PERBEDAAN PENGARUH PEMBERIAN

Osteoarthritis pada sendi lutut merupakan penyakit rematik yang bisa mengenai sendi lutut dan sering menimbulkan rasa sakit serta ketidakmampuan untuk...

0 downloads 47 Views 584KB Size
PERBEDAAN PENGARUH PEMBERIAN TRANSCUTANEUS ELECTRICAL NERVE STIMULATION DENGAN INFRA RED TERHADAP PENGURANGAN NYERI PADA KASUS OSTHEOARTRITIS DI PUSKESMAS II KARTASURA

SKRIPSI Disusun Untuk Memenuhi Persyaratan Dalam Mendapatkan Gelar Sarjana Sains Terapan Fisioterapi

Diajukan Oleh: Nama

: LINA WULANINGSIH

NIM

: J 110 040 020

PROGRAM STUDI D IV FISIOTERAPI FAKULTAS ILMU KESEHATAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA 2008

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Pembangunan nasional dewasa ini meliputi seluruh aspek kehidupan masyarakat, tak terkecuali bidang kesehatan. Pembangunan bidang kesehatan pada hakekatnya adalah membangun manusia Indonesia seutuhnya untuk mencapai derajat kesehatan yang paling tinggi atau optimal. Tujuan tersebut bisa tercapai apabila didukung oleh sumber daya manusia yang tangguh, mandiri dan berkualitas. Upaya peningkatan sumber daya manusia dalam rangka menghadapi makin ketatnya persaingan bebas pada era globalisasi. Masyarakat yang sehat bukan saja menunjang keberhasilan program pendidikan, tetapi juga mendorong peningkatan produktivitas dan pendapatan masyarakat. Untuk mempercepat keberhasilan pembangunan kesehatan yang lebih dinamis dan produktif dengan melibatkan semua faktor terkait, pemerintah swasta dan masyarakat (Men.Kes. RI 1990). Sendi lutut merupakan sendi besar yang sangat berfungsi pada hampir semua aktifitas kehidupan manusia. Adat istiadat, budaya, keagamaan, bekerja, serta olah raga merupakan suatu realitas yang menjadi bagian dari kehidupan kita. Oleh karena itu gangguan yang terjadi pada sendi lutut merupakan suatu keluhan pasien yang perlu sekali mendapat perhatian yang serius oleh para fisioterapis (Pudjianto, M, 2001).

1

2

Fisioterapi sebagai salah satu pelaksana layanan kesehatan ikut berperan dan bertanggungjawab dalam peningkatan derajat kesehatan, terutama

yang

berkaitan

dengan

obyek

disiplin

ilmunya

yaitu

mengembangkan, memelihara dan memulihkan maksimalisasi gerak dan fungsi. Usaha untuk meningkatkan kesehatan oleh fisioterapi meliputi semua unsur yang terkait dalam upaya peningkatan derajat kesehatan yaitu peningkatan (promosi), pencegahan (preventif), penyembuhan (kuratif) dan pemeliharaan (rehabilitatif) (World Confederation for Physical Therapy, 1999, dikutip oleh Hargiani, 2001). Osteoartritis merupakan kelainan sendi non inflamasi mengenai sendi yang dapat digerakkan, terutama sendi penumpu berat badan. Kelainan ini bersifat progresif lambat dan tidak diketahui penyebabnya. Dari beberapa kelainan sendi, osteoartritis merupakan kelainan sendi yang paling banyak dijumpai. Di Bagian Rematologi RSCM prevalensinya 56,7%. Dengan meningkatnya usia prevalensi kelainan ini meningkat pula. Osteoatritis lutut menyebabkan nyeri pada sendi lutut dan daerah sekitarnya. Nyeri akan bertambah jika melakukan kegiatan yang membebani lutut seperti berjalan, naik turun tangga, berdiri lama. Gangguan tersebut mulai dari yang paling ringan sampai yang paling berat sehingga penderita tidak bisa berjalan. OA (Osteoarthritis ) adalah penyakit sendi yang paling dan lebih dari 80% menjelang usia 70 tahun. Tulang rawan sendi yang baik dengan lubrikasi normal penting sekali untuk mempertahankan fungsi dari sendi. Studi epidemilogi melaporkan bahwa kelainan radiografik yang timbul pada OA

