PERLINDUNGAN HUKUM BAGI KONSUMEN OBAT

pembantu Dekan II dan pembantu Dekan III Fakultas Hukum Universitas Hasanuddin beserta jajarannya. 4. Ketua bagian dan Sekretaris bagian hukum perdata...

0 downloads 7 Views 692KB Size
SKRIPSI

PERLINDUNGAN HUKUM BAGI KONSUMEN OBATOBATAN TERHADAP PROMOSI OBAT PERUSAHAAN FARMASI

OLEH RITA RAHMAN B 111 06 820

BAGIAN HUKUM KEPERDATAAN FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS HASANUDDIN MAKASSAR 2013

HALAMAN JUDUL

PERLINDUNGAN HUKUM BAGI KONSUMEN OBATOBATAN TERHADAP PROMOSI OBAT PERUSAHAAN FARMASI

OLEH: RITA RAHMAN B 111 06 820

SKRIPSI Diajukan sebagai Tugas Akhir dalam rangka penyelesaian studi sarjana pada Bagian Hukum Keperdataan Program Studi Ilmu Hukum

FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS HASANUDDIN MAKASSAR 2013

ABSTRAK RITA RAHMAN (B11106820), PERLINDUNGAN HUKUM BAGI KONSUMEN OBAT-OBATAN TERHADAP PROMOSI OBAT PERUSAHAAN FARMASI, di bawah bimbinganAhmadi Miru selaku pembimbing I dan Oky Deviany selaku pembimbing II Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui perlindungan hukum bagi konsumen obat-obatan terhadap promosi obat perusahaan farmasi, dan mengetahui tanggung jawab perusahaan farmasi atas kerugian yang dialami konsumen obat-obatan terhadap promosi obat. Penelitian ini dilaksanakan di Kota Makassar dengan memilih instansi terkait dengan penelitian ini, yaitu dilaksanakan di PT. Sanofi Group Makassar, Badan Penyelesaian Sengketa Konsumen (BPSK) di kota Makassar dan Yayasan Lembaga Konsumen (YLK) Kota Makassar, untuk memperoleh data-data yang diperlukan dan studi kepustakaan terhadap literatur-liteatur yang relevan kemudian data yang diperoleh dianalisis secara deskriptif dan kualitatif. Hasil penelitian menunjukkan bahwa: promosi obat perusahaan farmasi dalam praktek melanggar Undang Undang Perlindungan Konsumen Pasal 13 ayat 2 Undang Undang No. 8 Tahun 1999 dan bertentangan dengan Pasal 7 ayat 1 Keputusan Kepala BPOM Nomor Hk.00.05.3.0270.6 Tahun 2002 tentang Promosi Obat. Dari hasil wawancara perusahaan farmasi hanya bertanggungjawab pada kerugian yang dialami konsumen jika terbukti disebabkan oleh perusahaan farmasi sedangkan dalam hal ini belum ada konsumen yang komplain ke perusahaan farmasi, konsumen hanya mengeluhkan kepada dokter terhadap pemberian obat yang diresepkan ke pasien. Belum adanya tindakkan tegas dari pihak yang berwenang terhadap promosi obat yang dilakukan perusahaan farmasi yang melanggar ketentuan perundanganundangan yang berlaku yang mengakibatkan kerugian bagi konsumen obat-obatan kepada pihak terkait Ketika belum adanya tindakan tegas yang dilakukakan perusahaan farmasi yang merugikan konsumen obatobatan, terkait promosi obat yang dilakukan oleh perusahaan fermasi yang merugikan konsumen obat-obatan dan melanggar ketentuanketentuan perundang-undangan.

Ucapan Terima Kasih

Assalamu alaikum warahmatullahi wabarakatuh

Alhamdulillah, Puji syukur Penulis panjatkan kehadiran Allah SWT atas segala limpahan rahmat dan karunianya yang senangtiasa memberi petunjuk

dan

bimbing

langkah

penulis

sehingga

penulis

dapat

menyelesaikan skripsi ini sebagai salah satu syarat tugas aktif pada jenjang studi stara satu (S1) Pada Fakultas Hukum Universitas Hasanuddin. Penulis sangat bersyukur akhirnya skripsi ini dapat diselesaikan, Alhamdulillah. Segenap kemampuan telah penulis curahkan demi kesempurnaan penulis skrpsi ini. Penyelesaian penulisan skripsi ini tidak luput pula dari bantuan doa, tenaga, saran dan dorongan semangat dari berbagai

pihak.

Sehingga

melalui

kesempatan

ini,

penulis

ingin

mengucapkan terima kasih tidak terhingga kepada keluargaku, yaitu kedua orang tua penulis, kepada Ibunda Ramlah.s dan Ayahanda Abd Rahman Daud yang senantiasa mendoakan, merawat, membesarkan, dan mendidik penulis dengan penuh kesabaran dan kasih sayang dari kecil sehingga saat ini. Terima Kasih juga kepada kakak dan adik-adikku, kak Rina, kak muis, kak Rini, kak pur, Rosna, Rahma, Rianti, Risky, Dini dan kepada seluruh keluarga besar atas segala bantuannya kepada penulis sehingga dapat menyelesaikan skripsi ini. Melalui kesempatan ini pula, penulis menyampaikan rasa hormat dan terima kasih kepada:

1. Prof.Dr.dr.Idrus A. Paturusi,Sp.B.,Sp.BO selaku Rektor Universitas Hasanuddin dan segenap jajarannya. 2. Prof.Dr. Aswanto,S.H., D.F.M. selaku Dekan Falkultas Hukum Universitas Hasanuddin beserta jajarannya. 3. Prof.Dr.dr. Abrar Saleng S.H.,M.H., selaku wakil Dekan Akademik, pembantu Dekan II dan pembantu Dekan III Fakultas Hukum Universitas Hasanuddin beserta jajarannya. 4. Ketua bagian dan Sekretaris bagian hukum perdata, para dosen dibagian Hukum Perdata dan segenap dosen pada Fakultas Hukum Universitas Hasanuddin 5. Prof.Dr. Ahmadi Miru S.H.,M.H selaku Pembimbing I dan Dr. Oky. Deviany,S.H.,M.H selaku Pembimbing II Terima kasih atas saran dan kritik yang diberikan kepada penulis demi perbaikan skripsi. 6. Prof.Dr. Badriyah,SH.,M.H., Dr. Harustiati A.Moein,S.H., dan Dr. Nurfaidah,S.H.M.Hum.Msi, selaku Penguji. Terima Kasih atas saran dan kritik yang diberikan kepada penulis demi perbaikan skripsi. 7. Kepala Pimpinan PT. Sanofi Group Makassar beserta jajarannya Terima kasih atas dan informasi yang diberikan kepada penulis untuk melengkapi bahan penyusunan skripsi. 8. Kepala Badan Penyelesaian Sengketa (BPSK), Bapak Ado ( Staf YLK), Bapak Kamaluddin (Staf BPSK), Makassar serta seluruh jajarannya. Terima kasih telah mengizinkan penulis mengadakan penelitian untuk memperoleh data dalam penyusunan skripsi ini.

9. Sahabat-sahabat penulis yang sudah seperti saudara, Tazha Faradiba, S.H Kakak yonita, S.H, dan Rani.S.H. Terima kasih telah menjadi sahabat yang baik, saling mengisi satu sama lain dalam suka dan duka, membantu penulis ketika mengalami kesusahan. Tanpa doa dan dukungan kalian, penulis belum tentu bisa seperti sekarang ini. 10. Kekasihku tersayang Muh.Luckyarto Tamarola, Terima kasih untuk dukungan, semangat, kesabaran, kebahagian, kesedihan, kerelaan mendampingi dalam susah dan senang serta pengorbananmu selama ini. Terima kasih telah memberikan warna indah dihidupku. 11. Sahabat- sahabat seperjuangan selama menuntut ilmu di Falkutas Hukum Hasanuddin: Ilha Ayuazhari,S.H.,Dhian Marshal Amin S.H., Eka, Arini dan Solihin S.H. 12. Para Kakak Senior khususnya bagian kenotariatan di Fakultas Hukum Universitas Hasanuddin yang tidak bisa penulis sebutkan satu persatu. Terima kasih atas dukungan dan sarannya selama ini. Serta kepada semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan namanya satu persatu, terima kasih atas bantuannya. Penulis percaya tidak ada satu hal pun yang tidak akan mendapat balasannya, hal baik ataupun buruk. Oleh karena itu, penulis berdoa semoga Allah S.W.T membalas kebaikan anda semua Amin yaa rabbal alamin. Akhir kata, Penulis menyadari bahwa sebagai manusia yang tentunya memiliki keterbatasan, tidak menutup kemungkinan masih ditemukan kekurangan dan kelemahan. Oleh, karena itu, segala masukkan dalam

bentuk kritik dan saran yang sifatnya membangun senantiasa penulis harapkan demi kesempurnaan dan penulisan dimasa yang akan datang.

Makassar, 31 desember 2013

RITA RAHMAN

DAFTAR ISI halaman HALAMAN JUDUL .............................................................................

i

HALAMAN PENGESAHAN.................................................................

ii

PERSETUJUAN PEMBIMBING ..........................................................

iii

PERSETUJUAN MENEMPUH UJIAN SKRIPSI .................................

iv

ABSTRAK ...........................................................................................

v

KATA PENGANTAR ...........................................................................

vi

DAFTAR ISI ........................................................................................

viii

BAB I PENDAHULUAN ....................................................................

1

A. B. C.

Latar Belakang ........................................................................ Rumusan Masalah .................................................................. Tujuan dan Kegunaan Penelitian ............................................

1 5 5

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ...........................................................

7

A.

B.

C.

D. E.

F.

Konsumen dan Pelaku Usaha ................................................. 1. Pengertian Konsumen ......................................................... 2. Pasien .................................................................................. 3. Hak dan Kewajiban Konsumen ............................................ 4. Pengertian Pelaku usaha ..................................................... 5. Hak dan Kewajiban Pelaku Usaha ....................................... 6. Tanggung Jawab Pelaku Usaha .......................................... Perlindungan Konsumen ......................................................... 1. Pengertian Perlindungan Konsumen ................................... 2. Asas Perlindungan Konsumen ............................................. 3. Tujuan Perlindungan Konsumen .......................................... 4. Prinsip Perlindungan Konsumen .......................................... Barang dan jasa ...................................................................... 1. Pengertian Barang ............................................................... 2. Pengertian jasa .................................................................... Promosi Obat .......................................................................... 1. Pengertian Promosi Obat..................................................... Obat ........................................................................................ 1. Pengertian Obat ................................................................... 2. Penggolongan Obat ............................................................. Perlindungan Konsumen Atas Promosi Obat di Perusahaan Farmasi ...................................................................................

7 7 8 9 12 13 14 17 17 19 21 21 22 22 23 24 24 25 25 26 30

viii

BAB III METODE PENELITIAN .......................................................... A. B. C. D. E.

33

Lokasi Penelitian ..................................................................... Populasi dan Sampel .............................................................. Teknik Pengumpulan Data ...................................................... Jenis dan Sumber Data ........................................................... Analisis Data ...........................................................................

33 33 34 34 35

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ...........................

36

A. B.

Perlindungan Hukum Bagi Konsumen Obat-Obatan Terhadap Promosi Obat Oleh Perusahaan Farmasi ..................................... Tanggung Jawab Perusahaan Farmasi Terhadap Konsumen ObatObatan atas Promosi Obat. ........................................................

BAB V PENUTUP ............................................................................... A. B.

Kesimpulan ............................................................................. Saran.......................................................................................

36 52 65 65 66

DAFTAR PUSTAKA

ix

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Tujuan Negara Republik Indonesia secara jelas dituangkan dalam Undang-Undang Dasar Negara Kesatuan Republik Indonesia 1945 bahwa negara bertujuan melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah

darah

Indonesia,

memajukan

kesejahteraan

umum,

mencerdaskan kehidupan bangsa, ikut serta dalam usaha perdamaian dunia berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial. Sehubungan dengan hal tersebut

maka sudah seyogianya

masyarakat Indonesia mendapatkan perlindungan terhadap keselamatan dan keamanan yang secara nyata dalam berbagai bidang kehidupan, terlebih lagi dalam era perdagangan bebas sebagai fenomena globalisasi ekonomi sehingga membutuhkan upaya yang signifikan dari pemerintah dalam hal kerjasama dengan negara lain dengan sikap antisipatif terhadap kemungkinan yang akan terjadi dalam usaha kerjasama tersebut. Jika dikaitkan dengan konsumen, dimana pun mereka berada semuanya mempunyai hak-hak dasar sosialnya. Yang dimaksud dengan hak-hak dasar tersebut adalah hak untuk mendapatkan informasi yang benar, jelas dan jujur, hak untuk mendapatkan kenyamanan, keamanan dan keselamatan, hak untuk memilih, hak untuk didengar, hak untuk mendapatkan ganti rugi, hak untuk mendapatkan kebutuhan dasar manusia (cukup pangan dan papan), hak untuk mendapatkan lingkungan

1

yang baik dan bersih serta kewajiban untuk menjaga lingkungan itu, dan hak untuk mendapatkan pembinaan dan pendidikan konsumen.1 Kesehatan

merupakan

hak

asasi

manusia.

