Perencanaan Bab

Pencermatan Pagu Indikatif Desa dan Penyelarasan Program/Kegiatan ... melibatkan Badan Permusyawaratan Desa ... (RPJM Desa) dan Rencana Kerja Pemerint...

0 downloads 30 Views 2MB Size
SD NEGERI

PUSKEMAS

3

Bab

Perencanaan Penyusunan perencanaan Pembangunan Desa melalui Musyawarah Desa Pembentukan Tim Penyusunan RPJM Desa Pencermatan Pagu Indikatif Desa dan Penyelarasan Program/Kegiatan Masuk Desa Pencermatan ulang dokumen RPJM Desa Penyusunan rancangan RKP Desa

Penyusunan RKP Desa melalui Musyawarah Perencanaan Pembangunan Desa Penetapan RKP Desa Perubahan RKP Desa Pengajuan Daftar Usulan RKP Desa

13

A. PENGERTIAN Dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri (Permendagri) Nomor 114 Tahun 2014 tentang Pedoman Pembangunan Desa, yang dimaksud Perencanaan Pembangunan Desa adalah proses tahapan kegiatan yang diselenggarakan oleh Pemerintah Desa dengan melibatkan Badan Permusyawaratan Desa (BPD) dan unsur masyarakat secara partisipatif guna pemanfaatan dan pengalokasian sumberdaya desa dalam rangka mencapai tujuan pembangunan desa.

B. MENGAPA DESA PERLU PERENCANAAN Didalam UU Desa pasal 78 dan 79 mensyaratkan keharusan bagi Pemerintah Desa untuk melaksanakan Perencanaan Pembangunan Desa dalam rangka menyusun visi bersama membangun desa antara Masyarakat dan Pemerintahan Desa yang diselaraskan dengan rencana pembangunan Kabupaten/Kota kemudian dituangkan dalam Dokumen Jangka menengah (RPJM Desa) dan Rencana Kerja Pemerintah Desa (RKP Desa) yang ditetapkan dengan Peraturan Desa. Kemudian pasal 115 PP 43 Tahun 2014 tentang Peraturan Pelaksanaan UU Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa menyatakan perencanaan Pembangunan Desa menjadi pedoman bagi Pemerintah Desa dalam menyusun rancangan RPJM Desa, RKP Desa, dan daftar usulan RKP Desa. Perencanaan Pembangunan Desa memberikan arah kepada Kepala Desa dan pemangku kepentingan lainnya dalam mencapai visi dan misi Desa, menyelaraskan pelaksanaan kebijakan pembangunan baik di tingkat pusat, provinsi dan Kabupaten/Kota, serta pengelolaan sumberdaya yang dimilikinya. Pentingnya Desa memiliki perencanaan karena desa harus mengatur dan mengurus desa-nya sesuai dengan kewenangan desa (self governing community). Perencanaan Desa diharapkan dapat memperkuat hak dan kewenangan desa sekaligus mengoptimalkan sumber kekayaan desa sebagai modal utama dalam pembangunan Desa.

C. PERAN MASYARAKAT Ketentuan Pasal 80; Pasal 81 dan Pasal 82 UU Desa mengharuskan Perencanaan Pembangunan Desa mengikutsertakan masyarakat dan Pelaksanaan Pembangunan harus melibatkan seluruh masyarakat Desa dengan semangat gotong royong dan menjamin peran serta masyarakat Desa dalam pemantauan dan pengawasan pembangunan. Keterlibatan masyarakat merupakan salah satu kunci keberhasilan pembangunan Desa. Keterlibatan masyarakat dalam perencanaan pembangunan diwujudkan dalam bentuk penggunaan hak menyampaikan pendapat dalam rangka pengambilan keputusan, akses dan kontrol terhadap sumberdaya.

14

Perencanaan Pembangunan Desa mendorong partisipasi seluruh komponen masyarakat dalam pengambilan keputusan termasuk kelompok miskin dan rentan diantaranya anak-anak, perempuan, lanjut usia, warga berkebutuhan khusus (difabel), sehingga pembangunan dapat dirasakan oleh semua pihak. Masyarakat Desa juga berhak melakukan pemantauan terhadap pelaksanaan pembangunan Desa.

?

Bagaimana menyeimbangkan kekuatan elit dan menjamin keterlibatan masyarakat di Desa? Pemerintah Desa, BPD dan Pendamping Desa harus menjamin kelompok masyarakat miskin dan terpinggirkan secara sosial dan budaya, seperti perempuan, anak-anak dan kelompok masyarakat berkebutuhan khusus akan tertampung kepentingannya dalam Musyarawah desa. Ada dua pendekatan yang dapat dilakukan. Pertama, melibatkan kelompok masyarakat miskin dan terpinggirkan dalam Musyawarah Desa, baik dalam penilaian kebutuhan maupun dalam proses pengambilan keputusan dalam tahap pelaksanaan musyawarah; Kedua, kalau ada hal-hal yang menghambat kelompok miskin terlibat dalam proses –karena keterbatasan akses, kapasitas dan apatismemaka BPD dan faslitator harus memperjuangkan kepentingan peningkatan kesejahteraan kelompok miskin dan terpinggirkan. Ini dapat memanfaatkan serangkaian metode dan alat untuk menjadikan prioritas belanja lebih berpihak pada peningkatan kesejahteraan kelompok miskin dan terpinggirkan.

D. PERAN PEMERINTAH DESA Dalam Permendagri Nomor 114 Tahun 2014, Bab I Pasal 1 dijelaskan bahwa Pemerintah Desa menyusun perencanaan Pembangunan Desa sesuai dengan kewenangannya yang mengacu pada perencanaan pembangunan Kabupaten/Kota. Perencanaan dan Pembangunan Desa dilaksanakan oleh Pemerintah Desa dengan melibatkan seluruh masyarakat Desa dengan semangat gotong royong.

?

Apakah peran BPD dalam Musyawarah Desa dan Perencanaan Pembangunan Desa? BPD bertanggung jawab menyelenggarakan Musyawarah Desa. Tanggung jawab itu mencakup tahap persiapan, pelaksanaan dan paska musyawarah: a. Tahap persiapan, BPD bertanggung jawab memastikan kelompok-kelompok masyarakat melakukan pemetaan kebutuhan masyarakat secara partisipatif. Hasil pemetaan kebutuhan inilah yang akan menjadi bahan dalam menetapkan prioritas belanja Desa. BPD bersama masyarakat juga melakukan penilaian terhadap hasil pembangunan yang dijadikan bahan pembahasan Musyawarah Desa. b. Tahap pelaksanaan, BPD memimpin penyelenggaraan Musyawarah Desa. c. Tahap setelah Musyawarah Desa, BPD memastikan prioritas belanja yang ditetapkan musyawarah dan rekomendasi berdasarkan kegiatan tahun sebelumnya dilaksanakan oleh Pemerintahan Desa.

E. PERAN PEMERINTAH DAERAH Dalam rangka perencanaan dan pelaksanaan Pembangunan Desa sebagaimana ditegaskan dalam Permendagri Nomor 114 Tahun 2014, Bab I Pasal 2 bahwa Pemerintah Desa dalam rangka penyusunan perencanaan dan pelaksanaan Pembangunan Desa didampingi oleh

15

Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota yang secara teknis dilaksanakan oleh Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD). Dalam mengkoordinasikan Pembangunan Desa, Kepala Desa dapat didampingi oleh tenaga pendamping profesional, kader pemberdayaan masyarakat Desa, dan/atau pihak ketiga. Camat akan melakukan koordinasi pendampingan di wilayahnya.

F. PERAN PENDAMPING

?

Siapa saja pemangku kepentingan yang terlibat dalam pendampingan Desa? Regulasi Desa mengatur bahwa yang mendampingi Desa untuk memberdayakan Desa adalah tugas Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah yang dalam pelaksanaannya dapat melibatkan pihak lain. Dalam PP Nomor 43 Tahun 2014 dan Permendesa PDTT Nomor 3 Tahun 2015 dirinci beberapa pihak yang dapat terlibat dalam pendampingan. Pertama, pendamping profesional yang dibagi menjadi tiga bagian, yaitu Tenaga Ahli Pemberdayaan Masyarakat yang berkedudukan di Pusat dan Provinsi, Pendamping Teknis yang berkedudukan di Kabupaten/Kota dan Pendamping Desa yang berkedudukan di Kecamatan. Kedua, Kader Pemberdayaan Masyarakat Desa (KPMD) yang berasal dari warga Desa setempat yang dipilih melalui Musyawarah Desa dan ditetapkan dengan keputusan Kepala Desa. Ketiga, pendamping Pihak Ketiga yang terdiri dari Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM), perguruan tinggi, organisasi kemasyarakatan, perusahaan, dan lainnya.

