Profil Dinas Kesehatan Kota Cimahi

Dokter Spesialis dan doker umum di Rumah Sakit Kota Cimahi Tahun 2017..... 32 Gambar 28. Dokter Spesialis dan Dokter Umum di berdasarkan tempat kerja ...

0 downloads 100 Views 5MB Size
KATA PENGANTAR

Puji syukur atas kehadirat Allah SWT karena hanya dengan izin-Nya Profil Kesehatan Kota Cimahi Tahun 2017 dapat kami susun. Pembangunan kesehatan diselenggarakan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya. Program prioritas Pembangunan Kesehatan pada periode 2015 – 2019 dilaksanakan melalui Program Indonesia Sehat dengan mewujudkan paradigma sehat, penguatan pelayanan kesehatan, dan Jaminan Kesehatan Nasional. Upaya mewujudkan paradigma sehat ini dilakukan melalui pendekatan keluarga dan gerakan masyarakat hidup sehat (Germas). Profil Kesehatan Kota Cimahi merupakan salah satu sarana yang dapat digunakan untuk menggambarkan penyelenggaraan pelayanan minimal di bidang kesehatan dalam mendukung tercapainya Visi Dinas Kesehatan yaitu Cimahi Sehat Mandiri. Keberhasilan pelaksanaan pembangunan kesehatan sangat dipengaruhi oleh pendekatan, kebijakan, dan strategi program yang tepat serta sasaran yang jelas. Agar sumber daya yang ada dapat dimanfaatkan secara efektif dan efisien, maka upaya-upaya pembangunan kesehatan diselenggarakan secara terintegrasi sejak dari perencanaan sampai kepelaksanaan, pemantauan dan evaluasinya. Sasarannya pun difokuskan kepada keluarga, dengan dihidupkannya kembali “Pendekatan Keluarga”. Dukungan data dan informasi kesehatan yang akurat, tepat, dan cepat sangat menentukan dalam pengambilan keputusan menuju arah kebijakan dan strategi pembangunan kesehatan yang tepat. Profil Kesehatan memiliki kedudukan yang sangat strategis, data dan informasi yang terdapat dalam buku ini dapat dijadikan sebagai acuan penyusunan program atau kegiatan pembangunan kesehatan lebih lanjut di Kota Cimahi. Kami menyadari sepenuhnya bahwa dalam penyusunan buku Profil Kesehatan Kota Cimahi Tahun 2017 ini masih jauh dari sempurna, untuk itu Kami sangat mengharapkan masukan dan saran konstruktif untuk perbaikan dalam penyusunan Profil Kesehatan Kota Cimahi pada masa-masa yang akan datang. Kami sampaikan ucapan terima kasih kepada semua pihak yang yang telah memberikan kontribusi dalam proses penyusunan Profil Kesehatan ini. Kami berharap semoga buku Profil Kesehatan Kota Cimahi Tahun 2017 ini dapat memberikan manfaat bagi semua pihak.

Cimahi,

April 2018

Kepala Dinas Kesehatan Kota Cimahi

drg. Hj. Pratiwi, M.Kes

PROFIL KESEHATAN | KATA PENGANTAR

ii

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ................................................................................................................. ii DAFTAR ISI ..............................................................................................................................iii DAFTAR TABEL ...................................................................................................................... vi DAFTAR GAMBAR ..................................................................................................................vii DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................................... xi BAB I DEMOGRAFI .................................................................................................................. 1 A. Keadaan Penduduk ...................................................................................................... 4 B. Gambaran Sosial Ekonomi ........................................................................................... 6 1. Laju Pertumbuhan Ekonomi .................................................................................... 6 2. Penduduk Miskin ..................................................................................................... 7 C. Tingkat Pendidikan ....................................................................................................... 8 D. Indeks Pembangunan Manusia .................................................................................... 8 BAB II SARANA KESEHATAN ................................................................................................ 10 A. Pusat Kesehatan Masyarakat ..................................................................................... 11 B. Rumah Sakit ............................................................................................................... 13 1. Jumlah Rumah Sakit ............................................................................................. 13 2. Tempat Tidur Rumah Sakit .................................................................................... 14 3. GDR (Gross Death Rate) ...................................................................................... 15 4. NDR (Net Death Rate)........................................................................................... 15 5. BOR ...................................................................................................................... 16 C. Sarana Pelayanan Lain .............................................................................................. 20 D. Sarana Produksi Dan Distribusi Kefarmasian ............................................................. 20 E. Upaya Kesehatan Bersumber Masyarakat .................................................................. 21 BAB III SUMBER DAYA MANUSIA BIDANG KESEHATAN .................................................... 25 A. Jumlah Tenaga Kesehatan ......................................................................................... 25 1. Tenaga Kesehatan Di Pusat Kesehatan Masyarakat ............................................. 25 2. Tenaga Kesehatan Di Rumah Sakit ....................................................................... 31 B. Rasio Tenaga Kesehatan ........................................................................................... 36 BAB IV PEMBIAYAAN KESEHATAN ...................................................................................... 38 A. Jumlah Anggaran Kesehatan ..................................................................................... 38 B. Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) ........................................................................... 39 BAB V DERAJAT KESEHATAN .............................................................................................. 41 A. Angka Harapan Hidup ................................................................................................ 41 B. Mortalitas/Kematian .................................................................................................... 42 1. Kematian Bayi ....................................................................................................... 42 2. Kematian Ibu ......................................................................................................... 43 BAB VI UPAYA PELAYANAN KESEHATAN ........................................................................... 45 A. Kesehatan Keluarga ................................................................................................... 45 PROFIL KESEHATAN | DAFTAR ISI

iii

1. Kesehatan Ibu ....................................................................................................... 45 2. Pelayanan Imunisasi TT Bagi Wanita Usia Subur Dan Ibu Hamil.......................... 45 3. Pelayanan Kesehatan Ibu Bersalin ........................................................................ 47 4. Penanganan Komplikasi Kebidanan Dan Komplikasi Neonatal .............................. 49 5. Pelayanan Kontrasepsi.......................................................................................... 51 6. Tablet Tambah Darah............................................................................................ 52 B. Kesehatan Anak ......................................................................................................... 53 1. Pelayanan Kesehatan Neonatal ............................................................................ 54 2. Pelayanan Kesehatan Bayi.................................................................................... 56 3. Pelayanan Anak Balita .......................................................................................... 56 4. Cakupan Penimbangan Balita Di Posyandu (D/S) ................................................. 57 5. Penanganan Komplikasi Neonatal ......................................................................... 58 6. Imunisasi ............................................................................................................... 59 C. Kesehatan Anak Remaja ............................................................................................ 64 1. Pelayanan Penjaringan SD & Setingkatnya ........................................................... 64 2. Pelayanan Kesehatan Gigi Dan Mulut Pada Anak SD Dan Setingkat .................... 64 D. Perbaikan Gizi Masyarakat ......................................................................................... 66 1. Ibu Hamil Yang Mendapat Tablet Tambah Darah (TTD) ........................................ 66 2. Pemberian ASI Eksklusif ....................................................................................... 67 3. Pemberian Kapsul Vitamin A Balita Usia 6–59 Bulan ............................................ 68 4. Penemuan dan Penanganan Gizi Buruk ................................................................ 69 E. Kesehatan Lansia ....................................................................................................... 70 F. Rumah Tangga Berperilaku Hidup Bersih Dan Sehat (BER-PHBS) ............................ 70 BAB VII PENGENDALIAN PENYAKIT .................................................................................... 72 A. Penyakit Menular Langsung ....................................................................................... 73 1. Tuberkulosis .......................................................................................................... 73 2. HIV/AIDS Dan Syphilis .......................................................................................... 74 3. Pneumonia ............................................................................................................ 77 4. Kusta ..................................................................................................................... 79 5. Diare ..................................................................................................................... 80 6. Penyakit Yang Dapat Dicegah Dengan Imunisasi (PD3I) ....................................... 81 7. Penyakit Tular Vektor Dan Zoonosis ..................................................................... 83 B. Penyakit Tidak Menular .............................................................................................. 85 1. Pengukuran Tekanan Darah Penduduk ≥ 18 Tahun .............................................. 86 2. Pemeriksaan Obesitas .......................................................................................... 87 3. Deteksi Dini Kanker Leher Rahim Dan Kanker Payudara ...................................... 88 4. Kunjungan Gangguan Jiwa.................................................................................... 90 BAB VIII KESEHATAN LINGKUNGAN .................................................................................... 92 A. Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) ............................................................... 93 B. Air Minum ................................................................................................................... 93 C. Akses Sanitasi Layak ................................................................................................. 95 PROFIL KESEHATAN | DAFTAR ISI

iv

D. Tempat-Tempat Umum (TTU) Yang Memenuhi Syarat Kesehatan ............................. 96 E. Tempat Pengelolaan Makanan (TPM) ........................................................................ 97 F. Rumah Sehat ............................................................................................................. 98 LAMPIRAN.............................................................................................................................. 99

PROFIL KESEHATAN | DAFTAR ISI

v

DAFTAR TABEL Tabel 2 Luas Wilayah per Kecamatan ....................................................................................... 1 Tabel 3. Kepadatan Penduduk di Kota Cimahi Tahun 2017 ...................................................... 6 Tabel 4. Capaian IPM Kota Cimahi 2010-2017.......................................................................... 9 Tabel 5 NDR di RS Kota CimahiTahun 2016 ........................................................................... 15 Tabel 6. BOR di RS Kota Cimahi Tahun 2017 ........................................................................ 16 Tabel 7. ALOS di RS Kota CimahiTahun 2017 ........................................................................ 19 Tabel 8. TOI di RS Kota Cimahi Tahun 2017........................................................................... 19 Tabel 9. Standar Minimal Tenaga Dokter Umum dan Dokter Gigi ........................................... 26 Tabel 10. Jumlah Bidan dan Perawat Kota Cimahi Tahun 2017 ............................................. 27 Tabel 11. Rasio Tenaga Kesehatan Kota Cimahi Tahun 2017 ............................................... 37 Tabel 12. Anggaran Kesehatan Menurut Sumber Anggaran di Kota Cimahi Tahun 2017 ........ 38 Tabel 13. Jumlah Kematian Ibu Maternal Kota Cimahi Tahun 2007 – 2017............................. 43 Tabel 14. Pola Penyakit penderita Rawat Jalan Tahun 2017 ................................................... 72

PROFIL KESEHATAN | DAFTAR TABEL

vi

DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Peta Administrasi Kota Cimahi ................................................................................ 2 Gambar 2. Penduduk Kota Cimahi Berdasarkan Usia ............................................................... 4 Gambar 3 Sebaran Kepadatan penduduk Tahun 2017 ............................................................. 5 Gambar 4. Persentase Pendidikan Tertinggi Yang Ditamatkan Tahun 2017 ............................. 8 Gambar 5. Persebaran Sarana Kesehatan berdasarkan Wilayah Kerja Puskesmas Tahun 2017 ................................................................................................................... 10 Gambar 6. Kunjungan Puskesmas Tahun 2012-2017 ............................................................ 12 Gambar 7. Kunjungan Pasien Kota Cimahi 2017 .................................................................... 13 Gambar 8. Kunjungan Rawat Jalan RS 2012-2017 ................................................................ 13 Gambar 9. Kunjungan Rawat Inap RS 2012-2017 .................................................................. 14 Gambar 10. Rasio Jumlah Tempat Tidur Rumah Sakit Per 1.000 Penduduk ........................... 14 Gambar 11. GDR Rumah Sakit Kota Cimahi Tahun 2017 ...................................................... 15 Gambar 12. BOR 6 Rumah Sakit Tahun 2017......................................................................... 17 Gambar 13. BOR Kota Cimahi Tahun 2012-2017 ................................................................... 18 Gambar 14. BTO Rumah Sakit Di Kota Cimahi Tahun 2016 ................................................... 20 Gambar 15. Sarana Produksi dan Distribusi Kefarmasian Kota Cimahi Tahun 2017 ............... 21 Gambar 16. Jumlah Posyandu Kota Cimahi Tahun 2017 ....................................................... 22 Gambar 17. Posyandu Aktif Tahun 2012-2017 ........................................................................ 22 Gambar 18. Jumlah Posyandu & Posbindu Kota Cimahi Tahun 2017 ..................................... 23 Gambar 19. Jumlah Posbindu Perkelurahan Kota Cimahi Tahun 2014-2017 ......................... 24 Gambar 20. Tenaga Bidan di Puskesmas Tahun 2017 ........................................................... 27 Gambar 21. Persentase Tenaga perawat di Puskesmas Tahun 2017 ..................................... 27 Gambar 22. Jumlah Tenaga Kefarmasian di Puskesmas Tahun 2012-2017 ........................... 28

PROFIL KESEHATAN | DAFTAR GAMBAR

vii

Gambar 23. Jumlah Tenaga Kesmas dan Kesling di Puskesmas Tahun 2012-2017 ............... 29 Gambar 24. Jumlah Tenaga Gizi di Puskesmas Tahun 2012-2017 ......................................... 30 Gambar 25. Jumlah Tenaga Keteknisian Medisi di Puskesmas Tahun 2012-2017 .................. 30 Gambar 26. Jumlah Tenaga Non Kesehatan di Puskesmas Tahun 2014-2017 ....................... 31 Gambar 27. Dokter Spesialis dan doker umum di Rumah Sakit Kota Cimahi Tahun 2017....... 32 Gambar 28. Dokter Spesialis dan Dokter Umum di berdasarkan tempat kerja Kota Cimahi Tahun 2017 ........................................................................................................ 32 Gambar 29.Perbandingan Dokter Gigi Spesialis dan Dokter Gigi Kota Cimahi Tahun 2017 .... 33 Gambar 30. Persebaran Dokter Gigi dan Dokter Gigi Spesialis di RS Kota Cimahi Tahun 2017 ........................................................................................................................... 33 Gambar 31. Persebaran Tenaga Keperawatan di RS Kota Cimahi Tahun 2017 ...................... 34 Gambar 32.Perbandingan Teknisi Kefarmasia dan Apoteker Kota Cimahi Tahun 2017 .......... 34 Gambar 33. Persebaran Tenaga Kefarmasian di RS Kota Cimahi Tahun 2017 ....................... 35 Gambar 34. Persebaran Tenaga Kesmas, Kesling dan Gizi di RS Kota Cimahi Tahun 2017 .. 35 Gambar 35. Persebaran Tenaga Keterapian Fisik dan Keteknisian Medis di RS Kota Cimahi Tahun 2017 ........................................................................................................ 36 Gambar 36. % APBD KESEHATAN THD APBD KAB/KOTA ................................................... 39 Gambar 37. % Peserta JKN Tahun 2014-2017 ....................................................................... 40 Gambar 38. AHH Kota Cimahi Tahun 2010-2017 .................................................................... 41 Gambar 39. Kematian Bayi Kota Cimahi 2013-2017 ............................................................... 43 Gambar 40. Capaian TT1, TT-2, TT-3, TT-4, TT5 dan TT2+ Kota Cimahi Tahun 2012-2017 . 46 Gambar 41. Capaian Yankes Nifas, Nivas vit A, Persalinan Nakes Kota Cimahi Tahun 20122017 ................................................................................................................... 48 Gambar 42. Capaian Pelayanan Komplikasi Kebidanan dan Neonatali Kota Cimahi Tahun 2012-2017 .......................................................................................................... 49 Gambar 43. Persentase Peserta KB Baru dan KB Aktif Kota Cimahi 2012-2017 ..................... 52 Gambar 44. Cakupan Pemberian Tablet Fe1 dan Fe3 Kota Cimahi 2012-2017 ...................... 53 PROFIL KESEHATAN | DAFTAR GAMBAR

viii

Gambar 45. Cakupan KN 1 Kota Cimahi 2012-2017 ............................................................... 55 Gambar 46. Cakupan KN lengkap Kota Cimahi 2017 .............................................................. 56 Gambar 47. Capaian Pelayanan Bayi Kota Cimahi 2014-2017................................................ 56 Gambar 48. Capaian Pelayanan Anak Balita Kota Cimahi 2014-2017..................................... 57 Gambar 49. Cakupan Penimbangan Balita (D/S) Kota Cimahi 2012-2017 .............................. 58 Gambar 50. BGM Kota Cimahi 2012-2017 .............................................................................. 58 Gambar 51. Capaian Penanganan komplikasi Neonatal di Puskesmas Kota Cimahi 2013-2017 ........................................................................................................................... 59 Gambar 52. Cakupan Imunisasi Campak Kota Cimahi Tahun 2012-2017 ............................... 61 Gambar 53. Capaian Imunisasi Lengkap Kota Cimahi Tahun 2014-2017 ................................ 61 Gambar 54. Capaian Imunisasi DPT-HB3 Kota Cimahi 2012-2017 ......................................... 62 Gambar 55. Capaian Imunisasi POLIO 4 Kota Cimahi 2012-2017 .......................................... 63 Gambar 56. Capaian Imunisasi BCG Kota Cimahi Tahun 2012-2017...................................... 63 Gambar 57. Capaian Imunisasi BCG Kota Cimahi Tahun 2012-2017...................................... 65 Gambar 58. Pemberian Fe1 pada K1 Kota Cimahi Tahun 2012-2016 ..................................... 67 Gambar 59. Cakupan Pemberian Asi Eklusif Kota Cimahi Tahun 2012-2017 .......................... 68 Gambar 60. Cakupan Vit A 6-59 bulan Tahun 2017 ................................................................ 69 Gambar 61. Cakupan Vit A 6-59 bulan Tahun 2017 ................................................................ 69 Gambar 62. Cakupan Pelayanan Lansia Tahun 2014-2017 .................................................... 70 Gambar 63. Cakupan PHBS Rumah Tangga Tahun 2014-2017 ............................................. 71 Gambar 64. Angka Notifikasi Kasus Tb Per 100.000 Penduduk Tahun 2014-2017 ................. 73 Gambar 65. Angka Keberhasilan Pengobatan Pasien TB Kota Cimahi Tahun 2014-2017 ...... 74 Gambar 66. Jumlah Kasus Baru HIV Positif Sampai Tahun 2016 ........................................... 75 Gambar 66. Angka Kematian Akibat Aids Yang Dilaporkan Tahun 2012-2017 ........................ 75 Gambar 68. Kasus Syphilis Yang Dilaporkan Tahun 2012-2017 ............................................. 76 Gambar 69. Skrining Donor Darah Terhadap HIV ................................................................... 77 PROFIL KESEHATAN | DAFTAR GAMBAR

ix

Gambar 70. Temuan Penderita Pnemonia di Wilayah Kerja Puskesmas 2017 ........................ 78 Gambar 71. Cakupan Penemuan Pneumonia dan tangani Tahun 2012-2017 ......................... 79 Gambar 72. Penemuan Kasus Diare di Wilayah Kerja Puskesmas Tahun 2017 ...................... 80 Gambar 73. Penemuan Kasus Campak per Puskesmas di Kota Cimahi 2012-2017 ............... 81 Gambar 74. Peresebaran Kasus DBD di Wilayah Kerja Pkm Kota Cimahi Tahun 2017 .......... 83 Gambar 75. Kasus DBD dan Insident Rate di Kota Cimahi Tahun 2012-2017 ......................... 84 Gambar 76. Kematian DBD Kota Cimahi Tahun 2012-2017 .................................................... 84 Gambar 77. Temuan Hipertensi Per Wilayah Kerja Puskesmas Kota Cimahi Tahun 2017 ..... 87 Gambar 78. Pemerisaan Obesitas Kota Cimahi Tahun 2017 ................................................. 88 Gambar 79. Perempuan Usia 30-50 Kota Cimahi Tahun 2017 ............................................... 89 Gambar 80. Cakupan Deteksi Dini Kangker Leher Rahim dan Payubawa Per Puskesmas Kota Cimahi Tahun 2017 ............................................................................................. 90 Gambar 81. Kunjungan Laki-laki dan Perempuan Per Wilayah Kerja Puskesmas Kota Cimahi Tahun 2017 ........................................................................................................ 90 Gambar 82. Kunjungan ODGJ Per Wilayah Kerja Puskesmas Kota Cimahi Tahun 2017 ....... 91 Gambar 83. Penduduk Yang Memiliki Akses Air Minum Kota Cimahi Tahun 2016-2017 ......... 94 Gambar 84. Pemeriksaam Sampel Air Minum Kota Cimahi Tahun 2014-2017 ........................ 95 Gambar 85. Penduduk Dengan Akses Sanitasi Layak Cimahi Tahun 2014-2017 .................... 96 Gambar 86. Persentase TTU Memenuhi Syarat Kesehatan 2014-2017 .................................. 97 Gambar 87. TPM Memenuhi Syarat Higiene Sanitasi Tahun 2014-2017 ................................. 98 Gambar 88. Rumah Sehat Kota Cimahi Tahun 2014-2017...................................................... 98

PROFIL KESEHATAN | DAFTAR GAMBAR

x

DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1 LUAS WILAYAH, JUMLAH DESA/KELURAHAN, JUMLAH PENDUDUK, JUMLAH RUMAH TANGGA, DAN KEPADATAN PENDUDUK MENURUT KECAMATAN, KOTA CIMAHI TAHUN 2017................................................................................ 1 Lampiran 2. JUMLAH PENDUDUK MENURUT JENIS KELAMIN DAN KELOMPOK UMUR KOTA CIMAHI TAHUN 2017................................................................................ 2 Lampiran 3. PENDUDUK BERUMUR 10 TAHUN KE ATAS YANG MELEK HURUF, DAN IJAZAH TERTINGGI YANG DIPEROLEH MENURUT JENIS KELAMIN, KOTA CIMAHI TAHUN 2017 .......................................................................................... 3 Lampiran 4. JUMLAH KELAHIRAN MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ......................................................... 4 Lampiran 5. JUMLAH KEMATIAN NEONATAL, BAYI, DAN BALITA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ....... 5 Lampiran 6. JUMLAH KEMATIAN IBU MENURUT KELOMPOK UMUR, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ......................................................... 6 Lampiran 7. KASUS BARU TB BTA+, SELURUH KASUS TB, KASUS TB PADA ANAK, DAN CASE NOTIFICATION RATE (CNR) PER 100.000 PENDUDUK KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ........................................................................................................ 7 Lampiran 8. JUMLAH KASUS DAN ANGKA PENEMUAN KASUS TB PARU BTA+ MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ..................................................................................................................... 8 Lampiran 9. ANGKA KESEMBUHAN DAN PENGOBATAN LENGKAP TB PARU BTA+ SERTA KEBERHASILAN PENGOBATAN MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS ............................................................................................... 9 Lampiran 10. PENEMUAN KASUS PNEUMONIA BALITA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ...................... 10 Lampiran 11. JUMLAH KASUS HIV, AIDS, DAN SYPHILIS MENURUT JENIS KELAMIN KOTA CIMAHI TAHUN 2017...................................................................................... 11 Lampiran 12. PERSENTASE DONOR DARAH DISKRINING TERHADAP HIV MENURUT JENIS KELAMIN, KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ............................................... 12

PROFIL KESEHATAN | DAFTAR LAMPIRAN

xi

Lampiran 13. KASUS DIARE YANG DITANGANI MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ........................................... 13 Lampiran 14. KASUS BARU KUSTA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ................................................... 14 Lampiran 15. KASUS BARU KUSTA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ................................................... 15 Lampiran 16. JUMLAH KASUS DAN ANGKA PREVALENSI PENYAKIT KUSTA MENURUT TIPE/JENIS, JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017...................................................................................... 16 Lampiran 17. PERSENTASE PENDERITA KUSTA SELESAI BEROBAT (RELEASE FROM TREATMENT/RFT) MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ................................................... 17 Lampiran 18. JUMLAH KASUS AFP (NON POLIO) MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ................................................... 18 Lampiran 19. JUMLAH KASUS PENYAKIT YANG DAPAT DICEGAH DENGAN IMUNISASI (PD3I) MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017...................................................................................... 19 Lampiran 20. JUMLAH KASUS PENYAKIT YANG DAPAT DICEGAH DENGAN IMUNISASI (PD3I) MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017...................................................................................... 20 Lampiran 21. JUMLAH KASUS DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD) MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017.. 21 Lampiran 22. KESAKITAN DAN KEMATIAN AKIBAT MALARIA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ................... 22 Lampiran 23. PENDERITA FILARIASIS DITANGANI MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ................... 23 Lampiran 24. PENGUKURAN TEKANAN DARAH PENDUDUK ≥ 18 TAHUN MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ................................................................................................................. 24 Lampiran 25. PEMERIKSAAN OBESITAS MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ................................................... 25

PROFIL KESEHATAN | DAFTAR LAMPIRAN

xii

Lampiran 26. CAKUPAN DETEKSI DINI KANKER LEHER RAHIM DENGAN METODE IVA DAN KANKER PAYUDARA DENGAN PEMERIKSAAN KLINIS (CBE), KOTA CIMAHI TAHUN 2017...................................................................................... 26 Lampiran 27. JUMLAH PENDERITA DAN KEMATIAN PADA KLB MENURUT JENIS KEJADIAN LUAR BIASA (KLB), KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ........................ 27 Lampiran 28. KEJADIAN LUAR BIASA (KLB) DI DESA/KELURAHAN YANG DITANGANI < 24 JAM, KOTA CIMAHI TAHUN 2017 .................................................................. 28 Lampiran 29. CAKUPAN KUNJUNGAN IBU HAMIL, PERSALINAN DITOLONG TENAGA KESEHATAN, DAN PELAYANAN KESEHATAN IBU NIFAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017 .................................................................................................... 29 Lampiran 30. PERSENTASE CAKUPAN IMUNISASI TT PADA IBU HAMIL MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017 .................... 30 Lampiran 31. JUMLAH IBU HAMIL YANG MENDAPATKAN TABLET FE1 DAN FE3 MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017 . 31 Lampiran 32. JUMLAH DAN PERSENTASE PENANGANAN KOMPLIKASI KEBIDANAN DAN KOMPLIKASI NEONATAL, KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ................................ 32 Lampiran 33. PROPORSI PESERTA KB AKTIF MENURUT JENIS KONTRASEPSI, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ................... 33 Lampiran 34. PROPORSI PESERTA KB BARU MENURUT JENIS KONTRASEPSI, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ................... 34 Lampiran 35. JUMLAH PESERTA KB BARU DAN KB AKTIF MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ................................................... 35 Lampiran 36. BAYI BERAT BADAN LAHIR RENDAH (BBLR) MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ................... 36 Lampiran 37. CAKUPAN KUNJUNGAN NEONATAL MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ................... 37 Lampiran 38. JUMLAH BAYI YANG DIBERI ASI EKSKLUSIF MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017 .................... 38 Lampiran 39. JUMLAH BAYI YANG DIBERI ASI EKSKLUSIF MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017 .................... 39 Lampiran 40. JUMLAH BAYI YANG DIBERI ASI EKSKLUSIF MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017 .................... 40 PROFIL KESEHATAN | DAFTAR LAMPIRAN

xiii

Lampiran 41. CAKUPAN IMUNISASI HEPATITIS B < 7 HARI DAN BCG PADA BAYI MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017 .................................................................................................... 41 Lampiran 42. CAKUPAN IMUNISASI DPT-HB/DPT-HB-Hib, POLIO, CAMPAK, DAN IMUNISASI DASAR LENGKAP PADA BAYI MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017 .................... 42 Lampiran 43. CAKUPAN PEMBERIAN VITAMIN A PADA BAYI DAN ANAK BALITA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017 .................................................................................................... 43 Lampiran 44. JUMLAH ANAK 0-23 BULAN DITIMBANG MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017 .................... 44 Lampiran 45. CAKUPAN PELAYANAN ANAK BALITA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017 .................... 45 Lampiran 46. JUMLAH BALITA DITIMBANG MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017 .................................................... 46 Lampiran 47. CAKUPAN KASUS BALITA GIZI BURUK YANG MENDAPAT PERAWATAN MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017 .................................................................................................... 47 Lampiran 48. CAKUPAN PELAYANAN KESEHATAN (PENJARINGAN) SISWA SD & SETINGKAT MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ........................................................................... 48 Lampiran 49. PELAYANAN KESEHATAN GIGI DAN MULUT MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017 .................................................... 49 Lampiran 50. PELAYANAN KESEHATAN GIGI DAN MULUT PADA ANAK SD DAN SETINGKAT MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ........................................................................... 50 Lampiran 51. CAKUPAN PELAYANAN KESEHATAN USIA LANJUT MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017... 51 Lampiran 52. CAKUPAN JAMINAN KESEHATAN PENDUDUK MENURUT JENIS JAMINAN DAN JENIS KELAMIN KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ....................................... 52 Lampiran 53. JUMLAH KUNJUNGAN RAWAT JALAN, RAWAT INAP, DAN KUNJUNGAN GANGGUAN JIWA DI SARANA PELAYANAN KESEHATAN KOTA CIMAHI TAHUN 2017 .................................................................................................... 53 PROFIL KESEHATAN | DAFTAR LAMPIRAN

xiv

Lampiran 54. ANGKA KEMATIAN PASIEN DI RUMAH SAKIT KOTA CIMAHI TAHUN 2017 . 54 Lampiran 55. PERSENTASE RUMAH TANGGA BERPERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT (BER-PHBS) MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017 .................................................................................................... 55 Lampiran 56. INDIKATOR KINERJA PELAYANAN DI RUMAH SAKIT KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ................................................................................................................. 56 Lampiran 57. PENDUDUK DENGAN AKSES BERKELANJUTAN TERHADAP AIR MINUM BERKUALITAS (LAYAK) MENURUT KELURAHAN, KECAMATAN DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017 .................................................... 57 Lampiran 58. PERSENTASE RUMAH SEHAT KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ........................ 58 Lampiran 59. PERSENTASE KUALITAS AIR MINUM DI PENYELENGGARA AIR MINUM YANG MEMENUHI SYARAT KESEHATAN KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ....... 59 Lampiran 60. PENDUDUK DENGAN AKSES TERHADAP FASILITAS SANITASI YANG LAYAK (JAMBAN SEHAT) MENURUT JENIS JAMBAN, KELURAHAN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017 .................... 60 Lampiran 61. DESA YANG MELAKSANAKAN SANITASI TOTAL BERBASIS MASYARAKAT KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ........................................................................... 61 Lampiran 62. PERSENTASE TEMPAT-TEMPAT UMUM MEMENUHI SYARAT KESEHATAN MENURUT KELURAHAN, KECAMATAN DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017 .................................................................................................... 62 Lampiran 63. TEMPAT PENGELOLAAN MAKAN (TPM) MENURUT STATUS HIGIENE SANITASI KOTA CIMAHI TAHUN 2017 .......................................................... 63 Lampiran 64. TEMPAT PENGELOLAAN MAKANAN DIBINA DAN DIUJI PETIK KOTA CIMAHI TAHUN 2017 .................................................................................................... 64 Lampiran 65. JUMLAH SARANA KESEHATAN MENURUT KEPEMILIKAN KOTA CIMAHI TAHUN 2017 .................................................................................................... 65 Lampiran 66. PERSENTASE SARANA KESEHATAN (RUMAH SAKIT) DENGAN KEMAMPUAN PELAYANAN GAWAT DARURAT (GADAR ) LEVEL I KOTA CIMAHI TAHUN 2017...................................................................................... 66 Lampiran 67. JUMLAH POSYANDU MENURUT STRATA, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ........................................................................... 66