Setiap

orang

mempunyai hak untuk hidup layak, termasuk didalamnya mendapatkan kesehatan yang baik. Kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi mendorong masyarakat untuk memperhatikan derajat kesehatan demi menaikkan kualitas hidupnya. Oleh kerena itu, pemerintah mengeluarkan undang-undang yang mengatur tentang pelayanan kesehatan bagi masyarakat yang diatur dalam Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan. Undang-undang ini memuat tentang tugas dan tanggungjawab pemerintah dalam mengatur, membina, dan mengawasi penyelenggaraan upaya kesehatan yang merata serta terjangkau oleh masyarakat serta meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. Berdasarkan banyaknya

pengamatan

perusahaan

farmasi

penulis, di

seiring

indonesia

dengan

yang

semakin

menyebabkan

terjadinya persaingan dalam mempromosikan obat, sehingga tidak jarang sebuah perusahaan farmasi dalam bersaing dengan farmasi lainnya melakukan cara-cara yang akhirnya dapat merugikan pihak ketiga dalam hal ini konsumen obat-obatan (pasien),2 perusahaan farmasi tersebut dalam mempromosikan obat melakukan cara kolusi dalam bentuk kerja sama dengan dokter dengan cara memberikan komisi

atau incentive

kepada dokter pada setiap penulisan resep obat dari obat hasil produksi sebuah perusahaan farmasi, hal ini merupakan kesepakatan bersama 1

Nasriah, 2008. Tinjauan Yuridis Terhadap Peredaraan Obat Palsu,Skripspi, Falkutas Hukum Universitas Hasanuddin, Makassar Hlm 2 2 http://sarjanakesehatan.blogspot.com/2013/05/etika-promosi-obat.html,08.06.pdf

2

antara perusahaan farmasi dengan dokter karena obat yang berasal dari perusahaan farmasi yang punya kepentingan finansial terhadap resep yang ditulis dokter. Dengan kata lain, sakitnya pasien dan penulisan resep dokter menjadi substansi hubungan kolusi dan marketing bisnis perusahaan farmasi.3 Kemauan atau gagasan untuk berkolusi bukan hanya datang dari perusahaan farmasi, ada kalanya atas permintaan dokter. Perusahaan farmasi memproduksi obat bermerek (paten) untuk dijual, sedangkan dokter punya kewenangan menentukan obat. Pemasaran obat oleh perusahaan farmasi dilakukan dengan sistem detailing, perusahaan farmasi melalui jaringan distributor melakukan pendekatan tatap muka dengan dokter yang berpraktek di rumah sakit atau praktek pribadi. Kegiatan detailing ini mempunyai berbagai nuansa, termasuk adanya komukasi untuk mendapatkan situasi yang saling menguntungkan antara dokter dan perusahaan farmasi dan dalam komunikasi inilah terbuka kemungkinan terjadinya kolusi dokter dan perusahaan farmasi. Sebaliknya, dokter punya kepentingan terhadap komisi dari perusahaan farmasi dan dari sinilah lahir permufakatan kedua belah pihak yang disebut kolusi atau conspiracy of silent yang berperan aktif menggalang permufakatan ini adalah para detailor

atau Marketing

Reprensentative mereka secara berkala selalu melakukan kunjungan ke dokter-dokter. Dan jumlah tempat praktek, terutama jumlah konsumen berobat menjadi ukuran untuk menentukan bentuk, arah permufakatan 3

http:/www./henriprihantono.Mengakhiri kolusi dokter dan perusahaan farmasi.files/2013/08/ hukum online.com.htm

3

dan besaran konpensasi walau tidak semua dokter melakukan kolusi dengan perusahaan farmasi, konpensasi kolusi itu tetap menggiurkan. Misalnya pemberian uang/barang, mensponsori seminar dan fasilitas akomodasi serta acara family gathering sampai ke pembayaran angsuran leasing mobil.4 Perusahaan farmasi menghitungnya sebagai biaya promosi yang dimasukkan kedalam biaya produksi. Sehingga biaya produksi menjadi tinggi dan harga obat menjadi mahal. Mahalnya harga obat sepenuhnya menjadi tanggungan konsumen. Sistem

promosi

obat

yang

dilakukan

perusahaan

farmasi

bertentangan dengan Pasal 13 ayat (2) Undang-Undang No. 8 Tahun 1999 tentang perlindungan konsumen bahwa “ pelaku usaha dilarang menawarkan

mempromosikan

atau

mengiklankan

obat

tradisional,

suplemen makanan, alat kesehatan, dan jasa pelayanan

kesehatan

dengan cara menjanjikan pemberian hadiah barang/atau jasa lain ”.5 Berdasarkan uraian di atas, penulis merasa perlu dilakukan penelitian mengenai bagaimana perlindungan hukum konsumen obatobatan dari sistem detailing yang dilakukan oleh perusahaan farmasi dalam mempromosikan obat serta upaya yang dapat dilakukan oleh konsumen obat-obatan atas kerugian yang ditimbulkan akibat sistem promosi obat tersebut, karena terdapat hal yang tidak sesuai dengan apa yang diterapkan dalam Undang-Undang dan Peraturan Pemerintah yang

4

Ibid. Lihat Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen Pasal 13.

5

4

telah dikeluarkan, yang tujuannya untuk memberikan perlindungan kesehatan bagi masyarakat.

B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang tersebut, penulis merumuskan masalah sebagai berikut: 1. Bagaimana perlindungan hak-hak konsumen obat-obatan terhadap promosi obat yang dilakukan oleh perusahaan farmasi? 2. Bagaimana tanggung jawab perusahaan farmasi atas kerugian yang dialami konsumen obat-obatan terhadap promosi obat?

C. Tujuan dan Kegunaan Penelitian 1. Tujuan Penelitan Berdasarkan rumusan masalah tersebut di atas, ada beberapa tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini, yaitu: a. Untuk mengetahui perlindungan hukum hak-hak konsumen obatobatan terhadap promosi obat yang dilakukan oleh perusahaan farmasi b. Untuk mengetahui tanggung jawab perusahaan farmasi atas kerugian yang dialami konsumen obat-obatan terhadap promosi obat 2. Kegunaan Penelitian a. Diharapkan dapat memberikan masukkan bagi perkembangan ilmu hukum, khususnya hukum perlindungan konsumen.

5

b. Memberikan pengetahuan dan pemahaman kepada masyarakat mengenai

perlindungan

hukum

bagi

konsumen

obat-obatan

terhadap promosi obat yang diperusahaan farmasi.

6

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. Konsumen dan Pelaku Usaha 1. Pengertian Konsumen Istilah konsumen berasal dari alih bahasa dari kata consumer (Inggris-Amerika), atau consument/ konsument (Belanda). Pengertian dari consumer atau consument itu tergantung dalam posisi mana ia berada. Secara harfiah arti kata consumer adalah (lawan dari produsen) setiap orang yang menggunakan barang. Begitu pula Kamus Bahasa InggrisIndonesia memberi arti kata consumer sebagai pemakai atau konsumen.6 Berdasarkan Pasal 1 angka 2 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen (selanjutnya disebut UUPK): “ Konsumen adalah setiap orang pemakai barang dan /atau jasa yang tersedia dalam masyarakat, baik bagi kepentingan diri sendiri, keluarga, orang lain, maupun makhluk hidup lain dan tidak untuk diperdagangkan. “

Sesuai dengan Pasal 1 angka (2) UUPK, dalam kepustakaan ekonomi dikenal istilah konsumen akhir dan konsumen antara. Konsumen akhir adalah pengguna atau pemanfaat akhir dari suatu produk, sedangkan konsumen antara adalah konsumen yang menggunakan suatu produk sebagai bagian dari proses produksi suatu produksi lainnya. Maka dapat disimpulkan bahwa pengertian konsumen dalam UUPK adalah konsumen akhir.

6

Celina Tri Siwi Kristiyanti, 2009, Hukum Perlindungan Konsumen, Sinar Grafika, Jakarta, hlm.22

7

Berdasarkan hal itu, apabila badan hukum,keluarga, dan orang lain diberi hak untuk menuntut ganti kerugian maka rumusan pengertian konsumen sebaiknya menentukan bahwa: Konsumen adalah setiap orang/badan hukum yang memperoleh dan/atau memakai barang/atau memakai barang/jasa yang berasal dari pelaku usaha dan tidak untuk diperdagangkan.” Sedangkan di Eropa, pengertian konsumen bersumber dari Product Liability Directive (selanjutnya disebut Directive) sebagai pedoman bagi Negara

MEE

dalam

menyusun

ketentuan

Hukum

Perlindungan

Konsumen. Berdasarkan Directive tersebut yang berhak menuntut ganti kerugian adalah pihak yang menderita kerugian (karena kematian atau cedera) atau kerugian berupa kerusakan benda selain produk yang cacat itu sendiri.7 2. Pasien Pengertian Pasien Berdasarkan Pasal 1 angka 10 Undang-Undang No.29 Tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran, selanjutnya disebut sebagai UU Praktik kedokteran mengatur bahwa pasien adalah: “Setiap orang yang mengkonsultasikan masalah kesehatannya kepada dokter atau dokter gigi untuk memperoleh pelayanan kesehatan yang diperlukan baik secara langsung maupun tidak langsung pada unit pelayanan kesehatan tertentu/rumah sakit”. Pasien merupakan konsumen kesehatan dalam keadaan tertentu pasien mengkonsumsi barang (obat-obatan dan peralatan kesehatan) dan jasa dari dokter. Pasien memiliki hak seperti yang dimiliki konsumen pada umumnya namun tidak jarang hak-hak pasien dilanggar dokter baik 7

Ahmadi Miru dan Sutarman Yodo, op.cit., hlm.7, sumber dari Nurhayati Abbas, HukumPerlindungan Konsumen dan beberapa aspeknya, masalah, Elips Project,Ujung Pandang, 1996, hlm.13

8

disengaja ataupun tidak disengaja. dalam pandangan hukum, pasien adalah subjek hukum mandiri yang dianggap dapat mengambil keputusan untuk kepentingan dirinya. Secara hukum pasien juga berhak mengambil keputusan

terhadap

pelayanan

kesehatan

yang

akan

dilakukan

terhadapnya, karena hal ini berhubungan erat dengan hak asasinya sebagai manusia.8 3. Hak dan Kewajiban Konsumen Perlunya UUPKtidak lain, karena lemahnya posisi konsumen dibandingkan posisi produsen karena mengenai proses sampai hasil produksi barang dan jasa yang telah dihasilkan tanpa campur tangan konsumen sedikit pun sehingga menimbulkan ketidaktahuan konsumen atas barang dan jasa tersebut sehingga hak konsumen harus dilindungi. Mantan presiden Amerika Serikat, John F. Kennedy, pernah mengemukakan empat hak dasar konsumen, yaitu:9 a. Hak memperoleh keamanan produk (The right to safe products); Hak atas keamanan ini dimaksudkan untuk menjamin keamanan konsumen

dalam

pengunaan

barang-barang

atau

jasa

yang

diperolehnya, sehingga konsumen dapat terhindar dari kerugian apabila mengonsumsi suatu produk. b. Hak mendapatkan informasi atas suatu produk (The right to be informed about products); Hak atas informasi yang benar dan jelas dimaksudkan agar konsumendapat memperoleh gambaran yang jelas tentang sebuah 8

Bahder Johan Nasution, 2005, Hukum Perlindungan Konsumen Di Indonesia. ( Pertanggung jawaban Dokter) PT.Rineka cipta. Jakarta hlm 31-32. 9 Ahmadi Miru dan Sutarman Yodo, op.cit., hlm 41-43.

9

produk, sebab melalui informasi tersebut konsumen dapat memilih produk yang diinginkan atau sesuai kebutuhannya agar terhindar dari kerugian akibat kesalahan penggunaan produk. c. Hak untuk memilih suatu produk (The right to definite choices in selecting products); Hak untuk memilih dimaksudkan untuk memberikan kebebasan kepada konsumen untuk memilih produk-produk tertentu sesuai dengan kebutuhannya, tanpa ada tekanandari pihak luar. d. Hak untuk didengar (The right to be heard regarding consumer interests); Hak untuk didengar ini merupakan hak dari konsumen agar

tidak

dirugikan atau menghindari kerugian yang mugkin terjadi Hak ini dapat berupa pertanyaan tentang berbagai hal yang berkaitan dengan produk tertentu apabila informasi yang diperoleh tentang produk tersebut kurang memadai, atau dapat pula berupa pendapat atau pertanyaan tentang suatu kebijakan pemerintah yang berkaitan dengan kepentingan konsumen. Empat

hak

dasar

ini

diakui

secara

internasional.

Dalam

perkembangannya, organisasi-organisasi konsumen yang tergabung dalam The International Organization of Costumer Union (IOCU) menambahkan lagi beberapa hak, seperti hak mendapatkan pendidikan konsumen, hak mendapatkan ganti kerugian dan hak mendapatkan lingkungan yang baik dan sehat.

10

Berdasarkan Pasal 4 UUPK, hak konsumen yaitu: a. Hak atas kenyamanan, keamanan, dan keselamatan dalam mengkonsumsi barang dan/atau jasa; b. Hak untuk memilih barang dan/atau jasa serta mendapatkan barang dan/atau jasa tersebut sesuai dengan nilai tukar dan kondisi serta jaminan yang dijanjikan; c. Hak atas informasi yang benar, jelas, dan jujur mengenai kondisi dan jaminan barang dan/atau jasa; d. Hak untuk didengar pendapat dan keluhannya atas barang dan/atau jasa yang digunakan; e. Hak untuk mendapatkan advokasi, perlindungan, dan upaya penyelesaian sengketa perlindungan konsumen secara patut: f. Hak untuk mendapatkan pembinaan dan pendidikan konsumen; g. Hak untuk diperlakukan atau dilayani secara benar dan jujur serta tidak diskriminatif; h. Hak untuk mendapatkan kompensasi, ganti rugi dan/atau penggantian, apabila barang dan/atau jasa yang diterima tidak sesuai dengan perjanjian atau tidak sebagaimana mestinya; i. Hak-hak yang diatur dalam ketentuan peraturan perundangundangan lainnya. Penjelasan pada huruf (g) di atas bahwa untuk diperlakukan atau dilayani secara benar dan jujur serta tidak diskriminatif berdasarkan suku, agama, budaya, daerah pendidikan, kaya miskin, dan status sosial lainnya. Dari sembilan butir hak konsumen yang dipaparkan diatas, terlihat bahwa masalah kenyamanan, keamanan, dan keselamatan konsumen merupakan hal yang paling pokok dan utama dalam perlindungan konsumen. Selanjutnya untuk menjamin bahwa suatu barang dan/ jasa dalam

penggunaannya

akan

nyaman,

aman

maupun

tidak

membahayakan konsumen penggunanya, maka konsumen diberikan hak untuk memilih barang dan/ jasa yang dikehendakinya berdasarkan atas keterbukaan informasi yang benar, jelas, dan jujur. Jika terdapat

11

penyimpangan yang merugikan, konsumen berhak untuk didengar, memperoleh advokasi, pembinaan, perlakuan yang adil, kompensasi sampai ganti rugi.10 Selain memperoleh hak, maka konsumen juga dibebani kewajiban sebagaimana diatur dalam UUPK Pasal 5 bahwa konsumen diwajibkan untuk: a. Membaca atau mengikuti petunjuk informasi dan prosedur pemakaian atau pemanfaatan barang dan/atau jasa, demi keamanan dan keselamatan; b. Beritikad baik dalam melakukan transaksi pembelian barang dan/atau jasa; c. Membayar sesuai dengan nilai tukar yang disepakati. d. Mengikuti upaya penyelesain hukum sengketa perlindungan konsumen secara patut. Hal itu dimaksudkan agar konsumen sendiri dapat memperoleh hasil yang optimal atas perlindungan dan/atau kepastian hukum bagi dirinya. 4. Pengertian Pelaku Usaha Berdasarkan Pasal 1 angka (3) UUPK, pelaku usaha adalah setiap orang perseorangan atau badan usaha, baik yang berbentuk badan hukum maupun bukan badan hukum yang didirikan dan berkedudukan atau melakukan kegiatan dalam wilayah hukum negara Republik Indonesia, baik sendiri maupun bersama-sama melalui perjanjian menyelenggarakan kegiatan usaha dalam berbagai bidang ekonomi.

