Peran Perpustakaan Umum dalam Meningkatkan Kualitas

Perguruan Tinggi (PPT), Perpusta- kaan Sekolah (PS), Perpustakaan Khusus (PK), Perpustakaan Umum (PU), PerpustakaanNasional (PN). Berbagai batasan yan...

0 downloads 73 Views 1MB Size
Jurnal Pendidikon don Kebudoyaon, No. 067. Tohun Ke-13, Juli 2007

Peran Perpustakaan Urnurn Dalarn Meningkatkan Kualitas Masyarakat Pengguna: Kasus di DKI Jakarta Oleh: Pudji Muljono*) Abstrak: Pengelolaan perpustakaan umum dilakukan antara lain untuk memacu peningkatan kualifas sumber daya manusia yang memanfaafkannya. Namun saat ini pemanfaafan perpustakaan umum ternyafa belum optimal. Kajian ini bertujuan u n f u k mengkaji sejauhmana konfribusi perpustakaan umum dalam meningkatkan kualitas pemakai, terutama bagi masyarakat, pelajar don mahasiswa. Penelifian survei ini dilakukan di lima perpustakaan umum wilayah DKI Jakarta dimana analisis data dilakukan dengan feknik deskriptif dan regresi korelasi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa terdapat korelasi yang positif anfara variabel sikap pemakai terhadap koleksi, petugas, layanan dan fasilitas dengan kualitas pemakai ferutama dari kelompok masyarakat umum. Selain itu juga ferdapat korelasi yang positif antara pemanfaatan perpustakaan umum dengan peningkafan kualitas pemakai, baik dari kelompok masyarakat umum, pelajal: maupun mahasiswa. Kata kunci: perpustakaan umum, pengembangan kualitas masyarakat.

1. Peudahuluan 1.1 Latar Belakang Berdasarkan Undang-Undang Dasar Republik Indonesia tahun 1945 salah satu tujuan berdirinya negara adalah untuk mencerdaskan kehidupan bangsa dengao mengusahakan dan menyelenggarakan satu sistem

pendidikan. Tanpa pendidikan adalah mustahil akan terwujud warga negara yang cerdas dan bermutu. Dalam konsep pendidikan di Indonesia, paling tidak dikenal tiga jenis pendidikan. Pertama, Pendidikan form$ adalah jalur pendidikan yang terstruktur dan berjenjaug mulai dari

pendidikan dasar sampai pendidikan tinggi. Kedua, Pendidikan nonfomal adalah jalur pendidikan di luar pendidikan formal yang dapat dilaksanakan secara tersrmktur dan bejenjang. Jenis dan lama pendidiian nonformal ini sangat beragam yang berfungsi untuk mengembangkan potensi peserta didik dengan penekanan pada penguasaan pengetahuan dan keterampilan fungsional serta pengembangan sikap dan kepribadian profesional. Di antara yang termasuk jenis p e n d i d i i ini adalah pendidikan kecakapan hidup, pendidikan anak usia dini (seperti Kelompok Bermain dan Taman Kanak-kanak), pendidikan keterampilan, kursus, dsb. Pendidikan ini lazim juga disebut dengan "pendidikan luar sekolab". Ketiga, Pendidikan informal, yaitu pendidikan yang dilakukan oleh keluarga atau belajar secaramandiri. Konsep belajar sepanjang hayat (long-life education) adalah sebagian besar dilakukan melalui pendidikan informal. Pada dasarnya manusia yang selalu helajar adalah melakukan pendidikan informal, haik mendapatkan ilmu dari orang lain atau dengan melakukan kegiatan individu melalui membaca, melihat, mendengar atau atas dasar pengalaman.

Dalam Bah 111 Pasal4 ayat (3) UUNo. 20 Tahun2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional dinyatakan bahwa "Pendidikan diselenggarakan sebagai proses pembudayaan dan pemherdayaan peserta didik yang berlangsung sepanjang hayat". Salah satu lembaga yang memfasilitasi pendidikan informal ini adalah Perpustakaan Umum. UNESCO (1972) dalam Manifestonya yang dikeluarkan pada tahun 1972 menyatakan bahwa tujuan Perpustakaan Umum adalah untuk: (1) memberikan kesempatan bagi masyarakat umum untuk membaca bahan pustaka yang dapat membantu meningkatkan mereka ke arah kehidupan yang lebih baik, (2) menyediakan sumber informasi yang cepat, tepat dan murah bagi masyarakat, terutama informasi mengenai topik yang berguna bagi mereka dan yang sedang hangat dalam kalangan masyarakat, (3) membantu warga untuk mengembangkan kemampuan yang dimilikinya sehingga yang hersangkutan akan bermanfaat bagi masyarakat sekitarnya, sejauh kemampuan tersehut dapat dikembangkan dengan ba%n pustaka, dan (4) bertindak sebagai agen kultural artinya Perpustakaan Umum merupakan pusat utama kehidupan hudaya bagi masyarakat sekitarnya.

Jumol Pendidikon don Kebxdnoynan, No. 067, Tahun Ke-13, Juli 2007

649

Peran Perpustakaan Umum Dalam Meningkatkan Kuolitos Mosyorakol

Dari uraian di atas diketahui bahwa fungsi Perpustakaan Umum yang paling menonjol adalah fungsi educatif;di samping fungsi infomatif dan rekreatif. Fungsi educatif yang diemban PerpustakaanUmum dimaksudkan untuk mendidik segenap anggota masyarakat. Perpustakaan Umum adalah fasilitator untuk melakukan pendidikan sepanjang hayat yaitu memfasilitasi kemauan dan semangat belajar secara herkesinambungan. Dalam kaitan hi, Sutarno N.S. (2004) menyatakan Perpustakaan Umum diibaratkan sebagai Universitas Rakyat, karena menyediakan semua jenis koleksi bahan pustaka dari berbagai disiplin ilmu, danpemakaiannya oleh seluruh lapisan masyarakat tanpa kecuali. 1.2 Perumusan Masalah Perpustakaan Umum yang dikelola oleh ~emerintahpropinsi DKI Jakarta terdapat di lima wilayah yang melayani langsung pemakai dan dilengkapi dengan beberapa armada Perpustakaan Keliling. Berdasarkan Kepmendagi No. 26 Tahun 1993 Bab I, pasal 3 dinyatakan bahwa fungsi Perpustakaan Umum Daerah (Perpumda) DKI Jakarta adalah sebagai berikut: (1) pengadaan, pengumpulan, pengolahan, penyimpanan, perawatan, deposit, peles-

650

tarian dan penyajian bahan pustaka dari dalam dan luar negeri serta kaga rekam Pemerintah Daerah; (2) bimbingan dan pemasyarakatan pustaka; (3) pengendalian, pengembangan dan pembinaan serta koordinasi layanan oleh Perpustakaan Umum Wilayah di lingkungan Pemerintah Daerah, (4) penyusunan danpenerbitan bahan rrjukan bempa bibliografi daerah, bibliografi subyek, katalog induk daerah, absbak, indeks, kumpulan karangan ilmiah dan makalah; (5) pengendalian dan pengembangan sistem dan kerja samajaringan infonnasi antar badan/ lembaga di dalam dan luar negeri; (6) pelayanan rrjukan dan peneluswan informasi bahan pustaka; (7) pengembangan profesi pustakawan; dan (8) pelaksanaan urusan tata usaha dan nunah tangga. Berbagai jenis layanan dapat diberikan oleh Perpustakaan Umum, seperti layanan sirkulasi, layanan referensi, layanan pendidikan pemakai, layanan paket, layanan perpustakaan keliling, layanan kerjasama antar Perpustakaan yaitu dengan Perpustakaan sekolah, Perpustakaan Perguruan Tinggi, Perpustakaan Khusus, Perpustakaan Masjid, dan sebagainya. Namun demikian, bila dibandingkan dengan jumlah pendudukan DKI Jakarta