PROFIL KESEHATAN | DAFTAR LAMPIRAN

xv

Lampiran 68. JUMLAH UPAYA KESEHATAN BERSUMBERDAYA MASYARAKAT (UKBM) MENURUT KECAMATAN KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ................................. 67 Lampiran 69. JUMLAH DESA SIAGA MENURUT KECAMATAN KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ......................................................................................................................... 68 Lampiran 70. JUMLAH TENAGA MEDIS DI FASILITAS KESEHATAN KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ................................................................................................................. 69 Lampiran 71. JUMLAH TENAGA KEPERAWATAN DI FASILITAS KESEHATAN KOTA CIMAHI TAHUN 2017 .................................................................................................... 70 Lampiran 72. JUMLAH TENAGA KEFARMASIAN DI FASILITAS KESEHATAN KOTA CIMAHI TAHUN 2017 .................................................................................................... 71 Lampiran 73. JUMLAH TENAGA KESEHATAN MASYARAKAT DAN KESEHATAN LINGKUNGAN DI FASILITAS KESEHATAN KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ..... 72 Lampiran 74. JUMLAH TENAGA GIZI DI FASILITAS KESEHATAN KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ................................................................................................................. 73 Lampiran 75. JUMLAH TENAGA KETERAPIAN FISIK DI FASILITAS KESEHATAN KOTA CIMAHI TAHUN 2017...................................................................................... 74 Lampiran 76. JUMLAH TENAGA KETEKNISIAN MEDIS DI FASILITAS KESEHATAN KOTA CIMAHI TAHUN 2017...................................................................................... 75 Lampiran 77. JUMLAH TENAGA KETEKNISIAN MEDIS DI FASILITAS KESEHATAN KOTA CIMAHI TAHUN 2017...................................................................................... 76 Lampiran 78. JUMLAH TENAGA KETEKNISIAN MEDIS DI FASILITAS KESEHATAN KOTA CIMAHI TAHUN 2017...................................................................................... 77 Lampiran 79. ANGGARAN KESEHATAN KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ................................. 78 Lampiran 80. POLA PENYAKIT PENDERITA RAWAT JALAN DI PUSKESMAS UMUR 0 - < 1 & UMUR 1 - 4 TAHUN KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ................................... 79 Lampiran 81. POLA PENYAKIT PENDERITA RAWAT JALAN DI PUSKESMAS UMUR 5-14 & UMUR 15 - 44 TAHUN KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ............................... 80 Lampiran 82. POLA PENYAKIT PENDERITA RAWAT JALAN DI PUSKESMAS UMUR 45 < TAHUN & SEMUA GOLONGAN UMUR KOTA CIMAHI TAHUN 2017 ........... 81

PROFIL KESEHATAN | DAFTAR LAMPIRAN

xvi

BAB I DEMOGRAFI Secara posisi geografisnya, Kota Cimahi terletak antara 1070 30’ 30” - 1070 34’ 30” BT dan 60 50’ 00” - 60 56’ 00” LS dan berada pada cekungan Bandung, yang merupakan inti dari wilayah Bandung Raya. Kota Cimahi berada di lintas jalan nasional yang menghubungkan Kota Bandung - Kota Jakarta; Jalan Tol Cileunyi-Purwakarta-Padalarang, serta jalur kereta api Bandung - Jakarta. Dengan melihat kedudukan geografis yang sangat strategis dan terletak di persimpangan jalur kegiatan ekonomi regional dan sebagai kota inti Bandung Raya yang berdampingan dengan ibu kota Provinsi Jawa Barat yang sangat dinamis, Kota Cimahi memiliki potensi pengembangan daerah sebagai pusat pelayanan jasa yang berbasis pada sumber daya manusia, terutama di bidang industri, pendidikan, perdagangan dan pariwisata. Wilayah administrasi Kota Cimahi memiliki luas 40,37 Km2 yang terdiri dari 3 (tiga) kecamatan dan 15 kelurahan sebagaimana terlihat dalam Tabel 3.1 . Tabel 1 Luas Wilayah per Kecamatan No

Kecamatan

Luas(Km2)

1

Kecamatan Cimahi Selatan

16,94

2

Kecamatan Cimahi Tengah

10,11

3

Kecamatan Cimahi Utara

13,32

TOTAL

(Km2)

40,37

Sumber: GIS

Batas-batas wilayah administrasi Kota Cimahi adalah sebagai berikut:  Sebelah Utara  Sebelah Timur  Sebelah Selatan  Sebelah Barat

: Kecamatan Parongpong; Cisarua dan Ngamprah - Kabupaten Bandung Barat. : Kecamatan Sukasari, Sukajadi, Cicendo dan Andir - Kota Bandung. : Kecamatan Margaasih - Kabupaten Bandung dan Kecamatan Bandung Kulon - Kota bandung. : Kecamatan Padalarang dan Batujajar-Kabupaten Bandung Barat

Wilayah Kota Cimahi secara topografi dan morfologi merupakan lembah cekungan yang melandai ke arah selatan, dengan ketinggian di bagian utara ± 1.050 meter dpl (Kelurahan Cipageran Kecamatan Cimahi Utara), yang merupakan lereng Gunung Burangrang dan Gunung Tangkuban Perahu, serta ketinggian di bagian selatan sekitar ± 920 meter dpl

1

(Kelurahan Melong Kecamatan Cimahi Selatan) yang mengarah ke Sungai Citarum. Secara umum, kelurahan di Kota Cimahi merupakan daerah dataran. Hanya ada 1 (satu) kelurahan yang topografinya memiliki daerah perbukitan yaitu kelurahan Cipageran, Kecamatan Cimahi Utara.

Gambar 1. Peta Administrasi Kota Cimahi

Secara umum kondisi geohidrologi Kota Cimahi dibagi kedalam 2 (dua) jenis yaitu air permukaan dan air tanah. Kondisi air permukaan/ sungai yang melalui Kota Cimahi terdiri dari dari Sungai Cimahi yang memiliki debit air rata-rata 3.830 l/dt. Sungai Cimahi memiliki 5 (lima) anak sungai yaitu Kali Cibodas, Ciputri, Cimindi, Cibeureum (masing-masing di bawah 200 l/dt) dan Kali Cisangkan (496 l/dt). Sementara itu, mata air yang terdapat di Kota Cimahi adalah mata air Cikuda dengan debit air 4 l/dt dan mata air Cisintok (93 l/dt). Kota Cimahi dan sekitarnya memiliki iklim tropis, ditandai dengan adanya musim kemarau selama bulan Juni-September serta musim penghujan berlangsung pada periode Oktober-Mei. Sedangkan rata rata curah hujan tahunan pada setiap wilayah bervariasi tergantung dari ketinggian permukaan tanah, dimana pada elevasi +700-850 m curah hujan mencapai antara 1700-3000 mm/tahun sedangkan pada elevasi >850 m curah hujan mencapai 3000-4000 mm/tahun.

2

Kelembaban udara relatif konstan dengan variasi kecil. Pada dataran Bandung dan Cimahi kelembaban udara minimum sebesar 73% pada bulan September, dan maksimum 83 % pada bulan April. Rata rata temperatur udara berkisar 22,70 C - 23,20 C. Temperatur udara cenderung turun sejalan dengan kenaikan elevasi, besarnya penurunan temperatur sekitar 0,60 C setiap kenaikan elevasi 100 m. Secara geografis letak Kota Cimahi sangat strategis, namun demikian terdapat beberapa kendala dalam pengembangan ruang, diantaranya adalah : a.

Sebagian wilayah Kota Cimahi (± 20% luas wilayah) menurut Keputusan Menteri Perhubungan No 49 tahun 2000, termasuk ke dalam Kawasan Keselamatan Operasi Penerbangan (KKOP) Pelabuhan Udara Husein Sastranegara. Kawasan Kota terkena bahaya kecelakaan dan pada daerah horisontal dalam dikembangkan maksimal ketingggian bangunan yang terbatas.

b.

Peruntukan lahan Wilayah Bandung Utara berdasarkan Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 1 Tahun 2008 tentang Pengendalian Pemanfaatan Ruang Kawasan Bandung Utara, menyatakan bahwa sebagian besar luas Kota Cimahi, yaitu 1446,59 Ha (±36% dari luas Kota Cimahi) termasuk ke dalam Kawasan Bandung Utara. Pemanfaatan ruang pada daerah yang termasuk dalam KBU ini sangat terbatas dengan tujuan mewujudkan keseimbangan pemanfaatan ruang di KBU untuk menjamin pembangunan yang berkelanjutan serta untuk mewujudkan peningkatan fungsi lindung terhadap tanah, air, udara, flora, dan fauna.

c.

Berdasarkan hasil Kegiatan Inventarisasi dan Evaluasi Geologi Lingkungan Metropolitan Bandung yang dilaksanakan oleh Direktorat Tata Lingkungan Geologi dan Kawasan Pertambangan Departemen Energi dan Sumberdaya Mineral, Kota Cimahi termasuk ke dalam kawasan rawan bencana gunung api I, yaitu apabila terjadi letusan besar Gunung Tangkubanperahu. Selain itu, di Kota Cimahi juga termasuk pada jalur patahan Lembang yang bersiko terjadi bencana gempa tektonik.

d.

Hambatan lain yang berupa hambatan fisik dan geografis dalam pengembangan Kota Cimahi adalah terdapatnya lembah-lembah sungai di kawasan Cimahi bagian utara, jalan tol, dan jalur kereta api yang mengakibatkan Kota Cimahi terpecah menjadi beberapa kawasan yang sulit berinteraksi.

Dengan keterbatasan-keterbatasan tersebut menjadi tantangan bagi pemerintah kota dalam pengembangan dan pembangunan kota sehingga pengembangan dan pembangunan

3

Kota Cimahi menjadi sangat dinamis dan selalu mengakomodir kebutuhan-kebutuhan yang ada. A. Keadaan Penduduk Penduduk merupakan sasaran sekaligus pelaku pembangunan. Output pembangunan adalah meningkatnya kesejahteraan penduduk dan kualitas sumber daya manusia. Sumber daya manusia yang berkualitas inilah yang akan meningkatkan akselerasi pembangunan. Menurut Dinas Kependudukan data kependudukan per desember tahun 2017 penduduk Kota Cimahi berjumlah 603.634 jiwa. Rasio jenis kelamin penduduk berjenis kelamin laki-laki berjumlah 305.173 jiwa lebih banyak dari perempuan sebesar 298.461 jiwa. Berdasarkan kelompok umur, penduduk Kota Cimahi umumnya berusia relatif muda yaitu antara umur 0-4 tahun, yaitu sebanyak 42.168 orang atau sekitar 6.99%, umur 5-9 tahun, yaitu sebanyak 50.339 orang atau sekitar 8,34%, umur 10-14 tahun, yaitu sebanyak 53.938 orang atau sekitar 8.94%, umur 15-19 tahun, yaitu sebanyak 50.603 orang atau sekitar 8,38%, umur 20-24 tahun, yaitu sebanyak 49.918 orang atau sekitar 8.27%, sedangkan umur 25-29 tahun, yaitu sebanyak 47.519 orang atau sekitar 7.87%. Struktur Umur penduduk menurut jenis kelamin secara grafik dapat dilihat pada gambar 2.3 dalam Piramida penduduk berikut : PIRAMIDA PENDUDUK 70-74

60-64 50-54 40-44 30-34 20-24 10-14 0-4 30

20

10

0

10

20

30

Jumlah Penduduk (dalam ribuan) Perempuan Laki-Laki Sumber : Dinas Kependudukan Desember 2016

Gambar 2. Penduduk Kota Cimahi Berdasarkan Usia

4

Piramida penduduk di atas menunjukan bahwa penduduk Kota Cimahi didominasi oleh penduduk usia produktif, sehingga hal ini merupakan potensi bagi pembangunan Kota Cimahi. Jumlah penduduk rentang usia sekolah 5-19 tahun memasuki usia pendidikan. Penduduk usia 30-34 tahun menunjukan banyak pendatang dan berdampak pada tingkat kelahiran. Persebaran penduduk Kota Cimahi sampai pada pada tahun 2017 menurut tempat tinggal di setiap kelurahan tidaklah merata. Terdapat kelurahan yang memiliki jumlah penduduk yang sangat besar, jumlah penduduk padat terdapat pada wilayah Kelurahan Melong, Kelurahan Cibereum dan Kelurahan Cibabat. Pada kelurahan Cibabat kepadatan dikarenakan lokasi dekat dengan kantor Pemkot, Perguruan Tinggi dan Pusat Perbelanjaan. Sedangkan pada Kelurahan Melong dan Cibeureum dikarenakan disebabkan oleh aspek proksimitas atau kedekatan dengan pusat-pusat kegiatan industri, perdagangan dan jasa yang berada wilayah sekitarnya. Sebaran penduduk paling sedikit terdapat pada Kelurahan Cibeber, Baros, Setiamanah, Karang Mekar, Cimahi dan Pasirkaliki. Pada gambar 3 permasalahan kesehatan akan sering terjadi pada wilayah yang memiliki jumlah penduduk terbanyak.

Gambar 3 Sebaran Kepadatan penduduk Tahun 2017

5

Dengan Luas Wilayah 40.37 km2 dan jumlah total penduduk 603.634 jiwa dibandingkan luas wilayah, Kota Cimahi memiliki tingkat kepadatan rata-rata 14.953 jiwa/Km2. Berdasarkan kepadatan penduduk per Kecamatan, Cimahi Tengah yang memiliki kepadatan penduduk tertinggi yaitu 17.277 jiwa/Km2, Kecamatan Cimahi Selatan memiliki tingkat kepadatan penduduk sebanyak 15.210 jiwa/Km2, dan Kecamatan Cimahi Utara memiliki kepadatan penduduk terendah, yaitu 12.861 jiwa/Km2. Tabel 2. Kepadatan Penduduk di Kota Cimahi Tahun 2017 No

Kelurahan/ Kecamatan

Luas Wilayah (KM2)

Kepadatan per KM2 2015

2016

2017

1

Cimahi Utara Cibabat

13,32 2,87

12,349 19,598

12,627 20,061

12.861 20.351

2

Cipageran

5,94

8,262

8,479

8.628

3

Citeureup

3,2

12,075

12,361

12.709

4

Pasirkaliki

1,27

15,784

15,908

16.130

10,11

16,973

16,997

17.277

Baros

2,25

10,472

10,222

10.546

Cigugur Tengah

2,35

21,410

21,729

21.892

7

Cimahi

0,84

16,436

16,267

16.706

8

Karangmekar

13,939

13.850

9

Padasuka

1,31 1,98

13,818

20,430

20,557

21.011

10

Setiamanah

1,38

18,262

18,342

18.635

16,94

14,663

15,001

15.210

Cimahi Tengah

6

11

Cimahi Selatan Cibeber

3,33

8,292

8,567

8.815

12

Cibeureum

2,75

24,431

24,855

25.133

13

Leuwigajah

3,93

11,723

12,072

12.263

14

Melong

3,13

22,427

22,828

23.042

15

Utama

3,8

9,821

10,092

10.227

14,478

14,718

Kota Cimahi

40,37

12.861

Sumber : Dinas Kependudukan 2017

B. Gambaran Sosial Ekonomi 1. Laju Pertumbuhan Ekonomi Perekonomian Jawa Barat Pada triwulan II Tahun 2015 diukur berasarkan Produk Domestik Bruto, ekonomi Jawa Barat triwulan II-2015 terhadap triwulan II-2014 tumbuh 4.88% melambat dibandingkan periode tahun 2014 sebesar 5.18%. Sedangkan laju pertumbuhan

6

ekonomi dari tahun 2011-2015 Kota Cimahi sempat naik di tahun 2012 menembus 6,24%. Tapi di tahun berikutnya semakin melambat. Tahun 2011, laju pertumbuhan ekonomi Cimahi tercatat 5,50%, tahun 2012 mencapai 6,24%, tahun 2013 melambat lagi mencapai 5,65%, tahun 2014 mencapai 5,49% dan tahun 2015 mencapai 5,43%. Pergerakan ekonomi di Kota Cimahi paling dominan berada di sektor industri pengolahan, kemudian disusul di sektor perdagangan, kontsruksi, informasi dan komunikasi serta transportasi dan pergudangan. Program-program yang dijalankan oleh Pemerintah Kota Cimahi juga ikut andil dalam pertumbuhan laju ekonomi Cimahi. Jika programnya berjalan sukses sesuai target, maka dampak ekonominya juga akan ada. 2. Penduduk Miskin Kemiskinan sebagai salah satu poin untuk mengukur tingkat keberhasilan MDGs dan SDGS di suatu Negara. Namun, untuk mengukur kemiskinan diperlukan suatu konsep yang jelas. Kemiskinan juga dipandang sebagai ketidakmampuan dari segi ekonomi untuk memenuhi kebutuhan dasar makanan dan non makanan yang diukur dari sisi pengeluaran. Suatu penduduk dikatakan merupakan penduduk miskin apabila memiliki rata-rata pengeluaran per kapita per bulan di bawah Garis Kemiskinan. Garis Kemiskinan merupakan suatu representasi dari jumlah rupiah minimum yang dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan pokok minimum makanan yang setara dengan 2100 kilo kalori per kapita per hari dan kebutuhan pokok bukan makanan. Garis Kemiskinan (GK) merupakan penjumlahan dari Garis Kemiskinan (GKM) dan Garis Kemiskinan Non Kemiskinan (GKNM). Garis Kemiskinan Makanan (GKM) merupakan nilai pengeluaran kebutuhan minimum makanan yang disetarakan dengan 2100 kilo kalori per kapita per hari. Paket komoditi kebutuhan dasar makanan itu Jumlah penduduk miskin Kota Cimahi berdasarkan SK Walikota nomor 978/Kep.241Disnakertransos tahun 2017, telah menetapkan Penerima Bantuan Iuran (PBI) Program Jaminan Kesehatan pada tahun 2017 sebesar 10.898 jiwa, sesuai dengan hasil validasi data peserta Jaminan Kesehatan Kota Cimahi penerima bantuan. Menurut BPS Kota Cimahi Penduduk Miskin tahun 2015 di Kota Cimahi ada sebanyak 31.780 Orang. Perbedaan angka tersebut karena BPS menggunakan angka estimasi berdasarkan hasil perhitungan sedangkan Kota Cimahi menggunakan data rill.

7

C. Tingkat Pendidikan Dalam Bidang Pendidikan di Kota Cimahi, 10.86% memiliki ijasah SD yang belum ditamatkan, 14.06% telah menyelesaikan pendidikan SD/MI, 17.37% telah menyelesaikan pendidikan SMP, 29.49% telah menyelesaikan pendidikan SMA/ MA/ SMK, 6.2% telah memiliki ijasah Strata 1/ Diploma IV dan 0.69% telah menyelesaikan S2.

10,86

0,69 0,09

6,22 3,59 1,21

Strata III Strata II Dilpoma IV/Strata I

14,06

Akademi/DIII D I/DII SLTA/Sederajat

29,45

SLTP/Sederajat SD/Sederajat

17,37

Sumber : Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kota Cimahi

Gambar 4. Persentase Pendidikan Tertinggi Yang Ditamatkan Tahun 2017

D. Indeks Pembangunan Manusia Salah satu alat ukur yang dianggap dapat merefleksikan status pembangunan manusi adalah Human Development Index (HDI) atau Indeks Pembangunan Manusia (IPM). IPM merupakan suatu indeks komposit yang mencakup tiga bidang pembangunan manusia yang diaggap sangat mendasar yaitu usia hidup (longevity), pengetahuan (knowledge), dan standar hidup layak (decent living). Konsep Pembangunan Manusia yang dikembangkan oleh PBB menetapkan peringkat kinerja pembangunan pada skala 0-100, dengan katagori tinggi apabila IPM lebih dari 80; katagori menengah atas IPM antara 66-79.9; katagori menengah kebawah IPM antara 50-65.9; katagori rendah IPM kurang dari 50.

8

Berdasarkan hitungan BPS Kota Cimahi selama periode 2010-2017, Angka Harapan Hidup meningkat menjadi 73.61%, dengan IPM Kota sebesar 76.95% dimana masuk dalam katagori menengah. Berikut capaian IPM Kota Cimahi dapat diliat pada tabel berikut: Tabel 3. Capaian IPM Kota Cimahi 2010-2017

Tahun

IPM

AHH

EYS

MYS

Pengeluaran

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017

73.76 74.41 74.99 75.85 76.06 76.42 76.69 76.95

73.53 73.54 73.55 73.56 73.56 73.58 73.59 73.61

12.24 12.76 13.23 13.7 13.71 13.73 13.75 13.76

10.33 10.38 10.44 10.66 10.78 10.78 10.89 10.93

10363.93 10428.29 10473.53 10622.25 10680.87 11011.88 11141 11353

Sumber : BPS

9

BAB II SARANA KESEHATAN

Derajat kesehatan masyarakat suatu negara dipengaruhi oleh keberadaan sarana kesehatan. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 Tentang Kesehatan, menyatakan fasilitas pelayanan kesehatan adalah suatu alat dan/atau tempat yang digunakan untuk menyelenggarakan upaya pelayanan kesehatan, baik promotif, preventif, kuratif maupun rehabilitatif yang dilakukan oleh Pemerintah, pemerintah daerah, dan/atau masyarakat.

±

2. Wlayah Kerja Puskesmas PUSKESMAS CIBEBER CIBEUREUM CIGUGUR TENGAH CIMAHI SELATAN CIMAHI TENGAH

Keterangan : 1. Simbol

CIMAHI UTARA CIPAGERAN CITEUREUP

Apotek

Puskesmas Cipageran

" u

Rumah Sakit

$

Puskesmas

LEUWIGAJAH

$

Klinik Swasta

MELONG ASIH MELONG TENGAH

Puskesmas Citeureup

$

PADASUKA PASIRKALIKI

RS Gigi dan Mulut Pendidikan UNJANI

" u

Puskesmas Cimahi Tengah

Puskesmas Padasuka

$

$

Puskesmas Cimahi Utara

$

RSUD Cibabat

" u

RS Mitra Kasih

RS Dustira

" u

" u

Puskesmas Cigugur Tengah

$

Puskesmas Pasirkaliki

$

Puskesmas Cibeber

$

RSU. Kasih Bunda Puskesmas Cimahi Selatan RS Mitra Anugrah Lestari Puskesmas Cibeureum

Puskesmas Leuwigajah

$

$

" u

" u

$

RSU Avisena Puskesmas Melong Tengah

$ "u

Puskesmas Melong Asih

$

1 centimeter = 600 meters 1.900

950

0

1.900 Meters

Gambar 5. Persebaran Sarana Kesehatan berdasarkan Wilayah Kerja Puskesmas Tahun 2017

10

Keberadaan sarana kesehatan dapat mempengaruhi derajat kesehatan masyarakat. Sarana kesehatan yang akan diulas pada bab ini terdiri dari sarana Pelayanan Dasar, Sarana Pelayanan Kesehatan Rujukan, Sarana Kefarmasian dan Alat Kesehatan. Fasilitas pelayanan kesehatan yang dibahas pada bagian ini terdiri dari Puskesmas dan rumah sakit. A. Pusat Kesehatan Masyarakat Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 75 Tahun 2014 tentang Puskesmas menyebutkan

bahwa

Puskesmas

adalah

fasilitas

pelayanan

kesehatan

yang

menyelenggarakan upaya kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan perseorangan tingkat pertama, dengan lebih mengutamakan upaya promotif dan preventif, untuk mencapai derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya di wilayah kerjanya. Puskesmas di Kota Cimahi mempunyai tugas melaksanakan kebijakan kesehatan untuk mencapai tujuan pembangunan kesehatan di wilayah kerjanya dalam rangka mendukung terwujudnya Kelurahan Sehat. Selain melaksanakan tugas tersebut, Puskesmas memiliki fungsi sebagai penyelenggara Upaya Kesehatan Masyarakat (UKM) tingkat pertama dan Upaya Kesehatan Perseorangan (UKP) tingkat pertama serta sebagai wahana pendidikan tenaga kesehatan. Upaya kesehatan masyarakat adalah setiap kegiatan untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan serta mencegah dan menanggulangi timbulnya masalah kesehatan dengan sasaran keluarga, kelompok, dan masyarakat. Upaya kesehatan perseorangan adalah suatu kegiatan dan/atau serangkaian kegiatan pelayanan kesehatan yang ditujukan untuk peningkatan, pencegahan, penyembuhan penyakit, pengurangan penderitaan akibat penyakit, dan memulihkan kesehatan perseorangan. Jumlah Puskesmas di Kota Cimahi sampai dengan Desember 2017 sebanyak 13 unit dan 2 Puskesmas Pembantu. Dinas Kesehatan terus berupaya untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana pelayanan kesehatan. Upaya yang dilakukan untuk menambah jumlah Puskesmas pada tahun 2017 terkendala dengan sulitnya pengadaan lahan yang memenuhi syarat sesuai dengan peraturan Menteri Kesehatan No. 75 Tahun 2014 tentang Puskesmas. Pada awal tahun 2013 Puskesmas Cimenteng mulai dioperasikan sehingga warga masyarakat yang tinggal di wilayah Cimenteng mulai mendapatkan pelayanan kesehatan yang lebih terjangkau, khususnya dari segi jarak. Pada tahun 2014 dilakukan evaluasi dan kajian terhadap pelayanan di Puskesmas Cimenteng selama tahun 2013 sehubungan dengan

11

rendahnya jumlah kunjungan dan terbatasnya SDM yang ada di Puskesmas Cimenteng sehingga untuk efisiensi dan efektifitas maka status Puskesmas Cimenteng ditetapkan menjadi Puskesmas pembantu pada pertengahan tahun 2014. Tahun 2014 juga dibangun puskesmas pembantu Cibeureum di daerah Rancabentang dan mulai operasional pada tahun 2015 sehingga masyarakat di wilayah sekitar puskemas pembantu lebih mudah untuk mendapatkan pelayanan kesehatan. Upaya untuk meningkatkan mutu pelayanan, salah satunya adalah dengan akreditasi puskesmas. Pada tahun 2016 telah dilaksanakan survey Akreditasi puskesmas terhadap 3 puskesmas, yaitu puskesmas Cimahi Selatan, Cimahi Tengah dan Cipageran dari 1 puskesmas yang ditargetkan (capaian kinerjanya 300%). Pada tahun 2017 dilaksanakan survey akreditasi terhadap 4 Puskesmas lainya yaitu puskesmas Melong Asih, Melong Tengah, Padasuka dan Cimahi Utara. Total Puskesmas yang telah melaksanakan Akreditasi sebanyak 7 Puskesmas sampai tahun 2017, dan 6 Puskesmas yang belum melaksanakan survey akreditasi di rencakan pada tahun 2018 dan 2019. Dalam memberikan pelayanan kuratif kepada Masyarakat Kota Cimahi dan sekitarnya, kunjungan rawat jalan di Puskesmas Kota Cimahi pada tahun 2017 mencapai 49.176. Pada tahun 2017 apabila dilihat dari trend tahun sebelumnya kunjungan mengalami penurunan.