10

Gunawan Widjaja dan Ahmas Yani, 2000, Hukum tentang Perlindungan Konsumen,PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta, hlm 29-30

12

Dalam penjelasan Undang-Undang yang termasuk pelaku usaha adalah perusahaan, korporasi, BUMN, koperasi, importir, pedagang, distributor dan lain-lain.11 Dalam pengertian pelaku usaha tersebut, tidaklah mencakup eksportir atau pelaku usaha di luar negeri, karena Undang-Undang Perlindungan konsumen membatasi orang perseorangan atau badan usaha, baik yang berbentuk badan hukum maupun bukan badan hukum yang didirikan dan berkedudukan atau melakukan kegiatan dalam wilayah hukum Negara Indonesia.12 5. Hak dan Kewajiban Pelaku Usaha Untuk menciptakan kenyamanan berusaha bagi para pelaku usaha dan sebagai penyimbang atas hak-hak yang diberikan kepada konsumen, pelaku usaha juga diberikan hak-hak yang diatur dalam pasal 6 UUPK: a. Hak untuk menerima pembayaran yang sesuai dengan kesepakatan mengenai kondisi dan nilai tukar barang dan/atau jasa yang diperdagangkan; b. Hak untuk mendapat perlindungan hukum dari tindakan konsumen yang bertikad tidak baik; c. Hak untuk melakukan pembelaan diri sepatutnya di dalam penyelesaian hukum sengketa konsumen; d. hak untuk rehabilitasi nama baik apabila terbukti secara hukum bahwa kerugian konsumen tidak diakibatkan oleh barang dan/ atau jasa yang diperdagangkan; e. hak-hak yang diatur dalam ketentuan peraturan perundanganundangan lainnya; Berdasarkan Pasal 7 UUPK, kewajiban pelaku usaha yaitu: a. Beritikad baik dalam melakukan kegiatan usahanya; b. Memberikan informasi yang benar, jelas dan jujur mengenai kondisi dan jaminan barang dan/ atau jasa serta memberi penjelasan penggunaan, perbaikan dan pemeliharaan; 11

Ibid, hlm 60 Ahmadi Miru dan Sutarman Yodo, op.cit., hlm.9.

12

13

c. Memperlakukan atau melayani konsumen secara benar dan jujur serta tidak diskriminatif; d. Menjamin mutu barang dan/ atau jasa yang diproduksi dan/atau diperdagangkan berdasarkan ketentuan standar mutu barang dan/ atau jasa yang berlaku; e. Memberi kesempatan kepada konsumen untuk menguji, dan/ atau mencoba barang dan/ atau jasa tertentu serta memberi jaminan dan/ atau garansi atas barang yang dibuat dan/ atau yang diperdagangkan; f. Memberi kompensasi, ganti rugi dan/ atau penggantian atas kerugian akibat penggunaan, pemakaian dan pemanfaatan barang dan/ atau jasa yang diperdagangkan; g. Memberi kompensasi, Ganti rugi dan/atau penggantian apabila barang dan/atau jasa yang diterima atau dimanfaatkan tidak sesuai dengan perjanjian. Dalam UUPK, pelaku usaha diwajibkan bertikad baik dalam kegiatan usahanya, sedangkan bagi konsumen diwajibkan beritikad baik dalam melakukan transaksi pemberian barang dan/atau jasa. Dalam UUPK tampak bahwa itikad baik lebih ditekankan pada pelaku usaha, karena meliputi semua tahapan dalam melakukan kegiatan usahanya, sehingga dapat diartikan bahwa kewajiban pelaku usaha untuk beritikad baik dimulai sejak barang dirancang/ diproduksi sampai pada tahap purna penjualan, sebaliknya konsumen hanya diwajibkan beritikad baik dalam melakukan transaksi pembelian barang dan/ jasa. Hal ini tentu saja disebabkan oleh kemungkinan terjadinya kerugian bagi konsumen dimulai sejak barang dirancang/ diproduksi oleh produsen (pelaku usaha), sedangkan bagi konsumen, kemungkinan untuk dapat merugikan produsen mulai pada saat melakukan transaksi dengan produsen.13 6. Tanggung Jawab Pelaku Usaha 13

Ahmadi Miru dan Sutarman Yodo, op.cit, hlm. 54 sumber dari Ahmadi Miru, Prinsip- prinsip Perlindungan Hukum Bagi Konsumen Di Indonesia , Disertai, Program Pascasanjana Universitas Airlangga, Surabaya,2000, hlm.141.

14

Prinsip tanggung jawab merupakan perihal yang sangat penting dalam hukum perlindungan konsumen. Pada kasus-kasus pelanggaran konsumen, diperlukan kehati-hatian dalam menganalisis siapa yang harus bertanggung jawab dan seberapa jauh tanggung jawab dapat dibebankan kepada pihak-pihak terkait.14 Pasal 19 UUPK mengatur mengenai tanggung jawab pelaku usaha yang berisi: (1) Pelaku usaha bertanggung jawab memberikan ganti rugi atas kerusakan, pencemaran, dan atau kerugian konsumen akibat mengonsumsi barang dan atau jasa yang dihasilkan atau diperdagangkan. (2) Ganti rugi sebagaimana dimaksudkan pada ayat (1) dapat berupa pengembalian uang atau penggantian barang dan/atau jasa yang sejenis atau setara nilainya, atau perawatan kesehatan dan/atau pemberian santunan yang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. (3) Pemberian ganti rugi dilaksanakan dalam tenggang waktu 7 (tujuh) hari setelah tanggal transaksi. (4) pemberian ganti rugi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) tidak menghapuskan kemungkinan adanya tuntutan pidana berdasarkan pembuktian lebih lanjut mengenai adanya unsur kesalahan. (5) Ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan (2) tidak berlaku apabila pelaku usaha dapat membuktikan bahwa kesalahan tersebut merupakan kesalahan konsumen. Memperhatikan substansi Pasal 19 ayat (1) dapat diketahui bahwa tanggung jawab pelaku usaha, meliputi:15 - tanggung jawab ganti kerugian atas kerusakan; - tanggung jawab ganti kerugian atas pencemaran; dan - tanggung jawab ganti kerugian atas kerugian konsumen.

14

Waode Murnati,2010, Tinjauan Yuridis Terhadap Perlindungan Konsumen Atas BeredarnyaObat Tradisional Yang Mengandung Bahan Kimia Obat, Skripsi, Fakultas Hukum Universitas Hasanuddin, Makassar, hlm 11. 15 Ahmadi Miru dan sutarman Yodo, op.cit., hlm. 125-126

15

Berdasarkan hal ini, maka adanya produk barang dan/atau jasa yang cacat bukan merupakan satu-satunya dasar pertanggung jawaban pelaku usaha. Hal ini berarti bahwa tanggung jawab pelaku usaha meliputi segala kerugian yang dialami konsumen. Memperhatikan subtansi ketentuan Pasal 19 ayat (2) tersebut sesungguhnya memiliki kelemahan yang sifatnya merugikan konsumen, terutama dalam hal konsumen menderita suatu penyakit. melalui pasal tersebut konsumen hanya mendapat salah satu bentuk penggantian kerugian yaitu kerugian atas harga barang atau hanya perawatan kesehatan, padahal konsumen telah menderita kerugian bukan hanya kerugian atas harga barang tetapi juga kerugian yang timbul dari biaya perawatan kesehatan, untuk itu seharusnya pasal 19 ayat (2) menentukan bahwa pemberian ganti kerugian dapat berupa pengembalian uang dan/atau penggantian barang atau jasa yang setara nilainya dan barang dan/ atau perawatan kesehatan

dan/atau pemberian santunan dapat

diberikan sekaligus kepada konsumen. Ini berarti, rumusan antara kata ‘setara nilainya” dengan “perawatan kesehatan” di dalam pasal 19 ayat (2) yang ada sekarang tidak lagi menggunakan kata “atau” melainkan “dan/atau”. Melalui perubahan seperti ini, kalau kerugian itu menyebabkan sakitnya konsumen, maka selain mendapat penggantian harga barang juga mendapat perawatan kesehatan. Kelemahan yang juga sulit diterima karena sangat merugikan konsumen yaitu ketentuan pasal 19 ayat (3) yang menentukan bahwa pemberian ganti kerugian dalam tenggang waktu 7 (tujuh) hari setelah

16

transaksi. Apabila ketentuan ini dipertahankan, maka konsumen yang mengonsumsi barang di hari kedelapan setelah transaksi tidak akan mendapatkan penggantian kerugian dari pelaku usaha, walaupun secara nyata konsumen yang bersangkutan telah menderita kerugian. Oleh karena itu, agar UUPK ini dapat memberikan perlindungan yang maksimal tanpa mengabaikan kepentingan pelaku usaha, maka seharusnya pasal 19 ayat (3) menentukan bahwa tenggang waktu pemberian ganti kerugian kepada konsumen adalah 7 (tujuh) hari setelah terjadinya kerugian, dan bukan 7 (tujuh) hari setelah transaksi seperti rumusan yang ada sekarang.16 B. Perlindungan Konsumen 1. Pengertian Perlindungan Konsumen Berdasarkan Pasal 1 angka (1) UUPK, yaitu:“Perlindungan konsumen adalah segala upaya yang menjamin adanya kepastian hukum untuk memberi perlindungan kepada konsumen. Pengertian hukum perlindungan konsumen menurut Az. Nasution adalah “Keseluruhan asas-asas dan kaidah-kaidah yang mengatur dan melindungi konsumen dalam masalah penyediaan dan penggunaan produk konsumen antara penyedia dan penggunaan produk konsumen antara penyedia dan penggunanya, dalam kehidupan bermasyarakat”17 Dengan

pemahaman

bahwa

perlindungan

konsumen

mempersoalkan perlindungan (hukum) yang diberikan kepada konsumen dalam usahanya untuk memperoleh barang dan jasa dari kemungkinan 16

Ibid. Az. Nasution, 1999, Perlindungan Konsumen Suatu Pengantar, Cet.1. Daya Wirya: Jakarta, hlm. 23.

17

17

timbulnya kerugian karena penggunaannya, maka hukum perlindungan konsumen dapat dikatakan sebagai hukum yang mengatur tentang pemberian perlindungan kepada konsumen dalam rangka pemenuhan kebutuhannya sebagai konsumen. Dengan demikian, hukum perlindungan konsumen mengatur hak dan kewajiban konsumen, hak dan kewajiban prudusen, serta cara–cara mempertahankan hak ddan menjalankan kewajiban itu.18 Dalam berbagai literatur ditemukan sekurang–kurangnya dua istilah mengenai

hukum

yang

mempersoalkan

konsumen,

yaitu

hukum

konsumen dan hukum perlindungan konsumen. Menurut Az. Nasution dijelaskan bahwa kedua istilah itu berbeda, yaitu bahwa hukum perlindungan konsumen adalah bagian dari hukum konsumen. Hukum konsumen menurut beliau adalah : “Keseluruhan asas-asas dan kaidah-kaidah hukum yang mengatur dan melindungi konsumen dalam hubungan dan masalahnya dengan para penyedia barang dan atau jasa konsumen”. Sedangkan hukum perlindungan konsumen diartikan sebagai : “Keseluruhan asas-asas dan kaidah-kaidah hukum yang mengatur dan melindungi konsumen dalam hubungan dan masalahnya dengan para penyedia barang dan atau jasa konsumen, didalam pergaulan hidup”.19 Pada

dasarnya,

baik

hukum

konsumen

maupun

hukum

perlindungan konsumen membicarakan hal yang sama, yaitu kepentingan hukum (hak–hak) konsumen. Bagaimana hak–hak konsumen itu diakui dan diatur didalam hukum serta bagaimana ditegakkan di dalam praktik 18

Janus Sidabalok, 2010, Hukum Perlindungan Konsumen Di Indonesia, PT. Citra Aditya Bakti: Bandung, hlm. 45. 19 Az. Nasution, 1999, op. Cit., hlm. 67

18

hidup bermasyarakat, itulah yang menjadi materi pembahasannya. Dengan demikian hukum perlindungan konsumen atau hukum konsumen dapat diartikan sebagai keseluruhan peraturan hukum yang mengatur hak-hadan kewajiban-kewajiban konsumen dan produsen yang timbul dalam usahanya untuk memenuhi kebutuhannya. Dengan demikian, jika perlindungan konsumen diartikan sebagai segala upaya yang menjamin adanya kepastian pemenuhan hak-hak konsumen sebagai wujud perlindungan kepada konsumen, maka hukum perlindungan konsumen tiada lain adalah hukum yang mengatur upayaupaya untuk menjamin terwujudnya perlindungan hukum terhadap kepentingan konsumen.20 2. Asas Perlindungan Konsumen Berdasarkan pasal 2 UUPK, Perlindungan konsumen berasaskan manfaat, konsumen

keadilan, serta

keseimbangan, kepastian

keamanan,

hukum.

dan

keselamatan

Perlindungan

konsumen

diselenggarakan sebagai usaha bersama berdasarkan lima asas yang relevan dalam pembangunan nasional, yaitu: a. Asas manfaat dimaksudkan untuk mengamanatkan bahwa upaya

dalam

menyelenggarakan

perlindungan

konsumen

segala harus

memberikan manfaat sebesar-besarnya bagi kepentingan konsumen dan pelaku usaha secara keseluruhan. b. Asas keadilan dimaksudkan agar pertisipasi seluruh rakyat dapat diwujudkan secara maksimal dan memberikan kesempatan kepada 20

Janus Sidabalok, 2010, Hukum Perlindungan Konsumen Di Indonesia, PT. Citra Aditya Bakti: Bandung, hlm. 46-47.

19

konsumen

dan

pelaku

usaha

untuk memperoleh

haknya

dan

melaksanakan kewajibannya secara adil. c. Asas keseimbangan dimaksudkan untuk memberikan keseimbangan antara kepentingan konsumen, pelaku usaha, dan pemerintah dalam arti materil dan spiritual. d. Asas keamanan dan keselamatan konsumen dimaksudkan untuk memberikan jaminan atas keamanan dan keselamatan kepada konsumen dalam penggunaan, pemakaian, dan pemanfaatan barang dan/ jasa yang dikonsumsi atau digunakan. e. asas kepastian hukum dimaksudkan agar pelaku usaha maupun konsumen

menaati

hukum

dan

memperoleh

keadilan

dalam

menyelenggarakan perlindungan konsumen, serta Negara menjamin kepastian hukum. Memperhatikan

substansi

Pasal

2

UUPK

demikian

pula

penjelasannya, tampak bahwa perumusannya mengacu pada filosofi pembangunan nasional yaitu pembangunan manusia indonesia seutuhnya yang berlandaskan pada falsafah negara Republik Indonesia.21 Kelima asas yang disebutkan dalam pasal tersebut, bila diperhatikan substansinya, dapat dibagi menjadi 3 (tiga) asas yaitu:22 1. Asas kemanfaatan yang didalamnya meliputi asas keamanan dan keselamatan konsumen; 2. Asas keadilan yang didalamnya meliputi asas keseimbangan 3. Asas kepastian hukum. 21

Ahmadi Miru dan Sutarman Yodo, op.cit., hlm. 25. Ibid, hlm. 24.