Dalam rangka mendukung perencanaan Pembangunan Desa sebagaimana dijelaskan dalam Permendesa PDTT Nomor 3 Tahun 2015 Pasal 13 dan 14, Pemerintah Daerah dibantu oleh pendamping teknis di tingkat Kabupaten/Kota. Secara umum, pendamping teknis bertugas mendampingi Desa dalam pelaksanaan program dan kegiatan sektoral. Secara rinci, tugas pendamping teknis meliputi:

a. membantu Pemerintah Daerah dalam hal sinergitas perencanaan Pembangunan Desa;

b. mendampingi Pemerintah Daerah melakukan koordinasi perencanaan pembangunan daerah yang terkait dengan Desa; dan

c. melakukan fasilitasi kerjasama Desa dan pihak ketiga terkait pembangunan Desa.

G. RUANG LINGKUP

?

Sejauh mana kewenangan Desa dalam proses penyusunan rencana pembangunan Desa? Pasal 79 UU Nomor 6 Tahun 2014 menegaskan: “Pemerintah Desa menyusun perencanaan Pembangunan Desa sesuai dengan kewenangannya dengan mengacu pada perencanaan pembangunan Kabupaten/Kota”. Artinya kewenangan desa, baik kewenangan berdasarkan hak asal-usul dan kewenangan lokal berskala desa, menjadi dasar yang mengikat perencanaan Pembangunan Desa.

16

Berdasarkan Permendagri Nomor 114 Tahun 2014 tentang Pedoman Pembangunan Desa, bahwa ruang lingkup perencanaan Pembangunan Desa memuat visi dan misi Kepala Desa, arah kebijakan pembangunan Desa, serta rencana kegiatan yang meliputi bidang penyelenggaraan Pemerintahan Desa, pelaksanaan pembangunan Desa, pembinaan kemasyarakatan Desa, dan pemberdayaan masyarakat Desa.

1.

Bidang penyelenggaraan pemerintahan Desa, antara lain: a. penetapan dan penegasan batas Desa; b. pendataan Desa; c. penyusunan tata ruang Desa; d. penyelenggaraan Musyawarah Desa; e. pengelolaan informasi Desa; f.

penyelenggaraan perencanaan Desa;

g. penyelenggaraan evaluasi tingkat perkembangan pemerintahan Desa; h. penyelenggaraan kerjasama antar Desa;

2.

i.

pembangunan sarana dan prasarana kantor Desa; dan

j.

kegiatan lainnya sesuai kondisi Desa.

Bidang pelaksanaan Pembangunan Desa antara lain: a. pembangunan, pemanfaatan dan pemeliharaan infrasruktur dan lingkungan Desa antara lain:

1) tambatan perahu; 2) jalan pemukiman; 3) jalan Desa antar permukiman ke wilayah pertanian; 4) pembangkit listrik tenaga mikrohidro; 5) lingkungan permukiman masyarakat Desa; dan 6) infrastruktur Desa lainnya sesuai kondisi Desa. b. pembangunan, pemanfaatan dan pemeliharaan sarana dan prasarana kesehatan antara lain:

1) air bersih berskala Desa; 2) sanitasi lingkungan; 3) pelayanan kesehatan Desa seperti posyandu; dan 4) sarana dan prasarana kesehatan lainnya sesuai kondisi Desa. c. pembangunan, pemanfaatan dan pemeliharaan sarana dan prasarana pendidikan dan kebudayaan antara lain:

1) taman bacaan masyarakat; 2) pendidikan anak usia dini; 3) balai pelatihan/kegiatan belajar masyarakat; 4) pengembangan dan pembinaan sanggar seni; dan 5) sarana dan prasarana pendidikan dan pelatihan lainnya sesuai kondisi Desa. d. Pengembangan usaha ekonomi produktif serta pembangunan, pemanfaatan dan pemeliharaan sarana dan prasarana ekonomi antara lain:

1) pasar Desa; 2) pembentukan dan pengembangan BUM Desa;

17

3) penguatan permodalan BUM Desa; 4) pembibitan tanaman pangan; 5) penggilingan padi; 6) lumbung Desa; 7) pembukaan lahan pertanian; 8) pengelolaan usaha hutan Desa; 9) kolam ikan dan pembenihan ikan; 10) kapal penangkap ikan; 11) cold storage (gudang pendingin); 12) tempat pelelangan ikan; 13) tambak garam; 14) kandang ternak; 15) instalasi biogas; 16) mesin pakan ternak; 17) sarana dan prasarana ekonomi lainnya sesuai kondisi Desa. e. pelestarian lingkungan hidup antara lain:

1) penghijauan; 2) pembuatan terasering; 3) pemeliharaan hutan bakau; 4) perlindungan mata air; 5) pembersihan daerah aliran sungai; 6) perlindungan terumbu karang; dan 7) kegiatan lainnya sesuai kondisi Desa. 3.

Bidang Pembinaan Kemasyarakatan antara lain: a. pembinaan lembaga kemasyarakatan; b. penyelenggaraan ketentraman dan ketertiban; c. pembinaan kerukunan umat beragama; d. pengadaan sarana dan prasarana olahraga; e. pembinaan lembaga adat; f.

pembinaan kesenian dan sosial budaya masyarakat; dan

g. kegiatan lain sesuai kondisi Desa.

4.

Bidang Pemberdayaan Masyarakat antara lain: a. pelatihan usaha ekonomi, pertanian, perikanan dan perdagangan; b. pelatihan teknologi tepat guna; c. pendidikan, pelatihan, dan penyuluhan bagi Kepala Desa, perangkat Desa, dan Badan Pemusyawaratan Desa; d. peningkatan kapasitas masyarakat, antara lain:

1) kader pemberdayaan masyarakat Desa; 2) kelompok usaha ekonomi produktif; 3) kelompok perempuan, 4) kelompok tani,

18

5) kelompok masyarakat miskin, 6) kelompok nelayan, 7) kelompok pengrajin, 8) kelompok pemerhati dan perlindungan anak, 9) kelompok pemuda; dan 10) kelompok lain sesuai kondisi Desa.

H. PENYUSUNAN RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DESA Kepala Desa menyelenggarakan penyusunan RPJM Desa dengan mengikutsertakan unsur masyarakat Desa. Penyusunan RPJM Desa dilaksanakan dengan mempertimbangkan kondisi objektif Desa dan selaras dengan prioritas program dan kegiatan Kabupaten/Kota. Penyusunan RPJM Desa, dilakukan melalui kegiatan sebagai berikut: • pembentukan tim penyusun RPJM Desa; • penyelarasan arah kebijakan perencanaan pembangunan Kabupaten/ Kota; • pengkajian keadaan Desa; • penyusunan rencana Pembangunan Desa melalui Musyawarah Desa; • penyusunan rancangan RPJM Desa; • penyusunan rencana Pembangunan Desa melalui Musyawarah Perencanaan Pembangunan Desa; dan • penetapan RPJM Desa. 1.

Pembentukan Tim Penyusun RPJM Desa

Kepala Desa membentuk tim penyusun RPJM Desa, yang terdiri dari:

(a) Kepala Desa selaku Pembina; (b) Sekretaris Desa selaku Ketua; (c) Ketua Lembaga Pemberdayaan Masyarakat selaku sekretaris; dan (d) Anggota yang berasal dari perangkat Desa, Lembaga Pemberdayaan Masyarakat, kader pemberdayaan masyarakat Desa, dan unsur masyarakat lainnya. Jumlah anggota tim penyusun RPJM Desa, paling sedikit 7 (tujuh) orang dan paling banyak 11 (sebelas) orang. Tim penyusun RPJM Desa, harus mengikutsertakan perempuan. Tim penyusun RPJM Desa ditetapkan dengan Keputusan Kepala Desa (lihat Lampiran Lembar 1.1). Tim penyusun RPJM Desa melaksanakan kegiatan sebagai berikut:

(a) penyelarasan arah kebijakan pembangunan Kabupaten/Kota; (b) pengkajian keadaan Desa; (c) penyusunan rancangan RPJM Desa; dan (d) penyempurnaan rancangan RPJM Desa. 2.