Jurnal Pendidikon dan Kebudoyoan, No. 067, Tahun Ke-13, Juli 2007

ternyata jumlah pemakai (baik pemakai aktif maupun pemakai pasif) masih tergolong rendah. Berbagai kegiatan promosi juga telah hanyak dilakukan, misalnya dengan kegiatan ceramah ilmiah, bedah buku, aneka lomba antara lain lomba minat baca, lomba baca puisi, lomba mengarang, lomba penuturan cerita, pemutaran film, pembuatan brosur, poster, dsbnya. Sejak tahun 2002 Perpumda DKI Jakarta mengadakan Library Expo di Convention Hall Senqan Jakarta yang diikuti oleh berhagai jenis Perpustakaan di DKI Jakarta. Hasil pengamatan sejauh ini menunjukkan bahwajumlahpemakai Perpustakaan Perpumda DKI Jakarta masih rendah, bila dibandingkan dengan penduduk DKI Jakarta yang hampir 12 juta. Sebagian besar dari mereka adalah pemakai potensial dan pasar yang pasti (captive market). Sebagai masyarakat perkotaan sesungguhnya komunitas yang ada relatif mudah untuk dijangkau. Merekatinggal kebanyakan di daerah perkampungan yang padat, rumah susun, perumnas dan sarana transportasi yang mudah. Di antara pertanyaan yang muncul adalah (1) Apakah keberadaan Perpustakaan dirasakan penting atau tidak? (2) Apakah layanan Perpustakaan sudah

memenuhi selera pemakai atau belum? (3) Apakah minat baca masyarakat sudah hilang dan digantikan oleh media pandangdengar? (media elektronik) atau tidak terfasilitasi? (4) Apakah masyarakat telah mampu membeli hahan pustaka, sehingga tidak lagi memerlukan Perpustakaan? dan (5) Apakah perpustakaan dapat memberikan konstribusi terhadap peningkatan kualitas mereka? Untuk menjawab pertanyaan tersebut perlu dilakukan penelusuran masalah, kemudian dilakukan penelitian serta evaluasi dari apa yang telah dilakukan selama ini. Kepada masyadat pemakai perlu dimimtakan pendapatnya tentang perpustakaan umum di DKI. Bagaimana sikap mereka terhadap layanan Perpumda yang selama h i telah mereka ketahui atau alami. Bagaimana respon mereka terhadap layanan tersebut. Apa saran dan masukan mereka untuk meningkatkan kinerja layanan. Setelah diidentifkasi permasalahan yang ada, selanjutnya dirumuskan masalahnya sebagai berikut: (a) Bagaimana sikap pemakai te&adap koleksi Perpumda, (b) Bagaimanam sikap pemakai terhadap pustakawan Perpumda, (c) Bagaimana sikap pemakai terhadap fasilitas Perpumda, (d) Apakah ada perbedaan

dan disebarluaskan kepada masyarakat. Bila dilihat dari sudut pandang koleksi, pemakai dan keberadaannya, maka terdapat herbagai jenis perpustakaan yaitu Perpustakaan Perguruan Tinggi (PPT), Perpustakaan Sekolah (PS), Perpustakaan Khusus (PK), Perpustakaan Umum (PU), PerpustakaanNasional (PN). Berbagai batasan yang diberikan terhadap Perpustakaan 1.3 Tujuan penelitian Umum (PU), antara lain mengatakan Tujuan penelitian ini adalah untuk : bahwaPU adalah perpustakaan yang (1) mengetahui sikap pemakai diperuntukkan bagi masyarakat terhadap koleksi, petugas, layanan, m u m , dengan koleksi yang bersifat dan fasilitas perpustakaan umum; (2) umum, bahkan lazim dikelola dan mengetahui hubungan sikap pemakai didanai oleh masyarakat itu sendiri. terhadap koleksi, petugas, layanan, PU merupakan tempat d i mana dan fasilitas perpustakaan terhadap masyarakat dapat memperoleh pemanfaatan perpustakaan umum; informasi. adalah perputakaan. PU dan (3) mengkaji sejauhmana yang memiliki hubungan paliig dekat kontribusi perpustakaan umum dalam dan erat dengan masyarakat umum. meningkatkan kualitas pemakai, PU memberikan layanan tanpa terutamabagi masyarakat, pelajardan membedakan asal keturanan, pangkat, mahasiswa. jabatan, suku bangsa, adat kebiasaan, politik, latar belakang pendidikan, 2. Kajian Literatur maupun keadaan social ekonomi. 2.1 Pengertian Perpustakaan Seperti lazimnya perpustakaan Umnm lain, PU adalah lembaga nir-laba (nonPelpustakaan adalah suatu lembaga profit organization) yang hanya (tempat) yang menghiipun, memilih, megyani kebutuban informasi mengatur dan mengorganisasi masyarakat. Danauntuk pengelolaan berbagaijenis sumber infomasi yang bersasal dari masyarakat baik secara kemudian berdasarkan cara dan langsung atau tidak langsung. teknik tertentu disampaikaddisajikan Meskipun dana PU diambil dari sikap antat pemakai (masyarakat, pelajar dan mahasiswa) terhadap Perpumda, (e) Apakah ada hubungan antara sikap pemakai dengan pemanfaatan Perpumda, dan ( f ) Apakah ada hubungan antara pemanfaatan perpustakaan dengan peningkatan kualitas pemakai, khususnya bagi masyarakat, pelajar dan mahasiswa.

652

Jurnol Pendidikon d m Kebudoyoon, No. 067, Tuhun Ke-13, Jili 2007

anggaran APBD dan APBN, pada hakikatnya dana tersebut juga dari masyarakat, karena negara memperoleh dana tsb dari masyarakat melalui pembayaran pajak, di samping pendapat dari hasil kekayaan negara yang juga milik semua warga negara. Karenanya, PU sebagai perpustakaan yamg dibiayai d a i danaumum, adalah terbuka untuk seluruh lapisan masyarakat tanpa adanya perbedaan dalam memberikan pelayanan, dan diberikan secara cuma-cuma untuk umum. Masyarakat dapat meminjam koleksi perpustakaan tanpa dipungut biaya. Kalaupun ada pungutan dari masyarakat, biasanya uang tersebut untuk biaya pembayaran iuran sekedarnya sebagai tanda keanggotaan dari perpustakaan tersebut saja.. Berbagai julukan yang diberikan kepada PU, antara lain sebagai: (a) Lembaga demokrasi yang sesungguhnya, d i perpustakaan tidak ada perbedaan pengguna dan layanan. Milk semua orang, tanpa mengenal perbedaan jenis kelamin, agama, kepercayaan, ras, usia, pandangan politik, dan pekerjaan; (b) Universitas masyarakat, dan agen pembahan terkemuka untuk pendidikan masyarakat dalam memfasilitasi konsep belajar sepanjang hayat; (c) Lembaga yang melestarikan dan mengorganisasi pengetahuan

manusia untuk disimpan dan disebarluaskan kepada masyarakat lainnya; dan (d) Lembaga yang dapat memenubi kebutuhan informasi, terutama bagi mereka yang tidak mampu, baik bagi kepentingan perorangan ataupun golongan dalam masyarakat.

2.2 Tujuan dan Fungsi Ketika akan membangun sebuah perpustakaan, termasuk PU, tentu telah ditentukan tujuannya. PU didirikan dengan tujuan untuk melayani kebutuhan masyarakat akan informasi secara menyeluruh di daerah tertentu tanpa memisahmisahkan stratifikasinya di masyarakat. Melalui PU diharapkan dapat menambab wawasan penge-tahuan masyarakat karena PU mempunyai tugas tersendiri yang ikut serta berusaha mencerdaskan rakyat dengan pelayanan informasi. Keberadaan perpustakaan dalam kehidupan masyarakat tidak hanya sekedar hadir, ia membawa misi sebagaimana tertuang pada tujuannya. Tujuan perpustakaan tersebuat merupakan pengejawantahan atas fiurgsi-fungsinya, yakni fungsi informatif; edukatif; dun rekreatif yang selurubnya adalah untuk kesejahteraan masyarakat.

