Rencana K3 Kontrak (RK3K)

Rencana K3 Kontrak (RK3K) RK3K adalah dokumen lengkap rencana penye-lenggaraan SMK3 Konstruksi Bidang PU dan merupakan satu kesatuan dengan dokumen ...

3 downloads 270 Views 5MB Size
1

Rencana K3 Kontrak (RK3K) RK3K adalah dokumen lengkap rencana penyelenggaraan SMK3 Konstruksi Bidang PU dan merupakan satu kesatuan dengan dokumen kontrak suatu pekerjaan konstruksi, yang dibuat oleh Penyedia Jasa dan disetujui oleh Pengguna Jasa, untuk selanjutnya dijadikan sebagai sarana interaksi antara Penyedia Jasa dengan Pengguna Jasa dalam penyelenggaraan SMK3 Konstruksi Bidang PU.

2

Jenis K3 Kontrak (RK3K) 1.

BENTUK RK3K PELAKSANAAN PEKERJAAN

Dibuat oleh penyedia jasa pada saat pelaksanaan kontrak, dibahas dan ditetapkan oleh PPK pada saat rapat persiapan pelaksanaan. .................

RENCANA KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA KONTRAK (RK3K)

[Logo & Nama Perusahaan]

[digunakan untuk pelaksanaan pekerjaan]

DAFTAR ISI A. Kebijakan K3 Proyek B. Organisasi K3 C. Perencanaan K3 C.1. Identifikasi Bahaya, Penilaian Risiko dan Pengendalian Risiko K3 C.2. Pemenuhan Peraturan Perundang-undangan dan Persyaratan Lainnya C.3. C.3. Sasaran dan Program K3 D. Pengendalian Operasional K3 E. Pemeriksaan dan Evaluasi Kinerja K3 F. Tinjauan Ulang Kinerja K3

PEMILIHAN PENYEDIA BARANG/JASA

KONTRAK 3

4

A. KEBIJAKAN K3 ................................................................................................................................................ [diisi oleh penyedia jasa berupa pernyataan tertulis yang berisi komitmen untuk menerapkan K3 berdasarkan skala risiko dan peraturan perundang-undangan K3 yang dilaksanakan secara konsisten]. Perusahaan Penyedia Jasa harus menetapkan Kebijakan K3 pada kegiatan konstruksi yang dilaksanakan. Kebijakan K3 yang ditetapkan harus memenuhi ketentuan sebagai berikut: 1. Mencakup komitmen untuk mencegah kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja serta peningkatan berkelanjutan SMK3; 2. Mencakup komitmen untuk mematuhi peraturan perundang-undangan dan persyaratan lain yang terkait dengan K3; 3. Sebagai kerangka untuk menyusun sasaran K3. B. PERENCANAAN K3 Di dalam membuat rencana K3, PPK memberikan identifikasi awal dan penyedia jasa harus menyampaikan pengendalian risiko pada saat penawaran berdasarkan identifikasi awal tersebut. B.1. Identifikasi Bahaya, Sasaran K3 Proyek, Pengendalian Risiko K3, Program K3, Dan Biaya. Penyusunan Identifikasi Bahaya, Sasaran K3 Proyek, Pengendalian Risiko K3, Program K3, dan Biaya K3 sesuai dengan format pada Tabel 1.

5

TABEL 1. IDENTIFIKASI BAHAYA, PENILAIAN RISIKO, PENGENDALIAN RISIKO K3, PROGRAM K3, DAN BIAYA [digunakan untuk usulan penawaran]

Nama Perusahaan Kegiatan halaman

: .................. : .................. : ….. / …..