3

lutut tidak selalu paralel dengan keluhan penderitanya terutama sebelum usia 45 tahun, kecuali setelah usia 65 tahun. Osteoarthritis pada sendi lutut merupakan penyakit rematik yang bisa mengenai

sendi

lutut

dan

sering

menimbulkan

rasa

sakit

serta

ketidakmampuan untuk mencapai fungsinya sebagai penumpu berat badan serta aktifitas lain seperti jongkok, berdiri, dan berjalan. Rasa sakit dan ketidakmampuan akan bertambah dengan munculnya kelemahan otot quadriceps dan atropi otot. Otot merupakan kemampuan yang penting dalam membantu menstabilkan persendian, sedangkan kelemahan otot quadriceps dapat mengakibatkan semakin parahnya osteoarthritis tersebut (Yudi, S, 2000). Transuctaneous electrical nerve stimulation (TENS) merupakan suatu cara penggunaan energi listrik untuk merangsang sistem saraf melalui permukaan kulit (Johnson M, 2002). TENS merupakan salah satu terapi non farmakologi yang telah menunjukkan hasil yang efektif dalam menanggulangi nyeri pada berbagai kondisi. TENS diterima sebagai metode pengontrol nyeri yang non invasive dan non narkotik (Dawood MY, 1990). TENS mampu mengaktifasi baik serabut berdiameter besar maupun berdiameter kecil yang akan menyampaikan berbagai informasi sensoris ke sistem saraf pusat. Efektivitas TENS dapat diterangkan melalui teori gerbang kontrol (Gate – control). Loeser JD, et al, (1999) TENS tipe konvensional memberikan stimulasi dengan frekuensi tinggi, amplitudo rendah (0-100 MA) dengan durasi sampai 200 mikro detik dengan waktu 30 menit dapat mengurangi nyeri

4

dalam waktu 10-15 menit. Tipe konvensional dapat digunakan untuk berbagai nyeri musculoskeletal dan menimbulkan perasaan nyaman. TENS terutama diindikasikan untuk meredakan nyeri secara simtomatik pada penaganan nyeri kronik dan terapi tambahan dalam penanganan nyeri paska bedah dan nyeri akut pasca trauma (Barr JO, 1999). Sedangkan Johnson Mark (2001) mengemukakan tentang penggunaan TENS dalam berbagai kondisi, yaitu : 1)Pada kondisi akut : nyeri pasca operasi, nyeri sewaktu melahirkan, nyeri haid (dysmenorrhea), nyeri musculoskeletal, dan nyeri akibat patah tulang. 2) Nyeri yang berhubungan dengan penaganan kasus gigi. 3) Pada kondisi kronik : nyeri punggung bawah, artritis, nyeri puntung dan nyeri phantom, neuralgia pasca herpetik, neuralgia trigeminal. 4) Injuri saraf tepi. 5) Angina pectoris. 6) Nyeri fascial. 7) Nyeri tulang akibat proses metastase. 8) Kontra indikasi stimulasi listrik (Rennie S, 1988, Johnson M, 2002). Arus TENS, interfensi dan diadinamik tidak direkomendasikan pada kondisi sebagai berikut : 1) Penyakit vaskuler (arteri maupun vena), 2) Adanya kecenderungan perdarahan, 3) Keganasan (pada area yang diterapi), 4) Pasien beralat pacu jantung, 5) Kehamilan (bila terapi diberikan pada daerah abdomen atau panggul), 6) Luka terbuka yang sanggat lebar, 7) Kondisi infeksi, 8) Pasien yang mengalami hambatan komunikasi, 9) Kondisi dermatologi, 10) Hilangnya sensasi sentuh dan tusuk. Di sisi lain walaupun terdapat sedikit bukti bahwa Fisioterapi dapat memperbaiki gejala nyeri muskuloskeletal atau kualitas hidup penderita, namun pemakaiannya sudah sangat umum dan luas. Lampu pemanas, seperti