Penyelarasan Arah Kebijakan Pembangunan Kabupaten/Kota

Tim penyusun RPJM Desa kemudian melakukan penyelarasan arah kebijakan pembangunan Kabupaten/Kota untuk mengintegrasikan program dan kegiatan pembangunan Kabupaten/ Kota dengan pembangunan Desa. Penyelarasan arah kebijakan pembangunan Kabupaten/

19

Kota dilakukan dengan mengikuti sosialisasi dan/atau mendapatkan informasi tentang arah kebijakan pembangunan Kabupaten/Kota. Informasi arah kebijakan pembangunan Kabupaten/Kota sekurang-kurangnya meliputi:

(a) rencana pembangunan jangka menengah daerah Kabupaten/Kota; (b) rencana strategis satuan kerja perangkat daerah; (c) rencana umum tata ruang wilayah Kabupaten/Kota; (d) rencana rinci tata ruang wilayah Kabupaten/Kota; dan (e) rencana pembangunan kawasan perdesaan. Kegiatan penyelarasan, dilakukan dengan cara mendata dan memilah rencana program dan kegiatan pembangunan Kabupaten/Kota yang akan masuk ke Desa. Rencana program dan kegiatan, dikelompokkan menjadi bidang penyelenggaraan pemerintahan Desa, pembangunan Desa, pembinaan kemasyarakatan Desa, dan pemberdayaan masyarakat Desa. Hasil pendataan dan pemilahan, dituangkan dalam format data rencana program dan kegiatan pembangunan yang akan masuk ke Desa. Data rencana program dan kegiatan, menjadi lampiran hasil pengkajian keadaan Desa. 3.

Pengkajian Keadaan Desa

Tim penyusun RPJM Desa melakukan pengkajian keadaan Desa dalam rangka mempertimbangkan kondisi objektif Desa. Pengkajian keadaan Desa, meliputi kegiatan sebagai berikut:

(a) penyelarasan data Desa; (b) penggalian gagasan masyarakat; dan (c) penyusunan laporan hasil pengkajian keadaan Desa. Laporan hasil pengkajian keadaan desa menjadi bahan masukan dalam Musyawarah Desa dalam rangka penyusunan perencanaan pembangunan Desa.

Rencana Pembangunan Desa

20

Gambar 3,

a) Penyelarasan Data Desa Penyelarasan data Desa dilakukan melalui kegiatan: · pengambilan data dari dokumen data Desa; · pembandingan data Desa dengan kondisi Desa terkini. Data Desa meliputi: sumberdaya alam, sumberdaya manusia, sumberdaya pembangunan, dan sumberdaya sosial budaya yang ada di Desa. Hasil penyelarasan data Desa dituangkan dalam format data Desa. Format data Desa menjadi lampiran laporan hasil pengkajian keadaan Desa sebagai bahan masukan dalam Musyawarah Desa dalam rangka penyusunan perencanaan pembangunan Desa. b) Penggalian Gagasan Penggalian gagasan masyarakat dilakukan untuk menemukenali potensi dan peluang pendayagunaan sumberdaya Desa, dan masalah yang dihadapi Desa. Hasil penggalian gagasan, menjadi dasar bagi masyarakat dalam merumuskan usulan rencana kegiatan. Usulan rencana kegiatan, meliputi: (1) penyelenggaraan pemerintahan Desa, (2) pembangunan Desa, (3) pembinaan kemasyarakatan Desa, dan (4) pemberdayaan masyarakat Desa. Penggalian gagasan dilakukan secara partisipatif dengan melibatkan seluruh unsur masyarakat Desa sebagai sumber data dan informasi. Pelibatan masyarakat Desa dapat dilakukan melalui Musyawarah Dusun dan/atau musyawarah khusus unsur masyarakat, antara lain: tokoh adat; tokoh agama; tokoh masyarakat; tokoh pendidikan; kelompok tani; kelompok nelayan; kelompok perajin; kelompok perempuan; kelompok pemerhati dan perlindungan anak; kelompok masyarakat miskin; dan kelompok masyarakat lain sesuai dengan kondisi sosial budaya masyarakat Desa. Tim penyusun RPJM Desa melakukan pendampingan terhadap musyawarah dusun dan/atau musyawarah khusus unsur masyarakat. Penggalian gagasan dilakukan dengan cara diskusi kelompok secara terarah, dengan menggunakan sketsa Desa, kalender musim dan bagan kelembagaan Desa sebagai alat kerja untuk menggali gagasan masyarakat. Tim penyusun RPJM Desa dapat menambahkan alat kerja, dalam rangka meningkatkan kualitas hasil penggalian gagasan. Jika terjadi hambatan dan kesulitan dalam penerapan alat kerja, tim penyusun RPJM Desa dapat menggunakan alat kerja lainnya yang sesuai dengan kondisi dan kemampuan masyarakat Desa. c) Analisis Data dan Pelaporan Tim penyusun RPJM Desa melakukan rekapitulasi usulan rencana kegiatan Pembangunan Desa berdasarkan usulan rencana kegiatan dituangkan dalam format usulan rencana kegiatan. Rekapitulasi usulan rencana kegiatan menjadi lampiran laporan hasil pengkajian keadaan Desa. Tim penyusun RPJM Desa menyusun laporan hasil pengkajian keadaan desa yang dituangkan dalam berita acara, yang dilampiri dokumen: · data Desa yang sudah diselaraskan; · data rencana program pembangunan Kabupaten/Kota yang akan masuk ke Desa; · data rencana program pembangunan kawasan perdesaan; dan · rekapitulasi usulan rencana kegiatan Pembangunan Desa dari dusun dan/atau kelompok masyarakat.

21

Tim penyusun RPJM Desa melaporkan kepada Kepala Desa hasil pengkajian keadaan Desa. Kepala Desa menyampaikan laporan kepada Badan Permusyawaratan Desa setelah menerima laporan dalam rangka penyusunan rencana Pembangunan Desa melalui Musyawarah Desa. 4.

Penyusunan Rencana Pembangunan Desa melalui Musyawarah Desa

Badan Permusyawaratan Desa menyelenggarakan Musyawarah Desa berdasarkan laporan hasil pengkajian keadaan Desa. Musyawarah Desa, membahas dan menyepakati sebagai berikut: · laporan hasil pengkajian keadaan Desa; · rumusan arah kebijakan Pembangunan Desa yang dijabarkan dari visi dan misi Kepala Desa; dan · rencana prioritas kegiatan penyelenggaraan pemerintahan Desa, pembangunan Desa, pembinaan kemasyarakatan Desa, dan pemberdayaan masyarakat Desa. Pembahasan rencana prioritas kegiatan, dilakukan dengan diskusi kelompok secara terarah yang dibagi berdasarkan bidang penyelenggaraan pemerintahan Desa, pembangunan Desa, pembinaan kemasyarakatan Desa, dan pemberdayaan masyarakat Desa. Diskusi kelompok secara terarah, membahas sebagai berikut: · laporan hasil pengkajian keadaan Desa; · prioritas rencana kegiatan Desa dalam jangka waktu 6 (enam) tahun; · sumber pembiayaan rencana kegiatan pembangunan Desa; dan · rencana pelaksana kegiatan Desa yang akan dilaksanakan oleh perangkat Desa, unsur masyarakat Desa, kerjasama antar Desa, dan/atau kerjasama Desa dengan pihak ketiga. Hasil kesepakatan dalam Musyawarah Desa, dituangkan dalam Berita Acara dan menjadi pedoman bagi Pemerintah Desa dalam menyusun RPJM Desa.

RPJM Desa

22

5.

Penyusunan Rancangan Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Desa

Tim penyusun RPJM Desa menyusun rancangan RPJM Desa berdasarkan Berita Acara sebagaimana dimaksud di atas. Rancangan RPJM Desa, dituangkan dalam format rancangan RPJM Desa (lihat Lampiran Lembar 1.2 dan 1.4). Tim penyusun RPJM Desa membuat Berita Acara tentang hasil penyusunan rancangan RPJM Desa yang dilampiri dokumen rancangan RPJM Desa. Berita acara rancangan RPJM Desa, disampaikan oleh tim penyusun RPJM Desa kepada Kepala Desa. Salah satu contoh struktur (outline) dan sistematika penulisan yang dapat dijadikan acuan bagi Pemerintah Desa dalam penulisan dokumen RPJM Desa. Tabel 2. Contoh Struktur (outline) Sistematika Penulisan RPJM Desa Sistematika

Topik Bahasan

Uraian

Judul

Diisi dengan judul: RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DESA (RPJM DESA) TAHUN .... S/D .... DESA.... Kecamatan..... Kabupaten/Kota ..... TAHUN TERBIT.....

Kata Pengantar

Diisi dengan uraian singkat (setengah halaman) sebagai pembukaan atau sambutan dari Kepala Desa.

Daftar Isi

Sesuai ketentuan penulisan daftar isi sebuah dokumen perencanaan.

Bab I : Pendahuluan

1.1.