22

20

3. Tujuan Perlindungan Konsumen Tujuan perlindungan konsumen diatur dalam Pasal 3 UUPK: a. Meningkatkan kesadaran, kemampuan dan kemandirian konsumen untuk melindungi diri; b. Mengangkat harkat dan martabat konsumen dengan cara menghindarkannya dari ekses negatif pemakaian barang dan/ atau jasa; c. Meningkatkan pemberdayaan konsumen dalam memilih, menentukan dan menuntut hak-haknya sebagai konsumen; d. Menciptakan sistem perlindungan konsumen yang mengandung unsur kepastian hukum dan keterbukaan informasi serta akses untuk mendapatkan informasi; e. Menumbuhkan kesadaran pelaku usaha mengenai pentingnya perlindungan konsumen sehingga tumbuh sikap yang jujur dan bertanggung jawab dalam berusaha; f. Meningkatkan kualitas barang dan/ atau jasa yang menjamin kelangsungan usaha produksi barang dan/ atau jasa yang menjamin kelangsungan usaha produksi barang dan/ atau jasa, kesehatan, kenyamanan, keamanan, dan keselamatan konsumen. Pasal 3 UUPK ini, merupakan isi pembangunan nasional sebagaimana disebutkan dalam pasal 2 sebelumnya, karena tujuan perlindungan konsumen yang ada itu merupakan sasaran akhir yang harus dicapai dalam pelaksanaan pembangunan dibidang hukum perlindungan konsumen.23 4. Prinsip Perlindungan Konsumen Pada rancangan Akademik RUU tentang perdagangan, untuk mewujudkan sistem hukum perlindungan konsumen yang baik diperlukan perlindungan terhadap konsumen dalam hal:24 a. Hukum perlindungan konsumen harus adil bagi konsumen maupun produsen, jadi tidak hanya membebani produsen 23

Ibid, hlm. 28. Yusuf Shofie, 2002, Pelaku Usaha, Konsumen, dan Tindak Pidana Korporasi, Ghalia Indonesia, Jakarta, hlm. 29-30.

24

21

dengan tanggung jawab tapi juga melindungi hak-haknya untuk melakukan usaha dengan jujur. b. Aparat pelaksana hukumnya harus dibekali dengan sarana yang memadai dan sertai dengan tanggung jawab. c. Peningkatan kesadaran konsumen akan hak-haknya. d. Mengubah sistem nilai dalam masyarakat kearah sikap tindak yang mendukung perlindungan konsumen. Sementara Ahmadi Miru dalam disertainya secara khusus mengkaji refleksi

prinsip-prinsip

perlindungan

konsumen

dalam

peraturan

perundang-Undangan yang dikajinya. Setidaknya ia menyimpulkan adanya prinsip-prinsip perlindungan konsumen sebagai berikut:25 a. Prinsip perlindungan kesehatan. b. Prinsip perlindungan atas barang dan harga. c. Prinsip penyelesaian sengketa secara patut. C. Barang dan jasa 1. Pengertian Barang Berdasarkan pasal 1 angka (4) UUPK, barang adalah setiap benda baik berwujud maupun tidak berwujud, baik bergerak maupun tidak bergerak, dapat dihabiskan maupun tidak dapat dihabiskan, yang dapat untuk diperdagangkan, dipakai, dipergunakan, atau dimanfaatkan oleh konsumen. Ketentuan dalam UUPK berbeda dengan ketentuan Pasal 2 Directive yang menentukan bahwa produk adalah semua benda bergerak kecuali produk pertanian primer dan hasil perburuan, sekalipun telah dimasukkan/ dipasang pada benda bergerak lainnya atau benda tidak bergerak. Sedangkan yang dimaksud dengan produk pertanian primer

25

Ibid.

22

adalah produk dari tanah, dari pertanian, dan dari penangkapan ikan, dengan

pengecualian

produk

yang

telah

mengalami

pengerjaan

permulaan.26 Berbeda dengan istilah di atas, UUPK tidak menggunakan istilah produk tapi barang. Pengertian barang yang sangat luas tersebut, dari segi perlindungan konsumen menguntungkan konsumen, namun bagi pelaku usaha pengertian tersebut merugikan, terutama pelaku usaha dari hasil pertanian primer dan hasil perburuan yang umumnya tidak melibatkan pelaku usaha secara langsung dalam UUPK sebaiknya juga dikecualikan produk pertanian dan hasil perburuan yang belum diolah oleh produsen sebagaimana dalam Directive.27 Dalam pengertian lain, barang (goods) adalah suatu produk yang dihasilkan oleh produsen yang bisa kelihatan dalam bentuk fisik, misalnya kue, meja, mobil, pipa, baju, dan seterusnya.28 2. Pengertian jasa Berdasarkan Pasal 1 angka (5) UUPK, jasa adalah setiap layanan yang berbentuk pekerjaan atau prestasi yang disediakan bagi masyarakat untuk dimanfaatkan oleh konsumen. Mengenai pengertian di atas, lebih tepat untuk menggunakan istilah “bagi anggota masyarakat” daripada istilah “bagi masyarakat”. Dengan demikian tidak terbatas hanya ditawarkan untuk dua atau lebih orang,

26

Ahmadi Miru dan Sutarman Yodo, op.cit., hlm. 12-13. Ibid. 28 N.H.T. Siahaan, 2005, Hukum Perlindungan Konsumen dan Tanggung Jawab Produk, Panta Rei, Jakarta, hlm. 22. 27

23

melainkan termasuk penawaran yang dilakukan kepada seseorang, yang dalam hal ini layanan dimaksud disediakan untuk anggota masyarakat.29

D. Promosi Obat 1. Pengertian Promosi Obat Berdasarkan

Pasal

1

(2)

Peraturan

Pemerintah

Nomor

Hk.00.05.02706 tahun 2002 tentang Promosi Obat : “Promosi obat adalah semua kegiatan pemberian informasi dan himbauan mengenai obat jadi yang memiliki izin edar yang dilakukan oleh industri farmasi dan pedagang besar farmasi, dengan tujuan meningkatkan peresepan, distribusi, penjualan dan atau penggunaan obat”. Sedangkan Berdasarkan Pasal 1 angka 6 Undang–Undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen ( UUPK ) yaitu : “Promosi

adalah

kegiatan

pengenalan

atau

penyebarluasan

informasi suatu barang dan/atau jasa untuk menarik minat beli konsumen terhadap barang dan/atau jasa yang akan dan sedang diperdagangkan. sebagai

variabel keempat dari kegiatan pemasaran adalah promosi.

Promosi mempunyai peranan yang sama pentingnya dengan variabel lain. Bahkan ke luar, inilah yang tampak menonjol karena mempengaruhi hasil akhir dari keseluruhan kegiatan perusahaan, yaitu laba. tidak heran jika masyarakat dapat melihatdan menemukan media promosi yang serba wah, misalnya billboard yang besar, menarik, dan mewah: iklan di media massa yang sangat gencar dengan memakai model-model top, cantik, dan terkenal; brosur-brosur dengan desain menarik, dan sebagainya”.30 29

Ahmadi Miru dan Sutarman Yodo, op.cit., hlm. 14. Janus Sidabalok, 2010, Hukum Perlindungan Konsumen Di Indonesia, PT. Citra Aditya Bakti: Bandung, hlm. 240-241.

30

24

E. Obat 1. Pengertian Obat Obat adalah suatu zat

yang digunakan untuk diagnosis 31

pengobatan, melunakkan, menyembuhkan atau mencegah penyakit pada manusia atau pada hewan. Pengertian lain dari obat adalah semua bahan tunggal atau campuran yang digunakan oleh semua makhluk untuk bagian dalam maupun bagian luar, guna mencegah, meringankan, maupun menyembuhkan penyakit.32 Berdasarkan pasal 2 huruf (b) Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1963 tentang Farmasi menentukan bahwa: “Obat adalah obat yang dibuat dari bahan-bahan yang berasal dari binatang, tumbuh-tumbuhan, mineral dan obat sintetis”. Berdasarkan Pasal 1 angka 8 Undang-Undang Nomor 36Tahun 2009, tentang Kesehatan menentukan bahwa: Obat adalah bahan atau paduan bahan, termasuk produk yang digunakan untuk mempengaruhi atau menyelidiki sistem fisiologi atau keadaan patologi dalam rangka penetapan diagnosis, pencegahan, penyembuhan, pemulihan, peningkatan kesehatan dan kontrasepsi, untuk manusia. Obat-obat modern yang ada saat ini diibaratkan sebuah pisau bedah yang apabila digunakan oleh ahli bedah akan dapat menghilangkan bagian tubuh yang sakit, tetapi bila digunakan oleh yang bukan ahli akan membunuh si sakit. Sama halnya dengan obat, apabila digunakan tidak sesuai dengan aturan yang telah ditentukan oleh ahlinya (Apoteker/ 31

“Diagnosis” adalah penentuan jenis penyakit yang diderita pasien, sumber Rahayu Widodo, 2006, Panduan Keluarga Memilih dan Mengunakan Obat, Kreasi wacana, Yogjakarta, hlm. 147. 32 H.A. Syamsuni, 2006, Ilmu Resep, EGC, Jakarta, hlm.14.

25

Dokter) justru akan dapat membunuh pemakainya. Oleh karena itu, dalam menggunakan obat perlu diketahui efek obat tersebut, penyakit apa yang diderita, berapa dosisnya serta kapan dan dimana obat itu digunakan. Meskipun obat dapat menyembuhkan tapi banyak kejadikan yang mengakibatkan seseorang menderita akibat keracunan obat, sehingga dapat dikatakan bahwa obat itu dapat bersifat sebagai obat dan dapat juga bersifat sebagai racun.33 2. Penggolongan Obat Ada beberapa jenis tanda yang terdapat dalam kemasan obat Penandaan itu menunjukan golongan obat. Yang terkait dengan berbagai ketentuan

yang

mengaturnya.

Sesuai

Permenkes

No.

917/MENKES/PER/1993 tentang Wajib Daftar Obat jadi bahwa yang dimaksud dengan golongan obat adalah penggolongan yang dimaksudkan untuk

peningkatan

keamanan

dan

ketetapan

penggunaan

serta

pengamanan distribusi yang terdiri dari obat bebas, obat bebas terbatas, obat wajib apotik, obat keras, psikotropika dan narkotika. Golongangolongan tersebut adalah:34 a. Obat bebas (OB) Obat bebas adalah obat yang dijual bebas di pasaran dan dapat dibeli tanpa resep dokter. Pada kemasan ditandai dengan lingkaran hitam, mengelilingi bulatan berwarna hijau

(Gambar 1. Penandaan Obat Bebas) 33

Moh.Anief, op.cit., hlm. 3. Lihat Permenkes No. 917/MENKES/PER/X/1993 tentang Wajib Daftar Obat Jadi.

34

26

Isi dalam kemasan obat disertakan brosur yang berisi nama obat, nama dan isi zat berkhasiat, indikasi, dosis dan aturan pakai, nomor batch, nomor registrasi, nama dan alamat pabrik, serta cara penyimpanannya. Contoh obat bebas: Paracetamol, Mylanta, Oralit, Curcuma plus, dan lainlain.35 b. Obat Bebas Terbatas (OBT) Obat Bebas Terbatas adalah obat yang digunakan untuk mengobati penyakit ringan yang dapat dikenali oleh penderita sendiri dan obat golongan ini hanya dapat dibeli di Apotek dan toko obat berizin. Obat bebas terbatas termasuk obat keras di mana pada setiap takaran yang digunakan diberi batas dan pada kemasan ditandai dengan lingkaran hitam mengelilingi bulatan berwarna biru.

( Gambar 2 Penandaan Obat Bebas Terbatas ) Berdasarkan

surat

keputusan

menteri

kesehatan

No.

6355/Dirjen/SK/69 tanggal 5 November 1975 ada tanda peringatan P. No.1 sampai P. No.6 dan harus ditandai dengan etiket atau brosur yang menyebutkan nama obat yang bersangkutan, daftar bahan berkhasiat serta jumlah yang digunakan, nomor batch, tanggal kadaluarsa, nomor registrasi, naama dan alamat produsen, petunjuk penggunaan, indikasi, cara pemakaian, peringatan serta kontraindikasi. Obat bebas terbatas 35

http://health.detik.com/read/2013/08/02/092715/1368019/763/mambaca-tanda-dangolongan-obat.

27

adalah obat yang dalam penggunaannya cukup aman tetapi apabila berlebihan

dapat

mengakibatkan

efek

samping

yang

kurang

menyenangkan. Contoh obat bebas terbatas antara lain Promag, Dulcolax, Methicol dan lain-lain.36 c. Obat Keras Obat keras adalah obat yang berkhasiat keras dan hanya bisa diperoleh dengan resep dokter, di mana pada bungkus luarnya diberi tanda bulatan dengan lingkaran hitam dengan dasar merah yang didalamnya terdapat huruf “K” yang menyentuh lingkaran hitam tersebut.

( Gambar 3. Penandaan Obat Keras ) Obat-obat keras yaitu obat-obatan yang digunakan untuk keperluan teknik, yang mempunyai khasiat mengobati, menguatkan, membaguskan, mendesinfeksikan dan lain-lain tubuh manusia, baik dalam bungkusan maupun tidak, yang ditetapkan oleh secretaris Van Staat, Hoofd Van het Departement Van Gesondheid.37 Termasuk juga semua obat yang dibungkus sedemikian rupa yang digunakan secara parentasi baik dengan cara suntikan maupun dengan cara pemakaian lain dengan jalan merobek jaringan. Contoh obat keras yaitu semua golongan antibiotik (contoh Amoxilin) Captopril, Erithromycin dan lain-lain dan semua sediaan dalam bentuk injeksi.

36

http://www.kedaiobat.co.cc/search/PenggolonganObatMenurutUndang-Undang. Lihat Pasal 1 huruf (a) UU Obat Keras (St. No. 419) Tahun 1949.

37

28

d. Obat Psikotropika Psikotropika adalah zat atau obat, baik alamiah maupun sintetis bukan narkotika yang berkhasiat psikoaktif melalui pengaruh selektif pada susunan saraf pusat yang menyebabkan perubahan khas pada aktivitas mental dan perilaku. Psikotropika termasuk dalam golongan obat keras, sehingga dalam kemasannya memiliki tanda yang sama dengan obat keras. Obat ini hanya dapat dibeli di apotek dengan resep dokter. Pembeli harus melengkapi alamat ketika membeli obat jenis ini (biasanya ketika menebus resep akan ditanya oleh pegawai apotek).

Contoh obat

psikotropika yaitu Diazepam, Alprazolam, Phenobarbital. e. Obat Narkotika/ Obat Golongan O (O = Opium) Narkotika adalah zat atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan

tanaman baik sintetis maupun semi sintetis yang dapat

menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran, hilangnya rasa, mengurangi sampai menghilangkan rasa nyeri, dan dapat menimbulkan ketergantungan. Tanda obat narkotika palang berwarna merah dengan latar belakang putih di dalam lingkaran berwarna merah.

