Perencanaan dan perancangan interior museum cokelat

52. Gambar 52.Ruang pamer tetap museum chocolate di field museum Chicago...

0 downloads 152 Views 5MB Size
Perencanaan dan perancangan interior museum cokelat di Surakarta

TUGAS AKHIR Diajukan untuk Memenuhi sebagian Persyaratan guna Melengkapi Gelar Sarjana Seni Jurusan Desain Interior Fakultas Sastra dan Seni Rupa Universitas Sebelas Maret

Disusun oleh

Siti Zulaihah C0801035

FAKULTAS SASTRA DAN SENI RUPA UNIVERSITAS SEBELAS MARET

174

SURAKARTA 2006 HALAMAN PERSETUJUAN

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

INTERIOR MUSEUM COKELAT DI SURAKARTA

Disusun oleh SITI ZULAIHAH C0801035

Telah disetujui oleh pembimbing

Pembimbing I

Pembimbing II

Drs. IF. Bambang S. Sk, MT Arch NIP 132 061 788

Drs. Rahmanu Widayat, M. Sn NIP 131 974 333

Mengetahui Ketua Jurusan Desain Interior

Drs. Ahmad Faizin, M. Sn

175

NIP 131 602 738

HALAMAN PENGESAHAN

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

INTERIOR MUSEUM COKELAT DI SURAKARTA Disusun oleh SITI ZULAIHAH C0801035

Telah disetujui oleh Tim Penguji Tugas Akhir Fakultas Sastra dan Seni Rupa Universitas Sebelas Maret Pada hari Selasa, 18 Juli 2006

Jabatan

Nama

Ketua

Drs. Soepono S, M. Sn NIP 131 862 208

Sekretaris

Drs. Ahmad Faizin, M. Sn NIP 131 602 738

Penguji I

Drs. IF. Bambang S. Sk. MT. Arch NIP 132 061 788

Penguji II

Drs. Rahmanu W, M. Sn NIP 131 974 333

Tanda Tangan

176

Dekan Fakultas Sastra dan Seni Rupa Universitas Sebelas Maret

Dr. Maryono Dwiharjo, S.U NIP 130675167 HALAMAN PERNYATAAN

Nama NIM

: Siti Zulaihah : C0801035

Menyatakan dengan sesungguhnya bahwa tugas akhir berjudul Perencanaan dan Perancangan Interior Museum Cokelat di Surakarta adalah betul-betul karya sendiri, bukan plagiat, dan tidak dibuatkan oleh orang lain. Hal-hal yang bukan karya saya, dalam tugas akhir ini diberi tanda citasi (kutipan) dan ditunjukkan dalam daftar pustaka. Apabila di kemudian hari terbukti pernyataan ini tidak benar, maka saya bersedia menerima sanksi akademik berupa pencabutan tugas akhir dan gelar yang diperoleh dari tugas akhir tersebut.

Surakarta, 5 Agustus 2006 Yang membuat pernyataan,

Siti Zulaihah

177

PERSEMBAHAN

Karya ini kupersembahkan untuk : Ayah-Q (alm) dan ibu-Q My Sister ”Dewi Zubi-Zubi” u are everything Kakak-Q “Kenny Johan”

178

My Best Friend “Ana, Ani, Lina, Witri” Miong-Q “Dido, Hulug, Hui” Semua orang yang selalu sayang ke aku “n” All My Family

MOTTO

Do the best you can do and be the best you can be Dimana ada kemauan disitu ada jalan Waktu…. Kita tidak akan pernah merasakan dia begitu berharga, sampai kita kehilangannya Hukum yang tidak berubah adalah segalanya akan berubah. Kesusahan yang kita alami hari ini hanya sejengkal dari kebahagiaan yang akan kita rasakan esok hari (Louis L’adior) Cobaan hidup itu ibarat buah nangka. Tuhan tidak akan meletakkan buah itu pada dahan yang lemah, hingga patah

179

KATA PENGANTAR Syukur Alhamdulillah, segala puji hanya bagi Allah SWT yang telah melimpahkan Rahmat dan HidayahNya sehingga penulis dapat menyelesaikan tugas mata kuliah kolokium dengan judul “Perencanaan dan Perancangan Interior Museum Cokelat di Surakarta” dengan baik dan lancar. Penyusunan tugas kolokium ini merupakan syarat kelulusan program mata kuliah kolokium dan merupakan pra rancangan dari tugas akhir.Jurusan Desain Interior Fakultas Sastra dan Seni Rupa Universitas Sebelas Maret Surakarta. Dalam pelaksanaan dan penyusunan kolokium ini penulis banyak mengalami hambatan dan kesulitan. Berkat bantuan, dorongan, masukan, dan bimbingan dari berbagai pihak, maka segala hambatan yang ada dapat diatasi. Untuk itu dalam kesempatan ini, penulis ingin menyampaikan ucapan terima kasih kepada: 1. Drs.IF. Bambang S, SK. MT, Arch; selaku Dosen Pembimbing kolokium, Pembimbing I tugas akhir, dan Pembimbing Akademis. 2. Drs. Ahmad Faizin, M.Sn ; selaku Ketua Jurusan Desain Interior. 3. Drs. Rahmanu Widayat ; selaku Pembimbing II tugas akhir. 4. Drs. Sudarno, M.A; selaku Pembantu Dekan I Fakultas Sastra dan Seni Rupa Universitas Sebelas Maret Surakarta.

180

5. Semua pihak yang telah banyak membantu dalam penyusunan laporan kolokium ini. Penulis menyadari bahwa laporan kolokium ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu penulis membuka diri terhadap segala saran dan kritik yang membangun. Besar harapan penulis semoga laporan kolokium ini dapat bermanfaat bagi penulis dan pembaca sekalian.

Penulis

181

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL.............................................................................................. i HALAMAN PERSETUJUAN ........................................................................... ii HALAMAN PENGESAHAN............................................................................. iii HALAMAN PERNYATAAN ............................................................................ iv PERSEMBAHAN ............................................................................................. v MOTTO ............................................................................................................ vi KATA PENGANTAR ........................................................................................... vii DAFTAR ISI ...................................................................................................... ix DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... xiv DAFTAR BAGAN ............................................................................................ xvii DAFTAR TABEL .............................................................................................. xviii ABSTRAK .......................................................................................................... xix

BAB I. PENDAHULUAN A. Judul Proyek dan Pengertian ......................................................... 1 B. Latar Belakang .............................................................................. 2 C. Batasan Masalah ........................................................................... 4 D. Rumusan Masalah ......................................................................... 5 E. Tujuan .......................................................................................... 5 F. Sasaran ......................................................................................... 5 G. Metodologi .................................................................................... 6 H. Pola Pikir Desain............................................................................ 7

182

I. Sistematika Pembahasan ............................................................... 8

BAB II. LANDASAN TEORI A. Tinjauan Umum Museum ............................................................. 10 1. Pengertian Museum ................................................................. 10 2. Sejarah dan Perkembangan Museum ...................................... 11 3. Tugas, fungsi, dan tujuan museum .......................................... 13 4. Persyaratan sebuah museum ................................................... 16 5. Jenis museum .......................................................................... 22 B Tinjauan Khusus Museum ............................................................ 25 1. Lobby Museum ....................................................................... 25 2. Ruang pamer ........................................................................... 25 a. Pengertian ruang pamer .................................................... 25 b. Tipe ruang pamer .............................................................. 26 c. Sarana ruang pamer ........................................................... 27 3. Sirkulasi .................................................................................. 35 a. Sirkulasi pengunjung ......................................................... 35 b. Sirkulasi koleksi................................................................. 38 c. Hubungan sirkulasi dan ruang pamer ................................ 39 d. Orientasi ............................................................................ 41 e. Organisasi ruang ............................................................... 44 4. Komponen Pembentuk Ruang ................................................ 45 a. Lantai ................................................................................ 45 b. Dinding .............................................................................. 47 c. Langit-langit ...................................................................... 48 5. Sistem Interior ......................................................................... 49 a. Pencahayaan ...................................................................... 49 b. Penghawaan ...................................................................... 57 c. Akustik .............................................................................. 59

183

d. Sistem Keamanan .............................................................. 62 6. Penyajian Koleksi Museum .................................................... 68 a. Pengertian pameran di museum ........................................ 68 b. Jenis pameran di museum ................................................. 68 c. Pelaksana pameran ............................................................ 70 d. Faktor pendukung dalam pameran .................................... 70 e. Prinsip tata pamer .............................................................. 71 7. Sistem Display Museum ......................................................... 80 a. Faktor penglihatan ............................................................. 80 b. Sistem penyajian materi koleksi ....................................... 81 c. Jarak pengamatan .............................................................. 83 d. Syarat media display koleksi ............................................. 87 8. Pertimbangan Desain .............................................................. 89 a. Bentuk ............................................................................... 89 b. Unsur-unsur desain ........................................................... 91 c. warna ................................................................................. 91 d. Tema .................................................................................. 93 C. Tinjauan Khusus Cokelat .............................................................. 96 1. Pengertian cokelat ................................................................... 96 2. Sejarah cokelat ........................................................................ 96 a. Indonesia ........................................................................... 96 b. Internasional ...................................................................... 100 3. Jenis dan klasifikasi cokelat (botani) ...................................... 102 4. Syarat tumbuh cokelat ............................................................. 107 5. Pengolahan cokelat ................................................................. 108 6. Perdagangan cokelat ............................................................... 109 7. Produksi dan Konsumsi cokelat .............................................. 112 D. Tinjauan Umum Kota Surakarta ................................................... 116 a. Letak geografis ........................................................................ 116 b. Pemanfaatan ruang kota .......................................................... 117

184

c. Perkembangan Kota Surakarta ................................................ 118

BAB III. STUDI LAPANGAN A. Tinjauan Museum Radyapustaka ............................................... 121 1. Lokasi ................................................................................... 121 2. Sejarah singkat ..................................................................... 121 3. Jam operasional .................................................................... 122 4. Tata pameran ........................................................................ 122 5. Koleksi museum ................................................................... 124 6. Fasilitas museum .................................................................. 125 7. Zoning dan grouping ............................................................ 126 8. Elemen pembentuk ruang ..................................................... 126 9. Sistem interior dan sistem keamanan ................................... 126 10. Sistem display ...................................................................... 128 B. Tinjauan Museum Sangiran ....................................................... 129 1. Lokasi .................................................................................. 129 2. Sejarah singkat ..................................................................... 129 3. Potensi Wisata ...................................................................... 133 4. Jam operasional .................................................................... 136 5. Struktur Organisasi ............................................................. 137 6. Aktivitas dan Fasilitas museum ........................................... 138 7. Sirkulasi ............................................................................... 138 8. Zoning dan Grouping ........................................................... 139 9. Komponen Pembentuk Ruang ............................................. 140 10. Sistem Interior dan Sistem Keamanan ................................. 141 C. Tinjauan Museum Cokelat di Chicago........................................ 143

185

BAB IV. ANALISA DESAIN A. Pendekatan Perencanaan ............................................................ 146 1. Langkah kerja desain ........................................................... 146 2. Tujuan dan sasaran ............................................................... 146 3. Status kelembagaan .............................................................. 147 4. Struktur organisasi. .............................................................. 148 5. Asumsi lokasi ....................................................................... 148 6. Waktu operasional ................................................................ 149 7. Pelaku kegiatan .................................................................... 149 B. Konsep perencanaan dan Perancangan ...................................... 150 1. Pola kegiatan ........................................................................ 150 2. Kegiatan dan fasilitas ........................................................... 152 3. Analisa kebutuhan ruang ...................................................... 155 4. Organisasi ruang .................................................................. 156 5. Sistem sirkulasi .................................................................... 156 6. Materi koleksi ...................................................................... 158 7. Sistem penyajian koleksi museum ....................................... 159 8. Sistem display koleksi .......................................................... 160 9 Zoning dan grouping ............................................................ 162 10. Kelompok program ruang .................................................... 163 11. Besaran ruang ....................................................................... 164 12. Furniture ............................................................................... 167 13. Komponen pembentuk ruang ............................................... 167 14. Sistem interior ...................................................................... 169 15. Sistem keamanan .................................................................. 170 16. Tema ..................................................................................... 171 17. Warna ................................................................................... 171

186

BAB V.

KESIMPULAN ......................................................................

173

DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

DAFTAR GAMBAR 1. Gambar 1. Panil kayu kakinya dapat dilepas-lepas.................................... 28 2. Gambar 2.a).vitrin tunggal; b).vitrin ganda .............................................. 29 3. Gambar 3.Vitrin dinding atau vitrin tepi.................................................... 29 4. Gambar 4.Vitrin tengah.............................................................................. 30 5. Gambar 5.Vitrin sudut................................................................................ 30 6. Gambar 6.Pedestal atau alas koleksi .......................................................... 31 7. Gambar 7.Bentuk-bentuk pedestal atau alas koleksi ................................. 31 8. Gambar 8.Sirkulasi didasarkan pada penempatan bukaan pintu................ 35 9. Gambar 9.Sirkulasi berdasarkan kebiasaan masyarakat mengambil jalan pintas ............................................................................. 36 10. Gambar 10.Sirkulasi diperkuat dengan peletakan elemen interior ............ 36 11. Gambar 11.Pola hubungan antara sirkulasi dan ruang pamer.................... 39 12. Gambar 12.Pencarian orientasi oleh pengunjung museum........................ 42 13. Gambar 13.Kelelahan pengunjung yang terjadi dalam museum ............... 43 14. Gambar 14.Pola pengunjung dalam pemilihan rute................................... 44 15. Gambar 15.Lampu TL untuk menerangi benda koleksi pada dinding....... 55

187

16. Gambar 16.Kemungkinan yang terjadi dalam ventilasi silang .................. 57 17. Gambar 17.Ukuran vitrin dan panil yang ideal serta lebar gang antara vitrin yang baik .................................................................................................... 73 18. Gambar 18.Panil yang dapat dilepas-lepas bentuknya............................... 73 19. Gambar 19.Rangkaian panil....................................................................... 74 20. Gambar 20.Gabungan panil dan alas koleksi............................................. 74 21. Gambar 21.Bidang pandang optimal ......................................................... 84 22. Gambar 22.Rotasi kepala manusia............................................................. 84 23. Gambar 23.a).Posisi vertikal kepala manusia; b).Posisi horizontal kepala Manusia...................................................................................................... 85 24. Gambar 24.Daerah visual (penglihatan) dalam bidang horizontal ............ 85 25. Gambar 25.Daerah visual (penglihatan) dalam bidang vertikal ................ 86 26. Gambar 26.Ketinggian jarak pengamatan display pameran ...................... 86 27. Gambar 27.Vitrin lantai ............................................................................. 88 28. Gambar 28.Vitrin dinding/vitrin tiang ....................................................... 89 29. Gambar 29.Kulit biji cokelat criollo berwarna putih ................................. 103 30. Gambar 30.Kulit biji cokelat forastero berwarna ungu.............................. 104 31. Gambar 31.Daun cokelat yang berwarna hijau dan merah ........................ 106 32. Gambar 32.Bunga pohon cokelat............................................................... 106 33. Gambar 33.Buah cokelat berkulit hijau dan merah.................................... 106 34. Gambar 34.Susunan kotak fermentasi sederhana ...................................... 108 35. Gambar 35.Variasi cokelat (dark, white, chocolate).................................. 111 36. Gambar 36.Cokelat dapat meleleh pada suhu dimulut .............................. 111 37. Gambar 37.Gentong dan wadah untuk menyimpan cokelat ...................... 116 38. Gambar 38.Pintu masuk museum .............................................................. 123 39. Gambar 39.Ruang koleksi keramik............................................................ 124 40. Gambar 40.Ruang koleksi gamelan ........................................................... 125 41. Gambar 41.Ruang perpustakaan ................................................................ 125 42. Gambar 42.Sistem pencahayaan buatan..................................................... 127 43. Gambar 43.Penghawaan alami................................................................... 127

188

44. Gambar 44.Sistem keamanan koleksi dengan rantai besi .......................... 128 45. Gambar 45.Sistem display ......................................................................... 129 46. Gambar 46.Koleksi museum...................................................................... 133 47. Gambar 47.Panil untuk memajang koleksi benda 2D................................ 133 48. Gambar 48.Ruang pameran........................................................................ 134 49. Gambar 49.Ruang Audiovisual.................................................................. 136 50. Gambar 50.Penghawaan dengan exhause fan pada ruang pamer lama...... 142 51. Gambar 51.Penghawaan dengan AC pada ruang Audiovisual .................. 142 52. Gambar 52.Ruang pamer tetap museum chocolate di field museum Chicago ...................................................................................................... 144 53. Gambar 53.Ruang pamer temporer field museum di Chicago................... 144 54. Gambar 54.Materi koleksi di museum field Chicago ................................ 145 55. Gambar 55.Materi koleksi cokelat berbentuk ayam (Chocolate, dark, white)............................................................................. 145 56. Gambar 56.Warna dari bagian pohon cokelat............................................ 172

189

DAFTAR BAGAN 1. Bagan 1.Pola pemikiran desain.................................................................. 7 2. Bagan 2.Struktur organisasi pada museum propinsi.................................. 21 3. Bagan 3.Sruktur organisasi yang lebih sederhana ..................................... 22 4. Bagan 4.Arus sirkulasi pengunjung dalam museum.................................. 37 5. Bagan 5.Arus dan sirkulasi koleksi didalam museum A, B, C, dan E merupakan daerah koleksi diadakan atau asal koleksi diperoleh............... 38 6. Bagan 6.Skema tema.................................................................................. 95 7. Bagan 7.Aliran pembuatan cokelat ............................................................ 112 8. Bagan 8.Struktur organisasi balai pelestarian purbakala Jawa Tengah ..... 137 9. Bagan 9.Struktur organisasi kantor pariwisata, investasi, dan promosi Kabupaten Sragen ...................................................................................... 137 10. Bagan 10.Sirkulasi pengunjung museum................................................... 138

190

11. Bagan 11.Sirkulasi pengelola museum ...................................................... 139 12. Bagan 12.Sirkulasi koleksi museum .......................................................... 139 13. Bagan 13.Langkah kerja perancanan ......................................................... 146 14. Bagan 14.Status kelembagaan museum ..................................................... 147 15. Bagan 15.Struktur organisasi museum....................................................... 148 16. Bagan 16.Pola kegiatan pengunjung.......................................................... 150 17. Bagan 17.Pola kegiatan pengunjung khusus.............................................. 151 18. Bagan 18.Pola kegiatan pengelola museum............................................... 152

DAFTAR TABEL 1. Tabel 1.Klasifikasi cokelat (botani) ........................................................... 105 2. Tabel 2.Pemanfaatan ruang kota................................................................ 118 3. Tabel 3.Kelompok kegiatan penerima ....................................................... 152 4. Tabel 4.Pola kegiatan pengelola ................................................................ 153 5. Tabel 5.Kelompok kegiatan pelatihan dan edukatif................................... 154 6. Tabel 6.Kelompok kegiatan pendukung .................................................... 154 7. Tabel 7.Kelompok kegiatan servis............................................................. 155 8. Tabel 8.Analisa kebutuhan ruang............................................................... 155 9. Tabel 9.Standart perhitungan ruang lobby................................................. 164 10. Tabel 10.Standart perhitungan Ruang Pamer ............................................ 164 11. Tabel 11.Alternatif desain lantai................................................................ 167 12. Tabel 12.Alternatif desain dinding............................................................. 168 13. Tabel 13.Alternatif desain ceiling.............................................................. 168 14. Tabel 14.Alternatif pencahayaan ............................................................... 169 15. Tabel 15Alternatif penghawaan ................................................................. 169

191

16. Tabel 16.Alternatif akustik ........................................................................ 170 17. Tabel 17.Alternatif perlindungan kebakaran ............................................. 170 18. Tabel 18.Alternatif perlindungan terhadap pencurian ............................... 171 19. Tabel 19.Warna dan keterangan................................................................. 172

ABSTRAK Siti Zulaihah. C0801035. 2006. Perencanaan dan Perancangan Interior Museum Cokelat di Surakarta. Tugas Akhir: Jurusan Desain Interior Fakultas Sastra dan Seni Rupa Universitas Sebelas Maret Surakarta. Permasalahan yang dibahas dalam tugas akhir ini, yaitu (1) Bagaimana merencanakan dan merancang sistem penyajian koleksi ruang pamer melalui penataan ruang, berdasarkan pola gerak pengunjung? (2) Bagaimana merancang fasilitas interior museum dengan tema cokelat secara optimal yang meliputi fungsi informatif, dokumentatif, edukatif, dan rekreatif tentang cokelat? Tujuan pembahasan dalam tugas akhir ini adalah (1) Merencanakan dan merancang sistem penyajian koleksi ruang pamer melalui penataan ruang, berdasarkan pola gerak pengunjung. (2) Merancang fasilitas interior museum dengan tema cokelat secara optimal yang meliputi fungsi informatif, dokumentatif, edukatif, dan rekreatif tentang cokelat. Metode yang digunakan dalam pembahasan tugas akhir ini melalui survey (observasi langsung), wawancara, literatur, dan perekaman. Populasi pembahasan tugas ahir mencakup segala hal yang berkaitan dengan museum yang fokus utamanya untuk merencanakan dan merancang interior museum cokelat. Teknik analisis yang digunakan adalah analisis antar kasus dengan menggunakan analisis interaktif. Dari analisis ini dapat disimpulkan beberapa hal (1) Museum cokelat dengan tema cokelat (pohon cokelat/”theobroma cacao”) ini, pola gerak pengunjung didasarkan pada pertumbuhan pohon cokelat, yaitu mulai dari biji, batang, daun,

192

bunga, buah, kulit biji, dan biji. (2) Bentuk batang yang lurus bercabang diaplikasikan pada koridor sebagai penghubung antar ruang dan dengan warna dinding cokelat sebagai aplikasi dari biji (biji cokelat merupakan penghubung untuk pertumbuhan pohon cokelat dan merupakan cikal bakal dari pohon cokelat selanjutnya). (3) Furniture diaplikasikan dari perpaduan bentuk dan warna dari bagian pohon cokelat, yaitu: biji, daun, bunga, buah, kulit biji.

BAB I PENDAHULUAN

A.

Judul Proyek dan Pengertian

Judul Proyek Perencanaan dan Perancangan Interior Museum Cokelat di Surakarta

Pengertian 1. Museum adalah tempat (berupa gedung dan sebagainya) untuk menyimpan dan memelihara benda-benda peninggalan sejarah dan sebagainya.

193

2. Museum adalah gedung yang digunakan sabagai tempat untuk pameran tetap benda-benda yang patut mendapatkan perhatian umum seperti peninggalan sejarah, seni dan ilmu, tempat menyimpan barang kuno. 3. Cokelat adalah bubuk yang diekstrak dari buah pohon cokelat, dipakai untuk penyedap dan pengharum minuman dan kue. 4. Cokelat adalah pohon yang tingginya sekitar 6 m dan buahnya dapat dijadikan sebagai bahan makanan, gula-gula yang dibuat dari serbuk (bubuk) buah cokelat. 5. Surakarta merupakan wilayah Propinsi Jawa Tengah bagian selatan yang merupakan daerah penghubung antara Propinsi Jawa Timur dan Daerah Istimewa Yogyakarta, dengan luas wilayah administrasi kota ± 4404 Ha yang terdiri dari 5 kecamatan dan 51 kelurahan. Jadi perencanaan dan perancangan Interior museum cokelat di Surakarta adalah suatu perencanaan dan perancangan interior sebuah gedung yang digunakan sebagai tempat menyimpan, memelihara, dan memamerkan tentang cokelat, yang terletak di Surakarta Jawa Tengah, yang dapat memberikan nilai edukatif (pendidikan), informatif, serta rekreatif. B. Latar Belakang Indonesia merupakan kawasan tropis dengan beberapa gunung berapi yang masih aktif. Keberadaan gunung berapi yang masih aktif tersebut selain menyebabkan frekuensi gempa yang cukup tinggi, juga menyebabkan kondisi pertanian dan perkebunan menjadi sangat subur. Kondisi tanah yang baik, tidak disia-siakan begitu saja oleh para petani sawah maupun perkebunan. Berbagai macam bibit tanaman

194

yang ditanam, selalu menghasilkan buah yang unggul. Oleh karena itu hasil perkebunan di wilayah Indonesia sangat beragam. Mulai dari cokelat, kopi, teh, kopra, kelapa, palawija, dan sebagainya. Dari sekian banyak hasil yang dipetik dari perkebunan, cokelat/kakao (Theobroma Cacao) merupakan salah satu komoditi yang dijadikan unggulan, karena mempunyai peluang pasar yang cerah, dan hasil dari olahan cokelat sangat bervariasi. Beragam hasil yang diperoleh dari olahan cokelat antara lain ; tepung cokelat, bubuk cokelat, cokelat cair, selai, jelly, cokelat batangan, dan sebagainya. Cokelat mempunyai keunikan tersendiri yaitu dapat meleleh/mencair pada suhu di mulut. Cokelat juga merupakan favorit bagi semua kalangan. Cokelat yang selama ini sering dikonsumsi, hanya dikenal lewat rasanya. Padahal banyak hal yang bisa dipelajari dari coklat. Pembelajaran tentang cokelat, dapat dilakukan dengan cara sistematis, terpadu, dan lengkap. Untuk itulah perencanaan museum cokelat sebagai wadah fisik pengenalan, pembelajaran, dan pelestarian cokelat sangat diperlukan untuk mengetahui tentang cokelat lebih jauh. Museum cokelat merupakan wahana konservasi yang juga merupakan wahana edukasi yang menyimpan informasi kesejarahan dan ilmu pengetahuan yang berhubungan dengan cokelat, antara lain ; sejarah cokelat di Indonesia (sebelum kemerdekaan dan setelah kemerdekaan), sejarah cokelat Internasional, budidaya cokelat, pengolahan cokelat, pengenalan cokelat dengan berbagai variasi (jenis dan bentuk), dan lain-lain. Dengan adanya museum cokelat, maka pembelajaran (informasi) tentang cokelat dapat diperoleh dengan mudah dan cepat, selain itu juga dapat meningkatkan sektor kepariwisataan.

195

Pembelajaran tentang museum cokelat, didalamnya harus bersifat informatf, dokumentatif, reservatif dan edukatif, dan rekreatif. Informatif, pemberitahuan kepada masyarakat luas khususnya pengunjung museum untuk mendapatkan/memperoleh informasi yang berhubungan erat dengan materi koleksi yang dipamerkan; Dokumentatif, penyampaian informasi yang ditujukan kepada pengunjung museum tentang penjelasan materi koleksi yang berupa rekaman sejarah dan perkembangannya ( misalnya gambar, foto, rekaman pertumbuhan tanaman cokelat, dan lain-lain); Reservatif dan Edukatif, pelatihan-pelatihan tentang pemahaman materi koleksi lebih lanjut dan mengembangkannya lebih luas untuk menemukan klon-klon (spesies/jenis) baru tentang cokelat yang akan menambah wawasan dan pengetahuan pengunjung; Rekreasi, keberadaan museum, selain sebagai wahana konservasi yang bersifat mendidik, juga harus menimbulkan perasaan nyaman, menyenangkan, dan menghibur pengunjung, sehingga pengunjung tidak merasa bosan saat berada dalam museum.