Latar Belakang

1.2.

Landasan Hukum Diisi kajian regulatif tentang kedudukan dokumen RPJM Desa dalam kebijakan (regulasi pusat dan daerah) dan sistem perencanaan pembangunan.

1.3.

Maksud dan Tujuan

Diisi dengan maksud berupa pernyataan dan harapan secara umum dihasilkannya dokumen RPJM Desa. Rumuskan tujuan secara khusus menyangkut capaian dan target dari dokumen RPJM Desa

1.4.

Manfaat

Diisi dengan manfaat dari dokumen RPJM Desa bagi masyarakat atau sasaran kelompok miskin, perempuan, korban konflik dan kelompok rentan lainnya.

Bab II: Profil Desa

Diisi penjelasan tentang pengertian RPJM Desa, landasan umum, dan mengapa perlu menyusun RPJM Desa.

2.1. Sejarah Desa

Diisi uraian hasil kajian desa tentang asal-usul, urutan peristiwa yang dianggap penting dan berpengaruh terhadap perkembangan desa. Dapat dilengkapi pula dengan sejarah kemiskinan dan konflik yang pernah terjadi.

2.2. Peta dan Kondisi Desa

Diisi gambaran umum desa menyangkut kondisi sosial, letak geografis, demografis, fasilitas sosial sumberdaya alam, dan ekonomi desa. Biasanya pada bagian ini cukup tebal. Sebaiknya dibuatkan rangkuman yang berisi pokok-pokok paparan dan hasilnya.

2.3. Kelembagaan Desa

Diisi hasil kajian tentang kelembagan desa (diagram venn) yang berisi informasi tentang pemangku kepentingan di desa dan struktur organisasi Pemerintah Desa. Dilengkapi dengan kajian partisipasi kelompok perempuan, rentan/ marjinal dan korban konflik.

2.4. Dinamika Konflik

Diisi dengan hasil kajian dinamika konflik (analisis siapa, analisis apa, analisis bagaimana) yang menguraikan kekuatan hubungan kelembagaan, pengelolaan sumberdaya, kerentanan sosial, kesenjangan, kohesi sosial, inklusivitas, akuntabilitas dan ketahanan masyaraka desa.

2.5. Masalah dan Potensi Diisi dengan daftar panjang (list) masalah setiap bidang/sektor yang diidentifikasi dari proses kajian desa. Termasuk catatan penting potensi yang dimiliki desa untuk menyelesaikan masalah tersebut. Berikan tanda khusus untuk masalah dan kebutuhan khusus kelompok miskin, perempuan, kelompok rentan dan korban konflik.

23

Sistematika Bab III : Proses Penyusunan RPJM Desa

Bab IV: Visi, Misi dan Program Indikatif (enam tahun)

Topik Bahasan 3.1. Pengkajian Desa

Menguraikan proses pengkajian desa secara terpadu mulai dari tingkat kelompok, RT/RW, dusun dan lingkungan untuk menggali kebutuhan pengembangan bidang/sektor (pertanian, kesehatan, pendidikan). Buatlah ringkasan atau ringkasan proses dari kegiatan kajian desa.

3.2. Musyawarah Desa RPJM Desa

Menguraikan kedudukan Musyawarah Desa dalam proses penyusunan RPJM Desa untuk mengklarifikasi, memberikan masukan, menyepakati prioritas masalah, tindakan, program/ kegiatan dan alokasi anggaran.

4.1. Visi Desa

Rumusan visi desa atau impian/harapan/cita-cita untuk 6 tahun kedepan

4.2. Misi Desa

Rumusan misi berupa penjabaran visi desa tentang bagaimana mencapainya. Rumusan misi desa merupakan beberapa bidang/sektor pembangunan.

4.3. Arah Kebijakan dan Prioritas Pembangunan Desa

Menuliskan secara rinci bidang/sektor pembangunan yang akan dilaksanakan selama 6 tahun ke depan dalam bentuk program/ kegiatan indikatif. Biasanya program/ kegiatan tersebut di beri nomor atau kode berdasarkan bidang dan urutan prioritas dan indikator pencapaian hasil yang dibabak: tahun pertama; tahun kedua; tahun ketiga, tahun keempat, tahun kelima dan tahun keenam.

Bab V: Penutup Lampiran

Uraian

Diisi dengan bagian akhir penulisan dokumen biasanya satu halaman. Peta Sosial Desa

Lihat hasil visual dari kajian Desa.

Tabel (Matriks) Program/ Kegiatan 6 Tahun

Lihat tabel atau matrik masalah, potensi, pemeringkatan masalah, tindakan dan program pembangunan 6 tahun (lampiran RPJM Desa) setiap bidang/sektor pembangunan. Biasanya sebagai masukan RKP desa.

Berita Acara dan Daftar Hadir

Lihat format Berita Acara kegiatan seperti; pembentukan tim penyusunan RPJM Desa, Lokakarya dan pertemuan kelompok, Musyawarah Desa RPJM Desa. Dilengkapi dengan daftar hadir yang ditandangani peserta yang terlibat.

SK (Surat Keputusan)

Tentang pengesahan dokumen RPJM Desa

Kepala Desa memeriksa dokumen rancangan RPJM Desa yang telah disusun oleh Tim Penyusun RPJM Desa. Tim penyusun RPJM Desa melakukan perbaikan berdasarkan arahan Kepala Desa dalam hal Kepala Desa belum menyetujui rancangan RPJM Desa. Dalam hal rancangan RPJM Desa telah disetujui oleh Kepala Desa, maka langsung dilaksanakan musyawarah perencanaan pembangunan Desa. 6.

?

Penyusunan Rencana Pembangunan Desa melalui Musyawarah Perencanaan Pembangunan (Musrenbang) Desa

Apa perbedaan Musyawarah Desa dengan Musyawarah Perencanaan Pembangunan Desa? Sesuai dengan UU Desa pasal 54, Musyawarah Desa wajib diselenggarakan oleh BPD untuk mendiskusikan dan memutuskan hal-hal strategis Desa seperti pendirian/ pembubaran BUM Desa, pengelolaan/pelepasan/pemberian aset Desa, kerjasama antar Desa dan pembahasan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Desa (RPJM Desa). Ada masalah strategis yang harus dibahas secara tahunan, yaitu

24

menetapkan prioritas belanja Desa berdasarkan kebutuhan masyarakat dan pertanggungjawaban pelaksanaan pembangunan kegiatan tahun sebelumnya. Musyawarah Desa diselenggarakan BPD dengan sumber pendanaan dari APB Desa. Musyawarah Desa sangat penting dalam mewujudkan demokrasi berlandaskan musyawarah (deliberative democracy), dimana keputusan penting terkait kehidupan warga desa tidak hanya diputuskan oleh Pemerintah Desa melainkan oleh seluruh komponen masyarakat. Musyawarah Perencanaan Pembangunan Desa (Musrenbang-Des) lebih teknis, yaitu menindaklanjuti prioritas kegiatan dan belanja yang telah ditetapkan oleh Musyawarah Desa menjadi lebih rinci seperti perhitungan teknis, rencana anggaran biaya dan jadwal pelaksanaan kegiatan. Karena itu Musrenbangdes merupakan domain Pemerintahan Desa (Kepala Desa dan perangkat desa), tentu saja dalam proses Musrenbangdes Pemerintahan Desa tetap melibatkan BPD dan perwakilan kelompok masyarakat untuk menjamin mandat Musyawarah Desa diimplementasikan dalam perencanaan secara teknis. Kepala Desa menyelenggarakan Musyawarah perencanaan Pembangunan Desa yang diadakan untuk membahas dan menyepakati rancangan RPJM Desa. Musyawarah Perencanaan Pembangunan Desa diikuti oleh Pemerintah Desa, Badan Permusyawaratan Desa, dan unsur masyarakat. Unsur masyarakat terdiri atas: tokoh adat; tokoh agama; tokoh masyarakat; tokoh pendidikan; perwakilan kelompok tani; perwakilan kelompok nelayan; perwakilan kelompok perajin; perwakilan kelompok perempuan; perwakilan kelompok pemerhati dalam isu perlindungan anak; kelompok difabel, dan perwakilan kelompok masyarakat miskin. Selain unsur masyarakat tersebut, Musyawarah Perencanaan Pembangunan Desa dapat melibatkan unsur masyarakat lain sesuai dengan kondisi sosial budaya masyarakat setempat. Musyawarah Perencanaan Pembangunan Desa membahas dan menyepakati rancangan RPJM Desa. Hasil kesepakatan Musyawarah Perencanaan Pembangunan Desa dituangkan dalam berita acara (lihat Lampiran Lembar 1.7) 7.