Jurnal Pendidikan don Kebudoyaon, No. 067, Tahun Ke-13, Julr 2007

653

Pada hakikatnya PU hams siap diakses dan pintunya hams selalu terbuka untuk semua anggota masyarakat, tanpa memandang suku bangsa, ras, usia, jenis kelamin, agama, bahasa, status sosial ataupun latar belakang pendidikan mereka. Ini sejalan dengan Manifesto UNESCO (1995) bahwa "Thepubliclibrq,the local gateway to knowledge, provides a classic condition for lifelong learning, rndependent decision making and cultural development ofthe individual and social groups" (Brophy, 2002). Sementara itu, penelitian yang dilakukan oleh ASLIB untuk Department of Heritage UK (1995) menyimpulkan bahwa'perpustakaan umum adalah kekayaan masyarakat yang tak ternilai harganya dan membanggakan, tempat dimana orang dapat kursus dan belajar sepanjang hayat. Bahkan Audunson (1999) juga mengatakan bahwa peran Perpustakaan Umum adalah Pusat Sumber Belajar yakni peran yang terkait erat dengan kebutuhan pendidikan, khususnya sebagai akses bagi masyarakat untuk belajar sepanjang hayat. Biladilihat dari tujuan pendiiian PU itu sendiri maka perpustakaan ini memiliki fungsi yang lebih besar. Beberapa fungsi PU antara lain : (a) 654

Memberikan fasilitas pendidikan nonformal kepada perorangan ataupun golongan dalam masyarakat; (b) Menunjang pendidikan formal (sekolah, kursus, dan lain-lain); (c) Pusat informasi bagi masyarakat setempat; (d) Menggairahkan kegiatan membaca sebagai hiburan atau menambah ilmu untuk keterampilan; dan (e) Menunjang kegiatan sosial, ekonomi, dan kebudayaan dalam referensi untuk kepentingan pembangunan. BiIamelihat fungsi perpustakaan umum yang terdapat pada Panduan Penyelenggaraan PU (1992), maka isinya akan lebih terperinci dan memperjelas uraian tersebut. Adapun tujuan PU tersebut, yaitu: (a) Menyediakan bahan pendidikan (fungsi edukatif); (b) Menyediakan dan menyebarluaskan informasi (fungsi informasi); (c) Menyediakan bahan-bahan yang dapat digunakan bagi rekreasi (fungsi rekreasi); (d) Menyediakan petunjuk, pedoman, dan bahan-bahan rujukan bagi anggota masyarakat (fungsi referensi); (e) Melestarikan bahanbahan dan hasil budaya bangsa unldk dapat dimanfaatkanmasyarakat umum (preservatif dan konservatif); dan (f) Menyediakan layanan penelitian (untuk riset kualitatif dan kuantatif).

Jurnol Pendidikon don Kebudayoon, No. 067, Tohun Ke-13, Juli 2007

2.3 Pemakai Pemakai PU berbeda dengan jenis perpustakaan lainnya. Sesuai dengan namanya, pemakai PU adalah seluruh lapisan masyarakat. Tidak ada batasan usia, tingkat sosial ekonomi dan latar belakang pendidikan. Semua warga masyarakat adalah pemakai pemakai potensial (potensial users). PU memberikan layanannya secara terbuka kepada seluruh masyarakat. Mengingat ha1 itu, penggunanya pun sangat beragam, umum dan tanpa membeda-bedakan status sosial dan tingkat pendidikamya. Walaupun saat ini PU cenderung terlihat lebih dekat dengan pemakai dari kelompok siswa dan mahasiswa. PU memberikan bantuan kepada mereka berupa penyediaan bukubuku dan bahan-bahan pustaka lainnya yang tidak tersedia di perpustakaan sekolah. Selain itu lazimnya PU memiliki fasilitas yang lebih baik. Di samping bahan pustaka yang berkaitan dengan dunia pendidikan PU juga menyediakan bahan pustaka subjek yang bervariasi PU diharapkan dapat memenuhi kebutuhan informasi yang diperlukan oleh berbagai lapisan masyarakat Selain itu, PU ini mempakan tempat yang ideal dan dapat menampung para remaja yang putus sekolah (dropout). Bagi perorangan khususnya

anak-anak putus sekolah, PU menjadi tempat untuk belajar sendiri dan membentukpribadinya sendiii. Perhatian PU tidak banya diberikan kepada masyarakat yang telah mendapatkan pendidikan dengan baik tetapi mereka yang belum. BahkanPU dalam layanamya juga disediakan bagi pemakai yang tidak dapat datang ke perpustakaan, seperti di pedesaan, mmah sakit, penjara, dsbnya juga menyediakan layanan ekstensi (layanan keliling). Prinsipnya, bilapemakai tidak datang ke perpustakaan, maka perpustakaan yang datang ke pemakainya. Pemakai dapat juga dikelompokkan menjadi dua bagian. Pertama pemakai potensial, baik yang menjadi sasaran dan bukan sasaran. Selumh masyarakat yang berada di suatu Kabupaten atau Kotamadya adalah pemakai potensial. Kedua Pemakai aktual, yaitu mereka yang telah menggunakan perpustakaan, baik yang akif maupun pasif. Adalah tugas PU untuk sebanyak-banyaknya meningkatkanjumlahpemakai aktual hi. 2.4 Koleksi Koleksi merupakan bagian utama dari setiap perpustakaan. Berbagai jeuis koleksi perpustakaan, baik dipandang dari segi isinya, maupun wadahnya.

Jurnal Pendzdzkan don Kebpdayaan, No. 067, Tahun Ke-13, Jult 2007

655

Saat ini dikenal koleksi yang tercetak (printed), terekam (recorded) dan terpasang (online). Begitu juga dengan subjek yang sangat beraneka ragam, sesuai dengan perkembangan ilmq baikiiksi ataupun non-iiksi. Baik dalam wadab buku, majalah, surat kabar, dan dalam berbagai pangkalan data. Koleksi yang dimiliki PU diharapkan dapat untuk: (a) Memudahkan pelaksanaan kegiatan pendidikan informal masyamkat; @) Memperkaya dan mengembangkan lehih lanjut subjek-subjek yang dibutuhkan pemakaian yang menempuh pendidikan formal; (c) Mempertemukan kebutuhan informasi selurub masyarakat; (d) Mendukung kegiatan kelompok dan organisasi di bidang pendidikan, pemerintah dan kebudayaan; dan (e) Mendorong tenvujudnya kegiatan rekreasi yang bermanfaat dan penggunaan waktu hang dengan baik. Karenanya koleksi PU seham n y a mencakup semua subjek, agar dapat memuaskan semua orang. Dengan kata lain, koleksi PU hams bersifat m u m , agar dapat memenuhi kebutuhan seluruh lapisan masyarakat. Makna koleksi bersifat umum adalah merata, baikdalam sebaran dan cakupan bidang ilmunya maupun penggunanya. PU menyediakan 656

koleksi yang sifatnya umum untuk masyarakat. Walaupun sifatnya umum, perlu ditegaskan bahwa kebutuhan masyarakat sekitar perlu mendapat perhatian lebih besar. Oleh karena itu, koleksi bendaknya dapat mencerminkan kebutuhan masyarakat tersebut. SeIain bersifat ringan dan umum serta tidak mendalam, informasi yang terkandung dalam koleksi PU hams obyektif dan tidak memihak. Hal ini dikarenakan PU ini berasal dari dana umum. Pengetahum terbadap kebutuhan informasi masyarakat menjadi dasar dalam pengembangan koleksi PU. Koleksi PU yang berada di daerab pedesaan tentu berbeda dengan koleksi PU yang berada di perkotaan. Kebutuhan masyarakat di pesisir tentu berbeda dengan masyarakat yang tinggal di daerah pegunungan. 2.5 LayananPerpnstakaanUmum Secara kelembagaan hngsional, ada dua tugas pokok layanan yang hams dihadapi oleh PU, yaitu: (a) Layanan yang bersifat kelembangan (keorganisasian) kepada perpustakaanpelpustakaan jenis lain yang berada d i h g k u p daerah pelaya-nannya; dan (b) Layanan yang langsung berhubungan dengan masyarakat pemakai pengguna jasa layanan PU.

Jtrrnol Pengrdrkan don Kebudoyoon, No. 067. Tohun Ke-13, Julr 2007

Pudji Muljono

Dalam memberikan layanan kepada masyarakat, biasanya sebuah perpustakaan akanmenerapkan suatu sistem. Menurut buku Panduan Penyelenggaraan PU (1992), disebutkan dua sistem layanan, yaitu : (a) Layanan terbuka (open access), para pengunjung dapat secara bebas memilih dan mencari sendiri bahan pustaka yang ada di rak buku; dan (b) Layanan tertutup (close access), para pengunjung .tidak dapat akses langsung ke koleksi, melainkan melalui pustakawan atau petugas perpustakaan. Penyelenggaraan kegiatan layanan untnkPU temuat dalam buku Panduan Penyelenggaraan PU (1992). Adapun kegiatan layanan PU tersebut, adalah : layanan sirkulasi, layanan refensi, layanan membaca di perpustakaan, layanan bercerita, layanan pemutaran film,layananjasa dokumentasi, layananjasa informasi, layanan jasa terjemahan, layanan pernbuatan sari karangan, layanan silang layan, layanan ekstensil keliling, layanan bentnkpaket. 2.6 Jenis Perpustakaan Umum Di Indonesia terdapat berbagai jenis perpustakaan yang termasuk PU, antara lain: (a) Perpustakaan Kelilmg, PU yang memberikan layanan untuk masyarakat terpencil. Di negara-