Museum-museum yang ada di Surakarta dan sekitarnya, saat ini kurang mendapatkan perhatian yang serius. Kondisi bangunan yang belum tertata dengan baik dan kurangnya perawatan, menyebabkan memudarnya fungsi museum yang terdapat di dalamnya (fungsi informatif, dokumentatif, reservatif dan edukatif, dan rekreatif). Kurang komunikatifnya informasi yang berhubungan dengan pengunjung, serta sistem penyajian koleksi yang kurang menarik, berdampak pada rendahnya minat pengunjung untuk berekreasi ke museum dan tidak adanya ketertarikan untuk pembelajaran memperoleh informasi melalui museum. Hal ini sangat disayangkan

196

khususnya bagi pelajar-pelajar yang ada di Surakarta dan sekitarnya, mengingat Kota Surakarta selain sebagai kota pariwisata, industri, budaya, juga sebagai kota yang tingkat pendidikannya semakin tinggi. Manfaat museum sebagai tempat wisata terhadap perkembangan ekonomi, sosial, dan budaya antara lain : a. Memperluas kesempatan kerja dan kesempatan berusaha, tidak hanya dalam bidang industri pariwisata saja, melainkan juga sektor-sektor lain yang secara langsung terkait dengan pembangunan pariwisata. b. Mendorong terciptanya lingkungan hidup yang serasi dan harmonis karena wisatawan yang tujuan utamanya berekreasi menginginkan suatu lingkungan yang menimbulkan suaana baru dari kejenuhan hidup sehari-hari. c. Meningkatkan pendapatan masyarakat dan daerah yang berasal dari pengeluaran yang dibelanjakan wisatawan. C. Batasan Masalah Sebagai pendekatan perencanaan, maka batasan masalah ditetapkan sebagai berikut : 1. Jenis museum adalah museum cokelat yang menitik beratkan pada bidang perkembangan cokelat. 2. Bangunan museum terdiri dari Ruang Lobby, Ruang Pamer Tetap dan Ruang Pamer Temporer. 3. Tingkat museum adalah museum nasional/nusantara, berdasarkan jangkauan obyek koleksinya. 4. Cakupan/lingkup obyek koleksi adalah tentang cokelat. D. Rumusan Masalah

197

1. Bagaimana merencanakan dan merancang sistem penyajian koleksi ruang pamer melalui penataan ruang, berdasarkan pola gerak pengunjung? 2. Bagaimana merancang fasilitas interior museum dengan tema cokelat secara optimal yang meliputi fungsi informatif, dokumentatif, reservatif dan edukatif, dan rekreatif tentang cokelat? E. Tujuan Pembahasan 1. Merencanakan dan merancang sistem penyajian koleksi ruang pamer melalui penataan ruang, berdasarkan pola gerak pengunjung. 2. Merancang fasilitas interior museum secara optimal yang meliputi fungsi informatif, dokumentatif, reservatif dan edukatif, dan rekreatif tentang cokelat. F. Sasaran Pembahasan Sasaran yang ingin dicapai dalam perencanaan interior museum cokelat adalah perancangan desain interior museum yang dapat memenuhi segala aktifitas di dalam museum dan kebutuhan pemakaianya, yaitu pengelola dan terutama pengunjung (sebagai sarana edukatif bagi peminat tentang cokelat) dengan fasilitas yang memberikan keamanan serta kenyamanan dengan tetap mengutamakan kebutuhan rekreatif serta estetika. G. Metodologi 1. Data yang diperlukan sebagai pedoman proses perencanaan dan perancangan interior museum cokelat di Surakarta : a. Lokasi b. Sejarah museum c. Aktivitas dan fasilitas

198

d. Unsur pembentuk ruang e. Sistem interior f. Sistem organisasi g. Sasaran pengunjung 2. Metode pengumpulan data Metode pengumpulan data yang digunakan adalah : a. Survey/observasi langsung Sebagai studi banding, survey dilakukan dengan mengamati dan mencatat dengan sistematis dan jela, sebagai upaya pencatatan data visual. Untuk ilustrasi penyajian data menggunakan gambar (foto). b. Wawancara Metode pengumpulan data dengan tanya jawab yang berlandaskan pada tujuan perancangan sebagai upaya pencatatan data (dokumentasi). c. Literatur Metode yang bersumber dari arsip, dokumen serta situs internet. d. Perekaman Perekaman dilakukan dengan pengambilan gambar (pemotretan) 3. Metode analisis data Unit analisis dalam perencanaan ini adalah tiap ruang interior. Penelitian dilakukan di museum Surakarta dan dengan mengacu pada museum cokelat di Chicago, maka teknik analisis yang digunakan adalah analisis antar kasus dengan menggunakan analisis interaktif. H. Pola Pikir Desain

199

Bagan 1 Pola Pemikiran Desain Fungsi

Tujuan

Manusia

Pengguna jasa

Aktivitas

a. Lihat pameran b. Penelitian c. Mengelola

Perancang an Interior Museum Cokelat

R. Spasial

Luasan R. Gerak

Pembent uk ruang

a. Lantai b. Dinding c. Ceiling

Pengisi Ruang

Furniture

Tata kondisi

a. Pencahayaan b. Penghawaan c. Akustik

a. Zoning b. Grouping c. Sirkulasi Keputusan Desain

Layout

a.Fung si onal b.Estetis c.Teknis d.Bahan

Sasaran

d. Sistem Keamanan

I.

Sistematika Pembahasan

1. Bab I (Pendahuluan) Pendahuluan mencakup judul proyek dan pengertiannya, latar belakang, batasan masalah, rumusan masalah, tujuan, sasaran, metodologi, pola pikir desain, dan sistematika pembahasan. 2. Bab II (Kajian Teori)

200

Mengemukakan kajian teoritis tentang proyek perencanaan dan perancangan interior museum cokelat di Surakarta, yang meliputi pembahasan teori tentang tinjauan umum museum, di dalamnya mencakup tentang pengertian, sejarah dan perkembangan museum, tugas, fungsi, dan tujuan museum, serta syarat dan jenis museum. Tinjauan khusus museum, di dalamnya mencakup tentang ruang lobby, ruang pamer, sirkulasi, komponen pembentuk ruang, sistem interior, penyajian koleksi museum, sistem display museum, dan pertimbangan desain. Tinjauan khusus cokelat, di dalamnya mencakup tentang pengertian cokelat, sejarah cokelat, jenis dan klasifikasi botani, syarat tumbuh cokelat, pengolahan, dan perdagangan cokelat. Tinjauan umum Kota Surakarta. 3. Bab III (Data Lapangan) Merupakan hasil studi observasi di lapangan, baik sebagai dasar acuan atas pemilihan lokasi perencanaan maupun sebagai lahan pembanding dan bahan pengayaan bagi proses analisis dari konsep perencanaan dan perancangan interior museum cokelat.di Surakarta. 4. Bab IV (Analisis) Merupakan analisa perancangan yang diperoleh dari kajian teoritis dan hasil observasi lapangan yang merupakan titik tolak dasar konsep perencanaan dan perancangan interior museum cokelat di Surakarta. 5. Bab V (Kesimpulan) Merupakan kesimpulan dari proses analisis yang sekaligus merupakan konsep perencanaan dan perancangan interior museum cokelat di Surakarta.

201

BAB II LANDASAN TEORI A. Tinjauan Umum Museum 1. Pengertian Museum a. Museum mempunyai pengertian gedung yang dipergunakan sabagai tempat untuk pameran tetap benda-benda yang patut mendapat perhatian umum seperti peninggalan sejarah, seni dan ilmu, tempat menyimpan barang kuno (Kamus Besar Bahasa Indonesia, Balai Pustaka, 1996) b. Museum adalah suatu lembaga yang bersifat tetap, melayani masyarakat dan perkembangannya yang bertujuan untuk mengumpulkan, merawat, meneliti, dan memamerkan untuk tujuan studi, pendidikan, dan kesenangan barang pembuktian manusia dan lingkungan (Musyawarah ke-11, International Council of Museums, UNESCO). c. Museum adalah lembaga dan tempat untuk mengumpulkan, menyimpan, mengkaji, mengkomunikasikan koleksi kepada masyarakat (Pedoman Pameran di Museum, Depdikbud Dirjen Kebudayaan Proyek Pembinaan Permuseuman). d. Museum adalah tempat (berupa gedung dan sebagainya) untuk menyimpan dan memelihara benda-benda peninggalan sejarah dan sebagainya (Difa Publisher, 1995:582)

202

Dari pengertian museum di atas, pada hakekatnya pengertian museum yang dianggap aktual dan resmi yaitu pengertian yang dikeluarkan oleh ICOM (International Council of Museum). 2. Sejarah dan Perkembangan Museum Setiap manusia memiliki naluri untuk melakukan pengumpulan (collection instinct). Hal ini telah dibuktikan oleh para ahli arkeologi di Eropa bahwa naluri ini telah ada pada manusia Neanderthal di Eropa kira-kira 8500 tahun yang lalu sebagai buktinya dengan ditemukan koleksi berupa kepingan-kepingan oker (jenis batuan berwarna), serta kerang-kerangan yang ditemukan di dalam gua-gua bekas tempat tinggal manusia Neanderthal. Kumpulan koleksi ini merupakan bentuk tata pameran tertua di bidang permuseuman, sedangkan lembaga museum tertua di dunia dirintis oleh Ptolomeus I di kota Iskandaria, Mesir sekitar 300 SM. Pada jaman pertengahan, yang dimaksud dengan museum adalah koleksikoleksi pribadi milik para pangeran, para bangsawan, serta para pelindung, dan pecinta seni budaya yang kaya raya dan makmur, para pecinta ilmu pengetahuan di mana koleksi mencerminkan minat serta perhatian orang-orang tersebut, serta merupakan ajang prestise yang menunjukkan kekayaan dan kedudukan dari pemiliknya. Koleksi mereka tidak dibuka dan diperlihatkan oleh masyarakat umum, tetapi hanya kepada sahabat dekat ataupun orang terpandang lainnya. Pada akhir abad ke-18, di Eropa Barat muncul sejenis museum yang disebut Institutionals Museums. Sejarah perkembangan museum di Indonesia diawali ketika Rumphius mendirikan De Ambonsch Pairtenkamer di Ambon pada tahun 1662. Disusul

203

tanggal 24 April tahun 1778 dinas purbakala Hindia Belanda mendirikan Bataviaasch Genootscap Van Kunsten en Westenchappen yang kini lebih dikenal dengan Museum Nasional atau Museum Gajah yang terletak di Batavia. Perkumpulan ini bertujuan untuk memajukan kesenian dan ilmu pengetahuan di bidang bahasa dan ilmu bumi. Selanjutnya berkembang dan banyak didirikan museum-museum lain, seperti : a. Hartus Botanicus Bogorience pada tahun 1817, yang sekarang dikenal dengan nama Kebun Raya Bogor. b. Herbarium Bogorience pada tahun 1884. c. Setedelijk Historisch Museum (Museum Mpu Tantular) pada tahun 1922 di Surabaya. d. Museum Bali di Denpasar pada tahun 1932. e. Museum Sonoboedojo di Yogyakarta pada tahun 1935. Setelah Indonesia merdeka, para ilmuwan dan usahawan Belanda pulang ke negerinya, hal ini menyebabkan kondisi permuseuman di Indonesia mengalami kemunduran, sampai akhirnya Indonesia masuk Dewan Museum Internasional (ICOM), yang pada akhirnya mulai diadakannya pembinaan museum. Dengan pembinaan museum ini, maka dibentuklah jawatan kebudayaan untuk melakukan pengurusan serta pemeliharaan berbagai unsur kebudayaan baru maupun kuno. Kemudian pada tahun 1957 dibentuk bagian urusan museum pada jawatan tersebut, dan pada tahun 1964 disempurnakan lagi menjadi lembaga museummuseum nasional. Pada tahun 1966, lembaga ini berubah menjadi Direktorat Museum yang kemudian berubah menjadi Direktorat Permuseuman.

204

Secara internasional, kerjasama di bidang kebudayaan dipercayakan kepada UNESCO. Di bidang permuseuman, UNESCO membentuk International Council Of Museum, yang pada tahun 1981 mempunyai kurang lebih 7000 anggota dari negara anggota PBB. 3. Tugas, Fungsi, dan Tujuan Museum a. Tugas Museum Museum mempunyai tugas yaitu : 1). Mengumpulkan,

merawat,

meneliti,

mengkomunikasikan,

dan

memamerkan bukti material manusia dan lingkungannya. 2). Melayani masyarakat dan perkembangannya. 3). Untuk tujuan pendidikan dan perkembangannya. Dalam buku persoalan museum, disebutkan tugas museum adalah sebagai berikut : 1. Menghindarkan bangsa dari kemiskinan kebudayaan. 2. Memajukan kesenian dan kerajinan rakyat. 3

Turut menyalurkan dan memperluas pengetahuan dengan cara missal.

4. Memberikan kesempatan bagi penikmat seni. 5. Membentuk metodik dan didaktik pihak sekolah dengan cara kerja yang berfaedah pada setiap kunjungan siswa-siswa ke museum. 6. Memberikan kesempatan dan bantuan dalam penyelidikan ilmiah. Selain seperti uraian di atas, terdapat juga tugas museum di bidang tourism sebagai usaha untuk memperkenalkan harta budaya bangsa kepada para wisatawan asing.

205

b. Fungsi Museum Museum mempunyai tugas sebagai berikut : 1. Pusat dokumentasi dan penelitian ilmiah 2. Pusat penyaluran ilmu untuk umum. 3. Pusat peningkatan apresiasi budaya. 4

Pusar perkenalan kebudayaan antar daerah dan antar bangsa.

5. Sumber inspirasi. 6. Objek pariwisata. 7. Media pembinaan pendidikan. 8. Cermin sejarah manusia, alam, dan kebudayaan. 9. Media bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa. Museum menurut ICOM mempunyai fungsi sebagai berikut : 1. Mengumpulkan dan pengaman warisan alam dan budaya. 2. Dokumentasi dan penelitian ilmiah. 3. Konservasi dan preservasi. 4. Penyebaran dan pemerataan ilmu untuk umum. 5. Pengenalan dan penghayatan kesenian. 6. Pengenalan kebudayaan antar daerah dan bangsa. 7. Visualisasi alam dan budaya. 8. Cermin pertumbuhan peradaban umat manusia. 9. Pembangkit rasa bertakwa dan bersyukur kepada Tuhan Yang Maha Esa. Fungsi tersebut di atas menunjukkan bahwa warisan sejarah budaya dan warisan sejarah alam perlu dipelihara dan diselamatkan. Dengan demikian

206

dapat dibina nilai-nilai budaya nasional yang dapat memperkuat kepribadian bangsa, mempertebal harga diri dan kebanggan nasional serta memperkokoh jiwa kesatuan nasional. c. Tujuan Museum Tujuan museum dapat dibagi menjadi dua, yaitu tujuan fungsional dan tujuan institusional. 1. Tujuan Fungsional Memberikan peringatan kepada Bangsa Indonesia melalui generasi muda tentang kebudayaan yang pernah ada, hal ini merupakan watak kesadaran Bangsa Indonesia sangat agung, juga sebagai pelindung dan pemelihara dari pengaruh budaya asing yang tidak sesuai. 2. Tujuan Insitusional Bermaksud sebagai wadah tujuan institusional agar berlaku secara efektif yang menjadikan dua kepentingan yang saling berpengaruh adalah : a. Kepentingan Obyek Memberikan

tempat

atau

wadah untuk

menyimpan serta

melindungi benda-benda koleksi yang mempunyai nilai-nilai budaya dari kerusakan dan kepunahan yang disebabkan antara lain pengeruh iklim, alam, biologis, dan manusia. b. Kepentingan Umum

207

Mengumpulkan

temuan-temuan

benda,

memelihara

dari

kerusakan, menyajikan benda-benda koleksi kepada masyarakat umum agar dapat menarik hingga menimbulkan rasa bangga dan bertanggung jawab, serta dipelihara dan menunjang ilmu pengetahuan. 4. Persyaratan sebuah museum Adapun persyaratan berdirinya suatu museum adalah sebagai berikut : a. Persyaratan Lokasi 1. Lokasi harus strategis, strategis di sini tidak berarti harus berada di pusat kota ataupun pusar keramaian kota, melainkan tempat yang mudah dijangkau oleh umum. 2. Lokasi harus sehat, yang dimaksud sehat adalah : a. Lokasi tidak terletak di daerah industri yang banyak pengotoran udaranya. b. Bukan daerah yang tanahnya berlumpur atau tanah rawa atau tanah yang berpasir, dan elemen-elemen iklim yang berpengeruh pada lokasi itu adalah Kelembaban udara setidak-tidaknya harus terkontrol mencapai kenetralan yaitu antara 55%-65%. (DPK, 1988 :16) b. Persyaratan Bangunan Adapun syarat-syarat umum bangunan meliputi : 1. Bangunan dikelompokkan dan dipisahkan menurut fungsi dan aktifitasnya, ketenangan dan keramaian, dan keamanan.

208

2. Pintu masuk utama (main entrance), untuk pengunjung. 3. Pintu masuk khusus (side entrance), untuk lalu lintas koleksi, bagian pelayanan, perkantoran, rumah jaga, serta ruang-ruang pada bangunan khusus. 4. Area publik atau umum (ruang pamer) 5. Area semi publik (bangunan administrasi, perpustakaan, dan ruang rapat). 6. Area privat (laboratorium konservasi, studio preparasi, storage, dan ruang studi koleksi). (DPK, 1988 : 17) Sedangkan syarat-syarat khusus bangunan antara lain : 1. Bangunan utama (pameran tetap dan pameran temporer) harus dapat : a. Memuat benda-benda koleksi yang akan dipamerkan. b. Mudah dicapai dari luar maupun dalam. c. Merupakan bangunan penerima yang harus memiliki daya tarik sebagai bangunan pertama yang dikunjungi oleh pengunjung. d. Sistem keamanan yang baik, baik dari segi konstruksi, spesifikasi ruang untuk mencegah rusaknya benda-benda secara alami (cuaca dan lain-lain) maupun kriminalitas dan pencurian. 2. Bangunan Auditorium harus : a. Mudah dicapai oleh umum. b. Dapat dipakai untuk ruang pertemuan, diskusi, dan ceramah. 3. Bangunan khusus terdiri dari : Laboratorium konservasi, studio preparasi, dan storage. Ketiga bangunan ini harus :

209

a. Terletak pada daerah tenang b. Mempunyai pintu masuk khusus c. Memiliki sistem

keamanan

yang baik (baik terhadap

kerusakan, kebakaran, dan kriminalitas) yang menyangkut segi konstruksi maupun spesifikasi ruang 4. Bangunan Administrasi harus : a. Terletak srategis baik terhadap pencapaian umum maupun terhadap bangunan-bangunan lain. b. Mempunyai pintu masuk khusus. (DPK, 1988 : 18) c. Persyaratan Koleksi Pengertian koleksi museum adalah sekumpulan benda-benda bukti material manusia dan lingkungannya yang berkaitan dengan satu atau berbagai bidang atau cabang ilmu pengetahuan,. (DPK, 1988 :19) Adapun persyaratan koleksi antara lain : 1. Mempunyai nilai sejarah dan ilmiah (termasuk nilai estetika) 2. Dapat diidentifikasikan wujudnya (morfologi), tipenya (tipologi), gayanya (style), fungsinya, maknanya, asalnya secara hiostoris dan geografis, genusnya (dalam orde biologi) atau periodenya dalam geologi (khususnya untuk benda-benda sejarah alam dan teknologi) 3. Harus dapat dijadikan dokumen, dalam arti sebagai bukti kenyataan dan kehadirannya (realitas dan eksistensinya) bagi penelitian ilmiah. 4. Dapat dijadikan suatu monumen atau bakal jadi monumen dalam sejarah alam dan budaya.

210

5. Benda asli (realita), replika atau reproduksi yang sah menurut persyaratan museum. (DPK, 1988 :20) Adapun jenis koleksi museum antara lain : 1. Etnografika, yaitu kumpulan benda-benda hasil budaya suku-suku bangsa 2. Prehistorika, yaitu kumpulan benda-benda prasejarah 3. Arkeologi, yaitu kumpulan benda-benda arkeologi yaitu mempelajari tentang kehidupan manusia masa lalu berdasarkan benda-benda peninggalan 4. Historika, yaitukumpulan benda-benda bernilai sejarah 5. Numismatika dan Heraldika, yaitu kumpulan benda-benda alat tukar dan lambang peninggalan sejarah, misalnya uang, cap, lencana, tanda jasa, dan surat-surat berharga 6. Naskah-naskah kuno dan bersejarah 7. Keramik asing 8. Buku dan majalah antikuariat 9. Karya seni atau kriya seni 10. Benda-benda grafika, berupa foto, peta asli atau setiap reproduksi yang dijadikan dokumen 11. Diorama, yaitu gambaran berbentuk tiga dimensi 12. Benda-benda sejarah alam berupa flora, fauna, benda batuan maupun mineral

211

13. Benda-benda wawasan nusantara setiap benda asli (realita) atau replika yang mewakili sejarah alam budaya dari wilayah nusantara 14. Replika, tiruan dari benda sesungguhnya 15. Miniatur, yaitu tiruan dari benda sesungguhnya namun berukuran kecil 16. Koleksi hasil abstraksi. d. Persyaratan peralatan museum antara lain : Yang dimaksud dengan peralatan museum adalah setiap alat atau benda bergerak yang dipergunakan untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan administratifdan teknis permuseuman Secara garis besar peralatan museum dapat dibagi dua jenis, yaitu : 1. Peralatan kantor Perlatan kantor adalah setiap alat atau benda bergerak yang dipergunakan untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan administratif perkantoran museum 2. Peralatan teknis Peralatan teknis adalah setiap jenis alat atau benda bergerak yang dipergunakan

untuk

melaksanakan

kegiatan-kegiatan

teknis

permuseuman (DPK, 1988 :20) e. Persyaraatan organisasi dan ketenagaan Berdasarkan tugas dan fungsi museum, setiap museum mempunyai struktur organisasi sebagai berikut : 1. Pembidangan

tata usaha,

meliputi kegiatan dalam registrasi,

ketertiban/keamanan, kepegawaian, dan keuangan

212

2. Pembidangan pengelolaan koleksi yang meliputi kegiatan yang berhubungan dengan identifikasi, klasifikasi, katalogisasi koleksi sesuai dengan jenis koleksi. Menyusun konsepsi dalam kegiatan presentasi, penelitian/pengkajian koleksi termasuk penulisan ilmiah dan persiapan barang koleksi 3. Pembidangan pengelolaan koleksi yang meliputi konservasi preventif dan kuratif serta mengendalikan keadaan kelembaban suhu ruang koleksi dan gudang serta penanganan laboratorium koleksi. 4. Pembidangan preparasi yang meliputi pelaksanaan restorasi koleksi, reproduksi, penataan pameran, pengadaan alat untuk menunjang kegiatan edukatif cultural dan penanganan bengkel reparasi. 5. Pembidangan bimbingan dan publikasi yang meliputi kegiatan bimbingan edukatif kultural dan penerbitan yang bersifat ilmiah dan popular dan penanganan peralatan audio visual. 6. Pembidangan pengelolaan perpustakaan yang meliputi penanganan kepustakaan/referensi. (DPK, 1988 :22) Bagan 2 Struktur organisasi pada museum propinsi Kepala Museum Bagian Tata Usaha

Seksi Koleksi

Seksi Preparasi/Konservasi

(Sumber : DPK, 1988 : 41)

Seksi Bimbingan/Edukatif

213

Bagan 3 Struktur organisasi yang lebih sederhana

Kepala Museum

Petugas Administrasi

Petugas Teknis

(Sumber : DPK, 1988 : 41)

Keterangan Petugas Administrasi membidangi : a. Administrasi perkantoran b. Keuangan c. Kepegawaian d. Urusan rumah tangga e. Pengamanan Petugas teknis membidangi : a. Kuratorial/penelitian koleksi b. Konservasi dan preparasi c. Bimbingan edukatif d. Perpustakaan 5. Jenis Museum a. Secara global museum dapat dibagi menjadi dua jenis, yaitu : 1. Museum umum

214

Museum umum adalah museum yang koleksinya terdiri dari kumpulan bukti material manusia dan atau lingkungannya yang berkaitan dengan berbagai cabang seni, disiplin, dan teknologi. 2. Museum khusus Museum khusus adalah museum yang terdiri dari kumpulan bukti material atau lingkungannya yang berkaitan dengan satu cabang seni, satu cabang ilmu atau satu cabang teknologi. Apabila museum dapat mewakili dua kriteria atau lebih, maka museum khusus tersebut berubah menjadi museum umum. (DPK, 1988 : 27) b. Berdasarkan sistem ilmu pengetahuan yang berkaitan dengan koleksinya : 1. Museum ilmu hayat 2. Museum teknnologi dan industri 3. Museum sejarah dan antropologi 4. Museum antropologi dan etnografi 5. Museum purbakala 6. Museum senirupa c. Berdasarkan penyelenggaraannya 1. Museum pemerintah Museum pemerintah adalah museum yang diselenggarakan dan dikelola oleh pemerintah. Museum ini dapat dibagi lagi dalam museum yang dikelola oleh Pemerintah Pusat dan yang dikelola oleh Pemerintah Daerah.

215

2. Museum swasta Museum swasta adalah museum yang diselenggarakan dan dikelola oleh swasta. d. Berdasarkan tingkat kedudukannya 1. Museum lokal Museum lokal adalah museum yang koleksinya terdiri dari kumpulan benda yang berasal dari, mewakili, dan berkaitan dengan bukti material manusia dan atau lingkungannya dari wilayah kabupaten atau kotamadya tertentu. 2. Museum propinsi Museum propinsi adalah museum yang koleksinya terdiri dari kumpulan benda yang berasal dari, mewakili, dan berkaitan dengan bukti material manusia dan atau lingkungannya dari wilayah propinsi tertentu. 3. Museum nasional Museum nasional adalah museum yang koleksinya terdiri dari kumpulan benda yang berasal dari, mewakili, dan berkaitan dengan bukti material manusia dan atau lingkungannya dari seluruh Wilayah Indonesia yang bernilai nasional. (DPK, 1988 : 28)

216

B. Tinjauan Khusus Museum 1. Lobby museum Yang dimaksud dengan Lobby, pengertiannya secara harfiah adalah ruang dekat pintu masuk yang dilengkapi dengan beberapa perangkat meja, kursi, yang berfungsi sebagai ruang duduk atau ruang tamu. Penataan Lobby yang baik sangat diperlukan dalam sebuah museum.