Ketentuan Pengisian Tabel 1: Kolom (1), (2) dan (3) diisi oleh PPK di dalam dokumen pengadaan; Kolom (4) sampai dengan (7) diisi oleh Penyedia Jasa pada saat penawaran;

6

B.2. Pemenuhan Perundang-Undangan dan Persyaratan Lainnya Daftar Peraturan Perundang-undangan dan Persyaratan K3 yang digunakan sebagai acuan dalam melaksanakan SMK3 Konstruksi Bidang PU antara lain sebagai berikut : 1. UU No. 18 Tahun 1999 tentang Jasa Konstruksi (sudah diganti dengan UU No. 2 Tahun 2017);

2. Peraturan Pemerintah Nomor 50 tahun 2012 tentang Penerapan SMK3; ....... [diisi Peraturan Perundang-undangan dan Persyaratan K3 lainnya yang digunakan sebagai acuan dalam melaksanakan SMK3 Konstruksi Bidang PU]

PT/CV/Firma/Kemitraan (KSO) ......................... [pilih yang sesuai dan cantumkan nama]

.......................... Jabatan 7

Pengendalian Operasional K3

Pengendalian operasional berupa prosedur kerja/petunjuk kerja, yang harus mencakup upaya pengendalian seluruh kegiatan konstruksi di tempat kerja, di antaranya : 1. Menunjuk Penanggung Jawab Kegiatan SMK3 Konstruksi yang dituangkan dalam Struktur Organisasi K3 beserta Uraian Tugas; 2. Upaya pengendalian berdasarkan lingkup pekerjaan; 3. Prediksi dan rencana penanganan kondisi keadaan darurat di tempat kerja; 4. Program-program rinci pelatihan sesuai upaya pengendalian; 5. Sistem pertolongan pertama pada kecelakaan; 6. Disesuaikan kebutuhan tingkat pengendalian risiko K3, identifikasi bahaya, penilaian risiko dan pengendaliannya.

CONTOH DOKUMEN PENGENDALIAN OPERASIONAL

DOKUMEN PROSEDUR PEMENUHAN K3 No

Kode dokumen

Uraian

1

P6-WK-K3LM-01

Penilaian Risiko

2

P6-WK-K3LM-02

Peraturan dan Undang-Undang

3

P6-WK-K3LM-03

Rencana K3LM

4

P6-WK-K3LM-04

Dokumentasi, Pengendalian Dokumen & Rekaman

5

P6-WK-K3LM-05

Konsultasi dan Komunikasi

6

P6-WK-K3LM-06

Perolehan Kontrak Baru

7

P6-WK-K3LM-07

Rekruitment dan Pelatihan

8

P6-WK-K3LM-08

Prasarana & Lingkungan Kerja

9

P6-WK-K3LM-09

Desain & Pengembangan

10

P6-WK-K3LM-10

Pembelian

11

P6-WK-K3LM-11

Identifikasi & Mampu Telusur Produk ( IMTP )

12

P6-WK-K3LM-12

Identifikasi, Penanganan ,Penyimpanan & Perlindungan Produk

13

P6-WK-K3LM-13

Pengendalian Proses Produksi

14

P6-WK-K3LM-14

Kesiagaan & Tanggap Darurat

15

P6-WK-K3LM-15

Pemantauan dan Pengukuran

16

P6-WK-K3LM-16

Rapat Koordinasi & RTM

17

P6-WK-K3LM-17

Audit Internal

18

P6-WK-K3LM-18

Analisa Data

19

P6-WK-K3LM-19

Tindakan Koreksi & Pencegahan

20

P6-WK-K3LM-20

Perbaikan Berkelanjutan

P-D-C-A PLAN

DO

CHECK

ACTION 9

RK3K Pelaksanaan Pekerjaan Penyedia

Jasa

yang

telah

melengkapi/menyempurnakan

ditetapkan identifikasi

sebagai bahaya,

pemenang,

penilaian

risiko

wajib dan

pengendalian risiko K3 untuk diserahkan, dibahas, dan ditetapkan pada saat Rapat Persiapan Pelaksanaan Kontrak/Pre Construction Meeting (PCM) sesuai lingkup pekerjaan yang akan dilaksanakan.

Rencana K3 Kontrak (RK3K) Pelaksanaan 1.

BENTUK RK3K PELAKSANAAN PEKERJAAN

Dibuat oleh penyedia jasa pada saat pelaksanaan kontrak, dibahas dan ditetapkan oleh PPK pada saat rapat persiapan pelaksanaan. .................