negara maju untuk melayani mereka yang cacat dan jompo; (b) Perpustakaan Kota, yaitu PU yang terdapat di tingkat kota; (c) Perpustakaan Kecamatan, yaitu PU yang terdapat di tingkat kecamatan; (d) Perpustakaan Keluraban, PU yang terdapat di tingkat kelurahan atau desa; (e) Perpustakaan RWIRT, PU yang terdapat di tingkat RW dan RT dalam suatu keluarahan; dan (0 Tamaan Bacaan, yaitu tempat yang disediakan untuk masyarakat dapat membaca. Pada umumnya dikelola secara sederhana, bahkan ada yang bersifat tempat penyewaan bahan bacaan. Pada tahun 1950-1960 di Indonesia juga dikenal dengan Taman Bacaan, yang disebut Taman PustakaRakyat (TPR), yangtersebar di tingkat Kecamatan, Kabupaten d m Provinsi. Pengelolaan Perpustakaan Umum di Indonesia, umumnya dilakukan oleh pemerintah daerah, yaitu pada tingkat KabupatenKota. Saat ini belum semua Kabupatenl Kotamemiliki Perpustakaan Umum. Di samping terdapat juga PU yang dikelola oleh lembaga swasta, nasional atau asing. Misalnya ~ e f ~ u s t a k a ayayasan n ldayu di Jakarta, Perpustakaan Bung Hatta, di Bukit Tinggi, Perpustakaan The Brtitish Council, Japan Foundation, dan sebagainya.

Jurnnl Pendidikon don Kebudoyoon. No. 067. Tahun Ke-13, Juli 2007

657

Perm Perpustokoon Umum Dolam Meningkatkan Kuolitos Masyamkat

:

3. Metodologi Penelitian ini dilaksanakan di lima lokasi perpustakaan m u m yang ada di wilayah DKI Jakarta, yaitu Perpustakaan Umum Jakarta Barat, Perpustakaan Umum Jakarta Utara, Perpustakaan Umum Jakarta T i u r , Perpustakaan Jakarta Selatan, dan Perpustakaan Umum Jakarta Pusat. Kegiatan penelitian ini berlangsung sejak bulan Agustus 2004 sampai dengan bulim Oktober 2004. Populasi yang menjadi target penelitian ini adalah pengunjung lima perpustakaan umum yang ada di wilayah DKI Jakartapada tahun2004. Berdasarkan pendataan yang dilakukan terhadap pengelola masing-masing perpustakaan tersebut dapat diketahui bahwa pengunjung perpustakaan dapat dikelompokkan menjadi tiga macam, yaitu masyarakat umum, pelajar dan mahasiswa. Jumlah pengunjung masing-masing perpustakaan mum untuk setiap jenis kelompok pengunjung cukup bewariasi, dimana jenis pengunjung tertentu tidak dominan pada setiap perpustakaan. Sebagai contoh di perpustakaan m u m Jakarta Barat dan Jakarta Pusat pengunjung . yang paling dominan adalah kelompok masyarakat umum, sementara di perpustakaan umum Jakarta Selatan yang dominan adalah 658

pengunjung dari kelompok mahasiswa. Untuk memperoleh sampel yang reprersentatif sesuai dengan populasi yang ada, maka jumlah sampel yang diambil adalah 10 % dari jumlah pengunjung perpustakaan umum dalam seminggu terakhir, sesuai dengan kategori jenis pengunjung yang ditetapkan secara proporsional. Penetapan pengunjung yang diambil sebagai sampel dilakukan secara insidental-proportional random sampling ketika berlangsungnya kegiatan pengumpulan data. Jumlah sampel yang terambil pada masingmasing perpustakaan umum di wilayah DKI Jakarta untuk setiap jenis pengunjung tercantum pada tabel 1. Pengumpulan data untuk penelitian ini mencakup enam variabel utama, yaitu : (1) sikap pemakai terhadap koleksi, (2) sikap pemakai terhadap petugas, (3) sikap pemakai terhadap layanan, (4) sikap pemakai terhadap fasilitas, (5) pemanfaatan perpustakaan, dan (6) kualitas pemakai. Oleh karena itu instrumen yang diberikan kepada pengguna, [email protected] lainmencakup item pertanyaan mengenai identitas responden, sikap pemakai terhadap koleksi, sikap pemakai terhadap petugas, sikap pemakai terhadap layanan, sikap

Jurnol Pendrdrkn don Kebudaynon, No 067, Tahun Ke-13, Julr 2007

Tabel 1. Jumlah SampelPenelitian untuksetiap KategoriPengunjung (orang)

pemakai terhadap fasilitas, peman- dengan skalapenilaian. Pelaksanaan faatan perpustakaan, kualitas kegiatan pengumpulan data untuk pemakai, baik untuk kelompok masya- penelitian ini dilakukan oleh petugas yang terlehih dahulu diberikan rakat, pelajar maupun mahasiswa. pelatihan sebelum menjalankan Selain itu untuk melengkapi tugasnya. kajian agar penelitian ini dapat Teknik analisis data yang menganalisis lebih komprehensif terkait dengan kondisi pengelolaan digunakan untuk menguji hipotesis perpustakaan umum, maka didisain dalam penelitian ini adalah dengan pula instrumen penelitian yang regresi dan korelasi. Sehubungan menggali informasi tentang profil dengan itu, tahapan analisis data perpustakaan umum di lima wilayah yang dilakukan meliputi analisis DKI Jakarta yang ditujukan kepada deskriptif dan pengujian hipotesis. Analisis deskriptif dimaksudkan masing-masing pengelola perpusuntuk menyajikan data setiap variabel takaan urnum tersebut. Pengukuran yang diteliti dalam bentuk statistik seluruh variabel sikap dilakukan dasar, seperti rentangan, mean dengan menggunakan instrumen (rataan), median, modus, simpangan berbentuk skala sikap (skala Likert) baku, distribusi frekuensi dan yang dikembangkan oleh peneliti. grafiknya. Penggunaan analisis Sementara itu untuk pengukuran reg% dan korelasi dilakukan antara variabel pemanfaatan perpustakaan lain karena telah dipenuhinya dilakukan dengan isian dan skala persyaratan analisis, yakni penganpenilaian, sedang untuk pengukuran bilan sanpel secara acak (random) dan variabel kualitas pemakai dilakukan jenis data yang berskala interval. Jurnol Pendidikon d m tiebudoyoon, No. 067, Tohan tie-13, /uli 2007

659

Hipotesis yang diuji dalam penelitian ini sebanyak sembilan macam, masing-masing untuk tiga jenis kelompok pemakai yakni masyarakat umum, pelajar dan mahasiswa. Secara rinci hipotesis tersebut adalah : (a) Diduga terdapat hubungan antara sikap pemakai terhadap koleksi dengan pemanfaatan perpustakaan; (b) Diduga terdapat hubungan antara sikap pemakai terhadap petugas dengan pemanfaatan perpustakaan; (c) Diduga terdapat hubungan antara sikap pemakai terhadap layanan dengan pemanfaatan perpustakaan; (d) Diduga terdapat hubungan antara sikap pemakai terhadap fasilitas dengan pemanfaatan perpustakaan; (e) Diduga terdapat hubungan antara sikap pemakai terhadap koleksi dengan knalitas pemakai; (0 Diduga terdapat hubungan antara sikap pemakai terhadap petugas dengan kualitas pemakai; (g) Diduga terdapat hubungan antara sikap pemakai terhadap layanan dengan kualitas pemakai; (h) Diduga terdapat hubungan antara sikap pemakai terhadap fasilitas dengan kualitas pemakai; dan (i) Diduga terdapat hubungan antara pemanfaatan perpustakaan dengan kualitas pemakai.

660

4.

Hasil Penelitian dan Bahasan

1) Hubungan antara sikap pemakai terhadap koleksi dengan pemanfaatan perpustakaan. Berdasarkan hasil perhitungan diketahui bahwa koefisien korelasi antara sikap pemakai terhadap koleksi dengan pemanfaatan perpustakaan mum oleh masyarakat adalah r, = 0,122 pada taraf nyata 0,05 yang berarti H, ditolak, dengan demikian terdapat hubungan yang bermakna antara sikap pemakai terhadap koleksi dengan pemanfaatan perpustakaan umum oleh masyarakat, dimana koefisien korelasinya diestimasi sebesar 0,122. Ini berarti bahwa semakin positif sikap pemakai terhadap koleksi akan mengakibatkan semakin meningkat pemanfaatan perpustakaan mum oleh masyarakat. Dengan demikian bipotesis bahwa terdapat hubungan positif antara sikap pemakai terhadap koleksi dengan pemanfaatan perpustakaan mum olehmasyarakaf terbukti benar.