700.000 608.199

600.000 500.000

200.000

627.225

519.512

495.176

469.898

400.000 300.000

622.691

293.017 226.495

365.664

377.774

380.331

242.535

244.917

246.894

302.997

294.024

192.179

175.874

100.000 Tahun 2012 Tahun 2013 Tahun 2014 Tahun 2015 Tahun 2016 Tahun 2017 L

P

Total

Gambar 6. Kunjungan Puskesmas Tahun 2012-2017

Dari data kunjungan tersebut kunjungan perempuan 61% lebih banyak daripada lakilaki sebesar 39%. Sedangkan kunjungan terbanyak terdapat di Puskesmas Cimahi Utara

12

sebesar 50.992 kunjungan dan kunjungan paling sedikit terdapat di Puskesmas Pasirkaliki sebesar 20.727 kunjungan.

60.000

50.992 50.457 50.412

50.000

46.584 45.743 45.009 35.587 35.475 34.570

40.000

31.399

30.000

24.132 24.089

20.727

20.000 10.000 -

Sumber: Bidang YanSDK 2017

Gambar 7. Kunjungan Pasien Kota Cimahi 2017

B. Rumah Sakit 1. Jumlah Rumah Sakit Selain puskesmas jumlah sarana rumah sakit yang ada di Kota Cimahi pada tahun 2017 terdapat 6 buah Rumah Sakit, (RS dengan kemampuan pelayanan gadar level 1 sebesar 100%) dan 1 Rumah Sakit Khusus Gigi dan Mulut. Berdasarkan pengelolaannya terdiri dari 1 buah Rumah Sakit Umum Daerah Cibabat, 1 buah RS TNI Dustira dan 4 buah rumah Sakit Swasta (Mitra Anugerah Lestari (MAL), Mitra Kasih, Kasih Bunda dan Avisena). 1.000.000 948.903

800.000

819.112 714.697

600.000 400.000

486.540

726.435 484.651

200.000 Tahun 2012 Tahun 2013 Tahun 2014 Tahun 2015 Tahun 2016 Tahun 2017 Gambar 8. Kunjungan Rawat Jalan RS 2012-2017

13

Selain berdasarkan jenis pelayanannya, rumah sakit juga dikelompokkan berdasarkan fasilitas dan kemampuan pelayanan menjadi Kelas A, Kelas B, Kelas C, dan Kelas D. Pada tahun 2017, terdapat 2 RS Kelas B, 3 RS Kelas C, dan 1 RS Kelas D. Sedangkan rumah sakit memiliki kunjungan total rawat jalan berjumlah 948.903 orang, sedangkan kunjungan rawat inap rumah sakit berjumlah 94.833 kunjungan. 400.000 350.000 300.000 250.000 200.000 150.000 100.000 50.000 Tahun 2012 Tahun 2013 Tahun 2014 Tahun 2015 Tahun 2016 Tahun 2017 Gambar 9. Kunjungan Rawat Inap RS 2012-2017

2. Tempat Tidur Rumah Sakit Terpenuhi atau tidaknya kebutuhan masyarakat terhadap pelayanan kesehatan rujukan dan perorangan di suatu wilayah dapat dilihat dari rasio tempat tidur terhadap 1 per 1.000 penduduk. Jumlah tempat tidur di Kota Cimahi sudah tercukupi menurut WHO. Rasio tempat tidur di rumah sakit di kota Cimahi sejak tahun 2012 sampai dengan tahun 2017 dapat dilihat pada Gambar berikut. 2,10

2,08

2,05

2,05

2,05 2,01 2,00 1,95 1,95

1,90 1,85 Thn 2013

Thn 2014

Thn 2015

Thn 2016

Thn 2017

Gambar 10. Rasio Jumlah Tempat Tidur Rumah Sakit Per 1.000 Penduduk

14

3. GDR (GROSS DEATH RATE) GDR menurut Depkes RI (2005) adalah angka kematian umum untuk setiap 100.000 penderita keluar. Angka kematian umum di RS Kota Cimahi tahun 2017 sebanyak 23 kasus per 100.000 penderita keluar. Kasus kematian umum banyak terjadi di RSUD Cibabat sebanyak 44.9 kematian per 100,000 pasien keluar, dan yang paling sediki di RS Avisena 5 kasus per 100.000 penderita keluar.

RS Avisena

5,0

RS Mitra Anugrah Lestari

6,6

RSU Kasih Bunda

11,2

Rs Mitra Kasih

13,8

Rumkit Tk.II 03,05,01 Dustira

22,2

RSUD CIBABAT

44,9 0,0

10,0

20,0

30,0

40,0

50,0

Sumber Laporan Tahunan RS Kota Cimahi 2017 Gambar 11. GDR Rumah Sakit Kota Cimahi Tahun 2017

4. NDR (NET DEATH RATE) NDR menurut Depkes RI (2005) adalah angka kematian 48 jam setelah dirawat untuk tiap-tiap 100.000 penderita keluar. Indikator ini memberikan gambaran mutu pelayanan di rumah sakit. Angka kematian lebih dari 48 jam di Rumah Sakit per 100.000 penderita keluar di RS Kota Cimahi masih dalam batas kewajaran dimana nilai ideal dibawah 8 kematian per 100,000 pasien keluar. Tabel 4. NDR di RS Kota CimahiTahun 2016 NO

NAMA RUMAH SAKITa

NILAI IDEAL <25

CAPAIAN

1

RSUD Cibabat

24.7

≤ 25

2

RS Dustira

16.8

≤ 25

3

RS Mitra Kasih

8.5

≤ 25

4

RS MAL

0.4

≤ 25

5

RSU Avisena

2.4

≤ 25

6

RSU Kasih Bunda

2.9 14.3

≤ 25

KABUPATEN/KOTA

≤ 25

15

Kematian kurang dari 48 jam terbanyak terjadi di RS Cibabat sebesar 24.7 atau 25 orang per 100,000 pasien. Sedangkan angka kematian 48 jam di Rumah Sakit per 100,000 penderita keluar paling sedikit di RS Mitra Anugrah Lestari sebesar 0.4 orang per 100,000 pasien. 5. BOR Terdapat 6 (enam) Rumah Sakit di Kota Cimahi, yang terdiri dari RSU Cibabat, RS Dustira, RS Mitra Kasih, RS MAL, RS Avisena dan RS Kasih Bunda, dengan jumlah total BOR Kota Cimahi 77.2% dengan jumlah tempat tidur tersedia 1,236 bed, pasien keluar 102.176 dan jumlah lama rawat 324.314. Bed Occupancy Rate (BOR) adalah persentase pemakaian tempat tidur pada satuan waktu tertentu. Indikator ini memberikan gambaran tinggi rendahnya tingkat pemanfaatan tempat tidur rumah sakit. Nilai parameter BOR yang ideal adalah antara 60-85%. Tabel 5. BOR di RS Kota Cimahi Tahun 2017

NO 1 2

NAMA RUMAH SAKITa RSUD CIBABAT Rumkit Tk.II 03,05,01 Dustira

NILAI IDEAL 60-85%

CAPAIAN (%) 74.98

Memenuhi

80.8

Memenuhi

3

RS Kasih Bunda

97.7

Diatas

3

RS Avisena

55.3

Dibawah

4

Rs Mitra Kasih

86.7

Diatas

52.2 76.8

Dibawah memenuhi

5

RS Mitra Anugrah Lestari KOTA CIMAHI Sumber Laporan Tahunan RS Kota Cimahi

Diketahui Rumah Sakit yang memenuhi nilai BOR ideal 60-85% adalah RSUD Cibabat (74.98%) dan RS Dustira (80.8%), sedangak Nilai BOR diatas 85% adalah RS Kasih Bunda (97.7%) dan RS Mitra Kasih (86.7%). Sedangkan Rumah Sakit yang memiliki dibawah nilai ideal 60-85% adalah RS Avisena (55.3%) dan RS RS MAL (52.2%).

16

5

RS. Mitra Anugrah Lestari

RS Kasih Bunda

LOS (Length Of Stay) dalam hari

4

Rumkit Tk.II 03,05,01 Dustira

RSUD Cibabat 3

3

RS Mitra Kasih

RS. Aviena

2

1

0

0 -

0 1

2

3

4

5

TOI (Turn Over Interval) dalam hari Gambar 12. BOR 6 Rumah Sakit Tahun 2017

Dari gambar 12 diatas menunjukan hanya RSUD Cibabat berada digaris efesiensi rumah sakit, untuk RS Dustira, RS Mitra Kasih, RS Kasih Bunda walaupun BOR diatas nilai 60 % tetapi tidak masuk daerah efesiensi dikarenakan memiliki TOI/ jumlah hari sebuah tempat tidur tidak ditempati untuk perawatan pasien dibawah satu hari. Angka BOR tinggi dikarenakan banyak pasien yang dilayani berarti semakin sibuk dan semakin berat pula beban kerja petugas kesehatan di RS tersebut. Akibatnya pasien kurang mendapat perhatian yang dibutuhkan dan kemungkinan infeksi nosokomial juga meningkat. Pada akhirnya, peningkatan

17

BOR yang terlalu tinggi ini justru menurunkan kualitas kinerja tim medis dan menurunkan kepuasan serta keselamatan pasien.

6

6

Tahun 2012

LOS (Length Of Stay) dalam hari

5

Tahun 2014

4

Tahun 2017 Tahun 2015 3

Tahun 2016

3

2

1

0

0

0

-

1

2

3

4

5

TOI (Turn Over Interval) dalam hari Gambar 13. BOR Kota Cimahi Tahun 2012-2017

Dari gambar 13 secara keseluruhan pada tahun 2017 BOR dari 6 rumah sakit di Kota Cimahi seberapa jauh masyarakat menggunakan pelayanan rumah sakit khususnya pelayanan rawat inap telah berada pada garis efesiensi 76.79%. Pada tahun 2012-2015 angka BOR 61-62% dikarenakan jumlah RS yang masih sedikit sehingga semakin banyak pasien yang dilayani berarti semakin sibuk dan semakin berat pula beban kerja.

18

Tabel 6. ALOS di RS Kota CimahiTahun 2017 NO

NAMA RUMAH SAKIT

CAPAIAN (hari)

NILAI IDEAL 6-9 hari

3

Dibawah

3,2

Dibawah

3

RSUD CIBABAT Rumkit Tk.II 03,05,01 Dustira RSU Kasih Bunda

6,5

Ideal

4

RS Avisena

3,5

Dibawah

5

Rs Mitra Kasih

3,3

Dibawah

4,9 3.54

Dibawah

1 2

6 RS Mitra Anugrah Lestari KABUPATEN/KOTA Sumber: Laporan Tahunan RS Kota Cimahi

AVERAGE LENGTH OF STAY (ALOS) menurut Depkes RI (2005) adalah rata-rata lama rawat seorang pasien. Indikator ini disamping memberikan gambaran tingkat efisiensi, juga dapat memberikan gambaran mutu pelayanan, apabila diterapkan pada diagnosis tertentu dapat dijadikan hal yang perlu pengamatan yang lebih lanjut. Secara umum nilai AVLOS yang ideal antara 6-9 hari, dari tabel 6 diperoleh gambaran ALOS Rumah Sakit Kasih Bunda telah memenuhi dan RS lainnya masih dibawah standar ideal karena gabungan berbagai poliklinik. Tabel 7. TOI di RS Kota Cimahi Tahun 2017 NO 1

NAMA RUMAH SAKIT

CAPAIAN (hari)

NILAI IDEAL 1-3 hari

0,9

Dibawah

3

RSUD CIBABAT Rumkit Tk.II 03,05,01 Dustira RSU Kasih Bunda

0,1

Tidak Memenuhi

4

RS Avisena

2,1

Memenuhi

5

Rs Mitra Kasih

0,5

Tidak Memenuhi

6

RS Mitra Anugrah Lestari

4,3

Tidak Memenuhi

KABUPATEN/KOTA

1.1

Memenuhi

2

1

Memenuhi

Sumber: Laporan Tahunan RS Kota Cimahi

TURN OVER INTERVAL (TOI) menurut Depkes RI (2005) adalah rata-rata hari dimana tempat tidur tidak ditempati dari telah diisi ke saat terisi berikutnya. Indikator ini memberikan gambaran tingkat efisiensi penggunaan tempat tidur. Idealnya tempat tidur kosong tidak terisi pada kisaran 1-3 hari. Pada tabel 7 tergambarkan bawa rumah sakit yang memenuhi standar ideal adalah RSUD Cibabat (1 hari), RS Avisena (3 hari). Sedangkan yang tidak memenuhi nilai ideal adalah RS Dustira (0.5), RS MAL (3.5 hari) RS Kasih Bunda (5 hari).

19

BED TURN OVER (BTO) menurut Depkes RI (2005) adalah frekuensi pemakaian tempat tidur pada satu periode, berapa kali tempat tidur dipakai dalam satu satuan waktu tertentu. Idealnya dalam satu tahun, satu tempat tidur rata-rata dipakai 40-50 kali. Di Rumah Sakit yang berada di Kota Cimahi yang pemakaian tempat tidur dipakai anatara 40- 50 kali dalam setahun adalah RS MAL (40 kali). Sedangkan pemakaian tempat tidur melebihi 50 kali adalah RSUD Cibabat (85 kali), RS Dustira (82 kali), RS Mitra Kasih 97 kali, RS Kasih Bunda 83 kali, RS Avisena 77.

RS Mitra Anugrah Lestari

40

Rs Mitra Kasih

97

RS Avisena

77

RSU Kasih Bunda

83

Rumkit Tk.II 03,05,01 Dustira

82

RSUD CIBABAT

85 -

20

40

60

80

100

120

Sumber Laporan Tahunan RS Kota Cimahi 2017 Gambar 14. BTO Rumah Sakit Di Kota Cimahi Tahun 2016

C. Sarana Pelayanan Lain Sarana pelayanan lain tahun 2017 di Kota Cimahi Balai Pengobatan/ Klinik sebanyak 40 buah, praktek Pengobatam praktik dokter perorangan sebesar 89 buah, praktik bersalin sebanyak 3 buah, Praktek Dokter Bersama sebanyak 23 buah, dan Praktik Pengobatan Tradisional sebanyak 363 orang (tiga terbanyak : pijat urut 77 orang, usaha jamu 73 orang dan bekam 51 orang. D. Sarana Produksi Dan Distribusi Kefarmasian Pada tahun 2017 sarana produksi dan distribusi kefarmasian di Kota Cimahi terdiri dari 71 Apotik Swasta, 12 Buah Toko Obat, 4 Pedagang Besar Farmasi, 4 Industri Farmasi, 3 Industri Obat Tradisional dan 13 Penyalur alat kesehatan. Pengawasan terhadap obat

20

tradisional dilakukan berbagai cara, diantaranya dengan melalui pertemuan dengan pengobat tradisional metoda ramuan yang ada di Kota Cimahi, dan untuk kader/ masyarakat melalui pertemuan soaialisasi pemanfaatan TOGA untuk asuhan mandiri (self care) kesehatannya masyarakat dapat memanfaatkan TOGA yang di sekitar.

INDUSTRI OBAT TRADISIONAL

3

PEDAGANG BESAR FARMASI

4

INDUSTRI FARMASI

5

TOKO OBAT

12

PENYALUR ALAT KESEHATAN

13

APOTEK

71 0

10

20

30

40

50

60

70

80

Sumber: Bidang Yandas SDK, Dinkes Cimahi 2017 Gambar 15. Sarana Produksi dan Distribusi Kefarmasian Kota Cimahi Tahun 2017

E. Upaya Kesehatan Bersumber Masyarakat Pembangunan kesehatan untuk mewujudkan derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya juga memerlukan peran masyarakat. Melalui konsep Upaya Kesehatan Bersumberdaya

Masyarakat

(UKBM),

masyarakat

bereperan

serta

aktif

dalam

penyelenggaraan upaya kesehatan. lndikator yang digunakan untuk mengukur capaian kinerja sasaran strategis meningkatkan peran serta masyarakat dalam pelaksanaan RW siaga aktif maupun UKBM lainnya sama dengan sasaran strategis sebelumnya, ditambah beberapa indikator lainnya, yaitu cakupan desa/ RW siaga aktif, posyandu purnama dan mandiri, rasio posyandu per satuan balita, Usaha Kesehatan Gigi Masyarakat Desa (UKGMD), dan cakupan perayanan kesehatan usia lanjut.

21

0% 11% PURNAMA 17%

MADYA MANDIRI PRATAMA

72%

Sumber: Bidang Yanmas, Dinkes Cimahi 2017 Gambar 16. Jumlah Posyandu Kota Cimahi Tahun 2017

Capaian kinerja indikator tersebut keseluruhannya sudah mencapai target, dari seluruh RW yang ada, sejumlah 312 RW, seluruhnya (100%) sudah menjadi RW Siaga Aktif (Pratama 14.42%, Madya 56.73%, Purnama 19.23%, dan Mandiri 9.29%). Posyandu di Kota Cimahi saat ini berjumlah 402 ,dari jumlah tersebut masih ada 1 posyandu dengan strata pratama (karena jumlah kader aktif < 5 orang), madya 67 posyandu (17%), Purnama 289 Posyandu (72%) dan Mandiri 45 Posyandu (11%). 90,00

80,00 70,00

73,96

73,20

Tahun 2013

Tahun 2014

83,67

83,67

83,08

Tahun 2015

Tahun 2016

Tahun 2017

64,25

60,00 50,00 40,00 30,00 20,00 10,00 0,00 Tahun 2012

Gambar 17. Posyandu Aktif Tahun 2012-2017

Posyandu aktif adalah penambahan dari posyandu purnama dan mandiri, dimana posyandu madya yang cakupan kelima kegiatan pokoknya lebih dari 50 %, mampu melaksanakan program tambahan dan sudah memperoleh sumber pembiyaaan dari dana

22

sehat yang dikelola masyarakat yang jumlah peserta masih terbatas yakni kurang dari 50 % kepala keluarga (KK) di wilayah kerja posyandu. Sedangkan Posyandu Mandiri merupakan posyandu purnama yang sumber pembiayaannya diperoleh dari dana sehat yang dikelola oleh masyarakat dengan jumlah peserta lebih dari 50 % KK di wilayah kerja posyandu. Pada gambar 17 Posyandu aktif mengalami peningkatan di tahun 2017. Posbindu saat ini telah menjadi salah satu strategi penting pemerintah Kota Cimahi untuk mengendalikan trend penyakit tidak menular yang semakin mengkawatirkan, maka dibentuk Posbindu PTM yang sasaranya mulai dari umur 45 tahun keatas. Sebagaimana kita ketahui, berbagai data laporan, menunjukkan bahwa trend tingkat kesakitan dan kematian penyakit tidak menular (hipertensi, diabetes, stroke, jantung, ginjal, dan lainnya), sudah melampaui tingkat morbiditas dan mortalitas penyakit menular. Beberapa bentuk Kegiatan Posbindu, antara lain: 1. Monitoring faktor risiko bersama PTM secara rutin dan periodik. Rutin berarti Kebiasaan memeriksa kondisi kesehatan meski tidak dalam kondisi sakit. Sedangkan Periodik artinya pemeriksaan kesehatan dilakukan secara berkala. 2. Konseling faktor risiko PTM tentang diet, aktifitas fisi, merokok, stress dan lain-lain. 3. Penyuluhan / dialog interaktif sesuai masalah terbanyak. 4. Aktifitas fisik bersama seperti olah raga bersama, kerja bakti dan lain-lain. 5. Rujukan kasus faktor risiko sesuai kriteria klinis.

70

59

60

53

50 40 30 20

40 31

31 22 16

20 11

25

22

23

14

22

30

29

26

21 12

15

22 16

14

20 19

14

10 0

Posyandu

Posbindu

Sumber: Bidang Yanmas, Dinkes Cimahi 2017 Gambar 18. Jumlah Posyandu & Posbindu Kota Cimahi Tahun 2017

23

Pada gambar diatas jumlah Posyandu dan Posbindu terbanyak pada Puskesmas Cigugur sebanyak 59 buah Posyandu dan 23 Posbindu, dikarenaka Puskesmas Cigugur Tengah memiliki wilayah kerja 2 (dua) kelurahan yang luas yaitu kelurahan Cigugur dan Baros. 226

224

225

225

Tahun 2016

Tahun 2017

222

222 220 218 216

215

214

212 210 Tahun 2014

Tahun 2015

Gambar 19. Jumlah Posbindu Perkelurahan Kota Cimahi Tahun 2014-2017

Jumlah Posbidu di Kota Cimahi sebanyak 225, dan yang terdaftar sebagai posbindu PTM sebanyak 99 Posbindu, pada tahun 2019 sejumlah 23 Posbindu akan diajukan revitalisasi (Perkantoran, Sekolah dan KBIH).

24

BAB III SUMBER DAYA MANUSIA BIDANG KESEHATAN

Menurut Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2014 tentang Tenaga Kesehatan menyatakan bahwa setiap orang yang mengabdikan diri dalam bidang kesehatan serta memiliki pengetahuan dan/atau keterampilan melalui pendidikan di bidang kesehatan yang untuk jenis tertentu memerlukan kewenangan untuk melakukan upaya kesehatan. A. Jumlah Tenaga Kesehatan Data jumlah tenaga kesehatan sangat diperlukan dalam menentukan pengadaan dan penempatan tenaga. Dari data tersebut diharapkan dapat tergambar pemenuhan tenaga kesehatan setiap kelurahan/kecamatan dalam peningkatan pelayanan Kesehatan berkualitas. Pada pasal 11 UU No.36 Tahun 2016, Tenaga Kesehatan dikelompokkan ke dalam: tenaga medis; tenaga psikologi klinis; tenaga keperawatan; tenaga kebidanan; tenaga kefarmasian; tenaga kesehatan masyarakat; tenaga kesehatan lingkungan; tenaga gizi; tenaga keterapian fisik; tenaga keteknisian medis; tenaga teknik biomedika; tenaga kesehatan tradisional; dan tenaga kesehatan lain. 1. Tenaga Kesehatan Di Pusat Kesehatan Masyarakat Berdasarkan Peraturan Mentri Kesehatan RI Nomor 75 Tahun 2014 tentang Puskesmas, sumber daya manusia Puskesmas terdiri atas Tenaga Kesehatan dan tenaga non kesehatan. Jenis dan jumlah Tenaga Kesehatan dan tenaga non kesehatan sebagaimana dimaksud dihitung berdasarkan analisis beban kerja, dengan mempertimbangkan jumlah pelayanan yang diselenggarakan, jumlah penduduk dan persebarannya, karakteristik wilayah kerja, luas wilayah kerja, ketersediaan fasilitas pelayanan kesehatan tingkat pertama lainnya di wilayah kerja, dan pembagian waktu kerja. Jenis Tenaga Kesehatan sebagaimana dimaksud paling sedikit terdiri atas dokter atau dokter layanan primer, dokter gigi, perawat, bidan, tenaga kesehatan masyarakat, tenaga kesehatan lingkungan, ahli teknologi laboratorium medik, tenaga gizi; dan tenaga kefarmasian.

25

a. Tenaga Medis Mengacu kepada indikator Indonesia Sehat standar minimal tenaga kesehatan untuk tenaga di Puskesmas adalah 2 dokter umum per puskesmas, 1 dokter gigi per puskesmas, 3 bidan per puskesmas, 7 perawat per puskesmas, 1 tenaga gizi per puskesmas, 1 tenaga sanitarian per puskesmas dan 1 tenaga apoteker per puskesmas. Tabel 8. Standar Minimal Tenaga Dokter Umum dan Dokter Gigi DOKTER UMUM Standar

UNIT KERJA Jumlah

Kemkes (2 org)

DOKTER GIGI Standar BPJS

Jumlah

(1:5000)

Standar

Standar

Kemkes

BPJS (1 org)

Puskesmas Cipageran

2

Memenuhi

Memenuhi

1

Memenuhi

Memenuhi

Puskesmas Citeureup

3

Memenuhi

Memenuhi

1

Memenuhi

Memenuhi

Puskesmas Cimahi Utara

3

Memenuhi

Memenuhi

1

Memenuhi

Memenuhi

Puskesmas Pasirkaliki

2

Memenuhi

Memenuhi

1

Memenuhi

Memenuhi

Puskesmas Cimahi Tengah

4

Memenuhi

Memenuhi

2

Memenuhi

Memenuhi

Puskesmas Cigugur Tengah

3

Memenuhi

Memenuhi

1

Memenuhi

Memenuhi

Puskesmas Padasuka

3

Memenuhi

Memenuhi

2

Memenuhi

Memenuhi

Puskesmas Cimahi Selatan

3

Memenuhi

Memenuhi

1

Memenuhi

Memenuhi

Puskesmas Cibeureum

2

Memenuhi

Memenuhi

2

Memenuhi

Memenuhi

Puskesmas Melong Asih

2

Memenuhi

Memenuhi

1

Memenuhi

Memenuhi

Puskesmas Cibeber

3

Memenuhi

Memenuhi

1

Memenuhi

Memenuhi

Puskesmas Leuwigajah

3

Memenuhi

Memenuhi

1

Memenuhi

Memenuhi

Puskesmas Melong Tengah

3

Memenuhi

Memenuhi

1

Memenuhi

Memenuhi

Total Puskesmas

36

17

Dari tabel 8 dokter umum di Puskesmas kota Cimahi berjumlah 36 orang dan dokter gigi 17 orang, dari matrik tersebut sudah memenuhi standar minimal tenaga baik dari Kementerian Kesehatan maupun standar BPJS 1:5000 di setiap Puskesmas. Beberapa Puskesmas memiliki jumlah dokter umum dan dokter gigi lebih banyak dari standar minimal karena memiliki wilayah kerja 2 kelurahan (Puskesmas Cimahi Tengah, Cigugur Tengah dan Padasuka), selain itu juga adanya meningkatnya kepesertaan BPJS di Puskesmas dikarenakan adanya migrasi kepesertaan dan penambahan jumlah kepesertaan BPJS yang telah didaftarkan. b. Tenaga Keperawatan Jumlah bidan di puskesmas berjumlah 66 orang, yang terdiri dari 52 bidan PNS, 6 bidan BHL dan 8 Bidan PTT. Jumlah bidan berdasarkan standar minimal sudah memenuhi. Berbeda dengan tenaga bidan tenaga perawat banyak puskesmas yang masih belum memenuhi

26

kebutuhan minimal, jumlah perawat saat ini berjumlah 69 orang terdiri dari 53 perawat umum dan 16 perawat gigi.

PTT BHL 12% 9% BIDAN 79%

Gambar 20. Tenaga Bidan di Puskesmas Tahun 2017

Jumlah tenaga keperwatan di Puskesmas Kota Cimahi pada tahun 2017 terdiri dari tenaga Bidan (50%), perawat umum (38 %), dan jumlah tenaga perawat gigi (12%) dari jumlah yang ada.