RENCANA KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA KONTRAK (RK3K)

[Logo & Nama Perusahaan]

[digunakan untuk pelaksanaan pekerjaan]

DAFTAR ISI A. Kebijakan K3 Proyek B. Organisasi K3 C. Perencanaan K3 C.1. Identifikasi Bahaya, Penilaian Risiko dan Pengendalian Risiko K3 C.2. Pemenuhan Peraturan Perundang-undangan dan Persyaratan Lainnya C.3. Sasaran dan Program K3 D. Pengendalian Operasional K3 E. Pemeriksaan dan Evaluasi Kinerja K3 F. Tinjauan Ulang Kinerja K3

11

A. KEBIJAKAN K3

[Berupa pernyataan tertulis yang berisi komitmen untuk menerapkan K3 berdasarkan skala risiko dan peraturan perundang-undangan K3 yang dilaksanakan secara konsisten dan harus ditandatangani oleh manajer proyek/kepala proyek]. 1. Perusahaan Penyedia Jasa harus menetapkan Kebijakan K3 pada kegiatan konstruksi yang dilaksanakan. 2. Kepala proyek/project manager harus mengesahkan Kebijakan K3. 3. Kebijakan K3 yang ditetapkan harus memenuhi ketentuan sebagai berikut: • Mencakup komitmen untuk mencegah kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja serta peningkatan berkelanjutan SMK3; • Mencakup komitmen untuk mematuhi peraturan perundangundangan dan persyaratan lain yang terkait dengan K3; • Sebagai kerangka untuk menyusun sasaran K3.

12

PT. JAYA ABADI

Jakarta, April 2014 ttd Manajer Proyek

13

B. ORGANISASI K3 Diisi dengan: 1. Struktur Organisasi 2. Uraian Tugas, Tanggung Jawab dan Wewenang 3. Kompetensi yang diperlukan oleh personil pada organisasi K3

14

Contoh Struktur Organisasi K3

Suatu organisasi yang berada di dalam suatu perusahaan yang mengurusi segala bentuk permasalahan mengenai keselamatan dan kesehatan kerja para karyawan di perusahaan yang bersangkutan. 15

STRUKTUR ORGANISASI PROYEK : MENGGAMBARKAN POSISI K3 MEMADAI UNTUK BERJALAN

TANGGUNGJAWAB UTAMA : MANAJER PROYEK

MANAJER K3

K3

16

Contoh Str.Organisasi Tanggap Darurat

17

18

19

C. PERENCANAAN K3 Dalam membuat rencana K3, PPK memberikan identifikasi awal dan Penyedia Jasa harus menyampaikan pengendalian risiko pada saat penawaran berdasarkan identifikasi awal tersebut. 1. Identifikasi Bahaya, Penilaian Risiko dan Pengendalian Risiko K3; 2. Pemenuhan Peraturan Perundang-undangan dan Persyaratan lainnya; 3. Sasaran dan Program K3.

20

C.1. Identifikasi bahaya, Penilaian Risiko K3 dan Pengendalian Risiko K3

21

CONTOH Tabel 2.1: Identifikasi Bahaya, Penilaian Risiko, Skala Prioritas, Pengendalian Risiko K3 dan Penanggung Jawab K3

22

Ketentuan Pengisian  Kolom (1), (2) dan (3) diisi oleh PPK dan dimuat dalam dokumen pengadaan;  Kolom (1), (2) dan (3) dilengkapi sesuai kebutuhan lapangan oleh Penyedia Jasa untuk diserahkan, dibahas dan ditetapkan pada saat PCM;  Kolom (8) diisi oleh Penyedia Jasa pada saat penawaran (belum memperhitungkan penilaian risiko dan skala prioritas);  Kolom (4), (5), (6), (7), (8) dan (9) diisi oleh Penyedia Jasa dengan menyesuaikan dengan kolom (1), (2) dan (3) yang dilengkapi/ disempurnakan untuk diserahkan, dibahas dan ditetapkan pada saat PCM (telah memperhitungkan penilaian risiko dan skala prioritas). 23

