Perbankan Individu

pemerintah, kartu kredit premium, akses layanan safe deposit box prioritas dan kurs valuta asing khusus. Melalui kerja sama dengan mitra usaha terperc...

0 downloads 5 Views 3MB Size
01 Ikhtisar Data Keuangan

02 Laporan Manajemen

Tinjauan Bisnis

04

128

PT Bank Central Asia Tbk

03 Profil Perusahaan

04 Analisis dan Pembahasan Manajemen

Pendukung Bisnis

Perbankan Individu



Laporan Tahunan 2016

05 Tata Kelola Perusahaan

06 Tanggung Jawab Sosial Perusahaan

07 Laporan Keuangan Konsolidasian

Tinjauan Keuangan

BCA berpredikat sebagai bank pilihan utama di bidang perbankan individu dengan menyediakan beragam penyediaan produk & layanan yang menarik dan komprehensif. Ragam produk perbankan individu dirancang untuk memenuhi kebutuhan berbagai segmen pasar yang berbeda, khususnya segmen masyarakat kelas menengah yang terus bertumbuh.

Portofolio Kredit Konsumer (dalam miliar Rupiah)

63.959

59.415

34.817

31.612

10.779

9.483

2015 KPR

2016 KKB

Kartu Kredit

BCA mengembangkan bisnis Perbankan Individu untuk memfasilitasi kebutuhan berbagai segmen nasabah. Dalam kurun waktu lebih dari satu dekade terakhir, BCA melihat bahwa pertumbuhan kelas menengah dan para profesional telah memberikan pengaruh positif terhadap perekonomian Indonesia melalui peningkatan konsumsi dan permintaan yang lebih besar akan layanan keuangan. Tren ini mendorong Bank untuk menyediakan kebutuhan produk dan layanan perbankan individu yang terarah dan sesuai dengan kebutuhan. BCA menjangkau masyarakat luas melalui jaringan cabang yang tersebar luas di Indonesia. BCA menawarkan produk perbankan individu yang beragam, seperti kredit pemilikan rumah, kredit kendaraan bermotor, kartu kredit, bancassurance dan produk investasi. BCA berupaya memahami perilaku dan kebutuhan nasabah guna menyediakan solusi perbankan yang sesuai untuk setiap segmen. Bagi nasabah segmen affluent dan high net-worth individuals, BCA menyediakan layanan Prioritas khusus yang berlokasi di sebagian besar kantor cabang BCA dan layanan Solitaire di dua exclusive lounges pada lokasi premium di Jakarta.

PT Bank Central Asia Tbk



Laporan Tahunan 2016

129

01 Ikhtisar Data Keuangan

02 Laporan Manajemen

03 Profil Perusahaan

04 Analisis dan Pembahasan Manajemen

04

BCA Prioritas menyediakan layanan bagi nasabah segmen affluent. Segmen nasabah ini merupakan salah satu segmen bisnis yang memiliki peranan terpenting bagi Bank. BCA Prioritas dirancang untuk menciptakan lingkungan perbankan yang nyaman sekaligus menawarkan berbagai produk perbankan dan investasi khusus yang diperlukan nasabah segmen tersebut. Pada tahun 2016, BCA memiliki 163 cabang Prioritas yang tersebar di kantor cabang BCA, yang secara khusus melayani nasabah segmen affluent dengan berbagai layanan dan produk perbankan. Di samping produk dan layanan perbankan reguler seperti layanan transaksi, kredit pemilikan rumah, pembiayaan mobil dan bancassurance, segmen Prioritas memperoleh akses layanan solusi wealth management yang komprehensif antara lain penyediaan produk reksadana, beragam jenis obligasi pemerintah, kartu kredit premium, akses layanan safe deposit box prioritas dan kurs valuta asing khusus. Melalui kerja sama dengan mitra usaha terpercaya, BCA Prioritas menyediakan program eksklusif di bidang pelayanan kesehatan, pendidikan, business networking, traveling dan lifestyle. Nasabah BCA Prioritas memiliki akses khusus layanan komunikasi melalui call center 24 jam HaloBCA Prioritas, website dan majalah komunitas BCA Prioritas.