Penetapan dan perubahan RPJM Desa

Kepala Desa mengarahkan Tim penyusun RPJM Desa untuk melakukan perbaikan dokumen rancangan RPJM Desa berdasarkan hasil kesepakatan Musyawarah Perencanaan Pembangunan Desa. Rancangan RPJM Desa menjadi lampiran rancangan Peraturan Desa tentang RPJM Desa. Kepala Desa menyusun rancangan Peraturan Desa tentang RPJM Desa. Rancangan Peraturan Desa tentang RPJM Desa dibahas dan disepakati bersama oleh Kepala Desa dan Badan Permusyawaratan Desa untuk ditetapkan menjadi Peraturan Desa tentang RPJM Desa. Kepala Desa dapat mengubah RPJM Desa dalam hal:

(a) terjadi peristiwa khusus, seperti: bencana alam, krisis politik, krisis ekonomi, dan/atau kerusuhan sosial yang berkepanjangan; atau

(b) terdapat perubahan mendasar atas kebijakan Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan/atau Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota. Perubahan RPJM Desa, dibahas dan disepakati dalam Musyawarah Perencanaan Pembangunan Desa dan selanjutnya ditetapkan dengan peraturan Desa.

25

1

Pengertian

2

Adalah Rencana Kegiatan Pembangunan Desa untuk jangka waktu 6 (enam) tahun ● Memuat visi dan misi Kepala Desa, rencana penyelenggaraan pemerintahan desa, pelaksanaan pembangunan desa, pembinaan kemasyarakatan, pemberdayaan masyarakat, serta arah kebijakan pembangunan desa ● Ditetapkan melalui peraturan desa ● RPJM Desa merupakan pedoman penyusunan Recana Kerja Pemerintah (RKP) Desa ●

Tujuan dan Manfaat

Perubahan RPJM Desa dibahas dan disepakati dalam

10

Musyawarah Perencanaan Pembangunan Desa dan selanjutnya ditetapkan dengan Peraturan Desa.

LSM

perguruan tinggi Perusahaan

26

3

Mewujudkan perencanaan sesuai kebutuhan dan keadaan setempat ● Menciptakan rasa memiliki dan tanggung jawab bersama masyarakat ● Memelihara dan mengembangkan hasil pembangunan di desa ● Menumbuhkembangkan dan mendorong peran serta aktif masyarakat ●

9

Prinsip-Prinsip RPJM Desa

Pemberdayaan, partisipatif, berpihak pada masyarakat, terbuka, akuntabel, efisien, serta efektif (sesuai potensi) dan keberlanjutan.

RPJM Desa masih bisa diubah berdasarkan perubahan data kerawanan desa yang meliputi

penduduk miskin, pengangguran, bencana, anak putus sekolah, penderita gizi buruk, kematian ibu, bayi, dan anak balita.

Kantor Desa

4

Tahapan Penyusunan RPJM Desa

5

Pembina: Kepala Desa Ketua: Sekretaris Desa ● Sekretaris: Ketua Lembaga Pemberdayaan Masyarakat ● Anggota: ■ Perangkat Desa ■ Lembaga Pemberdayaan Masyarakat ■ Kader Pemberdayaan Masyarakat Desa ■ Unsur masyarakat lain, termasuk kelompok perempuan ●

• Pembentukan Tim Penyusun RPJM Desa • Penyelarasan arah kebijakan pembangunan Kabupaten/Kota • Pengkajian keadaan Desa • Penyusunan rencana Pembangunan Desa melalui Musyawarah Desa yang partisipatif • Penyusunan rancangan RPJM Desa • Penetapan RPJM Desa

8

Tim Pengkaji Ulang Tim Perencana Desa ● Tim Penyusun RKP Desa ● Tim Penyelenggara Musrenbang Desa ●

Struktur Tim Penyusun ●

7

Data Pendukung

Visi misi kepala desa ● Profil desa ● Arah kebijakan pembangunan Kabupaten/Kota ● Rekapitulasi usulan rencana kegiatan pembangunan Desa dari dusun ● RPJM Desa (dan RKP) yang lama dan hasil evaluasinya ● Data lain yang relevan dengan potensi dan permasalahan desa ●

6

Waktu Penyusunan RPJM Desa harus sudah ditetapkan 3 bulan setelah Kepala Desa dilantik

Kantor Desa

27

I. PENYUSUNAN RKP DESA Pemerintah Desa menyusun RKP Desa sebagai penjabaran dari RPJM Desa. RKP Desa disusun oleh Pemerintah Desa sesuai dengan informasi dari Pemerintah Daerah Kabupaten/ Kota berkaitan dengan Pagu Indikatif Desa dan rencana kegiatan Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota paling lambat bulan Juli setiap tahun berjalan. RKP Desa mulai disusun oleh Pemerintah Desa pada bulan Juli tahun berjalan. RKP Desa ditetapkan dengan Peraturan Desa paling lambat akhir bulan September tahun berjalan. RKP Desa menjadi dasar penetapan APB Desa. Dalam menyusun RKP Desa, Kepala Desa harus mengikutsertakan masyarakat Desa yang dilakukan melalui tahapan kegiatan sebagai berikut: • penyusunan perencanaan Pembangunan Desa melalui Musyawarah Desa; • pembentukan tim penyusun RKP Desa; • pencermatan Pagu Indikatif Desa dan penyelarasan program/kegiatan masuk ke Desa • pencermatan ulang dokumen RPJM Desa; • penyusunan rancangan RKP Desa; • penyusunan RKP Desa melalui Musyawarah Perencanaan Pembangunan Desa; • penetapan RKP Desa; • perubahan RKP Desa; dan • pengajuan daftar usulan RKP Desa. 1.

Penyusunan Perencanaan Pembangunan Desa melalui Musyawarah Desa

Badan Permusyawaratan Desa (BPD) menyelenggarakan Musyawarah Desa dalam rangka penyusunan rencana pembangunan Desa. Hasil Musyawarah Desa menjadi pedoman bagi Pemerintah Desa menyusun rancangan RKP Desa dan Daftar Usulan RKP Desa (DURKP Desa), yaitu penjabaran RPJM Desa yang menjadi bagian dari RKP Desa untuk jangka waktu 1 (satu) tahun yang akan diusulkan Pemerintah Desa kepada Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota melalui mekanisme Perencanaan Pembangunan Daerah. BPD memfasilitasi penyelenggaraan Musyawarah Desa, paling lambat bulan Juni tahun berjalan. Musyawarah Desa dalam rangka penyusunan rencana pembangunan Desa, melaksanakan kegiatan sebagai berikut: a. mencermati ulang dokumen RPJM Desa; b. menyepakati hasil pencermatan ulang dokumen RPJM Desa; dan c. membentuk tim verifikasi sesuai dengan jenis kegiatan dan keahlian yang dibutuhkan. Tim verifikasi dapat berasal dari warga masyarakat Desa dan/atau satuan kerja perangkat daerah Kabupaten/Kota. Hasil kesepakatan tersebut, dituangkan dalam berita acara yang menjadi pedoman Kepala Desa dalam menyusun RKP Desa (lihat Lampiran Lembar 2.1).

28

Gambar 3.1. Bagan Alur Penyusunan RKP Desa

Sekretaris Desa

RPJM Desa Membuat Rancangan Peraturan Desa tentang RKP Desa Rancangan Peraturan Desa tentang RKP Desa

Kepala Desa

BPD

Camat atau Sebutan Lain

Bupati/Walikota

Rancangan Peraturan Desa tentang RKP Desa

Rancangan Peraturan Desa tentang RKP Desa

Rancangan Peraturan Desa tentang RKP Desa

Rancangan Peraturan Desa tentang RKP Desa

Menyampaikan Rancangan Peraturan Desa tentang RKP Desa

Proses Pembahasan Rancangan Peraturan Desa tentang RKP Desa

Menyampaikan Rancangan Peraturan Desa tentang RKP Desa

Mengevaluasi dan Menetapkan Hasil Evaluasi Rancangan RKP Desa

Rancangan Peraturan Desa tentang RKP Desa

Rancangan Peraturan Desa tentang RKP Desa Proses Penyampaian kepada Bupati/ Walikota melalui Camat atau sebutan lain

Menyepakati Rancangan Peraturan Desa tentang RKP Desa

Rancangan Peraturan Desa tentang RKP Desa

Ya Peraturan Desa tentang RKP Desa Hasil Evaluasi Rancangan RKP Desa

Rancangan Peraturan Desa tentang RKP Desa sesuai?

