonglah benda kerja sesuai ukuran yang diminta dengan menggunakan peralatan gergaji bundar tangan listrik.

d)

Lakukan tugas ini sesuai langkah kerja seperti yang sudah diuraikan pada pengoperasian peralatan gerjaji bundar tangan listrik.

115

9. MATERI POKOK 9 :PERALATAN KETAM TANGAN TANGAN LISTRIK a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran 1. Siswadapat menyebutkan dan menunjukkan nama-nama bagian peralatan Ketam Tangan listrik. 2. Siswadapat menjelaskan fungsi peralatan Ketam tangan listrik 3. Siswadapat mengoperasikan peralatan Ketam tangan tangan listrik. b. UraianMateri 1) Pengamatan Dalam beberapa hal pekerjaan kayu untuk masa kini, ketam tangan

listrik

sangat berperan sekali

dalam

beberapa

hal

penting, namun sudahkah kalian amati

dengan

seksama bahwa ada beberapa bagian ketam fortabel sangat berbahaya bila tidak diketahui bagian bagian ketam, cara mengoperasikan serta pengamanan/ keselamatan kerja sesuai standar prosedur kerja , untuk itu coba kalian diskusikan dengan kelompok kerja kalian amati dengan seksama dan tuliskan dari pokok bahasan ditentukan oleh

guru pengajar, baca

buku bahan aja ini atau cari sumber belajar lain yang dapat menambah pengetahuanmu, presentasikan dengan baik hasil kesimpulan diskusi yang kalian buat.

116

2) Peralatan Ketam Tangan Listrik Dengan perkembangan teknologi jang cukup maju beberapa kegiatan jang berhubungan dengan industri kayu dituntut untuk bekerja lebih cepat dan efisien, salah satu alat jang dipergunakan adalah peralatan ketam tangan listrik.Pada prinsipnya kerja peralatan ini adalah untuk mengetam permukaan kayu dan juga untuk pekerjaan lainnya seperti, mengetam champer, membuat sponing, mengetam miring dsb.

Keterangan gambar : 1. Kabel 2. Pegangan belakang 3. Sakelar utama 4. Pegangan muka (pengatur tebal tatal/serutan) 5. Baut pejepit pengantar paralel 6. Lubang batang pengantar paralel 7. Penutup puli motor penggerak 8. Pelat dasar ketam depan 9. Pelat dasar belakang 10.Poros pisau

117

3) Perlengkapan Peralatan Ketam Tangan listrik a)

Kuda-kuda atau gawang , digunakan untuk bekerja dengan kedudukan permanen,

b)

Pengantar Paralel, digunakan untuk membuat sponing atau sebagai penyiku.

c)

Pelat Penyuduit, digunakan untuk mengetam sudut miring

118

d)

Kunci Pembuka pisau ketam, digunakan untuk membuka /mengganti pisau ketam,

e)

Pengaman peneutup poros pisau, digunakan supaya operator berani menjalankan peralatan dengan tenang.

f)

Pengaman blok poros, digunakan / dipasang pada blok pengantar paralel.

3) Penyetelan dan Cara mengetam rata lurus a)

Untuk mendapatkan hasil pengetaman jang diinginkan , maka terlebih dahulu harus disetel sesuai dengan jenis pekerjaan jang akan dilaksanakan : 

Mengetam rata dan lurus, pisau ketam harus disetel sama

tinggi

dengan

alas

belakang.

119



Pengetaman

tercowak

pada

awal,

hal

ini

disebabkan oleh karena pisau lebih tinggi dari alas belakang.



Apabila pisau ketam lebih rendah dari alas belakang maka hasil pengetaman akan tercowak pada ujung akhir.



Menyetel dalamnya permukaan. Untuk menyetel

dalamnya

permakanan

dalam

pengetaman, kita atur alas depan dengan cara memutar pegangan depan. Dalamnya permukaan ditentukan jarak antara tinggi pisau dengan alaas depan, dalamnya pemakanan normal 1,5 s/d 2 mm sesuai dengan kebutuhan.

120

4) Mengetam sponing Peralatann

yang

diperlukan

yaitu

pengantar paralel,

harus

terpasang sesuai dengan baik dan benar.

Lebar

sponing maksimal adalah lebar poros peralatan dan kedalaman sponing yang dapat dibuat adalah sesuai dengan ukuran bebas sisi samping (a) atau seperti biasanya tercantum pada manual. Atur kedudukan pisau dan ketebalan serutan seperti pengetaman

biasa,

sedangkan

lebar

sponing

dengan

mengatur pengantar paralel. Hidupkan peralatan dan jalankan di atas benda kerja dengan pengantar paralel selalu bergaser pada sisi samping benda kerja.

5) Mengetam miring Cara kerja tidak jauh berbeda dengan mengetam sponing hanya

saja komponen

tambahan yang dipasang disesuaikan, yaitu pengantar paralel dipasang pelat bersudut.

121

6) Bekerja dengan peralatan permanen Buat dudukan, dan buatlah

pengantar

yang

diperlukan

untuk

menopang

dan

mengamankan

kerja mesin. Baliklah mesin, dudukan . Pamasanglah

jepit

pada

alat pengaman penutup poros

pisau yang berputar, pasang pula pengantar sebagai penyiku benda kerja. Perhatikan pisau yang berputar pada poros mesin, pergunakan selalu alat pengaman penutup poros pisau.

7) Keselamatan kerja a) Periksalah kondisi peralatan sebelum dioperasikan b) Pegang ketam tangan sesuai dengan fungsi pegangan yang ada. c) Dilarang menghidupkan peralatan sebelum alas depan diletakkan diujung kayu pekerjaan. d) Pakailah peralatan keselamatan kerja permanen (sepatu, kaca mata, dsb.) e) Usahakan kayu yang akan diketam bebas dari mata kayu, paku dsb.

122

f) Letakan dengan posisi miring, atau taruh dengan posisi terganjal bagian alas depan/belakang bila ketam tidak dipakai.

c. Rangkuman Peralatan ketam tangan listrik dapat digunakan untuk pekerjaan  Mengetam permukaan kayu  Mengetam chamber  Mengetam sponing Lebar alasnya antara 60 s/d 80 mm, putaran s/d 16.000 rpm, berat max, 6 kg. Untuk mendapatkan hasil pengetakan yang baik maka pisau ketam disetel sama tinggi dengan alas belakang. Bila pisau lebih tinggi dari alasnya maka bagian awal pengetaman akan tercowak, dan apabila penyetelan sebaliknya maka kayu akan tercowak di bag. Akhir. Pada saat

permulaan pengetaman tekanan dititik beratkan

pada tangan kiri sedangkan tangan kanan cukup mendorong, pada saat posisi akhir pengetaman tekanan dititik beratkan pada tangan kanan. Hal yang terpenting harus diperhatikan adalah faktor keselamatan kerja.

d. Tugas 1. Kuasai secara sistimatis nama-nama bagian dari peralatan ketam tangan listrik.

123

2. Mintalah pertolongan dari salah satu teman anda untuk menguji secara lisan tentang nama-nama bagian dari peralatan

ketam

tangan

listrik,

anda harus

mampu

menjawab dengan cepat dan benar. 3. Coba lakukan bersama teman untuk membuat benda kerja dengan menggunakan peralatan ketam tangan listrik.

e. Tes Formatif Petunjuk : Untuk meyakinkan bahwa anda sudah menguasai materi pada kegiatan relajar ini, maka kerjakanlah soal-soal dibawah ini pada buku latihan. Didalam mengerjakan soal usahakan jawabannya murni dari daya ingat anda sestelah mempelajari mempelajari materi ini. Soal : 1. Sebutkan bagian-bagian dari peralatan ketam tangan listrik! 2. Sebutkan fungsi pokok dari peralatan ketam tangan listrik! 3. Selain fungsi pokok dari peralatan ketam tangan listrik, sebutkan pekerjaan lain yang dapat dikerjakan dengan peralatan tersebut! 4. Jelaskan spesifikasi teknis dari peralatan ketam tangan listrik. 5. Jelaskan prinsip keselamatan kerja pada peralatan ketam tangan listrik.?