,

2) Hnbungan antara sikap pemakai terhadap petugas dengan pemanH faatan perpustakaan. Berdasarkan hasil perhitungan diketahui bahwa koefisien korelasi antara sikap pemakai terhadap

Jurnai Pendidikon don Kebudoyaan. No. 067, Tnhun Ke-13, Juli 2007

petugas . dengan pemanfaatan perpustakaan mum oleh masyarakat adalah rx,, = 0,022 pada taraf nyata 0,05 yang berarti H,ditolak, dengan demikian terdapat hubungan yang bermakna antara sikap pemakai terhadap petugas dengan pemanfaatan perpustakaan umum oleh masyarakat, dimana koefisien korelasinya diestimasi sebesar 0,022. Ini berarti bahwasemakin positifsikap pemakai terhadap petugas semakii baik pemanfaatan perpus-takaan. Dengan demikian hipotesis bahwa terdapat hubungan positif antara sikap pemakai terhadap petugas dengan pemanfaatan perpustakaan mm olebmasyarakaf terbukti benar. 3) Hubungan antara sikap pemakai

terhadap layanan dengan pemanfaatan perpustakaan. Hasil perhitungan menunjukkan bahwa koefisien korelasi antara sikap pemakai terhadap layanan dengan pemanfaatan perpustakaan umum oleh masyarakat adalah r,, = -0,060 pada taraf nyata 0,05 yang berarti H, ditolak, dengan demikian terdapat hubungan yang bermakna antara sikap pemakai terhadap layanan dengan pemanfaatan perpustakaan umum oleh masyarakat meskipun negatif, dimana koefisien korelasinya diestimasi sebesar -0.060. Ini berarti

bahwa semakin positif sikap pemakai terhadap layanan, justru semakin kurang pemanfaatan perpustakaan umum oleb pemakai. Dengan demikian hipotesis bahwa terdapat hubungan positif antara sikap pemakai terhadap layanan dengan pemanfaatan perpusta-kaan umum oleh masyarakat, tidak terbukti benar. 4) Hubungan antara sikap pemakai terhadap fasilitas dengan pemanfaatan perpustakaan. Berdasarkan hasil perhitungan diietahui bahwa koefisien korelasi antara sikap pemakai terhadap fasilitas dengan pemanfaatan perpustakaan umum oleb masyarakat adalah rx,, = -,057 pada taraf nyata 0,05 yang berarti H, ditolak, dengan demikian terdapat hubungan yang ber-makna antara sikap pemakai terbadap fasilitas dengan pemanfaatan perpustakaan umum oleh masyarakat meskipunnegatif, diiana koefisien korelasinya diestimasi sebesar -0,057. Ini berarti bahwa semakin positif sikap pemakai terhadap fasiltas justru semakin sediiit pemanfaatan perpustakaannya oleh masyarakat. Dengan demikiali hipotesis bahwa terdapat hubungan positif antara sikap pemakai terhadap fasilitas dengan pemanfaatan perpustakaau umum oleh masyarakat, tidak terbukti benar.

Jurnal Pendidikan dan Keb~d~?yaon. No. 067, Tohun Ke-13. Juli 2007

66 1

5) Hubunghn antara sikap pemakai terhadap koleksi dengan kualitas pemakai Hasil perhitungan menunjukkan bahwa koefisien korelasi antara sikap pemakai terhadap koleksi dengan kualitas pemakai untuk kelompok masyarakat adalah ry, = 0,208 pada taraf nyata 0,05 yang berarti H, ditolak, dengan demikian terdapat hubungan yang bermakna antara sikap pemakai terhadap koleksi dengan kualitas pemakai dari kelompok masyarakat, dimana koefisien korelasinya diestimasi sebesar 0,208. Ini berarti hahwa semakin positif sikap pemakai terhadap koleksi akan semakin meningkatkan kualitas masyarakat pemakainya. Dengan demikian hipotesis bahwa terdapat hubungan positif antara sikap pemakai terhadap koleksi dengan kualitas pemakai untuk kelompokmasyarakat, terbukti benar. 6) Hubungan antara sikap pemakai terhadap petugas dengan kualitas pemakai Berdasarkan hasil perhitungan diketahui bahwa koefisien korelasi antara sikap pemakai terhadap petugas dengan kualitas pemakai untuk kelompok masyarakat adalah ry2= 0,246 pada tarafnyata 0,01 yang 662

berarti H, ditolak, dengan demikian terdapat hubungan linear yang bermakna antara sikap pemakai terhadap petugas dengan kualitas pemakai dari kelompok masyarakat, dimana koefisien korelasinya diestimasi sebesar 0,246. Ini berarti bahwa semakinpositif sikap pemakai terhadap petugas akan semakin tinggi kualitas pemakai perpustakaan umum tersebut. Dengan demikian hipotesis bahwa terdapat hubungan positif antara sikap pemakai terhadap petugas dengan kualitas pemakai untuk kelompok masyarakat, terbukti benar. 7) Hubungan antara sikap pemakai terhadap layanan dengan kualitas pemakai. Hasil perhitungan menunjukkan bahwa koefisien korelasi antara sikap pemakai terhadap layanan dengan kualitas pemakai untuk kelompok masyarakat adalah 5 , = 0,244 pada taraf nyata 0,01 yang berarti H, ditolak, dengan demikian terdapat hubungan linear yang bermakna antara sikap pemakai terhadap layanan dengan kualitas pemakai dari keMmpok masyarakat, dimana koefisien korelasinya diestimasi sebesar 0,244. Ini berarti bahwa semakin positif sikap pemakai terhadap layanan akan semakm

Jurnol Pendidikan don Kebudayaan, No. 067, Tahun Ke-13, Juli 2007

tinggi kualitas pemakai perpustakaan umum tersebut. Dengan demikian hipotesis bahwa terdapat hubungan positif antarasikap pemakai terhadap layanan dengan kualitas pemakai untuk kelompok masyarakat, terbukti benar.

8) Hubungan antara sikap pemakai terhadap fasilitas dengan kualitas pemakai Berdasarkan hasil perbitungan diketahui bahwa koefisien korelasi antara sikap pemakai terhadap fasilitas dengan kualitas pemakai untuk kelompok masyarakat adalah ry, = 0,183 pada tarafnyata0,05 yang berarti H, ditolak, dengan demikian terdapat hubungan linear yang bermakna antara sikap pemakai terhadap fasilitas dengan kualitas pemakai dari kelompok masyarakat, dimana koefisien korelasinya diestimasi sebesarO,l83. Ini berarti bahwa semakimpositifsikap pemakai terhadap fasilitas akan semakim tinggi kualitas pemakai perpustakaan m u m tersebut. Dengan demikian hipotesis bahwa terdapat hubungan positif antara sikap pemakai terhadap fasilitas dengan kualitas pemakai untuk kelompok masyarakat, terbukti benar.

9) Hubungan antara pemanfaatan perpustakaan dengan kualitas pemakai Selanjutnya berdasarkan hasil perhitungan diketahui bahwa koefisien korelasi antara pemanfaatan perpustakaan dengan kualitas pemakai untuk kelompok masyarakat adalah ry5= 0,133 pada taraf nyata 0,05 yang berarti H, ditolak, dengan demikian terdapat hubungan linear yang bermaha antara pemanfaatan perpustakaan dengan kualitas pemakai dari kelompok masyarakat, dimana koefisien korelasinya diestimasi sebesar 0,133. Ini berarti bahwa semakin tinggi pemanfaatan perpustakaan m u m akan berkaitan dengan semakin tinggi pula kualitas pemakainya, khususnya bagi kelompok pemakai masyarakat Dengan demikian hipotesis bahwa terdapat hubungan positif antara pemanfaatan perpustakaan dengan kualitas pemakai untuk kelompok masyarakat, terbukti benar. Dampak pemanfaatan perpustakaan umum terhadap kualitas masyarakat tercantum pada Tabel 2.