Untuk

memenuhi

kebutuhan-kebutuhan

aktivitas

dalam

museum, maka Lobby sebaiknya : a). Tersedia ruang pengecekan dan meja informasi. Ruang pengecekan di kanan pintu masuk, dekat dengan pintu namun tidak mengganggu sirkulasi meja informasi pada kiri pintu masuk. Karakter meja ini tergantung pada ukuran bangunan. Posisinya dapat digantikan dengan papan buletin atau kalender peristiwa. b). Tersedianya fasilitas telepon umum. c). Tersedianya counter penjualan. d). Tersedianya fasilitas pameran pendahuluan. Pencahayaan Lobby dapat dipadu dengan pencahayaan alami dan pencahayaan buatan. Tempat seperti papan display, tempat informasi, counter penjualan, lampu pencahayaannya harus terang. (Vail, Coleman Laurence, 1950) 2. Ruang Pamer a. Pengertian ruang pamer

217

Ruang

pamer

adalah

ruangan

yang

digunakan

untuk

kepentingan pemajangan benda-benda koleksi atau barang-barang dagangan. Sedangkan menurut Hadisutjipto, ruang pamer museum merupakan tempat untuk mewujudkan komunikasi antara benda pamer dan pengunjung museum, ruang pamer museum dapat dianggap sebagai kunci pagelaran atau pameran yang berbicara tentang kekayaan dari koleksi-koleksi terbaik yang representatif untuk memberikan kepuasan atas tuntutan rasa keindahan dari para tamu, serta untuk memenuhi keinginan mereka melihat sesuatu yang langka, baik benda unik maupun benda indah. b. Tipe ruang pamer 1. Ruang pamer dapat dibagi dalam dua jenis, yaitu : a. Ruang pamer tetap Ruang ini digunakan untuk memamerkan materi koleksi dalam jangka waktu yang lama sekurang-kurangnya 5 tahun, berdasarkan sistem dan metode tertentu yang bertujuan untuk meningkatkan apresiasi masyarakat terhadap nilai-nilai warisan alam dan budaya bangsa. b. Ruang pamer temporer Ruang ini digunakan untuk memamerkan atau menyajikan koleksi dalam janka waktu tertentu yang relatif singkat dengan mengambil tema tertentu, yang bertujuan untuk memberikan dimensi tambahan informasi pameran tetap kepada masyarakat

218

dengan tema khusus dalam rangka meningkatkan apresiasi masyarakat. 2. Tipe-tipe ruang pamer a. Kamar sederhana berukuran sedang, merupakan bentuk yang paling lazim. b. Aula dengan balkon, merupakan bentuk ruangan yang juga lazim dan salah satu yang tertua. c. Aula pengadilan (Ciere Story hall), merupakan aula besar dengan jendela-jendela tinggi di kedua sisinya. d. Galeri lukis terbuka (Skylight Picture Galery), merupakan tipe ruang yang paling umum dalam museum seni. Ruangan ini tampak paling sederhana bagi pengunjung, namun bagi arsitek dianggap sebagai ruang yang paling sulit dirancang. e. Koridor pertunjukan, merupakan tipe ruang pamer yang sesungguhnya bukan ruangan, tetapi merupakan suatu jalan atau lorong. Digunakan untuk display supaya tidak tampak kosong. f. Tipe ruangan yang bebas, merupakan ruang yang dapat dibagibagi saat ada pameran. Ruangan ini tidak berjendela tapi ada tempat yang dapat dibuka untuk cahaya alami. c. Sarana ruang pamer Sarana pameran di museum dapat dibedakan menjadi dua kategori, yaitu :

219

1. Sarana pokok pameran Sarana pokok pameran mutlak diperlukan dalam penataan pameran, karena tanpa sarana tersebut pameran tidak akan berhasil dalam mencapai tujuannya. Yang termasuk sarana pokok dalam pameran ini antara lain : a. Panil Merupakan sarana pokok pameran yang digunakan untuk menggantungkan atau menempel koleksi, terutama yang bersifat dua dimensi dan cukup dilihat dari sisi depan. Kadangkadang panil hanya digunakan untuk menempelkan label atau koleksi penunjang lain seperti peta, grafik, dan lain-lain. Kalau koleksi yang digantung di panil mempunyai nilai tinggi, maka diperlukan pengamanan khusus Gambar 1 Panil kayu kakinya dapat dilepas-lepas

( Sumber : DPK, 1994 : 34 )

220

b. Vitrin Merupakan salah satu jenis sarana pokok pemeran yang diperlukan untuk tempat meletakkan benda-benda koleksi yang umumnya tiga dimensi, relatif bernilai tinggi, serta mudah dipindahkan. Vitrin mempunyai fungsi sebagai pelindung koleksi baik dari gangguan manusia, maupun dari gangguan lingkungan yang berupa kelembaban udara ruangan, efek negatif cahaya, serta perubahan suhu udara ruangan. Gambar 2 a. Vitrin tunggal; b. Vitrin ganda

( Sumber : DPK, 1994 : 37 )

Gambar 3 Vitrin dinding atau Vitrin tepi

( Sumber : DPK, 1994 : 40 )

221

Gambar 4 Vitrin tengah

( Sumber : DPK, 1994 : 43 )

Gambar 5 Vitrin sudut

( Sumber : DPK, 1994 : 45 )

c. Pedestal atau alas koleksi Merupakan tempat meletakkan tempat koleksi, biasanya berbentuk tiga dimensi. Kalau koleksi yang diletakkan di pedestal bernilai tinggi dan berukuran besar, maka perlu mendapat ekstra

222

pengamanan, yaitu paling tidak diberi jarak yang cukup aman dari jangkauan pengunjung. Alas koleksi yang berukuran kecil diletakkan di vitrin sebagai alat bantu agar benda dalam vitrin dapat disajikan dengan baik. Ukuran tinggi rendahnya harus disesuaikan dengan besar kecilnya koleksi yang diletakkan di atasnya. Gambar 6 Pedestal atau alas koleksi

( Sumber : DPK, 1994 : 47 )

Gambar 7 Bentuk-bentuk pedestal atau alas koleksi

( Sumber : DPK, 1994 : 54 )

223

2

Sarana penunjang pameran Meskipun dikatakan sebagai sarana penunjang, namun bukan berarti tanpa sarana tersebut pameran dapat berlangsung dengan baik. Sarana penunjang ini dimaksudkan sebagai unsur yang melengkapi terwujudnya suatu pameran. Sesuai dengan fungsinya sebagai sarana penunjang, sarana ini selain membuat pengunjung lebih nyaman, juga pemgunjung mudah menikmati sajian koleksi dan mudah memahami informasi yang disampaikan melalui pameran. Yang termasuk sarana penunjang dalam museum antara lain a. Label Merupakan bentuk informasi verbal, bisa disingkat dan bisa diperpanjang sesuai dengan kedudukannya. Label dibagi dalam lima jenis, yaitu : label judul, label sub judul, label pengantar, label kelompok, dan label individu. b. Sarana penunjang koleksi .Koleksi penunjang biasanya dibuat untuk memudahkan pengunjung untuk memperoleh gambaran yang lebih lengkap dan jelas. Koleksi penunjang dapat berupa peta, denah, foto, sketsa lukisan, grafik, miniatur, patung peraga, dan lain-lain. c. Sarana pengamanan

224

Sarana ini ada yang berbentuk sederhana seperti pagar pembatas, rambu-rambu petunjuk dan larangan di dalam ruang pameran, serta berupa peralatan canggih yang berupa cctv, peralatan alarm, dan lain-lain. d.

Sarana publikasi

Bentuk sarana ini berupa poster, spanduk, lembaran lepas, folder, brosur, iklan, dan lain-lain. e. Sarana pengaturan cahaya Merupakan sarana penunjang yang sangat berpengaruh pada keberhasilan suatu pameran. Karena pengadaan cahaya buatan akan membutuhkan banyak biaya, maka sebaiknya desainer perlu memanfaatkan cahaya alam yang masih mungkin digunakan pada pameran yang buka pada siang hari, untuk mengurangi beban biaya pencahayaan pameran, terutama pada pameran tetap museum. namun perlu diingat bahwa penggunaan harus diusahakan pengurangan efek negatifnya terlebih dahulu, misalnya melalui penggunaan filter atau penggunaan reflektor yang dapat menyerap sinar ultra violet. Sarana tata cahaya ini umumnya berupa instalasi lampu listrik di dalam vitrin atau di luar vitrin. f. Sarana pengaturan warna

225

Untuk memilih warna supaya ada hubungan yang serasi antara benda dan ruangan yang ada, perlu petunjuk warna. Hal ini dapat diperoleh dari agen-agen cat. Memilih warna membutuhkan kepekaan khusus yang diperoleh melalui latihan-latihan dalam menggunakan warna. g. Sarana pengaturan udara Dalam ruanga pameran, hal ini sering kurang mendapat perhatian. Banyak ruangan pameran terasa panas karena kurang lancarnya sirkulasi udara dalam ruangan, sehingga pengunjung kurang memperoleh suplay udara segar dari luar. Untuk ruangan yang tidak menggunakan AC, perlu adanya ventilasi udara yang cukup atau kalau perlu menggunakan kipas angin untuk membentu pemasukan dan pengedaran udara segar ke dalam ruang pameran. h. Sarana audiovisual Sarana ini baik digunakan untuk menambah informasi tentang benda-benda koleksi yang dipamerkan. Selain itu membuat pengunjung semakin mudah untuk menangkap informasi pameran, bahkan mempunyai daya tarik tersendiri yang dapat menambah semaraknya suasana pameran. Sarana ini biasanya berupa rekaman video dengan monitornya, atau penayangan yang memberi penjelasan tentang slide yang ditayangkan.

226

i. Sarana angkutan dalam ruang Hal ini sering diabaikan oleh penyelenggara pameran, padahal sarana ini sangat diperlukan terutama untuk mengangkut koleksi yang mudah pecah. Sarana ini berupa rak dorong. j. Dekorasi ruangan Termasuk sarana penunjang karena secara tidak langsung berpengaruh terhadap kenyataan dan kebersihan ruang pamer. (DPK, 1994 : 9) 3. Sirkulasi a. Sirkulasi pengunjung Sirkulasi atau pergerakan pengunjung di dalam ruang pamer, polanya berdasarkan dari lay out bangunan, namun tidak menutup kemungkinan tergantung pada prilaku pengunjung sendiri. Sirkulasi memberikan kesinambungan pada pengunjung terhadap fungsi ruang, antara lain dengan penggunaan tanda-tanda pada ruang sebagai petunjuk arah jalan tersendiri seperti contoh-contoh di bawah ini : Gambar 8 Sirkulasi didasarkan pada penempatan bukaan pintu

227

( Sumber : J. Pamudji Suptandar, 1999 : 114 )

Gambar 9 Sirkulasi berdasarkan kebiasaan masyarakat mengambil jalan pintas

( Sumber : J. Pamudji Suptandar, 1999 : 115 ) Gambar 10 Sirkulasi diperkuat dengan peletakan elemen interior

228

( Sumber : J. Pamudji Suptandar, 1998 : 115 ) Bagan 4 Arus sirkulasi pengunjung didalam museum

229

( Sumber : Yohanes S, 2004 : 27 )

b.

Sirkulasi koleksi Bagan 5

Arus dan sirkulasi koleksi didalam museum. A, B, C, dan E merupakan diperoleh

daerah koleksi diadakan atau asal koleksi

.

A

B

C Kolektor

R. Isolasi Karantina

Ruang Reproduksi

E

R. Penerimaan Barang

R. Sortir

Registrasi Bangunan Museum

D

Gudang Storage

R. Restorasi

230

R. Pameran Temporer

R. Pameran Tetap

R. Ekspedisi Pameran Keliling

Gedung lain

Museum lain

( Sumber : DPK, 1994 : 60 )

c.

Hubungan sirkulasi dan ruang pamer Beberapa pola keterkaitan sirkulasi dan ruang pamer antara lain : Gambar 11 Pola hubungan antara sirkulasi dan ruang pamer

1. Room to room

2. Coridor to room

3. Nave to room

. 4. Open

5. Linier

( Sumber : Moh. Agung, 2002 : 33 )

Keterangan : 1. Sirkulasi dari ruang ke ruang (room to room) Pengunjung mengunjungi ruang pamer secara berurutan dari ruang yang satu ke ruang pamer berikutnya.

231

2. Sirkulasi dari koridor ke ruang pamer (coridor to room) Memungkinkan pengunjung untuk mengitari jalan sirkulasi dan memilih untuk memasuki ruang pamer melalui ruang koridor. Bila pengunjung tidak menghendaki suatu ruang pamer, maka pengunjung dapat langsung menuju ke ruang pamer berikutnya. 3. Sirkulasi dari ruang pusat ke ruang pamer (nave to room) Di sini pengunjung dapat melihat secara langsung seluruh pintu ruang pamer, sehingga memudahkan pengunjung untuk memilih memasuki ruang pamer yang disukai. 4. Sirkulasi terbuka (open) Sirkulasi pengunjung menyatu dengan ruang pamer. Seluruh koleksi yang dipajang dapat terlihat secara langsung oleh pengunjung, dan pengunjung dapat bergerak bebas dan cepat untuk memilih koleksi mana yang hendak diamati. 5. Sirkulasi linier Dalam suatu ruang pamer terdapat sirkulasi utama yang membentuk linier dan menembus ruang pamer tersebut. Ada beberapa hal yang menjadi pertimbangan yang memungkinkan pengunjung untuk tertarik bergerak mengunjungi ruang-ruang pamer, antara lain : a. Keragaman antara ruang pamer, pengunjung tertarik memasuki ruang yang berbeda dengan harapan memperoleh pengalaman yang berbeda.

232

b. Kejelasan pandangan terhadap suatu jalur sirkulasi utama, sehingga memudahkan pengunjung pada suatu ruang pamer untuk kembali atau pindah ke ruang lainnya melalui jalur utama yang dirasakan cepat. c. Peta-peta dan tanda-tanda pada jalan masuk ruang pamer. d. Pandangan keluar, memberikan suasana santai dan menciptakan kesan tetap adanya kedekatan dengan lingkungan luar. e. Pembagian ruang dengan memanfaatkan kolom-kolom bangunan. d. Orientasi Antara sirkulasi dan orientasi yang berupa isyarat-isyarat spasial memiliki keterkaitan erat. Pengaruh isyarat tersebut terhadap pengunjung selama memasuki ruang-ruang museum harus diperhatikan secara terpadu. Selain itu, rasa bingung pengunjung akibat dari kurang memadainya sistem sirkulasi dan isyarat spasial yang ada, ternyata menimbulkan kelelahan pengunjung. Untuk melawan tekanan dan rasa bingung, pengunjung memerlukan suatu sistem orientasi yang dapat memberikan ingatan yang kuat. Pengunjung membutuhkan penempatan tanda-tanda dan peta peta pada titik-titik lintasan utama seperti tangga, elevator, eskalator, teras tempat menunggu, tempat penyeberangan, titik peretemuan koridor, dan pintu masuk ke ruang pamer. Sirkulasi harus memberikan

variasi titik utama (focal point),

pemandangan (Vista), dan perubahan suasana. Selain itu harus

233

menyediakan pusat orientasi yang jelas di mana pengunjung dengan mudah dan cepat dapat memetakkan ke dalam pemikirannya sebuah konfigurasi jalur-jalur yang ada dalam museum.

Gambar 12 Pencarian orientasi oleh pengunjung museum a). Terlalu banyak pilihan bisa membingungkan pengunjung.

a). Kebanyakan pengunjung bingung terhadap posisi arah di dalam museum seperti barat, timur, utara, dan selatan. b). Pengunjung menghendaki petunjuk arah dalam museum. c). Kebanyakan pengunjung museum menemukan peta denah yang sulit untuk diikuti. a). Kebanyakan pengunjung museum kembali mengikuti jalur semula selama mengunjungi ruang-ruang pamer di museum. b). Pengunjung menggunakan peta mencapai semua tempat mengikuti petunjuk yang dianggap menunjukkan arah yang menyenangkan dan menemukan jalur khusus. c). Pengunjung museum lebih cenderung tertarik dengan petunjuk arah dari pada membaca peta. a). Pengunjung yang memanfaatkan buku pedoman museum, membaca petunjuk arah dan menanyakan kepada penjaga cenderung tinggal lebih lama daripada yang tidak sama sekali. b). Pengunjung yang tidak terarah cenderung cepat merasa bosan

234

PP

( Sumber : Adityawarman, 2004 : 36 )

Beberapa tanda yang dpat digunakan sebagai orientasi adalah landmark dalam bentuk ruang, benda, arah sirkulasi, kesinambungan dan skala jalur, pemakaian peta dan petunjuk yang jelas, serta penempatan lokasi peta, petunjuk dan landmark yang tepat. Gambar 13 Kelelahan pengunjung yang terjadi dalam museum

a). Kejenuhan lebih berpengaruh daripada kelelahan fisik. b). Sejumlah posisi badan bungkuk, dan lain-lain.

a). Pengunjung lebih cenderung memanfaatkan dan mencari tempat untuk beristirahat seperti : bangku, ruang santai, tempat minum, tempat merokok, ruang duduk, dan lainlain.

( Sumber : Adityawarman, 2004 : 44 )

Pemilihan Rute

235

Pemilihan rute merupakan motivasi pengunjung untuk memilih rute-rute kunjungan yang jelas dan pasti, berusaha menemukan tempat-tempat terbaik, seperti halnya berusaha mencari hall dan ruang pameran utama.

Gambar 14 Pola pengunjung dalam pemilihan rute a). Keluaar ruangan merupakan alternatif yang dianggap terbaik untuk mengakhiri jalur pengamatan pengunjung. b). Pengunjung lebih banyak mengambil rute terpendek diantara pintu masuk dan pintu keluar

a). Setelah memasuki ruang pamer, kebanyakan pengunjung akan belok ke kiri membentuk rute pengamatan berlawanan arah jarum jam. b). Faktor yang mempengaruhi setelah memasuki ruang pamer adalah posisi pintu keluar ruang pamer, arah petunjuk pada pintu masuk, jarak dinding dari pengunjung pada titik pintu masuk, ukuran luas ruangan galeri dan kebiasaan berjalan pengunjung. a). Faktor yang mempengaruhi pencarian sebuah rute adalah : dari pintu masuk ke pintu keluar yang dianggap dapat memberikan suatu hal-hal baru, landmark dan ruang pamer yang menarik, lebar dan keteraturan jalur yang dilalui, sehingga membentuk gang atau jalur utama.

236

( Sumber : Adityawarman, 2004 : 45 )

e. Organisasi ruang TERPUSAT

Merupakan ruang yang dominan di mana pengelompokan ruang sekunder ditiadakan

LINIER

Merupakan urutan linier dari ruang-ruang yang berulang

RADIAL

Merupakan ruang pusat yang menjadi acuan organisasi-organisasi ruang linier yang berkembang menurut bentuk jari-jari

CLUSTER

Merupakan ruang yang dikelompokkan berdasarkan adanya hubungan atau bersamasama memanfaatkan ciri atau hubungan visual

GRID

Merupakan ruang yang diorganisir dalam Kawasan grid struktural atau grid tiga dimensi

237

lain. (Francis, D.K Ching, 1996 : 204)

3. Komponen pembentuk ruang a. Lantai 1. Batasan pengertian lantai a). Lantai merupakan bagian bangunan yang berada di bawah dan diinjak. b). Lantai permukaan bangunan di dalam ruang di mana orang berjalan. c). Lantai merupakan bidang datar dan dijadikan sebagai alas dari ruang dimana aktivitas manusia dilakukan di atasnya dan mempunyai sifat/fungsi ruang. d). Sebagai pembagi ruang antar tingkat satu dengan tingkat berikutnya. 2. Persyaratan lantai a).

Lantai harus kuat dan dapat menahan beban di atasnya. b). Mudah dibersihkan

c).

Kedap suara.

d).

Tahan terhadap kelembaban. e). Memberikan rasa hangat pada kaki.

f).

dan lain-lain.

238

Lantai ruang pamer seharusnya tampak baik secara umum, cocok warna dan tonenya. Lantai tidak licin dan ekonomis dalam pemasangan dan perawatannya. Warna dan tone lantai adalah masalah selera, tapi perlu diingat bahwa warna permukaan yang mengkilap akan memantulkan, permukaan yang terlalu gelap akan menyerap cahaya dan akan mengkontraskan kecemerlangan yang akan mempengaruhi penglihatan, demikian pula jika permukaannya terlalu terang. Lantai harus lebih gelap daripada dinding (faktor refleksi difusi) ± 30%. Sebagai contoh linoleum coklat (12%) terlalu gelap, marmer putih (50%) terlalu terang. Teraso warna abu-abu atau terang, atau kayu yang dicat warna hangat sangat tepat. Warna-warna yang bervariasi untuk setiap ruangan sangatlah baik. b. Dinding 1. Fungsi dinding dalam bangunan, antara lain : a).

Untuk menahan tepi dari urukan atau tumpukan tanah.

b).

Untuk menyokong atau menopang balok, lantai, dan langit-langit.

c).

Sebagai penyekat atau pembagi ruang.

d).

Sebagai pelindung api dari bahaya kebakaran.

e).

Sebagai latar belakang dari benda dalam ruangan. f). Sebagai unsur dekorasi dalam tata ruang

g).

Bisa menimbulkan kesan luas, tinggi, atau sempit dalam ruangan.

239

2. Persyaratan dinding adalah : a).

Keras dan kuat.

b).

Tahan terhadap panas dan dingin.

c).

Tidak terpengaruh dengan alam dan tahan lama.

d).

Warna tidak berubah.

e).

Tahan terhadap AC.

f).

Tahan terhadap air dan kelembaban.

g).

Kedap suara.

h).

Mudah dalam pemeliharaan.

i).

Tidak tembus cahaya dan tembus pandang.

j).

Cukup tahan getaran dan tidak retak. Untuk dinding partisi, hendaknya sesering mungkin dibuat fleksibilitas penyusunan. Pembagian ruang yang tampaknya permanen, kadang-kadang menggunakan balok-balok tanah liat berlubang, gypsum, atau beton dan memerlukan sentuhan akhir interior. Partisi yang kurang permanen, menggunakan bahan plastik ringan dan untuk pembagian ruangan pamer menggunakan koleksi pameran itu sendiri. Partisi balok kaca digunakan dalam perpustakaan, museum, dan ruang-ruang kerja sebagai tambahan cahaya. Partisi lipat digunakan untuk membagi ruangan sesuai yang dikehendaki. Hal ini tampak di bangunan bagian pendidikan untuk kelas atau ruang rapat yang didesain sesuai kebutuhan.

3. Beberapa cara peletakan materi koleksi yang terletak di dinding adalah menggunakan : a). Dinding galeri kayu yang dilapisi pabrik b). Rel gantung

240

c).

Draperis (sebagai latar belakang obyek yang berdiri bebas) c. Langit-langit 1. Bentuk dan fungsi langit-langit, antara lain : a. Penampilan dari langit-langit bisa bervariasi, misalnya dengan penurunan, bergelombang, dan lain-lain. b. Sebagai bidang penutup, pembatas, pembentuk pada bagian atas ruang. c. Tinggi rendah langit-langit dapat memberikan kesan luas dan sempitnya ruang. d. Untuk menempatkan titik pencahayaan dan penghawaan suatu ruang. 2. Persyaratan langit-langit a. Mudah pemeliharaannya b. Meredam suara/akustik c. Menunjang aspek dekoratif d. Tahan terhadap kelembaban

e.

Memperlihatkan kesan atau sifat ruangan tertentu.

f.

Mencerminkan unsur kemegahan dari bangunan itu. g. Pemasangan harus disesuaikan dengan sistem pencahayaan atau penghawaan, baik secara alami maupun buatan. Khusus untuk museum, ruang pamer yang menggunakan pencahayaan buatan, memerlukan ketinggian antara 12-14 kaki. Apabila diterapkan

241

penggunaan skylight, antara 18-19 kaki. Sedangkan apabila diterapkan keduanya mixed lighting, ketinggian langit-langit dapat bervariasi. Dari aspek konstruksi, harus dipertimbangkan penempatan ducting udara, sirkuit lampu, serta segi keamanannya karena mungkin terdapat berbagai peralatan elektrik, AC, lampu, dan lain-lain. 4. Sistem Interior a. Pencahayaan Kita mengenal dua macam sumber cahaya yang dapat digunakan dalam ruang pameran di museum, yaitu : a. Pencahayaan alami Sistem pencahayaan ini merupakan sistem yang sangat sederhana, yaitu hanya mengandalkan cahaya matahari pada siang hari. Sifat pencahayaan ini adalah 1) Cahaya alami siang tidak kontinyu 2) Cahaya matahari dapat merusak sebagian benda-benda koleksi museum, karena tingkat iluminasinya dan komposisi spektrum cahayanya Cahaya campuran yaitu sebagian dari cahaya matahari dan sebagian dari cahaya lampu yang biasa dipakai pada siang hari. Ilmu pengetahuan untuk museum, saat ini lebih menekankan lampu buatan di ruang pamer sehingga ruangan tertutup dari sinar matahari. Sistem pencahayaan alami ada dua macam, yaitu: 1) Pencahayaan sudut (corner lighting)

242

Berguna untuk ruang yang berukuran sedang, hanya perlu satu jendela di dekat sisi ujung panjang. Obyek display diberi lampu buatan sesuai dengan sifat obyek. 2) Pencahayaan ujung (end lighting) Cahaya siang masuk menuju ujung ruangan melalui dinding pendek. Jendela ini memerlukan tirai (venetian blind) untuk mengatur cahaya alami. Dinding yang ada akan lebih luas untuk display Sistem pencahayaan alami, berdasarkan sumbernya dibagi menjadi : a) Sinar matahari b) Sinar bulan c)

Sinar api dan sumber lain dari alam (fosfor dan sebagainya)

Untuk menanggulangi pengaruh buruk yang mungkin ditimbulkan oleh cahaya matahari yang mauk ke dalam ruang pamer, cahaya tersebut harus terlebih dahulu dipantulkan melalui bidang dinding yang sudah dicat dengan sinc oxide atau titanium trioxide. Dengan cara seperti ini, cahaya yang masuk akan diserap kadar radiasi ultra violetnya oleh bidang dinding yang sudah dicat. Cahaya yang dipantulkan ruang pamer hanyalah cahaya yang dilihat dan tidak mengandung kadar ultraviolet lagi, sehingga benda koleksi yang peka terhadap sinar matahari seperti yang

243

terbuat dari kertas, tekstil, dan benda berwarna, terlindung dari bahaya kerusakan akibat pengaruh sinar alami. Pencahayaan alami berdasarkan sifatnya, dibagi menjadi : a) Pencahayaan langsung Merupakan pencahayaan yang berasal dari matahari atau secara langsung melalui atap/vide, jendela, genting kaca, dan lainlain. b) Pencahayaan tidak langsung Merupakan pencahayaan yang diperoleh dari sinar matahari secara tidak langsung. Sistem pencahayaan tersebut banyak kita temui penggunaannya dalam perancangan ruang dalam melalui skylight, permainan bidang kaca, dan lain-lain. b.

Pencahayaan buatan

Merupakan pencahayaan yang berasal dari cahaya buatan manusia. Pencahayaan buatan yang sering digunakan, dibagi menjadi :

1) Lampu fluoresensi Pengubahan energi listrik menjadi energi cahaya berlangsung dalam satu gas dalam tingkat atom, dan tidak disertai dengan energi panas. Biasnya lampu ini berbentuk pipa. 2) Lampu pijar Jenis lampu ini, terangnya dari benda kawat yang panas, dimana sebagian energi berubah menjadi energi panas dan sebagian berubah menjadi energi cahaya. Di sini energi cahaya timbul dari

244

energi listrik dalam tingkat molekul dan disertai dengan energi panas. Pencahayaan buatan berdasarkan sifatnya dibagi menjadi : a) Pencahayaan langsung Pencahayaan dimana semua sinar yang langsung memancar dari pusatnya ke arah obyek yang disinari. Sistem tersebut banyak menggunakan lampu-lampu sorot untuk menyinari unsur-unsur dekorasinya. b) Pencahayaan tidak langsung Merupakan pencahayaan jika sumber cahayanya disembunyikan dari pandangan mata kita, sehingga cahaya yang kita rasakan adalah hasil pantulannya, terutama pada dinding atau langit-langit. Sistem tersebut digunakan untuk mengarahkan atau menuntun orang untuk menuju ke suatu obyek. (Pamudji Suptandar, 1999 : 224)

Penggunaan cahaya buatan perlu dipertimbangkan juga. Biasanya kita menggunakan cahaya buatan ini tanpa adanya kontrol. Intensitas cahaya yang tidak terbatas akan merusak koleksi, karena obyek akan menjadi kekeringan. Akibatnya bisa pecah atau retak bagi benda koleksi, khususnya benda organik. Oleh karena itu perlu adanya pengaturan-pengaturan sehubungan dengan saranasarana yang digunakan museum, terutama yang berhubungan dengan penggunaan cahaya yang akan dipasang di dalam vitrin. Untuk menghindarkan benda koleksi dari bahaya kerusakan yang diakibatkan oleh faktor cahaya, maka perlu dilakukan pengontrolan cahaya yang masuk ke dalam koleksi.

245

Untuk mengatasi intensitas cahaya, perlu digunakan peralatan pengukur yang disebut Lux Meter. Alat ini dapat memberi petunjuk secara pasti ketinggian intensitas cahaya yang ada di dalam suatu ruang pameran. Lampu yang digunakan dalam ruang pameran sebaiknya adalah lampu TL dan lampu pijar. Lampu pijar yang ditempatkan di dalam vitrin, hendaknya hanya diarahkan kepada benda koleksi

yang

disajikan.