124

b. Kunci Jawaban Formatif 1) Bagian peralatan ketam tangan listrik terdiri dari : a)

Kabel

b)

Pegangan pendorong,

c)

Sakelar utama,

d)

Pegangan muka,

e)

Baut penjepit pengantar paralel

f)

Lubang batang pengantar paralel,

g)

Penutup puli motor penggerak.

h)

Pelat dasar ketam depan

i)

Pelat dasar belakang

j)

Pros pisau

2) Fungsi pokok peralatan ketam adalah untuk mengetam permukaan kayu supaya rata, lurus dan halus. 3) Peralatan ketam dapat dignakan untuk jenis pekerjaan : a)

Mengetam /membuat sponing.

b)

Mengetam chamber

c)

Mengetam permanen dengan cara membalikkan ketam.

4) Spesifikasi

teknis

peralatan

ketam

tangan

listrik

diantaranya : a)

Ukuran peralatan ketam ditentukan oleh panjangnya pisau/lebarnya alasnya.

b)

Ukuran peralatan ketam 60 s/d 80 mm.

125

c)

Putaran s/d 16.000 rpm dengan berat max. 6 kg.

5) Prinsip keselamatan kerja pada pengoperasiaan ketam tangan listrik adalah : a) Pelajari manual yang ada, b) Pastikan siswatelah mengetahui teori penggunaan peralatan secara benar. c)

Baca poin-poin keselamtan kerja secara rurut dan praktekkan secara berurutan dengan pengawasab pembimbing.

d)

Buat uji coba sebelum melaksanakan pekerjaan nyata

c. Lembar Kerja Petunjuk : Sebagai evaluasi dan untuk mengukur kemampuan anda dalam penguasaan materi kegiatan belajar ini, anda harus mengerjakan lembar kerja di hadapan instruktur atau pengawas. Dalam mengerjakan lembar kerja tidak boleh menyontek

ataupun

meminta

bantuan

kepada

siapapun.Pekerjaan anda harus dikerjakan dalam Buku Kerja yang telah anda siapkan. Penilaian pekerjaan dilakukan oleh instruktur / instruktur dengan menggunakan petunjuk penilaian yang tercantum pada bagian III modul ini. Sebelum pekerjaan anda dinilai oleh instruktur, sebaiknya anda melakukan penilaian sendiri terlebih dahulu dan memperbaiki kekurangan atau kesalahan yang anda jumpai. Setelah pekerjaan anda telah fit, serahkanlah kepada

126

instruktur untuk diperiksa dan dinilai. Jika nilai yang anda peroleh

belum

mencapai

75

maka

anda

belum

diperkenankan melanjutkan modul berikutnya, untuk itu anda harus mengulangi sampai mencapai nilai minimum 75.

Tujuan : Setelah siswamempelajari modul ini yang diharapkan dapat menguasai teknik – teknik pengoperasian alat peralatan pengolah kayu, khususnya peralatan ketam tangan listrik. Alat dan bahan : a) Peralatan ketam tangan listrik b) Gergaji c) Perusut d) Siku e) Palu dan martil f) Meteran g) Pensil h) Papan ukuran 3/12 – 100 = 5 lembar.

Soal: Buatlah sambungan papan arah melebar dengan sponing menggunakan peralatan kertam tangan listrik.

127

Keselamatankerja : a) Pakailah pakaian kerja yang susuai untuk bekerja di bengkel kerja kayu. b) Pakailah peralatan keselamatan kerja c) Pastikan peralatan dan alat yang akan dipakai dalam kondisi siap pakai. d) Optimalkan

peralatan

bantu

dan

pengaman

pada

peralatan yang dipakai. e) Bekerjalah sesuai dengan petunjuk dan langkah kerja. f) Pastikan anda dalam keadaan sehat dan tidak ngantuk.

Langkahkerja : Sambungan papan melebar dengan sponing Mengetam papan menjadi lurus, rata dan siku. : a) Kelompokkanlah masing – masing papan yang akan disambung saling berpasangan. b) Berilah tanda paring pada papan kayu yang sudah saling berpasangan. c) Lukisilah benda kerja sesuai dengan gambar kerja yaitu membuat sambungan papan melebar dengan lidah dan alur. d) Tandailah bagian kayu yang akan dihilangkan dan periksalah kembali hasil lukisan anda dan pastikan bahwa lukisan sudah betul. ▪

Menyiapkan bahan yang sudah diketam :

128

b) Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan. c) Periksalah

ukuran

kayu

apakah

cukup

untuk

mengerjakan pekerjaan tersebut d) Potong dan ketam sesuai ukuran yang diminta dengan menggunakan peralatan ketam tangan listrik . e) Lakukan tugas ini sesuai langkah kerja seperti yang sudah diuraikan pada pengoperasian peralatan ketam tangan listrik listrik.

129

10. MATERI POKOK 9 :PERALATAN ROUTER TANGAN LISTRIK( HAND ROUTER)

a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran 1) Siswadapat menyebutkan dan menunjukkan nama-nama bagian peralatan Router Tangan listrik 2) Siswadapat menjelaskan fungsi peralatan Router Tangan listrik 3) Siswadapat mengoperasikan peralatan Router Tangan listrik

d. Uraian Materi

1) Pengamatan Perhatikan gambar disamping ini,

coba amati dengan seksamasebutkan beberapa

pekerjaan

dari mesin router ini yang

bagaimana sistem

mengoperasikannya dan

bagaimana menjajaga keselamatan

kerjanya.Diskusikan dengan teman kelompokmu dan juga sebutkan keselamatan kerja apa yang kalian ketahui sebelum kalian mendapatkan pengarahan materi dai guru kalian. Baca buku dengan baik dan pelajari sumber informasi

lain

untuk

mendapatkan

kelengkapan

130

pengetahuanmu, presentasikan hasil diskusimu ditepan kelas sebagai muatan hasil prestasi belajar. 1) Peralatan Router Tangan listrik Peralatan router digunakan untuk membuat profil, memingul benda kerja, meratakan sisi/sudut, membuat alur dan banyak pekerjaan yang dapat dikerjakan. Semua pekerjaan dengan peralatan router yang menetukan adalah bentuk pisau/matanya, sebagai contoh pembuatan alur harus dengan pisau alur dsb.

2) Perlengkapan Peralatan Router Tangan listrik a) Cincin kopi (copying ring) , digunakan untuk pembuatan benda

kerja

dengan

sablon-

sablon

khusus,

dengan cincin ini dan sablon dapat diperoleh hasil kerja yang sama.

131

(a) Pengantar Paralel, digunakan untuk membuat alur sponing atau profil. (b) Pengatur halus,(micro fine adjustment) digunakan

pada

pengantar

paralel

sebagai

tambahan agar dapat diatur lebih teliti. (c) Kunci Pembuka pisau ketam, digunakan untuk membuka /mengganti pisau ketam, (d) Pengantar sisi tebal ( edge guide attachment), digunakan

untuk

pekerjaan

yang

berulang,

pembuatan profil atau sisi yang melengkung tanpa menggunakan pisau router berbantalan. (e) Alat dasar penyudut (swivel base) digunakan untuk mengebor sudut tertentu/khusus. (f) Pembatas miring ( side fence) digunakan

untuk

merouter pada papan lebar

sehingga

pengantar paralel dapat digunakan.

132

(g) Penghenti (turret stop) dipasang pada bagian baut penghenti untuk mendapatkan 3 tahap pengatur kedalaman iris pisau.

(h) Jangka (circle cutting device) Digunakan

untuk

memotong

atau

mengatur

bentuk lengkung atau lingkaran. (i) Pisau router

3) Mengganti pisau Router, a. Membuka pisau router, : 

Pastikan kabel listrik tidak tersambung dengan arus.



Letakkan router di atas meja kerja dengan posisi pisau menghadap ke atas.



Siapkan kunci pas khusus untuk membuka router ada 2 buah kunci pas.