12% Bidan

50%

38%

Perawat Perawat Gigi

Gambar 21. Persentase Tenaga perawat di Puskesmas Tahun 2017

Pada tabel 9 terdapat kekurangan tenaga Bidan di Puskesmas Pasirkaliki, sedangkan untuk tenaga perawat hanya satu puskemas yang sesaui dengan kebutuhan standar minimal di pelayanan. Tabel 9. Jumlah Bidan dan Perawat Kota Cimahi Tahun 2017

Puskesmas Cipageran Puskesmas Citeureup

4 3

Bidan Standar Minimal 3 3

Puskesmas Cimahi Utara

3

3

Memenuhi

5

7

kurang

Puskesmas Pasirkaliki

2

3

kurang

3

7

kurang

Puskesmas Cimahi Tengah

3

3

Memenuhi

8

7

Memenuhi

Puskesmas Cigugur Tengah

5

3

Memenuhi

6

7

kurang

UNIT KERJA

Jumlah

Kebutuhan

Jumlah

Memenuhi Memenuhi

6 5

Perawat Standar Kebutuhan Minimal 7 kurang 7 kurang

27

Puskesmas Padasuka

5

Bidan Standar Minimal 3

Puskesmas Cimahi Selatan

10

3

Memenuhi

5

7

kurang

Puskesmas Cibeureum

4

3

Memenuhi

6

7

kurang

Puskesmas Melong Asih

8

3

Memenuhi

5

7

kurang

Puskesmas Cibeber

3

3

Memenuhi

5

7

kurang

Puskesmas Leuwigajah

5

3

Memenuhi

4

7

kurang

Puskesmas Melong Tengah

11

3

Memenuhi

4

7

kurang

UNIT KERJA

Jumlah

Kebutuhan

Jumlah

Memenuhi

6

Perawat Standar Kebutuhan Minimal 7 kurang

Jumlah tenaga bidan pada Puskesmas Cimahi Selatan, Puskesmas Melong Asih dan Puskesmas Melong Tengah lebih banyak dari Puskesmas lainnya, karena Puskesmas poned dan melayani pelayanan persalinan 24 jam di Puskesmas. c. Tenaga Kefarmasian Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 51 Tahun 2009 tentang Pekerjaan. Kefarmasian menyatakan bahwa tenaga kefarmasian adalah tenaga yang melakukan pekerjaan kefarmasian, yang terdiri atas apoteker dan tenaga teknis kefarmasian. Apoteker (Apt) adalah sarjana farmasi yang telah lulus sebagai Apt dan telah mengucapkan sumpah jabatan Apt. Tenaga Teknis Kefarmasian (TTK) adalah tenaga yang membantu Apt dalam menjalani pekerjaan kefarmasian, yang terdiri atas sarjana farmasi, ahli madya farmasi, analis farmasi, dan tenaga menengah farmasi/ asisten apoteker. Fasilitas pelayanan kefarmasian dapat berupa apotek, instalasi farmasi rumah sakit, puskesmas, klinik, toko obat, atau Praktik bersama. 30 25 20

0

1

1

20

20

19

Tahun 2012

Tahun 2013

Tahun 2014

1

2

2

23

22

22

Tahun 2015

Tahun 2016

Tahun 2017

15 10 5 0

Tenaga Tenis Kefarmasian

Apoteker

Gambar 22. Jumlah Tenaga Kefarmasian di Puskesmas Tahun 2012-2017

28

Praktik kefarmasian yang meliputi pengendalian mutu, pengadaan, penyimpanan, pendistribusian, pelayanan obat atas resep dokter, pelayanan informasi obat serta pencatatanpelaporan obat harus dilakukan oleh tenaga kesehatan di Puskesmas Kota Cimahi tahun 20122017 mengalami penambahan tenaga sesuai dengan kebutuhan Puskesmas. Untuk kebutuhan tenaga Apoteker di Puskesmas diperlukan 12 tenaga Apoteker. d. Tenaga Kesehatan Masyarakat dan Kesehatan Lingkungan Tenaga SKM merupakan tenaga khusus yang secara fungsi bertanggung jawab terhadap seluruh masyarakat baik yang sehat maupun yang sakit. Hanya fokus utamanya pada upaya kesehatan masyarakat melalui promotif dan preventif. Berbeda dengan tenaga medis (dokter, perawat, bidan) yang fokus dan fungsi utamanya pada upaya kesehatan perorangan melalui upaya kuratif (pengobatan) dan rehabilitatif (pemulihan/perbaikan). Pada periode tahun 20122017 tenaga Kesmas di Puskesmas mengalami penurunan dikarenakan adanya mutasi pegawai dan perubahan jabatan. Tenaga sanitarian (Kesehatan lingkungan) berperan sebagai tenaga pengelola kesehatan lingkungan, dengan fungsi menganalisis hasil pengukuran komponen lingkungan yang mempengaruhi kesehatan lingkungan, merancang dan merekayasa intervensi masalah lingkungan yang mempengaruhi kesehatan manusia, mengintervensi hasil pengukuran komponen lingkungan yang mempengaruhi kesehatan manusia, mengorganisir intervensi masalah komponen lingkungan, mengevaluasi hasil intervensi masalah komponen lingkungan. Adapun jumlah tenaga sanitarian ada satu Puskesmas yang tidak memiliki tenaga sanitarian.

13

14

13

12

12

12

12

12 10 8 6 4

6

5 2

2

2

2

1

0 Tahun 2012 Tahun 2013 Tahun 2014 Tahun 2015 Tahun 2016 Tahun 2017 Kesmas

Kesling

Gambar 23. Jumlah Tenaga Kesmas dan Kesling di Puskesmas Tahun 2012-2017

29

e. Tenaga Gizi Tugas pokok tenaga gizi adalah melaksanakan pelayanan di bidang gizi, makanan, dan dietetik yang meliputi pengamatan, penyusunan program, pelaksanaan, penilaian gizi bagi perorangan, kelompok di masyarakat. Fungsinya adalah bersama dengan profesi lainnya untuk saling mendukung dalam meningkatkan pelayanan gizi dan sekaligus status gizinya. Adapun jumlah tenaga gizi pada tahun 2017 yang berkerja di Kota Cimahi berjumlah 14 orang. 20 18 16 14 12 10 8 6 4 2 0

18 15

14

15

15

14

Tahun 2012 Tahun 2013 Tahun 2014 Tahun 2015 Tahun 2016 Tahun 2017 Gambar 24. Jumlah Tenaga Gizi di Puskesmas Tahun 2012-2017

f.

Tenaga Keteknisian Medis Tenaga keteknisian medis meliputi radiografer, radioterapis, teknisi gigi, teknisi

elektromedis, analis kesehatan, refraksionis optisien, otorik prostetik, teknisi transfusi dan perekam medis. Adapun tenaga yang ada di Puskesmas Kota Cimahi tenaga Analis berjumlah 15 orang dan rekam medis berjumlah 12 orang. Berkurangnya tenaga analis kesehatan karena ada pegawai yang pensiun. 20

16

15 15

13

11

11

16 12

16 12

15 12

12

10 5 0 Tahun 2012 Tahun 2013 Tahun 2014 Tahun 2015 Tahun 2016 Tahun 2017 Analis Kesehatan

Rekam Medis

Gambar 25. Jumlah Tenaga Keteknisian Medisi di Puskesmas Tahun 2012-2017

30

g. Tenaga Non Kesehatan Tenaga non kesehatan sebagaimana dimaksud merupakan dapat mendukung kegiatan ketatausahaan, administrasi keuangan, sistem informasi, dan kegiatan operasional lain di Puskesmas Kota Cimahi. Pada tahun 2017 pejabat struktural berjumlah 13 orang, staf penunjang administrasi 21 orang dan tenaga harian lepas berjumlah 35 orang. Pengurangan pejabat struktural dikarenakan adanya peralihan Kepala Puskesmas menjadi fungsional dokter dan memasuki masa pengsiun. Jumlah pengelola keuangan jumlah yang ada sebanyak 8 orang, sedangkan kebutuhan yang diperlukan sebanyak 26 orang sehingga masih kurang 18 orang untuk pengelola keuangan di Puskesmas. Pengadministrasi umum dari 9 orang masih memerlukan 4 orang. Pengelola barang milik negara jumlah kebutuhan 13 yang ada saat ini berjumlah 9 orang dan kekurangannya sebanyak 4 orang. 40

35

35

35 30 25

26

24

22 23

22

20

21

20 13

15 10 5 0 Thn 2014

Thn 2015

PEJABAT STRUKTURAL

Thn 2016

STAF PENUNJANG ADMINISTRASI

Thn 2017 THL

Gambar 26. Jumlah Tenaga Non Kesehatan di Puskesmas Tahun 2014-2017

2. Tenaga Kesehatan Di Rumah Sakit Selain di Puskesmas sumber daya manusia kesehatan memegang peranan penting dalam pelayanan rumah sakit, Rumah Sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna yang menyediakan pelayanan rawat inap, rawat jalan, dan gawat darurat.

31

a. Tenaga Medis Berdasarkan laporan RS tahun 2017,dokter yang bekerja di Rumah Sakit menunjukan bahwa dokter spesialis 59% lebih banyak dan dokter umum (41%) di 7 rumah sakit yang ada di Kota Cimahi. Bersarnya angka dokter spesiali dimungkinkan ada beberapa dokter yang bekerja di beberapa tempat rumah sakit.

dr. Umum 41%

dr. Spesialis 59%

Gambar 27. Dokter Spesialis dan doker umum di Rumah Sakit Kota Cimahi Tahun 2017

Sedangkan berdasarkan tempat bekerja, Rumah Sakit dustira memiliki SDM terbanyak dimana jumlah dokter 99 orang (38 dokter spesialis dan 61 dokter umum), dan yang kedua adalah RSUD Cibabat sebanyak 77 orang (49 dokter spesialis dan 28 dokter umum). Berdasarkan jenisnya dokter spesialis terbanyak berada di RSUD Cibabat sebesar 49 orang. Untuk pelayanan dokter umum dan spesialis terendah berada di RSGM Unjani karena Rumah Sakit ini merupakan rumah sakit khusus gigi dan mulut.

100 80 60

28

61

40 20

49

10 38

27

8 37

11 15

12 21 1 0

0

RSUD Cibabat

RS Dustira

RS Mitra RSU Kasih RS MAL Kasih Bunda dr. Spesialis

RS Avisena

RSGM Unjani

dr. Umum

Gambar 28. Dokter Spesialis dan Dokter Umum di berdasarkan tempat kerja Kota Cimahi Tahun 2017

32

Dr Gigi Spesialis 48%

dr Digi 52%

Gambar 29.Perbandingan Dokter Gigi Spesialis dan Dokter Gigi Kota Cimahi Tahun 2017

Adapun jumlah dokter gigi yang bekerja di Rumah Sakit, dokter gigi umum 52% lebih banyak dari pada Dokter Gigi Spesialis 48% di Kota Cimahi. Sedangkan berdasarkan tempat bekerja di Rumah Sakit, RSGM Unjani lebih banyak tenaga dokter gigi (12 orang) dan dokter gigi spesialis (21 orang). Untuk tenaga dokter gigi spesialis tidak semua bekerja di rumah sakit Kota Cimahi (RS Kasih Bunda dan Avisena).

25

21

20 12

15 8

10 5

2 2

2

2 2

3 0

2 1

1 0

0 RSUD RS Cibabat Dustira

RS Mitra Kasih dr Digi

RSU RS MAL RS RSGM Kasih Avisena Unjani Bunda Dr Gigi Spesialis

Gambar 30. Persebaran Dokter Gigi dan Dokter Gigi Spesialis di RS Kota Cimahi Tahun 2017

b. Tenaga Keperawatan Jumlah tenaga keperawatan di Rumah Sakit Kota Cimahi, berdasarkan laporan RS Dustira lebih banyak menggunakan tenaga keperawatan (60 orang Bidan, 522 orang Perawat, dan 7

33

orang Perawat Gigi), dan yang kedua adalah RSUD Cibabat (48 orang Bidan, 299 orang Perawat, dan 5 orang Perawat Gigi).

7

600 500 400

5

300 200

522

299

100

60

48

0

RSUD Cibabat

2 134 24

Rumkit Tk.II 03,05,01 Dustira

2 99 17

RS Mitra Kasih

Bidan

RSU Kasih Bunda

Perawat

0 81 25

2 65 15 RS MAL

RS Avisena

6 0 RSGM Unjani

Perawat Gigi

Gambar 31. Persebaran Tenaga Keperawatan di RS Kota Cimahi Tahun 2017

c. Tenaga Kefarmasian Berdasarkan laporan RS tenaga kefarmasian di Kota Cimahi 75% teknisi Apoteker dan 25% adalah Apoteker. Adapun jumlah rumah sakit terbanyak mengunakan tenaga kefarmasian adalah RSUD Cibabat sebanyak 38 orang (32 orang Teknisi Kefarmasian dan 6 orang Apoteker), dan yang kedua adalah RS Dustira (16 orang Teknisi Kefarmasian dan 11 orang Apoteker).

25% Tenis Kefarmasian

75%

Apoteker

Gambar 32.Perbandingan Teknisi Kefarmasia dan Apoteker Kota Cimahi Tahun 2017

34

40 35 30 25 20 15 10 5 0

6 11

5

32

2

16

11

RSUD RS Cibabat Dustira

RS Mitra Kasih

15

1 8

3 5

1 1

RSU RS MAL RS RSGM Kasih Avisena Unjani Bunda

Tenis Kefarmasian

Apoteker

Gambar 33. Persebaran Tenaga Kefarmasian di RS Kota Cimahi Tahun 2017

d. Tenaga Kesmas, Kesling dan Gizi Berdasarkan laporan Rumah Sakit, pada tahun 2017 tenaga Kesmas, Kesling dan Gizi, apabia dijumlahkan paling banyak bekerja di RS Dustira (7 orang tenaga Kesmas, 3 orang tenaga Kesling dan 4 orang tenaga Gizi), dan untuk petugas Gizi paling banyak berada di RSUD Cibabat. 15 4 10 5

8

3

0 6

7

RSUD Cibabat

RS Dustira

0

3 0

2 0 1

RS Mitra Kasih

RSU Kasih Bunda

Kesmas

Kesling

2 0 2 RS MAL

1 1 0 RS Avisena

0 RSGM Unjani

Gizi

Gambar 34. Persebaran Tenaga Kesmas, Kesling dan Gizi di RS Kota Cimahi Tahun 2017

e. Tenaga Keterapian Fisik dan Keteknisian Medis Berdasarkan laporan Rumah Sakit, pada tahun 2017 untuk tenaga Keterapian Fisik dan Keteknisian Medis, apabia dijumlahkan paling banyak bekerja di RS Dustira (19 orang Keterapian Fisik dan 71 orang keteknisian medis), selanjutnya paling banyak bekerja di RSUD Cibabat (9 orang Keterapian Fisik dan 69 orang keteknisian medis).

35

100 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0

71 69 36 9 RSUD Cibabat

19 RS Dustira

36

3

6

RS Mitra Kasih

RSU Kasih Bunda

Keterapian Fisik

18

17 0 RS MAL

4

2 0

RS Avisena

RSGM Unjani

Keteknisian Medis

Gambar 35. Persebaran Tenaga Keterapian Fisik dan Keteknisian Medis di RS Kota Cimahi Tahun 2017

B. Rasio Tenaga Kesehatan Berdasarkan Keputusan Menteri koordinator bidang Kesejahtraan Rakyat nomor 54 tahun 2013 tentang rencana Pengembangan Tenaga Kesehatan Tahun 2011-2025, telah ditetapkan sejumlah target rasio tenaga kesehatan terhadap jumlah penduduk. Pada tahun 2014 sampai dengan tahun 2019 diharapkan ketersedian dokter spesialis mencapai 10 per 100.000 penduduk, dokter umum 40 per 100.000 penduduk, dokter gigi 12 per 100.000 penduduk, perawat 158 per 100.000 penduduk, bidan 100 per 100.000 penduduk, sanitarian 15 per 100.000 penduduk, tenaga gizi 10 per 100.000 penduduk. Perhitungan rasio tenaga kesehatan digunakan untuk mengukur ketersedian tenaga kesehatan untuk mencapai tenaga kesehatan. Data jumlah tenaga kesehatan yang digunakan adalah data tenaga kesehatan yang bekerja sesuai dengan fungsi dan estimasi. Berikut adalah rekapitulasi rasio tenaga kesehatan terhadap per 100.000 penduduk di Kota Cimahi tahun 2017.

36

Tabel 10. Rasio Tenaga Kesehatan Kota Cimahi Tahun 2017

Jenis Tenaga

Ratio/100,000 Penduduk

Target Ratio/100,000 Penduduk

Keterangan

Dokter Spesialis

36.61

10

Terpenuhi

Dokter Umum

55.33

40

Terpenuhi

Dokter Gigi

25.01

12

Terpenuhi

Bidan

60.30

100

Dibawah

215.20

158

Terpenuhi

Perawat Kefarmasian

23.4

Kesehatan Masyarakat

2.82

Kesehatan Lingkungan

2.65

15

Dibawah

Gizi

5.63

10

Dibawah

Keterafian fisik

6,79

keteknisian Medis

45,7

Berdasarkan tabel diatas menunjukan bahwa rasio tenaga kesehatan di Kota Cimahi sebagian besar telah sesuai dengan target nasional dalam melayani masyarakat, sesuai berdasarkan kepada Keputusan Mentri koordinator bidang Kesejahtraan Rakyat nomor 54 tahun 2013 tentang rencana Pengembangan Tenaga Kesehatan Tahun 2011-2025. Untuk tenaga kesehatan masih dibawah target adalah rasio tenaga bidan 60.30 dari target 100 per 100.000 penduduk, rasio tenaga kesehatan lingkungan 2.65 dari target 15 per 100.000 penduduk, dan rasio tenaga gizi 5.63 dari target 10 per 100.000 penduduk. Untuk memenuhi ketersedian tenaga bidan pemerintah Kota Cimahi telah berupaya merekrut bidan PTT dan BHL untuk membantu pelayanan di Puskesmas.

37

BAB IV PEMBIAYAAN KESEHATAN

A. Jumlah Anggaran Kesehatan Tujuan pembiayaan kesehatan adalah untuk membuat dana yang tersedia, serta untuk mengatur insentif keuangan yang tepat untuk provider kesehatan, hal ini berfungsi untuk memastikan bahwa semua individu memiliki akses terhadap kesehatan masyarakat yang efektif dan pelayanan kesehatan individu (WHO 2000). Sistem pembiayaan kesehatan yang baik yaitu mengumpulkan dana yang memadai untuk kesehatan, mencari cara yang memastikan orang dapat menggunakan layanan yang dibutuhkan, dan dilindungi dari bencana keuangan atau pemiskinan akibat pembayaran layanan kesehatan. Hal tersebut juga memberikan insentif bagi penyedia dan pengguna untuk efisien (WHO, 2007). Tabel 11. Anggaran Kesehatan Menurut Sumber Anggaran di Kota Cimahi Tahun 2017

NO

SUMBER BIAYA

ALOKASI ANGGARAN DINAS KESEHATAN

1

2

Rupiah 3

ALOKASI ANGGARAN RSUD CIBABAT % 4

Rupiah 3

TOTAL ALOKASI ANGGARAN KESEHATAN % 4

Rupiah 3

% 4

ANGGARAN KESEHATAN BERSUMBER: 1

APBD KAB/KOTA

64,945,617,504

a. Belanja Langsung b. Belanja Tidak Langsung 2

APBD PROVINSI

3

32,953,494,452

APBN : - Dana Alokasi Khusus (DAK)

4

PINJAMAN/HIBAH LUAR NEGERI (PHLN)

5

SUMBER PEMERINTAH LAIN - DBHCHT

-

56,347,500,000

15.91

36,163,748,432

0.00

-

14,083,560,765

74.29

69,637,287,323 14.23

59,501,251,300

12.47

59,501,251,300 9.13

36,163,748,432 0.00

354,429,905,979 284,792,618,656

56,347,500,000

12,880,473,000 -

73.09

37,645,164,271 3.89

3,153,751,300 12,880,473,000

289,484,288,475 251,839,124,204

31,992,123,052 3,153,751,300

- PBI Provinsi ( murni 2015)

80.20

49,044,221,432

10.28

49,044,221,432 0.00 17.39

14,083,560,765

14,083,560,765

0 2.95

14,083,560,765

- Pajak Rokok

-

TOTAL ANGGARAN KESEHATAN TOTAL APBD KAB/KOTA

80,979,841,804 1,637,050,871,413

% APBD KESEHATAN THD APBD KAB/KOTA ANGGARAN KESEHATAN PERKAPITA

100.0

396,079,097,672 1,637,050,871,413

3.97 138,553

113.8

477,058,939,476 1,637,050,871,413

17.68 677,673

100.0

21.65 816,226

38

Program kegiatan dan anggaran yang mendukung pencapaian indikator sasaran strategis dan tugas Pokok Kota Cimahi tahun 2017 bersumber APBD Kota, APBD Provinsi, dan sumber lain. Total anggaran untuk pembangunan Kesehatan di Kota Cimahi pada tahun 2017 berjumlah Rp. 477,058,939,476, yang terdiri Rp. 80,979,841,804 untuk Dinas Kesehatan Kota Cimahi dan RSUD Cibabat Rp. 396,079,097,672. 25,0 21,7 20,0 15,0

18,2 12,7

11,8

10 10,0 5,0 0,0 Tahun 2014

Tahun 2015

Tahun 2016

Tahun 2017

Nasional

Gambar 36. % APBD KESEHATAN THD APBD KAB/KOTA

Berdasakan Undang-Undang Kesehatan dipersyaratkan setiap pemerintah daerah harus mengalokasikan dana kesehatan sebesar 10% dari total APBDnya. Berdasarkan data tahun 2014 s.d 2017 alokasi pada bidang kesehatan meningkat menjadi 21.7% yang telah dialokasikan melebihi target yang ditetapkan, terdiri dari 3.97 % untuk Dinas Kesehatan Kota Cimahi dan 17.68% untuk RSUD Kota Cimahi. B. Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) Sesuai dengan UU No 40 Tahun 2004, SJSN diselenggarakan dengan mekanisme Asuransi Sosial dimana setiap peserta wajib membayar iuran guna memberikan perlindungan atas risiko sosial ekonomi yang menimpa peserta dan/atau anggota keluarganya. Dalam SJSN, terdapat Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) yang merupakan bentuk komitmen pemerintah terhadap pelaksanaan jaminan kesehatan masyarakat Indonesia seluruhnya. Sebelum JKN, pemerintah telah berupaya merintis beberapa bentuk jaminan sosial di bidang kesehatan, antara lain Askes Sosial bagi pegawai negeri sipil (PNS), penerima pensiun dan veteran, Jaminan Pemeliharaan Kesehatan (JPK) Jamsostek bagi pegawai BUMN dan swasta, serta Jaminan Kesehatan bagi TNI dan Polri. Untuk masyarakat miskin dan tidak

39

mampu, sejak tahun 2005 Kementerian Kesehatan telah melaksanakan program jaminan kesehatan sosial, yang awalnya dikenal dengan nama program Jaminan Pemeliharaan Kesehatan bagi Masyarakat Miskin (JPKMM), atau lebih populer dengan nama program Askeskin (Asuransi Kesehatan Bagi Masyarakat Miskin). Kemudian sejak tahun 2008 sampai dengan tahun 2013, program ini berubah nama menjadi program Jaminan Kesehatan Masyarakat (Jamkesmas). Seiring dengan dimulainya JKN per 1 Januari 2014, semua program jaminan kesehatan yang telah dilaksanakan pemerintah tersebut (Askes PNS, JPK Jamsostek, TNI, Polri, dan Jamkesmas), diintegrasikan ke dalam satu Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Kesehatan (BPJS Kesehatan). Sama halnya dengan program Jamkesmas, pemerintah bertanggungjawab untuk membayarkan iuran JKN bagi fakir miskin dan orang yang tidak mampu yang terdaftar sebagai peserta Penerima Bantuan Iuran (PBI).

80,00 65,68

70,00

68,98

74,17

60,00 50,00 40,00

38,89

30,00 20,00 10,00 0,00 Tahun 2014

Tahun 2015

Tahun 2016

Tahun 2017

Gambar 37. % Peserta JKN Tahun 2014-2017

Peserta Jaminan Kesehatan Kota Cimahi pada tahun 2017 sebanyak 447.735 orang, yang terdiri dari 126.250 orang Penerima Bantuan Iuran (PBI) APBN, 10.898 orang PBI APBD, 177.838 orang Pekerja penerima upah (PPU), 109.930 orang Pekerja bukan penerima upah (PBPU)/mandiri, dan 22.819 orang Bukan pekerja (BP).

40

BAB V DERAJAT KESEHATAN

A. Angka Harapan Hidup Keberhasilan program kesehatan dan program pembangunan sosial ekonomi pada umumnya dapat dilihat dari peningkatan usia harapan hidup penduduk. Meningkatnya perawatan kesehatan melalui Puskesmas, meningkatnya dayabeli masyarakat akan meningkatkan akses terhadap pelayanan kesehatan, mampumemenuhi kebutuhan gizi dan kalori, mampu mempunyai pendidikan yang lebih baiksehingga memperoleh pekerjaan dengan penghasilan yang memadai, yang padagilirannya akan meningkatkan derajat kesehatan masyarakat dan memperpanjang usia harapan hidupnya. Angka Harapan Hidup merupakan alat untuk mengevaluasi kinerja pemerintah dalam meningkatkan kesejahteraan penduduk pada umumnya, dan meningkatkan derajat kesehatan pada khususnya. Angka Harapan Hidup yang rendah di suatu daerah harus diikuti dengan program pembangunan kesehatan, dan program sosial lainnya termasuk kesehatan lingkungan, kecukupan gisi dan kalori termasuk program pemberantasan kemiskinan.

73,61 73,59 73,58 73,56

73,56

73,55 73,54 73,53

Thn 2010 Thn 2011 Thn 2012 Thn 2013 Thn 2014 Thn 2015 Thn 2016 Thn 2017 Gambar 38. AHH Kota Cimahi Tahun 2010-2017

Indikator angka harapan hidup tidak bisa didapatkan dari sistem pencatatan pelaporan rutin, tetapi melalui estimasi berdasarkan data primer hasil survey dan sensus yang diterbitkan oleh Badan Pusat Statistik (BPS). Untuk Kota Cimahi BPS mengeluarkan data sampai tahun

41

2017 dengan nilai 73.61 tahun. Nilai tersebut menunjukan bahwa Kota Cimahi memiliki AHH diatas rata-rata provinsi Jawa Barat sebesar 72.28 tahun. B. Mortalitas/Kematian Angka kematian yang terjadi di satu wilayah tertentu dapat memberikan gambaran derajat kesehatan maupun hal lain di wilayah tersebut, seperti kerawanan keamanan atau bencana alam. Pada dasarnya ada penyebab kematian langsung dan penyebab tidak langsung, walaupun kenyataan yang terjadi adalah interaksi berbagai faktor yang berpengaruh terhadap tingkat kematian masyarakat. Salah satu indikator yang sering digunakan untuk menilai tingkat kesejahteraan penduduk adalah tingkat kematian penduduk tersebut. Tingkat kematian merupakan indikator sensitif terhadap kualitas dan pemanfaatan fasilitas pelayanan kesehatan di suatu wilayah seperti Angka Kematian Kasar, Angka Kematian Bayi, Angka Kematian Ibu, Angka Kematian Balita dan Angka Harapan Hidup. 1. Kematian Bayi Angka kematian bayi merupakan indikator yang penting untuk mencerminkan keadaan derajat kesehatan masyarakat, karena bayi yang baru lahir sangat sensitif terhadap keadaan lingkungan tempat tinggal orang tua dan sangat erat kaitannya dengan status sosial orang tuanya. Kemajuan yang dicapai dalam bidang pencegahan dan pemberantasan berbagai penyakit penyebab kematian akan tercermin secara jelas dengan menurunnya tingkat AKB. Dengan demikian angka kematian bayi merupakan tolok ukur yang sensitif dari semua upaya intervensi yang dilakukan oleh pemerintah khususnya di bidang kesehatan. Jumlah kematian bayi di Kota Cimahi tahun 2017 yang dilaporkan berjumlah 65 kasus dari 10.528 Kelahiran Hidup (konversi 6,17/1000 KH), hal ini mengalami penurunan yang sebelumnya pada tahun 2015 sebanyak 89/10.193 KH dan tahun 2016 sebanyak 66/10.341 dan jauh lebih baik dari target yang ditetapkan. Jumlah kematian bayi tahun 2017 lebih rendah dikarenakan adanya peningkatan pelayanan kesehatan Ibu dan Anak. Adapun penyebab kematian neonatal dikarenakan Berat Badan Lahir Rendah (BBLR 23, Asfiksia 23, Kelainan bawaan 6 dan lain-lain 6 kasus. Sedangkan kematian bayi disebabkan diare 1 kasus, dan pneumonia 1 kasus).