( Gambar 4. Penandaan Obat Narkotika ) Peredaran obat narkotika ini sangat ketat dan diawasi oleh Pengawas Obat, hanya dapat dibeli di apotek dengan resep dokter. Pembeli juga harus melengkapi alamat ketika membeli obat jenis ini

29

(biasanya ketika menebus resep akan ditanya oleh pegawai apotek). Contoh obat narkotika yaitu morfin dan petidin. f. Obat Paten Obat paten ( = obat nama dagang) atau specialite adalah obat milik paten tersebut selalu ada tanda bulatan dengan huruf R di dalamnya, yang berarti Registered atau terdaftar. Di luar negeri merek terdaftar tersebut disebut juga “brandname”. Untukmendapatkan nama paten perusahaan harus mendaftarkannya di kantor Milik Perindustrian Jakarta dan obat yang telah terdaftar mendapat perlindungan hukum terhadap pemalsuan atau peniruan untuk jangka waktu tertentu (10 tahun), untuk selanjutnya dapat diperpanjang lagi.Obat dengan nama generik digunakan di semua negara oleh setiap pabrik farmasi tanpa melanggar hak paten yang berlaku untuk obat yang bersangkutan. Obat generik maupun obat nama dagang harus didaftarkan di Direktorat Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan — Jakarta, baru obat tersebut boleh beredar/dijualbelikan. Jadi bila saudara membeli obat secara kebetulan pada kemasan yang asli tidak tercantum Nomor Pendaftaran (No. Reg), sebaiknya obat tersebut jangan dibeli meskipun diperlukan, sebab obat yang demikian ini belum mendapat persetujuan dari Direktorat Jenderal POM di Jakarta sehingga keamanannya belum dijamin. F. Perlindungan Konsumen Atas Promosi Obat di Perusahaan Farmasi 1. Ketentuan dalam Undang-Undang Perlindungan Konsumen

30

UUPK menetapkan tujuan perlindungan konsumen antara lain adalah untuk mangangkat harkat konsumen, maka untuk maksud tersebut berbagai hal yang membawa akibat negatif dari pemakaian barang dan/ jasa harus dihindarkan dari aktivitas perdagangan pelaku usaha. Sebagai upaya untuk menghindarkan akibat negatif pemakaian barang dan/ jasa tersebut, maka Undang-Undang menentukan berbagai larangan yaitu dalam Pasal 8 UUPK. Pasal UUPK merupakan ketentuan umum yang berlaku secara umum bagi kegiatan usaha dari pelaku usaha. Larangan tersebut meliputi kegiatan pelaku usaha untuk melaksanakan kegiatan produksi dan atau perdagangan barang dan/jasa diantaranya: pada Pasal 8 angka (1) menerapkan: “pelaku usaha dilarang memproduksi dan/atau memperdagangkan barang dan/atau jasa yang tidak memenuhi atau tidak sesuai standar yang dipersyaratkan dan ketentuan peraturan perundangundangan.” Secara garis besar larangan yang dikenakan dalam Pasal 8 ini pada hakikatnya menurut nurmadjito untuk mengupayakan agar barang dan/atau jasa yang beredar dalam masyarakat merupakan produk yang layak edar, antara lain asal-usul, kualitas sesuai dengan informasi pengusaha baik label, etiket, iklan dan sebagainya.38 2. Ketentuan dalam Undang-Undang (Keputusan Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan Nomor.HK.00.05.3.02706) tentang Promosi Obat

38

Ahmadi Miru dan Sutarman Yodo, op.cit.,hlm. 63-65.

31

Dalam UU promosi obat berisi tentang aturan mengenai ketentuan promosi obat: Pada Pasal 2 dan Pasal 3 ayat (4)

Pasal 2 Ketentuan promosi obat mengatur kegiatan promosi obat jadi (obat bebas, obat bebas terbatas, dan obat yang diserahkan harus dengan resep dokter) yang dilakukan oleh Industri Farmasi dan/atau Pedagang Besar Farmasi yang ditujukan kepada profesi kesehatan maupun kepada perundang-undangan yang berlaku. Pasal 3 ayat (4) Promosi yang ditujukan kepada profesi kesehatandanmasyarakat umum harus sesuai dengan ketentuan peraturanperundangundangan yang berlaku. 3. Ketentuan dalam Undang-Undang Nomor 36 tahun 2009 tentang Kesehatan Di dalam Undang-Undang Kesehatan diatur mengenai jaminan bagi masyarakat untuk memperoleh kesehatan, yaitu: Pada Pasal 4 menerangkan: “setiap orang berhak atas kesehatan.” Pada

Pasal

7

menerangkan“setiap

orang

berhak

untuk

mendapatkan informasi dan edukasi tentang kesehatan yang seimbang dan bertanggung jawab.” Pada Pasal 14 ayat (1) menerangkan: “pemerintah bertanggung jawab merencanakan, mengatur, menyelenggarakan, membina, mengawasi penyelenggaraan upaya kesehatan yang merata dan terjangkau oleh masyarakat.” Pada Pasal 98 ayat (1) menerangkan“Sediakan farmasi dan alat kesehatan harus aman, berkhasiat/ bermanfaat, bermutu, dan terjangkau”.

32

BAB III METODE PENELITIAN

A. Lokasi Penelitian Untuk memperoleh data dan informasi yang dibutuhkan mengenai konsumen obat-obatan terhadap promosi obat di perusahaan farmasi maka penulis melakukan penelitian di kota makassar dengan mengambil data pada perusahaan farmasi PT. Sanofi Group Kota Makassar, Badan Penyelesaian Sengketa Konsumen (BPSK) Kota Makassar, Yayasan Lembaga Konsumen (YLK), Perpustakaan Pusat Universitas Hasanuddin, 2 (dua) marketing Representative, 3 (tiga) Pasien/Konsumen obat-obatan di Rumah Sakit Grestelina, Rumah Sakit Dr. Wahidin Sudirohusodo dan Apotek Pelita Farma di Kota Makassar.

B. Populasi dan Sampel Populasi dalam penelitian ini adalah beberapa perusahaan farmasi di kota makassar dan beberapa pasien d kota Makassar. Dari jumlah populasi, penelti hanya akan menetapkan beberapa Sampel yang akan dijadikan

responden

dengan

cara

penarikan

purposive

sampling

(penarikan sampel bertujuan). Teknik pengambilan sampel dilakukan dengan purposive sampling yaitu teknik yang biasa dipilih karena alasan biaya, waktu, dan tenaga, sehingga tidak dapat mengambil dalam jumlah besar. Dalam penelitian ini yang ditetapkan sebagai sampel peneltian yaitu 2 (dua) orang Marketing Reprensentative (MR). 33

C. Teknik Pengumpulan Data Untuk mengumpulkan data yang dibutuhkan dalam penulisan skripsi, maka dilakukan: 1. Teknik wawancara yaitu cara pengumpulan data secara langsung dengan mengajukan pertanyaan kepada responden yaitu Marketing Reprensentative di perusahaan farmasi PT.Sanofi Group dan pasien/ konsumen di rawat Rs (Rumah Sakit) Garhestelina kota makassar, rumah sakit Wahidin Sudiro Husodo kota Makassar, untuk memperoleh informasi yang berkaitan dengan

objek

penelitian

dalam

melakukan

wawancara

ini

digunakan daftar pertanyaan yang telah dipersiapkan yang nantinya dikembangkan sesuai keadaan dan bentuk wawancara terbuka. 2. Kuisioner yaitu usaha pengumpulan data secara tidak langsung dengan membuat daftar pertanyaan yang akan dibagikan kepada konsumen pengguna obat. 3. Teknik studi dokumen/ dokumentasi, yaitu teknik pengumpulan data dengan pengumpulan data yang berasal dari berbagai literatur yang relevan dengan permasalahan yang dibahas. D. Jenis dan Sumber Data Jenis dan sumber data yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:

34

1. Data primer yaitu data yang diperoleh secara langsung dari lapangan yang bersumber dari perusahaan farmasi, dan stafBPSK, YLK, dan Konsumen/pasien melalui wawancara dan kuisioner. 2. Data Sekunder, yaitu data yang diperoleh secara tidak langsung yang bersumber dari dokumen, hasil peneltian, yang memberikan penjelasan mengenai objek penelitian.

E. Analisis Data Dari keseluruhan data yang diperoleh, baik data primer maupun data sekunder, akan diolah kemudian dianalisis secara kualitatif, yaitu : uraian menurut mutu dan sifat gejala dalam peristiwa hukum yang berlaku dalam kenyataan dan disajikan secara deskriptif, yaitu : menguraikan dan menjelaskan

permasalahan–permasalahan

yang

berkaitan

dengan

penulisan skripsi ini.

35

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A.

Perlindungan Hukum Bagi Konsumen Obat-Obatan Terhadap Promosi Obat Oleh Perusahaan Farmasi Sanofi di Indonesia memiliki sejarah yang panjang terhitung sejak

tahun 1969. Salah satu cikal bakal perusahaannya di Indonesia adalah PT. Hoechst Pharmaceutical Indonesia yang kemudian menjadi Hoechst Marion Roussel Indonesia, dan kemudian menjadi PT. Aventis Pharma. Setelah bergabung dengan Sanofi Synthelabo di tahun 2004, nama perusahaan berubah menjadi sanofi-aventis, untuk kemudian berubah lagi menjadi Sanofi di tahun 2011. Sanofi Group Indonesia terdiri atas 2 (dua) badan hukum yaitu : PT. Aventis Pharma dan PT. Sanofi Aventis Indonesia. 1. Visi dan Misi PT.Sanofi : a. Visi: sanofi indonesia ingin menjadi pemimpin dan perusahaan kesehatan idaman, yang berfokus kepada kebutuhan pasien melalui penyediaan produk dan pelayanan yang inovatif. b. Misi:

menyiadakan produk kualitas tinggi dengan teknologi

canggih dan pelayanan terbaik untuk mencapai kepuasan konsumen terus meningkatkan profesionalisme sumber daya manusia sesuai dengan kompetensi. Inovasi, pengembangan produk secara kontinyu dan proses operasional. Sanofi indonesia to be the leading and most admired healthcare company, focusing

36

on patient needs with innovative producs and service. Sanofi indonesia ingin menjadi pemimpin dan perusahaan kesehatan idaman, yang berfokus kepada kebutuhan pasien melalui penyediaan produk dan pelayanan yang inovatif.39 2. Social Responsibility Sebagai mitra aktif bagi seluruh stakeholders untuk dapat turut meningkatkan kesehatan, Sanofi Group Indonesia aktif mengadakan berbagai kegiatan edukasi mengenai penyakit dan tata laksana penyakit kepada profesi kesehatan maupun langsung kepada masyarakat umum. Daftar link langsung ke bagian40 : a. Lokasi

Kantor pusat Sanofi Group Indonesia berlokasi di Pulo Mas, Jakarta menduduki lahan dengan luas 33.000 m² dimana terdapat kantor pemasaran, administrasi dan fungsi pendukung lainnya, serta sebuah fasilitas manufaktur farmasi modern yang menganut CPOB.

b. Aset terpenting

39

PT.Sanofi,http://www.sanofi.co.id/l/2013/08/20/id/loyout.jsp/scat.ruang-lingkup, diakses tgl 20 Agustus 2013 40 Ibid,.

37

Bagi Sanofi Group Indonesia sumber daya manusia adalah aset yang terpenting dalam kegiatannya. Saat ini ada sekitar 700 orang anggota manajemen dan karyawan yang dipekerjakan oleh Sanofi Group Indonesia. Dalam usahanya mencapai kinerja terbaik Di bidangnya Sanofi Group menerapkan budaya perusahaan yang digerakkan oleh nilai-nilai perusahaan: 1) Innovation 2) Confidence 3) Respect 4) Solidarity 5) Integrity c. Produk dan Pemasaran Tim manajemen produk dan sales bertanggung jawab untuk mensukseskan kinerja dari kelompok teruapetik andalan perusahaan dan produk-produk penting bagi layanan kesehatan primer lainnya: 1) Trombosis 2) Susunan Saraf Pusat 3) Penyakit Dalam 4) Onkologi 5) Tulang 6) Gangguan Metabolisme 7) Produk lain 8) Vaksin d. Medical dan Regulatory Affairs

38

Semua kegiatan yang berkaitan dengan produk didukung oleh tim medis dan para ahli farmasi yang memastikan bahwa efektifitas serta efek samping produk-produk Sanofi dipantau secara berkesinambungan. e. Manufaktur

Sanofi Group

Indonesia

baru saja memperbaharui fasilitas

manufakturnya di Pulo Mas, sehingga menjadi salah satu

fasilitas

produksi terbaik di dunia dalam kelasnya. Investasi ini menunjukan keseriusan Group untuk bertahan di Indonesia menghadapi tantangan yang ada. Pembaharuan tersebut dilakukan dalam rangka memenuhi standar mutu Sanofi yang tinggi, persyaratan internasional serta ketentuan GMP (CPOB – Cara Pembuatan Obat yang Baik) Indonesia. Selain itu pembaharuan itu juga dilakukan untuk mencapai rujukan standar kualitas HSE (Health, Safety dan Environment) perusahaan maupun standar lainnya. f. Vaksin Melalui Sanofi Pasteur, Divisi Vaksin, Sanofi Group menyediakan jenis vaksin yang terlengkap melindungi masyarakat dunia terhadap 20 macam penyakit yang disebabkan oleh bakeri maupun virus Di Indonesia saat ini Sanofi Pasteur menyediakan vaksin-vaksin: influensa, rabies, hepatitis B, hepatitis A, pneumonia, varisela, MMR, 39

tifoid,

Hib,

poliomyelitis,

DPT,

vaksin

kombinasi

DPT+Hib

dan

DPT+Hib+polo. Kegiatan pengadaan vaksin di Indonesia dilakukan oleh divisi Sanofi Pasteur yang merupakan bagian dari PT Aventis Pharma.41 Sanofi Pasteur merupakan mitra Global Alliance for Vaccines & Immunization (GAVI) , yakni sebuah badan yang berupaya memastikan terciptanya perlindungan bagi setiap anak terhadap penyakit yang dapat diatasi dengan vaksin.42 Melalui Sanofi Pasteur juga, Sanofi Group aktif menyumbang dalam jumlah besar untuk penerapan program Global Polio Eradication Initiative. Hingga akhir 2005, Sanofi Group telah menyumbang 120 juta dosis vaksin polio oral. Berdasarkan hasil penelitian penulis bahwa perusahaan PT.Sanofi merupakan perusahaan yang penanaman modal asing (PMA), sistem promosi

obat

yang

dilakukan

melibatkan

beberapa

Medical

Representative (MR atau Detailer), sistem promosi pada perusahaan tersebut dibagi menjadi delapan devisi, yaitu:43 a. Divisi Metabolik 1, merupakan devisi yang mempromosikan obat jenis Anti Diabetes b. Divisi Metabolik 2, merupakan divisi yang mempromosikan jenis obat insulin injeksi. c. Divisi Metabolik 3, merupakan divisi yang mempromosikan jenis obat Cardio. d. Divisi Metabolik 4, merupakan divisi yang mempromosikan jenis obat Cardio. 41

Ibid. Ibid. 43 Ochi, wawancara, Medical Representative PT.Sanofi group, Makassar, tanggal 18 okt 2013. 42

40

e. Divisi Gp, merupakan divisi yang mempromosikan jenis obat-obatan yang dipromosikan ke dokter umum. f. Divisi Vaksin, merupakan divisi yang mempromosikan jenis obat vaksin. g. Divisi Onkologi, merupakan divisi yang mempromosikan jenis obat Onkologi. h. Divisi Anti Infeksi, merupakan divisi yang mempromosikan jenis obat anti infeksi. Sistem promosi yang dilakukan ke dokter adalah dengan melakukan kunjungan ke dokter-dokter sesuai dengan pembagian divisi tersebut, kunjungan ke dokter tersebut dilakukan rutin dan disebut dengan istilah detailing, setiap divisi terdiri atas 2 (dua) Marketing Representative. Jenis atau bentuk kerjasama yang dilakukan dalam promosi obat yaitu dalam bentuk pemberian jenis medical even atau simposium berupa pemberian biaya pendaftaran untuk mengikuti simposium kegiatan ilmiah kedokteran, biaya akomodasi untuk mengikuti kegiatan ilmiah kedokteran berupa tiket, voucher hotel, rental kendaraan, dan lain-lain.44 Kerjasama yang dilakukan perusahaan tersebut dengan dokter tidak dalam bentuk pemberian uang tunai sebagai incentive atas setiap penulisan resep obat yang dilakukan oleh dokter,melainkan dalam bentuk biaya untuk mengikuti kegiatan-kegiatan ilmiah kedokteran.