133



Masukkan kunci pas pada mur pengunci pisau dan putarlah kedua kunci pas tersebut secara berlawanan dan sesuai putaran jarum jam sampai mur pengunci pisau terlepas. Keluarkan pisau dari cuknya dan gantilah pisau router sesuai dengan keperluannya.

b. Memasang pisau Router 

Pastikan kabel listrik tidak tersambung dengan arus.



Letakkan router di atas meja kerja dengan posisi pisau menghadap ke atas.



Siapkan kunci pas khusus untuk membuka router ada 2 buah kunci pas.



Masukkan kunci pas pada mur pengunci pisau dan putarlah

kedua

kunci

pas

tersebut

secara

berlawanan dan sesuai putaran jarum jam sampai mur pengunci pisau terlepas. Keluarkan pisau dari cuknya dan gantilah pisau router sesuai dengan keperluannya.

134



Masukkan pisau router sedalam yang bisa dicapai atau

sekurang-kurangnya

15

mm,

kemudian

putarlah colled mur kekanan dengan tangan. 

Keraskan pisau dengan menggunakan dua buah kunci pas, ta ngan kiri menahan sumbu dan tangan kanan memutar collet mur sampai keras.

4) Beberapa

pekerjaan

peralatan

router.

yang

dapat

dikerjakan

dengan

a) Membuat alur  Pasang pisau alur pada poros mesin.  Pasang

pengantar

paralel

pada

peralatan

dan

kencangkan baut penjepitnya.  Ukur jarak antara sisi pengantar ke sisi iris pisau, lebar alur adalah lebar diameter pisau yang digunakan.  Hidupkan peralatan dan mulai bekerja, biarlah pisau membor kira-kira 3-4 mm, keraskan pegangan pengunci dan geserlah peralatan sepanjang alur yg.ingin dibuat.  Setelah selesai kendorkan pegangan pengunci sehingga pisau kembali tertutup oleh pelat dasar mesin.

Pisau pembuat alur kecil

135

b) Membuat sponing lurus.  Langkah penyetelan awal seperti membuat alur 

Lebar

sponing

ditentukan oleh jarak sisi hantar dengan pengantar.

 Pendorongan

harus

searah

dengan

arah

putaran

peralatan  Hidupkan peralatan dan mulai bekerja, biarlah pisau memakan kira-kira 3-4 mm pada awalnya kemudian diulang

dan

diulang

sesuai

kebutuhan,

keraskan

pegangan pengunci dan geserlah peralatan sepanjang alur yg.ingin dibuat.  Setelah selesai kendorkan pegangan pengunci sehingga pisau kembali tertutup pelat

oleh dasar

mesin.

136

c) Hal jang harus diperhatikan pada pembuatan profil.  Langkah awal pengerjaan seperti membuat alur dan sponing,  Bentuk

profil

ditentukan

oleh

mata

profil/sesuai

kebutuhan.  Pengantar sisi tebal, untuk membuat profil pada benda kerja

lengkung

maupun lurus.

 Pengantar paralel untuk membuat profil lurus  Pisa berbantalan untuk pembuatan profil pada benda kerja lurus maupun lengkung.  Sablon dan jangka dapat digunakan untuk membuat alur profil sebgai dekor pada bidang (lingkaran).

d) Membuat lubang pasak ( purus).  Lebar pen yang akan dibuat harus disesuaikan dengan diameter pisau router.  Ada 2 cara pembuatan lubang pen dengan peralatan router, yaitu : 

dengan pengantar paralel



dengan sablon dan cincin pengopi

137

 Pengantar paralel hanya menentukan ukuran jarak lubang pen dari sisi.  Panjang pen ditentukan oleh kumparan-kumparan blok yang dipasang lebar lubang pasak ditentukan oleh diameter pisau.

Orientasi pembuatan alur dengan pengantar . d= diameter pisau . p= panjang alur Gambar pembuatan alur e) Membuat sambungan ekor burung.  Siapkan kayu yang akan disambung.  Pasanglah temlpate guide pada alas router bagian bawah

 Masukkanlah motor pada rangkanya dan pasanglah pisau router sedalam separuh pada moncongnya( chuck).

138

 Aturlah dalamnya pemotongan sehingga pisau router berada kurang lebih19/32” dibawah permukaan atas dan 7/16” di bawah permukaan atas pisau.  Uji coba dulu pada benda lain,  Mulailah bekerja sesuai dengan prinsip keselamatan kerja. f) Bekerja dengan meja permanen  Meja digunakan untuk menjepit peralatan router.  Poros kerja peralatan menonjol dan dapat dilengkapi dengan pengaman tambahan.  Semua pekerjaan seperti pembuatan profil, alur dsb, dapat juga dengan menggunakan sistem peralatan terbalik ini. g) Data teknis peralatan router  daya/arus yang dipakai biasanya ¾ s/d 1,5 daya kuda ( 1daya=736 watt)  putaran peralatan 18.000 s/d 35.000. putaran / menit. 5) Mesin Hias (Trimer) a) Mesin Trimer Mesin mesin untuk

trimer yang

adalah digunakan

membuat

alur,

profile,

sponing.Karena

mempunyai bentuk kecil sehingga mempermudahuntuk membuat

benda

benda

139

kerja yang kecil.

b) Nama-nama bagian Mesin Trimmer 1. Pegangan (handle) 2. Saklar picu 3. Ventilasi 4. Ukuran kedalaman 5. Pengunci 6. M e j a 7. Kabel listrik

c) Jenis Alat BantuPengantar

1. Kunci pas 2. Pengantar hias 3.

Cincin

140

d) Jenis Pisau Profil Jenis pisau ini bervariasi modelnya, sehingga memudahkan kita untuk memilih disesuaikan dengan kebutuhan.

6) Memasang / Membuka Pisau Mesin Hias Pasang pisau dengan

memasukkan / memutar mur dan cekam, kencangkan keduanya dengan dua buah kunci pas yang arahnya berlawanan.

Menyetel Pisou Mesin Hias Kendorkan klem penjepit pada badan kemudian setel ke dalam bor sesuai dengan yang diinginkan, kencangkan klem penjepit dengan kuat.

141

Cara Mengoperasikan Mesin Hias Jagalah dasar mesin hias terhadap kayu, letakkan benda kerja disebelah kiri mesin hias.Mesin hias bergerak dari kiri ke kanan operator menghadap ke benda pekerjaan.Hidupkan/matikan mesin sebelum mesin mengenai benda kerja. Pengantar Hias Alat ini sangat baik untuk mengerjakan bagian tepi kayu keras/playwood, mebel, pintu.Stel ketiga sekrup sesuai dengan keinginan. Klem sekrup A untuk mengunci alat pelengkap. Mesin dioperasikan dengan menggunakan pengantar hias Penghantar Lurus Dengan lengkap pengantar mesin hias digunakan untuk meluruskan terutama pinggir benda kerja.Mesin dioperasikan dengan menggunakan pengantar lurus pada sisi (pinggir) sepotong benda kerja dengan mengatur kedalaman yang diinginkan.

142

7) Pemeliharaan Periksalah karbon di dalam mesin.Bila aus tinggal kira-kira 5 mm (3 / 16”) atau bila terjadi

percikan

karbon

harus

api, diganti

dua-duanya sekaligus. Untuk membuka karbon letakkanlah mesin dalam keadaan miring.Bikalah kedua penutup dengan obeng. Setelah penutup terbuka keluarkan karbon dari dalam bersama-sama pernya.Gantilah karbon itu bila sudah aus.

Penyimpanan Bila kondisi mesin sudah bersih masukkan pada kotak/box guna untuk mempermudah dalam penyimpanan.

8) Keselamatan kerja a) Periksalah keadaan peralatan sebelum dioperasikan b) Periksalah peralatan tambahan dan pisau sesuai dengan fungsinya.. c) Sebelum peralatan router dihidupkan pisau tidak boleh menempel pada kayu pekerjaan.