Lampu

TL

yang

digunakan

harus

ditutup/dibatasi oleh tutup VV. Lampu-lampu TL yang digunakan untuk menyinari benda-benda yang peka cahaya seperti lukisan, kainkain, dan cetakan berwarna lainnya, sebaiknya pemasangan lampu berjarak ± 40 cm. Lampu pijar biasa dapat memantulkan cahaya yang gemerlap jika menyinari benda-benda yang mengkilat. Hal ini sangat baik digunakan pada vitrin yang memamerkan batu-batu permata, perhiasan, dan koleksi yang terbuat dari kristal. Untuk menyajikan patung-patung batu yang besar atau patung perunggu, peralatan besi atau mesin-mesin, bisa menggunakan lampu spot light dari sudutsudut tertentu. Suatu ruang pamer museum membutuhkan pencahayaan dengan kualitas sebaik mungkin, dengan indeks penampakan warna 90, suhu warna kurang lebih 4000 kelvin. Untuk itu dapat digunakan pencahayaan umum berupa lampu TL putih yang mempunyai arus cahaya khusus. Meskipun Pemakaian lampu atau penerangan lain menghidupkan benda-benda yang sedang dipamerkan,

246

pengaruhnya terhadap koleksi di ruang penyimpanan dalam waktu yang lama dapat berakibat buruk. Para kurator sepakat tidak menggunakan pemakaian cahaya yang menyinari secara langsung, tetapi penggunaan filter yang menyerap sinar ultraviolet sangat disarankan, sehingga diperoleh intensitas cahaya sebesar 100 foot candle saja. Gambar 15 Lampu TL untuk menerangi benda koleksi pada dinding

( Sumber : DPK, 1994 : 94 )

Sistem peletakan sumber cahaya buatan a. Pencahayaan buatan umum Sistem pencahayaan ini berfungsi untuk menerangi seluruh ruang bagi kegiatan museum. Sistem ini dibagi menjadi empat : 1) Sistem pencahayaan langsung 2) Sistem pencahayaan semi langsung 3) Sistem pencahayaan semi tak langsung 4) Sistem pencahayaan tak langsung b. Pencahayaan buatan khusus

247

Merupakan pencahayaan yang ditujukan untuk benda pamer museum. hal yang perlu diperhatikan adalah bentuk benda pamernya yang dapat dibagi dalam dua hal pokok, yaitu : Pencahayaan khusus untuk benda dua dimensi 1). Untuk benda pamer pada bidang vertikal, sebaiknya peletakan sumber cahayanya memiliki sudut 300 dari dinding atau bidang tempat pemasangan benda pamer tersebut. 2). Untuk benda pamer pada bidang horizontal, sebaiknya pencahayaannya berada di luar daerah refleksi. Hal ini dikarenakan sering terjadi kesilauan yang mengganggu penglihatan pengunjung 3). Untuk mengatasi kesilauan, perlu dibuat daerah gelap pada langit-langit yang berada pada benda pamer tersebut. Hal ini berguna untuk menyerap pemantulan cahaya. Pencahayaan khusus benda koleksi tiga dimensi 1). Benda pamer pada kotak tanpa penutup, dibutuhkan peletakan sumber cahaya dengan tingkat iluminasi tinggi. Tujuannya adalah untuk menonjolkan benda pamer dan menghilangkan bayangan. Salah satu cara terbaik dalam hal ini adalah dengan dua buah lampu sorot dengan sudut 300 dari titik pusat benda. Namun apabila ingin mendapatkan efek cahaya yang istimewa dapat mengubah sumber cahayanya.

248

2). Untuk benda pamer pada kotak kaca, diperlukan usaha untuk mengurangi silau, yaitu dengan cara : a) Membuat latar belakang yang gelap b) Meletakkan lampu yang dilengkapi penutup di bagian dalam kotak dan menempatkan cermin di bagian bawah. b. Penghawaan Ruang pameran perlu dijaga sirkulasi udaranya. Untuk membantu sirkulasi udara ini, sebaiknya menggunakan kipas angin/fan. Hal ini digunakan untuk museum-museum yang tidak memiliki fasilitas AC. Untuk ruangan yang tidak ber-AC, penggunaan penghawaan alami di dalam ruangan, harus diperhatikan mengenai ventilasi silang yang merupakan ventilasi horizontal yang terbuka dari dua arah yang berhadapan. Untuk itu perlu direncanakan secara cermat dan baik, agar penghawaan alami yang dipergunakan sesuai dengan kebutuhan. Gambar 16 Kemungkinan yang terjadi dalam ventilasi silang

249

( Sumber : Y. B. Mangun Wijaya, 1980 : 179 )

Untuk ruangan museum yang ber-AC, pengaturan udara sudah dikendalikan oleh peralatan tersebut. Penggunaan AC tidak dianjurkan khususnya

untuk

museum-museum

daerah.

Lebih

dianjurkan

menggunakan ventilasi yang baik, sehingga suhu di dalam dan di luar gedung tetap sama. Dengan ventilasi saja, dapat terjadi tingkat kelembaban didalam ruangan menjadi tinggi. Dalam pameran tetap, dapat dipasang alat dehumidifier agar kelembaban bisa dikurangi sampai sekitar 40-60%. Mengenai temperatur udara hendaknya dapat diturunkan sekitar 20-25%. (DPK, 1994 : 92) Fungsi dehumidifier adalah untuk menyerap kelembaban udara yang berlebihan. Alat ini lebih cocok dipakai daripada AC, karena Indonesia adalah negara tropis yang dikelilingi laut, sehingga di musim kemarau pun, kelembaban udara relatif tinggi. Di samping alat tersebut, untuk menyerap kelembaban yang terjadi di dalam lemari, rak atau peti penyimpanan, dapat digunakan silica gel. Untuk mencegah kelembaban, digunakan lembaran tipis polyethylene. Untuk mencegah terjadinya goresan pada benda koleksi, sebaiknya agar benda-benda tersebut sebelum dibungkus dengan lembaran tipis tersebut, lebih dahulu diantar dengan anyaman kapas (cotton webbing).

250

Apabila suhu di dalam ruang penyimpanan terlalu tinggi, sehingga udara terlalu kering, maka kekeringan tersebut dapat dikurangi dengan pemakaian alat humidifier. Sedangkan untuk mengurangi pencemaran, yaitu menyaring debu gas yang dihasilkan oleh zat-zat kimia, debu garam yang dibawa air laut, dan sebagainya, menggunakan airlocks. Pemakaian airlocks ini sangat membantu kebersihan ruangan gedung secara keseluruhan. c. Akustik Pengkondisian suara bertujuan mengurangi gangguan bunyi yang ditimbulkan oleh suara baik dari dalam, maupun dari luar bangunan museum. gangguan bunyi khususnya pada suatu museum, biasanya berasal dari faktor kebisingan dari luar (seperti keramaian kendaraan pada jalur transportasi atau pada area parkir) serta kebisingan yang berasal dari dalam (seperti bunyi langkah kaki, pembicaraan pengunjung, dan bunyi yang ditimbulkan dari ruang pamer yang menggunakan efek sound system). Klasifikasi bahan penyerap, antara lain : 1. Bahan berpori Karakteristik dari bahan berpori : a). Penyerapan bunyi lebih efisien pada frekuensi tinggi dibandingkan pada frekuensi rendah.

251

b). Efisiensi akustiknya membaik pada jangkauan frekuensi rendah dengan bertambahnya tebal lapisan penahan yang padat dan dengan bertambahnya jarak dari lapisan penahan ini. Contoh :

Papan serat (fiber board), mineral wools, selimut isolasi (semacam jaringan seluler dengan pori-pori saling berhubungan), plester lembut (soft plester)

2. Penyerap panel atau selaput Tiap bahan kedap yang dipasang pada lapisan penunjang yang padat (solid backing) tetapi terpisah oleh suatu ruang akan berfungsi sebagai penyerap panel dan akan bergetar bila tertumpuk oleh gelombang bunyi. Getaran lentur (flexural) dari panel akan menyerap sejumlah energi bunyi datang dengan mengubahnya menjadi energi panas. Panel jenis ini merupakan penyerap frekuensi rendah yang efisien, bila dipilih dengan benar, penyerap panel mengimbangi penyerapan frekuensi sedang dan tinggi yang agak berlebihan oleh penyerappenyerap berpori dan isi ruang. Contoh :

Panel kayu dan hardboard, gypsum board, langit-langit plesteran yang digantung, plesteran berbulu, plastik board tegak, jendela, kaca, pintu, lantai kayu, panggung, dan plat-plat logam (radiator).

3. Resonator rongga (Helmholtz) Resonator rongga terdiri dari sejumlah udara tertutup yang dibatasi oleh dinding-dinding tegak dan dihubungkan oleh lubang atau celah

252

sempit (disebut leher) ke ruang sekitarnya, dimana gelombang bunyi merambat. Resonator rongga merupakan penyerap energi bunyi maksimum pada daerah pita frekuensi rendah yang sempit. Contoh : a). Resonator rongga individual (balok beton standart atau soundblox), b). Resonator

berlubang

(lembaran

asbestos

semen,

hardboard/masonite, lembaran baja atau alumunium polos, bergelombang dan lebar, lembaran plastik tegak, panel kayu, plywood, panel serat gelas yang dicor, dan lembaran baja berlapis plastik) c). Resonator celah (bata berongga, balok beton berongga khusus, dan usuk atau slat kayu dan baja). Pemilihan bahan dengan pertimbangan di luar segi peredaman bunyi juga perlu diperhatikan, antara lain : a). Penampulan bahan (ukuran, tepi, warna, dan sambungan) b). Daya tahan terhadap kebakaran, kelembaban, temperatur, dan kondensasi ruang. c). Biaya dan kemudahan instalasi. d). Mudah dalam perawatan. e). Kesatuan dengan elemen-elemen ruang. f). Keawetan. g). Pemantulan cahaya dan berat/ketebalan

253

Bahan-bahan penyerap bunyi nada-nada tinggi antara lain : bahan serabut gelas, bahan serabut kayu, bahan serabut kelapa, bahan merang jerami.

Bahan-bahan penyerap bunyi nada-nada menengah dan rendah antara lain : serabut bahan batu kerawang kayu, kayu lapis serabut mineral kayu lapis, resonator kayu lapis, dan resonator kayu lapis tebal 25 mm jarak dari dinding tanpa pengisi 3 cm. d. Sistem keamanan Pengamanan museum merupakan suatu kegiatan untuk melindungi bangunan, koleksi, peralatan, personil dan pengunjung museum dari gangguan yang merugikan. Tujuan dari pengamanan museum ini, untuk mencegah, kemungkinan

menghindarkan, yang

dapat

dan

menanggulangi

mengakibatkan

kemungkinan-

kehilangan,

kerusakan,

kebakaran, dan gangguan ketertiban demi terwujudnya situasi dan kondisi museum yang tertib dan aman, baik bangunan, koleksi, peralatan personel dan pengunjung serta lingkungan. (DPK, 1994 : 39)

254

Faktor-faktor unsur pengamanan museum yang perlu diperhatikan, antara lain : 1. Faktor manusia a). Banyaknya pengunjung museum yang datang dengan tujuan yang berbeda antara satu dengan yang lain. Ada yang bertujuan untuk mengadakan studi dan penelitian, ada yang sekedar berekreasi, tetapi ada juga yang memanfaatkan untuk mencari keuntungan sendiri dengan cara mencuri barang-barang koleksi yang ada di museum. b). Secara sengaja mengotori, mencorat-coret dinding dan pagar, merusak taman yang merugikan pihak museum, dan membuang sampah di sembarang tempat, sehingga mengganggu kenyamanan dan ketertiban pengunjung museum. Untuk

mengatasi

permasalahan

tersebut,

benda-benda

koleksi

diletakkan di dalam vitrin atau diberi pagar. Penggunaan alat-alat canggih seperti kamera pengawas, penjaga, peraturan-peraturan dalam museum sangat dibutuhkan. 2. Fisik bangunan a). Bahan-bahan kimia untuk laboratorium dan konservasi tidak disimpan di tempat yang baik dan aman. b). Pintu, jendela, dan lemari-lemasi koleksi tidak dipasang dengan kunci-kunci yang baik dan kuat.

255

c). Memilih dan menentukan bahan bangunan yang tidak mudah terbakar api. 3. Peralatan dan sarana, antara lain : a). Belum tersedianya alat pemadam kebakaran, sehingga bila timbul bahaya kebakaran tidak dapat tertolong. b). Pada umumnya saluran air dan hidran (wall dan freezing hydrant) tidak mudah diperoleh, karena hanya pada lokasi gedung yang ada di kota besar saja yang sudah ada jaringan saluran dari PAM. Untuk mengantisipasi bahaya kebakaran, dapat dicegah dengan memenuhi syarat-syarat keamanan bangunan, seperti : sprinkle, hydrant, kimia portable, smoke detector, penangkal petir, dan lainlain. Untuk koleksi, menggunakan gas pemadam khusus yang tidak merusak koleksi. 4. Debu dan polusi udara (karbon, asam, dan garam) Debu dan polusi udara dapat menyebabkan perubahan warna serta penurunan kondisi koleksi dan akibat polusi itu sukar sekali dibersihkan. Untuk mengatasinya : a). Penghijauan di sekitar bangunan sebagai filter penyaring udara. b). Pengurangan lubang tempat masuknya debu. c). Pengkondisian ruang pameran dan gudang serta ruang kerja. d). Memberikan lapisan pelindung pada benda-benda koleksi. e). Menggunakan pelindung benda-benda koleksi (box kaca). 5. Alam dan lingkungan, antara lain :

256

a). Udara di daerah yang lembab, sehingga bisa merusak koleksi. b). Gangguan hewan atau binatang sejenis serangga yang menyerang dan merusak koleksi jenis kayu, kain, kertas, dan jenis jamur untuk koleksi perunggu, batu, dan lain-lain. Untuk kelembaban dan kekeringan udara perlu dijaga kestabilannya, karena perubahan temperatur dan udara yang terlalu kering membuat ketahanan koleksi menjadi rapuh, sedangkan kelembaban udara yang terlalu rendah akan mempengaruhi pertumbuhan mikroorganisme. Untuk menghindari kerusakan akibat kelembaban

kekeringan dan

temperatur, maka digunakan alat yang dapat mengatur kestabilan udara antara 45%-65%, yaitu dengan alat dehumidifyer dan humidifyer serta kestabilan temperatur antara 200C-240C dengan alat pengendali udara. 6. Cahaya Cahaya yang paling berbahaya bagi koleksi adalah sinar ultraviolet antara 3000A-40000A, karena dapat memudarkan warna obyek, sedang untuk cahaya buatan perlu diperhatikan radiasi panas akibat intensitas cahaya yang besar, yang biasanya digunakan untuk memfokuskan pada obyek (spot light). Untuk mengatasi hal ini sebaiknya digunakan filter ultraviolet matahari. Untuk cahaya buatan pada saat sekarang terdapat lampu fluorescent Phillips 37 tube yang dinyatakan sebagai lampu yang paling rendah kadar radiasinya.

257

Pengamanan benda-benda koleksi lainnya dapat dilakukan dengan cara : a). Penanganan umum melalui tata kerja dan tata ruang Untuk memjamin keamanan benda-benda koleksi ini, maka perlu ada pembagian tugas dan kewajiban yang tegas dan ketat antara para petugas. Tugas-tugas itu adalah : 1). Memeriksa ruang-ruang penyimpanan secara rutin dan berkala. 2). Menyelenggarakan pengamanan umum bagi seluruh fasilitas penyimpanan. 3). Membuat peraturan yang ketat. b). Pengamanan terhadap pencurian dan pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab Dalam hal ini, Ada dua jenis alat pengamanan yang sebaiknya dipakai diseluruh bangunan, yaitu : 1). Sistem perlindungan sekitar (perimeter protection systems) Sistem ini dipakai unuk melindungi bangunan terhadap bahaya dari luar. Penekanan pengamanan terutama ditujukan pada jendela, pintu, atap, lubang ventilasi, dan dinding-dinding yang mudah ditembus di dalam ruang pamer terhadap kekhawatiran dari kerusakan benda-benda koleksi yang disebabkan oleh pengunjung, sehingga hal ini juga mempengeruhi perancangan furniture, antara lain : a). Vandalisme

258

Kebiasaan vandalisme ini banyak terjadi karena keisengan dan kurangnya kesadaran akan benda-benda yang bernilai sejarah

dan

kurangnya

apresiasi

kepada

nilai-nilai

kebudayaan bangsa. Kebiasaan ini misalnya menggoresi benda-benda koleksi. b). Touch Complex (Penyakit ingin meraba) Umumnya orang tidak puas melihat saja, mereka masih penasaran apabila tidak meraba benda-benda koleksi yang dilihatnya. 2). Sistem perlindungan dalam (Interior protection system) Jenis ini sangat bermanfat dalam pengamanan gedung, apabila ternyata sistem perimeter gagal berfungsi, misalnya bila pencuri telah berhasil menyelinap masuk dan bersembunyi di dalam gedung sebelum saatnya pintu-pintu ditutup. Contoh yang paling sederhana dari jenis kunci. Kedua alat ini banyak ragamnya. Ada yang bekerja secara mekanis, dan ada yang elektris. Diantaranya adalah : a). Saklar magnetik (magnetic contac switch). b). Pita kertas logam (metal foil tape). c). Sensor pemberitahuan/pencegahan bila kaca pecah (glass breaking sensor). d). Kamera pemantau (Photoelectronic eyes). e). Pendeteksi getaran (Vibration detectors).

259

f). Pemberitahuan/peringatan

getaran

(Internal

vibration

sensor). g). Alat pemasuk data pada pintu (Acces control by remote door control). h). Pengubah sinar ultra merah (Passive infra red). 3). Pengamanan terhadap kebakaran Perlindungan terhadap bahaya kebakaran dapat digunakan konstruksi tahan api terutama pada ruangan yang mudah terbakar. Mengenai alat pemadam kebakaran dapat dipilih di bawah ini : a). Sistem penyemprotan (sprinkle system). b). Sistem pemadaman dengan gas (Gas system). c). Tabung pemadam kebakaran (Portable fire extinguisher). Untuk ruang penyimpanan koleksi seperti ini, maka portable fire extinguisher, yaitu dari jenis dry cemical extinguisher adalah paling menguntungkan, karena tepung residu yang ditinggalkan tidak merusak semua jenis benda. 5. Penyajian koleksi museum a. Pengertian pameran di museum Pameram di museum adalah salah satu bentuk penyajian dan informasi tentang benda koleksi yang dimiliki museum. Benda koleksi yang dipamerkan tidak hanya diletakkan begitu saja, tetapi semuanya harus

260

diatur dan direncanakan agar pameran tersebut dapat dipahami pengunjung. ( DPK, 1994 : 3) b. Jenis pameran di museum Jenis pameran di museum berdasarkan jangka waktu serta lokasi pamerannya, antara lain : 1). Pameran tetap Pameran tetap ialah pameran yang diselenggarakan dalam jangka waktu

sekurang-kurangnya

lima

tahun.

Namun

dalam

perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang sangat cepat, mustahil pameran tetap bisa dipertahankan terlalu lama, karena kemungkinan isi pameran sudah tidak sesuai lagi dengan kondisi jaman. Tema untuk museum umum adalah penggambaran kesatuan wilayah dalam bidang sejarah alam, sejarah budaya, dan wawasan nusantara. Sedangkan untuk museum khusus adalah penggambaran suatu aspek tertentu dari sejarah alam, sejarah budaya, wawasan nusantara, dan teknologi. 2). Pameran temporer Pameran temporer adalah pameran yang diselenggarakan dalam jangka waktu tertentu dan dalam variasi waktu yang singkat dari satu minggu sampai satu tahun dengan mengambil tema khusus mengenai aspek-aspek tertentu dalam sejarah, alam, dan budaya. Pameran temporer ini sebenarnya merupakan penunjang pameran tetap yang ada di museum, untuk mengundang lebih banyak

261

pengunjung datang ke museum. Tema atau corak pameran temporer tersebut harus disesuaikan dengan kondisi yang ada. Pameran ini bisa diadakan dalam rangka menyambut hari-hari besar. Misalnya hari pahlawan, hari proklamasi, dan lain-lain. 3). Pameran keliling Pameran keliling adalah pameran yang diselenggarakan di luar pemilik koleksi, dalam jangka waktu tertentu, dalam variasi waktu yang singkat, dengan tema khusus, dan dengan jenis koleksi yang dimiliki oleh museum tersebut dipamerkan atau dikelilingkan dari satu tempat ke tempat lain. Pameran keliling bertujuan untuk memperkenalkan koleksi yang dimiliki oleh satu museum kepada masyarakat, jauh di luar lokasi museum pemilik koleksi.( DPK, 1994 :4)

c. Pelakasana pameran Semua jenis pameran di museum, pada umumnya pelaksananya adalah seluruh pimpinan dan staf museum 1). Kepala museum Memimpin,

mengkoordinir,

dan

bertanggung

jawab

kelancaran dari seluruh kegiatan pameran di museum. 2). Bagian tata usaha Melaksanakan urusan administrasi, pengadaan biaya, registrasi koleksi, dan ketertiban/keamanan pameran.

atas

262

3). Kelompok tenaga fungsional koleksi Membuat story line (alur cerita) pameran dengan kelompok terkait dan mempersiapkan koleksi yang dipamerkan. 4). Kelompok tenaga fungsional preparasi dan konservasi Melakukan konservasi koleksi dan mempersiapkan penataan pameran. 5). Kelompok tenaga fungsional edukatif Mempersiapkan

label

dengan

kelompok

terkait

dan

mempersiapkan pemandu pameran, serta kegiatan-kegiatan yang ada kaitannya dengan pameran.( DPK, 1994 : 7 ) d. Faktor-faktor pendukung dalam pameran Supaya komunikasi berhasil dengan baik, petugas pelaksana pameran harus menguasai lima faktor, antara lain : 1). Pemikiran atau cerita yang akan dipamerkan. 2). Koleksi atau benda museum yang akan menunjang jalannya cerita tersebut. 3). Ruangan atau tempat yang akan dipakai sebagai sarana (ukuran dan bentuk). 4). Menguasai

pengetahuan

mengenai

kebiasaan-kebiasaan

pengunjung museum yang berbeda antara satu tempat dengan tempat lain.

263

5). Mengetahui pengetahuan mengenai lemari pajang (vitrin) dan panil, serta materi bangunan, teknik dan metode pameran.( DPK, 1994 : 9) e. Prinsip tata pamer Prinsip-prinsip dalam tata pamer sebuah museum meliputi : 1. Faktor cerita (story line) Museum merupakan salah satu dari infra struktur media informasi. Informasi

yang

diberikan

dikomunikasikan

dengan

sistematikanya

harus

oleh

baik

museum

kepada

disesuaikan

harus

dapat

pengunjung,

maka

dengan

kronologis

perkembangan sejarahnya. Pada umumnya jalan cerita dari seting museum direncanakan dan dibuat oleh kelompok fungsional koleksi. 2. Faktor koleksi Pengadaan koleksi baru harus dapat mendukung cerita yang disajikan. Jadi disini terlihat bahwa pengadaan koleksi yang dilaksanakan oleh setiap museum terdiri dari dua prioritas, di mana prioritas pertama adalah pengadaan koleksi yang akan mendukung cerita, sedangkan prioritas kedua adalah pengadaan koleksi yang berhubungan dengan pengamanan benda budaya yang hampir musnah. 3 Faktor teknik penyajian dan metode penyajian a. Faktor teknik penyajian meliputi :

264

1). Ukuran vitrin dan panil Ukuran vitrin tidak boleh terlalu tinggi ataupun terlalu rendah. Tinggi rendahnya sangat relatif, untuk patokan disesuaikan dengan tinggi rata-rata orang

Indonesia.

Misalnya tinggi rata-rata orang Indonesia kira-kira antara 160 cm-170 cm, dan kemampuan gerak anatomi leher manusia kira-kira sekitar 300, gerak ke atas, ke bawah, ke samping, maka tinggi vitrin seluruhnya kira-kira 210 cm sudah cukup. Alas terendah 65 cm-70 cm dan tebal 50 cm. Ukuran dan bentuk vitrin harus memperhitungkan ruangan dan bentuk bangunan dimana vitrin itu diletakkan. Dalam membuat vitrin ataupun panil harus diperhitungkan mengenai masalah konstruksinya. Gambar 17 Ukuran vitrin dan panil yang ideal serta lebar gang antara vitrin yang baik

265

( Sumber : DPK, 1994 : 17 )

Gambar 18 Panil yang dapat dilepas-lepas bentuknya

( Sumber : DPK, 1994 : 26 )

Gambar 19 Rangkaian panil

( Sumber : DPK, 1994 : 26 )

Gambar 20

266

Gabungan panil dan alas koleksi

( Sumber : DPK, 1994 : 35 )

2). Tata cahaya Pengaturan cahaya tidak boleh mengganggu koleksi atau menyilaukan pengunjung. Cahaya yang menyilaukan akan menyulitkan pengunjung waktu melihat koleksi. Diusahakan lampu tersebut terlindung, jangan sampai sumber cahaya langsung terlihat oleh pengunjung. Disamping itu, penggunaan lampu harus diperhitungkan dengan benar. 3). Tata warna Peranan warna sangat penting dalam pameran, disamping mempengaruhi perasaan akan situasi ruangan, juga memberikan sesuatu yang lain, yang bersifat kejiwaan. Jenis-jenis warna berikut, menjelaskan pengaruhnya pada ruang, antara tain :

267

a). Ruang pamer yang dicat dengan warna dasar gelap, kelihatan menyempit. b). Ruang pamera yang dicat dasar terang, terasa lebih luas dari ukuran yang sebenarnya. C). Warna merah, kuning, jingga adalah warna panas yang mempunyai

kekuatan

merangsang,

cepat

menarik

perhatian/menimbulkan perasaan suka Warna tersebut dapat dipergunakan dalam pameran temporer ataupun pameran keliling. d). Sedangkan warna biru, ungu adalah warna dingin, tenang, dan menyejukkan mata. e). Hijau adalah warna diantara panas dan dingin. Hijau akan menjadi panas apabila berubah kekuning-kuingan, dan akan menjadi dingin apabila berubah kebiru-biruan. f). Warna biru, hijau, dan merah merupakan urutan yang paling baik. g). Jingga, merah, dan biru, kuat menarik perhatian. h). Sedangkan kuning, hijau, dan jingga, merupakan warnawarna yang paling terang. Untuk ruangan pameran tetap, sebaiknya menggunakan warna netral, misalnya krem, abuabu, broken white atau menggunakan warna pastel. 4). Tata letak

268

Dalam suatu pameran, tata letak mempunyai peranan yang sangat penting. Benda koleksi, label illustrasi (foto) sebagai penunjang informasi yang dipamerkan hendaknya disusun sedemikian

rupa,

sehingga

memberikan

rasa

yang

menyenangkan. Hal yang perlu diperhatikan dalam membuat tata letak, antara lain : Proporsi, keseimbangan, kontras, kesatuan, harmonis, ritme, dan klimaks/dominant. 5). Tata pengamanan Pengamanan terhadap benda-benda koleksi yang dipamerkan sebaiknya menggunakan vitrin. Kaca vitrin dibuat agar tahan benturan, disamping itu kegunaan dari kaca virin untuk mencegah dari bahaya pencurian, juga untuk menahan masuknya debu/kotoran yang melekat pada koleksi. Untuk mencegah pengunjung agar tidak menyentuh koleksi, maka di depan koleksi tersebut dibuat pagar. Jenis peralatan pengamanan yang dapat dipasang di ruang pameran, antara lain : Camera JE 7542 Vidichip CCD, TV Monitor, Passive infra red, flash moon door contact, dan lain-lain. 6). Labelling Label adalah sarana komunikasi untuk memberikan informasi yang dimiliki oleh museum kepada pengunjung. Untuk pameran dapat dibedakan menjadi :

269

a). Label judul Label judul harus menonjol. Biasanya hurufnya paling besar diantara huruf label yang digunakan dalam pameran. Label judul harus dapat membangkitkan minat atau keingintahuan pengunjung, berisi kurang dari 10 kata, sering kali hanya 1-5 kata. b). Label subjudul Label ini isinya menjelaskan sebgian besar pesan dari pameran. Sedangkan ukuran hurufnya cukup besar, berisi 110 kata atau lebih, tergantung pada banyaknya pesan. c). Label pengantar Dimaksudkan untuk melayani pengunjung yang tertarik dengan keterangan yang lebih rinci, tempatnya diletakkan di dekat permulaan suatu pameran. Isinya cukup panjang, berkisar antara 50-200 kata dibuat dalam huruf besar. Label ini menceritakan pokok masalah dan latar belakang apa yang dipamerkan

serta

mempersiapkan

pengunjung

untuk

memahami informasi berikutnya. d). Label kelompok Panjangnya lebih dari 100 kata atau kurang. Isinya menerangkan kemiripan yang tampak jelas dalam koleksi kesamaan fungsi, bentuk, dan sifat. Diharapkan dapat

270

menyentuh perasaan pembaca akan ciri unik dari kelompok benda yang dipamerkan. e). Label individu Menginformasikan benda yang dipamerkan secara umum. f). ID atau identitas label Menjelaskan bukti dasar dari benda, seperti nama, tanggal didapat, nama penemu, dan lain-lain. Ada beberapa cara untuk membuat label agar lebih menarik dan mudah dibaca, yaitu : 1). Memulai penjelasan dan fakta-fakta yang nyata yang dapat diamati dari koleksi. 2). Menggunakan kata kerja aktif dan hindari kata kerja “adalah”. 3). Usahakan panjang kalimat kurang dari 25 kata, panjang dapat dirubah, tetapi usahakan rata-rata 15 kata per kalimat. g). Foto-foto penunjang Agar lebih informatif, perlu dibuat foto-foto penunjang yang diletakkan di dekat koleksi tersebut. Ukuran 30 x 40, 45 x 60 sudah memadai penyajiannya, diusahakan jangan terlalu menonjol sehingga mengalahkan koleksi yang dipamerkan. Motivasi pengunjung museum dapat dijelaskan sebagai berikut :

271

1). Untuk melihat benda-benda yang dipamerkan. 2) Untuk menambah pengetahuannya setelah melihat bendabenda yang dipamerkan. 3). Untuk melihat serta merasakan suatu suasana tertentu pada pameran museum. Museum harus dapat memamerkan benda-bendanya untuk memuaskan ketiga motivasi tadi dengan menciptakan metode-metode penyajian yang menarik. b. Metode penyajian 1). Metode penyajian artistik Memamerkan benda-benda diutamakan benda-benda yang mengandung unsur keindahan. 2). Metode penyajian intelektual atau edukatif Benda-benda yang dipamerkan bukan bendanya saja, tetapi juga semua segi yang bersangkutan dengan benda itu sendiri, seperti urutan proses terjadinya benda terseut sampai pada cara penggunaan atau fungsinya. 3). Metode penyajian romantik atau evokatif Benda

yang

dipamerkan

harus

disertakan

dengan

memamerkan semua unsur lingkungan dimana bendabenda tersebut berada. 3. Faktor sarana dan biaya

272

Faktor sarana dan biaya merupakan satu faktor yang berkaitan antara yang satu dengan yang lain. Jika kita akan menyajikan cerita di atas, tentu kita memerlukan sarana, baik berupa bangunan yang lengkap ruangannya termasuk sarana penunjang lainnya, yang keseluruhan memerlukan biaya yang tidak sedikit. 6. Sistem display museum Display museum menyangkut beberapa hal, antara lain : a. faktor penglihatan adalah mudah tidaknya barang panjang dapat dinikmati pada suatu pameran dapat ditinjau dari beberapa faktor, yaitu : 1).