4.f KelornpokPelajar 1) Hubungan antara sikap pemakai terhadap koleksi dengan pemanfaatan perpustakaan

Jurnol Pendidikon don Kebydoyaon, No. 067, Tohun Ke-13, Juli 2007

663

Tabel 2. ,DampakPemanfaatan Perpustakaan Umum terhadap Kualitas Pemakai dari Kelompok Masyarakat Umum -

-

I 4

1

Kriteria

Kelcramptlan mcnggunakan Mull! mc&a Keteramallan menclusur l~lunlur rnenaunakan fasilitas internet Status dan Karir

-

I I 1 99 (86%)_1

15 (13%

I

Berdasarkan hasil perhitungan hubungan positif antara sikap diketahui bahwa koefisien korelasi pemakai terhadap koleksi dengan antara sikap pemakai terhadap koleksi pemanfaatan perpustakaan umum dengan pemanfaatan perpustakaan oleh pelajar, terbukti benar. m u m oleh pelajar adalah r,, = 0,062 pada taraf nyata 0,05 yang berarti H, 2) Hubungan antara sikap pemakai terhadap petugas dengan peditolak, dengan demikian terdapat manfaatan perpustakaan hubungan linear yang bermakna antara sikap pemakai terhadap koleksi Hasil perhitungan menunjukkan dengan pemanfaatan perpustakaan bahwa koefisien korelasi antara sikap umum oleh pelajar, dimana koefisien pemakai terhadap petugas dengan korelasinya diestimasi sebesar 0,062. pemanfaatan perpustakaan umum Ini berarti bahwa semakin positif sikap okh pelajar adalah rx,,,= 0,16 1 pada pemakai terhadap koleksi akan taraf nyata 0,05 yang berarti H, semakin tinggi pemanfaatan perpus- ditolak, dengan demikian terdapat takaan umum oleh pelajar. Dengan hubungan linear yang bermakna demikian hipotesis bahwa terdapat antara sikap pemakai terhadap 664

Jurnol [email protected] don Kebudayaon, No. 067, Tahun Ke-13, Juli 2007

petugas dengan pemanfaatan perpustakaan umum oleh pelajar, dimana koefisien korelasinya diestimasi sebesar 0,161. Ini berarti bahwa semakin positif sikap pemakai terhadap petugas akan semakin tinggi pemanfaatan perpustakaan m u m oleh pelajar. Dengan demikian hipotesis bahwa terdapat hubungan positif antara sikap pemakai terhadap petugas dengan pemanfaatan perpustakaan umum oleh pelajar, terbukti benar. 3) Hubungan antara sikap pemakai terhadap layanan dengan pemanfaatan perpustakaan Berdasarkan hasil perhitungan diketahui bahwa koefisien korelasi antara sikap pemakai terhadap layanan dengan pemanfaatan perpustakaan umum oleh pelajar adalah rx,, = 0,167 pada taraf nyata 0,05 yang berarti H, ditolak, dengan demikian terdapat hubungan linear yang bermakna antara sikap pemakai terhadap layanan dengan pemanfaatan perpustakaan umum oleh pelajar, d i i a koefisienkorelasinya diestimasi sebesar0,167. Ini berarti bahwa semaki positif sikap pemakai terhadap layanan akan semakin tinggi pemanfaatan perpustakaan m u m oleh pelajar. Dengandemikian hipotesis bahwa terdapat hubungan

~.

positif antara sikap pemakai terhadap layanan dengan pemanfaatan perpustakaan umum oleh pelajar, terhukti henar. 4) Hubungan antara sikap pemakai terhadap fasilitas dengan pemanfaatan perpustakaan Hasil perhitungan menunjukkan bahwa koefisien korelasi antara sikap pemakai terhadap fasilitas dengan pemanfaatan perpustakaan umum oleh pelajar adalah rx,, = 0,128 pada taraf nyata 0,05 yang berarti H, ditolak, dengan demikian terdapat hubungan linear yang bermakna antara sikap pemakai terhadap fasilitas dengan pemanfaatan perpustakaan m u m oleh pelajar, diiana koefisien korelasinya diestimasi sebesar 0,128. Ini berarti bahwa semakin positif sikap pemakai terhadap failitas akan semakin tinggi pemanfaatan perpustakaan umum oleh pelajar. Dengan demikian hipotesis bahwa terdapat hubungan positif antara sikap pemakai terhadap fasilitas dengan pemanfaatan perpustakaan umum oleh pelajar, terbukti benar. /

Jurnol Pendidikon don Kebudayaon, No. 067, Tohan Ke-13, Juli 2007

5) Hubungan antara sikap pemakai terhadap koleksi dengan kualitas pemakai Hasil perbitungan menunjukkan bahwa koefisien korelasi antara sikap pemakai terhadap koleksi dengan kualitas pemakai untuk kelompok pelajar adalah 5 ,= 0,194 padataraf nyata 0,05 yang berarti H, ditolak, dengan demikian terdapat hubungan linear yang bermakna antara sikap pemakai terhadap koleksi dengan kualitas pemakai dari kelompok pelajar, diiana koefisien korelasinya diestimasi sebesar0,194. Ini berarti bahwa semakiipositif sikap pemakai terhadap koleksi akan semakin baik kualitas pemakai perpustakaan m u dari kelompok pelajar tersebut. Dengan demikian, bipotesis bahwa terdapat hubungan positif antara sikap pemakai terhadap koleksi dengan kualitas pemakai untuk kelompok pelajar, terbukti benar. 6) Hubungan antara sikap pemakai terhadap petugas dengan kualitas pemakai Selanjutnya berdasarkan hasil perhitungan diketahui bahwa koefisien korelasi antara sikap pemakai terhadap petugas dengan kualitas pemakai untuk kelompok pelajar adalah 5, = 0,161 pada taraf nyata 0,05 yang berarti H, ditolak, dengan 666

demikian terdapat hubungan linear yang bermakna antara sikap pemakai terhadap petugas dengan kualitas pemakai dari kelompokpelajar, dimana koefisien korelasinya diestimasi sebesar 0,161. Ini berarti bahwa semakin positif sikap pemakai terhadap petugas akan semakin baik kualitas pemakai perpustakaan m u m dari kelompok pelajar. Dengan demikian hipotesis bahwa terdapat hubungan positif antara sikap pemakai terhadap petugas dengan kualitas pemakai untuk kelompok pelajar, terbukti benar. 7) Hubungan antara sikap pemakai terhadap layanan dengan kualitas pemakai Berdasarkan hasil perhitungan diketahui bahwa koefisien korelasi antara sikap pemakai terhadap layanan dengan kualitas pemakai untuk kelompok pelajar adalah = 0,173 pada taraf nyata 0,05 yang berarti H, ditolak, dengan demikian terdapat hubungan linear yang bermakna antara sikap pemakai terhadap layanan dengan kualitas pemakaidarikelompokpelajar, diiana k o e p i e n korelasinya diestimasi sebesar 0,173. Ini berarti bahwa semakin positif sikap pemakai terhadap layanan akan semakin baik kualitas pemakai perpustakaan umum

,:

Jurnol Pend~dzkondon Kebudayoan. No. 067, mhun Ke-13, Julr 2007

..

Pudji Mul/ono

dari kelompok pelajar. Dengan demikian bipotesis bahwa terdapat bubungan positif antara sikap pemakai terhadap layanan dengan kualitas pemakai untuk kelompok pelajar, terbukti benar. 8) Hubungan antara sikap pemakai

terbadap fasilitas dengan kualitas pemakai Hasil perbitungan menunjukkan bahwa koefisien korelasi antara sikap pemakai terbadap fasilitas dengan kualitas pemakai nntuk kelompok pelajar adalah ryl = 0,090 pada taraf nyata 0,05 yang berarti H, ditolak, dengan demikian terdapat hubungan linear yang bermakna antara sikap pemakai terbadap fasilitas dengan kualitas pemakai dari kelompok pelajar, dimana koefisien korelasinya diestimasi sebesar 0,090. Ini bemti bahwa semakin positif sikap pemakai terhadap fasilitas akan semakin baik kualitas pemakai perpustakaan mum dari kelompok pelajar. Dengan demikian bipotesis bahwa terdapat bubungan positif antara sikap pemakai terhadap fasilitas dengan kualitas pemakai untuk kelompok pelajar, terbukti benar.

Jurnol Pendidikon d m Kebz+yaon,

9) Hubungan antara pemanfaatan perpustakaan dengan kualitas pemakai Selanjutnya berdasarkan hasil perbitungan diietahui bahwa koefisien korelasi antara pemanfaatan perpustakaan dengan kualitas pemakai untuk kelompok pelajar adalah ry, = 0,065 pada taraf nyata 0,OS yang berarti H, ditolak, dengan demikian terdapat hubungan linear yang bermakna antara pemanfaatan perpustakaan dengan kualitas pemakai dari kelompok pelajar, dimana koefisien korelasinya diestimasi sebesar 0,065. Ini berarti bahwa semakiin tinggi pemanfaatan perpustakaan akan semakin baik kualitas pemakai perpustakaan umum dari kelompok pelajar. Dengan demikian bipotesis bahwa terdapat hubungan positif antara pemanfaatan perpustakaan dengan kualitas pemakai untuk kelompokpelajar, terbukti benar. Dampak pemanfaatan perpustakaan mum terbadap kualitas pelajar tercantum pada Tabel 3.