42

Absolut 100 Konversi (Per 100.000 KH)

89 80

73

78 66

60

65

40 20 0

Target

29.3

6,85

23

7,40

8,73

6,38

6,30

Tahun 2013 Tahun 2014 Tahun 2015 Tahun 2016 Tahun 2017 Gambar 39. Kematian Bayi Kota Cimahi 2013-2017

2. Kematian Ibu Kematian maternal menurut batasan dari The Tenth Revision of The International Classification of Diseases (ICD-10) adalah kematian wanita yang terjadi pada saat kehamilan, atau dalam 42 hari setelah berakhirnya kehamilan, tidak tergantung dari lama dan lokasi kehamilan, disebabkan oleh apapun yang berhubungan dengan kehamilan, atau yang diperberat oleh kehamilan tersebut atau penanganannya, tetapi bukan kematian yang disebabkan oleh kecelakaan atau kebetulan (WHO,2007). Jumlah kasus kematian ibu maternal (ibu hamil & ibu bersalin) tahun 2007 - 2017 di Kota Cimahi dapat dilihat pada tabel berikut. Tabel 12. Jumlah Kematian Ibu Maternal Kota Cimahi Tahun 2007 – 2017 Jumlah kematian ibu Maternal

Konversi

Tahun 2007

10/9729 KH

102.79/100.000 KH

Tahun 2008

9/11375 KH

79.12/100.000 KH

Tahun 2009

16/10734 KH

149.05 /100.000 KH

Tahun 2010

9/10908 KH

82.511 /100.000 KH

Tahun 2011

9/10629 KH

84.6 /100.000 KH

Tahun 2012

9/10632 KH

84.7 /100.000 KH

Tahun 2013

14 /10651 KH

131.44/100.000 KH

Tahun 2014

10/10.539 KH

94.88/100.000 KH

Tahun 2015

17/10.193 KH

167.78/100.000 KH

Tahun 2016

8/10.341 KH

77/100.0000 KH

Tahun 2017

12/10.528 KH

114/100.000 KH

Tahun

Sumber : Bid. Yanmas Dinkes Kota Cimahi

43

Dari tabel 12 tersebut di atas terlihat bahwa jumlah kematian ibu di Kota Cimahi tahun 2016 adalah 8 orang (77/100.000 KH) mengalami penurunan pada tahun 2015 adalah 17 kasus per 10.193 Kelahiran Hidup (konversi 167.78/100.000 KH). Tetapi di tahun 2107 kasus kematian ibu kembali meningkat menjadi 12 kasus dari 10.528 KH (konversi 114/100.000 KH) . Penyebab langsung kematian ibu diantaranya hiipertensi 4 kasus, gangguan system peredaran darah 2 kasus, TBC 2 kasus, lain-lain 1 kasus. Peningkatan kasus kematian ibu kemungkinan disebabkan kualitas pelayanan kesehatan ibu hamil yang kurang optimal, dan kesadaran masyarakat untuk memeriksakan kehamilannya masih perlu ditingkatkan.

44

BAB VI UPAYA PELAYANAN KESEHATAN

A. Kesehatan Keluarga 1. Kesehatan Ibu Pelayanan K4 (Ibu Hamil yang telah mendapat pelayanan sesuai standar kebidanan sekurang-kurangnya empat Kali) di Kota Cimahi pada tahun 2017 belum mencapai target yang ditetapkan. Dari 11.875 orang sasaran ibu hamil, 10.454 orang (88,03%) telah mendapat pelayanan K4 sesuai standar. Kendala yang dihadapi dalam pelaksanaan pelayanan kesehatan ibu hamil adalah kualitas pelayanan, di antaranya pemenuhan semua komponen pelayanan kesehatan ibu hamil yang harus diberikan saat kunjungan. Dalam hal ketersediaan sarana kesehatan, hingga bulan Desember 2017, 13 Puskesmas di Kota Cimahi dengan rasio 0.7 puskesmas per 30.000 penduduk. Dengan demikian, rasio puskesmas terhadap 30.000 penduduk belum mencapai rasio ideal 1:30.000 penduduk, dikarenakan penyebarannya tidak merata. Keberadaan puskesmas secara ideal harus didukung dengan aksesibilitas yang baik. Hal ini tentu saja sangat berkaitan dengan aspek geografis dan kemudahan sarana dan prasarana transportasi. Dalam mendukung penjangkauan terhadap masyarakat di wilayah kerjanya, puskesmas juga sudah menerapkan konsep satelit dengan menyediakan puskesmas pembantu. 2. Pelayanan Imunisasi TT Bagi Wanita Usia Subur Dan Ibu Hamil Salah satu penyebab kematian ibu dan kematian bayi yaitu infeksi tetanus yang disebabkan oleh bakteri Clostridium tetani sebagai akibat dari proses persalinan yang tidak aman/steril atau berasal dari luka yang diperoleh ibu hamil sebelum melahirkan. Clostridium Tetani masuk melalui luka terbuka dan menghasilkan racun yang menyerang sistem syaraf pusat. Sebagai upaya mengendalikan infeksi tetanus yang merupakan salah satu faktor risiko kematian ibu dan kematian bayi, maka dilaksanakan program imunisasi Tetanus Toksoid (TT) bagi Wanita Usia Subur (WUS) dan ibu hamil. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 42 Tahun 2013 tentang Penyelenggaraan Imunisasi mengamanatkan bahwa wanita usia subur dan ibu

45

hamil merupakan salah satu kelompok populasi yang menjadi sasaran imunisasi lanjutan. Imunisasi lanjutan adalah kegiatan yang bertujuan untuk melengkapi Imunisasi dasar pada bayi yang diberikan kepada anak Batita, anak usia sekolah, dan wanita usia subur termasuk ibu hamil. Wanita usia subur yang menjadi sasaran imunisasi TT adalah wanita berusia antara 15-49 tahun yang terdiri dari WUS hamil (ibu hamil) dan tidak hamil. Imunisasi lanjutan pada WUS salah satunya dilaksanakan pada waktu melakukan pelayanan antenatal. Imunisasi TT pada WUS diberikan sebanyak 5 dosis dengan interval tertentu, dimulai sebelum dan atau saat hamil yang berguna bagi kekebalan seumur hidup. Interval pemberian imunisasi TT dan lama masa perlindungan yang diberikan sebagai berikut: a. TT2 memiliki interval minimal 4 minggu setelah TT1 dengan masa perlindungan 3 tahun. b. TT3 memiliki interval minimal 6 bulan setelah TT2 dengan masa perlindungan 5 tahun. c. TT4 memiliki interval minimal 1 tahun setelah TT3 dengan masa perlindungan 10 tahun. d. TT5 memiliki interval minimal 1 tahun setelah TT4 dengan masa perlindungan 25 tahun.

100,0 90,0 80,0 70,0 60,0 50,0 40,0 30,0 20,0 10,0 0,0 Tahun 2012

Tahun 2013

Tahun 2014

Tahun 2015

Tahun 2016

Tahun 2017

TT1

TT2

TT3

TT4

TT5

TT2+

Gambar 40. Capaian TT1, TT-2, TT-3, TT-4, TT5 dan TT2+ Kota Cimahi Tahun 20122017

Screening status imunisasi TT harus dilakukan sebelum pemberian vaksin. Pemberian imunisasi TT tidak perlu dilakukan bila hasil screening menunjukkan wanita usia subur telah mendapatkan imunisasi TT5 yang harus dibuktikan dengan buku KIA, rekam medis, dan atau kohort. Kelompok ibu hamil yang sudah mendapatkan TT2 sampai dengan TT5 dikatakan mendapatkan imunisasi TT2+.

46

Gambar 40 menampilkan cakupan imunisasi TT1, TT2, TT, TT2+ menunjukan penurunan dengan persentase pada tahun 2017 TT1 sebesar 57%, TT2 sebesar 52%. Penurunan ini dikarenakan pada tahun TT1 dan TT2 wajib diberikan, sedangkan pada Tahun sekarang pemberian TT harus melihat stata T yang sebelumnya, sehingga TT3, TT4 dan TT5 cenderung mengalami peningkatan hingga tahun 2017, dengan capaian pada tahun 2017 TT3 sebesar 12.5, TT4 sebesar 6.6% dan TT5 sebesar 3.5%. 3. Pelayanan Kesehatan Ibu Bersalin Komplikasi dan kematian ibu maternal serta bayi baru lahir sebagian terjadi pada masa disekitar persalinan, hal ini antaralain disebabkan pertolongan tidak dilakukan oleh tenaga kesehatan yang mempunyai kompentensi kebidanan. Cakupan persalinan adalah persalinan yang ditangani oleh tenaga kesehatan yang kompeten di fasilitas kesehatan, angka cakupan ini menggambarkan tingkat penghargaan masyarakat terhadap tenaga penolong persalinan dan manajemen persalinan KIA dalam memberikan persalinan secara profesional. Dalam kurun tahun 2012-2017 cakupan pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan cenderung meningkat dari 88,6% tahun 2012 menjadi 91,8% pada tahun 2017. Persalinan Oleh Tenaga Kesehatan di Kota Cimahi telah melebihi target yaitu 91.8% dari target yang ditetapkan Kota Cimahi sebesar 90,25%. Sebanyak 10.407 ibu dari sasaran 11.875 ibu bersalin telah melakukan persalinan dengan ditolong oleh tenaga kesehatan yang kompeten di fasilitas kesehatan.

100,0 95,0

94,2

92,9

90,0

90,1

88,6 83,6

85,0

89,3 84,3

89,7 89,9 83,7

89,9 91,2

92,4 91,8 86,4

84,6

80,3 80,0 75,0 70,0 Tahun 2012 Tahun 2013 Tahun 2014 Tahun 2015 Tahun 2016 Tahun 2017 Yankes Nifas

Nivas vit A

Persalinan Nakes

47

Gambar 41. Capaian Yankes Nifas, Nivas vit A, Persalinan Nakes Kota Cimahi Tahun 2012-2017

Pelayanan kesehatan ibu nifas adalah pelayanan kesehatan pada ibu nifas sesuai standar, yang dilakukan sekurang-kurangnya tiga kali sesuai jadwal yang dianjurkan,yaitu pada enam jam sampai dengan tiga hari pasca persalinan, pada hari ke empat sampai dengan hari ke-28 pasca persalinan, dan pada hari ke-29 sampai dengan hari ke-42 pasca persalinan. Masa nifas dimulai dari enam jam sampai dengan 42 hari pasca persalinan. Jenis pelayanan kesehatan ibu nifas yang diberikan terdiri dari : a. Pemeriksaan tanda vital (tekanan darah, nadi, nafas, dan suhu); b. Pemeriksaan tinggi puncak rahim (fundus uteri); c. Pemeriksaan lokhia dan cairan per vaginam lain; d. Pemeriksaan payudara dan pemberian anjuran ASI eksklusif; e. Pemberian komunikasi, informasi, dan edukasi (KIE) kesehatan ibu nifas dan bayi baru lahir, termasuk keluarga berencana; f.

Pelayanan keluarga berencana pasca persalinan. Cakupan kunjungan nifas (KF3) di Kota Cimahi dalam kurun waktu lima tahun terakhir

secara umum mengalami kenaikan. Capaian indikator KF3 yang meningkat dalam lima tahun terakhir merupakan hasil dari berbagai upaya yang dilakukan oleh Pemerintah dan masyarakat termasuk sektor swasta. Selain itu, dengan diluncurkannya Bantuan Operasional Kesehatan (BOK) sejak tahun 2010, puskesmas, poskesdes, dan posyandu lebih terbantu dalam mengintensifkan implementasi upaya kesehatan termasuk di dalamnya pelayanan kesehatan ibu nifas. Pelayanan kesehatan ibu nifas termasuk di antaranya kegiatan sweeping atau kunjungan rumah bagi yang tidak datang ke fasilitas pelayanan kesehatan. Cakupan Pelayanan Nifas tahun 2017 sebesar 86.4% meningkatan bila dibandingkan dengan cakupan tahun 2016, Salah satu penyebab belum tercapainya target cakupan pelayanan nifas (KF3) adalah masih ada ibu nifas berkunjung tidak sesuai dengan jadwal kunjungan yaitu sebanyak 3 kali dengan jadwal kunjungan kesatu : 6-48 jam, kunjungan kedua : 3 hari sampai 28 hari dan kunjungan ketiga : 29 hari sampai 40 hari. Kebanyakan ibu nifas yang tidak mempunyai keluhan tidak datang untuk memeriksakan diri ke puskesmas/ fasilitas kesehatan lainnya.

48

4. Penanganan Komplikasi Kebidanan Dan Komplikasi Neonatal Komplikasi pada proses kehamilan, persalinan dan nifas juga merupakan salah satu penyebab kematian ibu dan kematian bayi. Komplikasi kebidanan adalah kesakitan pada ibu hamil, ibu bersalin, ibu nifas, dan atau janin dalam kandungan, baik langsung maupun tidak langsung, termasuk penyakit menular dan tidak menular yang dapat mengancam jiwa ibu dan atau janin. Sebagai upaya menurunkan angka kematian ibu dan kematian bayi maka dilakukan pelayanan/penanganan komplikasi kebidanan. pelayanan/penanganan komplikasi kebidanan adalah pelayanan kepada ibu hamil, bersalin, atau nifas untuk memberikan perlindungan dan penanganan definitif sesuai standar oleh tenaga kesehatan kompeten pada tingkat pelayanan dasar dan rujukan. Keberhasilan program ini dapat diukur melalui indikator cakupan penanganan komplikasi kebidanan (Cakupan PK). Indikator ini mengukur kemampuan negara dalam menyelenggarakan pelayanan kesehatan secara profesional kepada ibu (hamil, bersalin, nifas) dengan komplikasi. Capaian indikator penanganan komplikasi kebidanan dan neonatal di Kota Cimahi dari tahun 2012 hingga tahun 2016 disajikan pada gambar berikut. 120,0 100,0 80,0 60,0

108,5 91,5 76,6 45,2

40,0

80,6

78,1

38

46,9 37,6

74,7

39,5

20,0 0,0 Tahun 2012 Tahun 2013 Tahun 2014 Tahun 2015 Tahun 2016

Pen. Komp. Kebidanan

Tahun 2017

Pen. Komp. Neonatal

Gambar 42. Capaian Pelayanan Komplikasi Kebidanan dan Neonatali Kota Cimahi

Tahun 2012-2017

Gambar di atas memperlihatkan bahwa secara umum, cakupan penanganan komplikasi kebidanan di Kota Cimahi dari tahun 2012 sampai dengan tahun 2016 cenderung menurun. Capaian pada tahun 2012 sebesar 91.5% menurun menjadi 74,7% (target 81%), dari 2.375 perkiraan kasus komplikasi kebidanan telah ditangani sebanyak 10528 kasus tahun 2017. Penanganan komplikasi neonatal pada tahun 2017 mengalami peningkatan yang sebelumnya 37.6% menjadi 39.5%.

49

Komplikasi yang tidak tertangani dapat menyebabkan kematian, namun demikian sebagian besar komplikasi dapat dicegah dan ditangani bila : 1) ibu segera mencari pertolongan ke tenaga kesehatan; 2) tenaga kesehatan melakukan prosedur penanganan yang sesuai, antara lain penggunaan partograf untuk memantau perkembangan persalinan, dan pelaksanaan manajemen aktif kala III (MAK III) untuk mencegah perdarahan pasca-salin; 3) tenaga kesehatan mampu melakukan identifikasi dini komplikasi; 4) apabila komplikasi terjadi, tenaga kesehatan dapat memberikan pertolongan pertama dan melakukan tindakan stabilisasi pasien sebelum melakukan rujukan; 5) proses rujukan efektif; 6) pelayanan di RS yang cepat dan tepat guna. Intervensi yang dapat dilakukan untuk menurunkan angka kematian dan kesakitan ibu dan neonatal yaitu melalui : 1) peningkatan pelayanan antenatal yang mampu mendeteksi dan menangani kasus risiko tinggi secara memadai; 2) pertolongan persalinan yang bersih dan aman oleh tenaga kesehatan terampil, pelayanan pasca persalinan dan kelahiran; serta 3) pelayanan emergensi obstetrik dan neonatal dasar (PONED) dan komprehensif (PONEK) yang dapat dijangkau secara tepat waktu oleh masyarakat yang membutuhkan. Beberapa terobosan di Kota Cimahi dalam penurunan AKI dan AKB telah dilakukan, salah satunya Program Perencanaan Persalinan dan Pencegahan Komplikasi (P4K) di 13 Puskesmas. Program tersebut menitikberatkan kepedulian dan peran keluarga dan masyarakat dalam melakukan upaya deteksi dini, menghindari risiko kesehatan pada ibu hamil, serta menyediakan akses dan pelayanan kegawatdaruratan obstetri dan neonatal dasar di tingkat Puskesmas (PONED) telah dilakukan di 3 Puskesmas yaitu Puskesmas Cimahi Selatan, Puskesmas Melong Asih dan Puskesmas Melong Tengah. P4K merupakan salah satu unsur dari Desa Siaga yang diterjemahkan menjadi RW Siaga pada tingkat Kota. P4K mulai diperkenalkan oleh Menteri Kesehatan pada tahun 2007. Pelaksanaan P4K di RW tersebut perlu dipastikan agar mampu membantu keluarga dalam membuat perencanaan persalinan yang baik dan meningkatkan kesiapsiagaan keluarga dalam menghadapi tanda bahaya kehamilan, persalinan, dan nifas agar dapat mengambil tindakan yang tepat. Selain itu pula kegiatan Audit Maternal Perinatal (AMP), yang merupakan upaya dalam penilaian pelaksanaan serta peningkatan mutu pelayanan kesehatan ibu dan bayi baru lahir. Kegiatan ini dilakukan melalui pembahasan kasus kematian ibu atau bayi baru lahir sejak di level masyarakat sampai di level fasilitas pelayanan kesehatan. Salah satu hasil kajian yang didapat dari AMP adalah kendala yang timbul dalam upaya penyelamatan ibu pada saat terjadi kegawatdaruratan maternal dan bayi baru lahir. Kajian tersebut juga menghasilkan

50

rekomendasi intervensi dalam upaya peningkatan mutu pelayanan kesehatan ibu dan bayi di masa mendatang. 5. Pelayanan Kontrasepsi Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 87 Tahun 2014 tentang Perkembangan Kependudukan dan Pembangunan Keluarga, Keluarga Berencana, dan Sistem Informasi Keluarga menyebutkan bahwa program keluarga berencana (KB) adalah upaya mengatur kelahiran anak, jarak dan usia ideal melahirkan, mengatur kehamilan, melalui promosi, perlindungan, dan bantuan sesuai dengan hak reproduksi untuk mewujudkan keluarga yang berkualitas. KB merupakan salah satu strategi untuk mengurangi kematian ibu khususnya ibu dengan kondisi 4T; terlalu muda melahirkan (di bawah usia 20 tahun), terlalu sering melahirkan, terlalu dekat jarak melahirkan, dan terlalu tua melahirkan (di atas usia 35 tahun). Selain itu, program KB juga bertujuan untuk meningkatkan kualitas keluarga agar dapat timbul rasa aman, tentram, dan harapan masa depan yang lebih baik dalam mewujudkan kesejahteraan lahir dan kebahagiaan batin. KB juga merupakan salah satu cara yang paling efektif untuk meningkatkan ketahanan keluarga, kesehatan, dan keselamatan ibu, anak, serta perempuan. Pelayanan KB menyediakan informasi, pendidikan, dan cara-cara bagi laki-laki dan perempuan untuk dapat merencanakan kapan akan mempunyai anak, berapa jumlah anak, berapa tahun jarak usia antara anak, serta kapan akan berhenti mempunyai anak. Melalui tahapan konseling pelayanan KB, Pasangan Usia Subur (PUS) dapat menentukan pilihan kontrasepsi sesuai dengan kondisi dan kebutuhannya berdasarkan informasi yang telah mereka pahami, termasuk keuntungan dan kerugian, risiko metode kontrasepsi dari petugas kesehatan. Program Keluarga Berencana (KB) dilakukan diantaranya dalam rangka mengatur jumlah kelahiran atau menjarangkan kelahiran. Sasaran program KB adalah Pasangan Usia Subur (PUS) yang lebih dititikberatkan pada kelompok Wanita Usia Subur (WUS) yang berada pada kisaran usia 15-49 tahun. Sasaran pelaksanaan program KB yaitu Pasangan Usia Subur. Pasangan Usia Subur (PUS) adalah pasangan suami-istri yang terikat dalam perkawinan yang sah, yang istrinya berumur antara 15 sampai dengan 49 tahun. Peserta KB Aktif adalah Pasangan Usia Subur (PUS) yang saat ini menggunakan salah satu alat kontrasepsi tanpa diselingi kehamilan. Peserta KB Baru adalah pasangan usia subur yang baru pertama kali menggunakan alat/cara

51

kontrasepsi dan atau pasangan usia subur yang kembali menggunakan metode kontrasepsi setelah melahirkan/keguguran. 90,0 80,0

83,0

77,6

77,7

78,2

77,7

75,9

70,0 60,0 50,0 40,0 30,0 20,0

14,8

13,3

10,4

10,0

9,7

10,3

5,8

0,0 Thn 2012

Thn 2013

Thn 2014

Peserta KB Baru

Thn 2015

Thn 2016

Thn 2017

Peserta KB Aktif

Gambar 43. Persentase Peserta KB Baru dan KB Aktif Kota Cimahi 2012-2017

Jumlah Peserta KB baru dan KB aktif menunjukkan pola penurunan dari tahun 2012 s.d 2017. Pada tahun 2017 jumlah peserta KB Baru 5.8% mengalami penurunan dari tahun 2016, sedangkan persentase peserta KB Aktif mengalami penurunan menjadi 75.9%. Sebagian besar peserta KB baru maupun KB aktif memilih suntikan dan IUD sebagai alat kontrasepsi. Kedua jenis alat kontrasepsi ini dianggap mudah diperoleh dan digunakan oleh pasangan usia subur. Namun demikian perlu diperhatikan tingkat efektifitas suntikan dan IUD dalam pengendalian kehamilan dibandingkan jenis kontrasepsi lainnya. 6. Tablet Tambah Darah Pada wanita hamil anemia meningkatkan frekuensi komplikasi pada kehamilan dan persalinan. Dampak anemia pada kehamilan bervariasi dari keluhan yang sangat ringan hingga terjadinya gangguan kelangsungan kehamilan (abortus, partus imatur/prematur), gangguan proses persalinan (inertia uteri, atonia uteri, partus lama), gangguan pada masa nifas (sub involusi rahim, daya tahan terhadap infeksi dan produksi ASI rendah), dan gangguan pada janin (abortus, dismaturitas, mikrosomi, BBLR, kematian perinatal, dan lain-lain). Menurut WHO 40% kematian ibu di Negara berkembang berkaitan dengan anemia pada kehamilan dan kebanyakan disebabkan oleh defisiensi besi dan perdarahan akut, bahkan tidak jarang keduanya saling berinteraksi. Pada wanita hamil sangat rentan terjadi anemia defisiensi besi, etiologi anemia defisiensi besi pada kehamilan yaitu hemodolusi yang

52

menyebabkan terjadinya pengenceran darah, pertambahan darah tidak sebanding dengan pertambahan plasma, kurangnya zat besi dalam makanan dan kebutuhan zat besi meningkat serta gangguan pencernaan dan absorbsi. Untuk menanggulangi masalah anemia di Kota Cimahi, pemerataan pendistribusian tablet Fe ke Puskesmas dibagikan keseluruh ibu hamil secara gratis. Pendistribusian tersebut termasuk salah satu target capaian dalam Asuhan Antenatal Care (ANC), empat kali kunjungan ANC dianggap cukup dengan rincian satu kali setiap trimester dan dua kali pada trimester terakhir. 98,00 96,00

95,48

95,88 94,34

95,40

94,00 92,00 90,00

89,92

88,00

89,47

89,04

87,84

86,00 84,00

82,00 Tahun 2014

Tahun 2015 Fe1

Tahun 2016

Tahun 2017

Fe3

Gambar 44. Cakupan Pemberian Tablet Fe1 dan Fe3 Kota Cimahi 2012-2017

Salah satu frekuensi kunjungan dalam ANC adalah untuk cakupan Fe1 dan fe3, dimana pemberian tablet zat besi pada ibu hamil dapat dibedakan menjadi Fe1 yaitu yang mendapat 30 tablet dan Fe3 yaitu yang mendapat 90 tablet selama masa kehamilan. Pemberian tablet besi minimal 90 tablet selama kehamilan juga merupakan salah satu penerapan operasional dari standar minimal “7T” untuk pelayanan antenatal. Program pemerintah yang telah dijalankan tersebut terlihat pada angka cakupan pemberian tablet Fe3 pada ibu hamil di Kota Cimahi tahun 2017 mencapai 89.04%.

B. Kesehatan Anak Upaya pemeliharaan kesehatan anak ditujukan untuk mempersiapkan generasi yang akan datang yang sehat, cerdas, dan berkualitas serta untuk menurunkan angka kematian anak. Upaya pemeliharaan kesehatan anak dilakukan sejak janin masih dalam kandungan, dilahirkan, setelah dilahirkan, dan sampai berusia delapan belas tahun. Upaya kesehatan anak antara lain diharapkan mampu menurunkan angka kematian anak. Indikator angka kematian

53

yang berhubungan dengan anak yakni Angka Kematian Neonatal (AKN), Angka Kematian Bayi (AKB), dan Angka Kematian Balita (AKABA). Perhatian terhadap upaya penurunan angka kematian neonatal (0-28 hari) menjadi penting karena kematian neonatal memberi kontribusi terhadap 59% kematian bayi. Data dan informasi yang akan disajikan berikut ini menerangkan berbagai indikator kesehatan anak yang meliputi, penanganan komplikasi neonatal, pelayanan kesehatan neonatal, imunisasi dasar, pelayanan kesehatan pada siswa SD/setingkat, dan pelayanan kesehatan peduli remaja. 1. Pelayanan Kesehatan Neonatal Neonatus adalah bayi baru lahir yang berusia sampai dengan 28 hari. Pada masa tersebut terjadi perubahan yang sangat besar dari kehidupan di dalam rahim dan terjadi pematangan organ hampir pada semua sistem. Bayi hingga usia kurang satu bulan merupakan golongan umur yang memiliki risiko gangguan kesehatan paling tinggi, berbagai masalah kesehatan bisa muncul. Sehingga tanpa penanganan yang tepat, bisa berakibat fatal. Beberapa upaya kesehatan dilakukan untuk mengendalikan risiko pada kelompok ini di antaranya dengan mengupayakan agar persalinan dapat dilakukan oleh tenaga kesehatan di fasilitas kesehatan serta menjamin tersedianya pelayanan kesehatan sesuai standar pada kunjungan bayi baru lahir. Cakupan Kunjungan Neonatal Pertama atau KN1 merupakan indikator yang menggambarkan upaya kesehatan yang dilakukan untuk mengurangi risiko kematian pada periode neonatal yaitu 6-48 jam setelah lahir yang meliputi, antara lain kunjungan menggunakan pendekatan Manajemen Terpadu Balita Muda (MTBM) termasuk konseling perawatan bayi baru lahir, ASI eksklusif, pemberian vitamin K1 injeksi, dan Hepatitis B0 injeksi bila belum diberikan.

54

97,6

100,0

94,3

80,0

93,5

98,2

94,1

75

94,5 78

81

60,0 40,0 20,0 0,0 Tahun 2012 Tahun 2013 Tahun 2014 Tahun 2015 Tahun 2016 Tahun 2017

KN1

Target Nasional KN1

Gambar 45. Cakupan KN 1 Kota Cimahi 2012-2017

Kunjungan neonatal pertama (KN1) adalah cakupan pelayanan kesehatan bayi baru lahir (umur 6 jam-48 jam) di satu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu yang ditangani sesuai standar oleh tenaga kesehatan terlatih di seluruh sarana pelayanan kesehatan. Pelayanan yang diberikan saat kunjungan neonatal yaitu pemeriksaan sesuai standar Manajemen Terpadu Bayi Muda (MTBM) dan konseling perawatan bayi baru lahir termasuk ASI eksklusif dan perawatan tali pusat. Pada kunjungan neonatal pertama (KN1), bayi baru lahir mendapatkan vitamin K1 injeksi dan imunisasi hepatitis B0 (bila belum diberikan pada saat lahir). Selama periode tahun 2012-2017, indikator KN1 di Kota Cimahi telah mencapai target dengan rata-rata peningkatan cakupan dan capaian pada tahun 2017 sebesar 94.5% (target nasional 81%). Selain KN1, indikator yang menggambarkan pelayanan kesehatan bagi neonatal adalah Kunjungan Neonatal Lengkap (KN lengkap) yang mengharuskan agar setiap bayi baru lahir memperoleh pelayanan Kunjungan Neonatal minimal tiga kali sesuai standar di satu wilayah kerja pada kurun waktu satu tahun. KN Lengkap di kota Cimahi pada tahun 2017 sebesar 91.1%. Gambaran cakupan kunjungan KN lengkap berdasarkan wilayah kerja puskesmas di Kota Cimahi terdapat pada gambar berikut ini.

55

94,0 92,9

92,8

93,0 92,0

91,1

91,0 89,8

90,0

89,4 88,6

89,0 88,0 87,0 86,0

Tahun 2012 Tahun 2013 Tahun 2014 Tahun 2015 Tahun 2016 Tahun 2017

Gambar 46. Cakupan KN lengkap Kota Cimahi 2017

2. Pelayanan Kesehatan Bayi Capain pelayanan kesehatan pada bayi pada tahun 2017 sebesar 90.1%, mengalami penurunan 4.1% dari tahun 2016. 95,0

94,0 94,0 92,6

93,0

92,8

92,0 91,0 90,1 90,0 89,0 88,0 Tahun 2014

Tahun 2015

Tahun 2016

Tahun 2017

Gambar 47. Capaian Pelayanan Bayi Kota Cimahi 2014-2017

3. Pelayanan Anak Balita Pelayanan anak balita di Puskesmas Kota Cimahi yang mendapat pelayanan minimal 8 kali tahun 2017 sebesar 54.2%, mengalami peningkatan 12.2% dari tahun 2016, hal ini disebabkan mudahnya akses pelayanan balita di puskesmas dan perbaikan sistem pencatatan MTBS di Puskesmas.