Tidak

Peraturan Desa tentang RKP Desa Hasil Evaluasi Rancangan RKP Desa Penyusunan APB Desa

29

2.

Pembentukan Tim Penyusun RKP Desa

Kepala Desa membentuk tim penyusun RKP Desa, terdiri dari:

a. Kepala Desa selaku pembina; b. Sekretaris Desa selaku ketua; c. Ketua Lembaga Pemberdayaan Masyarakat sebagai sekretaris; dan d. anggota yang meliputi: perangkat desa, lembaga pemberdayaan masyarakat, kader pemberdayaan masyarakat desa, dan unsur masyarakat.

Jumlah anggota tim penyusun RKP Desa paling sedikit 7 (tujuh) dan paling banyak 11 (sebelas) orang, dengan mengikutsertakan perempuan

Pembentukan Tim Penyusun RKP Desa dilaksanakan paling lambat bulan Juni tahun berjalan. Tim Penyusun RKP Desa ditetapkan dengan keputusan Kepala Desa. Tim Penyusun RKP Desa melaksanakan kegiatan sebagai berikut:

a. pencermatan Pagu Indikatif Desa dan penyelarasan program/kegiatan masuk ke desa;

b. pencermatan ulang dokumen RPJM Desa; c. penyusunan rancangan RKP Desa; dan d. penyusunan rancangan daftar usulan RKP Desa. 3.

Pencermatan Pagu Indikatif Desa dan Penyelarasan Program/ Kegiatan Masuk ke Desa

Kepala Desa mendapatkan data dan informasi dari Kabupaten/Kota tentang Pagu Indikatif Desa dan rencana program/kegiatan Pemerintah, Pemerintah Daerah provinsi, dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota yang masuk ke Desa. Data dan informasi tersebut diterima Kepala Desa dari Kabupaten/Kota paling lambat bulan Juli setiap tahun berjalan. Tim penyusun RKP Desa melakukan pencermatan Pagu Indikatif Desa yang meliputi:

a. rencana Dana Desa yang bersumber dari APBN; b. rencana Alokasi Dana Desa (ADD) yang merupakan bagian dari dana perimbangan yang diterima Kabupaten/Kota;

c. rencana bagian dari hasil pajak daerah dan retribusi daerah Kabupaten/Kota; dan d. rencana bantuan keuangan dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Provinsi dan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah Kabupaten/Kota. Tim Penyusun RKP Desa melakukan penyelarasan rencana program/kegiatan yang masuk ke Desa yang meliputi:

a. rencana kerja Pemerintah Kabupaten/Kota; b. rencana program dan kegiatan Pemerintah, Pemerintah Daerah provinsi dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota;

c. hasil penjaringan aspirasi masyarakat oleh Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten/Kota.

30

Selanjutnya, hasil pencermatan tersebut dituangkan ke dalam format Pagu Indikatif Desa (lihat Lampiran Lembar 2.2). Hasil penyelarasan dituangkan ke dalam format kegiatan pembangunan yang masuk ke Desa (lihat Lampiran Lembar 2.3). Berdasarkan hasil pencermatan, Tim Penyusun RKP Desa menyusun rencana pembangunan berskala lokal Desa yang dituangkan dalam rancangan RKP Desa. Bila terjadi keterlambatan penyampaian informasi Pagu Indikatif Desa, maka Bupati/ Walikota menerbitkan surat pemberitahuan kepada Kepala Desa. Dalam hal ini, Bupati/ Walikota melakukan pembinaan dan pendampingan kepada Pemerintah Desa dalam percepatan pelaksanaan perencanaan pembangunan sebagai dampak keterlambatan penyampaian informasi. Hal ini untuk memastikan APB Desa ditetapkan pada 31 Desember tahun berjalan. 4.

Pencermatan Ulang RPJM Desa

Tim Penyusunan RKP Desa mencermati skala prioritas usulan rencana kegiatan Pembangunan Desa untuk 1 (satu) Tahun Anggaran berikutnya sebagaimana tercantum dalam dokumen RPJM Desa. Hasil pencermatan menjadi dasar bagi Tim Penyusun RKP Desa dalam menyusun rancangan RKP Desa. 5.

Penyusunan Rancangan RKP Desa

Penyusunan rancangan RKP Desa berpedoman kepada:

a. Hasil kesepakatan Musyawarah Desa; b. Pagu Indikatif Desa; c. Pendapatan Asli Desa; d. Rencana kegiatan Pemerintah, Pemerintah Daerah provinsi, dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota; e. Jaring aspirasi masyarakat yang dilakukan oleh DPRD Kabupaten/Kota;

f. Hasil pencermatan ulang dokumen RPJM Desa; g. Hasil kesepakatan kerjasama antar Desa; dan h. Hasil kesepakatan kerjasama Desa dengan pihak ketiga. Tim Penyusun RKP Desa menyusun daftar usulan Pelaksana Kegiatan Desa sesuai jenis rencana kegiatan. Pelaksana kegiatan bertugas membantu Kepala Desa dalam tahapan persiapan dan pelaksanaan kegiatan. Pelaksana Kegiatan terdiri dari unsur Pemerintahan Desa dan unsur Lembaga Kemasyarakatan Desa. Pelaksana kegiatan, sekurang-kurangnya meliputi:

a. Ketua; b. Sekretaris; c. Bendahara; dan d. Anggota pelaksana.

Dalam Permendagri Nomor 144 Tahun 2014 Pasal 40 ayat (3) ditegaskan bahwa dalam menyusun Pelaksana kegiatan Desa dengan mengikutsertakan perempuan

31

Rancangan RKP Desa paling sedikit berisi uraian:

a. evaluasi pelaksanaan RKP Desa tahun sebelumnya; b. prioritas program, kegiatan, dan anggaran Desa yang dikelola oleh Desa; c. prioritas program, kegiatan, dan anggaran Desa yang dikelola melalui kerjasama antar-Desa dan pihak ketiga; d. rencana program, kegiatan, dan anggaran Desa yang dikelola oleh Desa sebagai kewenangan penugasan dari Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota; dan e. pelaksana kegiatan Desa yang terdiri atas unsur Perangkat Desa dan/atau unsur masyarakat Desa. Pemerintah Desa dapat merencanakan pengadaan tenaga ahli di bidang pembangunan infrastruktur untuk dimasukkan ke dalam rancangan RKP Desa. Tenaga ahli di bidang pembangunan infrastruktur dapat berasal dari warga masyarakat Desa, Satuan Kerja Perangkat Daerah Kabupaten/Kota yang membidangi pembangunan infrastruktur; dan/ atau tenaga pendamping profesional. Rancangan RKP Desa dituangkan dalam format rancangan RKP Desa. Berikut salah satu contoh struktur atau sistematika penulisan dokumen Rancangan RKP Desa sebagai acuan bagi Pemerintah Desa. Tabel 3. Contoh Struktur (outline) Sistematika Penulisan RKP Desa Sistematika

32

Topik Bahasan

Uraian

Judul

Diisi dengan judul: RENCANA KERJA PEMERINTAH DESA (RKP DESA) TAHUN ............ DESA .......... Kecamatan ........... Kabupaten/Kota ......... TAHUN TERBIT..............

Kata Pengantar

Diisi dengan uraian singkat (setengah halaman) sebagai pembukaan atau sambutan dari Kepala Desa.

Daftar Isi

Sesuai ketentuan penulisan daftar isi sebuah dokumen perencanaan.

Bab I : Pendahuluan

1.1 Latar Belakang

Diisi penjelasan tentang pengertian RKP Desa, landasan umum, dan mengapa perlu menyusun RKP Desa.

1.2 Landasan Hukum

Diisi kajian regulatif tentang kedudukan dokumen RKP Desa dalam kebijakan (regulasi pusat dan daerah) dan sistem perencanaan pembangunan.

1.3 Maksud dan Tujuan

Diisi dengan maksud berupa pernyataan dan harapan secara umum dihasilkannya dokumen RKP Desa. Rumuskan tujuan secara khusus menyangkut capaian dan target dari dokumen RKP Desa.

1.4 Manfaat

Diisi dengan manfaat dari dokumen RKP Desa bagi masyarakat atau sasaran kelompok miskin, perempuan, dan kelompok rentan lainnya.

Sistematika Bab II: Gambaran Umum Kebijakan Keuangan Desa

Topik Bahasan

Uraian

2.1. Arah Kebijakan Pendapatan Desa

Diisi uraian hasil kajian tentang pendapatan Desa berupa penambah nilai kekayaan bersih, meliputi semua penerimaan uang yang menjadi hak Desa dalam 1 (satu) Tahun Anggaran. Pendapatan Desa terdiri: (a) hasil usaha Desa; (b) hasil kekayaan Desa; (c) hasil swadaya dan partisipasi; (d) hasil gotong royong; dan (e) lain-lain Pendapatan Asli Desa yang sah.