44

Arman, wawancara, MR/PT.Sanofi Group, Makassar. 18 okt 2013

41

Berdasarkan Pasal 13 ayat (1) dan (2) Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen menentukan bahwa:45 (1) Pelaku usaha dilarang menawarkan , mempromosikan, atau mengiklankan suatu barang dan/atau jasa dengan cara menjajikan pemberian hadiah berupa barang dan/atau jasa lain secara cuma-cuma dengan maksud tidak memberikannya atau memberikan tidak sebagaimana yang dijanjikannya. (2) Pelaku usaha dilarang menawarkan, mempromosikan atau mengiklankan obat, obat tradisional, suplemen makan, alat kesehatan, dan jasa pelayanan kesehatan dengan cara menjanjikan pemberian hadiah berupa barang dan/atau jasa lain. Keputusan Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan Nomor HK.00.05.3.02706

Tahun

2002

tentang

Promosi

Obat

Pasal

9,

menentukan bahwa: Industri Farmasi dan/atau Pedagang Besar Farmasi dilarang: a. Kerjasama dengan Apotik dan Penulis Resep; b. Kerjasama dalam peresepan obat dengan Apotik dan/atau Penulis Resep dalam suatu program khusus untuk meningkatkan penjualan obat tertentu; c. Memberikan bonus/hadiah berupa uang (tunai, bank-draft, pinjaman, voucher, ticket), dan/atau barang kepada Penulis Resep yang meresepkan obat produksinya dan/atau yang didistribusikannya; d. Membentuk kelompok khusus untuk meningkatkan penggunaan produk obat yang mengarah kepada tujuan pemasaran; e. Melakukan promosi berhadiah untuk penjualan obat bebas, obat bebas terbatas dengan Pengembalian kemasan bekas dan/atau menyelenggarakan quiz atau yang sejenisnya. . Jelas dalam promosi obat yang dilakukan oleh perusahaan farmasi tersebut

berdasarkan

hasil

penelitian

penulis

ditemukan

adanya

pelanggaran terhadap pasal tersebut, hal ini secara tidak langsung antara lain penulis menemui dari bermacam-macam keluhan pasien obat-obatan mengenai mahalnya harga obat yang diresepkan oleh dokter, antara lain: 45

Lihat Pasal 13 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen.

42

Arum yang bertempat tinggal di NTI, Jln.perintis kemerdekaan blok. AB/5. (wawancara tanggal 14 oktober 2013), sedang rawat inap di rumah sakit Wahidin Sudirohusodo , berdasarkan hasil wawancara penulis pasien Ibu Arum mengeluhkan masalah obat yang diresepkan oleh dokter yang seharga Rp.500.000.00, tetapi pasien masih mengeluhkan sakit dari reaksi obat tersebut, setelah pasien menebus obat yang diresepkan oleh anaknya yang berprofesi koas (calon dokter gigi) menebuskan obat yang bergenerik seharga dibawah Rp.50.000,00 pasien merasa lebih baik. daripada obat yang sebelumnya. Erlin yang bertempat tinggal Di Jalan Kompleks Anggrek Delia Minasa Upa (Wawancara tanggal 16 Oktober 2013), salah satu pasien rawat inap Rumah Sakit Grestelina penderita kelenjar getah benih, mengeluhkan obat yang diberikan dari hasil resep dokter yang harganya cukup tinggi tetapi pasien tidak kunjung sembuh dari hasil resep salah satu dokter yang berpraktek di rumah sakit tersebut. Maria yang bertempat tinggal di jl. Sumba no 18 (wawancara tanggal 22 okteber 2013), salah satu pasien yang menebus obat di apotek Pelita Farma penderita rematik, mengeluhkan obat yang mesti ditebus berulang-ulang kali, di samping obatnya relatif mahal dan juga menimbulkan efek ketergantungan apabila tidak mengonsumsi obat tersebut Ibu Maria merasakan sakit di bagian kakinya. Dari hasil wawancara penulis, pasien/ konsumen obat-obatan terhadap promosi obat perusahaan farmasi, mulai dari pemenuhan hak-hak konsumen atas keamanan, hak untuk didengar, informasi yang benar,

43

jelas, jujur, yang diatur dalam UUPK masih belum terpenuhi kerena masih ada konsumen yang tidak mendapatkan pemenuhan keamanan, informasi mengenai barang/ jasa yang dikonsumsinya padahal pemberian informasi sangat penting dilakukan karena dapat meminimalisir kerugian yang mugkin terjadi. Sedangkan bagi konsumen yang dirugikan atas barang dan/ jasa yang dikonsumsinya lebih menyelesaikan masalah yang dialaminya dengan meminta pertanggung jawaban langsung dari dokter karena dianggap lebih mudah dan cepat seperti apabila ada keluhandari hasil konsumsi obat yang diresepkan oleh dokter. Akan tetapi, masih ada dari hasil konsumsi obat yang diresepkan oleh dokterkonsumen yang memilih untuk tidak meminta pertanggung jawaban pelaku usaha walaupun mereka telah dirugikan karena dianggap akan membuang waktu dan merepotkan Jadi, dapat disimpulkan bahwa tidak menutup kemungkinan kita sendiri atau keluarga kita pernah mengalami hal yang sama. Bagi golongan menengah ke atas, hal tersebut tentu bukan masalah, namun akan menjadi masalah besar ketika yang mengalaminya adalah konsumen/pasien yang berpenghasilan rendah. Apalagi kalau harus dirawat di rumah sakit, selain biaya perawatan yang mahal, pasien dan keluarganya juga harus mengeluarkan biaya yang cukup besar untuk membeli obat-obatan. Hal tersebut tentu akan sangat memberatkan. Banyak pasien yang tidak tertolong karena tidak mampu membeli obat yang harganya mahal. Tentu timbul pertanyaan mengapa harga obat mahal, Apabila dibandingkan dengan negara lain, harga obat paten atau

44

bermerek di Indonesia memang relatif jauh lebih mahal. Di negara lain, harga obat paten paling mahal dua kali generik namun di indonesia selisih bisa sampai 20 kali lipat. Setelah ditelusuri, ternyata penyebab mahalnya harga obat paten atau bermerek adalah karena besarnya biaya promosi. Biaya Promosi adalah biaya yang dikeluarkan dengan maksud untuk memperkenalkan, mempromosikan, dan/atau menganjurkan pemakaian suatu

produk,

baik

langsung

maupun

tidak

langsung

untuk

mempertahankan dan/atau meningkatkan penjualan. Sebenarnya merupakan hal yang lumrah bagi perusahaan farmasi untuk mengalokasikan biaya promosi, namun besarnya biaya promosi yang dikeluarkan tersebut tetap harus mengacu pada prinsip kewajaran menurut kebiasaan pedagang yang baik. Dalam prakteknya, ada berbagai mekanisme yang dilakukan oleh perusahaan farmasi dalam mempromosikan produk obat-obatannya, selain dengan cara-cara umum, seperti melalui media cetak dan elektronik, perusahaan farmasi juga sering melakukan promosi melalui media lain, seperti training, simposium, kongres, pertemuan, atau round table discussion bagi para dokter. Biaya registrasi, tiket pesawat, dan hotel untuk para dokter dalam mengikuti training yang berhubungan dengan produk perusahaan farmasi yang dibayarkan langsung ke panitia dan adanya pembiayaan operasional travel agent sebagai bentuk promosi produk. Perusahaan farmasi sendiri mengakui bahwa obat-obatan yang dipromosikan oleh perusahaan farmasi yang masuk dalam kategori ethical

45

atau prescription product (obat resep), sesuai kode etik pemasarannya, tidak boleh dilakukan dengan cara-cara umum seperti melalui media cetak dan elektronik, akan tetapi melalui media yang bersifat ilmiah, seperti training, simposium, kongres, pertemuan, atau round table discussion bagi para dokter. Tujuannya agar setelah para dokter mengetahui kegunaan obat-obatan tersebut akan menuliskan obat-obatan tersebut pada resep untuk pasiennya. Penjelasan dari perusahaan farmasi tersebut cukup logis, namun demikian sudah menjadi rahasia umum mengenai adanya kebijakan tertentu perusahaan farmasi kepada dokter-dokter yang meresepkan obat mereka. Modusnya bermacam-macam, mulai dari biaya mengikuti seminar sekaligus liburan ke luar negeri, hingga pemberian hadiah mobil baru. Hal ini tentu akan mendorong para dokter untuk meresepkan obat dengan harga yang relatif mahal dan memberatkan pasiennya Pemerintah selaku penyelenggara Negara tentu bertanggung jawab untuk mengatasi masalah ini. Sebagaimana diamanatkan oleh UndangUndang Dasar 1945 Pasal 34 ayat (3) yang menyatakan bahwa “Negara bertanggung jawab atas penyediaan fasilitas pelayanan kesehatan dan fasilitas pelayanan umum yang layak”. Oleh karena itu diperlukan adanya regulasi dari pemerintah untuk menjaga tingkat kewajaran Biaya Promosi tersebut menurut kebiasaan pedagang yang baik, demi melindungi kepentingan pasien serta pelayanan kesehatan secara umum. Instansi Pemerintah yang paling bertanggung jawab dalam hal ini tentunya adalah Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Sehubungan dengan hal

46

tersebut, Departemen Kesehatan sendiri telah mengeluarkan berbagai keputusan atau peraturan yang terkait dengan pengendalian atau penurunan harga obat-obatan tersebut, baik yang bermerek maupun generik. Gabungan Pengusaha Farmasi juga sudah pernah menurunkan harga obat esensial generik bermerek, meski kemudian dengan berbagai alasan harga obat-obatan paten atau bermerek kembali mengalami kenaikan. Departemen

Keuangan

Republik

Indonesia

juga

telah

mengeluarkan Peraturan Menteri Keuangan Nomor : 104/PMK.03/2009 tanggal 10 Juni 2009 tentang Biaya Promosi dan Penjualan Yang Dapat Dikurangkan

Dari

Penghasilan

Bruto.

Dalam

peraturan

tersebut

ditegaskan bahwa biaya promosi dan/atau biaya penjualan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto harus memenuhi kriteria-kriteria seperti untuk mempertahankan dan atau meningkatkan penjualan, dikeluarkan secara wajar menurut adat kebiasaan pedagang yang baik, dapat berupa barang, uang, jasa, dan fasilitas, dan diterima oleh pihak lain. Dalam peraturan Menteri Keuangan tersebut juga diatur Biaya Promosi dibatasi hanya boleh dibiayakan sebanyak satu kali oleh produsen atau distributor utama atau importir tunggal. Besarnya Biaya Promosi yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto juga dibatasi tidak melebihi 2% dari peredaran usaha dan paling banyak Rp 25.000.000.000,00. Perusahaan farmasi juga wajib membuat daftar nominatif atas pengeluaran Biaya Promosi yang dikeluarkan pada pihak

47

lain. Dalam hal promosi diberikan dalam bentuk sampel produk, besarnya biaya yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto adalah sebesar nilai harga pokok. Adapun tata cara pembebanan dan pelaporan Biaya Promosi ini diatur lebih lanjut dengan Peraturan Direktur Jenderal Pajak. Seperti sudah diduga sebelumnya, peraturan Menteri Keuangan tersebut dikeluhkan oleh Gabungan Pengusaha Farmasi, terutama mengenai batasan 2% Biaya Promosi dari peredaran usaha. Batasan 2% tersebut dianggap terlalu kecil jika dibandingkan dengan rata-rata belanja promosi perusahaan farmasi di seluruh dunia yang tak kurang dari 25 persen dari peredaran usaha per tahun. Maka perlu mencari jalan keluar yang adil, adil bukan hanya untuk perusahaan farmasi, tapi juga adil buat penerimaan pajak Negara, dan yang terpenting adalah adil buat pasien atau pelayanan kesehatan secara umum yang sudah merupakan tanggung jawab Pemerintah selaku penyelenggara Negara. Kita tunggu kebijakan pemerintah selanjutnya.46 4.

Perlindungan

Hukum

Bagi

Konsumen

Obat-obatan

yang

DiPromosikan Perusahaan Farmasi Perlindungan hukum bagi konsumen yang mengonsumsi obatobatan terhadap promosi obat yang diatur dalam Pasal 13 UndangUndang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen, yang mengatur bahwa: (1) Pelaku usaha dilarang menawarkan, mempromosikan, atau mengiklankan suatu barang dan/ atau jasa dengan cara menjanjikan pemberian hadiah berupa barang dan/atau jasa lain 46

http://adnanabdullah.blogspot.com/2009/12/obat-mahal.html

48

secara cuma-Cuma dengan maksud tidak memberikannya atau memberikan tidak sebagaimana yang dijanjikannya. (2) Pelaku usaha dilarang menawarkan, mempromosikan, atau mengiklankan obat, obat tradisional, suplemen makanan, alat kesehatan, dan jasa pelayanan kesehatan dengan cara menjanjikan pemberian hadiah berupa barang dan/ atau jasa lain. Ketentuan

hukum

yang

dijadikan

dasar

bagi

perlindungan

konsumen yang mengonsumsi obat-obatan terhadap promosi obat di atas delegasikan ke beberapa lembaga yang terkait dengan perlindungan konsumen di antaranya yaitu47: 1. Badan Penyelesaian Sengketa Konsumen (BPSK) Menurut Kamaluddin selaku pegawai BPSK (berdasarkan hasil wawancara tanggal 14 Oktober 2013 ) menjelaskan bahwa semenjak dari tahun 2002 berdirinya Lembaga Badan Penyelesaian Sengketa Konsumen (BPSK) hingga saat ini, belum ada laporan atau pengaduan konsumen/pasien yang melaporkan mengenai hal obat-obatan yang dipromosikan oleh perusahaan farmasi. Selanjutnya

responden memaparkan bahwa

apabila terjadi

pelanggaran oleh pelaku usaha maka pihak Badan Penyelesaian Sengketa Konsumen (BPSK) dapat menjatuhkan sanksi administratif berupa penetapan ganti rugi yang diberikan oleh pelaku usaha kepada konsumen. Hal ini sesuai dengan ketentuan dari Pasal 60 UndangUndang No.8 tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen. Realitas saat ini pemberian ganti rugi oleh pelaku usaha belum dapat terealisasikan sebagaimana ketentuan peraturan perundang-undangan.

47

Kamaluddin, Wawancara, Badan Penyelesaian Sengketa Konsumen, Makassar, 14 okt 2013.