PT Bank Central Asia Tbk

06 Tanggung Jawab Sosial Perusahaan

07 Laporan Keuangan Konsolidasian

Kartu Kredit

Perbankan Prioritas & Solitaire dan Wealth Management

130

05 Tata Kelola Perusahaan



Laporan Tahunan 2016

Dalam penyediaan produk-produk investasi, BCA senantiasa secara cermat memperhatikan preferensi risiko nasabah yang beragam. Produk-produk investasi reksadana yang dipasarkan di BCA merupakan produk pilihan hasil kerja sama dengan Manajer Investasi yang memiliki reputasi dan rekam kinerja yang baik. Bekerja sama dengan lembaga asuransi termasuk AIA, BCA Life, dan BCA Insurance, BCA menawarkan berbagai produk bancassurance. Bertumbuhnya kesadaran masyarakat akan pentingnya asuransi serta tingkat penetrasi kepemilikan asuransi yang masih rendah, memberikan peluang bagi BCA untuk menyediakan produk-produk berbasis asuransi sesuai dengan kebutuhan nasabah. Selanjutnya, BCA memiliki layanan ‘Solitaire’ untuk memfasilitasi bertumbuhnya kebutuhan nasabah segmen high net-worth individual di Indonesia. Selain dapat memanfaatkan seluruh fasilitas yang dinikmati oleh segmen Prioritas, nasabah Solitaire mendapatkan dua layanan lounge eksklusif yang berlokasi di area premium Jakarta dengan didukung oleh financial advisor yang terlatih dan andal. Layanan Solitaire disediakan bagi nasabah terpilih dan mengedepankan interaksi langsung secara tatap muka untuk meningkatkan hubungan yang erat dengan nasabah. Sebagai upaya untuk memahami perilaku nasabah dan mengkaji kebutuhan finansial mereka secara menyeluruh, Bank secara berkelanjutan mengembangkan dan menyempurnakan sistem

redit BCA

Customer Relationship Management. Sistem ini mendukung BCA dalam menawarkan produk dan layanan yang tepat serta mendukung aktivitas cross-selling. BCA terus fokus mengimplementasikan strategi pemasaran yang lebih tepat sasaran guna memenuhi kebutuhan spesifik nasabah individu.

Pembiayaan Konsumer Terdepan Sejalan dengan meningkatnya kebutuhan masyarakat kelas menengah yang semakin kompleks, penyaluran kredit konsumer BCA difokuskan pada kredit pemilikan rumah dan kredit pemilikan kendaraan bermotor. Dalam satu dekade terakhir, kredit konsumer termasuk kartu kredit tumbuh 29,2% CAGR dan tercatat sebesar Rp 109,6 triliun pada akhir tahun 2016. Kredit Pemilikan Rumah BCA mengembangkan portofolio Kredit Kepemilikan Rumah (KPR) secara konsisten dan telah menjadi penyedia KPR nonsubsidi terbesar di Indonesia. BCA menyediakan produk KPR dengan suku bunga kompetitif sebagai upaya untuk menjaga posisi strategis BCA di pasar dan mendorong pertumbuhan secara berkesinambungan. Pada tahun 2016 BCA menurunkan suku bunga KPR sebesar 50 - 100 basis point guna memberikan stimulus permintaan kredit. BCA kembali menawarkan program KPR unggulan ‘Fix & Cap’ berjangka 6 tahun dengan suku bunga yang menarik (fixed 3-tahun 7,99% dan cap maksimum 3-tahun 8,99%), selain meluncurkan program fix 5-tahun 9%. Produk-produk dengan bunga kompetitif tersebut hadir dengan