5

infra merah, tidak terlalu mahal dan praktis digunakan untuk pemanasan superfisial. Melalui Sinar Infra Merah akan menghasilkan energi yang panas dan berwarna merah pada sinar tersebut dan ada juga sinar yang warnanya yang lain, yaitu: merah, jingga, kuning, hijau, biru, ungu dan ada warna yang lainnya. Dengan adanya panas yang dihasilkan oleh Sinar Infra Merah ini akan menaikkan temperature dan akan menjadi pengaruh lain bagi meningkatnya proses metabolisme, vasodilatasi pembuluhy darah akan lancar, pengaruh terhadap urat saraf sensoris, menaikkan temperature tubuh dan lainlainnya.Sinar infra merah panjang gelombangnya 7.700-4 juta A. (Depkes RI, 2000 ).

B. Identifikasi Masalah Problem yang ditimbulkan dari Osteoarthritis sangatlah kompleks meliputi nyeri, spasme pada otot, penurunan kekuatan otot, timbulnya kekakuan pada sendi, krepitasi dan keterbatasan gerak. Pembengkakan / oedema karena adanya permasalahan yang timbul seperti diatas dapat mengakibatkan terganggunya atau terbatasnya fungsi sendi sekitarnya yaitu sendi lutut dalam fungsi gerak menekuk dan meluruskan. Bilamana keadaan tersebut dibiarkan dalam jangka waktu lama akan menimbulkan problem seperti kekakuan, pengurangan masa otot (atrofi), penurunan kekuatan dan ketahanan otot-otot lokal di daerah lutut, dimana otot ini sangat penting pada sebagian besar aktivitas fungsional yang melibatkan

6

anggota gerak bawah seperti mendaki, melompat, bangkit dari posisi duduk, berjalan jauh, naik turun tangga.

C. Pembatasan Masalah Mengingat banyaknya masalah yang ditimbulkan akibat Osteoarthritis maka dalam penelitian ini peneliti membatasi permasalahan perbedaan pengaruh pemberian TENS dan IR terhadap pengurangan nyeri gerak lutut akibat Osteoarthritis yang mana penelitian dilakukan di Poliklinik Fisioterapi Puskesmas II Kartasura.

D. Perumusan Masalah Perumusan masalah dalam penelitian ini adalah 1. Apakah ada penurunan nyeri gerak dengan pemberian TENS pada kasus Osteoarthritis lutut? 2. Apakah ada penurunan nyeri gerak dengan pemberian IR pada kasus Osteoarthritis lutut? 3. Apakah ada perbedaan penurunan nyeri gerak antara pemberian TENS dan IR pada kasus Osteoarthritis lutut?

E. Tujuan Penelitian 1. Tujuan Umum Tujuan umum penelitian ini adalah untuk mengetahui Apakah ada perbedaan penurunan nyeri gerak antara pemberian TENS dan IR pada kasus ostheoarthritis lutut?

7

2. Tujuan Khusus Tujuan khusus penelitian ini adalah: a. Untuk mengetahui pengaruh pemberian TENS terhadap pengurangan nyeri gerak pada kasus Osteoarthritis lutut. b. Untuk mengetahui pengaruh sesudah pemberian IR terhadap pengurangan nyeri gerak pada kasus Osteoarthritis lutut.

F. Manfaat Penelitian Penelitian yang dilakukan diharapkan dapat memberikan manfaat sebagai berikut: 1. Manfaat Bagi Peneliti Untuk meningkatkan pengetahuan dalam memberikan solusi pemecahan masalah bagaimana cara penurunan nyeri yang lebih efektif dan efisien pada pasien Osteoarthritis lutut. 2. Manfaat Bagi Iptek Fisioterapi Menambah khasanah pengetahuan dalam menangani kasus keterbatasan gerak pada pasien Osteoarthritis lutut. 3. Manfaat Bagi Institusi Sebagai masukan bagi institusi dalam hal ini Puskesmas II Kartasura khususnya tentang manfaat pemberian TENS dan IR terhadap pasien Osteoarthritis lutut. 4. Bagi Penderita Akan mempercepat pengembalian Activity Daily Living (ADL) dan fungsional penderita.