Cara Pengisian  Kolom (1) : Nomor urut uraian pekerjaan, diisi oleh PPK dalam dokumen pengadaan.  Kolom (2) : - Pada saat proses penawaran, kolom (2) diisi pekerjaan berisiko K3 yang ditetapkan oleh PPK yang dituangkan dalam dokumen lelang. - Pada saat Penyedia Jasa ditetapkan sebagai pemenang lelang, kolom (2) diisi seluruh item pekerjaan yang mempunyai risiko K3 yang tertuang di dalam dokumen pelelangan untuk diserahkan dan dibahas pada saat Pre Construction Meeting untuk ditetapkan oleh PPK.  Kolom (3) : Diisi dengan identifikasi bahaya yang akan timbul, diisi oleh PPK dalam dokumen pengadaan.  Kolom (4) : Diisi dengan nilai (angka) kekerapan terjadinya kecelakaan (penjelasan rinci lihat di lampiran 1), wajib diisi oleh Penyedia Jasa untuk diserahkan, dibahas, dan ditetapkan pada saat Pre Construction Meeting.  Kolom (5) : Diisi dengan nilai (angka) keparahan (penjelasan rinci liat di lampiran 1) 24

………lanjutan  Kolom (6) : Perhitungan Tingkat Risiko K3 adalah Nilai Kekerapan x Keparahan (penjelasan rinci lihat di lampiran 2);  Kolom (7) : Penetapan skala prioritas ditetapkan berdasarkan item pekerjaan yang mempunyai tingkat risiko K3 tinggi, sedang dan rendah, dengan penjelasan : prioritas 1 (risiko tinggi), prioritas 2 (risiko sedang), dan prioritas 3 (risiko rendah). Apabila tingkat risiko dinyatakan tinggi, maka item pekerjaan tersebut menjadi prioritas utama (peringkat 1) dalam upaya pengendalian risiko K3.

25

………lanjutan Kolom (8) : Diisi bentuk pengendalian risiko K3. Bentuk pengendalian risiko menggunakan hirarki pengendalian risiko [Eliminasi, Substitusi, Rekayasa, Administrasi, Alat Pelindung Diri *)]  Kolom (9)

: Diisi penanggung jawab (nama petugas) pengendali risiko K3.

26

………lanjutan Keterangan:  Eliminasi adalah mendesain ulang pekerjaan atau mengganti material/ bahan sehingga bahaya dapat dihilangkan atau dieliminasi. Contoh: seorang pekerja harus menghindari bekerja di ketinggian namun pekerjaan tetap dilakukan dengan menggunakan alat bantu.  Substitusi adalah mengganti dengan metode yang lebih aman dan/ atau material yang tingkat bahayanya lebih rendah. Contoh: penggunaan tangga diganti dengan alat angkat mekanik kecil untuk bekerja di ketinggian.  Rekayasa teknik adalah melakukan modifikasi teknologi atau peralatan guna menghindari terjadinya kecelakaan. Contoh: menggunakan perlengkapan kerja atau peralatan lainnya untuk menghindari terjatuh pada saat bekerja di ketinggian. 27

………lanjutan Keterangan:  Administrasi adalah pengendalian melalui pelaksanaan prosedur untuk bekerja secara aman. Contoh: pengaturan waktu kerja (rotasi tempat kerja) untuk mengurangi terpaparnya/ tereksposnya pekerja terhadap sumber bahaya, larangan menggunakan telepon seluler di tempat tertentu, pemasangan rambu-rambu keselamatan .  Alat Pelindung Diri (APD) adalah alat pelindung diri yang memenuhi standard dan harus dipakai oleh pekerja pada semua pekerjaan sesuai dengan jenis pekerjaannya. Contoh: Pemakaian kacamata las dan sarung tangan kulit pada pekerjaan pengelasan.