143

d) Tes dan uji coba terlebih dahulu sebelum bekerja pada benda kerja yang sebenarnya. e) Pada waktu bekerja pakailah peralatan keselamatan kerja permanen (sepatu, kaca mata, dsb.) f) Jika peralatan tidak terpakai taruh di atas bangku kerja dengan posisi pisau menghadap ke atas atau pisau diletakkan dibawah dengan posisii bawah terganjal. e. Rangkuman Peralatan router tangan listrk dapat digunakan untuk :  Pekerjaan profil  Pekerjaan sambungan  Pekerjaan khusus Untuk mengerjakan pekerjaan kayu diperlukan perlengkapan tambahan seperti :  Cincin copi  Pengantar lurus (paralel)  Pengantar halus Sedangkan jenis pisau routernya dibagi dalam empat golongan yaitu :  Golongan pisau untuk pembuatan alur  Pisau untuk pekerjaan leminasi  Pisau kecil untuk pekerjaan alur kecil sebagai hiasan Sebelum peralatan router digunakan harus diperhatikan berbagai komponen yang melengkapinya, dan tidak boleh lupa semua perlengkapan keselamatan kerja harus dipakai sesuai dengan fungsinya.

144

f. Tugas 1) Kuasai secara sistimatis nama-nama bagian dari

peralatan

router tangan listrik. 2) Mintalah pertolongan dari salah satu teman anda untuk menguji secara lisan tentang nama-nama bagian dari peralatan router tangan listrik, anda harus mampu menjawab dengan cepat dan benar. 3) Coba lakukan bersama teman untuk membuat benda kerja dengan menggunakan peralatan router tangan listrik.

g. Tes Formatif Petunjuk : Untuk meyakinkan bahwa anda sudah menguasai materi pada kegiatan relajar ini, maka kerjakanlah soal-soal dibawah ini pada buku latihan. Didalam mengerjakan soal usahakan jawabannya murni dari daya ingat anda sestelah mempelajari mempelajari materi ini. Soal : 1.

Sebutkan bagian-bagian dari peralatan router tangan listrik!

2.

Sebutkan fungsi pokok dari peralatan router tangan listrik!

3.

Selain fungsi pokok dari peralatan router tangan listrik, sebutkan pekerjaan lain yang dapat dikerjakan dengan peralatan tersebut!

4.

Jelaskan spesifikasi teknis dari peralatan router tangan listrik.

145

5.

Jelaskan

prinsip

keselamatan

kerja

pada

peralatan router tangan listrik.

a.

Kunci Jawaban Formatif

1. Bagian peralatan router tangan listrik terdiri dari : a)

Kabel

b)

Pegangan mesin,

c)

Pengunci skakelar,

d)

Sakelar utama,

e)

Kunci dan baut pengatur kedalaman pisau

f)

Pisau dan poros kerja,

g)

Rumah motor.

h)

Pegangan dan pengunci poros luncur

i)

Poros luncur

j)

Kunci untuk alat tambahan

k)

Alas mesin.

2) Fungsi pokok peralatan router adalah untuk membentuk profil. 3) Peralatan profil dapat dignakan untuk jenis pekerjaan : a) Membuat alur lurus dan lengkung. b) Membuat sponing lurus dan lengkung c) Membuat fariasi bentuk sesuai dengan bentuk pisau router. 4) pesifikasi teknis peralatan router tangan listrik diantaranya :

146

a) Daya yang dibutuhkan ¾ s/d 1 ½ daya kuda ( 1 daya kuda = 736 watt) b) Kecepatan putaran 18.000 s/d 35.000 /menit.. c) Peralatan router dapat dibuat permanen. 5)

Spesifikasi

teknis

peralatan

router

tangan

listrik

diantaranya : a) Pelajari manual yang ada, b) Pastikan siswatelah mengetahui teori penggunaan peralatan secara benar. c) Baca poin-poin keselamtan kerja secara rurut dan praktekkan secara berurutan dengan pengawasab pembimbing. d) Buat uji coba sebelum melaksanakan pekerjaan nyata.

g) Lembar Kerja Petunjuk : Sebagai evaluasi dan untuk mengukur kemampuan anda dalam penguasaan materi kegiatan belajar ini, anda harus mengerjakan lembar kerja di hadapan instruktur atau pengawas. Dalam mengerjakan lembar kerja tidak boleh menyontek ataupun meminta bantuan kepada siapapun.Pekerjaan anda harus dikerjakan dalam Buku Kerja yang telah anda siapkan.

147

Penilaian pekerjaan dilakukan oleh instruktur / instruktur dengan menggunakan petunjuk penilaian yang tercantum pada bagian III modul ini. Sebelum pekerjaan anda dinilai oleh instruktur, sebaiknya anda melakukan penilaian sendiri terlebih dahulu dan memperbaiki kekurangan atau kesalahan yang anda jumpai. Setelah pekerjaan anda telah fit, serahkanlah kepada instruktur untuk diperiksa dan dinilai. Jika nilai yang anda peroleh belum mencapai ³ 80 maka anda belum diperkenankan melanjutkan modul berikutnya, untuk itu anda harus mengulangi sampai mencapai nilai minimum 80.

Tujuan : Setelah siswamempelajari modul ini yang diharapkan dapat menguasai teknik – teknik pengoperasian alat peralatan pengolah kayu, khususnya peralatan router tangan listrik. Alat dan bahan : i) Peralatan Router tangan listrik j) Gergaji k) Perusut l) Siku m) Palu dan martil n) Meteran o) Pensil p) Papan ukuran 3/12 – 100 = 5 lembar.

148

Soal: • Buatlah beberapa uji cobo bentuk profil dan juga buatlah sambungan ekor burung dengan memakai peralatan router tangan listrik. Keselamatan kerja : a)

Pakailah pakaian kerja yang susuai untuk bekerja di bengkel kerja kayu.

b)

Pakailah peralatan keselamatan kerja

c)

Pastikan peralatan dan alat yang akan dipakai dalam kondisi siap pakai.

d)

Optimalkan peralatan bantu dan pengaman pada peralatan yang dipakai.

e)

Bekerjalah sesuai dengan petunjuk dan langkah kerja.

f)

Pastikan anda dalam keadaan sehat dan tidak ngantuk.

Langkah kerja : •

Uji coba membuat beberapa bentuk profil dan sambungan ekor burung. ▪ Melaksanakan uji coba i. Siapkan benda kerja dalam keadaan sudah terketam. ii. Berilah tanda bagian mana saja yang akan di profil. iii. Pastikan benda kerja terpasang di bangku kerja dalam keadaan aman. iv. Mulailah menguji coba sesuai dengan prosedur pemakaian peralatan router.

149

11. MATERI POKOK 11 :JIG SAW TANGAN LISTRIK a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran 

Siswadapat menyebutkan dan menunjukkan nama-nama bagian peralatan Jig Saw Tangan listrik.



Siswadapat menjelaskan fungsi peralatan Jig Saw Tangan listrik



Siswadapat mengoperasikan peralatan Jig Saw Tangan listrik

b. Uraian Materi 1) Pengamatan Coba perhatikan gambar disamping ini, perhatikan dengan seksama tahukah kalian gambar tersebut, dapatkah kalian menyebutkan cara kerja dari mesin tersebut, apa kira kira pekerjaan dikerjaakan

yang

dapat

oleh

mesin

tersebut Diskusikan hasil mepngamatanmu dengan kelompok yang telah ditentukan oleh guru kelas yang telah membagi tugas untuk kalian. Bacalah buku bahan ajar ini dan bila kalian menemui kesulitan kalian bisa mencari sumber informasi lain seperti buku teks internet tentang peralatan kerja kayu dan presentasikan didepan kelas setelah diskusi selesai.

150

2) Peralatan Gergaji Pita Kecil ( Jig Saw Tangan listrik)

3) Perlengkapan Peralatan Gergaji Jig saw

Tangan

listrik  Pelat dasar peralatan bersudut, digunakan untuk pemotongan bersudut pada bidang kerja, Sudut dapat diatur sesuai kebutuhan ( 10 s/d 45 derajat)  Pengantar Paralel, digunakan untuk pemotongan lurus.  Jari-jari pengantar . digunakan untuk pemotongan bentuk melingkar, jarak radius lingkaran ialah as putar sampai sisi iris mata gergaji.  Penjepit Bilah Gergaji, Digunakan untuk menjepit bilah gergaji pada poros kerja mesin.Sarung tangan, kaca mata pelindung, penutup telingan, sepatu kerja dsb.  Obeng & Soket hexagon Digunakan untuk menyetel perlengkapan mesin

151

4) Bentuk dan ciri daun Gergaji Jig Saw Tangan listrik a) Panjang bilahnya : 76,2 mm s/d 114,3 mm b) Bentuk gigi ada 2 kelompok :

c) Gigi runcing, digiwar selang seling, digunakan memotong kayu, plastik atau alumunium. d) Gigi gelombang, biasanya digunakan untuk memotong kulit atau karet.