Ukuran barang detail kritisnya. 2). Kontras benda-benda dengan latar belakangnya dan kontras sekitarnya.

3).

Penerangan dan kecerahan benda tersebut.

4).

Warna cahaya yang menerangi benda itu.

5)

Waktu saat melihat. b. Sistem penyajian materi koleksi Pengelompokan benda-benda menurut bentuk dan jenisnya dapat mempermudah pemilihan sistem penyimpanan yang paling tepat. Cara penyajian koleksi dibagi menjadi 3 bagian yaitu :

273

1). Berdasarkan bentuk penyajian (tempat materi koleksi yang ditampilkan) a. Bentuk sistem panel (panel system) b. Bentuk sistem box standart (stan box) c. Bentuk sistem box khusus d. Bentuk vitrin e. Bentuk diorama 2). Berdasarkan aspek aksentualisasi yang ditampilkan Hal ini dilakukan sebagai upaya benda/materi sebagai point of interest, aspek estetika lebih ditonjolkan, persepsi dan penghayatan komunikasi dapat lebih detail dan teliti. Adapun cara yang dilakukan yaitu : a. Perbedaan tinggi lantai Penyajian untuk benda Peralatan, miniatur, replika patung, dan lain-lain. Aksentualisasi yang ditampilkan : a). Materi koleksi sebagai point of interest b). Kecenderungan komunikasi visual lebih detail. b. Sistem mezanin, memungkinkan pengamat berinteraksi dari ruang atas dengan materi koleksi di bawah Dipakai pada ruang pamer yang multi level, sehingga memungkinkan terjadinya interaksi pengamat dari ruang atas dengan materi koleksi di ruang bawah Penyajian untuk benda 3D seperti : Peralatan miniatur, replika patung, dan lain-lain. Aksentualisasi yang

274

ditampilkan yaitu mengurangi penggunaan sekat dinding, sehingga kebebasan ruang terbentuk. c. Memasukkan ke dalam dinding dengan dekorasi mural Penyajian untuk benda 2D dan 3D yang berkaitan dengan dekorasi mural. Aksentualisasi yang ditampilkan adalah : a). Materi koleksi diperagakan pada lubang dinding dengan penerangan di atasnya yang terfokus. b). Aksentualisasi

menunjukkan

materi

koleksi

lebih

menonjol. d. Split level plafon Penyajian untuk benda 3D Aksentualisasi yang ditampilkan adalah : a). Penurunan ceiling pada materi koleksi dengan fokus penerangan yang dapat meningkatkan daya tarik obyek pamer. b). Materi koleksi sebagai pusat utama. 3). Berdasrkan faktor teknologi Teknologi sebagai sarana yang mampu menambah dan mendukung fungsi yang ingin ditampilkan, yaitu bersifat informatif, edukatif, dan rekreatif. Hal ini lebih menimbulkan persepsi pengamatan yang lebih detail dan teliti. Dilakukan dengan cara : a) Sistem display film/cinematografi

275

Penyajian

berupa

teater

film/multi

media

yang

menggambarkan suatu peristiwa/kisah yang sesuai dengan tema museumnya. b). Sistem display komputer Penyajian menggunakan program komputer, baik dengan sistem layar lebar, maupun tidak c). Sistem display remote control Penyajian materi dapat berupa materi koleksi 2D (grafik, bagan interaktif) dengan dilengkapi tombol pengatur. Atau materi 3D (miniatur suatu proses produksi, maket) yang dilengkapi display tata lampu yang menarik. d). Sistem materi koleksi berputar Penyajian berupa materi 3D dengan ukuran kecil dan sedang (0,5 m2 –3,0 m2) serta persyaratan berat maksimal 150 kg c. Jarak pengamatan Jarak

pengamatan

disini

mencakup

batasan-batasan

rentang

pergerakan kepala. Seberapa jauh seorang pengamat dapat merotasi kepalanya dalam bidang vertikal dan bidang horizontal yang membatasi bidang-bidang pandangan. Geometri daerah pengamatan merupakan hal yang penting, karena aspek dari mata ini menetapkan kerucut penglihatan pengamat dan sudut pandangnya. Selain dari pergerakan kepala, mata dapat juga berotasi. Rentang gerakan mata ke

276

atas atau ke bawah, serta dari sisi satu ke sisi lainnya, menambah kemampuan pengamat untuk menandai display-display visual Gambar 21 Bidang pandang optimal

( Sumber : Julius Panero, 2003 : 200 )

Gambar 22 Rotasi kepala manusia

( Sumber : Julius Panero, 2003 : 113 )

Gambar 23 a).Posisi vertikal kepala manusia. ; b).Posisi horizontal kepala manusia.

277

( Sumber : Julius Panero, 2003 : 113 )

Gambar 24 Daerah visual (Penglihatan) dalam bidang horizontal

( Sumber : Julius Panero, 2003 : 290 )

Gambar 25 Daerah visual (Penglihatan) dalam bidang vertikal

278

( Sumber : Julius Panero, 2003 : 290

Gambar 26 Ketinggian jarak pengamatan display pameran

( Sumber : Julius Panero, 2003 : 200 )

d. Persyaratan media display koleksi Untuk persyaratan media display koleksi, antara lain 1). Kerangka harus kuat dan kokoh. 2). Tahan debu dan kutu.

279

3). Tahan terhadap kelembaban. 4). Aman terhadap pencuri, namun mudah dibuka. 5). Kelihatan baik pada saat digunakan. 6). Penutupnya harus terkunci. Pencahayaan pada rak dapat dibuat dengan cara penggunaan lampu dalam frame atau kerangka, tetapi model ini akan memancarkan udara dan merusak obyek. Cara lain adalah menggunakan lampu TL dan juga lampu yang diberi filter. Rak kelompok, rak untuk diorama atau kelompok lingkungan tertentu, rak ini dipasang di dinding. Lampu rak mempunyai peran penting sebagai kesan dramatis. Lampu pameran perlu untuk memberikan tambahan permukaan pameran, dan juga untuk membagi panjang dinding dan membagi lantai ruangan. Syarat-syarat pembuatan vitrin sebagai media display, antara lain : 1). Keamanan benda koleksi harus terjamin. 2). Memberi kesempatan kepada pengunjung agar lebih leluasa, mudah, dan nyaman melihat koleksi yang ada di dalamnya. 3). Pengaturan cahaya dalam vitrin tidak boleh mengganggu koleksi maupun menyilaukan pengunjung. 4). Bentuk vitrin harus disesuaikan dengan dinding. Menurut jenisnya, vitrin dibagi menjadi lima, yaitu : 1). Vitrin dinding

280

Adalah vitrin yang diletakkan berhimpitan dengan dinding. Vitrin ini dapat dilihat bagian dalamnya hanya dari sisi samping kanan, kiri, dan atas. 2). Vitrin tengah Adalah vitrin yang diletakkan di tengah dan tidak melekat pada dinding. Vitrin ini isinya harus dapat dilihat dari segala arah. Keempat sisinya harus terbuat dari kaca. 3). Vitrin sudut Adalah vitrin yang diletakkan di sudut ruangan. Vitrin ini hanya dapat dilihat dari satu arah saja, yaitu dari arah depan. 4). Vitrin lantai Adalah vitrin yang letaknya agak mendatar ke bawah pandangan pengamat. Gambar 27 Vitrin lantai

( Sumber : Adityawarman, 2004 : 58 )

5). Vitrin dinding/tiang

281

Adalah vitrin yang letaknya di seputar tiang atau kolom. Vitrin ini termasuk dalam golongan vitrin tengah karena dapat dilihat dari segala arah.

Gambar 28 Vitrin dinding/vitrin tiang

( Sumber : Adityawarman, 2004 : 58 )

Menurut bentuknya, vitrin dibagi menjadi dua, yaitu : a). Vitrin tunggal Vitrin yang hanya berfungsi sebagai almari pajang. b). Vitrin ganda Vitrin yang berfungsi sebagai almari pajang dan tempat untuk menyimpan benda koleksi. 7. Pertimbangan desain a. Bentuk Ciri-ciri visual bentuk dapat dijelaskan sebagai berikut :

282

1). Wujud adalah ciri-ciri pokok yang memvisualkan bentuk. Wujud adalah hasil konfigurasi tertentu dari permukaan dan sisi suatu bentuk. 2). Dimensi adalah panjang, lebar, dan tinggi. Dimensi-dimensi ini memerlukan adanya proporsi, adapun skalanya ditentukan oleh perbandingan ukuran relatif terhadap bentuk-bentuk lain di sekelilingnya. 3). Warna adalah corak, intensitas dan nada pada permukaan suatu benda atau bentuk. Warna adalah atribut yang paling mencolok yang membedakan suatu bentuk terhadap lingkungannya. Warna juga mempengaruhi bobot visual suatu bentuk. 4). Tekstur adalah karakter permukaan suatu bentuk, tekstur mempengaruhi perasaan, baik pada waktu menyentuh, maupun kualitas pemantulan cahaya saat menimpa permukaan bentuk tersebut. 5). Posisi adalah letak relatif suatu bentuk terhadap suatu lingkungan atau media visual. 6). Orientasi adalah posisi relatif suatu bentuk terhadap bidang dasar, arah mata angin atau terhadap pandangan seseorang yang melihatnya. 7). Insersia visual adalah derajat konsentrasi dan stabilitas suatu bentuk tergantung pada geometri dan orientasi relatifnya terhadap bidang dasar dan garis pandangan.

283

b. Unsur-unsur desain Unsur-unsur yang melebur dalam desain membentuk satu kesatuan atau unity. Kesatuan bentuk diperoleh dari pertimbangan : 1). Proporsi adalah hubungan antara ukuran bagian terhadap keseluruhan, antara bagian yang satu dengan yang lain. 2). Keseimbangan adalah suatu kondisi atau kesan berat, tekanan, tegangan, sehingga memberi kesan kestabilan, tenang, dan seimbang. 3). Irama, diartikan sebagai pengulangan garis, bentuk, wujud, dan warna secara teratur dan harmonis. 4). Emphasis aatau tekanan adalah suatu bentuk yang mendapat perhatian atau tingkat kekuatan tertentu, atau penonjolan bagian tertentu. c. Warna Warna adalah satu hal yang sangat vital, karena warna membawa misi untuk masing-masing benda yang selalu ada warna yang menyertai keberadaannya. Warna dapat juga menggambarkan perasaan psikologi seseorang, mencakup perasaan takut, ragu-ragu, berani, tenang, dan lain-lain. Warna juga sering difungsikan sebagai alat untuk merekayasa suatu ruang, sehingga tampak luas atau sempit. Warna juga dipengaruhi oleh cahaya, baik cahaya alami maupun buatan. Definisi warna ada tiga, yaitu : 1). Hue merupakan warna primer, sekunder, dan tertier.

284

2). Value Warna sebagai pengungkapan gelap dan terang, dalam hal ini warna selalu dikaitkan dengan keadaan gelap dan terang. 3). Saturation Warna sebagai suhu, dalam hal ini setiap warna selalu berhubungan dengan aspek psikologis yang diterima oleh seseorang apakah terasa dingin atau sebaliknya. Warna mempengaruhi bentuk, ukuran, berat, dan suhu, Warna sangat ekspresif karena membawa gagasan tentang simbol. Di samping itu secara psikologis warna memiliki pengaruh terhadap perasaan manusia, seperti uraian berikut : 1). Biru, biasa disebut warna menjauh, bersifat dingin, baik, dan tenang. 2). Hijau, menyejukkan dan dapat mengurangi ketegangan hidup. 3). Kuning, merangsang daa menarik perhatian. 4). Merah, menyenangkan dan merangsang otak, memberi kesan mewah dan kebahagiaan. 5). Abu-Abu, memberi efek dingin, sebaiknya dikombinasikan dengan warna lain. 6). Orange,

merangsang,

dapat

menimbulkan

rasa

sakit

dan

kejenuhan. 7). Coklat, memberi pengaruh rasa segar, tenang, dan hangat. 8). Putih, dapat mematikan semangat jika tidak dikombinasikan dengan warna-warna emas.

285

9). Hitam, cenderung memberi pengaruh menekan, bila digunakan dengan warna lain, berfungsi menunjang intensitas warna tersebut. d. Tema Dalam perancangan desain interior, tema memegang peranan yang penting, karena dapat memberikan suatu suasana tertentu dan membentuk karakter ruangan tertentu. Suatu tema harus dapat menjawab dan memberikan pemecahan bagi permasalahan desain, sehingga tampilan desain yang dihasilkan dapat

memenuhi

tuntutan

kegiatan

dan

fungsi

ruang

yang

sesungguhnya. Dalam buku interior design in the 20th century, disebutkan bahwa tema yang sesungguhnya adalah elemen utama yang memberikan arah desain, elemen itu mungkin berupa cara untuk memperlakukan isi, elemen tertentu untuk mempengaruhi ukuran atau cara untuk meningkatkan sirkulasi. Setiap interior yang baik, tersusun satu atau lebih garis, bentuk, dan warna yang membangun konsep sebagai temanya. Yang perlu dimengerti adalah pada dasarnya tema dalam desain interior terdiri dari dua bentuk, yaitu tema sebagai konsep dan tema sebagai dekoratif tema, Konsep adalah suatu ide, gagasan pengertian yang ada di dalam pikiran manusia, walaupun konsep tersebut kecil, belum lengkap ataupun kurang detail. Konsep merupakan serangkaian pikiran yanng paling pertama dari suatu proyek. Dapat dikatakan juga bahwa

286

konsep merupakan gagasan yang sering muncul secara spontan dan diterima secara ringkas. Ini adalah suatu generalisasi yang dilihat dalam pikiran secara keseluruhan tanpa bagian-bagian khususnya. Dalam konsep desain interior seharusnya dicari sesuatu yang ideal, tetapi hanya dalam bentuk batasan-batasan yang dihasilkan dari kenyataan-kenyataan dalam syarat-syarat program atau tuntutan dari pembatasan rencana ruang yang ada. Konsep desain interior yang valid, tidak dapat muncul jika tidak ada tuntutan program dan juga rencana program yang ada. Sehingga konsep desain interior yang dapat memenuhi tuntutan dan menjawab permasalahan-permasalahan ruang adalah konsep interior yang benar. Konsep di dalam interior juga dapat berarti beberapa karakteristik yang dominan dan karakteristik ini dapat dianggap suatu tema. Membangun suatu karakteristik yang dominan atau tema penting untuk desain interior. Tema dapat memiliki level dominasi, contohnya bentuk yang baik dapat diulang-ulang pada ukuran yang lebih besar atau lebih kecil atau warna pada intensitas yang penuh dalam suatu bahan atau lokasi tetapi hanya satu warna atau tipis pada bagian lain. Ada suatu bahaya yang menganggap penggunaan tema sebagai pengganti untuk konsep, karena konsep sering dimaksudkan dan diartikan sebagai tema dekoratif saja. Seperti contohnya dalam tema tropis, tema ini bisa timbul sebagai akibat dari cerita-cerita klise beragam varietas tanaman yang menghiasi sudut-sudut ruang interior.

287

Batu alam dimana-mana, dinding dari batu alam, lantai dengan warna batu alam yang natural. Klise semacam itu diterapkan dalam suatu ruangan, ketika usaha seseorang untuk menciptakan kembali suatu suasana tropis daripada untuk membangkitkan karakteristik yang ada di dalam gagasan tentang sebuah alam tropis. Tujuan dari konsep tersebut telah disalah artikan. (Allen Tate Dana C. Ray Smith, 1986) Bagan 6 Skema tema a. Cuaca b. Iklim c. Kondisi tanah dan batuan

a. Mitos b. Cerita c. Norma

Letak Geografis

d. Legenda e. Hand Craft

Sosio Kultural

Tema perancangan

Style

Koleksi Museum Aplikasi Tema

a. Unsur Pembentuk ruang b. Sistem Interior c. Sistem Display d. Sistem penyajian

( Sumber : Rahmad Widyatmoko, 2003 )

288

C. Tinjauan Khusus Cokelat 1.

Pengertian Cokelat Cokelat adalah

tumbuhan pohon Theobroma Cacao ( Sterculiaceae, Columniferae). ( Yayasan Obor Indonesia jakarta, 1999 : 233)

Cokelat adalah

bubuk yang di ekstrak dari buah pohon cokelat, dipakai untuk penyedap dan pengharum minuman dan kue. ( Yayasan Obor Indonesia, 1999 : 233 )

Chocolate adalah Cokelat bahan berwarna cokelat yang diekstrak dari biji tanaman cokelat, Theobroma Cacao. Dipakai untuk minuman, kue, permen, dan es krim.( Yayasan Obor Indonesia Jakarta, 1999 : 205 ) Cokelat adalah

pohon yang tingginya sekitar 6 meter dan buahnya dapat dijadikan sebagai bahan makanan, gula-gula yang dibuat dari serbuk (bubuk) buah cokelat. ( Difa Publisher, 1999 : 220 )

2.

Sejarah Cokelat a.

Indonesia Sebelum Kemerdekaan Tahun 1988 tercatat sebagai tahun ke-77 masuknya cokelat ke Indonesia. Hal itu tampaknya berkaitan dengan usaha pemuliaan cokelat yang pertama di mulai di Indonesia pada tahun 1921. Dr. C.J.J. Van Hall adalah orang yang pertama kali mengadakan seleksi terhadap pohon induk di Djati Renggo dan Getas. Kedua nama kebun tersebut digunakan untuk menamakan beberapa klon cokelat jenis criollo yang sampai saat ini masih digunakan. Namun catatan-catatan sejarah memberi petunjuk yang kuat bahwa cokelat telah diperkenalkan di Indonesia beberapa abad sebelumnya.

Walaupun bubuk cokelat telah dikenal sebagai pencampur minuman oleh bangsa Indian suku Maya di Amerika Tengah sejak abad sebelum masehi, tetapi baru abad ke-15 biji cokelat mulai diperkenalkan di bagian dunia lain. Dengan kegunaannya sebagai upeti atau alat berter yang bernilai tinggi. Biji cokelat sebagai pencampur minuman diperkenalkan

kepada

bangsa

Spanyol.

Bersamaan

dengan

289

diperkenalkannya biji cokelat tersebut, usaha pengembangan pertanaman cokelat dirintis oleh bangsa Spanyol ke Benua Afrika dan Asia. Di Afrika, cokelat diperkenalkan pada abad ke-15 dengan daerah penanaman terutama di Nigeria, Pantai Gading, dan Kongo. Pada waktu bersamaan, cokelat diperkenalkan pula di Asia, terutama di daerah-daerah yang berdekatan dengan Kawasan Pasifik. Cokelat yang diperkenalkan pada tahun 1560 di Sulawesi Utara berasal dari Filipina. Jenis yang pertama kali ditanam adalah Criollo, yang oleh bangsa Filipina diperoleh dari Venezuela. Produksi cokelat ini relatif rendah dan peka terhadap serangan hama dan penyakit, tetapi rasanya enak. Pada tahun 1806, usaha perluasan cokelat dimulai lagi di Jawa Timur dan Jawa Tengah. Penanaman dilaksanakan di sela-sela areal pertanaman kopi. Pada tahun-tahun selanjutnya didatangkan lagi jenis cokelat

yang lain, mengingat kelemahan cokelat jenis Criollo.

Didatangkannya jenis cokelat yang lain juga didasarkan atas usaha-usaha pemuliaan yang dilaksanakan saat itu. Dr. C.J.J. Van Hall, Mac Gillvray, Van Der Knaap adalah peneliti-peneliti yang giat melakukan seleksi untuk mendapatkan bahan tanaman unggul maupun klon induk pada awal pertanaman cokelat di Indonesia. Tahun 1888 diperkenalkan bahan tanaman Java Criollo asal Venezuela yang bahan dasarnya adalah cokelat asal Sulawesi Utara tadi, sebagai bahan tanaman tertua untuk mendapatkan bahan tanaman unggul. Sebelumnya Pada tahun 1880, juga diperkenalkan bahan tanaman jenis

290

Forestero asal Venezuela untuk maksud yang sama. Sejalan dengan itu, pengembangan pertanaman cokelat di Indonesia, khususnya di Jawa, berjalan dengan pesat. Pada tahun 1938 terdapat 29 perkebunan cokelat dengan distribusi 20 perkebunan di Jawa Tengah, dan 9 perkebunan di Jawa Timur. Perkembangannya juga didorong oleh meluasnya penyakit karat daun kopi oleh Hemeleia Vastatrix, sehingga menyebabkan musnahnya areal pertanaman kopi di Jawa. Di samping itu oleh perusahaan perkebunan, pengembangan cokelat juga dilakukan oleh petani perkebunan terutama di Jawa Barat. Setelah Kemerdekaan Pengalihan usaha perkebunan menjadi milik negara pada awal kemerdekaan, menjadikan usaha pengembangan pertanaman cokelat semakin mantap. Daerah-daerah di Jawa Barat dan Sumatera Utara merupakan daerah pertanaman cokelat yang kemudian berkembang dengan pesat. Perkembangan pertanaman cokelat dengan demikian telah meluas ke Indonesia bagian barat. Sejalan dengan itu, program pemuliaan untuk mendapatkan bahan tanaman unggul terus dilakukan. Tahun 1973, diperkenalkan cokelat jenis bulk melalui seleksi yang dilakukan oleh PT. Perkebunan VI dan Balai Penelitian Perkebunan (BPP) Medan. Cokelat jenis bulk pada tahun berikutnya memperkecil kemungkinan untuk memperluas penanaman cokelat jenis Criollo Seperti diketahui, cokelat jenis bulk dikenal sebagai cokelat yang relatif lebih tahan hama dan penyakit, produksinya tinggi, walaupun rasanya sedang.

291

Perkembangan yang pesat dari pertanaman cokelat di Indonesia, menyebabkan peningkatan produksinya secara cepat, dan potensi Indonesia sebagai penghasil cokelat masih baik prospeknya. Budidaya cokelat di Indonesia diusahakan oleh Perusahaan Perkebunan Negara, Perusahaan Perkebunan Swasta, dan Perkebunan Rakyat. Lokasi perkebunan cokelat dalam skala besar yang diusahakan perusahaan perkebunan terletak di Sumatera Utara, Jawa Tengah, dan Jawa Timur, sedangkan perkebunan rakyat terdapat di Maluku, Irian Jaya, Sulawesi Utara, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, dan Nusa Tenggara Timur. Perluasan tanaman cokelat yang dilakukan melalui bantuan presiden untuk para petani, dilakukan di Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, Propinsi Sumatera Utara, dan Propinsi Nusa Tenggara Barat. Usaha tanaman cokelat di Indonesia mempunyai arti yang penting dalam aspek kehidupan sosial ekonomi. Karena selain merupakan sumber devisa negara, juga merupakan tempat tersedianya lapangan kerja bagi penduduk, dan juga sumber penghasilan bagi para petani cokelat terutama di daerah-daerah sentra produksi. b. Internasional 1). Di Suku Aztec, Amerika Tengah Cokelat yang oleh para ahli diberi nama Theo Cacao, mengandung arti seperti kita ketahui dalam sejarah, bahwa dalam Bahasa Yunani, Theo berarti dewa atau Thian dalam Bahasa China, sedangkan broma berarti santapan, sehingga Theobroma berarti

292

santapan para dewa. Cacao bukan berasal dari nama yunani, tetapi berasal dari Bahasa Aztec ( Bahasa dari Bangsa Indian yang tinggal di daerah Mexico di Amerika tengah) Cokelat pada saat itu sangat berharga, apalagi bagi Suku Aztec. Hingga sesuai dengan namanya yang selalu disebut santapan para dewa. Bahkan di Istana Montezuma, yang merajai Suku Aztec, biji cokelat dapat diartikan sebagai alat pembayaran yang sah. Nilai cokelat pada saat itu sama dengan uang. 10 biji cokelat setara dengan harga seekor kelinci, sedangkan jika 100 biji dapat ditukar dengan budak belian. Di Aztec, pembayaran pajak dilakukan dengan memberikan biji cokelat. Tahun 1528, orang-orang Spanyol menguasai Mexico, mereka menjadi kecewa karena menganggap Mexico kaya, namun kenyataannya

setelah

menguasai

Montezuma,

bukan

barang

berharga/emas yang didapat, tetapi didalam gudang hanya terdapat biji cokelat karena rakyatnya memang membayar pajak dengan biji cokelat dan mereka juga menganggap bahwa cokelat lebih berharga daripada emas. Namun akhirnya orang-orang Spanyol mengakui akan hal itu ( karena sudah merasakan enaknya cokelat dicampur gula). Mereka mengakui kalau cokelat memang pantas dikatakan sebagai santapan dewa, terbukti ketika ada warung cokelat yang didirikan di Eropa tahun 1657 dan pengunjungnya kebanyakan para bangsawan karena harganya mahal. (Wahju Muljana, 1982 : 5)

293

2). Di Eropa Christoper Colombus membeli biji cokelat untuk ditunjukkan ke Ferdinand dan Isabella yang berasal dari Spanyol. Kemudian oleh Hernando De Soto, biji cokelat itu diperluas ke seluruh Eropa. Penerima kiriman cokelat dunia untuk tujuan perdagangan, dikirim dari Veracruz ke Seville tahun 1585. Pada saat itu disajikan dalam bentuk minuman, tapi

orang Eropa menambahkan gula untuk

menetralkan rasa pahit, dan menambahkan lada. Abad ke-17, cokelat menjadi barang yang mewah di kalangan kaum bangsawan Eropa. Akhir abad ke-18 di Turin, pertama kali cokelat dikreasikan sebagai makanan. Cokelat padat ini jumlahnya terus bertambah dari tahun 1826 oleh Piere Paul Caffarel hingga tahun 1828. Conrad J. Van Houten (warga kebangsaan Belanda) menjelaskan cara mengekstrak lemak dari cokelat dan membuat bubuk cokelat dan mentega cokelat. Van Houten juga mengembangkan proses pembuatan cokelat dengan alkali untuk menghilangkan rasa pahit. Pembuatan ini memungkinkan bentuk cokelat modern. Seseorang dari Inggris, Joseph Fry membuat cokelat untuk dimakan tahun 1847, yang diikuti oleh kakak Cadburry. Daniel Peter, seorang pembuat permen dari Swiss, bekerja sama dengan ayahnya yang bekerja di bidang hukum untuk bisnis cokelat tahun 1867. mereka melakukan eksperimen dengan bahan susu, ia membeli bahan-bahan baru, susu cokelat yang kemudian dijual dipasaran tahun 1875. Ia dibantu memisahkan kandungan air

294

dalam susu untuk mencegah jamur, kemudian pabrik makanan bayi menamakannya Henri Nestle. Rudolph Lindt menemukan proses yang dinamakan conching, meliputi pemanasan dan penggilingan cokelat padat. ( http://en.wikipedia.org/wiki/chocolate ) 3. Jenis dan klasifikasi cokelat (botani) Jenis-jenis cokelat adalah sebagai berikut : a. Jenis Criollo Terdiri dari Criollo Amerika Tengah dan Criollo Amerika Selatan. Jenis ini menghasilkan biji cokelat yang mutunya sangat baik dan dikenal sebagai : cokelat mulia, fine flavour cocoa, edel cocoa. Buah berwarna merah/hijau, kulit buah tipis berbintil-bintil kasar dan lunak. Biji buahnya berbentuk bulat telur, berukuran besar, kotiledon berwarna putih saat basah. Jenis cokelat ini dimanfaatkan untuk blending dan dibutuhkan oleh pabrik-pabrik untuk pembuatan produk-produk cokelat bermutu tinggi. Negara-negara penghasil cokelat ini adalah : Venezuela, Equador, Trinidad, Grenada, Srilanka, Indonesia, Samoa, Jamaica, Suriname,dan sebagian kecil Indian bagian barat. Gambar 29 Kulit biji cokelat criollo berwarna putih

295

( Sumber : Hatta Sunanto, 1992 : 14 )

b. Jenis Forastero Cokelat ini menghasilkan biji cokelat yang mutunya sedang atau bulk cocoa, atau dikenal sebagai ordinary cocoa. Jenis cokelat ini berasal dari Brazil, Afrika Barat, dan Equador. Buahnya berwarna hijau, kulitnya tebal. Biji buahnya tipis atau pipih dan kotiledon berwarna ungu pada saat basah.