1) Pubungan antara sikap pemakai terhadap koleksi dengan pemanfaatan perpustakaan Untuk mengetahui hubungan antara sikap pemakai terhadap koleksi

No. 067, Tahun Ke-13. Juii 2007

667

P e r m Perpusrokoan Umum Dolom Meningkafkon Kualitos Mosyorokot

Tabel 3. Dampak Pemanfaatan Perpustakaan Umum terhadap Kualitas Pemakai dari KelompokPelajar

5.

Keteram ilan Keterampilan penelusuran menggunakan kom uter Keterampilan menggunakan Multi media

-

55% 34 (32%)

7 (7%)

20 (19%)

4 (4%)

61%

- Keterampilan menelusur literatur men unakan fasilitas internet

dengan pemanfaatan perpustakaan umum oleh mahasiswa dilakukan analisis data terhadap kedua variabel tersebut. Hasil pengolahan data dengan SPSS for Windows versi 11 meounjukkan bahwa koefisien korelasi antara variabel X, (sikap pemakai terhadap koleksi) dan X, (pemanfaatan perpustakaan) adalah 668

77%

,

r, =0,071 pada tarafnyata0,05 yang berarti H, ditolak, dengan demikian terdapat hubungan linear yang bermakna antara sikap pemakai terhqiap koleksi dengan pemanfaatan perpustakaan umum oleh mahasiswa, dimana koefisien korelasinya diestimasi sehesar 0,07 1. Ini herd bahwasemakin positif sikap

Jurnol Pendrdikon don Kebudoyaon. No. 067, Tahun Ke-13, Jult 2007

~ e m a k a i . t e r h a d a pkoleksi akan semakin tinggi pemanfaatan perpustakaan umum oleh kelompok mahasiswa. Dengan demikian hipotesis hahwa terdapat hubungan positifantarasikap pemakai terhadap koleksi dengan pemanfaatan perpustakaan umum oleh mahasiswa, terbukti henar.

tesis bahwa terdapat hubungan positif antara sikap pemakai terhadap petugas dengan pemanfaatan perpustakaan umum oleh mahasiswa, tidak terbukti benar.

3) Hubungan antara sikap pemakai terhadap layanan dengan pemanfaatan perpustakaan Hasil perhitungan menunjukkan 2) Hubungan antara sikap pemakai bahwa koefisien korelasi antara sikap terhadap petugas dengan pe- pemakai terhadap layanan dengan manfaatan perpustakaan pemanfaatan perpustakaan umum Berdasarkan hasil perhitungan oleh mahasiswa adalah rx,, = 0,03 1 diketahui hahwa koefisien korelasi pada taraf nyata 0,05yang berarti H, antara sikap pemakai terhadap ditolak, dengan demikian terdapat petugas dengan pemanfaatan hubungan linear yang hermakna perpustakaan umum oleh mahasiswa antara sikap pemakai terhadap adalah rx,, = -0,143 pada taraf nyata layanan dengan pemanfaatan 0,05 yang berarti H, ditolak, dengan perpustakaan m u m oleh mahasiswa, demikian terdapat hubungan linear dimana koefisien korelasinya yang bemakna antara sikap pemakai diestimasi sebesar 0,03 1. Ini berarti terhadap petugas dengan peman- bahwa variasi X, (pemanfaatan faatan perpustakaan umum oleh perpustakaan) dapat dijelaskan oleh mahasiswa meskipun negatif, dimana X,(sikap pemakai terhadap layanan), koefisien korelasinya diestimasi dimana semakin positif sikap pemakai sebesar -0,143. Ini berarti bahwa terhadap layanan akan semakin variabel X,(pemanfaatan perpusta- tinggi perpustakaan umum oleh kaan) dapat dijelaskan oleh X,(sikap mahasiswa. Dengan demikian pemakai terhadap petugas) dimana hipotesis bahwa terdapat hubungan semakin positif sikap pemakai podif antara sikap pemakai terhadap terhadap petugas, justru akan layanan dengan pemanfaatan semakin rendah pemanfaatan perpustakaan umum oleh mahasiswa, perpustakaan umum oleh kelompok terbukti benar. mahasiswa. Dengan demikian hipoJurnol Pendidikon don [email protected],

No. 067, Tohun Ke-13, Juli 2007

669

Peran Perpustakaon Umum Dalom Menlngkolkon Kualitos Mosyarakm

4) Hubungan antara sikap pemakai terhadap koleksi dengan kualitas terhadap fasilitas dengan peman- pemakai untuk kelompok mahasiswa faatan perpustakaan adalah ry,,= -0,075 pada taraf nyata Berdasarkan hasil perbitungan 0,05 yang berarti H, ditolak, dengan diketahui bahwa koefisien korelasi demikian terdapat hubungan linear antara sikap pemakai terhadap yang bermakna antara sikap pemakai fasilitas dengan pemanfaatan per- terhadap koleksi dengan kualitas pustakaan umum oleh mahasiswa pemakai dari kelompok mahasiswa adalah rX,, = -0,023 pada taraf nyata meskipun negatif, dimana koefisien 0,05 yang berarti H,ditolak, dengan korelasinya diestimasi sebesar-0,075. demikian terdapat hubungan linear h i berarti bahwa variasi Y (kualitas yang bermakna antara sikap pemakai pemakai) dapat dijelaskan oleh X, terhadap fasilitas dengan peman- (sikap pemakai terhadap koleksi), faatan perpustakaan umum oleh dimana semakinpositifsikap pemakai mahasiswa meskipun negatif, dimana terhadap koleksijustru semakinjelek koefisien korelasinya diestimasi kualitas pemakai dari kelompok sebesar -0,023. Ini berarti bahwa mahasiswa. Dengan demikian semakin positif sikap pemakai hipotesis bahwa terdapat hubungan terhadap layanan justru akan positif antara sikap pemakai terhadap semakin menurun pemanfaatan koleksi dengan kualitas pemakai perpustakaan umum oleh kelompok untuk kelompok mahasiswa, tidak mahasiswa, meskipun sedikit. terbukti benar. Dengan demikian hipotesis bahwa terdapat hubungan positif antara 6) Hubungan antara sikap pemakai terhadap petugas dengan sikap pemakai terhadap fasilitas kualitas pemakai dengan pemanfaatan perpustakaan umum oleh mahasiswa, tidak terbukti Berdasarkan hasil perhitungan benar. diketahui bahwa koefisien korelasi antara sikap pemakai terhadap 5) Hubungan antara sikap pemakai petugas dengan kualitas pemakai terhadap koleksi dengan kualitas u#uk kelompokmahasiswa adalah ry,, pemakai = -0,176 pada taraf nyata 0,05 yang Sefanjutnya berdasarkan hasil per- berarti H, ditolak, dengan demikian hitungan diketahui bahwa koefisien terdapat hubungan linear yang korelasi antara sikap pemakai bermakna antara sikap pemakai 670

Jurnal Pendidzkan don Kebudoyoan, No. 017, Tolrmn Kc-13. Jlrlr 2007

-

terhadap .petugas dengan kualitas pemakai dari kelompok mahasiswa meskipun negatif, dimma koefisien korelasinya diestimasisebesar-0,176. Ini berarti bahwa variasi Y (kualitas pemakai) dapat dijelaskan oleh X, (sikap pemakai terhadap petugas) d i a n a semakin positifsikap pemakai terhadap petugasjushu semakinjelek kualitas pemakai dari kelompok mahasiswa. Dengan demikian hipotesis bahwa terdapat hubungan positif antara sikap pemakai terhadap petugas dengan kualitas pemakai untuk kelompok mahasiswa, tidak terbukti benar.