5) Mengganti daun gergaji a)

Pastikan peralatan jig saw dalam keadaan mati

b)

Letakkan jig saw pada posisi daun gergaji tergantung atau peralatan pada posisi miring.

c)

Kendorkan baut pada penjepit daun gergaji

d)

Lepaskan daun gergaji yang tumpul dari chucknya.

e)

Pasang daun gergaji baru pada chucknya dengan gigi menghadap ke atas ( searah motor

6) CaraKerja Jig Saw a)

Semua jig saw mempunyai gerakan maju/mundur.

b)

Pemakanannya hanya dilakukan pada geraka keatas saja, hal ini dapat mencegah terjadinya suatu tekanan (sentakan) pada waktu gerakan ke bawah.

152

c)

Jig saw dilengkapi dengan rol penahan daun gergaji yang dapat disetel/diatur.

Pengoperasian Jig Saw 

Pastikan peralatan jig saw dalam keadaan baik dan siap pakai..



Tempatkan bagian depan alas diatas kayu pekerjaan sebelum menjalankan mesin.



Biarkan gergaji bergerak dalam kecepatan penuh dan stabil sebelum memulai mengergaji.



Tidak boleh menekan terlalu menekan gergaji karena dapat merusak motor.



Usahakan terus alas jig saw menempel rapat pada kayu pekerjaan.



Setelah selesai bekerja, biarlah gergaji berhenti bergerak sebelum dikeluarkan dari kayu pekerjaan.



Lepaskan daun gergaji pada waktu peralatan jig saw tidak terpakai.

7) Keselamatan kerja a) Pada saat mengoperasikan jig saw, jangan terlalu ditekan. b) Semua

perlengkapan

di

cek

dahulu

sebelum

mengoperasikan mesin. c) Daun

gergaji

harus,

terutama

dalam

pemotongan

tembus. d) Jig saw usahaakan diletakkan miring pada saat tidak dioperasikan

153

e) Lepaskan daun gergaji sewaktu tidak dioperasikan f) Bersihkan dari debu sebelum disimpan,

8) Aplikasi pemakaian Jig Saw a) Membelah dan memotong lurus

 Pasang pengantar paralel,  Ukur jarak pengantar sesuai kebutuhan  Kencangkan baut penjepit  Hidupkan mesin, dan jalankan dengan posisi tetap sejajar dengan pengantar.

b)

Menggergaji lubang 

Lukis benda kerja yang akan dilubang.

 Benda kerja di bor, usahakan diameter lubang sesuai dengan bilah daun gergaji  Masukkan terlebih dahulu daun gergaji ke lubang, baru peralatan dihidupkan

154

 Lepaskan daun gergaji dalam posisi miring (lihat gambar) pada saat pekerjaan telah selesai.

c)

Menggergaji Lingkaran

 Pasang jari-jari pengantar secara sempurna.  Ukur radius yang diinginkan, tancapkan pen sebagai pengantar, usahakan pen tertancap dalam posisi aman..

 Usahakan untuk memotong –motong pada radius tertentu, supaya pada saat menggergaji lingkaran peralatan tidak terlalu berat. (lihat gambar)  Mulailah menggertgaji dengan posisi tangan kiri menekan pen penghantar.  Posisi benda kerja harus terjepit aman.

155

c. Menggergaji bebas 

Jig saw dapat untuk membuat motif, artinya

dapat

digerakkan

tanpa

penghantar

dan

hanya

berdasar pada lukisan atau mal yang telah dibuat terlebih dahulu.  Atau jig saw dapat dipasang terbalik, dan dapat memotong atau membelah sesuai dengan keinginan, hanya saja yang diperhatikan adalah jenis mata gergaji dan kekuatan motor.  Cara opersionalnya sama dengan menggergaji miring, lurus dsb.

h. Rangkuman Gergaji Pita Kecil ( Jig Saw Tangan listrik) dapat digunakan untuk pekerjaan : 

Membelah dan memotong lurus



Menggergaji/memperbesar lubang



Menggergaji miring/sudut sesuai kebutuhan



Menggergaji lingkaran



Menggergaji bebas

Peralatan jig saw dilengkapi beberapa bilah daun gergaji, panjang bilahnya antara :76,2 mm s/d 114,3 mm, Adapun bentuk giginya terdiri dari 2 kelompok : a) Bentuk gigi ada 2 kelompok :

156



Gigi runcing, digiwar selang seling, digunakan memotong kayu, plastik atau alumunium.



Gigi gelombang, biasanya digunakan untuk memotong kulit atau karet.

b) Data teknik peralatan jig saw. : 

Kecepatan potong berkisar antara : 0 s/d 3500 gerakkan per menit, sesuai dengan model tipe jig saw..



Motor yang digunakan ¼ sampai ½ daya kuda.

Faktor lain yang diperhatikan pada pemakaian jig saw adalah keselamatan kerja operasional harus dilaksanakan dan dipatui.

i. Tugas 1. Kuasai secara sistimatis nama-nama bagian dari peralatan jig saw. 2. Mintalah pertolongan dari salah satu teman anda untuk menguji secara lisan tentang nama-nama bagian dari peralatan jig saw, anda harus mampu menjawab dengan cepat dan benar. 3. Coba lakukan bersama teman untuk membuat benda kerja dengan menggunakan peralatan jig saw.

j. Tes Formatif Petunjuk : Untuk meyakinkan bahwa anda sudah menguasai materi pada kegiatan relajar ini, maka kerjakanlah soal-soal dibawah ini pada buku latihan. Didalam mengerjakan soal usahakan jawabannya murni dari daya ingat anda sestelah mempelajari mempelajari materi ini.

157

Soal : 1.

Sebutkan bagian-bagian dari peralatan jig saw listrik!

2.

Sebutkan fungsi pokok dari peralatan jig saw!

3.

Jelaskan pekerjaan istimewa yang dapat dikerjakan peralatan jig saw.

4.

Jelaskan ciri daun gergaji jig saw

5.

Jelaskan prinsip keselamatan kerja pada peralatan jig saw?

a. Kunci Jawaban Formatif 1. Bagian peralatan jig saw terdiri dari : a) Kabel penghubung b) Pengunci saklar utama c) Saklar uatama, d) Rumah motor, e) Pelat dasar mesin f) Penjepit bilah gergaji, g) Bilah gergaji

2. Fungi Pokok Peralatan Jig saw adalah untuk memotong dan membelah lurus, menggergaji lubang, menggergaji miring, menggergaji lingkarandan menggergaji bebas.

3. Pekerjaan istimewa yang dapat dikerjakan adalah :

158

a) Membuat model potongan tak beraturan ( oval, lengkung dsb.) b) Menggergaji potongan-potongan kayu kecil. c) Membuat pola / mal.dsb

4. Ciri daun gergaji jig saw adalah : Bentuk gigi ada 2 kelompok : a) Pada saat mengoperasikan jig saw, jangan terlalu ditekan. b) Semua

perlengkapan

di

cek

dahulu

sebelum

mengoperasikan mesin. c) Daun gergaji harus, terutama dalam pemotongan tembus. d) Jig saw usahaakan diletakkan miring pada saat tidak dioperasikan e) Lepaskan daun gergaji sewaktu tidak dioperasikan f) Bersihkan dari debu sebelum disimpan,

b. Lembar Kerja Petunjuk : Sebagai evaluasi dan untuk mengukur kemampuan anda dalam penguasaan materi kegiatan belajar ini, anda harus mengerjakan lembar kerja di hadapan instruktur atau pengawas. Dalam mengerjakan lembar kerja tidak boleh menyontek

ataupun

meminta

bantuan

kepada

159

siapapun.Pekerjaan anda harus dikerjakan dalam Buku Kerja yang telah anda siapkan. Penilaian pekerjaan dilakukan oleh instruktur / instruktur dengan menggunakan petunjuk penilaian yang tercantum pada bagian III modul ini. Sebelum pekerjaan anda dinilai oleh instruktur, sebaiknya anda melakukan penilaian sendiri terlebih dahulu dan memperbaiki kekurangan atau kesalahan yang anda jumpai. Setelah pekerjaan anda telah fit, serahkanlah kepada instruktur untuk diperiksa dan dinilai. Jika nilai yang anda peroleh

belum

mencapai

³

80

maka

anda

belum

diperkenankan melanjutkan modul berikutnya, untuk itu anda harus mengulangi sampai mencapai nilai minimum 80.