49

Tugas

dan

kewenangan

Badan

Penyelesaian

Sengketa

Konsumen (BPSK) dalam Undang-Undang Perlindungan Konsumen diatur pada pasal 52, yaitu: a. Melaksanakan

penanganan

dan

penyelesaian

sengketa

konsumen, dengan cara melalui konsiliasi, mediasi atau arbitrase; b. Memberikan konsultasi perlindungan konsumen c. Melakukan pengawasan terhadap pencantuman klausula baku d. Melaporkan kepada penyidik umum apabila terjadi pelanggaran ketentuan dalam undang-undang ini; e.

Menerima pengaduan baik tertulis maupun tidak tertulis, dari konsumen

tentang

terjadinya

pelanggaran

terhadap

perlindungan konsumen ; f.

Melakukan penelitian dan pemeriksaan sengketa perlindungan konsumen ;

g.

Memanggil pelaku usaha yang diduga telah melakukan pelanggaran terhadap perlindungan konsumen ;

h.

Memanggil dan menghadirkan saksi, saksi ahli dan atau setiap orang yang dianggap mengetahui pelanggaran terhadap undang-undang ini ;

i.

Meminta bantuan penyidik untuk menghadirkan pelaku usaha, saksi, saksi ahli atau setiap orang sebagaimana dimaksud pada huruf g dan huruf h, yang tidak bersedia memenuhi panggilan badan penyelesaian sengketa konsumen ;

50

j.

Mendapatkan, meneliti dan atau menilai surat, dokumen, atau alat bukti lain guna penyelidikan dan atau pemeriksaan ;

k.

Memutuskan dan menetapkan ada atau tidak adanya kerugian di pihak konsumen ;

l.

Memberitahukan

putusan

kepada

pelaku

usaha

yang

melakukan pelanggaran terhadap perlindungan konsumen ; m. menjatuhkan sanksi administratif kepada pelaku usaha yang melanggar ketentuan undang-undang ini. Selanjutnya kamaluddin menambahkan bahwa konsumen atau pasien dan pelaku usaha harus mempunyai tingkat kesadaran yang tinggi agar implementasi Undang-Undang perlindungan konsumen (UUPK) akan berjalan dengan baik, hak kewajiban konsumen dan pelaku usaha serta kewajiban konsumen dan hak pelaku usaha harus berjalan seimbang sesuai dengan porsinya masing-masing. 2. Yayasan Lembaga Konsumen (YLK) Sulawesi Selatan Selain lembaga yang memiliki wewenang dalam hal sengketa konsumen, ada juga lembaga yang memiliki peran memantau dan memberikan advokasi terhadap konsumen, yang dikenal dengan nama Yayasan Lembaga Konsumen (YLK)48 yang beralamat kantor di Kota Makassar yaitu YLK Sulawesi Selatan yang bersifat independen (berdasarkan akta Notaris Lola Rosalina, S.H. Nomor 14 Tanggal 13 Oktober 1998).

48

Ado, Wawancara, Yayasan Lembaga Konsumen, Makassar, 18 okt 2013

51

Menurut Ado, salah satu pegawai dari YLK Sulawesi Selatan (berdasarkan

hasil

wawancara

pada

tanggal

18

Oktober

2013)

menjelaskankan bahwa apabila ada pengaduan masalah konsumen, maka Yayasan Lembaga Konsumen (YLK) melaksanakan langkahlangkah penyelesaian yang diterimanya antara lain : -

Menerima, menampung, menyalurkan dan menyelesaikan keluhan konsumen barang dan jasa;

-

Pengaduan dapat disampaikan secara langsung dengan mengisi formulir, dapat juga pengaduan tersebut disampaikan melalui telepon, surat atau media massa;

-

Pengaduan yang dilakukan tidak dikenakan biaya;

-

Pada saat pengaduan, konsumen langsung menyertakan barang bukti dan/atau resep pengambilan obat (konsumen yang mengadu, identitasnya akan dirahasiakan oleh pihak YLK). Selanjutnya Ado menjelaskan kegiatan-kegiatan YLK Sulawesi

Selatan, yaitu (I) pendidikan konsumen dan penyuluhan mengenai hak-hak konsumen dan (II) penelitian dan kajian kebijakan yang bersifat strategis pada sektor perlindungan konsumen. Oleh karena itu, Kesehatan merupakan salah satu tujuan pembangunan nasional dan merupakan hak asasi bagi manusia. sehingga jaminan kesehatan dan tersedianya fasilitas kesehatan yang memadai menjadi hal penting untuk dilakukan oleh pemerintah sebagai salah satu penyedia fasilitas layanan kesehatan bagi masyarakat.

52

B. Tanggung Jawab Perusahaan Farmasi Terhadap Konsumen Obat-Obatan atas Promosi Obat. Kemajuan teknologi telah membawa perubahaan- perubahan yang cepat pada berbagai sektor kehidupan, khususnya dalam sektor kesehatan. Dalam waktu singkat berbagai produk kesehatan dapat menyebar ke berbagai negara dengan jaringan distribusi yang sangat luas dan mampu menjangkau seluruh strata mastarakat Sesuai ketentuan Pasal 14 Undang-Undang Nomor 36 tahun 2009 tentang Kesehatan bahwa

“pemerintah

bertanggung

jawab

merencanakan,

mengatur,

penyelenggaraan, membina dan mengawasi menyelenggaraan upaya kesehatan yang merata dan terjangkau oleh masyarakat” Guna mewujudkan upaya promosi obat yang beretika dengan tujuan mengingatkan kembali pelaksanaan etika profesi kedokteran dan etika

para

pengusaha

farmasi

dalam

rangka

ketersediaan

dan

keterjangkauan sediaan obat yang merupakan salah satu komponen penting untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. Pengurus Pusat Gabungan Perusahaan Farmasi Indonesia bersama-sama dengan Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia dan disaksikan oleh Pemerintah dengan ini meneguhkan kembali tentang: a. Kesepakatan bersama etika promosi obatsebagai berikut:49 1) Gabungan Perusahaan Farmasi Indonesia dan Ikatan Dokter Indonesia mewajibkan seluruh elemen Pelaku Usaha Farmasi Indonesia yang tergabung dalam Gabungan Perusahaan Farmasi

49

http://sarjanakesehatan.blogspot.com/2013/05/etika-promosi-obat.html.

53

Indonesia dan kalangan profesi kedokteran yang tergabung dalam Ikatan Dokter Indonesia (termasuk organisasi seminat/spesialis dan organisasi lain di lingkungan IDI) untuk menerapkan secara konsekuen pelaksanaan Etika Promosi Obat dengan penuh tanggung jawab. Poin-poin etika promosi obat dan kesepahaman yang dimaksud adalah: a) Seorang dokter dalam melakukan pekerjaan kedokterannya tidak boleh dipengaruhi oleh sesuatu yang mengakibatkan hilangnya kebebasan dan kemandirian profesi. Kaitannya dengan promosi obat adalah dokter dilarang menjuruskan pasien untuk membeli obat tertentu karena dokter yang bersangkutan telah menerima komisi dari perusahaan farmasi tertentu. b) Dukungan apapun yang diberikan perusahaan farmasi kepada seorang dokter untuk menghadiri pertemuan ilmiah tidak boleh dikaitkan

dengan

kewajiban

untuk

mempromosikan

atau

meresepkan suatu produk. c) Perusahaan farmasi boleh memberikan sponsor kepada seorang dokter secara individual dalam rangka pendidikan kedokteran berkelanjutan, yaitu hanya untuk

biaya registrasi, akomodasi

dan transportasi dari dan ke tempat acara pendidikan kedokteran berkelanjutan d) Perusahaan farmasi dilarang memberikan honorarium dan atau uang saku kepada seorang dokter untuk mengahdiri pendidikan

54

kedokteran berkelanjutan, kecuali dokter tersebut berkedudukan sebagai pembicara atau menjadi moderator. e) Dalam hal pemberian donasi kepada profesi kedokteran, perusahaan

farmasi

tidak

boleh

menawarkan

hadiah/penghargaan, insentif, donasi, finansial dalam bentuk lain sejenis, yang dikaitkan dengan penulisan resep atau anjuran penggunaan obat/produk perusahaan tertentu. f) Pemberian donasi dan atau hadiah dari perusahaan farmasi hanya diperbolehkan untuk organisasi profesi kedokteran dan tidak diberikan kepada dokter secara individual. g) Ikatan Dokter Indonesia (termasuk organisasi seminat/spesialis dan organisasi lain di lingkungan IDI) harus menyusun dan memverifikasi berbagai kegiatan resmi organisasi, khususnya yang berkaitan dengan sponsorship atau pendanaan dari anggota

Gabungan

Perusahaan

Farmasi

Indonesia

serta

melakukan koordinasi dengan Gabungan Perusahaan Farmasi Indonesia untuk tindak lanjutnya. 2) Gabungan Perusahaan Farmasi Indonesia dan Ikatan Dokter Indonesia meminta kepada

para

anggota,

Pemerintah

dan

Masyarakat untuk mengawasi dan memberikan informasi kepada Gabungan Perusahaan Farmasi Indonesia dan Ikatan Dokter Indonesia dari setiap penyimpangan dan pelanggaran atas kesepakatan bersama ini. Untuk tindak lanjut terhadap informasi

55

yang masuk, Gabungan Perusahaan Farmasi Indonesia dan Ikatan Dokter Indonesia sepakat membentuk tim khusus. 3) Gabungan Perusahaan Farmasi Indonesia dan Ikatan Dokter Indonesia meminta kepada Departemen Kesehatan RI dan Konsil Kedokteran Indonesia untuk mengambil bagian dalam pembinaan dan pengawasan kepada para pelaku usaha farmasi maupun anggota Ikatan Dokter Indonesia yang mengabaikan kesepakatan ini. 4) Untuk menghindari konsekuensi hukum yang dapat terjadi terkait dengan promosi obat yang tidak etis, Gabungan Perusahaan Farmasi Indonesia dan Ikatan Dokter Indonesia mewajibkan seluruh anggotanya masing-masing mempelajari, menghayati dan melaksanakan secara konsisten Kode Etik Pemasaran Usaha Farmasi Indonesia, Kode Etik Kedokteran, Peraturan Konsil Kedokteran Indonesia tentang Pedoman Penegakan Disiplin Profesi Kedokteran. Berdasarkan Keputusan Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan Nomor HK.00.05.3.02706 Tahun 2002 tentang Promosi Obat Pasal 1 ayat (2), pengertian promosi obat50 : “mengenai obat jadi yang memiliki izin edar yang dilakukanoleh Industri Farmasi dan Pedagang Besar Farmasi, dengan tujuan meningkatkan peresepan, distribusi, penjualan dan atau penggunaan obat.” Untuk tujuan inilah, maka di dalam berbagai peraturan perundangundangan dibebankan sejumlah hak dan kewajiban serta hal-hal yang 50

Lihat Keputusan Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan Nomor HK.00.05.3.02706 Tahun 2002 tentang Promosi Obat Pasal 1.

56

menjadi tanggung jawab produsen, sedangkan kewajiban produsen (pelaku usaha) berdasarkan Pasal 7 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen adalah:51 a. Beriktikad baik dalam melakukan kegiatan usahanya; b. Memberikan informasi yang benar, jelas, dan jujur megenai kondisi dan jaminan barang dan/atau jasa serta memberi penjelasan penggunaan, perbaikan, dan pemiliharaan; c. Memperlakukan atau melayani konsumen secara benar dan jujur serta tidak diskriminatif; d. Menjamin mutu barang dan/atau jasa yang diproduksi dan/atau diperdagangkan berdasarkan ketentuan standar mutu barang dan/atau jasa yang berlaku; e. Memberikan kesempatan kepada konsumen untuk menguji dan/atau mencoba barang dan/atau jasa tertentu serta memberi jaminan dan/atau garansi atas barang yang di buat dan/atau yang diperdagangkan; f. Memberi kompensasi, ganti rugi, dan/atau penggantian atas kerugian akibat penggunaan, pemakaian, dan pemanfaatan barang dan/atau jasa yang diperdagangkan; g. Memberikan kompensasi, ganti rugi, dan/atau penggantian apabila barang dan/atau jasa yang terima atau dimanfaatkan tidak sesuai dengan perjanjian. Dengan demikian, pokok-pokok kewajiban produsen/pelaku usaha adalah: beriktikad baik dalam menjalankan usahanya, memberikan informasi, memperlakukan konsumen dengan cara yang sama, menjamin produknya, memberi kesempatan bagi konsumen untuk menguji, dan memberi kompensasi. Sebagai kewajiban hukum, maka produsen harus memenuhinya dengan iktikad baik dan penuh tanggung jawab. Jika produsen bersalah tidak memenuhi kewajibannya itu, menjadi alasan baginya untuk dituntut secara hukum untuk mengganti segala kerugian yang timbul sehubungan dengan tidak dipenuhinya kewajiban itu. Artinya, produsen harus

51

Lihat Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen Pasal 7.

57

bertanggung jawab secara hukum atas

kesalahan atau kelalaiannya

dalam menjalankan kewajibannya itu:52 Terkait tentang pertanggungjawaban produsen, di dalam UndangUndang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen ditegaskan hal-hal yang terlarang untuk dilakukan produsen sebagai pelaku usaha sebagai berikut: a) Larangan Sehubungan dengan Berproduksi dan Memperdagakan Barang dan Jasa Sehubungan dengan memproduksi dan memperdagangkan barang dan jasa, di dalam Pasal 8 Undang-Undang Perlindungan Konsumen menetapkan sejumlah larangan kepada pelaku usaha, di antaranya : - Memproduksi dan/atau memperdagangkan barang dan/atau jasa yang tidak sesuai dengan standar yang dipersyaratkan dan ketentuan peraturan perundang-undangan, tidak sesuai dengan berat bersih, isi bersih atau netto, dan jumlah dalam hitungan sebagaimana yang dinyatakan dalam label atau etiket barang tersebut, tidak sesuai dengan ukuran, takaran, timbangan, dan jumlah dalam hitungan menurut ukuran yang sebenarnya, tidak sesuai dengan kondisi, jaminan, keistimewaan, atau kemanjuran sebagaimana dinyatakan dalam label, etiket, atau keterangan

barang dan/atau jasa tersebut, tidak

mencantumkan

kadaluwarsa

tanggal

atau

jangka

waktu

penggunaan/pemanfaatan yang paling baik atas barang tertentu, tidak mengikuti

ketentuan

berproduksi

secara

halal,

sebagaimana

52

Janus Sidabalok, op.cit., hlm. 85

58

pernyataan “halal” yang dicantumkan dalam label, tidak memasang label atau membuat penjelasan barang yang memuat nama barang, ukuran, berat/ isi bersih atau netto, komposisi, aturan pakai, tanggal pembuatan, akibat sampingan, nama dan alamat pelaku usaha, serta keterangan lain untuk penggunaan yang menurut ketentuan harus dipasang/dibuat, tidak mencantumkan informasi dan atau petunjuk penggunaan barang dalam bahasa indonesia sesuai dengan ketentuan perundang-undangan yang berlaku. - Memperdagangkan barang yang rusak, cacat, atau bekas, dan tercemar tanpa memberikan informasi secara lengkap dan benar atas barang dimaksud. - Memperdagangkan sediaan farmasi

dan pangan yang rusak, cacat

atau bekas, dan tercemar, dengan atau tanpa memberikan informasi secara lengkap dan benar. Pelaku

usaha

yang

melakukan

pelanggaran

tersebut

dilarang

barangdan/atau jasa tersebut wajib ditarik dari peredaran. b) Larangan Sehubungan dengan Pemasarkan Sehubungan dengan memasarkan barang dan jasa, Pasal 9 sampaiPasal 16 Undang-Undang Perlindungan Konsumen menetapkan larangan bagi pelaku usaha untuk menawarkan, mempromosikan atau mengiklankan suatu barang dan/atau jasa secara tidak benar, dan/atau barang tersebut seolah-olah : -

Memenuhi dan/atau memiliki potongan harga, harga khusus, standar mutu tertentu.