7) Hubungan antara sikap pemakai terhadap layanan dengan kualitas pemakai Berdasarkan hasil perhitungan diketahui bahwa koefisien korelasi antara sikap pemakai terhadap layanan dengan kualitas pemakai untuk kelompokmahasiswaadalah 5, = -0,169 pada taraf nyata 0,05 yang berarti H, ditolak, dengan demikian terdapat hubungan linear yang bermakna antara sikap pemakai terhadap layanan dengan kualitas pemakai dari kelompok mahasiswa meskipun negatif, dimana koefisien korelasinya diestimasi sebesar-0,169. Ini berarti bahwa variasi Y (kualitas pemakai) dapat dijelaskan oleh X,

(sikap pemakai terhadap layanan) dimana semakin positif sikap pemakai terhadap layanan justru akan semakin jelek kualitas pemakai perpustakaan mum dari kelompok mahasiswa. Dengan demikian hipotesis bahwa terdapat hubungan positif antara sikap pemakai terhadap layanan dengan kualitas pemakai untuk kelompok mahasiswa, tidak terbukti benar. h. Hubungan antara sikap pemakai terhadap fasilitas dengan kualitas pemakai Hasil perhitungan menunjukkan bahwa koefisien korelasi antara sikap pemakai terhadap fasilitas dengan kualitas pemakai untuk kelompok mahasiswa adalah ry,, = 0,022 pada taraf nyata 0,05 yang berarti H, ditolak, dengan demikian terdapat hubungan linear yang bermakna antara sikap pemakai terbadap fasilitas dengan kualitas pemakai dari kelompok mahasiswa, dimana koefisien korelasinya diestimasi sebesar 0,022. Ini berarti bahwa variasi Y (kualitas pemakai) dapat dijelaskan oleh X, (sikap pemakai tedladap fasilitas) dimana semakin positif sikap pemakai terhadap fasilitas akan semakim tinggi kualitas pemakai dari kelompok mahasiswa. Dengan demikian hipotesis bahwa '

Jurnol Pendid~kand m Keb~dayaan.No. 067, Tukm Ke-13, Jul; 2007

671

Tabel4. .DampakPemanfaatanPerpustakaanUmum terhadap Kualitas Pemakai dari KelompokMahasiswa

mahasiswa melalui mencari,

Jurnol Pendidikon don Kebqdayoon, No. 067, Tahun Ke-13. Juli 2007

673

Tabel 5. Resume Koefisien Korelasi Antar Variabel Penelitian

positif dengan kualitas pemakai fungsinya sesuai dengan kondisi tersebut, meskipun koefisien kore- dan kebutuhan masyarakat umum lasinya hanya sebesar 0,133. sebagai pemakai utamanya. Sementara itu bagi pelajar dan Mengacu pada hasil temuan tersebut dapat disimpulkan bahwa sesuai mahasiswa, berdasarkan hasil dengan peran dan fungsi utama penelitian ini menunjukkan bahwa perpustakaan umum sebagai pusat res$on afau sikap mereka kurang baik infomasi dan belajar bagi masyarakat terhadap perpustakaan umum. umum, maka berarti bahwa perpus- Berdasarkan hasil analisis menuntakaan umum di wilayah DKI Jakarta jukkan bahwa bagi kelompokpemakai telah menjalankan peran dan pelajar, hanya satu variabel saja yang 674

Jurnal Pendgdikan don Kebudoyaan, No. 067, Tohun Kc-13, Juli 2007

menunjuklian ada korelasi dengan kualitas pelajar yakni berkaitan dengan sikap mereka terhadap koleksi. Artinyasemakin positifsikap pelajar terhadap koleksi akan semakin baik kualitas pelajar tersebut. Adapun bagi pemakai dari kelompok mahasiswa, terdapat korelasi yang nyata antara pemanfaatan perpustakaan m u m dengan kualitas mereka sebagai pemakai perpustakaan. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa semakii tinggi pemanfaatan perpustakaan m u m akan semakii haik kualitas mahasiswa tersebut.

5.

Simpulan dan Saran 5.1 Simpulan Berdasarkan analisis dari hasil penelitian hi, makadapat disiipulkan beberapa ha1 sebagai berikut. 1) Bagi kelompok pemakai yang berasal dari masyarakat umum, Perpustakaan m u m di wilayah DKI Jakarta telah dianggap mampu menunjukkan komitmennya dalam memberikan layanan sehingga menimbulkan dampak yang positif bagi mereka, khususnya untuk kelompok masyarakat umum. Hal ini terbukti dari adanya korelasi yang nyatal positif antara variabel sikap pemakai terhadap koleksi, petugas, layanan dan fasilitas dengan kualitas pemakai terutama

dari kelompokmasyarakat m u m . 2) Perpustakaan umum di wilayah DKI Jakarta juga telah menjalankan misinya dengan baik, dimana ha1 ini terlihat dari adanya manfaat yang diperoleh pemakai dalam meningkatkan kualitas pemakai yang lain yakni pelajar clan mahasiswa. Hal ini dibuktikan dengan adanya korelasi yang positif antara pemanfaatan perpustakaan umum dengan peningkatan kualitas pemakai, baik dari kelompok masyarakat m u m , pelajar, maupun mahasiswa. 3) Dalam beberapa hal, pengelolaan perpustakaan umum di wilayah DKI Jakarta belum mampu memuaskan para pemakainya, sehingga para pemakai kurang menunjukkan sikap yang positif terhadap manajemen perpustakaan umum yang selama ini bejalan dm padaakhimyamereka kurang tertarik untuk memanfaatkan layanan perpusta-kaan umum. Beberapa ha1 yang diiasakan kurang disikapi positif oleh para pemakai baik dari kalangan masyarakat umum, /pelajar, maupun mahasiswa adalah keadaan koleksi, sistem pelayanan, jumlah fasilitas, dan kinerja petugas perpustakaan tersebut.

Jurnol Pendidikon don Kebudoyoon, No. 067. Tahun Ke-13, Juli 2007

675

5 . 2 Saran mendapatkan akses infomasi d a r ~ sumber-sumber yang ada. Untuk meningkatkan peran perpustakaan umum sesuai dengan 3) Perlu dkernbangkan dan ditingtugas dan fungsi utamanya, maka katkan lebih lanjut pengemberdasarkan has11 penelitIan ini hangan layanan perpustakaan disarankan beberapa ha1 sebagai umum melalui perpustakaan berikut. cabang atau perpustakaan keliling, terutama ke daerah1) Perlu dilakukan perbaikan daerah atau wilayah yang terisolir berbagai sarana dan f a d i t a s atau terlampau padat hunian pendukung pada masing-masmg penduduknya dalam rangka perpustakaan umum di w~layah mempercepat dan memperluas DKI Jakarta, sehingga akan layanan perpustakaan umum. memberikan kenyamanan yang lebih baik bagi para pemakai 4) Di samping itu perlu d~kembangperpustakaan. kan pula terobosan sistem layanan yang memungkinkan 2) Perlu diselenggarakan program terwujudnya sistem pelayanan bimbingan pemakai dan yang sifatnya "menjemput bola" sosialisasi layanan perpustakaan khususnya bagi komunitas umum kepada masyarakat luas masyarakat yang terisolir atau dl secara lebih terarab, khususnya lokasi padat human, namun bagi kelompok masyarakat kecil mereka sulit memperoleh akses atau yang h a n g mampu dunana infomasi dan literatur. mereka sulit menjangkau dan

Pustaka Acuan Audunson, Regnar. 1999. Public Libraries: Librarianship and Infomation Worldwide Brophy, Peter. 2002. The Library in the Twenty-First Century :new services for the information age. London: L i b r q Association Publishing. Departemen Pendidikan Nasional, 2003. wdang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 Tenrtang Sisfem Pendidikan Nasional, Jakarta. Keputusan Menteri DalamNegeri No. 26 Tahun 1993 tentang Perpustakaan Umum Daerah (Perpumda) DKI Jakarta. 2004. http://perpumda. Jakarta.go.id/default.asp 676

Jurnol Pendcdikon don Kebudoyoon. No. 067, Tohun Ke-13. Juli 2007

Puji Mulyono

Panduan Penyelenggaraan Perpustakaan Umum. 1992. Jakarta: Kantor Perpumda. Sutamo, N.S. 2004. Manajemen Perpustakaan:Suatu Pendekatan Praktik, Jakatia: Smitra Media Utama UNESCO Public Library Manifesto. 1972. The Hague, Netherland: IFLA , 1 9 9 5 . The Hague,Netherland: IFLA United Kingdom, Deparhnent ofNationa1Heritage. 1995. Review ofthe Public Library Service in England and Wales : Final Report for the Department of National Heritage. London: Aslib. Undang-Undang Dasar 1945dan Pembahannya Susunan Kabinet RI Lengkap. 2004. Depok: Kawan Pustaka.

Juwrol Pendidikon don Kebudoyoon, No. 067, Tahun Ke-13,Juli 2007

677