Tujuan : Setelah siswamempelajari modul ini yang diharapkan dapat menguasai teknik – teknik pengoperasian alat peralatan pengolah kayu.

Alat dan bahan : a) Peralatan jig saw Tangan listrik b) Bor tangan listrik c) Perusut d) Siku e) Palu dan martil f) Meteran

160

g) Pensil h) Papan ukuran 3/12 – 100 = 5 lembar.

Soal: • Buatlah lingkaran dengan diameter 20 CM, dengan menggunakan jig saw.. Langkah kerja : • Untuk membuat lingkaran dengan diameter 20 CM langkah langkah nya sebagai beriklut,:  Pasang jari-jari pengantar secara sempurna.  Ukur radius yang diinginkan, tancapkan pen sebagai pengantar, usahakan pen tertancap dalam posisi aman..  Usahakan untuk memotong –motong pada radius tertentu, supaya pada saat menggergaji lingkaran peralatan tidak terlalu berat. (lihat gambar)  Mulailah

menggertgaji

dengan

posisi

tangan

menekan pen penghantar.  Posisi benda kerja harus terjepit aman.

161

kiri

12. MATERI POKOK 12, PERALATAN AMPELAS TANGAN LISTRIK a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran 1.

Siswadapat menyebutkan dan menunjukkan nama-nama bagian peralatan Ampelas.

2.

Siswadapat menjelaskan fungsi peralatan ampelas

3.

Siswadapat mengoperasikan peralatan Ampelas

b. Uraian Materi 1) Pengamatan Sebelum pelajaran dimulai kalian diminta untuk mengamati gambar disamping ini, ada beberapa mesin amplas yang dibuat untuk melaksanakan pekerjaan penghalusan dalam pekerjaan permukaan kayu, coba perhatikan dengan seksama, bagai mana kira kira cara kerja dari mesin tersebut, dan apa yang bisa dikerjakan oleh mesin tersebut, diskusikan dengan kelompokmu dan laporkan hasil pengamatanmu dengan presentasi di kelas

162

2) Peralatan amplas Orbital Mesin ampelas

digunakan untuk menghaluskan permukaan benda atau kayu yang sudah diketam sebelumnya

3) Peralatan Ampelas Pita Tangan listrik Bagian komponenkomponen peralatan ampelas pita adalah sebagai berikut

a) PerlengkapanPeralatan Ampelas Tangan listrik. 

Kerangka dasar berserabut ijuk (sikat ) , digunakan untuk mengamplas bidang-bidang yang lebar dengan tekanan yang halus dan merata.



Kerangka dasar,

163

digunakan

untuk

mengampelas

benda

kerja

berbentuk kerangka ( pintu).Standar. 

digunakan sebagai alat untuk memegang peralatan ampelas, ban ini bila digunakan terbalik untuk mengampelas bebas.



Ban atau sabuk ampelas



Terdapat

3

macam

jenis

ampelas

untuk

pengampelasan kayu sesuai dengan jenis perekat yang digunakan. Ukuran kekasaran ampelas untuk kayu mulai nomor 40 sampai nomor 150.

b) PetunjukPenggantian

dan

pemasangan

pita

PeralatanAmpelas Pita ( Belt Sander), Cara membuka pita ampelas : 

Letakkan peralatan ampelas diatas meja kerja.



Tarik

tongkat

ungkit

pengatur

rol

hingga

kedudukan tongkat sejajar dengan roda. 

Keluarkan pita ampelas ke arah samping.

Cara memasang pita ampelas pada rolnya. : 

Ambilah pita ampelas yang lama dan ganti dengan pita ampelas yang baru.



Kedudukan

tongkat

ungkit

dalam

keadaan

sejajar dengan rollnya.

164



Perhatikan

tanda

anak

panah

dari

pita

ampelasnya dan harus dipasang searah. 

Aturlah kedudukan pita ampelas jangan sampai terletak dipinggir dan hal ini dapat diatur dengan memutar mur pengatur, hingga pita ampelas berputar terletak ditengah-tengah.

c) Petunjuk Penggunaan Peralatan Ampelas Pita ( Belt Sander Tangan listrik), Periksalah kedudukan pita ampelas :  Letakkan peralatan ampelas menghadap ke atas.  Perhatikan penyetelan dan komponen terpasang, harus dalam keadakan siap pakai.  Letakan kayu pekerjaan diatas bangku kerja dengan ditahan dibagian belakang.  Peganglah peralatan ampelas dengan dedua tangan.  Hidupkan peralatan sewaktu ampelas masih belum mengenai pekerjaan.  Rendahkan peralatan ampelas sampai mengenai permukaan kayu dengan gerakan ke depan sehingga alasnya rata pada permukaan kayu pekerjaan sambil siap menahan tarikan mesin.  Gerakan peralatan dengan merata ke depan dan tarik ke belakang dengan sedikit tumpangan (overlap) dan seterusnya.

165

 Jangan menekan mesin, kerena dengan berat sendiri dari peralatan sudah cukup menekan sehingga mendapatkan permukaan yamng rata.  Jangan berhenti di satu tempat.  Perhatikan peralatan ampelas harus bergerak horizontal, supaya tidak timbul geresan.  Sebelum meletakkan peralatan tunggu dulu sampai pita ampelas betul-betul berhenti.

d) Beberapa pekerjaan Pengampelasan diantaranya, : Mengampelas bidang datar  Letakkan kayu pekerjaan jang akan diamplas di atas bangku kerja dan jepit atau beri penahan bagian belakang.

 Siapkan

peralatan

ampelasnya

sesuai

ampelas dengan

dan

pasang

kebutuhan.

kekasaran ampelas yang dipakai ).

166

(

 Hidupkan peralatan ikuti gerakkan mesin, dan penekanan peralatan harus seirama dengan hasil ampelas yang dikehendaki.  Setelah selesai matikan peralatan sampai putaran berhenti baru ditaruh.

Mengampelas bidang lengkung.  Siapkan kayu pekerjaan, jepitlah pada penjepit atau klem.  Pada pengampelasan cekung, pakailah rol depaan untuk pengapelasannya.  Pada pengampelasan cembung pakailah bagian alasnya.  Jangan sekali-kali peralatan berhenti di satu tempat.

Mengampelas dengan posisi peralatan ampelas terbalik.  Siapkan rangka, peralatan harus terpasang dalam posisi horizontal dan harus kuat dan aman.  Kayu jang akan diampelas, sebaiknya diberi tanda bagian yang diamplas  Tekanan

pengampelasan

dapat

disesuaikan

dengan kebutuhan  Hati-hati

dengan

cara

kerja

semacam

pergunakan kaca mata pengaman.

167

ini,

Data teknis peralatan ampelas pita  Tipe peralatan dan ukuran pita ampelas, biasanya dicamtumkan

sebagai

berikut,

misalnya

;

Peralatan tipe MBH 50.560 x 100 mm, berarti peralatan ampelas dengan tipe MBH 50 dan pita/ sabuk ampelas berukuran lebar 100 mm dan panjang 560 mm.

e) Petunjuk Penggantian dan pemasangan Ampelas pada peralatan amplas Finishing, Cara membuka pita ampelas : 

Letakkan peralatan ampelas diatas meja kerja.



Tarik tongkat ungkit, lepas ampelas lama



Bersihkan dan taruh di posisi aman.