56

60,0 50,0

54,2 46,8

48,3 42,0

40,0 30,0 20,0 10,0 0,0 Tahun 2014

Tahun 2015

Tahun 2016

Tahun 2017

Gambar 48. Capaian Pelayanan Anak Balita Kota Cimahi 2014-2017

4. Cakupan Penimbangan Balita Di Posyandu (D/S) Cakupan penimbangan balita di posyandu (D/S) adalah jumlah balita yang ditimbang di seluruh posyandu yang melapor di satu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu dibagi jumlah seluruh balita yang ada di seluruh posyandu yang melapor di satu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu. Peran serta masyarakat dalam penimbangan balita menjadi sangat penting dalam deteksi dini kasus gizi kurang dan gizi buruk. Dengan rajin menimbang balita, maka pertumbuhan balita dapat dipantau secara intensif. Sehingga bila berat badan anak tidak naik ataupun jika ditemukan penyakit akan dapat segera dilakukan upaya pemulihan dan pencegahan supaya tidak menjadi gizi kurang atau gizi buruk. Semakin cepat ditemukan, maka penanganan kasus gizi kurang atau gizi buruk akan semakin baik. Penanganan yang cepat dan tepat sesuai tata laksana kasus anak gizi buruk akan mengurangi risiko kematian sehingga angka kematian akibat gizi buruk dapat ditekan. Tindak lanjut dari hasil penimbangan selain penyuluhan juga pemberian makanan tambahan dan pemberian suplemen gizi. Gizi buruk dapat terjadi pada semua kelompok umur, tetapi yang perlu lebih diperhatikan yaitu pada kelompok bayi dan balita. Pada usia 0-2 tahun merupakan masa tumbuh kembang yang optimal (golden period) terutama untuk pertumbuhan dan perkembangan otak sehingga bila terjadi gangguan pada masa ini tidak dapat dicukupi pada masa berikutnya dan akan berpengaruh negatif pada kualitas generasi penerus.

57

78,0 76,0

76

75,0

74,0 72,0

71,6

71,4

70,0 68,8

68,3

68,0

66,0 64,0 TAHUN 2012

TAHUN 2013

TAHUN 2014

TAHUN 2015

TAHUN 2016

TAHUN 2017

Gambar 49. Cakupan Penimbangan Balita (D/S) Kota Cimahi 2012-2017

Cakupan penimbangan balita dari tahun 2012 sampai tahun 2017 di Kota Cimahi cenderung meningkat. Cakupan Kota Cimahi pada tahun 2017 mencapai 76%, Cakupan tertinggi penimbangan balita terjadi di Pukesmas Cipageran sebesar 83.3%. Dari hasil pemeriksaan diperoleh BGM pada tahun 2017 0.5%, angka tersebut menurun dari tahun sebelumnya.

1,6 1,2 1,0 0,8

0,7 0,5

Tahun 2012

Tahun 2013

Tahun 2014

Tahun 2015

Tahun 2016

Tahun 2017

Gambar 50. BGM Kota Cimahi 2012-2017

5. Penanganan Komplikasi Neonatal Neonatal dengan komplikasi adalah neonatal dengan penyakit dan atau kelainan yang dapat menyebabkan kecacatan dan atau kematian, seperti asfiksia, ikterus, hipotermia, tetanus neonatorum, infeksi/sepsis, trauma lahir, BBLR, sindroma gangguan pernafasan, dan kelainan kongenital maupun yang termasuk klasifikasi kuning dan merah pada pemeriksaan dengan Manajemen Terpadu Bayi Muda (MTBM).

58

Komplikasi yang menjadi penyebab kematian terbanyak yaitu asfiksia, bayi berat lahir rendah, dan infeksi (Riskesdas, 2007). Komplikasi ini sebetulnya dapat dicegah dan ditangani, namun terkendala oleh akses ke pelayanan kesehatan, kemampuan tenaga kesehatan, keadaan sosial ekonomi, sistem rujukan yang belum berjalan dengan baik, terlambatnya deteksi dini, dan kesadaran orang tua untuk mencari pertolongan kesehatan. Penanganan neonatal dengan komplikasi adalah penanganan terhadap neonatal sakit dan atau neonatal dengan kelainan atau komplikasi/kegawatdaruratan yang mendapat pelayanan sesuai standar oleh tenaga kesehatan (dokter, bidan atau perawat) terlatih baik di rumah, sarana pelayanan kesehatan dasar maupun sarana pelayanan kesehatan rujukan. Pelayanan sesuai standar antara lain sesuai dengan standar MTBM, Manajemen Asfiksia Bayi Baru Lahir, Manajemen Bayi Berat Lahir Rendah, pedoman pelayanan neonatal essensial di tingkat pelayanan kesehatan dasar, PONED, PONEK atau standar operasional pelayanan lainnya. 120,0

108,5

100,0 80,0 60,0

80,6

76,6 45,2

40,0

78,1 46,9

38

37,6

74,7

39,5

20,0 0,0 Tahun 2013

Tahun 2014

Tahun 2015

Pen. Komp. Kebidanan

Tahun 2016

Tahun 2017

Pen. Komp. Neonatal

Gambar 51. Capaian Penanganan komplikasi Neonatal di Puskesmas Kota Cimahi 2013-2017

Capaian penanganan neonatal dengan komplikasi mengalami peningkatan pada tahun 2017 yang sebesar 39.5%. Namun apabila dibandingkan dengan penanganan kebidanan pada tahun 2017 mengalami penurunan sebesar 74.7%. 6. Imunisasi Setiap tahun lebih dari 1,4 juta anak di dunia meninggal karena berbagai penyakit yang sebenarnya dapat dicegah dengan imunisasi. Imunisasi adalah suatu upaya untuk menimbulkan/meningkatkan kekebalan seseorang secara aktif terhadap suatu penyakit,

59

sehingga bila suatu saat terpapar dengan penyakit tersebut tidak akan sakit atau hanya mengalami sakit ringan. Beberapa penyakit menular yang termasuk ke dalam Penyakit yang Dapat Dicegah dengan Imunisasi (PD3I) antara lain TBC, Difteri, Tetanus, Hepatitis B, Pertusis, Campak, Polio, radang selaput otak, dan radang paru-paru. Anak yang telah diberi imunisasi akan terlindungi dari berbagai penyakit berbahaya tersebut, yang dapat menimbulkan kecacatan atau kematian. Proses perjalanan penyakit diawali ketika virus/bakteri/protozoa/jamur, masuk ke dalam tubuh. Setiap makhluk hidup yang masuk ke dalam tubuh manusia akan dianggap benda asing oleh tubuh atau yang disebut dengan antigen. Secara alamiah sistem kekebalan tubuh akan membentuk zat anti yang disebut antibodi untuk melumpuhkan antigen. Pada saat pertama kali antibodi berinteraksi dengan antigen, respon yang diberikan tidak terlalu kuat. Hal ini disebabkan antibodi belum mengenali antigen. Pada interaksi antibodi-antigen yang kedua dan seterusnya, sistem kekebalan tubuh sudah mengenali antigen yang masuk ke dalam tubuh, sehingga antibodi yang terbentuk lebih banyak dan dalam waktu yang lebih cepat. Proses pembentukan antibodi untuk melawan antigen secara alamiah disebut imunisasi alamiah. Sedangkan program imunisasi melalui pemberian vaksin adalah upaya stimulasi terhadap sistem kekebalan tubuh untuk menghasilkan antibodi dalam upaya melawan penyakit dengan melumpuhkan antigen yang telah dilemahkan yang berasal dari vaksin. Program imunisasi merupakan salah satu upaya untuk melindungi penduduk terhadap penyakit tertentu. Program imunisasi diberikan kepada populasi yang dianggap rentan terjangkit penyakit menular, yaitu bayi, balita, anak-anak, wanita usia subur, dan ibu hamil. Indikator lain yang diukur untuk menilai keberhasilan pelaksanaan imunisasi yaitu Universal Child Immunization (UCI) desa/kelurahan. Desa/kelurahan UCI adalah gambaran suatu desa/kelurahan dimana ≥ 80% dari jumlah bayi (0-11 bulan) yang ada di desa/kelurahan tersebut sudah mendapat imunisasi dasar lengkap. Tahun 2017 dari 15 kelurahan di Kota Cimahi telah mencapai UCI. a. Imunisasi Campak Imunisasi melindungi anak terhadap beberapa Penyakit yang Dapat Dicegah Dengan Imunisasi (PD3I). Seorang anak diimunisasi dengan vaksin yang disuntikkan pada lokasi tertentu atau diteteskan melalui mulut. Sebagai salah satu kelompok yang menjadi sasaran program imunisasi, setiap bayi wajib mendapatkan imunisasi dasar lengkap yang terdiri dari 1 dosis BCG, 3 dosis DPT-HB dan atau DPT-HB-Hib, 4 dosis polio, dan 1 dosis campak. Dari

60

imunisasi dasar lengkap yang diwajibkan tersebut, campak merupakan imunisasi yang mendapat perhatian lebih, hal ini sesuai komitmen Indonesia pada global untuk mempertahankan cakupan imunisasi campak sebesar 90% secara tinggi dan merata. Hal ini terkait dengan realita bahwa campak adalah salah satu penyebab utama kematian pada balita. Dengan demikian campak memiliki peran signifikan dalam penurunan angka kematian balita. Kota Cimahi memiliki cakupan imunisasi campak yang sedikit tinggi pada tahun 2017, yaitu sebesar 95.38% mengalami penurunan dari tahun sebelumnya, namun target tersebut terpenuhi (93% target kota). 97,00 96,00 96,05

95,00

95,38

94,00

94,12

93,00

92,00

92,76 92,17

92,06

91,00 90,00 Tahun 2012

Tahun 2013

Tahun 2014

Tahun 2015

Tahun 2016

Tahun 2017

Gambar 52. Cakupan Imunisasi Campak Kota Cimahi Tahun 2012-2017

b. Imunisasi Lengkap pada Bayi

100,00 90,00 80,00 70,00 60,00 50,00 40,00 30,00 20,00 10,00 0,00

85,84

92,50

94,26

Tahun 2016

Tahun 2017

49,44

Tahun 2014

Tahun 2015

Gambar 53. Capaian Imunisasi Lengkap Kota Cimahi Tahun 2014-2017

61

Program imunisasi pada bayi bertujuan agar setiap bayi mendapatkan imunisasi dasar secara lengkap. Keberhasilan seorang bayi dalam mendapatkan imunisasi dasar tersebut diukur melalui indikator imunisasi dasar lengkap. Capaian indikator ini di Kota Cimahi pada tahun 2017 sebesar 94.26% mengalami peningkatan dari pada tahun sebelumnya, dan telah memenuhi target kota Cimahi (92%). c. Imunisasi DPT-HB3 Pemberian Imunisasi DPT-HB3 di Kota Cimahi pada tahun 2017 adalah 95.48%, angka ini mengelami penurunan 1.09% dari tahun 2016, namun target Kota telah tercapai (93%) 120,00 100,00

98,40

93,06

92,19

96,57

95,48

Tahun 2016

Tahun 2017

78,94

80,00 60,00 40,00 20,00 0,00 Tahun 2012

Tahun 2013

Tahun 2014

Tahun 2015

Gambar 54. Capaian Imunisasi DPT-HB3 Kota Cimahi 2012-2017

d. Imunisasi POLIO 4 Pemberian imunisasi polio bertujuan untuk membentuk kekebalan tubuh terhadap virus polio. Vaksin polio berisi virus polio yang sudah dilemahkan. Keberadaan virus polio yang lemah tersebut, tidak dapat menginfeksi tubuh, namun akan merangsang tubuh membentuk antibodi sebagai respons imun untuk melawannya. Ketika antibodi sudah terbentuk, maka apabila virus polio datang menyerang di kemudian hari, maka akan langsung dibunuh dan tidak sampai menimbulkan penyakit polio. Pada tahun 2014, Indonesia sudah dinyatakan bebas polio oleh WHO. Namun, Organisasi Kesehatan Dunia ini masih meminta untuk melakukan upaya imunisasi, mengingat masih mungkin virus datang dari negara-negara yang belum bebas polio. Untuk mempertahankan status bebas polio, pemerintah Indonesia giat melaksanakan Pekan

62

Imunisasi Nasional (PIN). Angka capaian imunisasi Polio 4 Kota Cimahi tahun 2017 sebesar 93.69%, mengalami penurunan 4.15% dari tahun 2016. Namun telah memenuhi target Kota Cimahi 90%. 100,00 97,83

98,00 96,00

94,38

94,00

94,47

93,69

92,76 91,82

92,00 90,00 88,00 86,00

Tahun 2012 Tahun 2013 Tahun 2014 Tahun 2015 Tahun 2016 Tahun 2017 Gambar 55. Capaian Imunisasi POLIO 4 Kota Cimahi 2012-2017

e. Imunisasi BCG Imunisasi BCG (Bacillus Calmette Guerin) merupakan jenis Imunisasi dengan memberikan Vaksin BCG untuk mencegah penyakit Tuberculosis, Vaksin ini terbuat dari Mycobacterium Bovis atau baksil tuberculosis yang telah dilemahkan. Capaian Imunisasi BCG tahun 2017 sebesar 98%,mengalami peningkatan tahun 2012 sampai dengan 2017 dan telah mencapai target kota 98%. 99,50

100,00 99,00

98,00

98,00

96,95

97,00 96,00

95,65

95,74

96,00

Tahun 2015

Tahun 2016

95,00 94,00 93,00 Tahun 2012

Tahun 2013

Tahun 2014

Tahun 2017

Gambar 56. Capaian Imunisasi BCG Kota Cimahi Tahun 2012-2017

63

C. Kesehatan Anak Remaja Upaya kesehatan pada kelompok ini yang dilakukan melalui penjaringan kesehatan terhadap murid SD/MI kelas satu juga menjadi salah satu indikator yang dievaluasi keberhasilannya melalui Renstra Kementerian Kesehatan. Kegiatan penjaringan kesehatan selain untuk mengetahui secara dini masalah-masalah kesehatan anak sekolah sehingga dapat dilakukan tindakan secepatnya untuk mencegah keadaan yang lebih buruk, juga untuk memperoleh data atau informasi dalam menilai perkembangan kesehatan anak sekolah, maupun untuk dijadikan pertimbangan dalam menyusun perencanaan, pemantauan dan evaluasi kegiatan Usaha Kesehatan Sekolah (UKS). 1. Pelayanan Penjaringan SD & Setingkatnya Indikator Penjaringan difokuskan kepada Puskesmas. Penentuan target didapatkan dari data dasar akhir tahun. Capaian pada tahun 2017 sebesar 100% yang berarti sebanyak 13 puskesmas sudah melaksanakan penjaringan peserta didik kelas I. Sedangkan target nasional tahun 2017 sebesar 50%, dengan demikian 13 puskesmas di Kota Cimahi telah mencapai target Puskesmas melaksanakan penjaringan kesehatan peserta didik kelas I. Jumlah SD sebanyak 145 sekolah dah telah dilakukan penjaringan semuanya.Gambaran pencapaian cakupan Puskesmas melaksanakan penjaringan kesehatan sudah mencapai target (100%), hal ini bisa dicapai dengan melalui kegiatan: -

Adanya monev pra dan pasca kegiatan penjaringan.

-

Adanya swiping terhadap sasaran yang belum terjaring

-

Adanya kegiatan rapat koordinasi sekaligus sosialisasi kegiatan penjaringan untuk seluruh kepala sekolah TK, SD/MI, SMP/MTS, SMA/MA/SMK.

2. Pelayanan Kesehatan Gigi Dan Mulut Pada Anak SD Dan Setingkat Penyakit gigi dan mulut merupakan penyakit masyarakat yang dapat menyerang semua golongan umur yang bersifat progresif dan akumulasi. Hasil studi morbiditas SKRTSurkesnas 2001 menunjukkan dari prevalensi 10 (sepuluh) kelompok penyakit yang dikeluhkan masyarakat, penyakit gigi dan mulut menduduki urutan pertama dengan angka prevalensi 61% penduduk, dengan persentase tertinggi pada golongan umur lebih dari 55 tahun (92%).

64

Usaha Kesehatan Gigi Sekolah (UKGS) adalah upaya kesehatan masyarakat yang ditujukan untuk memelihara, meningkatkan kesehatan gigi dan mulut seluruh peserta didik di sekolah binaan yang ditunjang dengan upaya kesehatan perorangan berupa upaya kuratif bagi individu (peserta didik) yang memerlukan perawatan kesehatan gigi dan mulut. Upaya kesehatan perorangan pada UKGS yang telah dilakukan di Kota Cimahi berupa intervensi individu pada peserta didik yang membutuhkan perawatan kesehatan gigi dan mulut meliput surface protection, fissure sealant, kegiatan skeling, penambalan dengan metode ART penambalan, pencabutan, aplikasi fluor atau kumur-kumur dengan larutan yang mengandung fluor, bisa dilaksanakan di sekolah, di Puskesmas atau di praktek dokter gigi perorangan/dokter gigi keluarga. 200,0 183,0

180,0 160,0

158,9

140,0 120,0 100,0 80,0 60,0 40,0 20,0

93,6 77,5 59,2 30,2 32,0

79,4 48,2 31,2 17,3

56,0 23,4 21,4

0,0 Th 2014

Th 2015

Th 2016

20,4 6,3 Th 2017

JUMLAH SD/MI DGN SIKAT GIGI MASSAL

JUMLAH SD/MI MENDAPAT YAN. GIGI

MURID SD/MI DIPERIKSA

MENDAPAT PERAWATAN

Gambar 57. Capaian Imunisasi BCG Kota Cimahi Tahun 2012-2017

Upaya promotif dan preventif yang berhubungan dengan kebersihan dan kesehatan harus diperkenalkan kepada anak-anak sejak usia dini. Hal ini bertujuan untuk memudahkan advokasi program sikat gigi setiap hari di sekolah dan mengurangi karies gigi. Pada tahun 2017 jumlah siswa SD yang mengikuti sikat gigi masal meningkat menjadi 93.6,9%. Sedangkan murid SD/MI yang dilakukan pemeriksaan pada tahun 2017 hanya 6.3%. Jumlah SD yang mendapatkan pelayanan gigi 158%. Jumlah remaja SD yang mendapat perawatan gigi 20.4%.

65

D. Perbaikan Gizi Masyarakat Pada subbab gizi ini akan dibahas upaya peningkatan gizi balita yaitu pemberian ASI eksklusif, cakupan pemberian kapsul vitamin A pada balita 6-59 bulan, cakupan penimbangan balita di posyandu serta penemuan dan penanganan gizi buruk. Selain itu pada subbab ini juga dibahas tingkat kecukupan energi dan protein pada balita, lansia juga pada penduduk secara keseluruhan. 1. Ibu Hamil Yang Mendapat Tablet Tambah Darah (TTD) Salah satu komponen pelayanan kesehatan ibu hamil yaitu pemberian zat besi sebanyak 90 tablet (Fe3). Zat besi merupakan mineral yang dibutuhkan tubuh untuk membentuk sel darah merah (hemoglobin). Selain digunakan untuk pembentukan sel darah merah, zat besi juga berperan sebagai salah satu komponen dalam membentuk mioglobin (protein yang membawa oksigen ke otot), kolagen (protein yang terdapat pada tulang, tulang rawan, dan jaringan penyambung), serta enzim. Zat besi memiliki peran vital terhadap pertumbuhan janin. Selama hamil, asupan zat besi harus ditambah mengingat selama kehamilan, volume darah pada tubuh ibu meningkat. Sehingga, untuk dapat tetap memenuhi kebutuhan ibu dan menyuplai makanan serta oksigen pada janin melalui plasenta, dibutuhkan asupan zat besi yang lebih banyak. Asupan zat besi yang diberikan oleh ibu hamil kepada janinnya melalui plasenta akan digunakan janin untuk kebutuhan tumbuh kembangnya, termasuk untuk perkembangan otaknya, sekaligus menyimpannya dalam hati sebagai cadangan hingga bayi berusia 6 bulan. Selain itu, zat besi juga membantu dalam mempercepat proses penyembuhan luka khususnya luka yang timbul dalam proses persalinan. Kekurangan zat besi sejak sebelum kehamilan bila tidak diatasi dapat mengakibatkan ibu hamil menderita anemia. Anemia merupakan salah satu risiko kematian ibu, kejadian bayi dengan berat badan lahir rendah (BBLR), infeksi terhadap janin dan ibu, keguguran, dan kelahiran prematur. Kebutuhan wanita hamil akan besi digunakan untuk pembentukan plasenta dan sel darah merah. Perkiraan banyaknya besi yang diperlukan selama kehamilan sebanyak 1.040 mg. Sebanyak 300 mg besi ditransfer ke janin, dengan rincian 50-75 mg untuk pembentukan plasenta, 450 mg untuk penambahan sel darah merah, dan 200 mg habis saat melahirkan. Jumlah sebanyak ini tidak mungkin tercukupi dari diet. Oleh karena itu suplemen zat besi sangat penting sekali, bahkan pada wanita yang status gizinya sudah baik. Penambahan besi

66

terbukti dapat mencegah penurunan hemoglobin akibat hemodilusi. Suplementasi tablet zat besi adalah pemberian zat besi folat yang berbentuk tablet, diberikan oleh pemerintah pada ibu hamil untuk mengatasi masalah anemia gizi besi. Pemberian zat besi (Fe1) sebesar 95.4% pada ibu hamil, apabila dibandingkan dengan jumlah K1 sebesar 95.5% di Kota Cimahi telah sesuai pemberian berdasarkan sasaran. 97,0 96,0 95,0

95,9

95,5 94,8

95,4

94,3

94,3

94,0

93,0 92,0 91,0 Tahun 2012 Tahun 2013 Tahun 2014 Tahun 2015 Tahun 2016 Tahun 2017

Fe1

K1

Gambar 58. Pemberian Fe1 pada K1 Kota Cimahi Tahun 2012-2016

2. Pemberian ASI Eksklusif Air Susu Ibu (ASI) eksklusif berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 33 Tahun 2012 adalah ASI yang diberikan kepada bayi sejak dilahirkan selama enam bulan, tanpa menambahkan dan/atau mengganti dengan makanan atau minuman lain (kecuali obat, vitamin, dan mineral). ASI mengandung kolostrum yang kaya akan antibodi karena mengandung protein untuk daya tahan tubuh dan pembunuh kuman dalam jumlah tinggi sehingga pemberian ASI eksklusif dapat mengurangi risiko kematian pada bayi. Kolostrum berwarna kekuningan dihasilkan pada hari pertama sampai hari ketiga. Hari keempat sampai hari kesepuluh ASI mengandung immunoglobulin, protein, dan laktosa lebih sedikit dibandingkan kolostrum tetapi lemak dan kalori lebih tinggi dengan warna susu lebih putih. Selain mengandung zat-zat makanan, ASI juga mengandung zat penyerap berupa enzim tersendiri yang tidak akan menganggu enzim di usus. Susu formula tidak mengandung enzim sehingga penyerapan makanan tergantung pada enzim yang terdapat di usus bayi. Cakupan ASI eksklusif sebesar 69.3% telah mencapai target yang ditetapkan 65%. Untuk meningkatkan cakupan bayi yang mendapat ASI ekslusif diperlukan adanya peningkatan

67

kinerja, khususnya petugas puskesmas yang telah dilatih sebagai konselor ASI untuk secara berkesinambungan mensosialisasikan pentingnya ASI esklusif bagi bayi.

80,0 70,0 60,0 50,0 40,0 30,0 20,0 10,0 0,0

69,3 58,6

59,6

61,7

70,0

57,4

Tahun 2012 Tahun 2013 Tahun 2014 Tahun 2015 Tahun 2016 Tahun 2017

Asi Eksklusif

Target Nasional

Gambar 59. Cakupan Pemberian Asi Eklusif Kota Cimahi Tahun 2012-2017

Pada gambar 48 capaian pemberian asi esklusif tahun 2012 s.d 2017 telah mencapai target nasional, berdasarkan trend terjadi peningkatan pemberian asi ekslusif menjadi 70% pada tahun 2017. 3. Pemberian Kapsul Vitamin A Balita Usia 6 –59 Bulan Vitamin A adalah salah satu zat gizi penting yang larut dalam lemak, disimpan dalam hati, dan tidak dapat diproduksi oleh tubuh sehingga harus dipenuhi dari luar tubuh. Kekurangan Vitamin A (KVA) dapat menurunkan sistem kekebalan tubuh balita serta meningkatkan risiko kesakitan dan kematian. Kekurangan Vitamin A juga merupakan penyebab utama kebutaan pada anak yang dapat dicegah. Dalam lampiran Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 21 Tahun 2015 dinyatakan bahwa untuk mengurangi risiko kesakitan dan kematian pada balita dengan kekurangan Vitamin A, pemerintah menyelenggarakan kegiatan pemberian Vitamin A dalam bentuk kapsul vitamin A biru 100.000 IU bagi bayi usia enam sampai dengan sebelas bulan, kapsul vitamin A merah 200.000 IU untuk anak balita usia dua belas sampai dengan lima puluh sembilan bulan, dan ibu nifas. Menurut Panduan Manajemen Suplementasi Vitamin A, pemberian suplementasi Vitamin A diberikan kepada seluruh balita umur 6-59 bulan secara serentak melalui posyandu yaitu; bulan Februari atau Agustus pada bayi umur 6-11 dan anak balita 12-59 bulan. Pada

68

tahun 2017 cakupan pemberian Vitamin A pada balita 6-59 bulan di Kota Cimahi mengalami peningkatan sebesar 99.08%, meningkat dibandingkan tahun 2016 yang sebesar 96.0%. 101

100

100

99,5

100

99,08

98,6

99 98 97

96,0

96

95 94 93 Tahun 2012

Tahun 2013

Tahun 2014

Tahun 2015

Tahun 2016

Tahun 2017

Gambar 60. Cakupan Vit A 6-59 bulan Tahun 2017

4. Penemuan dan Penanganan Gizi Buruk Prevalensi gizi buruk pada balita menurun pada tahun 2017 yaitu 38 balita dari 42.225 balita (0,10%) dengan capaian kinerja 190%. Balita gizi buruk pada tahun 2015 sebanyak 45 balita (0,12%). Seluruh balita penderita gizi buruk (42 balita) yang ditemukan telah dilakukan perawatan sesuai tata laksana dengan mendapatkan intervensi/ penanganan, yaitu berupa pemeriksaan dan konseling di puskesmas, pemberian makanan tambahan (PMT) selama 90 hari, disertai pemantauan yang dilakukan oleh kader maupun petugas gizi puskesmas. 60 50

53 44

40

42

38

36

30 25

20 10 0 Tahun 2012 Tahun 2013 Tahun 2014 Tahun 2015 Tahun 2016 Tahun 2017

Gambar 61. Cakupan Vit A 6-59 bulan Tahun 2017

69

E. Kesehatan Lansia Upaya kesehatan usia lanjut adalah upaya kesehatan paripurna dasar dan menyeluruh dibidang kesehatan usia lanjut yang meliputi peningkatan kesehatan, pencegahan, pengobatan dan pemulihan. Peran serta masyarakat dalam upaya kesehatan usia lanjut adalah peran serta masyarakat baik sebagai pemberi pelayanan kesehatan maupun penerima pelayanan yang berkaitan dengan mobilisasi sumber daya dalam pemecahan masalah usia lanjut setempat dan dalam bentuk pelaksanan pembinaan dan pengembangan upaya kesehatan usia lanjut setempat. Tujuan umum adalah meningkatakan derajat kesehatan dan mutu kehidupan untuk mencapai masa tua yang bahagia dan berdaya guna dalam kehidupan keluarga dan masyakat sesuai dengan keberadaannya dalam strata kemasyarakatan. Pada tahun 2017 cakupan pelayanan lansia meningkat menjadi 38.9% dari tahun sebelumnya 20.2%. 45,0 38,9

40,0 35,0 30,0

26,3

25,0

20,2

20,0 15,0

14,1

10,0 5,0 0,0 Tahun 2014

Tahun 2015

Tahun 2016

Tahun 2017

Gambar 62. Cakupan Pelayanan Lansia Tahun 2014-2017

F. Rumah Tangga Berperilaku Hidup Bersih Dan Sehat (BER-PHBS) PHBS adalah semua perilaku kesehatan yang dilakukan atas kesadaran sehingga anggota keluarga atau keluarga dapat menolong dirinya sendiri di bidang kesehatan dan berperan aktif dalam kegiatan-kegiatan kesehatan di masyarakat. PHBS di Rumah Tangga adalah upaya untuk memberdayakan anggota rumah tangga agar tahu, mau dan mampu melaksanakan perilaku hidup bersih dan sehat serta berperan aktif dalam gerakan kesehatan di masyarakat. PHBS di Rumah Tangga dilakukan untuk mencapai Rumah Tangga Sehat. Rumah Tangga Sehat adalah rumah tangga yang melakukan 10 PHBS di Rumah Tangga yaitu