2.2. Arah Kebijakan Belanja Desa

Diisi hasil kajian tentang belanja desa berupa belanja langsung dan tidak langsung selama 1 tahun; Belanja Langsung berupa belanja yang secara langsung dengan pelaksanaan program (pegawai, barang dan modal). Belanja tidak langsung berupa belanja pegawai tetap, subsidi, hibah, bantuan sosial dan bantuan keuangan.

2.3. Pembiayaan

Diisi hasil kajian tentang pembiayaan Desa menyangkut dua jenis, yaitu; Jenis penerimaan pembiayaan: (a) Sisa Lebih Perhitungan Anggaran (SiLPA) tahun sebelumnya; (b) Hasil penjualan kekayaan Desa yang dipisahkan; (c) Penerimaan Pinjaman; Jenis Pengeluaran Pembiayaan: (a) Pembentukan Dana Cadangan; (b) Penyertaan Modal Desa; (c) Pembayaran Utang.

Bab III : Evaluasi Program/Kegiatan Pembangunan

3.1 Evaluasi pelaksanaaan pembangunan pada RKP Desa tahun sebelumnya

Menguraikan hasil kajian penilaian program atau kegiatan pembangunan yang tercantum dalam RKP Desa tahun sebelumnya. Buatlah resume atau ringkasan tentang tujuan, hasil dan target capaian sesuai dengan indikator yang telah ditetapkan.

3.2 Identifikasi Masalah Berdasarkan RPJM Desa

Menguraikan masih kajian tentang permasalahan yang dihadapi setelah RKP Desa di laksanakan dikaitkan dengan kerangka kebijakan RPJM Desa.

3.3 Identifikasi Masalah berdasarkan Analisis Keadaan Darurat

Identifikasikan permasalahan yang dihadapi dalam situasi darurat akibat bencana alam, force majeure, konflik dan kondisi khusus. Termasuk catatan penting berupa tanda khusus terkait kebutuhan yang mendesak.

3.4 Identifikasi Masalah berdasarkan Prioritas Pembangunan (urusan)

Diisi dengan daftar panjang (long list) masalah setiap bidang/sektor/urusan desa yang diidentifikasi dari hasil evaluasi RKP Desa tahun lalu. Termasuk catatan penting potensi yang dimiliki desa untuk menyelesaikan masalah tersebut. Berikan tanda khusus untuk masalah dan kebutuhan khusus kelompok miskin, perempuan, kelompok rentan dan korban konflik.

33

Sistematika Bab IV: Rumusan Prioritas Program Pembangunan

Topik Bahasan 4.1 Prioritas Program dan kegiatan Tahunan Skala Desa

Rumusan secara rinci bidang/sektor pembangunan yang menjadi skala kebutuhan desa dan akan dilaksanakan selama 1 tahun ke depan dalam bentuk program atau kegiatan indikatif.

4.2 Prioritas Program dan kegiatan Tahunan Skala Kabupaten, Provinsi dan Pusat

Rumusan secara rinci bidang/sektor pembangunan yang menjadi arah kebijakan Kabupaten, provinsi dan pusat yang akan dilaksanakan selama 1 tahun ke depan dalam bentuk program atau kegiatan indikatif.

4.3 Pagu Indikatif Program dan Kegiatan MasingMasing Bidang

Menuliskan secara rinci bidang/sektor pembangunan yang akan dilaksanakan selama 1 tahun ke depan dalam bentuk program/ kegiatan indikatif. Biasanya program/ kegiatan tersebut diberi nomor atau kode berdasarkan bidang dan urutan prioritas dan indikator pencapaian hasil atau sesuai dengan bidang penyelenggaraan pemerintahan Desa (Permendagri Nomor 114 Tahun 2014).

Bab V: Penutup Lampiran

Uraian

Diisi dengan bagian akhir penulisan dokumen biasanya satu halaman. Daftar Prioritas Masalah

Lihat tabel atau matriks masalah, potensi, pemeringkatan masalah, tindakan dan program pembangunan setiap bidang/ sektor pembangunan.

Tabel (Matriks) Prioritas Kegiatan Tahun Anggaran

Lihat tabel atau matriks program/kegiatan pembangunan setiap bidang/sektor pembangunan yang akan dilaksanakan pada tahun berikutnya termasuk sumber dana.

Berita Acara dan Daftar Hadir

Lihat format berita acara kegiatan seperti: pembentukan tim penyusunan RKP Desa, Lokakarya dan pertemuan kelompok, Musyawarah Desa RKP Desa. Dilengkapi dengan daftar hadir yang ditandangani peserta yang terlibat.

SK (Surat Keputusan)

Tentang pengesahan dokumen RKP Desa.

Rancangan RKP Desa dilampiri rencana kegiatan dan Rencana Anggaran Biaya. Rencana kegiatan dan Rencana Anggaran Biaya untuk kerjasama antar Desa disusun dan disepakati bersama para Kepala Desa yang melakukan kerjasama antar Desa. Rencana kegiatan dan Rencana Anggaran Biaya diverifikasi oleh Tim Verifikasi. Pemerintah Desa dapat mengusulkan prioritas program dan kegiatan Pembangunan Desa (terutama yang sifatnya bukan skala lokal desa dan rumit) dan pembangunan kawasan perdesaan kepada Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan/atau Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota dalam Musrenbang Kecamatan pada bulan Februari tahun depan. Tim Penyusun RKP Desa menyusun usulan prioritas program dan kegiatan. Usulan prioritas program dan kegiatan dituangkan dalam rancangan Daftar Usulan RKP Desa. Rancangan Daftar Usulan RKP Desa menjadi lampiran Berita Acara laporan Tim Penyusun Rancangan RKP Desa. Tim penyusun RKP Desa membuat berita acara tentang hasil penyusunan rancangan RKP Desa yang dilampiri dokumen rancangan RKP Desa dan rancangan daftar usulan RKP Desa (lihat Lampiran Lembar 2.4-2.6). Berita acara tersebut disampaikan oleh tim penyusun RKP Desa kepada Kepala Desa.

34

Kelompok ibu-ibu Posyandu

Kepala Desa memeriksa dokumen rancangan RKP Desa. Kepala Desa mengarahkan Tim Penyusun RKP Desa untuk melakukan perbaikan dokumen rancangan RKP Desa. Dalam hal Kepala Desa telah menyetujui rancangan RKP Desa, maka Kepala Desa dapat menyelenggarakan musyawarah perencanaan pembangunan desa. 6.

Penyelenggaraan Penyusunan RKP Desa melalui Musyawarah Perencanaan Pembangunan Desa Kelompok ibu-ibu Posyandu

Tokoh Adat

Tokoh Agama

Kelompok ibu-ibu Posyandu

Tokoh Masyarakat

Perwakilan Kelompok Tani

Perwakilan kelompok pemerhati dan pelindungan anak

Perwakilan kelompok masyarakat miskin

Kelompok ibu-ibu Posyandu

Kelompok Lansia

Perwakilan Kelompok Perempuan

Kepala Desa menyelenggarakan musyawarah perencanaan Pembangunan Desa yang diadakan untuk membahas dan menyepakati rancangan RKP Desa. Musyawarah perencanaan Pembangunan Desa diikuti oleh Pemerintah Desa, Badan Permusyawaratan Desa, dan unsur masyarakat. Unsur masyarakat terdiri atas: (1) tokoh adat; (2) tokoh agama; (3) tokoh masyarakat; (4) tokoh pendidikan; (5) perwakilan kelompok tani; (6) perwakilan kelompok nelayan; (7) perwakilan kelompok perajin; (8) perwakilan kelompok perempuan; (9) perwakilan kelompok pemerhati dan perlindungan anak; dan (10) perwakilan kelompok masyarakat miskin.

35

Musyawarah Perencanaan Pembangunan Desa dapat melibatkan unsur masyarakat lain sesuai dengan kondisi sosial budaya masyarakat. Rancangan RKP Desa memuat empat bidang Pembangunan Desa yaitu: rencana penyelenggaraan Pemerintahan Desa, pelaksanaan pembangunan, pembinaan kemasyarakatan, dan pemberdayaan masyarakat Desa. Rancangan RKP Desa berisi prioritas program dan kegiatan yang didanai: a. Pagu Indikatif Desa; b. Pendapatan Asli Desa; c. Swadaya masyarakat Desa; d. Bantuan keuangan dari pihak ketiga; dan e. Bantuan keuangan dari Pemerintah Daerah Provinsi, dan/atau Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota. Prioritas, program dan kegiatan dirumuskan berdasarkan penilaian terhadap kebutuhan masyarakat Desa yang meliputi: a. Peningkatan kapasitas penyelenggaraan pemerintahan Desa; b. Peningkatan kualitas dan akses terhadap pelayanan dasar; c. Pembangunan dan pemeliharaan infrastruktur dan lingkungan berdasarkan kemampuan teknis dan sumberdaya lokal yang tersedia; d. Pengembangan ekonomi pertanian berskala produktif; e. Pemanfaatan teknologi tepat guna untuk kemajuan ekonomi; f.