Cara memasang ampelas : 

Ambilah

ampelas sesuai dengan ukuran dan

fungsi, potonglah sesuai dengan

lebar dan

panjang alas. 

Pastikan pemasangan benar dan kuat.



Kembalikan pengunci pada posisi jang benar.



Cobalah sebelum diaplikasikan ke benda jang sebenarnya.

168

f) Petunjuk

Penggunaan

Peralatan

Ampelas

Finishing (belt sander) Cara pengopesian sebagai berikut : 

Pegang peralatan dengan kedua tangan.



Periksa peralatan , pastikan dalam keadaan baik.



Periksa arus listrik sesuai dengan spesifikasi peralatan terpakai.



Siapkan kayu pekerjaan dan tempatkan pada posisi yang benar, diatas bangku kerja.



Jalankan/hidupkan peralatan sebelum peralatan diletakkan di kayu jang akan dikerjakan.



Gerakkan peralatan ampelas dengan posisi maju mundur sampai semua permukaan terampelas semua.



Tekanan peralatan harus konstan supaya putaran peralatan tidak terganggu.



Bekerjalah dengan mendorong usahakan searah serat kayu.



Peralatan ampelas tidak boleh berhenti di satu tempat.



Angkatlah peralatan dan matikan mesin.

169

4) Keselamatan kerja

a) Periksalah pita ampelas sesuai dengan anak arah dan kedudukan harus berada di tengah-tengah rol. b) Hidupkan peralatan sebelum mengenai /menempel kepada benda kerja. c) Peganglah erat-erat terutama pada peralatan ampelas pita. d) Jangan terlalu ditekan pada saat pengoperasian peralatan ampelas, motor bisa terbakar. e) Hati- hati khususnya pada peralatan ampelas pita yang mengakibatkan pita ampelas menjadi robek diantaranya : * mengampelas sudut kayu * mengampelas sambungan kayu * mengampelas ke 2 pertemuan yang tidak sama rata. f) Jangan

terlalu

menekan

pada

kayu

pekerjaan

sewaktu

menggunakan peralatan ampelas tangan pita yang dapat mengakibatkan cowakan hasil permukaan yang tidak rata (gelombang).

k. Rangkuman Peralatan

ampelas

tangan

listrik

fungsinya

adalah

untuk

menghaluskan permukaan kayu secara cepat. Peralatan ampelas tangan listrk digolongkan dalam tiga jenis yaitu :  Peralatan ampelas pita (tangan listrik belt sander)  Peralatan ampelas finishing.  Peralatan amplas piringan (gerinda)

170

Kertas ampelas yang digunakan untuk mengampelas harus bertahap dari yang kasar bernomor 25 s/d 30, yang sedang bernomor 40 s/d 60, yang halus bernomor 100 s/d 150. Hal-hal yang perlu diperhatikan pada saat mengamplas adalah keselamatan kerja, serta jenis peralatan ampelas yang digunakan untuk menghasilkan pekerjaan yang memuaskan.

l. Tugas 1. Kuasai secara sistimatis nama-nama bagian dari peralatan ampelas baik pita maupun finishing. 2. Mintalah pertolongan dari salah satu teman anda untuk menguji secara lisan tentang nama-nama bagian dari peralatan ampelas tangan listrik, anda harus mampu menjawab dengan cepat dan benar. 3. Coba lakukan bersama teman untuk membuat benda kerja dengan menggunakan peralatan ampelas tangan listrik.

m. Tes Formatif Petunjuk : Untuk meyakinkan bahwa anda sudah menguasai materi pada kegiatan relajar ini, maka kerjakanlah soal-soal dibawah ini pada buku latihan. Didalam mengerjakan soal usahakan jawabannya murni dari daya ingat anda sestelah mempelajari mempelajari materi ini. Soal : 1. Sebutkan bagian-bagian dari peralatan ampelas pita 2. Sebutkan bagian-bagian dari peralatan ampelas finishing.

171

3. Sebutkan fungsi pokok dari peralatan ampelas pita 4. Sebutkan fungsi pokok dari peralatan ampelas finishing. 5.

Jelaskan urutan nomor ampelas dari yang kasar sampai

yang halus

f. Kunci Jawaban Formatif 1) Bagian peralatan ampelas pita terdiri dari : a)

Kabel

b)

Pegangan belakang.

c)

Pengunci skakelar,

d)

Sakelar utama,

e)

Kerangka dasar

f)

Serabut ijuk,

g)

Silinder muka.

h)

Rumah motor

i)

Roda pengatur silinder muka

j)

Roda pengatur ketegangan ampelas

k)

Ban/sabuk ampelas

l)

Kantong serbuk.

2) Bagian peralatan ampelas finishing terdiri dari : a)

Kabel

b)

Pegangan .

c)

Sakelar utama,

172

d)

Rumah motor

e)

Pegangan muka

f)

Penutup (karet getar),

g)

Pelat dasar.

h)

Karet lembaran

i)

Kertas ampelas

j)

Penjepit kertas ampelas.

3) Fungsi pokok peralatan ampelas pita untuk mengampelas permukaan jang cukup luas. 4)

Fungsi

pokok

peralatan

ampelas

finishing

untuk

pengampelasan yang halus. 5) Nomor ampelas, kasar no. 25 - 30 Kasar

: 25 – 30

Sedang : 40 – 60 Halus

: 100 - 150

g. Lembar Kerja, Petunjuk : Sebagai evaluasi dan untuk mengukur kemampuan anda dalam penguasaan materi kegiatan belajar ini, anda harus mengerjakan lembar kerja di hadapan instruktur atau pengawas. Dalam mengerjakan lembar kerja tidak boleh menyontek ataupun meminta bantuan kepada siapapun.Pekerjaan anda harus dikerjakan dalam Buku Kerja yang telah anda siapkan.

173

Penilaian pekerjaan dilakukan oleh instruktur / instruktur dengan menggunakan petunjuk penilaian yang tercantum pada bagian III modul ini. Sebelum pekerjaan anda dinilai oleh instruktur, sebaiknya anda melakukan penilaian sendiri terlebih dahulu dan memperbaiki kekurangan atau kesalahan yang anda jumpai. Setelah pekerjaan anda telah fit, serahkanlah kepada instruktur untuk diperiksa dan dinilai. Jika nilai yang anda peroleh belum mencapai ³ 80 maka anda belum diperkenankan melanjutkan modul berikutnya, untuk itu anda harus mengulangi sampai mencapai nilai minimum 80.

Tujuan : Setelah siswamempelajari modul ini yang diharapkan dapat menguasai teknik – teknik pengoperasian alat peralatan pengolah kayu, khususnya peralatan ampelas tangan listrik. Alat dan bahan : a)

Peralatan ampelas tangan listrik

b)

Perusut

c)

Siku

d)

Palu dan martil

e)

Meteran

f)

Pensil

g)

Kayu untuk uji coba 5/10 x 100 cm.

Soal:

174

• Kerjakan pengampelasan pada bidang satu dengan memakai peralatan ampelas pita, dan pada bidang 2 gunakan peralatan ampelas finishing. Keselamatan kerja : a)

Pakailah pakaian kerja yang susuai untuk bekerja di bengkel kerja kayu.

b)

Pakailah peralatan keselamatan kerja

c)

Pastikan peralatan dan alat yang akan dipakai dalam kondisi siap pakai.

d)

Optimalkan peralatan bantu dan pengaman pada peralatan yang dipakai.

e)

Bekerjalah sesuai dengan petunjuk dan langkah kerja.

f)

Pastikan anda dalam keadaan sehat dan tidak ngantuk.

Langkah kerja : •

Pengamplasan awal (bidang 1 ) menggunakan peralatan ampelas pita ( lihat urutan kerja jang benar) 1. Siapkan peralatan ampelas pita, 2. Jepit kayu di atas bangku kerja pada posisi aman 3. ikuti urutan kerja jang benar.



Pengamplasan Ulang (bidang 2 ) menggunakan peralatan ampelas Finishing ( lihat urutan kerja jang benar) 2. Kayu tetap terjepit dalam posisi aman, 3. Ambil ampeles fininishing dan ampelas kembali, supaya permukaan bertambah halus. 4. ikuti urutan kerja jang benar.