70

; 1) Persalinan ditolong oleh tenaga kesehatan; 2) Memberi bayi ASI eksklusif; 3) Menimbang bayi dan balita; 4) Menggunakan air bersih; 5) Mencuci tangan dengan air bersih dan sabun; 6) Menggunakan jamban sehat; 7) Memberantas jentik di rumah; 8) Makan buah dan sayur setiap hari; 9) Melakukan aktivitas fisik setiap hari; 10) Tidak merokok di dalam rumah. Pada tahun 2017 PHBS di Kota Cimahi mengalami peningkatan menjadi dari tahun 2012 s.d 2017, dan pada tahun 2017 sebesar 53.6%. rendahnya angka PHBS rumah tangga ini dikarenakan kesadaran akan bahaya merokok di rumah masih banyak. 60,0

51,8

50,0 41,1

41,5

52,2

53,6

43,2

40,0 30,0 20,0 10,0 0,0 Tahun 2012 Tahun 2013 Tahun 2014 Tahun 2015 Tahun 2016 Tahun 2017

Gambar 63. Cakupan PHBS Rumah Tangga Tahun 2014-2017

71

BAB VII PENGENDALIAN PENYAKIT

Pengendalian penyakit adalah upaya penurunan insidens, prevalens, morbiditas atau mortalitas dari suatu penyakit hingga level yang dapat diterima secara lokal. Angka kesakitan dan kematian penyakit merupakan indikator dalam menilai derajat kesehatan suatu masyarakat. Pengendalian penyakit yang akan dibahas pada bab ini yaitu pengendalian penyakit menular, meliputi penyakit menular langsung, penyakit yang dapat dikendalikan dengan imunisasi, penyakit yang ditularkan melalui vektor dan zoonosis, dan dampak kesehatan akibat bencana. Pola penyakit penderita rawat jalan di Puskesmas semua golongan umur di Kota Cimahi tahun 2017 sebanyak 237.272 kasus baru, adapun penyakit terbanyak adalah ISPA sebanyak 32.051 orang (13.51%), Nasofaringitis akut sebanyak 25.115 orang (10.58%), Faringitis akut sebanyak 20.929 (8.82%), hypetensi essensial sebanyak (5.81%), myalgia sebanyak 12.501 kasus (5.27%), penyakit pulpa dan jaringan periaptikal sebanyak 11.091 kasus (4.67%), dyspepsia sebanyak10.416 kasus (4.39%), diare dan gastroenteritis sebanyak 7.897 kasus (3.33%), dermatitis lain tidak spesifik sebanyak 7.336 kasus (3.09%), dan penyakit gusi 6.765 kasus (2.85%). Tabel 13. Pola Penyakit penderita Rawat Jalan Tahun 2017 KASUS BARU

NO

Kode ICD

1

J06

Penyakit Infeksi Saluran Pernafasan Atas Akut tidak spesifik

32.051

13,51

2 3 4

J00 J02 I10

Nasofaringitis Akuta (Common Cold) Faringitis Akuta Hipertensi Primer (esensial)

25.115 20.929 13.779

10,58 8,82 5,81

5

M79.1

Myalgia

12.501

5,27

6

K04

Penyakit Pulpa dan jaringan Periapikal

11.091

4,67

7

K 30

Dispepsia

10.416

4,39

8

A09

Diare dan Gastroenteritis

7.897

3,33

9 10

L30 K05-K06

Dermatitis lain, tidak spesifik (eksema) Penyakit Gusi, jaringan Periodontal dan tulang alveolar

7.336 6.765

3,09 2,85

NAMA PENYAKIT

JUMLAH

%

72

A. Penyakit Menular Langsung 1. Tuberkulosis Tuberkulosis (TB) merupakan penyakit menular yang disebabkan oleh infeksi bakteri Mycobacterium tuberculosis. Sumber penularan yaitu pasien TB BTA (bakteri tahan asam) positif melalui percik renik dahak yang dikeluarkannya. TB dengan BTA negatif juga masih memiliki kemungkinan menularkan penyakit TB meskipun dengan tingkat penularan yang kecil. Angka notifikasi kasus adalah angka yang menunjukkan jumlah pasien baru yang ditemukan dan tercatat di antara 100.000 penduduk di suatu wilayah tertentu. Angka ini apabila dikumpulkan serial akan menggambarkan kecenderungan penemuan kasus dari tahun ke tahun di wilayah tersebut. Angka ini berguna untuk menunjukkan kecenderungan (tren) meningkat atau menurunnya penemuan pasien pada wilayah tersebut. Pada Kota Cimahi CNR kasus baru TB BTA + per 100.000 penduduk menunjukkan angka notifikasi kasus baru tuberkulosis paru terkonfirmasi bakteriologis dan angka notifikasi seluruh kasus tuberkulosis per 100.000 penduduk dari tahun 2014-2016 mengalami peningkatan. Angka notifikasi kasus baru tuberkulosis paru terkonfirmasi bakteriologis pada tahun 2017 di Kota Cimahi sebesar 90 per 100.000 penduduk, dan CNR seluruh kasus TB per 100.000 sebesar 299 per 100.000 penduduk. Angka ini mengalami peningkatan dari tahun sebelumnya karena untuk meningkatkan cakupan pengobatan dan menurunkan mata rantai penularan. 350

299

300

250

224

218

200 150 100

112 75

80

Thn 2014

Thn 2015

90

51

50 0 Thn 2016

Thn 2017

CNR KASUS BARU TB BTA+ PER 100.000 PENDUDUK CNR SELURUH KASUS TB PER 100.000 PENDUDUK

Gambar 64. Angka Notifikasi Kasus Tb Per 100.000 Penduduk Tahun 2014-2017

73

Salah satu upaya untuk mengendalikan tuberkulosis yaitu dengan pengobatan. Indikator yang digunakan sebagai evaluasi pengobatan yaitu angka keberhasilan pengobatan (Success Rate). Angka keberhasilan pengobatan ini dibentuk dari penjumlahan angka kesembuhan (Cure Rate) dan angka pengobatan lengkap. WHO menetapkan standar angka keberhasilan pengobatan sebesar 85% dan Kota Cimahi telah berhasil mencapai angka 90.06% mengalami peningkatan dari tahun sebelumnya karena masyarakat memahami dah patuh selama pengobatan.

100,00 91,48

88,22

80,00

90,06

86,14

60,00 40,00 20,00 0,00 Thn 2014

Thn 2015

Thn 2016

Thn 2017

ANGKA KESEMBUHAN (CURE RATE) ANGKA KEBERHASILAN PENGOBATAN (SUCCESS RATE/SR)

Gambar 65. Angka Keberhasilan Pengobatan Pasien TB Kota Cimahi Tahun 2014-2017

2. HIV/AIDS dan Syphilis HIV/AIDS merupakan penyakit menular yang disebabkan oleh infeksi Human Immunodeficiency Virus yang menyerang sistem kekebalan tubuh. Infeksi tersebut menyebabkan penderita mengalami penurunan ketahanan tubuh sehingga sangat mudah untuk terinfeksi berbagai macam penyakit lain. a. Jumlah Kasus HIV Positif dan AIDS Sebelum memasuki fase AIDS, penderita terlebih dulu dinyatakan sebagai HIV positif. Jumlah HIV positif yang ada di masyarakat dapat diketahui melalui 3 metode, yaitu pada layanan Voluntary, Counseling, and Testing (VCT), sero survey, dan Survei Terpadu Biologis

74

dan Perilaku (STBP). Jumlah kasus baru HIV positif di Kota Cimahi yang dilaporkan pada tahun 2017 sebanyak 22 kasus, meningkat 9 kasus dibandingkan tahun sebelumnya. 60

52

50

43

40

40

37

35

30

22

20

21

13

10 0 Thn 2014

Thn 2015

Thn 2016

HIV

Thn 2017

AIDS

Gambar 66. Jumlah Kasus Baru HIV Positif Sampai Tahun 2016

Pada gambar di atas terlihat adanya kecenderungan penurunan penemuan kasus baru sampai tahun 2017, terjadi penurunan penemuan kasus AIDS menjadi sebesar 21 kasus. Diperkirakan hal tersebut terjadi karena jumlah pelaporan kasus AIDS dari daerah masih rendah. Namun demikian, tren penemuan HIV (+) yang menurun, karena keterlambatan penemuan kasus AIDS . penemuan HIV + lebih rendah dari pada penemuan kasus AIDS baru, hal ini berarti masih terjadi keterlambatan pemeriksaan HIV pada populasi yang beresiko. b. Angka Kematian akibat AIDS Angka kematian akibat AIDS sejak 2016 cenderung menurun, Pada tahun 2017 AIDS di Kota Cimahi sebanyak 4 kasus, karena tatalaksana kasus HIV/AIDS telah berjalan dengan baik, dan didukung dana APBD yang cukup memadai. 100 80 60 40 20

0

6 Thn 2014

6

3 Thn 2015 HIV

AIDS

Thn 2016

4 Thn 2017

KEMATIAN

Gambar 67. Angka Kematian Akibat Aids Yang Dilaporkan Tahun 2012-2017

75

c. Syphilis Sifilis dan infeksi menular seksual lain yang menyebabkan lesi genital atau respons inflamasi merupakan faktor risiko penting dalam transmisi human immuno deficiency virus (HIV). Sifilis dan infeksi HIV merupakan penyakit yang dapat ditularkan melalui hubungan seksual. Sifilis terbukti meningkatkan penyebaran infeksi HIV melalui transmisi seksual. Koinfeksi sifilis dan infeksi HIV dapat mengubah manifestasi klinis, progresivitas penyakit lebih cepat, penegakan diagnosis lebih sulit, peningkatan risiko komplikasi neurologis, dan risiko kegagalan terapi dengan rejimen standar lebih besar. Pasien sifilis dengan infeksi HIV lebih sering datang pada stadium penyakit lebih lanjut dan gejala klinis tidak khas. Hasil pemeriksaan serologis dapat mengalami perubahan, antara lain peningkatan hasil negatif palsu dari tes antibodi dibandingkan dengan pasien tanpa infeksi HIV. Hal tersebut sering menjadi kendala dalam keberhasilan pengobatan, sehingga diperlukan pemeriksaan serologis yang teliti dan kompetensi dokter dalam mendiagnosis agar dapat dilakukan tatalaksana yang tepat bagi pasien. Di Kota Cimahi jumlah penderita Syphilis tahun 2017 berjumlah 18 kasus, angka tersebut menurun dibandingkan tahun 2018 35

30

30 25 18

20 15 10

8

7

Thn 2014

Thn 2015

5 0 Thn 2016

Thn 2017

Gambar 68. Kasus Syphilis Yang Dilaporkan Tahun 2012-2017

d. Skrining Donor Darah Terhadap HIV Skrining (screening) adalah deteksi dini dari suatu penyakit atau usaha untuk mengidentifikasi penyakit atau kelainan secara klinis belum jelas dengan menggunakan test, pemeriksaan atau prosedur tertentu yang dapat digunakan secara cepat untuk membedakan orang-orang yang kelihatannya sehat tetapi sesunguhnya menderita suatu kelainan. Tujuan skrining dan deteksi dini untuk mengurangi morbiditas atau mortalitas dari penyakit dengan pengobatan dini terhadap kasus yang ditemukan. Program diagnosis dan pengobatan dini

76

hampir selalu diarahkan kepada penyakit yang tidak menular seperti kanker, diabetes mellitus, HIV, Hepatitis dan lain-lain. Scrining darah donor dilakukan menghasilkan reaktif (positif) palsu (di dalam darah tidak ada HIV tapi terdeteksi) dan nonreaktif (negatif) palsu (di dalam darah ada HIV tapi tidak terdeteksi). Darah donor yang terdeteksi reaktif yang dilakukan di RSUD Cibabat pada tahun 2017 sebesar 9180 pendonor terdeteksi 24 pendonor (0.26%) terdapat HIV dalam darah. Ini menunjukkan sudah ada donor di masyarakat di wilayah Kota Cimahi yang terular HIV. Mereka itu tidak terdeteksi karena orang-orang yang sudah tertular HIV tidak bisa dilihat dengan mata telanjang. Ini karena tidak ada gejala-gejala yang khas AIDS pada fisik mereka. Mereka itulah yang menjadi mata rantai penyebaran HIV secara horizontal di masyarakat tanpa mereka sadari. 0,7 0,65

0,6 0,5 0,4 0,33

0,3

0,25

0,2 0,1

0,33 0,26

0,06

0 Thn 2012 Thn 2013 Thn 2014 Thn 2015 Thn 2016 Thn 2017 Gambar 69. Skrining Donor Darah Terhadap HIV

3. PNEUMONIA Pneumonia merupakan penyebab dari 15% kematian balita, yaitu diperkirakan sebanyak 922.000 balita di tahun 2015. Pneumonia menyerang semua umur di semua wilayah, namun terbanyak terjadi di Asia Selatan dan Afrika sub-Sahara (www.who.int). Populasi yang rentan terserang pneumonia adalah anak-anak usia kurang dari 2 tahun, usia lanjut lebih dari 65 tahun dan orang yang memiliki masalah kesehatan (malnutrisi, gangguan imunologi). Pneumonia adalah infeksi akut yang mengenai jaringan paru-paru (alveoli) yang dapat disebabkan oleh berbagai mikroorganisme seperti virus, jamur dan bakteri. Gejala penyakit pneumonia yaitu menggigil, demam, sakit kepala, batuk, mengeluarkan dahak, dan sesak napas.

77

Gambar 70. Temuan Penderita Pnemonia di Wilayah Kerja Puskesmas 2017

Salah satu upaya yang dilakukan untuk mengendalikan penyakit ini yaitu dengan meningkatkan penemuan pneumonia pada balita. Perkiraan kasus pneumonia di Kota Cimahi tahun 2017 sebesar 2.248 kasus dan penderita yang ditemukan dan ditangani sebesar 2.425 kasus (107.9%). Temuan kasus paling banyak berada di wilayah kerja Puskesmas Padasuka dan Puskesmas Cimahi Tengah.

78

140 124,9

120

107,9

100 80

96,4 73,9

73,9

60 46,9

40 20 0 Thn 2012

Thn 2013

Thn 2014

Thn 2015

Thn 2016

Thn 2017

Gambar 71. Cakupan Penemuan Pneumonia dan tangani Tahun 2012-2017

4. KUSTA Jumlah penderita kusta yang dilaporkan dari 121 negara di 5 regional WHO sebanyak 175.554 kasus di akhir tahun 2014 dengan 213.899 kasus baru (www.who.int). Penatalaksanaan kasus kusta yang buruk dapat menyebabkan kusta menjadi progresif, menyebabkan kerusakan permanen pada kulit, saraf, anggota gerak, dan mata. Penyakit kusta disebut juga sebagai penyakit Lepra atau penyakit Hansen disebabkan oleh bakteri Mycobacterium leprae. Bakteri ini mengalami proses pembelahan cukup lama antara 2–3 minggu. Daya tahan hidup kuman kusta mencapai 9 hari di luar tubuh manusia. Kuman kusta memiliki masa inkubasi 2–5 tahun bahkan juga dapat memakan waktu lebih dari 5 tahun. Sejak tercapainya status eliminasi kusta pada tahun 2000, situasi kusta di Indonesia menunjukkan kondisi yang relatif statis. Hal tersebut dapat terlihat dari angka penemuan kasus baru kusta selama lebih dari dua belas tahun yang menunjukkan kisaran angka antara enam hingga delapan per 100.000 penduduk dan angka prevalensi yang berkisar antara delapan hingga sepuluh per 100.000 penduduk per tahunnya. Tahun 2017, hasil pelaporan ditemukan kasus kusta di RS sebesar 1 kasus atau angka tersebut menunjukkan capaian 0.17 per 100.000 penduduk, target prevalensi kusta sebesar <1 per 10.000 penduduk (<10 per 100.000 penduduk).

79

5. DIARE Penyakit diare merupakan penyakit endemis di Indonesia dan juga merupakan penyakit potensial KLB yang sering disertai dengan kematian. Pada tahun 2017 di Kota Cimahi dengan jumlah penderita 17.795 kasus (140%). Besarnya angka tersebut disebapkan jumlah target penemuan lebih besar sebesar 12.715 kasus. Apabila dibagi menjadi 3 tingkatan kasus yang sama, menurut wilayah kerja temuan kasus diare terbanyak (863-1116 kasus) tahun 2017 berada di Puskesmas Padasuka (1116 kasus) , Citeureup (1064 kasus), Leuwigajah (1013 kasus), dan Cimahi Selatan (1031 kasus). Sedangkan kasus diare paling rendah (493-628) berada di Puskesmas Cipageran, Cimahi Tengah, Pasirkaliki, Cibeber, Melong Tengah, dan Melong Asih.

Gambar 72. Penemuan Kasus Diare di Wilayah Kerja Puskesmas Tahun 2017

80

6. Penyakit Yang Dapat Dicegah Dengan Imunisasi (PD3I) 

Tetanus Neonatorum Tetanus neonatorum disebabkan oleh basil Clostridium tetani, yang masuk ke tubuh

melalui luka. Penyakit ini menginfeksi bayi baru lahir yang salah satunya disebabkan oleh pemotongan tali pusat dengan alat yang tidak steril. Kasus tetanus neonatorum banyak ditemukan di negara berkembang khususnya negara dengan cakupan persalinan oleh tenaga kesehatan yang rendah. Pada tahun 2017, dilaporkan di Kota Cimahi tidak ada kasus Tetanus Neonatorus atau CFR 0%. 

Campak Penyakit campak disebabkan oleh virus campak golongan Paramyxovirus. Penularan

dapat terjadi melalui udara yang telah terkontaminasi oleh droplet (percikan ludah) orang yang telah terinfeksi. Sebagian besar kasus campak menyerang anak-anak usia pra sekolah dan usia SD. Jika seseorang pernah menderita campak, maka dia akan mendapatkan kekebalan terhadap penyakit tersebut seumur hidupnya. Pada tahun 2017, dilaporkan terdapat 65 kasus campak, jumlah kasus meninggal tidak ada. 70

65

60 50

49

40 34

30

49

50

Thn 2015

Thn 2016

37

20 10 0 Thn 2012

Thn 2013

Thn 2014

Thn 2017

Gambar 73. Penemuan Kasus Campak per Puskesmas di Kota Cimahi 2012-2017

Kasus KLB campak pada bulan januari terjadi KLB campak dengan katagori umum 5 kasus (4 laki-laki, 1 perempuan) di wilayah cipageran, dari hasil pemeriksaan kasus positif 2 orang, negatif 3 orang. Pada bulan juli KLB campak dengan katagori umum 8 kasus (5 laki-laki, 3 perempuan) di wilayah Pasirkaliki, dari hasil pemeriksaan kasus positif 5 orang, negatif 2 orang, tunda 1 orang (sampel tidak representatif).

81



Difteri Penyakit difteri disebabkan oleh bakteri Corynebacterium diphtheriae yang menyerang

sistem pernapasan bagian atas. Penyakit difteri pada umumnya menyerang anak-anak usia 110 tahun. Jumlah kasus suspect difteri di Kota Cimahi pada tahun 2017 sebanyak 6 kasus tapi hasil pemeriksaan negatif. 

Polio dan AFP (Acute Flaccid Paralysis/Lumpuh Layu Akut) Polio disebabkan oleh infeksi virus yang menyerang sistem syaraf, utamanya

menyerang anak balita dan menular terutama melalui fekal-oral. Polio ditandai dengan gejala awal demam, lelah, sakit kepala, mual, kaku di leher, serta sakit di tungkai dan lengan. Pada 1 dari 200 infeksi menyebabkan kelumpuhan permanen (biasanya pada tungkai), dan 5-10% dari yang menderita kelumpuhan meninggal karena kelumpuhan pada otot-otot pernafasan. Indonesia telah berhasil mendapatkan sertifikasi bebas polio bersama negara-negara South East Asia Region (SEARO) pada tanggal 27 Maret 2014. Saat ini tinggal 2 negara, yaitu Afghanistan dan Pakistan yang masih endemik polio. Setelah Indonesia dinyatakan bebas polio, bukan berarti Indonesia menurunkan upaya imunisasi dan surveilens AFP, upaya pencegahan harus terus ditingkatkan hingga seluruh dunia benar-benar terbebas dari polio. Surveilans AFP adalah pengamatan yang dilakukan terhadap semua kasus lumpuh layuh akut (AFP) pada anak usia < 15 tahun, yang merupakan kelompok yang rentan terhadap penyakit polio, dalam upaya untuk menemukan adanya transmisi virus polio liar. Surveilans AFP merupakan indikator sensitivitas deteksi virus polio liar. Surveilans AFP juga penting untuk dokumentasi tidak adanya virus polio liar untuk sertifikasi bebas polio. Non polio AFP adalah kasus lumpuh layuh akut yang diduga kasus polio sampai dibuktikan dengan pemeriksaan laboratorium bukan kasus polio. Kementerian Kesehatan menetapkan non polio AFP rate minimal 2/100.000 populasi anak usia <15 tahun. Pada tahun 2017, di Kota Cimahi tidak ditemukan kasus Polio.

82

7. Penyakit Tular Vektor Dan Zoonosis 

Demam Berdarah Dengue (DBD) Penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit yang disebabkan oleh virus

dengue yang tergolong Arthropod-Borne Virus, genus Flavivirus, dan famili Flaviviridae. DBD ditularkan melalui gigitan nyamuk dari genus Aedes, terutama Aedes aegypti atau Aedes albopictus. Penyakit DBD dapat muncul sepanjang tahun dan dapat menyerang seluruh kelompok umur. Penyakit ini berkaitan dengan kondisi lingkungan dan perilaku masyarakat.

Gambar 74. Peresebaran Kasus DBD di Wilayah Kerja Pkm Kota Cimahi Tahun 2017

Pada tahun 2017 jumlah penderita DBD yang dilaporkan sebanyak 313 kasus, trend terjadi penurunan dengan jumlah kematian sebanyak 1 orang (IR/Angka kesakitan= 51 per 100.000 penduduk dan CFR/angka kematian= 0,3%). Persebaran kasus DBD berdasarkan wilayah kerja puskesmas, terbanyak (28-46 kasus) terjadi di wilayah kerja Puskesmas Leuwigajah (38 kasus), Puskesmas Cibeber (37 kasus), Puskesmas Cigugur Tengah (38 kasus), dan Puskesmas Cibeureum (33 kasus). Kasus DBD tersebut disebabkan karena

83

adanya peningkatan populasi vektor penular demam berdarah yang disertai dengan meningkatnya tempat perindukan vektor. Seluruh penderita DBD di Kota Cimahi dapat tertangani, dimungkinkan karena jumlah fasyankes di Kota Cimahi mencukupi. 1200

1080

1000

957

899

797 800 514

600

313

400 200

172

0

Thn 2012

Thn 2013

182

136

88

71

Thn 2014

52

Thn 2015

Kasus

Thn 2016

Thn 2017

Incident Rate

Gambar 75. Kasus DBD dan Insident Rate di Kota Cimahi Tahun 2012-2017

Jumlah kematian karena DBD di tahun 2017 sebanyak 1 kasus dari 313 kasus yang ditemukan (0,55%) masih di bawah target 1%. Pernurunan kasus ini sama dengan penurunan diberbagai wilayah Jawa Barat. Meskipun begitu upaya pengendalian kasus DBD masih diperlukan melalui program satu rumah satu jumantik, dengan metode Pemberantasan sarang Nyamuk (PSN), 3M. 7 6

6 5

5

5

5 4 3 2 1

1 0,6

0 Thn 2012

0,5 Thn 2013

0,6

0

0,6

0,0 Thn 2014

Thn 2015

Jml Kematian

Thn 2016

0,3 Thn 2017

CFR

Gambar 76. Kematian DBD Kota Cimahi Tahun 2012-2017

84



Filariasis Filariasis adalah penyakit menular menahun yang disebabkan oleh parasit berupa

cacing filaria, yang terdiri dari tiga spesies yaitu Wuchereria bancrofti, Brugia malayi dan Brugia timori. Penyakit ini menginfeksi jaringan limfe (getah bening). Filariasis menular melalui gigitan nyamuk yang mengandung cacing filaria dalam tubuhnya. Dalam tubuh manusia, cacing tersebut tumbuh menjadi cacing dewasa dan menetap di jaringan limfe sehingga menyebabkan pembengkakan di kaki, tungkai, payudara, lengan dan organ genital. WHO menetapkan kesepakatan global untuk mengeliminasi filariasis pada tahun 2020 (The Global Goal of Elimination of Lymphatic Filariasis as a Public Health problem by The Year 2020). Di dunia terdapat 1,3 miliar penduduk yang berisiko tertular penyakit kaki gajah di lebih dari 83 negara dan 60% kasus berada di Asia Tenggara. Di Kota Cimahi, pada tahun 2017 tidak ditemukan kasus filariasis. 

Malaria Malaria adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh parasit Plasmodium yang hidup

dan berkembang biak dalam sel darah merah manusia, ditularkan oleh nyamuk malaria (Anopheles) betina, dapat menyerang semua orang baik laki-laki ataupun perempuan pada semua golongan umur dari bayi, anak-anak dan orang dewasa. Di Kota Cimahi tahun 2017 ditemukan 14 kasus penderita Malaria hasil pemeriksaan di RS Dustira. Kasus tersebut merupakan kasus import dari daerah lain, meskipun begitu upaya pencegahan dan penataan kasus tetap diperlukan melalui PE 125.

B. Penyakit Tidak Menular Penyakit Tidak Menular (PTM) adalah penyebab kematian terbanyak di Indonesia. Keadaan dimana penyakit menular masih merupakan masalah kesehatan penting dan dalam waktu bersamaan morbiditas dan mortalitas PTM makin meningkat merupakan beban ganda dalam pelayanan kesehatan, tantangan yang harus dihadapi dalam pembangunan bidang kesehatan di Indonesia. Menkes menambahkan, peningkatan PTM berdampak negatif pada ekonomi dan produktivitas bangsa. Pengobatan PTM seringkali memakan waktu lama dan memerlukan biaya besar. Beberapa jenis PTM adalah penyakit kronik dan/atau katastropik

85

yang dapat mengganggu ekonomi penderita dan keluarganya. Selain itu, salah satu dampak PTM adalah terjadinya kecacatan termasuk kecacatan permanen. Kementerian Kesehatan telah mengembangkan program pengendalian PTM sejak tahun 2005. Upaya pengendalian faktor risiko PTM yang telah dilakukan berupa promosi Perilaku Hidup Bersih dan Sehat, pengendalian masalah tembakau dengan menerbitkan peraturan terkait Kawasan Tanpa Rokok (KTR). Upaya pengendalian PTM tidak akan berhasil jika hanya dilakukan oleh Pemerintah Kota Cimahi tanpa dukungan seluruh jajaran lintas sektor Pemerintah, Swasta, Organisasi Profesi, Organisasi Kemasyarakatan dan seluruh lapisan masyarakat. Berikut adalah penyakit tidak menular yang tercatat dan telaporkan di Kota Cimahi pada tahun 2017. 1. Pengukuran Tekanan Darah Penduduk ≥ 18 Tahun

Hipertensi, merupakan salah satu faktor risiko yang paling berpengaruh terhadap kejadian penyakit jantung dan pembuluh darah. Seringkali, mereka yang mengidap hipertensi tidak menunjukkan gejala, sehingga baru disadari bila telah menyebabkan gangguan organ seperti gangguan fungsi jantung atau stroke. Tidak jarang hipertensi ditemukan secara tidak sengaja pada waktu pemeriksaan kesehatan rutin atau datang dengan keluhan lain. Hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2007 menunjukkan, sebagian besar kasus hipertensi di masyarakat belum terdiagnosis. Hal ini terlihat dari hasil pengukuran tekanan darah pada usia 18 tahun ke atas ditemukan prevalensi hipertensi di Indonesia sebesar 31,7%, dimana hanya 7,2% penduduk yang sudah mengetahui memiliki hipertensi dan hanya 0,4% kasus yang minum obat hipertensi. Itu berarti 76% kasus hipertensi di masyarakat belum terdiagnosis atau 76% masyarakat belum mengetahui bahwa mereka menderita hipertensi. Penemuan penderita Hypertensi yang berobat ke Puskesmas di Kota Cimahi untuk menyetabilkan tekanan darah dengan diobati, bahwa Puskesmas Cibeureum dan Melong Asih banyak menemukan kejadian Hipertensi, dikarenakan faktor makanan, sosioal ekonomi rendah dan tingkat stres tinggi. Upaya Pencegahan dan Penanggulangan hipertensi yang telah dilakukan dimulai dengan meningkatkan kesadaran masyarakat dan perubahan pola hidup ke arah yang lebih sehat, melakukan Pencegahan primer yaitu kegiatan untuk menghentikan atau mengurangi faktor risiko Hipertensi sebelum penyakit hipertensi terjadi, melalui promosi kesehatan seperti

86

diet yang sehat dengan cara makan cukup sayur-buah, rendah garam dan lemak, rajin melakukan aktivitas fisik dan tidak merokok.