28

C.2. Pemenuhan Peraturan PerundangUndangan dan Persyaratan Lainnya. Daftar Peraturan Perundang-undangan dan Persyaratan K3 yang digunakan sebagai acuan dalam melaksanakan SMK3 Konstruksi Bidang PU antara lain sebagai berikut :  UU No. 2 Tahun 2-17 tentang Jasa Konstruksi;  Peraturan Pemerintah Nomor 50 tahun 2012 tentang Penerapan SMK3;  dan seterusnya.

29

Contoh Pemenuhan Peraturan Perundang-Undangan











UU No. 2 Tahun 20017 tentang Jasa Konstruksi; Peraturan Pemerintah Nomor 50 tahun 2012 tentang Penerapan SMK3; Surat Keputusan Bersama Menteri Tenaga Kerja dan Menteri Pekerjaan Umum No. KEP.174/MEN/86 dan No. 104/KPTS/1986; Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 05/PRT/M/2014; Dan peraturan terkait lainnya.

30

Contoh Pemenuhan Peraturan PerundangUndangan

PP No. 50 tahun 20012 Permen PU N0. 05 tahun 2014

31

C.3. Sasaran dan Program K3 Sasaran 1. Sasaran Umum: Nihil Kecelakaan Kerja yang fatal (Zero Fatal Accident) pada pekerjaan konstruksi. 2. Sasaran Khusus: Sasaran khusus adalah sasaran rinci per kegiatan yang berisiko K3 yang disusun guna tercapainya Sasaran Umum.

32

Program Ketentuan dalam penyusunan progam K3: 1. Program K3 dibuat, diterapkan dan dipelihara untuk mencapai sasaran K3; 2. Penunjukkan penanggung jawab pelaksana program K3 pada setiap item pekerjaan yang berisiko K3; 3. Cara dan jangka waktu untuk melaksanakan program; dan 4. Mengkaji program secara rutin dan terencana, dan menyesuaikannya jika perlu, untuk memastikan sasaran itu tercapai. Penyusunan program K3 sesuai dengan Tabel 2.3. Contoh Tabel Sasaran dan Program K3. 33

Contoh Tabel 2.3: Sasaran dan Program K3)

Contoh Tabel Sasaran & Program

JKS-BINTEK SMK3-2014

34

Contoh Tabel Sasaran & Program

35

Ketentuan Pengisian 1. Kolom (1) diisi dengan nomor urut;

2. Kolom (2) diisi oleh PPK, diambil dari Tabel 2.1. Kolom (2);. 3. Kolom (3) diisi oleh Penyedia Jasa, diambil dari Tabel 2.1. Kolom (8), untuk diserahkan, dibahas, dan ditetapkan pada saat Pre Construction Meeting (PCM); 5. Kolom (4)-(10) diisi oleh Penyedia Jasa pada saat penawaran dan PCM (telah memperhitungkan penilaian risiko dan skala prioritas, sehingga dapat memperhitungkan Biaya K3 dari hasil penyusunan Program K3 pada Kolom (6) dan Kolom (7));

36

……….lanjutan 5. Cara Pengisian Kolom (1) : Nomor urut kegiatan;  Kolom (2) : Uraian pekerjaan sesuai dengan tahapan pekerjaan;  Kolom (3) : Upaya pengendalian merujuk pada Tabel 2.1 kolom (8);  Kolom (4) : Uraian dari sasaran yang ingin dicapai terhadap upaya pengendalian pada kolom (3);  Kolom (5) : Tolok ukur merupakan ukuran yang bersifat kualitatif ataupun kuantitatif terhadap pencapaian sasaran pada kolom (4);  Kolom (6) : Sumber daya yang diperlukan untuk melaksanakan program kerja atas sasaran yang hendak dicapai dari kolom (5); 37

……….lanjutan  Kolom (7) : Jangka waktu yang ditetapkan untuk melaksanakan program kerja atas sasaran yang hendak dicapai;  Kolom (8) : Indikator pencapaian adalah ukuran keberhasilan pelaksanaan program;  Kolom (9) : Bentuk-bentuk monitoring yang dilaksanakan dalam rangka memastikan bahwa pencapaian sasaran dipenuhi sepanjang waktu pelaksanaan;  Kolom (10): Penanggung jawab pelaksana program;