59

-

Dalam keadaaan baik dan/atau baru.

-

Tidak mengandung cacat tersembunyi.

-

Merendahkan barang dan/atau jasa lain.

-

Berasal dari daerah tertentu.

Selain hal tersebut di atas pelaku usaha juga dilarang dalam menawarkan,mempromosikan,atau mengiklankan suatu barang dan/atau jasa dengan cara menjanjikan pemberian hadiah berupa barang dan/atau jasa lain secara cuma-cuma dengan maksud tidak memberikannya atau memberikan tidak sebagaimana yang dijanjikannya. Menurut Janus Sidabalok ada 2 (dua) bentuk pertanggungjawaban produsen sebagai pelaku usaha, yaitu53 : 1. Pertanggungjawaban Publik Produsen sebagai pelaku usaha mempunyai tugas dan kewajiban untuk ikut serta menciptakan dan menjaga iklim usaha yang sehat yang menunjang

bagi

pembangunan

perekonomian

nasional

secara

keseluruhan. Karena itu, kepada produsen dibebankan tanggung jawab atas pelaksanaan tugas dan kewajiban itu, yaitu melalui penerapan norma-norma hukum, kepatutan, dan menjunjung tinggi kebiasaan yang berlaku dikalangan dunia usaha. Etika bisnis merupakan salah satu pedoman bagi setiap pelaku usaha. Prinsip business is business, tidak dapat diterapkan, tetapi harus dengan pemahaman atas prinsip bisnis untuk pembangunan. Jadi, sejauh mungkin, pelaku usaha harus bekerja

53

Janus Sidabalok, Op.cit., hlm. 101-102.

60

keras untuk menjadikan usahanya memberi kontribusi pada peningkatan pembangunan nasional secara keseluruhan. Bentuk pertanggungjawaban administratif yang dapat dituntut dari produsen sebagai pelaku usaha diatur di dalam Pasal 60 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen, yaitu pembayaran ganti kerugian paling banyak Rp. 200.000.000,00 (dua ratus juta) rupiah, terhadap pelanggaran atas ketentuan tentang.54 a. Kelalaian membayar ganti rugi kepada konsumen (Pasal 19 ayat (2) dan ayat (3); b. Periklanan yang tidak memenuhi syarat (pasal 20); c. Kelalaian dalam menyediakan suku cadang (pasal 25); dan d. Kelalaian memenuhi garansi/jaminan yang dijanjikan.

2. Pertanggungjawaban Privat (Keperdataan) Berdasarkan Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen diatur mengenai pertanggungjawaban produsen, yang disebut dengan pelaku usaha, pada bab VI dengan judul tanggung jawab pelaku usaha, Pasal 19. Ketentuan Pasal-Pasal tersebut adalah sebagai berikut: Pasal 19 (1) Pelaku usaha bertanggung jawab memberikan ganti rugi atas kerusakan, pencemaran, dan/atau kerugian konsumen akibat mengkonsumsi barang dan/atau jasa yang dihasilkan atau diperdagangkan. (2) Ganti rugi sebagaimana yang dimaksud pada ayat Dapat berupa pengembalian uang atau penggantian barang dan/atau jasa yang sejenis atau yang setara nilainya, atau perawatan kesehatan dan/atau pemberian santunan yang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. (3) Pemberian ganti rugi dilaksanakan dalam tenggang waktu 7 (tujuh) hari setelah tanggal transaksi.

54

Ibid., hlm. 93-94.

61

(4) Pemberian ganti rugi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) tidak menghapuskan kemungkinan adanya tuntutan pidana berdasarkan pembuktian lebih lanjut mengenai adanya unsur kesalahan. (5) Ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) tidak berlaku apabila pelaku usaha dapat membuktikan bahwa kesalahan tersebut merupakan kesalahan konsumen. Yang

dimaksudkan

dengan

Pasal

19

Undang-Undang

Perlindungan Konsumen ini adalah jika konsumen menderita kerugian berupa terjadinya kerusakan, pencemaran, atau kerugian finasial karena mengkonsumsi produk yang diperdagangkan, produsen sebagai pelaku usaha

wajib

memberi penggantian

kerugian,

baik dalam bentuk

pengembalian uang, penggantian kerugian itu dilakukan dalam waktu paling lama tujuh hari setelah tanggal transaksi. Dengan demikian, ketentuan ini tidak memaksudkan supaya persoalan diselesaikan melalui pengadilan, tetapi merupakan kewajiban mutlak bagi produsen untuk memberi penggantian kepada konsumen, kewajiban yang harus dipenuhi seketika. Namun demikian, dengan memperhatikan pasal 19 ayat (5) maka dapat disimpulkan bahwa yang dimaksud disini adalah kalau kesalahan tidak pada konsumen. Jika sebaliknya kesalahan ada pada konsumen, maka produsen dibebaskan dari kewajiban tersebut. Sebagaimana dikemukakan pada bagian yang lalu, ada dua golongan konsumen dilihat dari segi keterikatan antara produsen dan konsumen, yaitu perihal ada tidaknya hubungan hukum antara produsen dan konsumen. Kedua golongan itu adalah pertama, konsumen yang

62

mempunyai

hubungan

kontraktual

dengan

produsen,

dan

kedua

konsumen yang tidak mempunyai hubungan kontraktual dengan produsen Menurut

hukum,

setiap

tuntutan

pertanggungjawaban

harus

mempunyai dasar, yaitu hal yang menyebabkan seseorang harus (wajib) bertanggung jawab. Dasar pertanggungjawaban itu menurut hukum perdata adalah kesalahan dan risiko yang ada dalam setiap peristiwa hukum. Keduanya menimbulkan akibat dan konsekuensi hukum yang jauh berbeda di dalam pemenuhan tanggung jawab berikut hal-hal yang berkaitan dengan prosedur penuntutannya. Secara teoritis pertanggungjawaban terkait dengan hubungan hukum yang timbul antara pihak yang menuntut pertanggungjawaban dengan pihak yang dituntut untuk bertanggung jawab. Oleh karena itu, berdasarkan jenis hubungan hukum atau peristiwa hukum yang ada, maka dapat dibedakan55: a. Pertanggungjawaban atas dasar kesalahan, yang dapat lahir karena terjadinya

wanprestasi,

timbulnya

perbuatan

melawan

hukum,

tindakan yang kurang hati-hati. b. Pertanggungjawaban atas dasar risiko, yaitu tanggung jawab yang harus dipikul sebagai risiko yang harus diambil oleh seorang pengusaha atas kegiatan usahanya. Berdasarkan hasil penelitian penulis, bentuk pertanggungjawaban perusahaan farmasi atas promosi obat, di dalam praktek belum ada pertanggungjawaban langsung dari perusahaan farmasi ke konsumen, jika

55

Ibid.,hlm. 101-102.

63

konsumen mengalami kerugian atas obat-obat yang dikomsumsinya (berdasarkan

resep

dokter),

maka

konsumen

meminta

pertanggungjawaban ke dokter yang meresepkan obat tersebut, biasanya dokter akan meng-complain hal tersebut kepada perusahaan farmasi, dan perusahaan farmasi akan meneliti apakah kesalahan tersebut dari cara pemberian dosis obat atau salah diagnosa. Berdasarkan hasil wawancara penulis, belum pernah ada laporan konsumen/ pasien terkait dengan promosi obat-obatan oleh Perusahaan Farmasi. Padahal tindakan penjualan obat bermerek/paten akibat sistem promosi sering terjadi sehingga tidak menutup kemungkinan akan ada konsumen yang mengalami kerugian dari hal tersebut, mengingat semakin meningkatnya konsumsi obat dikalangan masyarakat Marketing

reprenstative

menyarankan

kepada

Oleh karena itu.

tiap

dokter

untuk

melaksanakan fungsinya sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang ada. Apabila terdapat konsumen yang dirugikan maka, perusahaan farmasi akan bertanggung jawab jika terbukti atas kesalahan dari pihak perusahaan farmasi tersebut.

64

BAB V PENUTUP

A. Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitan dan pembahasan, maka penulis menyimpulkan beberapa hal diantaranya adalah sebagai berikut: 1. Perlindungan hukum bagi konsumen yang mengonsumsi obat-obatan terhadap promosi obat yang diatur dalam Pasal 13 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen,disamping itu mulai dari pemenuhan hak-hak konsumen atas keamanan, hak untuk didengar, informasi yang benar, jelas dan jujur yang diatur dalam UUPK masih belum terpenuhi karena masih ada konsumen yang tidak mendapatkan pemenuhan keamanan, informasi mengenai barang/ jasa yang dikonsumsinya padahal pemberian informasi sangat penting dilakukan karena dapat meminimalisir kerugian yang terjadi pada pasien. Sedangkan bagi konsumen yang dirugikan atas barang dan/ jasa yang dikonsumsinya lebih menyelesaikan masalah yang dialaminya dengan meminta pertanggung jawaban langsung dari dokter karena dianggap lebih mudah dan cepat seperti apabila ada keluhan dari hasil konsumsi obat yang diresepkan oleh dokter. Akan tetapi, masih ada konsumen yang memilih untuk tidak meminta pertanggung jawaban pelaku usaha walaupun mereka telah dirugikan karena dianggap akan membuang waktu dan merepotkan

65

2. Tanggung jawab perusahaan farmasi atas kerugian yang dialami konsumen obat-obatan terhadap promosi obat adalah apabila terjadi kerugian yang dialami oleh konsumen, pihak perusahaan farmasi akan memberikan ganti kerugian selama kerugian tersebut terbukti benar diakibatkan

oleh

perusahaan

farmasi.

Sedangkan

mengenai

pertanggung jawaban perusahaan farmasi pada pemberian obat yang diresepkan bertanggung

oleh

dokter,

jawab

perusahaan

karena

menurut

farmasi

menolak

untuk

mereka,

dokterlah

yang

meresepkan obat. Sehingga jika terjadi apa-apa merupakan tanggung jawab dari dokter yang meresepkan tersebut. B. Saran 1. Sebaiknya dalam penerimaan resep obat dan penggunaan obat konsumen lebih teliti dan berhati-hati sebelum menebus obat dan mengonsumsi obat. Hal ini perlu diperhatikan agar dapat menghindari kerugian dari pemakaian obat-obatan. Konsumen juga sebaiknya lebih aktif bertanya apabila informasi yang diterima masih belum jelas. 2. Sebaiknya pelaku usaha yaitu perusahaan farmasi mematuhi peraturan

perundang-undangan

mempromosikan

obat

secara

yang

benar,

dan

berlaku diharapkan

dengan adanya

ketegasan pemerintah untuk menindak lanjuti dan memberikan perlindungan, terhadap promosi obat yang dilakukan oleh perusahaan farmasi

berdasarkan

ketentuan

undang-undang

perlindungan

konsumen dengan menegaskan sanksi yang jelas terhadap promosi

66

obat serta menghindari kerugian dari akibat promosi obat terhadap konsumen/ pasien.

67

DAFTAR PUSTAKA Sumber Buku Ahmadi Miru dan Sutarman Yodo, 2004, Hukum Perlindungan Konsumen, PT. Raja Grafindo Persada: Jakarta. Bahder Johan Nasution, 2005, Hukum Kesehatan (Pertanggung Jawaban Dokter),PT. Rineka Cipta. Jakarta. Celine Tri Siwi Kristiyanti. 2008. Hukum Perlindungan Konsumen. PT. Sinar Grafika: Jakarta. Danny Wiradharma. 1996. Penuntun Kuliah Hukum Kedokteran. Binarupa Aksara: Jakarta. Erman Rajagukguk, dkk. 2000. Hukum Perlindungan Konsumen. CV. Mandar Maju: Bandung Gunawan Widjaja dan Ahmad Yani. 2000. Hukum Perlindungan Konsumen. CV. Mandar Maju: Bandung Janus sidabalok. 2010. Hukum perlindungan konsumen Di Indonesia. PT. Citra Aditya Bakti: Bandung. Muhammad Arief. 2007. Apa yang Perlu Diketahui tentang Obat. Gajahmada University Press: Yogyakarta. ________. 2008. Imu Meracik Obat. Gajahmada University Press: Yogyakarta. Nasution Az. 1999. Hukum Perlindungan Konsumen Suatu Pengantar. Cet.1. Daya Wirya: Jakarta. Nasriah. 2008. Tinjauan Yuridis Terhadap Peredaran Obat Palsu. Makassar. Skripsi. Fakultas Hukum Universitas Hasanuddin. Rahayu widodo. 2006. Panduan Keluarga Memilih dan Menggunakan Obat. Kreasi wacana.: Yogyakarta Siahaan. N. H. T. 2005. Hukum Konsumen Perlindungan Konsumen dan Tanggungjawab Produk. Panta Rei: Jakarta Waode Murniati. 2010. Tinjauan Yuridis terhadap Perlindungan Konsumen atas Beredarnya Obat Tradisional yang Mengandung Bahan Kimia Obat. Makassar. Skripsi. Fakultas Hukum Universitas Hasanuddin. Yusuf Sofie. 2002. Pelaku Usaha, Konsumen dan Tindak Pidana Korporasi. Ghalia Indonesia: Jakarta 68

Undang-Undang: Peraturan Pemerintah Nomor Hk.00.05.02706 Tahun 2002 tentang Promosi Obat Peraturan Menteri Kesehatan No. 917/MENKES/PER/X/1993 tentang Wajib Daftar Obat Jadi Peraturan Menteri Kesehatan No. 919/MENKES/PER/X/1993 tentang kriteria Obat yang Bisa diserahkan sTanpa Resep Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan konsumen Undang-Undang Nomor 29 Tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2004 tentang Kesehatan

Internet http,//www.file:///f:/Mengakhiri kolusi dokter dan perusahaan farmasihukum online.com.htm. Diakses pada 2013/07/02. http,//www.AhmadkhairulI95.wordpress.com.aks.id/2013/08/09. Sejarah_Perkembangan_Ilmu farmasi http,//www.Sanofi.co.id/l/id/loyout.jsp/scat+849510E2-Ce8A-4d74-9CFC027777A28978,Diakses pada 2013/08/23 http:www.id.wikipedia.org/wiki/perusahaan_farmasi http:www.perpustakaan.pom.go.id/koleksilainnya/buletin20info%20pom/08 .pdf http:www.henriprihantono.blogdetik.com/files/2009/01/laporan_apotek.pdf http:www.kedaiobat.co.cc/search/label/asisten_apoteker, diakses tanggal http:www.sanofo.co.id/i/id/layout.jsp/scat...

69