Gambar 77. Temuan Hipertensi Per Wilayah Kerja Puskesmas Kota Cimahi Tahun 2017

2. Pemeriksaan Obesitas

Obesitas adalah keadaan patologis dengan terdapatnya dengan penimbunan lemak yang berlebihan dari pada yang di perlukan untuk fungsi tubuh. Masalah gizi karena kelebihan kalori biasanya di sertai karena kelebihan lemak dan protein hewani, kelebihan gula dan garam, tetapi terjadi kelebihan serat dan mikro-nutrien, yang kelak dapat merupakan faktor resiko untuk terjadinya berbagai jenis penyakit degeneratif, seperti diabetes mellitus,

87

hipertensi, penyakit jantung koroner, reumatik, dan berbagai jenis keganasan (kanker) dan gangguan kesehatan lain yang akan memerlukan biaya pengobatan yang sangat besar. 60,00 50,00

49,55

40,00 30,00 20,00

12,67

10,00 0,00

Dilakukan Pemeriksaan

Obesitas

Gambar 78. Pemerisaan Obesitas Kota Cimahi Tahun 2017

Seseorang yang memiliki berat badan 20% lebih tinggi dari nilai tengah kisaran berat badannya yang normal dianggap mengalami obesitas. Seseorang yang lemaknya banyak tertimbun di perut mungkin akan lebih mudah mengalami berbagai masalah kesehatan yang berhubungan dengan obesitas. Mereka memiliki risiko yang lebih tinggi. Pemeriksaan obesitas di Kota Cimahi dilakukan pemeriksaan kepada 88.001 orang (49.55%), dan ditemukan 11.146 orang (12.67%). Kecilnya persentase temuan obisitas dikarenakan optimalnya sistem pelaporan di puskesmas. 3. Deteksi Dini Kanker Leher Rahim Dan Kanker Payudara

Pemeriksaan IVA merupakan pemeriksaan yang dilakukan untuk untuk mendeteksi kanker leher rahim dan juga skrining alternatif dari pap smear karena biasanya lebih murah, praktis, sangat mudah untuk dilaksanakan dan peralatan sederhana serta dapat dilakukan oleh tenaga kesehatan selain dokter ginekologi. Pada pemeriksaan ini, jumlah perempuan usia 30-50 tahun sebesar 97.116 perempuan, dan terbanyak ada di wilayah kerja Puskesmas Padasuka, Cigugur Tengah, Cimahi Utara dan Cibeureum.

88

Gambar 79. Perempuan Usia 30-50 Kota Cimahi Tahun 2017

Dari hasil pemeriksaan leher rahim dan payudara, diperoleh bahwa 3.734 perempuan yang diperiksa melalui metode iva, diperoleh jumlah iva positif 29 orang (0.78%) dan mengalami benjolan pada payudara sebanyak 11 orang (0.29%).

89

9,0 8,0 6,8

7,0 6,0 5,0 4,0

3,4

3,0

2,0 1,0

2,5

2,0

1,2

1,1

0,9

0,7

0,0

0,8

0,5

0,20,2

0,0

PEMERIKSAAN LEHER RAHIM DAN PAYUDARA

IVA POSITIF

TUMOR/BENJOLAN

Gambar 80. Cakupan Deteksi Dini Kangker Leher Rahim dan Payubawa Per Puskesmas Kota Cimahi Tahun 2017

4. Kunjungan Gangguan Jiwa

Dalam upaya memberikan pelayanan kesehatan jiwa bagi Orang Dengan Gangguan Jiwa (ODGJ), Dinas Kesehatan, melalui Puskesmas memberikan pelayanan pasien gangguan jiwa di wilayah kerja di Puskesmas Kota Cimahi. Dimana untuk kegiatan kali ini, menyasar Orang Dengan Gangguan Jiwa (ODGJ) di wilayah kerja masing-masing. Dari hasil pantauan pelayanan Orang Dengan Gangguan Jiwa (ODGJ) berjumlah 6.267 kunjungan puskesmas, dan 14.144 kunjungan ke rumah sakit.

45% 55%

L

P

Gambar 81. Kunjungan Laki-laki dan Perempuan Per Wilayah Kerja Puskesmas Kota Cimahi Tahun 2017

90

Terkait dengan ODGJ yang tidak memiliki pendamping (terlantar), dikatakan berdasarkan UU No 18 Tahun 2018 tentang Upaya Pelayanan Kesehatan, selain pihak keluarga, warga masyarakat atau tokoh masyarakat, LSM juga dapat melakukan pendampingan. Begitu juga dengan pemberian jaminan kesehatan bagi pasien jiwa yang terlantar, Dinas Kesehatan sudah berkordinasi dengan Dinas Sosial. Kunjungan ODGJ terbanyak (684 s.d 1346 kunjungan) berada di wilayah kerja Puskesmas Cimahi Utara dan Puskesmas Melong Asih. Puskesmas yang memiliki kunjungan ODGJ berjumlah kurang dari 275 kunjungan adalah Puskesmas Padasuka, Puskesmas Citeureup, Puskesmas Cigugur Tengah, Puskesmas Pasirkaliki. Dari total kunjungan Puskesmas kunjungan perempuan lebih banyak dari kunjungan laki-laki yang ODGJ.

Gambar 82. Kunjungan ODGJ Per Wilayah Kerja Puskesmas Kota Cimahi Tahun 2017

91

BAB VIII KESEHATAN LINGKUNGAN

Undang-undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan menegaskan bahwa upaya kesehatan lingkungan ditujukan untuk mewujudkan kualitas lingkungan yang sehat, baik fisik, kimia, biologi, maupun sosial yang memungkinkan setiap orang mencapai derajat kesehatan yang setinggi-tingginya. Lingkungan sehat mencakup lingkungan permukiman, tempat kerja, tempat rekreasi, serta tempat dan fasilitas umum, harus bebas dari unsur-unsur yang menimbulkan gangguan, di antaranya limbah (cair, padat, dan gas), sampah yang tidak diproses sesuai dengan persyaratan, vektor penyakit, zat kimia berbahaya, kebisingan yang melebihi ambang batas, radiasi, air yang tercemar, udara yang tercemar, dan makanan yang terkontaminasi. Peraturan Pemerintah Nomor 66 Tahun 2014 tentang Kesehatan Lingkungan menyatakan bahwa kesehatan lingkungan adalah upaya pencegahan penyakit dan/atau gangguan kesehatan dari faktor risiko lingkungan untuk mewujudkan kualitas lingkungan yang sehat baik dari aspek fisik, kimia, biologi, maupun sosial. Sedangkan menurut WHO, kesehatan lingkungan meliputi seluruh faktor fisik, kimia, dan biologi dari luar tubuh manusia dan segala faktor yang dapat mempengaruhi perilaku manusia. Kondisi dan kontrol dari kesehatan lingkungan berpotensial untuk mempengaruhi kesehatan. Untuk mewujudkan derajat kesehatan masyarakat yang optimal, peranan lingkungan sangat penting di samping faktor lain seperti kualitas pelayanan kesehatan dan perilaku masyarakat. Untuk itu program penyehatan lingkungan berupa penyehatan air dan sanitasi dasar, penyehatan permukiman dan tempat-tempat umum, penyehatan kawasan dan sanitasi darurat, higiene sanitasi pangan dan pengamanan limbah udara dan radiasi melalui kegiatan teknis penyehatan, pengamanan dan pengendalian pada media air, udara, tanah, pangan, sarana bangunan dan vektor atau binatang pembawa penyakit sangat diperlukan untuk percepatan mewujudkan derajat kesehatan masyarakat.

92

A. Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM)

Penyelenggaraan STBM bertujuan untuk mewujudkan perilaku yang higienis dan saniter secara mandiri dalam rangka meningkatkan derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya. Dalam pelaksanaan STBM berpedoman pada lima pilar yaitu: a. Stop buang air besar sembarangan (BABS). b. Cuci tangan pakai sabun. c. Pengelolaan air minum dan makanan rumah tangga. d. Pengamanan sampah rumah tangga. e. Pengamanan limbah cair rumah tangga. Jumlah desa/kelurahan yang melaksanakan Sanitasi Total Berbasis Masyarakat adalah jumlah kumulatif desa/kelurahan yg terverifikasi melaksanakan STBM. Jumlah kumulatif desa/kelurahan yg terverifikasi sebagai desa melaksanakan STBM dengan memenuhi kriteria : a. Telah dilakukan pemicuan STBM. b. Telah memiliki natural leader. c. Telah memiliki Rencana Kerja Masyarakat (RKM). Tahun 2017 di Kota Cimahi seluruh kelurahan (15 kelurahan) telah melaksanakan STBM tetapi belum ada 1 kelurahan yang Open Defication Free (ODF) atau bebas BABS. Upaya yang dilakukan dari tahun 2014 adalah sebagai berikut: a. Tahun 2014 dilakukan TOT STBM Bagi Seluruh Petugas Sanitarian Dan Ketua Rw Se Kota Cimahi Pemicuan Di Semua Kelurahan Se-Kota Cimahi b. Tahun 2015 dilakukan Studi EHRA dan Verifikasi ODF c. Tahun 2016 dilakukan Pertemuan Tk Kota (Rapat Koordinasi Kelurahan dan Rw), Pemantauan Sanitasi, Pencanangan Germas d. Tahun 2017 dilakukan Pembentukkan Tim Verifikasi ODF di Kelurahan Cibeber e. Surat Edaran Sekretaris Daerah Kota Cimahi STBM No.44 Tahun 2017.

B. Air Minum Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 492/MENKES/PER/IV/2010 tentang Persyaratan Kualitas Air Minum, air minum adalah air yang melalui proses pengolahan atau tanpa proses pengolahan yang memenuhi syarat kesehatan dan dapat langsung diminum.

93

Pada Permenkes tersebut juga disebutkan bahwa penyelenggara air minum wajib menjamin air minum yang diproduksinya aman bagi kesehatan. Dalam hal ini penyelenggara air minum di antaranya adalah Badan Usaha Milik Negara (BUMN)/Badan Usaha Milik Daerah (BUMD), koperasi, badan usaha swasta, usaha perorangan, kelompok masyarakat dan/atau individual yang menyelenggarakan penyediaan air minum. Air minum yang aman bagi kesehatan adalah air minum yang memenuhi persyaratan secara fisik, mikrobiologis, kimia, dan radioaktif. Secara fisik, air minum yang sehat adalah tidak berbau, tidak berasa, tidak berwarna serta memiliki total zat padat terlarut, kekeruhan, dan suhu sesuai ambang batas yang ditetapkan. Secara mikrobiologis, air minum yang sehat harus bebas dari bakteri E.Coli dan total bakteri koliform. Secara kimiawi, zat kimia yang terkandung dalam air minum seperti besi, aluminium, klor, arsen, dan lainnya harus di bawah ambang batas yang ditentukan. Secara radioaktif, kadar gross alpha activity tidak boleh melebihi 0,1 becquerel per liter (Bq/l) dan kadar gross beta activity tidak boleh melebihi 1 Bq/l. Akses KK terhadap air minum di Kota Cimahi tahun 2016 adalah 67,50 % meningkat pada tahun 2017 sebesar (82.77 %), hal tersebut dikarenakan pada tahun sebelumnya KK yang menggunakan air kemasan dan depot air minum tidak masuk dalam akses air minum berkualitas atau layak, dan pada tahun 2017 telah dimasukan sehingga angka meningkat. Sisanya 17.33% sumber air minum tidak memenuhi syarat kebanyakan disebabkan oleh bakteri karena sumber air minum dekat dengan pencemar.

82,77

100,00 80,00

67,50

60,00 40,00 20,00 0,00 Thn 2016

Thn 2017

Gambar 83. Penduduk Yang Memiliki Akses Air Minum Kota Cimahi Tahun 2016-2017

94

Persentase kualitas air minum di penyelenggara air minum yang memenuhi syarat kesehatan di Kota Cimahi pada tahun 2017 jumlah sampel yang diperiksa 42, yang memenuhi syarat (fisik, bakteriologi, dan kimia) sebesar 57.14%. 120 100

100

80 60

60

56,39

57,14

40 20 0 Thn 2014

Thn 2015

Thn 2016

Thn 2017

Gambar 84. Pemeriksaam Sampel Air Minum Kota Cimahi Tahun 2014-2017

C. Akses Sanitasi Layak Sanitasi yang baik merupakan elemen penting yang menunjang kesehatan manusia. Sanitasi berhubungan dengan kesehatan lingkungan yang mempengaruhi derajat kesehatan masyarakat. Buruknya kondisi sanitasi akan berdampak negatif di banyak aspek kehidupan, mulai dari turunnya kualitas lingkungan hidup masyarakat, tercemarnya sumber air minum bagi masyarakat, meningkatnya jumlah kejadian diare dan munculnya beberapa penyakit. Akses KK menggunakan sanitasi layak (jamban sehat) di Kota Cimahi tahun 2017 sebesar 70.02% mengalami peningkatan dari tahun 2016 (69,95%) dan tahun 2015 (68,48 %). Akses KK menggunakan Jamban tidak sehat (29,98 %) disebabkan oleh dua hal yang pertama ada yang tidak punya jamban sekali sehingga BAB nya langsung kesolokan (BAB sembarang), dan sebagian besarnya sudah memiliki jamban tetapi tidak memiliki septiktank.

95

80,00 70,00 60,00

67,32

69,95

70,02

56,61

50,00 40,00 30,00 20,00 10,00 0,00 Thn 2014

Thn 2015

Thn 2016

Thn 2017

Gambar 85. Penduduk Dengan Akses Sanitasi Layak Cimahi Tahun 2014-2017

D. Tempat-Tempat Umum (TTU) Yang Memenuhi Syarat Kesehatan Tempat-Tempat Umum (TTU) adalah tempat atau sarana umum yang digunakan untuk kegiatan masyarakat dan diselenggarakan oleh pemerintah/swasta atau perorangan, antara lain pasar rakyat, sekolah, fasyankes, terminal, bandara, stasiun, pelabuhan, bioskop, hotel dan tempat umum lainnya (minimal wajib mengelola 2 tempat-tempat umum, contoh pasar rakyat dan sekolah). TTU yang memenuhi syarat kesehatan adalah tempat dan fasilitas umum minimal sarana pendidikan dan pasar rakyat yang memenuhi syarat kesehatan. TTU dinyatakan sehat apabila memenuhi persyaratan fisiologis, psikologis, dan dapat mencegah penularan penyakit antar pengguna, penghuni, dan masyarakat sekitarnya serta memenuhi persyaratan dalam pencegahan terjadinya masalah kesehatan. 1. Sarana pendidikan dasar yang dimaksud adalah Sekolah Dasar (SD/MI) Sekolah Menengah Pertama (SMP/MTs) dan yang sederajat milik pemerintah dan swasta yang terintegrasi. 2. Pasar rakyat yang dimaksud adalah pasar yang berlokasi permanen, ada pengelola sebagian besar barang yang diperjual belikan yaitu kebutuhan dasar sehari-hari dengan fasilitas infrastruktur sederhana, dan dikelola oleh Pemerintah Daerah dan Badan Usaha Milik Daerah.

96

Pada Kota Cimahi tempat-tempat umum yang memenuhi syarat tahun 2017 sebesar 38.89% mengalami peningkatan dari tahun 2016 (37.3%). Hal tersebut dikarenakan banyaknya sarana pendidikan, sarana kesehatan yang melakukan perbaikan terhadap sanitasi untuk meningkatkan mutu sehingga kegiatan tersebut yang tadinya tidak memenuhi syarat menjadi memenuhi syarat. 40,00 39,00

38,89

38,00 37,31

37,00 36,00

35,80

35,00 34,50

34,00 33,00 32,00 Thn 2014

Thn 2015

Thn 2016

Thn 2017

Gambar 86. Persentase TTU Memenuhi Syarat Kesehatan 2014-2017

E. Tempat Pengelolaan Makanan (TPM) Pelaksanaan kegiatan higiene sanitasi pangan merupakan salah satu aspek dalam menjaga keamanan pangan yang harus dilaksanakan secara terstruktur dan terukur dengan kegiatan, sasaran dan ukuran kinerja yang jelas, salah satunya dengan mewujudkan Tempat Pengelolaan Makanan (TPM) yang memenuhi syarat kesehatan. TPM adalah Tempat Pengelolaan Makanan (TPM) siap saji yang terdiri dari Rumah Makan/Restoran, Jasa Boga, Depot Air Minum, Sentra Makanan Jajanan, Kantin Sekolah. TPM yang memenuhi syarat kesehatan adalah TPM yang memenuhi persyaratan higiene sanitasi yang dibuktikan dengan sertifikat laik higiene sanitasi. Gambar diatas menunjukkan bahwa persentase TPM yang memenuhi syarat higiene sanitasi Kota Cimahi tahun 2017 sebesar 790 (17.67%) mengalami peningkatan dari tahun 2016 (12.79%). Meningkatnya angka teresebut dikarnakan sudah dilakukan kegiatan pelatihan hygenis sanitasi TPM terhadap pengusaha dan penjamah jasa boga, rumah makan/ restoran dan depot air minum.

97

25,00 20,00

19,30

20,01 17,67

15,00 12,79 10,00 5,00 0,00 Thn 2014

Thn 2015

Thn 2016

Thn 2017

Gambar 87. TPM Memenuhi Syarat Higiene Sanitasi Tahun 2014-2017

F. Rumah Sehat Rumah sehat di Kota Cimahi tahun 2017 sebesar 63.97%, dimana angka tersebut mengalami peningkatan karena sering dilakukan sosialisasi secara berkala sehingga masyarakat sudah mulai memahami kreteria rumah sehat.

70,00

63,96

63,97

Thn 2016

Thn 2017

60,00 50,00

39,43

39,31

Thn 2014

Thn 2015

40,00 30,00 20,00

10,00 0,00

Gambar 88. Rumah Sehat Kota Cimahi Tahun 2014-2017

98

LAMPIRAN

99

Lampiran 1 LUAS WILAYAH, JUMLAH DESA/KELURAHAN, JUMLAH PENDUDUK, JUMLAH RUMAH TANGGA, DAN KEPADATAN PENDUDUK MENURUT KECAMATAN, KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 1

Lampiran 2. JUMLAH PENDUDUK MENURUT JENIS KELAMIN DAN KELOMPOK UMUR KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 2

Lampiran 3. PENDUDUK BERUMUR 10 TAHUN KE ATAS YANG MELEK HURUF, DAN IJAZAH TERTINGGI YANG DIPEROLEH MENURUT JENIS KELAMIN, KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 3

Lampiran 4. JUMLAH KELAHIRAN MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 4

Lampiran 5. JUMLAH KEMATIAN NEONATAL, BAYI, DAN BALITA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 5

Lampiran 6. JUMLAH KEMATIAN IBU MENURUT KELOMPOK UMUR, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 6

Lampiran 7. KASUS BARU TB BTA+, SELURUH KASUS TB, KASUS TB PADA ANAK, DAN CASE NOTIFICATION RATE (CNR) PER 100.000 PENDUDUK KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 7

Lampiran 8. JUMLAH KASUS DAN ANGKA PENEMUAN KASUS TB PARU BTA+ MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 8

Lampiran 9. ANGKA KESEMBUHAN DAN PENGOBATAN LENGKAP TB PARU BTA+ SERTA KEBERHASILAN PENGOBATAN MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS

Lampiran 9

Lampiran 10. PENEMUAN KASUS PNEUMONIA BALITA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 10

Lampiran 11. JUMLAH KASUS HIV, AIDS, DAN SYPHILIS MENURUT JENIS KELAMIN KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 11

Lampiran 12. PERSENTASE DONOR DARAH DISKRINING TERHADAP HIV MENURUT JENIS KELAMIN, KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 12

Lampiran 13. KASUS DIARE YANG DITANGANI MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 13

Lampiran 14. KASUS BARU KUSTA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 14

Lampiran 15. KASUS BARU KUSTA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 15

Lampiran 16. JUMLAH KASUS DAN ANGKA PREVALENSI PENYAKIT KUSTA MENURUT TIPE/JENIS, JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 16

Lampiran 17. PERSENTASE PENDERITA KUSTA SELESAI BEROBAT (RELEASE FROM TREATMENT/RFT) MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 17

Lampiran 18. JUMLAH KASUS AFP (NON POLIO) MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 18

Lampiran 19. JUMLAH KASUS PENYAKIT YANG DAPAT DICEGAH DENGAN IMUNISASI (PD3I) MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 19

Lampiran 20. JUMLAH KASUS PENYAKIT YANG DAPAT DICEGAH DENGAN IMUNISASI (PD3I) MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 20

Lampiran 21. JUMLAH KASUS DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD) MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 21

Lampiran 22. KESAKITAN DAN KEMATIAN AKIBAT MALARIA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 22

Lampiran 23. PENDERITA FILARIASIS DITANGANI MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 23

Lampiran 24. PENGUKURAN TEKANAN DARAH PENDUDUK ≥ 18 TAHUN MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 24

Lampiran 25. PEMERIKSAAN OBESITAS MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 25

Lampiran 26. CAKUPAN DETEKSI DINI KANKER LEHER RAHIM DENGAN METODE IVA DAN KANKER PAYUDARA DENGAN PEMERIKSAAN KLINIS (CBE), KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 26

Lampiran 27. JUMLAH PENDERITA DAN KEMATIAN PADA KLB MENURUT JENIS KEJADIAN LUAR BIASA (KLB), KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 27

Lampiran 28. KEJADIAN LUAR BIASA (KLB) DI DESA/KELURAHAN YANG DITANGANI < 24 JAM, KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 28

Lampiran 29. CAKUPAN KUNJUNGAN IBU HAMIL, PERSALINAN DITOLONG TENAGA KESEHATAN, DAN PELAYANAN KESEHATAN IBU NIFAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 29

Lampiran 30. PERSENTASE CAKUPAN IMUNISASI TT PADA IBU HAMIL MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 30

Lampiran 31. JUMLAH IBU HAMIL YANG MENDAPATKAN TABLET FE1 DAN FE3 MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 31

Lampiran 32. JUMLAH DAN PERSENTASE PENANGANAN KOMPLIKASI KEBIDANAN DAN KOMPLIKASI NEONATAL, KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 32

Lampiran 33. PROPORSI PESERTA KB AKTIF MENURUT JENIS KONTRASEPSI, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 33

Lampiran 34. PROPORSI PESERTA KB BARU MENURUT JENIS KONTRASEPSI, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 34

Lampiran 35. JUMLAH PESERTA KB BARU DAN KB AKTIF MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 35

Lampiran 36. BAYI BERAT BADAN LAHIR RENDAH (BBLR) MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 36

Lampiran 37. CAKUPAN KUNJUNGAN NEONATAL MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS, KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 37

Lampiran 38. JUMLAH BAYI YANG DIBERI ASI EKSKLUSIF MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 38

Lampiran 39. JUMLAH BAYI YANG DIBERI ASI EKSKLUSIF MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 39

Lampiran 40. JUMLAH BAYI YANG DIBERI ASI EKSKLUSIF MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 40

Lampiran 41. CAKUPAN IMUNISASI HEPATITIS B < 7 HARI DAN BCG PADA BAYI MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 41

Lampiran 42. CAKUPAN IMUNISASI DPT-HB/DPT-HB-Hib, POLIO, CAMPAK, DAN IMUNISASI DASAR LENGKAP PADA BAYI MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 42

Lampiran 43. CAKUPAN PEMBERIAN VITAMIN A PADA BAYI DAN ANAK BALITA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 43

Lampiran 44. JUMLAH ANAK 0-23 BULAN DITIMBANG MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 44

Lampiran 45. CAKUPAN PELAYANAN ANAK BALITA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 45

Lampiran 46. JUMLAH BALITA DITIMBANG MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 46

Lampiran 47. CAKUPAN KASUS BALITA GIZI BURUK YANG MENDAPAT PERAWATAN MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 47

Lampiran 48. CAKUPAN PELAYANAN KESEHATAN (PENJARINGAN) SISWA SD & SETINGKAT MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 48

Lampiran 49. PELAYANAN KESEHATAN GIGI DAN MULUT MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 49

Lampiran 50. PELAYANAN KESEHATAN GIGI DAN MULUT PADA ANAK SD DAN SETINGKAT MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 50

Lampiran 51. CAKUPAN PELAYANAN KESEHATAN USIA LANJUT MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 51

Lampiran 52. CAKUPAN JAMINAN KESEHATAN PENDUDUK MENURUT JENIS JAMINAN DAN JENIS KELAMIN KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 52

Lampiran 53. JUMLAH KUNJUNGAN RAWAT JALAN, RAWAT INAP, DAN KUNJUNGAN GANGGUAN JIWA DI SARANA PELAYANAN KESEHATAN KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 53

Lampiran 54. ANGKA KEMATIAN PASIEN DI RUMAH SAKIT KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 54

Lampiran 55. PERSENTASE RUMAH TANGGA BERPERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT (BER-PHBS) MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 55

Lampiran 56. INDIKATOR KINERJA PELAYANAN DI RUMAH SAKIT KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 56

Lampiran 57. PENDUDUK DENGAN AKSES BERKELANJUTAN TERHADAP AIR MINUM BERKUALITAS (LAYAK) MENURUT KELURAHAN, KECAMATAN DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 57

Lampiran 58. PERSENTASE RUMAH SEHAT KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 58

Lampiran 59. PERSENTASE KUALITAS AIR MINUM DI PENYELENGGARA AIR MINUM YANG MEMENUHI SYARAT KESEHATAN KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 59

Lampiran 60. PENDUDUK DENGAN AKSES TERHADAP FASILITAS SANITASI YANG LAYAK (JAMBAN SEHAT) MENURUT JENIS JAMBAN, KELURAHAN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 60

Lampiran 61. DESA YANG MELAKSANAKAN SANITASI TOTAL BERBASIS MASYARAKAT KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 61

Lampiran 62. PERSENTASE TEMPAT-TEMPAT UMUM MEMENUHI SYARAT KESEHATAN MENURUT KELURAHAN, KECAMATAN DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 62

Lampiran 63. TEMPAT PENGELOLAAN MAKAN (TPM) MENURUT STATUS HIGIENE SANITASI KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 63

Lampiran 64. TEMPAT PENGELOLAAN MAKANAN DIBINA DAN DIUJI PETIK KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 64

Lampiran 65. JUMLAH SARANA KESEHATAN MENURUT KEPEMILIKAN KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 65

Lampiran 66. PERSENTASE SARANA KESEHATAN (RUMAH SAKIT) DENGAN KEMAMPUAN PELAYANAN GAWAT DARURAT (GADAR ) LEVEL I KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 67. JUMLAH POSYANDU MENURUT STRATA, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 66

Lampiran 68. JUMLAH UPAYA KESEHATAN BERSUMBERDAYA MASYARAKAT (UKBM) MENURUT KECAMATAN KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 67

Lampiran 69. JUMLAH DESA SIAGA MENURUT KECAMATAN KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 68

Lampiran 70. JUMLAH TENAGA MEDIS DI FASILITAS KESEHATAN KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 69

Lampiran 71. JUMLAH TENAGA KEPERAWATAN DI FASILITAS KESEHATAN KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 70

Lampiran 72. JUMLAH TENAGA KEFARMASIAN DI FASILITAS KESEHATAN KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 71

Lampiran 73. JUMLAH TENAGA KESEHATAN MASYARAKAT DAN KESEHATAN LINGKUNGAN DI FASILITAS KESEHATAN KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 72

Lampiran 74. JUMLAH TENAGA GIZI DI FASILITAS KESEHATAN KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 73

Lampiran 75. JUMLAH TENAGA KETERAPIAN FISIK DI FASILITAS KESEHATAN KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 74

Lampiran 76. JUMLAH TENAGA KETEKNISIAN MEDIS DI FASILITAS KESEHATAN KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 75

Lampiran 77. JUMLAH TENAGA KETEKNISIAN MEDIS DI FASILITAS KESEHATAN KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 76

Lampiran 78. JUMLAH TENAGA KETEKNISIAN MEDIS DI FASILITAS KESEHATAN KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 77

Lampiran 79. ANGGARAN KESEHATAN KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 78

Lampiran 80. POLA PENYAKIT PENDERITA RAWAT JALAN DI PUSKESMAS UMUR 0 - < 1 & UMUR 1 - 4 TAHUN KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 79

Lampiran 81. POLA PENYAKIT PENDERITA RAWAT JALAN DI PUSKESMAS UMUR 5-14 & UMUR 15 - 44 TAHUN KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 80

Lampiran 82. POLA PENYAKIT PENDERITA RAWAT JALAN DI PUSKESMAS UMUR 45 < TAHUN & SEMUA GOLONGAN UMUR KOTA CIMAHI TAHUN 2017

Lampiran 81