didukung oleh kemampuan BCA dalam menghimpun dana CASA yang stabil dan berbunga rendah. Portofolio KPR BCA selama satu dekade terakhir telah tumbuh 30,8% CAGR dan pada akhir tahun 2016 tercatat sebesar Rp 64,0 triliun. Pada tahun 2016 KPR baru yang berhasil dibukukan (new booking) tercatat sebesar Rp 22,0 trilliun, dibandingkan dengan pelunasan (rundown) sebesar Rp 17,4 triliun sehingga secara keseluruhan porfotolio KPR BCA tumbuh Rp 4,5 triliun atau meningkat 7,6% dibandingkan dengan posisi akhir tahun 2015 yang sebesar Rp 59,4 triliun. Portofolio KPR BCA tersebut memberi kontribusi 58,4% terhadap total kredit konsumer Bank dan 15,4% terhadap keseluruhan portofolio kredit Bank. Di tengah masih relatif lemahnya pasar properti, portofolio KPR BCA tetap dapat tumbuh dan memberikan kontribusi signifikan terhadap pertumbuhan portofolio kredit BCA secara keseluruhan. Relaksasi kebijakan Bank Indonesia mengenai Loan to Value (LTV) dan skema penyaluran KPR inden (KPR untuk properti yang masih dalam proses pembangunan) turut berpengaruh positif terhadap pertumbuhan KPR BCA. BCA mengelola portofolio KPR dengan karakteristik profil risiko rendah yang diprioritaskan pada debitur-debitur berkualitas dan fokus terhadap pembiayaan properti rumah tapak di area perumahan terpilih. Langkah strategis ini memungkinkan BCA membukukan pertumbuhan portofolio KPR yang positif dengan tetap menjaga risiko gagal bayar yang rendah.

PT Bank Central Asia Tbk



Laporan Tahunan 2016

131

01 Ikhtisar Data Keuangan

02 Laporan Manajemen

03 Profil Perusahaan

04 Analisis dan Pembahasan Manajemen

05 Tata Kelola Perusahaan

06 Tanggung Jawab Sosial Perusahaan

07 Laporan Keuangan Konsolidasian

Tinjauan Bisnis

Perbankan Individu BCA menerapkan persyaratan agunan dan besaran uang muka yang konservatif. Kualitas portofolio KPR tersebut tercermin dari rasio NPL yang rendah sebesar 0,7%, relatif stabil selama beberapa tahun terakhir.

yang rendah. Sinergi pemasaran melalui jaringan cabang BCA memungkinkan BCA Finance dan CS Finance memperluas basis nasabah mereka, mempertahankan portofolio kredit yang berkualitas dengan risiko yang relatif rendah.

Penetrasi KPR di Indonesia yang masih rendah dan jumlah debitur KPR BCA yang relatif kecil dibandingkan dengan jumlah keseluruhan nasabah BCA, mencerminkan potensi untuk mengembangkan portofolio KPR. Selain memberi kontribusi yang penting terhadap pendapatan bunga, bisnis KPR juga memberi peluang strategis untuk membangun loyalitas dan hubungan jangka panjang dengan nasabah, serta kesempatan untuk melakukan penjualan silang (cross-selling) di masa depan.

Kredit Kendaraan Bermotor (KKB) roda empat merupakan bisnis pembiayaan dengan kontribusi terbesar kedua terhadap portofolio kredit konsumer BCA setelah KPR. Di tengah masih lemahnya industri otomotif, BCA tetap mendorong pertumbuhan pembiayaan mobil melalui langkah-langkah yang sistematis dengan tetap menjaga kebijakan manajemen risiko yang prudent.

BCA memasarkan KPR dengan memanfaatkan jaringan cabang yang luas dan melalui kantor-kantor pusat kredit konsumer di sejumlah kota di Indonesia. Sebagian besar aplikasi KPR BCA berasal dari referensi kantor cabang, sementara selebihnya berasal dari pengembang properti. Selama beberapa tahun terakhir, BCA menambah jumlah kantor kredit konsumer di beberapa kota besar yang menjadi target pemasaran. Dalam rangka menyempurnakan tingkat layanan bagi nasabah, kantor kredit konsumer juga berfungsi sebagai pusat-pusat administrasi KPR. Selain itu, untuk meningkatkan efisiensi dan kenyamanan, Bank menyediakan aplikasi pengajuan KPR online melalui sistem berbasis web yang dapat menyederhanakan proses pengolahan KPR. Atas pencapaiannya dalam bisnis KPR, BCA memperoleh berbagai penghargaan baik dari lembaga lokal maupun internasional. BCA dianugerahi penghargaan Best Mortgage Business – Indonesia Country Awards Programme 2016 for Retail Financial Services dari Asian Banker dan Net Promoter Customer Loyalty Award 2016 kategori Mortgage dari majalah SWA. Kredit Kendaraan Bermotor BCA mengelola pembiayaan mobil dan sepeda motor melalui entitas anak, yaitu BCA Finance dan Central Santosa Finance (CS Finance); keduanya menawarkan pembiayaan melalui skema joint financing, dengan porsi mayoritas dicatat secara langsung pada neraca BCA dan selebihnya dicatat pada posisi keuangan BCA Finance dan CS Finance. BCA Finance dan CS Finance bekerja sama secara erat dengan BCA dalam pembiayaan kendaraan bermotor dan semakin memperkokoh sinergi usaha. Melalui skema pembiayaan bersama secara berkelanjutan, kedua entitas anak BCA memiliki struktur pendanaan yang kokoh dan stabil dengan biaya bunga