38

D. Pengendalian Operasi K3 Pengendalian operasi berupa prosedur kerja/petunjuk kerja yang harus mencakup seluruh upaya pengendalian pada Tabel 2.1, di antaranya : 1. Menunjuk Penanggung Jawab Kegiatan SMK3 Konstruksi yang dituangkan dalam Struktur Organisasi K3 beserta Uraian Tugas; 2. Upaya pengendalian berdasarkan lingkup pekerjaan sesuai pada contoh Tabel 1.2; 3. Prediksi dan rencana penanganan kondisi KD tempat kerja; 4. Program-program rinci pelatihan sesuai upaya pengendalian pada contoh Tabel 1.2; 5. Sistem pertolongan pertama pada kecelakaan; 6. Disesuaikan kebutuhan tingkat pengendalian risiko K3 seperti yang tertera pada contoh Tabel 2.1 identifikasi bahaya, penilaian risiko dan pengendaliannya, kolom (6), (7), dan (8). 39 JKS-BINTEK SMK3-2014

CONTOH

40

CONTOH 41

CONTOH DOKUMEN PENGENDALIAN OPERASIONAL

DOKUMEN PROSEDUR PEMENUHAN K3 No

Kode dokumen

Uraian

1

P6-WK-K3LM-01

Penilaian Risiko

2

P6-WK-K3LM-02

Peraturan dan Undang-Undang

3

P6-WK-K3LM-03

Rencana K3LM

4

P6-WK-K3LM-04

Dokumentasi, Pengendalian Dokumen & Rekaman

5

P6-WK-K3LM-05

Konsultasi dan Komunikasi

6

P6-WK-K3LM-06

Perolehan Kontrak Baru

7

P6-WK-K3LM-07

Rekruitment dan Pelatihan

8

P6-WK-K3LM-08

Prasarana & Lingkungan Kerja

9

P6-WK-K3LM-09

Desain & Pengembangan

10

P6-WK-K3LM-10

Pembelian

11

P6-WK-K3LM-11

Identifikasi & Mampu Telusur Produk ( IMTP )

12

P6-WK-K3LM-12

Identifikasi, Penanganan ,Penyimpanan & Perlindungan Produk

13

P6-WK-K3LM-13

Pengendalian Proses Produksi

14

P6-WK-K3LM-14

Kesiagaan & Tanggap Darurat

15

P6-WK-K3LM-15

Pemantauan dan Pengukuran

16

P6-WK-K3LM-16

Rapat Koordinasi & RTM

17

P6-WK-K3LM-17

Audit Internal

18

P6-WK-K3LM-18

Analisa Data

19

P6-WK-K3LM-19

Tindakan Koreksi & Pencegahan

20

P6-WK-K3LM-20

Perbaikan Berkelanjutan

P-D-C-A PLAN

DO

CHECK

ACTION 42

43

Sarana PENGAWASAN - INSPEKSI

Inspeksi Gondola

Inspeksi Gondola

Inspeksi Gondola

Inspeksi Gondola

44

LAPORAN INSPEKSI K3K (Keselamatan & Kesehatan Kerja Konstruksi )

45

LAPORAN KETIDAKSESUAIAN K3K (Keselamatan & Kesehatan Kerja Konstruksi )

46

LAPORAN KECELAKAAN KERJA, INVESTIGASI DAN PENYELESAIAN Proyek : A.

Hal :…../……

No :

LAPORAN KECELAKAAN

1. Informasi Umum Hari kejadian Kecelakaan :

Jam kejadian kecelakaan :

Tgl Kejadian Kecelakaan :

Tempat Kecelakaan

2. Klasifikasi kecelakaan :

Cuaca :

:

Identitas KTP / SIM No Usia Alamat

P3K (laporan yg diisi cukup no. 1, 4, 6, 7, 9 & usia)