175

BAB III EVALUASI

A. A. Uji Kompetensi 1. Petunjuk : Sebagai evaluasi dan untuk mengukur kemampuan anda dalam penguasaan materi kegiatan belajar ini, anda harus mengerjakan lembar kerja di hadapan instruktur atau pengawas. Dalam mengerjakan lembar kerja tidak boleh menyontek ataupun meminta bantuan kepada siapapun.Pekerjaan anda harus dikerjakan dalam Buku Kerja yang telah anda siapkan. Penilaian pekerjaan dilakukan oleh instruktur / instruktur dengan menggunakan petunjuk penilaian yang tercantum pada bagian III modul ini. Sebelum pekerjaan anda dinilai oleh instruktur, sebaiknya anda melakukan penilaian sendiri terlebih dahulu dan memperbaiki kekurangan atau kesalahan yang anda jumpai. Setelah pekerjaan anda telah fit, serahkanlah kepada instruktur untuk diperiksa dan dinilai. Jika nilai yang anda peroleh belum mencapai ³ 80 maka anda belum diperkenankan melanjutkan modul berikutnya, untuk itu anda harus mengulangi sampai mencapai nilai minimum 80.

2. Tujuan : Setelah siswamempelajari modul ini yang diharapkan dapat menguasai teknik – teknik pengoperasian alat peralatan pengolah kayu.

176

3. Peralatan dan Bahan yang dipergunakan A. Peralatan Tangan listrik & Peralatan yang dipergunakan : a. Peralatan Gergaji Tangan listrik b. Peralatan Ketam Tangan listrik c. Peralatan Router Tangan listrik d. Peralatan Amplas Tangan listrik e. Peralatan Bor Tangan listrik f. Palu dan martil g. Siku-siku h. Meteran i.

Pensil

j.

Clem

k. Pahat l.

Penitik

B. Bahan yang dipergunakan : a. Papan kayu kamper 3/30 x 125 cm : 1 batang b. Kaca bening ukuran tebal 3 mm x 60 cm x 110 cm.

4. Soal: • Buatlah daun jendela sesuai dengan gambar di bawah ini dengan menggunakan peralatan peralatan tangan listrik.

5. Keselamatan kerja : a. Pakailah pakaian kerja yang susuai untuk bekerja di bengkel kerja kayu.

177

b. Pakailah peralatan keselamatan kerja c. Pastikan peralatan dan alat yang akan dipakai dalam kondisi siap pakai. d. Optimalkan peralatan bantu dan pengaman pada peralatan yang dipakai. e. Bekerjalah sesuai dengan petunjuk dan langkah kerja. f. Pastikan anda dalam keadaan sehat dan tidak ngantuk.

6. Langkahkerja : a)

Kelompokkanlah masing – masing kayu sesuia dengan pekerjaan jang akan dilakukan.

b)

Berilah tanda penitik/lukis kayu yang akan dipotong, dilubang,di bor.dsb.

c)

Lakukan proses pekerjaan sesuai dengan prioritas .

d)

Setiap

langkah

pekerjaan

periksakan

kepada

instruktur/instruktur. e)

Sebelum pekerjaan anda dinilai oleh instruktur, sebaiknya anda melakukan penilaian Sebelum pekerjaan anda dinilai

oleh

instruktur,

sebaiknya

anda

melakukan

penilaian f)

Bila pekerjaan telah dinyatakan selesai, mintalah supaya pekerjaan dinilai oleh instruktur.

g)

Buatlah laporan pekerjaan

, sesuai dengan job yang

telah dikerjakan.

178

7. Gambar Kerja :

Gambar Tampak Muka

179

Gambar Detail A

180

1.

INSTRUMEN PENILAIAN KELULUSAN

181

DAFTAR ISTILAH/GLOSARIUM

Chuck ( Cekam ) Cekam berfungsi untuk memegang benda kerja. Cekam ada yang berggig 4 atau 3. Cekam dipasang pada senter hidup ( sumbu utama ) dengan pengikat berulir Face Plate (Piring Pembawa) Piring pembawa berfungsi untuk memegang benda kerja yang berdiameter besar ( yang tidak muat bila dicekam dengan chuck ) Inside Caliper (janka dalam) Berfungsi untuk mengukur bagian dalam /ronggapada benda pelatihan , misanya : mangkok, gelas dan benda pelatihan Ketam/Serut Adalah sebuah alat perkakas yang digunakan untuk menghaluskan, meratakan dan membentuk potongan-potongan kayu Kepala tetap Berfungsi sebagai rumah/dudukan senter hidup, yang menghubungkan antara senter hidup ,puly dan motor/dynamo Kepala lepas Berfungsi sebagai rumah / dudukan senter mati, dapat disambung maju atau mundur disesuaikan dengan panjang pendeknya benda kerja Lidah Ketam Lidah ketam diperlukan untuk menjaga agar mata ketam tidak bergetar atau menjadi longgar, ganjal ketam dirancang sedemikian rupa sehingga menggiring serutan kayu keluar dari rumah ketam Otside Cliper (jagka luar) Berfungsi untuk mengukur diameter benda Pahat lengkung Pahat ini digunakan untuk mengerjakan bagian-bagian cekung, ang tidak dapat dikerjakan dengan pahat kuku. Pahat Coret Fungsi pahat coret untuk membuat pahatan/ukiran isian/hiasan daun atau bunga, dan texture untuk karya seni Pahat Pengot Pahat pengot digunakan untuk membersihkan sudut/ sela-sela dasaran ukiran yang sulit dijangkau dengan pahat perata/penyilat Pecahan Terdapat pada tangkai daun Pengunci Kepala Lepas Berfungsi sebagai alat pengunci kepala lepas agar tidak bergeser mundur Rumah Ketam Adalah sebuah blok yang terbuat dari kayu atau logam cor yang berfungsi untk menempelkan mata ketam dan bagian-bagian lain Rumah puly Berfungsi sebagai rumah/pelindung puly sedangkan puly sendiri berfungsi sebagai pengatur kecepatan putaran benda pelatihan

182

Senter hidup Berfungsi sebagai pemutar benda pelatihan sekaligus sebagai pembawa benda pelatihan Senter mati Berfungsi sebagai pendukung senter hidup dalam membawa benda pelatihan Teknik membubut satu senter Adalah membubutmenggunakan satu senter hidup , sedang untuk memegang benda kerja dipergunakan piring pembawa atau chuck Topi Umpil Berfungsi untuk menjamin posisi mata ketam dan ganjal ketam di dalam badan ketam

183

DAFTAR PUSTAKA Aminuddin. 2000. “Mesin Portable dan Statis”. Jakarta: Gema Gempita. Budi Martono dkk, Teknik Perkayuan Jilid 2, Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan Direktorat Jendran Manajemen Pendidikan Dasar Dan Menengah Departemen Pendidikan Nasional Dalih. S.A. 1978. “Petunjuk Pengerjaan Kayu 1”. Jakarta: Depdikbud. Dodong Budiyanto. 1995. “Mesin Tangan Industri Kayu”. Semarang: Pika. Lerch. 1995. “Pengerjaan Kayu Secara Masimal”. Semarang : Pika. Ross C. Cramlet. 1995.”Woodwork Visualized”. USA ; The United Status of America. Rahmat Daryudi. 1997. “Mesin Statis Pengerjaan Kayu”. Bandung : TEDC. Bennet N.B. Silalahi, Dr., MA, Rumondang B. Silalahi, MPH. "Manajemen Keselamatan & Kesehatan Kerja". Jakarta: Penerbit PT George Love. “Teori dan Praktek –Kerja Kayu”. Alih Bahasa: E. Diraatmadja. Jakarta: Penerbit Erlangga, 1985. Chris H.Groneman. “Technical Wood Working”. New Jersy : Mc Grow Hill, 1976. Jackson , Albert. “Wood Workers Manual. Spain“: Harper Collins, 1993. Enget dkk “Kriya KayuJilid 1”Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah Departemen Pendidikan Nasional

184