132

PT Bank Central Asia Tbk



Laporan Tahunan 2016

Setelah mengalami penurunan dalam dua tahun sebelumnya, penjualan industri mobil baru meningkat tipis sebesar 4,7% menjadi 1,1 juta unit pada tahun 2016. Guna mempertahankan pertumbuhan seraya tetap berhati-hati, BCA Finance secara konsisten menawarkan produk-produk pembiayaan top of mind. Produk unggulan BCA Finance yakni pinjaman ‘Fix & Cap’, menawarkan program 3 tahun cicilan dengan suku bunga tetap dan cicilan 2 atau 3 tahun dengan suku bunga yang dibatasi pada tingkat tertentu. Pada tahun 2016 BCA Finance mengembangkan fasilitas baru yang memungkinkan debitur lama menambah fasilitas kredit dan memperoleh pinjaman kembali atas jaminan kendaraan yang ada dengan batasan maksimum plafon tertentu. Sebagai strategi pemasaran, BCA terus menawarkan suku bunga yang kompetitif untuk menarik nasabah berkualitas. Lebih lanjut, BCA berkolaborasi dengan dealer otomotif menyelenggarakan serangkaian pameran mobil yang merupakan peluang bagi Bank dalam menawarkan produk-produk KKB BCA. Akuisisi nasabah dilakukan secara disiplin disertai dengan pemilihan agunan yang berkualitas. BCA menerapkan kebijakan uang muka tinggi dan suku bunga yang rendah serta memprioritaskan pembiayaan untuk jenis-jenis mobil populer yang telah diterima secara luas oleh pasar otomotif Indonesia. Kebijakan tersebut, mendukung terjaganya rasio kredit bermasalah pada level rendah dengan recovery rate yang tinggi atas portofolio pembiayaan yang diambil alih, serta di sisi lain tetap mempertahankan pertumbuhan portofolio pembiayaan mobil secara positif. BCA Finance senantiasa berupaya menyempurnakan layanan untuk menjaga tingkat kepuasan nasabah. Weekend service di Wisma BCA Pondok Indah dan service point di Mall Artha Gading disediakan untuk memberikan layanan konsumen pada hari Sabtu. Guna meningkatkan kecepatan proses, BCA Finance terus mengembangkan berbagai aplikasi dengan memanfaatkan

teknologi, termasuk mobile entry, mobile approval dan mobile collection. Dalam mempermudah nasabah memperoleh berbagai informasi tentang produk, BCA Finance menyediakan aplikasi smartphone yang berfungsi sebagai simulasi sistem pembayaran dan tanya jawab yang kerap diajukan. BCA Finance terus berkolaborasi dengan BCA untuk melayani berbagai kebutuhan nasabah antara lain dengan menggunakan sistem pembayaran dan pengelolaan tagihan BCA, serta layanan call center HaloBCA. Berkat langkah-langkah pemasaran yang proaktif tersebut, jumlah new booking penjualan mobil yang dibiayai oleh BCA dan BCA Finance mengalami peningkatan 11,7% mencapai 199.565 unit pada tahun 2016 dengan nominal Rupiah meningkat 16,6% mencapai Rp 30,7 triliun. Dengan demikian, total portofolio kredit mobil BCA (termasuk BCA Finance) tercatat sebesar Rp 37,6 triliun pada akhir tahun 2016, naik 14,3% dibandingkan Rp 32,9 triliun pada tahun sebelumnya. Adapun portofolio kredit mobil yang dibukukan di BCA adalah sebesar Rp 30,9 triliun pada akhir 2016, naik dibandingkan Rp 27,3 triliun di tahun sebelumnya. Estimasi pangsa pasar BCA Finance dalam pembiayaan mobil meningkat menjadi 15,3% pada tahun 2016 dibandingkan 13,2% pada tahun 2015. Sementara itu, industri pembiayaan sepeda motor masih menghadapi tantangan yang tidak mudah sejalan dengan berlanjutnya penurunan penjualan sepeda motor baru pada tahun 2016. Merespon situasi tersebut, arah strategis CS Finance lebih difokuskan pada upaya konsolidasi internal untuk mempertahankan kualitas kredit. CS Finance juga meningkatkan efisiensi dan efektivitas penjualan melalui intensifikasi cabang, menerapkan strategi efisiensi operasional, serta mengoptimalkan produktivitas dan efektivitas karyawan. Pada tahun 2016, CS Finance mengutamakan prinsip kehatihatian dalam menjalankan bisnis dan mengambil langkahlangkah proaktif untuk meminimalisasi eksposur risiko. Pemantauan portofolio dilakukan secara disiplin sehingga penanganan tunggakan dapat segera ditangani pada tahap dini tanpa harus menunggu pemburukan kualitas kredit lebih lanjut. Sistem penagihan disempurnakan sehingga dapat diakses dengan mudah oleh tim collection melalui perangkat mobile. Lebih lanjut, CS Finance menerapkan kebijakan yang agresif untuk menangani portofolio pembiayaan yang sudah masuk kategori macet. Pada tahun 2016 posisi total portofolio pembiayaan sepeda motor BCA (termasuk CS Finance) mencapai Rp 5,7 triliun pada akhir tahun 2016, dibandingkan Rp 6,4 triliun pada akhir tahun