Gambar 30 Kulit biji cokelat forastero berwarna ungu

( Sumber : Hatta Sunanto, 1992 : 14 )

c. Jenis Trinitario Merupakan cokelat campuran jenis Criollo dan Forastero, sehingga cokelat jenis ini sangat heterogen. Cokelat Trinitario menghasilkan biji yang termasuk fine flavour cocoa dan ada yang termasuk bulk cocoa. Buahnya berwarna hijau atau merah dan bentuknya bermacam-macam.

296

Biji buahnya bermacam-macam dengan kotiledon berwarna ungu muda sampai ungu tua pada saat basah. Berdasarkan bentuk buahnya, Trinitario dibedakan menjadi empat, yaitu : 1). Angoleta, Bentuknya mirip Criollo, kulitnya kasar, buah besar, biji bulat, kualitas baik, warna endosperm ungu. 2). Cundeamor, Bentuknya mirip Angoleta, kulit kasar, biji pipih, kualitas baik, warna endosperm ungu gelap. 3). Amelonado, Bentuk buah bulat telur, kulit halus, biji pipih, warna endosperm ungu. 4). Calabacillo, Ukuran buah pendek agak bulat, kulit halus, biji buah tipis, endosperm berwarna ungu.(Hatta Sunanto, 1992 : 13) Klasifikasi cokelat (botani) Cokelat merupakan tanaman yang menumbuhkan bunga dari batang atau cabang, oleh karena itu tanaman ini digolongkan dalam kelompok tanaman caulifloris. Sistematika cokelat menurut klasifikasi botanis adalah sebagai berikut : Divisio : Spermatophyta Klas

: Dicotyledon

Ordo

: Malvales

Famili

: Sterculiceae

Genus

: Theobroma

Spesies : Theobroma Cacao (Tumpal H.S. Siregar, Slamet Riyadi, Laeli Nuraeni, 1989 : 14)

297

Tabel 1 Klasifikasi cokelat (botani)

COKELAT Akar

.

Memiliki akar tunggang tumbuh lurus ke bawah.

Batang dan

Tanaman cokelat memiliki batang lurus

Cabang Daun

Warna daun muda bermacam-macam, tergantung varietas cokelat, yaitu : hijau pucat, hijau kemerah-merahan dan merah. Setelah dewasa, warna daun berubah menjadi hijau.

Bunga

Bunga cokelat memiliki 5 kelopak bunga, 5 mahkota bunga, 10 kepala sari, dan 1 bakal buah.

( Sumber 1992 : warna 16 ) buah cokelat sebelum dan sesudah masak adalah : Buah : Hatta Sunanto, Perubahan Hijau muda-hijau tua Kuning Gambar 31 Daun cokelat yang berwarna hijau kemerah-merahan dan merah

( Sumber : Hatta Sunanto, 1992 : 18 ) Gambar 32 Bunga pohon cokelat

298

( Sumber : Hatta Sunanto, 1992 : 19 )

Gambar 33 Buah cokelat berkulit hijau dan merah

( Sumber : Hatta Sunanto, 1992 : 21 )

4.

Syarat tumbuh cokelat

Lingkungan alami tanaman cokelat adalah hutan tropis, sehingga curah hujan, temperatur, dan sinar matahari menjadi bagian dari faktor iklim yang menentukan. a.

Curah hujan Areal penanaman cokelat yang ideal adalah daerah-daerah dengan curah hujan 1.100 – 3.000 mm/tahun. Daerah yang curah hujannya lebih rendah dari 1.200 mm/tehun, masih dapat ditanami cokelat, tetapi dibutuhkan air irigasi. b.

Temperatur Menurut hasil penelitian, temperatur ideal bagi pertumbuhan cokelat adalah 300 – 320 C (maksimum) dan 180 – 210 C (minimum).

c.

Sinar matahari

299

Lingkungan hidup alami tanaman cokelat adalah hutan hujan tropis yang pertumbuhannya membutuhkan naungan untuk mengurangi pencahayaan penuh. Air dan hara merupakan faktor penentu apabila cokelat ditanam dengan sistem tanpa tanaman pelindung, sehingga tanaman mendapatkan sinar matahari penuh. d.

Tanah Cokelat dapat tumbuh di berbagai jenis tanah, persyaratan fisik dan kimia berperan tergadap pertumbuhan dan produksi cokelat. (Tumpal H.S. Siregar, Slamet Riyadi, Laeli Nuraeni, 1989 : 27)

5.

Pengolahan biji cokelat

Pengolahan biji cokelat, dibagi menjadi empat tahap, yaitu : a.

Pemeraman (fermentasi) Tujuan utama fermentasi adalah untuk mematikan biji, sehingga perubahan-perubahan dalam biji mudah terjadi. Biji cokelat dimasukkan dalam kotak pemeraman. Dinding kotak dibuat dari papan kayu tebal, dan jika memungkinkan di bagian dalamnya dilapisi alumunium. Pada dasar kotak, dibuat dari papan kayu yang berlubang-lubang, supaya cairan yang terbentuk dari proses pemeraman dapat keluar. Lama pemeraman ± 6 hari. Proses yang terjadi selama pemeraman berupa peragian dari lendir-lendir yang sebagian besar terdiri dari zat gula (glukose). Saat pemeraman, suhu dalam kotak menjadi 400 – 500 C. pembentukan aroma terjadi pada suhu 500 C, suhu ini dipertahankan selama 3 hari. Gambar 34 Susunan kotak fermentasi sederhana

(Sumber : Tumpal H. S. Siregar, et.al., 1989 : 113)

300

b.

Pencucian Pencucian dapat dilakukan dengan tenaga manusia, yaitu dengan menggosok-gosok atau mengaduk-aduk biji cokelat dalam ayakan bambu. Cara ini dilakukan jika jumlah biji sedikit, sedangkan jumlah biji cukup banyak, maka akan lebih efisien jika dilakukan secara mekanis.

c.

Pengeringan Pengeringan dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu dengan sinar matahari yang membutuhkan waktu 6 hari, dan dengan pengering buatan membutuhkan waktu 32 jam dengan temperatur 650 – 680 C. Biji kemudian dimasukkan ke dalam peti pengering selama 24 jam dan dipanaskan pada temperatur 460 – 500 C.

d.

Sortasi dan penyimpanan Sortasi biji dilakukan dengn cara visual, yaitu dengan menbuang biji-biji yang jelek dan rendah mutunya. Setelah itu, dimasukkan ke dalam karung goni dengan berat penyimpanan maksimum setiap karung 60 kg. Dalam gudang penyimpanan, harus bersih dan baik sirkulasinya, serta goni sebaiknya tidak langsung menyentuh lantai, tapi diberi jarak 7 cm agar sirkulasi udaranya lebih baik.

6.

Perdagangan cokelat

Produsen cokelat yang terbanyak terdapat di negara-negara yang beriklim tropis, seperti di Afrika dan Amerika Selatan. Di negara-negara tersebut konsumsi coelat masih sangat rendah dan lebih dari 80% seluruh produksi cokelat diekspor ke negara-negara konsumsi terutama Eropa Barat, Eropa Timur, dan Amerika Utara. Cokelat merupakan salah satu komoditas yang sangat penting, baik sebagai sumber penghidupan bagi jutaan petani produsen, maupun sebagai salah satu bahan penyedap yang sangat diperlukan untuk produksi makanan, kue-kue, dan berbagai jenis minuman. Cokelat juga merupakan sumber lemak nabati yang memiliki keistimewaan yaitu ; dapat meleleh / mencair pada suhu di mulut. Perdagangan cokelat dunia membutuhkan penyediaan transportasi yang memadai, fasilitas pergudangan di pelabuhan-pelabuhan, dan di pusat-

301

pusat produksi dan konsumsi cokelat di seluruh dunia. Di samping itu, komoditas cokelat juga merupakan bidang usaha yang menuntut keahlian khusus. Usaha-usaha untuk mengembangkan konsumsi cokelat mendorong diadakannya kegiatan-kegiatan penelitian dan percobaan di laboratorium untuk mengetahui selera konsumen. Kegiatan inilah yang memungkinkan dikembangkannya berbagai macam produksi makanan cokelat dan minuman yang memakai bahan baku cokelat dan untuk melancarkan promosi peningkatan konsumsi cokelat. Ekspor cokelat Indonesia dari tahun ke tahun menunjukkan peningkatan. Hal ini di karenakan cokelat Indonesia yang diekspor, dikategorikan jenis fine / flavour cocoa. Cokelat jenis ini biasanya sebagai pencampur (blending) oleh negara-negara produsen cokelat olahan. Sebagian besar cokelat Indonesia diekspor ke negara-negara Eropa Barat, Amerika Serikat, dan beberapa negara Asia. Di samping mengekspor, Indonesia juga mengimpor cokelat untuk memenuhi konsumsi dan kebutuhan industri cokelat di dalam negeri. Impor biji cokelat itu lebih banyak disebaban oleh harga biji cokelat impor lebih murah daripada harga biji cokelar di dalam negeri. Perbedaan terletak pada kualitas, yaitu biji cokelat Indonesia kualitasnya lebih baik. Di Indonesia, penetapan mutu biji cokelat didasarkan pada jumlah biji per 100 gram biji. Sortasi biji cokelat dilakukan secara visual, yaitu dengan membuang biji-biji yang jelek atau rusak. Biji yang telah disortir dimasukkan dalam karung goni dengan berat maksimum setiap karung adalah 60 kg.

302

Gambar 35 Variasi cokelat (dark, white, and chocolate)

(Sumber : http://www.chocolatedelight.co.uk/news.html )

Gambar 36 Cokelat dapat meleleh pada suhu di mulut

( sumber : http://www.chocolatedelight.co.uk/news.html )

7. Produksi dan konsumsi

Produksi Bagan 7 Aliran pembuatan cokelat di pabrik

303

( Sumber : L. Russell. Cook, 1982 : 143 ) Dalam memproduksi cokelat, ada dua hal penting yang harus diperhatikan, yaitu : a.

Temperature/suhu Proses terakhir dalam membuat cokelat adalah menstabilkan suhu. Sejak mentega cokelat diaduk agar tidak mengkristal, angka pendingin diatur hati-hati untuk mendorong kristal agar stabil. Pelarutan/peleburan dan permukaan yang halus adalah pembuatan terakhir yang baik. Ini merupakan pencapaian proses temperatur. Pertama, massa pendingin di diatur dari 450 ke 270 C dan kehangatan di bawah 370 C dengan pendingin yang lebih rendah untuk bagian yang padat. Cokelat siap dijual sebagai couverture (digunakan untuk lapisan cokelat, biscuits, dan lapisan produk-produk sejenis) atau sebagai produk akhir yaitu cokelat padat.

b.

Storage (tempat penyimpanan) Suhu dan kelembaban cokelat sangat sensitif. Suhu untuk tempat penyimpanan ideal adalah 150 – 170 C.dengan kelembaban rata-rata tidak lebih dari 50%. Cokelat disimpan dan tidak dicampur dengan makanan yang lainnya karena dapat menyerap aroma yang berbeda. Idealnya, cokelat disimpan dan kemudian ditempatkan di area tempat penyimpanan yang aman dengan tetap mempertahankan suhu dan kelembaban.

304

( http://en.wikipedia.org/wiki/chocolate ) Konsumsi cokelat Orang-orang Olmec memanfaatkan pohon-pohon dan membuat cokelat disepanjang pantai teluk diselatan Meksiko sekitar 1000 SM. Peradaban pertama yang mendiami daerah Mesoamerika itu mengenal pohon kakawa yang buahnya dikonsumsi sebagai minuman. Kakao sangat penting dalam kebudayaan Mesoamerika masa itu, yaitu Suku Maya, Toltec, dan Aztec. Mereka memanfaatkan biji kokoa sebagai mata uang di semua wilayah itu. Diperkirakan kebiasaan minum cokelat Suku Maya dimulai sekitar tahun 440-500. Konon konsumsi cokelat dianggap sebagai simbol status penting pada masa itu. Suku Maya mengkonsumsi cokelat dalam bentuk cairan berbuih ditaburi lada merah, vanila, dan rempah-rempah. Ketika peradaban Maya klasik runtuh (sekitar tahun 900) dan digantikan oleh bangsa Toltec, biji cokelat menjadi komoditas utama Mesoamerika. Pada masa kerajaan Aztec berkuasa (sampai sekitas tahun 1500) daerah yang meliputi Kota Meksiko saat ini dikenal dengan Mesoamerika yang paling kaya akan biji cokelat. Bagi Suku Aztec, biji cokelat merupakan makanan para dewa. Biasanya biji cokelat digunakan dalam upacara-upacara keagamaan, sebagai mata uang, dan sebagai hadiah. Orang Aztec mengolah biji cokelat dengan mencampur air dan tepung jagung untuk membuat minuman pahit yang mereka namakan Chocolatl. Menurut mereka, minuman ini perlu dokonsumsi setiap hari, entah untuk alasan apa. Namun, tampaknya cokelat juga menjadi simbol kemakmuran. Sementara tahun 1544, delegasi Maya Kekchi dari Guatemala yang mengunjungi istana Spanyol membawa hadiah, diantaranya minuman cokelat. Orang pribumi Mesoamerika mengkonsumsi cokelat dalam bentuk cair. Biji cokelat sedikit difermentasikan, lalu dikeringkan, dipanggang, dan digiling dengan sebuah batu khusus. Hasilnya, bubuk cokelat yang jika ditambah berbagai bumbu, seperti lada merah, menjadi minuman yang sangat digemari saat itu. Cara menyajikannyapun tidak sembarangan. Dengan memegang wadah cairan ini setinggi dada dan menuangkannya ke wadah lain di tanah, penyaji yang ahli dapat membuat busa tebal, bagian yang membuat minuman itu begitu bernilai. Orang Mesoamerika tampaknya memiliki keistimewaan penting minuman dan bubur yang mengandung cokelat. Di awal abad ke-17, cokelat menjadi minuman penyagar yang digemari di istana Spanyol. Sepanjang abad itu, cokelat menyebar lewat proses yang demokratis. Harganya cukup murah dan pada akhir abad itu menjadi minuman yang dinikmati oleh kelas pedagang. Kira-kira 100 tahun setelah kedatangannya di Eropa, begitu terkenalnya cokelat di London, sampai didirikan rumah cokelat untuk menyimpan persediaan cokelat, dimulai di rumahrumah kopi. Rumah cokelat pertama dibuka tahun 1657. Semua cokelat di Eropa, dikonsumsi sebagai minuman. Baru tahun 1847 ada cokelat padat. Orang Eropa menbuang hampir semua rempah-rempah yang ditambahkan oleh orang Mesoamerika, tetapi sering mempertahankan vanila. Juga mengganti banyak bumbu sehingga sesuai dengan selera mereka sendiri mulai dari resep khusus yang memerlukan ambergris, zat warna keunguan berlilin yang diambil dari dalam usus ikan paus, hingga bahan

305

lebih umum seperti kayu manis/cengkeh. Namun, yang paling sering ditambahkan adalah gula. Sebaliknya, cokelat Mesoamerika tampaknya tidak dibuat manis. Cokelat Eropa awalnya diramu dengan cara yang sama dengan yang digunakan Suku Maya dan Aztec. Bahkan sampai sekarang, cara Mesoamerika kuno masih dipertahankan, tetapi di dalam mesin industri. Biji cokelat masih sedikit di fermentasikan, dikeringkan, dipanggang, dan digiling. Namun, serangkaian teknik lebih rumitpun dimainkan. Bubuk cokelat diemulsikan dengan karbonasi kalium/natrium agar lebih mudah bercampur dengan air, lemaknya dikurangi dengan membuang banyak lemak kokoa, digiling sebagai cairan dalam gentong khusus/dicampur dengan susu sehingga menjadi cokelat susu. ( http://id.wikipedia.org/wiki/cokelat ) Gambar 37 Gentong dan wadah untuk menyimpan cokelat

( Sumber : http://www.calacademy.org/naturalhistory/chocolate.cfm ) D. Tinjauan Umum Kota Surakarta

1. Letak Geografis Letak geografis Kota Surakarta berada diantara 1100 BT - 1110 BT, dan 70 LS – 80 LS, termasuk dalam wilayah propinsi Jawa Tengah bagian selatan yang merupakan daerah penghubung antara Propinsi Jawa Timur dan Daerah Istimewa Yogyakarta. Luas wilayah administrasi Kota Surakarta ± 4404 Ha, Yang terdiri dari 5 kecamatan dan 51 kelurahan. Batas Wilayah Surakarta adalah sebagai berikut : a. Utara

: Kabupaten Karanganyar dan Kabupaten Boyolali.

306

b. Timur

: Kabupaten Karanganyar dan Kabupaten Sukoharjo.

c. Selatan

: Kabupaten Sukoharjo.

d. Barat

: Kabupaten Sukoharjo dan Kabupaten Boyolali.

2. Pemanfaatan ruang Kota Berdasarkan

RUTRK,

pemanfaatan

ruang

kota

bagi

area

pengembangan fungsi kota mengacu pada pengembangan fungsi Kota Surakarta mendatang (2013), yaitu : a. Kawasan pusat pengembangan wisata. b. Kawasan pusat pengembangan kebudayaan. c. Kawasan pusat pengembangan olah raga. d. Kawasan pusat pengembangan relokasi industri. e. Kawasan pusat pengembangan pendidikan tinggi. f. Kawasan pusat pengembangan perdagangan, pertokoan, dan perbelanjaan. g. Kawasan pusat pengembangan perkantoran/administrasi. h. Kawasan pusat pengembangan lingkungan perumahan. Kedelapan fungsi kota yang akan dikembangkan sampai tahun 2013 tersebut merupakan aktivitas utama bagi kodya Dati II Surakarta. Berdasarkan faktor penentu pemanfaatan ruang kota seperti kecenderungan perkembangan, dampak lingkungan, kemungkinan hambatan pengembangan, maka potensi lokasi untuk penyediaan ruang dari 8 fungsi tersebut dapat dilihat pada tabel :

Tabel 2 Pemanfaatan ruang kota

307

Sumber : RUTK Kodya Dati II Surakarta ) 3.

Perkembangan Kota surakarta Faktor utama yang ikut menunjang perkembangan kota surakarta adalah sebagai berikut: a.

Adanya simpul transportasi dari Jawa bagian barat ke timur, dan sebaliknya, yang merupakan potensi sebagai daerah transit bagi transportasi darat.

b.

Dengan dibukanya Bandara Adi Sumarmo, sebagai bandara internasional, dapat dikatakan sebagai transit udara.

c.

Kota Surakarta sebagai pusat kesenian dan kebudayaan Jawa tengah yang mempunyai kultur sejarah dan kebudayaan yang masih bertahan sampai sekarang. ( Suharto, 1994 : 12 ).

Dari perkembangan Kota Surakarta, terdapat tiga hal penting yang perlu diperhatikan : 1).

Citra Kota Surakarta Citra Kota surakarta sebagai kota budaya tampil dengan aset warisan budaya yang sangat potensial yaitu dengan adanya kawasan segitiga budaya yang meliputi : Kawasan Kraton Kasunanan – Kawasan Pura Mangkunegaran – Kawasan Pasar Gedhe. Surakarta sebagai kawasan kerajinan, yang merupakan pusat perkembangand dan berkembangnya kehidupan budaya Jawa, khususnya dengan gaya Solo

2).

Potensi pendidikan Tingkat pendidikan yang semain meningkat, yang memungkinkan meningkatnya apresiasi masyarakat terhadap nilai-nilai budayanya.

3).

Potensi masyarakat a.

Masyarakat sebagai pendukung kehidupan budaya di Kota Surakarta, berasal dari kelompok masyarakat yang berbeda.

308

b.

Masyarakat berkesenian, masyarakat dengan latar belakang kehidupan budaya dan adat istiadatnya, dan dengan lingkungan yang masih mendukung kehidupan budayanya.

c.

Masyatakat berpendidikan yang mempunyai latar belakang pendidikan yang semakin meningkat, dimana kelompok ini memungkinkan untuk menerima dan menikmati hasil budayanya, yang serius dan kritis

d.

Potensi industri, pariwisata, perdagangan, sekaligus ekspor-impor non migas yang semakin meningkat, yang mendukung keberadaan museum yang memungkinkan penyebaran hasil-hasil budaya sebagai salah satu wujud pelestarian hasil-hasil budaya.

BAB III STUDI LAPANGAN

A. Tinjauan Museum Radyapustaka 1. Lokasi Museum Radyapustaka terletak di Kota Surakarta yaitu di Jalan Slamet Riyadi No. 275 Surakarta, bersebelahan dengan Taman Hiburan Sriwedari. 2. Sejarah singkat Museum Radyapustaka Museum

Radyapustaka

yang

semula

bernama

“Paheman

Radyapustaka”, didirikan tanggal 28 Oktober 1890 pada masa pemerintahan Sunan Pakubuwono IX, oleh Patih Dalem Kraton Surakarta Hadiningrat KRA. Sosrodiningrat IV. Radyapustaka berasal dari kata Radya yang berart keraton atau negara, sedangkan pustaka berarti buku-buku atau perpustakaan, dengan demikian Radyapustaka

mempunyai

perpustakaan negara.

arti

sebagai

perpustakaan

keraton

atau

309

Paheman Radyapustaka diketuai oleh RT. Djojonagoro, dufungsikan sebagai tempat berkumpulnya para pakar, pecinta budaya Jawa yang ingin mempelajari dan memperdalam studi “kejawen” (ilmu tentang budaya Jawa). Dari studi budaya Jawa tersebut telah banyak dikumpulkan bahan-bahan studi seperti kepustakaan, benda-benda koleksi (artefak, arca), gambar dan lukisan wayang. Dari benda-benda yang telah dikumpulkan itu, kemudian ditata dalam

berbagai

ruang,

sehingga

dapat

dikatakan

bahwa

Paheman

Radyapustaka mempunyai suatu bentuk museum. Pada tahun 1951, perkumpulan Paheman Radyapustaka dijadikan yayasan dengan nama Yayasan Paheman Radyapustaka Surakarta. 3. Jam Operasional Museum Radyapustaka terbuka untuk umum, sedangkan waktu operasionalnya adalah : a. Hari Selasa-Kamis pukul 08.00-13.00 WIB. b. Hari Jum’at dan Sabtu pukul 08.00-11.00 WIB. c. Hari Minggu pukul 08.00-12.00 WIB. d. Hari Senin dan hari besar tutup. 4. Tata Pameran Tata pameran Museum Radyapustaka dari halaman paling depan terdapat papan nama yang terbuat dari batu dan dibelakangnya terdapat patung R. Ng. Ronggowarsito yang diresmikan oleh Presiden RI. Pertama yaitu Ir. Soekarno. Di depan kanopi terdapat benda-benda prasejarah seperti

310

batu lumpang, batu lesung, dan lain-lain. Untuk ruang pamer secara berurutan adalah sebagai berikut : a. Ruang koleksi pertama merupakan teras depan, terdapat koleksi arca batu dari Agama Hindu maupun Budha. b. Ruang koleksi kedua, merupakan ruang koleksi wayang. Di tengah-tengah ruangan ini terdapat

patung KRA. Sosrodiningrat IV pepatih dalem

Keraton Surakarta Hadiningrat. c. Ruang sisi kiri kedua dari pintu masuk merupakan ruang keramik yang terdiri dari berbagai macam keramik, porselen, dan gelas-gelas kristal. d. Ruang yang berhadapan dengan Ruang Keramik adalah tempat penyimpanan keris, diantara ruang ini terdapat ruang penghubung yang terdiri dari koleksi kursi, meja marmer, dan beberapa meriam. Sedangkan didalam vitrin dinding merupakan tempat koleksi senjata tradisional. e. Ruang di sebelah kiri merupakan perpustakaan, sedangkan ruang di depan perpustakaan adalah ruang koleksi perunggu. f. Ruang etnografi yang menyajikan dua peangkat gamelan dengan laras slendro dan pelog., serta koleksi blangkon. Di sisi Ruang Etnografi terdapat ruang memorial Hadiwijaya. Untuk ruang sisi kanan etnografi terdapat ruang koleksi hiasan, haluan perahu Kyai Rajamala, dan lain-lain. g. Ruang miniatur yang menyajikan beberapa miniatur, antara lain : Makam Astana Imogiri, Masjid Agung Demak, Maligi, dan Panggung Sangga Buwana. Gambar 38

311

Pintu masuk museum

( Sumber : Dok. Pribadi, 2005 )

5. Koleksi Museum Koleksi yang dimiliki oleh Museum Radyapustaka antara lain : a. Koleksi Arkeologi. b. Koleksi Keramik c. Koleksi Etnografi d. Koleksi Senjata e. Koleksi Sejarah f. Koleksi Numismatika dan Heraldika g. Koleksi Miniatur h. Koleksi buku Jawa (perpustakaan) Gambar 39 Ruang koleksi keramik

312

( Sumber : Dok. Pribadi, 2005 )

Gambar 40 Ruang koleksi gamelan

( Sumber : Dok. Pribadi, 2005)

6. Fasilitas Museum Fasilitas bangunan Museum Radyapustaka yang mengambil gaya arsitektur kolonial yang mendapat pengaruh bangunan jawa. Luas bangunan museum 523,24 m2 yang terdiri dari tiga ruang, yaitu : a. Ruang Pamer tetap 389,48 m2 b. Ruang Perpustakaan 33,76 m2 c. Ruang Perkantoran 100,00 m2 Fasilitas lain berupa lavatory dan musholla. Gambar 41 Ruang Perpustakaan

313

( Sumber : Dok. Pribadi, 2005 )

7. Zoning dan Grouping a. Zoning Bangunan museum terpisah dalam beberapa zona (publik, semi publik, privat, dan servis) b. Grouping Publik

: Ruang Pamer

Semi publik

: Ruang Staf

Ruang privat : Ruang Kepala Museum Servis

: Lavatory, musholla

8. Elemen Pembentuk ruang a. Lantai Lantai menggunakan teraso 30x30 cm b. Dinding Menggunakan tembok batu bata plester finishing cat tembok. c. Langit-langit Langit-langit menggunakan papan kayu finishing cat.