Tindakan Medis

Hilang bagian tubuh

Property/alat rusak

: : : : dikirim ke RS

Hujan

Raw at Medis/Inap

4. Status Korban Kecelakaan Fatal

Pekerja/Staf Pekerja Nama Perusahaan / Mandor

5. Tindakan Awal yang dilakukan terhadap korban P3K

Mendung

Fatal

3. Data Korban Kecelakaan Nama Korban

Cerah

Jabatan / jenis pekerjaan 47

48

E. PEMERIKSAAN DAN EVALUASI KINERJA K3 

Kegiatan pemeriksaan dan evaluasi kinerja K3 dilakukan mengacu pada kegiatan yang dilaksanakan pada Elemen Pengendalian dan Operasi K3, berdasarkan upaya pengendalian pada Elemen Perencanaan K3

Perencanaan K3

Pemeriksaan dan Evaluasi

Pengendalian dan Operasi 49

50

Sarana PEMERIKSAAN DAN EVALUASI KINERJA K3

Audit Internal

Audit Internal

Audit Internal

Audit Internal

51

F. TINJAUAN ULANG PENERAPAN SMK3 KONSTRUKSI 



Tinjauan ulang penerapan SMK3 Konstruksi dilakukan secara berkala sesuai jadwal dalam program K3. Tinjauan ulang membahas hasil evaluasi /inspeksi dan kesesuaiannya terhadap:  Kebijakan K3;  Sasaran dan Program K3;  Hasil temuan inspeksi penerapan K3;  Efektifitas penerapan SMK3 Konstruksi ;  Keselamatan Kerja /terjadi kecelakaan kerja.

52

Elemen 5.1. TINJAUAN MANAJEMEN Nomor Revisi ke Tanggal Berlaku

Hari/Tanggal Waktu Tempat Peserta No

: 5.1./SMK3/UT/2011 : 00 (draft) : …………………………..

RISALAH RAPAT TINJAUAN MANAGEMENT : : : : (Daftar Hadir Terlampir) Rencana Tindak Target Permasalahan Lanjut Waktu

Status

PIC

………………………………………, …………………. 2011

Disetujui oleh:

(…………………………………………..) Dewan Direksi

Dibuat oleh:

(…………………………………………..) Project Manager

53

CHEKLIST MONITORING SMK3 KONSTRUKSI KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT 1. ASPEK K3 DALAM KONDISI UMUM; 2. ASPEK K3 DALAM PENGOPERASIAN ALAT BERAT, GENERATOR SET, POWER TOOL DAN PANEL; 3. ASPEK K3 PADA PEKERJAAN SECARA UMUM; 4. PENGENDALIAN BAHAYA KHUSUS PADA PEKERJAAN BANGUNAN GEDUNG DAN BANGUNAN PERUMAHAN; 5. PENGENDALIAN BAHAYA KHUSUS PADA PEKERJAAN JALAN DAN JEMBATAN; 6. PENGENDALIAN BAHAYA KHUSUS PADA PEKERJAAN BENDUNGAN DAN IRIGASI.

54

A

1

ASPEK K3 PADA KONDISI UMUM

Gerbang Proyek/ Terdapat Papan Papan Nama Proyek, Nama Akses Masuk a Nama Informasi Kontraktor, Nama Konsultan, Proyek Proyek Nilai Proyek, IMB dll

Undang-Undang RI No.14 Tahun 2008 Tentang Keterbukaan Informasi Publik Pasal 15 Huruf (d.). Lampiran II Permen PU No.12/PRT/M/2014, B.3 (b)

Pagar proyek dalam kondisi baik, lurus, rata, vertikal, terawat, di cat, tidak ada bagian yang rusak/ jebol/ rubuh, kuat Permenaker No. 1 tahun 1980 Pagar pengaman menahan laju kendaraan yang Bab 2, Pasal 5 (1), Permen PU b area proyek hilang kendali, dapat No. 19/PRT/M/2011, Pasal 34 mengurangi dampak (b) & Pasal 36 kecelakaan dan jarak paling dekat dengan marka jalan sejauh 0.6m Terpasang bendera K3, Bendera Merah Putih dan Kepmenaker No.1135 tahun c Bendera bendera perusahaan, posisi 1987 : Bendera K3 bendera merah putih lebih 55 tinggi dari bendera lainnya

56