2015. Penurunan tersebut sejalan dengan arah strategis CS Finance yang memprioritaskan kualitas kredit. Portofolio kredit sepeda motor secara keseluruhan yang dibukukan di BCA adalah sebesar Rp 3,9 triliun pada akhir tahun 2016 dibandingkan Rp 4,3 triliun pada akhir tahun 2015. Kartu Kredit Di sisi kartu kredit, BCA merupakan salah satu penerbit kartu kredit utama di Indonesia. BCA mengelola sekitar 3 juta kartu kredit dengan nilai transaksi kartu kredit tercatat sebesar Rp 53,7 triliun, salah satu yang terbesar di Indonesia. Pada akhir 2016, outstanding pinjaman kartu kredit tercatat sebesar Rp 10,8 triliun, meningkat 13,7% dari tahun sebelumnya. BCA secara hati-hati mengelola kualitas pinjaman kartu kredit dimana rasio NPL kartu kredit terjaga pada level relatif rendah. BCA senantiasa memperkokoh bisnis kartu kredit beserta equity brand nya. BCA terus memperluas jaringan merchant penerima kartu kredit BCA yang tersebar di berbagai wilayah di Indonesia dan berbagai outlet di Singapura berkolaborasi dengan jaringan NETS. BCA bekerja sama erat dengan berbagai jaringan internasional terkemuka seperti VISA, MasterCard, American Express, JCB dan China UnionPay dalam layanan acquiring/ acceptance. BCA melihat bisnis kartu kredit sebagai elemen penting dari bisnis perbankan transaksi secara keseluruhan. Elaborasi lebih lanjut untuk bisnis kartu kredit dapat dilihat di bagian Analisa dan Pembahasan Manajemen sub bagian Perbankan Transaksi.

Melangkah ke Depan Dengan bertumbuhnya masyarakat kelas menengah dan para profesional, bisnis perbankan individu akan memegang peran penting dalam menopang perkembangan bisnis BCA secara keseluruhan. Kebutuhan layanan perbankan seperti kredit pemilikan rumah, kredit kendaraan bermotor, bancassurance dan wealth management akan terus berkembang di masa mendatang. Basis nasabah BCA yang besar merupakan potensi dalam perluasan bisnis perbankan individu. BCA optimis mampu menangkap berbagai peluang yang akan muncul ke depannya. Sinergi antar unit usaha maupun entitas anak akan terus diperkuat sehingga mendukung penawaran produk Perbankan Individu secara lebih efektif. BCA senantiasa menyempurnakan kemampuan analytics pada sistem Customer Relationship Management (CRM) untuk lebih memahami perilaku dan kebutuhan nasabah yang beragam sebagai landasan untuk menentukan strategi dalam pengembangan produk serta kegiatan pemasaran dan promosi.

PT Bank Central Asia Tbk



Laporan Tahunan 2016

133