314

9. Sistem Interior dan Sistem Keamanan a. Pencahayaan Museum Radyapustaka menggunakan sistem pencahayaan alami dan buatan

Gambar 42 Sistem pencahayaan buatan

( Sumber : Dok. Pribadi, 2005 )

b. Penghawaan Penghawaan alami diperoleh dari pintu dan jendela, belum menggunakan penghawaan buatan/AC. Gambar 43 Penghawaan alami

315

( Sumber : Dok. Pribadi , 2005)

c. Akustik Belum menggunakan akustik secara khusus. d. Sistem keamanan Untuk sistem keamanan koleksi, menggunakan vitrin yang terkunci, pagar pengaman yang berupa rantai besi, tulisan-tulisan yang berupa larangan sedangkan sistem keamanan gedung dilakukan secara manual. Gambar 44 Sistem keamanan koleksi dengan rantai besi

( Sumber : Dok. Pribadi, 2005 )

10. Sistem Display

316

Benda-benda koleksi di museum, dipajang menggunakan vitrin yang sebagian dialasi dengan pedestal dengan berbagai bentuk dan ukuran, serta menggunakan panil untuk memajang koleksi benda 2 dimensi.

Gambar 45 Sistem display

( Sumber : Dok. Pribadi, 2005 )

B. Tinjauan Museum Sangiran 1. Lokasi Sangiran merupakan suatu daerah pedalaman yang terletak di kaki Gunung Lawu, tepatnya sekitar 17 KM ke arah utara dari Kota Surakarta. Secara administratif terletak di Wilayah Kabupaten Sragen tepatnya di Ngampon, Desa Krikilan, Kecamatan Kalijambe, Sragen. Secara astronomis terletak pada 7025’ - 7030’ LS dan pada 40 - 7005’ BT.

317

2. Sejarah Singkat Sejarah Museum Sangiran berawal dari kegiatan penelitian yang dilakukan oleh G.H.R. Von Koenigswald tahun 1934 dan menemukan alatalat serpih di Desa Ngebung yang terbuat dari bahan kalsedon dan jasper. Alat-alat batu tersebut kemudian dikenal dengan sebutan “Sangiran Flakes Industry”. Di dalam kegiatan Von Koenigswald dibantu oleh Toto Marsono, Kepala Desa Krikilan pada saat itu. Setiap hari Toto Marsono atas perintah Von Koenogswald mengerahkan penduduk Sangiran untuk mencari balung buto (tulang raksasa). Demikian penduduk Sangiran mengistilahkan temuan tulang-tulang berukuran besar yang telah membatu yang berserakan di sekitar ladang mereka. Kemudian fosil-fosil tersebut dikumpulkan di Pendopo Kelurahan Krikilan untuk bahan penelitian Von Koenigswald dan para ahli lainnya. Fosil-fosil yang dianggap penting dibawa oleh masing-masing peneliti ke laboratorium mereka, sedang sisanya dibiarkan menumpuk di Pendopo Kelurahan krikilan. Setelah Von Koenigswald tidak aktif lagi melaksanakan penelitian di Sangiran, kegiatan penelitian dilanjutkan oleh para ahli paleoantropologi dari Indonesia, yaitu T. Jacob dan Sartono. Kegiatan mengunpulkan fosil masih terus dilakukan sehingga jumlah fosil di pendopo kelurahan semakin bertumpuk. Dari pendopo Kelurahan Krikilan inilah yang melatar belakangi Museum Sangiran. Untuk menampung koleksi yang semakin bertambah, tahun 1974 Gubernur Jawa Tengah melalui Bupati Sragen membangun

318

museum kecil di Desa Krikilan, Kecamatan Kalijambe, Kabupaten Sragen di atas tanah seluas 1000 m2. Museum tersebut diberi nama “Museum Plestosen”, seluruh koleksi di pendopo kemudian dipindahkan ke museum tersebut. Saat ini bangunan tersebut telah dirombak dan dialih fungsikan menjadi Balai Desa Krikilan. Sementara di Kawasan Cagar Budaya Sangiran sisi selatan tahun 1977 dibangun juga sebuah museum di Desa Dayu, Kecamatan Gondangrejo, Kabupaten Karanganyar. Museum ini difungsikan sebagai basecamp sekaligus tempat nutuk menampung hasil penelitian lapangan di wilayah Cagar Budaya Sangiran sisi selatan. Saat ini museum tersebut sudah dibongkar dan bangunannya dijadikan Pendopo Desa Dayu. Tahun 1983, pemerintah pusat membangun museum baru di Desa Ngampon, Desa Krikilan, Kecamatan Kalijambe, Kabupaten Sragen. Komplek museum ini didirikan diatas tanah seluas 16.675 m2, bangunannya terdiri

dari

ruang

kantor/administrasi,

pamer, ruang

ruang

pertemuan/ruang

perpustakaan,

ruang

seminar,

ruang

penyimpanan,

ruang

laboratorium, ruang istirahat/ruang tinggal peneliti, garasi, dan kamar mandi. Koleksi yang terdapat di Museum Plestosen Krikilan dan koleksi di Museum Dayu dipindahkan ke museum yang baru ini. Museum ini selain berfungsi untuk memamerkan fosil temuan dari kawasan Sangiran, juga berfungsi untuk konservasi temuan yang ada dan sebagai pusat perlindungan dan pelestarian Kawasan sangiran.

319

Museum Sangiran diresmikan tanggal 1 Agustus 1988 oleh Prof. Dr. Fuad Hasan yang pada saat itu menjabat sebagai Menteri Pendidikan dan Kebudayaan. Tahun 1998, Dinas Pariwisata Propinsi Jawa Tengah melengkapi komplek Museum Sangiran dengan bangunan audio visual di sisi timur museum. Tahun 2003, pemerintah pusat merencanakan membuat museum yang lebih representatif untuk menggantikan museum yang ada secara bertahap. Awal tahun 2004 telah selesai dibangun perkantoran tiga lantai, terdiri dari ruang basemen untuk gudang, lantai 1 untuk laboratorium, dan lantai 2 untuk perkantoran. Program selanjutnya adalah membuat ruang audio visual yang lebih baik dan lengkap, ruang transit untuk penerima pengunjung, ruang pamer bawah tanah, ruang pertemuan, perpustakaan, taman purbakala, dan lain-lain. Untuk ruang pamer bawah tanah telah selesai dan diresmikan tetapi belum difungsikan. Koleksi-koleksi yang dipamerkan antara lain : a. Fosil moluska (invertebrata / tidak bertulang belakang). Misalnya kerang dengan dua cangkang dan kerang bercangkang spiral. b. Fosil binatang air Misalnya tengkorak buaya, kura-kura, ikan, kepiting, dan ikan hiu. c. Fosil manusia purba Misalnya Pithecanthropus Mojokerensis, Pithecanthropus Erectus, Homo Sapiens, dan lain-lain. d. Fosil alat batu

320

Misalnya serpih dan bilah, beliung persegi, kapak perimbas, batu inti, bola batu, dan lain-lain. e. Fosil binatang Misalnya gajah, kerbau, banteng, dan lain-lain.

Gambar 46 Koleksi museum

( Sumber : Dok. Pribadi, 2005 )

Gambar 47 Panil untuk memajang koleksi benda 2D

( Sumber : Dok. Pribadi, 2005 )

321

3. Potensi Wisata Sangiran Kawasan Situs Sangiran merupakan salah satu obyek wisata ilmiah yang menarik. Potensi kepariwisataannya cukup tinggi bagi ilmu pengetahuan dan merupakan aset yang sangat berharga bagi Pemerintah Kabupaten Sragen. Sejak wilayah ini ditetapkan sebagai “World Heritage” oleh UNESCO, wilayah ini sangat diperhatikan perkembangannya. Sangiran mempunyai arti yang sangat besar bagi ilmu pengetahuan di dunia, khususnya ilmu arkeologi, ilmu geologi, ilmu paleoantropologi, antropologi, dan ilmu biologi. Potensi yang ada di Situs Sangiran yang dapat dikembangkan antara lain : a. Museum pra sejarah Sangiran Museum ini terletak di Desa Kriilan, Kalijambe, Sragen. Museum ini menampung semua koleksi temuan fosil di kawasan cagar budaya Sangiran. Museum ini dibangun tahun 1980 dengan luas 16.675 m2. bangunan tersebut bergaya joglo, terdiri dari 1). Ruang Pamer, ruang utama tempat koleksi dipamerkan/dipajang. 2). Ruang Laboratorium, tempat dilakukannya proses konservasi terhadap fosil-fosil yang ditemukan. 3). Ruang Pertemuan, ruang yang digunakan untuk segala kegiatan yang diadakan di museum. 4). Perpustakaan, ruang penyimpanan koleksi buku-buku. 5). Ruang penyimpanan, ruang yang digunakan untuk menyimpan koleksi fosil-fosil. 6). Musholla

322

7). Toilet Gambar 48 Ruang pameran

( Sumber : Dok. Pribadi, 2005 )

Jumlah koleksi yang ada hingga saat ini mencapai 13.806 buah yang tersimpan di dua tempat, yaiu 2.932 disimpan di ruang display, dan 10.875 disimpan dalam gudang penyimpanan. Hal ini dikarenakan keterbatasan ruang yang ada di ruang display, namun sekarang telah dibangun ruang pamer bawah tanah yang baru walaupun belum digunakan. b. Audio Visual Ruangan ini dibangun khusus untuk pemutaran film kisah kehidupan manusia prasejarah. Hal ini berfungsi untuk melengkapi informasi yang diperoleh wisatawan yang sudah menyaksikan fosil-fosil peninggalan dari kehidupan masa prasejarah di Sangiran. Keberadaan Kawasan Situs Sangiran ini menarik untuk dinikmati secara nyata tentang lokasi-lokasi temuan dan lapisan stratigrafi yang sudah berumur jutaan tahun. Pada areal ini didirikan menara pandang berlantai tiga dan wisatawan dapat memandang seluruh Kubah Sangiran.

323

Selain itu juga akan dikembangkan hutan wisata yang menyerupai “Jurrasic Park”. Untuk menuju ke lokasi penemuan, akan disediakan kereta mini untuk menunjang kenyamanan para wisatawan. Pihak Pemerintah Daerah Sragen dibantu UNESCO berusaha mewujudkan pengembangan Kawasan Sangiran sebagai aset wisata yang sangat penting secara nasional dan internasional.

Gambar 49 Ruang Audiovisual

( Sumber : Dok. Pribadi, 2005 )

c. Handycraft Masyarakat mengembangkan mempunyai

Sangiran

berpotensi

Kepariwisataan

ketrampilan

dalam

Situs

untuk Sangiran

membuat

mendukung karena

handycraft.

dan

mereka

Partisipasi

masyarakat sekitar sangat diharapkan dan perlu mendapat binaan, sehingga terwujud suatu koordinasi yang seimbang antara Pemerintah

324

Daerah dan masyarakat. Dengan demikian tingkat perekonomian masyarakat dapat meningkat dan kehidupan sosial ekonominya semakin membaik. 4. Jam Operasional Museum

Situs

Sangiran

terbuka

untuk

umum,

sedangkan

waktu

operasionalnya adalah : a. Kegiatan pameran, Hari Senin-Minggu pukul 08.00-17.00 b. Kegiatan pengelola museum, Hari Senin-Sabtu pukul 08.00-15.00

5. Struktur Organisasi a. Balai pelestarian peninggalan purbakala Jawa tengah Bagan 8 Struktur organisasi Balai Pelestarian Purbakala Jawa tengah Ketua Unit Museum Sangiran

Penanggung Jawab Konservasi dan Keamanan

Ko. Satpam

Ko. Harian

Penanggung Jawab Registrasi dan Penyajian

Ko. Laboratorium

Administrasi

( Sumber : Dok. Museum Sangiran, 2005 )

b. Kantor Pariwisata, Investasi, dan Promosi Kabupaten Sragen Bagan 9 Struktur organisasi kantor pariwisata, investasi, dan promosi Kabupaten Sragen Kepala

325

Tata Usaha

Kasi. Sarana dan Prasarana

ika

PJO. Kedung Ombo

PJO. Gunung Kemukus

Kasi. UPTK

PJO Sangiran

Kasi. ODTW

PJO Bayanan

PJO Klm.Renang

( Sumber : Dok. Museum Sangiran, 2005 )

Keterangan : UPTK

:

ODTW : PJO :

Unit Pelaksana Tehnik Kabupaten Obyek Daya Tarik Wisata

Penanggung Jawab Obyek

6. Aktivitas dan Fasilitas a. Aktivitas Aktivitas yang dilakukan di Museum Sangiran antara lain kegiatan pokok, yaitu observasi, penelitian, riset, dan kegiatan rekreasi, sedangkan kegiatan penunjang, yaitu perpustakaan dan penelitian. b. Fasilitas Fasilitas yang disediakan oleh Museum Situs Sangiran, antara lain : museum, laboratorium, ruang audio visual, ruang gudang koleksi, ruang kantor, menara pandang, home stay, musholla, toilet, warung makan, dan tempat parkir.

kios souvenir,

326

7. Sirkulasi a. Pengunjung Bagan 10 Sirkulasi pengunjung museum

SE

Lobby

R. Penerima

R. Informasi R. Perpustakaan R. Staf R. Dok. dan Konservasi. R. Pamer

( Sumber : Dok. Museum Sangiran, 2005 )

b. Pengelola Bagan 11 Sirkulasi pengelola museum

SE

Lobby

R. Penerima

R. Staf R. Informasi R. Dok dan Konservasi R. Perpustakaan R. Pamer

( Sumber : Dok. Museum Sangiran, 2005 )

c. Koleksi Bagan 12 Sirkulasi koleksi museum SE

Perpustakaan

( Sumber : Dok. Museum Sangiran, 2005 )

8. Zoning dan Grouping a. Zoning

Dok. dan Konservasi

R. Pamer

327

Bangunan museum terpisah dan terbagi dalam beberapa zona publik dan semi publik, privat, dan servis. Pada ruang pamer lama, bangunan berbentuk joglo dengan satu lantai. Gedung baru terdiri dari tiga lantai dan basemen, sedangkan untuk ruang pamer baru, berupa terowongan bawah tanah tetapi sekarang belum difungsikan. b. Grouping Publik

: Lobby, Ruang Pamer, Perpustakaan, dan Ruang Audio Visual

Semi publik

: Ruang Informasi, Ruang Dokumentasi dan Konservasi, serta Ruang Staf.

Ruang Privat : Ruang Kepala Museum, Gudang, dan Laboratorium. Servis

: Lavatory dan Musholla.

9. Komponen Pembentuk Ruang a. Lantai Pada Ruang Pamer lama, menggunakan lantai teraso ukuran 30x30 cm, gedung baru yang terdiri dari tiga lantai, menggunakan lantai keramik ukuran 30x30 cm, sedangkan untuk Ruang Pamer baru bawah tanah, menggunakan lantai keramik dengan tekstur warna kuning kecoklatan, untuk jalan setapak menuju ruang pamer bawah tanah,menggunakan batu alam. b. Dinding Seluruh bangunan menggunakan dinding batubata plester dengan finishing cat dinding.

328

c. Langit-Langit Langit-langit dari Ruang pamer lama menggunakan eternit ukuran 100x100 cm finishing cat dinding warna putih. Bangunan baru tiga lantai, langit-langit secara keseluruhan menggunakan gypsum board putih, sedangkan untuk Ruang Pamer bawah tanah menggunakan plafon beton ekspos dan calsiboard ukuran 30x30 cm, tebal 9 mm, dengan list plipit kayu dengan ukuran list mendatar 1,5x5 cm dan list tegak 1,5x6 cm. Rangka menggunakan balok kruing ukuran 5/7 untuk balok-balok induk menggunakan ukuran 6/10. 10. Sistem Interior dan Sistem keamanan a. Pencahayaan Sistem pencahayaan yang digunakan di Museum Situs Sangiran ada dua, yaitu pencahayaan alami dan buatan, untuk pencahayaan alami menggunakan ventilasi (jendela), sedangkan untuk pencahayaan buatan di Ruang Pamer lama menggunakan lampu pijar untuk diorama, sedangkan pada panil menggunakan lampu spot light. Pada Ruang Pamer bawah tanah,

pencahayaan

alami

menggunakan

glass

box,

sedangkan

pencahayaan buatan untuk ruang-ruang yang memakai plafon, lampu dipasang in bouw (rata dengan plafon). Lampu yang dipasang up bouw menempel pada dak beton atau digantung dengan menggunakan plat baja strip, untuk area diorama menggunakan spot light masing-masing tiga buah. b. Penghawaan

329

Untuk menjaga sirkulasi udara pada Ruang Pamer Museum Situs Sangiran yang tidak menggunakan AC, maka sistem penghawaan menggunakan kipas angin/fan yang dipasang dilangit-langit, sedangkan penghawaan pada ruang pamer bawah tanah menggunakan exhaust fan. Pada Ruang Audio Visual lama menggunakan AC.

Gambar 50 Penghawaan dengan exhause fan pada Ruang pamer lama

( Sumber : Dok. Pribadi, 2005 )

Gambar 51 Penghawaan dengan AC pada Ruang Audiovisual

( Sumber : Dok. Pribadi, 2005)

c. Akustik

330

Ruang Pamer Museum Situs Sangiran, belum menggunakan sistem akustik

secara

khusus,

untuk

gedung

tiga

lantai,

langit-langit

menggunakan gypsum board. Pada Ruang Audio Visual lama, dinding menggunakan karpet warna merah tua. d. Keamanan Museum Situs Sangiran, hingga sekarang belum menggunakan sistem keamanan mekanis, sistem keamanan masih dilakukan secara manual. Untuk pengamanan lingkungan dari faktor manusia dipasang tulisantulisan yang berupa larangan dan pada Ruang Pamer lama, sistem keamanan untuk diorama, menggunakan pagar besi. C. Tinjauan Museum Cokelat di Chicago Bulan Juni 2003, Peter Anton membuat karya seni dunia yaitu berupa patung cokelat yang berbentuk kotak dengan ukuran yang sangat besar, atas usahanya itu, ia mulai menerima ucapan selamat melalui telepon dari anggota keluarga, teman-teman, dan beberapa kolektor. Fotografi yang mengetahui tentang gagasan patung cokelat berbentuk kotak tersebut, kemudian memuatnya di majalah Amerika Serikat. Pada saat Anton melihat artikel tersebut, ia terkejut melihat tiruan patungnya. Artikel tersebut sangat besar, terkenal, dan menguntungkan. Artikel diberi judul “Cokelat” di museum sejarah alam di New York, Amerika Serikat. Museum tersebut dibawah naungan organisasi Field Museum di Chicago. Anton menghubungi pengacaranya untuk menanyakan apakah hal pemuatan tanpa izin tersebut melanggar hak cipta. Pengacara itu kemudian menulis surat pemberitahuan ke Field Museum. Pihak museum akhirnya memperbaiki kesalahan.

331

Tahun 1996, Anton mengirimkan karya-karyanya yang berbentuk cokelat ke seratus museum dan galeri seni di perkotaan. Salah satu penerima karyanya ini adalah Sofia Siskel di museum seni kontemporer yang berada di Chicago. Sejak tahun 1990, karya Anton dipublikasikan di beberapa penyiaran media masa, antara lain majalah Luthansa, majalah Washington, seni dalam makanan, Restoran di Amerika Serikat, dan lain-lain. Tahun 2003, pameran cokelat di Field Museum, juga dipamerkan di Museum alam Los Angles dan kemudian tanggal 11 Oktober 2003, dipamerkan di museum Kota Honolulu, dan

selama tiga tahun

dipresentasikan oleh museum-museum di kota Houston, Philadelpia, Gainesville, San Diego, San Fransisco, Milwaukee, dan Atlanta. ( http://www.fieldmuseum.org/chocolate/about.htm/ ) Gambar 52 Ruang pamer tetap museum chocolate di field museum Chicago

( Sumber : http://www.fieldmuseum.org/chocolate/about.htm/ )

Gambar 53 Ruang pamer temporer field museum di Chicago

332

( Sumber : http://www.fieldmuseum.org/chocolate/about.htm/ )

Gambar 54 Materi koleksi di museum field Chicago

( Sumber : http://www.fieldmuseum.org/ chocolate/about.htm/ )

Gambar 55 Materi koleksi cokelat berbentuk ayam (chocolate, dark, white )

333

( Sumber : http://www.fieldmuseum.org/chocolate/about.htm/ )

BAB IV ANALISIS DESAIN

A.

Pendekatan Perencanaan dan Perancangan

Museum Cokelat 1. Langkah kerja perancangan Bagan 13 Langkah kerja perancangan Perencanaan Interior Museum Cokelat

Manusia

Pendekatan

a. Aktivitas b. Kebutuhan ruang c. Hub. antar ruang d. Zoning dan sirkulasi e. Grouping

Ruang

Fungsi ruang

Norma desain a. Fungsi b Teknik c. Bahan

Unsur ruang : a. Aspek pembentuk ruang b. Sistem interior c. Sistem kenyamanan d. Persyaratan teknik e. Elemen pengisi ruang

334

( Sumber : Adityawarman, 2004 : 90 )

2. Tujuan dan sasaran Perencanaan dan perancangan interior Museum Cokelat di Surakarta, mempunyai tujuan untuk memberikan sarana edukatif, informatif, serta memiliki nilai rekreatif kepada para pengunjung, memberikan informasi komunikasi melalui kegiatan pameran yang didukung oleh pengenalan materi koleksi dengan penyampaian sumber-sumber informasi dalam menanamkan data apresiasi dan penghayatan materi koleksi museum. Sasaran dari perencanaan dan perancangan Museum Cokelat di Surakarta adalah : a. Sasaran koleksi Adapun sasaran koleksi meliputi cokelat, antara lain sejarah cokelat, pengenalan cokelat secara botani, produksi cokelat, konsumsi cokelat seluruh dunia, hasil-hasil olahan dari cokelat, dan lain-lain. b. Sasaran pengunjung Adapun sasaran pengunjung adalah wisatawan umum yang meliputi wisatawan domestik, wisatawan asing, pelajar, peneliti, dan pengunjung umum yang ingin mendapatkan informasi tentang cokelat yang bersifat rekreatif. 3. Status kelembagaan Bagan 14 Status kelembagaan museum Badan Pemerintah

Unit Pembina Teknis

335

Museum

Unit Pelaksana Teknis

Museum

( Sumber : Adityawarman, 2004 : 95 )

Badan Pemerintah ( departemen/lembaga non departemen ) merupakan penyelenggara museum yang bertanggung jawab atas tersedianya dana, sarana, dan tenaga museum yang mengelola museum adalah kepala museum yang diangkat dan diberhentikan oleh pemerintah. Unit pembina teknis bertanggung jawab atas perencanaan, pengaturan, pengawasan, pengendalian program-program pelaksanaan. Museum merupakan unit pelaksana teknis sebagai sarana ilmiah, pusat studi, dan kegiatan edukatif. Selain itu, pihak museum juga bekerjasama dengan pihak swasta dalam penyelenggaraan pameran sementara. Pameran ini misalnya untuk perayaan hari-hari besar, valentine, dan lain-lain. 4. Struktur organisasi Bagan 15 Struktur organisasi museum Pimpinan Museum Wakil Pimpinan

Bagian Tata usaha Arsip Adm. Personali a

Bagian Teknis Preparasi Penyimpanan Perawatan

Bagian Umum Pelayanan Keamanan Gudang

Bagian Laboratorium Reproduksi Restorasi Fumigasi

Bagian Edukasi Pameran Perpustakaan

336

( Sumber : Adityawarman, 2004 : 96 )

5. Asumsi lokasi a. Lokasi Lokasi yang dipilih untuk museum cokelat ini terletak di Kawasan Alun-Alun Utara sebelah timur, dengan pertimbangan lokasi berada di kawasan pariwisata, pusat keramaian dan transaksi perdagangan, serta kawasan segitiga budaya (Keraton Kasunanan, Pasar Gedhe, dan Pura Mangkunegaran). Lokasi kawasan ini sering diadakan acara-acara yang bersifat rekreatif, seperti pagelaran (Bengawan Solo Fair), Sekaten, dan lain-lain. b. Site plan JL. SLAMET RIYADI

U MASJID AGUNG LOKASI

PASAR

KERATON

LOKASI

6. Waktu operasional Museum cokelat di Surakarta ini terbuka untuk umum, waktu operasionalnya adalah :

337

a. Kegiatan pameran, Hari Selasa – Hari Minggu pukul 09.00 – 14.00 WIB b. Kegiatan pengelola museum, Hari Selasa – Hari Minggu pukul 09.00 4.00 WIB c. Kegiatan spesial/khusus yang diadakan di ruang pamer temporer( perayaan hari-hari besar, tahun baru, valentine, dan lain-lain ), hari dan jam menyesuaikan. 7. Pelaku kegiatan Pelaku kegiatan museum meliputi : a. Pengunjung ilmiah, merupakan pengunjung dengan latar elakang keilmuwan sesuai dengan materi koleksi b. Pengunjung umum, merupakan pengunjung yang memiliki latar belakang kunjungan untuk rekreasi dengan melihat-lihat materi koleksi, sedangkan untuk kegiatan pameran spesial/khusus, selain melihat-lihat, pengunjung juga bisa membeli. c. Pengelola museum, merupakan pegawai museum yang berperan dalam penyajian, pemeliharaan, dan segala seuatu yang dapat menunjang kelancaran kegiatan di museum. B. Konsep Perencanaan dan perancangan interior museum cokelat 1. Pola kegiatan Manusia merupakan pelaku kegiatan dalam museum ini

338

a. Pengunjung umum, merupakan pengunjung dengan latar belakang kunjungan untuk rekreasi Bagan 16 Pola kegiatan pengunjung Mencari informasi

Keluar/masuk

Membeli tiket Penitipan barang

Menunggu

Melihat pameran

Fasilitas edukasi Istirahat

Keluar

Fasilitas penunjang

Lavatory

( Sumber : Analisa lapangan , 2005 )

b. Pengunjung khusus, merupakan pengunjung dengan latar belakang kunjungan untuk mengamati dan mempelajari materi koleksi Bagan 17 Pola kegiatan pengunjung khusus

Mencari informasi

Keluar/masuk

Membeli tiket Penitipan barang

Keluar

Menunggu

Melihat pameran

Fasilitas edukasi Fasilitas penunjang Fasilitas penelitian

Istirahat

339

Lavatory

( Sumber : Analisa lapangan , 2005 ) c.