Pendayagunaan sumberdaya alam;

g. Pelestarian adat istiadat dan sosial budaya Desa; h. Peningkatan kualitas ketertiban dan ketenteraman masyarakat Desa berdasarkan kebutuhan masyarakat Desa; dan i. 7.

Peningkatan kapasitas masyarakat dan lembaga kemasyarakatan Desa. Penetapan RKP Desa

Hasil kesepakatan rancangan RKP Desa dalam musyawarah perencanaan Pembangunan Desa dituangkan dalam Berita Acara. Kepala Desa mengarahkan Tim Penyusun RKP Desa melakukan perbaikan dokumen rancangan RKP Desa berdasarkan hasil kesepakatan Musyawarah Perencanaan Pembangunan Desa. Rancangan RKP Desa menjadi lampiran rancangan peraturan Desa tentang RKP Desa. Kepala Desa menyusun rancangan Peraturan Desa tentang RKP Desa. Rancangan Peraturan Desa tentang RKP Desa dibahas dan disepakati bersama oleh Kepala Desa dan Badan Permusyawaratan Desa untuk ditetapkan menjadi Peraturan Desa tentang RKP Desa (lihat Lampiran Lembar 2.8). 8.

Perubahan RKP Desa

Pemerintah Desa dapat melakukan perubahan RKP Desa dengan beberapa pertimbangan sebagaimana diatur dalam Permendagri Nomor 14 Tahun 2014 Pasal 49, sebagai berikut: (1) terjadi peristiwa khusus, seperti bencana alam, krisis politik, krisis ekonomi, dan/atau kerusuhan sosial yang berkepanjangan; atau (2) terdapat perubahan mendasar atas kebijakan Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan/atau Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota.

36

Perubahan RKP Desa karena Peristiwa Khusus Jika Pemerintah Desa akan melakukan perubahan akibat terjadi peristiwa khusus, maka Kepala Desa melaksanakan kegiatan sebagai berikut: (1) berkoordinasi dengan Pemerintah Kabupaten/Kota yang mempunyai kewenangan terkait dengan kejadian khusus; (2) mengkaji ulang kegiatan pembangunan dalam RKP Desa yang terkena dampak terjadinya peristiwa khusus; (3) menyusun rancangan kegiatan yang disertai rencana kegiatan dan RAB; dan (4) menyusun rancangan RKP Desa perubahan. Perubahan RKP Desa karena Perubahan Kebijakan Bilamana RKP Desa akan dilakukan perubahan akibat perubahan mendasar atas kebijakan, maka Kepala Desa melaksanakan kegiatan sebagai berikut: (1) mengumpulkan dokumen perubahan mendasar atas kebijakan Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan/atau Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota; (2) mengkaji ulang kegiatan pembangunan dalam RKP Desa yang terkena dampak terjadinya perubahan mendasar atas kebijakan Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan/atau Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota; (3) menyusun rancangan kegiatan yang disertai rencana kegiatan dan RAB; dan (4) menyusun rancangan RKP Desa perubahan. Musyawarah Desa Perubahan RKP Desa Dalam Permendagri Nomor 114 Pasal 50 telah diatur proses pembahasan perubahan RKP Desa, dimana Kepala Desa menyelenggarakan Musyawarah Perencanaan Pembangunan Desa yang diadakan secara khusus untuk kepentingan pembahasan dan penyepakatan perubahan RKP Desa. Penyelenggaraan Musyawarah Perencanaan Pembangunan Desa, disesuaikan dengan terjadinya peristiwa khusus dan/atau terjadinya perubahan mendasar atas kebijakan. Kemudian, hasil kesepakatan dalam musyawarah Perencanaan Pembangunan Desa, ditetapkan dengan Peraturan Desa tentang RKP Desa perubahan. Peraturan Desa tersebut dijadikan dasar dalam penyusunan perubahan APB Desa. 9.

Pengajuan Daftar Usulan RKP Desa

Kepala Desa menyampaikan Daftar Usulan RKP Desa (DU RKP Desa) kepada Bupati/ Walikota melalui Camat. Penyampaian daftar usulan RKP Desa 31 Desember tahun berjalan. Daftar usulan RKP Desa menjadi materi pembahasan di dalam Musyawarah Perencanaan Pembangunan Kecamatan dan Kabupaten/Kota. Bupati/Walikota menginformasikan kepada Pemerintah Desa tentang hasil pembahasan DU RKP. Informasi tentang hasil pembahasan DU RKP Desa diterima oleh Pemerintah Desa setelah diselenggarakannya Musyawarah Perencanaan Pembangunan untuk tahun anggaran berikutnya di kecamatan. Informasi tersebut diterima Pemerintah Desa paling lambat bulan Juli tahun anggaran berikutnya.

37

Gambar 2,

Pengelolaan Keuangan Desa

Asas Pengelolaan Keuangan Desa

1

Transparan ● Akuntabel ● Partisipatif ● Tertib dan disiplin anggaran ●

2

Pelaksanaan, penatausahaan, pelaporan, serta pertanggungjawaban harus berprinsip tertib anggaran dan pembukuan sesuai standar yang diatur dalam Permendagri Nomor 113 Tahun 2014 tentang Pengelolaan Keuangan Desa.

4

38

70%

3

30%

Sebanyak minimal 70 persen dana APB Desa digunakan untuk mendanai penyelenggaraan pemerintah desa, pelaksanaan pembangunan, pembinaan kemasyarakatan, dan pemberdayaan masyarakat. Sisanya maksimal 30 dana APB Desa bisa digunakan sebagai dana operasional pemerintah desa dan tunjangan kegiatan Badan Permusyawaratan Desa (BPD).

Kelompok Bidang Kegiatan/Belanja Desa dalam APBDesa ● Bidang Penyelenggaraan Pemerintahan Desa, antara lain: penyelenggaraan musyawarah desa, penyelenggaraan perencanaan desa, penyelenggaraan kerja sama antar-desa, pengelolaan informasi desa, dll. ● Bidang Pembangunan Desa, antara lain: pembangunan, pemanfaatan, dan pemeliharaan infrastruktur serta lingkungan desa; sarana prasarana kesehatan, pendidikan, ekonomi, dan kebudayaan; pengembangan usaha ekonomi produktif; serta pelestarian lingkungan hidup dll. sesuai kondisi desa. ● Bidang Pembinaan Kemasyarakatan, antara lain: pembinaan lembaga kemasyarakatan, pembinaan lembaga adat, pembinaan kesenian dan sosial budaya masyarakat, dll. sesuai kondisi desa. ● Bidang Pemberdayaan Masyarakat, antara lain: pelatihan usaha ekonomi, pertanian, perikanan, perdagangan; pelatihan teknologi tepat guna; pendidikan, pelatihan, dan penyuluhan bagi aparatur desa dan BPD, peningkatan kapasitas masyarakat, dll. sesuai kondisi desa.

5

Persentase Penghasilan Tetap Aparat Pemerintah Desa terhadap Alokasi Dana Desa (ADD) dari Kab/Kota

Rp700 juta >Rp900 juta digunakan digunakan digunakan digunakan maksimal60% maksimal 50% maksimal 40% maksimal30 % Persentase Penghasilan Tetap Kepala Desa dan Perangkat Desa Ditetapkan dengan peraturan bupati/wali kota Penghasilan sekretaris desa paling sedikit 70%-80% dari penghasilan tetap kepala desa per bulan Penghasilan perangkat desa selain sekretaris desa paling sedikit 50%-60% dari penghasilan tetap kepala desa per bulan

6

Pemantauan dan Pengawasan

Kepala desa wajib menyampaikan laporan realiasasi APB Desa secara tertulis kepada masyarakat melalui media informasi yang mudah diakses, seperti papan pengumuman, radio komunitas, website desa, dll. Masyarakat melakukan pemantuan dan terlibat aktif dalam musyawarah desa yang diselenggarakan oleh Badan Permusyawaratan Desa.

Realisasi APB Desa 2016

39

40