Pengelola, merupakan pegawai yang bertugas mengelola materi koleksi dan administrasi

Bagan 18 Pola kegiatan pengelola museum

Memberi informasi

Masuk

Melayani tiket Perawatan koleksi

Menerima tamu

Kegiatan administrasi

Memberi penjelasan

Kegiatan pameran

Penitipan barang Melayani Fasilitas pengunjung

Melayani edukasi

Keluar

340

( Sumber : Analisa lapangan , 2005 )

2. Kegiatan dan fasilitas ruang a. Kelompok kegiatan penerima Tabel 3 Kelompok kegiatan penerima PELAKU

KEGIATAN

FASILITAS

Pengunjung

a. Datang – pulang b. Menunggu c. Mencari informasi d. Membeli tiket masuk

a. Meja informasi b. Kursi tunggu c. Rak penitipan barang

Pengelola

a. Datang – pulang b. Penitipan barang c. Menerima tamu d. Memberi informasi e. Melayani tiket

a. Meja resepsionis b. Rak penitipan c. Meja kerja d. Meja informasi

KEBUTUHAN RUANG a. Main entrance b. Lobby c. Ruang informasi d. Loket e. Ruang penitipan barang a. Main entrance b. Ruang penitipan c. Lobby d. Ruang tunggu

( Sumber : Analisa lapangan , 2005 )

b. Kelompok kegiatan pengelola Tabel 4 Pola kegiatan pengelola PELAKU

KEGIATAN

FASILITAS

KEBUTUHAN RUANG

Pimpinan

a. Mengelola

a. Meja kerja b. Kursi kerja c. Komputer d. Lemari e. Rak buku

a. Ruang kerja b. Ruang rapat

Staf Administrasi

a. Kerja

a. Meja kerja b. Kursi kerja c. Komputer d. Lemari e. Rak buku

a. Ruang kerja staf administrasi

Staf humas

a. Kerja

a. Ruang kerja staf humas

Staf Operasional

a. Kerja

a. Meja kerja b. Kursi kerja c. Komputer d. Lemari e. Rak buku a. Meja kerja b. Kursi kerja c. Komputer d. Lemari e. Rak buku f. Peralatan operasional

Staf Bimbingan dan Edukasi

a. Kerja

a. Meja kerja b. Kursi kerja c. Komputer d. Lemari e. Rak buku

a. Ruang staf bimbingan dan edukasi b. Ruang Audio visual

a. Ruang staf operasional

341

( Sumber : Analisa lapangan , 2005 )

c. Kelompok kegiatan pelatihan dan edukatif Tabel 5 Kelompok kegiatan pelatihan dan edukatif PELAKU

KEGIATAN

FASILITAS

KEBUTUHAN RUANG

Pengunjung

a. Mencari informasi b. Melihat pameran c. Melihat pemutaran film d. Mengikuti pelatihan e. Membaca buku

a. Meja informasi b. Vitrin c. Panil d. Kursi + Meja e. Alat peraga

a. Ruang informasi b. Ruang pamer c. Ruang Audio visual d. Ruang pelatihan e. Perpustakaan

Pengelola

a. Menjelaskan materi Koleksi b. Memutar film c. Mengatur buku d. Memimpin pelatihan

a. Meja + Kursi b. Lemari c. Rak buku d. LCD e. Alat peraga

a. Ruang pamer b. Ruang pelatihan c. Ruang Audio visual d. Perpustakaan e. Ruang operator f. Ruang auditorium

( Sumber : Analisa lapangan, 2005 )

d. Kelompok kegiatan pendukung

342

Tabel 6 Kelompok kegiatan pendukung PELAKU

KEGIATAN

Divisi a. Merawat koleksi Dokumentasi b. Dokumentasi Perawatan

FASILITAS a. Meja + Kursi kerja b. Lemari peralatan c. Lemari koleksi

KEBUTUHAN RUANG a. Ruang Dokumentasi b. Gudang c. Ruang Reparasi d. Ruang Perawatan e. Ruang Pamer

( Sumber : Analisa lapangan , 2005 )

e. Kelompok kegiatan servis Tabel 7 Kelompok kegiatan servis PELAKU

KEGIATAN

Pengelola : a. Cleaning servis b. Keamanan c. Teknisi listrik d. Teknisi mesin

a. Membersihkan ruang-ruang b. Menjaga keamanan c. Kelistrikan d. Mekanikal e. Ibadah

a. Alat kebersihan b. Kursi + Meja c. Alat kelistrikan d. Alat Mekanikal

a. Gudang kebersihan b. Ruang jaga c. Ruang listrik d. Ruang mekanikal e. Lavatory f. Musholla

a. Ibadah b. Istirahat c. Makan + Minum

a. Meja + Kursi makan

a. Musholla b. Lavatory c. Kafetaria

Pengunjung

FASILITAS

( Sumber : Analisa lapangan , 2005 )

3. Analisa kebutuhan ruang Tabel 8

KEBUTUHAN RUANG

343

Analisa kebutuhan ruang RUANG Lobby

RUANG Ruang pamer

ANALISA KEBUTUHAN RUANG Lobby yang tertata dengan baik, sangat diperlukan dalam manajemen pengunjung dalam museum. untuk mencapainya, perlu adanya : 1. Pemenuhan kebutuhan fungsi Ruang Lobby yang didasarkan atas aktivitas yang ditampung, perlu disediakan : a. Fasilitas ruang pengecekan dan meja informasi, ruang pengecekan berada di kanan pintu masuk tanpa mengganggu lalu lintas. Ruang informasi di sebelah kiri pintu masuk, karakter ruang ini tergantung pada ukuran bangunan. b. Fasilitas area tunggu/duduk dan telepon umum. c. Fasilitas pameran pendahuluan dibuat semenarik mungkin. d. Fasilitas servis berupa lavatory e. Tanda petunjuk arah yang jelas, sehingga memudahkan orientasi ruang yang akan dituju oleh pengunjung. 2. Pemenuhan kebutuhan fisik ruang melalui pemilihan komponrn dari pembentuk ruang, sistem interior, sistem keamanan, yang didasarkan pada karakteristik kegiatan yang ditampung. 3. Pemenuhan kebutuhan estetis, menyangkut tema sebagai ungkapan citra dan karakter yang tercipta dari Lobby sebagai ruang yang pertama kali dimasuki oleh pengunjung dengan menampilkan secara sekilas tentang isi dari museum (koleksi di ruang pamer), sehingga pengunjung dapat termotivasi untuk ingin mengetahui dan memahami isi dari museum (koleksi di ruang pamer). ANALISA KEBUTUHAN RUANG Sebagai ruang yang digunakan untuk mencapai tujuan dari perencanaan museum, maka ruang pamer dalam museum perlu adanya : 1. Pemenuhan kebutuhan fungsi ruang yang didasarkan atas aktivitas yang ditampung, dengan pengelompokan ruang-ruang pamer yang ddasarkan dari batasan koleksi yang akan dipamerkan serta memperjelas arah sirkulasi antar ruang pamer melalui pemasangan tanda-tanda petunjuk arah, sehingga memudahkan orientasi ruang yang akan dituju oleh pengunjung. 2. Pemenuhan kebutuhan fisik ruang melalui pemilihan komponen dari pembentuk ruang, system interior, system keamanan yang didasarkan pada karakter kegiatan yang ditampung. 3. Pemenuhan kebutuhan estetis, menyangkut semua unsure dekorasi ruangan.

( Sumber : Moh. Agung, 2002 )

4. Organisasi ruang Alternatif organisasi ruang a. Linier Kelebihan :

344

a. Memudahkan pengunjung dalam pemahaman isi koleksi b.Organisasi ruang jelas dan terarah c. Koleksi yang dipamerkan dapat memberikan alur yang berurutan Kekurangan : a. Kurang efisien dan membutuhkan banyak ruang. b. Radial Kelebihan : a. Memiliki pusat kegiatan/orientasi b.Efisien dalam pemakaian ruang c. Pencapaian ke titik tertentu mudah dan langsung. Kekurangan : a. Arah sirkulasi terpusat pada satu titik, sehingga perhatian ke titik lainnya berkurang

5. Sistem sirkulasi Alternatif sirkulasi di dalam museum adalah sebagai berikut : a. Sirkulasi horizontal 1).

Sirkulasi linier Kelebihan : a. Mempunyai arah yang jelas (tidak membingungkan) b.Penangkapan materi lebih banyak Kekurangan : a. Membutuhkan anyak ruang

2).

Sirkulasi radial Kelebihan : a. Efisien dan dapat meminimalkan ruang b.Pencapaian ke titik tertentu langsung dan lebih mudah c. Memiliki pusat kegiatan Kekurangan a. Arah sirkulasi yang terpusat, sehingga perhatian ke titik yang lain kurang

345

b. Sirkulasi vertikal 1). Ramp Kelebihan : a. Memperlambat arus gerak, sehingga pengunjung dapat lebih lama menikmati koleksi yang dipamerkan. b.Memberikan nilai bagi koleksi yang ditampilkan c.Memberikan suasana yang tidak membosankan dan monoton bagi pengunjung. d.Mempermudah pengunjung yang menggunakan kursi roda

2). Tangga Kekurangan : a. Pengunjung lebih cepat lelah

6. Materi koleksi Penyajian materi koleksi dalam ruang pamer diatur menurut kondisi materi, dimensi materi, tema pameran, dan kapasitas ruang. a. Cara penyajian menurut materi koleksi 1). Koleksi asli. 2). Replika dengan ukuran sama seperti aslinya. 3). Replika dengan ukuran perbandingan (skala). 4). Gambar dan foto. b. Dimensi materi koleksi Berdasarkan cara pengamatan pengunjung, materi koleksi dibedakan berdasarkan dimensi pandang, yaitu dua dimensi dan tiga dimensi 1). Benda dua dimensi (gambar dan foto), cara penyajian menggunakan panil.

346

2). Benda tiga dimensi (koleksi asli, replika, dan diorama), cara penyajian menggunakan vitrin dan pedestal (alas koleksi). c. Kapasitas ruang Kriteria penyajian materi koleksi berdasarkan kapasitas ruang adalah koleksi yang jumlahnya banyak, dilakukan sampling/contoh koleksi, sedangkan untuk efisiensi ruang pamer, dilakukan pengambilan beberapa persen dari materi koleksi. d. Pembagian ruang pamer Sistem pembagian ruang pamer adalah sebagai berikut : 1). Ruang koleksi pengenalan cokelat a. Sejarah cokelat (gambar dan foto) b. Pengenalan pohon cokelat (botani) c. Jenis-jenis cokelat 2). Ruang koleksi pengolahan cokelat a. Peralatan yang dipakai saat memetik cokelat b. Peralatan untuk mengolah biji cokelat contoh : alat untuk fermentasi 3). Ruang koleksi konsumsi cokelat a. Macam-macam aroma cokelat b. Bentuk-bentuk olahan dari cokelat c. Cokelat-cokelat yang masuk dalam kompetisi Contoh : cokelat yang masuk Museum Rekor Indonesia (MURI) 7. Sistem penyajian materi koleksi

347

a. Metode penyajian tematis dan intelektual, yaitu benda-benda yang dipamerkan bukan hanya bendanya saja, tetapi juga semua segi yang bersangkutan dengan benda itu sendiri, seperti urutan proses terjadinya benda tersebut sampai pada cara penggunaannya atau fungsinya Kelebihan sistem penyajian ini : Informasi yang akan disampaikan lebih jelas dan mudah dipahami oleh pengunjung, karena susunan koleksi yang disajikan urut dan mempunyai jalan cerita yang terkonsep. Kekurangan sistem penyajian ini : Pemilihan benda-benda koleksi yang disesuaikan dengan jalan cerita yang telah disusun dan dirumuskan dalam konsepsi penyajiannya, hal ini berakibat benda-benda koleksi yang dipilih agak kurang menarik, karena kemungkinan benda-benda koleksi museum yang menarik tidak sesuai dengan jalan cerita yang mendukung. b. Metode penyajian evokatif, yaitu benda yang dipamerkan harus disertakan dengan memamerkan semua unsur lingkungan dimana benda-benda tersebut berada. Kelebihan sistem penyajian ini : Memberikan

kemudahan

bagi

pengunjung

untuk

memahami

dan

menghayati benda koleksi yang dipamerkan Kekurangan sistem penyajian ini : Membutuhkan area ruang pamer yang luas karena untuk satu atau dua buah koleksi, diperlukan suatu pembentukan suasana yang mendukung koleksi.

348

8. Sistem display koleksi a. Jarak pengamatan Secara geometris, medan penglihatan mata manusia dipengaruhi anatomi tubuh manusia. Gerakan kepala manusia normal adalah 300 ke atas dan ke bawah, sedangkan untuk gerakan ke samping kanan dan kiri adahah 450. secra garis besar, medan pengamatan dipengaruhi jarak pandang agar pengunjung dapat melihat dengan seksama secara keseluruhan b. Sistem pengamatan materi Pengamatan dengan satu sisi, digunakan untuk penyajian benda dua dimensi (gambar dan foto), sedangkan materi koleksi benda tiga atau empat sisi, menggunakan materi replika atau benda asli. Alternatif sistem pengamatan materi koleksi 1). Pengamatan satu sisi Kelebihan : a. Pemanfaatan ruang lebih efisien b. Ruang lebih rapi c. Materi koleksi lebih aman d. Mudah dalam perawatan ruang Kekurangan : a.Ruangan yang ditampilkan terlihat monoton b.Pengamatan terhadap obyek kurang maksimal 2). Pengamatan tiga atau empat sisi

349

Kelebihan : a. Pengamatan lebih maksimal b. Ruangan lebih dinamis c. Kebutuhan ruang lebih besar Kekurangan : a. Pengaturan materi koleksi sulit b. Pengaturan sirkulasi pengunjung sulit

9. Zoning dan Grouping a. Zoning Alternatif 1

PUBLIK

PRIVAT

PUBLIK

PUBLIK

PRIVAT

PUBLIK

Alternatif 2

PUBLIK

SERVIS

350

SERVIS

PUBLIK

PRIVAT

PUBLIK

PUBLIK

b. Grouping Alternatif 1 Keterangan : 1. Lobby 2. R. Pamer 3. R.Kantor 4. R.Perpustakaan 5. R.Audio visual 6. R.Restorasi dan Konservasi 7. R.Kafetaria 8. Gudang 9. R.Pemandu dan Preparasi 10.Lavatory 11.Musholla

Alternatif 2

10.

Kelompok program ruang

Keterangan : 1. R. Pamer 2. Lavatory 3. Ruang Administrasi 4. R.Rapat 5. R.Audio visual 6. R.Auditorium 7. R.Pengelola 8. Gudang 9. Studio koleksi 10.Preparasi 11.Laboratorium 12.Kafetaria 13.Souvenir 14.Musholla 15.Lobby

351

11.

Besaran ruang a. Lobby Tabel 9 Standart perhitungan Ruang Lobby FASILITAS Kapasitas Resepsionis Ruang Jaga Counter penerima Meja jaga Kursi kerja Kursi tunggu Sirkulasi

(Sumber : Data Arsitek 2)

b. Ruang Pamer I

JML 90 org 3 org 2 org 1 1 5 12

ASS. PERH. STANDART 1.1 m / org 1,4 m / org 2,1 m / org 0,60 x 4 = 2,4 0,60 x 4 = 2,4 0,5 x 0,5 = 0,25 0,5 x 0,5 = 0,25

TOTAL 99 m 4,2 m 4,2 m 2,4 m 2,4 m 1,25 m 3m

30 % total ruang dan manusia Luas minimum

30 % x 116, 45 =34, 935 267, 835 m

352

Kapasitas

90 org

1,1 m / org

99 m

R. koleksi pendahuluan

Obyek 2D Obye 3D

Peta/gambar Box standart Diorama

1 6 3

2 x1 = 2 1x 1 = 1 2x4=8

2m 6m 24 m

R. koleksi pengolahan

Obyek 2D Obyek 3D

R.koleksi konsumsi

Obyek 2D Obyek 3D

Panil Box standart Alat peraga Panil Box standart Vitrin Box khusus

5 2 1 5 1 8 4

1 x 0,5 = 0,5 1 x1 = 1 9 x 1 =1 1 x 0,5 = 0,5 1,5x0,20 = 0,3 0,60x0,60=,36 1x0,60=0,60 25 % total ruang dan manusia Luas minimum

2,5 m 2m 9m 2,5 m 0,3 m 2,88 m 2,4 m 25% x 150, 58 = 37, 645

Sirkulasi

188, 225

(Sumber : Data Arsitek 2)

c. Ruang Pamer II JML Kapasitas Obyek 2D Obyek 3D

90 org

1,1m /orang

99 m

Peta/gambar Panil Vitrin Box khusus

1 6 10 5

2x1=2 1x0,5=0,5 0,60x0,60=0,36 1x0,60=0,60

2m 3m 3,6 m 3m

Box standart

5

0,60x0,60=0,36

1,8 m

25% total ruang dan manusia Luas minimum

25%x116,5=29,125

Sirkulasi

145, 625

(Sumber : Data Arsitek 2)

d. Ruang Audiovisual R.Audience R.operator Screen/display system Kursi pengunjung Stage Sirkulasi

90 orang

1,25 m / org

1 50 1

2x6=12 0,5x0,5=0,25 12x3=36 25% total ruang

183 m 10 m 12 m 12,5 m 36 m 25%x183=45, 25

353

dan manusia Luas minimum

228, 75

(Sumber : Data Arsitek 2)

e. Ruang Pengelola Kapasitas

30 org 2 30 30

Loker Meja kerja Kursi kerja

Ruang tamu Sirkulasi

1,1m /org 0,40x0,50=0,2 0,60x0,80=0,48 0,5x0,5=0,25

33 m 6m 14,4m 7,5m

3x3=9 25%xtotal ruang dan manusia Luas minimun

9m 25%x69x9=17,475m

(Sumber : Data Arsitek 2)

f. Gudang Gudang

1

5x4

20m

(Sumber :Data Arsitek 2)

h. Lavatory Wanita

15

1,5m /org

22,5m

Pria

15

1,5m /org

22,5 m

25% total ruang dan manusia Luas minimum

25%x45=11,25

Sirkulasi

(Sumber :Data Arsitek 2)

i. Musholla 1

5x4=20

20m

56,25 m

87,375

354

j. Kafetaria Counter penjualan

4

2x0,60=1,8

7,2 m

Kursi kerja

4

0,5x0,5=0,25

1m

Kursi pengunjung

50

0,5x0,5=0,25

12,5 m

Meja pengunjung

25

0,60x0,70=0,42

10,5 m

25% total ruang dan manusia

25%x41,7=10,425 m 52,125 m

Sirkulasi

Luas minimum

12.

Perpustakaan

4x5

20 m

Ruang kuratorial Ruang konservasi Ruang preparasi

6x5 6x5 6x7

30 m 30 m 42 m

Furniture Kebutuhan furniture disesuaikan dengan kebutuhan materi koleksi, organisasi ruang, sirkulasi, dan aktivitas pengunjung, keamanan, dan kenyamanan serta mampu mendukung konsep perancangan. Furniture ruang pamer pada museum mempunyai bentuk yang beragam baik berupa display terbuka maupun display tertutup serta pedestal dan sistem panil. Desain dari furniture memungkinkan pengunjung untuk melihat lebih dekat tanpa harus

355

menyentuh. Bahan yang dipilih untuk desain furniture harus kuat serta finishing yang digunakan mampu mendukung tema perancangan 13.

Komponen pembentuk ruang a. Lantai Tabel 10 Alternatif desain lantai Data Data Lapangan Literatur Teraso

Teraso Keramik Karpet

Analisa

Lantai yang dipilih harus kuat dan mudah dibersihkan

Desain Alternatif 1

Desain Alternatif II

Desain Terpilih

Keramik Granit mudah Mewah, harga dibersihkan mahal, sukar kuat, banyak dibersihkan pilihan warna dan motif

Keramik

( Sumber : Analisa lapangan dan literatur )

b. Dinding

Tabel 11 Alteratif desain dinding Data Lapangan Tembok Finishing cat

Data Literatur Tembok finishing Tembok lapis

Analisa

Dinding harus Tembok Tembok kuat, tahan finishing cat dilapisi terhadap getaran warna gypsum/ dan mudah variatif dan wall paper perawatan murah

( Sumber : Analisa lapangan dan literatur )

c. Ceiling

Desain Desain Desain Alternatif I Alternatif II Terpilih Tembok dengan finishing cat dan perpaduan gypsum/ wall paper

356

Tabel 12 Alternatif desain ceiling Data Desain Lapangan

Data Literatur

Eternit Kayu

Kayu Gypsum

Analisa

Desain

Desain

Alternatif 1 Alternatif II Terpilih

Tahan air dan kedap suara

( Sumber : Analisa lapangan dan literatur )

Eternit Gypsum ukuran tahan air dan bervariasi kedap suara

Gypsum

14. Sistem interior a. Pencahayaan Tabel 13 Alternatif Pencahayaan Data Lapangan Cahaya matahari, Lampu

Data Literatur

Analisa

Desain Desain Alternatif I Alternatif II

Cahaya Cahaya matahari Cahaya Lampu matahari dan langsung dapat matahari Dapat Lampu merusak koleksi lebih hemat disesuaikan dan lampu yang dengan terlalu terang suasana, menyilaukan ukuran, jenis dan warna bervariasi

Desain Terpilih Lampu

357

( Sumber : Analisa lapangan dan literatur )

b. Penghawaan Tabel 14 Alternatif penghawaan Data Lapagan

Data Literatur

Kipas angin Kipas angin dan AC

Analisa

Desain Desain Alternatif I Alternatif II

Sirkulasi udara Kipas angin AC harus terus Harga lebih Pengaturan dijaga sebagai murah dan udara dapat upaya perawatan mudah dalamdikendalikan koleksi perawatan dan intensitas udara lebih optimal

Desain Terpilih AC

( Sumber : Analisa lapangan dan literatur )

c. Akustik Tabel 15 Alternatif akustik Data Lapangan

Data Literatur

Analisa

Desain Desain Desain Alternatif I Alternatif II Terpilih

Tidak ada Gypsum dan Peredaman suara Gypsum sistem akustik panel kayu untuk Tahan api, kenyamanan tahan air, ruangan kedap suara

( Sumber : Analisa lapangan dan literatur )

15. Sistem keamanan a. Perlindungan kebakaran

Panel kayu Rentan air dan tidak tahan api

Gypsum

358

Tabel 16 Alternatif perlindungan kebakaran Data Lapangan

Data Literatur

Analisa

Sistem Sprinkle

Sprinkle, tabung gas halon, smoke detector

Peletakan strategis, mudah digunakan

Desain Desain Desain Alternatif I Alternatif II Terpilih Sprinkle praktis

Tabung gas halon Tidak efektif

Sprinkle

( Sumber : Analisa lapangan dan literatur )

b. Perlindungan pencurian Tabel 17 Alternatif perlindungan terhadap pencurian Data Lapangan CCTV

Data Literatur

Analisa

CCTV, Sistem keamanan CCTV Sistem alarm vibration dapat dipantau Penggunaan Akan detector, dari tempat kamera berbunyi sistem alarm tersembunyi tersembunyi jika terjadi pencurian

( Sumber : Analisa lapangan dan literatur )

16.

Tema

Desain Desain Desain Alternatif I Alternatif II Terpilih Sistem alarm

359

Dalam perancangan interior museum cokelat ini, tema disesuaikan dengan materi koleksi yang dipamerkan yaitu dengan tema cokelat (pohon cokelat). Pemilihan tema cokelat karena tema ini sesuai dan mendukung materi koleksi yang dipamerkan yaitu cokelat. 17.

Warna Warna merupakan salah satu hal yang sangat penting dalam perancangan. Kesan dan situasi yang tertangkap oleh pengunjung, salah satunya terealisasi lewat warna. Warna gelap mengesankan sempit, sedangkan warna terang mengesankan lapang. Warna yang digunakan dalam perancangan ini sesuai dengan temanya yaitu cokelat (pohon cokelat). Dari tema cokelat ini, warna-warna yang dapat diambil antara lain :

Tabel 18 Warna dan keterangan WARNA Cokelat

KETERANGAN Biji buah cokelat

Merah

Buah cokelat

Hijau

Buah dan daun cokelat

Kuning

Buah dan bunga pohon cokelat

Orange

Buah cokelat

Ungu

Kulit buah cokelat

Putih

Kulit buah cokelat

( Sumber : Hatta Sunanto, 1992 )

360

Gambar 56 Warna dari bagian pohon cokelat

( Sumber : Berbagai sumber )

BAB V KESIMPULAN Dari perancangan interior museum cokelat ini, kesimpulannya antara lain : 1. Museum terletak dikawasan Alun-Alun Utara yang merupakan kawasan perdagangan, pariwisata, pusat keramaian dan kawasan segitiga budaya (Keraton Kasunanan, Pura Mangkunegaran, dan Pasar Gedhe. 2. Tujuan perencanaan interior museum cokelat di Surakarta ini adalah untuk memberikan sarana edukatif, informatif, serta memiliki nilai rekreatif kepada pengunujung. Sasaran untuk koleksi meliputi cokelat, antara lain : sejarah cokelat

361

(diorama), pengenalan cokelat secara botani, produksi cokelat, konsumsi cokelat dunia, hasil-hasil olahan cokelat, dan lain-lain. Sasaran pengunjung adalah wisatawan umum yang meliputi wisatawan domestik, wisatawan asing, pelajar, peneliti, dan pengunjung umum yang ingin mendapatkan informasi tentang cokelat yang bersifat rekreatif. 3. Status kelembagaan museum dibawah badan departemen pemerintah dan bekerjasama dengan pihak swasta dalam penyelenggaraan pameran sementara. 4. Organisasi ruang dan sistem sirkulasi adalah linier. 5. Pembagian ruang pamer, antara lain : Ruang Pamer I (sejarah cokelat, pengenalan pohon cokelat, peralatan pemetikan cokelat, dan peralatan pengolahan cokelat ; Ruang Pamer II (macam-macam aroma cokelat, bentuk-bentuk olahan cokelat, dan cokelat-cokelat yang masuk dalam kompetisi misalnya MURI.

6. Zoning dan Grouping 173

Zoning

PUBLIK

SERVIS PUBLIK

PRIVAT

Grouping

PUBLIK

PUBLIK

362

Keterangan : 1. Lobby 2. R. Pamer 3. R.Kantor 4. R.Perpustakaan 5. R.Audio visual 6. R.Restorasi dan Konservasi 7. R.Kafetaria 8. Gudang 9. R.Pemandu dan Preparasi 10.Lavatory 11.Musholla

7. Besaran ruang NAMA RUANG

LUAS MINIMUM

Lobby

267, 835 m2

Ruang pamer I

188, 225 m2

Ruang pamer II

145, 625 m2

Ruang audiovisual

228, 75 m2

Ruang pengelola

87, 375 m2

Gudang

20 m2

Lavatory

56,25 m2

Musholla

20 m2

Kafetaria

52, 125 m2

Perpustakaan

42 m2

Ruang kuratorial

20 m2

Ruang konservasi

30 m2

Ruang preparasi

30 m2

Total luas minimum

1560 m2

8. Interior system

Pencahayaan

Alami

Buatan

Cahaya matahari

TL Spotlight

363

Downlight Hang lamp Penghawaan

Ventilasi

AC central

Bukaan pada pintu Akustik

Gypsum board Karpet

9. Unsur pembentuk ruang Lantai

Granit, karpet, keramik

Dinding

Cat tembok, karpet, batu candi

Ceiling

Gypsum board Gypsum board akustik

10. Sistem keamanan a. Materi koleksi Materi koleksi diletakkan dalam vitrin b. Pengamanan terhadap bahaya kebakaran a) Alat pendeteksi alat kebakaran Menggunakan smoke automatic system b). Alat pemadam kebakaran Menggunakan sprinkler c. Keamanan terhadap resiko pembaca di perpustakaan a). Pencuri buku (Book Theft) Untuk menjaga perpustakaan dari bahaya para pencuri buku, dilakukan dengan pengawasan yang ketat pada pintu keluar dan memyediakan tempat penitipan barang (loker) khususnya untuk tas para pengunjung b). Mutilasi buku Untuk menghindari adanya perbuatan mutilasi, digunakan CCTV dan melakukan pengecekan buku-buku sebelum diterima kembali dari pembacanya.

364

11. Tema

yang

diterapkan

dalam

perancangan

adalah

cokelat

(pohon

cokelat/theobroma cacao) 12. Warna yang digunakan dalam perancangan, mengaplikasikan dari bagian-bagian pohon cokelat (cokelat dari biji, merah, hijau, kuning, dari buah, bunga, dan daun, putih dan ungu dari kulit biji).

SKEMA TEMA

Pohon Cokelat (theobroma cacao)

Batang

Daun

Bunga

Buah

Kulit biji

Biji

365

Lurus bercabang

Lengkung

Cokelat muda

Hijau

Lengkung

Lengkung Elips

Kuning

Hijau Merah Orange Kuning

Aplikasi tema (bentuk dan warna)

Sirkulasi Sistem display Unsur pembentuk ruang Furniture

Bulat Elips

Ungu Putih

Elips

Cokelat Hitam